Anda di halaman 1dari 43

TUGAS

METODE DAN TEKNOLOGI KONSTRUKSI

“BANDAR UDARA”

DOSEN PENGAJAR :

Dr. Ir. Audie L. E. Rumayar, M.Eng.


Ir. Steenie E. Wallah, M.Sc., Ph.D.
Dr. Eng. Ir. A. K. Torry Dundu, M.Agr.

NAMA-NAMA KELOMPOK 2 :

1. Denny Alexander Immanuel Paat (19202109006)


2. Julianda Astari Kawulusan (19202109002)

UNIVERSITAS SAM RATULANGI


FAKULTAS PASCASARJANA
PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL
MANADO
2020
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadiran Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat-Nya
yang telah dilimpahkan kepada kami sehingga kami dapat menyelesaikan tugas
dengan baik, namun demikian masih ada kekurangan didalamnya. Dan juga kami
berterima kasih kepada Bapak Dr. Ir. Audie L. E. Rumayar, M.Eng., Bapak Ir.
Steenie E. Wallah, M.Sc., Ph.D., dan Bapak Dr. Eng. Ir. A. K. Torry Dundu, M.Agr.
selaku dosen mata kuliah Metode dan Teknologi Konstruksi yang telah memberikan
kepercayaan tugas ini kepada kami.
Kami sangat berharap tugas ini dapat berguna dalam rangka menambah
wawasan serta pengetahuan. Kami juga menyadari sepenuhnya bahwa di dalam tugas
ini terdapat kekurangan dan jauh dari kata sempurna. Oleh sebab itu, kami berharap
adanya kritik, saran dan usulan demi perbaikan tugas yang telah kami buat di masa
yang akan datang, mengingat tidak ada sesuatu yang sempurna tanpa saran yang
membangun.
Semoga tugas sederhana ini dapat dipahami bagi siapapun yang membacanya.
Sekiranya tugas yang telah disusun ini dapat berguna bagi kami sendiri maupun orang
yang membacanya. Sebelumnya, kami mohon maaf apabila terdapat kesalahan kata
yang kurang berkenan dan juga kami memohon kritik dan saran yang membangun
demi perbaikan makalah ini di waktu yang akan datang.

      
Manado, Maret 2020

Kelompok 2

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR....................................................................................................i
DAFTAR ISI.................................................................................................................ii
DAFTAR TABEL........................................................................................................iv
DAFTAR GAMBAR.....................................................................................................v
BAB I.............................................................................................................................1
PENDAHULUAN.........................................................................................................1
1.1 Latar Belakang................................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah...........................................................................................2
1.3 Tujuan.............................................................................................................2
1.4 Manfaat Penulisan...........................................................................................3
BAB II...........................................................................................................................4
PEMBAHASAN............................................................................................................4
2.1 Pengertian Bandar Udara................................................................................4
2.2 Fungsi Bandar Udara......................................................................................4
2.3 Fasilitas Bandar Udara beserta Fungsinya......................................................5
2.4 Peralatan yang dibutuhkan dalam pekerjaan perkerasan runway...................7
Motor Grader.........................................................................................................7
2.4.2 Finisher....................................................................................................8
2.4.3 Dump Truck.............................................................................................9
2.4.4 Water Tank Truck....................................................................................9
2.4.5 Vibratory Roller....................................................................................10
2.4.6 Sheep Foot Roller ( Tamping Roller)....................................................10
2.4.7 Tandem Roller.......................................................................................11
2.4.8 Pneumatic Tire Roller...........................................................................12
2.4.9 Sprayer Aspal Emulsi............................................................................12
2.5 Metode Kerja Perkerasan Runway................................................................14

ii
2.5.1 Sub Grade..............................................................................................14
2.5.2 Base Course...........................................................................................16
2.5.3 Cement Treted Base Course (CTBC)....................................................19
2.5.4 Prime Coat.............................................................................................22
2.5.5 Asphalt Cement Binder Course (AC-BC)............................................23
2.5.6 Tack coat................................................................................................26
2.5.7 Asphalt Cement Wearing Course (AC-WC).........................................26
2.6 Prinsip Dasar Dynamic Compaction.............................................................27
BAB III........................................................................................................................34
PENUTUP...................................................................................................................34
3.1 Kesimpulan...................................................................................................34
3.2 Saran.............................................................................................................35
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................36

iii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Gradasi Agregat Lapisan Base Course……………………………...16


Tabel 2.2 Kondisi Kualitas untuk Bahan Base Course………………………...17
Tabel 2.3 Gradasi Agregat pada Lapisan CTBC…………………………........20
Tabel 2.4 Syarat-syarat Kualitas Agregat CTBC………………………….......20
Tabel 2.5 Ukuran Agregat Penyusun Campuran Aspal………………………..23
Tabel 2.6 Persyaratan Hasil Uji Laboratorium…………………………….......24

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Motor Grader………………………………………………………....7


Gambar 2.2 Finisher …………………………………………………….………...8
Gambar 2.3 Sensor pada Finisher ……………..…………………………………8
Gambar 2.4 Dump Truck ……………..…………………………………………...9
Gambar 2.5 Water Tank Truck …………….……….……………………………..9
Gambar 2.6 Vibratory Roller …………………………..…………………...........10
Gambar 2.7 Sheep Foot Roller (Tamping Roller…………………….…………...10
Gambar 2.8 Tandem Roller……………………………………………………….11
Gambar 2.9 Pneumatic Tire Roller ……………………………………..………..12
Gambar 2.10 Penyemprotan dengan Truck Sprayer……………………………….12
Gambar 2.11 Penyemprotan secara Manual ………………….……………….......13
Gambar 2.12 Desain Perkerasan Runway ……………………………………..…..14
Gambar 2.13 Pembersihan Area Kerja………………………………….…………18
Gambar 2.14 Penghamparan Base Course ………………………..………………19
Gambar 2.15 Penghamparan Lapisan CTBC………………………..……………..22
Gambar 2.16 Paper Test ………………………………….…………..….………..23
Gambar 2.17 DT dengan Terpal ………………………………………….……….25
Gambar 2.18 Gelombang Tekan yang dihasilkan akibat Impact dari Beban Pounder
yang dijatuhkan …………………………………..……………...…28
Gambar 2.19 Titik jatuh pounder yang Beragam, Mengakibatkan Peningkatan
Kekuatan Tanah secara Drastis ………………………………..…...29
Gambar 2.20 Runway Bandar Udara Rembel………………………..……….…....29
Gambar 2.21 Sebuah Unit Equipment Dynamic Compaction yang sedang melakukan
Pemadatan Tanah di Bandara Rembele………………...…31

v
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Potensi sebuah daerah dapat berkembang dengan maksimal jika didukung
dengan adanya akses yang baik. Akses yang baik membuat pergerakan dari dan
menuju suatu daerah lebih mudah dan terjangkau. Salah satu outlet yang dapat
memfasilitasi aksesibilitas yang baik tersebut adalah bandar udara.
Bandar udara (Airport) merupakan salah satu infrastruktur penting yang
diharapkan dapat mempercepat pertumbuhan ekonomi masyarakat. Bandar udara
(Airport) berfungsi sebagai simpul pergerakan penumpang atau barang dari
transportasi udara ke transportasi darat lainnya atau sebaliknya.
Meningkatnya pergerakan penumpang dan barang diharapkan dapat
menciptakan peningkatan ekonomi. Pertumbuhan lalu-lintas udara secara langsung
berpengaruh menunjang laju pertumbuhan ekonomi seiring dengan meningkatnya
kebutuhan akan sarana transportasi yang dapat menjangkau daerah–daerah yang
cukup jauh dan sulit untuk dijangkau apabila menggunakan transportasi darat.
Untuk meningkatkan pelayanan transportasi udara, maka perlu dibangun
bandar udara yang memiliki kualitas baik secara struktural maupun fungsional.
Membangun bandar udara baru maupun peningkatan yang diperlukan sehubungan
dengan penambahan kapasitas penerbangan, tentu akan memerlukan metode efektif
dalam perencanaan agar diperoleh hasil yang terbaik dan ekonomis, memenuhi unsur
keselamatan pengguna dan tidak mengganggu ekosistem di sekitarnya.
Keselamatan dan kenyamanan bagi para penumpang pesawat terbang pada
saat pesawat akan menuju landasan pacu (runway) untuk lepas landas (take off)
maupun meninggalkan landasan pacu (runway) pada saat selesai mendarat (landing)
harus melewati jalan rayap (Taxiway). Dalam hal ini, agar lalu-lintas pesawat dapat
berjalan dengan lancar, maka struktur dan geometri taxiway memegang fungsi
penting dalam proses perpindahan pesawat terbang dari bangunan bandara menuju

1
landasan pacu (runway) maupun dari landasan pacu menuju bangunan bandara dalam
waktu yang singkat.
Pemilihan suatu metode sangat penting dalam pelaksanaan suatu proyek
konstruksi karena dengan metode pelaksanaan yang tepat dapat memberikan hasil
yang maksimal terutama jika ditinjau dari segi biaya maupun dari segi waktu.
Dengan adanya kemajuan teknologi yang semakin pesat dalam dunia konstruksi,
memungkinkan pengelola proyek untuk memilih salah satu metode pelaksanaan
konstruksi tertentu dari beberapa alternatif metode pelaksanaan konstruksi yang
ada. Salah satu usaha yang dilakukan oleh pengelola proyek adalah mengganti
cara-cara konvensional menjadi lebih modern.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apa pengertian dari bandar udara ?
2. Apa fungsi dari bandar udara ?
3. Fasilitas apa saja yang ada pada bandar udara ?
4. Peralatan apa saja yang dibutuhkan dalam pekerjaan pekerasan runway ?
5. Bagaimana metode kerja dari perkerasan runway ?
6. Bagaimana prinsip dasar dari Dynamic Compaction ?

1.3 Tujuan
1. Untuk mengetahui pengertian dari bandar udara.
2. Untuk mengetahui fungsi dari bandar udara.
3. Untuk mengetahui fasilitas apa saja yang ada pada bandar udara.
4. Untuk mengetahui peralatan apa saja yang dibutuhkan dalam pekerjaan
pekerasan runway.
5. Untuk mengetahui bagaimana metode kerja dari perkerasan runway.
6. Untuk mengetahui bagaimana prinsip dasar dari Dynamic Compaction.

2
1.4 Manfaat Penulisan
Dari penulisan makalah ini diharapkan mendatangkan manfaat berupa
penambahan pengetahuan serta wawasan kepada pembaca maupun penulis tentang
“Metode dan Teknologi Konstruksi Bandar Udara”.

3
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Bandar Udara


Bandar udara adalah kawasan di daratan dan/atau perairan dengan batas-batas
tertentu yang digunakan sebagai tempat pesawat udara mendarat dan lepas landas,
naik turun penumpang, bongkar muat barang, dan tempat perpindahan intra dan
antarmoda transportasi, yang dilengkapi dengan fasilitas keselamatan dan keamanan
penerbangan, serta fasilitas pokok dan fasilitas penunjang lainnya (Dephub,2017).
Sedangkan definisi bandar udara menurut PT (persero) Angkasa Pura adalah
lapangan udara termasuk semua peralatan yang merupakan kelengkapan minimal
untuk menjamin tersedianya fasilitas bagi angkutan udara untuk masyarakat. Jadi
bandar udara merupakan suatu sistem yang saling berhubungan satu sama lainnya
yang bertujuan sebagai fasilitas pokok dari transportasi udara sehingga dapat
menciptakan suatu fungsi yang aman, nyaman dan efektif.

2.2 Fungsi Bandar Udara


Terminal Bandar udara digunakan untuk pemrosesan penumpang dan bagasi
untuk pertemuan dengan pesawat dan moda trasportasi darat. Bandar udara juga
digunakan untuk penanganan pengangkutan barang (cargo).
Pentingnya pengembangan sub sector transportasi udara yaitu:
1. Mempercepat arus lalu lintas penumpang, kargo dan servis melalui
transportasi udara di setiap pelosok Indonesia.
2. Mempercepat wahana ekonomi, memperkuat persatuan nasional dalam rangka
menetapkan wawasan nusantara.
3. Mengembangkan transportasi yang terintegrasi dengan sektor lainnya serta
memperhatikan kesinambungan secara ekonomis.

4
2.3 Fasilitas Bandar Udara beserta Fungsinya
Sebuah bandar udara adalah suatu komponen yang saling berkaitan antara satu
komponen dengan yang lainnya, sehingga analisa dari satu kegiatan tanpa
memperhatikan pengaruhnya terhadap kegiatan yang lain bukan merupakan
pemecahan yang memuaskan.
Sebuah bandar udara melingkupi kegiatan yang sangat luas, yang mempunyai
kebutuhan yang berbeda-beda, bahkan kadang berlawanan, seperi misalnya kegiatan
keamanan yang membatasi sedikit mungkin hubungan antara land side dan air side,
sedangkan kegiatan pelayanan memerlukan sebanyak mungkin pintu terbuka dari
land side ke air side agar pelayanan berjalan lancar. Sistem bandar udara dibagi dua,
yaitu :
1. Sisi darat (land side)
a. Terminal bandar udara : adalah pusat urusan penumpang yang
datang atau pergi. Di dalamnya terdapat pemindai bagasi sinar X,
counter check-in, (CIQ, Custom - Inmigration - Quarantine) untuk
bandar udara internasional, dan ruang tunggu (boarding lounge)
serta berbagai fasilitas untuk kenyamanan penumpang. Di bandar
udara besar, penumpang masuk ke pesawat melalui garbarata
atau avio bridge. Di bandar udara kecil, penumpang naik ke
pesawat melalui tangga (pax step) yang bisa dipindah-pindah.
b. Curb : adalah tempat penumpang naik-turun dari kendaraan darat
ke dalam bangunan terminal.
c. Parkiran kendaraan : untuk parkir para penumpang dan
pengantar/penjemput, termasuk taksi.
2. Sisi udara (air side)
a. Runway/Landasan pacu : yaitu bagian memanjang dari sisi darat
bandara yang disiapkan untuk lepas landas dan tempat mendarat
pesawat terbang.

5
b. Taxiway : yaitu bagian sisi darat dari bandara yang dipergunakan
pesawat untuk berpindah (taxi) dari runway ke apron atau
sebaliknya.
c. Apron : yaitu bagian bandara yang dipergunakan oleh pesawat
terbang untuk parkir, menunggu, mengisi bahan bakar,
mengangkut dan membongkar muat barang dan penumpang.
Perkerasannya dibangun berdampingan dengan terminal building.
d. Holding apron : yaitu bagian dari bandara yang berada didekat
ujung landasan yang dipergunakan oleh pilot untuk pengecekan
terakhir dari semua instrumen dan mesin pesawat sebelum take off.
Dipergunakan juga untuk tempat menunggu sebelum take off.
e. Holding bay : yaitu area diperuntukkan bagi pesawat untuk
melewati pesawat lainnya atau berhenti.
f. Turning area : yaitu bagian dari area di ujung landasan pacu yang
dipergunakan oleh pesawat untuk berputar sebelum lepas landas.
g. Over run : yaitu bagian dari ujung landasan yang dipergunakan
untuk mengakomodasi keperluan pesawat gagal lepas landas. Over
run biasanya terbagi 2 (dua) : (i) Stop way : bagian over run yang
lebarnya sama dengan runway dengan diberi perkerasan tertentu,
dan (ii) Clear way: bagian over run yang diperlebar dari stop way,
dan biasanya ditanami rumput.
h. Fillet: yaitu bagian tambahan dari perkerasan yang disediakan pada
persimpangan runmway atau taxiway untuk menfasilitasi beloknya
pesawat terbang agar tidak tergelincir keluar jalur perkerasan yang
ada.
i. Shoulders: yaitu bagian tepi perkerasan baik sisi kiri kanan
maupun muka dan belakang runway, taxiway dan apron.

6
2.4 Peralatan yang dibutuhkan dalam pekerjaan perkerasan runway
Peralatan memiliki peran penting pada kegiatan konstruksi. Peralatan
digunakan untuk melaksanakan pekerjaan yang sulit dilakukan dengan tenaga
manusia. Sehingga pekerjaan tersebut dapat diselesaikan dengan cepat dan lebih
mudah. Adapun peralatan yang digunakan pada pengerjaan perkerasan runway
sebagai berikut:

Motor Grader

Gambar 2.1 Motor Grader

Sebagai bagian dari alat berat, motor grader berfungsi sebagai alat perata atau
penghampar yang biasanya digunakan untuk meratakan dan membentuk permukaan
tanah. Metode kerjanya melakukan pendorongan untuk meratakan bidang dengan
menggunakan pisang yang tajam dan besar. Pada waktu grader maju maka pisau itu
akan diturunkan, dan ketika grader mundur untuk mengulang kembali pemerataan
maka pisau itu terangkat begitu seterusnya, pisau tersebut di letakan antara hidrolik
yang bekerja pada bagian memutar dan mengangkat.

7
2.4.2 Finisher

Gambar 2.2 Finisher

Gambar 2.3 Sensor pada finisher


Finisher adalah alat yang digunakan untuk menghampar material aspal atau
material lainnya. Alat ini dilengkapi dengan wadah yang berguna untuk tempat
material yang akan dihampar. Bisanya finisher memiliki sensor yang berguna untuk
mengatur elevasi sesuai dengan yang direncanakan. Sensor tersebut terhubung
dengan elevasinya sudah diatur sama dengan elevasi rencana. Elevasi yang
dihasilkan dari finisher terbilang rata namun tetap harus dilakukan pengecekan
dengan alat leveling.

8
2.4.3 Dump Truck

Gambar 2.4 Dump Truck


Pada proyek konstruksi jalan,  dump  truk digunakan untuk mengangkut
material seperti agregat pondasi kelas A, aspal, pasir dan material timbunan.
Metode kerjanya :
- Gerakan Travelling (Gerakan Jalan)
Gerakan yang dimaksud adalah gerakan berjalan dump truck untuk
mengangkut muatan dari satu tempat menuju tempat lain untuk memindahkan
dan menumpahkan muatan tersebut.
- Gerakan Dumping atau Menumpahkan Muatan
Dengan gerakan dumping  yang berprinsip kerja sistem hidrolis tersebut,
muatan akan dengan mudah meluncur ke bawah.

2.4.4 Water Tank Truck

Gambar 2.5 Water Tank Truck


Water tank truck  digunakan untuk mengangkut air, yang digunakan
untuk pekerjaan pemadatan lapis pondasi agregat kelas A, Metode kerjanya setelah

9
penghamparan material selesai kemudian dipadatkan dan disiram air
menggunakan water tank.

2.4.5 Vibratory Roller

Gambar 2.6 Vibratory Roller


Vibratory roller adalah alat pemadat yang menggabungkan antar tekanan dan
getaran. Vibratory roller mempunyai efisiensi pemadatan yang baik. Metode kerjanya
untuk mencapai tingkat kepadatan tertentu alat ini bergerak melintas maju mundur,
sesuai dengan kecepatan serta vibration force masing-masing jenis alat. Penentuan
lintasan alat biasanya ditentukan dari spek teknis proyek, akan tetapi dalam
performance alat untuk mencapai kepadatan standar memerlukan 4 sampai 6 lintasan.

2.4.6 Sheep Foot Roller ( Tamping Roller)

Gambar 2.7 Sheep Foot Roller

Sheep foot roller adalah alat yang digunakan untuk pemadatan lapisan tanah.
Sheep foot roller hanya digunakan untuk pemadatan lapisan tanah jenis lempung atau

10
campuran antara tanah lempung dengan pasir. Alat ini tidak digunakan untuk
memadatkan lapisan butir kasar seperti pasir dan kerikil. Alat berat ini mirip dengan
vibratory roller hanya saja pada bagian bajanya terdapat benjolan seperti kaki domba
sehingga alat ini diberi nama sheep foot roller.

2.4.7 Tandem Roller

Gambar 2.8 Tandem Roller


Tandem roller adalah alat penggilas atau pemadat terdiri atas berporos 2 (two
axle) dan berporos 3 (three axle tandem rollers). Penggunaan dari penggilas ini
umumnya untuk mendapatkan permukaan yang agak halus, misalnya pada
penggilasan aspal beton dan lain-lain. Metode kerjanya alat pemadat ini harus
dioperasikan mengikuti gerak asphalt finisher. Setiap titik perkerasan harus menerima
minimum dua lintasan penggilasan awal dengan kecepatan maksimal 4 km/jam.
Pemadatan awal dimulai dari tempat sambungan memanjang dan kemudian ke tepi
luar.

11
2.4.8 Pneumatic Tire Roller

Gambar 2.9 Pneumatic Tire Roller


Alat ini baik sekali digunakan pada penggilasan bahan yang bergranular, juga
baik digunakan pada penggilasan lapisan hot mix sebagai “penggilas antara”. Metode
kerjanya tekanan ban angin dapat berubah-ubah sesuai dengan kondisi tanah dan
tahap pemadatan. Lintasan pertama hendaknya menggunakan tekanan angin yang
rendah untuk menimbulkan efek pengapungan dan peliputan permukaan tanah.
Lintasan berikutnya tanah akan semakin padat dan tekanan angin dinaikkan hingga
mencapai tekanan maksimum pada lintasan akhir.

2.4.9 Sprayer Aspal Emulsi

Gambar 2.10 Penyemprotan dengan Truk Sprayer

12
Gambar 2.11 Penyemprotan secara Manual

Sprayer aspal emulsi adalah alat yang digunakan untuk menyemprotkan


emulsi aspal. Pada pekerjaan perkerasan emulsi aspal yang disemprotkan adalah tack
coat dan prime coat. Ada 2 metode penyemprotan aspal emulsi dengan
menggunakan truk dan ada yang secara manual. Untuk dari penyemprotan dengan
menggunakan truck sprayer lebih rata dan lebih cepat dibanding dengan manual.

13
2.5 Metode Kerja Perkerasan Runway
Contoh pada proyek runway 3 Bandara Soekarno-Hatta perkerasan yang
digunakan berjenis perkerasan flexible. Perkerasan tersebut memiliki 5 lapisan, yaitu
lapisan Sub grade, Base course, CTBC, AC-BC dan AC-WC. Setiap lapisan
perkerasan memiliki standar-standar yang harus dipenuhi. Untuk mencapai standar-
standar tersebut maka ada metode kerja yang harus dilakukan. Setiap pekerjaan
lapisan pekerasan memiliki metode kerja yang berbeda. Berikut adalah metode kerja
dari setiap pekerjaan perkerasan runway.
Gambar 2.12 Desain Perkerasan Runway

2.5.1 Sub Grade


Tahapan pengerjaan lapisan Sub Grade:
1. Perbaikan Tanah Dasar
Lapisan tanah dasar perkerasan dilakukan perbaikan tanah dengan
menggunkan beberapa metode. Metode pertama adalah dengan
menggunakan PVD (Prefabricated Vertical Drain). Metode ini digunakan
untuk mempercepat terjadinya konsolidasi pada tanah. Metode kedua
adalah Stone Column, Stone column dilakukan dengan memasukkan
campuran agregat ke dalam tanah sehingga dapat meningkatkan kekuatan
tanah.

14
2. Trial compaction
Sebelum dilakukan pekerjaan sub grade, harus dilakukan trial
compaction terlebih dahulu. Trial compaction adalah proses melakukan
percobaan pemadatan dari suatu lapisan yang dilakukan di luar area
pekerjaan. Tujuan dilakukannya trial compaction adalah untuk
menentukan jumlah passing atau jumlah lintasan alat berat yang harus
diberikan untuk mendapatkan spesifikasi yang sesuai dengan RKS. Trial
compaction dilakukan dengan membuat 3 segmen, yang tiap segmen
berukuran 3m x 30m. Pada saat pemadatan tiap segmen akan diberikan
jumlah passing atau lintasan yang berbeda. Kemudian setelah dilakukan
pemadatan hasil pemadatan tersebut kemudian diuji. Dari hasil pengujian
maka dipilih jumlah passing yang paling optimum yang hasil
pengujiannya memenuhi persyaratan yang telah ditentukan. Jumlah
passing tersebutlah yang digunakan pada pekerjaan perkerasan di
lapangan.
3. Pelaksanaan Lapangan
Pada pekerjaan lapisan sub grade pelaksanaan lapangan dibagi menjadi 2
tahapan yaitu tahap penghamaran dan tahap pemadatan.
 Tahap peghamparan
Setelah dilaksanakan pemilihan material, pengetesan dan trial
compaction maka selanjutnya dilakukan penghamparan material di
area kerja. Penghamparan dilakukan dengan menggunakan motor
grader.
 Tahap pemadatan
Pemadatan lapisan sub grade menggunakan beberapa jenis alat berat
yaitu Tandem roller, vibro roller dan PTR.

15
2.5.2 Base Course
Tahapan pengerjaan lapisan Base course:
1. Pemilihan Material di Quarry
Dalam pemilihan material yang digunakan pada lapisan base course
mengikuti kriteria yang ada pada RKS. Pada proyek runway 3 Bandara
Soekarno-Hatta menggunakan jenis fine agregat (batu pecah). Batu pecah
yang digunakan berasal dari batu gunung, batu kali yang dipecah
sedemikian sehingga butirannya memiliki ukuran yang sesuai dengan
persyaratan dan harus bebas dari kelebihan bahan-bahan yang gepeng,
panjang, lunak atau hancur, kotor dan bahan lainnya yang tidak
diinginkan. Gradasi agregat yang digunakan harus memenuhi persyaratan
gradasi seperti tabel di bawah.

Tabel 2.1 Gradasi agregat lapisan Base course

(Sumber: RKS Pekerjaan perkerasan runway dan taxiway)

2. Uji Lab
Setelah dilakukan pemilihan material maka material tersebut kemudian
diuji laboratorium. Metode pengujian yang dilakukan untuk lapisan base
course adalah pengujian los angles, dan CBR test. Dari hasil pengujian
laboratorium berikut adalah syarat-syarat yang harus dipenuhi oleh

16
material pada lapisan base course.

Tabel 2.2 Kondisi Kualitas untuk Bahan Base Course

(Sumber: RKS Pekerjaan perkerasan runway dan taxiway)

3. Trial compaction
Sama seperti pada lapisan sub grade, pada lapisan base course juga
dilakukan trial compaction. Dari hasil trial compaction akan didapatkan
jumlah passing dari alat pemadat. Alat yang digunakan pada saat
pemadatan lapisan base course diantaranya adalah tandem roller, vibro
roller dan PTR . Masing-masing memiliki jumlah passing yang berbeda-
beda sesuai dengan hasil trial compaction. Tahapan pelaksanaan trial
compaction untuk lapisan base course sama dengan pelaksanaan trial
compaction pada lapisan sub grade.

4. Pelaksanaan Lapangan
Pada tahapan pelaksanaan lapangan dibagi menjadi 2 yaitu tahap
penghamparan dan tahap pemadatan.
1. Tahap penghamparan
Pekerjaan awal sebelum penghamparan material adalah membersihkan
area kerja. Pembersihan area kerja menggunakan kompresor sehingga
pasir dan sampah pada area kerja dapat bersih.

17
Gambar 2.13 Pembersihan Area Kerja
Ada 2 cara penghamparan yang dapat dilakukan yaitu menggunakan
motor grader dan menggunakan finisher. Material yang dibawa
menggunakan dump truck dihamparkan pada area kerja. Kemudian
untuk meratakan dan mengatur elevasinya menggunakan grader. Namun
untuk mendapatkan elevasi yang baik dapat menggunakan finisher.
Ketebalan rencana lapisan base course pada proyek ini adalah sebesar 42
cm. Namun untuk penghamparan tidak dapat dilakukan penghamparan
langsung setebal 42 cm. Maksimal ketebalan dalam menghampar lapisan
base course adalah setebal 15 cm. Sehingga harus dilakukan 2 kali
penghamparan. Dalam penghamparan ketebalan material juga tidak
boleh sesuai dengan ketebalan rencana karena ketebalan lapisan akan
turun ketika dipadatkan. Oleh sebab itu pada saat penghamparan
ketebalan lapisan dilebihkan sebanyak 5 cm dari ketebalan rencana. Hal
tersebut dilakukan agar pada saat pemadatan ketebalan lapisan akan
turun sesuai dengan ketebalan rencana.

18
Gambar 2.14 Penghamparan Base Course

2. Tahap Pemadatan
Dalam tahapan pemadatan peralatan yang digunakan adalah Tandem
roller, vibro roller dan PTR. Jumlah passing dari setiap alat
ditentukan pada saat trial compaction. Penambahan air dapat
dilakukan namun tidak ada material lain yang berada pada air tersebut.
Penambahan air digunakan untuk mengurangi segregasi. Karena
dengan melakukan penambahan air butiran kecil akan naik ke
permukaan dan mengisi ruang kosong pada lapisan-lapisan tersebut.
Setelah dilakukan pemadatan maka lapisan base course kemudian di
uji. Pengujian ini dilakukan dengan 3 metode yaitu CBR lapangan,
DPT dan juga dengan Sandcone. Dari pengujian tersebut akan
didapatkan nilai dari CBR lapisan tersebut. Untuk lapisan ini nilai
CBR rencana sebesar 6 %.

2.5.3 Cement Treted Base Course (CTBC)


Tahapan pengerjaan lapisan base course:

1. Pemilihan Material
Lapisan CTBC adalah lapisan perkerasan yang terdiri dari material batu
pecah dan juga semen. Material halus berasal dari pemecahan agregat itu

19
sendiri. Untuk material batu pecah pada lapisan CTBC menggunakan
gradasi seperti tabel berikut:

Tabel 2. 3 Gradasi Agregat pada Lapisan CTBC

(Sumber: RKS Pekerjaan perkerasan runway dan taxiway)

Dalam memproduksi batu pecah harus dapat menghasilkan produksi


yang konsisten. Gradasi harus sesuai dengan tabel apabila diuji dengan
metode ASTM C 136 dan ASTM D 75. Sedangkan untuk semen
menggunakan semen Portland yang memenuhi persyaratan STM 150.
Penambahan pozzolan pada campuran semen tidak lebih dari 30% berat.
Kadar semen yang digunakan berdasarkan hasil trial mix hasil
laboratorium.
2. Uji Lab
Setelah material agregat dipilih kemudian material tersebut diuji
laboratorium yang harus memenuhi persyaratan seperti pada tabel bawah.
Tabel 2.4 Syarat-syarat Kualitas Agregat CTBC

20
(Sumber: RKS Pekerjaan perkerasan runway dan taxiway)

3. Trial compaction
Trial compaction untuk lapisan ini sama dengan trial compaction dari
lapisan lain. Tujuan dari trial compaction adalah untuk menentukan
banyak lintasan yang digunakan untuk pemadatan. Untuk pemadatan
lapisan CTBC menggunakan Tandem roller, vibro roller dan PTR.
Tahapan pelaksanaan trial compaction pada lapisan CTBC sama dengan
lapisan lainnya.

4. Pelaksanaan Lapangan
Dalam pelaksanaan lapangan pada lapisan ini terdapat 2 tahapan yaitu
penghamparan dan pemadatan.
 Tahap Penghamparan

Truk yang digunakan untuk membawa material harus dilengkapi


dengan terpal. Tahap penghamparan dilakukan menggunakan
finisher yang dihubungkan dengan dump truck. Dalam
penghamparan material maksimal setebal 25 cm per layer. Jika
melebihi batas maksimum maka penghamparan dilakukan 2 tahap
dengan ketebalan dibagi rata per layer. Pada saat penghamparan
elevasi atau ketinggian material yang dihampar harus lebih tebal
dari ketebalan rencana sebesar + 5 cm. Hal tersebut dilakukan
karena elevasi akan turun pada saat dilakukan pemadatan. Untuk
penghamparan lapisan berikutnya dapat dilakukan 24 jam setelah
pemadatan lapisan awal.

21
Gambar 2.15 penghamparan lapisan CTBC

 Tahap pemadatan
Pemadatan lapisan CTBC dilakukan maksimal 45 menit setelah
penghamparan material. Untuk pemadatan lapisan CTBC
menggunakan alat berat berupa vibro roller, PTR dan Tandem
roller. Jumlah lintasan yang digunakan dalam pemadatan
berdasarkan hasil dari trial compaction. Setelah dilakukan
pemadatan maka selanjutnya dilakukan curing. Curing pada lapisan
CTBC dilakukan dengan menyemprotkan air ke permukaan CTBC.

2.5.4 Prime Coat


Sebelum lapisan AC-BC dihampar, lapisan CTBC terlebih dahulu dilapisi
oleh prime coat. Fungsi dari prime coat ini adalah untuk peresap dan pengikat antara
lapisan CTBC dan lapisan AC-BC. Jenis aspal untuk prime coat ini adalah Asphalt
Cement 60/70 komposisi sesuai hasil tes viskositas, perihal bahan-bahan
dilaksanakan dengan memakai pressure distributor yang memenuhi syarat. Pelapisan
prime coat menggunakan alat penyemprot. Ada 2 metode yang dapat digunakan
yaitu menggunakan truk penyemprot atau dilakukan secara manual. Ketebalan dari
prime coat juga telah diatur pada RKS. Untuk melihat apakah ketebalan prime coat

22
sudah sesuai dengan desain yang ada maka dilakukan paper test. Kertas uji
diletakkan di lintasan yang akan dilewati oleh truk penyemprot. Kemudian kertas
tersebut akan ikut terlapisi oleh prime coat. Selanjutnya kertas diambil kemudian
ditimbang dan akan mendapatkan ketebalan dari prime coat. Untuk penyemprotan
prime coat tidak dapat dilakukan apabila angin kencang dan pada saat hujan.

Gambar 2.16 Paper Test

2.5.5 Asphalt Cement Binder Course (AC-BC)


Tahapan pengerjaan lapisan Base course:
1. Pemilihan material
Untuk material pada campuran aspal mengikuti gradasi berikut:
Tabel 2.5 Ukuran Agregat Penyusun Campuran Aspal

(Sumber: RKS Pekerjaan perkerasan runway dan taxiway)

23
Berdasarkan tabel di atas agregat dari AC-BC memiliki ukuran lebih
besar dibanding AC-WC. Jenis spesifikasi dan suhu campuran untuk
aspal adalah sebagai berikut:
 Penetration grade 60 – 70

 Spesification ASTM D 946 atau atau ASTM D6373


Performance Grade
 Kadar Parafin kurang dari 2 %

 Mixing Temperature ditentukan berdasarkan tes


viscositas atau biasanya 150° C - 160° C
2. Uji Lab
Sebelum memulai pekerjaan, setiap material di uji lab terlebih
dahulu. Pengujian lab dilakukan terhadap jenis aspal dan juga
agregat campuran aspal. Pengujian yang dilakukan sesuai dengan
tabel di bawah.

Tabel 2.6 Persyaratan Hasil Uji Laboratorium

(Sumber: RKS Pekerjaan perkerasan runway dan taxiway)

3. Trial compaction

24
Tahapan pelaksanaan trial compaction sama dengan lapisan lain.
Alat berat yang digunakan berupa Tandem roller dan PTR.

4. Pelaksanaan Lapangan
Dalam pekerjaan lapangan ada 2 tahapan yaitu penghamparan dan
pemadatan.
 Tahap penghamparan
Tahap penghampaan dilakukan menggunakan asphalt finisher.
Dengan menggunakan asphalt finisher maka hasil penghamparan
akan menghasilkan elevasi yang konstan. Syarat ketebalan hampar
maksimum dari material aspal AC-BC adalah sebesar 8 cm,
sedangkan tebal lapisan rencana adalah 12 cm. Sehingga dilakukan
2 kali penghamparan lapisan satu dan lapisan dua. Dalam
penghamparan suhu material harus 135˚C - 155˚C. Jika suhu tidak
sesuai, maka material tersebut dapat ditolak. Karena apabila suhu
lebih rendah dari pada suhu tersebut maka hasil pemadatannya
akan tidak optimal. Sedangkan apabila di atas suhu tersebut maka
material dari campuran aspal akan rusak. Oleh sebab itu menjaga
suhu tetap berada pada rentang tersebut adalah hal yang harus
diperhatikan. Untuk menjaga suhu material yang dibawa dari AMP
menuju lapangan dump truck maka material tersebut ditutup
dengan terpal seperti pada gambar di bawah. Selain untuk menjaga
suhu tetap stabil, terpal juga digunakan untuk mengantisipasi
material tidak terjatuh saat di perjalanan menuju lokasi proyek.

25
Gambar 2.17 DT dengan Terpal.
 Tahap pemadatan
Dalam tahap pemadatan dilakukan dengan beberapa alat berat
diantaranya adalah Tandem roller dan PTR. Jumlah lintasan atau
passing alat berat berdasarkan dari hasil trial compaction.
Beberapa hal yang harus diperhatikan pada saat melakukan
pemadatan diantaranya: melakukan pembersihan area kerja,
melakukan cutting pada joint secara vertikal. Namun joint tidak
perlu dilakukan cutting apabila melakukan penghamparan dengan
menggunakan metode hot joint. Hot joint dilakukan dengan
menggunakan 2 finisher sekaligus secara berdampingan. Jarak
dari finisher satu dengan yang lain kira-kira 10-15 meter.
Kompaksi dilakukan dari joint (pertemuan aspal dengan aspal
lain). Hal tersebut dilakukan agar tidak menimbulkan gelombang
pada joint.

2.5.6 Tack coat


Jenis aspal untuk coating menggunakan Asphalt Cement 60/70 perihal bahan-
bahan dilaksanakan dengan memakai pressure distributor yang memenuhi syarat.
Hampir sama dengan prime coat, tack coat juga berfungsi untuk menghubungkan
antara lapisan perkerasan. Perbedaannya dengan prime coat adalah tack coat
digunakan untuk menghubungkan atau merekatkan lapisan aspal dengan aspal
lainnya. Untuk ketebalan dari tack coat lebih kecil dibanding dengan prime coat.
Pelaksanaan pekerjaan juga sama dengan prime coat. Pengetesan menggunakan

26
prime coat juga tetap dilakukan menggunakan paper test. Penghamparan lapisan
selanjutnya dapat dilakukan setelah 30 menit tack coat disemprotkan.

2.5.7 Asphalt Cement Wearing Course (AC-WC)


Dalam pelaksanaan pekerjaan AC-WC sama dengan pekerjaan perkerasan
AC-BC. Perbedaannya adalah pada material yang digunakan. Agregat yang
digunakan pada AC-WC berukuran lebih kecil dibanding dengan AC-BC.
Pengetesan yang dilakukan pada pekerjaan AC-BC dilakukan juga pada lapisan AC-
WC. Pada pelaksanaan lapangan juga dilakukan dengan metode yang sama. Pada
pelaksanaan pekerjaan aspal hal yang paling diperhatikan adalah suhu dari campuran
aspal. Dari tahap penghamparan sampai pada tahap pemadatan selalu dilakukan
pengecekan suhu. Rentang suhu yang diizinkan dari awal penghamparan sampai
selesai adalah sebagai berikut:
a. Penghamparan: 135⁰ C – 155⁰ C
b. Break down (pemadatan menggunakan Tandem roller): 120⁰ C - 135⁰
C
c. Intermediat (Pemadatan menggunakan PTR): 100⁰ C - 120⁰ C
d. Finishing (Pemadatan menggunakan Tandem roller): 90⁰ C - 100⁰

2.6 Prinsip Dasar Dynamic Compaction


Prinsip dasar dari pemadatan ini adalah dengan menjatuhkan beban (pounder)
dari ketinggian yang memberikan benturan (impact). Pemadatan tanah secara
mekanis dengan menggunakan dynamic compaction pada pondasi bawah runway
aman terhadap penurunan elevasi tanah.
Pounder/beban yang dijatuhkan pada ketinggian yang sudah ditetapkan akan
memberikan impact energy (energy benturan). Energi benturan ini menciptakan
getaran dan mengatur ulang partikel-partikel tanah yang ada dan mendorong keluar
gas dan air terkandung didalam partikel didalam tanah asal. Hal ini dapat
meningkatkan kepadatan tanah lunak. Metoda DC ini selain dapat diterapkan pada
kondisi tanah diatas, dapat juga secara terbatas, berdasarkan hasil soil investigation

27
tentunya pada kondisi tanah kepasiran, lapisan tanah berbatu lepas, atau tanah hasil
pembuangan.
Perilaku tanah setelah diterapkannya metoda DC ini bisa berbeda secara
signifikan tergantung kondisi tanah, seperti apakah tanah tersebut adalah tanah jenuh
(saturated soil) ataupun tanah tidak jenuh (non saturated soil). Dalam hal tanah tidak
jenuh, efek benturan yang muncul adalah seperti halnya kita melakukan Proctor
Compaction Test di laboratorium mekanika tanah. Sedangkan jika kondisi tanah
jenuh, akan terjadi berbagai bentuk gelombang benturan yang berpusat pada pusat
jatuhan beban P wave atau gelombang tekan akan merombak struktur partikel tanah
akibat Push-Pull Motion dan meningkatkan tekanan pori. Sedangkan S wave atau
gelombang geser memainkan peran menyusun ulang kepadatan partikel meskipun
kecepatan gelombang cukup pelan. Adapun rayleigh wave adalah ringkasan dari
gelombang geser dan gelombang permukaan yang tersebar dekat dengan permukaan
tanah. Sehingga akibat adanya berbagai macam gelombang yang tercipta oleh karena
beban benturan pounder, akan menghasilkan tekanan tarik dibawah tanah, berujung
pada retak tarik dalam bentuk radial pada pusat beban benturan. Retak tarik ini
membuat jalur aliran yang berguna untuk mengeluarkan tekanan pori yang berlebihan
dan membuang air pori dalam tanah jenuh. Hal inilah yang berujung pada
peningkatan kapasitas daya dukung tanah.

28
Gambar 1.18 Gelombang Tekan yang dihasilkan akibat Impact dari Beban Pounder
yang Dijatuhkan

Sederhananya, pounder yang dijatuhkan pada satu titik, akan memberikan


garis impact berbentuk segitiga yang melebar ke bawah. Sehingga ketika dilakukan
penjatuhan pounder di banyak titik, maka garis impact tersebut akan berpotongan
dengan garis impact dari titik jatuh yang lain. Akibatnya, kepadatan tanah pada satu
titik, akan mendapatkan tambahan kepadatan dari titik yang lain, yang mana hal ini
akan meningkatkan kekuatan tanah secara keseluruhan

29
Gambar 2.19 Titik Jatuh Pounder yang Beragam, Mengakibatkan Peningkatan
Kekuatan Tanah secara Drastis

Gambar berikut adalah salah satu contoh runway dari Bandar Udara Rembele,
dimana terlihat jelas secara topografis nya bahwa elevasi runway bandara ini jauh
lebih besar daripada elevasi di sekitarnya. Secara konvensional, maka pemadatan
tanah akan sangat sulit dilakukan karena dinilai akan kurang efektif, oleh karena itu
Dynamic Compaction akan menjadi kunci utama proses stabilisasi tanah di bandara
ini.

Gambar 2.20 Runway Bandar Udara Rembele

30
Sebuah wilayah yang terletak di daerah pegunungan pada umumnya memiliki
kontur tanah yang berbukit dan bergelombang sehingga berbanding terbalik dengan
kebutuhan perencanaan landasan pacu yang menghendaki area yang relatip lebih
datar. Demikian juga kondisi kontur tanah di Bandara Rembele, di mana di ujung
landasan 09 yang diperuntukkan sebagai area perpanjangan landasan, terdapat
cekungan tanah (alur) dengan kedalaman 30 meter dan lebar alur mencapai 120 meter
sementara kondisi tanah di ujung alur dengan kemiringan mencapai -2%. Apabila
mengikuti design slope runway -0,782%, maka di daerah cekungan dibutuhkan
timbunan dengan ketinggian mencapai 32 meter sementara ketinggian timbunan di
ujung perpanjangan landasan 22 meter.
Secara teoritis, pemadatan tanah timbunan yang melebihi 10 meter riskan
terhadap settlement (penurunan elevasi tanah) hal tersebut sesuai dengan sifat tanah
akan terjadi penurunan secara perlahan dalam rentang waktu yang cukup lama
sehingga dikhawatirkan terjadi kegagalan bangunan pasca konstruksi yang secara
teknis tidak diperbolehkan untuk pembangunan sebuah bandara. Dalam hal ini
diperlukan solusi perencanaan yang tepat untuk menentukan metode penanganan
pemadatan tanah tersebut. Dari hasil konsultasi dengan Direktorat Bandar Udara,
disimpulkan bahwa metode pemadatan tanah menggunakan metode konvensional
dengan ketinggian titik kritis mencapai 32 meter tidak memungkinkan dilaksanakan.
Salah satu metode yang sesuai untuk penanganan pemadatan tanah ini direncanakan
menggunakan metode Dynamic Compaction (DC) yang secara detil teknis
menggandeng tim ahli dari Direktorat Bandara Udara.

31
Gambar 2.21 Sebuah Unit Equipment Dynamic Compaction yang sedang melakukan
Pemadatan Tanah di Bandara Rembele

Pemadatan tanah metode DC ditemukan oleh seorang berkebangsaan Prancis,


yaitu Menard sekitar tahun 1960, dengan perinsip dasar adalah menjatuhkan beban
(pounder) dari ketinggian yang akan memberikan energy benturan (inpact). Prinsip
ini akan menciptakan getaran yang kemudian mengatur ulang partikel-partikel tanah
yang mendorong gas dan air yang terkandung dalam partikel tanah. Proses inilah
yang membuat tanah jadi padat. Aplikasi metode ini sebenarnya telah lama digunakan
di berbagai negara seperti Eropa, Amerika Serikat, Australia serta negara lainnya.
Bahkan saat ini Tiongkok sudah mampu memproduksi peralatan DC, baik yang
dipakai di negara sendiri maupun diekspor ke berbagai negara Asia.
Sementara itu, di Indonesia metode ini belum banyak dikenal secara luas dan
untuk pemadatan tanah struktur landasan baru pertama kali diterapkan di Bandara
Rembele. Mengingat metode ini masih langka dilaksanakan maka untuk analisis
Quality Qontrol dalam pelaksanaan ini pihak proyek bandara melakukan kerja sama
dengan PT Geostatika Utama Bandung yang nota bene adalah para alumni muda
Geoteknik ITB sebagai tenaga pendampingan proyek
Berdasarkan laporan akhir PT Geostatika Utama terhadap pelaksanan pekerjaan
DC tahun 2014 salah satu kesimpulannya menyatakan bahwa rentang nilai CBR
stabilitas timbunan saat tahap akhir konstruksi pada kondisi normal faktor keamanan
bernilai 1,59 dan untuk kondisi gempa 1,11 sedangkan untuk kesetabilan lereng

32
cukup aman dengan perbandingan 1 : 2 dengan catatan air permukaan terkendali
dengan baik. Dengan demikian hasil pelaksanaan ini menunjukkan bahwa hasil
pekerjaan telah melebihi spesifikasi teknis yang dipersyaratkan.
Selain itu juga hasil pengujian perbandingan pengendalian mutu kepadatan
tanah yang dilakukan dengan metode DC dan metode konvensional bahwa pemadatan
dengan metode DC lebih sempurna. Hal ini juga dibuktikan pengujian terhadap
pemadatan tanah di sekitar landasan exsisting yang sebelumnya sudah dilaksanakan
pemadatan 13 tahun yang lalu, namun setelah dilakukan pemadatan kembali
menggunakan DC hasil kedalaman tumbukan mencapai 1 meter. Dengan demikian
disimpulkan metode DC dapat mempercepat waktu pemadatan dibandingkan
pemadatan secara alami.
Kajian teknis yang telah diuraikan di atas menyimpulkan kelebihan lain dari
metode ini adalah lebih efisien dari waktu pelaksanaan dan lebih ekonomis dari biaya
apabila dibandingkan dengan metode konvensional.
Lebih efisien dari waktu karena metode DC dapat dilakukan pemadatan pada
interval ketinggian timbunan 6-9 meter (sesuai hasil trixal test) untuk sekali padat,
sementara metode konvensional hanya dapat dilaksanakan sekali padat dengan
ketebalan timbunan 30 - 40 cm yang menyebabkan waktu pelaksanaan relatif lebih
lama. Memang pada saat ini nilai ekonomis biaya belum dapat diharapkan
sepenuhnya hal tersebut akibat belum familiernya penggunaan metode ini di
Indonesia sehingga populasi peralatan belum berkembang dan apabila ada order
pekerjaan ini harus bekerja sama dengan perusahaan DC yang ada di negara tetangga
seperti Singapura, Tiongkok dan kawasan Timur Tengah.
Gambaran umum tentang kriteria pemilihan metode DC di suatu lokasi.
1. Klasifikasi Tanah
Pertama diketahui bahwa bermacam-macam jenis klasifikasi tanah yang ada
di muka bumi tetapi secara visual dapat diamati jenis timbunan yang tepat
untuk pemadatan DC adalah klasifikasi granular (berbutir) namun secara
teknis lebih detil tentu harus melibatkan ahli.
2. Volume Timbunan

33
Kedua adalah besarnya volume timbunan yang akan dilaksanakan tidak
kurang dari 500 ribu meter kubik karena hal ini menyangkut masalah biaya
mobilisasi peralatan yang cukup besar dengan volume yang kecil tentu
berimbas pada meningkatnya harga satuan.
3. Mobilisasi Peralatan
Ketiga kemudahan mobilisasi peralatan seperti jarak dari pelabuhan ke
lokasi proyek dan kondisi jalan menuju proyek dapat dilalui kendaraan truk
10 roda sesuai dengan ukuran tipe peralatan yang akan diangkut dimana
untuk 1 unit peralatan DC saja dapat mencapai 10 unit truk.

34
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan
1. Bandar udara adalah kawasan di daratan dan/atau perairan dengan batas-
batas tertentu yang digunakan sebagai tempat pesawat udara mendarat
dan lepas landas, naik turun penumpang, bongkar muat barang, dan
tempat perpindahan intra dan antarmoda transportasi, yang dilengkapi
dengan fasilitas keselamatan dan keamanan penerbangan, serta fasilitas
pokok dan fasilitas penunjang lainnya (Dephub,2017).
2. Terminal Bandar udara digunakan untuk pemrosesan penumpang dan
bagasi untuk pertemuan dengan pesawat dan moda trasportasi darat.
Bandar udara juga digunakan untuk penanganan pengangkutan barang
(cargo).
Pentingnya pengembangan sub sector transportasi udara yaitu:
 Mempercepat arus lalu lintas penumpang, kargo dan servis melalui
transportasi udara di setiap pelosok Indonesia.
 Mempercepat wahana ekonomi, memperkuat persatuan nasional dalam
rangka menetapkan wawasan nusantara.
 Mengembangkan transportasi yang terintegrasi dengan sektor lainnya
serta memperhatikan kesinambungan secara ekonomis.
3. Sistem bandar udara terbagi dibagi dua, yaitu :
 Sisi darat (land side)
 Sisi udara (air side)
4. Peralatan yang dibutuhkan dalam pekerjaan perkerasan runway :
 Motor Grader
 Finisher
 Dump Truck
 Water Tank Truck

35
 Vibratory Roller
 Sheep Foot Roller (Tamping Roller)
 Tandem Roller
 Pneumatic Tire Roller
 Sprayer Aspal Emulsi
5. Metode kerja perkerasan runway
Setiap lapisan perkerasan memiliki standar-standar yang harus dipenuhi.
Untuk mencapai standar-standar tersebut maka ada metode kerja yang
harus dilakukan. Setiap pekerjaan lapisan pekerasan memiliki metode
kerja yang berbeda. Berikut adalah metode kerja dari setiap pekerjaan
perkerasan runway.
 Sub Grade
 Base Course
 Cement Treted Base Course (CTBC)
 Prime Coat
 Asphalt Cement Binder Course (AC-BC)
 Tack Coat
 Asphalt Cement Wearing Course (AC-WC)
6. Prinsip dasar dari Dynamic Compaction adalah dengan menjatuhkan
beban (pounder) dari ketinggian yang memberikan benturan (impact).
Pemadatan tanah secara mekanis dengan menggunakan dynamic
compaction pada pondasi bawah runway aman terhadap penurunan
elevasi tanah.

3.2 Saran
Dalam penulisan makalah ini masih terdapat beberapa kekurangan dan
kesalahan, baik dari segi penulisan maupun dari segi penyusunan kalimatnya dan dari
segi isi juga masih perlu ditambahkan. Oleh karena itu, kami sangat mengharapkan
kepada para pembaca makalah ini agar dapat memberikan kritikan dan masukan yang
bersifat membangun. Sehingga makalah dapat tersusun dengan baik dan sempurna.

36
DAFTAR PUSTAKA

https://sinta.unud.ac.id/uploads/dokumen_dir/c777926882c31fd78a03dffd4b928
dd2.pdf [online] [18 Maret 2020]
https://www.academia.edu/12407100/PRASARANA_TRANSPORTASI_BAN
DAR_UDARA_BANDARA_ [online] [18 Maret 2020]

https://library.universitaspertamina.ac.id/xmlui/bitstream/handle/123456789/291
/METODE%20KERJA%20PERKERASAN%20STRUKTURAL%20RUNWAY
%203%20BANDAR%20UDARA%20SOEKARNO-HATTA.pdf?
sequence=1[online][18 Maret 2020]

http://001122m.com/download/tugas-si-3251-metoda-pelaksanaan-konstruksi-
rani-gayatri-kusumawardhani-p-st-msc_pdf [online] [18 Maret 2020]

37