Anda di halaman 1dari 76

ASUHAN KEPERAWATAN GERONTIK PADA NY.

B DENGAN
GANGGUAN SISTEM KARDIOVASKULER : HIPERTENSI
DI KOTA BINJAI BARAT, KEL. LIMAU MUNGKUR
TAHUN 2020

Oleh :

Kelompok 2

1. Lisa Nanda Fransiska, S.Kep (190202079)


2. Mayasari Lingga, S.Kep (190202081)
3. Mono Kristian Telaumbanua,S.Kep (190202082)
4. Muhammad Sulaiman,S.Kep (190202084)
5. Palti Elesson Pasaribu,S.Kep (190202091)
6. Putri Delima Perdana, S.Kep (190202094)
7. Putri Febri Mardani, S.Kep (190202095)
8. Raodhatul Ula, S.Kep (190202100)
9. Yovita Vivid F. Bago, S.Kep (190202133)
10. Yusnita Adelia Saragih, S.Kep (190202131)

PROGRAM STUDI NERS


FAKULTAS FARMASI DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS SARI MUTIARA INDONESIA
TAHUN 2020
LEMBAR PENGESAHAN

ASUHAN KEPERAWATAN GERONTIK PADA NY. B DENGAN


GANGGUAN SISTEM KARDIOVASKULER : HIPERTENSI
DI KOTA BINJAI BARAT, KEL. LIMAU MUNGKUR
TAHUN 2020

Medan, April 2020


Diketahui oleh :

Preseptor Akademik Preseptor Akademik

(Ns. Rumondang Gultom,MKM) (Ns. Siska Evi Simanjuntak, MNS)

Koordinator Stase Gerontik

(Ns. Rumondang Gultom,MKM)

Ketua Program Studi Ners,


Fakultas Farmasi Dan Ilmu Kesehatan Koordinator Profesi Ners
Universitas Sari Mutiara Indonesia

(Ns. Rinco Siregar, S.Kep, MNS) (Ns.Jek Amidos Pardede, M.Kep,Sp.Kep,J)

i
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan kesehatan kepada penulis dan atas berkah rahmat dan karunia-Nya
sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini dengan judul “Asuhan
Keperawatan Gerontik Pada Ny. B Dengan Gangguan Sistem
Kardiovaskuler : Hipertensi Di Kota Binjai Barat, Kel. Limau Mungkur
Tahun 2020”

Penyelesaian makalah ini merupakan salah satu persyaratan dalam menyelesaikan


Profesi Ners pada Program Studi Ners Fakultas Farmasi dan Ilmu Kesehatan
Universitas Sari Mutiara Indonesia. Selama proses penyusunan makalah ini,
begitu banyak bantuan, nasehat dan bimbingan yang penulis terima demi
kelancaran penulisan ini. Dengan segala kerendahan hati, pada kesempatan ini
peneliti ingin menyampaikan terimakasih kepada yang terhormat Bapak/Ibu:
1. Parlindungan Purba, SH, MM, selaku Ketua Yayasan Sari Mutiara Medan
2. Dr. Ivan Elisabeth Purba, M.Kes, selaku Rektor Universitas Sari Mutiara
Indonesia
3. Taruli Rohana Sinaga, SP, MKM, selaku Dekan Fakultas Farmasi dan Ilmu
Kesehatan Universitas Sari Mutiara Indonesia
4. Ns.Rinco Siregar, S.Kep, MNS, Selaku Ketua Program Studi Ners, danDosen
Stase Gerontik Fakultas Farmasi dan Ilmu Kesehatan Universitas Sari
Mutiara Indonesia
5. Ns. Rumondang Gultom,MKM, Selaku Koordinator dan Dosen Pembimbing
Stase Gerontik Program Studi Ners Fakultas Farmasi dan Ilmu Kesehatan
Universitas Sari Mutiara Indonesia
6. Ns. Siska Evi Simanjuntak, MNS, Selaku Dosen Pembimbing Stase Gerontik
Program Studi Ners Fakultas Farmasi dan Ilmu Kesehatan Universitas Sari
Mutiara Indonesia
7. Ns. Eva Kartika Hasibuan, M.Kep, Selaku Dosen Pembimbing Stase
Gerontik Program Studi Ners Fakultas Farmasi dan Ilmu Kesehatan
Universitas Sari Mutiara Indonesia

ii
8. Ns. Masri Saragih, M.Kep, Selaku Dosen Pembimbing Stase Gerontik
Program Studi Ners Fakultas Farmasi dan Ilmu Kesehatan Universitas Sari
Mutiara Indonesia
9. Teman-teman serta semua pihak yang telah banyak membantu dalam
pembuatan laporan makalah ini.

Penulis menyadari bahwa penyusunan makalah ini masih banyak kekurangan,


dengan demikian penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari
semua pihak dalam rangka penyempurnaan makalah ini.

Medan, April 2020


Penulis

Kelompok 2

iii
DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PENGESAHAN............................................................................
i
KATA PENGANTAR....................................................................................
ii
DAFTAR ISI...................................................................................................
iv
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.....................................................................................
1
1.2 Tujuan..................................................................................................
2
1.2.1 TujuanUmum............................................................................
2
1.2.2 TujuanKhusus...........................................................................
2

BAB II TINJAUAN TEORITIS


2.1 Konsep Lansia....................................................................................
3
2.1.1 Defenisi...................................................................................
3
2.1.2 Batasan-Batasan Lanjut Usia..................................................
3
2.1.3 Masalah-Masalah Pada Lanjut Usia.......................................
4
2.1.4 Teori-Teori Proses Menua......................................................
6
2.1.5 Perubahan-Perubahan Pada lanjut Usia..................................
7
2.1.6 Penyakit Umum Pada lanjut Usia...........................................
8
2.2 Konsep Medis Hipertensi...................................................................
8
2.2.1 Pengertian Hipertensi.............................................................
8
2.2.2 Klasifikasi Hipertensi.............................................................
9
2.2.3 Jenis Hipertensi.......................................................................
9
2.2.4 Manifestasi Klinis Hipertensi.................................................
10
2.2.5 Pathway Hipertensi.................................................................
10

iv
2.2.6 Komplikasi Hipertensi............................................................
11
2.2.7 Pemeriksaan Penunjang..........................................................
11
2.2.8 Penatalaksanaan Hipertensi....................................................
12

BAB III TINJAUAN KASUS


3.1 Identitas/ Data Biografis Pasien.........................................................
13
3.2 Riwayat Keluarga...............................................................................
13
3.3 Genogram Keluarga............................................................................
13
3.4 Riwayat Pekerjaan..............................................................................
14
3.5 Riwayat Lingkungan...........................................................................
14
3.6 Riwayat Rekreasi................................................................................
14
3.7 Sumber/Sistem Pendukung Yang Digunakan.....................................
14
3.8 Kebiasaa Ritual (Beribadah)...............................................................
14
3.9 Status Kesehatan Saat ini....................................................................
14
3.10Status Kesehatan Masa Lalu...............................................................
15
3.11Tinjauan Sistem..................................................................................
15
3.12 Pengkajian Funsional Klien...............................................................
21
3.13Analisa Data.......................................................................................
30
3.14Daftar Diagnosa Keperawatan Sesuai Dengan Prioritas....................
32
3.15Rencana Asuhan Keperawatan...........................................................
33
3.16 Tindakan Keperawatan / Implementasi.............................................
35
3.17 Evaluasi Keperawatan.......................................................................
36

BAB IV PEMBAHASAN
4.1 Pengkajian...........................................................................................
42

v
4.2 Diagnosa..............................................................................................
43
4.3 Intervensi.............................................................................................
43
4.4 Implementasi.......................................................................................
43
4.5 Evaluasi...............................................................................................
43

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan ........................................................................................
44
5.2 Saran ..................................................................................................
44

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

vi
vii
BAB I
PENDAHALUAN

A. Latar Belakang
Lansia adalah mereka yang telah berusia 65 tahun ke atas. Masalah yang
biasa dialami lansia adalah hidup sendiri, depresi, fungsi organ tubuh
menurun dan mengalami menopause. Status kesehatan lansia tidak boleh
terlupakan karena berpengaruh dalam penilaian kebutuhan akan zat gizi.
Ada lansia yang tergolong sehat, dan ada pula yang mengidap penyakit
kronis.Di samping itu, sebagian lansia masih mampu mengurus diri
sendiri, sementara sebagian lansia sangat bergantung pada “belas kasihan”
orang lain. Kebutuhan zat gizi mereka yang tergolong aktif biasanya tidak
berbeda dengan orang dewasa sehat. Namun penuaan sangat berpengaruh
terhadap kesehatan jika asupan gizi tidak dijaga

Di Indonesia, prevalensi penyakit degeneratif sangat rentan terkena pada


lansia. Prevalensi hipertensi pada tahun 2030 diperkirakan meningkat
sebanyak 7,2% dari estimasi tahun 2010. Data tahun 2007-2010
menunjukkan bahwa sebanyak 81,5% penderita hipertensi menyadari
bahwa bahwa mereka menderita hipertensi, 74,9% menerima pengobatan
dengan 52,5% pasien yang tekanan darahnya terkontrol (tekanan darah
sistolik). Sekitar 69% pasien serangan jantung, 77% pasien stroke, dan
74% pasien congestive heart failure (CHF) menderita hipertensi dengan
tekanan darah >140/90 mmHg. Hipertensi menyebabkan kematian pada
45% penderita penyakit jantung dan 51% kematian pada penderita
penyakit stroke pada tahun 2008 (WHO, 2013).

Hipertensi dan penyakit kardiovaskular lainnya pada rumah sakit di


Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan penyebab kematian tertinggi
(Dinkes DIY, 2013). Hasil riset kesehatan dasar tahun 2013 menempatkan
D.I Yogyakarta sebagai urutan ketiga jumlah kasus hipertensi di Indonesia
berdasarkan diagnosis 3 dan/atau riwayat minum obat. Hal ini mengalami

1
2

kenaikan jika dibandingkan dari hasil riset kesehatan dasar pada tahun
2007, dimana D.I Yogyakarta menempati urutan kesepuluh dalam jumlah
kasus hipertensi berdasarkan diagnosis dan/atau riwayat minum obat
(Kemenkes RI, 2013). Berdasarkan latar belakang masalah diatas maka
penulis tertarik untuk melakukan asuhan keperawatan pada lansia yang
mengalami hipertensi.

B. Tujuan Penulisan
1. Tujuan Umum
Mahasiswa mampu untuk melakukakan asuhan keperawatan gerontik
dengan Hipertensi pada Ny. B di Kota Binjai Barat.
2. Tujuan Khusus
a. Mahasiswa mampu melakukan pengkajian keperawatan gerontik
dengan Hipertensi pada Ny. B
b. Mahasiswa mampu menegakkan diagnose keperawatan dengan
dengan Hipertensi pada Ny. B
c. Mahasiswa mampu membuat rencana keperawatan gerontik
dengan dengan Hipertensi pada Ny. B
d. Mahasiswa mampu melakukan implementasi keperawatan gerontik
dengan dengan Hipertensi pada Ny. B
e. Mahasiswa mampu melakukan evaluasi pada Ny. B dengan
Hipertensi
BAB II
TINJAUAN TEORITIS

A. Konsep Lansia
1. Defenisi
Usia lanjut adalah kelompok orang yang sedang mengalami suatu
proses perubahan yang bertahap dalam jangka waktu beberapa decade.
Menurut WHO, 1998 dikatakan usia lanjut tergantung dari konteks
kebutuhan yang tidak bisa dipisah-pisahkan, konsep kebutuhan
tersebut dihubungkan seecara biologis sosial dan ekonomi. Lanjut usia
atau usia tua adalah suatu periode dalam tentang hidup seseorang, yaitu
suatu periodedi mana seseorang ’’beranjak jauh’’ dari periode
terdahulu yang lebih menyenangkan, atau beranjak dari waktu yang
penuh bermanfaat (Hurlock, 1999).

2. Batasan-batasan Lanjut Usia


Usia yang dijadikan patokan untuk lanjut usia berbeda-beda umumnya
berkisar antara 60-65 tahun. Beberapa pendapat para ahli tentang
batasan usia menurut adalah sebagai berikut: Menurut organisasi
kesehatan dunia (WHO) adalah empat tahapan yaitu:
a. Usia pertengahan (middle age) usia 45-59 tahun
b. Lanjut usia (elderly) usia 60-74 tahun
c. Lanjut usia tua (old) 75-90 tahun
d. Usia sangat tua (very old) usia > 90 tahun
Di indonesia batasan usia lanjut adalah 60 tahun ke atas terdapat dalam
UU no 13 tahun 1998 tentang kesejahteraanlanjut usia. Menurut UU
tersebut diatas lanjut usia adalah seseorang yang mencapai usia 60
tahun ke atas, baik pria maupun wanita (Padila,2013).

3
4

3. Masalah-masalah Pada Lanjut Usia


Secara individu, pengaruh proses menua dapat menimbulkan berbagai
masalah fisik baik secara fisik-biologik, mental maupun sosial
ekonomis. Dengan semakin lanjut usia seseorang, mereka akan
mengalami kemunduran terutama di bidang kemampuan fisik, yang
dapat mengakibatkan penurunan pada peranan-peranan sosialnya. Hal
ini mengkibatkan pula timbulnya gangguan di dalam hal mencukupi
kebutuhan hidupnya sehingga dapat meningkatkan ketergantungan
yang memerlukan bantuan orang lain. Lanjut usia tidak saja di tandai
dengan kenunduran fisik, tetapi dapat pula berpengaruh terhadap
kondisi mental. Semakin lanjut seseorang, kesibukan sosialnya akan
semakin berkurang hal mana akan dapat mengakibatkan berkurangnya
integrasi dengan lingkungannya. Hal ini dapat memberikan dampak
pada kebahagiaan seseorang (Stanley, 2007).

Pada usia mereka yang telah lanjut, sebagian diri mereka masih
mempunyai kemanpuan untuk bekerja. Permasalahannya yang
mungkin timbul adalah bagaiman memfungsikan tenaga dan
kemampunan mereka tersebut di dalam situasi keterbatasan
kesempatan kerja. Masalah – masalah pada lanjut usia di kategorikan
ke dalam empat besar penderitaan lanjut usia yaitu imobilisasi,
ketidakstabilan, gangguan mental, dan inkontinensia.

Imobilisasi dapat disebabkan karena alasan psikologis dan fisik.


Alasan psikologis diantaranya apatis, depresi, dan kebingungan.
Setelah faktor psikologis, masalah fisik akan terjadi sehingga
memperburuk kondisi imobilisasi tersebut dan menyebabkan
komplikasi sekunder (Watson, 2003). Faktor fisik yang menyebabkan
imobilisasi mencakup fraktur ekstremitas, nyeri pada pergerakan
artrithis, paralis dan penyakit serebrovaskular, penyakit kardiovaskular
yang menimbulkan kelelahan yang ekstrim selama latihan, sehingga
terjadi ketidakseimbangan. Selain itu penyakit seperti parkinson
5

dengan gejala tomor dan ketidakmampuan untuk berjalan merupakan


penyebab imobilisasi.

Masalah yang nyata dari ketidakstabilan adalah jatuh karena kejadian


ini sering dialami oleh lanjut usia dimana wanita yang jatuh, dua kali
lebih sering dibanding pria (Watson, 2003). Jatuh adalah suatu
kejadian yang dilaporkan penderita atau saksi mata yang melihat
kejadian, yang mengakibatkan seseorang mendadak terbaring dan
terduduk di lantai atau tempat yang lebih rendah dengan atau tanpa
kehilangan kesadaran atau luka yang akibat jatuh dapat menyebabkan
imobilisasi (Reuben, 1996 dalam Darmojo, 2000).

Gangguan mental merupakan yang sering terjadi sehubungan dengan


terjadinya kemerosotan daya ingat. Beberapa kasus ini berhubungan
dengan penyakit – penyakit yang merusak jaringan otak, sehingga
kebanyakan masalah turunnya daya ingat lanjut usia bukanlah sebagai
akibat langsung proses penuaan tetapi karena penyakit. Sebagian besar
lanjut usia memerlukan perawatan karena menderita gangguan mental.
Konfusi (kebingungan) adalah masalah utama yang memfunyai
konsekuensi untuk semua aktivitas sehari – hari. Lanjut usia yang
mengalami konfusi tidak akan mampu untuk makan, tidak mampu
mengontrol diri, bahkan menunjukkan perilaku yang agresif sehingga
lanjut usia memerlukan perawatan lanjutan untuk mengatasi
ketidakmampuan dan keamanan lingkungan tempat tinggal lanjut usia
secara umum. Bantuan yang di berikan adalah melalui petugas panti
dan dukungan keluarga. Insiden inkontinensia biasanya meningkat
pada lanjut usia yang kehilangan kontrol berkemih dan defekasi. Hal
ini berhubungan dengan faktor akibat penuaan dan faktor nutrisi
seperti yang telah di jelaskan diatas adalah efek dari imobilisasi
(Darmojo, 2000).
6

Inkontinensia lebih banyak diderita oleh perempuan dari pada laki-


laki. Wanita yang melahirkan anak dengan otot dasar panggul yang
lemas, menjadi penyebab inkontinensia. Pada laki-laki, penyebab
umumnya adalah pembesaran kelenjar prostat dan diperlukan prosedur
bedah untuk menangani kondisi tersebut (Watson, 2003).

4. Teori-teori Proses Menua


Teori – teori penuaan ada 2 jenis yaitu teori biologis dan teori
psikologis. Teori biologis meliputi teori seluler, sintesis protein,
sintesis imun, teori pelepasan, teori aktivitas, dan teori berkelanjutan.
a. Teori Biologis
Teori seluler mengemukakan bahwa sel di program hanya untuk
membelah pada waktu yang terbatas serta kemampuan sel yang
hanya dapat membelah dalam jumlah yang tertentu dan
kebanyakan diprogram membelah sekitar 50 kali. Jika sebuah sel
pada lanjut usia dilepas dari tubuh dan di biakkan dari
laboratorium, lalu diobservasi, jumlah sel yang akan membelah
akan terlihat sedikit, pembelahan sel lebih lanjut mungkin terjadi
untuk pertumbuhan dan perbaikan jaringan sesuai dengan
berkurangnya umur.

Teori sintesis protein mengemukakan bahwa proses penuaan


terjadi ketika protein tubuh terutama kolagen dan elastin menjadi
kurang fleksibel dan kurang elastis. Pada lanjut usia, beberapa
protein di buat oleh tubuh dengan bentuk dan struktur yang
berbeda dari pritein tubuh orang yang lebih muda. Banyak kolagen
pada kartilago dan elastin pada kulit yang kehilangan
fleksibilitasnya serta menjadi tebal, seiring dengan bertambahnya
usia.

Teori sistem imun mengemukakan bahwa kamampuan sistem imun


mengalami kemunduran pada masa penuaan dan mengakibatkan
7

terjadinya peningkatan infeksi, penyakit autoimun, dan kanker.


Terdapat juga perubahan yang progresif dalam kemampuan tubuh
untuk berespon secara adaptif (Homeostasis), seiring dengan
pengunduran fungsi dan penurunan kapasitas untuk beradaptasi
terhadap stres biologis dehidrasi, hipotermi, dan proses penyakit
akut dan kronik.

Teori Pelepasan. Teori ini memberikan pandangan bahwa


penyesuaian diri lanjut usia merupakan suatu proses yang secara
berangsur – angsur sengaja di lakukan mereka dengan mengurangi
aktivitasnya untuk bersama – sama melepaska diri atau menarik
diri dari masyarakat.

Teori Aktivitas. Teori ini berlawanan dengan teori pelepasan


dimana teori ini berpandangan bahwa walaupun lanjut usia pasti
terbebas dari aktivitas, tetapi mereka secara bertahap mengisi
waktu luangnya dengan melakukan aktivitas lain sebagai
kompensasi dan penyesuaian. dengan kata lain sebagai orang yang
telah berumur, mereka meninggalkan bentuk aktivitas yang pasti
dan mengkompensasikan dengan melakukan banyak aktivitas yang
baru untuk mempertahankan hubungan antara sitem sosial dan
individu daru usia pertengahan kelanjut usia.

Teori Berkelanjutan. Teori ini menjelaskan bahwa sebagaimana


dengan bertambahnya usia, masyarakat berupaya secara terus
menerus mempertahankan kebiasaan, pernyataan, dan pilihan yang
tepat sesuai dengan dnegan kepribadiannya (Darmojo, 1999 dalam
Watson, 2003).

5. Perubahan-Perubahan Pada Lanjut Usia


Menua (menjadi tua) adalah suatu proses menghilangnya secara
perlahan-lahan kemampuan jaringan untuk memeperbaiki
8

diri/mengganti dan mempertahankan fungsi normalnya sehingga tidak


dapat bertahan terhadap infeksi dan memeperbaiki kerusakan yang
diderita (constantinides, 1994). Proses menua merupakan proses yang
terus menerus (berlanjut) secara alamiah. Dimulai sejak lahir dan
umumnya pada semua mahkluk hidup. Menua bukanlah suatu penyakit
tetapi merupakan proses berkurangnya daya tahan tubuh dalam
menghadapi rangsangan dari dalam maupun dari luar tubuh.

6. Penyakit umum pada lanjut usia


Ada 4 penyakit yang sangat erat hubungannya dengan proses menua
(Watson,2003) yakni:
a. Gangguan sirkulasi darah misalnya hipertensi
b. Gangguan metabolisme hormonal misalnya diabetes melitus,
klimakterium, hipertiroid dan hipotiroid
c. Gangguan pada persendian misalnya osteoartritis, gout ataupun
penyakit kolagen lainnya
d. Berbagai macam neoplasma

B. Konsep Medis Hipertensi


1. Pengertian Hipertensi
Tekanan darah yaitu jumlah gaya yang diberikan oleh darah di bagian
dalam arteri saat darah dipompa ke seluruh sistem peredaran darah.
Tekanan darah tidak pernah konstan. Tekanan darah dapat berubah
drastis dalam hitungan detik dan menyesuaikan diri dengan tuntutan
pada saat itu (Herbert Benson,dkk,2012). Hipertensi atau yang lebih
dikenal dengan tekanan darah tinggi adalah penyakit kronik akibat
desakan darah yang berlebihan dan hampir tidak konstan pada arteri.
Tekanan dihasilkan oleh kekuatan jantung ketika memompa darah.
Hipertensi berkaitan dengan meningkatnya tekanan pada arterial
sistemik baik diastolik maupun sistolik atau kedua-duanya secara
terus-menerus (Sutanto,2010).
9

2. Klasifikasi Hipertensi
WHO (World Health Organization) dan ISH (International Society of
Hypertension) mengelompokan hipertensi sebagai berikut:
Tabel 1.1. Klasifikasi Hipertensi Menurut WHO – ISH

Kategori Tekanan Tekanan darah


darah diastol (mmHg)
sistol
(mmHg)
Optimal <120 <80
Normal <130 <85
Normal-tinggi 130-139 85-89
Grade 1 (hipertensi 140-149 90-99
ringan)
Sub group (perbatasan) 150-159 90-94
Grade 2 (hipertensi 160-179 100-109
sedang)
Grade 3 (hipertensi berat) >180 >110
Hipertensi sistolik ≥140 <90
terisolasi
Sub-group (perbatasan) 140-149 <90
Sumber: (Suparto, 2010)

3. Jenis Hipertensi
Menurut Herbert Benson, dkk, berdasarkan etiologinya hipertensi
dibedakan menjadi dua, yaitu:
a. Hipertensi esensial (hipertensi primer atau idiopatik) adalah
hipertensi yang tidak jelas penyebabnya. Hal ini ditandai dengan
terjadinya peningkatan kerja jantung akibat penyempitan
pembuluh darah tepi. Lebih dari 90% kasus hipertensi termasuk
dalam kelompok ini. Penyebabnya adalah multifaktor, terdiri dari
faktor genetik, gaya hidup, dan lingkungan.
b. Hipertensi sekunder, merupakan hipertensi yang disebabkan oleh
penyakit sistemik lain atau pencetus lainnya yaitu
seperti, renal arteri stenosis, hyperldosteronism, hyperthyroidism,
pheochromocytoma, gangguan hormon dan penyakit sistemik
lainnya (Herbert Benson, dkk, 2012).
10

4. Manifestasi Klinis Hipertensi


Gejala-gejala hipertensi, yaitu: sakit kepala, mimisan, jantung
berdebar-debar, sering buang air kecil di malam hari, sulit bernafas,
mudah lelah, wajah memerah, telinga berdenging, vertigo, pandangan
kabur. Pada orang yang mempunyai riwayat hipertensi kontrol tekanan
darah melalui barorefleks tidak adekuat ataupun kecenderungan yang
berlebihan akan terjadi vasokonstriksi perifer yang akan menyebabkan
terjadinya hipertensi temporer

5. Pathway Hipertensi

Faktor predisposisi: usia, jenis kelamin, stress,


kurang olahraga, genetik, konsentrasi garam.

Kerusakan vaskuler pembuluh darah

Perubahan struktur

Penyumbatan pembuluh
darah

vasokonstriksi

Gangguan sirkulasi

otak

Resistensi pembuluh darah


otak

Nyeri tengkuk/kepala

Gangguan pola tidur


11

Sumber : Huda Nurarif & Kusuma H., (2015)


6. Komplikasi Hipertensi
a. Stroke dapat timbul akibat perdarahan tekanan tinggi di otak atau
akibat embolus yang terlepas dari pembuluh non otak yang terkena
tekanan darah.
b. Dapat terjadi infrak miokardium apabila arteri koroner yang
aterosklerotik tidak menyuplai cukup oksigen ke miokardium atau
apabila terbentuk trombus yang menghambat aliran darah melalui
pembuluh tersebut.
c. Dapat terjadi gagal ginjal karena kerusakan progresif akibat
tekanan tinggi pada kapiler-kapiler ginjal, glomelurus. Dengan
rusaknya glomelurus, darah akan mengalir ke unit-unit fungsional
ginjal, nefron akan terganggu dan dapat berlanjut menjadi hipoksik
dan kematian.
d. Ensefalopati (kerusakan otak) dapat terjadi terutama pada
hipertensi maligna. Tekanan yang sangat tinggi pada kelainan ini
menyebabkan peningkatan tekanan kapiler dan mendorong cairan
ke dalam ruang interstisium di seluruh susunan saraf pusat (Huda
Nurarif & Kusuma H, 2015).

7. Pemeriksaan Penunjang
a. Pemeriksaan laboratorium
1) Hb/Ht: untuk mengkaji hubungan dari sel-sel terhadap volume
cairan (viscositas) dan dapat mengindikasikan faktor resiko
seperti hipokoagulabilitas, anemia.
2) BUN/kreatinin: memberikan informasi tentang perfusi/ fungsi
ginjal.
3) Glukosa: hiperglikemi ( DM adalah pencetus hipertensi) dapat
di akibatkan oleh pengeluaran kadar ketokolamin.
4) Urinalisa: darah, protein, glucosa, mengisyaratkan disfungsi
ginjal dan adanya DM.
12

b. CT Scan: mengkaji adanya tumor cerebral, encelopati.


c. RKG: dapat menunjukan pola regangan dimana luas, peninggian
gelombang P adalah salah satu tanda dini penyakit jantung
hipertensi.
d. IUP: mengidentifikasi penyebab hipertensi seperti batu ginjal,
perbaikan ginjal.
e. Photo dada: menunjukan destruksi klasifikasi pada area katup,
pembesaran jantung(Huda Nurarif & Kusuma H, 2015).

8. Penatalaksanaan Hipertensi
Penanganan hipertensi dibagi menjadi dua yaitu:
a. Penanganan secara farmakologi
Pemberian obat deuretik, betabloker, antagonis kalsium, golongan
penghambat konversi rennin angiotensi(Huda Nurarif & Kusuma
H, 2015).
b. Penanganan secara non-farmakologi
1) Pemijatan untuk pelepasan ketegangan otot, meningkatkan
sirkulasi darah, dan inisiasi respon relaksasi. Pelepasan otot
tegang akan meningkatkan keseimbangan dan
koordinasisehingga tidur bisa lebih nyenyak dan sebagai
pengobat nyeri secara non-farmakologi.
2) Menurunkan berat badan apabila terjadi gizi berlebih
(obesitas).
3) Meningkatkan kegiatan atau aktifitas fisik.
4) Mengurangi asupan natrium.Mengurangi konsumsi kafein dan
alkohol (Widyastuti, 2015).
13
BAB III
TINJAUAN KASUS

1. Identitas /Data Biografis Pasien


a. Nama : Ny.B
b. Umur : 72 tahun
c. Pendidikan terakhir : SLTP
d. Agama : Islam
e. Status perkawinan : Kawin
f. Alamat : Jl. Belimbing No.1 Binjai Barat
g. Telepon :-
h. Jenis kelamin : Perempuan
i. Orang yang paling dekat dihubungi : Ny. T
j. Hubungan dengan usila : Anak
k. Alamat : Jl. Belimbing No.1 Binjai Barat
l. Jenis kelamin keluarga : Perempuan

2. Riwayat Keluarga
a. Pasangan
1) Nama : Tn.K
2) Umur : 75 tahun
3) Pekerjaan : Wiraswasta
4) Alamat : Jl. Belimbing No.1 Binjai Barat
5) Hidup/Mati : Meninggal
6) Kesehatan :-

b. Anak
1) Nama : Ny. T
2) Alamat : Jl. Belimbing No.1 Binjai Barat
3) Hidup/Mati : Hidup

3. Genogram Keluarga

14
15

Keterangan:

: Perempuan : Tinggal serumah

: Laki-laki : Penderita/pasien

: laki-laki Meninggal : Perempuan meninggal

4. Riwayat Pekerjaan
Klien tidak pernah bekerja, hanya sebagai ibu rumah tangga.

5. Riwayat Lingkungan
Saat ini klien tinggal dirumah bersama kedua anaknya, suami klien sudah
meninggal 5 tahun yang lalu. Klien tinggal dirumah sendiri. Rumah klien
berventilasi, luas dan bersih

6. Riwayat Rekreasi
a. Hobi / minat : Memasak
b. Keanggotaan organisasi : Klien tidak berpartisipasi di organisasi
c. Kegiatan keagamaan : Klien mengikuti kegiatan wirit setiap minggu
d. Liburan / perjalanan : Klien jarang bepergian jauh

7. Sumber/Sistem Pendukung Yang Digunakan


Klien mengatakan apabila sakit biasanya klien sering berobat di klinik yang
tidak jauh dar rumah klien

8. Kebiaasan Ritual (Beribadah)


Klien rajin dalam beribadah seperti sholat 5 waktu, mengaji atau membaca Al-
Quran.

9. Status Kesehatan Saaat Ini


a. Obat Obatan :
Klien mengkonsumsi amplodipine 5 mg 1x sehari
16

b. Status Imunisasai :
Tidak dapat dikaji, klien lupa mengenai status imunisasi
c. Alergi :
Klien tidak mempunyai riwayat alergi
d. Penyakit Yang Diderita :
Klien mempunyai riwayat hipertensi sudah 2 tahun ini. Klien mengeluh
sakit kepala dan nyeri pada tengkuknya, klien mengatakan sering
terbangun pada malam hari jika ingin BAK sampai 3 kali, klien tidak
dapat tidur siang, klien mengatakan nyeri dirasakan saat terlalu banyak
melakukan aktivitas (P), nyeri terasa seperti mencengkram (Q), klien
mengatakan nyeri di tengkuk (R), klien mengatakan skala nyeri 5 (S),
nyeri yang dirasakan hilang timbul (T), wajah klien tampak meringis saat
menahan nyeri.
e. Nutrisi :
Nafsu makan klien baik, klien makan 3 kali sehari

10. Status Kesehatan Masa Lalu


Klien tidak pernah mengalami sakit yang serius. Hanya pernah sakit seperti
batuk, flu, demam.

11. Tinjauan Sistem


Tinjauan Sistem
a. Keadaan umum : Sedang
b. Kesadaran : Compos mentis
c. TTV
1) TD :140/90 mmHg
2) Nadi : 90 x/menit
3) Suhu : 36,5 oC
4) RR : 20 x/menit
17

d. Integumen
1) Kebersihan : Baik
2) Warna : Kecoklatan
3) Kelembaban : Lembab
4) Lesi : Tidak ada
5) Turgor : Tampak keriput, elastisitas berkurang
6) Akral : Hangat
7) Pruritus : Tidak ada
8) Gangguan pada kulit : Tidak ada

e. Kepala
1) Kebersihan : Bersih
2) Kerontokan rambut : Ada
3) Warna : Putih
4) Keluhan : Klien sering sakit kepala

f. Mata
1) Konjungtiva : Tidak anemis
2) Sklera : Tidak ikterik
3) Strabismus : Tidak
4) Penglihatan
Penglihatan menurun dibuktikan dengan klien tidak bisa membaca
tulisan kecil dengan jelas jika tidak memakai kacamata
5) Peradangan : Tidak
6) Riwayat katarak : Tidak
7) Pandangan kabur : Ya
8) Nyeri tekan : Tidak
9) Keluhan
Klien mengatakan penglihatannya kabur apalagi kalau melihat orang
dari jarak jauh dan juga saat melihat tulisan al-Qur’an. Klien tidak bisa
membaca kalau tidak pakai kacamata
10) Penggunaan kacamata: Ya
18

g. Telinga
1) Kebersihan : Bersih
2) Peradangan : Tidak
3) Pendengaran : Baik
4) Jika terganggu, jelaskan

h. Hidung
1) Bentuk : Simetris
2) Peradangan : Tidak ada
3) Penciuman : Tidak terganggu
4) Pernafasan cuping hidung: Tidak ada
5) Nyeri tekan : Tidak
6) Obstruksi : Tidak
7) Keluhan : Tidak ada

i. Mulut
1) Kebersihan : Baik
2) Mukosa : Lembab
3) Peradangan/stomatitis : Tidak
4) Gigi geligi : Ompong
5) Radang gusi : Tidak
6) Karies : Tidak
7) Lesi : Tidak ada
8) Kesulitan mengunyah : Ya
9) Kesulitan menelan : Tidak
10) Keluhan
Jika makan-makanan yang keras klien tidak bisa mengunyah

j. Leher
1) Pembesaran kelenjar thyroid : Tidak ada
2) JVD : Tidak ada
19

3) Kaku kuduk : Tidak ada


4) Nyeri tekan : Tidak
5) Benjolan/massa : tidak ada
6) Keluhan : Tidak ada

k. Paru-paru
1) Inspeksi
Bentuk dada simetris, tidak ada jejas, pergerakan dada kanan dan kiri
normal
2) Palpasi
Tidak ada nyeri tekan dan tidak ada kelainan pada dada
3) Perkusi
Suara ketukan dada sonor
4) Auskultasi
Suara pernafasan vesikuler

l. Jantung
1) Inspeksi
Iktus Cordis tidak terlihat
2) Palpasi
Iktus Cordis teraba, tidak ada nyeri tekan
3) Perkusi
Suara perkusi pekak
4) Auskultasi
Suara jantung S1 dan S2 normal

m. Gastrointestinal
1) Inspeksi
Bentuk simetris, tidak ada jejas atau luka
2) Auskultasi
Terdengat suara bising usus
3) Palpasi
20

Tidak ada nyeri tekan


4) Perkusi
Suara abdomen tympani

n. Genetalia
1) Kebersihan : Tidak terkaji
2) Haemoroid : Tidak ada
3) Keluhan : Tidak ada

o. Musculoskeletal
4 4
1) Kekuatan otot :
4 4

2) Postur tubuh : Membungkuk/lordosis


3) Rentang gerak : Menurun
4) Deformitas : Tidak
5) Tremor : Tidak
6) Nyeri : Tidak
7) Pembengkakan sendi : Tidak
8) Edema : Tidak
9) Penggunaan alat bantú : TIdak
10)
p. Perkemihan
1) BAB:
Frekuensi/pola : 1x sehari
Konsistensi : Lunak
Warna & bau : kekuningan dan bau
Kesulitan : tidak ada kesulitan
Upaya mengatasi : tidak ada
21

2) BAK:
Frekuensi/pola : Sering
Konsistensi : cair
Warna & bau : bening, bau khas
Kesulitan : tidak ada kesulitan
Upaya mengatasi : tidak ada

q. Sistem Nervus
1) N. I (Olfaktorius)
Fungsi penghiduan atau penciuman
Ketika pasien diminta menutup mata dan penutup salah satu lubang
hidung kemudian disuruh untuk menghidu bau kopi, pasien dapat
menyebutkan dengan benar
2) N. II (Optikus)
Fungsi penglihatan
Pasien tidak dapat menyebutkan angka dalam jarak 2 meter
3) N. III, IV, VI (Okulomotoris, Troklearis, Abdusen)
Ukuran pupil kanan dan kiri sama (isokor), reflek cahaya +/+, bola
mata dapat digerakkan ke segala arah
4) N. V (Trigeminus)
Sensorik : Pasien dapat merasakan usapan kapas pada daerah pipi
dengan mata tertutup setelah dilakukan berulang-ulang
5) N. VII (Facialis)
Sensorik : Pasien dapat merasakan teh manis yang diberikan
Motorik : Pasien dapat menaikkan alis mata dan mengerutkan dahi
6) N. VIII (Akustikus)
Pasien dapat mendengarkan suara detakan jam tangan perawat ketika
diletakkan dibelakang telinga
7) N. IX (Glosofaringeus)
Kemampuan klien menelan baik
22

8) N. X (Vagus)
Gerakan uvula dan ketika klien mengatakan (ah), uvula letakknya di
tengah
9) N. XI (Assesorius)
Klien mampu menggerakkan bahu kanan dan kiri dengan perlahan
10) N. XII (Hypoglosus)
Klien dapat menjulurkan lidah ke luar dan gerakan lidah ke pipi kanan
dan kiri dari arah dalam dapat di lakukan.

12. Pengkajian Fugsional Klien

a. KATZ Indeks :
INDEKS KATZ
SKORE KRITERIA
Kemandirian dalam hal makan, kontinen, berpindah, ke kamar
A
kecil, berpakaian dan mandi
Kemandirian dalam semua aktifitas hidup sehari-hari, kecuali satu
B
dari fungsi tersebut
Kemandirian dalam semua aktifitas hidup sehari-hari, kecuali
C
mandi dan satu fungsi tambahan
Kemandirian dalam semua aktifitas hidup sehari-hari, kecuali
D
mandi, berpakaian dan satu fungsi tambahan
Kemandirian dalam semua aktifitas hidup sehari- hari, kecuali
E
mandi, berpakaian, ke kamar kecil, dan satu fungsi tambahan
Kemandirian dalam semua aktifitas hidup sehari- hari, kecuali
F
mandi, berpakaian, berpindah, dan satu fungsi tambahan
G Ketergantungan pada enam fungsi tersebut
Ketergantungan pada sedikitnya dua fungsi tetapi tidak dapat
Lain-Lain
diklasifikasikan sebagai C, D, E, F, dan G
Kesimpulan: Indeks Katz klien adalah A yang artinya klien mandiri dalam
hal makan, kontinen, berpindah, ke kamar kecil, berpakaian, dan mandi
b. Modifikasi dari Barthel indeks
No Kriteria Dengan Mandiri Keterangan
. Bantuan
1. Makan 5 10 Frekuensi : 3x sehari

Jumlah : seimbang

Jenis : sayur dan lauk


2. Minum 5 10 Frekuensi : sering
23

Jumlah : seimbang

Jenis : air putih


3. Berpindah dari kursi roda ke tempat 5-10 15
tidur, sebaliknya
4. Personal toilet (cuci muka, 0 5 Frekuensi : 2x sehari
menyisir rambut, gosok gigi)
5. Keluar masuk toilet (mencuci 5 10
pakaian, menyeka tubuh,
menyiram)
6. Mandi 5 15 Frekuensi : 2x sehari
7. Jalan dipermukaan datar 0 5 Dapat berjalan dengan
baik
8. Naik turun tangga 5 10 Tidak mampu harus
dengan bantuan orang lain
9. Mengenakan pakaian 5 10 Dapat dilakukan dengan
mandiri
10. Kontrol bowel (BAB) 5 10 Frekuensi : 1 kali sehari
11. Kontrol bladder (BAK) 5 10 Frekuensi : 4-5 kali sehari
12. Olahraga/ Latihan 5 10 Frekueensi : tidak pernah
13. Rekreasi/ pemanfaatan waktu luang 5 10 Frekueensi : sering

Jenis : berkebun

Total Score : 110

Keterangan:
A. 130 : Mandiri
B. 65-125 : Ketergantungan sebagian
C. 60 : Ketergantungan Total

Kesimpulan: Barthel Indeks klien adalah ketergantungan sebagian dimana


score penilaiannya adalah 110 yang artinya klien dibantu dalam melakukan
kegiatannya seperti saat menaiki atau turun dari tangga.

c. Psikososial
1) Komunikasi dengan orang lain : Baik
2) Hubungan dengan orang lain : Baik
3) Peran dalam Kelompok : Baik
4) Kesedihan Yang dirasakan : Jarang
5) Stabilitas emosi : Sulit tidur, gelisah
6) Perhatian dari keluarga : Baik

d. Pengkajian Status Mental Gerontik


24

1) Indentifikasi tingkat kerusakan intelektual dengan menggunakan


short portable Mental Status Quisioner (SPMSQ)
Instruksi : Anjurkan pertanyaan 1-10 pada daftar ini dan catat
semua jawaban.
Catat jumlah kesalahan total berdasarkan 10 pertanyaan.

No. Pertanyaan Salah Benar


1. Tanggal berapa hari ini? √
2. Hari apa sekarang ini? √
3. Apa nama tempat ini? √
4. Dimana alamat anda? √
5. Berapa umur anda? √
6. Kapan Anda lahir? (Minimal tahun √
lahir)

7. Siapa presiden Indonesia Sekarang? √


8. Siapa presiden Indonesia √
sebelumnya?

9. Siapa nama Ibu anda? √


10. Kurangi 3 dari 20 dan tetap √
pengurangan 3 dari setiap angka
baru, semua secara menurun.

Total Skor Salah : 2

Interprestasi hasil :
A. Skor 0-3 : Fungsi intelektual
B. Salah 4-5 : Kerusakan Intelektual ringan
C. Salah 6-8 : kerusakan intelektual sedang
D. Salah 9-10 : kerusakan intelektual berat

Kesimpulan: Dari 10 pertanyaan yang diajukan klien menjawab


pertanyaan yang salah sebanyak 2, sehingga kesimpulannya fungsi
intelektual klien utuh.
25

2) Indentifikasi aspek kognitif dan fungsi mental dengan


menggunakan Mini Mental Status Exam (MMSE)

No Aspek Kgnitif Nilai Nilai Kriteria


Maks Klien
5 3 Menyebutkan dengan benar
Tahun
Musim
Tanggal
1 Orientasi Hari
Bulan
5 5 Dimana kita sekarang berada?
Negara Indonesia
Provinsi Sumatera Utara
Kota Binjai
Panti Werda........................
Wisma.................................
2 Registrasi 3 3 Sebutkan 3 nama objek
(oleh pemeriksaan) 1 detik
untuk mengatakan masing-
masing objek, kemudian
tanyakan kepada klien
ketiga objek tadi untuk di
sebutkan :
a. Objek .....
b. Objek ....
c. Objek ....

3 Pengelihata 5 5 Minta klien untuk memulai


n dan dari angka 100 kemudian di
kalkulasi kurangi 7 sampai 5/ tingkat
a. 93
b. 86
c. 79
d. 72
e. 65

4 Mengingat 3 3 Minta klien untuk


mengulangi ketiga objek no
2 (registrasi) tadi. Bila benar
1 poin untuk masing-masing
objek.

5 Bahasa 9 1 Tunjukan pada klien suatu


menyalin benda dan tanyakan
gambar namanya Tunjukan pada
klien suatu benda dan
tanyakan namanya pada
klien
26

a. Misal : jam tangan


b. Misal : pensil
Minta klien untuk
3 mengulangi kata berikut
"tak ada, jika, dan atau,
tetapi" bila benar, nilai 1
poin
Pertanyaan benar 2 buah :
tak ada, tetapi

Total nilai : 28

Interprestasi hasil :
24 - 30 : tidak ada gangguan kognitif
18 - 23 : ganguan kognitif sedang
0 - 17 : gangguan kognitif berat

Kesimpulan: Dari ke 6 poin yang diajukan, klien mendapatkan skor 28


yang artinya klien tidak memiliki gangguan kognitif.

e. Inventaris Depresi Beck

Inventaris Depresi Beck


Skore Uraian
A. Kesedihan
Saya sangat sedih atau tidak bahagia dimana saya tak
3
dapat menghadapinya
Saya galau atau sedih sepanjang waktu dan saya tidak
2
dapat keluar darinya
1 Saya merasa sedih atau galau
0 Saya tidak merasa sedih
B. Pesimisme
Saya merasa bahwa masa depan saya adalah sia-sia dan
3
sesuatu tidak dapat membaik
Saya merasa tidak mempunyai apa-apa untuk
2
memandang ke depan
1 Saya merasa berkecil hati mengenai masa depan
Saya tidak begitu pesimis atau kecil hati tentang
0
masa depan
C. Rasa Kegagalan
Saya merasa bahwa saya benar-benar gagal sebagai
3
seseorang
Seperti melihat kebelakang hidup saya, semua yang
2
dapat saya lihat hanya kegagalan
27

Saya merasa saya telah gagal melebihi orang pada


1
umumnya
0 Saya tidak merasa gagal
D. Ketidakpuasan
3 Saya tidak puas dengan segalanya
2 Saya tidak lagi mendapatkan kepuasan dari apapun
1 Saya tidak menyukai cara yang saya gunakan
0 Saya tidak merasa tidak puas
E. Rasa Bersalah
Saya merasa seolah-olah saya sangat buruk atau tak
3
berharga
2 Saya merasa sangat bersalah
Saya merasa buruk atau tak berharga sebagai bagian dari
1
waktu yang baik
Saya tidak merasa benar benar bersalah
0
F. Tidak Menyukai Diri Sendiri
3 Saya benci diri saya sendiri
2 Saya muak dengan diri saya sendiri
1 Saya tidak suka dengan diri saya sendiri
0 Saya tidak merasa kecewa dengan diri sendiri
G. Membahayakan Diri Sendiri
Saya akan membunuh diri saya sendiri jika saya
3
mempunyai kesempatan
2 Saya mempunyai rencana pasti tentang tujuan bunuh diri
1 Saya merasa lebih baik mati
Saya tidak mempunyai pikiran pikiran mengenai
0
membahayakan diri sendiri
H. Menarik Diri dari Sosial
Saya telah kehilangan semua minat saya pada orang lain
3
dan tidak perduli pada mereka semua
Saya telah kehilangan semua minat saya pada orang lain
2
dan mempunyai sedikit perasaan pada mereka
Saya kurang berminat pada orang lain dari pada
1
sebelumnya
0 Saya tidak kehilangan minat pada orang lain
I. Keragu-raguan
3 Saya tidak dapat membuat keputusan sama sekali
Saya mempunyai banyak kesulitan dalam membuat
2
keputusan
1 Saya berusaha mengambil keputusan
0 Saya membuat keputusan yang baik
J. Perubahan Gambaran Diri
3 Saya merasa bahwa saya jelek atau tampak menjijikan
Saya merasa bahwa ada perubahan-perubahan yang
2 permanen dalam penampilan saya dan ini membuat saya
tak menarik
Saya khawatir bahwa saya tampak tua atau tidak
1
menarik
Saya tidak merasa bahwa saya tampak lebih buruk
0 dari pada sebelumnya

K. Kesulitan Kerja
3 Saya tidak melakukan pekerjaan sama sekali
Saya telah mendorong diri saya sendiri dengan keras
2
untuk melakukan sesuatu
28

Ini memerlukan upaya tambahan untuk memulai


1
melakukan sesuatu
0 Saya dapat bekerja kira-kira sebaik sebelumnya
L. Keletihan
3 Saya sangat lelah untuk melakukan sesuatu
2 Saya lelah untuk melakukan sesuatu
1 Saya lelah lebih dari yang biasanya
0 Saya tidak lebih lelah dari biasanya
M. Anoreksia
3 Saya tidak lagi mempunyai nafsu makan sama sekali
2 Nafsu makan saya sangat memburuk sekarang
1 Nafsu makan saya tidak sebaik sebelumnya
0 Nafsu makan saya tidak buruk dari yang biasanya

Penilaian:
0-4 : Depresi tidak ada atau minimal.
5-7 : Depresi ringan.
8-15 : Depresi sedang.
≥16 : Depresi berat.

Kesimpulan: Dari beberapa pertanyaan di atas tentang depresi didapatkan


nilai 1 dimana klien merasa keletihan dalam melakukan kegiatan yang
artinya klien tidak mengalami depresi atau depresi minimal.

f. APGAR Keluarga
29

APGAR Keluarga
No Fungsi Uraian Skore
Saya puas bahwa saya dapat kembali pada 2

keluarga ( teman-teman ) saya untuk


1. Adaptasi
membantu pada waktu sesuatu menyusahkan

saya
Saya puas dengan cara keluarga (teman- 1

teman ) saya membicarakan sesuatu dengan


2. Hubungan
saya dan mengungkapkan masalah dengan

saya
Saya puas bahwa keluarga ( teman-teman ) 1

saya menerima dan mendukung keinginan


3. Pertumbuhan
saya untuk melakukan aktivitas atau arah

baru
Saya puas dengan cara keluarga ( teman- 1

teman ) saya mengekspresikan efek dan


4. Afeksi
berespons terhadap emosi emosi saya, seperti

marah, sedih atau mencintai


Saya puas dengan cara teman-teman saya 1

5. Pemecahan dan saya menyediakan waktu bersama-sama

Penilaian:
Pernyataan yang dijawab: selalu (poin 2), kadang-kadang (poin 1), hampir
tidak pernah (poin 0).
Nilai <3: disfungsi keluarga sangat tinggi.
4-6 : disfungsi keluarga sedang.

Kesimpulan: Skor APGAR keluarga yang didapatkan klien yaitu 6 yang


artinya disfungsi keluarga klien yaitu sedang.

g. Pengkajian Posisi Dan Keseimbangan (Sullivan)


No Tes koordinasi Keteran Nil
gan ai
1 Berdiri dengan postur normal 4
2 Berdiri dengan postur normal, 4
30

menutup mata
3 Berdiri dengan kaki rapat 4
4 Berdiri dengan satu kaki 3
5 Berdiri, fleksi trunk dan berdiri ke 3
posisi netral
6 Berdiri, lateral dan fleksi trunk 3
7 Berjalan, tempatkan tumit salah satu 1
kaki didepan jari kaki yang lain
8 Berjalan sepanjang garis lurus 3
9 Berjalan mengikuti tanda gambar 3
pada lantai
10 Berjalan menyamping 3
11 Berjalan mundur 2
12 Berjalan mengikuti lingkaran 2
13 Berjalan pada tumit 1
14 Berjalan dengan ujung kaki 1
Jumlah 37

Keterangan
4 : mampu melakukan aktifitas dengan lengkap
3: mampu melakukan aktifitas dengan bantuan
2 : mampu melakukan aktifitas dengan bantuan maksimal
1 : tidak mampu melakukan aktifitas

Nilai
42-54 : mampu melakukan aktifitas
28-41 : mampu melakukan sedikit bantuan
14-27 : mampu melakukan bantuan maksimal
14 : tidak mampu melakukan

Kesimpulan: Pada pengkajian posisi dan keseimbangan didapatkan nilai 37


yang artinya klien mampu melakukan aktifitas dengan sedikit bantuan
31

ANALISA DATA

Nama klien : Ny.B


Umur : 72 tahun
Puskesmas :

Data penunjang Masalah Kemungkinan penyebab

DS: Ansietas Gangguan pola tidur


- Klien mengatakan
memiliki penyakit
hipertensi atau tekanan
darah tinggi kurang lebih
2 tahun yang lalu
- Saat ini Ny.B masih
mengkonsumsi obat
antihipertensi rutin
- Klien mengatakan sering
terbangun pada malam
hari jika ingin BAK
sampai 3 kali.
- Klien mengatakan tidak
pernah tidur siang
- Klien mengatakan
mengalami susah tidur,
gelisah

DO:
- Klien tampak tidak tidur
di waktu siang hari.
- TD 140/90 mmHg
32

DS: Penurunan Resiko jatuh


Klien mengatakan pengelihatan
penglihatannya kabur apalagi
kalau melihat orang dari
jarak jauh dan juga saat
membaca al-Qur’an.

Klien tidak bisa membaca


kalau tidak pakai kacamata

DO:
Penglihatan menurun
dibuktikan dari pengkajian
N. II (Optikus) klien tidak
bisa menyebutkan angka
yang ditunjuk sejauh 2 meter

Pada pengkajian Sullivan,


klien membutuhkan bantuan
sedikit

Usia 72 tahun

DS: Proses penyakit Gangguan rasa nyaman :


- Klien mengatakan sering Nyeri Kronis
pusing dan merasa sakit
pada bagian tengkuknya.
- Klien mengatakan rasa
nyeri yang dirasakan
terkadang mengganggu
aktivitasnya.
- Klien mengatakan nyeri
dirasakan saat terlalu
banyak melakukan
aktivitas (P)
- Nyeri terasa seperti
mencengkram (Q)
- Klien mengatakan nyeri
di tengkuk (R)
- Klien mengatakan skala
nyeri 5 (S)
- Nyeri yang dirasakan
hilang timbul (T)

DO:
- Wajah klien tampak
meringis saat menahan
nyeri.
33

- Skala nyeri 5

DAFTAR DIAGNOSA KEPERAWATAN SESUAI DENGAN PRIORITAS

Nama : Ny.B
Umur : 72 Tahun
Puskesmas :

No Diagnosa Keperawatan Tanda Tangan


DX

1 Gangguan rasa nyaman nyeri kronis b/d proses


penyakit
2 Resiko jatuh b/d penurunan pengelihatan

3 Ganggun pola tidur b/d Ansietas


34

RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN

Nama : Ny.B
Umur : 72 Tahun
Puskesmas :

No.D Diagnosa Tujuan & Kriteria Intervensi Tanda


X Keperawatan Standar Tangan
Kep
1 Nyeri Kronis Setelah dilakukan Pain management
b/d proses tindakan asuhan
penyakit keperawatan selama 1. Lakukan pengkajian nyeri secara
3x 12 jam nyeri dapat komprehensif.
berkurang dengan 2. Observasi reaksi non verbal dari
kriteria hasil : ketidak nyamanan.
Pain level 3. Monitor TTV
1.Nyeri berkurang dari 5 4. Ajarkan tehnik non farmakologi
menjadi 2 dengan m (relaksasi dengan tarik nafas dalam
enggunakan dan rebusan daun salam)
menejemen nyeri.
2.Pasien merasa nyaman
setelah nyeri
berkurang
3.TTD dalam batas
normal TD sekitar
130/80 mmHg, Nadi:
60-100x/menit,
R:20-24x/menit,
S:36,5-37°C.
2 Resiko jatuh Setelah dilakukan 1. Berikan pendidikan kesehatan
b/d penurunan tindakan keperawatan kepada keluarga untuk menyediakan
pengelihatan selama 1x30 menit, lingkungan yang aman untuk pasien
cedera tidak terjadi agar terhindar dari resiko jatuh
pada klien dengan 2. Identifikasi kebutuhan keamanan
35

kriteria: pasien, sesuai dengan kondisi fisik


1. Klien terbebas dari dan fungsi kognitif pasien dan
cedera riwayat penyakit terdahulu pasien
2. Klien mampu 3. Ajarkan kepada keluarga dan klien
menjelaskan cara untuk menghindarkan lingkungan
untuk mencegah yang berbahaya (misalnya
cedera memindahkan perabotan berbahaya,
kebersihan lantai rumah dan kamar
mandi)
4. Ajarkan kepada keluarga untuk
memberikan penerangan yang cukup
di dalam rumah
3 Gangguan pola Setelah dilakukan 1. Monitor TTV
tidur b/d tindakan keperawatan 2. Lakukan penyuluhan tentang tekhnik
ansietas selama 3x12 jam, relaksasi otot progresif kepada klien
diharapkan masalah 3. Latih klien untuk melakukan tekhnik
insomnia Ny.B dapat relaksasi otot progresif
teratasi dengan kriteria 4. Evaluasi tekhnik relaksasi otot
hasil: progresif yang dilakukan oleh klien
1. Klien tampak
bergairah saat
mengikuti
kegiatan pagi di
panti
2. Ny.B tidak
terbangun pada
malam hari
3. Melaporkan secara
verbal insomnia
berkurang
36

TINDAKAN KEPERAWATAN / IMPLEMENTASI

Nama : Ny.B
Umur : 72 Tahun
Puskesmas :

No No. DX. Tindakan Keperawatan Tanda


Kep. Tanggan
1 Nyeri Pain management
Kronis b/d
proses 1. Melakukan
penyakit pengkajian nyeri secara komprehensif.
2. Mengobservas
i reaksi non verbal dari ketidak nyamanan.
3. Memonitor
TTV
4. Mengajarkan
tehnik non farmakologi (relaksasi dengan tarik
nafas dalam dan rebusan daun salam)

2 Resiko jatuh 1. Memberikan pendidikan kesehatan kepada


b/d keluarga untuk menyediakan lingkungan yang
penurunan aman untuk pasien agar terhindar dari resiko
pengelihatan jatuh
2. Mengidentifikasi kebutuhan keamanan
pasien, sesuai dengan kondisi fisik dan fungsi
kognitif pasien dan riwayat penyakit terdahulu
pasien
3. Mengajarkan kepada keluarga dan klien
untuk menghindarkan lingkungan yang
berbahaya (misalnya memindahkan perabotan
berbahaya, kebersihan lantai rumah dan kamar
mandi)
4. Mengajarkan kepada keluarga untuk
memberikan penerangan yang cukup di dalam
rumah
37

3 Gangguan 1. Memonitor TTV


pola tidur 2. Melakukan penyuluhan tentang tekhnik relaksasi
b/d ansietas otot progresif kepada klien
3. Melatih klien untuk melakukan tekhnik relaksasi
otot progresif
4. Mengevaluasi tekhnik relaksasi otot progresif
yang dilakukan oleh klien

EVALUASI KEPERAWATAN

Nama : Ny.B
Umur : 72 Tahun
Puskesmas :

No Tgl No. DX. Evaluasi Keperawatan Tanda


Kep. Tanggan
1 13 Nyeri S:
April Kronis b/d P: klien mengatakan masih nyeri
2020 proses Q: nyeri terasa mencengkram
penyakit R: nyeri di tengkuk
S: skala 5
T: hilang timbul

O: TD: 140/90 mmHg, Nadi: 90x/menit,


,
RR: 20x/menit.

A : Masalah nyeri kronis belum teratasi

P : Intervensi dilanjutkan
1. Kaji nyeri klien
2. Evaluasi pemberian air rebusan
daun salam
2 13 Resiko jatuh S : Keluarga klien mengatakan masih
April b/d bingung bagaimana mencegah resiko
2020 penurunan jatuh
penglihatan
O : Keluarga klien tampak bingung, tidak
kondusif selama pemberian pendkes
berlangsung
38

A : Masalah belum teratasi

P : Intervensi dilanjutkan
- Pemberian pendkes mengenai
mencegah resiko jatuh

3 13 Gangguan S:
April pola tidur Klien mengatakan senang diajarkan
2020 b/d ansietas senam relaksasi otot progresif.
O:
Klien nampak mempraktikan
relaksasi otot progresif sesuai
intruksi meskipun ada beberapa
gerakan yang kurang tepat.
TD : 140/90 mmHg
A:
Masalah keperawatan gangguan pola
tidur teratasi sebagian.
P:
Motivasi klien untuk melakukan
relaksasi otot progresif setiap
sebelum.bangun tidur.
39

EVALUASI KEPERAWATAN

Nama : Ny.B
Umur : 72 Tahun
Puskesmas :

No Tgl No. DX. Evaluasi Keperawatan Tanda


Kep. Tanggan
1 14 Nyeri S:
April Kronis b/d P: klien mengatakan nyeri mulai
2020 proses berkurang
penyakit Q: nyeri terasa mencengkram
R: nyeri di tengkuk
S: skala 4
T: hilang timbul

O: TD: 140/70 mmHg, Nadi: 84x/menit,


RR: 20x/menit.

A: Masalah nyeri kronisteratasi sebagian

P:
1. Kaji nyeri klien
2. Motivasi klien untuk minum air
rebusan daun salam

2 14 Resiko jatuh S : Keluarga klien mengatakan sudah


April b/d paham mengenai pencegahan resiko
2020 penurunan jatuh
penglihatan
O : Keluarga klien tampak kooperatif
selama pemberian pendkes berlangsung
dan mampu mempraktekkan kembali
bagaimana mencegah resiko jatuh

A : Masalah teratasi

P : Intervensi dihentikan

2 14 Gangguan S:
April pola tidur 1. Klien mengatakan masih ada
40

2020 b/d ansietas beberapa gerakan yang belum di


kuasai.
2. Klien mengatakan dapat tidur
pada siang hari 15 menit tetapi
tidur pada malam hari masih
terbangun.
O:
Klien mampu melakukan gerakan
senam relaksasi progresif tetapi
masih sering lupa.
TD : 140/70 mmHg
A:
Masalah keperawatan gangguan pola
tidur teratasi sebagian

P:
Motivasi klien untuk melakukan
relaksasi otot progresif setiap hari.

EVALUASI KEPERAWATAN
41

Nama : Ny.B
Umur : 72 Tahun
Puskesmas :

No Tgl No. DX. Evaluasi Keperawatan Tanda


Kep. Tanggan
1 15 Nyeri S:
April Kronis b/d P: klien mengatakan nyeri sudah
2020 proses berkurang
penyakit Q: nyeri terasa mencengkram
R: nyeri di tengkuk
S: skala 2
T: hilang timbul

O: TD: 140/80 mmHg, Nadi: 80x/menit,


RR: 22x/menit.

A: Masalah nyeri kronis teratasi sebagian

P:
1. Kaji nyeri klien
2. Motivasi klien untuk minum air
rebusan daun salam

2 15 Resiko jatuh S : Keluarga klien mengatakan sudah


April b/d paham mengenai pencegahan resiko
2020 penurunan jatuh
penglihatan
O : Keluarga klien tampak kooperatif
selama pemberian pendkes berlangsung
dan mampu mempraktekkan kembali
bagaimana mencegah resiko jatuh

A : Masalah teratasi

P : Intervensi dihentikan
42

3 15 Gangguan S:
April pola tidur 1. Kli
2020 b/d ansietas en mengatakan sudah
mempraktekkan setelah bangun
tidur.
2. Kli
en mengatakan masih terbangun
di malam hari karena pipis
O:
Klien mampu mempraktekkan
kembali senam serelaksasi otot
progresif, meskipun tidak berurutan.
TD : 140/70 mmHg
A:
Masalah keperawatan insomnia
teratasi sebagian
P:
Motivasi klien untuk melakukan
relaksasi otot progresif setiap hari
43
BAB 4
PEMBAHASAN

A. Pengkajian
Ny. B usia 72 tahun yang mengalami Hipertensi. Pengkajian yang dilakukan
pada Ny.B usia 72 tahun yang mengalami Hipertensi. Klien mempunyai
riwayat hipertensi sudah 2 tahun ini. Klien mengeluh sakit kepala dan nyeri
pada tengkuknya, klien mengatakan sering terbangun pada malam hari jika
ingin BAK sampai 3 kali, klien tidak dapat tidur siang, klien mengatakan nyeri
dirasakan saat terlalu banyak melakukan aktivitas (P), nyeri terasa seperti
mencengkram (Q), klien mengatakan nyeri di tengkuk (R), klien mengatakan
skala nyeri 5 (S), nyeri yang dirasakan hilang timbul (T), wajah klien tampak
meringis saat menahan nyeri. Didapatkan hasil Vital Sign sebagai berikut :
TD :140/90 mmHg, Nadi : 90 x/menit, Suhu: 36,5 oC, RR : 20 x/menit

Dari hasil pengkajian status fungsional indeks kartz Ny.B mampu melakukan
kemandirian dalam hal makan, kontinen, ke kamar kecil, berpakaian dan
mandi. Dari hasil pengkajian modifikasi dari Barthel indeks didapatkan skor
110 yang artinya klien memiliki tingkat ketergantungan sebahagian dan dari
hasil pengkajian SPMSQ Ny. B dari 10 pertanyaan yang diajukan klien
menjawab pertanyaan yang salah sebanyak 2, sehingga kesimpulannya fungsi
intelektual klien utuh. Dari pengkajian MMSE klien mendapatkan skor 28
yang artinya klien tidak memiliki gangguan kognitif. Dari beberapa
pertanyaan di atas tentang depresi didapatkan nilai 1 dimana klien merasa
keletihan dalam melakukan kegiatan yang artinya klien tidak mengalami
depresi atau depresi minimal. Skor APGAR keluarga yang didapatkan klien
yaitu 6 yang artinya disfungsi keluarga klien yaitu sedang. Pada pengkajian
posisi dan keseimbangan didapatkan nilai 37 yang artinya klien mampu
melakukan aktifitas dengan sedikit bantuan Setelah rencana keperawatan
disusun, selanjutnya menerapkan rencana keperawatan dalam suatu tindakan
keperawatan dalam bentuk nyata agar hasil yang diharapkan dapat tercapai,
sehingga terjalin interaksi yang baik antara perawat, klien dan keluarga.

44
45

B. Diagnosa Keperawatan (Prioritas)


a. Nyeri Kronis b/d proses penyakit
b. Resiko jatuh b/d penurunan penglihatan
c. Gangguan pola tidur b/d ansietas

C. Intervensi Keperawatan,
Setelah masalah prioritas selanjutnya disusun perencanaan keperawatan yang
meliputi tujuan jangka panjang dan jangka pendek, waktu, criteria hasil, untuk
menilai sejauh mana keberhasilan yang dicapai adapun intervensi yang dapat
diberikan yaitu diberikan terapi relaksasi napas dalam dan rebusan daun salam
untuk nyeri , sedangkan untuk perubahan pola tidur Jangan menganjurkan
klien tidur siang apabila berefek negative pada tidur malam hari, tentukan
kebiasaan dan rutinitas klien waktu tidur malam, anjurkan untuk mengatur
lingkungan yang nyaman untuk meningkatkan tidur (mematikan lampu),
ingatkan pada klien saat waktunya tidur dan turunkan jumlah minum saat sore
hari dan berkemih sebelum tidur dan ajarkan latihan relaksasi otot progresif
dan untuk diagnosa resiko jatuh dapat dilakukan mengajarkan kepada
keluarga untuk memberikan penerangan yang cukup di dalam rumah dan
memberikan lingkungan yang aman pada klien.

D. Implementasi keperawatan
Data pada implementasi asuhan keperawatan, penulis memfokuskan tindakan
keperawatan sesuai intervensi keperawatan yang di tetapkan sebelumnya.
Adapun rencana yang ditentukan, tetapi belum terlaksana secara penuh .

E. Evaluasi keperawatan
Data pada evaluasi merupakan hasil pengukuran keberhasilan rencana
keperawatan dalam memenuhi kebutuhan perawatan dalam memenuhi
kebutuhan perawatan yang berlangsung pada tahap ini dapat dilihat masalah
teratasi, masalah sebagian teratasi, serta masalah yang tidak teratasi, pada
Ny.B dari 3 diagnosa keperawatan yang ditemukan 1 masalah teratasi pada
kasus dan 2 masalah sebagian teratasi.
BAB 5
PENUTUP

A. Kesimpulan
Insidensi hipertensi meningkat seiring dengan pertambahan umur. Pasien
yang berumur di atas 40 tahun, 50 – 60 % mempunyai tekanan darah lebih
besar atau sama dengan 140/90 mmHg. Hal ini merupakan pengaruh
degenerasi yang terjadi pada orang yang bertambah usianya. Hipertensi
merupakan penyakit multifaktorial yang munculnya oleh karena interaksi
berbagai faktor.

Dengan bertambahnya umur, maka tekanan darah juga akan meningkat.


Setelah umur 40 tahun, dinding arteri akan mengalami penebalan oleh
karena adanya penumpukan zat kolagen pada lapisan otot, sehingga
pembuluh darah akan berangsur-angsur menyempit dan menjadi kaku.
Tekanan darah sistolik meningkat karena kelenturan pembuluh darah besar
yang berkurang pada penambahan umur sampai dekade ketujuh
sedangkan tekanan darah diastolik meningkat sampai dekade kelima dan
keenam kemudian menetap atau cenderung menurun.

Peningkatan umur akan menyebabkan beberapa perubahan fisiologis, pada


usia lanjut terjadi peningkatan resistensi perifer dan aktivitas simpatik.
Pengaturan tekanan darah yaitu refleks baroreseptor pada usia lanjut
sensitivitasnya sudah berkurang, sedangkan peran ginjal juga sudah
berkurang dimana aliran darah ginjal dan laju filtrasi glomerulus menurun.

B. Saran
1. Disaran kan pada lansia binaan untuk memperhatikan beberapa hal
sebagai berikut :
a. Menjaga pola asupan garam
b. Stres dan tekanan mental

46
47

1) Stress, jangan banyak pikiran, dan olahraga teratur. Anjurkan


untuk selalu cek status kesehatan ketempat pelayanan kesehatan
terdekat.
2) Diharapkan keluarga memberikan support yang positif bagi
klien demi peningakat status kesehatan klien dan diharapkan
keluarga ikut waspada terhadap resiko pada keluarga klien
sendiri

2. Bagi Mahasiswa Keperawatan


a. Diharapkan mahasiswa siswa dapat lebih mempersiapkan diri baik
dari segi teori, skill, maupun mental dalam menghadapi klien agar
dapat memberikan kontribusi yang maksimal bagi peningkatan status
kesehatan klien.
b. Memberikan asuhan keperawatan yang komprehensif bagi klien
dengan melihat aspek bio-psiko-sosio-spiritual.
DAFTAR PUSTAKA

Constantinides, P. 1994. General pathobiology. Appleton & lange


Darmojo Boedhi. 2000. Buku ajar Geriatri. Ilmu kesehatan usia lanjut.
Jakarta: FKUI
Delta Agustin. 2015. Pemberian Massage Punggung Terhadap Kualitas
Tidur Pada Asuhan Keperawatan Ny.U dengan Stroke Non
Haemorogik di Ruang Anggrek II RSUD dr. Muwardi Surakarta.
Surakarta : Karya Tulis Stikes Kusuma Husada.
Depkes. 2009. Pedoman Nasional Penanggulangan Hipertensi. Jakarta.
Dinas Kesehatan Sleman. 2013. Kesehatan Usia Lanjut.
http://dinkes.slemankab. go.id/kesehatan-usia-lanjut. Dikutip
pada tanggal 27 April 2016.
Herbert Benson, dkk. 2012. Menurunkan Tekanan Darah. Jakarta:
Gramedia.
Huda Nurarif & Kusuma H,.2015. Aplikasi Asuhan Keperawatan
Berdasarkan Diagnosa Medis & NANDA NIC-NOC. Edisi Revisi
Jilid 2. Jogja: Medi Action.
Kaplan N, M. 2010.Primary Hypertension: Patogenesis, Kaplan Clinical
Hypertension. 10th Edition: Lippincot Williams & Wilkins,
USA.
Herdman,  Heather.  2010.  Diagnosis  Keperawatan:  Definisi  dan  Klasif
ikasi  2009-2011.Jakarta : EGC
Hidayat.  2009.  Konsep  Personal  Hygiene  diakses  dalam  http://hidayat
2.wordpress.com diakses tanggal 18 Juli 2013 PPNP-
SIK STIKES ‘Aisyiyah Yogyakarta. 2012.  Buku Evaluasi Maha
siswa KeperawatanGerontik. Yogyakarta: STIKES ‘Aisyiyah
Padila. (2013). Keperawatan gerontik .Yogyakarta: Nuha Medika.
Philadelpia: elsevier Saunders.
Stanley, M. (2007).Buku Ajar Keperawatan Gerontik (Gerontoligical
nursing : A health promotion/ protection approach).Jakarta:
EGC
Sutanto. 2010. Penyakit modern hipertensi, stroke, jantung, kolesterol, dan
diabetes. Yogyakarta: CV. Andi
Watson, R. (2003).Perawatan pada lanjut usia.Jakarta: EGC
Widyastuti, Y. 2015. Hubungan Antara Kualitas Tidur Lansia dengan
Tingkat Kekambuhan Pada Pasien Hipertensi Di Klinik Dhanang
Husada Sukoharjo. Stikes Kusuma Husada Surakarta. Surakarta.
Wilkinson, Judith M. 2007,Buku Saku Diagnosis Keperawatan dengan
Intervensi NIC dan Kriteria Hasil NOC, Jakarta: EGC
WHO-ISH., 1998 World Health Organization-International Society of
Hypertension Guidelines for the Management of Hypertension,
1998
PROGRAM STUDI NERS
FAKULTAS FARMASI DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS SARI MUTIARA INDONESIA
Jl. Kapten Muslim No.79 Medan Telp. 8476769, 8471526 Fax. (061) 8471550

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP)

Topik : Hipertensi
Pertemuan : 30 Menit       
Pokok bahasan : 1. Definisi dari Hipertensi
2. Penyebab Hipertensi
3. Tanda dan gejala Hipertensi
4. Komplikasi dari Hipertensi
5. Makanan yang dianjurkan
6. Makanan yang dihindari
7. Penanganan penyakit hipertensi
8. Pencegahan hipertensi
Sasaran : Ny. B
Tempat : Binjai Barat, Kel. Limau Mungkur

A. TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM


Setelah diberikan penyuluhan diharapkan lansia bisa lebih memahami tentang
hipertensi.

B. INSTRUKSIONAL
Setelah mengikuti penyuluhan ini, diharapkan masyarakat mampu :
a. Mengetahui tentang definisi, penyebab, tanda & gejala, komplikasi dari
Hipertensi
b. Mengetahui pengaturan pola makan dan makanan yang harus dihindari
pada pasien hipertensi
c. Mengetahui penanganan penyakit hipertensi dengan mengkonsumsi
pembuatan jus belimbing dan melakukan senam
C. MATERI
Terlampir

D. KEGIATAN PENYULUHAN
Tahap Aktivitas Aktivitas Alat /
Waktu Metode
Kegiatan Mahasiswa Pendengar Media
Pendahuluan 5 menit 1. Pembukaan Menjawab salam,
(salam) mendengarkan dan - Ceramah
2. Menjelaskan : memperhatikan
Tujuan materi
pembelajaran
Penyajian 15 menit  Menjelaskan 1. Mendengarkan Leaflet Ceramah
2. Memperhatikan Diskusi
3. Menjawab
pertanya
4. Bertanya
Penutup 10 menit 1. Memberikan 1. Mendengarkan Leaflet Ceramah,
kesempatan 2. Memperhatikan Tanya
bertanya 3. Bertanya Jawab
kepada peserta 4. Menjawab
tentang meteri pertanyaan
yang kurang
jelas.
2. Memberikan
jawaban
terhadap
pertanyaan
peserta.
3. Menyampaika
n ringkasan
materi.
4. Memberikan
post test lisan.
Tahap Aktivitas Aktivitas Alat /
Waktu Metode
Kegiatan Mahasiswa Pendengar Media
Total waktu 30 menit

Lampiran Materi
HIPERTENSI

A. PENGERTIAN
Hipertensi adalah keadaan meningkatnya tekanan darah sistolik lebih besar
dari 140 mmHg dan atau diastolik lebih besar dari 90 mmHg pada dua kali
pengukuran dengan selang waktu lima menit dalam keadaan cukup
istirahat/tenang (WHO, 2011). Hal tersebut dapat terjadi karena jantung
bekerja lebih keras memompa darah untuk memenuhi kebutuhan oksigen dan
nutrisi tubuh, jika dibiarkan penyakit ini dapat menganggu fungsi organ-
organ lain, terutama organ-organ vital seperti jantung dan ginjal.

B. ETIOLOGI
Penyebab Hipertensi antara lain adalah:
a. Usia
Usia mempengaruhi terjadinya hipertensi. Dengan bertambahnya umur,
risiko terkena hipertensi menjadi lebih besar sehingga prevalensi hipertensi
di kalangan usia lanjut cukup tinggi, yaitu sekitar 40%, dengan kematian
sekitar di atas usia 65 tahun (Depkes, 2006).

Pada usia lanjut, hipertensi terutama ditemukan hanya berupa kenaikan


tekanan sistolik. Sedangkan menurut WHO memakai tekanan diastolik
sebagai bagian tekanan yang lebih tepat dipakai dalam menentukan ada
tidaknya hipertensi.Tingginya hipertensi sejalan dengan bertambahnya
umur yang disebabkan oleh perubahaan struktur pada pembuluh darah
besar, sehingga lumen menjadi lebih sempit dan dinding pembuluh darah
menjadi lebih kaku, sebagai akibatnya terjadi peningkatan tekanan darah
sistolik. Tekanan darah cenderung rendah pada usia remaja dan mulai
meningkat pada masa dewasa awal. Kemudian meningkat lebih nyata
selama masa pertumbuhan dan pematangan fisik di usia dewasa akhir
sampai usia tua dikarena system siskulasi darah terganggu, karena
pembuluh darah sering mengalami penyumbatan dinding pembuluh darah
yang menjadi keras dan tebal serta berkurangnya elastisitasnya pembuluh
darah sehingga menyebabkan tekanan darah menjadi tinggi (Guyton,
2007).

b. Strees
Hubungan antara strees dengan hipertensi primer diduga oleh aktivitas
saraf simpatis (melalui cathecholamin maupun rennin yang disebabkan
oleh pengaruh cathecholamin) yang dapat meningkatkan tekanan darah
yang intermittent. Apabila steer menjadi berkepanjangan dapat berakibat
tekanan darah menetap tinggi. Hal ini secara pansti belum terbukti, akan
tetapi pada binatang perconbaan dibuktikan, pemaparan terhadap strees
membuat binatang tersebut hipertensi.

c. Kebiasaan merokok
Selain dari lamanya kebiasaan merokok, resiko merokok terbesar
tergantung pada jumlah rokok yang dihisap perhari.Seseorang lebih dari 1
pak rokok sehari menjadi 2 kali lebih rentan hipertensi dari pada mereka
yang tidak merokok. Zat-zat kimia beracun, seperti nikotin dan karbon
monoksida yang dihisap melalui rokok, yang masuk dalam aliran darah
dapat merusak lapisan endotel pembuluh darah arteri dan mengakibatkan
proses atherosklorosis dan hipertensi. Nikotin dalam tembakau merupakan
penyebab meningkatnya tekanan darah segera setelah hisapan pertama.
Seperti zat-zat kimia lain dalam asap rokok, nikotin diserap oleh
pembuluh-pembuluh darah amat kecil didalam paru-paru dan diedarkan ke
aliran darah.

d. Obesitas/kegemukan
Kegemukan (obesitas) adalah presentase abnormalitas lemak yang
dinyatakan dalam Indeks Massa Tubuh (IMT) yaitu perbandingan antara
berat badan dengan tinggi badan kuadrat dalam meter.Kaitan erat antara
kelebihan berat badan dan kenaikan tekanan darah telah dilaporkan oleh
beberapa studi.Berat badan dan IMT berkorelasi langsung dengan tekanan
darah, terutama tekanan darah sistolik.Sedangkan, pada penderita
hipertensi ditemukan sekitar 20-33% memiliki berat badan lebih
(overweight) (Depkes, 2006).

IMT merupakan indikator yang paling sering digunakan untuk mengukur


tingkat populasi berat badan lebih dan obesitas pada orang dewasa (Zufry,
2010). Menurut Supariasa, penggunaan IMT hanya berlaku untuk orang
dewasa berumur di atas 18 tahun (Supriasa, 2001). Obesitas bukanlah
penyebab hipertensi.Akan tetapi prevalensi hipertensi pada obesitas jauh
lebih besar.Risiko relatif untuk menderita hipertensi pada orang gemuk 5
kali lebih tinggi dibandingkan dengan seorang yang badannya normal.Pada
penderita hipertensi ditemukan sekitar 20-33% memiliki berat badan lebih
(overweight) (Depkes, 2006).

Hipertensi pada seseorang yang kurus atau normal dapat juga disebabkan
oleh sistem simpatis dan sistem renin angiotensin (Suhardjono,
2006).Aktivitas dari saraf simpatis adalah mengatur fungsi saraf dan
hormon, sehingga dapat meningkatkan denyut jantung, menyempitkan
pembuluh darah, dan meningkatkan retensi air dan garam (Syaifudin,
2006).

e. Alkohol
Mengkonsumsi 3 gelas atau lebih minuman beralkohol perhari
meningkatkan resiko mendapat hipertensi sebesar 2 kali.Bagaimana dan
mengapa alkohol meningkatkan tekanan darah belum diketaui dengan
jelas. Namun sudah menjadi kenyataan bahwa dalam jangka panjang,
minum-minuman yang berakohol berlebihan akan merusak jantung dan
organ-organ lain. Berdasar hasil penelitian Sugihato (2007) menunjukan
bahwa OR hipertensi pada responden yang sering mengkonsumsi alkohol
(>3 x/ minggu) jika dibandingkan dengan yang jarang mengkonsunsi
alkoholadalah 4,86 (Anggraini, 2010).

f. Faktor keturunan (genetik)


Dari hasil penelitian diungkapkan bahwa jika seseorang mempunyai orang
tua atau salah satunya menderita hipertensi maka orang tersebut
mempunyai risiko lebih besar untuk terkena hipertensi daripada orang
yang kedua orang tuanya normal (tidak menderita hipertensi). Adanya
riwayat keluarga terhadap hipertensi dan penyakit jantung secara
signifikan akan meningkatkan risiko terjadinya hipertensi pada perempuan
dibawah 65 tahun dan laki – laki dibawah 55 tahun (Julius, 2008).

g. Olahraga tidak teratur


Kurangnya aktivitas fisik meningkatkan resiko menderita hipertensi karena
meningkatka resiko kelebihan berat badan.Orang yang tidak aktif juga
cenderung mempunyai frekuensi denyut jantung lebih tinggi sehingga otot
jantugnya harus bekerja lebih keras pada setiap kontrasi.Makin keras dan
sering otot jantung harus memompa makin besar tekanan yang dibebankan
pada arteri. Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan oleh Sugiharto
(2007), menunjukan bahwa OR hipertensi pada responnden yang tidak
memiliki kebiasaan berolahraga jika dibandingkan dengan responden
memiliki kebiasaan berolahraga adalah 2,35.

h. Asupan garam berlebih


Konsumsi natrium yang berlebih menyebabkan konsentrasi natrium
didalam cairan ekstra seluler meningkat.Untuk menormalkannya cairan
intra seluler ditarik keluar, sehingga volume cairan ekstra seluler ditarik
keluar. Meningkatnya voleme ekstraseluler tersebut menyebabkan
meningkatnya volume darah, sehingga berdampak kepada timbunya
hipertensi ( Anggraini, 2009). Menurut Hull dalam Sugiharto (2007),
penelitian menunjukan adanya kaitan antara asupan natrium dengan
hipertensi pada beberapa individu. Asupan natrium akan meningkat
menyebabkan tubuh meretensi cairan yang meningkatkan volume darah.

C. MANIFESTASI KLINIS
a. Sakit kepala
b. Sakit kuduk
c. Jantung berdebar- debar
d. Kelelahan
e. Mual
f. Muntah
g. Sesak nafas
h. Gelisah
i. Pandangan menjadi kabur yang terjadi karena adanya kerusakan pada otak,
mata jantung dan ginjal. Kadang penderita hipertensi berat mengalami
penurunan kesadaran dan bahkan koma karena terjadi pembengkakan otak.
Keadaan ini disebut ensefalopati hipertensif yang memerlukan penanganan
segera.

D. PENATALAKSANAAN
a. Mengkonsumsi obat hipertensi sesuai resep dokter
b. Mengkonsumsi buah-buahan
c. Jangan mengkonsumsi makanan yang mengandung tinggi garam
d. Jangan mengkonsumsi alkohol
e. Hindari mengkonsumsi rokok
f. Control berat badan
g. Hindari minuman yang memiliki kafein/kopi
h. Hanya istirahat
i. Hindari makanan yang mengandung tinggi lemak dan santan
j. Mengatur pola makan yang seimbang
k. Berolahraga
E. MAKANAN YANG DIANJURKAN
a. Sayur-sayuran hijau kecuali daun singkong, daun melinjo dan melinjonya
b. Buah-buahan kecuali durian
c. Ikan laut
d. Telur boleh dikonsumsi maksimal 2 butir dalam 1 minggu dan di utama
putih telurnya
e. Daging ayam (kecuali kulit, jerohan dan otak karena banyak mengandung
lemak)
F. MAKANAN YANG PERLU DIHINDARI
a. Makanan yang di awetkan seperti makanan kaleng, mie instan, minuman
kaleng
b. Daging merah segar, seperti hati ayam, sosis sapi, daging kambing
c. Makanan berlemak dan bersantan tinggi serta makanan yang terlalu asin.

G. SOP tindakan slow deep breathing


Melakukan latihan slow deep breathing, dengan cara :
1. Atur posisi dengan duduk
2. Kedua tangan diletakkan di atas abdomen
3. Anjurkan melakukan napas secara perlahan dan dalam melalui hidung dan
tarik napas selama 3 detik
4. Tahan napas selama 3 detik
5. Kerutkan bibir, keluarkan melaui mulut dan hembuskan napas secara
perlahan selama 6 detik
6. Ulangi langkah 1 sampai 5 selama 15 detik
7. Latihan slow deep breathing dilakukan dengan frekuensi 2 kali sehari.

H. CARA PENCEGAHAN
Cara pencegahan penyakit Hipertensi yaitu :
a. Menghindari stress/tekanan emosi
b. Mengontrol berat badan ideal
c. Rutin melakukan olah raga
d. Rutin mengontrol tekanan darah
STANDART OPERASIONAL PROSEDUR
Pembuatan Air Rebusan Daun Salam

Daun salam Daun salam adalah tanaman herbal yang sering


digunakan sebagai bumbu penyedap masakan karena
memiliki aroma yang khas. Ternyata, manfaat daun
salam tidak sampai di situ saja. Selain digunakan
sebagai penyedap masakan, daun dan minyaknya juga
berguna sebagai obat.
Manfaat Daun Salam Pengobatan :
1. Asam urat
2. Diare
3. Kolesterol tinggi
4. Kencing manis (diabetes melitus)
5. Tekanan darah tinggi (hipertensi)
6. Sakit maag (gastritis)
Alar & Bahan 1. Daun salam 7 lembar ( 9 gr )
2. Gelas ukuran ± 100 cc
3. Air Putih ± 300 cc
4. Sendok
5. Kompor
6. Panci
Proses pembuatan 1. Cuci daun salam sampai bersih
2. Tuangkan air putih ± 300 cc dan panaskan dengan
suhu ± 100o C
3. Masukkan daun salam dalam rebusan air
4. Rebus daun salam dari ± 300 cc menjadi ± 100 cc
5. Saring air rebusan hingga ampasnya berkurang atau
hilang
6. Tuangkan air rebusan daun salam ke dalam gelas
yang sudah disediakan
7. Minum air rebusan daun salam saat pagi hari dan sore
hari

PROSEDUR PELAKSANAAN DENGAN


STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR
(SOP) TEKNIK RELAKSASI NAFAS DALAM

Defenisi Teknik Relaksasi Nafas Dalam merupakan suatu


bentuk asuhan keperawatan, yang dalam hal ini
perawat mengajarkan kepada klien bagaimana cara
melakukan nafas dalam, nafas lambat (menahan
inspirasi secara maksimal) dan bagaimana
menghembuskan nafas secara perlahan
Tujuan 1. Bertujuan untuk mengetahui pengaruh
teknik relaksasi napas dalam terhadap penurunan
tekanan darah pada pasien hipertensi sedang-berat.

Persiapan Alat Dan Bahan Lingkungan yang aman dan nyaman


Tahap Orientasi 1. Memberikan salam teraupetik
2. Menyediakan lingkungan yang tenang
3. Memvalidasi kondisi pasien
4. Menjaga privasi pasien
Tahap Kerja 1. Posisikan pasien pada posisi duduk yang paling
nyaman
2. Kaki jangan di silangkan
3. Tarik nafas dalam, rasakan perut dan dada anda
terangkat perlahan
4. Rileks keluarkan nafas per;ahan dari mulut
5. Hitung sampai 4, tarik nafas pada hitungan 1 dan
2, keluarkan nafas pada hitungan 3 dan 4
6. Lakukan selama kurang lebih 3 menit
7. Instruksikan pasien untuk mengakhiri relaksasi
dengan tetap menutup mata selama 2 menit, lalu
membukanya dengan perlahan
Tahap Terminasi 1. Evaluasi perasaan pasien
2. Lakukan kontrak pertemuan selanjutnya
3. Akhiri dengan salam

SOP
LATIHAN RELAKSASI OTOT
PROGRESIF

1 Pengertian Relaksasi otot progresif merupakan suatu


prosedur yang dilakukan dengan mengencangkan
dan melemaskan secara progresif sekelompok otot
pada satu bagian tubuh secara berturut-turut yang
dimulai dari kaki ke atas atau dari kepala ke
bawah tubuh
2 Tujuan a. Mengurangi ketegangan otot dan stress,
b. menurunkan tekanan darah
c. Meningkatkan toleransi terhadap aktivitas
sehari-hari
d. Meningkatkan imunitas, sehingga status
fungsional dan kualitas hidup meningkat.
3 Indikasi a. Pasien dengan hipertensi
b. Pasien post operasi
c. Pasien dengan masalah ketegangan otot dan
stress
d. Pasien yang mengalami kecemasan
e. Pasien dengan keluhan nyeri, mual muntah dan
f. Kesulitan tidur (insomnia)
4 KontraIndikasi a. Pasien yang mengalami cidera akut atau
ketidaknyamanan muskuloskeletal
b. Pasien dengan penyakit jantung berat/akut
c. Pasien dengan hipotensi
5 Persiapan Pasien a. Berikan salam, perkenalan diri, dan identifikasi
pasien dengan memeriksa identitas dan catatan
medis secara cermat
b. Jelaskan tentang prosedur latihan yang akan
dilakukan
c. Berikan kesempatan pasien dan keluarga untuk
bertanya dan jawab seluruh pertanyaan
d. Beritahu pasien dan keluarga ketika latihan
akan segera dimulai
6 Persiapan Alat a. Tempat duduk atau berbaring yang nyaman
b. Leafleat
c. Catatan dan alat tulis
7 Cara Kerja a. Beri salam teraupetik pada pasien
b. Perkenalkan diri sebaik mungkin
c. Tanyakan kondisi dan perasaan pasien saat ini
d. Jelaskan tujuan dan prosedur latihan pada
pasien dan keluarga pasien
e. Pastikan lingkungan sekitar tenang dan nyaman
f. Lepaskan kacamata, jam tangan, sepatu,
longgarkan baju, ikat pinggang dan dasi.
g. Duduk dengan kepala bersandar pada sandaran
kursi atau berbaring dengan tenang pada posisi
yang nyaman
h. Biarkan mata tetap terbuka selama beberapa
menit
i. Kemudian secara perlahan-lahan tutuplah mata
dan pertahankan mata tetap dalam keadaan
tertutup
j. Tarik nafas dalam secara perlahan melalui
hidung dan hembuskan keluar melalui mulut.
Ulangi sebanyak 3 kali.
k. Beritahu pasien bahwa latihan akan segera
dimulai. Mulailah secara bertahap. Lakukan
latihan dari tubuh bagian atas sampai bawah
dengan cara mengencangkan dan melemaskan
masing-masing kelompok otot.
l. Langkah 1:
1. Regangkan tangan kanan dan kiri hitung
sebanyak 8 kali
2. Angkat bahu hitung sebanyak 8 kali
3. Menarik bahu ke bawah sebanyak 8 kali
4. Pejamkan mata hitung sebanyak 8 kali
5. Pejamkan mata sambil menegangkan dahi
hitung sebanyak 8 kali
6. Pejamkan mata sambil tersenyum hitung
sebanyak 8 kali
7. Pejamkan mata sambil menggembungkan pipi
hitung sebanyak 8 kali
8. Meregangkan leher hitung sebanyak 8 kali
9. Tekuk leher hitung sebanyak 8 kali
10.Angkat bahu hitung sebanyak 8 kali
11. Kembangkan dada hitung sebanyak 8 kali
12. Kembangkan perut hitung sebanyak 8 kali
13. Regangkan paha hitung sebanyak 8 kali
m. Akhiri latihan dan katakan pada pasien bahwa
latihan telah selesai. Pasien dapat membuka mata
pada hitungan ketiga.
n. Minta pasien untuk menyebutkan apabila masih
ada otot yang tegang setelah semua kelompok otot
telah ditegangkan dan direlaksasikan. Ulangi
prosedur untuk kelompok otot yang tidak relaks.
o. Berikan kesempatan pada pasien untuk
bertanya.
p. Lakukan evaluasi terhadap latihan yang telah
diajarkan kepada pasien
q. Evaluasi respon pasien (respon verbal dan
nonverbal)
r. Berikan reinforcement positif.
s. Anjurkan pasien untuk melaksanakan latihan
sesuai dengan latihan yang telah diberikan.
t. Buat kontrak pertemuan selanjutnya dan akhiri
kegiatan dengan baik.
8 Hasil Dokumentasi:
a. Tanggal atau jam dilakukan tindakan
b. Nama tindakan
c. Respon klien selama tindakan
d. Nama dan paraf perawat
Hal yang perlu a. Selama latihan berjalan, hedaknya melakukan
diperhatikan hal-hal berikut:
1) Memusatkan perhatian pada kumpulan otot
yang ditegangkan, waktu lebih kurang 7 detik
kemudian dilemaskan selama 40 detik
2) Perhatikan pada rasa tegang
3) Tanda untuk melemaskan
4) Relaks ± 30-40 detik, dan harus memperhatikan
perbedaan antara tegang dan rileks.
b. Lakukan latihan secara teratur 2 kali sehari,
pagi daan sore hari pada jam yang sama. Lama
waktu setiap kali latihan adalah ± 15-30 menit.
c. Lakukan latihan sebelum makan atau paling
cepat 2 jam setelah makan, untuk mencegah rasa
mengantuk dan kenyang setelah makan.
d. Lakukan latihan paling sedikit 1 minggu dan
dapat dilanjutkan sesuai kebutuhan.
RESIKO JATUH PADA
Pengertian Gejala
LANSIA DENGAN
HIPERTENSI
1. Gelisah
Hipertensi adalah penyakit kronik akibat 2. Susah tidur
desakan darah yang berlebihan dan hampir 3. Nadi cepat
tidak konstan pada arteri. Hipertensi berkaitan 4. Sesak nafas
dengan meningkatnya tekanan pada arterial 5. Sakit kepala
sistemik baik diastolik maupun sistolik atau 6. Lemah dan letih
keduanya secara terus menerus (Sutanto, 7. Jantung berdebar-debar
2010). 8. Pandangan menjadi kabur
9. Mata berkunang-kunang

Penyebab Pencegahan

1. Stress
1. Olah raga yang cukup
2. Merokok
2. Tidak mengkonsumsi alkohol
3. Kelelahan
3. Tidak merokok
4. Minum alkohol
4. Istirahat yang cukup
5. Obesitas
5. Pola makan teratur
6. Diet yang tidak seimbang
6. Selalu melakukan pemeriksaan
7. Konsumsi garam yang tinggi
kesehatan
RESIKO JATUH Pencegahan
PenYEBAB

1. Ciptakan lingkungan yang aman


1. Usia 2. Berhati-hati saat berpindah
2. Jenis kelamin 3. Letakkan barang-barang yang
3. Penyakit diperlukan mudah dijangkau
4. Pandangan kabur 4. Pakai sandal jepit kasar kekamar mandi
5. Masalah otot dan sendi 5. Hindari penggunaan perabotan yang
6. Kurang aktivitas beroda
7. Pernah jatuh 6. Olah raga yang rutin
8. Lantai licin 7. Menggunakan alat bantu jalan yang
9. Dataran tidak rata tepat
10. Penerangan kurang
11. Barang berantakan

Perawatan lansia dengan


resiko jatuh

Resiko Yang Dapat Dialami Lansia 1. Rentang pergerakan sendi


Kegiatan untuk mempertahankan fungsi
sendi

1. Penurunan keseimbangan
2. Gerak sendi terbatas
3. Meningkatnya resiko jatuh 2. Latihan keseimbangan
4. Penurunan tinggi badan (bungkuk) Seperti latihan jalan tandem lebih
meningkatkan keseimbangan lansia
(Novianti,dkk 2018).