Anda di halaman 1dari 5

TEKS PERTANDINGAN BERCERITA TAHAP 2

TAJUK: NELAYAN YANG JUJUR

Terima kasih pengerusi majlis, barisan hakim yang arif lagi bijaksana, penjaga masa

yang setia dengan jam randiknya, guru-guru dan hadirin sekalian. Assalamualaikum

dan Selamat Sejahtera. Salam perkenalan dari yang petah bercerita ini. Rugi kalau

para hadirin tidak mendengar cerita saya pada hari ini.

Kisah seorang nelayan yang jujur menjadi tajuk cerita saya pada pagi yang

indah ini. Kejujuran itu penting dalam hidup ini kan… Oleh itu, besarlah harapan

saya agar semua yang ada di sini pasang telinga dan mengambil iktibar daripada

cerita ini. Begini ceritanya…..

Tersebutlah pada zaman dahulu, ada seorang nelayan yang miskin pergi

keluar menjala di tengah lautan. Gelombang besar tidak menakutkannya kerana dia

sedar betapa dia mencari rezeki yang halal untuk keluarganya. Dia yakin Allah akan

memberkati rezekinya yang dicari dengan titik peluhnya sendiri.

Setelah beberapa lama dia menebarkan jala, dia tidak mendapat apa-apa

tangkapan pun. Dia berhenti seketika sambil mengesat peluh di dahi. Kemudian,

dia menadah tangan ke langit seraya berdoa bersungguh-sungguh kepada Tuhan

agar diberikan rezeki untuk menyara kehidupan keluarganya.

Dengan penuh harapan, dia menebarkan jalanya sekali lagi. Sewaktu

nelayan itu menarik jalanya kali ini, dia mendapat seekor ikan yang sangat luar

biasa. Sisik ikan itu berkilau-kilauan seperti emas. Matanya pula kelihatan seperti

intan yang bergemerlapan.


Nelayan itu amat bersyukur dengan rezeki yang tidak diduganya itu. Dia

belum pernah melihat ikan yang secantik dan seganjil itu.

Setelah dia mengalihkan ikan itu ke dalam sebuah bekas yang mengandungi

air laut, dia duduk berfikir seketika. Dia bimbang tidak ada sesiapa yang mahu

membeli ikan itu dengan harga yang tinggi. Kepada siapa dia hendak menjual ikan

ini?

Setelah puas berfikir, dia mengambil keputusan untuk membawa ikan itu

kepada raja di negerinya. Raja di negerinya itu terkenal sebagai seorang raja yang

adil lagi pemurah. Akan tetapi, permaisuri baginda pula terkenal dengan sikap kikir

dan tamak. Namun, nelayan itu, bertekad untuk mempersembahkan ikan yang dia

dapat itu kepada rajanya.

Sebaik sahaja raja melihat ikan itu, baginda berasa sangat kagum akan

keajaiban ikan tersebut. Lantas baginda bertanyakan di manakah nelayan itu

mendapat ikan ajaib itu.

“Patik dapat menangkap ikan ini dengan menjalanya di sebuah teluk di lautan

selatan negeri ini,”sembah nelayan.

“Bukankah pada masa ini laut bergelombang besar dan amat bahaya?” tanya raja

dengan curiga.

“Dengan izin Allah juga, sesuatu yang susah dapat dapat dilaksanakan,” sembah

nelayan dengan penuh takzim.

Raja berasa kagum akan keberanian nelayan itu lalu menghadiahinya seribu

dinar wang emas. Nelayan itu amat bersyukur dan mengucapkan terima kasih. Dia
tidak pernah memegang wang sebanyak itu. Permaisuri memandang nelayan

dengan perasaan jengkel.

Setelah nelayan itu pulang, permaisuri menyatakan perasaan tidak puas

hatinya kepada raja. Baginya, wang yang diberikan kepada nelayan itu sangat

besar jumlahnya. “Seribu dinar terlalu mahal bagi harga seekor ikan,” bentak

permaisuri.

Permaisuri memujuk raja agar dipanggil semula nelayan itu. Jika nelayan itu

Berjaya menjawab soalan yang diberikan, wang itu kekal menjadi miliknya. Tetapi

jika jawapan nelayan itu salah, wang itu hendaklah dikembalikan.

“Baiklah….tapi…apakah soalannya?” kata Raja. Permaisuri pun menyuruh

raja bertanyakan kepada nelayan, sama ada ikan ajaib itu jantan atau betina.

“Jika dia menjawab jantan, kanda katakana betina..jika dia jawab betina…

kanda katakan jantan,” kata permaisuri sambil tersenyum.

(Oooohhhh…. Senyum ada makna tuuu….permaisuri hendak mengenakan nelayan

itu rupanya).

Keesokan harinya, nelayan itu pun dipanggil mengadap Raja. Permaisuri

tidak sabar-sabar untuk mendapatkan wangnya semula. Raja pun bertanyakan

soalan sama ada ikan yang dibawanya semalan jantan atau betina.

Setelah berfikir sejenak, dia pun bersuara. “Ampun tuanku, sebenarnya ikan

itu bukan ikan jantan atau ikan betina. Ikan itu……” jawapnya sambil tersenyum

simpul.
Raja yang mendengar jawapan nelayan itu ketawa terbahak-bahak. Baginda

amat geli hati mendengar jawapan nelayan itu. Baginda lalu menghadiahi nelayan

itu seribu dinar wang emas lagi.

Melihat tindakan baginda, permaisuri menarik muka masam kerana

rancangannya tidak menjadi.

Semasa nelayan itu memasukkan wang ke dalam uncang, sekeping wang

emas jatuh ke lantai. Nelayan itu segera memungutnya.

“Lihat tu kanda, kedekut sungguh nelayan itu. Sekeping pun dipungutnya,” hasut

permaisuri.

Raja pun memarahi nelayan dan menuduhnya kedekut dan tamak. “Kamu

sudah ada hampir 2 ribu wang emas, tapi sekeping yang jatuh pun kamu pungut!”

Dengan rasa rendah diri, nelayan itu menjelaskan bahawa dia mengambil

wang itu bukanlah disebabkan dia tamak atau kedekut. Dia tidak rela wang emas

yang ditempa dengan gambar raja jatuh ke lantai dan dipijak-pijak orang.

Mendengar jawapan itu, raja berasa amat terharu. Baginda berasa bangga

mempunyai rakyat yang setia dan taat seperti nelayan. Baginda menambah

sejumlah wang lagi sebagai hadiah. Permaisuri menjadi semakin murka.

Selepas itu, nelayan pun pulang ke rumah dengan perasaan yang gembira.

Dengan wang pemberian raja itu, dia membaiki sampan dan jalanya. Selebihnya

disimpan untuk kegunaan pada masa depan.

Kawan-kawan,
Begitulah ceritanya…. Contohilah sikap nelayan itu yang sentiasa bersyukur,

jujur dalam perbuatannya dan yakin bahawa Allah akan memberi rezeki kepada

hambaNya yang berusaha.

Sekian. Semoga kita berjumpa lagi….