Anda di halaman 1dari 36

LAPORAN PRAKTIKUM

LABORATORIUM INTRUKSIONAL TEKNIK KIMIA I

KESETIMBANGAN UAP CAIR

DOSEN PENGAMPU:
CHAIRUL, ST., MT.
NIP: 1971114 199803 1 001

OLEH:
KELOMPOK 10
KELAS B

ANGGOTA:
ANISA YULIANI (1707111278)
DANDI NOVANDRI (1707111368)
FERU SETIAWAN (1707111338)
WIDYA WULANDARI (1707111281)

PROGRAM STUDI SARJANA TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS RIAU
2019
LEMBAR PENUGASAN

Modul Praktikum : Kesetimbangan Uap - Cair

Kelompok : X (Kelas B)

Anggota : 1. ANISA YULIANI

2. WIDYA WULANDARI

3. DANDI NOVANDRI

4. FERU SETIAWANporan)

1. Buat kurva hubungan konsentrasi etanol versus oBrix dengan konsentrasi etanol
adalah : 15%, 25%, 35%, 45%, 55% dan 65% (%volume). Gunakan labu ukur 5 atau
10 mL untuk membuat tiap konsentrasi etanol.

2. Lakukan run percobaan dengan konsentrasi umpan 15%, 25%, 35%, 45%, 55% dan
65% (Gunakan labu ukur 100mL). Amati temperatur kesetimbangan dan ukur
konsentrasi etanol fasa cair dan fasa uap pada keadaan setimbang.

3. Ekspresi hasil ikuti panduan praktikum, bandingkan hasil percobaan dengan data
kesetimbangan etanol-air di literatur (diekspresikan dengan grafik).

Pekanbaru , 03 Desember 2019

Pembimbing modul KUC,

Chairul, ST, MT

ii
NIP 19711114 199803 1001

iii
ABSTRAK
Kesetimbangan mengandung pengertian bahwa suatu keadaan dimana terjadi
perubahan sifat makrokopis dari sistem terhadap waktu. Kesetimbangan uap cair akan
tercapai jika temperature, tekanan dan fraksi masing-masing fasa telah konstan.
Praktikum ini bertujuan untuk mempelajari data kesetimbangan etanol-air. Pada
praktikum ini dilakukan pengujian fraksi volum etanol dalam cairan dengan
menggunakan alat hand refracto meter. Sebelumnya campuran etanol-air ini telah
ditetapkan konsentrasinya, yaitu 15%, 25%, 35%, 45%, 55% dan 65%. Labu didih
diisi sebanyak 60 ml dari campuran etanol-air. Kemudian air dialirkan ke kondensor
dan ketel pemanas dihidupkan. Amati kenaikkan suhu hingga kondisi setimbang.
Selanjutnya, sampel kondensat dan bottom product diambil dan dianalisa
menggunakan hand refractometer dan dibandingkan dengan oBrix etanol-air standar.
Ulangi percobaan tersebut dengan variasi konsentrasi etanol-air yang berbeda. Dari
percobaan dapat disimpulkan bahwa semakin besar konsentrasi etanol maka oBrix
akan semakin besar, karena semakin banyak molekul etanol yang membiaskan cahaya
masuk ke dalam hand refractometer. Semakin besar konsentrasi etanol umpan, maka
etanol yang dihasilkan pada bottom product dan pada kondensat akan semakin
meningkat. Semakin besar konsentrasi etanol umpan, maka temperature
kesetimbangan semakin menurun dan nilai konstanta kesetimbangan (K) akan
semakin besar.

Kata Kunci : kesetimbangan uap cair, kondensat, bottom product, oBrix.

iv
DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR PENUGASAN.......................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN...................................................................................ii
ABSTRAK.............................................................................................................iii
DAFTAR ISI.........................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................vi
DAFTAR TABEL................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................1
1.1 Pernyataan Masalah...................................................................................1
1.2 Tujuan Percobaan......................................................................................1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ..........................................................................2
2.1 Kesetimbangan..........................................................................................2
2.1.1 Kriteria Kesetimbangan ...................................................................3
2.2 Kesetimbangan Uap-Cair ..........................................................................4
2.2.1 Model-Model Kesetimbangan Uap-Cair..........................................5
2.3 Hukum yang Berkaitan dengan Kesetimbangan........................................6
2.3.1 Hukum Roult....................................................................................6
2.3.2 Hukum Henry...................................................................................7
2.4 Bubble Point (Titik Gelembung) ..............................................................8
2.5 Dew Point (Titik Embun)..........................................................................8
2.6 Fugasitas di Fasa Uap................................................................................9
2.7 Fugasitas di Fasa Cair................................................................................9
2.8 Etanol.......................................................................................................10
2.9 Air............................................................................................................10
BAB III METODE PERCOBAAN ....................................................................12
3.1 Bahan-bahan yang Digunakan.................................................................12
3.2 Alat-alat yang Digunakan........................................................................12
3.3 Prosedur Percobaan ................................................................................12
3.3.1 Standarisasi.....................................................................................12
3.3.2 Penentuan Fraksi Uap dan Cairan pada Kesetimbangan................12
3.3 Prosedur Percobaan ................................................................................13
BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN.............................................................14
4.1 Hasil Percobaan.......................................................................................14
4.1.1 Hubungan Konsentrasi Etanol terhadap ºBrix ...............................14
4.1.2 Kesetimbangan Uap-Cair Etanol ...................................................14
4.2 Pembahasan ............................................................................................14
4.2.1 Hubungan Konsentrasi Etanol terhadap ºBrix................................14
4.2.2 Kesetimbangan Uap-Cair Etanol....................................................15
4.2.3 Perbandingan Komposisi Uap-Cair Etanol Percobaan dan
Literatur..........................................................................................17

v
4.2.4 Perbandingan Konstanta Kesetimbangan Uap-Cair Etanol
Percobaan dan Literatur .................................................................19
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ..............................................................20
5.1 Kesimpulan..............................................................................................20
5.2 Saran .......................................................................................................20
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN A PERHITUNGAN
LAMPIRAN B DOKUMENTASI
LAMPIRAN C LAPORAN SEMENTARA

vi
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 3.1 Rangkaian Alat KUC .....................................................................13
Gambar 4.1 Kurva Hubungan ºBrix dengan Komposisi Etanol.........................15
Gambar 4.2 Perbandingan Konsentrasi Kesetimbangan Uap-Cair Etanol
Percobaan dengan Literatur............................................................17
Gambar 4.3 Hubungan Temperatur Kesetimbangan Terhadap Konstanta
Kesetimbangan Uap-Cair Etanol ...................................................19

vii
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1 Data Kesetimbangan untuk Sistem Etanol-Air................................... 4
Tabel 2.2 Sifat Fisika Kimia Etanol ..................................................................10
Tabel 2.3 Sifat Fisika dan Kimia Air ................................................................ 11
Tabel 4.1 Hubungan Konsentrasi Etanol terhadap ºBrix ....................................14
Tabel 4.2 Kesetimbangan Uap-Cair Etanol ........................................................14
Tabel 4.3 Data Psat Air dan Etanol pada Variasi Volume dan Temperatur .........16
Tabel 4.4 Perbandingan Komposisi Uap-Cair Etanol Percobaan dan Literatur .17

viii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Pernyataan Masalah


Kesetimbangan adalah suatu kondisi statik dimana tidak terjadi perubahan
sistem secara makroskopik untuk suatu waktu tertentu. Pada keadaan kesetimbangan,
molekul-molekul dalam sistem akan berpindah antar fasa dengan laju perpindahan
molekul yang sama. Kesetimbangan uap cair akan tercapai jika temperature, tekanan
dan fraksi masing-masing fasa telah konstan. Kesetimbangan uap cair memiliki
aplikasi yang luas di industri, salah satunya dalam perancangan kolom distilasi untuk
menentukan jumlah tray kolom.
Suatu zat cair ketika dipanaskan dalam wadah yang tertutup akan lebih cepat
mendidih dibanding dengan zat cair yang dipanaskan dalam wadah terbuka. Hal itu
terjadi karena pengaruh tekanan uap cairan, ketika tekanan uap cairan sama dengan
tekanan uap luar saat itulah dikatakan mendidih.
Zat cair dalam wadah terbuka, tekanan uap zat cair yang dipanaskan akan naik
dan ketika tekanan sama dengan tekanan luar, penguapan dapat terjadi diseluruh
bagian cairan dan uap dapat memuai di lingkungannya. Jadi, mendidih adalah bila
tekanan uap cairan sama dengan tekanan uap diluar. Temperatur dimana pada saat
mendidih disebut temperatur didih.
Zat cair dalam wadah tertutup, walaupun tekanan uap naik ketika cairan
dipanaskan, rapatan uap bertambah karena uap itu dibatasi oleh volum tetap dan
rapatan cairan sedikit berkurang. karena wadah yang tertutup, dapat diketahui batas
antara fase uap dan fase cair yang tidak setimbang. Tahap dimana rapatan uap sama
dengan rapatan sisa cairan, dan batas antar fase hilang disebut kesetimbangan antara
uap dan cair. Temperatur pada keadaan tersebut adalah temperatur kritis.
1.2 Tujuan
Tujuan dari praktikum ini adalah:
a. Merancang dan menjelaskan eksperimen.
b. Membuat dan menganalisis kurva kesetimbangan uap cair.
c. Berperan serta dalam suatu tim.

1
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Kesetimbangan
Kesetimbangan memberikan pengertian bahwa suatu keadaan dimana tidak
terjadi perubahan sifat makroskopis dari sistem terhadap waktu. Keadaan setimbang
sebenarnya tidak pernah tercapai. Semakin dekat keadaan sistem dengan titik
kesetimbangan maka semakin kecil gaya penggerak proses, semakin kecil pula laju
proses dan ahkir nya sama dengan nol bila titik kesetimbangan sudah tercapai. Jadi
titik kesetimbangan hanya bisa tercapai secara teoritis dalam waktu yang tak
terhingga (Tim Penyusun, 2016).
Seperti pada kesetimbangan umumnya, kesetimbangan uap-cair dapat
ditentukan ketika ada variabel yang tetap (konstan) pada suatu waktu tertentu. Saat
kesetimbangan model ini, kecepatan antara molekul-molekul campuran yang
membentuk fase uap sama dengan kecepatan molekul-molekulnya membentuk cairan
kembali. Data kesetimbangan uap cair merupakan data termodinamika yang
diperlukan dalam perancangan dan pengoperasian kolom-kolom distilasi. Pada
prakteknya didalam pekerjaan ilmiah suatu kesetimbangan dianggap tercapai bila
tidak ada lagi perubahan sifat/keadaan seperti yang ditunjukkan oleh praktek sama
dengan sifat yang dihitung berdasarkan metoda yang menggunakan kesetimbangan
(Calvar dkk, 2010).
Contoh nyata penggunaan data termodinamika kesetimbangan uap-cair dalam
berbagai metoda perancangan kolom distilasi packed coloum dan tray coloum.
Percobaan langsung yang betul-betul lengkap baru dapat diperoleh dari serangkaian
metoda pengukuran. Selain itu percobaan langsung seperti itu memerlukan waktu
yang banyak dan biaya yang besar. Sehingga cara yang umum ditempuh adalah
mengukur data tersebut pada beberapa kondisi kemudian meringkasnya dalam bentuk
model-model matematik yang relatif mudah diterapkan dalam perhitungan-
perhitungan komputer. Salah satu contoh aplikasi dari percobaan tersebut adalah
pembuatan tabung gas LPG. Proses pembuatan tabung gas LPG ini merupakan

2
3

prinsip distilasi yaitu tekanan uap dalam tabung bila semakin besar akan mengubah
gas didalam tabung menjadi cair (Tim Penyusun, 2016).

2.1.1 Kriteria Kesetimbangan


Kriteria kesetimbangan yang dimaksud disini adalah kriteria yang berupa
kesetimbangan termal dan mekanikal. Sekalipun sudah ada kesetimbangan termal dan
mekanikal dalam sistem, demikian masih dimungkinkan perpindahan massa antar
fasa. Jadi kriteria yang dimaksudkan disini termasuk kesetimbangan antar fasa
ditinjau dari segi kemungkinan perpindahan antar fasa tersebut. Kriteria ini pertama
kali diturunkan oleh Gibbs (Ge dkk, 2008).
dQ sur
dS sur=
T sur ….………………………….…
(2.1)
Ditinjau dari sistem panas yang berpindah adalah –dQ yang mempunyai harga
numerik mutlak sama dengan dQsur. Selanjutnya Tsur = T dari sistem (setimbang
secara termal) Maka :
dQ sur −dQ
dS sur= =
T sur T ……………………...…...
(2.2)
menurut hukum ke dua termodinamika :
dS t + dS sur ≥0
...............................................

(2.3)

dimana St = entropi total dari sistem.


Gabungan dari persamaan (2) dan (3) menjadi :
dQ
dS t − ≥0 t
T atau dQ≤TdS
...................... (2.4)
Penerapan hukum pertama termodinamika:
t t
dU =dQ−dW =dQ−PdV
4

t t
dQ=dU +PdV
t t
Jadi, dU + PdV ≤TdS
t t t
Atau dU + PdV −TdS ≤0

( dS t )U t ,V t ≥0
........................................... (2.5)

Suatu sistem yang terisolasi mempunyai syarat bahwa energi internal


mempunyai volume dan temperatur maka untuk sistem seperti itu diketahui bahwa
merupakan hukum kedua bahwa persamaan yang berlaku (Geankoplis, 1997).
t
dU T,P
+ ( dPV t )T , P −( dTS t ) T , P ≤0 atau d ( U t + PV −TSt )T , P ≤0
................ (2.6)

Tabel 2.1 Data Kesetimbangan untuk Sistem Etanol-Air

Temperatur Temperatur xA yA
xA yA
O O O O
C F C F

100 212 0 0 81.0 177.8 0.600 0.794


98.1 208.5 0.020 0.192 80.1 176.2 0.700 0.822
95.2 203.4 0.050 0.377 79.1 174.3 0.800 0.858
91.8 197.2 0.100 0.527 78.3 173.0 0.900 0.912
87.3 189.2 0.200 0.656 78.2 172.8 0.940 0.942
84.7 184.5 0.300 0.713 78.1 172.7 0.960 0.959
83.2 181.7 0.400 0.746 78.2 172.8 0.980 0.978
82.0 179.6 0.500 0.771 78.3 173.0 1.000 1.000

(Sumber : Geankoplis, 1997)

2.2 Kesetimbangan Uap-Cair


Kesetimbangan adalah kondisi dimana sudah tidak ada perubahan lagi secara
makroskopik. Perubahan yang dimaksud untuk percobaan ini adalah perpindahan
massa pada kedua fasa, cair dan uap. Pada suatu sistem biner, kesetimbangan dicapai
ketika dua fasa (uap dan cair) memiliki temperatur, tekanan, dan potensial kimia
(yang kemudian didekati dengan konsep fugasitas Lewis) yang sama (Smith dkk,
1996).
5

Menurut Perry dkk (1973), teori dasar keseimbangan fasa menyatakan bahwa
bila sistem dalam keadaan seimbang, maka akan berlaku:

fiL = fig........................................................ (2.7)

dengan fugasitas komponen ’i’ pada fasa cair sama dengan fugasitas komponen ‘i’
pada fasa gas. Persamaan diatas dapat juga dituliskan sebagai:

γi χi fio = Φi yi Pt...................................................... (2.8)

dengan:
γ i = koefisien aktivitas komponen ‘i’ di fasa cair
Xi= fraksi mol ‘i’ di fasa cair
fio= fugasitas komponen ‘i’ murni pada keadaan standar
Φi = koefisien fugasitas komponen ‘i’ di fasa uap
yi = fraksi mol ‘i’ di fasa uap
Pt = tekanan sistem

Jika tekanan uap murni komponen ‘i’ rendah dan Pt ≈ 1 atm, maka dapat
diganti. Untuk ini persamaan diatas dapat dituliskan menjadi:

γi χi Pio = yi Pt.............................................. (2.9)

Nilai γ i yang menyatakan sifat ketidak-idealan sistem perlu diketahui, yang


dapat dilakukan dengan:
1. Melihat data pendekatan dari berbagai pustaka, untuk keadaan-keadaan tertentu.
2. Melakukan pendekatan dengan berbagai model seperti Two-Suffix Margules,
Van Laar, Wilson’s, dan lain-lain.

2.2.1 Model-Model Kesetimbangan Uap-Cair


Ada berbagai jenis parameter yang dapat digunakan untuk memecahkan
masalah kesetimbangan uap cair. Model termodinamika ini disesuaikan dengan
kondisi dan sistem campuran. Parameter-parameter yang sesuai adalah parameter
yang menghasilkan perkiraan model yang hampir sama dengan hasil percobaan. Hal
ini dapat dilakukan dengan cara meminimumkan suatu fungsi objektif tertentu.
6

Fungsi objektif yang diminimumkan bergantung pada data percobaan yang tersedia
seperti data T-x-y, T-x, P-x-y, atau lainnya. (Smith dkk, 1996).
Persamaan Wilson seperti persamaan Margules dan Van Laar, hanya memiliki
dua buah parameter untuk sistem biner yaitu Λ12 dan Λ21 (kedua parameter ini harus
selalu bernilai positif). Koefisien aktivitas dapat dihitung dengan persamaan berikut:

Λ12 Λ21
ln γ 1=−ln ( x1 + x 2 Λ 12) + x 2 ( −
x 1+ x 2 Λ12 x 2+ x1 Λ21 )
..................... (2.10)

Λ 12 Λ 21
ln γ 2=−ln ( x2 + x 1 Λ 21) −x 1 ( −
x 1 + x 2 Λ12 x2 + x 1 Λ 21).................... (2.11)

Vj −aij
Λij =
Vi
exp
RT ( )
i≠ j......................................... (2.12)

Vi dan Vj adalah volume molar pada temperatur T untuk komponen murni i dan j. Aij
adalah konstan dan tidak bergantung pada komposisi dan temperatur.
Persamaan NRTL (Non Random Two Liquids) memiliki tiga parameter untuk
sistem biner, yaitu α, b 12 , dan b21. Ketiga parameter tersebut bersifat spesifik untuk
setiap jenis komponen dan tidak bergantung pada komposisi dan temperatur. Model
matematik untuk persamaan NRTL adalah:
2
G 21 G 12 τ 12
2
[(
ln ( γ 1 ) =x2 τ 21
)+
x 1+ x 2 G 21 ( x 2 + x 1 G 12)2 ]
.................................. (2.13)

2
G 12 G 21 τ 21
2
[(
ln ( γ 2 ) =x1 τ 12
)+
x 2+ x 1 G 12 ( x 1 + x 2 G 21)2 ]
.................................. (2.14)

G21=exp ( α τ 21 )..................................................... (2.15)

G 12=exp ( α τ 12 )..................................................... (2.16)

b12
τ 12= ......................................................... (2.17)
RT
7

b21
τ 21= ......................................................... (2.18)
RT

2.3 Hukum yang Berkaitan dengan Kesetimbangan


2.3.1 Hukum Roult
Hukum Raoult diaplikasikan pada tekanan yang rendah sampai medium
sehingga fasa uap dan fasa cair diasumsikan berada pada kondisi ideal. Hukum
Raoult hanya dapat berlaku valid apabila zat-zat yang menyusun sistem bersifat sama.
Hukum Raoult bersifat terbatas sehingga hanya dapat digunakan untuk zat yang
diketahui tekanan uapnya dan memerlukan zat pada keadaan ‘subkritikal’, pada
temperatur dibawah temperatur kritik. Persamaan matematis untuk menggambarkan
Hukum Raoult adalah:
y i P=x i Pisat ( i=1,2 , … N ).................................................................... (2.19)

Dengan xi adalah fraksi mol cair dan yi adalah fraksi mol uap. Pisat adalah tekanan uap
zat murni i pada temperatur sistem.
Untuk temperatur rendah hingga sedang, persamaan yang lebih realistis untuk
kesetimbangan uap cair berlaku ketika fasa cair tidak diasumsikan dalam kondisi
ideal sehingga berlaku Hukum Raoult termodifikasi (Modified Raoult’s Law).
Persamaan matematis Modified Raoult’s Law dinyatakan sebagai:

y i P=x i γ i P sat
i ( i=1,2 , … N ).................................. (2.20)

dengan γ iadalah koefisien aktivitas (Perry dkk, 1973).

2.3.2 Hukum Henry


Hukum Henry menyatakan bahwa tekanan parsial suatu komponen (A) di atas
larutan sebanding dengan fraksi mol komponen tersebut dalam larutan. Harga
konstanta Hukum Henry berubah terhadap perubahan temperatur. Berdasarkan kurva
hubungan tekanan parsial terhadap temperatur, ditunjukkan bahwa kurva tekanan
parsial dari tiap-tiap komponen menjadi lurus pada ujung kurva, dimana komponen
dalam larutan tersebut sedikit. Melalui penggunaan Hukum Henry pada perubahan
temperatur yang kecil, sehingga konstanta Hukum Henry masih dianggap konstan,
8

maka perubahan tekanan parsial terhadap fraksi mol pada ujung kurva tersebut dapat
dianggap megikuti Hukum Henry secara tepat (Hardjono, 1989).
Digunakan untuk komponen yang fraksi molnya mendekati nol, seperti fasa
encer yang dilarutkan sebagai cairan :
Pi=Hi . xi ............................................... (2.21)

Untuk Pi adalah tekanan dalam fasa gas dari komponen encer pada kesetimbangan
pada suatu suhu, dan Hi adalah konstanta hukum Henry. Catat bahwa dalam limit
dimana xi = 0; Pi = 0. Menurut (Hardjono, 1989) perhitungan tekanan parsial suatu
gas dalam fasa gas yang berada dalam kesetimbangan dengan gas terlarut dalam fasa
cair jika Hukum Henry berlaku sungguh sederhana. Ambil sebagai contoh CO 2 yang
dilarutkan dalam air pada suhu 40ᵒC dimana nilai H adalah 69.600 atm/fraksi mol.
(Nilai H yang besar menunujukkan bahwa CO 2(g) hanya sedikit larut dalam air).
Contohnya, jika xCO2 = 4,2 x 106, tekanan parsial CO2 dalam fase gas adalah : P CO2 =
69.000(4,2 x 106) = 0,29 atm.

2.4 Bubble Point (Titik Gelembung)


Menurut Abbott dkk (1989), bubble Point dengan diberikan tekanan total dan
komposisi cairan seperti persamaan (2.31) dimana yi = Ki.xi dan ∑yi = 1 maka
persamaannya menjadi:
n
1=∑ Ki . xi
i−1 ................................................ (2.22)
dimana Ki adalah fungsi suhu dan n adalah jumlah komponen. Untuk sebuah larutan
ideal persamaan nya menjadi :
n
Ptot=∑ Pi . xi
i=1 .......................................... (2.23)
dan dengan menggunakan persamaan Antoine untuk Pi. Setelah suhu titik embun
ditemukan, maka komposisi uap dapat dihitung dari :
Pi. xi
yi=
Ptot .................................................. (2.24)

2.5 Dew Point (Titik Embun)


9

Menurut Rotronic Instrument Corp (2005), adalah suhu udara yang harus
didinginkan agar jenuh terhadap air. Khusus untuk suhu di bawah 0°C, uap air bisa
memiliki fasa cairan yang dikenal sebagai fenomena water supercooling maupun
padatan (es). Apabila pada saat kondisi jenuh fasa udara yang terbentuk berupa es,
maka suhu tersebut dinyatakan sebagai suhu frost point. Temperatur dew point adalah
temperatur udara saat saturasi atau temperatur dimana uap air mulai mengembun
ketika campuran udara dan uap air didinginkan. Pada kondisi saturasi, temperatur
dew point = temperatur bola basah = temperatur bola kering. Dan temperatur dew
point menunjukkan kalor laten yang terjadi karena setiap perubahan pada temperatur
dew point mengakibatkan perubahan kalor laten.

2.6 Fugasitas di Fasa Uap


Fugasitas di fasa uap dinyatakan dalam bentuk koefisien fugasitas yang
didefinisikan sebagai perbandingan antara fugasitas di fasa uap dan tekanan parsial
komponen. Berdasarkan definisi ini, hubungan antara fugasitas dan koefisien
fugasitas dan koefisien fugasitas di fasa uap dinyatakan sebagai:

f vi =θiv y i P............................................................................................................ (2.25)

Dengan θ adalah koefisien fugasitas, y adalah fraksi mol di fasa uap, dan P adalah
tekanan total. Koefisien fugasitas dapat dihitung dengan menggunakan persamaan
keadaan, persamaan yang menghubungan tekanan, temperatur, volum, dan/atau
komposisi (Smith dkk, 1996).

2.7 Fugasitas di Fasa Cair


Fugasitas di fasa cair umumnya dinyatakan dalam bentuk koefisien aktifitas
yang didefinisikan sebagai perbandingan antara fugasitas di fasa cair dan hasil kali
antara fraksi mol komponen di fasa cair dan fugasitas komponen pada tekanan
standar dalam perhitungan-perhitungan koefisien aktifitas dalam kondisi cairan
murni. Jika keadaan cairan murni dipakai sebagai keadaan standar, koefisien aktifitas
dinyatakan sebagai:
f Li =γ I x i f OL
i .......................................................................................................... (2.26)
10

Dengan γ adalah koefisien aktifitas, x adalah fraksi mol komponen di fasa cair, dan
f OL
i adalah fugasitas cairan murni.

Koefisien fugasitas dapat dihitung berdasarkan data energi bebas Gibbs


berlebih (excess Gibbs energy). Persamaan-persamaan untuk menghitung koefisien
aktifitas antara lain persamaan Van Laar, persamaan Margules, persamaan Wilson,
persamaan NRTL, dan sebagainya. Koefisien aktifitas juga dapat dihitung dengan
menggunakan metode kelompok (group method) seperti metoda UNIFAC dan
metoda ASOG. (Smith dkk, 1996).

2.8 Etanol

Etanol (etil alkohol) berbentuk cair, jernih dan tidak berwarna, merupakan
senyawa organik dengan rumus kimia C2H5OH. Etanol pada proses pembuatan sabun
digunakan sebagai pelarut karena sifatnya yang mudah larut dalam air dan lemak
(Maysaroh, 2013).

Tabel 2.2 Sifat Fisika Kimia Etanol


No. Sifat fisika Kimia Etanol
1. Ph Netral
2. Titik didih 78,29oC (168,80 F)
3. Titik baku -113,84oC (-172,90 F)
4. Tekanan uap 5.7 kPa
5. Densitas 1,59 – 1,62 kg/l
(Sumber: Busyro, 2013).

2.9 Air
Secara biologi dan kimia air adalah senyawa kimia yang merupakan hasil ikatan
dari unsur hydrogen (H2) yang bersenyawa dengan unsur oksigen (O) dalam hal ini
membentuk senyawa H2O. Air adalah suatu zat cair yang tidak mempunyai rasa, bau
dan warna dan terdiri dari hidrogen dan oksigen dengan rumus kimia H 2O. Karena air
mempunyai sifat yang hampir bisa digunakan untuk apa saja, maka air merupakan zat
yang paling penting bagi semua bentuk kehidupan (tumbuhan, hewan, dan manusia)
sampai saat ini selain matahari yang merupakan sumber energy (Slamet, 2007).
11

Didalam tubuh manusia, air diperlukan untuk transportasi zat-zat makanan


dalam bentuk larutan dan melarutkan berbagai jenis zat yang diperlukan tubuh.
Misalnya untuk melarutkan oksigen sebelum memasuki pembuluh-pembuluh darah
yang ada disekitar alveoli. Berdasarkan permenkes RI No.
416/MENKES/PER/IX/1990 tentang syarat-syarat pengawasan kualitas air, air
minum adalah air yang kualitasnya memenuhi syarat dan dapat diminum langsung.
Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari yang kualitasnya
memenuhi syarat kesehatan dan dapat diminum apabila telah dimasak (Slamet, 2007).
1. Sifat Fisika dan Kimia Air
Selanjutnya akan dibahas yang berhubungan dengan air yaitu sifat fisika dan
sifat kimia (Ritonga, 2011) :

Tabel 2.3 Sifat Fisika dan Kimia Air


No. Sifat Fisika dan Kimia Air
1. Rumus Molekul H2O
2. Sifat Polar
3. Titik didih 373,15 K (100oC)
4. Titik beku 273,15 K (0oC)
5. Massa jenis 0,789 – 0,806 kg/l
6. Tekanan uap 100 kPa
Ion Hidrogen (H+) yang berikatan
7. Bentuk ion molekul air
dengan Ion Hidroksida(OH-)
(Sumber : Ritonga, 2011)

Air adalah suatu zat cair yang tidak mempunyai rasa, bau dan warna dan terdiri
dari hidrogen dan oksigen dengan rumus kimia H 2O. Satu molekul air tersusun atas
dua atom hidrogen yang terikat secara kovalen pada satu atom oksigen. Dalam bentuk
ion, air dapat dideskripsikan sebagai sebuah ion hidrogen (H+) yang berasosiasi
(berikatan) dengan sebuah ion hidroksida (OH-). Air sering disebut
sebagai pelarut universal karena air melarutkan banyak zat kimia. Air berada dalam
12

kesetimbangan dinamis antara fasa cair dan padat di bawah tekanan dan temperatur


standar. (Slamet, 2007).
BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN
3.1 Bahan-bahan yang Digunakan
1. Akuades
2. Etanol

3.2 Alat-alat yang Digunakan


1. Gelas piala

2. Gelas ukur

3. Hand refractometer

4. Kondenser

5. Ketel pemanas

6. Labu ukur 10 ml

7. Labu ukur 100 ml

8. Labu pendingin

9. Pengambil sampel uap yang terkondensasi

10.Pipet tetes
11.Hand refractometer
12.Termometer

3.3 Prosedur Percobaan


Pengukuran konsentrasi etanol dalam campuran etanol air pada
percobaan ini menggunakan Hand Refractometer. Satuan pengukuran
hand refractometer adalah derajat Brix (°Brix). Percobaan ini dapat
dikelompokkan menjadi 2 tahap, yaitu:

3.3.1 Standarisasi
1. Larutan etanol dengan konsentrasi masing-masing 15, 25, 35, 45, 55, dan 65
% volum dibuat pada labu ukur 10 ml.
2. Masing-masing larutan etanol tersebut diteteskan ke dalam hand
refractrometer sehingga dapat diketahui oBrix dari konsentrasi etanol.

12
3. Diulangi langkah yang sama pada etanol dalam labu 100 ml.

3.3.2 Penentuan Fraksi Uap dan Cairan pada Kesetimbangan


1. Peralatan KUC di rangkai dan dipasang.

13
13

2. Labu pendingin diisi sebanyak 60 ml dari larutan etanol yang telah


di buat sebelumnya pada labu 100 ml.
3. Labu di tutup dengan memasang rangkaian kondensor dengan
pengambil sampel kondensat dan pengambil sampel cairan.
4. Ketel pemanas dan aliran air pendingin dinyalakan secara
bersamaan untuk memulai proses.
5. Kenaikan suhu diamati sampai kondisi setimbang pada temperatur
tetap.
6. Pada saat setimbang, sampel cair (yang berada di dalam labu) dan
sampel gas (kondensat) diambil.
7. Sampel tersebut kemudian dianalisa dengan menggunakan hand
refractometer untuk mendapatkan nilai oBrix.
8. Percobaan diulangi untuk masing-masing konsentrasi etanol.

3.4 Rangkaian Alat

1 . Kondensor
2 . Statif dan
Klem
3 . Clavenjer
1
4 . Labu didih
dasar bulat
5 . Heater
2
6. Termometer

4 4

5
14

Gambar 3.1 Rangkaian Alat KUC


BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil Percobaan
4.1.1 Hubungan Konsentrasi Etanol terhadap oBrix
Tabel 4.1 Hubungan Konsentrasi Etanol terhadap oBrix
Konsentrasi Etanol, Xf Konsentrasi Etanol Awal,
(%volume) XW (oBrix)
15 3,5
25 6
35 10
45 13
55 13,5
65 14

4.1.2 Kesetimbangan Uap-Cair Etanol


Tabel 4.2 Kesetimbangan Uap-Cair Etanol
Konsentrasi Temperatur Konsentrasi Etanol
Etanol, Xf Kesetimbanga XW YD XD
(%volume) n (oC) o
( Brix) o
( Brix) o
( Brix)
15 98,5 4 1 0,5
25 97,5 6 4 2,5
35 97 10 5,5 4
45 90 12 10 8
55 88 14 10 9
65 83 15 14 11
4.2 Pembahasan
4.2.1 Hubungan Konsentrasi Etanol terhadap oBrix
Kesetimbangan merupakan suatu keadaan dimana tidak terjadi
perubahan sifat makroskopis dari sistem terhadap waktu. Kesetimbangan uap-
cair dapat ditentukan ketika ada variabel yang tetap (konstan) pada suatu
waktu tertentu. Saat kesetimbangan ini, kecepatan antara molekul-molekul
campuran yang membentuk fase uap sama dengan kecepatan molekul-
molekulnya membentuk cairan kembali. Berdasarkan analisa praktikum
kecepatan penguapan sama dengan kecepatan kondensasi. Saat itulah keadaan
bisa dinyatakan dengan setimbang, karena sudah tidak ada lagi perubahan
yang terjadi, seperti temperatur. Pada percobaan ini

15
16

dilakukan pengenceran untuk membuat variasi konsentrasi etanol dengan variasi


konsentrasi yaitu 15, 25, 35, 45, 55, 65 % volume. Masing-masing diukur
o o
konsentrasinya dengan satuan Brix menggunakan hand refractometer. Brix
merupakan satuan etanol dalam campuran. Percobaan ini dilakukan untuk mengetahui
hubungan konsentrasi volume dengan oBrix dengan hasil yang diperoleh sesuai
dengan Tabel 4.1 dan dapat dihubungan dalam kurva berikut.

16
14 f(x) = 22.29 x + 1.09
R² = 0.91
12
10
o Brix

8
6
4
2
0
0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7
Konsentrasi Etanol (% volume)

Gambar 4.1 Kurva Hubungan 0Brix dengan Komposisi Etanol


Pada kurva hubungan °Brix dengan komposisi etanol di peroleh
persamaan y = 22,286x + 1,0857, sehingga nilai fraksi massa etanol fasa cair
(Xd) dan uap (Yd) dapat dicari. Dari kurva juga diperoleh nilai R2 = 0.9101.
Nilai R2 merupakan gradien atau garis lurus yang menyatakan tingkat
ketelitian dari data yang diperoleh. Untuk standar penelitian biasanya nilai
R2 berkisar antara 0.90 hingga 1,00. Pada percobaan didapat nilai R 2 sebesar
0.9101, sesuai dengan nilai standar.
Dapat dilihat dari Gambar 4.1, semakin besar konsentrasi etanol (Xf)
maka semakin besar pula °Brix. Hal ini disebabkan karena °Brix itu sendiri
merupakan satuan untuk mengukur konsentrasi etanol dalam campuran etanol
air. Jadi apabila konsentrasi etanol besar maka °Brix juga semakin besar.
4.2.2 Kesetimbangan Uap-Cair Etanol
Pada percobaan ini dilakukan pengenceran untuk membuat variasi konsentrasi
etanol dengan variasi konsentrasi yaitu 15, 25, 35, 45, 55, 65 % volume. Masing-
17

o
masing diukur konsentrasinya awal dengan satuan Brix menggunakan hand
refractometer sebelum dilakukan proses pemanasan. Pada Tabel 4.2 di atas adalah
data pengamatan percobaan kesetimbangan uap cair (KUC) setelah etanol dalam fasa
cair terkondensasi. Sampel fasa cair yang terkondensasi diambil dan diukur
konsentrasinya dengan alat hand refractometer. Berdasarkan tabel tersebut dapat
dilihat bahwa semakin besar konsentrasi etanol dalam umpan akan menyebabkan
penurunan temperatur kesetimbangan. Hal ini dikarenakan titik didih etanol (78 oC)
lebih rendah daripada titik didih air (100oC) sehingga, semakin besar konsentrasi
etanol dalam campuran akan membuat titik didih campuran semakin rendah dan
temperatur kesetimbangan juga akan semakin rendah (cepat tercapai). Konsentrasi
cairan meningkat seiring dengan bertambahnya konsentrasi etanol. Hal ini sesuai
karena semakin besar konsentrasi etanol mak suhu kesetimbangan akan semakin kecil
dan etanol yang menguap juga akan sedikit. Selain itu, didapat juga konsentrasi
kondensat meningkat seiring dengan bertambahnya konsentrasi etanol. Hal ini tidak
sesuai dengan teori, seharusnya konsentrasi kondensat semakin kecil. Hal ini
mungkin disebabkan oleh pengamatan yang kurang teliti oleh praktikan atau karena
proses pencucian alat yang masih kurang bersih.
Tabel 4.3 Data Psat Air dan Etanol pada Variasi Volume dan Temperatur
Temperature
Xf (Volume) Psat Air Psat Etanol
(Kelvin)
0,15 98,5 716,273 1601,021
0,25 97,5 690,835 1545,838
0,35 97 678,399 1518,842
0,45 90 522,914 1180,032
0,55 88 484,402 1095,699
0,65 83 398,353 906,551

Pada Tabel 4.3 diatas dapat dilihat bahwa komposisi umpan etanol yang
masuk berbanding terbalik dengan temperatur dan harga Psat. Nilai Psat dapat
diperoleh dengan menggunakan persamaan Antoine, ln Psat = A – [B/(T+C)],
dimana A, B dan C adalah konstanta. Dari persamaan Antoine diketahui
bahwa Psat berbanding lurus dengan temperatur kesetimbangan. Jika
temperatur kesetimbangan semakin kecil maka nilai Psat juga akan semakin
18

kecil. Nilai Psat juga dapat dihubungkan dengan nilai Xf, karena semakin besar
Xf nilai dari temperatur kesetimbangan akan menurun, sehingga dapat
disimpulkan bahwa Xf berbanding terbalik dengan nilai P sat yang artinya
semakin tinggi nilai Xf maka nilai Psat akan semakin kecil.
4.2.3 Perbandingan Komposisi Uap-Cair Etanol Percobaan dan Literatur
Tabel 4.4 Perbandingan Komposisi Uap-Cair Etanol Percobaan dan Literatur
Fraksi Berat Etanol Fraksi Berat Etanol
Temperatur
Xf Percobaan Literatur
(oC)
XD YD Xa Ya
0,15 98,5 0,088 0,186 0,016 0,152
0,25 97,5 0,151 0,307 0,026 0,230
0,35 97 0,283 0,566 0,031 0,262
0,45 90 0,353 0,548 0,140 0,579
0,55 88 0,425 0,612 0,184 0,636
0,65 83 0,462 0,551 0,417 0,750

100

95

90
temperatur

85 ya literatur
yd percobaan
80 xw percobaan
75 xa literatur

70
0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9 1
komposisi uap dan cair

Gambar 4.2 Perbandingan Konsentrasi Kesetimbangan Uap-Cair Etanol Percobaan


dengan Literatur
Pada Gambar 4.2 diketahui fraksi berat uap dan cair dari etanol
berbanding terbalik dengan suhu kesetimbangan, dimana semakin kecil suhu
kesetimbangan maka semakin besar nilai fraksi berat uap dan cair etanol, hal
ini sesuai dengan literatur untuk fraksi berat cair. Namun untuk fraksi berat
uap dan konsentrasi (fraksi berat) kesetimbangan uap-cair dari etanol
19

percobaan berbeda dengan literatur. Pada kurva ini terlihat bahwa data yang
didapat belum sesuai dengan literatur karena terjadinya kesalahan saat
melakukan percobaan. Perbedaan konsentrasi pada literatur dan percobaan
diakibatkan oleh pembuatan larutan etanol dengan variasi konsentrasi yang
kurang teliti. Selain itu perbedaan ini juga terjadi karena peralatan yang
digunakan tidak sesuai standar penentuan kesetimbangan uap-cair dimana
labu didih yang digunakan tidak sesuai dengan ukuran unit clavenger yang
digunakan sehingga diperlukan alumunium foil untuk membantu menyeka
atau mengeratkan sambungan antara leher labu dengan unit clavenger. Untuk
itu pada saat proses pemanasan berlangsung terdapat sejumlah uap etanol
yang menguap keluar dari sistem, dan mengakibatkan berkurangnya hasil
konsentrasi etanol pada percobaan. Lalu titik didih keseimbangan campuran
etanol-air terlalu tinggi dimana titik didihnya sudah mendekati titik didih air,
sehingga etanol didalam campuran sudah banyak menguap. Oleh karena itu
konsentrasi etanol pada kondensat sangat kecil, dimana seharusnya titik didih
kesetimbangan besarnya tidak terlalu jauh dari titik didih etanol, yaitu 78oC.
Pada percobaan ini didapat konsentrasi fasa uap pada percobaan lebih besar
daripada literatur. Hal ini dikarenakan waktu pengambilan sampel kondensat dan cair
tidak dilakukan secara bersamaan sehingga kondensat kembali bercampur dengan
larutan. Semakin tinggi temperature kesetimbangan maka semakin rendah perolehan
komposisi uap (YD) dan cair (XD) etanol baik dari percobaan maupun literatur. Hal ini
disebabkan oleh konsentrasi awal etanol yang berbeda. Dimana semakin tinggi
konsentrasi awal etanol maka semakin tinggi pula komposisi uap (Y D) dan cair (XD)
etanol. Pada fasa cair, perbedaan konsentrasi pada literatur sangat kecil hal ini
dikarenakan sebagian besar komposisi fasa cair adalah air sedangkan kandungan
etanol sangat sedikit sehingga etanol sulit untuk menguap pada saat pengambilan
sampel.
Dari hasil percobaan diperoleh bahwa konsentrasi etanol pada fasa cair lebih
sedikit daripada konsentrasi etanol pada fasa uap sesuai dengan literatur. Hal ini
dikarenakan titik didih etanol yang lebih rendah dari air, sehingga konsentrasi etanol
20

pada fasa uap akan lebih besar daripada fasa cair karena pada suhu campuran
sebagian besar etanol sudah menguap.
4.2.4 Perbandingan Konstanta Kesetimbangan Uap-Cair Etanol Percobaan
dan Literatur
Perbandingan konstanta kesetimbangan dengan konstanta literatur dapat dilihat
pada Gambar 4.3. Perbandingan nilai konstanta (K) kesetimbangan berdasarkan hasil
percobaan dan literatur, adalah berbanding lurus terhadap temperatur kesetimbangan.
12

10
Konstanta kesetimbangan

6
K percobaan
4 K literatur

0
0 1 2 3 4 5 6 7 8
Temperatur (0 C)

Gambar 4.3 Hubungan Temperatur Kesetimbangan Terhadap Konstanta


Kesetimbangan Uap-Cair Etanol
Pada Gambar 4.3 perbandingan nilai konstanta (K) kesetimbangan berdasarkan
hasil percobaan dan literatur berbanding lurus terhadap temperatur kesetimbangan.
Hal ini sesuai dengan referensi dimana semakin tinggi suhu kesetimbangan, maka
semakin tinggi pula nilai konstanta kesetimbangan yang dihasilkan. Begitu juga
sebaliknya apabila semakin rendah suhu kesetimbangan, maka semakin rendah juga
nilai konstanta kesetimbangan yang dihasilkan.
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan
1. Semakin besar konsentrasi etanol maka semakin besar pula oBrix.
2. Semakin besar konsentrasi etanol maka temperatur kesetimbangannya semakin
menurun.
3. Semakin besar konsentrasi etanol umpan, maka etanol yang dihasilkan pada
bottom product dan kondensat akan semakin meningkat.
4. Semakin besar konsentrasi etanol umpan, maka nilai konstanta kesetimbangan
(K) akan semakin besar.

5.2 Saran
1. Praktikan harus memamahi prosedur percobaan terlebih dahulu sebelum
memulai praktikkum.
2. Praktikkan harus memastikan alat-alat percobaan dalam keadaan bersih baik
sebelum maupun sesudah praktikkum.
3. Praktikan diharapkan serius pada saat praktikkum berlangsung.
4. Praktikan diharapkan teliti pada saat mengamati dan mencatat hasil yang ada
pada saat praktikum.

21
DAFTAR PUSTAKA

Abbott, M. M., dan Van, N. H. C. 1989. Schaum’s Outline of Theory and Problem
Thermodynamics. 2nd edition. Mc Graw-Hill Co. Inc.
Busyro, M. 2013. Pembuatan Larutan. Jakarta: Gramedia.
Calvar, N., Gomez, E., Gonzales, B., Domingues, A. 2010. Experimental Vapor –
liquid Equilibria for the Ternary System Ethanol+Water+1-Ethyl-3-
methylpyridinium Ethylsulfate and the Corresponding Binary Systems at
101.3 kPa : Study of the effect of cation, J. Chem. Eng. Data,55,2786-2791
Geankoplis, C. J. 1997. Transport Processes and Unit Operations 3rdedition. New
Delhi, India: Eastern Economy Edition. Prentice-Hall of India Private Ltd.
Ge, Y., Zhang, L., Yuan, X., Geng, W., dan ji, J. 2008. Ternary mixtures of
phosphonium ionicliquids Organic solvents water. Pure Appl. Chem., 80
(6), 1325-1335.
Hardjono, Ir. 1989. Operasi Teknik Kimia II. Yogyakarta: Universitas Gajah
Mada.
Ritonga, P. S. 2011. Air Sebagai Sarana Pengingkatan Imtaq (Integrasi Kimia
dan Agama). Jurnal Sosial Budaya. Vol. 8 (2) : 267-276.
Rotronic Instrumentation Corp. 2005. The Rotronic Humidity Handbook. USA.
Perry, R.H., dan Chilton, C.H. 1973. Chemical Engineers’ Handbook, 5th Ed. New
York: Mc Graw-Hill Book CompanY.
Slamet. 2007. Permenkes RI No. 416/MENKES/PER/IX/1990 tentang syarat
syarat pengawasan kualitas air. Jakarta: Pemerintah Menteri Kesehatan.
Smith, J., Van, N.H.C., Abbot, M.M. 1996. Introduction to Chemical Engineering
Thermodynamics, seventh edition, New York: Mc Graw Hill Inc.
Tim Laboratorium Dasar Teknik Kimia I Program Studi S-1 Teknik Kimia
Fakultas Teknik Universitas Riau. 2016. Penuntun Praktikum Laboratorium
Teknik Kimia I edisi ke-2. Pekanbaru.
LAMPIRAN A
PERHITUNGAN

Konsentrasi etanol awal = 96%


A.1 Percobaan 1 (V=10 mL)
A.1.1 Pembuatan etanol 15% dalam 10 mL
N1 x V1=N2 x V2
0.15 x 10 = 0.96 x V2
V2 = 1.5625 mL
A.1.2 Pembuatan etanol 25% dalam 10 mL
N1 x V1=N2 x V2
0.25 x 10 = 0.96 x V2
V2 = 2.604 mL
A.1.3 Pembuatan etanol 35% dalam 10 mL
N1 x V1=N2 x V2
0.35 x 10 = 0.96 x V2
V2 = 3.6458 mL
A.1.4 Pembuatan etanol 45% dalam 10 mL
N1 x V1=N2 x V2
0.45 x 10 = 0.96 x V2
V2 = 4.6875 mL
A.1.5 Pembuatan etanol 55% dalam 10 mL
N1 x V1=N2 x V2
0.55 x 10 = 0.96 x V2
V2 = 5.72 mL
A.1.6 Pembuatan etanol 65% dalam 10 mL
N1 x V1=N2 x V2
0.65 x 10 = 0.96 x V2
V2 = 6.77 mL
A.2 Percobaan 2 (V=100 mL)
A.2.1 Pembuatan etanol 15% dalam 100 mL
N1 x V1=N2 x V2
0.15 x 100 = 0.96 x V2
V2 = 15.625 mL
A.2.2 Pembuatan etanol 25% dalam 100 mL
N1 x V1=N2 x V2
0.25 x 100 = 0.96 x V2
V2 = 26.04 mL
A.2.3 Pembuatan etanol 35% dalam 100 mL
N1 x V1=N2 x V2
0.35 x 100 = 0.96 x V2
V2 = 36.458. mL
A.2.4 Pembuatan etanol 45% dalam 100 mL
N1 x V1=N2 x V2
0.45 x 100 = 0.96 x V2
V2 = 46.875 mL
A.2.5 Pembuatan etanol 55% dalam 100 mL
N1 x V1=N2 x V2
0.55 x 100 = 0.96 x V2
V2 = 57.2 mL
A.2.6 Pembuatan etanol 65% dalam 100 mL
N1 x V1=N2 x V2
0.65 x 100 = 0.96 x V2
V2 = 67.7 mL
LAMPIRAN B
DOKUMENTASI

Gambar B.1 Pencampuran Larutan Gambar B.2 Pencampuran


Etanol pada Labu 10 ml Larutan Etanol pada Labu 100 ml

Gambar B.3 Proses Analisa Sampel Gambar B.4 Proses pada Alat
Menggunakan hand refractometer Kesetimbangan Uap Cair