Anda di halaman 1dari 17

SOAL JAWAB KOMUNIKASI PEMASARAN

Jelaskan pengertian marketing communication dan arti penting marketing communication bagi sebuah
produk!

Jelaskan arti penting pemilihan media dalam marketing communication!

Jelaskan arti penting green marketing dalam marketing communication! Carilah contoh marketing
communication yang bertema green marketing di media cetak dan Anda analisis iklan tersebut
(lampirkan iklan tersebut dalam lembar jawaban Anda).

Mengapa budaya menjadi hal penting yang harus diperhatikan dalam marketing communication?
Jelaskan!

Sebut dan jelaskan apa saja yang menjadikan sebuah iklan tersebut efektif!

Sejauhmana etika menjadi hal yang harus diperhatikan dalam marketing communication? Jelaskan!
Carilah contoh iklan yang menurut Anda melanggar sebuah etika dan analisis iklan tersebut (lampirkan
iklan dalam lembar jawaban Anda).

Jawaban:

Jelaskan pengertian marketing communication dan arti penting marketing communication bagi sebuah
produk!

Marketing communication adalah proses menjalin hubungan yang saling menguntungkan antara
perusahaan-karyawan-pelanggan dan merupakan upaya perusahaan memadukan dan
mengkoordinasikan semua saluran komunikasi untuk menyampaikan pesannya secara jelas, konsisten
dan berpengaruh kuat tentang organisasi dan produk-produknya.

Marketing communication dapat juga diartikan sebagai sarana di mana perusahaan berusaha
menginformasikan, membujuk, dan mengingatkan konsumen secara langsung maupun tidak langsung
tentang produk dan merek yang dijual. Komunikasi pemasaran mempresentasikan “suara” perusahaan
dan mereknya serta merupakan sarana dimana perusahaan dapat membuat dialog dan membangun
hubungan dengan konsumen.

Komunikasi pemasaran bagi konsumen, dapat memberitahu atau memperlihatkan kepada konsumen
tentang bagaimana dan mengapa suatu produk digunakan, oleh orang macam apa, serta di mana dan
kapan. Komunikasi pemasaran berkontribusi pada ekuitas merek dengan menanamkan merek dalam
ingatan dan menciptakan citra merek serta mendorong penjualan dan bahkan mempengaruhi nilai
pemegang saham.
Jadi dari penjelasan definisi tersebut dapat kita ambil kesimpulan bahwa arti penting dari marketing
communication bagi sebuah produk adalah:

menciptakan unsur pengetahuan akan produk yang di tawarkan serta membangun sikap positif
terhadap produk tersebut kepada konsumen dan calon konsumen.membentuk identitas merek yang
kuat di pasar dengan mengikat bersama dan memperkuat semua citra dan pesan komunikasi
perusahaan.menginformasikan tentang siapa yang membuat produk tersebut dan apa keunggulan
produk tersebut dibandingkan dengan produk lain yang sejenis.mengkoordinasikan semua pesan,
positioning dan citra, serta identitas perusahaan melalui semua bentuk komunikasi pemasaran.adanya
hubungan yang lebih erat antara perusahaan (melalui produk/jasanya) dengan para konsumennya.

Jelaskan arti penting pemilihan media dalam marketing communication!

Kunci keberhasilan dari sebuah program komunikasi pemasaran terletak pada positioning produk yang
jelas. Sebab seluruh esensi dari sebuah program komunikasi pemasaran, mulai dari perumusan pesan
hingga pemilihan media komunikasi, mengacu pada positioning produk. Perusahaan yang memiliki
positioning produk yang jelas akan lebih mudah merancang pesan dengan tepat kepada audiens
sasaran.

Selain dari positioning produk yang jelas, sumber penyampai pesan harus memiliki kredibilitas.
Kredibilitas sendiri dibangun di atas expertise dan trustworthiness. Sumber penyampaian pesan yang
memiliki kedua unsur ini akan mempercepat proses adopsi pesan dalam benak audiens sasaran. Oleh
karenanya, kedua unsur yang dimaksudkan tersebut sangat menentukan keberhasilan sebuah program
komunikasi pemasaran.

Namun hal-hal yang diungkapkan di atas akan gagal bila pilihan media komunikasi tidak tepat. Dalam
memilih media komunikasi, perusahaan harus mempertimbangkan: situasi saat ini, perencanaan
pemasaran yang telah ditetapkan, positioning produk, karakteristik media komunikasi, serta monitoring
dan pengendalian.

Tiap media memiliki karakteristik yang berbeda satu dengan lainnya, mempunyai kekuatan dan
kelemahannya masing-masing. Hal yang perlu dipertimbangkan.dalam pemilihan media massa, antara
lain, adalah:

Majalah dan radio

a) Kebutuhan Jangakauan Luas dan Kecepatan Penetrasi

Apa bila pesan ditujukan pada masyarakat luas, media sepedi radio dan televisi cukup tepat. Karena,
selain kemampuan jangkauan yang luas, kecepatan penetrasinya tinggi.

b) Kebutuhan Pemeliharaan Memori


Apabila pesan ditujukan agar tetap diingat dalam kurun relatif lama maka media seperti majalah lebih
cocok. Media ini memiliki ‘life span’ relatif lebih panjang. Majalah lazimnya disimpan sampai berbulan-
bulan, sementara suratkabar hanya beberapa hari.

c) Kebutuhan Jangkauan Khalayak yang Selektif

Apabila pesan yang disampaikan dimaksudkan untuk kelompok masyarakat segmen tertentu, maka
majalah khusus mungkin lebih tepat. Misal, majalah wanita untuk produk-produk kosmetika; majalah
pria untuk motor, dan sejenisnya.

d) Kebutuhan Jangkauan Khalayak Lokal

Apabila khalayak sasaran yang ingin dijangkau bersifat lokal (misal pada satu kabupaten atau wilayah
tertentu), maka penggunaan media seperti stasiun radio lokal atau bioskop (film) lebih tepat.

e) Kebutuhan Frekwensi Tinggi

Apabila pesan yang disampaikan membutuhkan frekwensi penyampaian yang tinggi, maka penggunaan
media seperti radio lebih cocok.

Televisi dan surat kabar

a) Kebutuhan Gerak

Apabila pesan yang disampaikan menuntut unsur gerak sebagai faktor yang utama, maka media audio-
visual seperti televisi dan film merupakan medium yang tepat.

b) Kabutuhan Wama

Apabila warna merupakan faktor yang ingin ddonjolkan dari suatu pesan, maka televisi, film, dan juga
majalah layak dipertimbangkan.

c) Kebutuhan Deskripsi

Apabila pesan yang disampaikan memerlukan uraian yang eksplist, komprehensif, sistematis, dan rinci,
maka media cetak seperti suratkabar, majalah, brosur, atau leaflet lebih cocok.

Internet

a) Teknologi komunikasi terus bertumbuh hingga bentuknya terkini.

b) Dengan kentongan dan asap, manusia mengirim pesan menaklukkan jarak. Ketika alat tulis belum
ditemukan, seorang raja mengirim kurir,(manusia) untuk menyampaikan pesan secara lisan pada raja di
benua lain. Dan, ketika alat tulis ditemukan, kertas yang berisi pesan dikirim melalui burung merpati.
Buku pun lahir, berlanjut dengan teknologi komunikasi lainnya: telegraf, telepon, suratkabar, majalah,
radio, televisi, dan film.
c) Namun, buku tidak digantikan oleh suratkabar, suratkabar tidak digantikan oleh radio, radio tidak
digantikan oleh televisi, dan televisi tidak digantikan oleh film.

Keunggulan utama media cetak adalah kemampuannya menguasai waktu, dalam pengertian termasa.
Dikatakan menguasai waktu dalam pengertian termasa, karena kita dapat membaca pesan yang ada di
media cetak berapa kali pun kita kehendaki.

Media elektronik, pesannya lenyap segera setelah disampaikan. Pada media elektronik, agar dapat
termasa, maka ia harus direkam. Media elektronik lebih menguasai ruang, apalagi dengam teknologi
satelit terkini membuat area cakupannya lebih luas dibanding media cetak. Agar media cetak mampu
menguasai ruang, kita harus mengirimkan media itu. Kembali atas penguasaan waktu; jika waktu kita
artikan sebagai kecepatan, maka media elektronik mampu menghantar pesan lebih cepat dibanding
media cetak.

Jelaskan arti penting green marketing dalam marketing communication! Carilah contoh marketing
communication yang bertema green marketing di media cetak dan Anda analisis iklan tersebut
(lampirkan iklan tersebut dalam lembar jawaban Anda).

Menurut American Marketing Association, Green Marketing adalah pemasaran suatu produk yang
diasumsikan sebagai produk yang ramah lingkungan. Oleh karena itu Green Marketing terdiri dari
berbagai macam aktifitas termasuk modifikasi produk, perubahan dalam proses, pergantian packaging,
bahkan perubahan pada promosi.

Upaya komunikasi yang peduli lingkungan meliputi:

Mempromosikan produk-produk yang ramah lingkungan

Tanggapan yang diberikan perusahaan terhadap masalah lingkungan diantaranya dilakukan dengan
membuat produk baru yang ramah lingkungan dengan tujuan melestarikan dan menyelamatkan
lingkungan.

Periklanan yang ramah lingkungan

Mengangkat tema lingkungan dalam iklan produk, tema periklanan yang ramah lingkungan, antara lain:

a) Menunjukkan sebuah hubungan antara produk atau jasa dan lingkungan biofisik

b) Mempromosikan gaya hidup ramah lingkungan tanpa menyoroti suatu produk atau jasa tertentu

c) Menampilkan citra perusahaan yang terkesan bertanggung jawab terhadap lingkungan

Tanggapan terhadap kemasan

Kemasan suatu produk juga perlu diciptakan lebih ramah lingkungan, misalnya dengan menggunakan
kemasan yang dapat didaur ulang.
Program tanda persetujuan

Suatu produk perlu dinyatakan sah atau terdaftar sebagai produk yang ramah lingkungan, misalnya pada
suatu produk terdapat label yang menandakan bahwa produk tersebut telah memenuhi standar
lingkungan.

Program di tempat pembelian

Tempat pembelian bias digunakan sebagai alat untuk mepromosikan suatu prduk yang peduli terhadap
lingkungan. Display di dalam toko adalah cara yang tepat untuk mengkomunikasikan kepedulian suatu
merek produk terhadap lingkungan.

Contoh dan analisis marketing communication yang bertema green marketing:

Mengapa budaya menjadi hal penting yang harus diperhatikan dalam marketing communication?
Jelaskan!

Budaya dan komunikasi merupakan dua hal yang saling berhubungan. Hubungan tersebut terbagi
menjadi dua macam bentuk yaitu: (1) budaya mempengaruhi komunikasi atau (2) komunikasi
mempengaruhi budaya. Jadi antara komunikasi dan budaya tidak bisa dipisahkan, saling mempengaruhi
(mempunyai hubungan timbal balik).

Hubungan tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut :

Komunikasi à Budaya, artinya: melalui komunikasi kita membentuk kebudayaan

Jika bukan karena kemampuan manusia untuk berkomunikasi (menciptakan bahasa simbolik) tidak
dapat dikembangkan pengetahuan, makna, simbol, nilai-nilai, aturan dan tata upacara yang memberikan
batasan dan bentuk pada hubungan-hubungan.

Melalui komunikasi kita dapat mewariskan unsur-unsur kebudayaan dari satu generasi ke generasi
berikutnya serta dari satu tempat ke tempat lain.
Budaya –> Komunikasi, artinya: kebudayaan menentukan aturan & pola-pola komunikasi. Keseluruhan
perilaku komunikasi individu terutama tergantung pada kebudayaannya.

Komunikasi merupakan sarana yang dapat menjadikan individu sadar akan dan menyesuaikan diri
dengan subbudaya-subbudaya atau kebudayaan asing yang dihadapinya.

Jadi kebudayaan dirumuskan, dibentuk, ditransmisikan dan dipelajari melalui komunikasi.

Sebut dan jelaskan apa saja yang menjadikan sebuah iklan tersebut efektif!

Ciri-ciri iklan yang efektif:

1) Mempunyai sasaran yang jelas,dengan menentukan target konsumen ada target utama dan
target kedua,ini juga untuk menentukan media pasang iklan dan penetapan target konsumen
tergantung pada kualitas,harga,distribusi(jangkauan pemasaran)

2) Mempunyai fokus atas hal yang ingin di komunikasikan dariproduk dan jasa yang di iklankan.

3) Mempunyai daya tarik tertentu hingga konsumen yang di sasarannya bisa berhenti untuk
memperhatikan isi iklan,selain kata kata menarik,daya tarik iklan muncul dari desain layout yang
menarik.

4) Menyajikan iklan dengan menarik karena suatu iklan dengan isi pesan bagus jika tidak di sajikan
bagus tak akan menarik.

5) Komunikasi iklan memiliki empat unsur utama yaitu :

Pengirim iklan adalah produsen atau dalam bisnis periklanan di wakili biro iklan.

Isi iklan dalam iklan ada headline kalimat singkat tidak lebih dari 10 kata dan di harapkan konsumen
langsung dapat banyak informasi mengenai produk dan jasa body copy adalah informasi tambahan bila
konsumen tertarik.

Media komunikasi tempat iklan di sajikan baik di media cetak,media elektronik atau media lainnya
antara lain media internet yang penetrasinya di indonesia masih kurang, billboard, dll.

Penerima iklan konsumen yang di sasar produk barang atau jasa kita.

6) Pilihlah slogan dengan kata kata padat dan berisi yang merupakan gambaran terhadap headline di
mana konsumen dapat membaca lebih detail. Contoh: sepatu nike dengan “just do it“.

Sejauhmana etika menjadi hal yang harus diperhatikan dalam marketing communication? Jelaskan!
Carilah contoh iklan yang menurut Anda melanggar sebuah etika dan analisis iklan tersebut (lampirkan
iklan dalam lembar jawaban Anda).
Terlepas dari benar atau salah, atau tindakan moral yang berkenaan dengan setiap aspek komunikasi
pemasaran yang dilakukan oleh suatu perusahaan. Sehingga setiap perusahaan atau para marketer tidak
hanya mengejar publisitasnya saja mengenai brand maupun produk yang mereka usung ke masyarakat,
tetapi memikirkan juga dampak maupun implikasi dari apa yang akan, sedang, maupun telah mereka
komunikasikan ke masyarakat dalam bentuk iklan maupun bauran promosi yang lainnya. Berbicara
masalah etika memang sesuatu hal yang sangat dilematis bagi para marketer khususnya pengiklan,
promotor penjualan, desainer kemasan, dan orang-orang yang terlibat didalamnya. Tetapi walaupun
demikian etika tetap harus dijalankan khususnya yang berhubungan dengan regulasi, kebiasaan maupun
kebudayaan Negara setempat yang menjadi target sasaran para marketer dalam mengkomunikasikan
brand maupun produk yang mereka perkenalkan ke masyarakat, jika perusahaan atau marketer tersebut
tidak mau terkena masalah regulasi yang telah ditetapkan oleh suatu Negara maupun class action yang
dilakukan oleh masyarakat akibat komunikasi pemasaran yang dilakukan perusahaan atau marketer
tersebut yang dianggap tidak etis atau melanggar etika.

Macam-macam etika dalam marketing communication, yaitu:

Etika dalam periklanan

Dalam periklanan terdapat nilai-nilai yang sebaiknya dipatuhi. Nilai-nilai tersebut :

a) Kejujuran

Iklan sebaiknya menunjukkan kejujuran dan fakta-fakta yang signifikan. Tidak dicantumkannya fakta-
fakta dan hal-hal yang tidak jujur tadi dapat menyesatkan public.

b) Perbandingan

Iklan sebaiknya menjaga agar tidak terjadi kesalahan, menyesatkan, atau mengeluarkan pernyataan
yang bersifat menyerang competitor, produknya, atau pun pelayanannya.

c) Iklan yang bersifat ofensif

Iklan sebaiknya tidak menawarkan produk atau jasa untuk dijual kecuali untuk menawarkan.

d) Garansi dan jaminan

Iklan dalam menginformasikan garansi dan jaminan sebaiknya eksplisit dengan informasi yang cukup
untuk memberi tahu konsumen tentang aturan-aturan dan pembatasan.

e) Tuntutan harga

Iklan sebaiknya menghindari price claims yang keliru atau menyesatkan.

f) Testimonial
Iklan yang mengandung testimonial sebaiknya dibatasi untuk pihak-pihak yang kompeten yang dapat
merefleksikan kenyataan serta opini atau pengalaman yang jujur.

g) Kesopanan

Iklan sebaiknya bebas dari pernyataan ilustrasi atau implikasi yang ofensif supaya tercipta kesopanan
terhadap public. (Blench, 2000: 755)

Etika dalam Public Relation

Publisitas sebagai salah satu aspek dari PR yang berhubungan erat dengan komunikasi pemasaran
sebaiknya melibatkan penyampaian informasi positif mengenai sebuah perusahaan dan produk-
produknya serta memperbaiki publisitas negatif. (Shimp, 2000: 102).

Etika dalam personal selling dan marketing

Dalam personal selling dan marketing sebaiknya menghindari untuk membuat klaim-klaim yang tidak
mempunyai dasar, serta janji-janji yang tidak dapat dibuktikan. Hal ini terjadi karena personal selling
berlangsung dengan cara yang lebih personal. (Shimp, 2000: 103)

Etika dalam kemasan

a) Informasi label dalam kemasan sebaiknya memberikan informasi nyang tidak berlebihan.

b) Grafik pengemasan sebaiknya menampilkan gambar dalam kemasan yang merepresentasikan isi
produk yang sebenarnya.

c) Keamanan pengemasan. Produk-produk harus dikemas secara aman dan tidak mudah rusak.

d) Implikasi pengemasan terhadap lingkungan. Bahan-bahan pengemasan dan proses pengemasan


sebaiknya ramah lingkungan. (Shimp, 2000: 103-104).

Etika dalam promosi penjualan

Promotor penjualan sebaiknya tidak menawarkan sebuah penghargaan kepada konsumen yang tidak
direalisasikan, misalnya tidak mengirimkan bonus yang dijanjikan. Konsumen sebaiknya tidak melakukan
pengembalian atas nama palsu. (Shimp, 2000:106).

Contoh iklan yang tidak beretika beserta analisisnya:

“Iklan Tidak Beretika Dalam Sebuah Iklan Permen Kopi Espresso (Kopiko vs Espresso)”.
Salah satu iklan yang menarik perhatian saya adalah iklan sebuah produk permen kopi di televisi yang
terkenal dengan seruan “Makannya permen kopiko-song sih! Nih yang berisi. Permen kopi pake isi!”.

Upaya espresso dalam merebut pangsa pasar kopiko dengan melakukan combative advertising atau
iklan yang bersifat menyerang. Competitor. Dengan maksud menanamkan bahwa produknya memiliki
keunggulan isi dibandingkan dengan produk Kopiko.

Terlihat jelas bagaimana espresso menampilkan secara gamblang pernyataan menyebut “permen kopi-
ko song” yang menbuat orang jadi kopong atau bengong dalam iklan elektroniknya dan
memperlihatkan espresso adalah permen kopi dengan isi terlihat lebih fresh. Hal ini merupakan upaya
menjatuhkan brand Kopiko di mata pelanggannya. Menurut tinjauan etika periklanan, pernyataan yang
dilontarkan espreso terhadap Kopiko sudah melanggar azas etika yang sudah disepakati.

- Jelaskan pengertian marketing communication dan arti penting marketing communication bagi
sebuah produk!

Dalam buku “strategic marketing communication”, Soemanagara (2006) menyatakan bahwa :

Hubungan antara pemasaran dengan komunikasi merupakan hubungan yang erat. Komuniksi
merupakan proses pengoperan lambing-lambang yang diartikan sama antara individu kepada individu,
individu kepada kelompok, kelompok kepada kelompok, dan kelompok kepada massa. Penggabungan
dari dua kajian: pemasaran dan komunikasi menghasilkan kajian “baru” yang diberi nama komunikasi
pemasaran (marketing communication). Komunikasi pemasaran dapat juga dinyatakan sebagai kegiatan
komunikasi yang ditujukan untuk menyampaikan pesan kepada konsumen dan pelanggan dengan
menggunakan sejumlah media dan berbagai saluran yang dapat dipergunakan dengan harapan
terjadinya tiga tahapan perubahan yaitu: perubahan pengetahuan, perubahan sikap dan peruabahn
tindakan yang dikendedaki. Jadi kesimpulannya adalah komunikasi pemasaran adalah kehiaran
komunikasi yang ditujukan untuk membantu kegiatan pemasaran sebuah perusahaan dalam
menyampaikan pesan atau informasi menggunakan sejumlah media dan berbagai saluran kepada
konsumen dan pelanggan dengan harapan tujuan perusahaan tercapai dan terjadinya tiga perubahan:
pengetahuan, sikap dan tindakan.

Pentingnya marketing communication bagi sebuah produk. Komunikasi merupakan elemen yang sangat
penting dalam pemasaran. Pemasaran hakekatnya adalah komunikasi yang tercipta antara produsen
dengan konsumen. Di antara produsen dengan konsumen dihubungkan dengan adanya arus informasi.
Melalui arus informasi inilah maka kegiatan pemasaran dapat berlangsung. Dengan komunikasi
produsen dapat menawarkan produknya dan mempengaruhi konsumen agar menggunakan produk yang
ditawarkan. Melalui informasi penawaran, konsumen dapat memperoleh produk yang sesuai dengan
apa yang dibutuhkan dan diinginkan. Jadi tanpa komunikasi, tidak akan ada kegiatan pemasaran.
Keberhasilan pemasaran sangat bergantung pada keberhasilan komunikasinya. Pasar digerakkan oleh
adanya arus informasi. Pembeli tahu akan adanya penawaran penjualan dipengaruhi oleh jumlah dan
jenis informasi yang diterima lewat penawaran dan tanggapannya terhadap informasi tersebut.
Komunikasi pemasaran menjadi semakin penting untuk memenangkan pasar. Karena sekarang ini setiap
produk harus bersaing keras di pasar dengan produk-produk dalam kategori sejenis yang secara
instrinsik punya fungsi sama. Komunikasi pemasaran diharapkan dapat mengatasi persaingan dan
memenangkan pasar dan menciptakan pengaruh pasar (marketing influence) bagi produk yang
ditawarkan kepada konsumen. efektif dan dapat memberikan citra yang konsisten kepada pasar.
Dengan komunikasi produsen dapat menawarkan produknya dan mempengaruhi konsumen agar
menggunakan produk yang ditawarkan. Melalui informasi penawaran, konsumen dapat memperoleh
produk yang sesuai dengan apa yang dibutuhkan dan diinginkan. Jadi tanpa komunikasi, tidak akan ada
kegiatan pemasaran. Oleh karena itu peran harga, tempat dan produk harus dipertimbangkan sebagai
variabel-variabel komunikasi. Jadi tepatnya, semua variabel bauran pemasaran harus dianggap sebagai
bagian-bagian dari keseluruhan pesan penawaran yang diberikan perusahaan kepada konsumen. Setiap
tindakan perusahaan harus dianggap sebagai salah satu unsur komunikasi dalam keseluruhan usaha
komunikasi perusahaan. Masing-masing harus dilihat bersamaan dengan variabel-variabel lain dan efek
interaktifnya dalam merancang strategi komunikasi pemasaran.

Pembahasan

Kopiko adalah merk permen kopi yang sudah memiliki pangsa pasar yang besar di Indonesia, dengan
positioning sebagai permen kopi yang lebih berasa kopi. Sedangkan espresso adalah brand pendatang
baru dalam kelas permen kopi yang ingin “memakan” pasar dari kopiko.

Cara espresso dalam memasarkan produk permen kopinya terlihat “menjatuhkan” nama dari kopiko. Hal
itu dapat dilihat dari iklan komersial TV dari esspreso yang menyudutkan kopiko. Dari iklan tersebut,
maka nampak sekali suatu nilai emosional yang ditonjolkan dan tidak menampakkan nilai etika dan
edukasi sama sekali. Hal tersebut adalah:

“Permen kopi-ko song” :


Nampaknya kalimat tersebut jelas ingin menyindir saingan produk permen kopi mereka, dari cara
penyebutan dan pemenggalan serta pengucapan kata “kopi kosong” saja jelas kita dapat mengetahui
merk permen kopi apa yang mereka maksud.

Pertanyaan aneh yang tidak bisa dijawab :

Ini seolah-olah seseorang terlihat bodoh karena memakan produk “permen kopi kosong”, padahal tidak
ada hubungannya antara orang tersebut bisa menjawab atau tidak dengan permen yang ia makan.

Bunyi yang nyaring ketika permen itu jatuh :Kejadian ini seolah menjelaskan poin diatas bahwa tong
kosong nyaring bunyinya, artinya produk yang mereka maksud tidak memberikan sesuatu manfaat
apapun bagi konsumennya.

Dari ketiga poin diatas nampak sekali kalau nilai-nilai emosi yang sangat ditonjolkan dalam iklan
tersebut. Sehingga, dimana fungsi iklan sebagai informasi terhadap masyarakat tidak nampak dan tidak
memberikan nilai edukasi apalagi hiburan.

Jelaskan arti penting pemilihan media dalam marketing communication!

Media massa dianggap sebagai media yang dapat menjangkau sasaran secara lebih luas. Media masa
elektronik dan cetak memiliki karakteristik yang berbeda-beda, dan tentunya masing-masing media
memiliki kelebihan dan kekurangan. Sekalipun penyewaan ruang dimedia masa membutuhkan biaya
yang lebih besar tetapi media ini tetap menjadi media acuan dalam penetapan strategi marketing
communication. Pada media masa seperti media televise, maka efek suara, efek visual, dan isi cerita
harus dirancang secara kreatif sehingga memiliki tingkat diferensasi dan daya tarik yang tinggi.
Kreativitas dapat menghasilkan suatu karya yang dimilki karakteristik pesan yang kuat. Tujuan
menghasilkan pesan yang kuat adalah agar pesan yang disampaikan melalui media itu dapat menarik
perhatian khalayak. Berbagai bentuk usaha, mulai dari usaha eceran hingga perusahaan multi nasional,
mengandalkan iklan dan promosi untuk membantu mereka memasarkan barang dan jasa. Pada sistem
ekonomi yang berlandaskan pada pasar, konsumen semakin mengandalkan iklan dan bentuk promosi
lainnya untuk mendapatkan informasi yang akan mereka gunakan untuk membuat keputusan apakah
akan membeli suatu

produk ataukah tidak. Semakin meningkat pengeluaran (belanja) iklan dan promosi yang dilakukan
perusahaan menjadi bukti bahwa tenaga pemasaran di manapun di dunia mengakui pentingnya kegiatan
iklan dan promosi. Strategi promosi memainkan peran penting pada program pemasaran perusahaan
karena strategi promosi merupakan upaya perusahaan untuk berkomunikasi dan menjual produk
mereka kepada konsumen. Untuk memahami peran iklan dan promosi dalam pemasaran, mari kita
bahas terlebih dahulu mengenai pengertian pemasaran.
Pengelola pemasaran hingga kini masih ada yang beranggapan bahwa kegiatan promosi yang paling
efektif adalah beriklan melalui media massa. Anggapan ini menyebabkan fungsi promosi suatu
perusahaan, selama beberapa dekade terakhir, umumnya didominasi oleh iklan media massa.
Perusahaan bergantung pada biro iklan dalam memberikan bimbingan dan saran kepada manajemen
mengenai hampir segala hal yang terkait dengan komunikasi pemasaran. Bentuk-bentuk komunikasi
pemasaran lain, selain beriklan di media massa, seperti promosi penjualan atau pemasaran langsung
masih dianggap sebagai pekerjaan tambahan dan lebih sering digunakan pada kasus-kasus tertentu saja.
Konsultan humas hanya digunakan untuk mengelola kegiatan publisitas, mengelola citra serta
menangani urusan dengan publik. Humas belum dipandang sebagai peserta yang integral dalam
kegiatan promosi perusahaan. Pengelola pemasaran pada masa lalu membuat batasansecara tegas
antara fungsi pemasaran dan promosi. Mereka merencanakan dan mengelola kegiatan pemasaran dan
promosi dengan anggaran yang terpisah. Mereka memiliki pandangan yang berbeda tentang pasar serta
tujuan yang juga berbeda-beda. Perusahaan gagal untuk memahami bahwa berbagai upaya pemasaran
dan promosi haruslah dikoordinasikan agar dapat menjalankan fungsi komunikasinya dengan efektif dan
dapat memberikan citra yang konsisten kepada pasar.

Jelaskan arti penting green marketing dalam marketing communication! Carilah contoh marketing
communication yang bertema green marketing di media cetak dan Anda analisis iklan tersebut
(lampirkan iklan tersebut dalam lembar jawaban Anda)

Mintu & Lozada (1993) dalam Lozada (2000) mendefinisikan green marketing sebagai “aplikasi dari alat
pemasaran untuk memfasilitasi perubahan yang memberikan kepuasan organisasi dan tujuan individual
dalam melakukan pemeliharaan, perlindungan, dan konservasi pada lingkungan fisik”. Aktivitas green
marketing membutuhkan lebih dari sekedar pengembangan citra (Henion & Kinnear, 1976; Lozada &
Mintu–Wimsatt, 1998). Sedangkan Pride dan Farrel (1993) mendefinisikan green marketing sebagai
sebuah upaya orang mendisain, mempromosikan, dan mendistribusikan produk yang tidak merusak
lingkungan. Charter (1992) memberikan definisi green marketing merupakan holistik, tanggung jawab
strategik proses manajemen yang mengidentifikasi, mengantisipasi, memuaskan dan memenuhi
kebutuhan stakeholders untuk member penghargaan yang wajar, yang tidak menimbulkan kerugian
kepada manusia atau kesehatan lingkungan alam. Kepedulian pada lingkungan diintegrasikan pada
strategi, kebijakan

dan proses pada organisasi. Hal ini menuntun pengaruh aktivitas pemasaran pada lingkungan alami, juga
mendorong praktek yang menghilangkan dan meminimalisasi efek yang merugikan. Filosofi dari
pembangunan yang berkelanjutan menyediakan dorongan tambahan pada green marketing dengan
menekankan bahwa perlindungan lingkungan bukan berarti menghilangkan kesejahteraan ekonomi,
tetapi sebaliknya mendorong pemikiran kembali tentang bagaimana mengaitkan pemasaran dengan
perlindungan lingkungan. Pendekatan green marketing pada area produk meningkatkan integrasi dari
isu lingkungan pada seluruh aspek dari aktivitas perusahaan,

mulai dari formulasi strategi, perencanaan, penyusunan, sampai produksi dan penyaluran/distribusi
dengan pelanggan. Czinkota & Ronkainen (1992) dalam Lozada (2000) mengatakan bahwa “perusahaan
akan dapat memperoleh solusi pada tantangan lingkungan melalui strategi marketing, produk, dan
pelayanan agar dapat tetap kompetitif”

Menurut Grundey, D., & Zaharia, M.R. (2008), green marketing adalah segala sesuatu aktifitas yang
dirancang untuk secara umum memfasilitasi perubahan untuk memuaskan kebutuhan atau keinginan
manusia, dengan meminimalisir dampak pada lingkungan alam. Menurut Ottman, J.A., Stafford, E.R., &
Hartman. C.L. (2006) dari sudut pandang organisatoris, pertimbangan lingkungan harus terintegrasi ke
dalam semua aspek marketing termasuk pengembangan produksi baru dan komunikasi. Dalam green
marketing tidak hanya para penyalur dan pengecer sebagai bagian dari stakeholders, tetapi mencakup
pendidik, anggota masyarakat, pemerintah dan LSM. Karena itu isu lingkungan harus seimbang dengan
kebutuhan pelanggan utama. Green marketing harus mempunyai dua sasaran yaitu meningkatkan mutu
lingkungan dan kepuasan konsumen. Manfaat green marketing pada perusahaan adalah dapat
mengembangkan produk dan jasa baru yang berkenaan dengan lingkungan, mengakses ke pasar baru
dan meningkatkan laba mereka (Ottman, J.A., Stafford, E.R., & Hartman. C.L. 2006).

Iklan di atas merupakan iklan yang memasarkan sebuah perumahan yang berwawasan green
environment. Dengan lokasi yang berada di Kota Baru Parahyangan yaitu kota Bandung dengan logo
mereka adalah Kota Mandiri Berwawasan Pendidikan. Mereka memberikan suatu kelebihan yang saat
ini sedang dicari oleh para masyarakat di sekitar kita yaitu perumahan yang lokasinya nyaman dan
dipenuhi oleh lingkungan yang segar, asri dan sejuk. Mereka memberikan nilai plus yaitu perumahan
yang disekitarnya penuh dengan pepohonan yang hijau dan bersih dari polusi udara. Didalam iklan
tersebut mereka juga menunjukkan bahwa mereka juga mengikuti komunitas Hayu Hejo yang kita
ketahui merupakan komunitas pecinta lingkungan hijau yaitu Go Green. Kalimat-kalimat persuasive yang
ditampilkan juga sangat membuat kita sebagai pembaca sangat tertarik untuk membeli perumahan
disana, selain itu disertakan pula fasilitas-fasilitas yang disediakan oleh perumahan untuk para
konsumen disana. Segmentasi yang diharapkan adalah para konsumen laki-laki dan perempuan yang
sudah berkeluarga serta orang-orang yang menengah ke atas yang berada di kota Bandung dan
sekitarnya. Serta pembaca dari majalah ini adalah orang-orang yang sudah bekerja dan berbisnis. Jadi
peluang untuk dibaca dan ketertarikan untuk membeli perumahan tersebut sangat berpeluang besar.

Mengapa budaya menjadi hal penting yang harus diperhatikan dalam marketing communication?
Jelaskan!

Budaya merupakan salah satu eksternal faktor dalam marketing communication hal ini di karenakan di
dalam marketing communication sebuah marketer harus mengetahui lebih tentang budaya disekitar
pemasar agar tidak terjadi kesalahpahaman. Kita ketahui setiap daerah memiliki budaya yang berbeda-
beda dalam menanggapi suatu masalah dilihat dari adat istiadat dan sanksi yang diberikan jika kita
melanggarnya salah satunya adalah budaya dalam komunikasi. Di dalam komunikasi terdapat
komunikasi dari mulut ke mulut, dari masalah tersebut dapat kita ketahui di setiap daerah memiliki
bahasa yang berbeda-beda serta makna dalam menanggapi bahasa itu sendiri setiap daerah berbeda.
Oleh karena itu marketer harus paham dan lebih peka terhadap budaya setiap daerah agar pemasaran
yang dikeluarkan di masyarakat dapat sesuai dengan tujuan dan harapan dari marketer perusahaan itu
sendiri.

Sebut dan jelaskan apa saja yang menjadikan sebuah iklan tersebut efektif!

Iklan dibuat untuk dinikmati oleh siapa saja, agar dapat dinikmati dan mendapatkan respon yang positif,
orang-orang yang bekerja di periklanan harus memahami benar apa yang di komunikasikan kepada
konsumen. Jangan sampai terjadi kesalahpahaman tentang produk yang diiklankan. Dalam pembuatan
iklan radio dibutuhkan suatu teknik audio untuk mendukung strategi kreatif agar produk yang diiklankan
tertanam dalam benak konsumen. Untuk mendapatkan komunikasi iklan yang efektif, yaitu
menghasilkan efek sesuai yang diharapkan maka tim kreatif harus memperhatikan banyak hal
sehubungan dengan karakteristik produk yang diiklankan, tetapi dalam memahami suatu kreatif iklan
sering kali penampilan iklan dianggap segalanya dan menentukan keberhasilan atau kegagalan suatu
iklan. Realitanya iklan yang efektif tidak hanya diukur dari segi penampilan dan besarnya biaya yang
dikeluarkan. Faktor kreatifitas dan strategi yang tepat adalah indikasi utamanya.

Menurut Terence A. Simp (2000:357) fungsi-fungsi periklanan adalah sebagai berikut :


a Memberi informasi (informing) Periklanan membuat konsumen sadar akan merek-merek baru,
mendidik mereka tentang berbagai fitur dan manfaat merek, serta menfasilitasi penciptaan citra merek
yang positif.

b Mempersuasi / mempengaruhi khalayak untuk membeli (persuading) Iklan yang efektif akan mampu
mempersuasi atau membujuk pelanggan untuk mencoba produk atau jasa yang diiklankan.

c Pengingat (remiding) Iklan menjaga agar merek perusahaan tetap segar dalam ingatan para konsumen.
Agar konsumen tetap membeli dan menggunakan produk tersebut.

d Memberikan nilai tambah (persuanding) Periklanan memberi nilai tambah pada merek dan
mempengaruhi persepsi konsumen. Periklanan yang efektif menyebabkan merek dipandang sebagai
lebih elegan, lebih bergaya, lebih bergensi, dan bias lebih unggul dari tawaran pesaing.

e Mendampingi (assisting) Periklanan hanyalah salah satu bagian dari bauran komunikasi pemasaran.
Periklanan berperan sebagai pendamping yang memfasilitasi upaya-upaya lain dari perusahaan dalam
proses komunikasi pemasaran.

Menurut Budiman Hakim (2005:49-63) iklan dianggap bagus atau

tidak adalah bukan iklan yang hanya sekedar mendapat nilai “A”, tetapi lebih dari itu yaitu dengan
mendapatkan nilai SUPER “A”. Yang sekiranya dapat dijabarkan dengan :

a. S = Simple, sebuah iklan dituntut harus simple, atau sederhana serta komunikatif, mudah memberikan
kekuatan kepada konsumennya melalui komunikatif, tetapi perlu diingat bahwa ide kreatifitas harus
sama sekali tidak ada kata simple tetapi briliant.

b. U = Unexpected, iklan sudah merasuki seluruh unsur jiwa dalam kehidupan manusia sehari-hari.
Dimanapun berada selalu dikelilingi dan diserang oleh iklan dari berbagai penjuru dan dalam aktifitas
apapun, dari beribu-ribu iklan tersebut hanya ada beberapa yang mampu konsumen ingat dan iklan
yang diingat itulah suatu iklan yang smart dan bisa menjadi out standing atau unik sehingga bisa menjadi
unprecditable. Biasanya iklan-iklan yang memenuhi kriteria diatas adalah iklan yang akan mampu
menjadi top of mind.

c. P = Persuasive, pengaruh melalui bujukan atau rayuan untuk menyihir orang agar melakukan sesuatu,
iklan dengan gaya bujuk kuat hamper pasti akan mendekatkan diri dengan brand dan tertarik untuk
mencobanya.

d. E = Entertaining, iklan yang dapat menghibur, tetapi tidak berarti lucu, bisa disebut juga mampu
mempermainkan emosi konsumennya. Bisa membuat penonton maupun pendengar tertawa, menyanyi,
menangis, menari, terharu dan lain sebagainya, selama permainan emosi itu dapat mengangkat simpati
terhadap brand yang diiklankan.

e. R = Relevant, bahwa sebuah ide sekreatif apapun tetap harus ada pertanggung jawaban, rasionalisasi
dan harus ada korelasi dengan brand, semuanya harus diperuntukkan semata-mata bagi brand.

f. A = Acceptable, penerimaan masyarakat terhadap iklan, yang mengundang reaksi masyarakat karena
masalah-masalah tertentu. Yang lebih kepada tata krama periklanan yang tidak dihiraukan.

Kriteria-kriteria diatas merupakan syarat untuk dapat mendekati dan melekatkan diri pada pikiran
konsumen sekaligus merupakan rambu-rambu agar tidak terjadi penyalahgunaan iklan mengingat
pengaruhnya yang begitu besar.

Sejauhmana etika menjadi hal yang harus diperhatikan dalam marketing communication? Jelaskan!
Carilah contoh iklan yang menurut Anda melanggar sebuah etika dan analisis iklan tersebut (lampirkan
iklan dalam lembar jawaban Anda)

Tanggung jawab utama bagi perilaku etis adalah ditangan setiap orang yang berada dalam berbagai
peran komunikasi pemasaran. Kita dapat memilih rute perjalanan yang mudah dan melakukan tindakan
tindakan yang tidak bermora sekalipun, atau kita dapat melalui jalan lebar yang “bermoral” dan
memperlakukan konsumen dengan cara yang jujur seperti halnya kita sendiri ingin diperlakukan.
Integritas mungkin merupakan konsep vital dalam sifat manusia. Walaupun sulit untuk mencari definisi
yang tepat, integritas menghindarkan kita melakukan penipuan terhadap orang lain atau mempunyai
perilaku tak bermoral. Karenanya, komunikasi pemasaran tersendiri terlepas dari permasalahan etis
atau tidak etis, tingkat integritas yang ditunjukkan oleh praktisi komunikasilah yang menentukan apakah
perilaku mereka bersifat etis atau tidak etis. Meletakkan semua beban kepada satu individu
mungkinmerupakan suatu tindakan yang tidak fair, karena bagaimana kita berperilaku sebagai individu
adalah suatu fungsi dari kebudayaan yang kita anut. Bisnis bisa menanamkan kebudayaan yang etis atau
tidak etis dengan membangun ethical core values untuk memadukan perilaku komunikasi pemasaran.
Dua core values yang akan terus berlaku dalam meningkatkan perilaku etis adalah :

Memperlakukan konsumen dengan rasa hormat, perhatian dan kejujuran. Seperti halnya bagaimana
anda ingin anda dan keluarga anda diperlakukan.

Memperlakukan lingkungan seolah – olah milik anda pribadi. Perusahaan dapat mendorong perilaku
komunikasi pemasaran yang etis kepada para pegawai dengan menyarankan mereka untuk
mengaplikasikan serangkaian tee berikut ini ketika berhadapan dengan masalah etika :

Bertindak sebagaimana anda ingin orang lain bertinfak terhadap anda (the golden rule).

Hanya melakukan tindakan yang dianggap pantas oleh panel obyektif yang terdiri dari kolega
professional anda (the professional ethic).

selalu bertanya, “apakah saya merasa nyaman menjelaskan tindakan ini melalui televise kepada
khalayak umum?” (the tv test)

Dilihat dari gambar iklan di atas sudah sangat jelas tidak beretika. Endorser yang digunakan tidak
mencerminkan gambaran yang beretika dan melanggar regulasi pemerintah dimana iklan rokok baik
cetak maupun televisi tidak menunujukan bentuk fisik produknya, selain itu dilihat dari konsumennya
iklan ini bisa dijangkau oleh seluruh lapisan konsumen sehingga nampaknya kurang beretika jika iklan
tersebut dilihat oleh anak dibawah umur. Mengingat iklan merupakan media pengedukasi kepada
konsumen jadi sebaiknya bentuk penggambaran visualisasi iklan harus memberikan kontribusi positif
baik dari bentuk perusahaan, maupun konsumen yang melihat.

Anda mungkin juga menyukai