Anda di halaman 1dari 458

iii

Daftar Isi

TINJAUAN MATA KULIAH ........................................................... ix

MODUL 1: FILSAFAT, FILSAFAT HUKUM, DAN RUANG


LINGKUP FILSAFAT HUKUM 1.1
Kegiatan Belajar 1:
Pengertian Filsafat .............................................................................. 1.2
Latihan ............................................................................................... 1.14
Rangkuman ......................................................................................... 1.15
Tes Formatif 1 .................................................................................... 1.16

Kegiatan Belajar 2:
Pengertian Filsafat Hukum ................................................................. 1.19
Latihan ............................................................................................... 1.26
Rangkuman ......................................................................................... 1.27
Tes Formatif 2 .................................................................................... 1.28

Kegiatan Belajar 3:
Ruang Lingkup Filsafat Hukum ......................................................... 1.31
Latihan ............................................................................................... 1.36
Rangkuman ......................................................................................... 1.37
Tes Formatif 3 .................................................................................... 1.38

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 1.41


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 1.44

MODUL 2: ALIRAN-ALIRAN FILSAFAT HUKUM ABAD XX 2.1


Kegiatan Belajar 1:
Hukum Zaman Yunani-Romawi ........................................................ 2.2
Latihan ............................................................................................... 2.8
Rangkuman ......................................................................................... 2.10
Tes Formatif 1 .................................................................................... 2.11
iv

Kegiatan Belajar 2:
Hukum Abad Pertengahan .................................................................. 2.14
Latihan ............................................................................................... 2.25
Rangkuman ......................................................................................... 2.26
Tes Formatif 2 .................................................................................... 2.27

Kegiatan Belajar 3:
Zaman Renaissance ............................................................................ 2.30
Latihan ............................................................................................... 2.37
Rangkuman ......................................................................................... 2.38
Tes Formatif 3 .................................................................................... 2.39

Kegiatan Belajar 4:
Zaman Renaissance ............................................................................ 2.43
Latihan ............................................................................................... 2.51
Rangkuman ......................................................................................... 2.52
Tes Formatif 4 .................................................................................... 2.53

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 2.56


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 2.61

MODUL 3: ALIRAN FILSAFAT HUKUM ABAD XIX—XX 3.1


Kegiatan Belajar 1:
Mazhab Hukum Aliran Sosiologis (Sociological of Law dan
Sociological Jurisprudence) ............................................................... 3.2
Latihan ............................................................................................... 3.13
Rangkuman ......................................................................................... 3.14
Tes Formatif 1 .................................................................................... 3.14

Kegiatan Belajar 2:
Realisme Hukum (Legal Realism) ..................................................... 3.17
Latihan ............................................................................................... 3.22
Rangkuman ......................................................................................... 3.23
Tes Formatif 2 .................................................................................... 3.24
v

Kegiatan Belajar 3:
Gerakan Studi Hukum Kritis (Critical Legal Studies) ....................... 3.26
Latihan ............................................................................................... 3.37
Rangkuman ......................................................................................... 3.38
Tes Formatif 3 .................................................................................... 3.38

Kegiatan Belajar 4:
Feminist Jurisprudence ...................................................................... 3.40
Latihan ............................................................................................... 3.44
Rangkuman ......................................................................................... 3.45
Tes Formatif 4 .................................................................................... 3.45

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 3.48


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 3.50

MODUL 4: HUKUM DAN KEADILAN 4.1


Kegiatan Belajar 1:
Keadilan sebagai Cita Hukum ............................................................ 4.2
Latihan ............................................................................................... 4.26
Rangkuman ......................................................................................... 4.27
Tes Formatif 1 .................................................................................... 4.28

Kegiatan Belajar 2:
Teori Keadilan .................................................................................... 4.32
Latihan ............................................................................................... 4.42
Rangkuman ......................................................................................... 4.44
Tes Formatif 2 .................................................................................... 4.44

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 4.48


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 4.49

MODUL 5: HUKUM DAN HAM 5.1


Kegiatan Belajar 1:
Pengertian dan Konsep HAM ............................................................. 5.2
Latihan ............................................................................................... 5.20
Rangkuman ......................................................................................... 5.21
Tes Formatif 1 .................................................................................... 5.22
vi

Kegiatan Belajar 2:
Instrumen Hukum dan Kelembagaan HAM Nasional dan
Internasional ....................................................................................... 5.25
Latihan ............................................................................................... 5.36
Rangkuman ......................................................................................... 5.38
Tes Formatif 2 .................................................................................... 5.38

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 5.42


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 5.43

MODUL 6: PERMASALAHAN HUKUM 6.1


Kegiatan Belajar 1:
Permasalahan Hukum Klasik …......................................................... 6.2
Latihan ............................................................................................... 6.26
Rangkuman ......................................................................................... 6.28
Tes Formatif 1 .................................................................................... 6.29

Kegiatan Belajar 2:
Permasalahan Hukum Kontemporer .................................................. 6.32
Latihan ............................................................................................... 6.38
Rangkuman ......................................................................................... 6.39
Tes Formatif 2 .................................................................................... 6.39

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 6.42


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 6.45

MODUL 7: ETIKA DAN ETIKA PROFESI 7.1


Kegiatan Belajar 1:
Pengertian Etika, Profesi, dan Etika Profesi ....................................... 7.2
Latihan ............................................................................................... 7.8
Rangkuman ......................................................................................... 7.9
Tes Formatif 1 .................................................................................... 7.10
vii

Kegiatan Belajar 2:
Objek Kajian Etika ............................................................................. 7.13
Latihan ............................................................................................... 7.19
Rangkuman ......................................................................................... 7.19
Tes Formatif 2 .................................................................................... 7.20

Kegiatan Belajar 3:
Etika Profesi Hukum .......................................................................... 7.23
Latihan ............................................................................................... 7.36
Rangkuman ......................................................................................... 7.36
Tes Formatif 3 .................................................................................... 7.37

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 7.40


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 7.42

MODUL 8: KODE ETIK PROFESI HUKUM 8.1


Kegiatan Belajar 1:
Kode Etik Profesi Hukum .................................................................. 8.2
Latihan ............................................................................................... 8.12
Rangkuman ......................................................................................... 8.13
Tes Formatif 1 .................................................................................... 8.14

Kegiatan Belajar 2:
Substansi Kode Etik Hakim, Jaksa, Advokat, dan Notaris ................ 8.16
Latihan ............................................................................................... 8.56
Rangkuman ......................................................................................... 8.57
Tes Formatif 2 .................................................................................... 8.57

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 8.60


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 8.61

MODUL 9: PENEGAKAN HUKUM DAN ETIKA 9.1


Kegiatan Belajar 1:
Bentuk Pelanggaran Hukum dan Etika .............................................. 9.2
Latihan ............................................................................................... 9.18
Rangkuman ......................................................................................... 9.19
Tes Formatif 1 .................................................................................... 9.19
viii

Kegiatan Belajar 2:
Penegakan Hukum dan Etika ............................................................. 9.22
Latihan ............................................................................................... 9.39
Rangkuman ......................................................................................... 9.41
Tes Formatif 2 .................................................................................... 9.41

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF.............................................. 9.44


DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 9.46
DAFTAR RIWAYAT HIDUP ........................................................... 9.47
ix

Tinjauan Mata Kuliah

F ilsafat hukum merupakan kajian terhadap hukum secara filsafat, yakni


mengkaji hukum hingga sampai inti (hakikat) dari hukum. Ilmu hukum
dalam arti luas terdiri atas dogmatik hukum, teori hukum, dan filsafat hukum.
Filsafat hukum adalah lapisan ilmu hukum yang paling inti karena sangat
abstrak dan berupaya menemukan legitimasi dari berlakunya hukum (unsur
konstitutif) dan kriteria keadilan (unsur regulatif). Ia berbicara mengenai ilmu
hukum hingga sampai pada asas-asas, prinsip-prinsip, bahkan nilai dari
hukum.
Sementara itu, etika merupakan bagian dari filsafat, khususnya aksiologi
(filsafat nilai), yakni suatu disiplin yang membahas perihal baik dan buruk,
benar dan salah, serta tepat dan tidak tepat. Lebih lanjut, etika untuk profesi
tertentu dituangkan dalam pedoman perilaku yang kita kenal dengan kode
etik. Profesi hukum berupa advokat, notaris, hakim, dan jaksa memiliki kode
etik. Kode etik berfungsi sebagai pedoman perilaku (code of conduct) bagi
penyandang profesi.
Untuk memahami filsafat hukum, perlu pendalaman atas aliran-aliran
filsafat hukum dari hukum kodrat hingga hukum era posmodernisme. Aliran-
aliran hukum yang didirikan oleh para filsuf hukum mencoba melihat hukum
melalui optik yang berbeda. Aliran hukum kodrat melihat hukum sebagai
sesuatu yang ideal. Sementara itu, aliran positivisme hukum melihatnya
dengan mendasarkan pada rasio dan pengalaman, mencoba mengkaji hukum
dengan pendekatan ilmu-ilmu alam, serta mencoba memurnikan hukum dari
anasir-anasir nonhukum, sebagaimana Hans Kelsen memandang hukum
dalam the pure theory of law.
Kemudian, dalam perkembangannya, hukum ternyata tidak bisa lepas
dengan anasir-anasir nonhukum. Ini pula yang mendorong munculnya aliran
sociological juriprudence, lalu melahirkan realisme hukum (legal realism)
serta gerakan studi hukum kritis (critical legal theory movement) dan muncul
pula aliran pemikiran hukum yang bercorak feminis (legal femenism).
Kesemuannya itu secara lugas dibahas dalam Modul 1 sampai dengan modul
9.
Modul 1 menekankan pembahasan pengertian filsafat, filsafat hukum,
dan ruang lingkup filsafat hukum. Filsafat sebagai disiplin ilmu dapat ditinjau
dari perspektif umum, khusus, ataupun universal. Ruang lingkup kajian
x

filsafat meliputi ontologi, epistemologi, dan aksiologi. Adapun filsafat


hukum merupakan kajian terhadap hukum secara menyeluruh hingga pada
tataran abstrak, seperti hubungan hukum dengan kekuasaan, bagaimana kalau
terjadi konflik antara keadilan dan kepastian hukum, serta mengapa orang
mematuhi hukum. Filsafat hukum adalah bagian dari ilmu filsafat, yakni
filsafat nilai (aksiologi), khususnya filsafat tentang nilai baik buruk perilaku
manusia (etika). Filsafat hukum melakukan kajian terhadap hukum secara
filsafati yang bercirikan holistik, mendasar, reflektif kritis, spekulatif, dan
berupaya memperoleh kesempurnaan.
Modul 2 membahas aliran-aliran filsafat hukum zaman klasik, abad
pertengahan, zaman renaissance, dan era pencerahan (rasionalisme dan
empirisme). Zaman klasik ditandai dengan munculnya filsuf dari Yunani,
yakni Socrates, Plato, dan Aristoteles, serta filsuf dari Romawi, misalnya
Cicero yang terkenal dengan ungkapannya bahwa ada masyarakat pasti ada
hukum (ubi societas ibi ius). Abad pertengahan ditandai dengan munculnya
filsuf yang menekankan pada aspek Tuhan (teologis), seperti Agustinus,
Thomas Aquias dari Barat, dan Syafii seorang filsuf dari Timur yang terkenal
sebagai arsitek ilmu ushul fiqih, yakni suatu disiplin ilmu yang digunakan
untuk menggali dan menemukan hukum Islam. Zaman renaissance dan
pencerahan melahirkan banyak filsuf yang mengedepankan aspek rasio dan
pengalaman empiris, antara lain yang populer adalah Rene Descartes yang
terkenal dengan ungkapan karena berpikir maka saya ada (cogito ergo sum).
Modul 3 membahas aliran-aliran filsafat hukum abad XX yang
melakukan kritik pada aliran positivisme hukum, yaitu aliran sociological
jurisprudence, legal realism, critical legal studies, dan feminist
jurisprudence. Aliran-aliran dimaksud menekankan bahwa hukum tidak
terbatas pada undang-undang, melainkan terjelma dalam hukum yang hidup
(living law) sebagaimana yang ditegaskan oleh Eugen Ehrlich ataupun secara
konkret dalam putusan hakim (judge made law) serta menekankan bahwa
fungsi hukum adalah alat rekayasa sosial dan alat kontrol sosial (law as a tool
of social engineering and law as a tool of social control). Lebih lanjut,
critical legal studies melakukan penolakan terhadap liberalisme, penekanan
pada kontradiksi fundamental, peminggiran dan delegitimasi, penolakan
terhadap formalisme, penolakan terhadap positivisme, penolakan terhadap
rasionalitas dalam hukum, serta penegakan kesatuan antara politik dan
hukum. Terakhir, aliran feminist mencoba mengkritik hukum dengan
perspektif gender, yakni menganalisis hukum dilihat dari dampaknya
xi

terhadap kaum perempuan yang sering kali termarginalkan dalam produk-


produk hukum berupa peraturan perundang-undangan ataupun putusan
hakim.
Modul 4 membahas perihal hukum dan keadilan. Bahwa keadilan
merupakan cita hukum (recht idee) di samping kepastian hukum dan
kemanfaatan. Kriteria keadilan sebagai unsur deklaratif dari hukum telah
menimbulkan diskursus yang panjang sejak zaman Yunani kuno, antara lain
yang dibahas panjang lebar oleh Plato dan Aristoteles sampai dengan John
Rawls. Keadilan adalah sesuatu yang terkadang sulit diwujudkan dalam
penegakan hukum apalagi jika sudah bersentuhan dengan kepastian hukum.
Adagium hukum yang muncul terkait dengan hal ini adalah kepastian hukum
yang tertinggi, yakni ketidakadilan yang tertinggi. Teori keadilan, menurut
Plato, menitikberatkan bahwa keadilan itu merupakan suatu tujuan dari
hukum. Sementara itu, teori keadilan yang disampaikan oleh Aristoteles
mengatakan bahwa keadilan adalah suatu rasionalitas. Artinya, keadilan
merupakan sesuatu yang sebagaimana mestinya atau seharusnya. John Rawls
melihat kepentingan utama keadilan itu mencakup dua hal, yaitu (1) jaminan
stabilitas hidup manusia serta (2) keseimbangan antara kehidupan pribadi dan
kehidupan bersama.
Modul 5 membahas hukum dan hak asasi manusia (HAM). Fokus utama
dari modul ini adalah pengertian dan konsep HAM serta instrumen hukum
dan kelembagaan HAM nasional dan internasional. Hak asasi manusia adalah
hak dasar yang melekat pada diri manusia yang sifatnya kodrati dan universal
sebagai karunia Tuhan Yang Maha Esa dan berfungsi untuk menjamin
kelangsungan hidup, kemerdekaan, serta perkembangan manusia dan
masyarakat yang tidak boleh diabaikan, dirampas, atau diganggu gugat oleh
siapa pun. Dalam penegakan HAM, diperlukan adanya instrumen hukum dan
kelembagaan, baik nasional maupun internasional. Indonesia secara hukum
dan kelembagaan sudah cukup mewadahi perlindungan HAM yang paling
penting untuk ditingkatkan dari segi penegakannya. Di tingkat internasional
juga sudah cukup signifikan, antara lain dengan keluarga Deklarasi HAM
PBB tahun 1948 dan munculnya Mahkamah Pidana Internasional
(International Crime of Court) yang mempunyai kompetensi dalam bidang
pelanggaran HAM berat, kejahatan kemanusiaan (crime againts humanity),
dan genocide.
Modul 6 membahas permasalahan hukum, baik yang bersifat klasik
maupun kontemporer. Permasalahan hukum klasik antara lain meliputi
xii

hakikat hukum, tujuan hukum, keadilan, serta hubungan hukum dan


kekuasaan. Sementara itu, permasalahan hukum kontemporer membahas
hukum sebagai pembaruan masyarakat (law as a tool of social engineering)
dan hukum sebagai sarana kontrol sosial (law as a tool of social control).
Modul 7 membahas etika dan etika profesi. Sebagaimana dikemukakan
di muka, etika merupakan cabang dari filsafat, yakni filsafat tentang nilai-
nilai (aksiologi). Pada Kegiatan Belajar 1, dibahas mengenai pengertian etika,
profesi, dan etika profesi. Kemudian, pada Kegiatan Belajar 2, dibahas
mengenai objek kajian etika dan aliran-aliran dalam etika. Terakhir, pada
Kegiatan Belajar 3, dibahas mengenai officium nobile, konsep etika profesi,
dan manfaat etika bagi pemegang profesi hukum.
Modul 8 membahas secara spesifik kode etik profesi hukum. Di samping
pengertian kode etik profesi hukum, juga dikemukakan substansi kode etik
bagi profesi hukum inti, yakni hakim, jaksa, advokat, dan notaris. Kode etik
bagi profesi dimaksud berfungsi sebagai pedoman perilaku. Artinya,
pemegang profesi hendaknya melaksanakan nilai-nilai etik dalam
berhubungan dengan sesama pemegang profesi (teman sejawat) dan
masyarakat, khususnya yang berurusan dengan pemegang profesi tersebut
(pencari keadilan dan klien).
Modul 9 membahas penegakan hukum dan etika. Bentuk-bentuk
pelanggaran hukum dan etika menjadi fokus kajian dalam modul ini.
Parameter yang digunakan adalah peraturan perundang-undangan terkait dan
kode etik dari profesi tertentu. Pelanggaran hukum pada hakikatnya juga
pelanggaran terhadap etika, sedangkan pelanggaran etika belum tentu
pelanggaran hukum. Berikutnya, dibahas mengenai tempat etika dalam
penegakan hukum, penegakan kode etik, tugas, dan wewenang lembaga
penegak hukum serta tugas dan wewenang lembaga penegak etika.
Tips and trick yang dapat diberikan kepada Anda dalam mempelajari
modul ini adalah baca dengan saksama setiap modul, lalu kerjakan latihan
soal dan tes formatif yang ada pada setiap kegiatan belajar. Untuk
memperdalam pemahaman Anda tentang filsafat hukum dan etika profesi
hukum, Anda juga perlu membaca referensi berupa buku yang dicantumkan
dalam daftar pustaka pada bagian akhir setiap modul. Dari bahan-bahan
tersebut, Anda akan mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam.
Selamat belajar.
xiii

Pet a Ko m pe ten si
Filsafat Hukum dan Etika Profesi/HKUM4103/3 sks
Modul 1

Filsafat, Filsafat Hukum, dan Ruang


Lingkup Filsafat Hukum
Khotibul Umam, S.H., LL.M.

PEN D A HU L UA N

M odul 1 merupakan langkah awal yang perlu Anda pahami dalam


mempelajari mata kuliah Filsafat Hukum dan Etika Profesi. Pada
Modul 1 ini, akan dibahas mengenai pengertian filsafat, filsafat hukum, dan
ruang lingkup filsafat hukum. Pengertian dipaparkan secara etimologi, yakni
melihat akar kata dan terminologi sebagaimana yang dikemukakan oleh para
ahli dalam berbagai referensi yang tercantum dalam daftar pustaka modul ini.
Anda perlu mengerjakan latihan soal dan tes formatif di masing-masing
kegiatan belajar dengan saksama serta membaca referensi lain sehingga Anda
akan mendapatkan pemahaman mengenai substansi Modul 1. Dengan
demikian, tujuan instruksional umum dan tujuan instruksional khusus yang
ada dalam Modul 1 ini akan tercapai dengan optimal.
Secara umum, tujuan dari modul ini adalah memberikan pengetahuan
dan pemahaman tentang pengertian filsafat, filsafat hukum, dan ruang
lingkup filsafat hukum dengan tepat.
Setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan definisi atau pengertian filsafat dari berbagai perspektif,
termasuk relasi antara filsafat dan agama,
2. menjelaskan lingkup kajian ilmu filsafat yang meliputi ontologi,
epistemologi, dan aksiologi,
3. menjelaskan pengertian hukum ditinjau dari berbagai segi,
4. menjelaskan pengertian filsafat hukum dan memberikan contoh
pertanyaan-pertanyaan filsafat hukum, selain pertanyaan dogmatik
hukum dan teori hukum,
5. menjelaskan letak filsafat hukum dalam konstelasi ilmu,
6. menjelaskan objek kajian filsafat hukum.
1.2 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kegiatan Belajar 1

Pengertian Filsafat

P endapat umum mengatakan bahwa studi filsafat adalah studi yang


njlimet. Mahasiswa filsafat tidak ubahnya dianggap sebagai pemikir
yang berlebihan, bahkan sering kebablasan, atau kadang-kadang orang
melihatnya sebagai orang gila. Apakah yang demikian benar adanya?
Untuk mengklarifikasi pemahaman awam terhadap filsafat, pokok
bahasan kali ini akan memaparkan berbagai hal mengenai filsafat dan ruang
lingkup kajian filsafat. Anda selaku pembaca, jangan terlalu serius dan
jangan bingung. Bacalah dengan pikiran terbuka dan penghayatan. Selamat
membaca.

A. PENGERTIAN FILSAFAT

Untuk mempelajari suatu disiplin ilmu, tidak lengkap jika terlebih


dahulu Anda tidak mengetahui pengertian atau definisi dari disiplin tersebut.
Oleh karena itu, terlebih dahulu Anda harus mengetahui apa itu filsafat,
karakteristik filsafat, dan hal-hal yang dibicarakan dalam filsafat. Untuk
mendefinisikan sesuatu kadang tidak mudah karena sangat tergantung dari
sisi mana Anda melihatnya. Ibarat beberapa orang buta yang diminta
memegang gajah. Beragam definisi pun akan muncul, seperti gajah adalah
sebuah makhluk hidup yang panjang karena memegang belalainya; gajah
adalah sebuah benda yang runcing dan tajam karena yang bersangkutan
memegang gadingnya, dan seterusnya.
Kalau kita telisik pengertian filsafat secara etimologi (akar kata), kata
filsafat berasal dari bahasa Yunani, philosophia. Philos artinya pecinta dan
sophia artinya kebijaksanaan. Dengan kata lain, secara mudah, Anda akan
mengatakan bahwa filsafat merujuk pada makna cinta kebijaksanaan, cinta
ilmu, atau cinta akan hikmah.
Secara terminologi, ada yang memberikan makna bahwa filsafat
bermakna kegiatan berpikir secara radikal. Radikal berasal dari kata radix
yang artinya akar. Berpikir radikal artinya berpikir sampai akar suatu
masalah, melewati batas-batas fisik yang ada, dan memasuki medan
pengembaraan di luar sesuatu yang fisik (Anshori, 2006: 2).
 HKUM4103/MODUL 1 1.3

Terkait dengan filsafat ini, kita tidak akan memahami secara utuh
sebelum kita mengetahui ruang lingkup kajian dan persoalan-persoalan yang
ditanganinya. Di sisi lain, para filsuf mempunyai pandangan yang berbeda
mengenai arti, objek, metode, tujuan, dan nilai filsafat. Pendefinisian filsafat
tidak akan mudah dilakukan. Akan tetapi, melalui tulisan ini, kami akan
kemukakan arti-arti terpenting dari kata “filsafat” itu sebagai berikut.

1. Filsafat dalam Arti Cinta Kebijaksanaan (Hikmah)


Ini adalah arti dari kata filsafat itu sendiri. Ada pendapat yang
mengatakan bahwa Phytagoras, seorang filsuf Yunani Klasik, mengambil
kata “filsafat” dari dua kata berbahasa Yunani, yaitu philo dan sophia. Philo
berarti cinta, sedangkan sophia berarti bijaksana. Dengan demikian, secara
etimologi/lughowi, kata philoshopia berarti cinta kepada kebijaksanaan.
Orang-orang Yunani sebelum Phytagoras mengartikan kata shophia
sebagai kemahiran dan kecakapan dalam suatu pekerjaan, seperti
perdagangan dan pelayaran. Kemudian, maknanya berkembang dan
digunakan sebagai istilah untuk kecakapan di bidang syair dan musik. Selain
itu, juga bermakna memiliki ketajaman pikiran dan perilaku yang baik. Pada
akhirnya, makna sophia berkembang lagi dan digunakan untuk menyebut
jenis pengetahuan tertinggi, yakni pengetahuan yang bisa mengantarkan kita
untuk mengetahui kebenaran murni.
Karena kebijaksanaan (sophia) atau pengetahuan terhadap kebenaran
murni itu merupakan suatu pencapaian yang sulit dilakukan atau hanya
Tuhan yang mampu melakukannya, menurut Phytagoras yang pantas bagi
manusia adalah sekadar “pecinta kebijaksanaan”. Dia menegaskan,
“Cukuplah seorang menjadi mulia ketika ia menginginkan hikmah dan
berusaha untuk mencapainya.”
Kata “filsafat” kemudian masuk dalam bahasa Arab menjadi “falsafah”,
lalu masuk dalam bahasa Inggris menjadi philosophy. Sepanjang sejarahnya,
“filsafat” menjadi saksi dari kerendahan hati para filsuf yang tidak
mengklaim diri mereka sebagai orang yang mampu mengetahui segala-
galanya, melainkan sekadar sebagai para pencari dan pecinta kebijaksanaan
(hikmah) (Ismail dan Mutawali, 2003: 20).
Pencarian pengetahuan tentang kebenaran murni menuntut usaha yang
serius dan kerja yang terus-menerus. Oleh karena itu, filsafat terkait erat
dengan pengamatan dan pemikiran rasional. Dengan demikian, seorang filsuf
dalam istilah Plato adalah “orang yang sadar (terjaga) dan membuka
1.4 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

pandangannya terhadap segala hal yang ada di alam eksistensi sambil


berusaha untuk memahaminya, sedangkan orang lain menghabiskan
hidupnya dalam keadaan tertidur (Ismail dan Mutawali, 2003: 20).”

2. Filsafat dalam Arti Umum


Dalam arti umum, filsafat digunakan untuk menyebut berbagai
pertanyaan yang muncul dalam pikiran manusia tentang berbagai kesulitan
yang dihadapinya serta berusaha untuk menemukan solusi yang tepat.
Misalnya, ketika kita menanyakan, “siapakah saya?”, “dari mana saya
berasal?”, “mengapa saya ada di sini?”, “bagaimana kedudukan manusia
dalam semesta alam ini?”, dan seterusnya.
Beginilah Aristoteles memahami filsafat ketika ia menyebutnya sebagai
sebuah nama dari ilmu dalam arti yang paling umum. Pemahaman filsafat
seperti ini selanjutnya berkembang dalam pemikiran Islam. Sejalan ini, Abu
Nashr al-Farabi mengatakan, “Tidak ada sesuatu pun di alam ini yang tidak
bisa dimasuki oleh filsafat.”

3. Filsafat dalam Arti Khusus


Filsafat dalam arti khusus memiliki persamaan dengan sebuah mazhab
atau aliran pemikiran tertentu. Arti seperti ini akan langsung tebersit dalam
pikiran kita ketika kata filsafat dirangkaikan dengan nama salah seorang
filsuf, misalnya filsafat Aristoteles atau filsafat Plato. Perangkaian kata
filsafat dengan nama seorang filsuf tertentu mengindikasikan bahwa setiap
filsuf dengan aktivitas filsafat yang dilakukannya bermaksud membangun
suatu bentuk penafsiran yang lengkap dan menyeluruh terhadap segala
sesuatu. Dalam Islam, dikenal dengan mazhab yang di kalangan suni saja
terdapat empat mazhab besar, yakni Hanafi, Maliki, Syafi’i, dan Hambali. Di
kalangan syiah, juga terdapat berbagai mazhab besar, yang juga terdapat
perbedaan-perbedaan di antara mereka mengenai permasalahan yang secara
syariah adalah sama.
Seorang filsuf, dalam membangun filsafatnya, memulai dengan satu
prinsip yang diyakini kebenarannya. Misalnya, keyakinan terhadap prinsip
yang mengatakan bahwa asal usul wujud (being) adalah materi, akal, atau
kehidupan. Juga, keyakinan bahwa semua jenis pengetahuan merujuk pada
indra, akal, atau pada indra dan akal secara bersamaan. Dari prinsip yang
diyakininya itu, seorang filsuf kemudian menyusun kesimpulan-
kesimpulannya yang selanjutnya dijadikan sebagai preposisi bagi sebuah
 HKUM4103/MODUL 1 1.5

kesimpulan akhir. Demikianlah sampai kemudian sempurna menjadi


bangunan (sistem) filsafat tersendiri. Melalui konstruksi filsafatnya itu, ia
akan menafsirkan segala segi alam wujud (being) berdasarkan prinsip yang
diyakini dan dipercayainya. Kemudian, seorang filsuf lain muncul dan tidak
tertarik dengan konstruksi filsafat tersebut. Lalu, ia pun membangun model
filsafat sendiri berdasarkan prinsip baru yang diyakininya. Begitulah para
filsuf membangun berbagai mazhab dan aliran filsafatnya masing-masing.
Maka itu, sejarah filsafat pada dasarnya hanyalah sejarah membangun
berbagai mazhab, menolaknya, dan kemudian membangun mazhab-mazhab
yang baru.

4. Filsafat dalam Arti Universal


Dalam arti ini, filsafat berarti pengetahuan terhadap wujud (being) dalam
universalitasnya dan bukan partikularitasnya. Dalam mengkaji alam semesta,
ilmu-ilmu partikular atau khusus tidak hanya berhenti pada fenomena-
fenomena yang tampak, tetapi juga memiliki perhatian dan berusaha untuk
sampai pada hukum-hukum universal umum yang bisa diterapkan pada objek
kajian tadi. Akan tetapi, filsafat melakukan sesuatu yang lebih jauh dari itu.
Filsafat berusaha untuk menyatukan hal-hal yang ada secara keseluruhan
dalam sebuah bingkai rasional yang dapat menafsirkan berbagai fenomena
riil. Oleh karena itu, filsuf senantiasa mempertanyakan hal berikut. Apakah
alam ini materi atau jiwa atau percampuran antara keduanya? Apakah di
balik fenomena-fenomena alam yang berubah ini ada sesuatu yang tetap dan
tidak berubah? Apakah semua peristiwa yang terjadi di alam ini bersifat
kebetulan atau ia berjalan menurut sebuah sistem yang ajek? Berkaitan
dengan arti filsafat sebagai ilmu yang bersifat universal, Herbert Spencer
(filsuf Inggris, 1820—1903 M) pernah mengatakan bahwa ilmu adalah
pengetahuan yang menyatukan hal-hal yang ada (being) secara parsial
(partikular), sedangkan filsafat adalah pengetahuan yang menyatukannya
secara sempurna (universal).
Terkait dengan arti universal filsafat tersebut, Plato juga pernah
mendeskripsikan filsuf sebagai orang yang mampu melihat alam kosmik
secara menyeluruh sekaligus menguasai zaman secara menyeluruh pula. Hal
senada juga diungkapkan oleh Zakaria Ibrahim bahwa tugas seorang filsuf
adalah memercayai apa yang diucapkan oleh zaman dan waktu, bukan yang
diucapkan oleh detik dan jam serta cenderung pada dimensi ada (being) dan
bukan pada berbagai objeknya (Zakaria Ibrahim, 1962: 12).
1.6 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

5. Filsafat dalam Arti Hikmah Kehidupan


Filsafat dipahami sebagai orientasi yang mencerahkan kehidupan sesuai
dengan tuntutan akal. Filsuf bukanlah seseorang yang hidup dalam menara
gading dan mengasingkan diri dari kehidupan masyarakat, seperti yang
selama ini digambarkan oleh banyak orang. Bahkan, filsuf adalah pribadi
yang hidup menyatu dengan masyarakat dan berbagai persoalannya. Dialog
pemikiran dan diskusi filosofisnya merupakan sebuah proses berhadapan
dengan realitas yang memiliki ciri positivistis. Seorang filsuf dalam
menghadapi berbagai persoalan hidup tidak sekadar mengamati dan
memikirkannya untuk memahami dan menafsirkannya. Namun, juga
memanfaatkan pemahaman ini untuk sampai pada berbagai solusi yang dapat
menyelesaikan persoalan-persoalan tersebut serta mengarahkan manusia
menuju suatu bentuk kehidupan yang lebih utama, baik untuk pribadi
maupun masyarakat.
Orientasi untuk mengarahkan kehidupan ini bukan sesuatu yang baru
dalam filsafat. Plato sejak masa Yunani telah menggambarkan sebuah model
“masyarakat manusia”, seperti yang dicita-citakannya. Dalam deskripsinya,
Plato berusaha untuk menghilangkan berbagai aib (cela) yang ada dalam
masyarakat, yaitu membuat suatu pola reformasi umum.
Filsafat juga terdapat dalam berbagai gerakan kebangkitan sosial dan
ilmiah serta memikul beban untuk mengarahkan kehidupan menjadi lebih
baik dan mulia. Di antara tokoh-tokoh filsafat kontemporer, ada yang
berusaha untuk menjadikan orientasi ini sebagai satu-satunya orientasi dalam
filsafat, misalnya Karl Marx yang mengusung filsafat materialisme. Marx
mengkritik habis filsafat klasik yang hanya menafsirkan alam dan
memandang bahwa hal tersebut tidak benar. Tugas filsafat adalah bekerja
untuk mengubah alam. Menurut Marx, dengan mengubah alam, manusia
akan mengubah dirinya dan akan membentuk suatu hukum baru yang
memudahkan jalannya sejarah.
Filsafat pragmatisme juga memiliki orientasi ini. William James, tokoh
filsafat pragmatisme yang paling terkenal, menyatakan, “Filsuf dalam arti
yang sesungguhnya adalah seseorang yang berpikir untuk merealisasikan
suatu manfaat yang dicarinya.” Orientasi ini memberikan kesempatan kepada
sebagian pemikir untuk membicarakan filsafat politik berbagai negara dalam
hasil karya mereka.
Secara saksama, perbuatan keseharian Anda mencerminkan bahwa pada
dasarnya Anda selalu berfilsafat. Sebagai individu, sering kali kita terpaksa
menganalisis perbuatan-perbuatan kita, mengoreksi penilaian, dan
 HKUM4103/MODUL 1 1.7

mempertimbangkan ukuran-ukuran (standar) yang kita buat sendiri serta


membatasi hubungan kita, baik dengan alam maupun orang lain. Sepanjang
kita memahami filsafat sebagai sebuah proses kritik, analisis, dan evaluasi
terhadap kehidupan, kehidupan kita sesungguhnya nyaris tidak pernah
terpisah dari filsafat.
Untuk melengkapi pengertian filsafat, saya perlu menyampaikan kepada
Anda perbandingan antara filsafat dan agama, bagaimana hubungan antara
filsafat dan agama, serta harmonisasi antara filsafat dan agama. Penjelasan
mengenai hal tersebut sebagai berikut.

a. Filsafat dan agama


Di awal, saya menegaskan bahwa tidak pernah ada pertentangan antara
filsafat dan agama. Bahkan, pandangan sebagian filsuf, khususnya filsuf
muslim, bahwa berfilsafat dapat menopang dan meningkatkan keimanan. Di
sisi lain, keimanan atau ajaran agama apa pun tidak melarang seseorang
untuk berpikir produktif, kreatif, dan inovatif.
Banyak ayat dalam Alquran yang menantang manusia untuk selalu
berpikir produktif, kreatif, dan inovatif. Dapat saya contohkan, ada ayat
Alquran dalam surah Arrahman yang menjelaskan bahwa kamu sekalian
tidak akan dapat melintasi langit dan bumi, kecuali dengan kekuatan (ilmu);
ayat Alquran dalam surah Almujadilah yang menjanjikan derajat yang tinggi
bagi orang yang beriman dan memiliki ilmu pengetahuan; dan sebagainya.
Contoh dari kalangan filsuf Barat adalah Thomas Aquinas. Ia merupakan
filsuf yang inovatif sekaligus sebagai orang yang taat beragama. Begitu pula
para ulama. Mereka adalah pemikir muslim yang merepresentasikan integrasi
antara berfilsafat yang benar dan pemahaman keagamaan yang mantap,
misalnya Imam Ghazali.
Apa itu agama? Agama intinya adalah satu bentuk ketetapan Ilahi yang
mengarahkan mereka yang berakal dengan pilihan mereka sendiri terhadap
ketetapan Ilahi tersebut serta kepada kebaikan hidup dunia dan kebahagiaan
hidup di akhirat. Untuk lebih jelasnya, agama memiliki beberapa kriteria
sebagai berikut.
1) Agama adalah sebuah sistem yang datang dari langit (Tuhan).
2) Tujuan agama adalah mengarahkan dan membimbing akal manusia.
3) Dasar beragama adalah kebebasan pilihan.
4) Agama wahyu membawa kebaikan hidup di dunia dan akhirat.
1.8 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Lebih lanjut, kita perlu melihat dan mengetahui pokok-pokok keagamaan


yang benar. Pokok-pokok dimaksud dapat dirangkum sebagai berikut.
1) Kepercayaan terhadap satu Tuhan yang Mahakuasa dan Bijaksana,
terbebas dari kemiripan dengan makhluk, serta tidak berawal ataupun
berakhir dalam wujud-Nya.
2) Kepercayaan terhadap alam lain, yaitu di dalamnya terdapat makhluk-
makhluk jenis lain, seperti malaikat dan jin.
3) Kepercayaan terhadap pengutusan para rasul Tuhan untuk mengajarkan
manusia bagaimana cara menjalani hidup.
4) Kepercayaan terhadap adanya kehidupan lain setelah kehidupan dunia
ini, yaitu kita akan dimintai perhitungan dan diberi balasan sesuai
dengan amal perbuatan kita. Jika baik dibalas baik dan jika buruk dibalas
buruk.

b. Hubungan filsafat dan agama


Filsafat Yunani terpisah dari agama Yunani yang penuh khurafat dan
mitos. Di Yunani bersifat unik karena masyarakatnya merupakan penganut
paham politheisme secara teologis, sedangkan para filsuf justru membela
paham monotheisme.
Adapun bangsa Yahudi sangat mengagumi filsafat Yunani dan
menganggapnya sebagai medan berpikir untuk akal sambil tetap berpegang
pada kitab suci Taurat beserta ajaran-ajaran yang terdapat di dalamnya. Oleh
karena itu, bangsa Yahudi berusaha membungkus keyakinan agama mereka
dengan pola filsafat. Mereka berpendapat bahwa tujuan filsafat adalah
berbakti kepada hidup beragama.
Pada abad pertengahan, bangsa Eropa menjadikan filsafat sebagai sarana
untuk mengharmonisasikan antara akal dan apa yang dibawa oleh agama.
Bahkan, para ahli teologi di Barat dan ahli kalam di dunia Islam telah
menjadikan filsafat sebagai “tameng” pertahanan akidah dengan segala
argumentasi rasionalnya.
Fakta sejarah menunjukkan bahwa hubungan antara filsafat dan agama
tidak selalu harmonis. Kekuasaan agama selama beberapa kurun waktu
pernah begitu bengis memusuhi filsafat, misalnya yang terjadi pada masa
kebangkitan Eropa (Renaissance) dan pada masa Islam, yakni adanya suatu
golongan yang fanatik menentang kebebasan berpikir. Pada saat itu, mereka
ingin membelenggu pemikiran manusia sambil menjadikan diri mereka
sebagai “panglima” bagi akal (pemikiran). Dengan begitu, sesungguhnya
 HKUM4103/MODUL 1 1.9

mereka telah mengotori agama dan ajaran luhurnya. Mereka juga telah
mengkhianati filsafat dan ilmu pengetahuan. Di sini, terlihat bahwa
pertentangan yang ada bukan antara filsafat dan agama, tetapi antara filsafat
dan para pemuka agama yang fanatik.

c. Harmonisasi filsafat dengan agama di kalangan filsuf muslim


Ciri paling khusus dari filsafat Islam, secara keseluruhan, merupakan
usaha yang diarahkan untuk mengompromikan antara filsafat dan agama.
Para filsuf muslim hidup di lingkungan masyarakat Islam dan terpengaruh
oleh suasana yang berkembang pada saat itu sehingga tentu saja mereka
berusaha sekuat tenaga untuk mengompromikan antara akidah mereka dan
kajian-kajian filsafatnya. Hal ini dengan jelas dapat ditemukan pada Ibnu
Sina dan al-Farabi.
Para filsuf muslim banyak menganut pemikiran filsuf Yunani, khususnya
pemikiran Aristoteles. Namun demikian, mereka menemukan banyak
ketidakcocokan antara pemikiran tersebut dan pokok-pokok akidah Islam.
Oleh karena itu, mereka berusaha keras untuk memberikan corak keagamaan
pada Filsafat Yunani sekaligus memberi “bungkus” filosofis dalam
penjelasan tentang agama.

B. KAJIAN-KAJIAN FILSAFAT

Pada bagian awal pembahasan, Anda telah memperoleh gambaran


mengenai apa itu filsafat dan hubungan filsafat dengan agama. Kini, tiba
waktunya Anda mempelajari objek kajian filsafat. Mengapa Anda perlu
mempelajari hal ini? Tidak lain agar Anda memperoleh pemahaman yang
lebih utuh mengenai filsafat. Dalam hal ini, perlu saya kemukakan dua
kelompok besar filsuf.
Kelompok pertama, mereka yang mengingkari filsafat metafisika. Masuk
dalam kelompok ini adalah filsafat positivisme yang berpandangan bahwa
ilmu pengetahuan dengan segala cabangnya telah mencakup seluruh objek
sehingga tidak menyisakan ruang sedikit pun bagi filsafat untuk
mengeksplorasi lebih jauh. Kelompok ini berpandangan bahwa tidak ada
lapangan untuk berfilsafat, kecuali mengkaji hukum-hukum ilmiah yang
mengantarkan cabang-cabang ilmu menjadi sebuah kajian yang lengkap atau
dengan menganggapnya tunduk pada satu metode dan mencakup bidang-
bidang yang berbeda dari studi umum. Dalam pandangan positivisme logis,
1.10 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

filsafat adalah metode atau cara untuk menganalisis kata-kata dengan suatu
analisis logika. Positivisme logis menggunakan silogisme untuk menemukan
jawaban atas permasalahan-permasalahan, yakni berangkat dari premis
mayor dan premis minor, kemudian memberikan kesimpulan (conclusion).
Kelompok kedua, mereka memperluas wilayah filsafat sampai mencakup
semua objek pengetahuan manusia sehingga setiap lapangan pengetahuan
mempunyai filsafatnya sendiri. Filsafat berkisar pada ide-ide umum.
Kelompok ini berpendapat bahwa setiap problem ilmu pengetahuan
mempunyai sisi rasional yang menjadi perhatian filsafat serta sisi
persepsional yang merupakan objek bahasan ilmu-ilmu khusus. Kajian
politik, sejarah, kebudayaan manusia, agama, seni, bahasa, dan hukum dapat
dilihat dari perspektif filsafat. Hal ini sejalan dengan ungkapan al-Farabi
yang menyatakan, “Tidak ada entitas apa pun di alam semesta ini, kecuali
filsafat mempunyai pintu masuk ke dalamnya.”
Setelah mengetahui dua kelompok besar dalam filsafat, kini tiba
waktunya secara lebih spesifik kita membicarakan klasifikasi kajian filsafat.
Dalam hal ini, kita akan membatasi pada pembahasan dan aliran-aliran
filsafat pada tiga bidang, yakni (1) studi tentang being (ontologi); (2) studi
tentang pengetahuan (epistemologi); dan (3) studi tentang nilai (aksiologi).
Sebelum kita memulai kajian tersebut secara teperinci, ada dua hal yang
perlu Anda perhatikan. (1) Anda mungkin sering menemukan kata metafisika
(sesuatu di luar fisik) dalam buku-buku filsafat. Sebagian filsuf membatasi
arti kata tersebut dalam persoalan ontologi, sedangkan sebagian yang lain
membatasi dalam persoalan epistemologi. Hal ini terjadi karena filsafat
modern memasukkan persoalan being (ontologi) dalam persoalan
pengetahuan (epistemologi). Ada pendapat lain yang menyatakan bahwa
“sesuatu di luar alam” (metafisika) itu mencakup persoalan ontologi dan
epistemologi secara bersamaan karena manusia selalu berusaha untuk
mempelajari dunia luar. Namun, setelah selesai, manusia pun mulai
memperhatikan dirinya sendiri dan berusaha untuk menyingkap rahasia dan
kemampuan pengetahuannya. (2) Terdapat satu kelompok yang memperluas
lapangan filsafat, dalam artian tidak membatasi pada tiga lapangan yang
disebutkan di atas. Namun, mereka menyertakan ilmu-ilmu lain sebagai
berikut.
1. Filsafat agama mengkaji secara kritis konsep-konsep agama, seperti
konsep Tuhan, wahyu, maksiat, ibadah, dan lain-lain.
 HKUM4103/MODUL 1 1.11

2. Filsafat sejarah menafsirkan perjalanan sejarah dan mengklarifikasi


metode para sejarawan serta menganalisis sumber-sumber sejarah.
3. Filsafat politik mengkaji karakter suatu pemerintahan, hubungan antara
individu dan negara, asal usul masyarakat, sumber-sumber hak individu,
dan lain-lain.
4. Filsafat hukum mengkaji prinsip-prinsip umum dari hukum positif,
termasuk mengkaji konsep-konsep perbuatan, niat, kehendak, kebebasan,
dan keadilan. Filsafat ini berusaha membuat satu teori umum berkaitan
dengan karakteristik hukum.

Baiklah, berikutnya kita akan fokus pada tiga bidang, yakni ontologi,
epistemologi, dan aksiologi. Penjelasannya dapat Anda baca di bawah ini.

1. Ontologi atau Hakikat Keberadaan


Apa yang dimaksud dengan ontologi? Mengapa kajian ontologi begitu
penting? Kajian ini merupakan kajian filsafat paling awal dan paling besar
secara keseluruhan. Namun demikian, kajian ontologi telah mendapatkan
serangan keras bukan hanya dari tokoh agama, melainkan oleh sebagian
filsuf sendiri. Meski demikian, ia masih tetap eksis karena adanya kebutuhan
manusia terhadapnya. Ilmu pengetahuan hanya mampu menyediakan
sejumlah proposisi dan hukum yang berkaitan dengan fenomena-fenomena
dan tidak bisa memberikan sebuah penafsiran yang komprehensif tentang
alam. Ilmu pengetahuan seperti kita ketahui hanya membahas peristiwa dan
fenomena yang dapat ditangkap pancaindra. Ada banyak hal yang lebih
dalam daripada itu yang tidak bisa dikajinya. Misalnya, tentang “prinsip
pertama” dan “sebab pertama” dari segala sesuatu.
Dalam ontologi ini, terdapat dua bagian penting, yakni (1) metafisika
umum dan (2) metafisika khusus. Persoalan metafisika umum antara lain
sebagai berikut.
a. Apa yang dimaksud dengan ada, keberadaan, atau eksistensi itu?
b. Bagaimana penggolongan dari yang ada, keberadaan, atau eksistensi?
c. Apa sifat dasar, kenyataan, atau keberadaan?

Sementara itu, metafisika khusus mempersoalkan hakikat yang ada pada


tiga bagian penting berikut.
1.12 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

a. Kosmologi mempersoalkan hakikat alam semesta, termasuk segala


isinya, kecuali manusia. Persoalan-persoalan kosmologi (alam) bertalian
dengan hal-hal berikut.
1) Asal mula, perkembangan, dan struktur atau susunan alam.
2) Jenis keteraturan apa yang ada di alam?
3) Apa hakikat hubungan sebab akibat?
4) Apakah ruang dan waktu itu?
b. Antropologi, yakni bidang ilmu yang mempersoalkan hakikat manusia.
Persoalan yang ada antara lain menyangkut hal-hal berikut.
1) Bagaimana terjadinya hubungan badan dan jiwa?
2) Apa yang dimaksud dengan kesadaran?
3) Manusia sebagai makhluk bebas atau tidak bebas?
c. Teologi, yaitu bidang yang mempersoalkan hakikat Tuhan. Ini
merupakan konsekuensi terakhir dari seluruh pandangan filsafat. Tema-
tema yang dibicarakan berkisar pada kesucian, kebenaran, keadilan, dan
sifat-sifat Tuhan.

2. Epistemologi atau Teori Pengetahuan


Ontologi dan ilmu-ilmu lain didasarkan pada asumsi bahwa dengan
kemampuannya, manusia dapat mengetahui hakikat segala sesuatu dan
mengetahui berbagai karakter terkait hal-hal eksistensial. Hal ini kemudian
mendorong munculnya pertanyaan dan perdebatan dari para filsuf yang tidak
mau menerima sebuah konsep, pendapat, atau hakikat, kecuali setelah
mengadakan kajian dan klarifikasi. Pertanyaan-pertanyaan ini merupakan
objek kajian epistemologi (teori pengetahuan).
Beberapa pertanyaan yang diajukan dalam filsafat tentang teori
pengetahuan sebagai berikut.
a. Apakah manusia mampu mengetahui hakikat-hakikat dan dapat
meyakini keabsahan dan kebenaran pengetahuan-pengetahuannya?
Apakah kemampuan pengetahuannya masih memiliki celah keraguan?
Jika pengetahuan itu bersifat probable, seberapa jauh batas
kapasitasnya? Apakah ia merupakan pengetahuan yang bersifat
probabilitas atau meyakinkan?
b. Apakah pengetahuan itu muncul dari dalam atau dari luar? Dengan cara
apa kita bisa mendapatkan pengetahuan? Dengan akal (rasionalis) atau
dengan indra (empiris)? Dengan kedua-duanya secara bersamaan?
Dengan intuisi yang merupakan jenis pencapaian langsung? Apakah
 HKUM4103/MODUL 1 1.13

setiap cara mempunyai batasan-batasan? Apakah akal mampu


mengetahui Tuhan dan sifat wajib yang melekat pada diri-Nya?

3. Aksiologi atau Nilai-nilai


Aksiologi adalah cabang filsafat yang secara khusus mengkaji cita-cita,
sistem nilai, atau nilai-nilai mutlak (tertinggi), yaitu nilai-nilai yang dianggap
sebagai “tujuan utama”. Nilai-nilai ini dalam filsafat adalah al-haq
(kebenaran), kebaikan, dan keindahan. Aksiologi ini memiliki tiga cabang
sebagai berikut.
a. Logika, yakni suatu disiplin filsafat yang membahas nilai kebenaran
yang membantu kita untuk berkomitmen pada kebenaran dan menjauhi
kesalahan serta menerangkan bagaimana seharusnya berpikir secara
benar itu.
b. Etika, yakni disiplin filsafat yang membahas nilai kebaikan dan berusaha
membantu kita dalam mengarahkan perilaku. Ia mengarahkan kita
kepada apa yang seharusnya dilakukan, membatasi makna kebaikan,
keburukan, kewajiban, perasaan, serta tanggung jawab moral.
c. Estetika, yakni disiplin filsafat yang membahas nilai keindahan dan
berusaha membantu kita dalam meningkatkan rasa keindahan dan
membatasi tingkatan-tingkatan yang menjadi standar dari sesuatu yang
indah.

Oleh karena itu, persoalan-persoalan dalam aksiologi berkisar pada hal-


hal berikut.
a. Apa yang dimaksud baik atau buruk secara moral?
b. Apa syarat-syarat perbuatan dikatakan baik secara moral?
c. Bagaimana hubungan antara kebebasan dan perbuatan susila?
d. Apa yang dimaksud kesadaran moral?
e. Bagaimana peran suara hati dalam setiap perbuatan manusia?
f. Apakah keindahan itu?
g. Keindahan bersifat objektif atau subjektif?
h. Apa yang merupakan ukuran keindahan?
i. Apa peranan keindahan dalam kehidupan manusia?
j. Bagaimana hubungan keindahan dengan kebenaran?
1.14 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa yang dimaksud dengan filsafat? Bagaimana pula relasi antara


filsafat dan agama?
2) Terangkan apa yang menjadi ruang lingkup kajian filsafat!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk mengetahui pengertian filsafat, Anda dapat melihatnya dari dua


hal. Pertama adalah secara etimologi atau akar kata dan kedua secara
terminologi. Secara etimologi atau akar kata, filsafat berasal dari bahasa
Yunani, yaitu philosophia. Philosophia berasal dari kata philos artinya
cinta dan sophia artinya kebijaksanaan. Kalau Anda rangkai, philosophia
berarti cinta kebijaksanaan atau cinta ilmu pengetahuan. Kemudian,
secara terminologi, Anda dapat melihatnya dari berbagai perspektif,
antara lain dari perspektif umum, perspektif khusus, dan perspektif
universal. Perspektif umum menegaskan bahwa filsafat digunakan untuk
menyebut berbagai pertanyaan yang muncul dalam pikiran manusia
tentang berbagai kesulitan yang dihadapinya serta berusaha untuk
menemukan solusi yang tepat. Sementara itu, dari perspektif khusus,
filsafat memiliki persamaan dengan sebuah mazhab atau aliran
pemikiran tertentu. Dari perspektif universal, filsafat berarti pengetahuan
terhadap wujud (being) dalam universalitasnya dan bukan
partikularitasnya.
Relasi filsafat dengan agama dapat dikelompokkan menjadi dua hal.
Pertama, filsafat sejalan dengan ajaran agama yang berarti bahwa tidak
ada konflik di dalamnya, bahkan agama sendiri menganjurkan setiap
pemeluknya untuk dapat berpikir kreatif dan inovatif. Kedua, filsafat
bertentangan dengan agama. Pendapat ini berpegang bahwa sumber dari
Tuhan adalah kebenaran mutlak, tidak ada otoritas manusia untuk
memikirkan lebih lanjut. Kedua pandangan dimaksud masih dapat Anda
temukan dalam kehidupan dewasa ini.
2) Ruang lingkup kajian filsafat secara umum dibedakan menjadi tiga hal.
Pertama, ontologi sebagai kajian filsafat yang konsep dalam mencari
 HKUM4103/MODUL 1 1.15

hakikat keberadaan, misalnya apa hakikat dari hukum. Kedua,


epistemologi sebagai kajian yang fokus terhadap metode pencarian suatu
kebenaran atau ada yang mengatakan sebagai filsafat ilmu. Misalnya,
pertanyaan mengapa hakim memutus demikian, apa yang digunakan
hakim dalam menilai suatu fakta hukum, dan sebagainya. Ketiga,
aksiologi sebagai kajian filsafat yang fokus pada nilai-nilai, seperti nilai
kebenaran, nilai kebaikan, nilai keindahan, dan sebagainya.

R A NG KU M AN

Pada Kegiatan Belajar 1 ini telah disampaikan mengenai beberapa


hal terkait dengan filsafat secara panjang lebar. Beberapa poin penting
dapat saya sampaikan dalam rangkuman ini kepada Anda agar lebih
memudahkan dalam memahami lebih lanjut filsafat dan ruang lingkup
kajiannya. Ini juga dapat menjadi bahan perenungan bagi Anda untuk
kemudian harapannya bisa mengembangkan pemikiran Anda terhadap
filsafat.
Filsafat intinya adalah suatu disiplin ilmu yang hendak mempelajari
suatu fenomena, baik alam maupun sosial secara lebih mendalam.
Pertanyaan terhadap fenomena dimaksud tidak berhenti pada bagaimana
dan mengapa, tetapi menelisik lebih dalam di balik bagaimana dan
mengapa itu. Sebagai contoh, kalau dalam ilmu pada umumnya
menanyakan mengapa manusia perlu menuntut ilmu, pertanyaan filsafat
antara lain mengapa ilmu itu penting, bagaimana pandangan agama
terhadap ilmu pengetahuan, bagaimana etika dalam menuntut ilmu, dan
seterusnya.
Ruang lingkup kajian filsafat meliputi ontologi, epistemologi, dan
aksiologi. Ada juga yang menambahkan etika. Namun demikian, ada ahli
yang memasukkan bahwa etika tercakup dalam aksiologi. Ontologi
mengkaji hakikat keberadaan; epistemologi mengkaji metode dalam
menemukan suatu kebenaran/ilmu; aksilogi mengkaji nilai-nilai, seperti
baik buruk, nilai keindahan, nilai kemanusiaan, dan sebagainya.
1.16 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kata filsafat berasal dari philosophia. Kata dimaksud berasal dari


bahasa ....
A. Latin
B. Yunani
C. Inggris
D. Belanda

2) Arti harfiah filsafat adalah cinta akan kebijaksanaan. Arti ini pertama
kali dikemukakan oleh seorang filsuf Yunani, yaitu ....
A. Aristoteles
B. Plato
C. Socrates
D. Phytagoras

3) Filsafat juga berasal dari kata falsafah. Falsafah merupakan kata yang
berasal dari bahasa ....
A. Arab
B. Indonesia
C. Sanskerta
D. Jawa

4) Dalam khazanah pemikiran filsafat, kita mengenal adanya filsafat


Aristoteles, filsafat Socrates, filsafat Plato, filsafat Emanuel Kant, dan
sebagainya. Hal ini menunjukkan arti filsafat secara ....
A. umum
B. khusus
C. universal
D. sempit

5) Tuhan dalam sebuah firmannya menjanjikan akan memberikan derajat


yang tinggi bagi siapa saja yang mempunyai ilmu pengetahuan. Hal ini
menunjukkan ....
A. filsafat sejalan dengan ajaran agama
B. filsafat bertentangan dengan ajaran agama
C. filsafat dan agama harus dipisahkan
D. jangan belajar filsafat karena akan membingungkan setiap pemeluk
agama
 HKUM4103/MODUL 1 1.17

6) Berikut ini adalah filsuf yang berpandangan bahwa filsafat sejalan


dengan agama, kecuali ....
A. Ghazali
B. Thomas Aquinas
C. Agustinus
D. Rene Descartes

7) Hukum ada karena conflict of human interest. Hal ini merupakan


jawaban filsafat dari aspek ....
A. etika
B. ontologi
C. epistemologi
D. aksiologi

8) Masuk dalam kajian aksiologi sebagai berikut, kecuali ....


A. logika
B. etika
C. estetika
D. falsifikasi

9) Pencarian nilai kebenaran atau metode suatu ilmu pengetahuan dipelajari


dalam filsafat melalui kajian ....
A. ontologi
B. epistemologi
C. aksiologi
D. metafisika

10) Keindahan, baik buruk, dan kebijaksanaan menjadi kajian dalam ....
A. ontologi
B. epistemologi
C. aksiologi
D. metafisika

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
1.18 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 HKUM4103/MODUL 1 1.19

Kegiatan Belajar 2

Pengertian Filsafat Hukum

S etelah Anda memahami pengertian filsafat dan lingkup kajian filsafat,


kini tiba saatnya Anda perlu memahami pengertian hukum dan filsafat
hukum. Filsafat hukum bukanlah cabang dari ilmu hukum, melainkan cabang
dari ilmu filsafat yang hendak menelaah hukum dengan pendekatan filsafati,
yakni dengan melihat dari sisi ontologi, epistemologi, dan aksiologi dari
hukum.

A. PENGERTIAN HUKUM

Dalam kehidupan bermasyarakat, Anda tentu saja sudah mengenal


bahwa untuk menciptakan suatu kehidupan yang harmonis, ada seperangkat
kaidah atau norma yang perlu kita taati. Ingatkah pelajaran pendidikan moral
Pancasila (PMP) atau pendidikan Pancasila dan kewarganegaraan (PPKn)
pada waktu Anda berada di SD, SMP, atau SMA? Ada empat kaidah atau
norma yang ada di masyarakat, yakni norma agama, norma kesusilaan, norma
kesopanan, dan norma hukum.
Norma agama berbicara mengenai kewajiban seorang hamba untuk taat
kepada Tuhannya. Tuhan telah menegaskan bahwa tidaklah Aku
menciptakan jin dan manusia, kecuali untuk beribadah kepada-Ku (Lihat QS
Adzdzuriyat: 56). Ibadah dalam arti melaksanakan segala perintah-Nya dan
menjauhi segala larangan-Nya. Manusia yang lalai akan mendapatkan sanksi
di akhirat kelak.
Berikutnya adalah norma kesusilaan. Norma kesusilaan bertitik tolak
dari hati nurani setiap manusia. Setiap manusia secara fitrahnya harus berbuat
baik terhadap sesama, menghormati kedua orang tua, dan menghormati
sesama. Pelanggaran terhadap norma ini akan menyebabkan Anda menjadi
cemas, tidak nyaman, merasa bersalah, dan sebagainya. Dengan demikian,
sanksi berasal dari diri sendiri.
Norma yang sudah memperhatikan aspek eksternal, yakni norma
kesopanan. Pelanggaran terhadap norma ini akan membuat Anda dikucilkan
dalam pergaulan hidup di masyarakat. Contoh yang dapat diberikan,
misalnya Anda tidak datang ke tetangga yang mengalami musibah tanpa
alasan yang jelas atau Anda tidak datang pada saat ada kerja bakti di
1.20 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

kampung. Hal ini, kalau Anda lakukan berulang-ulang, Anda akan


dikucilkan. Ketika Anda mengalami hal yang sama, tetangga Anda pun akan
cuek.
Norma terakhir yang mempunyai kekuatan memaksa dan memiliki
sanksi yang relatif tegas adalah norma hukum. Pelanggaran terhadap norma
ini akan mendatangkan sanksi yang berlakunya dapat dipaksakan oleh
kekuasaan negara, yakni melalui lembaga-lembaga penegak hukum, baik
polisi, jaksa, maupun hakim.
Pertanyaan yang muncul berikutnya adalah apa itu hukum dan apa saja
yang dikategorikan sebagai hukum. Mengenai hal ini, akan dijelaskan secara
ringkas dalam pokok bahasan ini.
Peraturan hukum hanya merupakan lambang-lambang yang dipakai
untuk menyampaikan norma-norma hukum. Menurut Zevenbergen,
sebagaimana dikutip oleh Satjipto Rahardjo, norma hukum mengandung dua
hal berikut.
1. Patokan penilaian, yaitu menilai kehidupan masyarakat dengan
menyatakan apa yang dianggap baik dan tidak baik.
2. Patokan tingkah laku, yaitu berdasarkan suatu penilaian tertentu,
dibuatlah petunjuk-petunjuk tentang tingkah laku atau perbuatan-
perbuatan mana yang harus dijalankan dan yang harus ditinggalkan
(Satjipto Rahardjo, 2000: 30).

Dengan demikian, di satu pihak norma hukum mengandung makna


sebagai patokan yang membuat penilaian mengenai perbuatan tertentu
menurut hukum. Di lain pihak, hal tersebut merupakan patokan, ukuran, atau
pedoman untuk berperilaku atau bersikap dalam hidup menurut peraturan
hukum.
Franz Magnis Suseno yang mengutip pendapat Reinhold Zippelius
mengemukakan bahwa terdapat tiga nilai dasar yang harus direalisasi dalam
hukum, yaitu nilai kesamaan, kebebasan, dan solidaritas. Penjelasannya
sebagai berikut.

1. Nilai Kesamaan
Zippelius memandang bahwa eksistensi hukum hanya masuk akal
apabila hukum dapat menjamin nilai kesamaan. Penyelesaian konflik dalam
masyarakat modern tidak lagi didasarkan pada siapa yang kuat dan siapa
yang lemah, melainkan didasarkan pada kriteria objektif yang berlaku bagi
 HKUM4103/MODUL 1 1.21

pihak kuat dan pihak yang lemah. Hal ini menunjukkan bahwa setiap pihak
dipandang sama di hadapan hukum. Hukum berlaku umum dan tidak
mengenal diskriminasi. Apa yang Anda sering dengar dengan equality before
the law berpijak pada nilai kesamaan ini (Suseno, 1999: 115).

2. Nilai Kebebasan
Inti dari kebebasan ialah setiap orang atau kelompok orang berhak untuk
mengurus dirinya sendiri lepas dari dominasi pihak lain. Kebebasan tidak
berarti orang dapat hidup sesuka hati. Secara hakiki, manusia itu adalah
individu yang bersifat sosial. Maksudnya, ia hidup dalam suatu jaringan
dengan manusia lain. Dengan demikian, ia harus memperhatikan serta
tergantung pada orang lain (interdependent). Pendeknya, kebebasan
seseorang dibatasi dengan kebebasan orang lain.
Nilai kebebasan yang harus direalisasikan oleh hukum ini
mengakibatkan adanya pembatasan terhadap tugas-tugas negara, yaitu
menyelenggarakan kesejahteraan umum sehingga dalam melaksanakan tugas
dimaksud tidak melanggar nilai kebebasan. Kesejahteraan umum adalah
syarat-syarat atau kondisi-kondisi yang perlu disediakan oleh negara untuk
masyarakat sehingga individu-individu, keluarga-keluarga, dan kelompok-
kelompok dapat memanfaatkannya untuk mencapai kesejahteraan masing-
masing.

3. Nilai Solidaritas
Hukum adalah institusional dari kebersamaan manusia. Aristoteles
mengatakan bahwa manusia adalah zoon politicon yang secara hakiki hidup
bersama. Adanya kondisi ini memerlukan tatanan hukum untuk mengatur
hubungan sesama manusia. Pembatasan kebebasan dilakukan dalam rangka
memberikan ruang gerak kepada pihak lain sekaligus merupakan pengakuan
institusional terhadap solidaritas sesama manusia. Dalam revolusi Prancis ini
dikenal dengan semboyan fraternite artinya persahabatan.
Pengakuan terhadap solidaritas atau kesetiakawanan ini mengharuskan
tatanan hukum untuk menunjang sikap sesama anggota masyarakat sebagai
senasib dan sepenanggungan. Oleh karena itu, tatanan hukum mewajibkan
kita untuk bertanggung jawab atas kita semua, tidak boleh ada di antaranya
dibiarkan menderita, apalagi dikorbankan demi kepentingan orang lain.
1.22 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

B. PENGERTIAN FILSAFAT HUKUM

Sebagaimana dikemukakan di muka, pendekatan dalam penulisan modul


ini adalah pendekatan filsafati. Yang dikenal dengan filsafat intinya
merupakan usaha untuk memahami atau mengerti dunia dalam hal makna dan
nilai-nilainya. Bidang filsafat sangat luas dan mencakup secara keseluruhan,
sejauh dapat dijangkau oleh pikiran manusia. Filsafat berusaha untuk
menjawab pertanyaan-pertanyaan tentang asal mula dan sifat dasar alam
semesta tempat manusia hidup serta apa yang merupakan tujuan hidupnya.
Tujuan dari filsafat tidak lain adalah pemahaman (understanding) dan
kebijaksanaan (wisdom) (Ali Mudhofir, 2011: 17).
Adapun definisi filsafat itu sendiri belum ada suatu kesepakatan yang
dapat diterima secara memuaskan oleh semua pihak. Gerat Beekman,
sebagaimana dikutip Darmodiharjo dan Shidarta, menyatakan bahwa
pertanyaan tentang apakah filsafat itu sama tuanya dengan filsafat itu sendiri
(Darji Darmodiharjo dan Shidarta, 2004: 6). Namun, untuk menghindari
perdebatan panjang yang belum tentu usai, penulis mengemukakan
pengertian filsafat untuk definisi kerja semata serta sebagai pengetahuan dan
penyelidikan dengan akal budi mengenai hakikat yang ada, sebab, asal
muasal, dan hukumnya.
Filsafat atau juga ilmu filsafat, sebagaimana dikemukakan di awal
tulisan ini, mempunyai beberapa cabang ilmu utama. Cabang ilmu utama dari
filsafat adalah ontologi, epistemologi, aksiologi, dan moral (etika). Ontologi
(metafisika) membahas hakikat mendasar atas keberadaan sesuatu.
Epistemologi membahas pengetahuan yang diperoleh manusia, misalnya
mengenai asal (sumber) dari mana sajakah pengetahuan itu diperoleh
manusia, apakah ukuran kebenaran pengetahuan yang telah diperoleh
manusia itu, dan bagaimanakah susunan pengetahuan yang sudah diperoleh
manusia. Ilmu tentang nilai atau aksiologi adalah bagian dari filsafat yang
khusus membahas hakikat nilai yang berkaitan dengan sesuatu. Kemudian,
filsafat moral membahas nilai yang berkaitan dengan tingkah laku manusia.
Nilai di sini mencakup baik dan buruk serta benar dan salah.
Dalam penulisan ini, filsafat berfungsi sebagai metode atau sebagai cara
berpikir secara reflektif (mendalam), penyelidikan yang menggunakan
alasan, berpikir secara hati-hati, dan teliti. Filsafat berusaha untuk
memikirkan seluruh pengalaman manusia secara mendalam dan jelas.
Metode berpikir semacam ini bersifat inclusive (mencakup secara luas) dan
 HKUM4103/MODUL 1 1.23

synoptic (secara garis besar). Oleh karena itu, berbeda dengan metode
pemikiran yang dilakukan oleh ilmu-ilmu khusus.
Hal ini dilakukan untuk menemukan jawaban atas pertanyaan abadi
(perennial problems). Pertanyaan abadi ini adalah pertanyaan yang dapat
dijawab secara logika. Namun, pertanyaan ini tidak (pernah) menemukan
jawabannya secara memuaskan meskipun setiap filsuf memiliki wewenang
untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan itu dengan mengajukan argumentasi
yang logis dan rasional (Ibid, 19-20).
Filsafat sebagai cara berpikir berarti melakukan perenungan yang sangat
mendalam hingga mencapai hakikat, berpikir secara global/menyeluruh, atau
berpikir dengan melihat berbagai sudut pandang pemikiran atau sudut
pandang ilmu pengetahuan. Berpikir yang demikian sebagai upaya untuk
dapat berpikir secara tepat dan benar serta dapat dipertanggungjawabkan.
Persyaratan yang harus dipenuhi dalam berpikir filosofis sebagai berikut.

1. Sistematis
Pemikiran yang sistematis dimaksudkan untuk menyusun suatu pola
pengetahuan yang rasional. Sistematis berarti masing-masing unsur saling
berkaitan satu dengan yang lain secara teratur dalam suatu keseluruhan.

2. Konsepsional
Konsepsional berkaitan dengan ide (gambar) atau gambaran yang
melekat pada akal pikiran yang berada dalam intelektual. Gambaran tersebut
mempunyai bentuk tangkapan sesuai dengan riilnya sehingga maksud dari
‘konsepsional’ tersebut sebagai upaya menyusun suatu bagan yang
terkonsepsi (jelas). Berpikir secara filsafat sebenarnya berpikir tentang hal
dan prosesnya.

3. Koheren
Koheren atau runtut berarti unsur-unsurnya tidak boleh mengandung
uraian-uraian yang bertentangan satu sama lain. Koheren atau runtut di
dalamnya memuat suatu kebenaran logis. Sebaliknya, apabila suatu uraian
yang di dalamnya tidak memuat kebenaran logis, uraian tersebut dikatakan
sebagai uraian yang tidak koheren/runtut.
1.24 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

4. Rasional
Maksud rasional adalah unsur-unsurnya berhubungan secara logis.
Artinya, pemikiran filsafat harus diuraikan dalam bentuk yang logis, yaitu
suatu bentuk kebenaran yang mempunyai kaidah-kaidah berpikir (logika).

5. Sinoptik
Sinoptik artinya pemikiran filsafat harus melihat hal-hal secara
menyeluruh dalam kebersamaan secara integral.

6. Mengarah pada Pandangan Dunia (World View)


Maksudnya adalah pemikiran filsafat sebagai upaya untuk memahami
semua realitas kehidupan dengan jalan menyusun suatu pandangan (hidup)
dunia, termasuk menerangkan dunia dan semua hal yang berada di dalamnya
(Ibid, 2007: 5—7).
Perlu ditambahkan, selain dari enam hal tersebut, filsafat sebagai ikhtisar
membentangkan cara pandang. Artinya, harus dimulai dengan pengakuan
akan kebebalan. Hal ini sebagaimana dikemukakan Socrates, “Saya tahu
bahwa saya tidak tahu apa-apa.” Lewat kesadaran inilah kemudian berusaha
untuk memahami kata-kata serta mendalami kembali peristiwa dan
kebiasaan-kebiasaan yang telah dianggap lazim (dalam hal ini konstelasi
hukum). Pengakuan akan kebebalan secara otomatis akan menggiring pada
kesadaran cinta pada kearifan dan kebenaran.
Demikianlah filsafat menjadi sandaran atas suatu kesimpulan yang benar
pada suatu tempat dan waktu tertentu, tetapi berubah dalam tempat dan waktu
serta sudut pandang yang lain. Apa yang menjadi jawaban dari filsafat
tidaklah pernah abadi. Karena itulah, filsafat tidak pernah selesai dan tidak
pernah sampai pada akhir sebuah masalah. Masalah-masalah filsafat tidak
pernah dapat selesai, justru karena ia bersifat filsafat (Darji Darmodiharjo
dan Shidarta, 2004: 3). Pemikiran-pemikiran baru akan selalu muncul dan
berkembang dan tidak pernah usai sebagai hasil daya kreativitas akal budi
manusia.
Perlu diketahui bahwa terhadap metode berpikir filsafat ini, di kalangan
ulama Islam terdapat ikhtilaf. Ulama yang berkeberatan terhadap filsafat
(golongan salaf) mengemukakan bahwa adanya pemikiran filsafat
dianggapnya sebagai bid’ah dan menyesatkan. Alquran tidak untuk
diperdebatkan, dipikirkan, dan ditakwilkan menurut akal pikir manusia, tetapi
Alquran untuk diamalkan sehingga dapat dijadikan tuntunan hidup di dunia
 HKUM4103/MODUL 1 1.25

dan akhirat. Sementara itu, golongan yang tidak berkeberatan beralasan


bahwa filsafat dapat membantu menjelaskan isi dan kandungan Alquran
dengan penjelasan yang dapat diterima oleh akal pikir manusia. Dalam
Alquran, terdapat ayat-ayat yang menekankan pentingnya manusia untuk
berpikir tentang dirinya sendiri tentang alam semesta untuk mengimani
Tuhan Sang Pencipta (Ibid, 97—98).
Yang termasuk pertanyaan abadi dalam konteks hukum adalah persoalan
keadilan. Keadilan ini menemukan perdebatannya karena keadilan memiliki
sifat relatif dan individual. Apa yang dianggap adil dalam persepsi manusia
yang satu sering kali dianggap tidak adil oleh persepsi manusia yang lain.
Pendekatan filsafati ini digunakan untuk mencoba memberikan pemahaman
keadilan yang beragam, tetapi memiliki inti yang satu dalam permasalahan.
Apa yang Anda pikirkan ketika mendengar kata filsafat? Sifat apa yang
melekat pada filsafat? Bagaimana pula dengan filsafat hukum? Pada
hakikatnya, sifat filsafat dan filsafat hukum berada dalam satu keutuhan
sebagai berikut.
Bersifat universal, yakni berpikir tentang hal-hal serta proses-proses
yang bersifat umum. Itu artinya yang tebersit dalam pikiran kita menyangkut
pengalaman-pengalaman manusia yang bersifat umum. Dengan
pendekatannya yang radikal, kajian filsafat berusaha untuk sampai pada
kesimpulan yang universal. Dengan demikian, yang menjadi persoalan
kefilsafatan tidak bersangkutan dengan objek-objek khusus. Anda juga bisa
menyebutkan bahwa masalah kefilsafatan sangat terkait juga dengan ide-ide
besar. Misalnya, filsafat tidak menanyakan berapa harta yang Anda infakkan
dalam tiap tahun, melainkan akan bertanya apa yang memotivasi Anda
menginfakkan harta, apakah sekadar mencari surga, mencari rida Tuhan, atau
justru supaya dianggap dermawan.
Bersifat spekulatif, yakni persoalan yang dihadapi melampaui batas-
batas pengetahuan ilmiah, yakni dengan membuat tekanan-tekanan cerdik
tentang hal-hal yang ada di luar pengetahuan sekarang. Misalnya, keadilan,
kesetaraan, kemanfaatan, kebahagian, dan sebagainya.
Bersangkutan dengan nilai-nilai, yaitu persoalan filsafat bertalian
dengan keputusan tentang penilaian moral, penilaian estetis, agama, budaya,
dan permasalahan sosial lainnya. Nilai di sini bermakna suatu kualitas
abstrak yang ada pada sesuatu hal. Nilai-nilai dapat dimengerti dan dihayati.
Jadi, dapat saya tegaskan bahwa nilai adalah suatu kualitas abstrak yang
1.26 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

menimbulkan rasa senang, puas, atau bahagia bagi orang yang mengalami
dan menghayatinya.
Bersifat kritis: filsafat dalam melakukan analisis terhadap permasalahan
atau konsep-konsep yang oleh ilmuwan diterima begitu saja tanpa
pemeriksaan dan dilakukan secara kritis dalam filsafat. Setiap bidang
pengalaman manusia, baik di bidang ilmu maupun agama, mendasarkan
penyelidikannya pada asumsi-asumsi yang diterima sebagai tolok berpikir
dan berbuat. Asumsi-asumsi tersebut diterima begitu saja dan diterapkan
tanpa diperiksa secara kritis.
Bersifat implikatif diartikan bahwa apabila suatu persoalan filsafat sudah
mendapatkan jawabannya, hal tersebut akan memunculkan persoalan baru
yang saling berhubungan. Jawaban yang dikemukakan mengandung akibat
lebih jauh yang menyentuh kepentingan hidup manusia. Contoh
pertanyaannya adalah apakah manusia yang paripurna itu.
Berpikir secara radikal: radikal berasal dari kata Yunani “radix” yang
berarti akar. Dengan demikian, berfilsafat artinya berpikir hingga sampai
pada akar permasalahan, yakni sampai pada hakikat, esensi, atau substansi
yang dipikirkan. Berpikir secara kefilsafatan juga bercirikan pemikiran yang
bertanggung jawab. Tanggung jawab utama ditujukan pada Tuhan dan hati
nuraninya sendiri.
Apabila kita kaitkan dengan hukum, hal tersebut artinya adalah Anda
melakukan kajian terhadap hukum secara universal, spekulatif, kritis,
implikatif, dan radikal. Kajian-kajian tentang kekuasaan, keadilan,
kewenangan, dan sebagainya memerlukan pemikiran yang demikian.
Kesimpulannya antara lain adalah keadilan hakikatnya menghendaki
perbedaan, kekuasaan, dan hukum terkait erat bagai keping mata uang logam.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apa yang menjadi pembeda utama norma hukum dengan norma agama,
kesusilaan, dan kesopanan?
2) Nilai-nilai dasar apa yang melekat pada hukum?
3) Apa yang dimaksud dengan filsafat hukum?
 HKUM4103/MODUL 1 1.27

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk menjawab soal dimaksud, perhatikan beberapa penjelasan di


bawah ini.
1) Norma atau kaidah hakikatnya merupakan pedoman tingkah laku bagi
setiap orang dalam menjalani kehidupan bermasyarakat. Pembeda utama
antara norma-norma dimaksud terletak pada ada tidaknya external power
yang mampu memaksakan berlakunya norma tersebut. Pembeda utama
antara norma agama, kesusilaan, dan kesopanan terhadap norma hukum
adalah ketiga norma yang disebut pertama tidak memiliki external power
yang mampu memaksakan berlakunya, sedangkan norma hukum
memiliki negara yang termanifestasi dalam diri aparat penegak hukum
yang mampu memaksakan berlakunya kaidah hukum.
2) Nilai dasar yang melekat pada hukum meliputi kesamaan, kebebasan,
dan solidaritas.
3) Filsafat hukum adalah disiplin ilmu yang mempelajari hukum secara
filsafati. Artinya, hukum sebagai norma yang dibuat oleh negara akan
ditelaah hingga pada latar belakang mengapa hukum itu dibuat,
bagaimana hubungan hukum dan kekuasaan, asas-asas, serta nilai-nilai
yang mendasari berlakunya hukum, dan sebagainya.

R A NG KU M AN

Untuk memudahkan Anda dalam belajar sebagaimana kegiatan


belajar sebelumnya, berikut ini saya kemukakan beberapa poin penting
yang perlu dipahami. Hukum merupakan salah satu norma sosial yang
dapat dipaksakan oleh negara melalui organ-organnya. Tujuan dari
hukum tidak lain adalah mewujudkan cita hukum yang sudah dikenal
secara universal, yakni keadilan, kepastian hukum, dan kemanfaatan.
Filsafat hukum merupakan lapisan tertinggi dalam ilmu hukum
setelah dogmatika hukum dan teori hukum. Kajian filsafat hukum
merupakan kajian terhadap hukum secara menyeluruh hingga pada
tataran abstrak, seperti hubungan hukum dengan kekuasaan, bagaimana
kalau terjadi konflik antara keadilan dan kepastian hukum, mengapa
orang mematuhi hukum, dan sebagainya.
1.28 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Berikut ini adalah norma-norma yang ada dalam pergaulan hidup di


masyarakat, kecuali norma ....
A. agama
B. kesusilaan
C. agama
D. kebiasaan

2) Norma yang daya berlakunya sangat lemah karena mendasarkan pada


hati nurani setiap orang, yaitu norma ....
A. agama
B. kesusilaan
C. kesopanan
D. hukum

3) Ketika Anda tidak aktif dalam pergaulan hidup di masyarakat, Anda


akan dikucilkan. Begitu pula jika Anda tidak menghormati orang lain,
Anda juga akan dikucilkan. Apabila tindakan tersebut dilakukan, Anda
telah melanggar norma ....
A. kesusilaan
B. kesopanan
C. agama
D. hukum

4) External power dimiliki oleh norma ....


A. agama
B. hukum
C. kesusilaan
D. kesopanan

5) Berikut ini merupakan cita hukum (recht idee) yang dikenal secara
umum di dunia, kecuali ....
A. keadilan
B. kepastian hukum
C. kebahagiaan
D. kemanfaatan
 HKUM4103/MODUL 1 1.29

6) Filsafat hukum merupakan bidang ilmu yang mempelajari hukum secara


filsafati. Berikut ini karakteristik dari pendekatan filsafat terhadap
hukum, kecuali bersifat ....
A. radikal
B. spekulatif
C. kritis
D. imajinatif

7) Dalam mempelajari hukum tidak cukup pada apa hukumnya dan apa
sanksinya, melainkan sampai pada mengapa hakim bisa memutus
demikian dan apakah putusan hakim mengedepankan kepastian hukum
dibanding rasa keadilan. Pertanyaan tersebut menunjukkan karakteristik
filsafat hukum, yaitu bersifat ....
A. implikatif
B. radikal
C. spekulatif
D. universal

8) Berikut ini adalah nilai dasar yang melekat pada hukum, menurut
Reinhold Zippelius, kecuali ....
A. kesamaan
B. kebebasan
C. solidaritas
D. keteraturan

9) Nilai dasar sebagaimana dimaksud sejalan dengan semboyan pada saat


Revolusi Prancis sebagai berikut, kecuali ....
A. liberte
B. egalite
C. fraternite
D. solidarity

10) Berikut ini adalah lapisan-lapisan dalam ilmu hukum. Kajian yang
menduduki posisi paling abstrak di antara lapisan dimaksud, yaitu ....
A. dogmatika hukum
B. teori hukum
C. filsafat hukum
D. ajaran hukum umum
1.30 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 HKUM4103/MODUL 1 1.31

Kegiatan Belajar 3

Ruang Lingkup Filsafat Hukum

P ada bagian ini, Anda akan belajar lebih lanjut mengenai filsafat hukum,
yakni ruang lingkup filsafat hukum. Fokus kajian ini terletak pada
filsafat hukum dalam konstelasi ilmu dan objek kajian dari filsafat hukum itu
sendiri. Bagian ini menjadi penting untuk Anda pelajari karena akan
memberikan gambaran yang memudahkan Anda dalam mempelajari bab-bab
selanjutnya.
Intinya adalah belajar filsafat hukum, di samping substansi hukum itu
sendiri. Tidak kalah pentingnya adalah mengetahui aliran-aliran filsafat
hukum dari masa ke masa. Mengenai aliran-aliran dimaksud, akan dibahas
pada bab-bab berikutnya. Kali ini akan fokus pada dua hal, yakni letak
filsafat hukum dalam konstelasi ilmu dan objek kajian dari filsafat hukum.

A. LETAK FILSAFAT HUKUM DALAM KONSTELASI ILMU

Menjadi pertanyaan Anda tentunya, bagaimana kedudukan filsafat


hukum dalam konstelasi ilmu dan apakah menjadi cabang dari ilmu hukum
atau cabang dari ilmu filsafat. Konstelasi bidang-bidang filsafat sebagaimana
dikemukakan di atas belum menjawab letak filsafat hukum.
Menurut Carl Joachim Friedrich, filsafat hukum merupakan bagian dari
filsafat umum karena ia menawarkan refleksi filosofis mengenai landasan
hukum umum (Friedrich, 2004: 3). Objek dari filsafat hukum tidak lain
adalah hukum itu sendiri. Hukum berkaitan erat dengan norma-norma yang
mengatur perilaku manusia. Sementara itu, pembahasan mengenai perilaku
manusia ada pada etika. Dengan demikian, dapat dipahami bahwa filsafat
hukum merupakan bagian dari filsafat tingkah laku yang disebut etika. Maka
itu, pada hakikatnya, filsafat hukum merupakan filsafat yang mengkaji
hukum secara mendalam sampai inti atau dasarnya yang disebut sebagai
hakikat hukum (Erwin, 2011: 17).
Dari uraian tersebut, kalau mau Anda ibaratkan, filsafat nilai
berkedudukan sebagai genus, etika sebagai spesies, dan filsafat hukum
sebagai subspesies. Sementara itu, mengenai etika, terdapat beberapa ahli
yang memasukkannya dalam aksiologi. Dengan demikian, fokus filsafat
1.32 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

hukum terletak pada bidang aksiologi sebagai salah satu bidang kajian dalam
filsafat.
Menurut Driyarkara, kaitannya dengan filsafat hukum, dapat dilihat
dalam tabel berikut.

Filsafat Teoretis Filsafat Praktis


I. Filsafat riil tentang kenyataan I. Filsafat praktis tentang keseluruhan
a. Metafisika meliputi metafisika kegiatan manusia
fundamental (kritika) dan a. Filsafat etika
metafisika sistematis (ontologi, b. Filsafat tentang agama
theodycea) II. Filsafat kebudayaan
b. Filsafat tentang alam (kosmologi) a. Bagian umum (filsafat
dan manusia (antropologia) kebudayaan)
II. Filsafat rasional (logika) b. Bagian khusus (filsafat bahasa,
a. Logika umum/formal kesenian, teknik, ekonomi, dan
b. Logika khusus, yakni filsafat sejarah)
tentang ilmu-ilmu pengetahuan
Sumber: Sudiarja (2006: 1022—1023).

Dalam tabel tersebut, filsafat hukum itu termasuk filsafat praktis, yakni
filsafat etika. Dapat saya tegaskan kepada Anda bahwa filsafat hukum adalah
bagian dari ilmu filsafat, yakni etika. Etika masuk dalam kajian aksiologi.

B. OBJEK KAJIAN FILSAFAT HUKUM

Di muka, telah dibahas bahwa filsafat atau disebut juga ilmu filsafat
mempunyai beberapa cabang ilmu utama. Cabang ilmu utama dari filsafat
adalah ontologi, epistemologi, aksiologi, dan moral (etika). Ontologi
(metafisika) membahas hakikat mendasar atas keberadaan sesuatu.
Epistemologi membahas pengetahuan yang diperoleh manusia, misalnya
asalnya (sumber) dari mana sajakah pengetahuan itu diperoleh manusia,
apakah ukuran kebenaran pengetahuan yang telah diperoleh manusia itu, dan
bagaimana susunan pengetahuan yang sudah diperoleh manusia. Ilmu tentang
nilai atau aksiologi adalah bagian dari filsafat yang khusus membahas hakikat
nilai yang berkaitan dengan sesuatu. Kemudian, yang dimaksud dengan
filsafat moral adalah bagian dari filsafat yang membahas tingkah laku
manusia. Di sini, nilai tersebut mencakup baik dan buruk serta benar dan
salah.
 HKUM4103/MODUL 1 1.33

Kalau Anda berfilsafat, Anda berarti berpikir radikal mendasar hingga


sampai akar-akarnya. Berfilsafat juga dapat dikatakan sebagai proses berpikir
dalam tahap makna, yakni menemukan makna terdalam dari sesuatu. Dengan
demikian, tidak hanya mencari dan menemukan jawaban, melainkan
menelusurinya jauh ke belakang dengan maksud menentukan sesuatu yang
disebut nilai dari sebuah realitas.
Filsafat memiliki objek bahasan yang sangat luas dan meliputi semua hal
yang dapat dijangkau oleh pikiran manusia dan berusaha memaknai dunia
dalam hal makna. Adapun ilmu hukum memiliki ruang lingkup yang terbatas
karena hanya mempelajari norma atau aturan (hukum). Banyak persoalan
yang berkenaan dengan hukum membangkitkan pertanyaan-pertanyaan lebih
lanjut sehingga memerlukan jawaban mendasar. Pada kenyataannya, banyak
pertanyaan mendasar itu tidak dapat dijawab lagi oleh ilmu hukum.
Persoalan-persoalan mendasar yang tidak dijawab oleh ilmu hukum menjadi
objek bahasan ilmu filsafat.
Adanya fakta dimaksud melahirkan suatu disiplin ilmu filsafat hukum.
Filsafat hukum merupakan cabang filsafat, yaitu filsafat tingkah laku atau
etika, yang mempelajari hakikat hukum. Dengan kata lain, filsafat hukum
adalah ilmu yang mempelajari hukum secara filosofis. Jadi, objek filsafat
hukum adalah hukum. Objek tersebut dikaji secara mendalam sampai inti
atau dasarnya yang disebut hakikat.
Mengingat objek filsafat hukum adalah hukum, masalah atau pertanyaan
yang dibahas oleh filsafat hukum antara lain terkait dengan hubungan hukum
dan kekuasaan, hubungan hukum kodrat dan hukum positif, apa sebab orang
menaati hukum, apa tujuan hukum, serta masalah-masalah hukum
kontemporer, seperti masalah hak asasi manusia dan etika profesi hukum.
Banyaknya permasalahan hukum tidak semuanya dibahas dalam kuliah
filsafat hukum, melainkan pada pertanyaan-pertanyaan yang dipandang
pokok saja.
Appeldorn sebagaimana dikutip Abdul Ghofur Anshori menyebutkan
tiga pertanyaan penting yang dibahas oleh filsafat hukum, yaitu (1) apakah
pengertian hukum yang berlaku umum; (2) apakah dasar kekuatan mengikat
dari hukum; dan (3) apakah yang dimaksud dengan hukum kodrat.
Kemudian, Lilik Rasyidi menyebutkan pertanyaan yang menjadi masalah
filsafat hukum, antara lain (1) hubungan hukum dan kekuasaan; (2) hubungan
hukum dengan nilai-nilai sosial budaya; (3) apa sebab negara berhak
menghukum seseorang; (4) apa sebab orang menaati hukum; (5) masalah
1.34 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

pertanggungjawaban; (6) masalah hak milik; (7) masalah kontrak; dan (8)
masalah peranan hukum sebagai sarana pembaruan masyarakat (Anshori,
2006: 4).
Bagi sebagian besar mahasiswa, termasuk Anda mungkin akan bertanya-
tanya apa sih pentingnya mempelajari filsafat hukum. Bukankah sudah cukup
belajar dogmatika hukum dan teori hukum untuk menyelesaikan
permasalahan hukum? Toh, hakim di Indonesia sebagian besar juga tidak
ubahnya sebagai corong undang-undang (la bounche de la loi).
Perlu kami tegaskan kembali bahwa filsafat (termasuk dalam hal ini
filsafat hukum) memiliki tiga sifat yang membedakannya dengan ilmu-ilmu
lain. Pertama, filsafat memiliki karakteristik yang bersifat menyeluruh.
Dengan berpikir holistik tersebut, mahasiswa atau siapa saja yang
mempelajari filsafat hukum diajak untuk berwawasan luas dan terbuka.
Mereka diajak untuk menghargai pemikiran, pendapat, dan pendirian orang
lain. Itulah sebabnya dalam filsafat hukum juga diajarkan mengenai berbagai
aliran pemikiran tentang hukum. Dengan demikian, apabila mahasiswa
tersebut telah lulus sebagai sarjana hukum, diharapkan ia tidak akan bersikap
arogan dan apriori bahwa disiplin ilmu yang dimilikinya lebih tinggi dengan
disiplin ilmu yang lain.
Kedua, filsafat hukum juga memiliki sifat yang mendasar. Artinya,
dalam menganalisis masalah, kita diajak untuk berpikir kritis dan radikal.
Mereka yang mempelajari filsafat hukum diajak untuk memahami hukum
tidak dalam arti hukum positif an sich. Karena hanya dengan mempelajari
hukum positif, yang bersangkutan tidak akan mampu memanfaatkan dan
mengembangkan hukum secara baik pada saat mereka menjadi hakim. Hakim
yang hanya fokus pada undang-undang akan berperan sebagai “corong
undang-undang” (le bounch de la loi).
Ketiga, filsafat hukum bersifat spekulatif. Sifat ini tidak boleh diartikan
secara negatif sebagai sifat gambling. Sifat spekulatif mengajak seseorang
mempelajari sesuatu secara inovatif. Spekulatif di sini bersifat terarah dan
dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah. Harapannya, hukum dapat
dikembangkan ke arah yang dicita-citakan bersama (ius constituendum).
Keempat, filsafat hukum bersifat reflektif kritis. Sifat ini membimbing
kita menganalisis permasalahan hukum secara rasional dan kemudian
mempertanyakan jawaban itu secara terus-menerus hingga menemukan
berbagai alternatif solusi.
 HKUM4103/MODUL 1 1.35

Menurut Ali Saifullah, terdapat banyak nilai kegunaan atau manfaat


yang dapat kita peroleh manakala mempelajari segala sesuatu (termasuk
hukum) secara filosofis sebagai berikut
1. Pengertian tentang ilmu filsafat dapat digunakan sebagai pedoman dalam
menghadapi kehidupan sehari-hari, baik sebagai individu maupun
anggota masyarakat.
2. Betapa pun kaburnya serta kesimpangsiuran pengertian kebebasan dan
individualitas manusia, apabila telah memiliki filsafat hidup, pandangan
hidup yang mantap akan menentukan kriteria baik buruknya tingkah laku
yang telah kita pilih dan atas dasar keputusan batin kita sendiri. Manusia
telah memiliki kebebasan dan kepribadian sendiri.
3. Keadaan masyarakat yang serba tidak pasti selalu mengalami perubahan
yang cepat dan dialami individu yang mengakibatkan krisis batin
meskipun bervariasi tingkatannya. Pemahaman akan filsafat hidup dapat
mengurangi dan menghindari gejala negatif dari kehidupan sehingga
kehidupan kita akan lebih terarah dan tepat.
4. Tingkah laku manusia tentu bertujuan dan ini pada dasarnya ditentukan
oleh filsafat hidupnya. Maka dari itu, manusia harus memiliki filsafat
agar tingkah lakunya lebih bernilai dan bermakna.

Menurut Muhamad Erwin, dengan memahami filsafat hukum, Anda


akan memetik tiga manfaat, yakni (1) manfaat ideal; (2) manfaat praktis; dan
(3) manfaat riil. Manfaat ideal yang dapat Anda peroleh apabila mempelajari
filsafat hukum, yaitu Anda akan memperoleh pemahaman tentang eksistensi
manusia dan kemanusiannya dalam dinamika kehidupan. Kemudian, manfaat
praktis pengkajian filsafat hukum akan membuat Anda mampu menggali,
mengolah, dan memanfaatkan setiap potensi atau sumber daya yang ada, baik
yang ada dalam diri maupun yang terdapat di luar dirinya, melalui gerak
menuju tingkat kehidupan yang lebih baik dari masa sebelumnya. Manfaat
riil adalah manfaat yang bersifat kesaatan, yakni manfaat mana yang
mengantarkan manusia kepada sebuah pengertian dan kebijaksanaan untuk
menerima kenyataan yang ada pada masa kini terlepas dari masa lalu dan
yang akan datang (Erwin, 2011: 23—24).
Adapun kemanfaatan filsafat hukum, apabila diukur dengan sifat-sifat
yang ada pada filsafat hukum itu sendiri, sebagai berikut. Pertama, filsafat
hukum memiliki sifat holistik atau menyeluruh. Dengan cara berpikir holistik
tersebut, kita diajak untuk berwawasan luas dan terbuka dengan menghargai
1.36 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

pendapat, pemikiran, dan pendirian orang lain supaya kita tidak bersifat
arogan dan apriori.
Apabila kita kaitkan dengan ciri lain bahwa filsafat hukum memiliki sifat
mendasar, dapat saya tegaskan kepada Anda bahwa dalam menganalisis suatu
masalah, kita diajak untuk berpikir kritis dan radikal. Artinya, dalam
mengkaji hukum, perlu dilakukan sampai pada intinya atau yang dalam dunia
filsafat dikenal dengan hakikat.
Orang yang mempelajari hukum dalam arti positif semata tidak akan
mampu memanfaatkan dan mengembangkan hukum secara baik. Hakim yang
tidak mampu melakukan kajian hukum secara filosofis akan menjadi “corong
undang-undang”. Ia hanya akan membenarkan siapa saja yang secara formal
punya bukti dan ia akan menekankan pada aspek kepastian dibanding
keadilan.
Jika kita kaitkan dengan sifat filsafat yang spekulatif, dalam konteks
hukum akan menjadikannya berkembang ke arah yang dicita-citakan
bersama. Spekulatif pada filsafat hukum ini dimaksudkan dalam upaya
manusia untuk secara maksimal mengoptimalkan pengetahuan dan ilmu yang
dimiliki.
Melalui sifat reflektif kritis, filsafat hukum berguna untuk membimbing
ahli hukum dalam menganalisis masalah-masalah hukum secara rasional dan
kemudian mempertanyakan jawaban itu secara terus-menerus. Analisis nilai
inilah yang membantu kita untuk menentukan sikap secara bijaksana dalam
menghadapi suatu masalah konkret. Dengan demikian, sifat reflektif kritis
pada filsafat hukum adalah melakukan evaluasi terhadap keberlakuan dan
pelaksanaan aturan dalam kehidupan berorganisasi.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Di manakah letak filsafat hukum dalam konstelasi ilmu? Apakah
menjadi cabang dari ilmu filsafat atau ilmu hukum? Kaitkan pula dengan
lapisan dalam ilmu hukum yang terdiri atas dogmatika hukum, teori
hukum, dan filsafat hukum.
2) Terangkan yang menjadi kajian dari filsafat hukum dan manfaat
mempelajari filsafat hukum!
 HKUM4103/MODUL 1 1.37

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk mengerjakan soal tersebut, Anda harus kembali mengingat bidang


kajian filsafat yang terdiri atas tiga kelompok, yakni ontologi,
epistemologi, dan aksiologi. Kalau dicermati lebih dalam, hukum
merupakan salah satu norma sosial yang memuat asas-asas dan nilai-
nilai. Apa yang tertuang dalam peraturan hukum hakikatnya adalah nilai-
nilai yang diyakini kebenarannya oleh masyarakat. Sementara itu, nilai
adalah kajian utama dari aksiologi, yang antara lain berkaitan dengan
baik buruk (etika). Dengan melihat sistematika ini, dapat ditarik suatu
kesimpulan bahwa filsafat hukum adalah bagian dari etika karena
mengatur perilaku manusia, etika adalah cabang dari aksiologi, aksilogi
adalah bagian dari filsafat. Oleh karena itu, filsafat hukum ada pada
rezim ilmu filsafat, bukan rezim dalam ilmu hukum.
Apabila dikaitkan dengan tiga lapisan dalam ilmu hukum, seolah-olah
filsafat hukum adalah bagian ilmu hukum. Namun, dengan melihatnya
secara lebih jernih, hal tersebut bukan bagian ilmu hukum. Ilmu hukum
lebih tepatnya adalah mengkaji peraturan hukum (dogmatika hukum)
dan teori hukum.
2) Sebagaimana namanya, kajian dalam filsafat hukum adalah hukum itu
sendiri. Tidak terbatas pada hukum tertulis, melainkan juga hukum yang
tidak tertulis. Dari suatu peraturan hukum, akan diabstraksikan menjadi
asas-asas hukum dan lebih jauh akan diabstraksikan dalam nilai-nilai.
Adapun manfaat dari mempelajari filsafat hukum dapat dibedakan
menjadi manfaat ideal, manfaat praktis, dan manfaat riil. Manfaat
mempelajari filsafat hukum juga dapat dilihat dari karakteristik ilmu
filsafat itu sendiri, yakni ditinjau dari sifat holistik, mendasar, spekulatif,
dan reflektif kritis.

R A NG KU M AN

Dari pembahasan dalam pokok bahasan ini, beberapa poin penting


dapat saya sampaikan kepada Anda. Filsafat hukum adalah bagian dari
ilmu filsafat, yakni filsafat nilai (aksiologi) khususnya filsafat tentang
nilai baik buruk perilaku manusia (etika). Filsafat hukum melakukan
kajian terhadap hukum secara filsafati yang bercirikan holistik,
1.38 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

mendasar, reflektif kritis, spekulatif, dan berupaya memperoleh


kesempurnaan.
Untuk lebih memudahkan Anda terkait sifat dan manfaat dari
filsafat hukum, dapat dirangkum dalam tabel berikut.

No Sifat Manfaat
1. Holistik/menyeluruh Diharapkan tidak bersifat
arogan/apriori dalam pembentukan
hukum, penemuan hukum, dan
dalam pengambilan keputusan.
2. Mendasar Kita diajak untuk memahami
hukum tidak dalam arti hukum
positif semata, melainkan juga
hukum yang hidup di masyarakat
dan hukum yang dicita-citakan.
3. Spekulatif Mengajak kita berpikir inovatif dan
kreatif tentang hukum.
4. Reflektif kritis Membimbing kita untuk
melakukan menganalisis masalah-
masalah hukum secara rasional dan
kemudian mempertanyakan
jawaban itu secara terus-menerus.
5. Disiplin Mampu menegaskan permasalahan
yang ada sesuai dengan adanya
yang telah ditentukan untuk itu.
6. Berupaya mencapai Menyimak keraguan dalam diri
kesempurnaan (perfect) manusia.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Filsafat hukum dalam konstelasi ilmu adalah bagian dari ilmu filsafat,
yakni pada bidang ....
A. ontologi
B. epistemologi
C. aksiologi
D. metafisika
 HKUM4103/MODUL 1 1.39

2) Berikut adalah tiga pertanyaan penting yang dibahas dalam filsafat


hukum menurut van Appeldorn, kecuali ....
A. apakah pengertian hukum yang berlaku umum
B. apakah dasar kekuatan mengikat dari hukum
C. apakah yang dimaksud dengan hukum kodrat
D. bagaimana hubungan hukum dan kekuasaan

3) Lilik Rasjidi juga mengemukakan berbagai pertanyaan yang ada dalam


filsafat hukum sebagai berikut, kecuali ....
A. hubungan hukum dan kekuasaan
B. hubungan hukum dan moral
C. hubungan hukum dengan nilai-nilai sosial budaya
D. apa sebab negara berhak menghukum seseorang

4) Dalam filsafat hukum, seorang hakim dituntut tidak hanya menjadi


corong undang-undang, melainkan wajib menggali dan memahami nilai-
nilai hukum yang ada di masyarakat. Kewajiban ini selaras dengan sifat
filsafat hukum, yaitu ....
A. holistik
B. reflektif kritis
C. mendasar
D. spekulatif

5) Fenomena hukum di masyarakat terus berkembang. Munculnya perilaku


manusia yang baru terkadang tidak ditemukan hukumnya. Menghadapi
hal itu, Anda dituntut mampu berpikir kreatif dan inovatif. Ini
merupakan karakteristik filsafat hukum, yaitu ....
A. holistik
B. reflektif kritis
C. mendasar
D. spekulatif

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
1.40 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 HKUM4103/MODUL 1 1.41

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Filsafat berasal dari kata philos yang berarti cinta dan sophia yang
berati ilmu pengetahuan atau kebijaksanaan. Kedua kata dimaksud
berasal dari bahasa Yunani.
2) D. Phytagoras adalah orang Yunani pertama yang memberikan arti
filsafat sebagai cinta akan kebijaksanaan.
3) A. Falsafah adalah nama lain dari filsafat yang berasal dari bahasa
Arab.
4) B. Filsafat dalam arti khusus menunjuk pada nama yang
menyampaikan suatu ajaran, misalnya filsafat Socrates, filsafat
Aristoteles, filsafat Plato, filsafat Emanuel Kant, dan sebagainya.
5) A. Firman Tuhan yang berjanji akan memberikan derajat yang tinggi
bagi siapa saja yang mempunyai ilmu pengetahuan merupakan bukti
bahwa pada hakikatnya filsafat sejalan dengan ajaran agama.
6) D. Rene Descartes adalah filsuf yang hidup pada zaman Aufklarung
(Pencerahan) sekaligus sebagai pencetus aliran rasionalisme yang
berpandangan bahwa rasio adalah segalanya. Kebenaran hanya dapat
diperoleh dengan mendasarkan pada nalar manusia. Ini tentu saja
tidak sejalan dengan ajaran agama. Adapun Thomas Aquinas,
Agustinus, dan Ghazali adalah filsuf yang menegaskan bahwa
wahyu Tuhan juga merupakan sumber kebenaran, bahkan di atas
rasio manusia.
7) B. Hukum ada karena conflict of human interest merupakan pernyataan
perihal aspek ontologi atau keberadaan sesuatu. Hukum ada karena
dalam masyarakat tidak lepas dari adanya konflik kepentingan.
8) D. Logika, estetika, dan etika merupakan bagian dari aksiologi.
Sementara itu, falsifikasi lebih pada metode atau cara memperoleh
kebenaran sehingga masuk dalam lingkup epistemologi.
9) B. Pencarian nilai kebenaran atau metode suatu ilmu pengetahuan
dipelajari dalam filsafat melalui cabang dari ilmu filsafat, yakni
epistemologi.
10) C. Keindahan, baik buruk, dan kebijaksanaan menjadi kajian dalam
aksiologi atau filsafat tentang nilai-nilai.
1.42 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Tes Formatif 2
1) D. Norma yang ada dalam kehidupan masyarakat adalah norma agama,
norma kesusilaan, norma kesopanan, dan norma hukum. Norma
kebiasaan tidak ada dalam kehidupan masyarakat karena kebiasaan
tercakup dalam norma kesopanan dan adat istiadat.
2) B. Norma yang daya berlakunya sangat lemah karena mendasarkan
pada hati nurani setiap orang adalah norma kesusilaan.
3) B. Ketika Anda tidak aktif dalam pergaulan hidup di masyarakat, Anda
akan dikucilkan. Begitu pula jika Anda tidak menghormati orang
lain, Anda juga akan dikucilkan. Hal ini terjadi karena apabila hal
itu dilakukan, berarti Anda telah melanggar norma kesopanan.
4) B. Hanya norma hukum yang daya berlakunya dapat dipaksakan oleh
external power, yakni negara melalui aparat penegak hukum.
5) C. Cita hukum (recht idee) yang berlaku secara umum dan dunia
meliputi keadilan, kepastian hukum, dan kemanfaatan. Kebahagiaan
bukan menjadi cita hukum.
6) D. Pendekatan dalam filsafat hukum bukanlah imajinatif, tetapi
spekulatif. Berpikir spekulatif bermakna proses berpikir secara
inovatif dan kreatif sehingga akan melahirkan terobosan-terobosan
di bidang hukum.
7) B. Dalam mempelajari hukum tidak cukup pada apa hukumnya atau
apa sanksinya, melainkan mengapa hakim bisa memutus demikian,
apakah putusan hakim mengedepankan kepastian hukum dibanding
rasa keadilan. Pertanyaan tersebut menunjukkan karakteristik filsafat
hukum, yakni bersifat radikal. Kata tersebut berasal dari kata radix
yang berarti akar. Melalui filsafat hukum, hendak dicari persoalan
hukum hingga akar-akarnya. Hal tersebut dapat menyelesaikan
persoalan yang dimaksud secara tuntas.
8) D. Nilai dasar yang melekat pada hukum, menurut Reinhold Zippelius,
adalah kesamaan, kebebasan, dan solidaritas. Keteraturan bukan
nilai dasar yang melekat pada hukum. Hukum bisa berawal dari
kondisi yang tidak teratur (chaos).
9) D. Nilai dasar sebagaimana dimaksud oleh Reinhold Zippelius sejalan
dengan semboyan pada saat Revolusi Prancis, yaitu liberte, egalite,
dan fraternite.
10) C. Kajian terhadap hukum yang menempati wilayah paling abstrak
adalah filsafat hukum.
 HKUM4103/MODUL 1 1.43

Tes Formatif 3
1) C. Filsafat hukum dalam konstelasi ilmu adalah bagian dari ilmu
filsafat, yakni pada bidang aksiologi (filsafat tentang nilai). Dalam
aksiologi, tercakup etika yang merupakan pedoman perilaku bagi
semua manusia.
2) D. Tiga pertanyaan penting yang dibahas dalam filsafat hukum,
menurut van Appeldorn, adalah (1) apakah pengertian hukum yang
berlaku umum; (2) apakah dasar kekuatan mengikat dari hukum; dan
(3) apakah yang dimaksud dengan hukum kodrat.
3) B. Lilik Rasjidi tidak menyebutkan bahwa hukum dan moral adalah
pertanyaan yang muncul dalam filsafat hukum.
4) C. Dalam filsafat hukum, seorang hakim dituntut tidak hanya menjadi
corong undang-undang, melainkan wajib menggali dan memahami
nilai-nilai hukum yang ada di masyarakat. Hal ini sejalan dengan
karakteristik dari filsafat hukum, yakni radikal atau mendasar.
5) B. Karakter filsafat hukum reflektif kritis bermakna bahwa dalam
memecahkan segala persoalan hukum, dituntut mampu berpikir
secara inovatif dan kreatif.
1.44 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Daftar Pustaka

Achmadi, Asmoro. 2007. Filsafat Umum. Jakarta: RajaGrafindo Persada.

Anees, Bambang, dan R.J.A. Hambali. 2003. Filsafat untuk Umum. Jakarta:
Kencana.

Anshori, Abdul Ghofur. 2006. Filsafat Hukum. Yogyakarta: Gadjah Mada


University Press.

Darmodiharjo, Darji, dan Shidarta. 2004. Pokok-pokok Filsafat Hukum: Apa


dan Bagaimana Filsafat Hukum. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Erwin, Muhamad. 2011. Filsafat Hukum: Refleksi Kritis terhadap Hukum.


Jakarta: RajaGrafindo Persada.

Friedrich, Carl Joachim. 2004. Filsafat Hukum: Perspektif Historis, terj.


Raisul Muttaqien. Bandung: Nuansa Media.

Ibrahim, Zakaria. 1962. Mabadi’ al-Falsafah wa al-Akhlaq. Kairo.

Ismail, Fuad Farid dan Abdul Hamid Mutawalli. 2003. Mabadi al-Falsafah
wa al-Akhlaq atau Cepat Menguasai Ilmu Filsafat, terj. Didin Faqihudin.
Yogyakarta: IRCISoD.

Mudhofir, Ali. 2001. “Pengenalan Filsafat,” Filsafat Ilmu, eds. Tim Dosen
Filsafat Ilmu Fakultas Filsafat UGM. Yogyakarta: Liberty.

Rahardjo, Satjipto. 2000. Ilmu Hukum. Bandung: Citra Aditya Bakti.

Suseno, Franz-Magnis. 1999. Etika Politik: Prinsip-prinsip Dasar


Kenegaraan Modern. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Modul 2

Aliran-aliran Filsafat Hukum Abad XX


Khotibul Umam, S.H.,LL.M. dan Suryana Yogaswara

PEN D A HU L UA N

M odul 2 merupakan bagian penting bagi Anda dalam mempelajari


filsafat hukum, khususnya zaman klasik, abad pertengahan, zaman
renaisance, era rasionalisme, dan era empirisme. Tokoh-tokoh filsafat pada
era ini merupakan peletak dasar bagi pemikiran filsafati, termasuk pemikiran
filsafati dengan objek kajian hukum. Anda perlu mengerjakan latihan soal
dan tes formatif di masing-masing kegiatan belajar dengan saksama serta
membaca referensi lain sehingga Anda akan mendapatkan pemahaman
mengenai substansi Modul 2.
Secara umum, tujuan dari modul ini adalah memberikan pengetahuan
dan pemahaman tentang sejarah filsafat hukum, filsuf-filsuf di abad XX, dan
inti pemikiran dari para filsuf tersebut di bidang hukum. Setelah mempelajari
pokok bahasan ini, Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan sejarah filsafat hukum pada zaman Yunani dan
pemikirannya di bidang hukum;
2. menjelaskan para filsuf Romawi dan pemikirannya di bidang hukum;
3. menjelaskan sejarah filsafat hukum pada abad Pertengahan dan
pemikirannya di bidang hukum;
4. menjelaskan perbandingan filsuf Islam dan filsuf Barat dalam
pemikirannya di bidang hukum;
5. menjelaskan pengertian istilah Renaisance;
6. menjelaskan dampak Renaisance bagi para pemikir di bidang hukum;
7. menjelaskan para filsuf zaman Renaisance dan pemikirannya di bidang
hukum;
8. menjelaskan istilah rasionalisme dan empirisme;
9. menjelaskan para filsuf rasionalisme dan pemikirannya di bidang
hukum;
10. menjelaskan para filsuf empirisme dan pemikirannya di bidang hukum.
2.2 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kegiatan Belajar 1

Hukum Zaman Yunani-Romawi

D efinisi hukum tidaklah selalu sama dalam lapangan ilmu pengetahuan.


Pandangan ini dilatarbelakangi oleh perkembangan ilmu hukum dari
masa ke masa. Satjipto Rahardjo berpendapat bahwa hukum itu sebagai ”teks
dan perilaku”. Hukum bukanlah suatu skema yang final (finite scheme), tetapi
terus bergerak, berubah, dan mengikuti dinamika kehidupan manusia. Karena
itu, hukum harus terus dibedah dan digali melalui upaya-upaya progresif
untuk menggapai terang cahaya kebenaran dalam menggapai keadilan
(Satjipto Rahardjo, 2010: vii). Di sini, hukum mengalami pergeseran bentuk
dari hukum yang muncul secara serta-merta (interactional law) menjadi
hukum yang dibuat dan diundangkan (legislated law).
Sejarah pemikiran hukum bukan muncul secara serta-merta karena jika
secara serta-merta tanpa disusun secara sistematis, tentu hal itu hanya akan
menjadi sebuah kalimat indah di atas kertas putih. Sejarah pemikiran hukum
muncul melalui perjalanan pemikiran hukum yang sudah berlangsung sejak
puluhan, bahkan ratusan tahun yang lalu. Untuk mengetahui bagaimana
hukum itu berkembang sampai saat ini, hal tersebut tertuang dalam teks dan
perilaku akan dijelaskan mengenai pemikiran-pemikiran hukum para sarjana
terdahulu pada zaman Yunani dan Romawi. Hasil pemikiran para ahli hukum
diperluas dengan semangat pada masanya.

A. ZAMAN YUNANI

Sejarah perjalanan ilmu tidak akan pernah usang ditelan zaman.


Sepanjang dunia ini masih ada dan eksis, sepanjang itulah sejarah akan terus
terukir. Corak dan arah sejarah perkembangan ilmu, khususnya ilmu hukum,
telah mewarnai kehidupan dari masa ke masa. Setiap masa mempunyai
kejayaan sendiri yang tidak abadi, tetapi terus berubah mengikuti dinamika
zaman. Hal-hal penting dari setiap zaman inilah yang seyogianya kita pelajari
dan kita ambil sari-sari kebaikannya untuk memperkaya warna pengetahuan
masa lalu, masa kini, dan masa depan. Tidak setiap zaman itu selalu
meninggalkan citra buruk, melainkan terdapat pula sisi kebaikannya.
Ketentuan itu berlaku juga dalam hal membahas dan mengkaji perkembangan
filsafat hukum yang akan diawali pada masa Yunani dan Romawi.
 HKUM4103/MODUL 2 2.3

Pada zaman Yunani, hiduplah kaum bijak yang disebut atau dikenal
dengan sebutan kaum sofis. Kaum sofis inilah yang berperan dalam
perkembangan sejarah filsafat hukum pada zaman Yunani. Tokoh-tokoh
penting yang hidup pada zaman ini antara lain adalah Anaximander,
Herakleitos, Parmenides, Socrates, Plato, dan Aristoteles (Darji
Darmodiharjo, 1995: 70—71). Pada awal kelahirannya, ciri atau penanda
penting dalam tradisi filsafat Yunani Kuno adalah terdapatnya perhatian yang
besar, terutama pada pengamatan gejala kosmik dan fisik. Hal ini merupakan
ikhtiar dalam menemukan penjelasan ihwal asal mula (arche) yang
merupakan unsur awal terjadinya segala gejala (Fuad Hassan, 2010: 15).
Para filsuf alam yang bernama Anaximander (610—547 SM),
Herakleitos (540—475 SM), dan Parmenides (540—475 SM) tetap meyakini
adanya keharusan alam ini. Untuk itu, diperlukan keteraturan dan keadilan
yang hanya dapat diperoleh dengan nomos yang tidak bersumber pada dewa,
tetapi logos (rasio) (Theo Huijbers, 1993: 20). Anaximander berpendapat
bahwa keharusan alam dan hidup kurang dimengerti manusia. Akan tetapi,
jelas baginya, keteraturan hidup bersama harus disesuaikan dengan keharusan
alamiah. Apabila hal ini terjadi, timbullah keadilan (dike). Sementara itu,
Herakleitos berpandangan bahwa hidup manusia harus sesuai dengan
keteraturan alamiah, tetapi dalam hidup manusia telah digabungkan dengan
pengertian-pengertian yang berasal dari logos. Sementara itu, Parmenides
sudah melangkah lebih jauh lagi. Ia berpendapat bahwa logos membimbing
arus alam sehingga alam dan hidup mendapat suatu keteraturan yang terang
dan tetap. Selain itu, muncul juga tokoh-tokoh pemikir besar dalam
mengembangkan pengetahuan tentang hukum yang di antaranya akan
diuraikan di bawah ini.

1. Socrates (469—399 SM)


Socrates lahir di Athena. Ia adalah anak laki-laki dari pasangan
Sophronikus (seorang pemahat) dan Phaenarete (seorang bidan). Pada masa
kecilnya, Socrates menerima pendidikan musik, olahraga, dan sastra dari
orang tuanya. Lebih dari sekadar dikenal sebagai seorang filsuf, sepanjang
hidupnya Socrates dikenal pula sebagai restorasi hukum yang sangat andal.
Hal tersebut dibuktikan dengan bagaimana ia meyakinkan periode pembelaan
diri terhadap sebuah kasus yang dituduhkan pada dirinya yang pada
gilirannya membuat nyawanya terenggut (Juniarso dan Achmad, 2010: 16).
2.4 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Inti ajaran Socrates memandang hukum dari penguasa (hukum negara)


harus ditaati, terlepas dari hukum itu memiliki kebenaran objektif atau tidak.
Ia tidak menginginkan terjadinya anarkisme, yakni ketidakpercayaan
terhadap hukum. Ini terbukti dari kesediaannya untuk dihukum mati
sekalipun ia meyakini bahwa hukum negara itu salah. Dalam
mempertahankan pendapatnya, Socrates menyatakan bahwa untuk dapat
memahami kebenaran objektif, orang harus memiliki pengetahuan (theoria).
Pendapat ini kemudian dikembangkan oleh muridnya Socrates, yaitu Plato.

2. Plato (429—347 SM)


Plato adalah murid terbesar dari Socrates. Ia lahir pada 29 Mei 429 SM
di Athena. Ia hidup pada tahun 429 sampai dengan 347 SM. Pada tahun 389,
ia membuka sebuah sekolah filsafat di Athena yang diberi nama Academia.
Selama 40 tahun, ia mengajar di sekolah tersebut. Selama itu pula, ia banyak
menulis buku. Hal tersebut berlainan dengan gurunya, yaitu Socrates. Plato
banyak meninggalkan buku-buku karangannya. Buku-bukunya kebanyakan
ditulis dalam bentuk tanya-jawab. Dalam percakapan itu, Socrates selalu
mendapatkan tempat yang istimewa. Buku-buku Plato yang terpenting dalam
sejarah pemikiran tentang negara dan hukum adalah Politeia atau Negara,
Gorgias yang berisi kebahagiaan, Protagoran mengenai hakikat kebajikan,
Sofist mengenai hakikat pengetahuan, Phaedeo mengenai keabadian jiwa,
Phaedrus dan Perjamuan mengenai cinta, Politicos atau Ahli Negara, dan
dalam bukunya yang lain diberi nama Nomoi atau Undang-Undang. Ia
meninggal pada usia 81 tahun. Plato adalah pencipta ajaran alam cita
(ideenleer) yang kemudian aliran filsafatnya disebut idealisme. Ia juga
menjadi pemikir pertama yang menerima paham alam tanpa benda, alam
serbacita (Soehino, 2005: 15—16 serta Juniarso dan Achmad, 2010: 19—21).
Inti ajaran Plato dalam melanjutkan pemikiran Socrates adalah penguasa
tidak memiliki theoria sehingga tidak dapat memahami hukum yang ideal
bagi rakyatnya. Hukum hanya ditafsirkan menurut selera dan kepentingan
penguasa. Oleh karena itu, Plato memberi saran agar dalam setiap undang-
undang dicantumkan dasar (landasan) filosofisnya. Tujuannya tidak lain agar
penguasa tidak menafsirkan hukum sesuai kepentingannya sendiri. Pemikiran
Plato inilah yang menjadi cerminan bayangan dari hukum dan negara yang
ideal. Selanjutnya, pemikiran Plato diteruskan oleh murid kesayangannya
Aristoteles.
 HKUM4103/MODUL 2 2.5

3. Aristoteles (348—322 SM)


Aristoteles merupakan murid kesayangan Plato. Ia hidup antara tahun
348—322 SM. Ia adalah putra dari Nicomachus, seorang tabib pribadi pada
istana raja di Macedonia. Pada usia 17 tahun, ia pergi ke Athena dan menjadi
murid Plato. Pada tahun 342 SM, ia diberi tugas yang amat berat, tetapi mulia
oleh Raja Philiphus untuk mendidik putranya, Iskandar Dzulkarnaen
(Alexander Agung) yang kelak mampu menciptakan sebuah imperium
(kerajaan dunia). Ia adalah filsuf Yunani yang mengutamakan nalar dan
moderasi (pengendalian diri) sebagai pedoman untuk menjalankan hidupnya.
Ia dikenal hingga Abad Pertengahan oleh para intelektual dengan sebutan the
philosopher (sang filsuf).
Meskipun Aristoteles murid terbesar Plato, dalam banyak hal terdapat
perbedaan yang sangat besar antara guru dan murid. Perbedaan itu
dipengaruhi oleh keadaan pada waktu hidupnya, terutama ketika keduanya
menulis ajaran-ajarannya. Berikut adalah titik perbedaan tersebut. Plato
dalam ajarannya masih mencampuradukkan semua objek penyelidikannya,
sedangkan Aristoteles telah memisahkannya, yaitu tentang keadilan ditulis
dalam bukunya yang diberi nama Ethica dan tentang negara dalam bukunya
yang bernama Politica. Sebenarnya, isi dari kedua buku itu sangat berlainan,
tetapi oleh Aristoteles dianggap atau dimaksudkan sebagai suatu rangkaian,
yaitu Ethica merupakan pengantar Politica sebab kesusilaan itu juga
mengutamakan manusia sebagai warga dari suatu negara dan bukan sebagai
manusia yang mandiri.
Selanjutnya, jika Plato adalah pencipta gagasan idealisme, yaitu yang
memandang bahwa benda-benda yang ada di luar diri manusia dan yang
dapat ditangkap oleh pancaindra itu adalah bayangan saja daripada benda-
benda dalam bentuknya yang murni atau yang berada di dunia yang lain,
yaitu dunia cita-cita. Sementara itu, Aristoteles adalah pencipta ajaran
realisme. Menurut Aristoteles, manusia tidak dapat hidup sendiri karena
manusia adalah makhluk yang bermasyarakat (zoon politikon). Oleh karena
itu, perlu ketaatan terhadap hukum yang dibuat penguasa polis. Bahkan,
Aristoteles pernah pula meneoretisasi sedikit hal yang berdasarkan
konseptualisasi pengertian tentang hukum sebagai berikut.

Law that are rightly constituted are to be the community’s guide in all
matter pertaining to social life. The law must be concerned, therefore,
with all issues related to the community.
2.6 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

(Hukum dibentuk dengan berlandaskan pada keadilan dan ia diarahkan


sebagai pedoman bagi perilaku individu-individu dalam keseluruhan hal
yang bersinggungan dengan konteks kehidupan bermasyarakat. Proses
pembentukan itu dengan demikian bertitik berat pada atau melingkupi
keseluruhan tema yang berhubungan dengan masyarakat).

Akan tetapi, Aristoteles pada intinya melanjutkan konsep pemikiran


Plato, yaitu pergeseran pandangan dari idealisme ke realisme. Akan tetapi,
karena Aristoteles kemudian ingin menyelidiki sifat-sifat umum dari segala
yang ada di dunia, lahirlah ajaran ilmu pengetahuan baru, yakni prima
philosophia, suatu ajaran filsafat yang mencari hakikat yang dalam dari apa
yang ada, dengan keadaan lain, dan mencari makna keadaan. Oleh karena itu,
filsafat merupakan suatu ajaran tentang kenyataan atau ontologi, suatu cara
berpikir yang realistis. Jadi, menurut Aristoteles, hakikat suatu benda itu
berada pada zat sehingga orang mencari kesatuan objektif dalam bentuk yang
banyak itu. Benda tersebut adalah semata-mata suatu substansi. Jenisnya
merupakan suatu hal yang berada di tempat yang kedua. Namun, barang yang
umum itu menurut nilai dan tingkatannya yang pertama dan benda yang
sebenarnya untuk diketahui (J.J. Von Schamid, 1954: 23, Soehino, 2005: 23).
Dengan demikian, pandangan-pandangan para tokoh ini pada dasarnya saling
berkaitan karena mereka belajar dalam satu guru meskipun dalam setiap
pendapat-pendapat dari gurunya terdapat perbedaan-perbedaan dengan
pandangan muridnya sehingga dapat memperkaya khazanah ilmu hukum
dalam bingkai filsafat hukum itu sendiri.
Bersamaan dengan itu, bangsa Romawi yang sedang melebarkan
imperium Romawi justru akan mengambil ajaran-ajaran filsafat hukum
sebagai sesuatu yang berguna bagi mereka untuk menciptakan kerajaan
dunia. Oleh karena itu, kita akan membahas perkembangan filsafat hukum
zaman Romawi.

B. ZAMAN ROMAWI

Zaman ini dimulai pada Kerajaan Romawi (abad ke-8 SM). Peraturan
Romawi hanya menyangkut Kota Roma (735 SM) yang kemudian meluas
menjadi universal. Peraturan-peraturan yang berlaku secara universal itu
disebut dengan ius gentium, suatu hukum yang diterima semua bangsa
sebagai dasar suatu kehidupan bersama yang beradab.
 HKUM4103/MODUL 2 2.7

Namun, perkembangan hukum sebelum masa Romawi itu masih bersifat


kasuistik. Peraturan-peraturan yang berlaku tidak diterapkan secara otomatis
kepada semua perkara, tetapi lebih berfungsi sebagai pedoman atau contoh
bagi para hakim dalam memutus suatu perkara. Setelah menjadi ius gentium,
peraturan tersebut berfungsi sebagai pedoman bagi para gubernur wilayah
(yang berperan juga sebagai hakim), perkembangan tersebut sesuai juga
dengan pendapat sarjana hukum Romawi, seperti Cicero, Galius, Ulpanus,
dan lain-lain.
Paham yang berkembang pada zaman ini adalah filsafat hukum (bersifat
idiil). Artinya, apa yang dianggap terpenting oleh para tokoh politik dan
yuridis zaman itu bukanlah hukum yang ditentukan (hukum positif, leges),
melainkan hukum yang dicita-citakan dan yang dicerminkan dalam leges
tersebut (hukum sebagai ius). Ius belum tentu ditemukan dalam peraturan,
tetapi terwujud dalam hukum alamiah yang mengatur alam dan manusia.
Oleh kaum Stoa, hukum alam yang melebihi hukum poisitif adalah
pernyataan kehendak Ilahi (Theo Huijbers, 1990: 25). Menurut F. Schultz,
bagi bangsa Romawi, perundang-undangan tidak begitu penting. Hal tersebut
dapat dicerminkan dalam pernyataan, das volk des rechts its nichts das volk
des gesetzes (bangsa hukum itu bukanlah bangsa undang-undang) (Abdul
Ghofur Anshori, 2005: 13).
Hukum Romawi dikembangkan oleh Kekaisaran Romawi Timur
(Byzantium), lalu diwarisi kepada generasi-generasi selanjutnya dalam
bentuk kodeks hukum. Tahun 528-535, seluruh perundang-undangan
kekaisaran Romawi dikumpulkan dalam satu kodeks atas perintah Kaisar
Yustianus yang ia sebut sebagai codex iuris rumani/codex iustinianus/corpus
iuris civilis. Kemudian, dikembangkan pada abad pertengahan dan
dipraktikkan kembali pada kekaisaran Jerman. Terakhir, hukum Romawi
tersebut menjadi tulang punggung hukum perdata modern dalam code civil
Napoleon (1804) (Ibid).
Pada umumnya, teori-teori hukum zaman Romawi tidak menunjukkan
buah pikiran yang asli karena dalam banyak hal hanya merupakan kelanjutan
dari para sarjana klasik (sarjana Yunani) dan lebih menitikberatkan pada teori
ketatanegaran. Bahkan, sesungguhnya Romawi merupakan ahli waris dari
Yunani. Meskipun demikian, ajaran-ajaran mereka cukup bernilai tinggi
untuk dipelajari karena teori-teori mereka itu menampakkan praktik
ketatanegaraan yang besar pengaruhnya terhadap negara-negara di dunia.
Jejaknya masih dapat dilihat hingga dewasa ini, misalnya dalam sistem
2.8 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

hukum mereka. Oleh karena itu, pada masa ini tidak begitu banyak
membicarakan hukum, melainkan lebih pada konsep ketatanegaraan.
Salah satu sarjana Romawi yang mempunyai pendapat tentang hukum
adalah Cicero. Menurutnya, hukum yang baik adalah hukum yang didasarkan
pada rasio yang murni. Oleh karena itu, hukum positif harus didasarkan atas
dalil-dalil atau asas-asas hukum alam kodrat (rasio murni). Jika tidak
demikian, hukum positif tersebut tidak mempunyai kekuatan mengikat. Bagi
Cicero, hukum adalah satu-satunya ikatan dalam negara. Sementara itu,
keadilan hanya dapat dicari semata-mata untuk keperluan keadilan itu sendiri,
tanpa dicampuri pamrih tertentu. Akan tetapi, hukum alam dengan kesusilaan
atau moral yang berdasarkan alam kodrat itu tidak dapat dipisah-pisahkan
satu dengan lainnya (Juniarso, op cit, hlm. 64). Selain itu, ia mengutip
pendapat Chrisippus yang mengatakan bahwa lex ratio summa insita in
natura, quae jubet ea, quae facienda sunt, prohibetquea contraria (hukum
merupakan nalar tertinggi, yang melekat dalam alam, yang memerintahkan
apa yang harus dilakukan dan melarang sebaliknya) (Ibid). Ungkapan yang
sering dan banyak dikutip orang tentang kedudukan hukum adalah salus
populi suprema lex esto, hendaknya kesejahteraan rakyat menjadi hukum
tertinggi.
Dalam perkembangannya, hukum pada zaman Yunani Romawi tidaklah
abadi. Selanjutnya, Abad Pertengahan memandang hukum tidak hanya
menitikberatkan pada masalah keduniawian, melainkan dari segi ketuhanan
atau agama. Sesungguhnya, perkembangan hukum pada Abad Pertengahan
ini bersamaan juga dengan berkembangnya agama Kristen dan Islam yang
melahirkan ajaran-ajaran hukum bersifat teokratis yang akan dibahas lebih
lanjut dalam materi berikutnya. Selain Cicero, ada tokoh lain, yaitu Galius
yang membedakan antara ius civil dan ius gentium. Ius civil adalah hukum
yang bersifat khusus pada suatu negara tertentu. Ius gentium adalah hukum
yang berlaku universal yang bersumber pada akal pemikiran manusia.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa yang menjadi ciri sejarah filsafat hukum pada zaman Yunani dan
pemikirannya di bidang hukum?
 HKUM4103/MODUL 2 2.9

2) Terangkan filsuf zaman Romawi dan pemikirannya di bidang hukum!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk mengetahui ciri-ciri perkembangan filsafat hukum zaman Yunani


dan sumbangan pemikirannya, kita harus mengetahui terlebih dahulu
latar belakang munculnya perkembangan filsafat hukum itu sendiri.
Zaman tersebut merupakan awal sejarah munculnya peradaban
perkembangan hukum. Pada awal kelahirannya, ciri atau penanda
penting dalam tradisi filsafat Yunani kuno adalah terdapatnya perhatian
yang besar, terutama pada pengamatan gejala kosmik dan fisik. Hal ini
merupakan ikhtiar dalam menemukan penjelasan ihwal asal mula (arche)
yang merupakan unsur awal terjadinya segala gejala. Tokoh-tokoh
penting yang mewarnai perkembangan hukum zaman ini antara lain
adalah Anaximander, Herakleitos, Parmenides, Socrates, Plato, dan
Aristoteles. Anaximander berpendapat bahwa keharusan alam dan hidup
kurang dimengerti manusia karena keteraturan hidup bersama itu
haruslah disesuaikan dengan kesesuaian alamiah yang nantinya
melahirkan keadilan. Sementara itu, Herakleitos berpandangan bahwa
hidup manusia harus sesuai dengan keteraturan alamiah, tetapi dalam
hidup manusia telah digabungkan dengan pengertian-pengertian yang
berasal dari logos. Sementara itu, Parmenides berpendapat bahwa logos
membimbing arus alam sehingga alam dan hidup mendapat suatu
keteraturan yang terang dan tetap.
Selain itu, pemikir-pemikir besar zaman Yunani ini adalah Socrates,
Plato, dan Aristoteles. Inti ajaran Socrates memandang hukum dari
penguasa (hukum negara) harus ditaati, terlepas dari hukum itu memiliki
kebenaran objektif atau tidak. Kemudian, pemikiran ini dilanjutkan oleh
muridnya Plato yang berpendapat bahwa penguasa tidak memiliki
theoria sehingga tidak dapat memahami hukum yang ideal bagi
rakyatnya. Hukum hanya ditafsirkan menurut selera dan kepentingan
penguasa. Namun, dalam perkembangan selanjutnya, Aristoteles
mempunyai pandangan yang berbeda dari guru-gurunya. Perbedaan ini
sangat terlihat dari ajarannya yang dipengaruhi oleh perkembangan
zaman semasa hidupnya sehingga lahirlah paham realisme. Paham ini
memandang bahwa manusia tidak dapat hidup sendiri karena manusia
adalah makluk yang bermasyarakat (zoon politikon). Apabila kita lihat
2.10 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

pendapat tokoh-tokoh tersebut saling terkait satu dengan lainnya, hal


tersebut mengingat Aristoteles merupakan muridnya Plato dan Plato
adalah muridnya Socrates.
2) Pada Masa Romawi, perkembangan hukum mengalami perubahan
meskipun tidak signifikan karena masih ada pengaruh dari zaman
sebelumnya. Paham yang berkembang pada zaman ini adalah filsafat
hukum (bersifat idiil). Artinya, apa yang dianggap terpenting oleh para
tokoh politik dan yuridis zaman itu bukanlah hukum yang ditentukan
(hukum positif, leges), melainkan hukum yang dicita-citakan dan yang
dicerminkan dalam leges tersebut (hukum sebagai ius). Perkembangan
hukum zaman ini dipengaruhi oleh sarjana-sarjana hukum Romawi,
seperti Cicero, Galius, dan Ulpanus. Inti ajaran Cicero memandang
hukum yang baik adalah hukum yang didasarkan pada rasio yang murni.
Oleh karena itu, hukum positif harus didasarkan atas dalil-dalil atau
asas-asas hukum alam kodrat (rasio murni). Selain Cicero, ada juga
Galius yang membedakan ius civil dan ius gentium.

R A NG KU M AN

Zaman Yunani diawali dengan hidupnya kaum bijak yang dikenal


dengan sebutan kaum sofis. Kaum sofis inilah yang berperan dalam
perkembangan sejarah filsafat hukum pada zaman Yunani. Tokoh-tokoh
penting yang hidup pada zaman ini antara lain adalah Anaximander,
Herakleitos, Parmenides, Socrates, Plato, dan Aristoteles. Anaximander,
Herakleitos, dan Parmenides tetap meyakini adanya keharusan alam ini.
Untuk itu, diperlukan keteraturan dan keadilan yang hanya dapat
diperoleh dengan nomos yang tidak bersumber pada dewa, tetapi logos.
Sementara itu, Herakleitos berpandangan bahwa hidup manusia harus
sesuai dengan keteraturan alamiah, tetapi dalam hidup manusia telah
digabungkan dengan pengertian-pengertian yang berasal dari logos.
Sementara itu, Parmenides sudah melangkah lebih jauh lagi. Ia
berpendapat bahwa logos membimbing arus alam.
Sementara itu, Socrates memandang bahwa hukum dari penguasa
(hukum negara) harus ditaati, terlepas dari hukum itu memiliki
kebenaran objektif atau tidak. Ajaran tersebut dilanjutkan oleh Plato
sebagai muridnya. Plato berpendapat bahwa penguasa tidak memiliki
theoria sehingga tidak dapat memahami hukum yang ideal bagi
rakyatnya. Hukum hanya ditafsirkan menurut selera dan kepentingan
penguasa. Ia menyarankan agar setiap undang-undang ada landasan
 HKUM4103/MODUL 2 2.11

filosofisnya. Hal ini dimaksudkan tidak lain agar penguasa tidak


menafsirkan hukum sesuai kepentingannya sendiri. Kemudian, lain
halnya dengan pandangan Aristoteles yang meneruskan pandangan
Plato. Namun, dia tidak sepenuhnya mengamini apa yang menjadi
pemikiran Plato. Plato adalah pencipta gagasan idealisme, sedangkan
Aristoteles adalah pencipta ajaran realisme.
Kemudian, perkembangan zaman Romawi tidaklah menunjukkan
buah pikiran yang asli karena dalam banyak hal hanya merupakan
kelanjutan dari para sarjana klasik (sarjana Yunani). Salah satu sarjana
Romawi yang mempunyai pendapat tentang hukum, yaitu Cicero.
Menurutnya, hukum yang baik adalah hukum yang didasarkan pada rasio
yang murni. Oleh karena itu, hukum positif harus didasarkan atas dalil-
dalil atau asas-asas hukum alam kodrat (rasio murni). Tokoh-tokoh
lainnya adalah Galius, Ulpanus, dan lain-lain.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Yang menjadi ciri perkembangan hukum di zaman Yunani adalah ….


A. terdapatnya perhatian yang besar, terutama pada pengamatan gejala
fisik dan kosmik
B. terdapatnya perhatian yang besar, terutama pada pengamatan gejala
alam dan fisik
C. terdapatnya perhatian yang besar, terutama pada pengamatan gejala
fisik dan sosial
D. terdapatnya perhatian yang besar, terutama pada pengamatan gejala
fisik

2) Pada awal perkembangan hukum di Zaman Yunani, banyak pendapat


para filsuf. Keteraturan hidup bersama harus disesuaikan dengan
keharusan alamiah adalah pendapat ….
A. Herakleitos
B. Anaximander
C. Parmenides
D. Socrates

3) Nama tokoh-tokoh yang terkenal dalam menyumbangkan pemikirannya


pada zaman Yunani adalah ….
A. Anaximander, Herakleitos, Parmenides, Socrates, Plato, dan Thomas
Hobbes
2.12 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

B. Anaximander, Herakleitos, Parmenides, Socrates, Plato, dan Cicero


C. Anaximander, Herakleitos, Parmenides, Socrates, Galius, dan
Ulphanus
D. Anaximander, Herakleitos, Parmenides, Socrates, Plato, dan
Aristoteles

4) Tokoh-tokoh terkenal pada masa perkembangan hukum zaman Romawi


adalah ….
A. Cicero, Galius, dan Ulphanus
B. Cicero, Galius, dan Socrates
C. Cicero, Socrates, dan Plato
D. Plato, Socrates, dan Galius

5) Dalam perkembangan hukum pada zaman Yunani, terdapat pandangan


mengenai hukum yang menyatakan bahwa hukum dari penguasa (hukum
negara) harus ditaati, terlepas dari hukum itu memiliki kebenaran
objektif atau tidak. Pendapat ini merupakan inti ajaran tokoh ….
A. Plato
B. Socrates
C. Ulphanus
D. Aristoteles

6) Buku-buku karya Plato yang berisi mengenai undang-undang diberi


nama ….
A. Sofist
B. Politeia
C. Phaedrus
D. Nomoi

7) Inti ajaran Plato memandang bahwa benda-benda yang ada di luar diri
manusia dan yang dapat ditangkap oleh pancaindra itu adalah bayangan
saja daripada benda-benda dalam bentuknya yang murni dan yang berada
di dunia yang lain. Dunia cita-cita disebut ….
A. idealisme
B. realisme
C. monisme
D. idealita

8) Hukum didasarkan pada rasio yang murni. Oleh karena itu, hukum
positif harus didasarkan atas dalil-dalil atau asas-asas hukum alam
kodrat. Sarjana hukum zaman Yunani-Romawi yang memandang hukum
seperti itu adalah ….
 HKUM4103/MODUL 2 2.13

A. Cicero
B. Plato
C. Aristoteles
D. Socrates

9) Aristoteles menulis buku tentang keadilan untuk membedakannya


dengan pemikiran gurunya, Plato. Nama buku tersebut adalah ….
A. Ethica
B. Politea
C. Nomoi
D. Phaedrus

10) Pada dasarnya, manusia hidup tidaklah mampu sendiri, melainkan


memerlukan orang lain dalam memenuhi kehidupannya (zoon politicon).
Pencetus paham tersebut adalah ….
A. Socrates
B. Cicero
C. Aristoteles
D. Plato

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.14 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kegiatan Belajar 2

Hukum Abad Pertengahan

S etelah mengalami perkembangan pemikiran yang bebas didasarkan pada


rasio dan idealisme, kemudian pada zaman abad pertengahan ini
dikembalikan pada hukum Tuhan yang sejatinya memberikan pembatasan
bahwa manusia hanya merumuskan hukum yang bersumber dari Tuhan.
Pemikiran mengenai hukum sebelum Abad Pertengahan telah diuraikan di
atas dengan jelas. Sekarang masuk dalam perkembangan hukum abad
pertengahan. Pada abad ini, perkembangan filsafat hukum lebih melibatkan
hukum Tuhan. Sejatinya, pemikiran-pemikiran yang digagas oleh para tokoh
terdahulu itu bersumber pada Kalamullah (bersumber pada Tuhan) sehingga
pemikiran yang muncul itu didasarkan juga pada agama. Dua agama yang
besar dan terkenal pada Abad Pertengahan ini adalah agama Kristen yang
berkembang pesat di Barat dan agama Islam yang berkembang di Timur.
Penyebaran agama itu membawa pengaruh besar terhadap pandangan hidup
manusia. Semua hukum yang ada itu sebenarnya didasarkan pada hukum
Tuhan. Manusia hanya melaksanakannya semata-mata dengan niat beribadah.
Untuk lebih lanjutnya, akan diuraikan dalam bahasan di bawah ini.

A. FILSAFAT BARAT

1. Sejarah Abad Pertengahan


Abad Pertengahan (abad ke-5–15) ditandai penyebaran agama-agama
besar, yaitu agama Kristiani dan Islam. Agama Kristiani yang telah
berkembang pada abad-abad pertama Masehi lebih berkembang sejak
dijatuhkannya Kekaisaran Romawi oleh bangsa-bangsa baru. Sejak saat itu,
agama Kristiani disebarkan di seluruh Eropa dan agama Islam disebarkan di
Timur Tengah (kecuali di kekaisaran Romawi Timur/Byzantium yang
bertahan sampai 1453), kemudian juga di Afrika Utara dan Eropa Selatan
sejak abad ke-7 Masehi (622). Penyebaran agama itu sangat berpengaruh
terhadap seluruh pandangan hidup bangsa-bangsa itu, termasuk juga
perkembangan hukum.
Menurut L. Bender, tolok ukur segala pikiran orang pada Abad
Pertengahan adalah kepercayaan bahwa aturan semesta alam telah ditetapkan
oleh Allah Sang Pencipta. Sesuai dengan kepercayaan itu, hukum dipandang
 HKUM4103/MODUL 2 2.15

sebagai aturan yang berasal dari Allah. Oleh karena itu, dalam bentuk hukum
positif manusia sebenarnya hanya ikut mengatur hidup. Hukum yang
ditetapkannya harus dicocokkan dengan aturan yang telah ada, yaitu dalam
ketentuan-ketentuan agama. Selayaknya, hukum itu disebut bersifat idiil,
mendapat akarnya dalam ideal hidup sebagaimana disampaikan dalam agama
(Lili Rasjidi, 1988: 96—129). Maka itu, akar sumber hukum yang
berkembang saat itu adalah agama yang telah mempunyai hukum sebelum
hukum yang diciptakan manusia itu berkembang.
Para tokoh Kristiani cenderung mempertahankan hukum alam sebagai
norma hukum. Akan tetapi, bukan lagi karena itulah alam, melainkan alam
itu ciptaan Tuhan. Menurut Thommas Aquinas, aturan alam tidak lain dari
partisipasi (pengambil bagian) aturan abadi (lex aeterna) yang ada pada
Tuhan sendiri. Sementara itu, tokoh Islam mengartikan agama merupakan
pengakuan manusia untuk bersikap pasrah kepada sesuatu yang lebih tinggi,
lebih agung, dan lebih kuat dari mereka yang bersifat transendental. Telah
menjadi fitrah manusia untuk memuja dan sikap pasrah kepada sesuatu yang
diagung-agungkan untuk dijadikan sebagai Tuhannya. Oleh karena Tuhan
telah menetapkan hukum-hukumnya bagi manusia, tiada lain sebagai
konsekuensi dari kepasrahan tersebut, manusia harus taat pada hukum-hukum
tersebut. Maka itu, fitrah di sini berarti pembebasan manusia dari
keterjajahan terhadap kemauan jasmaninya yang serba tidak terbatas pada
kemauan rohani yang mendekat pada Tuhan. Pemikiran tentang arti dan nilai
hukum alam akan mewarnai debat-debat para pemikir tentang hukum pada
abad-abad berikutnya (Mr. Soetiksno, 1998: 19—28). Pemikiran-pemikiran
para tokoh Abad Pertengahan akan dibahas lebih lanjut di bawah ini.

a. Agustinus
Agustinus hidup pada tahun 354—430. Ia seorang Kristen. Dalam
bukunya, Pengakuan, Agustinus menulis riwayat hidupnya sendiri yang
mengisahkan bagaimana ia hidup dalam keadaan dualisme, masa peralihan
dari peradaban yang satu ke peradaban yang lain. Pada waktu hidupnya, ia
mengalami masa kebobrokan masyarakat yang disebabkan banyaknya
pertentangan-pertentangan yang timbul, terutama pertentangan antara orang-
orang yang menganut agama Kristen Tuhan Yang Maha Agung dan
penyembahan kepada berhala. Selain itu, adanya peristiwa mahapenting
terjadi pada tahun 410, yaitu seorang raja dari kaum Gort Barat yang
bernama Alarik mengepung Kota Roma, kemudian menyerbu dan
mengadakan perampasan-perampasan.
2.16 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Terhadap peristiwa ini, terdapat sejumlah pendapat yang saling


bertentangan. Sementara itu, orang berpendapat bahwa karena Alarik sendiri
orang Aria yang menganut agama Kristen, atas para penyembah berhala,
suatu hukuman terhadap kaum Pagan (kaum yang tidak beragama). Di pihak
lain, orang bisa juga menilai, semasa penyembah berhala atau kaum Pagan
berkuasa keadaannya tenang-tenang saja dan alangkah bedanya keadaan
sekarang di bawah agama Kristen.
Peristiwa tersebut memberikan alasan kuat bagi Agustinus untuk menulis
buku yang berjudul De Civitate (Negara Tuhan). Isi pokok dari buku tersebut
diniatkan sebagai pembelaan terhadap agama Kristen serta berisikan suatu
polemik antara para penganut agama Kristen dan orang-orang yang tidak
beragama (kaum Pagan). Risalah ini juga merupakan buku filsafat sejarah
dan agama yang memuat ajaran tentang kepercayaan dan kesusilaan. Semula
buku ini tidaklah dimaksudkan sebagai buku pelajaran politik negara dan
gereja meskipun akhirnya menjadi buku yang demikian. Ini terbukti dari
ajarannya mengenai perimbangan kedudukan atau kekuasaan antara negara
dan gereja serta antara raja dan Paus (Juniarto, op cit, hlm. 79—80).
Ajaran Agustinus bertumpu pada ajaran Injil tentang Tuhan sebagai
pencipta alam semesta (genesisi). Teori ini menjadi landasan teoretis dalam
pembentukan stelsel kekuasaan gereja Katolik dalam kehidupan manusia.
Stelsel itulah yang kemudian menjadi sendi kehidupan sosial, budaya politik,
dan hukum. Pada awalnya, ia meletakkan landasan paradigma yang
pluralistis, ternyata dalam pelaksanaannya justru kembali ke pemikiran
monistis sebab kebenaran yang diajarkannya adalah kebenaran tunggal, yaitu
kebenaran hanya pada gereja Katolik semata yang bersumber pada Injil.
Sementara itu, sejak zaman Socrates, orang sudah keluar dari pandangan
yang demikian itu dan berpangkal pada akal atau rasio. Doktrin St. Agustinus
adalah kebenaran hanya ada di dalam ajaran gereja, di luar gereja tidak ada
keberatan. Artinya, ajaran yang bersumber pada rasio adalah tidak benar.
Kebenaran bersumber pada keyakinan atau iman. Iman adalah sumber segala-
galanya. Oleh karena itu, zaman inilah disebut the dark ages atau masa
kekelaman. Alasannya, upaya manusia yang telah dirintis dan dikembangkan
sejak masa Socrates untuk mencapai kesejahteraan hidup melalui akal justru
pada masa Abad Pertengahan ini dihentikan dan sepenuhnya dengan cara
(interpretasi) terhadap Injil (Evangelis atau sabda atau kabar gembira).
Kebenaran ilmu pengetahuan dan teknologi yang bersumber pada akal
dihentikan serta kembali ke mitos dan irasionalitas. Kata Agustinus,
 HKUM4103/MODUL 2 2.17

“Kepercayaan adalah jalan pengetahuan.” Teori Agustinus ini menjadi


sumber hukum Canonika atau hukum gereja Katolik Roma. Karena itu,
kebenaran itu menjadi monopoli gereja Katolik yang berada di tangan kaum
kerus (pejabat gereja) (Dominikus Rato, 2011: 232—233).
Menurut Agustinus, hukum abadi ada pada budi Tuhan. Tuhan
mempunyai ide-ide abadi yang merupakan contoh bagi segala sesuatu yang
ada dalam dunia nyata. Oleh karena itu, hukum ini juga disebut sebagai
hukum alam yang mempunyai prinsip, “Jangan berbuat kepada orang lain,
apa yang engkau tidak inginkan berbuat kepadamu.” Dalam prinsip ini,
tampak adanya rasa keadilan. Tidak begitu banyak yang dirumuskan oleh
Agustinus dalam hal hukum karena dia lebih banyak menjelaskan perihal
negara.

b. Thomas Aquinas
Thomas Aquinas hidup pada tahun 1225—1274. Ia dilahirkan di Aquino,
yaitu sebuah desa di antara Roccasecca dan Napoli, Italia. Ia berasal dari
sebuah keluarga besar dan aristokratik. Pada usia 5 tahun, ia dikirim oleh
ayahnya untuk sekolah di sebuah lembaga pendidikan di bawah asuhan para
rahib Katolik (pastor atau imam) Ordo Benediktan (pengikut St. Benedictus)
dari Monte Cassino. Ia tinggal di biara itu selama sembilan tahun. Tahun
1239, ia kuliah di Universitas Napoli, Italia. Di Napoli, ia akrab dengan para
rahib (para biara petapa) St. Dominikon dan pada tahun 1244 ia masuk biara
Dominikon.
Pada tahun 1244, pimpinan Ordo Dominikon mengirimnya untuk
belajar. Tahun teologi di Paris, kemudian ke Cristendon, dan di Cologne.
Antara tahun 1248—1252, ia belajar di bawah bimbingan Albertus Agung,
seorang teolog kenamaan saat itu. Pada tahun 1252—1256, ia kembali ke
Universitas Paris untuk menyempurnakan studi filsafat teologinya. Selama 10
tahun, ia mengajar di berbagai perguruan tinggi, seperti Orvieto, Roma, dan
Viterbo. Tahun 1269, ia dipanggil kembali ke Paris untuk menjadi guru besar
teologi di Universitas Paris. Tahun 1274, ia diminta untuk mendirikan
sekolah tinggi teologi di Napoli dan menjadi guru besar di situ hingga akhir
hayatnya pada 7 Maret 1274 dalam usia 49 tahun.
Thomas Aquinas terkenal dengan ajarannya tentang metode skolastika.
Inti ajarannya adalah skolatisisme yang menjadi ciri khas pendidikan Abad
Pertengahan, terutama yang dibina oleh para rahib (petapa Katolik). Ciri
khasnya adalah kebebasan dari para guru di sekolah-sekolah untuk
2.18 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

mengekspresikan sudut pandangnya sendiri-sendiri. Akan tetapi, masih


terdapat unsur-unsur universal yang merajut benang merah antarpendidik di
sekolah-sekolah itu.
Di tingkat perguruan tinggi, diberi sebuah landasan baku yang disebut
lectio (kuliah), yaitu membaca dan membeberkan isi sebuah teks yang
ditugaskan oleh lector (dosennya). Dengan demikian, unsur utama dalam
metode ini mengedepankan teknik hermeneutika (penafsiran), yaitu membaca
sebuah teks harus sesuai dengan maksud pengarangnya, yaitu memahami
multiplikasi makna kata-kata dan kekayaan terminologi yang terdapat dalam
teks itu. Suasana lectio ini menimbulkan gambaran objektivitas metodik yang
mendalam terhadap autentisitas (autentik) gagasan para pemikir, yaitu
pengarangnya. Metode pembelajaran seperti ini disebut disputatio yang
berarti penggunaan debat dialektis tentang persoalan-persoalan yang
ditemukan dalam teks. Metode ini melahirkan sikap kritis dalam perdebatan
antara yang ‘pro’ dan yang ‘kontra’. Metode ini melahirkan cara berpikir dan
sikap kritis, sehat, objektif, dan otonom (E. Sumaryono, 2002, dan
Dominikus Rato, Ibid: 239).
Gagasan pemikirannya termaktub dalam bukunya, De Regimine
Principum ad Regem Cipri (tentang Hukum Tata Negara dan Pemerintahan),
yang bertutur ihwal pemerintahan raja-raja. Demikian pula dalam Summa
Theologica (Teologi yang Utama) yang berisi pelajaran tentang Ketuhanan
(John Gilissen dan Frits Gorle, 2007). Pemikiran dan ajaran Thomas Aquinas
banyak dipengaruhi oleh ajaran Aristoteles meskipun rentang jarak hidupnya
kurang lebih 17 abad. Aristoteles hidup pada abad IV SM; sedangkan
Thomas Aquinas hidup pada abad XIII. Ajaran filsafat Thomas Aquinas
bersifat finalistis yang mengandung arti bahwa apa yang menjadi tujuannya
itu dikemukan terlebih dahulu, kemudian diusahakan supaya tujuan itu dapat
tercapai.
Dalam karya-karyanya, Thomas Aquinas mempersatukan alam dan akal
dalam satu sistem kosmos yang harmonis dan yang lahir dalam bentuk
syndresis. Dengan berpegang pada ajaran Agustinus, Thomas Aquinas
menyebutnya tertib kosmos itu sebagai lex aeterna (hukum abadi) yang
berlaku secara nyata dalam kognisi oleh akal manusia manakala ditafsirkan
sebagai lex naturalis. Lex aeterna ini dalam pengertiannya yang pokok
disetarakan dengan akal yang digunakan Tuhan dalam penciptaan alam
semesta. Aktualisasi lanjutannya untuk keseimbangan alam diturunkan dalam
bentuk hukum alam atau hukum kodrat atau lex naturalis. Hukum alam ini
 HKUM4103/MODUL 2 2.19

merupakan pantulan ‘akal Ilahi’ yang terdapat dalam setiap ciptaan


sebagaimana dimanifestasikan atau diaktualisasikan dalam berbagai
kecenderungan setiap ciptaan untuk mencari dan menemukan kebaikannya
sendiri dan menghindari kejahatan.
Kaidah dasar lex naturalis disebut syndresis yang berbunyi lakukanlah
yang baik dan hindarilah yang jahat. Syndresis dalam ajaran Thomas
Aquinas merupakan dasar dari kerangka pikir moral hukum. Dalam kerangka
teori hukum, alam itu berarti keharusan untuk berbuat sesuai dengan rasio
atau akal budi. Namun, lebih jauh dari Agustinus, Aquinas menjelaskan
bahwa syndresis sebagai kaidah dasar dari lex naturalis itu diterapkan secara
konkret dalam perbuatan manusia sebagai lex humana (hukum manusia). Lex
humana sekaligus merupakan aktualisasi dari rasa keadilan umum atau
iustitia legalis (yang merupakan kerangka dasar dari ajaran legalisme
sekarang ini). Dari iustitia dibagi lagi menjadi iustitia vindicativa (keadilan
yang menghukum) dan iustitia distributive (keadilan yang membagi), iustitia
commulativa (keadilan yang timbal balik, terutama dalam bidang
perdagangan), dan iustitia socialis (keadilan sosial, yang terutama di bidang
perumusan politik hukum) (Dominikus, op cit: 239—240).
Selanjutnya, Thomas Aquinas memberikan definisi mengenai sumber
hukum. Menurutnya, terdapat hukum datang dari wahyu dan hukum dibuat
oleh manusia. Hukum yang didapat dari wahyu dinamakan hukum Ilahi
positif. Hukum wahyu ada pada norma-norma moral agama, sedangkan
hukum yang datang dari akal budi manusia ada tiga macam, yaitu hukum
alam, hukum bangsa-bangsa, dan hukum positif manusiawi. Hukum alam
bersifat umum dan karena itu tidak jelas. Maka itu, perlu disusun hukum
yang lebih jelas dan yang merupakan undang-undang negara yang mengatur
kehidupan manusia dalam masyarakat. Hukum itu disebut hukum positif.
Apabila hukum positif itu bertentangan dengan hukum alam, hukum alamlah
yang dimenangkan atau yang berlaku.
Selain itu, keadilan juga merupakan suatu hal yang utama dalam teori
hukum Thomas Aquinas. Meskipun Thomas Aquinas membedakan antara
keadilan distributif, keadilan tukar-menukar, dan keadilan legal, keadilan
legal menduduki peranan yang sangat penting. Hal ini disebabkan keadilan
legal menuntut orang agar tunduk pada undang-undang karena menaati
hukum merupakan sikap yang baik (Abdul Ghofur, op cit: 16—17). Dari
uraian kedua tokoh di atas, jelaslah bahwa kedua tokoh Kristiani
mendasarkan teori hukumnya pada hukum Tuhan.
2.20 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

B. FILSAFAT TIMUR (ISLAM)

Sejarah Filsafat Islam


Ajaran Islam mulai berkembang di Jazirah Arab. Untuk menjalankan
ajaran Islam, dibuatlah hukum untuk mengatur tatanan dunia dalam
pandangan yang Islami melalui fikih dan moral keislaman. Secara teoretis,
hukum Islam berlaku universal untuk dunia Islam. Artinya, hukum Islam
berlaku di mana pun, kapan pun, dan siapa pun penganut agama Islam. Akan
tetapi, pada kenyataannya, sejak berabad-abad beberapa aliran dan kultur
masyarakat lokal memengaruhi bekerjanya hukum Islam di masyarakat itu.
Oleh karena itu, lahir perbedaan-perbedaan sehingga dalam hukum Islam
timbul pandangan pluralisme dengan tujuan mengadopsi ajaran-ajaran lokal.
Perbedaannya terutama terletak pada cara dunia Islam bereaksi, mengadopsi,
berorientasi terhadap pengaruh, komunikasi, dan interaksi mereka dengan
dunia sekitar mereka, khususnya pada saat Islam diterima dan dianut.
Pluralisme ini bukannya tanpa landasan filosofis. Sebelum mengarah
lebih jauh, kita harus memahami beberapa konsep fikih. Konsep dasar yang
perlu dipahami adalah syariat, jalan yang wajib ditempuh oleh setiap umat
yang mengakui Islam sebagai agama dan keyakinan menuju keselamatan,
yaitu surga. Syariat juga bermakna sebagai aturan yang diwahyukan dari
Allah SWT. Aturan itu mengatur hal-hal yang wajib dikerjakan atau wajib
dihindari. Dalam konteks ini, terdapat hal yang ‘wajib’ untuk dikerjakan
(shalat lima waktu, puasa Ramadhan, dan sunah, yang disarankan, yang
apabila dikerjakan akan mendapat pahala). Konsep lain adalah fikih,
pengetahuan tentang syariat, yaitu ilmu pengetahuan tentang hak-hak dan
kewajiban-kewajiban umat Muslim, serta juga tentang pahala dan sanksi.
Fikih merupakan pedoman bagi setiap orang Muslim untuk berperilaku agar
sesuai dengan syariat yang bersumber pada Alquran, hadis Nabi atau sunah
Rasul, serta ijmak (ijtihad dan qias). Teks-teks yang terdapat dalam Alquran
dan sunah Rasul kemudian melahirkan perbedaan-perbedaan
pandangan/mazhab-mazhab atau aliran-aliran (Dominikus, op cit: 234—244).
Sejarah kemajuan pemikir Islam dilihat dari kronologi sejarah kemajuan
di Barat bisa ditelusuri sejak kekhalifahan Umayah masuk Spanyol
(Andalusia) tahun 711 di bawah pimpinan Abdurrahman ad-Dakhil (755 M).
Pada masa pemerintahannya, Abdurrahman ad-Dakhil membangun masjid,
sekolah, dan perpustakaan di Cordova. Semenjak itulah lahir sarjana-sarjana
Islam yang membidangi masalah-masalah tertentu, seperti Abbas ibn Farnas
 HKUM4103/MODUL 2 2.21

yang ahli di bidang ilmu kimia, Ibn Abbas dalam bidang farmakologi, atau
Ibrahim ibn Yahya al-Naqqash dalam bidang astronomi (ia dapat menghitung
gerhana dan penemu teropong bintang untuk pertama kali), Ibnu Jubair
(Valencia, 1145—1228) ahli dalam sejarah dan geografi, Ibn Batuthah
(Tangier, 1304—1337), Ibn al-Khatib (1317—1374), serta Ibn Khaldun.
Dalam bidang filsafat, juga lahir beberapa tokoh, seperti Ibnu Bajjah
(lahir di Saragosa, wafat tahun 1138 M) yang hidup di Spanyol menyaingi al-
Farabi dan Ibn Sina yang hidup di Baghdad, ibu kota Kekhalifahan
Abbasiyah. Ia menulis buku Tadbir al-Mutawahhid yang membahas masalah
etos dan eskatologis. Filsuf lain adalah Abu Bakar ibn Tufail (lahir di
Granada, wafat tahun 1185 M) yang menulis buku Hay ibn Yaqzan.
Kemudian, ada Ibn Rusyd (1126—1198) yang merupakan pewaris pemikiran
Aristoteles dan menulis buku Bidayah al-Mujtahid. Pada perkembangan
selanjutnya, Ibnu Rusyd melahirkan aliran filsafat baru di Eropa, Avoreisme.
Filsuf Arab Islam yang dikenal pertama adalah al-Kindi (796—873 M).
Ia dengan tegas mengatakan bahwa aliran filsafat dan agama tidak ada
pertentangan. Filsafat diartikan sebagai pembahasan tentang yang benar (al-
bahs’an al-haqq). Agama membahas yang benar. Maka itu, kedua-duanya
membahas yang benar. Selanjutnya, filsafat dalam pembahasannya memakai
akal dan agama. Dalam penjelasan tentang yang benar, ia juga memakai
argumen-argumen rasional. Dengan filsafat al-Haqq al-Awwal-nya, al-Kindi
berusaha memurnikan keesaan Tuhan dari banyak. Selain al-Kindi, filsuf lain
yang banyak berbicara mengenai pemurnian tauhid adalah al-Farabi (870—
950 M). Percikan pemikiran filsuf-filsuf pada fase awal perkembangan
filsafat di antaranya adalah (1) alam qadim dalam arti tak bermula dalam
zaman, (2) pembangkitan jasmani tidak ada, (3) Tuhan tidak mengetahui
perincian yang terjadi di alam. Ini adalah tiga dari dua puluh kritikan yang
diajukan al-Ghazali (1058—1111 M) terhadap pemikiran para filsuf Islam.
Konsep alam qadim membawa pada kekufuran dalam pendapat al-
Ghazali karena qadim filsafat berarti sesuatu yang wujudnya tidak
mempunyai permulaan dalam zaman, yaitu tidak ada di zaman lampau dan
ini berarti tidak diciptakan. Yang tidak diciptakan adalah Tuhan. Syahadat
dalam teologi Islam adalah la qadim a, ilallah, tidak ada yang qadim selain
Allah. Kalau alam qadim, begitu pula Tuhan dan terdapatlah dua Tahun. Ini
membawa paham syirik atau politeisme. Tidak diciptakan bisa pula berarti
tidak perlu adanya Pencipta, yaitu Tuhan. Ini membawa pula pada ateisme.
Mengenai pembangkitan jasmani itu, umpamanya ayat 78—79 dari QS
2.22 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Yasin, “Siapa yang menghidupkan tulang-tulang yang telah rapuh ini?


Katakanlah, yang menghidupkan adalah Yang Menciptakannya pertama
kali.” Kemudian, tentang masalah ketiga, Tuhan tidak mengetahui perincian
yang ada di alam juga didasarkan atas keadaan filsafat itu. Hal tersebut
berlawanan dengan Alquran ayat 59 dari surah al-An’am, “Tiada daun yang
jatuh yang tidak diketahui-Nya.” Al Ghazali mengeluarkan pendapat bahwa
jalan sebenarnya untuk mencapai hakikat bukanlah filsafat, melainkan
tasawuf (Abdul Ghofur Anshori, op cit: 18).
Dalam bidang hukum, muncul aliran ancilla theologiae, paham yang
menetapkan bahwa hukum yang ditetapkan harus dicocokkan dengan aturan
yang telah ada, yaitu ketentuan-ketentuan agama. Teori-teori mengenai
hukum pada Abad Pertengahan, selain dikemukakan oleh Agustinus dan
Thomas Aquinas, ada juga sarjana-sarjana Islam, antara lain Al-Syafii (820),
yang pemikirannya telah diuraikan di atas.
Ajaran Islam yang bersumber dari Alquran dan hadis (selain qiyas, ada
ijmak dan ijtihad) melahirkan ajaran integralistis. Islam sebagai iman dan
Islam sebagai hukum yang diturunkan untuk mewajibkan manusia sebagai
individu sekaligus anggota masyarakat tunduk pada fikih (sumber
pengetahuan tentang hak dan kewajiban) sebagai hukum kemaslahatan (untuk
mengatur kehidupan sosial). Al-Syafii dikenal sebagai ahli fikih saat itu di
Eropa (terutama Eropa Timur, bekal wilayah Konstatinopel). Oleh karena itu,
pada saat itu, aliran mazhab Syafiiah (karena imam Al-Syafii seorang ahli
fikih terkemuka) lebih dikenal di sana hingga pertengahan abad VII M.
Masyarakat Eropa mengenal fikih sebagai satu-satunya sumber hukum Islam.
Sebaliknya, masyarakat Eropa lainnya, terutama bekas wilayah Romawi
Barat, lebih mengenal Al-Farabi (870—950 M) yang melanjutkan studi
falsafah Plato. Sementara itu, di Eropa Timur (bekas wilayah Romawi Timur)
lebih mengenal fikih dan Syafiiah yang diperkuat dengan tulisan-tulisan dari
Ibn Sina (di Eropa lebih dikenal dengan nama samarannya: Avicenna, 980 -
1037 M) dan Ibn Rushdi (di Eropa lebih dikenal dengan nama samarannya:
Averroes, 1126-1198 M) yang melanjutkan studi pluralisme Aristoteles.
Perbedaan pandangan dari dua aliran ini sering menimbulkan pandangan
masyarakat Eropa tentang fikih yang lebih bersifat normatif (karena kurang
dikenal dalam sistem hukum Eropa Barat dan Amerika yang monisme
dengan hukum Islam dalam syariah yang mengenal stratifikasi hukum: haram
(anjuran untuk tidak dilaksanakan), sunah (netral), dan wajib (anjuran harus
 HKUM4103/MODUL 2 2.23

dilaksanakan). Sementara itu, hukum lain hanya mengenal dilarang dan


diharuskan.
Para pemikir Islam ataupun kaum orientalis lainnya terjebak dalam
diskursus (wacana) panjang mengenai kedudukan syariah, terutama tentang
apakah syariah itu bersifat mutlak, sedangkan beberapa sarjana/ahli
mendapatkan indikasi bahwa tampaknya juga dalam hukum Islam terdapat
unsur-unsur asing, terutama berasal dari hukum Romawi. Diskursus ini justru
telah dimulai sejak Al-Ghazali (1058—1111 M) yang menguraikan
keberatannya terhadap pendekatan falsafah yang dikembangkan oleh Ibn
Sina. Al-Ghazali boleh dikatakan memang sangat konsisten dan
mempresentasikan penolakan pemikiran Islam terhadap hukum alam, bahkan
filsafat hukum yang bersumber pada filsafat Yunani kuno. Pandangan Al-
Gahzali sudah ditanggapi oleh Al-Rushdi. Namun demikian, pemikiran Islam
ataupun Kristen terhadap hukum Abad Pertengahan sama karena keduanya
berangkat dari wahyu Tuhan dan tidak perlu menafikan pemikiran-pemikiran
hukum, baik dari Plato (yang monisme) maupun Aristoteles (yang pluralis),
terutama pandangan Aristoteles sejak abad IX (Muhammad Khalid Mas’ud,
1995: 12—13).
Pemikir Islam mendasarkan teori hukumnya pada agama Islam, yaitu
pada wahyu Ilahi yang disampaikan kepada Nabi. Dari ahli pikir Islam Al-
Syafiilah, aturan-aturan hukum diolah secara sistematis. Sumber hukum
Islam adalah Alquran, kemudian hadis yang merupakan ajaran-ajaran dalam
hidup Nabi Muhammad SAW. Peraturan-peraturan yang disetujui oleh umat
juga menjadi hukum, hukum mufakat, yang disebut juga ijmak. Sumber
hukum yang lainnya adalah qiyas, analogi atau persamaan. Hukum Islam itu
meliputi segala bidang kehidupan manusia. Hukum Islam hidup dalam jiwa
orang-orang Islam dan berdasarkan agama. Hukum Islam merupakan hidup
ideal bagi penganutnya. Oleh karena hukum Islam berdasarkan pada Alquran,
hukum Islam adalah hukum yang mempunyai hubungan dengan Allah,
langsung sebagai wahyu. Aturan hukum harus dibuat berdasarkan wahyu
(Ibid: 12—13).
Oleh karena itu, ada dua pandangan dalam hal mengartikan hukum
berpangkal pada agama. Hal tersebut dilihat dari bentuknya, yaitu secara
langsung atau secara tidak langsung. Agama Islam berpandangan bahwa
hukum berhubungan dengan wahyu secara langsung (tokohnya di antaranya
Al Syafii) sehingga hukum agama Islam dipandang sebagai bagian wahyu
(syariah). Sementara itu, menurut pandangan Kristiani, hukum berhubungan
2.24 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

dengan wahyu secara tidak langsung (tokohnya Agustinus, Thomas


Aquinas). Hukum yang dibuat manusialah yang disusun di bawah inspirasi
agama dan wahyu sehingga terdapat perbedaan pandangan tentang hukum
dari kedua agama tersebut yang konsekuensinya terhadap hukum alam.
Akhirnya, pada abad ini, para ahli kemudian membedakan lima jenis
hukum seperti berikut.
1) Hukum abadi (lex aeterna): rencana Allah tentang aturan semesta alam.
Hukum abadi itu merupakan suatu pengertian teologis tentang asal mula
segala hukum, yang kurang berpengaruh atas pengertian hukum lainnya.
2) Hukum Ilahi positif (lex divina positiva): hukum Allah yang terkandung
dalam wahyu agama, terutama mengenai prinsip-prinsip keadilan.
3) Hukum alam (lex naturalis): hukum Allah sebagaimana tampak dalam
aturan semesta alam melalui akal budi manusia.
4) Hukum bangsa-bangsa (ius gentium): hukum yang diterima oleh semua
atau kebanyakan bangsa. Hukum itu yang berasal dari hukum Romawi,
lambat laun hilang sebab diresepsi dalam hukum positif.
5) Hukum positif (lex humana positiva): hukum sebagaimana ditentukan
oleh yang berkuasa; tata hukum negara. Hukum ini pada zaman modern
ditanggapi sebagai hukum yang sejati (Ibid).

Setelah mempelajari ajaran-ajaran tokoh filsafat Barat dan Timur, kita


dapat membedakan antara keduanya, yaitu (1) pengetahuan, (2) sikap
terhadap alam, (3) ideal dan cita-cita hidup, serta (4) status persona (H
Priyono, 1993: 8).
Pertama, dalam filsafat Barat, yang memegang peran utama adalah rasio
(akal budi). Hal ini terlihat dari ungkapan Aristoteles bahwa rasio merupakan
mahkota manusia. Dengan rasio tersebut, manusia di dunia Barat mampu
mengembangkan ilmu dan membebaskan manusia dari mitos-mitos.
Sementara itu, filsafat Timur lebih menekankan unsur intuisi. Jika dalam
budaya Barat, belajar misalnya ditujukan untuk mampu menjawab tantangan
alam, dalam budaya Timur justru sebaliknya, belajar adalah mendidik
manusia menjadi bijaksana. Dengan kebijaksanaan, manusia akan
menghayati hidup lebih baik dan sempurna karena hidup merupakan seni
yang sulit dan membutuhkan refleksi sepanjang hidup, sebuah sikap yang
tidak mengandalkan akal budi sebagaimana kekuatan utama.
Kedua, tentang sikap terhadap alam. Tampaknya filsafat Barat bersifat
eksploitatif. Dengan ilmu dan teknologi yang dikuasainya, alam dikuras dan
 HKUM4103/MODUL 2 2.25

ditaklukkan untuk kepentingan manusia. Hal ini berbeda dengan filsafat


Timur yang memandang bahwa alam pun memiliki jiwa. Manusia adalah
bagian dari alam dan keduanya berasal dari zat satu.
Ketiga, ideal atau cita-cita hidup. Masyarakat Barat adalah to do
important than to be (bertindak adalah lebih penting daripada berada). Sikap
untuk mengisi hidup selalu bertindak dan bekerja mendorong sikap pemilikan
dan pencapaian hasil yang setinggi mungkin. Namun sebaliknya, manusia
Timur lahir dan hidup dalam budaya yang menyebut diri to be is more
important to do (ada dan hadir lebih penting daripada bertindak).
Konsekuensi dari ideal hidup demikian menyebabkan manusia Timur
cenderung pasif, konvensional, dan dengan sendirinya tidak menyukai
konflik. Padahal, melalui konflik itulah manusia Barat mengadakan
perbaikan-perbaikan dalam rangka menjawab persoalan-persoalan manusia.
Keempat, status persona. Filsafat Barat memandang manusia sebagai
individu yang berhadapan dengan masyarakat. Itulah sebabnya dalam dunia
Barat (khususnya dalam lapangan hukum), hak-hak individu lebih
dikedepankan daripada hak-hak kolektif. Sebaliknya, dalam filsafat Timur,
manusia individu justru dipandang sebagai bagian dari masyarakat itu.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Terangkan secara singkat perkembangan sejarah filsafat hukum pada
Abad Pertengahan dan pemikirannya di bidang hukum!
2) Uraikan perbandingan filsuf Islam dan filsuf Barat dalam pemikirannya
di bidang hukum!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk dapat menjelaskan sejarah filsafat hukum Abad Pertengahan,


Anda harus mengikuti perkembangan hukum pada zaman sebelumnya,
mengingat abad ini merupakan kelanjutan dari perkembangan hukum
terdahulu. Latar belakang munculnya abad ini karena telah berkembang
sebelumnya pemikiran bebas yang didasarkan pada rasio dan idealisme
sehingga untuk membatasi kebebasan pemikiran yang sebebas-bebasnya,
2.26 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

pemikiran tentang hukum itu dikembalikan pada hukum Tuhan.


Pemikiran hukum tokoh-tokoh sebelumnya sebenarnya bersumber dari
Kalamullah (bersumber pada Tuhan) dengan didasarkan pada agama.
Pada masa ini, terdapat dua agama besar yang memberikan sumbangan
pemikiran tentang hukum, yaitu agama Islam yang berkembang pesat di
Timur dan Kristen di Barat.
Pemikiran di bidang hukum zaman ini berpandangan bahwa semua
hukum yang ada itu sebenarnya didasarkan pada hukum Tuhan. Manusia
hanya melaksanakannya semata-mata dengan niat beribadah. Dengan
demikian, Tuhanlah yang berhak menentukan hukumnya, sedangkan
manusia hanya mengamalkannya.
2) Setelah mengetahui sejarah perkembangan filsafat hukum Abad
Pertengahan yang diwarnai dengan berkembangnya dua agama besar
tentunya mempunyai karakteristik yang berbeda-beda. Oleh karena itu,
Anda harus mengetahui perbedaan filsafat Barat dan filsafat Islam. Salah
satu titik perbedaan keduanya. Filsafat Barat cenderung
mempertahankan hukum alam sebagai norma hukum, tetapi bukan lagi
karena itulah alam, melainkan alam itu ciptaan Tuhan. Sementara itu,
filsuf Islam mengartikan agama merupakan pengakuan manusia untuk
bersikap pasrah kepada sesuatu yang lebih tinggi, lebih agung, dan lebih
kuat dari mereka yang bersifat transendental.

R A NG KU M AN

Abad Pertengahan (abad ke-5–15) ditandai penyebaran agama-


agama besar, yaitu agama Kristiani dan Islam. Penyebaran agama itu
sangat berpengaruh terhadap seluruh pandangan hidup bangsa-bangsa
itu, termasuk juga dalam perkembangan hukum. Tolok ukur segala
pikiran orang di Abad Pertengahan adalah kepercayaan bahwa aturan
semesta alam telah ditetapkan oleh Allah Sang Pencipta. Sesuai dengan
kepercayaan itu, hukum dipandang sebagai aturan yang berasal dari
Allah.
Para tokoh Kristiani cenderung mempertahankan hukum alam
sebagai norma hukum. Akan tetapi, bukan lagi karena itulah alam,
melainkan alam itu ciptaan Tuhan. Tokoh-tokoh dari Kristiani adalah
Agustinus dan Thomas Aquinas. Ajaran Agustinus bertumpu pada ajaran
Injil tentang Tuhan sebagai pencipta alam semesta (genesisi).
Menurutnya, kebenaran hanya ada dalam ajaran Gereja, di luar gereja
 HKUM4103/MODUL 2 2.27

tidak ada keberatan. Artinya, ajaran yang bersumber pada rasio adalah
tidak benar. Kebenaran bersumber pada keyakinan atau iman. Hukum
abadi ada pada budi Tuhan. Tuhan mempunyai ide-ide abadi yang
merupakan contoh bagi segala sesuatu yang ada dalam dunia nyata.
Sementara itu, pandangan filsuf dari Timur Tengah/Islam diawali
dengan pemahaman bahwa untuk menjalankan ajaran Islam dibuatlah
hukum yang mengatur tatanan dunia dalam pandangan yang Islami
melalui fikih dan moral keislaman. Ajaran Islam bersumber dari Alquran
dan hadis (selain qiyas, ada ijmak, dan ijtihad) dan juga melahirkan
ajaran integralistis. Islam sebagai iman dan Islam sebagai hukum yang
diturunkan untuk mewajibkan manusia sebagai individu sekaligus
anggota masyarakat tunduk pada fikih. Tokoh-tokohnya di antaranya Al-
Ghazali, Al-Syafii, Al-Khindi, Al-Farabi, Ibnu Khaldun, dan lain-lain.
Akhir dari perkembangan abad ini, para ahli kemudian membedakan ada
lima jenis hukum, yaitu hukum abadi (lex aeterna); hukum ilahi positif
(lex divina positiva); hukum alam (lex naturalis); hukum bangsa-bangsa
(ius gentium); dan hukum positif (lex humana positiva).

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Agama besar yang memengaruhi perkembangan hukum abad


pertengahan di Barat dan di Timur adalah ….
A. Islam dan Hindu
B. Islam dan Kristen
C. Kristen dan Buddha
D. Islam dan Buddha

2) Dua Tokoh yang terkenal pada Abad Pertengahan dalam perkembangan


Filsafat Barat adalah ….
A. Plato dan Agustinus
B. Socrates dan Thomas Aquinas
C. Agustinus dan Plato
D. Thomas Aquinas dan Agustinus

3) Kaum Pagan dalam perkembangan hukum Abad Pertengahan adalah ….


A. orang-orang yang tidak beragama
B. orang-orang yang mempunyai agama ganda
C. orang-orang yang beragama
D. orang-orang yang keluar dari agama
2.28 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

4) Inti ajaran Agustinus dalam memaknai Tuhan sebagai pencipta alam


semesta (genesisi) didasarkan pada kitab ….
A. Alquran
B. Injil
C. Zabur
D. Taurat

5) Dengan berpegang pada ajaran Agustinus, Thomas Aquinas


menyebutnya tertib kosmos itu sebagai hukum abadi yang dikenal
dengan istilah ….
A. lex naturalis
B. lex aeterna
C. lex divina positiva
D. lex populi

6) Kaidah dasar lex naturalis disebut syndresis yang berbunyi, “Lakukanlah


yang baik dan hindarilah yang jahat.” Syndresis dalam ajaran Thomas
Aquinas merupakan dasar dari kerangka pikir yang didasarkan pada ….
A. moral Ilahi
B. hukum alam
C. moral hukum
D. hukum dan moral

7) Ajaran-ajaran Islam dalam perkembangan hukum Abad Pertengahan


mulai berkembang di wilayah ….
A. Jazirah Arab
B. Madinah
C. Makkah
D. Irak

8) Filsuf yang menyatakan dengan tegas bahwa aliran filsafat dan agama
tidak ada pertentangan adalah ….
A. Ibn Khaldun
B. Al-Khatib
C. Al-Farabi
D. Al-Kindi

9) Hukum yang diterima oleh semua atau kebanyakan bangsa disebut


dengan istilah ….
A. lex naturalis
B. ius gentium
 HKUM4103/MODUL 2 2.29

C. lex divina positiva


D. lex aeterna

10) Paham yang menetapkan bahwa hukum yang ditetapkan harus


dicocokkan dengan aturan yang telah ada, yaitu ketentuan-ketentuan
agama disebut aliran ….
A. ancilla theologiae
B. monisme
C. pluralis
D. lex aeterna

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.30 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kegiatan Belajar 3

Zaman Renaissance

K emajuan yang terjadi di dunia Islam ternyata memiliki daya tarik


tersendiri bagi mereka orang-orang Barat. Pada masa seperti inilah
banyak orang Barat yang datang ke dunia Islam untuk mempelajari filsafat
dan ilmu pengetahuan. Kemudian, hal ini menjadi jembatan informasi antara
Barat dan Islam. Pemikiran-pemikiran alamiah, rasional, dan filosofis atau
bahkan sains Islam pada lima abad berikutnya ternyata mampu mengantarkan
Eropa pada masa kebangkitannya kembali (Renaissance) pada bidang ilmu
pengetahuan hukum dan filsafat (Abdul Ghofur, op cit: 19).
Apabila pengertian hukum tradisional lebih bersifat idiil, pengertian
hukum pada zaman modern atau Renaissance (dari abad ke-15 sampai abad
ke-20) lebih bersifat empiris. Artinya, tekanan tidak diletakkan lagi pada
hukum sebagai suatu tatanan ideal (hukum alam), melainkan pada hukum
yang dibentuk manusia sendiri, baik oleh raja maupun oleh rakyat, yaitu
hukum positif, tata hukum negara, hukum terjalin dengan politik negara, serta
tata hukum negara diolah oleh para sarjana hukum yang lebih ilmiah. Dalam
membentuk tata hukum, makin banyak dipikirkan tentang fakta-fakta
empiris, yakni kebudayaan bangsa dan situasi sosioekonomis masyarakat
bersangkutan (Theo Huijbers, op cit: 29).

PENGERTIAN RENAISSANCE

Sebelum jauh membahas tokoh-tokoh dan perkembangan pemikiran


dalam abad ini, kita harus mengetahui terlebih dahulu definisi dari kata
Renaissance. Renaissance berasal dari kata re yang berarti kembali dan nasci
yang berarti lahir. Maka itu, definisi renaissance ialah kelahiran kembali (Lili
Rasjidi, 1988: 21, Hyronimus Rhiti, 113, dan Harun Hadiwijoyo, 1980: 11).
Zaman ini merupakan zaman peralihan dari Abad Pertengahan ke zaman
modern. Ciri utama zaman ini adalah manusia menemukan kembali
kepribadiannya. Artinya, alam pikiran manusia tidak lagi terikat oleh ikatan-
ikatan keagamaan. Ikatan-ikatan ini demikian kuatnya memengaruhi segala
aspek kehidupan manusia pada abad sebelumnya, yaitu Abad Pertengahan.
Terlihat dari demikian besarnya kekuasaan gereja, manusia merasa dirinya
tidak berarti tanpa Tuhan. Kelahiran Renaissance membawa dampak pada
 HKUM4103/MODUL 2 2.31

perubahan yang tajam dalam berbagai segi kehidupan manusia. Hal ini
dibarengi dengan perkembangan teknologi yang semakin pesat, benua-benua
baru ditemukan, negara-negara baru didirikan, tumbuh berbagai disiplin ilmu
baru, dan sebagainya.
Dalam dunia pemikiran hukum, zaman ini ditandai dengan adanya
pendapat bahwa akal manusia tidak lagi dapat dilihat sebagai penjelmaan dari
akal Tuhan. Akal manusia terlepas dari akal ketuhanan. Akal manusia inilah
yang merupakan sumber satu-satunya dari hukum. Pangkal tolak pemikiran
ini tampak pada penganut aliran hukum alam yang rasionalistis (tokohnya
Hugo de Groot atau Grotius) dan para penganut paham positivisme hukum
(John Austin) bahwa logika manusia memegang peranan penting dalam
pembentukan hukum (Ibid: 21—22).
Pada zaman ini, hidup manusia banyak mengalami perubahan. Apabila
Abad Pertengahan perhatian orang diarahkan kepada dunia dan akhirat, pada
zaman modern atau peralihan perhatiannya hanya pada kehidupan dunia. Hal
ini dilatarbelakangi oleh keadaan Eropa yang saat itu pemahaman tentang
akhirat dibajak oleh gereja. Masa kekuasaan gereja yang biasa disebut
sebagai masa kegelapan Eropa telah melahirkan sentimen antigereja. Mereka
menuduh gereja telah bersikap selama seribu tahun layaknya polisi yang
memeriksa keyakinan setiap orang.
Kemudian, lahirlah teori yang menempatkan manusia sebagai segala-
galanya menggantikan Tuhan. Berdasarkan teori ini, manusialah yang
menjadi tolok ukur kebaikan dan keburukan. Era baru ini telah melahirkan
teori yang mengecam segala sesuatu yang membatasi kebebasan individu
manusia. Akibatnya, agama berubah peran dan menjadi sebatas masalah
individu yang hanya dimanfaatkan kala seseorang memerlukan sandaran
untuk mengusir kegelisahan batin dan kesendirian. Agama secara perlahan
bergeser dari kehidupan masyarakat di Eropa (Huijbers, 1985, op cit: 29).
Menurut Burckhardt, era ini disebut sebagai penemuan kembali dunia dan
manusia. Dengan demikian, zaman modern atau abad modern di Barat adalah
zaman ketika manusia menemukan dirinya sebagai kekuatan yang dapat
menyelesaikan segala persoalan hidupnya. Manusia hanya dipandang sebagai
makhluk yang bebas dan independen dari alam dan Tuhan. Manusia di Barat
sengaja membebaskan diri dari tatanan Ilahiah (theo morphisme) untuk
selanjutnya membangun tatanan antropomorphisme, suatu tatanan yang
semata-mata berpusat pada manusia (Abdul Ghofur, op cit: 20).
2.32 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Salah satu hasil dari penilaian kondisi di masa itu ialah dalam zaman
Renaissance manusia lebih dihargai sebagai pribadi individual, baik dalam
bidang kesenian maupun dalam bidang kehidupan lainnya. Karena zaman ini
menitikberatkan segala bidang kehidupan atas pribadi manusia, zaman ini
disebut juga zaman humanisme. Gagasan-gagasan humanisme dan kebebasan
pribadi berpengaruh juga dalam bidang agama.
Dalam Abad Pertengahan, pusat hidup dan pemikiran orang adalah
Allah, baru kemudian dipandang ciptaan-Nya, terutama manusia. Pada zaman
Renaissance, perhatian pertama diarahkan kepada manusia sehingga manusia
menjadi titik tolak pemikiran. Namun, itu tidak berarti bahwa sikap religius
pada orang-orang zaman itu hilang. Orang-orang itu tetap bersikap religius.
Akan tetapi, bagi mereka, bidang religius sudah terpisah dari bidang-bidang
hidup lain. Bidang-bidang lain itu dialami dan diselidiki terlebih dahulu
sebagai bidang kehidupan manusia, kemudian dengan bertolak dari bidang-
bidang itu, orang itu sampai pada Allah dan rencana-Nya dengan manusia.
Munculnya kaum humanis yang sangat menekankan pada aspek
‘manusia’ sehingga pengaruh agama dan Tuhan mulai ditinggalkan. Menurut
kaum ini, hukum bersumber dari sejarah manusia (dalam hal ini adalah
sejarah Romawi). Di sini, sebenarnya sudah mulai ada benih mazhab sejarah
(mazhab sejarah muncul pada awal abad ke-19 [tahun 1814] dengan tokoh
utama Friedrich Karl von Savigny 1779-1861). Mazhab sejarah pada waktu
itu muncul sebagai reaksi terhadap rasionalisme yang mengatakan bahwa
hukum itu universal. Mazhab sejarah menolak hal itu dan mengatakan bahwa
hukum tergantung pada bangsa (dan adat-istiadat) yang bersangkutan. Aliran
ini juga menolak positivisme. Menurut aliran sejarah, hukum muncul bukan
karena perintah penguasa atau karena kebiasaan, melainkan karena perasaan
keadilan yang terletak dalam jiwa bangsa itu. Law is an expression of the
common consciousness of spirit of people (von Savigny). Hukum berasal dari
jiwa bangsa. Bentuk konkret jiwa bangsa itu adalah kebiasaan-kebiasaan
yang baik dalam bangsa itu.
Percikan pemikiran hukum pada zaman ini adalah hukum merupakan
bagian dari kebijaksanaan manusia. Tertib hukum diwujudkan dalam bentuk
negara yang memuat peraturan perundang-undangan yang harus ditaati oleh
warga negara dan memuat peraturan hukum dalam hubungannya dengan
negara lain. Pencipta hukum adalah raja. Filsuf-filsuf yang memunculkan
pemikiran tersebut adalah Macchiavelli (1569—1527), Jean Bodin (1530—
 HKUM4103/MODUL 2 2.33

1596), Hugo Grotius (1583—1645), dan Thomas Hobbes (1588—1679).


Yang masing-masing pemikirannya akan diuraikan lebih lanjut di bawah ini.

1. Niccolo Macchiavelli (1569—1527)


Filosof politik Italia, Niccolo Machiavelli, lahir tahun 1469 di Florence,
Italia. Ayahnya adalah seorang ahli hukum. Pada usia 29 tahun, Machiavelli
memperoleh kedudukan tinggi di Pemerintahan Sipil Florence. Selama empat
belas tahun sesudah itu, dia mengabdi kepada Republik Florentine, terlibat
dalam berbagai misi diplomatik atas namanya, serta melakukan perjalanan ke
Prancis, Jerman, dan di dalam negeri Italia.
Hasil karyanya yang paling masyhur adalah The Prince (Sang Pangeran)
ditulis tahun 1513 dan The Discourses upon the First Ten Books of Titus
Livius (Pembicaraan terhadap 10 Buku Pertama Titus Livius). Di antara
karya-karya lainnya adalah The Art of War (Seni Berperang), A History of
Florence (Sejarah Florence), dan La Mandragola (suatu drama yang bagus,
kadang-kadang masih dipanggungkan orang). Akan tetapi, karya pokoknya
yang terkenal adalah The Prince (Sang Pangeran), mungkin yang paling
brilian yang pernah ditulisnya dan memang paling mudah dibaca dari semua
tulisan filosofis. Machiavelli menikah dan mempunyai enam orang anak. Dia
meninggal dunia tahun 1527 pada umur 58 tahun.
Ia mempunyai pandangan bahwa hukum adalah alat mempertahankan
kekuasaan (Hyronimus Rhiti, 2011, op cit: 114). Maka itu, dikenal dengan
paham Machiavellisme yang sangat berpengaruh pada politik kekuasaan
penguasa dalam mempertahankan kekuasaannya agar tetap dimilikinya,
bahkan prinsip pandangannya menganut paham menghalalkan segala cara
untuk mencapai suatu kekuasaan yang abadi. Selain itu, sistem Macchiavelli
yang terkenal karena suatu ide modern yang terkandung di dalamnya adalah
ragione di stato (raison d’etat, Staatsrason). Dengan kata lain, diungkapkan
bahwa sasaran tertinggi politik negara adalah mempertahankan kekuasaan
negara. Moral dan hukum menurutnya harus menaati tuntutan politik.

2. Jean Bodin (1530—1596)


Jean Bodin merupakan seorang pemikir besar tentang negara dan hukum
dari Prancis. Pemikirannya juga banyak dipengaruhi oleh situasi pada zaman
Renaissance. Seperti halnya Niccollo Machiavelli, pemikiran Jean Bodin
menjelaskan bahwa ia adalah seorang realis. Ia hidup dalam suasana sistem
pemerintahan absolut Prancis di bawah kekuasaan Henri IV. Sebuah bentuk
2.34 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

pemerintahan baru yang sama sekali tidak dikenal pada Abad Pertengahan
yang memiliki sifat kenegaraan yang khusus pada zaman sejarah tersebut. Di
sini, individualisme akan dengan cepat diganti oleh bentuk yang baru, yaitu
kolektivisme, yang segera mengakhiri individualisme itu sama sekali.
Jean Bodin melontarkan suatu ide baru dalam teori negara, yaitu ide
kedaulatan (souverainite). Dengan ide itu, Bodin mau menyatakan bahwa
dalam negara terdapat suatu kekuasaan atas warga-warga negara yang tidak
dibatasi oleh suatu kekuasaan lain, pun tidak terikat pada undang-undang.
Menurutnya, seorang rajalah yang mempunyai kedaulatan itu. Selain itu,
Bodin mengemukakan dua hal. Pertama, raja mempunyai kekuasaan yang
mutlak dan tertinggi atas semua orang dan lembaga dalam wilayahnya.
Kekuasaan itu sama sekali tidak terbatas. Tidak terdapat kekuasaan di atas
dan tidak terdapat kekuasaan di bawah raja yang dapat membatasi
kekuasaannya. Kedua, yang berkuasa tidak terikat pada undang-undang. Ini
sesuai dengan semboyan hukum Romawi kuno, sang penguasa tidak tunduk
pada undang-undang (princeps legibus solutes est). Artinya, raja tidak wajib
menaati undang-undang di sini dalam arti yuridis atau secara hukum, tetapi
dari segi moral ia wajib menaatinya (Theo Huijbers, op cit: 57). Hukum ada
untuk rakyat dan karena hukum itu dibuat oleh raja itu sendiri. Maka itu, Jean
Bodin melahirkan ajaran kedaulatan negara dan hukum pun ditempatkan
dalam konteks kedaulatan negara. Jean Bodin pun disebut sebagai pelopor
positivisme yuridis.
Kedaulatan, menurutnya, adalah kekuasaan tertinggi untuk membuat
hukum dalam suatu negara yang sifatnya seperti berikut (Juniarso Ridwan
dan Achmad Sodik, op cit: 148).
a. Tunggal artinya hanya negaralah yang memiliki. Jadi, di dalam negara
itu tidak ada kekuasaan lainnya lagi yang berhak menentukan atau
membuat undang-undang atau hukum.
b. Asli artinya kekuasaan itu tidak berasal dari kekuasaan lain. Jadi, tidak
diturunkan atau diberikan oleh kekuasaan lain.
c. Abadi artinya yang mempunyai kekuasaan tertinggi atau kedaulatan itu
adalah negara. Menurut pendapat Jean Bodin, negara itu adanya abadi.
d. Tidak dapat dibagi-bagi artinya kedaulatan itu tidak dapat diserahkan
pada orang atau badan lain, baik sebagian maupun seluruhnya.
 HKUM4103/MODUL 2 2.35

3. Hugo Grotius (1583—1645)


Hugo Grotius (de Groot) adalah seorang humanis yang ternama pada
zamannya. Ia memegang jabatan-jabatan sebagai ahli hukum dan negarawan.
Bukunya yang terkenal adalah hukum damai dan perang (De Iure Pacis Ac
Belli) tahun 1625. Sebelumnya, Grotius telah menulis hukum laut bebas
(Mare liberum sive de iure quod batavis competit ad indicana commercial)
tahun 1609. Judul-judul buku ini memperlihatkan jasanya terhadap
perkembangan hukum, terutama hukum internasional.
Istilah hukum internasional, menurut Grotius, adalah hukum bangsa-
bangsa (ius gentium). Artinya, hukum yang ditentukan secara positif oleh
semua atau kebanyakan negara secara implisit atau secara eksplisit. Secara
lebih teperinci, dapat dikatakan bahwa hukum bangsa-bangsa hanya berlaku
untuk hubungan antarnegara dan berlaku sebagai hukum yang sungguh-
sungguh karena berdasarkan persetujuan antara negara. Kemudian, dengan
pemikiran-pemikirannya yang terkenal di bidang hukum internasional itu,
Grotius disebut sebagai bapak hukum internasional karena telah berjasa
dalam merilis hukum internasional. Hugo Grotius ini oleh Theo Huijbers
dimasukkan sebagai penganut aliran hukum alam rasional. Hal tersebut
disebabkan oleh hal berikut (Theo Huijbers, op cit: 60—61).
a. Prinsip rasional di bidang hukum: kecenderungan setiap orang untuk
hidup bersama secara damai dengan orang lain. Ini adalah dasar objektif
dari seluruh hukum.
b. Hukum bangsa-bangsa (ius gentium) ditentukan oleh bangsa-bangsa
melalui persetujuan (ini berbeda dengan ius gentium pada zaman
Romawi, yaitu ditentukan oleh hukum alam). Grotius disebut juga
sebagai “bapak hukum internasional”. Hukum internasional adalah
hukum yang mengikat semua raja secara nasional (dalam karyanya
tentang hukum peperangan dan perdamaian).
c. Hukum alam menurut Grotius ditentukan secara rasional oleh manusia.
Ini berbeda dengan hukum alam pada Abad Pertengahan yang melihat
hukum alam sebagai kehendak Allah dalam alam semesta (pengaruh
agama).
d. Empat prinsip objektif yang merupakan tiang dari seluruh sistem hukum
alam, yaitu prinsip milik sendiri dan milik orang lain, kesetiaan pada
janji (pacta sunt servanda), ganti rugi, dan sanksi atas pelanggaran
hukum. Di samping itu, ada prinsip subjektif, yaitu hak-hak alam yang
bersifat subjektif, seperti hak berkuasa atas diri sendiri, atas orang lain
2.36 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

(orang tua terhadap anaknya), hak berkuasa sebagai tuan atau majikan,
dan hak milik. Hukum alam, menurutnya, masih dibedakan lagi menjadi
arti luas dan sempit. Dalam arti luas, hukum alam tidak menciptakan hak
yuridis, melainkan hanya suatu hak berupa kepantasan. Keadilan yang
berlaku dalam bidang ini adalah keadilan yang memberikan (atributif
atau distributif), bukan di bidang hukum, tetapi moral, kemurahan hati,
dan belas kasihan. Kemudian, hukum alam dalam arti sempit adalah
hukum yang sesungguhnya karena apa yang menjadi haknya. Keadilan
di bidang ini adalah keadilan komutatif.

4. Thomas Hobbes (1588—1679)


Thomas Hobbes adalah seorang Inggris yang bertahun-tahun lamanya
hidup dalam pembuangan karena perang saudara yang meletus di tanah
airnya. Situasi ini mengakibatkan suatu pandangan pesimistis terhadap wujud
manusia, yang pada gilirannya memengaruhi pendapatnya tentang negara dan
hukum. Hal ini mengingat Hobbes sangat terkesan oleh ideal humanisme dan
ilmu-ilmu pengetahuan. Buku-bukunya yang mempunyai pengaruh penting
di antaranya adalah De Cive tahun 1642 (tentang warga negara) dan
Leviathan or Matter: from and Power of a Commonwealthy, Ecclesiastical
and Civil tahun 1651 (berisi Leviat atau pokok, bentuk, dan kekuasaan suatu
hidup bersama, baik gerejani maupun sipil).
Ajarannya yang terkenal adalah Bellum Omnium Contra Omnes, Homo
Homini Lupus dan Leviatan. Menurutnya, hukum merupakan sarana hidup
bersama sebagai penengah atau penyeimbang kehidupan. Hobbes berjasa
juga dalam teori terbentuknya negara, yaitu karena adanya kontrak asli.
Artinya, ada persetujuan orang-orang dalam suatu kelompok untuk
membentuk suatu hidup bersama yang teratur. Persetujuan sosial yang asli ini
menjadi asal mula negara. Pembentukan negara itu karena ada keinginan
untuk hidup bersama dalam keamanan dari serangan dari orang-orang lain
(Hyronimus, op cit: 117).
Selain itu, menurutnya, negara dan hukum tidak termasuk realitas alam
sebab keduanya diwujudkan oleh manusia. Akan tetapi, di sini pengertian
kita juga berpangkal pada sebuah pengalaman. Dapat dikatakan, hal itu
bersifat empiris. Apa yang kita alami dalam hidup bersama akan membawa
kita pada pengertian ini, lepas dari realitas dibandingkan dengan kebenaran
pengertian kita tentang realitas alam. Negara dan hukum diwujudkan oleh
manusia yang kebenarannya tergantung dari manusia itu sendiri. Apa yang
 HKUM4103/MODUL 2 2.37

dikehendaki oleh manusia itu disebut tidak ada norma kebenaran, selain
manusia sendiri. Sebagaimana manusia sejak zaman purbakala, seluruhnya
dikuasai nafsu-nafsu alamiah untuk memperjuangkan kepentingan sendiri.
Dalam situasi yang asli, belum terdapat norma-norma untuk hidup bersama.
Orang primitif mempunyai hak atas semuanya. Akibatnya adalah timbulnya
perang di antara mereka guna merebut atau mempertahankan apa yang
menjadi haknya. Dapat disimpulkan bahwa situasi primitif itu ditandai
kecurigaan dan keangkuhan hati individu-individu yang saling menyerang
yang kemudian dikenal dengan homo homini lupus (manusia adalah serigala
bagi manusia lainnya). Namun, dalam situasi yang tegang tersebut, lama-
kelamaan orang mulai sadar akan keuntungan untuk mengamankan hidupnya.
Dengan menciptakan aturan semacam itu, semua orang harus menyerahkan
hak-hak asli mereka atas segala-galanya melalui suatu perjanjian.
Adapun dampak dari zaman Renaissance terhadap perkembangan hukum
adalah (1) tumbuhnya kebebasan, kemerdekaan, dan kemandirian individu;
(2) berkembangnya ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan budaya; (3)
runtuhnya dominasi gereja; serta (3) menguatnya kedudukan kaum bourgeois
sehingga mereka tumbuh menjadi kelas penguasa.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Jelaskan pengertian istilah Renaissance!
2) Uraikan dampak Renaissance bagi para pemikir di bidang hukum!
3) Sebutkan inti ajaran para filsuf zaman Renaissance dan pemikirannya di
bidang hukum!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Sebelum Anda melangkah lebih jauh lagi dalam memaknai inti ajaran
zaman Renaissance, Anda haruslah memahami istilah Renaissance itu
sendiri. Sebagai gambaran, kata renaissance berasal dari kata re yang
berarti kembali dan nasci yang berarti lahir. Maka itu, definisi
renaissance ialah kelahiran kembali. Zaman ini merupakan zaman
peralihan dari Abad Pertengahan ke zaman modern.
2.38 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

2) Setiap zaman tentunya mempunyai perbedaan pandangan dengan zaman


lainnya. Perbedaan ini akan memengaruhi pemikiran-pemikiran tokoh-
tokoh terdahulu karena semua zaman tentunya mempunyai pengaruh
yang beragam. Apabila Abad Pertengahan perhatian orang diarahkan
untuk kepentingan dunia dan akhirat, hal ini berbeda dengan abad
Renaissance yang mengarah pada kepentingan dunia saja. Pengaruh dari
zaman Renaissance terhadap perkembangan hukum adalah (1)
tumbuhnya kebebasan, kemerdekaan, dan kemandirian individu; (2)
berkembangnya ilmu pengetahuan, teknologi, seni, dan budaya; (3)
runtuhnya dominasi gereja; serta (3) menguatnya kedudukan kaum
bourgeois sehingga mereka tumbuh menjadi kelas penguasa.
3) Perkembangan filsafat hukum abad Renaissance ini memunculkan
banyak filsuf yang memberikan sumbangan pemikiran untuk kemajuan
hukum. Tokoh-tokoh ternama di antaranya adalah Nicholo Macchiavelli
(1569—1527), Jean Bodin (1530—1596), Hugo Grotius (1583—1645),
dan Thomas Hobbes (1588—1679). Machiavelli berpandangan bahwa
hukum adalah alat mempertahankan kekuasaan. Maka itu, dikenal
dengan paham Machiavellisme yang menganut paham menghalalkan
segala cara untuk mencapai suatu kekuasaan yang abadi. Sementara itu,
Jean Bodin melontarkan suatu ide baru dalam teori negara, yaitu ide
kedaulatan (souverainite). Dengan ide itu, Bodin mau menyatakan
bahwa dalam negara terdapat suatu kekuasaan atas warga-warga negara
yang tidak dibatasi oleh suatu kekuasaan lain, pun tidak terikat pada
undang-undang. Selain itu, Hugo Grotius lebih dikenal dengan hukum
internasionalnya yang memandang hukum bangsa-bangsa hanya berlaku
untuk hubungan antarnegara dan berlaku sebagai hukum yang sungguh-
sungguh karena berdasarkan persetujuan antara negara. Pemikir besar
terakhir adalah Thomas Hobbes. Gagasannya yang terkenal adalah
bellum omnium contra omnes, homo homini lupus dan Leviatan.
Menurutnya, hukum merupakan sarana hidup bersama sebagai penengah
atau penyeimbang kehidupan.

R A NG KU M AN

Kata Renaissance berasal dari kata re yang berarti kembali dan


nasci yang berarti lahir. Definisi renaissance ialah kelahiran kembali.
Ciri utama zaman ini adalah manusia menemukan kembali
 HKUM4103/MODUL 2 2.39

kepribadiannya. Artinya, alam pikiran manusia tidak lagi terikat oleh


ikatan-ikatan keagamaan. Pada zaman Renaissance, perhatian pertama
diarahkan kepada manusia sehingga manusia menjadi titik tolak
pemikiran. Namun, itu tidak berarti bahwa sikap religius pada orang-
orang zaman itu hilang. Percikan pemikiran hukum pada zaman ini
adalah hukum itu bagian dari kebijaksanaan manusia. Tertib hukum
diwujudkan dalam bentuk negara. Di dalamnya memuat peraturan
perundang-undangan yang harus ditaati oleh warga negara dan memuat
peraturan hukum dalam hubungannya dengan negara lain serta pencipta
hukum adalah raja. Filsuf-filsuf yang memunculkan pemikiran tersebut
adalah Macchiavelli (1569—1527), Jean Bodin (1530—1596), Hugo
Grotius (1583—1645), dan Thomas Hobbes (1588—1679).
Inti dari pandangan tokoh-tokoh zaman Renaissance terhadap
hukum diutarakan oleh Machiavelli yang mempunyai pandangan bahwa
hukum adalah alat mempertahankan kekuasan. Moral dan hukum,
menurutnya, harus menaati tuntutan politik. Sementara itu, Jean Bodin
mempunyai pandangan bahwa dalam negara terdapat suatu kekuasaan
atas warga-warga negara yang tidak dibatasi oleh suatu kekuasaan lain,
pun tidak terikat pada undang-undang. Menurutnya, seorang rajalah yang
mempunyai kedaulatan itu. Kedaulatan itu, menurutnya, mempunyai
sifat yang asli, tunggal, abadi, dan tidak dapat dibagi-bagi. Sementara
itu, Hugo Grotius mendefinisikan hukum internasional adalah hukum
yang ditentukan secara positif oleh semua atau kebanyakan negara secara
implisit atau secara eksplisit. Thomas Hobbes berpandangan bahwa
hukum merupakan sarana hidup bersama sebagai penengah atau
penyeimbang kehidupan. Hobbes berjasa juga dalam teori terbentuknya
negara, yaitu karena adanya kontrak asli.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Arti kata renaisance dalam perkembangan hukum pada zaman


Renaissance adalah ….
A. kelahiran kembali
B. pemurnian kembali
C. pemaknaan kembali
D. kemunculan kembali
2.40 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

2) Setelah manusia memaknai hukum pada Abad Pertengahan dengan


didasarkan pada hukum Tuhan, zaman Renaissance ini beralih bahwa
manusialah yang lebih berperan dalam pemikiran hukum. Paham itu
disebut ….
A. komunisme
B. sosialisme
C. humanisme
D. nasionalisme

3) Tokoh utama mazhab sejarah dalam zaman Renaissance adalah ….


A. Cicero
B. Immanuel Kant
C. Aristoteles
D. Friedrich Karl von Savigny

4) Negara memiliki suatu kekuasaan atas warga-warga negara yang tidak


dibatasi oleh suatu kekuasaan lain dan tidak terikat pula pada undang-
undang. Pandangan tersebut merupakan pendapat ….
A. Nicchollo Machiavelli
B. Thomas Hobbes
C. Jean Bodin
D. Hugo Grotius

5) Ada pendapat ekstrem bahwa hukum adalah alat untuk mempertahankan


kekuasan, bahkan ia dapat menghalalkan segala cara untuk mencapai
kekuasaan. Tokoh yang mengatakannya adalah ….
A. Thomas Hobbes
B. Nicchollo Machiavelli
C. Jean Bodin
D. Hugo Grotius

6) Kedaulatan Jean Bodin dalam pemikiran hukumnya adalah kekuasaan


tertinggi untuk membuat hukum dalam suatu negara. Sifat dari
kedaulatan yang menjadi ciri pemikiran Jean Bodin adalah ….
A. tunggal, asli, utuh, dan abadi
B. tunggal, asli, abadi, dan tidak dapat dibagi-bagi
C. tunggal utuh, tidak dapat dibagi-bagi, dan kekal
D. tunggal, utuh, asli, dapat dibagi
 HKUM4103/MODUL 2 2.41

7) Tokoh yang telah banyak menyumbangkan ide-ide pemikirannya di


bidang hukum internasional adalah ….
A. Thomas Hobbes
B. Nicchollo Machiavelli
C. Jean Bodin
D. Hugo Grotius

8) Dalam perkembangan hukum zaman Renaissance, muncul pemikiran


bahwa hukum merupakan sarana hidup bersama sebagai penengah atau
penyeimbang kehidupan. Pencetus gagasan tersebut adalah ….
A. Thomas Hobbes
B. Nicchollo Machiavelli
C. Jean Bodin
D. Hugo Grotius

9) Dalam memperoleh suatu kekuasaan apa pun, manusia haruslah saling


bersaing satu dengan lainnya, bahkan muncul pendapat bahwa manusia
serigala bagi manusia lainnya (homo homini lupus). Pencetus gagasan
tersebut adalah ….
A. Nicchollo Machiavelli
B. Jean Bodin
C. Thomas Hobbes
D. Hugo Grotius

10) Tokoh-tokoh pemikir hukum dan negara dalam perkembangan hukum


zaman Renaissance adalah ….
A. Thomas Hobbes, Jean Bodin, Socrates, dan Hugo Grotius
B. Thomas Hobbes, Jean Bodin, Niccholo Machiavelli, dan Hugo
Grotius
C. Thomas Hobbes, Jean Bodin, Socrates, dan Plato
D. Thomas Hobbes, Plato, Socrates, Al Kindi, dan Al Farabbi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
2.42 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 4. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 HKUM4103/MODUL 2 2.43

Kegiata n Belajar 4

Zaman Rasionalisme dan Empirisme

P ada abad ke-17, pemikiran Renaissance mencapai penyempurnaannya


pada diri beberapa tokoh besar. Pada abad ini pula, tercapai kedewasaan
pemikiran. Pada abad ke-17 ini, terdapat kesatuan semangat yang diperlukan
bagi abad-abad berikutnya.
Zaman ini merupakan awal kemenangan supremasi rasionalisme,
empirisme, dan positivisme dari dogmatis agama. Kenyataan ini dapat
dipahami karena abad modern Barat ditandai dengan adanya upaya
pemisahan antara ilmu pengetahuan dan filsafat dari pengaruh agama
(sekulerisme). Perpaduan antara rasionalisme, empirisme, dan positivisme
dalam satu paket epistemologi melahirkan apa yang T.H. Hualex sebut
dengan metode ilmiah (scientific method).
Munculnya aliran-aliran tersebut sangat berpengaruh pada peradaban
Barat selanjutnya. Dengan metode ini, kebenaran sesuatu hanya mereka
perhitungkan dari sudut fisiologis lahiriah yang sangat profanik (keduniawian
dan kebendaan) atau dengan istilah lain keberadaan ilmu pengetahuan hanya
diukur dari sudut koherensi dan korespondensi. Dengan wataknya tersebut,
sudah dapat dipastikan bahwa segala pengetahuan yang berada di luar
jangkauan indra dan rasio serta pengujian ilmiah ditolaknya, termasuk
pengetahuan yang bersumber pada religi (Abdul Ghofur Anshori, op cit:
21—22).
Pada masa ini, yang dipandang sebagai sumber alamiah dan dapat
dipakai manusia adalah akal (rasio) dan pengalaman (empiris). Karena orang
cenderung untuk memberikan tekanan pada salah satu dari keduanya, pada
abad ini timbullah dua aliran yang saling bertentangan, yaitu rasionalisme
dan empirisme. Zaman ini dapat dikatakan sebagai zaman yang memiliki ciri
khas tersendiri, yaitu ilmu-ilmu pengetahuan sudah mengedepankan akal
budi dari manusia (rasio) (Juniarso dan Achmad, op cit: 163). Tokoh yang
berpengaruh besar pemikiran rasionalisme adalah Rene Descartes dengan
diikuti oleh tokoh-tokoh lain yang akan diuraikan lebih lanjut di bawah ini.
2.44 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

FILSUF ALIRAN RASIONALISME DAN EMPIRISME

1. Rene Descartes (1596-1650)


Perintis pemikiran rasionalisme adalah Rene Descarte (1596—1650). Ia
dilahirkan pada tahun 1596. Ia menerima didikan skolastik, tetapi karena
tidak puas dengan ajaran dan metodenya, ia mengembara ke Nederland,
kemudian ke Swedia. Pada tahun 1650, ia meninggal di sana. Tulisan yang
ditinggalkan sangat banyak, yang paling terkenal adalah Descour de la
Method (1637) dan Meditationes de Prima Philosophia (1641). Descartes
merasa benar-benar mengalami ketegangan dan ketidakpastian yang
merajalela ketika itu dalam kalangan filsafat. Scholastic tidak dapat memberi
keterangan yang memuaskan ilmu dan filsafat baru yang dimajukan ketika itu
sering bertentangan satu sama lain (I.R. Poedjawijatna, 1980: 92—93).
Gagasan-gagasan rasionalisme membawa pengaruh besar dalam
perkembangan hukum, termasuk juga hubungan antara negara dan warganya.
Absolutisme dan feodalisme menjadi ideologi yang tidak lagi populer yang
antara lain ditandai dengan meletusnya Revolusi Prancis tahun 1789.
Descartes juga dikenal sebagai bapak filsafat modern.
Rene Descartes yang mendirikan aliran rasionalisme berpendapat bahwa
sumber pengetahuan yang dapat dipercaya adalah akal (rasio). Hanya
pengetahuan yang diperoleh lewat akallah yang memenuhi syarat yang
dituntut oleh semua ilmu pengetahuan ilmiah. Latar belakang munculnya
rasionalisme adalah keinginan untuk membebaskan diri dari segala pemikiran
tradisional tadi (scholastic), yang pernah diterimanya, tetapi ternyata
pemahaman itu tidak mampu menyelesaikan hasil-hasil ilmu pengetahuan
yang dihadapi. Apa yang ditanam Aristoteles dalam pemikiran saat itu juga
masih dipengaruhi oleh khayalan-khayalan. Oleh karena itulah, Descartes
menginginkan cara baru dalam berpikir, yaitu diperlukan titik tolak
pemikiran pasti yang dapat ditemukan dalam keragu-raguan. Lalu, lahirlah
prinsip yang terkenal cogito ergo sum (saya berpikir maka saya ada).
Dalam karyanya yang berjudul Meditationes de Prima Philosophia
(1641) yang diterjemahkan dalam bahasa Indonesia, yakni meditasi-meditasi
tentang filsafat, dijelaskan hal-hal berikut ini.

a. Metode
Pada buku tersebut, Rene Descartes menjelaskan bahwa diperlukan suatu
metode yang baik agar filsafat dan ilmu pengetahuan dapat terus diperbarui.
 HKUM4103/MODUL 2 2.45

Menurutnya, metode yang digunakan adalah menyangsikan segala hal.


Kesangsian ini dijalankan seradikal mungkin dan meliputi seluruh
pengetahuan yang dimiliki, termasuk kebenaran yang diyakini, misalnya ada
suatu dunia material bahwa saya mempunyai tubuh dan bahwa Allah ada.
Kebenaran yang pasti dan harus dijadikan fundamen bagi semua pengetahuan
adalah kebenaran tersebut tahan dari kesangsian yang radikal itu.
Cogitio egro sum adalah filsafat dari Rene Descartes yang berarti saya
berpikir maka saya ada. Berpikir yang dimaksud adalah menyadari. Jika saya
sangsikan, saya menyangsikan bahwa saya sangsikan. Kesangsian secara
langsung menyatakan adanya saya. Dalam filsafat modern, sering digunakan
dalam arti “kesadaran”.

b. Ide-ide bawaan
Adapun jika ditinjau dari ide-ide bawaan, Rene Descartes menjelaskan
bahwa haruslah dicari kebenaran-kebenaran dalam diri saya dengan
menggunakan suatu norma atau aturan. Hal ini disebabkan tidak ada
kesaksian yang dapat dipercaya. Menurut Descartes, ada tiga ide bawaan
yang saya miliki sejak lahir. Tiga kebenaran ini paling dasar untuk kehidupan
manusia. Ide bawaan tersebut sebagai berikut (K. Bertend, 1975: 46).
1) Pemikiran: sebab saya memahami diri saya sebagai makhluk yang
berpikir harus diterima juga bahwa pemikiran merupakan hakikat saya.
2) Allah sebagai wujud yang sama sekali sempurna. Karena saya
mempunyai ide sempurna untuk ide itu akibat tidak bisa melebihi
penyebabnya. Wujudnya yang sempurna itu tidak lain daripada Allah.
3) Keluasan: saya mengerti materi sebagai keluasan dan eksistensi
(extention), sebagaimana hal itu dilukiskan dan dipelajari oleh ahli ilmu
ukur.

c. Substansi
Menurut Descartes, ada dua substansi selain Allah yang pada hakikatnya
merupakan pemikiran dan materi yang hakikatnya keluasan. Rene Descartes
menyangsikan dunia luar dan ia merasa kesulitan untuk membuktikannya.
Bagi Descartes, hal tersebut adalah alasan ia menerima dunia materiil.
Descartes beranggapan bahwa apabila Allah memberi keluasan, Allah akan
menipunya. Jadi, menurut Descartes, di luar dirinya benar ada suatu dunia
materiil yang membuktikan adanya dunia melalui adanya Allah.
2.46 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

d. Manusia
Menurut Descartes, tubuh merupakan mesin yang dijalankan oleh jiwa.
Ia juga berpendapat tentang dualisme manusia karena suatu substansi adalah
terpisah dari substansi lain. Oleh karena itu, Descartes mengalami kesulitan
dalam mengartikan pengaruh antara jiwa dan tubuh. Menurutnya, di dalam
sebuah kelenjar kecil yang dinamakan glandula pinealis dan terletak di
bawah otak kecil terjadi kontak antara tubuh dan jiwa.
Sebagai perintis filsafat rasionalisme, Descartes membentangkan bahwa
terdapat ide-ide yang terang pada manusia yang mutlak dapat dipercaya. Ide-
ide itu berakar dalam kesadaran tiap-tiap manusia tentang dirinya sebagai
pribadi yang berakal budi dan bebas. Dengan demikian, manusia sebagai
subjek dijadikan titik tolak seluruh pandangan hidup. Setelah Descartes,
filsafat zaman itu menjurus dua arah sebagai berikut.
1) Rasionalisme mengunggulkan ide-ide akal budi murni. Tokoh-tokoh
rasionalisme antara lain adalah Wolff (1679—1754), Montesqieu
(1689—1755), Voltaire (1694—1778), JJ Rosseau (1712—1778), dan
Imanuel Kant (1724—1804).
2) Empirisme menekankan perlunya basis empiris (pengalaman) bagi
semua pengertian. Tokoh-tokoh empirisme antara lain adalah John
Locke (1632—1704) dan David Hume (1711—1776) (Theo Huijbers, op
cit: 31 dan Abdul Ghofur Anshori, tt: 22).

Pendapat-pendapat beberapa tokoh tersebut akan diuraikan lebih lanjut


di bawah ini.

2. Zaman Rasionalisme
Cristian Wolff adalah murid Gottfried Wilhelm Leibniz (1679—1754).
Ia menguraikan teorinya tentang hukum secara singkat dalam bukunya yang
terbit tahun 1754, Institutiones Iuris Naturae et Gentium (Ulasan-ulasan
tentang Hukum Alam dan Hukum Bangsa-bangsa). Wolff banyak belajar dari
gurunya Leibniz yang belajar dari filsafat skolastik Descartes. Salah satu
pendapatnya terkait hukum adalah soal keadilan sebagai ‘cinta kasih seorang
bijaksana’ (iustitia est caritas sapientis). Cinta kasih berasal dari kebaikan
hati dan kebijaksanaan menandakan pengertian praktis dalam segala bidang
hidup. Orang adil ialah orang yang dengan bertolak dari kebaikan hatinya
demi mengejar kebahagiaan dan kesempurnaan karena kebahagiaan dan
kesempurnaan itu hanya dapat dicapai melalui cinta kasih terhadap Allah dan
 HKUM4103/MODUL 2 2.47

sesama. Wolff juga mengikuti pendapat Leibniz tentang hukum alam, yaitu
apa yang menjamin perkembangan manusia dalam masyarakat, yaitu soal
keadilan. Hukum alam dipahami sebagai upaya membuat hidup menjadi
sempurna dengan cara setiap orang saling menyempurnakan diri sendiri dan
sesama. Wolff juga berpendapat tentang kelompok masyarakat kecil yang
tunduk pada hukum yang menyejahterakan mereka dan terbentuk dengan tiga
tujuan, yaitu hidup yang bahagia (vitae sufficientia), ketenteraman dalam
hidup bersama (tranquillitas civitatis), serta aman dan damai (securitas).
Hidup semacam ini disamakan dengan kesejahteraan umum (bonum
commune) (Teo Huijbers, op cit: 77—78).
Prinsip hukum alam, menurutnya, adalah berbuatlah segala-galanya yang
menyempurnakan hidup dan jangan berbuat sesuatu yang merugikan
perkembangan orang. Perhatikan bahwa tekanan di sini terletak pada
perkembangan manusia sendiri, sedangkan kewajiban untuk
memperkembangkan sesama dirumuskan secara negatif saja. Namun, oleh
karena penyempurnaan hidup sendiri tergantung orang lain, hukum alam
menuntut juga setiap individu-individu agar berusaha menyempurnakan
sesamanya. Akan tetapi, hal ini hanya dituntut sejauh sumbangan bagi
perkembangan sesama dapat dikombinasikan dengan usaha untuk
menyempurnakan diri dan sejauh orang lain memerlukannya.
Percikan pemikiran pada zaman ini sebagai berikut. Pertama, hukum
dimengerti sebagai bagian suatu sistem pikiran yang lengkap dan yang
bersifat nasional, an sich. Kedua, telah muncul ide dasar konsepsi mengenai
negara yang ideal. Pada zaman ini, negara ideal adalah negara hukum.
Beberapa pemikiran yang berkaitan dengan ide tersebut di antaranya adalah
Montesqieu. Ia menyatakan bahwa pemikirannya terhadap hukum tentang
pemisahan kekuasaan negara dalam tiga bagian, yaitu eksekutif, legislatif,
dan yudikatif (dikenal dengan teori trias politica). Sementara itu, JJ Rosseau
menyatakan keunggulan manusia sebagai subjek hukum. Ia menyatakan, jika
hukum menjadi bagian dari kehidupan bersama yang demokratis, raja sebagai
pencipta hukum perlu diganti dengan rakyat sebagai pencipta hukum dan
subjek hukum. Kemudian, Immanuel Kant mempunyai pandangan bahwa
pembentukan hukum merupakan inisiatif manusia guna mengembangkan
kehidupan bersama yang bermoral.
Pada akhir abad VIII, suatu cita-cita negara hukum mengkristal
berdirinya negara Amerika Serikat (1776) dan terjadinya Revolusi Prancis
(1789). Revolusi Prancis itu berdasarkan semboyan: liberte, egaliter, dan
2.48 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

fraternite. Dituntut suatu tata hukum baru atas dasar kedaulatan rakyat. Tata
hukum itu dibentuk oleh para sarjana Prancis atas perintah Kaisar Napoleon
sehingga terdapat Code Civil atau Code Napoleon (1804) yang menjadi
sumber kodeks banyak negara modern, antara lain Belanda dan Indonesia.
Pada abad ke-19, ide-ide itu makin menjadi cita-cita segala bangsa di dunia
(Teo Huijbers, Ibid: 32 dan Abdul Ghofur, tt : 23).

3. Zaman Empirisme
Tokoh zaman ini adalah Thomas Hobbes, John Locke, dan David Hume.
Kemajuan ilmu pengetahuan dapat dirasakan manfaatnya, tetapi pandangan
orang terhadap filsafat mengalami kemunduran. Hal ini terjadi karena filsafat
dianggap tidak berguna lagi bagi kehidupan. Kemudian muncullah anggapan
bahwa pengetahuanlah yang bermanfaat, pasti, dan benar yang diperoleh
lewat indrawi (empiris). Empirislah satu-satunya sumber pengetahuan yang
kemudian dikenal pemikiran empirisme.
John Locke (1632—1704) dilahirkan di Wrington, dekat Bristol, Inggris.
Di samping seorang ahli hukum, ia juga menyukai filsafat dan teologi. Ia juga
mendalami ilmu kedokteran dan penelitian kimia. John Locke merupakan
filsuf yang pertama kali menerapkan metode empiris pada persoalan-
persoalan tentang pengenalan atau pengetahuan. Baginya, yang penting
bukan memberi pandangan metafisis tentang tabiat roh dan benda, melainkan
menguraikan cara manusia untuk mengenal. Oleh karena itu, ia adalah
pemberi jalan ajaran empiris tentang ide-ide dan kritik pengenalan.
Dalam penelitiannya, ia memakai istilah sensation dan reflection.
Sensation adalah suatu yang dapat mengerti dan meraihnya. Sementara itu,
reflection adalah pengenalan intuitif yang memberikan pengetahuan kepada
manusia yang sifatnya lebih baik daripada sensation. Tiap-tiap pengetahuan
yang diperoleh manusia terdiri atas keduanya. Namun, manusia harus
mendahulukan sensation karena jiwa manusia saat dilahirkan ke dunia ini
putih bersih (tabula rasa), yaitu jiwa itu kosong bagaikan kertas putih yang
belum tertulisi. Tidak ada sesuatu dalam jiwa yang dibawa sejak lahir,
melainkan pengalamanlah yang membentuk jiwa seseorang (Asmoro, 2007:
118). Maka itu, ia berusaha menggabungkan teori empiris seperti yang
diajarkan Bacon dan Hobbes dengan ajaran rasionalisme Descartes. Adanya
penggabungan ini menjadikan keuntungan bagi empirisme. Ia menentang
ajaran rasionalisme mengenai ide dan asas-asas pertama yang dipandang
sebagai bawaan manusia. Menurutnya, segala pengetahuan datang dari
 HKUM4103/MODUL 2 2.49

pengalaman dan tidak lebih dari itu. Akal (rasio) adalah pasif pada waktu
pengetahuan didapatkan karena akal tidak melahirkan pengetahuan dari
dirinya sendiri. Semua akal serupa dengan secarik kertas, tanpa tulisan yang
menerima segala sesuatu dengan datang dari pengalaman. Satu-satunya
sasaran atau objek dari pengetahuan adalah gagasan atau ide-ide yang timbul
karena pengalaman lahiriah dan arena pengalaman batiniah (Harun, op cit:
36).
Berdasarkan pemahaman yang diutarakan Locke, dapat dipahami bahwa
empirisme Locke bersifat radikal. Ia hanya mengakui pengetahuan yang
berasal dari pengalaman. Artinya, akal budi hanya mampu mengombinasikan
kesan-kesan yang masuk melalui pengalaman, lalu mengerjakannya sampai
kesan-kesan itu menjadi ide-ide abstrak dan umum. Dengan pemikiran ini,
Locke diposisikan pada golongan empirisme yang menuntut setiap
pengetahuan adalah jelas dan pasti.
Filsafat Locke berpengaruh besar pada abad ke-18. Namun, dalam abad
ini, terdapat sejumlah kritik, terutama atas pandangannya mengenai
kewarganegaraan. David Hume (1711—1776), seorang filsuf terkenal dari
aliran empirisme Inggris, menyerang Locke karena dianggap teorinya kurang
seimbang. Hume tidak menerima pendapat Locke bahwa pada awalnya
orang-orang membentuk negara melalui suatu kontrak dan mereka
menyerahkan sebagian hak-hak mereka kepada pemerintah. Menurut Hume,
orang-orang primitif tidak berpikir tentang suatu kontrak. Mereka mulai
hidup dalam kelompok kecil, yaitu keluarga, tetapi pada suatu ketika mereka
merasa ada baiknya menggabungkan tenaga dalam satu usaha bersama demi
kepentingan umum yang terjadi dengan sendirinya. Demikian juga dengan
sendirinya orang-orang menjadi anggota suatu negara, lalu keanggotaan itu
tidak ada hubungannya dengan kebebasan individu.
Kalau kita tidak memiliki suatu kontrak antarorang untuk membentuk
suatu negara, tidak ada kemungkinan juga untuk mencabut kembali kontrak
semacam itu. Itu berarti bahwa pribadi-pribadi tidak mempunyai kekuasaan
untuk merebut kembali hak yang telah diserahkan pada saat pembentukan
negara (Juniarso, op cit: 181). Intinya Hume sama sekali tidak setuju dengan
suatu hak rakyat untuk memberontak kepada negara. Hak semacam itu sama
sekali tidak ada. Banyak hal dalam kesadaran yang tidak dapat dijabarkan
pada impressions berarti itu berasal dari subjek (Adelbert, 2006: 66).
Namun, Hume tetap menolak absolutisme negara dan hak Ilahi pada seorang
raja. Kekuasaan dalam negara memang ada, tetapi kekuasaan itu tidak
2.50 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

berakar dalam asalnya yang historis, melainkan dalam kegunaannya yang


konkret bagi masyarakat.
Dalam pemikiran Locke, negara hukum dibentuk dengan menetapkan
bahwa tujuan negara adalah menjaga hak-hak pribadi manusia. Dengan
demikian, kepentingan negara sebagai masyarakat publik diabaikan sama
sekali. Oleh karena itu, Locke sendiri merasa bahwa undang-undang negara
harus melindungi hak-hak warga negaranya. Maka itu, negara hukum bukan
hanya bertugas untuk menjaga aturan hukum. Apa yang menentukan sebuah
negara sebagai negara hukum ialah perwujudan dan perkembangan antara
aturan hidup berdasarkan prinsip-prinsip hukum. Pada abad ke-17, pemikiran
Renaissance mencapai penyempurnaannya pada diri beberapa tokoh besar.
Pada abad ini pula, tercapai kedewasaan pemikiran. Pada abad ke-17 ini,
terdapat kesatuan yang memberi semangat yang diperlukan bagi abad-abad
berikutnya.
Zaman ini merupakan awal kemenangan supremasi rasionalisme,
empirisme, dan positivisme dari dogmatis agama. Kenyataan ini dapat
dipahami karena abad modern Barat ditandai dengan adanya upaya
pemisahan antara ilmu pengetahuan dan filsafat dari pengaruh agama
(sekulerisme). Perpaduan antara rasionalisme, empirisme, dan positivisme
dalam satu paket epistemologi melahirkan apa yang T.H. Hualex sebut
dengan metode ilmiah (scientific method).
Munculnya aliran-aliran tersebut sangat berpengaruh pada peradaban
Barat selanjutnya. Dengan metode ini, kebenaran sesuatu hanya mereka
perhitungkan dari sudut fisiologis lahiriah yang sangat profanik (keduniawian
dan kebendaan). Dengan istilah lain, keberadaan ilmu pengetahuan hanya
diukur dari sudut koherensi dan korespondensi. Dengan wataknya tersebut,
sudah dapat dipastikan bahwa segala pengetahuan yang berada di luar
jangkauan indra dan rasio serta pengujian ilmiah ditolaknya, termasuk
pengetahuan yang bersumber pada religi (Abdul Ghofur Anshori, op cit:
21—22).
Pada masa ini, yang dipandang sebagai sumber alamiah dan dapat
dipakai manusia adalah akal (rasio) dan pengalaman (empiris). Karena orang
cenderung untuk memberikan tekanan pada salah satu dari keduanya, pada
abad ini timbullah dua aliran yang saling bertentangan, yatitu rasionalisme
dan empirisme. Zaman ini dapat dikatakan sebagai zaman yang memiliki ciri
khas tersendiri, yaitu ilmu-ilmu pengetahuan sudah mengedepankan akal
budi manusia (rasio) (Juniarso dan Achmad, op cit: 163). Tokoh yang
 HKUM4103/MODUL 2 2.51

berpengaruh besar dalam pemikiran rasionalisme adalah Rene Descartes


dengan diikuti oleh tokoh-tokoh lain yang akan diuraikan lebih lanjut di
bawah ini.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apa pengertian rasionalisme dan empirisme ?
2) Uraikan secara singkat inti ajaran para filsuf rasionalisme dan
pemikirannya di bidang hukum!
3) Uraikan secara singkat inti ajaran para filsuf empirisme dan
pemikirannya di bidang hukum!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Sebelum Anda jauh membahas filsuf dan inti ajaran rasionalisme dan
empirisme, sudah seharusnya Anda mengetahui terlebih dahulu definisi
istilah rasionalisme dan empirisme. Istilah rasionalisme diartikan bahwa
sumber alamiah yang dipakai manusia dalam memahami filsafat hukum
adalah akal (rasio). Sementara itu, empirisme yang dipakai adalah
pengalaman (empiris). Maka itu, lahirlah paham rasionalisme dan
empirisme.
2) Setelah Anda mengetahui definisi rasionalisme dan empirime, Anda
harus mampu menjelaskan inti ajaran filsuf keduanya. Filsuf
rasionalisme yang terkenal adalah Cristian Wolff dan Rene Descartes.
Rene Descartes memberikan percikan pemikiran bahwa sumber
pengetahuan yang dapat dipercaya adalah akal (rasio). Hanya
pengetahuan yang diperoleh lewat akallah yang memenuhi syarat yang
dituntut oleh semua ilmu pengetahuan ilmiah. Latar belakang munculnya
rasionalisme adalah keinginan untuk membebaskan diri dari segala
pemikiran tradisional tadi (scholastic), yang pernah diterimanya, tetapi
ternyata pemahaman itu tidak mampu menyelesaikan hasil-hasil ilmu
pengetahuan yang dihadapi. Dengan pemikiran itu, terdapat paham yang
dikenal dengan cogito ergo sum (saya berpikir maka saya ada).
2.52 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

3) Pemikiran tentang ajaran empirisme dipengaruhi oleh beberapa tokoh, di


antaranya Thomas Hobbes, John Locke, dan David Hume. Inti ajaran
paham ini adalah menentang ajaran rasionalisme mengenai ide dan asas-
asas pertama yang dipandang sebagai bawaan manusia. Menurutnya,
paham empirisme adalah segala pengetahuan yang datang dari
pengalaman dan tidak lebih dari itu. Akal (rasio) adalah pasif pada waktu
pengetahuan yang didapatkan karena akal tidak melahirkan pengetahuan
dari dirinya sendiri.

R A NG KU M AN

Zaman rasionalisme dan empirisme merupakan awal kemenangan


supremasi rasionalisme, empirisme, dan positivisme dari dogmatis
agama. Tokohnya yang mengawali pemikiran rasional adalah Rene
Descartes. Ia yang mendirikan aliran rasionalisme berpendapat bahwa
sumber pengetahuan yang dapat dipercaya adalah akal (rasio). Hanya
pengetahuan yang diperoleh lewat akallah yang memenuhi syarat yang
dituntut oleh semua ilmu pengetahuan ilmiah. Latar belakang munculnya
rasionalisme adalah keinginan untuk membebaskan diri dari segala
pemikiran tradisional tadi (scholastic), yang pernah diterimanya, tetapi
ternyata pemahaman itu tidak mampu menyelesaikan hasil-hasil ilmu
pengetahuan yang dihadapi.
Sebagai perintis filsafat rasionalisme, Descartes membentangkan
bahwa terdapat ide-ide yang terang pada manusia yang mutlak dapat
dipercaya. Ide-ide itu berakar dalam kesadaran tiap-tiap manusia tentang
dirinya sebagai pribadi yang berakal budi dan bebas. Dengan demikian,
manusia sebagai subjek dijadikan titik tolak seluruh pandangan hidup.
Setelah Descartes, filsafat zaman itu menjurus kedua arah, yaitu
rasionalisme, yang mengunggulkan ide-ide akal budi murni. Tokoh-
tokoh rasionalisme antara lain adalah Wolff (1679—1754), Montesqieu
(1689—1755), Voltaire (1694—1778), JJ Rosseau (1712—1778), dan
Imanuel Kant (1724—1804). Empirisme menekankan perlunya basis
empiris (pengalaman) bagi semua pengertian. Tokoh-tokoh empirisme
antara lain adalah John Locke (1632—1704) dan David Hume (1711—
1776).
 HKUM4103/MODUL 2 2.53

TES F OR M AT IF 4

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Yang dijadikan dasar pemikiran masa rasional empirisme dalam


perkembangan hukum adalah ….
A. akal dan pemahaman
B. akal dan pengalaman
C. akal dan pemikiran
D. pemahaman dan pemikiran

2) Sumber pengetahuan yang dapat dipercaya adalah akal. Hanya


pengetahuan yang diperoleh lewat akallah yang memenuhi syarat yang
dituntut oleh semua ilmu pengetahuan ilmiah. Pernyataan tersebut
merupakan pemikiran ….
A. empirisme
B. idealisme
C. sosialisme
D. rasionalisme

3) Dalam perkembangan hukum zaman rasional dan empirisme, ada suatu


pandangan bahwa untuk memahami suatu ilmu, haruslah didasarkan
pada kemauan kita untuk berpikir atau dikenal dengan istilah cogito ergo
sum (saya berpikir maka saya ada). Pencetus pemahaman tersebut
adalah ….
A. Rene Descartes
B. Thomas Hobbes
C. John Locke
D. David Hume

4) Tokoh zaman rasional dan empiris yang mempunyai pandangan bahwa


berbuatlah segala-galanya yang menyempurnakan hidup dan jangan
berbuat sesuatu yang merugikan perkembangan orang adalah ….
A. John Locke
B. David Hume
C. Thomas Hobbes
D. Cristian Wolff
2.54 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

5) Aliran pemahaman yang menekankan perlunya basis pengalaman bagi


semua dalam memahami semua pengertian hukum disebut ….
A. empirisme
B. rasionalisme
C. individualisme
D. kolektivisme

6) Tokoh-tokoh pemikiran paham rasionalisme adalah ….


A. Wolff, Montesqieu, Voltaire, John Locke, dan Imanuel Kant
B. Wolff, Montesqieu, Voltaire, John Locke, dan David Hume
C. Wolff, Montesqieu, Voltaire, JJ. Rosseau, dan Imanuel Kant
D. Wolff, Montesqieu, John Locke, David Hume, dan Plato

7) Tokoh pemikiran zaman rasional dan empiris yang mempunyai


pandangan jika hukum menjadi bagian dari kehidupan bersama yang
demokratis, raja sebagai pencipta hukum perlu diganti dengan rakyat
sebagai pencipta hukum dan subjek hukum adalah ….
A. Thomas Hobbes
B. Montesqieu
C. JJ Rosseau
D. David Hume

8) Tokoh terkenal pada perkembangan hukum zaman empirisme adalah ….


A. John Locke dan David Hume
B. John Locke dan Montesqieu
C. David Hume dan JJ Rosseau
D. Montesquieu dan JJ Rosseau

9) Tokoh yang memengaruhi pemikiran hukum Cristian Wolff dalam


perkembangan hukum zaman rasionalisme adalah ….
A. Plato
B. Gottfried Wilhelm Leibniz
C. Thomas Hobbes
D. John Locke

10) Tokoh yang menulis buku Institutiones Iuris Naturae et Gentium berisi
ulasan-ulasan tentang hukum alam dan hukum bangsa-bangsa adalah ….
A. John Locke
B. David Hume
C. Thomas Hobbes
D. Cristian Wolff
 HKUM4103/MODUL 2 2.55

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 4.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 4, terutama bagian yang
belum dikuasai.
2.56 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Ciri perkembangan hukum abad Yunani ini masih mendasarkan
pada rasio dan pada kondisi realitas/fisik.
2) B. Anaximander merupakan salah satu filsuf zaman Yunani yang ikut
memberikan sumbangan pemikiran dalam perkembangan hukum. Ia
memandang bahwa kehidupan itu harus disesuaikan dengan alamiah.
3) D. Anaximander, Herakleitos, Parmenides, Socrates, Plato, dan
Aristoteles merupakan filsuf-filsuf terkenal zaman Yunani.
4) A. Cicero, Galius, dan Ulphanus adalah para pemikir filsafat hukum
zaman Romawi sebagai bentuk perkembangan pemikiran setelah
zaman Yunani.
5) B. Socrates menempatkan bahwa hukum negaralah (hukum yang dibuat
penguasa) yang harus menjadi acuan dalam bertindak, tanpa harus
mempertimbangkan unsur di dalamnya karena ia tidak
menginginkan terjadinya anarkisme, yakni ketidakpercayaan
terhadap hukum.
6) D. Plato adalah murid terbesar Socrates. Salah satu pemikirannya
adalah negara dan hukum. Salah satu karya terkenalnya adalah buku
tentang undang-undang (Nomoi).
7) A. Plato memandang idealisme bahwa penguasa tidak memiliki theoria
sehingga tidak dapat memahami hukum yang ideal bagi rakyatnya.
Hukum hanya ditafsirkan menurut selera dan kepentingan penguasa.
8) A. Cicero memandang, jika tidak demikian, hukum positif tersebut
tidak mempunyai kekuatan mengikat. Bagi Cicero, hukum adalah
satu-satunya ikatan dalam negara. Sementara itu, keadilan hanya
dapat dicari semata-mata untuk keperluan keadilan itu sendiri, tanpa
dicampuri pamrih tertentu.
9) A. Aristoteles dalam bukunya memisahkan keadilan dan negara.
Mengenai keadilan, ditulis dalam bukunya yang diberi nama Ethica,
sedangkan tentang negara dalam bukunya yang bernama Politica.
Sebenarnya, isi dari kedua buku itu sangat berlainan, tetapi oleh
Aristoteles dianggap atau dimaksudkan sebagai suatu rangkaian,
yaitu Ethica merupakan pengantar Politica. Hal ini sebab kesusilaan
 HKUM4103/MODUL 2 2.57

itu juga mengutamakan manusia sebagai warga dari suatu negara


dan bukan sebagai manusia yang mandiri.
10) C. Aristoteles memandang bahwa setiap manusia hidup itu harus
mampu bertahan dan orang lain akan memenuhi kehidupannya.
Karena apa yang kita perlukan, tidak selamanya ada dalam diri kita.

Tes Formatif 2
1) B. Islam merupakan salah satu agama terbesar yang berkembang di
Timur yang berpedoman pada Alquran, sedangkan Kristen
berpedoman pada Injil dengan penyebaran di Barat.
2) D. Thomas Aquinas dan Agustinus merupakan kedua tokoh Kristen
terkenal. Thomas Aquinas dilahirkan di Aquino, yaitu sebuah desa
di antara Roccasecca dan Napoli, Italia.
3) A. Kaum Pagan adalah orang-orang yang tidak beragama.
4) B. Kitab Injil merupakan dasar ajaran Agustinus yang kemudian
menjadi landasan teoretis dalam pembentukan stelsel kekuasaan
gereja Katolik dalam kehidupan manusia.
5) B. Thomas Aquinas menyebutnya tertib kosmos itu sebagai lex aeterna
(hukum abadi) yang berlaku secara nyata dalam kognisi oleh akal
manusia. Lex aeterna ini dalam pengertiannya yang pokok
disetarakan dengan akal yang digunakan Tuhan dalam penciptaan
alam semesta.
6) C. Syndresis dalam ajaran Thomas Aquinas merupakan dasar dari
kerangka pikir moral hukum. Dalam kerangka teori hukum alam, itu
berarti keharusan untuk berbuat sesuai dengan rasio atau akal budi.
Namun, lebih jauh lagi dari Agustinus, Aquinas menjelaskan bahwa
syndresis sebagai kaidah dasar dari lex naturalis itu diterapkan
secara konkret dalam perbuatan manusia sebagai lex humana
(hukum manusia).
7) A. Sejarah perkembangan ajaran-ajaran Islam pada Abad Pertengahan
dimulai di wilayah Jazirah Arab.
8) D. Al Kindi adalah filsuf Arab Islam yang dikenal pertama.
9) B. Hukum bangsa-bangsa (ius gentium) merupakan hukum yang
diterima oleh semua atau kebanyakan bangsa. Hukum itu yang
berasal dari hukum Romawi lambat laun hilang sebab diresepsi
dalam hukum positif.
2.58 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

10) A. Aliran ancilla theologiae adalah paham yang menetapkan bahwa


hukum yang ditetapkan harus dicocokkan dengan aturan yang telah
ada, yaitu ketentuan-ketentuan agama.

Tes Formatif 3
1) A. Kata Renaissance berasal dari kata re yang berarti kembali dan nasci
yang berarti lahir. Maka itu, definisi renaissance ialah kelahiran
kembali.
2) C. Humanisme adalah paham yang menitikberatkan segala bidang
kehidupan atas pribadi manusia.
3) D. Mazhab sejarah yang muncul pada awal abad ke-19 (tahun 1814)
dengan tokoh utama Friedrich Karl von Savigny (1779—1861).
4) C. Bodin menyatakan bahwa dalam negara terdapat suatu kekuasaan
atas warga-warga negara yang tidak dibatasi oleh suatu kekuasaan
lain yang tidak terikat pula pada undang-undang. Menurutnya,
seorang rajalah yang mempunyai kedaulatan itu.
5) B. Nicchollo Machiavelli mencetuskan paham machiavellisme yang
sangat berpengaruh pada politik kekuasaan penguasa dalam
mempertahankan kekuasaannya agar tetap dimilikinya, bahkan
prinsip pandangannya menganut paham menghalalkan segala cara
untuk mencapai suatu kekuasaan yang abadi.
6) B. Tunggal artinya hanya negaralah yang memiliki. Asli artinya
kekuasaan itu tidak berasal dari kekuasaan lain. Abadi, menurutnya,
negara itu adanya abadi. Tidak dapat dibagi-bagi artinya kedaulatan
itu tidak dapat diserahkan pada orang atau badan lain, baik sebagian
maupun seluruhnya.
7) D. Hugo Grotius/de Groot adalah seorang humanis yang ternama pada
zamannya. Ia menulis beberapa buku yang terkenal adalah hukum
damai dan perang (De Iure Pacis ac Belli) tahun 1625. Sebelumnya,
Grotius telah menulis hukum laut bebas (Mare Liberum Sive de Iure
Quod Batavis Competit ad Indicana Commercial) tahun 1609.
Judul-judul buku ini memperlihatkan jasanya dia terhadap
perkembangan hukum, terutama hukum internasional.
8) A. Thomas Hobbes: ajarannya yang terkenal adalah bellum omnium
contra omnes, homo homini lupus dan Leviatan. Menurutnya,
hukum merupakan sarana hidup bersama sebagai penengah atau
penyeimbang kehidupan.
 HKUM4103/MODUL 2 2.59

9) C. Thomas Hobbes, menurutnya untuk memperoleh suatu kekuasaan


apa pun itu, ditandai kecurigaan dan keangkuhan hati individu-
individu yang saling menyerang, yang kemudian dikenal dengan
homo homini lupus (manusia adalah serigala bagi manusia lainnya).
10) B. Filsuf-filsuf terkenal zaman Renaissance adalah Thomas Hobbes,
Jean Bodin, Niccholo Machiavelli, dan Hugo Grotius.

Tes Formatif 4
1) B. Pada masa ini, yang dipandang sebagai sumber alamiah dan dapat
dipakai manusia adalah akal (rasio) dan pengalaman (empiris).
2) D. Rasionalisme berpendapat bahwa sumber pengetahuan yang dapat
dipercaya adalah akal (rasio). Hanya pengetahuan yang diperoleh
lewat akallah yang memenuhi syarat yang dituntut oleh semua ilmu
pengetahuan ilmiah.
3) A. Descartes menginginkan cara baru dalam berpikir. Maka itu,
diperlukan titik tolak pemikiran pasti yang dapat ditemukan dalam
keragu-raguan. Lahirlah prinsip yang terkenal cogito ergo sum (saya
berpikir maka saya ada).
4) D. Christian Wolff mempunyai prinsip hukum alam. Menurutnya,
“Berbuatlah segala-galanya yang menyempurnakan hidup dan
jangan berbuat sesuatu yang merugikan perkembangan orang.”
Perhatikan, tekanan di sini terletak pada perkembangan manusia
sendiri, sedangkan kewajiban untuk memperkembangkan sesama
dirumuskan secara negatif saja. Namun, oleh karena penyempurnaan
hidup sendiri tergantung orang lain, hukum alam menuntut juga
supaya setiap individu berusaha menyempurnakan sesamanya.
5) A. Empirisme memandang bahwa pengetahuanlah yang bermanfaat,
pasti, dan benar yang diperoleh lewat indrawi (empiris) dan
empirislah satu-satunya sumber pengetahuan yang kemudian dikenal
pemikiran empirisme.
6) C. Tokoh pemikir rasionalisme adalah C. Wolff, Montesqieu, Voltaire,
JJ Rosseau, dan Imanuel Kant.
7) C. JJ Rosseau merupakan salah satu tokoh rasionalisme yang berpaham
demokratis.
8) A. Karena pandangan kedua tokoh tersebut saling berbeda, khususnya
David Hume (1711—1776), seorang filsuf terkenal dari aliran
empirisme Inggris menyerang Locke karena dianggap teorinya
2.60 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

kurang seimbang. Hume tidak menerima pendapat Locke bahwa


pada awalnya orang-orang membentuk negara melalui suatu
kontrak. Mereka menyerahkan sebagian hak-hak mereka kepada
pemerintah.
9) B. Cristian Wolff adalah murid Gottfried Wilhelm Leibniz. Wolff
banyak belajar dari gurunya Leibniz yang belajar dari filsafat
skolastik Descartes.
10) D. Cristian Wolff (1679—1754). Ia menguraikan teorinya tentang
hukum secara singkat dalam bukunya yang terbit tahun 1754,
Institutiones Iuris Naturae et Gentium (Ulasan-Ulasan tentang
Hukum Alam dan Hukum Bangsa-bangsa).
 HKUM4103/MODUL 2 2.61

Daftar Pustaka

Achmadi, Asmoro. 2007. Filsafat Umum. Jakarta: Raja Grafindo Persada.

Anshori, Abdul Ghofur. 2006. Filsafat Hukum. Yogyakarta: Gadjah Mada


Press.

Darmodiharjo, Darji dan Shidarta. 2004. Pokok-pokok Filsafat: Apa dan


Bagaimana Filsafat Hukum di Indonesia. Jakarta: Gramedia Pustaka
Utama.

Hadiwijoyo, Harun. 1980. Sari Sejarah Filsafat Barat 2. Yogyakarta:


Kanisius.

Huijbers, Theo. 1982. Filsafat Hukum dalam Lintasan Sejarah. Yogyakarta:


Kanisius.

Huijbers, Theo. 1990. Filsafat Hukum. Yogyakarta: Kanisius.

Poedjawawijatna, I.R. 1962. Pembimbing ke Arah Alam Filsafat. Jakarta:


Pustaka Sarjana.

Rasjidi, Lili. 1988. Filsafat Hukum: Apakah Hukum Itu?. Bandung: Remadja
Karya.

Rato, Dominikus. 2011. Filsafat Hukum: Mencari, Menemukan, dan


Memahami Hukum. Surabaya: LaksBang Justitia.

Rhiti, Hyronimus. 2011. Filsafat Hukum Edisi Lengkap dari Klasik sampai
Postmodernisme. Yogyakarta: Universitas Atma Jaya Yogyakarta.

Ridwan, Juniarso dan Achmad Sodik. 2010. Tokoh-tokoh Ahli Pikir Negara
dan Hukum dari Zaman Yunani Kuno sampai Abad ke-20. Bandung:
Nuansa.

Soehino. 2005. Ilmu Negara. Yogyakarta: Liberty.


Modul 3

Aliran Filsafat Hukum Abad XIX—XX


Khotibul Umam, S.H., LL.M.

PEN D A HU L UA N

M odul 3 memuat pemikiran hukum modern, yakni aliran pemikiran


hukum yang melakukan kritik terhadap aliran-aliran yang sudah ada
sebelumnya, khususnya positivisme yang berangkat dari paham rasionalisme
dan empirisme. Sociological jurisprudence, legal realism, critical legal
studies, dan feminist jurisprudence merupakan tema utama yang dibahas
dalam modul ini. Perkembangan pemikiran ini menarik untuk dikaji karena,
selain akan memperkaya wawasan Anda tentang hukum, secara praktis juga
mempunyai relevansi terhadap kondisi masyarakat Indonesia yang majemuk.
Anda perlu mengerjakan latihan soal dan tes formatif di masing-masing
kegiatan belajar dengan saksama serta membaca referensi lain sehingga Anda
akan mendapatkan pemahaman mengenai substansi Modul 3. Dengan
demikian, tujuan instruksional umum dan tujuan instruksional khusus yang
ada dalam modul akan tercapai dengan optimal.
Tujuan dari modul ini adalah memberikan pengetahuan dan pemahaman
tentang filsuf-filsuf pada abad XX—XXI dan pemikirannya di bidang
hukum. Setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan dapat:
1. menjelaskan arti penting menggunakan pendekatan sosiologis terhadap
hukum,
2. menjelaskan contoh filsuf beraliran sosiologis (sociological of law dan
sociological jurisprudence) beserta pemikiran-pemikirannya,
3. menerangkan pengertian realisme hukum (legal realism),
4. menerangkan pemikiran para filsuf beraliran realis dan relevansinya bagi
pembangunan hukum di Indonesia,
5. menjelaskan pengertian critical legal studies (CLS),
6. menjelaskan pemikiran para filsuf beraliran CLS,
7. menjelaskan relevansi CLS bagi Indonesia,
8. menjelaskan latar belakang kemunculan aliran feminist jurisprudence,
9. menjelaskan pokok-pokok pikiran feminist jurisprudence.
3.2 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kegiatan Belajar 1

Mazhab Hukum Aliran Sosiologis


(Sociological of Law dan Sociological
Jurisprudence)

D alam kajian filsafat hukum, Anda tidak hanya diharapkan mengetahui


perihal hukumnya, tetapi hingga alasan mengapa bisa sampai pada
ketentuan hukum seperti itu. Ada masyarakat maka akan ada hukum (ubi
societas ibi ius). Raison de’ etre muncul dari hukum sebagaimana Anda
semua ketahui karena adanya potensi konflik kepentingan di antara sesama
(conflict of human interest). Hukum ibarat manusia sehingga lahir, tumbuh,
berkembang, dan mati bersama masyarakat (begitulah pandangan mazhab
historis). Hukum juga dapat berasal dari putusan pengadilan manakala ada
kasus konkret diajukan kepadanya (judge made law), sebagaimana
pandangan aliran realis memandang hukum. Lebih lanjut, lahir pula aliran
yang mencoba menyelidiki pengaruh timbal balik hukum dan masyarakat,
begitulah aliran sosiologis. Pada bagian ini, Anda akan mempelajari lebih
lanjut perihal aliran sosiologis atau yang dikenal dengan sociological
jurisprudence. Baca dan telaah dengan saksama. Pikirkanlah relevansinya
bagi hukum di Indonesia.

A. URGENSI PENDEKATAN SOSIOLOGIS TERHADAP HUKUM

Kajian sosiolegal adalah contoh jenis studi yang merepresentasikan cara


melihat hukum lebih pada konteks daripada teks, lebih pada yang benar-
benar terjadi di masyarakat daripada yang tertulis dalam kitab-kitab hukum
atau undang-undang. Namun, sosok sosiolegal masih ramai diperdebatkan.
Pertanyaan pokok yang kerap dimunculkan adalah apakah sosiolegal itu
termasuk kerabat studi ilmu hukum atau studi ilmu sosial, lalu apa perbedaan
antara sosiolegal dan sosiologi hukum.
Ketika Brian Z. Tamanaha menulis buku berjudul Realistic Socio-legal
Theory: Pragmatism and A Social Theory of Law (1997), ia mengakui bahwa
ia memiliki tiga tujuan sekaligus. Pertama, ia ingin menampilkan secara
komprehensif pendekatan realistis atas kajian sosiolegal. Kedua, ia ingin
merasuki kedalaman teori hukum dengan berangkat dari sudut pandang ilmu
 HKUM4103/MODUL 3 3.3

sosial. Ketiga, ia ingin memberi tanggapan atas pengaruh yang terus


meningkat dari klaim sepihak penganut aliran kritis teori sosiolegal (Sidharta,
2012: 2). Atas dasar itu, ia menawarkan suatu varian teori sosio-legal yang
disebutnya dengan “sosio-legal realistis”, yang berangkat dari paham
pragmatisme Amerika. Tamanaha menulis lebih lanjut sebagai berikut.

The label socio-legal studies has gradually become a general term


encompassing a group of disciplines that applies a social scientific
perspective to the study of law, including the sociology of law, legal
anthropology, legal history, psychology of law, political science studies
of court, and science-oriented comparativists. These various
approaches to law are joined by more than just their scientific
orientation. Broadly speaking, the glue with bonds this diverse group is
a left-to-far-left critical orientation to law. Most socio-legal scholars
are ‘progressives’. Building upon the solidarity and commonality of
interests derived from this politically-informed critical stance, socio-
legal scholars are in the process of forming a genuine community of
discourse, developing a shared baseline of knowledge derived from
work produced in the different contributing disciplines (Ibid).

Menurut Shidarta, secara konvensional sosiolegal dimaknai sebagai


sebuah kajian (studi) terhadap hukum dengan berangkat dari sudut pandang
kelompok ilmu-ilmu sosial tentang hukum (a social scientific perspective to
the study of law). Pemahaman konvensional ini, menurut Tamanaha
sebagaimana dikutip Shidarta, sedang mengalami koreksi ulang menuju apa
yang disebutnya a genuine community of discourse yang menjanjikan suatu
optik yang lebih kaya daripada sebelumnya (Ibid).
Aliran sosiologis adalah aliran yang memandang hukum sebagai
“kenyataan sosial” dan bukan hukum sebagai kaidah. Oleh karena itu, jika
Anda ingin membandingkan persamaan dan perbedaan antara pandangan
kaum positivis dan kaum sosiologis di bidang hukum, Anda dapat membaca
alenia berikut ini.
Persamaan antara positivisme dan sosiologisme terletak pada titik bahwa
keduanya memusatkan perhatiannya pada hukum tertulis atau yang saat ini
lazim kita kenal dengan peraturan perundang-undangan. Adapun yang
membedakan di antara keduanya sebagai berikut.
1. Positivisme memandang hukum tidak lain adalah kaidah-kaidah yang
tercantum dalam peraturan perundang-undangan, sedangkan
sosiologisme memandang hukum adalah kenyataan sosial. Ia
3.4 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

mempelajari relasi antara tingkah laku sosial masyarakat dan pranata-


pranata hukum sebagaimana kita lihat. Sikap dasar dari penganut aliran
ini adalah kecurigaan, yakni apakah hukum itu seperti yang ditulis.
Dengan kata lain, berbeda dengan kaum positivis yang memandang law
in books, kaum sosiologis memandang law in action.
2. Positivisme memandang hukum sebagai sesuatu yang otonom atau
mandiri, sedangkan sosiologisme hukum memandang hukum bukan
sesuatu yang otonom, melainkan sangat dipengaruhi oleh faktor-faktor
nonhukum yang ada dalam masyarakat, seperti faktor ekonomi, politik,
budaya, dan sosial lainnya.
3. Positivisme hanya mempersoalkan hukum sebagai das sollen (apa yang
seharusnya, ought), sedangkan sosiologisme hukum memandang hukum
sebagai das sein (dalam kenyataan, is).
4. Positivisme cenderung berpandangan yuridis-dogmatis, sedangkan
sosiologisme hukum berpandangan empiris. Mereka ingin melakukan
pemahaman secara sosiologis terhadap fenomena hukum. Jadi, dengan
kata lain, hal tersebut merupakan suatu usaha untuk memahami objeknya
dari sisi tingkah laku sosial. Bahwa fenomena hukum dari sudut pandang
aliran sosiologis adalah gejala-gejala yang mengandung stereotipe, baik
yang tertulis maupun yang tidak tertulis.
5. Metode yang digunakan aliran positivis adalah preskriptif, yaitu
menerima hukum positif dan penerapannya, sedangkan metode yang
digunakan penganut aliran sosiologis adalah deskriptif. Dengan
demikian dalam aliran sosiologis ini dikenal survei lapangan, observasi
perbandingan, analisis statistik, dan eksperimen (Prasetyo, 2007: 121—
122).

Pada subberikutnya nanti, Anda akan belajar dari beberapa ahli hukum
yang beraliran sosiologis. Ahli tersebut sengaja saya pilih dari ahli-ahli
negara lain walaupun di Indonesia saat ini juga bermunculan para ahli di
bidang sosiologi hukum yang kalau kita baca ajaran mereka mendasarkan
pendapat-pendapat sosiologis hukum asing. Aliran ini dibedakan menjadi
sociology of law dan sociological jurisprudence.
Sociology of law lahir di Italia, yakni diperkenalkan oleh Anzilotti.
Adapun sociological jurisprudence lahir di Amerika Serikat. Dengan
demikian, sociology of law lebih dekat dengan tradisi Eropa Kontinental,
sedangkan sociological jurisprudence lebih dekat dengan tradisi Anglo
 HKUM4103/MODUL 3 3.5

Saxon. Aliran sociological law pada prinsipnya hampir sama dengan aliran
legal realisme yang akan kita bicarakan nanti.
Untuk mengetahui lebih detail mengenai sociology of law dan
sociological jurisprudence, Anda perlu mempelajari pemikiran para filsuf
pendukungnya. Pada bagian berikut, Anda akan mempelajari filsuf beraliran
sociological jurisprudence beserta pemikirannya tentang hukum. Simaklah
baik-baik.

B. FILSUF BERALIRAN SOCIOLOGICAL OF LAW DAN


SOCIOLOGICAL JURISPRUDENCE

Terlebih dulu perlu saya kemukakan perbedaan antara sociological of


law dan sociological jurisprudence. Sociological of law adalah sosiologi
tentang hukum. Oleh karena itu, ia merupakan cabang sosiologi. Sementara
itu, sociological jurisprudence adalah ilmu hukum sosiologis dan juga
merupakan cabang ilmu hukum. Ajaran dari pakar-pakar beraliran sosiologis
yang akan Anda pelajari berikut ini adalah Max Weber, Emile Durkheim,
Eugen Ehrlich, Talcott Parsons, Roscoe Pound, dan Schuyt.

1. Ajaran Max Weber


Max Weber memandang hukum dalam konteks dan hubungannya
dengan sanksi. Bagi Weber, hukum baru disebut hukum jika ada jaminan
eksternal atau kekuatan dari luar bahwa aturan itu dapat dipaksakan secara
fisik ataupun psikologis. Lebih lanjut, Max Weber membahas perkembangan
masyarakat dan perkembangan hukum dengan membagi tiga tahap berikut.

a. Tahap tradisional
1) Bentuk legitimasi: tradisional, otoritas pribadi raja atau ratu.
2) Bentuk administrasi: patrimonial, asas turun-menurun.
3) Dasar ketaatannya: tradisional, beban kewajiban yang sifatnya
individual.
4) Bentuk proses peradilan: empiris, substantif, dan personal.
5) Bentuk keadilan: empiris
6) Tipe pemikiran hukum: formal irasional dan substantive rationality.

b. Tahap karismatik
1) Bentuk legitimasi: otoritas yang karismatik dengan kesetiaan personal.
3.6 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

2) Bentuk administrasi: tidak mengenal administrasi, tetapi hanya mengenal


rutinitas dari karisma.
3) Bentuk ketaatan: respons terhadap karakter-karakter yang bersifat
sosiopsikologis dan individu.
4) Bentuk proses peradilan: pewahyuan (revelations), empirical justice
formalism.
5) Bentuk keadilan: keadilan, karismatik.
6) Tipe pemikiran hukum: formal irasional, substantive irrasional.

c. Tahap rational legal


1) Bentuk legitimasi: rasional legal, yakni bersumber pada sistem hukum
yang diperankan secara rasional dan sadar.
2) Bentuk administrasi: birokrasi dan profesionalisme.
3) Bentuk ketaatan: impersonal (not to individual, not to office).
4) Bentuk proses peradilan: rasional.
5) Bentuk keadilan: aturan-aturan yang abstrak melalui staf yang
profesional.
6) Tipe pemikiran hukum: formal rasional (logical formal rationality) (Ibid,
125—126).

Pendapat Weber ini hanya selaras dengan kenyataan masyarakat Eropa,


khususnya Jerman, yang memandang bahwa perkembangan hukum
senantiasa selaras dengan perkembangan masyarakat. Dalam masyarakat
yang pernah mengenal revolusi, seperti Indonesia, perkembangan masyarakat
tidak selalu selaras dengan perkembangan hukum. Dalam kenyataannya, ada
masyarakat yang masih berada dalam tahap charismatic authority dengan
tipe pemikiran yang formal irrationality. Akan tetapi, hukum yang mereka
gunakan sudah berasal dari tahapan rasional.

2. Ajaran Emile Durkheim


Percikan pemikiran dari Emile Durkheim dapat saya jelaskan kepada
Anda melalui poin-poin berikut ini.
a. Emile Durkheim memperhatikan struktur dan kelembagaan masyarakat
dengan mempertanyakan hal di bawah ini.
What is it about human society with its ever more complex
interrelationship, structures and institutions which ensures not only its
(continuity and cohesion but also its transformations).
 HKUM4103/MODUL 3 3.7

(Apakah sesungguhnya yang terdapat dalam masyarakat yang begitu


rumit hubungan-hubungannya, struktur-struktur dan lembaganya, tetapi
ternyata mempunyai kontinuitas dan berada dalam kohesi yang kuat dan
dapat bertahan dari masa ke masa).
b. What holds society together? Social order! The primary of the social.
(Apa sebenarnya yang menyebabkan semuanya itu terikat menjadi satu
kesatuan? Penyebabnya adalah social order, yang terpenting dalam
masyakat itu adalah kehidupan sosial.
c. Collective life is not born from individual life, but it is on the contrary
the second which is born of the first. (Kehidupan kolektif tidak lahir dari
individu, melainkan individulah yang lahir dari kehidupan kolektif).
d. Social life, especially where it exists durably, tends inevitably to assume
a define from and to organize itself, and laws is nothing also than this
very organization in so far it has greater stability and precision.
(Kehidupan sosial dapat bertahan terus karena masyarakat mampu
mengorganisasi dirinya sendiri dan hukum itulah salah satu sarana
pengorganisasian seperti itu, karena adanya hukum, masyarakat dapat
stabil dan berkesinambungan).
e. The visible symbol is law. (Hukum adalah simbol yang visibel dari sosial
order).
f. Selanjutnya, Durkheim melihat masyarakat di dunia ini tidak sama
dalam perkembangannya. Akhirnya, dia sampai pada kesimpulan bahwa
ada dua tipe masyarakat, yaitu tipe hukum dan tipe solidaritas yang
berbeda seperti berikut.
1) Bentuk masyarakat yang sederhana memiliki bentuk solidaritas yang
mekanik dan tipe hukum yang restitutif.
2) Bentuk masyarakat yang kompleks memiliki bentuk solidaritas yang
organik dan tipe hukum yang restitutif.
g. Dalam masyarakat yang memiliki solidaritas mekanik, di antara anggota-
anggota masyarakat terdapat suatu keterikatan yang besar dan menjadi
dasar berdirinya masyarakat yang sederhana itu. Dalam masyarakat tipe
ini, tidak ditoleransi adanya perbedaan sehingga hubungan-hubungan
yang terangkai di situ bersifat mekanis. Hukum yang dapat menjamin
masyarakat seperti ini adalah hukum yang bersifat represif atau
menindak, seperti hukum pidana.
h. Sebaliknya, masyarakat yang memiliki solidaritas organik mengandalkan
kebebasan dan kemerdekaan anggota masyarakatnya. Justru, kebebasan
3.8 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

dan kemerdekaan akan menjamin berdirinya masyarakat yang kompleks


itu. Hukum yang cocok adalah yang bersifat restitutif. Jadi, bukan
bekerja dengan jalan menindak, tetapi dengan memulihkan sesuatu pada
keadaan semula (restitutio in integrum) (Ibid, 128—130).

Berdasarkan pandangan Durkheim ini, bentuk masyarakat Indonesia


adalah yang ideal dan masyarakat individual ala Barat adalah tidak ideal.
Kritik yang dapat diberikan terhadap teori Durkheim adalah tidak benar pada
masyarakat yang sederhana hukumnya bersifat represif, tetapi justru bersifat
restitutif.

3. Ajaran Eugen Ehrlich


Eugen Ehrlich mempunyai kalimat yang terkenal, yaitu the center of
gravity of legal development lies not in legislation, nor in juristic science,
nor in judicial decision, but in society itself.
Dengan demikian, menurut dia, perkembangan hukum itu tidak terdapat
dalam undang-undang, tidak juga dalam ilmu hukum, dan juga tidak dalam
putusan pengadilan, melainkan dalam masyarakat sendiri. Dia juga dikenal
sebagai pencetus konsep living law atau hukum yang hidup. Menurutnya, ada
dua sumber hukum seperti berikut ini.
a. Legal history and jurisprudence, yakni penggunaan preseden dan
komentar tertulis.
b. Living law yang tumbuh dari kebiasaan mutakhir dalam masyarakat.

Ehrlich juga membedakan kaidah-kaidah yang terdapat dalam


masyarakat dalam dua jenis berikut.
a. Norms of decision, yaitu kaidah hukum.
b. Norms of conduct, yaitu kaidah-kaidah sosial, selain kaidah hukum yang
muncul akibat pergaulan hidup sesama warga masyarakat.

Ehrlich sangat menentang adanya kekuasaan tak terbatas yang diberikan


kepada penguasa karena akan memberikan sarana kepada penguasa untuk
mengadakan penyimpangan hukum terhadap masyarakat. Oleh karena itu,
harus ada keseimbangan antara kepentingan penguasa dengan kepentingan
masyarakat. Kekuasaan tak terbatas dilakukan oleh negara terhadap
masyarakat, dalam hal ini spesifik elite kelompok sosial (Huijbers,
1982: 127).
 HKUM4103/MODUL 3 3.9

Secara konsekuen, Ehrlich beranggapan bahwa mereka yang berperan


sebagai pihak yang mengembangkan sistem hukum harus mempunyai
hubungan yang erat dengan nilai-nilai yang dianut dalam masyarakat yang
bersangkutan. Kesadaran itu harus ada pada setiap anggota profesi hukum
yang bertugas mengembangkan hukum yang hidup dan menentukan ruang
lingkup positif dengan hukum yang hidup (Soekanto, 1985: 20—21).
Dengan demikian, ajaran dari Eugen Ehrlich sangat cocok dengan
konteks keindonesiaan. Di Indonesia, hukum adat dan hukum Islam
dijalankan oleh masyarakat karena mereka yakin bahwa begitulah
seharusnya. Tanpa diserap oleh ketentuan hukum negara, hukum yang hidup
ini akan dilaksanakan oleh masyarakat dengan sukarela.

4. Ajaran Talcott Parsons


Masyarakat, menurut Parsons, adalah suatu totalitas yang mempunyai
dua macam lingkungan, yaitu ultimate reality dan fisik organik. Masyarakat
akan mengorganisasi sedemikian rupa untuk dapat menghadapi dua
lingkungan tersebut melalui beberapa subsistem berikut.
a. Subsistem ekonomi berfungsi adaptasi (adaptation) merupakan fungsi
bagaimana masyarakat itu dapat memanfaatkan sumber daya di
sekitarnya secara fisik organik.
b. Subsistem politik berfungsi pencapaian tujuan (goal pursuance) artinya
setiap warga masyarakat selalu mempunyai kebutuhan untuk mengetahui
tujuan masyarakat itu digerakkan. Dengan politik, masyarakat dihimpun
sebagai satu totalitas untuk menentukan tujuan bersama. UUD 1945
memuat tujuan bersama masyarakat Indonesia, yaitu melindungi segenap
bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia, memajukan kesejahteraan
umum, dan mencerdaskan kehidupan bangsa.
c. Subsistem sosial berfungsi sebagai sarana integrasi masyarakat
(integrations).
d. Subsistem budaya berfungsi mempertahankan pola (pattern
maintenance) artinya tanpa kebudayaan, masyarakat tidak dapat
berintegrasi dan tidak dapat berdiri sebagai kesatuan.

Konsep Parson yang dikenal dengan konsep sibernetik ini menunjukkan


bahwa dalam masyarakat terdapat hubungan antara masing-masing subsistem
dan mengenal adanya dua arus, yaitu arus informasi dan arus energi. Arus
energi tertinggi terdapat dalam subsistem ekonomi, sedangkan subsistem
3.10 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

budaya sangat kaya dengan ide (informasi), tetapi miskin dalam energi
(Presetyo dan Halim, 2007: 132).

5. Ajaran Schuyt
Salah satu topik yang menjadi objek bahasan Schuyt adalah konsep-
konsep dan asas-asas hukum, antara lain ajaran tentang kesalahan, eigendom,
pertanggungjawaban, dan the rule of law. Konsep-konsep dimaksud
dibahasnya secara sosiologis.
Sebagai contoh, Schuyt membahas konsep the rule of law dari sudut
sosiologis. Konsep ini hakikatnya mengakui semua orang mempunyai
kedudukan yang sama di muka hukum. Sebagai konsep, ia lahir pada abad
ke-18 sebagai alat kaum borjuis (intelektual dan usahawan) untuk melawan
kekuasaan dan pengaruh kaum feodal (raja dan bangsawan). Merebut posisi
kaum bangsawan merupakan hal yang sulit bagi kaum borjuis. Oleh karena
itu, satu-satunya jalan adalah kaum borjuis harus menciptakan suatu struktur
sosial baru yang dapat mengatasi kekuasaan golongan ningrat, yaitu pada
tataran abstrak melalui konsep bahwa manusia sama kedudukannya di depan
hukum (the rule of law). Jadi, pada hakikatnya dan dari sudut historis
sosiologis, konsep the rule of law itu sebenarnya lahir untuk menunjang
kepentingan tujuan golongan borjuis dalam merebut kekuasaan dari kalangan
bangsawan (Prasetyo dan Halim, 2007: 138).
Pentingnya tinjauan sosiologis-yuridis terhadap negara Indonesia terlihat
terutama dalam pembentukan hukum nasional. Kita harus hati-hati, selektif,
dan curiga terhadap setiap konsep dan asas hukum yang ingin diterima dalam
sistem hukum nasional. Hal ini dilatarbelakangi oleh fakta bahwa suatu asas
atau konsep diciptakan sebagai alat dalam mencapai tujuan dari golongan
tertentu, ideologi, atau kepentingan tertentu yang belum tentu cocok dengan
nilai atau budaya bangsa Indonesia.

6. Ajaran Roscoe Pound


Roscoe Pound adalah satu di antara penulis yang paling berpengaruh
dalam sociological jurisprudence. Pound dipengaruhi oleh ajaran
pragmatisme dari William James (1842—1910) yang mengajarkan bahwa the
essence of good is simply to satisfy demand.
Dalam bukunya yang berjudul Justice According to Law dan The Tasks
of Law, Pound berpandangan seperti berikut ini.
 HKUM4103/MODUL 3 3.11

a. Tugas hukum adalah memajukan kepentingan umum.


b. Hukum berfungsi sebagai alat:
1) social engineering,
2) social control.
c. Hukum harus mengharmoniskan kepentingan umum dan kepentingan
individual melalui cita-cita keadilan yang hidup dalam hati rakyat.
d. Untuk mewujudkan tugas dan fungsi hukum itu, ide keadilan didukung
oleh paksaan dari negara.
e. Sumber hukum menurutnya adalah kebiasaan, religi, ide-ide moral dan
filosofis, putusan pengadilan, diskusi ilmiah, serta undang-undang.
f. Tugas dari ilmu hukum yang sosiologis (sociological jurisprudence)
yang merupakan suatu sumber penting dari ide-ide adalah menjamin
bahwa fakta-fakta sosial direkam dan dianalisis dalam formulasi,
interpretasi, dan penerapan hukum (Prasetyo dan Halim, 2007: 141).

Roscoe Pound juga dikenal sebagai pendiri aliran sociological


jurisprudence. Aliran ini tumbuh dan berkembang di Amerika Serikat.
Melalui karya besarnya yang berjudul Scope and Purpose of Sociological
Jurisprudence, pada tahun 2012, inti pemikiran dari aliran ini terletak pada
penekanan bahwa hukum yang baik adalah yang sesuai dengan hukum yang
hidup di masyarakat (Erwin, 2011: 195). Lili Rasjidi mengemukakan
perbedaan antara sociological jurisprudence dan sosiologi hukum, yakni
sociological jurisprudence merupakan suatu mazhab dalam filsafat hukum
yang mempelajari pengaruh timbal balik antara hukum dan masyarakat serta
sebaliknya, sedangkan sosiologi hukum mempelajari pengaruh masyarakat
kepada hukum dan sejauh mana gejala-gejala yang ada dalam masyarakat itu
dapat memengaruhi hukum. Di samping itu, juga diselidiki sebaliknya
pengaruh hukum terhadap masyarakat (Rasjidi dan Shidarta, 1989: 195).
Aliran ini lahir dari proses dialektika antara aliran hukum positif dan
aliran historis yang kemudian menghasilkan sintesis berupa sociological
jurisprudence. Aliran hukum positif memandang tiada hukum, kecuali
perintah yang diberikan oleh penguasa (law is command of lawgiver).
Sebaliknya, mazhab sejarah menyatakan hukum timbul dan berkembang
bersama dengan masyarakat. Aliran hukum positif lebih mementingkan akal,
sedangkan mazhab historis menyatakan bahwa hukum timbul dan
berkembang bersama dengan masyarakat. Aliran hukum positif lebih
mementingkan akal, sedangkan mazhab historis lebih mementingkan
3.12 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

pengalaman dan sociological jurisprudence menganggap keduanya sama


pentingnya (Darmodihardjo dan Sidharta, 1995: 110—111). Sintesis
sociological jurisprudence dimaksudkan berusaha menekankan adanya sisi
hukum dan sisi masyarakat secara bersamaan. Dengan demikian, tujuan dari
aliran ini adalah menciptakan keseimbangan antara hukum formal dan hukum
yang hidup dalam masyarakat.
Roscoe Pound berpendapat bahwa hukum harus dilihat sebagai suatu
lembaga kemasyarakatan yang berfungsi untuk memenuhi kebutuhan-
kebutuhan sosial. Selain itu, dianjurkan untuk mempelajari hukum sebagai
suatu proses (law in action) yang dibedakannya dengan hukum yang tertulis
(law in books). Salah satu pendapat terkenal Pound adalah hukum itu tool of
social engineering (hukum sebagai pranata sosial atau hukum sebagai alat
untuk membangun masyarakat) (Erwin, 2011: 197).
Lebih lanjut, Pound menegaskan bahwa saat terjadi imbangan antara
kepentingan dalam masyarakat, yang akan muncul adalah kemajuan hukum.
Roscoe Pound membedakan tiga golongan utama yang kepentingannya
dilindungi oleh hukum. Pertama, public interest yang meliputi kepentingan
negara sebagai badan hukum dalam tugasnya untuk memelihara hakikat
negara dan kepentingan negara sebagai penjaga dari kepentingan sosial.
Kedua, kepentingan orang perorangan yang dibedakan Pound menjadi tiga,
yakni kepentingan pribadi (fisik, kebebasan, kemauan, kehormatan, privacy,
kepercayaan, dan pendapat), kepentingan-kepentingan dalam hubungan di
rumah tangga, dan kepentingan mengenai harta benda. Ketiga, kepentingan
sosial yang meliputi keamanan umum, pengamanan sumber-sumber daya
sosial, kemajuan sosial, dan kehidupan individual.
Berdasarkan pandangan dari beberapa ahli di atas, dapat ditegaskan
bahwa titik berat aliran sociological jurisprudence terletak pada kenyataan
sosial yang dapat menjadi kenyataan hukum (fakta hukum). Fakta-fakta
hukum yang mendasari semua hukum adalah kebiasaan, dominasi, pemilikan,
dan pernyataan kemauan. Keempat faktor ini melaksanakan hubungan-
hubungan hukum atau melakukan pengawasan, memberlakukannya,
menghalanginya, atau tidak memberlakukannya (Friedmann, 1994: 105).
Aliran sociological jurisprudence melihat masyarakat dari pendekatan
hukum yang salah satu perinciannya meliputi fungsi dari hukum terhadap
masyarakat. Fungsi hukum adalah kerangka ideologis perubahan struktur dan
kultur masyarakat (Radjagukguk, 1983: 72).
 HKUM4103/MODUL 3 3.13

Dalam paradigma sociological juriprudence yang melihat fungsi dari


hukum terhadap masyarakat dengan spesifikasi fungsi hukum sebagai
kerangka ideologis perubahan struktur dan kultur masyarakat, dapat
ditanggapi struktur dan kultur yang dimaksud menyangkut sebuah proses
transformasi struktur dan kultur yang tidak mudah (Hartono, 1991: 78).
Kesimpulan yang dapat kita ambil, yaitu aliran ini memandang hukum
sebagai kenyataan dan bukan sebagai kaidah. Hukum baru dapat disebut
hukum jika ada jaminan eksternal bahwa aturan itu dapat dipaksakan melalui
paksaan fisik ataupun psikologis. Para peletak aliran ini menyadari bahwa
pada prinsipnya aliran socioligal jurisprudence begitu memberi penekanan
terhadap pentingnya keseimbangan antara hukum formal dan hukum yang
hidup di masyarakat. Perkembangan hukum sesuai dengan perkembangan
masyarakat menurut aliran ini geraknya dimulai dari yang irasional menuju
yang rasional.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa perbedaan sociological of law dan sociological jurisprudence?


2) Apa inti ajaran sociological jurisprudence yang disampaikan oleh
Roescoe Pound?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk mengetahui perbedaan antara sociological of law dan sociological


jurisprudence, Anda perlu melihat titik tekan dari sebuah kajian yang
dilakukan. Anda bisa membaca pendapat dari Lili Rasjidi mengenai hal
ini, yaitu sociological jurisprudence merupakan suatu mazhab dalam
filsafat hukum yang mempelajari pengaruh timbal balik antara hukum
dan masyarakat serta sebaliknya, sedangkan sosiologi hukum (sociology
of law) mempelajari pengaruh masyarakat kepada hukum dan sejauh
mana gejala-gejala yang ada dalam masyarakat itu dapat memengaruhi
hukum.
3.14 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

2) Ajaran Roscoe Pound merupakan cikal bakal dari sociological


jurisprudence. Ada juga ahli yang memasukkan Pound dalam aliran
realisme hukum. Inti ajaran Roscoe Pound adalah hukum harus dilihat
sebagai suatu lembaga kemasyarakatan yang berfungsi untuk memenuhi
kebutuhan-kebutuhan sosial. Hukum dapat dijadikan sebagai sarana
rekayasa sosial (law as a tool of social engineering).

R A NG KU M AN

Mazhab yang mengaitkan ilmu hukum dengan ilmu-ilmu sosial


dibedakan menjadi dua macam, yaitu sociological of law dan
sociological jurisprudence. Sociological of law merupakan cabang dari
ilmu sosiologi, sedangkan sociological jurisprudence merupakan cabang
dari ilmu hukum (dalam arti luas). Sociological jurisprudence
merupakan suatu mazhab dalam filsafat hukum yang mempelajari
pengaruh timbal balik antara hukum dan masyarakat serta sebaliknya,
sedangkan sosiologi hukum (sociology of law) mempelajari pengaruh
masyarakat kepada hukum dan sejauh mana gejala-gejala yang ada
dalam masyarakat itu dapat memengaruhi hukum.
Dikenal sebagai pendiri dari aliran ini adalah Roscoe Pound. Inti
ajaran dari aliran/mazhab ini adalah hukum tidak dapat dilepaskan dari
masyarakat. Ini sejalan pula dengan adagium yang dikenal dalam
hukum, yaitu dengan adanya masyarakat, selalu akan ada hukum. Pound
menekankan bahwa adanya hukum ditujukan sebagai alat rekayasa
sosial.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!


1) Negara tempat lahirnya sociological jurisprudence, yaitu ....
A. Italia
B. Amerika Serikat
C. Inggris
D. Prancis

2) Tokoh yang dianggap sebagai pendiri aliran sociological jurisprudence,


yaitu ....
A. Tallcot Parson
B. Auguste Comte
 HKUM4103/MODUL 3 3.15

C. Jeremy Bentham
D. Roscoe Pound

3) Hukum yang hidup (living law) merupakan hukum yang dilaksanakan


dengan sukarela karena adanya kesadaran dari masyarakat bahwa
demikianlah yang seharusnya. Konsep living law yang cocok dengan
konteks keindonesiaan ini merupakan inti dari ajaran ....
A. Eugen Ehrlich
B. Roscoe Pound
C. Emile Durkheim
D. Tallcot Parson

4) Keteraturan dan ketertiban di masyarakat sangat tergantung pada


solidaritas yang dibangun oleh anggota masyarakat. Emile Durkheim
membagi tipe solidaritas ini menjadi dua macam, yaitu ....
A. solidaritas sosial dan kesetiakawanan
B. solidaritas fisik dan psikis
C. solidaritas mekanis dan solidaritas organis
D. solidaritas teritorial dan solidaritas genealogis

5) Menurut teori sybernetic yang dikemukakan oleh Tallcot Parson bahwa


dalam masyarakat terdapat berbagai subsistem. Subsistem yang
mempunyai ide terkuat dan terkaya, tetapi kekuatan energinya sangat
lemah, yaitu ....
A. subsistem budaya
B. subsistem ekonomi
C. subsistem sosial
D. subsistem politik

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
3.16 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 HKUM4103/MODUL 3 3.17

Kegiatan Belajar 2

Realisme Hukum (Legal Realism)

P erkembangan selanjutnya dari filsafat hukum adalah aliran yang dikenal


dengan realisme hukum (legal realism). Anda juga perlu mempelajari
secara saksama aliran ini karena aliran ini berperan signifikan bagi pemikiran
hukum dan mempunyai metode pendekatan yang sangat berbeda dengan
positivisme. Realisme hukum merupakan pengamat hukum yang sepenuhnya
berangkat dari pendekatan nondoktrinal induktif dengan ruang lingkup
tersempit, yakni fakta-fakta sosial yang kasuistis. Analisis yang berskala
mikro ini bertolak belakang sepenuhnya dengan pola penalaran positivisme
hukum sehingga tidak heran untuk menobatkan realisme hukum sebagai
penentang paling keras aliran positivisme hukum.
Seperti halnya aliran-aliran pemikiran lainnya dalam hukum, realisme
hukum bukan suatu aliran yang berwajah tunggal. Variasi pemikiran yang
muncul pada internal tiap-tiap aliran biasanya terkait dengan figur masing-
masing tokoh pendukungnya. Variasi juga berlangsung karena perbedaan
kawasan atau keluarga sistem hukum. Estafet pemikiran realisme hukum
yang muncul di kawasan Amerika Serikat pada fase berikutnya beralih ke
studi hukum kritis dengan penekanan tetap pada rule-skeptics. Sementara itu,
di kawasan Skandinavia, realisme hukum memberi perhatiannya pada
analisis-analisis methaphysic-skeptics (Shidarta, 2012: 3).

A. PENGERTIAN REALISME HUKUM (LEGAL REALISM)

Dalam pandangan aliran realisme hukum (legal realism), hukum tidak


statis dan selalu bergerak secara terus-menerus sesuai dengan perkembangan
zamannya dan dinamika masyarakat. Tujuan dari hukum selalu dikaitkan
dengan tujuan masyarakat tempat hukum itu diberlakukan. Hasil renungan ini
memang banyak kemiripannya dengan mazhab sejarah dan sociological
jurisprudence, tetapi realisme hukum lebih bermaksud mengarah pada apa
yang dilakukan sebenarnya oleh pengadilan dan studi dilakukan terhadap
implementasi hukum serta tidak berdasarkan konsep-konsep hukum
tradisional. Oleh karena itu, sebagaimana yang dikemukakan oleh Pound,
yang dimaksudkan dengan istilah “realisme” oleh kaum realisme hukum
adalah kesetiaan pada alam dengan mencatat kejadian apa adanya, bukan
3.18 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

sebagaimana yang dibayangkan, sebagaimana yang diinginkan, sebagaimana


yang dipikirkan, atau sebagaimana yang dirasakan (Erwin, 2011: 201).
Kemunculan aliran realisme hukum disebabkan oleh aliran postivisme
atau merupakan satu rangkaian peristiwa sejarah yang berkesinambungan;
yang satu berakhir, lalu muncul yang lain; karena aliran positivisme hukum
masih tetap dianut oleh banyak pakar dan masih diterapkan di banyak negara
ketika aliran realisme hukum berdiri. Kemunculan aliran realisme hukum
paling tidak sebagai bagian dari respons terhadap aliran positivisme hukum.
Dengan demikian, aliran ini merupakan sebuah aliran yang melakukan
penentangan terhadap aliran positivisme hukum. Namun, karena aliran ini
masih berpegang pada beberapa prinsip positivisme hukum, oleh sebagian
orang label positivisme masih dilekatkan kepadanya sehingga menjadi
neopositivisme hukum.

B. FILSUF BERALIRAN REALIS DAN RELEVANSINYA BAGI


PEMBANGUNAN HUKUM DI INDONESIA

Pada umumnya, para ahli hukum beraliran realis berpandangan bahwa


ilmu hukum yang sesungguhnya dibangun atas studi tentang hukum dalam
implementasinya (the law in action). Bagi para penganut realisme hukum,
law is as law does sebagaimana positivisme hukum. Nilai lebih yang harus
Anda ketahui adalah para penegak hukum harus memperhatikan faktor-faktor
lain di luar hukum, seperti politik dan ekonomi, satu langkah yang ditentang
oleh penganut positivisme hukum (Ali, 2002: 295).
Aliran realisme hukum terbagi menjadi dua, yaitu realisme hukum
Amerika dan realisme hukum Skandinavia. Tokoh-tokoh penting dalam
aliran ini adalah John Chipman Gray, Oliver Wendell Holmes, Karl
Llewellyn, Jerome Frank, dan Benjamin N. Cordozo yang berasal dari
realisme hukum Amerika. Sementara itu, tokoh realisme hukum Skandinavia
adalah Axel Hagerstrorm, Karl Olivercrona, dan Alf Ross. Slogan terkenal
dari John Chipman Gray adalah all the law is judge made law (sumber
hukum utama adalah putusan-putusan hakim) (Muchsin, 2004: 54).
Tokoh kunci sekaligus pendiri aliran legal realism adalah Oliver
Wendell Holmes (1841-1935). Ia menjabat hakim agung Amerika Serikat
selama kurang lebih 30 tahun. Kata-kata terkenal dari Holmes adalah the life
of law has not been logic, but experience. Aspek-aspek empiris dan
pragmatis dari hukum merupakan hal yang penting. Bagi Holmes, yang
 HKUM4103/MODUL 3 3.19

disebut sebagai hukum adalah apa yang diramalkan akan diputus dalam
kenyataannya oleh pengadilan.
Dalam pandangan Gray dan Holmes, sumber utama dari hukum ada pada
hakim sebagai titik pusat perhatian dan penyelidikan hukum, bukan pada
undang-undang. Selain itu, dalam pembentukan peraturan perundang-
undangan, yang memiliki peran strategis tidak hanya logika, tetapi harus pula
didukung oleh unsur kepribadian, prasangka, dan unsur-unsur lain di luar
logika. Gray mencontohkan bagaimana sejarah hukum di Inggris dan
Amerika Serikat yang dapat menyelesaikan hal-hal penting karena pengaruh
faktor politik yang memang mendukung untuk jalannya penegakan hukum,
begitu pun dengan faktor ekonomi dan kualitas individu hakim-hakimnya.
Hakim Cordozo melalui penyelidikan dasar-dasar dari proses hukum
mencoba memperdalam pengetahuannya tentang masalah-masalah yang
berhubungan dengan hal tersebut. Ajaran Cordozo menitikberatkan adanya
kesadaran para hakim mengenai nilai-nilai dan kepentingan-kepentingan
kemasyarakatan yang dihadapinya. Akan tetapi, hal itu membatasi kebebasan
hakim apabila segala usaha yang lazim dipergunakan untuk menemukan
hukum gagal. Kesimpulan yang dia ambil adalah logika, sejarah, kebiasaan,
dan kegunaan serta ukuran-ukuran yang telah diterima oleh umum mengenai
tingkah laku yang benar merupakan kekuatan yang masing-masing atau
bersama-sama menyebabkan kemajuan hukum.
Sementara itu, pandangan Karl Llewellyn terhadap hukum dalam
realisme hukum sama dengan memandang bagaimana seorang advokat
memandang hukum. Bagi seorang advokat, yang terpenting dalam hukum
adalah bagaimana memprediksikan hasil dari suatu proses hukum dan
bagaimana masa depan dari kaidah hukum tersebut. Oleh karena itu, agar
dapat memprediksikan secara akurat hasil dari suatu putusan hukum, seorang
advokat harus juga mempertimbangkan putusan hukum pada masa lalu untuk
kemudian memprediksikan putusan pada masa yang akan datang (Fuady,
2005: 70).
Lebih lanjut, Karl Llewellyn menganggap bahwa realisme hukum bukan
sebagai aliran hukum, melainkan hanya semacam gerakan dalam pola pikir
dan pola kerja di bidang hukum (Ibid). Bersama-sama dengan aliran
sociological jurisprudence dari Roscoe Pound, aliran realisme hukum dapat
melenyapkan paham positivisme dalam hukum pada tahun 1930-an. Oleh
karena itu, sebenarnya hal tersebut memenuhi syarat jika paham realisme
hukum diperlukan layaknya suatu aliran dalam ilmu hukum.
3.20 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Axel Hagerstorm, seorang realis dari Skandinavia, memandang hukum


sebagai perasaan psikologis yang kelihatan dari rasa wajib, rasa senang
mendapat keuntungan, serta rasa takut akan reaksi masyarakat apabila yang
bersangkutan tidak melakukan tindakan tertentu. Oleh sebab itu, ilmu
pengetahuan hukum harus bertitik tolak dari kenyataan-kenyataan empiris
yang relevan dalam bidang hukum (Cahyadi, 2007: 169).
Jerome Frank, seorang realis lain, menegaskan bahwa istilah realism
dalam realisme hukum bermakna sebagai lawan dari romantisme, fantasisme,
mempercantik diri, dan angan-angan kosong (in the opposition to romantism,
fantasying, prettfying, and wishful thinking) (Fuady, 2005: 73).
Jerome Frank menulis dalam bukunya, Law and the Modern Mind,
sebagaimana dikutip oleh Chand (1994: 211), penganut realis dapat dibagi
dalam dua kelompok. Pertama, kelompok yang skeptis terhadap aturan.
Mereka meragukan aturan-aturan dapat menyelesaikan kasus-kasus. Kedua,
kelompok yang skeptis terhadap fakta. Mereka ragu bahwa fakta-fakta dapat
memainkan peranan penting dalam keputusan. Kelompok pertama
mempunyai perhatian lebih pada pengadilan tingkat pertama. Sebaliknya,
kelompok kedua mempunyai perhatian lebih pada pengadilan tingkat banding
(Chand, 1994: 211).
Menurut Frank, meskipun aturan hukum juga tidak pasti (uncertain),
unsur kepastiannya masih ada walau sedikit. Adapun fakta hukum sangat
tidak pasti karena banyak teori dan analisis hukum dilakukan dengan sangat
berjarak serta adanya gap dengan fakta aktual yang terjadi di lapangan. Oleh
karena itu, menurut Frank, penelitian terhadap fakta di lapangan banyak
terdistorsi oleh faktor-faktor yang sering kali tidak terdeteksi, padahal
putusan, kaidah, dan teori hukum selalu didasarkan pada fakta yang sangat
terdistorsi tersebut.
Di pengadilan, ada dua tingkat distorsi terhadap fakta lapangan sebagai
berikut.
1. Oleh saksi, yang memberi kesaksian apa yang dipikirkannya sebagai
fakta, yang sebenarnya merupakan persepsi personalitasnya, yang sangat
dipengaruhi oleh latar belakang pendidikan, politik, sosial, ekonomi,
pengalaman, kemampuan, kematangan berpikir, dan sebagainya.
2. Oleh hakim (dan jury) yang kurang lebih juga mirip dengan terdistorsi
fakta oleh saksi.
 HKUM4103/MODUL 3 3.21

Menurut Alf Rose, hukum merupakan sebuah karakter normatif. Sebuah


norma merupakan sebuah perintah yang berada pada hubungan
korespondensi terhadap fakta-fakta sosial. Ciri utama dari norma hukum
adalah seperangkat perintah yang terpusat pada pengadilan (Chand, 1994:
218).
Beberapa prinsip dasar yang digunakan oleh aliran realisme hukum
dalam menjabarkan bahwa bukan kata-kata yang diperlukan oleh hukum,
melainkan fakta sebagai berikut.
1. Aliran realisme hukum melakukan pendekatan fungsional (functional
approach). Dalam hal ini, hukum dipandang sebagai suatu institusi sosial
yang utama dan yang juga merupakan suatu aktivitas yang terorganisasi.
Jadi, hukum bukanlah suatu sistem norma-norma. Dalam hal ini, aliran
realisme hukum tidak hanya mempelajari apa itu dan bagaimana
terciptanya kaidah, doktrin, atau institusi hukum. Akan tetapi, yang
ditekankan adalah bagaimana mereka bekerja dengan menggunakan
contoh-contoh konkret dari hukum.
2. Aliran realisme hukum juga melakukan pendekatan instrumental
(intsrumental approach). Realisme adalah suatu konsepsi mengenai
hukum yang berubah-ubah dan sebagai alat untuk mencapai tujuan
sosial. Tiap bagiannya harus diselidiki mengenai tujuan ataupun
hasilnya. Hal ini berarti bahwa keadilan sosial lebih cepat mengalami
perubahan daripada hukum. Dalam hal ini, hukum bukan tercipta,
melainkan diciptakan oleh dan selalu berubah-ubah sepanjang zaman.
Karena itu, hukum tidak hanya berfungsi sebagai alat, tetapi dapat juga
sebagai tujuan sekaligus. Sebagai alat untuk mencapai tujuan, hukum
selalu harus diubah untuk disesuaikan dengan perkembangan zaman.
Akan tetapi, sayangnya, kehidupan masyarakat berkembang sangat
cepat, sedangkan hukum berkembang tidak secepat itu. Akibatnya,
banyak kaidah hukum yang semakin jauh dengan fakta dan kehidupan
masyarakat (Ibid).
3. Realisme mendasarkan ajarannya atas pemisahan, sedangkan antara
sollen dan sein untuk keperluan suatu penyelidikan. Agar penyelidikan
itu mempunyai tujuan observasi terhadap nilai-nilai itu haruslah seumum
mungkin dan tidak boleh dipengaruhi oleh kehendak pengamat ataupun
tujuan-tujuan kesusilaan.
4. Realisme tidak mendasarkan konsep-konsep hukum tradisional karena
realisme bermaksud melukiskan apa yang dilakukan sebenarnya oleh
3.22 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

pengadilan dan orang-orangnya. Untuk itu, dirumuskan definisi-definisi


dalam peraturan-peraturan yang merupakan ramalan umum tentang apa
yang akan dikerjakan oleh pengadilan. Sesuai dengan keyakinan ini,
realisme menciptakan penggolongan-penggolongan perkara dan
keadaan-keadaan hukum yang lebih kecil jumlahnya daripada
penggolongan-penggolongan yang ada pada masa lampau.
5. Gerakan realisme menekankan bahwa pada perkembangan setiap bagian
hukum haruslah diperhatikan dengan saksama akibatnya (Rasjidi, 1990:
49—50).

Dengan demikian, banyak ragam varian pemikiran yang terlontar dari


tokoh-tokoh realisme hukum, tetapi terdapat lima untaian pemikiran yang
disepakati dalam aliran pemikiran ini, yakni mereka memfokuskan pada
kekuasaan dan ekonomi dalam masyarakat, kepercayaan, karakteristik
hakim-hakim, kesejahteraan masyarakat, pendekatan praktis pada hasil yang
dapat tahan lama, dan sintesis beberapa filsafat hukum.
Dalam konteks Indonesia, aliran legal realism tampaknya juga dianut
dalam Undang-Undang Kekuasaan Kehakiman yang menekankan bahwa
dalam menegakkan hukum dan keadilan hakim diharuskan memahami,
menggali, mengikuti, dan melaksanakan nilai-nilai hukum yang ada di
masyarakat. Di sini, yang dicari lebih dari sekadar kepastian hukum yang
ditekankan oleh aliran positivisme. Namun, yang lebih penting adalah
pencapaian keadilan sesuai dengan nilai keadilan yang ada di masyarakat.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Mengapa aliran legal realism dikatakan sebagai neopositivism?


2) Terangkan nilai lebih legal realism dibandingkan positivism!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk menjawab pertanyaan nomor 1, Anda harus melihat unsur-unsur


penyusun atau substansi dari aliran ini. Aliran legal realism masih
berpegang pada prinsip-prinsip yang ada dalam aliran positivism,
 HKUM4103/MODUL 3 3.23

misalnya hukum berasal dari negara dan hukum dijadikan sebagai


instrumen rekayasa sosial. Hal demikian juga akan Anda temukan dalam
aliran positivism. Oleh karena itu, tepat manakala legal realism dianggap
sebagai neopositivism.
2) Untuk menjawab soal nomor 2, Anda harus mencari pembeda antara
legal realism dan positivism. Berbeda dengan positivism (khususnya
analitycal jurisprudence dan pure theory of law) yang menganggap
bahwa hukum tidak memerlukan disiplin ilmu lain, legal realism
mempunyai nilai lebih yang harus Anda ketahui, yakni para penegak
hukum dalam rangka melaksanakan ajaran ini harus memperhatikan
faktor-faktor lain di luar hukum, seperti politik dan ekonomi, satu
langkah yang ditentang oleh penganut positivisme hukum.

R A NG KU M AN

Legal realism muncul sebagai respon terhadap aliran positivisme,


yakni mengkritik positivism yang sangat menekankan kepastian hukum.
Hukum adalah undang-undang yang dibuat oleh pemerintah yang
berkuasa, apakah hukum itu berdampak pada terwujudnya nilai keadilan
atau tidak, bukan urusan positivism. Hukum lepas dari unsur-unsur
kemasyarakatan lain, hukum harus murni. Begitulah premis umum dari
aliran positivism.
Bagi para penganut realisme hukum, law is as law does,
sebagaimana positivisme hukum. Nilai lebih yang harus Anda ketahui
adalah para penegak hukum harus memperhatikan faktor-faktor lain di
luar hukum, seperti politik dan ekonomi. Legal realism tampaknya juga
dianut dalam Undang-Undang Kekuasaan Kehakiman yang menekankan
bahwa dalam menegakkan hukum dan keadilan hakim diharuskan
memahami, menggali, mengikuti, dan melaksanakan nilai-nilai hukum
yang ada di masyarakat.
3.24 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Legal realism adalah aliran pemikiran dalam hukum yang muncul


sebagai respons atas aliran hukum yang sangat menekankan bahwa
hukum semata-mata harus berasal dari penguasa negara. Aliran tersebut
dikenal dengan aliran ....
A. hukum kodrat
B. legal positivism
C. utilitarianism
D. sociological jurisprudence

2) Legal realism lahir di negara berikut, yaitu ....


A. Belanda dan Jerman
B. Italia dan Prancis
C. Amerika Serikat dan Skandinavia
D. Belanda dan Prancis

3) The life of law has not been logic merupakan ungkapan terkenal dalam
legal realism yang dinyatakan oleh ....
A. Oliver Wendell Holmes
B. Karl Llewellyn
C. Jerome Frank
D. Benjamin N. Cordozo

4) Legal realism memandang dengan skeptis terhadap peraturan atau fakta.


Dalam sebuah fakta, dimungkinkan terjadinya distorsi yang disebabkan
oleh tingkat pendidikan atau pengalaman dari saksi yang dihadapkan ke
sidang pengadilan. Dengan demikian, fakta yang dikemukakan di
persidangan oleh saksi belum tentu adalah fakta yang sebenarnya.
Pendapat tersebut dikemukakan oleh ....
A. Oliver Wendell Holmes
B. Karl Llewellyn
C. Jerome Frank
D. Benjamin N. Cordozo

5) Dalam Undang-Undang Kekuasaan Kehakiman, terlihat bahwa negara


kita pada hakikatnya juga menganut paham legal realism, yakni terlihat
dalam ketentuan ....
 HKUM4103/MODUL 3 3.25

A. hakim dilarang menolak perkara dengan alasan hukumnya tidak ada


B. hakim wajib memahami, menggali, dan mengikuti nilai-nilai hukum
yang ada di masyarakat
C. putusan hakim harus disertai alasan-alasan hukum
D. putusan hakim dianggap benar sebelum ada putusan dari pengadilan
yang lebih tinggi yang mengoreksi putusan dimaksud

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.26 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kegiatan Belajar 3

Gerakan Studi Hukum Kritis


(Critical Legal Studies)

P emikiran tentang hukum akan terus berkembang, sebagaimana manusia


berkembang dari lahir hingga kematiannya. Aliran hukum alam (hukum
kodrat) merupakan aliran yang pertama ada. Kemudian, berganti dengan
hukum yang bersendikan nilai-nilai agama, yang mendasarkan pencarian
kebenaran berdasarkan wahyu sebagaimana terjadi pada zaman pertengahan.
Kemudian, setelah Revolusi Industri, berkembang aliran positivisme yang
menekankan pada rasionalisme dan empirisme, yaitu segala sesuatu harus
dapat diterima dengan akal atau terukur secara empiris. Titik balik yang
merupakan kritik atas positivisme yang diklaim sebagai hukum modern,
yakni munculnya aliran hukum sosiologis dan kemudian aliran postmodern,
yakni gerakan studi hukum kritis (critical legal studies) dan feminisme
hukum (legal feminism). Dengan membaca dua subbab berikut, Anda akan
memahami pokok ajaran dari sebagian aliran yang diklaim sebagai aliran
posmodernisme. Simaklah dengan baik-baik.

A. CRITICAL LEGAL STUDIES (GERAKAN STUDI HUKUM


KRITIS)

Menjelang akhir abad XVIII, aliran positivisme hukum begitu


diagungkan karena menawarkan secercah harapan di tengah kekacauan dan
ketidakpastian hukum alam yang umum dianut saat itu dan masa-masa
sebelumnya. Akan tetapi, pada awal abad XX, aliran ini mendapat serangan
(di antaranya) dari realisme hukum (legal realism) karena dianggap telah
mereduksi nilai-nilai kemanusiaan dengan sistem hukum yang dijalankannya.
Penerapan hukum berjalan dengan mekanistis. Pada perkembangan
selanjutnya, sebagian orang menganggap bahwa apa yang ditawarkan oleh
realisme hukum dianggap masih kurang memuaskan, masih konvensional.
Oleh karena itu, sebagian dari mereka mencari alternatif lain dalam mengkaji
hukum. Salah satu pemikiran yang muncul dalam rangka mengkritik kondisi
tersebut adalah satu gerakan yang kemudian dikenal dengan gerakan studi
hukum kritis (critical legal studies).
 HKUM4103/MODUL 3 3.27

Ide dasar gerakan ini bertumpu pada pemikiran bahwa hukum tidak
dapat dipisahkan dari politik dan hukum tidak bebas nilai atau netral. Dengan
kata lain, hukum dari mulai proses pembuatan sampai pemberlakuannya
selalu mengandung pemihakan sekalipun dalam liberal legal order dibentuk
berdasarkan kenetralan, objektivitas, dan prediktibilitas dalam hukum (Otje
Salman dan Anton F. Susanto, 2004: 126).
Penganut aliran ini bermaksud membongkar atau menjungkirbalikkan
struktur hierarkis dalam masyarakat yang tercipta karena adanya dominasi
dan usaha-usaha itu akan dapat dicapai dengan menggunakan hukum sebagai
sarananya. Dominasi dilegitimasi dengan sarana hukum melalui hegemoni.
Dengan mengedepankan pemikiran yang demikian itu, gerakan ini tidak lagi
bertumpu semata-mata pada teks, tetapi mengarahkan analisisnya pada
konteks saat hukum ekis serta melihat hubungan kausal antara doktrin dan
teks dengan realitas (Ibid).
Critical legal studies merupakan sebuah gerakan yang muncul pada
tahun 1970-an di Amerika Serikat. Gerakan ini merupakan kelanjutan dari
aliran hukum realis Amerika yang menginginkan suatu pendekatan yang
berbeda dalam memahami hukum, tidak hanya pemahaman yang bersifat
Socratis. Beberapa nama yang menjadi pelopor gerakan ini adalah Roberto
Unger, Duncan Kennedy, Karl Klare, Peter Gabel, Mark Tushnet, Kelman,
David Trubeck, dan Horowitz. Istilah critical legal studies oleh Ifdhal Kasim
diterjemahkan dengan istilah gerakan studi hukum kritis (GSHK) (Unger,
1999).
Secara umum, pemikiran GSHK merupakan respons terhadap pemikiran
hukum liberal positivistis yang dianggap gagal. Kita ketahui bersama bahwa
dalam tradisi hukum liberal positivistis, penyelesaian hukum dilakukan
dengan cara deduksi dari aturan-aturan yang sudah ada terhadap kasus hukum
yang ada, yakni berangkat dari premis mayor, dihadapkan pada premis
minor, kemudian ditarik kesimpulan secara logis. Dari sisi ini, GSHK
melanjutkan tradisi pengkajian empiris terhadap hukum sebagaimana yang
dilakukan aliran realisme hukum. Bedanya, pemikiran GSHK menggunakan
pendekatan kiri, terutama dari mazhab Frankfurt (Kasim, 1999: xv).
Perbedaan utama antara GSHK dan pemikiran hukum lain yang
tradisional adalah GSHK menolak pemisahan antara rasionalitas hukum dan
perdebatan politik. Tidak ada pembedaan model logika hukum bahwa hukum
adalah politik dengan baju yang berbeda. Hukum hanya ada dalam suatu
3.28 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

ideologi. GSHK menempatkan fungsi pengadilan dalam memahami hukum


sebagai perhatian utama.
Kemunculan aliran GSHK telah begitu melabrak hakikat-hakikat
pandangan orang modern terhadap hukum. Dalam pandangan yang telah
melekat sebelum aliran ini melakukan kritik tajam, hukum itu idealnya
sebagai berikut.
Pertama, harus dirumuskan secara tegas dan jelas demi kepastian hukum
melalui proses politik yang disebut demokrasi. Kedua, memiliki sifat
formalisasi (menghasilkan hukum positif) dalam bentuk peraturan-peraturan
resmi yang ukurannya dipandang paling kuat karena telah melalui prosedur
resmi yang telah dibuat oleh otoritas yang berwenang sehingga yang di luar
peraturan hukum yang formal adalah tidak kuat untuk menyelesaikan suatu
perkara. Ketiga, dipandangnya bahwa peraturan hukum itu pada hakikatnya
bertingkat (hierarki), yaitu peraturan hukum yang lebih tinggi mendasari
keberadaan peraturan hukum yang lebih rendah dan sebaliknya peraturan
hukum yang lebih rendah tidak boleh bertentangan dengan peraturan hukum
yang lebih tinggi. Keempat, hukum formal itu haruslah dicermati oleh para
ahli dan profesional hukum agar benar dalam kedudukannya dan benar dalam
keberlakuannya supaya dapat menjamin HAM (Erwin, 2011: 209).
Bagi aliran hukum kritis, hukum yang digunakan oleh hukum modern
sebagai wujud demokrasi dan pasar adalah bohong dan tidak pernah ada.
Hukum yang bagi hukum modern sudah built in dengan demokrasi das
sollen-nya (seharusnya) sama halnya dengan hukum yang responsif, tetapi
das-sein-nya (realita)nya pada pembentukan hukum formal senantiasa
melalui prosedur tarik-menarik atau tawar-menawar kepentingan pihak-pihak
yang tergabung dalam otoritas yang berwenang itu. Lalu, bagi hukum
modern, hukum formal itu merupakan hukum yang built in dengan pasar
yang artinya hukum itu memang memberikan perlindungan kepentingan-
kepentingan yang telah ditetapkan konstitusi, tetapi dalam pelaksanaannya
senantiasa mengingkari maksudnya. Hal ini terbukti apabila masyarakat
hendak menggunakan hukum formal dalam suatu perkara, masyarakat
tersebut haruslah mengaksesnya lewat bantuan advokat, mediator, ataupun
arbiter. Untuk mengaksesnya, harus disertai dengan “fulus” yang tidak
murah. Dewasa ini, profesi hukum mengarah pada bisnis daripada menolong.
Selanjutnya, aliran CLS mencoba menjawab tantangan zaman dengan
mendasari pemikirannya pada beberapa karakteristik umum berikut.
 HKUM4103/MODUL 3 3.29

1. Aliran CLS mengkritik hukum yang sarat dan dominan dengan ideologi
tertentu.
2. Aliran CLS mengkritik hukum yang berlaku. Nyatanya, memihak ke
politik dan hukum seperti itu sama sekali tidak netral.
3. Aliran CLS mempunyai komitmen yang besar terhadap kebebasan
individual dengan batasan-batasan tertentu. Karena itu, aliran ini banyak
berhubungan dengan emansipasi kemanusiaan.
4. Ajaran CLS kurang memercayai bentuk-bentuk kebenaran yang abstrak
dan pengetahuan yang benar-benar objektif. Karena itu, ajaran CLS
menolak keras ajaran-ajaran dalam aliran positivisme hukum.
5. Aliran CLS menolak pembedaan antara teori dan praktik serta menolak
perbedaan antara fakta dan nilai yang merupakan karakteristik dari
paham liberal. Aliran CLS menolak teori murni dan sebagai gantinya
menekankan pada teori yang memiliki daya pengaruh pada transformasi
sosial yang praktis. Bahkan, sebenarnya salah satu kritik kaum CLS
pada awal perkembangannya adalah perbedaan antara moral dan
pengetahuan ilmiah, fakta dan nilai, serta alasan dan keinginan (Rasjidi,
1990: 132—133).

Di samping itu, pada prinsipnya, CLS menolak anggapan ahli hukum


tradisional yang mengatakan sebagai berikut.
1. Hukum itu objektif. Artinya, kenyataan adalah tempat berpijaknya
hukum.
2. Hukum itu sudah tertentu. Artinya, hukum menyediakan jawaban yang
pasti dan dapat dimengerti.
3. Hukum itu netral. Artinya, tidak memihak ke pihak tertentu.
4. Hukum itu otonom. Artinya, tidak dipengaruhi oleh politik atau ilmu-
ilmu lain (Ibid).

Adapun pandangan para penganut CLS sehubungan dengan penolakan


keempat anggapan tersebut sebagai berikut.
1. Hukum mencari legitimasi yang salah
Dalam hal ini, hukum mencari legitimasi dengan cara yang salah, yaitu
melalui mistifikasi, menggunakan prosedur hukum yang rumit, atau
bahasa yang tidak mudah dimengerti. Hal tersebut merupakan alat
pemikat sehingga pihak yang ditekan oleh yang punya kuasa cepat
percaya bahwa hukum adalah netral.
3.30 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

2. Hukum dibelenggu oleh kontradiksi-kontradiksi


Penganut CLS percaya bahwa setiap kesimpulan hukum yang telah
dibuat selalu terdapat sisi sebaliknya sehingga kesimpulan hukum
tersebut hanya merupakan pengakuan terhadap pihak yang berkuasa.
Dengan hukum yang demikian, mereka akan berseru, “Pilih
sisi/pihakmu, tetapi jangan berpura-pura menjadi objektif.” Dalam hal
ini, hakim akan memihak salah satu yang kuat dan yang dengan
sendirinya akan menekan pihak lain.
3. Tidak ada yang namanya prinsip-prinsip dasar dalam hukum
Ahli hukum tradisional percaya bahwa prinsip yang mendasari setiap
hukum adalah “pemikiran yang rasional”. Akan tetapi, menurut CLS,
pemikiran rasional itu merupakan ciptaan masyarakat yang merupakan
pengakuan terhadap kekuasaan. Karena itu, tidak ada kesimpulan hukum
yang valid, baik yang diambil dengan jalan deduktif maupun verifikasi
empiris.
4. Hukum tidak netral
Penganut CLS berpendapat bahwa hukum tidak netral. Hakim hanya
berpura-pura atau percaya secara naif bahwa dia mengambil putusan
yang netral dan tidak memihak dengan mendasari putusan undang-
undang, yurisprudensi, atau prinsip-prinsip keadilan. Padahal, mereka
selalu bias dan dipengaruhi oleh ideologi, legitimasi, dan mistifikasi
yang dianutnya untuk memperkuat kelas yang dominan (Erwin, 2011:
212—213).

Selanjutnya, aliran hukum kritis ini mengumandangkan juga beberapa


konsep dasar sebagai berikut.
1. Aliran hukum kritis menolak liberalisme.
2. Aliran hukum kritis mengetengahkan kontradiksi antara individu dan
individual lain ataupun dengan komunitas masyarakat.
3. Aliran hukum kritis melakukan delegitimasi karena legitimasi dalam
masyarakat selama ini yang diperkuat dengan prinsip hegemoni dan
reifikasi justru memperkuat penindasan dari yang kuat/berkuasa terhadap
golongan yang lemah.
4. Aliran hukum kritis menolak model kehidupan masyarakat liberal yang
sebenarnya lebih merupakan rekayasa (konstruksi) atau kepalsuan, yang
diperkokoh oleh sektor hukum. Oleh karena itu, aliran hukum kritis
berusaha merombak sistem penalaran hukum (legal reasoning) yang
penuh dengan kepalsuan tersebut.
 HKUM4103/MODUL 3 3.31

5. Aliran hukum kritis berpendapat bahwa doktrin hukum merupakan


sesuatu yang bersifat tidak pasti (indeterminacy) dan penuh dengan
kontradiktif sehingga dapat ditafsirkan seenaknya oleh yang
menafsirkannya.
6. Karena sifat tidak pasti dari doktrin-doktrin hukum, aliran hukum kritis
menggunakan model analisis dan penafsiran hukum yang lebih bersifat
historis, sosioekonomis, dan psikologis.
7. Aliran hukum kritis berpandangan bahwa analisis-analisis yuridis
mengaburkan realitas yang sebenarnya, yang melahirkan putusan-
putusan yang seolah-olah adil (keadilan prosedural formal) dan seolah-
olah legitimate.
8. Tidak ada penafsiran yang netral terhadap suatu doktrin hukum, tetapi
penafsiran tersebut selalu bersifat subjektif dan politis (Samekto,
2005: 69).

Di samping itu, aliran CLS juga memiliki beberapa pemikiran pokok


sebagai berikut.
1. Pemikiran bahwa struktur hukum lebih merupakan pemihakan
kepentingan pribadi atau kepentingan orang lain.
2. Pemikiran bahwa aturan hukum lebih merupakan pemihakan pada
kekuasaan dan kekayaan dengan menindas kaum miskin, kaum tertekan,
kelas pekerja, wanita, dan golongan minoritas.
3. Pemikiran bahwa hukum bukan merupakan penyelesaian yang baik atas
sengketa hukum yang ada.
4. Logika dan struktur hukum memihak pada kepentingan kelas yang
berkuasa.
5. Hukum melegitimasi dan melanggengkan ketidakadilan dalam
masyarakat, yaitu ketidakadilan dalam bidang ekonomi, politik,
kebudayaan, dan social-psychology.
6. Hukum identik dengan politik sehingga hukum tidak pernah netral atau
bebas nilai.
7. Penalaran hukum dikembangkan atas dasar hubungan kekuasaan yang
tidak simetris dalam masyarakat.
8. Para pengikut aliran CLS menggunakan hukum sebagai alat untuk
menghilangkan dominasi hierarkis secara terstruktur dalam masyarakat
yang sudah maju (Fuady, 2005: 137).
3.32 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

B. POLA DASAR PEMIKIRAN CRITICAL LEGAL STUDIES

Pada bagian ini, tiba waktunya bagi Anda untuk melihat lebih jauh
pemikiran CLS. Herman J. Pietersen, sebagaimana dikutip Samekto (2008,
99—101), menyebut tipologi pemikiran CLS sebagai subjectivis-idealis
missionary-developmental model. CLS menggunakan pendekatan subjectic-
idealis yang didasarkan pada pemikiran missionary-developmental model. Ia
lalu menggambarkan lebih lanjut CLS ini dengan memerinci enam pola
dasar. Pertama, kebenaran dilihat dari perspektif ideologi, konsep, atau
prinsip-prinsip tertentu, dalam arti sesuatu dapat dikatakan benar apabila
sesuai dengan ideologi, konsep, atau prinsip-prinsip tertentu. Kedua,
melibatkan nilai-nilai masyarakat atau nilai-nilai yang bersifat komunal,
seperti ideologi, dan bukan nilai personal. Ketiga, bersifat humanism, dalam
arti mengedepankan kepentingan kemanusiaan sehingga kepentingan-
kepentingan extralegal tidak akan terpisahkan dalam pembentukan suatu
hukum. Keempat, bersifat developmental reformist, dalam arti pendekatan ini
lebih bermakna perubahan atau membangun suatu kesadaran tertentu.
Kelima, transenden, dalam arti analisis-analisis terhadap realitas menyangkut
hal-hal di luar practical experience. Keenam, bertujuan memengaruhi atau
merekayasa kehidupan atau masyarakat agar sesuai dengan ide-ide atau
prinsip-prinsip tertentu.
Keenam pola dasar pemikiran CLS/GSHK di atas, sebagaimana yang
dijelaskan oleh Samekto (2008: 106—113), berangkat dari beberapa tesis
yang mereka acu seperti berikut.

1. Penolakan terhadap Liberalisme


Liberalisme muncul dari filsafat politik yang didasarkan pada teori
kontrak sosial Thomas Hobbes dan John Locke. Teori ini meyakini bahwa
masyarakat terdiri atas individu-individu yang memiliki nilai-nilai yang
bersifat subjektif. Individu-individu yang membentuk masyarakat kemudian
memiliki nilai-nilai bersama. Nilai-nilai itu lalu dapat diakomodasikan
melalui lembaga-lembaga hukum, politik, dan sosial.
CLS menolak tradisi ini dengan mendasarkan pada tiga argumentasi.
Pertama, liberalisme telah menciptakan visi yang menyimpang dari adanya
kemampuan bermasyarakat oleh manusia. Kedua, liberalisme telah
mengarahkan manusia pada keadaan yang bersifat dualistis. Adam Smith
dalam teori kapitalisme klasik mengatakan bahwa apabila individu
 HKUM4103/MODUL 3 3.33

dibebaskan untuk mencapai kepentingannya sendiri, ia akan menghasilkan


kebaikan bagi manusia secara keseluruhan. Logika ini mirip dengan apa yang
dijalankan oleh rezim Orde Baru. Mereka memberi kebebasan (kepada
segelintir pengusaha) untuk menjalankan bisnis mereka dengan dalih bahwa
keuntungan mereka akan secara otomatis dirasakan oleh masyarakat kecil.
Paham liberalisme mengibaratkan gelas diisi air: jika sudah penuh, air akan
luber ke bawah. Mereka lupa bahwa keinginan manusia tidak seperti gelas
yang terbatas pada saat menampung air sehingga otomatis luapannya turun ke
bawah. Nafsu dan keinginan manusia tidak ada batasnya. Ketiga, liberalisme
memberikan legitimasi kepada kapitalisme dan menyembunyikan fakta
adanya eksploitasi di balik idiom dihormatinya kebebasan dan hak-hak
individu.
Penyembunyian fakta di atas telah menyesatkan masyarakat sehingga
mereka justru mendukung sistem yang sebenarnya menekan mereka. Sesuatu
yang sesungguhnya merugikan dianggap sebagai sebuah kebenaran. Dalam
bahasa Charles Samford (1989: 267—269), basis sosial hukum sebenarnya
penuh dengan hubungan-hubungan yang tidak seimbang. Apa yang di
permukaan tampak teratur, tertib, jelas, dan pasti sebenarnya penuh dengan
ketidakteraturan.

2. Penekanan pada Kontradiksi Fundamental


Ini merupakan salah satu di antara pandangan pokok studi hukum kritis.
Maksud dari kontradiksi fundamental adalah kontradiksi dalam teori liberal
yang menyebutkan bahwa individu harus dibebaskan untuk memenuhi
kepentingannya sendiri, sedangkan upaya pemenuhan kepentingan ini akan
mengorbankan (menghambat) individu yang lain untuk mencapai
kepentingannya.

3. Peminggiran dan Delegitimasi


Dalam pandangan CLS, liberalisme harus dibuang, didelegitimasi, atau
dibongkar karena ternyata hanya menjadi sistem yang dipakai untuk
memperkuat kepentingan ekonomi. Institusi-institusi sosial yang dibangun
penuh rekayasa dan mengandung ketidakseimbangan justru melegitimasi
hukum seperti ini melalui pengondisian sehingga tampak seolah-olah
alamiah.
3.34 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

4. Penolakan terhadap Formalisme


Formalisme adalah sebuah aliran yang meyakini bahwa hukum adalah
sistem yang bekerja secara deduktif. Penegak hukum akan mengidentifikasi
prinsip-prinsip dan prosedur hukum yang relevan, kemudian menerapkannya
pada kasus konkret secara deduktif tanpa mempertimbangkan faktor-faktor
nonhukum, seperti sosial, ekonomi, atau nilai-nilai masyarakat. Namun,
menurut Unger (1983: 1—2), pengertian formalisme tersebut adalah
pengertian konvensional. Ia mengajukan dua pengertian formalisme.
Pertama, sebuah komitmen terhadap dan oleh karena itu juga sebuah
kepercayaan atas kemungkinan, suatu metode justifikasi hukum yang
membedakan perdebatan-perdebatan terbuka tentang pengertian-pengertian
dasar kehidupan sosial, serta perdebatan-perdebatan yang disebut orang
sebagai ideologis, filosofis, atau visioner. Kedua, hanya melalui metode
analisis yang apolitis dan terbatas doktrin hukum relatif bisa dilaksanakan.
Menurut studi hukum kritis, semua pembuatan keputusan tergantung
pada keyakinan atau pandangan-pandangan pembuat keputusan. Tidak ada
penafsiran objektif terhadap fenomena hukum. Dalam setiap tahap proses
pembuatan hukum ataupun dalam aplikasinya, selalu ada interpretasi-
interpretasi politis yang bersifat subjektif.

5. Penolakan terhadap Positivisme


Studi hukum kritis menerima dan menggunakan pendekatan antipositivis
dari Frankfurt School dan menolak pernyataan bahwa ilmu pengetahuan
empiris dapat diterapkan dalam hukum. Sebagaimana diketahui, tradisi ilmu
alam menempatkan fenomena yang dikaji sebagai objek yang dapat dikontrol
dan digeneralisasi sehingga gejala ke depan dapat diramalkan. Dalam
positivisme, realitas direduksi menjadi fakta-fakta yang dapat diamati. Akan
tetapi, reduksionisme tidak mudah diterapkan dalam ilmu sosial karena tidak
ada teori sosial yang bersifat universal. Ilmu sosial tidak bebas nilai.

6. Penolakan terhadap Rasionalitas dalam Hukum


Pemisahan diskursus hukum dari kekuatan sosial lain, seperti ekonomi,
politik, dan nilai-nilai yang ada dalam masyarakat, adalah sesuatu yang
rasional karena doktrin dan pengembangan hukum didasari oleh fondasi yang
bersifat rasional. Pandangan ini, menurut CLS, hanya mitos belaka karena
keberpihakan tidak dapat dihapuskan dari hukum.
 HKUM4103/MODUL 3 3.35

7. Menegakkan Kesatuan antara Politik dan Hukum


Dalam pandangan CLS, hukum merupakan ekspresi dari politik. Hukum
merupakan kehendak dari kekuatan politik yang berkuasa. Mahfud MD
dalam disertasi yang mengkaji pengaruh konfigurasi politik atas hukum
sampai pada kesimpulan bahwa politik determinan atas hukum dan bukan
sebaliknya.
Dalam upaya menyelesaikan suatu permasalahan hukum atau lebih
tepatnya untuk melakukan delegitimasi terhadap doktrin hukum yang telah
terbentuk, GSHK sebagaimana yang diungkapkan Safa’at menggunakan tiga
metode, yaitu trashing, deconstruction, dan genealogy. Metode trashing
adalah langkah untuk membentuk antitesis atas pemikiran hukum yang telah
terbentuk. Metode ini dilakukan untuk menunjukkan bahwa dalam doktrin
tersebut terdapat kontradiksi dan kesimpulan yang bersifat sepihak
berdasarkan asumsi yang meragukan. Metode deconstruction adalah upaya
membongkar pemikiran hukum yang telah terbentuk. Dengan melakukan
pembongkaran, dapat dilakukan rekonstruksi pemikiran hukum. Sementara
itu, genealogy adalah metode penggunaan sejarah dalam menyampaikan
argumentasi. Genealogy digunakan karena interpretasi sejarah kerap
didominasi oleh mereka yang memiliki kekuatan. Interpretasi sejarah ini
kemudian digunakan untuk memperkuat upaya rekonstruksi hukum.
Walaupun pemikiran CLS berasal dari banyak tokoh yang beragam,
terdapat beberapa kesepahaman antara pemikiran-pemikiran tersebut, yaitu
ketidakpercayaan terhadap netralitas hukum, struktur sosial yang hierarkis
dan didominasi ideologi kelompok tertentu, serta keinginan untuk merombak
struktur sosial.
Safa’at lebih lanjut menjelaskan bahwa sikap kritis gerakan ini dalam
memahami realitas sosial dan tata hukum serta komitmen untuk
mengembangkan teori hukum berdasarkan praksis sosial untuk merombak
struktur sosial yang timpang adalah kelebihan utama CLS. Kekuatan ini
diwujudkan dalam bentuk analisis kritis terhadap tata hukum, nilai-nilai, dan
logika hukum yang selama ini disebut netral, benar, dan objektif. Kelebihan
lain dari gerakan ini adalah perhatiannya yang sangat besar terhadap
pengakuan individu sebagai subjek kehendak utama dalam tatanan sosial.
Namun demikian, sebagaimana pemikiran kritis yang lain, apabila tidak
digunakan secara tepat dengan mengingat tujuan dan batas penggunaan,
kritisisme bisa berujung pada nihilisme. Paling tidak, terjebak pada lingkaran
kritik tanpa ujung dalam tingkatan wacana sehingga melupakan tugas praksis
terhadap masyarakat.
3.36 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kelemahan lain dari studi ini adalah sifat asli pemikiran kritis yang
selalu dalam dirinya sendiri melakukan dekonstruksi sehingga perubahan dan
gejolak selalu terjadi. Padahal, realitas masyarakat selalu cenderung
mempertahankan nilai-nilai dan tatanan lama serta menginginkan perubahan
gradual dan evolusi, bukan revolusi. Maka itu, konsekuensi dari pendukung
gerakan ini akan selalu berada di pinggir sistem sosial. Kalau tidak, dianggap
sebagai makhluk aneh yang harus disingkirkan. Akibatnya, gerakan ini
sangat sulit menjadi mainstream pembangunan hukum. Tugas utama gerakan
ini adalah melancarkan kritik untuk perubahan yang dilakukan oleh orang
lain.

C. BAGAIMANA RELEVANSI GERAKAN INI DALAM KONTEKS


INDONESIA?

Pemikiran dan gerakan kiri biasanya akan tumbuh subur di suatu negara
otoriter dan hegemonis. Semakin otoriter dan hegemonis suatu negara,
pemikiran dan gerakan kiri akan semakin subur. Pemikiran dan gerakan kiri
merupakan penentangan terhadap kemapanan. Semakin ditekan gerakan
mereka, mereka akan semakin memperkuat barisan untuk melakukan
perlawanan.
Untuk konteks Indonesia, gerakan dan pemikiran kiri menempati posisi
penting dalam wacana pemikiran pada sepertiga akhir pemerintahan Orde
Baru, baik politik, sosial, ekonomi, gender (feminisme), maupun hukum.
Pada saat itulah pemikiran CLS mulai masuk Indonesia dan memainkan
peranannya.
Dengan demikian, penggunaan pemikiran CLS untuk menganalisis
hukum di Indonesia paling mudah dilakukan terhadap pembangunan hukum
pada masa Orde Baru. Pada masa inilah dapat dilihat secara jelas
kepentingan-kepentingan ekonomi dan politik dominan yang menghuni ide
tata hukum. Kepentingan atas pertumbuhan ekonomi memaksa kebijakan
kemudahan usaha dengan jalan pemberian kredit yang disertai dengan
deregulasi dan debirokratisasi. Kepentingan pembangunan ekonomi
mensyaratkan stabilitas politik yang dilakukan dengan cara mengurangi hak
sipil dan politik rakyat.
 HKUM4103/MODUL 3 3.37

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa yang menjadi latar belakang munculnya gerakan studi hukum kritis
(critical legal studies movement)?
2) Tunjukkan bukti bahwa pemikiran critical legal studies relevan dalam
konteks Indonesia yang sekaligus membuktikan kelemahan dari aliran
positivisme!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk mengerjakan soal nomor 1, Anda perlu mengingat kelemahan


aliran yang tumbuh subur dan diyakini sebagai aliran modern di bidang
hukum, yaitu positivisme. Positivisme di bidang hukum sangat
menekankan bahwa hukum harus dapat menciptakan adanya kepastian
hukum dan semata-mata perintah dari yang berkuasa, terlepas dari
apakah perintah itu bermanfaat atau tidak. Hukum juga hanya sebagai
alat legitimasi dan bebas nilai. Premis demikian mengandung kelemahan
karena pada kenyataannya hukum tidak semata perintah dari penguasa,
ada juga hukum yang hidup di masyarakat. Hukum juga ternyata tidak
bebas nilai, melainkan sarat nilai. Penerapan positivisme hukum dalam
sebuah negara secara membabi buta justru akan mengorbankan keadilan
masyarakat/keadilan sosial. Dengan demikian, latar belakang munculnya
studi ini adalah kegagalan positivisme hukum dalam mewujudkan cita
hukum, yakni terciptanya masyarakat yang adil, memberikan
kemanfaatan, dan memberikan kepastian hukum.
2) Dalam konteks Indonesia, kelemahan positivisme hukum terlihat pada
saat Orde Baru. Berbagai peraturan perundang-undangan dibuat semata-
mata sebagai legitimasi penguasa dan mengorbankan rakyat. Imbas dari
itu adalah munculnya gerakan reformasi yang menekankan bahwa
negara harus berdasarkan hukum dalam arti yang sebenarnya. Walaupun
hasil dari reformasi juga masih antara “ada” dan “tiada”, hal tersebut
membuktikan bahwa di Indonesia semangat untuk melakukan kritik atas
kebijakan hukum penguasa menjadi terbuka.
3.38 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

R A NG KU M AN

1. Gerakan studi hukum kritis muncul di Amerika Serikat pada tahun


1970-an. Ide dasar gerakan ini terinspirasi pemikiran kiri, terutama
mazhab Frankfurt. Kemunculan gerakan ini sebagai respons atas
pemikiran hukum liberal positivistis yang dianggap gagal. Dari sisi
ini, CLS melanjutkan tradisi pengkajian empiris terhadap hukum
sebagaimana yang dilakukan aliran realisme hukum. Perbedaannya
bahwa CLS menggunakan pendekatan kiri.
2. Mazhab Frankfurt adalah sekelompok filsuf, pemerhati budaya, dan
ilmuwan sosial yang diasosiasikan dengan social research institute
yang didirikan di Frankfurt pada tahun 1929. Habermas merupakan
tokoh representatif kelompok ini. Mazhab ini berusaha melanjutkan
transformasi filsafat moral Marx terhadap kritik sosial dan politik
sembari menolak marxisme orthodox sebagai sebuah dogma. Tujuan
utamanya adalah mengaitkan teori dengan praktik dan untuk
memperkuat gerakan sebagai upaya melakukan transformasi sosial.
3. Pokok pikiran penting dari gerakan ini adalah penolakan terhadap
liberalisme, penekanan pada kontradiksi fundamental, peminggiran
dan delegitimasi, penolakan terhadap formalisme, penolakan
terhadap positivisme, penolakan terhadap rasionalitas dalam hukum,
serta penegakan kesatuan antara politik dan hukum.

TES F OR M AT IF 3

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) CLS adalah sebuah pemikiran tentang hukum yang pertama kali muncul
di negara ....
A. Italia
B. Prancis
C. Inggris
D. Amerika Serikat

2) Aliran pemikiran yang dikritik habis-habisan oleh CLS dan dikatakan


telah gagal dalam membangun kehidupan bernegara adalah ....
A. legal realism
B. legal positivism
C. sociological jurisprudence
D. legal naturalism
 HKUM4103/MODUL 3 3.39

3) Aliran CLS sangat dipengaruhi oleh ajaran dari mazhab ....


A. marxisme
B. rasionalisme
C. empirisme
D. Frankfurt

4) Ahli hukum di Indonesia berikut yang mengembangkan CLS menjadi


gerakan studi hukum kritis adalah ....
A. Sudikno Mertokusumo
B. Satjipto Rahardjo
C. Soetandyo Wignyosubroto
D. Kusumadi Pudjosewojo

5) Bukti bahwa hukum tidak bebas nilai dan dilepas dari unsur-unsur
nonhukum, yaitu tampak pada konfigurasi politik suatu negara yang
sangat menentukan produk hukum yang dihasilkan. Pernyataan
dimaksud merupakan salah satu kesimpulan dari penelitian ahli hukum
Indonesia, yaitu ....
A. Moh. Mahfud MD
B. Ifdal Kasim
C. Saldi Isra
D. Deny Indrayana

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 3 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 3.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 4. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 3, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.40 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kegiatan Belajar 4

Feminist Jurisprudence

U ntuk lebih melengkapi pembahasan tentang hukum di era


posmodernisme, Anda perlu membaca bagian berikut ini, yakni aliran
pemikiran di bidang hukum yang menekankan pada perlunya
memperjuangkan kaum wanita di ranah hukum. Kritik utama dari aliran ini
adalah materi muatan hukum tidak lepas dari isu bias gender, menempatkan
kaum wanita inferior ketika berhadapan dengan laki-laki. Bacalah dengan
saksama dan Anda akan tahu.

A. PENGERTIAN DAN LATAR BELAKANG KEMUNCULAN


FEMINIST JURISPRUDENCE

Aliran/gerakan feminis dalam hukum (feminist jurisprudence) muncul


dalam bentuk embrionya di Amerika Serikat pada akhir 1980-an. Beberapa
dari pergerakan ini berakar atau berkaitan dengan gerakan studi hukum kritis
(critical legal studies movement), tetapi sebagian besar gerakan ini berada di
luar jalur tradisi-tradisi CLS. Bahkan, pada kenyataannya, dikembangkan
justru sebagai suatu respons kritis terhadap gerakan ini (Salman, 2004: 130).
Feminis jurisprudensi secara fundamental menentang beberapa asumsi
penting dalam teori hukum konvensional dan juga beberapa kebijakan
konvensional dalam penelitian hukum kritis. Goldfar menunjukkan bahwa
banyak feminis telah memperlihatkan patriarchy sebagai suatu ideologi yang
lebih mengancam kehidupan mereka daripada ideologi hukum dan telah
mengarahkan upayanya untuk mengurangi ideologi patriarchy, bahkan
melalui penggunaan ideologi hukum. Gerakan ini secara mendasar lebih
melihat dan mengambil pengalaman-pengalaman yang dialami kaum wanita.
Kaum feminis berpandangan bahwa sejarah ditulis dari sudut pandang
pria dan tidak menyuarakan peran wanita dalam membuat sejarah dan
membentuk struktur masyarakat. Sejarah yang ditulis kaum pria telah
menciptakan bias dalam konsep kodrat manusia, potensi dan kemampuan
gender, serta dalam pengaturan masyarakat. Bahasa, logika, dan struktur
hukum diciptakan oleh kaum pria dan memperkuat nilai keprian. Kaum
feminis menantang dan membongkar kepercayaan atau mitos bahwa pria dan
wanita begitu berbeda sehingga perilaku tertentu bisa dibedakan atas dasar
 HKUM4103/MODUL 3 3.41

perbedaan gender. Gender menurut kaum feminis diciptakan atau dibentuk


secara sosial, bukan secara biologis. Seks menentukan penampilan fisik dan
kapasitas reproduksi, tetapi tidak menentukan ciri-ciri psikologis, moral, atau
sosial.
Dalam dokumen yang dikeluarkan oleh Australian Law Reform
Commision (ALRC), ditegaskan bahwa dalam implementasi prinsip equality
before the law, teridentifikasi ada ketidaksetaraan gender seperti berikut.
1. Kontribusi wanita dalam komunitas kurang dihargai (women’s
contribution to the community is undervalued).
2. Wanita mempunyai akses ke sumber keuangan yang lebih sedikit
dibandingkan pria (women have less access to financial resources than
men).
3. Kaum wanita menderita diskriminasi di tempat kerja (women suffer
inequality in the workplace).
4. Pembatasan peran wanita di lembaga hukum dan politik (women are
restricted in contributing to legal and political institutions).
5. Kaum wanita mendapat perlakuan kekerasan (women experience
violance).

Dengan demikian, dapat ditarik sebuah pengertian bahwa feminist legal


theory, feminist jurisprudence, atau pendekatan hukum dengan perspektif
wanita adalah sebuah falsafah hukum yang didasarkan pada kesetaraan
gender di bidang politik, ekonomi, dan sosial. Feminist legal theory
didasarkan pada pandangan gerakan feminist bahwa dalam sejarah, hukum
merupakan instrumen untuk melanggengkan posisi wanita di bawah
subordinasi kaum pria.
Feminist legal theory biasa disebut juga feminist jurisprudence, yaitu
mempelajari hukum dari sudut pandang teori-teori feminist. Agenda yang
dilakukan oleh feminist legal theory sebagai berikut. Pertama adalah
membongkar dan menjelaskan bagaimana hukum memainkan peran untuk
melegalkan status wanita dalam posisi subordinasi pria. Dengan kata lain,
hukum menjadi sarana untuk melestarikan status quo, yaitu dominasi pria
atas kaum wanita. Kedua, mengubah status kaum wanita dengan mengubah
hukum melalui pendekatan dan pandangan terhadap isu gender menjadi lebih
adil dan berimbang. Hal ini merupakan emansipatoris kaum wanita di bidang
hukum.
3.42 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

B. POKOK PIKIRAN FEMINIST JURISPRUDENCE

Bidang yang dipengaruhi feminist jurisprudence adalah pemikiran


hukum dalam setiap bidang hukum, di antaranya hubungan rumah tangga
(domestic relations), seperti perkawinan, perceraian, keluarga, kekerasan
dalam rumah tangga, pekerjaan, pelecehan seksual, hak-hak sipil, perpajakan,
hak asasi manusia, dan hak-hak reproduksi. Walaupun kaum feminis
mempunyai komitmen yang sama, yaitu kesetaraan antara pria dan wanita,
pendekatan perjuangan dalam feminist jurisprudence tidak seragam.
Setidaknya ada tiga mazhab pemikiran besar dalam aliran ini yang perlu
Anda ketahui.

1. Mazhab Tradisional atau Liberal


Mazhab ini berpandangan bahwa rasionalitas wanita sama dengan kaum
pria sehingga mereka seharusnya mempunyai kesempatan yang sama untuk
menentukan pilihannya. Liberal feminist menantang dan mempertanyakan
asumsi otoritas kaum pria dan memperjuangkan penghapusan perbedaan
yang didasarkan pada perbedaan gender yang terdapat dalam hukum
sehingga kaum wanita lebih diberdayakan untuk bersaing dalam persaingan
di masyarakat. Dengan demikian, isu utama dari mazhab ini adalah
ketimpangan gender.

2. Mazhab Cultural Feminist


Mazhab ini memfokuskan diri pada perbedaan antara kaum pria dan
wanita serta merayakan perbedaan tersebut. Aliran ini mendasarkan pada
hasil riset psikolog, Carol Gilligan, yang intinya menyatakan bahwa kaum
wanita mementingkan hubungan (relationship), context, dan rekonsiliasi
antarpribadi yang berkonflik, sedangkan kaum pria menekankan pada
prinsip-prinsip abstrak tentang hak-hak dan logika. Sasaran dari mazhab
pemikiran ini adalah memberikan pengakuan yang setara pada suara moral
kaum wanita dalam nilai-nilai kepedulian dan komunal (caring and
communal values). Dengan demikian, isu utama dalam aliran ini adalah
perbedaan gender.

3. Mazhab Radikal atau Dominant Feminism


Aliran ini menyatakan bahwa kaum pria sebagai suatu kelas dalam
masyarakat telah mendominasi kelas kaum wanita sehingga menciptakan
 HKUM4103/MODUL 3 3.43

ketidaksetaraan gender. Bagi radical feminist, masalah gender adalah


masalah kekuasaan. Radical feminist menolak pendekatan tradisional, yang
mengambil titik referensi kepriaan. Mereka bersikeras bahwa kesetaraan
gender harus di konstruksi atas dasar perbedaan wanita dari pria dan tidak
hanya mengakomodasi perbedaan tersebut. Dengan demikian, isu utama
dalam aliran ini adalah penindasan gender (Rudy, 2012).
Pertanyaan yang muncul adalah apa yang harus dilakukan? Yang
diperlukan dalam feminis jurisprudensi adalah metode legal feminist.
Menurut Barlett, feminis yang berhubungan dengan hukum paling tidak
memfokuskan pada tiga faktor. Pertama, bertanya pada perempuan, yaitu apa
yang perlu ditanyakan sering kali dengan suara bisu (silence), suara yang
diasingkan. Hal ini menyebabkan permukaan hukum untuk mengidentifikasi
implikasi aturan gender dan asumsi tidak mengekalkan subordinasi wanita
(Otje Salman dan Anton F. Susanto, 2004: 135).
Kedua, metode ini mengistimewakan suatu “pemahaman praktis
feminis” yang dapat mencakup semua aspek logika deduktif, tetapi
mempertimbangkan logika pengalaman-pengalaman konkret dan unit dari
yang tertekan. Pendekatan ini tidak menganggap suatu gambaran fenomena
satu dimensi, tetapi memandang mereka “sebagai dilema dengan sudut
pandang kontradiksi dan ketidakkonsistenan yang beragam”. Pendekatan ini
bertentangan dengan dikotomisasi yang diberlakukan oleh pengadilan, yaitu
pertanyaan ya atau tidak dalam proses persidangan. Metode ini sifatnya
kontekstual, tetapi situasi yang baru menampakkan kemungkinan yang lebih
besar untuk pemahaman serta “integrasi dan rekonsiliasi imajinatif” (Ibid).
Aspek ketiga adalah munculnya kesadaran. Tujuannya adalah individual
dan pemberdayaan kolektif, bukan untuk dendam pribadi. Sekali lagi,
kesadaran ini didapat dengan integrasi pengalaman konkret dari yang
tertekan, refleksi diri, dan teori. Selalu sensitif untuk menggandakan bentuk-
bentuk kesadaran dalam eksistensi. Ringkasnya, penawaran Barlett tentang
metode legal feminsit difokuskan, baik pada dekonstruksi maupun
rekonstruksi (Ibid).
Adapun usaha melakukan perubahan ke arah kesetaraan gender di
Indonesia telah mulai terasa dengan berbagai polemiknya. Usaha pembuatan
rancangan undang-undang, seperti RUU tentang kekerasan dalam rumah
tangga, RUU tentang perlindungan pekerja wanita dan migran, serta RUU
perlindungan anak, yang saat ini sudah menjadi undang-undang mengalami
perdebatan yang seru terkait dengan isu gender ini.
3.44 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Dengan tumbuhnya LSM-LSM, proses penyadaran atas adanya struktur


dominasi kaum pria yang tertanam dalam pikiran, struktur, dan budaya
dengan melakukan kajian kritis terhadap berbagai produk hukum dan
kebijakan yang merugikan perempuan serta melakukan berbagai upaya untuk
mengampanyekan usulan-usulan perubahan hukum atau kebijakan tersebut
dalam berbagai kegiatan lokakarya, dialog publik, talkshow, dan seminar
telah banyak dilakukan.
Di Indonesia, terdapat kasus-kasus menarik dalam kacamta pendekatan
hukum perspektif feminist jurisprudence, antara lain dalam kasus RUU Anti-
Pornografi dan Porno Aksi. Dalam penyusunannya, terjadi polemik yang
cukup keras antara pendukung RUU tersebut dan penentangnya. Menariknya,
pendukung kuat dan penentang kuat RUU tersebut sebagian besarnya adalah
dari kalangan wanita sendiri.
Pendukung dari RUU tersebut pada umumnya dari kalangan agamis
tradisional yang melihat bahwa nantinya undang-undang dimaksud dapat
dijadikan sarana perlindungan martabat kaum wanita. Di pihak penentang,
RUU tersebut justru banyak merugikan kaum wanita. Hampir semua
penerapannya yang menjadi korban atau mendapat dampak selalu kaum
wanita sehingga tidak berlebihan apabila mereka mengklaim bahwa RUU ini
justru melanggengkan hegemoni dan dominasi kaum pria atas wanita.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa yang dimaksud dengan feminist jurisprudence?


2) Bagaimana pokok pemikiran ahli hukum yang beraliran feminist
jurisprudence?

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk mengerjakan soal nomor 1, Anda terlebih dahulu harus


mengetahui apa makna dari feminisme, kemudian mengaitkannya
dengan hukum. Feminisme intinya adalah aliran atau ajaran yang
menjadikan perempuan sebagai senter dan menekankan akan perlunya
kesejajaran dengan kaum laki-laki. Dikaitkan dengan kata hukum
 HKUM4103/MODUL 3 3.45

(jurisprudence), hal itu bermakna suatu aliran yang melakukan


pendekatan terhadap hukum dengan perspektif wanita.
2) Untuk mengerjakan soal nomor 2, Anda perlu mengingat kembali
pembahasan perihal tiga mazhab yang melakukan pendekatan feminis
terhadap hukum berikut.
a. Mazhab tradisional atau liberal, yakni ketimpangan gender dalam
setiap produk hukum yang dikeluarkan oleh negara.
b. Mazhab cultural feminist, yakni perbedaan gender dalam
pembentukan hukum ataupun pemberlakuan hukum.
c. Mazhab radikal atau dominant feminism, yakni penindasan gender
oleh negara dalam proses pembentukan dan penegakan hukum.

R A NG KU M AN

Feminist jurisprudence merupakan aliran hukum yang


menggunakan pendekatan feminis dalam melakukan telaah dan kritik
terhadap hukum. Aliran ini menilai bahwa produk hukum yang ada
selama ini cenderung bias gender, yakni menempatkan wanita atau
perempuan secara subordinatif ketika berhadapan dengan laki-laki. Hal
ini tentu saja akan menciptakan suatu ketidakadilan. Oleh karena itu,
berbagai kegiatan advokasi perlu dilakukan untuk meningkatkan harkat
dan martabat perempuan di muka hukum. Proses legislasi dengan
demikian perlu dikawal untuk menciptakan produk hukum yang tidak
bias gender dalam artian menempatkan perempuan sebagai subjek
hukum yang sejajar dengan laki-laki.

TES F OR M AT IF 4

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Feminist jurisprudence lahir sekitar tahun 1980-an di negara ....


A. Prancis
B. Amerika Serikat
C. Inggris
D. Belanda

2) Salah satu aliran dalam feminist jurisprudence yang menyatakan bahwa


kaum pria sebagai suatu kelas dalam masyarakat telah mendominasi
3.46 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

kelas kaum wanita sehingga menciptakan ketidaksetaraan gender,


yaitu ....
A. mazhab tradisional atau liberal
B. mazhab cultural feminist
C. mazhab radikal atau dominant feminism
D. mazhab ratinal feminist

3) Menurut Barlett, metode feminist jurisprudence difokuskan pada ....


A. dekonstruksi dan rekonstruksi
B. strukturalis
C. konstruksivisme
D. reduksionisme

4) Bidang hukum berikut sangat kental dengan isu feminis, kecuali ....
A. hukum perkawinan
B. hukum antimonopoli
C. hukum kewarisan
D. hukum harta kekayaan

5) Pada proses legislasi di Indonesia, penentang dan pendukungnya sama-


sama dari kalangan perempuan dengan alasan yang bertolak belakang,
yaitu saat hendak diundangkan ....
A. Undang-Undang Kekerasan dalam Rumah Tangga
B. Undang-Undang Perkawinan
C. Undang-Undang Perlindungan Anak
D. Undang-Undang Anti-Pornografi dan Pornoaksi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 4 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 4.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang
 HKUM4103/MODUL 3 3.47

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 4, terutama bagian yang
belum dikuasai.
3.48 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Negara tempat lahirnya sociological jurisprudence adalah Amerika
Serikat, sedangkan sociology of law lahir di Italia.
2) D. Roscoe Pound dikenal sebagai pendiri aliran sociological
jurisprudence.
3) A. Konsep living law yang cocok dengan konteks keindonesiaan
merupakan inti dari ajaran Eugen Ehrlich.
4) C. Emile Durkheim membagi tipe solidaritas menjadi dua macam, yaitu
solidaritas mekanis dan solidaritas organis.
5) A. Subsistem yang mempunyai ide terkuat dan terkaya, tetapi kekuatan
energinya sangat lemah, yaitu subsistem budaya.

Tes Formatif 2
1) B. Respons legal realism yang utama dilakukan terhadap aliran hukum
yang sangat menekankan bahwa hukum semata-mata harus berasal
dari penguasa negara, yaitu aliran legal positivisme.
2) C. Legal realism lahir di Amerika Serikat dan Skandinavia.
3) A. The life of law has not been logic merupakan ungkapan terkenal
yang dikemukakan oleh Sir Oliver Wendell Holmes.
4) C. Legal realism memandang dengan skeptis terhadap peraturan atau
fakta. Hal ini merupakan inti ajaran dari Jerome Frank.
5) B. Dalam Undang-Undang Kekuasaan Kehakiman, terlihat bahwa
negara kita pada hakikatnya juga menganut paham legal realism,
yakni pada ketentuan yang menyebutkan bahwa hakim wajib
memahami, menggali, dan mengikuti nilai-nilai hukum yang ada di
masyarakat.

Tes Formatif 3
1) D. CLS adalah sebuah pemikiran tentang hukum yang perama kali
muncul di Amerika Serikat.
2) B. Aliran pemikiran yang dikritik habis-habisan oleh CLS dan
dikatakan telah gagal dalam membangun kehidupan bernegara, yaitu
legal positivism.
3) D. Aliran CLS sangat dipengaruhi oleh ajaran dari mazhab Frankfurt.
 HKUM4103/MODUL 3 3.49

4) B. Ahli hukum di Indonesia berikut yang mengembangkan CLS


menjadi gerakan studi hukum kritis, yaitu Satjipto Rahardjo.
5) A. Hasil penelitian Moh. Mahfud MD menunjukkan bahwa produk
hukum yang dihasilkan sangat ditentukan oleh konfigurasi politik
yang ada dalam sebuah negara. Konfigurasi politik yang demokratis
akan melahirkan produk hukum yang responsif, sedangkan
konfigurasi politik yang ortodok akan melahirkan produk hukum
yang otoriter. Intinya, beliau menyatakan bahwa hukum adalah
produk politik dan tidak bersih dari anasir nonhukum sebagaimana
yang dianut oleh positivisme hukum, khususnya teori hukum murni
Kelsen.

Tes Formatif 4
1) B. Feminist jurisprudence lahir sekitar tahun 1980-an di negara
Amerika Serikat.
2) C. Mazhab radikal atau dominant feminism menekankan bahwa kaum
pria sebagai suatu kelas dalam masyarakat telah mendominasi kelas
kaum wanita sehingga menciptakan ketidaksetaraan gender.
3) A. Dekonstruksi dan rekonstruksi merupakan fokus dari feminist
jurisprudence menurut Barlett.
4) B. Hukum perkawinan, hukum kewarisan, dan hukum harta kekayaan
sangat kental dengan isu feminis. Isu feminis tidak begitu kentara
dalam hukum antimonopoli.
5) D. Pembahasan Rancangan Undang-Undang Anti Pornografi dan
Pornoaksi begitu unik karena penentang dan pendukungnya sama-
sama dari kalangan perempuan dengan alasan yang bertolak
belakang.
3.50 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Daftar Pustaka

Ali, Ahmad. 2002. Menguak Tabir Hukum: Suatu Kajian Filosofis dan
Sosiologis. Jakarta: Gunung Agung Tbk.

Cahyadi, Antonius dan E. Fernando M. Manullang. 2007. Pengantar ke


Filsafat Hukum. Jakarta: Kencana Prenada Media.

Chand, Hari. 1994. Modern Jurisprudence. Kuala Lumpur: International


Book Servis.

Darmodihardjo, Darji dan Sidharta. 1995. Pokok-pokok Filsafat Hukum: Apa


dan Bagaimana Filsafat Hukum Indonesia. Jakarta: Gramedia Pustaka
Utama.

Erwin, Muhamad. 2011. Filsafat Hukum: Refleksi Kritis terhadap Hukum.


Jakarta: Raja Grafindo Persada.

Friedmann, W. 1994. Teori dan Filsafat Hukum: Idealisme Filosofis dan


Problema Keadilan. Jakarta: Rajawali Pers.

Fuady, Munir. 2005. Filsafat dan Teori Hukum Postmodern. Bandung: Citra
Aditya Bakti.

Hartono, Sunaryati. 1991. Politik Hukum Menuju Satu Sistem Hukum


Nasional. Bandung: Alumni.

Huijbers, Theo. 1982. Filsafat Hukum dalam Lintasan Sejarah. Yogyakarta:


Kanisius.

Kasim, Ifdhal. 1999. “Berkenalan dengan Critical Legal Studies,” Pengantar


dalam Gerakan Studi Hukum Kritis oleh Roberto M. Unger, terj. Ifdhal
Kasim. Jakarta: ELSAM.

Muchsin. 2004. Ikhtisar Materi Pokok Filsafat Hukum. Jakarta: STIH


IBLAM.
 HKUM4103/MODUL 3 3.51

Prasetyo, Teguh dan Abdul Halim Barkatullah. 2007. Ilmu Hukum & Filsafat
Hukum: Studi Pemikiran Ahli Hukum Sepanjang Zaman. Yogyakarta:
Pustaka Pelajar.

Radjagukguk, Erman. 1983. Hukum dan Masyarakat. Jakarta: Bina Aksara.

Rasjidi, Lili dan B. Arief Sidharta. 1989. Filsafat Hukum: Mazhab dan
Refleksinya. Bandung: Remaja Rosdakarya.

Rasjidi, Lily. 1990. Dasar-dasar Filsafat Hukum. Bandung: Citra Aditya


Bakti.

Salman, Otje dan Anton F. Susanto. 2004. Teori Hukum: Mengingat,


Mengumpulkan, dan Membuka Kembali. Bandung: Refika Aditama.

Samekto, Fx. Adji. 2005. Studi Hukum Kritis: Kritik terhadap Hukum
Modern. Bandung: Citra Aditya Bakti.

Shidarta. “Filsafat Penelitian Hukum, Makalah Pelatihan Metode Penelitian


Interdisipliner,” Fakultas Hukum UGM, 30 Oktober 2012.

Shidarta. “Karakter Keilmiahan Ilmu Hukum dan Implikasi


Metodologisnya.” Makalah Pelatihan Metode Penelitian Riset
Interdisipliner, Fakultas Hukum UGM, 30 Oktober 2012.

Soekanto, Soerjono. 1985. Perspektif Teoretis Studi Hukum dalam


Masyarakat. Jakarta: Rajawali Pers.

Unger, Roberto M. 1999. Gerakan Hukum Kritis (Critical Legal Studies),


terj. Ifdhal Kasim. Jakarta: ELSAM.
3.52 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Sumber Internet

http://file.upi.edu/Direktori/FPIPS/M_K_D_U/197402092005011-
WAWAN_HERMAWAN/Critical_Legal_Studies.pdf, diakses pada 2
November 2012.

http://rudy-wawolumaja.lecturer.maranatha.edu/wp-content/uploads/
2012/02/Issue-gender-feminisme.pdf, diakses pada 2 November 2012.
Modul 4

Hukum dan Keadilan


Rimawati, S.H., M.Hum.

PEN D A HU L UA N

M odul 4 ini disusun dari berbagai bahan dan referensi, baik berupa buku-
buku terkait, peraturan perundang-undangan, maupun sumber internet.
Penulis menyadari masih banyak referensi lain yang dapat digunakan sebagai
tambahan dalam modul ini yang belum ter-cover oleh penulis. Namun,
penulis sampaikan bahwa referensi di luar yang disampaikan di dalam modul
ini dapat digunakan juga sebagai acuan untuk menambah wawasan
mahasiswa dan menunjang pembelajaran modul. Metode pembelajaran yang
digunakan dalam modul ini juga sudah disesuaikan sehingga diharapkan
mahasiswa dapat memahami modul dengan mudah disertai dengan soal
latihan dan tes terhadap materi modul. Mudah-mudahan modul ini dapat
bermanfaat dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan bermanfaat dalam
pembangunan masyarakat Indonesia.
Tujuan dari modul ini adalah memberikan pemahaman tentang
pengertian dan konsep hukum dan keadilan, hubungan hukum dan keadilan,
teori keadilan menurut para ahli, serta implementasi dari teori-teori dimaksud
dalam konteks kehidupan bernegara.
Setelah mempelajari modul ini, Anda diharapkan mampu:
1. menjelaskan pengertian dan konsep hukum dan keadilan,
2. menjelaskan hubungan hukum dan keadilan,
3. menjelaskan konsep keadilan sebagai salah satu cita hukum (recht idee),
4. menjelaskan pengertian teori keadilan menurut Aristoteles dan Plato,
5. menjelaskan pengertian teori keadilan menurut John Rawls.
4.2 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kegiatan Belajar 1

Keadilan sebagai Cita Hukum

K onsep mengenai hukum dan keadilan tidak dapat dipisahkan.


Kadangkala konsep keadilan tidak didasarkan pada hukum yang
mengakibatkan hukum tersebut berat sebelah. Di sisi lain, hukum haruslah
berorientasi pada keadilan. Melalui pembahasan di bawah ini, marilah kita
kupas satu per satu mengenai konsep hukum dan keadilan serta bagaimana
hubungan hukum dan keadilan tersebut. Semoga kita dapat mengamalkan
ilmu mengenai hukum dan keadilan dalam berkehidupan bermasyarakat dan
bernegara.

A. PENGERTIAN HUKUM DAN KEADILAN

1. Pengertian dan Konsep Hukum


Pada dasarnya, kita dapat mengetahui adanya hukum itu apabila kita
telah melanggarnya, yaitu pada saat kita berhadapan dengan polisi, jaksa,
atau hakim atau saat kita dikenakan sanksi atas pelanggaran yang telah kita
lakukan. Walaupun hukum itu tidak dapat kita lihat secara fisik lahiriah, hal
itu sangat penting bagi kehidupan masyarakat. Hukum mengatur hubungan
antara setiap individu dalam masyarakat sehingga tertib, aman, dan damai.
Banyak definisi atau pengertian mengenai apa itu hukum. Selanjutnya,
hukum dapat diartikan sebagai berikut.
a. Hukum diartikan sebagai produk keputusan penguasa: perangkat
peraturan yang ditetapkan penguasa, seperti UUD dan lain-lain.
b. Hukum diartikan sebagai produk keputusan hakim: putusan-putusan
yang dikeluarkan hakim dalam menghukum sebuah perkara yang dikenal
dengan jurisprudence (yurisprudensi).
c. Hukum diartikan sebagai petugas/pekerja hukum: hukum diartikan
sebagai sosok seorang petugas hukum, seperti polisi yang sedang
bertugas. Pandangan ini sering dijumpai di dalam masyarakat tradisional.
d. Hukum diartikan sebagai wujud sikap tindak/perilaku: sebuah perilaku
yang tetap sehingga dianggap sebagai hukum. Seperti perkataan, “Setiap
orang yang kos, hukumnya harus membayar uang kos.” Sering terdengar
dalam pembicaraan masyarakat dan bagi mereka, itu adalah
aturannya/hukumnya.
 HKUM4103/MODUL 4 4.3

e. Hukum diartikan sebagai sistem norma/kaidah: kaidah/norma adalah


aturan yang hidup di tengah masyarakat. Kaidah/norma ini dapat berupa
norma kesopanan, kesusilaan, agama, dan hukum (yang tertulis) yang
berlakunya mengikat seluruh anggota masyarakat dan mendapat sanksi
bagi pelanggar.
f. Hukum diartikan sebagai tata hukum: berbeda dengan penjelasan angka
1, dalam konteks ini hukum diartikan sebagai peraturan yang saat ini
sedang berlaku (hukum positif) dan mengatur segala aspek kehidupan
masyarakat, baik yang menyangkut kepentingan individu (hukum
privat) maupun kepentingan dengan negara (hukum publik). Peraturan
privat dan publik ini terjelma di berbagai aturan hukum dengan
tingkatan, batas kewenangan, dan kekuatan mengikat yang berbeda satu
sama lain. Hukum sebagai tata hukum keberadaannya digunakan untuk
mengatur tata tertib masyarakat dan berbentuk hierarkis.
g. Hukum diartikan sebagai tata nilai: hukum mengandung nilai tentang
baik-buruk, salah-benar, adil-tidak adil, dan lain-lain, yang berlaku
secara umum.
h. Hukum diartikan sebagai ilmu: hukum yang diartikan sebagai
pengetahuan yang akan dijelaskan secara sistematis, metodis, objektif,
dan universal. Keempat perkara tersebut adalah syarat ilmu pengetahuan.
i. Hukum diartikan sebagai sistem ajaran (disiplin hukum): sebagai sistem
ajaran, hukum akan dikaji dari dimensi das-sollen dan das-sein. Sebagai
das-sollen, hukum menguraikan hukum yang dicita-citakan. Kajian ini
akan melahirkan hukum yang seharusnya dijalankan. Sementara itu, sisi
das-sein merupakan wujud pelaksanaan hukum pada masyarakat. Antara
das-sollen dan das-sein harus sewarna. Antara teori dan praktik harus
sejalan. Jika das-sein menyimpang dari das-sollen, akan terjadi
penyimpangan pelaksanaan hukum.
j. Hukum diartikan sebagai gejala sosial: hukum merupakan suatu gejala
yang berada di masyarakat. Sebagai gejala sosial, hukum bertujuan untuk
mengusahakan adanya keseimbangan dari berbagai macam kepentingan
seseorang dalam masyarakat sehingga akan meminimalisasi terjadinya
konflik. Proses interaksi anggota masyarakat untuk mencukupi
kepentingan hidupnya perlu dijaga oleh aturan-aturan hukum agar
hubungan kerja sama positif antaranggota masyarakat dapat berjalan
aman dan tertib. Hukum secara terminologis pula masih sangat sulit
untuk diberikan secara tepat dan dapat memuaskan. Ini disebabkan
4.4 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

hukum itu mempunyai segi dan bentuk yang sangat banyak sehingga
tidak mungkin tercakup keseluruhan segi dan bentuk hukum itu dalam
suatu definisi. Kenyataan ini juga seperti apa yang diungkapkan Dr.
W.L.G. Lemaire dalam bukunya Het Recht in Indonesia.

Sebagai gambaran, Prof. Sudiman Kartohadiprodjo memberi contoh-


contoh tentang definisi hukum yang berbeda-beda sebagai berikut.
a. Aristoteles
Particular law is that which each community lays down and applies to
its own members. Universal law is the law of nature. (Hukum tertentu
adalah sebuah hukum yang setiap komunitas meletakkan ia sebagai dasar
dan mengaplikasikannya kepada anggotanya sendiri. Hukum universal
adalah hukum alam).
b. Grotius
Law is a rule of moral action obliging to that which is right. (Hukum
adalah sebuah aturan tindakan moral yang akan membawa kepada apa
yang benar).
c. Hobbes
Where as law, properly is the word of him, that by right had command
over others. (Pada dasarnya, hukum adalah sebuah kata seseorang, yang
dengan haknya, telah memerintah pada yang lain).
d. Phillip S. James
Law is body of rule for the guidance of human conduct which are
imposed upon, and enforced among the members of a given state.
(Hukum adalah tubuh bagi aturan agar menjadi petunjuk bagi kelakuan
manusia yang dipaksakan padanya dan dipaksakan terhadap ahli dari
sebuah negara).
e. Immanuel Kant
Hukum ialah keseluruhan syarat-syarat yang dengan ini kehendak bebas
dari orang yang satu dapat menyesuaikan diri dengan kehendak bebas
dari orang yang lain, menuruti peraturan hukum tentang kemerdekaan
(http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/aspek_hukum_dalam_bisni
s/bab1-pengertian_dan_tujuan_hukum.pdf, diakses pada 4 Juli 2012).

Walaupun tidak mungkin diadakan suatu definisi yang lengkap tentang


apakah hukum itu, Drs. E. Utrecht, S.H. dalam bukunya yang berjudul
Pengantar dalam Hukum Indonesia telah mencoba membuat sebuah batasan,
 HKUM4103/MODUL 4 4.5

yang maksudnya sebagai pegangan bagi orang yang sedang mempelajari ilmu
hukum. Batasan tersebut, “Hukum itu adalah himpunan peraturan-peraturan
(perintah-perintah dan larangan-larangan) yang mengurus tata-tertib suatu
masyarakat dan karena itu harus ditaati oleh masyarakat itu.”
Selain dari Utrecht, sarjana hukum lainnya juga telah berusaha
merumuskan apakah hukum itu.
a. Prof. Mr. EM. Meyers dalam bukunya De Algemene begrifen van het
Burgerlijk Reht mengatakan bahwa hukum adalah semua peraturan yang
mengandung pertimbangan kesusilaan. Ini ditujukan pada tingkah laku
manusia dalam masyarakat dan menjadi pedoman bagi penguasa-
penguasa negara dalam melakukan tugasnya.
b. Leon Duquit mengatakan, “Hukum adalah aturan tingkah laku para
anggota masyarakat, aturan yang daya penggunaannya pada saat tertentu
diindahkan oleh suatu masyarakat sebagai jaminan dari kepentingan
bersama dan jika dilanggar menimbulkan reaksi bersama terhadap orang
yang melakukan pelanggaran itu.”
c. C. Van Vollenhoven mengatakan bahwa recht is een verschijnsel in
rusteloze wisselwerking van stuw en tegenstuw.”
d. SM. Amin, S.H. mengatakan, “Hukum adalah kumpulan peraturan yang
terdiri atas norma-norma dan sanksi-sanksi yang disebut hukum dan
tujuan hukum itu adalah mengadakan ketatatertiban dalam pergaulan
manusia sehingga keamanan dan ketertiban terjamin.”
e. MH. Tirtaatmidjaja, S.H. mengatakan, “Hukum adalah seluruh aturan
(norma) yang harus diturut dalam tingkah laku tindakan-tindakan dalam
pergaulan hidup dengan ancaman mesti mengganti kerugian jika
melanggar aturan-aturan itu, akan membahagiakan diri sendiri atau harta,
umpamanya orang akan kehilangan kemerdekaan dan didenda.”
f. Wasis Sp. mengatakan, “Hukum adalah perangkat peraturan baik yang
bentuknya tertulis maupun tidak tertulis, dibuat oleh penguasa yang
berwenang, mempunyai sifat memaksa dan atau mengatur, mengandung
sanksi bagi pelanggarnya, ditujukan pada tingkah laku manusia dengan
maksud agar kehidupan individu dan masyarakat terjamin keamanan dan
ketertibannya.”

2. Unsur, Ciri-ciri, dan Sifat Hukum


Setelah melihat definisi-definisi hukum tersebut, dapat diambil
kesimpulan bahwa hukum itu meliputi beberapa unsur sebagai berikut.
4.6 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

a. Peraturan mengenai tingkah laku manusia dalam pergaulan masyarakat.


b. Peraturan itu diadakan oleh badan-badan resmi yang berwajib.
c. Peraturan itu bersifat memaksa.
d. Sanksi terhadap pelanggaran peraturan tersebut adalah tegas.

Selanjutnya, agar hukum itu dapat dikenal dengan baik, haruslah


mengetahui ciri-ciri hukum. Menurut C.S.T. Kansil, S.H., ciri-ciri hukum
sebagai berikut.
a. Terdapat perintah dan/atau larangan.
b. Perintah dan/atau larangan itu harus dipatuhi setiap orang.

Setiap orang berkewajiban untuk bertindak sedemikian rupa dalam


masyarakat sehingga tata-tertib dalam masyarakat itu tetap terpelihara dengan
sebaik-baiknya. Oleh karena itu, hukum meliputi pelbagai peraturan yang
menentukan dan mengatur perhubungan orang yang satu dengan yang
lainnya, yakni peraturan-peraturan hidup bermasyarakat yang dinamakan
dengan kaidah hukum. Barang siapa yang dengan sengaja melanggar suatu
kaidah hukum akan dikenakan sanksi (sebagai akibat pelanggaran kaidah
hukum) yang berupa ‘hukuman’.
Pada dasarnya, hukuman atau pidana itu berbagai jenis bentuknya. Akan
tetapi, sesuai dengan Bab II (PIDANA), Pasal 10, Kitab Undang-Undang
Hukum Pidana (KUHP), hukuman atau pidana sebagai berikut.
a. Pidana pokok:
1) pidana mati;
2) pidana penjara;
3) pidana kurungan;
4) pidana denda;
5) pidana tutupan.
b. Pidana tambahan:
1) pencabutan hak-hak tertentu;
2) perampasan barang-barang tertentu;
3) pengumuman putusan hakim.

Sementara itu, sifat bagi hukum adalah sifat mengatur dan memaksa. Ia
merupakan peraturan-peraturan hidup kemasyarakatan yang dapat memaksa
orang supaya menaati tata tertib dalam masyarakat serta memberikan sanksi
yang tegas (berupa hukuman) terhadap siapa saja yang tidak mematuhinya.
 HKUM4103/MODUL 4 4.7

Ini harus diadakan bagi sebuah hukum agar kaidah-kaidah hukum itu dapat
ditaati karena tidak semua orang hendak menaati kaidah-kaidah hukum itu.

3. Fungsi dan Tujuan Hukum


Keterangan yang telah dikemukakan memiliki sebuah kesimpulan, yaitu
hukum selalu melekat pada manusia bermasyarakat. Dengan berbagai peran
hukum, hukum memiliki fungsi berikut. “Menertibkan dan mengatur
pergaulan dalam masyarakat serta menyelesaikan masalah-masalah yang
timbul.” Lebih perincinya, fungsi hukum dalam perkembangan masyarakat
dapat terdiri atas hal berikut.
a. Sebagai alat pengatur tata tertib hubungan masyarakat: dalam arti,
hukum berfungsi menunjukkan manusia mana yang baik dan mana yang
buruk sehingga segala sesuatu dapat berjalan tertib dan teratur.
b. Sebagai sarana untuk mewujudkan keadilan sosial lahir dan batin: karena
hukum memiliki sifat dan ciri-ciri yang telah disebutkan, hukum dapat
memberi keadilan, dalam arti dapat menentukan siapa yang salah dan
siapa yang benar serta dapat memaksa agar peraturan dapat ditaati
dengan ancaman sanksi bagi pelanggarnya.
c. Sebagai sarana penggerak pembangunan: daya mengikat dan memaksa
dari hukum dapat digunakan atau didayagunakan untuk menggerakkan
pembangunan. Di sini, hukum dijadikan alat untuk membawa
masyarakat ke arah yang lebih maju.
d. Sebagai penentuan alokasi wewenang secara teperinci siapa yang boleh
melakukan pelaksanaan (penegak) hukum, siapa yang harus menaatinya,
serta siapa yang memilih sanksi yang tepat dan adil, seperti konsep
hukum konstitusi negara.
e. Sebagai alat penyelesaian sengketa: seperti contoh persengekataan harta
waris dapat segera selesai dengan ketetapan hukum waris yang sudah
diatur dalam hukum perdata.
f. Memelihara kemampuan masyarakat untuk menyesuaikan diri dengan
kondisi kehidupan yang berubah, yaitu dengan cara merumuskan
kembali hubungan-hubungan esensial antara anggota-anggota
masyarakat.

Dari keseluruhan, mulai dari pengertian, unsur, ciri-ciri, sifat, dan fungsi
hukum, tujuan dari perwujudan hukum itu haruslah ada. Sesuai dengan
banyaknya pendapat tentang pengertian hukum, tujuan hukum juga memiliki
4.8 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

perbedaan pendapat antara satu ahli dan ahli yang lain. Berikut ini beberapa
pendapat ahli hukum tentang tujuan hukum.
a. Prof. Lj. Van Apeldorn
Tujuan hukum adalah mengatur tata tertib dalam masyarakat secara
damai dan adil. Demi mencapai kedamaian hukum, harus diciptakan
masyarakat yang adil dengan mengadakan perimbangan antara
kepentingan yang bertentangan satu sama lain dan setiap orang harus
memperoleh (sedapat mungkin) apa yang menjadi haknya. Pendapat
Apeldorn ini dapat dikatakan jalan tengah antara dua teori tujuan hukum:
teori etis dan utilitis.
b. Aristoteles
Tujuan hukum menghendaki keadilan semata-mata dan isi dari hukum
ditentukan oleh kesadaran etis mengenai apa yang dikatakan adil dan apa
yang tidak adil.
c. Prof. Soebekti
Tujuan hukum adalah melayani kehendak negara, yakni mendatangkan
kemakmuran dan kebahagiaan pada rakyat. Dalam melayani tujuan
negara, hukum akan memberikan keadilan dan ketertiban bagi
masyarakatnya.
d. Geny (teori ethic)
Menurut Geny dengan teori etisnya, tujuan hukum adalah keadilan
semata-mata. Tujuan hukum ditentukan oleh unsur keyakinan seseorang
yang dinilai etis. Adil atau tidak, benar atau tidak, berada pada sisi batin
seseorang, menjadi tumpuan dari teori ini. Kesadaran etis yang berada
pada tiap-tiap batin orang menjadi ukuran untuk menentukan warna
keadilan dan kebenaran.
e. Jeremy Bentham (teori utility)
Menurut Bentham dengan teori utilitasnya, hukum bertujuan semata-
mata apa yang berfaedah bagi orang. Pendapat ini dititikberatkan pada
hal-hal yang berfaedah bagi orang banyak dan bersifat umum tanpa
memperhatikan soal keadilan. Maka itu, teori ini menetapkan bahwa
tujuan hukum ialah memberikan faedah sebanyak-sebanyaknya.
f. J.H.P. Bellefroid
Bellefroid menggabungkan dua pandangan ekstrem tersebut. Menurut
Bellefroid, isi hukum harus ditentukan menurut dua asas, yaitu asas
keadilan dan faedah.
 HKUM4103/MODUL 4 4.9

g. Prof. J Van Kan


Tujuan hukum adalah menjaga kepentingan tiap-tiap manusia supaya
kepentingan-kepentingannya tidak dapat diganggu. Dengan tujuan ini,
akan dicegah terjadinya perilaku main hakim sendiri terhadap orang lain
karena tindakan itu dicegah oleh hukum.

B. PENGERTIAN DAN KONSEP KEADILAN

Keadilan adalah suatu keseimbangan atau keharmonisan antara menuntut


hak dan menjalankan kewajiban. Apabila manusia telah mampu memahami
dan menghayati konsep keadilan, ia dapat dikatakan sebagai makhluk yang
homohumanus. Keadilan merupakan kebutuhan mutlak setiap manusia.
Keadilan, menurut beberapa pakar, di antaranya menurut Aristoteles, adalah
kelayakan dalam tindakan manusia. Kelayakan diartikan sebagai titik tengah
di antara kedua ujung ekstrem yang terlalu banyak dan terlalu sedikit (Theo
Huijbers, 1995: 36). Menurut Plato, keadilan diproyeksikan pada orang.
Orang yang adil adalah orang yang mengendalikan diri dan perasaannya
dikendalikan oleh akal. Menurut Socrates, keadilan diproyeksikan pada
pemerintahan, keadilan tercipta apabila setiap warga sudah merasakan bahwa
pihak pemerintah sudah melaksanakan tugasnya dengan baik. Keadilan dapat
dibagi menjadi bermacam-macam sebagai berikut.
1. Menurut sumbernya
a. Keadilan individual adalah keadilan yang bergantung pada
kehendak baik atau kehendak buruk masing-masing individu.
b. Keadilan sosial adalah keadilan yang pelaksanaannya bergantung
pada struktur-struktur tersebut, seperti dalam bidang politik,
ekonomi, sosial budaya, dan ideologi.
2. Menurut jenisnya
a. Keadilan legal (keadilan moral) terwujud apabila setiap anggota
dalam masyarakat melakukan fungsinya dengan baik menurut
kemampuannya.
b. Keadilan distributif terwujud apabila hal-hal yang sama
diperlakukan secara sama dan hal-hal yang tidak sama pun
diperlakukan secara tidak sama.
c. Keadilan kumulatif terwujud apabila tindakannya tidak bercorak
ekstrem sehingga merusak atau menghancurkan pertalian di dalam
masyarakat sehingga masyarakat menjadi tidak tertib.
4.10 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Ciri-ciri nilai keadilan:


a. tidak memihak,
b. sama hak,
c. sah menurut hukum,
d. layak dan wajar,
e. benar secara moral.

Keadilan telah menjadi pokok pembicaraan serius sejak awal munculnya


filsafat Yunani. Pembicaraan keadilan memiliki cakupan yang luas, mulai
dari yang bersifat etik, filosofis, hukum, sampai keadilan sosial. Banyak
orang yang berpikir bahwa bertindak adil dan tidak adil tergantung pada
kekuatan dan kekuatan yang dimiliki untuk menjadi adil cukup terlihat
mudah, tetapi tentu saja tidak begitu halnya penerapannya dalam kehidupan
manusia.
Kata “keadilan” dalam bahasa Inggris adalah justice yang berasal dari
bahasa latin iustitia. Kata justice memiliki tiga macam makna yang berbeda,
yaitu (1) secara atributif berarti suatu kualitas yang adil atau fair (sinonimnya
justness), (2) sebagai tindakan berarti tindakan menjalankan hukum atau
tindakan yang menentukan hak dan ganjaran atau hukuman (sinonimnya
judicature), serta (3) orang, yaitu pejabat publik yang berhak menentukan
persyaratan sebelum suatu perkara dibawa ke pengadilan (sinonimnya judge,
jurist, dan magistrate) (http://www.bartleby.com/61/83/PO398300.html,
diakses pada 4 Juli 2012).
Sementara itu, kata “adil” dalam bahasa Indonesia berasal dari bahasa
Arab al ‘adl (http://orb.rhodes.edu/Medieval_Terms.html, diakses pada 4 Juli
2012) yang artinya sesuatu yang baik, sikap yang tidak memihak, penjagaan
hak-hak seseorang, dan cara yang tepat dalam mengambil keputusan. Untuk
menggambarkan keadilan juga digunakan kata-kata yang lain (sinonim),
seperti qisth, hukm, dan sebagainya. Sementara itu, akar kata ‘adl dalam
berbagai bentuk konjugatifnya bisa saja kehilangan kaitannya yang langsung
dengan sisi keadilan itu (misalnya ta’dilu artinya mempersekutukan Tuhan
dan ‘adl artinya tebusan) (Abdurrahman Wahid, “Konsep-konsep Keadilan,”
www.isnet.org/~djoko/Islam/Paramadina/00index, diakses pada 4 Juli 2012).
Beberapa kata yang memiliki arti sama dengan kata “adil” dalam Alquran
digunakan berulang-ulang. Kata al ‘adl dalam Alquran dalam berbagai
bentuk terulang sebanyak 35 kali. Kata al qisth terulang sebanyak 24 kali.
Kata al wajnu terulang sebanyak kali? dan kata al wasth sebanyak lima kali.
 HKUM4103/MODUL 4 4.11

(Nurjaeni, 2012, diakses pada 4 Juli 2012). Untuk mengetahui apa yang adil
dan apa yang tidak adil terlihat bukan merupakan kebijakan yang besar,
lebih-lebih lagi jika keadilan diasosiasikan dengan aturan hukum positif,
bagaimana suatu tindakan harus dilakukan dan pendistribusian menegakkan
keadilan serta bagaimana memajukan keadilan. Namun, tentu tidak demikian
halnya jika ingin memainkan peran menegakkan keadilan (Darji dan
Shidarta, 1995: 137).

C. HUBUNGAN HUKUM DAN KEADILAN

Keadilan merupakan salah satu tujuan hukum yang paling banyak


dibicarakan sepanjang perjalanan sejarah filsafat hukum. Tujuan hukum
bukan hanya keadilan, tetapi juga kepastian hukum dan kemanfaatan hukum.
Idealnya, hukum memang harus mengakomodasikan ketiganya. Putusan
hakim, misalnya, sedapat mungkin merupakan resultant dari ketiganya.
Sekalipun demikian, tetap ada yang berpendapat bahwa di antara ketiga
tujuan hukum tersebut, keadilan merupakan tujuan hukum yang paling
penting, bahkan ada yang berpendapat bahwa keadilan adalah tujuan hukum
satu-satunya.
Ulpianus (200 M) menggambarkan keadilan sebagai justitia constans et
perpetua voluntas ius suum cuique tribuendi (keadilan adalah kehendak yang
terus-menerus dan tetap memberikan kepada masing-masing apa yang
menjadi haknya) atau tribuere cuique suum – to give everybody his own,
keadilan memberikan kepada setiap orang yang menjadi haknya. Perumusan
ini dengan tegas mengakui hak masing-masing person terhadap lainnya serta
apa yang seharusnya menjadi bagiannya, demikian pula sebaliknya.
Keadilan sudah dibicarakan sejak zaman dulu kala. Dalam hubungan
antara keadilan dengan negara, Plato (428—348 SM) menyatakan, negara
ideal didasarkan atas keadilan dan keadilan baginya adalah keseimbangan
dan harmoni. Harmoni di sini artinya warga hidup sejalan dan serasi dengan
tujuan negara (polis), yaitu masing-masing warga negara menjalani hidup
secara baik sesuai dengan kodrat dan posisi sosialnya masing-masing.
Aristoteles (384—322 SM) dalam karyanya Nichomachean Ethics
mengungkapkan bahwa keadilan mengandung arti berbuat kebajikan. Dengan
kata lain, keadilan adalah kebijakan yang utama. Menurut Aristoteles, justice
consists in treating equals equality and un-equals un-equality, in proportion
to their inequality. Prinsip ini beranjak dari asumsi bahwa untuk hal-hal yang
4.12 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

sama diperlakukan secara sama dan yang tidak sama juga diperlakukan tidak
sama, secara proporsional.
Perkembangan lebih lanjut tentang keadilan, Thomas Aquinas (1225—
1274) mengajukan tiga struktur fundamental (hubungan dasar), yaitu a)
hubungan antarindividu (ordo partium ad partes); b) hubungan
antarmasyarakat sebagai keseluruhan dengan individu (ordo totius ad partes);
dan c) hubungan antarindividu terhadap masyarakat secara keseluruhan (ordo
partium ad totum). Menurut Thomas Aquinas, keadilan distributif pada
dasarnya merupakan penghormatan terhadap person manusia dan
keluhurannya. Dalam konteks keadilan distributif, keadilan dan kepatutan
(equity) tidak tercapai semata-mata dengan penetapan nilai yang aktual,
melainkan juga atas dasar kesamaan antara satu hal dengan hal lainnya. Ada
dua bentuk kesamaan, yaitu a) kesamaan proporsional dan b) kesamaan
kuantitas atau jumlah.
Friedmann menyatakan, formulasi keadilan Aristoteles merupakan suatu
kontribusi terbesarnya bagi filsafat hukum. Di samping itu, ia juga
membedakan keadilan menurut hukum dan keadilan menurut alam. Keadilan
alamiah adalah keadilan yang daya berlakunya tidak dipengaruhi oleh ruang
dan waktu serta keberadaannya bukan hasil pemikiran masyarakat. Keadilan
hukum adalah keadilan yang pada asalnya tidak berbeda, tetapi apabila telah
dijadikan landasan, ia menjadi berlainan.
Thomas Aquinas membedakan keadilan atas dua kelompok, yaitu
keadilan umum (iustitia generalis) dan keadilan khusus (iustitia specialis).
Keadilan umum adalah keadilan menurut kehendak undang-undang yang
harus ditunaikan demi kepentingan umum. Selanjutnya, keadilan khusus
adalah keadilan atas dasar kesamaan atau proporsionalitas. Keadilan khusus
ini dibedakan menjadi 1) keadilan distributif (iustitia distributiva),
2) keadilan komutatif (iustitia commutativa), dan 3) keadilan vindikatif
(iustitia vindicativa). Keadilan distributif adalah keadilan yang secara
proporsional diterapkan dalam lapangan hukum publik secara umum. Sebagai
contoh, negara hanya akan mengangkat seorang menjadi hakim apabila orang
itu memiliki kecakapan menjadi hakim. Keadilan komutatif adalah keadilan
dengan mempersamakan antara prestasi dan kontraprestasi. Keadilan
vindikatif adalah keadilan dalam tindak pidana. Seorang dianggap adil
apabila ia dipidana badan atau denda sesuai dengan besarnya hukuman yang
telah ditentukan atas tindak pidana yang dilakukannya.
 HKUM4103/MODUL 4 4.13

Pemikiran kritis memandang bahwa keadilan tidak lain sebuah


fatamorgana, seperti orang melihat langit yang seolah-olah kelihatan, tetapi
tidak pernah menjangkaunya, bahkan juga tidak pernah mendekatinya.
Walaupun demikian, haruslah diakui bahwa hukum tanpa keadilan akan
terjadi kesewenang-wenangan. Sebenarnya, keadilan dan kebenaran
merupakan nilai kebajikan yang paling utama sehingga nilai-nilai ini tidak
bisa ditukar dengan nilai apa pun. Sisi teori etis ini lebih mengutamakan
keadilan hukum dengan mengurangi sisi kepastian hukum dan kemanfaatan
hukum, seperti sebuah bandul (pendulum) jam. Mengutamakan keadilan
hukum saja akan berdampak pada kurangnya kepastian hukum dan
kemanfaatan hukum, demikian juga sebaliknya.
Abdul Ghofur menyatakan bahwa tujuan akhir hukum adalah keadilan.
Oleh karena itu, segala usaha yang terkait dengan hukum mutlak harus
diarahkan untuk menemukan sebuah sistem hukum yang paling cocok dan
sesuai dengan prinsip keadilan. Hukum harus terjalin erat dengan keadilan.
Hukum adalah undang-undang yang adil. Apabila suatu hukum konkret,
yakni undang-undang bertentangan dengan prinsip-prinsip keadilan, hukum
itu tidak bersifat normatif lagi dan tidak dapat dikatakan sebagai hukum lagi.
Undang-undang hanya menjadi hukum apabila memenuhi prinsip-prinsip
keadilan. Dengan kata lain, adil merupakan unsur konstitutif segala
pengertian tentang hukum (Huijbers, 1995: 70).
Lebih lanjut, Abdul Ghofur menyatakan bahwa sifat adil dianggap
sebagai bagian konstitutif hukum karena hukum dipandang sebagai bagian
tugas etis manusia di dunia ini. Artinya, manusia wajib membentuk hidup
bersama yang baik dengan mengaturnya secara adil. Dengan kata lain,
kesadaran manusia yang timbul dari hati nurani tentang tugas sesuai
pengemban misi keadilan secara spontan adalah penyebab mengapa keadilan
menjadi unsur konstitutif hukum. Huijbers menambahkan alasan penunjang
mengapa keadilan menjadi unsur konstitutif hukum sebagai berikut.
1. Pemerintah negara mana pun selalu membela tindakan dengan
memperlihatkan keadilan yang nyata di dalamnya.
2. Undang-undang yang tidak sesuai dengan prinsip-prinsip keadilan sering
kali dianggap sebagai undang-undang yang telah usang dan tidak berlaku
lagi.
3. Dengan bertindak tidak adil, suatu pemerintahan sebenarnya bertindak di
luar wewenangnya yang tidak sah secara hukum.
4.14 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Konsekuensi pandangan kontinental sistem tentang nilai keadilan hukum


adalah undang-undang yang adil. Adil merupakan unsur konstitutif dari
segala pengertian hukum, hanya peraturan yang adil yang disebut hukum
seperti berikut ini.
1. Hukum melebihi negara. Negara (pemerintah) tidak boleh membentuk
hukum yang tidak adil. Lebih percaya pada prinsip-prinsip moral yang
dimuat dalam undang-undang daripada kebijaksanaan manusia dalam
bentuk putusan-putusan hakim.
2. Sikap kebanyakan orang terhadap hukum mencerminkan pengertian
hukum ini, yaitu hukum sebagai moral hidup (norma ideal).
3. Prinsip-prinsip pembentukan hukum (prinsip-prinsip keadilan) bersifat
etis. Hukum sebagai keseluruhan mewajibkan secara batiniah.

Dalam bidang hukum, keadilan menjadi tugas hukum atau merupakan


kegunaan hukum. Keadilan yang menjadi tugas hukum merupakan hasil
penyerasian atau keserasian antara kepastian hukum dengan kesebandingan
hukum. Secara ideal, kepastian hukum merupakan pencerminan asas tidak
merugikan orang lain, sedangkan kesebandingan hukum merupakan
pencerminan asas bertindak sebanding. Oleh karena keserasian antara
kepastian hukum dengan kesebandingan hukum merupakan inti penegakan
hukum, penegakan hukum sesungguhnya dipengaruhi oleh:
1. hukum itu sendiri,
2. kepribadian penegak hukum,
3. fasilitas kesadaran dan kepatuhan hukum masyarakat,
4. taraf kesadaran dan kepatuhan hukum masyarakat,
5. kebudayaan yang dianut masyarakat (Soekanto, 1988: 29).

Penegakan hukum bukan tujuan akhir dari proses hukum karena keadilan
belum tentu tercapai dengan penegakan hukum. Padahal, tujuan akhirnya
adalah keadilan. Pernyataan di atas merupakan isyarat bahwa keadilan yang
hidup di masyarakat tidak mungkin seragam. Hal ini disebabkan keadilan
merupakan proses yang bergerak di antara dua kutub citra keadilan. Naminem
laedere semata bukanlah keadilan, demikian pula suum cuique tribuere yang
berdiri sendiri tidak dapat dikatakan keadilan. Keadilan bergerak di antara
dua kutub tersebut.
Pada suatu ketika, keadilan lebih dekat pada satu kutub dan pada saat
yang lain, keadilan lebih condong pada kutub lainnya. Keadilan yang
 HKUM4103/MODUL 4 4.15

mendekati kutub naminem laedere adalah pada saat manusia berhadapan


dengan bidang-bidang kehidupan yang bersifat netral. Akan tetapi, jika yang
dipersoalkan adalah bidang kehidupan spiritual atau sensitif, yang disebut
adil berada lebih dekat dengan kutub suum cuique tribuere. Pengertian
tersebut mengisyaratkan bahwa hanya melalui suatu tata hukum yang adil
orang-orang dapat hidup dengan damai menuju suatu kesejahteraan jasmani
ataupun rohani.
Abdul Ghofur dalam bukunya Filsafat Hukum, Aliran, dan Sejarah
menyatakan bahwa para sarjana Inggris dan Amerika dalam memegang
prinsip keadilan lebih banyak diwarnai dengan filsafat empirisme dan
pragmatisme. Pada intinya, pandangan ini beranggapan bahwa kebenaran
berasal dari pengalaman dan praktik hidup. Karena itu, yang diutamakan
dalam menangani hukum adalah hubungan dengan realitas hidup, bukan
dengan prinsip-prinsip abstrak tentang keadilan. Oleh karena itu, adil dan
tidak adil tidak terpengaruh oleh pengertian tentang hukum, tetapi lebih
banyak diwarnai oleh realitas pragmatis. Konsekuensi pandangan ini sebagai
berikut.
1. Pada prinsipnya, hukum tidak melebihi negara (yang dianggap sama
dengan rakyat). Hukum adalah sarana pemerintah untuk mengatur
masyarakat secara adil, tidak ada instansi yang lebih tinggi dari hukum.
Karena kemungkinan dari ketidakadilan tetap ada, diharapkan bahwa
dalam praktik hukum keyakinan-keyakinan rakyat dan kebijaksanaan
para hakim menghindari penyimpangan yang terlalu besar.
2. Hukum adalah apa yang berlaku de fa cto. Itulah akhirnya tidak lain dari
keputusan hakim dan juri rakyat. Sementara itu, rakyat juga menyadari
bahwa hukum tak lain dari apa yang telah ditentukan.
3. Menurut aliran empirisme, hukum sebagai sistem tidak mewajibkan
secara batiniah sebab tidak dipandang sebagai bagian tugas etis manusia.
Hukum harus ditaati sebab ada sanksi bagi pelanggaran berupa
hukuman, sedangkan ketaatan secara batiniah lebih banyak disebabkan
oleh keyakinan agama (Huijbers, 1995: 70).

D. KEADILAN SEBAGAI SALAH SATU CITA HUKUM (RECHT


IDEE)

Pada awalnya, hukum hanya digunakan untuk mengatur tingkah laku dan
mempertahankan pola-pola kebiasaan yang hidup di tengah-tengah
4.16 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

masyarakat. Akan tetapi, seiring berjalannya waktu, kecenderungan hukum


pun turut berkembang ke arah penggunaannya sebagai alat penyusun
bangunan berkehidupan yang nyaris bersinggungan dengan segala aspek
bermasyarakat. Konsep hukum seperti ini merupakan konsep hukum sebagai
alat yang berkaitan dengan perkembangan masyarakat berdasarkan pada
perencanaan guna mencapai tujuan yang diharapkan. Berbicara mengenai
konsep hukum sebagai alat secara tidak langsung juga mengantarkan pada
pembahasan mengenai hukum sebagai konsep yang modern. Hukum dalam
hal ini merupakan kebutuhan masyarakat dan mencerminkan kehendak
tentang bagaimana seharusnya masyarakat itu dibina serta ke mana
semestinya terarahkan.
Selanjutnya, peran hukum sebagai alat yang juga berarti hukum sebagai
konsep modern memunculkan beberapa tantangan konseptual seperti di
bawah ini.
1. Apa yang sebenarnya menjadi orientasi hukum?
2. Meliputi fungsi apa sajakah hukum tertuang dalam perlakuannya sebagai
alat penyusun bangunan berkehidupan?
3. Dalam keterkaitannya dengan sistem norma, sejauh mana fungsi hukum
dapat dijalankan?

Secara umum, hukum dapat diartikan sebagai keseluruhan kaidah atau


peraturan tentang tingkah laku yang menetap dalam suatu kehidupan
bermasyarakat dan bersifat memaksa dalam ranah pelaksanaan dengan
dituangkan melalui penetapan sanksi. Perlu disadari bahwa sebenarnya
hingga saat ini belum ada pengertian hukum yang dapat mengakomodasi
kenyataan yang hidup di masyarakat. Disebabkan hukum mengakomodasi
banyak aspek dan bentuk (multidimensi) sehingga sulit untuk membuat suatu
definisi hukum yang memadai. Akan tetapi, setidaknya dalam pelaksanaan
hukum harus dipandang secara keseluruhan/holistik yang meliputi tiga hal
berikut ini.
1. Hukum sebagai kumpulan ide atau nilai abstrak.
2. Hukum sebagai suatu sistem peraturan-peraturan yang abstrak, yaitu
menitikberatkan pada hukum sebagai lembaga yang otonom.
3. Hukum sebagai alat atau sarana yang berfungsi mengatur masyarakat.

Berdasarkan ketiga unsur di atas, diharapkan pelaksanaan hukum


nantinya akan dapat mencapai tujuan yang dikehendaki oleh masyarakat.
 HKUM4103/MODUL 4 4.17

Adapun tujuan hukum secara garis besar adalah mencapai masyarakat yang
tertib dan damai serta terciptanya keadilan dan kesejahteraan bagi
masyarakat. Berkaitan dengan hal ini, terdapat tiga teori tentang tujuan
hukum berikut.
1. Teori etis: hukum ditujukan semata-mata untuk menemukan keadilan
sehingga esensi hukum ditentukan oleh keyakinan etis tentang apa yang
adil dan tidak adil. Pada hakikatnya, keadilan yang ideal itu adalah
keadilan yang dinilai setidaknya dari dua pihak, baik pihak yang
memberi perlakuan maupun yang menerima perlakuan. Jadi, tidak hanya
dilihat dari satu pihak. Namun, pada praktiknya, keadilan cenderung
hanya dinilai dari satu pihak, yaitu pihak yang menerima perlakuan.
2. Teori utilitas: hukum bertujuan menjamin kebahagiaan/ kesenangan
yang terbesar bagi manusia untuk jumlah yang sebanyak-banyaknya.
3. Teori campuran: tujuan pokok hukum adalah mencapai ketertiban demi
terciptanya masyarakat yang teratur. Selain itu, hukum juga bertujuan
mencapai keadilan secara relatif menurut perkembangan masyarakat dan
zamannya.

Dalam rangka mencapai tujuan tersebut, hukum tentu memiliki fungsi-


fungsi yang harus dijalankan. Adapun fungsi hukum pada umumnya, yaitu
sebagai kontrol sosial, dalam pemaknaan hukum menghendaki masyarakat
agar bertingkah laku sesuai dengan harapan masyarakat itu sendiri. Menurut
Hoebel, hukum itu mempunyai empat fungsi dasar sebagai berikut.
1. Menetapkan hubungan-hubungan di antara anggota masyarakat, yaitu
dengan menunjukkan tingkah laku apa saja yang diperkenankan dan
yang dilarang.
2. Menentukan pembagian kekuasaan dan memerinci siapa saja yang boleh
melakukannya serta yang harus menaatinya sekaligus menetapkan
sanksi-sanksinya.
3. Menyelesaikan sengketa.
4. Memelihara kemampuan masyarakat untuk menyesuaikan diri dengan
kondisi kehidupan yang berubah.

Guna mencapai tujuan yang dikehendaki dalam menjalankan fungsi-


fungsi tersebut, hukum harus dilihat sebagai subsistem dari sistem
masyarakat. Hal ini sejalan dengan pandangan Lawrence M. Friedman yang
memandang hukum sebagai sistem norma terdiri atas tiga komponen utama
berikut.
4.18 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

1. Komponen struktur berupa kelembagaan yang diciptakan oleh sistem


hukum dengan berbagai fungsi untuk mendukung kinerja sistem tersebut.
2. Komponen substantif, yaitu sebagai output dari sistem hukum berupa
peraturan-peraturan serta keputusan-keputusan yang digunakan oleh
pihak yang diatur maupun yang mengatur.
3. Komponen kultur berupa sikap-sikap, nilai-nilai, kebiasaan, persepsi,
dan opini yang memengaruhi kinerja hukum.

Berkaitan dengan hal tersebut, Hans Kelsen mengemukakan bahwa


untuk mengatakan hukum itu merupakan sistem norma, ia menghendaki agar
objek hukum bersifat empiris dan dapat ditelaah secara logis. Kemudian,
melalui grundnorm (norma dasar), semua peraturan hukum disusun secara
hierarkis dalam satu kesatuan hingga menjadi suatu sistem. Grund norm
inilah yang merupakan sumber nilai bagi adanya sistem hukum, sedangkan
hukum positif hanyalah perwujudan dari adanya norma-norma hukum. Oleh
karena itu, dalam susunan norma hukum tidak dibenarkan adanya kontradiksi
antara norma hukum yang lebih rendah dengan norma hukum yang lebih
tinggi tingkatannya.
Selanjutnya, dalam rangka pembangunan hukum yang demokratis di
negara yang sedang berkembang, seperti Indonesia, cita hukum memiliki
fungsi yang sangat penting untuk mengakomodasikan seluruh dinamika
masyarakat yang serba kompleks. Adapun tujuan dari pembangunan yang
dicita-citakan oleh bangsa Indonesia pada era Orde Baru telah tercantum di
dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 yang diwujudkan melalui
penetapan GBHN dan repelita. Jika dilihat perkembangannya, hukum juga
ikut berkembang sebagai suatu konsep yang modern sehingga saat ini hukum
tidak bisa dilihat sebagai sarana kontrol sosial saja, tetapi justru sebagai
sarana untuk melakukan perubahan-perubahan dalam wujud pembentukan
peraturan perundang-undangan sesuai dengan perkembangan zaman.
Menurut Burkhardt Krems, pembentukan peraturan perundang-undangan
meliputi kegiatan yang berhubungan dengan isi/substansi peraturan, metode
pembentukan, serta proses dan prosedur pembentukan peraturan. Dia
kemudian menjelaskan lebih lanjut bahwa pembentukan peraturan
perundang-undangan bukan merupakan kegiatan yuridis semata, melainkan
kegiatan yang bersifat interdisipliner. Artinya, setiap kegiatan dalam
pembentukan peraturan membutuhkan bantuan ilmu-ilmu sosial lain agar
produk hukum yang dihasilkan dapat diterima dan diakui oleh masyarakat.
 HKUM4103/MODUL 4 4.19

Berkaitan dengan pembentukan peraturan perundang-undangan ini,


proses pembentukannya biasa dikenal dengan istilah legal drafting. Ada dua
hal pokok yang perlu diperhatikan dalam legal drafting seperti berikut.
1. Kejelasan konsep yang diperlukan untuk membantu dan menuntun
proses perancangan suatu produk hukum.
2. Pemilihan dan penggunaan bahasa, terutama untuk mencari kata-kata
yang tepat.

Konsekuensi dari ketidakjelasan atau bahkan ketiadaan kedua unsur


tersebut dapat mengakibatkan produk hukum yang disusun akan cepat
menjadi usang. Pembentukan hukum di Indonesia hingga saat ini belum ada
sistem hukum yang ideal sesuai dengan cita dan tujuan negara ini, yaitu
sistem hukum Pancasila. Sebenarnya, cita hukum Indonesia yang berupa
Pancasila telah dirumuskan secara tegas dalam pokok-pokok pikiran
Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945, yaitu cita hukum ini memiliki arti
penting sebagai dasar sekaligus pengikat dalam pembentukan peraturan
perundang-undangan sehingga setiap peraturan yang akan dibuat haruslah
mencerminkan nilai-nilai yang terkandung dalam Pancasila sebagai cita
hukum bangsa Indonesia.
Adapun proses pembentukan peraturan perundang-undangan yang
demokratis terdiri atas 3 (tiga) tahap secara berurutan sebagai berikut.
1. Tahap sosiologis, yaitu proses penyusunan suatu produk hukum
berlangsung dalam masyarakat itu sendiri dan ditentukan oleh
tersedianya bahan-bahan di dalamnya. Ini berarti dalam tahap sosiologis,
faktor masyarakat merupakan tempat timbulnya suatu permasalahan atau
tujuan sosial.
2. Tahap politis, yaitu dalam tahap ini permasalahan sosial yang timbul tadi
dimasukkan dalam agenda pemerintah untuk selanjutnya diidentifikasi
dan dirumuskan secara lebih perinci. Adapun permasalahan sosial yang
dapat masuk ke agenda pemerintah harus memenuhi empat kriteria
berikut ini:
a. aspek peristiwanya;
b. siapakah yang terkena peristiwa itu;
c. apakah mereka yang terkena peristiwa itu terwakili oleh mereka
yang memiliki posisi sebagai pembuat keputusan;
d. apakah jenis hubungan antara pengaruh kebijaksanaan tersebut.
4.20 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kemudian, dalam tahap ini, juga dilakukan proses pengolahan faktor


lingkungan sosial, ekonomi, politik, budaya, keamanan, geografi, dan
sebagainya sebagai input bagi sistem politik diubah menjadi output. Proses
ini oleh David Easton disebut dengan istilah the black box (transformasi
sosial dalam pembentukan produk hukum).
1. Tahap yuridis: dalam tahap ini lebih difokuskan pada penyusunan dan
pengorganisasian masalah-masalah yang diatur dalam rumusan-rumusan
hukum. Aspek-aspek yang perlu diperhatikan, yaitu consistency, sound
arrangement, dan normal usage. Adapun proses dalam tahap ini harus
selalu meliputi sub-subsistem nonyuridis, seperti sosial, budaya,
ekonomi, politik, dan sebagainya.
Mengenai hal tersebut, Harry C. Bredemeier sebagai berikut.
a. Sistem hukum yang mendapatkan input dari subsistem ekonomi
akan menghasilkan output berupa penataan kembali proses produksi
dalam masyarakat.
b. Sistem hukum yang mendapatkan input dari subsistem politik akan
menghasilkan output berupa legitimasi dan konkretisasi tujuan-
tujuan.
c. Sistem hukum yang mendapatkan input dari subsistem budaya akan
menghasilkan output berupa keadilan.

Jika kita flashback melihat sejarah pembangunan di bidang hukum yang


ada di Indonesia, ternyata cenderung berkiblat pada paradigma kekuasaan.
Hal ini terlihat jelas terutama pada masa Orde Baru. Rezim Orde Baru pada
awalnya bertujuan menata kembali kehidupan politik yang demokratis untuk
mendapat legitimasi dan dukungan masyarakat. Namun, dalam
perjalanannya, terjadi pergeseran dari politik yang demokratis ke arah
demokrasi yang otoriter. Kondisi tersebut diperparah dengan adanya
konstitusi ataupun format politik yang menobatkan presiden sebagai
pemegang kekuasaan politik yang terbesar sehingga kunci penentu setiap
kebijaksanaan/keputusan politik pada saat itu adalah presiden, sedangkan
rakyat terpaksa menerimanya, tanpa diberi kesempatan untuk bersuara karena
dianggap pasif, apatis, dan minim informasi. Ini juga berarti hukum
merupakan apa yang dikehendaki oleh kekuasaan politik dan penguasa demi
kepentingan yang diinginkannya. Akibatnya, pembangunan hukum pada
masa Orde Baru menjadi sarat dengan paradigma kekuasaan yang kemudian
melahirkan hukum yang totaliter.
 HKUM4103/MODUL 4 4.21

Realitas yang terjadi di Indonesia sebagaimana yang telah diuraikan di


atas, tanpa disadari, telah mengubah negara kita dari negara hukum menjadi
negara kekuasaan dengan ciri-ciri sebagai berikut.
1. Kaidah dasar hukumnya berupa rumusan pikiran totaliter.
2. Supremasi dari kaidah dasar berada di atas konstitusi.
3. Hukum memiliki sifat membudak sehingga kaidah politik menjadi lebih
tinggi daripada hukum.
4. Birokrasi totalitarian untuk kaum elite yang berkuasa.
5. Trias politica proforma.
6. Kepatuhan terpaksa (dead end legitimacy).
7. Tipe rekayasa merusak (dark social engineering).

Selain berhadapan dengan pembangunan hukum yang sarat akan


paradigma kekuasaan, saat ini Indonesia juga sedang dihadapkan pada
masalah transformasi global. Indonesia dalam bidang pembangunan hukum
nasional di era globalisasi seperti saat ini mengalami tekanan-tekanan
globalisasi perdagangan bebas, misalnya ekspansi pasar ke negara-negara
sedang berkembang, seperti AFTA, NAFTA, dan APEC yang menunjukkan
adanya globalisasi ekonomi. Hal itu mendorong orang untuk semakin
konsumtif sehingga meruntuhkan norma-norma lokal/tradisional, sedangkan
masyarakat belum memiliki norma-norma untuk menghadapi tantangan
globalisasi. Sejak beberapa dekade terakhir ini, harus diakui bahwa Indonesia
semakin memasuki era globalisasi sekaligus menjadi bagian di dalamnya,
terutama dalam hal proses restrukturisasi ekonomi global. Ada dua hal yang
perlu diperhatikan dalam menghadapi globalisasi tersebut:
1. masalah hubungan antara warga negara dan hukum;
2. masalah kemampuan hukum dan sistem politik dalam memenuhi
tuntutan rakyat tentang keadilan.

Dengan demikian, sangat diperlukan penataan kembali secara simultan


di bidang pembangunan ekonomi, politik, dan budaya hukum yang dilandasi
oleh nilai-nilai dasar bangsa Indonesia yang dirumuskan secara normatif.
Pada dasarnya, manusia menghendaki keadilan. Manusia memiliki
tanggung jawab besar terhadap hidupnya karena hati nurani manusia
berfungsi sebagai index, ludex, dan vindex (Poedjawijatna, 1978: 12). Proses
reformasi menunjukkan bahwa hukum harus ditegakkan demi terwujudnya
supremasi hukum dalam rangka menegakkan kebenaran dan keadilan sesuai
4.22 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

dengan tujuan hukum: ketertiban, keamanan, ketenteraman, kedamaian,


kesejahteraan, kebenaran, dan keadilan. Pemikiran filosofis keadilan yang
berkaitan dengan filsafat hukum berkaitan erat dengan pemikiran John Rawls
yang mengungkapkan tiga faktor utama:
1. perimbangan tentang keadilan (gerechtigkeit),
2. kepastian hukum (rechtessisherkeit),
3. kemanfaatan hukum (zweckmassigkeit) (Soetandyo, 2002: 18).

Keadilan berkaitan erat dengan pendistribusian hak dan kewajiban. Hak


yang bersifat mendasar sebagai anugerah Ilahi sesuai dengan hak asasinya,
yaitu hak yang dimiliki seseorang sejak lahir dan tidak dapat diganggu gugat.
Keadilan merupakan salah satu tujuan sepanjang perjalanan sejarah filsafat
hukum.
Keadilan adalah kehendak yang ajek, tetap untuk memberikan kepada
siapa pun sesuai dengan pertumbuhan dan perkembangan masyarakat dan
tuntutan zaman. Korelasi antara filsafat, hukum, dan keadilan sangat erat
karena terjadi tali-temali antara kearifan, norma, serta keseimbangan hak dan
kewajiban. Hukum tidak dapat dipisahkan dengan masyarakat dan negara,
materi hukum digali, dibuat dari nilai-nilai yang terkandung dalam bumi
pertiwi yang berupa kesadaran dan cita hukum (rechtidee), cita moral,
kemerdekaan individu dan bangsa, perikemanusiaan, perdamaian, cita politik,
dan tujuan negara. Hukum mencerminkan nilai hidup yang ada dalam
masyarakat yang mempunyai kekuatan yang berlaku secara yuridis,
sosiologis, dan filosofis. Hukum yang hidup pada masyarakat bersumber
pada hukum positif:
1. undang-undang (constitutional),
2. hukum kebiasaan (adat law),
3. perjanjian internasional (international treaty),
4. keputusan hakim (jurisprudence),
5. doktrin (doctrine),
6. perjanjian (treaty),
7. kesadaran hukum (consciousness of law) (Sudikno M, 1988: 28).

Tata rakit antara filsafat, hukum, dan keadilan dengan filsafat sebagai
induk ilmu (mother of science) adalah mencari jalan keluar dari belenggu
kehidupan secara rasional dengan menggunakan hukum yang berlaku untuk
mencapai keadilan dalam hidupnya. Peranan filsafat tak pernah selesai. Tidak
 HKUM4103/MODUL 4 4.23

pernah berakhir karena filsafat tidak menyelidiki satu segi, tetapi tidak
terbatas objeknya. Namun, filsafat tetap setia kepada metodenya sendiri
dengan menyatakan semua di dunia ini tidak ada yang abadi, yang tetap
hanya perubahan, jadi benar filsafat ilmu tanpa batas. Filsafat memiliki
objek, metode, dan sistematika yang bersifat universal.
Filsafat memiliki cabang umum dan khusus serta beberapa aliran di
dalamnya, terkait dengan persoalan hukum yang selalu mencari keadilan.
Hukum dan keadilan tidak semata-mata ditentukan oleh manusia, tetapi alam
dan Tuhan ikut menentukan. Alam akan memberikan hukum dan keadilan
lebih karena alam mempunyai sifat keselarasan, keseimbangan, keajekan, dan
keharmonisan terhadap segalanya. Alam lebih bijaksana dari segalanya.
Manusia terlibat dalam alam semesta sehingga manusia tunduk dan taat pada
alam semesta walaupun hukum alam dapat disimpangi oleh akal manusia,
tetapi tidak semuanya, hanya hal-hal yang khusus terjadi. Kebenaran hukum
sangat diharapkan untuk mendukung tegaknya keadilan. Manusia dan hukum
terlibat dalam pikiran dan tindakannya karena hati nurani manusia berfungsi
sebagai index, ludex, dan vindex pada setiap persoalan yang dihadapi
manusia.
Filsafat hukum memfokuskan pada segi filosofisnya hukum yang
berorientasi pada masalah-masalah fungsi dari filsafat hukum itu sendiri,
yaitu melakukan penertiban hukum, penyelesaian pertikaian, pertahanan dan
pemeliharaan tata tertib, pengadaan perubahan, serta pengaturan tata tertib
demi terwujudnya rasa keadilan berdasarkan kaidah hukum abstrak dan
konkret.
Pemikiran filsafat hukum berdampak positif sebab melakukan analisis
yang tidak dangkal, tetapi mendalam dari setiap persoalan hukum yang
timbul dalam masyarakat atau perkembangan ilmu hukum itu sendiri secara
teoretis, cakrawalanya berkembang luas dan komprehensif. Pemanfaatan
penggabungan ilmu hukum dengan filsafat hukum adalah politik hukum
sebab politik hukum lebih praktis dan fungsional dengan cara menguraikan
pemikiran teleologis konstruktif yang dilakukan dalam hubungannya dengan
pembentukan hukum dan penemuan hukum yang merupakan kaidah abstrak
yang berlaku umum. Sementara itu, penemuan hukum merupakan penentuan
kaidah konkret yang berlaku secara khusus.
Dalam memahami adanya hubungan ilmu hukum dengan hukum positif,
menyangkut hukum normatif, diperlukan telaah terhadap unsur-unsur hukum.
Unsur hukum mencakup unsur ideal dan rasional. Unsur ideal mencakup
4.24 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

hasrat susila dan rasio manusia yang menghasilkan asas-asas hukum, unsur
riil mencakup kebudayaan, dan lingkungan alam yang menghasilkan tata
hukum. Unsur ideal menghasilkan kaidah-kaidah hukum melalui filsafat
hukum. Unsur riil menghasilkan tata hukum yang dalam hal ini dipengaruhi
asas-asas hukum yang bertitik tolak dari bidang-bidang tata hukum tertentu
dengan cara mengadakan identifikasi kaidah-kaidah hukum yang telah
dirumuskan dalam perundang-undangan tertentu (Soerjono Soekanto, 1986:
16).
Penerapan filsafat hukum dalam kehidupan bernegara mempunyai
variasi yang beraneka ragam, tergantung pada filsafat hidup bangsa
(wealtanchauung) masing-masing. Dalam kenyataan, suatu negara jika tanpa
ideologi tidak mungkin mampu mencapai sasaran tujuan nasionalnya sebab
negara tanpa ideologi adalah gagal. Negara akan kandas di tengah perjalanan.
Filsafat hidup bangsa (wealtanchauung) yang lazim menjadi filsafat atau
ideologi negara dan berfungsi sebagai norma dasar (groundnorm) (Hans
Kelsen, 1998: 118).
Indonesia sebagai negara hukum (rechtsstaat) pada prinsipnya bertujuan
untuk menegakkan perlindungan hukum (iustitia protectiva). Hukum dan cita
hukum (recht idee) sebagai perwujudan budaya. Perwujudan budaya dan
peradaban manusia tegak berkat sistem hukum, tujuan hukum, dan cita
hukum (recht idee). Hal tersebut yang ditegakkan dalam keadilan yang
menampilkan citra moral dan kebajikan adalah fenomena budaya dan
peradaban. Manusia senantiasa berjuang menuntut dan membela kebenaran,
kebaikan, dan kebajikan menjadi cita dan citra moral kemanusiaan dan citra
moral pribadi manusia. Keadilan senantiasa terpadu dengan asas kepastian
hukum (rechtssicherkeit) dan kedayagunaan hukum (zeweckmassigkeit). Tiap
makna dan jenis keadilan merujuk nilai dan tujuan apa dan bagaimana
keadilan komutatif, distributif, ataupun keadilan protektif demi terwujudnya
kesejahteraan lahir dan batin warga negara yang pada hakikatnya demi harkat
dan martabat manusia. Hukum dan keadilan sungguh-sungguh merupakan
dunia dari transempirical setiap pribadi manusia.
Cita hukum (recht idee) mempunyai fungsi konstitutif memberi makna
pada hukum dalam arti padatan makna yang bersifat konkret umum dan
mendahului semua hukum serta berfungsi membatasi apa yang tidak dapat
dipersatukan. Pengertian, fungsi, dan perwujudan cita hukum (recht idee)
menunjukkan betapa fundamental kedudukan dan peranan cita-cita hukum
adalah sumber genetik dari tata hukum (rechts order). Oleh karena itu, cita
 HKUM4103/MODUL 4 4.25

hukum (recht idee) hendaknya diwujudkan sebagai suatu realitas. Maknanya


bahwa filsafat hukum menjadi dasar dan acuan pembangunan kehidupan
suatu bangsa serta acuan bagi pembangunan hukum dalam bidang-bidang
lainnya. Hukum berfungsi sebagai perlindungan kepentingan manusia. Agar
kepentingan manusia terlindungi, hukum harus dilaksanakan secara
profesional.
Pelaksanaan hukum dapat berlangsung normal, damai, dan tertib. Hukum
yang telah dilanggar harus ditegakkan melalui penegakan hukum. Penegakan
hukum menghendaki kepastian hukum. Kepastian hukum merupakan
perlindungan yustisiable terhadap tindakan sewenang-wenang. Masyarakat
mengharapkan adanya kepastian hukum karena dengan adanya kepastian
hukum masyarakat akan tertib, aman, dan damai. Masyarakat mengharapkan
manfaat dalam pelaksanaan penegakan hukum. Hukum itu untuk manusia
maka pelaksanaan hukum harus memberi manfaat dan kegunaan bagi
masyarakat. Jangan sampai hukum yang dilaksanakan menimbulkan
keresahan dalam masyarakat. Masyarakat yang mendapatkan perlakuan yang
baik dan benar akan mewujudkan keadaan yang tata tentrem raharja. Hukum
dapat melindungi hak dan kewajiban setiap individu dalam kenyataan yang
senyatanya. Dengan perlindungan hukum yang kokoh, akan terwujud tujuan
hukum secara umum: ketertiban, keamanan, ketenteraman, kesejahteraan,
kedamaian, kebenaran, dan keadilan (Soejadi, 2003: 5).
Rasa keadilan yang dirumuskan hakim mengacu pada pengertian-
pengertian aturan baku yang dapat dipahami masyarakat dan berpeluang
untuk dapat dihayati karena rasa keadilan merupakan soko guru dari konsep-
konsep the rule of law. Hakim merupakan lambang dan benteng dari hukum
jika terjadi kesenjangan rasa keadilan. Jika rasa keadilan hakim dan rasa
keadilan masyarakat tidak terjadi, semakin besar ketidakpeduliannya
terhadap hukum karena pelaksanaan hukum menghindari anarki.
Penegakan hukum tetap dikaitkan dengan fungsi hukum, filsafat negara,
dan ideologi negara karena ketiganya berperan dalam pembangunan suatu
bangsa. Filsafat hidup bangsa (weltanschauung) lazimnya menjadi filsafat
negara atau ideologi negara sebagai norma dasar (ground norm). Norma
dasar ini menjadi sumber cita dan moral bangsa karena nilai ini menjadi cita
hukum (recth idée) dan paradigma keadilan suatu bangsa sesuai dengan
hukum yang berlaku (hukum positif). Penjabaran fungsi filsafat hukum
terhadap permasalahan keadilan merupakan hal yang sangat fundamental
karena keadilan merupakan salah satu tujuan dari hukum yang diterapkan
4.26 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

pada hukum positif. Hukum merupakan alat untuk mengelola masyarakat


(law as a tool of social engineering, menurut Roscoe Pound), pembangunan,
penyempurna kehidupan bangsa, negara, dan masyarakat demi terwujudnya
rasa keadilan bagi setiap individu yang berdampak positif bagi terwujudnya
“kesadaran hukum”.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa yang dimaksud dengan hukum dan keadilan? Bagaimana pula relasi
antara hukum dan keadilan?
2) Terangkan apa yang menjadi ciri-ciri hukum!

Petunjuk Jawaban Latihan


1) Untuk mengetahui pengertian hukum dan keadilan, perlu kita pilah-pilah
masing-masing konsep hukum dan konsep keadilan. Definisi hukum
adalah himpunan peraturan-peraturan (perintah-perintah dan larangan-
larangan) yang mengurus tata tertib suatu masyarakat dan karena itu
harus ditaati oleh masyarakat itu. Sementara itu, keadilan berkaitan erat
dengan pendistribusian hak dan kewajiban. Hak yang bersifat mendasar
sebagai anugerah Ilahi sesuai dengan hak asasinya, yaitu hak yang
dimiliki seseorang sejak lahir dan tidak dapat diganggu gugat.
Adapun relasi hukum dan keadilan adalah hukum selalu membutuhkan
keadilan. Apabila hukum tidak berlandaskan keadilan, hukum akan berat
sebelah dan memihak. Sementara itu, keadilan harus mendasarkan
pelaksanaannya berdasarkan hukum. Maka itu, hubungan hukum dan
keadilan adalah hubungan sebab akibat.
2) Menurut C.S.T. Kansil, S.H., ciri-ciri hukum sebagai berikut.
a. Terdapat perintah dan/atau larangan.
b. Perintah dan/atau larangan itu harus dipatuhi setiap orang.

Setiap orang berkewajiban untuk bertindak sedemikian rupa dalam


masyarakat sehingga tata tertib dalam masyarakat itu tetap terpelihara
dengan sebaik-baiknya. Oleh karena itu, hukum meliputi pelbagai
peraturan yang menentukan dan mengatur perhubungan orang yang satu
 HKUM4103/MODUL 4 4.27

dengan yang lainnya, yakni peraturan-peraturan hidup bermasyarakat


yang dinamakan dengan kaidah hukum. Barang siapa yang dengan
sengaja melanggar suatu kaidah hukum akan dikenakan sanksi (sebagai
akibat pelanggaran kaidah hukum) yang berupa hukuman.

R A NG KU M AN

Pada pokok bahasan di atas, telah disampaikan mengenai beberapa


hal terkait dengan konsep hukum secara panjang lebar. Beberapa poin
penting dapat saya sampaikan dalam rangkuman ini kepada Anda agar
lebih mudah memahami lebih lanjut konsep hukum dan keadilan serta
korelasi anatar hukum dan keadilan. Ini juga dapat menjadi bahan
perenungan bagi Anda untuk kemudian harapannya bisa
mengembangkan pemikiran Anda terhadap apa itu hukum dan keadilan.
Jadi, pengertian hukum itu sangat banyak karena terdapat banyak
sisi pandang terhadap hukum. Akan tetapi, sebuah definisi bagi hukum
yang dapat menjadi pedoman adalah hukum itu merupakan himpunan
peraturan-peraturan (perintah-perintah dan larangan-larangan) yang
mengurus tata-tertib suatu masyarakat dan karena itu harus ditaati oleh
masyarakat itu.
Unsur-unsur hukum adalah peraturan tingkah laku manusia yang
diadakan oleh badan resmi, bersifat memaksa, dan terdapat sanksi tegas
bagi pelanggarnya. Ciri-cirinya adalah terdapat perintah dan/atau
larangan serta harus dipatuhi setiap orang; sedangkan sifatnya adalah
mengatur dan memaksa. Fungsi hukum adalah alat pengatur tata tertib,
sebagai sarana untuk mewujudkan keadilan sosial lahir dan batin,
sebagai sarana penggerak pembangunan, sebagai penentuan alokasi
wewenang, serta sebagai alat penyelesaian sengketa. Ia juga berfungsi
memelihara kemampuan masyarakat untuk menyesuaikan diri dengan
kondisi kehidupan yang berubah dengan tujuan mengatur tata tertib
dalam masyarakat secara damai dan adil serta dapat melayani kehendak
negara, yaitu mendatangkan kemakmuran dan kebahagiaan pada rakyat,
demi keadilan dan/atau berfaedah bagi rakyat dan dapat menjaga
kepentingan rakyat.
Rasa keadilan harus diberlakukan dalam setiap lini kehidupan
manusia yang terkait dengan masalah hukum. Hal ini sebab hukum
terutama filsafat hukum menghendaki tujuan hukum tercapai seperti
berikut.
1. Mengatur pergaulan hidup secara damai.
2. Mewujudkan suatu keadilan.
4.28 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

3. Tercapainya keadilan berasaskan kepentingan, tujuan dan kegunaan,


serta kemanfaatan dalam hidup bersama.
4. Menciptakan suatu kondisi masyarakat yang tertib, aman, dan
damai.
5. Hukum melindungi setiap kepentingan manusia dalam masyarakat
sesuai dengan hukum yang berlaku sehingga terwujud kepastian
hukum (rechmatigkeit) dan jaminan hukum (doelmatigkeit).
6. Meningkatkan kesejahteraan umum (populi) dan mampu
memelihara kepentingan umum dalam arti kepentingan seluruh
anggota masyarakat serta memberikan kebahagiaan secara optimal
kepada sebanyak mungkin orang serta dapat memberikan manfaat
yang sebesar-besarnya (utilitarianisme).
7. Mempertahankan kedamaian dalam masyarakat atas dasar
kebersamaan sehingga terwujud perkembangan pribadi atas
kemauan dan kekuasaan sehingga terwujud “pemenuhan kebutuhan
manusia secara maksimal” dengan memadukan tata hubungan
filsafat, hukum, dan keadilan.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Hukum tertentu adalah sebuah hukum yang setiap komunitas meletakkan


ia sebagai dasar dan mengaplikasikannya kepada anggotanya sendiri.
Hukum universal adalah hukum alam. Kata filsafat berasal dari
philosophia. Definisi hukum di atas disampaikan oleh ....
A. Plato
B. Aristoteles
C. Leon dequit
D. Emmanuel Kant

2) Unsur-unsur hukum haruslah memenuhi hal berikut ini, kecuali ....


A. peraturan mengenai tingkah laku manusia dalam pergaulan
masyarakat
B. peraturan itu diadakan oleh badan-badan resmi yang berwajib
C. sanksi terhadap pelanggaran peraturan tersebut adalah tegas
D. peraturan itu merupakan peraturan tidak tertulis

3) Berikut ini adalah teori yang mendukung teori tentang tujuan hukum,
kecuali teori ....
A. etis
B. utilitas
 HKUM4103/MODUL 4 4.29

C. campuran
D. kausalitas

4) Fungsi hukum sebagai berikut, kecuali ....


A. alat pengatur tata tertib sebagai sarana untuk mewujudkan keadilan
sosial lahir dan batin
B. sebagai sarana penggerak pembangunan
C. sebagai penentuan alokasi wewenang
D. sebagai alat ukur keberhasilan suatu pemerintahan

5) Keadilan berkaitan erat dengan pendistribusian hak dan kewajiban. Hak


yang bersifat mendasar sebagai anugerah Ilahi sesuai dengan hak
asasinya, yaitu hak yang dimiliki seseorang sejak lahir dan tidak dapat
diganggu gugat. Pernyataan tersebut merupakan ....
A tujuan hukum
B. hakikat hukum
C. tujuan keadilan
D. hakikat keadilan dalam hukum

6) Huijbers memberikan alasan penunjang mengapa keadilan menjadi unsur


konstitutif hukum sebagaimana disebutkan di bawah ini, kecuali ....
A. pemerintah negara mana pun selalu membela tindakan dengan
memperlihatkan keadilan yang nyata di dalamnya
B. pemerintahan yang adil selalu mengutamakan kepentingan rakyat di
atas kepentingan para penguasa
C. undang-undang yang tidak sesuai dengan prinsip-prinsip keadilan
sering kali dianggap sebagai undang-undang yang telah usang dan
tidak berlaku lagi
D. dengan bertindak tidak adil, suatu pemerintahan sebenarnya
bertindak di luar wewenangnya yang tidak sah secara hukum

7) Tujuan pokok hukum berdasarkan teori utilitas adalah ....


A. hukum bertujuan menjamin kebahagiaan/kesenangan yang terbesar
bagi manusia untuk jumlah yang sebanyak-banyaknya
B. hukum bertujuan mencapai ketertiban demi terciptanya masyarakat
yang teratur.
C. hukum bertujuan mencapai keadilan secara relatif menurut
perkembangan masyarakat dan zamannya
D. hukum bertujuan mencapai kebebasan tertinggi manusia
4.30 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

8) Menurut Hoebel, hukum itu mempunyai fungsi dasar sebagai berikut,


kecuali ....
A. menetapkan hubungan-hubungan di antara anggota masyarakat,
yaitu dengan menunjukkan tingkah laku apa saja yang
diperkenankan dan yang dilarang
B. menentukan pembagian kekuasaan dan memerinci siapa saja yang
boleh melakukannya serta yang harus menaatinya sekaligus
menetapkan sanksi-sanksinya
C. memelihara kemampuan masyarakat untuk menyesuaikan diri
dengan kondisi kehidupan yang berubah
D. menjadi pengendali tingkah laku manusia

9) Keadilan sebagai suatu cita hukum (recht idée). Lawrence M. Friedman


memandang hukum sebagai sistem norma yang terdiri atas tiga
komponen utama sebagai berikut, kecuali ....
A. komponen struktur berupa kelembagaan yang diciptakan oleh sistem
hukum dengan berbagai fungsi untuk mendukung kinerja sistem
tersebut
B. komponen substantif, yaitu output dari sistem hukum yang berupa
peraturan-peraturan dan keputusan-keputusan yang digunakan oleh
pihak yang diatur ataupun yang mengatur
C. komponen akumulatif, yaitu gabungan dari sistem hukum yang
menjadi dasar dalam pembentukan keadilan yang distributif
D. komponen kultur berupa sikap-sikap, nilai-nilai, kebiasaan, persepsi,
dan opini yang memengaruhi kinerja hukum

10) Cita hukum (recht idee) yang mempunyai fungsi konstitutif memberi
makna pada hukum dalam arti padatan makna yang bersifat konkret
umum dan mendahului semua hukum serta berfungsi membatasi apa
yang tidak dapat dipersatukan. Pengertian, fungsi, dan perwujudan cita
hukum (recht idee) menunjukkan ....
A. fundamental kedudukan dan peranan cita-cita hukum adalah sumber
genetik dari tata hukum (rechts order)
B. konstitusi negara yang kuat
C. pemerintahan yang konstruktif
D. tata hukum yang konkret dengan pembagian kewenangan yang jelas

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.
 HKUM4103/MODUL 4 4.31

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.32 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kegiatan Belajar 2

Teori Keadilan

K eadilan adalah kondisi kebenaran ideal secara moral mengenai sesuatu


hal, baik menyangkut benda maupun orang. Menurut sebagian besar
orang, keadilan memiliki tingkat kepentingan yang besar. John Rawls, filsuf
Amerika Serikat yang dianggap salah satu filsuf politik terkemuka abad ke-
20, menyatakan bahwa keadilan adalah kelebihan (virtue) pertama dari
institusi sosial, sebagaimana halnya kebenaran pada sistem pemikiran.
Namun, menurut kebanyakan teori, keadilan belum lagi tercapai, “Kita tidak
hidup di dunia yang adil.” Kebanyakan orang percaya bahwa ketidakadilan
harus dilawan dan dihukum serta banyak gerakan sosial dan politis di seluruh
dunia yang berjuang menegakkan keadilan. Namun, banyaknya jumlah dan
variasi teori keadilan memberikan pemikiran bahwa tidak jelas apa yang
dituntut dari keadilan dan realita ketidakadilan karena definisi apakah
keadilan itu sendiri tidak jelas. Keadilan intinya adalah meletakkan segala
sesuatunya pada tempatnya. Untuk lebih jelasnya, pembahasan di bawah ini
dapat memberikan gambaran mengenai keadilan dan teori-teori yang
mendukungnya.

A. TEORI KEADILAN PLATO DAN ARISTOTELES

Keadilan telah menjadi pokok pembicaraan serius sejak awal munculnya


filsafat Yunani. Pembicaraan keadilan memiliki cakupan yang luas, mulai
dari yang bersifat etik, filosofis, hukum, sampai keadilan sosial. Banyak
orang yang berpikir bahwa bertindak adil dan tidak adil tergantung pada
kekuatan dan kekuatan yang dimiliki. Untuk menjadi adil, cukup terlihat
mudah, tetapi tentu saja tidak begitu halnya penerapannya dalam kehidupan
manusia.
Kata “keadilan” dalam bahasa Inggris adalah justice yang berasal dari
bahasa Latin iustitia. Kata justice memiliki tiga macam makna yang berbeda,
yaitu (1) secara atributif berarti suatu kualitas yang adil atau fair (sinonimnya
justness), (2) sebagai tindakan artinya tindakan menjalankan hukum atau
tindakan yang menentukan hak dan ganjaran atau hukuman (sinonimnya
judicature), dan (3) orang, yaitu pejabat publik yang berhak menentukan
persyaratan sebelum suatu perkara di bawa ke pengadilan (sinonimnya judge,
 HKUM4103/MODUL 4 4.33

jurist, magistrate) (http://www.bartleby.com/61/83/ PO398300.html, diakses


pada 6 September 2012).
Sementara itu, kata “adil” dalam bahasa Indonesia berasal dari bahasa
Arab al ‘adl (sedangkan kata ‘adalah dalam kamus Rodhe University
diartikan sebagai rectitude, good morals. An Arabic legal term denoting
certain qualities, possession of which is required for public and juridical
functions and offices. The possessor of ‘adala is called ‘adl. A witness in
proceeding before a qadl must be an ‘adl. In time groups of recognized,
irreproachable witnesses, called shahid or ‘adl, came to form a brach of
legal profession and acted as notaries or scriveners [http://orb.rhodes.edu/
Medieval_Terms.html, diakses pada 6 September 2012]) yang artinya
sesuatu yang baik, sikap yang tidak memihak, penjagaan hak-hak seseorang,
dan cara yang tepat dalam mengambil keputusan. Untuk menggambarkan
keadilan, juga digunakan kata-kata yang lain (sinonim), seperti qisth, hukm,
dan sebagainya. Sementara itu, akar kata ‘adl dalam berbagai bentuk
konjugatifnya bisa saja kehilangan kaitannya yang langsung dengan sisi
keadilan itu (misalnya ta’dilu dalam arti mempersekutukan Tuhan dan ‘adl
dalam arti tebusan).
Beberapa kata yang memiliki arti sama dengan kata “adil” dalam
Alquran digunakan berulang-ulang. Kata al ‘adl dalam Alquran dalam
berbagai bentuk terulang sebanyak 35 kali. Kata al qisth terulang sebanyak
24 kali. Kata al wajnu terulang sebanyak kali ... dan kata al wasth sebanyak
lima kali.
Untuk mengetahui apa yang adil dan apa yang tidak adil terlihat bukan
merupakan kebijakan yang besar, lebih-lebih lagi jika keadilan diasosiasikan
dengan aturan hukum positif, bagaimana suatu tindakan harus dilakukan dan
pendistribusian menegakkan keadilan serta bagaimana memajukan keadilan.
Namun, tentu tidak demikian halnya jika ingin memainkan peran
menegakkan keadilan.
Perdebatan tentang keadilan telah melahirkan berbagai aliran pemikiran
hukum dan teori-teori sosial lainnya. Dua titik ekstrem keadilan adalah
keadilan yang dipahami sebagai sesuatu yang irasional dan pada titik lain
dipahami secara rasional. Tentu saja banyak varian yang berada di antara
kedua titik ekstrem tersebut.
4.34 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

1. Plato
Plato adalah seorang pemikir idealis abstrak yang mengakui kekuatan-
kekuatan di luar kemampuan manusia sehingga pemikiran irasional masuk
dalam filsafatnya. Demikian pula halnya dengan masalah keadilan, Plato
berpendapat bahwa keadilan itu di luar kemampuan manusia biasa. Sumber
ketidakadilan adalah perubahan dalam masyarakat. Masyarakat memiliki
elemen-elemen prinsipal yang harus dipertahankan seperti berikut.
a. Pemilahan kelas-kelas yang tegas, misalnya kelas penguasa yang diisi
oleh para penggembala dan anjing penjaga harus dipisahkan secara tegas
dengan domba manusia.
b. Identifikasi takdir negara dengan takdir kelas penguasanya: perhatian
khusus terhadap kelas ini dan persatuannya dan kepatuhan pada
persatuannya, aturan-aturan yang rigid bagi pemeliharaan dan
pendidikan kelas ini, pengawasan yang ketat, serta kolektivisasi
kepentingan-kepentingan anggotanya.

Dari elemen-elemen prinsipal ini, elemen-elemen lainnya dapat


diturunkan seperti berikut ini.
1. Kelas penguasa punya monopoli terhadap semua hal, seperti keuntungan
dan latihan militer, hak memiliki senjata, dan menerima semua bentuk
pendidikan, tetapi kelas penguasa ini tidak diperkenankan berpartisipasi
dalam aktivitas perekonomian, terutama dalam usaha mencari
penghasilan.
2. Harus ada sensor terhadap semua aktivitas intelektual kelas penguasa
dan propaganda terus-menerus yang bertujuan menyeragamkan pikiran-
pikiran mereka. Semua inovasi dalam pendidikan, peraturan, dan agama
harus dicegah atau ditekan.
3. Negara harus bersifat mandiri (self-sufficient). Negara harus bertujuan
pada autarki ekonomi. Jika tidak demikian, para penguasa akan
bergantung pada para pedagang atau justru para penguasa itu sendiri
menjadi pedagang. Alternatif pertama akan melemahkan kekuasaan
mereka, sedangkan alternatif kedua akan melemahkan persatuan kelas
penguasa dan stabilitas negaranya.

Untuk mewujudkan keadilan masyarakat, harus dikembalikan pada


struktur aslinya: domba menjadi domba, penggembala menjadi penggembala.
Tugas ini adalah tugas negara untuk menghentikan perubahan. Dengan
 HKUM4103/MODUL 4 4.35

demikian, keadilan bukan mengenai hubungan antara individu, melainkan


hubungan individu dan negara. Bagaimana individu melayani negara.
Keadilan juga dipahami secara metafisis keberadaannya sebagai kualitas
atau fungsi makhluk super manusia yang sifatnya tidak dapat diamati oleh
manusia. Konsekuensinya ialah realisasi keadilan digeser ke dunia lain, di
luar pengalaman manusia. Akal manusia yang esensial bagi keadilan tunduk
pada cara-cara Tuhan yang tidak dapat diubah atau keputusan-keputusan
Tuhan yang tidak dapat diduga. Oleh karena inilah, Plato mengungkapkan
bahwa yang memimpin negara seharusnya manusia super, yaitu the king of
philosopher.
Pembagian keadilan menurut Plato sebagai berikut.
a. Keadilan moral, yaitu suatu perbuatan dapat dikatakan adil secara moral
apabila telah mampu memberikan perlakuan yang seimbang antara hak
dan kewajibannya.
b. Keadilan prosedural, yaitu apabila seseorang telah mampu melaksanakan
perbuatan adil berdasarkan tata cara yang telah diterapkan.

Sementara itu, Aristoteles adalah peletak dasar rasionalitas dan


empirisme. Pemikirannya tentang keadilan diuraikan dalam bukunya yang
berjudul Nicomachean Ethics. Buku ini secara keseluruhan membahas aspek-
aspek dasar hubungan antarmanusia yang meliputi masalah-masalah hukum,
keadilan, persamaan, solidaritas perkawanan, dan kebahagiaan.

2. Aristoteles
Keadilan diuraikan secara mendasar oleh Aristoteles dalam buku kelima
buku Nicomachean Ethics. Untuk mengetahui keadilan dan ketidakadilan,
harus dibahas tiga hal utama, yaitu (1) tindakan apa yang terkait dengan
istilah tersebut, (2) apa arti keadilan, serta (3) di antara dua titik ekstrem
apakah keadilan itu terletak.

a. Keadilan dalam arti umum


Keadilan sering diartikan sebagai suatu sikap dan karakter. Sikap dan
karakter yang membuat orang melakukan perbuatan dan berharap atas
keadilan adalah keadilan, sedangkan sikap dan karakter yang membuat orang
bertindak dan berharap ketidakadilan adalah ketidakadilan.
4.36 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Pembentukan sikap dan karakter berasal dari pengamatan terhadap objek


tertentu yang bersisi ganda. Hal ini bisa berlaku dua dalil seperti berikut.
1) Jika kondisi “baik” diketahui, kondisi buruk juga diketahui.
2) Kondisi “baik” diketahui dari sesuatu yang berada dalam kondisi “baik”.

Untuk mengetahui apa itu keadilan dan ketidakadilan dengan jernih,


diperlukan pengetahuan yang jernih tentang salah satu sisinya untuk
menentukan secara jernih pula sisi yang lain. Jika satu sisi ambigu, sisi yang
lain juga ambigu.
Secara umum, dikatakan bahwa orang yang tidak adil adalah orang yang
tidak patuh terhadap hukum (unlawful, lawless) dan orang yang tidak fair
(unfair), sedangkan orang yang adil adalah orang yang patuh terhadap hukum
(law-abiding) dan fair. Karena tindakan memenuhi/mematuhi hukum adalah
adil, semua tindakan pembuatan hukum oleh legislatif sesuai dengan aturan
yang ada adalah adil. Tujuan pembuatan hukum adalah mencapai kemajuan
kebahagiaan masyarakat. Maka itu, semua tindakan yang cenderung untuk
memproduksi dan mempertahankan kebahagiaan masyarakat adalah adil.
Dengan demikian, keadilan bisa disamakan dengan nilai-nilai dasar
sosial. Keadilan yang lengkap bukan hanya mencapai kebahagiaan untuk diri
sendiri, tetapi juga kebahagiaan orang lain. Keadilan yang dimaknai sebagai
tindakan pemenuhan kebahagiaan diri sendiri dan orang lain adalah keadilan
sebagai sebuah nilai-nilai. Keadilan dan tata nilai dalam hal ini adalah sama,
tetapi memiliki esensi yang berbeda. Sebagai hubungan, seseorang dengan
orang lain adalah keadilan, tetapi sebagai suatu sikap khusus tanpa kualifikasi
adalah nilai. Ketidakadilan dalam hubungan sosial terkait erat dengan
keserakahan sebagai ciri utama tindakan yang tidak fair.
Keadilan sebagai bagian dari nilai sosial memiliki makna yang amat
luas, bahkan pada suatu titik bisa bertentangan dengan hukum sebagai salah
satu tata nilai sosial. Suatu kejahatan yang dilakukan adalah suatu kesalahan.
Namun, apabila hal tersebut bukan merupakan keserakahan, hal itu tidak bisa
disebut menimbulkan ketidakadilan. Sebaliknya, suatu tindakan yang bukan
merupakan kejahatan dapat menimbulkan ketidakadilan.
Sebagai contoh, seorang pengusaha yang membayar gaji buruh di bawah
UMR adalah suatu pelanggaran hukum dan kesalahan. Namun, tindakan ini
belum tentu mewujudkan ketidakadilan. Apabila keuntungan dan
kemampuan membayar perusahaan tersebut memang terbatas, jumlah
pembayaran itu adalah keadilan. Sebaliknya, walaupun seorang pengusaha
 HKUM4103/MODUL 4 4.37

membayar buruhnya sesuai dengan UMR, yang berarti bukan kejahatan, hal
itu bisa saja menimbulkan ketidakadilan karena keuntungan pengusaha
tersebut sangat besar dan hanya sebagian kecil yang diambil untuk upah
buruh. Ketidakadilan ini muncul karena keserakahan.
Hal tersebut adalah keadilan dalam arti umum. Keadilan dalam arti ini
terdiri atas dua unsur, yaitu fair dan sesuai dengan hukum yang masing-
masing bukanlah hal yang sama. Tidak fair adalah melanggar hukum, tetapi
tidak semua tindakan melanggar hukum adalah tidak fair. Keadilan dalam
arti umum terkait erat dengan kepatuhan terhadap hukum

b. Keadilan dalam arti khusus


Keadilan dalam arti khusus terkait dengan beberapa pengertian berikut.
1) Sesuatu yang terwujud dalam pembagian penghargaan, uang, atau hal
lainnya kepada mereka yang memiliki bagian haknya
Keadilan ini adalah persamaan di antara anggota masyarakat dalam suatu
tindakan bersama-sama. Persamaan adalah suatu titik yang terletak di
antara “yang lebih” dan “yang kurang” (intermediate). Jadi, keadilan
adalah titik tengah atau suatu persamaan relatif (arithmetical justice).
Dasar persamaan antara anggota masyarakat sangat tergantung pada
sistem yang hidup dalam masyarakat tersebut. Dalam sistem demokrasi,
landasan persamaan untuk memperoleh titik tengah adalah kebebasan
manusia yang sederajat sejak kelahirannya. Dalam sistem oligarki, dasar
persamaannya adalah tingkat kesejahteraan atau kehormatan saat
kelahiran. Dalam sistem aristokrasi, dasar persamaannya adalah
keistimewaan (excellent). Dasar yang berbeda tersebut menjadikan
keadilan lebih pada makna persamaan sebagai proporsi. Ini adalah satu
spesies khusus dari keadilan, yaitu titik tengah (intermediate) dan
proporsi.
2) Perbaikan suatu bagian dalam transaksi
Arti khusus lain dari keadilan adalah perbaikan (rectification). Perbaikan
muncul karena adanya hubungan antara orang dan orang yang dilakukan
secara sukarela. Hubungan tersebut adalah sebuah keadilan apabila
masing-masing memperoleh bagian sampai titik tengah (intermediate)
atau suatu persamaan berdasarkan prinsip timbal balik (reciprocity).
Jadi, keadilan adalah persamaan, dus ketidakadilan adalah
ketidaksamaan. Ketidakadilan terjadi jika satu orang memperoleh lebih
dari yang lainnya dalam hubungan yang dibuat secara sederajat.
4.38 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Untuk menyamakan hal tersebut, hakim atau mediator melakukan


tugasnya menyamakan dengan mengambil sebagian dari yang lebih dan
memberikan kepada yang kurang sehingga mencapai titik tengah.
Tindakan hakim ini dilakukan sebagai sebuah hukuman.
Hal ini berbeda apabila hubungan terjalin bukan atas dasar kesukarelaan
masing-masing pihak. Dalam hubungan yang tidak didasari
ketidaksukarelaan berlaku keadilan korektif yang memutuskan titik
tengah sebagai sebuah proporsi dari yang memperoleh keuntungan dan
yang kehilangan. Tindakan koreksi tidak dilakukan dengan semata-mata
mengambil keuntungan yang diperoleh satu pihak, lalu diberikan kepada
pihak lain dalam arti pembalasan. Seseorang yang melukai tidak
diselesaikan dengan mengizinkan orang yang dilukai untuk melukai
balik. Timbal balik dalam konteks ini dilakukan dengan pertukaran atas
nilai tertentu sehingga mencapai taraf proporsi. Untuk kepentingan
pertukaran inilah, digunakan uang. Keadilan dalam hal ini adalah titik
tengah antara tindakan tidak adil dan diperlakukan tidak adil.

Keadilan dan ketidakadilan selalu dilakukan atas kesukarelaan.


Kesukarelaan tersebut meliputi sikap dan perbuatan. Pada saat orang
melakukan tindakan secara tidak sukarela, tindakan tersebut tidak dapat
dikategorikan sebagai tidak adil ataupun adil, kecuali dalam beberapa cara
khusus. Melakukan tindakan yang dapat dikategorikan adil harus ada ruang
untuk memilih sebagai tempat pertimbangan. Dalam hubungan antara
manusia, ada beberapa aspek untuk menilai tindakan tersebut, yaitu niat,
tindakan, alat, dan hasil akhirnya. Ketika (1) kecederaan berlawanan dengan
harapan rasional, itu adalah sebuah kesalahan sasaran (misadventure), (2)
ketika hal itu tidak bertentangan dengan harapan rasional, tetapi tidak
menyebabkan tindak kejahatan, itu adalah sebuah kesalahan, (3) ketika
tindakan dengan pengetahuan, tetapi tanpa pertimbangan, itu adalah tindakan
ketidakadilan, serta (4) seseorang yang bertindak atas dasar pilihan, dia
adalah orang yang tidak adil dan orang yang jahat.
Melakukan tindakan yang tidak adil adalah tidak sama dengan
melakukan sesuatu dengan cara yang tidak adil. Tidak mungkin diperlakukan
secara tidak adil apabila orang lain tidak melakukan sesuatu secara tidak adil.
Mungkin seseorang rela menderita karena ketidakadilan, tetapi tidak ada
seorang pun yang berharap diperlakukan secara tidak adil. Dengan demikian,
memiliki makna yang cukup luas, sebagian merupakan keadilan yang telah
 HKUM4103/MODUL 4 4.39

ditentukan oleh alam, sebagian merupakan hasil ketetapan manusia (keadilan


hukum). Keadilan alam berlaku universal, sedangkan keadilan yang
ditetapkan manusia tidak sama di setiap tempat. Keadilan yang ditetapkan
oleh manusia inilah yang disebut dengan nilai.
Akibat adanya ketidaksamaan ini, ada perbedaan kelas antara keadilan
universal dan keadilan hukum yang memungkinkan pembenaran keadilan
hukum. Bisa jadi semua hukum adalah universal, tetapi dalam waktu tertentu
tidak mungkin untuk membuat suatu pernyataan universal yang harus benar.
Adalah sangat penting untuk berbicara secara universal, tetapi tidak mungkin
melakukan sesuatu selalu benar karena hukum dalam kasus-kasus tertentu
tidak terhindarkan dari kekeliruan. Saat suatu hukum memuat hal yang
universal, kemudian suatu kasus muncul dan tidak tercantum dalam hukum
tersebut. Karena itulah, persamaan dan keadilan alam memperbaiki kesalahan
tersebut.
Pembagian keadilan, menurut Aristoteles, sebagai berikut.
1. Keadilan komutatif adalah perlakuan terhadap seseorang yang tidak
melihat jasa-jasa yang dilakukannya.
2. Keadilan distributif adalah perlakuan terhadap seseorang sesuai dengan
jasa-jasa yang telah dibuatnya.
3. Keadilan kodrat alam adalah memberi sesuatu sesuai dengan yang
diberikan orang lain kepada kita.
4. Keadilan konvensional adalah seseorang yang telah menaati segala
peraturan perundang-undangan yang telah diwajibkan.
5. Keadilan menurut teori perbaikan adalah seseorang yang telah berusaha
memulihkan nama baik orang lain yang telah tercemar.

B. TEORI KEADILAN JOHN RAWLS

Dalam perkembangan pemikiran filsafat hukum dan teori hukum, tentu


tidak lepas dari konsep keadilan. Konsep keadilan tidak menjadi monopoli
pemikiran satu orang ahli saja. Banyak para pakar dari berbagai disiplin ilmu
memberikan jawaban apa itu keadilan. Thomas Aquinas, Aristoteles, John
Rawls, R. Dowkrin, R. Nozick, dan Posner adalah sebagian nama yang
memberikan jawaban tentang konsep keadilan.
Dari beberapa nama tersebut, John Rawls menjadi salah satu ahli yang
selalu menjadi rujukan, baik ilmu filsafat, hukum, ekonomi, maupun politik,
di seluruh belahan dunia. Para ahli tidak akan melewati teori yang
4.40 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

dikemukakan oleh John Rawls. Melalui karyanya A Theory of Justice, Rawls


dikenal sebagai salah seorang filsuf Amerika kenamaan pada akhir abad ke-
20. John Rawls dipercaya sebagai salah seorang yang memberi pengaruh
pemikiran cukup besar terhadap diskursus mengenai nilai-nilai keadilan
hingga saat ini. Akan tetapi, pemikiran John Rawls tidaklah mudah untuk
dipahami, bahkan ketika pemikiran itu telah ditafsirkan ulang oleh beberapa
ahli, beberapa orang tetap menganggap sulit untuk menangkap konsep
kedilan John Rawls. Maka itu, tulisan ini mencoba memberikan gambaran
secara sederhana pemikiran John Rawls, khususnya dalam buku A Theory of
Justice. Kehadiran penjelasan secara sederhana menjadi penting ketika di sisi
lain orang menganggap sulit untuk memahami konsep keadilan John Rawls.
Teori keadilan Rawls dapat disimpulkan memiliki inti sebagai berikut.
1. Memaksimalkan kemerdekaan. Pembatasan terhadap kemerdekaan ini
hanya untuk kepentingan kemerdekaan itu sendiri.
2. Kesetaraan bagi semua orang, baik kesetaraan dalam kehidupan sosial
maupun kesetaraan dalam bentuk pemanfaatan kekayaan alam (social
goods). Pembatasan dalam hal ini hanya dapat diizinkan apabila ada
kemungkinan keuntungan yang lebih besar.
3. Kesetaraan kesempatan untuk kejujuran dan penghapusan terhadap
ketidaksetaraan berdasarkan kelahiran dan kekayaan.

Untuk memberikan jawaban atas hal tersebut, Rawls melahirkan tiga


prinsip keadilan yang sering dijadikan rujukan oleh beberapa ahli:
1. prinsip kebebasan yang sama (equal liberty of principle),
2. prinsip perbedaan (differences principle),
3. prinsip persamaan kesempatan (equal opportunity principle).

Rawls berpendapat, jika terjadi benturan (konflik), equal liberty


principle harus diprioritaskan daripada prinsip-prinsip yang lain. Equal
opportunity principle harus diprioritaskan daripada differences principle.
Lain halnya dengan Aristoteles, John Rawls yang hidup pada awal abad
ke-21 lebih menekankan keadilan social. Hal ini terkait dengan munculnya
pertentangan antara kepentingan individu dan kepentingan negara pada saat
itu. Rawls melihat kepentingan utama keadilan mencakup dua hal, yaitu (1)
jaminan stabilitas hidup manusia serta (2) keseimbangan antara kehidupan
pribadi dan kehidupan bersama.
 HKUM4103/MODUL 4 4.41

Rawls memercayai bahwa struktur masyarakat ideal yang adil adalah


struktur dasar masyarakat yang asli, yaitu hak-hak dasar, kebebasan,
kekuasaan, kewibawaan, kesempatan, pendapatan, dan kesejahteraan
terpenuhi. Kategori struktur masyarakat ideal ini digunakan untuk:
1. menilai apakah institusi-institusi sosial yang ada telah adil atau tidak;
2. melakukan koreksi atas ketidakadilan sosial.

Rawls berpendapat bahwa yang menyebabkan ketidakadilan adalah


situasi sosial sehingga perlu diperiksa kembali mana prinsip-prinsip keadilan
yang dapat digunakan untuk membentuk situasi masyarakat yang baik.
Koreksi atas ketidakadilan dilakukan dengan cara mengembalikan (call for
redress) masyarakat pada posisi asli (people on original position). Dalam
posisi dasar inilah, kemudian dibuat persetujuan asli (original agreement)
antaranggota masyarakat secara sederajat.
Ada tiga syarat supaya manusia berada pada posisi asli seperti berikut.
1. Diandaikan bahwa tidak diketahui manakah posisi yang akan diraih
seorang pribadi tertentu di kemudian hari. Tidak diketahui manakah
bakatnya, intelegensinya, kesehatannya, kekayaannya, dan aspek sosial
yang lain.
2. Diandaikan bahwa prinsip-prinsip keadilan dipilih secara konsisten
untuk memegang pilihannya tersebut.
3. Diandaikan bahwa tiap-tiap orang suka mengejar kepentingan individu
dan baru kemudian kepentingan umum. Ini adalah kecenderungan alami
manusia yang harus diperhatikan dalam menemukan prinsip-prinsip
keadilan.

Dalam menciptakan keadilan, prinsip utama yang digunakan sebagai


berikut.
1. Kebebasan yang sama sebesar-besarnya asalkan tetap menguntungkan
semua pihak.
2. Prinsip ketidaksamaan yang digunakan untuk keuntungan bagi yang
paling lemah.

Prinsip ini merupakan gabungan dari prinsip perbedaan dan persamaan


yang adil atas kesempatan. Secara keseluruhan, hal itu berarti ada tiga prinsip
untuk mencari keadilan:
1. kebebasan yang sebesar-besarnya sebagai prioritas,
4.42 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

2. perbedaan,
3. persamaan yang adil atas kesempatan.

Asumsi pertama yang digunakan adalah hasrat alami manusia untuk


mencapai kepentingannya terlebih dahulu, baru kemudian kepentingan
umum. Hasrat ini ada untuk mencapai kebahagiaan yang juga merupakan
ukuran pencapaian keadilan. Maka itu, harus ada kebebasan untuk memenuhi
kepentingan ini. Namun, realitas masyarakat menunjukkan bahwa kebebasan
tidak dapat sepenuhnya terwujud karena adanya perbedaan kondisi dalam
masyarakat. Perbedaan ini menjadi dasar untuk memberikan keuntungan bagi
mereka yang lemah. Apabila sudah ada persamaan derajat, semua harus
memperoleh kesempatan yang sama untuk memenuhi kepentingannya.
Walaupun nantinya memunculkan perbedaan, bukan suatu masalah asalkan
dicapai berdasarkan kesepakatan dan titik berangkat yang sama.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Terangkanlah perbedaan pembagian keadilan menurut Plato dan


Aristoteles!
2) Terangkan yang menjadi inti kajian dari teori keadilan menurut John
Rawls!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk mengerjakan soal di atas, Anda harus kembali mengingat konsep


teori keadilan yang disampaikan oleh Plato ataupun Aristoteles.
Pembagian keadilan menurut masing-masing para ahli sebagai berikut.

Plato Aristoteles
Pembagian keadilan menurut Plato Pembagian keadilan menurut
a. Keadilan moral, yaitu suatu Aristoteles
perbuatan dapat dikatakan adil a. Keadilan komutatif adalah
secara moral apabila telah perlakuan terhadap
mampu memberikan seseorang yang tidak
 HKUM4103/MODUL 4 4.43

Plato Aristoteles
perlakuan yang seimbang melihat jasa-jasa yang
antara hak dan kewajibannya. dilakukannya.
b. Keadilan prosedural, yaitu b. Keadilan distributif adalah
apabila seseorang telah perlakuan terhadap
mampu melaksanakan seseorang sesuai dengan
perbuatan adil berdasarkan jasa-jasa yang telah
tata cara yang telah dibuatnya.
diterapkan. c. Keadilan kodrat alam
adalah memberi sesuatu
sesuai dengan yang
diberikan orang lain kepada
kita.
d. Keadilan konvensional
adalah seseorang yang telah
menaati segala peraturan
perundang-undangan yang
telah diwajibkan.
e. Keadilan menurut teori
perbaikan adalah seseorang
yang telah berusaha
memulihkan nama baik
orang lain yang telah
tercemar.

2) Teori keadilan Rawls dapat disimpulkan memiliki inti sebagai berikut.


a. Memaksimalkan kemerdekaan. Pembatasan terhadap kemerdekaan
ini hanya untuk kepentingan kemerdekaan itu sendiri.
b. Kesetaraan bagi semua orang, baik kesetaraan dalam kehidupan
sosial maupun kesetaraan dalam bentuk pemanfaatan kekayaan alam
(social goods). Pembatasan dalam hal ini hanya dapat diizinkan
apabila ada kemungkinan keuntungan yang lebih besar.
c. Kesetaraan kesempatan untuk kejujuran serta penghapusan terhadap
ketidaksetaraan berdasarkan kelahiran dan kekayaan.
4.44 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

R A NG KU M AN

Berdasarkan uraian di atas, dapat disampaikan bahwa teori keadilan


menurut Plato menitikberatkan bahwa keadilan itu merupakan suatu
tujuan dari hukum. Sementara itu, teori keadilan yang disampaikan oleh
Aristoteles mengatakan bahwa keadilan adalah suatu rasionalitas.
Artinya, keadilan merupakan sesuatu yang sebagaimana mestinya atau
seharusnya. Berbeda halnya dengan John Rawls yang melihat
kepentingan utama keadilan mencakup dua hal, yaitu (1) jaminan
stabilitas hidup manusia serta (2) keseimbangan antara kehidupan
pribadi dan kehidupan bersama. Rawls memercayai bahwa struktur
masyarakat ideal yang adil adalah struktur dasar masyarakat yang asli,
yaitu hak-hak dasar, kebebasan, kekuasaan, kewibawaan, kesempatan,
pendapatan, dan kesejahteraan terpenuhi.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Kata justice memiliki tiga macam makna yang berbeda sebagaimana


disebutkan di bawah ini, kecuali ....
A. secara atributif berarti suatu kualitas yang adil atau fair
B. sebagai tindakan berarti tindakan menjalankan hukum atau tindakan
yang menentukan hak dan ganjaran atau hukuman
C. orang, yaitu pejabat publik yang berhak menentukan persyaratan
sebelum suatu perkara dibawa ke pengadilan
D. aturan, yaitu yang mengatur segala perbuatan manusia sehingga
tidak ada tumpang-tindih kepentingan

2) Keadilan moral menurut Plato adalah ....


A. suatu tingkah laku yang berdasarkan keinginan semua pihak
B. suatu perbuatan yang dapat dikatakan adil oleh pengusaha
C. suatu perbuatan yang tidak memihak siapa pun dan dianggap baik
oleh kelompok tertentu
D. suatu perbuatan dapat dikatakan adil secara moral apabila telah
mampu memberikan perlakuan yang seimbang antara hak dan
kewajibannya.
 HKUM4103/MODUL 4 4.45

3) Keadilan komutatif menurut Aristoteles adalah ....


A. perlakuan terhadap seseorang yang tidak melihat jasa-jasa yang
dilakukannya
B. perlakuan terhadap individu dan golongan
C. perlakukan terhadap segolongan orang tertentu
D. perlakuan terhadap seseorang dengan melihat jasa-jasa yang telah
dilakukannya

4) Dalam menciptakan keadilan, prinsip utama yang digunakan adalah ....


A. kebebasan yang sama sebesar-besarnya, asalkan tetap
menguntungkan semua pihak
B. prinsip kebersamaan dari para pihak
C. prinsip mengutamakan kepentingan umum
D. prinsip saling mendukung satu sama lain

5) Tiga prinsip keadilan menurut John Rawls yang sering dijadikan rujukan
oleh beberapa ahli sebagai berikut, kecuali ....
A. prinsip kebebasan yang sama (equal liberty of principle)
B. prinsip perbedaan (differences principle)
C. prinsip kesetaraan dalam hukum (equality in law principle)
D. prinsip persamaan kesempatan (equal opportunity principle)

6) Keadilan juga dipahami secara metafisis keberadaannya sebagai kualitas


atau fungsi makhluk supermanusia yang sifatnya tidak dapat diamati
oleh manusia. Pernyataan ini adalah ungkapan dari ....
A. Plato
B. Aristoteles
C. John Rawls
D. Hans Kelsen

7) Perbaikan muncul karena adanya hubungan antara orang dan orang yang
dilakukan secara sukarela. Hubungan tersebut adalah sebuah keadilan
apabila masing-masing memperoleh bagian sampai titik tengah
(intermediate) atau suatu persamaan berdasarkan prinsip timbal balik
(reciprocity). Pernyataan tersebut merupakan konsep keadilan sebagai ....
A. keadilan sebagai suatu prinsip kemanusiaan
B. keadilan sebagai suatu transaksi
C. keadilan sebagai suatu cita-cita hukum
D. keadilan sebagai perbaikan
4.46 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

8) Ada tiga syarat supaya manusia dapat sampai pada posisi asli, yaitu
sebagai berikut, kecuali ....
A. diandaikan bahwa tidak diketahui manakah posisi yang akan diraih
seorang pribadi tertentu di kemudian hari; tidak diketahui manakah
bakatnya, intelegensinya, kesehatannya, kekayaannya, dan aspek
sosial yang lain
B. diandaikan bahwa tiap-tiap orang menghendaki perlindungan
terhadap semua keinginannya dalam lingkungan yang aman dan
sejahtera
C. diandaikan bahwa prinsip-prinsip keadilan dipilih secara konsisten
untuk memegang pilihannya tersebut
D. diandaikan bahwa tiap-tiap orang suka mengejar kepentingan
individu dan baru kemudian kepentingan umum; ini adalah
kecenderungan alami manusia yang harus diperhatikan dalam
menemukan prinsip-prinsip keadilan

9) Tujuan pembuatan hukum adalah mencapai kemajuan kebahagiaan


masyarakat. Maka itu, semua tindakan yang cenderung untuk
memproduksi dan mempertahankan kebahagiaan masyarakat adalah ....
A. adil
B. tidak adil
C. suatu kewajiban
D. bukan suatu kewajiban

10) Aristoteles adalah peletak dasar konsep rasionalitas dan ....


A. normativistis
B. yuridis
C. empirisme
D. silogisme

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
 HKUM4103/MODUL 4 4.47

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
4.48 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Aristoteles
2) D. peraturan itu merupakan peraturan tidak tertulis
3) D. teori kausalitas
4) D. sebagai alat ukur keberhasilan suatu pemerintahan
5) C. tujuan keadilan
6) B. pemerintahan yang adil selalu mengutamakan kepentingan rakyat di
atas kepentingan para penguasa
7) A. hukum bertujuan menjamin kebahagiaan/kesenangan yang terbesar
bagi manusia untuk jumlah yang sebanyak-banyaknya
8) D. menjadi pengendali tingkah laku manusia
9) C. komponen akumulatif, yaitu gabungan dari sistem hukum yang
menjadi dasar dalam pembentukan keadilan yang distributif
10) A. fundamental kedudukan dan peranan cita-cita hukum adalah sumber
genetik dari tata hukum (rechts order)

Tes Formatif 2
1) D. aturan, yaitu yang mengatur segala perbuatan manusia sehingga
tidak ada tumpang-tindih kepentingan
2) D. suatu perbuatan dapat dikatakan adil secara moral apabila telah
mampu memberikan perlakuan yang seimbang antara hak dan
kewajibannya
3) A. perlakuan terhadap seseorang yang tidak melihat jasa-jasa yang
dilakukannya
4) A. kebebasan yang sama sebesar-besarnya, asalkan tetap
menguntungkan semua pihak
5) C. prinsip kesetaraan dalam hukum (equality in law principle)
6) A. Plato
7) D. keadilan sebagai perbaikan
8) B. diandaikan bahwa tiap-tiap orang menghendaki perlindungan
terhadap semua keinginannya dalam lingkungan yang aman dan
sejahtera
9) A. adil
10) C. empirisme
 HKUM4103/MODUL 4 4.49

Daftar Pustaka

Anshori, Abdul Ghofur. 2006. Filsafat Hukum. Yogyakarta: Gadjah Mada


University Press.

Darmodiharjo, Darji dan Shidarta. 2004. Pokok-Pokok Filsafat Hukum: Apa


dan Bagaimana Filsafat Hukum. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.

Huijbers, Theo. 2011. Filsafat Hukum dalam Lintasan Sejarah. Yogyakarta:


Penerbit Kanisius.

Mertokusumo, Sudikno. 1988. Mengenal Hukum. Yogyakarta: Liberty.

Muchsin. 2010. Nilai-nilai Keadilan. Bandung: Citra Aditya Bakti.

Mudhofir, Ali. 2001. “Pengenalan Filsafat,” Filsafat Ilmu oleh Tim Dosen
Filsafat Ilmu Fakultas Filsafat UGM. Yogyakarta: Liberty.

Rahardjo, Satjipto. 2000. Ilmu Hukum. Bandung: Citra Aditya Bakti.


Modul 5

Hukum dan HAM


Rimawati, S.H., M.Hum.

PEN D A HU L UA N

M odul 5 ini disusun dari berbagai bahan dan referensi, baik berupa buku-
buku terkait, peraturan perundang-undangan, maupun sumber internet.
Penulis menyadari masih banyak referensi lain yang dapat digunakan sebagai
tambahan referensi dalam modul ini yang belum ter-cover oleh penulis.
Namun, penulis sampaikan bahwa referensi di luar modul ini dapat
digunakan juga sebagai acuan dalam menambah wawasan Anda dan
menunjang pembelajaran modul. Metode pembelajaran yang digunakan
dalam modul ini juga sudah disesuaikan sehingga diharapkan Anda dapat
memahami modul dengan mudah disertai dengan soal latihan dan tes
terhadap materi modul. Mudah-mudahan modul ini dapat bermanfaat dalam
pengembangan ilmu pengetahuan dan bermanfaat dalam pembangunan
masyarakat Indonesia.
Tujuan dari modul ini adalah memberikan pemahaman kepada Anda
tentang pengertian dan konsep mengenai hukum dan HAM serta instrumen
dalam hukum dan kelembagaan HAM nasional ataupun internasional.
Secara khusus, setelah mempelajari pokok bahasan ini, Anda diharapkan
mampu:
1. memberikan definisi atau pengertian mengenai hak dan HAM,
2. menjelaskan konsep mengenai HAM,
3. menjelaskan instrumen hukum HAM nasional dan internasional,
4. menjelaskan instrumen HAM nasional dan internasional.
5.2 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kegiatan Belajar 1

Pengertian dan Konsep HAM

H ak asasi manusia (HAM) merupakan hak-hak yang dimiliki manusia


sejak ia lahir yang berlaku seumur hidup dan tidak dapat diganggu gugat
oleh siapa pun. Hak asasi merupakan sebuah bentuk anugerah yang
diturunkan oleh Tuhan sebagai suatu karunia yang paling mendasar dalam
hidup manusia yang paling berharga. Hak asasi dilandasi dengan sebuah
kebebasan setiap individu dalam menentukan jalan hidupnya, tentunya hak
asasi juga tidak lepas dari kontrol bentuk norma-norma yang ada. Hak-hak ini
berisi tentang kesamaan atau keselarasan, tanpa membeda-bedakan suku,
golongan, keturunan, jabatan, agama, dan lain sebagainya antara setiap
manusia. Hakikatnya adalah sama-sama makhluk ciptaan Tuhan. Marilah kita
bahas satu per satu mengenai pengertian, konsep hak dan HAM, serta
instrumen dalam hukum dan kelembagaan HAM nasional ataupun
internasional.

A. PENGERTIAN HAK DAN HAM

1. Pengertian Hak
Pengertian hak adalah sesuatu yang mutlak menjadi milik kita dan
penggunaannya tergantung pada kita sendiri. Contohnya, hak mendapatkan
pengajaran atau hak mengeluarkan pendapat. Hak ketika lahir, manusia
secara hakiki telah mempunyai hak dan kewajiban. Tiap manusia mempunyai
hak dan kewajiban yang berbeda, tergantung pada misalnya jabatan atau
kedudukan dalam masyarakat. K. Bertens dalam bukunya yang berjudul
Etika memaparkan bahwa dalam pemikiran Romawi kuno, kata ius-iurus
(Latin: hak) hanya menunjukkan hukum dalam arti objektif. Artinya adalah
hak dilihat sebagai keseluruhan undang-undang, aturan-aturan, dan lembaga-
lembaga yang mengatur kehidupan masyarakat demi kepentingan umum
(hukum dalam arti law, bukan right).
Pada akhir Abad Pertengahan, ius dalam arti subjektif bukan benda yang
dimiliki seseorang, yaitu kesanggupan seseorang untuk sesuka hati
menguasai sesuatu atau melakukan sesuatu. Akhirnya, hak pada saat itu
merupakan hak yang subjektif, yaitu pantulan dari hukum dalam arti objektif.
Hak dan kewajiban mempunyai hubungan yang sangat erat. Hak dituntut, di
 HKUM4103/MODUL 5 5.3

satu sisi kewajiban harus dilaksanakan. Kewajiban dibagi atas dua macam,
yaitu kewajiban sempurna yang selalu berkaitan dengan hak orang lain dan
kewajiban tidak sempurna yang tidak terkait dengan hak orang lain.
Kewajiban sempurna mempunyai dasar keadilan, sedangkan kewajiban tidak
sempurna berdasarkan moral.
Hak adalah izin atau kekuasaan yang diberikan hukum. Menurut Van
Apeldoorn (dalam bukunya Inleiding tot de Studie van het Nederlanse
Recht), hak ialah hukum yang dihubungkan dengan seorang manusia atau
subjek hukum tertentu dan dengan demikian menjelma menjadi suatu
kekuasaan. Secara garis besar, hak dapat dibedakan atas dua seperti berikut.
1. Hak mutlak, yaitu hak yang memberikan wewenang kepada seseorang
untuk melakukan sesuatu perbuatan dan wajib saling menghormati hak
tersebut (HAM, hak publik mutlak, hak keperdataan).
2. Hak nisbi, yaitu hak relatif yang memberikan wewenang kepada seorang
tertentu atau beberapa orang tertentu agar orang ikut perintah.

Hak adalah sesuatu yang mutlak menjadi milik kita dan penggunaannya
tergantung pada kita sendiri. Contohnya, hak mendapatkan pengajaran, hak
mengeluarkan pendapat, hak untuk mendapatkan pendidikan, hak untuk
hidup yang layak, dan hak untuk memeluk kepercayaan atau agama. Pasal 28
huruf F menyatakan bahwa setiap orang berhak untuk berkomunikasi dan
memperoleh informasi untuk mengembangkan pribadi dan lingkungan
sosialnya serta berhak untuk mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan,
mengolah, dan menyampaikan informasi dengan menggunakan segala jenis
saluran yang tersedia. Pasal 28 huruf G menyatakan hal-hal berikut.
1. Setiap orang berhak atas perlindungan diri pribadi, keluarga,
kehormatan, martabat, dan harta benda yang di bawah kekuasaannya
serta berhak atas rasa aman dan perlindungan dari ancaman ketakutan
untuk berbuat atau tidak berbuat sesuatu yang merupakan hak asasi.
2. Setiap orang berhak untuk bebas dari penyiksaan atau perlakuan yang
merendahkan derajat martabat manusia dan berhak memperoleh suaka
politik dari negara lain (http://id.shvoong.com/law-and-politics/law/
2289969-pengertian-dan-definisi-hak/#ixzz2B2SVuORg, diakses pada 12
September 2012).
5.4 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Macam-macam hak dapat dibedakan atas berikut ini.


a. Hak legal dan hak moral
Hak legal adalah hak yang didasarkan atas hukum dalam salah satu
bentuk. Hak legal ini lebih banyak berbicara tentang hukum atau sosial.
Contoh kasus, mengeluarkan peraturan bahwa veteran perang memperoleh
tunjangan setiap bulan maka setiap veteran yang telah memenuhi syarat yang
ditentukan berhak untuk mendapat tunjangan tersebut.
Hak moral didasarkan atas prinsip atau peraturan etis saja. Hak moral
lebih bersifat solidarisasi atau individu. Contoh kasus, seorang majikan
memberikan gaji yang rendah kepada wanita yang bekerja di perusahaannya,
padahal prestasi kerjanya sama dengan pria yang bekerja di perusahaannya.
Dengan demikian, majikan ini melaksanakan hak legal yang dimilikinya,
tetapi dengan melanggar hak moral para wanita yang bekerja di
perusahaannya. Dari contoh ini, jelas sudah bahwa hak legal tidak sama
dengan hak moral.
T.L. Beauchamp berpendapat bahwa memang ada hak yang bersifat legal
ataupun moral. Hak ini disebut hak-hak konvensional. Contoh, jika saya
menjadi anggota klub futsal Indonesia, saya memperoleh beberapa hak. Pada
umumnya, hak-hak ini muncul karena manusia tunduk pada aturan-aturan
dan konvensi-konvensi yang disepakati bersama. Hak konvensional berbeda
dengan hak moral karena hak tersebut tergantung pada aturan yang telah
disepakati bersama anggota yang lainnya. Hak ini berbeda dengan hak legal
karena tidak tercantum dalam sistem hukum kita.

b. Hak positif dan hak negatif


Hak negatif adalah suatu hak jika saya bebas untuk melakukan sesuatu
atau memiliki sesuatu dalam arti orang lain tidak boleh menghindari atau
menghalangi saya untuk melakukan atau memiliki hal itu. Contoh, hak atas
kehidupan dan hak mengemukakan pendapat.
Hak positif adalah suatu hak jika saya berhak bahwa orang lain berbuat
sesuatu untuk saya. Contoh, hak atas pendidikan, pelayanan, dan kesehatan.
Hak negatif haruslah kita simak karena hak ini terbagi lagi menjadi dua, yaitu
hak aktif dan pasif. Hak negatif aktif adalah hak untuk berbuat atau tidak
berbuat seperti orang kehendaki. Contoh, saya mempunyai hak untuk pergi
ke mana saja yang saya suka atau mengatakan apa yang saya inginkan. Hak-
hak aktif ini dapat disebut juga dengan hak kebebasan.
 HKUM4103/MODUL 5 5.5

Hak negatif pasif adalah hak untuk tidak diperlakukan orang lain dengan
cara tertentu. Contoh, saya mempunyai hak bahwa orang lain tidak dapat
mencampuri urusan pribadi saya, rahasia saya tidak dibongkar, dan nama
baik saya tidak dicemarkan. Hak-hak pasif ini bisa disebut hak keamanan.

c. Hak khusus dan hak umum


Hak khusus timbul dalam suatu relasi khusus antara beberapa manusia
atau karena fungsi khusus yang dimiliki orang satu terhadap orang lain.
Contoh, jika kita meminjam Rp10.000,00 dari orang lain dengan janji akan
saya kembalikan dalam dua hari, orang lain mendapat hak yang dimiliki
orang lain.
Hak umum dimiliki manusia bukan karena hubungan atau fungsi
tertentu, melainkan semata-mata karena ia manusia. Hak ini dimiliki oleh
semua manusia, tanpa kecuali. Negara kita, Indonesia, hal ini disebut dengan
hak asasi manusia.

d. Hak individual dan hak sosial


Hak individual dalam hal ini menyangkut hak yang dimiliki individu-
individu terhadap negara. Negara tidak boleh menghindari atau mengganggu
individu dalam mewujudkan hak-hak yang ia miliki. Contoh, hak beragama,
hak mengikuti hati nurani, dan hak mengemukakan pendapat. Perlu kita ingat
bahwa hak-hak individual ini semuanya termasuk yang tadi telah kita bahas
di atas hak-hak negatif.
Hak sosial dalam hal ini bukan hanya hak kepentingan terhadap negara,
tetapi sebagai anggota masyarakat bersama dengan anggota-anggota lain.
Inilah yang disebut dengan hak sosial. Contoh, hak atas pekerjaan, hak atas
pendidikan, dan hak atas pelayanan kesehatan. Hak-hak ini bersifat positif.

e. Hak absolut
Setelah kita melihat dan memahami penjelasan hak serta jenis-jenisnya,
sekarang apakah ada hak yang bersifat absolut? Hak yang bersifat absolut
adalah suatu hak yang bersifat mutlak tanpa pengecualian serta berlaku di
mana saja dengan tidak dipengaruhi oleh situasi dan keadaan. Namun,
ternyata hak tidak ada yang absolut. Mengapa? Menurut ahli etika,
kebanyakan hak adalah hak prima facie atau hak pada pandangan pertama
yang artinya hak itu berlaku sampai dikalahkan oleh hak lain yang lebih kuat.
Setiap manusia memiliki hak untuk hidup dan merupakan hak yang sangat
5.6 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

penting. Manusia mempunyai hak untuk tidak dibunuh, tetapi ini tidak
berlaku dalam segala keadaan tanpa alasan yang cukup kuat. Seseorang yang
membela diri akan penyerangan terhadap dirinya memiliki hak untuk
membunuh jika tidak ada cara lain yang harus dilakukan. Salah satu contoh
lain adalah warga masyarakat yang mendapat tugas membela tanah air dalam
keadaan perang. Kedua contoh tersebut adalah contoh saat hak atas
kehidupan yang seharusnya penting dan dapat dianggap sebagai hak absolut,
ternyata kalah oleh situasi, keadaan, dan alasan yang cukup. Kebebasan juga
merupakan salah satu hak yang sangat penting, tetapi hak ini tidak dapat
dikatakan hak absolut karena hak ini juga dapat dikalahkan oleh hak lain.
Seseorang yang mengalami gangguan jiwa dan membahayakan masyarakat
sekitarnya dipaksa untuk dimasukkan ke rumah sakit jiwa meskipun ia
menolak. Kebebasan yang dimiliki orang tersebut merupakan haknya, tetapi
hak tersebut akhirnya kalah oleh hak masyarakat yang merasa terancam
jiwanya. Hak tidak selalu bersifat absolut karena sesuatu hak akan kalah oleh
alasan atau keadaan tertentu lain yang dapat menggugurkan posisi hak
tersebut.

2. Pengertian Hak Asasi Manusia (HAM)


Secara sederhana, hak asasi manusia (HAM) adalah hak yang dimiliki
oleh setiap umat manusia sejak terlahir di dunia. Hak tersebut menyatu dalam
diri seseorang, tanpa mengenal bangsa, warna kulit, agama, afiliasi politik,
dan lain-lainnya (www.elsam.com, “Human Rights,” diakses pada 12
September 2012). Semua orang terlahir dengan hak yang sama, tanpa
pengecualian. Menurut Deklarasi Umum Hak Asasi Manusia (DUHAM),
semua orang dilahirkan merdeka dan mempunyai martabat dan hak-hak yang
sama. Sementara itu, Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang HAM
menyatakan bahwa hak asasi manusia adalah seperangkat hak yang melekat
pada hakikatnya dan keberadaan manusia sebagai makhluk Tuhan Yang
Maha Esa dan merupakan anugerah-Nya yang wajib dihormati, dijunjung
tinggi, dan dilindungi oleh negara, hukum, pemerintah, dan setiap orang demi
kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia.
Hak asasi manusia memiliki beberapa prinsip:
a. universal,
b. saling terkait,
c. tidak terpisahkan,
d. kesetaraan dan nondiskriminasi,
 HKUM4103/MODUL 5 5.7

e. hak serta kewajiban negara,


f. tidak dapat diambil oleh siapa pun.

Saat ini, HAM telah menjadi standar norma internasional untuk


melindungi setiap manusia dari setiap tindakan, baik secara politik, hukum,
maupun sosial yang melanggar hak seseorang. Acuan utama dalam HAM
adalah deklarasi hak asasi manusia. Dalam deklarasi tersebut, terdapat 10 hak
dasar dari setiap manusia yang wajib dijamin oleh setiap negara seperti
berikut.
a. Hak untuk hidup: hak untuk hidup dan meningkatkan taraf hidup, hidup
tenteram, aman, dan damai serta lingkungan hidup.
b. Hak berkeluarga dan melanjutkan keturunan: hak untuk membentuk
suatu keluarga melalui perkawinan yang sah.
c. Hak mengembangkan kebutuhan dasar: hak untuk pemenuhan diri, hak
pengembangan pribadi, hak atas manfaat iptek, dan hak atas komunikasi.
d. Hak memperoleh keadilan: hak perlindungan hukum, hak keadilan dalam
proses hukum, dan hak atas hukum yang adil.
e. Hak atas kebebasan dari perbudakan: hak untuk bebas dari perbudakan
pribadi, hak atas keutuhan pribadi, kebebasan memeluk agama dan
keyakinan politik, kebebasan untuk berserikat dan berkumpul, kebebasan
untuk menyampaikan pendapat, dan status kewarganegaraan.
f. Hak atas rasa aman: hak mencari suaka dan perlindungan diri pribadi.
g. Hak atas kesejahteraan: hak milik, hak atas pekerjaan, hak untuk
bertempat tinggal layak, jaminan sosial, dan perlindungan bagi
kelompok rentan.
h. Turut serta dalam pemerintahan: hak pilih dalam pemilihan umum dan
hak untuk berpendapat.
i. Hak perempuan: hak pengembangan pribadi serta persamaan dalam
hukum dan hak perlindungan reproduksi.
j. Hak anak: hak hidup untuk anak, status warga negara, hak anak yang
rentan, hak pengembangan pribadi dan perlindungan hukum, serta hak
jaminan sosial anak.

Di Indonesia, hak asasi manusia dimasukkan dalam konstitusi negara


melalui Undang-Undang Dasar 1945 amendemen kedua, Bab XA Pasal 28A.
Kemudian, dikuatkan juga oleh Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999
tentang HAM yang mendefinisikan hak asasi manusia sebagai seperangkat
5.8 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

hak yang melekat pada hakikatnya serta keberadaan manusia sebagai


makhluk Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan anugerah-Nya yang wajib di
hormati, dijunjung tinggi, dan dilindungi oleh negara, hukum, pemerintah,
dan setiap orang demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat
manusia.
Hak asasi manusia dalam pengertian umum adalah hak-hak dasar yang
dimiliki setiap pribadi manusia sebagai anugerah Tuhan yang dibawa sejak
lahir. Ini berarti sebagai anugerah dari Tuhan kepada makhluknya, hak asasi
tidak dapat dipisahkan dari eksistensi pribadi manusia itu sendiri. Hak asasi
tidak dapat dicabut oleh suatu kekuasaan atau oleh sebab-sebab lainnya. Jika
hal itu terjadi, manusia kehilangan martabat yang sebenarnya menjadi inti
nilai kemanusiaan. Namun, bukan berarti bahwa perwujudan hak asasi
manusia dapat dilaksanakan secara mutlak karena dapat melanggar hak asasi
orang lain. Memperjuangkan hak sendiri sampai-sampai mengabaikan hak
orang lain merupakan tindakan yang tidak manusiawi. Kita wajib menyadari
bahwa hak-hak asasi kita selalu berbatasan dengan hak-hak asasi orang lain.
Hak asasi manusia adalah hak dasar yang dimiliki oleh setiap pribadi
manusia secara kodrati sebagai anugerah dari Tuhan. Hal tersebut mencakup
hak hidup, hak kemerdekaan/kebebasan, dan hak memiliki sesuatu.
Kesadaran akan hak asasi manusia didasarkan pada pengakuan bahwa semua
manusia sebagai makhluk Tuhan memiliki derajat dan martabat yang sama.
Pengakuan akan prinsip dasar tersebut, setiap manusia memiliki hak dasar
yang disebut hak asasi manusia. Jadi, kesadaran akan adanya hak asasi
manusia tumbuh dari pengakuan manusia sendiri bahwa mereka adalah sama
dan sederajat.
Pengakuan terhadap HAM memiliki dua landasan sebagai berikut.
a. Landasan langsung dan pertama, yakni kodrat manusia. Kodrat manusia
adalah sama derajat dan martabatnya. Semua manusia adalah sederajat,
tanpa membedakan ras, agama, suku, bahasa, dan sebagainya.
b. Landasan kedua dan yang lebih dalam: Tuhan menciptakan manusia.
Semua manusia adalah makhluk dari pencipta yang sama, yaitu Tuhan
Yang Maha Esa. Karena itu, di hadapan Tuhan, manusia adalah sama,
kecuali nanti pada amalnya.
 HKUM4103/MODUL 5 5.9

B. KONSEP HAM

Menurut UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia, hak


asasi manusia adalah seperangkat hak yang melekat pada manusia sebagai
makhluk Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan anugerah-Nya yang wajib
dihormati, dijunjung tinggi, dan dilindungi oleh negara, hukum, pemerintah,
dan setiap orang demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat
manusia. Kebebasan dasar dan hak-hak dasar yang disebut hak asasi manusia
secara kodrati melekat pada diri manusia sejak dalam kandungan. Oleh
karena itu, hak asasi manusia yang bersifat individu juga lahir di dalam
kehidupan masyarakat. Dalam perkembangan sejarah, tampak bahwa hak
asasi manusia memperoleh maknanya dan berkembang setelah kehidupan
masyarakat makin berkembang, khususnya setelah terbentuk negara.
Kenyataan tersebut mengakibatkan munculnya kesadaran perlunya hak asasi
manusia dipertahankan terhadap bahaya-bahaya yang timbul akibat adanya
negara.
Awalnya, persoalan-persoalan hak asasi manusia masih berkisar pada
relasi antarmanusia dan masyarakat yang membentuk negara. Dengan
terhapusnya sistem feodal di Prancis dan di Inggris, muncul negara yang
diperintah secara sentralistis yang kekuasaannya melebihi negara pada Abad
Pertengahan. Kewajiban etis mendorong manusia ke arah tujuan tertentu,
yaitu humanisasi kehidupan untuk mencapai kebahagiaan yang sejati sebagai
manusia. Hal ini bukan hanya di bidang moral, melainkan juga di bidang
hukum. Di bidang hukum, manusia melanjutkan humanisasi yang telah
dimulai di bidang etika karena humanisasi berdasarkan eksistensi manusia
sebagai pribadi. Dengan demikian, segala bentuk diskriminasi bertentangan
dengan kewajiban etis, baik di bidang moral maupun di bidang hukum.
Setiap manusia harus diakui menurut martabatnya sebagai manusia.

1. Perkembangan Hak Asasi Manusia (HAM)


Semenjak berakhirnya perang dingin yang ditandai runtuhnya salah satu
negara adikuasa, yaitu Uni Soviet, isu global beralih dari komunisme dan
pertentangan antar-Blok Barat dan Blok Timur ke masalah baru, yakni
masalah hak asasi manusia, masalah lingkungan, dan masalah liberalisme
perdagangan. Negara Republik Indonesia sebagai bagian dari masyarakat
internasional tidak terlepas dari gelombang isu hak asasi manusia yang
melanda hampir semua negara di dunia.
5.10 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Sebenarnya, masalah hak asasi manusia bukanlah merupakan masalah


baru bagi masyarakat dunia karena hak asasi manusia sudah mulai
dilontarkan semenjak lahirnya Magna Charta di Inggris pada tahun 1215.
Bahkan, jauh sebelum lahir Magna Charta di Inggris, sebenarnya di dunia
Islam telah terlebih dahulu ada suatu piagam tentang hak asasi manusia yang
dikenal dengan Piagam Madinah di Madinah pada tahun 622 yang
memberikan jaminan perlindungan hak asasi manusia bagi penduduk
Madinah yang terdiri atas berbagai suku dan agama.
Hak asasi manusia yang terkandung dalam Piagam Madinah dapat
diklasifikasi menjadi tiga, yaitu hak untuk hidup, kebebasan, dan hak mencari
kebahagiaan.
a. Hak untuk hidup
Pasal 14 mencantumkan larangan pembunuhan terhadap orang mukmin
untuk kepentingan orang kafir dan tidak boleh membantu orang kafir
untuk membunuh orang mukmin. Bahkan, Pasal 21 memberikan
ancaman pidana mati bagi pembunuh, kecuali apabila pembunuh tersebut
dimaafkan oleh keluarga korban.
b. Kebebasan
Dalam konteks ini, kebebasan dapat dibagi menjadi empat kategori.
1) Kebebasan mengeluarkan pendapat
Musyawarah merupakan salah satu media yang diatur Islam dalam
menyelesaikan perkara yang sekaligus merupakan bentuk
penghargaan terhadap kebebasan mengeluarkan pendapat.
2) Kebebasan beragama
Kebebasan memeluk agama masing-masing bagi kaum Yahudi dan
kaum Muslim tertera dalam Pasal 25.
3) Kebebasan dari kemiskinan
Kebebasan ini harus diatasi secara bersama, tolong-menolong, serta
saling berbuat kebaikan, terutama terhadap kaum yang lemah. Di
dalam Konstitusi Madinah, upaya untuk hal ini adalah upaya
kolektif, bukan usaha individual, seperti dalam pandangan Barat.
4) Kebebasan dari rasa takut
Larangan melakukan pembunuhan, ancaman pidana mati bagi
pelaku, keharusan hidup bertetangga secara rukun dan damai, serta
jaminan keamanan bagi yang akan keluar dari dan akan tinggal di
Madinah merupakan bukti dari kebebasan ini.
 HKUM4103/MODUL 5 5.11

c. Hak mencari kebahagiaan


Dalam Piagam Madinah, seperti diulas sebelumnya, diletakkan nama
Allah SWT pada posisi paling atas. Makna kebahagiaan itu bukan hanya
semata-mata karena kecukupan materi, tetapi juga harus berbarengan
dengan ketenangan batin.

Hak asasi manusia merupakan hak-hak dasar yang dibawa manusia


semenjak lahir sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa yang bukan
bersumber dari negara dan hukum sehingga hak asasi manusia tidak bisa
dikurangi. Perjuangan untuk memperoleh pengakuan dan jaminan terhadap
hak asasi manusia selalu mengalami pasang surut. Perlindungan terhadap hak
asasi manusia ditandai dengan lahirnya Piagam Perserikatan Bangsa-bangsa
tentang hak asasi manusia yang dikenal dengan Universal Declaration of
Human Right. Inggris merupakan negara pertama di dunia yang
memperjuangkan hak asasi manusia yang tergambar dalam perjuangan dalam
dokumen Magna Charta, Petition of Rights, Habeas Corpus Act, dan Bill of
Rights.

a. Magna Charta
Pada awal abad XII, muncul piagam Magna Charta atau Piagam Agung.
Hal tersebut terjadi pada pemerintahan Raja John Lackland yang menjabat
menggantikan Raja Richard. Raja John yang bertindak sewenang-wenang
terhadap rakyat dan kelompok bangsawan mengakibatkan rasa tidak puas
kaum bangsawan dan berhasil membuat suatu perjanjian yang disebut Magna
Charta. Magna Charta dicetuskan pada 15 Juni 1215 di Inggris yang dibuat
untuk membatasi kekuasaan Raja John di Inggris. Isi dari Magna Charta
tersebut sebagai berikut.
1) Raja beserta keturunannya berjanji akan menghormati kemerdekaan,
hak, dan kebebasan gereja di Inggris.
2) Raja berjanji kepada penduduk kerajaan yang bebas untuk memberikan
hak-hak sebagai berikut.
a) Para petugas keamanan dan pemungut pajak akan menghormati hak-
hak penduduk.
b) Polisi ataupun jaksa tidak dapat menuntut seseorang tanpa bukti dan
sanksi yang sah.
5.12 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

c) Seseorang yang bukan budak tidak akan ditahan, ditangkap, dan


dinyatakan bersalah, tanpa perlindungan negara dan tanpa alasan
hukum sebagai dasar tindakannya.
d) Apabila seseorang tanpa perlindungan hukum sudah telanjur
ditahan, raja berjanji akan mengoreksi kesalahannya.

Magna Charta merupakan dokumen kenegaraan yang memberi jaminan


hak-hak asasi manusia. Sebenarnya, dokumen ini dimaksudkan untuk
menjamin hak-hak serta wewenang para bangsawan, tetapi kemudian oleh
umum dipandang sebagai jaminan terhadap hak-hak asasi manusia dari
rakyat yang dalam perkembangan selanjutnya tidak dikenal lagi bangsawan-
bangsawan sebagai penguasa, melainkan hanya sang raja sebagai pemegang
puncak kekuasaan pemerintahan. Magna Charta terdiri atas 63 pasal yang
menentukan dalam garis besarnya (Pasal 1) adanya jaminan kemerdekaan
bekerjanya gereja Inggris dan kemerdekaan bergerak semua orang bebas
(freeman) dalam kerajaan Inggris. Di samping itu, adanya penjaminan dan
perlindungan terhadap berikut ini.
1) Tidak seorang pun penguasa yang akan mengambil hasil pertanian dari
siapa pun, tanpa membayar harganya seketika itu juga, kecuali si pemilik
memberi izin menangguhkan pembayaran (Pasal 28).
2) Tidak seorang pun penguasa yang akan mengambil kuda atau kendaraan
dari seorang yang bebas (freeman) untuk keperluan pengangkutan, tanpa
izin si pemilik (Pasal 30).
3) Tidak seorang pun penguasa yang akan mengambil kayu-kayu untuk
keperluan raja, tanpa persetujuan si pemilik.

Terkait dengan kemerdekaan orang per orangan, ditentukan hal berikut.


1) Tidak ada seorang pun pegawai kepolisian yang akan mengajukan
seseorang di muka pengadilan atas tuduhan, tanpa kesaksian orang-orang
yang dipercaya (Pasal 38).
2) Tidak seorang pun bebas (freeman) yang akan dimasukkan dalam
penjara atau dilarang berdiam di satu daerah tertentu, kecuali atas
putusan oleh penguasa setempat atau dibenarkan oleh aturan negara
(Pasal 39).
3) Kepada siapa pun tidak dapat diingkari atau ditangguhkan pelaksanaan
haknya atau peradilan (Pasal 40).
 HKUM4103/MODUL 5 5.13

Dalam banyak hal, ditentukan juga bahwa siapa pun boleh meninggalkan
kerajaan atau kembali dengan sehat dan aman melalui daratan atau perairan
(laut), kecuali ada perang dan karena ditahan sesuai dengan aturan negara.
Yang sangat menarik adalah aturan mengenai pengangkatan/pengisian
berbagai jabatan terkait dengan penegakan hukum, misalnya ditentukan tidak
seorang pun diangkat sebagai hakim, polisi, atau jaksa, kecuali orang itu
benar-benar mengetahui aturan hukum negara serta beriktikad baik untuk
melakukan fungsi jabatan yang diisinya.
Ketentuan akhir dari Magna Charta antara lain menyatakan gereja
Inggris adalah merdeka dan semua orang dalam kerajaan akan menikmati
kemerdekaan, hak-hak, serta fasilitas sebaik-baiknya dalam suasana damai
tenteram sampai turun-temurun atas iktikad baik raja dan para bangsawan.
Berbagai bagian dari Magna Charta ini diulangi lagi oleh Raja Edward
dalam The Great Charter of Liberties of England and of the Liberties of
Forest.

b. Petition of Rights
Pada tahun 1628, muncul piagam Petition of Rights. Dokumen ini berisi
pertanyaan mengenai hak-hak rakyat beserta jaminannya. Hak-hak tersebut
antara lain sebagai berikut.
1) Pajak dan pungutan istimewa harus disertai persetujuan.
2) Warga negara tidak boleh dipaksakan menerima tentara di rumahnya.
3) Tentara tidak boleh menggunakan hukum perang dalam keadaan damai.

c. Habeas Corpus Act


Pada tahun 1679, dokumen Habeas Corpus Act hadir dan merupakan
undang-undang yang mengatur penahanan seseorang. Isinya antara lain
memuat:
1) seseorang yang ditahan segera diperiksa dalam waktu dua hari setelah
penahanan,
2) alasan penahanan seseorang harus disertai bukti yang sah menurut
hukum.

d. Bill of Rights
Pada tahun 1689, Bill of Rights dikeluarkan dan menjadi undang-undang
yang diterima oleh parlemen Inggris sebagai bentuk perlawanan terhadap
Raja James II. Isi dari dokumen ini:
5.14 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

1) kebebasan dalam pemilihan anggota parlemen,


2) kebebasan berbicara dan mengeluarkan pendapat,
3) pajak, undang-undang, dan pembentukan tentara tetap harus seizin
parlemen,
4) hak warga negara untuk memeluk agama menurut kepercayaannya
masing-masing,
5) parlemen berhak untuk mengubah keputusan raja.

Beberapa dokumen dan piagam yang menjadi awal sejarah terbentuknya


hak asasi manusia itu kemudian mendorong sejumlah negara membuat
beberapa peraturan perundang-undangan untuk mengatur HAM di negaranya
masing-masing.

2. Macam-macam Hak Asasi Manusia (HAM)


Sesuai dengan perkembangan dan tingkat kemajuan dari masing-masing
negara, hak asasi manusia dapat diperinci sebagai berikut.
a. Hak asasi pribadi meliputi kemerdekaan memeluk agama, beribadat
menurut agama masing-masing, menyatakan pendapat, dan kebebasan
berorganisasi atau berpartai.
b. Hak asasi ekonomi meliputi hak dan kebebasan memiliki sesuatu,
membeli dan menjual sesuatu, dan mengadakan suatu perjanjian atau
kontrak.
c. Hak persamaan hukum meliputi hak mendapatkan pengayoman dan
perlakuan yang sama dalam keadilan dan pemerintahan.
d. Hak asasi politik meliputi hak untuk diakui sebagai warga negara yang
sederajat. Hal ini termasuk dalam hak asasi politik, yaitu hak turut serta
dalam mengolah, menata, dan menentukan warna politik dan kemajuan
negara.
e. Hak asasi sosial dan kebudayaan meliputi hak kebebasan mendapatkan
pengajaran atau hak pendidikan serta hak pengembangan kebudayaan.
f. Hak asasi perlakuan yang sama dalam tata cara peradilan dan
perlindungan hukum: melindungi hak perlakuan yang wajar dan adil
dalam penggeledahan, razia, penangkapan, peradilan, dan pembelaan
hukum.

Dalam masyarakat yang berasaskan toleransi, setiap hak diimbangi oleh


kewajiban, baik terhadap diri sendiri, sesama manusia, masyarakat, negara,
 HKUM4103/MODUL 5 5.15

maupun terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Prinsip-prinsip hak kewajiban


manusia tersebut diatur secara rinci dalam UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang
hak asasi manusia yang menyebutkan hal-hal berikut.
a. Macam-macam hak asasi meliputi hak untuk hidup, hak berkeluarga dan
melanjutkan keturunan, hak mengembangkan diri, hak memperoleh
keadilan, hak atas kebebasan pribadi, hak rasa aman, hak atas
kesejahteraan, hak turut serta dalam pemerintah, hak wanita, dan anak.
b. Kewajiban dasar manusia meliputi hal berikut ini.
1) Setiap orang yang ada di wilayah negara Republik Indonesia wajib
patuh pada peraturan perundang-undangan, hukum tidak tertulis,
serta hukum internasional mengenai hak asasi manusia yang telah
diterima di negara Republik Indonesia.
2) Setiap warga negara wajib ikut serta dalam upaya pembelaan negara
dengan ketentuan perundang-undangan.
3) Setiap orang wajib menghormati hak asasi manusia orang lain,
moral, etika, dan tata tertib kehidupan bermasyarakat, berbangsa,
dan bernegara.
4) Setiap hak asasi manusia seseorang menimbulkan kewajiban dasar
dan tanggung jawab untuk menghormati hak asasi orang lain secara
timbal balik serta menjadi tugas pemerintah untuk menghormati,
melindungi, menegakkan, dan memajukannya.
5) Setiap menjalankan hak dan kebebasannya, setiap orang wajib
tunduk kepada pembatasan yang ditetapkan oleh undang-undang.
Hal ini dimaksudkan untuk menjamin pengakuan serta
penghormatan atas hak dan kebebasan orang lain dan untuk
memenuhi tuntutan yang adil sesuai dengan pertimbangan moral,
keamanan, dan ketertiban umum dalam suatu masyarakat
demokratis.

3. Landasan Hak Asasi Manusia (HAM) di Indonesia


Pengakuan, jaminan, dan perlindungan hak asasi manusia di Indonesia
diatur dalam beberapa perundangan berikut.

a. Pancasila
Pancasila sebagai pandangan hidup dan kepribadian bangsa Indonesia
serta sebagai kristalisasi nilai-nilai luhur bangsa Indonesia menempatkan
manusia pada keluhuran harkat dan martabat makhluk Tuhan Yang Maha Esa
5.16 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

dengan kesadaran mengembangkan kodratnya sebagai makhluk pribadi dan


makhluk sosial. Hal ini tercermin dalam setiap sila-sila Pancasila. Adapun
nilai-nilai yang terkandung dari kelima sila tersebut dapat disimpulkan
sebagai berikut.
1) Pengakuan harkat dan martabat manusia sebagai makhluk Tuhan Yang
Maha Esa.
2) Pengakuan bahwa kita sederajat dalam mengemban kewajiban dan
memiliki hak yang sama serta menghormati sesama manusia tanpa
membedakan keturunan, agama, kepercayaan, jenis kelamin, kedudukan
sosial, warna kulit, suku, atau bangsa.
3) Mengemban sikap saling mencintai sesama manusia, sikap tenggang
rasa, dan sikap tidak sewenang-wenang terhadap orang lain.
4) Selalu bekerja sama, saling menghormati, dan selalu berusaha menolong
sesama manusia.
5) Mengembangkan sikap berani membela kebenaran dan keadilan serta
sikap adil dan jujur.
6) Menyadari bahwa manusia sama derajatnya sehingga manusia Indonesia
merasa dirinya bagian dari seluruh umat manusia.

b. Pembukaan UUD 1945


Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 menyatakan, “Kemerdekaan
adalah hak segala bangsa, dan oleh karena itu penjajahan di atas dunia harus
dihapuskan karena tidak sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan ....”
Ini merupakan suatu pernyataan universal karena semua bangsa ingin
merdeka. Bahkan, dalam bangsa yang merdeka, juga ada rakyat yang ingin
merdeka, yakni bebas dari penindasan oleh penguasa, kelompok, atau
manusia lainnya.

c. Batang Tubuh UUD 1945


Beberapa prinsip hak asasi manusia seperti yang tercantum dalam batang
tubuh UUD 1945 sebagai berikut.
1) Persamaan kedudukan warga negara dalam hukum dan pemerintahan
(Pasal 27 ayat [1]).
2) Hak atas pekerjaan dan penghidupan yang layak (Pasal 27 ayat [2]).
3) Kemerdekaan berserikat dan berkumpul (Pasal 28).
4) Hak mengeluarkan pikiran dengan lisan atau tulisan (Pasal 28).
 HKUM4103/MODUL 5 5.17

5) Kebebasan memeluk agama dan beribadat sesuai dengan agama dan


kepercayaannya itu (Pasal 29 ayat [2]).
6) Hak memperoleh pendidikan dan pengajaran (Pasal 31 ayat [1]).
7) Bab X Pasal 28 huruf a-j tentang Hak Asasi Manusia.

d. UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia


Hak asasi manusia adalah seperangkat hak yang melekat pada hakikat
dan keberadaan manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Mahakuasa dan
merupakan anugerah-Nya yang wajib dihormati, dijunjung tinggi, dan
dilindungi oleh negara, hukum, pemerintah, dan setiap orang demi
kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia (Pasal 1 angka 1
UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang HAM dan UU Nomor 26 Tahun 2000
tentang Pengadilan HAM).
Pelanggaran hak asasi manusia adalah setiap perbuatan seseorang atau
kelompok orang, termasuk aparat negara, baik disengaja maupun tidak
disengaja atau kelalaian yang secara melawan hukum mengurangi,
menghalangi, membatasi, atau mencabut hak asasi manusia seseorang atau
kelompok orang yang dijamin oleh undang-undang dan tidak mendapatkan
atau dikhawatirkan tidak akan memperoleh penyelesaian hukum yang adil
dan benar berdasarkan mekanisme hukum yang berlaku (Pasal 1 angka 6 UU
Nomor 39 Tahun 1999 tentang HAM). Dalam undang-undang ini, pengaturan
mengenai hak asasi manusia ditentukan dengan berpedoman pada Deklarasi
Hak Asasi Manusia PBB, konvensi PBB tentang penghapusan segala bentuk
diskriminasi terhadap wanita, konvensi PBB tentang hak-hak anak dan
berbagai instrumen internasional lain yang mengatur hak asasi manusia.
Materi undang-undang ini disesuaikan juga dengan kebutuhan masyarakat
dan pembangunan hukum nasional yang berdasarkan Pancasila, UUD 1945,
dan TAP MPR RI Nomor XVII/MPR/1998. Hak-hak yang tercantum dalam
Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia terdiri
atas hal-hal berikut.
1) Hak untuk hidup. Setiap orang berhak untuk hidup, mempertahankan
hidup, meningkatkan taraf kehidupannya, hidup tenteram, aman, damai,
bahagia, sejahtera lahir dan batin, serta memperoleh lingkungan hidup
yang baik dan sehat.
2) Hak berkeluarga dan melanjutkan keturunan. Setiap orang berhak untuk
membentuk keluarga dan melanjutkan keturunan melalui perkawinan
yang sah atas kehendak yang bebas.
5.18 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

3) Hak mengembangkan diri. Setiap orang berhak untuk memperjuangkan


hak pengembangan dirinya, baik secara pribadi maupun kolektif, untuk
membangun masyarakat, bangsa, dan negaranya
4) Hak memperoleh keadilan. Setiap orang, tanpa diskriminasi, berhak
memperoleh keadilan dengan mengajukan permohonan, pengaduan, dan
gugatan, baik dalam perkara pidana, perdata, maupun administrasi serta
diadili melalui proses peradilan yang bebas dan tidak memihak sesuai
dengan hukum acara yang menjamin pemeriksaan secara objektif oleh
hakim yang jujur dan adil untuk memperoleh putusan adil dan benar.
5) Hak atas kebebasan pribadi. Setiap orang bebas untuk memilih dan
mempunyai keyakinan politik, mengeluarkan pendapat di muka umum,
memeluk agama masing-masing, tidak boleh diperbudak, memilih
kewarganegaraan tanpa diskriminasi, bebas bergerak, berpindah, dan
bertempat tinggal di wilayah Republik Indonesia.
6) Hak atas rasa aman. Setiap orang berhak atas perlindungan diri pribadi,
keluarga, kehormatan, martabat, hak milik, rasa aman dan tenteram, serta
perlindungan terhadap ancaman ketakutan untuk berbuat atau tidak
berbuat sesuatu.
7) Hak atas kesejahteraan. Setiap orang berhak mempunyai milik, baik
sendiri maupun bersama-sama dengan orang lain demi pengembangan
dirinya, bangsa, dan masyarakat dengan cara tidak melanggar hukum
serta mendapatkan jaminan sosial yang dibutuhkan, berhak atas
pekerjaan, kehidupan yang layak, dan berhak mendirikan serikat pekerja
demi melindungi dan memperjuangkan kehidupannya.
8) Hak turut serta dalam pemerintahan. Setiap warga negara berhak turut
serta dalam pemerintahan dengan langsung atau perantaraan wakil yang
dipilih secara bebas dan dapat diangkat kembali dalam setiap jabatan
pemerintahan.
9) Hak wanita. Seorang wanita berhak untuk memilih, dipilih, dan diangkat
dalam jabatan, profesi, dan pendidikan yang sesuai dengan persyaratan
dan peraturan perundang-undangan. Di samping itu, berhak
mendapatkan perlindungan khusus dalam pelaksanaan pekerjaan atau
profesinya terhadap hal-hal yang dapat mengancam keselamatan atau
kesehatannya.
10) Hak anak. Setiap anak berhak atas perlindungan orang tua, keluarga,
masyarakat, dan negara serta memperoleh pendidikan, pengajaran dalam
 HKUM4103/MODUL 5 5.19

rangka pengembangan diri, dan tidak dirampas kebebasannya secara


melawan hukum.

Selain mengatur hak asasi manusia, undang-undang ini juga mengatur


kewajiban asasi manusia sebagai berikut.
1) Bahwa setiap hak asasi seseorang menimbulkan kewajiban dasar dan
tanggung jawab untuk menghormati hak asasi orang lain secara timbal
balik.
2) Dalam menjalankan hak dan kebebasannya, setiap orang wajib tunduk
pada batasan-batasan yang ditetapkan oleh undang-undang. Hal ini
dimaksudkan untuk menjamin pengakuan serta penghormatan hak dan
kebebasan orang lain serta untuk memenuhi yang adil sesuai dengan
pertimbangan moral, keamanan, dan ketertiban umum dalam suatu
masyarakat yang demokratis.

e. UU Nomor 26 Tahun 2000 tentang Pengadilan Hak Asasi Manusia


Untuk ikut serta memelihara perdamaian dunia dan menjamin
pelaksanaan hak asasi manusia serta memberi perlindungan, kepastian
pengadilan, dan perasaan aman, perlu dibentuk suatu pengadilan hak asasi
manusia untuk menyelesaikan pelanggaran-pelanggaran hak asasi manusia.

f. Peraturan hukum internasional tentang hak asasi manusia (HAM) yang


telah diratifikasi negara Republik Indonesia
Berikut ini adalah beberapa peraturan hukum internasional tentang hak
asasi manusia yang telah diratifikasi.
1) Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1998 tentang
Pengesahan Convention Against Torture and Other Cruel, Inhumanor
Degrading Treatment or Punishment (konvensi menentang penyiksaan
dan perlakuan atau penghukuman lain yang kejam, tidak manusiawi, atau
merendahkan martabat manusia).
2) Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1984 tentang Pengesahan Konvensi
mengenai Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi terhadap Wanita.
3) Deklarasi Sedunia tentang Hak Asasi Manusia Tahun 1948 (Declaration
Universal of Human Rights).
5.20 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Terangkanlah perbedaan antara hak dan hak asasi manusia!


2) Terangkanlah macam-macam hak asasi manusia berdasarkan
perkembangan sejarahnya!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk mengetahui perbedaan yang mendasar antara hak dan hak asasi
manusia dapat kita gambarkan dalam matriks berikut ini.

Perbedaan
Hak Hak Asasi Manusia
Hak adalah sesuatu yang mutlak Hak asasi manusia (HAM)
menjadi milik kita dan adalah hak yang dimiliki oleh
penggunaannya tergantung kepada setiap umat manusia sejak
kita sendiri. Contohnya, hak terlahir di dunia. Hak tersebut
mendapatkan pengajaran atau hak menyatu dalam diri seseorang,
mengeluarkan pendapat. tanpa mengenal bangsa, warna
kulit, agama, afiliasi politik,
dan lain-lainnya

2) Berdasarkan perkembangan sejarahnya, hak asasi manusia dapat


dibedakan atas hal-hal berikut.
a. Hak asasi pribadi meliputi kemerdekaan memeluk agama, beribadat
menurut agama masing-masing, menyatakan pendapat, dan
kebebasan berorganisasi atau berpartai.
b. Hak asasi ekonomi meliputi hak dan kebebasan memiliki sesuatu,
membeli dan menjual sesuatu, dan mengadakan suatu perjanjian
atau kontrak.
c. Hak persamaan hukum meliputi hak mendapatkan pengayoman dan
perlakuan yang sama dalam keadilan dan pemerintahan.
d. Hak asasi politik meliputi hak untuk diakui sebagai warga negara
yang sederajat. Yang termasuk dalam hak asasi politik adalah hak
 HKUM4103/MODUL 5 5.21

turut serta dalam mengolah, menata, serta menentukan warna politik


dan kemajuan negara.
e. Hak asasi sosial dan kebudayaan meliputi hak kebebasan
mendapatkan pengajaran atau hak pendidikan serta hak
pengembangan kebudayaan.
f. Hak asasi perlakuan yang sama dalam tata cara peradilan dan
perlindungan hukum: melindungi hak perlakuan yang wajar dan adil
dalam penggeledahan, razia, penangkapan, peradilan, dan
pembelaan hukum.

R A NG KU M AN

Setelah mempelajari pengertian dan konsep hak serta hak asasi


manusia pada pokok bahasan di atas, dapat disimpulkan bahwa hak
adalah sesuatu yang mutlak menjadi milik kita dan penggunaannya
tergantung kepada kita sendiri. Contohnya, hak mendapatkan
pengajaran, hak mengeluarkan pendapat, hak untuk mendapatkan
pendidikan, hak untuk hidup yang layak, serta hak untuk memeluk
kepercayaan atau agama. Hak adalah izin atau kekuasaan yang diberikan
hukum. Hak secara umum terbagi dua. Pertama, hak mutlak, yaitu hak
yang memberikan wewenang kepada seseorang untuk melakukan suatu
perbuatan dan wajib saling menghormati hak tersebut, seperti HAM, hak
publik mutlak, dan hak keperdataan. Kedua, hak nisbi, yaitu hak relatif
yang memberikan wewenang kepada seseorang atau beberapa orang
tertentu agar orang ikut perintah.
Hak asasi manusia merupakan hak-hak dasar yang dibawa manusia
semenjak lahir sebagai anugerah Tuhan Yang Maha Esa, bukan
bersumber dari negara dan hukum sehingga hak asasi manusia tidak bisa
dikurangi. Perjuangan untuk memperoleh pengakuan dan jaminan
terhadap hak asasi manusia selalu mengalami pasang surut. Perlindungan
terhadap hak asasi manusia ditandai dengan lahirnya Piagam
Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang hak asasi manusia yang dikenal
dengan Universal Declaration of Human Right. Inggris merupakan
negara pertama di dunia yang memperjuangkan hak asasi manusia yang
tergambar dalam perjuangan dalam dokumen Magna Charta, Petition of
Rights, Habeas Corpus Act, dan Bill of Rights.
5.22 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Asal kata hak berasal dari kata ius-iurus yang artinya melekat pada diri
manusia. Asal kata hak ini berasal dari bahasa ....
A. Latin
B. Yunani
C. Arab
D. Italia

2) Inggris merupakan negara pertama di dunia yang memperjuangkan hak


asasi manusia yang tergambar dalam perjuangan dalam dokumen sebagai
berikut, kecuali ....
A. Magna Charta
B. Petition of Rights
C. Habeas Corpus Act
D. Piagam Madinah

3) Setiap perbuatan seseorang atau kelompok orang, termasuk aparat


negara, baik disengaja maupun tidak disengaja atau kelalaian yang
melawan hukum, mengurangi, menghalangi, membatasi, dan atau
mencabut hak asasi manusia seseorang atau kelompok orang yang
dijamin oleh undang-undang, serta tidak mendapatkan atau
dikhawatirkan tidak akan memperoleh penyelesaian hukum yang adil
dan benar berdasarkan mekanisme hukum yang berlaku merupakan
definisi dari ....
A. penindasan hak asasi manusia
B. perampasan hak asasi manusia
C. pelanggaran hak asasi manusia
D. pemidanaan hukum dan HAM

4) Hak asasi manusia memiliki beberapa prinsip, kecuali ....


A. universal
B. saling terkait dan tidak terpisahkan
C. hak serta kewajiban individu dalam bernegara
D. kesetaraan dan nondiskriminasi

5) Perlindungan terhadap hak asasi manusia ditandai dengan lahirnya


Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang hak asasi manusia yang
dikenal dengan ....
 HKUM4103/MODUL 5 5.23

A. Universal Declaration of Human Right


B. Piagam Madinah
C. Magna Charta
D. Bill of Rights

6) Pada tahun 1628, muncul piagam Petition of Rights. Dokumen ini berisi
pertanyaan mengenai hak-hak rakyat beserta jaminannya. Hak-hak yang
diatur dalam dokumen ini sebagai berikut, kecuali ....
A. pajak dan pungutan istimewa harus disertai persetujuan
B. seseorang yang ditahan segera diperiksa dalam waktu dua hari
setelah penahanan
C. warga negara tidak boleh dipaksakan menerima tentara di rumahnya
D. tentara tidak boleh menggunakan hukum perang dalam keadaan
damai

7) Hak kemerdekaan memeluk agama, beribadat menurut agama masing-


masing, menyatakan pendapat, dan kebebasan berorganisasi atau
berpartai merupakan ....
A. hak asasi pribadi
B. hak asasi ekonomi
C. hak asasi politik
D. hak asasi beragama

8) Hak asasi persamaan dalam hukum maksudnya adalah ....


A. hak dan kebebasan memiliki sesuatu, membeli dan menjual sesuatu,
serta mengadakan suatu perjanjian atau kontrak
B. hak mendapatkan pengayoman dan perlakuan yang sama dalam
keadilan dan pemerintahan
C. hak untuk diakui sebagai warga negara yang sederajat, yang
termasuk hak asasi politik adalah hak turut serta dalam mengolah,
menata, dan menentukan warna politik dan kemajuan negara
D. hak kemerdekaan memeluk agama, beribadat menurut agama
masing-masing, menyatakan pendapat, dan kebebasan berorganisasi
atau berpartai

9) Pengakuan, jaminan, dan perlindungan hak asasi manusia di Indonesia


diatur dalam beberapa peraturan perundangan berikut, kecuali ....
A. UUD 1945 dan Batang Tubuh UUD 1945
B. UU Nomor 26 Tahun 2000 tentang Pengadilan Hak Asasi Manusia
C. UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia
D. UU Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan dalam
Rumah Tangga
5.24 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

10) Untuk ikut serta memelihara perdamaian dunia dan menjamin


pelaksanaan hak asasi manusia serta memberi perlindungan, kepastian
pengadilan, dan perasaan aman untuk menyelesaikan pelanggaran-
pelanggaran hak asasi manusia, perlu dibentuk ....
A. pengadilan hak asasi manusia
B. komisi hak asasi manusia
C. badan pengawas hak asasi manusia
D. peraturan perlindungan hak asasi manusia

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 HKUM4103/MODUL 5 5.25

Kegiatan Belajar 2

Instrumen Hukum dan Kelembagaan HAM


Nasional dan Internasional

D alam kehidupan, sering kali orang meneriakkan pentingnya


perlindungan terhadap hak asasi manusia (HAM). Akan tetapi, sering
pula orang salah memahami bahwa demi melindungi haknya, seseorang
beranggapan bahwa dirinya dapat melanggar hak orang lain dengan sengaja.
Di sinilah diperlukan peraturan untuk keseimbangan antara hak dan
kewajiban masyarakat. Masyarakat yang demokratis perlu mengedepankan
kepentingan bersama. Karena itu, seseorang warga negara yang demokratis
tidak akan memaksa kehendaknya secara berlebihan sembari mengabaikan
hak sesamanya. “Indonesia adalah negara hukum,” demikian bunyi Pasal 1
ayat (3) UUD Negara Republik Indonesia 1945. Pasal tersebut telah memberi
batasan yang amat jelas bagi seluruh warga negara Indonesia bahwa semua
aspek kehidupan kita diatur berdasarkan hukum yang bersifat adil dan
berlaku secara menyeluruh. Dalam konteks negara hukum ini, negara atau
pemerintah menjamin dan mengatur pelaksanaan hak asasi manusia (HAM).
Berikut ini akan dibahas satu per satu mengenai instrumen dalam hukum dan
kelembagaan HAM nasional ataupun internasional.

A. INSTRUMEN HUKUM HAM NASIONAL DAN


INTERNASIONAL

Untuk mengatur pelaksanaan hak asasi manusia, dibutuhkan aturan dan


instrumen pendukung. Oleh karena itu, PBB membuat seperangkat instrumen
pelaksanaan penegakan, penghormatan, dan pemajuan hak asasi manusia
(HAM) sebagai acuan dari setiap negara. Setiap instrumen tersebut mengacu
pada undang-undang internasional hak asasi manusia yang diakui secara
universal. Tidak semua instrumen tersebut mengikat secara legal, misalnya
deklarasi. Walaupun demikian, deklarasi memiliki efek politis jika dilanggar.
Sementara itu, konvensi memiliki fungsi yang mengikat setiap negara yang
telah meratifikasinya.
The International Bill of Rights atau Undang-Undang Internasional Hak
Asasi Manusia terdiri atas:
5.26 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

1. deklarasi universal hak asasi manusia,


2. konvenan internasional hak-hak ekonomi, sosial dan budaya,
3. konvenan internasional hak-hak sipil dan politik,
4. protokol opsional konvenan internasional hak-hak sipil dan politik,
5. protokol opsional kedua konvenan internasional hak-hak sipil dan politik
untuk penghapusan hukuman mati.

Sementara itu, terdapat sembilan instrumen pokok HAM yang menjadi


penjabaran lebih detail tentang prinsip, mekanisme, serta mengatur sanksi
hukum. Setiap instrumen tersebut memiliki badan/komisi yang bertugas
untuk mengawasi, membuat laporan, dan meminta pertanggungjawaban
negara tersebut. Berikut beberapa instrumen hukum HAM internasional
beserta badan pengawasnya.

Badan
No. Instrumen Akronim Tanggal
Pengawas
1 Konvensi Internasional ICERD 21 Des 1965 CERD
Penghapusan Segala Bentuk
Diskriminasi Rasial
2 Konvenan Internasional Hak-hak ICCPR 16 Des 1966 CCPR
Sipil dan Politik
3 Protokol Opsional Konvenan ICCPR-OP1 16 Des 1966 HRC
Internasional Hak-hak Sipil dan
Politik
4 Protokol Opsional Kedua ICCPR-OP2 15 Des 1989 HRC
Konvenan Internasional Hak-hak
Sipil dan Politik untuk
Penghapusan Hukuman Mati
5 Konvenan Internasional Hak-hak ICESCR 16 Des 1966 CESCR
Ekonomi, Sosial, dan Budaya
6 Konvensi Penghapusan Segala CEDAW 18 Des 1979 CEDAW
Bentuk Diskriminasi terhadap
Perempuan
7 Protokol Opsional Konvensi OP-CEDAW 10 Des 1999 CEDAW
Penghapusan Segala Bentuk
Diskriminasi terhadap Perempuan
8 Konvensi Menentang Penyiksaan CAT 10 Des 1984 CAT
dan Perlakuan atau Penghukuman
Lain yang Kejam,Tidak Manusiawi,
dan Merendahkan Martabat
Manusia
9 Protokol Opsional Konvensi OP-CAT 18 Des 2002 CAT
Menentang Penyiksaan dan
 HKUM4103/MODUL 5 5.27

Badan
No. Instrumen Akronim Tanggal
Pengawas
Perlakuan atau Penghukuman Lain
yang Kejam,Tidak Manusiawi, dan
Merendahkan Martabat Manusia
10 Konvesi Hak Anak CRC 20 Nov 1989 CRC
11 Protokol Opsional Konvensi Hak OP-CRC- 25 Mei 2000 CRC
Anak tentang Keterlibatan Anak AC
dalam Konflik Bersenjata
12 Protokol Opsional Konvensi Hak OP-CRC- 25 Mei 2000 CRC
Anak tentang Perdagangan Anak, SC
Prostitusi Anak, dan Pornografi
Anak
13 Konvensi Internasional
Perlindungan untuk Buruh Migran
dan Keluarganya
14 Konvensi Hak-hak Penyandang 13 Des 2006
Cacat
15 Protokol Opsional Konvensi Hak-
hak Penyandang Cacat

Selain peraturan perundang-undangan sebagaimana disebutkan,


perlindungan HAM juga dilaksanakan dengan mengacu pada berbagai
instrumen HAM Internasional. Beberapa instrumen hukum HAM itu sebagai
berikut.

1. Hukum Kebiasaan
Hukum kebiasaan adalah praktik hukum yang diterima sebagai hukum.
Hukum kebiasaan ini menjadi salah satu sumber hukum yang digunakan oleh
Mahkamah Internasional dalam menyelesaikan berbagai sengketa
internasional, antara lain larangan pembantaian massal, larangan perbudakan,
dan perdagangan manusia, dan lain-lain.

2. Piagam PBB
Ketentuan mengenai HAM dalam piagam PBB, misalnya terdapat dalam
ketentuan-ketentuan Pasal 1, Pasal 55, dan Pasal 56.

3. The International Bill of Human Rights


The International Bill of Human Rights adalah istilah yang digunakan
untuk menunjukkan tiga instrumen utama HAM beserta dengan protokol
opsinya.
5.28 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

B. INSTRUMEN HAM NASIONAL DAN INTERNASIONAL

1. Instrumen HAM Nasional (Indonesia)


Instrumen artinya alat yang dipakai untuk mengerjakan sesuatu atau
seperangkat alat untuk memperoleh data sebagai bahan pengolahan. Suatu
peraturan dibutuhkan untuk melindungi HAM. Seperti yang kita lihat dari
peristiwa-peristiwa yang ada, pemerintahan merampas hak politik warga
negara dengan alasannya mempertahankan stabilitas keamanan. Demi
menghindari tindakan perampasan HAM inilah, diperlukan adanya suatu
instrumen hukum yang melindungi segenap hak kodrati tersebut.
Negara Indonesia adalah negara hukum.
Dalam konteks negara hukum, negara atau pemerintah menjamin dan
mengatur pelaksanaan HAM, yakni mengatur batas-batasnya dan mengatur
bagaimana hak-hak itu dilaksanakan demi kepentingan bersama, kepentingan
rakyat, kepentingan warga negara, serta kepentingan bangsa dan negara.
Berbagai aturan tersebut tercakup dalam instrumen hak asasi manusia.
Instrumen hak asasi manusia (HAM) di Indonesia antara lain sebagai berikut
(Dahlan, 2004: 77).
a. UUD 1945
UUD Negara Republik Indonesia tahun 1945 memuat hak-hak asasi
manusia cukup lengkap. Secara garis besar, hak-hak asasi manusia yang
tercantum dalam UUD Negara Republik Indonesia 1945 sebagai berikut.
1) Hak asasi manusia sebagai hak segala bangsa tercantum pada alinea
I Pembukaan UUD 1945.
2) Hak asasi manusia sebagai hak warga negara tercantum pada Pasal
27, 28, 28D ayat (3), Pasal 30, dan Pasal 31.
3) Hak asasi manusia sebagai hak-hak tiap penduduk tercantum pada
Pasal 29 ayat (2).
4) Hak asasi manusia sebagai hak perorangan/individu tercantum
dalam Pasal 28 huruf a-j.
b. Tap. MPR No. XVII/MPR/1998.
c. UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia (HAM)
UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia memuat 11 bab
dan 106 pasal.
 HKUM4103/MODUL 5 5.29

2. Mekanisme HAM Nasional


Mekanisme dalam penegakan HAM meliputi beberapa hal sebagai
berikut.
a. Adanya peraturan yang memberikan jaminan perlindungan terhadap hak
asasi manusia agar mendapat kepastian hukum. Jaminan ini antara lain
melalui Pancasila yang menjamin HAM, terutama sila kedua dan
Pembukaan UUD 1945.
b. Adanya alat negara yang dibentuk untuk penegakan HAM.
Komisi Nasional (Komnas) HAM yang pada awalnya dibentuk dengan
Kepres Nomor 50 Tahun 1993 merupakan respons terhadap tuntutan
masyarakat ataupun tekanan dunia internasional akan perlunya
penegakan HAM di Indonesia.

Kemudian, dengan lahirnya UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang HAM,


yang mengatur Komnas HAM (Bab VIII, Pasal 75 sampai Pasal 99), Komnas
HAM yang terbentuk dengan kepres tersebut harus menyesuaikan diri dengan
UU Nomor 39 Tahun 1999. Tujuan Komnas HAM adalah mengembangkan
kondisi yang kondusif bagi pelaksanaan HAM sesuai dengan Pancasila,
Undang-Undang Dasar 1945, dan Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa serta
Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia. Selain itu, dijelaskan juga bahwa
meningkatkan perlindungan dan penegakan HAM guna berkembangnya
pribadi manusia Indonesia seutuhnya dan kemampuannya berpartisipasi
dalam berbagai bidang kehidupan. Perbuatan pelanggaran HAM yang dapat
diadukan ke Komnas HAM, sebagaimana diatur UU Nomor 39/1999 tentang
Hak Asasi Manusia, sebagai berikut (Fakih, 2003: 203—208).
a. Pelanggaran atas hak hidup, hak berkeluarga dan melanjutkan keturunan,
hak untuk mengembangkan diri, hak memperoleh keadilan, hak atas
kebebasan pribadi, hak atas rasa aman, hak atas kesejahteraan, hak turut
serta dalam pemerintahan, hak wanita, dan hak anak.
b. Dalam rangka melaksanakan kewajiban atau tugas-tugasnya, Komnas
HAM wajib menyampaikan laporan tahunan tentang pelaksanaan fungsi,
tugas, wewenangnya, kondisi HAM, serta perkara-perkara yang
ditanganinya kepada DPR dan presiden dengan tembusan kepada
Mahkamah Agung.

Beberapa alat negara lainnya yang dibentuk dalam rangka penegakan


HAM nasional adalah Komnas Perempuan (Berdasarkan keppres), Komnas
5.30 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Perlindungan Anak/KPAI (Komisi Perlindungan Anak Indonesia)


berdasarkan UU Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak,
Pengadilan HAM, serta Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi (KKR)
berdasarkan UU Nomor 27 Tahun 2004.

3. Instrumen HAM Internasional


Setiap negara memiliki kewajiban moral untuk mematuhi setiap hukum
internasional. Namun, kewajiban moral tersebut tidaklah cukup. Deklarasi,
misalnya, dipahami sebagai sebuah imbauan moral kepada setiap negara.
Oleh karena itu, tidak memiliki kekuatan hukum yang dapat memaksa setiap
negara. Kalaupun ada sanksi, lebih pada sanksi moral. Artinya, tidak ada
sanksi yang bisa dikenakan jika dalam satu waktu negara tersebut tidak
mematuhinya.
Instrumen internasional hak asasi manusia dibuat sebagai panduan setiap
negara dalam melaksanakan penegakan, penghormatan, dan pemenuhan hak
asasi manusia. Instrumen tersebut terdiri atas deklarasi, konvenan, konvensi,
dan protokol opsional. Oleh karena itu, diperlukan beberapa proses yang
mendalam oleh setiap negara agar terikat dengan setiap instrumen tersebut.
Sebelum lebih jauh, ada baiknya kita memahami definisi dari beberapa
instrumen. Ini akan membantu kita memahami lebih jauh bagaimana
instrumen tersebut dapat mengikat satu negara dan konsekuensinya.
a. Kovenan adalah sebuah perjanjian multilateral yang mengikat
pemerintahan suatu negara dengan hukum internasional untuk membuat
satu aturan tentang satu hal/pemasalahan. Konvensi digunakan untuk
perjanjian, seperti kovenan hak sipil dan politik. Kovenan adalah
perjanjian multilateral dan ditujukan untuk norma dan pelaksanaan
HAM. Negara yang meratifikasi, menandatangani, atau menerima terikat
secara hukum pada perjanjian ini.
b. Konvensi adalah sebuah perjanjian multilateral yang mengikat
pemerintahan suatu negara dengan hukum internasional untuk membuat
satu aturan tentang satu hal/pemasalahan. Konvensi digunakan untuk
perjanjian secara spesifik, seperti konvensi hak anak. Secara kasar,
konvensi mempunyai arti yang sama dengan perjanjian, kovenan, pakta,
atau kesepahaman yang semuanya merujuk pada instrumen hukum
internasional.
c. Protokol opsional adalah sebuah instrumen perjanjian yang
mengamandemen perjanjian sebelumnya dan memberikan negara pihak
 HKUM4103/MODUL 5 5.31

untuk terikat dengan syarat. Ini tidak diwajibkan kepada negara pihak
walaupun terikat pada perjanjian. Protokol opsional merupakan
instrumen yang terkait dengan prosedur yang baru atau norma yang
substantif.

Setiap negara tidak secara otomatis terikat pada sebuah instrumen.


Negara tersebut harus menjadi bagian dari instrumen tersebut melalui proses
ratifikasi, aksesi, atau suksesi. Setelah melalui salah satu proses, satu negara
akan menjadi negara pihak. PBB tidak mewajibkan setiap negara untuk
menjadi pihak dalam semua instrumen tersebut. Negara memiliki kebebasan
untuk menentukan instrumen mana saja mereka akan menjadi negara pihak
sesuai dengan agenda atau kemampuan mereka dalam melaksanakannya.
Namun, setiap negara didorong untuk meratifikasi semua instrumen tersebut
walaupun masih banyak negara, seperti Amerika Serikat, yang tidak
meratifikasi beberapa instrumen pokok HAM
Ratifikasi adalah proses adopsi terhadap satu perjanjian internasional ke
sistem hukum yang berlaku di satu negara. Proses ini hanya dapat dilakukan
oleh negara yang sebelumnya sudah menandatangani perjanjian (selama
terbukanya periode untuk membubuhkan tanda tangan). Ratifikasi terdiri atas
dua tindak prosedural. Pada tingkat dalam negeri, ratifikasi membutuhkan
persetujuan dari badan konstitusi yang sesuai (biasanya kepala negara atau
parlemen). Dalam konteks Indonesia, ratifikasi dilakukan melalui Keputusan
Presiden (Keppres) atau undang-undang.
Aksesi adalah proses adopsi suatu negara terhadap satu perjanjian yang
dapat dilakukan oleh suatu negara yang belum atau tidak menandatangani
perjanjian yang bersangkutan. Negara-negara meratifikasi perjanjian, baik
sebelum maupun sesudah perjanjian diberlakukan. Suatu negara juga bisa
menjadi pihak yang ikut serta dalam suatu perjanjian internasional melalui
suksesi, yaitu ikut pada bagian tertentu dari perjanjian tersebut atau melalui
deklarasi.
Dalam melakukan ratifikasi, suatu negara bisa melakukan reservasi atau
deklarasi terhadap satu perjanjian. Dengan adanya reservasi tersebut,
walaupun terikat dengan sebuah perjanjian, negara tersebut dapat
mengajukan keberatan terhadap beberapa hal. Tindakan tersebut
diperbolehkan selama tidak mengurangi tujuan dan substansi dari perjanjian
tersebut. Sebagai contoh, Indonesia melakukan reservasi terhadap Konvenan
Internasional Hak-hak Sipil dan Politik, Pasal 1, “Semua bangsa berhak
5.32 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

untuk menentukan nasib sendiri. Berdasarkan hak tersebut, mereka bebas


untuk menentukan status politik mereka dan bebas untuk mengejar kemajuan
ekonomi, sosial, dan budaya mereka.” Walaupun tidak ada penjelasan yang
pasti, diduga pembelajaran yang dilakukan oleh Pemerintah Indonesia terkait
dengan lepasnya Timor-Timur (sekarang Timor Leste).
Instrumen utama dalam kelembagaan HAM internasional meliputi:
a. pernyataan sedunia mengenai hak asasi manusia (the universal
declaration of human rights),
b. konvenan internasional mengenai hak-hak sipil dan politik (the
international covenant on civil and political rights),
c. konvenan internasional mengenai hak-hak ekonomi, sosial, dan
budaya(the international convenant on economic, social and cultural
rights),
d. traktat-traktat pada bidang khusus HAM,
e. masyarakat internasional terus memajukan instrumen dalam bidang-
bidang khusus yang berkenaan dengan HAM. Ada beberapa traktat
khusus. Traktat-traktat tersebut memiliki kekuatan mengikat bagi negara
yang menjadi pesertanya (Fakih, 2003: 206).

Semua instrumen internasional merujuk pada UDHR, bahkan banyak


konstitusi di berbagai negara merujuk pada UDHR. Untuk lebih
mengefektifkan implementasi berbagai ketentuan mengenai HAM tersebut,
PBB membentuk organ pelengkap, yaitu Komisi Hak Asasi Manusia (The
Commision on Human Rights). Komisi ini merupakan badan yang sangat
penting kaitannya dengan upaya pemajuan dan penegakan HAM. Badan
tersebut melakukan studi, misi pencarian fakta, mempersiapkan berbagai
rancangan konvensi dan deklarasi, membahas berbagai pelanggaran HAM
dalam sidang-sidang umum atau khusus PBB, serta memperbaiki prosedur
penanganan HAM. Di samping itu, untuk memantau pelaksanaan traktat-
traktat khusus, telah dibentuk enam komite untuk mengawasi pelaksanaan
traktat-traktat tersebut di masing-masing negara peserta traktat. Keenam
komite tersebut sebagai berikut.
a. ICCPR Human Rights Committee bertugas mengawasi pelaksanaan
International Convenant on Civil and Political Rights (ICCPR).
b. Committee on Economic, Social, and Cultural Rights bertugas
mengawasi pelaksanaan International Convenant on Economic, Social
and Cultural Rights (CESCR).
 HKUM4103/MODUL 5 5.33

c. Committee on the Elimination of Racial Discrimination memiliki tugas


mengawasi pelaksanaan International Covenantion on the Elimination of
All Forms of Racial Discrimination (CERD).
d. Committee on the Elimination of Discrimination against Woman
bertugas dalam mengawasi pelaksanaan Convention on the Elimination
of All Forms of Discrimination against Woman (CEDAW).
e. Committee Againts Torture bertugas dalam mengawasi pelaksanaan
Convention Againts Torture and Other Cruel, Inhuman, or Degrading
Treatment or Punishment (CAT).
f. Committee on the Rights of Child bertugas mengawasi pelaksanaan
Convention on the Rights of the Childs (CRC) badan ini dibuat oleh
Economic and Social Council (ECOSOC) dari PBB untuk membidangi
masalah HAM yang merupakan salah satu dari sejumlah badan HAM
internasional yang pertama dan terpenting.

4. Mekanisme HAM Internasional


Dewan Ekonomi dan Sosial adalah badan yang bertanggung jawab
terhadap HAM di dalam struktur PBB. Dalam Piagam PBB Pasal 62,
ditentukan, “Dewan ini diperbolehkan membuat rekomendasi dengan tujuan
untuk mendorong perhatian dan pengawasan terhadap hak-hak asasi manusia
serta kebebasan bagi semua.” Ia diperbolehkan menyiapkan draf konvensi
yang akan diserahkan kepada majelis umum dengan memperhatikan hal-hal
itu masih jatuh ke tangan yang berkepentingan.” Akan tetapi, terhadap
pengajuan usulan-usulan, rekomendasi-rekomndasi, dan laporan-laporan
investigasi tentang HAM kepada majelis umum merupakan tanggung jawab
komisi HAM. Komisi HAM merupakan bagian hak-hak asasi manusia pokok
sejak lahirnya PBB. Ia terdiri atas 53 anggota dari bermacam-macam bagian
dunia yang dipilih untuk waktu tiga tahun. Komisi ini mengadakan rapat
selama enam minggu setiap tahunnya di Jenewa (http://sertifikasiprofesi.
blogspot.com/2008/05/mekanisme-penegakkan-ham-dan-kasus.html, diakses
pada 12 September 2012). Komite-komite dibentuk di bawah perlindungan
komisi yang bertanggung jawab untuk melaksanakan enam alat-alat
internasional. Mereka melaporkannya kepada dewan ekonomi dan sosial,
yang kemudian menyerahkan informasi itu ke majelis umum. Komite-komite
itu:
a. Komite tentang Hak-hak Asasi Manusia,
b. Komite Ekonomi dan Sosial,
5.34 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

c. ketua Penghapusan Diskriminasi Rasial,


d. Komite Hak-hak Anak.

Sementara itu, lembaga-lembaga di PBB yang melindungi HAM:


a. komisi tinggi HAM PBB
b. komisi HAM PBB
c. Subkomisi PBB tentang pencegahan diskriminasi dan perlindungan
terhadap kaum minoritas.

Mekanisme pelaksanaan dalam PBB merupakan anggota badan


perjanjian konvensi apa pun yang harus berasal dari negara yang telah
meratifikasi konvensi tertentu. Negara wajib menyampaikan laporan dalam
satu tahun setelah mereka meratifikasi atau menyetujui konvensi. Setiap 2—5
tahun setelah itu atau tergantung pada konvensi. Laporan ini berisi UU yang
dilaksanakan negara untuk memenuhi kewajiban-kewajiban. Di bawah
beberapa konvensi dan karena keadaan yang sangat khusus, negara mungkin
memberikan informasi pada komisi ahli bahwa negara lain tidak/belum
melaksanakan kewajiban-kewajiban konvensi. Seseorang dalam membuat
pengaduan tentang pelanggaran harus dalam bentuk tulisan. Setelah syarat
dipenuhi, komisi akan menguji dan memutus apakah orang tersebut benar
telah mengalami tindak pelanggaran HAM. Proses pengaduan ini mungkin
memakan waktu 3—4 tahun setelah semuanya dipertimbangkan.
Selain itu, mekanisme pelaksanaan lainnya yang disepakati oleh PBB
adalah model umum untuk membuat pengaduan:
a. kelompok kerja dan pelopor khusus,
b. membuat pengaduan publik dan pribadi.

5. Implementasi Instrumen serta Mekanisme HAM Nasional dan


Internasional
Pembentukan instrumen dan mekanisme HAM dimaksudkan untuk
penegakan HAM, terutama di Indonesia, dapat berjalan dengan baik dan
benar. Namun, berdasarkan beberapa kasus pelanggaran HAM di Indonesia,
penanganannya belum maksimal dan hal ini semakin memperlihatkan bahwa
instrumen dan mekanisme HAM, terutama instrumen dan mekanisme HAM
nasional tersebut, belum terimplementasi dengan baik. Salah satu kasus
pelanggaran HAM yang penanganannya masih buruk sebagai berikut.
 HKUM4103/MODUL 5 5.35

a. Kasus Marsinah
Marsinah adalah seorang aktivis buruh. Ia adalah karyawati PT CPS.
Tahun 1993, almarhumah Marsinah ditetapkan sebagai penerima Yap Thiam
Hien Award. Almarhumah dinilai sebagai sosok yang sangat gigih membela
HAM kaum buruh walau harus menerima risiko mati dibunuh. Mayat
Marsinah ditemukan pada 9 Mei 1993 di Dusun Jegong, Kabupaten Nganjuk,
Jawa Timur. Diduga keras ia dibunuh karena keterlibatannya dalam
demonstrasi buruh di PT CPS pada 3 dan 4 Mei 1993. Pada 30 September
1993, dibentuk tim terpadu untuk melakukan penyelidikan dan penyidikan
kasus pembunuhan Marsinah. Tim tersebut menangkap, memeriksa, dan
mengajukan 10 orang yang diduga terlibat dalam pembunuhan Marsinah.
Persidangan berlangsung, sejak persidangan tingkat pertama, banding, dan
kasasi. Dalam persidangan tingkat kasasi di Mahkamah Agung, semua
terdakwa ternyata dibebaskan dari segala dakwaan alias bebas murni. Putusan
tersebut tentu menimbulkan ketidakpuasan di kalangan masyarakat
(www.kompas.com, diakses pada 12 September 2012).

b. Kasus Timor-Timur
Kasus Timor-Timur yang dimaksud dalam pembahasan ini adalah
berbagai peristiwa kekerasan yang terjadi di Timor-Timur setelah jajak
pendapat tahun 1999. Hal ini termasuk pembumihangusan Kota Dili.
Menurut temuan KPP HAM, dalam kasus ini telah terjadi pelanggaran HAM
berat. Pelanggaran HAM berat tersebut meliputi pembunuhan massal dan
sistematis, penganiayaan dan penyiksaan, penghilangan paksa, kekerasan
berdasarkan gender, pemindahan penduduk secara paksa, serta
pembumihangusan. Sejumlah tersangka kasus Timor-Timur telah diajukan ke
pengadilan HAM. Ternyata, proses hukum dan hukuman yang dijatuhkan
tidak mencerminkan rasa keadilan yang hidup dalam masyarakat. Konvenan
internasional yang telah diratifikasi, undang-undang, dan berbagai hal yang
mengatur keberlangsungan HAM di Indonesia pun semakin sulit dijalankan.
Semua instrumen dan mekanisme HAM yang ada bagaikan aksesori yang
membuat perih derita korban pelanggaran HAM di Indonesia.
Berbagai instrumen hukum HAM itu tampaknya belum mencukupi
untuk menjamin tegaknya HAM. Sejarah menunjukkan terjadinya berbagai
kejahatan kemanusiaan (crime against humanity), kejahatan agresi (crime of
aggression), kejahatan perang (crime of war), dan kejahatan genosida (crime
of genocide). Menghancurkan atau memusnahkan seluruh atau sebagian
5.36 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

kelompok bangsa, ras, kelompok etnis, dan kelompok agama dengan cara-
cara tertentu.
Beberapa peristiwa pelanggaran HAM berat yang pernah menjadi isu
internasional itu mengakibatkan jatuhnya begitu banyak korban manusia
seperti berikut ini.
1) Adolf Hitler menumpas lawan-lawan politiknya secara massal. Berbagai
kejahatan kemanusiaan dilakukannya, seperti pembasmian orang-orang
Yahudi dan penyerbuan Austria dan Cekoslowakia (1938) serta Polandia
(1939).
2) Benito Mussolini selama masa pemerintahannya menangkap dan
membunuh lawan-lawan politiknya.
3) Rezim Apartheid yang dipimpin minoritas kulit putih melakukan
penindasan terhadap warga negara berkulit hitam.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Terangkanlah perbedaan instrumen HAM nasional dan internasional!
2) Jelaskan bagaimana implementasi instrumen HAM nasional pada saat
ini!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk menjawab perbedaan instrumen HAM nasional dan internasional,


kita harus memahami dulu pengertian instrumen. Instrumen diartikan
sebagai alat yang dipakai untuk mengerjakan sesuatu atau seperangkat
alat untuk memperoleh data sebagai bahan pengolahan. Perbedaan
instrumen HAM nasional dan internasional dapat kita lihat dalam
matriks berikut ini.

Instrumen HAM Nasional Instrumen HAM Internasional


a. UUD 1945 a. Pernyataan sedunia
UUD Negara Republik mengenai hak asasi manusia
Indonesia tahun 1945 memuat (the universal declaration of
hak-hak asasi manusia cukup human rights/UDHR).
 HKUM4103/MODUL 5 5.37

Instrumen HAM Nasional Instrumen HAM Internasional


lengkap. Secara garis besar, b. Konvenan internasional
hak-hak asasi manusia yang mengenai hak-hak sipil dan
tercantum dalam UUD politik (the international
Negara Republik Indonesia covenant on civil and
1945 sebagai berikut. political rights/ICCPR).
1. Hak asasi manusia c. Konvenan internasional
sebagai hak segala mengenai hak-hak ekonomi,
bangsa tercantum pada sosial dan budaya(the
alinea I Pembukaan UUD international convenant on
1945. economic, social and
2. Hak asasi manusia cultural rights/ICESCR).
sebagai hak warga negara d. Traktat-traktat pada bidang
tercantum pada Pasal 27, khusus HAM.
28, 28D ayat (3), Pasal e. Masyarakat internasional
30, dan Pasal 31. terus memajukan instrumen
3. Hak asasi manusia dalam bidang-bidang khusus
sebagai hak-hak tiap yang berkenaan dengan
penduduk tercantum pada HAM. Ada beberapa traktat
Pasal 29 ayat (2). khusus. Traktat-traktat
4. Hak asasi manusia tersebut memiliki kekuatan
sebagai hak mengikat bagi negara yang
perorangan/individu menjadi pesertanya.
tercantum dalam Pasal 28
huruf a-j.
b. Tap MPR Nomor XVII/MPR/
1998 UU Nomor 39 Tahun
1999 tentang Hak Asasi
Manusia (HAM).
c. UU Nomor 39 Tahun 1999
tentang Hak Asasi Manusia
memuat 11 bab dan 106 pasal.

2) Implementasi instrumen HAM nasional pada saat ini di Indonesia belum


berjalan dengan baik. Hal ini dibuktikan dengan bermunculannya kasus-
kasus pelanggaran atas HAM di Indonesia. Penyebab timbulnya kasus
tersebut adalah instrumen HAM yang seyogianya harus dilaksanakan
dalam penegakan HAM di Indonesia belum dapat terlaksana dengan
baik.
5.38 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

R A NG KU M AN

Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa hak asasi


manusia adalah hak dasar yang melekat pada diri manusia yang sifatnya
kodrati dan universal sebagai karunia Tuhan Yang Maha Esa dan
berfungsi untuk menjamin kelangsungan hidup, kemerdekaan, serta
perkembangan manusia dan masyarakat yang tidak boleh diabaikan,
dirampas, atau diganggu gugat oleh siapa pun. Setiap orang berhak bebas
dari dan mendapatkan perlindungan terhadap perlakuan yang bersifat
diskriminatif sehingga dibutuhkan instrumen dan mekanisme HAM
untuk melindungi HAM tersebut. Instrumen HAM nasional di antaranya
adalah Pancasila, UUD 1945, Tap MPR RI Nomor XVII/MPR/1998
tentang HAM, dan peraturan perundangan lainnya. Instrumen HAM
internasional antara lain adalah Piagam PBB dan Deklarasi Universal
Hak Asasi Manusia. Beberapa alat negara yang dibentuk dalam rangka
penegakan HAM nasional, yaitu Komnas HAM, Komnas Perempuan
(berdasarkan keppres), Komnas Perlindungan Anak, KPAI (Komisi
Perlindungan Anak Indonesia) berdasarkan UU Nomor 23 Tahun 2002
tentang Perlindungan Anak, Pengadilan HAM, serta Komisi Kebenaran
dan Rekonsiliasi (KKR) berdasarkan UU Nomor 27 Tahun 2004.
Terhadap pengajuan usulan-usulan, rekomendasi-rekomendasi dan
laporan-laporan investigasi tentang HAM kepada majelis umum
merupakan tanggung jawab komisi HAM yang dijelaskan dalam bahasan
mekanisme instrumen HAM internasional.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Suatu peraturan dibutuhkan untuk ....


A. melindungi hak asasi manusia
B. menciptakan suasana yang berwawasan good governance
C. melindungi kepentingan individu dan kelompok
D. mewujudkan pemerintah dan aparatur yang sehat dan akuntabel

2) Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia; Konvenan Internasional Hak-


hak Ekonomi, Sosial, dan Budaya; Konvenan Internasional Hak-hak
Sipil dan Politik; Protokol Opsional Konvenan Internasional Hak-hak
Sipil dan Politik; Protokol Opsional Kedua Konvenan Internasional Hak-
 HKUM4103/MODUL 5 5.39

hak Sipil dan Politik untuk Penghapusan Hukuman Mati merupakan isi
dari ....
A. The International Bill of Rights
B. Magna Charta
C. Piagam Madinah
D. The Universal Declaration of Human Rights

3) Pengertian kovenan adalah ....


A. sebuah perjanjian multilateral yang mengikat pemerintahan suatu
negara dengan hukum internasional untuk membuat satu aturan
tentang satu hal/pemasalahan
B. sebuah hukum yang setiap komunitas meletakkan ia sebagai dasar
dan mengaplikasikannya kepada anggotanya sendiri
C. sebuah aturan yang menjadi dasar pelaksanaan HAM internasional
D. sebuah penjanjian bilateral yang mengikat warga negara

4) Instrumen internasional hak asasi manusia dibuat sebagai ….


A. panduan dalam mencapai harkat dan martabat manusia
B. panduan negara dalam menjalankan pemerintahannya
C. panduan individu dalam membela dan memperjuangkan hak asasi
manusia
D. panduan setiap negara dalam melaksanakan penegakan,
penghormatan, dan pemenuhan hak asasi manusia

5) Berikut ini adalah instrumen hukum HAM yang dapat dijadikan acuan
dalam penegakan HAM, kecuali ....
A. hukum kebiasaan
B. piagam PBB
C. The International Bill of Human Rights
D. konvenan

6) Dalam konteks negara Indonesia, ratifikasi suatu peraturan perundang-


undangan ataupun perjanjian dapat dilakukan melalui ....
A. undang-undang
B. peraturan pemerintah
C. peraturan presiden
D. peraturan daerah

7) Suatu negara bisa melakukan reservasi atau deklarasi terhadap satu


perjanjian pada saat ....
A. adopsi
B. implementasi
5.40 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

C. ratifikasi
D. duplikasi

8) Dewan ekonomi dan sosial diperbolehkan membuat rekomendasi dengan


tujuan untuk mendorong perhatian dan pengawasan terhadap hak-hak
asasi manusia dan kebebasan bagi semua. Hal tersebut merupakan
pernyataan dari ....
A. Pasal 62
B. Pasal 60
C. Pasal 1
D. Pasal 2

9) Mekanisme dalam penegakan HAM meliputi beberapa hal sebagai


berikut, kecuali ....
A. adanya peraturan yang memberikan jaminan perlindungan terhadap
hak asasi manusia agar mendapat kepastian hukum
B. adanya alat negara yang dibentuk untuk penegakan HAM
C. adanya pembentukan Komisi Nasional (Komnas) HAM sebagai
respons terhadap tuntutan masyarakat ataupun tekanan dunia
internasional akan perlunya penegakan HAM di Indonesia
D. adanya kebiasaan masyarakat yang mengutamakan hak kebersamaan
dalam mencapai suatu kepentingan

10) Proses adopsi suatu negara terhadap satu perjanjian dapat dilakukan oleh
suatu negara yang belum atau tidak menandatangani perjanjian yang
bersangkutan. Hal ini disebut dengan istilah ....
A. suksesi
B. aksesi
C. ratifikasi
D. implementasi

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal
 HKUM4103/MODUL 5 5.41

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
5.42 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) A. Latin.
2) D. Piagam Madinah.
3) C. pelanggaran hak asasi manusia.
4) C. hak serta kewajiban individu dalam bernegara.
5) A. Universal Declaration of Human Right.
6) B. seseorang yang ditahan segera diperiksa dalam waktu dua hari
setelah penahanan.
7) A. Hak asasi pribadi.
8) B. Hak mendapatkan pengayoman dan perlakuan yang sama dalam
keadilan dan pemerintahan.
9) D. UU Nomor 23 Tahun 2004 tentang Penghapusan Kekerasan dalam
Rumah Tangga.
10) A. Pengadilan hak asasi manusia.

Tes Formatif 2
1) A. Melindungi hak asasi manusia.
2) A. The International Bill of Rights.
3) A. Sebuah perjanjian multilateral yang mengikat pemerintahan suatu
negara dengan hukum internasional untuk membuat satu aturan
tentang satu hal/pemasalahan.
4) D. Panduan setiap negara dalam melaksanakan penegakan,
penghormatan, dan pemenuhan hak asasi manusia.
5) D. Konvenan.
6) A. undang-undang.
7) C. Ratifikasi.
8) A. Pasal 62
9) D. Adanya kebiasaan masyarakat yang mengutamakan hak
kebersamaan dalam mencapai suatu kepentingan.
10) B. Aksesi.
 HKUM4103/MODUL 5 5.43

Daftar Pustaka

Darussalam, Aji. 2003. Himpunan Peraturan Hak Asasi Manusia Dilengkapi


Undang-Undang tentang Keadaan Bahaya. Jakarta: Eka Jaya.

Majda, El Muhtaj. 2005. Hak Asasi Manusia dalam Konstitusi Indonesia.


Jakarta: Kencana Prenada Media Group.

------------------. 2008. Dimensi-dimensi Hak Asasi Manusia. Jakarta:


Rajagrafindo Persada.

------------------. 2003. Hak Asasi Manusia (Suatu Tinjauan Teoritis dan


Aplikasi). Jakarta: Restu Agung.

Mansour, Fakih. 2003. Menegakkan Keadilan dan Kemanusiaan.


Yogyakarta: Insist Press.

Saronji, Dahlan. 2004. Kewarganegaraan dan Hak Asasi Manusia di


Indonesia. Jakarta: Erlangga.

Suteng, Bambang. 2007. Pendidikan Kewarganegaraan. Jakarta: Erlangga.


Modul 6

Permasalahan Hukum
Khotibul Umam, S.H., LL.M. dan Suryana Yogaswara

PEN D A HU L UA N

M odul 6 merupakan modul yang khusus membahas permasalahan


hukum. Ratio legis eksistensi norma hukum adalah conflict of human
interest. Apabila diperinci lebih lanjut, permasalahan hukum dapat dibedakan
menjadi permasalahan hukum klasik dan permasalahan hukum kontemporer.
Permasalahan hukum yang dikemukakan dalam modul ini hanya sebagian
kecil dan itu mendasarkan pada pendapat para ahli hukum. Anda tentu saja
dapat mengembangkannya dengan melakukan observasi mengenai
permasalahan-permasalahan hukum riil yang terjadi di masyarakat dan turut
serta dalam penyelesaian masalah-masalah hukum tersebut. Anda perlu
mengerjakan latihan soal dan tes formatif di masing-masing kegiatan belajar
dengan saksama serta membaca referensi lain sehingga Anda akan
mendapatkan pemahaman mengenai substansi Modul 6. Dengan demikian,
tujuan instruksional umum dan tujuan instruksional khusus yang ada dalam
setiap kegiatan belajar akan tercapai dengan optimal.
Tujuan dari pokok bahasan ini adalah memberikan pemahaman kepada
mahasiswa mengenai permasalahan hukum klasik, antara lain hakikat hukum;
tujuan hukum; keadilan; hukum dan kekuasaan, baik secara etimologi
maupun secara terminologi; serta permasalahan hukum kontemporer, antara
lain mengenai hukum sebagai rekayasa sosial dan hukum sebagai sarana
pengendali sosial.
Setelah mempelajari pokok bahasan ini, diharapkan Anda mampu:
1. memberikan definisi atau pengertian hakikat hukum, tujuan hukum,
keadilan, hukum, dan kekuasaan;
2. menjelaskan lingkup kajian hukum sebagai rekayasa sosial dan hukum
sebagai sarana pengendali sosial disertai pendapat filsuf mengenai
permasalahan tersebut.
6.2 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kegiatan Belajar 1

Permasalahan Hukum Klasik

H ukum tidak selalu berjalan sesuai dengan apa yang dicita-citakan.


Ketidaksesuaian inilah yang kemudian menjadi permasalahan dalam
konteks hukum. Masalah hukum sering menjadi hal yang dianggap jelimet
oleh banyak kalangan sehingga orang enggan untuk beperkara ketika terjadi
sengketa atau konflik. Namun, janganlah kita pahami bahwa permasalahan
hukum itu hal yang menakutkan. Kita perlu dan penting untuk memahami
secara mendalam hakikat hukum, tujuan hukum, keadilan, serta hukum dan
kekuasaan agar mampu menghadapi permasalahan hukum secara cermat dan
tepat untuk mencapai nilai keadilan berdasarkan hukum. Semua unsur ini
akan diuraikan secara mendalam dalam pembahasan di bawah ini.

PERMASALAHAN HUKUM KLASIK

1. Hakikat Hukum
Sebelum jauh kita memahami hukum dalam suatu kajian kefilsafatan,
kita harus mengetahui terlebih dahulu mengapa hukum itu ada, untuk siapa
hukum itu ada, dan diadakan. Dari pemahaman inilah, nantinya diharapkan
kita mampu memahami hakikat hukum itu sendiri.
Mengenai definisi hukum hingga saat ini, tidaklah ada yang pasti.
Menurut Imanuel Kant, noch suchen die Juristen eine definition zu ihrem
begriffe von recht (tidak ada satu pun ahli hukum yang dapat membuat suatu
definisi yang tepat tentang hukum) (Romli Atmasasmita, 2011: 16).
Penyataan ini diperkuat oleh L.J. Van Apeldoorn dalam bukunya yang
berjudul Inleinding tot de Studie van het Nederlandse Recht yang
mengatakan bahwa tidak mungkin memberikan suatu definisi tentang apakah
yang dinamakan hukum itu (Mahmud Kusuma, 2009: 67—68). Hal ini
karena definisi dari para ahli dan pemikir hukum sangatlah beragam,
tergantung dari kacamata mana mereka melihatnya. Keberagaman definisi ini
tentu bukanlah hal yang dilarang karena kita tahu bahwa hukum itu selalu
berkembang mengikuti dinamika masyarakat. Adanya keberagaman definisi
ini merupakan penyesuaian-penyesuaian pemikiran para ahli itu sendiri.
Lantas, pertanyaan kemudian, apakah kita sia-sia mempelajari hukum jika
tidak ada definisi yang pasti? Jawabannya tentu saja tidak karena kita
 HKUM4103/MODUL 6 6.3

mempunyai pijakan awal untuk memahami arti hukum selanjutnya. Ada


beberapa definisi dari para ahli hukum di bawah ini.
Plato memberikan definisi hukum sebagaimana dikutip oleh Soetiksno.
Menurut Plato, hukum adalah suatu aliran emas, penjelmaan dari right
reasoning (berpikir secara benar) (Soetiksno, 2004: 1). Menurut pandangan
Satjipto Rahardjo, hukum adalah suatu institusi yang bertujuan mengantarkan
manusia kepada kehidupan yang adil, sejahtera, dan membuat manusia
bahagia (Satjipto Rahardjo, 2010: 2). Keadilan, kesejahteraan, dan
kebahagiaan merupakan cita-cita yang ingin dicapai oleh hukum itu sendiri.
Senada dengan itu, Sudikno Mertokusumo memberikan pengertian bahwa
pada hakikatnya hukum tidak lain adalah perlindungan kepentingan manusia,
yang berbentuk kaidah dan norma. Hukum tidak sekadar merupakan
pedoman tentang bagaimana kita harus bertindak agar kepentingan kita
masing-masing terlindungi. Akan tetapi, karena fungsinya justru sebagai
perlindungan kepentingan manusia, harus dilaksanakan dan tidak boleh
dilanggar. Kalau telah dilanggar, harus dipulihkan, ditegakkan, atau
dipertahankan melalui peradilan (Sudikno Mertokusumo, 2010: 1—4).
Montesquieu juga memandang hukum dalam pengertian yang paling umum,
yaitu hubungan pasti yang berasal dari sifat dasar segala sesuatu yang
dituangkan dalam aturan. Aturan-aturan ini merupakan suatu hal yang
bersifat pasti dan relasi yang tetap (Montequieu, 2007: 88—89). Selain itu,
Achmad Sanusi juga mempunyai pandangan tentang hukum. Menurutnya,
hukum itu melekat pada dan hidup bersama-sama dengan masyarakat
manusia, ia merupakan perbendaharaan kebudayaan manusia (Achmad
Sanusi, 1991: 64).
Definisi-definisi tersebut menggambarkan sangat luasnya cakupan
hukum itu. Keluasan di bidang hukum itu dilukiskan oleh Purnadi
Purwacaraka dan Soerjono Soekanto sebagaimana dikutip oleh Abdul Ghofur
Anshori dengan menyebut sembilan arti hukum. Menurutnya, hukum dapat
diartikan sebagai (1) ilmu pengetahuan, yaitu pengetahuan yang tersusun
secara sistematis atas dasar kekuatan pemikiran; (2) disiplin, yaitu suatu
sistem ajaran kenyataan atau gejala-gejala yang dihadapi; (3) norma, yaitu
pedoman atau patokan sikap tindak atau perilaku yang pantas atau
diharapkan; (4) tata hukum, yaitu struktur dan proses perangkat norma-norma
hukum yang berlaku pada suatu waktu dan tempat tertentu serta berbentuk
tertulis; (5) petugas, yaitu pribadi-pribadi yang merupakan kalangan yang
berhubungan dengan penegakan hukum (law enforcement officer);
6.4 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

(6) keputusan penguasa, yaitu hasil proses diskresi; (7) proses pemerintahan,
yaitu proses hubungan timbal balik antara unsur-unsur pokok dari sistem
kenegaraan; (8) sikap tindak tanduk atau perikelakuan “teratur”, yaitu
perikelakuan yang diulang-ulang dengan cara yang sama dan yang bertujuan
untuk mencapai kedamaian; serta (9) jalinan nilai-nilai, yaitu jalinan dari
konsepsi-konsepsi abstrak tentang apa yang dianggap baik dan buruk (Abdul
Ghofur Anshori, 2006: 36).
Dari beberapa definisi di atas, terlihat jelas bahwa tidaklah mudah
membuat definisi yang pasti mengenai hukum. Namun, bukan berarti bahwa
definisi yang beragam ini mengurangi nilai hukum itu sendiri, melainkan
ekses dari dinamika masyarakat yang beragam pula. Dengan banyaknya
definisi hukum, secara umum intinya hukum merupakan pedoman bagi
seluruh masyarakat dalam menjalani kehidupan. Selain itu, hukum menjadi
suatu keniscayaan karena negara ini menganut sistem negara hukum
sebagaimana dijelaskan dalam pasal konstitusi yang mempunyai tujuan, yaitu
keadilan sebagai bagian mutlak adanya hukum.
Selanjutnya, menurut Huijbers, hakikat hukum ialah membawa aturan
yang adil dalam masyarakat (rapport du droit, inbreng van recht) dan sebagai
arti dasar segala hukum (Theo Huijbers, 1990: 75). Aturan yang adil
merupakan aturan yang mampu menjawab kebutuhan dan kebuntuan di
masyarakat. Masyarakat sebagai subjek sekaligus objek dari peraturan hukum
menentukan seberapa adil hukum itu ada dan ditegakkan karena adil menjadi
sangat subjektif ketika penilaian itu didasarkan pada kacamata pembuat
hukum. Sebaliknya adil itu akan objektif apabila dapat diterapkan kepada
siapa saja yang melanggar hukum sekalipun bagi si pembuat hukum itu
sendiri.
Berbicara mengenai keadilan, tidak dapat dipisahkan dari hukum itu
sendiri. Hukum itu akan bernilai dan bermanfaat apabila dapat memberikan
keadilan bagi siapa saja, tanpa melihat jabatan, kedudukan, keturunan, dan
kekayaan, melainkan melihat pelanggaran yang dilakukannya serta siapa
yang dirugikan akibat perbuatannya.
Hukum ada untuk manusia dan bukan manusia ada untuk hukum
(Satjipto Rahadrjo, 2006: vi). Adanya hukum merupakan keniscayaan dalam
hidup bermasyarakat. Hukum lahir ketika ada masyarakat. Tidak ada
masyarakat maka tidak ada hukum. Keberadaan hukum ini diperuntukkan
sebagai solusi dari adanya konflik antarmanusia. Setiap manusia mempunyai
kepentingan dan keinginan serta kebutuhan yang berbeda-beda satu dengan
 HKUM4103/MODUL 6 6.5

lainnya. Ketiga unsur ini sering berbenturan yang menimbulkan perselisihan,


bahkan terjadi perang antarmanusia itu sendiri. Hal ini sejalan dengan istilah
homo homini lupus bahwa manusia itu sebagai serigala bagi manusia lainnya.
Artinya, saling memperjuangkan kepentingan dan kebutuhannya setiap
manusia bagaimanapun caranya.
Menurut Bismar Siregar, keadilan jauh lebih penting daripada kepastian
undang-undang. Jadi, carilah makna dari suatu undang-undang lebih daripada
prosedur hukum (Faizal, 2010: 6). Menurut Satjipto Rahardjo, hukum
bukanlah detergent yang bisa mencuci sendiri. Hukum hanyalah konsep jika
tidak dijalankan. Oleh karena itu, hukum sebetulnya hanya macan kertas
apabila manusia tidak turun tangan menggerakkannya.
Van Dorn berpendapat bahwa hukum ialah yang dibuat untuk menata
(perilaku) manusia, tetapi manusia itu sendiri cenderung terjatuh di luar
skema yang diperuntukkan baginya. Ini disebabkan oleh faktor pengalaman,
pendidikan tradisi, dan lain-lain yang memengaruhi dan membentuk perilaku
sosialnya (Ibid, 2010: 12). Hal ini sependapat dengan Holmes yang
mengatakan perjalanan yang ditempuh oleh hukum bukanlah jalur dan ruas
logika saja, melainkan juga rel pengalaman. Perubahan ini akan
memengaruhi perkembangan hukum itu sendiri. Bahkan, mengenai eksistensi
keberadaan hukum, Von Savigny menyatakan hukum itu baru berhenti
berproses manakala sistem masyarakat itu sendiri sudah lenyap dari muka
bumi. Dengan demikian, hukum akan selalu berkelindan selama kehidupan
masyarakat masih ada es ist und wird mit dem voelke (Ibid, 2010: 47).
Kemudian, menurut pandangan Thomas Hobbes, hukum merupakan alat
yang penting bagi terciptanya masyarakat yang aman dan damai. Bagi
manusia-manusia seperti ini, jika tidak ada hukum, demi mengejar
kepentingan diri, mereka akan terlibat dalam war of all against all (semua
perang melawan semua) atau yang disebutnya bellum omnium contra omnes
(terjadi peperangan yang dahsyat) (Fajlurrahman Jurdi, 2008: 7). Tanpa
hukum yang ditegakkan oleh penguasa yang kuat, individu-individu akan
saling membinasakan (homo homini lupus) (Bernard L Tanya, 2011: 39).
Oleh karena itu, hakikat suatu hukum terletak pada aspek dapat tidaknya
hukum itu sendiri memberikan solusi bagi permasalahan di masyarakat.
Hukum tumbuh dan berkembang dari masyarakat, hukum ada untuk
masyarakat dan dibuat juga oleh masyarakat.
Hukum itu hidup dalam kesadaran setiap insan manusia, termasuk
manusia yang belum pernah tahu tentang peraturan perundang-undangan atau
6.6 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

yang buta huruf sekalipun. Setiap orang sadar bahwa mencuri, mencemarkan
nama baik orang, dan membunuh orang itu tidak baik. Meskipun tidak
terdapat larangan untuk menggunakan pakaian tidur di suatu terminal
ataupun bandara, orang tidak akan menggunakan pakaian tersebut. Hal inilah
yang memunculkan kesadaran hukum pada diri setiap manusia. Kesadaran
hukum adalah kesadaran bahwa hukum itu harus dihayati, dilaksanakan,
ditegakkan, dan pelanggarnya harus dikenai sanksi (Sudikno Mertokusumo,
2011: 17). Meskipun demikian, harus diakui bahwa pada umumnya manusia
itu selalu ingin mencari benarnya sendiri, ingin mencari menangnya sendiri,
dan merasa yang paling benar. Misalkan saja, pada saat terjadinya kecelakaan
lalu lintas, yaitu tabrakan sepeda motor; kalau kedua pengendaranya masih
mampu berdiri, dapat dipastikan keduanya akan saling menyalahkan.
Mengingat hukum itu hidup dalam kesadaran setiap manusia, dapat
dipahami bahwa manusia sudah sejak lama “menggeluti” atau berkecimpung
dalam hukum dengan berbagai cara atau kegiatan. Ia mengabdikan diri dalam
praktik. Pada awalnya ia menyelesaikan masalah atau konflik hukum. Lalu,
ia menemukan hukumnya, menerapkan, dan menjatuhkan putusan, kemudian
mengatur kegiatan kehidupan masyarakat dengan membentuk kaidah-kaidah
atau peraturan-peraturan hukum. Dengan demikian, ia melakukan kegiatan
dalam praktik atau melakukan praktik hukum. Menurut Van Apeldoorn,
manusia melakukan rechtkunst atau “seni hukum” (1954: 316). Menurutnya,
praktik hukum merupakan olah seni hukum. Pada umumnya, seni diartikan
sebagai penjelmaan rasa indah yang terkandung dalam jiwa orang,
diungkapkan dengan perantaraan alat-alat komunikasi dalam bentuk yang
dapat ditangkap oleh indra pendengar (seni suara), penglihatan (seni lukis),
atau dilahirkan dengan perantaraan gerak (Ensiklopedi Indonesia Edisi
Khusus). Dalam hal olah seni hukum ini, seni diartikan sebagai cara yang
khas: kiat menciptakan karya yang bermutu dan yang didorong oleh pilihan
antara yang baik dan yang buruk. Sering kita mendengar ungkapan
“membuat karya semacam itu memerlukan seni tersendiri” (Ibid, 2011: 19).
Jadi, seni hukum ialah cara khas atau kiat yang didiorong oleh pilihan antara
yang baik dan yang buruk dalam mengolah, menggarap, melaksanakan,
menemukan, atau menerapkan hukum sehingga menghasilkan karya di
bidang hukum yang bermutu atau mempunyai wibawa dalam bentuk putusan
atau undang-undang.
Pengaruh berkembangnya hukum dalam masyarakat ini juga tidak dapat
dilepaskan dengan mazhab sejarah perkembangan hukum. Ada beberapa
tokoh penganut mazhab sejarah yang ikut andil dalam hutan pemikiran ilmu
 HKUM4103/MODUL 6 6.7

hukum. Tokoh penting mazhab sejarah tersebut di antaranya adalah Friedrich


Karl von Savigny, Puchta, dan Henry Sumner Maine. Mazhab sejarah ini
memfokuskan perkembangan hukum pada bangsa, bukan lagi individu atau
masyarakat (Lili Rasyidi, 1996: 68—69).
Friedrich Karl von Savigny (1770—1861) menganalogikan timbulnya
hukum itu dengan timbulnya bahasa suatu bangsa. Masing-masing bangsa
memiliki ciri yang khusus dalam berbahasa, hukum pun demikian. Karena
tidak ada bahasa yang universal, tiada pula hukum yang universal.
Menurutnya, hukum timbul bukan karena perintah penguasa atau karena
kebiasaan, tetapi karena perasaan keadilan yang terletak di dalam jiwa bangsa
itu (instinktif). Jiwa bangsa (volksgeist) itulah yang menjadi sumber hukum.
Seperti diungkapkannya, law is an expression of the common consciousness
or spirit of people. Hukum tidak dibuat, tetapi ia tumbuh dan berkembang
bersama masyarakat (das rechts wird nicht gemacht, es ist und wird mit dem
volke). Pendapat Savigny seperti ini bertolak belakang pula dengan
pandangan positivisme hukum. Ia mengingatkan, untuk membangun hukum,
studi terhadap sejarah suatu bangsa mutlak dilakukan.
Paton (1951: 16) memberikan sejumlah catatan terhadap pemikiran
Savigny sebagai berikut. (1) Jangan sampai kepentingan dari golongan
masyarakat tertentu dinyatakan sebagai volksgeist dari masyarakat secara
keseluruhannya. (2) Tidak selamanya peraturan perundang-undangan itu
timbul begitu saja karena dalam kenyataannya banyak ketentuan mengenai
serikat kerja di Inggris yang tidak akan terbentuk tanpa perjuangan keras. (3)
Jangan sampai peranan hakim dan ahli hukum lainnya tidak mendapat
perhatian karena walaupun volksgeist itu dapat menjadi bahan kasarnya, tetap
saja perlu ada yang menyusunnya kembali untuk diproses menjadi bentuk
hukum. (4) Dalam banyak kasus, peniruan memainkan peranan yang lebih
besar daripada yang diakui penganut mazhab sejarah.
Patut pula dicatat, walaupun Savigny menyatakan bahwa hukum itu
tidak muncul dari kebiasaan, pengejawantahan yang paling konkret dari
volksgeist itu dalam kenyataannya adalah kebiasaan yang tumbuh dalam
kehidupan masyarakat. Tentu saja pengertian “kebiasaan” di sini adalah
kebiasaan yang berangkat dari tata nilai yang baik dan yang dipilih secara
selektif. Contohnya, hukum kebiasaan Germania yang beraneka ragam.
Menurut Puchta (1798—1846), sama dengan Savigny, hukum suatu bangsa
terikat pada jiwa bangsa yang bersangkutan.
6.8 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Henry Summer Maine (1822—1888) melakukan penelitian untuk


memperkuat pemikiran von Savigny yang membuktikan adanya pola evolusi
pada pembagi masyarakat dalam situasi sejarah yang sama. Kemudian, Sir
Henry Maine (1822—1888) yang dalam bukunya Ancient Society melakukan
improvisasi hukum. Ia mengetengahkan teorinya yang mengatakan bahwa
hukum berkembang dari bentuk status ke kontrak. Hal ini sejalan dengan
perkembangan masyarakat dari sederhana ke masyarakat kompleks dan
modern. Pada masyarakat modern, hubungan antara para anggota masyarakat
dilakukan atas dasar sistem hak dan kewajiban yang tertuang dalam bentuk
suatu kontrak yang dibuat secara sadar dan sukarela oleh pihak-pihak yang
berkenaan. Hukum sendiri pada masyarakat ini berkembang melalui tiga
cara, yaitu fiksi, equity, dan perundang-undangan.
Pandangan terakhir inilah yang oleh beberapa penulis hukum digunakan
untuk membedakan Maine dengan Savigny. Tampaknya, Maine tidak
mengesampingkan peranan perundangan dan kodifikasi dalam
pengembangan hukum pada masyarakat yang telah maju (Lili Rasjidi, 1991:
48). Jadi, Maine membedakan adanya masyarakat-masyarakat yang statis dan
progresif. Masyarakat yang progresif adalah yang mampu mengembangkan
hukum melalui tiga cara, yaitu fiksi, equity, dan perundang-undangan.
Selanjutnya, bagi Maine, volgeist bukanlah sesuatu yang mistik. Karena itu,
Maine mencermati bahwa dalam perjalanan kehidupan masyarakat terdapat
perkembangan dari suatu situasi yang ditentukan oleh status kepada
penggunaan kontrak (Satjipto Rahardjo, 1986: 250).
R.W.M Dias mengatakan bahwa pada masyarakat-masyarakat kuno
(tradisional), kedudukan hukum seseorang ditentukan oleh status, yaitu
tuntutan-tuntutannya atau kewajiban-kewajibannya ditentukan oleh hukum
(dalam Satjipto Rahardjo, 1986: 250). Dengan demikian, hukum yang
berlaku itu adalah fiksi, yakni sesuatu yang sudah dianggap diketahui oleh
masyarakat karena merupakan “jiwanya” sendiri.
Dapat dibayangkan, selaras dengan perkembangan masyarakat dari
masyarakat kuno/tradisional menuju masyarakat modern, seyogianya terlebih
dahulu mengalami transisi. Dalam pada itu, dasar kedudukan hukumnya
diasumsikan juga berada pada tahap antara status dan kontrak.
Konsekuensinya, hukum yang berlaku adalah fiks dengan dibarengi equity.
Gerakan suatu masyarakat menuju masyarakat progresif ditandai oleh
runtuhnya status tersebut dan kedudukan hukum seseorang ditentukan oleh
 HKUM4103/MODUL 6 6.9

dirinya sendiri. Artinya, oleh kebebasannya untuk melakukan perundingan-


perundingan serta perjanjian-perjanjian dengan pihak lain.
Kemudian, perkembangan hukum pun terus berjalan. Mulai masa hukum
hanya untuk individu, masyarakat, dan bangsa kini menuju masyarakat
modern. Hukum modern yang dicirikan rasional, otonom, dan tertutup yang
membeku dalam doktrin The Rule of Law bukanlah nilai universal yang bisa
berlaku di ladang negara-negara yang tidak memiliki sejarah sama dengan
Eropa (Rahardjo, 2007: 10—11). Hukum nasional yang notabene berwatak
modern dan liberal “membunuh” hukum adat yang hidup (living law) dalam
interaksi masyarakat.
Kualitas penegakan hukum itu beda-beda. Konon, seorang pemimpin
Cina memesan 100 peti mati untuk para koruptor dan salah satunya adalah
untuk dirinya manakala ia melakukan korupsi. Sementara itu, di banyak
negara ada yang melakukan penegakan hukum secara lunak dan bahkan bisa
dikomersialkan dengan istilah yang lebih kasar, yaitu jual beli hukum.
Di Indonesia, hukum oleh beberapa kalangan dianggap sebuah virus
yang membuat masyarakat berupaya sekuat tenaga untuk menghindar. Dapat
dilihat dengan terbitnya peraturan baru yang pasti bukan kabar gembira yang
diterima sukacita. Pembentuknya saja tidak antusias. Kalau digugat, malah
berkilah: ketentuan semacam itu terpaksa dibuat. Padahal, tidak pernah ada
inspirasi dalam aksi terpaksa. Jadi, salah besar kalau pemimpin negara
berharap rakyat akan lekas bergerak asal peraturan dibuat. Hal ini sebab
tindakan sadar butuh alasan, bukan sekadar rangkaian perintah dan
pembatasan.
Oleh karena itu, hakikatnya hukum itu bukan hanya tatanan determinatif
yang sengaja dibuat (rule making), tetapi perlu dilakukan terobosan-
terobosan (rule breaking) untuk mencapai tujuannya yang paling tinggi. Karl
Ranner menyatakan, hukum itu dibiarkan mencari dan menemukan jalannya
sendiri secara progresif (the development of the law gradually works out what
is socially reasonable). Saat peraturan perundang-undangan tidak
mengakomodasi secara yuridis kepentingan masyarakat atau di kala
penerapan hukum mematahkan pemenuhan hak dan kewajiban masyarakat,
hukum sebagai suatu cerminan sosiologis masyarakat akan mencari dan
menemukan jalannya sendiri. Dengan kata lain, hukum itu untuk manusia,
bukan manusia untuk hukum. Nilai ini menempatkan bahwa yang menjadi
titik sentral dari hukum bukanlah hukum itu sendiri, melainkan manusia.
Apabila manusia berpegang pada keyakinan bahwa manusia ada untuk
6.10 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

hukum, manusia itu akan selalu diusahakan, mungkin juga dipaksakan, untuk
bisa masuk dalam skema-skema yang telah dibuat oleh hukum. Pandangan
ini adalah pandangan yang menolak logosentris dengan berpaling pada
antroposentis yang humanis. Dengan memperhatikan masyarakat, hukum
akan terus hidup (living) dalam masyarakat atau dikenal istilah hukum
progresif.

2. Tujuan Hukum
Setelah dikemukakan di awal mengenai hakikat hukum, untuk mengenal
lebih jauh lagi mengenai permasalahan hukum, kita akan membahas tujuan
hukum itu ada dan diadakan. Timbul pertanyaan, apa sebenarnya tujuan dari
adanya hukum itu dibuat? Apakah untuk memenuhi rasa adil, menciptakan
suasana hukum di masyarakat yang harmonis, dapat memberikan
kemanfaatan, atau hanya sebatas kepastian hukum semata? Hukum
mempunyai tujuan menciptakan keadilan, kemanfaatan, dan kepastian
sebagai bentuk solusi dari setiap permasalahan. Nilai keadilan merupakan
suatu perwujudan yang sifatnya mutlak dan nilai-nilai dasar kemanfaatan
mengarahkan hukum pada suatu saat tertentu sehingga hukum itu mempunyai
peranan yang nyata bagi masyarakat. Adapun kepastian hukum akan lebih
melihat bekerjanya hukum sebagai suatu susunan peraturan yang logis dan
tertutup (Faisal, 2010: 9).
Tujuan hukum selalu sejalan dengan paradigma yang dianut oleh
seseorang. Misalnya, bagi kaum positivisme, tujuan hukum adalah
menegakkan ‘kepastian hukum’; kaum naturalis ingin memperjuangkan
keadilan; dan kaum historis ingin agar dengan hukum kesejahteraan
masyarakat dapat dicapai. Selain mereka, kaum sosiological jurisprudence
menghendaki bahwa dengan hukum, ketertiban, ketenteraman, dan keadilan
sosial dapat dicapai, sedangkan kaum fungsionalis menghendaki agar hukum
benar-benar berguna bagi masyarakat (Romli Atasasmita, 2011, Ibid : 29).
Satjipto Rahardjo berpandangan bahwa tujuan dari hukum adalah
keadilan dan kebahagiaan bukan rasional, tetapi kebahagiaanlah yang
hendaknya ditempatkan di atas segalanya (Satjipto Rahardjo, tt: 39). Unsur
kebahagiaan inilah yang menjadi dasar pemikiran hukum progresif. Dari
pemikiran tersebut, semestinya para penyelenggara hukum di negeri ini
merasa gelisah apabila hukum belum dapat membuat rakyat bahagia.
Oleh karena itu, unsur keadilan, kemanfaatan, dan kepastian hukum
menjadi satu kesatuan dari tujuan hukum yang mutlak adanya. Ketiga unsur
 HKUM4103/MODUL 6 6.11

ini bukanlah hal yang perlu dipertentangkan, melainkan harus saling


mendukung dan beriringan satu dengan lainnya dalam konteks penegakan
hukum yang disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat. Kondisi masyarakat
yang majemuk menjadi tantangan bagi hukum untuk dapat memberikan
solusi sebagai jalan tengah di antara konflik yang terjadi dalam kehidupan
bermasyarakat.
Selain itu, tujuan pokok hukum adalah menciptakan tatanan masyarakat
yang tertib serta menciptakan ketertiban dan keseimbangan dengan
tercapainya ketertiban dalam masyarakat. Diharapkan, kepentingan manusia
akan terlindungi dalam mencapai tujuannya. Hukum berfungsi membagi hak
dan kewajiban antarperorangan di dalam masyarakat, membagi wewenang,
dan mengatur cara memecahkan masalah hukum serta memelihara kepastian
hukum.
Dalam literatur, dikenal beberapa teori tentang tujuan hukum. Kepastian
hukum secara normatif adalah ketika suatu peraturan dibuat dan diundangkan
secara pasti karena mengatur secara jelas dan logis. Jelas dalam artian tidak
menimbulkan keragu-raguan (multitafsir) dan logis dalam artian ia menjadi
suatu sistem norma dengan norma lain sehingga tidak berbenturan atau
menimbulkan konflik norma. Konflik norma yang ditimbulkan dari
ketidakpastian aturan dapat berbentuk kontestasi norma, reduksi norma, atau
distorsi norma.
Menurut Utrecht, hukum bertugas menjamin adanya kepastian hukum
dalam pergaulan hidup manusia. Kepastian hukum di sini diartikan sebagai
harus menjamin keadilan serta hukum tetap berguna, yang kemudian tersirat
tugas lainnya, yaitu hukum dapat menjaga masyarakat agar tidak terjadi main
hakim sendiri. Pendapat ini dipengaruhi oleh paham aliran yuridis dogmatik
yang mengatakan bahwa tujuan hukum adalah semata-mata untuk
menciptakan kepastian hukum. Dengan adanya kepastian hukum, fungsi
hukum dapat berjalan dan mampu mempertahankan ketertiban. Kepastian
hukum adalah syarat mutlak setiap aturan, persoalan keadilan, dan
kemanfaatan hukum. Bukan alasan pokok dari tujuan hukum, tetapi yang
penting adalah kepastian hukum.
Berbicara tentang tujuan hukum tidak lepas dari sifat hukum masing-
masing masyarakat yang memiliki karakteristik atau kekhususan karena
pengaruh falsafah yang menjelma menjadi ideologi masyarakat atau bangsa
yang sekaligus berfungsi sebagai cita hukum. Terdapat perbedaan-perbedaan
pendapat dari para ahli tentang tujuan hukum, tergantung dari sudut pandang
6.12 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

para ahli tersebut melihatnya. Namun, semuanya tidak terlepas dari latar
belakang aliran pemikiran yang mereka anut sehingga dengannya lahirlah
berbagai pendapat yang tentu saja diwarnai oleh aliran serta paham yang
dianutnya.
Tujuan hukum pada umumnya, menurut Gustav Radbruch, memakai
asas prioritas. Asas prioritas tersebut dijadikan sebagai tiga nilai dasar tujuan
hukum, yaitu keadilan, kemanfaatan, dan kepastian hukum. Setiap hukum
yang diterapkan memiliki tujuan spesifik. Misalnya, hukum pidana memiliki
tujuan spesifik dibandingkan dengan hukum perdata atau hukum formal
mempunyai tujuan spesifik jika dibandingkan dengan hukum materiil. Tujuan
hukum adalah keadilan, kemanfaatan, dan kepastian hukum maka faktanya
hal tersebut akan menimbulkan masalah. Tidak jarang antara kepastian
hukum berbenturan dengan kemanfaatan, antara keadilan dan kepastian
hukum, serta keadilan terjadi benturan dengan kemanfaatan. Contoh yang
mudah untuk dipahami adalah hakim dihadapkan dalam sebuah kasus untuk
mengambil sebuah keputusannya secara adil. Pembaruan oleh hakim melalui
putusannya juga tidak bisa dilakukan secara maksimal, selain pengaruh civil
law system yang menghendaki hakim mendasarkan diri secara ketat pada
bunyi undang-undang meski undang-undang tersebut telah ketinggalan
zaman. Maka itu, penerapan keadilan dalam pembuatan putusan bukanlah hal
mudah untuk dilakukan. Paradigma berpikir hakim juga lebih condong
mendasarkan diri pada filsafat positivisme hukum. Melihat dari sudut
pandang ini, tujuan utama hukum menjadi bukan keadilan, melainkan
kepastian. Hanya hal yang bersifat pasti yang dapat dijadikan ukuran
kebenaran. Ukuran adil cenderung disesuaikan dengan rasa keadilan pribadi
masing-masing. Masyarakat pada umumnya masih beranggapan putusan
hakim yang ada kaku dengan bunyi aturan dalam undang-undang. Keadilan
adalah hak asasi yang harus dinikmati oleh setiap manusia yang mampu
mengaktualisasikan segala potensi manusia. Tentu, hal ini akan memberikan
nilai dan arti yang berbeda untuk terdakwa dan pihak lain yang jadi korban
ketika hakim membuat putusan. Dalam hal ini, bisa saja keadilan akan
berdampak pada kemanfaatan bagi masyarakat luas. Ketika kemanfaatan
masyarakat luas yang harus dipuaskan, nilai keadilan bagi orang tertentu mau
tidak mau akan dikorbankannya. Maka itu, keadilan, kemanfaatan, dan
kepastian hukum akan sangat sulit untuk ditegakkan secara bersama.
Hukum memiliki fungsi tidak hanya menegakkan keadilan, tetapi juga
menegakkan kepastian dan kemanfaatan. Berkaitan dengan hal tersebut, asas
 HKUM4103/MODUL 6 6.13

prioritas yang telah ditelurkan Gustav Radbruch menjadi titik terang dalam
masalah ini. Prioritas keadilan dari segala aspek lain adalah hal penting.
Kemanfaatan dan kepastian hukum menduduki strata di bawah keadilan.
Faktanya sampai saat ini diterapkannya asas prioritas membuat proses
penegakan dan pemberlakuan hukum positif di Indonesia masih dapat
berjalan walaupun hakim lebih condong ke arah kepastian hukum dibanding
keadilan.
Faktanya, di lapangan ketiga tujuan hukum yang ditelurkan Gustav
Radbruch tetap saja ada pertentangan. Dalam teori filsafat hukum, juga selalu
mengagungkan keadilan. Mulai teori hukum alam sejak Socrates hingga
Francois Geny selalu mempertahankan keadilan sebagai mahkota hukum.
Banyak teori mengenai keadilan dan masyarakat yang adil menegaskan
bahwa keadilan harus diagungkan. Keadilan harus dinomorsatukan dan
keadilan harus di atas segala-galanya untuk selalu diperjuangkan oleh setiap
manusia. Itulah keadilan yang seharusnya selalu diperjuangkan.
Maka itu, demi tercapainya tujuan hukum yang menuntut kedamaian,
ketenteraman, kesejahteraan, dan ketertiban dalam masyarakat, asas prioritas
dalam tujuan hukum yang ditelurkan Gustav Radbruch dapat dijadikan
pedoman. Apalagi dengan kondisi masyarakat Indonesia yang berasal dari
berbagai latar belakang. Asas prioritas yang mengedepankan keadilan
daripada manfaat dan kepastian hukum menjawab persoalan kemajemukan di
Indonesia. Akan tetapi, menjadi catatan, penerapan asas prioritas dapat
dilakukan selama tidak mengganggu ketenteraman dan kedamaian manusia
selaku subjek hukum dalam masyarakat.
Kemudian, menurut teori etis (etische theorie), hukum hanya semata-
mata bertujuan mewujudkan keadilan. Teori ini pertama kali dikemukakan
oleh filsuf Yunani, Aristoteles, dalam karyanya Eticha Nicomachea dan
Retorika, yang menyatakan bahwa hukum mempunyai tugas yang suci, yaitu
memberi setiap orang sesuatu yang ia berhak menerimanya (Ridwan
Syahrani, 1988: 23—27 ). Geny termasuk salah seorang pendukung teori ini.
Menurut teori utilities, Jeremy Bentham mengatakan bahwa hukum ingin
menjamin kebahagiaan terbesar bagi manusia dalam jumlah yang sebanyak-
banyaknya (the greatest happiness for the the greatest number). Dengan
demikian, tujuan hukum adalah memberi manfaat/kebahagiaan terbesar bagi
bagian terbesar orang. Teori ini juga berat sebelah karena dititikberatkan
pada hal-hal yang berfaedah bagi orang banyak dan bersifat umum, tanpa
memperhatikan aspek keadilan.
6.14 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Menurut teori campuran Mochtar Kusuma Atmadja, tujuan pokok dan


pertama dari hukum adalah ketertiban. Kebutuhan akan ketertiban ini adalah
syarat pokok bagi adanya suatu masyarakat yang teratur. Di samping
ketertiban, tujuan hukum lain adalah mencapai keadilan yang berbeda-beda
isi dan ukurannya tergantung pada situasi masyarakat dan jamannya.
Menurut Purnadi dan Soerjono Soekanto, tujuan hukum adalah
kedamaian hukum antarpribadi yang meliputi ketertiban ekstern antarpribadi
dan ketenangan intern pribadi. Sementara itu, pendapat Van Apeldoorn
hampir mirip dengan pendapat Purnadi. Menurutnya, tujuan hukum adalah
mengatur pergaulan hidup manusia secara damai. Begitu juga dengan
pendapat Soebekti bahwa hukum mengabdi kepada tujuan negara, yaitu
mendatangkan kemakmuran dan kebahagiaan bagi masyarakatnya dalam
mengabdi pada tujuan negara dengan menyelenggarakan keadilan dan
ketertiban.
Menurut hukum positif kita (UUD 1945), tujuan hukum adalah
membentuk suatu negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa
Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan
kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa Indonesia, serta ikut
melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian
abadi, dan keadilan sosial (Sudikno Mertokusumo, 2011: 71—75).

3. Keadilan
Setelah membaca dan memahami keterangan sebelumnya, salah satu
tujuan dari hukum adalah mencapai keadilan yang menjadi cita hukum itu
sendiri. Melangkah lebih jauh lagi, Anda perlu memaknai hukum bukan
hanya sebatas membaca pasal per pasal yang ditulis indah di atas kertas putih
bertintakan hitam, melainkan hukum haruslah dimaknai sebagai pemberi
keadilan bagi para pencari keadilan dan masyarakat. Berbicara keadilan,
tentu bukanlah hal yang mudah, mengingat ukuran adil atau tidak adil
sangatlah subjektif, tergantung dari mana kita melihat dan menggunakan
kacamata apa kita melihatnya. Adil bagi kita belum tentu adil bagi orang lain.
Sebenarnya apa adil itu? Bagaimana mengukur sesuatu dapat dikatakan adil?
Sejauh mana keadilan itu berpautan dengan hukum?
Pengertian adil sangatlah luas dan cenderung bersifat subjektif karena
tidak lepas dari siapa yang menilainya. Adil merupakan suatu hal yang dicita-
citakan sebagaimana hukum itu sendiri sebagai ius constituendum. Bahkan,
ada adagium yang terlihat ekstrem, fiat justitia, ruat coellum, tegakkan
 HKUM4103/MODUL 6 6.15

keadilan/hukum walaupun langit akan runtuh (Bernard L Tanya, 2011, Ibid:


13). Nilai keadilan di sini menjadi suatu keniscayaan dalam penegakan
hukum.
Justice delayed, justice denied, keadilan yang tertunda merupakan
ketidakadilan (Munir Fuady, 2009: 11). Terlihat dari adagium, ada suatu
ungkapan yang berbunyi summum ius summa injuria yang berarti makin
lengkap, perinci, atau ketat peraturan hukumnya, keadilannya makin terdesak
atau ditinggalkan sehingga keadilan harus didahulukan dari kepastian hukum
(Sudikno Mertokusumo, 2011: 24). Menempatkan nilai keadilan haruslah
disegerakan dalam konteks penegakannya karena semakin lama ditunda-
tunda, dikhawatirkan akan menimbulkan ketidakadilan. Keadilan sering
disandingkan dengan kepastian hukum dan kemanfaatan. Dengan demikian,
peraturan hukum merupakan wadah dari nilai keadilan dan kemanfaatan.
Membicarakan hukum adalah membicarakan hubungan antarmanusia.
Membicarakan hubungan antarmanusia adalah membicarakan keadilan.
Dengan demikian, setiap pembicaraan mengenai hukum, jelas atau samar-
samar, senantiasa merupakan pembicaraan mengenai keadilan pula. Kita
tidak dapat membicarakan hukum hanya sampai wujudnya sebagai bangunan
yang formal. Kita juga perlu melihatnya sebagai ekspresi dari cita-cita
keadilan masyarakatnya (Satjipto Rahardjo, 2000: 159).
Keadilan jika diibaratkan mirip cerita gajah yang diteliti oleh para
peneliti buta. Setiap peneliti merasakan bagian yang berbeda, kaki, telinga,
dan gading. Akibatnya, masing-masing melukiskan makhluk ini dengan cara
yang berbeda-beda pula: gemuk, kuat, tipis, lentur, halus, dan keras.
Sementara itu, si gajah itu “sang keadilan” tidak pernah bisa dikenal
seluruhnya oleh deskripsi individual mana pun. Sering kali pelukisnya
tampak bertentangan. Mengapa? Karena setiap individu tadi memberikan
pendefinisian yang berbeda-beda sesuai dengan apa yang masing-masing
gambarkan. Tentunya, setiap masing-masing mempunyai pandangan dan
ukuran yang berbeda untuk menilai adil tidaknya suatu tindakan. Kemudian,
untuk memahami pengertian adil, kita perlu melihat pandangan beberapa
ahli.
Perkembangan pemikiran filsafat hukum dan teori hukum tentu tidak
lepas dari konsep keadilan. Konsep keadilan tindak menjadi monopoli
pemikiran satu orang ahli saja. Banyak para pakar dari berbagai disiplin ilmu
memberikan jawaban apa itu keadilan. Thomas Aquinas, Aristoteles, John
6.16 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Rawls, R. Dowkrin, R. Nozick, dan Posner adalah sebagian nama yang


memberikan jawaban tentang konsep keadilan.
Dari beberapa nama tersebut, John Rawls adalah salah satu ahli yang
selalu menjadi rujukan, baik ilmu filsafat, hukum, ekonomi, maupun politik
di seluruh belahan dunia. Melalui karyanya, A Theory of Justice, Rawls
dikenal sebagai salah seorang filsuf Amerika kenamaan pada akhir abad ke-
20. John Rawls dipercaya sebagai salah seorang yang memberi pengaruh
pemikiran cukup besar terhadap diskursus mengenai nilai-nilai keadilan
hingga saat ini.
Akan tetapi, pemikiran John Rawls tidaklah mudah untuk dipahami,
bahkan ketika pemikiran itu telah ditafsirkan ulang oleh beberapa ahli,
beberapa orang tetap menganggap sulit untuk menangkap konsep keadilan
John Rawls. Maka itu, tulisan ini mencoba memberikan gambaran secara
sederhana dari pemikiran John Rawls, khususnya dalam buku A Theory of
Justice. Kehadiran penjelasan secara sederhana menjadi penting ketika di sisi
lain orang menganggap sulit untuk memahami konsep keadilan John Rawls.
Teori keadilan Rawls dapat disimpulkan memiliki inti sebagai berikut.
Pertama, memaksimalkan kemerdekaan. Pembatasan terhadap kemerdekaan
ini hanya untuk kepentingan kemerdekaan itu sendiri. Kedua, kesetaraan bagi
semua orang, baik kesetaraan dalam kehidupan sosial maupun kesetaraan
dalam bentuk pemanfaatan kekayaan alam (social goods). Pembatasan dalam
hal ini hanya dapat diizinkan apabila ada kemungkinan keuntungan yang
lebih besar. Ketiga, kesetaraan kesempatan untuk kejujuran dan penghapusan
terhadap ketidaksetaraan berdasarkan kelahiran dan kekayaan.
Untuk memberikan jawaban atas hal tersebut, Rawls melahirkan tiga
prinsip keadilan yang sering dijadikan rujukan oleh beberapa ahli, yakni
prinsip kebebasan yang sama (equal liberty of principle); prinsip perbedaan
(differences principle); dan prinsip persamaan kesempatan (equal opportunity
principle). Rawls berpendapat, jika terjadi benturan (konflik), equal liberty
principle harus diprioritaskan daripada prinsip-prinsip yang lainnya. Equal
opportunity principle harus diprioritaskan daripada differences principle.
Dari mana tiga prinsip tersebut dilahirkan? Untuk memahami hal
tersebut, kita dapat mulai dari gambar di bawah ini (John Rawls, 2011: 65).
 HKUM4103/MODUL 6 6.17

Penjelasan atas bagan tersebut sebagai berikut.


Pertama, keadilan adalah kejujuran (justice is fairness). Masyarakat
adalah kumpulan individu yang di satu sisi menginginkan bersatu karena
adanya ikatan untuk memenuhi kumpulan individu, tetapi di sisi yang lain
masing-masing individu memiliki pembawaan serta hak yang berbeda yang
semua itu tidak dapat dilebur dalam kehidupan sosial. Oleh karena itu, Rawls
mencoba memberikan jawaban atas pertanyaan berikut. Bagaimana
mempertemukan hak-hak dan pembawaan yang berbeda di satu pihak dengan
keinginan untuk bersama demi terpenuhnya kebutuhan bersama? Kedua,
selubung ketidaktahuan (veil of ignorance) bahwa setiap orang dihadapkan
pada tertutupnya seluruh fakta dan keadaan tentang dirinya sendiri, termasuk
terhadap posisi sosial dan doktrin tertentu sehingga membutakan adanya
konsep atau pengetahuan tentang keadilan yang tengah berkembang. Orang-
orang atau kelompok yang terlibat dalam situasi yang sama tidak mengetahui
konsepsi-konsepsi mereka tentang kebaikan. Ketiga, posisi orisinal (original
position) bahwa situasi yang sama dan setara antara tiap-tiap orang dalam
masyarakat. Tidak ada pihak yang memiliki posisi lebih tinggi antara satu
dan yang lainnya. Pada keadaan ini, orang-orang dapat melakukan
6.18 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

kesepakatan dengan pihak lainnya secara seimbang. “Posisi orisinal” yang


bertumpu pada pengertian ekulibrium reflektif didasari oleh ciri rasionalitas
(rationality), kebebasan (freedom), dan persamaan (equality) guna mengatur
struktur dasar masyarakat (basic structure of society). Keempat, prinsip
kebebasan yang sama (equal liberty principle) bahwa setiap orang memiliki
hak yang sama atas kebebasan-kebebasan dasar yang paling luas dan
kompatibel dengan kebebasan-kebebasan sejenis bagi orang lain. Setiap
orang mempunyai kebebasan dasar yang sama. Apabila melihat konteks
Indonesia, hal itu telah diatur dalam pasal konstitusi (Lihat Pasal 28D UUD
Tahun 1945). Dalam hal ini, kebebasan-kebebasan dasar yang dimaksud
antara lain adalah kemerdekaan berpolitik (political of liberty), kebebasan
berpendapat dan mengemukakan ekspresi (freedom of speech and
expression), kebebasan personal (liberty of conscience and though),
kebebasan untuk memiliki kekayaan (freedom to hold property), dan
kebebasan dari tindakan sewenang-wenang. Kelima, prinsip ketidaksamaan
(inequality principle), yaitu difference principle (prinsip perbedaan)—
ketidaksamaan sosial dan ekonomi diatur sedemikian rupa sehingga diperoleh
manfaat sebesar-besarnya bagi anggota masyarakat yang paling tidak
diuntungkan. Equal opportunity principle (prinsip persamaan kesempatan)
artinya jabatan-jabatan dan posisi-posisi harus dibuka bagi semua orang
dalam keadaan saat adanya persamaan kesempatan yang adil.
Jadi, sebenarnya ada dua prinsip keadilan dari pemikiran Rawls, yakni
equal liberty principle dan inequality principle. Akan tetapi, inequality
principle melahirkan dua prinsip keadilan, yakni difference principle dan
equal opportunity principle, yang akhirnya berjumlah menjadi tiga prinsip
yang ketiganya dibangun dari konstruksi pemikiran original position.
Selain Rawls, ada juga tokoh lain, yaitu John Struart Mill yang berusaha
mengukur apakah keadilan bersifat sui generis atau sebagai bagian dari
kemanfaatan. Dia kemudian menyimpulkan bahwa keadilan bukan prinsip
terpisah yang muncul secara independen, melainkan menjadi bagian dari
kemanfaatan itu sendiri (Karen Lebacqz, 1986: 18). Mill mengadopsi konsep
dasar David Hume yang memengaruhi pemikirannya. Menurut Hume,
keadilan tidak muncul dari sekadar “insting asali yang sederhana di dada
manusia”, melainkan dari kebutuhan akan dukungan masyarakat. Adanya
dukungan masyarakat inilah unsur kemanfaatan itu muncul dan menyatu
secara bersama-sama dalam makna keadilan.
 HKUM4103/MODUL 6 6.19

Selanjutnya, keadilan menurut Reinhold Niebuhr adalah istilah


multiaspek yang memiliki karakter paradoks. Ia mendeklarasikan bahwa
keadilan adalah keadilan, tidak kurang tidak lebih. Keadilan yang sempurna
menunjukkan suatu kondisi ‘persaudaraan’ yang di dalamnya tidak terjadi
konflik kepentingan (Karen Lebacqz, 1986: 161). Ia ingin memberikan pesan
bahwa keadilan di sini merupakan hal yang sesuai atau “pas” dan tidak dapat
ditoleransi lagi. Yang akan menentukan ukuran pas tidaknya ini ialah hukum
itu sendiri.
Kemudian, Thomas Aquinas seorang rohaniawan gereja Katolik yang
lahir di Italia menyumbangkan pemikiran bahwa keutamaan keadilan adalah
bagaimana menentukan hubungan orang dengan orang lain dalam hal
iustium, yakni mengenai ‘apa yang sepatutnya bagi orang lain menurut suatu
kesamaan proporsional’ (aliquod opus adaequatum alteri secundum aliquem
aequalitatis modum) (Theo Huijbers, 1982: 42). Kemudian, untuk
memberikan penjelasan lebih lanjut, Thomas membedakan keadilan menjadi
tiga, yaitu keadilan distributif, keadilan tukar-menukar, dan keadilan legal
(iustitia distributive, iustitia commutative, iustitia legalis).
Pertama, keadilan distributif menyangkut hal-hal umum, seperti jabatan
dan pajak. Hal ini didasarkan pada kesamaan geometris. Kedua, keadilan
tukar-menukar menyangkut barang yang ditukar antara pribadi, seperti jual-
beli. Ukurannya bersifat aritmetis. Ketiga, keadilan legal, menyangkut
keseluruhan hukum sehingga dapat dikatakan bahwa keadilan di atas
terkandung dalam keadilan legal ini. Keadilan ini menuntut orang supaya
tunduk pada semua undang-undang. Oleh karena itu, undang-undang
menyatakan kepentingan umum sehingga menaati undang-undang adalah
sama dengan bersikap baik dalam segala hal. Maka itu, keadilan legal disebut
juga keadilan umum (iustitia generalis) (Ibid, hlm. 43). Namun, pendapat ini
kemudian ditentang oleh ahli hukum Jerman, Pefendorf. Ia berpendapat
bahwa keadilan dalam arti umum (ius generalis) merupakan suatu keutamaan
moral saja. Apabila orang tidak hidup menurut keutamaan itu, tidak ada
konsekuensi di bidang hukum.
Selain itu, G.W Leibnis berpandangan bahwa keadilan mempunyai arti
yang luas, yakni sikap kebaikan hati terhadap segala sesuatu. Menurutnya,
keadilan ialah cinta kasih seorang bijaksana (iustitia est caritas sapientis).
Cinta kasih menandakan pengertian praktis dalam segala bidang hidup.
Orang adil ialah orang yang dengan bertolak dari kebaikan hatinya mengejar
kebahagiaan dan kesempurnaan (Ibid: 75—76). Apabila kita lihat dari prinsip
6.20 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

tertinggi hukum yang disampaikan oleh Augustinus yang mengatakan bahwa


janganlah berbuat kepada orang lain apa yang engkau tidak ingin orang
berbuat kepadamu (ne aliqiud faciat quisque alteri, quod pati ipse non vult)
(Ibid: 38). Hal ini sejalan dengan pendapat Soerjono Soekanto yang dikutip
oleh Abdul Ghofur Anshori. Soekanto menyebut dua kutub citra keadilan
yang harus melekat dalam setiap tindakan yang hendak dikatakan sebagai
tindakan adil. Pertama, naminem laedere, yakni jangan merugikan orang
lain. Secara luas, asas ini berarti apa yang tidak ingin dialami, janganlah
menyebabkan orang lain mengalaminya. Kedua, suum cuique tribuere, yakni
bertindaklah sebanding. Secara luas, asas ini berarti apa yang boleh Anda
dapat, biarkanlah orang lain berusaha mendapatkannya (Abdul Ghofur, 2006:
51). Sementara itu, Satjipto Rahardjo menohok hukum dalam hubungannya
dengan rasa keadilan masyarakat. Hukum dianggapnya sebagai sarana
penyalur bagi segala kesulitan yang dihadapi masyarakat. Hukum harus
berfungsi sebagai solusi bagi masyarakatnya. Hukum juga harus ‘turun’ ke
dalam relung hati rakyatnya guna menjadi penyelamat di tengah-tengah
kesulitan yang dihadapi. Hukum tidak boleh berpihak pada golongan tertentu
saja (Mahmud Kusuma, 2009: 13).
Keadilan adalah hal yang mudah untuk dikonseptualkan, tetapi sulit
untuk diaktualisasikan. Satjipto Rahardjo telah mencatat beberapa rumusan
dari beberapa pemikir keadilan di antaranya sebagai berikut (Satjipto
Rahardjo, 2000: 163—165).
a. Keadilan adalah kemauan yang bersifat tetap dan terus-menerus untuk
memberikan setiap orang apa yang semestinya (iustitia est constans et
perpetua voluntas ius suum cuique tribuendi-ulpianus).
b. Keadilan adalah suatu kebijakan politik yang aturan-aturannya menjadi
dasar dari peraturan negara dan aturan-aturan ini merupakan ukuran
tentang apa yang hak (Aristoteles).
c. Keadilan adalah kebajikan yang memberikan hasil bahwa setiap orang
mendapat apa yang merupakan bagiannya (keadilan Justinian).
d. Setiap orang bebas untuk menentukan apa yang akan dilakukannya asal
ia tidak melanggar kebebasan yang sama dari orang lain (Herbert
Spencer).
e. Roscoe Pound melihat hasil-hasil konkret yang biasa diberikannya
kepada masyarakat. Ia melihat bahwa hasil yang diperoleh itu hendaknya
berupa pemuasan kebutuhan manusia sebanyak-banyaknya dengan
pengorbanan yang sekecil-kecilnya. Pound sendiri mengatakan bahwa ia
 HKUM4103/MODUL 6 6.21

senang melihat “semakin meluasnya pengakuan dan pemuasan terhadap


kebutuhan, tuntutan, dan keinginan-keinginan manusia melalui
pengendalian sosial; semakin meluas dan efektifnya jaminan terhadap
kepentingan sosial, suatu usaha untuk menghapuskan pemborosan yang
terus-menerus dan semakin efektif serta menghindari perbenturan antara
manusia dalam menikmati sumber-sumber daya, singkatnya social
engineering yang semakin efektif (Pound, 1978: 47).
f. Tidak ada arti lain bagi keadilan, kecuali persamaan pribadi (Nelson).
g. Norma keadilan menentukan ruang lingkup dari kemerdekaan individual
dalam mengejar kemakmuran individual sehingga membatasi
kemerdekaan individu dalam batas-batas sesuai dengan kesejahteraan
umat manusia (John Salmond).
h. Keadilan, buat saya, adalah suatu tertib sosial tertentu di bawah
lindungannya usaha untuk mencari kebenaran yang bisa berkembang
dengan subur. Keadilan saya karenanya adalah keadilan kemerdekaan,
keadilan perdamaian, keadilan demokrasi, dan keadilan toleransi (Hans
Kelsen).
i. John Rawls mengonsepkan keadilan sebagai fairness yang mengandung
asas-asas bahwa orang-orang yang merdeka dan rasional yang
berkehendak untuk mengembangkan kepentingan-kepentingannya ingin
memperoleh suatu kedudukan yang sama pada saat akan memulainya
dan untuk itu merupakan syarat yang fundamental bagi mereka untuk
memasuki perhimpunan yang mereka kehendaki (Rawls, 1971 :11).

Selain tokoh-tokoh di atas, terdapat juga pandangan Aristoteles dan Hans


Kelsen. Pandangan-pandangan Aristoteles tentang keadilan bisa kita
dapatkan dalam karyanya Nichomachean Ethics, Politics, dan Rethoric.
Lebih khususnya, dalam buku Nicomachean Ethics, buku itu sepenuhnya
ditujukan bagi keadilan yang berdasarkan filsafat umum Aristoteles mesti
dianggap sebagai inti dari filsafat hukumnya, “Karena hukum hanya bisa
ditetapkan dalam kaitannya dengan keadilan (Carl Joachim Friedrich,
2004: 24).”
Pandangan terpenting dari pemikiran Aristoteles ialah keadilan yang
mesti dipahami dalam pengertian kesamaan. Namun, Aristoteles membuat
pembedaan penting antara kesamaan numerik dan kesamaan proporsional.
Kesamaan numerik mempersamakan setiap manusia sebagai satu unit. Inilah
yang sekarang biasa kita pahami tentang kesamaan dan yang kita maksudkan
6.22 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

ketika kita mengatakan bahwa semua warga adalah sama di depan hukum.
Kesamaan proporsional memberi tiap orang apa yang menjadi haknya sesuai
dengan kemampuannya, prestasinya, dan sebagainya. Dari pembedaan ini,
Aristoteles menghadirkan banyak kontroversi dan perdebatan seputar
keadilan.
Lebih lanjut, dia membedakan keadilan menjadi jenis keadilan
distributif dan keadilan korektif. Yang pertama berlaku dalam hukum publik,
sedangkan yang kedua dalam hukum perdata dan pidana. Keadilan distributif
dan korektif sama-sama rentan terhadap problema kesamaan atau kesetaraan
dan hanya bisa dipahami dalam kerangkanya. Dalam wilayah keadilan
distributif, hal yang penting ialah imbalan yang sama rata diberikan atas
pencapaian yang sama rata. Pada yang kedua, yang menjadi persoalan ialah
ketidaksetaraan yang disebabkan oleh, misalnya, pelanggaran kesepakatan,
dikoreksi, dan dihilangkan.
Keadilan distributif, menurut Aristoteles, berfokus pada distribusi,
honor, kekayaan, dan barang-barang lain yang sama-sama bisa didapatkan
dalam masyarakat. Dengan mengesampingkan “pembuktian” matematis,
jelaslah bahwa apa yang ada di benak Aristoteles ialah distribusi kekayaan
dan barang berharga lain berdasarkan nilai yang berlaku di kalangan warga.
Distribusi yang adil boleh jadi merupakan distribusi yang sesuai dengan nilai
kebaikannya, yakni nilainya bagi masyarakat (Ibid, 2004: 25).
Di sisi lain, keadilan korektif berfokus pada pembetulan sesuatu yang
salah. Jika suatu pelanggaran dilanggar atau kesalahan dilakukan, keadilan
korektif berusaha memberikan kompensasi yang memadai bagi pihak yang
dirugikan. Jika suatu kejahatan telah dilakukan, hukuman yang sepantasnya
perlu diberikan kepada si pelaku. Bagaimanapun, ketidakadilan akan
mengakibatkan terganggunya “kesetaraan” yang sudah mapan atau telah
terbentuk. Keadilan korektif bertugas membangun kembali kesetaraan
tersebut. Dari uraian ini, tampak bahwa keadilan korektif merupakan wilayah
peradilan, sedangkan keadilan distributif merupakan bidangnya pemerintah
(Ibid).
Dalam membangun argumennya, Aristoteles menekankan perlunya
pembedaan antara vonis yang mendasarkan keadilan pada sifat kasus dan
yang mendasarkan watak manusia yang umum dan lazim dengan vonis yang
berlandaskan pandangan tertentu dari komunitas hukum tertentu. Pembedaan
ini jangan dicampuradukkan dengan pembedaan antara hukum positif yang
ditetapkan dalam undang-undang dan hukum adat. Berdasarkan pembedaan
 HKUM4103/MODUL 6 6.23

Aristoteles, dua penilaian yang terakhir itu dapat menjadi sumber


pertimbangan yang hanya mengacu pada komunitas tertentu, sedangkan
keputusan serupa yang lain, kendati diwujudkan dalam bentuk perundang-
undangan, tetap merupakan hukum alam jika bisa didapatkan dari fitrah
umum manusia (Ibid, 2004: 26—27).
Sementara itu, Hans Kelsen dalam bukunya General Theory of Law and
State berpandangan bahwa hukum sebagai tatanan sosial yang dapat
dinyatakan adil apabila dapat mengatur perbuatan manusia dengan cara yang
memuaskan sehingga dapat menemukan kebahagian di dalamnya (Hans
Kelsen, 2011: 7).
Pandangan Hans Kelsen ini bersifat positivisme. Nilai-nilai keadilan
individu dapat diketahui dengan aturan-aturan hukum yang mengakomodasi
nilai-nilai umum, tetapi tetap pemenuhan rasa keadilan dan kebahagiaan
diperuntukkan tiap individu.
Lebih lanjut, Hans Kelsen mengemukakan keadilan sebagai
pertimbangan nilai yang bersifat subjektif. Suatu tatanan yang adil
beranggapan bahwa suatu tatanan bukan kebahagiaan setiap perorangan,
melainkan kebahagiaan sebesar-besarnya bagi sebanyak mungkin individu
dalam arti kelompok, yakni terpenuhinya kebutuhan-kebutuhan tertentu, yang
oleh penguasa atau pembuat hukum, dianggap sebagai kebutuhan-kebutuhan
yang patut dipenuhi, seperti kebutuhan sandang, pangan, dan papan. Akan
tetapi, kebutuhan-kebutuhan manusia yang manakah yang patut diutamakan.
Hal ini dapat dijawab dengan menggunakan pengetahuan rasional. Hal yang
merupakan sebuah pertimbangan nilai ditentukan oleh faktor-faktor
emosional dan oleh sebab itu bersifat subjektif (Ibid).
Sebagai aliran positivisme, Hans Kelsen mengakui juga bahwa keadilan
mutlak berasal dari alam, yakni lahir dari hakikat suatu benda atau hakikat
manusia, dari penalaran manusia atau kehendak Tuhan. Pemikiran tersebut
diesensikan sebagai doktrin yang disebut hukum alam. Doktrin hukum alam
beranggapan bahwa ada suatu keteraturan hubungan-hubungan manusia yang
berbeda dari hukum positif, yang lebih tinggi, serta sepenuhnya sahih dan
adil karena berasal dari alam, dari penalaran manusia, atau kehendak Tuhan
(Ibid).
Mengenai pemikiran tentang konsep keadilan, Hans Kelsen yang
menganut aliran positivisme mengakui juga kebenaran hukum alam.
Pemikirannya terhadap konsep keadilan menimbulkan dualisme antara
hukum positif dan hukum alam. Hans Kelsen mengatakan berikut ini (Ibid,
2011: 14).
6.24 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Dualisme antara hukum positif dan hukum alam menjadikan


karakteristik dari hukum alam mirip dengan dualisme metafisika
tentang dunia realitas dan dunia ide model Plato. Inti dari filsafat Plato
ini adalah doktrinnya tentang dunia ide yang mengandung karakteristik
mendalam. Dunia dibagi menjadi dua bidang yang berbeda. Pertama,
adalah dunia kasat mata yang dapat ditangkap melalui indra yang
disebut realitas. Kedua, dunia ide yang tidak tampak.

Dua konsep keadilan berikutnya dikemukakan oleh Hans Kelsen seperti


di bawah ini. Pertama tentang keadilan dan perdamaian. Keadilan bersumber
dari cita-cita irasional. Keadilan dirasionalkan melalui pengetahuan yang
dapat berwujud suatu kepentingan-kepentingan yang pada akhirnya
menimbulkan suatu konflik kepentingan. Penyelesaian atas konflik
kepentingan tersebut dapat dicapai melalui suatu tatanan yang memuaskan
salah satu kepentingan dengan mengorbankan kepentingan yang lain atau
dengan berusaha mencapai suatu kompromi menuju suatu perdamaian bagi
semua kepentingan (Ibid, 2011: 16)
Kedua, konsep keadilan dan legalitas. Untuk menegakkan dasar suatu
yang kokoh dari suatu tanaman sosial tertentu, menurut Hans Kelsen,
pengertian “keadilan” bermaknakan legalitas. Suatu peraturan umum adalah
“adil” jika ia benar-benar diterapkan. Sementara itu, suatu peraturan umum
adalah “tidak adil” jika diterapkan pada suatu kasus dan tidak diterapkan
pada kasus lain yang serupa (Ibid). Konsep keadilan dan legalitas inilah yang
diterapkan dalam hukum nasional bangsa Indonesia yang memaknai bahwa
peraturan hukum nasional dapat dijadikan sebagai payung hukum (law
umbrella) bagi peraturan hukum nasional lainnya sesuai tingkat dan
derajatnya serta peraturan hukum itu memiliki daya ikat terhadap materi-
materi yang dimuat (materi muatan) dalam peraturan hukum tersebut.

4. Hubungan Hukum dan Kekuasaan


Mencermati kondisi kekinian, hukum sering dikaitkan dengan
kekuasaan. Hukum dibuat oleh orang yang mempunyai kekuasaan. Hukum
dan kekuasaan ibarat mata uang yang tak bisa dipisahkan: tak sama, tetapi
menyatu. Kemudian, muncul pertanyaan. Apakah hukum sama dengan
kekuasaan? Apakah ada hubungan antara hukum dan kekuasaan?
Untuk menjawab pertanyaan tersebut, Theo Huijbers mengatakan bahwa
hukum itu tidak sama dengan kekuasaan. Menurutnya, hukum akan
kehilangan artinya apabila disamakan dengan kekuasaan. Hal ini karena
 HKUM4103/MODUL 6 6.25

hukum bermaksud menciptakan suatu aturan masyarakat yang adil


berdasarkan hak-hak manusia yang sejati. Tujuan ini hanya tercapai kalau
pemerintah tinggal di bawah norma-norma keadilan dan mewujudkan aturan
yang adil melalui suatu undang-undang (Theo Huijbers, 1990: 112). Dapat
kita lihat di sini, hukum letaknya lebih tinggi atau di atas pemerintah dan
pemerintah harus bertindak sebagai abdi hukum.
Suatu aturan hukum yang tidak didukung oleh suatu kekuasaan, cepat
atau lambat, akan lumpuh dan kehilangan kewibawaannya. Hal ini berarti
kaitan antara hukum (recht) dan kekuasaan (macht) sangat erat. Oleh karena
itu, secara singkat hubungan hukum dan kekuasaan dapat dimaknai bahwa
hukum tanpa kekuasaan adalah angan-angan, kekuasaan tanpa hukum adalah
kelaliman. Kekuasaan itu diperlukan karena hukum bersifat memaksa. Tanpa
adanya kekuasaan, pelaksanaan hukum di masyarakat akan selalu mengalami
hambatan-hambatan dan tantangan. Semakin tertib dan teratur suatu
masyarakat, semakin kecil dukungan kekuasaan yang diperlukan.
Sebenarnya, menurut Van Appeldoorn yang dikutip oleh Lili Rasjidi, hukum
itu sendiri sebenarnya juga adalah kekuasaan. Hukum merupakan salah satu
sumber dari kekuasaan, di samping sumber-sumber lainnya, seperti kekuatan
(fisik dan ekonomi), kewibawaan (rohaniah, inteligensia, dan moral). Selain
itu, hukum pun merupakan pembatas bagi kekuasaan karena kekuasaan itu
mempunyai sifat yang buruk, yaitu selalu merangsang pemegangnya untuk
ingin memiliki kekuasaan yang melebihi apa yang dimilikinya (Lili Rasjidi,
op cit: 55—56).
Hukum membutuhkan kekuasaan, tetapi ia juga tidak bisa membiarkan
kekuasaan itu untuk menunggangi hukum. Hukum tidak bekerja menurut
ukuran dan pertimbangannya sendiri, melainkan dengan memikirkan dan
mempertimbangkan apa yang baik untuk dilakukannya bagi masyarakat
(Satjipto Rahardjo, 2000: 146). Pertimbangan ini mendasarkan perlunya
dorongan bagi hukum untuk menjalankan fungsinya yang mengarah pada
penginstitusionalisasian hukum dengan tujuan mengontrol dan membatasi
keinginan orang terhadap kekuasaan. Hal ini sejalan dengan pendapat Lord
Acton. Menurutnya, power tends to corrupt, but absolute power corrupt
absolutely (manusia yang mempunyai kekuasaan cenderung untuk
menyelewengkan kekuasaan itu, tetapi manusia yang mempunyai kekuasaan
tidak terbatas pasti akan menyalahgunakan secara tidak terbatas pula)
(Komisi Yudisial Republik Indonesia, 2008: 3). Kekuasaan yang besar
cenderung korup. Oleh karena itu, perlu dibatasi. Dari pendapat tersebut,
6.26 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

terlihat bahwa hukum berada dalam posisi yang supreme, yang tinggi di atas
kekuasaan. Hukum berasal dari negara dan yang berkuasa dalam suatu negara
adalah pemerintah. Pemerintah melalui politiknya menetapkan hukum.
Selain itu, untuk menjawab keterkaitan hukum dengan kekuasaan, Abdul
Ghofur Anshori mengatakan ada dua pandangan untuk menjawab hal ini.
Pertama, hukum tidak sama dengan kekuasaan. Hal ini didasarkan pada dua
alasan juga, yaitu hukum kehilangan artinya jika disamakan dengan
kekuasaan karena hukum bermaksud menciptakan suatu masyarakat yang
adil. Tujuan ini hanya tercapai jika pemerintah juga adil dan tidak semena-
mena dengan kekuasaannya. Hukum tidak hanya membatasi kebebasan
individu yang lain, melainkan juga kebebasan (wewenang) dari yang
berkuasa dalam negara. Kedua, hukum tidak melawan pemerintah negara,
sebaliknya membutuhkannya guna mengatur hidup bersama. Yang dilawan
adalah kesewenang-wenangan individu. Hal ini didasarkan pada dua alasan
juga. Dalam masyarakat yang luas, konflik hanya dapat diatasi oleh entitas
yang berada di atas kepentingan individu-individu, yaitu pemerintah.
Keamanan dalam hidup bersama hanya terjamin apabila ada pemerintah
sebagai petugas tertib negara (Abdul Ghofur, op cit: 148). Dengan demikian,
konsepsi mengenai keadilan merupakan suatu hal yang masih abstrak. Ketika
ingin dikonkretkan, harus melalui penafsiran atau interpretasi yang tidak
mudah. Hal tersebut sebagaimana diungkapkan oleh Esmi Warassih yang
dikutip oleh Faisal yang menyatakan bahwa persoalan nilai keadilan tidak
akan pernah selesai secara tuntas dibicarakan orang, bahkan persoalan
keadilan semakin mencuat seiring dengan perkembangan masyarakat itu
karena tuntutan dan kepentingan yang berbeda bahkan bertentangan satu
sama lain. Oleh sebab itu, sulit sekali menemukan nilai keadilan (Faisal,
2010: 82—83).

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!
1) Apa yang menjadi hakikat dari hukum?
2) Uraikan secara singkat mengenai tujuan hukum itu ada dan diadakan!
3) Uraikan secara singkat percikan pemikiran tokoh mengenai keadilan!
 HKUM4103/MODUL 6 6.27

4) Uraikan alasan mengapa hukum dan kekuasaan itu sulit untuk dipisahkan
atau dibedakan!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Ada beberapa ahli hukum yang memberikan penjelasan mengenai


hakikat hukum atau dalam hal ini definisi hukum. Salah satunya adalah
Plato yang dikutip oleh Soetiksno. Menurutnya, hukum adalah suatu
aliran emas, penjelmaan dari right reasoning (berpikir secara benar).
Menurut pandangan Satjipto Rahardjo, hukum adalah suatu institusi
yang bertujuan mengantarkan manusia kepada kehidupan yang adil,
sejahtera, dan membuat manusia bahagia. Keadilan, kesejahteraan, dan
kebahagiaan merupakan cita-cita yang ingin dicapai oleh hukum itu
sendiri.
2) Tentunya, hukum dibuat dan mempunyai tujuan atau maksud. Tujuan
hukum dibuat untuk menciptakan keadilan, kemanfaatan, dan kepastian
sebagai bentuk solusi dari setiap permasalahan. Nilai keadilan
merupakan suatu perwujudan yang sifatnya mutlak, nilai-nilai dasar
kemanfaatan mengarahkan hukum pada suatu saat tertentu sehingga
hukum itu mempunyai peranan yang nyata bagi masyarakat. Sementara
itu, kepastian hukum akan lebih melihat bekerjanya hukum sebagai suatu
susunan peraturan yang logis dan tertutup.
3) Ada adagium yang terlihat ekstrem, fiat justitia, ruat coellum, tegakkan
keadilan/hukum walaupun langit akan runtuh. Intinya, nilai keadilan itu
menjadi mutlak dalam setiap law enforcement. Salah satu tokoh yang
berbicara tentang keadilan adalah John Rawls. Inti pemikirannya dapat
disimpulkan sebagai berikut. Pertama, memaksimalkan kemerdekaan.
Pembatasan terhadap kemerdekaan ini hanya untuk kepentingan
kemerdekaan itu sendiri. Kedua, kesetaraan bagi semua orang, baik
kesetaraan dalam kehidupan sosial maupun kesetaraan dalam bentuk
pemanfaatan kekayaan alam (social goods). Pembatasan dalam hal ini
hanya dapat diizinkan apabila ada kemungkinan keuntungan yang lebih
besar. Ketiga, kesetaraan kesempatan untuk kejujuran dan penghapusan
terhadap ketidaksetaraan berdasarkan kelahiran dan kekayaan.
4) Berbicara mengenai hukum dan kekuasaan bukanlah hal yang perlu
dibedakan atau dipisahkan mengingat keduanya saling berkaitan satu
dengan lainnya. Hukum dapat digerakkan dengan kekuasaan yang
6.28 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

melegitimasinya. Namun, kekuasaan saja tanpa diiringi dengan hukum


maka kekacauan yang tidak terelakkan. Abdul Ghofur Anshori
mengatakan ada dua pandangan untuk menjawab hal ini. Pertama,
hukum tidak sama dengan kekuasaan. Hal ini didasarkan pada dua alasan
yaitu hukum kehilangan artinya jika disamakan dengan kekuasaan
karena hukum bermaksud menciptakan suatu masyarakat yang adil.
Tujuan ini hanya tercapai jika pemerintah juga adil dan tidak semena-
mena dengan kekuasaannya. Hukum tidak hanya membatasi kebebasan
individu yang lain, melainkan juga kebebasan (wewenang) dari yang
berkuasa dalam negara. Kedua, hukum tidak melawan pemerintah
negara, sebaliknya membutuhkannya guna mengatur hidup bersama,
yang dilawan adalah kesewenang-wenangan individu. Hal ini didasarkan
pada dua alasan juga. Dalam masyarakat yang luas, konflik hanya dapat
diatasi oleh entitas yang berada di atas kepentingan individu-individu,
yaitu pemerintah. Keamanan dalam hidup bersama hanya terjamin
apabila ada pemerintah sebagai petugas tertib negara.

R A NG KU M AN

Setelah membaca, mencermati, dan memahami penjelasan di atas,


dapat diambil inti sari dari setiap penjelasannya dalam bentuk
kesimpulan yang diuraikan berikut ini.
1. Hakikat suatu hukum ialah membawa aturan yang adil dalam
masyarakat (rapport du droit, inbreng van recht) dan sebagai arti
dasar segala hukum. Aturan yang adil merupakan aturan yang
mampu menjawab kebutuhan dan kebuntuan di masyarakat. Hakikat
suatu hukum terletak pada aspek dapat tidaknya hukum itu sendiri
memberikan solusi bagi permasalahan di masyarakat. Hukum
tumbuh dan berkembang dari masyarakat. Hukum ada untuk
masyarakat dan dibuat juga oleh masyarakat.
2. Hukum mempunyai tujuan menciptakan keadilan, kemanfaatan, dan
kepastian sebagai bentuk solusi dari setiap permasalahan. Nilai
keadilan merupakan suatu perwujudan yang sifatnya mutlak. Nilai-
nilai dasar kemanfaatan mengarahkan hukum pada suatu saat
tertentu sehingga hukum itu mempunyai peranan yang nyata bagi
masyarakat. Kepastian hukum akan lebih melihat bekerjanya hukum
sebagai suatu susunan peraturan yang logis dan tertutup.
 HKUM4103/MODUL 6 6.29

3. Kemudian, mengenai keadilan, diartikan tidak kurang tidak lebih.


Keadilan adalah memberikan kepada yang berbeda dengan porsi
yang berbeda pula. Keadilan adalah hal yang mudah untuk
dikonseptualkan, tetapi sulit untuk diaktualisasikan. Adil merupakan
suatu hal yang dicita-citakan sebagaimana hukum itu sendiri sebagai
ius constituendum.

Hukum dalam penegakannya tidak dapat terlepas dari kekuasaan.


Ada dua alasan untuk menjawab sama tidaknya hukum dan kekuasaan.
Pertama, hukum tidak sama dengan kekuasaan. Hal ini didasarkan pada
dua alasan juga, yaitu hukum kehilangan artinya jika disamakan dengan
kekuasaan karena hukum bermaksud menciptakan suatu masyarakat
yang adil. Tujuan ini hanya tercapai jika pemerintah juga adil dan tidak
semena-mena dengan kekuasaannya. Hukum tidak hanya membatasi
kebebasan individu yang lain, melainkan juga kebebasan (wewenang)
dari yang berkuasa dalam negara. Kedua, hukum tidak melawan
pemerintah negara. Sebaliknya, membutuhkannya guna mengatur hidup
bersama, yang dilawan adalah kesewenang-wenangan individu.

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Tokoh yang mengatakan bahwa noch suchen die juristen eine definition
zu ihrem begriffe von recht (tidak ada satu pun ahli hukum yang dapat
membuat suatu definisi yang tepat tentang hukum) adalah ….
A. Satjipto Rahardjo
B. Imanuel Kant
C. Jeremy Bentham
D. Aristoteles

2) Definisi hukum menurut Plato adalah ….


A. suatu aliran emas, penjelmaan dari right reasoning (berpikir secara
benar)
B. aturan yang adil dalam masyarakat (rapport du droit, inbreng van
recht) dan sebagai arti dasar segala hukum
C. seperangkat norma yang memuat sanksi
D. aturan yang dibuat oleh pejabat yang berwenang disertai sanksi
6.30 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

3) Tokoh yang mengatakan hakikat hukum ialah membawa aturan yang adil
dalam masyarakat (rapport du droit, inbreng van recht) dan sebagai arti
dasar segala hukum adalah ….
A. Thommas Huijbers
B. Theo Huijbers
C. Hans Kelsen
D. Jeremy Bentham

4) Teori yang menghendaki bahwa dengan hukum; ketertiban, ketentraman,


dan keadilan sosial dapat dicapai adalah ….
A. fungsionalis
B. tradisional
C. modern
D. sosiological jurisprudence

5) Ada adagium yang terlihat ekstrem, fiat justitia, ruat coellum, yang
mempunyai arti ….
A. tegakkan keadilan walau langit akan runtuh
B. tegakkan kepastian hukum walau langit akan runtuh
C. tegakkan keadilan/hukum walaupun langit akan runtuh
D. tegakkan keadilan dan kepastian hukum walau langit akan runtuh

6) Tokoh yang membedakan keadilan menjadi tiga, yaitu keadilan


distributif, keadilan tukar-menukar, dan keadilan legal (iustitia
distributive, iustitia commutative, iustitia legalis) adalah ….
A. Thomas Hobbes
B. Theo Huijbers
C. Aristoteles
D. Satjipto Rahardjo

7) Theo Huijbers mengatakan bahwa hukum itu tidak sama dengan


kekuasaan. Menurutnya, hukum akan kehilangan artinya apabila
disamakan dengan ….
A. kekuasaan
B. keadilan
C. kepastian
D. kemanfaatan

8) Keadilan adalah kemauan yang bersifat tetap dan terus-menerus untuk


memberikan kepada setiap orang apa yang semestinya untuknya.
Percikan pemikiran ini diungkapkan oleh ….
A. Thomas Hobbes
 HKUM4103/MODUL 6 6.31

B. Aristoteles
C. Theo Huijbers
D. Ulpianus

9) Soekanto menyebut ada dua kutub citra keadilan yang harus melekat
dalam setiap tindakan yang hendak dikatakan sebagai tindakan adil.
Kutub itu disebut ….
A. naminem laedere dan suum cuique tribuere
B. ubi societas ibi ius dan vox populi vox dei
C. right reasoning dan suum cuique tribure
D. naminem laedere dan vox populi vox dei

10) Ada suatu ungkapan yang berbunyi summum ius summa injuria yang
berarti makin lengkap, perinci, atau ketat peraturan hukumnya,
keadilannya pun makin terdesak atau ditinggalkan sehingga keadilan
harus didahulukan dari ….
A. kemanfatan
B. keadilan
C. kepastian hukum
D. keadilan dan kepastian hukum

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.32 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kegiatan Belajar 2

Permasalahan Hukum Kontemporer

P ada era hukum kodrat atau hukum alam (natural law), sebagaimana yang
terjadi pada zaman Yunani kuno dan Romawi kuno, permasalahan
hukum yang timbul adalah seputar keadilan, relasi antara hukum dan
kekuasaan, serta tujuan hukum. Mengenai hal tersebut atau yang Anda sudah
kenal sebagai permasalahan hukum klasik sudah secara gamblang dibahas di
muka. Kini, tiba bagi Anda untuk memperluas cakrawala pemikiran hukum,
yakni dengan memahami dan menggali permasalahan hukum kontemporer,
antara lain mengenai hukum sebagai alat rekayasa sosial (law as a tool of
social engineering) dan hukum sebagai sarana pengendali sosial (law as a
tool of social control).

PERMASALAHAN HUKUM KONTEMPORER

1. Hukum sebagai Pembaruan Masyarakat (Law as a Tool of Social


Engineering)
Berbicara mengenai ilmu hukum, tidak terlepas dari objek studi hukum
yang menjadi sasarannya. Objek studi ilmu hukum sangatlah luas karena
selalu bersentuhan dengan aspek kehidupan manusia dari manusia itu sendiri,
aspek masyarakat, negara, politik, sosial, ekonomi, sejarah, psikologi,
filsafat, budaya, dan agama. Hukum akan selalu berinteraksi,
berkorespondensi, dan saling mengontrol semua faktor tersebut.
Ilmu hukum mempunyai tugas untuk mengawal hukum yang terus
berkembang di tengah arus perubahan sosial sampai dengan hari ini (Satjipto
Rahardjo, 2009: 74). Hukum akan terus-menerus dihadapkan pada
perubahan-perubahan yang tidak melepaskan diri terhadap medan ilmu yang
selalu bergeser sesuai dinamika sosial. Perubahan ini diharapkan dapat
memberikan pencerahan terhadap penegakan hukum di masyarakat yang
akan memunculkan budaya sadar hukum dengan mengedepankan etika
hukum sebagai bagian yang tak terpisahkan dalam kehidupan masyarakat
yang berdasarkan negara hukum yang demokratis.
Hukum sebagai sarana social engineering adalah penggunaan hukum
secara sadar untuk mencapai suatu tertib atau keadaan masyarakat
sebagaimana dicita-citakan atau untuk melakukan perubahan-perubahan yang
 HKUM4103/MODUL 6 6.33

diinginkan. Kemampuan seperti itu biasanya hanya dilekatkan pada hukum


modern sebagai lawan dari hukum tradisional (Sajipto Rahardjo, 2009: 128—
129). Letak perbedaan hukum modern dan tradisional dimaknai sebagai
pergeseran cara pandang yang mengarah pada perubahan masyarakat.
Perubahan ini tentu berpengaruh terhadap perkembangan hukum itu sendiri.
Perkembangan masyarakat membuat susunan masyarakat menjadi
semakin kompleks serta pembidangan kehidupan pun semakin maju. Dengan
keadaan seperti ini, pengaturan yang dilakukan oleh hukum haruslah
mengikuti perkembangan. Apabila tidak ingin dikatakan hukum itu tertinggal
dari perkembangan masyarakat, hukum dituntut untuk lebih sensitif dan
responsif terhadap segala permasalahan yang terjadi di masyarakat. Oleh
karena itu, peranan hukum menjadi semakin penting dalam menghadapi
dinamika masyarakat dan implikasinya di tengah arus perubahan sosial yang
akan terus-menerus berjalan mengikuti kehidupan masyarakat.
Dalam pemahaman yang demikian, sejauh mana hukum dapat
meletakkan fondasi aksiologis keilmuannya belumlah cukup apabila
mempelajari hukum hanya berada pada aspek legal formal yang sangat ketat.
Holmes mengatakan bahwa perjalanan yang ditempuh oleh hukum bukanlah
jalur dan ruas logika saja, melainkan juga “rel pengalaman” (Faisal, 2011:
48—49). Pengertian tersebut membawa kita pada kebutuhan untuk
memahami lingkungan tempat hukum itu bekerja, terutama dalam dimensi
perubahannya serta permasalahan mengenai hubungan antara hukum dan
perubahan sosial.
Cicero, seorang filsuf pada zaman Romawi kuno, pernah mengeluarkan
pernyataan yang sangat terkenal dan dianggap masih relevan dengan situasi
dan kondisi masyarakat dewasa ini, yaitu ubi societas ibi ius yang artinya di
mana ada masyarakat, di situ pun ada hukum (Jurnal Hukum KAIDAH, Vol 1
No. 1; 2001: 66.). Dari pandangan Cicero tersebut, dapat ditarik kesimpulan
bahwa setiap kehidupan masyarakat sesungguhnya memiliki mekanisme
untuk menciptakan kaidah-kaidah hukum yang berasal dari hubungan dan
pergaulan antarsesama warga masyarakat tersebut. Hal ini bisa terjadi karena
hukum itu dapat dirumuskan sebagai suatu fenomena (gejala-gejala sosial)
terhadap nilai-nilai dan perilaku yang hidup dan berkembang dalam diri
manusia tatkala ia berhubungan atau bergaul dengan manusia lainnya di
dalam masyarakat tempat ia hidup.
Hukum adalah sesuatu yang tidak dapat untuk dipisahkan dari kehidupan
manusia. Hukumlah yang mengatur segala sesuatu yang ada dalam
6.34 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

masyarakat. Hukum dikatakan sebagai suatu proses dari masyarakat dengan


manusia sebagai subjeknya. Bekerjanya hukum didukung dengan pembuatan
hukum itu sendiri. Jika pembuatan hukum itu dilakukan dengan baik, hukum
akan berjalan dengan baik, demikian sebaliknya (Muhammad Nuh Lubis dan
Zaini Munawir, 2001: 111). Hukum dipengaruhi oleh siapa yang
membuatnya. Mencermati kehidupan sosial pada zaman sekarang, hukum
menjadi primadona. Melalui lembaga-lembaga yang diciptakannya, manusia
memproduksi hukum. Uniknya, hukum itu di sana-sini dirasakan
membelenggu dan manusia ingin lolos dari belenggu tersebut. Bahkan, orang
sempat mengatakan bahwa tanpa hukum pun hidup bisa berjalan (Satjipto
Rahardjo, 2007: 8).
Memang tidak sederhana untuk mengatakan bahwa hukum bertujuan
menciptakan keamanan dan ketertiban. Alih-alih berbuat demikian, hukum
juga bisa menimbulkan persoalan. Kekuranghati-hatian dalam membuat
hukum memiliki risiko yang cukup besar bahwa hukum justru menyusahkan
atau menimbulkan kerusakan dalam masyarakat. Hukum juga memiliki
potensi untuk menjadi kriminogen, sungguh inilah tragedi manusia dan
hukumnya (Ibid: 10).
Fungsi hukum sebagai social engineering lebih bersifat dinamis.
Artinya, hukum digunakan sebagai sarana untuk melakukan perubahan-
perubahan dalam masyarakat. Jadi, hukum tidak sekadar meneguhkan pola-
pola yang memang telah ada dalam masyarakat, melainkan ia berusaha untuk
menciptakan hal-hal atau hubungan-hubungan yang baru. Perubahan ini
hendak dicapai dengan cara memanipulasi keputusan-keputusan yang akan
diambil oleh individu-individu dan mengarahkannya kepada tujuan-tujuan
yang dikehendaki. Manipulasi ini dapat digunakan dengan berbagai macam
cara, misalnya dengan memberikan ancaman pidana, insentif, dan
sebagainya. Hubungan antara hukum dan perubahan masyarakat di sini
sangat jelas sekali karena hukum di sini justru dipanggil untuk mendatangkan
perubahan-perubahan di dalam masyarakat (Satjipto Rahardjo, 1977:145).
Kiranya dapat dikatakan bahwa kaidah-kaidah hukum sebagai alat untuk
mengubah masyarakat mempunyai peranan penting, terutama dalam
perubahan-perubahan yang dikehendaki atau perubahan-perubahan yang
direncanakan (intended change atau planed change). Dengan perubahan-
perubahan yang dikehendaki dan yang direncanakan oleh warga-warga
masyarakat yang berperan sebagai pelopor masyarakat dan dalam masyarakat
yang sudah kompleks, yaitu birokrasi memegang peranan penting dalam
 HKUM4103/MODUL 6 6.35

tindakan-tindakan sosial, mau tak mau harus mempunyai dasar hukum untuk
sahnya. Dalam hal ini, hukum dapat merupakan alat yang ampuh untuk
mengadakan perubahan-perubahan sosial (Muhammad Nuh Lubis dan Zaini
Munawir S, op cit: 30). Sehubungan dengan hal tersebut, Roscoe Pound
mengatakan sebagai berikut.

Hukum itu pada dasarnya merupakan suatu bentuk dari teknik sosial
atau rekayasa sosial (social engineering) yang bertujuan untuk
mengatur secara harmonis kepentingan dan kebutuhan individu secara
optimal, dalam keseimbangan dengan kepentingan masyarakat.
Keseimbangan yang harmonis inilah yang dapat dikatakan merupakan
hakikat dari keadilan yang harus terdapat dalam hukum. Di samping itu
hukum dapat berfungsi sebagai kekuatan dari Negara atau masyarakat
yang harus disorganisasi secara politis, sehingga dapat dipergunakan
sebagai alat paksa untuk menjamin dan menjaga keselamatan atau
keamanan masyarakat (Jurnal Hukum KAIDAH, Vol 1 No. 2, 2002: 87).

Sebagai sarana social engineering, hukum juga merupakan suatu sarana


yang ditujukan untuk mengubah perilaku warga masyarakat sesuai dengan
tujuan-tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya. Salah satu masalah yang
dihadapi dalam bidang ini adalah apabila terjadi apa yang dinamakan oleh
Gunnar Myrdal sebagai softdevelopment, hukum-hukum tertentu dibentuk
dan diterapkan ternyata tidak efektif. Gejala-gejala semacam itu akan timbul
apabila ada faktor-faktor tertentu yang menjadi halangan. Faktor-faktor
tersebut dapat berasal dari pembentuk hukum, para pencari keadilan
(justitiabelen), ataupun golongan-golongan lain dalam masyarakat. Faktor-
faktor itulah yang harus didefinisikan karena merupakan suatu kelemahan.
Kalau hanya tujuan-tujuan yang dirumuskan tanpa mempertimbangkan
sarana-sarana untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut, prosesnya tidak hanya
berhenti pada pemilihan hukum sebagai sarana. Kecuali pengetahuan yang
mantap tentang sifat hakikat hukum, yang juga perlu diketahui adalah batas-
batas dalam penggunaan hukum sebagai sarana (untuk mengubah ataupun
mengatur perilaku warga masyarakat) sebab sarana yang ada membatasi
pencapaian tujuan, sedangkan tujuan menentukan sarana-sarana apakah yang
tepat untuk dipergunakan. Dengan demikian, hukum menjadi alat pembaruan
masyarakat.
6.36 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

2. Hukum sebagai Sarana Kontrol Sosial (Las as a Tool of Social


Control)
Selain hukum sebagai pembaruan masyarakat, hukum juga dapat
digunakan sebagai sarana pengendali sosial. Pengendalian sosial adalah
upaya untuk mewujudkan kondisi seimbang dalam masyarakat yang
bertujuan terciptanya suatu keadaan yang serasi antara stabilitas dan
perubahan dalam masyarakat. Maksudnya adalah hukum sebagai alat untuk
memelihara ketertiban dan pencapaian keadilan. Pengendalian sosial
mencakup semua kekuatan yang menciptakan serta memelihara ikatan sosial.
Hukum merupakan sarana pemaksa yang melindungi warga masyarakat dari
perbuatan dan ancaman yang membahayakan dirinya dan harta bendanya.
Pengendalian sosial (social control) biasanya diartikan sebagai suatu
proses, baik yang direncanakan maupun tidak, yang bersifat mendidik,
mengajak, atau bahkan memaksa warga masyarakat agar mematuhi sistem
kaidah dan nilai yang berlaku. Perwujudan kontrol sosial tersebut mungkin
berupa pemidanaan, kompensasi, terapi, ataupun konsiliasi. Standar atau
patokan dari pemidanaan adalah suatu larangan yang apabila dilanggar akan
mengakibatkan penderitaan (sanksi negatif) bagi pelanggarnya. Dalam hal
ini, apabila kepentingan-kepentingan dari suatu kelompok dilanggar, inisiatif
datang dari seluruh warga kelompok (yang mungkin dikuasakan kepada
pihak tertentu).
Menurut Satjipto Rahardjo, hukum sebagai control social adalah suatu
proses yang dilakukan untuk memengaruhi orang-orang agar bertingkah laku
sesuai dengan harapan masyarakat (Sajipto Rahardjo, Ibid: 112). Hukum di
sini berfungsi sebagai sarana mengatur perilaku masyarakat agar terciptanya
ketertiban dan ketenteraman. Hukum sebagaimana dijelaskan dalam bab
sebelumnya tentu memerlukan kekuasaan sebagai pemaksa dalam
melaksanakan aturan-aturan hukum yang telah dibuat. Kontrol sosial perlu
dilakukan secara bersama-sama dengan masyarakat. Walaupun hukum dibuat
sudah disertai dengan instrumen sanksi, dalam pelaksanaannya tidak dapat
terlepas dari kekuasaan.
Paradigma hukum yang sosiologis (sociological jurisprudence)
mempunyai kecenderungan untuk menganggap perubahan isi hukum lebih
penting karena hukum harus memperhatikan latar belakang sosial dan
keperluan hidup. Hukum harus selalu dinamis dan terus berubah sejalan
dengan perubahan kebutuhan masyarakat. Jeremy Bentham adalah orang
yang asik melakukan perubahan, tetapi perubahan itu haruslah melalui
 HKUM4103/MODUL 6 6.37

undang-undang yang fungsional. Perubahan yang tidak teratur dapat


menimbulkan ‘sakit’ atau injuctice (ketidakadilan) (Dominikus Rato, 2011:
164). Ia lebih mengedepankan aspek kepastian hukum yang baik dan yang
akan memberikan perubahan bagi kehidupan bermasyarakat.
Inti dari hukum adalah untuk manusia. Hukum bukanlah untuk dirinya
sendiri, melainkan untuk sesuatu yang lebih luas dan lebih besar. Setiap kali
ada masalah dalam dan dengan hukum, hukumlah yang ditinjau dan
diperbaiki, bukan manusia yang dipaksakan untuk dimasukkan dalam sistem
hukum (Romli Atmasasmita, 2011: 93). Pendapat inilah yang menjadi
tantangan bagi hukum untuk mengatur perilaku masyarakat agar tidak terjadi
konflik di antara satu dan lainnya. Mengingat keadilan tidak akan terwujud
jika tidak ada kepastian hukum dan kepastian hukum tidak akan terwujud
nyata jika hukum gagal berfungsi sebagai pengatur ketertiban masyarakat
(Ibid, 23).
Namun, Satjipto Rahardjo menentang argumen hukum yang hanya
dilihat dari kacamata formil legalistik. Ia mengatakan, seandainya kita hanya
memiliki satu pasal atau satu ayat pun, tetapi kita memahami maknanya, baik
secara filosofis, sosiologis, yuridis, maupun teologis, kiranya sudah lebih dari
cukup daripada seribu pasal atau seribu ayat tanpa satu pun bermakna dan
dirasakan kemaslahatan hukum itu di tengah-tengah kehidupan kita. Ahli
hukum Belanda, Van Apeldoorn, pernah mengemukakan bahwa hukum
sering disamakan dengan undang-undang; bagi masyarakat, hukum adalah
sederetan pasal-pasal, dan cara pandang ini menyesatkan karena kita tidak
melihat hukum di dalam undang-undang, akan tetapi di dalamnya terlihat
sesuatu tentang hukum, karena apa yang terlihat di dalam undang-undang,
pada umumnya (tidak selamanya) hukum (Romli Atasasmita, Ibid: 17).
Indonesia sebagai negara hukum mempunyai konsekuensi terhadap
pentingnya keberadaan peraturan hukum yang memuat aspek keadilan,
kemanfaatan, dan kepastian hukum dengan didasarkan pada kebutuhan
masyarakat. Meskipun kita tidak secara serta-merta melihat hukum itu hanya
berupa pasal demi pasal, kita juga mempunyai hukum yang tidak tertulis
yang selama ini sudah ada dan berlaku sebelum hukum tertulis itu
diberlakukan. Inti dari semua bentuk peraturan yang terpenting adalah
dijadikan sebagai jalan tengah upaya pengendalian sosial agar perilaku
bermasyarakat tidak menyimpang dari kepatutan dan kelayakan menurut
hukum.
6.38 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Pengendalian sosial adalah upaya untuk mewujudkan kondisi seimbang


dalam masyarakat yang bertujuan terciptanya suatu keadaan yang serasi
antara stabilitas dan perubahan di dalam masyarakat. Maksudnya adalah
hukum sebagai alat memelihara ketertiban dan pencapaian keadilan.
Pengendalian sosial mencakup semua kekuatan yang menciptakan serta
memelihara ikatan sosial. Hukum merupakan sarana pemaksa yang
melindungi warga masyarakat dari perbuatan dan ancaman yang
membahayakan dirinya dan harta bendanya.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Uraikan secara singkat peran hukum sebagai pembaruan masyarakat


(law as a tool of social engineering)!
2) Uraikan secara singkat peran hukum sebagai sarana kontrol sosial (law
as a tool of social control)!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Hukum dapat dimaknai sebagai sarana social engineering. Artinya,


penggunaan hukum secara sadar untuk mencapai suatu tertib atau
keadaan masyarakat sebagaimana dicita-citakan atau untuk melakukan
perubahan-perubahan yang diinginkan. Fungsi hukum sebagai social
engineering lebih bersifat dinamis. Artinya, hukum digunakan sebagai
sarana untuk melakukan perubahan-perubahan dalam masyarakat.
2) Hukum dapat dimaknai juga sebagai sarana pengendalian sosial (social
control) yang biasanya diartikan sebagai suatu proses, baik yang
direncanakan maupun tidak, yang bersifat mendidik, mengajak, atau
bahkan memaksa warga masyarakat agar mematuhi sistem kaidah dan
nilai yang berlaku. Hal ini merupakan bentuk perwujudan adanya kontrol
sosial yang dapat berupa pemidanaan, kompensasi, terapi, ataupun
konsiliasi. Standar atau patokan dari pemidanaan adalah suatu larangan
yang apabila dilanggar akan mengakibatkan penderitaan (sanksi negatif)
bagi pelanggarnya.
 HKUM4103/MODUL 6 6.39

R A NG KU M AN

Hukum sebagai sarana social engineering adalah penggunaan


hukum secara sadar untuk mencapai suatu tertib atau keadaan
masyarakat sebagaimana dicita-citakan atau untuk melakukan
perubahan-perubahan yang diinginkan. Kemampuan seperti itu biasanya
hanya dilekatkan pada hukum modern sebagai lawan dari hukum
tradisional. Fungsi hukum sebagai social engineering lebih bersifat
dinamis. Artinya, hukum digunakan sebagai sarana untuk melakukan
perubahan-perubahan dalam masyarakat.
Hukum sebagai pengendalian sosial (social control) biasanya
diartikan sebagai suatu proses, baik yang direncanakan maupun tidak,
yang bersifat mendidik, mengajak, atau bahkan memaksa warga
masyarakat agar mematuhi sistem kaidah dan nilai yang berlaku.
Perwujudan kontrol sosial tersebut mungkin berupa pemidanaan,
kompensasi, terapi, ataupun konsiliasi. Standar atau patokan dari
pemidanaan adalah suatu larangan yang apabila dilanggar akan
mengakibatkan penderitaan (sanksi negatif) bagi pelanggarnya.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Cicero, seorang filsuf pada zaman Romawi kuno, pernah mengeluarkan


pernyataan yang sangat terkenal dan dianggap masih relevan dengan
situasi dan kondisi masyarakat dewasa ini, yaitu ubi societas ibi ius yang
artinya adalah ….
A. di mana ada masyarakat maka di situ pun ada hukum
B. di mana ada hukum maka di situ ada masyarakat
C. di mana ada hukum dan masyarakat maka di situ ada keadilan
D. di mana ada hukum maka di situ ada keadilan

2) Suatu proses, baik yang direncanakan maupun tidak, yang bersifat


mendidik, mengajak, atau bahkan memaksa warga masyarakat agar
mematuhi sistem kaidah dan nilai yang berlaku adalah pengertian
dari ….
A. rekayasa sosial
B. pengendalian sosial
C. perubahan sosial
D. kontrol sosial
6.40 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

3) Perubahan itu haruslah melalui undang-undang yang fungsional.


Perubahan yang tidak teratur dapat menimbulkan ‘sakit’ atau injuctice
(ketidakadilan). Pengertian tersebut diungkapkan oleh ….
A. Jeremy Bentham
B. Thomas Aquinnas
C. Theo Huijbers
D. Aristoteles

4) Pemahaman mengenai hukum yang digunakan sebagai sarana untuk


melakukan perubahan-perubahan dalam masyarakat merupakan fungsi
hukum sebagai ….
A. kontrol sosial
B. kepastian hukum
C. social engineering
D. perilaku sosial

5) Pandangan yang mengatakan bahwa hukum sebagai control social


adalah suatu proses untuk memengaruhi orang-orang agar bertingkah
laku sesuai dengan harapan masyarakat adalah pandangan dari ….
A. Von Savigny
B. Apeldoorn
C. Aristoteles
D. Satjipto Rahardjo

6) Hakikat keadilan yang harus ada dalam hukum menurut pandangan


Roscoe Pound, yaitu ....
A. keseimbangan yang harmonis
B. keadilan
C. kepastian hukum
D. kemanfaatan

7) Ahli hukum Belanda yang mengatakan bahwa apa yang sebenarnya


terlihat dalam undang-undang pada umumnya (tidak selamanya) itu
hukum adalah ….
A. Cicero
B. Van Apeldoorn
C. Von Savigny
D. Aristoteles

8) Pandangan yang mengatakan bahwa meskipun kita hanya memiliki satu


pasal atau ayat pun, tetapi kita memahami maknanya, baik secara
filosofis, sosiologis, yuridis, maupun teologis, kiranya sudah lebih dari
 HKUM4103/MODUL 6 6.41

cukup daripada seribu pasal atau seribu ayat tanpa satu pun bermakna
dan dirasakan kemaslahatan hukum itu di tengah-tengah kehidupan kita
adalah pandangan dari ….
A. Satjipto Rahardjo
B. Imanuel Kant
C. Von Savigny
D. Van Apeldoorn

9) Negara Indonesia adalah negara hukum. Ketentuan tersebut diatur


pada ….
A. Pasal 1 ayat (1) UUD RI Tahun 1945
B. Pasal 1 ayat (2) UUD RI Tahun 1945
C. Pasal 1 ayat (3) UUD RI Tahun 1945
D. Pasal 2 UUD RI Tahun 1945

10) Hakim dalam memutus suatu perkara tidaklah hanya melihat dari aspek
kepastian hukum, melainkan harus pula memperhatikan aspek lainnya,
yaitu ….
A. keadilan
B. kemanfaatan
C. keadilan dan kemanfaatan
D. keadilan dan keyakinan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
6.42 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kunci Jawaban Tes Formatif

Tes Formatif 1
1) B. Imanuel Kant menyebutkan bahwa noch suchen die juristen eine
definition zu ihrem begriffe von recht (tidak ada satu pun ahli hukum
yang dapat membuat suatu definisi yang tepat tentang hukum).
2) A. Plato memberikan definisi hukum sebagaimana dikutip oleh
Soetiksno bahwa hukum adalah suatu aliran emas, penjelmaan dari
right reasoning (berpikir secara benar).
3) B. Menurut Theo Huijbers, hakikat hukum ialah membawa aturan yang
adil dalam masyarakat (rapport du droit, inbreng van recht) dan
sebagai arti dasar segala hukum. Aturan yang adil merupakan aturan
yang mampu menjawab kebutuhan dan kebuntuan di masyarakat.
4) D. Kaum sosiological jurisprudence menghendaki bahwa dengan
hukum; ketertiban, ketenteraman, dan keadilan sosial dapat dicapai.
5) C. Tegakkan keadilan/hukum walaupun langit akan runtuh.
6) A. Thomas Hobbes yang membedakan keadilan menjadi tiga, yaitu
keadilan distributif, keadilan tukar-menukar, dan keadilan legal
(iustitia distributive, iustitia commutative, iustitia legalis).
7) A. Theo Huijbers mengatakan bahwa hukum itu tidak sama dengan
kekuasaan. Menurutnya, hukum akan kehilangan artinya apabila
disamakan dengan kekuasaan.
8) D. Ulpianus mengatakan bahwa keadilan adalah kemauan yang bersifat
tetap dan terus-menerus untuk memberikan kepada setiap orang apa
yang semestinya untuknya (iustitia est constans et perpetua voluntas
ius suum cuique tribuendi)
9) B. Soekanto menyebut dua kutub citra keadilan yang harus melekat
dalam setiap tindakan yang hendak dikatakan sebagai tindakan adil.
Pertama, naminem laedere, yakni jangan merugikan orang lain.
Secara luas, asas ini berarti apa yang tidak ingin dialami, janganlah
menyebabkan orang lain mengalaminya. Kedua, suum cuique
tribuere, yakni bertindaklah sebanding.
10) C. Ada suatu ungkapan yang berbunyi summum ius summa injuria
yang berarti makin lengkap, perinci, atau ketat peraturan hukumnya,
keadilannya makin terdesak atau ditinggalkan sehingga keadilan
harus didahulukan dari kepastian hukum.
 HKUM4103/MODUL 6 6.43

Tes Formatif 2
1) B. Ubi societas ibi ius artinya di mana ada masyarakat, di situ pun ada
hukum.
2) B. Pengendalian sosial: suatu proses, baik yang direncanakan maupun
tidak, yang bersifat mendidik, mengajak, atau bahkan memaksa
warga masyarakat agar mematuhi sistem kaidah dan nilai yang
berlaku.
3) A. Jeremy Bentham mengatakan bahwa untuk melakukan perubahan itu
haruslah melalui undang-undang yang fungsional. Perubahan yang
tidak teratur dapat menimbulkan ‘sakit’ atau injuctice
(ketidakadilan).
4) C. Fungsi hukum sebagai social engineering lebih bersifat dinamis.
Artinya, hukum digunakan sebagai sarana untuk melakukan
perubahan-perubahan dalam masyarakat. Jadi, hukum tidak sekadar
meneguhkan pola-pola yang memang telah ada dalam masyarakat,
melainkan ia berusaha untuk menciptakan hal-hal atau hubungan-
hubungan yang baru.
5) D. Menurut Satjipto Rahardjo, hukum sebagai control social adalah
suatu proses yang dilakukan untuk memengaruhi orang-orang agar
bertingkah laku sesuai dengan harapan masyarakat.
6) A. Sehubungan dengan hal tersebut, Roscoe Pound mengatakan bahwa
hukum itu pada dasarnya merupakan suatu bentuk dari teknik sosial
atau rekayasa sosial (social engineering) yang bertujuan mengatur
secara harmonis kepentingan dan kebutuhan individu secara optimal
dalam keseimbangan dengan kepentingan masyarakat.
Keseimbangan yang harmonis inilah dapat dikatakan sebagai
hakikat dari keadilan yang harus terdapat dalam hukum. Di samping
itu, hukum dapat berfungsi sebagai kekuatan dari negara atau
masyarakat yang harus disorganisasi secara politis sehingga dapat
dipergunakan sebagai alat paksa untuk menjamin dan menjaga
keselamatan atau keamanan masyarakat.
7) B. Ahli hukum Belanda, Van Apeldoorn, pernah mengemukakan
bahwa hukum sering disamakan dengan undang-undang; bagi
masyarakat, hukum adalah sederetan pasal-pasal dan cara pandang
ini menyesatkan karena kita tidak melihat hukum dalam undang-
undang, tetapi di dalamnya terlihat sesuatu tentang hukum karena
6.44 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

apa yang terlihat dalam undang-undang pada umumnya (tidak


selamanya) hukum.
8) B. Satjipto Rahardjo mengatakan, seandainya kita hanya memiliki satu
pasal atau satu ayat pun, tetapi kita memahami maknanya, baik
secara filosofis, sosiologis, yuridis, maupun teologis, kiranya sudah
lebih dari cukup daripada seribu pasal atau seribu ayat tanpa satu
pun bermakna dan dirasakan kemaslahatan hukum itu di tengah-
tengah kehidupan kita.
9) C. Ketentuan mengenai negara hukum diatur dalam Pasal 1 ayat (3)
UUD RI Tahun 1945 bahwa negara Indonesia ialah negara hukum.
10) C. Hakim dalam memutus suatu perkara haruslah mendasarkan pada
asas keadilan, kemanfaatan, dan kepastian hukum yang tidak dapat
dipisahkan satu dengan lainnya.
 HKUM4103/MODUL 6 6.45

Daftar Pustaka

Achmadi, Asmoro. 2007. Filsafat Umum. Jakarta: Raja Grafindo Persada.

Anshori, Abdul Ghofur. 2006. Filsafat Hukum. Yogyakarta: Gadjah Mada


Press.

Darmodiharjo, Darji dan Shidarta. 2004. Pokok-Pokok Filsafat: Apa dan


Bagaimana Filsafat Hukum di Indonesia. Jakarta: Gramedia Pustaka
Utama.

Hadiwijoyo, Harun. 1980. Sari Sejarah Filsafat Barat 2. Yogyakarta:


Kanisius.

Huijbers, Theo. 1982. Filsafat Hukum dalam Lintasan Sejarah. Yogyakarta:


Kanisius.

Huijbers, Theo. 1990. Filsafat Hukum. Yogyakarta: Kanisius.

Poedjawawijatna, I.R. 1962. Pembimbing ke Arah Alam Filsafat. Jakarta:


Pustaka Sarjana.

Rasjidi, Lili. 1988. Filsafat Hukum: Apakah Hukum Itu? Bandung: Remadja
Karya.

Rato, Dominikus. 2011. Filsafat Hukum: Mencari, Menemukan, dan


Memahami Hukum. Surabaya: LaksBang Justitia.

Rhiti, Hyronimus. 2011. Filsafat Hukum: Edisi Lengkap dari Klasik sampai
Postmedernisme. Yogyakarta: Universitas Atma Jaya Yogyakarta.

Ridwan, Juniarso dan Achmad Sodik. 2010. Tokoh-Tokoh Ahli Pikir Negara
dan Hukum dari Zaman Yunani Kuno sampai Abad ke-20. Bandung:
Nuansa.

Soehino. 2005. Ilmu Negara. Yogyakarta: Liberty.


Modul 7

Etika dan Etika Profesi


Rimawati, S.H., M.Hum.

PEN D A HU L UA N

E tika profesi sangat diperlukan untuk membuat suatu profesi dapat


dipertanggungjawabkan. Perbuatan-perbuatan seseorang yang profesional
haruslah beretika. Artinya, seseorang yang tidak memiliki etika dapat berbuat
dan menguasai sesuatu tanpa ada rasa pertanggungjawaban. Pada Modul 7
ini, akan dibahas mengenai pengertian etika, etika profesi, dan profesi
hukum. Karena itu, dapat terlihat profesi yang beretika itu mencakup apa
saja.
Tujuan dari modul ini adalah mahasiswa dapat mengerti dan memahami
pengertian etika, objek kajian etika, dan etika profesi, khususnya bagi profesi
di bidang hukum. Secara khusus, setelah mempelajari pokok bahasan ini,
Anda diharapkan mampu:
1. memberikan definisi atau pengertian etika;
2. memberikan definisi atau pengertian profesi;
3. memberikan definisi atau pengertian etika profesi;
4. menjelaskan aliran dalam etika;
5. menjelaskan objek aliran etika;
6. memberikan definisi atau pengertian officium mobile;
7. memberikan penjelasan mengenai manfaat etika bagi pemegang profesi
hukum.
7.2 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Kegiatan Belajar 1

Pengertian Etika, Profesi, dan


Etika Profesi

A. PENGERTIAN ETIKA

Etika berasal dari bahasa Yunani, ethos (jamak ta etha), yang berarti
kebiasaan. Selain etika, dikenal juga moral atau moralitas yang dari bahasa
Latin mos (jamak mores) yang juga berarti kebiasaan (K. Bertens). Dalam
Kamus Besar Bahasa Indonesia, etika dapat dibedakan menjadi tiga yang
artinya sebagai berikut.
1. Nilai-nilai dan norma-norma moral yang menjadi pegangan bagi
seseorang atau suatu kelompok dalam mengatur perilakunya. Contohnya,
etika suku Indian dan etika agama.
2. Kumpulan asas atau nilai moral, contoh kode etik suatu profesi.
3. Ilmu pengetahuan tentang yang baik dan yang buruk sama artinya
dengan etika sebagai cabang filsafat.

Pengertian etika yang pertama dan kedua dalam penjelasan K. Bertens


sebenarnya mengacu pada pengertian etika yang sama, yaitu etika sebagai
sistem nilai. Jika berbicara tentang etika profesi, itu berarti juga berbicara
tentang sistem nilai yang menjadi pegangan suatu kelompok profesi serta
mengenai apa yang baik dan yang buruk menurut nilai-nilai profesi itu.
Biasanya, nilai-nilai itu dirumuskan dalam suatu norma tertulis yang
kemudian disebut kode etik. Jadi, etika diartikan dalam dua hal:
1. etika sebagai sistem nilai; dan
2. etika sebagai ilmu pengetahuan atau cabang filsafat.

Sikap (attitude) adalah kesediaan bereaksi terhadap suatu objek atau


suatu hal. Dalam sikap ini, diperlukan dua komponen berikut.
1. Komponen kognitif, yaitu pengetahuan seseorang tentang suatu objek.
2. Komponen afeksi, yaitu hubungan emosi terhadap suatu objek yang
dirasakan sebagai sesuatu yang disukai atau sebaliknya sehingga timbul
perasaan positif atau negatif pada suatu objek.
 HKUM4103/MODUL 7 7.3

Yang dimaksud dengan perilaku adalah tindakan manusia sesuai dengan


kognisi dan afeksi tersebut. Filsafat adalah suatu wilayah kajian yang amat
luas. Keluasan tersebut tidak lain disebabkan oleh objeknya yang tidak
terbatas. Filsafat adalah induk dari semua cabang ilmu (master scientiarum)
karena ketika orang belum mengenal diversi-fikasi dan fragmentasi ilmu-
ilmu seperti saat ini—yang perintisannya dimulai pada zaman keemasan
(filsafat) Yunani—orang hanya mengenal satu ilmu, yaitu filsafat. Filsafat
sebagaimana digambarkan sebelumnya adalah filsafat dalam arti ilmu. Di
luar filsafat sebagai ilmu, orang sering mengartikan filsafat sebagai
pandangan hidup. Filsafat sebagai ilmu merupakan proses yang tidak pernah
selesai, bukan produk pilihan seseorang atau suatu masyarakat.
Etika adalah cabang filsafat dalam arti sebagai ilmu. Etika adalah
philosopical study of morality. Jadi, subjek yang melakukan etika di sini
adalah manusia, bukan ciptaan Tuhan selain manusia. Hanya manusia yang
dapat beretika sehingga tidak salah apabila etika ditempatkan sebagai
subcabang filsafat manusia (antropologia).
Bahan kajian etika adalah moralitas. Pengertian moralitas berbeda sedikit
dengan pengertian moral. Frans Magnis-Suseno mengartikan moral sebagai
(sesuatu) menyangkut baik-buruknya manusia sebagai manusia serta
moralitas sebagai keseluruhan norma dan sikap moral seseorang atau sebuah
masyarakat. Sebagai suatu kompleks dari nilai-nilai (sistem nilai) atau
kumpulan moral, moralitas pada diri seseorang digunakan dalam dua hal:
1. sebagai standar normatif evaluasi (normative standards of evaluation)
dan
2. aturan normatif perilaku (normative rules of conduct).

Etika sebagai cabang filsafat pertama-tama dapat dibedakan dalam tiga


pendekatan:
1. etika deskriptif;
2. etika normatif;
3. etika metaetika.

Khusus mengenai etika normatif, dibedakan dalam:


1. etika umum; dan
2. etika khusus.
7.4 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Etika khusus dibedakan lagi menjadi:


1. etika individual dan
2. etika sosial.

Etika berasal dari bahasa Yunani kuno, yaitu ethikos yang berarti timbul
dari kebiasaan. Ia adalah cabang utama dari filsafat yang mempelajari nilai
atau kualitas yang menjadi studi mengenai standar dan penilaian moral. Etika
mencakup analisis dan penerapan konsep, seperti benar, salah, baik, buruk,
dan tanggung jawab (Suhrawardi Lubis, 1994: 2—3).
Berikut ini merupakan dua sifat etika.
1. Nonempiris: filsafat digolongkan sebagai ilmu nonempiris. Ilmu empiris
adalah ilmu yang didasarkan pada fakta atau yang konkret. Namun,
filsafat tidaklah demikian. Filsafat berusaha melampaui yang konkret
dengan seolah-olah menanyakan apa di balik gejala-gejala konkret.
Demikian pula dengan etika. Etika tidak hanya berhenti pada apa yang
konkret yang secara faktual dilakukan, tetapi bertanya tentang apa yang
seharusnya dilakukan atau tidak boleh dilakukan.
2. Praktis cabang-cabang filsafat berbicara mengenai sesuatu “yang ada”.
Misalnya, filsafat hukum mempelajari apa itu hukum. Akan tetapi, etika
tidak terbatas pada itu, melainkan bertanya tentang “apa yang harus
dilakukan”. Dengan demikian, etika sebagai cabang filsafat bersifat
praktis karena langsung berhubungan dengan apa yang boleh dan tidak
boleh dilakukan manusia. Ingat bahwa etika bukan praktis dalam arti
menyajikan resep-resep siap pakai. Etika tidak bersifat teknis, melainkan
reflektif. Maksudnya, etika hanya menganalisis tema-tema pokok, seperti
hati nurani, kebebasan, hak, kewajiban, dan sebagainya, sambil melihat
teori-teori etika masa lalu untuk menyelidiki kekuatan dan
kelemahannya. Diharapkan, kita mampu menyusun sendiri argumentasi
yang tahan uji.

Perbedaan antara etika dengan etiket, yaitu etika menyangkut cara


dilakukannya suatu perbuatan sekaligus memberi norma dari perbuatan itu
sendiri. Contohnya, dilarang mengambil barang milik orang lain tanpa izin
karena mengambil barang milik orang lain tanpa izin sama artinya dengan
mencuri. “Jangan mencuri” merupakan suatu norma etika. Di sini, tidak
dipersoalkan apakah pencuri tersebut mencuri dengan tangan kanan atau
tangan kiri. Sementara itu, etiket hanya berlaku dalam situasi saat kita tidak
 HKUM4103/MODUL 7 7.5

seorang diri (ada orang lain di sekitar kita). Apabila tidak ada orang lain di
sekitar kita atau tidak ada saksi mata, etiket tidak berlaku. Contohnya, saya
sedang makan bersama teman sambil meletakkan kaki saya di atas meja
makan maka saya dianggap melanggar etiket. Kalau saya sedang makan
sendirian (tidak ada orang lain), saya tidak melanggar etiket jika saya makan
dengan cara demikian.

B. PENGERTIAN PROFESI

Pengertian profesi dapat didefinisikan sebagai suatu pekerjaan yang


memerlukan atau menuntut keahlian (expertise), menggunakan teknik-teknik
ilmiah, serta dedikasi yang tinggi. Keahlian yang diperoleh dari lembaga
pendidikan khusus ditujukan untuk itu dengan kurikulum yang dapat
dipertanggungjawabkan. Seseorang yang menekuni suatu profesi tertentu
disebut profesional, sedangkan profesional sendiri mempunyai makna yang
mengacu pada sebutan orang yang menyandang suatu profesi dan sebutan
tentang penampilan seseorang dalam mewujudkan unjuk kerja sesuai dengan
profesinya.
Berikut ini merupakan ciri-ciri dari profesi (Suhrawardi Lubis, 1994: 5).
1. Keterampilan yang berdasar pada pengetahuan teoretis
Seorang profesional harus memiliki pengetahuan teoretis dan
keterampilan mengenai bidang teknik yang ditekuni dan bisa diterapkan
dalam pelaksanaannya atau praktiknya dalam kehidupan sehari-hari.
2. Asosiasi profesional
Merupakan suatu badan organisasi yang biasanya diorganisasikan oleh
anggota profesi yang bertujuan meningkatkan status para anggotanya.
3. Pendidikan yang ekstensi
Profesi yang prestisius biasanya memerlukan pendidikan yang lama
dalam jenjang pendidikan tinggi. Seorang profesional dalam bidang
teknik mempunyai latar belakang pendidikan yang tinggi, baik itu dalam
suatu pendidikan formal maupun nonformal.
4. Ujian kompetisi
Sebelum memasuki organisasi profesional, biasanya ada persyaratan
untuk lulus dari suatu tes yang menguji, terutama pengetahuan teoretis.
5. Pelatihan institutional
Selain ujian, biasanya juga dipersyaratkan untuk mengikuti pelatihan
institusional calon profesional agar mendapatkan pengalaman praktis
7.6 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

sebelum menjadi anggota penuh organisasi. Peningkatan keterampilan


melalui pengembangan profesional juga dipersyaratkan.
6. Lisensi
Profesi menetapkan syarat pendaftaran dan proses sertifikasi sehingga
hanya mereka yang memiliki lisensi yang dianggap bisa dipercaya.
7. Otonomi kerja
Profesional cenderung mengendalikan kerja dan pengetahuan teoretis
mereka agar terhindar dari intervensi luar.
8. Kode etik
Organisasi profesi biasanya memiliki kode etik bagi para anggotanya dan
prosedur pendisiplinan bagi mereka yang melanggar aturan.
9. Mengatur diri
Organisasi profesi harus bisa mengatur organisasinya sendiri tanpa
campur tangan pemerintah. Profesional diatur oleh mereka yang lebih
senior, praktisi yang dihormati, atau mereka yang berkualifikasi paling
tinggi.
10. Layanan publik dan altruism
Diperolehnya penghasilan dari kerja profesinya dapat dipertahankan
selama berkaitan dengan kebutuhan publik, seperti layanan dokter yang
berkontribusi terhadap kesehatan masyarakat.
11. Status dan imbalan yang tinggi
Profesi yang paling sukses akan meraih status yang tinggi, prestise, dan
imbalan yang layak bagi para anggotanya. Hal tersebut bisa dianggap
sebagai pengakuan terhadap layanan yang mereka berikan bagi
masyarakat.

C. PENGERTIAN ETIKA PROFESI

Pengertian etika profesi, menurut Keiser dalam (Suhrawardi Lubis,


1994: 6—7), adalah sikap hidup berupa keadilan untuk memberikan
pelayanan profesional kepada masyarakat dengan penuh ketertiban dan
keahlian sebagai pelayanan dalam rangka melaksanakan tugas berupa
kewajiban terhadap masyarakat. Kode etik profesi adalah sistem norma, nilai,
dan aturan profesional tertulis yang secara tegas menyatakan apa yang benar
dan baik serta apa yang tidak benar dan tidak baik bagi profesional. Kode etik
menyatakan perbuatan apa yang benar atau salah, perbuatan apa yang harus
dilakukan, dan apa yang harus dihindari. Tujuan kode etik adalah profesional
 HKUM4103/MODUL 7 7.7

memberikan jasa sebaik-baiknya kepada pemakai atau nasabahnya. Kode etik


akan melindungi perbuatan yang tidak profesional.
Tiga fungsi dari kode etik profesi sebagai berikut.
1. Kode etik profesi memberikan pedoman bagi setiap anggota profesi
tentang prinsip profesionalitas yang digariskan.
2. Kode etik profesi merupakan sarana kontrol sosial bagi masyarakat atas
profesi yang bersangkutan.
3. Kode etik profesi mencegah campur tangan pihak di luar organisasi
profesi tentang hubungan etika dalam keanggotaan profesi.

Etika profesi adalah bagian dari etika sosial, yaitu filsafat atau pemikiran
kritis rasional tentang kewajiban dan tanggung jawab manusia sebagai
anggota umat manusia (Magnis-Suseno et al., 1991: 9). Untuk melaksanakan
profesi yang luhur itu secara baik, dituntut moralitas yang tinggi dari
pelakunya (Magnis Suseno et al., 1991: 75). Tiga ciri moralitas yang tinggi
sebagai berikut.
1. Berani berbuat dengan bertekad untuk bertindak sesuai dengan tuntutan
profesi.
2. Sadar akan kewajibannya.
3. Memiliki idealisme yang tinggi.

Etika sebagai cabang filsafat merupakan ilmu terapan atau ilmu yang
menyangkut praktis kehidupan. Etika profesi hukum merupakan etika yang
berasal dari kenyataan empiris dalam praktik hukum sehingga tidak dapat
dikaitkan dengan prinsip-prinsip moral secara umum. Etika profesi agar
menjadi etika yang berkualitas juga harus merujuk berbagai cabang ilmu
hukum, seperti sejarah hukum, psikologi hukum, dan sosiologi hukum. Etika
profesi hukum termasuk kategori etika normatif yang berupaya
menindaklanjuti hal-hal yang telah digambarkan secara objektif. Etika
normatif memberikan penilaian sikap baik dan buruk, selanjutnya
penyandang profesi dapat memilihnya.
7.8 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

1) Apa yang dimaksud dengan etika, profesi, dan etika profesi?


2) Terangkan fungsi kode etik profesi!

Petunjuk Jawaban Latihan

1) Untuk memahami definisi masing-masing antara etika, profesi, dan etika


profesi, kita harus kupas satu per satu.
Etika berasal dari bahasa Yunani, ethos (jamak ta etha), yang berarti
kebiasaan. Selain etika, dikenal juga moral atau moralitas yang dari
bahasa Latin mos (jamak mores) yang juga berarti kebiasaan (K.
Bertens). Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, etika dapat dibedakan
menjadi tiga arti berikut.
a. Nilai-nilai dan norma-norma moral yang menjadi pegangan bagi
seseorang atau suatu kelompok dalam mengatur perilakunya, contoh
etika suku Indian dan etika agama.
b. Kumpulan asas atau nilai moral, contoh kode etik suatu profesi.
c. Ilmu pengetahuan tentang yang baik dan yang buruk sama artinya
dengan etika sebagai cabang filsafat.
Pengertian profesi dapat didefinisikan sebagai suatu pekerjaan yang
memerlukan atau menuntut keahlian (expertise), menggunakan
teknik-teknik ilmiah, serta dedikasi yang tinggi. Sementara itu,
pengertian etika profesi, menurut Keiser, adalah sikap hidup berupa
keadilan untuk memberikan pelayanan profesional terhadap
masyarakat dengan penuh ketertiban dan keahlian sebagai pelayanan
dalam rangka melaksanakan tugas berupa kewajiban terhadap
masyarakat.
2) Fungsi kode etik profesi antara lain sebagai berikut.
a. Kode etik profesi memberikan pedoman bagi setiap anggota profesi
tentang prinsip profesionalitas yang digariskan.
b. Kode etik profesi merupakan sarana kontrol sosial bagi masyarakat
atas profesi yang bersangkutan.
 HKUM4103/MODUL 7 7.9

c. Kode etik profesi mencegah campur tangan pihak di luar organisasi


profesi tentang hubungan etika dalam keanggotaan profesi.

R A NG KU M AN

Pada pokok bahasan di atas, telah disampaikan mengenai beberapa


hal terkait dengan definisi etika, profesi, dan etika profesi. Beberapa
poin penting dapat saya sampaikan dalam rangkuman ini kepada Anda
agar lebih mudah memahami definisi etika, profesi, dan etika profesi.
Dari uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa etika berasal dari bahasa
Yunani kuno, yaitu ethikos yang berarti timbul dari kebiasaan. Ia adalah
cabang utama dari filsafat yang mempelajari nilai atau kualitas yang
menjadi studi mengenai standar dan penilaian moral. Etika mencakup
analisis dan penerapan konsep, seperti benar, salah, baik, buruk, dan
tanggung jawab. Yang dimaksud dengan perilaku adalah tindakan
manusia sesuai dengan kognisi dan afeksi tersebut. Filsafat adalah suatu
wilayah kajian yang amat luas. Keluasan tersebut tidak lain disebabkan
oleh objeknya yang tidak terbatas. Filsafat adalah induk dari semua
cabang ilmu (master scientiarum) karena ketika orang belum mengenal
diversifikasi dan fragmentasi ilmu-ilmu seperti saat ini—yang
perintisannya dimulai pada zaman keemasan (filsafat) Yunani—orang
hanya mengenal satu ilmu, yaitu filsafat. Filsafat sebagaimana
digambarkan sebelumnya adalah filsafat dalam arti ilmu. Di luar filsafat
sebagai ilmu, orang sering mengartikan filsafat sebagai pandangan
hidup. Filsafat sebagai ilmu merupakan proses yang tidak pernah selesai,
bukan produk pilihan seseorang atau suatu masyarakat.
Etika sebagai cabang filsafat merupakan ilmu terapan atau ilmu
yang menyangkut praktis kehidupan. Etika profesi hukum merupakan
etika yang berasal dari kenyataan empiris dalam praktik hukum sehingga
tidak dapat dikaitkan dengan prinsip-prinsip moral secara umum. Etika
profesi agar menjadi etika yang berkualitas juga harus merujuk berbagai
cabang ilmu hukum, seperti sejarah hukum, psikologi hukum, dan
sosiologi hukum. Etika profesi hukum termasuk kategori etika normatif
yang berupaya menindaklanjuti hal-hal yang telah digambarkan secara
objektif. Etika normatif memberikan penilaian sikap baik dan buruk,
selanjutnya penyandang profesi dapat memilihnya.
7.10 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

TES F OR M AT IF 1

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Asal kata etika dari kata ethicos dan mos yang artinya kebiasaan. Asal
kata etika ini berasal dari bahasa ....
A. Latin
B. Yunani
C. Arab
D. Italia

2) Definisi etika pertama kali diperkenalkan oleh seorang ahli yang


bernama ....
A. Emmanuel Kant
B. Van Vollen Hoven
C. K. Bertens
D. Magnis-Suseno

3) Tindakan manusia sesuai dengan kognisi dan afeksi merupakan definisi


dari ....
A. perilaku
B. etika
C. profesi
D. etika profesi

4) Etika sebagai cabang filsafat pertama-tama dapat dibedakan dalam tiga


pendekatan, kecuali ....
A. etika deskriptif
B. etika normatif
C. etika implikatif
D. etika metaetika

5) Kode etik profesi adalah sistem norma, nilai, dan aturan profesional
tertulis yang secara tegas menyatakan ....
A. tindakan apa yang benar dan baik serta tindakan apa yang tidak
benar dan tidak baik bagi profesional
B. apa yang seharusnya dihindari
C. apa yang seharusnya dilaksanakan dalam perbuatan sehari-hari
D. tindakan profesional apa yang harus dilakukan
 HKUM4103/MODUL 7 7.11

6) Etika profesi agar menjadi etika yang berkualitas harus merujuk berbagai
cabang ilmu hukum seperti berikut, kecuali ....
A. sejarah hukum
B. psikologi hukum
C. sosiologi hukum
D. antropologi hukum

7) Keterampilan yang berdasar pada pengetahuan teoretis, adanya asosiasi


profesional, dibutuhkan pendidikan yang ekstensi, dan harus mengikuti
ujian kompetisi adalah ciri-ciri ....
A. etika
B. profesi
C. etika profesi
D. kode etik profesi

8) Etika profesi adalah bagian dari etika …, yaitu filsafat atau pemikiran
kritis rasional tentang kewajiban dan tanggung jawab manusia sebagai
anggota umat manusia.
A. deskriptif
B. normatif
C. individual
D. sosial

9) Etika profesi adalah sikap hidup berupa keadilan untuk memberikan


pelayanan profesional terhadap masyarakat dengan penuh ketertiban dan
keahlian sebagai pelayanan dalam rangka melaksanakan tugas berupa
kewajiban terhadap masyarakat. Pendapat ini dikemukakan oleh ....
A. K. Bertens
B. Ter Haar
C. Emmanuel Van Kant
D. Keiser

10) Memberikan pedoman bagi setiap anggota profesi tentang prinsip


profesionalitas yang digariskan adalah fungsi dari ....
A. etika
B. etika profesi
C. kode etik
D. kode etik profesi
7.12 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 1 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 1.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 2. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 1, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 HKUM4103/MODUL 7 7.13

Kegiatan Belajar 2

Objek Kajian Etika

A. ALIRAN DALAM ETIKA

Etika merupakan ukuran baik buruknya kelakuan manusia. Ukuran yang


bersifat umum dan yang berlaku pada semua manusia dan tidak hanya
berlaku bagi sebagian manusia. Teori yang berkenaan dengan hal tersebut
sebagai berikut.
1. Teori deontologi
Teori ini bertujuan mencari baik buruknya perbuatan pada perbuatannya
dan aturannya sendiri.
2. Teori teleologi
Teori ini mengukur baik buruknya perbuatan dari akibat-akibat yang
ditimbulkannya.

B. BIDANG KAJIAN ETIKA

1. Objek Kajian Etika


Jika moral merupakan suatu norma, dapat dipastikan moral mengandung
nilai-nilai karena normal adalah konkretisasi dari nilai. Nilai (value) adalah
kualitas dari sesuatu yang bermanfaat sesuai dengan kebutuhan atau
kepentingan manusia, baik lahir maupun batin. Nilai merupakan masalah
penting yang dibahas oleh filsafat, tepatnya oleh cabang filsafat aksiologi
yang disebut sebagai problems of human values. Aksiologi sebagai ilmu yang
menyelidiki hakikat nilai yang pada umumnya ditinjau dari sudut pandang
kefilsafatan. Cabang filsafat ini merupakan satu dari tiga cabang pokok, dua
lainnya ontologi dan epistemologi.
Nilai harus dibedakan dengan harga, sesuatu yang bernilai belum tentu
berharga, tetapi sesuatu yang berharga dapat dipastikan bernilai. Menilai
berarti menimbang-nimbang dan membandingkan sesuatu dengan yang
lainnya untuk mengambil sikap atau keputusan. Hasil pertimbangan dan
perbandingan yang dibuat dan diyakini kebenarannya itulah yang disebut
nilai. Karena ada unsur pertimbangan dan perbandingan, sesungguhnya objek
yang diberi penilaian tersebut tidak tunggal. Objek di sini dapat berupa suatu
7.14 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

yang bersifat jasmaniah atau rohaniah, misalnya benda, sikap, dan tindakan
tertentu.
Dalam menilai, subjek berhadapan dengan objek. Pada hakikatnya,
subjeklah yang menentukan keputusan tentang nilai, misalnya apakah nilai
itu positif atau negatif. Dalam memberikan penilaian itu, subjek dapat
menggunakan segala kelengkapan analisis yang ada padanya:
a. indra yang dimilikinya menghasilkan nilai nikmat atau sebaliknya, nilai
kesengsaraan;
b. rasio menghasilkan nilai benar dan salah;
c. rasa etis menghasilkan nilai baik-buruk atau adil-tidak adil;
d. rasa estetis menghasilkan nilai indah dan tidak indah;
e. iman menghasilkan nilai suci-tidak suci dan haram-halal.

Louis O. Kattsoff membedakan nilai dalam dua macam seperti berikut.


a. Nilai intrinsik: nilai dari sesuatu yang sejak semula sudah bernilai.
b. Nilai instrumental: nilai dari sesuatu karena dapat dipakai sebagai sarana
untuk mencapai tujuan sesuatu.

Walter G. Everet menggolongkan nilai-nilai dalam delapan kelompok:


a. ekonomis (harga dalam jual beli),
b. kejasmanian (kesehatan),
c. hiburan,
d. sosial (dari bentuk-bentuk perserikatan manusia),
e. watak (integritas kepribadian),
f. estetis (keindahan alam dan karya seni),
g. intelektual,
h. keagamaan.

Notonagoro membaginya dalam tiga kelompok berikut.


a. Nilai material: segala sesuatu yang berguna bagi unsur jasmani manusia.
b. Nilai vital: berguna bagi manusia untuk dapat mengadakan kegiatan
(beraktivitas).
c. Nilai kerohanian: berguna bagi rohani manusia. Nilai rohani dibedakan
menjadi:
1) nilai kebenaran atau kenyataan yang bersumber pada unsur akal
(rasio) manusia,
2) nilai keindahan yang bersumber pada unsur rasa (estetis) manusia,
 HKUM4103/MODUL 7 7.15

3) nilai kebaikan moral yang bersumber pada kehendak (karsa)


manusia,
4) nilai religius yang bersumber pada kepercayaan manusia dengan
disertai penghayatan melalui akal dan budinya.

Sutan Takdir Alisjahbana membedakan nilai dalam beberapa kategori


berikut.
a. Nilai teori: nilai yang menentukan dengan objektif identitas benda-benda
dan kejadian-kejadian alam sekitar guna mendapatkan pengetahuan.
b. Nilai ekonomi: nilai yang menentukan pemakaian atau penggunaan
benda-benda dan kejadian-kejadian di alam guna berlangsung secara
efisien untuk kebutuhan manusia.
c. Nilai agama: proses penilaian terhadap alam dihadapi dengan penuh
kekaguman terhadap kebesaran alam semesta.
d. Nilai seni: proses penilaian terhadap alam dituangkan dalam wujud
ekspresi rasa keindahan.
e. Nilai kuasa: dilandasi pada otoritas untuk menundukkan orang lain.
f. Nilai solidaritas: bersifat menghargai manusia lain dengan hubungan
cinta, persahabatan, dan simpati.

Kombinasi nilai teori dan nilai ekonomi sangat menentukan kemajuan


suatu masyarakat. Kombinasi nilai agama dan nilai seni merupakan aspek
ekspresif dari kebudayaan.
Pengelompokan jenis nilai dilakukan secara lebih sederhana. Ada lima
pasangan nilai utama yang bersifat antinomis sebagai berikut.

a. Objektif dan subjektif


Nilai objektif adalah kualitas yang dilihat dari kondisi sebenarnya. Nilai
objektif tidak dapat dipisahkan dari subjek yang menilai. Subjek dapat berupa
individu, kelompok masyarakat, suatu bangsa, atau universal. Nilai yang
diberikan oleh subjek disebut nilai subjektif.

b. Positif dan negatif


Nilai positif adalah nilai yang bermanfaat bagi kepentingan manusia,
contohnya nilai kebaikan, keindahan, dan kesusilaan. Sebaliknya, nilai-nilai
kejahatan, keburukan, dan ketidaksusilaan adalah contoh dari nilai negatif.
Pasangan nilai positif dan negatif tersebut merupakan antinomi, yakni
pasangan nilai yang kontradiktif, tetapi satu sama lain tidak dapat
meniadakan.
7.16 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

c. Intrinsik dan ekstrinsik


Setiap objek mengandung kualitas tertentu. Kualitas atau nilai demikian
disebut nilai intrinsik. Jadi, nilai intrinsik adalah nilai yang berdiri sendiri.
Nilai ekstrinsik yang berarti nilai susila yang harus dihubungkan dengan hal-
hal lain di luar tindakan itu, yakni konsekuensi atau akibat dari tindakan
tersebut.

d. Transenden dan imanen


Nilai imanen adalah nilai yang terkait dengan pengalaman dan
pengetahuan manusia. Sebaliknya, nilai transenden adalah nilai yang
melampaui batas-batas pengalaman dan pengetahuan manusia.

e. Dasar dan instrumental


Nilai dasar adalah nilai yang dipilih (sebagai landasan bagi nilai
instrumental) untuk diwujudkan sebagai kenyataan (praktis). Nilai dasar yang
dipilih pada umumnya adalah refleksi dan berhubungan dengan nilai-nilai
yang objektif, positif, intrinsik, dan transenden. Nilai dasar ini, karena telah
dipilih, cenderung bersifat tetap.

Gambar 7.1
Unsur-unsur Nilai Dasar
 HKUM4103/MODUL 7 7.17

Gambar 7.2
Tataran Nilai dan Praktis

2. Nilai dan Kepentingan


Kepentingan dapat diidentikkan dengan kebutuhan. Abraham Malow
membedakan kebutuhan manusia dalam lima hierarki (teori hierarki
kebutuhan):
a. fisiologi,
b. rasa aman (security),
c. afiliasi atau akseptansi,
d. penghargaan (esteem needs),
e. perwujudan diri (self actualization).

Gambar 7.3
Dimensi Materiil-Spiritual dari Kebutuhan
7.18 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

3. Norma: Konkretisasi dari Nilai


Sekalipun norma itu semakin banyak dan kompleks, keberadaannya
tidak boleh sampai mengganggu kehidupan masyarakat sehari-hari. Jika
sampai mengganggu, norma-norma itu tidak sejalan dengan nilai-nilai yang
berlaku dalam masyarakat. Artinya, norma-norma itu harus disusun
berdasarkan prinsip-prinsip tertentu (taat asas). Asas lebih konkret dari nilai,
tetapi kurang konkret dibandingkan dengan norma. Nilai adalah kristalisasi
dari hal-hal yang dianggap baik dan kristalisasi dari nilai-nilai masih abstrak
karena ada dalam jiwa atau pandangan hidup seseorang atau sekelompok
orang.

Gambar 7.4
Hubungan Nilai, Asas, dan Norma

Sebelumnya, telah disinggung mengenai tiga pembagian norma, yaitu


kesusilaan (moral), hukum, dan kebiasaan. Norma moral adalah norma yang
ideal, sedangkan norma kebiasaan merupakan fakta atau kenyataan. Norma
hukum berada di antara ketegangan-ketegangan tersebut.
Norma hukum bertugas menyeimbangkan antara tuntutan yang ideal dan
yang nyata. Jika tidak, norma hukum akan kehilangan daya berlakunya secara
filosofis dan sosiologis. Norma hukum yang baik adalah norma hukum yang
memang dicita-citakan (filosofis), diterima oleh masyarakat (sosiologis),
serta memenuhi semua prosedur dan syarat-syarat yuridis. Ketiga penerimaan
ini sekaligus melambangkan tiga nilai dasar hukum:
a. keadilan;
b. kemanfaatan;
 HKUM4103/MODUL 7 7.19

c. kepastian hukum.
Ketiga nilai ini sekaligus menjadi tujuan dari hukum.

LAT IH A N

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas,


kerjakanlah latihan berikut!

Apa yang dimaksud dengan objek kajian etika?

Petunjuk Jawaban Latihan

Untuk memahami penjelasan mengenai pertanyaan di atas, terlebih


dahulu haruslah dipahami mengenai apa itu moral, nilai, dan kaidah sebelum
menjawab objek kajian etika. Moral adalah perwujudan nilai-nilai dalam
bentuk abstrak. Nilai yang ada di masyarakat akan dikonretisasikan menjadi
kaidah. Kaidah-kaidah yang baik akan membentuk suatu etika. Jika moral
merupakan suatu norma, dapat dipastikan moral mengandung nilai-nilai
karena normal adalah konkretisasi dari nilai. Nilai (value) adalah kualitas dari
sesuatu yang bermanfaat sesuai dengan kebutuhan atau kepentingan manusia,
baik lahir maupun batin. Nilai merupakan masalah penting yang dibahas oleh
filsafat, tepatnya oleh cabang filsafat aksiologi yang disebut sebagai
problems of human values. Dapat dikatakan, objek kajian etika adalah moral,
nilai, dan kaidah.

R A NG KU M AN

Etika merupakan ukuran baik buruknya kelakuan manusia. Ukuran


yang bersifat umum yang berlaku pada semua manusia dan tidak hanya
berlaku bagi sebagian manusia. Teori yang berkenaan dengan hal
tersebut adalah teori deontologi dan teori teleologi. Ada tiga pembagian
norma, yaitu kesusilaan (moral), hukum, dan kebiasaan. Norma moral
adalah norma yang ideal, sedangkan norma kebiasaan merupakan fakta
atau kenyataan. Norma hukum berada di antara ketegangan-ketegangan
tersebut. Norma hukum bertugas menyeimbangkan antara tuntutan yang
ideal dan yang nyata. Jika tidak, norma hukum akan kehilangan daya
berlakunya secara filosofis dan sosiologis. Norma hukum yang baik
7.20 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

adalah norma hukum yang memang dicita-citakan (filosofis), diterima


oleh masyarakat (sosiologis), serta memenuhi semua prosedur dan
syarat-syarat yuridis. Ketiga penerimaan ini sekaligus melambangkan
tiga nilai dasar hukum:
1. keadilan;
2. kemanfaatan;
3. kepastian hukum.

Ketiga nilai ini sekaligus menjadi tujuan dari hukum.

TES F OR M AT IF 2

Pilihlah satu jawaban yang paling tepat!

1) Teori yang bertujuan mencari baik buruknya perbuatan pada perbuatan


dan aturannya sendiri dikenal dengan teori ….
A. aksiologi
B. ontologi
C. deontologi
D. teleologi

2) Teori hierarki kebutuhan mencakup lima hal, yaitu fisiologi, rasa aman
(security), afiliasi atau akseptansi, penghargaan (esteem needs), dan
perwujudan diri (self actualization). Teori ini diperkenalkan oleh ....
A. Abraham Malow
B. Louis O. Kattsoff
C. John Rawls
D. Walter G. Everet

3) Sutan Takdir Alisyahbana membedakan nilai dalam beberapa kategori,


kecuali ....
A. nilai teori dan nilai solidaritas
B. nilai ekonomi dan nilai agama
C. nilai seni dan nilai kuasa
D. nilai kehidupan dan nilai hukum

4) Ukuran baik buruknya kelakuan manusia dikenal sebagai definisi ....


A. etika
B. norma
C. nilai
D. kaidah
 HKUM4103/MODUL 7 7.21

5) Nilai kebenaran atau kenyataan bersumber pada unsur-unsur ....


A. akal (rasio) manusia
B. kebutuhan manusia
C. keagamaan dan solidaritas
D. idealisme seseorang

6) Nilai dasar adalah nilai yang dipilih (sebagai landasan bagi nilai
instrumental) untuk diwujudkan sebagai kenyataan (praktis). Nilai dasar
yang dipilih pada umumnya adalah refleksi dan berhubungan dengan
nilai-nilai berikut ini, kecuali ….
A. objektif dan positif
B. intrinsik
C. transenden
D. implisit

7) Norma hukum bertugas menyeimbangkan antara tuntutan yang ideal dan


yang nyata. Jika tidak, norma hukum akan kehilangan daya berlakunya
secara ....
A. filosofis dan sosiologis
B. normatif dan empiris
C. yuridis dan filosofis
D. sosiologis dan yuridis
E. filosofis dan empiris

8) Norma hukum yang baik adalah norma hukum yang memang dicita-
citakan (filosofis), diterima oleh masyarakat (sosiologis), dan memenuhi
semua prosedur dan syarat-syarat yuridis. Ketiga hal ini tecermin dalam
tujuan hukum berikut, kecuali ….
A. keadilan
B. kemanfaatan
C. kepastian hukum
D. kewenangan berhak

9) Louis O. Kattsoff membedakan nilai dalam dua macam: nilai intrinsik


dan nilai instrumental. Nilai instrumental didefinisikan sebagai ....
A. nilai dari sesuatu karena dapat dipakai sebagai sarana untuk
mencapai tujuan sesuatu
B. nilai untuk menentukan harga jual atau harga beli
C. nilai dari sesuatu untuk merumuskan suatu permasalahan
D. nilai dari benda untuk menyelesaikan suatu permasalahan
7.22 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

10) Norma dapat dibagi menjadi beberapa bagian seperti berikut ini,
kecuali ….
A. kesusilaan (moral)
B. hukum
C. kebiasaan
D. kepatutan

Cocokkanlah jawaban Anda dengan Kunci Jawaban Tes Formatif 2 yang


terdapat di bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban yang benar.
Kemudian, gunakan rumus berikut untuk mengetahui tingkat penguasaan
Anda terhadap materi Kegiatan Belajar 2.

Jumlah Jawaban yang Benar


Tingkat penguasaan =  100%
Jumlah Soal

Arti tingkat penguasaan: 90 - 100% = baik sekali


80 - 89% = baik
70 - 79% = cukup
< 70% = kurang

Apabila mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat


meneruskan dengan Kegiatan Belajar 3. Bagus! Jika masih di bawah 80%,
Anda harus mengulangi materi Kegiatan Belajar 2, terutama bagian yang
belum dikuasai.
 HKUM4103/MODUL 7 7.23

Kegiatan Belajar 3

Etika Profesi Hukum

A. OFFICIUM NOBILE

Officium nobile dapat diartikan sebagai profesi yang luhur. Maksud


pernyataan ini adalah profesi officium nobile memberikan pelayanan kepada
anggota masyarakat, bukan semata-mata untuk mencari nafkah, tetapi
motivasi utamanya untuk melayani manusia. Untuk menjamin pelayanan
terhadap masyarakat oleh profesi tertentu, diperlukan kode etik. Kode etik
adalah prinsip-prinsip yang wajib ditegakkan oleh anggota dari komunitas
profesi tertentu. Kode etik disusun oleh wakil-wakil yang duduk dalam
asosiasi profesi tertentu. Kunci supaya dapat melaksanakan profesi yang
luhur itu secara baik dituntut moralitas yang tinggi dari pelakunya. Ciri
moralitas yang tinggi meliputi tiga hal.
1. Berani berbuat dengan tekad untuk bertindak sesuai dengan tuntutan
profesi.
2. Sadar akan kewajibannya.
3. Memiliki idealisme yang tinggi (Frans Magnis dan Suseno, 2005: 43).

Pekerjaan pada umumnya berbeda dengan profesi, baik dari segi


keterampilan maupun tanggung jawab yang diembannya. Berkaitan dengan
pekerjaan pada umumnya, Cycle Kluckohn yang dikutip oleh
Koentjaraningrat menyatakan bahwa antropolog seperti Cycle Kluckohn dan
Florence Kluckohn juga menempatkan diri untuk menelaah hakikat kerja
(karya) bagi manusia. Menurut mereka, ada nilai-nilai budaya yang
memandang kerja itu sekadar memenuhi nafkah, tetapi ada pula yang
memandang kerja sebagai upaya menggapai kedudukan dan kehormatan.
Orientasi nilai budaya ketiga dari hakikat kerja adalah bekerja merupakan
upaya terus-menerus untuk berkarya, yakni dengan mencapai hasil yang lebih
baik dan lebih baik lagi.
Thomas Aquinas berpendapat, perwujudan kerja mempunyai empat
tujuan berikut.
1. Dengan bekerja, orang dapat memenuhi apa yang menjadi kebutuhan
hidup sehari-harinya.
7.24 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

2. Dengan adanya lapangan kerja, pengangguran dapat dihapuskan/dicegah.


Ini juga berarti dengan tidak adanya pengangguran, kemungkinan
timbulnya kejahatan dapat dihindari pula.
3. Dengan surplus hasil kerjanya, manusia juga dapat berbuat amal bagi
sesamanya.
4. Dengan kerja, orang dapat mengontrol atau mengendalikan gaya
hidupnya.

Profesi oleh berbagai ahli diartikan sebagai pekerjaan dengan keahlian


khusus yang menuntut pengetahuan tinggi dan dengan berbagai pelatihan
khusus.
Menurut pendapat Brandels yang dikutip oleh A.Pattern Jr, lalu dikutip
dari Supriadi, untuk dapat disebut sebagai profesi, pekerjaan itu sendiri harus
mencerminkan adanya dukungan yang berupa:
1. ciri-ciri pengetahuan (intellectual character);
2. diabadikan untuk kepentingan orang lain;
3. keberhasilan tersebut bukan didasarkan pada keuntungan finansial;
4. keberhasilan tersebut antara lain menentukan berbagai hal yang
merupakan kode etik serta pula bertanggung jawab dalam memajukan
dan penyebaran profesi yang bersangkutan;
5. ditentukan adanya standar kualifikasi profesi.

Profesi bukan hanya dibutuhkan oleh seseorang atau kelompok, tetapi


menyangkut kebutuhan publik sehingga peran negara dibutuhkan untuk
mengesahkan/mengangkat seseorang menjadi penyandang profesi agar
meniadakan/meminimalkan kerugian atau tindakan yang tidak bertanggung
jawab terhadap pihak yang membutuhkan jasa profesi serta tidak merugikan
kepentingan publik. Berkaitan dengan pendapat tersebut, Daryl Koehn yang
dikutip Supriadi mengatakan bahwa meskipun kriteria untuk menentukan
siapa yang memenuhi syarat sebagai profesional amat beragam, ada lima ciri
yang kerap disebut kaum profesional:
1. mendapat izin dari negara untuk melakukan suatu tindakan tertentu;
2. menjadi anggota organisasi/pelaku-pelaku yang sama-sama mempunyai
hak suara yang menyebarluaskan standar dan/atau cita-cita perilaku yang
saling mendisiplinkan karena melanggar standar itu;
 HKUM4103/MODUL 7 7.25

3. memiliki pengetahuan atau kecakapan esoterik (yang hanya diketahui


dan dipahami oleh orang-orang tertentu saja) yang tidak dimiliki oleh
anggota-anggota masyarakat lain;
4. memiliki otonomi dalam melaksanakan pekerjaan mereka dan pekerjaan
itu tidak amat dimengerti oleh masyarakat yang lebih luas;
5. secara publik, di muka umum, ia mengucapkan janji untuk memberi
bantuan kepada mereka yang membutuhkan dan akibatnya mempunyai
tanggung jawab dan tugas khusus.

Profesi hukum memiliki ciri tersendiri dibandingkan dengan profesi


lainnya karena profesi ini berkaitan langsung dengan pengaturan kehidupan
sosial kemasyarakatan, kemudian berpengaruh pada kehidupan berbangsa
dan bernegara. Profesi hukum secara khusus berhubungan dengan
masyarakat pencari keadilan. Profesi hukum sebagai profesi di antara profesi
lain tidak dapat lepas atau berdiri sendiri. Sebagai suatu gambaran, pada saat
suatu perusahaan akan go public. Selain profesi hukum, berperan juga profesi
di bidang ekonomi yang ikut andil di dalamnya sehingga interaksi
antarprofesi merupakan ciri dari profesi. Perkembangan hukum dewasa ini
akibat pemikiran filosofi bahwa manusia memiliki hak dasar yang harus
dilindungi sebagai hak asasi manusia yang harus dilindungi sebagai hak
hukum yang tertinggi. Adapun hak asasi manusia yang berlaku universal
meliputi:
1. hak-hak asasi pribadi (personal rights) merupakan kebebasan
menyatakan pendapat, memeluk agama, beraktivitas dan sebagainya;
2. hak-hak asasi ekonomi (property rights) merupakan hak memiliki
sesuatu, memperalihkannya, seperti membeli dan menjualnya, serta
memanfaatkannya;
3. hak-hak asasi dan kebudayaan (social and cultural rights), seperti hak
untuk memilih pendidikan, mengembangkan kebudayaan, dan
sebagainya;
4. hak-hak asasi untuk mendapatkan perlakuan yang sama dalam hukum
dan pemerintahan;
5. hak-hak asasi untuk mendapatkan perlakuan tata cara peradilan dan
perlindungan (procedural rights).

Perkembangan penegakan hukum dan hak asasi manusia menimbulkan


profesi hukum makin berkembang, bahkan pada Undang-Undang Nomor 18
Tahun 2003 tentang Advokat jelas mengatur advokat sebagai oficium nobille
(profesi terhormat) serta sebagai pembela hak asasi manusia.
7.26 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

Sebagai suatu kriteria profesi hukum, dapat ditelaah dari pertemuan para
advokat pada 27 Juni 1971 dalam piagam Baturaden yang merumuskan
unsur-unsur untuk dapat disebut profession:
1. harus ada ilmu (hukum) yang diolah di dalamnya;
2. harus ada kebebasan, tidak boleh ada dicust verhouding (hubungan
dinas) hierarkis;
3. mengabdi pada kepentingan umum, mencari nafkah tidak boleh menjadi
tujuan;
4. ada clienten verhouding, yaitu hubungan kepercayaan di antara advokat
dan client;
5. ada kewajiban merahasiakan informasi dari client dan perlindungan
dengan hak merahasiakan itu oleh undang-undang;
6. ada imuniteit terhadap penuntutan tentang hak yang dilakukan dalam
tugas pembelaan;
7. ada kode etik dan peradilan kode etik (tuchtrechtspraak);
8. ada honorarium yang tidak perlu seimbang dengan hasil pekerjaan atau
banyaknya usaha atau pekerjaan yang dicurahkan (orang tidak mampu
harus ditolong tanpa biaya dan dengan usaha yang sama).

Batasan profesi yang diberikan tidak dapat dikategorikan sebagai profesi


pada umumnya. Batasan profesi yang dapat berlaku pada profesi hukum pada
umumnya ditetapkan pada tahun 1977 oleh Peradin dalam seminar
pembinaan profesi hukum sebagai berikut.
1. Dasar ilmiah berupa keterampilan untuk merumuskan sesuatu
berdasarkan teori akademi dan memerlukan suatu dasar pendidikan yang
baik dan diakhiri dengan suatu sistem ujian.
2. Praktik sesuatu: adanya suatu bentuk perusahaan yang berdiri sehingga
memungkinkan dipupuknya hubungan pribadi dalam memecahkan
kebutuhan para klien yang bersifat pribadi pula (person by person basis)
diiringi dengan sistem pembayaran honorarium.
3. Fungsi penasihat: fungsi sebagai penasihat sering-sering diiringi dengan
fungsi pelaksanaan dari pelaksana dari penasihat yang diberikan.
4. Jiwa mengabdi: adanya pandangan hidup yang bersifat objektif dalam
menghadapi persoalan, tidak mementingkan diri sendiri, dan tidak
mengutamakan motif-motif yang bersifat materiil.
5. Adanya suatu kode yang mengendalikan sikap dari pada anggota.
 HKUM4103/MODUL 7 7.27

Kebutuhan klien terhadap kinerja profesi sebatas keahlian dan tuntutan


profesinya tidak menyangkut pribadi penyandang profesi sehingga terdapat
batasan yang jelas tidak menyimpang dari segi profesionalisme kinerja
profesi.
Franz Magnis-Suseno membedakan profesi menjadi profesi pada
umumnya dan profesi luhur. Profesi luhur merupakan profesi yang
menekankan pengabdian kepada masyarakat sehingga merupakan suatu
pelayanan pada manusia atau masyarakat dengan motivasi utama bukan
untuk memperoleh nafkah dari pekerjaannya.
Profesi pada umumnya terdapat dua hal yang harus ditegakkan, yaitu
menjalankan profesinya dengan bertanggung jawab, baik terhadap pekerjaan
maupun hasil dari pekerjaan, serta tanggung jawab terhadap dampak
pekerjaan yang dilakukan agar tidak sampai merusak lingkungan hidup
(berkaitan dengan prinsip kedua: hormat terhadap hak-hak orang lain).
Terdapat pula dua kategori untuk profesi luhur, yaitu mendahulukan orang
yang dibantu serta mengabdi pada tuntutan luhur profesi.
Pelaksanaan profesi luhur yang baik, menurut Magnis-Suseno, harus
didukung dengan moralitas yang tinggi. Berkaitan dengan moralitas tinggi,
Magnis menyatakan terdapat tiga ciri:
1. berani berbuat dan bertekad untuk bertindak sesuai dengan tuntutan
profesi;
2. sadar akan kewajibannya, serta
3. memiliki idealisme yang tinggi.

Profesi luhur tidak hanya menjadi pendapat para ahli. Akan tetapi, telah
diterapkan dalam peraturan perundangan, seperti Undang-Undang Nomor 18
Tahun 2003 tentang Advokat. Caturwangsa penegak hukum itu adalah polisi,
jaksa, hakim, dan advokat.

B. MANFAAT ETIKA BAGI PEMEGANG PROFESI HUKUM

Profesi berbeda dengan pekerjaan pada umumnya. Di antara para sarjana


belum ada kata sepakat mengenai batasan sebuah profesi. Hal ini terutama
disebabkan oleh belum adanya suatu standar (yang telah disepakati) umum
mengenai pekerjaan atau tugas yang bagaimana yang dikatakan profesi
tersebut. Sebuah profesi terdiri atas sekelompok terbatas orang-orang yang
memiliki keahlian khusus. Dengan keahlian itu, mereka dapat melakukan
7.28 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

fungsinya dalam masyarakat dengan lebih baik dibandingkan dengan warga


masyarakat lain pada umumnya. Sebuah profesi adalah sebutan atau jabatan
saat orang yang menyandangnya memiliki pengetahuan khusus yang
diperolehnya melalui latihan, training, atau sejumlah pengalaman lain atau
mungkin diperoleh sekaligus kedua-duanya. Penyandang profesi dapat
membimbing atau memberi nasihat dan saran atau juga melayani orang lain
dalam bidangnya sendiri.
Terdapat pula rumusan lain mengenai profesi hukum. Menurut Aubert
(1973), profesi adalah pekerjaan pelayanan yang menerapkan seperangkat
pengetahuan sistematika (ilmu) pada masalah-masalah yang sangat relevan
bagi nilai-nilai utama dari masyarakat. Sementara itu, menurut E. Sumarsono
(1999), profesi adalah sebuah jabatan atau sebutan saat orang yang
menyandangnya mempunyai pengetahuan khusus yang diperolehnya melalui
training atau pengalaman lain atau bahkan diperoleh melalui keduanya
sehingga penyandang profesi dapat membimbing, memberi nasihat/saran,
atau juga melayani orang lain dalam bidangnya sendiri dengan lebih baik
apabila dibandingkan dengan warga masyarakat lain pada umumnya.
Kemudian, menurut Franz Magnis-Suseno (1991), profesi dapat dibedakan
atas profesi umum dan profesi yang luhur. Profesi umum adalah pekerjaan
yang dilakukan sebagai kegiatan pokok untuk menghasilkan nafkah hidup
dan yang mengandalkan suatu keahlian yang khusus. Persyaratan adanya
keahlian yang khusus inilah yang membedakan antara pengertian dan
pekerjaan walaupun memang sukar mencari garis pemisah yang tajam antara
keduanya. Profesi yang luhur adalah profesi yang pada hakikatnya
merupakan suatu pelayanan pada manusia atau masyarakat. Mereka ini
memperoleh nafkah, tetapi nafkah bukan tujuan utama.
Dalam Kamus Bahasa Indonesia, profesi adalah bidang pekerjaan yang
dilandasi pendidikan keahlian (keterampilan, kejujuran, dan sebagainya)
tertentu.

C. JENIS SUBJEK HUKUM

Dalam dunia hukum, perkataan orang berarti pembawa hak, yaitu


sesuatu yang mempunyai hak dan kewajiban dan disebut subjek hukum.
Dalam dewasa ini, subjek hukum itu terdiri atas:
1. manusia (natuurlijke persoon),
2. badan hukum (rechtspersoon).
 HKUM4103/MODUL 7 7.29

Sekarang bisa dikatakan tiap manusia, baik warga negara maupun orang
asing, dengan tidak memandang agama atau kebudayaannya adalah subjek
hukum. Sebagai pembawa hak, manusia mempunyai hak-hak dan kewajiban-
kewajiban untuk melakukan sesuatu tindakan hukum. Ia dapat mengadakan
persetujuan-persetujuan, menikah, membawa wasiat, dan sebagainya.
Berlakunya manusia itu sebagai pembawa hak mulai dari saat ia
dilahirkan dan berakhir pada saat ia meninggal dunia. Malah, seorang anak
yang masih ada dalam kandungan ibunya dapat dianggap sebagai pembawa
hak (dianggap telah lahir) jika kepentingannya memerlukan (untuk menjadi
ahli waris). Walaupun menurut hukum setiap orang tidak terkecuali dapat
memiliki hak-hak, dalam hukum tidak semua orang tidak diperbolehkan
bertindak sendiri saat melaksanakan hak-haknya itu.
Ada fenomena menarik yang patut dicatat dalam perkembangan dunia
hukum di Indonesia belakangan ini. Bangkitnya kembali organisasi-
organisasi keprofesian hukum serta sorotan atau tekanan masyarakat terhadap
peran lembaga peradilan. Fenomena tersebut hanya merupakan beberapa
tanda dari telah adanya proses perubahan cara pandang masyarakat terhadap
institusi hukum. Dia belumlah menjelaskan proses perubahan itu sendiri dan
pada akhirnya belumlah berarti apa-apa untuk dapat merumuskan sebuah
konsep ideal bagi etika profesi hukum. Guru besar kriminologi dari
Universitas Indonesia, Tubagus Ronny Rahman Nitibaskara, misalnya,
berpendapat bahwa hukum telah mengalami degradasi nilai sehingga fungsi
hukum tidak lain dari alat kejahatan atau law as a tool of crime (“Semu,
Kepastian Hukum di Indonesia,” Kompas, 26 November 2005).
Namun, apa yang bisa kita dapatkan dari informasi tersebut, selain
sekadar sebuah peringatan siaga belaka? Haruskah kemudian kita hapuskan
saja institusi hukum karena keberadaannya telah membatalkan fungsinya
sendiri (contradictio in terminis)? Akankah terjawab bagaimana semestinya
konsep ideal bagi etika profesi hukum? Untuk mencegah pemikiran yang
hanya akan membawa kita pada sikap apatis dan pesimis dalam menghadapi
kekusutan arah dan tujuan sistem hukum kita, perlu ada usaha untuk
menguraikan permasalahan tersebut lebih lanjut lagi. Ini memang bukan hal
yang mudah, tetapi bukan sesuatu yang tidak mungkin.
Proses perubahan masyarakat yang terjadi saat ini dan mungkin juga di
masa yang akan datang tidak bisa dipisahkan dari adanya proses globalisasi
atau proses lintas batas. Pengaruh MTV di Belanda terhadap gaya hidup anak
mudanya, misalnya, tidak beda dengan pengaruh MTV di Indonesia terhadap
7.30 Filsafat Hukum dan Etika Profesi 

gaya hidup anak muda setempat. Memang, karakter lokal bukannya tidak
memegang peran penting. Justru, kondisi masyarakat setempatlah yang
nantinya akan menentukan konsep yang paling ideal bagi masyarakat itu
sendiri. Oleh karena itu pula, modernisasi mesti dimengerti sebagai sebuah
proses. Sebagai sebuah proses, dengan sendirinya, modernisasi bukanlah
suatu bentuk atau tatanan yang tetap. Dengan begitu, cara terbaik untuk dapat
memahami modernisasi adalah memahami proses itu sendiri dan bukan
sekadar akibatnya (masyarakat ‘modern’). Membatasi modernisasi hanya
pada sebuah bentuk masyarakat ‘modern’ dan hanya akan membawa
pengingkaran pada proses tersebut. Dalam sebuah proses, pada prinsipnya
semua dapat berubah, kecuali perubahan itu sendiri.
Modernisasi pada satu masyarakat dapat saja berbeda dengan
modernisasi pada masyarakat yang lain. Pada akhirnya, kondisi masyarakat
bersangkutan sendirilah yang akan menentukan. Gambaran modernisasi dari
sudut pandang sosiologis yang cukup terkenal disampaikan oleh filsuf
Jerman, Max Weber (1864—1920). Menurutnya, modernisasi adalah sebuah
proses sekulerisasi, rasionalisasi, dan desakralisasi (demystification). Analisis
Weber adalah analisis menyeluruh pada semua aspek sosial, sedangkan
hukum hanya satu bagian dari sebuah sistem sosial.
Sebuah tindakan sosial, menurut Weber, tidak bisa dipisahkan dari
proses berpikir rasional dan tujuan yang akan dicapai oleh pelaku. Tindakan
sosial dapat dipisahkan menjadi empat macam tindakan menurut motifnya:
1. tindakan untuk mencapai satu tujuan tertentu,
2. tindakan berdasar atas adanya satu nilai tertentu,
3. tindakan emosional, serta
4. tindakan yang didasarkan pada adat kebiasaan (tradisi).

Pada awal abad ke-20 atau pascarevolusi industri di Eropa Barat, Weber
melihat bahwa tindakan untuk mencapai satu tujuan tertentulah yang
mengemuka. Apa artinya bagi jati diri hukum? Artinya, hukum ‘klasik’ yang
dibangun berdasar atas adanya asas-asas dan doktrin-doktrin hukum yang
terkandung dalam undang-undang akan berubah menuju hukum ‘modern’
yang dibangun dari adanya tarik ulur kepentingan-kepentingan atau tujuan-
tujuan yang ingin dicapai setiap elemen masyarakat. Telah terjadi pergeseran
fondasi dari suatu nilai yang tak terbantahkan menuju fondasi yang lebih
supel dan fleksibel. Fondasi yang dapat selalu ditawar dan dirundingkan
berdasar atas kebutuhan atau kepentingan dari (elemen) masyarakat pada
 HKUM4103/MODUL 7 7.31

suatu ruang dan waktu tertentu. Masing-masing elemen masyarakat berusaha


meraih kepentingannya, sedangkan hukum adalah alat untuk mencapainya.
Asas-asas serta doktrin-doktrin hukum baru diterima jika memang itu
rasional dan sistematis. Akibatnya, keberadaan institusi hukum yang tadinya
dibangun atas dasar kewibawaan yang sakral mesti mampu pula melandaskan
kepercayaan masyarakat yang diembannya pada suatu dasar yang rasional.
Pendeknya, institusi hukum atau profesi hukum tidak lagi dapat bertahan
pada landasan sakralnya dan mau tak mau telah menjadi bagian dari
dinamika masyarakat itu sendiri.
Modernisasi yang digambarkan oleh Max Weber di atas tadi telah terjadi
dalam masyarakat Eropa Barat sejak awal abad ke-20 sebagai reaksi atas
terjadinya Revolusi Industri yang memang meletakkan titik berat pada
efisiensi sebagai usaha optimalisasi produksi. Lalu, mengapa modernisasi ala
Weber tadi berusaha dihubungkan dengan kondisi Indonesia setelah
Reformasi yang notabene terjadi satu abad sesudah analisis itu sendiri
dikemukakan? Mesti dimaklumi bahwa usia demokrasi di Indonesia masihlah
muda. Proses rasionalisasi telah tersumbat puluhan tahun lamanya meski
mungkin metode berpikir rasional bukanlah hal baru bagi masyarakat
Indonesia. Keberadaan institusi hukum di Indonesia dengan segala carut-
marutnya telah ‘tersembunyi’ dengan rapi di balik wibawa rezim-rezim yang
sebelumnya pernah berkuasa di Indonesia. Institusi hukum pada masa Orde
Baru, misalnya, sudah memiliki satu cetak biru yang jelas. Keberpihakan
hukum adalah penguasa. Artinya, wibawa hukum dijamin dengan wibawa
kekuasaan. Hukum adalah sebuah institusi yang pada dasarnya tidak terjamah
oleh proses rasionalisasi dan desakralisasi. Dengan adanya proses
demokratisasi yang terjadi setelah Reformasi, sedikit banyak telah terjadi
perubahan cara pandang terhadap institusi hukum tersebut.
Seperti telah dikemukakan di atas, modernisasi ini telah mengundang
kegerahan seorang guru besar kriminologi yang menyebut fenomena
perkembangan hukum di Indonesia sebagai law as a tool of crime. Hukum
yang berfungsi sebagai alat kejahatan. Dia bahkan berpendapat, “Pro