Anda di halaman 1dari 38

HUBUNGAN ILMU FISIKA SEBAGAI ILMU DASAR DAN ILMU KEBIDANAN

SEBAGAI ILMU TERAPAN

1. Prinsip ilmu fisika yang berhubungan dengan ilmu kebidanan

2. Biomekanika.

3. Pengaruh tekanan dalam ilmu kebidanan.

4. Thermodinamika.

a. Pengertian Thermodinamika

b. Hukum-hukum Thermodinamika.

c. Contoh-contoh Thermodinamika

d. Penerapan energi panas dalam pengobatan.

e. Penerapan energi dingin dalam pengobatan.

f. Penerapan Thermografi untuk diagnosis.

5. Transfer panas.

a. Konduksi.

b. Konveksi

c. Radiasi.

d. Evaporasi.

6. Energi panas dalam bidang kesehatan.

a. Efek panas.
b. Penggunaan energi panas dalam pengobatan.

1) Metode Konduksi

2) Metode Radiasi

3) Metode Elektromagnetis

7. Thermografi

a. Dasar thermografi.

b. Penggunaan thermografi untuk diagnostik.

8. Penerapan Hydrodinamika dalam pelayanan kebidanan.

a. Pengertian Hydrodinamika.

b. Contoh-contoh alat yang digunakan dalam pelayanan kesehatan atau kebidanan yang
berkaitan dengan Hydrodinamika.

9. Gaya pada tubuh dalam keadaan statis.

10. Gaya pada tubuh dalam keadaan dinamis.

11. Gaya vertikal dan kegunaan klinik.

12. Gaya horizontal dan kegunaan klinik.

13. Gaya yang membentuk sudut.

14. Macam-macam gelombang arus listrik.

a. Macam-macam gelombang potensial aksi.

b. Syarat-syarat listrik tubuh.


c. Jenis-jenis alat-alat kedokteran yang berkaitan dengan teori gelombang.

15. Daya ultra sonic.

a. Prinsip penggunaan ultra sonic.

b. Penggunaan gelombang ultrasonic dalam bidang kedokteran.

c. Hal-hal yang di diagnosis dengan ultra sonic.

d. Penggunaan ultra sonic dalam pengobatan.

16. ECG.

17. Dopler.

18. Suction.

19. Vacum Extraksi.

20. Alat monitoring kesejahteraan janin.

*PENGATURAN SUHU TUBUH*

Pengaturan suhu tubuh (termoregulasi), pengaturan cairan tubuh, dan ekskresi adalah elemen-
elemen dari homeostasis. Dalam termoregulasi dikenal adanya hewan berdarah dingin (cold-
blood animals) dan hewan berdarah panas (warm-blood animals). Namun, ahli-ahli Biologi lebih
suka menggunakan istilah ektoterm dan endoterm yang berhubungan dengan sumber panas
utama tubuh hewan. Ektoterm adalah hewan yang panas tubuhnya berasal dari lingkungan
(menyerap panas lingkungan). Suhu tubuh hewan ektoterm cenderung berfluktuasi, tergantung
pada suhu lingkungan. Hewan dalam kelompok ini adalah anggota invertebrata, ikan, amphibia,
dan reptilia. Sedangkan endoterm adalah hewan yang panas tubuhnya berasal dari hasil
metabolisme. Suhu tubuh hewan ini lebih konstan. Endoterm umum dijumpai pada kelompok
burung (Aves), dan mamalia.
Dalam pengaturan suhu tubuh, hewan harus mengatur panas yang diterima atau yang hilang ke
lingkungan. Mekanisme perubahan panas tubuh hewan dapat terjadi dengan 4 proses, yaitu
konduksi, konveksi, radiasi, dan evaporasi. Konduksi adalah perubahan panas tubuh hewan
karena kontak dengan suatu benda. Konveksi adalah transfer panas akibat adanya gerakan udara
atau cairan melalui permukaan tubuh. Radiasi adalah emisi dari energi elektromagnet. Radiasi
dapat mentransfer panas antar obyek yang tidak kontak langsung. Sebagai contoh, radiasi sinar
matahari. Evaporasi proses kehilangan panas dari permukaan cairan yang ditranformasikan
dalam bentuk gas. Hewan mempunyai kemampuan adaptasi terhadap perubahan suhu
lingkungan. Sebagai contoh, pada suhu dingin, mamalia dan burung akan meningkatkan laju
metabolisme dengan perubahan hormon-hormon yang terlibat di dalamnya, sehingga
meningkatkan produksi panas. Pada ektoterm (misal pada lebah madu), adaptasi terhadap suhu
dingin dengan cara berkelompok dalam sarangnya. Hasil metabolisme lebah secara kelompok
mampu menghasilkan panas di dalam sarangnya.

Beberapa adaptasi hewan untuk mengurangi kehilangan panas, misalnya adanya bulu dan rambut
pada burung dan mamalia, otot, dan modifikasi sistim sirkulasi di bagian kulit. Kontriksi
pembuluh darah di bagian kulit dan countercurrent heat exchange adalah salah satu cara untuk
mengurangi kehilangan panas tubuh. Perilaku adalah hal yang penting dalam hubungannya
dengan termoregulasi. Migrasi, relokasi, dan sembunyi ditemukan pada beberapa hewan untuk
menurunkan atau menaikkan suhu tubuh. Gajah di daerah tropis untuk menurunkan suhu tubuh
dengan cara mandi atau mengipaskan daun telinga ke tubuh. Manusia menggunakan pakaian
adalah salah satu perilaku unik dalam termoregulasi.

Alat dan Bahan :

1. Themometer pengukur suhu tubuh

2. Kapas

3. Alkohol

Cara Kerja
1. Sebelum anda mengukur suhu tubuh, catatlah suhu lingkungan dan waktu pengukuran.

2. Ukurlah suhu tubuh anda dengan menempatkan termometer ke ketiak anda.

3. Sebelum digunakan, termometer dikibaskan sampai air raksanya mencapai garis 0

terendah yaitu sekitar 35 C. Selain itu bersihkan ujung termometer dengan kapas

yang dibasahi alkohol.

4. Letakkan termometer itu di ketiak anda dan diamkan selama 5 menit.

5. Setelah itu, baca skala termometer yang menunjukkan suhu badan anda dan catat di

lembar data yang telah disediakan (Tabel Pengamatan). Setelah digunakan bersihkan

kembali ujung termometer dengan kapas yang dibasahi alkohol.

*PEMINDAHAN BAHAN*

Pengertian pemindahan beban secara manual, menurut American Material Handling Society
bahwa material handling dinyatakan sebagai seni dan ilmu yang meliputi penanganan
(handling), pemindahan (moving), Pengepakan (packaging), penyimpanan (storing) dan
pengawasan (controlling) dari material dengan segala bentuknya.(Wignjosoebroto, 1996).

Biomekanika adalah disiplin sumber ilmu yang mengintegrasikan faktor-faktor yang


mempengaruhi gerakan manusia, yang diambil dari pengetahuan dasar seperti fisika,
matematika, kimia, fisiologi, anatomi dan konsep rekayasa untuk menganalisa gaya yang terjadi
pada tubuh. Kinerja faal dan kenyamanan dari pekerja sudah terbukti sangat menunjang tingkat
produktivitas pekerja, dengan demikian para penanggung jawab keselamatan dan kenyamanan
kerja harus memikirkan faktor bahaya-bahaya biomekanika.

Sebaiknya aktifitas MMH tidak membahayakan pekerja dan tidak menimbulkan rasa sakit pada
pekerja. Sebaiknya aktivitas MMH tidak membahayakan pekerja dan tidak menimbulkan sakit
pinggang, sakit pundak atau pergelangan tangan yang membuat pekerja menderita.
Biomekanika Terapan

NIOSH (National For Occupational Safety and Health) adalah suatu lembaga yang menangani
masalah kesehatan dan keselamatan kerja di Amerika, telah melakukan analisis terhadap faktor-
faktor yang bepengaruh terhadap biomekanika yaitu:

1. Berat dari benda yang dipindahkan, hal ini ditentukan oleh pembebanan langsung.

2. Posisi pembebanan dengan mengacu pada tubuh, dipengaruhi oleh:

a. Jarak horisontal beban yang dipindahkan dari titik berat tubuh.

b. Jarak vertikal beban yang dipindahkan dari lantai.

c. Sudut pemindahan beban dari posisi sagital (posisi pengangkatan tepat didepan tubuh).

3. Frekuensi pemindahan dicatat sebagai rata-rata pemindahan/menit untuk pemindahan


berfrekuensi tinggi.

4. Periode (durasi) total waktu yang diberlakukan dalam pemindahan pada suatu pencatatan.

Beban Kerja Fisik Berdasarkan Jumlah Kebutuhan Kalori

Salah satu kebutuhan umum dalam pergerakan otot adalah oksigen yang dibawa oleh darah ke
otot untuk pembakaran zat dalam menghasilkan energi.

Menteri Tenaga Kerja melalui Kep. No. 51 tahun 1999, menetapkan kategori beban kerja
menurut kebutuhan kalori sebagai berikut :

- Beban kerja ringan : 100 – 200 kilo kalori/jam

- Beban kerja sedang : > 200 – 350 kilo kalori/jam

- Beban kerja berat : > 350 – 500 kilo kalori/jam


Menurut Grandjean (1993) bahwa kebutuhan kalori seorang pekerja selama 24 jam ditentukan
oleh tiga hal :

1. Kebutuhan kalori untuk metabolisme basal. Keterangan kebutuhan seorang laki-laki dewasa
memerlukan kalori untuk metabolisme basal ± 100 kilo joule (23,87 kilo kalori) per 24 jam per
kg BB. Sedangkan wanita dewasa memerlukan kalori untuk metabolisme basal ± 98 kilo joule
(23,39 kilo kalori) per 24 jam per kg BB.

2. Kebutuhan kalori untuk kerja. Kebutuhaan kalori untuk kerja sangat ditentukan oleh jenis
aktivitas kerja yang dilakukan atau berat ringannya pekerjaan.

3. Kebutuhan kalori untuk aktivitas-aktivitas lain diluar jam kerja. Rata-rata kebutuhan kalori
untuk aktivitas diluar kerja adalah ± 2400 kilo joule (573 kilo kalori) untuk laki-laki dewasa dan
sebesar 2000 – 2400 kilo joule (425 – 477 kilo kalori) per hari untuk wanita dewasa.

TERMODINAMIKA

ENTROPI, ENERGI BEBAS DAN ARAH REAKSI

Entropi dan Ketidakteraturan

 Redistribusi partikel gas dalam wadah terjadi tanpa perubahan energi dalam total sistem,
semua susunan ekivalen

 Jumlah cara komponen sistem dapat disusun tanpa merubah energi sistem terkait erat dengan
kuantitas entropi (S)

 Entropi adalah ukuran ketidakteraturan sistem

 Sistem dengan cara tersusun ekivalen komponennya sedikit seperti kristal padat memiliki
ketidakteraturan yang kecil atau entropi rendah

 Sistem dengan cara tersusun ekivalen komponennya banyak seperti gas memiliki
ketidakteraturan besar atau entropi tinggi
 Jika entropi sistem meningkat, komponen sistem menjadi semakin tidak teratur, random dan
energi sistem lebih terdistribusi pada range lebih besar Sdisorder > Sorder

 Seperti halnya energi dalam atau entalpi, entropi juga fungsi keadaan yaitu hanya tergantung
pada keadaan awal dan akhir tidak pada bagaimana proses terjadinya

Ssis = Sfinal – Sinitial

 Jika entropi meningkat maka Ssis akan positif, sebaliknya jika entropi turun, maka Ssis
akan negatif

Entropi dan Hukum Kedua Termodinamika

 Apa yang menentukan arah perubahan spontan?

 Sistem alami cenderung kearah tidak teratur, random, distribusi partikel kurang teratur

 Beberapa sistem cenderung lebih tidak teratur (es meleleh) tetapi ada juga yang lebih teratur
(air membeku) secara spontan

 Dengan meninjau sistem dan lingkungan terlihat semua proses yang berlangsung dalam arah
spontan akan meningkatkan entropi total alam semesta (sistem dan lingkungan). Ini yang
disebut dengan hukum kedua termodinamika

 Hukum ini tidak memberikan batasan perubahan entropi sistem atau lingkungan, tetapi untuk
perubahan spontan entropi total sistem dan lingkungan harus positif

Suniv = Ssis + Ssurr > 0

Entropi Molar Standar

 Entropi (S) berhubungan dengan jumlah cara (W) sistem dapat tersusun tanpa merubah energi
dalam

 Tahun 1877 Ludwig Boltzmann menguraikan hubungan ini secara kuantitatif


 S = k ln W

 Dimana k adalah konstanta Blotzmann (R/NA)  1,38x10-23 J/K

 Tidak seperti entalpi, entropi memiliki nilai mutlak dengan menerapkan hukum ketiga
Termodinamika yang menyatakan kristal sempurna memiliki entropi nol pada temperatur
nol absolut Ssis = 0 pada 0 K

 Pada nol absolut, semua partikel pada kristal memiliki energi minimum sehingga hanya ada
satu cara mereka tersusun

 Nilai entropi biasanya dibandingkan pada keadaan standar dengan T tertentu, untuk gas pada
1 atm, larutan 1 M, dan zat murni pada keadaan paling stabil untuk padat dan cair

 Entropi merupakan besaran ekstensif sehingga tergantung pada jumlah oleh karena itu
dikenalkan dengan entropi molar standar dalam satuan J/mol K

Memperkirakan Nilai So Relatif Sistem

 Berdasarkan pengamatan level molekuler kita bisa memperkirakan entropi zat akibat
pengaruh
 Perubahan temperatur
 Keadaan fisik dan perubahan fasa
 Pelarutan solid atau liquid
 Pelarutan gas
 Ukuran atom atau kompleksitas molekul

1. Perubahan Temperatur

 So meningkat seiring dengan kenaikan temperatur

T(K) 273 295 298

So 31,0 32,9 33,1


 Kenaikan temperatur menunjukkan kenaikan energi kinetik rata-rata partikel

2. Keadaan Fisik dan Perubahan Fasa

 Ketika fasa yang lebih teratur berubah ke yang kurang teratur, perubahan entropi positif
 Untuk zat tertentu So meningkat manakala perubahan zat dari solid ke liquid ke gas

Na H2O C(grafit)

 So (s / l) 51,4(s) 69,9 (l) 5,7(s)


 So (g) 153,6 188,7 158,0

3. Pelarutan solid atau liquid

 Entropi solid atau liquid terlarut biasanya lebih besar dari solut murni, tetapi jenis solut
dan solven dan bagaimana proses pelarutannya mempengaruhi entropi overall

NaCl AlCl3 CH3OH

 So s/l 72.1(s) 167(s) 127(l)


 Soaq 115,1 -148 132

4. Pelarutan Gas

 Gas begitu tidak teratur dan akan menjadi lebih teratur saat dilarutkan dalam liquid atau
solid
 Entropi larutan gas dalam liquid atau solid selalu lebih kecil dibanding gas murni
 Saat O2 (Sog = 205,0J/mol K) dilarutkan dalam air, entropi turun drastis (Soaq = 110,9
J/mol K)

5. Ukuran Atom atau Kompleksitas molekul

 Perbedaan entropi zat dengan fasa sama tergantung pada ukuran atom dan komplesitas
molekul
 Li Na K Rb Cs
 Jari2 152 186 227 248 265
 M molar 6.941 22.99 39.10 85.47 132.9
 So(s) 29.1 51.4 64.7 69.5 85.2

 Untuk senyawa, entropi meningkat seiring dengan kompleksitas kimia yaitu dengan
semakin banyaknya jumlah atom dalam molekul
 Hal ini berlaku untuk senyawa ionik dan kovalen

NO NO2 N2O4

 So(g) 211 240 304


 Kecenderungan ini didasarkan atas variasi gerakan yang dapat dilakukan molekul

 Untuk molekul lebih besar lagi, juga perlu diperhitungkan bagaimana bagian dari melekul
dapat bergerak terhadap bagian lain
 Rantai hidrokarbon panjang dapat berotasi dan bervibrasi dengan lebih banyak cara
dibanding rantai pendek

CH4 C2H6 C3H8 C4H10

 So 186 230 270 310

Entropi Standar Reaksi Sorxn

 Sorxn = mSoproduk - nSoreaktan


 m dan n adalah jumlah individual spesies diwakili oleh koefisien reaksi
 Jika ammonia terbentuk dari komponen nya, 4 mol gas menghasilkan 2 mol gas karena
gas memiliki entropi molar tinggi, terlihat entropi produk kurang dari reaktan sehingga
entropi turun selama reaksi
 N2(g) + 3H2(g) 2NH3(g)
 Sorxn = (2 mol NH3 x So NH3) – [(1 mol N2 x So N2) + (3 mol H2 x So H2)]
 Sorxn = (2 x 193) – [(1 x 191,5) + (3 x 130,6) = -197 J/K

 Hk kedua menyatakan penurunan entropi sistem hanya dapat terjadi jika entropi
lingkungan meningkat melebihinya
 Peran penting lingkungan adalah dalam memberi panas ke sistem atau mengambilnya
dari sistem (lingk dapat berperan sebagai source or heat sink)
 Pada perubahan eksotermik, panas yang dilepas sistem, diserap oleh lingkungan ini
menyebabkan gerak random partikel dilingkungan meningkat sehingga entropi meningkat
qsis <>surr > 0, Ssurr > 0
 Pada perubahan endotermik, sistem menyerap panas dan lingkungan melepas panas,
sehingga entropi lingkungan menurun, qsis > 0, qsurr <>surr <>

 Perubahan entropi lingkungan berbanding lurus dengan perubahan panas sistem dan
berbanding terbalik dengan temperatur lingkungan sebelum transfer panas

Ssurr -qsis, dan Ssurr  1/T

 Kombinasinya menghasilkan

Ssurr = -qsis/T

 Jika proses berlangsung pada tekanan konstan, qp sama dengan H sehingga

Ssurr = -Hsis/T

 Kita dapat menghitung Ssurr dengan mengukur Hsis dan temperatur ketika perubahan
terjadi

Perubahan Entropi dan Keadaan Kesetimbangan

 Perubahan mengarah kekesetimbangan secara spontan, Suniv > 0


 Ketika kesetimbangan tercapai tidak ada lagi daya untuk mendorong perubahan sehingga
Suniv = 0. Pada titik ini perubahan entropi pada sistem diikuti perubahan entropi
lingkungan dalam jumlah yang sama tetapi berbeda tanda
 Pada kesetimbangan Suniv = Ssis + Ssurr = 0
 Atau Ssis = -Ssurr

Kesetimbangan Uap Air

 Penguapan 1 mol air pada 100oC (373 K)

H2O(l:373 K)  H2O(g: 373 K)

Sosis = So H2O(g) – So H2O(l)

= 195,9 – 86,8 = 109,1 J/K

 Sistem menjadi lebih tidak teratur

Ssurr = -Hosis/T = -Hovap/T

= -40,7 x 103 J/373 K = -109 J/K

Suniv = 109 J/K + (-109 J/K) = 0

 Saat kesetimbangan tercapai, proses reaksi berlangsung spontan baik arah maju maupun
balik

Eksotermik dan Endotermik Spontan

 Reaksi Eksotermik

C6H12O6(s) + 6O2(g)  6CO2(g) + 6H2O(g) + kalor

CaO(s) + CO2(g) CaCO3(s) + kalor

 Reaksi Endotermik
Kalor + Ba(OH)2·8H2O(s) + 2NH4NO3(s)  Ba2+(aq) + 2NO3-(aq) + 2NH3(aq) + 10H2O(l)

Entropi, Energi Bebas dan Kerja

 Spontanitas dapat ditentukan dengan mengukur Ssis dan Ssurr, tetapi akan lebih mudah
jika kita memiliki satu parameter saja untuk menentukan spontanitas
 Energi bebas Gibbs (G) adalah fungsi yang menggabungkan entalpi dan entropi dari
sistem

G = H – TS

 Diajukan oleh Josiah Willard Gibbs 1877

Suniv = Ssis + Ssurr

 Pada Tekanan konstan Ssurr = -Hsis/T

Suniv = Ssis - Hsis/T

 Jika kedua sisi dikalikan –T maka

-TSuniv = Hsis - TSsis atau

-TSuniv = Gsis

 Suniv > 0 spontan  G <>


 Suniv <> G > 0
 Suniv = 0 setimbang  G = 0

Menghitung Perubahan Energi Bebas Standar

Gosis = Hosis - TSosis

 Energi bebas Gibbs juga dapat dihitung (karena ia fungsi keadaan) dari energi bebas
produk dan reaktan
Gorxn = Gmof(produk) - Gnof(reaktan)

 Catatan : Gof suatu unsur pada keadaan standarnya adalah nol

*ENTROPI DAN HUKUM KEDUA TERMODINAMIKA*


Miftachul Hadi (Fisika LIPI)

Pengalaman sehari-hari menunjukkan bahwa sebuah kolam


tidak membeku di musim panas. Jika sebuah benda panas
berinteraksi dengan benda dingin, maka tak terjadi bahwa benda
panas tersebut semakin panas dan benda dingin semakin dingin,
meskipun proses-proses tersebut tidaklah melanggar hukum
kekekalan energi yang dinyatakan sebagai hukum pertama termodinamika.

Hukum kedua termodinamika berkaitan dengan apakah proses-proses yang dianggap taat azas
dengan hukum pertama, terjadi atau tidak terjadi di alam. Hukum kedua termodinamika seperti
yang diungkapkan oleh Clausius mengatakan, “Untuk suatu mesin siklis maka tidak mungkin
untuk menghasilkan efek lain, selain dari menyampaikan kalor secara kontinu dari sebuah
benda ke benda lain pada temperatur yang lebih tinggi".

Bila ditinjau siklus Carnot, yakni siklus hipotesis yang terdiri dari empat proses terbalikkan:
pemuaian isotermal dengan penambahan kalor, pemuaian adiabatik, pemampatan isotermal
dengan pelepasan kalor dan pemampatan adiabatik; jika integral sebuah kuantitas mengitari
setiap lintasan tertutup adalah nol, maka kuantitas tersebut yakni variabel keadaan, mempunyai
sebuah nilai yang hanya merupakan ciri dari keadaan sistem tersebut, tak peduli bagaimana
keadaan tersebut dicapai. Variabel keadaan dalam hal ini adalah entropi. Perubahan entropi
hanya gayut keadaan awal dan keadaan akhir dan tak gayut proses yang menghubungkan
keadaan awal dan keadaan akhir sistem tersebut.

Hukum kedua termodinamika dalam konsep entropi mengatakan, "Sebuah proses alami yang
bermula di dalam satu keadaan kesetimbangan dan berakhir di dalam satu keadaan
kesetimbangan lain akan bergerak di dalam arah yang menyebabkan entropi dari sistem dan
lingkungannya semakin besar".
Jika entropi diasosiasikan dengan kekacauan maka pernyataan hukum kedua termodinamika di
dalam proses-proses alami cenderung bertambah ekivalen dengan menyatakan, kekacauan dari
sistem dan lingkungan cenderung semakin besar.

Di dalam ekspansi bebas, molekul-molekul gas yang menempati keseluruhan ruang kotak adalah
lebih kacau dibandingkan bila molekul-molekul gas tersebut menempati setengah ruang kotak.
Jika dua benda yang memiliki temperatur berbeda T1 dan T2 berinteraksi, sehingga mencapai
temperatur yang serba sama T, maka dapat dikatakan bahwa sistem tersebut menjadi lebih kacau,
dalam arti, pernyataan "semua molekul dalam sistem tersebut bersesuaian dengan temperatur T
adalah lebih lemah bila dibandingkan dengan pernyataan semua molekul di dalam benda A
bersesuaian dengan temperatur T1 dan benda B bersesuaian dengan temperatur T2".

Di dalam mekanika statistik, hubungan antara entropi dan parameter kekacauan adalah, pers. (1):

S = k log w

dimana k adalah konstanta Boltzmann, S adalah entropi sistem, w adalah parameter kekacauan,
yakni kemungkinan beradanya sistem tersebut relatif terhadap semua keadaan yang mungkin
ditempati.

Jika ditinjau perubahan entropi suatu gas ideal di dalam ekspansi isotermal, dimana banyaknya
molekul dan temperatur tak berubah sedangkan volumenya semakin besar, maka kemungkinan
sebuah molekul dapat ditemukan dalam suatu daerah bervolume V adalah sebanding dengan V;
yakni semakin besar V maka semakin besar pula peluang untuk menemukan molekul tersebut di
dalam V. Kemungkinan untuk menemukan sebuah molekul tunggal di dalam V adalah, pers. (2):

W1 = c V

dimana c adalah konstanta. Kemungkinan menemukan N molekul secara serempak di dalam


volume V adalah hasil kali lipat N dari w. Yakni, kemungkinan dari sebuah keadaan yang terdiri
dari N molekul berada di dalam volume V adalah, pers.(3):

w = w1N = (cV)N.
Jika persamaan (3) disubstitusikan ke (1), maka perbedaan entropi gas ideal dalam proses
ekspansi isotermal dimana temperatur dan banyaknya molekul tak berubah, adalah bernilai
positip. Ini berarti entropi gas ideal dalam proses ekspansi isotermal tersebut bertambah besar.

Definisi statistik mengenai entropi, yakni persamaan (1), menghubungkan gambaran


termodinamika dan gambaran mekanika statistik yang memungkinkan untuk meletakkan
hukum kedua termodinamika pada landasan statistik. Arah dimana proses alami akan terjadi
menuju entropi yang lebih tinggi ditentukan oleh hukum kemungkinan, yakni menuju sebuah
keadaan yang lebih mungkin. Dalam hal ini, keadaan kesetimbangan adalah keadaan dimana
entropi maksimum secara termodinamika dan keadaan yang paling mungkin secara statistik.
Akan tetapi fluktuasi, misal gerak Brown, dapat terjadi di sekitar distribusi kesetimbangan. Dari
sudut pandang ini, tidaklah mutlak bahwa entropi akan semakin besar di dalam tiap-tiap proses
spontan. Entropi kadang-kadang dapat berkurang. Jika cukup lama ditunggu, keadaan yang
paling tidak mungkin sekali pun dapat terjadi: air di dalam kolam tiba-tiba membeku pada suatu
hari musim panas yang panas atau suatu vakum setempat terjadi secara tiba-tiba dalam suatu
ruangan. Hukum kedua termodinamika memperlihatkan arah peristiwa-peristiwa yang paling
mungkin, bukan hanya peristiwa-peristiwa yang mungkin.

Diambil dari Halliday-Resnick, Fisika, alih bahasa Silaban-Sucipto, Erlangga, Jakarta, 1990.

*TERMODINAMIKA

Sebuah sistem termodinamika

Termodinamika (bahasa Yunani: thermos = 'panas' and dynamic = 'perubahan') adalah fisika
energi , panas, kerja, entropi dan kespontanan proses. Termodinamika berhubungan dekat
dengan mekanika statistik di mana banyak hubungan termodinamika berasal.

Pada sistem di mana terjadi proses perubahan wujud atau pertukaran energi, termodinamika
klasik tidak berhubungan dengan kinetika reaksi (kecepatan suatu proses reaksi berlangsung).
Karena alasan ini, penggunaan istilah "termodinamika" biasanya merujuk pada termodinamika
setimbang. Dengan hubungan ini, konsep utama dalam termodinamika adalah proses
kuasistatik, yang diidealkan, proses "super pelan". Proses termodinamika bergantung-waktu
dipelajari dalam termodinamika tak-setimbang.

Karena termodinamika tidak berhubungan dengan konsep waktu, telah diusulkan bahwa
termodinamika setimbang seharusnya dinamakan termostatik.

Hukum termodinamika kebenarannya sangat umum, dan hukum-hukum ini tidak bergantung
kepada rincian dari interaksi atau sistem yang diteliti. Ini berarti mereka dapat diterapkan ke
sistem di mana seseorang tidak tahu apa pun kecual perimbangan transfer energi dan wujud di
antara mereka dan lingkungan. Contohnya termasuk perkiraan Einstein tentang emisi spontan
dalam abad ke-20 dan riset sekarang ini tentang termodinamika benda hitam.

1 Konsep dasar dalam termodinamika

2 Sistem termodinamika

3 Keadaan termodinamika

4 Hukum-hukum Dasar Termodinamika

5 Lihat pula

Konsep dasar dalam termodinamika

Pengabstrakan dasar atas termodinamika adalah pembagian dunia menjadi sistem dibatasi oleh
kenyataan atau ideal dari batasan. Sistem yang tidak termasuk dalam pertimbangan digolongkan
sebagai lingkungan. Dan pembagian sistem menjadi subsistem masih mungkin terjadi, atau
membentuk beberapa sistem menjadi sistem yang lebih besar. Biasanya sistem dapat diberikan
keadaan yang dirinci dengan jelas yang dapat diuraikan menjadi beberapa parameter.

Sistem termodinamika

Sistem termodinamika adalah bagian dari jagat raya yang diperhitungkan. Sebuah batasan yang
nyata atau imajinasi memisahkan sistem dengan jagat raya, yang disebut lingkungan. Klasifikasi
sistem termodinamika berdasarkan pada sifat batas sistem-lingkungan dan perpindahan materi,
kalor dan entropi antara sistem dan lingkungan.

Ada tiga jenis sistem berdasarkan jenis pertukaran yang terjadi antara sistem dan lingkungan:

sistem terisolasi:

 sistem terisolasi adalah tak terjadi pertukaran panas, benda atau kerja dengan
lingkunganwadah terisolasi, seperti tabung gas terisolasi.
 sistem tertutup: terjadi pertukaran energi (panas dan kerja) tetapi tidak terjadi pertukaran
benda dengan lingkungan. Rumah hijau adalah contoh dari sistem tertutup di mana terjadi
pertukaran panas tetapi tidak terjadi pertukaran kerja dengan lingkungan. Apakah suatu
sistem terjadi pertukaran panas, kerja atau keduanya biasanya dipertimbangkan sebagai
sifat pembatasnya:

pembatas adiabatik: tidak memperbolehkan pertukaran panas.

pembatas rigid: tidak memperbolehkan pertukaran kerja.

 sistem terbuka: terjadi pertukaran energi (panas dan kerja) dan benda dengan
lingkungannya. Sebuah pembatas memperbolehkan pertukaran benda disebut permeabel.
Samudra merupakan contoh dari sistem terbuka.

Dalam kenyataan, sebuah sistem tidak dapat terisolasi sepenuhnya dari lingkungan, karena pasti
ada terjadi sedikit pencampuran, meskipun hanya penerimaan sedikit penarikan gravitasi. Dalam
analisis sistem terisolasi, energi yang masuk ke sistem sama dengan energi yang keluar dari
sistem.

Keadaan termodinamika

Ketika sistem dalam keadaan seimbang dalam kondisi yang ditentukan, ini disebut dalam
keadaan pasti (atau keadaan sistem).
Untuk keadaan termodinamika tertentu, banyak sifat dari sistem dispesifikasikan. Properti yang
tidak tergantung dengan jalur di mana sistem itu membentuk keadaan tersebut, disebut fungsi
keadaan dari sistem. Bagian selanjutnya dalam seksi ini hanya mempertimbangkan properti,
yang merupakan fungsi keadaan.

Jumlah properti minimal yang harus dispesifikasikan untuk menjelaskan keadaan dari sistem
tertentu ditentukan oleh Hukum fase Gibbs. Biasanya seseorang berhadapan dengan properti
sistem yang lebih besar, dari jumlah minimal tersebut.

Pengembangan hubungan antara properti dari keadaan yang berlainan dimungkinkan. Persamaan
keadaan adalah contoh dari hubungan tersebut.

Hukum-hukum Dasar Termodinamika

Terdapat empat Hukum Dasar yang berlaku di dalam sistem termodinamika, yaitu:

 Hukum Awal (Zeroth Law) Termodinamika


 Hukum ini menyatakan bahwa dua sistem dalam keadaan setimbang dengan sistem
ketiga, maka ketiganya dalam saling setimbang satu dengan lainnya.
 Hukum Pertama Termodinamika
 Hukum ini terkait dengan kekekalan energi. Hukum ini menyatakan perubahan energi
dalam dari suatu sistem termodinamika tertutup sama dengan total dari jumlah energi
kalor yang disuplai ke dalam sistem dan kerja yang dilakukan terhadap sistem.
 Hukum kedua Termodinamika
 Hukum kedua termodinamika terkait dengan entropi. Hukum ini menyatakan bahwa
total entropi dari suatu sistem termodinamika terisolasi cenderung untuk meningkat
seiring dengan meningkatnya waktu, mendekati nilai maksimumnya.
 Hukum ketiga Termodinamika
 Hukum ketiga termodinamika terkait dengan temperatur nol absolut. Hukum ini
menyatakan bahwa pada saat suatu sistem mencapai temperatur nol absolut, semua proses
akan berhenti dan entropi sistem akan mendekati nilai minimum. Hukum ini juga
menyatakan bahwa entropi benda berstruktur kristal sempurna pada temperatur nol
absolut bernilai nol.

Frekuensi Radio

Frekuensi radio menunjuk ke spektrum elektromagnetik di mana gelombang elektromagnetik


dapat dihasilkan oleh pemberian arus bolak-balik ke sebuah antena. Frekuensi seperti ini
termasuk bagian dari spektrum di bawah ini: *Radiasi,Konveksi dan Konduksi*

Radiasi biasanya berarti transmisi gelombang, objek atau informasi dari sebuah sumber ke
medium atau tujuan sekitarnya.

Dalam fisika, konsep yang berhubungan adalah:

1. radiasi ionisasi adalah sebuah semburan partikel (seperti photon) dengan energi yang
berkecukupan untuk menyebabkan ionisasi atom atau molekul.
2. radiasi non-ionisasi seperti di atas hanya tidak memiliki cukup energi.
3. radiasi elektromagnetik: cahaya adalah salah satu bentuknya yang tampak mata; radiasi
thermal adalah bentuk panas. Keseluruhan, jangkauan panjang gelombang mencakup
gelombang Frekuensi sangat rendah dengan panjang dalam km, radio AM, radio FM, TV
dan gelombang mikro, inframerah (panas) gelombang, cahaya tampak, ultraungu, sinar-
X, dan sinar gamma.
4. radiasi gravitasi
5. radiasi partikel adalah sebuah bentuk radiasi dimana unsur individual bersikap seperti
partikel, contohnya radiasi neutron cepat atau lambat
6. radiasi Cherenkov adalah pemancaran radiasi elektromagnetik oleh partikel bermuatan
bergerak melalui sebuah medium terinsulasi lebih cepat dari kecepatan cahaya dalam
medium tersebut.
7. radiasi synchotron dipancarkan oleh partikel bermuatan yang dipercepat dalam medan
magnet dan bergerak mendekati kecepatan cahaya. Ini terjadi, contohnya, bila partikel
bergerak dalam lingkaran, seperti dalam synchrotron.
Dalam Biologi, radiasi adaptive adalah sebuah proses dalam biologi evolusi dimana satu spesies
menjadi banyak dalam rangka beradaptasi ke niche ekologi tertentu.

Radiasi kadangkala juga digunakan, tidak tepat, untuk menunjuk ke kontaminasi radioaktif,
pembebasan isotop radioaktif ke lingkungan. Isotop tersebut kemudian melepaskan radiasi
terionisasi, yang dapat membuat parah apabila isotop tersebut diserap oleh tumbuhan, hewan
atau manusia, karena isotop kemudian melepas radiasi terionisasi dari dalam organisme

Konduksi adalah perpindahan panas antara dua sustansi dari sustansi yang bersuhu
tinggi, panas berpindah ke sustansi yang bersuhu rendah dengan adanya kontak kedua
sustansi secara langsung.

Misalnya ketika tangan kamu memegang gelas panas, maka telapak tangan kamu akan menerima
panas dari gelas tersebut.

Konveksi.

Konveksi terjadi diakibatkan adanya ekspansi termal dan konduksi. Konveksi sendiri artinya=
cairan yang berpindah akibat adanya perbedaan suhu.

Expansi termal adalah sifat dari sustansi yang bertemperatur tinggi dimana partikel-
partikel sustansi tersebut volumennya meluas/membesar akibat panas.

Maka akibatnya berat jenis partikel itu berkurang. Karena berkurangnya berat jenis partikel,
maka partikel itu akan terdorong ke atas (dalam hal ini udara panas) , sedangkan udara dingin
yang ada di atasnya akan turun menggantikannya. Ingat misalnya berat jenis es lebih kecil
daripada berat jenis air, maka es akan mengapung di air. berat jenis besi yang lebih besar
daripada air menyebabkan besi tenggelam di air.

Nah sekarang bagaimana proses keluarnya panas (yang berasal dari radiasi solar) dari bumi?

Pertama-tama radiasi solar berhasil diserap oleh bumi dan menjadi enerji panas. Panas di
permukaan bumi menyebabkan panasnya udara di permukaan oleh proses konduksi. Dari sinilah
proses konveksi dimulai. Udara yang sudah dipanaskan oleh permukaan bumi kemudian naik ke
permukaan karena konveksi, hingga menggantikan udara dingin yang berada di atasnya. Udara
dingin yang tadinya berada di atas, terdorong ke bawah oleh hawa panas tadi.

Karena proses konveksilah jumlah panas yang berhasil dipindahkan bumi ke angkasa
lebih tinggi dibandingkan jika hanya terjadi proses konduksi saja. Uap air panas yang naik,
mentransfer energi panas itu ke sekelilingnya dan selanjutnya akan berpindah ke bawah lagi.

Latent Heat

Seiring dengan proses konveksi, terjadi pula evaporasi/penguapan uap air yang juga
mendinginkan permukaan bumi (lihat artikel “Keringat mendinginkan tubuh”).

Kata Latent menegaskan bahwa panas tidak menyebabkan perubahan temperatur,


melainkan menyebabkan perubahan keadaan.

Dalam hal ini panas yang ada di permukaan bumi juga berarti panas yang ada di permukaan
lautan, danau, sungai, kelembapan tanah, vegetasi, yang menyebabkan air di permukaan bumi
menguap (evaporasi) menjadi uap air yang naik ke atmosfir dalam proses konveksi.

Ingat kan? bahwa dalam proses evaporasi diperlukan panas/enerji- guna merubah keadaan tadi,
dalam proses inilah lagi-lagi bumi kita kehilangan energi panasnya, dengan cara evaporasi.

Ketika uap air ini naik, di ketinggian temperaturnya akan menurun. Ketika temperatur turun
cukup rendah hingga menyebabkan uap air berkondensasi di atmosfir, menjadi butiran-butiran
cairan atau partikel-partikel es - awan.

Kalau enerji diperlukan dalam proses penguapan yang merubah cairan atau solid menjadi uap air,
maka enerji juga diperlukan ketika uap air berubah menjadi cairan atau solid (kondensasi).

Latent heat yang disebabkan oleh proses kondensasi, akhirnya memanaskan atmosfir .

Proses penguapan dan kondensasi air jelas memindahkan panas dari permukaan bumi ke
atmosfir. Selanjutnya presipitasi mengembalikan air yang berkondensasi ke bumi dalam bentuk
hujan atau salju di mana selanjutnya air ini bisa mengalami proses evaporasi dan kondensasi
kembali.

Spektrum elektomagnetik

Spektrum elektromagnetik adalah rentang semua radiasi elektromagnetik yang mungkin.


Spektrum elektromagnetik dapat dijelaskan dalam panjang gelombang, frekuensi, atau tenaga per
foton. Spektrum ini secara langsung berkaitan (lihat juga tabel dan awalan SI):

Panjang gelombang dikalikan dengan frekuensi ialah kecepatan cahaya: 300 Mm/s, yaitu 300
MmHz Energi dari foton adalah 4.1 feV per Hz, yaitu 4.1μeV/GHz Panjang gelombang dikalikan
dengan energy per foton adalah 1.24 μeVm

Spektrum elektromagnetik dapat dibagi dalam beberapa daerah yang terentang dari sinar gamma
gelombang pendek berenergi tinggi sampai pada gelombang mikro dan gelombang radio dengan
panjang gelombang sangat panjang. Pembagian ini sebenarnya tidak begitu tegas dan tumbuh
dari penggunaan praktis yang secara historis berasal dari berbagai macam metode deteksi.
Biasanya dalam mendeskripsikan energi spektrum elektromagnetik dinyatakan dalam
elektronvolt untuk foton berenergi tinggi (di atas 100 eV), dalam panjang gelombang untuk
energi menengah, dan dalam frekuensi untuk energi rendah (λ ≥ 0,5 mm). Istilah “spektrum
optik” juga masih digunakan secara luas dalam merujuk spektrum elektromagnetik, walaupun
sebenarnya hanya mencakup sebagian rentang panjang gelombang saja (320 - 700 nm)

Singkata band
Nama band Frekuensi Panjang gelombang
n ITU
<>Hz > 100,000 km
100,000 km - 10,000
Extremely low frequency ELF 1 3-30 Hz
km
Super low frequency SLF 2 30-300 Hz 10,000 km - 1000 km
Ultra low frequency ULF 3 300-3000 Hz 1000 km - 100 km
Very low frequency VLF 4 3-30 kHz 100 km - 10 km
Low frequency LF 5 30-300 kHz 10 km - 1 km
Medium frequency MF 6 300-3000 kHz 1 km - 100 m
High frequency HF 7 3-30 MHz 100 m - 10 m
Very high frequency VHF 8 30-300 MHz 10 m - 1 m
Ultra high frequency UHF 9 300-3000 MHz 1 m - 100 mm
Super high frequency SHF 10 3-30 GHz 100 mm - 10 mm
Extremely high
EHF 11 30-300 GHz 10 mm - 1 mm
frequency
Di atas 300
<>
GHz

Catatan: di atas 300 GHz, penyerapan radiasi elektromagnetik oleh atmosfer Bumi begitu besar
sehingga atmosfer secara efektif menjadi “opak” ke frekuensi lebih tinggi dari radiasi
elektromagnetik, sampai atmosfer menjadi transparan lagi pada yang disebut jangka frekuensi
infrared dan jendela optikal.

Band ELF, SLF, ULF, dan VLF bertumpuk dengan spektrum AF, sekitar 20-20,000 Hz. Namun,
suara disalurkan oleh kompresi atmosferik dan pengembangan, dan bukan oleh energi
elektromagnetik.

Penghubung listrik didesain untuk bekerja pada frekuensi radio yang dikenal sebagai
Penghubung RF. RF juga merupakan nama dari penghubung audio/video standar, yang juga
disebut BNC (Bayonet Neill-Concelman).

Gelombang mikro

Gelombang mikro (microwave) adalah gelombang elektromagnetik dengan frekuensi super


tinggi (Super High Frequency, SHF), yaitu diatas 3 GHz (3×109 Hz).

Jika gelombang mikro diserap oleh sebuah benda, akan muncul efek pemanasan pada benda
tersebut. Jika makanan menyerap radiasi gelombang mikro, makanan menjadi panas dan masak
dalam waktu singkat. Proses inilah yang dimanfaatkan dalam oven microwave.

Gelombang mikro juga dimanfaatkan pada RADAR (Radio Detection and Ranging). RADAR
digunakan untuk mencari dan menentukan jejak suatu benda dengan gelombang mikro dengan
frekuensi sekitar 1010 Hz
Inframerah

Inframerah adalah radiasi elektromagnetik dari panjang gelombang lebih panjang dari cahaya
tampak, tetapi lebih pendek dari radiasi gelombang radio. Namanya berarti “bawah merah” (dari
bahasa Latin infra, “bawah”), merah merupakan warna dari cahaya tampak dengan gelombang
terpanjang. Radiasi inframerah memiliki jangkauan tiga “order” dan memiliki panjang
gelombang antara 700 nm dan 1 mm.

Spektrum optik

Spektrum optik (cahaya atau spektrum terlihat atau spektrum tampak) adalah bagian dari
spektrum elektromagnetik yang tampak oleh mata manusia. Radiasi elektromagnetik dalam
rentang panjang gelombang ini disebut sebagai cahaya tampak atau cahaya saja. Tidak ada
batasan yang tepat dari spektrum optik; mata normal manusia akan dapat menerima panjang
gelombang dari 400 sampai 700 nm, meskipun beberapa orang dapat menerima panjang
gelombang dari 380 sampai 780 nm. Mata yang telah beradaptasi dengan cahaya biasanya
memiliki sensitivitas maksimum di sekitar 555 nm, di wilayah kuning dari spektrum optik.

Panjang gelombang yang kasat mata didefinisikan oleh jangkauan spektral jendela optik, wilayah
spektrum elektromagnetik yang melewati atmosfer Bumi sebagian besar tanpa dikurangi
(meskipun cahaya biru dipencarkan lebih banyak dari cahaya merah, salah satu alasan mengapai
langit berwarna biru). Radiasi elektromagnetik di luar jangkauan panjang gelombang optik, atau
jendela transmisi lainnya, hampir seluruhnya diserap oleh atmosfer.

Cahaya putih dipencarkan oleh sebuah prisma menjadi warna-warna dalam spektrum optik.

Warna-warna di dalam spektrum

Meskipun spektrum optik adalah spektrum yang kontinu sehingga tidak ada batas yang jelas
antara satu warna dengan warna lainnya, tabel berikut memberikan batas kira-kira untuk warna-
warna spektrum :

ungu 380-450 nm
biru 450-495 nm
hijau 495-570 nm
kuning 570-590 nm
jingga 590-620 nm
merah 620-750 nm

Ultraungu(Ultra violet)

Radiasi ultraungu (sering disingkat UV, dari bahasa Inggris: ultraviolet) adalah radiasi
elektromagnetis terhadap panjang gelombang yang lebih pendek dari daerah dengan sinar
tampak, namun lebih panjang dari sinar-X yang kecil.

Radiasi UV dapat dibagi menjadi hampir UV (panjang gelombang: 380-200 nm) dan UV
vakum (200-10 nm). Ketika mempertimbangkan pengaruh radiasi UV terhadap kesehatan
manusia dan lingkungan, jarak panjang gelombang sering dibagi lagi kepada UVA (380-315
nm), yang juga disebut “Gelombang Panjang” atau “blacklight“; UVB (315-280 nm), yang juga
disebut “Gelombang Medium” (Medium Wave); dan UVC (280-10 nm), juga disebut
“Gelombang Pendek” (Short Wave).

Istilah ultraviolet berarti “melebihi ungu” (dari bahasa Latin ultra, “melebihi”), sedangkan kata
ungu merupakan warna panjang gelombang paling pendek dari cahaya dari sinar tampak.
Beberapa hewan, termasuk burung, reptil, dan serangga seperti lebah dapat melihat hingga
mencapai “hampir UV”. Banyak buah-buahan, bunga dan benih terlihat lebih jelas di latar
belakang dalam panjang gelombang UV dibandingkan dengan penglihatan warna manusia.

Sinar-X

Sinar-X atau sinar Röntgen adalah salah satu bentuk dari radiasi elektromagnetik dengan
panjang gelombang berkisar antara 10 nanometer ke 100 picometer (mirip dengan frekuensi
dalam jangka 30 PHz to 60 EHz). Sinar-X umumnya digunakan dalam diagnosis gambar medikal
dan Kristalografi sinar-X. Sinar-X adalah bentuk dari radiasi ion dan dapat berbahaya

Sinar gamma
Sinar gamma (seringkali dinotasikan dengan huruf Yunani gamma, γ) adalah sebuah bentuk
berenergi dari radiasi elektromagnetik yang diproduksi oleh radioaktivitas atau proses nuklir
atau subatomik lainnya seperti penghancuran elektron-positron.

Sinar gamma membentuk spektrum elektromagnetik energi-tertinggi. Mereka seringkali


didefinisikan bermulai dari energi 10 keV/ 2,42 EHz/ 124 pm, meskipun radiasi elektro
magnetik dari sekitar 10 keV sampai beberapa ratus keV juga dapat menunjuk kepada sinar X
keras. Penting untuk diingat bahwa tidak ada perbedaan fisikal antara sinar gamma dan sinar X
dari energi yang sama — mereka adalah dua nama untuk radiasi elektro magnetik yang sama,
sama seperti sinar matahari dan sinar bulan adalah dua nama untuk cahaya tampak. Namun,
gamma dibedakan dengan sinar X oleh asal mereka. Sinar gamma adalah istilah untuk radiasi
elektromagnetik energi-tinggi yang diproduksi oleh transisi energi karena percepatan elektron.
Karena beberapa transisi elektron memungkin kan untuk memiliki energi lebih tinggi dari
beberapa transisi nuklir, ada penindihan antara apa yang kita sebut sinar gamma energi rendah
dan sinar-X energi tinggi.

Sinar gamma merupakan sebuah bentuk radiasi mengionisasi; mereka lebih menembus dari
radiasi alpha atau beta (keduanya bukan radiasi elektromagnetik), tapi kurang mengionisasi.

Perlindungan untuk sinar γ membutuhkan banyak massa. Bahan yang digunakan untuk perisai
harus diperhitungkan bahwa sinar gamma diserap lebih banyak oleh bahan dengan nomor atom
tinggi dan kepadatan tinggi. Juga, semakin tinggi energi sinar gamma, makin tebal perisai yang
dibutuhkan. Bahan untuk menahan sinar gamma biasanya di ilustrasi kan dengan ketebalan yang
dibutuhkan untuk mengurangi intensitas dari sinar gamma setengahnya. Misalnya, sinar gamma
yang membutuhkan 1 cm (0,4 inchi) “lead” untuk mengurangi intensitasnya sebesar 50% jujga
akan mengurangi setengah intensitasnya dengan konkrit 6 cm (2,4 inchi) atau debut paketan 9
cm (3,6 inchi).

Sinar gamma dari fallout nuklir kemungkinan akan menyebabkan jumlah kematian terbesar
dalam penggunaan senjata nuklir dalam sebuah perang nuklir. Sebuah perlindungan fallout yang
efektif akan mengurangi terkenanya manusia 1000 kali.
Sinar gamma memang kurang mengionisasi dari sinar alpha atau beta. Namun, mengurangi
bahaya terhadap manusia membutuhkan perlindungan yang lebih tebal. Mereka menghasilkan
kerusakan yang mirip dengan yang disebabkan oleh sinar-X, seperti terbakar, kanker, dan mutasi
genetika. Dalam hal ionisasi, radiasi gamma berinteraksi dengan bahan melalui tiga proses
utama: efek fotoelektrik, penyebaran Compton, dan produksi pasangan.

*ELECTRO-CARDIOGRAPH (ECG)*

Kelainan fungsi jantung manusia tidak hanya ditemukan dikota-kota besar yang penuh

dengan teknologi maju, tetapi juga terdapat pada masyarakat daerah yang jauh dari

kecukupan dan sentuhan teknologi. ECG merupakan instrument medis yang dibutuhkan

oleh para medis untuk memperoleh informasi tentang kerja fungsi jantung seseorang.

Karena harganya, ECG tidak tersedia di pusat-pusat pelayanan medis didaerah atau Pus-

kesmas. Untuk mengatahui kerja fungsi jantung seorang pasen, para medis didaerah harus

mengirim pasennya terlebih dahulu ke rumah sakit atau laboratorium medis yang hanya

terdapat di kota besar. Karenanya, seorang pasen harus mengeluarkan biaya yang lebih

besar lagi untuk mengetahui kesehatan jantungnya.

Personal Computer (PC) merupakan perangkat yang sudah menjadi kebutuhan masya-

rakat banyak dari berbagai tingkat strata ekonomi. Selain itu, PC sudah dipergunakan di

kantor-kantor pemerintahan termasuk kecamatan dan Puskesmas di daerah. Keberadaan

PC di Puskesmas-Puskemas didaerah merupakan peluang baru untuk dimanfaatkan

sebesar-besarnya, tidak sekedar hanya dipergunakan untuk menyimpan data atau kegiatan
administrasi lainnya. Selain itu, para dokter muda yang bekerja di tempat-tempat

terpencil, banyak yang telah mempunyai PC untuk kebutuhan kegiatan pribadinya.

Dari kedua keadaan diatas, tulisan ini menuangkan penelitian pengembangan sebuah alat

yang dapat mendeteksi dan mengirimkan signal gelombang listrik analog yang berasal

dari jantung melalui terminal input komunikasi PC kedalam PC. Dengan kata lain, alat

yang diteliti ini apabila dihubungkan dengan PC menjadi sebuah ECG yang banyak

dibutuhkan oleh para medis.

Alat yang dikembangkan ini terdiri dari sebuah ‘bio-amplifier’ yang menguatkan signal-

signal gelombang listrik yang berasal dari jantung (biopotential). Signal tersebut

dipengaruhi oleh banyak signal lain yang dikatagorikan sebagai noise yang berasal dari

banyak sumber diluar tubuh manusia yang sedang di amati. Noise ini diperkecil oleh

sebuah ‘filter’ yang dihubungkan pada output bio-amplifier. Sebuah pengubah signal

analog menjadi signal digital atau ADC (Analog to Digital Converter) ditambahkan

untuk mendapatkan signal biopotential berupa data digital agar dapat diolah oleh PC.

Transfer data digital dikendalikan oleh sebuah ‘micro controller’. Banyak keuntungan

yang diperoleh dari penggunaan micro controller ini karena kemampuan dan fasilitas

yang tersedia didalamnya selain untuk mentransfer data. Data digital dikirim ke PC

melalui terminal komunikasi serie yang terdapat pada micro controller dan PC. Untuk

menjaga agar tidak terjadi hubungan listrik antara rangkaian pendeteksi signal dengan
PC, dipergunakan sebuah penghubung cahaya (opto-coupler). Opto coupler ini meng-

hantarkan data digital yang akan dikirim melalui komunikasi serie, tetapi mengisolasi

hubungan listrik. Data digital yang masuk kedalam PC selanjutnya akan mudah diolah

untuk ditampilkan pada layar monitor atau dicetak (print). Bentuk informasi dalam data

digital memudahkan untuk dimanipulasi lebih lanjut.

2. Signal Gelombang Listrik Jantung (ECG) :

Gambar 1. Bentuk gelombang listrik jantung [4].

Biopotential yang dibangkitkan jantung terlihat pada gambar 1 diatas, dikenal dengan

nama electrocardiogram (ECG). Gelombang ini terdiri dari beberapa bagian gelombang

yang muncul selama proses kerja jantung. Gelombang P menunjukan depolarisasi pada

otot-otot atrial, gelombang komplex QRS merupakan hasil gabungan repolarisasi otot-

otot atria dan depolarisasi ventricules yang terjadi pada waktu yang hampir bersamaan.

Selang waktu dari P – Q menunjukan waktu delay didalam fiber-fiber didekat node AV

Signal ECG yang berasal dari jantung merambat keseluruh tubuh dan mempunyai

magnitude dengan arah tertentu (cardiac vector). Untuk mendeteksi signal ECG,

ditentukan titik-titik reference pengukuran untuk menempatkan elektroda. Pengukuran

signal ECG dilakukan dengan pemilihan tiga titik bipolar yang pertama kali

diperkenalkan oleh Einthoven [4]. Pengambilan titik reference ini kemudian dikenal

dengan segitiga Einthoven seperti terlihat pada gambar 2 dibawah ini.


Gambar 2. Segitiga Einthoven.

Lead I : mengukur potensial antara Left Arm (LA) terhadap Right Arm (RA)

Lead I : mengukur potensial antara Left Leg (LL) terhadap Right Arm (RA)

Lead I : mengukur potensial antara Left Leg (LL) terhadap Left Arm (RA)

Signal ECG diukur dengan bantuan kepingan logam yang dikenal sebagai elektroda.

Elektroda ditempelkan pada permukaan kulit di titik-titik pengukuran diatas. Metoda ini

memberikan impedansi permukaan kulit dimana besarnya tergantung pada frekuensi

*FORSEP*
Forsep berupa alat logam menyerupai sendok. Bedanya dengan vakum, ektraksi forsep bisa
dilakukan tanpa tergantung tenaga ibu, jadi bisa dilakukan meskipun ibu tidak mengedan
(misalnya saat terjadi keracunan kehamilan, asma atau penyakit jantung). Persalinan denga
forsep relatif lebih berisiko dan lebih sulit dilakukan, namun kadang terpaksa dilakukan juga
apalagi jika kondisi ibu dan anak sangat tidak baik.

*VAKUM*
Vakum adalah semacam alat pengisap (negative-pressure vacuum extractor) yang digunakan
untuk membantu keluarnya bayi. Persalinan dengan menggunakan vakum biasanya disebut
ekstraksi vakum. Vakum membantu memberi tenaga tambahan untuk mengeluarkan bayi, dan
biasanya digunakan saat persalinan sudah berlangsung terlalu lama dan ibu sudah terlalu capek
serta tidak kuat meneran lagi. Caranya, alat vakum yang berbentuk seperti pengisap dengan
mangkok karet ditempelkan di kepala bayi yang sudah tampak di jalan lahir. Setelah kepala
sudah menempel pada mangkuk vakum, dilakukan tarikan bersamaan dengan saat his / gerakan
mengejan. Dengan demikian perlahan-lahan bayi bisa dilahirkan. Setelah penggunaan vakum,
biasanya kepala bayi tampak agak benjol, hal ini wajar saja akibat isapan vakum, dan akan
hilang sendiri nantinya. Karena vakum dilakukan dengan bantuan tenaga mengedan ibu, metode
ini biasanya tidak dilakukan saat ibu tidak diperkenankan mengedan akaibat kondisi medis
tertentu (misalnya menderita keracunan kehamilan atau asma berat).
Sumber: Buklet Prenagen "Mengenal Seluk Beluk Persalinan"

*PEMERIKSAAN USG*

USG atau Ultrasonografi dalam dunia kedokteran memang bukan barang baru. Toh,
kehadirannya terkadang masih menimbulkan kekhawatiran pada sebagian orangtua tentang
penggunaan dan manfaatnya. Misalnya, kekhawatiran akan radiasi yang ditimbulkan dari alat
tersebut. Beberapa orang bahkan menangsikan manfaat alat ini mengingat ada satu dua kasus
kelainan bayi yang dianggap tak terdeteksi oleh pemeriksaan USG. Belum lagi soal biaya.
Beberapa klinik/rumah sakit memang sudah memasukkan biaya USG dalam biaya pemeriksaan
kehamilan. Namun cukup banyak juga yang menagih pemeriksaan ini sebagai biaya tersendiri.
Kalau pasien yang meminta, mungkin enggak jadi soal. Tapi jika dokter melakukan pemeriksaan
USG setiap kali pasien kontrol dan ada biaya tambahan untuk itu, tampaknya ini tidak fair bagi
pasien.

Bagaimana menyikapi penggunaan alat USG ini dan seberapa besar manfaat yang dapat
diperoleh darinya? Berikut penjelasan dr. Achmad Mediana, Sp.OG dari RS Gandaria, Jakarta.

TAK ADA RADIASI

Pemeriksaan USG merupakan pemeriksaan penunjang yang dilakukan pada ibu hamil. Sebelum
ada alat ini, denyut jantung janin baru dapat didengar pada usia kehamilan 16-18 minggu.
Sementara dengan USG, pada usia kehamilan 6-7 minggu sudah dapat dideteksi. USG juga dapat
mendeteksi kelainan-kelainan bawaan di usia kehamilan yang lebih awal.

USG bukan merupakan sinar radiasi seperti halnya rontgen melainkan menggunakan gelombang
suara yang dipantulkan pada suatu permukaan. Pantulan suara itu lantas direkam dan diolah oleh
komputer kemudian tampil dalam bentuk gambar. Sejauh ini penggunaan USG sangat aman dan
tidak membahayakan janin, ibunya maupun dokter yang memeriksanya. Hasil pemeriksaan USG
dapat direkam untuk kelengkapan data medis. Gambarnya pun bisa di-print sebagai
dokumentasi.
CARA PEMERIKSAAN

Pemeriksaan USG dapat dilakukan dengan dua cara yaitu:

1. Pervaginam

- Memasukkan probe USG transvaginal/seperti melakukan pemeriksaan dalam.

- Dilakukan pada kehamilan di bawah 8 minggu.

- Lebih mudah dan ibu tidak perlu menahan kencing.

- Lebih jelas karena bisa lebih dekat pada rahim.

- Daya tembusnya 8-10 cm dengan resolusi tinggi.

- Tidak menyebabkan keguguran.

2. Perabdominan

- Probe USG di atas perut.

- Biasa dilakukan pada kehamilan lebih dari 12 minggu.

- Karena dari atas perut maka daya tembusnya akan melewati otot perut, lemak baru menembus
rahim.

- Daya tembusnya bisa 15 cm namun resolusinya berkurang.

JENIS PEMERIKSAAN USG

1. USG 2 Dimensi

Menampilkan gambar dua bidang (memanjang dan melintang). Kualitas gambar yang baik
sebagian besar keadaan janin dapat ditampilkan.

2. USG 3 Dimensi

Dengan alat USG ini maka ada tambahan 1 bidang gambar lagi yang disebut koronal. Gambar
yang tampil mirip seperti aslinya. Permukaan suatu benda (dalam hal ini tubuh janin) dapat
dilihat dengan jelas. Begitupun keadaan janin dari posisi yang berbeda. Ini dimungkinkan karena
gambarnya dapat diputar (bukan janinnya yang diputar).

3. USG 4 Dimensi

Sebetulnya USG 4 Dimensi ini hanya istilah untuk USG 3 dimensi yang dapat bergerak (live
3D). Kalau gambar yang diambil dari USG 3 Dimensi statis, sementara pada USG 4 Dimensi,
gambar janinnya dapat "bergerak". Jadi pasien dapat melihat lebih jelas dan membayangkan
keadaan janin di dalam rahim.

4. USG Doppler

Pemeriksaan USG yang mengutamakan pengukuran aliran darah terutama aliran tali pusat. Alat
ini digunakan untuk menilai keadaan/kesejahteraan janin. Penilaian kesejahteraan janin ini
meliputi:

- Gerak napas janin (minimal 2x/10 menit).

- Tonus (gerak janin).

- Indeks cairan ketuban (normalnya 10-20 cm).

- Doppler arteri umbilikalis.

- Reaktivitas denyut jantung janin.

SAAT TEPAT PEMERIKSAAN

Pemeriksaan dengan USG wajib semasa kehamilan sebetulnya hanya dua kali, yaitu:

* Saat pertama kali pemeriksaan kehamilan (usia kehamilan berapa pun namun biasanya pada
usia kehamilan 10-12 minggu). Pemeriksaan ini dilakukan sebagai skrining awal. Gambaran
janin yang masih sekitar 8 cm akan terlihat tampil secara utuh pada layar monitor.

* Usia kehamilan 20-24 minggu sebagai skrining lengkap. Setelah usia kehamilan lebih dari 12
minggu gambaran janin pada layar monitor akan terlihat sebagian-sebagian/tidak secara utuh.
Karena alat scan USG punya area yang terbatas, sementara ukuran besar janin sudah bertambah
atau lebih dari 8 cm. Jadi, untuk melihat kondisi janin dapat per bagian, misalnya detail muka,
detail jantung, detail kaki dan sebagainya.

Selain itu, penggunaan alat USG dapat dilakukan atas dasar indikasi yakni:

* Pemeriksaan USG serial untuk mengukur pertumbuhan berat badan janin.

* Bila perlu pada usia kehamilan 38-42 minggu untuk melihat bagaimana posisi bayi apakah
melintang, kepala turun, dan lainnya.

MANFAAT

Trimester I

- Memastikan hamil atau tidak.

- Mengetahui keadaan janin, lokasi hamil, jumlah janin dan tanda kehidupannya.

- Mengetahui keadaan rahim dan organ sekitarnya.

- Melakukan penapisan awal dengan mengukur ketebalan selaput lendir, denyut janin, dan
sebagainya.

Trimester II:

- Melakukan penapisan secara menyeluruh.

- Menentukan lokasi plasenta.

- Mengukur panjang serviks.

Trimester III:

- Menilai kesejahteraan janin.

- Mengukur biometri janin untuk taksiran berat badan.

- Melihat posisi janin dan tali pusat.

- Menilai keadaan plasenta.


TAK 100% AKURAT

Perlu diketahui, akurasi/ketepatan pemeriksaan USG tidak 100%, melainkan 80%. Artinya,
kemungkinan ada kelainan bawaan/kecacatan pada janin yang tidak terdeteksi atau interpretasi
kelamin janin yang tidak tepat. Hal ini dipengaruhi beberapa faktor antara lain:

* Keahlian/kompetensi dokter yang memeriksanya.

Tak semua dokter ahli kandungan dapat dengan baik mengoperasikan alat USG. Sebenarnya
untuk pengoperasian alat ini diperlukan sertifikat tersendiri.

* Posisi bayi

Posisi bayi seperti tengkurap atau meringkuk juga menyulitkan daya jangkau/daya tembus alat
USG. Meski dengan menggunakan USG 3 atau 4 Dimensi sekalipun, tetap ada keterbatasan.

* Kehamilan kembar

Kondisi hamil kembar juga menyulitkan alat USG melihat masing-masing keadaan bayi secara
detail.

* Ketajaman/resolusi alat USG-nya kurang baik.

* Usia kehamilan di bawah 20 minggu.

* Air ketuban sedikit.

* Lokasi kelainan, seperti tumor di daerah perut janin saat usia kehamilan di bawah 20 minggu
agak sulit dideteksi.
Diposkan oleh Fandizal di 01.31

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar
Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Langganan: Poskan Komentar (Atom)

Arsip Blog

 ►  2009 (10)

 ▼  2008 (7)
o ►  November (3)
o ►  Oktober (2)
o ▼  Agustus (1)
 HUBUNGAN ILMU FISIKA SEBAGAI ILMU DASAR DAN ILMU K...
o ►  Juli (1)

Mengenai Saya

Fandizal
Lihat profil lengkapku