Anda di halaman 1dari 46

ANALISIS STUDI KELAYAKAN BISNIS PADA INDUSTRI TEMPE

BAROKAH IBU TITIN, JUNOK KECAMATAN BURNEH KABUPATEN


BANGKALAN

LAPORAN PRAKTIKUM STUDI KELAYAKAN BISNIS

Oleh Kelompok 09:

Adillah Syayyidatul Husna 170321100020

Ajeng Arum Putri W. 170321100032

Viola Tinara Putri 170321100072

PROGRAM STUDI AGRIBISNIS


FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS TRUNOJOYO MADURA
2019

i
Halaman Nama Kelompok dan Job Description

Nama Job
1. Penyusunan laporan
2. Bab 1
Adillah Syayyidatul Husna 3. BAB 4
4. Aspek teknis
5. Aspek AMDAL
1. Bab 3
2. Daftar Isi
Ajeng Arum Putri Wulansari
3. Aspek finansial
4. Aspek pemasaran
1. Bab 2
2. Bab penutup
Viola Tinara Putri 3. Daftar pustaka
4. Aspek manajemen
5. Aspek hukum

i
ABSTRAK

Studi kelayakan bisnis merupakan suatu kegiatan yang mempelajari secara


mendalam tentang suatu usaha atau bisnis yang akan dijalankan, dalam rangka
menentukan layak atau tidak usaha tersebut dijalankan. Studi kelayakan bisnis adalah
pertimbangan awal yang harus dilakukan sebelum menjalankan usaha, dan berguna untuk
mengontrol kegiatan operasional agar mendapatkan keuntungan yang maksimal. Lokasi
penelitian yang dipilih dalam miniriset ini adalah Industri Tempe Barokah Ibu Titin yang
berlokasikan di Jl. Junok Kecamatan Burneh Kabupaten Bangkalan. Metode pengumpulan
data yang digunakan adalah wawancara dan dokumentasi. Tujuan dari penelitian ini adalah
(1) Mengetahui aspek hukum di Industri Tempe Barokah, (2) Mengetahui aspek pasar dan
pemasaran di Industri Tempe Barokah, (3) Mengetahui aspek teknis dan teknologi di Industri
Tempe Barokah, (4) Mengetahui aspek AMDAL di Industri Tempe Barokah, dan (5)
Mengetahui aspek manajemen di Industri Tempe Barokah. Dari hasil penelitian yang
dilakukan, Industri Tempe Barokah ini dikatakan layak karena dari setiap aspek yang diteliti
tidak menunjukkan dampak yang negatif baik untuk industri itu sendiri, masyarakat maupun
lingkungan sekitar. Aspek hukum ditinjau dari bentuk badan usaha, pajak dan juga izin
menjalankan usaha ini. Aspek pasar dan pemasaran ditinjau dari segi produk yang
dihasilkan, target pemasaran, STP dan bauran pemasaran dari produk tersebut. Aspek
teknis dan teknologi ditinjau dari segi teknologi yang digunakan, lokasi, dan layout tempat
produksi. Aspek lingkungan hidup ditinjau dari segi dampak yang dihasilkan baik pada
masyarakat maupun pada lingkungan sekitar serta tindakan yang dilakukan. Aspek finansial
ditinjau dari segi Payback Periode (PP), dan Average Rate Return (ARR).

Keywords: Kelayakan Usaha, Industri Tempe,

ii
DAFTAR ISI

ABSTRAK.............................................................................................................................. ii

DAFTAR ISI.......................................................................................................................... iii

DAFTAR GAMBAR...............................................................................................................v

DAFTAR LAMPIRAN............................................................................................................ vi

DAFTAR TABEL.................................................................................................................. vii

BAB I..................................................................................................................................... 1

PENDAHULUAN.................................................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang..............................................................................................................1

1.2 Rumusan Masalah........................................................................................................1

1.3 Tujuan........................................................................................................................... 2

BAB II.................................................................................................................................... 3

TINJAUAN PUSTAKA........................................................................................................... 3

2.1 Kerangka Teoritis...........................................................................................................3

2.1.1 Studi Kelayakan Bisnis..............................................................................................3

2.1.1.1 Aspek Hukum......................................................................................................3

2.1.1.2 Aspek Pasar dan Pemasaran..............................................................................3

2.1.1.3 Aspek Teknis......................................................................................................4

2.1.1.4 Aspek Finansial...................................................................................................4

2.1.1.5 Aspek Manajemen...............................................................................................6

2.1.1.6 Aspek AMDAL.....................................................................................................6

2.2 Penelitian Terdahulu.....................................................................................................6

BAB III................................................................................................................................... 8

METODE PENELITIAN.......................................................................................................... 8

3.1 Lokasi dan Objek Penelitian..........................................................................................8

3.1.1 Lokasi Penelitian....................................................................................................8

3.1.2 Objek Penelitian.....................................................................................................8

3.2 Teknik Pengumpulan Data............................................................................................8

iii
3.2.1 Wawancara............................................................................................................ 8

3.2.2 Dokumentasi.......................................................................................................... 8

3.3 Metode Analisi Data......................................................................................................8

3.3.1 Analisis Deskriptif...................................................................................................8

3.3.2 Analisis Kelayakan Finansial..................................................................................9

BAB IV................................................................................................................................. 11

GAMBARAN UMUM............................................................................................................ 11

4.1 Gambaran Umum Industri Tempe Barokah................................................................11

BAB V.................................................................................................................................. 12

HASIL DAN PEMBAHASAN...............................................................................................12

5.1 Aspek Hukum............................................................................................................. 12

5.2 Aspek Teknis.............................................................................................................. 12

5.2.1 Penentuan Lokasi Usaha.....................................................................................12

5.2.2 Ketersediaan Alat dan Bahan Baku......................................................................13

5.2.3 Desain Fasilitas dan Layout.................................................................................14

5.3 Aspek Pasar dan Pemasaran.................................................................................16

5.4 Aspek Finansial......................................................................................................18

5.5 Aspek Manajemen......................................................................................................24

5.6 Aspek Ekonomi Sosial................................................................................................25

BAB VI................................................................................................................................. 27

PENUTUP............................................................................................................................ 27

6.1 Kesimpulan................................................................................................................. 27

6.2 Saran.......................................................................................................................... 28

DAFTAR PUSTAKA............................................................................................................ 29

iv
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Layout Industri Tempe Barokah...........................................................................15
Gambar 2. Kedelai Siap Dikemas.........................................................................................30
Gambar 3. Kedelai Setelah Dicuci........................................................................................30
Gambar 4. Tempat Penyimpanan Air...................................................................................30
Gambar 5. Perebusan Kedelai.............................................................................................31
Gambar 6. Hasil Tempe.......................................................................................................31
Gambar 7. Hasil Tempe.......................................................................................................31

v
DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1. Dokumentasi.....................................................................................................30
Lampiran 2. Kuisioner.......................................................................................................... 32

vi
DAFTAR TABEL
Tabel 5.1. Rincian Biaya Tetap pada Industri Tempe Barokah Ibu Titin...............................18
Tabel 5.2. Rincian Biaya Variabel pada Industri Tempe Barokah Ibu Titin...........................18
Tabel 5.3. Rincian Penjualan Selama 5 Tahun Pada Industri Tempe Barokah Ibu Titin.......19
Tabel 5.4. Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah Ibu Titin Pada Tahun
2015..................................................................................................................... 19
Tabel 5.5. Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah Ibu Titin Pada Tahun
2016..................................................................................................................... 20
Tabel 5.6. Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah Ibu Titin Pada Tahun
2017..................................................................................................................... 20
Tabel 5.7. Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah Ibu Titin Pada Tahun
2018..................................................................................................................... 20
Tabel 5.8. Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah Ibu Titin Pada Tahun
2019..................................................................................................................... 21
Tabel 5.9. Cash Flow pada Industri Tempe Barokah...........................................................21
Tabel 5.10. Payback Periode pada Industri Tempe Barokah................................................22
Tabel 5.11. ARR (Average Rate Of Return) pada Industri Tempe Barokah..........................22
Tabel 5.12. PI (Profitability Index) pada Industri Tempe Barokah.........................................22
Tabel 5.13. NPV ( Net Present Value) pada Industri Tempe Barokah..................................23

vii
viii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pertanian merupakan sektor penting dalam pertumbuhan ekonomi nasional. Hal ini
disebabkan karena sebagian besar wilayah penduduk Indonesia bermata pencaharian
sebagai petani. Sektor pertanian menduduki posisi strategis yang dikaitkan dengan
fungsinya untuk mencapai beberapa tujuan antara lain untuk mencapai swasembada
pangan, meningkatkan sumber devisa negara dan menaikkan pendapatan petani yang
merupakan lapisan terbesar masyarakat. Pengembangan sektor pertanian dalam
mendukung industrialisasi pangan didasarkan pada pendekatan agribisnis yang dapat
memperkuat kaitan mata rantai produksi, penanganan pasca panen, pengolahan dan
pemasaran untuk meningkatkan nilai tambah hasil-hasil pertanian.
Komoditas hasil pertanian di Indonesia hampir semuanya dapat diolah dan
dijadikan sebagai salah satu sumber bisnis yang menjanjikan, salah satunya adalah
kedelai. Kedelai merupakan salah satu komoditas pangan utama disamping padi dan
jagung, hal ini dikarenakan kedelai memiliki banyak manfaat dan juga banyak digunakan
sebagai bahan dasar makanan di Indonesia. Kebutuhan terhadap industri olahan yang
berbahan baku kedelai seperti tahu, tempe, tauco, kecap, susu kedelai dan bahan baku
pakan ternak terus meningkat dari tahun ke tahun (Suprapto, 2001).
Studi kelayakan bisnis merupakan kegiatan yang dapat digunakan untuk
mengetahui atau meneliti tentang layak tidaknya suatu bisnis tersebut dijalankan atau
dengan adanya studi kelaakan bisnis ini akan diperoleh hasil mengenai sejauh mana
kegiatan bisnis ini dapat dijalankan dan dikembangkan juga peningkatan pada
perekonomian masyarakat sekitar.
Industri Pengolahan tempe ibu Titin merupakan salah satu industri rumahan yang
memproduksi tempe di Bangkalan dengan bahan baku kedelai. Kedelai sendiri memiliki
tren konsumsi yang tinggi dibanding jenis kacang-kacangan lainnya. Kontribusi kacang
kedelai hampir 12 kali lipat dibanding rata-rata konsumsi kacang tanah, dan hampir 6
kali lipat dibanding rata-rata konsumsi kacang hijau.

1.2 Rumusan Masalah


1. Bagaimana aspek hukum di Industri Tempe Barokah Ibu Titin?
2. Bagaimana aspek teknis di Industri Tempe Barokah Ibu Titin?
3. Bagaimana aspek pasar dan pemasaran di Industri Tempe Barokah Ibu Titin?
4. Bagaimana aspek finansial di Industri Tempe Barokah Ibu Titin?
5. Bagaimana aspek manajemen di Industri Tempe Barokah Ibu Titin?
6. Bagaimana aspek ekonomi social di Industri Tempe Barokah Ibu Titin?
7. Bagaimana aspek AMDAL di Industri Tempe Barokah Ibu Titin?

1.3 Tujuan
1. Mengetahui aspek hukum di Industri Tempe Barokah Ibu Titin
2. Mengetahui aspek teknis dan teknologi di Industri Tempe Barokah Ibu Titin
3. Mengetahui aspek pasar dan pemasaran di Industri Tempe Barokah Ibu Titin
4. Mengetahui aspek finansial di Industri Tempe Barokah Ibu Titin
5. Mengetahui aspek manajemen di Industri Tempe Barokah Ibu Titin
6. Mengetahui aspek ekonomi social di Industri Tempe Barokah Ibu Titin
7. Mengetahui aspek AMDAL di Industri Tempe Barokah Ibu Titin

2
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Kerangka Teoritis

2.1.1 Studi Kelayakan Bisnis

Husein Umar (1997) menyatakan Studi Kelayakan Bisnis merupakan suatu penelitian
yang mengkaji layak atau tidaknya suatu proses besar yang biasanya merupakan proyek
investasi tersebut dilaksanakan. Sedangkan menurut Umar (2005) studi kelayakan bisnis
merupakan penelitian terhadap rencana bisnis yang tidak hanya menganalisis layak atau
tidak layaknya bisnis dibangun, namun juga saat dioperasionalkan secara rutin dalam
rangka pencapaian keuntungan yang maksimal untuk waktu yang tidak ditentukan, misalnya
rencana peluncuran produk baru. Secara umum, tujuan diadakan studi kelayakan
khususnya bagi investor yaitu menghindari keterlanjuran investasi atau penanaman modal
yang terlalu besar untuk suatu proyek atau kegiatan usaha yang ternyata tidak
menguntungkan.

Menurut Kasmir dan Jakfar (2003) Studi Kelayakan Bisnis adalah sebuah kegiatan
untuk mempelajari sarana secara mendalam tentang suatu kegiatan atau usaha yang akan
dijalankan. Kegiatan ini dilakukan bertujuan untuk mengetahui apakah usaha tersebut layak
atau tidak untuk dijalankan. Kelayakan yang dimaksud adalah apakah usaha yang akan
dijalankan akan memberikan keuntungan dibandingkan dengan biaya yang akan dikeluarkan
atau tidak bagi perusahaan, investor, pemerintah maupun masyarakat.

Menentukan layak atau tidaknya suatu usaha yang akan dijalankan dapat dinilai dari
beberapa aspek. Dalam penilaian aspek-aspek yang ada, terdapat standar nilai tertentu
yang harus dipenuhi agar usaha tersebut dapat dikatakan layak untuk dijalankan. Aspek-
aspek yang dinilai dalam studi kasus kelayakan bisnis meliputi Aspek Hukum dan Legalitas,
Aspek Pasar dan Pemasaran, Aspek Teknis, Aspek Finansial, Aspek Manajemen serta
Aspek AMDAL.

2.1.1.1 Aspek Hukum

Aspek yang berkaitan dengan keberadaan secara legal dimana proyek akan
dibangun yang meliputi ketentuan hukum yang berlaku termasuk surat perizinan
lokasi dan surat perizinan usaha.

3
2.1.1.2 Aspek Pasar dan Pemasaran

Dalam sebuah studi kelayakan bisnis aspek pasar dan pemasaran merupakan
salah satu aspek yang paling penting, karena aspek pasar dan pemasaran
menentukan hidup atau tidaknya sebuah perusahaan di dalam industri. Pasar dapat
diartikan sebagai suatu tempat terjadinya proses jual beli antara penjual dan pembeli
untuk barang atau jasa.Sedangkan, pemasaran merupakan suatu proses sosial dan
manajerial dimana individu atau kelompok memperoleh apa yang mereka butuhkan
dan inginkan dengan cara menciptakan serta mempertukarkan produk,baik barang
maupun jasa dan nilai dengan pihak lain.

2.1.1.3 Aspek Teknis

Penentu analisis kelayakan aspek teknis adalah hal-hal yang berhubungan


dengan kebutuhan teknis proyek baik dalam bentuk barang maupun jasa (fisik
maupun non fisik). Menurut Kasmir dan Jakfar (2009), dalam aspek teknis ada
beberapa indikator yang harus diperhatikan. indikator tersebut yaitu penentuan
lokasi, luas produksi, tata letak, penyusunan peralatan pabrik dan proses
produksinya baik teknologi maupun pengadaan bahan baku.

A. Penentuan lokasi

Pemilihan lokasi sangat penting bagi perusahaan untuk mengantisipasi


kesalahan dalam menganalisis pembiayaan yang akan dikeluarkan. Dalam memilih
lokasi atau penentuan lokasi bergantung pada jenis usaha atau investasi yang akan
dijalankan. Terdapat 4 penentuan lokasi yang harus dipertimbangkan, yaitu lokasi
untuk kantor pusat, lokasi untuk pabrik, lokasi untuk gudang, dan kantor cabang.

B. Luas produksi

Penentuan lokasi produksi berkaitan dengan seberapa banyak produksi yang


dihasilkan dalam kurun waktu tertentu dengan mempertimbangkan kapasitas teknis
dan peralatan yang di miliki serta biaya yang efisien.

C. Penggunaan Teknologi

Pemilihan teknologi yang akan digunakan dalam proses produksi baik untuk
barang atau jasa hendaknya disesuaikan dengan kemajuan teknologi yang terus
berkembang. Dengan demikian, kemajuan teknologi diharapkan dapat dijadikan
proses produksi akan menjadi lebih efisien yang sekaligus dapat menghasilkan

4
produktivitas yang tinggi. Teknologi yang digunakan selayaknya harus disesuaikan
dengan lingkungan internal maupun eksternal perusahaan.

2.1.1.4 Aspek Finansial

Aspek finansial merupakan aspek yang digunakan dalam menilai keuangan


perusahaan secara menyuluruh dan merupakan salah satu aspek yang sangat
penting untuk dinilai kelayakannya. Tujuan penilaian aspek finansial adalah untuk
mengetahui prakiraan pendanaan dan aliran kas proyek bisnis sehingga dapat
diketahui layak atau tidaknya suatu rencana bisnis yag dimaksud (Sucipto, 2010).
Terdapat kriteria yang digunakan untuk menilai kelayakan suatu proyek :

1. Payback Period

2. Average Rate of Return

dimana,

3. Net Present Value

Kesimpulan:

 Jika NPV positif, maka investasi diterima.


 Jika NPV negatif, maka sebaiknya investasi ditolak.

4. Internal Rate Of Return

5
Kesimpulan:

 Jika IRR > bunga pinjaman, maka diterima.


 Jika IRR < bunga pinjaman, maka ditolak.

5. Profitability Index

Kesimpulan:

 Jika PI > 1, maka diterima.


 Jika PI < 1, maka ditolak.

2.1.1.5 Aspek Manajemen


Menurut Kasmir (2003), aspek manajemen dan organisasi terdiri dari fungsi
perencanaan (Planning), pengorganisasian (Organizing), pelaksanaan (Actuating),
dan pengawasan (Controlling). Masing-masing fungsi tidak dapat berjalan sendiri-
sendiri, akan tetapi harus dijalankan secara berkesinambungan, karena kaitan antara
satu fungsi dan fungsi lainnya sangat erat. Aspek manajemen dan organisasi ini
bertujuan untuk mengukur kesiapan dan kemampuan sumber daya manusia yang
akan menjalankan usaha tersebut dan mencari bentuk organisasi yang sesuai
dengan usaha yang akan dijalankan.

2.1.1.6 Aspek AMDAL


Pasal 1 ayat (1) Undang-undang Nomor 32 Tahun 2009 Tentang
Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup menyebutkan Lingkungan hidup
adalah kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan,dan makhluk hidup,
termasuk manusia dan perilakunya yang mempengaruhi alam itu sendiri,
kelangsungan perikehidupan, dan kesejahteraan manusia sertamakhluk hidup
lain. Dalam upaya menjaga lingkungan hidup pemerintah menetapkan instrumen
pencegahan pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup yangmenjadi ruang
lingkup perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup adalah AMDAL dan UKL-

6
UPL. Hal ini tercantum dalam pasal 16 Undang-Undang No.4 tahun 1982 tentang
ketentuan-ketentuan pokok Pengelolaan Lingkungan Hidup.

2.2 Penelitian Terdahulu

Penelitian Adeline dan Yosefina (2016) pada Analisis Kelayakan Finansial Industri
Tempe di Kelurahan Oelami Kecamatan Bikomi Selatan menunjukkan hasil analis
bahwa Industri Tempe di Kelurahan Oelami Kecamatan Bikomi layak untuk dijalankan
dan dapat dikembangkan dengan menambah investasi. Nilai Net Present Value (NPV) >
0 atau sebesar Rp. 96.717.999,2658, dan Internal Rate of Return (IRR) memiliki nilai
sebesar 30,3519 atau nilai IRR (30,3519%) > DF sebesar 18%, sedangkan nilai Benefit
Cost Ratio (B/C R) sebesar 1,1 atau B/C R > 1, sedangkan untuk nilai Break Event
Point (BEP) sebesar 180.496 unit/tahun atau industri tempe di Kelurahan Oelami akan
mencapai titik impas jika mereka memproduksi tempe sebanyak 180.496 unit per tahun.

Analisis Usaha Pembuatan Tempe (Studi Kasus Pada Usaha Pembuatan Tempe
“Bapak Joko Sarwono”) Di Kelurahan Binuang Kecamatan Binuang Kabupaten Tapin
oleh Hairun, Suslinawati, dan Ana Zuraida (2016) menunjukkan hasil bahwa usaha
tempe tersebut secara teknis masih merupakan industri rumah tangga dan dalam
pelaksanaan kegiatan pengolahan tempe ini masih dilakukan secara tradisional.Usaha
Usaha Pembuatan Tempe milik Bapak Joko Sarwono dapat dikatakan menguntungkan
dan layak untuk diusahakan yang dibuktikan dengan nilai R/C Ratio yang diperoleh
sebesar 1,10 artinya RCR >1.

Penelitian Analisis Kelayakan Usaha Agroindustri Tempe (Suatu Kasus di Desa


Pawindan Kecamatan Ciamis Kabupaten Ciamis) oleh Daud (2015) menunjukkan nilai
hasil analisis R/C Ratio sebesar 1,50 hal ini mengartikan usaha agroindustri tempe
layak untuk dijalankan dan dikembangkan karena R/C lebih dari satu. untuk satu kali
proses produksi dengan bahan baku sebanyak 111,66 kilogram adalah sebesar Rp
1.274.208,90,- yang dihasilkan dari penjumlahan antara biaya tetap sebesar Rp
17.427,24,- dan biaya variabel sebesar Rp 1.256.781,70,-. Sedangkan rata-rata
penerimaan yang dihasilkan sebesar Rp 1.919.000,00,- sehingga menghasilkan
pendapatan rata-rata sebesar Rp 644.791,09,-.

Analisis Kelayakan Dan Sensitivitas: Studi Kasus Industri Kecil Tempe Kopti
Semanan, Kecamatan Kalideres, Jakarta Barat oleh Etty (2018) menunjukkan hasil
analisis kelayakan finansial usaha Industri Kecil Tempe di Kecamatan Kalideres layak
untuk dilaksanakan atau dijalankan. Hal ini berdasarkan hasil perhitungan pada usaha
responden 1, nilai NPV sebesar Rp. -30.436.818 yaitu (< 0), IRR sebesar -12,63% (<

7
dari tingkat bunga pinjaman), dan nilai payback period sebesar 10,8 tahun (> dari
lamanya waktu yang ditentukan, yaitu 10 tahun). Hasil analisis sensitivitas usaha
industri kecil tempe milik responden 2 memliki nilai NPV sebesar Rp. -8.093.118, yaitu
(< 0), IRR sebesar -10,73% % (< dari tingkat bunga pinjaman), dan payback period 10,5
tahun (> dari lamanya waktu yang ditentukan, yaitu 10 tahun), dan usaha milik
responden 4 nilai NPV sebesar Rp. -16.628.979, yaitu (< 0), IRR sebesar -10,64% (<
dari tingkat bunga pinjaman), dan payback period 10,8 tahun, (lebih besar dari lamanya
waktu yang ditentukan, yaitu 10 tahun.

8
BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Lokasi dan Objek Penelitian

3.1.1 Lokasi Penelitian


Lokasi penlitian pada miniriset ini adalah Industri Tempe Barokah yang berada pada
Jalan Junok, Kecamatan Burneh, Kabupaten Bangkalan. Penelitian ini dilaksanakan pada
hari Sabtu 21 September 2019. Responden pada penelitian merupakan pemilik dari industri
Tempe Barokah.

3.1.2 Objek Penelitian


Dalam penelitian ini yang menjadi objek penelitian adalah hasil produksi tempet dari
Industri Tempe Barokah.

3.2 Teknik Pengumpulan Data


3.2.1 Wawancara

Teknik pengumpulan data yang kita gunakan pada mini riset ini yaitu teknik
wawancara. Wawancara merupakan percakapan yang dilakukan oleh pewawancara dengan
narasumber yang bertujuan untuk mendapatkan informasi yang digunakan untuk memenuhi
kebutuhan dalam penelitian. Proses wawancara ini dilakukan dengan responden yaitu Ibu
Titin sebagai pemilik Industri Tempe Barokah. Wawancara dilakukan dengan menggunakan
kuesioner yang telah disediakan sebelumnya dan terlampir pada halaman lampiran
(lampiran 1). Data yang digunakan adalah data primer.
3.2.2 Dokumentasi
Teknik pengumpulan data dengan data sekunder yaitu diperoleh melalui
dokumentasi berupa pengambilan foto pada saat penelitian.

3.3 Metode Analisi Data


3.3.1 Analisis Deskriptif
Analisis yang digunakan untuk analisis kelayakan usaha Industri Tempe Barokah
yaitu menggunakan analisis deskriptif. Analisis deskriptif ini bertujuan untuk mengetahui
aspek-aspek kelayakan usaha Industri Tempe Barokah yang meliputi aspek teknis dan
teknologi, aspek pasar dan pemasaran, aspek hukum, aspek manajemen, aspek lingkungan
hidup.

9
3.3.2 Analisis Kelayakan Finansial
Adapun analisis kelayakan finansial yang digunakan untuk mencari layak atau
tidaknya pada usaha Industri Tempe Barokah. Adapun kriteria atau teknik yang bisa
digunakan untuk menentukan kelayakan suatu usaha Industri Tempe Barokah antara lain :

1. PP (Payback Period)
Metode Payback Period merupakan teknik penilaian terhadap jangka waktu
(periode) pengambilan investasi suatu usaha Industri Tempe Barokah dengan cara
mengukur seberapa cepat suatu investasi kembali.
Rumus PP:
Investasi
PP = x 1 tahun
kas bersih
2. ARR (Average Rate of Return)
ARR adalah metode yang digunakan untuk mengukur seberapa besar tingkat
keuntungan rata-rata yang diperoleh dari suatu investasi dengan cara
membandingkan laba setelah pajak (EAT) terhadap rata-rata investasinya.
Rumus ARR:
Rata−rata EAT
ARR =
Rata−rata investasi

Total EAT
Rata-rata EAT =
Umur ekonomis

investasi
Rata-rata Investasi =
2
3. Net Present Value

Kesimpulan:

 Jika NPV positif, maka investasi diterima.


 Jika NPV negatif, maka sebaiknya investasi ditolak.

4. Internal Rate Of Return

10
Kesimpulan:

 Jika IRR > bunga pinjaman, maka diterima.


 Jika IRR < bunga pinjaman, maka ditolak.

5. Profitability Index

Kesimpulan:

 Jika PI > 1, maka diterima.


 Jika PI < 1, maka ditolak.

11
BAB IV

GAMBARAN UMUM

4.1 Gambaran Umum Industri Tempe Barokah

Industri tempe merupakan salah satu agro industri rumah tangga yang sangat
potensial untuk dikembangkan. Hal ini dikarenakan industri tempe telah mampu
menciptakan lapangan kerja, meningkatkan pendapatan, dan meningkatkan
perekonomian masyarakat pedesaan. Industri Pengolahan tempe ibu Titin merupakan
salah satu industri rumahan yang memproduksi tempe di Bangkalan dengan bahan
baku kedelai. Pemilik usaha ini bernama Ibu Titin yang sekarang berumur kurang lebih
48 tahun. Usaha ini dirintis mulai tahun 2000 dan berlangsung hingga saat ini kurang
lebih 19 tahun. Modal awal yang digunakan oleh Ibu Titin sebesar 12.000.000 yang
digunakan untuk membeli kedelai awal sebanyak 1 truck dengan kisaran 12 ton per
truck. Dalam sekali produksi Industri ini menghabiskan kedelai sebanyak 40 Kg dengan
keuntungan Rp. 3.000.000,00 per bulannya.

Pada awal berdiri Industri ini memiliki tenaga kerja sebanyak 4 pekerja dengan
gaji 1.500.000 tiap bulannya, namun karena permasalahan ekonomi dan gaji yang
dirasa terlalu besar maka Ibu Titin memutuskan untuk menjalankan Industri ini seorang
diri dengan bantuan keluarga saja. Industri ini menggunakan kedelai jenis impor
sebagai bahan baku utama, hal ini disebabkan karena kedelai impor memiliki kualitas
yang lebih baik daripada kedelai lokal. Kedelai dan bahan baku membuat tempe yang
digunakan oleh Ibu Titin dibeli dari sebuah toko penyedia bahan produksi tempe yang
bernama “Toko Barokah” yang berada di kota Bangkalan juga.

12
BAB V

HASIL DAN PEMBAHASAN

5.1 Aspek Hukum

Usaha tempe milik Ibu Titin merupakan usaha industri rumahan. Tidak terdapat
surat izin yang dimiliki oleh usaha tempe ini. Alasan mengapa industri ini tidak
melakukan pengurusan izin atau legalitas usaha dikarenakan biaya yang dikeluarkan
akan lebih besar dibandingkan dengan usaha yang dijalankan. Selain itu, pengurusan
legalitas dengan syarat yang rumit membuat Ibu Titin memutuskan untuk tidak
mengurus legalitas usahanya. Pemilik pun tidak meminta izin pada saat ingin memulai
usaha tempe kepada pihak-pihak yang berada pada sekitar industri tempe tersebut.
Sebelumnya, tempe milik ibu titin memiliki nama atau label pada produknya yakni tempe
“Barokah”, namun karena ketatnya persaingan produksi tempe yang ada pada
pertengahan usahanya akhirnya ibu Titin tidak menggunakan label lagi karena
berkurang tenaga kerja untuk mempertahankan usahanya.

5.2 Aspek Teknis


5.2.1 Penentuan Lokasi Usaha
Pemilihan lokasi bisnis merupakan salah satu langkah awal dalam memulai
usaha, lokasi bisnis yang tepat diharapkan dapat memenuhi harapan pengusaha bisnis
untuk menarik konsumen dalam rangka mendapatkan keuntungan yang semaksimal
mungkin dan sebaliknya apabila terdapat kesalahan dalam pengambilan keputusan
penentuan lokasi bisnis maka akan menghambat kinerja bisnis dan secara otomatis
keuntungan maksimal tidak akan dapat dicapai oleh usaha tersebut Keputusan
penentuan lokasi bisnis juga bergantung pada jenis bisnis apa yang akan dijalankan
oleh pengusaha tersebut.
Industri Tempe Barokah ini merupakan salah satu industri rumahan, dimana
industri ini tidak memiliki rumah produksi khusus melainkan menggunakan rumah
pemilik usaha sebagai tempat berlangsungnya proses pembuatan hingga pemasaran
produk tempe itu sendiri. Industri Tempe Barokah ini memiliki beberapa alasan dalam
keputusan menggunakan rumah pribadi sebagai rumah produksi pembuatan tempe,
antara lain:
1. Kurangnya modal
Pada saat awal mendirikan Industri ini, keluarga Ibu Titin belum memiliki tempat
tinggal menetap, sehingga mereka memulai usaha ini berawal dari rumah kontrakan
yang disewa beliau. Setelah Ibu Titin memiliki rumah pribadi beliau merasa

13
kekurangan modal jika harus menyewa tempat yang nantinya akan digunakan
sebagai rumah produksi pembuatan tempe. Sehingga Ibu Titin memutuskan untuk
melanjutkan usaha ini di rumah pribadi miliknya.
2. Lingkungan sekitar
Pada awal berdirinya usaha ini, masyarakat sekitar menerimanya dan memberikan
respon yang baik hingga saat ini. Bahkan ada beberapa warga yang berkunjung ke
rumah produksi ini entah untuk membantu menata tempe yang sudah dikemas atau
hanya sekedar berbincang-bincang dengan pemilik usaha ini. Hal ini terjadi
dikarenakan usaha ini sudah berdiri sejak tahun 2000.
3. Lokasi dekat dengan pasar
Lokasi produksi ini cukup dekat dengan pasar, sehingga memudahkan dalam proses
pendistribusian produk dan juga pengambilan produk bagi konsumen yang biasanya
mengambil tempe secara langsung ke tempat produksi. Jarak lokasi dengan pasar
kira kira 150m.
4. Lokasi dekat dengan penyedia bahan baku
Lokasi produksi ini juga dekat dengan tempat penyedia bahan baku, yakni “Toko
Barokah” dimana hal ini akan memudahkan dalam proses pengadaan bahan baku.

5.2.2 Ketersediaan Alat dan Bahan Baku


1. Ketersediaan Bahan Baku
Industri ini menggunakan kedelai jenis impor sebagai bahan baku utama, hal
ini disebabkan karena kedelai impor memiliki kualitas yang lebih baik daripada
kedelai lokal. Kedelai yang digunakan oleh Ibu Titin dibeli dari sebuah toko penyedia
bahan produksi tempe yang bernama “Toko Barokah” yang berada di kota
Bangkalan juga. Bukan hanya kedelai saja, Bu Titin juga membeli keperluan
produksi lainnya di satu toko yang sama, seperti: plastik dan ragi. Sedangkan untuk
daun pisang Ibu Titin membelinya di pasar sekitar rumahnya.
2. Ketersediaan Bahan Jadi

Produk tempe yang sudah diolah dan dikemas selanjutnya akan disimpan
didalam satu ruangan dengan suhu yang sudah disesuaikan dengan kebutuhan
untuk mematangkan tempe. Setelah tempe matang, tempe akan langsung dikirim ke
konsumen dan ada juga konsumen tetap yang akan mengambil tempe secara
langsung ke rumah produksi. Untuk sasaran penjualan, biasanya meliputi kawasan
sekitar rumah produksi, penjual makanan, dan juga pasar-pasar yang ada disekitar
tempat produksi tersebut.

3. Ketersediaan Alat

14
Peralatan yang digunakan di industri ini antara lain: penggilingan kedelai,
tangki perebusan kedelai, tangki penyimpanan air, dan alat percetakan tempe.
Peralatan ini dibeli pada saat awal memulai usaha ini, dan tetap digunakan sampai
saat ini. Sedangkan untuk persediaan alat, bu Titin tidak memiliki keinginan untuk
menambah atau mengganti alat yang saat ini sudah ada. Alasan Ibu Titin tidak
berniat menambah peralatan dikarenakan Ibu Titin merasa alat yang ada sudah
sesuai dengan jumlah produksi yang dilakukannya tiap hari, selain itu juga
dikarenakan modal yang dimilikinya tidak cukup untuk digunakan menambah alat-
alat produksi yang baru.

5.2.3 Desain Fasilitas dan Layout

1. Produk Layout
Proses pembuatan tempe membutuhkan waktu selama 4 hari mulai dari
bahan baku sampai produk jadi dan siap dipasarkan. Terdapat beberapa proses
produksi yang dilakukan dalam Industri ini mulai dari pengadaan bahan baku hingga
proses produksi kedelai menjadi produk jadi yang siap untuk dipasarkan, proses
tersebut antara lain:
a. Penerimaan bahan baku
Jenis bahan baku kedelai yang digunakan oleh Industri ini merupakan jenis
kedelai impor, dimana kedelai ini memiliki kualitas yang lebih baik dibandingkan
jenis kedelai lokal. Sehingga dalam proses penerimaan bahan baku ini, Industri
ini tidak perlu melakukan proses sortasi pada kedelai tersebut.
b. Penyimpanan bahan baku
Bahan baku yang sudah dibeli selanjutnya disimpan di dalam rumah. Tidak ada
kriteria khusus dalam tempat penyimpanan yang digunakan, namun hal
terpenting yang harus diperhatikan adalah lokasi penyimpanan harus aman dari
serangan hewan yang dapat merusak kualitas kedelai, seperti tikus.
c. Pencucian kacang kedelai
Pada tahap ini kedelai di ambil dari tempat penyimpanan bahan baku,
pengambilan kedelai dalam sekali produksi sebanyak 40 Kg. Kacang kedelai
yang sudah diambil dari tempat penyimpanan selanjutnya di cuci hingga bersih,
hal ini juga digunakan untuk membuang kotoran-kotoran yang tercampur dalam
kacang kedelai tersebut.
d. Perebusan kacang kedelai
Setelah dilakukan pencucian, selanjutnya kedelai yang sudah bersih akan
direbus dengan menggunakan tungku perebus kacang dan juga tong besar yang

15
berbahan alumunium sebagai tempat penampung kacangnya. Perebusan kedelai
dilakukan selama 3 jam.
e. Perendaman dan pemberian ragi
Kedelai yang sudah direbus dan ditiriskan selanjutnya akan direndam selama
semalam, selanjutnya paginya akan ditirisan lagi dan kemudian dicampur dengan
ragi. Untuk ragi yang ditambahkan tiap sekali produksi sebanyak 7 sendok ragi.
f. Pencetakan dan pengemasan
Proses pencetakan dilakukan setelah melalui seluruh tahapan diatas. Kedelai
yang sudah diberi ragi akan dicetak dengan menggunakan cetakan kayu yang
selanjutnya akan dibungkus dengan plastik kemasan berwarna putih yang
dibagian dasarnya dilapisi daun pisang. Setelah dikemas, tempe didiamkan
selama kurang lebih 4 hari sampai tempe siap untuk dikonsumsi dan dipasarkan.
Terdapat beberapa varian harga yang digunakan, antara lain: 2.500 dan 3000
tiap satu bungkus tempe yang dihasilkan.
2. Pola Layout Industri Tempe Barokah

Tempat penyimpanan
tempe
Pintu
percetakan dan

Tempat penyimpanan
pengemasan

bahan baku
Tempat

kedelai

Tempat pencucian
kedelai

Tempat perebusan
kedelai

Gambar 1 Layout Industri Tempe Barokah

Alasan layout tempat produksi seperti gambar diatas adalah karena ruang yang
tersedia cukup sempit sehingga Ibu Titin harus bisa memaksimalkan ruangan yang

16
ada untuk semua kegiatan produksinya supaya dapat berjalan dengan lancar. tempat
pencucian, perebusan dan pengemasan dibuat berdekatan satu sama lain, hal ini
bertujuan untuk memudahkan semua proses tersebut, karena ketiga proses tersebut
berkaitan satu sama lainnya. Sedangkan untuk tempat penyimpanan tempe dan
penyimpanan bahan baku dibedakan, hal ini karena tempat tersebut disesuaikan
dengan kebutuhan suhu untuk menjaga proses pematangan tempe dan menjaga
kualitas bahan baku yang akan diolah.

5.3 Aspek Pasar dan Pemasaran

Aspek pasar dan pemasaran merupakan salah satu aspek yang penting dalam
studi kelayakan bisnis. aspek pasar dan pemasaran dapat ditinjau dari segi strategi
pemasaran (STP) dan bauran pemasaran (4P) berikut adalah analisis dari strategi
pemasaran (STP) dan bauran pemasaran (4P) dari Industri Tempe Barokah

1. Strategi Pemasaran (STP)


a. Segmentation
Segmentasi pasar dari industri tempe Barokah adalah konsumen kalangan
menengah ke bawah karena melihat strategi-strategi yang digunakan oleh
industri tempe Barokah masih termasuk sederhana. Segmentasi pasar pada
produk-produk yang dijual oleh Industri Tempe Barokah disasarkan kepada
semua kalangan dari remaja sampai orang dewasa. Bagi para remaja terutama
mahasiswa yang jauh dari orang tua untuk menghemat uang jajan biasanya
mahasiswa lebih memilih mengkonsumsi tempe. Begitu juga orang dewasa
mengkonsumsi tempe selain mudah diolah tempe juga mempunya banyak
manfaat. Segmentasi pasar dari industri tempe Barokah adalah konsumen
kalangan menengah ke bawah karena melihat strategi-strategi yang digunakan
oleh industri tempe Barokah masih termasuk sederhana. Industri tempe Barokah
tidak berusaha untuk lebih meningkatkan nilai tambah produknya dari tempe
pada umumnya.
b. Targetting
Target pasar dari industri tempe Barokah adalah para konsumen biasa seperti
warung-warung penjual makanan seperti penyetan, ibu-ibu rumah tangga dan
para pengecer seperti tukang sayur yang biasanya berjualan dipasar maupun
yang membuka lapak dagangan disekitar rumah-rumah warga.
c. Posisition
Industri Tempe Barokah memposisikan produk tempenya sebagai makanan yang
bergizi, berkualitas dan harganya terjangkau.

17
2. Bauran Pemasaran (4P)
a. Produk
Pada industri tempe Barokah mempunyai produk berupa tempe termasuk dalam
klasifikasi produk atau barang yang habis dipakai dimana merupakan produk
yang sering dibeli atau dikonsumsi kemudian habis. Untuk pengelolahan tempe
juga mudah, selain mudah diolah tempe juga mempunya banyak manfaatnya.
Secara umum, produk tempe tersebut tidak mempunyai perbedaan dengan
produk tempe yang lain. Namun, produk tempe yang dihasilkan oleh industri ini
memiliki keunggulan dalam segi kualitas dan kuantitas yang disajikan. Karena
pemiliki selalu memerhatikan kualitas dari input hingga output produk tempenya.
Tempe yang dijual ada dua jenis tempe yakni tempe yang dibungkus dengan
plastik dan tempe yang dibungkus dengan daun pisang. Awalnya, produk tempe
memiliki loga kemasan, namun dikarenakan persaingan yang terlalu ketat dan
biaya yang dikeluarkan untuk tenaga kerja besar akhirnya produk tempe tidak
lagi diberikan logo pada kemasannya.
b. Place
Industri tempe Barokah ini berada di Jalan Junok, Kecamatan Burneh,
Kebupaten Bangkalan. Produk dari Industri Tempe Barokah ini dipasarkan ke
pasar-pasar tradisinonal yang ada di Bangkalan. Hal ini mengingat bahwa
banyak masyarakat Bangkalan yang menjadi konsumen yang mencintai produk-
produk murah berkualitas sehingga tempe menjadi produk yang paling diburuh
oleh konsumen. Tidak hanya tempat berdagang, untuk tempat produksinya juga
strategis yakni dekat dengan pasar.
c. Price
Penetapan harga yang dilakukan oleh Industri tempe Barokah adalah dengan
menetapkan harga produknya sesuai degan harga yang ada dipasar. Hanya saja
harga-harga tersebut ada sedikit perbedaan yang didasarkan pada ukuran dari
masing-masing tempe yakni mulai dari harga Rp 2.500/potong untuk ukuran
sedang dan Rp 2.500/potong untuk ukuran yang lebih besar.
d. Promotion
Industri tempe Barokah tidak melakukan kegiatan promosi secara khusus.
Promosi yang dilakukan pun sangat minim. Ini dikarenakan Industri Tempe
Barokah tidak lagi menggunakan label dalam produknya sehingga sulit untuk
mempromosikan produk karena produk sama dengan produk pesaing. Industri
tempe Barokah menjual tempe-tempe tersebut ke pasar-pasar tradisional
Bangkalan. Selain itu, produk tempe yang telah dihasilkan dipasarkan kepada

18
tetangga-tetangga Industri tempe Barokah yang mengkonsumsi tempe. Industri
Tempe Barokah juga menerima pesanan pembuatan tempe untuk rumah makan.
5.4 Aspek Finansial

Industri Tempe Barokah Ibu Titin pada proses pendirian usahanya menggunakan
modal sebesar Rp. 2.820.000,-, seluruh modal yang digunakan merupakan modal
pribadi dengan pengeluaran pajak bangunan setiap tahunnya sebesar Rp. 4.500,-.

Tabel 5.1.

Rincian Biaya Tetap pada Industri Tempe Barokah Ibu Titin, 2019

UMUR
PENYUSUT
HARGA AN
NO KOMPONEN JML TOTAL EKONOMIS/
BELI
/TAHUN
TAHUN

Mesin Pencuci dan


1 1 1500000 1.500.000 15 100.000
Pemisah

Tong Rendaman
2 1 220000 220.000 7 31.429
Kedelai

Tong
3 3 125000 375.000 7 17.857
Penampungan Air

Tong Perebus
4 1 150000 150.000 5 30.000
Kedelai

5 Pisau 2 5000 10.000 5 1.000

Alat Pencetak
6 3 15000 45.000 15 1.000
Tempe

Alat Penyimpanan
7 2 150000 300.000 15 10.000
Tempe Besar

Alat Penyimpanan
8 3 50000 150.000 15 3.333
Tempe Kecil

9 Keranjang 2 25000 50.000 7 3.571

10 Lentera 1 20000 20.000 5 4.000

  TOTAL 2.820.000 202.190


Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

19
Tabel 5.2.

Rincian Biaya Variabel pada Industri Tempe Barokah Ibu Titin

HARGA
NO KOMPONEN JUMLAH TOTAL
BELI

1 Kedelai(Kg) 40 7000 280.000

2 Ragi 1 2500 2.500

3 Plastik 1 5000 5.000

4 Kayu Bakar 1 17000 17.000

5 Daun Pisang 1 5000 5.000

6 Tenaga Kerja 2 251100 502.200

7        

Total     811.700

Biaya Variabel dalam sebulan     3246800

Biaya Variabel dalam setahun     38.961.600


Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

Tabel 5.3.

Rincian Penjualan Selama 5 Tahun Pada Industri Tempe Barokah Ibu Titin

TAHUN PENJUALAN

2015 Rp40.080.000

2016 Rp40.130.000

2017 Rp40.180.000

2018 Rp40.230.000

2019 Rp40.280.000

INVESTASI 2.820.000
Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

Tabel 5.4.

Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah Ibu Titin Pada Tahun 2015

20
Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih INndustriTempe Barokah

Tahun 2015

Pendapatan 40.080.000

Total biaya  

Total biaya operasional 38.961.600  

Total biaya penyusutan 202.190  

  39.163.790

Laba sebelum pajak (EBT) 916.210

Pajak 4500 4.500

Laba bersih (EAT) 911.710

Kas masuk (EAT + Penyusutan) 1.113.900


Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

Tabel 5.5.

Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah Ibu Titin Pada Tahun 2016

Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah

Tahun 2016

Pendapatan 40.130.000

Total biaya  

Total biaya operasional 38.961.600  

Total biaya penyusutan 202.190  

  39.163.790

Laba sebelum pajak (EBT) 966.210

Pajak 4500 4.500

Laba bersih (EAT) 961.710

Kas masuk (EAT + Penyusutan) 1.163.900

21
Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

Tabel 5.6.

Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah Ibu Titin Pada Tahun 2017

Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah

Tahun 2017

Pendapatan 40.180.000

Total biaya  

Total biaya operasional 38.961.600  

Total biaya penyusutan 202.190  

  39.163.790

Laba sebelum pajak (EBT) 1.016.210

Pajak 4500 4.500

Laba bersih (EAT) 1.011.710

Kas masuk (EAT + Penyusutan) 1.213.900


Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

Tabel 5.7.

Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah Ibu Titin Pada Tahun 2018

Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah

Tahun 2018

Pendapatan 40.230.000

Total biaya  

Total biaya operasional 38.961.600  

Total biaya penyusutan 202.190  

  39.163.790

Laba sebelum pajak (EBT) 1.066.210

22
Pajak 4500 4.500

Laba bersih (EAT) 1.061.710

Kas masuk (EAT + Penyusutan) 1.263.900


Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

Tabel 5.8.

Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah Ibu Titin Pada Tahun 2019

Proyeksi Aliran Kas Masuk Bersih Industri Tempe Barokah

Tahun 2019

Pendapatan 40.280.000

Total biaya  

Total biaya operasional 38.961.600  

Total biaya penyusutan 202.190  

  39.163.790

Laba sebelum pajak (EBT) 1.116.210

Pajak 4500 4.500

Laba bersih (EAT) 1.111.710

Kas masuk (EAT + Penyusutan) 1.313.900


Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

Tabel 5.9.

Cash Flow dan NPV pada Industri Tempe Barokah

EAT PENYUSUTAN KAS BERSIH DF 20% PV KAS BERSIH


TAHUN

2015 911.710 202.190 1.113.900 0,833 927.879

2016 961.710 202.190 1.163.900 0,694 807.747

23
2017 1.011.710 202.190 1.213.900 0,579 702.848

2018 1.061.710 202.190 1.263.900 0,482 609.200

2019 1.111.710 202.190 1.313.900 0,402 528.188

TOTAL 5.058.548   6.069.500   3.575.861

NPV Total kas PV bersih - investasi

NPV 755.861
Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

Tabel 5.10.

Payback Periode pada Industri Tempe Barokah

Investasi 2.820.000

Arus kas 1 1.113.900

1.706.100

Arus kas 2 1.163.900

542.200

Arus Kas 3 1.213.900

PP 5

Jadi Payback period adalah 2 tahun 5 bulan


Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

Dari perhitungan Payback Periode diketahui bahwa modal atau investasi dari
Industri Tempe Barokah Ibu Titin ini akan kembali dalam jangka waktu 2 tahun 5
bulan.

Tabel 5.11.

ARR (Average Rate Of Return) pada Industri Tempe Barokah

ARR = Rata-rata EAT / Rata-rata investasi 72%

ARR 1.011.710 0,72

24
1.410.000
Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

Tabel 5.12.

PI (Profitability Index) pada INDUSTRI Tempe Barokah

∑PV KAS BERSIH / ∑PV


PI
INVESTASI

   

PI 1,27

PI sebesar 1,27 maka dikatakan layak karena PI > 1


Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

Tabel 5.13.

NPV ( Net Present Value) pada INDUSTRI Tempe Barokah

Rata2 kas bersih 1.213.900

Investasi 2.820.000

PP 2,323

Berdasarkan Tabel 33%


Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

TAHUN KAS BERSIH DF (31%) PV KAS BERSIH

2015 1.113.900 0,763 850.305

2016 1.163.900 0,583 678.224

2017 1.213.900 0,445 539.969

2018 1.263.900 0,340 429.168

2019 1.313.900 0,259 340.570

TOTAL 2.838.236

Nilai NPV positif yaitu = 18.236


Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

TAHUN KAS BERSIH DF (32%) PV KAS BERSIH

25
2015 1.113.900 0,758 843.864

2016 1.163.900 0,574 667.987

2017 1.213.900 0,435 527.790

2018 1.263.900 0,329 416.310

2019 1.313.900 0,250 327.863

TOTAL 2.783.814

Nilai NPV Negatif yaitu = -36.186


Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

NPV1 18.236

NPV2 -36.186

NPV1-NPV2 54.423

IRR 35,33508542

  35,34

  35%

Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

Tabel 5.14

Kesimpulan Terhadap Analisis Aspek Finansial

Hasil Dasar Penetapan


No Alat Ukur Pengukuran Kelayakan Keterangan

2 Tahun 5
1 Playback Period Bulan 3 Tahun Baik

2 ARR 72% 50% Baik

3 NPV 755.861 500.000 Baik

4 PI 1,27 1 Baik

5 IRR 35% 25% Baik

Sumber : Data Primer Diolah, 2019.

26
5.5 Aspek Manajemen

1. Persiapan

Perencanaan adalah proses dasar yang digunakan untuk memilih tujuan dan
menentukan cakupan pencapaiannya (Siswanto, 2007). Merencanakan berarti
mengupayakan penggunaan sumberdaya manusia (human resources), sumberdaya
alam (natural resources), dan sumberdaya lainnya (other resources) untuk mencapai
tujuan. Dalam usaha pembuatan tempe Ibu Titin ini perencanaan lebih dilakukan
pada penjadwalan produksi tempe dan sistem pengadaan sumber-sumber bahan
baku. Untuk penggadaan bahan baku disesuaikan dengan jumlah produksi yang
akan diproduksi selanjutnya. Pengadaan bahan baku dilakukan dengan membeli
kedelai dan lainnya di Toko Barokah yang berada di…

2. Pengorganisasian

Pada usaha Tempe Ibu Titin jumlah tenaga kerja yang bekerja hanya 2 orang
karyawan tetap yang khusus mengolah kedelai dan bahan baku lainnya menjadi
tempe siap jadi. Pembagian tugas dalan produksi tempe terdapat kegiatan
pemenuhan bahan baku, penyimpanan bahan baku, pencucian kacang kedelai,
perebusan kacang kedelai, peredaman dan pemberian ragi, serta penyetakan dan
pengemasan. Jam kerja untuk produksi tempe adalah 12 jam yang dimulai pada
pukul 09.00-21.00 WIB.

Pemilik / Bagian
produksi

Bagian Produksi

3. Pelaksanaan

Pelaksanaan pada usaha tempe Ibu Titin ini, pekerja selalu melaksanakan
instruksi dari pemilik yakni Ibu Titin. Proses produksi pada usaha tempe ini dilakukan
setiap seminggu satu kali. Untuk pengambilan keputusan sepenuhnya ditentukan
oleh pemilik. Hal ini dikarenakan salah satu tugas dari pemilik adalah mengambil
keputusan penting yang berkaitan langsung dengan usaha ini.

27
4. Pengawasan

Pengawasan yang dilakukan telah cukup baik, baik secara teknis maupun
finansial. Dikarenakan pegawai yang bekerja tergolong sedikit, ini lebih memudahkan
dalam pengawasan. Pengawasan secara teknis dilakukan pada saat proses produksi
tempe. Sedangkan pengelolaan keuangan dilakukan sepenuhnya oleh pemilik
secara sederhana dan Ibu Titin selalu mejaga kualitas dan kuantitas tempe yang
diproduksinya.

5.6 Aspek Ekonomi Sosial

Usaha Tempe Ibu Titin memiliki dampak pada perekonomian masyarakat sekitar,
karena usaha Tempe Ibu Titin dapat menyerap tenaga kerja di sekitar usahanya.
Setelah, tenaga kerja bekerja cukup lama di industri rumahan Ibu Titin pada akhirnya
pekerja bekerja di industry tempe Ibu Titin dan memulai untuk memproduksi tempenya
sendiri. Sehingga hal ini membuat perekonomian sekitar industri tempe meningkat.
Usaha tempe milik Ibu Titin pun mendapatkan dukungan dari masyarakat sekitar.

5.7 Aspek AMDAL


Suatu usaha dapat memberikan dampak kepada lingkungan sekitarnya, baik dampak
yang menguntungkan atau bahkan merugikan lingkungan. Aspek ini penting dilakukan
guna membantu proses pengambilan keputusan tentang kelayakan lingkungan hidup
dari usaha atau kegiatan yang sedang dijalankan.

Industri Tempe Barokah ini tidak memberikan dampak yang signifikan pada
ligkungan sekitar, baik itu dampak negatif maupun dampak positif. Dampak negatif yang
diberikan industri ini adalah limbah pencucian kedelai, yang mana limbah tersebut
langsung dialirkan menuju sungai. Sungai tersebut merupakan tempat pembuangan
seluruh limbah rumah tangga yang ada lingkungan sekitar. Namun, industri ini juga
sudah memikirkan pencegahan yang akan dilakukan terhadap dampak negatif yang
dihasilkan pada lingkungan. Pencegahan yang dilakukan adalah dengan membuat
lubang tempat penampungan limbah sehingga industri ini tidak perlu lagi membuang
limbah yang dihasilkan di sungai. Selain itu, dampak positif yang diberikan oleh industri
ini, yakni limbah yang dihasilkan dari pengolahan tempe dapat dijadikan sebagai salah
satu alternatif pakan ternak milik masyarakat sekitar.

28
BAB VI

PENUTUP
6.1 Kesimpulan

1. Aspek hukum, usaha tempe milik ibu titin merupakan usaha industri rumahan yang
tidak memiliki surat izin yang dimiliki oleh usaha tempe ini. Pedan pemiliknya pun
tidak meminta izin pada saat memulai usaha tempe kepada pihak-pihak yang berada
pada sekitar industri tempe tersebut. Jadi, jika dilihat dari aspek hukum, industri
dikatakan kurang layak karena tidak adanya izin usaha dalam menjalankannya.
2. Aspek teknis ditinjau dari ppenentuan lokasi usaha, ketersediaan bahan baku serta
desain fasilitas dan layout. Pada penentuan lokasi usaha Industri ini dekat dengan
pasar dan penyedia bahan baku, sehingga dapat memudahkan dan menghemat
biaya transportasi dalam hal pemenuhan bahan baku dan juga pemasaran produk
yang dihasilkan. Pada desain fasilitas dan layout industri ini sudah tertata cukup rapi
seingga dapat melakukan proses produksi dengan efisien. Jadi, jika dilihat dari aspek
teknis, industri ini dikatakan layak untuk dilanjutkan usahanya.
3. Aspek pasar dan pemasaran dapat ditinjau dari strategi pemasaran (STP), dan juga
bauran pemasaran (4P). Dilihat dari aspek yang telah ditentukan Industri ini sudah
berjalan dengan baik sehingga dapat dikatakan usaha ini layak untuk dijalankan.
4. Aspek finansial dapat ditinjau dari perhitungan Payback Periode (PP), Average Rate
Return (ARR), Net Present Value (NPV), Internal Rate Of Return (IRR), dan
Profitability Index (PI). Dari semua perhitungan tersebut menunjukkan bahwa industri
ini layak untuk dijalankan usahanya.
5. Aspek Manajemen dilihat dari proses persiapan, pengorganisasian, pelaksanaan dan
pengawasan. Jika dilihat dari keempat aspek tersebut, industri ini dapat dikatakan
layak untuk dijalankan usahanya.
6. Aspek ekonomi sosial menunjukkan bahwa industri ini membawa dampak yang
positif bagi masyarakat sekitar, sehingga jika dilihat dari aspek sosial ekonomi maka
industri ini dapat dikatakan layak untuk dijalankan usahanya.
7. Aspek AMDAL, industri ini memberikan dampak negatif sekaligus dampak positif.
Jika dilihat dari kedua dampak yang dihasilkan oleh industri ini, umkn ini dikatakan
layak untuk dijalankan usahanya, dikarenakan dampak negatif tidak terlalu
berpengaruh pada lingkungan, selain itu, sudah terdapat tindakan pencegahan untuk
menanggulangi dampak negatif yang dihasilkan oleh industri ini.

29
Sehingga dapat disimpulkan bahwa industri tempe milik Ibu Titin dapat dikatakan
layak karena hasil analisis dari hampir seluruh aspek analisis kelayakan usaha dapat
dikategorikan layak.

6.2 Saran

Apabila Industri Tempe Barokah ingin mempertahankan sekaligus mengembangkan


bisnisnya, perlu adanya pemberian modal lebih untuk Industri ini. Pemberian logo kembali
dan meningkatkan promosi produk yang dimiliki merupakan salah satu tindakan yang dapat
dilakukan untuk mempertahankan dan memperluas pasar industry ini.

30
DAFTAR PUSTAKA
Hairun, Suslinawati dan Zuraida, Ana.2016. Analisis Usaha Pembuatan Tempe (Studi Kasus
Pada Usaha Pembuatan Tempe “Bapak Joko Sarwono”) Di Kelurahan Binuang
Kecamatan Binuang Kabupaten Tapin. Jurnal Sains dan Teknologi. 2(1): 44-51.

Hoerudin,D., Rusman, Y. dan Yusuf, M.N.2105. Analisis Kelayakan Usaha Agroindustri


Tempe (Suatu Kasus di Desa Pawindan Kecamatan Ciamis Kabupaten Ciamis) .
Jurnal Agroinfo Galuh. 1(3) : 161-168.

Husein Umar.1997.Studi Kelayakan Bisnis.PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.


Hutapeaa,A.N. dan Fallob,Y.M.2017. Analisis Kelayakan Finansial Industri Tempe di
Kelurahan Oelami Kecamatan Bikomi Selatan. Jurnal Agribisnis Lahan Kering. 2 (1):
15-16.

Kasmir dan Jakfar, 2003. Studi Kelayakan Bisnis . Kencana. Bogor


Susilowati,T. dan Kurniati,H. 2018. Analisis Kelayakan Dan Sensitivitas: Studi Kasus Industri
Kecil Tempe Kopti Semanan, Kecamatan Kalideres, Jakarta Barat. Jurnal Bisnis dan
Manajemen. 10(2) : 102-116.

31
Lampiran 1. Dokumentasi

Gambar 2. Kedelai Siap Dikemas

Gambar 3. Kedelai Setelah Dicuci

Gambar 4. Tempat Penyimpanan Air

32
Gambar 5. Perebusan Kedelai

Gambar 6. Hasil Tempe

Gambar 7. Hasil Tempe

33
Lampiran 2. Kuisioner

KUISIONER STUDI KELAYAKAN BISNIS

LOKASI :

PRODUK :

A. Identitas Pemilik Usaha


1) Nama :
2) Jenis Kelasmin :
3) Alamat :
4) Pendidikan :
5) Jumlah anggota keluarga :
6) Usaha / profesi lain :
B. Pendirian Usaha
1) Tahun berdiri :
2) Alasan memilih usaha tempe :
3) Keunggulan produk usaha :
4) Pendapatan perbulan :
5) Lama merintis Industri :
C. Penilaian Kelayakan Usaha
1. Aspek Hukum

No Pertanyaan Jawaban
Bagaimana bentuk badan usaha yang
1.
dijalankan oleh usaha tempe ini?
Apakah usaha tempe ini sudah memiliki
2. izin membuka usaha industri rumah
tangga?
Apakah terdapat biaya pajak yang
3.
dikeluarkan?
4. Apakah pemilik usaha memiliki field label?
5. Surat izin apa saja yang dimiliki?

2. Aspek Pasar Dan Pemasaran

No
Pertanyaan Jawaban
.
1. Produk Tempe yang telah dihasilkan

34
dipasarkan dimana saja?
Berapa harga Tempe yang dipasarkan?
2.

1. Siapa target konsumen produk Tempe?


3.

2. Apakah produksi dilakukan ketika ada


4.
pesanan produk saja?
3. Strategi apa yang dilakukan untuk
5. menghadapi pesaing pesaing yang ada?

4. Kegiatan promosi seperti apa yang


6. digunakan untuk memasarkan produk?

5. Apakah terdapat konsumen yang membeli


7.
langsung ke tempat produksi?
8.6. Apakah hasil produksi selalu terjual?

3. Aspek Teknis Dan Teknologi

No
Pertanyaan
. Jawaban
1. Mengapa Ibu memilih lokasi produksi/usaha
di daerah ini?
2. Apakah lokasi produksi dekat dengan pasar
tradisional atau modern?
3. Berapa banyak masyarakat sekitar yang
menjadi karyawan di perusahaan Ibu?
4. Teknologi apa saja yang digunakan dalam
produksi Tempe?
5. Bagaimana Alur Produksi/ proses produksi
tempe?
6. Apakah ada rencana untuk menambah alat
alat produksi?
Bagaimana Layout untuk produksi tempe?
7.
Mengapa demikian?

4. Aspek lingkungan hidup

No
Pertanyaan Jawaban
.
1. Bagaimana dampak usaha yang dijalankan

35
terhadap masyarakat sekitar ?
2. Bagaimana dampak usaha yang dijalankan
terhadap kondisi lingkungan sekitar ?
3. Limbah apa yang dihasilkan oleh usaha
tempe ini?
4. Bagaimana tindakan yang dilakukan
terhadap limbah yang dihasilkan?

5. Aspek Finansial

No
Pertanyaan Jawaban
.
1. Apakah usaha tempe melakukan
pencatatan / pembukuan biaya yang
digunakan?
2. Darimana sumber dana / modal usaha
tempe ini ?
3. Pengembalian modal awal diperkirakan
setelah berapa bulan produksi?
4. Berapa modal usaha yang dikeluarkan ?
5. Berapa biaya usaha per bulan ?
6. Pendapatan per bulan yang didapatkan?
7. Hasil produksi dalam sekali proses
produksi?
8. Harga jual tempe?
9. Keuntungan per bulan yang didapatkan?

6. Aspek Manajemen

No. Pertanyaan Jawaban


1. Apakah dalam usaha ini terdapat struktur
organisasi?
2. Bagaimana kebutuhan tenaga kerja yang
diperlukan dalam usaha ini?
3. Apakah selalu dilakukan pengawasan
selama kegiatan produksi?
4. Apa saja jenis-jenis pekerjaan yang ada di
usaha ini?
5. Bagaimana sistem pembagian tenaga
kerjayang dilakukan dalam usaha ini?
6. Jumlah tenaga kerja dan waktu tenaga
kerja?

36
7. Penjaringan tenaga kerja dilakukan dengan
cara apa? Bera upah tenaga kerja?

37