Anda di halaman 1dari 43

PENGUJIAN TAHANAN ISOLASI LIGHTNING ARRESTER (LA) 150 kV

IBT 1 DI PT PLN (PERSERO) TJBT UPT CIREBON


GITET MANDIRANCAN

LAPORAN PKL

Diajukan untuk melengkapi nilai akhir kegiatan


Praktik Kerja Lapangan (PKL)

Oleh :
REVAN DAMARA
171810343

KOMPETENSI KEAHLIAN TEKNIK INSTALASI TENAGA LISTRIK


SMK MUHAMMADIYAH KEDAWUNG
KABUPATEN CIREBON
2019
LEMBAR PENGESAHAN DUNIA USAHA/INDUSTRI

PENGUJIAN TAHANAN ISOLASI LIGHTNING ARRESTER (LA) 150 kV IBT 1


DI PT PLN (PERSERO) TJBT UPT CIREBON GITET MANDIRANCAN

Laporan Kegiatan Praktik Kerja Lapangan

oleh
Revan Damara
171810343

telah diperiksa dan disahkan pada


hari : ................................................
tanggal : ................................................

Spv GITET Mandirancan Pembimbing

Agus Samsudin Suharto

i
LEMBAR PENGESAHAN SEKOLAH

PENGUJIAN TAHANAN ISOLASI LIGHTNING ARRESTER (LA) 150 kV IBT 1


DI PT PLN (PERSERO) TJBT UPT CIREBON GITET MANDIRANCAN

Laporan Kegiatan Praktik Kerja Lapangan

oleh
Revan Damara
171810343

telah diperiksa dan disahkan pada


hari : ................................................
tanggal : ................................................

Kepala Kompetensi Keahlian


Teknik Instalasi Tenaga Listrik, Pembimbing,

Tatang Supratman, S.T Tatang Supratman, S.T

ii
KATA PENGANTAR

Lightning Arrester merupakan alat proteksi bagi peralatan listrik terhadap


tegangan lebih, yang disebabkan oleh petir atau surja hubung (switching surge).
Alat bersifat sebagai sebagai by-pass di sekitar isolasi yang membentuk jalan dan
mudah dilalui arus petir ke sistem pentanahan sehingga tidak menimbulkan
tegangan lebih yang tinggi yang merusak isolasi peralatan listrik. By-pass ini
harus sedemikian rupa sehingga tidak menggangu aliran daya system frequensi
50 Hz.
Pada keadaan normal arrester berlaku sebagai isolator, bila timbul
tegangan surja alat ini bersifat sebagai konduktor yang tahanannya relative
rendah, sehingga dapat mengalirkan arus yang tinggi ke tanah. Setelah surja
hilang, arrester harus dapa dengan cepat kembali jadi isolasi.
Maka dari itu pengukuran tahanan isolasi perlu dilakukan untuk
mengetahui apakah LA masih layak dipakai atau tidak.

iii
UCAPAN TERIMAKASIH

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, taufik,
dan hidayah, karunia dan ridho-Nya kepada penilis, sehingga Laporan Praktik
Kerja Lapangan (PKL) dengan judul LIGHTNING ARRESTER di PT PLN (PERSERO)
TJBT UPT CIREBON GITET MANDIRANCAN dapat diselesaikan.
Penulis meyadari bahwa begitu banyak pihak yang telah membantu
dalam penyelesaian laporan ini. Dengan segala kerendahan hati, penulis
ininmenucapkanterimakasih kepada :
1) Agus Samsudin selaku Supervisor PT.PLN (PERSERO) TJBT UPT
CIREBON GITET MANDIRANCAN
2) Bapak Shobirin Said, S.Ag selaku Kepala Sekolah SMK
MUHAMMADIYAH KEDAWUNG
3) Tatang Supratman S.T, Selaku pembimbing Laporan Kegiatan
Praktik Kerja Lapangan yang telah membimbing dengan tulus dan
sabar.
4) Seluruh guru dan pengurus SMK MUHAMMADIYAH KEDAWUNG,
yang telah memberikan dukungan moril dan spiritual.
5) Seluruh pegawai PT.PLN (PERSERO) TJBT UPT CIREBON GITET
MANDIRANCAN.
6) Orang tua penulis yang senantiasa ada saat duka maupun duka,
yang selalu setia mendampingi saat lemah tak berdaya, dan selalu
memanjatkan doa disetiap sujudnya.
7) Dan seluruh pihak yang tidak yang tidak dapat saya sebutkan satu
persatu, terima kasih atas bantuannya.
Semoga laporan kegiatan ini bermanfaat bagi pihak-pihak yang
membutuhkan.

Cirebon, 31 Agustus 2019

Penulis

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN INDUSTRI............................................................. i

LEMBAR PENGESAHAN SEKOLAH.............................................................. ii

KATA PENGANTAR......................................................................................iii

UCAPAN TERIMAKASIH..............................................................................iv

DAFTAR ISI ................................................................................................. v

DAFTAR TABEL............................................................................................vii

DAFTAR GAMBAR.......................................................................................viii

DAFTAR BAGAN.......................................................................................... ix

BAB I PENDAHULUAN................................................................................. 1

A. Latar Belakang................................................................................. 1
B. Batasan Masalah............................................................................. 2
C. Rumusan Masalah........................................................................... 2
D. Manfaat........................................................................................... 2

BAB II PELAKSANAAN KEGIATAN............................................................... 5

A. Gambaran Umum Perusahaan/Instansi.......................................... 5


B. Uraian Kerja..................................................................................... 9
C. Jadwal Kegiatan...............................................................................11

BAB III LANDASAN TEORI...........................................................................12

A. Pengertian LA..................................................................................12
B. Tujuan pengukuran tahanan isolasi................................................20
BAB IV PEMBAHASAN...............................................................................21

v
A. Proses Kerja.....................................................................................21
B. Alat dan Bahan................................................................................21
C. Langkah Kerja..................................................................................22
D. Pengujian Tahanan Isolasi...............................................................23

BAB V PENUTUP........................................................................................27

A. Kesimpulan......................................................................................27
B. Saran...............................................................................................27

DATAR PUSTAKA........................................................................................29

LAMPIRAN

vi
DAFTAR TABEL
Tabel 1.1 Uraian Kerja.................................................................................10

Tabel 1.2 Jadwal PKL...................................................................................11

Tabel 1.3 Hasil Nilai Tahanan isolasi...........................................................25

Tabel 1.4 Evaluasi dan rekomendasi hasil pengukuran .............................25

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Granding Ring LA..................................................................... 13

Gambar 1.2 Counter LA............................................................................... 14

Gambar 1.3 Counter LA dan terminal Arus bocor....................................... 14

Gambar 1.4 Struktur penyangga LA............................................................ 15

Gambar 1.5 Kontruksi LA............................................................................. 16

Gambar 1.6 Keping blok Varistorzincoxide................................................. 17

Gambar 1.7 KontruksiHousing LA............................................................... 18

Gambar 1.8 Pressure Relief Systems........................................................... 18

Gambar 1.9 LA Jatibarang 150kV................................................................ 19

Gambar 2.1 LA Trafo IBT 500kV.................................................................. 19

Gambar 2.2 Scaffolding................................................................................ 19

Gambar 2.3 Alat uji tahanan isolasi.............................................................21

Gambar 2.4 Kunci Scffold ratceht................................................................22

Gambar 2.5 Pemasangan safetyline............................................................23

Gambar 2.6Pemasangan tagging daerah bertegangan...............................23

Gambar 2.7 Pengukuran Tahanan Isolasi LA ...............................................24

Gambar 2.8 Skema pengukuran nilai tahanan isolasi LA ............................24

Gambar 2.9 Kegiatan Thermovisi.................................................................31

Gambar 3.1 Pembersihan panel PMS..........................................................31

Gambar 3.2 Pengukuran Baterai 110 VDC...................................................32

Gambar 3.3 Pengecekan dan oemantauan secara visual............................32

Gambar 3. 4Briefing pelaksanaan perbaikan titik hotspot pms..................33

Gambar 3. 5 Penerapan 5S..........................................................................33

viii
DAFTAR BAGAN

Bagan 1.1 Struktur organisasi perusahaan................................................. 7

ix
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Praktik Kerja Lapangan (PKL) adalah salah satu penyelenggaraan
pendidikan keahlian profesional yang memadukan sistematika dan sinkron
antara program pendidikan di sekolah dan penguasaan keahlian yang diperoleh
melalui kegiatan bekerja secara langsung dengan dunia kerja secara terarah
untuk membentuk keahlian dan mental siswa agar pada saat lulus dari SMK siap
terjun dalam dunia kerja.

Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan (PKL) dilaksanakan selama 3 (tiga)


bulan. Untuk program keahlian teknik instalasi tenaga listrik khususnya, pihak
sekolah telah bekerjasama dengan perusahaan PT PLN (PERSERO) UPT CIREBON
GI/GITET MANDIRANCAN sebagai salah satu tempat dilaksanakannya praktik
kerja lapangan. Hal ini dilaksanakan dalam rangka peningkatan mutu dari
tamatan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dalam mencapai tujuan yang
relavan antara dunia pendidikan dengan tuntutan kebutuhan tenaga kerja,
sekaligus sebagai syarat untuk mengikuti UN (Ujian Nasional).

Kegiatan penyelenggaraan Praktik Kerja Lapangan ini diharapkan dapat


meningkatkan keahlian dan etos kerja siswa yang meliputi: kemampuan bekerja,
motivasi kerja, inisiatif, kreativitas, disiplin dan kerajinan dalam bekerja.

1
B. Batasan Masalah

Berdasarkan latar belakang batasan masalah diatas penulis membatasi


masalah yang berkaitan dengan:

1. Pengertian Lightning Arrseter


2. Bagian Lightning Arrester
3. pengujian tahanan isolasi LA
C. Rumusan Masalah
Rumusan masalah merupakan bagian yang menjelaskan permasalahan
yang akan dilaporkan atau dikaji. Rumusan masalah disajikan dalam bentuk
kalimat pertanyaan atau interogatif. Namun, pertanyaan dalam rumusan
Rumusan masalah berfungsi sebagai pemandu bagi penulis laporan untuk
mencari tahu dan mencari jawab atas masalah yang dirumuskan dalam laporan,
sehingga penguraian fakta atau temuan dimaksudkan untuk menjawab rumusan
tersebut.
a. Apa yang dimaksud LA ?
b. Apa itu tahanan Isolasi LA ?
c. Mengapa harus dilakukan pengujian tahanan isolasi LA?
d. Apa yang dimaksud tahanan Isolasi ?
e. Bagaimana cara pengujian terhadap tahanan Isolasi ?
f. Berapa nilai tahanan isolasi yang baik bagi LA?
g. Bagaimana jika nilai tahanan isolasi kurang dari standar ?

D. Manfaat
1. Manfaat bagi Peserta Didik
a. Mengaplikasikan dan meningkatkan ilmu yang diperoleh di
sekolah.

2
b. Menambah wawasan duniua kerja khususnya berupa pengalaman
kerja langsung (real) dalam rangka menanamkan iklim kerja positif
yang berorientasi pada peduli mutu proses dan hasil kerja
c. c.Menambah meningkatkan kompetensi serta dapat menanamkan
etos kerja yang tinggi.
d. Memperkuat kemampuan produktif sesuai dengan kompetensi
keahlian yang dipelajari.
e. Mengembangkan kemampuannya sesuai dengan
bimbingan/arahan pembimbing industri dan dapat berkontribusi
kepada dunia kerja.
f. Memperkuat kepribadian yang berkarakter sesuai dengan
tuntutan nilai-nilai yang tumbuh dari budaya industri.

2. Manfaat bagi sekolah


a. Terjalinnya hubungan kerjasama yang saling menguntungkan
antara sekolah dengan dunia kerja.
b. Meningkatkan kualitas lulusan melalui pengalaman kerja
lapangan.
c. Meningkatkan relevansi dan efektivitas program sekolah melalui
singkronisasi kurikulum, proses pembelajaran, teaching factory,
dan pengembangan sarana dan prasarana praktik berdasarkan
hasil pengamatan di tempat PKL
d. Merealisasikan program penguatan pendidikan karakter berbasis
masyarakat secara terencana dan implementatif, khususnya nilai-
nilai karakter budaya industri sebagai salah satu bentuk
implementasi peraturan Peraturan Presiden Nomor 87 Tahun
2017 tentang peningkatan pendidikan karakter.
e. Meningkatkan kualitas kelulusan.

3
3. Manfaat bagi Dunia Industri
a. Dunia kerja lebih dikenal oleh masyarakat, khususnya masyarakat
sekolah sehingga dapat wahana dalam promosi.
b. Adanya masukan yang positif dan konstruktif dari SMK untuk
pengembangan DUDI.
c. Dunia kerja dapat mengembangkan proses dan atau produk
melalui optimasi peserta PKL.
d. Mendapatkan calon tenaga kerja yang berkualitas sesuai dengan
kebutuhannya.
e. Meningkatkan citra positif DUDI karena dapat berkontribusi
terhadap dunia pendidikan sebagai implementasi dari instruksi
Presiden Nomor 9 Tahun 2016.

4
BAB II

PELAKSANAAN KEGIATAN

A. Gambaran Umum Perusahaan


1. Sejarah Perusahaan
Sejalan dengan bertambahnya jumlah penduduk dan perkembangan
teknologi yang semakin maju dan canggih, dengan sendirinya kebutuhan akan
energi listrik semakin meningkat. PLN sebagai penyedia energi listrik di Indonesia
bertanggung jawab penuh atas tuntutan tersebut, sehingga ketersediaan akan
energi listrik mampu memenuhi tuntutan pelanggan baik kapasitas maupun
keandalannya dalam jumlah yang cukup dan keandalan yang tinggi .

Langkah PLN dalam memenuhi tuntutan tersebut dengan cara


membangun Pembangkit, Transmisi, GITET, dan GI baru di wilayah yang
kebutuhan akan energi listriknya meningkat pesat, untuk di pulau Jawa dengan
membangun SUTET yang membentang dari ujung barat pulau Jawa sampai ujung
timur pulau Jawa dan membangun GITET-GITET termasuk GITET Mandirancan
yang memasok energi listrik yang andal dan mencukupi bagi wilayah III Cirebon
dan sekitarnya.

GITET Mandirancan mulai dibangun pada tahun 1995 oleh konsorsium


MECA (Meta EpsiCegelecAlsthom) dibawah pengawasan PLN PIJATET dengan
nama Proyek Cirebon Substation atau Cirebon S/S di lokasi Tower no 257
( Deadend Tower ) SUTET arah Bandung selatan 1 ( Tower no 1 dimulai dari GITET
Bandung selatan ) dan Tower no 1 ( Deadend Tower ) SUTET arah Ungaran 1
( Tower no. 453 di GITET Ungaran ), termasuk wilayah pemerintahan Desa
Pancalang ( 15,4 Ha ) dan Desa Tajurbuntu ( 5,5 Ha ), Kecamatan Mandirancan,
Kabupaten Kuningan.

5
2. Visi dan Misi Perusahaan
Visi :

“Diakui sebagai perusahaan kelas dunia yang bertumbuh kembang, unggul


dan terpercaya dengan bertumpu pada potensi insani”.

Misi :

1) Menjalankan bisnis kelistrikan dan bidang lain yang terkait,


berorientasi pada kepuasan pelanggan, anggota perusahaan,
dan pemegang saham.
2) Menjadikan tenaga listrik sebagai media untuk meningkatkan
kualitas kehidupan masyarakat.
3) Mengupayakan agar tenaga listrik menjadi pendorong kegiatan
ekonomi.
4) Menjalankan kegiatan usaha yang berwawasan lingkungan.

6
3. Struktur Organisasi Perusahaan

Bagan 1.1 Struktur organisasi perusahaan

7
4. Kawasan Denah

8
B. Uraian Kerja

NO BULAN KEGIATAAN PKL KETERANGAN


1 MEI  Pengenalan tempat PKL
 Pembersihan gudang
 Pengecekan dan pemantauan
MASUK
secara Visual
 Cbm level 1
 Pengecekan dan pemeliharaan
batrai 48/110 VDC
 Kamis infeksi
2 JUNI  Pengecekan dan pemantauan
secara Visual
 Cbm level 1
 Pengecekan dan pemeliharaan
batrai 48/110 VDC MASUK
 Pembersihan peralatan GITET
 Penerapan 5s
 Menghitung beban
 Pemeliharaan panel PMS

3 JULI  Pengecekan dan pemeliharan MASUK


pelaratan yang ada di gitet
secara visual
 Cbm level 1
 Pengecekan dan pemeliharaan
batrai 48/110 VDC
 Pembersihan pelaratan GITET
 Penerapan 5s

9
 Menghitung beban
 Thermovisi
 Perbaikan titik hostpot PMS
4 AGUSTUS  Pengecekan dan pemantauan
secara Visual
 Cbm level 1
 Pengecekan dan pemeliharaan
batrai 48/110VDC
MASUK
 Pembersihan pelaratan GITET
 Penerapan 5s
 Menghitung beban
 Thermovisi
 Kegiatan har 2 tahunan
Tabel 1.1 Uraian kerja

C. Jadwal Kegiatan

10
Waktu Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan ini dilaksanakan mulai dari
tanggal 20 Mei 2019 s.d 31 Agustus 2019 . Lokasi praktek kerja lapangan ini
dilaksanakan di PT.PLN (PERSERO) TJBT APP CIREBON GITET MANDIRANCAN.

N Hari Jam Masuk Istirahat Jam Pulang


o
1. Senin 07.30 12.00 16.00
2. Selasa 07.30 12.00 16.00
3. Rabu 07.30 12.00 16.00
4. Kamis 07.30 12.00 16.00
5. Jum’at 07.30 12.00 16.30
6. Sabtu Libur Libur Libur
7. Minggu Libur Libur Libur
Tabel 1.2 Jadwal PKL

BAB III
LANDASAN TEORI
A. Pengertian LA (Lightning Arrester)

11
Lightning Arrester (LA) merupakan peralatan yang berfungsi untuk
melindungi peralatan listrik lain dari tegangan surja (baik surja hubung maupun
surja petir) dan pengaruh followcurrent.
Pada saat peristiwa surja, travellingwave/gelombang berjalan merambat ke
sistem transmisi dengan kecepatan cahaya. Surja dengan panjang gelombang
dalam mikro detik ini berbahaya bila nilai tegangan surja yang tiba diperalatan
lebih tinggi dari sistem BIL (Basic Isulation Level) peralatan, untuk sistem 500kV
nilai BIL bervariasi antara 1550-1800kV. Untuk itu, LA dipasang untuk memotong
tegangan surja dengan cara mengalirkan arus surjaketanahah dalam orde sangat
singkat, dimana pengaruh followcurrent tidak ikut serta diketanahkan.
1) LA memiliki karakteristik sebagai berikut :
1. Pada tegangan operasi (rms) :
a) LA bersifat sebagai insulator.
b) Arus bocor ke tanah tetap ada, namun dalam orde mill-Ampere. Arus
bocor ini mayoritas adalah arus kapasitif.
2. Pada saat surja petir/surja hubung :
a) LA bersifat konduktif, dengan nilai resistansi sangat rendah.
b) LA mengalirkan arus surja ke tanah dalam orde kilo-Ampere.
c) LA segera bersifat insulator setelah surja berhasil dilewatkan,
sehingga menghilangkan pengaruh followcurrent.

2) Komponen dan fungsinya


1. Granding ring

12
Granding ring diperlukan pada LA dengan ketinggian >1.5 meter atau
pada LA yang dipasang bertingkat. Granding ring berfungsi sebagai kontrol
distribusi medan elektris sepanjang permukaan LA. Medan elektris pada bagian
yang dekat dengan tegangan akan lebih tinggi, sehingga stress pada activepart di
posisi tersebut jauh lebih tinggi dibandingkan pada posisi dibawahnya. Stress ini
dapat menyebabkan degradasi pada komponen activepart.
Pemilihan ukuran Granding perlu mempertimbangkan jarak antar fasa,
Jarak aman antar konduktor harus sama dengan jarak antar granding ring antar
fasa dari arrester

Gambar 1.1 Granding Ring LA

2. Peralatan Monitoring dan Insulator Dudukan


LA dilengkapi dengan peralatan monitoring, yakni counter jumlah kerja LA
dan meter arus bocor total. Sebelum diketanahkan, kawat pentanahan
dilewatkan dahulu pada peralatan monitoring.

13
Gambar 1.2 Counter LA

Gambar 1.3 Counter LA dan Meter arus bocor

3. Struktur Penyangga Lightning Arrester


LA dipasang pada ketinggian tertentu dari permukaan tanah, untuk itu
diperlukan struktur penyangga yang terdiri dari pondasi dan struktur besi
penyangga

Gambar 1.4 Struktur penyangga LA

4. Konstruksi Lightning Arrester

14
LA disaluran transmisi ataupun digardu induk memiliki konstruksi yang
hampir serupa. Komponen utama dari LA adalah varistor/komponen aktif yang
terbuat dari ZincOxide.
Varistor ini berbentuk keping blok, tersusun di dalam housing atau
kompartemen yang terbuat dari porselen atau polymer. Selain sebagai
penyangga, housing ini juga berfungsi untuk mengisulasi antara bagian
bertegangan dan tanah pada tegangan operasi LA.

Gambar 1.5 Konstruksi LA


LA juga dilengkapi dengan katup pressurerelief di kedua ujungnya. Katup
ini berfungsi untuk melepas tekanan internal yang berlebih, pada saat LA dilalui
arus surja. Konstruksi lain pendukung LA terdiri dari : Struktur penyangga,
Granding Ring, Pentanahan dan Alat monitoring
5. Varistor/ActivePart
Keping Zinc Oxcide dicetak dalam bentuk silinder yang besaran diameter
keping tergantung pada kemampuan absorbsi energi dan nilai dischargearus.
Material silinder terbuat dari alumunium. Silinder ini selain memiliki kemampuan
mekanis, juga berfungsi sebagai pendingin

15
Gambar 1.6 keping Blok Varistor ZincOxide
Nilai residual voltage untuk setiap keping ZnO pada saat dilewati arus
surja bergantung pada diameter keping tersebut, sebagai contoh pada keping
dengan diameter 32 mm, nilai residualVoltagenya sebesar 450V/mm, sementara
untuk diameter 70 mm nilai residualvontagenya menurun menjadi 280V/mm.
Hal ini berarti, pada satu keping ZnO dengan diameter 70mm dan tinggi 45mm
terdapat residualvoltagenya sebesar 12.5kV, Bila nilai residualVoltage yang
diinginkan sebesar 823kV, maka diperlukan 66 keping ZnO yang tersusun keatas.
Hal ini akan menyebabjan LA mencapai 3 meter, dimana kestabilan LA tidak baik,
oleh karenanya LA juga didesain untuk dipasang bertingkat (stacked).
6. Housing LA
Tumpukan keping ZnO ditaruh dalam sangkar rod, Comprssion spring
dipasang pada kedua ujung kolom activepart untuk memastikan susunan keping
memiliki tahanan mekanis.

16
Gambar 1.7 Kontruksi Housing LA
7. Pressure Relief Systems
Pressure Relief Diaphragm dipasang dikedua ujung arrester. Pressure
Relief Diaphragm terbuat dari steel/nikel dengan kualitas tinggi. Pressure
relief bekerja sebagai katup pelepasan tekanan internal pada saat LA
mengalirkan arus lebih surja.

Gambar 1.8 Pressure Relief System

17
8. Gambar LA di GI/GITET MANDIRANCAN

Gambar 1.9 LA 150kV Jatibarang Gambar 2.1 LA 500kV IBT 1

3) Kegunaan Alat/Mesin/Pesawat

Gambar 2.2 Scaffolding

 Nama Alat : Scaffolding


 Kegunaan : Untuk menyangga pekerja dalam melakukan
pemeliharaan.

18
B. Tujuan pengukuran tahanan isolasi

Pada dasarnya pengukuran tahanan isolasi LA adalah untuk


mengetahui besar nilai tahanan isolasi pada Lightning Arrester.

19
BAB IV

PEMBAHASAN

A. Proses Kerja

 Pengujian Tahanan Isolasi


Pengukuran tahanan isolasi Lightning Arrester (LA) ialah proses
pengukuran dengan suatu alat ukur untuk memperoleh nilai tahanan isolasi

Hal yang bisa mengakibatkan kerusakan alat ukur adalah bilamana alat
ukur tersebut dipakai untuk mengukur obyek pada lokasi yang tegangan induksi
listrik di sekitarnyasangat tinggi atau masih adanya muatan residual pada belitan
atau kabel. Langkah untuk menetralkan tegangan induksi maupun muatan
residual adalah dengan menghubungkanbagian tersebut ke tanah beberapa saat
sehingga induksinya hilang.

Pada dasarnya pengukuran tahanan isolasi LA adalah untuk mengetahui


besar (nilai) kebocoran tahanan isolas

Proses pengukuran meliputi kesiapan alat ukur dan kesiapan obyek yang
diukur. Kesiapan alat ukur dapat mengacu pada instruksi kerja masing – masing
peralatan uji.

B. Alat dan Bahan

1. Alat Uji Tahanan Isolasi

Gambar 2.3 Alat Uji Tahanan Isolasi


 Nama Alat : High Voltage Insulation Tester/Megger

20
 Merk : Kyoritsu
 Model : 3125
2. Kunci Ratchet

Gambar 2.4 Kunci scaffold ratceht


C. Langkah Kerja
1) Langkah kerja sebelum pemeliharaan
Langkah – Langkah kerja yang harus dilakukan sebelum pemeliharaan uji
tahanan isolasi LA adalah sebagai berikut :

1. Pembebasan tegangan peralatan yang akan di pelihara,


Pengukuran dilaksanakan dalam keadaan tidak bertegangan
2. Briefing, meliputi :
 Cek kesehatan personil
 Cek kesiapan personil
 Cek APD
 Cek peralatan
3. Pengecekan Tegangan menggunakan Super Tester pastikan
peralatan yang akan di uji sudah bebas tegangan.
4. Melakukan blok Mekanik serta Elektric.
5. Pemasangan Safety Line dan papan bertegangan untuk
memisahkan antara daerah bertegangan dengan daerah bebas
tegangan atau peralatan yang akan di uji.
6. Pemasangan Safety Line untuk memisahkan antara daerah yang
bertegangan dengan daerah bebas tegangan.

21
Gambar 2.5 pemasangan safety line
7. Pemasangan tagging daerah bertegangan.

Gambar 2.6 pemasangan tagging daerah bertegangan

8. Memasang grounding.
9. Pemeliharaan sesuai prosedur.

D. Pengujian
1. Membuka klem LA terlebih dahulu.
2. Lepaskan konduktor dari klem LA.
3. Setelah klem LA terbuka, lakukan pembersihan pada klem dan konduktor
dengan sikat besi.

22
4. Pastikan pembersihan dilakukan sebaik mungkin, guna mendapatkan
hasil uji yang baik pula.
5. Setelah dipastikan bersih, lakukan pengujian tahanan isolasi,
menggunakan alat Megger.

Gambar 2.7 Pengukuran tahanan isolasi LA

Gambar 2.8 Skema pengukuran Nilai tahanan isolasi


Titik yang diukur :
 Atas – Bawah
 Atas – Tengah
 Atas – Ground
 Tengah – Bawah
 Tengah – Ground

23
 Bawah – Ground
6. Gunakan alat ukur dengan kemampuan ukur >1G.
7. Pastikan alat ukur (Megger) bekerja dengan baik
8. Lakukan pengukuran
9. Setelah diukur catat hasil nilai tahanan isolasi.

Hasil pengukuran tahanan isolasi LA IBT 1 150kV FASA R


FASA R LA IBT 1 150kV (GΩ)
TITIK UKUR STANDARD Th.Lalu Hasil ukur
Atas – Bawah 266 270
Atas – Tengah 207 198
Atas – Ground 68,9 426
Tengah- Bawah >1GΩ 105 134
Tengah - Ground 92,4 244
Bawah - Ground 181 129
Tabel 1.3 Hasil Nilai Tahanan isolasi FASA R

Nilai Tahanan
Evaluasi Rekomendasi
Isolasi
>1GΩ Kondisi BAIK -
1. Lakukan pembersihan bagian
Terjadi yang akan diuji, lalu lakukan
<1GΩ degradasi pengukuran ulang.
fungsi isolasi 2. Bila hasil ukur tetap <1GΩ,
maka rencanakan
penggantian.
Tabel 1.4 Evaluasi dan rekomendasi hasil pengukuran

10. Pasca pengukuran, pastikan koneksi kawat konduktor dan kawat


grounding LA terpasang kembali dengan benar.
2) Keselamatan Kerja
Keselamatan kerja yang digunakan yaitu APD (Alat Pelindung Diri) berupa :

24
1. Helm
2. Masker
3. Kacamata Pengaman
4. Sarung Tangan anti tegangan
5. Sepatu Karet
6. Sepatu Pelindung
7. Wearpack
8. Safetybelt
Semua jenis APD harus dignakan sebagaimana mestinya, gunakan
pedoman yang benar-benar sesuai dengan standar keselamatan kerja.

BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan

25
Setelah penulis melaksanakan prakerin didunia industri, banyak sekali
keuntungan yang diperoleh. Dengan prakerin didunia industri kita bisa
belajar menerapkan metode atau teori yang diperoleh di sekolah sehingga
kita bisa tahu bagaimana cara kerja yang baik karena kita terjun langsung
dilapangan.
Dengan prakerin didunia industri, kita akan sering belajar dari
pengalaman dalam menghadapi pekerjaan tidak hanya berpedoman pada
teori yang kita dapat dari sekolah, karena pada kenyataannya praktik dan
teori industri tidak selalu sama karena keterbatasan peralatan disekolah.
Yang perlu diperhatikan dalam melaksanakan prakerin didunia industri yaitu :
 Dalam setiap melakukan pekerjaan tidak hanya dibutuhkan
keterampilan dan kecerdasan semata, tapi juga mental dan sikap
kerja yang profesional.
 Dasar teori yang didapatkan dari sekolah merupakan dasar
pengembangan didunia industri.
 Kepatuhan akan peraturan keselamatan kerja sangat penting dalam
setiap melakukan pekerjaan.
 Praktek kerja industri merupakan langkah awal untuk menciptakan
seorang mekanik dan tenaga kerja yang bertanggung jawab,
disiplin, kesiapan mental, dan sikap kerja yang baik.

B. Saran
1) Peserta
Untuk peserta yang nantinya akan melaksanakan Praktik Kerja Lapangan,
mungkin sedikit saran berikut ini bisa bermanfaat :
1. Jaga nama baik diri sendiri dan sekolah
2. Utamakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja K3
3. Gunakan waktu sebaik-baiknya
4. Tetap semangat dan jangan putus asa

26
2) Industri
1. Pembimbing industri agar lebih memperhatikan kinerja peserta
PKL.
2. Pihak Industri diharapkan lebih banyak lagi memberikan materi
tentang kelistrikan.
3) Sekolah
1. Pihak sekolah diharapkan lebih meningkatkan koordinasi baik
dengan pihak perusahaan maupun siswa PKL.
2. Pada mata kejuruan diharapkan lebih banyak praktik, agar tidak
kaku dalam PKL.

DAFTAR PUSTAKA

27
Ezkhel.2013.“Jenis Lightning Arrester”. Dalam
https://ezkhelenergy.blogspot.com/2013/11/jenis-jenis-lightning-arrester.html.
Di Unduh 15 September 2019
Sulasno, Ir., 2001. Teknik dan Sistem Distribusi Tenaga Listrik. Semarang: UNDIP
Semarang
Tamsir, yulian., dkk. 2014. Buku pedoman Lightning Arrester. Jakarta:PT PLN
(PERSERO)

Lampiran 1

28
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Revan Damara


Nomor Induk : 171810343
Tempat/Tanggal lahir : Cirebon, 08 Juli 2002
Jenis Kelamin : Laki-Laki
Kelas/Program keahlian : XII-Teknik Instalasi Tenaga Listrik
Sekolah : SMK Muhammadiyah Kedawung
Alamat Sekolah : Jalan Tuparev No. 70 Kec. Kedawung
Kab.Cirebon
Alamat Siswa : Jalan Raya Beber No. 79 Desa Beber Kec.
Beber Kab. ebon
Nomer HP : 08989102134

Tempat Praktik :PT PLN (PERSERO) TJBT UPT CIREBON GITET


MANDIRANCAN

Agama : Islam

Cirebon, 31 Agustus 2019

REVAN DAMARA
NIS.171810343

Lampiran 2

29
Gambar Kegiatan Selama PKL

Gambar 2.9 Kegiatan Thermovisi

Gambar 3.1 Pembersihan panel PMS

30
Gambar 3.2 Pengukuran Baterai 110 VDC

Gambar 3.3 Pengecekan dan pemantauan secara visual

31
Gambar 3.4 Briefing pelaksanaan perbaikan titik hotspot pms

Gambar 3.5 Penerapan 5S

32
Lampiran 3
Surat balasan dari Industri

33