Anda di halaman 1dari 21

Nama : Ni Wayan Nonik Anggita

NIM : 1707531137

No. Absen : 26

Kelas : EKA 447 (A2)

Mata Kuliah : Pratikum Pengauditan & PDE

1. Jelaskan langkah yang harus dilakukan akuntan publik dalam melakukan study dan
evaluasi internal control!

Jawab:

a) Internal Control Questionnaires (ICQ)


Cara ini banyak digunakan oleh auditor karena dianggap lebih sederhana dan praktis.
Biasanya auditor telah memiliki satu set ICQ yang standar, yang bisa digunakan untuk
memahami dan mengevaluasi struktur pengendalian intern diberbagai jenis perusahaan.
Pertanyaan-pertanyaan dalam ICQ diminta untuk dijawab YA (Y), TIDAK (T), atau
TIDAK RELEVAN (TR). Jika pertanyaan-pertanyaan tersebut telah disusun dengan baik,
maka jawaban YA akan menunjukan ciri internal control yang baik, TIDAK akan
menunjukan ciri internal control yang lemah, TIDAK RELEVAN berarti pertanyaan
tersebut tidak relevan untuk perusahaan tersebut.
b) Flow Chart (Bagan Arus)
Flow chart menggambarkan arus dokumen dalam system dan prosedur di suatu
perusahaan. Setelah flow chart didapat, auditor harus melakukan walkthrough, yaitu
mengambil dua atau tiga dokumen untuk menguji apakah prosedur yang dijalakan sesuai
dengan apa yang digambarkan dalam flowchart.
c) Narrative
Dalam hal ini auditor mennceritakan dalam prosedur akuntansi yang berlaku di
perusahaan, misalnya prosedur pengeluaran kas, cara ini biasa digunakan untuk client
kecil yang pembukuannya sederhana.
2. Jelaskan selengkap mungkin apa yang anda ketahui mengenai audit working papers!
Jawab:

Pengertian audit working papers:

Kertas kerja pemeriksaan adalah semua berkas-berkas yang dikumpulkan oleh auditor dalam
menjalankan pemeriksaan, yang berasal:
a) Dari pihak klien
Misalnya:
- Neraca Saldo (Trial Balance)
- Rekonsiliasi Bank (Bank Reconciliation)
- Analisis Umur Piutang (Accounts Receivable Aging Schedule)
- Rincian Persediaan (Final Inventory List)
- Rincian Utang (Liabilities List)
- Rincian Beban Administrasi dan Umum
- Rincian Beban Penjualan
- Surat Pernyataan Langganan
b) Dari analisis yang dibuat oleh auditor
Misalnya:
- Berita Acara Kas Opname (Cash Count Sheet)
- Pemahaman dan Evaluasi Internal Control, termasuk Internal Control Question
- Analisis Pnearikan Aset Tetap
- Analisis mengenai cukup tidaknya allowance for bad debts
- Working Balance Sheet (WBS)
- Working Profit and Loss (WPL)
- Top Schedule
- Supporting Schedule
- Konsep Laporan Audit
- Management Letter
c) Dari pihak ketiga
Misalnya:
- Piutang
- Liabilities
- Dari Bank
- Dari Penasihat hukum perusahaan.
Kegunaan audit working papers:
Kegunaan kertas kerja pemeriksaan adalah sebagai berikut:
a) Bahan bukti dalam memberikan pendapat dan saran perbaikan (audit report).
b) Membantu dalam merencanakan, menjalankan, dan mereview proses audit.
c) Memungkinkan atasan untuk langsung menilai bahwa pekerjaan yang didelegasikan telah
dilaksanakan dengan baik.
d) Membantu auditor untuk menilai hasil kerja yang telah dilakukan sesuai dengan rencana,
dan mencangkup semua aspek finansial serta operasional yang dapat dijadikan pedoman
untuk memebrikan pendapat dan saran perbaikan.
e) Sebagai dasar bahwa prosedur audit telah diikuti, pengujian telah dilakukan, sebab-sebab
masalah diketahui, dan akibat dari masalah diungkapkan untuk mendukung pendapat
(opini) dan saran (perbaikan yang diberikan).
f) Memungkinkan staf auditor lain untuk dapat menyesuaikan dengan tugas yang diberikan
dari periode ke periode sesuai dengan rencana penggatian staf audit.
g) Sebagai alat bantu untuk mengembangkan profesionalisme bagi Internal Audit Divisi.
h) Menunjukkan kepada pihak lain bahwa suatu pekerjaan audit telah dilaksanakan sesuai
dengan standar keahlian yang dimiliki oleh staf audit hingga laporan evaluasi akhir yang
sesuai dengan “audit proses”.
Isi audit working papers:
Kertas kerja harus cukup memperlihatkan bahwa catatan akuntansi cocok dengan laporan
keuangan atau informasi lain yang dilaporkan serta standar auditing yang dapat diterapkan
telah dilaksanakan oleh auditor. Kertas kerja biasanya harus berisi dokumentasi yang
memperlihatkan:

a) Telah dilaksanakannya standar pekerjaan lapangan pertama yaitu pemeriksaan telah


direncanakan dan disupervisi dengan baik.
b) Telah dilaksanakannya standar pekerjaan lapangan kedua yaitu pemahaman memadai
atas pengendalian intern telah diperoleh untuk merencanakan audit dan menentukan sifat,
saat, dan lingkup pengujian yang telah dilakukan.
c) Telah dilaksanakannya standar pekerjaan lapangan ketiga yaitu bukti audit telah
diperoleh, prosedur audit telah ditetapkan, dan pengujian telah dilaksanakan, yang
memberikan bukti kompeten yang cukup sebagai dasar memadai untuk menyatakan
pendapat atas laporan keuangan auditan.

Susunan audit working papers:

Untuk memudahkan review atas kertas kerja yang dihasilkan oleh berbagai system dan
staf auditor, berbagai tipe kertas kerja tersebut harus disusun secara sistematik dan dalam
urutan yang logis. Akuntan senior yang akan me-review kertas kerja biasanya menghendaki
susunan kertas kerja dalam urutan berikut ini.
a) Draft laporan audit (audit report)
b) Laporan keuangan auditan
c) Ringkasan informasi bagi reviewer (untuk memberikan daftar hal-hal yang memerlukan
perhatian khusus dari reviewer).
d) Program audit
e) Laporan keuangan atau lembar kerja (work sheet) yang dibuat oleh klien
f) Ringkasan jurnal adjustment
g) Working trial balance
h) Skedul utama
i) Skedul pendukung

Tujuan audit working papers:

i) Mendukung opinin auditor mengenai kewajaran laporan keuangan.


Opini yang diberikan harus sesuai dengan kesimpulan pemeriksaan yang dicantumkan
dalam kertas kerja perusahaan.
ii) Sebagai bukti bahwa auditor telah melaksanakan pemeriksaan sesuai dengan Standar
Profesional Akuntan Publik.
Dalam kertas kerja pemeriksaan harus terlihat bahwa apa yang diatur dalam SPAP sudah
diikuti dengan baik oleh auditor. Misalnya melakukan penilaian terhadap pengendalian
intern dengan menggunakan internal control questionnaires, mengirimkan konfirmasi
piutang, meminta Surat Pernyataan Langganan dll.
iii) Sebagai referensi dalam hal ada pertanyaan dari:
- Pihak Pajak
- Pihak Bank
- Pihak Klien
Jika kertas kerja pemeriksaan lengkap, pertanyaan apapun yang diajukan pihak-pihak
tersebut, yang berkaitan dengan laporan audit, bisa dijawab dengan mudah oleh auditor,
dengan menggunakan kertas kerja pemeriksaan sebagai referensi.
d) Sebagai salah satu dasar penilaian asisten (seluruh tim audit) sehingga dapat dibuat
evaluasi mengenai kemampuan asisten sampai dengan partner, sesudah selesai suatu
penugasan.
Evaluasi tersebut biasa digunakan sebagai salah satu dasar pertimbangan untuk kenaikan
jenjang jabatan dan kenaikan gaji.
e) Sebagai pegangan untuk audit tahun berikutnya.
Untuk persiapan audit tahun berikutnya kertas kerja tersebut dapat dimanfaatkan antara
lain:
- untuk mengecek saldo awal
- untuk dipelajari oleh audit staf yang baru ditugaskan untuk memeriksa klien tersebut
- untuk mengetahui masalah-masalah yang terjadi di tahun lalu dan berguna untuk
penyusunan audit plan berikutnya.
Current File dan Permanent File:
Kertas kerja pemeriksaan biasanya dikelompokkan dalam:
a) Berkas tahun berjalan (Current File)
Berisi kertas kerja yang mempunyai kegunaan untuk tahun berjalan, misalnya:
- Neraca Saldo
- Berita Acara Kas Opname
- Rekonsiliasi Bank
- Rincian Piutang
- Rincian Persediaan
- Rincian Liabilities
Rincian Biaya, dan lain-lain.
b) Berkas permanen (Permanent File)
Berisi kertas kerja yang mempunyai kegunaan untuk beberapa tahun, misalnya:
- Akta Pendirian
- Buku Pedoman Akuntansi (Accounting Manual)
- Kontrak-kontrak
- Notulen Rapat
c) Berkas surat menyurat (Correspondence File)
Berisi korespondensi dengan klien, berupa surat menyurat, facsimile, email, dan lain-lain.

Kriteria untuk pembuatan audit working papers yang baik:


Agar kertas kerja pemeriksaan mempunyai manfaat yang optimal, harus dipenuhi kriteria
berikut ini:
a) Kertas kerja pemeriksaan harus mempunyai tujuan.
Misalnya: cash count sheet dapat ditrasir dengan angka pada neraca.
b) Harus dicegah menulis kembali kertas kerja pemeriksaan sebab banyak kerugiannya
antara lain:
- Membuang waktu
- Dapat salah menyalin
c) Dalam kertas kerja pemeriksaan harus dijelaskan prosedur audit apa yang dilakukan
dengan menggunakan audit tick mark.
Misalnya:
- Periksa aging schedule
- Cek penjumlahan dengan cara footing dan cross footing
Penggunaan tick mark antara lain:
^ = Footing/cross footing
C.B = Confirmed Balance <bila cocok>
R.D = Reporting Difference
d) Kertas kerja pemeriksaan harus diindex/cross index.
Ada beberapa cara penggunaan index:
- Alphabetis = A-Z
- Numerical = I-II dan seterusnya
- Gabungan = A1, A2 dan seterusnya
e) Kertas kerja harus diparah oleh orang yang membuat dan me-review working papers
sehingga dapat diketahui siapa yang bertanggung jawab.
f) Setiap pertanyaan yang timbul pada review notes harus terjawab, tidak boleh ada “open
question” (pertanyaan yang belum terjawab).
g) Pada kertas kerja pemeriksaan harus dicantumkan:
- Sifat dari perkiraan yang diperiksa
- Prosedur pemeriksaan yang dilakukan
- Kesimpulan mengenai kewajaran perkiraan yang diperiksa
h) Hal-hal tambahan:
- Kertas kerja pemeriksaan harus rapih dan bersih
- Kertas kerja pemeriksaan harus mudah dibaca (jelas)
- Bahasa yang digunakan (Indonesia atau Inggris) harus baik
- Jangan hanya memphoto copy data dari klien tanpa diberi suatu penjelasan.
Di bagian muka file kertas kerja pemeriksaan harus dimasukkan Daftas Isi dan Index
kertas kerja pemeriksaan dan contoh paraf seluruh tim pemeriksa yang terlibat dalam
penugasan audit tersebut.

Pemilikan dan penyiapan audit working papers


a) Kertas kerja pemeriksaan adalah milik akuntan publik. Hak auditor sebagai pemilik
kertas kerja pemeriksaan terikat pada batasan-batasan moral yang dibuat untuk mencegah
kebocoran-kebocoran yang tidak semestinya mengenai kerahasiaan (confidentiality) data
klien.
b) Walaupun sebagian kertas akuntan publik dapat digunakan sebagai sumber referensi bagi
kliennya, namun kertas kerja pemeriksaan tersebut tidak dapat dianggap sebagai bagian
atau pengganti dari catatan akuntansi klien tersebut.
c) Bila ada pihak lain yang ingin meminjam atau me-review kertas kerja pemeriksaan, baru
bisa diberikan atas persetujuan tertulis dari klien yang bersangkutan, sebaiknya hanya
bagian yang diperlukan saja yang dipinjamkan atau diperlihatkan.
d) Akuntan publik harus mengambil langkah-langkah yang tepat untuk keamanan kertas
kerja pemeriksaannya dan menyimpan kertas kerja tersebut sesuai dengan peraturan
pemerintah yang berlaku (minimal lima tahun).

Teknik penyusunan audit working papers


Hal-hal pokok yang berkaitan dengan penyusunan kertas kerja audit antara lain:
i) Tentukan tujuan setiap pembuatan working papers
Kertas kerja tidak dibuat atau dikumpulkan kecuali jika terdapat suatu tujuan yang akan
dicapai. Auditor harus memikirkan dengan baik apa tujuan yang hendak dicapainya dan
kemudian merencanakan dengan cermat cara terbaik untuk mencapainya. Data yang tidak
relevan tidak perlu dikumpulkan, hal ini untuk mengefisienkan pengarsipan dan waktu
penelaahan kertas kerja audit.
ii) Hindari pekerjaan menyalin
Pekerjaan menyalin angka, misalnya: dari buku besar ke kertas kerja audit terbuangnya
waktu dan biaya, auditor harus berusaha semaksimal mungkin melaksanakan pekerjaan
mereka secara efisien dan tepat guna. Untuk menganalisis rincian saldo akun atau
transaksi auditor tidak perlu menyalinnya, tetapi cukup dengan menggunakan rincian
yang ada pada pembukuan klien. Misalnya, daripada menyalin rincian akun biaya,
analisis dapat langsung dilakukan melalui buku pembantu atau catatan lainnya dan
auditor hanya perlu membuat ringkasan tentang hal-hal penting (material dan relevan)
menyangkut akun tersebut. Sehubungan dengan hal tersebut lingkup dan prosedur audit
harus dimasukkan dalam kertas kerja audit.
iii) Hindari penulisan ulang
Penulisan ulang seperti halnya menyalin menyebabkan terbuangnya waktu, tambahan
biaya, risiko salah tulis, ketidakrapian dan lain-lain. Penekanan penyusunan kertas kerja
audit adalah sedapat mungkin menghindari penulisan ulang, tetapi haruslah dapat
meringkas isi atau pokok yang menjadi fokus auditor dari hasil analisis bukti audit,
misalnya buku besar, dokumen pendukung dan lain-lain yang disusun dalam kertas kerja
audit secara rapi dan lengkap serta dapat menyediakan informasi yang cukup dalam
format yang jelas dan mudah dipahami. Staf audit di lapangan harus menyadari bahwa
pekerjaan mereka akan ditelaah oleh auditor senior yang menangani klien tertentu (in
charge) yang mempunyai waktu lebih berharga dibanding asisten tersebut. Kertas kerja
audit yang disusun dengan baik memungkinkan untuk selalu siap ditelaah baik on the
spot di lapangan maupun oleh supervisor manajer.
iv) Berilah pendukung atau penjelasan pada semua akun
Suatu kertas kertas kerja pendukung (supporting) harus selalu disiapkan untuk semua
akun penting yang terdapat dalam kertas kerja neraca dan kertas kerja laba rugi, baik
secara naratif sebagai acuan atau penjelasan suatu masalah ataupun berupa catatan kaki
kertas kerja neraca dan kertas kerja laba rugi atau skedul utama (Top Schedule) tanpa
perlu membuat kertas kerja terpisah.
v) Tulislah langkah prosedur audit apa saja yang telah dilakukan
Setiap kertas kerja harus menunjukkan ringkasan singkat tapi lengkap tentang prosedur
audit (langkah-langkah) apa saja yang telah dilakukan untuk memeriksa suatu akun dan
transaksi tertentu. Tick mark yang tepat harus digunakan untuk menjelaskan prosedur
audit yang telah dilakukan oleh staf audit.
Misalnya:
- Periksa aging schedule
- Cek penjumlahan dengan cara footing dan cross footing
Penggunaan tick mark antara lain:
^ = footing/cross footing
C.B = Confirmed balance
R.D = Reporting difference
f) Kertas kerja pemeriksaan harus diindeks/cross index
g) Pada kertas kerja pemeriksaan harus dicantumkan tentang sifat dari perkiraan yang
diperiksa, prosedur pemeriksaan yang dilakukan dan kesimpulan mengenai kewajaran
perkiraan yang diperiksa.
h) Tuangkan dalam bentuk tulisan
Penjelasan atau komentar tertulis oleh staf audit sering kali dibutuhkan dalam audit. Hal
ini dapat berupa catatan yang menjelaskan suatu skedul dan observasi yang
mempengaruhi prinsip dan metode akuntansi. Pertanyaan yang dilakukan selama audit di
lapangan dan pemecahannya harus diungkapkan secara lengkap dalam kertas kerja.
Semua data yang relevan harus diungkapkan secara tertulis dalam kertas kerja audit. Pada
hakekatnya semua pekerjaan audit yang dilaksanakan harus dapat ditunjukkan baik dalam
bentuk tabelaris (tabular) maupun memorandum dalam kertas kerja audit. Kertas kerja
merupakan catatan atas pekerjaan audit yang dilaksanakan auditor, sehingga harus
diusahakan bersifat menjelaskan dengan sendirinya (self explanatory).

i) Buktikan penjelasan lisan yang diperoleh


Dalam menganalisis dan memeriksa keterjadian dan kebenaran (vouching) beban, auditor
tidak cukup hanya dengan menerima penjelasan yang diberikan oleh klien. Auditor harus
selalu memeriksa dokumen sumber transaksi, misalnya: faktur, cek atau giro tolakan,
korespondensi dan bukti tertulis lainnya untuk membuktikan hal yang dipertanyakan atau
yang ingin dibuktikan auditor sesuai prosedur audit. Oleh sebab itu, selain mencatat
penjelasan lisan dalam kertas kerja audit, auditor juga harus melampirkan keterangan
bahwa pemeriksaan saldo akun atau transaksi telah dilakukan untuk mendukung
penjelasan lisan tersebut.
j) Jawablah pertanyaan yang muncul

Dalam proses pelaksanaan audit sering muncul beberapa pertanyaan, seperti keyakinan
kebenaran suatu angka, mengapa saldo kredit dalam rekening Koran bank tidak tercermin
dalam buku besar dan lain sebagainya. Biasanya pertanyaan-pertanyaan yang terjadi
merupakan aspek yang paling penting dalam audit, dan staf audit harus memperhatikan
agar pertanyaan tersebut tidak ada yang tidak terjawab pada saat selesainya audit.
k) Kertas kerja harus diparaf oleh orang yang membuat dan mereview working papers
sehingga dapat diketahui siapa yang bertanggung jawab.
l) Di bagian muka file kertas kerja pemeriksaan harus dimasukkan daftar isi dan indeks
kertas kerja pemeriksaan dan paraf seluruh tim pemeriksa yang terlibat dalam penugasan
audit tersebut.

Karakteristik working papers yang baik


a) Periksalah semua saldo awal dan saldo perbuku besar.
Saldo awal harus diperiksa dengan cermat dari kertas kerja tahun lalu dan saldo buku
besar yang disalin auditor dari neraca percobaan klien harus terlebih dahulu dicocokan
dengan buku besar (catatan harus diberi tick mark dalam kertas kerja sebagai bukti
langkah tersebut telah dilakukan oleh staf audit).
b) Berikan inisial pada setiap kertas kerja
Staf audit yang membuat dan menelaah kertas kerja audit harus membubuhkan inisialnya
pada setiap halaman dan menuliskan tanggal pembuatan dan penelaahan. Keterangan tiap
inisial harus dilampirkan dalam kertas kerja sehingga dapat diketahui inisial apa saja
yang muncul dalam kertas kerja.
c) Periksalah semua perhitungan aritmatika
Auditor harus memperhatikan agar tidak terdapat kesalahan hitung dan matematis dalam
kertas kerja audit (catatan tick mark footing dan cross footing harus dicantumkan dalam
kertas kerja audit).
d) Berikan keterangan pada setiap kertas kerja
Semua kertas kerja audit harus mencantumkan nama klien, judul kertas kerja dan tanggal
atau periode audit yang diperiksa.
e) Berikan semua penjelasan semua jurnal penyesuaian audit (JPA).
Penjelasan atas setiap jurnal penyesuaian audit harus sederhana dan lengkap sehingga
klien tidak akan menanyakan penjelasan tambahan ketika mereka menerima kopi jurnal
penyesuaian audit tersebut. Ketika juranl penyesuaian audit tersebut di posting ke
masing-masing skedul kertas kerja audit, setiap posting harus diberi penjelasan
secukupnya.
Faktor-faktor yang harus diperhatikan auditor dalam pembuatan working papers yang
baik
Kecakapan teknis dan keahlian professional seorang auditor independen akan tercermin pada
kertas kerja yang dibuatnya. Untuk membuktikan bahwa seseorang merupakan auditor yang
kompeten dalam melaksanakan pekerjaan lapangan sesuai dengan standar auditing, ia harus
dapat menghasilkan kertas kerja yang benar-benar bermanfaat. Untuk memenuhi tujuan ini
ada lima factor yang harus diperhatikan:
a) Lengkap, kertas kerja harus lengkap dalam arti:
- Berisi semua informasi yang pokok. Auditor harus dapat menentukan komposisi
semua data penting yang harus dicantumkan dalam kerta kerja.
- Tidak memerlukan tambahan penjelasan secara lisan. Karena kertas kerja akan
diperiksa oleh auditor senior untuk menentukan cukup atau tidaknya pekerjaan audit
yang telah dilaksanakan oleh stafnya dan bahkan ada kemungkinan kertas kerja
tersebut akan diperiksa oleh pihak luar, maka kertas kerja hendaknya berisi informasi
yang lengkap, sehnggga tidak memerlukan tambahan penjelasan lisan. Kertas kerja
harus dapat “berbicara” sendiri, harus berisi informasi yang lengkap, tidak berisi
informasi yang masih belum jelas atau pertanyaan yang belum terjawab.
b) Teliti, dalam pembuatan kertas kerja, auditor harus memperhatikan ketelitian dalam
penulisan dan perhitungan sehingga kertas kerjanya bebas dari kesalahan tulis dan
perhitungan.
c) Ringkas, Kadang-kadang auditor yang belum berpengalaman melakukan kesalahan
dengan melaksanakan audit yang tidak relevan dengan tujuan audit. Akibatnya, ia
membuat atau mengumpulkan kertas kerja dalam jumlah yang banyak dan cenderung
tidak bermanfaat dalam auditnya. Oleh karena itu, kertas kerja harus dibatasi pada
informasi yang pokok saja dan yang relevan dengan tujuan audit yang dilakukan serta
disajikan secara ringkas. Auditor harus menghindari rincian yang tidak perlu. Analisis
yang dilakukan oleh auditor harus merupakan ringkasan dan penafsiran data dan bukan
hanya merupakan penyalinan catatan klien ke dalam kertas kerja.
d) Jelas, Kejelasan dalam menyajikan informasi kepada pihak-pihak yang akan memeriksa
kertas kerja perlu diusahakan oleh auditor. Penggunaan istilah yang menimbulkan arti
ganda perlu dihindari. Penyajian informasi secara sistematik perlu dilakukan.
e) Rapi, Kerapian dalam pembuatan kerta kerja dan keteraturan kertas kerja akan membantu
auditor senior dalam me-review hasil pekerjaan stafnya serta memudahkan auditor dalam
memperoleh informasi dari kertas kerja tersebut.

Indek Kertas Kerja

Pemberian Indeks Kertas Kerja

Kertas kerja harus diberi indeks, sub-indeks dan indeks silang dalam audit atau pada saat
pekerjaan audit telah selesai dilakukan. Pemberian indeks terhadap kertas kerja akan
memudahkan pencarian informasi dalam berbagai daftar yang terdapat diberbagai tipe kertas
kerja.
Setiap auditor mempunyai cara tersendiri mengenai cara pemberian indeks kertas kerja.
Factor-faktor yang harus diperhatikan dalam pemberian indeks kertas kerja adalah sebagai
berikut:
1. Setiap kertas kerja harus diberi indeks, dapat disudut atas atau di sudut bawah.
2. Pencantuman indeks silang (cross indeks) harus dilakukan sebagai berikut:
- Indeks silang dari skedul pendukung ke skedul utama. Rincian jumlah yang tercantum
dalam suatu skedul pendukung diberi indeks silang dengan menunjuk indeks skedul
utama yang berkaitan yang memuat jumlah tersebut. Pencantuman indeks silang
dalam skedul pendukung dilakukan dengan cara sebagai berikut: “Ke A” sedangkan
dibelakang angka yang berkaitan dalam skedul utama harus diberi indeks skedul
pendukung yang berkaitan.
- Indeks silang dari skedul akun pendapatan dan biaya. Seringkali analisis akun neraca
berhubungan dengan analisis akun laba-rugi. Oleh karena itu, kertas kerja yang
berhubungan dengan akun neraca harus diberi indeks silang dengan kertas kerja yang
berhubungan dengan akun laba-rugi.
- Indeks silang antarskedul pendukung. Sering kali pendukung tertentu memuat
informasi yang berkaitan dengan informasi lain yang tercantum dalam skedul
pendukung lain. Untuk menghubungkan informasi yang saling berkaitan, yang
terdapat dalam berbagai skedul pendukung, diperlukan indeks silang antarskedul
pendukung.
- Indeks silang dari skedul pendukung ke ringkasan jurnal adjustment. Setiap jurnal
Adjustment yang dicatat dalam kertas kerja ringkasan jurnal adjustment harus diberi
indeks silang, dengan cara mencantumkan indeks skedul pendukung di belakang
jurnal adjustment yang dicantumkan kedalam ringkasan jurnal adjustment tersebut.
- Indeks silang dari skedul utama ke working trial balance. Indeks skedul utama
dicantumkan pada working trial balance agar memudahkan pencarian kembali
informasi yang lebih rinci dari working trial balance ke skedul utama.
- Indeks silang dapat digunakan pula untuk menghubungkan program audit dengan
kertas kerja. Indeks kertas kerja dicantumkan pada program audit untuk menunjukkan
di kertas kerja mana hasil pelaksanaan audit tersebut dapat ditemukan.
3. Jawaban konfirmasi, pita mesin hitung, print out computer, dan sebagainya tidak diberi
indeks kecuali jika dilampirkan di belakang kertas kerja yang berindeks.

Metode pemberian indeks working papers


Ada tiga metode pemberian indeks terhadap kertas kerja:
a) Indeks angka. Kertas kerja utama (program audit, working trial balance, ringkasan jurnal
adjustment), skedul utama, dan skedul pendukung diberi kode angka. Kertas kerja utama
dan skedul utama diberi indeks dengan angka, sedangkan skedul pendukung diberi
subindeks dengan mencantumkan nomor kode skedul utama yang berkaitan.

b) Indeks kombinasi angka dan huruf. Kertas kerja diberi kode yang merupakan kombinasi
huruf dan angka. Kertas kerja utama dan skedul utama diberi kode huruf, sedangkan
skedul pendukungnya diberi kode kombinasi huruf dan angka.
c) Indeks angka berurutan. Kertas kerja diberi kode angka yang berurutan.

Working Balance Sheet dan Working Profit and Loss


Working Balance Sheet (WBS) dan Working Profit and Loss (WPL) berisi angka-angka
perbook (bersumber dari Trial Balance Klien), Audit Adjustment, Saldo per audit, yang
nantinya akan merupakan angka-angka di Neraca dan Laba Rugi yang sudah diaudit, serta
saldo tahun lalu (bersumber dari Audit Report atau kertas kerja pemeriksaan tahun lalu).
Setiap angka yang tercantum di WBS dan WPL akan didukung oleh angka-angka dalam
Top Schedule, untuk itu antara WBS, WPL dengan Top Schedule harus dilakukan secara
cross index.
WBS biasanya terbagi atas WBS1 (untuk pos-pos aset) dan WBS2 (untuk pos-pos passiva),
sedangkan WPL berisi pos-pos laba rugi.
Top Schedule dan Supporting Schedule
Top Schedule (Skedul Utama) adalah kertas kerja yang digunakan untuk meringkas
informasi yang dicatat dalam skedul pendukung untuk akun-akun yang berhubungan. Skedul
utama ini digunakan untuk menggabungkan akun-akun buku besar yang sejenis, yang jumlah
saldonya akan dicantumkan didalam laporan keuangan dalam satu jumlah.
Angka-angka dalam Top Schedule akan didukung oleh angka-angka dalam Supporting
Schedule, untuk itu antara Top Schedule dan Supporting schedule harus dilakukan cross
index. Top Schedule akan memperlihatkan saldo per book, audit adjustment, saldo per audit,
serta saldo tahun lalu.
Dalam Top Schedule biasanya dicantumkan kesimpulan atas pos yang bersangkutan.
Sifat perkiraan, prosedur audit yang dilakukan beserta tick mark, audit adjustment yang
disusulkan auditor dan diterima klien, harus tercantum di Supporting Schedule dan di semua
Top Schedule dan Supporting Schedule harus dicantumkan index working paper.

3. Dalam melakukan compliance test auditor harus melakukan test transaksi penjualan
baik penjualan kredit maupun penjualan tunai. Jelaskan!

Jawab:

a) Tujuan dari test atas transaksi penjualan?

Tujuan dari test atas transaksi penjualan adalah untuk mengetahui apakah setiap transaksi
yang terjadi sudah diproses dan dicatat sesuai dengan sistem dan prosedur yang ditetapkan
oleh manajemen.

b) Dokumen apa saja yang harus diperiksa?


Dokumen yang harus diperiksa yaitu:
- Transaksi Penjualan, Piutang dan Penerimaan Kas
- Transaksi Pembelian, Utang dan Pengeluaran Kas
- Pembayaran gaji (Payroll Test)
- Journal Voucher
c) Bagaimana memilih sampel yang akan diperiksa?
Dalam melakukan pemeriksaanya, akuntan publik biasanya tidak memeriksa keseluruhan
transaksi dan bukti-bukti yang terdapat dalam perusahaan. Karena kalau seluruhnya
diperiksa, tentunya akan memerlukan waktu yang lama dan memakan biaya yang besar.
Karena itu transaksi-transaksi dan bukti-bukti diperiksa secara “test basis” atau secara
sampling. Dari keseluruhan “universe” diambil beberapa sampel untuk ditest, dan dari hasil
pemeriksaan sampel, auditor akan menarik kesimpulan mengenai “universe” secara
keseluruhan.
Cara pemilihan sampel tidak boleh seenaknya, karena sampel tersebut haruslah mewakili
universe secara tepat, karena jika sampel yang dipilih tidak tepat, akan sangat mempengaruhi
kesimpulan yang ditarik. Sampel harus dipilih dengan cara tertentu yang bisa
dipertanggungjawabkan, sehingga sampel tersebut betul-betul representative.

Menurut PSA No.26:


“Sampling audit adalah penerapan prosedur audit terhadap unsur-unsur suatu saldo akun
atau kelompok transaksi yang kurang dari seratus persen dengan tujuan untuk menilai
beberapa karakteristik saldo akun atau kelompok transaksi tersebut.”
Ada dua pendekatan umum dalam sampling audit: nonstatistik dan statistik, Kedua
pendekatan tersebut mengharuskan auditor menggunakan pertimbangan profesionalnya
dalam perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian sampel, serta dalam menghubungkan bukti
audit yang dihasilkan dari sampel dengan bukti audit lain dalam penarikan kesimpulan atas
saldo akun kelompok transaksi yang berkaitan. Kedua pendekatan sampling audit di atas, jika
diterapkan dengan semestinya, dapat menghasilkan bukti audit yang cukup.
Metode sampling apa pun yang digunakan, auditor dianjurkan untuk terlebih dahulu
menyusun “sampling plan”. Beberapa cara pemilihan sampling yang sering digunakan
adalah:
- Random/Judgement Sampling
Pemilihan sampel dilakukan secara random dengan menggunakan judgement si akuntan
publik. Cara lainnya auditor bisa menggunakan random sampling table dalam memilih
sampel. Pemilihan sampel bisa juga dilakukan dengan menggunakan komputer.
- Block Sampling
Dalam hal ini auditor memilih transaksi di bulan-bulan tertentu sebagai sampel, misalnya
bulan Januari, Juni dan Desember.
Keberhasilan kedua cara di atas walaupun paling mudah, tetapi sangat tergantung
pada judgement si auditor, semakin banyak pengalaman auditor, semakin baik hasilnya,
dalam arti sampel yang dipilih betul-betul representative. Tetapi jika auditor kurang
pengalaman, sampel yang dipilih akan kurang representative.
- Statistical Sampling
Pemilihan sampel dilakukan secara ilmiah, sehingga walaupun lebih sulit namun sampel
yang terpilih betul-betul representative. Karena memakan waktu yang lebih banyak,
statistical sampling lebih banyak digunakan dalam audit di perusahaan yang sangat besar
dan mempunyai internal control yang cukup baik.
d) Apa saja yang harus diperiksa/diperhatikan dalam melakukan vouching?
Vouching digunakan untuk menguji asersi “keberadaan/ keterjadian”, yaitu transaksi/ nilai
yang dilaporkan memang benar-benar terjadi/ ada.
 Yang harus diperiksa/diperhatikan dalam melakukan vouching adalah:
a) Penjualan pada Laporan Keuangan
b) General Ledger pada Saldo
c) Jurnal
d) Cek bukti dokumen/bukti fisik dari transaksi yang dilaporkan

4. Akuntan sulianie dan rekan membantu PT aulia dalam proses pembukuannya mulI dari
jurnal buku besar sampai membuat laporan keuangan yang terdiri atas Neraca, laporan laba-
rugi, laporan arus kas lengkap dengan catatan atas laporan keuangan. dalam mengerjakan
pembukuan tersebut asisten akuntan menemukan beberapa hal:
i) Direktur perusahaan membeli rumah apartemen dengan cicilan uang muka dibayarkan Rp
200.000.000. alasan direktur tersebut karena ada uang lebih dan karena menangani
operation dia juga dapat memperkirakan akan ada sisa dana di masa yang kan datang.
ii) Sebagian besar dari bahan-bahan produksinya diperoleh dari perusahaan afiliasi yang
dibeli dengan harga wajar
iii) Perusahaan tersebut mempunyai cabang diluar negeri yang pembukuannya dilalakukan
tersendiri dan laporan keuangan yang disusun diatas merupakan penggabungan antara
hasil dalam negeri dan hasil luar negeri.

Dalam laporan tersebut diperoleh informasi bahwa diluar negeri Untuk tahun yang
bersangkutan mengalami kerugian (defisit). Dan pajak dihitung atas dasar net profit setelah
dikurangi kerugian tersebut. Pertanyaan:
4.1. Kepada kantor akuntan Sulianie dan rekan diminta susunlah laporan keuangan dan
diminta diketik diatas kop surat kantor akuntan dan juga ditanda tangani oleh ianie tanpa
diaudit Dalam hal ini bagaimana pendapat anda dan apakah dapat dipenuhi kebutuhan
perusahaan tersebut.
4.2. Seandainya perusahaan setuju diaudit dan kantor akntan tidak ada masalah dalam hal ini
buatlah laporan auditor untuk perisahaan diatas.
4.3. Berikan pendapat anda mengenai kasus no.2 diatas, apakah anda setuju bila perusahaan
tersebut pembukuannya disusunkan oleh kantor akuntan dan juga diaudit.
Jawab:
4.1. Menurut pendapat saya, Kantor Akuntan Sulianie dan Rekan dapat memberikan jasa
pembukuan laporan keuangan kepada PT Aulia. Dalam hal ini Kantor Akuntan Sulianie
dan Rekan hanya memberikan jasa pembukuan tetapi tidak memberikan jasa audit.
Untuk keperluan penyantuman kop surat kantor akuntan serta tanda tangan oleh Ianie
dapat dilakukan pada lembar surat yang berbeda bukan pada laporan keuangan untuk
mencegah terjadinya penyalahgunaan laporan. Hal ini telah diatur dalam PMK No.
17/PMK.01/2008 yang menjelaskan bahwa Akuntan Publik dan/atau KAP dilarang
mencantumkan namanya pada dokumen atau komunikasi tertulis yang memuat laporan
keuangan atau bagian-bagian dari suatu laporan keuangan, kecuali Akuntan Publik
dan/atau KAP yang bersangkutan, telah melakukan audit atau kompilasi atau review atas
laporan keuangan atau bagian-bagian dari laporan keuangan yang dimaksud. Dalam
kasus ini, dijelaskan bahwa Kantor Akuntan Sulianie dan Rekan hanya memberikan jasa
pembukuan sehingga tidak diperbolehkan untuk mencantumkan kop serta tanda tangan
pada laporan keuangan. Hal ini agar tidak terjadi kesalahpahaman tentang pemilik
laporan keuangan tersebut, apabila dalam laporan keuangan dicantumkan kop kantor
akuntan dan tanda tangan akuntan publik, maka dapat menimbulkan pemikiran bahwa
laporan keuangan tersebut adalah milik kantor akuntan dan bukan milik perusahaan
klien. Surat yang berisi kop dan tanda tangan auditor tersebut dapat mencatumkan
pernyataan bahwa Kantor Akuntan Sulianie dan Rekan yang memberikan jasa
pembuatan laporan keuangan kepada PT Aulia. Sebaiknya, sebelum jasa diberikan pihak
Kantor Akuntan Sulianie dan rekan dan pihak klien PT Aulia dapat menyusun perjanjian
kerja sama, sehingga dapat mengurangi kesalahpahaman.

4.2. Laporan Audit


Kantor Akuntan Sulianie dan Rekan
No. 19/KM.1/2017
Jalan Gatot Subroto Barat, Denpasar, Bali

Laporan Auditor Independen


Nomor : 00004/2.0210/AU.1/04/1446-2/1

Kepada yang terhormat


Pemegang Saham, Dewan Komisaris dan Direksi
PT Aulia

Kami telah mengaudit laporan keuangan PT Aulia yang terdiri dari laporan posisi keuangan
tanggal 31 Desember 2019, serta laporan laba-rugi komprehensif, laporan perubahan ekuitas,
dan laporan arus kas untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut, dan suatu ikhtisar
kebijakan akuntansi signifikan dan informasi penjelasan lainnya.
Tanggung jawab manajemen atas laporan keuangan
Manajemen bertanggungjawab atas penyusunan dan penyajian laporan keuangan tersebut
sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia, dan atas pengendalian internal
yang dianggap perlu oleh manajemen untuk memungkinkan penyusunan laporan keuangan
yang bebas dari kesalahan penyajian material, baik yang disebabkan oleh kecurangan
maupun kesalahan.
Tanggung jawab auditor
Tanggung jawab auditor adalah untuk menyatakan suatu opini atas laporan keuangan tersebut
berdasarkan audit yang dilakukan oleh auditor. Auditor melaksanakan audit berdasarkan
Standar Audit yang ditetapkan oleh Institut Akuntan Publik Indonesia. Standar tersebut
mengharuskan auditor untuk mematuhi etika serta merencanakan dan melaksanakan audit
untuk memperoleh keyakinan memadai apakah laporan keuangan tersebut bebas dari
kesalahan penyajian material. Suatu audit melibatkan pelaksanaan prosedur untuk
memperoleh bukti audit tentang angka-angka dan pengungkapan dalam laporan keuangan.
Prosedur yang dipilih bergantung pada pertimbangan auditor, termasuk penilaian atas risiko
kesalahan penyajian material dalam laporan keuangan, baik yang disebabkan oleh
kecurangan maupun kesalahan. Dalam melakukan penilaian risiko tersebut, auditor
mempertimbangkan pengendalian internal yang relevan dalam penyusunan dan penyajian
wajar laporan keuangan entitas untuk merancang prosedur audit yang tepat sesuai dengan
kondisinya, tetapi bukan untuk tujuan menyatakan opini atas keefektivitasan pengendalian
internal entitas. Suatu audit juga mencakup pengevaluasian atas ketepatan kebijakan
akuntansi yang dibuat oleh manajemen, serta pengevaluasian atas penyajian laporan
keuangan secara keseluruhan.
Auditor yakin bahwa bukti audit yang diperoleh adalah cukup dan tepat untuk menyediakan
suatu basis bagi opini audit wajar dengan pengecualian auditor.
Basis untuk opini wajar dengan pengecualian
Seperti yang diuraikan bahwa sampai dengan Desember 2019 perusahaan yang berada di luar
negeri mengalami defisit yang cukup besar serta perseroan memiliki utang yang harus
dibayar akibat dari pembelian rumah apartemen. Kelangsungan usaha perseroan tergantung
oleh kemampuan perseroan untuk mebiayai operasional di masa yang akan datang serta
pencapaian rencana manajemen dan dukungan dari pemegang saham perseroan secara terus
menerus.
Laporan tersebut tidak mencakup adanya penyesuaian sebagai akibat adanya ketidakpastian
tentang kelangsungan usaha perseroan.
Opini wajar dengan pengecualian
Menurut opini auditor, kecuali dampak dari hal yang kami jelaskan dalam paragraf basis
untuk opini wajar dengan pengecualian, laporan keuangan terlampir menyajikan secara
wajar, dalam semua hal yang material, posisi keuangan PT Auila tanggal 31 Desember 2019,
serta kinerja keuangan dan arus kas untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut sesuai
dengan Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia.
Kantor Akuntan Sulianie dan Rekan
(ttd)
Sulianie
Nomor Izin Akuntan Publik: AP-0623

Denpasar, 30 Maret 2020


4.3. Menurut pendapat saya, saya tidak setuju apabila perusahaan tersebut pembukuan serta
audit dilakukan oleh kantor akuntan yang sama, yang dalam kasus ini adalah Kantor
Akuntan Sulianie dan Rekan. Karena sesuai dengan Pasal 28 UU No. 5 Tahun 2011
tentang Akuntan Publik dijelaskan bahwa akuntan publik dalam memberikan jasa
asurans wajib menjaga independensi dan bebas dari benturan kepentingan. Benturan
kepentingan yang dimaksud dalam Pasal 28 ayat 2 (c) yaitu apabila Akuntan Publik
memberikan jasa asurans dan jasa lainnya dalam periode yang sama atau untuk tahun
buku yang sama. Sesuai dengan peraturan bahwa Kantor Akuntan Sulianie dan Rekan
tidak diperbolehkan untuk memberikan jasa audit dan jasa pembukuan pada periode
yang sama. Menurut saya, sebaiknya Kantor Akuntan Sulianie dan Rekan cukup hanya
memberikan satu jasa saja, tidak memberikan keduanya agar terhindar dari sanksi. PT
Aulia juga sebaiknya mencari Kantor Akuntan yang berbeda untuk melakukan jasa audit
terhadap perusahaan.