Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN PENDAHULUAN MATERNITAS

DENGAN DIAGNOSA BAYI BARU LAHIR USIA 0 HARI


PADA BAYI Ny.T DI RUANG MAWAR RSUD MAJENANG

DISUSUN OLEH :

Nama : Riki Andri Maftukhin

NIM : 108118046

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN AL IRSYAD AL


ISLAMIYYAH CILACAP

A. Pendahuluan
Bayi baru lahir (BBL) dengan kondisi normal merupakan dambaan setiap
pasangan orang tua.  Sebagian besar BBL (< 80%) akan lahir dengan kondisi
normal.  Hal ini sebagian besar merupakan kelanjutan keberhasilan hasil konsepsi
dan indikator pelayanan kesehatan maternal-neonatal yang baik dan
berkualitas.  Namun ada kalanya bayi yang lahir dalam keadaan normal dalam
perjalanan hidupnya kemudian menjadi bermasalah.  Untuk itu diperlukan
kecermatan dan perhatian dalam perawatan BBL, meskipun terlahir normal.

Nasib anak yang dilahirkan dengan seksio sesarea (SC) banyak tergantung dari
keadaan yang menjadi alasan untuk melakukan SC.  Menurut statistik di negara-
negara dengan pengawasan antenatal dan intranatal yang baik, kematian perinatal
pasca SC berkisar 4-7%.

B. Etiologi

a.       Masa gestasi cukup bulan: 37-40 minggu

b.      Berat lahir 2500-4000 gram

c.       Lahir tidak dalam keadaan asfiksia: (lahir menangis keras, nafas spontan
dan teratur, skor Apgar >7.

d.      Tidak terdapat kelainan kongenital berat

C. Manifestasi klinis

1. Sistem Pernafasan
Saluran nafas perifer masih membuka dan masih sempit, membran mukosa mudah
rusak dan sensitif terhadap trauma (mudah tersedak, tidak boleh ada asap rokok
dari orang lain). Dalam keadaan normal tangis bayi terdengar keras dan bernada
sedang, jika terjadi kelainan suara bayi akan terdengar bernada tinggi dan lemah.
2. Sistem kardiovaskuler dan darah
Sirkulasi perifer berjalan lambar, ini akan mengakibatkan sianosis ringan pada
tangan dan kaki serta perbedaan warna pada kulit.
3. Sistem Ginjal
Beban kerja ginajl dimulai sejak bayi lahir. Apabila intake cairan meningkat,
kemungkinan air kemih bayi akan tampak keruh termasuk berwarna merah muda,
disebabkan oleh kadar ureum yang tidak begitu berarti.
4. Sistem Gastrointestinal
Kapasitas lambung 15-30 ml dan akan meningkat dalam minggu-minggu pertama
kehidupan. Sfingter kardiak lambung belum matang sehingga gumoh lazim
terjadi. Pada saat lahir keasaman lambung tinggi namun pada hari ke-10 hampir
tidak ada asam lambung oleh karena itu rentan terhadap terjadinya infeksi. Waktu
pengosongan lambung adalah 2,5-3 jam. Jumlah enzim amilase dan lipase
terdapat dalam jumlah yang tidak tercukupi sehingga bayi kesulitan dalam
mencerna lemak dan karbohidrat. Pada saat makanan masuk segera terjadi
peristaltik cepat sehingga masukan makanan sering disertai pengosongan
lambung.
5. Pengaturan suhu
Bayi masih rentan terhadap hipotermi dikarenakan karena belum matangnya
hipotalamus yang mengakibatkan tidak efisiennya pengaturan suhu tubuh bayi.
Seorang bayi yang mengalami kedinginn membutuhkan kalori dan oksigen untuk
meningkatkan suhu tubuhnya. Hipertermi rentan terjadi akibat berada dekat pada
sumber radiasi panas, dapat juga diakibatkan karena terjadinya infeksi.
6. Adaptasi imunologi
Bayi baru lahir menunjukkan kerentanan tinggi terhadap infeksi terutama yang
masuk melalui mukosa sistem pernafasan dan gastrointestinal. Kemampuan
lokalisasi infeksi masih rendah sehingga infeksi ringan dapat dengan mudah
berubah menjadi infeksi umum. Terdapat imunoglobin utama pada bayi, yaitu
IgG, IgA dan IgM.
IgG melewati barier plasenta sehingga sama kadarnya pada saat lahir. IgA
melindungi terhadap infeksi saluran pernafasan, gastrointestinal dan mata. Kadar
igA mencapai kadar dewasa dalam waktu 2 bulan dan ditemukan dalam ASI. IgM
mencapai kadar dewasa pada usia 2 tahun. ASI terutama kolostrum memberikan
kekebalan pasif.
7. Sistem reproduksi
Anak laki-laki menghasilkan sperma setelah memasuki masa pubertas. Anak
perempuan sudah mempunyai ovum dalam sel telur sejak masa bayi. Bayi
perempuan dapat mengalami (pseudo) menstruasi atau pembesaran payudara,
kadang disertai oleh sekresi cairan dari puting pada hari ke 4 atau ke 5 setelah
kelahiran. Hal ini hanya berlangsung sebentar.
8. Sistem muskuloskeletal
Ubun-ubun kecil dan fontanel posterior bayi akan menutup pada usia 6-8 minggu.
9. Sistem neurologi
Sistem neurologi pada bayi relatif belum matang setelah lahir. Keberadaan refleks
fisiologis pada bayi dapat menunjukkan keadaan normal dari integritas sistem
saraf dan sistem muskuluskeletal.
10. Panca Indra
a. Indra penglihatan
Bayi sensitif terhadap cahaya terang dan dapat mengenali pola hitam-putih yang
tercetak tebal dalam bentuk muka manusia. Jarak fokus adalah 15-20 cm yang
memungkinkan seorang bayi dapat melihat wajah ibunya pada saat menyusui.
Pada usia 2 minggu bayi dapat membedakan muka ibunya dari muka yang tidak
dikenal. Perhatian pada warna, vaariasi dan kompleksitas pola berkembang dalam
2 bulan pertama kehidupan bayi.
b. Indra penciuman
Bayi dapat membedakan bau menyengat, menyukai pada bau susu terutama ASI.
Dalam beberapa hari bayi sudah dapat membedakan bau susu ibu dengan bau susu
orang lain.
c. Indra pengecapan
Bayi bereaksi secara kuat terhadap berbagai rasa dan memperlihatkan kesukaan
yang kuat pada rasa manis.
d. Indra pendengaran
Bayi mempunyai pendengaran yang tajam dan dapat melokalisasi suara dalam
lingkungan sekitar, serta mampu membedakan berbagai suara. Pada akhir bulan
pertama, bayi baru lahir lebih menyukai suara ibunya dari pada orang lain dengan
merasa tenang dengan suara-suara bernada rendah.
e. Indra peraba/sentuhan
Bayi mudah memperlihatkan reaksi terhadap berbagai hal dengan adanya
beberapa refleks fisiologis. Bayi sangat sensitif terhadap sentuhan. Bayi merasa
senang dengan kontak kulit ke kulit, berendam dalam air, gosokan tangan, belaian
dan gerak ayun. Bayi bereaksi terhadap sentuhan dan adanya refleks gemgam
untuk memperkuat hubungan.

D. Patofisiologi

Patofisiologi Selama masa kehamilan terdapat sejumlah perubahan


hormonal yang bertujuan untuk memenuhi kebutuhan glukosa pada janin. Pada
trimester I kehamilan, mulai terjadi peningkatan human placental lactogen dan
prolaktin yang mencapai puncaknya pada akhir trimester III (minggu ke-35).
Human placental lactogen (hPL) memiliki struktur kimia yang mirip dengan
prolaktin dan growth hormone. Efek utama hPL adalah terhadap insulin dan
metabolisme glukosa (Prawirohardjo, 2009). Kombinasi hPL dan prolaktin
memicu semacam resistensi insulin yang dapat dideteksi dengan adanya
hiperinsulinemia 2 jam pos prandial. Sebagai akibat mekanisme resistensi insulin
tersebut, pada sebagian ibu hamil akan terjadi hiperglikemia relatif (diabetes
mellitus gestasional). Keadaan hiperglikemia pada ibu tentu sangat berpengaruh
pada janin, karena transfer glukosa dari darah ibu ke sirkulasi janin terjadi secara
difusi melalui placenta, sehingga janin 16 juga mengalami hiperglikemia. Kondisi
hiperglikemia janin tersebut selanjutnya akan memicu hiperinsulinemia pada janin
dengan akibat semakin banyak glikogen janin yang disintesis, sehingga
terbentuklah makrosomia (Current, 2007).
E. Pathways
F. Pemeriksaan penunjang

1. pH tali pusat, tingkat 7,20 sampai 7,24 menunjukkan status praasidosis,


tingkat rendah menunjukkan gangguan asfiksia bermakna.
2. Hemoglobin mencapai 15 sampai 20 g. hematokrit berkisar antara 43%
sampai 61%.
3. Tes Coombs langsung pada daerah tali pusat menentukan adanya
kompleks antigen-antibodi pada membran sel darah merah yang
menunjukkan kondisi hemolitik.
4. Bilirubin Total sebanyak 6 mg/dl pada hari pertama kehidupan, 8 mg/dl 1
sampai 2 hari dan 12 mg/dl pada 3 sampai 5 hari.

G.     Penatalaksanaan
Manajemen BBL normal
1        Perawatan esensial pasca persalinan yang bersih dan aman, serta inisiasi
pernafasan spontan (resusitasi), dilanjutkan dengan
a. Stabilisasi suhu atau jaga agar suhu badan bayi tetap hangat dengan
jalan membungkus badan dengan kain, selimut, atau pakaian kering dan
hangat, memakai tutup kepala, segera meletakkan pada dada atau puting
susu ibu, tidak memandikan sebelum berumur 6 jam.
b.      Pemeriksaan asi dini dan eksklusif, dimulai pada 30 menit pertama
2        Pencegahan terhadap infeksi dan pemberian imunisasi
3        Pemberian vitamin K, secara intramuskuler atau oral, dosis injeksi 1 mg
sekali pemberian, atau oral 2 mg sekali pemberian atau 1 mg 3 kali pemberian
(saat lahir, umur 3-10 hari, dan umur 4-6 minggu).
4        Perawatan mata dengan pemberian tetes mata antibiotika tetrasiklin atau
klorampenikol.
5        Perawatan tali pusat dengan menjaga kebersihan dan agar tetap kering tidak
lembab.
6        Pemberian vaksin polio dan hepatitis B pertama.
H.  Pengkajian
1. Pengkajian fisik
a.       Pengukuran umum :
a)  Lingkar kepala 33-35 cm,
b)  Lingkar dada 30,5-33 cm,
c)  Lingkar kepala 2-3 cm > dari linkar dada,
d) Panjang kepala ke tumit 48-53 cm,
e) BBL 2700-4000 gram
b.       Tanda vital :
a) Suhu 36,50C-370C (aksila),
b) Frekwensi jantung 120-140 x/m (apical),
c) Pernafasan 30-60x/m
d) Tekanan darah
c.       Kulit :
a)  Saat lahir: merah terang, menggembung, halus
b)  Hari kedua-ketiga: merah muda, mengelupas, kering
c)  Vernik kaseosa
d)  Lanugo
e)  Edema sekitar mata, wajah, kaki, punggung tangan, telapak, dan skrotum
atau labia.
d.      Kepala
a) Fontanel anterior: bentuk berlian, 2,5-4,0 cm
b) Fontanel posterior:bentuk segitiga 0,5-1 cm
c) Fontanel harus datar, lunak danpadat
d) Bagian terlebar dari fontanel diukur dari tulang ke tulang, bukan dari
sututa ke sutura.
e.       Mata :
a) Kelopak biasanya edema, mata tertutup
b) Warna agak abu-abu, biru gelap, coklat
c) Tida ada air mata
d) Ada refleks merah, reflek pupil (repon cahaya), refleks berkedip (respon
cahaya atau sentuhan)
e) Fiksasi rudimenter pada obyek dan kemampuan mengikuti ke garis tengah.
f.       Telinga :
a) Posisi puncak pinna berada pada garis horizontal bersama bagian luar
kantus mata
b) Reflek moro atau refleks terkejut ditimbulkan oleh bunyi keras dan tiab-
tiba
c) Pina lentur adanya kartilago.
g.       Hidung :
patensi nasal, rabas nasal-mukus putih encer, bersin
h.      Mulut dan tenggorok :
a) Utuh, palatum arkus-tinggi, uvula di garis tengah, frenulum lidah,
frenulum bibir atas
b) Reflek menghisap kuat dan terkoordinasi, reflek rooting
c) Refleks gag, refleks ekstrusi
d) Salivasi minimal atau tidak ada, menangis keras.
i.        Leher :
Pendek, gemuk, biasanya dikelilingi oleh lipatan kulir, reflek leher tonik,
refleks neck-righting, refleks otolith righting
j.        Dada :
a) Diameter anterior posteriordan lateral sama
b) Retraksi sternal sedikit terlihat selama inspirasi
c) Terlihat prosesusxifoideus pembesaran dada.
k.      Paru-paru :
a) Pernafasan utamanya adalah pernafasan abdominal
b) Reflek batuk tidak ada saat lahir, ada setelah 1-2 hari.
c) Bunyi nafas bronchial sama secara bilateral
l.        Jantung :
a) Apeks: ruang intercostal ke4-5, sebelah lateral batas kiri sternum
b) Nada S2 sedikit lebih tajam dan lebih tinggi daripada S1
m.    Abdomen :
a) silindris
b) Hepar: dapat diraba 2-3 cm dibawah marjin kostal kanan
c) Limpa: puncak dapat diraba pada akhir minggu pertama
d) Ginjal: dapat diraba 1-2 cm diatas umbilicaus
e) Pusat umbilicus: putih kebiruan pada saat lahir dengan 2 arteri dan 1 vena
f) Nadi femoral bilateral sama

n.      Genetalia wanita :
a) Labia dan klitoris biasanya edema
b) Labia minora lebih besar dari labia mayora
c) Meatus uretral di belakang klitoris
d) Verniks kaseosa di antara labia
e) Berkemih dalam 24 jam
o.      Genetalia pria :
p.      Punggung dan rektum :
a) Spina utuh, tidak ada lubang masa, atau kurva menonjol
b) Refleks melengkung, batang tubuh
c) Wink anal
d) Lubang anal paten
e) Lintasa mekonium dalam 36 jam
q.       Ekstrimitas :
a) 10 jari kaki dan tangan
b) rentang gerak penuh
c) punggung kuku merah muda, dengan sianosis sementara segera setelah
lahir
d) fleksi ekstremitas atas dan bawah
e) telapak biasanya datar
f) ekstrimitas simetris
g) tonus otot sama secara bilateral, terutama tahanan pada fleksi berlawanan
h) nadi brakialis bilateral sama.
r.        Sistem neuromuskuler:
a) Ekstrimitas biasanya mempertahankan derajat fleksi
b) Ekstensi ekstrimitas diikuti dengan posisi fleksi sebelumnya.
c) Kelambatan kepala saat duduk, tetapi mampu menahan kepala agar tetap
tegak walaupun sementara
d) Mampu memutar kepala dari satu sisi kesisi lain ketika tengkuran
e) Mampu menahan kepala dalam garis horizontal dengan punggung bila
tengkurap.
2. Pengkajian usia gestasi
3. Observasi status tidur dan aktivitas
a) Tidur regular: 4-5 jam/hari, 10-20 menit/siklus mata tertutup, pernafasan
regular, Tak ada gerakan kecuali sentakan tubuh yang tiba-tiba.
b) Tidur ireguler: 12-15 jam/hari, 20-45 menit/siklus tidur, mata tertutup,
pernafasan tidak teratur, sedikit kedutan pada otot.
c) Mengantuk: bervariasi, mata mungkin terbuka, pernafasan ireguler,
gerakan tubuh aktif.
d) Inaktivitas sadar: 2-3 jam/hari.  Berespon terhadap lingkungan dengan
gerakan aktif dan mencari obyek pada rentang dekat.
e) Terbangun dan menangis: 1-4 jam/hari.  Mungkin dengan merengek dan
sedikit gerakan tubuh, berlanjut pada menangis keras dan marah serta
gerakan ekstrimitas yang tidak terkoordinasi.
4. Observasi perilaku kedekatan orang tua
a) Bila bayi dibawa ke orang tua, apakah mereka meraih anak dan
memanggil namanya?
b) Apakah orang tua membicarakan tentang anaknya dalam hal identifikasi/
c) Kapan orang tua menggendong bayi, kontak tubuh seperti apa yang
terjadi?
d) Ketika bayi bangun, stimulasi apa yang dilakukan?
e) Seberapa nyaman keleihatan orang tua dalam merawat bayi?
f) Tipe afeksi apa yang ditunjuukan pada bayi baru lahir, seperti tersenyum,
membelai, mencium atau menimang?
g) Bila bayi rewel, tehnik kenyamanan apa yang dilakukan orang tua?

Diagnosa Keperawatan Yang Mungkin Muncul


1.      Bersihan jalan nafas tidak efektif b.d. mucus berlebihan, posisi tidak tepat
2.      Risiko infeksi b.d. kurangnya pertahanan imunologis, faktor lingkungan,
penyakit ibu.
3.      Hipotermi b.d berada di lingkungan yang dingin/sejuk, pakaian yang tidak
memadai, evaporasi kulit di lingkungan yang dingin.
4.      Risiko trauma berhubungan dengan ketidakberdayaan fisik
5.      Perubahan nutrisi: kurang dari kebutuhan tubuh (resiko tinggi) b.d.
imaturitas, kurang pengetahuan orang tua

6.      Perubahan oroses keluarga b.d krisis maturasi, kelahiran cukup bulan,


perubahan dalam unit keluarga
7.      PK Hipoglikemi

I. Diagnosa keperawatan yang sering muncul


1. bersihkan jalan nafas tidak efektif sampai dengan obstruksi jalan nafas
banyaknya mukus.
2. resiko infeksi
3. resiko ketidakseimbangan suhu tubuh dengan faktor resiko paparan
dingin/sejuk: perubahan suhu infra uteri ke extra uteri.

J. Rencana Keperawatan
No
Dianogsa Keperawatan
Tujuan
Intervensi
1.Bersihan jalan nafas tak efektif b.d obstruksi jalan nafas : banyaknya mucus.
Batasan karakteristik :
- Dyspuea
- Cyanosis
- Kelainan suara nafas (kracles)
- Mata melebar
- Produksi sputan
- Gelisah
- Perubahan frekwensi dan irama nafas
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama … X 24 jam, klien diharapkan
mampu menunjukan jalan nafas yang paten dengan indicator :
Status Respirasi : Patensi Jalan Nafas (0410) :
- Pasien tampak tenang (tidak cemas)
- RR: 30-60X/menit
- Irama nafas teratur
- Pengeluaran sputum pada jalan nafas
- Tidak ada suara nafas tambahan
- Warna kulit kemerahan
Manajemen Jalan Nafas (3140) :
1. Buka jalan nafas
2. Posisikan klien untuk memak-simalkan ventilasi
3. Identifikasi klien perlunya pema-sangan alat jalan nafas buatan
4. Keluarkan sekret dengan suction
5. Auskultasi suara nafas, catat adanya suara tambahan
6. Monitor respirasi dan ststus O2
Suction Jalan Nafas (3160) :
1. Auskultasi suara nafas sebelum dan sesudah suctioning
2. Informasikan pada keluarga tentang suctioning
3. Berikan O2 dengan menggunakan nasal untuk memfasilitasi suction
nasotracheal
4. Gunakan alat yang steril setiap melakukan tindakan
5. Berikan waktu istirahat pada klien setelah kateter dikeluarkan dari naso
trakeal
6. Hentikan suction dan berikan O2 jika klien menunjukan bradikadi,
peningkatan saturasi O2, dll.

2.Resiko infeksi
Batasan karakteristik:
- Prosedur invasif
- Malnutrisi
- Ketidakadekuatan imun buatan
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama…X 24 jam, pasien diharapkan
terhindar dari tanda dan gejala infeksi dengan indicator :
Status Imun (0702) :
- RR : 30-60X/menit
- Irama napas teratur
- Suhu 36-37˚ C
- Integritas kulit baik
- Integritas nukosa baik
- Leukosit dalam batas normal
Mengontrol Infeksi (6540) :
1. Bersihkan box / incubator setelah dipakai bayi lain
2. Pertahankan teknik isolasi bagi bayi ber-penyakit menular
3. Batasi pengunjung
4. Instruksikan pada pengunjung untuk cuci tangan sebelum dan sesudah
berkunjung
5. Gunakan sabun antimikrobia untuk cuci tangan
6. Cuci tangan sebelum dan sesudah mela-kukan tindakan keperawatan
7. Pakai sarung tangan dan baju sebagai pelindung
8. Pertahankan lingkungan aseptik selama pemasangan alat
9. Ganti letak IV perifer dan line kontrol dan dressing sesuai ketentuan
10. Tingkatkan intake nutrisi
11. Beri antibiotik bila perlu.

Mencegah Infeksi (6550)


1. Monitor tanda dan gejala infeksi sistemik dan lokal
2. Batasi pengunjung
3. Skrining pengunjung terhadap penyakit menular
4. Pertahankan teknik aseptik pada bayi beresiko
5. Bila perlu pertahankan teknik isolasi
6. Beri perawatan kulit pada area eritema
7. Inspeksi kulit dan membran mukosa terhadap kemerahan, panas, dan
drainase
8. Dorong masukan nutrisi yang cukup
9. Berikan antibiotik sesuai program

3.Resiko ketidakseimbangan suhu tubuh b.d faktor resiko paparan dingin / sejuk :
perubahan suhu intrauteri ke extrauteri.
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama…X 24 jam diharapkan klien
terhindar dari ketidak-seimbangan suhu tubuh dengan indicator :
Termoregulasi Neonatus (0801) :
- Suhu axila 36-37˚ C
- RR : 30-60 X/menit
- HR 120-140 X/menit
- Warna kulit merah muda
- Tidak ada distress respirasi
- Hidrasi adekuat
- Tidak menggigil
- Bayi tidak gelisah
- Bayi tidak letargi

Mengatur temperature (3900) :


1. Monitor temperatur klien sampai stabil
2. Monitor nadi, pernafasan
3. Monitor warna kult
4. Monitor tanda dan gejala hipotermi / hipertermi
5. Perhatikan keadekuatan intake cairan
6. Pertahankan panas suhu tubuh bayi (missal : segera ganti pakaian jika
basah)
7. Bungkus bayi dengan segera setelah lahir untuk mencegah kehilangan panas
8. Jelaskan kepada keluarga tanda dan gejala hipotermi / hipertermi
9. Letakkan bayi setelah lahir di bawah lampu sorot / sumber panas
10. Jelaskan kepada keluarga cara untuk mencegah kehilangan panas /
mencegah panas bayi berlebih
11. Tempatkan bayi di atas kasur dan berikan selimut.

K. Daftar Pusaka
Bobak, Lowdermilk, Jansen. 2005. Buku Ajar Keperawatan Maternitas. Edisi 4.
Jakarta : EGC.
MNH, JNPK-KR dan DepKes. 2003. Buku Acuan Persalinan Normal. Jakarta :
DepKes
NANDA. 2012. Diagnosa Keperawatan Definisi dan Klasifikasi. Jakarta : EGC
Prawirohardjo, Sarwono. 2005. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan
Maternal dan Neonatal.Jakarta : Yayasan Bina Pustaka
RI DepKes. 2005. Pelayanan Kesehatan Neonatal Esensial. Jakarta : DepKes.
Saifuddin, abdul bari. 2002. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan
Maternal Dan Neonatal. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono
Prawirohardjo.

Anda mungkin juga menyukai