Anda di halaman 1dari 45

JOB SHEET 1

PENGOPERASIAN DAN PERHITUNGAN BOILER

NOMINAL DURASI : 4 Pertemuan(4 x 4 Jam) = 16 Jam


DESKRIPSI SINGKAT : Melakukan pengoperasian boiler, pengambilan data
Boiler Operator Temperature(0C) dan analisa karateristik
unjuk kerja dari boiler.

KRITERIA PENILAIAN :
1. Mahasiswa dapat mengoperasikan boiler sesuai prosedur yang benar.
2. Mahasiswa dapat menggunakan alat – alat yang digunakan dalam
pengambilan data Boiler Operator Temperature(0C) seperti thermometer
dan manometer.
3. Mahasiswa dapat menganalisa karateristik unjuk kerja boiler dari data
Boiler Operator Temperature(0C) yang diperoleh.

I. PENDAHULUAN
Boiler adalah bejana tertutup dimana panas pembakaran dialirkan ke air sampai
terbentuk uap atau steam. Uap atau steam pada tekanan tertentu kemudian digunakan
untuk mengalirkan panas ke suatu proses. Air adalah media yang berguna dan murah
untuk mengalirkan panas ke suatu proses. Jika air dididihkan sampai menjadi steam,
volumenya akan meningkat sekitar 1.600 kali, menghasilkan tenaga yang menyerupai
bubuk mesiu yang mudah meledak, sehingga boiler merupakan peralatan yang harus
dikelola dan dijaga dengan sangat baik.
Sistem boiler terdiri dari; sistem air umpan, sistem steam dan sistem bahan bakar.
Sistem air umpan menyediakan air untuk boiler secara otomatis sesuai dengan kebutuhan
steam. Berbagai kran disediakan untuk keperluan perawatan dan perbaikan. Sistem steam
mengumpulkan dan mengontrol produksi steam dalam boiler. Steam dialirkan melalui
sistem pemipaan ke titik pengguna. Pada keseluruhan sistem, tekanan steam diatur
menggunakan kran dan dipantau dengan alat pemantau tekanan. Sistem bahan bakar

Laboratorium Motor Bakar I-1


adalah semua peralatan yang digunakan untuk menyediakan bahan bakar untuk
menghasilkan panas yang dibutuhkan. Peralatan yang diperlukan pada sistem bahan
bakar tergantung pada jenis bahan bakar yang digunakan pada sistem.
Air yang disuplai ke boiler untuk dirubah menjadi steam disebut air umpan. Dua
sumber air umpan adalah: (1) Kondensat atau steam yang mengembun yang kembali dari
proses dan (2) Air makeup (air baku yang sudah diolah) yang harus diumpankan dari luar
ruang boiler dan plant proses. Untuk mendapatkan efisiensi boiler yang lebih tinggi,
digunakan economizer untuk memanaskan awal air umpan menggunakan limbah panas
pada gas buang.
1.1. Jenis – Jenis Boiler.
1. Fire Tube Boiler.

Gambar 1.1 Fire Tube Boiler

Pada fire tube boiler, gas panas melewati pipa-pipa dan air umpan boiler ada
didalam shell untuk dirubah menjadi steam. Fire tube boilers biasanya digunakan
untuk kapasitas steam yang relative kecil dengan tekanan steam rendah sampai
sedang. Sebagai pedoman, fire tube boilers kompetitif untuk kecepatan steam
sampai 12.000 kg/jam dengan tekanan sampai 18 kg/cm2. Fire tube boilers dapat
menggunakan bahan bakar minyak bakar, gas atau bahan bakar padat dalam
operasinya. Untuk alasan ekonomis, sebagian besar fire tube boilers dikonstruksi
sebagai “paket” boiler (dirakit oleh pabrik) untuk semua bahan bakar.

Laboratorium Motor Bakar I-2


2. Water Tube Boiler.

Gambar 1.2 Water Tube Boiler

Pada water tube boiler, air umpan boiler mengalir melalui pipa-pipa masuk
kedalam drum. Air yang tersirkulasi dipanaskan oleh gas pembakar membentuk
steam pada daerah uap dalam drum. Boiler ini dipilih jika kebutuhan steam dan
tekanan steam sangat tinggi seperti pada kasus boiler untuk pembangkit tenaga.
Water tube boiler yang sangat modern dirancang dengan kapasitas steam antara
4.500 – 12.000 kg/jam, dengan tekanan sangat tinggi. Banyak water tube boilers
yang dikonstruksi secara paket jika digunakan bahan bakar minyak bakar dan gas.
Untuk water tube yang menggunakan bahan bakar padat, tidak umum dirancang
secara paket. Karakteristik water tube boilers sebagai berikut; Forced, induced
dan balanced draft membantu untuk meningkatkan efisiensi pembakaran, kurang
toleran terhadap kualitas air yang dihasilkan dari plant pengolahan air,
memungkinkan untuk tingkat efisiensi panas yang lebih tinggi.
3. Paket Boiler.
Disebut boiler paket sebab sudah tersedia sebagai paket yang lengkap. Pada saat
dikirim ke pabrik, hanya memerlukan pipa steam, pipa air, suplai bahan bakar dan
sambungan listrik untuk dapat beroperasi. Paket boiler biasanya merupakan tipe
shell and tube dengan rancangan fire tube dengan transfer panas baik radiasi
maupun konveksi yang tinggi.

Laboratorium Motor Bakar I-3


Gambar 1.3 Paket Boiler 3 Pass, bahan bakar Minyak(Spirax Sarco)

Ciri-ciri dari packaged boilers adalah; kecilnya ruang pembakaran dan tingginya
panas yang dilepas menghasilkan penguapan yang lebih cepat, banyaknya jumlah
pipa yang berdiameter kecil membuatnya memiliki perpindahan panas konvektif
yang baik, sistim forced atau induced draft menghasilkan efisiensi pembakaran
yang baik, sejumlah lintasan/pass menghasilkan perpindahan panas keseluruhan
yang lebih baik, tingkat efisiensi thermisnya yang lebih tinggi dibandingkan
dengan boiler lainnya. Boiler tersebut dikelompokkan berdasarkan jumlah pass
nya yaitu berapa kali gas pembakaran melintasi boiler. Ruang pembakaran
ditempatkan sebagai lintasan pertama setelah itu kemudian satu, dua, atau tiga set
pipa api. Boiler yang paling umum dalam kelas ini adalah unit tiga pass/ lintasan
dengan dua set fire-tube/ pipa api dan gas buangnya keluar dari belakang boiler.
4. Boiler Pembakaran dengan Fluidized Bed(FBC).
Pembakaran dengan fluidized bed (FBC) muncul sebagai alternatif yang
memungkinkan dan memiliki kelebihan yang cukup berarti dibanding sistim
pembakaran yang konvensional dan memberikan banyak keuntungan – rancangan
boiler yang kompak, fleksibel terhadap bahan bakar, efisiensi pembakaran yang
tinggi dan berkurangnya emisi polutan yang merugikan seperti SOx dan NOx.

Laboratorium Motor Bakar I-4


Bahan bakar yang dapat dibakar dalam boiler ini adalah batubara, barang tolakan
dari tempat pencucian pakaian, sekam padi, bagas & limbah pertanian lainnya.
Boiler fluidized bed memiliki kisaran kapasitas ya ng luas yaitu antara 0.5 T/jam
sampai lebih dari 100 T/jam.

Gambar 1.4 Bubbling fluidized bed

Bila udara atau gas yang terdistribusi secara merata dilewatkan keatas melalui bed
partikel padat seperti pasir yang disangga oleh saringan halus, partikel tidak akan
terganggu pada kecepatan yang rendah. Begitu kecepatan udaranya berangsur-
angsur naik, terbentuklah suatu keadaan dimana partikel tersuspensi dalam aliran
udara – bed tersebut disebut terfluidisasikan. Dengan kenaikan kecepatan udara
selanjutnya, terjadi pembentukan gelembung, turbulensi yang kuat, pencampuran
cepat dan pembentukan permukaan bed yang rapat. Bed partikel padat
menampilkan sifat cairan mendidih dan terlihat seperti fluida – bed gelembung
fluida/bubbling fluidized bed. Jika partikel pasir dalam keadaan terfluidisasikan
dipanaskan hingga ke suhu nyala batubara, dan batubara diinjeksikan secara terus
menerus ke bed, batubara akan terbakar dengan cepat dan bed mencapai suhu

Laboratorium Motor Bakar I-5


yang seragam. Pembakaran dengan fluidized bed (FBC) berlangsung pada suhu
sekitar 840OC hingga 950OC. Karena suhu ini jauh berada dibawah suhu fusi
abu, maka pelelehan abu dan permasalahan yang terkait didalamnya dapat
dihindari. Suhu pembakaran yang lebih rendah tercapai disebabkan tingginya
koefisien perpindahan panas sebagai akibat pencampuran cepat dalam fluidized
bed dan ekstraksi panas yang efektif dari bed melalui perpindahan panas pada
pipa dan dinding bed. Kecepatan gas dicapai diantara kecepatan fluidisasi
minimum dan kecepatan masuk partikel. Hal ini menjamin operasi bed yang stabil
dan menghindari terbawanya partikel dalam jalur gas.
5. Atmospheric Fluidized Bed Combustion (AFBC) Boiler.

Gambar 1.5 Atmospheric Fluidized Bed Combustion (AFBC) Boiler.

Kebanyakan boiler yang beroperasi untuk jenis ini adalah Atmospheric Fluidized
Bed Combustion (AFBC) Boiler. Alat ini hanya berupa shell boiler konvensional
biasa yang ditambah dengan sebuah fluidized bed combustor. Sistim seperti telah
dipasang digabungkan dengan water tube boiler/ boiler pipa air konvensional.
Batubara dihancurkan menjadi ukuran 1 – 10 mm tergantung pada tingkatan
batubara dan jenis pengumpan udara ke ruang pembakaran. Udara atmosfir, yang
bertindak sebagai udara fluidisasi dan pembakaran, dimasukkan dengan tekanan,

Laboratorium Motor Bakar I-6


setelah diberi pemanasan awal oleh gas buang bahan bakar. Pipa dalam bed yang
membawa air pada umumnya bertindak sebagai evaporator. Produk gas hasil
pembakaran melewati bagian super heater dari boiler lalu mengalir ke
economizer, ke pengumpul debu dan pemanas awal udara sebelum dibuang ke
atmosfir.
6. Pressurized Fluidized Bed Combustion (PFBC) Boiler.

Gambar 1.6 Pressurized Fluidized Bed Combustion (PFBC) Boiler.

Pada tipe Pressurized Fluidized bed Combustion (PFBC), sebuah kompresor


memasok udara Forced Draft (FD), dan pembakarnya merupakan tangki
bertekanan. Laju panas yang dilepas dalam bed sebanding dengan tekanan bed
sehingga bed yang dalam digunakan untuk mengekstraksi sejumlah besar panas.
Hal ini akan meningkatkan efisiensi pembakaran dan peyerapan sulfur dioksida
dalam bed. Steam dihasilkan didalam dua ikatan pipa, satu di bed dan satunya lagi
berada diatasnya. Gas panas dari cerobong menggerakan turbin gas pembangkit
tenaga. Sistim PFBC dapat digunakan untuk pembangkitan kogenerasi (steam dan
listrik) atau pembangkit tenaga dengan siklus gabungan/combined cycle. Operasi
combined cycle(turbin gas & turbin uap) meningkatkan efisiensi konversi
keseluruhan sebesar 5 hingga 8 persen.

Laboratorium Motor Bakar I-7


7. Atmospheric Circulating Fluidized Bed Combustion Boilers(CFBC).

Gambar 1.7 Atmospheric Circulating Fluidized Bed Combustion(CFBC) Boilers.

Dalam sistim sirkulasi, parameter bed dijaga untuk membentuk padatan melayang
dari bed. Padatan diangkat pada fase yang relatif terlarut dalam pengangkat
padatan, dan sebuah down-comer dengan sebuah siklon merupakan aliran
sirkulasi padatan. Tidak terdapat pipa pembangkit steam yang terletak dalam bed.
Pembangkitan dan pemanasan berlebih steam berlangsung di bagian konveksi,
dinding air, pada keluaran pengangkat/ riser. Boiler CFBC pada umumnya lebih
ekonomis daripada boiler AFBC, untuk penerapannya di industri memerlukan
lebih dari 75 – 100 T/jam steam. Untuk unit yang besar, semakin tinggi
karakteristik tungku boiler CFBC akan memberikan penggunaan ruang yang
semakin baik, partikel bahan bakar lebih besar, waktu tinggal bahan penyerap
untuk pembakaran yang efisien dan penangkapan SO2 yang semakin besar pula,
dan semakin mudah penerapan teknik pembakaran untuk pengendalian NOx
daripada pembangkit steam AFBC.
.

Laboratorium Motor Bakar I-8


8. Stoker Fired Boilers.
Stokers diklasifikasikan menurut metode pengumpanan bahan bakar ke tungku
dan oleh jenis grate nya. Klasifikasi utama nya adalah spreader stoker dan chain-
gate atau traveling-gate stoker.
8.1 Spreader stokers.

Gambar 1.8 Spreader stokers


Spreader stokers memanfaatkan kombinasi pembakaran suspensi dan
pembakaran grate. Batubara diumpankan secara kontinyu ke tungku diatas
bed pembakaran batubara. Batubara yang halus dibakar dalam suspensi;
partikel yang lebih besar akan jatuh ke grate, dimana batubara ini akan
dibakar dalam bed batubara yang tipis dan pembakaran cepat. Metode
pembakaran ini memberikan fleksibilitas yang baik terhadap fluktuasi beban,
dikarenakan penyalaan hampir terjadi secara cepat bila laju pembakaran
meningkat. Karena hal ini, spreader stoker lebih disukai dibanding jenis
stoker lainnya dalam berbagai penerapan di industri.
8.2 Chain-gate atau Traveling-gate stoker.
Batubara diumpankan ke ujung grate baja yang bergerak. Ketika grate
bergerak sepanjang tungku, batubara terbakar sebelum jatuh pada ujung
sebagai abu. Diperlukan tingkat keterampilan tertentu, terutama bila menyetel
grate, damper udara dan baffles, untuk menjamin pembakaran yang bersih

Laboratorium Motor Bakar I-9


serta menghasilkan seminimal mungkin jumlah karbon yang tidak terbakar
dalam abu.

Gambar 1.9 Traveling-gate stoker


Hopper umpan batubara memanjang di sepanjang seluruh ujung umpan
batubara pada tungku. Sebuah grate batubara digunakan untuk mengendalikan
kecepatan batubara yang diumpankan ke tungku dengan mengendalikan
ketebalan bed bahan bakar. Ukuran batubara harus seragam sebab bongkahan
yang besar tidak akan terbakar sempurna pada waktu mencapai ujung grate.
9. Pulverized Fuel Boiler.
Kebanyakan boiler stasiun pembangkit tenaga yang berbahan bakar batubara
menggunakan batubara halus, dan banyak boiler pipa air di industri yang lebih
besar juga menggunakan batubara yang halus. Teknologi ini berkembang dengan
baik dan diseluruh dunia terdapat ribuan unit dan lebih dari 90 persen kapasitas
pembakaran batubara merupakan jenis ini. Untuk batubara jenis bituminous,
batubara digiling sampai menjadi bubuk halus, yang berukuran +300 micrometer
(μm) kurang dari 2 persen dan yang berukuran dibawah 75 microns sebesar 70-75
persen. Harus diperhatikan bahwa bubuk yang terlalu halus akan memboroskan
energi penggilingan. Sebaliknya, bubuk yang terlalu kasar tidak akan terbakar
sempurna pada ruang pembakaran dan menyebabkan kerugian yang lebih besar
karena bahan yang tidak terbakar. Batubara bubuk dihembuskan dengan sebagian

Laboratorium Motor Bakar I-10


udara pembakaran masuk menuju plant boiler melalui serangkaian nosel burner.
Udara sekunder dan tersier dapat juga ditambahkan. Pembakaran berlangsung
pada suhu dari 1300 - 1700 °C, tergantung pada kualitas batubara. Waktu tinggal
partikel dalam boiler biasanya 2 hingga 5 detik, dan partikel harus cukup kecil
untuk pembakaran yang sempurna.

Gambar 1.10 Pulverized Fuel Boiler.

Salah satu sistim yang paling populer untuk pembakaran batubara halus adalah
pembakaran tangensial dengan menggunakan empat buah burner dari keempat
sudut untuk menciptakan bola api pada pusat tungku.
10. Waste Heat Boiler
Dimanapun tersedia limbah panas pada suhu sedang atau tinggi, boiler limbah
panas dapat dipasang secara ekonomis. Jika kebutuhan steam lebih dari steam
yang dihasilkan menggunakan gas buang panas, dapat digunakan burner
tambahan yang menggunakan bahan bakar. Jika steam tidak langsung dapat
digunakan, steam dapat dipakai untuk memproduksi daya listrik menggunakan
generator turbin uap. Hal ini banyak digunakan dalam pemanfaatan kembali panas
dari gas buang dari turbin gas dan mesin diesel.

Laboratorium Motor Bakar I-11


Gambar 1.11 Waste Heat Boiler

11. Thermic Fluid Heater.


Saat ini, pemanas fluida termis telah digunakan secara luas dalam berbagai
penerapan untuk pemanasan proses tidak langsung. Dengan menggunakan fluida
petroleum sebagai media perpindahan panas, pemanas tersebut memberikan suhu
yang konstan. Sistim pembakaran terdiri dari sebuah fixed grate dengan susunan
draft mekanis. Pemanas fluida thermis modern berbahan bakar minyak terdiri dari
sebuah kumparan ganda, konstruksi tiga pass dan dipasang dengan sistim jet
tekanan. Fluida termis, yang bertindak sebagai pembawa panas, dipanaskan dalam
pemanas dan disirkulasikan melalui peralatan pengguna. Disini fluida
memindahkn panas untuk proses melalui penukar panas, kemudian fluidanya
dikembalikan ke pemanas. Aliran fluida termis pada ujung pemakai dikendalikan
oleh katup pengendali yang dioperasikan secara pneumatis, berdasarkan suhu
operasi. Pemanas beroperasi pada api yang tinggi atau rendah tergantung pada
suhu minyak yang kembali yang bervariasi tergantung beban sistim. Keuntungan
pemanas tersebut adalah; operasi sistim tertutup dengan kehilangan minimum
dibanding dengan boiler steam, operasi sistim tidak bertekanan bahkan untuk
suhu sekitar 250 0C dibandingkan kebutuhan tekanan steam 40 kg/cm2 dalam
sistim steam yang sejenis, penyetelan kendali otomatis yang memberikan

Laboratorium Motor Bakar I-12


fleksibilitas operasi, efisiensi termis yang baik karena tidak adanya kehilangan
panas yang diakibatkan oleh blowdown, pembuangan kondensat dan flash steam.

Gambar 1.12 Thermic Fluid Heater.

Faktor ekonomi keseluruhan dari pemanas fluida termis tergantung pada


penerapan spesifik dan dasar acuannya. Pemanas fluida thermis berbahan bakar
batubara dengan kisaran efisiensi panas 55-65 persen merupakan yang paling
nyaman digunakan dibandingkan dengan hampir kebanyakan boiler.
Penggabungan peralatan pemanfaatan kembali panas dalam gas buang akan
mempertinggi tingkat efisiensi termis selanjutnya.

1.2. Review Thermodinamika(Tinjauan Thermodinamis Siklus Daya Uap).


1.2.1 Siklus Rankine
Siklus ideal dari suatu pembangkit daya uap bekerja pada siklus rangkine.
Peralatan utama yang digunakan pada siklus ini ialah pompa,boiler,turbin dan kondensor.
Diagram skematik dari siklus ini ditunjukkan dalam gambar 2.1.

Laboratorium Motor Bakar I-13


3
Steam
Turbine
Boiler

4
2
Pump Condenser

Gambar 1.13. Diagram Skematik dari Siklus daya uap sederhana


Siklus termodinamika dari siklus rangkine digambarkan pada diagram T-S sebagaimana
ditunjukkan pada gambar 1.14 yang terdiri dari proses:
1-2 Proses pemompaan fluida dengan sifat adiabatic reversible yang terjadi di
pompa.
2-3 Proses perpindahan panas pada tekanan konstan yang terjadi di boiler.
3-4 Proses ekspansi reversible adiabatis yang terjadi di turbin.
4-1 Proses pemindahan panas dengan tekanan konstan yang terjadi di kondensor.
T

3'
2' 3

2
4 4'
1

a b c S

Gambar 1.14. Diagram T-S Siklus daya Uap Sederhana.

Mengacu pada gambar 1.14, jika air dipanaskan dalam boiler menjadi uap jenuh sebelum
diekspansikan ke turbin, maka proses yang terjadi dinyatakan dengan luasan 1-2-3-4-1.
Akan tetapi jika air dipanaskan hingga kondisi panas lanjut (superheated) sebelum masuk
ke turbin, maka proses tersebut dinyatakan dengan luasan 1-2-3’-4’-1. Kita dapat
menghitung neraca panas dari siklus rangkine dengan mengasumsikan bahwa perubahan
energi potensial dan energi kinetik diabaikan. Mengacu pada gambar 1.14, maka terjadi
Laboratorium Motor Bakar I-14
transfer panas dari boiler (ketel) ke air sebagai fluida kerja. Proses ini dinyatakan dengan
luasan 1-2-2’-3-b-a dalam kasus pada siklus daya uap. Secara termodinamik proses
tersebut dinyatakan dengan persamaan berikut :
qi = h3 – h2 (1.1)
Panas yang dipindahkan dari flluida kerja terjadi di kondensor. Proses ini dinyatakan
dengan luasan a-1-4-b-a dalam kasus dari uap panas jenuh(Saturated steam). Sedang
untuk kasus siklus daya panas lanjut, siklus daya dinyatakan dengan luasan daerah a-1-
4’-c-a. Untuk siklus daya uap panas lanjut. Secara termodinamik porses tersebut
dinyatakan dengan persamaan berikut :
qo = h4 – h1 (1.2)
Dengan mengacu pada proses yang telah dibahas sebelumnya, maka kerja bersih(net
work) dari suatu siklus dapat dihitung dari persamaan berikut :
w net = area 1-2-2’-3-4-1 = qi - qo (1.3)
Efisiensi termal dari siklus rangkine dinyatakan dengan :
wnet q i  q 0 wturb  w p (h3  h2 )  (h4  h1 )
 th    
qi qi qi (h3  h2 )
(1.4)
Efisiensi Thermal dapat dihitung dengan menggunakan proses adiabatis di pompa dan
proses adiabatis yang terjadi di turbine. Kerja yang diperlukan untuk menggerakkan
pompa dapat ditentukan dengan persamaan berikut :
wp = h2 – h1 (1.5)
Kerja yang dihasilkan oleh uap yang berekspansi di turbin dinyatakan dengan rumus :
wt = h3 – h4 (1.6)
Karenanya, usaha bersih dari suatu siklus uap dapat dihitung dengan cara mengurangi
kerja yang diperlukan untuk menggerakkan pompa terhadap kerja yang dihasilkan oleh
turbin, sehingga:
w ne t= wt-wp = (h3 – h4) – (h2-h1) (1.7)
Sehingga efisiensi termal dapat dihitung dengan :

wnet (h3  h4 )  (h2  h1 ) (h3  h2 )  (h4  h1 )


 th   
qi (h3  h2 ) (h3  h2 ) (1.8)

Laboratorium Motor Bakar I-15


Perlu dicatat bahwa dalam menganalisa siklus daya uap kita dapat mendapatkan fluida
kerja yang ada sebagian ada yang berupa fasa cair dan fasa uap pada suhu uap jenuh.
Titik 4 atau 4’ dalam gambar 1.14. ialah contoh untuk kondisi ini. Untuk kondisi ini kita
menggunakan simbol x, untuk mendefinisikan perbandingan antara massa uap terhadap
total massa fluida kerja. Karenanya bila satu kilogram fluida kerja memiliki kualitas(x)
90%, maka berarti bahwa 0,9 kg dari fluida kerja ialah berada pada fasa uap sedang 0,1
kg lainnya pada massa cair. Tabel 1.1 berikut merupakan rangkuman dari persamaan
yang berhubungan dengan kualitas fluida kerja, yang berguna untuk menganalisa dalam
melakukan analisa siklus dari suatu pembangkit daya uap. Tanda f dalam persamaan ini
menyatakan kondisi cair jenuh dari suatu fluida kerja, sedang tanda g dalam persamaan
ini menyatakan kondisi uap jenuh dari suatu fluida kerja, bilamana tanda fg menyatakan
peningkatan dari sifat fluida kerja(enthalphy, specific volume, dan entropy) selama tahap
penguapan.
Tabel 1.1 Persamaan yang berhubungan dengan kualitas dari fluida kerja
Kualitas dan volume Kualitas dan enthalphy Kualitas dan
spesifik enthrophy
Vf + Vfg = Vg hf + hfg = hg sf + sfg = sg
v = xvg + (1-x)vf h = hg + (1-x)hf s = xsg + (1-x)sf
v = vf + xvfg h = hf + x hfg s = sf + x sfg
v = vg – (1-x)vfg h = hg – (1-x) hfg s = sg – (1-x)sfg

Contoh Soal 1:
Tentukan efisiensi dari siklus rankine pada siklus uap dengan tekanan kondensor 10 Kpa.
Tekanan uap keluar boiler ialah 2 Mpa. Uap keluar dari boiler sebagai uap jenuh.
Penyelesaian.
Mengacu pada gambar 1.13 dan 1.14, sebagai bantuan pemecahan soal
Kondisi 1.
Pada kondisi ini, fluida kerja diaasumsikan sebagai kondisi cair jenuh. Karenanya kita
dapat mengetahui sifat termodinamika pada kondisi 1.
P1 = 10 Kpa (parameter diketahui dari soal)
v1 = 0,00101 m3/kg (Kondisi uap jenuh; tabel tekanan)

Laboratorium Motor Bakar I-16


h1 = 191,8 Kj/Kg (Kondisi uap jenuh; tabel tekanan)
Kondisi 2.
Dalam kondisi ini, tekanan kerja dari fluida kerja telah meningkat dan fluida kerja
mengalami perubahan fasa dari kondisi cair jenuh menjadi kondisi cair. Hal ini dapat
dilakukan dengan memompa fluida kerja sebelum fluida tersebut masuk ke boiler.
Dikarenakan fluida kerja tidak dalam kondisi jenuh, maka kita dapat mengetahui sifat
termodinamik dari fluida kerja daengan menggunakan persamaan pada tabel 1.1
P2 = 2 Mpa (Parameter diketahui dari soal)
v1 = v2 = 0,00101 m3/kg (Karena pada kondisi ini fluida kerja
memiliki volume spesifik yang tidak berubah
dari kondisi cair jenuh menjadi kondisi
cair).

Enthalpi dari fluida kerja tidak dapat langsung diperoleh dari tabel uap jenuh. Kita dapat
memperoleh entalphy dengan menggunakan bantuan hukum I thermodinamika untuk
proses pemompaan. Kerja pompa dinyatakan dengan:

Wp = v (P2-P1) Wp = h2 + h1
= 0,00101 (2000 – 10) h2 = Wp + h1
= 2,0 Kj/Kg =2,0 + 191,8 = 193,8 Kj/Kg

Kondisi 3.
Pada kondisi ini, fluida kerja telah dipanaskan dalam ketel hingga mencapai kondisi uap
jenuh. Karena uap berada dalam kondisi jenuh, maka kita dapat mengetahui sifat
termodinamik dari fluida kerja dalam tabel termodinamika untuk sifat uap.
P3 = 2 Mpa (Parameter diketahui dari soal)
s3 = 6,3409 Kj/KgOK (kondisi uap jenuh; didapat dari tabel uap air)
h3 = 2799,5 Kj/Kg (kondisi uap jenuh; didapat dari tabel uap air)

Perlu diketahui, bahwa adalah penting untuk memperoleh harga entropy dari fluida kerja
pada kondisi ini. Hal ini dikarenakan jika kita memperhatikan ke proses selanjutnya,
fluida kerja tersebut akan diekspansikan ke turbine dan akan berubah sifat dari uap jenuh
menjadi uap campuran(uap dan cairan). Sehingga kita tidak dapat mengetahui sifat
termodinamika dari fluida kerja dalam tabel uap. Kita akan menggunakan persamaan
yang terdapat pada tabel 1.1 Kita juga akan memerlukan harga dari kualitas(fraksi) dari
fluida kerja sebelum kita dapat menggunakan persamaan yang terdapat pada tabel 1.1.

Laboratorium Motor Bakar I-17


Kita dapat memperoleh kualitas dari fluida kerja pada kondisi 4 dengan menentukan
besarnya entropi terlebih dahulu. Proses yang terjadi pada turbin ialah proses ekspansi
adiabatik reversible, sehingga entropy dari kondisi 4 sama dengan entropi fluida kerja
pada kondisi 3.
Kondisi 4.
P4 = 10 Kpa (Parameter diketahui dari soal; tekanan kondensor)
O
s4 =s3 = 6,3409 Kj/Kg K (Ekspansi Adiabatik reversible di turbin)
sf4 = 0, 6493 Kj/KgOK (Kondisi Uap Jenuh; didapat dari tabel uap air)
sfg4 = 7, 5009 Kj/KgOK (Kondisi Uap Jenuh; didapat dari tabel uap air)
hf4 = 191, 8 Kj/KgOK (Kondisi Uap Jenuh; didapat dari tabel uap air)
hfg4 = 2392.8 Kj/KgOK (Kondisi Uap Jenuh; didapat dari tabel uap air)

Kualitas uap pada kondisi 4 dapat dihitung menurut persamaan berikut :

s4 = sf4 + x sfg4
6,3409 = 0, 6493 + x (7, 5009)
x = 0,7588 3
Steam
Turbine
Enthalpi dari uap pada kondisi 4 dapat dihitung dengan
Boiler
persamaan berikut :
4
h4 = hf4 + x hfg4 2
h4 = 191, 8 + (0,7588)( 2392,8) Pump Condenser
= 2007,5 Kj/Kg
1
 Panas yang dipindahkan oleh boiler sebesar :

qi = h3 - h2
= 2799,5 – 193,8
= 2605,7 Kj/Kg

 Panas yang diserap oleh Kondensor sebesar : T

qo = h4 - h1
= 2007,5 – 191,8 3
= 1815,7 Kj/Kg

 Kerja turbine sebesar : 2


4
1
wt = h3 - h4
= 2799,5 – 2007,5 a b S
= 792 Kj/Kg

Laboratorium Motor Bakar I-18


 Efisiensi Termal :
w q q w  w p 792  2
 th  net  i 0  turb   0,303
qi qi qi 2505 ,7

Contoh Soal 2:
(Uap Keluar dari ketel sebagai uap panas lanjut)
Tentukan efisiensi dari siklus rankine pada siklus uap dengan tekanan kondensor 10 Kpa.
Tekanan uap keluar boiler ialah 2 Mpa pada Temperatur 400OC.
Penyelesaian.
Mengacu pada gambar 1.13 dan 1.14, sebagai bantuan pemecahan soal
Kondisi 1.
Pada kondisi ini, fluida kerja diasumsikan sebagai kondisi cair jenuh. Karenanya kita
dapat mengetahui sifat termodinamika pada kondisi 1.
P1 = 10 Kpa (parameter diketahui dari soal)
v1 = 0,00101 m3/kg (Kondisi uap jenuh ; tabel tekanan)
h1 = 191,8 Kj/Kg (Kondisi uap jenuh ; tabel tekanan)

3' T
Steam
Turbine
Boiler 3'

4'
2'
2
Pump Condenser 4'
1

1 a c S

Kondisi 2.
Dalam kondisi ini, tekanan kerja dari fluida kerja telah meningkat dan fluida kerja
mengalami perubahan fasa dari kondisi cair jenuh menjadi kondisi cair. Hal ini dapat
dilakukan dengan memompa fluida kerja sebelum fluida tersebut masuk ke boiler.
Dikarenakan fluida kerja tidak dalam kondisi jenuh, maka kita dapat mengetahui sifat
termodinamik dari fluida kerja dengan menggunakan persamaan pada tabel 1.1

Laboratorium Motor Bakar I-19


P2 = 2 Mpa (Parameter diketahui dari soal)
v1 = v2 = 0,00101 m3/kg (Karena pada kondisi ini fluida kerja memiliki
volume spesifik yang tidak berubah dari kondisi
cair jenuh menjadi kondisi cair).

Enthalpi dari fluida kerja tidak dapat langsung diperoleh dari tabel uap jenuh. Kita dapat
memperoleh entalphy dengan menggunakan bantuan hukum I thermodinamika untuk
proses pemompaan. Kerja pompa dinyatakan dengan :

Wp = v (P2-P1) Wp = h2 + h1
= 0,00101 (2000 – 10) h2 = Wp + h1
= 2,0 Kj/Kg =2,0 + 191,8 = 193,8 Kj/Kg

Kondisi 3.
Pada kondisi ini, fluida kerja telah dipanaskan dalam ketel hingga mencapai kondisi uap
panas lanjut(uap kering; superheated steam). Karena uap berada dalam kondisi panas
lanjut, maka kita dapat mengetahui sifat termodinamik dari fluida kerja dalam tabel
termodinamika untuk sifat uap panas lanjut.
P3 = 2 Mpa (Parameter diketahui dari soal)
T2 = 400 OC (Parameter diketahui dari soal)
s3 = 7,1271Kj/KgOK (kondisi uap panas Lanjut; didapat dari tabel uap)
h3 = 3247 Kj/Kg (kondisi uap panas Lanjut; didapat dari tabel uap)

Perlu diketahui, bahwa adalah penting untuk memperoleh harga entropy dari fluida kerja
pada kondisi ini. Hal ini dikarenakan jika kita memperhatikan ke proses selanjutnya,
fluida kerja tersebut akan diekspansikan ke turbine dan akan berubah sifat dari uap panas
lanjut menjadi uap campuran(campuran antara uap dan cairan). Sehingga kita tidak
dapat mengetahui sifat termodinamika dari fluida kerja dalam tabel uap. Kita akan
menggunakan persamaan yang terdapat pada tabel 1.1. Kita juga akan memerlukan harga
dari kualitas(fraksi) dari fluida kerja sebelum kita dapat menggunakan persamaan yang
terdapat pada tabel 1.1. Kita dapat memperoleh kualitas dari fluida kerja pada kondisi 4
dengan menentukan besarnya entropi terlebih dahulu. Proses yang terjadi pada turbin
ialah proses ekspansi adiabatik reversible, sehingga entropy dari kondisi 4 sama dengan
entropi fluida kerja pada kondisi 3.

Laboratorium Motor Bakar I-20


Kondisi 4.
P4’ = 10 Kpa (Parameter diketahui dari soal; tekanan kondensor)
s4’ =s3 = 7,1271 Kj/KgOK (Ekspansi Adiabatik reversible di turbin)
sf4’ = 0, 6493 Kj/KgOK (Kondisi Uap Jenuh; didapat dari tabel uap air)
sfg4’ = 7, 5009 Kj/KgOK (Kondisi Uap Jenuh; didapat dari tabel uap air)
hf4’ = 191, 83 Kj/KgOK (Kondisi Uap Jenuh; didapat dari tabel uap air)
hfg4’ = 2392,8 Kj/KgOK (Kondisi Uap Jenuh; didapat dari tabel uap air)

Kualitas uap pada kondisi 4 dapat dihitung menurut persamaan berikut:

s4’ = sf4’ + x sfg4’


7,1271= 0, 6493 + x (7, 5009)
x = 0,863
Enthalpi dari uap pada kondisi 4 dapat dihitung dengan persamaan berikut:

h4’ = hf4 ‘ + x hfg4’


h4’ = 191, 8 + (0,863)( 2392.8)
= 2258,259 Kj/Kg

 Panas yang dipindahkan oleh boiler sebesar:

qi = h3’ - h2’
= 3247– 193,8
= 3053,2 Kj/Kg

 Panas yang diserap oleh Kondensor sebesar:

qo = h4’ - h1
= 2258,259 – 191,8
= 2066,459 Kj/Kg

 Kerja turbine sebesar:

wt = h3’ - h4’
= 3247 – 2258,5
= 988,741 Kj/Kg

 Efisiensi Termal :
wnet qi  q0 wturb  w p 988,741  2
 th      0,323
qi qi qi 3053,2

*Tanda( ‘ ) pada Kondisi menunjukkan proses yang terjadi dalam sistim ialah proses
superheat(Panas Lanjut).

Laboratorium Motor Bakar I-21


1.2.2 Dampak Perubahan Tekanan dan Temperatur Kerja Pada Siklus Rankine
Berdasar diagram T-S dari siklus daya uap pada Gambar 1.14, kita dapat
mengetahui efisiensi termal dengan memperluas daerah a-1-2-3-4. Secara teoritis hal ini
dapat dilakukan dengan:
 Meningkatkan temperatur maksimum uap dari uap jenuh menjadi uap panas
lanjut.
 Meningkatkan tekanan maksimum uap yang keluar dari boiler(tekanan
Maksimum).
 Menurunkan tekanan dari uap yang keluar dari turbin.
Meskipun langkah tersebut dapat meningkatkan efisiensi termal dari pembangkit daya
uap, dampak dari perubahan tekanan dan temperatur harus dipertimbangkan secara
masak.
1.2.2.1 Menurunkan tekanan dari kondensor.
Jika tekanan uap yang meninggalkan turbin menurun dari tekanan awalnya,
kemudian beberapa parameter pun akan mengalami perubahan. Seperti yang ditunjukkan
dalam gambar 1.15, menunjukkan diagram skematis dari siklus rangkine yang
menggambarkan jatuh tekanan uap yang keluar dari P4 menjadi P4’. Penambahan luasan
daerah dikarenakan oleh jatuh tekanan ini, digambarkan dengan luasan yang diarsir.
Luasan ini mengalami penambahan dibandingkan dengan siklus standar. Konsekuensi
dari penurunan tekanan ialah:
 Panas yang dipindahkan(heat transfer) dari uap mengalami peningkatan
Hal ini ditunjukkan dengan garis 2’-3. Proses ini terjadi di ketel. Panas awal yang
dipindahkan dari uap dinyatakan dengan garis 2-3. Sehingga akan lebih banyak
panas yang dipindahkan oleh boiler menghasilkan peningkatan qi.
 Menurunkan temperatur panas yang dilepaskan
Panas yang dilepaskan dari uap dinyatakan dengan garis 4-1. Jika tekanan
menurun dari P4 menjadi P4’, Sehingga panas yang dilepaskan dinyatakan dengan
garis 4’-1. Garis ini tentunya lebih rendah dari pada garis sebelumnya. Sehingga
temperatur panas yang dilepaskan menjadi menurun.
 Meningkatkan efisiensi termal siklus.

Laboratorium Motor Bakar I-22


Kombinasi dari meningkatnya panas yang dipindahkan ke uap dan menurunnya
panas yang dilepaskan dari uap akan meningkatkan kerja bersih(net work) yang
diterima oleh siklus. Karenanya efisiensi termal dari siklus dapat ditingkatkan.
 Meningkatkan kandungan air dari uap yang meninggalkan turbin.
Titik 4 dari diagram T-S pada gambar 2-15 menunjukkan kondisi awal dimana
uap meninggalkan turbin. Pada kondisi ini, uap di campurkan dengan fluida pada
kualitas tertentu. Bagaimanapun jika jatuh tekanan dari P4’, maka kualitas dari
uap akan menurun. Jika kandungan air melebihi 10 % dari keseluruhan uap, hal
ini akan menurunkan efisiensi turbin serta akan merusak daun turbin(sudu sudu;
blade) turbin karena erosi yang diakibatkan oleh air yang terkandung dalam uap
yang diekspansikan. Hal ini merupakan permasalahan yang harus diwaspadai.

P4

2 P4'
2' 4
1
1' 4'

a b S

Gambar 1.15. Dampak dari penurunan tekanan pada diagram T-S


untuk siklus daya Uap

1.2.2.2 Meningkatkan temperatur maksimum uap.


Pada gambar 1.16. menunjukkan diagram T-S dari siklus rangkine tanpa proses
panas lanjut(superheat) yang kemudian diteruskan ke pada Kondisi Panas
lanjut(Superheated steam). Siklus sebelumnya dinyatakan dengan luasan 1-2-3-4-1.
Kemudian siklus yang menyatakan proses panas lanjut dinyatakan dengan daerah luasan
1-2-3’-4’-1. Dari gambar tersebut kita dapat mengetahui bahwa terdapat penambahan
daerah luasan dari siklus yang ditunjukkan dikarenakan proses pemanasan

Laboratorium Motor Bakar I-23


lanjut(superheating). Penambahan luasan dikarenakan pemanasan lanjut ialah
dinyatakan pada daerah 4-3-3’-4’-4. Konsekuensi dari proses pemanasan lanjut
dijabarkan sebagai berikut:
 Panas yang dipindahkan (heat transfer) dari uap mengalami peningkatan
Perpindahan panas pada awalnya(siklus tanpa proses pemanasan lanjut) dari uap
dinyatakan dengan garis 2-3. Sebagaimana yang ditunjukkan pada gambar 2.4.
Proses pemanasan lanjut akan merubah tahapan proses yang sebelumnya
dinyatakan dengan garis pada titik 2-3 menjadi 2-3’. Disini terjadi penambahan
panas yang dipindahkan oleh boiler. Sehingga konsekuensinya qI menjadi
meningkat.
 Kerja Turbin meningkat
Kerja turbin pada awalnya(siklus tanpa proses pemanasan lanjut) dinyatakan
dengan garis 3-4. Sebagaimana dinyatakan pada gambar 1.16. proses pemanasan
lanjut telah merubah kerja turbin dari garis 3-4 menjadi 3’-4’. Sehingga kerja dari
turbin wT menjadi menigkat.
 Kualitas dari uap yang meninggalkan turbin meningkat
Titik 4 pada diagram T-s pada gambar 1.16. menunjukkan kondisi awal ketika
uap meninggalkan turbin. Pada tahap ini uap tercampur dengan fluida air pada
komposisi tertentu. Sehingga, jika uap tersebut adalah uap panas lanjut, maka uap
yang meninggalkan turbin dinyatakan dengan titik 4’. Pada titik 4’ ini maka
komposisi campuran yang terjadi akan menjadi lebih tinggi daripada titik 4.
 Efisiensi termal dari siklus akan meningkat
Proses pemanasan lanjut akan memperbesar siklus dari 1-2-3-4-1 menjadi 1-2-3’-
4’-1. Sehingga konsekuensinya kerja bersih dari siklus juga mengalami
peningkatan dibanding dengan siklus tanpa proses pemanasan lanjut. Karenanya,
efisiensi termal juga mengalami peningkatan.

Laboratorium Motor Bakar I-24


T

3'
3

2
4 4'
1
1

a b b‘ S

Gambar 1.16. Dampak dari Proses Pemanasan Lanjut


pada diagram T-S Untuk Siklus daya Uap

1.2.2.3 Meningkatkan temperatur maksimum uap.


Kita dapat pula meningkatkan uap hingga mencapai suatu tekanan maksimum
pada temperatur tertentu. Langkah tersebut dilakukan untuk meningkatkan efisiensi
termal dari sistim. Seperti pada pemaparan terdahulu, langkah ini sangat signifikan.
Mengacu dari gambar 1.17, pada siklus awal ditunjukkan pada luasan 1-2-3-4-1. Ketika
tekanan selama penambahan panas meningkat, dengan temperatur maksimum dari uap
dibuat konstan, maka luasan siklus akan berubah menjadi 1-2’-3’-4’-1. Konsekwensi
dari meningkatnya tekanan maksimum dari uap pada temperatur uap maksimum ialah:
 Panas yang dilepaskan uap menjadi menurun.
Saat tekanan maksimum dinaikkan, maka akan terjadi perubahan panas yang
dilepaskan dari uap. Panas yang dilepaskan oleh uap pada siklus awal(tanpa
modifikasi) ialah luasan pada a-1-4-b-a. Akan tetapi ketika panas yang dilepaskan
oleh uap pada siklus ini dengan merubah tekanan maksimum(setelah mengalami
modifikasi) ialah pada luasan a-1-4’-b’-a. Luasan ini jelas lebih sempit dibanding
dengan luasan pada siklus awal (tanpa mengalami modifikasi).
 Kualitas uap yang meninggalkan turbin menurun.
Titik 4 pada diagram T-S, pada gambar 1.17, menunjukkan kondisi awal(tanpa
modifikasi) ketika uap meninggalkan turbine. Pada tahap ini uap tercampur
dengan air pada suatu kualitas(komposisi) tertentu. Sehingga jika tekanan

Laboratorium Motor Bakar I-25


maksimum dari uap dinaikkan maka uap yang meninggalkan turbin akan berubah
ke titik 4’. Pada titik ini, uap akan mempunyai kualitas uap(komposisi
perbandingan antara uap dengan air pada suatu campuran) akan lebih rendah
daripada titik 4(kondisi awal tanpa modifikasi).
 Efisiensi termal dari siklus akan meningkat.
Dampak lain dari meningkatkan tekanan ialah perubahan pada kerja bersih dari
siklus. Kerja bersih dari siklus akan meningkat. Hal ini ditunjukkan dengan
luasan 2-c-3’-2’-2. Akan tetapi, luasan 2-c-3’-2’-2 jika dibandingkan dengan
kerja bersih yang diperoleh pada luasan 4’-c-3-4-4’, maka luasan 2-c-3’-2’-2
relatif lebih kecil. Sehingga peningkatan dan penurunan kerja bersih(net work)
dikarenakan peningkatan dari tekanan maksimum cenderung sama, akan tetapi
panas yang dilepaskan dari siklus akan mengalami penurunan, sebagaimana yang
telah dijelaskan sebelumnya. Pada kasus ini maka efisiensi termal dari siklus
mengalami kenaikan.

3' 3

2'
2
4' 4
1

a b‘ b S

Gambar 1.17. Dampak dari Proses Peningkatan Tekanan


pada diagram T-S Untuk Siklus daya Uap

1.2.3 Siklus Daya Uap Aktual( Siklus Rankine Aktual).


Pada contoh sebelumnya, kita telah membahas mengenai contoh perhitungan
yang berhubungan dengan usaha untuk meningkatkan efisiensi termal dari suatu siklus
daya uap. Pada kondisi siklus daya dengna menggunakan uap jenuh, diperoleh efisiensi
termal sebesar 30,3 %. Kemudian dimodifikasi dengan menggunakan siklus daya uap

Laboratorium Motor Bakar I-26


panas lanjut menghasilkan efisiensi termal sebesar 32,3%. Sedangkan dengan
menggunakan siklus daya uap pemanasan ulang diperoleh efisiensi termal sebesar 35,9%.
Pada contoh perhitungan tesebut, menunjukkan kecenderungan peningkatan efisisensi
termal. Akan tetapi, contoh perhitungan yang telah ditunjukkan bukanlah merupakan
kondisi sesungguhnya(kondisi aktual). Pada kondisi aktual, kemungkinan terjadi
kehilangan baik itu berupa kebocoran atau kehilangan panas pada saluran distribusi uap
sangat relevan. Sehingga, siklus yang ditunjukkan pada kondisi aktual akan berbeda dari
kondisi ideal. Siklus aktual berbeda dengan siklus yang ideal dikarenakan oleh:
a. Kehilangan yang terjadi pada saluran pipa
b. Kehilangan yang terjadi pada turbin
c. Kehilangan yang terjadi pada pompa
d. Kehilangan yang terjadi pada kondensor
Berikut ini dipaparkan berbagai perubahan pada parameter unjuk kerja dari sistim tenaga
uap yang dikarenakan oleh kehilangan yang terjadi .
1.2.3.1 Kehilangan pada saluran pipa.
Kehilangan pada saluran pipa dapat terjadi secara signifikan pada ketel dan pada
pipa yang menghubungkan antara ketel dengan turbin. Kehilangan terbesar terjadi
dikarenakan adanya jatuh tekanan dan kehilangan panas. Jatuh tekanan terjadi
dikarenakan adanya pengaruh gesekan antara fluida kerja dengan dinding dalam pipa.
Panas hilang terjadi disebabkan karena ketidaksempurnaan isolasi panas. Gambar 2.6
menunjukkan kehilangan yang terjadi pada jalur perpipaan untuk suatu siklus daya uap.
Pada gambar 1.17 menyatakan kondisi dari uap panas lanjut dalam suatu siklus ideal.
Pada kondisi ini, uap panas lanjut memiliki tekanan P1. Bila terjadi jatuh tekanan, maka
tekanan akan jatuh dari P1 menjadi P2 dan uap panas lanjut akan berubah dari kondisi a
menjadi kondisi b. Hal ini akan menyebabkan entrophy meningkat dan menurunkan
enthalphy uap panas lanjut.
Sebagaimana yang telah dijelaskan diatas, proses perpindahan panas dari uap
panas lanjut ke sekitarnya pada tekanan konstan dikarenakan oleh adanya
ketidaksempurnaan isolasi panas pada pipa transfer. Kejadian ini dinyatakan oleh garis
bc pada gambar 1.17. Meskipun hal ini akan menurunkan enthropy, sehingga proses ini
juga lebih lanjut akan menurunkan enthalphy dari uap panas lanjut.

Laboratorium Motor Bakar I-27


Sebagai simpulan yang dapat diutarakan ialah gabungan antara jatuh tekanan dan
kehilangan panas akan merubah sifat dari uap panas lanjut dari kondisi a menjadi kondisi
c. Hal ini dikarenakan proses akan menurunkan entalphy dari uap panas lanjut, kemudian
hal ini akan menurunkan enthalphy dari uap panas lanjut yang masuk ke turbin uap.
Dengan penggabungan pengurangan enthalphy dari uap panas lanjut dan dengan
mempertimbangan irreversibilitas pada turbin, maka kerja yang diedarkan oleh turbin
akan secara signifikan menurun jika dibandingkan dengan kondisi ideal.
Jatuh tekanan juga dapat terjadi pada ketel . Untuk mencegah masalah tersebut,
maka air yang akan masuk harus dipompa untuk dapat menghasilkan tekanan yang lebih
besar untuk mengatasi penurunan tekanan yang terjadi ketika uap meninggalkan ketel.
Sehingga terkadang diperlukan tambahan pompa.
T

P1
P2
a
3
b

2s

1 4

S
Gambar 1.18. T-S Diagram yang Menunjukkan
Kehilangan pada Saluran Pipa

1.2.3.2 Kehilangan pada Turbin.


Kehilangan terbesar yang terbesar dari turbin yaitu berhubungan dengan aliran
uap sepanjang turbin. Selain itu juga berhubungan dengan perpindahan panas dari turbin
ke lingkungan sekitarnya. Akan tetapi biasanya hal ini merupakan pertimbangan kedua.
Harus dipastikan bahwa turbin tersebut benar benar disekat(insulated). Dampak dari
kedua jenis kerugian ialah sama seperti dampak kerugian yang terjadi pada pipa.

Laboratorium Motor Bakar I-28


T

2s

1 4 4s

Gambar 1.19. T-S Diagram yang Menunjukkan


Kehilangan pada Turbin dan Saluran Pipa

Pada gambar 1.19 diatas menyatakan kedua kerugian yang terjadi pada turbin.
Tahapan(Stage) 3 menyatakan kondisi uap sebelum masuk ke turbin. Pada siklus ideal,
kita dapat mengasumsikan bahwa uap yang diekspansikan dalam turbin dinyatakan
sebagai proses ekspansi isentropik. Hal ini dinyatakan dengan tahap 4s pada diagram T-S.
Sesungguhnya uap yang diekspansikan tidak mengikuti proses ekspansi isentropik. Hal
ini yang akan merubah uap hasil ekspansi menjadi di titik 4. Inilah yang merupakan
ekspansi uap sesungguhnya pada turbin. Sehingga dapat diketahui bahwa enthalphy uap
yang diekspansikan pada kondisi aktual lebih rendah dari pada siklus ideal. Kita dapat
menyimpulkan bahwa proses ekspansi dari turbin tidaklah reversible.
Terminologi dari efisiensi isentropik dari turbin digunakan untuk menjelaskan
bagaimana kerja dari turbin yang bekerja pada kondisi aktual sesungguhnya berbeda
dengan kondisi ideal. Secara matematis dapat gunakan rumus perbandingan:

Waktual h  h4
th   3 (1.9)
Wideal h3  h4s

Laboratorium Motor Bakar I-29


1.2.3.3 Kehilangan pada Pompa
Kehilangan yang terjadi pada pompa, hampir serupa dengan yang terjadi di turbin.
Kehilangan utamanya(major) dikarenakan oleh irreversibilitas yang berhubungan dengan
aliran fluida. Panas yang dipindahkan dinyatakan dengan kehilangan minor.
Pada Gambar 1.19 diatas berhubungan dengan kehilangan kehilangan(looses)
yang terjadi pada tersebut. Stage 1 menggambarkan pompa pasok air(feed water Pump).
Pada siklus ideal kita dapat mengasumsikan bahwa pompa air pasok(feed water Pump)
merupakan proses pemompaan yang memiliki proses isentropik selama pompa bekerja.
Hal ini digambarkan dengan kondisi ke –2s pada diagram T- S. Pada kenyataannya
pompa memompa pasokan air tidak mengikuti proses isentropic. Hal ini ditunjukkan
oleh titik no 2 yang menunjukkan proses pemompaan feed water aktual. Pada kondisi ini
entalphy yang sesungguhnya lebih besar daripada siklus ideal. Kita dapat menyimpulkan
bahwa proses pemompaan tidaklah reversible. Perumusan dari efisiensi isentropik untuk
efisiensi pompa digunakan untuk menjelaskan seberapa besar kerja yang diperlukan
untuk memutar pompa dalam suatu siklus ideal utnuk mengetahui titik aktual.
Dirumuskan dengan persamaan :

Wideal h  h1
th   2s (1.10)
Wactual h2  h1

1.2.3.4 Kehilangan pada Kondensor


Kehilangan yang terjadi pada kondensor relatif kecil. Salah satu dari kerugian
yang kecil nilainya ialah pada proses pendinginan dibawah temperatur jenuh dari fluida
yang meninggalkan kondensor. Hal ini merupakan kerugaian yang disebabkan oleh
proses perpindahan panas sehingga, memungkinkan merubah air pada temperatur jenuh.

Laboratorium Motor Bakar I-30


II. PENGOPERASIAN BOILER.
Boiler yang digunakan di Laboratorium Motor Bakar – Jurusan Teknik
Permesinan Kapal, Politeknik Perkapalan Negeri Surabaya yaitu P7600 5 KW Steam Oil
Fired Power Plant Cussons Technology Ltd. Tipe fire tube dengan fully automatic oil
fired steam boiler dan mempunyai laju produksi uap 320 kg/hr pada 100°C dan
mempunyai tekanan kerja maksimum 10.3 bar(150 lb/in²). Boiler terdiri dari Sebuah
tubeless annular steam raising pressure vessel dengan luas permukaan yang diperpanjang.
Mempunyai storage tank untuk minyak bahan bakar dan feedwater. Dan mempunyai
sebuah cooling tower sebagai water treatment system.

Gambar 2.1. 5 KW Steam Oil Fired Power Plant


Cussons Technology Ltd.

Laboratorium Motor Bakar I-31


2.1. Bagian – Bagian Boiler.
Boiler memiliki alat – alat kelengkapan yang biasa disebut dengan Appendages.
Appendages ketel uap yaitu alat pengaman yang wajib dipasang pada pesawat
ketel uap sebelum pesawat tersebut diizinkan untuk dioperasikan. Alat – alat kelengkapan
tersebut meliputi:
2.1.1 Pressure Gauge(Manometer).
Fungsi: Untuk mengukur tekanan uap dalam boiler.

Gambar 2.2. Steam Pressure Gauge(Manometer)

2.1.2 Water Gauge (Sight Glass).


Fungsi: Untuk mengetahui level air dalam boiler.

Gambar 2.3. Water Gauge(Sight Glass)

Laboratorium Motor Bakar I-32


2.1.3 Safety Valve
Fungsi: Untuk membuang uap yang tekanannya melebihi tekanan operasional boiler.

Gambar 2.4. Safety Valve

2.1.4 Blow Down Valve


Fungsi: Untuk membuang air yang berada di dalam boiler saat level air dalam
boiler terlalu banyak.

Gambar 2.5. Blow Down Valve

Laboratorium Motor Bakar I-33


2.1.5 Water Column.
Water column adalah kolom air yang berfungsi sebagai level switch, yang terdiri
dari:
 Feed Water Off
 Feed Water On dan
 Cut Burner(Burner Off).

Gambar 2.6. Water Column dan Valve – Valve pada Water Column

Laboratorium Motor Bakar I-34


Cara kerja dari valve–valve yang ada pada water column ini adalah sebagai
berikut:
 V5 dan V4
Harus dibuka karena V5 dan V4 ini mewakili level air yang ada pada sight
glass yang menunjukkan level air yang ada di dalam boiler.
 V3
Harus ditutup karena jika V3 air yang ada di dalam boiler akan nge-drain
semua akan tetapi sebelum boiler dioperasikan katup ini harus dibuka
untuk drain kerak- kerak atau kotoran dalam water coulum.
 V1 dan V2
Harus ditutup karena jika dibuka maka uap yang ada didalam water
column akan keluar lewat V1 dan airnya akan keluar lewat V2. V1 dan V2
ini digunakan sebagai checking valve untuk mengetahui apakah V5 dan V4
buntu atau tidak yaitu dengan cara membuka V1 dan V2 dan apabila tidak
keluar uap dan air maka V5 dan V4 buntu.

2.1.6 Burner

Gambar 2.7. Burner

Laboratorium Motor Bakar I-35


Burner terdiri dari :
 Motor Listrik; berfungsi sebagai pembangkit listrik
 Fan; berfungsi untuk memasukkan udara ke dalam boiler
 Electrode; berfungsi untuk menimbulkan percikan bunga api
 Ignition Transformer; berfungsi untuk menaikkan kuat arus(Amper) dan
untuk menurunkan tegangan(Volt) yang ditujukan untuk mempermudah
dalam menimbulkan percikan bunga api.
 Nozel Injector; berfungsi untuk mengkabutkan(menspray) bahan bakar
sehingga dapat mempermudah bahan bakar untuk terbakar.
 Fuel Pump; berfungsi untuk memompa bahan bakar ke dalam ruang bakar.

2.1.7 Main Steam Valve

Gambar 2.8. Main Steam Valve

Laboratorium Motor Bakar I-36


2.2. Karateristik Boiler.
Ada beberapa petunjuk yang memberi gambaran spesifik dari boiler dapat
diketahui melalui karateristiknya sebagai berikut:
 Tekanan efektif dari boiler dinyatakan dalam bar(kg/cm2) atau N/m2 atau
Pa(pascal).
 Suhu panas lanjut; suhu uap kondisi kering dimana besarnya lebih kecil dari suhu
5500C hal ini untuk menyelamatkan pipa boiler.
 Produksi uap tiap jam atau kapasitas penyimpanan untuk boiler untuk boiler
kapasitas rendah besarnya antara 10 kg/jam sampai 250 kg/jam. Untuk boiler
kapasitas besar bisa mencapai 4000 ton/jam.
 Luas panas pengumpanan adalah luas metalik dari memproduksi uap yang
berhubungan langsung dengan gas panas. Untuk kapasitas rendah mencapai 2 m2
dan untuk kapasitas besar mencapai 2000 m2.
 Produksi uap spesifik adalah produksi uap tiap jam tiap m2 dari luas panas
penguapan untuk kapasitas kecil 10 kg/jam m2 dan kapasitas besar 60 kg/jam m2.
 Randemen termis dari boiler adalah perbandingan antara jumlah kalor yang
diserap oleh boiler untuk penguapan dengan jumlah kalor yang diberikan bahan
bakar/jam.

2.3. Pengolahan Feedwater.


Dalam proses pengoperasian boiler yang juga harus diperhatikan adalah kualitas
air yang akan digunakan sebagai feed water ke dalam boiler. Karena air yang akan
digunakan dalam boiler apabila tidak diolah terlebih dahulu dapat menyebabkan korosi
pada boiler. Dan hal ini dapat menyebabkan turunnya efisiensi boiler. Korosi ini timbul
akibat bereaksinya H2O dengan FeC yang membentuk CO yang dapat menimbulkan
korosi. Korosi ini juga dapat menyebabkan penipisan logam baik pada boiler ataupun
saluran– saluran yang ada sehingga sangat berbahaya sekali jika itu terjadi karena dapat
menyebabkan hal – hal yang tidak diinginkan seperti peledakan ataupun kebakaran dan
lain sebagainya. Proses pengolahan(Treatment) air yang akan di gunakan sebagai
feedwater adalah sebagai berikut;

Laboratorium Motor Bakar I-37


Gambar 2.9. Pengolahan Air Boiler(Feedwater).

Air PDAM dari tandon atas turun secara gravitasi dan dialirkan ke dalam Softener atau
larutan NaCl denagn membuka katup 1 dan katup 2, sedangkan katup 3 ditutup agar air
dari tendon tidak langsung masuk Feed Water Tank Softener ini berfungsi untuk
melunakkan air baku boiler. Setelah itu air tersebut akan dialirkan masuk kedalam Feed
Water Tank( FWT) dengan membuka katup 4. Air bahan baku boiler yang ada di dalam
FWT harus ditreatment lagi untuk menghilangkan mineral – mineralnya dan oksigen
yang terkandung, yaitu dengan menambahkan larutan Dosage(CaMg) atau larutan
Housemen dengan cara di-injecsikan. Baru setelah Feed Water Pump diaktifkan maka air
dapat dialirkan masuk kedalam boiler.

2.4. Prosedur Pengoperasian boiler.


2.4.1 Start Up Boiler.
 Membuka:
1. Katup air dan cooling tower untuk mengisi air di mixer tank/softener tank.
2. Katup tangki NaCl
3. Katup tangki CaMg
4. Katup stop valve
5. Katup yang ada di water coulomb 2 buah
6. Katup air yang ada dimeteran air

Laboratorium Motor Bakar I-38


7. Katup bahan bakar
 Menutup:
1. Blow Down valve 2 buah.
2. Main Steam valve yang ada di boiler. Akan tetapi ketika awal penyalaan
boiler katup ini di buka selama ± 5 menit kemudian ditutup kembali, hal ini
dilakukan untuk menghilangkan sisa-sisa gas buang yang terjadi pada proses
sebelumnya.
3. Katup-katup yang ke arah kalorometri, super hetaer , steam engine dan steam
turbin.
4. Katup-katup yang ditangki mixer ke arah drain.
 Menghidupkan saklar listrik.untuk menyalakan feed water pump.
 Pada sat saklar hidup, air otomatis mengalir dan mengisi ke dalam boiler. Jika air
dalam boiler sudah cukup maka pompa akan mnati secara otomatis.
 Bila poin 1-4 sudah OK , maka kita bias menghidupkan boiler dengan cara meng
“ON” kan saklar yang ada di mater control, kemudian sirine berdering setelah ±
30 detik kita bisa menekan tombol warna hijau yang ada di master control ,maka
boiler akan hidup.
 Setelah boiler hidup maka amati/tulis data-data percobaan dalam boiler setiap 5
menit.
2.4.2 Shut Down Boiler.
 Switch Off Boiler ditekan.
 Katub uap buang dibuka secara perlahan – lahan untuk menghindari Steam
Hummer(bergeraknya atau bergetarnya pipa – pipa yang dilewati uap karena
tekanan yang besar).
 Ditunggu hingga tekanan dalam boiler = 0
 Main Steam Valve dibuka secara perlahan – lahan untuk menghindari terjadinya
steam hummer.
 Dicatat waktu Shut Down Boiler
 Dicatat Last water consumption
 Dicatat Fuel Consumption

Laboratorium Motor Bakar I-39


2.5. Peralatan Dan Bahan Habis.
2.5.1 Peralatan.
1. Suplai energi listrik.
2. Air utilitas Laboratorium.
3. Cussons : P7600 : Oil Fired Boiler.

2.5.2 Bahan Habis


1. Lap/Kain pembersih : 10 kg
2. Gloves : 10 set
3. Air utilitas Laboratorium : 500 Liter
4. Bahan Bakar(Solar) : 100 Liter
5. Larutan Softener(NaCl) : 20 kg
6. Larutan Dosage(Housemen) : 25 Liter

III. PERHITUNGAN BOILER.


Bagian ini menjelaskan evaluasi kinerja boiler melalui metode langsung(direct
method) dan tidak langsung(indirect method) termasuk contoh perhitungan efisiensi.
Parameter kinerja boiler, seperti efisiensi dan rasio penguapan, berkurang terhadap waktu
disebabkan buruknya pembakaran, kotornya permukaan penukar panas dan buruknya
operasi dan pemeliharaan. Bahkan untuk boiler yang baru sekalipun, alasan seperti
buruknya kualitas bahan bakar dan kualitas air dapat mengakibatkan buruknya kinerja
boiler. Uji efisiensi boiler dapat membantu dalam menemukan penyimpangan efisiensi
boiler dari efisiensi terbaik dan target area permasalahan untuk tindakan perbaikan.

3.1 Referensi Standart.


Standart acuan untuk uji effisiensi boiler di tempat dengan menggunakan metode
langsung(direct method) dan tidak langsung(indirect method) adalah British Standard,
BS 845:1987 dan USA Standard ASME PTC-4-1 Power Test Code Steam Generating
Units.

Laboratorium Motor Bakar I-40


3.2 Effisiensi Boiler
Efisiensi termis boiler didefinisikan sebagai “persen energi(panas) masuk yang
digunakan secara efektif pada steam yang dihasilkan”.
Terdapat dua metode pengkajian efisiensi boiler:
 Metode langsung(direct method): energi yang didapat dari fluida kerja(air dan
steam) dibandingkan dengan energi yang terkandung dalam bahan bakar boiler.
 Metode tidak langsung(indirect method): efisiensi merupakan perbedaan antara
kehilangan dan energi yang masuk.
3.2.1 Metode langsung(direct method) dalam menentukan efisiensi boiler.
Dikenal juga sebagai ‘metode input-output’ karena kenyataan bahwa metode ini
hanya memerlukan keluaran/output (steam) dan panas masuk/input (bahan bakar)
untuk evaluasi efisiensi. Efisiensi ini dapat dievaluasi dengan menggunakan
rumus:
Panas Keluar
Efisiensi Boiler () = x 100% (3.1)
Panas Masuk

Q x (hg – hf)
Efisiensi Boiler () = q x GCV x 100% (3.2)

Parameter yang dipantau untuk perhitungan efisiensi boiler dengan metode


langsung adalah:
Jumlah steam yang dihasilkan per jam(Q) dalam kg/jam.
Jumlah bahan bakar yang digunakan per jam(q) dalam kg/jam.
Tekanan kerja(dalam kg/cm2(g)) dan suhu lewat panas(oC), jika ada
Suhu air umpan(oC).
Jenis bahan bakar dan nilai panas kalor bahan bakar(GCV) dalam kkal/kg
bahan bakar.
Dimana
hg –Entalpi steam jenuh dalam kkal/kg steam.
hf –Entalpi air umpan dalam kkal/kg air.

Laboratorium Motor Bakar I-41


Contoh
Cari efisiensi boiler dengan metode langsung dengan data yang diberikan
dibawah:
Jenis boiler : Berbahan bakar batubara
Jumlah steam(kering) yang dihasilkan : 10 TPJ
Tekanan steam (gauge)/suhu : 10 kg/cm2(g)/1800C
Jumlah pemakaian batubara : 2,25 TPJ
Suhu air umpan : 850C
GCV batubara : 3200 kkal/kg
Entalpi steam pada tekanan 10 kg/cm2 : 665 kkal/kg(jenuh)
Entalp of air umpan : 85 kkal/kg

10 x (665 – 85) x 1000


Efisiensi Boiler () = x 100% = 80,56%
2,25 x 3200 x 1000

Laboratorium Motor Bakar I-42


3.3 Format sheet dari Data Percobaan/Tabel Hasil Percobaan.

Date :......................................
1. Timing
a. Starting Up Boiler =..................
b. Starting Down Boiler =..................
Jumlah Jam =...............Jam
2. Feedwater Consumption
a. Posisi meteran air setelah shut down =..................m3
b. Posisi meteran air setelah shut up =................. m3
3. Fuel Consumption =...............Liter
4. Massa Jenis Air(Water) =............kg/ m3
5. Massa Jenis Bahan Bakar =............kg/ m3
6. Nilai Kalor Bahan Bakar(GCV) =.............kJ/kg
Time Boiler Operator Temperature Data(0C) Fuel Pressure(bar)
(Menit) Udara Feedwater Fuel Steam Flue Flow Steam Fuel
(Liter) Pump
0
5
10
15
18
35
.....dst

(...........................) (..........................) (...........................)


Lecture Technician Student

Laboratorium Motor Bakar I-43


3.2.2 Metode tidak langsung(indirect method) dalam menentukan efisiensi boiler.
Metode tidak langsung juga dikenal dengan metode kehilangan panas. Efisiensi dapat
dihitung dengan mengurangkan bagian kehilangan panas dari 100 sebagai berikut:
Efisiensi boiler (n) = 100 - (i + ii + iii + iv + v + vi + vii)
Dimana kehilangan yang terjadi dalam boiler adalah kehilangan panas yang diakibatkan
oleh:
 Gas cerobong yang kering.
 Penguapan air yang terbentuk karena H2 dalam bahan bakar.
 Penguapan kadar air dalam bahan bakar.
 Adanya kadar air dalam udara pembakaran.
 Bahan bakar yang tidak terbakar dalam abu terbang/ fly ash.
 Bahan bakar yang tidak terbakar dalam abu bawah/ bottom ash.
 Radiasi dan kehilangan lain yang tidak terhitung.
Kehilangan yang diakibatkan oleh kadar air dalam bahan bakar dan yang disebabkan oleh
pembakaran hidrogen tergantung pada bahan bakar, dan tidak dapat dikendalikan oleh
perancangan. Data yang diperlukan untuk perhitungan efisiensi boiler dengan
menggunakan metode tidak langsung adalah:
Analisis ultimate bahan bakar(H2, O2, S, C, kadar air, kadar abu).
Persentase oksigen atau CO2 dalam gas buang
Suhu gas buang dalam oC(Tf)
Suhu ambien dalam oC(Ta) dan kelembaban udara dalam kg/kg udara kering
GCV bahan bakar dalam kkal/kg
Persentase bahan yang dapat terbakar dalam abu(untuk bahan bakar padat).
GCV abu dalam kkal/kg(untuk bahan bakar padat).
Prosedur rinci untuk perhitungan efisiensi boiler menggunakan metode tidak
langsung(indirect method) tidak dipakai dalam praktikum mahasiswa disini.

Laboratorium Motor Bakar I-44


IV. KOMPETENSI AKHIR
Mahasiswa diharapkan dapat melaksanakan uji kompetensi pengoperasian dan
perhitungan boiler dengan metode langsung(direct method) dengan acuan standar
yaitu British Standard, BS 845:1987 dan USA Standard ASME PTC-4-1 Power
Test Code Steam Generating Units.

Daftar Pustaka
1. G.Cusson Ltd. “Boiler, Instructioanal Manual Hand Book” England 1 December
1986, 2 march 1987.
2. M.J. Djokosetyadjo “Ketel Uap” PT Pradnya Paramita, Jakarta 1999.
3. Maridjo “Petunjuk Praktikum Mesin Konversi” Penerbit Pusat Pengembangan
Pendidikan Politeknik, Bandung 1995.
4. British Standard, BS 845:1987
5. USA Standard ASME PTC-4-1 Power Test Code Steam Generating Units.

Laboratorium Motor Bakar I-45