Anda di halaman 1dari 3

JAWABAN PERTANYAAN TENTANG AUDIT TERHADAP SIKLUS PENGELUARAN PENGUJIAN SUBSTANTIF

TERHADAP AKTIVA TETAP DAN AKTIVA TAK BERWUJUD


Oleh :
Husnul Eka Indri Yani dan Zulva Dwi Arista

1. Annisa : Apakah kendala audit didalam melaksanakan program pengujian substantif terhadap
saldo aktiva tetap dan aktiva tak berwujud?
Jawab :
Kendalanya sebagai berikut :
o Jika laporan keuangan tahun sebelumnya tidak pernah di audit oleh auditor independen
lain.
o Jika klien tidak menyelenggarakan aktiva secara rinci
o Jika klien tida mengarsipkan dokumen-dokumen yang mendukung transaksi yang
bersangkutan dengan perolehannya dan mutasi aktiva tetap s/d saat diaudit yang
pertama dilaksanakan.

2. Devita Bella : Dengan prosedur audit apa auditor mengetahui eksistensi saldo aktiva tidak
berwujud yang dicantumkan oleh klien dineraca?
Jawab :
Dengan Prosedur verifikasi penyajian dan pengungkapan.
Karena dalam prosedur ini audit melakukan
1) Pemeriksaan klasifikasi aktiva tetap di neraca,
2) Pemeriksaan pengungkapan yang bersangkutan dengan aktiva tetap

Auditor melakukan rekonsiliasi antara informasi aktiva tetap yang di cantumkan di


neraca dengan catatan akuntansi pendukungnya. Rekonsiliasi ini perlu dilakukan agar
auditor memperoleh suatu keyakinan yang memadai bahwa informasi aktiva tetap yang
dicantumkan di neraca didukung dengan catatan akuntansi yang dapat dipercaya oleh
karena itu auditor melakukan 6 prosedur audit sebagai berikut:
1. Usut saldo aktiva tetap yang tercantum di neraca
2. Hitung kembali saldo aktiva tetap dibuku besar
3. Usut saldo awal aktiva tetap tahun lalu
4. Lakukan review terhadap mutasi aktiva tetap tersebut
5. Usut posting pendebetan dan pengkreditan aktiva tetap
6. Lakukan rekonsiliasi buku pembantu aktiva tetap dengan akun kontrol aktiva tetap

3. Fajar : Bagaimana langkah yang dilakukan auditor apabila perusahaan menyewakan aktiva
tetapnya? Apakah membutuhkan konfirmasi ke pihak penyewa? Jelaskan pendapatmu?
Jawab :
Langkah yang dilakukan auditor apabila perusahaan menyewakan aktiva tetapnya.
o Melihat pendapatan sewa dilaporan keuangan
o Lalu mencocokan dengan tanda bukti atau kwitansi.
o Konfirmasi kepada pihak penyewa dilakukan jika terdapat suatu hal yang mencurigakan
oleh perusahaan.
4. Eka Nandha : Audit terhadap aktiva tetap, bagaimana jika laporan keuangan sebelumnya belum
pernah diaudit oleh audit independen?
Jawab :
Auditor dapat menghubungi Pihak ketiga meliputi bankir, konsultan hukum pejabat,
lembaga pemerintah terkait, dan masyarakat bisnis yang berhubungan dengan klien. Auditor
dapat memperoleh informasi dari mereka mengenai kejujuran manajemen dalam hal pajak,
keuangan, dan sebagainya. Auditor juga dapat mengajukan pertanyaan kepada pihak ketiga
untuk menilai integritas manajemen pada saat itu.

5. PRESENTASI

6. Siti Navila : Jelaskan perbedaan karakteristik aktiva tetap dengan aktiva tidak berwujud!
Jawab :
Karakteristik aktiva tetap :
o Aktiva tetap mempunyai saldo yang cukup besar dalam neraca, transaksi perubahan
relatif sedikit namun umumnya menyangkut jumlah yang besar.
o Kesalahan pisah batas transaksi yang bersangkutan dengan aktiva tetap mempunyai
pengaruh kecil terhadap perhitungan laba rugi
o Kesalahan pisah batas transaksi yang besangkutan dengan aktiva lancar mempunyai
pengaruh yang besar terhadap perhitungan laba rugi
o Aktiva tetap disajikan di neraca berdasarkan harga perolehan dikurang depresiasi
akumulasi penyusutan sama dengan nilai buku.
o Perbedaan pengujian substantif terhadap aktiva lancar dan aktiva tetap
Karakteristik Aktiva tak berwujud :
o Kurang memiliki eksistensi fisik, mendapatkan nilai dari hak dan keistimewaan yang
diberikan kepada perusahaan yang menggunakannya.
o Bukan merupakan instrumen keuangan, menghasilkan nilainya dari klaim untuk
menerima kas atau ekuivalen kas di masa mendatang.
o Bersifat jangka panjang dan menjadi subjek amortisasi, menyediakan jasa dalam kurun
waktu bertahun-tahun

7. Galih : Mengapa aktiva tidak berwujud yang mempunyai umur ekonomis yang terbatas harus di
sajikan terpisah dari aktiva tidak berwujud yang mempunyai umur ekonomis tidak terbatas.?
Jawab :
Karena tidak semua aktiva tidak terwujud diamortisasi dan dicantumkan dalam neraca
tergantung pada umur aktiva tersebut. Bila aktiva tetap tidak berwujud itu umurnya terbatas
maka harga perolehannya diamortisasi selama umurnya. Tapi jika aktiva tetap tidak berwujud
itu umurnya tidak terbatas maka harga perolehannya tetap dicantumkan dalam neraca.Harga
perolehan aset tetap tak berwujud yang umurnya tidak terbatas kadang-kadang dihapuskan dari
neraca.

8. Rita R : Bagaimana penyajian terpisah aktiva tdk terwujud itu?


Jawab :
Dengan memisahkan aktiva tidak berwujud sesuai umur ekonomis aktiva tersebut yang
dipisahkan menjadi 2 : aktiva tidak berwujud umurnya terbatas dan aktiva tidak berwujud
umurnya terbatas.
9. RithaApril : Dalam pengujian ini apakah boleh jika laporan keuangan tahun sebelumnya telah di
audit oleh auditor independen lain?
Jawab : Bila laporan keuangan tahun sebelumnya telah diaudit oleh auditor independen lain,
auditor tahun berjalan dapat memperoleh keyakinan mengenai saldo awal dengan cara me-
review kertas kerja auditor pendahulu. Disamping itu, ia juga harus mempertimbangkan
kompetensi dan independensi profesional auditor pendahulu. Jika laporan auditor tahun
sebelumnya berisi pendapat selain pendapat wajar tanpa pengecualian, maka auditor tahun
berjalan harus memperhatikan bidang yang relevan yang dikecualikan dalam audit tahun
berjalan. Misalnya jika auditor sebelumnya melakukan pengecualian atas akun persediaan yang
tidak bisa dilakukan penghitungan fisik maka auditor pengganti harus memperhatikan apakah
dalam tahun berjalan prosedur tersebut juga tidak bisa diterapkan serta bagaimana
pengaruhnya terhadap kewajaran penyajian laporan keuangan yang akan diauditnya.

10. Reyfo : jelaskan pengujian analitik itu seperti apa dan contohkan ?
Jawab :
 Evaluasi atas informasi keuangan yang dilakukan dengan mempelajari hubungan logis antara
data keuangan dan nonkeuangan, meliputi perbandingan jumlah-jumlah yang tercatat dengan
ekspektasi auditor. Contoh dari prosedur analitis adalah membandingkan persentase gross
margin pada tahun ini dengan tahun yang lalu. Prosedur analitis digunakan secara luas dalam
praktik dan kegunaanya meningkat sejak adanya komputer yang membantu melakukan
penghitungan-penghitungan ini.

11. Taufik : jelaskan apa saja bukti pendukung transaksi yang berkaitan dengan aktiva tidak
berwujud!
Jawab :
Bukti transaksi berkaitan aktiva tidak berwujud adalah yang dicantumkan di neraca mencakup
semua aktiva tidak berwujud klien pada tanggal neraca dan mencakup semua transaksi yang
berkaitan dengan aktiva tidak berwujud dalam tahun yang diaudit. Mungkin transaksi mungkin
diperoleh dari pemerintah (misalnya paten), atau mungkin diciptakan (misalnya goodwill), atau
mungkin diperoleh dari pemiliknya (misalnya leasehold).

Anda mungkin juga menyukai