Anda di halaman 1dari 14

See discussions, stats, and author profiles for this publication at: https://www.researchgate.

net/publication/317175965

PRIVATISASI JALAN TOL SEBAGAI SOLUSI DALAM MEMPERCEPAT


TERWUJUDNYA INFRASTRUKTUR JALAN TOL YANG MEMADAI DI INDONESIA

Article · April 2012

CITATIONS READS

0 306

1 author:

Bambang Suprayitno
Universitas Negeri Yogyakarta
11 PUBLICATIONS   17 CITATIONS   

SEE PROFILE

Some of the authors of this publication are also working on these related projects:

DIPA FE UNY View project

IDB Grant View project

All content following this page was uploaded by Bambang Suprayitno on 27 May 2017.

The user has requested enhancement of the downloaded file.


Privatisasi Jalan Tol Sebagai Solusi dalam Mempercepat Terwujudnya Infrastruktur  
Jalan Tol yang Memadai di Indonesia – Bambang Suprayitno 
 
 
PRIVATISASI JALAN TOL SEBAGAI SOLUSI DALAM MEMPERCEPAT TERWUJUDNYA 
INFRASTRUKTUR JALAN TOL YANG MEMADAI DI INDONESIA 

Bambang Suprayitno 
Universitas Negeri Yogyakarta, Indonesia 
b_suprayitno@yahoo.co.id 
 
Abstract:  Toll  Roads  Privatization  to  Accelerate  Providing  Adequate  Toll  Road 
Infrastructure  in  Indonesia.  The  toll  road  is  one  of  the  vital  infrastructures  to 
enhance the industrial efficiency of an economy. Issue of toll road privatization is one 
of  forms  of  economic  governance  which  can  be  adopted  in  Indonesia.  Government 
can save budget of government expenditures needed to build a very large number of 
toll  roads.  On  the  side  of  the  road  user,  toll  roads  owned  and  managed  by  private 
entity  entirely  within  a  certain  period  would  have  a  better  service  pattern.  On  the 
private side, privatization of toll roads is as one of the alternative investments is quite 
interesting because it is profitable.  
 
Keyword: Toll Roads, Privatization, Infrastructure 
 
Abstrak:  Privatisasi  Jalan  Tol  Sebagai  Solusi  dalam  Mempercepat  Terwujudnya 
Infrastruktur Jalan Tol yang Memadai di Indonesia. Jalan tol merupakan salah satu 
sarana  vital  yang  diperlukan  untuk  meningkatkan  efisiensi  perindustrian  suatu 
perekonomian. Isu privatisasi jalan tol adalah salah satu bentuk tata kelola ekonomi 
yang  patut  ditiru  di  Indonesia.  Pemerintah  bisa  menggunakan  dana  yang  diperoleh 
untuk  membayar  hutang  dan  membiayai  pengeluaran  pembangunan.  Pemerintah 
juga  bisa  menghemat  dana  pengeluaran  yang  diperlukan  sangat  besar  jumlahnya 
untuk membangun jalan tol. Dilihat di sisi pengguna jalan, jalan tol yang dipunyai dan 
dikelola dalam jangka tertentu tentunya mempunyai pola pelayanan yang lebih baik 
ketika diserahkan sepenuhnya kepada swasta, sebab pelayanan jalan tol diusahakan 
sebaik  mungkin  sebagaimana  bisnis  riil  lainnya.  Bagi  swasta,  privatisasi  jalan  tol  ini 
bias  dijadikan  salah  satu  alternative  investasi  yang  cukup  menarik  karena  memang 
menguntungkan.  
 
Kata Kunci: Jalan Tol, Privatisasi, Infrastruktur 
 
Pendahuluan  Jalan  tol  merupakan  salah  satu  sarana 
Efisiensi  industry  tak  pelak  lagi  vital  yang  diperlukan  untuk  meningkatkan 
merupakan  kebutuhan  bagi  kalangan  efisiensi perindustrian suatu perekonomian. 
pengusaha  khususnya  dan  negara  pada  Ketika  ekonomi  suatu  negara  bertumpu 
umumnya  agar  produknya  bisa  mempunyai  pada  perhubungan  darat  maka  tentunya 
keunggulan  kompetitif  terhadap  negara  sarana  transportasi  berupa  jalan  khususnya 
pesaingnya.  Dengan  keunggulan  ini  maka  jalan  tol  akan  mendorong  terciptanya 
tentunya  Industri  dalam  negeri  akan  efisiensi  ekonomi  di  dalamnya.  Sekedar 
berkembang  dan  pada  ujungnya  dengan  untuk  diketahui,  ada  seluas  1,8  juta  km2 
pertumbuhan ekonomi yang membaik maka  wilayah  daratan  di  Indonesia  (Kadin  Batam 
diharapkan  akan  terjadi  peningkatan  dalam  Basuki  dkk,  2009).  Dengan 
kesejahteraan rakyat.   tercapainya  efisien  ekonomi  maka  produk 

65 
 
Jurnal Economia, Volume 8, Nomor 1, April 2012 

dari  industri  yang  bersangkutan  bisa  menimbulkannya  ongkos  rehabilitasi  dan 


diproduksi  dengan  biaya  rendah  untuk  rekonstruksi  yang  jauh  lebih  mahal  (Quarty 
menciptakan  keunggulan  kompetitif  dari  Jr. dalam Tanaka et al, 2005:3898).   
produk yang dihasilkan.  Berdasarkan  kepentingan  keberadaan 
Sebagai  salah  satu  jaringan  jalan  yang  jalan  tol  bagi  pengembangan  industry  dan 
sangat  berguna  dalam  mendorong  pertumbuhan  ekonomi  pada  umumnya 
pertumbuhan  ekonomi,  tanpa  adanya  jalan  maka  paper  ini  ditujukan  untuk  mengkaji 
tol,  tipikal  kondisi  geografi  Indonesia  yang  pentingnya  privatisasi  jalan  tol  dalam 
mempunyai  daratan  yang  panjang  maka  mempercepat  penyediaan  jalan  tol  dalam 
biaya  dari  pengangkutan  barang  baik  itu  system  transportasi  di  Indonesia.  Untuk 
barang  input  maupun  barang  jadi  akan  memberikan  pembanding  maka  juga  akan 
meningkat.  Dengan  demikian  tidak  dapat  dikemukakan  bagaimana  pengelolaan  dan 
dielakkan  untuk  mencapai  tujuan  kondisi  jalan  tol  bagi  perekonomian  di 
pembangunan  ekonomi  diperlukan  negara  maju  dan  berkembang  lainnya  pada 
ketersediaan sarana jalan tol ini.   umumnya.  
Dalam  pasal  43  Undang‐Undang  Ekonomika Publik Jalan Tol 
Republik  Indonesia  (UURI)  No.38  tahun 
Dengan adanya sifat barang mempunyai 
2004  tentang  Jalan  disebutkan  bahwa  jalan  sifat  rivalitas  dan  ekslusifitas  dalam 
tol diselenggarakan untuk:  mengkonsumsinya  maka  pembagian  barang 
1. memperlancar lalu lintas di daerah yang 
dalam  tipologinya  dapat  dibagi  menjadi  4 
telah berkembang;  kriteria.  Yang  dimaksud  dengan  rivalitas 
2. meningkatkan hasil guna dan daya guna  adalah adanya sifat bahwa ketika barang itu 
pelayanan  distribusi  barang  dan  jasa 
sudah  ada  maka  penyediaan  barang  untuk 
guna  menunjang  peningkatan  dikonsumsi  oleh  pihak  selanjutnya  tidak 
pertumbuhan ekonomi;  memerlukan  tambahan  biaya  artinya 
3. meringankan  beban  dana  Pemerintah  marginal  cost  bagi  pihak  yang 
melalui partisipasi pengguna jalan; dan  mengkonsumsi selanjutnya besarnya adalah 
4. meningkatkan  pemerataan  hasil  0.  Yang  dimaksud  ekslusifitas  adalah 
pembangunan dan keadilan.  kemungkinan  untuk  membuat  pencegahan 
Indonesia  sebagaimana  halnya  negara  atau  penolakan  agar  barang  tersebut  tidak 
berkembang  lainnya,  selain  menyediakan  bisa dikonsumsi oleh orang lain.  
jalan  tol  tetapi  juga  sebaiknya  mengelola  Dengan  demikian,  criteria  barang  dapat 
dan  menjaganya  dengan  baik.  Namun  dibagi  menjadi  4  sesuai  dengan  kombinasi 
kenyataan di lapangan menunjukkan bahwa  dari  sifat  barang  itu  sendiri.  Yang  pertama 
kebanyakan  di  negara  berkembang  adalah  murni  barang  publik  yaitu  barang 
kebijakan  penjagaan  dan  perawatan  secara  yang  mempunyai  karakteristik  tidak 
rutin  dan  periodic  tidak  dilakukan  dengan  memerlukan  rivalitas  dan  tidak  adanya 
baik  akibatnya  terjadi  kerusakan  terhadap  ekslusifitas.  Yang  kedua  adalah  barang  club 
proyek  jalan  tol  yang  berakibat  yaitu  barang  yang  mempunyai  sifat 

66 
 
Privatisasi Jalan Tol Sebagai Solusi dalam Mempercepat Terwujudnya Infrastruktur  
Jalan Tol yang Memadai di Indonesia – Bambang Suprayitno 
 
 
eksklusifitas  namun  tidak  mempunyai  sifat  manfaat  ekonomi  bagi  khalayak  umum. 
rivalitas. Yang ketiga adalah barang common  Selain  itu  ada  beberapa  manfaat 
yaitu  barang  yang  tidak  mempunyai  sifat  transportasi  yang  diperoleh  dari 
ekslusifitas namun mempunyai sifat rivalitas  pembangunan  jalan  yang  baik  sehingga 
dalam  mengkonsumsinya.    Sedangkan  memungkinkan  untuk  mendorong 
kategori yang keempat adalah murni barang  masyarakat  untuk  membayar  lebih  yaitu 
prifat  yaitu  barang  yang  mempunyai  sifat  penghematan  waktu  perjalanan, 
esklusifitas  dan  rivalitas  dalam  peningkatan  keselamatan,  dan  peningkatan 
mengkonsumsinya  (Hindriks  dan  Myles,  kualitas lingkungan (Small, 1998).  
2005).   Berkaitan  dengan  pembangunan 
Dengan  kategori  yang  telah  disebutkan  ekonomi  dan  efisiensi,  jalan  tol  yang 
sebelumnya  jalan  tol  bisa  dikatakan  barang  merupakan  salah  satu  bentuk  infrastruktur 
club.  Jalan  tol  hanya  boleh  dilewati  oleh  jalan  mempunyai  dukungan  yang  kuat 
orang  yang  mau  membayar  tarif  jalan  tol.  dalam  pertumbuhan  ekonomi  dan  efisiensi 
Dalam  penyediaannya, ketika  barang  tol  itu  industry.  Hirschman  mengemukakan 
sudah  ada  maka  penyediaan  untuk  strategi  pembangunan  tak  seimbang  yang 
konsumsi  selanjutnya  tidak  membutuhkan  menekankan  perlunya  proyek  mana  yang 
tambahan biaya.   harus  didahulukan  sehingga  dapat  tercipta 
Pertimbangan  apakah  suatu  barang  pembangunan yang optimal (Arsyad, 1999). 
disediakan  oleh  pihak  public  atau  swasta,  Dalam  Gambar  1  terlihat  bahwa 
contoh  nyatanya  adalah  penyediaan  jalan  pembangunan  tak  seimbang  yang 
tol  tergantung  dari  berbagai  pertimbangan  dimaksudkan  adalah  pembangunan  yang 
yang  ada.  Pertimbangan  itu  adalah  upah  ditekankan  pada  sektor  prasarana  (X)  yang 
alternative  dan  biaya  material,  biaya  nantinya  lebih  menyediakan  infrastruktur 
administrasi,  perbedaan  selera,  dan  isu  kegiatan ekonomi atau lebih dikenal dengan 
tentang  pendistribusian  secara  ekonomi  pembangunan  dengan  kapasitas  berlebih. 
atau  berkaitan  dengan  isu  keadilan  (Rosen,  Pembangunan  tak  seimbang  lainnya  adalah 
1999).  Dengan  demikian  penyediaan  jalan  pembangunan yang lebih menekankan pada 
tol  sebaiknya  juga  dipertimbangkan  penyediaan  sektor  produksi  yang  secara 
berdasarkan  pertimbangan  tersebut  dan  langsung  dapat  menghasilkan  barang‐
juga kemungkinan pertimbangan lainnya.   barang  yang  dibutuhkan  oleh  masyarakat 
Ketika  konteksnya  sekarang  pemerintah  (Directly  Productivity  Activities  atau  DPA). 
memerlukan  dana  yang  besarnya  untuk  Menurut  Hirschman,  pembangunan  tak 
pengeluaran  pembangunan  seperti  halnya  seimbang  yang  lebih  menekankan 
pendidikan  dan  kesehatan  maka  tidak  ada  pembangunan pada sektor DPA adalah yang 
salahnya ketika jalan tol ditawarkan kepada  terbaik  untuk  NSB  karena  dianggap  sebagai 
pihak  swasta  untuk  menyediakannya  strategi  yang  dapat  menghindari 
tentunya  dengan  konsesi  yang  ketat  dan  pemborosan penggunaan prasarana.    
demi  keuntungan  finansial  pemerintah  dan 

67 
 
Jurnal Economia, Volume 8, Nomor 1, April 2012 

    Y 
Q Q Q Z

X
Gambar 1
Strategi Pembangunan Tak Seimbang 
 

Keterangan:   Q: tingkat produksi optimal pada saat kapasitas penuh 
X: prasarana yang tersedia atau Social Overhead Capital (SOC) 
Y: sektor produksi atau Directly Productivity Activities (DPA) 
Z: kurva yang menghubungkan titik‐titik pembangunan yang seimbang 

Dari  uraian  mengenai  strategi  optimal untuk mencapai pertumbuhan yang 


pembangunan  di  atas  dapat  dikemukakan  berkesinambungan. 
bahwa  pembangunan  tak  seimbang  Dalam  jangka  pendek,  pembangunan 
merupakan  pilihan  yang  tepat  karena  infrastruktur  bisa  memberdayakan 
pembangunan  ini  dianggap  sesuai  dengan  masyarakat  karena  diperlukan  tenaga  yang 
konteks di negara sedang berkembang (NSB)  banyak  untuk  membangunnya.  Hal  ini  juga 
seperti  halnya  Indonesia,  namun  pilihan  pernah  dilakukan  di  AS  pada  saat  terjadi 
strategi  pembangunan  tak  seimbang  yang  Great  Depression  tahun  1930‐an.  Dalam 
dikemukakan  oleh  Hirschman  yang  lebih  jangka  panjang, pembangunan infrastruktur 
menekankan  pada  pembangunan  sektor  seperti  sarana  irigasi,  saluran  air  bersih, 
DPA harus diterapkan secara lebih hati‐hati.  listrik,  dan  transportasi  seperti  jalan, 
Hal ini  berkaitan dengan pembiayaan public  jembatan,  dan  dermaga,  serta  komunikasi 
di  mana  pembangunan  itu  memerlukan  akan  dapat  menurunkan  biaya  produksi 
dana  yang  besar,  pembangunan  yang  terhadap  industri  yang  ada,  dengan 
menekankan  pada  penyediaan  prasarana  demikian,  output  yang  dihasilkan  akan 
atau  infrastruktur  kegiatan  ekonomi  lebih  mempunyai  nilai  tawar  yang  lebih  tinggi 
sesuai  dengan  kondisi  NSB.  Strategi  ini  karena  harga  output  yang  lebih  murah. 
dengan  sendirinya  akan  menghemat  dana  Berkembangnya  industri  yang  sudah  ada 
yang dibutuhkan untuk melakukan investasi  dan  murahnya  biaya  produksi  dengan 
industri  barang  jadi.  Dengan  menekankan  sendirinya memancing para investor swasta 
pada pembangunan infrastruktur dan hanya  menanamkan  modalnya  untuk  mendirikan 
memilih  pembangunan  pada  industri  yang  industri  baru.  Kondisi  ini  meringankan 
dianggap  penting  saja  maka  akan  lebih  beban  pemerintah  untuk  mengentaskan 

68 
 
Privatisasi Jalan Tol Sebagai Solusi dalam Mempercepat Terwujudnya Infrastruktur  
Jalan Tol yang Memadai di Indonesia – Bambang Suprayitno 
 
 

Gambar 2 
Dampak Adanya Perbaikan dan Peningkatan Infrastruktur secara 
Mikro dan Makro Ekonomi 
 
pengangguran  dan  otomatis  kemiskinan  memerlukan  dana  yang  cukup  besar.  Di  sisi 
juga akan terkurangi.    lain,  masyarakat  belum  tentu  dapat 
Hal  tersebut  berbeda  ketika  menyerap  produk  yang  dihasilkan  oleh 
pembangunan  ditekankan  pada  berbagai industri yang dibangun tadi. Selain 
pembangunan  DPA  atau  berbagai  industri  itu, akan timbul biaya ekonomi tinggi dalam 
secara  bersama‐sama  dengan  hanya  sedikit  produksinya  sehingga  output  yang 
infrastruktur  yang  tersedia.  Strategi  ini 

69 
 
Jurnal Economia, Volume 8, Nomor 1, April 2012 

dihasilkan  kurang  bisa  bersaing  dari  segi  menyebabkan  semakin  murahnya  harga 
harga.   output  (kurva  penawaran  bergeser  ke 
Jika  diterapkan  pada  kondisi  dalam  kanan).  Dengan  kondisi  seperti  ini  maka 
negeri  di  Indonesia  saat  ini,  kurangnya  output  yang  terjual  akan  meningkat 
infrastruktur mengakibatkan semakin macet  sehingga  secara  makro  output  riil  akan 
jalanan di ibukota dan kota besar serta kota  meningkat.  
industri  lainnya.  Kondisi  jalur  transportasi  Begitu  juga  di  tingkat  makro,  kondisi 
yang  jauh  dari  layak  pakai  mengakibatkan  yang  kondusif  akibat  adanya  perbaikan  dan 
waktu  tempuh  yang  lebih  lama  sehingga  ketersediaan  infrastruktur  yang  memadai 
secara  tidak  langsung  akan  dapat  menyebabkan  kegiatan  bisnis  semakin 
meningkatkan  konsumsi  BBM  yang  pada  lancar  dan  biaya  produksi  akan  menurun. 
ujungnya  dapat  memberatkan  keuangan  Biaya  yang  dimaksud  adalah  biaya  yang 
negara1. Pembangunan industri di Indonesia  secara  langsung  berkaitan  dengan  kegiatan 
terpusat  di  Jawa  dan  Sumatera  namun  produksi (seperti harga input) maupun biaya 
ironisnya  sampai  saat  ini  tak  ada  jalan  tol  yang  tak  langsung  (seperti  komunikasi). 
yang  menghubungkan  secara  langsung  Kondisi  ini  akan  merangsang  pelaku  bisnis 
antara ujung barat dan ujung timur di Pulau  untuk  menambah  perencanaannya  untuk 
Jawa  dan  Sumatera  apalagi  di  pulau‐pulau  melakukan  investasi  yang  lebih  besar  pada 
besar lainnya.  tingkat  bunga  berapapun  (ditunjukkan 
Gambaran  yang  sederhana  di  tingkat  dengan  kurva  marginal  efficiency  of  capital 
lokal  dan  nyata  di  depan  kita  adalah  (MEC)  yang  bergeser  ke  kanan  menjadi 
bagaimana pengaruh  adanya pembangunan  MEC’).  Selanjutnya  tingkat  investasi 
ring‐road  yang  melingkari  Kota  Yogyakarta.  keseimbangan  terjadi  akan  meningkat 
Perkembangan  daerah  di  sekitar  ring‐road  (menjadi I2). 
begitu pesat, dengan sendirinya timbul unit‐  
unit  usaha  atau  kegiatan  ekonomi  baik  Kondisi Jalan Tol di Indonesia 
berupa toko‐toko dan unit‐unit produksi.  
Sebagaimana didefinisikan dalam pasal 1 
Secara sederhana, kondisi akibat adanya  UU  No.  38  Tahun  2004  tentang  Jalan,  jalan 
penambahan  dan  perbaikan  infrastruktur 
tol  adalah  jalan  umum  yang  merupakan 
dapat  ditunjukkan  sebagaimana  dalam  bagian  sistem  jaringan  jalan  dan  sebagai  I 
Gambar  2.  Di  tingkat  mikro,  ketersediaan  jalan nasional yang penggunanya diwajibkan 
infrastruktur yang mencukupi dan memadai 
membayar  tol.  Tol  adalah  sejumlah  uang 
akan  menurunkan  biaya  produksi  sehingga  tertentu yang dibayarkan untuk penggunaan 
jalan  tol.  Jalan  tol  selanjutnya  dikelola  oleh 
                                                            
1
Sebagai negara net impor minyak, semakin besar badan  usaha  di  bidang  jalan  tol  yang 
pemakaian BBM maka semakin berat beban anggaran dan selanjutnya  disebut  Badan  Usaha  yaitu 
dapat menguras cadangan devisa yang ada. Semakin
besar BBM yang dikonsumsi maka semakin besar pula badan  hukum  yang  bergerak  di  bidang 
subsidi yang harus ditanggung oleh negara, selain itu,
pengusahaan  jalan  tol.  Selanjutnya  badan 
cadangan devisa yang dihimpun oleh BI akan terkuras
untuk mengimpor BBM yang sebagian besar dipasok dari yang  mengatur  jalan  tol  disebut  Badan 
luar negeri.

70 
 
Privatisasi Jalan Tol Sebagai Solusi dalam Mempercepat Terwujudnya Infrastruktur  
Jalan Tol yang Memadai di Indonesia – Bambang Suprayitno 
 
 
Pengatur Jalan Tol yang selanjutnya disebut  Masalah  lainnya  adalah  adanya 
BPJT  adalah  badan  yang  dibentuk  oleh  ketidakpastian  tentang  tarif  jalan  tol  dan 
Menteri, berada di bawah, dan bertanggung  sangat  minimnya  modal  penyertaan  dari 
jawab kepada Menteri.   pemerintah.  Biaya  pembebasan  lahan 
Dengan  luas  wilayah  yang  sangat  luas  dianggap  sebagai  sunk  cost  namun  pada 
baik  daratan  maupun  lautan  tentunya  kenyataannya  biaya  ini  sangatlah  besar 
sarana  transportasi  darat  maupun  laut  di  (Suara Karya, 30 Juli 2007).  
Indonesia  sangatlah  diperlukan.  Sebagai  Sebagaimana dikemukakan oleh Frans S. 
contoh  untuk  di  Jawa  saja  yang  merupakan  Sunito  (Dirut  Jasa  Marga),  kendala  yang 
pusat  perekonomian  dan  pemerintahan  di  paling besar dihadapi oleh investor jalan tol 
Indonesia  dan  terbentang  panjang  daratan  di Indonesia adalah karena hambatan dalam 
kira‐kira 1000km lebih namun tidak ada satu  pembebasan  tanah.  Seringkali  tanah  yang 
jalan  tolpun  yang  menghubungkan  ujung  akan  dijadikan  jalan  tol  meningkat  pesat. 
barat ke timur dari pulau ini.   Oleh  karenanya  Sunito  (2009)  memberikan 
Jalan  tol  pertama  di  Indonesia  adalah  masukan  yang  pada  intinya  pemerintah 
Jalan  Tol  Jagorawi  (Jakarta  Bogor  Ciawi)  berkewajiban  mengambil  alih  usaha 
yang  dibangun  pada  tahun  1978  dan  pembebasan  tanah  ketika  harga  tanah 
mempunyai panjang 59km. Sampai sekarang  melebihi  110%  dari  nilai  dalam  Perjanjian 
jalan  tol  di  Indonesia  mempunyai  panjang  Pengusahaan  Jalan  Tol  (PPJT).  Selain  itu 
total  649km,  di  mana  500,82km  investor  juga  diberikan  keleluasan  untuk 
dioperasikan  oleh  PT.  Jasa  Marga  dan  melakukan  negosiasi  ulang  tentang  kontrak 
sisanya  oleh  swasta.  Sejak  tahun  1980an  ketika  pembebasan  tanah  berlarut‐larut 
pemerintah  mengundang  investor  swasta  atau bahkan boleh mengundurkan diri tanpa 
untuk  membangun  dan  mengoperasikan  ada penalti. 
jalan tol (BPJT, 2006).    
Keterlambatan  Indonesia  dalam  Kebutuhan  yang  Mendesak  Akan 
memenuhi  kebutuhan  jalan  tol  adalah  Ketersediaan  Jalan  Tol  dalam  Sistem 
adanya  ketidakpastian  hukum  dan  adanya  Jaringan Jalan di Indonesia 
permainan para makelar tanah yang kurang 
tersentuh  yang  tentunya  juga  karena  Keterlambatan  yang  jelas  harus  disadari 
lemahnya  supremasi  hukum  di  Indonesia.  oleh pemangku kebijakan adalah pendeknya 
Lebih  dari  itu,  pemerintah  tidak  konsisten  jalan  tol  yang  dimiliki  oleh  Indonesia. 
menjalankan  UU  dan  peraturan  yang  sudah  Dengan  wilayah  yang  sangat  luas 
ada.  Hal  ini  dikemukakan  oleh  berbagai  daratannya  dan  terdiri  atas  5  pulau  besar 
pihak  yang  terkait  seperti  pengamat  jalan  yang mempunyai panjang lebih dari 1000km 
tol  Agus  Sidharta,  Ketua  Umum  Asosiasi  per  pulaunya  semestinya  Indonesia 
Jalan Tol Indonesia (AJTI) Fatchur Rochman,  mempunyai  infrastruktur  jalan  tol  yang 
anggota Komisi V DPR Nusyirwan Soedjono,  panjang.  Kenyataannya  sampai  tahun  2005 
dan  Dirut  PT  Jasa  Marga  Frans  Sunito.  atau  25  tahun  pembangunan  jalan  tol, 
Indonesia  hanya  mempunyai  600km  jalan 

71 
 
Jurnal Economia, Volume 8, Nomor 1, April 2012 

tol (Dardak, 2005). Lebih tepatnya 649km di  BUMD,  maupun  BUMS.  Namun  untuk 


mana 600kmnya ada di Pulau Jawa (Statistik  wilayah tertentu di mana pihak swasta tidak 
di  PU  online:  26  Juni  2010).  Tentunya  tertarik  maka  pemerintah  bertanggung 
panjang  jalan  tol  ini  sangatlah  minim  jawab  menyediakan  pembiayaannya  dan 
dibanding panjang wilayah Indonesia.   melakukan  konstruksi  serta  selanjutnya 
Survey  yang  mengambil  sampel  4.700  dilakukan  tender  untuk  diserahkan  kepada 
pelaku  bisnis  dari  80  negara  menempatkan  pihak swasta untuk pengelolaan selanjutnya 
hambatan  berupa  infrastruktur  yang  buruk  (Dardak, 2005).  
sebagai  hambatan  yang  terpenting  kedua  Dengan  semakin  banyaknya  jaringan 
setelah  korupsi.  Gambaran  nyata  lainnya  jalan  tol  tentunya  sebagai  salah  satu 
adalah  kurangnya  jalan  tol  dibandingkan  prasyarat  untuk  mempercepat 
dengan  jumlah  penduduk  (Sodikin,  2006).   pertumbuhan  ekonomi.  Keberadaan  jalan 
Rasio  panjang  jalan  tol  terhadap  penduduk  tol  sendiri  mempunyai  manfaat  antara  lain 
di  Indonesia  adalah  hanya  2,5  km  per  satu  (BPJT, 2006): 
juta  penduduk,  bandingkan  dengan  Jepang  1. Dapat  menciptakan  lapangan  kerja 
yang rasionya 92, China adalah 77, Korea 56,  formal dan informal dalam skala besar. 
dan  Malaysia  mempunyai  rasio  55  km  jalan 
2. Meningkatkan penggunaan sumber daya 
tol per satu juta penduduk. Ini menunjukkan  alam dalam negeri. 
bahwa  pemerintah  Indonesia  kurang  serius 
dalam pembangunan infrastruktur.  3. Memposisikan  kondisi  yang  kondusif 
Menurut survey yang melibatkan pelaku  dalam berinvestasi di Indonesia. 
bisnis  dunia,  iklim  bisnis  Indonesia  semakin  4. Meningkatkan  pertumbuhan  ekonomi 
tidak  kondusif.  Survey  yang  dilakukan  oleh  melalui peningkatan ekspor. 
Global  Competitiveness  Report  Worl 
5. Meningkatkan  sektor  riil  dengan 
Economic  Forum  (WEF)  dari  tahun  2001 
menciptakan  efek  multiplier  yang  lebih 
sampai  tahun  2005  menyatakan  bahwa 
besar bagi perekonomian nasional. 
pebisnis  dunia  merasa  tidak  nyaman  untuk 
menanamkan modalnya di Indonesia karena  Jalan  tol  merupakan  jalan  nasional, 
berbagai  faktor  yaitu  korupsi,  infrastruktur,  dengan  demikian  pembangunan  dan 
birokrasi pemerintah, peraturan perpajakan,  pengembangan  jalan  tol  merupakan 
kualitas  SDM,  dan  instabilitas  kebijakan  tanggung  jawab  pemerintah.  Namun  tidak 
(Astono, 2006).   berarti  pemerintah  dengan  mandiri  harus 
Dengan  adanya  UU  tentang  jalan  yang  mengusahakan  jalan  tol,  pemerintah  juga 
baru  maka  di  Indonesia  dilakukan  bisa mengadakan kerja sama dengan badan 
pemisahan  antara  regulator  dan  pengelola  usaha untuk pengadaan dan pengembangan 
jalan  tol.  Untuk  regulator  atau  pengatur  jalan tol ini (Pasal 43 UU No 38 tahun 2004). 
jalan tol diserahkan kepada Badan Pengatur  Dengan  berdasarkan  ketentuan  yang 
Jalan  Tol  berkedudukan  di  bawah  Menteri,  dikemukakan  dalam  UU  tersebut  maka 
sedangkan  peran  operator  lebih  dibuka  tentunya  pemerintah  diperkenankan  untuk 
kepada  badan  usaha  jalan  tol,  baik  BUMN, 

72 
 
Privatisasi Jalan Tol Sebagai Solusi dalam Mempercepat Terwujudnya Infrastruktur  
Jalan Tol yang Memadai di Indonesia – Bambang Suprayitno 
 
 
menggunakan  APBN  dalam  rangka  tertarik untuk berinvestasi lebih jauh di jalan 
pengembangan jalan tol di Indonesia.  tol ini (Nota Keuangan dan RAPBN 2010).     
Pada  dasarnya  pembangunan  jalan  tol   
diusahakan  seminimal  mungkin  dibiayai  Komparasi  dengan  Penyediaan  Sarana 
oleh  masyarakat.  Karena  jalan  tol  sifatnya  Jalan Tol di Luar Negeri 
eksklusif  atau  boleh  melewati  bagi  yang 
mau  membayarnya  maka  jalan  tol  akan  Kondisi  dan  panjang  jalan  tol  di  luar 
dibangun ketika mempunyai sifat kelayakan  negeri  terlebih  di  negara  maju  patut  kita 
secara  financial.  Namun  ketika  jalan  tol  tiru.  Dengan  cukup  panjangnya  jalan  tol 
tertentu  tidak  layak  namun  keberadaannya  menjadi  prasyarat  untuk  mendapatkan 
dibutuhkan  maka  biasanya  dilakukan  kemajuan  ekonomi  dan  sosialnya.  Dengan 
pembiayaan  secara  hybrid  yaitu  gabungan  kerja  sama  yang  baik  antara  pemerintah 
antara dana yang diperoleh dari masyarakat  federal,  negara  bagian,  dan  pemerintah 
(dari  uang  tol  yang  dikumpulkan)  dengan  daerah bahkan dengan badan usaha swasta 
APBN/D  (Sunito,  2009).  Hal  ini  dilakukan  maka  US  telah  mewujudkan  jaringan  jalan 
karena  meski  secara  finansial  kurang  yang  cukup  memadai  di  negaranya.  Untuk 
menguntungkan  namun  secara  ekonomi  data  tahun  2005,  panjangnya  National 
keberadaan jalan tersebut diharapkan dapat  Highway  System  (NHS)  yang  ada  di  US 
meningkatkan multiplier ekonomi yang lebih  adalah 4.412,37 km untuk daerah perdesaan 
besar dalam perekonomian.   dan  3.370,16  km  untuk  daerah  perkotaan. 
Pemerintah  sendiri  akan  memberikan  Sedangkan  untuk  jalan  tol  sendiri,  US 
dukungan  dalam  menghadapi  pembebasan  mempunyai  2.795,30  mil  jalan  tol 
lahan  dengan  ikut  menanggung  biaya  penghubung  antarnegara  bagian  dan 
kelebihan  beban  pembebasan  lahan  (land  1834,62  mil  jalan  tol  penghubung  dalam 
capping).  Ada  sekitar  28  proyek  jalan  tol  negara bagian (FHWA, 2005).  
yang termasuk di antaranya JORR II dan Tol  Adanya  isu  yang  mengupayakan 
Trans  Jawa.  Sejumlah  Rp4,89  triliun  dalam  privatisasi  adalah  salah  satu  bentuk  tata 
jangka  waktu  3  (tiga)  tahun  dana  kelola  ekonomi  yang  patut  ditiru  di 
dianggarkan  sejak  tahun  2008.  Dari  jumlah  Indonesia  (Indonesia  pun  mulai  menggait 
tersebut,  Rp2,63  triliun  akan  dialokasikan  investor  swasta  untuk  membangun  jalan 
pada  RAPBN  Tahun  2010.  Pelaksanaan  tol). Dalam prakteknya, UK, Irlandia, Yunani, 
penggunaan  dana  pada  akhir  tahun  2009  Spanyol,  India,  Australia,  Malaysia, 
hingga  awal  tahun  2010  akan  digunakan  Norwegia,  Pilipina,  Afrika  Selatan,  Chili, 
sebagai  evaluasi  kebijakan  dukungan  Brazil  Argentina  dan  Eropa  Timur  pada 
Pemerintah ini dan sebagai dasar penetapan  umunya  jalan  tol  yang  baru  dimiliki  oleh 
kelanjutan  kebijakan  land  capping  di  tahun  swasta  sedangkan  negara  maju  lainnya 
2011 dan selanjutnya. Langkah ini ditujukan  seperti  Itali,  Portugal,  Spanyol,  dan  Kanada 
untuk  menjaga  kelayakan  investasi  jalan  tol  sedang melakukan privatisasi terhadap jalan 
sehingga  investor  tetap  melanjutkan  dan  tol  yang  dimilikinya.  Langkah  yang  sama 
juga  dilakukan  di  Jepang,  otoritas  jalan  tol 

73 
 
Jurnal Economia, Volume 8, Nomor 1, April 2012 

Tabel 1
Perusahaan Swasta Besar Jalan Tol  
dan Panjang Tol Konsesinya 
 
Perusahaan (Negara  Kapitalisasi  Jalan Tol yang 
Kantor Pusat)  Pasar  dimiliki (Miles) 
Abertis (Spanyol)  $10.4 billion   915 
ACS   $ 7.7 billion  50 Konsesi
Autostrade (Italy)  $10.4 billion   2,080 
BRISA (Portugal)  $ 4.0 billion  610
CINTRA (Spanyol)  $ 2.0 billion   1,000 
Cofiroute (Prancis)  $ 1.5 billion  577
Macquarie   $ 5.5 billion   930 
SyV (Spanyol)  $ 4.3 billion  1,609
Sumber: Samuel (2005) 

terbesar di negara tersebut menawarka 50%  mempunyai  4.735  km  jalan  tol  yang  telah 


kepemilikan kepada para investor yang telah  dioperasikan  (Kuranami  et  al,  1999). 
memiliki  kepemilikan  jalan  tol  di  France,  Realisasinya, perkembangan terakhir sampai 
China,  Taiwan,  Korea,  Pakistan,  Russia  and  tahun  2008,  NTHS  China  mencapai  60.000 
Mexico (Samuel, 2005:4).  km di mana target pada tahun 2010 adalah 
Kondisi di China patut membuat  kita iri.  65.000  km  sedangkan  jalan  tolnya  sendiri 
Dalam  proyek  20  tahun  (1990‐2010),  China  mencapai  70%  panjang  jalan  tol  di  dunia 
berusaha  membangun  National  Trunk  (KPMG, 2009).    
Hihgway  System  (NTHS)  yang  terbentang  Dengan  dilakukannya  privatisasi  maka 
sepanjang  35.500  km.  Dalam  progresnya,  memberikan  dampak  positif  bagi  beberapa 
sampai  akhir  tahun  2000,  China  telah  pihak  yang  berkepentingan.  Bagi 
membangun  17.900  km  NTHS,  ini  dapat  pemerintah,  privatisasi  memberikan  nilai 
diartikan  bahwa  proyek  20  tahun  tersebut  sekarang  dari  jalan  tol  (sesuai  dengan 
telah  terselesaikan  50%  dari  yang  lamanya konsesi) dalam jumlah yang sangat 
ditargetkan.  Kunci  keberhasilan  dalam  besar.  Dengan  dana  yang  bisa  diraih  maka 
pembiayaan  ini  adalah  beralihnya  pola  pemerintah  bisa  menggunakannya  untuk 
pembiayaan  lama  seperti  halnya  pinjaman  membayar  hutang  dan  membiayai 
kredit  bank  komersial,  pinjaman  pengeluaran  pembangunan.  Selain  itu 
internasional  baik  bilateral  maupun  dengan  privatisasi  maka  pemerintah  bisa 
multilateral,  hibah  pemerintah,  ataupun  menghemat  dana  pengeluaran  yang 
kredit  ekspor  beralih  menjadi  pola  diperlukan  sangat  besar  jumlahnya  untuk 
privatisasi.  Pola  privatisasi  seperti  halnya  membangun  jalan  tol.  Tentunya  dengan 
melakukan public offering saham, penjualan  penghematan  dalam  jumlah  besar,  si 
obligasi,  atau  melalui  skema  leasing  (Ojiro,  pembayar  pajak  merasakan  keringanan 
2003).  Sedangkan  untuk  khusus  jalan  tol  untuk  membayar  pajak.  Dilihat  di  sisi 
sendiri  sampai  akhir  tahun  1990‐an,  China  pengguna jalan, jalan tol yang dipunyai dan 

74 
 
Privatisasi Jalan Tol Sebagai Solusi dalam Mempercepat Terwujudnya Infrastruktur  
Jalan Tol yang Memadai di Indonesia – Bambang Suprayitno 
 
 
dikelola  dalam  jangka  tertentu  tentunya  publik,  program  privatisasi  massal.  Ada 
mempunyai  pola  pelayanan  yang  lebih  baik  dua kategori yaitu full dan partial.  
ketika  diserahkan  sepenuhnya  kepada  4. Management and Lease Contract: ketika 
swasta,  sebab  pelayanan  jalan  tol  isi  kontraknya  menunjukkan  bahwa 
diusahakan  sebaik  mungkin  sebagaimana  pihak  swasta  mengambil  alih 
bisnis  riil  lainnya.  Bagi  swasta  pemilik  jalan  manajemen  proyek  jalan  negara  dalam 
tol  tentunya  ini  jelas  manfaatnya  sebab  jangka  waktu  tertentu.  Jalan  tol  masih 
jalan  tol  mejadi  salah  satu  alternative  tetap  dimiliki  oleh  negara  namun, 
investasi yang cukup menarik.  keputusan investasi dan tanggung jawab 
Menurut  klasifikasi  World  Bank  (Tanaka  financial masih juga sepenuhnya di pihak 
et  al,  2005)  ada  4  tipe  privatisasi  jalan  tol  negara.   
serta  beberapa  varian  yang  telah  dilakukan 
di dunia yaitu:  Dengan berbagai tipe privatisasi jalan tol 
1. Concession:  ketika  pihak  swasta  ini,  pemerintah  bisa  memformulasikan  tipe 
mengambil alih manajemen kepemilikan  mana  yang  pemerintah  pilih  sesuai  dengan 
jalan  dari  negara  untuk  waktu  tertentu  tujuan  dan  kemampuan  dana  yang 
dengan  pertimbangan  risiko  investasi.  pemerintah  miliki.  Pemilihan  tipe  ini 
Konsesi ini mempunyai 3 varian yaitu a)  tentunya  juga  dikaitkan  dengan  kondisi 
Rehabilitate‐Operate‐Transfer  (ROT);  b)  APBN  yang  telah  memprioritaskan 
Rehabilitate‐Lease‐Transfer  (RLT)  atau  pengeluaran pemerintah untuk sektor mana 
Rehabilitate‐Rent‐Transfer  (RRT);  dan  c)  saja.  
Build‐Rehabilitate‐Operate‐Transfer   
(BROT).   Kesimpulan 
2. Greenfield  Project:  ketika  badan  usaha  Jalan  tol  merupakan  salah  satu  sarana 
swasta  dan  public  melakukan  joint  vital  yang  diperlukan  untuk  meningkatkan 
venture  untuk  membangun  dan  efisiensi perindustrian suatu perekonomian. 
mengoperasikan  proyek  jalan  baru  Ketika  ekonomi  suatu  negara  bertumpu 
untuk  periode  tertentu  sesuai  dengan  pada  perhubungan  darat  maka  tentunya 
kontrak.  Ketika  kontrak  berakhir  proyek  sarana  transportasi  berupa  jalan  khususnya 
dikembalikan  ke  pihak  public  (negara).  jalan  tol  akan  mendorong  terciptanya 
Variannya  antara  lain  a)  Build‐Lease‐ efisiensi  ekonomi  di  dalamnya.  Indonesia 
Own  (BLO);  b)Build‐Operate‐Transfer  mempunyai  wilayah  daratan  yang  panjang 
(BOT)  atau  Build‐Own‐Operate‐Transfer  namun  pada  kenyataannya  sejauh  ini 
(BOOT);  dan  c)  Build‐Own‐Operate  Indonesia  hanya  mempunyai  649  km  jalan 
(BOO).     tol.  
3. Divestiture: ketika pihak swasta membeli  Dari  uraian  sebelumnya  maka  dapat 
saham  jalan  tol  negara  melalui  disimpulkan: 
penjualan  asset,  penawaran  kepada  1. Kendala yang paling besar dihadapi oleh 
investor  jalan  tol  di  Indonesia  adalah 

75 
 
Jurnal Economia, Volume 8, Nomor 1, April 2012 

karena  hambatan  dalam  pembebasan  BPJT  (2006).  Jalan  Tol:  Peluang  Investasi  di 
tanah.  Indonesia.  Jakarta:  Departemen 
2. Kondisi  empiris  negara  lainnya  Pekerjaan Umum. 
menunjukkan  kemajuan  yang  pesat  Dardak,  Hermanto  (2005)  ”Upaya 
dalam  penyediaan  jalan  tol  dan  yang  Pemerintah  Memenuhi  Kebutuhan 
menjadi kuncinya adalah privatisasi jalan  Infrastruktur  Jalan”.  Disampaikan  pada 
tol  yang  ditunjang  dengan  dukungan  Sarasehan  dengan  tema  Prospek 
pemerintah dan penegakan hokum.  Pembangunan  Jalan  Tol  di  Indonesia. 
3. Pemerintah  Indonesia  harus  mampu  Jakarta. 29 Juni 2005. 
memberikan kepastian investasi jalan tol  Hindriks,  J  and  G.D.  Myles  (2005). 
dan  mau  mengambil  alih  resiko  Intermediate  Public  Economics. 
khususnya dalam pembebasan tanah.   Cambridge: MIT Press.  
Dengan  berbagai  tipe  privatisasi  jalan  KPMG  (1999).  Infrastructure  in  China: 
tol,  pemerintah  bisa  memformulasikan  tipe  Foundation  of  Growth. 
mana  yang  pemerintah  pilih  sesuai  dengan  (www.kpmg.com.cn) 
tujuan  dan  kemampuan  dana  yang  Kuranami,  Chiaki,  Bruce  P.  Winston,  and 
pemerintah  miliki.  Pemilihan  tipe  tentunya  Jeffrey J. Sriver (1999).  “Asian Toll Road 
juga  dikaitkan  dengan  kondisi  APBN  yang  Development  ProgramReview  of  Recent 
disesuaikan  dengan  prioritas  pengeluaran  Toll  Road  Experience  in  Selected 
pemerintah untuk sektor tertentu.  Countries  and  Preliminary  Tool  Kit  for 
  Toll  Road  Development”.  The  World 
Daftar Pustaka  Bank  Ministry  of  Construction,  Japan. 
Anonim (2007).“Pembangunan Jalan Tol Tak  Draft Final Report. May 1999. 
Boleh Tertunda”. Suara Karya. Senin, 30  Nota Keuangan dan RAPBN 2010 
Juli 2007  Office  of  Highway  Policy  Information 
Arsyad.  Lincolin  (1999).  Ekonomi  (2005).”Toll  Facilities  in  the  United 
Pembangunan.  Edisi  Keempat.  States:  Bridges  ‐  Roads  ‐  Tunnels  – 
Yogyakarta:  Bagian  Penerbitan  STIE  Ferries”.  June  2005.  Publication  No: 
YKPN.  FHWA‐PL‐05‐018 
Astono,  Banu.  (2006).  “Industri  Nasional  (http://www.fhwa.dot.gov/ohim/tollpag
Berada  di  Gigi  “R””.  Kompas.  20  Mei  e.htm) 
2006.  Ojiro,  Makoto  (2003).”Private  Sector 
Basuki,  Imam,  Edward  Sembiring,  Dewi  Participation  in  The  Road  Sector  in 
Safitriani,  dan  Desmawati  Simanjuntak.  China”.  Transport  and  Communications 
(2009). Sumber Daya laut Indonesia dan  Bulletin  for  Asia  and  the  Pacific  No.  73, 
Pengelolaannya  2003. 

76 
 
Privatisasi Jalan Tol Sebagai Solusi dalam Mempercepat Terwujudnya Infrastruktur  
Jalan Tol yang Memadai di Indonesia – Bambang Suprayitno 
 
 
Rosen,  Harvey  S.  (1999).  Public  Finance.  5th 
Edition. Singapore: Mc. Graw Hill. 
Samuel,  Peter  (2005).”Should  States  Sell 
Their  Toll  Roads?”.  Reason  Foundation 
Policy Study: May 2005. 
Small,  Kenneth  E.  (1998).  “Project 
Evaluation”. Hand Book in Honor of John 
R. Meyer. Editor: Gomez Ibanez et al.   
Sodikin,  Amir.  (2006).  “Buruknya 
Infrastruktur  Ancam  Industrialisasi”. 
Kompas. 4 Agustus 2006. 
Sunito, Frans S. (2009). “Pembebasan Lahan 
Bagi  Infrastruktur”.    Sidang  Komisi 
Bidang  Ekonomi  Pada  National 
Summmit  2009.  Hotel  Ritz  Carlton  –
Pacific Place, Jakarta 29 Oktober 2009. 
Tanaka,  Diego  Fernando,  Haruo  Ishida, 
Morito Tsutsumi,  and  Naohisa Okamoto 
(2005).  “Private  Finance  For  Road 
Projects  In  Developing  Countries: 
Improving  Transparency  Throuh  VFM 
Risk  Assesment”.  Journal  of  the  Eastern 
Asia  Society  for  Transportation  Studies. 
Vol. 6. pp. 3899 ‐ 3914. 2005. 
Undang‐Undang  Republik  Indonesia  No.38 
Tahun 2004 tentang Jalan.  
 

77 
 
View publication stats