Anda di halaman 1dari 13

Laporan Praktikum Botani

MORFOLOGI TUMBUHAN
( AKAR PADA TUMBUHAN )

Nama : Zulfahmi
NIM : 1905101050092
Jurusan : Agroteknologi
Hari/Jam : Selasa,14.00-16.00 WIB
Asisten : mega maharani nasution

LABORATORIUM HORTIKULTURA
JURUSAN AGROTEKNOLOGIFAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SYIAH KUALA
2020

Mengetahui,
AsistenLaboratorium

(mega maharani nasution)


I.PENDAHULUAN

A.    Latar Belakang

Istilah Morfologi berasal dari kata Morphologi (Gk. Morphe, bentuk, logos, ilmu) ;


berarti ilmu yang mempelajari bentukbentuk luar dari tumbuhan, khususnya tumbuhan
berbiji mengenai organ-organ tubuhnya dengan segala variasinya.Morfologi merupakan
ilmu pengetahuan  yang mendasri pemahaman tentang sistematika tumbuhan. Banyak
istilah yang kita jumpai dalam morfologi sebagai identitas nama atau penunjuk utama dari
suatu divisio, anak divisio,kelas, anak kelas, bangsa/ordo, keluarga/famili, marga/genus,
maupun penunjuk spesies/jenis tumbuhan.

tumbuhan telah mengalami kemajuan yang demikian pesat, hingga bidang-bidang


pengetahuan yang semula hanya merupakan cabang-cabang ilmu tumbuhan saja, sekarang
telah menjadi ilmu yang berkembang sendiri-sendiri. Dari berbagai cabang ilmu yang telah
berdiri sendiri adalah Morfologi Tumbuhan. Morfologi tumbuhan yang mempelajari
bentuk dan susunan tubuh tumbuhan pun sudah demikian pesat perkembanganya hingga di
pisahkan menjadi morfologi luar atau morfologi  saja (morphology in sensu stricto = dalam
arti sempit) dan morfologi dalam atau anatomi tumbuhan.

Akar merupakan bagian bawah dari sumbu tumbuhan dan umumnya berkembang di
bawah permukaan tanah, meskipun ada pula akar yang tumbuh di luar tanah.Akar pertama
pada tumbuhan berbiji berkembang dari meristem apeks di ujung akar embrio dalam biji
yang berkecambah.Pada gymnospermae dan dikotil, akar tersebut berkembang dan
membesar menjadi akar primer dengan cabang yang berukuran lebih kecil.Sistem akar
tersebut dinamakan akar tunggang.Pada monokotil, akar primer tidak lama bertahan dalam
kehidupan tumbuhan dan segera mongering.

Akar merupakan bagian terpenting ketiga setelah daun dan batang. Jelas disini apa
yang dimaksud dengan akar yaitu sebuah organ utama pada tumbuhan yang berfungsi
sebagai penyerap unsur hara dan juga air dari tanah, menegakkan tumbuhan itu sendiri, dan
juga bermetamorfosis menjadi sebuah alat yang memiliki beranekaragam fungsi, salah
satunya sebagai alat penempel atau pun alat respirasi. Berdasarkan asal usulnya, terdapat
dua tipe akar , yaitu akar tunggang dan akar serabut (adventitious). Akar tunggang
berkembang dari ujung embrio yang terbatas,sedangkan akar serabut berkembang dari
jaringan akar dewasa atau dari bagian lain tubuh tumbuhan, seperti batang dan daun.

1.2 Tujuan Praktikum

Mengenai system perakaran dan variasi bentuk metamorfosa dari akar.


II.TINJAUAN PUSTKA

Morfologi tumbuhan ialah ilmu yang mempelajari struktur organ tumbuhan baik
mengenal akar, daun, batang, bunga, buah, maupun bijinya. Pada dasarnya, tumbuhan
terdiri atas 3 (tiga) organ pokok, yaitu akar (radiks), batang (caulis), dan daun (folium).
Tumbuhan yang mempunyai ketiga unsur pokok tersebut adalah golongan kormofita
(kormofita berasal dari Bahasa Yunani yaitu, cormus berarti akar, batang dan daun;
sedangkan phyta berarti tumbuhan). Selain itu bagian lain dari tubuh tumbuhan dapat
dikatakan sebagai turunan (derivat) dari salah satu atau dua bagian pokok tersebut yang
telah mengalami perubahan bentuk, sifat dan fungsi(Sri, 2016).

Akar adalah bagian pokok samping batang dan daun bagi tumbuhan yang tubuhnya telah
merupakan kormus. Sifat-sifat akar antara lain, bagian tumbuhan yang biasanya terdapat di
dalam tanah, dengan arah tumbuh kepusat bumi (geotrop) atau menuju ke air (hidrotrop)
meninggalkan udara dan cahaya, tidak berbuku-buku, tidak beruas dan tidak mendukung
daun-daun atau sirik-sirik maupun bagian-bagian yang lainnya, warna tidak hijau, biasanya
keputih-putihan atau kekuning-kuningan,tumbuh terus pada ujungnya tetapi umumnya
pertumbuhan masih kalah pesat jika dibandingkan dengan bagian permukaan tanah, bentuk
ujungnya sering kali merunjing sehingga lebih mudah untuk menembus
tanah(Hasanuddin,2017).
Akar adalah bagian utama dari tumbuhan setelah batang dan daun. Akar memiliki fungsi
memperkuat berdirinya tumbuhan, menyerap air dan zat mineral dari dalam tanah,
mengangkut air dan zat mineral ke bagian lain yang membutuhkan dan juga bisa sebagai
tempat menyimpan cadangan makanan. Ciri-ciri dari akar ini biasanya ada di dalam tanah,
tidak berbuku dan tidak beruas, biasanya berwarna keputih-putihan atau kekuning-
kuningan, tumbuh terus pada ujungnya, dan bentuknya meruncing. Secara umum, tanaman
tingkat tinggi mempunyai empat bagian penting akar, yaitu akar utama atau akar primer,
akar lateral atau akar sekunder atau akar cabang, rambut atau bulu akar, dan tudung akar
(Tjitrosoepomo, 2011).

Tiga fungsi utama akar bagi tanaman adalah alat pertautan tanaman ke tanah, alat
penyalur larutan nutrisi dari tempat sarapan ke organ lain tanaman. Fungsi tambahannya
adalah tempat aktivitas metabolik, misalnya: respirasi, tempat penyimpanan bahan
cadangan makanan, misalnya kabohidrat, tempat penghasil fitohormon, misalnya sitokinin.
Akar bagi tumbuhan mempunyai tugas untukMemperkuat berdirinya tumbuhan, Untuk
menyerap air dan zat-zat makanan yang terlarut di dalam air tadi dari dalam
tanah,Mengangkut air dan zat-zat makanan tadi ke tempat-tempat pada tubuh tumbuhan
yang memerlukan,Kadang-kadang sebagai tempat untuk penimbunan makanan (Rukmana,
1998).

Perakaran tanaman kacang tanah berdiri atas akar Lembaga (radicula), akar tunggang
(radix primaria), dan akar cabang (radix lateralis). Pertumbuhan akar menyebar ke semua
arah sedalam lebih kurang 30 cm dari permukaan tanah. Akar berfungsi sebagai organ
pengisap unsur hara dan air untuk pertumbuhan tanaman. Namun, fungsi tersebut dapat
terganggu apabila tanah bereaksi jelek, kadar airnya kurang, kandungan senyawa Al dan
Mn tinggi, serta derajat keasaman (pH) tanah tinggi. Pada bintil-bintil akar terdapat unsur
nitrogen yang berguna untuk tumbuhan tanaman dan ketersediaan unsur N dalam
tanah(Hidayat, 1995).
III. METODE PRAKTIKUM

3.1. Waktu dan Tempat

Praktikum ini dilaksanakan di Bireuen, Aceh pada hari Rabu tanggal, 1 April 2020
pukul 10.00-11.40 Wib.

3.2. Alat dan Bahan

Adapun alat dan bahan yang digunakan pada praktikum kali ini adalah akar kacang
tanah (Arachis hypogea), akar padi (Oryza sativa), akar pandan (Pandanus amarylifolius),
umbi wortel (Daucus carota).

3.3. Cara Kerja

Adapun cara kerja pada praktikum ini adalah sebagai berikut :

1. Akar preparat diambil.


2. Bagian-bagian morfologinya diamati.
3. Akar dan bagiannya digambarkan.
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil Pengamatan

4.1.1. Akar kacang tanah ( Arachis hypogea)

Pada akar kacang tanah( Arachis hypogea) terdapat akar tunggang, pangkal angkar, batang
akar, ujung akar, akar cabang, serabut akar, dan bintil akar.

4.1.2. Akar padi ( Oryza sativa )

Pada akar padi( Oryza sativa ) terdapat yang mana akar tunggang, pangkal akar, batang
akar, ujung akar, akar cabang, serabut akar.

4.1.3. Akar Pandan ( Pandanus amarylifolius )


Pada akar pandan(Pandanus Amaryllifolius). Terdapat morfologi yang dimiliki oleh
panda yaitu , akar serabut, pangkal akar , batang akar, ujung akar, akar cabang, serabut
akar,akar serabut menebal kontraktil.

4.1.4. Umbi wortel ( Daucus carota )

Pada umbi wortel(Daucus Carota ). Terdapat morfologi yang dimiliki oleh wortel
yaitu , akar tombak, pangkal akar, batang akar, ujung akar, akar cabang.

4.2. Pembahasan
Pada praktikum ini diketahui bahwa Akar adalah bagian tumbuhan yang penting
setelah batang dan daun pada tumbuhan kormus. Akar memiliki ciri-ciri berada di dalam
tanah dengan arah tumbuh ke pusat bumi, tidak beruas dan tidak berbuku-buku, biasanya
berwarna kekuningan atau keputih-putihan, tumbuh terus pada ujungnya, dan bentuknya
biasanya meruncing hingga mudah menembus tanah. Akar memiliki fungsi penting pada
tumbuhan. Fungsi tersebut iyalah memperkuat berdirinya tumbuhan, untuk menyerap air
dan zat-zat makanan yang terlarut di dalam air dari dalam tanah, mengangkut air dan zat-
zat makanan ke tempat-tempat pada oragn tumbuhan yang membutuhkan, juga terkadang
sebagai tempat untuk menyimpan cadangan makanan.

4.2.1. Akar Kacang Tanah


Tanaman kacang tanah memiliki klasifikasi sebagai berikut;

 kingdom : Plantae
 Sub Kingdom : Viridiplantae
 Super Divisi : Embryophyta
 Divisi : Tracheophyta
 Sub Divisi : Spermatophytina
 Kelas : Magnoliopsida
 Ordo : Fabales
 Family : Fabaceae
 Genus : Arachis L.
 Spesies : Arachis hypogeae L
Kacang tanah meiliki nama latin (Arachis hypogaea L.) merupakan tanaman
polong yang termasuk suku Fabaceae dan dibudidayakan, serta termasuk jenis kacangan
kedua terpenting setelah kacang kedelai di Indonesia.
Kacang tanah memiliki bentuk akar yang hampir sama dengan bentuk akar
tanaman legum lainnya. Akar kacang tanah memiliki nodule (bintil akar) akibat dari
hubungan simbiosis mutualisme antara bakteri penambat unsur N dengan Rhizobium sp.
Akar kacang tanah berbentuk tunggang dan memiliki cabang akar yang tumbuh pada akar
utama.

4.2.2. Akar Padi


Klasifikasi padi secara umum adalah sebagai berikut;
 Kingdom : Plantae (Tumbuhan)
 Sub kingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
 Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
 Divisi : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
 Kelas : Liliopsida ( Tumbuhan yang berkeping satu atau monokotil)
 Sub Kelas : Commelinidae
 Ordo : Poales
 Famili : Poaceae (rumputan)
 Genus : Oryza
 Spesies : Oryza sativa L

Akar tanaman padi berbentuk serabut, namun akar padi ini terdiri dari 4 bagian,
seperti akar Radikula merupakan akar yang tumbuh pada saat benih mulai berkecambah.
Pada benih yang sedang berkecambah timbul calon akar dan batang, selanjutnya setelah 5-
6 hari terbentuk akar tunggang, akar serabut akan tumbuh disebut Akar serabut
(akaradventif), kemudian Akar rambut merupakan bagian akar yang keluar dari akar
tunggang dan akar serabut. Akar ini merupakan saluran pada kulit akar yang berada diluar,
dan ini penting dalam pengisapan air maupun zat-zat makanan. Akar rambut biasanya
berumur pendek sedangkan bentuk dan panjangnya sama dengan akar serabut dan yang
terakhir disebut akar tajuk atau crown roots, akar ini adalah akar yang tumbuh dari ruas
batang terendah. Akar tajuk ini dibedakan lagi berdasarkan letak kedalaman akar di dalam
tanah yaitu akar yang dangkal dan akar yang dalam. Apabila kandungan udara di dalam
tanah rendah, maka akar-akar dangkal mudah berkembang.

4.2.3. Akar Pandan


Klasifikasi Tanaman Pandan secara umum adalah sebagai berikut :

 Kingdom : Plantae
 Sub Kingdom : Viridiplantae
 Infra Kingdom : Streptophyta
 Super Divisi : Embryophyta
 Divisi : Tracheophyta
 Sub Divisi : Spermatophytina
 Kelas : Magnoliopsida
 Super Ordo : Lilianae
 Ordo : Pandanales
 Famili : Pandanaceae
 Genus : Pandanus L. F.
 Spesies : Pandanus Amaryllifolius

Daun pandan adalah salah satu tanaman yang termasuk kedalam tumbuhan
monokotil yang dalam satu genus padanus. Tanaman daun pandan ini berasal dari tropika
yang menyebar luas keberbagai daerah seperti Afrika Timur, Asia Tenggara, Australia
hingga kepulauan pasifik. Tanaman daun pandan ini pada umumnya memiliki daun
memanjang, dengan bagian tepi bergerigi, perakaran tunjang dan menopang, buah pandan
tersusun dalam satu karangan yang berbentuk bulat. Akar tanaman ini berserabut, akar
tunjang yang menopang pada tanaman lainnya, perakaran ini memiliki panjang mencapai
30-60 cm bahkan lebih, berwarna kecokalatan dan juga dapat mencapai kedalaman tanah
30 cm. Bagian yang terlihat pada akar pandan adalah akar serabut (Radix adventicia),
pangkal akar (Collum) c, batang akar (Corpus radicis) struktur ini yang disebut juga “akar
pokok” merupakan struktur akar terdapat di antara ujung akar dan leher akar.
4.2.4. Umbi Wortel
Berikut adalah klasifikasi tanaman Wortel:

 Kingdom : Plantae (Tumbuhan)
 Sub Kingdom : Tracheobionta (Tumbuhan Berpembuluh)
 Super Divisi : Spermatophyta (Tumbuhan Berbiji)
 Divisi : Magnoliophyta (Tumbuhan Berbunga)
 Kelas : Magnoliopsida (Tumbuhan Dikotil)
 Sub Kelas : Rosidae
 Ordo : Apiales
 Famili : Apiaceae
 Genus : Daucus
 Spesies : Daucus Carota L.

Wortel merupakan tumbuhan umbi umbian yang termaksud sejenis umbi akar.
Berasal dari Afghanistan, wortel adalah sumber gizi dan vitamin yang luar biasa besarnya
bagi kita untuk beta carotene, zat yang berfungsi sebagai antioksidan dan juga bisa
dikonversikan oleh tubuh menjadi vitamin A.Tanaman wortel mempunyai struktur batang
yang pendek, serta akar yang berakar tunggang dapat berubah bentuk menjadi bulat dan
disebut dengan umbi. Umbi wortel ini tampak berwarna kuning kemerah-merahan.
Tanaman wortel memiliki sistem perakaran tunggang dan serabut. Dalam
pertumbuhannya akar tunggang akan mengalami perubahan bentuk dan fungsi menjadi
tempat penyimpanan cadangan makanan. Bentuk akar akan berubah menjadi besar dan
bulat memanjang, hingga mencapai diameter 6 cm dan panjang sampai 30 cm, tergantung
varietasnya. Akar tunggang yang telah berubah bentuk dan fungsi inilah yang sering
disebut atau dikenal sebagai wortel.
4.3. Tugas Aplikatif

1. Bagaimana proses pembentukan bintil akar pada tanaman Legume (cth : Kacang
Tanah) dan Fungsinya , Proses pembentukan bintil akar diawali dengan pelepasan
senyawa kimia oleh akar tumbuhan yang akan ditangkap oleh bakteri Rhizobium
tertentu. Selengkapnya tentang proses pembentukan bintil akar adalah sebagai
berikut.
Akar tumbuhan akan melepaskan senyawa kimia yang disebut flavenoid ke dalam
tanah yang akan ditangkap oleh Rhizobium. Senyawa flavenoid tertentu hanya akan
mempengaruhi Rhizobium tertentu pula. Satu jenis tumbuhan umumnya hanya
menghasilkan satu jenis flavenoid sehingga hanya dapat bersimbiosis dengan satu jenis
Rhizobium.
Flavenoid yang ditangkap Rhizobium kemudian akan mengaktifkan kelompok gen
tertentu yang disebut dengan nod (berasal dari kata nodulasi “penonolan”). Gen tersebut
akan aktif menghasilkan enzim yang membantu pembentukan senyawa yang disebut faktor
nod. Faktor nod tersebut akan dilepaskan ke lingkungan sekitar dan ditangkap oleh akar
tumbuhan, sebagai jawaban atas flavenoid.
Faktor nod akan mempengaruhi tumbuhan menjulurkan rambut akarnya untuk
menangkap Rhizobium. Rambut akar akan membentuk invaginasi (penonjolan ke dalam)
yang menjadi saluran masuknya bakteri. Rhizobium akan masuk ke dalam jaringan rambut
akar, menembus hingga korteks dan perisikel, mempengaruhi pembelahan sel, dan
membentuk bintil akar. Rhizobium akan hidup di dalam sel tertentu dari bintil akar dan
membentuk bakteroid. Jaringan bintil akar tumbuh hingga bagian xilem dan floem akar
tumbuhan.
Rhizobium akan memfiksasi nitrogen bebas di udara dan membentuk senyawa
amonium. Senyawa mengandung protein tersebut sebagian besar akan diubah menjadi
asam amino oleh bintil akar dan diedarkan ke bagian tumbuhan yang membutuhkan.
Rhizobium sebagai gantinya akan memperoleh karbohidrat dari tumbuhan sebagai sumber
bahan organik bagi pertumbuhannya.
Bintil akar berfungsi untuk mengikat unsur nitrogen bebas. Selain itu juga dapat
menyuburkan tanah karena dapat menghemat penggunaan Nh3 yang tersedia ditanah dan
penyediaan unsur nitrogen ke tanah.
2. Bagaimana seorang peneliti dapat membedakan bintil akar akibat infeksi bakteri dan
nematode, Akibat infeksi karena nematode biasa nya peneliti melihat dari
 Tanaman menjadi kerdil.
 Tanaman jadi merana dengan pucuk mengecil dan berwarna kuning.
 Ketika bintil akar dibelah, tampak nematoda Meloidogyne seperti cacing.
 Bintil akar memiliki ukuran yang besar dan seragam.
 Jika tidak segera ditangani dengan baik, penyakit ini dapat menyebabkan kematian.
Akibat infeksi karena bakteri biasa nya peneliti melihat dari , Bintil akar yang dibelah
melintang akan memperlihatkan warna merah muda hingga kecoklatan di bagian
tengahnya.
3. Bagaimana proses penebalan kontraktil dapat terjadi pada beberapa jenis tumbuhan
(cth :Pandan), dan apa fungsi akar tersebut, Akar kontraktil ini berfungsi untuk
mempertahankan kedalaman tumbuhan tertanam dalam tanah. Akar kontraktil terbentuk
sebagai akibat kerusakan total atau pengerutan/pemendekan dan pelebaran sel-sel
pembentuk akar, khususnya sel-sel korteks setelah makanan cadangan di dadalmnya
habis.
4. Sebagai saintis, kamu akan berfikir. Apakah penebalan yang terjadi pada akar kontraktil
itu sama dengan proses pembentukan lingkaran tahunan pada batang? Jelaskan.
Berbeda, Kambium Vaskuler dan Kambium Gabus, kambium ini terletak di antara
berkas pengangkut (xilem dan floem) dan membentuk lingkaran di batang dan akar.
Kambium ini membelah ke arah dalam dan luar membentuk xilem dan floem sekunder.
Ke dalam menghasilkan unsur kayu. Pertumbuhan kambium vaskuler ini membentuk
formasi lingkaran tahun.
5. Berdasarkan kajian ilmiah, apa yang menyebabkan akar berwarna tidak hijau, Karena
daun memiliki zat klorofil yang membuat daun berwarna hijau. klorofil di butuhkan
untuk fotosintesis yang terjadi di daun.sedangkan akar tidak memiliki zat klorofil dan
bukan merupakan tempat fotosintesis.

BAB V. PENUTUP
5.1. Kesimpulan
Adapun kesimpulan pada praktikum kali ini, antara lain :
1. Bagian-bagian akar yaitu pangkal akar, batang akar, cabang akar, serabut akar,
bulu-bulu akar dan tudung akar.
2. Sifat-sifat akar antara lain, bagian tumbuhan yang biasanya terdapat di dalam tanah,
dengan arah tumbuh kepusat bumi (geotrop) atau menuju ke air (hidrotrop)
meninggalkan udara dan cahaya, tidak berbuku-buku, tidak beruas dan tidak
mendukung daun-daun atau sirik-sirik maupun bagian-bagian yang lainnya.
3. Tiga fungsi utama akar bagi tanaman adalah alat pertautan tanaman ke tanah, alat
penyalur larutan nutrisi dari tempat sarapan ke organ lain tanaman.
4. Pada akar pandan terdapat akar serabut yang menebal dan berfungsi untuk
mempertahankan kedalam tumbuhan tertanam dalam tanah.
5. Kacang tanah mempunyai akar tunggang dengan akar cabang yang tumbuh di akar
tunggang tersebut.
5.2. Saran
Pada praktikum selanjutnya dihrapkan agar lebih diperjelas lagi penjelasan tentang
materi agar kami leih mengerti.
DAFTAR PUSTAKA

Hasanuddin, Muhibbuddin , wardiah, mulyadi.2017. Anatomi Tumbuhan. Aceh:


universitas syiah kuala press.

Hidayat. 1995. Anatomi Tumbuhan Berbiji, Bandung: Penerbit ITB.

Rukmana. 1998. Kacang Tanah. Yogyakarta: Karnius.

Sri Mulyani E,S.2016.Anatomi Tumbuhan, Yogyakarta,Grafindo Media Pratama.

Tjitrosoepomo, Gembong. 2011. Morfologi tumbuhan. Yogyakarta: UGM.