Anda di halaman 1dari 16

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena atas berkat
dan Rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas Critical Book Review (CBR)
dengan lancar. CBR ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Geometri Euclid dan
non Euclid , semester lima empat yang telah menggunakan Kurikulum KKNI.

Dalam pembuatan CBR ini, penulis berterima kasih kepada dosen Pengampu yang
telah memberikan pedoman dan bimbingan dalam pengerjaan tugas ini, sehingga CBR ini
dapat selesai dengan baik dan berjalan dengan lancar. Adapun CBR ini dibuat oleh penulis
berdasarkan informasi yang ada.

Penulis juga menyadari bahwa tugas CBR ini masih banyak kekurangan, baik dari
segi pengkritisan maupun dari segi penulisannya. Oleh karena itu penulis meminta maaf
jika ada kesalahan dalam penulisan dan penafsiran makna yang berbeda dengan pembaca.
Penulis juga mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari pembaca guna
menciptakan kesempurnaan dalam pembuatan CBR selanjutnya.

Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih dan semoga CBR ini dapat
bermanfaat dan dapat menambah pengetahuan dan wawasan bagi kita semua.

Medan, September2018

Penulis
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...............................................................................................
DAFTAR ISI..............................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................

A. Rasionalisasi pentingnya CBR........................................................................


B. Tujuan penulisan CBR.....................................................................................
C. Manfaat CBR ..................................................................................................

BAB II RINGKASAN BUKU ..................................................................................

A. Identitas buku yang direview.........................................................................


B. Ringkasan Buku.............................................................................................

BAB III PEMBAHASAN .........................................................................................


A. Pembahasan isi Buku.......................................................................................
B. Kelebihan dan Kekurangan buku.....................................................................
BAB IV PENUTUP...................................................................................................

A. Kesimpulan......................................................................................................
B. Saran ...............................................................................................................

DAFTAR PUSTAKA
BAB II

RINGKASAN BUKU

A. IDENTITAS BUKU YANG DIREVIEW


Buku I

Judul : Non-Euclidean geometry


Pengarang : Harold E. Wolfe

Penerbit : Indiana University

Kota terbit : U.S.A.

Tahun terbit : 1945

Buku II

Judul : Geometri Euclid and Beyond

Pengarang : Robin Hartshorne

Penerbit : Departemen of mathematics

Kota terbit : Berkeley, USA

ISBN : 387-986-50-2
B. RINGKASAN BUKU

BUKU I

Awal abad kesembilan belas menemukan keras kepala teka-teki Postulat Kelima masih
belum terpecahkan. Tetapi orang tidak seharusnya mendapatkannya kesan bahwa upaya
untuk membuktikan Postulat, dilakukan sepanjang lebih dari dua puluh abad, sama sekali
tidak membuahkan hasil. Perlahan tapi tentu saja mereka telah berspekulasi spekulasi
geometer ke titik di mana penemuan Geometri Npn-EucJidean tidak bisa lama ditunda.
Dalam retrospeksi, pada awalnya orang bertanya-tanya bahwa ini persiapan seharusnya
memakan waktu begitu lama, tetapi pada pemikiran kedua Keajaiban bahwa penemuan
penting datang sedini itu. Pada saat ide - ide baru itu mengkristal, filosofi Kant (1714-
1804) mendominasi situasi, dan filosofi ini ruang diperlakukan bukan sebagai empiris,
tetapi sebagai intuitif. Dari sudut pandang ini, ruang dianggap sebagai sesuatu yang sudah
ada dalam pikiran dan bukan sebagai konsep yang dihasilkan dari pengalaman eksternal.
Di hari itu tidak hanya dibutuhkan ketajaman, tetapi keberanian, untuk mengenali hal itu
geometri menjadi ilmu eksperimental, setelah diterapkan ruang fisik, dan bahwa dalil dan
konsekuensinya perlu hanya diterima jika nyaman dan jika mereka setuju dengan cukup
baik data eksperimental. Namun perubahan sudut pandang secara bertahap datang.
Penemuan Geometri Non-Euclidean akhirnya menyebabkan kehancuran total konsepsi
ruang Kantian dan akhirnya mengungkapkan tidak hanya itu perbedaan sejati antara
konsep dan pengalaman tetapi, apa yang genap lebih penting, keterkaitan mereka. Kami
tidak terkejut bahwa, ketika saatnya tiba, penemuan

Geometri Non-Euclidean tidak dibuat oleh satu orang, tetapi secara independen oleh
beberapa di berbagai belahan dunia. Ini sudah terjadi lebih dari sekali dalam sejarah
matematika dan itu akan terjadi tidak diragukan lagi terjadi lagi.

Gauss.

Pada pergantian abad, selama tahun - tahun kritis di Indonesia evolusi geometri, tokoh
dominan dalam matematika dunia adalah Carl Friedrich Gauss (1777-1855). Tentu saja dia
tidak menerima bagian kecil dalam pengembangan ide-ide yang mengarah pada penemuan
dari sistem geometri baru. Beberapa hasil-nya banyak meditasi dan penelitian bertahun-
tahun tentang masalah yang terkait dengan Postulat Kelima diterbitkan atau dipublikasikan
selama masa hidupnya. Beberapa surat yang ditulis kepada orang lain tertarik pada
masalah itu, dua ulasan yang diterbitkan tentang risalah tertentu paralel dan beberapa
catatan ditemukan di antara makalahnya memberikan sedikit bukti yang cukup bahwa dia
mungkin yang pertama memahami dengan jelas kemungkinan itu dari geometri suara logis
berbeda dari Euclid. Dialah yang pertama kali memanggil geometri baru Non-Euclidean.
Korespondensi

dan ulasan2 merujuk pada garis besar kemajuan yang dibuatnya dalam studi paralel, dan
menunjukkan bahwa pengakuan geometri baru tidak datang tiba-tiba tetapi hanya setelah
bertahun-tahun berpikir. Tampak jelas bahwa, bahkan hingga dekade pertama baru abad,
Gauss, bepergian di jejak Saccheri dan Lambert, dengan buku-buku yang ia kenal, masih
berusaha untuk membuktikan Postulat Kelima dengan metode reductto ad absurdum, tetapi
bahwa dia sepenuhnya mengenali karakter yang mendalam dari rintangan ditemui. Itu
selama dekade kedua bahwa ia memulai perumusan gagasan geometri baru, untuk
mengembangkan SD teorema dan untuk menghilangkan keraguannya. Tidak ada kata yang
dapat menggambarkan sifatnya penemuannya, pentingnya ia lampirkan pada mereka,
sikapnya menuju konsep ruang saat ini dan ketakutannya disalahpahami, setengah begitu
juga kata-katanya sendiri dalam surat yang ditulis di Gottingen pada 8 November 1814
sampai F. A. Taurinus. Berikut ini adalah terjemahannya dokumen penting ini. 3 "Saya
belum membaca tanpa nikmati surat Anda yang baik pada bulan Oktober} dengan abstrak
terlampir, terlebih lagi karena sampai sekarang saya sudah terbiasa menemukan sedikit
jejak wawasan geometris nyata di antara sebagian besar orang yang esai baru untuk
menyelidiki apa yang disebut Teori Paralel. "Mengenai upaya Anda, saya tidak punya
(atau tidak banyak) untuk dikatakan kecuali bahwa itu tidak lengkap. Benar bahwa
demonstrasi Anda bukti bahwa jumlah tiga sudut segitiga bidang tidak bisa lebih besar dari
180 agak kurang dalam kekakuan geometris. Tapi ini dengan sendirinya dapat dengan
mudah diperbaiki, dan tidak ada keraguan itu ketidakmungkinan dapat dibuktikan dengan
sangat ketat. Tetapi situasinya sangat berbeda di bagian kedua, bahwa jumlah sudut tidak
bisa kurang dari 180; ini adalah titik kritis, karang tempat semua kecelakaan terjadi. Saya
membayangkan bahwa masalah ini tidak melibatkan Anda sangat panjang. Saya telah
merenungkannya selama lebih dari tiga puluh tahun, dan saya tidak memikirkannya

Lobachewsky.

Meskipun tidak sampai 1848 bahwa Bolyai belajar dari karya Nikolai Ivanovich
Lobachewsky (1793-1856), yang terakhir telah ditemukan geometri baru dan telah benar-
benar menerbitkan kesimpulannya pada awal 1819, dua atau tiga tahun sebelum
kemunculannya dalam bentuk cetak Apendiks. Tetapi ada banyak bukti bahwa dia
membuat penemuannya lebih lambat dari Bolyai membuatnya.
Meskipun Gauss dan Bartels adalah teman dekat, tidak ada bukti bahwa
yang terakhir, ketika dia pergi ke Kasan pada 1807, dibawa bersamanya dan
menyampaikan kepada Lobachewsky setiap pandangan lanjutan tentang masalah tersebut
paralel. Memang, kita tahu bahwa Gauss sendiri pada kencan awal itu masih bekerja di
jalur konvensional. Penemuan selanjutnya Lobachewsky tampaknya merupakan hasil dari
inisiatifnya sendiri, wawasan dan kemampuan.

Tetapi pada 1819-30 ia menerbitkan memoar tentang prinsip-prinsip geometri


dalam Buletin Kasan, merujuk pada ceramah yang disebutkan di atas, dan menjelaskan
secara penuh doktrin paralelnya. Memoar ini, akun pertama Geometri Non-Euclidean yang
muncul di media cetak, menarik sedikit perhatian di negaranya sendiri, dan, karena itu
dicetak dalam bahasa Rusia, praktis tidak ada sama sekali di luar.

Percaya akan kelebihan penemuannya, Lobachewsky menulis jumlah makalah,


lebih atau kurang luas, tentang teori baru paralel, dengan demikian berharap untuk
membawanya ke perhatian matematikawan di seluruh dunia. Mungkin yang paling penting
dari ini nanti publikasi adalah sebuah buku kecil berjudul Geomctrische Untersuchungen
Theorie der Parallellinien, ditulis dalam bahasa Jerman dengan gagasan bahwa itu
mungkin karena alasan itu lebih banyak dibaca. Setahun sebelum kematiannya, walaupun
dia menjadi buta, dia menulis cerita lengkap tentang dia penelitian yang diterbitkan dalam
bahasa Perancis dengan judul: Pangeometric

"Sifat kebenaran sejati tentu saja tidak bisa tidak menjadi satu dan sama di Maros-
Vasarhely seperti di Kamschatka dan di Bulan, atau, menjadi singkat, di mana saja di
dunia; dan apa yang terbatas, makhluk yang masuk akal menemukan, juga tidak mungkin
ditemukan oleh orang lain. " Tapi, terlepas dari refleksi ini, setidaknya untuk sementara
waktu, Bolyai terhibur kecurigaan yang entah bagaimana dipelajari oleh Lobachewsky
penemuannya sendiri, mungkin melalui Gauss, dan setelah itu, setelah beberapa revisi,
menerbitkannya. Namun, sikapnya kemudian menjadi agak lebih lunak. Faktanya,
sepertinya adaNtidak ada bukti bahwa Lobachewsky pernah mendengar tentang Bolyai

Wachter, Schwcikart, dan Taurinus.

Tidak ada catatan yang memuaskan, betapapun singkatnya, penemuan Non-


Euclidean Geometry akan gagal menyertakan nama Wachter, Schweikart dan Taurinus.
Kami memasukkan di sini akun pendek mereka kontribusi, sebelum mengalihkan perhatian
kita ke perkembangan lebih lanjut karena Riemann dan yang lainnya.

PENEMUAN GEOMETRI NON-EUCLIDEAN

Fricdrich Ludwig Wachtcr (1791-1817), Profesor Matematika di Gimnasium di


Dantzig, belajar di bawah Gauss di Gottingen pada 1809. Upayanya untuk membuktikan
Postulat Kelima menyebabkan publikasi pada tahun 1817 dari sebuah makalah di mana ia
berusaha membuktikannya melalui empat titik di ruang angkasa, tidak berbaring di satu
pesawat, bola dapat dibangun. Rencana penyelidikan ini jelas disarankan oleh fakta bahwa
Postulat dapat dibuktikan setelah didirikan bahwa lingkaran dapat ditarik melalui tiga non-
collinear poin. Meskipun argumennya tidak sehat, beberapa di antaranya bersifat intuitif
eduksi dalam makalah ini, dan dalam surat22 yang ditulis untuk Gauss di 1816, layak
untuk diakui. Antara lain, katanya bahwa, bahkan jika Postulat Euclid ditolak, geometri
bola akan melakukannya menjadi Euclidean jika jari-jari bola dibiarkan menjadi tak
terbatas, meskipun permukaan pembatas bukan bidang. Ini dikonfirmasi kemudian oleh
Bolyai dan Lobachewsky.

Taurinus, setelah mempelajari yurisprudensi untuk waktu yang singkat, telah


tenang turun di Koln untuk menghabiskan waktu luang yang panjang, dengan waktu yang
cukup lama dikhususkan untuk berbagai kepentingan intelektual.

Riemann

Pada era Riemann dimulai periode kedua dalam pengembangan dari Non-Euclidean
Geometri, titik dicirikan oleh investigasi dari sudut pandang geometri diferensial berbeda
dengan metode sintetis sebelumnya digunakan. Memoar Riemann dibahas hampir
semuanya generalisasi dan sugestif di alam. Investigasi terperinci di sepanjang garis ini
dilakukan oleh orang lain, terutama Helmholtz, Lie dan Beltrami. Kontribusi ahli fisika,
Helmholtz sangat penting untuk ketelitian sentuhan akhir seorang ahli matematika.
Investigasi menyeluruh ini dibuat oleh Lie, menggunakan ide kelompok transformasi.
Beltrami memberikan kredit dengan menawarkan bukti pertama konsistensi Geometri
Non-Euclidean. Bolyai dan Lobachewsky belum menemukan kontradiksi dalam geometri
dalam penelitiannya, namun masih ada kemungkinan akan ada beberapa
ketidakkonsistenan yang mungkin terjadi timbul saat penelitian berlanjut. Beltrami
menunjukkan bagaimana geometri ini dapat diwakili, dengan pembatasan, pada permukaan
Euclidean dengan kelengkungan konstan, dan dengan demikian bagaimana
ketidakkonsistenan ditemukan dalam geometri Bolyai dan Lobachewsky akan mengarah
ke yang sesuai di geomteri Euclid

Penemuan Lanjutan

Pekerjaan periode kedua ini sangat baik dan hasilnya memuaskan dan signifikan, tetapi
pada periode ketiga Caylcy, Klein dan Clifford berpendapat bahwa masih dibutuhkan cara
untuk menyatukan dan menginterpretasi Geometri Non-Euclidean. Hal ini yang akhrinya
mengarah pada pembenaran postulat kelima. Baru-baru ini para penyelidik membatasi
perhatian mereka sebagian besar untuk penelitian cermat terhadap dasar-dasar geometri
dan formulasi yang tepat dari set aksioma dipimpin oleh orang-orang seperti Hilbert,
Peano, Pieri, Russell, Whitehead dan Veblentelah yang telah menempatkan geometri, baik
Euclidean dan Non-Euclidean, serta matematika secara umum, pada logika yang kuat
dasar.

BUKU II

Geometri Non-Euclid

Non-Euclidean geometri adalah salah satu dari dua geometri tertentu yang,
longgar berbicara, diperoleh dengan meniadakan Euclidean paralel postulat , yaitu
hiperbolik dan geometri eliptik. Ini adalah satu istilah yang, untuk alasan sejarah, memiliki
arti dalam matematika yang jauh lebih sempit dari yang terlihat untuk memiliki dalam
bahasa Inggris umum. Ada banyak sekali geometri yang tidak geometri Euclidean, tetapi
hanya dua yang disebut sebagai non-Euclidean geometri.

Perbedaan penting antara geometri Euclidean dan non-Euclidean adalah


sifat paralel baris. Euclid ‘s kelima mendalilkan, yang paralel mendalilkan , setara
dengan yang Playfair postulat yang menyatakan bahwa, dalam bidang dua dimensi, untuk
setiap garis yang diketahui ℓ dan A titik, yang tidak pada ℓ, ada tepat satu garis
melalui A yang tidak berpotongan ℓ.Dalam geometri hiperbolik, sebaliknya, ada tak
terhingga banyak baris melalui A ℓ tidak berpotongan, sementara dalam geometri eliptik,
setiap baris melalui A memotong ℓ (lihat entri pada geometri hiperbolik , geometri
berbentuk bulat panjang , dan geometri mutlak untuk informasi lebih lanjut).
Cara lain untuk menggambarkan perbedaan antara geometri adalah mempertimbangkan
dua garis lurus tanpa batas waktu diperpanjang dalam bidang dua dimensi yang baik tegak
lurus ke saluran ketiga:
 Dalam geometri Euclidean garis tetap konstan jarak dari satu sama lain bahkan jika
diperpanjang hingga tak terbatas, dan dikenal sebagai paralel.
 Dalam geometri hiperbolik mereka “kurva pergi” satu sama lain, peningkatan jarak
sebagai salah satu bergerak lebih jauh dari titik persimpangan dengan tegak lurus
umum, garis-garis ini sering disebut ultraparallels.
 Dalam geometri berbentuk bulat panjang garis “kurva ke arah” satu sama lain dan
akhirnya berpotongan
Geometri Hiperbolik

Pada bagian awal sebelumnya telah mempelajari sesuatu tentang konsep geometri
netral dan studi tentang jumlah sudut sebuah segitiga menggunakan aksioma Archimedes.
Dan juga telah melihat model poincare dari geometri non-euclidean di atas bidang. untuk
pembahasan penuh dari geometri bolyai dan lobachvesky, disni perlu paralel yang
membatasi. keberadaan paralel-paralel yang membatasi ini, yang telah di lihat dalam
model poincare tidak mengikuti perlakuan aksiomatik dari apa yang telah kita lakukan
sejauh ini.

oleh karena itu, mengikuti hilbert, maka akan menganggap keberadaan paralel
paralel sebagai aksioma. aksioma ini cukup kuat. itu akan memungkinkan kita untuk
mengembangkan geometri non-euclidean secara independen dari aksioma Archimedes. itu
juga memungkinkan pembangunan bidang pemesan dari geometri, dan bukti bahwa
geometri abstrak isomorfis dengan model poincare di atas bidang ini. menggunakan
koordinat dari bidang ini kita dapat mengembangkan geometri analitik dan trigonometri
non-euclidean.

jadi pada titik ini kita mulai pengembangan aksiomatik geometri hiperbolik, yang
pada dasarnya adalah geometri non-euclidean 'klasik' dari bolyai dan lobachvesky,
terbebas dari hipotesis kontinuitas. khususnya, kita tidak akan menggunakan aksioma
persimpangan-lingkaran (E) atau aksioma archimedes (A). sebaliknya, kami menggunakan
aksioma Hilbert tentang insidensi, antara, dan kongruensi ditambah aksioma hiperbolik
berikut (L):

Definisi

Pesawat hilbert memuaskan (L). akan disebut bidang hiperbolik, atau geometri hiperbolik.

Konsekuensi 40.3

Dalam bidang hiperbolik, jumlah sudut setiap segitiga kurang dari dua sudut kanan.

Teorema 40.5
dalam bidang hiperbolik, jika l dan m adalah dua paralel yang membatasi paralel, maka
ada garis unik pada bidang yang tegak lurus terhadap keduanya.

akibat wajar 40.7

Sejauh apa pun alpha sudut akut, ada garis yang membatasi paralel ke satu lengan sudut
dan ortogonal ke lengan sudut lainnya. khususnya, ada segmen yang sudut paralelismenya
sama dengan alpha.

Lemma 40.10

Pertimbangkan ABCDE lima sisi dengan sudut kanan pada A, B, C, D. Kemudian AC =


BD jika dan hanya jika garis-bagi sudut di E memenuhi sisi yang berlawanan pada titik F
di sudut kanan.

41 Hitung Aritmatika Hilbert

Proposisi 41.1

Misalkan A, B, C, berada di sana titik-titik noncollinier dalam bidang hiperboloik dan


perhatikan tiga bisetor tegak lurus l, m, n dari sisi-sisi segitiga ABC.

a Sebuah. jika dua garis l, m, n bertemu pada titik P, maka garis ketiga juga melewati
P, dan dalam hal ini A, B, C semuanya terletak pada lingkaran dengan pusat P.
b jika dua garis l, m, n memiliki P tegak lurus yang sama, maka yang ketiga juga
tegak lurus terhadap P, dan tiga titik A, B, C berjarak sama dari garis p.
c dari dua garis l, m, n yang membatasi paralel, yang ketiga juga, dan ketiganya
memiliki ujung yang sama.

Proposisi 41.3

Penambahan ujung didefinisikan dengan baik, dan membuat set (F, +) menjadi grup
abelian dengan identitas aditif 0.

42 trigonometri hiperbolik

Trigonometri biasa yang kita pelajari di sekolah menengah dapat digambarkan


sebagai kumpulan hubungan antara sisi dan sudut segitiga, bersama dengan aturan operasi
(identitas trigonometri) yang memungkinkan kita menghitung semua bagian dari segitiga
dari beberapa bagian yang diberikan.lebih tepatnya, jika ABC adalah segitiga siku-siku,
dengan sudut alfa, beta pada A dan B, dan sisi a, b, c maka kita memiliki hubungan

sin alpha = a / c

cos alpha = b / c

tan aplha = a / b

Penyimpangan : Lingkaran ditentukan oleh tiga kondisi


Untuk menentukan bidang lingkaran yang anda berikan pusatnya yang merupakan
jari-jarinya, yang menrupakan segemn garis, atau jarak. Sebuah titik bergeser dalam
bidang 2 dimensi , sedangkan panjang segmen garis adalah kuantitas 1 dimensi, sangat
menyesal kita dapat mengatakan secara kasar bahwa himpunan semua lingkaran
membentuk keluarga tia dimensi, atau bahwa lingkaran bergantung pada tia parameter.
Jika kita bekerja di bidang Cartesian pada bidan Euclidean F , lingkaran umum memiliki
persamaan :

Dimana a,b,r adalah elemen dari bidang F.

Namun secara umum kita dapat berharap untuk menemukan lingkaran yang
memenuhi tiga kondisi diantara kondisi yang dapat kita terapkan adalah:

(P) lakukan mengharuskan lingkaran melewati itik tertentu A

(L) untuk mengharuskan lingkaran dengan garis singgung ke garis yang di berikan l

(C) membutuhkan lingkaran dengan garis singgung ke lingkaran yang diberikan ℽ

Lebih jauh lagi adalah wajar untuk mengharapkan bahwa lingkaran yang diperlukan oleh
penggaris dan kompas. Dengan cara ini mengambil semua kombinasi yan mungkin dari 3
jenis kondisi dari (P),(L), dan (C). kita memperoleh sepuluh masalah konstruksi.

Model Poncare

Pada bagian ini kita akan meunjukkan keberadaan geometri non Euclid dan
karenanya konsistensi dari aksioma geometry Euclid dengan memamerkab sebuah model.

Defenisi :

Jika A,B, C, adalah point dari P-garis ℽ. Kita mendefensikan hubungan P yaitu antara
hubugan A*B*C.

Geometri Hiperbolik

Pada bagian awal bab ini kita telah melihat sesuatu tentang perkembangan geometri
netral dan studi tentang jum;ah sudut sebuah segitiga menggunakan aksioma Archimedes.
Kita juga dapat menggunakan mode Poince untuk sebuah geometri non Euclid pada suatu
lapangan. Untuk pengembangan penuh dari geometri Bolya dan Laobachhevsky kita
membutuhkan parallel yang membatasi. Oleh karena itu mengikuti Hilbert, kita akan
menganggap keberadaan parallel yang membatasi sebagai dan aksioma.

Karakteristik Bidang Hilbert

Ada dua pendekatan untuk mempelajari geometri Euclid. Cara pertama adalah dengan
pendekatan abstrak dari aksioma dan cara kedua dengan pendekatan menggunakan bidang
kartesisus dengan aturan field F. Bidang Hilbert dikarakterisasikan sebagai bidang
kartesius pada aturan di field pytahgoras F. Bidang Hilbert yang memenuhi (L) dapat
dikatakan sebagai bidang hiperbola yang akan dibuktikan dengan teorema koordinat yang
menganalogikan salah satu kasus dalam geometri Euclid

Pembahasan mengenai bidang Hilbert meliputi teorema Peja, gagasan-gagasan dalam


pembuktian serta beberapa akibat dari teorema. Akan dijelaskan pula refleksi kalkulus oleh
Hjelmslev dan kegunaannya dalam membuktikan 3 puncak pada teorema segitiga dalam
geometri netral dan tahap terakhirnya adalah untuk memberi karakter terhadap bidang
hiperbolic dengan menunjukkan bahwa bidang hiperbolik itu dapat ditentukan tergantung
dari isomorfisme dari field yang berhubungan dan tiap bidang hiperbola isomorf terhadap
model poincare pada field yang berhubungan dengannya.
BAB III

PEMBAHASAN

A. PEMBAHASAN ISI BUKU

BUKU I
Di dalam critical book ini materi yang diambil sama-sama membahas materi
tentang geometri non-euclid, dalam buku I yang penulis review, banyak sejarah-
sejarah dan tokoh-tokoh penemu teorema-teorema tentang yang menentang
geometri euclid
Sedikitnya teorema dan pembuktian yang dipaparkan
Untuk contoh –contoh yang dipaparkan, tidak ada tetapi di buku ini hanya
memberikan soal-soal untuk dibahas

BUKU II
Dalam mereview buku ini, penulis melihat bahwa buku ini mejabarkan keseluruhan
teorema yang diungkapkan oleh tokoh yang menentang geometri euclid.
Setiap teorema, lemma, serta corollary yang dipaparkan pasti ada pembuktiannya
juga, selain itu dalam buku kedua ini penulis buku juga memasukkan contoh –
contoh soal .
Pemaparan contoh soal disertai dengan pemaparan penyelesaian yang dibuktikan
penulis buku
BAB IV

PENUTUP

A. KESIMPULAN
Pada dasarnya kedua buku sudah bagus dan sangat bagus, tetapi jika diperuntukkan
untuk mahasiswa yang ingin mendalami materi sebaiknya untuk lebih memilih
buku II karena dari buku tersebut banyak teorema serta pembuktian yang
dijelaskan.