Anda di halaman 1dari 6

A.

PENDAPATAN
Bagi organisasi usaha, penjualan merupakan satu aspek yang sangat penting dan menjadi
urat nadi kehidupan usaha tersebut. Eksistensi dan kesinambungan hidup organisasi usaha
sangat tergantung dari kemampuannya menghasilkan arus kas dari penjualan produk yang
dihasilkan. Produk suatu perusahaan dapat berupa barang, jasa atau kombinasi barang dan jasa.
Aktivitas penjualan sangat penting bagi kontinuitas perusahaan, maka manajemen harus
mampu merencanakan dan mengendalikan aktivitas ini. Tujuannya adalah agar aset perusahaan
yang dihasilkan dari aktivitas penjualan dapat dijaga keamanannya.
Usaha hotel mempunyai sumber pendapatan utama yang berasal dari penjualan kamar
(Rooms Revenue),penjualan makanan dan minuman (Food and Beverage Revenue), di mana di
satu sisi menjual jasa dan di sisi lainnya menjual barang. Berbeda dengan usaha-usaha lainnya,
penjualan pada usaha hotel mempunyai keunikan tersendiri, yaitu:
- Produk yang dijual merupakan kombinasi antara barang dan jasa.
- Penjualan pada usaha hotel biasanya mempunyai volume yang tinggi dengan harga
individual yang relatif rendah, hampir sama dengan usaha retail.
- Produk berbentuk barang yang dijual dihasilkan melalui proses produksi seperti yang
dilakukan oleh perusahaan manufaktur.
- Perusahaan harus mempunyai persediaan kapasitas (capacity stocks) untuk dapat menjual
produk berupa jasa.
- Penjualan atas produk dan jasa dibebani pajak dan service (tax and service).
Pada siklus penjualan akan melibatkan akun piutang usaha (city ledger, guest ledger,
credit card), akun kas dan setara kas, akun penjualan, akun hutang pajak PHR (Governent Tax),
dan akun hutang service (service charge). Hutang jasa pelayanan (service charge) timbul
karena hotel memungut uang jasa pelayanan kepada para konsumen atas nama karyawan.
Secara periodik, uang service yang terkumpul dibagikan kepada karyawan, biasanya setelah
dikurangi loss and breakage (kehilangan dan kerusakan).
Hutang PHR (government tax) timbul karena usaha hotel diberikan kewajiban oleh
pemerintah daerah untuk memungut PHR kepada konsumen hotel yang membeli dan
menikmati barang dan jasa yang dijual oleh perusahaan. Dalam hal ini, manajemen hotel
berfungsi sebagai withholder, yaitu pemungut pajak yang mempunyai kewajiban untuk
menyetorkan pungutannya kepada kas daerah. Penyetoran ini dilakukan secara berkala
mengikuti ketentuan yang diatur oleh pemerintahan daerah.
Secara sederhana,kaitan antara akun-akun dalam siklus penjualan hotel digambarkan
dalam bagan T-account berikut.
Penjualan
Penjualan Tunai
Penjualan Kredit

Kas
Saldo Awal Berbagai
Transaksi
Penjualan Tunai Kas Keluar
Penagihan Piutang

Penjualan
Penjualan Tunai
Penjualan Kredit

Piutang Usaha
Penjualan Kredit Penagihan
Piutang
Saldo Akhir

Penjualan
Penjualan Tunai
Penjualan Kredit
Jurnal Penjualan
Piutang Usaha (City ledger/Guest ledger)
Penjualan Kamar (Rooms Revenue)
Hutang Jasa Pelayanan (Service charge)
Hutang PHR (Government tax)
Contoh:
The Legend Hotel adalah sebuah hotel yang terletak di Denpasar. Hotel ini menjual
kamar jenis super deluxe dengan harga Rp1.000.000,- per malam. Setiap tamu yang menginap
sudah mendapatkan breakfast dengan harga Rp100.000,-. Harga tersebut sudah termasuk
government tax dan service charge sebesar 21%. Jurnal atas transaksi tersebut adalah:
AR Guest Ledger Rp 1.000.000,-

1
100
Room Revenue (121 x (Rp1.000.000 – Rp100.000)) Rp 743.801,-
100
Food Revenue Meal Coupon (121 x Rp100.000) Rp 82.645,-
10
Service Charge (121 x Rp1.000.000) Rp 82.645,-
11
Government Tax (121 x Rp1.000.000) Rp 90.909,-

Dalam industri hotel akun piutang usaha biasanya dibedakan antara tamu yang masih
aktif dan tamu yang sudah keluar (check out), untuk tamu yang masih aktif akan dicatat dalam
akun Guest Ledger, dan setelah tamu keluar dari hotel tetapi tagihannya masih ada, yang mana
akun tagihan ini menjadi beban dari pihak agen perjalanan, maka tagihan tersebut akan
dipindahkan ke akun City Ledger.
Dalam industri perhotelan, khususnya pada penjualan makanan dan minuman dikenal
adanya suatu sistem penjualan yang menggunakan teknologi komputer, yang disebut dengan
Point of Sale Systems (POSS). POSS berfokus pada 3 (tiga) tujuan, yaitu:
a. Ketepatan atas order
b. Pencatatan penjualan
c. Pemberian kepuasan
POSS menggunakan kombinasi terminal dan printer yang berfungsi sebagai input dan
output. Laporan yang dihasilkan POSS memberikan informasi tentang:
a. Analisa pendapatan, memberikan rincian per jenis penjualan dan per outlet, yang bisa
digunakan sebagai sumber data untuk daily of sales.
b. Produktivitas karyawan, memberikan informasi jumlah covers, rata-rata penjualan dan total
penjualan, yang bisa digunakan untuk mengevaluasi produktivitas karyawan secara
individual.
c. Kontrol persediaan, dengan membandingkan antara jumlah porsi tercatat dengan jumlah
porsi yang dikonsumsi (portion control).

POSS juga membantu Cost Control dalam pengukuran kos yang dikeluarkan dengan
tingkat penjualan yang diperoleh (diharapkan akan diperoleh).
B. BAGIAN YANG TERLIBAT PADA PROSEDUR PENJUALAN
Fungsi-fungsi yang terkait pada prosedur penjualan pada sebuah hotel adalah sebagai
berikut:
1) Penjualan Kamar
a. Reservation, bertugas menerima reservasi tamu dan memberikan informasi pada front
office, Roomboy, dan Housekeeping serta bagian kredit.

2
b. Front Office, bertugas menerima tamu dan menyiapkan guest bill.
c. Bellboy, bertugas membantu mengantar tamu ke kamar.
d. Roomboy, bertugas membersihkan dan menyiapkan kamar.
e. Housekeeping, bertugas menyiapkan perlengkapan kamar.
f. Night Audit, bertugas membuat laporan penjualan harian pada malam hari dan
mencocokkan penjualan pada hari tersebut.
g. Income Auditor, bertugas melakukan pengecekan ulang dan pencatatan atas penjualan
yang terjadi.
h. Bagian kredit, bertugas memberikan persetujuan kredit baik secara langsung ataupun
tidak langsung.
i. Account Receivable, bertugas mencatat penjualan kredit dan menyiapkan faktur tagihan.
2) Penjualan Makanan dan Minuman
a. Waiter/Waitress, bertugas memberikan pelayanan kepada tamu, dari menerima order,
meneruskan order ke dapur dan menyajikan order serta memberikan informasi pada kasir.
b. Kasir, bertugas menyiapkan bill dan menerima pembayaran dari tamu.
c. Kitchen, bertugas menerima order.
d. Income Auditor, bertugas mengecek penjualan dan mencatat penjualan.
e. Bagian kredit, bertugas memberikan persetujuan kredit.
f. Account Receivable, bertugas mencatat penjualan kredit dan menyiapkan faktur tagihan.

C. DOKUMEN YANG DIGUNAKAN


Setiap ada transaksi yang terjadi, tentunya harus didokumentasikan ke formulir transaksi.
Penggunaan dokumen ini adalah salah satu cara untuk membuat suatu bukti transaksi yang
kemudian bisa digunakan sebagai bukti audit (audit trail) dari pihak yang independen. Adapun
dokumen yang digunakan adalah sebagai berikut:
1. Penjualan Kamar
a. Guest bill, digunakan untuk mencatat transaksi penjualan yang dilakukan oleh tamu
selama menginap di hotel dan sebagai bukti tagihan kepada tamu, yang terdiri dari:
- Master bill untuk mencatat transaksi penjualan kamar.
- Extra bill untuk mencatat transaksi penjualan yang lain selain kamar, seperti penjualan
makanan dan minuman, penjualan extra bed, dan lain-lain.
b. Form A, digunakan untuk mencatat data pribadi tamu yang menginap dan sebagai
laporan pada pihak kepolisian, formuir ini biasanya juga digunakan sebagai registration
form.

3
c. Reservation Form, digunakan untuk mencatat reservasi tamu sebelum kedatangan tamu.
d. Room count sheet, digunakan untuk mengecek jumlah kamar yang terisi pada hari itu.
e. Room sales recapitulation, digunakan untuk mencatat penjualan kamar pada hari itu.
f. Remittance of fund, merupakan sebuah amplop yang digunakan untuk melaporkan dan
menyetorkan hasil penjualan pada hari itu.
2. Penjualan Makanan dan Minuman
a. Restaurant and Bar Order yang digunakan untuk mencatat pesanan tamu.
b. Restaurant and Bar Check/Bill, digunakan sebagai faktur penjualan.
c. Restaurant and Bar Summary of Sales, digunakan untuk mencatat penjualan baik tunai
maupun kredit, pada masing-masing shift.
d. Remittance of fund, merupakan amplop yang digunakan untuk melaporkan dan
menyetorkan hasil penjualan pada masing-masing shift.
D. PROSEDUR PENJUALAN
1. Prosedur Penjualan Kamar
a. Sebelum kedatangan tamu akan melakukan reservasi baik secara individu ataupun
melalui agen perjalanannya ke bagian reservation yang selanjutnya akan membuat
reservation form (RF) dan mencatatnya dalam daftar kedatangan tamu, kemudian
mendistribusikan form tersebut ke pihak FO, Room boy, Housekeeping dan kredit
sebagai informasi.
b. Saat tamu datang menunjukkan bukti reservasi, FO akan mencocokkannya dengan
salinan RF, kemudian meminta tamu untuk mengisi dan menandatangani Form A, lalu
memanggil bellboy dan memberikan kunci kamar kepada bellboy untuk mengantar tamu.
c. Setelah tamu ke kamar, FO akana membuatkan bill untuk tamu tersebut, kemudian
memasukkannya pada rak untuk masing-masing kamar yang ada di FO.
d. FO mengisi room count sheet (RCS), melakukan posting untuk setiap pemakaian kamar
pada bill, dan membuat room sales recapitulation (RSR), kemudian memasukkan hasil
penjualan dan RSR ke dalam remittance of fund (ROF).
e. FO mengirim form A asli sebagai laporan ke pihak kepolisian, dan mengarsip salinannya.
f. Pada tengah malam nigh audit akan mengecek kembali hasil kerja FO pada hari tersebut.
g. Keesokan harinya ROF akan dikirim ke back office dan diterima oleh income audit, yang
selanjutnya akan mencocokkan kembali dan memilahnya, untuk hasil penjualan tunai
akan diserahkan ke general cashier, dan untuk sisanya diserahkan ke account receivable.
h. Income audit berdasarkan informasi yang diberikan oleh night audit akan membuat daily
of sales sebagai informasi kepada pihak manajemen tentang tingkat penjualan kamar,
4
makanan dan minuman, dan pendapatan lain, serta informasi tingkat hunian dan
informasi lain dalam hari kemarin.
i. Account receivable akan melakukan pencatatan dan menyiapkan invoice ke pihak agen
perjalanan.
2. Prosedur Penjualan Makanan dan Minuman
a. Tamu datang ke restoran disambut dan dipersilahkan duduk oleh waiter, yang selanjutnya
menyodorkan menu dan menyiapkan restaurant and bar order (RBO), serta mencatat
setiap order tamu pada RBO.
b. RBO diserahkan ke kitchen untuk menyiapkan menu yang diminta, dank e kasir outlet
untuk menyiapkan restaurant and bar bill (RBB).
c. Setelah selesai, tamu akan menyelesaikan pembayaran di kasir, jika tamu tidak
membayar tunai maka tamu akan diminta untuk menandatangani RBB untuk nantinya
dikirim ke PO agar diposting ke bill tamu.
d. Pada akhir shift, kasir membuat restaurant and bar summary of sales (RBSS) dan
memasukkan hasil penjualan ke dalam ROF, kemudian menitipannya pada safe deposit
box yang ada di FO, untuk dikirim ke back office pada keesokan harinya.
E. LAPORAN YANG DIHASILKAN
Hasil akhir dari suatu prosedur adalah informasi. Adapun informasi yang dihasilakan dari
prosedur penjualan kamar dan prosedur penjualan makanan dan minuman adalah:
1. Penjualan kamar, laporan yang dihasilkan adalah rooms sales recapitulation.
2. Penjualan Makanan dan Minuman, laporan yang dihasilkan berupa Restaurant and Bar
Summary of Sales.
3. Daily of Sales, disiapkan oleh income auditor, yang berisi laporan penjualan hotel secara
keseluruhan.

DAFTAR PUSTAKA

Widanaputra, dkk. 2009. Akuntansi Perhotelan Pendekatan Sistem Informasi. Yogyakarta:


Graha Ilmu.