Anda di halaman 1dari 15

Asuhan Keperawatan Keluarga Sesuai

Kebutuhan Tumbuh Kembang

Di Susun Oleh :

Feni Wulandari 21117053


Hesti Yuniarti 21117064
Jeihan Archya 21117070
Lestari Ningsih 21117074
Mentari Damayanti 21117082
Nasri Morsalin 21117087
Nurul Hidayah 21117091
Ramadhoni 21117097

Mata Kuliah : Keperawatan Keluarga

Dosen Pembimbing: Septi Ardianty, S. Kep., NS., M.Kep

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH PALEMBANG


PROGRAM STUDI ILMU KEPRAWATAN
TAHUN AKADEMIK 2019/2020
KATA PENGANTAR

Alhamdulillah penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT atas segala nikmat dan
karunia yang telah diberikan kepada kami sehingga bisa menyelesaikan tugas
Keperawatan Keluarga “Asuhan Keperawatan Keluarga Sesuai
Kebutuhan Tumbuh Kembang”
Dalam penyusunan laporan ini, tidak sedikit hambatan yang kami hadapi.
Namun kami menyadari bahwa  dalam penyusunan materi ini tidak lain berkat
bantuan, dorongan dan bimbingan dari beberapa orang, sehingga kendala-kendala
yang kami hadapi teratasi.
Dalam Penulisan laporan ini kami merasa masih banyak kekurangan baik
pada teknis penulisan maupun materi. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak
sangat penulis harapkan demi penyempurnaan pembuatan laporan ini dan bila
untuk laporan selanjutnya.Semoga materi ini dapat bermanfaat dan menjadi
sumbangan pemikiran bagi pihak yang membutuhkan, khususnya bagi penulis
sehingga tujuan yang diharapkan dapat tercapai, Aamiiin

Palembang, 9 Maret 2020

Penyusun

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.........................................................................................i
DAFTAR ISI........................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang...............................................................................................1
B. Rumusan Masalah..........................................................................................1
C. Tujuan Penulisan............................................................................................2
BAB II PEMBAHASAN
A. Pengertian Keluarga.......................................................................................3
B. Tahapan Perkembangan Keluarga..................................................................3
1. Pasangan Baru.........................................................................................4
2. Keluarga (Child-Bearing).......................................................................5
3. Keluarga Dengan Anak...........................................................................5
4. Keluarga Dengan Anak Sekolah.............................................................6
5. Keluarga Dengan Anak Remaja.............................................................7
6. Keluarga Dengan Anak Dewasa.............................................................8
7. Keluarga Usia Pertengahan.....................................................................8
8. Keluarga Usia Lanjut.......................................................................................9
BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan....................................................................................................11
B. Saran...............................................................................................................11
DAFTAR PUSTAKA..........................................................................................12

ii
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Keluarga adalah anggota rumah tangga yang saling berhubungan melalui pertalian

darah, adopsi atau perkwinan (WHO 2008). Sedangkan menurut Friedman (2010),

mendefinisikan keluarga adalah unit dari masyarakat dan merupakan „‟lembaga‟ yang

memengaruhi kehidupan masyarakat. Dalam masyarakat, hubungan yang erat antara

anggotanya dengan keluarga sangat menonjol sehingga keluarga sebagai lembaga/unit

layanan perlu diperhitungkan.

Keluarga adalah dua atau lebih dua individu yang tergabung karena hubungan darah,

hubungan perkawinan atau pemangkatan dan mereka hidup dalam suati rumah tangga dan

berinteraksi satu sama lain dan didalam peranannya masing-masing dan menciptakan serta

memperhatikan suatu kebudayaan. (Salvician G.Bailon dan Maglaya 2008)

B. Rumusan Masalah
A. Apa Pengertian Keluarga ?
B. Bagaimana Tahap-Tahap Perkembangan Keluarga ?
1. Pasangan Baru
2. Keluarga (Child-Bearing)
1. Keluarga Dengan Anak
2. Keluarga Dengan Anak Sekolah
3. Keluarga Dengan Anak Remaja
4. Keluarga Dengan Anak Dewasa
5. Keluarga Usia Pertengahan

C. Tujuan Penulisan
A. Tujuan Umum
1. Mampu Mengetahui Pengertian Dari Keluarga
2. Mampu Mengetahui Bagimana Tahap-Tahap Perkembangan Keluarga

1
B. Tujuan Khusus
Menyelesaikan tugas mata kuliah mengenai Asuhan Keperawatan Keluarga Sesuai
Kebutuhan Tumbuh Kembang

2
BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian keluarga
Keluarga adalah anggota rumah tangga yang saling berhubungan melalui pertalian
darah, adopsi atau perkwinan (WHO 2008). Sedangkan menurut Friedman (2010),
mendefinisikan keluarga adalah unit dari masyarakat dan merupakan „‟lembaga‟ yang
memengaruhi kehidupan masyarakat. Dalam masyarakat, hubungan yang erat antara
anggotanya dengan keluarga sangat menonjol sehingga keluarga sebagai lembaga/unit
layanan perlu diperhitungkan.

Keluarga adalah unit terkecil dari masyarakat yang terdiri atas kepala keluarga dan
beberapa orang yang berkumpul dan tinggal di suatu tempat dibawah satu atap dalam
keadaan saling ketergantungan. (Departemen Kesehatan RI. 1998 ).

Keluarga merupakan sekumpulan orang yang dihubungkan oleh ikatan perkawinan,


adopsi, kelahiran yang bertujuan untuk meningkatkan dan mempertahankan budaya yang
umum, meningkatkan perkembangan fisik, mental, emosional dan sosial dari tiap anggota
(Sudhiarto, 2007).

B. Tahapan Perkembangan Keluarga

Tahap perkembangan keluarga dibagi sesuai dengan kurun waktu tertentu yang
dianggap stabil, misalnya keluarga dengan anak pertama berbeda dengan keluarga dengan
remaja. Menurut Rodgers (Friedman, 1998, hal. 111), meskipun setiap keluarga melalui
tahapan perkembangan secara unik, namun secara umum seluruh keluarga mengikuti pola
yang sama.

Tiap tahap perkembangan membutuhkan tugas atau fungsi keluarga agar dapat
melalui tahap tersebut dengan sukses. Pada makalah ini akan diuraikan perkembangan
keluarga berdasarkan konsep Duvall dan Miller (Friedman, 1998).

Tahap I. Pasangan Baru (Keluarga Baru)

Keluarga baru dimulai saat masing-masing individu laki-laki (suami) dan perempuan
(istri) membentuk keluarga melalui perkawinan yang sah dan meninggalkan keluarga
masing-masing. Karena masih banyak kita temui keluarga baru yang tinggal dengan orang

3
tua, maka yang dimaksud dengan meninggalkan keluarga di sini bukanlah secara fisik.
Namun secara psikologis, keluarga tersebut sudah memiliki pasangan baru.

Dua orang yang membentuk keluarga perlu mempersiapkan kehidupan yang baru
karena keduanya membutuhkan penyesuaian peran dan fungsi sehari-hari. Masing-masing
belajar hidup bersama-sama serta beradaptasi dengan kebiasaan sendiri dan pasangannya,
misalnya kebiasaan makan, tidur, bangun pagi. Dan sebagainya. Adapun tugas tahap
perkembangan keluarga pasangan baru yaitu :

a. Membina hubungan intim yang memuaskan

b. Membina hubungan dengan keluarga lain, teman, kelompok sosial

c. Mendiskusikan rencana anak

d. Menetapkan tujuan bersama.

e. Mendiskusikan rencana memiliki anak atau KB.

f. Persiapan menjadi orang tua.

g. Memahami prenatal care (pengertian kehamilan, persalinan dan menjadi


orang tua)

Keluarga baru ini merupakan anggota dari tiga keluarga, yaitu keluarga suami, istri
serta keluarga sendiri. Masing-masing pasangan menghadapi perpisahan dengan keluarga
orang tuanya dan mulai membina hubungan baru dengan keluarga dan kelompok sosial
pasangan masingmasing. Hal lain yang perlu diputuskan pada tahap ini adalah kapan
waktu yang tepat untuk mendapatkan anak dan jumlah anak yang diharapkan.

Tahap II. Keluarga “Child-bearing” (Kelahiran Anak Pertama < 30 bln)

Keluarga yang menantikan kelahiran dimulai dari kehamilan sampai kelahiran anak
pertama dan berlanjut sampai anak pertama berusia 30 bulan. Kehamilan dan kelahiran
bayi perlu dipersiapkan oleh pasangan suami istri melalui beberapa tugas perkembangan
yang penting.

Tahap perkembangan Keluarga “Child-bearing” (Kelahiran Anak Pertama) :

a. Persiapan menjadi orang tua.

4
b. Adaptasi dengan perubahan anggota keluarga: peran, interaksi, hubungan
seksual, dan kegiatan.

c. Mempertahankan hubungan yang memuaskan dengan pasangan.

d. Membagi peran dan tanggung jawab (bagaimana peran orang tua terhadap
bayi dengan memberi sentuhan dan kehangatan).

e. Bimbingan orang tua tentang pertumbuhan dan perkembangan anak.

f. Konseling KB post partum 6 minggu.

g. Menata ruang untuk anak.

h. Biaya/dana Child Bearing.

i. Memfasilitasi Role learing anggota keluarga.

j. Mengadakan kebiasaan keagamaan secara rutin

Kelahiran bayi pertama memberi perubahan yang besar dalam keluarga, sehingga
pasangan harus beradaptasi dengan perannya untuk memenuhi kebutuhan bayi. Sering
terjadi dengan kelahiran bayi, pasangan merasa diabaikan karena fokus perhatian kedua
pasangan tertuju pada bayi. Peran utama perawat keluarga adalah mengkaji peran orang
tua; bagaimana orang tua berinteraksi dan merawat bayi serta bagaimana bayi berespon.
Perawat perlu memfasilitasi hubungan orang tua dan bayi yang positif dan hangat
sehingga jalinan kasih sayang antara bayi dan orang tua dapat tercapai.

Tahap III. Keluarga dengan Anak Prasekolah

Tahap ini dimulai saat kelahiran anak pertam berusia 2,5 tahun dan berakhir saat anak
berusia 5 tahun. Tahap perkembangan keluarga dengan anak prasekolah, yaitu

a. Memenuhi kebutuhan anggota keluarga seperti kebutuhan tempat tinggal , privasi


dan rasa aman.

b. Membantu anak untuk bersosialisasi.

5
c. Beradaptasi dengan anak yang baru lahir sementara kebutuhan anak yang lain juga
harus terpenuhi.

d. Mempertahankan hubungan yang sehat baik di dalam maupun di luar keluarga


(keluarga lain dan lingkungan sekitar).

e. Pembagian waktu untuk individu, pasangan dan anak (tahap paling repot).

f. Pembagian tanggung jawab anggota keluarga.

g. Kegiatan dan waktu untuk stimulasi tumbuh kembang anak).

Kehidupan keluarga pada tahap ini sibuk dan anak sangat tergantung pada orang
tua.Kedua orang tua harus mengatur waktunya sedemikian rupa sehingga kebutuhan anak,
suami, istri, dan pekerjaan (purna waktu/paruh waktu) dapat terpenuhi. Orang tua menjadi
arsitek keluarga dalam merancang dan mengarahkan perkembangan keluarga agar
kehidupan perkawinan tetap utuh dan langgeng denga cara menguatkan hubungan kerja
sama antar suami istri. Orang tua mempunyai peran untuk menstimulasi perkembangan
individual anak khususnya kemandirian anak agar tugas perkembangan anak pada fase ini
tercapai.

Tahap IV. Keluarga dengan Anak Sekolah (6-13 tahun)

Tahap ini dimulai saat anak masuk sekolah pada usia enam tahun dan berakhir pada usia
12 tahun. Pada fase ini umumnya keluarga mencapai jumlah naggota keluarga maksimal,
sehinga keluarga sangat sibuk. Selain aktivitas di sekolah, masing-masing anak memiliki
aktivitas dan minat sendiri. Demikian pula orang tua yang mempunyai aktivitas yang
berbeda dengan anak. Untuk itu keluarga perlu bekerja sama untuk mencapai tugas
perkembangan.

Tahap perkembangan keluarga dengan anak sekolah, yaitu

a. Membantu soisalisasi anak, tetangga, sekolah, dan lingkungan

b. Mempertahankan keintiman pasangan

c. Memenuhi kebutuhan dan biaya kehidupan yang semakin meningkat, termasuk


kebutuhan untuk meningkatkan kesehatan anggota keluarga

6
d. Mendorong anak untuk mencapai pengembangan daya intelektual.

e. Menyediakan aktifitas untuk anak

Pada tahap ini orang tua perlu belajar berpisah dengan anak, memberi kesempatan
pada anak untuk bersosialisasi baik aktivitas di sekolah maupun luar sekolah.

Tahap V. Keluarga dengan Anak Remaja (13-20 tahun)

Tahap ini dimulai pada saat anak pertama berusia 13 tahun dan biasanya berakhir
sampai 6-7 tahun kemudian, yaitu pada saat anak meninggalkan rumah orang tuanya.
Tujuan keluarga ini adalah melepas anak remaja dan memberi tanggung jawab serta
kebebasan yang lebih besar untuk mempersipkan diri menjadi lebih dewasa. Seperti pada
tahaptahap sebelumnya, pada tahap ini keluarga memilki tugas perkembanganya.

Tahap perkembangan Keluarga dengan Anak Remaja, yaitu:

a. Memberikan kebebasan yang seimbang dengan tanggung jawab mengingat remaja


yang sudah bertambah dewasa dan meningkatkan otonominya

b. Mempertahankan hubungan yang intim dalam keluarga

c. Mempertahankan komunikasi terbuka antara anak dan orang tua.

d. Hindari perdebatan, kecurigaan dan permusuhan

e. Perubahan sistem peran dan peraturan untuk tumbuh kembang keluarga.

Ini merupakan tahapan yang paling sulit, karena orang tua melepas otoritasnya dan
membimbing anak untuk bertanggung jawab (mempunyai otoritas terhadap dirinya sendiri
yang berkaitan dengan peran dan fungsinya). Seringkali muncul konflik antara orang tua
dan remaja karena anak menginginkan kebebasan untuk melakukan aktivitasnya sementara
orang tua mempunyai hak untuk mengontrol aktivitas anak. Dalam hal ini orang tua perlu
menciptakan komunikasi yang terbuka, menghindari kecurigaan dan permusuhan sehingga
hubungan orang tua dan remaja tetap harmonis.

Tahap VI. Keluarga dengan Anak Dewasa (pelepasan)

Tahap ini dimulai pada saat anak yang terkhir meninggalkan rumah dan berakhir pada
saat terkhir meninggalkan rumah. Lamanya tahap ini tergantung dari jumlah anak dalam

7
keluarga atau jika ada anak yang belum berkeluarga dan tetap tinggal bersam orang tua.
Tujuan utama pada tahap ini adalah mengorganisasi kembali keluarga untuk tetap berperan
dalam melepas anak untuk hidup sendiri.

Tahap perkembangan. Keluarga dengan Anak Dewasa, yaitu:

a. Memperluas keluarga inti menjadi keluarga besar

b. Mempertahankan keintiman pasangan

c. Membantu orang tua suami/istri yang sedang sakit dan memasuki masa tua

d. Membantu anak untuk mandiri di masyarakat

e. Pemantauan kembali peran dan kegiatan rumah tangga

Keluarga mempersipkan anaknya yang tertua untuk membentuk keluarga sendiri dan
tetap membantu anak terkahir untuk lebih mandiri. Pada saat semua anak meninggalkan
rumah, pasangan perlu menata ulang dan membina hubungan suami istri seperti pada fase
awal. Orang tua akan merasa kehilangan peran dalam merawat anak dan merasa ‘kosong’
karena nak-anak sudah tidak tinggal serumah lagi. Untuk mengatasi keadaan ini orang tua
perlu melakukan aktivitas kerja, meningkatkan peran sebagai pasangan, dan tetap
memelihara hubungan dengan anak.

Tahap VII. Keluarga Usia Pertengahan (Midle age family)

Tahap ini dimulai pada saat anak yang terakhir meninggalkan rumah dan berakhir saat
pensiun atau salah satu pasangan meninggal. Pada beberapa pasangan fase ini dirasakan
sulit karena masalah lanjut usia, perpisahan dengan anak dan perasaan gagal sebagai orang
tua. Untuk mengatasi hal tersebut keluarga perlu melakukan tugas-tugas perkembangan.

Tahap perkembangan keluarga usia remaja, yaitu

a. Mempertahankan kesehatan

b. Mempertahankan hubungan yang memuaskan dengan teman sebaya dan anak-anak

c. Meningkatkan keakraban pasangan

8
d. Mempunyai lebih banyak dan waktu kebebasan dalam mengolah minat sosial dan
waktu santai.

e. Persiapan masa tua/pensiun.

Setelah semua anak meninggalkan rumah, maka pasangan berfokus untuk


mempertahankan kesehatan dengan berbagai aktivitas: pola hidup yang sehat, diet
seimbang, olah raga rutin, menikmati hidup dan pekerjaan, dan sebagainya. Pasangan juga
mempertahankan hubungan dengan teman sebaya dan keluarga anaknya dengan cara
mengadakan pertemuan keluarga antar generasi (anak dan cucu) sehingga pasangan dapat
merasakan kebahagian sebagai kakek-nenek. Hubungan antar pasangan perlu semakin
dieratkan dengan memperhatikan ketergantungan dan kemandirian masingmasing
pasangan.

Tahap VIII. Keluarga Usia Lanjut

Tahap terkhir perkembangan keluarga ini dimulai saat salah satu pasangan pensiun,
berlanjut salah satu pasangan meninggal sampai keduanya meninggal. Proses lanjut usia
dan pensiun merupakan realitas yang tidak dapat dihindari karena berbagai stressor dan
kehilangan yang harus dialami keluarga. Stressor tersebut adalah berkurangnya
pendapatan, kehilangan berbagai hubungan sosial, kehilangan pekerjaan, serta perasaan
menurunnya produktivitas dan fungsi kesehatan. Dengan memenuhi tugastugas
perkembangan pada fase ini diharapkan orang tua mampu beradaptasi menghadapi
stressor tersebut. Tahap perkembangan keluarga usia lanjut, yaitu:

a. Mempertahankan suasana rumah yang menyenangkan.

b. Adaptasi dengan perubahan kehilangan pasangan, teman, kekuatan fisik, dan


pendapatan.

c. Mempertahankan keakraban suami istri dan saling merawat.

d. Mempertahankan hubungan dengan anak dan sosial masyarakat.

e. Penyesuaian tahap masa pensiun dengan cara merubah cara hidup.

f. Melakukan ‘live review’.

9
Mempertahankan penataan kehidupan yang memuaskan merupakan tugas utama
keluarga pada tahap ini. Lanjut usia umumnya; lebih dapat beradaptasi tinggal di
rumah sendiri daripada tinggal bersama anaknya. Wanita yang tinggal dengan
pasangannya memperlihatkan adaptasi yang lebih positif dalam memasuki masa
tuanya dibandingkan wanita yang tinggal dengan sebayanya. Orang tua juga perlu
melakukan ‘life review’ dengan mengenang pengalaman hidup dan keberhasilan di
masa lalu. Hal ini berguna agar orang tua merasakan bahwa hidupnya berkualitas dan
berarti.

10
BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Salah satu aspek terpenting dalam keperawatan keluarga adalah pemberian asuhan
pada unit keluarga. Keluarga bersama dengan individu, kelompok, dan komunitas adalah
klien atau resipien keperawatan. Secara empiris disadari bahwa kesehatan paea anggota
keluarga sudah ditanggulangi secara insidental, tetapi keluarga belum dilihat sebagai klien
dari keperawatan. sebenarnya, keluarga sebagai unir asuhan keperawatan sangat besar
pengaruhnya terhadap individu dan kelompik.
Oleh karena itu penetapan keluarga sebagai klien atau sasaran asuhan keperawatan
adalah hal yang tepat. Keluarga dalam hal ini tidak dipandang dari jumlah anggotanya,
tetapi Kesatuannya yang unik dalam menghadapi mengahadapi masalah. Keunikannya
terlihat dari cara berkomunikasi, mengambil keputusan, sikap, niali, cita-cita, hubungan
dengan masy luas dan gaya hidup yang tidak sama antara satu keluarga dengan keluarga
lainnya. Perbedaan tersebut dipengaruhi oleh lingkungan, jaman, dan geografis. Keluarga
didesa sangat berbeda dengan dikota dalam hal besarnya keluarga, struktur, nilai, dan juga
gaya hidupnya.

B. Saran
Dengan di susunnya makalah ini mengharapkan kepada semua pembaca agar dapat
menelaah dan memahami apa yang telah tertulis dalam makalah ini sehingga sedikit banyak
bisa menambah pengetahuan pembaca. Disampin itu kami juga mengharapkan saran dan
kritik dari para pembaca sehingga kami  bisa berorientasi lebih baik pada makalah kami
selanjutnya.

11
DAFTAR PUSTAKA

Notoatmojo, 2003, Ilmu Kesehatan Masyarakat, Prinsip Prinsip Dasar. Jakarta, PT. Rineka
Cipta.

Entjang, 2000, Ilmu Kesehatan Masyarakat. Bandung, PT. Citra Aditya Bakti

Soekidjo Notoatmojo.2003. Prinsip-Prinsip Dasar Ilmu Kesehatan Masyarakat.Ed.2.


Jakarta : Rineka Cipta.

12