Anda di halaman 1dari 276

LAPORAN AKHIR

PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER (PKPA)


DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA BARAT,
DINAS KESEHATAN KOTA BANDUNG, DAN PUSKESMAS
(IBRAHIM ADJIE, PASUNDAN DAN PADASUKA)

Laporan ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat guna memperoleh gelar Apoteker
pada Program Studi Profesi Apoteker Sekolah Farmasi Institut Teknologi Bandung

Disusun oleh:
Sheren Regina Harly 90719012
Oki Marsela 90719029
Sri Sulung Wahyuni 90719048
Achnis Akbar Jum 90719066
Eka Oktawiguna 90719086
Stephanie 90719094

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


SEKOLAH FARMASI
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2020
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI........................................................................................................................... i

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................ iv

BAB I ..................................................................................................................................... 1

PENDAHULUAN ................................................................................................................. 1

BAB II.................................................................................................................................... 2

KEGIATAN PKPA DAN PEMBAHASAN DINAS KESEHATAN PROVINSI JAWA


BARAT .................................................................................................................................. 2

2.1. Tinjauan Umum Tentang Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat ........................... 2

2.1.1. Sejarah Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat................................................. 2

2.1.2. Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat ............................. 3

2.1.3. Visi dan Misi .................................................................................................... 4

2.1.4. Tugas Pokok dan Fungsi .................................................................................. 5

2.1.5. Fasilitas Fisik ................................................................................................... 6

2.2. Peraturan Perundang-undangan Berkaitan dengan Peran/Fungsi Dinas Kesehatan 6

2.3. Sistem Perizinan Sarana Produksi Obat ................................................................ 10

2.3.1. Pelayanan Perizinan Bidang Kefarmasian dan Alkes di Jawa Barat ............. 10

2.3.2. Pemberian Setifikat Produksi Pangan Industri Rumah Tangga (SPP-IRT) ... 13

2.4. Manajemen Sumber Daya Manusia Dinas Kesehatan .......................................... 18

2.5. Manajemen Persediaan Obat dan Perbekalan Farmasi di Dinas Kesehatan


Provinsi Jawa Barat.......................................................................................................... 21

2.5.1. Pemilihan ....................................................................................................... 21

2.5.2. Perencanaan ................................................................................................... 21

2.5.3. Pengadaan ...................................................................................................... 22

2.5.4. Penerimaan ..................................................................................................... 23

2.5.5. Penyimpanan .................................................................................................. 24

2.5.6. Pendistribusian ............................................................................................... 24

i
2.5.7. Pengendalian/Inventarisasi ............................................................................ 25

2.5.8. Pemusnahan ................................................................................................... 25

2.5.9. Pencatatan dan Pelaporan .............................................................................. 25

2.6. Gerakan Masyarakat Cerdas Menggunakan Obat (GeMa CerMat) ...................... 26

BAB III ................................................................................................................................ 28

KEGIATAN PKPA DAN PEMBAHASAN DINAS KESEHATAN KOTA BANDUNG 28

3.1. Profil Dinas Kesehatan Kota Bandung .................................................................. 28

3.2. Visi dan Misi ......................................................................................................... 28

3.3. Tugas Pokok dan Fungsi ....................................................................................... 29

3.4. Pengelolaan Obat .................................................................................................. 29

3.4.1. Perencanaan ................................................................................................... 29

3.4.2. Pengadaan ...................................................................................................... 30

3.4.3. Penyimpanan .................................................................................................. 31

3.4.4. Pendistribusian ............................................................................................... 31

3.4.5. Pencatatan dan Pelaporan .............................................................................. 32

3.5. Perizinan Tenaga Kefarmasian ............................................................................. 32

3.6. Perizinan Sarana Pelayanan Kesehatan Farmasi, Makanan Minuman, dan Obat
Tradisional ........................................................................................................................ 33

3.6.1. Apotek ............................................................................................................ 33

3.6.2. Industri Rumah Tangga Pangan (IRTP) ......................................................... 34

3.6.3. Usaha Mikro Obat Tradisional (UMOT) ........................................................ 35

3.6.4. Toko Obat ....................................................................................................... 35

3.6.5. Toko Alat Kesehatan (Alkes) ......................................................................... 36

BAB 4 .................................................................................................................................. 26

KEGIATAN PKPA DAN PEMBAHASAN PUSKESMAS ............................................... 26

4.1 Puskesmas Ibrahim Adjie ...................................................................................... 37

4.2 Puskesmas Pasundan ............................................................................................. 67


ii
4.3 Puskesmas Padasuka ........................................................................................... 133

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat ................................ 4


Gambar 2. Penerbitan Surat Pertimbangan Teknis ............................................................ 11
Gambar 3. Alur Pemberian Sertifikat Produksi Pangan IRT ............................................. 16

iv
BAB I
PENDAHULUAN

Salah satu faktor penting dalam kehidupan masyarakat yaitu kesehatan, baik secara
fisik maupun mental. Peran pemerintah sebagai pengatur regulasi dalam meningkatkan
drajat kesehatan masyarakat sangatlah penting. Upaya dalam meningkatkan derajat
kesehatan depat dilakukan dengan melakukan pencagahan penyakit atau pemeliharaan dan
peningkatan kesehatan dilingkungan masyarakat. Dalam mewujudkan optimalisasi derajat
kesehatan di lingkungan masyarakat maka diselenggarakan berbagai upaya kesehatan
secara menyeluruh, berjenjang, dan terpadu. Upaya kesehatan yang dilakukan dengan
berbagai macam kegiatan diantaranya peningkatan kesehatan (promotive), pencegahan
penyakit (preventive), penyembuhan penyakit (kurative), dan pemulihan kesehatan
(rehabilitative). Kegiatan dalam meningkatkan upaya kesehatan ini harus dilakukan
dengan kolaborasi antara pemerintah yang memiliki kekuasaan dalam bidang regulasi dan
masyarakat.
Pemerintah yang mengatur regulasi dibidang kesehatan yaitu dinas kesehatan. Dinas
kesehatan sebagai unsur pelaksana otonomi daerah di bidang kesehatan yang terdapat di
setiap provinsi dan kota/kabupaten. Tugas dan fungsi dinas kesehatan ditingkat provinsi
utamanya yaitu dalam perumusan dan penetapan kebijakan teknis dalam bidang kesehatan
dan melakukukan pembinaan kebijakan kesehatan. Dalam melaksanakan tugas dan
fungsinya dinas kesehatan provinsi dibantu oleh dinas kesehatan kota yang berhubungan
langsung dengan Puskesmas (Pusat Kesehatan Masyatakat) yang menyelenggarakan upaya
kesehatan masyarakat dan perorangan tingkat pertama dengan lebih mengutamakan upaya
promotif dan preventif, untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal.
Dilakukannya Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) oleh calon apoteker
merupakan salah satu sarana untuk mendapatkan pengalaman dan keterampilan praktis
dengan melihat dan merasakan secara langsung peran serta tugas seorang apoteker dalam
penetapan regulasi di dinas kesehatan provinsi dan dinas kesehatan kota/kabupaten, serta di
tingkat sarana Pelayanan Kesehatan yaitu puskesmas.

1
BAB II
KEGIATAN PKPA DAN PEMBAHASAN
DINAS KESEHATAN
PROVINSI JAWA BARAT

2.1 Tinjauan Umum Tentang Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat


2.1 Sejarah Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat
Pada permulaan zaman kemerdekaan/revolusi (17-8-45) penyelenggaraan
pemerintah di bidang kesehatan di Provinsi Jawa Barat dilaksanakan oleh
Jawatan/Dinas Kesehatan yang dipimpin oleh Dr. Purwosuwardjo sebagai Dokares di
Bandung. Jawatan Kesehatan ini pertama kali berkantor di sebuah gedung di jalan
Diponegoro kemudian pindah ke jalan Braga (sekarang dipakai toko Sarinah) karena
Belanda terus menyerbu maka Dokares Priangan bersama-sama dengan Kantor
Keresidenan mengungsi ke Garut menempati hotel melati ini terjadi pada bulan April
1946.
Pada tanggal 1 Agustus 1946 dibentuk Jawa Barat, nama Kantor Inspeksi
Kesehatan Jawa Barat berulang kali berubah yaitu tahun 1953 menjadi Jawatan
Kesehatan Inspeksi Jawa Barat, Tahun 1956 Pengawas Kepala Dinas Kesehatan
Propinsi Jawa Barat, Tahun 1957 Kantor Inspeksi Kesehatan Jawa Barat dan Tahun
1959 menjadi Dinas Kesehatan Daswati I Jawa Barat.
Perkembangan pengorganisasian bidang kesehatan di Jawa Barat sejak Pelita I
mengalami perubahan. Mulai tahun 1970 unsur pelaksanan pemerintah daerah di
bidang kesehatan berbentuk Jawatan Kesehatan Propinsi Jawa Barat berdasarkan surat
keputusan Gubernur Jawa Barat No; 189/OP/GOM/SK/70. Sejak dikeluarkannya
keputusan menteri kesehatan nomor: 125/IV/Kab/BU/75 diadakan pemisahan Dinas
Kesehatan Tingkat I Propinsi Jawa Barat dan dibentuk Kantor Wilayah Departemen
Kantor Wilayah Departemen Kesehatan (Kanwil Depkes) dengan struktur organisasi
sebagai berikut:
• Bagian Tata Usaha
• Bidang Perencanaan

2
• Bidang Pelayanan dan Pengendalian

Akan tetapi tahun 1979 sesuai dengan keputusan Metrei Kesehatan RI no


275/Men.Kes/SK/VII/79 susunan organisasi Kanwil Depkes terdiri dari:
⦁ Bagian Tata Usaha
⦁ Bidang Penyusunan Program dan Evaluasi
⦁ Bidang Bimbingan dan Pengendalian Pelayanan Kesehatan Masyarakat
⦁ Bidang Bimbingan dan Pengendalian Pemberantasan Penyakit Menular
⦁ Bidang Bimbingan dan Pengendalian Produksi dan Penggunaan Obat dan
Makanan

Tahun 1986 Struktur organisasi dan tata kerja Kanwil Depkes Provinsi Jawa
Barat mengalami perubahan semula terdiri dari kepala kantor Wilayah yang
membawahi 1 bagian dan 4 bidang menjadi 1 bagian dan 5 bidang.
Ada era desentralisasi terjadi lagi perubahan struktur organisasi dan tatakerja , tahun
2001 terjadi penggabungan antara Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat dengan
Kanwil Depkes Provinsi Jawa Barat menjadi Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat.

2.2 Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat


Struktur organisasi dinas kesehatan Provinsi Jawa Barat di kepalai oleh seorang
kepala dinas kesehatan dengan satu orang sekertariat yang membawahi tiga sub bagian
yaitu bagian perencanaan dan pelaporan, bagian keuangan dan aset, serta bagian
kepegawaian dan umum. Seorang kepala dinas kesehatan juga langsung membawahi
empat bidang yaitu, bidang kesehatan masyarakat, bidang pencegahan dan
pengendalian penyakit, bidang pelayanan kesehatan dan bidan sumber daya kesehatan.
Berikut merupakan gambar struktur organisasi dinas kesehatan Provinsi Jawa Barat:

3
Gambar 1. Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat

2.3 Visi dan Misi


Visi Pembangunan Kesehatan Provinsi Jawa Barat yaitu:
” Tercapainya Masyarakat Jawa Barat yang Mandiri untuk Hidup Sehat”
Visi Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat yaitu:
” Akselerator Pencapaian Masyarakat Jawa Barat yang Mandiri untuk Hidup Sehat”
Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat harus mempunyai pengetahuan,
kemampuan, kemauan, motivasi, etos kerja yang tinggi, dan menguasai teknologi untuk
menjadi pendorong, penggerak, fasilitator dan advokator untuk terjadinya akselerasi
pembangunan kesehatan di Jawa Barat yang dilaksanakan oleh pemerintah bersama
masyarakat termasuk swasta, sehingga Masyarakat Jawa Barat yang Mandiri untuk

4
Hidup Sehat dapat segera tercapai, dan masyarakat Jawa Barat menjadi Sehat.
Untuk mencapai visi Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat ditetapkan 4 misi, yaitu:
1. Meningkatkan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan yang
berkualitas.
2. Mengembangkan kebijakan dan manajemen pembangunan kesehatan.
3. Meningkatkan sistem surveilans dalam upaya pencegahan dan pengendalian
penyakit.
4. Menjamin ketersediaan sumber daya manusia dan fasilitas pelayanan kesehatan
yang merata, terjangkau dan berkualitas.

2.4 Tugas Pokok dan Fungsi


Dinas Kesehatan provinsi Jawa Barat dibentuk berdasarkan Peraturan Daerah
Provinsi Jawa Barat Nomor 21 Tahun 2008, dengan tugas dan fungsi berdasarkan
Peraturan Gubernur Jawa Barat Nomor 32 Tahun 2009, menjalankan sebagian tugas
Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat di Bidang Pembangunan Kesehatan.
Tugas Pokok Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat adalah melaksanakan
urusan pemerintahan daerah bidang kesehatan berdasarkan asas otonomi, dekonsentrasi
dan tugas pembantuan.
Dalam menyelenggarakan tugas pokok sebagai dimaksud, Dinas Kesehatan Provinsi
Jawa Barat mempunyai fungsi :
a. Menyelenggarakan perumusan dan penetapan kebijakan teknis urusan bidang
kesehatan;
b. Penyelenggaraan urusan kesehatan meliputi regulasi dan kebijakan kesehatan,
pelayanan kesehatan, penyehatan lingkungan dan pencegahan penyakit, serta
sumber daya kesehatan
c. Pembinaan dan pelaksanaan tugas-tugas kesehatan meliputi regulasi dan
kebijakan kesehatan, pelayanan kesehatan, penyehatan lingkungan dan
pencegahan penyakit, serta sumber daya kesehatan;
d. Penyelenggaraan tugas-tugas kesekretariatan;
e. Pengkoordinasian dan pembinaan UPTD

5
Dengan diterapkannya Peraturan Pemerintah No 41 Tahun 2007 dan PP 38
Tahun 2007 yang mengatur tentang Organisasi Perangkat Daerah, maka Dinas
Kesehatan Provinsi Jawa Barat berdasarkan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat
Nomor 21 Tahun 2008 tentang Organisasi dan Tata Kerja Dinas Daerah Provinsi Jawa
Barat, telah terbentuk dan secara resmi telah berjalan, walaupun belum lengkap dengan
pengaturan UPTD.
2.5 Fasilitas Fisik
Saat ini, Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat berlokasi di Jalan Pasteur no. 25
Bandung. Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat mencakup gedung perkantoran di Jl.
Pasteur no. 25 dan 7 (Tujuh) UPTD, yaitu : Unit Pelatihan Kesehatan (Upelkes) Jl.
Pasteur no. 31 Bandung, Balai Laboratorium Kesehatan ( BLK) Jl. Sederhana No 3 – 5
Bandung, RSUD Al Ihsan Jl. Ki Astramanggala, Baleendah, Bandung, RS Jiwa
Provinsi Jl. Kolonel Masturi KM. 7 Cisarua Bandung Barat, RS Paru Provinsi Jawa
Barat Jl. Pangeran Kejaksan Sidawangi Cirebon, RSUD Pamengpeuk Garut Jl. Raya
Miramareu No. 99 Desa Sirna Bakti Kecamatan Pamengpeuk Garut, RSUD
Jampangkulon Jl. Cibarusah No.1 Jampang Kulon.

2.2 Peraturan Perundang-undangan Berkaitan dengan Peran/Fungsi Dinas


Kesehatan
Peraturan perundang-undangan yang mendasari penyusunan Laporan
Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat Tahun
2018, adalah sebagai berikut :
• Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 28 H ayat 1, tentang : Hak untuk hidup sejahtera
lahir dan bathin, bertempat tinggal dan mendapatkan lingkungan yang baik dan
sehat dan hak mendapatkan pelayanan kesehatan.
• Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 125, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4437) sebagaimana telah diubah beberapa kali, terakhir
dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua atas
Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran

6
Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 59, Tambahan Lembaran Negara
Republik Indonesia Nomor 4844).
• Undang-Undang Nomor. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan Pasal 182 ayat (3) Pasal
182 dengan uraian sebagai berikut :
1) Menteri melakukan pengawasan terhadap masyarakat dan setiap penyelenggara
kegiatan yang berhubungan dengan sumber daya di bidang kesehatan dan upaya
kesehatan.
2) Menteri dalam melakukan pengawasan dapat memberikan izin terhadap setiap
penyelengaraan upaya kesehatan.
3) Menteri dalam melaksanakan pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dan ayat (2) dapat mendelegasikan kepada lembaga pemerintah non
kementerian, kepala dinas di provinsi, dan kabupaten/kota yang tugas pokok dan
fungsinya di bidang kesehatan.
• Undang-Undang Nomor. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit Pasal 26 ayat (1), (3),
dan (4) dengan uraian sebagai berikut:
1. Izin Rumah Sakit kelas A dan Rumah Sakit penanaman modal asing atau
penanaman modal dalam negeri diberikan oleh Menteri setelah mendapatkan
rekomendasi dari pejabat yang berwenang di bidang kesehatan pada
Pemerintah Daerah Provinsi.
a. Izin Rumah Sakit kelas B diberikan oleh Pemerintah Daerah Provinsi setelah
mendapatkan rekomendasi dari pejabat yang berwenang di bidang kesehatan
pada Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.
b. Izin Rumah Sakit kelas C dan kelas D diberikan oleh Pemerintah Daerah
Kabupaten/Kota setelah mendapat rekomendasi dari pejabat yang berwenang di
bidang kesehatan pada Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.
• Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi dan Pemerintah
Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007
Nomor 82, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4737), dengan

7
Lampiran PP No. 38 Tahun 2007 khususnya Bidang Kesehatan pada sub bidang 1,
3, 4, dan 6 yang berbunyi Dinas Kesehatan memiliki peran dan fungsi sebagai
berikut :
1. Registrasi, akreditasi, sertifikasi sarana kesehatan
2. Pemberian rekomendasi izin sarana kesehatan tertentu
3. Registrasi, akreditasi, sertifikasi tenaga kesehatan tertentu
4. Pemberian izin praktik tenaga kesehatan tertentu
5. Sertifikasi sarana produksi dan distribusi alat kesehatan, Perbekalan
Kesehatan Rumah Tangga (PKRT)
6. Pemberian rekomendasi izin industri komoditi kesehatan, PBF dan
Pedagang Besar Alat Kesehatan (PBAK).
7. Pemberian izin apotik, toko obat
8. Pembinaan, monitoring, evaluasi dan pengawasan
• Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi RI
Nomor 53 Tahun 2014 Tentang Petunjuk Teknis Perjanjian Kinerja, Pelaporan
Kinerja dan Tata Cara Reviu Atas Laporan Kinerja Instansi Pemerintah;
• Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 3 Tahun 2005 tentang Pembentukan
Peraturan Daerah ( Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 12 seri E, Tambahan
lembaran daerah Nomor 1);
• Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 10 Tahun 2008 tentang Urusan
Pemerintahan Provinsi Jawa Barat (Lembaran Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun
2008 Nomor 9 Seri D, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 46);
• Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 12 Tahun 2008 tentang Pokok- pokok
Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2008
Nomor 11 Seri E, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 47);
• Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 21 tahun 2008 tentang Organisasi
dan Tata Kerja Dinas Daerah Provinsi Jawa Barat (Lembaran Daerah Tahun 2008
Nomor 20 Seri D, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 55);

8
• Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 23 tahun 2008 tentang Rumah Sakit
Daerah Provinsi Jawa Barat (Lembaran Daerah Tahun 2008 Nomor 22 Seri D,
Tambahan Lembaran Daerah Nomor 57);
• Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 6 Tahun 2009 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi Jawa Barat (Lembaran Daerah Tahun
2009 Nomor 6 Seri E)
• Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 11 Tahun 2010 tentang
Penyelenggaraan Kesehatan (Lembaran Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2010
Nomor 11 Seri E, Tambahan Lembaran Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 77);
• Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 22 Tahun 2010 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Provinsi Jawa Barat Tahun 2009 – 2029 (Lembaran Daerah Tahun
2010 Nomor 22 Seri E, Tambahan Lembaran Daerah Nomor 86);
• Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 24 Tahun 2010 tentang Perubahan
Peraturan Daerah No 9 Tahun 2008, tentang Rencana Pembangunan Jangka
Panjang Daerah (RPJPD) Provinsi Jawa Barat Tahun 2005-2025 (Lembaran Daerah
Tahun 2010 Nomor Seri );
• Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 25 Tahun 2013 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Jawa Barat Tahun
2013-2018;
• Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 8 Tahun 2017 tentang Perubahan
Atas Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 25 Tahun 2013 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Jawa Barat Tahun
2013-2018;
• Peraturan Gubernur Jawa Barat Nomor 72 tahun 2005 tentang Tata Cara
Perencanaan Pembangunan Tahunan Daerah;
• Peraturan Gubernur Jawa Barat Nomor 32 Tahun 2009, tentang Tugas Pokok,
Fungsi, Rincian Tugas Unit dan Tata Kerja Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat
• Peraturan Gubernur Jawa Barat Nomor 79 Tahun 2010, tentang Petunjuk
Pelaksanaan Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat No 6 Tahun 2009;

9
• Peraturan Gubernur Jawa Barat Nomor 82 Tahun 2015, tentang Tata Cara
Penganggaran, Pelaksanaaan dan Panatausahaan, Pertanggungjawaban dan
Palaporan serta Monitoring dan Evaluasi Belanja Hibah dan Belanja Bantuan Sosial
yang bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD);
• Surat Keputusan Gubernur Jawa Barat Nomor : 050/Kep-12133/RKK/2014,
tentang Rencana Strategis Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat Tahun 2013- 2018;
Sukabumi dan. RS Kesehatan Kerja Jl. Rancaekek Bandung Jl. Rancaekek
Bandung,

2.3 Sistem Perizinan Sarana Produksi Obat


2.3.1 Pelayanan Perizinan Bidang Kefarmasian dan Alkes di Jawa Barat
Bidang Sumber Daya Kesehatan seksi kefarmasian merupakan bagian dinas
kesehatan provinsi jawa barat yang menangani mengenai perizinan berdasarkan
peraturan gubernur Jawa Barat No. 49 tahun 2011. Tim Teknis adalah kelompok kerja
yang terdiri dari unsur OPD terkait yang memberikan pertimbangan teknis dalam
pelayanan perizinan terpadu. Pelaksanaan pelayanan perizinan kesehatan di Jawa Barat
dilakukan oleh Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu
(DPMPTSP) dan Organisasi Pemerintah Daerah (OPD) yaitu Dinkes. Fungsi OPD
Teknis adalah kebijakan teknis sektoral, perencanaan teknis sektoral dan pembinaan
serta pengawasan teknis sektoral.
Rekomeendasi izin sarana kesehatan yang diterbitan oleh Dinas Kesehatan Provinsi
Jawa Barat adalah
1) Rekomendasi administrasi izin industri farmasi (IF)
2) Rekomendasi administrasi izin IOT dan IEBA
3) Rekomendasi izin penyalur alat kesehatan
4) Rekomendasi administrasi izin industri kosmetika (IK)
5) Rekomendasi administrasi izin PBF
6) Rekomendasi sertifikat produksi alkes/PKRT
7) Izin UKOT

10
8) Izin cabang penyalur alkes
9) Pengakuan PBF cabang
Untuk IF, IK, IEBA, UKOT, PBF Dinkes provinsi memberikan pertimbangan teknis
administrasi dengan output berupa surat pertimbangan teknis administrasi. Sedangkan
untuk produksi alkes, produksi PKRT dan penyalur alkes, Dinkes Provinsi memberikan
pertimbangan teknis (aspek administratif dan fisik) dengan output surat pertimbangan
teknis.
Berikut alur penerbitan surat pertimbangan teknis oleh dinas kesehatan provinsi:

Gambar 2. Penerbitan Surat Pertimbangan Teknis

Pelayanan perizinan yang diberikan:


1) Industri farmasi : izin persetujuan prinsip IF dan izin IF
2) PBF : izin PBF dan izin perpanjangan PBF
3) IOT : izin persetujuam prinsip IOT dan izin IOT

11
4) IEBA : izin persetujuan prinsip IEBA dan izin IEBA
5) Industri kosmetika : izin produksi kosmetika dan izin perpanjangan produksi
kosmetika
Masa berlaku untuk persetujuan prinsip berlaku selama 3 tahun dan dapat
diperpanjang paling lama 1 tahun. Izin IOT, IEBA dan IF berlaku seterusnya selama
industri masih berproduksi. Izin PBF berlaku selama 5 tahun dan dapat diperpanjang
selama memenuhi syarat.
1. Industri Farmasi (Permenkes no. 1799/MENKES/PER/XII/2010
Persetujuan prinsip : Izin dikeluarkan oleh Kemenkes, Tembusan I ke Badan POM
untuk RIP, Tembusan II ke Dinkes provinsi
Permohonan izin ke Dirjen dengan tembusan I ke Badan POM untuk rekomendasi
pemenuhan CPOB, tembusan II ke Dinkes provinsi untuk rekomendasi pemenuhan
persyaratan administrasi, tembusan III ke Balai POM untuk audit pemenuhan CPOB,
rekomendasi DPMPTSP.
2. PBF (Permenkes no. 1148/Menkes/per/VI/2011)
Perizinan PBF dikeluarkan oleh Dirjen dengan tembusan I ke Dinkes provinsi untuk
rekomendasi pemerintah pelengkap administratif, tembusan II ke Balai POM untuk
audit pemenuhan CDOB. Izin PBF pusar berlaku selama 5 tahun sedangkan izin PBF
cabang mengikuti jangka waktu izin PBF puat. PBF caban memperoleh pengakuan
dari Ka Dinkes provinsi dan PBF berada.
3. Obat tradisional (Permenkes no. 006 tahun 2012)
• IOT/IEBA : izin dari Kemenkes dan penanggung jawab Apoteker
• UKOT : izin dari Dinkes provinsi
• UMOT : izin dari Dinkes Kabupaten/kota
• UJR dan UJG : tidak ada perizinan
4. Kosmetika (Permenkes RI no. 1175/menkes/per/2010)
Izin dari Dirjen dengan tembusan surat permohonan untuk Balai POM (pemeriksaan
CPKB), Badan POM (rekomendasi pemenuhan CPKB) dan BPPT Provinsi (Dinkes
provinsi untuk rekomendasi administrasi).

12
5. Penyalur Alat Kesehatan (Permenkes no. 1191/menkes/per/VIII/2010)
Penyaluran alkes hanya dapat dilakukan oleh PAK, cabang PAK dan toko alkes
(eceran). Pengamanan alat kesehatan dilakukan saat pre market dan post market.
a. Premarket : pengamanan sarana produksi (sertifikat produksi), sarana distribusi
(izin penyalur) dan produk (izin edar)
b. Post market : pengamanan pengawasan produk (sampling dan vigilance) dan
pengawasan sarana produksi dan distribusi (audit sarana)
Perizinana penyalur alkes:
a. PAK, izin dari Dirjen dan harus memenuhi CDAKB
b. Cabang PAK, izin dari Ka Dinkes Provinsi melalui DPMPTSP, minimal
penanggung jawab TTK dan harus memenuhi CDAKB
c. Toko alkes, izin dari Ka Dinkes Kab/kota dengan tembusan ke Dinkes Provinsi
6. Produksi Alkes dan PKRT (Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga) (Permenkes no.
1189/menkes/per/VIII/2010)
Produksi alkes dan PKRT hanya dilakukan oleh perusahaan dengan sertifkat produksi
dari Dirjen Farmasi dan Alkes. Serifikan produksi dibagi menjadi 3 kelas yaitu :
1. Kelas A untuk industri yang memenuhi CPAKB kelas I, IIa, IIb dan III
2. Kelas B untuk industri yang memenuhi CPAKB keals I, Iia dan Iib
3. Kelas C untuk industri yang memenuhi CPAKB keals I dan II
Selain sertifikat produksi, Alkes dan PKRT juga harus memiliki sertifikat penyuluhan
dari Dinkes Provinsi berdasarkan rekomendasi dari Dinkes Kab/kota dan berlaku
selama 4 tahun. Sedangkan sertifikat produksi dari Dirjen farmasi dan alkes
rekomendasi dari Dinkes provinsi dan berlaku selama 5 tahun. Kedua sertifikat ini
hanya berlaku di satu provinsi.

2.3.2 Pemberian Setifikat Produksi Pangan Industri Rumah Tangga (SPP-IRT)


Berdasarkan UU No. 18 tahun 2012 tentang pangan, definisi pangan adalah
segala sesuatu yang berasal dari sumber produk pertanian, perkebunan, kerhutanan,
peikanan, peternakan, perairan, dan air, baik yang diolah maupun tidak diolah yang
diperuntukkan sebagai makanan atau minuman bagi konsumsi manusia, termasuk

13
bahan tambahan pangan (BTP), bahan baku pangan, dan bahan lainnya yang digunakan
dalam proses penyiapan, pengolahan, dan/atau pembuatan makanan atau minuman.
Pangan yang beredar dalam masyarakat memiliki persyaratan utama berupa keamanan,
mutu dan Gizi supaya dapat memberikan perlindungan kesehatan pada masyarakat.
Secara umum, pangan terbagi menjadi pangan segar dan pangan olahan.
Sebagaimana yang tertera dalam UU No. 18 tahun 2012, pangan segar merupakan
pangan yang belum mengalami pengolahan yang dapat dikonsumsi langsung dan/atau
yang dapat menjadi bahan baku pengolahan Pangan. Sedangkan pangan olahan
merupakan makanan atau minuman hasil proses dengan cara atau metode tertentu
dengan atau tanpa bahan tambahan. Pangan olahan, berdasarkan pengolahannya juga
diklasifikasikan menjadi 3 jenis, yaitu :
I. Pangan Produksi Pabrikan
Pangan olahan yang diproduksi dalam jumlah besar dengan menggunakan peralatan
otomatis.
II. Pangan Produksi Industri Rumah Tangga Pangan
Pangan olahan yang diproduksi dengan alat manual hingga semi otomatis pada
tempat usaha yang berupa tempat tinggal dan diedarkan dalam kemasan eceran dan
berlabel
III. Pangan Siap Saji
Pangan olahan yang disajikan dan dimakan langsung habis saat itu juga.

Pangan merupakan salah satu aspek penting bagi kehidupan manusia. Sehingga
ketersediaan dan keamanan pangan juga sangat penting untuk diselenggarakan. Untuk
memastikan keamanan pangan, dapat dilakukan dengan mencegah kemungkinan
adanya cemaran biologis (contoh: bakteri, jamur), kimia (contoh: BTP berlebih, sisa
pestisida), dan benda lain (contoh: staples, rambut) yang dapat mengganggu,
merugikan, dan membahayakan kesehatan manusia. Keamanan pangan juga diatur
dalam UU No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan, bagian 16: Pengamanan Makanan
dan Minuman. Dalam undang-undang tersebut, dijelaskan bahwa makanan dan
minuman harus memenuhi standar dan/atau persyaratan kesehatan serta hanya dapat

14
diedarkan setelah memperoleh izin edar. Setiap makanan dan minuman yang dikemas
wajib diberi tanda atau label yang berisi : nama produk, daftar bahan yang digunakan,
berat bersih atau isi bersih, nama dan alamat pihak yang memproduksi atau
memasukkan makanan dan minuman kedalam wilayah Indonesia, serta tanggal;bulan
dan tahun kadaluarsa.
Berdasarkan alasan keamanan pangan, maka perlu adanya pengawasan
terhadap keamanan pangan yang dilakukan oleh lembaga yang berwenang. Untuk
pangan produksi pabrikan, pengawasan dilakukan oleh BPOM dengan memberikan
izin edar berupa nomor izin edar dengan format MD/ML diikuti 12 digit angka.
Sementara untuk pangan produksi Industri Rumah Tangga Pangan, pengawasan
dilakukan oleh bupati/walikota dengan persetujuan bagian farmasi Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota melalui pemberikan Sertifikat Produksi Pangan Industri Rumah
Tangga dengan nomor Pangan Industri Rumah Tangga (PIRT) yang terdiri dari 15
digit angka. Sedangkan untuk pangan siap saji pengawasan dilkukan dengan
pemberian sertifikan laik sehat oleh bupati/walikota atas persetujuan bagian kesehatan
lingkungan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.
Peraturan Badan Pengawas Obat dan Makanan No. 12 tahun 2018 tentang
Pedoman Pemberian Sertifikat Produksi Pangan Industri Rumah Tangga menjelaskan
mengenai persyaratan pangan Industri Rumah Tangga Pangan (IRTP) dan berbegai
ketentuan dan alur untuk mendapatkan Sertifikat Produksi Pangan Industri Rumah
Tangga (SPP-IRT). Pangan produksi IRTP adalah pangan olahan hasil produksi IRTP
yang diedarkan dalam kemasan eceran dan berlabel. Pangan olahan yang dibebaskan
dari kewajiban membuat SPP-IRT adalah pangan yang masa simpannya kurang dari 7
hari pada suhu kamar dan pangan yang dimasukkan ke dalam wilayah Indonesia dalam
jumlah kecil untuk keperluan permohonan surat persetujuan pendaftaran, penelitian,
atau komsumsi sendiri.
SPP-IRT diterbitkan oleh bupati/walikota kepada IRTP yang memenuhi
persyaratan, yaitu memiliki sertifikan Penyuluhan Keamanan Pangan, hasil
pemeriksaan sarana produksi Pangan Produksi IRTP memenuhi syarat dan label
pangan memenuhi ketentuan peraturan perundang-undangan. SPP-IRT memiliki masa

15
berlaku selama 5 tahun dan harus diperbaharui 6 bulan sebelum masa berlaku habis.
Sertifikat ini merupakan syarat pangan olahan produksi IRTP diedarkan, sehingga bila
SPP-IRT sudah tidak berlaku, maka pangan produksi IRTP dilarang untuk diedarkan.
SPP- IRT diajukan oleh pemohon ke bupati/walikota melalui Unit Pelayanan terpadu
Satu Pintu dengan persyaratan administrative berupa formulir permohonan SPP-IRT,
surat keterangan atau izin usaha dari camat/lurah/kepala desa, rancangan label pangan,
dan sertifikat penyuluhan keamanan pangan (bagi pemohon baru). Pemohon dapat
memperoleh sertifikat penyuluhan keamanan pangan apabila pemilik atau penanggung
jawab mengikuti penyuluhan keamanan pangan yang diadakan oleh Dinas kesehatan.
Selain itu, dilakukan pula pemeriksaan sarana produksi pangan IRT setelah pemilik
memperoleh sertifikat penyuluhan keamanan pangan. Pemeriksaan sarana dilakukan
oleh tenaga Pengawas Pangan kabupaten/kota dan apabila hasil pemeriksaan
memenuhi persyaratan maka SPP IRT dapat dikeluarkan. Setelah kedua sertifikat
diupload melalui OSS dan diverifikasi, maka pemohon memperoleh izin untuk
melakukan produksi dan peredaran pangan.

Gambar 3. Alur Pemberian Sertifikat Produksi Pangan IRT

Pangan yang diedarkan harus menyantumkan No. P-IRT yang terdiri dari 15 digit, yaitu
1. Digit ke-1 menunjukkan kode jenis kemasan

16
2. Digit ke-2 dan 3 menunjukkan nomor urut/kode jenis pangan IRTP
3. Digit ke-4, 5, 6, 7, menunjukkan kode Provinsi dan Kota/Kabupaten
4. Digit ke-8 dan 9 menunjukkan nomor urut pangan IRTP yang telah memperoleh
SPP-IRT
5. Digit ke-10, 11, 12, 13 menunjukkan nomor urut IRTP di kabupaten/kota
bersangkutan
6. Digit 14 dan 15 menunjuukan tahun berakhir masa berlaku

No. P-IRT hanya diberikan untuk satu jenis pangan IRT dan harus dicantumkan pada
bagian utama label.
Beberapa jenis pangan yang termasuk dalam pangan produksi IRTP yang dapat
mengajukan SPP-IRT
a. Hasil olahan daging kering
b. Hasil olahan ikan kering
c. Hasil olahan ungags kering
d. Hasil olahan sayur
e. Hasil olahan kelapa
f. Tepung dan hasil olahnya
g. Minyak dan lemak
h. Selai, jeli dan sejenisnya
i. Gula, kembang gula dan madu
j. Kopi dan teh kering
k. Bumbu
l. Rempah-rempah
m. Minuman serbuk
n. Hasil olahan buah
o. Hasil olahan biji-bijian, kacang-kacangan dan umbi

17
2.4 Manajemen Sumber Daya Manusia Dinas Kesehatan
Jumlah pegawai di lingkungan Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat seluruhnya 1183
orang, dengan uraian:
JUMLAH ASN JUMLA
NO UNIT STRUTURA FUNGSIONAL FUNGSIONA H
L ANGKA L UMUM TOTAL
KREDIT
1. Dinas Kesehatan 21 10 173 204
2. RSUD Kesehatan Kerja 4 71 13 88
3. UPELKES 4 12 18 34
4. LABKES 4 38 16 58
5. RS Al Ihsan 4 37 26 67
6. RS Paru Sidawangi 8 148 66 222
7. RS Jiwa 26 213 130 369
8. RS Pameungpeuk 3 21 2 26
9. RSUD Jampangkulon 12 46 57 115
86 596 501 1183
Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat dengan jumlah pegawai 204 orang terdiri dari :
Kepala Dinas (1 orang), Sekretaris ( 1 orang). Sekretariat sebanyak 68 orang terdiri
atas : Subbag Perencanaan dan pelaporan (13 orang ), Subbag Keuangan (25 orang ),
Subbag Kepegawaian dan Umum (30 orang);
Bidang Kesehatan Masyarakat sebanyak 33 orang, terdiri atas : 1 orang Kepala Bidang,
Seksi Kesehatan Keluarga dan Gizi (14 orang ), Seksi Promosi Kesehatan dan
Pemberdayaan Masyarakat (10 orang), Seksi Kesehatan Lingkungan (8 orang);
Bidang Bina Pelayanan Kesehatan sebanyak 32 orang, terdiri atas : 1 orang kepala
Bidang, Seksi Pelayanan Kesehatan Primer dan Kesehatan tradisional (10 orang ),
Seksi Rujukan ( 13 orang ), Seksi Mutu Pelayanan Kesehatan (8 orang );
Bidang Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit sebanyak 35 orang, terdiri atas : 1
orang kepala bidang Seksi Surveilans dan Imunisasi (14 orang), Seksi Pencegahan dan

18
Pengendalian Penyakit Menular (13 orang), Seksi Pencegahan dan Pengendalian
Penyakit Tidak Menular (7 orang);
Bidang Sumber Data Kesehatan sebanyak 34 orang terdiri atas : 1 orang Kepala
Bidang, Seksi Kefarmasian dan Alat Kesehatan (13 orang), Seksi Pembiayaan dan
Jaminan Kesehatan (10 orang), dan Seksi Sumber Daya Manusia Kesehatan (10
orang).
Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat dikepalai oleh seorang kepala dinas yang
membawahi 4 bidang, yaitu bidang kesehatan masyarakat, pelayanan kesehatan,
pencegahan & pengendalian penyakit, dan sumber daya kesehatan. Selain itu kepala
dinas juga memiliki jalur komando pada sekretariat, kelompok jabatan fungsional dan
unit pelayanan terpadu. Tenaga kefarmasian pada Dinas Kesehatan Provinsi Jawa
Barat bertanggung jawab pada seksi kefarmasian dan alat kesehatan yang berada di
bawah bidang sumber daya kesehatan.
Seksi kefarmasian dan alat kesehatan mempunyai tugas pokok berupa
mengelola dan memfasilitasi sediaan dan perbekalan farmasi termasuk perencanaan
dan penilaian ketersediaan, manajemen farmasi dan klinikan farmasi, penggunaan obat
rasional, ketersediaan obat dan makanan, minuman dan pembinaan obat tradisional
dan narkotika. Sedangkan fungsi yang dijalankan berupa penyusunan bahan kebijakan
teknis kefarmasian dan alat kesehatan, pengelolaan & pemfasilitasan kefarmasian &
alkes, evaluasi dan pelaporan seksi serta pelaksaan fungsi lain sesuai dengan tugas
pokok dan fungsi. Adapun rincian dari tugas seksi kefarmasian dan alat kesehatan
adalah:
a. Melaksanakan Penyusunan program Kerja Seksi Kefarmasian dan Alat kesehatan
b. Melaksanakan Penyusunan bahan kebijakan teknis Kefarmasian dan Alat kesehatan
c. Melaksanakan koordinasi, pembinaan dan pengendalian teknis Kefarmasian dan
Alat kesehatan
d. Melaksanakan perencanaan dan penilaian ketersediaan
e. Melaksanakan pembinaan Manajemen Farmasi dan Klinikal Farmasi
f. Melaksanakan pembinaan Penggunaan Obat Rasional, meliputi peningkatan POR
dan pemantauan POR

19
g. Melaksanakan pembinaan Ketersediaan Obat dan makanan minuman
h. Melaksanakan pembinaan Obat Tradisional dan Kosmetika
i. Melaksanakan pembinaan Pelaporan Narkotika, Psikotropika dan Prekursor
Farmasi
j. Melaksanakan pembinaan dan Penyiapan Rekomendasi Teknis Perijinan Sarana
Kefarmasian dan Alat Kesehatan
k. Melaksanakan Pengelolaan Obat dan Vaksin di Gudang Perbekalan Kesehatan
Provinsi
l. Melaksanakan penyusunan bahan pembinaan dan pengendalian teknis, pelaksanaan
fasilitasi Kefarmasian dan Alat Kesehatan
m. Melaksanakan penyusunan bahan tindak lanjut laporan hasil pemeriksaan lingkup
seksi
n. Melaksanakan penyusunan bahan verifikasi, rekomendasi dan menyelenggarakan
pemantauan terhadap permohonan dan realisasi bantuan keuangan dan hibah/
bantuan sosial di Seksi Kefarmasian dan Alat Kesehatan
o. Melaksanakan penyampaian bahan saran pertimbangan mengenai aspek
Kefarmasian dan Alat Kesehatan sebagai bahan perumusan kebijakan Pemerintah
Daerah
p. Melaksanakan pengendalian kegiatan Seksi Kefarmasian dan Alat Kesehatan
q. Melaksanakan penyusunan bahan pengkoordinasian dan pembinaan uptd
r. Melaksanakan telaahan staf sebagai bahan pertimbangan pengambilan keputusan
s. Melaksanakan evaluasi dan pelaporan kegiatan Seksi Kefarmasian dan Alat
Kesehatan
t. Melaksanakan tugas lain sesuai dengan tupoksi

Sumber Daya Manusia (SDM) pada Seksi kefarmasian dan Alkes Dinas
Kesehatan Jawa Barat terdiri dari 20 orang, 16 diantaranya merupakan PNS dan 4
merupakan non-PNS. SDM PNS terdiri dari 9 apoteker, 1 non-apoteker, 5 admin dan 1
pengemudi. Sedangkan SDM non-PNS terdiri dari 3 Tenaga Teknis Kefarmasian
(TTK) dan 1 tenaga IT.

20
2.5 Manajemen Persediaan Obat dan Perbekalan Farmasi di Dinas Kesehatan
Provinsi Jawa Barat
Kegiatan manajemen persediaan obat dan perbekalan farmasi di dinas
kesehatan provinsi Jawa Barat terdiri dari beberapa tahapan kegiatan dimulai dari
pemilihan,perencanaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pengendalian,
pemusnahan, serta pencatatan dan pelaporan.
2.5.1 Pemilihan
Pemilihan dilakukan untuk memastikan perbekalan farmasi dan alat kesehatan yang
akan dikelola nantinya memiliki kualitas yang baik, keamanan yang terjamin, dan
efikasi yang diinginkan. Pemilihan terhadap perbekalan farmasi dan alat kesehatan
dapat melalui legalitas distributor/ industri, ketersediaan perbekalan farmasi dan alat
kesehatan, kualitas (penerapan CPOB dan CDOB), harga, waktu tunggu, maupun izin
edar dari produk tersebut.
Dalam era JKN, pemilihan obat dilakukan dengan melakukan penetapan jenis-jenis
obat berdasarkan kriteria pemilihan obat yang paling tepat yang selanjutnya akan
dikumpulkan dan disusun dalam Formularium Nasional. Formularium Nasional
(Fornas) adalah daftar obat yang disusun berdasarkan bukti ilmiah mutakhir oleh
Komite Nasional Penyusunan Fornas. Obat yang masuk dalam daftar obat Fornas
adalah obat yang paling berkhasiat, aman, dan dengan harga terjangkau yang
disediakan serta digunakan sebagai acuan untuk penulisan resep dalam sistem Jaminan
Kesehatan Nasional (JKN). Selain itu, Fornas adalah bagian dari Sistem Jaminan Sosial
Nasional (SJSN). Oleh karena itu, perlu disusun suatu daftar obat yang digunakan
sebagai acuan nasional penggunaan obat dalam pelayanan kesehatan SJSN untuk
menjamin aksesibilitas keterjangkauan dan penggunaan obat secara nasional dalam
Formularium Nasional, sehingga dalam Fornas terdapat daftar obat terpilih yang paling
dibutuhkan dan harus tersedia di fasilitas pelayanan kesehatan sebagai acuan dalam
pelaksanaan JKN.
2.5.2 Perencanaan
Perencanaan merupakan proses kegiatan seleksi sediaan Farmasi dan Bahan Medis

21
Habis Pakai untuk menentukan jenis dan jumlah sediaan farmasis dalam rangka
pemenuhan kebutuhan. Perencanaan bertujuan untuk mengoptimalkan dana pengadaan
melalui peningkatan koordinasi, integrasi dan sinkronisasi antar instansi yang terkait
dengan perencanaan perbekalan farmasi dan alat kesehatan sehingga perencanaannya
menjadi lebih efektif dan efisien dalam rangka meningkatkan mutu dan memperluas
cakupan pelayanan kesehatan.
Perencanaan kebutuhan diawali dengan mengisi lembar LPLPO (Laporan Pemakaian
dan Lembar Permintaan Obat) dan dilaporkan dari puskesmas kepada Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota setiap bulannya. Kemudian dibuatlah RKO (Rencana Kebutuhan
Obat) dan RKO tersebut disampaikan kepada Dinas kabupaten/kota dan UPTD Obat
daerahnya. Dilakukan rekapitulasi dan dibuat prioritas. Dinas Kesehatan Provinsi
selanjutnya mengajukan perencanaan obat ke ULP Kementrian Kesehatan.
Perencanaan kebutuhan ini kemudian disesuaikan dengan anggaran yang tersedia.
Dalam proses perencanaan sediaan farmasi di fasilitas pelayanan kesehatan
(Puskesmas), perlu dilakukan juga permintaan. Permintaan yang dilayani oleh Dinkes
provinsi khusus untuk obat program (contoh: Obat TB, HIV, KIA) dan buffer untuk
obat Pelayanan Kesehatan Dasar (PKD) (contoh: untuk kebutuhan bencana,
pengobatan massal, dan keperluan TNI yang akan bertugas ke luar negeri) dengan alur
perlu melalui Dinkes kab/kota terlebih dahulu, sementara Dinkes kab/kota dapat
melayani kebutuhan obat PKD untuk Puskesmas perbulan.
2.5.3 Pengadaan
Merupakan kegiatan yang dimaksudkan untuk merealisasikan perencanaan. Pengadaan
yang efektif harus menjamin ketersediaan yang tepat, jumlah yang tepat, harga yang
terjangkau, dan juga sesuai standar mutu. Kegiatan dalam pengadaan
berkesinambungan mulai dari pengkajian pemilihan perbekalan farmasi dan alat
kesehatan, penentuan jumlah yang dibutuhkan, penyesuaian antara kebutuhan dan dan
pemilihan metode teknis pengadaan. Pengadaan yang dilakukan oleh puskesmas adalah
berupa obat-obat program (termasuk vaksin) dan obat pelayanan kesehatan dasar.
Dalam era JKN, pengadaan dilaksanakan melalui e-katalog berdasarkan Permenkes 63

22
Tahun 2014 tentang Pengadaan Obat berdasarkan Katalog Elektronik. PKM tersebut
menyatakan “Seluruh Satuan Kerja di bidang kesehatan baik Pusat maupun Daerah dan
FKTP atau FKRTL Pemerintah melaksanakan pengadaan obat melalui E-Purchasing
berdasarkan Katalog Elektronik (E- Catalogue) sesuai ketentuan peraturan perundang-
undangan. Hal ini pun diatur dalam PP No 16 Tahun 2018 tentang Pengadaan
Barang/Jasa Pemerintah. Selain dengan E-Purchasing, pengadaan barang pemerintah
dapat dilaksanakan dengan metode lain seperti Pengadaan Langsung, Penunjukan
Langsung, Tender Cepat, dan Tender.
Pengadaan berdasarkan perhitungan RKO yang sudah direkap oleh Dinas Kesehatan
Kab/Kota masing-masing selanjutnya diajukan ke Dinas Kesehatan Provinsi dan
dikirimkan ke Kemenkes Pusat dan dilakukan perhitungan untuk mencocokan dan
menyesuaikan kebutuhan. Setelah dikonfirmasi jumlah dan jenis kemudian akan
dilakukan pengaturan jadwal pengiriman ke Gudang Farmasi Dinas Kesehatan Provinsi
Jawa Barat dalam 1 waktu atau terbagi dalam beberapa waktu.
2.5.4 Penerimaan
Penerimaan sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai adalah suatu kegiatan
dalam menerima sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai dari Instalasi Farmasi
Kabupaten/Kota atau hasil pengadaan Puskesmas secara mandiri sesuai dengan
permintaan yang telah diajukan. Tujuan dari kegiatan ini adalah agar sediaan Farmasi
yang diterima sesuai dengan kebutuhan berdasarkan permintaan yang diajukan oleh
puskesmas, dan memenuhi persyaratan keamanan, khasiat, dan mutu.
Kegiatan penerimaan dilakukan setelah ditentukan kesepakatan jadwal untuk
pengiriman barang dari pusat ke Gudang Farmasi Dinkes Prov Jabar, selanjutnya
dilakukan pengiriman dan barang diterima di gudang, pihak gudang perlu melakukan
pengecekan beberapa berkas diantaranya SBBK (Surat Bukti Barang Keluar), SPB
(Surat Pengiriman Barang) dan BAST (Berita Acara Serah Terima). Tidak seluruhnya
barang dikirim langsung oleh penyedia, tapi dapat dikirim juga melalui ekspedisi.
Pada tahap ini dilakukan verifikasi, penerimaan/penolakan, dokumentasi, dan
penyerahan. Apabila perbekalan farmasi atau alat kesehatan ditolak, maka harus

23
menyertakan berita acara penolakan dan juga alasannya. Hal-hal yang diperhatikan saat
penerimaan perbekalan farmasi dan alat kesehatan yaitu bahan baku obat harus disertai
dengan sertifikat analisis, bahan berbahaya harus menyertakan Material Safety Data
Sheet (MSDS), alat kesehatan harus mempunyai Certificate of Origin, tanggal
kadaluarsa minimal 2 tahun kecuali untuk perbekalan farmasi tertentu (vaksin,
reagensia).
2.5.5 Penyimpanan
Penyimpanan harus dapat menjamin kualitas dan keamanan perbekalan farmasi dan
alat kesehatan sesuai dengan persyaratan kefarmasian. Persyaratan kefarmasian
tersebut meliputi stabilitas dan keamanan, sanitasi, cahaya, kelembaban, ventilasi, dan
penggolongan jenis sediaan. kegiatan penyimpanan adalah mengamankan persediaan
farmasi dari kerusakan, hilang, dan juga memudahkan pencarian dan pengawasan
terhadap persediaan tersebut.
Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat memiliki lokasi khusus untuk menyimpan obat-
obat program serta stok buffer PKD yakni pada Gudang Farmasi Provinsi. Pada GFP,
perihal penyimpanan sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai perlu
mempertimbangkan beberapa hal dibawah ini yaitu:
2.5.6 Pendistribusian
Pendistribusian merupakan suatu rangkaian kegiatan dalam rangka menyalurkan atau
menyerahkan perbekalan farmasi dan alat kesehatan dari tempat penyimpanan sampai
kepada unit pelayanan atau pasien dengan tetap menjamin mutu, stabilitas, jenis,
jumlah dan ketepatan waktu untuk memenuhi kebutuhan di unit pelayanan. Khusus
untuk Gudang Farmasi, pendistribusian dapat dilakukan berdasarkan permintaan
langsung Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau berdasarkan alokasi obat program.
Khusus untuk permintaan obat program, perlu adanya koordinasi dengan pihak masing-
masing program. Selanjutnya apabila permintaan telah disetujui, dilaksanakan
pengambilan obat oleh pihak Dinkes Kab/Kota. Staff perwakilan Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota dapat langsung mengambil/meminta obat ke Gudang Farmasi Provinsi
dengan membawa Surat Tugas dan Nota Dinas (program bersangkutan).

24
2.5.7 Pengendalian/Inventarisasi
Pengendalian adalah suatu kegiatan untuk memastikan tercapainya sasaran yang
diinginkan sesuai dengan strategi dan program yang telah ditetapkan sehingga tidak
terjadi kelebihan dan kekurangan/kekosongan obat di unit-unit pelayanan. Kegiatan
pengendalian mencakup memperkirakan/menghitung pemakaian rata-rata periode
tertentu (stok kerja), enentukan stok obat yang diserahkan kepada unit pelayanan agar
tidak mengalami kelurangan/kekosongan (stok optimum), dan menentukan waktu
tunggu (lead time) mulai pemesanan sampai obat diterima. Pengendalian sediaan
farmasi terdiri dari pengendalian persediaan, pengendalian penggunaan, serta
penanganan sediaan farmasis hilang, rusak, dan kadaluwarsa.
2.5.8 Pemusnahan
Pemusnahan merupakan kegiatan penyelesaian terhadap perbekalan farmasi yang tidak
terpakai karena kadaluwarsa, rusak, mutu tidak memenuhi standar dengan cara
membuat usulan penghapusan perbekalan farmasi kepada pihak terkait sesuai dengan
prosedur yang berlaku. Tujuan penghapusan adalah untuk menjamin perbekalan
farmasi yang sudah tidak memenuhi syarat dikelola sesuai dengan standar yang
berlaku. Adanya penghapusan akan mengurangi beban penyimpanan maupun
mengurangi risiko terjadi penggunaan obat yang dibawah standar.
2.5.9 Pencatatan dan Pelaporan
Pencatatan merupakan suatu kegiatan yang bertujuan untuk memonitor transaksi
perbekalan farmasi yang keluar dan masuk gudang penyimpanan perbekalan farmasi
dan alat kesehatan. Adanya pencatatan akan memudahkan petugas untuk melakukan
penelusuran bila terjadi adanya mutu obat yang dibawah standar dan harus ditarik dari
peredaran. Pencatatan dapat dilakukan dengan menggunakan bentuk digital maupun
manual. Pencatatan meliputi nama, bentuk dan kekuatan sediaan, industri, nomor batch
produk, tanggal dan tahun kadaluwarsa obat, dan rak penyimpanan (jika disimpan pada
rak).
Pelaporan adalah kumpulan catatan dan pendataan kegiatan administrasi perbekalan
farmasi, tenaga dan perlengkapan kesehatan yang ditujukan kepada pihak yang

25
berkepentingan. Tujuan dari pelaporan ialah untuk menjamin tersedianya data yang
akurat sebagai bahan evaluasi, informasi yang akurat, tersedianya arsip yang
memudahkan penelusuran surat dan laporan, serta untuk mendapatkan data yang
lengkap untuk membuat perencanaan.

2.6 Gerakan Masyarakat Cerdas Menggunakan Obat (GeMa CerMat)


Gerakan Masyarakat Cerdas Menggunakan Obat (GeMa CerMat) merupakan
upaya bersama pemeritah dan masyarakat melalui rangkaian kegiatan dalam rangka
mewujudkan kepedulian, kesadaran, pemahaman dan keterampilan masyarakat dalam
menggunakan obat secara tepat dan benar. Sasaran dari program ini merupakan
masyarakat awam dan juga tenaga kesehatan. Upaya ini dijalankan dengan
memberikan materi edukasi kepada masyarakat berupa penggolongan obat,
Penggunaan Obar Rasional (POR) & penggunaan antibiotik yang bijak, DAGUSIBU &
cara penggunaan obat, serta Tanya Lima O dan Informasi pada kemasan obat.
GeMa CerMat muncul dari keresahan tenaga kesehatan terutama apoteker akan
kurangnya pengetahuan masyarakat awam dan tenaga kesehatan lain tentang
penggunaan obat yang rasional. Contohnya : kurangnya pengetahuan dan info tentang
obat resep dokter, kurangnya kepatuhan pasien dalam mengkonsumsi obat, adanya
mispersepsi tentang obat generik dalam masyarakat, penggunaan antibiotic tanpa resep
dokter, penggunaan obat bebas dan obat bebas terbatas tanpa info yang tepat, dll.
Tujuan GeMa CerMat adalah :
1) Meningkatkan pemahaman dan kesadaran masyarakat tentang pentingnya
penggunaan obat secara benar
2) Meningkatkan kemandirian dan perubahan perilaku masyarakat dalam penggunaan
obat secara benar
3) Meningkatnya penggunaan obat rasional

Salah satu keterlibatan Apoteker dalam GeMa CerMat adalah dengan menjadi
apoteker Agent of Change (AoC). Apoteker AoC merupakan apoteker yang
mempunyai kemampuan mempengaruhi perilaku masyarakat dan tenaga kesehatan

26
dalam rangka pemberdayaan masyarakat untuk meningkatkan penggunaan obat secara
rasional. Hal-hal yang dapat dilakukan oleh AoC terkait dengan pelaksanaan GeMa
CerMat, yaitu :
a. Pengumpulan data dan dokumentasi dari masyarakat sekitar untuk pelaporan
b. Sosialisasi dan advokasi dengan lintas program/sector
c. Sosialisasi dan advokasi dengan tenaga kesehatan lintas profesi
d. Komunikasi dan penyebaran informasi melalui media
e. Edukasi dan pemberdayaan masyarakat setempat.

27
BAB III
KEGIATAN PKPA DAN PEMBAHASAN
DINAS KESEHATAN KOTA BANDUNG

3.1 Profil Dinas Kesehatan Kota Bandung


Dinas Kesehatan Kota Bandung terletak di jalan Supratman No. 73 Bandung. Dinas
Kesehatan Kota Bandung adalah instansi kesehatan tertinggi dalam satu wilayah
administrasi Pemerintahan Kota Bandung yang bertanggung jawab kepada Walikota
Bandung. Departemen Kesehatan berhubungan secara teknis fungsional dengan Dinas
Kesehatan Provinsi dan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan sebaliknya. Dinas
Kesahatan Kota Bandung mempunyai Unit Pelayananan Terpadu (UPTD) terdiri dari 80
Puskesmas, 3 Rumah Sakit, 1 P2KT, dan 1 Laboratorium Kesehatan.

3.2 Visi dan Misi


Dengan memperhatikan perkembangan pembangunan kesehatan keinginan, harapan
serta tujuan pembangunan kesehatan di Kota Bandung telah ditetapkan visi yaitu
“Bandung Kota Sehat Yang Mandiri“, yang mempunyai makna, pertama suatu kota yang
secara terus menerus berupaya meningkatkan kualitas lingkungan fisik dan sosial melalui
pemberdayaan potensi masyarakat dengan memaksimalkan seluruh potensi kehidupan baik
secara bersama-sama maupun mandiri sehingga dapat mewujudkan masyarakat yang
berprilaku sehat, hidup di lingkungan yang aman, nyaman dan sehat yang diawali dari
terwujudnya kelurahan sehat dan kecamatan sehat. Kedua, mandiri adalah masyarakat
berupaya berperan serta secara aktif dalam mencegah, melindungi dan memelihara dirinya.
Keluarga, masyarakat dan lingkungannya agar terhindar dari resiko gangguan kesehatan.
Untuk merealisasikan visi “Bandung Kota Sehat yang Mandiri”, maka Dinas
Kesehatan Kota Bandung telah menetapkan “Misi Pembangunan Kesehatan” sebagai
berikut:
1. Meningkatkan serta mendorong kesadaran individu,keluarga serta masyarakat untuk
hidup sehat secara mandiri.
2. Meningkatkan pelayanan kesehatan yang bermutu dan terjangkau

28
3. Mengutamakan profesionalisme dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.
4. Menggali potensi masyarakat dalam pembangunan kesehatan

3.3 Tugas Pokok dan Fungsi


Dinas Kesehatan merupakan salah satu Sistem Kesehatan Pemerintah Daerah di
lingkungan pemerintah Kota Bandung yang bertanggung jawab dalam bidang
pembangunan kesehatan. Tugas pokok dinas kesehatan sebagai lembaga dinas teknis yaitu
terselenggaranya pembangunan kesehatan secara berhasil guna dan berdaya guna dalam rangka
mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi- tingginya. Fungsi dinas kesehatan antara
lain:
1. Melaksanakan tugas teknis operasional di bidang kesehatan yang meliputi
pengembangan dan pembinaan pelayanan kesehatan, pencegahan pemberantasan
penyakit menular dan penyehatan lingkungan, kesehatan keluarga, pelayanan
kefarmasian dan pengawasan makanan dan minuman serta pembinaan program
berdasarkan kebijakan Walikota Bandung.
2. Pelaksanan tugas teknis fungsional di bidang kesehatan berdasarkan kebijakan
Gubernur Propinsi Jawa Barat.
3. Pelaksanaan pelayanan teknis administrasi ketatausahaan yang meliputi
kepegawaian, keuangan, umum dan perlengkapan.

3.4 Pengelolaan Obat


3.4.1 Perencanaan
Perencanaan obat dan perbekalan kesehatan merupakan salah satu fungsi yang
menentukan dalam proses pengadaan obat dan perbekalan kesehatan. Tujuan perencanaan
adalah untuk menetapkan jenis dan jumlah obat dan perbekalan kesehatan yang tepat sesuai
dengan kebutuhan pelayanan kesehatan dasar. Pengadaan obat dan perbekalan kesehatan
untuk pelayanan kesehatan dasar (PKD) dibiayai memalui berbagai sumber anggaran.
Berbagai sumber anggaran yang membiayai pengadaan obat dan perbekalan kesehatan
tersebut antara lain:
a. APBN

29
b. APDB I
c. APBD II
d. Sumber-sumber lain

Proses perencanaan pengadaan obat diawali dengan kompilasi data yang


disampaikan puskemas kemuadian oleh instalasi farmasi kabupaten/kota diolah menjadi
rencana kebutuhan obat dengan menggunakan teknik-teknik perhitungan tertentu. Tahap
pertama yaitu pemilihan obat dengan tujuan untuk menentukan obat yang benar-benar
diperlukan sesuai dengan pola penyakit. Pemilihan obat didasarkan pada Obat Generik
terutama yang tercantum dalam Daftar Obat Esensial Nasional (DOEN) dengan
berpedoman pada harga yang masih berlaku. Tahap selanjutnya ialah tahap kompilasi
pemakaian obat, yaitu rekapitulasi data pemakaian obat di unit pelayanan kesehatan, yang
bersumber dari Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat (LPLPO). Berikutnya
adalah tahap perhitungan kebutuhan obat. Dalam merencanakan kebutuhan obat perlu
dilakukan perhitungan secara tepat. Perhitungan kebutuhan obat dapat dilakukan dengan
menggunakan metode kosumsi atau metode morbiditas.
3.4.2 Pengadaan
Pengadaan barang/jasa pemerintah yang dibiayai dengan APBN/APBD dapat
dilaksanakan dengan efisien, efektif, terbuka dan bersaing, transparan, adil/tidak
diskriminatif dan akuntabel. Tujuan pengadaan obat dan perbekalan kesehatan adalah:
• Tersediannya obat dan perbekalan kesehatan dengan jenis dan jumlah yang cukup
sesuai kebutuhan pelayanan kesehatan.
• Mutu obat dan perbekalan kesehatan dan terjamin.
• Obat dan perbekalan kesehatan dapat diperoleh pada saat diperlukan.

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pengadaan obat perbekalan kesehatan


adalah :
I. Kriteria obat dan perbekalan kesehatan.
II. Persyaratan pemasok
III. Penentuan waktu pengadaan dan kedatangan obat.
IV. Penerimaan dan pemeriksaan obatdan perbekalan kesehatan.

30
V. Pemantauan status pesanan.

3.4.3 Penyimpanan
Penyimpanan adalah suatu kegiatan menyimpan dan memelihara dengan cara
menempatkan obat dan perbekalan kesehatan yang diterima pada tempat yang dinilai aman
dari pencurian serta gangguan fisik yang dapat merusak mutu obat dan perbekalan
kesehatan. Penyusunan obat yaitu berdasarkan jenis sediaan dan secara alfabetis. Untuk
mempermudah pengendalian stok maka dilakukan langkah-langkah sebagai berikut:
1) Gunakan Prinsip Fist Expired Date Fist Out (FEFO) dan Fist In Fist Out (FIFO)
dalam penyusunan obat yaitu obat yang masa kadaluwarsanya lebih awal atau yang
diterima lebih awal harus digunakan lebih awal sebab umumnya obat yang datang
lebih awal biasanya juga diproduksi lebih awal dan umumnya relatif lebih tua dan
masa kadaluwarsanya mungkin lebih awal.
2) Susun obat dalam kemasan besar di atas pallet secara rapi dan teratur. Untuk obat
kemasan kecil dan jumlahnya sedikit disimpan dalm rak dan pisahkan antara obat
dalam dan obat untuk pemakaian luar dengan memperhatikan keseragaman nomor
batch.
3) Gunakan lemari khusus untuk menyimpan narkotik dan psikotropika.
4) Simpan obat yang stabilitasnya dapat dipengaruhi oleh temperatur, udara, cahaya
dan kontaminasi bakteri pada tempat yang sesuai. Perhatikan untuk obat yang perlu
penyimpanan khusus.
5) Cantumkan nama masing-masing obat pada rak dengan rapi.
6) Apabila persediaan obat cukup banyak, maka biarkan obat tetap dalam box masing-
masing.

3.4.4 Pendistribusian
Kegiatan distribusi di Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota yaitu distribusi rutin dan
distribusi khusus. Kegiatan distribusi rutin yang mencakup distribusi untuk kebutuhan
pelayanan umum di unit pelayanan kesehatan. Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota
merencanakan dan melaksanakan pendistribusian obat ke unit pelayanan kesehatan di
wilayah kerjanya serta sesuai kebutuhan. Untuk itu dilakukan kegiatan-kegiatan antara

31
lain: perumusan stok optimum; penetapan frekuensi pengiriman obat ke unit pelayanan;
penyusunan peta lokasi, jalur dan jumlah pengiriman. Sedangkan kegiatan distribusi
khusus yang mencakup distribusi obat untuk program kesehatan, kejadian luar biasa
(KLB), atau bencana (alam dan sosial).
3.4.5 Pencatatan dan Pelaporan
Kegiatan pencatatan dan pelaporan meliputi :
a. Pencatatan dan pengelolaan data untuk mendukung perencanaan pengadaan obat
melalui kegiatan perhitungan tingkat kecukupan obat per UPK.
b. Kegiatan ini perlu dilakukan untuk memastikan bahwa rencana disrtibusi akan
dapat di dukung sepenuhnya oleh sisa stok obat di IFK.
c. Perhitungan di lakukan langsung pada Kartu Rencana Distribusi Obat.
d. Tingkat kecukupan dihitung dari sisa stok obat di IFK di bagi dengan pemakaian
rata-rata obat di Unit Pelayanan Kesehatan.

3.5 Perizinan Tenaga Kefarmasian


Setiap tenaga kefarmasian yang melakukan praktik atau pekerjaan Kefarmasian di
Indonesia wajib memiliki surat tanda registrasi. Surat tanda registrasi sebagaimana
dimaksud diperuntukkan bagi apoteker berupa STRA dan Tenaga Teknis Kefarmasian
berupa STRTTK. Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA) diterbitkan oleh KFN. Untuk
memperoleh STRA, maka persyaratan yang harus dipenuhi adalah ijazah apoteker,
sertifikat kompetensi profesi, surat pernyataan telah mengucapkan sumpah/janji apoteker,
surat keterangan sehat fisik dan mental dari dokter yang memiliki surat izin praktek, dan
membuat surat pernyataan akan mematuhi dan melaksanakan ketentuan etika profesi.
STRA berlaku selama 5 (lima) tahun dan dapat diperpanjang untuk jangka waktu 5 (lima)
tahun apabila memenuhi syarat.
Tenaga Teknis Kefarmasian wajib memiliki STRTTK yang dikeluarkan oleh Dinas
Kesehatan Provinsi. Dalam memperoleh STRTTK, Tenaga Teknis Kefarmasian harus
memenuhi persyaratan memiliki ijazah sesuai dengan pendidikannya; memiliki surat
keterangan sehat fisik dan mental dari dokter yang memiliki surat izin praktik; memiliki

32
rekomendasi tentang kemampuan dari apoteker yang telah memiliki stra, atau pimpinan
institusi pendidikan lulusan, atau organisasi yang menghimpun tenaga teknis kefarmasian;
dan membuat pernyataan akan mematuhi dan melaksanakan ketentuan etika kefarmasian.
STRTTK dikeluarkan oleh Menteri. Menteri dapat mendelegasikan pemberian STRTTK
kepada pejabat kesehatan yang berwenang pada pemerintah daerah provinsi dalam hal ini
Dinas Kesehatan Provinsi.
Setiap Tenaga Kefarmasian yang melaksanakan Pekerjaan Kefarmasian di Indonesia
wajib memilikisurat izin sesuai tempat Tenaga Kefarmasian bekerja. Surat izin dapat
berupa SIPA bagi Apoteker dan SIPTTK bagi Tenaga Teknis Kefarmasian. Surat izin
dikeluarkan oleh pejabat kesehatan yang berwenang di Kabupaten/Kota tempat Pekerjaan
Kefarmasian dilakukan. SIPA atau SIPTTK diberikan oleh pemerintah daerah
kabupaten/kota atas rekomendasi pejabat kesehatan yang berwenang di kabupaten/kota
tempat Tenaga Kefarmasian menjalankan praktiknya.

3.6 Perizinan Sarana Pelayanan Kesehatan Farmasi, Makanan Minuman, dan


Obat Tradisional
1) Apotek
Setiap pendirian Apotek wajib memiliki izin dari Menteri. Menteri melimpahkan
kewenangan pemberian izin kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Izin berupa SIA
berlaku 5 (lima) tahun dan dapat diperpanjang selama memenuhi persyaratan. Untuk
memperoleh SIA, Apoteker harus mengajukan permohonan tertulis kepada Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota. Permohonan harus ditandatangani oleh Apoteker disertai
dengan kelengkapan dokumen administratif meliputi fotokopi STRA dengan menunjukan
STRA asli, KTP, fotokopi NPWP apoteker, fotokopi peta lokasi dan denah bangunan, serta
daftar prasarana, sarana, dan peralatan. Paling lama dalam waktu 6 (enam) hari kerja sejak
menerima permohonan dan dinyatakan telah memenuhi kelengkapan dokumen
administratif sebagaimana, Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota menugaskan tim
pemeriksa untuk melakukan pemeriksaan setempat terhadap kesiapan Apotek.
Tim pemeriksa harus melibatkan unsur dinas kesehatan kabupaten/kota yang terdiri
atas tenaga kefarmasian dan tenaga lainnya yang menangani bidang sarana dan prasarana.

33
Paling lama dalam waktu 6 (enam) hari kerja sejak tim pemeriksa ditugaskan, tim
pemeriksa harus melaporkan hasil pemeriksaan setempat yang dilengkapi Berita Acara
Pemeriksaan (BAP) kepada Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota. Paling lama dalam waktu
12 (dua belas) hari kerja sejak Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota menerima laporan dan
dinyatakan memenuhi persyaratan, Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota menerbitkan SIA
dengan tembusan kepada Direktur Jenderal, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi, Kepala
Balai POM, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, dan Organisasi Profesi.
Dalam hal hasil pemeriksaan dinyatakan masih belum memenuhi persyaratan,
Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota harus mengeluarkan surat penundaan paling lama
dalam waktu 12 (dua belas) hari kerja. Tehadap permohonan yang dinyatakan belum
memenuhi persyaratan, pemohon dapat melengkapi persyaratan paling lambat dalam waktu
1 (satu) bulan sejak surat penundaan diterima. Apabila pemohon tidak dapat memenuhi
kelengkapan persyaratan, maka Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota mengeluarkan Surat
Penolakan. Apabila Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota dalam menerbitkan SIA melebihi
jangka waktu, Apoteker pemohon dapat menyelenggarakan Apotek dengan menggunakan
BAP sebagai pengganti SIA.
Dalam hal pemerintah daerah menerbitkan SIA, maka penerbitannya bersama
dengan penerbitan SIPA untuk Apoteker pemegang SIA. Masa berlaku SIA mengikuti
masa berlaku SIPA. Izin apotek berlaku selama apotek yang bersangkutan masih aktif
melakukan kegiatan. Untuk mendapatkan SIA, APA mengajukan surat permohonan SIA
kepada kepala dinas kesehatan kabupaten/kota. SIA diberikan oleh menteri yang
mendelegasikan wewenangnya kepada kepala dinas kesehatan kabupaten/ kota.
2) Industri Rumah Tangga Pangan (IRTP)
Industri Rumah Tangga Pangan, yang selanjutnya disebut IRTP adalah perusahaan
pangan yang memiliki tempat usaha di tempat tinggal dengan peralatan pengolahan pangan
manual hingga semi otomatis. Dalam menjalankan IRTP, perusahaan pangan harus
mempunyai Sertifikat Produksi Pangan Industri Rumah Tangga atau SPP-IRT. Pedoman
Pemberian Sertifikat Produksi Pangan Industri Rumah Tangga (SPP-IRT). Menurut
Peraturan Badan Pengawas Obat dan Makanan Nomor 22 tahun 2018 Sertifikat Produksi

34
Pangan Industri Rumah Tangga yang selanjutnya disingkat SPP-IRT adalah jaminan
tertulis yang diberikan oleh Bupati/Walikota terhadap Pangan Produksi IRTP di wilayah
kerjanya yang telah memenuhi persyaratan pemberian SPP-IRT. SPP-IRT diterbitkan oleh
Bupati/Wali dalam hal ini Unit Pelayanan Terpadu Satu Pintu. Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota wajib melakukan monitoring terhadap pemenuhan persyaratan SPP-IRT
yang telah diterbitkan minimal 1 (satu) kali dalam setahun. Hasil monitoring dilaporkan
oleh Bupati/Walikota dalam hal ini Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota kepada Dinas
Kesehatan Provinsi dan Balai Besar/ Balai POM setempat.
3) Usaha Mikro Obat Tradisional (UMOT)
Usaha Mikro Obat Tradisional (UMOT) adalah usaha yang hanya membuat sediaan
obat tradisional dalam bentuk param, tapel, pilis, cairan obat luar dan rajangan. UMOT
hanya dapat diselenggarakan oleh badan usaha perorangan yang memiliki izin usaha sesuai
ketentuan peraturan perundang- undangan. Setiap industri dan usaha di bidang obat
tradisional wajib memiliki izin dari Menteri. Menteri dalam pemberian izin
mendelegasikan kewenangan pemberian izin untuk UMOT kepada Kepala Dinas
Kesehatan Kabupaten/Kota. Pembinaan terhadap UMOT dilakukan secara berjenjang oleh
Direktur Jenderal, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi dan Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota. Pengawasan terhadap produk dan penerapan persyaratan CPOTB
dilakukan oleh Kepala Badan.
4) Toko Obat
Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 1331/MENKES/SK/X/2002
Tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor. 167/KAB/B.VIII/1972
Tentang Pedagang Eceran Obat menetapkan:
1) Pedagang eceran obat menjual obat-obat bebas dan obat-obatan bebas terbatas
dalam bungkusan dari pabrik yang membuatnya secara eceran.
2) Pedagang eceran obat harus menjaga agar obat-obat yang dijual bermutu baik dan
berasal dari pabrik-pabrik farmasi atau pedagang besar farmasi yang mendapat ijin
dari Menteri Kesehatan.

35
3) Setiap Pedagang Eceran Obat wajib mempekerjakan seorang Asisten Apoteker
sebagai penanggung jawab teknis farmasi.
4) Pemberian ijin Pedagang Eceran Obat dilaksanakan oleh Kepala Dinas Kesehatan
Kabupaten/Kota setempat.
5) Setiap penerbitan ijin Pedagang Eceran Obat, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/
Kota harus menyampaikan tembusan kepada Menteri, Kepala Dinas Kesehatan
Propinsi serta Kepala Balai POM setempat.

5) Toko Alat Kesehatan (Alkes)


Toko Alat Kesehatan adalah unit usaha yang diselenggarakan oleh perorangan atau
badan usaha yang mendapatkan izin untuk melakukan pengadaan, penyimpanan, distribusi
dan penyerahan alat kesehatan dan alat kesehatan Diagnostik In Vitro secara eceran. Toko
alat kesehatan hanya dapat menyalurkan alat kesehatan tertentu dan dalam jumlah terbatas.
lzin Toko alat kesehatan adalah dokumen izin/pengakuan yang diberikan kepada cabang
distributor melakukan pengadaan, penyimpanan, distribusi dan penyerahan Alat Kesehatan
dan Alat Kesehatan Diagnostik In Vitro secara eceran. Izin toko alat kesehatan diberikan
oleh kepala dinas kesehatan kabupaten/kota. Pencabutan izin toko ditetapkan oleh Kepala
Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.

36
LAPORAN PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER (PKPA)
PUSKESMAS IBRAHIM ADJIE
PERIODE JANUARI 2020

Disusun oleh :
Oki Marsela 90719029
Eka Oktawiguna 90719086

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


SEKOLAH FARMASI
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2020

37
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER (PKPA)
PUSKESMAS IBRAHIM ADJIE
PERIODE JANUARI 2020

Laporan Ini Disusun untuk Memenuhi tugas mata kuliah


FP5028 PKPA Pemerintahan Dinas Kesehatan & Puskesmas
Institut Teknologi Bandung
2020

Disusun oleh :
Oki Marsela 90719029
Eka 90719086
Oktawiguna

Mengetahui,
Pembimbing Puskesmas Ibrahim Adjie

Iis Rukmawati, S.Si., MM. Kes., Apt


NIP. 196504211991032007
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang
karena atas rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan Praktek Kerja
Profesi Apoteker (PKPA) di UPT Puskesmas Ibrahim Adjie dan laporan ini dapat disusun
untuk memenuhi salah satu persyaratan guna menyelesaikan Pendidikan Profesi Apoteker
Institut Teknologi Bandung.
Penulisan laporan PKPA dapat diselesaikan berkat bantuan dari berbagai pihak
yang telah memberikan dukungan baik secara moral maupun materil serta bimbingan
sebagai bahan masukan dalam penyusunan laporan ini. Penulis mengucapkan terimakasih
kepada:
1. Ibu Rd. Hermalia, S.Farm.,Apt., selaku pembimbing dari Dinas Kesehatan Provinsi
Jawa Barat.
2. Ibu Iis Rukmawati S.Si., MM. Kes., Apt sebagai pembimbing PKPA dan
penanggung jawab unit farmasi Puskesmas Ibrahim Adjie yang telah membimbing
dan memberikan bantuan serta arahan kepada penulis selama PKPA.
3. Ibu Dr. Lia Amalia, M.Si., Apt., sebagai pembimbing PKPA Institut Teknologi
Bandung.
4. Seluruh staff dan karyawan Program Studi Profesi Apoteker Sekolah Farmasi
Institut Teknologi Bandung yang telah menerima dan memberikan arahan kepada
penulis selama PKPA.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih banyak kekurangan karena
keterbatasan pengetahuan dan pengalaman. Untuk itu penulis sangat mengharapkan keritik
dan saran yang membangun dari para pembaca demi kesempurnaan laporan ini. Semoga
laporan PKPA ini bermanfaat bagi para pembaca dan dapat memberikan wawasan serta
ilmu pengetahuan bagi penulis.

Bandung, Januari 2020

i
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................................. 35

KATA PENGANTAR ............................................................................................................ i

DAFTAR ISI ......................................................................................................................... ii

DAFTAR GAMBAR............................................................................................................ vi

BAB 1 .................................................................................................................................... 1

PENDAHULUAN ................................................................................................................. 1

1.1 Latar Belakang ............................................................................................................. 1

1.2 Tujuan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) ......................................................... 2

1.3 Manfaat ........................................................................................................................ 2

1.4 Waktu dan Tempat....................................................................................................... 2

BAB 2 .................................................................................................................................... 3

TINJAUAN UMUM ............................................................................................................. 3

2.1 Kesehatan ................................................................................................................ 3

2.1.1 Definisi kesehatan............................................................................................ 3

2.1.2 Sumber daya di bidang kesehatan ................................................................... 3

2.1.3 Upaya kesahatan .............................................................................................. 3

2.1.4 Pelayanan Kesehatan ....................................................................................... 4

2.2 Puskesmas ............................................................................................................... 4

2.2.1 Definisi puskesmas .......................................................................................... 4

2.2.2 Tujuan puskesmas ........................................................................................... 5

2.2.3 Tugas dan fungsi puskesmas ........................................................................... 5

2.2.4 Kategori puskesmas ......................................................................................... 6

2.2.5 Sumber daya puskesmas .................................................................................. 8


2.2.6 Struktur organisasi puskesmas ........................................................................ 9

2.3 Farmasi di puskesmas ............................................................................................. 9

2.3.1 Standar pelayanan farmasi di puskesmas ........................................................ 9

2.3.2 Pelayanan kefarmasian di puskesmas ............................................................ 10

2.4 Pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai .................................. 10

2.4.1 Perencanaan kebutuhan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai ........ 10

2.4.2 Permintaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai ............................ 11

2.4.3 Penerimaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai ........................... 11

2.4.4 Penyimpanan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai ........................ 12

2.4.5 Pendistriusian sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai........................ 12

2.4.6 Pengendalian sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai ......................... 13

2.4.7 Pemusnahan dan penarikan ........................................................................... 13

2.4.8 Administrasi .................................................................................................. 14

2.4.9 Pemantauan dan evaluasi pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis
pakai................................................................................................................14

2.5 Pelayanan farmasi klinik dipuskesmas ................................................................. 15

2.5.1 Pengkajian dan pelayanan resep .................................................................... 15

2.5.2 Pelayanan Informasi Obat (PIO) ................................................................... 16

2.5.3 Konseling ....................................................................................................... 17

2.5.4 Visite pasien (khusus puskesmas rawat inap)................................................ 18

2.5.5 Monitoring Efek Samping Obat (MESO) ...................................................... 18

2.5.6 Pemantauan Terapi Obat (PTO) .................................................................... 19

2.5.7 Evaluasi penggunaan obat ............................................................................. 19

BAB 3 .................................................................................................................................. 20

TINJAUAN KHUSUS ........................................................................................................ 20


3.1 Profil puskesmas Ibrahim Adjie ........................................................................... 20

3.2 Sejarah puskesmas Ibrahim Adjie......................................................................... 20

3.3 Visi, Misi dan Motto Puskesmas Ibrahim Adjie ................................................... 21

3.4 Struktur Organisasi dan Sumber Daya Manusia Puskesmas Ibrahim Adjie ......... 22

3.5 Demografi Puskesmas Ibrahim Adjie ................................................................... 23

3.6 Sarana Pelayanan Kesehatan ................................................................................ 25

BAB 4 .................................................................................................................................. 26

PEMBAHASAN.................................................................................................................. 26

4.1 Sarana Prasarana Puskesmas Ibrahim Adjie ......................................................... 26

4.2 Sarana Pelayanan Farmasi Puskesmas Ibrahim Adjie .......................................... 26

4.3 Sumber Daya Kefarmasian di UPT Puskesmas Ibrahim Adjie ............................ 28

4.4 LPLPO Puskesmas Ibrahim Adjie ........................................................................ 28

4.5 Pelayanan Kefarmasian Puskesmas Ibrahim Adjie............................................... 28

4.6 Pengelolaan Perbekalan Farmasi .......................................................................... 29

4.6.1 Perencanaan perbekalan farmasi ................................................................... 29

4.6.2 Permintaan perbekalan farmasi ..................................................................... 30

4.6.3 Penerimaan perbekalan farmasi ..................................................................... 30

4.6.4 Penyimpanan perbekalan farmasi .................................................................. 30

4.6.5 Pendistribusian perbekalan farmasi ............................................................... 31

4.6.6 Pengendalian perbekalan farmasi .................................................................. 31

4.6.7 Pencatatan, pelaporan, dan pengarsipan perbekalan farmasi ........................ 31

4.7 Pemantauan dan evaluasi perbekalan farmasi ...................................................... 32

4.8 Program Pengelolaan Penyakit Kronis (Prolanis) ................................................ 32

4.9 Pelayanan Farmasi Klinik ..................................................................................... 32

4.10 Kegiatan Mahasiswa saat Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Puskesmas
Ibrahim Adjie ........................................................................................................ 35

BAB 5 .................................................................................................................................. 37

PENUTUP ........................................................................................................................... 37

5.1 Kesimpulan ........................................................................................................... 37

5.2 Saran ..................................................................................................................... 37

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................................... 38

LAMPIRAN ........................................................................................................................ 39
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Struktur Organisasi Puskesmas Ibrahim Adjie ................................................ 23


Gambar 2. Wilayah Kerja UPT Puskesmas Ibrahim Adjie................................................ 24
Gambar 3. Denah ruangan lantai 1 dan lantai 2 UPT Puskesmas Ibrahim Adjie .............. 25
BAB 1
PENDAHULUAN

1. 1.1 Latar Belakang


Kesehatan adalah kebutuhan dasar bagi setiap orang untuk menjalankan aktivitas
dengan normal. Kesehatan merupakan unsur kesejahteraan dan salah satu hak asasi
manusia yang harus diwujudkan sesuai dengan cita-cita bangsa Indonesia yakni untuk
memberikan kesejahteraan bagi seluruh rakyat dan menginginkan terwujudnya kesehatan
yang optimal. Proses mencapai kesejateraan merupakan tanggung jawab semua lapisan
masyarakat dan juga pemerintah. Salah satu peran pemerintah dalam mewujudkan
kesejahteraan berupa kesehatan adalah dengan cara mengelola bidang kesehatan dengan
baik, yang dilakukan oleh dinas kesehatan (Dinkes). Peran Dinkes sebagai perpanjangan
tangan pemerintah dalam mengelola kesehatan disetiap daerah di Indonesia. Tanggung
jawab Dinkes yakni melaksanakan pelayanan perizinan, perencaaan, pengendalian, dan
efektivitas pelayanan kesehatan di wilayah dari tingkat provinsi, kabupaten, hinggga
pelayanan dasar dalam masyarakat secara langsung yaitu melalui puskesmas.
Puskesmas merupakan unit kesehatan di masyarakat yang bertanggung jawab
memberikan pelayanan kepada masyarakat termasuk pelayanan dibidang farmasi. Pada
sarana kesehatan puslesmas, farmasi adalah salah satu faktor penting yang menunjang
pelayanan kesehatan. Perkembangan profesi farmasi saat ini tidak hanya fokus pada obat,
namun juga orientasi pada pelayanan terhadap pasien dan agar mencapai target
kementrian yaitu meningkatkan kualitas hidup pasien. Untuk menghadapi tantangan
tersebut apoteker harus meningkatkan kompetensi dan menerapkan paradigma tersebut
dalam pelayanan bidang farmasi di puskesmas.
Untuk mencapai paradigma dan peningkatan kompetensi apoteker dalam
perkembanggan profesi farmasi, dapat diwujudkan dengan pengalaman belajar dalam
dunia kerja. Hal ini menjadi sarana bagi mahasiswa unuk mencapai tujuan pendidikan dan
keberhasilan melalui pendidikan dengan cara praktik langsung di lapangan. Praktik
langsung di lapangan atau lebih dikenal dengan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA)
merupakan bentuk nyata proses belajar mahasiswa dan menjadi salah satu bentuk
partisipasi mahasiswa apoteker dalam melaksanakan upaya kesehatan masyarakat. Selain
itu PKPA menjadi penting untuk proses belajar nyata mahasiswa apoteker agar dapat

1
memahami dan mencari solusi permasalahan kesehatan yang ada di masyarakat dengan
modal ilmu kefarmasian yang didapat selama proses belajar mengajar di bangku kuliah.
PKPA juga menjadi sarana untuk mengasah keterampilan mahasiswa apteker untuk
menghadapi dunia kerja.

2. 1.2 Tujuan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA)


a. Mengetahui peran profesi Apoteker di Puskesmas
b. Mengetahui sistem pelayanan farmasi klinik dan non farmasi non klinik di
Puskesmas
c. Mengetahui manajemen regulasi dan penyediaan obat di Puskesmas
d. Mengetahui secara langsung kondisi kefarmasian di Puskesmas

3. 1.3 Manfaat
a) Dapat menjalankan peran seagai seorang apoteker dengan baik di dunia kerja
khususnya Puskesmas
b) Dapat menerapkan ilmu kefarmasian yang telah didapat di perkuliahan
c) Dapat mencari solusi (problem solving) dari masalah yang ada di bidang farmasi
dalam dunia kerja

4. 1.4 Waktu dan Tempat


Kegiatan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) ini dilaksanakan selama satu bulan
pada:
Tanggal : 7 Januari – 31 Januari 2020
Tempat : Puskesmas Ibrahim Adjie, Jalan Ibrahim Adjie No.88, Kebonwaru,
Batununggal, Kota Bandung.

2
BAB 2
TINJAUAN UMUM
a. Kesehatan
1. Definisi kesehatan
Menurut WHO 1947, kesehatan merupakan keadaan sejahterah, sempurna fisik,
mental, maupun sosial yang tidak hanya terbatas pada bebas dari penyakit saja. Sedangkan
menurut Depkes, kesehatan merupakan faktor penting yang dibutuhkan manusia untuk
melakukan aktivitas sehari-hari dan untuk mencapai kesejahteraan hidup yang lebih baik
serta menciptakan kemandirian hidup. Seorang manusia perlu melakukan upaya perilaku
hidup sehat yang berkesinambungan untuk memelihara kesehatan yang mencakup aspek-
aspek kesehatan yaitu, preventif (pencegahan penyakit), kuratif (penyembuhan penyakit),
rehabilitative (pemulihan kesehatan), dan promotif (peningkatan kesehatan) secara
menyeluruh (Depkes, 2014).
Definisi lain tentang kesehatan menurut Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009,
kesehatan adalah suatu keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spiritual dan sosial yang
memungkinkan setiap orang hidup produktif secara sosial dan ekonomi. Dalam upaya
mencapai kesehatan yang baik harus terintegrasi dan berkesinambungan untuk
meningkatkan derajat kesehatan serta untuk memelihara kesehatan masyarakat dalam
bentuk pencegahan, pengobatan, dan pemulihan penyakit serta peningkatan kesehatan oleh
masyarakat dan pemeritah.
2. Sumber daya di bidang kesehatan
Sumber daya di bidang kesehatan mencakup segala bentuk dana, tenaga,
perbekalan kesehatan, alat kesehatan, sediaan farmasi, fasilitas pelayanan kesehatan serta
teknologi yang dapat dimanfaatkan untuk menyelenggarakan upaya kesehatan yang
dilakukan oleh pemerintah kota maupun daerah serta masyarakat luas.
3. Upaya kesahatan
Segala kegiatan atau serangkaian kgiatan yang dilakukan secara terpadu, sinergis
dan berkesinambungan untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat
merupakan bentuk dari upaya kesehatan. Bentuk upaya kesehatan mencakup pencegahan
penyakit, peningkatan kesehatan, pengobatan penyakit, dan pemulihan kesehatan oleh
pemerintah dan masyarakat.

3
4. Pelayanan Kesehatan
Pelayanan kesehatan terdiri dari pelayanan kesehatan perseorangan dan pelayanan
kesehatan masyarakat. Pelayanan kesehatan perseorangan ditujukan untuk menyembuhkan
penyakit dan memulihkan kesehatan perseorangan dan keluarga. Sedangkan pelayanan
kesehatan masyarakat ditujukan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan serta
mencegah penyakit suatu kelompok dan masyarakat. Selama pelaksanaan pelayanan
kesehatan, pertolongan terhadap nyawa pasien lebih utama dibandingkan kepentingan
lainnya dan sesudah menjadi tanggung jawab pemerintah dalam menjamin
penyelenggaraan pelayanan kesehatan yang bertanggung jawab, aman, bermutu, serta
merata. Sehingga pemerintah wajib menetapkan standar mutu pelayanan kesehatan.
Pelayanan kesehatan meliputi kegiatan dengan pendekatan promotif, preventif, kuratif, dan
rehabilitatif. Pelayanan kesehatan promotif adalah suatu kegiatan atau serangkaian
kegiatan pelayanan kesehatan yang lebih mengutamakan kegiatan dalam bentuk promosi
kesehatan. Pelayanan kesehatan preventif adalah kegiatan dalam bentuk pencegahan
terhadap suatu masalah kesehatan. Pelayanan kesehatan kuratif adalah suatu kegiatan atau
serangkain kegiatan pengobatan yang ditujukan untuk penyemuhan penyakit, pengurangan
penderitaan akibat penyakit, pengendalian penyakit, atau pengendalian kecacatan agar
kualitas penderita dapat terjaga dengan optimal. Pelayanan kesehatan rehabilitatif dengan
kegiatan atau serangkaian kegiatan untuk mengembalikan pasien ke dalam masyarakat
sehingga dapat kembali beraktifitas dan berfungsi sebagai anggota masyarakat yang
berguna untuk dirinya dan masyarakat semaksimal mungkin sesuai dengan
kemampuannya. Pelayanan kesehatan tradisional adalah pengobatan atau perawatan yang
mengacu pada pengalaman dan keterampilan turun temurun secara empiris yang dapat
dipertanggungjawabkan dan dapat diterapkan dimasyarakat sesuai dengan norma yang
berlaku.

b. Puskesmas
I. Definisi puskesmas
Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) merupakan organisasi kesehatan
fungsional yang menjadi pusat pengembangan kesehatan masyarakat dan juga membina
peran masyarakat serta memberikan pelayanan secara menyeluruh dan terpadu kepada
masyarakat di wilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan pokok. Namun, definisi Puskesmas
mengalami penyesuaian mengitu perkemangan yang ada saat ini, puskesmas menjadi unit
pelaksanaan tenis dinas kesehatan kabupaten atau kota yang bertanggung jawab untuk

4
menjamin kesehatan suatu wilayah kerja dengan menyelenggarakan pembangunan dan
pelayanan kesehatan terpadu (Depkes, 2016). Puskesmas sebagai fasilitas pelayanan
kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan
perseorangan tingkat pertama, yang mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk
mencapai derajat kesehatan masyarakat di wilayah kerjanya.

J. Tujuan puskesmas
Pelayanan dan pembangunan kesehatan yang dijalankan oleh puskesmas bertujuan
untuk mewujudkan masyarakat yang mempu menjangkau pelayanan kesehatan bermutu,
hidup dalam lingkungan sehat, memiliki prilaku sehat yang meliputi kesadaran, kemapuan
dan kemapuan hidup sehat, serta memiliki derajat kesehatan yang optimal, baik individu,
keluarga, kelompok dan masyarakat. Selain itu, puskesmas juga ikut mendukung
terwujudnya daerah sehat.
Ada beberapa pinsip yang dilakukan oleh puskesmas untuk mewujudkan tujuan
dari pelayanan kesehatan di puskesmas meliputi paradigma sehat, pertanggungjawaban
wilayah, kemendirian maasyarakat, pemerataan, teknologi yang tepat guna dan
keterpaduan dan kesinambungan atau kesesuian dengan tenaga kesehatan lainnya.

K. Tugas dan fungsi puskesmas


Menurut peraturan Mentri Kesehatan Republik Indonesia nomor 75 tahun 2014
tentang Pusat Kesehatan Masyarakat, Puskesmas sebagai penyelenggara upaya kesehatan
masyarkat dan perorangan tingkat pertama yang dilaksanakan secara terintegrasi dan
berkesinambungan. Hal ini meliputi upaya kesehatan masyarakat esensial dan
pengembangan, yang harus diselenggarakan oleh setiap puskesmas untuk mendukung
pencapaian standar pelayanan minimal kabupaten/kota bidang kesehatan, yang terdiri dari:
1. Pelayanan promosi kesehatan
2. Pelayanan kesehatan lingkungan
3. Pelayanan ksehatan ibu, anak, dan keluarga berencana
4. Pelayanan gizi
5. Pelayanan pencegahan dan pengendalian penyakit.
Upaya kesehatan perorangan tingkat pertama, harus dilakukan sesuai standar
prosedur oprasional dan standar pelayanan, yang meliputi kegiatan:
1. Rawat jalan
2. Pelayanan gawat darurat

5
3. Pelayanan satu hari
4. Home care
5. Rawat inap berdasarkan pertimbangan kebutuhan pelayanan kesehatan
Tugas yang harus dilakukan oleh puskesmas untuk menjalankan fungsi berdasarkan
standar pelayanan mutu, maka puskesmas harus menyelenggarakan:
1) Manajemen puskesmas
2) Pelayanan kefarmasian
3) Pelayanan keperawatan kesehatan masyarakat
4) Pelayanan laboratorium
1.

L. Kategori puskesmas
Berdasarkan kebutuhan dan kondisi masyarakat untuk pemenuhan pelayanan
kesehatan, puskesmas dapat dikategorikan berdasarkan karakteristik wilayah kerja dan
kemampuan penyelenggaraan. Sehingga ada puskesmas dapat dibagi menjadi beberapa
kategori.
Berdasarkan kemampuan penyelenggaraannya, puskesmas dikategorikan sebagai
berikut:
a) Puskesmas rawat inap, yaitu puskesmas yang memberikan tambahan sumber daya
kesehatan untuk menyelenggarakan pelayanan rawat inap, sesuai kebutuhan kesehatan
masyarakat.
b) Puskesmas non rawat inap, yaitu puskesmas yang tidak menyelenggarakan pelayanan
rawat inap, kecuali pertolongan persalinan normal.
Berdasarkan karakteristik wilayah kerjanya, puskesmas dikategorikan sebagai berikut:
• Puskesmas kawasan perkotaan
2. Ada beberapa kriteria puskesmas kawasan perkotaan yaitu terkait wilayah
kerjanya. Wilayah kerja puskesmas perkotaan harus memenuhi minimal 3 dari kriteria
puskesmas kawasasan perkotaan yang ada yaitu sebagai berikut:
1. Aktivitas lebih dari 50% (lima puluh persen) penduduknya pada sektor non agraris,
terutama industri, perdagangan dan jasa;
2. Memiliki fasilitas perkotaan antara lain sekolah radius 2,5 km, pasar radius 2km,
memiliki rumah sakit radius kurang dari 5 km, bioskop, atau hotel;
3. Lebih dari 90% (sembilan puluh persen) rumah tangga memiliki listrik; dan/atau

6
4. Terdapat akses jalan raya dan transportasi menuju fasilitas perkotaan sebagaimana
dimaksud pada poin no 2
Beberapa karakteristik penyelenggaraan pelayanan kesehatan oleh puskesmas di
kawasan perkotaan yakni sebagai berikut:
I. Memprioritaskan pelayanan UKM;
J. Pelayanan UKM dilaksanakan dengan melibatkan partisipasi masyarakat;
K. Pelayanan UKP dilaksanakan oleh Puskesmas dan fasilitas pelayanan kesehatan yang
diselenggarakan oleh pemerintah atau masyarakat;
L. Optimalisasi dan peningkatan kemampuan jaringan pelayanan Puskesmas dan jejaring
fasilitas pelayanan kesehatan; dan
M. Pendekatan pelayanan yang diberikan berdasarkan kebutuhan dan permasalahan yang
sesuai dengan pola kehidupan masyarakat perkotaan.
• Puskesmas kawasan pedesaan
Ada beberapa kriteria puskesmas kawasan pedesaan yaitu terkait wilayah kerjanya.
Wilayah kerja puskesmas pedesaan harus memenuhi minimal 3 dari kriteria puskesmas
kawasasan pedesaan yang ada yaitu sebagai berikut:
a. Aktivitas lebih dari 50% (lima puluh persen) penduduk pada sektor agraris;
b. Memiliki fasilitas antara lain sekolah radius lebih dari 2,5 km, pasar dan perkotaan
radius lebih dari 2 km, rumah sakit radius lebih dari 5 km, tidak memiliki fasilitas
berupa bioskop atau hotel;
c. Rumah tangga dengan listrik kurang dari 90% (Sembilan puluh persen; dan
d. Terdapat akses jalan dan transportasi menuju fasilitas sesuai yang dimaksud pada poin2
Beberapa karakteristik penyelenggaraan pelayanan kesehatan oleh puskesmas di
kawasan pedesaan yakni sebagai berikut:
1) Pelayanan UKM dilaksanakan dengan melibatkan partisipasi masyarakat;
2) Pelayanan UKP dilaksanakan oleh Puskesmas dan fasilitas pelayanan kesehatan yang
diselenggarakan oleh masyarakat;
3) Optimalisasi dan peningkatan kemampuan jaringan pelayanan Puskesmas dan jejaring
fasilitas pelayanan kesehatan; dan
4) Pendekatan pelayanan yang diberikan menyesuaikan dengan pola kehidupan masyarakat
perdesaan.
• Puskesmas Kawasan terpencil dan sangat terpencil
Ada beberapa kriteria puskesmas kawasan terpencil dan sangat terpencil yaitu
terkait wilayah kerjanya:

7
* Berada di wilayah yang sulit dijangkau atau rawan bencana, pulau kecil, gugus pulau,
atau pesisir;
* Akses transportasi umum rutin 1 kali dalam 1 minggu, jarak tempuh pulang pergi dari
ibukota kabupaten memerlukan waktu lebih dari 6 jam, dan transportasi yang ada
sewaktu-waktu dapat terhalang iklim atau cuaca; dan
* Kesulitan pemenuhan bahan pokok dan kondisi keamanan yang tidak stabil.
Beberapa karakteristik penyelenggaraan pelayanan kesehatan oleh puskesmas di
kawasan terpencil dan sangat terpencil yakni sebagai berikut:
1. Memberikan pelayanan UKM dan UKP dengan penambahan kompetensi tenaga
kesehatan;
2. Dalam pelayanan UKP dapat dilakukan penambahan kompetensi dan kewenangan
tertentu bagi dokter, perawat, dan bidan.
3. Pelayanan UKM diselenggarakan dengan memperhatikan kearifan lokal;
4. Pendekatan pelayanan yang diberikan menyesuaikan dengan pola kehidupan
masyarakat di kawasan terpencil dan sangat terpencil;
5. Optimalisasi dan peningkatan kemampuan jaringan pelayanan Puskesmas dan jejaring
fasilitas pelayanan kesehatan; dan
6. Pelayanan UKM dan UKP dapat dilaksanakan dengan pola gugus pulau/cluster
dan/atau pelayanan kesehatan bergerak untuk meningkatkan aksesibilitas.
3.

M. Sumber daya puskesmas


Sumber daya manusia dipuskesmas dibagi menjadi tenaga medis dan tenaga non
medis. Jumlah tenaga medis dan non medis yang dibutuhkan oleh puskesmas bergantung
pada karakteristik wilayah kerja puskesmas, jumlah penduduk, ketersediaan pelayanan,
tingkat atau drajat kesehatan, jumlah pelayanan yang tersedia, serta pembagian waktu
kerja sesuai peraturan yang berlaku di puskesmas. Tenaga non medis meliputi kegiatan
yang mendukung adminstrasi, ketatausahaan, sistem informasi, keuagan, dan kegiatan
oprasional lain dipuskesmas. Sedangkan tenaga medis yang harus ada pada suatu
puskesmas terdiri dari dokter umum, dokter gigi, perawat, bidan, farmasis atau apoteker,
tenaga kesehatan masyarakat, tenaga kesehatan lingkungan, ahli laboratorium medik, dan
ahli gizi. Tenaga kesehatan yang bekerja di puskesmas harus memenuhi standar profesi
dan pelayanan serta prosedur operasional, menerapkan etika profesi, menghormati hak
pasien, dan mengutamakan kesehatan masyarakat serta selalu memperhatikan

8
keselamatan kerja.

N. Struktur organisasi puskesmas


Penyelenggaraan puskesmas sebagai unit pelayanan kesehatan pertama memiliki
susunan organisasi untuk memenuhi standar pelayanan sesuai peraturan perundang-
undangan yang berlaku. Organisasi puskesmas disusun oleh dinas kesehatan
kabupaten/kota berdasarkan kategori dan upaya kesehatan serta beban kerja puskesmas.
Organisasi puskesmas terdiri dari beberapa bagian, minimal terdiri dari:
a. Kepala puskesmas
b. Kepala sub bagian tata usaha
c. Penanggungjawab UKM dan Keperawatan Kesehatan Masyarakat
d. Penanggungjawab UKP, kefarmasian dan Laboratorium
e. Penanggungjawab jaringan pelayanan puskesmas dan jejaring fasilitas pelayanan
kesehatan
Menurut peraturan Mentri Kesehatan Republik Indonesia nomor 75 tahun 2014
tentang Pusat Kesehatan Masyarakat, puskesmas dipimpin oleh seorang Kepala
Puskesmas, yang merupakan seorang Tenaga Kesehatan dan harus memenuhi kreteria
sebagai berikut:
o Tingkat Pendidikan paling rendah sarjana dan memiliki kompetensi manajemen
kesehatan masyarakat
o Masa kerja di puskesmas minimal dua tahun
o Telah mengikuti pelatihan manajemen puskesmas
Seorang kepala puskesmas harus bertanggungjawab terhadap seluruh kegiatan yang
ada di puskesmas, serta merencanakan dan mengusulkan keutuhan sumer daya puskesmas
kepada kepala dinas kesehatan kabupaten / kota. Sedangkan pada puskesmas Kawasan
terpencil dan sangat terpencil, jika tidak ada tenaga kesehatan dengan tingkat Pendidikan
sarjana, maka boleh digantikan oleh tenaga kesehatan yang minimal memiliki tingkat
Pendidikan diploma tiga.

c. Farmasi di puskesmas
1. Standar pelayanan farmasi di puskesmas
Pelaksanaan standar mutu pelayanan kesehatan masyarakat harus oleh tenaga
kesehatan di puskesmas harus dioptimalkan untuk meningkatkan mutu pelayanan bagi

9
masyarakat. Pelayanan kefarmasian di puskesmas merupkan satu kesatuan yang tidak
dapat dipisahkan dalam pelaksanaan standar upaya kesehatan di puskesmas, dan harus
mendukung fungsi pokok puskesmas yaitu sebagai pusat penggerak pembangunan
berwawasan kesehatan, pusat pemberdayaan masyarakat, dan pusat pelayanan kesehatan
pertama yang meliputi pelayanan kesehatan masyarakat dan kesehatan perorangan.
Pelayanan kefarmasian sebagai kegiatan terpadu yang bertujuan untuk mengidentifikasi,
mencegah, dan menyelesaikan masalah obat dan masalah kesehatan yang berhubungan
dengan penggunaan obat. Berdasarkan perkembangan dan peningkatan mutu pelayanan
kefarmasian, orientasi farmasi terhadap produk berubah menjadi berorientasi kepada
pasien dengan prinsip pelayanan kefarmasian atau pharmaceutical care.

2. Pelayanan kefarmasian di puskesmas


Secara umum, pelayanan farmasi di puskesmas meliputi kegiatan yang bersifat
manajerial dan kegiatan pelayanan farmasi klinik. Kegiatan manajerial meliputi
pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai. Hal ini harus didukung oleh
sumber daya manusia dan sarana – prasarana yang memadai.

d. Pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai


Kegiatan pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai merupakan
salah satu pelayanan farmasi. Hal ini bertujuan untuk menjamin kelangsungan
ketersediaan dan keterjangkauan sedian farmasi dan bahan medis habis pakai yang
efisien, efektif, dan rasional, untuk meningkatkan kompetensi tenaga kefarmasian serta
mewujudkan sistem informasi manajemen dan pelaksanaan pengendalian mutu
pelayanan. Kegitan pelayanan farmasi dimulai dari perencanaan, permintaan,
penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pengendalian, pencatatan, pelaporan dan
pemantauan serta evaluasi. Proses kegiatan pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis
habis pakai akan dijelaskan dalam poin-poin berikut ini.

a. Perencanaan kebutuhan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai


Perencanaan menjadi kegiatan seleksi pada proses kegiatan pengelolaan sediaan
farmasi dan bahan medis habis pakai, untuk menentukan jenis dan jumlah sediaan farmasi
untuk pemenuhan kegiatan puskesmas. Kegiatan perencanaan ini dilakukan setiap
periode oleh ruang farmasi di puskesmas, dan melibatkan dokter umum, dokter gigi,
bidan, dan perawat, serta pengelola program yang berkaitan dengan pengobatan. Periode

10
perencanaan kebutuhan sedian farmasi dilakukan per tahun secara berjenjang, dan
puskesmas harus menyediakan data pemakaian obat dengan menggunakan laporan
pemakaian dan lembar permintaan obat (LPLPO). Kegiatan perencanaan bertujuan untuk
mendapatkan perkiraan jenis dan jumlah sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai
yang sesuai kebutuhan atau mendekati kebutuhan, meningkatkan penggunaan obat
rasional, dan meningkatkan efisiensi penggunaan obat. Pertimbangan yang dilakukan
dalam proses seleksi sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai terkait pola penyakit di
wilayah puskesmas, pola konsumsi sediaan farmasi periode sebelumnya, data mutasi
sediaan farmasi, dan rencana pengembangan. Proses sleksi juga harus mengacu pada
DOEN (Daftar Obat Esensial Nasional) dan Formularium Nasional. Kemudian instalasi
farmasi kabupaten/kota akan melakukan perbandingan dan analisa terhadap kebutuhan
sediaan farmasi beberapa puskesmas di wilayah tersebut.

b. Permintaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai


Permintaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai bertujuan untuk
memenuhi kebutuhan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai di puskesmas,
sesuai dengan perencanaan yang disusun sesuai kebutuhan. Permintaan sediaan farmasi
dan bahan medis habis pakai akan diajukan kepada dinas kesehatan kabupaten atau kota
sesuai dengan peraturan undang-undang dan kebijakan pemerintah daerah wilayah kerja
puskesmas.

c. Penerimaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai


Penerimaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai bertujuan untuk
mengawasi agar sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai yang diterima sesuai
dengan kebutuhan dan berdasarkan permintaan yang diajukan oleh puskesmas, yang
memenuhi persyaratan keamanan, khasiat, dan mutu. Penerimaan sediaan farmasi dan
bahan medis habis pakai ini menjadi suatu rangkaian kegiatan dalam menerima
sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai dari instalasi farmasi kabupaten atau kota
maupun dari hasil pengadaan oleh puskesmas secara mandiri sesuai dengan
permintaan yang telah diajukan pada proses sebelumnya. Dalam kegiatan ini tenaga
kefarmasian bertanggungjawab atas ketertiban penyimpanan, pemindahan,
pemeliharaan dan penggunaan obat dan bahan medis habis pakai berikut kelengkapan
catatan yang menyertainya, seta melakukan pengecekan terhadap sediaan farmasi yang
diserahkan telah mencakup jumlah kemasan, jenis dan jumlah sediaan, serta bentuk

11
yang sesuai dengan dokumen LPLPO. Kemudian setelah dilakukan pengecekan, maka
tenaga farmasi harus menandatangani dokumen LPLPO, diketahui oleh kepala
puskesmas. Apabila tidak memenuhi syrat maka tenaga farmasi berhak mengajukan
keberatan, dan tidak menerima sediaan yang diserahkan. Pengecekan juga harus
dilakukan terhadap masa kadaluwarsa, minimal dari sediaan farmasi yang diterima
disesuaikan dengan periode pengelolaan di puskesmas ditambah satu bulan.

d. Penyimpanan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai


Penyimpanan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai, bertujuan agar
mutu sediaan farmasi yang tersedia di puskesmas dapat dipertahankan sesuai dengan
standar yang ditetapkan. Kegiatan ini meliputi kegiatan pengaturan terhadap sediaan
farmasi yang diterima agar aman atau tidak hilang dan terhindar dari kerusakan fisik
maupun kimai serta menjamin mutu sesuai dengan standar dan persyaratan yang
ditetapkan. Beberapa hal yang harus pertimbangan dalam melakukan kegiatan
penyimpanan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai diantaranya:
I. Bentuk dan jenis sediaan
II. Kondisi yang dipersyaratkan dalam penandaan di kemasan sediaan farmasi,
misalnya suhu penyimpanan, cahaya, dan kelembaban
III. Mudah atau tidaknya terbakar atau meledak
IV. Narkoba dan psikotropika disimpan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan
V. Tempat penyimpanan sediaan farmasi tidak dipergunakan untuk menyimpan barang
lainnya yang dapat menyebabkan kontaminasi.

e. Pendistriusian sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai

Pendistribusian sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai betujuan untuk
memenuhi kebutuhan sediaan farmasi sub unit pelayanan kesehatan yang ada dalam
wilayah kerja puskesmas, dengan memeperhatikan jenis, mutu, dan jumlah sediaan
serta waktu yang tepat. Pendistribusian dilakukan dengan cara pemberian obat yang
sesuai dengan resep yang diterima (floor stock), pemberian obat per sekali minum
(dispensing dosis unit) atau kombinasi, sedangkan pendistribusian ke jaringan
puskesmas dilakukan dengan penyerahan obat sesuai dengan kebutuhan. Kegiatan ini
mencakup pengeluaran dan penyebaran sedian farmasi dan bahan medis habis pakai

12
secara merata dan teratur untuk memenihi kebutuhan sub unit atau satelit farmasi
puskesmas dan jaringannya. Sub-sub unit di puskesmas dan jaringan antara lain:
I. Sub unit pelayanan kesehatan di dalam lingkungan puskesmas
J. Puskesmas pembantu
K. Puskesmas keliling
L. Posyandu
M. Polindes

f. Pengendalian sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai


Pengendalian sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai bertujuan untuk
menjamin agar tidak terjadi kelebihan maupun kekosongan obat di unit pelayanan
kesehatan dasar. Kegiatan ini memastikan tercapainya sasaran yang diinginkan sesuai
dengan strategi dan program yang telah ditetapkan sehingga tidak terjadi kelebihan
dan kekurangan atau kekosongan obat di unit pelayanan kesehatan. Pengendalian
sediaan farmasi meliputi:
a. Pengendalian sediaan
b. Pengendalian penggunaan
c. Pengendalian sediaan farmasi hilang, rusak, dan kadaluwarsa

g. Pemusnahan dan penarikan


Penarikan sediaan farmasi yang tidak memenuhi standar atau ketentuan
dilakukan oleh pemilik izin edar berdasarkan perintah BPOM atau berdasarkan inisiasi
sukarela oleh pemilik izin dar dengan memberikan laporan kepada kepala BPOM.
Sedangkan penarikan bahan medis habis pakai dilakukan terhadap produk yang izin
edarnya dicabut oleh Menteri. Kegiatan ini harus dilaksanakan dengan cara yang
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Beberapa kriteria yang menyebabkan dilakukannya pemusnahan sediaan
farmasi dan bahan medis habis pakai diantaranya:
• Produk tidak memenuhi persyaratan mutu
• Telah kadaluwarsa
• Tidak memenuhi syarat untuk dipergunakan dalam pelayanan kesehatan atau
kepentingan ilmu pengetahuan
• Dicabut izin edarnya

13
Adapun tahap yang harus diikuti untuk melakukan pemusnahan sediaan
farmasi dan bahan medis habis pakai diantaranya:
a. Membuat daftar sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai yang akan
dimusnahkan
b. Menyiapkan berita acara pemusnahan
c. Mengoordinasikan jadwal, metode dan tempat pemusnahan kepada pihak terkait
d. Menyiapkan tempat pemusnahan
e. Melakukan pemusnahan disesuaikan dengan jenis dan bentul sediaan serta
peraturan yang berlaku.
4.

h. Administrasi
Pada pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai, kegiatan
administrasi meliputi kegiatan pencatatan dan pelaporan terhadap seluruh rangkaian
kegiatan. Pencatatan dan pelaporan meliputi penerimaan, penyimpanan,
pendistribusian dan penggunaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai di
puskesmas atau unit pelayanan lainnya. Tujuan dilakukannya pencatatan dan
pelaporan ini yaitu:
1) Bukti bahwa kegiatan pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai
telah dilakukan
2) Sumber data untuk melakuakan pengaturan dan pengendalian
3) Sumber data untuk pembuatan laporan
5.

i. Pemantauan dan evaluasi pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis
pakai
Seluruh rangkaian kegiatan pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis
habis pakai haus dilakukan sesuai standar prosedur oprasional (SOP). SOP ini
ditetapkan oleh kepala puskesmas dan diletakkan ditempat yang mudah dilihat.
Adanya SOP mengharuskan adanya proses pemantauan dan evaluasai, agar
pengelolaan tetap sesuai dengan SOP yang berlaku. Tujuan dilakukannya pemantauan
dan evaluasi pengelolaan sedian farmasi dan bahan medis habis pakai yang dilakukan
secara periodic adalah:

14
1. Mengendalikan dan menghindari terjadinya kesalahan dalam pengelolaan sediaan
farmasi dan bahan medis habis pakai, sehingga dapat menjaga kualitas maupun
pemerataan pelayanan.
2. Memperbaiki pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai secara
berkelanjutan
3. Memberikan penilaian terhadap capaian kinerja pengelolaan
6.
7.

e. Pelayanan farmasi klinik dipuskesmas


Pelayanan farmasi klinik adalah kegiatan yang menjadi bagian dari pelayanan
kefarmasian yang dilakukan secara langsung dan bertanggung jawab terhadap pasien,
yang kaitannya dengan penggunaan obat dan bahan medis habis pakai dengan tujuan
untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien secara pasti. Pelayanan farmasi kinik
bertujuan untuk:
▪ Meningkatkan mutu dan memperluas cakupan pelayanan farmasi di
8.puskesmas
▪ Memberikan pelayanan kefarmasian yang dapat menjamin evektivitas,
9. keamanan, dan efisiensi obat dan bahan medis habis pakai
▪ Meningkatkan kerjasama dengan profesi kesehatan lain
▪ Meningkatkan kepatuhan pasien yang terkait dalam pelayanan kefarmasian
▪ Melaksanakan kebijakan obat dipuskesmas dalam rangka meningkatkan
10. penggunaan obat secara rasional.

a. Pengkajian dan pelayanan resep


Pengkajian resep merupakan serangkaian kegiatan yang dimulai dari seleksi
persyaratan administrasi, persyaratan farmasetik dan persyaratan klinis, untuk rawat
inap maupun pasien rawat jalan. Setiap tahap rangkaian kegiatan emiliki persyaratan
masing-masing diantaranya:
1) Persyaratan administrasi meliputi:
1. Nama, umur, jenis kelamin, dan berat badan pasien
2. Nama, dan paraf dokter
3. Tanggal resep
4. Ruangan / unit asal resep

15
2) Persyaratan farmasetik meliputi:
1. Bentuk dan kekuatan sediaan
2. Dosis dan jumlah obat
3. Stabilitas dan ketersediaan
4. Aturan dan cara penggunaan
5. Inkompatibilitas (ketidakcampuran obat)
3) Persyaratan klinis meliputi:
• Ketepatan indikasi, dosis, dan waktu penggunaan obat
• Duplikasi pengobatan
• Alergi, interaksi, dan efek samping obat
• Kontra indikasi
• Efek adiktif
Pelayanan resep merupakan kegiatan penyerahan atau dispensing atau
pemberian informasi obat yang dimulai dari tahap meracik atau menyiapkan obat,
memberikan etiket atau label, penyerahan sediaan farmasi dengan informasi yang
memadai disertai dengan pendokumentasian. Tujuan dari rangkaian kegiatan
pelayanan resep yaitu:
1) Pasien memperoleh obat sesuai dengan kebutuhan klinis atau pengobatan
2) Pasien memahami tujuan dari pengoatan dan mematuhi intruksi pengobatan

b. Pelayanan Informasi Obat (PIO)


Pelayanan infomasi obat (PIO) merupak kegiatan pelayanan yang dilakukan
oleh apoteker untuk memberikan informasi dengan akurat, jelas, dan terkini kepada
pasien dan dokter, apoteker, perawat, serta profesi kesehatan lain. Hal-hal yang perlu
diperhatikan selama kegitan PIO yaitu sumber informasi obat, tempat, tenaga, dan
perlengkapan. Sedangkan kegiatan selama melakukan PIO diantaranya:
1. Pemberian informasi kepada professional kesehatan danpasien secara proaktif dan
secara pasif
2. Menjawab pertanyaan dari pasien maupun tenaga kesehatan secara langsung
maupun melalui telpon atau surat
3. Membuat bulletin, leaflet, label obat, poster, majalah dinding dan lain-lain untuk
menyampaikan infomasi obat

16
4. Melakuakan kegiatan penyuluhan bagi pasien rawat inap, rawat inap dan
masyarakat
5. Melakukan Pendidikan dan/atau pelatihan bagi tenaga kefarmasian dan tenaga
kesehatan lainnya terkait dengan obat dan bahan medis habis pakai
6. Mengoordinasikan penelitian terkait obat dan kegiatan pelayanan kefarmasian
Tujuan dari kegiatan PIO diantaranya:
• Menyediakan informasi mengenai obat kepada tenaga kesehatan lain di lingkungan
puskesmas, pasien, dan masyarakat
• Menyediakan informasi untuk membuat kebijakan yang berhubungan dengan obat
• Menunjang penggunaan obat yang rasional
11.

c. Konseling
Konseling merupakan suatu proses kegiatan untuk mengidentifikasi dan
penyelesaian masalah pasien yang berkaitan dengan penggunaan obat oleh pasien
rawat inap, rawat jalan, maupun keluarga pasien. Kegiatan konseling mencakup hal-
hal sebagai berikut:
1) Membuka komunikasi antara apoteker dengan pasien
2) Menanyakan hal-hal yang menyangkut obat yang dikatakan oleh dokter kepada
pasien dengan metode pertanyaan terbuka, misalnya apa yang dikatakan oleh dokter
mengenai obat, bagaimana cara penggunaan obat, apa efek yang diharapkan dari
obat, dan lain-lain
3) Menjelaskan dan memperagakan mengenai cara penggunaan obat
4) Verifikasi akhir atau konfirmasi, yaitu mengecek pemahaman pasien,
mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah yang berhubungan dengan cara
penggunaan obat untuk mengoptimalkan tujuan terapi
Beberapa farktor yang harus diperhatikan saat melakukan konseling:
1. Kriteria pasien:
1) Pasien dengan rujukan dokter
2) Pasien dengan penyakit kronis
3) Pasien dengan obat yang indeksterapinya sempit dan poli farmasi
4) Pasien geriatrik
5) Pasien pediatrik
6) Pasien pulang sesuai dengan kriteria diatas

17
2. Sarana dan prasarana
o Ruangan khusus
o Kartu pasien / catatan konseling
Dilakukannya kegiatan konseling ini bertujuan untuk memberikan pemahaman
yang benar mengenai informaso tentang obat kepada pasien atau keluarga pasien,
meliputi infomasi tentang tujuan pengobatan, jadwal pengobatan, cara dan lama
penggunaan obat, efek samping, tanda-tanda toksisitas, cara penggunaan obat dan dan
cara penyimpanan obat.

d. Visite pasien (khusus puskesmas rawat inap)


Ronde / visite pasien adalah kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap yang
dilakukan secara mandiri atau bersama tim profesi kesehatan lainnya yang terdiri dari
dokter, perawat, ahli gizi, dan lain-lain. Kegiatan visite ini meliputi beberapa tahap
yaitu, persiapan, pelaksanaan, pembuatan dokumentasi dan rekomendasi. Hal-hal yang
perlu diperhatikan saat melakukan visite pasien yaitu:
a. Memahami cara berkomunikasi yang efektif
b. Memiliki kemampuan untuk berinteraksi dengan pasien dan tim
c. Memahami Teknik edukasi
d. Mencatat perkembangan pasien
Tujuan dilakukannya kegiatan visite ini diantaranya:
1. Pemeriksaan terhadap obat pasien
2. Memberikan rekomendasi pada dokter dalam pemilihan obat dengan
mempertimbangkan diagnosis dan kondisi klinis pasien
3. Memantau perkembangan klinis pasien yang terkait dengan penggunaan obat
4. Berperan aktif dalam pengambilan keputusan tim profesi kesehatan dalam
melakukan terapi kepada pasien.
e. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
Monitoring efek samping obat atau MESO merupakan suatu kegiatan
pemantauan terhadap respon obat merugikan atau respon obat yang tidak diharapkan
yang terjadi pada pemberian dosis normal untuk terapi, profilaksis, diagnosis atau
modifikasi fungsi fisiolgis. Faktor yang perlu diperhatian ketika melakukan
monitoring efek samping obat yaitu perlunya kerja sama dengan tim kesehatan lain,
dan ketersediaan formulir monitoring efek samping obat. Sedangkan tujuan dari
kegiatan ini adalah untuk menemukan efek samping obat sedini mungkin terutama

18
efek samping yang berat dan tidak dikenali, atau frekuensinya jarang, serta untuk
menentukan fekuensi dan insidensi efek samping obat yang sudah ada atau yang baru
ditemukan. Kegiatan dalam melakukan monitoring efek samping obat meliputi:
1. Menganalisis laporan efek samping obat
2. Mengidentifikasi obat dan pasien yang memiliki resiko tinggi mengalami efek
samping obat
3. Mengisi formulir monitoring efek samping obat
4. Melaporkan ke pusat monitoring efek samping obat nasional

f. Pemantauan Terapi Obat (PTO)


Pemantauan terapi obat atau PTO merupakan proses kegiatan yang
memastikan bahwa seorang pasien mendapatkan terapi obat yang efektif, terjangkau
dengan memaksimalkan efikasi dan meminimalkan efek samping yang dialami oleh
pasien. Tujuan dari kegiatan ini yaitu untuk mendeteksi masalah terkait dengan obat
dan merekomendasikan penyelesaian masalah yang terkait dengan obat. Beberapa
keriteria pasien yang perlu dilakukan pemantauan terapi obat diantaranya:
a) Anak-anak dan lanjut usia, ibu hamil dan menyusui
b) Menerima obat lebih dari lima jenis
c) Adanya multidiagnosis
d) Pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati
e) Menerima obat dengan indeks terapi sempit
f) Menerima obat yang sering diketahui menyebabkan ROM atau reaksi obat
merugikan
Kegiatan yang dilakukan dalam pemantauan terapi obat diantaranya:
1) Memilih pasien yang memenuhi kriteria
2) Membuat catatan awal
3) Memperkenalkan diri kepada pasien
4) Memberikan penjelasan kepada pasien
5) Mengambil data yang dibutuhkan
6) Melakukan evaluasi
7) Memberikan rekomendasi
g. Evaluasi penggunaan obat
Evaluasi penggunaan obat merupakan kegiatan untuk mengevaluasi
penggunaan obat secara terstruktur dan berkesinambungan untuk menjamin

19
penggunaan obat yang sesuai indikasi, efektif, aman serta terjangkau oleh pasien
(rasional). Tujuan dari kegiatan evaluasi penggunaan obat ini adalah untuk
mendapatkan gambaran pola pengobatan pada kasus tertentu dan melakukan evaluasi
secara berkala untuk penggunaan obat tertentu.

BAB 3
TINJAUAN KHUSUS

1) Profil puskesmas Ibrahim Adjie


Nama tempat pelayanan kesehatan yaitu Puskesmas Ibrahim Adjie, kode
P3273160203. Beralamat di Jl. Ibrahim Adjie No.88, Kebonwaru, Batununggal, Kota
Bandung, Jawa Barat 40272. Dengan luas wilayah Binaan 188,874 ha dan batas-batas
wilayah sebagai berikut: Utara: Jl. Jend. A. Yani, Selatan: Jl. Gatot Subroto, Barat: Kel
Samoja dan Kacapiring, Timur: Jl. Ibrahim Adjie Kec. Batununggal.

2) Sejarah puskesmas Ibrahim Adjie


Pembangunan kesehatan diberbagai daerah sangat erat hubungannya dengan
puskesmas, karena puskesmas sebagai unit kesehatan terdapan yang mewakili dinas
kesehatan dalam menyelenggarakan pembangunan kesehatan, dan juga bertanggung
jawab terhadap pembangunan kesehatan terhadap wilayah kerja tertentu. Upaya
pembangunan kesehatan di kota Bandung juga tidak dapat dipisahkan dengan peran
puskesmas sebagai unit kesehatan terdepan. Berdasarkan peraturan Walikota Bandung
Nomor 265 Tahun 2009, puskesmas merupakan unit kesehatan yang memiliki tugas
utama membantu Dinas Kesehatan dalam bidang pelayanan kesehatan pada masyarakat.
Menurut peraturan daerah Puskesmas memiliki fungsi untuk menyusun rencana dan

20
teknis operasional pelayanan kesehatan kepada masyarakat, melaksanakan operasional
pelayanan kesehatan masyarakat dan pembangunan kesehatan masyarakat di wilayah
kerja sesuai dengan kewenangan, melaksanakan tatausaha yang ada di puskesmas, dan
melaksanakan pengawasan, pengendalian, evaluasi dan pelaporan setiap kegiatan
puskesmas. Berdasarkan fungsi yang dimiliki oleh pusksesmas sebagai pelakasana
pelayanan kesehatan yang utama di masyarkat, maka puskesmas memiliki peran sebagai
pusat penggerak pembangunan berwawasan kesehatan, pusat pemerdayaan masyarakat,
dan pusat kesehatan strata pertama.

3) Visi, Misi dan Motto Puskesmas Ibrahim Adjie


Pembangunan kesehatan di Kota Bandung memiliki visi yang berkaitan dengan
fungsi puskesmas yaitu, “Masyarakat Bandung yang mandiri untuk hidup sehat”. Visi
Puskesmas Ibrahim Adjie juga mendukung visi pembangunan kesehatan Kota Bandung
yaitu “Terciptanya UPT Puskesmas Ibrahim Adjie Kecamatan Batununggal sebagai
garda terdepan masyarakat dalam pemangunan kesehatan masyarakat perkotaan yang
bermutu dan terjangkau”. Visi ini didukung oleh beberapa misi untuk mewujudkannya:
1. Menggalang persmaan persepsi dan komitmen internal anggota organisasi secara
berkesinambungan
2. Meningkatkan mutu dan aksesibilitas pelayanan kesehatan dasar dan persalinan
3. Menjalin kerjasama dengan lintas sektor terkait dan kemitraan dengan swasta dan
Lembaga swadaya masyarakat
4. Pemerdayaan potensi yang ada baik secara internal maupun masyarakat disekitarnya
Pelaksanaan misi dan pencapaian visi UPT Puskesmas Ibrahim Adjie merupakan
tanggung jawab bersama semua elemen puskesmas, sehingga memerlukan komitmen
untuk terus menjalankannya. Dalam rangka mewujudkan visi dan melaksanakan misi,
UPT Pusksemas memiliki motto yaitu “Dengan Dedikasi Kita Maju Bersama Menuju
Harmoni”. Evaluasi pencapaian keberhasilan pelaksanaan misi dan pencapai misi perlu
dilakukan untuk memonitoring keberjalanan pelayanan kesehatan yang ada di
puskesmas. Hal ini dilakukan oleh Puskesmas Ibrahim Adjie melalui penyusunan
laporan kinerja puskesmas sehingga dapat dilakukan kajian untuk pengambilan
kebijakan, guna perbaikan untuk mewujudkan pelayanan kesehatan sesuai standar dan
terus mencapai visi.

21
4) Struktur Organisasi dan Sumber Daya Manusia Puskesmas Ibrahim Adjie
Dalam mewujudkan standar pusat pelayanan kesehatan di masyarakat,
puskesmas Ibrahim Adjie tentu harus memiliki strukur organisasi yang terpusat pada
satu kepala puskesmas yang dibantu oleh kepala sub bagian. Struktur Organisasi
puskesmas Ibrahim Adjie juga berkoordinasi dengan puskesmas yang ada disekitar
wilayah kerja yaitu puskesmas Achmad Yani dan puskesmas Gemuruh.
Struktur organisasi puskesmas Ibrahim Adjie terdiri dari sumber daya manusia
yang memiliki keahlian dibidangnya masing-masing untuk menjalankan fungsi
puskesmas sebagai unit pelayanan kesehatan masyarakat. Sumber daya manusia yang
ada di puskesmas Ibrahim Adjie terdiri dari dokter anak, dokter umum, dokter gigi,
perawat, perawat gigi, bidan, sanitarian, ahli gizi, staf tata usaha, petugas laboratorium,
farmasi atau apoteker, petugas kebersihan, rumah tangga, pengemudi atau supir, dan
petugas keamanan atau satpam.

22
Gambar 1. Struktur Organisasi Puskesmas Ibrahim Adjie

5) Demografi Puskesmas Ibrahim Adjie


UPT Puskesmas Ibrahim Adjie terletak di Jalan Ibrahim Adjie No. 88, daerah
Bandung Tengah, kecamatan Batununggal wilayah Karees. UPT Puskesmas Ibrahim

23
Adjie memiliki wilayah kerja di delapan kelurahan yaitu, kelurahan Cibangkong,
kelurahan Kebon Waru, kelurahan Kebon Gedang, kelurahan Samoja, kelurahan
Binong, kelurahan Kacapiring, kelurahan Maleer, dan kelurahan Gumuruh. Dalam
mempermudahan operasional kegiatan program, UPT Puskesmas Ibrahim Adjie dibagi
menjadi tiga wilayah kerja yaitu Pusksesmas di kelurahan Kebon Waru dan dua
puskesmas jejaring yaitu puskesmas Achmad Yani di kelurahan Kacapiring dan
Puskesmah Gemuuh di kelurahan Gemuruh. UPT Puskesmas Ibrahim Adjie di
kelurahan Kebon Waru mengerus beberapa wilayah yaitu 8 RW di kelurahan Kebon
Waru, 8 RW di keluraan Kebon Gedang dan 13 RW di kelurahan Cibangkong.
Puskesmah Achmad Yani mengurus 9 RW di kelurahan Kacapiring, dan 11 RW di
kelurahan Samoja. Sedangkan Puskesmas Gumuruh mengurus 12 RW di kelurahan
Gumuruh, 12 RW di kelurahan Maleer, dan 10 RW di kelurahan Binong.

12.

Gambar 2. Wilayah Kerja UPT Puskesmas Ibrahim Adjie

24
6) Sarana Pelayanan Kesehatan
UPT Puskemas Ibrahim Adjie memiliki sarana Gedung 2 lantai dan beberapa
ruangan yang mendukung aktivitas kegiatan pelayanan kesehatan masyarakat. Beberapa
ruangan yang ada di Puskesmas Ibrahim Adjie diantaranya ruangan dokter gigi, dokter
anak, dua ruangan poli umum, ruangan bersalin dan ruang inap setelah bersalin, ruangan
MTBS, ruangan lansia, ruang P2PL, ruang program TB, ruang KB, musholah, toilet, dapur,
kantin, lapangan parkir, UGD, Gudang Farmasi, tempat konseling Apoteker dan tempat
PIO, serta ruang adminstrasi dan perndaftaran, dan lain-lain.

Gambar 3. Denah ruangan lantai 1 dan lantai 2 UPT Puskesmas Ibrahim Adjie

25
BAB 4
PEMBAHASAN

a. Sarana Prasarana Puskesmas Ibrahim Adjie


Secara umum kondisi bangunan yang ada di Puskesmas Ibrahim Adjie dalam kondisi
yang baik dan terawatt. Jumlah bangunan ruangan yag ada di Puskesmas Ibrahim Adjie
sudah cukup memadia untuk melakukan pelayanan yang baik untuk pasien. Fasilitas
berupa ruang tunggu dan ruang rawat inap juga sudah cukup untuk menampung pasien
yang ada di Puskesmas Ibrahim Adjie. Namun, instalasi farmasi belum memiliki ruang
khusus untuk melakukan kegiatan konseling, sehingga konseling masih menggunakan
ruang seadanya yang terbuka, dan kurang nyaman untuk melakukan konseling karena
berada di dekat tangga dan pintu keluar masuknya petugas farmasi. Ruangan khusus
diperlukan untuk melakukan kegiatan konseling yang nyaman dan sesuai dengan standar
mutu pelayanan sehingga pasien akan nyaman untuk melakukan konseling. Beberapa
fasilitas pelayanan kesehatan mengalami kerusakan ringan sampai sedang, seperti ruang
pelayanan rawat jalan, dan beberapa kamar mandi atau WC. Kerusakan berupa kebocoran
atap terjadi pada beberapa titik di lantai dua yaitu ruang rawat inap yang dapat
mebahayakan, sehingga dibutuhkan perbaikan sesegera mungkin.

b. Sarana Pelayanan Farmasi Puskesmas Ibrahim Adjie


UPT Puskesmas Ibrahim Adjie memiliki sarana dan prasarana pelayanan obat yang
terdiri dari beberapa ruangan untuk melakukan pelayanan farmasi yang baik diantaranya:
1) Ruang penerimaan resep
UPT Puskesmas Ibrahim Adjie memiliki ruang penerimaan resep yang terletak

26
dibagian paling depan dekat dengan ruang tunggu pasien, sehingga memudahkan pasien
untuk duduk diruang tunggu setelah meletakkan resep yang diterima dari dokter. Tempat
penerimaan resep terdiri dari meja yang memiliki keranjang untuk meletakan resep dan
satu unit komputer beserta printer untuk pelayanan resep online yang diterima langsung
oleh apoteker dari dokter.
2) Ruang dispensing
UPT Puskesmas Ibrahim Adjie memiliki ruang dispensing atau ruang pelayanan resep
dan peracikan yang terdiri dari tiga lemari obat, dua meja peracikan dan penulisan etiket,
dua arak obat, dan satu lemari pendingin. Di dalam ruang dispensing juga tesedia
peralatan untuk meracik obat seperti mortar, dan alat peracik sirup kering seperti gelas
ukur dan pipet. Terdapat juga buku catatan pelayanan resep, etiket obat, blanko salinan
resep, buku referensi, dan alat tulis lainnya. Ruangan ini juga dilengkapi dengan container
obat dan pendingin ruang serta wastafel.
3) Ruang Pelayanan Informasi Obat dan penyerahan obat
UPT Puskesmas Ibrahim Adjie memiliki ruang pelayanan informasi obat yang terdiri
dari kursi untuk apoteker dan pasien (saling berhadapan) dengan meja yang memisahkan.
Ruang PIO juga menjadi tempat untuk penyerahan obat resep. Ruangan ini terletak
dibagian paling depan, besebelahan dengan tempat penerimaan resep dan dekat dengan
ruang tunggu pasien, sehingga memudahkan apoteker yang akan memberikan pelayanan
PIO untuk memanggil pasien.
4) Ruang konseling
UPT Puskesmas Ibrahim Adjie memiliki ruang konseling yang terdiri dari satu meja,
dua kursi konseling, buku referensi, alat bantu konseling, buku konseling dan formulir
jadwal konsumsi obat, formulir pengobatan pasien, poster dan leaflet yang mendukung
kegiatan konseling.
5) Ruang penyimpanan atau gudang sediaan farmasi, alat kesehatan dan BMHP
Kondisi ruang penyimpanan harus selalu diperhatikan kebersihan dan beberapa aspek
lain, untuk menjaga kualitas dan menjamin mutu produk serta keamanan. Beberapa aspek
yang harus diperhatikan dalam perawatan tuang penyimpanan yaitu kondisi sanitasi,
temperature, ventilasi, dan kelemapan ruangan, serta penting untuk mengatur pencahayaan
ruang penyimpanan. Ruang penyimpanan perekalan farmasi ini terdiri dari rak
penyimpanan obat yang dilengkapi dengan kartu stok obat, lemari penyimpanan khusus
obat psikotropika, rak untuk alat kesehatan, dan lain-lain.
6) Ruang arsip

27
UPT Puskesmas Ibrahim Adjie memiliki ruang arsip yang menyatu dengan ruang
dispensing. Ruang arsip dibutuhkan untuk penyimpanan dokumen yang berkaitan dengan
pengelolaan obat, bahan medik habis pakai, pelayanan kefarmasian dalam periode
tertentu.

c. Sumber Daya Kefarmasian di UPT Puskesmas Ibrahim Adjie


UPT Puskesmas Ibrahim Adjie menyelenggarakan pelayanan kefarmasian yang
dijalankan oleh satu orang apoteker yaitu Ibu Iis Rukmawati, S.Si., MM. Kes., Apt sebagai
apoteker penanggung jawab dan dibantu oleh dua orang Tenaga Teknis Kefarmasian
(TTK). Tenaga Farmasi di UPT Puskesmas Ibrahim Adjie memiliki tugas khusus sebagai
sebagai pusat pengelola obat yaitu melakukan pelayanan farmasi klinik serta melakukan
pengelolaan perbekalan farmasi dan bahan medis habis pakai.

d. LPLPO Puskesmas Ibrahim Adjie


Laporan Pemakaian dan Lembar Permintan Obat (LPLPO) puskesmas dibuat untuk
melihat atau memprediksikan keutuhan obat dalam satu bulan berikutnya. Tujuan
pembuatan LPLPO adalah untuk memenuhi kebutuhan obat yang sesuai dengan pola
penyakit yang sedang berkembang dan sesuai dengan resep yang dibuat oleh dokter, serta
untuk memprediksi penggunaan obat generik agar tetap sesuai peraturan pemerintah, yaitu
tidak lebih dari 80% untuk penggunaan obat generik. Dasar pembuatan LPLPO adalah
buku Salinan resep yang ada selama satu bulan terakhir, buku Salinan resep ini digunakan
untuk mencatat penggunaan obat, dan jumlah obat yang dibutuhkan.
Kegiatan LPLPO di Puskesmas Ibrahim Adjie langsung dilakukan oleh Apoteker
penanggung jawab instalasi farmasi Puskesmas Ibrahim Adjie sesuai kebutuhan puskesmas
dan mengisi form LPLPO untuk diajukan sebagai kebutuhan puskesmas.

e. Pelayanan Kefarmasian Puskesmas Ibrahim Adjie


Pelayanan kesehatan di puskesmas mencakup pelayanan kefarmasian yang menjadi
suatu rangkaian pelaksanaan upaya kesehatan yang akan meningkakan mutu pelayanan
kesehatan masyarakat secara umum. Tujuan dari pelayanan kefarmasian dalam
meningkatkan mutu pelayanan kesehatan adalah untuk mencegah, mengidentifikasi dan
menyelesaikan masalah terkait obat dan penggunaan obat serta masalah-masalah yang
terkait dengan kesehatan. Peningkatan mutu pelayanan kefarmasian dilakukan karena
tuntutan dari masyarakata, sehingga dilakukan pelayanan kefarmasian yang awalnya drug

28
oriented atau berorientasi pada produk menjadi patient oriented atau berorientasi pada
pasien dengan landasan pharmaceutical care atau pelayanan kefarmasian.
Pelayanan kefarmasian yang dilakukan di UPT Puskesmas Ibrahim Adjie mulai
pukul 08.00 sampai 20.00 dengan waktu pendaftaran dimulai pukul 07.00 pagi. Untuk
pelayanan yang dilakukan 24 jam yaitu hanya untuk kondisi persalinan yang di layani oleh
Unit Gawat Darurat atau UGD yang terdiri dari dokter dan perawat. Pelayanan kefamasian
di puskesmas Ibrahim Adjie terdiri dari satu orang apoteker sebagai penanggung jawa dan
2 orang tenaga teknis kefarmasian (TTK). TTK dipuskesmas Ibrahim Adjie dibagi menjadi
2 shift kera yaitu pukul 08.00 pagi sampai pukul 14.00 siang, dan shift selanjutnya hingga
pukul 20.00 malam. Namun, pelayanan kefarmasian di Puskesmas Ibrahim Adjie juga
dibantu oleh siswa SMK yang melakukan praktik kerja lapangan, mahasiswa S1 yang
melakukan magang, dan mahasiswa apoteker yang melakukan Praktik Kerja Profesi
Apoteker (PKPA). Kegiatan praktik kerja lapangan, magang dan PKPA hanya dilakukan
pada periode waktu tertentu.

f. Pengelolaan Perbekalan Farmasi


Kegiatan pengelolaan perekalan farmasi yang dilakukan di Puskesmas Ibrahim Adjie
merupakan salah proses manajerial sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai.
Terlaksanannya kegiatan pengelolaan perbekalan farmasi dengan baik merupakan tugas
dan tanggung jawab apoteker yang ada di UPT Puskesmas Ibrahim Adjie. Beberapa
kegiatan yang dilakukan dalam pengelolaan perbekalan farmasi diantara:

• Perencanaan perbekalan farmasi


Dalam melakukan perencanaan kebutuhan perbekalan farmasi di Puskesma Ibrahim
Adjie apoteker memiliki tanggung jawab untuk menjalankannya. Ada beberapa
pertimbangan dalam melakukan seleksi perbekalan farmasi untuk memaksimalkan hasil
perencanaan yang didapatkan. Beberapa hal penting yang menjadi pertimbangan
perbekalan sediaan farmasi di puskesmas Ibrahim Adjie diantaranya pola penyakit, pola
konsumsi obat pada periode sebelumnya, data mutase obat dan perencanaan
pengembangan. Dalam perencanaan perbekalan farmasi, ada beberapa acuan untuk
melakukan seleksi obat yaitu obat yang ada dalam formularium Nasional (Fornas) dan
Daftar Obat Essensial Nasional (DOEN), atau dapat dipilih dari Pelayanan Kesehatan
Dasar (PKD) jika tidak ada dalam kedua acuan sebelumnya. Proses perencanaan obat di
puskesmas dilakukan secara berjenjang, misalnya untuk perencanaan selama satu bulan

29
maka Dinas Kesehatan Kota Bandung akan menyerahkan form LPLPO ke UPT Puskesmas
Ibrahim Adjie untuk diisi sesuai dengan kebutuhan dengan pertimbangan seperti yang telah
dijelaskan sebelumnya sedangkan untuk perencanaan kebutuhan obat selama satu tahun
dilaporkan dalam Rencana Kebutuhan Obata tau RKO.

• Permintaan perbekalan farmasi


Permintaan perbekalan farmasi yang telah direncanakan oleh UTP Puskesmas
Ibrahim Adjie dapat diajukan kepada Dinkes Kota Bandung dengan menyerahkan form
LPLPO yang telah diisi sesuai dengan pemakaian dan kebutuhan obat di Puskesmas
Ibrahim Adjie dan menyesuaikan ketentuan yang ada di peraturan perundang-undangan.
Jika Puskesmas membutuhkan obat-obatan diluar pengadaan Dinkes, maka dapat
melakukan pemesanan ke Pedagang Besar Farmasi oleh apoteker dengan menggukan surat
pesanan langsung yang disetujui oleh Dinkes dengan menggunakan dana APBD.

• Penerimaan perbekalan farmasi


Proses selanjutnya setelah UPT Puskesmas Ibrahim Adjie melakukan permintaan
yaitu kegiatan penerimaan perbekalan farmasi dari Dinkes kota Bandung. Perekalan
farmasi yang diterima harus sesuai dengan permintaan yang diajukan oleh UPT Puskesmas
dan diterima langsung oleh apoteker penanggung jawab ruang obat UPT Puskesmas
Ibrahim Adjie. Selanjutnya apoteker langsung bertanggung jawab untuk melakukan
penyimpanan dan pemindahan serta pemeliharaan maupun penggunaan perbekalan farmasi
dan juga harus memastikan adanya kelengkapan catatan atau dokumen yang menyertai
obat yang diterima. Apoteker juga harus memastikan semua barang yang diteria sesuai
dengan permintaan, yaitu dengan memeriksa kartu serah terima barang.

• Penyimpanan perbekalan farmasi


Dalam rangkan menjamin agar obat yang diterima tetap aman atau tidak hilang,
terhindar dari kerusakan fisik maupun kimia dan agar mutunya tetap terjamin sesuai
dengan standar yang telah ditetapkan, maka dilakukanlah kegiatan penyimpanan
perbekalan sediaan farmasi di Puskesmas. UPT Puskesmas Ibrahim Adjie memiliki dua
tempat penyimpanan perbekalan farmasi yaitu di gudang dan di ruang pelayanan obat
sebagai stok. Prinsip penyimpanan yang ada di UPT Puskesmas Ibrahim Adjie yaitu
system FEFO (First Expired First Out) dan FIFO (First In First Out). Dalam Gudang
perbekalan faramsi, obat disusun berdasarkan bentuk sediaannya dan secara alfabetis.
30
Sedangkan untuk obat psikotropika disimpan dalam lemari terpisah.

• Pendistribusian perbekalan farmasi


Kegiatan pengeluaran dan penyerahan perbekalan farmasi dengan merata serta
teratur merupakan proses pendistribusian perbekalan farmasi. Pendistribusian perbekalan
farmasi memiliki tujuan untuk memenuhi kebutuhan obat di sub-unit pelayanan kesehatan
serta menjamin sediaan farmasi yang disampaikan ke puskesmas jaringan terjaga mutunya
dan jenisnya serta dapat di sampaikan tepat jumlah dan tepat waktu. Pendistribusian ini
dilakukan ke beberapa sub-unit puskesmas diantaranya sub unit pelayanan kesehatan di
dalam lingkungan puskesmas, puskesmas jejaring, puskesmas keliling, posyandu, dan
polindes.
• Pengendalian perbekalan farmasi
Pengendalian perbekalan farmasi menjadi kegiatan yang memiliki tujuan untuk
memastikan tercapainya sasaran yang diinginkan sesuai dengan strategi dan program yang
ditetapkan. Kegiatan pengendalian perbekalan farmasi ini mencegah terjadinya kelebihan
atau kekuranan maupun kekosongan obat di UPT Puskesmas Ibrahim Adjie. Proses
pengendalian ini juga mencakup pengendalian persediaan dan pengandalian mutu sediaan
farmasi yaitu penanganan terhadap obat yang rusak, obat yang hilag maupun kadaluwarsa
melalui stok opname yang dilakukan dalam periode waktu tertentu. Stok op name yang
dilakukan di Puskesmas Ibrahim Adjie dilakukan setiap akhir bulan untuk melakukan
pengecekan ketersediaan, dan mutu obat. Perbekalan farmasi di puskesmas Ibrahim Adjie
dilengkapi dengan kartu stok untuk mengendalikan dan mengontrol jumlah obat yang
tersedia.
• Pencatatan, pelaporan, dan pengarsipan perbekalan farmasi
Rangkaian kegiatan dalam melakukan tatalaksana perbekalan farmasi secara tertib,
dan terkontrol baik obat, alkes dan bahan medis habis pakai. Ada beberapa laporan yang
harus dibuat oleh apoteker penanggung jawab ruang farmasi di UPT Puskesmas Ibrahim
Adjie diantaranya LPLPO, pelaporan penggunaan obat generic, Laporan penggunaan obat
rasional, laporan penggnaan psikotropika, laporan pio, dan laporan konseling, serta
pencatatan dan pengarsipan program-program kesehatan yang dilakukan oleh UPT
Puskesmas Ibrahim Adjie seperti program Prolanis.

31
g. Pemantauan dan evaluasi perbekalan farmasi
Kegiatan pemantauan dan evaluasi pebekalan farmasi di puskesmas Ibrahim Adjie
dilakukan dalam periode waktu tertentu untuk mengendalikan dan menghindari terjadinya
kesalahan pengelolaan perbekalan farmasi sehingga dapat dijaga kualitas dan pemerataan
pelayanan. Selain itu evaluasi perlu dlakukan untuk melakukan perbaikan terhadap
pengelolaan perbekalan farmasi dan memberikan penilaian terhadap kinerja pengelolaan.
Metode evaluasi yang dilakukan di puskesmas Ibrahim Adjie melalui penilaian POR,
semakin besar nilai persentase POR makan akan semakin rasional.

h. Program Pengelolaan Penyakit Kronis (Prolanis)


Prolanis merupakan program pelayanan kesehatan dengan pendekatan proaktif yang
dilaksanakan langsung dan terintegrasi dan langsung melibatkan pasien, serta jaminan
kesehatan masyarakat seperti BPJS. Hal ini dilakukan untuk mencapai kualitas hisup
pasien yang lebih optimal dengan biaya pelayanan kesehatan yang efektif dan efisien.
Tujuan dari kegiatan prolanis ini yaitu untuk mendorong pasien penyakitt prolanis untuk
mencapai kualitas hidup yang optimal. Indikator keberhasilan pelaksanaan program
prolanis yaitu, 75% pasien yang melakukan terapi pengobatan ke tempat pelayanan
kesehatan mendapatkan hasil yang baik dalam pengobatan penyakitnya. Beberapa penyakit
spesifik yang menjadi fokus pelayanan program Prolanis yaitu DM Tipe 2, Hipertensi, dan
Dislipidemia, untuk mencegah munculnya komplikasi penyakit. Bentuk pelaksanaan
prolanis yaitu dengan melakukan aktivitas meliputi konsultasi medis atau edukasi, home
visit, teminder, aktifitas klub dan pemantauan status kesehatan.

Puskesmas Ibrahim Adjie telah menjalankan program prolanis yang dilakukan setiap
hari selasa diawal bulan. Kegiatan prolanis ini dikhususkan untuk pasien lansia yang
mengalami beberapa keluhan penyakit yaitu hipertensi, deiabetes melitus dan gangguan
lipid.

i. Pelayanan Farmasi Klinik


Kegiatan pelayanan farmasi klinik di berbagai tempat pelayanan kesehatan dan
UPT Puskesmas Ibrahim Adjie merupakan bagian dari pelayanan kefarmasian yang secara
langsung bertanggung jawab kepada pasien. Ada beberapa kegiatan pelayanan farmasi
klinik di UPT Puskesmas Ibrahim Adjie, diantaranya pengkajian resep dan penyerahan

32
obat, konseling, pelayanan informasi obat, visite, pemantauan efek samping obat,
pemantauan terapi obat, dan evaluasi penggunaan obat.
4.1. Pengkajian dan Pelayanan Resep
Pengkajian resep dilakukan pada setiap resep yang masuk ke instalasi farmasi
Puskesmas Ibrahim Adjie tujuannya untuk mencegah terjadinya kesalahan penulisan
maupun masalah lain terkait obat. Apabila ditemukan masalah terkait penulisan resep maka
harus dilakukan konfirmasi atau konsultasi kepada dokter yang menuliskan resep tersebut.
Resep yang ada di UPT Puskesmas Ibrahim Adjie yaitu resep online dan resep manual.
Resep online yaitu resep yang dikirim langsung oleh dokter ke komputer yang tersambung
keberbagai ruangan, termasuk instalasi farmasi. Sedangkan resep manual yaitu resep yang
ditulis langsung oleh dokter dan dibawa oleh pasien ke counter pelayanan resep di ruang
farmasi. Selanjutnya setelah melakukan pengkajian resep, TTK (Tenaga Teknik
Kefarmasian) akan melakukan dispensing. Proses dispensing yaitu menyiapkan obat sesuai
dengan permintaan resep, dan memberi etiket pada obat. UPT Puskesmas Ibrahim Adjie
memiliki beberapa jenis etiket untuk memberikan petunjuk penggunaan obat pada pasien
yaitu etiket antibiotil, etiket obat luar, etiket obat hipertensi, etiket obat diabetes melitus,
etiket sirup, dan lain-lain.
Obat-obatan yang memerlukan peracikan khusus harus dilakukan oleh TTK, salah satunya
meracik sirup kering. Salain itu, untuk obat-obatan golongan narkotik seperti diazepam
harus dilakukan pencatatan nama pasien dan jumlah obat yang digunakan. Setelah obat
selesai disiapkan, obat dan resep dimasukan kedalam keranjang untuk diantar ke counter
pelayanan informasi obat dan penyerahan obat. Obat langsung diserahkan oleh apoteker
atau TTK yang bertugas.
4.2. Pelayanan PIO
Pelayanan PIO (Pemberian Infomasi Obat) di UPT Puskesmas Ibrahim Adjie
dilakukan langsung oleh apoteker dibantu oleh TTK yang sedang bertugas. Kegiatan
pelayanan informasi obat di Pusksmas Ibrahim Adjie merupakan kegiatan yang dilakukan
oleh apoteker kepada pasien untuk memberikan informasi dan menyebarkan informasi
terkait cara penggunaan obat, dosis obat, dan informasi penting lain terkait obat yang akan
digunakan oleh pasien secara langsung dan tidak langsung. Pada saat melakukan pelayanan
informasi obat apoteker dituntut untuk mampu menjawab pertanyaan dari pasien maupun
tenaga kesehatan lain, dan mampu untuk melakukan kegiatan penyuluhan bagipasien rawat
inap dan rawat jalan, serta masyarakat umum terkait informasi obat.
Alur pelayanan pemberian informasi obat ini yaitu dengan memanggil pasien sesuai

33
urutan, lalu mengkonfirmasi kembali nama pasien, umur dan alamat atau dengan meminta
tanda pengenal pasien, tujuannya agar tidak terjadi kesalahan pemberian obat karena
banyak pasien yang memiliki kesamaan nama. Dokumentasi dilakukan pada buku khusus
yang dibuat pertanggal untuk mengetahui jumlah pasien yang datang untuk menerima obat.
Dokumentasi dengan mencatat nama pasien, tanggal lahir atau umur pasien, serta
menuliskan obat dan jumlah obat yang diterima oleh pasien serta cara penggunaannya.
Pasien diberikan informasi terkait nama obat, cara penggunaan obat, cara penyimpanan
obat, dan efek samping yang mungkin muncul setelah mengkonsumsi obat-obatan, serta
memberikan intruksi untuk menghabiskan obat (untuk antibiotik) atau memberhentikan
penggunaan obat untuk penyakit-penyakit simptomatik. Selanjutnya pasien diberikan
kesempatan untuk bertanya, lalu diminta untuk menandatangani buku dokumentasi obat
pasien dan menandatangani resep. Resep yang sudah ditandatangni oleh pasien
dikumpulkan dalam satu tanggal, dan digunakan untuk dokumentasi pengeluaran obat atau
penggunaan instalasi farmasi puskesmas Ibrahim Adjie.
4.3. Konseling
Farmasi UPT Puskesmas Ibrahim Adjie juga melakukan kegiatan konseling yang
merupakan suatu proses untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah pasien terkait
penggunaan obat. Konseling dilakukan padap asien rawat inap dan pasien rawat jalan serta
keluarga pasien. Hal ini dilakukan untuk memberikan pemahaman yang tepat tentang obat
mengenai indikasi obat, cara pemakaian obat, dan cara menangani saat terjadi efek
samping, kepada pasien maupun keluarga pasien. Di UPT Puskesmas Ibrahim Adjie
kegiatan konseling di dukung dengan sarana dan prasarana berupa ruang konseling yang
tertutup dan lembar konseling pasien.
Kegiatan konseling di Puskesmas Ibrahim Adjie juga dilakukan untuk beberapa pasien
yang mengalami perhatian khusus seperti pasien HIV, pasien prolanis yang baru, dan
pasien TB dengan pengobatan yang baru.
4.4. Visite Pasien
Visite pasien merupakan kegiatan yang dilakukan oleh tenaga kesehatan yang
melakukan kunjungan ke pasien rawat inap secara mandiri atau bersama professional
kesehatan lain, untuk melakukan evaluasi kondisi pasien. Kegiatan ini belum dilakukan
oleh Puskesmas Ibrahim Adjie, namun apoteker penanggung jawab farmasi di Puskesmas
Ibrahim Adjie telah melakukan kegiatan home pharmacy care atau pelayanan kefarmasian
di rumah. Kegiatan home pharmacy care dilakukan oleh apoteker yang mendampingi
pasien untuk melakukan pelayanan kefarmasian di rumah dengan persetujuan pasien dan

34
keluarga.
4.5. Pemantauan Terapi Obat
Kegiatan Pemantauan Terapi Obat (PTO) merupakan kegiatan untuk memastikan
bahwa pasien telah mendapatkan pengobatan yang tepat, efektif, terjangkau, dan
memaksimalkan efek seta meminimalkan efek samping. Kegiatan PTO ini dilakukan untuk
mendeteksi masalah terkait obat dan memberikan rekomendasi untuk menyelesaikan
masalah terkait pengobatan yang didapatkan oleh pasien. UPT Puskesmas Ibrahim Adjie
belum melakukan kegiatan PTO kepada pasien.
4.6. Pemantauan Efek Samping Obat
Pemantauan efek samping obat yaitu kegiatan pemantauan pada pasien yang menerima
obat dan dilihat setiap respon yang diberikan pasien setelah menggunakan obat tersebut.
Efek yang diamati yaitu efek obat merugikan atau yang tidak diharapkan terjadi pada
penggunaan dosis normal terapi untuk tujuan pengobatan. Kegiatan ini belum dilakukan
oleh UPT Puskesmas Ibrahim Adjie, karena belum ada kasus efek obat merugikan yang
dilaporkan oleh pasien.
4.7. Evaluasi Penggunaan Obat (EPO)
Kegiatan evaluasi penggunaan obat dilakukan untuk mengevaluasi penggunaan obat
oleh pasien. Kegiatan ini dilakukan secaa terstruktur dan berkesinambungan dalam rangka
menjamin bahwa obat yang digunkan telah sesuai indikasi, efekasi, dana man serta
terjangkau atau rasional bagi pasien. Puskesmas Ibrahim Adjie melakukan kegiatan EPO
pada kelompok pasien diare non-spesifik, pasien ISPA non -pneumonia dan pasien yang
mengalami penyakit system otot dan jaringan atau myalgia. Kegiatan EPO yang dilakukan
Puskesmas Ibrahim Adjie meliputi evaluasi terhadap ketepatan penggunaan obat untuk
menangani penyakit tersebut.

j. Kegiatan Mahasiswa saat Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di


Puskesmas Ibrahim Adjie
Kegiatan mahasiswa selama Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di puskesmas
Ibrahim Adjie yaitu melakukan pemberian informasi obat (PIO) kepada setiap pasien yang
membawa resep untuk menerima obat, stok of name obat di Gudang farmasi, dispensing
obat dan meracik obat, menulis etiket, mendokumentasi resep kedalam buku untuk data
LPLPO, menghitung jumlah dan ketersediaan obat, dan mengisi kartu stok obat di ruang
instalasi farmasi. Pengisian kartu stok obat di ruang instalasi farmasi, bertujuan untuk
mengontrol jumlah keluar masuknya obat.

35
36
BAB 5
PENUTUP

a. Kesimpulan
Berdasarkan Peraturan Menteri kesehatan Nomor 75 Tahun 2014 tentang Pusat
Kesehatan Masyarakat, Puskesmas Ibrahim Adjie merupakan puskesmas rawat inap,
kategori puskesmas Kawasan perkotaan. Puskesmas Ibrahim Adjie memiliki stuktur
organisasi sesuai standar Peraturan Menteri Kesehatan yaitu salah satu syaratnya memiliki
kepala Puskesmas. Pelayanan Farmasi di Puskesmas Ibrahim Adjie telah memenuhi
standar pelayanan kefarmasian, diantaranya pengelolaan obat dan bahan medis habis pakai.
Pada umumnya Sarana prasarana di Puskesmas Ibrahim Adjie dalam kondisi yang baik dan
terawat, namun ada beberapa bagian yang harus perbaikan dan penambahan fasilitas
tertentu yang ada di puskesmas. Pelayanan farmasi klinik di Puskesmas Ibrahim Adjie
memiliki prosedur yang teratur dan terstruktur yaitu dimulai dari pemuatan resep, lalu obat
yang langsung disiapkan oleh instalasi farmasi, dan diserahkan langsung kepada pasien
oleh apoteker sekaligus melakukan PIO (Pemberian Informasi Obat) kepada pasien.
Kegiatan mahasiswa selama praktik kerja profesi apoteker di puskesmas Ibrahim Adjie
yaitu melakukan PIO, stok of name obat di Gudang farmasi, dispensing obat dan meracik
obat, menulis etiket, mengisi stok obat di ruang instalasi farmasi, mendokumentasi resep
kedalam buku untuk data LPLPO, menghitung jumlah dan ketersediaan obat.

b. Saran
1. Peningkatan sarana prasarana diperlukan untuk meningkatan pelayanan kesehatan di
Puskesmas Ibrahim Adjie, terutama ruang konseling khusus yang lebih nyaman dan
tertutup untuk menjaga kerahasiaan pasien
2. Dalam rangka mengoptimalkan pelayanan kesehatan masyarakat tenaga profsi
pelayanan kesehatan pun harus ditingkatkan, salah satunya dengan menambah tenaga
farmasi, baik Apoteker maupun Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) agar pelayanan
pasien lebih optimal.

37
DAFTAR PUSTAKA

Badan Penyelenggara Jaminan Sosial. 2014. Panduan Praktis PROLANIS (Program


Pengelolaan Penyakit Kronis). [online]
https://www.bpjs kesehatan.go.id/bpjs/dmdocuments/06-PROLANIS.pdf diakses
pada 29 November 2018, pukul 07.23 WIB.
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. 2007. Keputusan Menteri Kesehatan Republik
IndonesiaNomor: 585/MENKES/SK/V/2007 Tentang Pedoman Pelaksanaan
Promosi
Kesehatan di Puskemas. Jakarta: Kementrian Kesehatan Republik Indonesia
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. 2014. Peraturan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor 30 Tahun 2014 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian Di
Puskesmas. Jakarta: Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. 2014. Peraturan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor 75 Tahun 2014 Tentang Pusat Kesehatan Masyarakat. Jakarta:
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. 2016. Peraturan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor 74 Tahun 2016 Tentang Standar Pelayanan Kefarmasian Di
Puskesmas. Jakarta: Kementrian Kesehatan Republik Indonesia
Presiden Republik Indonesia. 2009. Undang-Undang No.36 tahun 2009 tentang
Kesehatan.
Jakarta: Sekretariat Negara. Presiden Republik Indonesia. 2014. Undang - Undang
Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2014 Tentang Tenaga Kesehatan. Jakarta:
Presiden Republik Indonesia.

38
LAMPIRAN

Lampiran 1. Ruang Penerimaan Resep

Lampiran 2. Ruang Dispensing Obat

39
Lampiran 3. Ruang PIO dan Pemberian Obat

Lampiran 4. Ruang Konseling

40
Lampiran 5. Tempat Penyimpanan Obat

T
e
m
p
a
t

41
Lampiran 6. LPLPO

Lampiran 7. RKO

42
Lampiran 8. Permintaan perbekalan farmasi

43
Lampiran 9. Tempat Penyimpanan Obat Psikotropika

Lampiran 10. Kartu Stok Obat Puskesmas Ibrahim Adjie

44
Lampiran 11. Buku Prolanis

Lampiran 12. Resep Puskesmas Ibrahim Adjie

R
e
s
e
p

O
n
l
i
n
e

Lampiran 13. Etiket Obat Puskesmas Ibrahim Adjie

45
46
Lampiran 14. Tugas Khusus Kajian Interaksi Obat di PKM UPT Ibrahim Adjie
Interaksi KETERA
Jenis Interaksi
Obat NGAN
N Obat dalam Intera Jum
Farma Farmak Mi Mod M
o Resep ksi lah
kokinet odinami no erat aj
ik k r e or
Meningka
tkan
resiko
hipertensi
Amlodipin-
1 V 7 V V atau
Asmef
menurunk
an efek
amlodipin
.
Meningka
tkan
Amlodipine- risiko
Metfor
Glimepiride- hipoglike
min-
2 Metformine-Pct- 8 V V mi
Glime
Bcom- (Dilakuka
pirid
Simvastatin n
penyesuai
an dosis)
Miopati
Amlodipine- Gemfi
parah dan
Simvastatin- brozil-
3 6 V V rhabdomi
Gimfibrozil- Simva
olisis
Omeprazole-Pct s
telah

47
dilaporka
n selama
pengguna
an
bersamaa
n dari
inhibitor
reduktase
HMG-
CoA dan
turunan
asam
fibrat,
terutama
gemfibroz
il.
Penangan
an:
Pengguna
an
simvastati
n dan
gemfibroz
il secara
bersamaa
n
dianggap
kontraindi
kasi oleh

48
produsen
simvastati
n.
melemahk
an efek
antihipert
ensi.
4 Amlodipin-Nadic V V V Penangan
an:
kontrol
tekanan
darah
Meningka
tkan
konsentra
si
simvastati
n plasma
dan
metabolit
Amlodipin-
5 V 10 V V aktifnya,
Simvastatin
asam
simvastati
n, dan
mempoten
siasi
risiko
miopati
yang

49
diinduksi
statin.
Solusi:
Dosis
simvastati
n tidak
boleh
melebihi
20 mg
setiap hari
bila
digunakan
dalam
kombinasi
dengan
amlodipin
e.
Manfaat
kombinasi
ini harus
dipertimb
angkan
dengan
hati-hati
terhadap
potensi
risiko
miopati
yang

50
meningkat
termasuk
rhabdomy
olysis.,
pengguna
annya
dipisah
Menigkat
Asam Asmef kan laju
Mefenamat- - penyerapa
6 4 V V
Antasida- Antasi n asam
Omeprazol d mefenama
t
Antasida
dapat
menurunk
an
Allupu absorbsi
rinol- allupurino
Asam
Antasi l dan
Mefenamat-Kalk-
da, menguran
7 Vit B12-Antasid- 3 V V V
Asmef gi efek
Alupurinol-
- terapetik
Dimenhidrinat
Antasi alupurinol
da .
Penangan
an
konsumsi
allupurino

51
l satu jam
sebelum
atau 2jam
sesudah
konsumsi
antasida.
Antasida
dapat
meningkat
kan laju
penyerapa
n asmef
Kortikoste
roid
(dexa)
dapat
menganta
gonis
Dexa- 5
antihipert
Cefixime-Gg- Amlod (dex
ensi
Salbutamol- ipin, a-
8 V V (amlodipi
Dexametason- Kalk- amlo
n) karena
Kalk-Amlodipin Amlod dipin
dapat
ipin )
mengindu
ksi retensi
natrium
dan
cairan.
Penangan

52
an dengan
mengontr
ol tekanan
darah dan
retensi
cairan,
atau
menyesua
ikan dosis
anti
hipertensi.
Kalk atau
kalsium
dapan
menurunk
an
efektivitas
obat HT
Kombinas
i
keduanya
dapat
Cloramphenicol
meningkat
TM- Dexa-
9 3 V V kan
Dexametason- Asmef
potensi
Amox-Asmef
toksisitas
gastrointe
stinal (GI)
yang

53
serius,
termasuk
peradanga
n,
perdaraha
n,
ulserasi,
dan
perforasi.
Penangan
an: :
Perhatian
disaranka
n jika
kortikoste
roid dan
NSAID
digunakan
bersama,
terutama
pada
pasien
dengan
riwayat
penyakit
ulkus
peptikum
sebelumn
ya atau

54
perdaraha
n GI dan
pada
pasien
lanjut usia
dan
lemah.
Selama
terapi
bersamaa
n, pasien
harus
disaranka
n untuk
mengambi
l obat-
obatan
dengan
makanan
dan untuk
segera
melaporka
n tanda-
tanda dan
gejala
ulserasi
dan
perdaraha
n GI

55
seperti
sakit perut
yang
parah,
pusing,
sakit
kepala
ringan,
dan
munculny
a tinja
berwarna
hitam.
Pengguna
an selektif
terapi
anti-ulkus
profilaksis
(mis.,
Antasid,
antagonis
H2) dapat
dipertimb
angkan
Erythr Meningka
Erythromycin,
omyci tkan kadar
1 Methylprednisolo
n- 2 V V plasma.
0 ne, Dexametason,
Dexa Monitor
Vit BC
metaso pengguna

56
n an
Lamiv
udine-
Efavir
enz,
FDC ARV- Efavir Resiko
1
Omeprazole- enz- 1 V V toksisitas
1
Domperidone-Pct Tenof pada hati
ovir,
Pct-
Efavir
enz
Pengguna
an
bersamaa
n obat
antiinflam
asi
nonsteroid
Loratadin-Nadic- Furose (NSAID)
1
Furosemid- mid- 4 V V dan
2
Alupurinol Nadic diuretik
dapat
mempeng
aruhi
fungsi
ginjal.
Penangan
an: Pada

57
pasien
yang
menerima
terapi
diuretik
dan
NSAID,
manajeme
n terdiri
dari
menghind
ari
dehidrasi
dan secara
hati-hati
memantau
fungsi
ginjal dan
tekanan
darah
pasien.
Jika
insufisien
si ginjal
atau
hiperkale
mia
berkemba
ng, kedua

58
obat harus
dihentikan
sampai
kondisiny
a
diperbaiki
.
Meningka
tkan
Metfor
Metformin- risiko
1 min-
Glibenclamid- 5 V V hipoglike
3 Gliben
Pct-Kalk mi.
clamid
Penangan
an:
Meningka
tkan
risiko
hipoglike
mia.
Solusi:
Metformin- Glime
pengguna
1 Glimipirid- pirid-
4 V V an dalm
4 Simvastatin- Vit Metfor
dosis
Bc min
rendah,
dan
pemantau
an kadar
gula
darah,

59
serta
melihat
tanda-
tanda
hipoglike
mi
Meningka
tkan
risiko
efek
samping
pada
saluran
cerna
seperti
peradanga
Natrium n,
1
Diklofenak- V 4 V V perdaraha
5
Dexametason n,
ulserasi,
dan
perforasi.
Penangan
an:
konsumsi
obat
dengan
makanan,
pemantau

60
an
pengguna
an obat .
Isonia
zid-
Resiko
1 Pyrazi
OAT- Vit B6 5 V V toksisitas
6 namid-
pada hati
Rifam
pin
Salbutamol-
1
Dexametason- V 2 V
7
Ambroxol
Laporan
kasus
menunjuk
kan
bahwa
pemberian
Simvastatin- bersama
Omepr
Allupurinol- dengan
1 azole-
Asam 3 V V esomepra
8 Simva
Mefenamat- zole dapat
statin
Omeprazole meningkat
kan
konsentra
si
atorvastati
n plasma
dan risiko

61
terkait
miopati.
Mekanism
e yang
diusulkan
adalah
penghamb
atan
kompetitif
P-
glikoprote
in usus,
menghasil
kan
penurunan
sekresi
obat ke
dalam
lumen
usus dan
meningkat
kan
ketersedia
an hayati
obat.
Mekanism
e lain
yang
mungkin

62
kecil
adalah
penghamb
atan
kompetitif
metabolis
me
CYP450
3A4.
Interaksi
diduga
pada
pasien
yang
diobati
dengan
atorvastati
n (lebih
dari 1
tahun)
dan
esomepra
zole (6
minggu)
yang
mengemb
angkan
rhabdomy
olysis

63
dengan
blok AV
dua hari
setelah
penambah
an
klaritromi
sin.
Pasien
melaporka
n
mengalam
i gejala
peningkat
an
kelelahan,
nyeri dada
ringan,
dan sesak
napas
yang
bertepatan
dengan
inisiasi
esomepra
zole
sekitar
enam
minggu

64
sebelum
masuk.
Secara
teoritis,
interaksi
juga dapat
terjadi
dengan
inhibitor
pompa
proton
lain
seperti
lansopraz
ole,
omeprazol
e, dan
pantopraz
ole dan
inhibitor
reduktase
HMG-
CoA
seperti
lovastatin
dan
simvastati
n, karena
obat-

65
obatan ini
semua
adalah
substrat
P-
glikoprote
in dan
CYP450
3A4.

66
LAPORAN PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER (PKPA)
PUSKESMAS PASUNDAN
PERIODE JANUARI 2020

Disusun oleh :
Sri Sulung Wahyuni 90719048
Stephanie 90719094

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


SEKOLAH FARMASI
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2020

67
LEMBAR PENGESAHAN

PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER (PKPA)


PUSKESMAS PASUNDAN
PERIODE JANUARI 2020

LAPORAN

Diajukan sebagai salah satu syarat kelulusan pada mata kuliah Praktek Kerja Profesi
Apoteker di Dinas Kesehatan dan Puskesmas dari Program Profesi Apoteker Sekolah
Farmasi Institut Teknologi Bandung

Januari 2020

Sri Sulung Wahyuni


Stephanie

Sani Nuaraeni, S.Si., Apt


Pembimbing
i
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami ucapkan kepada Allah SWT karena atas berkat dan rahmat-
Nya, kami dapat menyelesaikan Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA)
di UPT Puskesmas Pasundan, untuk memenuhi salah satu persyaratan guna
menyelesaikan pendidikan Profesi Apoteker Institut Teknologi Bandung.

Dalam penulisan laporan ini, penulis tidak terlepas dari bimbingan, arahan, bantuan
serta dukungan dari berbagai pihak. Untuk itu pada kesempatan ini penulis ingin
menyampaikan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada :

1. Ibu dr. Siti Nurhasijati Ningsih selaku Kepala UPT Puskesmas Pasundan yang
telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk melaksanakan PKPA.
2. Ibu Sani Nuraeni, S.Farm.,Apt selaku pembimbing PKPA dan Penanggung
jawab unit farmasi yang telah membimbing dan memberikan bantuan kepada
penulis selama PKPA berlangsung.
3. Ibu Lia Amalia selaku pembimbing PKPA Institut Teknologi Bandung
4. Ibu Nisa Selaku Apoteker dan ibu Gina selaku asisten apoteker yang telah
menerima kami di UPT Puskesmas Pasundan

Terlepas dari semua itu, penulis menyadari sepenuhnya bahwa masih terdapat
kekurangan dalam penyusunan laporan ini. Oleh karena itu, dengan tangan terbuka
penulis menerima segala saran dan kritik dari pembaca agar penulis dapat
memperbaiki laporan ini.
Akhir kata penulis berharap ini dapat memberikan manfaat maupun inspirasi
terhadap pembaca.

Bandung, 29 Januari 2020

Penulis

ii
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................................... i


KATA PENGANTAR ........................................................................................................... ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR............................................................................................................. v
DAFTAR TABEL ............................................................................................................... vii
BAB I..................................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ................................................................................................................. 1
1.1. Latar Belakang ........................................................................................................ 1
1.2. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) .................................................... 1
BAB II ................................................................................................................................... 3
TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................................ 3
2.1. Tinjauan Umum ...................................................................................................... 3
2.2. Tinjauan Khusus ................................................................................................... 19
BAB III ................................................................................................................................ 26
PEMBAHASAN.................................................................................................................. 26
3.1. Manajemen Keuangan di Puskesmas Pasundan ................................................... 26
3.2. Manajemen Persediaan Obat dan Perbekalan Farmasi di Puskesmas Pasundan .. 27
3.3. Peran Farmasi Klinik di Puskesmas Pasundan ..................................................... 36
BAB IV ................................................................................................................................ 45
TUGAS KHUSUS ............................................................................................................... 45
4.1. Pengkajian Resep .................................................................................................. 45
4.2. Penyuluhan ke Posyandu dan Posbindu.............................................................. 110
4.3. Penyuluhan Antimicrobial Resistance ................................................................ 112
4.4. Pelayanan Kesehatan Tradisional ....................................................................... 113
4.5. Konseling ............................................................................................................ 116
LAMPIRAN A .................................................................................................................. 121
LAMPIRAN B ................................................................................................................... 123
LAMPIRAN C ................................................................................................................... 124
LAMPIRAN D .................................................................................................................. 125
iii
LAMPIRAN E ................................................................................................................... 128
LAMPIRAN F ................................................................................................................... 132

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Struktur Organisasi UPT Puskesmas Pasundan .................................................... 6


Gambar 2 Alur Pengelolaan Sistem e-puchasing ................................................................ 29
Gambar 3 Alur Pengadaan Barang dengan Pengadaan Langsung ...................................... 29
Gambar 4 Proses Penerimaan Barang di Puskesmas Pasundan .......................................... 30
Gambar 5 Rak Penyimpanan Obat ...................................................................................... 31
Gambar 6 Lemari Penyimpanan Obat High Alert ............................................................... 32
Gambar 7 Pendingin Ruangan dan Termohigrometer ......................................................... 32
Gambar 8 Lemari Pendingin untuk Menyimpan Obat. ....................................................... 32
Gambar 9 Lemari Penyimpanan Obat untuk Penyerahan Loket ......................................... 33
Gambar 10 Tempat Penyerahan Obat via Loket ................................................................. 34
Gambar 11 Kartu Stok dan Kartu Barang ........................................................................... 34
Gambar 12 Bagian Belakang Resep Obat di Puskesmas Pasundan .................................... 37
Gambar 13 Lembar Checklist PIO Pasien Puskesmas Pasundan ....................................... 39
Gambar 14 Lembar Konseling di Puskesmas Pasundan ..................................................... 41
Gambar 15 Resep 2 - Kajian Resep Sri Sulung ................................................................... 49
Gambar 16 Resep 3 - Kajian Resep Sri Sulung ................................................................... 54
Gambar 17 Resep 4 - Kajian Resep Sri Sulung ................................................................... 58
Gambar 18 Resep 5 - Kajian Resep Sri Sulung ................................................................... 62
Gambar 19 Resep 6 - Kajian Resep Sri Sulung ................................................................... 67
Gambar 20 Resep 7 - Kajian Resep Sri Sulung ................................................................... 72
Gambar 21 Resep 1 - Kajian Resep Stephanie .................................................................... 77
Gambar 22 Resep 2 - Kajian Resep Stephanie .................................................................... 82
Gambar 23 Resep 3 - Kajian Resep Stephanie .................................................................... 87
Gambar 24 Resep 4 - Kajian Resep Stephanie .................................................................... 91
Gambar 25 Resep 5 - Kajian Resep Stephanie .................................................................... 95
Gambar 26 Resep 6 - Kajian Resep Stephanie .................................................................... 99
Gambar 27 Resep 7- Kajian Resep Stephanie ................................................................... 103
Gambar 28 Resep 8 - Kajian Resep Stephanie .................................................................. 107
Gambar 29 Resep pada Kegiatan Konseling ..................................................................... 116
v
Gambar 30 Lembar Konseling di Puskemas Pasundan ..................................................... 120

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Fasilitas Fisik di Puskesmas Pasundan ................................................................... 16


Tabel 2 Pegawai UPT Puskesmas Pasundan ....................................................................... 18

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Berdasarkan pada Peraturan Pemerintah No. 51 Tahun 2009 dijelaskan bahwa pekerjaan
kefarmasian merupakan suatu kegiatan yang terkait dengan pembuatan termasuk dengan
pengendalian mutu sediaan farmasi baik dari segi manajerial hingga menjamin ketepatan
penggunaan obat pada pasien dalam pelayanan farmasi klinik. Pekerjaan kefarmasian ini
tidak lepas dari tanggung jawab besar seorang apoteker. Sehingga apoteker diharapkan
tidak hanya memiliki pengetahuan di bidang kefarmasian, namun juga pengalaman yang
memadai di bidang kefarmasian.

Berdasarkan Permenks No. 75 tahun 2016, Puskesmas merupakan fasilitas pelayanan


kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan
perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif,
untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya.
Sebagai fasilitas kesehatan tingkat pertama, Puskesmas menyelenggarakan upaya
kesehatan yang bersifat menyeluruh, terpadu, merata, dapat diterima dan terjangkau oleh
masyarakat. Upaya pelayanan kesehatan dalam Puskesmas memfokuskan pada pelayanan
untuk masyarakat luas dengan tujuan mencapai derajat kesehatan yang optimal dengan
juga memperhatikan mutu pelayanan kesehatan perorangan. Pelayanan farmasi pun tidak
lepas dari pelayanan kesehatan di Puskesmas yang membutuhkan peran seorang apoteker.

Untuk itu penulis melaksanakan kegiatan Praktik Kerja Profesi Apoteker (PKPA) dengan
tujuan untuk memperoleh pengalaman, keterampilan dan wawasan terkait profesi apoteker
di fasilitas pelayanan kesehatan. Adanya PKPA ini diharapkan dapat menjadi bekal dasar
seorang calon apoteker agar menjadi siap pakai setelah lulus dari pendidikan profesinya.

1.2. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA)


Tujuan dari Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Puskesmas adalah sebagai berikut:

1
2. Memperkenalkan peran apoteker dari tingkat penentu kebijakan hingga pelaksana
kebijakan di Puskesmas
3. Mendapatkan pengalaman dasar dari pekerjaan kefarmasian di Puskesmas
4. Memberikan gambaran masalah yang terjadi pada pelaksanaan pekerjaan kefarmasian
di Puskesmas untuk selanjutnya dapat ditindaklanjuti (problem solving)

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
4.1. Tinjauan Umum

4.1.1. Tinjauan Umum tentang Puskesmas


A. Tugas, Fungsi dan Struktur Organisasi
Berdasarkan Permenkes Nomor 75 Tahun 2014, Pusat Kesehatan Masyarakat yang
selanjutnya disebut Puskesmas adalah unit pelaksana teknis dinas kesehatan
kabupaten/kota yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di
suatu wilayah kerja.

Puskesmas mempunyai tugas melaksanakan kebijakan kesehatan untuk mencapai tujuan


pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya dalam rangka mendukung kecamatan sehat.
Puskesmas menyelenggarakan fungsi:
4. Penyelenggaraan UKM tingkat pertama di wilayah kerjanya;
5. Penyelenggaraan UKP tingkat pertama di wilayah kerjanya
6. Sebagai wahana pendidikan tenaga kesehatan

Dalam menyelenggarakan Upaya Kesehatan Masyarakat, Puskesmas berwenang untuk:


5. Melaksanakan perencanaan berdasarkan analisis masalah kesehatan masyarakat
dan analisis kebutuhan pelayanan yang diperlukan;
6. Melaksanakan advokasi dan sosialisasi kebijakan kesehatan;
7. Melaksanakan komunikasi, informasi, edukasi, dan pemberdayaan masyarakat
dalam bidang kesehatan;
8. Menggerakkan masyarakat untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah
kesehatan pada setiap tingkat perkembangan masyarakat yang bekerjasama
dengan sektor lain terkait;
9. Melaksanakan pembinaan teknis terhadap jaringan pelayanan dan upaya kesehatan
berbasis masyarakat;
10. Melaksanakan peningkatan kompetensi sumber daya manusia puskesmas;
11. Memantau pelaksanaan pembangunan agar berwawasan kesehatan;
12. Melaksanakan pencatatan, pelaporan, dan evaluasi terhadap akses, mutu, dan
3
cakupan pelayanan kesehatan;
13. Memberikan rekomendasi terkait masalah kesehatan masyarakat, termasuk
dukungan terhadap sistem kewaspadaan dini dan respon penanggulangan
penyakit.

Dalam menyelenggarakan Upaya Kesehatan Perorangan, Puskesmas berwenang untuk:


9. Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan dasar secara komprehensif,
berkesinambungan dan bermutu;
10. Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang mengutamakan upaya promotif
dan preventif;
11. Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang berorientasi pada individu,
keluarga, kelompok dan masyarakat;
12. Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang mengutamakan keamanan dan
keselamatan pasien, petugas dan pengunjung;
13. Menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan dengan prinsip koordinatif dan kerja
sama inter dan antar profesi;
14. Melaksanakan rekam medis;
15. Melaksanakan pencatatan, pelaporan, dan evaluasi terhadap mutu dan akses
Pelayanan Kesehatan;
16. Melaksanakan peningkatan kompetensi Tenaga Kesehatan;
17. Mengoordinasikan dan melaksanakan pembinaan fasilitas pelayanan kesehatan
tingkat pertama di wilayah kerjanya; dan
18. Melaksanakan penapisan rujukan sesuai dengan indikasi medis dan sistem
rujukan

Program-Program UPT Puskesmas Pasundan


7. Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM)
a. UKM Esensial dan Perawatan Kesehatan Masyarakat (Perkesmas)
7) Upaya Promosi Kesehatan
8) Upaya Kesehatan Lingkungan
9) Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat
10) Upaya KIA-KB
11) Upaya Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P)
4
12) Upaya Perawatan Kesehatan Masyarakat
b. UKM Pengembangan
6) Upaya Kesehatan Jiwa
7) Upaya Kesehatan Gigi Masyarakat
8) Upaya Kesehatan Tradisional Komplementer
9) Upaya Kesehatan Olah raga
10) Upaya Kesehatan Indera
11) Upaya Kesehatan Lansia
12) Upaya Kesehatan Kerja

8. Upaya Kesehatan Perorangan (UKP)


e. Pelayanan Gawat Darurat dan Tindakan
f. Pelayanan Rawat Jalan
1) Pelayanan Umum
2) Pelayanan Kesehatan Gigi dan Mulut
3) Pelayanan KIA-KB
4) Pelayanan MTBS
5) Pelayanan DOTS
6) Pelayanan HIV/ IMS/ PDP
7) Pelayanan Konseling/ Nursing Center
8) Prolanis
g. Farmasi
h. Laboratorium

9. Pengembangan Manajemen Kesehatan dan Peningkatan Mutu Pelayanan


a. Akreditasi Puskesmas untuk meningkatkan kinerja dan mutu layanan
b. Peningkatan profesionalisme Sumber Daya Manusia
c. Pembentukan tim mutu dan melakukan perbaikan yang terus menerus dan
berkesinambungan
d. Membuat SOP untuk setiap kegiatan dan tindakan yang dilakukan saat
pelayanan di dalam dan di luar gedung
e. Pengelolaan data berbasis teknologi informasi

5
KEPALA UPT
PUSKESMAS PASUNDAN
dr Siti Nur hasijati Ningsih
NIP. 19681120 199903 2 004
KASUBBAG TATA USAHA

Ati Kurniawati, S. IP
NIP. 19810831 200604 2 011

SIMPUS KEPEGAWAIAN RUMAH TANGGA KEUANGAN

Ina Kusmayani, Amd. PK Dasta, SAP Turachman Euis Deningsih, AMG


NIP. 19660812 198912 2 001 NIP.19691107 200701 1 016 NIP. 19700313 199103 1 005 NIP. 19731007 199603 2 003

PJ UPAYA KESEHATAN PJ UPAYA KESEHATAN


KEFARMASIAN LABORATORIUM
MASYARAKAT (UKM) PERORANGAN (UKP)
dr. Herry Hermawan Aziz dr. Sarah Suzanna Sitepu Sani Nuraeni, S. Farm, Apt Linda Rohmatul S, Amd. AK
NIP. 19600407 198903 1 009 NIP. 19840727 201903 2 003 NIP. 19851031 201001 2 008 NIPK. 2017.05.08.025

UKM ESENSIAL UKM PENGEMBANGAN RAWAT JALAN PELAYANAN UMUM


Dini Prastiyanti Neni Nur'aeni, AM Kep dr. Sarah Suzanna Sitepu dr. Sarah Suzanna Sitepu
NIP. 19770604 200701 2 013 NIP. 19780606 200902 2 002 NIP. 19840727 201903 2 003 NIP. 19840727 201903 2 003

PROMKES KESEHATAN JIWA UGD PELAYANAN GIGI DAN MULUT


Aan Andriyanto, Amd. Kep Aan Andriyanto, Amd. Kep dr. Damayanti drg.Dewi Theresia Sunaryo
NIP. 19780715 200604 1 018 NIP. 19780715 200604 1 018 NIPK. 2017.05.01.018 NIP. 19771216 200604 2 012

KESLING KESEHATAN GIGI MASYARAKAT HOME CARE KIA-KB


Siti Nurjanah Septiani, SKM drg. Lisnawati Manullang Fanza Kanka, A.Md.Kep Dewi Kusumawardani, Amd.Keb
NIP. 19910926 201903 2 008 NIPK. 2018.11.02.021 NIPK. 2017.05.03.070 NIP. 19860810 200902 2 002

KESEHATAN TRADISIONAL
KIA-KB KOMPLEMENTER
MTBS
Dewi Kusumawardani, Amd.Keb Siti Nurjanah Septiani, SKM Sulastri Handayani, Amd. Keb
NIP. 19860810 200902 2 002 NIP. 19910926 201903 2 008 NIP. 19910110 201704 2 004

GIZI KESEHATAN OLAHRAGA DOTS


Euis Deningsih, AMG Aan Andriyanto, Amd. Kep Sylfia Putri Pangestu, Amd. Kep
NIP. 19731007 199603 2 003 NIP. 19780715 200604 1 018 NIPK. 2017.05.03.174

PEN CEGAHAN DAN PEN GEN DALIAN


PEN YAKIT KESEHATAN INDERA HIV/ IMS/ PDP
Dini Prastiyanti Surati Ragil Saputri, Amd. Kep Dini Prastiyanti
NIP. 19770604 200701 2 013 NIP. 19820810 200604 2 011 NIP. 19770604 200701 2 013

PERKESMAS KESEHATAN LANSIA KONSELING/ NC


Surati Ragil Saputri, Amd. Kep Erna Prihatina Surati Ragil Saputri, Amd. Kep
NIP. 19820810 200604 2 011 NIP. 19670605 199403 2 010 NIP. 19820810 200604 2 011

KESEHATAN KERJA PROLANIS


Febby Nugraha Gina Azizah, Amd. Kep
NIPK. 2018.11.03.039 NIP. 19820810 200604 2 011

Gambar 4 Struktur Organisasi UPT Puskesmas Pasundan

6
Adapun Tugas Pokok dan Fungsi berdasarkan struktur organisasi UPT Puskesmas
Pasundan ditetapkan sebagai berikut :
3. Kepala UPT Puskesmas
a. Tugas Pokok
Memimpin Puskesmas dalam menjalankan fungsi Puskesmas sesuai dengan azas
penyelenggaraan Puskesmas dan melaksanakan sebagian kegiatan teknis dinas.
b. Fungsi
1) Melaksanakan fungsi-fungsi manajemen, bimbingan dan supervisi
2) Sebagai penggerak pembangunan kesehatan di tingkat kecamatan
3) Sebagai tenaga ahli pendamping Camat
4) Mengkoordinir dan bertanggung jawab terhadap semua kegiatan di
puskesmas
5) Melakukan pengawasan melekat bagi seluruh pelaksanaan kegiatan program
dan pengelolaan keuangan
6) Mengadakan koordinasi dengan Camat dan Lintas Sektoral dalam upaya
pembangunan kesehatan di wilayah kerja
7) Menjalin kemitraan dengan berbagai pihak dan masyarakat dalam rangka
peningkatan derajat kesehatan masyarakat
8) Menyususn perencanaan kegiatan Puskesmas dengan dibantu oleh staf
Puskesmas
9) Memonitor dan mengevaluasi kegiatan Puskesmas
10) Melaporkan hasil kegiatan program ke Dinas Kesehatan Kota, baik berupa
laporan rutin maupun khusus
11) Membina petugas dalam meningkatkan mutu pelayanan
4. Kepala Sub Bagian Tata Usaha
a. Tugas Pokok
Melaksanakan pengelolaan umum dan kepegawaian, pengelolaan keuangan,
pengoordinasian penyusunan program, data dan informasi serta pengoordinasian
tugas-tugas bidang.
b. Fungsi
6) Merencanakan dan mengevaluasi kegiatan di unit TU
7) Mengkoordinir dan berperan aktif terhadap kegiatan di unit TU
8) Menggantikan tugas Kepala Puskesmas bila Kepala Puskesmas berhalangan
hadir

7
9) Menyelenggarakan rapat di tingkat puskesmas
5. Penanggung Jawab Upaya Kesehatan Masyarakat dan Perkesmas
a. Tugas Pokok
Mengkoordinir dan bertanggung jawab dalam penyusunan perencanaan dan evaluasi kegiatan
program Promosi Kesehatan, Kesehatan Lingkungan, KIA/KB, Gizi dan Perkesmas.
b. Fungsi
4) Penyusunan rencana dan program kerja lingkup kesehatan masyarakat
5) Penyiapan bahan perumusan lingkup kesehatan masyarakat
6) Pelaksanaan kebijakan lingkup kesehatan masyarakat
7) Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan lingkup kesehatan masyarakat
8) Pelaksanaan administrasi lingkup kesehatan masyarakat; dan
9) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
6. Penanggung Jawab Program Promosi Kesehatan
a. Tugas Pokok
Menyusun rencana kegiatan promosi kesehatan berdasarkan data program
Puskesmas
b. Fungsi
4) Mengkoordinir dan bertanggung jawab terhadap semua kegiatan promosi
kesehatan di wilayah kerja puskesmas
5) Perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi kegiatan promosi dilakukan bersama-
sama dengan koordinator program yang terkait
6) Kegiatan dalam Gedung
c) Penyuluhan langsung kepada perorangan maupun kelompok penderita di
Puskesmas
d) Penyuluhan tidak langsung melalui media promosi kesehatan
7) Kegiatan di luar Gedung
g) Penyuluhan melalui media masa, pemutaran Film,siaran keliling maupun
media tradisional.
h) Penyuluhan kelompok melalui posyandu dan sekolah.
8) Pencatatan dan pelaporan
9) Pemeliharaan alat penyuluhan
10) Mengelola Media informasi Kesehatan Puskesmas
11) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan

8
7. Penanggung Jawab Program Kesehatan Lingkungan
j. Tugas Pokok
Melakukan Upaya Kesehatan Lingkungan di wilayah kerja Puskesmas
k. Fungsi
1) Menyusun perencanaan dan evaluasi program kesehatan lingkungan
2) Mengurangi bahkan menghilangkan semua unsur fisik dan lingkungan yang
memberi pengaruh buruk terhadap kesehatan masyarakat melalui penyuluhan
kesehatan lingkungan
3) Penyehatan air bersih.
4) Pengawasan depot isi ulang air minum
5) Penyehatan pembuangan sampah
6) Penyehatan lingkungan dan pemukiman
7) Penyehatan pembuangan air limbah
8) Penyehatan makanan dan minuman
9) Pengawasan sanitasi tempat-tempat umum
10) Pelaksana perundangan di bidang kesehatan lingkungan
11) Pembakaran sampah medis dan pengelolaan sampah non medis
12) Pengawasan pemisahan sampah di puskesmas dan jejaringnya
13) Pencatatan dan pelaporan
14) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
8. Penanggung Jawab Program KIA/KB
a. Tugas Pokok
Menyusun perencanaan dan evaluasi kegiatan program KIA/KB
b. Fungsi
5) Melaksanakan kegiatan pemeriksaan/pembinaan kepada ibu hamil, ibu
bersalin, ibu nifas,dan ibu menyusui
6) Bertanggung jawab atas pemeliharaan alat medis, non medis di poli KIA.
7) Mengkoordinir Kegiatan imunisasi di Puskesmas
8) Menentukan pemeriksaan dan tindakan penunjang
9) Melaksanakan rujukan
10) Melaksanakan pelayanan persalinan di unit pelayanan persalinan sesuai
pedoman berkoordinasi dengan bidan penanggung jawab unit pelayanan
persalinan puskesmas.
11) Pencatatan dan pelaporan

9
12) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
9. Penanggung Jawab Program Gizi
h. Tugas Pokok
Membantu Kepala Puskesmas dalam menyelenggarakan kegiatan perbaikan Gizi
Masyarakat
i. Fungsi
8) Menyusun rencana kegiatan peningkatan gizi masyarakat berdasarkan data
program puskesmas
9) Menyusun rencana kegiatan peningkatan gizi masyarakat berdasarkan data
program puskesmas
10) Melaksanakan kegiatan peningkatan gizi masyarakat meliputi:
d) Upaya Perbaikan Gizi Keluarga (UPGK)
e) Penanggulangan Gizi Kurang dan Gizi Buruk
f)Penanggulangan Anemia Gizi Besi (AGB)
g) Penanggulangan GAKY (Gangguan Akibat Kekurangan Yodium)
h) Penanggulangan defisiensi vitamin A. Sasarannya adalah : Bayi, Balita
dan Ibu Nifas
i) SKPG (Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi)
j) Pengembangan Pojok Gizi dengan penyuluhan diet kepada pasien rawat
jalan
11) Mengevaluasi hasil kegiatan peningkatan gizi masyarakat
12) Pencatatan dan pelaporan
13) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
10. Penanggung Jawab Program Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P)
f. Tugas Pokok
Melaksanakan Program Kesehatan di puskesmas dengan lingkup pencegahan dan
pengendalian penyakit meliputi pencegahan dan pengendalian penyakit menular,
surveilans dan imunisasi, pencegahan dan pengendalian penyakit tidak menular
dan kesehatan jiwa.
g. Fungsi
3) Penyusunan rencana dan program kerja lingkup pencegahan dan
pengendalian penyakit
4) Penyiapan bahan perumusan kebijakan lingkup pencegahan dan pengendalian
penyakit

10
5) Pelaksanaan kebijakan lingkup pencegahan dan pengendalian penyakit
6) Pelaksanaan evaluasi dan pelaporan lingkup pencegahan dan pengendalian
penyakit
7) Pelaksanaan administrasi lingkup pencegahan dan pengendalian penyakit
8) Pencatatan dan pelaporan
9) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
11. Penanggung Jawab Program Perkesmas
e. Tugas Pokok
Melakukan Asuhan Keperawatan Pasien individu, keluarga, kelompok, dan
masyarakat
f. Fungsi
5) Merencanakan , melaksanakan dan mengevaluasi kegiatan program perkesmas
6) Merencakan, melaksanakan dan mengevaluasi asuhan keperawatan pada
keluarga dan kelompok masyarakat
7) Pemberdayaan dalam upaya kemandirian pada keluarga dan kelompok
masyarakat lepas asuh
8) Membuat laporan kegiatan program Perkesmas
9) Melaksanakan koordinasi kerja dengan lintas program dan lintas sektor
10) Melakukan tugas lapangan lainnya
11) Pencatatan dan pelaporan
12) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
12. Penanggung Jawab Program Kesehatan Jiwa
u. Tugas Pokok
Melakukan upaya kesehatan jiwa di wilayah kerja Puskesmas
v. Fungsi
7) Menyusun rencana kegiatan kersehatan jiwa
8) Memberi penyuluhan kepada masyarakat
9) Mengenali penderita yang memerlukan pelayanan kesehatan psikiatri
10) Memberi pertolongan pertama psikiatri, memberi pengobatan atau merujuk
pasien ke RS jiwa
11) Kunjungan ke rumah penderita
12) Pencatatan dan pelaporan
13) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
13. Penanggung Jawab Program Kesehatan Gigi Masyarakat

11
a. Tugas Pokok
Melaksanakan upaya kesehatan gigi masyarakat di wilayah kerja puskesmas
b. Fungsi
6) Menyusun rencana kegiatan Kesehatan Gigi dan Mulut
7) Melaksanakan kegiatan Kesehatan Gigi dan Mulut serta koordinasi lintas
program terkait
8) Mengevaluasi hasil kegiatan Kesehatan Gigi dan Mulut secara keseluruhan
9) Pencatatan dan pelaporan
10) Bekerja sama dengan Lintas Sektor dan Lintas Program dalam melaksanakan
kegiatan/menanggulangi masalah kesehatan lainya
11) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
14. Penanggung Jawab Program Kesehatan Tradisional dan Komplementer
d. Tugas Pokok
Melaksanakan upaya kesehatan tradisional di wilayah kerja puskesmas
e. Fungsi
5) Menyusun rencana kegiatan program Kesehatan Tradisional dan
Komplementer
6) Melakukan penyuluhan dan Demo TOGA untuk mengembangkan “Self Care”
(Pengobatan dirumah) dengan cara tradisional
7) Pemantauan dan membina praktek pengobat tradisional Menggerakan dan
membina serta optimalisasi kader TOGA
8) Melakukan monitoring dan evaluasi hasil kegiatan program Pengobatan
Tradisional
9) Mengolah dan menganalisa data hasil kegiatan Program Pengobatan
Tradisional
10) Melaporkan hasil Monitoring dan evaluasi kegiatan kepada penanggung jawab
UKM Pengembangan
11) Pencatatan dan pelaporan
12) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan

15. Penanggung Jawab Program Kesehatan Olah Raga


a. Tugas Pokok
Melaksanakan upaya kesehatan olah raga di wilayah kerja puskesmas
b. Fungsi

12
7) Menyusun perencanaan program kesehatan olahraga
8) Pendataan kelompok olah raga
9) Pembinaan kelompok olah raga (Ibu hamil, Kelompok UKS, jemaah haji,
pekerja, lansia)
10) Pengukuran kebugaran
11) Penanganan cedera olehraga
12) Pelayanan kesehatan pada event olah raga
13) Penyuluhan tentang kesehatan olah raga
14) Pencatatan dan pelaporan
15) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
16. Penanggung Jawab Program Kesehatan Indera
e. Tugas Pokok
Melaksanakan upaya kesehatan indera di wilayah kerja puskesmas
f. Fungsi
4) Menyusun perencanaan dan evaluasi
5) Pengobatan kasus lama dan baru
6) Pemeriksaan mata, tes buta warna dan penyuluhan
7) Merujuk pasien dan kerjasama dengan RS Indra
8) Pencatatan dan pelaporan
9) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
17. Penanggung Jawab Program Lansia
f. Tugas Pokok
Melaksanakan upaya kesehatan lansia di wilayah kerja puskesmas
g. Fungsi
10) Menyusun rencana kegiatanan pelayanan kesehatan lansia
11) Melaksanakan kegiatan kesehatan lansia meliputi pendataan sasaran lansia,
penjaringan kesehatan lansia, pelayanan kesehatan lansia, penyuluhan
kesehatan lansia dan koordinasi lintas program terkait
12) Mengevaluasi hasil kegiatan pelayanan kesehatan lansia secara keseluruhan.
13) Pencatatan dan pelaporan
14) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
18. Penanggung Jawab Program Kesehatan Kerja
a. Tugas Pokok
Melaksanakan upaya kesehatan kerja di wilayah kerja puskesmas

13
b. Fungsi
7) Menyusun rencana program kesehatan kerja
8) Melaksanakan kegiatan kesehatan kerja meliputi pembinaan kesehatan kerja
dan koordinasi lintas program serta lintas sektor terkait
9) Mengevaluasi hasil kegiatan pelayanan kesehatan kerja secara keseluruhan.
10) Pencatatan dan pelaporan
11) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
19. Pelayanan Umum
3.7 Tugas Pokok
Melakukan Upaya Kesehatan bersifat kuratif dan rehabilitatif di puskesmas
3.8 Fungsi
4) Menyusun perencanaan pelayanan umum
5) Melakukan pemeriksaan dan pengobatan penderita
6) Melaksanakan pelayanan kesehatan di Puskesmas secara kolaborasi sesuai
dengan kondisi pasien
7) Melakukan tindakan medis
8) Memberikan pelayanan rujukan
9) Menerima konsultasi tentang pelayanan kesehatan yang dibutuhkan oleh
pasien dan keluarga pasien
10) Memberikan pelayanan surat-surat yang berhubungan dengan hasil
pemeriksaan kesehatan
11) Mengkoordinir pelayanan kesehatan yang dilaksanakan
12) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
20. Farmasi
c. Tugas Pokok
Melaksanakan pelayanan kesehatan yang berhubungan dengan kefarmasian
d. Fungsi
1) Meyusun perencanaan kefarmasian
2) Melaksanakan pelayanan kefarmasian sesuai resep
3) Memberikan penjelasan tentang obat sesuai kaidah
4) Mencetak resep
5) Bertanggung jawab atas pemeliharaan alat medis dan non medis di apotek
dan gudang obat
6) Merencanakan amprahan dan pengadaan obat serta pendistribusisan obat

14
7) Penerimaan, pengeluaran dan penyimpanan obat puskesmas
8) Pengecekan obat di puskesmas (kerapian dan kebersihan gudang obat)
9) Penyuluhan cara pemakaian obat yang benar di puskesmas
10) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan
21. Laboratorium
a. Tugas Pokok
Melaksanakan pelayanan kesehatan yang berhubungan dengan laboratorium di
puskesmas
b. Fungsi
1) Menyusun rencana kerja dan kebijaksanaan teknis laboratorium
2) Bertanggung jawab terhadap mutu laboratorium, validasi hasil pemeriksaan
laboratorium, mengatasi masalah yang timbul dalam pelayanan
laboratorium
3) Melaksanakan pengawasan, pengendalian dan evaluasi kegiatan
laboratorium
4) Merencanakan dan mengawasi kegiatan pemantapan mutu
5) Pencatatan dan pelaporan
6) Pelaksanaan fungsi lain yang diberikan oleh atasan

2. Visi, Misi, Dan Tata Nilai Upt Puskesmas Pasundan


a. Visi
Visi UPT Puskesmas Pasundan sesuai dengan Visi Pemerintah Kota Bandung
yaitu:“Terwujudnya Kota Bandung yang Unggul, Nyaman, Sejahtera, dan Agamis”
b. Misi
Misi UPT Puskesmas Pasundan sesuai dengan misi ke-1 Kota Bandung
yaitu:“Membangun Masyarakat yang Humanis, Agamis, Berkualitas dan Berdaya
Saing”
c. Tata Nilai UPT Puskesmas Pasundan
Tata nilai UPT Puskesmas Pasundan adalah “MASAGI’ (Melayani, Amanah, Santun,
Adil, Gesit, Inovatif) dengan penjabaran sebagai berikut:
1. Melayani
Dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat seluruh karyawan UPT
Puskesmas Pasundan membantu dengan hati dalam upaya mencegah serta
memberikan pengobatan yang dibutuhkan.

15
2. Amanah
Dalam memberikan pelayanan pada masyarakat, seluruh karyawan UPT
Puskesmas Pasundan bertanggung jawab mengerjakan tugas yang diberikan sesuai
profesi yang diembannya serta mengerjakan sesuai tata tertib dan standar yang
berlaku.
3. Santun
Dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat seluruh karyawan
menggunakan tutur kata, perilaku , dan norma yang baik kepada seluruh
masyarakat.
4. Adil
Tidak membedakan masyarakat satu dengan masyarakat lainnya dalam
memberikan pelayanan pencegahan pengakit dan memberikan pengobatan yang
tepat.
5. Gesit
Dalam pelaksanaan pelayanan kepada masyarakat seluruh karyawan cepat
tanggap dalam memberikan tindakan dan pencegahan.
6. Inovatif
Bahwa staff UPT Puskesmas Pasundan selalu mendayagunakan kemampuan dan
keahlian untuk menghasilkan karya baru yang bermanfaat bagi masyarakat dan
lingkungan

3. Fasilitas fisik

Tabel 1 Fasilitas Fisik di Puskesmas Pasundan

Luas UPT Puskesmas Pasundan


No Uraian Jumlah Bangunan Rusak
Baik
(m) Ringan Sedang Berat
1 Ruangan Pendaftaran 1 3x6 √
2 Ruangan Tunggu 2 √
Ruangan Pelayanan Rawat √
3 2 3x6
Jalan/BP
4 Ruangan Pelayanan Bp. Gigi 1 6x16 √

16
Luas UPT Puskesmas Pasundan
No Uraian Jumlah Bangunan Rusak
Baik
(m) Ringan Sedang Berat
5 Ruangan Pelayanan KIA 1 3.5x6 √
6 Ruangan Pelayanan Lab 1 6x6 √
7 Ruangan Pelayanan Obat 1 3x12 √
Ruangan Pimpinan √
8 1 6x6
Puskesmas
9 Ruangan Staf Puskesmas 1 3x15 √
10 Ruangan Tata Usaha 1 √
11 Ruangan Pertemuan 1 4x6 √
12 Ruangan Gudang Obat 1 3.5x3.5 √
13 Ruangan Dapur 1 3.5x3.5 √
14 Ruangan Kamar Mandi/WC 21 1.5x1.5 √
15 Ruang Mushola 1 3x5 √
16 Ruang UGD 1 4x9 √
17 Ruang Penjaga 1 2x2 √
18 Gudang 3 6x8 √

4.1.2. Peraturan perundang-undangan berkaitan dengan peran/fungsi Puskesmas


Landasan Operasional dalam menjalankan fungsi Puskesmas :
k. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan;
l. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2014 tentang Tenaga Kesehatan;
m. Peraturan Pemerintah Nomor 2 Tahun 2018 tentang Standar
Pelayanan Minimal;
n. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 75 Tahun
2014 tentang Pusat Kesehatan Masyarakat;
o. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 46 Tahun
2015 tentang Akreditasi Puskesmas, Klinik Pratama, Tempat
Praktik Mandiri Dokter, Dan Tempat Praktik Mandiri Dokter Gigi;
p. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 39 Tahun
2016 tentang Pedoman Penyelenggaraan Program Indonesia Sehat

17
Dengan Pendekatan Keluarga;
q. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 44 Tahun
2016 Tentang Pedoman Manajemen Puskesmas;
r. Peraturan Daerah Kota Bandung Nomor 10 Tahun 2009 tentang
Sistem Kesehatan Kota Bandung (SKKB);
s. Permenkes no 74 Tahun 2016 tentang Standart Pelayanan
Kefarmasian di Puskesmas.

4.1.3. Manajemen SDM Puskesmas


Jumlah pegawai UPT Puskesmas Pasundan seluruhnya adalah 52 orang dengan rincian
sebagai berikut:

Tabel 2 Pegawai UPT Puskesmas Pasundan

PNS NON
NO JENIS PENDIDIKAN JUMLAH
PNS
1 Kepala UPT S1 Kedokteran 1 0 1
Puskesmas
2 Dokter umum S1 Kedokteran 2 1 3
3 Dokter gigi S1 Kedokteran Gigi 2 1 3
4 Perawat Gigi SPRG 2 1 3
5 Bidan D- III Kebidanan 1 5 6
6 Perawat D-3 Keperawatan 6 4 10
7 Apoteker Profesi Apoteker 2 0 2
8 Asisten Apoteker S-1 farmasi 0 1 1
9 Analis Laboratorium D-3 Analis 1 1 2
Kesehatan
10 Pengelola Gizi D-3 Gizi 1 0 1
11 Sanitarian D-3 Sanitasi 0 0 0
12 Penyuluh Kesehatan S-1 Kesehatan 1 2 3
Masyarakat masyarakat
13 Administrasi umum SLTA 2 0 2
14 Administrasi umum S-1 Administrasi 5 0 5

18
PNS NON
NO JENIS PENDIDIKAN JUMLAH
PNS
15 Administrasi S1 Ekonomi 0 2 2
keuangan
16 Rekam Medis D3 Rekam Medis 2 0 2
17 Pengemudi SMA 0 1 1
18 Cleaning Servis SMA 0 3 3
19 Satpam SMA 0 2 2
TOTAL 28 26 54

3.4.6 Pendapatan Keuangan


Pendapatan UPT Puskesmas Pasundan sesuai dengan peraturan perundang
undangan yang berlaku terhadap unit Pola Pengelolaan Keuangan BLUD (PPK-
BLUD) Puskesmas. meliputi gaji, tunjangan, dan jasa pelayanan.
3.4.7 Jenjang Karir
Jenjang karir yang diberlakukan di Puskesmas, sama seperti jenjang karir pegawai
negeri sipil lainnya dilingkungan pemerintah, yaitu melalui jenjang kepangkatan
yang memenuhi persyaratan untuk jabatan tertentu.
3.4.8 Sistem Pensiun
Sistem pensiun mengikuti peraturan pegawai negeri sipil, yaitu bagi tenaga
struktural dan fungsional masa pensiun pada umur 58 Tahun.

4.2. Tinjauan Khusus


Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan No. 75 Tahun 2016, Pusat Kesehatan
Masyarakat (Puskesmas) adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan
upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan
lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan
masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya. Pembangunan kesehatan yang
dilakukan ke Puskesmas berdasarkan prinsip paradigma sehat, pertanggungjawaban
wilayah, kemandirian masyarakat, pemerataan, teknologi tegat guna dan keterpaduan &
kesinambungan.

19
4.2.1. Manajemen Persediaan Obat dan Perbekalan Farmasi di Puskesmas
Berdasarkan Permenkes 75 tahun 2016 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian si
Puskesmas, pengelolaan obat dan bahan medis di Puskesmas meliputi:
a. Perencanaan Kebutuhan
Perencanaan kebutuhan untuk Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
(BMHP) merupakan proses kegiatan untuk menyeleksi jenis dan jumlah sediaan
farmasi dan BMHP agar dapat memenuhi kebutuhan di Puskesmas. Kegiatan
perencanaan dilakukan oleh bidang farmasi di Puskesmas dengan melibatkan dokter,
dokter gigi, bidan, dan perawat serta pengelola program yang berkaitan. Tujuan dari
perencanaan obat adalah unutk memperkirakan jenis dan jumlah sediaan farmasi dan
BMHP agar mendekati kebutuhan Puskesmas serta meningkatkan efisiensi dan
penggunaan obat rasional. Prencanaan obat mempertimbangkan pola penyakit, pola
konsumsi, pemakaian periode sebelumnya, data mutasi sediaan farmasi dan rencana
pengambangan. Proses perencanaan obat memperhatikan anggaran, lead time, buffer
stock, dan harus menghindari overstock.

b. Permintaan
Permintaan obat bertujuan untuk memenuhi kebutuhan sediaan farmasi dan BMHP di
Puskesmas, sesuai dengan perencanaan kebutuhan yang telah dibuat sebelumnya.
Secara umum, permintaan obat dibagi menjadi permintaan rutin dan permintaan
khusus. Untuk permintaan rutin, permintaan ini dilakukan sesuai dengan jadwal yang
disusun oleh Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota sedangkan permintaan khusus
dilakukan di luar jadwal distribusi rutin apabila terjadi peningkatan kebutuhan,
kekosongan mendadak atau ada Kejadian Luas Biasa (KLB). Permintaan dilakukan
dengan menentukan stok optimum dan juga memperhatikan sisa stok. Bila sisa stok
melebihi stok optimum, maka permintaan tidak dilakukan.

c. Penerimaan
Penerimaan sediaan farmasi dan BMHP di Puskesmas dilakukan oleh petugas
Puskesmas dari Instalasi Farmasi Kab/Kota. Petugas penerima sediaan farmasi dan
BMHP di Puskesmas bertanggung untuk melakukan pemeriksaan fisik, penyimpanan,
pemindahan, pemeliharaan dan penggunaan obat. Selain itu, petugas juga
berkewajiban melakukan pengecekan terhadap kemasan, jenis & jumlah obat, bentuk
sediaan serta kelengkapan dokumen pengiriman. Petugas juga dapat menolak sediaan

20
farmasi dan BMHP yang rusak dan kurang.

d. Penyimpanan
Kegiatan penyimpanan ditujukan agar sediaan farmasi dan BMHP di Puskesmas dapat
dipertahankan sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan sehingga terhindar dari
kerusakan fisik & kimia serta tetap menjamin mutu. Hal-hal yang mempengaruhi
penyimpanan adalah bentuk & jenis sediaan, persyaratan penyimpanan, mudah atau
tidaknya terbakar, golongan narkotika & psikotropika dan tempat penyimpanan.
Beberapa persyaratan gudang untuk penyimpanan sediaan farmasi dan BMHP, yaitu :
1) Gudang hanya digunakan khusus untuk penyimpanan obat
2) Luas minimal 3x4 m2 atau sesuai dengan jumlah obat yang disimpan
3) Ruangan kering dan tidak lembab
4) Ventilasi cukup, pencahayaan cukup namun terhindari dari cahaya matahari
langsung
5) Jendela berteralis
6) Lantai terbuat dari bahan yang tidak memungkinkan penumpukan debu dan
kotoran
7) Lantai dialasi dengan palet
8) Dinding dibuat licin dan dicat warna cerah
9) Ruangan terhindar dari sudut lantai dan dinding yg tajam
10) Pintu dilengkapi dengan kunci ganda
11) Terdapat lemari khusus untuk narkotika dan psikotropika yang terkunci dan
terjamin keamanannya
12) Terdapat pengukur suhu dan hygrometer ruangan

Obat juga sebaiknya disusun dengan beberapa pengaturan dalam penyimpanan


seperti disusun berdasarkan alfabet, bentuk sediaan, secara FEFO FIFO dan sesuai
dengan petunjuk penyimpanan. Penyimpanan obat dilakukan di rak dan untuk obat-
obat yang disimpan pada di lantai harus diletakkan di atas palet. Obat-obatan
seperti sera, vaksin dan supositoria disimpan pada lemari pendingin. Sementara
disinfektan dan lisol harus diletakkan terpisah dari obat.

e. Pendistribusian
Distribusi sediaan farmasi dan BMHP dilakukan untuk memenuhi kebutuhan

21
subunit/satelit farmasi Puskesmas dan jejaringnya (Puskesmas pembantu, Puskesmas
keliling, Posyandu, Polindes) agar memperoleh kebutuhan sesuai dengan jenis, mutu,
jumlah dan waktu yang tepat. Penyerahan obat dapat dilkukan dengan menyerahkan
langsung ke subunit Puskesmas berdasarkan permintaan atau diambil sendiri-sendiri
dengan menggunakan formulir LPLPO. Distribusi obat ke pasien diserahkan melalui
loket.

f. Pengendalian
Kegiatan ini dimaksudnkan untuk memastikan tercapaiknya sasaran strategi dan
program sehingga tidak terjadi kelebihan atau kekosongan sediaan farmasi dan BMHP
di Puskesmas. Kegiatan pengendalian terdiri dari pengendalian persediaan,
pengendalian penggunaan dan penanganan sediaan farmasi & BMHP yang dihilang
rusak atau kadaluarsa.

g. Pencatatan, pelaporan, dan pengarsipan


Kegiatan ini bertujuan untuk membuktikan bahwa sediaan farmasi dan BMHP telah
dikelola dengan baik. Selain itu, catatan dan laporan dapat dijadikan sumber data
untuk pengaturan & pengendalian sediaan farmasi dan BMHP. Beberapa sarana yang
dapat digunakan untuk pelaporan meliputi LPLPO, kartu stok obat, catatan harian
penggunaan obat, dll.

h. Pemantauan dan evaluasi pengelolaaan


Kegiatan ini bertujuan untuk memastikan keberjalanan pengelolaan sediaan farmasi
dan BMHP sesuai dengan SOP sehingga menghindari adanya kesalahan pengelolaan
serta memperbaiki kesalahan yang terjadi terkait dengan pengelolaan sediaan farmasi
dan BMHP. Dari kegiatan ini diharapkan akan diperoleh solusi atas kesulitan dalam
menjalani program serta pengembangannya sehingga program yang dijalankan
Puskesmas efektif, inovatif dan sesuai dengan sasaran yang diinginkan

Beberapa indikator dalam pemantuan pengelolaan obat di Puskesmas :


1. Kesesuaian item obat yang tersedia dengan DOEN

2. Kesesuaian ketersediaan obat dengan pola penyakit

22
3. Tingkat ketersediaan obat

4. Ketepatan permintaan obat

5. Persentase dan nilai obat rusak/kadaluarsa

6. Ketepatan distribusi obat


Indikator ini dihitung berdasarkan penyimpangan waktu distribusi
Penyimpangan waktu distribusi = kenyataan waktu distribusi – rencana waktu
distribusi
7. Persentase rata-rata bobot dari variasi persediaan

8. Persentase rata-rata waktu kekosongan obat

9. Persentasi penulisan resep obat generic

i. Penarikan dan pemusnahan obat


Penarikan sediaan farmasi dan BMHP dilakukan terhadap produk yang izin edarnya
telah dicabut oleh Menteri. Penarikan obat ini dapat berupa Mandatory recall yang
biasanya merupakan ketentuan dari badan pemerintahan yang berwenang seperti
BPOM atau Voluntary recall yang dilakukan atas kesadaran dari produsen.
Pemusnahan obat dilakukan apabila produk tidak memenuhi persyaratan mutu, sudah
kadaluarsa atau dicabut izin edarnya. Proses pemusnahan untuk obat dengan sumber

23
dana BLUD diawali dengan membuat daftar sediaan farmasi dan BMHP, kemudian
pihak Puskesmas menyiapkan Berita Acara Pemusnahan (BAP) dan mengoordinasikan
jadwal, metode, dan tempat pemusnahan kepada Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten.
Pemusnahan biasanya dilakukan oleh pihak Puskesmas dengan bekerja sama dengan
pihak ketiga. Sementara untuk pemusnahan sediaan farmasi dan BMHP dengan dana
dari APBD, maka pemusnahan diserahkan kepada Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten
dengan Puskesmas menyerahkan daftar Sediaan Farmasi dan BMHP yang perlu
dimusnahkan.

4.2.2. Pelayanan Farmasi Klinik di Puskesmas


Pelayanan farmasi klinik merupakan bagian dari Pelayanan Kefarmasian yang langsung
dan bertanggung jawab kepada pasien berkaitan dengan Obat dan Bahan Medis Habis
Pakai dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan
pasien.

Pelayanan farmasi klinik bertujuan untuk:

1. Meningkatkan mutu dan memperluas cakupan Pelayanan Kefarmasian di


Puskesmas.
2. Memberikan Pelayanan Kefarmasian yang dapat menjamin efektivitas,
keamanan dan efisiensi Obat dan Bahan Medis Habis Pakai.
3. Meningkatkan kerjasama dengan profesi kesehatan lain dan kepatuhan pasien
yang terkait dalam Pelayanan Kefarmasian.
4. Melaksanakan kebijakan Obat di Puskesmas dalam rangka
meningkatkan penggunaan Obat secara rasional.

Pelayanan farmasi klinik meliputi:


4. Pengkajian dan pelayanan Resep
5. Pelayanan Informasi Obat (PIO)
6. Konseling
7. Visite Pasien (khusus Puskesmas rawat inap)
8. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
9. Pemantauan Terapi Obat (PTO)
10. Evaluasi Penggunaan Obat

24
25
BAB III
PEMBAHASAN

6.1. Manajemen Keuangan di Puskesmas Pasundan


UPT Puskesmas Pasundan melakukan pengaturan keuangan dengan PPK-BLUD. Sumber
pendapatan diperoleh dari retribusi jasa layanan, kapitasi Jaminan Kesehatan Nasional,
klaim non kapitasi jaminan Kesehatan Nasional, hibah, dana APBD dan BOK, serta
pendapatan lain-lain yang sah.

Sejak diterapkannya Pola Pengelolaan Keuangan BLUD tahun 2017 sampai dengan tahun
2019, Pendapatan UPT Puskesmas Pasundan menjadi induk dari Puskesmas se- Kecamatan
Regol (Puskesmas M. Ramdan dan Puskesmas Pasirluyu).

Sumber dana yang berbeda mempengaruhi pengelolaan keuangan karena peraturan terkait
pengelolaan dana BLUD, dan dana APBD yang berbeda.
f. Manajemen keuangan sumber dana APBD
Pengelolaan keuangan sumber dana APBD telah ditentukan seluruhnya oleh
pemerintah berupa matriks kegiatan dan acuan pembelanjaan sehingga tidak dapat
dialihkan untuk kebutuhan operasional lainnya. Di samping dana APBD yang
diberikan kepada puskesmas dalam bentuk uang, ada pula yang diberikan dalam
bentuk barang, misal obat-obatan.
Pengelolaan obat-obatan bersumber dana APBD dilakukan sebagai berikut :
• Penanggung jawab unit Farmasi membuat rencana kebutuhan obat (RKO) yang
berisi kebutuhan obat untuk 1 tahun ditambah buffer stock dan estimasi lead time.
RKO tersebut turut ditandatangani oleh Kepala Puskesmas, kemudian diajukan ke
Dinas Kesehatan Kota Bandung.
• Setiap bulan Penanggung jawab unit farmasi membuat Laporan penggunaan dan
lembar permintaan obat (LPLPO) yang diajukan ke Dinas Kesehatan Kota
Bandung dan akan dipenuhi oleh obat-obatan dari sumber dana APBD.
• Obat-obatan, bahan medis habis pakai dan alat kesehatan yang bersumber dana
APBD yang di drop oleh Dinas Kesehatan Kota Bandung ke Puskesmas Pasundan
akan dicatat sebagai asset, dipergunakan sebagaimana mestinya dan dilaporkan

26
sebagai asset bersumber dana APBD
g. Manajemen keuangan sumber dana BLUD
Pengelolaan dana yang bersumber BLUD ini memiliki banyak fleksibilitas sehingga
Puskesmas Pasundan dapat mengatur sendiri alokasinya sesuai kebutuhan dan
peraturan yang berlaku.
Alokasi dana BLUD dibagi dalam 3 kode rekening besar yaitu :
7. Belanja langsung
Terdiri dari belanja pegawai.
8. Belanja modal
Terdiri dari belanja barang yang memiliki nilai lebih dari 1 juta dan memiliki umur
pemakaian lebih dari 1 tahun.
9. Belanja barang dan jasa
Terdiri dari belanja alat tulis kantor, obat-obatan, dan barang lainnya yang habis pakai.
Rancangan alokasi dana BLUD tersebut dituangkan dalam DPA (dokumen
pelaksanaan anggaran) dan diuraikan lebih rinci pada RBA (rencana bisnis anggaran).

6.2. Manajemen Persediaan Obat dan Perbekalan Farmasi di Puskesmas Pasundan


6.2.1. Perencanaan
Secara umum, perencanaan obat dan perbekalan farmasi di Puskesmas Pasundan dibagi
menjadi 2, yaitu perencanaan tahunan dan bulanan. Perencanaan tahunan dilakukan dengan
tools berupa Rancangan Kebutuhan Obat (RKO) yang nantinya akan diserahkan ke Dinas
Kesehatan Kota Bandung. RKO dibuat berdasarkan pertimbangan dari formularium
nasional dan formularium Puskesmas. Dinas Kesehatan akan mengumpulkan kebutuhan
dari berbagai Puskesmas di Kota Bandung, lalu mengusahakan anggaran dan membuat e-
catalog obat. Sedangkan perencanan bulanan dilakukan dengan tools Lembar Pemakaian
dan Lembar Permintaan Obat (LPLPO). Perencanaan bulanan dilakukan hanya untuk
pemenuhan persediaan, tidak akan mempengaruhi e-catalog.

Metode yang dilakukan untuk perencanaan biasanya berdasarkan pola konsumsi tahun
sebelumnya, epidemiologi (10 besar penyakit di wilayah Puskesmas), atau dapat pula
mencampukan kedua metode tersebut. Dalam perencanaan penting untuk
memperhitungkan buffer stock paling tidak 20% dari kebutuhan dan juga lead time selama
3-6 bulan.

27
6.2.2. Permintaan
Permintaan obat biasanya disesuai dengan sumber dana untuk pengadaan obat. Obat
dengan dana dari APBD diminta dari Gudang Farmasi Dinas Kesehatan Kota Bandung
dengan menggunakan tools berupa LPLPO. Permintaan ini dilakukan setiap bulan. Isi dari
LPLPO tersebut adalah laporan penggunaan obat bulan sebelumnya dan kebutuhan untuk
bulan setelahnya. Sementara untuk obat yang dananya menggunakan dana BLUD,
permintaan dintentukan berdasarkan kebijakan dan keuangan Puskesmas. Pada Puskesmas
Pasundan, pembelian obat dengan dana BLUD biasanya dilakukan pertriwulan (pada
triwulan III dilakukan pembelian langsung untuk 6 bulan). Walaupun pembeliannya
berdasarkan kebijakan dari Puskesmas sendiri, dalam pelaksanaannya harus dilaporkan dan
diverifikasi ke Dinas Kesehatan Kota untuk mencegah kekeliruan dan duplikasi sediaan
farmasi yang diminta.

Adapun tentang pengadaan barang dengan pemanfaatan sumber dana BLUD ini mengacu
pada Peraturan Presiden no 16 tahun 2018 tentang pengadaan barang dan jasa pemerintah,
dapat dilakukan dengan berbagai metode sebagai berikut :
3. E-purchasing
E-purchasing yang termasuk ranah e-procurement merupakan metode pengadaan
paling dianjurkan dalam pengadaan obat, BMHP dan Alkes di sarana kesehatan
pemerintah, karena :transparan, mencegah mafia,mendukung pertumbuhan industri
mikro, mendukung produksi dalam negri
Berikut ini alur pengelolaan melalui sistem e-purchasing.

28
Gambar 5 Alur Pengelolaan Sistem e-puchasing

4. Pengadaan langsung
Syarat dilakukannya pengadaan langsung adalah sebagai berikut :
⦁ Obat yang dimaksud tidak terdapat di e-katalog
⦁ Penyedia e-katalog tidak menyanggupi pemenuhan pesanan
⦁ Obat yang dimaksud lebih ekonomis jika dipenuhi melalui metode pengadaan
langsung
⦁ Nilai pengadaan maksimal 100 juta

Gambar 6 Alur Pengadaan Barang dengan Pengadaan Langsung

5. Penunjukan langsung

29
Metode penunjukan langsung hanya dapat dilakukan dalm kondisi bencana alam,
darurat, dan pada barang-barang tertentu sesuai peratuan perundang-undangan.

6. Tender
Sistem tender dilakukan jika:
a. Jumlah dan jenis barang dalam jumlah yang besar (banyak)
b. Produk didapatkan dari lebih dari satu pemasok
c. Nilai pengadaan lebih dari 100 juta.

Seluruh kegiatan pengelolaan keuangan sumber dana BLUD dipertanggungjawabkan oleh


PA (pengguna anggaran) yang didelegasikan kepada KPA (kuasa pengguna anggaran)
yang dijabat oleh Kepala Puskesmas.
Permintaan biasanya dilakukan setelah menentukan Stok Optimum (SO) dengan
memperhatikan lead time dan buffer stock. Bila stok akhir > SO, maka tidak perlu
dilakukan permintaan barang.

6.2.3. Penerimaan
Sediaan dan perbekalan farmasi di Puskesmas yang berasal dari Dinas Kesehatan Kota
Bandung, diterima oleh PPK dan PJPHP. Saat penerimaan sediaan dan perbekalan farmasi
di Puskesmas Pasundan, dilakukan pengecekan terhadap jenis, jumlah, bentuk sediaan,
kondisi barang, kadaluarsa, dan nomor bets.

Gambar 7 Proses Penerimaan Barang di Puskesmas Pasundan

Sedangkan untuk sediaan dan perbekalan farmasi di Puskesmas yang berasal dari dana

30
BLUD diterima oleh PPK. Persyaratannya adalah SPK harus sesuai dengan faktur. Bila
penyedia yang dimaksud belum dapat menyediakan barang dengan lengkap, bisa hanya
menggunakan SPK terlebih dahulu tanpa faktur. PPK nantinya akan mengingatkan
penyedia untuk segera melengkapi barang.

Keseluruhan barang yang terlah diterima dan diperiksa kemudian disimpan ke bagian asset
dan akan diserahkan kepada subunit Puskesmas sesuai dengan permintaan.

6.2.4. Penyimpanan
Sediaan dan perbekalan farmasi di Puskesmas Pasundan disimpan sesuai dengan petunjuk
penyimpanan yang tertera di kemasan berupa suhu dan kondisi penyimpanan.
Penyimpanan obat juga bisa dilakukan berdasarkan farmakologi obat, alfabet, bentuk
sediaan, sumber dana, sifat bahan, dan keberadaan obat high alert (obat LASA, obat DM,
obat emergensi).

Di Puskesmas Pasundan, obat yang telah melewati proses penerimaan disimpan dalam
gudang obat. Obat disusun berdasarkan efek farmakologi dan alfabet. Obat dari sumber
dana yang berbeda juga dipisahkan. Obat high alert disimpan dalam lemari khusus

Gambar 8 Rak Penyimpanan Obat

31
Gambar 9 Lemari Penyimpanan Obat High Alert

Untuk menjaga suhu dan kelembaban udara, gudang penyimpanan obat, dilengkapi dengan
pendingin ruangan dan termohigrometer untuk memantau suhu dan kelembaban udara.

Gambar 10 Pendingin Ruangan dan Termohigrometer

Obat-obat dengan kondisi penyimpanan khusus seperti obat yang harus diletakkan pada
suhu sejuk atau beku dapat diletakkan di dalam lemari pendingin yang juga dilengkapi
dengan termohigrometer.

Gambar 11 Lemari Pendingin untuk Menyimpan Obat.

Sebelum obat diserahkan ke loket, obat juga dipindahkan ke lemari penyimpanan obat
lebih kecil yang dekat dengan loket untuk mempermudah dan mempercepatan pelayanan
resep. Lemari penyimpanan obat ini menyimpan obat yang disusun berdasarkan efek

32
farmakologi dan alfabet.

Gambar 12 Lemari Penyimpanan Obat untuk Penyerahan Loket

Pada Lemari tersebut, penulisan nama obat masih perlu diperbaiki karena masih
menggunakan post it yang mudah rusak dan hilang. Kemudian belum terdapat pengaturan
penulisan nama obat untuk obat LASA.

6.2.5. Pendistribusian
Pendistribusian sediaan dan perbekalan farmasi di Puskesmas Pasundan dilakukan kepada
pasien dan subunit Puskesmas. Untuk penyerahan obat kepada pasien dilakukan lewat
loket melalui pelayananan resep. Sementara untuk distribusi obat kepada subunit
Puskesmas dilakukan berdasarkan LPLPO yang dibuat oleh masing-masing subunit. Dalam
kasus khusus, seperti kasus pasien cito atau emergensi, subunit dapat meminta obat dengan
menggunakan resep. Selain kepada pasien dan subunit Puskesmas, distribusi sediaan dan
perbekalan farmasi dapat didistribusikan pada masyarakat wilayah tanggung jawab
Puskesmas melalui kegiatan bakti sosial dan pengabdian masyarakat Puskesmas.

33
Gambar 13 Tempat Penyerahan Obat via Loket

6.2.6. Pengendalian Sediaan Farmasi dan BMHP


Pengendalian sediaan farmasi dan BMHP di Puskesmas Pasundan dilakukan salah satunya
dengan kartu stok dan kartu barang. Kartu barang dipersiapkan untuk setiap obat dan
BMHP yang terdapat di gudang penyimpanan obat. Setiap kali ada barang yang diambil
dari gudang, maka akan dicatat pada kartu barang. Sementara kartu stok digunakan untuk
mencatat keluar masuknya barang melalui loket.

Dalam mencatat keluar masuk barang pada kartu stok dan kartu barang, perlu menuliskan
tanggal kadaluarsa dan nomer bets barang. Dengan bantuan kartu stok dan kartu barang,
pengendalian keluar masuk barang, kadaluarsa dan kerusakan obat dapat dikendalikan.

Gambar 14 Kartu Stok dan Kartu Barang

Selain itu, yang dapat pula menggunakan Capaian Penggunaan Obat Rasional (CaPOR)

34
untuk memastikan obat yang diberikan kepada pasien rasional. Indikator yang digunakan
untuk menentukan POR adalah pemakaian antibiotic pada ISPA non pneumonia,
pemakaian antibiotic pada diare non spesifik dan pemakaian antibiotik injeksi pada
myalgia.

6.2.7. Pencatatan dan Pelaporan


Pencatatan dan pelaporan pada Puskesmas menjadi penting karena merupakan bahan untuk
monitoring dan evaluasi pada kinerja Puskesmas. Beberapa jenis laporan yang dibuat oleh
Puskesmas Pasundan berdasarkan kinerjanya :
- Laporan permintaan barang berupa LPLPO dan LPLPO Subunit
- Laporan pemakaian obat
- Laporan ketersediaan obat
- Laporan kesesuaian resep dengan formularium
- Laporan terkait kegiatan farmasi klinis : Laporan MESO, Laporan PIO, Laporan
Konseling, Laporan, GeMa CerMat,

6.2.8. Monitoring dan evaluasi


Kegiatan ini dilakukan dengantujuan utama untuk mempertahankan kinerja yang sudah
baik dan memperbaiki kesalahan yang terjadi. Di Puskesmas Pasundan sendiri, untuk
kegiatan Monitoring dan Evaluasi (monev) dilakukan oleh Tim Mutu Puskesmas. Tim ini
bertanggung jawab dalam melakukan survey dan inspeksi diri di lingkungan Puskesmas.
Setiap temuan kesalahan akan dicari akar masalahnya dengan metode fishbone analysis,
PDCA, dan jenis analisis lainnya. Kemudian temuan masalah tersebut akan dicari
penyelesaian dan pencegahannya.
Fokus utama dari mutu yang ingin dijaga oleh Puskesmas Pasundan adalah keselamatan
pasien. Berdasarakn Permenkes 11 tahun 2017 ttg Keselamatan Pasien, sasaran
keselamatan pasien adalah
- Mengidentifikasi pasien dengan benar
- Meningkatkan komunikasi efektif
- Meningkatkan keamanan obat yang harus diwaspadain
- Memastikan lokasi pembedahan benar, prosedur benar, dan pasien yang benar
- Mengurangi risiko infeksi akibat perawatan kesehatan
- Mengurangi risiko cedera akibat pasien jatuh.

Sasaran ini pun sudah dijalankan oleh Puskesmas dengan kegiatan berupa :

35
- Mengidentifikasi pasien dengan benar :
Menanyakan nama dan tanggal lahir pasien dan mencocokan dengan rekam medik
atau resep di setiap tahap pelayanan untuk memastikan pasien teridentifikasi dengan
benar.
- Meningkatkan komunikasi efektif :
Melaksanakan TBaK (Tulis Baca Konifrmasi) apabila melakukan komunikasi terkait
pelayanan kesehatan
- Meningkatkan keamanan obat yang harus diwaspadain:
Memisahkan obat high alert dari obat lainny dan memberi label serta penulisan yang
jelas.
- Memastikan lokasi pembedahan benar, prosedur benar, dan pasien yang benar
- Mengurangi risiko infeksi akibat perawatan kesehatan:
Melakukan cuci tangan dengan 6 cara langkah cuci tangan menurut WHO
- Mengurangi risiko cedera akibat pasien jatuh :
Memasang stiker rawan jatuh pada pasien yang mempunyai risiko tinggi jatuh.
Kegiatan ini dilakukan dengan metode Morse atau Humpy Dumpy.

6.3. Peran Farmasi Klinik di Puskesmas Pasundan


6.3.1. Pengkajian dan pelayanan Resep

Kegiatan pengkajian resep dimulai dari seleksi persyaratan administrasi, persyaratan


farmasetik dan persyaratan klinis baik untuk pasien rawat inap maupun rawat jalan.

Persyaratan administrasi meliputi:


1. Nama, umur, jenis kelamin dan berat badan pasien.
2. Nama, dan paraf dokter.
3. Tanggal resep.
4. Ruangan/unit asal resep.
Persyaratan farmasetik meliputi:
2.3.3 Bentuk dan kekuatan sediaan.
2.3.4 Dosis dan jumlah Obat.
2.3.5 Stabilitas dan ketersediaan.
2.3.6 Aturan dan cara penggunaan.
2.3.7 Inkompatibilitas
(ketidakcampuran Obat).

36
Persyaratan klinis meliputi:
1. Ketepatan indikasi, dosis dan waktu penggunaan Obat.
2. Duplikasi pengobatan.
3. Alergi, interaksi dan efek samping Obat.
4. Kontra indikasi.
5. Efek adiktif.

Di Puskesmas Pasundan sendiri, setiap resep dilengkapi dengan lembar telaah resep pada
bagian belakang sebagai berikut :

Gambar 15 Bagian Belakang Resep Obat di Puskesmas Pasundan

Kegiatan Penyerahan (Dispensing) dan Pemberian Informasi Obat merupakan kegiatan


pelayanan yang dimulai dari tahap menyiapkan/meracik Obat, memberikan label/etiket,
menyerahan sediaan farmasi dengan informasi yang memadai disertai
pendokumentasian.
Tujuan:

6. Pasien memperoleh Obat sesuai dengan kebutuhan


klinis/pengobatan.
7. Pasien memahami tujuan pengobatan dan mematuhi intruksi pengobatan.
Untuk mencapai tujuan ini, di Puskesmas Pasundan terdapat SOP (standart
operasional prosedur) penyerahan obat yang harus disertai verifikasi nama dan
tanggal lahir pasien.

37
6.3.2. Pelayanan Informasi Obat (PIO)
Merupakan kegiatan pelayanan yang dilakukan oleh Apoteker untuk memberikan
informasi secara akurat, jelas dan terkini kepada dokter, apoteker, perawat, profesi
kesehatan lainnya dan pasien.

Tujuan:
1. Menyediakan informasi mengenai Obat kepada tenaga kesehatan lain di
lingkungan Puskesmas, pasien dan masyarakat.
2. Menyediakan informasi untuk membuat kebijakan yang berhubungan dengan
Obat (contoh: kebijakan permintaan Obat oleh jaringan dengan
mempertimbangkan stabilitas, harus memiliki alat penyimpanan yang memadai).
3. Menunjang penggunaan Obat yang rasional.

Kegiatan:
7. Memberikan dan menyebarkan informasi kepada
konsumen secara pro aktif dan pasif.
8. Menjawab pertanyaan dari pasien maupun tenaga kesehatan melalui telepon, surat
atau tatap muka.
9. Membuat buletin, leaflet, label Obat, poster, majalah dinding dan lain-lain.
10. Melakukan kegiatan penyuluhan bagi pasien rawat jalan dan rawat inap, serta
masyarakat.
11. Melakukan pendidikan dan/atau pelatihan bagi tenaga kefarmasian dan tenaga
kesehatan lainnya terkait dengan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai.

Di puskesmas pasundan sendiri lebih banyak dilakukan pemberian informasi obat daripada
pelayanan informasi obat.Perbedaan antara pemberian informasi obat dan pelayanan
informasi obat adalah pada pemberian informasi obat dilakukan pemberian informasi dari
Apoteker hanya kepada pasien dan hanya secara langsung.
Seluruh kegiatan pemberian informasi obat yang dilakukan didokumentasikan dalam
laporan PIO yang dibuat setiap harinya sebagai berikut :

38
Gambar 16 Lembar Checklist PIO Pasien Puskesmas Pasundan

6.3.3. Konseling
Merupakan suatu proses untuk mengidentifikasi dan penyelesaian masalah pasien yang
berkaitan dengan penggunaan Obat pasien rawat jalan dan rawat inap, serta keluarga
pasien.

Tujuan dilakukannya konseling adalah memberikan pemahaman yang benar mengenai


Obat kepada pasien/keluarga pasien antara lain tujuan pengobatan, jadwal pengobatan,
cara dan lama penggunaan Obat, efek samping, tanda-tanda toksisitas, cara
penyimpanan dan penggunaan Obat.

Kegiatan:
1. Membuka komunikasi antara apoteker dengan pasien.
2. Menanyakan hal-hal yang menyangkut Obat yang dikatakan oleh dokter kepada
pasien dengan metode pertanyaan terbuka (open-ended question), misalnya apa yang
dikatakan dokter mengenai Obat, bagaimana cara pemakaian, apa efek yang
diharapkan dari Obat tersebut, dan lain-lain.

39
3. Memperagakan dan menjelaskan mengenai cara penggunaan Obat
4. Verifikasi akhir, yaitu mengecek pemahaman pasien, mengidentifikasi dan
menyelesaikan masalah yang berhubungan dengan cara penggunaan Obat untuk
mengoptimalkan tujuan terapi.

Faktor yang perlu diperhatikan:


1. Kriteria pasien:
a. Pasien rujukan dokter.
b. Pasien dengan penyakit kronis.
c. Pasien dengan Obat yang berindeks terapetik sempit dan poli farmasi.
d. Pasien geriatrik.
e. Pasien pediatrik.
f.Pasien pulang sesuai dengan kriteria di atas.
2. Sarana dan prasarana:
a. Ruangan khusus.
b. Kartu pasien/catatan konseling.

Setelah dilakukan konseling, pasien yang memiliki kemungkinan mendapat risiko


masalah terkait Obat misalnya komorbiditas, lanjut usia, lingkungan sosial,
karateristik Obat, kompleksitas pengobatan, kompleksitas penggunaan Obat,
kebingungan atau kurangnya pengetahuan dan keterampilan tentang bagaimana
menggunakan Obat dan/atau alat kesehatan perlu dilakukan pelayanan kefarmasian di
rumah (Home Pharmacy Care) yang bertujuan tercapainya keberhasilan terapi Obat.

Di puskesmas Pasundan, karena keterbatasan jumlah personel Apoteker, maka


konseling diutamakan kepada pasien yang menderita penyakit hipertensi, diabetes dan
pasien yang mendapatkan terapi ARV. Kegiatan konseling yang dilakukan
didokumentasikan dalam lembar konseling sebagai berikut :

40
Gambar 17 Lembar Konseling di Puskesmas Pasundan

6.3.4. Ronde/Visite Pasien


Merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap yang dilakukan secara mandiri
atau bersama tim profesi kesehatan lainnya terdiri dari dokter, perawat, ahli gizi, dan
lain-lain.Tujuan:
1. Memeriksa Obat pasien.
2. Memberikan rekomendasi kepada dokter dalam pemilihan Obat dengan
mempertimbangkan diagnosis dan kondisi klinis pasien.
3. Memantau perkembangan klinis pasien yang terkait dengan penggunaan Obat.
4. Berperan aktif dalam pengambilan keputusan tim profesi kesehatan dalam terapi
pasien.
Kegiatan yang dilakukan meliputi persiapan, pelaksanaan, pembuatan dokumentasi dan
rekomendasi.

Kegiatan visite mandiri:


f. Untuk Pasien Baru
1) Apoteker memperkenalkan diri dan menerangkan tujuan dari kunjungan.
2) Memberikan informasi mengenai sistem pelayanan farmasi dan jadwal
pemberian Obat.
3) Menanyakan Obat yang sedang digunakan atau dibawa dari rumah, mencatat
jenisnya dan melihat instruksi dokter pada catatan pengobatan pasien.
4) Mengkaji terapi Obat lama dan baru untuk memperkirakan masalah terkait
Obat yang mungkin terjadi.
g. Untuk pasien lama dengan instruksi baru
1) Menjelaskan indikasi dan cara penggunaan Obat baru.
2) Mengajukan pertanyaan apakah ada keluhan setelah

41
pemberian Obat.
h. Untuk semua pasien
1) Memberikan keterangan pada catatan pengobatan pasien.
2) Membuat catatan mengenai permasalahan dan penyelesaian masalah dalam
satu buku yang akan digunakan dalam setiap kunjungan.

Kegiatan visite bersama tim:


a. Melakukan persiapanyang dibutuhkan
seperti memeriksa catatan pegobatan pasien dan menyiapkan pustaka penunjang.
b. Mengamati dan mencatat komunikasi dokter dengan
pasien dan/atau keluarga pasien terutama tentang Obat.
c. Menjawab pertanyaan dokter tentang Obat.
d. Mencatat semua instruksi atau perubahan instruksi pengobatan, seperti Obat yang
dihentikan, Obat baru, perubahan dosis dan lain- lain.
Hal-hal yang perlu diperhatikan:
p. Memahami cara berkomunikasi yang efektif.
q. Memiliki kemampuan untuk berinteraksi dengan pasien dan tim.
r. Memahami teknik edukasi.
s. Mencatat perkembangan pasien.

Pasien rawat inap yang telah pulang ke rumah ada kemungkinan terputusnya kelanjutan
terapi dan kurangnya kepatuhan penggunaan Obat. Untuk itu, perlu juga dilakukan
pelayanan kefarmasian di rumah (Home Pharmacy Care) agar terwujud komitmen,
keterlibatan, dan kemandirian pasien dalam penggunaan Obat sehingga tercapai
keberhasilan terapi Obat.

Visite tidak dilakukan di Puskesmas Pasundan karena bukan merupakan layanan yang
menangani pasien rawat inap.

6.3.5. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)

Merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap Obat yang merugikan atau
tidak diharapkan yang terjadi pada dosis normal yang digunakan pada manusia untuk
tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi atau memodifikasi fungsi fisiologis.

42
Tujuan:
1. Menemukan efek samping Obat sedini mungkin terutama yang berat, tidak
dikenal dan frekuensinya jarang.
2. Menentukan frekuensi dan insidensi efek samping Obat yang sudah sangat dikenal
atau yang baru saja ditemukan.

Kegiatan:
1. Menganalisis laporan efek samping Obat.
2. Mengidentifikasi Obat dan pasien yang mempunyai resiko tinggi mengalami efek
samping Obat.
3. Mengisi formulir Monitoring Efek Samping Obat (MESO).
4. Melaporkan ke Pusat Monitoring Efek Samping Obat Nasional.

Faktor yang perlu diperhatikan:


1. Kerja sama dengan tim kesehatan lain.
2. Ketersediaan formulir Monitoring Efek Samping Obat.

6.3.6. Pemantauan Terapi Obat (PTO)


Merupakan proses yang memastikan bahwa seorang pasien mendapatkan terapi Obat
yang efektif, terjangkau dengan memaksimalkan efikasi dan meminimalkan efek
samping.

Tujuan:
1. Mendeteksi masalah yang terkait dengan Obat.
2. Memberikan rekomendasi penyelesaian masalah yang terkait dengan Obat.

Kriteria pasien:
1. Anak-anak dan lanjut usia, ibu hamil dan menyusui.
2. Menerima Obat lebih dari 5 (lima) jenis.
3. Adanya multidiagnosis.
4. Pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati.
5. Menerima Obat dengan indeks terapi sempit.
6. Menerima Obat yang sering diketahui menyebabkan reaksi Obat yang merugikan.

43
Kegiatan:
1. Memilih pasien yang memenuhi kriteria.
2. Membuat catatan awal.
3. Memperkenalkan diri pada pasien.
4. Memberikan penjelasan pada pasien.
5. Mengambil data yang dibutuhkan.
6. Melakukan evaluasi.
7. Memberikan rekomendasi.

6.3.7. Evaluasi Penggunaan Obat


Merupakan kegiatan untuk mengevaluasi penggunaan Obat secara terstruktur dan
berkesinambungan untuk menjamin Obat yang digunakan sesuai indikasi, efektif,
aman dan terjangkau (rasional).

Tujuan:
1. Mendapatkan gambaran pola penggunaan Obat pada kasus tertentu.
2. Melakukan evaluasi secara berkala untuk penggunaan Obat tertentu.

Setiap kegiatan pelayanan farmasi klinik, harus dilaksanakan sesuai standar prosedur
operasional. Standar Prosedur Operasional (SPO) ditetapkan oleh Kepala Puskesmas.
SPO tersebut diletakkan di tempat yang mudah dilihat. Contoh standar prosedur
operasional sebagaimana terlampir.

44
BAB IV
TUGAS KHUSUS

4.8. Pengkajian Resep


4.8.1. Pengkajian Resep Sri Sulung
a. Pengkajian resep 1
R/ natrium diklofenak 50 mg no X
S 2 dd 1
R/ Dexamethasone 0.5 mg no X
S 2 dd 1
R/ Neurovit no X
S 1 dd 1
Pro : Ny A 45 tahun

VI. Kelengkapan Administrasi Resep


No Komponen Resep Ada Tidak Keterangan
1 Nama Dokter √
2 SIP Dokter √
3 Alamat Dokter √
4 No Telpon Dokter √
5 Tempat dan Tanggal resep √
6 Tanda R/ √
7 Nama Obat √
8 Kekuatan Obat √
9 Jumlah Obat √
10 Signatura √
11 Nama Pasien √
12 Jenis Kelamin Pasien √
13 Umur Pasien √
14 Berat Badan Pasien √
15 Alamat Pasien √

45
16 Tanda tangan / Paraf Dokter √

VII. Analisa Farmasetika


Nama Obat Bentuk Kekuatan Dosis Signa Analisis
Sediaan Lazim
Natrium Tablet 50 mg Delayed S 2 dd Signa dan
Diklofenak salut release 1 kekuatan
enterik (salut sediaan
enterik) telah
100-150 sesuai
mg/hari dengan
terbagi literatur
dalam 2-
3 dosis
Dexamethasone Tablet 0.5 mg 0.75 – 9 S 2 dd Signa dan
mg / hari 1 kekuatan
telah
sesuai
degan
literatur
namun
seharusnya
di
tappering
off
Neurovit Tablet B1 : 100 S 1 dd Signa dan
mg/hari 1 kekuatan
B6 : 50- telah
300 mg/ sesuai
hari dengan
B12 : literatur
1000
mcg/hari

46
VIII. Analisa Farmakologi
Nama Obat Indikasi Efek Interaksi Kontraindikasi/
Samping perhatian
Natrium • Osteoarthriti • Konstipasi Terdapat • Pasien
diklofenak s • Diare interaksi riwayat
• Nyeri, akut, • Mual mayor antara astma
ringan • Sakit natrium • Alergi
sampai kepala diklofenak NSAID
sedang • UTI dengan • Hipersensiti
• Hipertensi dexamethaso v terhadap
n yaitu
• Sindrom natrium
meningkatka diklofenak
stevens
johnson
n resiko • Pernah
perdarahan
• Perdarahan operasi
lambung. CABG
lambung
Jika

Dexamethason • Alergi • Hipertensi kombinasi ini • Suspect


e • Astma • Cushing sangat infeksi
diperlukan • Hipersensiti
• Inflamasi Syndrome
dan tidak
• Myeloma • Gangguan v
dapat diganti
• Tumor penglihata dexamethaso
maka
• Nyeri n ne
dianjurkan
• Depresi • Infeksi
disertasi
• Euphoria jamur
dengan
• Gangguan • glaukoma
pemberian
GI
obat proteksi
lambung.
Neurovit • terapi • kesemutan
substitusi • somnolenc
vitamin e
• neurotropik

47
IX. Drug Related Problem
Drug Related ya Tidak Rasionalitas Pengobatan Solusi
Problem
Indikasi tidak √
terobati
Obat tanpa √
Indikasi
Pilihan obat √ Pilihan kombinasi antara Dikonsultasikan
kurang tepat deksamethasone dengan kepada dokter
natrium diklofenak kurang untuk
tepat karena steroid bekerja mempertimbangkan
menghambat terbentuknya hanya
asam arachidonat maka menggunakan 1
seluruh mediator inflamasi jenis obat, steroid
akan terhambat maka tidak atau NSAID dan
diperlukan lagi menambahkan obat
penambahan obat golongan protektor lambung
NSAID. Selain itu, untuk menghindari
kombinasi ini efek perdarahan
meningkatkan resiko lambung.
terjadinya perdarahan
lambung
Gagal menerima √
obat
Dosis √
subterapeutik
Over dosis √
Reaksi Obat √ Hipertensi, gangguan GI
merugikan
Interaksi Obat √ Interaksi mayor antara
deksamethasone dan
natrium diklofenak yaitu

48
meningkatkan resiko
perdarahan lambung

X. Informasi yang disampaikan kepada pasien


5. Obat diminum setelah makan untuk meminimalisir efek samping gangguan GI
6. Menyarankan untuk melakukan pemeriksaan lebih lanjut karena myalgia
merupakan gejala dari berbagai penyakit, sehingga dapat dilakukan pengobatan
yang lebih tepat.

b. Pengkajian resep 2

Gambar 18 Resep 2 - Kajian Resep Sri Sulung

I. Kelengkapan Administrasi Resep


No Komponen Resep Ada Tidak Keterangan
1 Nama Dokter √
2 SIP Dokter √
3 Alamat Dokter √
4 No Telpon Dokter √
5 Tempat dan Tanggal resep √
6 Tanda R/ √
7 Nama Obat √

49
8 Kekuatan Obat √
9 Jumlah Obat √
10 Signatura √
11 Nama Pasien √
12 Jenis Kelamin Pasien √
13 Umur Pasien √
14 Berat Badan Pasien √
15 Alamat Pasien √
16 Tanda tangan / Paraf Dokter √

II. Analisa Farmasetika


Nama Obat Bentuk Kekuatan Dosis Signa Analisis
Sediaan Lazim
Paracetamol Syrup 120 mg / 10-15 S 3 dd Dosis yang
5 ml mg/ kg 10 ml diberikan
setiap 4-6 telah sesuai
jam dengan
maksimal literatur
100 mg/
hari atau
maksimal
1625
mg/hari
Guaiafenesin Syrup 25 mg/ 5 Untuk 6- S 3 dd Dosis
ml 12 tahun 10 ml subterapeutik
500 mg
tiap 12
jam
Ctm Syrup 0.5 mg / 5 6 – 11 S 3 dd Dosis
ml tahun 2 10 ml subterapeutik
mg tiap
4-6 jam
Ambroxol Syrup 15 mg / 5 1.2 – 1.6 S 3 dd Dosis sesuai

50
ml mg/kg 10 ml yang tertera
BB dalam
literatur
Multivitamin

III. Analisa Farmakologi


Nama Obat Indikasi Efek Samping Interaksi Kontraindikasi/
perhatian
Paracetamol • Demam • Pruritus Tidak ada • pasien
• Nyeri • Kostipasi interaksi dengan
• Migraine • Mual antara penyakit hati
• Osteoarthritis • Muntah komponen • hipersensitiv
• Patent ductus • Sakit kepala obat ini terhadap

• Insomnia paracetamol

• Atelectasis • pada

• Gagal hati pengguna

• pneumonitis alkohol
dapat
meningkatka
n resiko
penyakit hati
• pernah
dilaporkan
ada kejadian
sindrom
stevens
johnson
Guaiafenesin • abnormal • mual • hipersensitiv
sputum • muntah terhadap
guaiafenesin
• anak < 2
tahun
• Bantuk > 7

51
hari
• Batuk
dengan
terlalu
banyak
mucus
CTM • Alergi rhinitis • Konstipasi • hipersensitiv
• Common cold • Diare terhadap
• Mual CTM
• Muntah • astma
• somnolence • glaukoma
• insufisiensi
hati
Ambroxol • batuk • mual • hamil
berdahak • muntah trimester 1
• mengencerkan • diare • gangguan
dahak • sakit perut ginjal
• maag • gangguan
• kembung hati

• ruam merah • infeksi paru

• lidah kelu • tukak


lambung

IV. Drug Related Problem


Drug Related ya Tidak Rasionalitas Pengobatan Solusi
Problem
Indikasi tidak √
terobati
Obat tanpa √
Indikasi
Pilihan obat √

52
kurang tepat
Gagal √
menerima obat
Dosis √ Dosis yang diberikan kurang Dikonsultasikan
subterapeutik dari yang seharusnya kepada dokter
untuk
mempertimbangkan
menggunakan obat
dengan kandungan
tunggal agar lebih
mudah untuk
mengatur dosisnya
Over dosis √
Reaksi Obat √ Mual, muntah, diare
merugikan
Interaksi Obat √

V. Informasi yang disampaikan kepada pasien


1. Obat diminum setelah makan untuk meminimalisir efek samping gangguan GI
2. Disarankan minum air hangat untuk meringankan batuk

53
c. Pengkajian Resep 3

Gambar 19 Resep 3 - Kajian Resep Sri Sulung

VI. Kelengkapan Administrasi Resep


No Komponen Resep Ada Tidak Keterangan
1 Nama Dokter √
2 SIP Dokter √
3 Alamat Dokter √
4 No Telpon Dokter √
5 Tempat dan Tanggal resep √
6 Tanda R/ √
7 Nama Obat √
8 Kekuatan Obat √
9 Jumlah Obat √
10 Signatura √
11 Nama Pasien √
12 Jenis Kelamin Pasien √
13 Umur Pasien √
14 Berat Badan Pasien √

54
15 Alamat Pasien √
16 Tanda tangan / Paraf Dokter √

VII. Analisa Farmasetika


Nama Obat Bentuk Kekuatan Dosis Signa Analisis
Sediaan Lazim
Ferro sulfas tablet
Kalsium
laktat

VIII. Analisa Farmakologi


Nama Obat Indikasi Efek Samping Interaksi Kontraindikasi/
perhatian
Paracetamol • Demam • Pruritus Tidak ada • pasien
• Nyeri • Kostipasi interaksi dengan
• Migraine • Mual antara penyakit hati
• Osteoarthritis • Muntah komponen • hipersensitiv
• Patent ductus • Sakit kepala obat ini terhadap

• Insomnia paracetamol

• Atelectasis • pada

• Gagal hati pengguna

• pneumonitis alkohol
dapat
meningkatka
n resiko
penyakit hati
• pernah
dilaporkan
ada kejadian
sindrom
stevens
johnson
Guaiafenesin • abnormal • mual • hipersensitiv

55
sputum • muntah terhadap
guaiafenesin
• anak < 2
tahun
• Bantuk > 7
hari
• Batuk
dengan
terlalu
banyak
mucus
CTM • Alergi rhinitis • Konstipasi • hipersensitiv
• Common cold • Diare terhadap
• Mual CTM
• Muntah • astma
• somnolence • glaukoma
• insufisiensi
hati
Ambroxol • batuk • mual • hamil
berdahak • muntah trimester 1
• mengencerkan • diare • gangguan
dahak • sakit perut ginjal
• maag • gangguan
• kembung hati

• ruam merah • infeksi paru

• lidah kelu • tukak


lambung

IX. Drug Related Problem


Drug Related ya Tidak Rasionalitas Pengobatan Solusi
Problem
Indikasi tidak √
terobati

56
Obat tanpa √
Indikasi
Pilihan obat √
kurang tepat
Gagal √
menerima obat
Dosis √ Dosis yang diberikan kurang Dikonsultasikan
subterapeutik dari yang seharusnya kepada dokter
untuk
mempertimbangkan
menggunakan obat
dengan kandungan
tunggal agar lebih
mudah untuk
mengatur dosisnya
Over dosis √
Reaksi Obat √ Mual, muntah, diare
merugikan
Interaksi Obat √

X. Informasi yang disampaikan kepada pasien


1. Obat diminum setelah makan untuk meminimalisir efek samping gangguan GI
2. Disarankan minum air hangat untuk meringankan batuk

57
d. Pengkajian Resep 4

Gambar 20 Resep 4 - Kajian Resep Sri Sulung

2.7 Kelengkapan Administrasi Resep


No Komponen Resep Ada Tidak Keterangan
1 Nama Dokter √
2 SIP Dokter √
3 Alamat Dokter √
4 No Telpon Dokter √
5 Tempat dan Tanggal resep √
6 Tanda R/ √
7 Nama Obat √
8 Kekuatan Obat √
9 Jumlah Obat √
10 Signatura √
11 Nama Pasien √
12 Jenis Kelamin Pasien √
13 Umur Pasien √

58
14 Berat Badan Pasien √
15 Alamat Pasien √
16 Tanda tangan / Paraf Dokter √

2.8 Analisa Farmasetika


Nama Obat Bentuk Kekuatan Dosis Signa Analisis
Sediaan Lazim
Amlodipin tablet 5 mg 5-10 mg S1 dd 1 Signa dan
sehari 1 x kekuatan
sediaan telah
sesuai
dengan
literatur
Natrium Tablet 50 mg Delayed S 2 dd Signa dan
Diklofenak salut release 1 kekuatan
enterik (salut sediaan telah
enterik) sesuai
100-150 dengan
mg/hari literatur
terbagi
dalam 2-3
dosis
Salisil talk Bedak 2% Untuk Sue Dosis
tabur psoriasis subterapeutik
digunakan
secara
topikal 3-
6%

59
2.9 Analisa Farmakologi
Nama Obat Indikasi Efek Samping Interaksi Kontraindikasi/
perhatian
Amlodipin 5 • Coronary • Palpitasi Tidak ada • hipersensitiv
mg arteri • Edema interaksi terhadap
sclerosis • Sakit yang amlodipin
• Hipertensi abdomen bermakna
• Angina stabil • Mual antar obat

• Diabetes • Pusing tersebut

neuropathy • Sakit kepala


• lelah
Natrium • Osteoarthritis • Konstipasi • Pasien
diklofenak • Nyeri, akut, • Diare riwayat
ringan sampai • Mual astma
sedang • Sakit kepala • Alergi
• UTI NSAID

• Hipertensi • Hipersensitiv

• Sindrom terhadap

stevens natrium

johnson diklofenak

• Perdarahan • Pernah

lambung operasi
CABG

Salisil talk • • •

2.10 Drug Related Problem


Drug Related ya Tidak Rasionalitas Pengobatan Solusi
Problem
Indikasi tidak - - Tidak dapat ditentukan karena
terobati tidak terdapat diagnosa
Obat tanpa - -
Indikasi

60
Pilihan obat √ Penggunaan natrium Konfirmasi
kurang tepat diklofenak pada pasien dengan kepada dokter
hipertensi kurang tepat karena untuk mengganti
natrium diklofenak memiliki natrium
efek samping hipertensi diklofenak
sehingga dapat memperparah dengan analgetik
kondisi pasien. lain yang lebih
aman untuk
pasien hipertensi
Gagal √
menerima obat
Dosis √ Sediaan salisil talk yang
subterapeutik tersedia memiliki konsentrasi
yang kurang untuk
pengggunaan psoriasis
Over dosis √
Reaksi Obat √ hipertensi
merugikan
Interaksi Obat √

2.11 Informasi yang disampaikan kepada pasien


2.5.10 Amlodipin dikonsumsi malam hari karena administrasi amlodipin pada
malam hari menunjukan penurunan tekanan sistolik dan heart rate yang jauh
lebih baik secara signifikan jika dibandingkan dengan penggunaan pada pagi
hari. Sedangkan untuk pemakaian pagi hari menunjunkan penurunan tekanan
diastolik yang sedikit lebih baik daripada penggunaan pada malam hari. Oleh
karena pengaruh penggunaan malam jauh lebih signifikan daripada
penggunaan pagi maka dipilih untuk disarankan kepada pasien untuk
mengkonsumsi amlodipin pada malam hari (tekanan sistolik dan diastolik
pasien keduanya mengalami kenaikan dari nilai normal).
2.5.11 Natrium diklofenak dikonsumsi setelah makan untuk menghindari efek
samping pada gastro intestinal.

61
e. Pengkajian Resep 5

Gambar 21 Resep 5 - Kajian Resep Sri Sulung

IV. Kelengkapan Administrasi Resep


No Komponen Resep Ada Tidak Keterangan
1 Nama Dokter √
2 SIP Dokter √
3 Alamat Dokter √
4 No Telpon Dokter √
5 Tempat dan Tanggal resep √
6 Tanda R/ √
7 Nama Obat √
8 Kekuatan Obat √
9 Jumlah Obat √
10 Signatura √
11 Nama Pasien √
12 Jenis Kelamin Pasien √
13 Umur Pasien √
14 Berat Badan Pasien √
15 Alamat Pasien √
16 Tanda tangan / Paraf Dokter √

62
V. Analisa Farmasetika
Nama Obat Bentuk Kekuatan Dosis Lazim Signa Analisis
Sediaan
klindamycin kapsul 300 mg Untuk infeksi bakteri S 3 dd 1 Dosis yang
150-300 mg oral setiap 6 diberikan
jam. sudah
Untuk infeksi yang lebih sesuai
parah gunakan 300-450 dengan
mg setiap 6 jam. literatur
Untuk infeksi pada kulit,
jaringan lunak,
pneumonia, infeksi otot
300-450 mg sehari 3 x
selama 5-10 hari
Dexamethasone Tablet 0.5 mg 0.75 – 9 mg / hari S 2 dd 1 Signa dan
kekuatan
telah sesuai
degan
literatur
namun
seharusnya
di tappering
off
Asam kaplet 500 mg Untuk nyeri ringan S 2 dd 1 Dosis
mefenamat sampai sedang initial subterapeuti
dose 500 mg oral k
selanjutnya 250 mg tiap
6 jam, tidak lebih dari 1
minggu.
Untuk demam 500 mg
setiap 6 jam
ctm tablet 4 mg 4 mg oral setiap 4-6 jam, S 2 dd 1 Dosis

63
maksimal 24 mg/hari subterapeuti
k

VI. Analisa Farmakologi


Nama Obat Indikasi Efek Samping Interaksi Kontraindikasi/
perhatian
Klindamysin • Infeksi • Nyeri • Hipersensiti
300 mg kapsul bakteri abdomen v terhadap
anaerob, • Diare klindamyci
staphylococ • Mual n
ci, • Reaksi pada • Pasien
streptococci, kulit denga
pneumococc • Clostridium riwayat
i difficile penyakit GI
• Impetigo colitis dan hati
• Infeksi kulit • Agranulositos
dan jaringan is
subkutan • Meningkatka
• Infeksi pada n resiko
abdomen cedera hati
• Infeksi
saluran
pernafasan
bawah,
pneumonitis
• Sepsis
• Penyakit
radang
pelvic
• Jerawat
• Otitis media
akut
• Babesiosis

64
• Bacterial
vaginosis
Dexamethaso • Alergi • Hipertensi Interaksi • Suspect
ne • Astma • Cushing mayor infeksi
• Inflamasi Syndrome meningkatka • Hipersensiti
• Myeloma • Gangguan n resiko v
• Tumor penglihatan perdarahan dexamethas

• Nyeri • Depresi lambung one


• Euphoria • Infeksi
• Gangguan GI jamur
• glaukoma
Asam • dysmenorrh • pruritus • hipersensiti
mefenamat ea • kemerahan v asam
500 mg kaplet • nyeri akut • nyeri mefenamat
ringan abdomen • riwayat
sampai • konstipasi astma
sedang • diare • urticaria
• demam • flatulensi • alergi
• menorrhagia • mual aspirin dan
• prementrual • muntah nsaid
syndrome • pusing • akan

• sakit kepala operasi

• tinnitus CABG

• hipertensi
• miocard
infark
• stevens
johnson
syndrome
CTM • rhinitis • konstipasi • hipersensiti
alergi • diare v terhadap
• common • mual CTM

65
cold • muntah • astma
• somnolence • glaukoma
• insufisisensi
hati

VII. Drug Related Problem


Drug Related ya Tidak Rasionalitas Pengobatan Solusi
Problem
Indikasi tidak √
terobati
Obat tanpa √
Indikasi
Pilihan obat √ Penggunaan dexamethasone Konfirmasi
kurang tepat pada kondisi infeksi kurang kepada dokter
tepat karena dapat untuk tidak
menurunkan imunitas menggunakan
sehingga dikontraindikasikan dexamethasone
untuk pasien dengan infeksi karena di
kontraindikasikan
untuk pasien
infeksi, memiliki
interaksi mayor
dengan asam
mefenamat, serta
duplikasi untuk
peradangan
dengan asam
mefenamat yang
merupakan nsaid
Gagal √
menerima obat
Dosis √ Asam mefenamat seharusnnya
subterapeutik diberikan S 4 dd 1

66
Over dosis √
Reaksi Obat √ Resiko perdarahan
merugikan
Interaksi Obat √ Interaksi mayor antara
dexamethasone dan asam
mefenamat yaitu
meningkatkan resiko
perdarahan lambung

f. Pengkajian resep 6

Gambar 22 Resep 6 - Kajian Resep Sri Sulung

I. Kelengkapan Administrasi Resep


No Komponen Resep Ada Tidak Keterangan
1 Nama Dokter √
2 SIP Dokter √
3 Alamat Dokter √
4 No Telpon Dokter √
5 Tempat dan Tanggal resep √
6 Tanda R/ √
7 Nama Obat √

67
8 Kekuatan Obat √
9 Jumlah Obat √
10 Signatura √
11 Nama Pasien √
12 Jenis Kelamin Pasien √
13 Umur Pasien √
14 Berat Badan Pasien √
15 Alamat Pasien √
16 Tanda tangan / Paraf Dokter √

II. Analisa Farmasetika


Nama Obat Bentuk Kekuatan Dosis Signa Analisis
Sediaan Lazim
Ciprofloxacin Tablet 500 mg Penggunaan S 2 dd Signa dan
oral 500 mg 1 kekuatan
setiap 12 telah
jam sesuai
degan
literatur
Dexamethasone Tablet 0.5 mg 0.75 – 9 mg S 2 dd Signa dan
/ hari 1 kekuatan
telah
sesuai
degan
literatur
namun
seharusnya
di
tappering
off
N-asetil sistein kapsul 200 mg 600 mg/ S 3dd 1 Dosis yang
hari diberikan
telah

68
sesuai
dengan
literatur

III. Analisa Farmakologi


Nama Obat Indikasi Efek Samping Interaksi Kontraindikasi/
perhatian
Ciprofloxacin • Anthrax • Kemerahan Interaksi • Hipersensiti
• Infeksi • Diare mayor v
intravaskular • Mual antara ciprofloxaci
• Meningitis • Muntah ciprofloxa n
karena bakteri • Sakit kepala cin dan •
• Sinusitis • Nasofaringtis dexameth

• Bronchitis asone
• Fotosensitivit
• Febrile yaitu
as
meningkat
neutropenia • Hipoglikemi
kan resiko
• Infeksi • Clostridium
terjadinya
salmonela difficile
rupture
gastroenteritis • Hepatic
tendon
pada pasien necrosis
HIV • Acute renal
• Infeksi pada failure
tulang
• Infeksi pada
kulit
• Infeksi saluran
napas bawah
Dexamethaso • Alergi • Hipertensi • Suspect
ne • Astma • Cushing infeksi
• Inflamasi Syndrome • Hipersensiti
• Myeloma • Gangguan v
• Tumor penglihatan dexamethas

• Nyeri • Depresi one

69
• Euphoria • Infeksi
• Gangguan GI jamur
• glaukoma
N-asetil • overdosis • pruritus • Hipersensiti
sistein paracetamol • kemerahan v asetil
• atelectasis • urtikaria sistein
• bronchopulmona • diare • Pada
ry akut • mual penggunaan
• komplikasi • muntah intravena
pernapasan • menurunkn dapat
akibat prosedur fungsi menyebabka
operasi jantung n
• cystic fibrosis • hipervolemia hipertermia

• prosedur • reaksi
dan kejang

diagnosa untuk anafilaksis


pemeriksaan • reaksi
saluran hipersensitiv
pernapasan • status
bawah epilepticus
• penyakit saluran • bronchospas
pernapasan m
kronis

IV. Drug Related Problem


Drug Related ya Tida Rasionalitas Pengobatan Solusi
Problem k
Indikasi tidak √
terobati
Obat tanpa √ Rhinistis vasomotor bukan Dikonsultasikan
Indikasi disebabkan oleh infeksi bakteri kepada dokter
sehingga ciprofloxacin menjadi untuk
obat tanpa indikasi mempertimbangk
an penghilangan

70
ciprofloxacin dari
resep.
Pilihan obat √ Pemilihan ciprofloxacin tidak Dikonsultasikan
kurang tepat tepat karena rhinitis vasomotor kepada dokter
tidak disebabkan oleh bakteri untuk
mempertimbangk
an penghilangan
ciprofloxacin dari
resep.
Gagal menerima √
obat
Dosis √
subterapeutik
Over dosis √
Reaksi Obat √
merugikan
Interaksi Obat √ Interaksi mayor antara Dikonsultasikan
ciprofloxacin dan kepada dokter
dexamethasone yaitu untuk
meningkatkan resiko terjadinya mempertimbangk
rupture tendon an penghilangan
ciprofloxacin dari
resep.

71
g. Kajian resep 7

Gambar 23 Resep 7 - Kajian Resep Sri Sulung

I. Kelengkapan Administrasi Resep


No Komponen Resep Ada Tidak Keterangan
1 Nama Dokter √
2 SIP Dokter √
3 Alamat Dokter √
4 No Telpon Dokter √
5 Tempat dan Tanggal resep √
6 Tanda R/ √
7 Nama Obat √
8 Kekuatan Obat √
9 Jumlah Obat √
10 Signatura √
11 Nama Pasien √
12 Jenis Kelamin Pasien √
13 Umur Pasien √

72
14 Berat Badan Pasien √
15 Alamat Pasien √
16 Tanda tangan / Paraf Dokter √

II. Analisa Farmasetika


Nama Obat Bentuk Kekuatan Dosis Signa Analisis
Sediaan Lazim
Amlodipin tablet 5 mg 5-10 mg S1 dd 1 Signa dan
sehari 1 x kekuatan
sediaan
telah
sesuai
dengan
literatur
Paracetamol Tablet 500 mg 650 mg 4-6 S 3 dd Dosis
jam sekali, 1 subterapeu
maksimal tik
3250
mg/hari
Antacida Tablet 400 mg 400 mg 4 S 3 dd Dosis
kali sehari 1 subterapeu
tik
Vitamin c Tablet 50 mg 500 mg/hari S 3 dd Dosis
1 subterapeu
tik

III. Analisa Farmakologi


Nama Obat Indikasi Efek Samping Interaksi Kontraindikasi/

73
perhatian
Amlodipin 5 • Coronary arteri • Palpitasi • hipersensiti
mg sclerosis • Edema v terhadap
• Hipertensi • Sakit amlodipin
• Angina stabil abdomen
• Diabetes • Mual
neuropathy • Pusing
• Sakit kepala
• lelah
Paracetamol • Demam • Pruritus • pasien
• Nyeri • Kostipasi dengan
• Migraine • Mual penyakit
• Osteoarthritis • Muntah hati

• Patent ductus • Sakit kepala • hipersensiti

• Insomnia v terhadap

• Atelectasis paracetamol

• Gagal hati • pada

• pneumonitis pengguna
alkohol
dapat
meningkatk
an resiko
penyakit
hati
• pernah
dilaporkan
ada kejadian
sindrom
stevens
johnson
Antacida • heartburn • diare Terjadi
• hipermagnesi interaksi
a minor

74
• hipophosphat antara
emia antacida
• GI obs dan
• encephalopat vitamin c.
hy Pemakaia
Vitamin c • Defisiensi • hemolisis n antacida • Tidak
vitamin c • oxalate bersama disarankan
• terbakar nephropathy vitamin c untuk
dapat pemakaian
meningkat jangka
kan resiko panjang
toksisitas • Dapat
alumuniu menyebabka
m n batu ginjal
pada
pemakaaian
dengan
dosis tinggi.

IV. Drug Related Problem


Drug Related ya Tida Rasionalitas Pengobatan Solusi
Problem k
Indikasi tidak √
terobati
Obat tanpa √ Keluhan yang dialami pasien Dikonsultasikan
Indikasi adalah darah tinggi, pusing dan kepada dokter
sakit maag, sehingga vitamin c untuk
menjadi obat tanpa indikasi mempertimbangk
an penghilangan
vitamin c dari
resep.
Pilihan obat √ Pemilihan vitamin C pada pasien Dikonsultasikan
kurang tepat dengan keluhan sakit maag kepada dokter

75
kurang tepat karena bersifat untuk
asam sehingga dapat mempertimbangk
memperparah kondisi lambung an penghilangan
pasien vitamin c dari
resep.
Gagal menerima √
obat
Dosis √
subterapeutik
Over dosis √
Reaksi Obat √
merugikan
Interaksi Obat √ Terjadi interaksi minor antara Dikonsultasikan
antacida dan vitamin c. kepada dokter
Pemakaian antacida bersama untuk
vitamin c dapat meningkatkan mempertimbangk
resiko toksisitas alumunium an penghilangan
vitamin c dari
resep.

4.1.2. Pengkajian Resep Stephanie


a. Pengkajian Resep 1

76
Gambar 24 Resep 1 - Kajian Resep Stephanie

I. Kajian Administratif
No. Komponen Resep Ada Tidak Ada Keterangan
1. Nama Puskesmas V
2. Alamat Puskesmas V
3. No Telp Puskesmas V
4. Nama Dokter V
5. SIP Dokter V
6. Tanggal penulisan resep V (valid)
7. Diagnosis V
8. TTD Dokter V
9. Nama Pasien V
10. Tanggal lahir Pasien V
11. Alamat Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien
12. No. telp Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien

II. Kajian Farmasetik


No. Komponen Resep Uraian dalam Resep Ada Tidak Keterangan

77
Ada
1. Superscription V
2. Nama obat Klindamicin, PCT, V
Loratadine, Ketokonazol,
Mikonazol
3. Bentuk sediaan Klindamisin → tablet V PCT dan loratadine
Ketokonazol → tablet tidak disebutkan
Mikonazol → krim bentuk sediaannya.
Namun diberikan
tablet karena cukup
rasional dari segi
jumlah.
4. Kekuatan sediaan Klindamisin → 300 mg V Untuk obat lain
diberikan sesuai yang
tersedia di puskesmas
atau sesuai bentuk
sediaan
5. Jumlah obat Klindamisin → 15 V
PCT → 10
Loratadine → 5
Ketokonazol →10
Mikonazol → 1
6. Subscription V Tidak ada perintah
racikan.
7. Signa Klindamisin → S 3 dd 1 V Jelas.
PCT → S 3 dd 1
Loratadine → S 1 dd 1
Ketokonazol → S 2 dd 1
Mikonazol → S 2 dd oles
pada telinga as dengan
cotton bud setelah dicuci
H2O2 3%
8. Stabilitas V Obat stabil pada suhu

78
ruang.

III. Kajian Farmakologi


Diagnosis yang diberikan dokterkait dengan pasien adalah otitis eksterna.
Berdasarkan rekomendasi (PIONas, American Family Physician, American
Academy of Otolaryngology), penanganan untuk otitis eksterna disarankan sebagai
berikut :
- Medikasi topikal merupakan lini utama pengobatan, penggunaan agen sistemik
disarankan untuk kondisi ekstensi ke rongga telinga dan infeksi parah
- Antibiotik yang disarankan untuk terapi otitis ekstera adalah sefalosporin,
penisilin, dan kuinolon
- Pemberian analgesik disesuaikan dengan tingkat nyeri pasien
- Penambahan kortikosterois topikal dapat ditambahkan unutk mengatasi gejala
nyeri, edema dan eritema.

No. Nama Obat Indikasi Dosis Reaksi Obat


(Terkait Resep) (Terkait Resep) Merugikan
1. Clindamycin Infeksi Bakteri 30-40 mg/kg BB Mual, muntah,
dalam 3-4 dosis diare, sakit
terbagi selama 7 perut, konstipasi
hari
2. PCT Nyeri 650 mg tiap 4-6 Mual, muntah,
jam sakit kepala
3. Loratadin Radang 10 mg, sekali Sakit kepala,
sehari lemas, lemah
4. Ketokonazol Infeksi Jamur 200-400/hari Mual, mutah
pruritus
5. Mikonazol Infeksi Jamur Iritasi, rasa
terbakar, gatal

No. Drug Related Clinda PCT Lora Ketoko Miko Solusi


Problem mycin tadin nazol nazol
1. Medikasi tanpa - - v - - Menyarankan

79
Indikasi penghentian
penggunaan
loratadine
2. Indikasi tanpa - - - - -
Medikasi
3. Dosis v v - - - Dosis
Subterapetik Clindamycin
disarankan 3x2
kapsul 300 mg
selama 7 hari

Dosis PCT
tidak perlu
diganti selama
nyeri pasien
dapat tertangani
4. Overdosis - - - v - Dosis
ketokonazol
disarankan 2x1
tablet 200 mg/
hari
5. Potensi ROM v v v v v Gangguan GI
dapat diatasi
dengan obat
saluran cerna,
pusing lemas
dapat diatasi
dengan
beristirahat
6. Interaksi Obat - - v v - Interaksi antara
loratadine dan
ketoconazole
sifatnya minor

80
sehingga hanya
perlu
pemantauan
7. Pemilihan Obat v - - v v Penggunaan
Tidak Tepat Clindamycin
disarankan
dihentikan
karen tidak
sesuai untuk
indikasi otitis
eksterna

Penggunaan
mikonazol dan
ketokonazol
sebaiknya
dipilih salah
satu karena
duplikasi.
Disarankan
mengggunakan
mikonazol
karena agen
topikal.

b. Pengkajian Resep 2

81
Gambar 25 Resep 2 - Kajian Resep Stephanie

2.12 Kajian Administratif


No. Komponen Resep Ada Tidak Ada Keterangan
1. Nama Puskesmas V
2. Alamat Puskesmas V
3. No Telp Puskesmas V
4. Nama Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
5. SIP Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
6. Tanggal penulisan resep V (valid)
7. Diagnosis V
8. TTD Dokter V
9. Nama Pasien V
10. Tanggal lahir Pasien V
11. Alamat Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien
12. No. telp Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien

82
II. Kajian Farmasetik
No. Komponen Resep Uraian dalam Resep Ada Tidak Keterangan
Ada
1. Superscription V
2. Nama obat Metformin, glibenklamid, V
Vit B12, Piroxicam,
Amlodipine
3. Bentuk sediaan V Semua obat tidak
disebutkan bentuk
sediaannya. Namun
diberikan tablet
karena cukup rasional
dari segi jumlah dan
ketersediaan obat
4. Kekuatan sediaan Metformin → 500mg V Glibenklamid dan B12
Piroxicam → 10 mg diberikan sesuai yang
Amlodipin → 5 mg tersedia di puskesmas
5. Jumlah obat Metformin → 30 V
Glibenklamid →10
Vit B 12 → 10
Piroxicam → 6
Amlodipin → 10
6. Subscription V Tidak ada perintah
racikan.
7. Signa Metformin → S 3 dd 1 V Jelas.
Glibenklamid → S 1-0-0
Vit B 12 → S 2 dd 1
Piroxicam → S 2 dd 1
Amlodipin → S 0-0-1
8. Stabilitas V Obat stabil pada suhu
ruang.

83
III. Kajian Farmakologi
Dalam resep tersebut tidak dituliskan diagnosis pasien. Namun diduga pasien
mengalami DM 2 dengan penyakit komorbid hipertensi. Berdasarkan rekomendasi
dari American Diabetes Association 2019, dijelaskan bahwa metformin merupakan
agen lini pertama untuk mengatasi DM 2. Pada pasien yang menunjukkan respon
penurunan glukosa darah di bawah target, dapat dilakukan terapi kombinasi dengan
tetap mempertahankan metformin sebagai salah satu kombinasinya. Pasien
menunjukkan adanya resiko Atherosclerosis Cardiovascular Disease (ASCVD)
berupa hipertensi, sehingga pasien disarankan untuk mengkombinasikan metformin
dengan GLP-1 RA (Liraglutide) atau SGLT-2i (canaglifozin). Bila target glukosa
darah pasien juga belum dapat terpenuhi, makan dapat dilakukan kombinasi 3 agen
terapi dengan menambahkan golongan antidiabetika lain yang belum digunakan,
seperti golongan GLP-1 RA, SGLT-1i, DPP-4i, thiazolidinedione, atau
sulfonylurea. Penambahan suplemen vitamin B12 juga dapat diberikan sebagai
kompensasi defisiensi vitamin B12 akibat penggunaan metformin jangka panjang.

No. Nama Obat Indikasi Dosis Reaksi Obat


(Terkait Resep) (Terkait Resep) Merugikan
1. Metformin DM 2 500-850 mg 3 kali Mual, muntah,
sehari, maksimal diare, anemia
2550 mg/hari megaloblastik
2. Glibenklamid DM 2 1,25-20 mg/hari Mual, muntah,
kembung,
heatburn
3. B 12 Neuropati (Efek 50-6000 mcg/hari Sakit kepala,
samping pusing
metformin)
4. Piroxicam Nyeri 20-40 mg/hari Mual, mutah
dyspepsia,
konstipasi
5. Amlodipin Hipertensi 5-10 mg/hari Sakit kepala
edema

84
No. Drug Related Metfo Glibenk Vit Piroxi Amlo Solusi
Problem rmin lamid B12 cam dipin
1. Medikasi tanpa - - - - - Tidak dapat
Indikasi ditentukan
karena
diagnosis tidak
tertulis
2. Indikasi tanpa - - - - - Tidak dapat
Medikasi ditentukan
karena
diagnosis tidak
tertulis
3. Dosis - - - - -
Subterapetik
4. Overdosis - - - - -
5. Potensi ROM v v v v v Gangguan GI
dapat diatasi
dengan obat
saluran cerna,
pusing lemas
dapat diatasi
dengan
beristirahat
6. Interaksi Obat - - - - -
7. Pemilihan Obat - v - - - Kombinasi
Tidak Tepat yang
disarankan
untuk pasien
dengan resiko
ASCVD adalah
metformin
dengan GLP-1

85
RA
(Liraglutide)
atau SGLT-2i
(canaglifozin).
Namun,
penggunaan
sulfonylurea
dapat
disarankan
apabila biaya
menjadi isu
utama sehingga
tidak perlu
diganti.

86
c. Pengkajian Resep 3

Gambar 26 Resep 3 - Kajian Resep Stephanie

N. Kajian Administratif
No. Komponen Resep Ada Tidak Ada Keterangan
1. Nama Puskesmas V
2. Alamat Puskesmas V
3. No Telp Puskesmas V
4. Nama Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
5. SIP Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
6. Tanggal penulisan resep V (valid)
7. Diagnosis V
8. TTD Dokter V
9. Nama Pasien V
10. Tanggal lahir Pasien V
11. Alamat Pasien V Perlu konfirmasi ke

87
pasien
12. No. telp Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien

II. Kajian Farmasetik


No. Komponen Resep Uraian dalam Resep Ada Tidak Keterangan
Ada
1. Superscription V
2. Nama obat Cotrimoxazole, Pramolta, V
Oralit, Zink
3. Bentuk sediaan Cotrimoxazole → Syrup V Semua obat tidak
(suspense) disebutkan bentuk
Pramolta → Syrup sediaannya. Namun
diberikan sesuai
ketersediaan karena
cukup rasional dari
segi jumlah dan
ketersediaan obat
4. Kekuatan sediaan v Diberikan sesuai yang
tersedia di puskesmas
5. Jumlah obat Cotrimoxazole→ 1 V
Pramolta →1
Oralit → 6
Zink→ 10

6. Subscription V Tidak ada perintah


racikan.
7. Signa Cotrimoxazole→ S 2 dd 1 V Jelas.
½ cth
Pramolta →S 3 dd ¾ cth
Oralit → ad lib
Zink→ S 1 dd 1

88
8. Stabilitas V Obat stabil pada suhu
ruang.

III. Kajian Farmakologi


Terapi untuk gastroenteritis diutamakan pada rehidrasi terutama rehidrasi oral.
Pemberian antibiotik dapat disarankan selama 5-7 hari untuk mempercepat
eradikasi bakteri apabila ada tanda dan gejala gastroenteritis disebabkan oleh
bakteri. Penggunaan antimotilitas tidak disarankan pada kondisi gastroenteritis.
Beberapa antibiotic yang dapat disarankan sebagai terapi empiris pada anak dengan
gastroenteritis adalah eritromisin dan azitromisin.
Sedangkan untuk penanganan pneumonia nonspesifik pada pasien anak hanya
berupa penanganan simtomatis tanpa penggunaan antibiotic karena biasanya agen
penginfeksinya adalah virus.

No. Nama Obat Indikasi Dosis Reaksi Obat


(Terkait Resep) (Terkait Resep) Merugikan
1. Cotrimoxazole Gastroenteritis 8 mg/kg Mual, muntah,
trimetropim dan diare,
40 mg/kg hipersensitivitas
sulfametaxazol
dalam 2 dosis
terbagi.
2. Pramolta Pneumonia non PCT : 120mg tiap Mengantuk,
spesifik 4-6 jam Sakit perut
Guaifenesin : 50-
100 mg tiap 4
jam, maks
600mg/hari
CTM : 1 mg
setiap 4-6 jam
3. Zinc Gastroenteritis 0,5mg-1mg/kg Jarang
per hari ditemukan

89
No. Drug Related Cotrimo Pramolta Zinc Solusi
Problem xazole
1. Medikasi tanpa - - -
Indikasi
2. Indikasi tanpa - - -
Medikasi
3. Dosis - v - Dosis pramolta disarankan
Subterapetik diubah 3 x 1 cth
4. Overdosis V - V Dosis cotrimoxazole
disarankan 2 x 1 cth
Dosis zink disarankan 1x ½
tab
5. Potensi ROM v v v Gangguan GI dapat diatasi
dengan obat saluran cerna,
pusing lemas dapat diatasi
dengan beristirahat
6. Interaksi Obat - - -
7. Pemilihan Obat - - -
Tidak Tepat

90
d. Pengkajian Resep 4

Gambar 27 Resep 4 - Kajian Resep Stephanie

N. Kajian Administratif
No. Komponen Resep Ada Tidak Ada Keterangan
1. Nama Puskesmas V
2. Alamat Puskesmas V
3. No Telp Puskesmas V
4. Nama Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
5. SIP Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
6. Tanggal penulisan resep V Tanggal tidak valid
7. Diagnosis V
8. TTD Dokter V
9. Nama Pasien V
10. Tanggal lahir Pasien V
11. Alamat Pasien V Perlu konfirmasi ke

91
pasien
12. No. telp Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien

II. Kajian Farmasetik


No. Komponen Resep Uraian dalam Resep Ada Tidak Keterangan
Ada
1. Superscription V
2. Nama obat Ciprofloxacin, V
Dexamethasone, Asam
Mefenamat, CTM
3. Bentuk sediaan V Semua obat tidak
disebutkan bentuk
sediaannya. Namun
diberikan sesuai
ketersediaan karena
cukup rasional dari
segi jumlah dan
kekuatan obat
4. Kekuatan sediaan Ciprofloxacin → 500 mg v CTM diberikan sesuai
Dexamethasone→ 0,5 mg kekuatan yang
Asam tersedia di puskesmas
Mefenamat→500mg
5. Jumlah obat Ciprofloxacin → 10 V
Dexamethasone→ 10
Asam Mefenamat→6
CTM → 6
6. Subscription V Tidak ada perintah
racikan.
7. Signa Ciprofloxacin → S 2 dd 1 V Jelas.
Dexamethasone→ S 3 dd
1
Asam Mefenamat→ S 2

92
dd 1
CTM → S 2 dd 1
8. Stabilitas V Obat stabil pada suhu
ruang.

III. Kajian Farmakologi


Penanganan otitis media dilakukan dengan mengatasi rasa sakit dan penggunaan
antibiotic untuk mengurangi progresivitas penyakit. Otitis media kronik adalah
inflamasi kronik rongga telinga tengah dengan perforasi membrane timpani dan
riwayat othorea >2 bulan secara terus-menerus atau hilang timbul. Terapi antibiotic
yang disarankan adalah dengan antibiotic golongan penisilin (amoxicillin, amoxi-
clav) selama 5-7 hari dan ceftriaxone selama 1-3 hari dalam kondisi severe.
No. Nama Obat Indikasi Dosis Reaksi Obat
(Terkait Resep) (Terkait Resep) Merugikan
1. Ciprofloxacin Otitis Media 500 mg setiap 12 Mual, muntah,
jam selama 7-14 diare, Sakit
hari kepala,
hipersensitivitas
2. Dexamethasone Inflamasi pada 0,75-9 mg/hari Hipersensitivitas
otitis media dalam 2-4 dosis
terbagi
3. Asam Nyeri pada otitis 500 mg Gangguan GI
mefenamat media dilanjutkan 250
mg tiap 6 jam
4. CTM - 4 mg tiap 4-6 jam Mengantuk,
lemas, pusing

No. Drug Related Ciproflo Dexamet Asm CTM Solusi


Problem xacin hasone ef
1. Medikasi tanpa - - - V Pemberian CTM
Indikasi dapat disarankan
untuk dihentikan
2. Indikasi tanpa - - - -

93
Medikasi
3. Dosis - - - V Dosis CTM
Subterapetik disarankan diubah
4 x 1 tab 2 mg /hari
4. Overdosis - - - -
5. Potensi ROM v v v V Gangguan GI dapat
diatasi dengan obat
saluran cerna,
pusing lemas dapat
diatasi dengan
beristirahat
6. Interaksi Obat V V V - Dexamethasone
dan Ciprofloxacin
(Major). Dapat
meningkatkan
resiko tendonitis.
Namun obat tetap
dapat diberikan
karena biasanya
muncul pada pasien
geriatric

Dexamethasone
dan Asmef
(Major). Dapat
meningkatkan
resiko ulcer dan
pendarahan apda
GI. Obat dapat
tetap diberikan
dengan memonitor
gejala pendarahan.
7. Pemilihan Obat V - - Ciprofloxacin tidak

94
Tidak Tepat tepat diberikan
untuk untuk otitis
media kronis,
disarankan untuk
menggunakan
ceftriaxone

e. Pengkajian Resep 5

Gambar 28 Resep 5 - Kajian Resep Stephanie

I. Kajian Administratif
No. Komponen Resep Ada Tidak Ada Keterangan
1. Nama Puskesmas V
2. Alamat Puskesmas V
3. No Telp Puskesmas V
4. Nama Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
5. SIP Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
6. Tanggal penulisan resep V (valid)
7. Diagnosis V

95
8. TTD Dokter V
9. Nama Pasien V
10. Tanggal lahir Pasien V
11. Alamat Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien
12. No. telp Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien

II. Kajian Farmasetik


No. Komponen Resep Uraian dalam Resep Ada Tidak Keterangan
Ada
1. Superscription V
2. Nama obat Ciprofloxacin, V
Dexamethasone, CTM,
Kloramfenikol
3. Bentuk sediaan Kloramfenikol → salep V Obat lain tidak
mata disebutkan bentuk
sediaannya. Namun
diberikan tablet
karena cukup rasional
dari segi jumlah dan
kekuatan obat
4. Kekuatan sediaan Ciprofloxacin → 500 mg v CTM dan
Dexamethasone→ 0,5 mg Kloramfenikol
diberikan sesuai
kekuatan yang
tersedia di puskesmas
5. Jumlah obat Ciprofloxacin → 10 V
Dexamethasone→ 10
CTM → 6
Kloramfenikol SM → 1
6. Subscription V Tidak ada perintah
racikan.

96
7. Signa Ciprofloxacin → S 2 dd 1 V Jelas.
Dexamethasone→ S 3 dd
1
CTM → S 2 dd 1
Kloramfenikol SM → S 2
dd
8. Stabilitas V Obat stabil pada suhu
ruang.

III. Kajian Farmakologi


Konjungtivitis adalah infeksi pada bigian konjungtivas yang ditandai dengan mata
kemerahan dan perih. Infeksi ini dapat disebabkan karena bakteri, virus, atau
alergen. Konjungtivitis merupakan self-limiting disease dimana kondisi pasien
dapat membaik dengan sendirinya tanpa diberikan terapi farmakologi. Terapi
farmakologi biasanya diberikan hanya untuk mempercepat penyembuhan. Agen
terapi yang diberikan biasanya berupa obat tetes mata atau salep mata untuk
penggunaan topikal. Beberapa contoh age terapi untuk konjungtivitis bakteri adalah
salep mata kloramfenikol 1 %, salep mata eritromisin 0,5%, tetes mata asam fusidat
, dll.
No. Nama Obat Indikasi Dosis Reaksi Obat
(Terkait Resep) (Terkait Resep) Merugikan
1. Ciprofloxacin - - Mual, muntah,
(Tidak ada dosis diare, Sakit
untuk kepala,
konjungtivitis) hipersensitivitas
2. Dexamethasone - 0,75-9 mg/hari Hipersensitivitas
dalam 2-4 dosis
terbagi
3. CTM - 4 mg tiap 4-6 jam Mengantuk,
lemas, pusing
4. Kloramfenikol Konjuntivitis 1 cm, 4 kali sehari Mata merah,
bakteri iritasi mata

97
No. Drug Related Ciprofl Dexam CTM Kloram Solusi
Problem oxacin ethason fenikol
e SM
1. Medikasi tanpa v v v - Penggunaan agen
Indikasi oral tidak
diperlukan untuk
konjuntivitis.
Disarankan untuk
menghentikan
penggunaan
ciprofloxacin,
dexa, dan CTM
2. Indikasi tanpa - - - -
Medikasi
3. Dosis - - - V Pemakaian
Subterapetik Kloramfenikol SM
dapat ditingkatkan
sampai 4 kali
sehari
4. Overdosis - - - -
5. Potensi ROM v v v V Gangguan GI dapat
diatasi dengan obat
saluran cerna,
pusing lemas dapat
diatasi dengan
beristirahat
6. Interaksi Obat V V - - Dexamethasone
dan Ciprofloxacin
(Major). Dapat
meningkatkan
resiko tendonitis.
Namun obat tetap
dapat diberikan

98
karena biasanya
muncul pada pasien
geriatric
7. Pemilihan Obat V V V Penggunaan agen
Tidak Tepat oral tidak
diperlukan untuk
konjuntivitis.
Disarankan untuk
menghentikan
penggunaan
ciprofloxacin,
dexa, dan CTM

f. Pengkajian Resep 6

Gambar 29 Resep 6 - Kajian Resep Stephanie

O. Kajian Administratif
No. Komponen Resep Ada Tidak Ada Keterangan
1. Nama Puskesmas V
2. Alamat Puskesmas V
3. No Telp Puskesmas V

99
4. Nama Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
5. SIP Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
6. Tanggal penulisan resep V (valid)
7. Diagnosis V
8. TTD Dokter V
9. Nama Pasien V
10. Tanggal lahir Pasien V
11. Alamat Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien
12. No. telp Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien

II. Kajian Farmasetik


No. Komponen Resep Uraian dalam Resep Ada Tidak Keterangan
Ada
1. Superscription V
2. Nama obat Amlodipin, Na V
diklofenak, Nerotropik,
Simvastatin
3. Bentuk sediaan V Semua obat tidak
disebutkan bentuk
sediaannya. Namun
diberikan tablet
karena cukup rasional
dari segi jumlah dan
kekuatan obat
4. Kekuatan sediaan Amlodipin → 5 mg v Neurotropik diberikan
Diklofenak → 50 mg sesuai kekuatan yang
Simvastatin → 10 mg tersedia di puskesmas

5. Jumlah obat Amlodipin → 10 V

100
Diklofenak → 6
Neurotropik → 5
Simvastatin → 10

6. Subscription V Tidak ada perintah


racikan.
7. Signa Amlodipin → S 0-0-1 V Jelas.
Diklofenak → S 2 dd 1
Neurotropik → S 1 dd 1
Simvastatin → S 0-0-1

8. Stabilitas V Obat stabil pada suhu


ruang.

III. Kajian Farmakologi


Pasien diduga mengalami hipertensi dan penyakit komorbid dislipidemia. Informasi
mengenai diagnosis pasien dan profil lipid serta tekanan darah pasien terbatas
sehingga keputusan terapi disesuaikan dengan resep yang diberikan.
No. Nama Obat Indikasi Dosis Reaksi Obat
(Terkait Resep) (Terkait Resep) Merugikan
1. Amlodipin Hipertensi 5-10 mg/hari Edema,sakit
kepada,
palpitasi, mual
2. Na diklofenak Nyeri 50 mg tiap 8 jam Sakit perut,
konstipasi, diare
3. Neurotropik Myalgia 50-2000 mcg/hari Jarang
(B1, B6, B12) ditemukan
4. Simvastatin Dislipidemia 5-40 mg/hari Rhabdomyolisis

No. Drug Related Amlodi Na Neuro Simvast Solusi


Problem pin Dikofe tropik atin
nak
1. Medikasi tanpa - - - - Tidak dapat

101
Indikasi ditentukan karena
diagnosis tidak
tertulis
2. Indikasi tanpa - - - - Tidak dapat
Medikasi ditentukan karena
diagnosis tidak
tertulis
3. Dosis - v - - Dosis Na
Subterapetik diklofenak dapat
ditingkatkan
menjadi 3 x 50 mg
per hari
4. Overdosis - - - -
5. Potensi ROM v v v V Gangguan GI dapat
diatasi dengan obat
saluran cerna,
pusing lemas dapat
diatasi dengan
beristirahat
6. Interaksi Obat V - - V Amlodipin dan
Simvastatin
(Serius)
Penggunaan
bersama dapat
meningkatkan efek
samping dari
simvastatin.
Penggunaan
bersama masih
dapat
diperbolehkan
selama dosis
simvastatin tidak

102
lebih dari 20
mg/hari.

7. Pemilihan Obat - - - -
Tidak Tepat

g. Pengkajian Resep 7

Gambar 30 Resep 7- Kajian Resep Stephanie

I. Kajian Administratif
No. Komponen Resep Ada Tidak Ada Keterangan
1. Nama Puskesmas V
2. Alamat Puskesmas V
3. No Telp Puskesmas V
4. Nama Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
5. SIP Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
6. Tanggal penulisan resep V (valid)
7. Diagnosis V

103
8. TTD Dokter V Perlu konfirmasi kr
dokter
9. Nama Pasien V
10. Tanggal lahir Pasien V
11. Alamat Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien
12. No. telp Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien

II. Kajian Farmasetik


No. Komponen Resep Uraian dalam Resep Ada Tidak Keterangan
Ada
1. Superscription V
2. Nama obat GG, Calcium Lactate V
3. Bentuk sediaan V Semua obat tidak
disebutkan bentuk
sediaannya. Namun
diberikan tablet
karena cukup rasional
dari segi jumlah dan
kekuatan obat
4. Kekuatan sediaan v Semua obat diberikan
sesuai kekuatan yang
tersedia di puskesmas
5. Jumlah obat GG → 10 V
Calc → 10
6. Subscription V Tidak ada perintah
racikan.
7. Signa GG → S 3 dd 1 V Jelas.
Calc → S 1 dd 1
8. Stabilitas V Obat stabil pada suhu
ruang.

104
III. Kajian Farmakologi
Pasien diduga batuk. Penanganan batuk untuk pasien hamil biasanya berupa
penanganan non farmakologi karena obat batuk tidak termasuk golongan obat A
dan B untuk kehamilan.
No. Nama Obat Indikasi Dosis Reaksi Obat
(Terkait Resep) (Terkait Resep) Merugikan
1. GG Batuk 200-400 mg tiap 4 Mengantuk,
(Guaifenesin) jam pusing, sakit
perut, mual,
muntah
2. Calcium lactate Suplemen 1000-2000 Anokreksia,
kehamilan mg/hari konstipasi,
mual, muntah

No. Drug Related Guaifenesin Calcium Solusi


Problem Lactate
1. Medikasi tanpa - - Tidak dapat ditentukan karena
Indikasi diagnosis tidak tertulis
2. Indikasi tanpa - - Tidak dapat ditentukan karena
Medikasi diagnosis tidak tertulis
3. Dosis V v Dosis guaifenesin disarankan
Subterapetik diberikan hingga 4 x 1 tablet 100
mg

Dosis calcium lactate disarankan


diberikan 2 x 1 tablet 500 mg
4. Overdosis - -
5. Potensi ROM v v Gangguan GI dapat diatasi
dengan obat saluran cerna,
pusing lemas dapat diatasi
dengan beristirahat
6. Interaksi Obat - -
7. Pemilihan Obat V - Guaifenesin merupakan obat

105
Tidak Tepat kategori C bagi pasien dengan
kondisi hamil.
Disarankan terapi non
farmakologi saja, seperti minum
air panas, istirahat cukup,
menambahkan suplemen vitamin
C untuk meningkatkan imunitas.

106
h. Pengkajian Resep 8

Gambar 31 Resep 8 - Kajian Resep Stephanie

1. Kajian Administratif
No. Komponen Resep Ada Tidak Ada Keterangan
1. Nama Puskesmas V
2. Alamat Puskesmas V
3. No Telp Puskesmas V
4. Nama Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
5. SIP Dokter V Perlu konfirmasi ke
dokter
6. Tanggal penulisan resep V (valid)
7. Diagnosis V
8. TTD Dokter V
9. Nama Pasien V
10. Tanggal lahir Pasien V
11. Alamat Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien

107
12. No. telp Pasien V Perlu konfirmasi ke
pasien

2. Kajian Farmasetik
No. Komponen Resep Uraian dalam Resep Ada Tidak Keterangan
Ada
1. Superscription V
2. Nama obat PCT, Cetirizine V
3. Bentuk sediaan PCT → Sirup V
Cetirizine → Sirup
4. Kekuatan sediaan v Semua obat diberikan
sesuai kekuatan yang
tersedia di puskesmas
dan rasional secara
dosis
5. Jumlah obat PCT → 1 V
Cetirizine → 1
6. Subscription V Tidak ada perintah
racikan.
7. Signa PCT → S 3 dd cth 1 V Jelas.
Cetirizine → S 1 dd cth ¾
8. Stabilitas V Obat stabil pada suhu
ruang.

3. Kajian Farmakologi
Pasien diduga mengalami demam dan allergi rhinitis sehingga diberikan terapi
simtomatik PCT dan cetirizine
No. Nama Obat Indikasi Dosis Reaksi Obat
(Terkait Resep) (Terkait Resep) Merugikan
1. PCT Demam, nyeri, 10-15mg/kg Edema, pusing,
sakit kepala setiap 4-6 jam ruam, urtikaria
2. Cetirizine Allergi rhinitis 2,5-,5 mg/ hari Sakit kepala,
lemas

108
No. Drug Related PCT Cetirizine Solusi
Problem
1. Medikasi tanpa - - Tidak dapat ditentukan karena
Indikasi diagnosis tidak tertulis
2. Indikasi tanpa - - Tidak dapat ditentukan karena
Medikasi diagnosis tidak tertulis
3. Dosis v - Dosis PCT sebaikknya ditingkatkan
Subterapetik menjadi 4x 1 ¼ cth
4. Overdosis - -
5. Potensi ROM v v Gangguan GI dapat diatasi dengan
obat saluran cerna, pusing lemas
dapat diatasi dengan beristirahat
6. Interaksi Obat - -
7. Pemilihan Obat - -
Tidak Tepat

109
4.9. Penyuluhan ke Posyandu dan Posbindu
Penyuluhan ini dilakukan sebanyak 2 kali, yaitu di Posbindu RW 5 oleh Sri Sulung
Wahyuni pada tanggal 8 Januari 2020 dan di Posyandu RW oleh Stephanie pada tanggal 13
Januari 2020. Materi untuk kedua penyuluhan tersebut adalah mengenai Gerakan
Masyarakat Cerdas Menggunakan Obat (GeMa CerMat) Target penyuluhan adalah kepada
semua pengunjung posyandu dan posbindu.
Gerakan Masyarakat Cerdas Menggunakan Obat (GeMa CerMat) merupakan upaya
bersama pemeritah dan masyarakat melalui rangkaian kegiatan dalam rangka mewujudkan
kepedulian, kesadaran, pemahaman dan keterampilan masyarakat dalam menggunakan
obat secara tepat dan benar. Upaya ini dijalankan dengan memberikan materi edukasi
kepada masyarakat berupa penggolongan obat, Penggunaan Obar Rasional (POR) &
penggunaan antibiotik yang bijak, DAGUSIBU & cara penggunaan obat, serta Tanya Lima
O dan Informasi pada kemasan obat.
Materi yang diberikan yaitu terkait DAGUSIBU dan tanya 5 O, yaitu :
a. Dapatkan
Memperkenalkan kepada masyarakat tentang tempat untuk mendapatkan obat
yang legal, yaitu di apotek, puskesmas, rumah sakit dan toko obat berizin guna
mendapatkan produk yang aman, bermutu dan berkhasiat.
4. Obat keras: hanya bisa didapatkan di apotek atau fasilitas kesehatan
berdasarkan resep dokter. Pasien harus memperhatikan etikat dan kadaluarsa
dari obat yang didapatkan
5. Obat bebas dan obat bebas terbatas : bisa didapatkan di apotek atau took obat
berizin. Pasien harus memperhatikan kemasan, informasi, kadaluarsa dan
nomor registrasi obat saat mendapatkan obat.
b. Gunakan
Memperkenalkan kepada masyarakat tentang cara penggunaan obat yang benar,
yaitu :
a. Baca aturan pakai sebelum menggunakan obat
b. Gunakan obat sesuai aturan pakai :
• Dosis, misal : gunakan sendok takar yang tersedia
• Rentang waktu, misal : antibiotik sehari 3x1 artinya diminum setiap 8
jam

110
• Lama penggunaan obat, misal : antibiotik digunakan 3-5 hari atau
sesuai anjuran dokter.
c. Obat bebas dan obat bebas terbatas tidak dapat digunakan terus menerus
d. Hentikan penggunaan obat apabila timbul efek yang tidak diinginkan
e. Bila muncul efek samping dari penggunaan obat, harus segera
mendapatkan penanganan ke fasilitas kesehatan
f. Tidak menggunakan obat milik orang lain yang gejala penyakitnya sama
g. Tanyakan informasi obat kepada Apoteker
c. Simpan
Memperkenalkan kepada masyarakat cara penyimpanan obat yang baik yaitu :
c. Tablet dan kapsul tidak disimpan di tempat panas atau lembab
d. Syrup tidak disimpan di lemari pendingin
e. Ovula dan suppositoria disimpan di lemari pendingin, bukan pada freezer
agar tidak meleleh
f. Aerosol atau spray tidak disimpan di tempat bersuhu tinggi karena dapat
meledak
g. Insulin yang belum digunakan disimpan di lemari pendingin seteleh
digunakan disimpan di suhu ruangan
h. Jangan melepas etiket pada wadah obat, karena tercantum nama, cara
penggunaan dan informasi penting lainnya
i. Obat disimpan sesuai dengan aturan penyimpanan pada kemasan
j. Letakkan obat jauh dari jangkauan anak
k. Obat disimpan dalam kemasan asli dan tertutup rapat
l. Perhatikan tanda-tanda kerusakan obat dalam penyimpanan, misal
perubahan warna, bau dan penggumpalan.
d. Buang
Memperkenalkan kepada masyarakat cara membuang obat yang benar yaitu :
e. Pisahkan isi obat dari kemasan
f. Lepaskan etiket dan tutup dari wadah atau botol atau tube
g. Buang kemasan obat setelah dirobek atau digunting
h. Buang isi obat sirup ke saluran pembuangan air (jamban) setelah diencerkan,
dihancurkan botolnya dan buang ke tempat sampah.
i. Buang obat tablet atau kapsul di tempat sampah setelah dihancurkan
j. Gunting tube salep atau krim terlebih dahulu dan buang secara terpisah dari

111
tutupya di tempat sampah
k. Buang jarum insulin setelah dirusak dan dalam keadaan tutup terpasang
kembali.
e. Penjelasan tentang 5 O
Memperkenalkan kepada masyarakat tentang profesi apoteker dan diharapkan
masyarakat akan menanyakan terkait 5 O kepada apoteker setiap mendapatkan
obat guna mendapat informasi yang memadai sehingga mendukung penggunaan
obat yang tepat dan rasional. Adapun isi pertanyaan 5 O adalah sebagai berikut :
a. Obat ini apa nama dan kandungannya
b. Obat ini apa khasiatnya
c. Obat ini berapa dosisnya
d. Obat ini bagimana cara menggunakannya
e. Obat ini apa efek sampingnya

4.10. Penyuluhan Antimicrobial Resistance


Kegiatan penyuluhan ini dilakukan pada tanggal 17 Januari 2020 di depan pasien
Puskesmas Pasundan yang tengah menunggu pelayanan kesehatan di ruang tunggu.
Antimicrobial resistance merupakan salah satu satu isu yang sedang marak karena tingkat
resistensi antibiotik yang sekarang sangat pesat menyebabkan terapi untuk infeksi semakin
hari semakin terbatas, sementara perkembangan antibiotik saat ini sudah sangat minim.
Berikut ini merupakan materi yang disampaikan selama penyuluhan :
1. Antibiotik adalah kelompok obat yang digunakan untuk mengatasi infeksi bakteri.
Obat ini bekerja dengan cara membunuh dan menghentikan bakteri berkembang
biak di dalam tubuh. Antibiotik tidak dapat digunakan untuk mengatasi infeksi
akibat virus, seperti flu.
2. Resistensi antibiotik adalah keadaan di mana bakteri tidak dapat lagi dibunuh
dengan antibiotik.
3. Cara mencegah resistensi antibiotik :
a. Jangan mengkonsumsi antitioktik sembarangan
b. Jangan merubah sendiri dosis dan lama pemakaian antibiotik
c. Jangan menyimpan sisa antibiotik
d. Jangan memberikan sisa antibiotik kepada orang lain
4. Dampak resistensi antibiotik ;
a. Penyakit infeksi jadi makin sulit disembuhkan

112
b. Biaya pengobatan semakin mahal
c. Korban jiwa
5. 5T Penggunaan antibiotik bijak oleh masyarakat bijak oleh masyarakat :
a. Tidak membeli antibiotik sendiri tanpa resep dokter
b. Tidak menggunakan antibiotik untuk selain infeksi bakteri
c. Tidak menyimpan antibiotik untuk persediaan di rumah
d. Tidak memberi antibiotik sisa kepada orang lain
e. Tanyakan pada Apoteker informasi obat antibiotik
Presentasi yang digunakan untuk penyuluhan terdapat pada lampiran.
Berikut ini merupakan beberapa pertanyaan yang diajukan oleh pasien setelah penyuluhan
(Pertanyaan tidak hanya terkait dengan antibiotic)
6. Apakah obat pereda demam seperti paracetamol boleh dibagi kepada anak?
Jawab: Sebelum obat diberikan harus dipastikan usia anak terlebih dahulu, pada
pasien anak di bawah 12 tahun, dosis yang diberikan berbeda dengan pasien
dewasa. Untuk pasien anak, dosis sebaiknya ditanyakan kepada apoteker terlebih
dahulu. Obat juga harus dicek terlebih dahulu kondisi dan kadaluarsanya. Jangan
diberikan apabila obat rusak atau kadaluarsa
7. Apa perbedaa obat generik dan obat lain?
Obat generik adalah obat yang telah habis masa patennya (20 tahun) sehingga dapat
diproduksi oleh produsen obat selama mutu dan efektivitas serta keamanan terjamin
dan sebanding dnegan obat paten. Obat generik ada obat generik berlogo yang
dinamakan dengan nama obat itu sendiri dan ada obat generic bermerk yang
mempunyai nama sesuai dengan kebijakan produsennya namun juga
mencantumkan nama asli obat.
8. Kapan minum obat untuk balita yang masih ASI?
Waktu minum obat diseseuaikan dengan aturan pakai obat yang yang telah
dijelaskan dokter atau apoteker atau yang tertera pada leaflet. Umumnya pembeiran
ASI tidak mempengaruhi khasiat yang diberikan pada anak. Namun apabila
terdapat interaksi obat terhadap ASI, pemberian obat dapat dijelas hingga 2-3 jam
setelah atau sebelum pemberian ASI atau sesuai dengan petunjuk dokter atau
apoteker.

4.11. Pelayanan Kesehatan Tradisional


Obat tradisional adalah bahan atau ramuan bahan yang berupa bahan tumbuhan, bahan

113
hewan, bahan mineral, sediaan sarian (galenik) atau campuran dari bahan tersebut yang
secara turun temurun telah digunakan untuk pengobatan, dan dapat diterapkan sesuai
dengan norma yang berlaku di masyarakat Penggunaan obat dari tanaman obat tradisional
sudah dikenal sejak dulu kala dan dipercaya dalam berbagai upaya kesehatan masyarakat.
Pelayanan kesehatan tradisional adalah pengobatan dan/atau perawatan dengan cara dan
obat yang mengacu pada pengalaman dan keterampilan turun temurun secara empiris
yang dapat dipertanggungjawabkan dan diterapkan sesuai dengan norma yang berlaku di
masyarakat. Pelayanan ini dapat digunakan dalam masyarakat dalam upaya pencegahan
dan penyembuhan penyakit secara mandiri untuk pribadi maupun keluarga.
Jenis pelayanan kesehatan tradisional meliputi:
a. Pelayanan kesehatan tradisional empiris
Penerapan kesehatan tradisional yang manfaat dan keamanannya terbukti
secara empiris.
b. Pelayanan kesehatan tradisional komplementer
Penerapan kesehatan tradisional yang memanfaatkan ilmu biomedis dan
biokultural dalam penjelasannya serta manfaat dan keamanannya terbukti
secara ilmiah.
c. Pelayanan kesehatan tradisional integrasi
Suatu bentuk pelayanan kesehatan yang mengombinasikan pelayanan
kesehatan konvensional dengan pelayanan kesehatan tradisional
komplementer, baik bersifat sebagai pelengkap atau pengganti.

Beberapa tanggung jawab yang dilakukan oleh Dinas Kesehatan terkait dengan pelayanan
kesehatan tradisional adalah terkait menyusun petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis
pembinaan dan pengawasan pelayanan kesehatan tradisional agar dapat
dipertanggungjawabkan manfaat dan keamanannya yang tidak bertentangan dengan
standar pengobatan berdasar peraturan perundang-undangan. Selain itu, Dinas Kesehatan
juga menyusun petunjuk pelaksanaan dan petunjuk teknis pemberian izin bagi setiap
orang yang melakukan pelayanan kesehatan tradisional dan/atau menggunakan alat serta
teknologi kesehatan.
Penggunaan alat dan teknologi dalam pelayanan kesehatan tradisional harus dapat
dipertanggungjawabkan manfaat dan keamanannya serta tidak bertentangan dengan
standar diagnosis dan terapi. Masyarakat diberi kesempatan untuk mengembangkan,
meningkatkan, menggunakan pelayanan kesehatan tradisional yang dapat

114
dipertanggungjawabkan manfaat dan keamanannya, sesusia dengan ketentuan perundang-
undangan.
Dalam tugas khusus ini kami diminta untuk membuat label untuk tempat simplisia, poster
dan buku saku yang terdapat pada lampiran.

115
4.12. Konseling
Konseling merupakan suatu proses untuk mengidentifikasi dan penyelesaian masalah
pasien yang berkaitan dengan penggunaan obat pasien rawat jalan dan rawat inap, serta
keluarga pasien. Pada kasus ini, pasien merupakan pengidap DM2 yang mengeluhkan
ada masalah terhadap lambung dan batuk. Pasien merupakan pasien geriatrik dan
diberikan resep sebagai berikut.

Gambar 32 Resep pada Kegiatan Konseling

Setelah pasien menyetujui adanya konseling, pasien dibawa ke ruang konseling dan
informasi pasien mulai digali. Setelah memperoleh cukup informasi pasien kemudian
diberikan informasi terkait obat dan berdiskusi terkait pengobatan, kebiasaan meminum
obat dan gaya hidupnya.

Berdasarkan hasil konseling, diperoleh informasi mengenai pasien berupa :


- Three prime question: pasien sudah diberitahukan info nama obat, indikasi dan cara
pakai obat oleh dokter. Namun tidak diberikan informasi sasaran pengobatan
- Obat lain yang dikonsumsi pasien : Glimepirid, Vit E, Vit C, Vit B
- Gaya hidup pasien : olahraga taichi 2 kali seminggu, makan teratur namun suka
konsumsi gorengan, pasien sering puasa senin kamis, istirahat pasien cukup
- Riwayat penyakit : Pasien menderita DM 2 sejak tahun 2012 dan terkontrol dengan

116
metformin dna glimepiride
- Riwayat alergi pasien : Pasien alergi kloramfenikol
- Hasil pemeriksaan terakhir pasien : GDP 133 mg/dL dan GDS 161 mg/dL

117
Informasi yang diberikan kepada pasien
- Informasi Obat
No. Nama Obat Indikasi Dosis Aturan Efek
Pakai Samping
1 Metformin DM 2 2 x 500 2x sehari Anemia,
mg dikonsumsi kesemutan
saat makan
2 Vit B 12 Mengatasi 2x 50 2x sehari Jarang
efek samping mcg setelah terjadi
penggunaan makan
jangka
panjang
metformin
3 Omeprazole Tukak peptik 1 x 20 1x sehari, Mual,
mg 30-60 muntah,
menit diare
sebelum
makan,
pagi hari
4 Antacid Tukak peptic 3 x 200 3 x sehari, Diare,
mg 1 jam kontipasi,
(Al) setelah mual,
dan makan muntah
200 mg
(Mg)
5 Ambroxol Batuk 2 x 30 2 x sehari Mual,
mg setelah muntah,
makan diare,
sakit perut
- Stabilitas dan cara penyimpan obat : Obat stabil bila disimpan pada suhu ruang
dibawah 30°C, terhindar dari caya matahari langsung dan jangkauan anak-anak.
- Terapi Non Farmakologi :

118
- Kurangi konsumsi makanan yang terlalu manis, asam, pedas, bersantan dan
digoreng
- Meningkatkan olahraga jadi 3-5 kali seminggu
- Menjaga kualitas istirahat
- Tingkatkan konsumsi makanan berserat

119
Setelah konseling, lembar konseling diisi dan pasien menandatangani lembar konseling

Gambar 33 Lembar Konseling di Puskemas Pasundan

120
4.13.
LAMPIRAN A
KEGIATAN PENYULUHAN GEMA CERMAT DI POSBINDU RW 003

121
122
LAMPIRAN B
KEGIATAN PENYULUHAN GEMA CERMAT DI POSYANDU RW 005

123
LAMPIRAN C
KEGIATAN PENYULUHAN ANTIMIKROBIAL RESISTANCE DI PUSKESMAS
PASUNDAN

124
LAMPIRAN D
MATERI PRESENTASI PENYULUHAN ANTIMIKROBIAL RESISTANCE DI
PUSKESMAS PASUNDAN

125
Video tentang
resistensi antibiotik

126
127
LAMPIRAN E
LABEL, POSTER, DAN COVER BUKU SAKU PELAYANAN KESEHATAN
TRADISIONAL

128
129
130
131
LAMPIRAN F
KONSELING

132
LAPORAN PRAKTIK KERJA PROFESI APOTEKER (PKPA)
PUSKESMAS PADASUKA
PERIODE JANUARI 2020

Disusun oleh :
Sheren Regina Harly 90719012
Achnis Akbar Jum 90719066

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER


SEKOLAH FARMASI
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2020
DAFTAR ISI
COVER............................................................................................................................ .... i
DAFTAR ISI ...................................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................... 1
1.2 Tujuan PKPA ..................................................................................................... 1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.............................................................................. ........... 3
2.1 Tinjauan Umum Puskesmas .............................................................................. 3
2.2 Pelayanan Farmasi di Puskesmas ...................................................................... 4
2.2.1 Pengelolaan Sediaan Farmasi dan BMHP.................................. ........... 4
2.2.2 Pelayanan Farmasi Klinis ...................................................................... 8
BAB III PEMBAHASAN .................................................................................................. 10
3.1 UPT Puskesmas Padasuka......................................................................................10
3.2 Pelayanan Farmasi di Puskesmas Padasuka ........................................................... 14
3.2.1 Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai .............. 14
3.2.2 Pelayanan Farmasi Klinis ..................................................................... 16
3.3 Kegiatan PKPA......................................................................................................17
BAB IV PENUTUP...........................................................................................................18
4.1 Kesimpulan ............................................................................................................ 18
4.2 Saran....................................................................................................................... 18
DAFTAR
PUSTAKA..................................................................................................................19

ii
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kesehatan merupakan salah satu faktor penting dalam kehidupan masyarakat yang dapat
diwujudkan dalam berbagai upaya kesehatan. Untuk mewujudkan derajat kesehatan
yang optimal sebagai salah satu upaya pembangunan nasional maka perlu
diselenggarakan upaya kesehatan melalui pendekatan pemeliharaan, peningkatan
kesehatan (promotif), pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif), dan
pemulihan kesehatan (rehabilitatif), yang dilakukan secara menyeluruh, terpadu dan
berkesinambungan. Upaya tersebut dapat dilakukan
dengan pemerataan dan peningkatan mutu pelayanan kesehatan, persediaan obat-obatan
yang memadai, berkualitas, aman, distribusi yang merata, harga yang terjangkau oleh
masyarakat luas serta meningkatkan ketepatan dan efisiensi penggunaannya. Upaya
kesehatan yang dilakukan perlu didukung pula oleh sarana kesehatan yang memadai, meliputi
rumah sakit, apotek, puskesmas dan lain-lain.
Salah satu akses obat yang diimplementasikan oleh pemerintah adalah melalui
Dinas Kesehatan, dengan membentuk Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas).
Puskesmas merupakan salah satu saranan kesehatan yang berfungsi untuk melakukan
upaya kesehatan dasar untuk meningkatkan kesadaran, kemampuan dan kemauan
hidup sehat bagi setiap penduduk agar mendapatkan derajat kesehatan yang optimal.
Puskesmas adalah unit pelaksana teknis dinas kesehatan kabupaten/kota yang
bertanggunng jawab terhadap pembangunan
kesehatan di wilayah kerjanya.
Menurut Permenkes No. 75 tahun 2014, Puskesmas adalah fasilitas pelayanan
kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan
perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif,
untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya.
Tuntutan pasien dan masyarakat akan peningkatan mutu Pelayanan Kefarmasian
mengharuskan adanya perluasan dari paradigma lama yang berorientasi kepada produk
(Drug Oriented) menjadi paradigma baru yang berorientasi pada pasien (Patient
Oriented) dengan filosofi Pelayanan Kefarmasian (Pharmaceutical Care).
Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan
Kefarmasian, Apoteker sebagai salah satu tenaga kesehatan yang memberikan pelayanan
kesehatan kepada masyarakat mempunyai peran penting karena terkait langsung dengan
1
pemberian pelayanan, khususnya pelayanan kefarmasian. Dalam mewujudkan
pembangunan kesehatan khususnya dalam bidang farmasi seperti tersebut di atas maka
sangat diperlukan peranan seorang apoteker untuk mengerjakan pekerjaan kefarmasian
dan pelayanan kefarmasian di lingkungan Puskesmas. Untuk mempersiapkan para apoteker
yang profesional maka dilaksanakan praktek kerja di Puskesmas sebagai pelatihan untuk
menerapkan ilmu yang telah didapatkan di masa kuliah.

1.2 Tujuan PKPA


Tujuan dari PKPA di Puskesmas Padasuka adalah agar mahasiswa Program PKPA
Sekolah Farmasi ITB:
1. Mengetahui dan memahami gambaran umum pusat kesehatan masyarakat beserta
peran dan fungsinya.
2. Mengetahui dan memahami pengelolaan dan pelayanan obat di Puskesmas Padasuka.

2
BAB II
TINJAUAN UMUM

2.1 Tinjauan Umum Puskesmas


Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya
kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih
mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat
yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya. Pembangunan kesehatan yang diselenggarakan
di Puskesmas bertujuan untuk mewujudkan masyarakat yang:
a. memiliki perilaku sehat yang meliputi kesadaran, kemauan dan kemampuan hidup
sehat;
b. mampu menjangkau pelayanan kesehatan bermutu
c. hidup dalam lingkungan sehat; dan
d. memiliki derajat kesehatan yang optimal, baik individu, keluarga, kelompok dan
masyarakat. Pembangunan kesehatan yang diselenggarakan di Puskesmas bertujuan
untuk mendukung terwujudnya kecamatan sehat. Adapun prinsip penyelenggaraan
Puskesmas meliputi:
a. paradigma sehat;
b. pertanggungjawaban wilayah;
c. kemandirian masyarakat;
d. pemerataan;
e. teknologi tepat guna; dan
f. keterpaduan dan kesinambungan.
Puskesmas mempunyai tugas melaksanakan kebijakan kesehatan untuk mencapai
tujuan pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya dalam rangka mendukung terwujudnya
kecamatan sehat. Dalam melaksanakan tugas tersebut, Puskesmas menyelenggarakan fungsi:
a. penyelenggaraan UKM (Unit Kesehatan Masyarakat) tingkat pertama di wilayah
kerjanya; dan
b. penyelenggaraan UKP (Unit Kesehatan Perseorangan) tingkat pertama di wilayah
kerjanya.
Dalam menyelenggarakan fungsi UKM, Puskesmas berwenang untuk:
a. melaksanakan perencanaan berdasarkan analisis masalah kesehatan masyarakat dan
analisis kebutuhan pelayanan yang diperlukan;
b. melaksanakan advokasi dan sosialisasi kebijakan kesehatan;
3
c. melaksanakan komunikasi, informasi, edukasi, dan pemberdayaan masyarakat dalam
bidang kesehatan;
d. menggerakkan masyarakat untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah
kesehatan pada setiap tingkat perkembangan masyarakat yang bekerjasama dengan
sektor lain terkait;
e. melaksanakan pembinaan teknis terhadap jaringan pelayanan dan upaya kesehatan
berbasis masyarakat;
f. melaksanakan peningkatan kompetensi sumber daya manusia Puskesmas;
g. memantau pelaksanaan pembangunan agar berwawasan kesehatan;
h. melaksanakan pencatatan, pelaporan, dan evaluasi terhadap akses, mutu, dan cakupan
Pelayanan Kesehatan; dan
i. memberikan rekomendasi terkait masalah kesehatan masyarakat, termasuk dukungan
terhadap sistem kewaspadaan dini dan respon penanggulangan penyakit.
Dalam menyelenggarakan UKP, Puskesmas berwenang untuk:
a. menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan dasar secara komprehensif,
berkesinambungan dan bermutu;
b. menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang mengutamakan upaya promotif dan
preventif;
c. menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang berorientasi pada individu, keluarga,
kelompok dan masyarakat;
d. menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan yang mengutamakan keamanan dan
keselamatan pasien, petugas dan pengunjung;
e. menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan dengan prinsip koordinatif dan kerja sama
inter dan antar profesi;
f. melaksanakan rekam medis;
g. melaksanakan pencatatan, pelaporan, dan evaluasi terhadap mutu dan akses Pelayanan
Kesehatan;
h. melaksanakan peningkatan kompetensi Tenaga Kesehatan;
i. mengoordinasikan dan melaksanakan pembinaan fasilitas pelayanan kesehatan tingkat
pertama di wilayah kerjanya; dan
j. melaksanakan penapisan rujukan sesuai dengan indikasi medis dan Sistem Rujukan.
Puskesmas sebagai pusat pelayanan kesehatan tingkat pertama yang
menyelenggarakan pelayanan kesehatan secara bermutu. Program Puskesmas merupakan
program kesehatan dasar, meliputi :
4
a. Promosi kesehatan
b. Kesehatan Lingkungan
c. KIA & KB
d. Perbaikan gizi
e. Pemberantasan penyakit menular
f. Pengobatan yang terdiri dari rawat jalan, rawat inap, penunjang medik
(laboratorium dan farmasi)

2.2 Pelayanan Farmasi di Puskesmas


2.2.1 Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
Pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai merupakan salah satu
kegiatan pelayanan kefarmasian, yang dimulai dari perencanaan, permintaan, penerimaan,
penyimpanan, pendistribusian, pengendalian, pencatatan dan pelaporan serta pemantauan dan
evaluasi. Tujuannya adalah untuk menjamin kelangsungan ketersediaan dan keterjangkauan
sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai yang efisien, efektif dan rasional, meningkatkan
kompetensi/kemampuan tenaga kefarmasian, mewujudkan sistem informasi manajemen, dan
melaksanakan pengendalian mutu pelayanan.
Kepala Ruang Farmasi di Puskesmas mempunyai tugas dan tanggung jawab untuk
menjamin terlaksananya pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai yang
baik. Kegiatan pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai meliputi:
a. Perencanaan
Perencanaan merupakan proses kegiatan seleksi Sediaan Farmasi dan Bahan
Medis Habis Pakai untuk menentukan jenis dan jumlah Sediaan Farmasi dalam
rangka pemenuhan kebutuhan Puskesmas. Tujuan perencanaan adalah untuk
mendapatkan:
1. perkiraan jenis dan jumlah Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai yang
mendekati kebutuhan;
2. meningkatkan penggunaan obat secara rasional; dan
3. meningkatkan efisiensi penggunaan Obat.
Perencanaan kebutuhan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai di
Puskesmas setiap periode dilaksanakan oleh Ruang Farmasi di Puskesmas. Proses
seleksi Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai dilakukan dengan
mempertimbangkan pola penyakit, pola konsumsi sediaan farmasi periode
sebelumnya, data mutasi sediaan farmasi, dan rencana pengembangan. Proses
5
seleksi Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai juga harus mengacu pada
Daftar Obat Esensial Nasional (DOEN) dan Formularium Nasional.
Puskesmas diminta menyediakan data pemakaian Obat dengan
menggunakan Laporan Pemakaian dan Lembar Permintaan Obat (LPLPO).
Selanjutnya Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota akan melakukan kompilasi dan
analisa terhadap kebutuhan Sediaan Farmasi Puskesmas di wilayah kerjanya,
menyesuaikan pada anggaran yang tersedia dan memperhitungkan waktu
kekosongan obat, buffer stock, serta menghindari stok berlebih.
b. Permintaan
Tujuan permintaan adalah memenuhi kebutuhan Sediaan Farmasi dan
Bahan Medis Habis Pakai di Puskesmas, sesuai dengan perencanaan kebutuhan
yang telah dibuat. Permintaan diajukan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota,
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan dan kebijakan pemerintah
daerah setempat.
c. Penerimaan
Penerimaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai adalah suatu
kegiatan dalam menerima Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai dari
Instalasi Farmasi Kabupaten/Kota atau hasil pengadaan Puskesmas secara mandiri
sesuai dengan permintaan yang telah diajukan. Tujuannya adalah agar Sediaan
Farmasi yang diterima sesuai dengan kebutuhan berdasarkan permintaan yang
diajukan oleh Puskesmas, dan memenuhi persyaratan keamanan, khasiat, dan mutu.
Tenaga Kefarmasian wajib melakukan pengecekan terhadap Sediaan Farmasi dan
Bahan Medis Habis Pakai yang diterima, mencakup jumlah kemasan/peti, jenis dan
jumlah Sediaan Farmasi, bentuk Sediaan Farmasi sesuai dengan isi dokumen
LPLPO, ditandatangani oleh Tenaga Kefarmasian, dan diketahui oleh Kepala
Puskesmas. Bila tidak memenuhi syarat, maka Tenaga Kefarmasian dapat
mengajukan keberatan. Masa kedaluwarsa minimal dari Sediaan Farmasi yang
diterima disesuaikan dengan periode pengelolaan di Puskesmas ditambah satu
bulan.
d. Penyimpanan
Penyimpanan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai merupakan
suatu kegiatan pengaturan terhadap Sediaan Farmasi yang diterima agar aman
(tidak hilang), terhindar dari kerusakan fisik maupun kimia dan mutunya tetap
terjamin, sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan. Tujuannya adalah agar mutu
6
Sediaan Farmasi yang tersedia di puskesmas dapat dipertahankan sesuai dengan
persyaratan yang ditetapkan. Penyimpanan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis
Habis Pakai dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:
1. bentuk dan jenis sediaan;
2. kondisi yang dipersyaratkan dalam penandaan di kemasan Sediaan Farmasi, seperti
suhu penyimpanan, cahaya, dan kelembaban;
3. mudah atau tidaknya meledak/terbakar;
4. narkotika dan psikotropika disimpan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan; dan
5. tempat penyimpanan Sediaan Farmasi tidak dipergunakan untuk penyimpanan
barang lainnya yang menyebabkan kontaminasi.
e. Pendistribusian
Pendistribusian Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai merupakan
kegiatan pengeluaran dan penyerahan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis
Pakai secara merata dan teratur untuk memenuhi kebutuhan sub unit/satelit farmasi
Puskesmas dan jaringannya. Tujuannya adalah untuk memenuhi kebutuhan Sediaan
Farmasi sub unit pelayanan kesehatan yang ada di wilayah kerja Puskesmas dengan
jenis, mutu, jumlah dan waktu yang tepat. Sub-sub unit di Puskesmas dan
jaringannya antara lain:
1. Sub unit pelayanan kesehatan di dalam lingkungan Puskesmas;
2. Puskesmas Pembantu;
3. Puskesmas Keliling;
4. Posyandu; dan
5. Polindes.
f. Pemusnahan dan Penarikan
Pemusnahan dan penarikan Sediaan Farmasi, dan Bahan Medis Habis Pakai
yang tidak dapat digunakan harus dilaksanakan dengan cara yang sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan. Penarikan sediaan farmasi yang tidak
memenuhi standar/ketentuan peraturan perundang-undangan dilakukan oleh
pemilik izin edar berdasarkan perintah penarikan oleh BPOM (mandatory recall)
atau berdasarkan inisiasi sukarela oleh pemilik izin edar (voluntary recall) dengan
tetap memberikan laporan kepada Kepala BPOM. Pemusnahan dilakukan untuk
Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai bila:
1. produk tidak memenuhi persyaratan mutu;
7
2. telah kadaluwarsa;
3. tidak memenuhi syarat untuk dipergunakan dalam pelayanan kesehatan atau
kepentingan ilmu pengetahuan; dan/atau
4. dicabut izin edarnya.
g. Pengendalian
Pengendalian Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai adalah suatu
kegiatan untuk memastikan tercapainya sasaran yang diinginkan sesuai dengan
strategi dan program yang telah ditetapkan sehingga tidak terjadi kelebihan dan
kekurangan/kekosongan Obat di unit pelayanan kesehatan dasar. Tujuannya adalah
agar tidak terjadi kelebihan dan kekosongan Obat di unit pelayanan kesehatan
dasar. Pengendalian Sediaan Farmasi terdiri dari pengendalian persediaan,
pengendalian penggunaan; dan penanganan kehilangan, rusak, dan kadaluwarsa.
h. Administrasi
Administrasi meliputi pencatatan dan pelaporan terhadap seluruh rangkaian
kegiatan dalam pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai, baik
Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai yang diterima, disimpan,
didistribusikan dan digunakan di Puskesmas atau unit pelayanan lainnya. Tujuan
pencatatan dan pelaporan adalah:
1. Bukti bahwa pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai telah
dilakukan;
2. Sumber data untuk melakukan pengaturan dan pengendalian; dan
3. Sumber data untuk pembuatan laporan.
i. Pemantauan dan evaluasi
Pemantauan dan evaluasi pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis
Habis Pakai dilakukan secara periodik dengan tujuan untuk:
1. mengendalikan dan menghindari terjadinya kesalahan dalam pengelolaan Sediaan
Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai sehingga dapat menjaga kualitas maupun
pemerataan pelayanan;
2. memperbaiki secara terus-menerus pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis
Habis Pakai; dan
3. memberikan penilaian terhadap capaian kinerja pengelolaan. Setiap kegiatan
pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai, harus dilaksanakan
sesuai standar prosedur operasional. Standar Prosedur Operasional (SPO)
ditetapkan oleh Kepala Puskesmas. SPO tersebut diletakkan di tempat yang mudah
8
dilihat.

2.2.2 Pelayanan Farmasi Klinik


Pelayanan farmasi klinik merupakan bagian dari Pelayanan Kefarmasian
yang langsung dan bertanggung jawab kepada pasien berkaitan dengan Obat dan
Bahan Medis Habis Pakai dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk
meningkatkan mutu kehidupan pasien. Pelayanan farmasi klinik bertujuan untuk:
1. Meningkatkan mutu dan memperluas cakupan Pelayanan Kefarmasian di
Puskesmas.
2. Memberikan Pelayanan Kefarmasian yang dapat menjamin efektivitas, keamanan
dan efisiensi Obat dan Bahan Medis Habis Pakai.
3. Meningkatkan kerjasama dengan profesi kesehatan lain dan kepatuhan pasien yang
terkait dalam Pelayanan Kefarmasian.
4. Melaksanakan kebijakan Obat di Puskesmas dalam rangka meningkatkan
penggunaan Obat secara rasional.
Pelayanan farmasi klinik meliputi:
1. Pengkajian dan pelayanan Resep
2. Pelayanan Informasi Obat (PIO)
3. Konseling
4. Visite Pasien (khusus Puskesmas rawat inap)
5. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
6. Pemantauan Terapi Obat (PTO)
7. Evaluasi Penggunaan Obat

9
BAB III
PEMBAHASAN

3.1 UPT Puskesmas Padasuka


UPT Puskesmas Padasuka terletak dijalan padasuka No. 3 Kelurahan padasuka,
Kecamatan Cibeunying Kidul, Kota Bandung. Wilayah kerja UPT Puskesmas Padasuka
terdiri dari 4 kelurahan yaitu kelurahan padasuka, kelurahan cicadas, kelurahan sukamaju
dan kelurahan cikutra.

Gambar 1. Peta Lokasi (sumber : ppid.bandung.go.id)

Jumlah penduduk 4 kelurahan (padasuka, cicadas, sukamaju dan cikutra) adalah


64.311 orang, dengan jumlah laki-laki 31.861 orang dan jumlah perempuan sebanyak
32.450 orang.
1. Visi dan Misi
Adapun visi dari UPT Puskesmas Padasuka ialah : terwujudnya Kecamatan
Cibeunying Kidul, kecamatan sehat yang mandiri dan berkeadilan tahun 2020.
Adapun misi dari dari UPT Puskesmas Padasuka ialah :
a. Meningkatkan tingkat pelayanan kesehatan tingkat pertama yang paripurna, merata,
bermutu dan terjangkau (M1).
b. Mewujudkan pembangunan berwawasan kesehatan dan menggerakkan masyarakat
berprilaku hidup sehat (M2).
c. Meningkatkan tata kelola manajemen dan sistem informasi kesehatan serta
ketersediaan sumber daya yang memadai (M3)
2. Budaya Kerja
a. Be proactive (proaktif)
b. Begin with end in mind (memikirkan hasil akhir yang akan dicapai)
c. Put first thing first (mengutamakan yang lebih utama)
d. Think win-win (berfikir agar saling menguntungkan)

10
e. Seek first understand than to be understand (mengerti orang lain daripada diri
sendiri)
f. Synergize (bersinergi)
g. Sharpen the saw (memiliki waktu untuk mengasah diri)
3. Nilai Organisasi
Saling percaya, terbuka, bertanggung jawab, konsolidasi lintas program, satu dalam kata,
pikiran dan perbuatan
4. Tata Nilai Pelayanan
S : senyum, sapa, salam, sopan, dan santun
I : inovatif dan responsif
A: adil dalam pelayanan
P : penuh tanggung jawab
5. Jenis Pelayanan
a. Upaya Kesehatan Perorangan (UKP)
Terdiri dari : Poli Umum, Poli Gigi, Poli Lansia, Poli KIA/KB, Poli MTBS-MTBM,
Poli TB, IGD 24 jam, R. Bersalin dan R. Nifas, Laboratorium, Konseling Gizi,
Konseling ILI, Konseling Laktasi.
b. Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM)
Terdiri dari : Promosi Kesehatan, Kesehatan Lingkungan, Kesehatan Ibu dan Anak
(KIA), Gizi, Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Keperawatan Kesehatan
Masyarakat, Pelayanan Lansia.

11
6. Alur Pelayanan

Pasien pada UPT Puskesmas Padasuka terdiri dari pasien umum dan pasien BPJS
(baik prolanis atau PRB). Pada proses pendaftaran pasien terdapat kategori pasien baru dan
pasien lama yang harus membawa KTP, Kartu Keluarga, dan BPJS/Askes/KIS (bagi yg ber-
FKTP di UPT Puskesmas Padasuka) sebagai persyaratan. Adapu alun dari pendaftaran pasien
di UPT Puseksmas Padasuka ialah :
a. Petugas menanyakan dan membantu untuk mengambil nomor antrian yang telah
disediakan sesuai dengan kebutuhannya ( KIA Kehamilan, KIA KB, KIA Imunisasi,
MTBS-MTBM, umum, lansia, gigi, TB, laboratorium, konseling, IGD, PONED)
b. Petugas memanggil pasien sesuai nomor antrian untuk melakukan pendaftaran
c. Petugas mengidentifikasi pasien (lama/baru) dan mendaftarkan pasien melalui
SIKDA
d. Petugas mempersilahkan pasien keruang pelayanan.

12
7. Struktur Organisasi UPT Puskesmas Padasuka

3.2 Pelayanan Farmasi di Puskesmas Padasuka


3.2.1 Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Mediss Habis Pakai
1. Perencanaan Kebutuhan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai

13
Proses seleksi Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai dilakukan dengan
mempertimbangkan pola penyakit, pola konsumsi Sediaan Farmasi periode
sebelumnya, data mutasi Sediaan Farmasi, dan rencana pengembangan. Proses seleksi
Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai juga harus mengacu pada Daftar Obat
Esensial Nasional (DOEN) dan Formularium Nasional. Dalam menysun perencanaan di
UPT Puskesmas Padasuka menyususn RKO atau rencana kebutuhan obat berdasarkan
data penggunaan periode sebelumnya. Perencanaan kebutuhan yang dilakukan juga
dilengkapi dengan pembuatan LPLPO. Sistem pengadaan yang dilakukan ada yang
terdiri dari APBD dan BLUD.
2. Permintaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
Permintaan yang dilakukan kepada Dinkes Kab/Kota dengan melampirkan
LPLPO. Pemesanan obat dengan BLUD dilakukan dengan persetujuan dari kepala
puskemas dan tembusan ke Dinkes Kab/Kota. LPLPO dibuat berdasarkan laporan
pemakaian periode sebelumnya yang terdiri dari kolom stok awal yang merupakan data
dari sisa akhir bulan sebelumnya, kolom penerimaan yang harus sesuai dengan tabel
serah terima barang, kolom persediaan yang merupakan jumlah dari stok awal dan
penerimaan, kolom pemakaian dan sisa akhir, stok optimum yang merupakan jumlah
stok yang harus terpenuhi, kolom permintaan yang merupakan selisih dari stok
optimum dengan sisa akhir, kolom pembelian yang akan diisi oleh pihak Dinkes
Kab/Kota. Pada perhitungan kolom permintaan, jika stok optimumnya lebih kecil dari
sisa akhir pada kolom maka permintaan tidak dilakukan namun dalam kondisi tertentu
jika obat merupakan fast moving akan dilakukan permintaan untuk mencegah
kekosongan saat operasional.
3. Penerimaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
Setelah dilakukan permintaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
maka akan dilakukan kegiatan penerimaan. Pada proses penerimaan barang dari Dinkes
Kab/Kota dilengkapi pula dengan lembar berita acara serah terima barang yang ditanda
tangani oleh bagian pelaksana Seksi Farmalkes dan bagian Pendistribusian barang yang
kemudian di tanda tangani oleh penerima barang di UPT Puskesmas Padasuka.
Lembara berita acara tersebut berisi data mengenai jenis barang/obat, satuan, jumlah
dan sumber (APBD II atau DAK). Lembara berita acara penerimaan barang tersebut
disesuaikan dengan pesanan dan diberi ceklis oleh penerima barang/penanggung jawab.
Untuk penerimaan barang dari pihak PBF, maka terdapat dokumen berupa surat
pesanan, surat jalan, serta faktur. Ketika barang/obat dari PBF datang maka dilakukan
14
pengecekan kesesuaian SP dengan faktur yang kemudian dicatat kedalam buku
penerimaan barang.
4. Penyimpanan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
Setelah proses penerimaan sediaan farmasi dan BMHP maka selanjutnya
dilakukan proses penyimpanan. Penyimpanan yang dilakukan pada gudang berdasarkan
program BLUD dan APBD secara terpisah dan menerapkan prinsip FEFO.
Penyimpanan pada operating stock berdasarkan suhu penyimpanan, bentuk sediaan, dan
secara alfabetis. Terdapat lemari khusus untuk penyimpanan obat psikotropika.
Terdapat lemari buffer stock yang berfungsi untuk mengisi operating stok jika terjadi
kekosongan saat operasional/pelayanan pasien.
5. Pendistribusian Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
Pendistribusin perbekalan farmasi ini dilakukan untuk menjamin ketersediaan
sediaan farmasi dan bahan medis habis pakai tersebut disetiap unit yang ada dalam
lingkungan UPT Puskesmas Padasuka. Pendistribusian obat kepada pasien dilakukan
berdasarkan resep obat yang diterima oleh pasien.
6. Pemusnahan dan Penarikan
Penarikan sediaan farmasi yang tidak memenuhi standar/ketentuan peraturan
perundang-undangan dilakukan oleh pemilik izin edar berdasarkan perintah penarikan
oleh BPOM (mandatory recall) atau berdasarkan inisiasi sukarela oleh pemilik izin edar
(voluntary recall) dengan tetap memberikan laporan kepada Kepala BPOM. Untuk
pemusnahan berdasarkan sistem pengadaannya ialah jika BLUD maka tetap
melaporkan ke Dinkes Kab/Kota namun pemusnahan dilakukan di puskesmas dengan
menggunakan pihak ke tiga dengan menggunakan dana dari puskesmas. Jika APBD,
maka pemusnahan dilakukan di Dinkes dengan menggunakan pihak ke tiga dengan
menggunakan dana dari dinkes.
7. Pengendalian Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
Pengendalian yang dilakukan di UPT Puskesmas Padasuka ialah mulai dari
proses pengelolaan yang memastikan ketersediaan dan kesesuain perbekalan farmasi
hingga pencatatan dan pelaporannya. Terdapat sistem pencatatan stok untuk
pengendalian jumlah barang/obat, dengan pencatatan stok maka jumlah persediaan
dapat dikendalikan dan memudahkan dalam proses perencanaan. Kegiatan
pengendalian berupa defekta dilakukan setiap senin dan kamis untuk mengisi
kekosongan pada operating stok.

15
8. Administrasi
Terdapat beberapa pelaporan yang dilakukan di UPT Puskesmas Padasuka.
Diantaranya pelaporan ke Dinas Kesehatan meliputi laporan POR (penggunaan obat
rasional), laporan ketersediaan obat, laporan farmasi klinis berupa laporan PIO dan
Konseling. Terdapat laporan penggunaan obat dan laporan penggunaan obat
psikotropika.
9. Pemantauan dan Evaluasi Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai
Pemantauan dan evaluasi pengelolaan sediaan farmasi dan bahan medis habis
pakai dilakukan untuk mengetahui kinerja suatu sistem yang telah dilakukan hingga
mentukan tindakan perbaikan. Salah satu evaluasinya ialah dilakukan sistem evaluasi
mutu waktu tunggu pelayanan resep yang dilakukan setiap hari dan kemudian dihitung
persentasenya.

3.2.2 Pelayanan Farmasi Klinis


1. Pengkajian dan Pelayanan Resep
Pengkajian resep dilakukan sesuai dengan keterangan yang terdapat pada resep
yaitu terdiri dari penandaan adanya alregi dan kondisi hamil atau menyusui,
kelengkapan administrasi, kesesuaian farmasetika, kesesuaian klinis, dan ketepatan
pemberian informasi obat. Kelengkapan administrasi meliputi tanggal resep,
identifikasi pasien, asal poli, nama dan paraf dokter. Kesesuaian farmasetika meliputi
pengecakan nama obat, bentuk sediaan, kekuatan sediaan, jumlah obat, dan signa atau
aturan pakai. Kesesuian klinis meliputi pengkajian terkait adanya alergi atau duplikasi,
dan kontraindikasi. Kelengkapan pemberian informasi obat meliputi benar nama pasien,
benar obat, dosis, waktu, dan cara penggunaan.
2. Pelayanan Informasi Obat (PIO)
Pelayanan informasi obat dilakukan oleh apoteker pada saat penyerahan obat.
Pada saat pelayanan informasi obat, pasien diberikan informasi tidak hanya terkait
nama dan indikasi dari obat yang diberikan tetapi memberikan informasi terkait cara
penggunaan obat, informasi terkait penyimpanan dan jangka waktu penyimpanan obat
hingga cara memusnahkan obat yang masih tersisa pada pasien.
3. Konseling
Kegiatan konseling yang dilakukan di UPT Puskesmas Padasuka berdasarkan
hanya kepada pasien dengan kategori tertentu saja. Misalnya pasien dengan penyakit
kronis atau pasien dengan penggunaan obat tertentu yang memerlukan informasi lebih
16
lanjut. Kegiatan konseling bersifat privasi dan dilakukan identifikasi dan pengkajian
terkait keadaan pasien. kegiatan konseling memerlukan waktu yang relatif lebih lama
jikadibandingkan dengan kegiatan PIO, maka sebelumnya perlu meminta kesediaan
pasien untuk dilakukan konseling oleh Apoteker.
4. Visite Pasien
Visite atau kunjungan pasien oleh apoteker tidakdilakukan di UPT Puskesmas
Padasuka karena tidak tersedia rawat inap
5. Monitoring Efek Samping Obat (MESO)
Kegiatan MESO dilakukan jika ada laporan terkait kejadian efek samping obat
yang tidak diinginkan. Kegiatan MESO belum dilakukan karena belum adanya laporan
atau kasus terkait kejadian efek samping obat yang tidak diinginkan.
6. Pemantauan Terapi Obat (PTO)
Kegiatan pemantaun terapi obat dilakukan pada pasien yang telah menerima
terapi dan dilakukan pemantauan pada saat penyerahan obat atau pada saat pemberian
informasi kepada pasien. Hal tersebut dilakukan dengan mengkaji respon pasien terkait
terapi yang telah diterima sehingga dapat dicapai patient safety yang sesuai.
7. Evaluasi Penggunaan Obat
Kegiatan evaluasi penggunaan obat dilakukan di UPT Puskesmas Padasuka untuk
mencapai kesesuaian pasien dan target terapinya. Sebagai contoh, pada pasien prolanis
dilakukan evaluasi penggunaan obatnya berdasarkan data pasien pada buku prolanis.
Kegiatan evaluasi penggunaan obat dilakukan berdasarkan hasil diskusi kondisi pasien
dengan dokter.

3.3 Kegiatan PKPA


Kegiatan PKPA yang dilakukan di UPT Puskesmas Padasuka ialah kegiatan
pelayanan resep (telaah resep dan dispensing), melakukan stok of name harian, melakukan
kegiatan defekta, melakukan kegiatan penerimaan barang dan penyimpanannya sesuai
kategori obat (BLUD dan APBD), melakukan kegiatan penyerahan obat dan PIO kepada
pasien. Pemberian materi oleh Apoteker penanggung jawab UPT Puskesmas Padasuka
terkait LPLPO, laporan internal dan eksternal dan prosedur dalam pelayanan pasien, serta
membuat persentase kelengkapan resep untuk resep pada bulan november 2019.

17
BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
UPT Puskesmas Padasuka terletak dijalan padasuka No. 3 Kelurahan padasuka,
Kecamatan Cibeunying Kidul, Kota Bandung. Kegiatan pengelolaan yang dilakukan
meliputi perencanaan perbekalan farmasi, permintaan perbekalan farmasi, penerimaan
perbekalan farmasi, penyimpanan perbekalan farmasi, pendistribusian ke unit-unit di UPT
Puskesmas Padasuka pemusnahan dan penarikan, pengendalian, administrasi, pemantauan
dan evaluasi pengelolaan perbekalan farmasi. Kegiatan farmasi klinis yang dilakukan ialah
meliputi pengkajian pelayanan resep, PIO, konseling, PTO dan evaluasi penggunaan obat.

4.2 Saran
Adapun saran yang dapat diberikan ialah diperlukan peningkatan dalam hal sarana
dan prasarana sehingga dapat mempermudah dalam proses pengelolaan dan pelayanan.

18
DAFTAR PUSTAKA

Kemenkes RI. 2016, Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 74, Kementerian Kesehatan RI,
Indonesia.

19