Anda di halaman 1dari 5

APENDIKS G PRINSIP KERJA OSILOSKOP

PERCOBAAN 4
GEJALA TRANSIEN
TUJUAN
 Mempelajari respon natural, respon paksa, dan respon lengkap dari suatu
rangkaian yang mengandung komponen penyimpan tenaga.
 Melakukan pengukuran arus dan tegangan transient pada rangkaian RC.

PERSIAPAN
Pelajari keseluruhan petunjuk praktikum untuk modul Gejala Transien ini. Kerjakan tugas
pendahuluan dan kumpulkan sesuai ketentuan yang berlaku.

PENGENALAN
Gejala transien terjadi pada rangkaian-rangkaian yang mengandung komponen penyimpan
energi seperti inductor dan/atau kapasitor. Gejala ini timbul karena energi yang diterima
atau dilepaskan oleh komponen tersebut tidak dapat berubah seketika (arus pada induktor
dan tegangan pada kapasitor).
APENDIKS G PRINSIP KERJA OSILOSKOP

Perhatikan gambar 1. pada rangkaian tersebut terdapat dua kapasitor C1 dan C2. Kapasitor
C1 berfungsi untuk menyimpan muatan yang pada awalnya didapat dari power supply, yang
lalu akan disimpannya dan dibuang ke C2 (saklar S2 ‘on’) ketika sudah tidak lagi tersambung
dengan power-supply (saklar S1 ‘off’). Saklar S1 dan S2 menggunakan rangkaian terintegrasi
analog switch 4066 yang memiliki resistansi kontak (on) sekitar 80 ohm.

A B D E
R1 R2

S1 S2
C
6V

C1 C2

Gambar 1. Rangkaian dasar percobaan gejala transient


Untuk lebih jelasnya, terdapat tahapan :
APENDIKS G PRINSIP KERJA OSILOSKOP

 Titik-titik A, B, C & gnd akan membentuk loop tertutup (ketika S1 ‘on’ & S2
‘off’), sehingga muatan di C1 akan terisi. Sampai pada akhirnya
tegangannya sama dengan 6V.
 Titik-titik C, D, E & gnd akan membentuk loop tertutup (ketika S1 ‘off’ & S2
‘on’), maka muatan yang terdapat pada C1 akan mengalir mengisi C2,
hingga pada suatu saat tegangan di C2 sama dengan tegangan di C1.

Pada percobaan kita kali ini, sistem menyala-matikan saklar-saklar (saklar elektrik) akan
dikendalikan otomatis oleh sebuah rangkaian kontroller. Sehingga keseluruhan siklus yang
akan kita amati :
a. mengisi C1
b. memindahkan sebagian isi C1 ke C2.
c. mengosongkan kedua kapasitor, dan kembali ke a.
akan dilakukan secara otomatis oleh kontroller selama 20ms tiap siklusnya.

ALAT DAN KOMPONEN YANG DIGUNAKAN


 Kit Transien (1 buah)
 Osiloskop (1 buah)
 Sumber daya DC (1 buah)
 Multimeter (1 buah)
 Kabel 4mm-4mm (max. 10 buah)
 Kabel BNC-4mm (max. 3 buah)

TUGAS PENDAHULUAN
1. Perhatikan gambar 1. Jika pada :
a) t0: S1 ‘off’ & S2 ‘off’,
b) t1: S1 ‘on’ & S2 ‘off’,
c) t2: S1 ‘off’ & S2 ‘on’,
d) t3 = t0,
Turunkan persamaan yang menyatakan besaran V C1(t) dan VC1(t) pada setiap saat.
2. Gambarkan grafik yang bersesuaian dengan pertanyaan 1.
APENDIKS G PRINSIP KERJA OSILOSKOP

PERCOBAAN

MEMULAI PERCOBAAN
1. Sebelum memulai percobaan, isi dan tanda tangani lembar penggunaan meja yang
tertempel pada masing-masing meja praktikum.

PERCOBAAN 1
2. Pastikan kapasitor dalam keadaan kosong dengan menghubung-singkatkan kaki-
kaki tiap kapasitor.
3. Siapkan rangkaian seperti pada gambar 1, dengan nilai komponen pada tabel 1.
Tabel 1.

R1 2,2 K

R2 4,7 K

C1 220 nF

C2 470 nF

4. Siapkan Osiloskop (kalibrasi dulu).


5. Hubungkan kabel power supply AC (colokan listrik) dari kit Transien ke jala-jala.
6. Hubungkan Vcc dan Ground ke Power-Supply dengan tegangan 6Vdc.
7. Pergunakan sinyal “Vcontrol S1” sebagai sinyal sinkronisasi.
8. Gunakan channel-1 Osiloskop untuk melihat tegangan yang terjadi di C1 (V C1). Dan
catat plot tegangan-waktu dari VC1.
9. Gunakan channel-2 Osiloskop untuk melihat tegangan yang terjadi di C2 (V C2). Dan
catat plot tegangan-waktu dari VC2.
10. Gabungkan kedua channel dengan fungsi “DUAL” di osiloskop. Plot secara detail
gabungan dari VC1 - VC2 - waktu.
11. Tuliskan hasil percobaan di atas pada tabel dalam lembar kerja atau Buku Catatan
Laboratorium

PERCOBAAN 2
12. Dengan nilai komponen lain sama seperti tabel 1, ulangi percobaan dengan 2 nilai
R1 lain.
13. Dengan nilai komponen lain sama seperti tabel 1, ulangi percobaan dengan 2 nilai
R2 lain.
14. Dengan nilai komponen lain sama seperti tabel 1, ulangi percobaan dengan 2 nilai
C1 lain.
APENDIKS G PRINSIP KERJA OSILOSKOP

15. Dengan nilai komponen lain sama seperti tabel 1, ulangi percobaan dengan 2 nilai
C2 lain.
16. Analisalah data yang anda dapat dan buatlah kesimpulan dari percobaan ini.

PERCOBAAN 3
17. Susunlah rangkaian berikut

A B D Hubung Singkat
E
R2
R1

S1 S2
C 2,5 mH
6V

C1 C2

18. Amati tegangan pada titik E (Petunjuk: atur setting pada osiloskop menjadi
0,2V/div, x5 40μs, slope turun, dan external trigger dari VCS4).
19. Amatilah perubahan tegangan untuk nilai C2 yang berbeda.
20. Analisalah data yang anda dapat dan buatlah kesimpulan dari percobaan ini.

MENGAKHIRI PERCOBAAN
21. Sebelum keluar dari ruang praktikum, rapikan meja praktikum. Bereskan kabel,
matikan osiloskop, power supply DC, dan cabut daya dari jala-jala ke kit
praktikum. Pastikan juga multimeter analog dan multimeter digital ditinggalkan
dalam keadaan mati (selector menunjuk ke pilihan off).
22. Periksa lagi lembar penggunaan meja. Praktikan yang tidak menandatangani lembar
penggunaan meja atau membereskan meja ketika praktikum berakhir akan
mendapatkan potongan nilai sebesar minimal 10.
23. Pastikan asisten telah menandatangani catatan percobaan kali ini pada Buku
Catatan Laboratorium anda. Catatan percobaan yang tidak ditandatangani oleh
asisten tidak akan dinilai.

Anda mungkin juga menyukai