Anda di halaman 1dari 8

MANAJEMEN PEMASARAN

CRITICAL JURNAL REVIEW

DISUSUN OLEH :

ALEMINA OKTAVIANI Br TARIGAN

7173510004

JURUSAN MANAJEMEN

FAKULTAS EKONOMI

UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

2020
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Rasionalisasi Pentingya CJR

Mengkritik Jurnal (Critical Journal Review) merupakan kegiatan mengulas suatu jurnal agar
dapat mengetahui dan memahami apa yang disajikan dalam suatu jurnal. Kritik jurnal sangat penting
karena dapat melatih kemampuan kita dalam menganalisis dan mengevaluasi pembahasan yang
disajikan penulis. Sehingga menjadi masukan berharga bagi proses kreatif kepenulisan lainnya.

1.2 Tujuan Penulisan CJR

Mengkritik jurnal bertujuan untuk memberikan gambaran kepada pembaca mengenai identitas
jurnal, ringakasan jurnal, kelebihan dan kekurangan jurnal baik dari segi sistematika penulisan, EBI,
maupun kepaduan keseluruhan isi jurnal serta implikasinya dari berbagai aspek.

1.3 Manfaat CJR

Sebagai mahasiswa Manajemen jurnal ini dirasa perlu untuk dikritik sebab dapat meningkatkan
keterampilan mahasiswa dalam membuat laporan penelitian yang baik dan benar agar terhindar dari
kesalahan dalam penulisan skripsi dan penulisan ilmiah lainnya. Dalam kesempatan ini jurnal
yang akan dikritik merupakan jurnal yang berkaitan dengan Mata Kuliah Manajemen Pemasaran.

1.4 Identitas Jurnal

Jurnal Utama

Judul Artikel : Implication of climate change on coffee farmers’ welfare in Indonesia

Nama Jurnal : International Conference on Climate Change

Edisi Terbit : IOP Conf. Series: Earth and Environmental Science 200 (2018) 012054

Pengarang Artikel : T Sujatmiko and H Ihsaniyati

Penerbit : IOP Publishing

Nomor ISSN : :10.1088/1755-1315/200/1/012054

Jurnal Pembanding
1. Judul Artikel : CLIMATE CHANGE IMPACTS ON PRODUCTION AND FARM INCOME RED CHILLI(CASE IN
SUMBERBENDO HAMLET, KUCUR VILLAGE, MALANG)

Nama Jurnal : Jurnal Ekonomi Pertanian dan Agribisnis (JEPA)

Edisi Terbit : Volume 2, Nomor 2 (2018): 147-158


Pengarang Artikel : Aprilliza Naura, Fitria Dina Riana

Penerbit : -

Nomor ISSN : 2614-4670 (p), 2598-8174 (e)

2. Judul Artikel : DAMPAK PERUBAHAN IKLIM TERHADAP PRODUKSI, KUALITAS HASIL DAN PENDAPATAN
PETANI KOPI ARABIKA DI ACEH TENGAH

Nama Jurnal : Agrisep

Edisi Terbit : Vol (16) No. 2 , 2015

Pengarang Artikel : Heru P Widayat*, Ashabul Anhar** dan Akhmad Baihaqi***

Penerbit : -

Nomor ISSN : -

BAB II

PEMBAHASAN ISI JURNAL


2.1 Abstrak Penelitian

Jurnal Utama

Kopi adalah komoditas unggulan perkebunan Indonesia yang memiliki peran penting dalam
meningkatkan ekspor nonmigas di Indonesia. Menjadi produsen kopi terbesar keempat di
dunia, Indonesia mampu melakukannya menghasilkan 660.000 ton pada 2017 [1].
Perkembangan produksi kopi di Indonesia cukup signifikan dari tahun ke tahun. Beberapa
daerah di Indonesia dikenal sebagai produsen kopi terbaik dunia seperti Provinsi Lampung yang
terkenal dengan pusat kopi robusta terbesar di Sumatera, yang kopinya varietas ini terkenal di
mancanegara serta kopi Aceh Gayo, kopi Sidikalang di Utara Sumatra, dan juga kopi Mandailing.
ada juga perkebunan robusta pulau jawa yang cukup besar di provinsi Malang, Temanggung,
dan Bali. Narulita et al. [2] menjelaskan bahwa Indonesia memiliki tropis iklim yang cocok
dengan pertumbuhan tanaman kopi. Sebagai negara pulau kopi, Indonesia berpotensi memiliki
keragaman rasa kopi karena bentuk topografi di setiap daerah.
Kopi menjadi salah satu produk konsumsi yang digemari oleh masyarakat baik muda maupun
dewasa. Karena kopi sekarang bukan lagi soal konsumsi saja, tetapi gaya hidup di kalangan
orang yang memilikinya telah mengakar, permintaannya selalu meningkat dari tahun ke tahun.
Namun, perubahan iklim telah terjadi mempengaruhi ketidakstabilan tingkat produksi kopi di
seluruh dunia yang mengakibatkan fluktuasi harga di Indonesia pasar ekspor internasional.
Akibatnya, harga kopi di Indonesia turun. Perubahan iklim terjadi karena perubahan tekanan
udara karena pemanasan global, yang mengakibatkan a perubahan iklim global. Ini juga
meningkatkan frekuensi banjir dan kekeringan serta El-Nino periodisitas [3]. Jika diabaikan,
perubahan iklim akan berdampak negatif pada produktivitas tanaman di Indonesia, terutama
tanaman kopi yang sangat rentan terhadap suhu. Seperti yang dijelaskan oleh Karim et al. [4]
dalam studi mereka tentang pengembangan kopi Arabika, komponen iklim itu pertumbuhan
tanaman kopi yang terpengaruh adalah curah hujan, suhu, dan kelembaban. Dilaporkan bahwa
pada tahun 2017 total luas perkebunan kopi di Indonesia adalah 1.227.787 hektar. Itu
penanaman kopi masih didominasi oleh petani kecil yang memiliki 1.179.769 hektar (96,09%),
sedangkan perkebunan swasta hanya mencakup 25.493 hektar (2,76%) dan 22.525
hektar(1,83%) adalah perkebunan negara. Namun, area produksi yang besar tidak meningkat
secara signifikan produksi kopi kopi itu sendiri, yang hanya 519, 521, dan 520 kg per hektar
pada 2017, 2016, dan 2015 masing-masing. Ini bisa jadi karena dampak perubahan cuaca baru-
baru ini, ketidakpastian curah hujan, dan kekeringan berkepanjangan yang dapat
mempengaruhi produksi dan pembungaan kopi [5].
Luas rata-rata perkebunan kopi yang dibudidayakan oleh petani hanya antara 0,5-1 ha [5], yang
tidak dapat memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari petani. Selain itu, diperparah dengan
terjadinya iklim perubahan yang mempengaruhi produktivitas dan kualitas kopi menyebabkan
harga turun karena sifatnya ketidakcocokan dengan kelas yang ditentukan oleh pedagang.
Untuk merumuskan masalah produksi dan kopi pasca panen disebabkan oleh perubahan iklim
yang mempengaruhi kualitas kopi di Indonesia, yaitu diperlukan untuk mempelajari teori yang
relevan dan strategi untuk mengatasinya. Makalah ini bertujuan membahas dampak
perubahan iklim terhadap kesejahteraan petani kopi di Indonesia dan cara mengurangi
dampaknya dampak perubahan iklim terhadap produksi tanaman kopi di Indonesia.

Jurnal Pembanding

1. Perubahan iklim terjadi dikarenakan adanya perubahan dari unsur-unsur iklim seperti
kecepatan angin, kelembapan udara, suhu, dan curah hujan. Salah satu sektor pertanian yang
terkena dampak dari perubahan iklim yaitu subsektor hortikultura pada tanaman cabai merah
(Capsicum annum L) yang merupakan salah satu komoditas unggulan di Dusun Sumberbendo.
Sebelum perubahan iklim (tahun 2012-tahun 2013) dan sesudah perubahan iklim (tahun 2014-
tahun 2015) terdapat perbedaan yang cukup signifikan dari unsur iklim kecepatan angin, curah
hujan, dan kelembaban. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan pengetahuan petani
terhadap perubahan iklim, menganalisis dampak perbedaan produksi sebelum dan sesudah
perubahan iklim, menganalisis dampak perbedaan pendapatan petani sebelum dan sesudah
perubahan iklim, menganalisis sosial ekonomi sebelum dan sesudah perubahan iklim. Penelitian
ini dilakukan di Dusun Sumberbendo, Desa Kucur, Kabupaten Malang. Berdasarkan hasil
analisis, bahwa petani cabai merah mendapatkan pengetahuan mengenai adanya perubahan
iklim dari televisi sebanyak 21 orang. Rata-rata produksi per Ha sebelum dan sesudah
perubahan iklim pada luas lahan <0,5 Ha yaitu 8.210,21 kg dan 7.092 kg, luas lahan 0,5-1 Ha
yaitu 5.263,22 kg dan 4.594,52 kg, luas lahan >1 Ha yaitu 3.879 kg dan 3.430,6 kg. Rata-rata
pendapatan per Ha sebelum dan sesudah perubahan iklim dengan luas lahan <0,5 Ha yaitu Rp.
88.700.000 dan Rp 81.200.000, luas lahan 0,5-1 Ha yaitu Rp. 69.057.000 dan Rp. 64.692.000,
luas lahan >1 Ha yaitu Rp. 38.500.000 dan Rp. 35.879.000. Hasil uji beda rata-rata pada
produksi dan pendapatan cabai merah sebelum terjadinya perubahan iklim dan sesudah
terjadinya perubahan iklim yaitu adanya perbedaan secara nyata. Kondisi sosial antar petani
saling berbagi informasi mengenai budidaya usahatani cabai merah. Tidak adanya adopsi
inovasi yang ditawarkan sehingga para petani cabai merah hanya bisa pasrah dengan hasil
produksi yang menurun, dapat disimpulkan bahwa produksi dan pendapatan petani cabai
merah mengalami penurunan dan aspek sosial ekonomi yang berubah.

2. Kopi Arabika ditanam di Dataran Tinggi Gayo, yang meliputi Aceh Tengah, Distrik Bener
Meriah dan Gayo Lues. Dampak perubahan iklim, mempengaruhi aspek yang terkait dengan
budidaya kopi. Tujuan penelitian adalah untuk menentukan produktivitas, kualitas hasil dan
pendapatan petani kopi arabika dari berbagai jenis budidaya kopi kentianggian arabika.
Penelitian dilakukan di daerah dengan a perbedaan ketinggian 1000-1200, 1200-1400, dan
1400-1600 m di atas permukaan laut.
Cakupan penelitian selanjutnya adalah analisis aspek-aspek yang mempengaruhi produksi,
kualitas hasil, dan pendapatan petani. Data dikumpulkan dengan purposive sampling teknik.
Data primer dikumpulkan melalui observasi, wawancara dan fokus diskusi kelompok.
Hasilnya diperoleh, Produktivitas kopi arabika berkisar antara 250- 750 kg / ha / tahun. Analisis
regresi menunjukkan, produksi, ketinggian, petani pendapatan, jumlah batang, konservasi
tanah, perawatan tanaman, pola panen, hasil pengobatan, pengeringan, penyimpanan,
produksi buah, pengendalian hama dan penyakit dan mendaratkan efek positif. Kualitas kopi
daerah, produksi manajemen naungan, efek negatif.

2.2 Metodelogi Penelitian

Jurnal Utama

Artikel ini membahas beberapa studi tentang kopi, kemakmuran petani kopi, dan perubahan
iklim diperoleh dari publikasi ilmiah dan buku-buku. Sumber data diambil dari beberapa negara
dan jurnal internasional, buku dan artikel di situs web yang berfokus pada studi kopi. Langkah-
langkah di mengelola data dimulai dari mengumpulkan artikel sesuai dengan konteks diskusi,
kemudian memfilter dan meninjau data, dan akhirnya menyusunnya menjadi sebuah artikel.

Jurnal Pembanding

1. Penelitian ini dilakukan di Dusun Sumberbendo, Desa Kucur, Kecamatan Dau, Kabupaten
Malang dengan pertimbangan pada Dusun Sumberbendo merupakan salah satu penghasil cabai
di Kabupaten Malang dan salah satu komoditas unggulan di Dusun Sumberbendo yaitu cabai.
Komoditas cabai merah yang mengalami dampak perubahan iklim sebelum dan sesudah
terjadinya perubahan iklim, sehingga berdampak juga terhadap komoditas yang ada di wilayah
tersebut salah satunya komoditas cabai merah.
Responden dalam penelitian ini merupakan petani cabai merah. Penentuan responden
dilakukan dengan menggunakan teknik probability sampling dimana setiap unit populasi
mempunyai kesempatan yang sama untuk diambil sebagai sampel, menggunakan metode
Stratified Random Sampling yaitu pengambilan sampel dari suatu populasi yang telah terbagi
menjadi beberapa strata. Penggunaan pengambilan sampel dengan alasan luas lahan yang
dimiliki masing-masing petani cabai merah berbeda-beda. Jumlah petani cabai merah di Dusun
Sumberbendo yaitu sebanyak 100 orang. Petani distrata terlebih dahulu kemudian untuk
menentukan jumlah sampel dapat menggunakan rumus Slovin dengan batas kesalahan yang
ditolerir sebesar 10%, maka didapatkan jumlah sampel petani yaitu 50 orang. Penentuan
jumlah sampel menggunakan cara Uniform Sampling Fraction (Proportional) dimana dari setiap
strata akan diambil sampel dalam proporsi yang sesuai dengan kenyataan.

2. Penelitian ini dilakukan dengan metode survei terhadap pemangku kepentingan sub-sektor
perkebunan kopi arabika. Data dikumpulkan dengan teknik purposive sampling, (Kidder, 1981;
Santana 2007).
Analisis data dilakukan dengan merujuk bahwa sifat penelitian ini bersifat deskriptif
eksplanatori yaitu menguraikan dan menjelaskan pengaruh antara elemen ketinggian tempat
(X) terhadap produksi (Y1) dan kualitas kopi (Y2) sebagai faktor yang menguatkan atau
melemahkan, serta dampaknya terhadap petani arabika (Z) secara keseluruhan dengan
menggunakan model Structural Equation Modeling (SEM) dari paket software statistik AMOS
18.0. Model persamaan SEM adalah sekumpulan teknik-teknik statistikal yang memungkinkan
pengujian sebuah rangkaian pengaruh yang saling berhubungan secara simultan (Santosa,
2012).

BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Perubahan iklim mempengaruhi kesejahteraan petani di Indonesia, karena bertanggung jawab


atas penurunan produksi karena cuaca ekstrem. Jika perubahan iklim terus terjadi, ketinggian
optimal tanaman akan berkurang menjadi 800-900 m dpl. Perubahan iklim memicu tingginya
curah hujan kegagalan berbunga, serta kekeringan yang lebih lama menyebabkan bunga gagal
mekar. Ini mengarah ke produksi serta pendapatan dari pertanian rakyat.
DAFTAR PUSTAKA

https://www.researchgate.net/publication/329203204_Implication_of_climate_change_on_coffee_far
mers'_welfare_in_Indonesia

https://scholar.google.co.id/scholar?
q=jurnal+pengaruh+iklim+terhadap+pendapatan+petani+internasional&hl=id&as_sdt=0&as_vis=1&oi=s
cholart#d=gs_qabs&u=%23p%3DkQz4H1wllb8J

https://scholar.google.co.id/scholar?
q=jurnal+pengaruh+iklim+terhadap+pendapatan+petani&hl=id&as_sdt=0&as_vis=1&oi=scholart#d=gs_
qabs&u=%23p%3DPN7DhbwduF0J