Anda di halaman 1dari 12

Artikel Agama Bab 3 Bagaimana Agama

Menjamin Kebahagiaan

Kelompok 1

Fitri Nurani (F0219061/Manajemen A)


Muhammad Fatih M. (F0219090/Manajemen A)
Muhammad Fatkhan Q. (F0219091/Manajemen A)
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Kebahagiaan dalam islam adalah kebahagiaan autentik artinya lahir dan tumbuh dari
nilai-nilai hakiki islam dan mewujud dalam diri seorang hamba yang mampu menunjukan
sikap tobat (melakukan introspeksi dan koreksi diri) untuk selalu berpegang pada nilai-nilai
kebenaran ilahiah, mensyukuri karunia Allah berupa nikmat iman, islam, dan kehidupan,
serta menjunjung tinggi kejujuran, kebenaran, dan keadilan dalam menjalani kehidupan
pribadi, sosial dan profesional. Pada sisi lain, kebahagiaan itu menjadi tidak lengkap jika
tidak mewujud dalam kehidupan konkret dengan jalan membahagiakan orang lain.

Tak ada orang yang ingin hidupnya tidak bahagia di dunia bahkan di akhirat. Semua
orang tentunya ingin bahagia di dunia dan selamat hingga ke akhirat. Namun hanya sedikit
orang yang mengerti arti kebahagiaan yang sesungguhnya. Hidup bahagia di dunia dan
selamat di akhirat merupakan idaman setiap orang, bahkan menjadi simbol keberhasilan
sebuah kehidupan. Tidak sedikit manusia yang mengorbankan segala-galanya untuk
meraihnya. Menggantungkan cita-cita menjulang setinggi langit dengan puncak tujuan
tersebut, yaitu bagaimana meraih kebahagiaan hidup. Dan ini menjadi cita-cita setiap orang
baik yang mukmin atau yang kafir terhadap Allah.

Apabila kebahagiaan itu terletak pada harta benda yang tertumpuk-tumpuk, mereka
telah mengorbankan segala-galanya untuk meraihnya. Nyatanya, itu tak pernah diraih dan
membuat pengorbanannya sia-sia. Apabila kebahagiaan itu terletak pada ketinggian pangkat
dan jabatan, mereka juga telah siap mengorbankan apa saja demi memperoleh apa saja yang
diinginkannya. Tapi tetap saja kebahagiaan itu tidak akan pernah didapatkannya. Apabila
kebahagiaan itu terletak pada ketenaran nama, mereka telah berusaha untuk meraihnya
dengan apapun juga dan mereka tidak mendapati apa yang disebut kebahagiaan.
B. Tujuan Penulisan

a. Memahami konsep dan karakteristik agama sebagai jalan menuju Tuhan dan
kebahagiaan.
b. Untuk mengetahui alasan manusia harus beragama dan peran agama dalam
membahagiakan umat manusia.
c. Untuk Meengetahui mengapa Manusia Harus Beragama dan Bagaimana Agama
Dapat Membahagiakan Umat Manusia
d. Untuk Dapat Menggali Sumber Historis, Filosofis, Psikologis,Sosiologis, dan
Pedagogis tentang Pemikiran Agama sebagai Jalan Menuju Kebahagiaan
C. Manfaat penulisan
a. Supaya dapat memahami kebahagiaan mana yang sesuai dengan jalan illahi
b. Supaya dapat mengajarkan bagaimana dapat membahagiakan orang lain
c. Supaya tahu bahwa agama itu dapat membahagiakan hidup manusia.
d. Dapat mengetahui Sumber Historis, Filosofis, Psikologis,Sosiologis, dan Pedagogis
tentang Pemikiran Agama sebagai Jalan Menuju Kebahagiaan

D. Rumusan Masalah
1. Apa saja karakteristik agama sebagai jalan menuju tuhan dan kebahagiaan?
2. Mengapa manusia harus beragama dan Bagaimana agama dapat membahagiakan Umat
manusia?
3. Apa saja sumber historis, filosofis, psikologis, sosiologis, dan pedagogis tentang pemikiran
Agama sebagai jalan menuju kebahagiaan?
4. Bagaimana membangun argumen tentang tauḫīdullāh sebagai satu-satunya model
beragama yang benar sebagaimana telah diketahui bahwa misi utama?
5. Apa esensi dan urgensi komitmen terhadap nilai-nilai tauhid untuk mencapai kebahagiaan?
BAB II
PEMBAHASAAN

A. Menelusuri Konsep dan Karakteristik Agama sebagai Jalan Menuju Tuhan dan
Kebahagiaan
Berbeda dengan konsep di atas, Ibnul Qayyim al-Jauziyah berpendapat bahwa
kebahagiaan itu adalah perasaan senang dan tenteram karena hati sehat dan berfungsi
dengan baik. Hati yang sehat dan berfungsi dengan baik bisa berhubungan dengan Tuhan
pemilik kebahagiaan. Pemilik kebahagiaan, kesuksesan, kekayaan, kemuliaan, ilmu, dan
hikmah adalah Allah. Kebahagiaan dapat diraih kalau dekat dengan pemilik kebahagiaan
itu sendiri yaitu Allah Swt.
Dalam kitab Mīzānul „Amal, Al-Ghazali menyebut bahwa as- sa‟ādah (bahagia)
terbagi dua, pertama bahagia hakiki; dan kedua, bahagia majasi. Bahagia hakiki adalah
kebahagiaan ukhrawi, sedangka kebahagiaan majasi adalah kebahagiaan duniawi.
Kebahagiaan duniawi adalah kebahagiaan yang fana dan tidak abadi. Adapun
kebahagiaan ukhrawi adalah kebahagiaan abadi dan rohani. Kebahagiaan duniawi ada
yang melekat pada dirinya dan ada yang melekat pada manfaatnya. Di antara kebahagiaan
duniawi adalah memiliki harta, keluarga, kedudukan terhormat, dan keluarga yang mulia.
Agama adalah landasan atau fundamen, sedangkan jabatan atau kedudukan adalah
penjaganya. Barang siapa yang tidak memiliki fondasi, maka akan roboh. Jika kita
membuka kembali pendapat Ibnul Qayyim al- Jauziyyah bahwa untuk menggapai
kebahagiaan itu mengharuskan adanya kondisi hati yang sehat (qalbun salīm),
Karakteristik hati yang sehat adalah sebagai berikut.
1. Hati menerima makanan yang berfungsi sebagai nutrisi dan obat. Adapun makanan
yang paling bermanfaat untuk hati adalah iman, sedangkan obat yang paling
bermanfaat untuk hati adalah Al-Quran.
2. Selalu berorientasi ke masa depan dan akhirat. Untuk sukses pada masa depan, kita
harus berjuang pada waktu sekarang.
3. Selalu mendorong pemiliknya untuk kembali kepada Allah. Tidak ada kehidupan,
kebahagiaan, dan kenikmatan kecuali dengan rida-Nya dan dekat dengan-Nya.
4. Tidak pernah lupa dari mengingat Allah (berzikir kepada Allah), tidak berhenti
berkhidmat kepada Allah, dan tidak merasa senang dengan selain Allah Swt.
5. Jika sesaat saja lupa kepada Allah segera ia sadar dan kembali mendekat dan
berzikir kepada-Nya.
6. Jika sudah masuk dalam salat, maka hilanglah semua kebingungan dan kesibukan
duniawinya dan segera ia keluar dari dunia sehingga ia mendapatkan ketenangan,
kenikmatan, dan kebahagiaan dan berlinanglah air matanya serta bersukalah
hatinya.
7. Perhatian terhadap waktu agar tidak hilang sia-sia melebihi perhatian kepada
manusia lain dan hartanya.
8. Hati yang sehat selalu berorientasi kepada kualitas amal bukan
9. kepada amal semata. Oleh sebab itu, hati selalu ikhlas, mengikuti
10 nasihat, mengikuti sunnah, dan selalu bersikap ihsan.

faktor-faktor yang menyebabkan hati manusia menjadi sakit:


1. Banyak bergaul dengan orang-orang yang tidak baik.
2. At-Tamannī (berangan-angan).
3. Menggantungkan diri kepada selain Allah
4. Asy-Syab‟u (terlalu kenyang)
5. Terlalu banyak tidur
6. Berlebihan melihat hal-hal yang tidak berguna
7. Berlebihan dalam bicara

B. Menanyakan Alasan Mengapa Manusia Harus Beragama dan Bagaimana Agama


Dapat Membahagiakan Umat Manusia?
Kunci beragama berada pada fitrah manusia. Fitrah itu sesuatu yang melekat dalam
diri manusia dan telah menjadi karakter (tabiat) manusia. Allah berfirman dalam Al-Quran:
“Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; (tetaplah atas) fitrah Allah
yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada perubahan pada fitrah Allah.
(Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. (QS Ar-Rum/30:
30)Yang dimaksud fitrah Allah pada ayat di atas adalah bahwa manusia diciptakan Allah
mempunyai naluri beragama yaitu agama tauhid.”
Hidup beragama itu adalah fitrah, dan karena itu, manusia merasakan nikmat,
nyaman, aman, dan tenang. Sedangkan apabila hidup tanpa agama, manusia akan mengalami
ketidaktenangan, ketidaknyamanan, dan ketidaktentraman yang pada ujungnya ia hidup
dalam ketidakbahagiaan. Oleh karena itu, bahagia adalah menjalani hidup sesuai dengan
fitrah yang telah diberikan Allah kepada manusia.
C. Menggali Sumber Historis, Filosofis, Psikologis, Sosiologis, dan Pedagogis tentang
Pemikiran Agama sebagai Jalan Menuju Kebahagiaan
Secara teologis, beragama itu adalah fitrah. Jika manusia hidup sesuai dengan
fitrahnya, maka ia akan bahagia. Sebaliknya, jika ia hidup tidak sesuai dengan fitrahnya,
maka ia tidak akan bahagia.
Secara historis, pada sepanjang sejarah hidup manusia, beragama itu merupakan
kebutuhan dasar manusia yang paling hakiki.
1. Argumen Psikologis Kebutuhan Manusia terhadap Agama
Sebagaimana telah dijelaskan dalam uraian sebelum ini, bahwa manusia menurut Al-
Quran adalah makhluk rohani, makhluk jasmani, dan makhluk sosial. Sebagai makhluk
rohani, manusia membutuhkan ketenangan jiwa, ketenteraman hati dan kebahagiaan rohani.
Kebahagiaan rohani hanya akan didapat jika manusia dekat dengan pemilik kebahagiaan
yang hakiki.maka sucikanlah hati dari segala kotoran dan sifat- sifat yang jelek. Tanpa
agama, manusia akan salah jalan dalam menempuh cara untuk bisa dekat dengan Tuhan.
Hadis Qudsi meriwayatkan bahwa nabi menjelaskanbahwa Allah berfirman, “Hambaku
senantiasa mendekatkan diri kepada-Ku dengan an-nawāfil (melaksanakan ibadah-ibadah
sunat) sehingga Aku mencintainya. Barang siapa yang telah Aku cintai, maka
pendengarannya adalah pendengaran-Ku, penglihatannya adalah penglihatan-Ku, dan
tangannya adalah tangan-Ku”. (HR Muslim). Maksud hadis itu tentu saja bahwa orang
tersebut dilindungi Allah dan segala permohonan dan doanya akan dikabulkan Allah.

2. Argumen Sosiologis Kebutuhan Manusia terhadap Agama


Di antara karakter manusia, menurut Al-Quran, manusia adalah makhluk sosial.
Makhluk sosial artinya manusia tidak bisa hidup sendirian, dan tidak bisa mencapai tujuan
hidupnya tanpa keterlibatan orang lain. Secara horizontal, manusia butuh berinteraksi dengan
sesamanya dan lingkungannya baik flora maupun fauna. Secara vertikal manusia lebih butuh
berinteraksi dengan Zat yang menjadi sebab ada dirinya. Manusia dapat wujud / tercipta
bukan oleh dirinya sendiri, Jadi, manusia sangat membutuhkan Allah. Allahlah yang
menghidupkan, mematikan, memuliakan, menghinakan, mengayakan, memiskinkan, dan
Dialah Allah Yang Zahir Yang Batin, dan Yang Berkuasa atas segala sesuatu.
Hal-hal apakah yang dapat menjadi faktor penyebab manusia harus hidup
bermasyarakat?
a. Adanya dorongan seksual, yaitu dorongan manusia untuk mengembangbiakan keturunan
atau jenisnya sendiri.
b. Adanya kenyataan bahwa manusia adalah makhluk yang serba terbatas dan makhluk yang
lemah. Untuk menutupi kelemahan dan keterbatasannya, maka manusia perlu bantuan orang
lain yang ada di sekitarnya yaitu masyarakat.
c. Karena adanya perasaan senang pada tiap-tiap manusia. Manusia bermasyarakat karena ia
telah biasa mendapat bantuan yang berfaedah yang diterimanya sejak ia masih kecil hingga
dewasa, misalnya, dari lingkungannya.
d. Adanya kesamaan keturunan, kesamaan teritorial, senasib, kesamaan keyakinan, kesamaan
cita-cita, kesamaan kebudayaan, dan lain-lain
e. Manusia tunduk dan patuh pada aturan dan norma sosial.
f. Perilaku manusia mengharapkan suatu penghargaan dan pengakuan dari orang-orang yang
ada di sekitarnya (masyarakat sekitar).
g. Berinteraksi, berkomunikasi dan beradaptasi dengan lingkungan merupakan salah satu
kebutuhan dasar manusia.
h. Potensi manusia akan berkembang bila hidup di tengah- tengah manusia dan
masyarakatnya.
Dengan adanya keseimbangan hubungan, secara horizontal dengan sesama manusia,
dan secara vertikal dengan Pencipta maka manusia akan mendapatkan kebahagiaan.
Kebahagiaan diperoleh manakala manusia diterima, dan dihargai oleh lingkungannya dan
secara vertikal bisa mendekatkan diri kepada Tuhannya secara baik dan benar. Mendekatkan
diri kepada Allah untuk menggapai mardatillah itulah tujuan hidup manusia sebagai makhluk
sosial

. D. Membangun Argumen tentang Tauḫīdullāh sebagai Satu-satunya Model


Beragama yang Benar

Sebagaimana telah diketahui bahwa misi utama Rasulullah saw., seperti halnya rasul-
rasul yang sebelum beliau adalah mengajak manusia kepada Allah. Lā ilāha illallāh itulah
landasan teologis agama yang dibawa oleh Rasulullah dan oleh semua para nabi dan
rasul.Makna kalimat tersebut adalah “Tidak ada Tuhan kecuali Allah;” “Tidak ada yang
berhak disembah kecuali Allah;” “Tidak ada yang dicintai kecuali Allah;” “Tidak ada yang
berhak dimintai tolong / bantuan kecuali Allah;” “Tidak ada yang harus dituju kecuali Allah;”
“Tidak ada yang harus ditakuti kecuali Allah;” “Tidak ada yang harus diminta ridanya
kecuali Allah.”Tauḫīdullāh membebaskan manusia dari takhayul, khurafat,mitos, dan bidah.
Tauḫīdullāh menempatkan manusia pada tempatyang bermartabat, tidak menghambakan diri
kepada makhluk yang lebih rendah derajatnya daripada manusia. Manusia adalah makhluk
yang paling mulia dan paling sempurna dibanding dengan makhlukmakhluk Allah yang lain.
Itulah sebabnya, Allah memberikan amanah dan khilāfah kepada manusia. Tauḫīdullāh
adalah agama yang dibawa oleh para nabi dan rasul dari nabi adam hingga nabi Muhammad
saw.

Pengertian tauhid

Di dalam bahasa arab, tauhid adalah mashdar dari kata ‫ َو َّح َد – يُ َو ِّح ُد – ت َْو ِح ْيدًا‬yang berarti
mengesakan. Adapun menurut istilah, tauhid adalah “meyakini akan ke-esa-an Allah
-subhanahu wa ta’ala- dalam rububiyah (penciptaan, pemeliharaan, pemilikan), uluhiyyah
(ikhlas beribadah kepadaNya) dan dalam Al-Asmaa wash-shifaat (nama-nama dan sifat)-
Nya“. Dan tauhid apabila dimutlakkan, maka maknanya adalah memurnikan seluruh
peribadatan hanya untuk Allah ta’ala.

Seorang muslim wajib mengimani akan keesaaan Allah ta’ala dan bahwasannya tidak


ada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah ta’ala, adapun kalimat Tauhid itu sendiri
maka yang dimaksud ialah La ilaha illah yang berarti tidak ada yang berhak disembah selain
Allah, di dalam al-Quran Allah ta’ala berfirman :

“Dan tuhan kamu adalah tuhan yang Maha Esa, tidak ada tuhan selai Dia, yang
Maha pengasih, Maha penyayang”. (QS. Al-Baqarah: 163)

Dari pengertian Tauhid menurut istilah yang telah kita ketahui bersama, maka kita
telah mengetahui bahwa Tauhid terbagi menjadi tiga, yaitu :
1. Tauhid Rububiyyah
2. Tauhid Uluhiyyah
3. Tauhid Asma’ wa Shif

E. Mendeskripsikan Esensi dan Urgensi Komitmen terhadap Nilai-nilai Tauhid untuk


Mencapai Kebahagiaan

Mengapa jiwa tauhid penting? Sebab jiwa tauhid adalah modal dasar hidup yang
dapat mengantar manusia menuju keselamatan dan kesejahteraan. Sungguh, jiwa tauhid
penting, Allah sebagai rabb telah menanamkan jiwa tauhid ini kepada seluruh manusia
semenjak
mereka berada di alam arwah. Supaya jiwa tauhid berkembang, maka Allah mengutus
para rasul dengan tugas utamamya yaitu menyirami jiwa tauhid agar tumbuh dan berkembang
sehingga menghasilkan buah yang lebat yaitu amal saleh.Jiwa tauhid dikembangkan dalam
diri manusia agar jiwa tauhid menjadi roh kehidupan dan menjadi cahaya dalam kegelapan.
Sebuah
aktivitas yang dilaksanakan mahasiswa, misalnya, akan bermakna kalau ada rohnya.
Aktivitas tanpa roh adalah kegiatan semu yang tidak akan membuahkan kemaslahatan. Jiwa
tauhid merupakan roh segala aktivitas umat manusia. Demikian juga, berjalan dalam
kegelapan rohani dapat membahayakan diri sendiri dan juga orang lain.Allah berfirman,
“Dan sesungguhnya Kami jadikan (untuk isi neraka jahannam) kebanyakan jin dan manusia,
mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat
Allah),mereka mempunyai mata, tetapi tidak dipergunakan untuk melihat tanda-tanda
kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga,(tetapi) tidak dipergunakannya untuk
mendengar (ayat-ayat Allah).Mereka itu bagaikan binatang ternak, bahkan mereka lebih
sesat lagi.Mereka itulah orang-orang yang lalai.” (QS Al--A‟raf/7: 179).
Nilai-nilai hidup yang dibangun di atas jiwa tauhid merupakan nilai positif, nilai
kebenaran, dan nilai Ilahi yang abadi yang mengandung kebenaran mutlak dan universal.
Nilai mutlak dan universal yang terdapat di dalamnya dapat menjadikan misi agama ini
sebagai raḫmatan lil ‟ālamīn, agama yang membawa kedamaian, keselamatan, kesejahteraan,
dan kebahagiaan mat manusia lahir dan batin. Komitmen terhadap nilai-nilau universal A-
Quran menjadi syarat
mutlak untuk memperoleh kebahagiaan. Roh kebahagiaan adalah jiwa tauhid yang di
atas jiwa tauhid itu nilai-nilai universal dibangun.Komitmen terhadap nilai-nilai universal itu
merupakan metode dan strategi untuk menggapai kebahagiaan. Nilai-nilai universal yang
perlu ditanamkan dan dikembangkan agar menjadi roh kehidupan itu adalah ash-shidq
(kejujuran), alamānah,
al-„adālah, al-ḫurriyyah (kemerdekaan), al-musāwah (persamaan), tanggung jawab
sosial, at-tasāmuḫ (toleransi), kasih sayang, tanggung jawab lingkungan, tabādul-ijtima‟
(saling memberi
manfaat), at-tarāḫum (kasing sayang) dan lain-lainnya.
PENUTUP

Sebagai penutup kita ulang kembali tentang definisi bahagia, dalam tradisi ilmu
tasawuf, seperti yang disampaikan Imam al-Ghazali, dalam karyanya yang monumental Ihya
Ulumiddin, merupakan sebuah kondisi spiritual, saat manusia berada dalam satu puncak
ketakwaan. Bahagia merupakan kenikmatan dari Allah SWT. Kebahagiaan itu adalah
manifestasi berharga dari mengingat Allah.Menurut tokoh bergelar Hujjatul Islam ini, puncak
kebahagiaan manusia adalah jika ia berhasil mencapai tahap makrifat, telah mengenal Allah
SWT. Ketahuilah, katanya, kebahagiaan datang bila kita merasakan nikmat dan kesenangan.
Kesenangan itu menurut tabiat kejadian masing-masing.

Allah SWT sudah mengingatkan, andaikan penduduk suatu wilayah mau beriman dan
bertakwa maka pasti akan dibuka pintu-pintu berkah dari langit dan bumi. Tetapi mereka
mendustakan ajaran-ajaran Allah. Maka Allah mengazab mereka karena perbuatan mereka
sendiri (QS al-A’raf [7]: 96).

“Dan Allah telah membuat suatu perumpamaan dengan sebuah negeri yang dahulunya
aman lagi tenteram, rezekinya datang kepadanya melimpah ruah dari segenap tempat, tetapi
penduduknya mengingkari nikmat-nikmat Allah. Allah memberikan kepada mereka pakaian,
kelaparan, dan ketakutan disebabkan apa yang selalu mereka perbuat.” (QS an-Nahl [16]:
112).

Sebuah syair dalam bahasa Arab menyebutkan, “Wa-lastu araa as-sa’adata jam’u
maalin wa-laakin at-tuqaa lahiya as-sa’iidu.” Artinya, kebahagiaan bukanlah mengumpulkan
harta benda, tetapi takwa kepada Allah.

Selain itu, definisi kebahagian juga dicoba diuraikan oleh para pemikir Muslim masa
kini. Cendekiawan Muslim asal Bogor, Prof Syed Muhammad Naquib Al-Attas,
mendefinisikan kebahagiaan sebagai kesejahteraan yang bukan hanya lahiriah. Kebahagiaan
tidak merujuk pada ketenangan pikiran. Ini adalah keyakinan diri akan hakikat segala yang
ada.Kebahagiaan adalah keadaan diri yang yakin akan Allah. Kebahagiaan datang sebagai
penuaian amalan yang dikerjakan oleh diri berdasarkan keyakinan dan menuruti batinnya.
Kebahagiaan merupakan kondisi hati yang dipenuhi dengan iman dan berperilaku sesuai
dengan keyakinannya itu.Kebahagiaan ialah keyakinan akan kebenaran akhir dan pemenuhan
tindakan dalam kesesuaian dengan keyakinan tersebut. Kebahagiaan adalah kondisi permanen
kesadaran yang alamiah terhadap apa yang permanen dalam manusia dan diterima hati
(qalb).Kebahagiaan merupakan kedamaian dan keamanan serta ketenangan hati (tuma’ninah).
Kebahagiaan mengakibatkan seseorang mengenal Allah. Kebahagiaan memunculkan
keimanan. Pun, kebahagiaan merupakan pengenalan tentang Tuhan sebagaimana Dia
menggambarkan diri-Nya dalam wahyu. Selain itu, juga mengetahui tempat yang benar dan
tepat dalam alam ciptaan dan hubungan yang tepat dengan Pencipta.Menempuh kebahagiaan
dilakukan dengan melaksanakan apa yang diwajibkan, yaitu ibadah. Kondisi yang
dihasilkannya berupa keadilan (’adl). Kebahagiaan dalam kehidupan bukan akhir terhadap
dirinya sendiri, yakni bahwa akhir dari kebahagiaan merupakan cinta Tuhan.Bilal bin Rabah
merasa bahagia dapat mempertahankan keimanannya meskipun dalam kondisi disiksa. Imam
Abu Hanifah merasa bahagia meskipun harus dijebloskan ke penjara dan dicambuk setiap
hari karena menolak diangkat menjadi hakim negara. Sehingga dengan demikian,
kebahagiaan tak dapat diukur dari takaran materi dan duniawi.
DAFTAR PUSTAKA

https://www.nonetips.me/2019/02/makalah-bagaimana-agama-menjamin.html
https://www.pesantrenalirsyad.org/tauhid-dan-pembagiannya/
https://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/islam-nusantara/17/07/12/osyzoy313-
memahami-definisi-kebahagiaan