Anda di halaman 1dari 10

UJIAN TENGAH SEMESTER

TEKNIK JALAN REL


SEMESTER GENAP TAHUN AJARAN 2019/2020

Nama : Muhammad Dimas Mahardika


NIM : 17/415215/TK/46504
Tanggal : 03 April 2020-10 April 2020
Kelas : IV/C
Dosen : Prof. Ir. Suryo Hapsoro Tri Utomo, Ph.D.

1. Rencanakan anlinyemen horizontal jalan rel sebagaimana disajikan dalam gambar


berikut dan potongan tipikal jalan rel, dengan data teknis:
a. Koordinat titik A (awal) (3000 , 5500); Azimut titik A (awal) 60,25°
b. Kapasitas angkut lintas 20 x 106 ton/tahun (Kelas Jalan Rel : Kelas II)
c. Penambat pendrol; Bantalan beton; Tipe rel R.54
d. Jarak antar bantalan 600 mm; Kecepatan maksimum 110 km/jam
e. Beban gandar maksimal 18 ton; Jenis track: Single track
f. Tebal balas atas 35 cm; Tebal balas bawah 25 cm
g. Stasioning titik A (awal) = 30 + 100; 2 tikungan; Lebar sepur 1067 mm

Penentuan titik koordinat ditentukan berdasarkan perhitungan jarak rencana garis trase,
dimulai dari awal titik yang ditentukan hingga titik akhir pada trase jalan rel tersebut.
Koordinat titik penting: A (3000 ; 5500); PP1 (5797,5 ; 6400); PP2 (6562,5 ; 7305); B
(8000;7000).

1
Perancangan tikungan horizontal jalan rel dan tipikal melintang jalan rel, yang harus
Saudara kerjakan, adalah:
(a) Rencanakan besaran R rencana dan peninggian rel tiap tikungan (c-1, 20%)
(b) Panjang lengkung peralihan dan lengkung lingkaran tiap tikungan (c-4, 20%)
(c) Panjang tikungan horisontal pada tiap tikungan (c-4, 20%)
(d) Buatkan potongan melintang tipikal jalan rel pada segmen jalan rel yang lurus, di
atas timbunan (c-3, 10%)

Jawab:
(a) Perencanaan besaran R rencana dan peninggian rel tiap tikungan

• Perhitungan pada Tikungan 1


- Perancangan lengkung horizontal:
Vmaks = 110 km/jam
Vrencana = 110 km/jam
Rmin = 0,054 x V2
= 0,054 x 1102
= 654,5 m
Rrencana = 800 m

- Perancangan peninggian rel


𝑉𝑚𝑎𝑘𝑠 2
h = 5,95 𝑥
𝑅
1102
= 5,95 𝑥
800
= 89,994 mm

𝑉𝑚𝑎𝑘𝑠 2
hmin = 8,8 𝑥 − 53,54
𝑅
1102
= 8,8 𝑥 − 53,54
800
= 79,56 mm

hmin < h
Sehingga digunakan peninggian rel (h) sebesar 90 mm

• Perhitungan pada Tikungan 2


- Perancangan lengkung horizontal:
Vmaks = 110 km/jam
Vrencana = 110 km/jam
Rmin = 0,054 x V2
= 0,054 x 1102
= 654,5 m
Rrencana = 800 m

2
- Perancangan peninggian rel
𝑉𝑚𝑎𝑘𝑠 2
h = 5,95 𝑥
𝑅
1102
= 5,95 𝑥
800
= 89,994 mm

𝑉𝑚𝑎𝑘𝑠 2
hmin = 8,8 𝑥 − 53,54
𝑅
1102
= 8,8 𝑥 − 53,54
800
= 79,56 mm

hmin < h
Sehingga digunakan peninggian rel (h) sebesar 90 mm

(b) Panjang lengkung peralihan dan lengkung lingkaran tiap tikungan

• Perhitungan sudut belok pada trase


Perhitungan Sudut pada setiap perubahan arah trase (tikungan) pada alinemen
horizontal, digunakan beberapa analisis:

(𝑦2 − 𝑦1)
Azimuth (α) = 90° + arc tan
(𝑥2 − 𝑥1)

(6400 − 5500)
αA = 90° + arc tan
(5797,5 − 3000)
= 107,83° (αA yang ada di keterangan soal berbeda dengan αA yang
dihitung manual, digunakan angka yang dihitung manual)
(7305 − 6400)
α1 = 90° + arc tan
(6562,5 − 5797,5)
= 139,79°
(7000− 7305)
α2 = 90° + arc tan
(8000 − 6562,5)
= 78,02°

Sudut belok (Δ), ditentukan berdasarkan perbandingan antara satu sudut


azimuth ke sudut azimuth lainnya:

Δ1 = | α1- αA |
= | 139,79° - 107,83° |
= 31,96°

Δ2 = | α2- α1 |
= | 78,02° - 139,79° |
= 61,77°

3
• Perhitungan panjang lengkung di Tikungan 1
- Panjang lengkung peralihan
Ls = 0,01 𝑥 ℎ 𝑥 𝑉𝑚𝑎𝑘𝑠
= 0,01 𝑥 90 𝑥 110
= 99 m

- Sudut lengkung peralihan dan sudut lengkung lingkaran


360 𝑥 𝐿𝑠
θs = ; (R = 800) θc = Δ1 - 2θs
4𝜋𝑅
360 𝑥 99
= = 31,96 - 2 (3,55)
4 𝜋 800
= 3,55° = 24,86°

- Panjang lengkung lingkaran


θc
Lc = 𝑥 2 𝜋 800
360
24,86
= 𝑥 2 𝜋 800 = 347,11 m
360

𝐿𝑠 3
x = Ls -
40𝑅2
993
= 99 - = 98,96 m
40. 8002

𝐿𝑠 2
y=
6𝑅
992
= = 2,04 m
6 . 800

k = x – R . Sin θs
= 98,96 – 800 sin (3,55) = 49,43 m

P = y – R (1 – cos θs)
= 2,04 – 800 (1 – cos θs) = 0,51 m

∆1
Et = (R + P) sec -R
2
31,96
= (800 + 0,507) sec - 800 = 32,68 m
2

∆1
Tt = (R + P) tan +K
2
31,96
= (800 + 0,507) tan + 49,43 = 278,67 m
2

Sehingga, pada Tikungan 1 direncanakan panjang lengkung peralihan (Ls)


sebesar 99 m dan lengkung lingkaran (Lc) sebesar 347,11 m

4
• Perhitungan panjang lengkung di Tikungan 2
- Panjang lengkung peralihan
Ls = 0,01 𝑥 ℎ 𝑥 𝑉𝑚𝑎𝑘𝑠
= 0,01 𝑥 90 𝑥 110
= 99 m

- Sudut lengkung peralihan dan sudut lengkung lingkaran


360 𝑥 𝐿𝑠
θs = ; (R = 800) θc = Δ1 - 2θs
4𝜋𝑅
360 𝑥 99
= = 61,77 - 2 (3,55)
4 𝜋 800
= 3,55° = 54,67°

- Panjang lengkung lingkaran


54,67
Lc = 𝑥 2 𝜋 800
360
54,67
= 𝑥 2 𝜋 800 = 763,34 m
360

𝐿𝑠 3
x = Ls -
40𝑅2
993
= 99 - = 98,96 m
40. 8002

𝐿𝑠 2
y=
6𝑅
992
= = 2,04 m
6 . 800

k = x – R . Sin θs
= 98,96 – 800 sin (3,55) = 49,43 m

P = y – R (1 – cos θs)
= 2,04 – 800 (1 – cos θs) = 0,51 m

∆1
Et = (R + P) sec -R
2
54,67
= (800 + 0,507) sec - 800 = 101,13 m
2

∆1
Tt = (R + P) tan +K
2
54,67
= (800 + 0,507) tan + 49,43 = 463,22 m
2

Sehingga, pada Tikungan 2 direncanakan panjang lengkung peralihan (Ls)


sebesar 99 m dan lengkung lingkaran (Lc) sebesar 763,34 m

5
(c) Panjang tikungan horisontal pada tiap tikungan
• Panjang tikungan horisontal di Tikungan 1
L total = Lc + 2.Ls
= 347,11 + 2 . 99
= 545,11 m

Rekapitulasi perhitungan tikungan horisontal di Tikungan 1

Sehingga, panjang tikungan horisontal Tikungan 1 adalah 545,11 m

6
• Panjang tikungan horisontal di Tikungan 1
L total = Lc + 2.Ls
= 763,34 + 2 . 99
= 961,34 m

Rekapitulasi perhitungan tikungan horisontal di Tikungan 2

Sehingga, panjang tikungan horisontal Tikungan 2 adalah 961,34 m

7
1:40
1:1,5

JALAN REL (KELAS II)

8
2. Pembangunan jalan rel sepanjang 100 km dari kota C hingga kota D. Gambar
rancangan teknisnya secara umum lengkap dan tidak ada problem serius tetapi dalam
pelaksanaan di lapangan dilakukan sebagai berikut :
a. KM 10+000 hingga KM 60+000 menggunakan Rel Panjang; dan sisanya Rel
Pendek
b. KM 00+000 hingga KM 25+000 menggunakan bantalan kayu; KM 25+000
hingga KM 60+000 menggunakan bantalan beton, sisanya memggunakan
bantalan baja
c. KM 20+000 hingga 50+000 ditemukan banyak jalan akses permukiman yang
berpotongan dengan jalan rel, jarak antar jalan akses tidak lebih 1 km
d. KM 55+000 hingga KM 60+000 ditemukan jalan arteri primer lebar 14,0 m
berpotongan sebidang dengan jalur rel KA
Bagaimana tindakan dan sikap Saudara sebagai penanggung jawab pengelolaan jalan
rel dikaitkan dengan upaya membangun jalan rel yang mantap, aman, selamat, bebas
dari gangguan teknis maupun non-teknis.

Jawab:
a. Untuk variasi penggunaan jenis rel (KM 10+000 menggunakan rel panjang dan
sisanya menggunakan rel pendek), maka penanggungjawab harus
mempertimbangkan hal-hal berikut:
• Dikarenakan rel pendek proses penyambungannya dilakukan di tempat
pengerjaan (balai yasa/depot dan sejenisnya) dan ketika dilakukan proses
pengangkutan, rel yang diangkut bisa mempunyai panjang hingga puluhan meter
(maksimum 100 m), maka proses pengangkutan harus mempertimbangkan hal
tersebut.
• Untuk mengangkut barang yang panjang dan berat, maka jalan akses harus bagus
agar bisa dilewati oleh kendaraan angkut yang berat. Idealnya, jalan akses ke
lokasi proyek harus mempunyai perkerasan yang cukup kuat dan lebar
(menggunakan beton atau aspal) dan mempunyai lebar yang cukup untuk
dilewati kendaraan berat (>7,0 m).
• Pemasangan rel pendek harus dilakukan secara hati-hati dengan
mempertimbangkan kemungkinan pemuaian dari rel tersebut. Selain itu juga,
ketika diangkat dengan crane atau alat berat lain, dikarenakan panjang dari rel
pendek, kemungkinan lendutan dari proses pengangkatan harus diperhatikan
(jangan sampai ketika diangkat, rel mengalami kerusakan).

b. Untuk variasi penggunaan bantalan (KM 00+000 hingga KM 25+000


menggunakan bantalan kayu; KM 25+000 hingga KM 60+000 menggunakan
bantalan beton, sisanya memggunakan bantalan baja) maka penanggungjawab
harus mempertimbangkan hal-hal berikut:

9
• Jenis bantalan rel yang berbeda-beda yang harus dipasang di lapangan
mempunyai implikasi bahwa kemungkinan terdapat minimal tiga sub-pekerjaan
yang relatif berbeda.
• Pelaksana harus mempertimbangkan sumber bahan, alat pemasangan,
pengangkutan, penyimpanan yang berbeda untuk ketiga bantalan tersebut.
• Untuk bantalan kayu bisa didapatkan dari supplier kayu yang tidak terlalu jauh
dan ekonomis. Sementara, untuk bantalan beton, pelaksana bisa membuat sebuah
concrete plant sementara di lahan proyek atau memesan beton pracetak ke
concrete plant terdekat. Untuk bantalan baja, pelaksana bisa mengandalkan
pabrik baja terdekat.
• Idealnya, penyimpanan bantalan kayu dan baja harus lebih hati-hati sebelum
dipasang dikarenakan kedua bantalan tersebut lebih rentan terhadap cuaca.

c. Untuk dengan adanya jalan akses pemukiman yang berpotongan dengan jalan rel
pada KM 20+00 hingga 50+00, maka jalan-jalan akses tersebut bisa ditutup
(setelah berdialog dengan warga sekitar) demi kelancaran proyek dan
keselamatan operasional KA. Untuk kemungkinan jalan akses pemukiman yang
akan dirubah menjadi perlintasan sebidang, maka bisa diatur tetap ada selama
memperhatikan jarak antara lintasan (> 1 km), keramaian lintasan (agar bisa
dirancang geometri dan waktu tunggu perlintasannya dengan baik).

d. Untuk dengan adanya jalan arteri primer lebar 14,0 m pada KM 55+000 hingga
KM 60+000, jika dirujuk terhadap Peraturan Menteri No. 94 Tahun 2018, bagi
sebuah perlintasan sebidang untuk ditingkatkan menjadi perlintasan tidak
sebidang beberapa syaratnya ialah:
1. Jalur Kereta Api paling sedikit memiliki 2 (dua) jalur/double track
2. kecepatan kereta api yang melintas lebih dari 60 km/jam
3. kepadatan lalu lintas di Perlintasan Sebidang tinggi
4. sudah tersedia Jalan alternatif untuk penutupan Perlintasan Sebidang
Dikarenakan jalan rel rencana hanya mempunyai satu jalur/single track, maka
walaupun lalu lintas kereta akan ramai dan lalu lintas jalan sebidang ramai, tidak
akan terbit rekomendasi peningkatan status jalan sebidang.
Sebagai alternatifnya, agar tetap terancang jalur kereta api yang aman baik selama
pembangunan ataupun operasi, maka solusinya ialah:
• Geometrik perlintasan dikombinasikan sedemikian sehingga tercipta jarak
pandang yang aman. Perlintasan juga dijadikan perlintasan yang selalu dijaga.
• Selama pembangunan, agar tidak menimbulkan kemacetan di jalan arteri,
pemasangan jalan rel dan pembangunan pada lintasan dapat dilakukan ketika
jalan sedang sepi (misalkan pada malam hari). Jalan alternatif ketika terpaksa
ada penutupan juga harus disiapkan.

10