Anda di halaman 1dari 10

Nama : Ade Alhadi

NPM : 191104020570

Prodi : Akuntansi Karyawan A

Mata Kuliah : Pengantar Ekonomi Makro

Tugas BAB 1

Pertanyaan dan Latihan :

Pilihan Ganda
1. Antara yang berikut, yang manakah benar tentang pendapat ahli-ahli ekonomi Klasik?
A. Sistem ekonomi pasaran bebas menimbulkan banyak efek buruk terhadap kegiatan
ekonomi.
B. (V) Penawaran dengan sendirinya akan mencipta permintaan.
C. KEgiatan ekonomi suatu Negara tergantung kepada permintaan efektif.
D. Perekonomian tidak selalu mencapai tingkat kesempatan kerja penuh karena pengeluaran
agregat tidak mencukupi.
2. Apakah yang menyebabkan KNK-sebenarnya suatu Negara akan melebihi KNK-potensial?
A. (V) Pengeluaran agregat yang wujud dalam perekonomian tingkatnya rendah.
B. PErekonomian belum mencapai tingkat kesempatan kerja penuh.
C. Pengangguran rendah dan banyak pekerja asing digunakan dalam perekonomian.
D. Impor barang dan jasa bertambah dan melebihi ekspor.

3. Apabila dalam perekonomian dialami pertambahan dalam tingkat pengangguran


A. Inventaris perusahaan-perusahaan akan meningkat.
B. (V) Upah riil sana dengan upah nominal
C. PDB harga tetap bertambah
D. Tingkat inflasi negative
4. Tabel dibawah ini menunjukkan jumlah tenaga kerja dan jumlah kesempatan kerja disuatu
Negara dari than 1998 hingga 2001
Tahun jumlah tenaga buruh jumlah kesempatan kerja
1998 10,308,976 9.942.471
1999 10.618.245 10.211.324
2000 10.936.792 10.648.827
2001 11.264.895 11.976.955
Pada tahun mnakah tingkat pengangguran mencapai tahap yang paling tinggi?
A. 1998
B. 1999
C. 2000
D. (V) 2001

5. Dalam perekonomian yang mencapai keseimbangan (ekuilibrium)


A. kesempatan kerja penuh akan tercapai.
B. Pendapatan nasional potensial sama dengan pendapatan nasional sebenarnya .
C. (V) pengeluaran agregat sama dengan pendapatan nasional
D. penawaran agregat sama dengan pendapatan nasional pada kesempatan kerja penuh

6. Misalkan dalam suatu Negara didapati data ekonomi seperti dibawah ini :
Tenaga kerja = 7.859.375 orang
Kesempatan kerja = 7.607.189 orang
Tingkat partisipasi tenaga kerja = 66,7 %
Berapakah jumlah penduduk dalam lingkungan umur 15 hingga 64 tahun ?
A. 10.885.346 orang
B. 11.156.504 orang
C. 11.446.640 orang
D. (V) 11.783.170 orang

ESEI

1. (a) Secara ringkas terangkan tiga masalah ekonomi utama yang dikaji dalam teori makro
Ekonomi, Jawab :
i. Apakah jenis –jenis barang dan jasa yang harus diproduksi?
Jenis barang atau jasa yang akan diproduksi menentukan Persoalan dimana yang
akan menentukan kegiatan-kegiatan ekonomi yang dijalankan dalam perekonomian,
pilihan-pilihan para konsumen (pembeli) merupakan faktor penting dalam
menentukan jenis-jenis kegiatan memproduksi yang harus dijalankan.

ii. Bagaimanakah caranya memproduksi berbagai barang dan jasa yang dibutuhkan
tersebut?
Faktor-faktor produksi yang tersedia dalam setiap perekonomian terbatas jumlahnya
dan memerlukan biaya atau pengorbanan untuk memprolehnya. selain itu juga harus
mengetahui analisis-analisis dalam teori mikro ekonomi yaitu seperti teori produksi,
biaya produksi, dan struktur pasar

iii. Untuk siapakah berbagai barang dan jasa tersebut diproduksikan?


setelah mengetahui barang atau jasa apa yang diproduksi dan bagaimana cara
memproduksinya kita akan menargetkan untuk siapa barang atau jasa yang sudah
kita produksi, biasanya para pengusaha pembeli faktor produksi) masuk kedalam
pasar dan melakukan interaksi dengan rumah tangga ( pemilik faktor produksi).

(b) Terangkan tiga tujuan utama kebijakan ekonomi pemerintah, Jawab :


i. Untuk menstabilkan kegiatan ekonomi, yaitu suatu keadaan ekonomi dimana tidak
terdapat pengangguran yang serius dan perekonomian menikmati kestabilan harga
serta ekspor dan impor mengalami keseimbangan.

ii. Untuk menghindari masalah inflasi adanya inflasi merupakan akibat dari
ketidakstabilan politik dan ekonomi suatu Negara atau juga bisa karena kelebihan
permintaan masyarakat serta pertumbuhan penawaran uang yang berlebihan.

iii. Mewujudkan pertumbuhan ekonomi yang tangguh, tujuan ini merupakan tujuan
jangka panjang yang dari periode ke periode lain faktor – faktor produksi harus
bertambah dan kualitasnya meningkat, kemudian pendidikan dan pengalaman kerja
lebih terampil.

2. Secara ringkas terangkan konsep ekonomi yang berikut :


(a) Tingkat partisipasi tenaga kerja, Jawab :
Tingkat partisipasi tenaga kerja adalah perbandingan antara jumlah tenaga kerja dengan
penduduk usia kerja dalam suatu perekonomian dan pada suatu waktu tertentu (dan
dinyatakan dalam persen).

(b) Pendapatan nasional potensial dan pendapatan nasional sebenarnya, Jawab :


Pendapatan nasional potensial adalah pendapatan nasional yang diciptakan apabila
perekonomian mencapai tingkat kesempatan kerja penuh. Dan pendapatan nasional
sebenarnya merupakan pendapatan nasional yang dihitung pada harga-harga pada
suatu tahun tertentu yang berbeda dengan pada tahun dimana produksi nasionalnya
dihitung.

(c) Pengeluaran agregat, Jawab :


Pengeluaran agregat merupakan pengeluaran atau perbelanjaan untuk membeli barang
dan jasa yang akan dilakukan dalam perekonomian dalam suatu tahun tertentu.

3. Apakah maksud istilah : kestabilan ekonomi ? Terangka peranan kebijakan fiscal, kebijakan
moneter dan kebijakan segi penawaran dalam mewujudkan kestabilan ekonomi, Jawab :

a. Kebijakan fiscal adalah kebijakan yang dikeluarkan pemerintah yang berkaitan dengan
pendapatan dan pengeluaran negara, di Indonesia, hal ini terkait dengan APBN,
Kebijakan fiscal bertujuan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi secara optimal.
Kebijakan fiscal sangat berhubungan dengan pemasukan atau pendapatan negara,
Untuk mewujudkan perekonomian ke arah yang lebih baik, pemerintah dapat menyusun
kebijakan fiskal dengan instrumen utamanya berupa pajak. Kebijakan fiskal memegang
peranan penting dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

b. Kebijakan Moneter adalah proses mengatur persediaan uang sebuah negara untuk
mencapai tujuan tertentu; seperti menahan inflasi, mencapai pekerja penuh atau lebih
sejahtera. Kebijakan moneter dapat melibatkan mengeset standar bunga pinjaman,
"margin requirement", kapitalisasi untuk bank atau bahkan bertindak sebagai peminjam
usaha terakhir atau melalui persetujuan melalui negosiasi dengan pemerintah lain.

c. Kebijakan segi penawaran bertujuan untuk mempertinggi efisiensi kegiatan perusahaan-


perusahaan sehingga dapat menawarkan barang-barangnya dengan harga yang lebih
murah atau dengan mutu yang lebih baik

4. (a) Dengan menggunakan grafik tunjukkan KNK – potensial dan KNK sebenarnya, Jawab :

(b) Terangka arti inflasi dan pengangguran.Mengapa ibu rumah tangga dinamakan
pengangguran sukarela? Jawab :

Inflasi adalah keadaan dimana harga barang dan jasa naik secara terus menerus.
menurunnya jumlah  mata uang karena banyaknya uang yang beredar di masyarakat.

Pengangguran adalah orang yang tidk memiliki pekerjaan tetapi sudah siap untuk
bekerja. orang yang sudah cukup untuk bekerja namun belum mendapat pekerjaan atau
bisa juga memang tidak ada niat untuk bekerja.

Ibu rumah tangga dikatakan pengangguran sukarela karena pada dasarnya mereka bisa
bekerja jika mau tetapi kebanyakan masyarakat menyakini bahwa wanita yang sudah
menikah lebih baik dirumah mengurus rumah dan suami tidak usa bekerja karena itu
merupakan tanggung jawab suami. tetapi ada juga ibu rumah tangga yang bekerja
namun tetap tidak meninggalkan pekerjaan rumahnya.
5. Dengan menggunakan gambar grafik terangkan :
a) Masalah pertumbuhan ekonomi, Jawab :
Pertumbuhan ekonomi adalah proses kenaikan output  per kapita dalam jangka panjang,
dengan memperhatikan output total (Gross National Product) dan jumlah penduduk.
Menurut pandangan para ahli ekonomi klasik, ada empat faktor yang mempengaruhi
pertumbuhan ekonomi yaitu: jumlah penduduk, jumlah persediaan barang modal, luas
tanah dan kekayaan alam, serta tingkat teknologi yang digunakan

b) konjungtur atau “business cycle”

Konjungtur adalah kenyataan yang berlaku dalam perekonomian yang menunjukkan


bahwa kegiatan ekonomi tidak berkembang secara teratur tetapi mengalami kenaikan
atau kemunduran yang selalu berubah-ubah dari waktu ke waktu. Gambaran atau grafik
mengenai konjungtur  adalah suatu grafik yang menunjukkan perubahan pendapatan
nasional dan kegiatan ekonomi dari satu wkatu ke waktu lain.

Tahap Depresi = Kemerosotan. Yaitu kemerosotan yang disebabkan antara lain banyak
produksi berkurang, banyak pabrik tutup, banyak terjadi pengangguran (baisse  atau
konjungtur rendah). Tetapi akhirnya keadaan berubah lagi (titik balik bawah/trough).

Tahap Ekspansi = Kegiatan ekonomi cepat. Yaitu tahap kegiatan ekonomi dalam
perkembangan atau pertumbuhan yang cepat sampai tercapainya puncak kegiatan
(masa “boom” atau “hausse” = konjungtur tinggi)

Tahap Resesi = Kelesuan. Yaitu semula kemacetan yang timbul menyebabkan laju
pertumbuhan ekonomi terhenti (stagnasi) dan/atau mundur sedikit. Jika berlangsung
lama dan hebat, dimana semua sektor ekonomi ikut lesu maka kelesuan menjadi
kemrosotan.

Tahap Recovery = Pemulihan. Yaitu tahap yang mulai pulih kembali normal.
6. (a) Faktor apakah yang menentukan tingkat kegiatan suatu perekonomian ?
Apakah kesempatan kerja penuh selalu dicapai? Mengapa?
1. Faktor-faktor yang menentukan suku bunga
2. Faktor yang menentukan tingkat kegiatan ekonomi Negara
3. Pandangan klasik mengenai operasi pasar buruh dalam system pasar bebas dan
kritik Keynes ke atas pandangan ini
(b) Nyatakan dan secara ringkas terangkan tiga bentuk kebijakan pemerintah untuk
mempengaruhi tingkat kegiatan ekonomi, Jawab :
1. Kebijakan fiskal meliputi langkah-langkah pemerintah membuat perubahan
dalam bidang perpajakan dan pengeluaran pemerintah dengan maksud untuk
mempengaruhi pengeluaran agregat dalam perekonomian.
2. Kebijakan moneter meliputi langkah-langkah pemerintah yang dilaksanakan
oleh bank sentral (Bank Indonesia) untuk mempengaruhi penawaran uang
dalam perekonomian atau mengubah suku bunga dengan maksud untuk
mempengaruhi pengeluaran agregat.
3. Kebijakan segi penawaran bertujuan untuk mempertinggi efisiensi kegiatan
perusahaan-perusahaan sehingga dapat menawarkan barang-barangnya dengan
harga yang lebih murah atau dengan mutu yang lebih baik

KUANTITATIF

1. Tabel dibawah menunjukkan PNB-sebenarnya dan PNB potensial pada berbagai tahun untuk
suatu perekonomian.(Nilai dalam triliun rupiah )
Tahun PNB sebenarnya PNB Potensial
1998 148 160
1999 160 175
2000 180 180
2001 182 196
(a) Apakah PNB – sebenarnya dan PNB Potensial?
 Pendapatan Nasional yang Sebenarnya adalah pendapatan nasional yang
sebenarnya diwujudkan oleh kegiatan-kegiatan ekonomi pada masa tersebut.
Biasanya pendapatan nasional sebenarnya kurang dari pendapatan nasional
potensial.
 Pendapatan Nasional Potensial adalah tingkat pendapatan nasional yang akan
dicapai apabila tenaga kerja dalam perekonomian sepenuhnya digunakan, yaitu
pendapatan nasional yang akan dicapai pada kesempatan kerja penuh.
(b) (i) Apakah jurang PNB?
Jurang PNB adalah Perbedaan yg menyebabkan tingkat pengangguran lebih tinggi dari
tingkat pengangguran pada kesempatan kerja penuh. Dengan kata lain, jurang
pendapatan nasional akan terjadi apabila pengangguran dalam perekonomian melebihi
5 persen

(ii) Hitung jurang PNB perekonomian itu pada tahun 1998 hingga 2001

Tahun 1998  = 12

Tahun 1999 = 15

Tahun 2000 = 0

Tahun 2001 = 14

(c) (i) Pada tahun berapakah keadaan ekonomi adalah paling buruk? Mengapa? Jawab :
Pada tahun 1999, Karena perbedaan antara PNB Potensional dan PNB sebenarnya
Mencapai angka 15 Triliun Rupiah
(ii) Pada tahun berapakah perekonomian mencapai tingkat kesempurnaan kerja npenuh?
Mengapa? Jawab :
Pada tahun 2000, karena angka PNB sebenarnya sama dengan PNB Potensional yaitu
180 Triliun Rupiah
2. (a) Definikan konsep berikut : tenaga kerja (angkatan kerja), kesempatan kerja dan
Pengangguran, Jawab :

Angkatan kerja atau labour force adalah jumlah penduduk dengan usia produktif, yaitu
15-64 tahun yang sedang bekerja maupun mencari pekerjaan. Tenaga kerja adalah
setiap orang yang mampu melakukan pekerjaan guna menghasilkan barang atau jasa
untuk memenuhi kebutuhan sendiri maupun masyarakat.

Kesempatan kerja dapat diartikan sebagai permintaan tenaga kerja, yaitu suatu keadaan
yang menggambarkan adanya kesempatan kerja yang siap diisi oleh penawar kerja
(pencari kerja). Oleh karena itu, terjadi hubungan antara permintaan tenaga kerja dan
penawaran tenaga kerja di pasar tenaga kerja. Di Indonesia, jumlah penduduk yang
besar mengakibatkan kelebihan tenaga kerja (pencari pekerjaan) yang tidak sesuai
dengan permintaannya.

Pengangguran adalah angkatan kerja yang tidak bekerja atau sedang mencari pekerjaan.
Pengangguran akan merugikan negara dan akan memberatkan keluarga karena
kebutuhannya menjadi beban keluarga yang sudah bekerja.
(b) Dari data berikut hitung jumlah penggangguran dan tingkat pengangguran .
Tahun Tenaga kerja Kesempatan kerja
2000 12.210.121 11.787.140
2001 12.580.456 12.147.601
2002 13.101.132 12.878.731
2003 13.692.543 13.231.876
Jawab :
Jumlah Pengangguran (Jumlah Tenaga Kerja – Jumlah Kesempatan Kerja)
Tingkat Pengangguran (Jumlah Pengangguran : Jumlah Tenaga Kerja) x 100%
2000 = Jumlah Pengangguran = 12.210.121 – 11.787.140 = 422.981
Tingkat Pengangguran = (422.981 : 12.210.121) x 100% = 0,03%
2001 = Jumlah Pengangguran = 12.580.456 – 12.147.601 = 432.855
Tingkat Pengangguran = (432.855 : 12.580.456) x 100% = 0,03%
2002 = Jumlah Pengangguran = 13.101.132 – 12.878.731 = 222.401
Tingkat Pengangguran = (222.401 : 13.101.132) x 100% = 0,01%
2003 = Jumlah Pengangguran = 13.692.543 – 13.231.876 = 460.667
Tingkat Pengangguran = (460.667 : 13.692.543) x 100% = 0,03%

(c) Definisikan tingkat kesempatan kerja penuh.Adakah pada tahun 2000 dan sesudahnya
perekonomian itu sudah mencapai tingkat kesempatan kerja penuh? Beri alasan kepada
jawaban anda, Jawab :

Kesempatan Kerja Penuh atau Full employment  adalah keadaan yang terjadi atau
berlangsung di suatu perekonomian yang ditandai oleh semua orang yang mampu dan
bersedia dapat bekerja, baik dipekerjakan maupun mempunyai kesempatan untuk
bekerja.  Full employment  yang ditandai oleh jumlah pekerja yang tersedia atau
kesempatan kerja sama besarnya dengan atau melebihi jumlah pekerjaan yang tersedia
atau kesempatan kerja sama besarnya dengan atau melebihi jumlah orang-orang yang
mencari pekerjaan. Jadi, setiap pekerja yang mencari pekerjaan, baik itu seorang lulusan
yang baru lulus atau pekeja yang mencari pekerjaan baru dapat memperoleh pekerjaan
dengan mudah.

Pada tahun 2000 belum bisa dikatakan sebagai kesempatan kerja penuh. Karena,jumlah
tenaga kerja lebih banyak dari pada jumlah kesempatan kerja. Maka dari itu masih akan
menimbulkan pengangguran. Karena bisa dinyatakan kesempatan kerja penuh apabila
besarnya jumlah tenaga kerja sama besar dengan jumlah kesempatan kerja, ataupun
jumlah kesempatan kerja lebih besar dibandingkan dengan jumlah tenaga kerja.
3. (a) Definisikan konsep berikut : Indeks harga,pendapatan nasional, tingkat inflasi dan tingkat
pertumbuhan ekonomi, Jawab :

Indeks harga adalah perbandingan antara harga rata-rata suatu barang dalam tahun
yang dihitung dan harga rata-rata untuk tahun dasar. Definisi indeks harga adalah
ukuran yang menunjukkan berbagai perubahan yang terjadi pada harga dari waktu ke
waktu.

Pendapatan nasional merupakan penjumlahan biaya hidup (konsumsi) selama setahun.


Produk Nasional Bruto (Gross National Product, GNP) yaitu seluruh jumlah barang dan
jasa yang dihasilkan tiap tahun oleh Negara yang bersangkutan diukur menurut harga
pasar. Pengertian pendapatan nasional adalah ukuran dari nilai total barang dan jasa
yang dihasilkan suatu Negara dalam kurun waktu tertentu yang biasanya satu tahun
yang dinyatakan dalam satu uang.

Inflasi adalah suatu proses meningkatnya harga-harga secara umum dan terus-menerus
(kontinu) berkaitan dengan mekanisme pasar yang dapat disebabkan oleh berbagai
faktor, antara lain, konsumsi masyarakat yang meningkat, berlebihnya likuiditas di pasar
yang memicu konsumsi atau bahkan spekulasi, sampai termasuk juga akibat adanya
ketidak lancaran distribusi barang.

Pertumbuhan ekonomi adalah proses kenaikan output  per kapita dalam jangka panjang,
dengan memperhatikan output total (Gross National Product) dan jumlah penduduk.
Menurut pandangan para ahli ekonomi klasik, ada empat faktor yang mempengaruhi
pertumbuhan ekonomi yaitu: jumlah penduduk, jumlah persediaan barang modal, luas
tanah dan kekayaan alam, serta tingkat teknologi yang digunakan

(b) Data berikur menggambarkan PDB menurut harga berlaku dan indeks harga pada tahun 2000
hingga 2003.

Tahun Produk Domestik Bruto Indeks Harga

(triliun rupiah)
2000 123.213 142,0
2001 132.741 145,8
2002 145.231 152,8
2003 160.478 160,9
Hitunglah :
i. Tingkat inflasi pada tahun 2001,2002,dan 2003, Jawab :

Tingkat inflasi tahun 2001 (IHK Terbaru – IHK Lama)/IHK Terbaru x 100%

(145,8-142)/145,8 x 100%= 2,61%


Tingkat inflasi tahun 2002 (IHK Terbaru – IHK Lama)/IHK Terbaru x 100%

(152,8-145,8)/152,8 x 100%= 4,58%

Tingkat inflasi tahun 2003 (IHK Terbaru – IHK Lama)/IHK Terbaru x 100%

(160,9-152,8)/160,9 x 100%= 5,03%

ii. PDB riil pada tahun 2000 hingga 2003, Jawab :

PDB rill= PDB nominal/Indeks Harga

PDB rill tahun 2000, PDB Rill= 123,213/142= 867,697

PDB rill tahun 2001, PDB Rill= 132,7541/145,8= 9.105,2

PDB rill tahun 2002, PDB Rill= 145,231/152,8= 950,464

PDB rill tahun 2003, PDB Rill= 160,478/160,9= 997,377

iii. Tingkat pertumbuhan ekonomi semenjak tahun 2001, Jawab :

R = laju pertumbuhan ekonomi dalam satuan persen

PDBrt = Produk Domestik Bruto pada tahun tertentu (rt)

PDBrt-1 = Produk Domestik Bruto pada tahun sebelumnya (rt-1)

R=PDBrt – PDBrt-1/PDBrt-1 x 100%

Tingkat pertumbuhan ekonomi tahun 2001

R= 132,7541 – 123,213/123,21 x 100%= 7,743%

Tingkat pertumbuhan ekonomi tahun 2002

R= 145,231 – 132,7541 /132,7541 x 100%= 9,398%

Tingkat pertumbuhan ekonomi tahun 2003

R= 160,478 – 145,231 /145,231 x 100%= 10,498%

Anda mungkin juga menyukai