Anda di halaman 1dari 11

TUGAS HYSYS

KOMPUTASI TEKNIK KIMIA

DISUSUN OLEH:

Kelompok : 2
Anggota : M. Hafidh Syihab (061730400319)
Latifah Ulan Dari A.R (061730400320)
Lisa Laila Septa (061730400321)
Masagus Septian Halim (061730400322)
Maya Sari Ogpa Putri (061730400324)
Muhammad Salman Alfarizi (061730400325)

Kelas : 6KB

Dosen : Dr. Ir. H. Muhammad Yerizam, M.T.

POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA


PALEMBANG
2020
SOAL :

1. Tentukan koefisien perpindahan panas menyeluruh (UA) dari suatu Air Cooler yang
digunakan untuk mendinginkan aliran campuran gas dengan suhu 3000˚F, 1 atm. Campuran
gas tersebut terdiri dari: Hidrogen sebanyak 22,72 kg/h, karbon monoksida sebanyak 268,40
kg/h, nitrogen sebanyak 272,24 kg/h, dan asam klorida sebanyak 26,48. Tentukan juga suhu
udara gas keluar (Pergunakan NTRL sebagai Base Package)
Data Air Cooler: Number of Fan adalah 3; design air flow sebesar 3,600 x 105 m3/h;
demanded speed 45 rpm; design speed 60 rpm; delta P sebesar 5 kPa; udara yang digunakan
pada suhu masuk 25˚C dan keluar 26˚C.

2. Untuk campuran gas pada soal no.1 akan didinginkan dengan menggunakan cooler dari suhu
3000˚F sampai 950˚F pada 1 atm. Maka tentukanlah bebas panas (duty) yang digunakan
cooler? Delta P pada cooler 5 kPa (Pergunakan Peng-Robinson sebagai Base Package).

3. Suatu campuran gas akan dipanaskan dari suhu -39˚C menjadi 33˚C pada 2180 kPa.
Hitunglah beban panas yang digunakan heater serta berapa tekanan gas keluar. Bila delta P
heater 15,24 kPa. Gas tersebut adalah methane 25%, H 2 43%, N2 16%, NH3 10%, dan Argon
6% (Pergunakan Peng-Robinson sebagai Base Package).

4. Suatu campuran gas keluar dari suatu kompresor akan didinginkan dari 131˚C, 310 kPa.
Tekanan gas yang keluar dari pendingin turun menyebabkan suhu menjadi 46,92˚C.
Berapakah tekanan gas keluar pendingin dan juga beban pendingin. Bila delta P sebesar 10
kPa. (Pergunakan Peng-Robinson sebagai Base Package).
Methane Ethane Propane n-Butane n-Pentane n-Hexane Air
0,9 0,05 0,02 0,01 0,005 0,005 0,01

5. Bottom Product dari suatu menara distilasi yang hanya mengandung 26,28% fase uap
sebanyak 141 kgmole/h akan dipanaskan ke dalam suatu heater dengan kondisi gas -21,47˚C.
Beda tekanan di dalam heater diperkirakan 68,95 kPa. Bila suhu gas keluar heater naik
sampai -5˚C. (Pergunakan Peng-Robinson sebagai Base Package)
Pertanyaannya:
a. Berapakah beban heater agar suhu terebut tercapai?
b. Berapakah tekanan masuk dan keluar heater?
c. Berapakah fraksi uap yang keluar dari heater?

Komponen Jumlah (% mole)


Nitrogen 0,2
Karbondioksida 0,5
Methane 23,4
Ethane 25,3
Propane 25,9
i-Butane 12,6
n-Butane 12,1

6. Suatu aliran gas panas suhu 3000˚F, 1 atm akan didinginkan dengan air sejumlah 500 kg/h
pada suhu 70˚F, 1 atm. Gas keluar Heat Exchanger sekitar suhu 950˚F. Campuran gas
tersebut terdiri dari: Hidrogen sebanyak 22,72 kg/h, karbon monoksida sebanyak 268,40 kg/h,
nitrogen sebanyak 272,24 kg/h, dan asam klorida sebanyak 26,48. (Pergunakan Peng-
Robinson sebagai Base Package)
Pertanyaannya:
a. Berapakah suhu keluar HE untuk gas dari menara LTS?
b. Berapakah koefisien perpindahan panas menyeluruh (UA)?
c. Berapakah luas area perpindahan panas (A)?
d. Berapakah duty dari HE tersebut?

7. Hasil atas dari menara LTS berupa gas akan digunakan untuk mendinginkan produk atas dari
menara separator. Kondisi gas dari LTS yaitu 4˚F, 580 psia. Sedangkan kondisi dari produk
atas separator adalah 60˚F, 600 psia. Kedua gas dimasukkan ke dalam Heat Exchanger yang
mempunyai beda tekan baik untuk tube maupun shell adalah 68,95 kPa. Gas yang keluar HE
berasal dari menara separator memiliki suhu 42˚F. (Pergunakan Peng-Robinson sebagai Base
Package).
Produk dari menara LTS Produk dari menara Separator
Komponen
(Fraksi Mol) (Fraksi Mol)
Nitrogen 0,0145 0,0176
Karbondioksida 0,0063 0,0066
Methane 0,6573 0,7578
Ethane 0,1846 0,1605
Propane 0,0878 0,0448
i-Butane 0,0273 0,0078
n-Butane 0,0222 0,0049
Pertanyaannya;
a. Berapakah suhu uap air keluar?
b. Berapakah koefisien perpindahan panas menyeluruh (UA)
c. Berapa luas area perpindahan panas (A)
d. Berapakah duty dari HE tersebut?
e. Berapakah Cpm dari gas keluar LTS setelah lewat HE?
8. Air mengalir dengan laju 13,85 kg/s memiliki suhu 54,5˚C akan mendinginkan gas
panas yang terdiri dari 2% N2; 9% CO2; 43% CH4; 20% C2H6; 19% C3H8; 5% i-C4H10;
dan 2% n-C4H10. Gas mengalir dengan laju 54,430 kg/h memiliki suhu 427˚C, 1 atm.
Koefisien perpindahan panas menyeluruh UA sebesar 69,1 kJ/C-h. Asumsi kondisi
atmosferik. (pergunakan Peng-Robinson sebagai Base Package)
Hitunglah:
a. Suhu gas keluar?
b. Suhu air keluar?
c. Berapakah duty dari HE tersebut?

9. 55400 lb/hr Nitrobenzene yang dari Reaktor pada tekana 365˚F akan didinginkan sampai
150˚F dengan menggunakan Benzene pada yang perbedaan suhunya antara Benzene masuk
dan keluar sebesar 100˚F. Data daripada HE: Shell Diameter for service are two (double) 25
in. 16`0`` long arranged for six tube passes. Vertically cut baffles are spaced 8 in. appart.
Two passes shell exchanger with 156 tubes ¾ in. OD. (Pergunakan Peng-Robinson sebagai
Base Package)
Pertanyaannya:
a. Berapakah suhu maksimum dan minimum untuk perbedaan suhu benzene?
b. Berapakah delta P untuk Tube side?
c. Berapakah delta P untuk Shell Side yang maksimum dan minimum?

10. Alat penukar panas yaitu 1-2 Heat Exchanger digunakan untuk memanaskan 50000 lb/hr
Methyl Ethyl Ketone dari 100-200˚F menggunakan amyl-alcohol dengan suhu 250˚F.
(Pergunakan Peng-Robinson sebagai Base Package)
Pertanyaannya:
a. Berapakah jumlah minimu amyl alcohol yang digunakan?
b. Jika amyl alcohol yang digunakan pada suhu 275˚F. Bagaimanakah pengaruhnya
terhadap jumlah amyl alcohol yang digunakan?
JAWABAN :

1. Koefisien perpindahan panas menyeluruh (UA) dari suatu Air Cooler

2. Beban panas yang dibutuhkan yaitu :

3. Beban panas yang digunakan heater serta tekanan gas keluar


4. Tekanan gas keluar pendingin sebesar 300 kPa dan beban pendingin sebesar 360800 kJ/h

5.

a. Beban Heater agar suhu tersebut tercapai sebesar 409144 Kj/h

b. Tekanan Masuk dan Keluar yaitu 1459 kPa dan 1390 kPa
Tekanan Masuk : 1459 kPa
Tekanan Keluaran : 1390 kPa

c. Fraksi Uap yang Keluar dari Heater sebesar 0,3907 atau 39,07%

6.
a. Suhu gas panas yang keluar dari HE adalah 510oC

b. Koeffisien perpindahan panas menyeluruh sebesar 1310 kJ/C-h


c. Luas area perpindahan panas sebesar 60,32 m2
d. Nilai dutty dari Heat Exchanger sebesar 1,181e + 06 kJ/h

7.

HEAT EXCHANGER

a. Suhu uap air keluar adalah -12,11℃ atau 10,21℉


b. Koefisien perpindahan panas menyeluruh UA adalah 1038 Btu/℉.jam

c. Luas Area perpindahan panas (A) adalah 60,32 m2

d. Duty HE adalah 4,482 x 104 Btu/jam


e. Cpm gas keluar LTS setelah lewat HE adalah 59,45 kj/kg℃
8.

Suhu gas keluar: 292⁰C


Suhu air keluar: 54,50⁰C
Duty pada HE: 2,07e+004 kJ/h

9. A.

b.

10.
a.

b.