Anda di halaman 1dari 247

RSNI 3

Standar Nasional Indonesia

Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung


dan struktur lain

ICS Badan Standardisasi Nasional


Daftar Isi

Daftar Isi.................................................................................................................................. i
Prakata ..................................................................................................................................iv
1 Umum .............................................................................................................................. 1
1.1 Ruang lingkup ................................................................................................................ 1
1.2 Istilah dan definisi............................................................................................................ 1
1.3 Persyaratan dasar .......................................................................................................... 2
1.4 Integritas struktur umum................................................................................................. 3
1.5 Klasifikasi bangunan gedung dan struktur lainnya .......................................................... 3
1.6 Penambahan dan perombakan pada struktur yang sudah dibangun .............................. 5
1.7 Uji beban........................................................................................................................ 5
1.8 Standar konsensus dan dokumen acuan lainnya............................................................ 5
2 Kombinasi beban .............................................................................................................. 6
2.1 Umum ............................................................................................................................ 6
2.2 Simbol dan notasi........................................................................................................... 6
2.3 Kombinasi beban terfaktor yang digunakan dalam metoda perancangan kekuatan
(strength design) ....................................................................................................... 7
2.4 Kombinasi beban nominal yang menggunakan tegangan rencana ijin............................ 8
2.5 Kombinasi beban untuk kejadian luar biasa................................................................... 9
3 Beban mati, beban tanah dan tekanan hidrostatik............................................................. 9
3.1 Beban mati ..................................................................................................................... 9
3.2 Beban tanah dan tekanan hidrostatik ............................................................................. 9
4 Beban hidup .................................................................................................................. 10
4.1 Istilah dan definisi ....................................................................................................... 10
4.2 Beban terdistribusi merata............................................................................................ 11
4.3 Beban terpusat............................................................................................................. 11
4.4 Beban pada pegangan tangga, sistem palang pengaman, sistem batang pegangan,
sistem penghalang kendaraan, dan tangga tetap .................................................... 12
4.5 Beban yang tidak ditetapkan ....................................................................................... 13
4.6 Beban parsial .............................................................................................................. 13
4.7 Beban bentur................................................................................................................ 13
4.8 Reduksi beban hidup.................................................................................................... 13
4.9 Reduksi pada beban hidup atap ................................................................................... 14
4.10 Beban keran (crane)................................................................................................... 15
i
4.11 Standar konsensus dan dokumen acuan lainnya........................................................ 16
5 Beban banjir .................................................................................................................... 20
5.1 Umum .......................................................................................................................... 20
5.2 Istilah dan definisi......................................................................................................... 20
5.3 Ketentuan perancangan ............................................................................................... 21
5.4 Beban selama banjir.................................................................................................... 21
5.5 Standar konsensus dan dokumen acuan lainnya.......................................................... 25
6 Beban angin .................................................................................................................. 27
6.1 Umum .......................................................................................................................... 27
6.2 Istilah dan definisi......................................................................................................... 27
6.3 Simbol dan notasi........................................................................................................ 30
6.4 Metode 1 – Prosedur sederhana ................................................................................. 34
6.5 Metode 2 – Prosedur analitis ....................................................................................... 36
6.6 Metode 3 – Prosedur terowongan angin (wind tunnel)................................................. 51
6.7 Standar konsensus dan dokumen acuan lainnya.......................................................... 52
7 Beban air hujan ........................................................................................................... 109
7.1 Simbol dan notasi....................................................................................................... 109
7.2 Drainase atap............................................................................................................. 109
7.3 Beban hujan rencana ................................................................................................. 109
7.4 Ketidakstabilan akibat genangan air hujan ................................................................. 109
7.5 Drainase pengontrol ................................................................................................... 109
Lampiran C ........................................................................................................................ 110
Komentar……………………………………………………………………………………...
C1 Umum......................................................................................................................... 112
C1.1 Ruang lingkup.......................................................................................................... 112
C1.3 Persyaratan dasar ................................................................................................... 112
C1.4 Integritas struktur secara umum............................................................................... 113
C1.5 Klasifikasi gedung dan struktur lainnya .................................................................... 117
C1.7 Uji beban ................................................................................................................. 121
C2 Kombinasi pembebanan ............................................................................................. 122
C2.2 Simbol dan notasi .................................................................................................... 123
C2.3 Kombinasi beban terfaktor menggunakan perancangan kekuatan.......................... 123
C2.4 Kombinasi pembebanan menggunakan perancangan tegangan ijin ........................ 125
C2.5 Kombinasi pembebanan untuk kejadian-kejadian luar biasa .................................... 126
C3 Beban mati, beban tanah dan tekanan hidrostatik ....................................................... 130
C3.2 Beban tanah dan tekanan hidrostatik....................................................................... 131

ii
C4 Beban hidup ................................................................................................................ 140
C4.2 Beban terdistribusi merata ....................................................................................... 140
C4.3 Beban terpusat ........................................................................................................ 142
C4.4 Beban pada pegangan tangga, sistem pagar pelindung, sistem batang pegangan,
sistem penghalang kendaraan, dan tangga tetap .................................................. 142
C4.6 Beban parsial........................................................................................................... 143
C4.7 Beban impak............................................................................................................ 143
C4.8 Reduksi beban hidup ............................................................................................... 143
C4.9 Reduksi pada beban hidup atap .............................................................................. 145
C5 Beban banjir ................................................................................................................ 149
C5.1 Umum...................................................................................................................... 149
C5.2 Definisi..................................................................................................................... 150
C5.3 Persyaratan desain.................................................................................................. 151
C6 Beban angin ................................................................................................................ 162
C6.1 Umum...................................................................................................................... 162
C6.2 Definisi..................................................................................................................... 163
C6.3 Simbol dan notasi .................................................................................................... 165
C6.4 Metode 1 – Prosedur yang disederhanakan............................................................. 166
C6.5 Metode 2 – Prosedur analitis ................................................................................... 168
C6.6 Metode 3—Prosedur uji terowongan angin (wind-tunnel)......................................... 207
Bab C7 .............................................................................................................................. 233
C7.1 Simbol dan notasi .................................................................................................... 233
C7.2 Drainase atap .......................................................................................................... 233
C7.3 Beban hujan rencana............................................................................................... 233
C7.4 Ketidakstabilan akibat genangan air hujan............................................................... 234
C7.5 Drainase pengontrol................................................................................................ 234

iii
Prakata

Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan struktur lain ini dipersiapkan oleh
Panitia Teknik Standardisasi Bidang Konstruksi dan Bangunan, melalui Gugus Kerja Bidang
Struktur dan Konstruksi Bangunan pada Sub Panitia Teknik Standardisasi Bidang
Permukiman. Standar ini diprakarsai oleh Pusat Litbang Permukiman, Badan Litbang
Departemen Pekerjaan Umum.

Standar ini merupakan revisi dari SNI 03-1727-1989 mengenai Tata cara perencanaan
pembebanan untuk rumah dan gedung. Revisi dari standar ini merupakan adopsi dari
SEI/ASCE 7-05, Minimum Design Loads for Buildings and Others Structures, dengan
mengadopsi isi pasal yang sesuai dengan yang diperlukan untuk kondisi pembebanan
bangunan gedung dan struktur lain di Indonesia.

Pasal-pasal di dalam SEI/ASCE 7-05 yang berkaitan dengan beban salju dan beban es
dalam standar ini dihilangkan, sedangkan pasal mengenai beban gempa juga tidak dicakup
dalam standar ini karena telah diterbitkan dalam SNI 03-1726-2002, Tata cara perencanaan
ketahanan gempa untuk rumah dan gedung.

Standar ini dikategorikan sebagai standar dengan tingkat keselarasan sebagai modifikasi
adposi.

iv
Beban minimum untuk perancangan bangunan gedung dan struktur lain

1 Umum

1.1 Ruang lingkup

Standar ini memuat ketentuan beban minimum untuk merancang bangunan gedung dan
struktur lain. Beban dan kombinasi pembebanan yang sesuai, telah dikembangkan dan
harus digunakan bersama, baik untuk perancangan dengan metoda kekuatan maupun
perancangan dengan metoda tegangan ijin. Untuk kuat rancang dan batas tegangan ijin,
spesifikasi perancangan bahan bangunan konvensional yang digunakan pada bangunan
gedung dan modifikasinya yang dimuat dalam standar ini harus diikuti.

1.2 Istilah dan definisi

Istilah dan definisi berikut ini berlaku untuk seluruh ketentuan dalam standar.

Perancangan tegangan ijin: suatu metode perencanaan komponen struktur dimana


tegangan elastis yang dihitung akibat beban nominal tidak melebihi tegangan ijin yang
ditentukan (disebut juga perancangan tegangan kerja).

Lembaga yang berwenang: organisasi, sub-divisi politik, instansi, atau perorangan yang
bertanggungjawab untuk mengatur dan menegakkan ketentuan-ketentuan dari standar ini.

Bangunan gedung: struktur yang tertutup oleh dinding dan atap, dibangun untuk melindungi
penghuninya.

Kuat rancang: hasil kali kekuatan nominal dengan faktor ketahanan.

Fasilitas penting: bangunan gedung dan struktur lain yang direncanakan agar tetap dapat
berfungsi dalam kondisi lingkungan yang ekstrim seperti akibat angin atau gempa.

Beban terfaktor: hasil kali beban nominal dengan faktor beban.

Zat yang sangat beracun: seperti yang ditetapkan dalam Lampiran A 29 CFR 1910. 1200
dengan amandemen per 1 Februari 2000

Keadaan batas: suatu kondisi dimana suatu struktur atau komponen struktur tidak lagi layak
untuk melayani dan diputuskan tidak digunakan lagi sesuai fungsi yang dimaksud (keadaan
batas kemampuan layan) atau kondisi tidak aman (keadaan batas kekuatan).

Efek beban: gaya dan deformasi yang dihasilkan dalam komponen struktur akibat beban
yang bekerja.

Faktor beban: suatu faktor yang memperhitungkan penyimpangan beban aktual dari beban
nominal, yaitu ketidakpastian dalam analisis yang merubah beban menjadi efek beban, dan
untuk memperhitungkan kemungkinan terjadinya lebih dari satu beban ekstrim secara
bersamaan.

Beban: gaya atau aksi lainnya yang diperoleh dari berat seluruh bahan bangunan, penghuni,
barang-barang yang ada di dalam bangunan gedung, efek lingkungan, selisih perpindahan,
dan gaya kekangan akibat perubahan dimensi.

1 dari 241
Beban nominal: besar beban yang ditentukan dalam standar ini untuk beban mati, hidup,
tanah, angin, hujan, banjir dan gempa.

Kuat nominal: kemampuan suatu struktur atau komponen struktur untuk menahan efek
beban, yang dihitung dengan menggunakan kekuatan bahan yang disyaratkan serta
dimensi dan rumus yang diturunkan dari prinsip mekanika rekayasa yang diakui atau melalui
hasil uji lapangan maupun hasil uji laboratorium dari model yang diskalakan, yang
memperhitungkan perbedaan antara kondisi laboratorium dan lapangan.

Fungsi penghunian: tujuan pemakaian bangunan gedung atau struktur lain, atau bagian-
bagiannya, yang digunakan atau yang direncanakan digunakan.

Struktur lain: struktur, selain bangunan gedung, dimana bebannya ditentukan dalam
standar ini.

Efek P-Delta: efek orde ke dua pada gaya geser dan momen dari komponen struktur rangka
yang ditimbulkan akibat beban aksial pada struktur rangka yang mengalami peralihan lateral.

Bahan kimia berbahaya: bahan kimia atau unsur dalam bentuk cairan, padat, atau gas
yang diklasifikasikan oleh lembaga yang berwenang sebagai bahan mudah terbakar, dapat
menyala, meledak, pengoksida, pyrophoric, tidak stabil (bersifat reaksi), atau bereaksi
dengan air (water reactive).

Faktor ketahanan: suatu faktor yang memperhitungkan penyimpangan kekuatan


sebenarnya dari kekuatan nominal (disebut juga faktor reduksi kekuatan).

Perancangan dengan metode kekuatan: suatu metode untuk mengkontrol komponen


struktur dimana gaya dalam akibat beban terfaktor tidak melebihi kuat rencana (disebut juga
perancangan dengan faktor beban dan faktor ketahanan)

Fasilitas sementara: bangunan gedung atau struktur lain yang biasa digunakan dalam
waktu yang terbatas dan yang memiliki periode eksposur terbatas terhadap beban-beban
lingkungan

Zat beracun: seperti yang ditetapkan dalam Lampiran A 29 CFR 1910. 1200 dengan
amandemen per 1 Februari 2000.

1.3 Persyaratan dasar

1.3.1 Kekuatan

Bangunan gedung dan struktur lain, serta seluruh bagian-bagiannya yang harus dirancang
dan dibangun untuk menahan beban terfaktor secara aman dari kombinasi beban yang
ditentukan standar ini tanpa melampaui keadaan batas kekuatan dari bahan konstruksinya.
Alternatif lain, bangunan gedung dan struktur lain, dan seluruh bagiannya, harus dirancang
dan dibangun untuk mendukung beban-beban nominal secara aman dari kombinasi beban
yang ditentukan dalam standar ini tanpa melebihi tegangan ijin akibat bahan konstruksi.

2 dari 241
1.3.2 Kemampuan layan (Serviceability)

Sistem struktur, dan komponennya, harus dirancang untuk memiliki kekakuan yang cukup
untuk membatasi lendutan, peralihan lateral, getaran, atau deformasi lain yang melampaui
persyaratan kinerja serta fungsi bangunan gedung atau struktur lainnya.

1.3.3 Gaya pengekang sendiri

Ketentuan harus dibuat untuk mengantisipasi gaya reaksi yang timbul akibat penurunan
pondasi yang terjadi tidak bersamaan dan perubahan dimensi akibat temperatur, kadar air,
susut, rangkak, dan efek sejenis lainnya.

1.3.4 Analisis struktur

Efek beban pada masing-masing komponen struktur harus ditentukan dengan metode
analisis struktur yang memperhitungkan keseimbangan, stabilitas, kompatibilitas geometrik,
sifat bahan jangka pendek maupun jangka panjang. Komponen struktur yang cenderung
mengalami deformasi secara kumulatif pada beban kerja yang berulang harus
memperhitungkan eksentrisitas yang terjadi selama umur layan bangunan gedung.

1.3.5 Aksi struktur yang berlawanan

Seluruh komponen struktur dan sistem struktur, serta seluruh sistem struktur pada
komponen dan kulit bangunan gedung dan struktur lain, harus dirancang untuk menahan
gaya akibat gempa dan angin, dengan mempertimbangkan efek guling, gelincir, dan gaya
angkat, serta alur beban menerus harus disediakan untuk menyalurkan beban–beban
tersebut ke pondasi. Ketika kuat geser digunakan untuk mengisolasi elemen-elemen, efek
gesekan antara elemen harus diperhitungkan sebagai suatu gaya. Bila seluruh atau
sebagian dari gaya penahan ini diperoleh dari beban mati, maka beban mati tersebut harus
diambil sebagai beban mati minimum. Lendutan vertikal dan horizontal akibat gaya tersebut
harus diperhitungkan.

1.4 Integritas struktur umum

Bangunan gedung dan struktur lain harus dirancang untuk menahan kerusakan lokal dengan
sistem struktur keseluruhan tetap stabil dan tidak runtuh/rusak. Integritas ini harus dicapai
melalui penataan elemen struktur yang menghasilkan kestabilan seluruh sistem struktur
dengan menyalurkan beban dari daerah kerusakan setempat ke daerah yang yang mampu
menahan beban-beban tersebut tanpa runtuh. Ini harus dipenuhi dengan menyediakan
kontinuitas, redudansi dan kapasitas pemencaran energi yang memadai (daktilitas), pada
komponen strukturnya.

1.5 Klasifikasi bangunan gedung dan struktur lainnya

1.5.1 Fungsi hunian dari bangunan gedung

Bangunan gedung dan struktur lain harus diklasifikasikan berdasarkan fungsi hunian dari
bangunan gedung, sesuai Tabel 1-1 untuk beban banjir, angin dan gempa. Rentang
kategori dari I sampai IV, dimana kategori I merupakan bangunan gedung dan struktur lain
dengan tingkat resiko yang paling rendah terhadap jiwa manusia bila terjadi kegagalan dan
kategori IV untuk fasilitas penting. Setiap bangunan gedung atau struktur lain harus
ditetapkan berdasarkan kategori yang tertinggi. Penerapan untuk struktur yang sama pada
berbagai kategori berdasarkan fungsi dan tipe kondisi pembebanan yang sedang dievaluasi
dapat diijinkan (contoh banjir, angin dan gempa).

3 dari 241
Bila bangunan gedung atau struktur lain memiliki penggunaan, hubungan antara berbagai
penggunaan dari bagian bangunan gedung atau struktur lain masing-masing dengan sistem
strukturnya harus diperiksa. Klasifikasi untuk setiap sistem struktur yang tidak saling
bergantung dari bangunan gedung multi fungsi atau struktur lain harus dari kelompok
kegunaan yang tertinggi dalam bagian dari bangunan gedung atau struktur lainnya,
tergantung dari sistem struktur dasarnya.

1.5.2 Zat beracun dan zat yang sangat beracun, dan bahan yang bisa meledak

Bangunan gedung dan struktur lain yang berisi zat beracun, sangat beracun, atau bahan
yang bisa meledak diklasifikasi sebagai struktur kategori II apabila zat beracun, sangat
beracun, atau bahan yang bisa meledak tersebut dapat dibuktikan oleh lembaga yang
berwenang memenuhi syarat tidak mengancam kesehatan masyarakat.

Untuk menjamin kualitas dari klasifikasi ini, pemilik atau operator bangunan gedung atau
struktur lain yang memiliki zat beracun, sangat beracun, atau bahan yang bisa meledak ini
harus memiliki rencana manajemen resiko yang menetapkan tiga hal minimum yaitu:
penilaian bahaya/resiko, program pencegahan, dan rencana tanggap darurat.

Penilaian bahaya harus termasuk persiapan dan pelaporan dari skenario terburuk untuk
setiap struktur yang sedang ditinjau, dengan memperlihatkan masing-masing efek potensial
kepada masyarakat. Sebagai suatu kondisi minimum, kasus terburuk harus memasukkan
kegagalan yang menyeluruh dari suatu vessel, sistem perpipaan, atau struktur penyimpanan
lainnya. Di dalam penilaian ini, evaluasi dari efektifitas pengukuran untuk pencegahan
bencana harus berdasarkan anggapan bahwa keruntuhan total dari struktur penyimpanan
utama telah terjadi. Dampak sekitar bangunan gedung harus ditentukan dalam bentuk
jumlah populasi daerah yang dipengaruhi secara signifikan. Untuk menjamin kualitas
klasifikasi, penilaian bahaya harus menunjukkan bahwa pemberitahuan dari bahan
bangunan berbahaya akibat kejadian kasus terburuk ini tidak membahayakan kesehatan
masyarakat yang ada diluar batas struktur yang ditinjau.

Program pencegahan harus terdiri dari elemen yang menyeluruh dari proses manajemen
keselamatan, yang didasarkan kepada pencegahan kecelakaan melalui penerapan kendali
manajemen pada lokasi dari perencanaan, pelaksanaan, operasi, dan perawatan. Siasat
pencegahan sekunder dari zat beracun, sangat beracun, atau bahan yang bisa meledak
(termasuk dan tidak terbatas pada, tangki berdinding ganda, parit dengan dimensi yang
cukup untuk menampung tumpahan zat beracun, sangat beracun, atau bahan yang bisa
meledak di dalam batas kepemilikan dan mencegah terlepasnya bahan pencemar yang
berbahaya ke udara, tanah, air tanah, atau permukaan air) boleh digunakan untuk mencegah
resiko terlepasnya zat-zat berbahaya tersebut. Bila siasat untuk pencegahan disediakan,
maka harus dirancang untuk seluruh beban lingkungan dan tidak memenuhi syarat untuk
klasifikasi yang telah diturunkan ini. Di daerah rawan badai, pedoman dan prosedur wajib
yang mengurangi secara efektif efek angin pada elemen struktur yang kritis atau yang
secara alternatif memberikan perlindungan pada saat dan setelah badai dapat digunakan
untuk mengurangi resiko kerusakan.

Sebagai kondisi umum, maka rencana tanggap darurat harus diumumkan pada masyarakat,
perawatan medis darurat, dan prosedur-prosedur tanggap darurat untuk mengumumkan
konsekwensi yang terjadi diluar batas properti dari fasilitas. Rencana tanggap darurat harus
ditujukan ke sumber-sumber potensial sehingga dapat dilakukan tindakan terhadap kejadian
yang menyebabkan kondisi darurat tersebut.

4 dari 241
1.6 Penambahan dan perombakan pada struktur yang sudah dibangun

Bila bangunan gedung dan struktur lain yang sudah dibangun akan diperbesar, atau
dirombak komponen-komponen struktur yang terpengaruh jika perlu harus diperkuat,
sehingga beban terfaktor yang ditentukan dalam peraturan ini bisa diterima tanpa melampaui
kuat rencana bahan konstruksinya. Bila menggunakan perancangan tegangan ijin, perkuatan
diperlukan bila tegangan akibat beban nominal melebihi tegangan ijin bahan konstruksi.

1.7 Uji beban

Uji beban dari setiap konstruksi harus dilakukan apabila diminta oleh otoritas yang
berwenang kalau ada alasan untuk mempertanyakan keamanan struktur tersebut terhadap
fungsinya.

1.8 Standar konsensus dan dokumen acuan lainnya

Pasal ini berisi daftar standar konsensus dan dokumen lainnya yang diadopsi oleh referensi
dalam pasal ini:

OSHA
Occupational Safety and Health
Administration
200 Constitution Avenue, NW
Washington, DC 20210

29 CFR 1910.1200 Appendix A with Amendments as of February 1, 2000.


Section 1.2
OSHA Standards for General Industry, 29 CFR
(Code of Federal Regulations) Part 1910.1200
Appendix A, United States Department of Labor,
Occupational Safety and Health Administration,
Washington DC,2005

Tabel 1-1 Kategori penghuni dari bangunan gedung dan struktur lainnya untuk banjir,
angin, dan gempa

Kategori
Fungsi penghunian
hunian
Bangunan gedung dan struktur lain yang berisiko rendah terhadap jiwa manusia, termasuk, tetapi tidak I
terbatas pada:
 fasilitas agrikultur
 fasilitas sementara tertentu
 fasilitas tempat penyimpanan kecil (storage minor)
Seluruh bangunan gedung dan struktur lain kecuali yang tercantum pada kategori I,III, dan IV II

Bangunan gedung dan struktur lain yang berisiko subtansial pada jiwa manusia dalam kejadian kegagalan, III
termasuk, tetapi tidak terbatas pada:
 bangunan gedung dan struktur lain dengan kumpulan lebih dari 300 orang dalam satu area
 bangunan gedung dan struktur lain dengan fasilitas penitipan anak (day care facilities) dengan kapasitas
lebih dari 150 orang
 bangunan gedung dan struktur lain dengan fasilitas sekolah dasar atau fasilitas lanjutan pertama dengan
kapasitas lebih dari 250 orang
 bangunan gedung dan struktur lain dengan kapasitas lebih besar dari 500 orang untuk fasilitas sekolah
lanjutan atas (pendidikan kursus) atau fasilitas pendidikan orang dewasa
 fasilitas perawatan kesehatan dengan kapasitas 50 pasien atau lebih tetapi tidak termasuk fasilitas ruang
bedah atau fasilitas perlakuan darurat
 fasilitas penahanan (detention) dan penjara

5 dari 241
Tabel 1-1 (Lanjutan)

Kategori
Fungsi penghunian
hunian
Bangunan gedung dan struktur lain yang tidak termasuk dalam kategori hunian IV, kemungkinan dapat
menyebabkan dampak ekonomi yang berarti dan/atau gangguan massal terhadap kehidupan rakyat sehari-hari
jika terjadi kegagalan, termasuk, tetapi tidak terbatas pada:
 pangkalan pembangkit dayaa
 tempat pengolahan air
 tempat pengolahan sistem pembuangan air kotor
 pusat telekomunikasi

Bangunan gedung dan struktur lain yang tidak termasuk dalam kategori hunian IV (termasuk, tetapi tidak
terbatas pada fasilitas pabrik, pemrosesan, penanganan, gudang, fungsi, atau sampah dari bahan bakar III
berbahaya, kimia berbahaya, limbah berbahaya atau bahan yang bisa meledak) yang mengandung sejumlah
zat beracun atau bahan yang bisa meledak yang membahayakan manusia.

Bangunan gedung dan struktur lain yang berisi zat beracun atau bahan yang bisa meledak dapat
diklasifikasikan sebagai struktur kategori hunian II bila dibuktikan oleh lembaga yang berwenang bahwa zat
beracun atau bahan yang bisa meledak tersebut tidak membahayakan masyarakat, seperti yang dijelaskan
pada Pasal 1.5.2.

Bangunan gedung dan struktur lain yang akan digunakan sebagai fasilitas penting, termasuk, tetapi tidak IV
terbatas pada:
 rumah sakit dan fasilitas perawatan kesehatan yang memiliki ruang bedah atau fasilitas treatment darurat
 darurat kebakaran, pertolongan, ambulan, kantor polisi, serta garasi kendaraan darurat
 tempat persinggahan darurat yang dirancang untuk perlindungan terhadap gempa, angin badai, dll
 komunikasi, pusat operasi, serta fasilitas lain yang diperlukan untuk tanggap darurat
 pusat pembangkit tenaga listrik dan fasilitas utilitas umum yang diperlukan dalam keadaan darurat
 struktur pelengkap (termasuk, tetapi tidak terbatas pada menara komunikasi, tangki bahan bakar, menara
pendingin, atau bahan dan peralatan mudah terbakar lainnya) yang diperlukan untuk operasi struktur
kategori hunian IV pada saat keadaan darurat
 menara pengendali penerbangan, pusat pengendali lalu lintas udara, dan hanggar pesawat terbang
darurat
 struktur fasilitas pompa dan penampung air yang diperlukan untuk menjaga tekanan air pemadam
kebakaran
 bangunan gedung dan struktur lain yang memiliki fungsi pertahanan nasional

Bangunan gedung dan struktur lain (termasuk, tetapi tidak terbatas pada fasilitas pabrik, pemrosesan,
penanganan, penyimpanan atau tempat pembuangan limbah bahan bakar berbahaya, kimia berbahaya, atau
limbah berbahaya) yang berisi zat yang sangat beracun dengan jumlah dari bahan tersebut melebihi batas
jumlah yang ditetapkan oleh lembaga yang berwenang.

Bangunan gedung dan struktur lain yang berisi zat yang sangat beracun dapat diklasifikasikan sebagai struktur
kategori hunian II bila dibuktikan oleh lembaga yang berwenang bahwa zat yang sangat beracun tersebut tidak
membahayakan masyarakat, seperti yang dijelaskan pada Pasal 1.5.2. Penurunan klasifikasi ini tidak diizinkan
jika bangunan gedung atau struktur lain tersebut juga berfungsi sebagai fasilitas penting.
a
Pusat pembangkit tenaga listrik yang tidak termasuk daya terhadap jaringan listrik nasional dialihkan
sebagai kepenghunian kategori II

2 Kombinasi beban

2.1 Umum

Bangunan gedung dan struktur lainnya harus dirancang dengan menggunakan ketentuan-
ketentuan Pasal 2.3 atau 2.4. Baik Pasal 2.3 atau 2.4 harus digunakan secara khusus untuk
merancang elemen dari bahan konstruksi tertentu dari seluruh struktur.

2.2 Simbol dan notasi

D = beban mati
E = beban gempa

6 dari 241
F = beban akibat fluida dengan tekanan dan tinggi maksimum yang terdefenisikan
Fa = beban banjir
H = beban akibat tekanan tanah lateral, tekanan air tanah, atau tekanan material
curah
L = beban hidup
Lr = beban hidup atap
R = beban air hujan
T = gaya pengekang sendiri
W = beban angin

2.3 Kombinasi beban terfaktor yang digunakan dalam metoda perancangan kekuatan
(strength design)

2.3.1 Pemakaian

Kombinasi beban dan faktor beban pada Pasal 2.3.2 hanya digunakan pada kasus-kasus
dimana kombinasi pembebanan dan beban terfaktor tersebut secara spesifik diatur oleh
standar perencanaan yang sesuai.

2.3.2 Kombinasi dasar

Struktur, komponen, dan pondasi harus dirancang sedemikian rupa sehingga kekuatan
rencana bahan tersebut sama atau melebihi efek beban terfaktor di dalam kombinasi beban
berikut:

1. 1,4D  F 
2. 1,2D  F  T   1,6L  H   0,5Lr atau R 
3. 1,2D  1,6Lr atau R   L atau 0,8W 
4. 1,2D  1,6W  L  0,5Lr atau R 
5. 1,2D 1,0E  L
6. 0,9D  1,6W  1,6H
7. 0,9D  1,0E  1,6H

Perkecualian:
1. Faktor beban untuk L dalam kombinasi (3), (4), dan (5) diperboleh sama dengan 0,5 untuk
semua hunian pada Lo dalam Tabel 4-1 yang kurang dari atau sama dengan 100 psf, dengan
pengecualian pada garasi atau daerah yang digunakan untuk pertemuan umum.
2. Faktor beban pada H harus diambil sama dengan nol pada kombinasi pembebanan (6) dan (7)
apabila aksi struktural akibat H mengantisipasi akibat W atau E . Apabila tekanan tanah
lateral menahan aksi struktural dari gaya-gaya yang lain, tekanan tanah tersebut tidak boleh
dimasukkan ke dalam H tetapi harus termasuk dalam ketahanan rencana.

Setiap keadaan batas kekuatan yang relevan harus diperiksa. Efek dari satu atau beberapa
beban yang tidak bekerja harus diperhitungkan. Pada umumnya, efek terburuk akibat beban
angin maupun gempa harus diperhitungkan, bila sesuai, maka beban-beban ini tidak perlu
diperhitungkan bekerja secara bersamaan. Lihat Pasal 12.4 untuk definisi spesifik efek
beban gempa E dalam ASCE/SEI 7-05.1

7 dari 241
2.3.3 Kombinasi-kombinasi beban yang mencakup beban banjir

Apabila suatu struktur berada pada lokasi zona banjir (Pasal 5.3.1), maka kombinasi beban
berikut ini harus diperhitungkan:

1. Pada daerah zona V atau pantai zona A, untuk kombinasi-kombinasi beban (4) dan (6)
yang bernilai 1,6 W harus diganti menjadi 1,6 W + 2,0 Fa .
2. Pada daerah non pantai zona A, untuk kombinasi-kombinasi beban (4) dan (6) yang
bernilai 1,6 W harus diganti menjadi 0,8 W + 1,0 Fa .

1
Beban gempa E yang sama pada Pasal 12.4 dari ASCE/SEI 7-05 digunakan dalam Pasal 2.3.2
dan Pasal 2.4.1. Lihat Bab 11 dari ASCE/SEI 7-05, di komentari untuk ketentuan gempa.

2.4 Kombinasi beban nominal yang menggunakan tegangan rencana ijin

2.4.1 Kombinasi dasar

Beban-beban yang tercantum disini harus diperhitungkan bekerja dalam kombinasi berikut;
pilih yang menghasilkan efek terburuk pada bangunan gedung, pondasi, atau komponen
struktur yang sedang dihitung.

1. D  F
2. D  H  F  L  T
3. D  H  F  Lr atau R 
4. D  H  F  0,75L  T   0,75Lr atau R 
5. D  H  F  W atau 0,7E 
6. D  H  F  0,75W atau 0,7E   0,75L  0,75Lr atau R 
7. 0,6D  W  H
8. 0,6D  0,7E  H

Efek terburuk baik dari beban angin maupun gempa harus diperhitungkan, tetapi beban-
beban tersebut tidak boleh dianggap bekerja secara bersamaan. Untuk mendefenisikan efek
beban gempa E 2 secara spesifik, lihat Pasal 12.4 pada ASCE/SEI 7-05 (Minimum design
loads for buildings and other structures).

Peningkatan tegangan yang diijinkan tidak boleh digunakan dengan beban atau
menggunakan kombinasi beban yang diberikan dalam standar ini kecuali dapat dibuktikan
bahwa peningkatan adalah dibenarkan oleh perilaku struktur yang disebabkan oleh laju atau
lamanya pembebanan.
2
Beban gempa E yang sama pada Pasal 12.4 dari ASCE/SEI 7-05 digunakan dalam Pasal 2.3.2
dan Pasal 2.4.1. Lihat Bab 11 dari ASCE/SEI 7-05, di komentari untuk ketentuan gempa.

2.4.2 Kombinasi beban yang mencakup beban banjir

Apabila suatu struktur berada pada lokasi zona banjir, kombinasi beban berikut harus
diperhitungkan:

8 dari 241
1. Pada daerah zona V atau pada daerah pantai zona A (Pasal 5.3.1), 1,5 Fa harus
ditambahkan pada kombinasi beban-beban lainnya dalam (5), (6), dan (7), serta beban
gempa E harus diambil sama dengan nol pada kombinasi beban (5) dan (6).
2. Pada daerah non-pantai zona A, nilai sebesar 0,75 Fa harus ditambahkan pada
kombinasi (5), (6), dan (7), serta beban gempa E harus diambil sama dengan nol
pada kombinasi beban (5) dan (6).

2.5 Kombinasi beban untuk kejadian luar biasa

Apabila disyaratkan oleh peraturan, standar, atau lembaga yang berwenang, kekuatan dan
kestabilan harus diperiksa untuk menjamin bahwa struktur mampu menahan efek kejadian
luar biasa seperti kebakaran, peledakan, dan impak (benturan) akibat kendaraan.

3 Beban mati, beban tanah dan tekanan hidrostatik

3.1 Beban mati

3.1.1 Definisi

Beban mati adalah berat seluruh bahan konstruksi bangunan gedung yang terpasang,
termasuk dinding, lantai, atap, plafon, tangga, dinding partisi tetap, finishing, kulit bangunan
gedung dan komponen arsitektural dan struktural lainnya serta peralatan layan terpasang
lain termasuk berat keran.

3.1.2 Berat bahan dan konstruksi

Dalam menentukan beban mati untuk perancangan, harus digunakan berat bahan dan
konstruksi yang sebenarnya, dengan ketentuan bahwa jika tidak ada informasi yang jelas,
nilai yang harus digunakan adalah nilai yang disetujui oleh pihak yang berwenang.

3.1.3 Berat peralatan layan tetap

Dalam menentukan beban mati rencana, harus diperhitungkan berat peralatan layan yang
digunakan dalam bangunan gedung seperti plambing, mekanikal elektrikal, dan alat
pemanas, ventilasi, dan sistem pengkondisian udara.

3.2 Beban tanah dan tekanan hidrostatik

3.2.1 Tekanan lateral

Dalam perancangan struktur di bawah tanah, harus diperhatikan tekanan lateral tanah di
sampingnya. Bila tidak ada beban tanah dalam laporan penyelidikan tanah yang disetujui
oleh pihak yang berwenang, maka beban tanah yang diberikan dalam Tabel 3-1 harus
dipakai sebagai beban lateral minimum. Harus diberikan beban yang cukup untuk
kemungkinan beban-beban permukaan (surcharge) tetap atau bergerak. Bila sebagian atau
seluruh tanah yang ada di sampingnya berada di bawah permukaan air, perhitungan harus
dilakukan berdasarkan pada berat tanah yang berkurang karena gaya apung, ditambah
dengan tekanan hidrostatik penuh.

Tekanan lateral tanah harus ditambah jika tanah tersebut memiliki potensi mengembang
seperti yang ditentukan dalam penyelidikan tanah.

3.2.2 Tekanan ke atas (uplift) pada lantai dan pondasi

9 dari 241
Dalam perancangan lantai besmen dan elemen-elemen yang hampir horizontal sejenis
lainnya yang berada di bawah permukaan tanah, tekanan air ke atas, bila ada, harus diambil
sebesar tekanan hidrostatis penuh dan diterapkan di seluruh luasan. Besarnya tekanan
hidrostatik harus diukur dari sisi bawah struktur. Beban-beban ke atas lainnya harus
diperhitungkan dalam rancangan tersebut.

Bila dibawah pondasi atau pelat pada muka tanah (slab on ground) terdapat tanah
mengembang (expansive), maka pondasi, pelat dan komponen lain tersebut harus
dirancang agar dapat mengikuti pergerakan atau menahan tekanan ke atas yang disebabkan
oleh tanah mengembang tersebut, kalau tidak, tanah mengembang tersebut harus diganti,
atau harus dilakukan stabilisasi tanah disekitar dan di bawah struktur.

Tabel 3-1 Beban tanah lateral rencana

Klasifikasi tanah Beban tanah lateral rencana a


No. Uraian material timbunan (unified soil psf per foot kedalaman
classification) (kN/m2 per meter kedalaman)
1 Bergradasi baik, kerikil bersih, campuran
GW 35 (5,50)c
pasir dan kerikil
2 Kerikil bersih bergradasi buruk, campuran
GP 35 (5,50)c
pasir-kerikil
3 Kerikil mengandung lanau, campuran
GM 35(5,50)c
pasir-kerikil bergradasi buruk
4 Kerikil mengandung lempung, campuran
GC 45(7,07)c
lempung dengan kerikil bergradasi buruk
5 Bergradasi baik, pasir bersih; campuran
SW 35(5,50)c
pasir kerikil
6 Pasir bersih bergradasi buruk; campuran
SP 35(5,50)c
kerikil pasir
7 Pasir berlanau, campuran lanau-pasir
SM 45(7,07)c
bergradasi buruk
8 Campuran lempung lanau-pasir dengan
SM-SC 85(13,35)d
plastik halus
9 Pasir berlempung, campuran lempung-
SC 85(13,35)d
pasir bergradasi buruk
10 Lanau inorganik dan lanau lempung ML 85(13,35) d
11 Campuran lanau inorganik dan lempung ML-CL 85(13,35) d
12 Lempung inorganik dari plastisitas
CL 100(15,71)
sedang-rendah
13 Lanau organik dan lanau-lempung, b
OL
plastisitas rendah
b
14 Lanau lempung inorganik, lanau elastik MH
b
15 Lempung inorganik plastisitas tinggi CH
b
16 Lempung organik dan lempung lanau OH
a
Beban tanah lateral untuk tanah yang ditentukan diberikan untuk kondisi lembab pada kepadatan optimum.
Kondisi aktual lapangan menentukan. Tekanan tanah yang terrendam air atau yang jenuh harus menggunakan
berat tanah yang berkurang karena gaya apung ditambah beban hidrostatik.
b
Tidak cocok sebagai material timbunan.
c
Untuk dinding yang relatif kaku, karena menyatu dengan lantai, beban tanah lateral rencana untuk tanah tipe
2
kerikil dan pasir harus ditambah menjadi 60 psf (9,43 kN/m ) per foot (meter) kedalaman. Dinding besmen
dengan kedalaman tidak lebih dari 8 ft (2,44 m) dibawah muka tanah dan memikul sistem lantai ringan tidak
dianggap sebagai dinding relatif kaku.
d
Untuk dinding yang relatif kaku, karena menyatu dengan lantai, beban tanah lateral rencana untuk tanah
2
lumpur dan lempung harus ditambah menjadi 100 psf (15,71 kN/m ) per foot (meter) kedalaman. Dinding
besmen dengan kedalaman tidak lebih dari 8 ft (2,44 m) dibawah muka tanah dan memikul sistem lantai ringan
tidak dianggap sebagai dinding relatif kaku.

4 Beban hidup

4.1 Istilah dan definisi

Balkon (eksterior): Lantai bagian luar (eksterior) yang didukung oleh struktur tanpa penyangga

10 dari 241
tambahan lainnya.

Dek (geladak): Lantai eksterior yang didukung paling sedikit pada dua sisinya oleh struktur
bersebelahan dan/atau oleh tiang, tiang-tiang jembatan (pier), atau penyanggah lainnya.

Tangga tetap: Tangga yang secara permanen melekat pada struktur, bangunan gedung, atau
peralatan.

Tangga para-para: Tangga yang digunakan untuk menghubungkan lantai bangunan gedung
dengan ruangan di atas plafon.

Sistem batang pegangan: Batang untuk mendukung berat badan yang disediakan di toilet, ruang
mandi/showers, dan sekitar bak mandi.

Sistem palang pengaman: Sistem dari komponen bangunan dekat sisi terbuka yang elevasinya
dinaikkan untuk tujuan meminimalisasi kemungkinan jatuhnya orang, peralatan, atau material.

Susuran/pegangan tangga: Batang rel yang dapat dipegang sebagai pemandu atau tumpuan.
Komponen pegangan tangga adalah batang pegangan, dan struktur penyokongnya.

Beban hidup: Beban yang diakibatkan oleh pengguna dan penghuni bangunan gedung atau
struktur lain yang tidak termasuk beban konstruksi dan beban lingkungan, seperti beban angin,
beban hujan, beban gempa, beban banjir, atau beban mati.

Beban hidup atap: Beban pada atap yang diakibatkan (1) pelaksanaan pemeliharaan oleh
pekerja, peralatan, dan material dan (2) selama masa layan struktur yang diakibatkan oleh benda
bergerak, seperti tanaman atau benda dekorasi kecil yang tidak berhubungan dengan penghunian.

Sistem penghalang kendaraan: Sistem komponen bangunan gedung dekat sisi bukaan atau
lantai garasi atau ramp, atau dinding bangunan gedung yang bekerja menahan kendaraan.

4.2 Beban terdistribusi merata

4.2.1 Beban hidup yang diperlukan

Beban hidup yang digunakan dalam perancangan bangunan gedung dan struktur lainnya
harus beban maksimum yang diharapkan terjadi akibat penghunian dan penggunaan
bangunan gedung, akan tetapi tidak boleh kurang dari beban merata minimum yang
ditetapkan dalam Tabel 4-1.

4.2.2 Ketentuan untuk partisi

Pada bangunan gedung kantor atau bangunan gedung lainnya dimana partisi-partisi akan
didirikan atau diatur ulang, ketentuan berat partisi-partisi tersebut harus ditetapkan, terlepas
dari keberadaan partisi-partisi tersebut dalam rencana-rencana. Beban-beban partisi tidak
boleh diambil kurang dari 15 psf (0,72 kN/m2).

Pengecualian : Beban hidup partisi tidak diperlukan apabila beban hidup minimum yang ditetapkan
2
diambil melebihi 80 psf (3,83 kN/m ).

4.3 Beban terpusat

Lantai, atap, dan permukaan sejenisnya harus dirancang untuk mendukung dengan aman
beban hidup merata terdistribusi yang ditentukan dalam Pasal 4.2 atau beban terpusat,
dalam pound (lb) atau kilonewton (kN) yang diberikan dalam Tabel 4-1, dipilih yang

11 dari 241
menghasilkan efek beban terbesar. Kecuali ditentukan lain, beban terpusat yang ditunjukkan
harus diasumsikan bekerja merata pada daerah seluas 2,5 ft (762 mm) persegi [6,25 ft 2 (0,58
m2)] dan harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga menghasilkan efek beban maksimum
dalam komponen struktural.

4.4 Beban pada pegangan tangga, sistem palang pengaman, sistem batang
pegangan, sistem penghalang kendaraan, dan tangga tetap

4.4.1 Beban pada pegangan tangga dan sistem palang pengaman

Semua susuran pegangan tangga dan sistem palang pengaman harus dirancang untuk
menahan beban terpusat sebesar 200 lb (0,89 kN) yang bekerja di setiap titik dan disegala
arah di sisi atas dan menyalurkan beban ini ke struktur pendukung.

Selanjutnya, semua susuran tangga dan sistem palang pengaman harus dirancang untuk
menahan beban 50 lb/ft (pound-force per linear foot) (0,73 kN/m) yang diterapkan di segala
arah di bagian atas dan menyalurkan beban ini ke struktur pendukung. Beban ini tidak perlu
diasumsikan bekerja bersamaan dengan beban yang ditetapkan dalam paragraf
sebelumnya, dan beban ini tidak perlu diperhitungkan untuk hunian berikut:

1. Tempat kediaman satu dan dua keluarga.


2. Pabrik, industri, dan gudang penyimpanan di daerah yang tidak dapat diakses oleh publik
dan yang melayani penghuni tidak lebih dari 50 orang.

Pagar pembatas (semua kecuali pegangan tangga), susuran tangga, dan pengisi panel
harus dirancang untuk menahan gaya horizontal sebesar 50 lb (0,22 kN) pada satu luasan
tidak melebihi 1 ft persegi (305 mm2) termasuk bukaan dan celah antar rel. Reaksi akibat
beban ini tidak perlu dijumlahkan dengan beban pada paragraf sebelumnya.

4.4.2 Beban pada sistem batang pegangan

Sistem batang pegangan harus dirancang untuk menahan beban terpusat sebesar 250 lb
(1,11 kN) yang bekerja ke segala arah pada setiap titik.

4.4.3 Beban pada sistem penghalang kendaraan

Sistem penghalang kendaraan untuk mobil penumpang harus dirancang untuk menahan
beban tunggal sebesar 6 000 lb (26,70 kN) diterapkan dalam arah horizontal ke sembarang
arah pada sistem penghalang, dan harus ada pengangkuran yang mampu menyalurkan
beban ini ke struktur. Untuk perancangan dari sistem ini, beban diasumsikan bekerja pada
ketinggian minimum 1 ft 6 in. (460 mm) di atas lantai atau permukaan ramp pada luasan
yang tidak melebihi 1 foot persegi (305 mm2), dan tidak perlu dianggap bekerja bersamaan
dengan pegangan tangga atau beban palang pengaman yang ditetapkan dalam Pasal 4.4.1.
Garasi untuk truk dan bus harus dirancang sesuai dengan metode yang disetujui, yang berisi
ketentuan untuk rel pengaman lalu lintas.

4.4.4 Beban pada tangga tetap

Beban hidup rencana minimum pada tangga tetap dengan anak tangga harus merupakan
beban terpusat tunggal sebesar 300 lb (1,33 kN), dan harus diterapkan pada setiap titik
tertentu untuk menghasilkan efek beban maksimum pada elemen yang ditinjau. Jumlah dan
posisi tambahan beban hidup terpusat harus minimum 1 rangkaian 300 lb (1,33 kN) untuk
setiap jarak 10 ft (3 048 mm) dari tinggi tangga.

12 dari 241
Apabila rel tangga tetap diperpanjang di atas lantai atau platform di bagian atas tangga,
masing-masing sisi perpanjangan rel harus dirancang untuk menahan beban hidup terpusat
sebesar 100 lb (0,445 kN) pada arah sembarang dan tinggi sembarang sampai puncak dari
sisi perpanjangan rel. Tangga para-para harus mempunyai beban rencana minimum seperti
tangga, sebagaimana didefinisikan dalam Tabel 4-1.

4.5 Beban yang tidak ditetapkan

Untuk hunian atau penggunaan yang tidak ditetapkan dalam Pasal 4.2 atau Pasal 4.3, beban
hidup harus ditentukan sesuai dengan metode yang disetujui oleh lembaga yang berwenang.

4.6 Beban parsial

Intensitas penuh dari beban hidup tereduksi yang sesuai hanya diterapkan kesebagian
struktur atau komponen struktur yang dihitung, jika beban ini menghasilkan efek yang tidak
menguntungkan dibandingkan intensitas yang sama diterapkan pada seluruh struktur atau
komponen struktur. Beban hidup atap harus didistribusikan sebagaimana ditetapkan dalam
Tabel 4-1.

4.7 Beban bentur

Beban hidup yang ditetapkan dalam Pasal 4.2.1 dan Pasal 4.4.2 harus diasumsikan sudah
memperhitungkan kondisi benturan biasa. Dalam perancangan struktur dengan beban
getaran yang tidak biasa dan ada gaya benturan perlu pengaturan yang tersendiri.

4.7.1 Elevator

Semua beban elevator harus ditingkatkan menjadi 100 persen untuk impak dan penyangga
struktural harus dirancang sesuai batas lendutan yang ditentukan oleh ANSI A17.2 dan
ANSI/ASME A17.1.

4.7.2 Mesin

Untuk tujuan perancangan, berat mesin dan beban bergerak harus ditingkatkan untuk
memperhitungkan pengaruh impak: (1) mesin elevator, 100 persen; (2) mesin ringan, batang
atau motor penggerak, 20 persen; (3) mesin gerak bolak-balik atau unit penggerak kekuatan,
50 persen, dan (4) penggantung untuk lantai atau balkon, 33 persen. Semua persentase
tersebut harus ditingkatkan apabila disyaratkan oleh pabriknya.

4.8 Reduksi beban hidup

Kecuali untuk beban hidup merata pada atap, semua beban hidup terdistribusi merata
minimum lainnya, Lo dalam Tabel 4-1, dapat dikurangi sesuai dengan ketentuan berikut.

4.8.1 Umum

Mengikuti pembatasan dari Pasal 4.8.2 sampai dengan Pasal 4.8.5, komponen struktur yang
memiliki nilai KLL AT adalah 400 ft2 (37,16 m2) atau lebih diijinkan untuk dirancang dengan
beban hidup tereduksi sesuai dengan rumus berikut:
 15 
L  Lo  0,25   ................................................................................. (4.1)
 K LL AT 
 

Dalam SI:

13 dari 241
 4,57 
L  Lo  0,25 
 K LL AT 

Keterangan:
L = beban hidup rencana tereduksi per ft2 (m2) dari luasan yang didukung oleh komponen
struktur
Lo = beban hidup rencana tanpa reduksi per ft2 (m2) dari luasan yang didukung oleh
komponen struktur (lihat Tabel 4-1)
K LL = faktor elemen beban hidup (lihat Tabel 4-2)
AT = luas tributari dalam ft2 (m2)

L tidak boleh kurang dari 0,50 Lo untuk komponen struktur yang mendukung satu lantai dan
L tidak boleh kurang dari 0,40 Lo untuk komponen struktur yang mendukung dua lantai atau
lebih dari dua lantai.

4.8.2 Beban hidup tinggi

Beban hidup yang melebihi 100 lb/ft2 (4,79 kN/m2) tidak boleh direduksi.

Pengecualian: Beban hidup untuk komponen struktur yang mendukung dua lantai atau lebih dari dua
lantai boleh direduksi sebesar 20 persen.

4.8.3 Garasi mobil penumpang

Beban hidup untuk garasi mobil penumpang tidak boleh direduksi.

Pengecualian: Beban hidup untuk komponen struktur yang mendukung dua lantai atau lebih dari dua
lantai boleh direduksi sebesar 20 persen.

4.8.4 Hunian khusus

Beban hidup sebesar 100 lb/ft2 (4,79 kN/m2) atau lebih kecil tidak boleh direduksi dalam
hunian publik.

4.8.5 Batasan untuk pelat satu arah

Luas tributari AT , untuk pelat satu arah tidak boleh melebihi luas yang ditentukan oleh
bentang pelat dikalikan lebar tegak lurus bentang sebesar 1,5 kali bentang pelat tersebut.

4.9 Reduksi pada beban hidup atap

Beban hidup minimum terdistribusi merata, Lo dalam Tabel 4-1, diijinkan untuk direduksi
sesuai dengan ketentuan berikut.

4.9.1 Atap datar, pelana, dan lengkung

Atap datar biasa, pelana, dan lengkung diijinkan untuk dirancang dengan beban hidup atap
yang direduksi, sebagaimana ditentukan dalam Persamaan 4-2 atau kombinasi beban lain
yang menentukan, seperti dijelaskan dalam Pasal 2, dipilih yang menghasilkan beban
terbesar. Dalam struktur seperti rumah kaca, dimana acuan perancah khusus digunakan
sebagai permukaan untuk pekerja dan material selama pemeliharaan dan pelaksanaan

14 dari 241
perbaikan, tidak boleh digunakan beban atap yang lebih rendah dari yang ditentukan dalam
Persamaan 4-2 kecuali disetujui oleh lembaga yang berwenang. Pada struktur semacam ini,
beban hidup atap minimum harus diambil sebesar 12 psf (0,58 kN/m2).

Lr  LoR1R2 dengan 12  Lr  20 ......................................................................(4-2)

Dalam SI:

Lr  LoR1R2 dengan 0,58  Lr  0,96


Keterangan:
Lr = beban hidup atap tereduksi per ft2 (m2) dari proyeksi horisontal dalam pound per ft2
(kN/m2)

Faktor reduksi R1 dan R2 harus ditentukan sebagai berikut:

1 untuk AT  200 ft2


R1 = 1,2 – 0,001 AT untuk 200 ft2  AT  600 ft2
0,6 untuk AT  600 ft2

Dalam SI:
1 untuk AT  18,58 m2
R1 = 1,2 – 0,011 AT untuk 18,58 m2  AT  55,74 m2
0,6 untuk AT  55,74 m2
Keterangan:
AT = luas tributari dalam ft2 (m2) yang didukung oleh setiap komponen struktural dan

1 untuk F  4
R2 = 1,2 – 0,05 F untuk 4  F  12
0,6 untuk F  12

dimana, untuk atap pelana, F = jumlah peninggian dalam inci per foot (dalam SI: F  0,12×
kemiringan (slope), dengan kemiringan dinyatakan dalam persentase), dan untuk atap
lengkung atau kubah, F  rasio tinggi terhadap bentang dikalikan dengan 32.

4.9.2 Atap untuk tujuan khusus

Atap yang memiliki fungsi hunian, misalnya atap taman, tempat berkumpul, atau tujuan
khusus lainnya diijinkan untuk menggunakan beban hidup terdistribusi secara merata yang
direduksi sesuai dengan persyaratan Pasal 4.8.

4.10 Beban keran (crane)

Beban hidup keran harus menjadi nilai kapasitas dari keran. Beban rencana untuk balok
runway, termasuk sambungan dan tumpuan konsol pendek, dari keran jembatan yang
bergerak dan keran rel tunggal harus memasukkan beban roda maksimum dari keran dan
gaya impak vertikal, lateral, dan longitudinal yang diakibatkan oleh keran yang bergerak.

4.10.1 Beban roda maksimum

15 dari 241
Beban roda maksimum harus diambil sebesar beban roda yang dihasilkan oleh berat
jembatan, seperti yang digunakan, ditambah jumlah kapasitas dan berat troli dimana troli
ditempatkan pada lokasi yang efek bebannya maksimum.

4.10.2 Gaya impak vertikal

Beban roda maksimum dari keran harus ditingkatkan dengan persentase berikut untuk
menentukan pengaruh gaya impak vertikal atau gaya getaran yang diakibatkan:
Keran rel tunggal (dengan tenaga) 25
Kabin dengan operator atau keran jembatan dioperasikan secara remote
(dengan tenaga) 25
Keran jembatan dioperasikan dengan gantungan (dengan tenaga) 10
Keran jembatan atau keran rel tunggal dengan jembatan gigi berkendali tangan,
troli, dan alat pengangkat 0

4.10.3 Gaya lateral

Gaya lateral pada keran balok runway dengan troli bertenaga listrik harus dihitung sebagai
20 persen dari jumlah yang dinilai dari kapasitas keran dan berat dari alat angkat dan troli.
Gaya lateral harus diasumsikan bekerja horisontal pada permukaan traksi dari balok runway,
baik dalam arah tegak lurus balok, dan harus didistribusikan sesuai dengan kekakuan lateral
dari balok runway dan struktur pendukung.

4.10.4 Gaya longitudinal

Gaya longitudinal dari keran balok runway, kecuali untuk keran jembatan dengan jembatan
gigi berkendali tangan, harus dihitung sebagai 10 persen dari beban roda maksimum dari
keran. Gaya longitudinal harus diasumsikan bekerja secara horisontal pada permukaan
traksi balok runway dalam arah sejajar balok.

4.11 Standar konsensus dan dokumen acuan lainnya

Pasal ini berisi daftar standar konsensus dan dokumen lainnya yang diadopsi oleh referensi
dalam pasal ini:

ANSI
American National Standards Institute
25 West 43rd Street, 4th Floor
New York, NY 10036

ANSI A17.2
Pasal 4.7.1
American National Standard Practice for the Inspection of Elevators, Escalators, and Moving
Walks (Inspectors’ Manual), 1988.

ASME
American Society of Mechanical Engineers
Three Park Avenue
New York, NY 10016-5900

ANSI / ASME A17.1


Pasal 4.7.1
American National Standard Safety Code for Elevators dan Escalators, 1993.

16 dari 241
Tabel 4-1 Beban hidup terdistribusi merata minimum, Lo dan beban hidup terpusat
minimum

Merata Terpusat
Hunian atau penggunaan 2
psf (kN/m ) lb (kN)
Apartemen (lihat rumah tinggal)
Sistem lantai akses
Ruang kantor 50 (2,4) 2 000 (8,9)
Ruang komputer 100 (4,79) 2 000 (8,9)
Gudang persenjataan dan ruang latihan 150 (7,18)
Ruang pertemuan dan bioskop
Kursi tetap (terikat di lantai) 60 (2,87)
Lobi 100 (4,79)
Kursi dapat dipindahkan 100 (4,79)
Panggung pertemuan 100 (4,79)
Lantai podium 150 (7,18)
Balkon (eksterior) 100 (4,79)
Rumah untuk satu atau dua keluarga, dan luas tidak
2 2
melebihi 100 ft (9,3 m ) 60 (2,87)
Lintasan bowling, ruang kolam renang, dan tempat rekreasi
75 (3,59)
sejenis lainnya
Jalur untuk akses pemeliharaan 40 (1,92) 300 (1,33)
Koridor
Lantai pertama
Lantai lain, sama seperti pelayanan hunian kecuali 100 (4,79)
disebutkan lain
Ruang dansa dan ruang ballroom/pesta 100 (4,79)
Dek (pekarangan dan atap)
Sama seperti daerah yang dilayani, atau untuk jenis hunian
yang diakomodasi
Ruang makan dan restoran 100 (4,79)

Hunian (lihat rumah tinggal)


2 2
Ruang mesin elevator (pada daerah seluas 4 in. [2 580 mm ]) 300 (1,33)
2
Konstruksi pelat lantai finishing ringan ( pada luasan 1 in. [645
2 200 (0,89)
mm ])
Jalur penyelamatan terhadap kebakaran 100 (4,79)
Hunian satu keluarga saja 40 (1,92)
Tangga permanen Lihat pasal 4.4
a,b
Garasi (mobil penumpang saja) 40 (1,92)
Truk dan bus

Tribun (lihat stadion dan arena, tempat duduk di stadion)

Lantai utama gymnasium dan balkon 100 (4,79)

Susuran tangga, rel pengaman dan batang pegangan Lihat pasal 4.4

17 dari 241
Tabel 4-1 ( Lanjutan )

Merata Terpusat
Hunian atau penggunaan 2
psf (kN/m ) lb (kN)
Rumah sakit:
Ruang operasi, laboratorium 60 (2,87) 1 000 (4,45)
Ruang pasien 40 (1,92) 1 000 (4,45)
Koridor diatas lantai pertama 80 (3,83) 1 000 (4,45)
Hotel (lihat rumah tinggal)
Perpustakaan
Ruang baca 60 (2,87) 1 000 (4,45)
c
Ruang penyimpanan 150 (7,18) 1 000 (4,45)
Koridor di atas lantai pertama 80 (3,83) 1 000 (4,45)
Pabrik
Ringan 125 (6,00) 2 000 (8,90)
Berat 250 (11,97) 3 000 (13,40)
Kanopi di depan pintu masuk gedung 75 (3,59)
Gedung perkantoran:
Ruang arsip dan komputer harus dirancang untuk beban
yang lebih berat berdasarkan pada perkiraan hunian
Lobi dan koridor lantai pertama 100 (4,79) 2 000 (8,90)
Kantor 50 (2,40) 2 000 (8,90)
Koridor di atas lantai pertama 80 (3,83) 2 000 (8,90)
Lembaga hukum
Blok sel 40 (1,92)
Koridor 100 (4,79)
Rumah tinggal
Hunian (satu keluarga dan dua keluarga)
Loteng yang tidak dapat didiami tanpa gudang 10 (0,48)
Loteng yang tidak dapat didiami dengan gudang 20 (0,96)
Loteng yang dapat didiami dan ruang tidur 30 (1,44)
Semua ruang kecuali tangga dan balkon 40 (1,92)
Hotel dan rumah susun
Ruang pribadi dan koridor yang melayani mereka 40 (1,92)
Ruang publik dan koridor yang melayani mereka 100 (4,79)
d
Stand pemantauan, tribun, dan tempat duduk di stadion 100 (4,79)
Atap
h
Atap datar, pelana, dan lengkung 20 (0,96)
Atap digunakan untuk tempat berjalan 60 (2,87)
Atap yang digunakan untuk taman atap atau tujuan
i
pertemuan 100 (4,79)
i
Atap yang digunakan untuk tujuan khusus
Awning dan kanopi
Konstruksi struktur yang didukung oleh struktur rangka 5 (0,24) tidak
dapat direduksi
kaku ringan
Semua konstruksi lainnya 20 (0,96)
Komponen struktur atap utama, yang terhubung langsung
dengan pekerjaan lantai 2 000 (8,9)
Titik panel tunggal dari batang bawah ranga atap atau
setiap titik sepanjang komponen struktur utama yang
mendukung atap diatas pabrik, gudang, dan perbaikan
garasi
Semua hunian lainnya 300 (1,33)
Semua permukaan atap dengan beban pekerja
pemeliharaan 300 (1,33)

18 dari 241
Tabel 4-1 ( Lanjutan )

Merata Terpusat
Hunian atau penggunaan 2
psf (kN/m ) lb (kN)
Sekolah
Ruang kelas 40 (1,92) 1 000 (4,5)
Koridor di atas lantai pertama 80 (3,83) 1 000 (4,5)
Koridor lantai pertama 100 (4,79) 1 000 (4,5)
Bak-bak/scuttles, rusuk untuk atap kaca dan langit-langit yang
200 (0,89)
dapat diakses
Pinggir jalan untuk pejalan kaki, jalan lintas kendaraan, dan e f
250 (11,97) 8 000 (35,6)
lahan/jalan untuk truk-truk
Stadion dan arena
d
Tribun 100 (4,79)
d
Tempat duduk tetap (terikat di lantai) 60 (2,87)
Tangga dan jalan keluar 100 (4,79) g
Rumah tinggal untuk satu dan dua keluarga saja 40 (1,92)
Ruang gudang diatas langit-langit 20 (0,96)
Gudang penyimpan barang sebelum disalurkan ke pengecer
(jika diantisipasi menjadi gudang penyimpanan, maka harus
dirancang untuk beban lebih berat)
125 (6,00)
Ringan
250 (11,97)
Berat

Toko
Eceran
Lantai pertama 100 (4,79) 1 000 (4,45)
Lantai diatasnya 75 (3,59) 1 000 (4,45)
Glosir, di semua lantai 125 (6,00) 1 000 (4,45)
Penghalang kendaraan Lihat Pasal 4.4
Susuran jalan dan panggung yang ditinggikan (selain jalan
60 (2,87)
keluar)
Pekarangan dan teras, jalur pejalan kaki 100 (4,79)
a Lantai dalam garasi atau bagian dari bangunan yang digunakan untuk penyimpanan kendaraan bermotor harus dirancang
terhadap beban hidup merata terdistribusi dalam Tabel 4-1 atau beban terpusat berikut: (1) untuk garasi yang dibatasi
untuk kendaraan penumpang yang mengakomodasi tidak lebih dari sembilan penumpang, 3 OOO lb (13,35 kN) bekerja pada
daerah seluar 4.5 in. kali 4.5 in. (114 mm kali 114 mm) sebagai jejak dongkrak; dan (2) untuk struktur parkir mekanik
tanpa pelat atau dek yan digunakan untuk penyimpang mobil penumpang saja, 2 25O lb (1O kN) per roda.
b Garasi yang mengakomodasi truk dan bus harus dirancang dengan metode yang disetujui yang didalamnya terdapat
persyaratan untuk beban truk dan bus.
c Beban yang bekerja pada lantai ruang penyimpanan rak tidak bergerak dan buku perpustakaan halaman bolak-balik
mempunyai batasan berikut: (1) Tinggi tumpukan buku tidak lebih dari 9O in. (2 29O mm); (2) lebar rak tidak lebih dari
12 in. (3O5 mm) untuk setiap muka; dan (3) baris sejajar dari rak buku muka ganda (halaman bolak-balik) harus
dipisahkan dengan lebar gang tidak kurang dari 36 in. (914 mm).
d Sebagai tambahan dari beban hidup, perancangan harus memasukkan gaya ayun horisontal yang bekerja pada setiap
baris dari tempat duduk sebagai berikut: 24 lb per ft tempat duduk, bekerja dalam arah sejajar dari setiap baris tempat
duduk dan 1O lb per ft dari tempat duduk yang bekerja dalam arah tegak lurus pada setiap baris tempat duduk.
Gaya ayunan horisontal dalam arah tegak lurus tidak perlu diberikan secara simultan.
e Beban merata lainnya sesuai dengan metode yang disetujui, yang memuat persyaratan untuk beban truk harus
diperhitungkan sesuai kebutuhan.
f Beban roda terpusat harus diberikan pada daerah seluas 4.5 in. kali 4.5 in. (114 mm kali 114 mm) sebagai pijakan dongkrak.
g Beban terpusat minimum pada anak tangga (pada daerah seluas 4 in. 2 [2 58O mm2 ]) adalah 3OO lb (1,33 kN).
h Jika beban hidup atap merata direduksi menjadi kurang dari 2O lb/ft2 (O,96 kN/m2 ) sesuai dengan Pasal 4.9.1 dan
diterapkan pada perancangan dari elemen struktur yang disusun untuk menciptakan kontinuitas, beban
hidup atap tereduksi harus diterapkan pada bentang bersebelahan atau pada bentang yang berselang,
dipilih yang memberikan efek terbesar.
i Atap yang digunaan untuk tujuan khusus lain harus dirancang untuk beban yang sesuai sebagaimana disetujui oleh
lembaga yang berwenang.

19 dari 241
Tabel 4-2 Faktor elemen beban hidup, KLL

Elemen KLL a
Kolom-kolom interior 4
Kolom-kolom eksterior tanpa pelat kantilever 4
Kolom-kolom tepi dengan pelat kantilever 3
Kolom-kolom sudut dengan pelat kantilever 2
Balok-balok tepi tanpa pelat-pelat kantilever 2
Balok-balok interior 2
Semua komponen struktur yang tidak disebut diatas:
Balok-balok tepi dengan pelat-pelat kantilever
Balok-balok kantilever
Pelat-pelat satu arah 1
Pelat-pelat dua arah
Komponen struktur tanpa ketentuan-ketentuan untuk penyaluran
Geser menerus tegak lurus terhadap bentangnya
a
Selain nilai di atas, KLL diijinkan dihitung tersendiri.

5 Beban banjir

5.1 Umum

Ketentuan-ketentuan dari pasal ini digunakan untuk bangunan gedung dan struktur lainnya di
lokasi dalam daerah rawan banjir sesuai yang didefinisikan pada peta resiko banjir.

5.2 Istilah dan definisi

Istilah dan definisi berikut ini digunakan dalam ketentuan-ketentuan pasal ini:

Disetujui: dapat diterima oleh pihak yang berwenang.

Banjir Dasar: banjir yang mempunyai 1 % kemungkinan disamai atau dilampaui dalam satu
tahun.

Elevasi Banjir Dasar (Base Flood Elevation/BFE): elevasi banjir, termasuk tinggi
gelombang, yang mempunyai 1 % kemungkinan disamai atau dilampaui dalam satu tahun.

Dinding Banjir (breakaway wall): setiap tipe dinding yang menahan banjir yang bukan
sebagai struktur penyanggah bangunan gedung atau struktur lainnya, dan yang dirancang
dan dibangun sedemikian rupa sehingga pada saat banjir dasar atau banjir yang lebih kecil,
dinding tersebut akan runtuh sedemikian rupa hingga: (1) dapat melewatkan air banjir, dan
(2) tidak merusak struktur atau sistem pondasi penyanggah.

Daerah Pantai Zona-A: suatu daerah didalam Daerah Resiko Banjir Khusus, mengarah ke
darat dari Zona-V atau mengarah kedarat dari suatu pantai terbuka tanpa peta zona-V.
Untuk dapat diklasifikasikan sebagai Kawasan Pantai Zona-A, sumber banjir utama harus
terjadi akibat pasang - surut yang bersifat astronomikal, angin topan, seiches, atau tsunami,
bukan akibat banjir sungai, dan potensi ketinggian gelombang pecah lebih besar atau sama
dengan 1,5 ft (0,46 m) harus ada selama banjir dasar.

Daerah resiko tinggi di sepanjang pantai (Zona-V): suatu daerah dalam Daerah Rawan
Banjir Khusus, dari daerah pantai sampai batas daratan dari muka bukit pasir utama
sepanjang suatu pantai terbuka, dan setiap daerah lainnya yang menahan kecepatan
gelombang yang tinggi akibat angin topan atau sumber gempa.

20 dari 241
Banjir Desain: banjir yang lebih besar dari dua kejadian banjir berikut: (1) Banjir Dasar
yang ditetapkan oleh Asuransi atau (2) banjir didaerah yang oleh masyarakat setempat
dinyatakan sebagai Derah Resiko Banjir atau dinyatakan sah menurut hukum.

Elevasi Banjir Desain (Design Flood Elevation/DFE): elevasi dari banjir desain, termasuk
tinggi gelombang, relatif terhadap data-data yang disyaratkan pada suatu kelompok/bagian
peta resiko banjir.

Daerah Resiko Banjir: daerah yang terkena banjir selama banjir desain.

Peta Resiko Banjir: peta yang mencerminkan Daerah Resiko Banjir yang dipakai pihak
yang berwenang.

Daerah Resiko Banjir Khusus: daratan dalam daerah banjir yang terkena kemungkinan
terjadi 1 persen atau lebih besar dalam suatu tahun tertentu.

5.3 Ketentuan perancangan

5.3.1 Beban desain

Sistem-sistem struktur bangunan gedung atau struktur lainnya harus dirancang, dibangun,
disambung, dan diangkur untuk menahan kemungkinan terapung, runtuh, dan perpindahan
lateral permanen akibat beban banjir yang sesuai dengan beban banjir desain (lihat Pasal
5.3.3) dan beban-beban lainnya sesuai dengan kombinasi beban dari Pasal 2.

5.3.2 Erosi dan gerusan

Pengaruh erosi dan gerusan harus diperhatikan dalam perhitungan beban pada gedung dan
struktur lainnya di Daerah Resiko Banjir.

5.3.3 Beban pada Dinding Banjir/Loads on breakaway walls

Dinding-dinding dan partisi-partisi yang ditetapkan dalam standar ini sebagai Dinding Banjir,
harus dirancang terhadap beban yang bekerja tegak lurus terhadap bidang dinding, yang
terbesar dari:
1. beban angin yang ditetapkan pada Pasal 6.
2. beban gempa yang ditetapkan dalam Pasal 9.
3. 10 psf (0,48 kN/m2).

Pembebanan pada dinding banjir tidak boleh melebihi 20 psf (0,96 kN/m 2) kecuali jika desain
tersebut memenuhi kondisi berikut:
1. Keruntuhan Dinding Banjir dirancang sebagai akibat beban banjir lebih kecil dari yang
terjadi selama Banjir Dasar; dan
2. Sistem pondasi dan struktur atas bangunan gedung harus dirancang terhadap
keruntuhan, perpindahan lateral permanen, dan kerusakan struktur lainnya akibat
pengaruh kombinasi beban banjir dan beban-beban lainnya seperti ditentukan dalam
Pasal 2.

5.4 Beban selama banjir

5.4.1 Beban dasar

Di daerah bencana banjir, desain struktur harus didasarkan pada beban banjir yang disetujui
oleh pihak yang berwenang.

21 dari 241
5.4.2 Beban hidrostatik

Beban hidrostatik setinggi kedalaman air pada level Elevasi Banjir Desain harus
diperhitungkan pada seluruh permukaan yang bersangkutan, baik di atas maupun di bawah
tanah, kecuali untuk permukaan yang kedua sisinya terendam air, dimana kedalaman desain
harus ditambah 1 ft (0,30 m).

Gaya angkat (uplift) tereduksi dan beban-beban lateral pada permukaan ruang tertutup di
bawah Elevasi Banjir Desain hanya dapat digunakan jika air banjir dapat masuk dan keluar
dengan bebas.

5.4.3 Beban hidrodinamik

Pengaruh dinamis dari pergerakan air harus ditentukan oleh analisis terinci dengan
menggunakan konsep dasar mekanika fluida.

Pengecualian: bila kecepatan air tidak melampaui 10 ft/s (3,05 m/s), pengaruh-pengaruh dinamik
pergerakan air diperbolehkan dirubah menjadi beban-beban hidrostatik ekivalen dengan pertambahan
DFE untuk tujuan rancangan dengan suatu pertambahan ketinggian d h ekivalen, hanya pada bagian
permukaan daerah hulu dan diatas level tanah, sama dengan

a.V 2
dh  ...............................................................................................................(5-1)
2g
Keterangan :
V = kecepatan air rata-rata, dinyatakan dalam ft/s (m/s)
g = percepatan sehubungan dengan gravitasi, diambil sebesar 32,2 ft/s (9,81 m/s2)
a = koefisien gerak atau faktor bentuk (tidak kurang dari 1,25)

Pertambahan ketinggian ekivalen harus ditambahkan pada tinggi desain Elevasi Banjir
Desain dan hasil tekanan hidrostatik diberlakukan, serta keseragaman distribusi bekerja,
area vertikal diproyeksikan dari bangunan atau struktur yang tegak lurus terhadap aliran.
Permukaan-permukaan yang parallel terhadap aliran atau permukaan-permukaan yang
terkena percikan air harus memperhitungkan tekanan-tekanan hidrostatik untuk tinggi hanya
pada Elevasi Banjir Desain.

5.4.4 Beban gelombang

Beban gelombang harus ditentukan dengan salah satu dari tiga metode berikut: (1) dengan
menggunakan prosedur analitis yang tertera dalam pasal ini, (2) dengan lebih dahulu
melakukan prosedur model numerik, atau (3) dengan prosedur uji laboratorium (model fisik).

Beban-beban gelombang adalah beban-beban yang disebabkan dari memperbanyak


gelombang air di atas permukaan air dan menyerang/menghantam suatu gedung atau
struktur lainnya. Desain dan konstruksi bangunan gedung dan struktur lainnya yang
diakibatkan oleh beban gelombang seharusnya diperhitungkan untuk beban berikut:
gelombang pecah pada bagian bangunan gedung atau struktur; kekuatan mengangkat/up-lift
yang diakibatkan oleh gelombang dangkal di bawah suatu bangunan gedung atau struktur,
atau bagiannya; gelombang naik yang menyerang/menghantam bagian bangunan gedung
atau struktur; tarikan yang disebabkan gelombang dan kekuatan inersia; dan gerusan yang
disebabkan gelombang menjelajah pada dasar suatu bangunan atau struktur, atau
pondasinya. Beban gelombang harus dimasukkan pada zona-V dan zona-A. Pada zona-V,
gelombang berketinggian 3 ft (0,91 m), atau lebih; di pesisir daratan banjir dari zona-V,

22 dari 241
gelombang berketinggian lebih kecil dari 3 ft (0,91 m). Beban gelombang yang tidak pecah
(nonbreaking) dan gelombang air pecah harus dihitung sesuai dengan prosedur yang
ditetapkan dalam 5.4.2 dan 5.4.3 yang memperlihatkan bagaimana menghitung beban
hidrostatik dan beban hidrodinamik.

Beban-beban akibat gelombang pecah harus dihitung sesuai dengan prosedur yang
ditetapkan dalam 5.4.4.1 sampai 5.4.4.4. Tinggi gelombang air pecah sesuai dengan
prosedur 5.4.4.1 sampai 5.4.4.4 harus dihitung untuk Zona-V dan Zona-A di sepanjang
pantai dihitung sesuai dengan Persamaan (5-2) dan Persamaan (5-3).

Hb  0,78ds .............................................................................................................(5-2)
Keterangan :
Hb = tinggi gelombang pecah dalam ft (m)
ds = tinggi air diam setempat dalam ft (m)

Kecuali dilakukan lebih dahulu prosedur-prosedur atau pengujian-pengujian labotorium yang


ditetapkan dalam pasal ini, maka tinggi air diam setempat harus dihitung menggunakan
Persamaan (5-3).

ds  0,65BFE- G .................................................................................................. (5-3)


Keterangan :
BFE = BFE dalam ft (m)
G = ketinggian tanah dalam ft (m)

5.4.4.1 Beban akibat gelombang pecah pada tiang pancang vertikal dan kolom
vertikal

Gaya neto yang diperoleh dari gelombang air pecah yang membentur tiang pancang atau
kolom vertikal kaku harus diasumsikan bekerja pada ketinggian air diam dan harus dihitung
dengan menggunakan Persamaan (5-4) berikut ini.

FD  0,5 .  w CD DHb2 ................................................................................................. (5-


4)
Keterangan :
FD = gaya gelombang neto, dalam lb (kN)
w = berat jenis air = 62,4 pcf (9,80 kN/m3) untuk air tawar dan = 64,0 pcf (10,05 kN/m3)
untuk air asin
CD = koefisien gelombang air pecah yang bergerak perlahan, = 1,75 untuk tiang pancang
bulat/bundar atau kolom bulat, dan = 2,25 untuk tiang pancang persegi panjang atau
kolom persegi panjang
D = diameter tiang pancang atau diameter kolom, dinyatakan dalam ft (m) untuk
penampang bundar, atau untuk tiang pancang persegi empat atau kolom persegi
empat, 1,4 kali lebar tiang pancang atau 1,4 kali lebar kolom, dinyatakan dalam ft (m)
Hb = tinggi gelombang air pecah, dinyatakan dalam ft (m)

5.4.4.2 Beban akibat gelombang pecah pada dinding-dinding vertikal

Tekanan maksimum dan gaya neto akibat gelombang pecah secara normal (batasan
ketinggian, sebesar Hb  0,78ds ) yang bekerja pada suatu dinding vertikal kaku, harus
dihitung sesuai Persamaan (5-5) dan Persamaan (5-6) berikut ini.

23 dari 241
Pmax  Cp w ds  1,2  w ds .......................................................................................... (5-5)

Ft  1,1Cp w ds2  2,4  w ds2 ....................................................................................... (5-6)


Keterangan :
Pmax = tekanan gelombang maksimum, kombinasi dinamik diambil sebesar Cp w ds dan  
statik diambil sebesar 1,2  w ds  , juga dianggap untuk tekanan tiba-tiba dalam lb/ft2
(kN/m2)
Ft = gaya neto gelombang air pecah per satuan panjang struktur, juga dianggap untuk
gaya tiba-tiba, dorongan/impuls, atau gaya pukulan gelombang air dalam kN/m (lb/ft),
bekerja dekat ketinggian/elevasi air diam
Cp 
= koefisien tekanan dinamik 1,6  Cp  3,5 (lihat Tabel 5-1) 
w = berat jenis air, dalam lb per ft3 (kN/m3) = 62,4 pcf (9,80 kN/m3) untuk air tawar, dan
64,0 pcf (10,05 kN/m3) untuk air asin
ds = tinggi air tenang pada dasar gedung atau struktur lain di mana gelombang air
pecah dalam ft (m)

Prosedur ini memberi asumsi bahwa dinding vertikal yang mengakibatkan pantulan atau
gelombang yang bergerak melawan sisi dinding waterward dengan gelombang lebih tinggi,
pada ketinggian 1,2ds  di atas level air tenang. Distribusi tekanan dinamik statik dan
distribusi tekanan total yang menahan dinding sesuai dengan Gambar 5-1.

Prosedur ini juga memberikan asumsi bahwa ruangan dibelakang dinding vertikal adalah
kering, tanpa ada cairan yang menyeimbangkan komponen statik dari gaya gelombang pada
dinding bagian luar. Apabila air bebas berada di belakang dinding, bagian dari komponen
hidrostatik pada tekanan gelombang dan gaya gelombang menghilang (lihat Gambar 5-2)
dan gaya neto harus dihitung dengan Persamaan 5-7 (kombinasi tekanan gelombang yang
maksimum masih tetap dihitung dengan menggunakan Persamaan 5-5).

Ft  1,1Cp w ds2  1,9 w ds2 ................................................................................................. (5-7)

Keterangan :
Ft = gaya gelombang air pecah neto per satuan panjang struktur, juga dianggap untuk
gaya tiba-tiba, dorongan/impuls, atau gaya pukulan gelombang air yang bekerja
dekat ketinggian/elevasi air diam dalam lb/ft (kN/m)
Cp 
= koefisien tekanan dinamik 1,6  Cp  3,5 (lihat Tabel 5-1) 
w = berat jenis air, dalam lb per ft3 (kN/m3), untuk air tawar = 62,4 pcf (9,80 kN/m3) dan
untuk air asin 64,0 pcf (10,05 kN/m3)
ds = ketinggian air dalam keadaan diam/tenang dalam meter pada dasar
bangunan/gedung atau struktur lain dimana gelombang pecah

5.4.4.3 Beban gelombang pecah pada dinding-dinding non-vertikal

Gaya gelombang pecah yang ditetapkan dalam Persamaan 5-6 dan Persamaan 5-7 harus
dimodifikasi pada keadaan di mana dinding-dinding atau permukaan-permukaan gelombang
air bekerja non-vertikal. Komponen horisontal dari gaya gelombang air pecah harus dihitung
sesuai Persamaan 5-8.

24 dari 241
Fn  Ft sin2 .............................................................................................................. (5-8)
Keterangan :
Fn = komponen horisontal gaya gelombang air pecah dalam lb/ft (kN/m)
Ft = gaya gelombang air pecah neto yang bekerja pada permukaan vertikal dalam lb/ft
(kN/m)
 = sudut vertikal antara permukaan non-vertikal dan horisontal

5.4.4.4 Beban gelombang pecah dari gelombang yang tidak tegak lurus

Gaya gelombang pecah yang ditetapkan dalam Persamaan 5-6 dan Persamaan 5-7 harus
dimodifikasi untuk gelombang yang tidak tegak lurus. Gaya gelombang pecah akibat
gelombang yang tidak tegak lurus harus dihitung sesuai Persamaan 5-9.

Foi  Ft sin2 ............................................................................................................. (5-9)


Keterangan :
Foi = komponen horisontal dari gaya gelombang air secara tidak langsung dalam lb/ft
(kN/m)
Ft = gaya gelombang air neto (gelombang air yang normal) yang bekerja pada
permukaan vertikal dalam lb/ft (kN/m)
 = sudut horisontal antara arah gelombang air yang mendekat dan permukaan vertikal

5.4.5 Beban impak

Beban impak adalah beban yang diakibatkan dari puing, es dan benda apapun yang
dipindahkan dengan banjir menghantam bangunan gedung dan struktur-struktur, atau
bagian-bagiannya. Beban-beban impak harus ditetapkan menggunakan tindakan yang
rasional karena beban-beban yang terpusat yang bekerja secara horisontal di lokasi yang
paling kritis yang terletak pada atau dibawah Elevasi Banjir Desain

5.5 Standar konsensus dan dokumen acuan lainnya

Bagian ini mencantumkan daftar standar dan dokumen lainnya yang dijadikan acuan dalam
Pasal ini:
ASCE/SEI
American Society of Civil Engineers
Structural Engineering Institute
1801 Alexander Bell Drive
Reston, VA 20191-4400

ASCE/SEI 24
Section 5.3.3
Flood Resistant Design and Construction, 1998

Tabel 5-1 Nilai koefisien tekanan dinamik, Cp

Kategori gedung Cp
I 1,6
II 2,8
III 3,2
IV 3,5

25 dari 241
Gambar 5-1 Tekanan gelombang pecah pada dinding vertikal
(ruang di belakang dinding vertikal kering)

Gambar 5-2 Tekanan gelombang pecah pada dinding vertikal

26 dari 241
(level air tenang dikedua sisi dinding sama)

6 Beban angin

6.1 Umum

6.1.1 Ruang lingkup

Bangunan gedung dan struktur lain, termasuk Sistem Penahan Beban Angin Utama
(SPBAU) serta seluruh komponen dan kulit bangunan gedung, harus dirancang dan
dilaksanakan untuk menahan beban angin seperti yang ditetapkan dalam Pasal ini.

6.1.2 Prosedur yang diijinkan

Beban angin desain untuk bangunan gedung dan struktur lain, termasuk SPBAU serta
elemen-elemen komponen dan kulit bangunan gedung, harus ditentukan dengan
menggunakan salah satu dari prosedur berikut:
(1) Metode 1 – Prosedur sederhana seperti yang ditetapkan dalam Pasal 6.4 untuk
bangunan gedung yang memenuhi persyaratan yang ditetapkan di dalamnya;
(2) Metode 2 – Prosedur analitis seperti yang ditetapkan dalam Pasal 6.5 untuk bangunan
gedung yang memenuhi persyaratan yang ditetapkan di dalamnya;
(3) Metode 3 – Prosedur terowongan angin (Wind Tunnel) seperti yang ditetapkan dalam
Pasal 6.6.

6.1.3 Tekanan angin yang bekerja pada permukaan yang berlawanan dari setiap
permukaan bangunan gedung

Dalam perhitungan beban angin desain untuk SPBAU serta komponen dan kulit bangunan
gedung, jumlah aljabar dari tekanan yang bekerja pada permukaan yang berlawanan dari
setiap permukaan bangunan gedung harus ikut diperhitungkan.

6.1.4 Beban angin desain minimum

Beban angin desain yang ditentukan oleh salah satu dari prosedur yang ditetapkan pada
Pasal 6.1.2, tidak boleh kurang dari yang ditetapkan dalam Pasal ini.

6.1.4.1 Sistem Penahan Beban Angin Utama (SPBAU)

Beban angin yang digunakan dalam perancangan SPBAU untuk bangunan gedung atau
struktur lain yang tertutup atau tertutup sebagian, tidak boleh kurang dari 10 lb/ft 2 (0,48
kN/m2) dikalikan dengan luas bangunan gedung atau struktur yang diproyeksikan pada
bidang vertikal tegak lurus terhadap arah angin yang diasumsikan. Beban angin desain
untuk bangunan gedung dan struktur lain yang terbuka tidak boleh kurang dari 10 lb/ft 2 (0,48
kN/m2) dikalikan dengan luas Af .

6.1.4.2 Komponen dan kulit bangunan gedung

Tekanan angin desain untuk komponen dan kulit bangunan gedung tidak boleh kurang dari
tekanan neto 10 lb/ft2 (0,48 kN/m2) yang bekerja pada salah satu arah tegak lurus terhadap
permukaan.

6.2 Istilah dan definisi

Istilah dan definisi berikut ini hanya berlaku dalam Pasal 6:

27 dari 241
Disetujui: Dapat diterima oleh otoritas yang berwenang.

Kecepatan angin dasar, V : Kecepatan tiup angin dalam 3 detik pada ketinggian 33 ft (10
m) di atas tanah untuk Eksposur C (lihat Pasal 6.5.6.3) seperti ditentukan sesuai Pasal 6.5.4.

Bangunan gedung, tertutup: Bangunan gedung yang tidak memenuhi persyaratan


bangunan gedung terbuka atau bangunan gedung tertutup sebagian.

Pembungkus bangunan gedung: Kulit bangunan gedung (cladding), atap, dinding luar,
kaca, pintu, jendela, kaca atap (skylight), dan komponen-komponen lain yang menutupi
bangunan gedung.

Bangunan gedung dan struktur lain, fleksibel: Bangunan gedung dan struktur lain yang
langsing dengan frekuensi alami fundamental kurang dari 1 Hz

Bangunan gedung, tingkat rendah: Bangunan gedung tertutup atau tertutup sebagian
yang memenuhi kondisi-kondisi berikut:
1. Tinggi atap rata-rata h kurang atau sama dengan 60 ft (18 m).
2. Tinggi atap rata-rata h tidak lebih dari dimensi horisontal terkecil.

Bangunan gedung, terbuka: Suatu bangunan gedung yang setiap dindingnya sedikitnya 80
% terbuka. Kondisi ini dinyatakan untuk setiap dinding dengan persamaan Ao  0,8Ag
dimana
Ao = luas total bukaan pada sebuah dinding yang menerima tekanan eksternal positif,
dalam ft2 (m2)
Ag = luas kotor dinding dimana Ao berada, dalam ft2 (m2)

Bangunan gedung, tertutup sebagian: Suatu bangunan gedung yang memenuhi kedua
kondisi berikut:
1. Luas total bukaan pada sebuah dinding yang menerima tekanan eksternal positif
melebihi jumlah luas bukaan pada keseluruhan pembungkus bangunan gedung (dinding
dan atap) hingga lebih dari 10 %.
2. Luas total bukaan pada sebuah dinding yang menerima tekanan eksternal positif
melebihi 4 ft2 (0,37 m2) atau 1 % dari luas dinding, mana yang terkecil, dan prosentasi
bukaan pada keseluruhan pembungkus bangunan gedung tidak lebih dari 20 %.
Kondisi-kondisi ini dinyatakan oleh persamaan berikut:
1. Ao  1,10Aoi
2. Ao  4 ft (0,37 m ) atau  0,01 Ag , mana yang terkecil, dan Aoi / Agi  0,20
2 2

Keterangan:
Ao , Ag adalah seperti yang didefinisikan untuk bangunan gedung terbuka
Aoi =jumlah luas bukaan pada pembungkus bangunan gedung (dinding dan atap), tidak
termasuk Ao , dalam ft2 (m2)
Agi = jumlah luas permukaan kotor dari pembungkus bangunan gedung (dinding dan atap),
tidak termasuk Ag , dalam ft2 (m2)

Bangunan gedung atau struktur lain, berbentuk teratur: Suatu bangunan gedung atau
struktur lain yang memiliki keteraturan bentuk geometri ruang yang biasa.

28 dari 241
Bangunan gedung atau struktur lain, kaku: Suatu bangunan gedung atau struktur lain
yang frekuensi fundamentalnya lebih besar atau sama dengan 1 Hz.

Bangunan gedung, diafragma sederhana: Suatu bangunan gedung dimana beban angin
yang berada di sisi angin datang (windward) dan di sisi angin pergi (leeward), keduanya
disalurkan melalui diafragma lantai dan atap ke SPBAU vertikal yang sama (tanpa
pemisahan secara struktural).

Komponen dan kulit bangunan gedung: Elemen-elemen dari pembungkus bangunan


gedung yang tidak memenuhi persyaratan sebagai bagian dari SPBAU.

Gaya desain, F : Gaya statik ekuivalen yang digunakan dalam penentuan beban angin
untuk bangunan gedung terbuka dan struktur-struktur lain.

Tekanan desain, p : Tekanan statik ekuivalen yang digunakan dalam penentuan beban
angin untuk bangunan gedung.

Tinggi bagian terbawah atap, h : Jarak dari permukaan tanah di samping bangunan
gedung terhadap garis bagian terbawah atap pada suatu dinding tertentu. Apabila ketinggian
ini bervariasi sepanjang dinding, diambil ketinggian rata-rata.

Luas angin efektif, A : Luas yang digunakan untuk menentukan GCp Untuk elemen-
elemen komponen dan kulit bangunan gedung, luas angin efektif pada Gambar 6-11 sampai
dengan Gambar 6-17 dan Gambar 6-19 adalah panjang bentang dikalikan lebar efektif yang
tidak boleh lebih kecil dari 1/3 panjang bentang. Untuk pengencang kulit bangunan gedung,
luas angin efektif tidak boleh lebih besar dari luas tributari setiap pengencang.

Tebing: Dengan memperhatikan pengaruh topografi pada Pasal 6.5.7, adalah suatu jurang,
atau lereng curam yang memisahkan dua ketinggian, atau daerah-daerah berkemiringan
landai (lihat Gambar 6-4).

Atap bebas: Atap dengan konfigurasi yang secara umum memenuhi seperti yang
diperlihatkan dalam Gambar 6-18A sampai dengan 6-18D (miring sepihak, pelana, pelana
terbalik) dalam suatu bangunan gedung terbuka tanpa dinding penutup di bawah atap.

Perkacaan: Kaca atau lembaran plastik transparan yang digunakan pada jendela, pintu,
kaca atap (skylight), atau dinding tirai (curtain wall).

Perkacaan, tahan benturan: Perkacaan yang telah teruji memenuhi ASTM E1886 dan
ASTM E1996 atau metoda uji lain yang diakui dalam menahan benturan proyektil terbawa
angin yang menyerupai kejadian di wilayah berpartikel terbawa angin selama angin desain
berlangsung.

Bukit: Dengan memperhatikan pengaruh topografi pada Pasal 6.5.7, adalah suatu
permukaan tanah dengan karakteristik relief tajam pada setiap arah horisontal (lihat Gambar
6-4).

Wilayah rawan topan: Daerah-daerah yang rawan terhadap serangan angin topan.

Penutup tahan benturan: Suatu penutup yang dirancang untuk melindungi perkacaan,
yang telah teruji memenuhi ASTM E1886 dan ASTM E1996 atau metoda uji lain yang diakui
dalam menahan benturan proyektil terbawa angin yang menyerupai kejadian di wilayah
berpartikel terbawa angin selama angin desain berlangsung.

29 dari 241
Faktor keutamaan, I : Faktor yang menyatakan derajat bahaya terhadap jiwa manusia dan
kerusakan properti.

Sistem Penahan Beban Angin Utama (SPBAU): Suatu rangkaian dari elemen-elemen
struktur yang berfungsi untuk menahan dan memberikan stabilitas keseluruhan struktur.
Sistem tersebut umumnya menerima beban angin lebih dari satu permukaan.

Tinggi atap rata-rata, h : Rata-rata tinggi bagian terbawah atap dan tinggi titik tertinggi pada
permukaan atap, kecuali untuk sudut atap yang kurang atau sama dengan 10°, tinggi atap
rata-rata adalah tinggi bagian terbawah atap.

Bukaan: Lubang pada pembungkus bangunan gedung yang memungkinkan udara mengalir
melalui bangunan pembungkus gedung dan yang dirancang sebagai ”terbuka” selama angin
desain berlangsung seperti yang didefinisikan dalam pasal-pasal ini.

Literatur yang dikenal: Temuan hasil penelitian yang dipublikasikan dan makalah teknik
yang diakui.

Bukit memanjang: Dengan memperhatikan pengaruh topografi pada Pasal 6.5.7, adalah
puncak bukit memanjang dengan karakteristik relief tajam dalam dua arah (lihat Gambar 6-
4).

Wilayah berpartikel terbawa angin: Daerah-daerah di dalam wilayah rawan topan yang
terletak:
1. Sejarak 1 mile dari garis pantai tertinggi dimana kecepatan angin dasar sama atau lebih
besar dari 110 mi/h, atau
2. Di daerah dimana kecepatan angin dasar sama atau lebih besar dari 120 mi/h.

6.3 Simbol dan notasi

Simbol dan notasi berikut ini hanya berlaku dalam Pasal 6:

A luas Luas angin efektif, dalam ft2 (m2)

Af = Luas bangunan gedung terbuka dan struktur-struktur lain baik tegak lurus
terhadap arah angin maupun diproyeksikan pada bidang yang tegak
lurus terhadap arah angin, dalam ft2 (m2)
Ag = Luas kotor dinding dimana Ao berada, dalam ft2 (m2)

Agi = Jumlah luas permukaan kotor pembungkus bangunan gedung (dinding


dan atap) tidak termasuk Ag , dalam ft2 (m2)

Ao = Luas total bukaan pada suatu dinding yang menerima tekanan eksternal
positif, dalam ft2 (m2)
Aoi = Jumlah luas bukaan pada pembungkus bangunan gedung (dinding dan
atap) tidak termasuk Ao , dalam ft2 (m2)

Aog = Luas total bukaan pada pembungkus bangunan gedung, dalam ft2 (m2)

As = Luas kotor dari dinding pejal berdiri bebas atau papan reklame pejal,
dalam ft2 (m2)
a = Lebar zona koefisien tekanan, dalam ft (m)

30 dari 241
B = Dimensi horisontal bangunan gedung diukur tegak lurus terhadap arah
angin, dalam ft (m)
_ = Faktor kecepatan angin rata-rata per jam dalam Persamaan 6-14 dari
b Tabel 6-2

b = Faktor kecepatan tiup angin dalam 3 detik dari Tabel 6-2

Cf = Koefisien gaya yang digunakan dalam penentuan beban angin untuk


struktur-struktur lain
CN = Koefisien tekanan neto yang digunakan dalam penentuan beban angin
untuk bangunan gedung terbuka
Cp = Koefisien tekanan eksternal yang digunakan dalam penentuan beban
angin untuk bangunan gedung
c = Faktor intensitas turbulensi dalam Persamaan 6-5 dari Tabel 6-2
D = Diameter struktur bundar atau elemen struktur, dalam ft (m)

D' = Tinggi elemen yang menonjol seperti rusuk dan sirip, dalam ft (m)

F = Gaya angin desain untuk struktur-struktur lain, dalam lb (N)


G = Faktor efek tiup

Gf = Faktor efek tiup untuk SPBAU dari bangunan gedung fleksibel dan
struktur-struktur lain
GCpn = Koefisien tekanan neto kombinasi untuk parapet

GCp = Perkalian koefisien tekanan eksternal dan faktor efek tiup yang
digunakan untuk menentukan beban angin untuk bangunan gedung
GCpf = Perkalian koefisien tekanan eksternal ekuivalen dan faktor efek tiup yang
digunakan untuk menentukan beban angin untuk SPBAU dari bangunan
gedung bertingkat rendah
GCpi = Perkalian koefisien tekanan internal dan faktor efek tiup yang digunakan
dalam menentukan beban angin untuk bangunan gedung
gQ = Faktor puncak untuk respon latar belakang dalam Persamaan 6-4 dan 6-
8
gR = Faktor puncak respon resonansi dalam Persamaan 6-8

g = Faktor puncak respon angin dalam Persamaan 6-4 dan 6-8

H = Tinggi bukit atau tebing pada Gambar 6-4, dalam ft (m)


h = Tinggi rata-rata atap bangunan gedung atau struktur-struktur lain, kecuali
tinggi bagian terbawah atap yang digunakan untuk sudut atap  yang
kurang atau sama dengan 100, dalam ft (m)
he = Tinggi bagian terbawah atap pada suatu dinding tertentu, atau tinggi rata-
rata bila bagian terbawah atap bervariasi sepanjang dinding
I = Faktor keutamaan
Iz = Intensitas turbulensi dalam Persamaan 6-5

31 dari 241
K1,K2 ,K3 = Pengali pada Gambar 6-4 untuk memperoleh K zt

Kd = Faktor arah angin dalam Tabel 6-4

Kh = Koefisien eksposur tekanan velositas pada ketinggian z  h

Kz = Koefisien eksposur tekanan velositas pada ketinggian z

K zt = Faktor topografi seperti yang didefinisikan pada Pasal 6.5.7

L = Dimensi horisontal dari sebuah bangunan gedung yang diukur sejajar


terhadap arah angin, dalam satuan ft (m)
Lh = Jarak horisontal pada sisi angin datang (upwind), dari puncak bukit atau
tebing sampai setengah tinggi bukit atau tebing pada Gambar 6-4, dalam
ft (m)
Lz = Skala panjang integral turbulensi, dalam ft (m)

Lr = Dimensi horisontal dari tekukan dinding pejal berdiri bebas atau papan
reklame pejal pada Gambar 6-20, dalam ft (m)
 = Faktor skala panjang integral pada Tabel 6-2, ft (m)

N1 = Frekuensi tereduksi dalam Persamaan 6-12

n1 Frek
= Frekuensi alami bangunan gedung, dalam satuan Hz

p = Tekanan desain yang digunakan dalam penentuan beban angin untuk


bangunan gedung, dalam lb/ft2 (N/m2)
pL = Tekanan angin yang bekerja pada muka di sisi angin pergi pada Gambar
6-9, dalam lb/ft2 (N/m2)
pnet = Tekanan angin desain neto dalam Persamaan 6-2, dalam lb/ft2 (N/m2)

pnet 30 = Tekanan angin desain neto untuk Eksposur B pada h  30 ft dan I  1,0
dari Gambar 6-3, dalam lb/ft2 (N/m2)
pp = Kombinasi tekanan neto pada parapet dalam Persamaan 6-20, dalam
lb/ft2 (N/m2)
ps = Tekanan angin desain neto dalam Persamaan 6-1, dalam lb/ft2 (N/m2)

ps30 = Tekanan angin desain yang disederhanakan untuk Eksposur B pada h 


30 ft dan I  1,0 dari Gambar 6-2, dalam lb/ft2 (N/m2)
pW = Tekanan angin yang bekerja pada muka di sisi angin datang pada
Gambar 6-9, dalam lb/ft2 (N/m2)
Q = Faktor respon latar belakang dalam Persamaan 6-6

q = Tekanan velositas, dalam lb/ft2 (N/m2)

qh = Tekanan velositas pada ketinggian z  h , dalam lb/ft2 (N/m2)

qi = Tekanan velositas untuk menentukan tekanan internal, dalam lb/ft2 (N/m2)

32 dari 241
qp = Tekanan velositas pada puncak parapet, dalam lb/ft2 (N/m2)

qz = Tekanan velositas pada ketinggian z di atas tanah, dalam lb/ft2 (N/m2)

R = Faktor respon resonansi dalam Persamaan 6-10


RB ,Rh ,RL = Nilai-nilai dalam Persamaan 6-13

Ri = Faktor reduksi dalam Persamaan 6-16

Rn = Nilai dalam Persamaan 6-11

r = Perbandingan tinggi terhadap bentang pada atap lengkung


s = Dimensi vertikal untuk dinding pejal berdiri bebas atau papan reklame
pejal pada Gambar 6-20, dalam ft (m)
V = Kecepatan angin dasar yang diperoleh dari Gambar 6-1, dalam mi/h
(m/s). Kecepatan angin dasar sesuai dengan kecepatan tiup angin dalam
3 detik pada ketinggian 33 ft (10 m) di atas tanah untuk ekposur Kategori
C
Vi = Volume internal ruang tanpa sekat, dalam ft3 (m3)
_ _

Vz = Kecepatan angin rata-rata per jam pada ketinggian z , ft/s (m/s)

W = Lebar bangunan gedung pada Gambar 6-12 dan 6-14A dan B dan lebar
bentang pada Gambar 6-13 dan 6-15, dalam ft (m)
X = Jarak terhadap titik pusat tekanan dari tepi di sisi angin datang pada
Gambar 6-18, dalam ft (m)
x = Pada sisi angin datang (upwind) atau pada sisi angin pergi (downwind)
jarak
dari puncak pada Gambar 6-4, dalam ft (m)
z = Ketinggian di atas elevasi tanah, dalam ft (m)
_ = Tinggi ekuivalen struktur, dalam ft (m)
z
zg = Tinggi nominal lapisan batas atmosfir yang digunakan dalam standar ini.
Nilai-nilai tercantum dalam Tabel 6-2
zmin = Konstanta eksposur dari Tabel 6-2

 = Eksponen pangkat untuk kecepatan tiup angin dalam 3 detik dari Tabel 6-
2

 = Resiprok dari  pada Tabel 6-2
_ Eksponen pangkat untuk kecepatan angin rata-rata per jam dalam
 =
Persamaan 6-14 dan Tabel 6-2
 = Rasio redaman (damping ratio) dalam persen untuk bangunan gedung
atau struktur-struktur lain
 = Perbandingan luas pejal terhadap luas kotor untuk dinding pejal berdiri
bebas, papan reklame pejal, papan reklame terbuka, permukaan rangka
batang menara atau struktur rangka batang majemuk (lattice structure)
 = Faktor penyesuai untuk tinggi bangunan gedung dan eksposur pada

33 dari 241
Gambar 6-2 dan 6-3
_ Eksponen pangkat untuk skala panjang integral pada Persamaan 6-7 dari
 =
Tabel 6-2
 = Nilai yang digunakan dalam Persamaan 6-13 (lihat Pasal 6.5.8.2)
 = Sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam satuan derajat
 = Perbandingan tinggi terhadap lebar dari papan reklame pejal

6.4 Metode 1 – Prosedur sederhana

6.4.1 Ruang lingkup

Beban angin suatu bangunan gedung yang dirancang sesuai pasal ini harus memenuhi
seluruh persyaratan Pasal 6.4.1.1 atau 6.4.1.2. Jika suatu bangunan gedung hanya
memenuhi persyaratan Pasal 6.4.1.2 untuk perancangan komponen dan kulit bangunan
gedungnya, maka SPBAU-nya harus dirancang dengan menggunakan Metode 2 atau
Metode 3.

6.4.1.1 Sistem Penahan Beban Angin Utama (SPBAU)

Untuk perancangan SPBAU, bangunan gedung harus memenuhi seluruh kondisi berikut:
1. Bangunan gedung dengan diafragma sederhana seperti yang didefinisikan dalam Pasal
6.2.
2. Bangunan gedung bertingkat rendah seperti yang didefinisikan dalam Pasal 6.2.
3. Bangunan gedung tertutup seperti didefinisikan dalam Pasal 6.2 dan sesuai dengan
ketentuan-ketentuan partikel terbawa angin dari Pasal 6.5.9.3.
4. Bangunan gedung atau struktur dengan bentuk teratur seperti yang didefinisikan dalam
Pasal 6.2.
5. Bangunan gedung yang tidak diklasifikasikan sebagai bangunan gedung fleksibel seperti
yang didefinisikan dalam Pasal 6.2.
6. Bangunan gedung tidak memiliki karakteristik respon yang membuatnya mengalami
pembebanan tegak lurus arah angin yang bekerja, timbulnya pusaran angin (vortex
shedding), ketidakstabilan akibat derapan (galloping) atau kibaran yang cepat (flutter);
dan tidak terletak pada lokasi dimana efek-efek lorong (channeling effects) atau
hempasan berulang sebagai akibat adanya halangan di sisi angin datang yang
membutuhkan pertimbangan khusus.
7. Bangunan gedung memiliki penampang yang kurang lebih simetris pada masing-masing
arah untuk atap datar atau atap pelana maupun atap perisai dengan sudut   450.
8. Bangunan gedung yang bebas dari kasus beban torsi seperti yang dimaksudkan pada
Catatan 5 dalam Gambar 6-10, atau kasus beban torsi seperti yang didefinisikan pada
Catatan 5 tidak menentukan perancangan SPBAU bangunan gedung.

6.4.1.2 Komponen dan kulit bangunan gedung

Untuk perancangan komponen dan kulit bangunan gedung, bangunan gedung harus
memenuhi seluruh kondisi berikut:
1. Tinggi atap rata-rata h harus lebih kecil atau sama dengan 60 ft ( h  60 ft).
2. Bangunan gedung tertutup seperti yang didefinisikan pada Pasal 6.2 dan sesuai dengan
ketentuan-ketentuan partikel terbawa angin dari Pasal 6.5.9.3.
3. Bangunan gedung atau struktur dengan bentuk teratur seperti yang didefinisikan dalam
Pasal 6.2.
4. Bangunan gedung tidak memiliki karakteristik respon yang membuatnya mengalami
pembebanan tegak lurus arah angin yang bekerja, timbulnya pusaran angin (vortex

34 dari 241
shedding), ketidakstabilan akibat derapan (galloping) atau kibaran yang cepat (flutter);
dan tidak terletak pada lokasi dimana efek-efek lorong (channeling effects) atau
hempasan berulang sebagai akibat adanya halangan di sisi angin datang yang
membutuhkan pertimbangan khusus.
5. Bangunan gedung beratap datar, beratap pelana dengan sudut   45 0 atau beratap
perisai dengan   27 0 .

6.4.2 Prosedur perancangan

1. Kecepatan angin dasar V harus ditentukan menurut Pasal 6.5.4. Angin harus
diasumsikan datang dari segala arah horisontal.
2. Faktor keutamaan I harus ditentukan menurut Pasal 6.5.5.
3. Kategori eksposur harus ditentukan menurut Pasal 6.5.6.
4. Koefisien penyesuai tinggi dan eksposur,  , harus ditentukan dari Gambar 6-2.

6.4.2.1 Sistem Penahan Beban Angin Utama (SPBAU)

Tekanan angin desain yang disederhanakan, ps , untuk SPBAU dari bangunan gedung
dengan diafragma sederhana bertingkat rendah merupakan tekanan neto (jumlah dari dalam
dan luar) yang bekerja pada proyeksi horisontal dan vertikal permukaan-permukaan
bangunan gedung seperti yang diperlihatkan pada Gambar 6-2. Untuk tekanan horisontal
(zona A, B, C, D) , ps adalah kombinasi tekanan neto di sisi angin datang dan di sisi angin
pergi. ps ditentukan dengan persamaan berikut:

ps   Kzt I ps30 ............................................................................................... (6-1)


Keterangan:
 = faktor penyesuai untuk tinggi bangunan gedung dan eksposur pada Gambar 6-2
K zt = faktor topografi seperti yang didefinisikan pada Pasal 6.5.7 dihitung pada tinggi atap
rata-rata, h
I = faktor keutamaan seperti didefinisikan pada Pasal 6.2
pnet30 = tekanan angin desain yang disederhanakan untuk Eksposure B, pada h  30 ft,
dan I  1,0 pada Gambar 6-2

6.4.2.1.1 Tekanan minimum

Pengaruh beban dari tekanan angin desain menurut Pasal 6.4.2.1 tidak boleh kurang dari
kasus beban minimum dari Pasal 6.1.3.1 dengan menganggap tekanan, ps , untuk zona A,
B, C dan D seluruhnya sama dengan + 10 psf, dan menganggap untuk zona E, F, G, dan H
seluruhnya sama dengan 0 psf.

6.4.2.2 Komponen dan kulit bangunan gedung

Tekanan angin desain neto, pnet , untuk komponen dan kulit bangunan gedung pada
bangunan gedung yang dirancang menggunakan Metode 1 merupakan tekanan neto (jumlah
internal dan eksternal) yang bekerja tegak lurus terhadap masing-masing permukaan
bangunan gedung seperti yang ditunjukkan pada Gambar 6-3. pnet ditentukan oleh
persamaan berikut:

35 dari 241
pnet   Kzt I pnet30 ................................................................................................ (6-2)
Keterangan :
 = faktor penyesuai untuk tinggi bangunan gedung dan eksposur pada Gambar 6-3
K zt = faktor topograpi seperti yang didefinisikan pada Pasal 6.5.7 dihitung pada tinggi
atap rata-rata, h
I = faktor keutamaan seperti didefinisikan pada Pasal 6.2
pnet30 = tekanan angin desain neto untuk eksposur B, pada h  30 ft, dan I  1,0 , pada
Gambar 6-3

6.4.2.2.1 Tekanan minimum

Tekanan angin desain positif, pnet , pada Pasal 6.4.2.2 tidak boleh kurang dari + 10 psf, dan
tekanan angin desain negatif, pnet , pada Pasal 6.4.2.2 tidak boleh kurang dari – 10 psf.

6.4.3 Kulit bangunan gedung tidak kedap udara

Beban angin desain yang ditentukan dari Gambar 6-3 harus digunakan untuk seluruh kulit
bangunan gedung yang tidak kedap udara kecuali data hasil uji yang diakui atau literatur
yang dikenal menunjukkan beban yang lebih rendah untuk tipe kulit bangunan gedung tidak
kedap udara yang sedang ditinjau.

6.5 Metode 2 – Prosedur analitis

6.5.1 Ruang lingkup

Suatu bangunan gedung atau struktur lain yang beban angin desainnya ditentukan menurut
Pasal ini harus memenuhi semua kondisi berikut:
1. Bangunan gedung atau struktur lain dengan bentuk teratur seperti yang didefinisikan
pada Pasal 6.2.
2. Bangunan gedung atau struktur lain tidak memiliki karakteristik respon yang membuatnya
mengalami pembebanan tegak lurus arah angin yang bekerja, timbulnya pusaran angin
(vortex shedding), ketidakstabilan akibat derapan (galloping) atau kibaran yang cepat
(flutter); dan tidak terletak pada lokasi dimana efek-efek lorong (channeling effects) atau
hempasan berulang sebagai akibat adanya halangan di sisi angin datang yang
membutuhkan pertimbangan khusus.

6.5.2 Batasan

Ketentuan-ketentuan Pasal 6.5 memperhitungkan pengaruh pembesaran beban yang


disebabkan oleh tiupan angin yang beresonansi dengan getaran searah angin dari bangunan
gedung atau struktur lain yang fleksibel. Bangunan gedung atau struktur lain yang tidak
memenuhi persyaratan Pasal 6.5.1, atau memiliki bentuk atau karakteristik respon yang tidak
biasa, harus dirancang menggunakan literatur yang dikenal yang membahas pengaruh
beban angin tersebut atau harus menggunakan prosedur terowongan angin (wind tunnel)
yang ditetapkan dalam Pasal 6.6.

6.5.2.1 Pelindung

Tidak ada reduksi untuk tekanan velositas akibat adanya pelindung bangunan gedung dan
struktur lain atau oleh fitur kawasan.

36 dari 241
6.5.2.2 Kulit bangunan gedung tidak kedap udara

Beban angin desain yang ditentukan dari Pasal 6.5 harus digunakan untuk kulit bangunan
gedung yang tidak kedap udara kecuali data hasil uji yang diakui atau literatur yang dikenal
menunjukkan beban yang lebih rendah untuk tipe kulit bangunan gedung tidak kedap udara
yang sedang ditinjau.

6.5.3 Prosedur perancangan

1. Kecepatan angin dasar V dan faktor arah angin Kd harus ditentukan menurut Pasal
6.5.4.
2. Faktor keutamaan I harus ditentukan menurut Pasal 6.5.5.
3. Kategori eksposur dan koefisien eksposur tekanan velositas Kz atau Kh , yang sesuai,
harus ditentukan untuk setiap arah angin menurut Pasal 6.5.6.
4. Faktor topografi K zt harus ditentukan menurut Pasal 6.5.7.
5. Faktor efek tiup G atau Gf , yang sesuai, harus ditentukan menurut Pasal 6.5.8.
6. Klasifikasi ketertutupan harus ditentukan menurut Pasal 6.5.9.
7. Koefisien tekanan internal GCpi harus ditentukan menurut Pasal 6.5.11.1.
8. Koefisien tekanan eksternal Cp atau GCpf , atau koefisien gaya angin C f , yang
sesuai, harus ditentukan menurut Pasal 6.5.11.2 atau Pasal 6.5.11.3.
9. Tekanan velositas q z atau q h , yang sesuai, harus ditentukan menurut Pasal 6.5.10.
10. Beban angin desain p atau F harus ditentukan menurut Pasal 6.5.12, Pasal 6.5.13,
Pasal 6.5.14 dan Pasal 6.5.15, yang sesuai.

6.5.4 Kecepatan angin dasar

Kecepatan angin dasar, V , yang digunakan dalam menentukan beban angin desain pada
bangunan gedung dan struktur lain harus seperti yang diberikan dalam Gambar 6-1 kecuali
seperti yang ditetapkan pada Pasal 6.5.4.1 dan 6.5.4.2. Angin harus dianggap datang dari
segala arah horisontal.

6.5.4.1 Daerah angin khusus

Kecepatan angin dasar harus ditingkatkan apabila catatan atau pengalaman menunjukkan
bahwa kecepatan angin lebih tinggi daripada yang diperlihatkan dalam Gambar 6-1. Daerah
berbukit, lembah dan daerah khusus di dalam Gambar 6-1 harus diperiksa untuk kondisi
angin yang tidak biasa. Instansi yang berwenang, jika diperlukan, dapat menyesuaikan nilai-
nilai yang diberikan dalam Gambar 6-1 untuk memperhitungkan kecepatan angin setempat
yang lebih tinggi. Penyesuaian tersebut harus didasarkan pada data meteorologi dan
perkiraan kecepatan angin dasar yang diperoleh sesuai dengan ketentuan pada Pasal
6.5.4.2.

6.5.4.2 Perkiraan kecepatan angin dasar dari data iklim regional

Untuk daerah di luar wilayah rawan topan, data iklim regional hanya boleh digunakan
sebagai pengganti kecepatan angin dasar yang diberikan dalam Gambar 6-1 bila (1) telah
dilakukan prosedur analisis statistik nilai ekstrim yang disetujui dalam mengurangi data; dan
(2) lamanya pencatatan, kesalahan sampling, waktu rata-rata, tinggi anemometer, mutu data

37 dari 241
dan eksposur kawasan anemometer telah diperhitungkan. Nilai kecepatan angin dasar yang
lebih rendah dari Gambar 6-1 diperbolehkan.

Di wilayah rawan topan, kecepatan angin yang didapat dari teknik simulasi hanya boleh
digunakan sebagai pengganti dari kecepatan angin dasar yang diberikan dalam Gambar 6-1
bila (1) simulasi yang disetujui dan prosedur analisis statistik nilai ekstrim digunakan dan (2)
kecepatan angin desain dari hasil pengamatan tidak boleh kurang dari kecepatan angin
untuk periode ulang 500 tahun dibagi 1,5 .

Untuk daerah di luar wilayah rawan topan, bila kecepatan angin dasar diperkirakan menurut
data iklim regional, kecepatan angin dasar tidak boleh lebih kecil dari kecepatan angin
dengan probabiliti tahunan sebesar 0,02 (interval rata-rata kejadian dalam 50 tahunan), dan
perkiraan harus disesuaikan ekuivalen terhadap kecepatan tiup angin dalam 3 detik pada
ketinggian 33 ft (10 m) di atas permukaan tanah dalam eksposure Kategori C. Analisis data
harus dilakukan sesuai dengan Pasal ini.

6.5.4.2 Batasan

Angin tornado belum dipertimbangkan dalam pengembangan distribusi kecepatan angin


dasar.

6.5.4.3 Faktor arah angin

Faktor arah angin, Kd , harus ditentukan dari Tabel 6-4. Faktor ini hanya boleh diterapkan
ketika digunakan bersama-sama dengan kombinasi beban yang tercantum pada Pasal 2.3
dan 2.4.

6.5.5 Faktor keutamaan

Faktor keutamaan, I , untuk bangunan gedung dan struktur lain harus ditentukan dari Tabel
6-1 berdasarkan kategori bangunan gedung dan struktur yang tercantum dalam Tabel 1-1.

6.5.6 Eksposur

Untuk setiap arah angin yang ditinjau, kategori eksposur di sisi angin datang harus
berdasarkan pada kekasaran permukaan tanah yang ditentukan dari topografi alami,
tumbuhan dan bangunan yang ada.

6.5.6.1 Arah angin dan sektor

Untuk setiap arah angin yang dipilih dari beban angin akan dievaluasi, eksposur bangunan
gedung atau struktur harus ditentukan untuk kedua sektor di sisi angin datang melebar 45 0
pada setiap sisi dari arah angin yang dipilih. Eksposur dari kedua sektor ini harus ditentukan
sesuai Pasal 6.5.6.2 dan Pasal 6.5.6.3 dan eksposur yang menghasilkan beban angin
tertinggi harus digunakan untuk mewakili angin dari arah tersebut.

6.5.6.2 Kategori kekasaran permukaan

Kekasaran permukaan tanah A dalam setiap sektor 450 harus ditentukan untuk jarak sisi
angin datang seperti yang tercantum pada Pasal 6.5.6.3 dari kategori yang didefinisikan di
bawah, untuk penerapan suatu kategori eksposur sebagaimana didefinisikan pada Pasal
6.5.6.3.

38 dari 241
Kekasaran permukaan B: Daerah perkotaan dan pinggiran kota, area hutan, atau tanah
lapang lainnya dengan berbagai penghalang yang rapat yang memiliki ukuran hunian
keluarga tunggal atau yang lebih besar.

Kekasaran permukaan C: Lapangan terbuka dengan penghalang yang terserak yang


memiliki ketinggian kurang dari 30 ft (9,1 m). Kategori ini termasuk daerah dataran terbuka,
padang rumput, dan seluruh permukaan air di daerah rawan angin kencang.

Kekasaran permukaan D: Dataran yang tidak ada penghalang dan permukaan air di
luar daerah rawan angin kencang. Kategori ini termasuk dataran lumpur lunak.
6.5.6.3 Kategori eksposur

Eksposur B: Eksposur B berlaku dimana kondisi kekasaran tanah, seperti ditentukan oleh
kekasaran permukaan B, berlaku pada sisi angin datang untuk jarak sekurang-kurangnya 2
600 ft (792 m) atau 20 kali tinggi bangunan gedung, dipilih yang terbesar.

PERKECUALIAN: Untuk bangunan gedung dengan tinggi atap rata-rata 30 ft, jarak arah lawan angin
tersebut dapat dikurangi sampai dengan 1 500 ft (457 m).

Eksposur C: Eksposur C berlaku untuk seluruh kasus dimana Eksposur B atau D tidak
berlaku.

Eksposur D: Eksposur D berlaku dimana kekasaran permukaan tanah, seperti ditentukan


oleh kekasaran permukaan D, berlaku sisi angin datang untuk jarak sekurang-kurangnya 5
000 ft (1 524 m) atau 20 kali tinggi bangunan gedung, dipilih yang terbesar. Eksposur D
harus meluas ke arah daratan dari kekasaran permukaan B atau C hingga sejarak 600 ft
(200 m) dari garis pantai atau 20 kali tinggi bangunan gedung, dipilih yang terbesar.

Untuk lahan yang berada di daerah transisi antara kategori eksposur, harus diambil kategori
yang menghasilkan beban angin terbesar.

PERKECUALIAN: suatu Eksposur menengah diantara kategori di atas diijinkan di dalam suatu zona
transisi yang telah dihitung dengan metode analisis rasional yang ada dalam literatur yang dikenal.

6.5.6.4 Kategori eksposur untuk Sistem Penahan Beban Angin Utama

6.5.6.4.1 Bangunan gedung dan struktur lain

Untuk setiap arah angin yang diperhitungkan, beban angin untuk perancangan SPBAU yang
ditentukan pada Gambar 6-6 harus didasarkan pada kategori eksposur yang ditentukan pada
Pasal 6.5.6.3.

6.5.6.4.2 Bangunan gedung bertingkat rendah

Beban angin untuk perancangan SPBAU untuk bangunan gedung bertingkat rendah harus
ditentukan menggunakan tekanan velositas, q h , berdasarkan eksposur yang dihasilkan dari
beban angin tertinggi untuk setiap arah angin di lokasi bila digunakan koefisien tekanan
angin eksternal GCpf menggunakan Gambar 6-10.

6.5.6.5 Kategori eksposur untuk komponen dan kulit bangunan gedung

Tekanan desain pada komponen dan kulit bangunan gedung untuk semua bangunan
gedung dan struktur lain harus berdasarkan pada eksposur yang menghasilkan beban angin
tertinggi untuk segala arah angin pada lokasi tersebut.

39 dari 241
6.5.6.6 Koefisien eksposur tekanan velositas

Berdasarkan kategori eksposur yang ditentukan pada Pasal 6.5.6.3, Koefisien eksposur
tekanan velositas Kz atau Kh , harus ditentukan dari Tabel 6-3. Untuk lokasi yang terletak
pada zona transisi diantara kategori eksposur, dimana mendekati suatu perubahan pada
kekasaran dasar permukaan, harga intermediate Kz atau Kh , seperti terlihat pada Tabel 6-3
boleh dipergunakan, dilengkapi dengan metode analisis rasional yang ada dalam literatur
yang dikenal.

6.5.7 Pengaruh topografi

6.5.7.1 Peningkatan kecepatan angin pada bukit, bukit memanjang, dan tebing

Pengaruh peningkatan kecepatan angin pada bukit, bukit memanjang dan tebing yang
terisolasi akan menimbulkan perubahan pada topografi umum, terletak dalam setiap kategori
eksposur, harus diperhitungkan dalam perancangan bila kondisi bangunan gedung, kondisi
lokasi dan lokasi struktur memenuhi kondisi-kondisi berikut:
1. Bukit, bukit memanjang atau tebing yang terisolasi dan tidak terpengaruh angin arah
vertikal ke atas oleh pengaruh topograpi serupa dari ketinggian yang setara untuk 100
kali tinggi fitur topografi ( 100H ) atau 2 mi (3,22 km), dipilih yang terkecil. Jarak ini harus
diukur horisontal dari titik dimana tinggi H pada bukit, punggung bukit atau tebing yang
ditentukan.
2. Bukit, bukit memanjang atau tebing yang menonjol di atas tinggi dari fitur dataran arah
angin vertikal ke atas antara radius 2-mi (3,22 km) untuk setiap kuadran dengan faktor 2
atau lebih.
3. Struktur yang berlokasi seperti terlihat pada Gambar 6-4 pada setengah bagian ke atas
dari bukit, punggung bukit atau dekat puncak tebing.
4. H / Lh  0,2 .
5. H  15 ft (4,5 m) untuk eksposur C dan D serta 60 ft (18 m) untuk eksposur B.

6.5.7.2 Faktor topografi

Pengaruh penambahan kecepatan angin harus dimasukkan ke dalam perhitungan beban


angin desain dengan menggunakan faktor K zt :

K zt  1  K1K 2K 3 
2
................................................................................................ (6-
3)
Keterangan:
K 1 , K2 , dan K3 dihitung berdasarkan Gambar 6-4.

Jika kondisi lapangan dan lokasi dari struktur tidak memenuhi semua kondisi yang
ditentukan pada Pasal 6.5.7.1 maka Kzt  1,0.

6.5.8 Faktor efek tiup

6.5.8.1 Struktur kaku

40 dari 241
Untuk struktur kaku seperti ditentukan pada Pasal 6.2, faktor efek tiup harus diambil 0,85
atau dihitung dengan persamaan:
 1  1,7gQIzQ 
G  0,925   ............................................................................................ (6-4)
 1  1,7g Iz 
1/6
 33 
Iz  c   .…....................…………………………………………………………… (6-5)
 z 
1/6
 10 
Dalam SI: I z  c  
 z 
_ _
dimana I z = Intensitas turbulensi pada ketinggian z dan z = tinggi ekuivalen struktur yang
ditentukan sama dengan 0,6h tapi tidak kurang dari zmin untuk seluruh tinggi bangunan
gedung h , zmin dan c untuk setiap eksposur tercantum pada Tabel 6-2; gQ dan g harus
diambil 3,4. Respon latar Q ditentukan oleh
1
Q 0,63
.....................................................................................(6-6)
Bh
1  0,63  
 Lz 
Dimana B , h ditentukan pada Pasal 6.3; dan L z = skala panjang integral turbulensi pada
tinggi ekivalen yang diberikan oleh

 33

Lz   z ………………………………………..…………………………………….. (6-7)

 10

Dalam SI: Lz   z

Keterangan:  dan  = konstanta yang tercantum pada Tabel 6-2.

6.5.8.2 Struktur fleksibel atau sensitif secara dinamis

Untuk struktur yang fleksibel atau sensitif secara dinamis seperti ditentukan pada Pasal 6.2,
faktor efek tiup harus dihitung oleh:
 1  1,7I g 2Q 2  g 2 R 2 
Gf  0,925   ........................................................................... (6-8)
z Q R

 1  1,7g Iz 
 

gQ dan g harus diambil sebesar 3,4 dan gR diberikan oleh:


0,577
g R  2ln(3 600n1 )  .......................................................................... (6-9)

2ln 3 600 n1 
R , faktor respon resonansi, ditentukan menurut persamaan berikut:
1
R Rn Rh RB (0,53  0,47 RL ) ................................................................................... (6-10)

7,47 N1
Rn  ......................................................................................................... (6-11)
(1 10,3N1 )5/3

41 dari 241
n1Lz
N1  ......................................................................................................................... (6-
Vz
12)
R 
1 1
 2 1  e -2
 2
  untuk   0 ............................................................................ (6-

13a)
R  1 untuk   0 .................................................................................................... (6-13b)

Dengan subscript  pada Persamaan 6-13 berturut-turut harus diambil sebagai h , B , dan
L , dimana penjelasan h , B , dan L dapat dilihat pada Pasal 6-3.

n1 = frekuensi alami bangunan gedung


h
R  Rh maka   4,6n1
Vz
B
R  RB maka   4,6n1
Vz
L
R  RL maka   15,4n1
Vz
 = rasio redaman, prosentasi dari kekritisan
_
V z = kecepatan angin rata-rata per jam (ft/s) pada ketinggian z yang ditentukan dari
Persamaan 6-14.


 _ 
_
z  88 
V z  b  V   …………………………………..……………………………….. (6-14)
 33   60 
 

 _  _
z 
Dalam SI: V z  b  V
 10 
 
_
Keterangan: b dan  = konstanta yang tercantum dalam Tabel 6-2 dan V adalah
kecepatan angin dasar dalam mi/h.

6.5.8.3 Analisis rasional

Sebagai pengganti dari prosedur yang ditentukan pada Pasal 6.5.8.1 dan 6.5.8.2, penentuan
faktor pengaruh tiupan angin diijinkan menurut analisis rasional yang ditentukan menurut
litaratur yang diakui.

6.5.8.4 Batasan

Bila kombinasi faktor efek tiup dan koefisien tekanan angin ( GCp dan GCpi , dan GCpf )
diberikan pada gambar dan tabel, faktor efek tiup tidak boleh ditentukan secara terpisah.

6.5.9 Klasifikasi ketertutupan

6.5.9.1 Umum

42 dari 241
Untuk menentukan koefisien tekanan internal, semua bangunan gedung harus
diklasifikasikan sebagai tertutup, tertutup sebagian, atau terbuka seperti yang ditentukan
pada Pasal 6.2.

6.5.9.2 Bukaan

Penentuan banyaknya bukaan pada pembungkus bangunan gedung harus dibuat untuk
menentukan klasifikasi ketertutupan seperti ditentukan pada Pasal 6.5.9.1.

6.5.9.3 Partikel Terbawa Angin

Perkacaan pada bangunan gedung yang berada di wilayah berpartikel terbawa angin
harus dilindungi dengan penutup tahan benturan atau kaca tahan benturan yang memenuhi
persyaratan ASTM E1886 dan ASTM E1996 atau memenuhi metode uji dan kriteria kinerja
yang diakui. Tingkatan untuk ketahanan benturan harus diartikan level proyektil atau zone
angin yang disyaratkan dalam ASTM E1886 dan ASTM E1996.

PERKECUALIAN:
1. Perkacaan dalam bangunan gedung Kategori II, III, atau IV, yang terletak lebih tinggi dari 60 ft
(18,3 m) di atas permukaan tanah dan lebih tinggi dari 30 ft (9,2 m) di atas permukaan agregat
atap yang terletak dalam jarak 1 500 ft (458 m) dari bangunan gedung tersebut diijinkan untuk
tidak dilindungi.
2. Perkacaan dalam bangunan gedung Kategori I diijinkan untuk tidak dilindungi.

6.5.9.4 Klasifikasi ganda

Bila suatu bangunan gedung memenuhi definisi “terbuka” dan “tertutup sebagian”, bangunan
gedung tersebut harus diklasifikasikan sebagai bangunan gedung “terbuka”. Bangunan
gedung yang tidak memenuhi definisi “terbuka” atau “tertutup sebagian” harus
diklasifikasikan sebagai bangunan gedung “tertutup”.

6.5.10 Tekanan velositas

Tekanan velositas, q z , yang diukur pada ketinggian z harus dihitung dengan persamaan
berikut:

qz  0,00256 KzKzt KdV 2I (lb/ft2) ............................................................................ (6-15)


[Dalam SI: qz  0,613 K z K zt KdV I
2
(N/m2); V dalam m/s]

dimana Kd adalah faktor arah angin yang ditentukan pada Pasal 6.5.4.4, Kz adalah
koefisien eksposur tekanan velositas yang ditentukan pada Pasal 6.5.6.6, K zt adalah faktor
topografi yang ditentukan pada Pasal 6.5.7.2, dan q h adalah tekanan velositas yang dihitung
menggunakan Persamaan 6-15 pada ketinggian atap rata-rata h .

Koefisien numerikal sebesar 0,00256 (0,613 dalam SI) harus digunakan kecuali tersedia
data cuaca yang cukup untuk menentukan pemilihan nilai faktor yang berbeda untuk
penerapan dalam perancangan.

6.5.11 Koefisien tekanan dan gaya

6.5.11.1 Koefisien tekanan internal

43 dari 241
Koefisien tekanan internal, GCpi , harus ditentukan dari Gambar 6-5 berdasarkan Klasifikasi
ketertutupan bangunan gedung yang ditentukan dari Pasal 6.5.9.

6.5.11.1.1 Faktor reduksi untuk bangunan gedung berukuran besar, R i

Untuk bangunan gedung tertutup sebagian yang memiliki ruangan besar tanpa sekat,
koefisien tekanan internal, GCpi , harus dikalikan dengan faktor reduksi, R i berikut ini:
Ri  1,0 atau
 
 
 1 
Ri  0,5  1    1,0 ............................................................................ (6-16)
Vi
 1 
 22800 Aog 
 
Keterangan :
Aog = total luas bukaan pada pembungkus bangunan gedung (dinding dan atap,
dalam ft2).
Vi = volume internal ruang tanpa partisi, dalam ft3

6.5.11.2 Koefisien tekanan eksternal

6.5.11.2.1 Sistem Penahan Beban Angin Utama

Koefisien tekanan eksternal untuk SPBAU, Cp , diberikan pada Gambar 6-6, Gambar 6-7 dan
Gambar 6-8. Kombinasi faktor efek tiup dan koefisien tekanan eksternal, GCpf , untuk
bangunan gedung bertingkat rendah tercantum pada Gambar 6-10. Nilai koefisien tekanan
dan faktor efek tiup pada Gambar 6-10 tidak boleh dipisahkan.

6.5.11.2.2 Komponen dan kulit bangunan gedung

Kombinasi faktor efek tiup dan koefisien tekanan eksternal untuk komponen dan kulit
bangunan gedung GCp ditunjukkan pada Gambar 6-11 sampai dengan Gambar 6-17. Nilai
koefisien tekanan dan faktor efek tiup tidak boleh dipisahkan.

6.5.11.3 Koefisien gaya

Koefisien gaya C f diberikan dalam Gambar 6-20 sampai dengan Gambar 6-23.

6.5.11.4 Kantilever atap

6.5.11.4.1 Sistem Penahan Beban Angin Utama

Atap berkantilever harus dirancang untuk tekanan positif pada permukaan bawah dari atap
kantilever searah angin dengan Cp  0,8 yang dikombinasikan dengan tekanan yang
ditentukan dari Gambar 6-6 dan 6-10.

6.5.11.4.2 Komponen dan kulit bangunan gedung

44 dari 241
Untuk semua bangunan gedung, atap kantilever harus dirancang untuk tekanan yang
ditentukan dari koefisien tekanan dalam Gambar 6-11 B, C dan D.

6.5.11.5 Parapet

6.5.11.5.1 Sistem Penahan Beban Angin Utama

Koefisien tekanan untuk pengaruh parapet pada beban SPBAU diberikan pada Pasal
6.5.12.2.4.

6.5.11.5.2 Komponen dan kulit bangunan gedung

Koefisien tekanan untuk perancangan elemen-elemen komponen dan kulit bangunan


gedung parapet diambil dari koefisien tekanan atap dan dinding seperti yang ditentukan
pada Pasal 6.5.12.4.4.

6.5.12 Beban angin desain pada bangunan gedung tertutup dan bangunan gedung
tertutup sebagian

6.5.12.1 Umum

6.5.12.1.1 Perjanjian tanda

Tekanan positif bekerja dengan arah menuju ke permukaan dan tekanan negatif dengan
arah menjauhi permukaan.

6.5.12.1.2 Kondisi beban kritis

Nilai-nilai tekanan eksternal dan internal harus dijumlahkan secara aljabar untuk menentukan
beban yang paling kritis.

6.5.12.1.3 Luas tributari lebih besar dari 700 ft2 (65 m2)

Elemen-elemen komponen dan kulit bangunan gedung dengan luas tributari yang lebih
besar dari 700 ft2 (65 m2) diijinkan untuk dirancang menggunakan ketentuan-ketentuan untuk
SPBAU.

6.5.12.2 Sistem Penahan Beban Angin Utama

6.5.12.2.1 Bangunan gedung kaku untuk semua ketinggian

Tekanan angin desain untuk SPBAU dari semua ketinggian bangunan gedung harus
ditentukan oleh persamaan berikut:

p  qGCp  qi GCpi  (lb/ft2) (N/m2) ........................................................................ (6-17)


Keterangan :
q = q z untuk dinding di sisi angin datang yang diukur pada ketinggian z di atas
permukaan tanah

45 dari 241
q = qh untuk dinding di sisi angin pergi, dinding samping, dan atap yang diukur
pada ketinggian h
qi = qh untuk dinding di sisi angin datang, dinding samping, dinding di sisi angin
pergi, dan atap dari bangunan gedung tertutup untuk mengevaluasi tekanan
internal negatif pada bangunan gedung tertutup sebagian
qi = qz untuk mengevaluasi tekanan internal positif pada bangunan gedung tertutup
sebagian dengan tinggi z ditentukan sebagai elevasi bukaan tertinggi pada
bangunan gedung yang dapat mempengaruhi tekanan internal positif. Untuk
bangunan gedung yang di tempatkan di wilayah berpartikel terbawa angin, kaca
yang tidak tahan benturan atau dilindungi dengan penutup tahan benturan,
harus diperlakukan sebagai bukaan sesuai dengan Pasal 6.5.9.3. Untuk
menghitung tekanan internal positif, qi secara konservatif dapat dihitung pada
ketinggian h qi  qh 
G = faktor efek tiup dari Pasal 6.5.8
Cp = koefisien tekanan eksternal dari Gambar 6-6 atau Gambar 6-8
GC  pi = koefisien tekanan internal dari Gambar 6-5

q dan qi harus dihitung menggunakan Eksposur yang ditentukan pada Pasal 6.5.6.3.
Tekanan harus diterapkan secara bersamaan pada dinding di sisi angin datang dan di sisi
angin pergi pada permukaan atap seperti ditentukan pada Gambar 6-6 dan 6-8.

6.5.12.2.2 Bangunan gedung bertingkat rendah

Sebagai alternatif, tekanan angin desain untuk SPBAU dari bangunan gedung bertingkat
rendah harus dihitung dengan persamaan berikut:

p  qh GCpf   GCpi   (lb/ft2) (N/m2 ) ................................................................... (6-


18)
Keterangan :
qh = Tekanan velositas diukur pada tinggi atap rata-rata h menggunakan Eksposur
yang ditentukan pada Pasal 6.5.6.3
 
GCpf = koefisien tekanan eksternal dari Gambar 6-10
GC  pi = koefisien tekanan internal dari Gambar 6-5

6.5.12.2.3 Bangunan gedung fleksibel

Tekanan angin desain untuk SPBAU dari bangunan gedung fleksibel harus ditentukan dari
persamaan berikut:

p  qGf C p  qi GCpi  (lb/ft2) (N/m2) ....................................................................... (6-19)


dengan q , qi , Cp dan GC pi   ditentukan pada Pasal 6.5.12.2.1 dan G f = faktor efek tiup
yang ditentukan pada Pasal 6.5.8.2.

6.5.12.2.4 Parapet

Tekanan angin desain untuk pengaruh parapet pada SPBAU dari bangunan gedung kaku
atau fleksibel bertingkat rendah, dengan atap datar, pelana, atau perisai harus ditentukan
oleh persamaan berikut:

46 dari 241
pp  qpGCpn (lb/ft2) …........................................................................................... (6-20)
Keterangan:
pp = kombinasi tekanan neto pada parapet akibat kombinasi tekanan neto dari
permukaan parapet belakang dan muka parapet. Tanda positif (dan negatif)
menandakan tekanan neto yang bekerja kearah (dan berlawanan arah dari) sisi muka
(eksterior) parapet
qp = tekanan velositas yang diukur pada atas parapet
GCpn = koefisien kombinasi tekanan neto
= + 1,5 parapet di sisi angin datang
= - 1,0 parapet di sisi angin pergi

6.5.12.3 Kasus beban angin desain

SPBAU dari bangunan gedung dari semua ketinggian, yang beban anginnya sudah dihitung
dari ketentuan-ketentuan Pasal 6.5.12.2.1 dan Pasal 6.5.12.2.3, harus dirancang untuk
kasus beban angin seperti ditentukan pada Gambar 6-9. Eksentrisitas e untuk struktur-
struktur kaku harus diukur dari pusat geometrik muka bangunan gedung dan harus
diperhitungkan untuk setiap sumbu utama ( ex , e y ). Eksentrisitas e untuk struktur fleksibel
harus ditentukan untuk setiap sumbu utama ( ex , e y ):

eQ  1,7Iz (gQQeQ )2  (gR ReR )2


e ....................................................................... (6-21)
1  1,7I z (gQQ )2  (gR R )2
Keterangan :
eQ = eksentrisitas e seperti yang ditentukan untuk struktur kaku pada Gambar 6-9
eR = jarak antara pusat geser elastis dan pusat massa setiap lantai
I z , gQ , Q, gR , R harus seperti yang ditentukan pada Pasal 6.5.8

Tanda eksentrisitas e harus positif dan negatif, dipilih dari kasus yang menghasilkan
pengaruh beban paling parah.

PERKECUALIAN: Bangunan gedung satu tingkat dengan h  30 ft, bangunan gedung dua tingkat
atau kurang yang dibentuk dengan konstruksi rangka ringan dan bangunan gedung dua tingkat atau
kurang yang dirancang dengan diafragma fleksibel hanya perlu dirancang untuk kasus beban 1 dan
kasus beban 3 pada Gambar 6-9.

6.5.12.4 Komponen dan kulit bangunan gedung

6.5.12.4.1 Bangunan gedung bertingkat rendah dan bangunan gedung dengan h  60


ft (18,3 m)

Tekanan angin desain pada elemen-elemen komponen dan kulit bangunan gedung untuk
bangunan gedung bertingkat rendah dan bangunan gedung dengan h  60 ft (18,3 m) harus
ditentukan dari persamaan berikut:

p  qh GCp   GCpi   (lb/ft2) (N/m2) ............................................................... (6-


22)

47 dari 241
Keterangan :
qh = tekanan velositas yang diukur pada tinggi atap rata-rata h dengan menggunakan
Eksposur yang ditentukan pada Pasal 6.5.6.3
 
GCp = koefisien tekanan eksternal yang tercantum pada Gambar 6-11 sampai dengan
Gambar 6-16
GC pi = koefisien tekanan internal yang tercantum pada Gambar 6-5

6.5.12.4.2 Bangunan gedung dengan h  60 ft (18,3 m)

Tekanan angin desain pada komponen dan kulit bangunan gedung untuk semua bangunan
gedung dengan h  60 ft (18,3 m) harus ditentukan dari persamaan berikut:

p  q GCp   qi GCpi  (lb/ft2) (N/m2) ...................................................................... (6-23)


Keterangan :
q = q z untuk dinding di sisi angin datang yang dihitung pada ketinggian z di atas
tanah
q = q h untuk dinding di sisi angin pergi, dinding tepi, dan atap yang dihitung pada
ketinggian h
qi = q h untuk dinding di sisi angin datang, dinding samping, dinding di sisi angin pergi
dan atap bangunan gedung tertutup dan untuk menghitung tekanan internal
negatif pada bangunan gedung tertutup sebagian
qi = q z untuk menghitung tekanan internal positif pada bangunan gedung tertutup
sebagian dimana tinggi z didefinisikan sebagai elevasi bukaan tertinggi pada
bangunan gedung yang dapat mempengaruhi tekanan internal positif. Untuk
bangunan gedung yang berada di wilayah berpartikel terbawa angin, kaca yang
tidak tahan benturan atau dilindungi dengan penutup tahan benturan, harus
diperlakukan sebagai bukaan sesuai dengan Pasal 6.5.9.3. Untuk menghitung
tekanan internal positif, qi dapat secara konservatif dihitung pada ketinggian h
( qi  qh )
GC p = koefisien tekanan eksternal dari Gambar 6-17
GC pi = koefisien tekanan internal yang diberikan pada Gambar 6-5

q dan qi harus dihitung dengan menggunakan eksposur yang ditentukan pada Pasal
6.5.6.3.

6.5.12.4.3 Tekanan angin desain alternatif untuk komponen dan kulit bangunan
gedung pada bangunan gedung dengan 60 ft (18,3 m)  h  90 ft (27,4 m)

Sebagai alternatif pada persyaratan Pasal 6.5.12.4.2, perancangan komponen dan kulit
bangunan gedung untuk bangunan gedung dengan tinggi atap rata-rata lebih besar dari 60 ft
(18,3 m) namun kurang dari 90 ft (27,4 m) nilai-nilai dari Gambar 6-11 sampai dengan
Gambar 6-17 harus digunakan hanya jika rasio tinggi terhadap lebar ≤ 1 (kecuali diijinkan
pada Catatan 6 dalam Gambar 6-17), dan Persamaan 6-22 digunakan.

6.5.12.4.4 Parapet

Tekanan angin desain pada elemen-elemen komponen dan kulit bangunan gedung dari
parapet harus dirancang dengan menggunakan persamaan berikut:

48 dari 241
p  q p GCp  GCpi  ................................................................................................ (6-
24)
Keterangan :
qp = tekanan velositas yang dihitung pada sisi atas parapet
GCp = koefisien tekanan eksternal dari Gambar 6-11 sampai dengan Gambar 6-17
GCpi i = koefisien tekanan internal dari Gambar 6-5, berdasarkan porositas penutup parapet

Ada dua kasus pembebanan yang harus diperhitungkan. Kasus pembebanan A harus terdiri
dari bekerjanya tekanan positif pada dinding dari Gambar 6-11A atau Gambar 6-17 pada
permukaan depan parapet bersamaan dengan tekanan negatif pada zona tepi atau ujung
atap dari Gambar 6-11 sampai dengan 6-17 pada permukaan belakang. Kasus
pembebanan B harus terdiri dari bekerjanya tekanan positif dari Gambar 6-11A atau 6-17
pada bagian belakang parapet, dan tekanan pada dinding yang didapat dari Gambar 6-11A
atau 6-17 pada permukaan bagian depan. Zona-zona tepi dan ujung adalah sesuai seperti
yang ditunjukan pada Gambar 6-11 sampai dengan 6-17. GCp harus ditentukan untuk sudut
atap yang sesuai dan luas angin efektif dari Gambar 6-11 sampai dengan 6-17. Jika ada
tekanan internal, kedua kasus pembebanan tersebut harus dihitung berdasarkan tekanan
internal positif dan negatif.

6.5.13 Beban angin desain pada bangunan gedung terbuka dengan atap miring
sepihak, atap pelana atau atap pelana terbalik

6.5.13.1 Umum

6.5.13.1.1 Perjanjian tanda

Tekanan positif bekerja dengan arah menuju ke permukaan atap dan tekanan negatif
dengan arah menjauhi permukaan atap.

6.5.13.1.2 Kondisi beban kritis

Nilai-nilai tekanan neto CN memberikan kontribusi dari bagian atas dan bawah permukaan.
Semua kombinasi pembebanan untuk masing-masing sudut atap harus dihitung.

6.5.13.2 Sistem Penahan Beban Angin Utama

Perancangan tekanan neto untuk SPBAU atap miring sepihak, pelana atau pelana terbalik
harus ditentukan dengan menggunakan rumus berikut:

p  qhGCN ........................................................................................................... (6-25)

Keterangan :
qh = tekanan velositas yang dihitung pada ketinggian atap rata-rata h dengan
menggunakan Eksposur yang ditentukan pada Pasal 6.5.6.3 yang menghasilkan beban
angin terbesar untuk segala arah angin di lapangan
G = faktor efek tiup dari Pasal 6.5.8
CN = koefisien tekanan neto dari Gambar 6-18A sampai dengan Gambar 6-18D

Untuk atap bebas dengan sudut bidang atap terhadap horisontal  kurang atau sama
dengan 50 dan memiliki lisplang, lisplang tersebut harus dianggap sebagai parapet terbalik.

49 dari 241
Kontribusi beban dari lisplang ke SPBAU harus ditentukan menurut Pasal 6.5.12.2.4 dengan
q p sama dengan qh .

6.5.13.3 Elemen-elemen komponen dan kulit bangunan gedung

Tekanan angin desain neto untuk elemen-elemen komponen dan kulit bangunan gedung
pada atap miring sepihak, pelana atau pelana terbalik harus ditentukan dengan
menggunakan rumus berikut:

p  qhGCN ........................................................................................................ (6-26)


Keterangan :
qh = tekanan velositas yang dihitung pada ketinggian atap rata-rata h dengan
menggunakan Eksposur yang ditentukan pada Pasal 6.5.6.3 yang menghasilkan
beban angin terbesar untuk segala arah angin di lapangan
G = faktor efek tiup dari Pasal 6.5.8
CN = koefisien tekanan neto dari Gambar 6-19A sampai dengan Gambar 6-19 C

6.5.14 Beban angin desain pada dinding pejal berdiri bebas dan papan reklame pejal

Gaya angin desain untuk dinding pejal berdiri bebas dan papan reklame pejal harus
ditentukan dengan rumus berikut:

F  qhGCf As (lb) (N) .................................................................................... (6-27)


Keterangan :
qh = tekanan velositas pada ketinggian h (didefinisikan pada Gambar 6-20) dengan
menggunakan Eksposur yang didefinisikan pada Pasal 6.5.6.4.1
G = faktor efek tiup dari Pasal 6.5.8
C f = koefisien gaya neto dari Gambar 6-20
As = luas kotor dinding pejal berdiri bebas atau papan reklame pejal, dalam ft2 (m2)

6.5.15 Beban angin desain pada struktur lain

Gaya angin desain untuk struktur lain harus ditentukan dengan rumus berikut:

F  qzGCf Af (lb) (N) .......................................................................................... (6-28)


Keterangan :
q z = tekanan velositas pada ketinggian z dari pusat luasan Af dengan menggunakan
Eksposur yang ditentukan pada Pasal 6.5.6.3
G = faktor efek tiup dari Pasal 6.5.8
C f = koefisien gaya neto dari Gambar 6-21 sampai dengan Gambar 6-23
Af = luas proyeksi tegak lurus terhadap arah angin kecuali dimana C f ditetapkan untuk
luas permukaan aktual, ft2 (m2)

6.5.15.1 Struktur dan peralatan di atas atap untuk bangunan gedung dengan h  60 ft
(18,3 m)

Gaya pada struktur dan peralatan di atas atap dengan Af kurang dari 0,1Bh yang terletak
pada gedung dengan h  60 ft (18,3 m) harus ditentukan dengan Persamaan 6-28, yang

50 dari 241
diperbesar dengan faktor 1,9. Faktor tersebut boleh diperkecil secara linier dari 1,9 sampai
dengan 1,0 untuk peningkatan nilai Af dari 0,1Bh sampai dengan Bh .

6.6 Metode 3 – Prosedur terowongan angin (wind tunnel)

6.6.1 Ruang lingkup

Uji terowongan angin harus dilakukan bila disyaratkan oleh Pasal 6.5.2. Uji terowongan
angin dapat dilakukan sebagai pengganti Metode 1 dan 2 untuk setiap bangunan gedung
atau struktur.

6.6.2 Kondisi pengujian

Uji terowongan angin, atau uji lain serupa yang menggunakan cairan selain udara, yang
digunakan untuk menentukan beban angin desain untuk bangunan gedung atau struktur lain,
harus dilakukan sesuai dengan pasal ini. Pengujian untuk menentukan rata-rata dan fluktuasi
dari gaya dan tekanan harus memenuhi semua kondisi berikut:

1. Lapisan batas atmosfir alami harus dimodelkan untuk memperhitungkan variasi


kecepatan angin dengan ketinggian.
2. Skala panjang makro (integral) dan panjang mikro yang relevan dari komponen
turbulensi atmosforik longitudinal dimodelkan dengan skala yang kira-kira sama seperti
yang digunakan untuk memodelkan bangunan gedung dan struktur.
3. Bangunan gedung atau struktur lain dan struktur di sekitarnya serta topografi yang
dimodelkan secara geometris dengan skala yang sesuai, kecuali, untuk bangunan
gedung bertingkat rendah yang memenuhi persyaratan Pasal 6.5.1, pengujian harus
diperkenankan untuk bangunan gedung yang dimodelkan dalam lahan ber eksposur
tunggal seperti yang ditentukan dalam Pasal 6.5.6.1.
4. Luasan terproyeksi dari bangunan gedung atau struktur lain serta sekelilingnya yang
dimodelkan adalah kurang dari 8 % dari luasan penampang melintang penampang uji
kecuali jika koreksi dibuat untuk penghalangan.
5. Gradien tekanan longitudinal dalam penampang uji terowongan angin harus
diperhitungkan.
6. Pengaruh nilai Reynold pada tekanan dan gaya diminimalkan.
7. Karakteristik respon dari instrumen terowongan angin adalah konsisten dengan
pengukuran yang diperlukan.

6.6.3 Respon dinamis

Pengujian untuk menentukan respon dinamis suatu bangunan gedung atau struktur lain
harus sesuai dengan Pasal 6.6.2. Model struktur dan analisisnya harus memperhitungkan
distribusi massa, kekakuan, dan peredaman.

6.6.4 Batasan

6.6.4.1 Batasan kecepatan angin

Variasi kecepatan angin dasar yang berarah tidak diperkenankan kecuali jika analisis untuk
kecepatan angin sesuai dengan ketentuan dari Pasal 6.5.4.2.

6.6.5 Partikel terbawa angin

Perkacaan pada bangunan gedung di wilayah berpartikel terbawa angin harus dilindungi
sesuai Pasal 6.5.9.3.

51 dari 241
6.7 Standar konsensus dan dokumen acuan lainnya

Pasal ini berisikan daftar standar konsensus dan dokumen lainnya yang mana dipakai
sebagai acuan dalam Pasal ini:

ASTM
ASTM International
100 Barr Harbor Drive
West Conshohocken, PA 19428-2959

ASTM E1886
Section 6.5.9.3
Standard Test Method for Performance of Exterior Windows, Curtain Walls, Doors
and Storm
Shutters Impacted by Missile(s) and Exposed to Cyclic Pressure Differentials,
2002.

ASTM E1996
Section 6.5.9.3
Standard Specification for Performance of Exterior Windows, Curtain Walls, Doors
and Storm
Shutters Impacted by Windborne Debris in
Hurricanes, 2003.

52 dari 241
Gambar 6-1 Peta angin Indonesia
Data diperoleh dari pihak yang berwenang

52 dari 241
Sistem Penahan Beban Angin Utama – Metode 1 h  60 ft
Gambar 6-2 Tekanan angin desain
Dinding dan Atap
Bangunan Gedung tertutup

Catatan:
1. Tekanan yang diperlihatkan diterapkan pada proyeksi horisontal dan vertikal, untuk Eksposur B, pada h = 30 ft
(9,1m), I = 1,0 dan Kzt = 1,0. Sesuaikan untuk kondisi lain dengan menggunakan Persamaan 6-1.
2. Pola beban yang diperlihatkan harus diterapkan pada setiap sudut bangunan gedung secara bergantian
sebagai sudut acuan. (Lihat Gambar 6-10)
0
3. Untuk perancangan SPBAU longitudinal gunakan sudut ө = 0 , dan tempatkan batas zona E/F, G/H pada
setengah panjang bangunan gedung.
0 0 0
4. Kasus beban 1 dan 2 harus diperiksa untuk sudut 25 < ө ≤ 45 . Kasus beban 2 pada sudut 25 diberikan
0 0
hanya untuk interpolasi diantara sudut 25 dan 30 .
5. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan yang
diproyeksikan.
6. Untuk kemiringan atap selain dari yang diperlihatkan, diperkenankan interpolasi linier.
7. Beban horisontal total tidak boleh kurang dari yang ditentukan dengan asumsi ps = 0 pada zona B & D.
8. Tekanan pada zona adalah sebagai berikut:
Zona tekanan horisontal – Jumlah tekanan neto di sisi angin datang dan di sisi angin pergi (jumlah internal dan
eksternal) pada proyeksi vertikal dari:
A – Zona ujung dinding C – Zona interior dinding
B – Zona ujung atap D – Zona interior atap
Zona tekanan vertikal – Tekanan neto (jumlah internal dan eksternal) pada proyeksi horisontal
dari: E – Zona ujung atap di sisi angin datang G – Zona interior atap di sisi angin datang
F – Zona ujung atap di sisi angin pergi H – Zona interior atap di sisi angin pergi
9. Apabila zona E atau G jatuh pada kantilever atap pada sisi angin datang dari gedung, gunakan EOH dan GOH
untuk tekanan pada proyeksi horisontal dari kantilever tersebut. Kantilever pada sisi angin pergi dan pada
bagian tepi-tepi harus dikerjakan tekanan zona dasar.
10. Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang dari 4 %
dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
0
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk sudut atap < 10 digunakan tinggi bagian terbawah
atap.
ө : Sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam satuan derajat.

53 dari 241
Sistem Penahan Beban Angin Utama – Metode 1 h  60 ft
Gambar 6-2 (lanjutan) Tekanan angin desain
Dinding dan Atap
Bangunan Gedung Tertutup

Tekanan angin desain yang disederhanakan ps30 (psf)


(Eksposur B pada h  30 ft., Kzt  1,0 dengan I  1,0 )

Kecepatan Sudut Zona


Angin Atap Kasus Tekanan Horisontal Tekanan Vertikal Kantilever
Dasar Beban
A B C D E F G H EOH GOH
(mph) (derajat)
0-5 1 11,5 -5,9 7,6 -3,5 -13,8 -7,8 -9,6 -6,1 -19,3 -15,1
10 1 12,9 -5,4 8,6 -3,1 -13,8 -8,4 -9,6 -6,5 -19,3 -15,1
15 1 14,4 -4,8 9,6 -2,7 -13,8 -9,0 -9,6 -6,9 -19,3 -15,1
20 1 15,9 -4,2 10,6 -2,3 -13,8 -9,6 -9,6 -7,3 -19,3 -15,1
85 25 1 14,4 2,3 10,4 2,4 -6,4 -8,7 -4,6 -7,0 -11,9 -10,1
2 --- --- --- --- -2,4 -4,7 -0,7 -3,0 --- ---
30-45 1 12,9 8,8 10,2 7,0 1,0 -7,8 0,3 -6,7 -4,5 -5,2
2 12,9 8,8 10,2 7,0 5,0 -3,9 4,3 -2,8 -4,5 -5,2
0-5 1 12,8 -6,7 8,5 -4,0 -15,4 -8,8 -10,7 -6,8 -21,6 -16,9
10 1 14,5 -6,0 9,6 -3,5 -15,4 -9,4 -10,7 -7,2 -21,6 -16,9
15 1 16,1 -5,4 10,7 -3,0 -15,4 -10,1 -10,7 -7,7 -21,6 -16,9
20 1 17,8 -4,7 11,9 -2,6 -15,4 -10,7 -10,7 -8,1 -21,6 -16,9
90 25 1 16,1 2,6 11,7 2,7 -7,2 -9,8 -5,2 -7,8 -13,3 -11,4
2 --- --- --- -2,7 -5,3 -0,7 -3,4 --- ---
30-45 1 14,4 9,9 11,5 7,9 1,1 -8,8 0,4 -7,5 -5,1 -5,8
2 14,4 9,9 11,5 7,9 5,6 -4,3 4,8 -3,1 -5,1 -5,8
0-5 1 15,9 -8,2 10,5 -4,9 -19,1 -10,8 -13,3 -8,4 -26,7 -20,9
10 1 17,9 -7,4 11,9 -4,3 -19,1 -11,6 -13,3 -8,9 -26,7 -20,9
15 1 19,9 -6,6 13,3 -3,8 -19,1 -12,4 -13,3 -9,5 -26,7 -20,9
20 1 22,0 -5,8 14,6 -3,2 -19,1 -13,3 -13,3 -10,1 -26,7 -20,9
100 25 1 19,9 3,2 14,4 3,3 -8,8 -12,0 -6,4 -9,7 -16,5 -14,0
2 --- --- --- --- -3,4 -6,6 -0,9 -4,2 --- ---
30-45 1 17,8 12,2 14,2 9,8 1,4 -10,8 0,5 -9,3 -6,3 -7,2
2 17,8 12,2 14,2 9,8 6,9 -5,3 5,9 -3,8 -6,3 -7,2
0-5 1 17,5 -9,0 11,6 -5,4 -21,1 -11,9 -14,7 -9,3 -29,4 -23,0
10 1 19,7 -8,2 13,1 -4,7 -21,1 -12,8 -14,7 -9.8 -29,4 -23,0
15 1 21,9 -7,3 14,7 -4,2 -21,1 -13,7 -14,7 -10,5 -29,4 -23,0
20 1 24,3 -8,4 16,1 -3,5 -21,1 -14,7 -14,7 -11,1 -29,4 -23,0
105 25 1 21,9 3,5 15,9 3,5 -9,7 -13,2 -7,1 -10,7 -18,2 -15,4
2 --- --- --- --- -3,7 -7,3 -1,0 -4,6 --- ---
30-45 1 19,6 13,5 15,7 10,8 1,5 -11,9 0,6 -10,3 -6,9 -7,9
2 19,6 13,5 15,7 10,8 7,6 -5,8 6,5 -4,2 -6,9 -7,9
0-5 1 19,2 -10,0 12,7 -5,9 -23,1 -13,1 -16,0 -10,1 -32,3 -25,3
10 1 21,6 -9,0 14,4 -5,2 -23,1 -14,1 -16,0 -10,8 -32,3 -25,3
15 1 24,1 -8,0 16,0 -4,6 -23,1 -15,1 -16,0 -11,5 -32,3 -25,3
20 1 26,6 -7,0 17,7 -3,9 -23,1 -16,0 -16,0 -12,2 -32,3 -25,3
110 25 1 24,1 3,9 17,4 4,0 -10,7 -14,6 -7,7 -11,7 -19,9 -17,0
2 --- --- --- --- --- -7,9 -1,1 -5,1 --- ---
30-45 1 21,6 14,8 17,2 11,8 1,7 -13,1 0,6 -11,3 -7,6 -8,7
2 21,6 14,8 17,2 11,8 8,3 -6,5 7,2 -4,6 -7,6 -8,7
0-5 1 22,8 -11,9 15,1 -7,0 -27,4 -15,6 -19,1 -12,1 -38,4 -30,1
10 1 25,8 -10,7 17,1 -6,2 -27,4 -16,8 -19,1 -12,9 -38,4 -30,1
15 1 28,7 -9,5 19,1 -5,4 -27,4 -17,9 -19,1 -13,7 -38,4 -30,1
20 1 31,6 -8,3 21,1 -4,6 -27,4 -19,1 -19,1 -14,5 -38,4 -30,1
120 25 1 28,6 4,6 20,7 4,7 -12,7 -17,3 -9,2 -13,9 -23,7 -20,2
2 --- --- --- --- -4,8 -9,4 -1,3 -6,0 --- ---
30-45 1 25,7 17,6 20,4 14,0 2,0 -15,6 0,7 -13,4 -9,0 -10,3
2 25,7 17,6 20,4 14,0 9,9 -7,7 8,6 -5,5 -9,0 -10,3

2
Catatan : psf = pound per square feet (lb/ft ); mph = mile per hour
2
Unit konversi : 1,0 ft = 0,3048 m ; 1,0 psf = 0,0479 kN/m

54 dari 241
Sistem Penahan Beban Angin Utama – Metode 1 h  60 ft
Gambar 6-2 (lanjutan) Tekanan angin desain
Dinding dan Atap
Bangunan Gedung Tertutup

Tekanan angin desain yang disederhanakan, ps30 (psf)


(Eksposur B pada h  30 ft., Kzt  1,0 dengan I  1,0 )

Kecepatan Sudut Zona


Angin Atap Kasus Tekanan Horisontal Tekanan Vertikal Kantilever
Dasar beban
A B C D E F G H E OH GOH
(mph) (derajat)
0-5 1 24,7 -12,9 16,4 -7,6 -29,7 -16,9 -20,7 -13,1 -41,7 -32,7
10 1 28,0 -11,6 18,6 -6,7 -29,7 -18,2 -20,7 -14,0 -41,7 -32,7
15 1 31,1 -10,3 20,7 -5,9 -29,7 -19,4 -20,7 -14,9 -41,7 -32,7
20 1 34,3 -9,0 22,9 -5,0 -29,7 -20,7 -20,7 -15,7 -41,7 -32,7
125 25 1 31,0 5,0 22,5 5,1 -13,8 -18,8 -10,0 -15,1 -25,7 -21,9
2 --- --- --- --- -5,2 -10,2 -1,4 -6,5 --- ---
30-45 1 27,9 19,1 22,1 15,2 2,2 -16,9 0,8 -14,5 -9,8 -11,2
2 27,9 19,1 22,1 15,2 10,7 -8,4 9,3 -6,0 -9,8 -11,2
0-5 1 26,8 -13,9 17,8 -8,2 -32,2 -18,3 -22,4 -14,2 -45,1 -35,3
10 1 30,2 -12,5 20,1 -7,3 -32,2 -19,7 -22,4 -15,1 -45,1 -35,3
15 1 33,7 -11,2 22,4 -6,4 -32,2 -21,0 -22,4 -16,1 -45,1 -35,3
20 1 37,1 -9,8 24,7 -5,4 -32,2 -22,4 -22,4 -17,0 -45,1 -35,3
130 25 1 33,6 5,4 24,3 5,5 -14,9 -20,4 -10,8 -16,4 -27,8 -23,7
2 --- --- --- --- -5,7 -11,1 -1,5 -7,1 --- ---
30-45 1 30,1 20,6 24,0 16,5 2,3 -18,3 0,8 -15,7 -10,6 -12,1
2 30,1 20,6 24,0 16,5 11,6 -9,0 10,0 -6,4 -10,6 -12,1
0-5 1 31,1 -16,1 20,6 -9,6 -37,3 -21,2 -26,0 -16,4 -52,3 -40,9
10 1 35,1 -14,5 23,3 -8,5 -37,3 -22,8 -26,0 -17,5 -52,3 -40,9
15 1 39,0 -12,9 26,0 -7,4 -37,3 -24,4 -26,0 -18,6 -52,3 -40,9
20 1 43,0 -11,4 28,7 -6,3 -37,3 -26,0 -26,0 -19,7 -52,3 -40,9
140 25 1 39,0 6,3 28,2 6,4 -17,3 -23,6 -12,5 -19,0 -32,3 -27,5
2 --- --- --- --- -6,6 -12,8 -1,8 -8,2 --- ---
30-45 1 35,0 23,9 27,8 19,1 2,7 -21,2 0,9 -18,2 -12,3 -14,0
2 35,0 23,9 27,8 19,1 13,4 -10,5 11,7 -7,5 -12,3 -14,0
0-5 1 33,4 -17,3 22,1 -10,3 -40,0 -22,7 -27,9 -17,6 -56,1 -43,9
10 1 37,7 -15,6 25,0 -9,1 -40,0 -24,5 -27,9 -18,8 -56,1 -43,9
15 1 41,8 -13,8 27,9 -7,9 -40,0 -26,2 -27,9 -20,0 -56,1 -43,9
20 1 46,1 -12,2 30,8 -6,8 -40,0 -27,9 -27,9 -21,1 -56,1 -43,9
145 25 1 41,8 6,8 30,3 6,9 -18,6 -25,3 -13,4 -20,4 -34,6 -29,5
2 --- --- --- --- -7,1 -13,7 -1,9 -8,8 --- ---
30-45 1 37,5 25,6 29,8 20,5 2,9 -22,7 1,0 -19,5 -13,2 -15,0
2 37.5 25,6 29,8 20,5 14,4 -11,3 12,6 -8,0 -13,2 -15,0
0-5 1 35,7 -18,5 23,7 -11,0 -42,9 -24,4 -29,8 -6,8 -21,6 -16,9
10 1 40,2 -16,7 26,8 -9,7 -42,9 -26,2 -29,8 -7,2 -21,6 -16,9
15 1 44,8 -14,9 29,8 -8,5 -42,9 -28,0 -29,8 -7,7 -21,6 -16,9
20 1 49,4 -13,0 32,9 -7,2 -42,9 -29,8 -29,8 -8,1 -21,6 -16,9
150 25 1 44,8 7,2 32,4 7,4 -19,9 -27,1 -14,4 -7,8 -13,3 -11,4
2 --- --- --- -7,5 -14,7 -2,1 -3,4 --- ---
30-45 1 40,1 27,4 31,9 22,0 3,1 -24,4 1,0 -7,5 -5,1 -5,8
2 40,1 27,4 31,9 22,0 15,4 -12,0 13,4 -3,1 -5,1 -5,8
0-5 1 45,8 -23,8 30,4 -14,1 -55,1 -31,3 -38,3 -24,2 -77,1 -60,4
10 1 51,7 -21,4 34,4 -12,5 -55,1 -33,6 -38,3 -25,8 -77,1 -60,4
15 1 57,6 -19,1 38,3 -10,9 -55,1 -36,0 -38,3 -27,5 -77,1 -60,4
20 1 63,4 -16,7 42,3 -9,3 -55,1 -38,3 -38,3 -29,1 -77,1 -60,4
170 25 1 57,5 9,3 41,6 9,5 -25,6 -34,8 -18,5 -28,0 -47,6 -40,5
2 --- --- --- --- -9,7 -18,9 -2,6 -12,1 --- ---
30-45 1 51,5 35,2 41,0 28,2 4,0 -31,3 1,3 -26,9 -18,1 -20,7
2 51,5 35,2 44,0 28,2 19,8 -15,4 17,2 -11,0 -18,1 -20,7
2
Catatan : psf = pound per square feet (lb/ft ); mph = mile per hour
2
Unit konversi : 1,0 ft = 0,3048 m ; 1,0 psf = 0,0479 kN/m

55 dari 241
Sistem Penahan Beban Angin Utama – Metode 1 h  60 ft
Gambar 6-2 (lanjutan) Tekanan angin desain
Dinding dan Atap
Bangunan Gedung Tertutup

Faktor penyesuai
untuk tinggi bangunan gedung dan eksposur, 

Tinggi atap
Eksposur
rata-rata
(m) (ft) B C D
4,6 15 1,00 1,21 1,47
6,1 20 1,00 1,29 1,55
7,6 25 1,00 1,35 1,61
9,1 30 1,00 1,40 1,66
10,7 35 1,05 1,45 1,70
12,2 40 1,09 1,49 1,74
13,7 45 1,12 1,53 1,78
15,2 50 1,16 1,56 1,81
16,8 55 1,19 1,59 1,84
18,3 60 1,22 1,62 1,87

56 dari 241
Komponen dan Kulit bangunan gedung – Metode 1 h  60 ft
Gambar 6-3 Tekanan angin desain neto
Dinding dan Atap
Bangunan Gedung Tertutup

Catatan :
1. Tekanan yang diperlihatkan diterapkan pada proyeksi horisontal dan vertikal, untuk Eksposur B,
pada h = 30 ft (9,1 m), I = 1,0 dan Kzt = 1,0. Sesuaikan untuk kondisi lain dengan menggunakan
Persamaan 6-2.
2. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan
yang diproyeksikan.
0
3. Untuk atap perisai dengan sudut θ ≤ 25 , Zona 3 harus diperlakukan sebagai Zona 2.
4. Untuk luas angin efektif di antara dua nilai dapat diinterpolasi, jika tidak, gunakan nilai dari luas
angin efektif yang lebih rendah.
5. Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang
dari 4 % dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
0
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk sudut atap < 10 digunakan tinggi
bagian terbawah atap.
θ : sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat.

57 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 1 h  60 ft.
Gambar 6-3 (lanjutan) Tekanan angin desain neto
Dinding dan Atap
Bangunan Gedung Tertutup

Tekanan angin desain neto, pnet30 (psf)


(Eksposur B pada h  30 ft., dengan I  1,0 dan Kzt  1,0 )
Luas
Zona
Angin Kecepatan angin dasar V (mph)
Efektif
(sf) 85 90 100 105 110 120
1 10 5,3 -13,0 5,9 -14,6 7,3 -18,0 8,1 -19,8 8,9 -21,8 10,5 -25,9
1 20 5,0 -12,7 5,6 -14,2 6,9 -17,5 7,6 -19,3 8,3 -21,2 9,9 -25,2
1 50 4,5 -12,2 5,1 -13,7 6,3 -16,9 6,9 -18,7 7,6 -20,5 9,0 -24,4
1 100 4,2 -11,9 4,7 -13,3 5,8 -16,5 6,4 -18,2 7,0 -19,9 8,3 -23,7
Atap 00-70

2 10 5,3 -21,8 5,9 -24,4 7,3 -30,2 8,1 -33,3 8,9 -36,5 10,5 -43,5
2 20 5,0 -19,5 5,6 -21,8 6,9 -27,0 7,6 -29,7 8,3 -32,6 9,9 -38,8
2 50 4,5 -16,4 5,1 -18,4 6,3 -22,7 6,9 -25,1 7,6 -27,5 9,0 -32,7
2 100 4,2 -14,1 4,7 -15,8 5,8 -19,5 6,4 -21,5 7,0 -23,6 8,3 -28,1
3 10 5,3 -32,8 5,9 -36,8 7,3 -45,4 8,1 -50,1 8,9 -55,0 10,5 -65,4
3 20 5,0 -27,2 5,6 -30,5 6,9 -37,6 7,6 -41,5 8,3 -45,5 9,9 -54,2
3 50 4,5 -19,7 5,1 -22,1 6,3 -27,3 6,9 -30,1 7,6 -33,1 9,0 -39,3
3 100 4,2 -14,1 4,7 -15,8 5,8 -19,5 6,4 -21,5 7,0 -23,6 8,3 -28,1
1 10 7,5 -11,9 8,4 -13,3 10,4 -16,5 11,4 -18,2 12,5 -19,9 14,9 -23,7
1 20 6,8 -11,6 7,7 -13,0 9,4 -16,0 10,4 -17,6 11,4 -19,4 13,6 -23,0
1 50 6,0 -11,1 6,7 -12,5 8,2 -15,4 9,1 -17,0 10, -18,6 11,9 -22,2
1 100 5,3 -10,8 5,9 -12,1 7,3 -14,9 8,1 -16,5 8,9 -18,1 10,5 -21,5
Atap > 70 -270

2 10 7,5 -20,7 8,4 -23,2 10,4 -28,7 11,4 -31,6 12,5 -34,7 14,9 -41,3
2 20 6,8 -19,0 7,7 -21,4 9,4 -26,4 10,4 -29,1 11,4 -31,9 13,6 -38,0
2 50 6,0 -16,9 6,7 -18,9 8,2 -23,3 9,1 -25,7 10,0 -28,2 11,9 -33,6
2 100 5,3 -15,2 5,9 -17,0 7,3 -21,0 8,1 -23,2 8,9 -25,5 10,5 -30,3
3 10 7,5 -30,6 8,4 -34,3 10,4 -42,4 11,4 -46,7 12,5 -51,3 14,9 -61,0
3 20 6,8 -28,6 7,7 -32,1 9,4 -39,6 10,4 -43,7 11,4 -47,9 13,6 -57,1
3 50 6,0 -26,0 6,7 -29,1 8,2 -36,0 9,1 -39,7 10,0 -43,5 11,9 -51,8
3 100 5,3 -24,0 5,9 -26,9 7,3 -33,2 8,1 -36,6 8,9 -40,2 10,5 -47,9
1 10 11,9 -13,0 13,3 -14,6 16,5 -18,0 18,2 -19,8 19,9 -21,8 23,7 -25,9
1 20 11,6 -12,3 13,0 -13,8 16,0 -17,1 17,6 -18,8 19,4 -20,7 23,0 -24,6
1 50 11,1 -11,5 12,5 -12,8 15,4 -15,9 17,0 -17,5 18,9 19,2 22,2 -22,8
1 100 10,8 -10,8 12,1 -12,1 14,9 -14,9 16,5 -16,5 18,1 -18,1 21,5 -21,5
Atap > 270-450

2 10 11,9 -15,2 13,3 -17,0 16,5 -21,0 18,2 -23,2 19,9 -25,5 23,7 -30,3
2 20 11,6 -14,5 13,0 -16,3 16,0 -20,1 17,6 -22,2 19,4 -24,3 23,0 -29,0
2 50 11,1 -13,7 12,5 -15,3 15,4 -18,9 17,0 -20,8 18,6 -22,9 22,2 -27,2
2 100 10,8 -13,0 12,1 -14,6 14,9 -18,0 16,5 -19,8 18,1 -21,8 21,5 -25,9
3 10 11,9 -15,2 13,3 -17,0 16,5 -21,0 18,2 -23,2 19,9 -25,5 23,7 -30,3
3 20 11,6 -14,5 13,0 -16,3 16,0 -20,1 17,6 -22,2 19,4 -24,3 23,0 -29,0
3 50 11,1 -13,7 12,5 -15,3 15,4 -18,9 17,0 -20,8 18,6 -22,9 22,2 -27,2
3 100 10,8 -13,0 12,1 -14,6 14,9 -18,0 16,5 -19,8 18,1 -21,8 21,5 -25,9
4 10 13,0 -14,1 14,6 -15,8 18,0 -19,5 19,8 -21,5 21,8 -23,6 25,9 -28,1
4 20 12,4 -13,5 13,9 -15,1 17,2 -18,7 18,9 -20,6 20,8 -22,6 24,7 -26,9
4 50 11,6 -12,7 13,0 -14,3 16,1 -17,6 17,8 -19,4 19,5 -21,3 23,2 -25,4
4 100 11,1 -12,2 12,4 -13,6 15,3 -16,8 16,9 -18,5 18,5 -20,4 22,0 -24,2
Dinding

4 500 9,7 -10,8 10,9 -12,1 13,4 -14,9 14,8 -16,5 16,2 -18,1 19,3 -21,5
5 10 13,0 -17,4 14,6 -19,5 18,0 -24,1 19,8 -26,6 21,8 -29,1 25,9 -34,7
5 20 12,4 -16,2 13,9 -18,2 17,2 -22,5 18,9 -24,8 20,8 -27,2 24,7 -32,4
5 50 11,6 -14,7 13,0 -16,5 16,1 -20,3 17,8 -22,4 19,5 -24,6 23,2 -29,3
5 100 11,1 -13,5 12,4 -15,1 15,3 -18,7 16,9 -20,6 18,5 -22,6 22,0 -26,9
5 500 9,7 -10,8 10,9 -12,1 13,4 -14,9 14,8 -16,5 16,2 -18,1 19,3 -21,5

2 2
Catatan : psf = pound per square feet (lb/ft ); sf = square feet (ft ); mph = mile per hour
2
Unit konversi : 1,0 ft = 0,3048 m ; 1,0 psf = 0,0479 kN/m

58 dari 241
Komponen dan Kulit bangunan gedung – Metode 1 h  60 ft
Gambar 6-3 (lanjutan) Tekanan angin desain neto
Dinding dan Atap
Bangunan Gedung Tertutup

Tekanan angin desain neto, pnet30 (psf)


(Eksposur B pada h  30 ft., dengan I  1,0 dan Kzt  1,0 )
Luas
angin Kecepatan angin dasar V (mph)
Zona
efektif
(sf) 125 130 140 145 150 170
1 10 11,4 -28,1 12,4 -30,4 14,3 -35,3 15,4 -37,8 16,5 -40,5 21,1 -52,0
1 20 10,7 -27,4 11,6 -29,6 13,4 -34,4 14,4 -36,9 15,4 -39,4 19,8 -50,7
1 50 9,8 -26,4 10,6 -28,6 12,3 -33,2 13,1 -35,6 14,1 -38,1 18,1 -48,9
1 100 9,1 -25,7 9,8 -27,8 11,4 -32,3 12,2 -34,6 13,0 -37,0 16,7 -47,6
Atap 00-70

2 10 11,4 -47,2 12,4 -51,0 14,3 -59,2 15,4 -63,5 16,5 -67,9 21,1 -87,2
2 20 10,7 -42,1 11,6 -45,6 13,4 -52,9 14,4 -56,7 15,4 -60,7 19,8 -78,0
2 50 9,8 -35,5 10,6 -38,4 12,3 -44,5 13,1 -47,8 14,1 -51,1 18,1 -65,7
2 100 9,1 -30,5 9,8 -33,0 11,4 -38,2 12,2 -41,0 13,0 -43,9 16,7 -56,4
3 10 11,4 -71,0 12,4 -76,8 14,3 -89,0 15,4 -95,5 16,5 -102,2 21,1 -131,3
3 20 10,7 -58,5 11,6 -63,6 13,4 -73,8 14,4 -79,1 15,4 -84,7 19,8 -108,7
3 50 9,8 -42,7 10,6 -46,2 12,3 -53,5 13,1 -57,4 14,1 -61,5 18,1 -78,9
3 100 9,1 -30,5 9,8 -33,0 11,4 -38,2 12,2 -41,0 13,0 -43,9 16,7 -56,4
1 10 16,2 -25,7 17,5 -27,8 20,3 -32,3 21,8 -34,6 23,3 -37,0 30,0 -47,6
1 20 14,8 -25,0 16,0 -27,0 18,5 -31,4 19,9 -33,7 21,3 -36,0 27,3 -46,3
1 50 12,9 -24,1 13,9 -26,0 16,1 -30,2 17,3 -32,4 18,5 -34,6 23,8 -44,5
1 100 11,4 -23,2 12,4 -25,2 14,3 -29,3 15,4 -31,4 16,5 -33,6 21,1 -43,2
Atap > 70 -270

2 10 16,2 -44,8 17,5 -48,4 20,3 -56,2 21,8 -60,3 23,3 -64,5 30,0 -82,8
2 20 14,8 -41,2 16,0 -44,6 18,5 -51,7 19,9 -55,4 21,3 -59,3 27,3 -76,2
2 50 12,9 -36,5 13,9 -39,4 16,1 -45,7 17,3 -49,1 18,5 -52,5 23,8 -67,4
2 100 11,4 -32,9 12,4 -35,6 14,3 -41,2 15,4 -44,2 16,5 -47,3 21,1 -60,8
3 10 16,2 -66,2 17,5 -71,6 20,3 -83,1 21,8 -89,1 23,3 -95,4 30,0 -122,5
3 20 14,8 -61,9 16,0 -67,0 18,5 -77,7 19,9 -83,3 21,3 -89,2 27,3 -114,5
3 50 12,9 -56,2 13,9 -60,8 16,1 -70,5 17,3 -75,7 18,5 -81,0 23,8 -104,0
3 100 11,4 -51,9 12,4 -56,2 14,3 -65,1 15,4 -69,9 16,5 -74,8 21,1 -96,0
1 10 25,7 -28,1 27,8 -30,4 32,3 -35,3 34,6 -37,8 37,0 -40,5 47,6 -52,0
1 20 25,0 -26,7 27,0 -28,9 31,4 -33,5 33,7 -35,9 36,0 -38,4 46,3 -49,3
1 50 24,1 -24,8 26,0 -26,8 30,2 -31,1 32,4 -33,3 34,6 -35,7 44,5 -45,8
1 100 23,3 -23,3 25,2 -25,2 29,3 -29,3 31,4 -31,4 33,6 -33,6 43,2 -43,2
Atap > 270-450

2 10 25,7 -32,9 27,8 -35,6 32,3 -41,2 34,6 -44,2 37,0 -47,3 47,6 -60,8
2 20 25,0 -31,4 27,0 -34,0 31,4 -39,4 33,7 -42,3 36,0 -45,3 46,3 -58,1
2 50 24,1 -29,5 26,0 -32,0 30,2 -37,1 32,4 -39,8 34,6 -42,5 44,5 -54,6
2 100 23,2 -28,1 25,2 -30,4 29,3 -35.3 31,4 -37,8 33,6 -40,5 43,2 -52,0
3 10 25,7 -32,9 27,8 -35,6 32,3 -41,2 34,6 -44,2 37,0 -47,3 47,6 -60,8
3 20 25,0 -31,4 27,0 -34,0 31,4 -39,4 33,7 -42,3 36,0 -45,3 46,3 -58,1
3 50 24,1 -29,5 26,0 -32,0 30,2 -37,1 32,4 -39,8 34,6 -42,5 44,5 -54,6
3 100 23,3 -28,1 25,2 -30,4 29,3 -35,3 31,4 -37,8 33,6 -40,5 43,2 -52,0
4 10 28,1 -30,5 30,4 -33,0 35,3 -38,2 37,8 -41,0 40,5 -43,9 52,0 -56,4
4 20 26,8 -29,2 29,0 -31,6 33,7 -36,7 36,1 -39,3 38,7 -42,1 49,6 -54,1
4 50 25,2 -27,5 27,2 -29,8 31,6 -34,6 33,9 -37,1 36,2 -39,7 46,6 -51,0
4 100 23,9 -26,3 25,9 -28,4 30,0 -33,0 32,2 -35,4 34,4 -37,8 44,2 -48,6
Dinding

4 500 21,0 -23,3 22,7 -25,2 26,3 -29,3 28,2 -31,4 30,2 -33,6 38,8 -43,2
5 10 28,1 -37,6 30,4 -40,7 35,3 -47,2 37,8 -50,6 40,5 -54,2 52,0 -69,6
5 20 26,8 -35,1 29,0 -38,0 33,7 -44,0 36,1 -47,2 38,7 -50,5 49,6 -64,9
5 50 25,2 -31,8 27,0 -34,3 31,6 -39,8 33,9 -42,7 36,2 -45,7 46,6 -58,7
5 100 23,9 -29,2 25,9 -31,6 30,0 -36,7 32,2 -39,3 34,4 -42,1 44,2 -54,1
5 500 21,0 -23,2 22,7 -25,2 26,3 -29,3 28,2 -31,1 30,2 -33,6 38,8 -43,2
2 2
Catatan : psf = pound per square feet (lb/ft ); sf = square feet (ft ); mph = mile per hour
2
Unit konversi : 1,0 ft = 0,3048 m ; 1,0 psf = 0,0479 kN/m

59 dari 241
Komponen dan Kulit bangunan gedung – Metode 1 h  60 ft
Gambar 6-3 (lanjutan) Tekanan angin desain neto
Dinding dan Atap
Bangunan Gedung Tertutup
Tekanan angin desain neto kantilever atap, pnet30 (psf)
(Eksposur B pada h  30 ft., dengan I  1,0 )

Luas Kecepatan angin dasar V (mph)


angin
Zona
efektif 90 100 110 120 130 140 150 170
(sf)
2 10 -21,0 -25,9 -31,4 -37,3 -43,8 -50,8 -58,3 -74,9
2 20 -20,6 -25,5 -30,8 -36,7 -43,0 -49,9 -57,3 -73,6
Atap 00 - 70

2 50 -20,1 -24,9 -30,1 -35,8 -42,0 -48,7 -55,9 -71,8


2 100 -19,8 -24,4 -29,5 -35,1 -41,2 -47,8 -54,9 -70,5
3 10 -34,6 -42,7 -51,6 -61,5 -72,1 -83,7 -96,0 -123,4
3 20 -27,1 -33,5 -40,5 -48,3 -56,6 -65,7 -75,4 -96,8
3 50 -17,3 -21,4 -25,9 -30,8 -36,1 -41,9 -48,1 -61,8
3 100 -10,0 -12,2 -14,8 -17,6 -20,6 -23.9 -27,4 -35,2
2 10 -27,2 -33,5 -40,6 -48,3 -56,7 -65,7 -75,5 -96,9
2 20 -27,2 -33,5 -40,6 -48,3 -56,7 -65,7 -75,5 -96,9
Atap >70 - 270

2 50 -27,2 -33,5 -40,6 -48,3 -56,7 -65,7 -75,5 -96,9


2 100 -27,2 -33,5 -40,6 -48,3 -56,7 -65,7 -75,5 -96,9
3 10 -45,7 -56,4 -68,3 -81,2 -95,3 -110,6 -126,9 -163,0
3 20 -41,2 -50,9 -61,6 -73,3 -86,0 -99,8 -114,5 -147,1
3 50 -35,3 -43,6 -52,8 -62,8 -73,7 -85,5 -98,1 -126,1
3 100 -30,9 -38,1 -46,1 -54,9 -64,4 -74,7 -85,8 -110,1
2 10 -24,7 -30,5 -36,9 -43,9 -51,5 -59,8 -68,6 -88,1
2 20 -24,0 -29,6 -35,8 -42,6 -50,0 -58,0 -66,5 -85,5
Atap >270 - 450

2 50 -23,0 -28,4 -34,3 -40,8 -47,9 -55,6 -63,8 -82,0


2 100 -22,2 -27,4 -33,2 -39,5 -46,4 -53,8 -61,7 -79,3
3 10 -24,7 -30,5 -36,9 -43,9 -51,5 -59,8 -68,6 -88,1
3 20 -24,0 -29,6 -35,8 -42,6 -50,0 -58,0 -66,5 -85,5
3 50 -23,0 -28,4 -34,3 -40,8 -47,9 -55,6 -63,8 -82,0
3 100 -22,2 -27,4 -33,3 -39,5 -46,4 -53,8 -61,7 -79,3

Faktor penyesuai untuk tinggi bangunan gedung dan eksposur, 

Tinggi atap
Eksposur
rata-rata
(m) (ft) B C D
4,6 15 1,00 1,21 1,47
6,1 20 1,00 1,29 1,55
7,6 25 1,00 1,35 1,61
9,1 30 1,00 1,40 1,66
10,7 35 1,05 1,45 1,70
12,2 40 1,09 1,49 1,74
13,7 45 1,12 1,53 1,78
15,2 50 1,16 1,56 1,81
16,8 55 1,19 1,59 1,84
18,3 60 1,22 1,62 1,87
2 2
Catatan : psf = pound per square feet (lb/ft ); sf = square feet (ft ); mph = mile per hour
2
Unit konversi : 1,0 ft = 0,3048 m ; 1,0 psf = 0,0479 kN/m

60 dari 241
Faktor Topografi, Kzt – Metode 2
Gambar 6-4

z V(z)
Kecepatan Atas

V(z) x (Arah jurusan angin)


x (Arah berlawanan angin)

H/2

Lh H
H/2

Tebing Bukit Memanjang 2-D atau Bukit Simetris 3-D

Pengali topografi untuk eksposur C


Pengali K1 Pengali K2 Pengali K3

Seluruh
H/Lh Bukit Tebing Bukit Tebing z/Lh Bukit Tebing Bukit
x/Lh Kasus
2-D 2-D 3-D 2-D 2-D 2-D 3-D
Lainnya

0,20 0,29 0,17 0,21 0,00 1,00 1,00 0,00 1,00 1,00 1,00
0,25 0,36 0,21 0,26 0,50 0,88 0,67 0,10 0,74 0,78 0,67
0,30 0,43 0,26 0,32 1,00 0,75 0,33 0,20 0,55 0,61 0,45
0,35 0,51 0,30 0,37 1,50 0,63 0,00 0,30 0,41 0,47 0,30
0,40 0,58 0,34 0,42 2,00 0,50 0,00 0,40 0,30 0,37 0,20
0,45 0,65 0,38 0,47 2,50 0,38 0,00 0,50 0,22 0,29 0,14
0,50 0,72 0,43 0,53 3,00 0,25 0,00 0,60 0,17 0,22 0,09
3,50 0,13 0,00 0,70 0,12 0,17 0,06
4,00 0,00 0,00 0,80 0,09 0,14 0,04
0,90 0,07 0,11 0,03
1,00 0,05 0,08 0,02
1,50 0,01 0,02 0,00
2,00 0,00 0,00 0,00
Catatan :
1, Untuk nilai-nilai H/Lh, x/Lh dan z/Lh selain dari yang diperlihatkan, diperkenankan interpolasi linier.
2. Untuk H/Lh >0,5, asumsikan H/Lh = 0,5 untuk menghitung K1 dan gantikan Lh dengan 2H untuk
menghitung K2 dan K3.
3. Pengali didasarkan pada asumsi bahwa angin menuju bukit atau tebing sepanjang arah kelandaian maksimum.
4. Notasi:
H : Tinggi bukit atau tebing relatif terhadap elevasi kawasan di sisi angin datang (upwind), dalam satuan meter.
Lh : jarak horisontal pada sisi angin datang (upwind), dari puncak bukit atau tebing sampai setengah tinggi bukit atau tebing,
dalam feet (meter)
K1 : faktor untuk memperhitungkan bentuk fitur topografis dan pengaruh peningkatan kecepatan maksimum.
K2 : faktor untuk memperhitungkan reduksi dalam peningkatan kecepatan sehubungan dengan jarak ke sisi angin datang atau ke
sisi angin pergi dari puncak.
K3 : faktor untuk memperhitungkan reduksi dalam peningkatan kecepatan sehubungan dengan ketinggian di atas elevasi kawasan
setempat.
x : jarak (di sisi angin datang atau sisi angin pergi) dari puncak ke lokasi gedung, dalam feet (meter).
z : ketinggian di atas elevasi tanah setempat, dalam feet (meter).
 : faktor atenuasi horisontal.
 : faktor atenuasi ketinggian.

61 dari 241
Faktor Topografi, K zt – Metode 2

Gambar 6-4 (lanjutan)

Persamaan:

Kzt = (1+ K1 K2 K3)2

K1 ditentukan dari tabel di bawah ini


 x 
K2  1  
  Lh 
- z Lh
K3  e

Parameter untuk peningkatan kecepatan di atas bukit dan tebing


K1 / H/Lh  

Bentuk bukit Eksposur  Sisi angin Sisi angin


datang dari pergi dari
B C D puncak puncak
Bukit Memanjang 2-dimensi
(atau lembah dengan negatif 1,30 1,45 1,55 3 1,5 1,5
H dalam K1 / H/Lh 
Tebing 2-dimensi 0,75 0,85 0,95 2,5 1,5 4
Bukit simetris 3-dimensi 0,95 1,05 1,15 4 1,5 1,5

SPBAU / Komponen dan Kulit bangunan gedung – Metode 2 Seluruh ketinggian

62 dari 241
Gambar 6-5 Koefisien tekanan internal, GCpi
Dinding dan Atap
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian dan terbuka

Klasifikasi ketertutupan GCpi

Bangunan gedung terbuka 0,00

+ 0,55
Bangunan gedung tertutup sebagian
- 0,55
+0,18
Bangunan gedung tertutup
-0,18

Catatan :
1. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan
menjauhi dari permukaan internal.
2. Nilai GCpi harus digunakan dengan qz atau qh seperti yang ditetapkan
dalam Pasal 6.5.12.
3. Dua kasus harus dipertimbangkan untuk menentukan persyaratan beban kritis untuk
kondisi yang sesuai:
i) nilai positif dari GCpi diberlakukan untuk seluruh permukaan internal
ii) nilai negatif dari GCpi diberlakukan untuk seluruh permukaan internal

Sistem Penahan Beban Angin Utama – Metode 2 Seluruh ketinggian

63 dari 241
Gambar 6-6 Koefisien tekanan eksternal, Cp
Dinding dan Atap
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

64 dari 241
Sistem Penahan Beban Angin Utama – Metode 2 Seluruh ketinggian
Gambar 6-6 (lanjutan) Koefisien tekanan eksternal,
Cp Dinding dan Atap
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Koefisien tekanan dinding, Cp


Permukaan L/B Cp Digunakan dengan
Dinding di sisi angin datang Seluruh nilai 0,8 qz
0–1 -0,5
2 -0,3 qh
Dinding di sisi angin pergi
4 -0,2
Dinding samping Seluruh nilai -0,7 qh

Koefisien tekanan atap, Cp, untuk digunakan dengan qh


Di sisi angin datang Di sisi angin pergi
Arah angin Sudut, ө (derajat) ө < 100 Sudut, ө (derajat)
h/L 10 15 20 25 30 35 45  60  10 15  20
Tegak lurus -0,7 -0,5 -0,3 -0,2 -0,2 0,0*
 0,25 0,4 0,01 -0,3 -0,5 -0,6
bubungan -0,18 0,0* 0,2 0,3 0,3 0,4
atap (arah -0,9 -0,7 -0,4 -0,3 -0,2 -0,2 0,0*
melintang 0,5 0,01 -0,5 -0,5 -0,6
-0,18 -0,18 0,0* 0,2 0,2 0,3 0,4
bangunan)
-1,3** -1,0 -0,7 -0,5 -0,3 -0,2 0,0*
untuk sudut  1,0 0,01 -0,7 -0,6 -0,6
ө ≥ 100 -0,18 -0,18 -0,18 0,0* 0,2 0,2 0,3
Tegak lurus Jarak horisontal dari tepi
Cp
bubungan sisi angin datang * Nilai disediakan untuk keperluan
atap (arah 0 sampai dengan h/2 -0,9, -0,18 interpolasi
melintang  0,5
h/2 sampai dengan h -0,9, -0,18
bangunan) h sampai dengan 2h -0,5, -0,18 ** Nilai dapat direduksi secara linier
untuk sudut > 2h -0,3, -0,18 dengan batasan luasan sebagai berikut :
ө < 100 Luas (ft2) Faktor reduksi
dan sejajar 0 sampai dengan h/2 -1,3**, -0,18
 100 (9,3 m2) 1,0
bubungan
200 (23,2 m2) 0,9
atap (arah
memanjang  1,0
bangunan) > h/2 -0,7, -0,18
 1 000 (92,9 m2) 0,8
untuk semua
sudut ө

Catatan :
1. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
2. Diperkenankan interpolasi linier untuk nilai L/B, h/Ldan ө selain dari yang diperlihatkan. Interpolasi hanya boleh dilakukan
diantara nilai-nilai dengan tanda yang sama. Apabila nilai tidak memiliki tanda yang sama, anggap 0,0 untuk interpolasi.
3. Apabila tercantum dua nilai Cp, ini menunjukkan bahwa kemiringan atap di sisi angin datang mengalami salah satu
tekanan angin positif atau negatif dan struktur atap harus dirancang untuk kedua kondisi tersebut. Interpolasi untuk rasio
h/Ldi dalam hal ini hanya boleh dilakukan di antara nilai-nilai Cp dengan tanda yang sama.
4. Untuk atap miring sepihak, seluruh permukaan atap merupakan permukaan di sisi angin datang atau di sisi angin pergi.
5. Untuk bangunan gedung fleksibel gunakan Gf yang sesuai seperti ditentukan pada Pasal 6.5.8.
6. Rujuk ke Gambar 6-7 untuk kubah dan Gambar 6-8 untuk atap lengkung.
7. Notasi:
B : Dimensi horisontal dari bangunan gedung, dalam feet (meter), diukur tegak lurus terhadap arah angin.
L : Dimensi horisontal dari bangunan gedung, dalam feet (meter), diukur sejajar terhadap arah angin.
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk sudut atap ө < 100 digunakan tinggi bagian terbawah atap.
z : Tinggi di atas permukaan tanah, dalam feet (meter).
G : Faktor efek tiup.
qz, qh: Tekanan velositas, dalam lb/ft2 (N/m2), dievaluasi pada tinggi yang bersangkutan.
ө : Sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat.
8. Untuk atap mansard, permukaan horisontal bagian puncak dan permukaan miring di sisi angin pergi harus diberlakukan
sebagai permukaan di sisi angin pergi.
9. Kecuali untuk SPBAU pada struktur atap yang terdiri dari rangka pemikul momen, total gaya geser horisontal
tidak boleh kurang dari yang ditentukan dengan mengabaikan beban angin pada permukaan atap.
 Untuk kemiringan atap lebih besar dari 800, pakai harga Cp = 0,8

65 dari 241
Sistem Penahan Beban Angin Utama – Metode 2 Seluruh ketinggian
Gambar 6-7 Koefisien tekanan eksternal, Cp
Atap kubah
Bangunan gedung dan struktur tertutup, tertutup
sebagian

Catatan :
1. Dua kasus beban harus ditinjau:
Kasus A. Nilai-nilai Cp di antara A dan B serta di antara B dan C harus ditentukan oleh interpolasi linier
sepanjang lengkungan pada kubah yang sejajar dengan arah angin.
0
Kasus B. Cp harus berupa nilai konstan dari A untuk sudut θ ≤ 25 , dan harus ditentukan oleh interpolasi
0
linier dari sudut 25 ke B dan dari B ke C.
2. Nilai-nilai Cp digunakan dengan qhD f  dimana hD + f adalah tinggi bagian puncak dari kubah.
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Nilai Cp konstan pada permukaan kubah untuk lengkungan lingkaran yang tegak lurus terhadap arah angin;
sebagai contoh, lengkungan yang melalui B-B-B dan semua lengkungan sejajar terhadap B-B-B.
5. Untuk nilai-nilai hD/D yang berada di antara kurva grafik tercantum, interpolasi linier diperkenankan.
0 0
6. θ = 0 pada dasar kubah, θ = 90 pada titik pusat puncak kubah. f diukur dari dasar ke puncak kubah.
7. Total gaya geser horisontal tidak boleh kurang dari yang ditentukan dengan mengabaikan gaya angin pada
permukaan atap.
8. Untuk nilai-nilai f/D yang kurang dari 0,05, gunakan Gambar 6-6.

66 dari 241
SPBAU / Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 Seluruh ketinggian
Gambar 6-8 Koefisien tekanan eksternal, Cp
Atap busur
Bangunan gedung dan struktur tertutup, tertutup sebagian

Cp
Rasio tinggi
Kondisi terhadap Di Di
bentang, r Seperempat Pusat Seperempat
Sisi Angin Setengah Sisi Angin
Datang Pergi
0 < r < 0,2 - 0,9 - 0,7 - r - 0,5
0,2 ≤ r < 0,3 * 1,5r - 0,3 - 0,7 - r - 0,5
Atap pada struktur menara
0,3 ≤ r ≤ 0,6 2,75r - 0,7 - 0,7 - r - 0,5
Roof springing from ground
0 < r ≤ 0,6 1,4r - 0,7 - r - 0,5
level

* Apabila ratio tinggi terhadap bentang adalah 0,2 ≤ r ≤ 0,3 , koefisien alternatif sebesar 6r – 2,1
harus dipergunakan untuk seperempat bagian di sisi angin datang

Catatan :

1. Harga yang tercantum adalah untuk menentukan beban rata-rata pada sistem penahan beban
angin utama.
2. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
3. Untuk arah angin paralel terhadap sumbu kelengkungan atap, dipakai koefisien tekanan dalam
Gambar 6-6 dengan arah angin paralel terhadap puncak.
4. Untuk komponen dan kulit bangunan gedung : (1) pada perimeter atap, dipakai koefisien tekanan
eksternal pada Gambar 6-11 dengan sudut  berdasarkan kemiringan garis dasar dan (2) untuk
luasan atap sisanya, dipakai koefisien tekanan eksternal pada tabel diatas dikali dengan 0,87.

67 dari 241
Sistem Penahan Beban Angin Utama – Metode 2 Seluruh ketinggian
Gambar 6-9 Kasus beban angin desain

Kasus 1 Tekanan penuh angin desain bekerja pada luasan terproyeksi tegak lurus terhadap masing-masing
sumbu utama struktur, ditinjau secara terpisah di setiap sumbu utama.

Kasus 2 Tiga per empat dari tekanan angin desain bekerja pada luasan terproyeksi yang tegak lurus
terhadap masing-masing sumbu utama struktur yang bersama dengan momen torsi seperti yang
diperlihatkan, ditinjau secara terpisah untuk setiap sumbu utama.

Kasus 3 Pembebanan angin seperti yang didefinisikan dalam Kasus 1, tetapi ditinjau bekerja bersama-sama
pada 75 % dari nilai yang ditentukan.

Kasus 4 Pembebanan angin seperti yang didefinisikan dalam Kasus 2, tetapi ditinjau bekerja bersama-sama
pada 75 % dari nilai yang ditentukan.

Catatan :
1. Tekanan angin desain untuk di muka sisi angin datang dan di muka sisi angin pergi harus ditentukan sesuai
dengan ketentuan-ketentuan pada Pasal 6.5.12.2.1 dan 6.5.12.2.3, dapat digunakan untuk semua ketinggian
bangunan gedung.
2. Diagram menunjukkan denah bangunan gedung.
3. Notasi:
Pwx , Pwy : Tekanan desain di muka sisi angin datang yang bekerja pada sumbu utama x , y .
PLx , PLY : Tekanan desain di muka sisi angin pergi yang bekerja pada sumbu utama x , y .
eex ,ey  : Eksentrisitas untuk sumbu utama x , y dari struktur
MT : Momen torsi per satuan tinggi yang bekerja pada suatu sumbu vertikal dari bangunan gedung.

68 dari 241
Sistem Penahan Beban Angin Utama – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-10 Koefisien tekanan eksternal, Dinding dan atap
GCpf bangunan rendah

Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Kasus beban dasar

69 dari 241
Sistem Penahan Beban Angin Utama – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-10 (lanjutan) Koefisien tekanan eksternal, Dinding dan atap
GCpf bangunan rendah

Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Sudut Atap Permukaan bangunan gedung


ө
(derajat) 1 2 3 4 5 6 1E 2E 3E 4E
0-5 0,40 -0,69 -0,37 -0,29 -0,45 -0,45 0,61 -1,07 -0,53 -0,43
20 0,53 -0,69 -0,48 -0,43 -0,45 -0,45 0,80 -1,07 -0,69 -0,64
30-45 0,56 0,21 -0,43 -0,37 -0,45 -0,45 0,69 0,27 -0,53 -0,48
90 0,56 0,56 -0,37 -0,37 -0,45 -0,45 0,69 0,69 -0,48 -0,48

Catatan :
1. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
2. Untuk nilai-nilai ө selain dari yang diperlihatkan, diperkenankan interpolasi linier.
3. Bangunan gedung harus dirancang untuk semua arah angin menggunakan 8 pola pembebanan yang
diperlihatkan. Pola pembebabanan tersebut diterapkan pada setiap sudut bangunan gedung sebagai S Sudut
Acuan.
4. Kombinasi tekanan eksternal dan internal (lihat Gambar 6-5) 5) harus dievaluasi ketika diperlukan untuk
memperoleh beban yang paling besar.
5. Untuk beban torsi seperti diperlihatkan dibawah ini, tekanan pada zona-zona
zona zona yang ditandai dengan
“T” (1T, 2T, 3T, 4T) harus 25 % dari tekanan penuh rancang angin (zona 1, 2, 3, 4).
Perkecualian: Gedung satu tingkat dengan h kurang atau sama dengan 30 ft (9,1 m), gedung dua
tingkat atau kurang terdiri dari konstruksi rangka ringan dan gedung dua tingkatgkat atau kurang dirancang
dengan diafragma fleksibel tidak perlu dirancang untuk kasus beban torsi.
Beban torsi berlaku untuk semua 8 pola beban dasar dengan menggunakan Gambar 6 dibawah ini yang
diterapkan pada setiap sudut acuan.
6. Kecuali untuk rangka pemikul momen, total gaya geser horisontal tidak boleh kurang dari yang ditentukan
dengan mengabaikan gaya angin pada permukaan atap.
7. Untuk perancangan SPBAU yang menyediakan ketahanan lateral dalam arah yang sejajar dengan garis
0
bubungan atau untuk ntuk atap datar, gunakan ө = 0 dan tempatkan batas zona 2/3 pada tengah panjang
bangunan gedung.
8. Koefisien tekanan atap GCpf, jika negatif pada Zona 2 atau 2E, harus diterapkan pada Zona 2/2E untuk suatu
jarak dari sisi atap sama dengan ½ kali dimensi horisontal gedung sejajar dengan arah SPBAU yang sedang
dihitung atau 2,5 kali tinggi bagian terbawah atap, he, pada dinding di sisi angin datang, pilih yang terkecil;
sisanya dari Zona 2/2E sampai ke garis bubungan harus digunakan koefisien GCpf untuk Zona 3/3E.
9. Notasi:
a :10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h,, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang dari 4 %
dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
0
rata, dalam feet (meter), kecuali untuk ө ≤ 10 digunakan tinggi bagian terbawah atap.
h :Tinggi atap rata-rata,
ө : sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam satuan derajat.

Kasus beban torsi

70 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-11A Koefisien tekanan eksternal, GCp
Dinding
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2 2
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif, dalam m (ft ).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
0
5. Nilai GCp untuk dinding dapat direduksi sebesar 10 % bila ө ≤ 10 .
6. Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang
dari 4 % dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
0
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk ө ≤ 10 digunakan tinggi bagian
terbawah atap.
ө : Sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat.

71 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-11A Koefisien tekanan eksternal, GCp
Dinding
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Positif: Zona 4 dan 5


(GCp) = 1.0 untuk A  0.9 m2
(GCp) = 0.9944 – 0.1766 log A untuk 0.9 < A  46.5 m2
(GCp) = 0.7 untuk A > 46.5 m2
Negatif: Zona 4
(GCp) = -1.1 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.0944 + 0.1766 log A untuk 0.9 < A  46.5 m2
(GCp) = -0.8 untuk A > 46.5 m2
Negatif: Zona 5
(GCp) = -1.4 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.3887 + 0.3532 log A untuk 0.9 < A  46.5 m2
(GCp) = -0.8 untuk A > 46.5 m2

Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2 2
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif, dalam m (ft ).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
0
5. Nilai GCp untuk dinding dapat direduksi sebesar 10 % bila ө ≤ 10 .
6. Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang
dari 4 % dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
0
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk ө ≤ 10 digunakan tinggi bagian
terbawah atap.
ө : Sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat.

72 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-11B Koefisien tekanan eksternal, GCp
Atap pelana   7 0
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Catatan :
1 Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2 2
2 Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif, dalam ft (m ).
3 Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4 Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
5 Jika suatu parapet sama dengan atau lebih tinggi dari 3 ft (0,9 m) terdapat disekeliling atap
0
dengan sudut ө ≤ 7 , nilai GCp negatif di Zona 3 harus sama seperti yang di Zona 2 dan nilai GCp
positif di Zona 2 dan Zona 3 harus di tentukan sama dengan untuk dinding Zona 4 dan Zona 5
dalam Gambar 6-11A.
6 Nilai-nilai GCp untuk kantilever atap termasuk kontribusi tekanan dari permukaan atas dan bawah.
7 Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang
dari 4 % dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk sudut atap ө ≤ 100 digunakan tinggi
bagian terbawah atap.
 : sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat

73 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-11B Koefisien tekanan eksternal, GCp
Atap pelana   7 0
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Positif: Zona 1, 2, dan 3


(GCp) = 0.3 untuk A  0.9 m2
(GCp) = 0.2968 – 0.1000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = 0.2 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 1
(GCp) = -1.0 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -0.9968 + 0.1000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -0.9 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 2
(GCp) = -1.8 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.7776 + 0.7000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.1 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 3
(GCp) = -2.8 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -2.7457 + 1.7000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.1 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 1 dan 2 kantilever
(GCp) = -1.7 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.6968 + 0.1000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -2.2925 + 0.7153 log A untuk 9.3 < A  46.5 m2
(GCp) = -0.8 untuk A > 46.5 m2
Negatif: Zona 3 kantilever
(GCp) = -2.8 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -2.7361 + 2.0000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -0.8 untuk A > 9.3 m2

Catatan :
1 Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2 2
2 Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif, dalam ft (m ).
3 Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4 Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
5 Jika suatu parapet sama dengan atau lebih tinggi dari 3 ft (0,9 m) terdapat disekeliling atap
0
dengan sudut ө ≤ 7 , nilai GCp negatif di Zona 3 harus sama seperti yang di Zona 2 dan nilai GCp
positif di Zona 2 dan Zona 3 harus di tentukan sama dengan untuk dinding Zona 4 dan Zona 5
dalam Gambar 6-11A.
6 Nilai-nilai GCp untuk kantilever atap termasuk kontribusi tekanan dari permukaan atas dan bawah.
7 Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang
dari 4 % dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk sudut atap ө ≤ 100 digunakan tinggi
bagian terbawah atap.
 : sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat

74 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-11C Koefisien tekanan eksternal, GCp Atap pelana/Atap
perisai
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian
7 0    27 0

Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2 2
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif, dalam ft (m ).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
5. Nilai-nilai GCp untuk kantilever atap termasuk kontribusi tekanan dari permukaan atas dan bawah.
0 0
6. Untuk atap perisai dengan sudut 7 < ө ≤ 27 , bidang bubungan dan koefisien tekanan untuk
bubungan atap pelana harus diberlakukan pada setiap perisai.
0
7. Untuk atap-atap perisai dengan sudut ө ≤ 25 , Zona 3 diperlakukan sebagai Zona 2.
8. Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang
dari 4 % dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
0
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk ө ≤ 10 digunakan tinggi bagian
terbawah atap.
ө : sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam satuan derajat

75 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-11C Koefisien tekanan eksternal, GCp Atap pelana/Atap
perisai
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian
7 0    27 0

Positif: Zona 1, 2, dan 3


(GCp) = 0.5 untuk A  0.9 m2
(GCp) = 0.4936 – 0.2000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = 0.3 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 1
(GCp) = -0.9 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -0.8968 + 0.1000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -0.8 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 2
(GCp) = -1.7 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.6840 + 0.5000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.2 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 3
(GCp) = -2.6 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -2.5808 + 0.6000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -2.0 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 2 kantilever
(GCp) = -2.2 untuk semua A m2
Negatif: Zona 3 kantilever
(GCp) = -2.8 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -3.6616 + 1.2000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -0.8 untuk A > 9.3 m2

Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2 2
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif, dalam ft (m ).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
5. Nilai-nilai GCp untuk kantilever atap termasuk kontribusi tekanan dari permukaan atas dan bawah.
0 0
6. Untuk atap perisai dengan sudut 7 < ө ≤ 27 , bidang bubungan dan koefisien tekanan untuk
bubungan atap pelana harus diberlakukan pada setiap perisai.
0
7. Untuk atap-atap perisai dengan sudut ө ≤ 25 , Zona 3 diperlakukan sebagai Zona 2.
8. Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang
dari 4 % dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
0
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk ө ≤ 10 digunakan tinggi bagian
terbawah atap.
ө : sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam satuan derajat

76 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-11D Koefisien tekanan eksternal, GCp
Atap pelana 27 0    45 0
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2 2
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif, dalam ft (m ).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
5. Nilai-nilai GCp untuk kantilever atap termasuk kontribusi tekanan dari permukaan atas dan bawah.
6. Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang
dari 4 % dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter).
ө : sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam satuan derajat

77 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-11D Koefisien tekanan eksternal, GCp
Atap pelana 27 0    45 0
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Positif: Zona 1, 2, dan 3


(GCp) = 0.9 untuk A  0.9 m2
(GCp) = 0.8968 – 0.1000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = 0.8 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 1
(GCp) = -1.0 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -0.9936 + 0.2000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -0.8 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 2 dan 3
(GCp) = -1.2 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.1936 + 0.2000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.0 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 2 dan 3 kantilever
(GCp) = -2.0 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.9936 + 0.2000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.8 untuk A > 9.3 m2

Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2 2
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif, dalam ft (m ).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
5. Nilai-nilai GCp untuk kantilever atap termasuk kontribusi tekanan dari permukaan atas dan bawah.
6. Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang
dari 4 % dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter).
ө : sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam satuan derajat

78 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-12 Koefisien tekanan eksternal, GCp
Atap umpak
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Catatan :

1. Pada elevasi datar yang lebih rendah, atap umpak yang diperlihatkan dalam Gambar 6-12, zona dan koefisien tekanan
yang diperlihatkan pada Gambar 6-11B harus diberlakukan, kecuali pada atap yang berada diatas persilangan dinding,
Zona 3 harus diperlakukan sebagai Zona 2 dan Zona 2 harus diperlakukan sebagai Zona 1. Nilai-nilai positif dari GCp
sama dengan yang untuk dinding-dinding pada Gambar 6-11A harus berlaku pada luasan yang diarsir yang diperlihatkan
dalam Gambar 6-12.
2. Notasi:
b : 1,5h1 dalam Gambar 6-12, tetapi tidak lebih besar dari 100 ft (30,5 m).
h : ketinggian atap rata-rata, dalam feet (meter).
hi : h1 atau h2 dalam Gambar 6-12; h = h1 + h2; h1 ≥ 10ft (3,1 m); h1/h = 0,3 sampai dengan 0,7.
W : lebar bangunan gedung dalam Gambar 6-12.
Wi : W1 atau W2 atau W3 dalam Gambar 6-12. W = W1 + W2 atau W = W1 + W2 + W3; wi/w = 0,25 sampai dengan 0,75.
ө : sudut bidang atap dari horisontal, dalam satuan derajat.

79 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-13 Koefisien tekanan eksternal, GCp
Atap pelana multi bentang
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif A, dalam ft2 (m2).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
5. Untuk sudut ө ≤ 100, nilai-nilai GCp harus digunakan dari Gambar 6-11.
6. Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil modul bentang tunggal atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang
dari 4 % dimensi horisontal terkecil modul bentang tunggal atau 3 ft (0,9 m).
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk ө ≤ 100 digunakan tinggi bagian terbawah atap.
W : Lebar modul bangunan gedung, dalam feet (meter)
ө : Sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat

80 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-13 Koefisien tekanan eksternal, GCp
Atap pelana multi bentang
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Atap Pelana Multi Bentang 10o <   30o


Positif: Zona 1, 2, dan 3
(GCp) = 0.6 untuk A  0.9 m2
(GCp) = 0.5936 – 0.2000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = 0.4 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 1
(GCp) = -1.6 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.5936 + 0.2000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.4 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 2
(GCp) = -2.2 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -2.1840 + 0.5000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.0 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 3
(GCp) = -2.7 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -2.6680 + 1.0000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.7 untuk A > 9.3 m2

Atap Pelana Multi Bentang 30o <   45o


Positif: Zona 1, 2, dan 3
(GCp) = 1.0 untuk A  0.9 m2
(GCp) = 0.9936 – 0.2000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = 0.8 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 1
(GCp) = -2.0 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.9712 + 0.9000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.1 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 2
(GCp) = -2.5 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -2.4744 + 0.8000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.7 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 3
(GCp) = -2.6 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -2.5712 + 0.9000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.7 untuk A > 9.3 m2
Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.

81 dari 241
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif A, dalam ft2 (m2).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
5. Untuk sudut ө ≤ 100, nilai-nilai GCp harus digunakan dari Gambar 6-11.
6. Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil modul bentang tunggal atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang
dari 4 % dimensi horisontal terkecil modul bentang tunggal atau 3 ft (0,9 m).
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk ө ≤ 100 digunakan tinggi bagian terbawah atap.
W : Lebar modul bangunan gedung, dalam feet (meter)
ө : Sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat

Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft


Gambar 6-14A Koefisien tekanan eksternal, GCp Atap miring sepihak

Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian 3 0    10 0

Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2 2
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif A, dalam ft (m ).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
0
5. Untuk ө ≤ 3 , nilai-nilai GCp harus digunakan dari Gambar 6-11B.
6. Notasi:

82 dari 241
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang dari 4
% dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
0
h : Tinggi bagian terbawah atap harus digunakan untuk sudut ө ≤ 10 .
W : Lebar bangunan gedung, dalam feet (meter).
ө : Sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat.

83 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-14A Koefisien tekanan eksternal, GCp Atap miring sepihak

Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian 3 0    10 0

Positif: Seluruh zona


(GCp) = 0.3 untuk A  0.9 m2
(GCp) = 0.2968 – 0.1000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = 0.2 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 1
(GCp) = -1.1 Untuk semua A m2
Negatif: Zona 2
(GCp) = -1.3 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.2968 + 0.1000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.2 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 2’
(GCp) = -2.6 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -2.5808 + 0.6000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -2.0 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 3
(GCp) = -1.6 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.5968 + 0.1000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.5 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 3’
(GCp) = -2.6 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -2.5680 + 1.0000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.6 untuk A > 9.3 m2

Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2 2
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif A, dalam ft (m ).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
0
5. Untuk ө ≤ 3 , nilai-nilai GCp harus digunakan dari Gambar 6-11B.
6. Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang dari 4 %
dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
0
h : Tinggi bagian terbawah atap harus digunakan untuk sudut ө ≤ 10 .
W : Lebar bangunan gedung, dalam feet (meter).
ө : Sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat.

84 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-14B Koefisien tekanan eksternal,
Atap miring sepihak
GCp
10 0    30 0
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif A, dalam ft2 (m2).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
5 Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang dari 4 % dimensi
horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
h : Tinggi rata-rata, dalam feet (meter).
W : Lebar bangunan gedung, dalam feet (meter).
ө : Sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat.

85 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-14B Koefisien tekanan eksternal,
Atap miring sepihak
GCp
10 0    30 0
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Positif: Semua zona


(GCp) = 0.4 untuk A  0.9 m2
(GCp) = 0.3968 – 0.1000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = 0.3 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 1
(GCp) = -1.3 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.2936 + 0.2000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.1 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 2
(GCp) = -1.6 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.5872 + 0.4000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -1.2 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 3
(GCp) = -2.9 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -2.8712 + 0.9000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -2.0 untuk A > 9.3 m2

Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif A, dalam ft2 (m2).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
5 Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak kurang dari 4 % dimensi
horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
h : Tinggi rata-rata, dalam feet (meter).
W : Lebar bangunan gedung, dalam feet (meter).
ө : Sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat.

86 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-15 Koefisien tekanan eksternal, GCp
Atap gigi gergaji
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2 2
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif A, dalam ft (m ).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
0
5. Untuk ө ≤ 10 , nilai-nilai GCp harus digunakan dari Gambar 6-11.
6. Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak
kurang dari 4 % dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
0
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk ө ≤ 10 digunakan tinggi bagian
terbawah atap.
W : Lebar bangunan gedung, dalam feet (meter).
ө : Sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat.

87 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-15 Koefisien tekanan eksternal, GCp
Atap gigi gergaji
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Positif: Zona 1
(GCp) = 0.7 untuk A  0.9 m2
(GCp) = 0.6944 – 0.1766 log A untuk 0.9 < A  46.5 m2
(GCp) = 0.4 untuk A > 46.5 m2
Positif: Zona 2
(GCp) = 1.1 untuk A  0.9 m2
(GCp) = 1.0904 – 0.3000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = 0.8 untuk A > 9.3 m2
Positif: Zona 3
(GCp) = 0.8 untuk A  0.9 m2
(GCp) = 0.7968 – 0.1000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = 0.7 untuk A > 9.3 m2
Negatif: Zona 1
(GCp) = -2.2 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -2.1793 + 0.6475 log A untuk 0.9 < A  46.5 m2
(GCp) = -1.1 untuk A > 46.5 m2
Negatif: Zona 2
(GCp) = -3.2 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -3.1699 + 0.9417 log A untuk 0.9 < A  46.5 m2
(GCp) = -1.6 untuk A > 46.5 m2
Negatif: Zona 3 (bentang A)
(GCp) = -4.1 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -4.0872 + 0.4000 log A untuk 0.9 < A  9.3 m2
(GCp) = -5.9159 + 2.2891 log A untuk 9.3 < A  46.5 m2
(GCp) = -0.8 untuk A > 46.5 m2
Negatif: Zona 3 (bentang B, C, D)
(GCp) = -2.6 untuk A  9.3 m2
(GCp) = -3.5695 + 1.0015 log A untuk 9.3 < A  46.5 m2
(GCp) = -1.9 untuk A > 46.5 m2

Catatan :
1. Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qh.
2 2
2. Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif A, dalam ft (m ).
3. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
0
5. Untuk ө ≤ 10 , nilai-nilai GCp harus digunakan dari Gambar 6-11.
6. Notasi:
a : 10 persen dari dimensi horisontal terkecil atau 0,4h, dipilih yang lebih kecil, tetapi tidak
kurang dari 4 % dimensi horisontal terkecil atau 3 ft (0,9 m).
0
h : Tinggi atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk ө ≤ 10 digunakan tinggi bagian
terbawah atap.
W : Lebar bangunan gedung, dalam feet (meter).
ө : Sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat.

88 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 Seluruh ketinggian
Gambar 6-16 Koefisien tekanan
eksternal, GCp Atap kubah
Bangunan gedung dan struktur tertutup, tertutup sebagian

Angin

θ f Angin

hD

Koefisien tekanan eksternal untuk kubah dengan dasar lingkaran


Tekanan negatif Tekanan positif Tekanan positif
 (derajat)
0 - 90 0 - 60 61 - 90
GCp - 0,9 + 0,9 + 0,5

Catatan :
1. Nilai-nilai GCp digunakan dengan qhD  f  dimana hD + f adalah tinggi pada puncak kubah.
2. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi
permukaan.
3. Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
4. Nilai-nilai berlaku untuk 0 ≤ hD/D ≤ 0,5, 0,2 ≤ f/D ≤ 0,5.
5. ө = 00 pada dasar kubah, ө = 900 pada titik pusat puncak kubah. f diukur dari dasar ke
puncak kubah.

89 dari 241
90 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-17 Koefisien tekanan eksternal, GCp
Dinding dan Atap
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Catatan :
1 Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qz atau qh yang sesuai.
2 2
2 Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif A, dalam ft (m ).
3 Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4 Gunakan qz dengan nilai GCp positif dan qh dengan nilai GCp negatif.
5 Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
0
6 Koefisien-koefisien untuk atap dengan sudut ө ≤ 10 . Untuk geometri dan sudut atap lainnya,
gunakan nilai GCp dari Gambar 6-11 dan qh untuk eksposur yang ditentukan pada Pasal 6.5.6.
7 Jika suatu parapet sama dengan atau lebih tinggi dari 3 ft (0,9 m) terdapat disekeliling atap
0
dengan sudut ө ≤ 10 , Zona 3 harus diberlakukan seperti Zona 2.
8 Notasi:
a : 10 % dari dimensi horisontal terkecil, tapi tidak kurang dari 3 ft (0,9 m).
0
h : ketinggian atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk ө ≤ 10 digunakan tinggi garis
bagian terbawah atap.
z : Tinggi di atas permukaan tanah, dalam feet (meter).
ө : sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat.

91 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung – Metode 2 h  60 ft
Gambar 6-17 Koefisien tekanan eksternal, GCp
Dinding dan Atap
Bangunan gedung tertutup, tertutup sebagian

Atap   10o
Negatif: Zona 1
(GCp) = -1.4 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -1.3906 + 0.2943 log A untuk 0.9 < A  46.5 m2
(GCp) = -0.9 untuk A > 46.5 m2
Negatif: Zona 2
(GCp) = -2.3 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -2.2868 + 0.4120 log A untuk 0.9 < A  46.5 m2
(GCp) = -1.6 untuk A > 46.5 m2
Negatif: Zona 3
(GCp) = -3.2 untuk A  0.9 m2
(GCp) = -3.1831 + 0.5297 log A untuk 0.9 < A  46.5 m2
(GCp) = -2.3 untuk A > 46.5 m2
Dinding Semua 
Positif: Zona 4 dan 5
(GCp) = 0.9 untuk A  1.9 m2
(GCp) = 0.9577 – 0.2146 log A untuk 1.9 < A  46.5 m2
(GCp) = 0.6 untuk A > 46.5 m2
Negatif: Zona 4
(GCp) = -0.9 untuk A  1.9 m2
(GCp) = -0.9385 + 0.1431 log A untuk 1.9 < A  46.5 m2
(GCp) = -0.7 untuk A > 46.5 m2
Negatif: Zona 5
(GCp) = -1.8 untuk A  1.9 m2
(GCp) = -1.954 + 0.5723 log A untuk 1.9 < A  46.5 m2
(GCp) = -1.0 untuk A > 46.5 m2

Catatan :
1 Skala vertikal menunjukkan GCp digunakan dengan qz atau qh yang sesuai.
2 2
2 Skala horisontal menunjukkan luas angin efektif A, dalam ft (m ).
3 Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
4 Gunakan qz dengan nilai GCp positif dan qh dengan nilai GCp negatif.
5 Setiap komponen harus dirancang untuk tekanan maksimum positif dan negatif.
0
6 Koefisien-koefisien untuk atap dengan sudut ө ≤ 10 . Untuk geometri dan sudut atap lainnya,
gunakan nilai GCp dari Gambar 6-11 dan qh untuk eksposur yang ditentukan pada Pasal 6.5.6.
7 Jika suatu parapet sama dengan atau lebih tinggi dari 3 ft (0,9 m) terdapat disekeliling atap
0
dengan sudut ө ≤ 10 , Zona 3 harus diberlakukan seperti Zona 2.
8 Notasi:
a : 10 % dari dimensi horisontal terkecil, tapi tidak kurang dari 3 ft (0,9 m).
0
h : ketinggian atap rata-rata, dalam feet (meter), kecuali untuk ө ≤ 10 digunakan tinggi garis
bagian terbawah atap.
z : Tinggi di atas permukaan tanah, dalam feet (meter).
ө : sudut bidang atap terhadap horisontal, dalam derajat.

92 dari 241
Sistem Penahan Beban Angin Utama 0,25  h/L  1,0
Gambar 6-18A Koefisien tekanan neto, CN Atap miring sepihak bebas
  45 0 ,   0 , 1800
0
Bangunan gedung terbuka

L L
0,5 L 0,5 L 0,5 L 0,5 L

CNW CNW

CNL CNL
Arah Angin Arah Angin
θ θ
h h
γ = 0° γ = 180°

Sudut Arah angin, γ = 00 Arah angin, γ = 1800


atap Kasus Aliran angin tidak Aliran angin Aliran angin tidak Aliran angin
 beban
CNW
terhalang
CNL CNW
terhalang
CNL CNW
terhalang
CNL CNW
terhalang
CNL
A 1,2 0,3 -0,5 -1,2 1,2 0,3 -0,5 -1,2
00
B -1,1 -0,1 -1,1 -0,6 -1,1 -0,1 -1,1 -0,6
A -0,6 -1 -1 -1,5 0,9 1,5 -0,2 -1,2
7,50
B -1,4 0 -1,7 -0,8 1,6 0,3 0,8 -0,3
A -0,9 -1,3 -1,1 -1,5 1,3 1,6 0,4 -1,1
150
B -1,9 0 -2,1 -0,6 1,8 0,6 1,2 -0,3
22,50 A -1,5 -1,6 -1,5 -1,7 1,7 1,8 0,5 -1
B -2,4 -0,3 -2,3 -0,9 2,2 0,7 1,3 0
A -1,8 -1,8 -1,5 -1,8 2,1 2,1 0,6 -1
300
B -2,5 -0,5 -2,3 -1,1 2,6 1 1,6 0,1
A -1,8 -1,8 -1,5 -1,8 2,1 2,2 0,7 -0,9
37,50
B -2,4 -0,6 -2,2 -1,1 2,7 1,1 1,9 0,3
A -1,6 -1,8 -1,3 -1,8 2,2 2,5 0,8 -0,9
450
B -2,3 -0,7 -1,9 -1,2 2,6 1,4 2,1 0,4

Catatan :
1 CNW dan CNL menunjukkan tekanan neto (kontribusi dari permukaan atas dan bawah) separuh dari
permukaan atap untuk sisi angin datang dan sisi angin pergi
2 Aliran angin tidak terhalang ditunjukkan secara relatif dengan halangan ≤ 50 %. Aliran angin
terhalang ditunjukkan oleh benda dibawah atap yang menghambat arah angin ( > 50 % halangan)
0 0 0
3 Untuk harga ө diantara 7,5 dan 45 , interpolasi linear diperkenankan. Untuk nilai-nilai ө < 7,5
0
dipergunakan koefisien beban untuk 0
4 Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
5 Seluruh kasus pembebanan untuk masing-masing sudut atap harus diperiksa
6 Notasi:
L : dimensi atap dalam arah horisontal, diukur sepanjang arah angin datang, ft (m)
h : tinggi atap rata-rata, ft (m)
 : arah angin, dalam derajat
ө : sudut atap terhadap bidang horisontal, dalam derajat

93 dari 241
Sistem Penahan Beban Angin Utama 0,25  h/L  1,0
Gambar 6-18B Koefisien tekanan neto, CN Atap pelana bebas
  45 0 ,   0 , 1800
0
Bangunan gedung terbuka

CNW CNL

Arah angin
θ θ
h
γ = 0°

Arah angin,  = 0
0

Sudut atap Kasus Aliran angin tidak


 beban terhalang
Aliran angin terhalang
CNW CNL CNW CNL
0 A 1,1 -0,3 -1,6 -1
7,5
B 0,2 -1,2 -0,9 -1,7
0 A 1,1 -0,4 -1,2 -1
15
B 0,1 -1,1 -0,6 -1,6
0 A 1,1 0,1 -1,2 -1,2
22,5
B -0,1 -0,8 -0,8 -1,7
0 A 1,3 0,3 -0,7 -0,7
30
B -0,1 -0,9 -0,2 -1,1
0 A 1,3 0,6 -0,6 -0,6
37,5
B -0,2 -0,6 -0,3 -0,9
0 A 1,1 0,9 -0,5 -0,5
45
B -0,3 -0,5 -0,3 -0,7

Catatan :
1 CNW dan CNL menunjukkan tekanan neto (kontribusi dari permukaan atas dan bawah) separuh dari
permukaan atap untuk sisi angin datang dan sisi angin pergi
2 Aliran angin tidak terhalang ditunjukkan secara relatif dengan halangan ≤ 50 %. Aliran angin
terhalang ditunjukkan oleh benda dibawah atap yang menghambat arah angin ( > 50 % halangan)
3 Untuk harga  diantara 7,5 dan 45 , interpolasi linear diperkenankankan. Untuk nilai-nilai  <
0 0
0
7,5 , gunakan koefisien beban atap miring sepihak.
4 Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
5 Seluruh kasus pembebanan untuk masing-masing sudut atap harus diperiksa
6 Notasi:
L : dimensi atap dalam arah horisontal, diukur sepanjang arah angin datang, ft. (m)
h : tinggi atap rata-rata, ft. (m)
 : arah angin, dalam derajat
 : sudut atap terhadap bidang horisontal, dalam derajat

94 dari 241
Sistem Penahan Beban Angin Utama 0,25  h/L  1,0
Gambar 6-18C Koefisien tekanan neto, CN Atap pelana terbalik bebas
  45 0 ,   0 , 1800
0
Bangunan gedung terbuka

CNW CNL

Arah
Arah angin
θ θ
h
γ = 0°

Sudut atap Kasus Arah angin,   00


 beban Aliran angin tidak terhalang Aliran angin terhalang
CNW CNL CNW CNL
0 A -1,1 0,3 -1,6 -0,5
7,5
B -0,2 1,2 -0,9 -0,8
0 A -1,1 0,4 -1,2 -0,5
15
B 0,1 1,1 -0,6 -0,8
0 A -1,1 -0,1 -1,2 -0,6
22,5
B -0,1 0,8 -0,8 -0,8
0 A -1,3 -0,3 -1,4 -0,4
30
B -0,1 0,9 -0,2 -0,5
0 A -1,3 -0,6 -1,4 -0,3
37,5
B 0,2 0,6 -0,3 -0,4
0 A -1,1 -0,9 -1,2 -0,3
45
B 0,3 0,5 -0,3 -0,4

Catatan :
1 CNW dan CNL menunjukkan tekanan neto (kontribusi dari permukaan atas dan bawah) separuh dari
permukaan atap untuk sisi angin datang dan sisi angin pergi
2 Aliran angin tidak terhalang ditunjukkan secara relatif dengan halangan ≤ 50 %. Aliran angin terhalang
ditunjukkan oleh benda dibawah atap yang menghambat arah angin ( > 50 % halangan)
3 Untuk harga  diantara 7,5 dan 45 , interpolasi linear diperkenankankan. Untuk nilai-nilai  < 7,5 ,
0 0 0

gunakan koefisien beban atap miring sepihak.


4 Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
5 Seluruh kasus pembebanan untuk masing-masing sudut atap harus diperiksa
6 Notasi:
L : dimensi atap dalam arah horisontal, diukur sepanjang arah angin datang, ft. (m)
h : tinggi atap rata-rata, ft (m)
 : arah angin, dalam derajat
 : sudut atap terhadap bidang horisontal, dalam derajat

95 dari 241
Sistem Penahan Beban Angin Utama 0,25  h/L  1,0
Gambar 6-18D Koefisien tekanan neto, CN Atap bebas
  45 0 ,   90
0
Bangunan gedung terbuka

L L L

h h h
Miring
sepihak
Pelana Pelana
Terbalik

Jarak dari tepi


θ θ θ θ sisi angin
datang

Arah angin Arah angin Arah angin


γ = 90° γ = 90° γ = 90°

Aliran angin Aliran angin


Jarak horisontal dari tepi Sudut atap tidak terhalang terhalang
Kasus beban
di sisi pihak angin  CN CN
Semua bentuk A -0,8 -1,2
h   45 0 B 0,8 0,5
Semua bentuk A -0,6 -0,9
 h, 2h   45 0 B 0,5 0,5
Semua bentuk A -0,3 -0,6
 2h   45 0 B 0,3 0,3

Catatan :
1 CN menunjukkan tekanan neto (kontribusi dari permukaan atas dan bawah).
2 Aliran angin tidak terhalang ditunjukkan secara relatif dengan halangan ≤ 50 %. Aliran angin terhalang
ditunjukkan oleh benda dibawah atap yang menghambat arah angin ( > 50 % halangan)

3 Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.

4 Seluruh kasus pembebanan untuk masing-masing sudut atap harus diperiksa.


5 Untuk atap miring sepihak dengan harga ө < 5 , harga CN dipergunakan pada kasus dimana harga 
0

0
= 0 dan 0,05 ≤ h/L ≤ 0,25. Lihat Gambar 6-18A untuk harga h/L lainnya.
6 Notasi:
L : dimensi atap dalam arah horisontal, diukur sepanjang arah angin datang, ft (m)
h : tinggi atap rata-rata, ft. (m). Lihat Gambar 18A, B, atau C untuk deskripsi secara grafis dari
dimensi ini
 : arah angin, dalam derajat
ө : sudut atap terhadap bidang horisontal, dalam derajat.

96 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung 0,25  h/L  1,0
Gambar 6-19A Koefisien tekanan neto, CN Atap miring sepihak bebas

Bangunan gedung terbuka


  45 0

L
a
a
3

2 1 2 3
θ
h

a a

Sudut Luas angin CN


atap efektif Aliran angin tidak terhalang Aliran angin terhalang
θ >a2, ≤ 4,0 a2 Zona 3 Zona 2 Zona 1 Zona 3 Zona 2 Zona 1
≤ a2 2,4 -3,3 1,8 -1,7 1,2 -1,1 1 -3,6 0,8 -1,8 0,5 -1,2
00 > a2, ≤ 4,0 a2 1,8 -1,7 1,8 -1,7 1,2 -1,1 0,8 -1,8 0,8 -1,8 0,5 -1,2
> 4,0 a2 1,2 -1,1 1,2 -1,1 1,2 -1,1 0,5 -1,2 0,5 -1,2 0,5 -1,2
≤ a2 3,2 -4,2 2,4 -2,1 1,6 -1,4 1,6 -5,1 1,2 -2,6 0,8 -1,7
7,50 > a , ≤ 4,0 a2
2
2,4 -2,1 2,4 -2,1 1,6 -1,4 1,2 -2,6 1,2 -2,6 0,8 -1,7
> 4,0 a2 1,6 -1,4 1,6 -1,4 1,6 -1,4 0,8 -1,7 0,8 -1,7 0,8 -1,7
≤ a2 3,6 -3,8 2,7 -2,9 1,8 -1,9 2,4 -4,2 1,8 -3,2 1,2 -2,1
150 > a2, ≤ 4,0 a2 2,7 -2,9 2,7 -2,9 1,8 -1,9 1,8 -3,2 1,8 -3,2 1,2 -2,1
> 4,0 a2 1,8 -1,9 1,8 -1,9 1,8 -1,9 1,2 -2,1 1,2 -2,1 1,2 -2,1
≤ a2 5,2 -5 3,9 -3,8 2,6 -2,5 3,2 -4,6 2,4 -3,5 1,6 -2,3
300 > a2, ≤ 4,0 a2 3,9 -3,8 3,9 -3,8 2,6 -2,5 2,4 -3,5 2,4 -3,5 1,6 -2,3
> 4,0 a2 2,6 -2,5 2,6 -2,5 2,6 -2,5 1,6 -2,3 1,6 -2,3 1,6 -2,3
≤ a2 5,2 -4,6 3,9 -3,5 2,6 -2,3 4,2 -3,8 3,2 -2,9 2,1 -1,9
450 > a2, ≤ 4,0 a2 3,9 -3,5 3,9 -3,5 2,6 -2,3 3,2 -2,9 3,2 -2,9 2,1 -1,9
> 4,0 a2 2,6 -2,3 2,6 -2,3 2,6 -2,3 2,1 -1,9 2,1 -1,9 2,1 -1,9

Catatan :

1 CN menunjukkan tekanan neto (kontribusi dari permukaan atas dan bawah)


2 Aliran angin tidak terhalang ditunjukkan secara relatif dengan halangan ≤ 50 %. Aliran angin
terhalang ditunjukkan oleh benda dibawah atap yang menghambat arah angin ( > 50 % halangan)

3 Untuk harga θ yang tidak tercantum pada tabel, diperbolehkan interpolasi linear
4. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
5 Elemen–elemen komponen dan kulit bangunan gedung harus dirancang dengan koefisien tekanan
positif dan negatif seperti tergambar.
6 Notasi:
a : 10 % dari paling sedikit dimensi horisontal atau 0,4h, pilih yang terkecil tetapi tidak kurang
dari 4 % dari paling sedikit dimensi horisontal atau 3 ft. (0,9 m)
h : tinggi atap rata-rata, ft. (m)
L : dimensi bangunan gedung dalam arah horisontal, diukur sepanjang arah angin datang,
dalam ft (m)
θ : sudut atap terhadap bidang horisontal, dalam derajat

97 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung 0,25  h/L  1,0
Gambar 6-19B Koefisien tekanan neto, CN Atap pelana bebas

Bangunan gedung terbuka


  45 0

Sudut CN
atap Luas angin efektif Aliran angin tidak terhalang Aliran angin terhalang
 Zona 3 Zona 2 Zona 1 Zona 3 Zona 2 Zona 1
≤ a2 2,4 -3,3 1,8 -1,7 1,2 -1,1 1 -3,6 0,8 -1,8 0,5 -1,2
00
> a , ≤ 4,0 a2
2
1,8 -1,7 1,8 -1,7 1,2 -1,1 0,8 -1,8 0,8 -1,8 0,5 -1,2
> 4,0 a2 1,2 -1,1 1,2 -1,1 1,2 -1,1 0,5 -1,2 0,5 -1,2 0,5 -1,2
≤ a2 2,2 -3,6 1,7 -1,8 1,1 -1,2 1 -5,1 0,8 -2,6 0,5 -1,7
7,50 > a2, ≤ 4,0 a2 1,7 -1,8 1,7 -1,8 1,1 -1,2 0,8 -2,6 0,8 -2,6 0,5 -1,7
> 4,0 a2 1,1 -1,2 1,1 -1,2 1,1 -1,2 0,5 -1,7 0,5 -1,7 0,5 -1,7
≤ a2 2,2 -2,2 1,7 -1,7 1,1 -1,1 1 -3,2 0,8 -2,4 0,5 -1,6
150 > a2, ≤ 4,0 a2 1,7 -1,7 1,7 -1,7 1,1 -1,1 0,8 -2,4 0,8 -2,4 0,5 -1,6
> 4,0 a2 1,1 -1,1 1,1 -1,1 1,1 -1,1 0,5 -1,6 0,5 -1,6 0,5 -1,6
≤ a2 2,6 -1,8 2 -1,4 1,3 -0,9 1 -2,4 0,8 -1,8 0,5 -1,2
300 > a , ≤ 4,0 a2
2
2 -1,4 2 -1,4 1,3 -0,9 0,8 -1,8 0,8 -1,8 0,5 -1,2
> 4,0 a2 1,3 -0,9 1,3 -0,9 1,3 -0,9 0,5 -1,2 0,5 -1,2 0,5 -1,2
≤ a2 2,2 -1,6 1,7 -1,2 1,1 -0,8 1 -2,4 0,8 -1,8 0,5 -1,2
450 > a2, ≤ 4,0 a2 1,7 -1,2 1,7 -1,2 1,1 -0,8 0,8 -1,8 0,8 -1,8 0,5 -1,2
> 4,0 a2 1,1 -0,8 1 -0,8 1,1 -0,8 0,5 -1,2 0,5 -1,2 0,5 -1,2

Catatan :
1 CN menunjukkan tekanan neto (kontribusi dari permukaan atas dan bawah)
2 Aliran angin tidak terhalang ditunjukkan secara relatif dengan halangan ≤ 50 %. Aliran angin
terhalang ditunjukkan oleh benda dibawah atap yang menghambat arah angin ( > 50 % halangan)
3 Untuk harga ө yang tidak tercantum pada tabel, diperbolehkan interpolasi linear
4. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
5 Elemen–elemen komponen dan kulit bangunan gedung harus dirancang dengan koefisien tekanan
positif dan negatif seperti tergambar.
6 Notasi:
a : 10 % dari paling sedikit dimensi horisontal atau 0,4h, pilih yang terkecil tetapi tidak kurang dari
4 % dari paling sedikit dimensi horisontal atau 3 ft. (0,9 m) Dimensi a seperti terlihat pada
Gambar 19A
h : tinggi atap rata-rata, ft. (m)
L : dimensi bangunan gedung dalam arah horisontal, diukur sepanjang arah angin datang, ft. (m)
ө : sudut atap terhadap bidang horisontal, dalam derajat

98 dari 241
Komponen dan kulit bangunan gedung 0,25  h/L  1,0
Gambar 6-19C Koefisien tekanan neto, CN Atap pelana terbalik bebas

Bangunan gedung terbuka


  45 0

L L
L

3 3
3
2 2
2 1 1
1 1
θ θ
h
2

θ < 10° θ ≥ 10°

Sudut CN
atap Luas angin efektif Aliran angin tidak terhalang Aliran angin terhalang
 Zona 3 Zona 2 Zona 1 Zona 3 Zona 2 Zona 1
≤ a2 2,4 -3,3 1,8 -1,7 1,2 -1,1 1 -3,6 0,8 -1,8 0,5 -1,2
0
0 > a , ≤ 4,0 a2
2
1,8 -1,7 1,8 -1,7 1,2 -1,1 0,8 -1,8 0,8 -1,8 0,5 -1,2
> 4,0 a2 1,2 -1,1 1,2 -1,1 1,2 -1,1 0,5 -1,2 0,5 -1,2 0,5 -1,2
≤ a2 2,4 -3,3 1,8 -1,7 1,2 -1,1 1 -4,8 0,8 -2,4 0,5 -1,6
7,50 > a2, ≤ 4,0 a2 1,8 -1,7 1,8 -1,7 1,2 -1,1 0,8 -2,4 0,8 -2,4 0,5 -1,6
> 4,0 a2 1,2 -1,1 1,2 -1,1 1,2 -1,1 0,5 -1,6 0,5 -1,6 0,5 -1,6
≤ a2 2,2 -2,2 1,7 -1,7 1,1 -1,1 1 -2,4 0,8 -1,8 0,5 -1,2
150 > a2, ≤ 4,0 a2 1,7 -1,7 1,7 -1,7 1,1 -1,1 0,8 -1,8 0,8 -1,8 0,5 -1,2
> 4,0 a2 1,1 -1,1 1,1 -1,1 1,1 -1,1 0,5 -1,2 0,5 -1,2 0,5 -1,2
≤ a2 1,8 -2,6 1,4 -2 0,9 -1,3 1 -2,8 0,8 -2,1 0,5 -1,4
300 > a2, ≤ 4,0 a2 1,4 -2 1,4 -2 0,9 -1,3 0,8 -2,1 0,8 -2,1 0,5 -1,4
> 4,0 a2 0,9 -1,3 1,9 -1,3 0,9 -1,3 0,5 -1,4 0,5 -1,4 0,5 -1,4
≤ a2 1,6 -2,2 1,2 -1,7 0,8 -1,1 1 -2,4 0,8 -1,8 0,5 -1,2
450 > a , ≤ 4,0 a2
2
1,2 -1,7 1,2 -1,7 0,8 -1,1 0,8 -1,8 0,8 -1,8 0,5 -1,2
> 4,0 a2 0,8 -1,1 1,8 -1,1 0,8 -1,1 0,5 -1,2 0,5 -1,2 0,5 -1,2

Catatan :
1 CN menunjukkan tekanan neto (kontribusi dari permukaan atas dan bawah).
2 Aliran angin tidak terhalang ditunjukkan secara relatif dengan halangan ≤ 50 %. Aliran angin terhalang
ditunjukkan oleh benda dibawah atap yang menghambat arah angin ( > 50 % halangan).
3 Untuk harga θ yang tidak tercantum pada tabel, diperbolehkan interpolasi linear.
4. Tanda positif dan negatif menandakan tekanan yang bekerja menuju dan menjauhi permukaan.
5 Elemen-elemen komponen dan kulit bangunan gedung harus dirancang dengan koefisien tekanan positif dan
negatif seperti tergambar.
6 Notasi:
a : 10 % dari paling sedikit dimensi horisontal atau 0,4h, pilih yang terkecil tetapi tidak kurang dari 4 % dari
paling sedikit dimensi horisontal atau 3 ft. (0,9 m). Dimensi a seperti terlihat pada Gambar 19A
h : tinggi atap rata-rata, ft. (m)
L : dimensi bangunan gedung dalam arah horisontal, diukur sepanjang arah angin datang, ft. (m)
ө : sudut atap terhadap bidang horisontal, dalam derajat

99 dari 241
Struktur lainnya – Metode 2 Seluruh ketinggian
Gambar 6-20 Koefisien gaya, C f Dinding pejal berdiri bebas
dan papan reklame pejal

Cf, Kasus A dan Kasus B


Rasio Rasio tampang, B/s
jarak, s/h  0,05 0,1 0,2 0,5 1 2 4 5 10 20 30  45
1 1,80 1,70 1,65 1,55 1,45 1,40 1,35 1,35 1,30 1,30 1,30 1,30
0,9 1,85 1,75 1,70 1,60 1,55 1,50 1,45 1,45 1,40 1,40 1,40 1,40
0,7 1,90 1,85 1,75 1,70 1,65 1,60 1,60 1,55 1,55 1,55 1,55 1,55
0,5 1,95 1,80 1,80 1,75 1,75 1,70 1,70 1,70 1,70 1,70 1,70 1,75
0,3 1,95 1,90 1,85 1,80 1,80 1,80 1,80 1,80 1,80 1,85 1,85 1,85
0,2 1,95 1,90 1,85 1,80 1,80 1,80 1,80 1,80 1,85 1,90 1,90 1,95
 0,16 1,95 1,90 1,85 1,85 1,80 1,80 1,85 1,85 1,85 1,90 1,90 1,95

Cf, Kasus C
Daerah Rasio tampang,
Daerah (jarak Rasio tampang, B/s
(jarak B/s
horizontal dari
horizontal 13  45
tepi di muka
2 3 4 5 6 7 8 9 10 dari tepi di
angin)
muka angin)
0 s.d. s 2,25 2,60 2,90 3,10* 3,30* 3,40* 3,55* 3,65* 3,75* 0 s.d. s 4,00* 4,30*
s s.d. 2s 1,50 1,70 1,90 2,00 2,15 2,25 2,30 2,35 2,45 s s.d. 2s 2,60 2,55
2s s.d. 3s 1,15 1,30 1,45 1,55 1,65 1,70 1,75 1,85 2s s.d. 3s 2,00 1,95
3s s.d. 10s 1,10 1,05 1,05 1,05 1,05 1,00 0,95 3s s.d. 4s 1,50 1,85
4s s.d. 5s 1,35 1,85
Nilai-nilai harus L r /s
Faktor
dikalikan dengan reduksi
5s s.d. 10s 0,90 1,10
faktor reduksi berikut 0,3 0,90
ini, apabila tekukan 1,0 0,75
dinding (return corner) > 10s 0,55 0,55
≥2 0,60
menunjukkan:
Catatan :
1. Istilah “papan reklame” dalam catatan dibawah berlaku juga untuk ”dinding berdiri bebas”.
2. Papan reklame dengan bukaan kurang dari 30 % dari luas kotor harus dihitung sebagai papan reklame pejal. Koefisien gaya untuk papan


reklame pejal dengan bukaan diijinkan dikali dengan faktor reduksi 1  1  ε  1,5 
3. Untuk memperkenankan arah angin yang miring atau tegak lurus, harus memperhitungkan dua kasus berikut :
Untuk kasus s/h < 1:
KASUS A : gaya resultan bekerja tegak lurus terhadap muka dari papan reklame pada garis vertikal yang memotong pusat geometris.
KASUS B: gaya resultan bekerja tegak lurus terhadap muka dari papan reklame pada pada jarak dari garis vertikal yang melalui pusat
geometris sama dengan 0,2 kali lebar rata-rata dari papan reklame tersebut.
Untuk B/s ≥ 2, KASUS C harus diperhitungkan :
KASUS C : gaya resultan bekerja tegak lurus terhadap muka dari papan reklame sampai ke pusat geometris masing-masing daerah
Untuk s/h = 1 :
Sama dengan kasus diatas kecuali gaya resultan yang bekerja tegak lurus berkerja diatas pusat geometris sama dengan 0,05 kali tinggi
rata-rata dari papan reklame.
4. Untuk KASUS C dimana s/h < 0,8, koefisien gaya harus dikali dengan faktor reduksi (1,8 – s/h)
5. Interpolasi linear diperkenankan untuk harga-harga s/h, B/s dan Lr/s yang tidak tercantum diatas.
6. Notasi :
B : dimensi horisontal dari papan reklame, dalam feet (meter)
h : tinggi dari papan reklame, dalam feet (meter)
s : dimensi vertikal dari papan reklame, dalam feet (meter)
 : rasio dari luas pejal terhadap luas kotor
Lr : dimensi horisontal dari tekukan dinding; dalam feet (meter)

100 dari 241


Struktur lainnya – Metode 2 Seluruh Ketinggian
Gambar 6-21 Koefisien gaya, C f Cerobong asap, tangki, peralatan di atas
atap dan struktur sejenis lainnya

Tipe h/D
Penampang melintang
permukaan
1 7 25

Persegi empat
Seluruh 1,3 1,4 2,0
(angin tegak lurus terhadap muka)
Persegi empat (angin di sepanjang diagonal) Seluruh 1,0 1,1 1,5
Segi enam (hexagonal) atau segi delapan (octagonal) Seluruh 1,0 1,2 1,4
Halus 0,5 0,6 0,7
Kasar
D / D  0,02
Bundar ' 0,7 0,8 0,9

D 
qz  5,3 , D dalam m, q z dalam N/m ) 2

Sangat kasar
D / D  0,08
' 0,8 1,0 1,2

Bundar

D 
qz  5,3 , D dalam m, q z dalam N/m2)
Seluruh 0,7 0,8 1,2

Catatan :
1. Gaya angin desain harus dihitung berdasarkan pada area struktur terproyeksi pada
bidang yang tegak lurus arah angin. Gaya tersebut harus dianggap bekerja sejajar
dengan arah angin.
2. Interpolasi linier diperkenankan untuk nilai h/D selain dari yang ditunjukkan.
3. Notasi :
D : Diameter penampang bundar dan dimensi horisontal terkecil dari persegi empat,
penampang melintang segi enam (hexagonal) atau segi delapan (octagonal) pada
elevasi yang sedang dihitung, dalam feet (meter);
D' : Tinggi elemen yang menonjol seperti rusuk dan sirip, dalam feet (meter); dan
h : Tinggi struktur, dalam feet (meter); dan
q z : Tekanan velositas dihitung pada z diatas permukaan tanah, dalam pound per
square foot (N/m2)

101 dari 241


Struktur lainnya – Metode 2 Seluruh Ketinggian
Gambar 6-22 Koefisien gaya, C f Papan reklame terbuka
dan rangka batang
majemuk

Komponen struktur

penampang bundar
Komponen struktur

sisi datar D qz  2,5 D qz  2,5

D qz  5,3  D qz  5,3 
< 0,1 2,0 1,2 0,8
0,1 s.d. 0,29 1,8 1,3 0,9
0,3 s.d. 0,7 1,6 1,5 1,1

Catatan :
1. Papan reklame dengan bukaan lebih dari 30 % luas kotor diklasifikasikan sebagai papan reklame
terbuka.
2. Perhitungan gaya angin desain harus didasarkan pada luas dari seluruh komponen struktur yang
terekspos dan elemen-elemen yang terproyeksi pada suatu bidang yang tegak lurus terhadap
arah angin. Gaya-gaya harus dianggap bekerja sejajar dengan arah angin.
3. Luas Af yang konsisten dengan koefisien gaya ini adalah luas pejal yang terproyeksi tegak lurus
terhadap arah angin.
4. Catatan :
 : rasio luas pejal terhadap luas kotor;
D : diameter tipikal komponen struktur bundar, dalam feet (meter)
qz : tekanan velositas pada ketinggian z di atas permukaan tanah, dalam pounds per square
2
foot (N/m ).

102 dari 241


Struktur Lainnya – Metode 2 Seluruh ketinggian
Gambar 6-23 Koefisien gaya, C f
Menara rangka batang
Struktur terbuka

Penampang melintang menara Cf


Segi empat 4,0 2 5,9  4,0

Segi tiga 3,4 2 4,7  3,4

Catatan :
1. Untuk seluruh arah angin yang sedang dihitung, luas Af yang konsisten dengan koefisien gaya
yang ditentukan adalah luas bagian pejal dari muka menara yang terproyeksi pada bidang muka
dari menara tersebut, untuk segmen menara yang sedang dihitung.
2. Koefisien gaya yang ditentukan adalah untuk menara dengan sudut struktural atau komponen
struktur yang memiliki sisi datar yang serupa.
3. Untuk yang memiliki penampang melintang bundar, diperkenankan mengalikan koefisien-koefisien
gaya yang ditentukannya dengan faktor berikut bila penentuaan gaya angin pada komponen
struktur seperti :
0,512 0,57 , tapi  1
4. Gaya angin harus diterapkan dalam arah yang menghasilkan gaya dan reaksi pada komponen
struktur yang maksimum. Untuk menara dengan penampang melintang persegiempat, gaya
anginnya harus dikalikan oleh faktor berikut bila angin tersebut diarahkan sejajar dengan diagonal
menara :
1  0,75  , tapi  1,2
5. Gaya angin pada perlengkapan menara seperti anak tangga, pipa konduit, penerangan, elevator
dan lain sebagainya, harus dihitung menggunakan koefisien gaya yang tepat.
6. Notasi :

 : rasio luas pejal terhadap luas kotor dari satu muka segmen menara yang sedang dihitung.

103 dari 241


Faktor keutamaan, I (Beban angin)
Tabel 6-1

Wilayah tidak rawan topan dan Wilayah rawan topan


Wilayah rawan topan dengan dengan
Kategori
V  85 s.d.100 mph V  100mph

I 0,87 0,77
II 1,00 1,00
III 1,15 1,15
IV 1,15 1,15

Catatan :
1. Kategori klasifikasi bangunan gedung dan struktur dapat dilihat pada Tabel 1-1

104 dari 241


Konstanta eksposur dataran
Tabel 6-2

 zg   _ _
c  _ zmin
Eksposur
(ft) a b  b (ft)  (ft)*
B 7,0 1 200 1/7 0,84 1/4,0 0,45 0,30 320 1/3,0 30
C 9,5 900 1/9,5 1,00 1/6,5 0,65 0,20 500 1/5,0 15
D 11,5 700 1/11,5 1,07 1/9,0 0,80 0,15 650 1/8,0 7
_
* zmin = tinggi minimum yang dapat menjamin tinggi ekivalen z  0,6h atau zmin .
_
Untuk bangunan gedung dengan h  zmin , z harus diambil sebesar zmin

Dalam metrik
 zg   _ _
c  _ zmin
Eksposur
(m)
a b  b (m)  (m)*
B 7,0 365,8 1/7 0,84 1/4,0 0,45 0,30 97,5 1/3,0 9,1
C 9,5 274,3 1/9,5 1,00 1/6,5 0,65 0,20 152,4 1/5,0 4,6
D 11,5 213,4 1/11,5 1,07 1/9,0 0,80 0,15 198,1 1/8,0 2,15
_
* zmin = tinggi minimum yang dapat menjamin tinggi ekivalen z  0,6h atau zmin .
_
Untuk bangunan gedung dengan h  zmin , z harus diambil sebesar zmin

105 dari 241


Koefisien eksposur tekanan velositas Kh atau Kz
Tabel 6-3

Ketinggian diatas Eksposur (Catatan 1)


level tanah, z B C D
(m) (ft) Kasus 1 Kasus 2 Kasus 1 dan 2 Kasus 1 dan 2
0-4,6 0-15 0,70 0,57 0,85 1,03
6,1 20 0,70 0,62 0,90 1,08
7,6 25 0,70 0,66 0,94 1,12
9,1 30 0,70 0,70 0,98 1,16
12,2 40 0,76 0,76 1,04 1,22
15,2 50 0,81 0,81 1,09 1,27
18 60 0,85 0,85 1,13 1,31
21,3 70 0,89 0,89 1,17 1,34
24,4 80 0,93 0,93 1,21 1,38
27,4 90 0,96 0,96 1,24 1,40
30,5 100 0,99 0,99 1,26 1,43
36,6 120 1,04 1,04 1,31 1,48
42,7 140 1,09 1,09 1,36 1,52
48,8 160 1,13 1,13 1,39 1,55
54,9 180 1,17 1,17 1,43 1,58
61,0 200 1,20 1,20 1,46 1,61
76,2 250 1,28 1,28 1,53 1,68
91,4 300 1,35 1,35 1,59 1,73
106,7 350 1,41 1,41 1,64 1,78
121,9 400 1,47 1,47 1,69 1,82
137,2 450 1,52 1,52 1,73 1,86
152,4 500 1,56 1,56 1,77 1,89

Catatan :
1 Kasus 1: a) seluruh komponen dan kulit bangunan gedung;
b) SPBAU pada bangunan gedung bertingkat rendah yang dirancang menggunakan
Gambar 6-10.
Kasus 2: a) seluruh SPBAU pada bangunan gedung kecuali gedung bertingkat rendah yang
dirancang menggunakan Gambar 6-10;
b) seluruh SPBAU pada struktur lainnya.
2 Koefisien Eksposur kecepatan tekanan angin Kz dapat ditentukan dari persamaan berikut:
Untuk 15 ft.  z  zg Untuk z  15 ft.

K z  2,01 z / zg  K z  2,0115 / zg 
2/ 2/

Catatan: z tidak boleh lebih kecil dari 30 feet untuk kasus 1 pada Eksposur B
3  dan zg dapat dilihat pada Tabel 6-2
4 Interpolasi linier diperkenankan untuk nilai ketinggian z
5 Kategori Eksposur ditentukan dalam Pasal 6.5.6.

106 dari 241


107 dari 241
Faktor arah angin, Kd

Tabel 6-4

Tipe struktur Faktor arah angin Kd*


Bangunan gedung
Sistem Penahan Beban Angin Utama (SPBAU) 0,85
Komponen dan kulit bangunan gedung 0,85
Atap lengkung 0,85
Cerobong asap, tangki, dan struktur yang sama
Segi empat 0,90
Segi enam (hexagonal) 0,95
Bundar 0,95
Papan reklame pejal 0,85
Papan reklame terbuka dan struktur rangka batang 0,85
majemuk
Menara rangka batang
Segi tiga, segi empat, bujur sangkar 0,85
Penampang lainnya 0,95

*Faktor arah Kd sudah dikalibrasi dengan kombinasi dari beban yang ditentukan dalam Pasal 2.
Faktor ini hanya diterapkan bila digunakan berhubungan dengan kombinasi beban yang
ditentukan dalam Pasal 2.3 dan Pasal 2.4

108 dari 241


7 Beban air hujan

7.1 Simbol dan notasi

R = beban air hujan pada atap yang tidak melendut, dalam lb/ft2 (kN/m2). Apabila istilah
atap yang tidak melendut’ digunakan, lendutan dari beban (termasuk beban mati) tidak
perlu diperhitungkan ketika menentukan jumlah air hujan pada atap.
ds = kedalaman air pada atap yang tidak melendut meningkat ke lubang masuk sistem
drainase sekunder apabila sistem drainase primer tertutup (tinggi statis), dalam in.
(mm).
dh = tambahan kedalaman air pada atap yang tidak melendut di atas lubang masuk sistem
drainase sekunder pada aliran air rencana (tinggi hidrolik), dalam in. (mm).

7.2 Drainase atap

Sistem drainase atap harus dirancang sesuai dengan ketentuan dari lembaga yang
berwenang. Kapasitas aliran dari saluran sekunder air hujan (limpasan) atau scupper tidak
boleh diambil kurang dari saluran primer air atau scupper.

7.3 Beban hujan rencana

Setiap bagian dari suatu atap harus dirancang mampu menahan beban dari semua air hujan
yang terkumpul apabila sistem drainase primer untuk bagian tersebut tertutup ditambah
beban merata yang disebabkan oleh kenaikan air di atas lubang masuk sistem drainase
sekunder pada aliran rencananya.

R  5,2ds  dh  …………………………………………………………….. (7-1)


Dalam SI: R  0,0098ds  dh 

Apabila sistem drainase sekunder terdiri dari beberapa saluran, maka saluran-saluran
tersebut dan titik keluarannya harus dipisahkan dari saluran primer.

7.4 Ketidakstabilan akibat genangan air hujan

Genangan air terjadi akibat tertahannya air pada atap datar yang melendut. Atap dengan
kemiringan kurang dari ¼ in./ft (1,190) harus diselidiki dengan analisis struktur untuk
menjamin bahwa atap tersebut memiliki kekakuan yang cukup untuk menahan lendutan
yang progresif (yaitu ketidakstabilan) ketika air hujan jatuh pada atap tersebut. Sistem
drainase primer untuk suatu luasan yang mengalami genangan harus dipertimbangkan
tertutup dalam analisis ini.

7.5 Drainase pengontrol

Atap yang dilengkapi dengan alat untuk mengendalikan besarnya aliran air harus dilengkapi
dengan suatu sistem drainase sekunder pada suatu elevasi yang lebih tinggi yang
membatasi akumulasi air pada atap di atas elevasi tersebut. Atap-atap tersebut harus
dirancang menahan beban semua air hujan yang akan terkumpul diatasnya sampai pada
elevasi sistem drainase sekunder, ditambah beban merata yang disebabkan oleh kenaikan
air di atas lubang masuk sistem drainase sekunder pada aliran rencananya (ditentukan dari
Pasal 7.3).

Atap tersebut harus juga diperiksa terhadap ketidakstabilan akibat genangan air (ditentukan
dari Pasal 7.4).

109 dari 241


Lampiran C

Pertimbangan kemampuan layan

C. Pertimbangan kemampuan layan

Lampiran ini bukan merupakan bagian mutlak dari standar, tetapi memberikan pedoman
untuk perencanaan kemampuan layan agar dapat mempertahankan fungsi bangunan dan
kenikmatan penghuninya selama masa pakai normalnya. Batas kemampuan layan (misalkan
deformasi statik maksimum, akselerasi, dan sebagainya) harus dipilih sesuai tujuan fungsi
struktur.

Kemampuan layan harus diperiksa dengan menggunakan beban-beban keadaan batas yang
dipakai.

C.1 Lendutan, getaran, dan simpangan

C.1.1 Lendutan vertikal

Lendutan komponen struktur lantai dan atap serta sistem akibat beban kerja harus tidak
boleh merusak kemampuan layan dari struktur.

C.1.2 Penyimpangan dinding dan rangka

Lendutan kesamping atau simpangan struktur dan deformasi horisontal sistem diafragma
dan pengaku (bracing) akibat efek angin harus tidak boleh merusak layak-pakai dari struktur.

C.1.3 Getaran

Sistem lantai penahan luas area terbuka yang besar dan bebas dari partisi atau peredam
lainnya, dimana getaran oleh lalu lintas kaki lima (pedestrian) yang dapat mengganggu,
harus direncanakan dengan memperhatikan getaran seperti itu.

Peralatan mekanikal yang dapat menimbulkan getaran yang mengganggu pada bagian
manapun dari struktur yang berpenghuni harus diisolasi untuk seminimum mungkin terjadi
penjalaran getaran semacam itu ke struktur.

Sistem struktur bangunan harus direncanakan sehingga getaran yang ditimbulkan oleh angin
tidak menyebabkan gangguan kenikmatan penghuni atau merusak bangunan, bagian-
bagiannya atau isinya.

C.2 Desain lendutan jangka panjang

Dimana tampilan bangunan disyaratkan sebagai syarat penerimaan, komponen-komponen


struktur dan sistem harus didisain untuk memperhitungkan lendutan tetap jangka panjang
akibat beban tetap.

C.3 Lawan lendut (camber)

Syarat camber khusus yang diperlukan untuk menyatakan hubungan tepat antara komponen
yang terbebani dengan pekerjaan lain harus dinyatakan dalam dokumen desain.

110 dari 241


Balok-balok tanpa rincian camber harus diatur kedudukannya saat dipasang, sehingga
semua camber kecil selalu keatas. Bila camber terkait pemasangan suatu komponen struktur
dengan pembebanan sebelumnya (preload), maka ini harus dicatat dalam dokumen disain.

C.4 Pemuaian (expansion) dan penyusutan (contraction)

Perubahan dimensi dalam struktur dan elemen-elemennya akibat variasi temperatur,


kelembaban, atau akibat-akibat lain harus tidak boleh merusak layak-pakai struktur.

Harus diadakan perlengkapan baik untuk mengendalikan lebar retak atau membatasi retak
dengan perlengkapan sambungan.

C.5 Keawetan (durability)

Bangunan gedung dan struktur-struktur lain harus dirancang untuk bertahan terhadap efek
lingkungan jangka panjang atau harus dilindungi terhadap efek semacam itu.

111 dari 241


Penjelasan

C1 Umum

C1.1 Ruang lingkup

Persyaratan beban minimum yang dimuat dalam peraturan ini diambil dari hasil penelitian
dan perilaku layan dari bangunan gedung dan struktur lainnya. Pengguna dari standar ini
harus memutuskan putusan bila menggunakannya standar ini untuk ‘struktur lainnya’.
Pembebanan untuk beberapa struktur bangunan gedung dapat dilihat pada standar ini dan
petunjuk tambahan dapat dilihat pada penjelasan.

Baik pembebanan maupun beban kombinasi ditentukan pada standar ini dengan maksud
untuk digunakan bersama-sama. Bila salah satu akan menggunakan pembebanan dari
sumber lain sedangkan beban kombinasi ditentukan sesuai standar ini atau sebaliknya,
keandalan dari hasil desain akan terpengaruh.

Beban gempa dalam standar ini dikembangkan untuk struktur yang memiliki berapa kualitas
daktilitas dan kemampuan pemencaran energi pasca elastik ( postelastic energy dissipation
capability ). Untuk alasan ini ketetapan untuk desain, pendetailan, dan pelaksanaan dapat
dilihat pada Lampiran A. Dalam beberapa kasus, ketentuan ini dimodifikasi atau ditambah
pada ketentuan dalam spesifikasi desain.

C1.3 Persyaratan dasar

C1.3.1 Kekuatan

Bangunan gedung dan struktur lainnya harus memenuhi syarat batas kekuatan di mana
setiap bagian struktur harus mampu memikul beban desain dengan aman untuk mencegah
pelipatan, pelelehan, kehancuran, dan sebagainya. Diharapkan agar peraturan lain yang
dibuat di bawah prosedur peraturan yang disepakati dan digunakan yang terkait dengan
syarat peraturan bangunan akan berisi rekomendasi bagi faktor penahan untuk metode
desain kekuatan atau tekanan yang diijinkan (atau faktor keselamatan) bagi metode desain
tegangan yang diijinkan.

C1.3.2 Kemampuan layan

Sebagai tambahan dari syarat batas kekuatan, bangunan gedung dan struktur lainnya juga
harus memenuhi syarat kemampuan layan untuk mendapatkan kinerja fungsional dan
perilaku di bawah pembebanan, beberapa hal seperti lendutan dan getaran. Syarat batas
kekuatan biasanya ditetapkan dalam peraturan bangunan karena untuk mengontrol
keselamatan struktur. Di sisi lain, syarat batas kemampuan layan, biasanya tanpa bencana,
menentukan tingkat kualitas struktur atau elemen bangunan, dan bagaimana
menetapkannya dalam pemakaian. Syarat batas kemampuan layan melibatkan persepsi
dan harapan pemilik atau pengguna bangunan gedung serta permasalahan kontrak antara
pemilik atau pengguna dengan perancang serta pelaksana pembangunan. Untuk hal ini, dan
karena manfaatnya yang sering subyektif dan sulit untuk ditetapkan atau diukur, syarat batas
kemampuan layan untuk sebagian terbesar tidak dicantumkan dalam model peraturan
bangunan. Fakta bahwa syarat batas kemampuan layan biasanya tidak dikodifikasikan
seharusnya tidak mengurangi arti pentingnya. Dilampauinya syarat batas kemampuan layan
dalam sebuah gedung atau struktur lainnya biasanya dapat berarti bahwa fungsi gedung
tersebut terganggu atau jelek karena adanya kerusakan kecil atau pelapukan atau karena
pengguna bangunan gedung tidak nyaman atau terganggu.

112 dari 241


C1.3.3 Gaya pengekang sendiri

Struktur yang dipaksakan dan mengalami perubahan dimensi akan mengembangkan gaya
pengekangan sendiri. Contoh termasuk momen pada rangka yang kaku akan menyebabkan
terjadinya penurunan diferensial pada pondasi dan geser pada dinding pemikul yang
mendukung lantai beton yang menyusut. Peraturan – peraturan dibuat untuk gaya
pengekang sendiri, tegangan pada elemen struktural, baik sendiri atau dalam kombinasi
dengan tegangan dari luar, bisa cukup tinggi untuk menyebabkan kerusakan struktural.
Dalam banyak kasus, besarnya dari gaya pengekang sendiri dapat diantisipasi dengan
menganalisis penyusutan yang diharapkan, perubahan suhu, pergerakan pondasi, dan
sebagainya. Oleh karena itu, adalah sangat tidak praktis untuk menghitung besarnya dari
gaya pengekang sendiri (self-straining forces). Desainer sering menyiapkan untuk gaya
pengekang sendiri dengan menentukan sambungan relief ( relief joint ), sistem rangka yang
cocok, atau pendetailan lainnya untuk meminimalkan dampak dari gaya pengekang sendiri.

Pasal ini tidak dimaksudkan untuk mengatur desainer dalam menentukan gaya pengekang
sendiri yang tidak dapat diperhitungkan selama masa perancangan. Sebagai contoh adalah
penurunan yang diakibatkan oleh adanya penggalian tanah disekitar bangunan gedung
dimasa depan.

C1.4 Integritas struktur secara umum

Melalui kecelakaan, penyalahgunaan, atau sabotase, rancangan struktur yang baik dapat
terganggu oleh kondisi yang dapat mengakibatkan baik setempat maupun roboh
keseluruhan. Kecuali yang dirancang khusus untuk melindungi sistem, biasanya adalah tidak
praktis bagi struktur untuk dirancang tahan terhadap kehancuran yang diakibatkan oleh
penyalahgunaan sebagian besar dari sistem atau abnormal beban berat diluar kewajaran
yang bekerja secara langsung. Namun, beberapa tindakan dapat diambil di dalam
perancangan struktur untuk membatasi akibat keruntuhan setempat, dan untuk mencegah
atau meminimalkan penyebaran keruntuhan. Penyebaran keruntuhan didefinisikan sebagai
penyebaran kegagalan awal setempat dari elemen ke elemen yang pada akhirnya dapat
menghasilkan gagalnya struktur secara keseluruhan atau sebagian besar tidak proporsional.

Beberapa penulis telah menemukan cara perlawanan terhadap penyebaran keruntuhan


untuk dipakai menjadi kemampuan dari struktur, dengan hanya kegagalan setempat,
penghapusan salah satu anggota struktural. Selain dari kemungkinan adanya kerusakan,
puing dari kerusakan yang tak terkendalikan dapat menyebabkan, untuk dipertimbangkan
secara hati-hati apakah kejadian yang tidak normal hanya akan merusak hanya satu bagian
struktur.

Karena kecelakaan, penyalahgunaan, dan sabotase biasanya tidak dapat terlihat, mereka
tidak dapat didefinisikan secara tepat. Demikian juga halnya, integritas struktur secara
umum adalah kualitas yang tidak dapat dinyatakan dalam istilah-istilah sederhana. Adalah
tujuan dari Pasal 1.4 dan komentar nya agar diperhatikan secara langsung ke masalah
keruntuhan setempat, adanya pedoman untuk penanganan hal tersebut akan membantu
perancang, dan mempromosikan konsistensi perawatan di semua jenis struktur dan dalam
pelaksanaan semua bahan bangunan. ASCE tidak berniat, saat ini, untuk standar ini untuk
membuat cara khusus untuk dipertimbangkan selama desain, atau untuk standar ini untuk
menyediakan desain kriteria khusus untuk meminimalkan resiko penyebaran keruntuhan.

Kecelakaan, penyalahgunaan, sabotase, dan konsekwensinya.

Sebagai tambahan untuk penyalahgunaan baik disengaja maupun tidak, suatu kecelakaan
dapat menyebabkan keruntuhan setempat [Referensi C1-1]: ledakan akibat kebakaran dari
gas atau cairan industri; kegagalan dari boiler; tabrakan kendaraan; tabrakan dari benda

113 dari 241


yang jatuh, efek dari penggalian yang berdekatan; kesalahan pelaksanaan yang besar; angin
yang sangat kencang misalnya tornado; dan sabotase. Umumnya, kejadian yang tidak biasa
ini tidak dipertimbangkan dalam desain yang normal. Perbedaan antara keruntuhan
menyeluruh dengan kehancuran terbatas setempat dapat dilihat pada contoh berikut.

Keruntuhan menyeluruh. Terjadi secara langsung, penghancuran secara sempurna dari


seluruh struktur dengan melalui peledakan merupakan contoh yang jelas dari keruntuhan
menyeluruh.Selain itu, kegagalan pada salah satu kolom dari satu, dua, tiga, atau bahkan
mungkin empat kolom struktur dapat menimbulkan keruntuhan menyeluruh, karena
kegagalan setempat pada kolom dapat merupakan bagian terpenting dari keseluruhan
sistem struktur pada tahap tersebut . Demikian pula halnya, kegagalan dari elemen
pendukung utama di tingkat bawah dari struktur dua atau tiga lantai dapat menyebabkan
kegagalan untuk seluruh struktur. Keruntuhan tersebut termasuk dalam lingkup standar yang
dibahas di sini. Terdapat banyak contoh dari keruntuhan yang menyeluruh yang terjadi
sebagai akibat dari peristiwa pemboman, tanah longsor dan banjir.

Kehancuran terbatas setempat. Contoh dari kehancuran terbatas setempat adalah


pengisolasian dari kerusakan dari bentang atau tingkat yang berdekatan dalam
penghancuran satu atau dua buah kolom yang berdekatan pada suatu struktur berbentang
banyak. Kerusakan yang dibatasi pada struktur bertingkat dua atau tiga atau lebih tinggi
yang diikuti oleh kegagalan pada dinding pendukung pada satu lantai adalah merupakan
contoh lainnya.

Contoh dari kehancuran yang menyeluruh

Ronan Point. Kasus yang menonjol dari keruntuhan setempat yang menyebar ketidak
proporsionalan dari seluruh bagian dari bangunan (demikian contoh dari tipe kegagalan
yang dibahas disini) adalah Bencana Ronan Point, yang menarik perhatian secara
profesional ke soal integritas struktur secara umum. Ronan Point adalah bangunan
apartemen besar berlantai 22, beton pracetak, panel pendukung beban, di Canning Town,
Inggris. Pada bulan Maret 1968, terjadi sebuah ledakan gas di apartemen lantai 18 yang
menghancurkan sebuah dinding ruang keluarga. Hancurnya dinding tersebut mengakibatkan
kegagalan dari seluruh sisi gedung. Apartemen di atas lantai 18, secara tiba-tiba kehilangan
dukungan dari bawah dan menjadi kurang kaku dan kurang kuat, runtuh mengikuti setelah
yang lainnya. Puing yang jatuh menimpa lantai dan dinding di bawah lantai 18 sampai ke
permukaan tanah. Kontinuitas dan daktilitas yang baik mungkin telah mengurangi jumlah
kerusakan di Ronan Point.

Contoh lain adalah runtuhnya garasi tempat parkir berlantai satu yang dilaporkan dalam
[Referensi C1-2]. Keruntuhan dari sebuah portal melintang akibat dibebani salju
menyebabkan menyebarnya keruntuhan keseluruh atap, yang ditopang oleh 20 buah portal
melintang yang sama jenisnya. Penyebaran keruntuhan yang serupa dapat dilihat pada
[Referensi C1-3].

Bangunan Federal Alfred P. Murrah. [Referensi C1-4 sampai dengan C1-7]. Pada tanggal
19 April 1995 sebuah truk berisi kurang lebih 4 000 lb pupuk berbasis peledak (ANFO)
diparkir dekat selasar dari gedung perkantoran beton bertulang berlantai sembilan. Sisi
gedung yang menghadap kearah ledakan mempunyai kolom sisi dan empat kolom lainya
disekelilingnya. Ledakan menimbulkan gelombang getaran pada salah satu kolom yang
mengelilingi berukuran 20 inci × 36 inci dan menyebabkan kegagalan getas (brittle failures)
pada dua kolom lainnya. Balok melintang pada lantai-3 di atas kolom tersebut mengalami
kegagalan, dan lantai diatasnya mengalami kegagalan secara beruntun. Diperkirakan 70
persen dari bangunan gedung mengalami keruntuhan yang dramatis. Seratus enam puluh
delapan orang meninggal, banyak dari mereka meninggal akibat dari keruntuhan progresif
secara langsung. Kerusakan mungkin dapat dikurangi balok melintang dapat mendukung

114 dari 241


lantai atasnya, bila terdapat pendetailan yang baik untuk daktilitas dan redundansi yang
besar, dan bila terdapat tahanan untuk beban uplift pada pelat lantai.

Terdapat sejumlah faktor yang berkontribusi terhadap resiko perambatan kerusakan pada
struktur modern [Referensi C1-8]. Diantaranya:

1. Kurangnya kesadaran umum para insinyur bahwa integritas struktur terhadap


kegagalan cukup penting untuk dipertimbangkan dalam desain secara teratur.
2. Agar lebih fleksibel di dalam perencanaan lantai dan untuk mengurangi biaya,
dinding interior dan partisi seringkali bukan dinding pendukung, oleh karenanya tidak
dapat membantu dalam menahan kerusakan.
3. Dalam upaya untuk lebih mengurangi biaya struktur melalui kecepatan pelaksanaan
dan mengurangi tenaga kerja, sistem dapat dibangun dengan kontinuitas minimum,
terikat antar elemen, dan sambungan kaku.
4. Tanpa tulangan atau penulangan ringan untuk dinding penahan beban pada struktur
bertingkat banyak juga tidak akan mempunyai kontinuitas yang cukup, tidak cukup
terikat, dan sambungan tidak kaku.
5. Pada rangka dan lengkungan atap mungkin tidak cukup kuat untuk menahan beban
tambahan atau cukup diafragma untuk menjaga stabilitas lateral dari komponen
struktur yang berdekatan, jika satu satu mengalami kegagalan.
6. Dalam memperkecil faktor keselamatan yang sangat besar, peraturan berubah
selama beberapa dekade yang lalu dengan mengurangi besaran margin keselamatan
yang ada pada beberapa struktur tua. Penggunaan kekuatan-bahan yang lebih tinggi
memungkinkan lebih langsingnya penampang mempersulit permasalahan bahwa
dalam struktur yang modern harus lebih fleksibel dan lebih peka terhadap variasi
pembebanan dan, sebagai tambahan, mungkin lebih peka terhadap kesalahan
pelaksanaan.

Pengalaman menunjukkan bahwa prinsip mengambil perhatian dalam desain untuk


membatasi akibat dari kegagalan setempat adalah sangat realistis dan ekonomis. Dari sudut
pandang keselamatan publik adalah wajar untuk mengharapkan semua struktur bertingkat
banyak memiliki integritas struktur dibandingkan dengan struktur portal konvensional yang
dirancang dengan baik, [Referensi C1-8, C1-9].

Alternatif desain. Terdapat beberapa cara untuk menahan keruntuhan progresif. Dalam
[Referensi C1-10], perbedaan dibuat antara desain langsung dan desain tidak langsung, dan
berikut ini disampaikan pendekatannya:

Desain Langsung: mempertimbangkan secara eksplisit ketahanan terhadap keruntuhan


progresif selama proses desain melalui salah satu dari:

Metode jalur alternatif: Sebuah metode yang memungkinkan kegagalan setempat


terjadi, tetapi berusaha untuk memberikan jalur alternatif sehingga kerusakan
diserap dan kegagalan besar dihindarkan.
Metode ketahanan setempat khusus: Sebuah metode yang berusaha untuk
memberi cukup kekuatan untuk melawan kegagalan dari kecelakaan atau
penyalahgunaan.

Desain tidak langsung: mempertimbangkan sepenuhnya ketahanan terhadap keruntuhan


progresif selama proses desain melalui persyaratan tingkat kekuatan minimum, kontinuitas,
dan daktalitas.

115 dari 241


Integritas struktur secara umum dari suatu struktur dapat diuji dengan analisis untuk
memastikan apakah jalur alternatif sekitar daerah keruntuhan secara hipotesis terjadi.
Alternatif lain, studi dengan jalur alternatif dapat digunakan sebagai panduan untuk
mengembangkan aturan tentang tingkat kontinuitas minimum dan daktilitas yang dibutuhkan
untuk penerapan pendekatan tidak langsung dari desain untuk meningkatkan integritas
struktur. Ketahanan setempat khusus mungkin diberikan di daerah beresiko tinggi, sebab
mungkin diperlukan pada beberapa elemen untuk memiliki cukup kekuatan untuk menahan
beban abnormal agar struktur secara keseluruhan untuk mengembangkan jalur alternatif.
Saran khusus untuk pelaksanaan masing-masing metode yang ditetapkan terdapat dalam
[Referensi C1-10].

Pedoman untuk persyaratan umum integritas struktur.

Umumnya, sambungan antara komponen struktur harus daktail dan memiliki kapasitas
deformasi dan penyerapan energi yang relatif besar pada efek kondisi abnormal. Kriteria ini
cocok dalam berbagai cara, tergantung pada sistem struktur yang digunakan. Detail dari
ketahanan beban angin sedang dan beban gempa yang tepat sering memberikan daktilitas
yang cukup. Pada tahun 1999, ASCE mengeluarkan laporan praktis tentang pengenalan
yang baik untuk desain tahan ledakan di lapangan yang sulit [Referensi C1-11]

Pekerjaan dengan pracetak panel struktur yang besar [Referensi C1-12 sampai dengan C1-
14] memberikan contoh bagaimana caranya untuk mengatasi masalah umum dengan
integritas struktur dalam sistem bangunan yang dilaksanakan terputus-putus. Persyaratan
pengikatan digabungkan dengan detailing sambungan yang hati-hati dapat mengatasi
kesulitan yang berkaitan dengan sistem tersebut. Metodologi desain dan filosofi desain yang
sama dapat diterapkan ke sistem lain [Referensi C1-15]. Persyaratan Peraturan untuk
Bangunan dari ACI bagi Beton Struktural [Referensi C1-16] termasuk persyaratan dalam
Pasal 7.13.

Terdapat beberapa cara untuk merancang integritas yang diperlukan dalam membawa
beban berat sekitar dinding rusak, rangka batang, balok, kolom, dan lantai. Beberapa contoh
dari konsep desain dan detailnya adalah sebagai berikut

1. Rencana dengan Layout yang bagus. Faktor penting dalam mencapai integritas
adalah rencana layout tembok dan kolom yang benar. Pada struktur dinding penahan
beban, harus ada pengaturan dari dinding interior melintang untuk mendukung dan
mengurangi panjang bentangan dari penampang memanjang dinding melintang,
sehingga meningkatkan stabilitas dari dinding secara individu maupun stabilitas
struktur secara keseluruhan. Dalam hal kegagalan setempat, ini dapat juga
mengurangi panjang tembok yang mungkin terpengaruh.
2. Menyediakan suatu sistem pengikat antar elemen utama dari sistem struktur.
Pengikat ini dapat dirancang khusus sebagai komponen dari sistem pembawa beban
sekunder, yang sering harus mempertahankan deformasi yang besar selama
kejadian bencana.
3. Returns pada dinding. Returns pada dinding interior dan eksterior akan membuatnya
lebih stabil.
4. Mengubah arah bentangan dari pelat lantai. Bila lantai satu arah dari lantai ditulangi
kearah bentangnya, dengan faktor keamanan yang rendah, bila dinding penahan
beban ditiadakan pada arah sekunder, keruntuhan dari pelat lantai akan dicegah dan
puing yang membebani dari bagian lain dari struktur akan dapat diminimalkan.
Seringkali, penyusutan dan suhu baja akan cukup untuk mengaktifkan pelat lantai ke
arah bentang yang baru.
5. Partisi interior penahan beban. Dinding Interior harus mampu menopang beban yang
cukup untuk mencapai perubahan arah bentang pada pelat lantai.

116 dari 241


6. Aksi gaya lengkung (Catenary Action) dari pelat lantai. Bila pelat lantai tidak dapat
mengubah arah bentangannya, bentang akan meningkat dinding penahan antara
dihapuskan. Dalam hal ini, jika ada cukup tulangan sepanjang bentang dan cukup
continuitas serta pengekang, pelat lantai mungkin mampu menahan beban dari
catenary action, meskipun akan menghasilkan defleksi yang sangat besar.
7. Aksi lentur pada dinding (Beam Action of Walls). Dinding dianggap mampu diberi
bukaan lebar jika cukup ikatan baja di bagian atas dan bawah dinding untuk berlaku
sebagai web dari balok dengan pelat lantai di atas dan di bawahnya bertindak
sebagai flange [Referensi C1-12].
8. Redundan. Memberikan beban jalur sekunder (misalnya, bagian atas rangka batang
atau sistem gelegar transfer yang memungkinkan bagian bawah dari lantai bangunan
bertingkat untuk menggantung dari bagian atas pelat lantai dalam keadaan darurat)
yang memungkinkan portal bertahan bila elemen kunci pendukung dihapuskan.
9. Pendetailan daktail. Hindari pendetailan dengan daktilitas yang rendah pada elemen
yang dapat mengakibatkan beban dinamis atau distorsi yang sangat besar selama
kegagalan setempat (misalnya, mempertimbangkan adanya kegagalan geser pada
balok atau pelat lantai yang didukung di bawah pengaruh jatuhnya bobot bangunan
dari atas).
10. Memberi tulangan tambahan untuk menahan ledakan dan beban bolak-balik bila
beban ledakan dipertimbangkan dalam desain [Referensi C1-17].
11. Mempertimbangkan penggunaan konstruksi kompartemen dikombinasikan dengan
portal penahan momen khusus [sebagaimana disebutkan dalam Referensi C1-18]
dalam desain bangunan baru bila dipertimbangkan ketahanan terhadap ledakan.

Meskipun tidak langsung ditambahkan integritas struktur untuk pencegahan keruntuhan


progresif, penggunaan khusus, kaca nonfrangible untuk fenestration dapat sangat
mengurangi resiko pengguna bangunan selama exterior blasts [Referensi C1-17].
Sebagaimana kaca yang nonfrangible mengisolasi interior bangunan dari ledakan
gelombang kejut, inipun juga dapat mengurangi kerusakan elemen interior dari portal
(misalnya, pelat lantai yang didukung dapat dibuat untuk menjadi cenderung kurang gagal
karena adanya peningkatan kekuatan) untuk ledakan eksterior.

C1.5 Klasifikasi bangunan gedung dan struktur lainnya

C1.5.1 Sifat dasar dari penghunian

Kategori penghunian dalam Tabel 1-1 digunakan untuk menghubungkan kriteria beban
lingkungan maksimum atau distorsi yang ditentukan dalam peraturan ini terhadap akibat
beban yang berlebih untuk struktur dan penghuniannya. Penomoran kategori penghunian
tidak berubah dari kategori edisi sebelumnya dari Standar (ASCE 7-98). Klasifikasi terus
menunjukkan kemajuan yang diantisipasi dengan keseriusan terhadap konsekuensi dari
kegagalan dari bahaya terendah terhadap kehidupan manusia (Kategori Penghunian I) ke
bahaya tertinggi (Kategori Penghunian IV).

Dalam Pasal 6, 7, 10, dan 11, faktor kepentingan disajikan identifikasi untuk empat kategori
penghunian. Faktor Kepentingan Khusus berbeda sesuai dengan karakteristik statistik dari
beban lingkungan dan cara dimana struktur merespon terhadap beban. Prinsip yang
memerlukan kriteria pembebanan yang lebih ketat untuk situasi di mana akibat dari
kegagalan mungkin lebih parah telah diakui dalam versi sebelumnya dari standar ini dengan
peta spesifikasi rata-rata perulangan interval untuk kecepatan angin dan beban salju di
tanah.

Sekarang bagian ini mengakui bahwa mungkin ada situasi saat itu dapat diterima untuk
menetapkan beberapa kategori penghunian ke struktur berdasarkan penggunaan dan jenis

117 dari 241


kondisi pembebanan yang sedang dievaluasi. Sebagai contoh, ada suatu keadaan ketika
struktur harus dirancang dengan tepat untuk beban angin dengan faktor kepentingan lebih
dari satu, tetapi akan dikenakan sanksi tidak sebagaimana biasanya jika merancang untuk
beban seismik pentingnya dengan faktor kepentingan lebih besar dari satu. Contoh akan
menjadi tempat singgah badai di daerah yang rendah kegempaannya. Struktur akan
digolongkan dalam Kategori penghunian IV untuk desain angin dan Kategori penghunian II
untuk desain gempa.

Kategori penghunian I berisi bangunan gedung dan struktur lainnya yang mewakili bahaya
yang rendah untuk kehidupan manusia dalam hal kegagalan baik karena mereka memiliki
sejumlah kecil penghuni atau memiliki keterbatasan waktu tampil terhadap pembebanan
lingkungan yang ekstrim. Contoh struktur pertanian yang jatuh pada Kategori Penghunian I
adalah struktur gudang peternakan yang digunakan untuk penyimpanan mesin dan peralatan
peternakan, biji gandum, jagung cribs, dan penggunaan secara umum dan lumbung
sementara untuk pakan ternak [Referensi C1-19]. Kategori penghunian II berisi semua
penghunian selain dari yang di ada di Kategori Penghunian I, III, dan IV dan kadang-kadang
disebut sebagai "biasa" untuk tujuan resiko penampilan. Kategori Penghunian III yang berisi
bangunan gedung dan struktur lainnya yang jumlah penghuninya banyak, dirancang untuk
tempat berkumpul publik, atau dimana terdapat pengekangan secara fisik atau penghunian
yang tidak sesuai kapasitas yang mengekang penghuni untuk bergerak atau mengungsi.
Bangunan gedung dan struktur lainnya pada Kategori penghunian III, karena itu, mewakili
bahaya besar untuk kehidupan manusia dalam hal terjadinya kegagalan.

Kategori penghunian III juga berisi struktur infrastruktur penting yang melayani berbagai
kelompok masyarakat. Sementara kegagalan struktur ini tidak selalu membuat resiko
keselamatan hidup yang biasa, struktur tersebut disertakan di dalam persyaratan Kategori
penghunian III karena kegagalan yang ditimbulkan dapat menyebabkan banyak dampak
ekonomi dan / atau gangguan kehidupan masyarakat sehari-hari. Contoh dari kondisi ini
adalah sebagai berikut.

Kegagalan dari pembangkit listrik bahwa pasokan listrik di taraf nasional dapat menimbulkan
banyak kerugian ekonomi dan gangguan kehidupan masyarakat ketika kegagalan memicu
kegagalan pembangkit lainnya untuk tidak beroperasi. Hasilnya dapat memperpanjang waktu
kekurangan listrik membawa kerugian ekonomi besar penyebab tidak berjalannya industri
dan kekacauan kehidupan masyarakat yang serius karena tidak berfungsinya subways,
sinyal jalan lalu lintas, dan sebagainya. Hal ini terjadi di bagian timur laut Kanada dan
Amerika Serikat pada bulan Agustus 2003.

Kegagalan dari fasilitas penjernihan air dan fasilitas pengolahan air kotor dapat
menyebabkan gangguan terhadap kehidupan masyarakat karena kegagalan ini dapat
berskala besar (tapi biasanya tidak mengancam kehidupan) terhadap resiko kesehatan
masyarakat yang disebabkan oleh ketidakmampuan untuk mengolah air kotor dan
penyediaan air minum.

Kegagalan dari pusat telekomunikasi dapat menyebabkan gangguan terhadap kehidupan


masyarakat dengan sulitnya pengguna mengakses informasi penting darurat (menggunakan
radio, televisi, dan komunikasi telepon) dan menyebabkan kerugian ekonomi besar
sehubungan dengan luasnya gangguan bisnis.

Kategori penghunian IV terdiri dari bangunan gedung dan struktur lainnya yang berfungsi
sebagai fasilitas penting dan harus tetap beroperasi pada lingkungan pembebanan yang
ekstrim. Dalam penghunian ini termasuk, namun tidak terbatas pada, rumah sakit, pemadam
kebakaran, penyelamatan, tanggap darurat dan fasilitas lainnya. Struktur tambahan yang
diperlukan untuk pengoperasian fasilitas Kategori Penghunian IV selama keadaan darurat
juga disertakan dalam kategori penghunian ini. Ketika menentukan apakah struktur

118 dari 241


tambahan atau struktur-struktur yang mendukung fungsinya seperti pemadam kebakaran
adalah Kategori penghunian IV, perancang yang profesional harus memutuskan apakah
kegagalan dari subjek struktur akan berpengaruh langsung terhadap fungsi penting dari
fasilitas. Selain fasilitas penting, bangunan gedung dan struktur lainnya yang berisi bahan-
bahan yang sangat berbahaya ditambahkan ke Kategori penghunian IV untuk mengenali
potensi bahan-bahan yang sangat berbahaya pada populasi.

C1.5.2 Zat beracun, sangat beracun, dan bahan peledak

Metode umum untuk mengkategorikan struktur yang berfungsi sebagai penyimpanan bahan
kimia beracun, penyimpanan bahan kimia sangat beracun, dan penyimpanan bahan peledak
adalah dengan menggunakan tabel jumlah materi yang bebas [Referensi C1-20, C1-21].
Rujukan ini, dan lainnya bersumber pada petunjuk identifikasi klasifikasi bahan-bahan secara
umum. Halangan penggunaan tabel ini adalah bahwa pada kenyataannya metode ini tidak
dapat menangani interaksi dari beberapa bahan sekaligus. Dua bahan mungkin dapat
diabaikan karena masing-masing tidak menimbulkan resiko ke masyarakat tetapi jika
digabungkan mungkin dapat membentuk kombinasi maut. Oleh karena itu, metode alternatif
yang unggul dan dapat mengevaluasi resiko materi yang dilepaskan bagi masyarakat dari
oleh bahaya adalah bagian dari keseluruhan Rencana Manajemen Resiko (RMR).

Bangunan gedung dan struktur lainnya yang mengandung racun, sangat beracun, atau
bahan peledak dapat diklasifikasikan dalam struktur Kategori Penghunian II jika dapat
menunjukkan bahwa resiko untuk masyarakat dari pelepasan bahan-bahan yang terkandung
harus minimal. Perusahaan yang menjalankan fasilitas industri dan biasanya melakukan
studi Operasional Bencana (OPBEN), melakukan penilaian risiko kuantitatif, dan
mengembangkan manajemen resiko serta rencana tanggap darurat. Peraturan dan undang-
undang pemerintah daerah setempat mendelegasikan berbagai kajian dan rencana
[Referensi C1-22]. Selain itu, banyak dari fasilitas industri ini berada di daerah terpencil dari
masyarakat dan mempunyai akses terbatas, yang selanjutnya akan mengurangi resiko
kepada masyarakat.

Bagian yang dimaksud dalam Pasal 1.5.2 adalah untuk RMR dan desain fasilitas utama
yang sangat kritis untuk pelaksanaan yang efektif dari RMR harus dipelihara dengan baik.
RMR dan desain utama yang terkait harus diperiksa secara berkala untuk memastikan
bahwa kondisi yang ada sesuai dengan rencana. RMR juga harus diperiksa ulang bila
terdapat pernah dipertimbangan adanya perubahan fasilitas utama yang sangat penting
untuk pelaksanaan yang efektif dari RMP.

RMR umumnya berkaitan dengan resiko mitigasi ke masyarakat. Resiko terhadap individu di
luar fasilitas penyimpanan bahan beracun, sangat beracun, atau bahan peledak sangat
ditekankan karena ruangan personil tidak ditempatkan sebagai beresiko tinggi seperti bagi
masyarakat karena ruangan personil dilatih dalam penanganan bahan yang beracun, sangat
beracun, atau bahan peledak dan karena adanya prosedur keamanan yang diterapkan di
dalam fasilitas. Bila elemen ini (personil terlatih dan prosedur keselamatan) tidak ada dalam
suatu fasilitas, maka RMR harus mengurangi resiko ruangan personil dengan cara yang
sama seperti mitigasi resiko ke masyarakat.

Sebagai hasil dari bagian program pencegahan RMR, bangunan gedung dan struktur lainnya
yang biasanya berada dalam Kategori penghunian III dapat diklasifikasikan ke dalam
Kategori Penghunian II jika (misalnya, pengisolasian sekunder) disediakan untuk bahan
mengandung racun, sangat beracun, atau bahan peledak dalam kasus pelepasannya. Agar
memenuhi syarat, sistem pengisolasian sekunder harus dirancang, dipasang, dan
dioperasikan untuk mencegah perpindahan sejumlah bahan racun berbahaya, sangat
beracun, atau bahan peledak dari sistem ke udara, tanah, air tanah, atau air permukaan
setiap saat selama penggunaan struktur. Persyaratan ini tidak dapat dianggap sebagai

119 dari 241


sistem pengisolasian sekunder yang diperlukan untuk mencegah tersebarnya setiap bahan
beracun, sangat beracun, atau bahan peledak ke udara. Dengan dikenalnya pengisolasian
sekunder tidak diijinkan pengiriman sejumlah bahan "berbahaya" yang tercemar. Standar ini
mengakui bahwa terdapat bahan kimia yang dapat mencemari air tanah tetapi tidak
mempunyai konsentrasi beracun, sangat beracun, atau bahan peledak yang cukup selama
penguapan untuk dilepaskan sebagai sebuah resiko bagi kesehatan atau keamanan
masyarakat. Karena merupakan "barisan terakhir dari pertahanan", pengisolasian sekunder
tidak memenuhi persyaratan untuk pengurangan klasifikasi.

Jika efek yang menguntungkan dari pengisolasian sekunder dapat dihilangkan oleh kekuatan
eksternal, seperti dinding tanggul yang diberi lapis tambahan dari air banjir atau hilangnya
cairan pengisolasi dari gili-gili karena pemindahan tanah yang berlebihan selama terjadi
gempa, maka struktur bangunan gedung atau struktur lainnya tersebut mungkin tidak
diklasifikasikan sebagai Kategori penghunian II. Jika pengisolasian sekunder berisi bahan
yang mudah terbakar, maka pelaksanaan program tanggap darurat dan kesiapsiagaan
dikombinasikan dengan yang sistem pemadaman api yang sesuai akan menjadi tindakan
bijaksana yang terkait dengan klasifikasi Kategori penghunian II. Di berbagai daerah
jurisdiksi, tindakan demikian disyaratkan dalam peraturan ketahanan api setempat.

Juga sebagai hasil dari program pencegahan sebagai bagian dari RMR, bangunan gedung
dan struktur lainnya yang mengandung bahan beracun, sangat beracun, atau bahan peledak
juga dapat diklasifikasikan sebagai Kategori penghunian II untuk pembebanan angin topan
jika prosedur wajib digunakan untuk mengurangi resiko tersebarnya bahan beracun, sangat
beracun, atau bahan peledak selama dan segera setelah pembebanan ekstrim diperkirakan.
Contoh dari prosedur tersebut termasuk drainase cairan berbahaya dari tangki bila
diprediksikan terjadi angin topan atau, sebaliknya, pengisian tangki dengan cairan
meningkatkan bahaya lipat dan tahanan guling. Semestinya untuk meminimalkan resiko
kerusakan struktur yang mengandung zat beracun, sangat beracun, atau bahan peledak,
diperlukan prosedur wajib untuk klasifikasi Kategori penghunian II yang mencakup tindakan
pencegahan, seperti penghapusan bahan yang mungkin menjadi penghancur struktur dan
sekitarnya.

Dalam edisi ASCE 7sebelumnya, definisi dari "zat beracun" dan "zat sangat beracun" tidak
disediakan. Oleh sebab itu, otorisasi kebijakan penentuan perbedaan antara bahan
berbahaya dan bahan yang sangat berbahaya harus memiliki kekuatan hukum yang sah.
Perubahan penggunaan istilah "racun" dan "sangat beracun" berdasarkan definisi dari
Peraturan Daerah (29 CFR 1910.1200 Lampiran A dengan Amandemen per 1 Februari
2000) telah memperbaiki masalah ini.

Sehubungan dengan sangat tingginya sifat kuantitatif dari definisi untuk zat beracun dan
sangat beracun ditemukan di 29 CFR 1910.1200 Lampiran A [Referensi C1-23], Komite
Pelaksanaan Peraturan Umum merasakan bahwa definisi yang ada dalam undang-undang
daerah harus langsung dirujuk daripada diulang dalam tubuh ASCE 7. Definisi dapat
ditemukan pada 29 CFR 1910.1200 Lampiran A yang diulang dalam teks berikut ini sebagai
referensi.

Zat sangat beracun. Adalah bahan kimia yang termasuk dalam salah satu kategori berikut:
1. Bahan kimia yang memiliki kandungan media pembunuh (lethal median) (LD [50]) 50
mg atau kurang per kg berat tikus putih percobaan seberat 200 dan 300 g masing-
masing bila diberikan melalui mulut.
2. Bahan kimia yang memiliki dosis lethal median (LD [50]) 200 mg atau kurang per kg
berat badan kelinci percobaan seberat 2 atau 3 kg masing-masing bila diberikan
secara kontak terus melalui kulit selama 24 jam (atau kurang jika kematian terjadi
dalam waktu 24 jam).

120 dari 241


3. Bahan kimia yang memiliki konsentrasi lethal median (LD [50]) di udara dari 200 juta
per bagian atau kurang dari volume gas atau uap, atau 2 mg per liter atau kurang dari
kabut, serbuk, atau debu, bila dihirup tikus putih percobaan seberat 200 atau 300
gram selama 1 jam (atau kurang jika terjadi kematian dalam waktu 1 jam).
Zat beracun. Adalah bahan kimia yang termasuk dalam salah satu kategori berikut:
1. Bahan kimia yang memiliki kandungan media pembunuh (lethal median) (LD [50]) 50
mg namun tidak lebih dari 500 mg per kg berat tikus putih percobaan seberat 200
dan 300 g masing-masing bila diberikan melalui mulut.
2. Bahan kimia yang memiliki dosis lethal median (LD [50]) lebih dari 200 mg namun
tidak lebih dari 1000 mg per kg berat badan kelinci percobaan seberat 2 atau 3 kg
masing-masing bila diberikan secara kontak terus melalui kulit selama 24 jam (atau
kurang jika kematian terjadi dalam waktu 24 jam).
3. Bahan kimia yang memiliki konsentrasi lethal median (LD [50]) di udara dari 200 juta
per bagian namun tidak lebih dari 2 000 bagian per juta volume gas atau uap, atau 2
mg per liter atau tidak lebih dari 20 mg kabut, serbuk, atau debu, bila dihirup tikus
putih percobaan seberat 200 atau 300 gram selama 1 jam (atau kurang jika terjadi
kematian dalam waktu 1 jam).

C1.7 Uji beban

Tidak ada metode khusus untuk menyelesaikan uji konstruksi telah diberikan dalam
peraturan ini, karena ditemukan bervariasi prosedur yang dianjurkan sesuai kondisi.
Beberapa peraturan mensyaratkan gedung untuk mampu menahan kumulatif beban
diatasnya yang sama dengan beban desain tanpa bukti kerusakan yang serius. Yang lain
menentukan bahwa kumulatif beban harus sama dengan beban hidup ditambah bagian dari
beban mati. Batasannya diatur pada beban maksimum defleksi dengan beban dan setelah
penghapusan beban. Pemulihan setidaknya tiga perempat maksimum dari defleksi, dalam
waktu 24 jam setelah beban dihapus, merupakan persyaratan umum [Referensi C1-16].

Referensi

[Ref. C1-1] Leyendecker, EV, Breen, JE, Somes, NF, dan Swatta, M. (Jan. 1976). "Abnormal
loading on buildings and progressive collapse-An annotated bibliography." US Dept of
Commerce, National Bureau of Standards. NBS BSS 67, Washington, D.C.
[Ref. C1-2] Granstrom, S., dan Carlsson, M. (1974). "Byggfursknin-gen T3: Byggnaders
beteende vid overpaverkningar (The behavior of buildings at excessive loadings)." Swedish
Institute of Building Research, Stockholm, Sweden.
[Ref. C1-3] Seltz-Petrash, A. (Dec. 1979). "Winter roof collapses: Bad luck, bad construction,
or bad design." Civ. Engrg., 42-45.
[Ref. C1-4] Engineering News Record. (May 1, 1995).
[Ref. C1-5] (1996). "The Oklahoma City Bombing: Improving building performance through
multihazard mitigation." FEMA Rep277, American Society of Civil Engineers dan Federal
Emergency Management Agency, Washington, DC.
[Ref. C1-6] Weidlinger, P. (Nov. 1994). "Civilian structures: Taking the defensive." Civ.
Engrg., 48-49.
[Ref. C1-7] Longinow, A. (July 1995). "The threat of terrorism: Can buildings be
protected”Building Operating Management, 46-53.
[Ref. C1-8] Breen, J.E., ed. (Sept. 1976). "Progressive collapse of building structures
(summary report of a workshop held at the University of Texas at Austin, Oct. 1975)." US
Department of Housing and Urban Development Rep. PDR-182, Washington, DC
[Ref. C1-9] Burnett, E.F.P. (Oct. 1975). "The avoidance of progressive collapse: Regulatory
approaches to the problem." US Department of Commerce, National Bureau of Standards.
NBS GCR 75-48, Wash-ington, DC (available from National Technical Information Service,
Springfield, VA).

121 dari 241


[Ref. C1-10] Ellingwood, B.R., dan Leyendecker, E.V. (1978). "Approaches for design
against progressive collapse." J. Struct. Div. (ASCE) 104 (3), 413-423.
[Ref. C1-11] ASCE. (1999). "Structural design for physical security: State of the practice."
ASCE, Reston, VA.
[Ref. C1-12] Schultz, DM, Burnett, E.F.P., and Fintel, M. (1977). "A design approach to
general structural integrity, design and construction of large-panel concrete structures." US
Department of Housing dan Urban Development, Washington, DC
[Ref. C1-13] PCI Committee on Precast Bearing Walls. (March / April 1976). "Consideration
for the design of precast bearing-wall buildings to withstand abnormal loads." J. Presstressed
Concrete Institute, 21 (2), 46-69.
[Ref. C1-14] Fintel, M., and Schultz, D.M. (May 1979). "Structural integrity of large-panel
buildings." J. Am. Concrete Inst. 76 (5), 583-622.
[Ref. C1-15] Fintel, M., and Annamalai, G. (May 1979). "Philosophy of structural integrity of
multistory load0bearing concrete masonry structures." Concrete Int. 1 (5), 27-35.
[Ref. C1-16] American Concrete Institute. (2002). "Building code requirements for structural
concrete." ACI Standard 318-02, Detroit. 82-83.
[Ref. C1-17] ASCE Petrochemical Energy Committee, Task Committee on Blast Resistant
Design. (1977). "Design of blast resistant buildings in petro-chemical facilities."
Ref. C1-18] FEMA. (1997 Ed.). "NEHRP recommended provisions for seismic regulation for
new buildings and other structures." FEMA Rep No 302/February 1998, Part 1- Provisions.
[Ref. C1-19] FEMA. (1993). "Wet floodproofing requirements for structures located in special
flood hazard areas in accordance with the national flood insurance program." Technical
Bulletin 7-93, Federal Emergency Management Agency, Mitigation Directorate, Federal
Insurance Administration, Washington, D.C.
[Ref. C1-20] 2000 International Building Code. (2000). Tables 307,7 (1) and
307,7 (2). International Code Council, Falls Church, VA.
[Ref. C1-21] EPA. (July1999). "Emergency planning and notification-The list of extremely
hazardous substance and their threshold planning quantities." 40 CFR Part 355, Appendix A,
Environmental Protection Agency, Washington, D.C.
[Ref. C1-22] EPA. (July 1999). "Chemical accident prevention provisions." 40 CFR Part 68,
Environmental Protection Agency, Washington, D.C.
[Ref. C1-23] OSHA Standards for general Industry, 29 CFR (Code of
Federal Regulations) Part 1900 with Amendments as of February 1, 2000, United States
Department of Labor, Occupational Safety and Health Administration, Washington D.C.

C2 Kombinasi pembebanan

Beban-beban dalam standar ini dimaksudkan untuk digunakan dengan spesifikasi


perancangan untuk bahan struktural konvensional, meliputi baja, beton, pasangan batu, dan
kayu. Beberapa dari spesifikasi ini didasarkan pada perancangan tegangan ijin, sementara
yang lain menggunakan perancangan kekuatan (keadaan batas). Dalam hal perancangan
tegangan ijin, spesifikasi perancangan menentukan tegangan ijin tidak boleh dilampaui oleh
pengaruh beban akibat beban-beban tidak terfaktor, dalam hal ini tegangan-tegangan ijin
mengandung faktor keamanan. Dalam perancangan kekuatan, spesifikasi perancangan
menyediakan faktor beban dan faktor ketahanan. Spesifikasi perancangan struktural
berdasarkan rancangan kekuatan telah diadopsi oleh sejumlah kelompok penulis spesifikasi.
Karena itu, diinginkan untuk memuat faktor beban umum yang dapat digunakan dalam
spesifikasi baru ini. Hal ini dimaksudkan bahwa faktor-faktor beban digunakan oleh semua
bahan yang berbasis spesifikasi perancangan yang mengadopsi filosofi perancangan
kekuatan dalam hubungannya dengan ketahanan nominal dan faktor ketahanan yang
dikembangkan oleh kelompok penulis spesifikasi bahan secara individu. Faktor beban yang
diberikan di sini dikembangkan menggunakan analisis probabilistik orde pertama dan survei
keandalan (reliabilities) yang tidak terpisahkan dengan praktek perancangan kontemporer.
Referensi [C2-1], [C2-2], dan [C2-3] menyediakan petunjuk bagi kelompok penulis spesifikasi

122 dari 241


bahan untuk membantu mereka dalam mengembangkan faktor-faktor ketahanan yang
kompatibel, dalam hal sifat keandalan, dengan faktor beban dan informasi statistik yang
spesifik untuk setiap bahan struktural.

C2.2 Simbol dan notasi

Gaya regangan sendiri dapat disebabkan oleh penurunan pondasi yang tidak merata,
rangkak pada komponen struktur beton, susut pada komponen struktur setelah pengecoran,
muai dari beton, dan perubahan temperatur komponen struktur selama umur layan struktur.
Dalam beberapa kasus, gaya-gaya ini dapat menjadi pertimbangan yang signifikan dalam
perancangan. Untuk struktur beton atau pasangan batu, reduksi kekakuan yang terjadi pada
retakan dapat menyebabkan timbulnya gaya-gaya regangan sendiri, dan pengukuran beban
harus memperhitungkan reduksi kekakuan ini.

Beberapa beban permanen, seperti beban taman pada area plasa, lebih tepat
diperhitungkan sebagai beban hidup untuk keperluan perancangan.

C2.3 Kombinasi beban terfaktor menggunakan perancangan kekuatan

C2.3.1 Penerapan

Faktor beban dan kombinasi beban yang diberikan dalam bagian ini berlaku untuk keadaan
batas atau kriteria perancangan kekuatan (dirujuk sebagai "Perancangan Faktor Beban dan
Ketahanan" oleh industri baja dan kayu) dan tidak digunakan pada spesifikasi perancangan
tegangan ijin.

C2.3.2 Kombinasi dasar

Beban tidak terfaktor yang digunakan dengan faktor beban adalah beban nominal dalam
standar ini. Faktor-faktor beban dari NBS SP 577 dengan pengecualian faktor 1,0 untuk E,
yang didasarkan pada penelitian NEHRP terkini mengenai perancangan ketahanan gempa
[Referensi C2-15]. Ide dasar dari skema kombinasi beban adalah bahwa selain beban mati
yang diperhitungkan permanen, beban-beban variabel menggunakan nilai umur pakai
maksimum sementara beban variabel lain mengasumsikan nilai “arbitrary point-in-time” yang
selanjutnya menjadi beban yang akan diukur pada waktu tertentu [Referensi C2-4]. Ini
konsisten dengan cara dimana beban dikombinasikan secara aktual pada situasi dimana
keadaan batas kekuatan dapat didekati. Beban-beban nominal dalam standar ini adalah
substansial kelebihan nilai “arbitrary point-in-time”. Untuk menghindari keharusan
menspesifikasikan baik nilai maksimum dan “arbitrary point-in-time” untuk tiap tipe beban,
sebagian faktor beban yang dispesifikasikan nilainya kurang dari satu dalam kombinasi 2
sampai 6.

Faktor-faktor beban dalam Pasal 2.3.2 didasarkan pada survei keandalan yang tidak
terpisahkan dalam praktek perancangan yang ada. Faktor beban pada beban angin dalam
kombinasi 4 dan 6 ditambah menjadi 1,6 dalam ASCE 7-98 dari nilai 1,3 dalam ASCE 7-95.
Alasan dari peningkatan ini lipat dua.

Pertama, faktor beban angin sebelumnya sebesar 1,3 digabungkan dengan faktor 0,85 untuk
memperhitungkan arah angin, yaitu kemungkinan tereduksinya kecepatan angin maksimum
yang terjadi dalam arah yang paling tidak menguntungkan untuk respon gedung [Referensi
C2-5]. Efek arah ini tidak diperhitungkan dalam perancangan tegangan ijin. Penelitian
rekayasa angin terkini telah memungkinkan untuk mengidentifikasi faktor arah angin secara
tegas untuk struktur-struktur umum. Faktor arah angin yang baru Kd diberikan pada Tabel
6-4 dari standar ini. Faktor-faktor ini sekarang mencerminkan gaya-gaya angin nominal, W ,

123 dari 241


yang digunakan baik dalam perancangan kekuatan maupun perancangan tegangan ijin.
Perubahan ini mengakibatkan peningkatan faktor beban angin menjadi sekitar 1,53.

Kedua, nilai 1,3 dalam ASCE 7-95, didasarkan pada analisis statis gaya angin pada gedung
di lokasi yang tidak terekspos angin badai [Referensi C2-5]. Penelitian menunjukkan bahwa,
karena terdapat perbedaan antara karakteristik statistik kekuatan angin di kawasan pantai
rawan badai di Amerika Serikat [Referensi C2-6, C2-7, C2-8] kemungkinan terlampauinya
beban angin terfaktor, 1,3W lebih tinggi di daerah-daerah pesisir yang rawan daripada di
daerah pedalaman. Dua studi terkini [Referensi C2-9, C2-10] menunjukkan bahwa faktor
beban angin di kawasan pantai yang rawan harus ditambah menjadi sekitar 1,5 sampai 1,8
(tergantung lokasi) untuk mempertahankan keandalan.

Untuk risiko yang seragam di wilayah pesisir dan pedalaman di seluruh negara, dua langkah
dilakukan. Pertama, kontur kecepatan angin di daerah-daerah rawan badai disesuaikan
untuk memperhitungkan perbedaan distribusi kemungkinan kecepatan ekstrim badai (seperti
dijelaskan dalam C6.5.4); perbedaan ini diperhitungkan sebelumnya dalam ASCE 7-95
sebagai “faktor kepentingan.” Kedua, faktor beban angin meningkat dari 1,3 menjadi 1,6.
Pendekatan ini (a) mencerminkan penghapusan faktor arah angin, dan (b) menghindari
keharusan menspesifikasikan kriteria beban secara terpisah untuk daerah pesisir dan
pedalaman.

Kombinasi pembebanan 6 dan 7 berlaku secara khusus untuk kasus di mana aksi struktural
karena gaya-gaya lateral dan beban grafitasi meniadakan satu sama lain.
Faktor beban yang diberikan di sini hanya berhubungan dengan kondisi kekuatan batas.
Kondisi batas layan dan faktor beban yang sesuai tercakup dalam Lampiran B dari standar
ini.

Standar ini secara historis menyediakan prosedur khusus untuk menentukan besaran beban
mati, beban hidup akibat hunian, beban angin, dan beban gempa. Beban-beban lain yang
secara tradisi tidak dipertimbangkan oleh standar ini perlu juga pertimbangan dalam
perancangan. Beberapa beban ini mungkin penting untuk spesifikasi bahan tertentu dan
termasuk dalam kriteria beban yang memungkinkan keseragaman kriteria beban dapat
dicapai untuk bahan yang berbeda. Namun, data statistik dari beban-beban ini terbatas atau
tidak tersedia, dan prosedur yang sama digunakan untuk memperoleh faktor-faktor beban
dan kombinasi pembebanan dalam Pasal 2.3.2 tidak dapat diterapkan pada masa kini.
Dengan demikian, faktor-faktor beban untuk beban fluida F  , beban lateral akibat tekanan
tanah dan air dalam tanah H  , efek dan gaya regangan sendiri T  telah dipilih untuk
menghasilkan perancangan yang sama dengan yang diperoleh menggunakan spesifikasi
yang ada, jika penyesuaian konsisten dengan kombinasi pembebanan dalam Pasal 2.3.2
dilakukan dengan faktor-faktor ketahanan. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk
mengembangkan faktor beban yang lebih akurat karena faktor beban untuk H dan Fa ,
mungkin konservatif.

Beban fluida, F , mendefinisikan aksi-aksi struktural pada perletakan, kerangka, atau


pondasi tangki penyimpanan, kapal, atau kontainer sejenis untuk penyimpanan bahan-
bahan cair. Produk dalam tangki penyimpanan memiliki karakteristik baik sebagai beban
mati dan beban hidup. Beban mati beratnya memiliki nilai maksimum yang dihitung, dan
besarnya beban aktual mungkin memiliki dispersi yang relatif kecil. Namun, hal ini tidak
tetap; pengosongan dan pengisian menyebabkan gaya-gaya yang berfluktuasi pada struktur,
beban maksimum yang dapat terlampaui akibat pengisian berlebih, dan densiti dari bahan
yang disimpan dalam tangki khusus dapat bervariasi. Menambahkan F dalam kombinasi 1
memberikan tambahan kehati-hatian dalam situasi di mana F adalah beban yang dominant.

124 dari 241


Harus ditekankan bahwa ketidakpastian gaya-gaya lateral dari bulk materials, termasuk
dalam H , adalah lebih tinggi dibandingkan pada fluida, terutama ketika efek dinamis
diperkenalkan sebagai bulk materials diatur dalam gerakan akibat operasi pengisian atau
pengosongan. Dengan demikian, faktor beban ditetapkan sebesar 1,6.
C2.3.3 Kombinasi pembebanan termasuk beban banjir

Beban banjir nominal, Fa , didasarkan pada banjir 100 tahunan (Pasal 5.4). Faktor beban
banjir yang disarankan, 2 pada zona V dan zona pantai A didasarkan pada analisis statistik
dari beban banjir yang terkait dengan tekanan hidrostatik, tekanan karena steady overland
flow, dan tekanan hidrodinamik karena ombak, seperti ditentukan dalam Pasal 5.3.3.

Kriteria beban banjir berasal dari analisis hurricane-generated storm yang terjadi di Amerika
Serikat Timur dan Pantai Gulf [Referensi C2-10], di mana badai pasang didefinisikan sebagai
permukaan air di atas permukaan laut rata-rata yang dihasilkan oleh wind-generated storm
surge ditambah randomly phased astronomical tides. Kecepatan angin topan dan badai
pasang disimulasikan di 11 pesisir berdasarkan sejarah badai klimatologi dan kecepatan
angin yang dapat diterima dan strorm surge model. Hasil data kecepatan angin dan badai
pasang kemudian digunakan untuk menentukan distribusi kemungkinan dari beban angin
dan beban banjir menggunakan persamaan beban angin dan beban banjir yang ditetapkan
dalam Pasal 6.5, Pasal 5.4, dan publikasi lainnya (United States Army Corps of Engineers).
Faktor beban untuk beban-beban ini selanjutnya diperoleh menggunakan metode keandalan
[Referensi C2-2], dan mencapai kurang lebih sama dengan tingkat keandalan sebagaimana
kombinasi melibatkan beban angin tanpa banjir. Faktor beban banjir yang relatif tinggi
berasal dari keberagaman yang tinggi dalam banjir relatif terhadap beban-beban lingkungan
lainnya. Kehadiran 2,0Fa dalam kombinasi (4) dan (6) di zona V dan zona pantai A adalah
hasil dari ketergantungan tinggi stochastic antara angin ekstrim dan banjir di zona pantai
rawan badai. 2,0 Fa juga digunakan di area sekitar pantai subject to northeasters, badai
tropis ekstra atau badai pesisir lainnya dari topan, dimana korelasi yang tinggi terjadi antara
angin ekstrem dan banjir.

Beban banjir adalah unik karena hanya akan dimulai setelah permukaan air melebihi elevasi
tanah lokal. Akibatnya, karakteristik statistik beban banjir bervariasi terhadap ketinggian
tanah. Faktor beban 2,0 didasarkan pada perhitungan (termasuk hidrostatis, aliran steady,
gaya-gaya gelombang) dengan kedalaman air banjir bervariasi mulai dari sekitar 4 ft sampai
9 ft (rata-rata kedalaman air banjir sekitar 6 ft), dan berlaku untuk berbagai kondisi banjir.
Untuk kedalaman banjir yang lebih kecil, faktor beban melebihi 2,0 karena penyebaran
beban banjir yang luas relatif terhadap beban banjir nominal. Sebagai contoh, faktor beban
yang sesuai untuk kedalaman air banjir sedikit kurang dari 4 ft adalah 2,8 [Referensi C2-10].
Namun, dalam keadaan seperti itu, beban banjir umumnya kecil. Dengan demikian, faktor
beban 2,0 didasarkan pada pengakuan bahwa yang terpenting dari beban banjir untuk
perancangan struktural terjadi dalam situasi di mana kedalaman banjir paling besar.

C2.4 Kombinasi pembebanan menggunakan perancangan tegangan ijin

C2.4.1 Dasar kombinasi

Kombinasi-kombinasi beban yang tercantum meliputi beban-beban dimana nilai spesifik


ditentukan pada bagian lain dari standar ini. Namun, kombinasi-kombinasi tersebut tidak
mencakup semuanya dan perencana perlu berlatih membuat keputusan dalam beberapa
keadaan. Perancangan harus berdasarkan kombinasi pembebanan yang menimbulkan efek
yang paling tidak menguntungkan. Dalam beberapa kasus ini dapat terjadi ketika satu atau
lebih beban tidak bekerja. Tidak ada faktor keamanan yang diterapkan pada beban-beban
tersebut, karena faktor tersebut tergantung pada filosofi perancangan yang diadopsi oleh
spesifikasi bahan tertentu.

125 dari 241


Beban angin dan gempa tidak perlu diasumsikan sebagai aksi simultan. Namun, efek yang
paling tidak menguntungkan, jika perlu harus dipertimbangkan secara terpisah dalam
perancangan. Dalam beberapa keadaan, gaya-gaya akibat beban angin mungkin lebih dari
akibat beban gempa, sementara persyaratan daktilitas mungkin akan ditentukan oleh beban
gempa.

Kombinasi pembebanan 7 dan 8 adalah baru pada edisi 1998 dari ASCE 7. Hal tersebut
mengatasi situasi di mana efek dari gaya lateral dan gaya angkat (uplift) meniadakan efek
dari beban grafitasi. Eliminasi ini tidak konsisten dalam penanganan beban-beban yang
saling meniadakan dalam perancangan tegangan ijin dan perancangan kekuatan, dan
menekankan pentingnya pemeriksaan stabilitas. Efek beban gempa dikalikan 0,7 untuk
menyesuaikan perancangan tegangan ijin untuk efek gempa dengan definisi E dalam Pasal
12.4, yang didasarkan pada prinsip-prinsip kekuatan.

Sebagian besar beban, selain beban mati, bervariasi secara signifikan terhadap waktu.
Ketika beban yang variabel ini dikombinasikan dengan beban mati, efek kombinasi harus
cukup untuk mengurangi risiko kinerja yang tidak memuaskan pada tingkat rendah yang
masih dapat diterima. Namun, bila lebih dari satu beban variable dipertimbangkan, sangat
tidak mungkin semua beban mencapai nilai maksimum pada waktu yang sama. Dengan
demikian, beberapa pengurangan dalam efek kombinasi pembebanan total adalah memadai.
Pengurangan ini dicapai dengan faktor kombinasi beban 0,75. Faktor 0,75 hanya berlaku
untuk beban variabel, bukan untuk beban mati.

Beberapa standar perancangan bahan yang mengijinkan peningkatan sepertiga tegangan


ijin untuk beberapa kombinasi pembebanan telah memutuskan peningkatan tersebut dengan
konsep yang sama. Pada kasus pemakaian secara simultan dua hal: peningkatan sepertiga
tegangan ijin dan pengurangan beban kombinasi sebesar 25 persen adalah tidak aman dan
tidak diijinkan. Sebaliknya, tegangan ijin meningkat berdasarkan durasi beban atau efek
kecepatan pembebanan, dimana konsep ketidak-bergantungan, mungkin dikombinasikan
dengan faktor reduksi untuk mengkombinasikan beberapa beban yang variabel. Dalam
kasus tersebut, peningkatan diterapkan terhadap tegangan total, yaitu tegangan yang
diakibatkan oleh kombinasi dari semua beban. Faktor reduksi kombinasi pembebanan untuk
kombinasi beban-beban yang variable berbeda dimana ini hanya berlaku untuk beban-
beban variabel, dan hal ini tidak mempengaruhi beban tetap maupun tegangan yang
disebabkan oleh beban-beban tetap. Hal ini menjelaskan mengapa faktor 0,75 hanya
digunakan untuk jumlah beban-beban variabel, dan bukan beban mati.

Selain itu, beberapa standar perancangan bahan mengijinkan peningkatan sepertiga


tegangan ijin untuk kombinasi pembebanan dengan satu beban variabel yaitu beban gempa.
Standar ini menangani perancangan tegangan ijin untuk beban gempa untuk memberi hasil
yang sebanding dengan perancangan kekuatan seperti yang dijelaskan dalam Komentar
Bab 9 pada bagian yang berjudul "Penggunaan Standar Perancangan Tegangan ijin."

C2.4.2 Kombinasi pembebanan termasuk beban banjir

Dasar kombinasi pembebanan yang memperhitungkan beban banjir disajikan secara rinci
dalam Pasal C2.3.3 untuk perancangan kekuatan. Konsisten dengan perlakuan terhadap
beban banjir untuk perancangan kekuatan, Fa telah ditambahkan pada kombinasi 3 dan 4;
perbesaran Fa menyelaraskan perancangan tegangan ijin dengan perancangan kekuatan.

C2.5 Kombinasi pembebanan untuk kejadian-kejadian luar biasa

126 dari 241


ASCE Standar 7 Pasal C1.4 merekomendasikan pendekatan untuk menyediakan integritas
struktural secara umum dalam perancangan dan konstruksi gedung. Komentar C2.5
menjelaskan dasar kombinasi pembebanan yang harus digunakan perancang jika alternatif
perancangan langsung dalam Pasal C1.4 yang dipilih. Jika pihak yang memiliki kewenangan
memerlukan alternatif perancangan tak langsung, persyaratan beban sebagai dasar untuk
menentukan tingkat persyaratan minimum kekuatan, kontinuitas, dan daktilitas. Umumnya,
kejadian-kejadian luar biasa dengan kemungkinan kejadian dalam rentang 10-6 sampai 10-
4
/tahun atau lebih harus diidentifikasi, dan pengukuran harus dilakukan untuk memastikan
bahwa kinerja dari sistem struktural beban-tumpuan dan komponen-komponen cukup untuk
menahan kejadian-kejadian tersebut.

Kejadian-kejadian luar biasa timbul dari layanan luar biasa atau kondisi lingkungan yang
secara tradisional tidak diperhitungkan langsung dalam perancangan untuk gedung dan
struktur bangunan yang biasa. Peristiwa seperti ini ditandai dengan kemungkinan kejadian
yang rendah dan biasanya dengan durasi singkat. Beberapa gedung pernah mengalami
kejadian seperti itu dan data statistik untuk menjelaskan besar dan efek struktural jarang
tersedia.

Termasuk dalam kategori kejadian luar biasa adalah kebakaran, ledakan dari cairan atau
gas alam yang mudah meledak dalam sistem layanan gedung, sabotase, benturan
kendaraan, penyalahgunaan hunian gedung, penurunan (bukan settlement) dari lapisan
tanah dan tornado. Terjadinya salah satu dari kejadian ini akan mengakibatkan kerusakan
atau keruntuhan struktur. Jika struktur tidak dirancang dan didetail dengan baik, keruntuhan
lokal akan mengawali rantai kegagalan yang menjalar melalui bagian utama struktur dan
mengarah ke potensi bencana runtuh. Sekitar 15 persen - 20 persen keruntuhan bangunan
terjadi dengan cara ini [Referensi C2-11]. Meskipun semua gedung rentan terhadap
kegagalan progresif dengan berbagai tingkatan, tipe konstruksi yang menimbulkan
kurangnya kontinuitas dan daktilitas terutama sekali menjadi sangat rentan [Referensi C2-12,
C2-13].

Praktek perancangan yang baik mengharuskan struktur yang kuat dan keamanan serta
kinerjanya tidak sensitif terhadap ketidakpastian beban, pengaruh lingkungan, dan situasi
lain yang tidak secara eksplisit dipertimbangkan dalam perancangan. Sistem struktur harus
dirancang sedemikian rupa sehingga jika terjadi kejadian-kejadian luar biasa, kemungkinan
kerusakan cukup kecil [Referensi C2-14]. Filosofi perancangan untuk membatasi penjalaran
kerusakan daripada mencegah kerusakan secara keseluruhan adalah berbeda dengan
pendekatan tradisional untuk menahan beban mati, beban hidup, dan beban angin, tapi mirip
dengan filosofi yang diadopsi dalam rancangan tahan gempa modern [Referensi C2-15].

Secara umum, sistem struktur harus dirancang dengan kontinuitas yang cukup dan daktilitas
yang memungkinkan terbentuknya alur beban diikuti kegagalan individu komponen struktur
sehingga kegagalan struktur secara keseluruhan tidak terjadi. Pada tingkat yang sederhana,
kontinuitas dapat dicapai dengan memenuhi kekuatan sengkang ikat (tie force) minimum,
katakan 20 kN/m, antara elemen-elemen struktur [C2-24]. Kegagalan komponen struktur
dikontrol dengan tindakan perlindungan yang memastikan bahwa tidak ada komponen
struktur yang menjadi tidak efektif akibat dari kejadian-kejadian luar biasa, meskipun
pendekatan ini mungkin lebih sulit untuk diterapkan. Dimana kegagalan komponen struktur
tidak dapat dihindari, komponen struktur harus dirancang untuk tingkat keandalan yang lebih
tinggi [Referensi C2-16]. Dalam kedua pendekatan, jaminan kualitas dan program
pemeliharaan mungkin diperlukan.

Perancangan keadaan batas mencakup kehilangan keseimbangan sebagai benda tegar,


deformasi besar yang menimbulkan efek orde ke dua yang signifikan, leleh atau retak
komponen struktur pada sambungan, pembentukan mekanisme, dan ketidakstabilan
komponen struktur atau struktur secara keseluruhan. Keadaan batas sama dengan yang

127 dari 241


dipertimbangkan untuk kejadian-kejadian pembebanan lainnya, tetapi mekanisme beban-
tahanan pada struktur yang rusak mungkin berbeda dan sumber-sumber dari beban-
kapasitas penahan secara normal tidak dipertimbang dalam kondisi perancangan keadaan
batas yang biasa, seperti aksi membran. Penggunaan analisis elastis menghasilkan estimasi
beban-kapasitas tahanan struktur yang rendah. Non-linier geometri atau analisis plastis
dapat digunakan, tergantung pada respon struktur terhadap beban.

Ketentuan perancangan khusus untuk kontrol efek beban-beban yang luar biasa dan risiko
kegagalan progresif dapat dikembangkan berdasarkan probabilistik [Referensi C2-17, C2-
18]. Salah satu dapat mengurangi kejadian yang luar biasa atau perancangan struktur untuk
memikul atau menyerap kerusakan dari kejadian jika hal tersebut terjadi. Jika F adalah
kegagalan, A adalah kejadian yang menimbulkan kerusakan struktur. Kemungkinan
kegagalan karena kejadian A adalah:

Pf = P(F I A) P(A) ........................................................... (C2.5-1)

di mana P(F/A) adalah probabilitas bersyarat dari kegagalan struktur yang rusak dan P(A)
adalah probabilitas terjadinya kejadian A. Pemisahan P(FIA) dan P(A) memungkinkan
seseorang untuk fokus pada strategi untuk mengurangi risiko. P(A) bergantung pada
kehadiran, kontrol penggunaan zat berbahaya, pembatasan akses, dan tindakan lainnya
yang independen dari perancangan struktur. Sebaliknya, P(FIA) tergantung pada
perancangan struktur mulai dari ketentuan minimal untuk kontinuitas sampai evaluasi
lengkap setelah kerusakan struktural.

Probabilitas P(A), tergantung pada spesifik bahaya. Data terbatas untuk kebakaran, ledakan
gas, ledakan bom, dan tubrukan kendaraan menunjukkan bahwa probabilitas kejadian
tergantung pada ukuran gedung, diukur dalam unit hunian atau persegi panjangnya, dan
berkisar dari sekitar 0,23 × 10-6/unit hunian/tahun sampai sekitar 7,8 × 10-6/unit hunian/tahun
[Referensi C2-19, C2-17]. Dengan demikian, probabilitas bahwa struktur gedung yang
terpengaruh mungkin tergantung pada jumlah unit hunian (atau persegi panjangnya) dalam
gedung. Jika salah satu untuk mengatur keadaan batas probabilitas, P(FIA)= 0,1/tahun
sampai dengan 0,2/tahun, bagaimanapun probabilitas tahunan dari kegagalan struktural dari
Persamaan C2.5-1 akan pada 10-7 sampai 10-6, menempatkan risiko pada low-magnitude
background bersama-sama dengan risiko kecelakaan yang langka [Referensi C2-20].

Persyaratan perancangan sesuai dengan yang diinginkan P(FIA) = 0,1 sampai dengan 0,2
dapat dikembangkan menggunakan analisis keandalan orde pertama jika fungsi keadaan
batas yang menjelaskan perilaku struktural tersedia [Referensi C2-2, C2-3]. Sebagai
alternatif, dapat ditinggalkan pertimbangan perilaku bahan dan struktural kepada spesifikasi
bahan dan menimbang hanya aspek kombinasi pembebanan untuk pemeriksaan keamanan,
dimana hal ini lebih mudah.

Untuk keperluan pemeriksaan struktur untuk menentukan kapasitas residual dari struktur
dalam memikul beban setelah terjadinya kerusakan akibat kejadian luar biasa, elemen
pemikul beban yang dipilih harus dihilangkan dan kapasitas dari struktur yang ada dievaluasi
menggunakan kombinasi pembebanan berikut:

(0,9 atau 1,2) D + 0,5 L + 0,2 W ......................................................... (C2.5-2)

Untuk memeriksa kapasitas struktur atau elemen struktural dalam menahan efek kejadian
luar biasa, kombinasi pembebanan berikut harus digunakan:

1,2 D + Ak + 0,5 L ........................................................................... (C2.5-3)


(0,9 atau 1,2) D + Ak + 0,2 W ........................................................... (C2.5-4)

128 dari 241


Nilai beban atau efek beban yang dihasilkan dari kejadian luar biasa A digunakan dalam
perancangan dengan notasi Ak . Hanya data terbatas yang tersedia untuk menentukan
distribusi frekuensi dari beban, dan Ak harus ditentukan oleh pihak yang memiliki
kewenangan [Referensi C2-21]. Ketidakpastian beban akibat kejadian luar biasa tercakup
dalam pemilihan Ak secara konservatif dan faktor beban Ak ditetapkan sebesar 1,0 seperti
yang bekerja dalam kombinasi pembebanan gempa pada Pasal 2.3. Faktor beban kurang
dari 1,0 pada pasangan aksi mencerminkan kemungkinan kecil kejadian yang bersama-
sama antara beban luar biasa dan beban rancangan (beban hidup atau beban angin). Aksi
0,5L kurang lebih berkaitan dengan rata-rata beban tahunan maksimum [Referensi C2-22].
Aksi 0,2W diinterpretasikan sama. Kombinasi pembebanan untuk kejadian-kejadian luar
biasa terdapat dalam [Referensi C2-23]. Istilah 0,2W dalam kombinasi ini dimaksudkan
untuk memastikan bahwa stabilitas lateral struktur diperiksa. Beberapa standar terkini
memerlukan pengecekan stabilitas struktur dengan mengerjakan gaya lateral sama nilainya
sampai 0,002 P pada tiap tingkat lantai, dimana  P adalah gaya grafitasi kumulatif yang
disebabkan oleh jumlah beban mati dan beban hidup yang bekerja pada bagian di atas
tingkat tersebut. Jika pemeriksaan stabilitas ini dilakukan, 0,2W tidak perlu dipertimbangkan
dalam kombinasi C2.5-2 dan C2.5-4.

Referensi

[Ref. C2-1] Ellingwood, B., Galambos, T.V., MacGregor, J.G., and Cornell, C.A. (1980).
“Development of a probability-based load criterion for Amer- ican National Standard A58.”
U.S. Dept. of Commerce, National Bureau of Standards. NBS SP 577, Washington, D.C.
[Ref. C2-2] Ellingwood, B., Galambos, T.V., MacGregor, J.G., and Cornell, C.A. (1982).
“Probability-based load criteria: load factors and load combi- nations.” J. Str. Div. (ASCE),
108(5), 978–997.
[Ref. C2-3] Galambos, T.V., Ellingwood, B., MacGregor, J.G., and Cornell, C.A. (1982).
“Probability-based load criteria: assessment of current design practice.” J. Str. Div. (ASCE),
108(5), 959–977.
[Ref. C2-4] Turkstra, C.J., and Madsen, H. (1980). “Load combinations for codified structural
design.” J. Str. Div. (ASCE), 106(12), 2527–2543.
[Ref. C2-5] Ellingwood, B. (1981). “Wind and snow load statistics for prob- abilistic design.” J.
Struct. Engrg. (ASCE), 107(7), 1345–1349.
[Ref. C2-6] Peterka, J.A., and Shahid, S. (1998). “Design gust wind speeds in the United
States.” J. Struct. Engrg. (ASCE), 124(2), 207–214.
[Ref. C2-7] Vickery, P.J., and Twisdale, L.A. (1995). “Prediction of hurricane wind speeds in the
United States.” J. Struct. Engrg. (ASCE), 121(11), 1691–1699.
[Ref. C2-8] Whalen, T. (1996). “Probabilistic estimates of design load factors for wind-sensitive
structures using the ‘peaks over threshold’ approach.” NIST TN 1418, National Institute of
Standards and Technology, Gaithers- burg, MD.
[Ref. C2-9] Ellingwood, B., and Tekie, P.B. (1997). “Wind load statistics for probability-
based structural design.” J. Struct. Engrg. (ASCE), 125(4), 453–464.
[Ref. C2-10] Mehta, K.C., et al. (1998). “An investigation of load factors for flood and
combined wind and flood.” Report prepared for Federal Emer- gency Management Agency,
Washington, D.C.
[Ref. C2-11] Allen, D.E., and Schriever, W. (1973). “Progressive collapse, abnormal loads
and building codes.” In Structural Failures: Modes, Causes, Responsibilities (ASCE). New
York, 21–48.
[Ref. C2-12] Breen, J.E., and Siess, C.P. (1979). “Progressive collapse—symposium
summary.” ACI J., 76(9), 997–1004.
[Ref. C2-13] Taylor, D.A. (1975). “Progressive collapse.” Can. J. Civ. Engrg., 2(4), 517–529.

129 dari 241


[Ref. C2-14] Commentary C Structural Integrity. National Building Code of Canada. (1995).
National Research Council of Canada, Ottawa, Ontario.
[Ref. C2-15] FEMA. (2002). “NEHRP recommended provisions for the de- velopment of
seismic regulations for new buildings and other structures.” FEMA Rep. No. 368, Federal
Emergency Management Agency, Washing- ton, D.C.
[Ref. C2-16] NKB, (1987). “Guidelines for loading and safety regulations for structural design.”
NKB. (Nordic Committee on Building Regulations) Rep. No. 55E, Copenhagen, Denmark.
[Ref. C2-17] Ellingwood, B., and Leyendecker, E.V. (1978). “Approaches for design against
progressive collapse.” J. Struct. Div. (ASCE), 104(3), 413–423.
[Ref. C2-18] Ellingwood, B., and Corotis, R.B. (1991). “Load combinations for buildings
exposed to fires.” Engrg. J. (ASIC), 28(1), 37–44.
[Ref. C2-19] CIB W14. (1983). “A conceptual approach towards a probability based design
guide on structural fire safety.” Fire Safety Journal, 6(1), 1–79.
[Ref. C2-20] Wilson, R., and Crouch, E.A. (1987). “Risk assessment and comparisons: An
introduction.” Science, 236, 267–270.
[Ref. C2-21] Burnett, E.F.P. (1975). “The avoidance of progressive collapse: Regulatory
approaches to the problem.” National Bureau of Standards Rep. GCR 75-48, Washington,
D.C. (available from NTIS, Springfield, VA).
[Ref. C2-22] Chalk, P.L., and Corotis, R.B. (1980). “Probability models for design live loads.”
J. Struct. Div. (ASCE), 106(10), 2017–2033.
[Ref. C2-23] Eurocode No. 1. (1990). “Common unified rules for different types of
construction and material.” Commission of the European Commu- nities, Brussels.
[Ref. C2-24] British Standard 6399. (1996). “Loading for buildings, Part 1: Code of practice
for dead and imposed loads.” British Standards Institutio

C3 Beban mati, beban tanah dan tekanan hidrostatik

C3.1.2 Berat bahan dan konstruksi

Untuk membuat pedoman praktis yang seragam di antara para perencana struktur, maka
perlu diberikan daftar bahan atau material bangunan yang umumnya digunakan dalam
konstruksi bangunan, beserta berat bahannya masing-masing. Banyak peraturan bangunan
yang menentukan berat minimum hanya untuk beberapa bahan bangunan saja, dan bahkan
sebagian besar peraturan lain tidak diperlengkapi dengan subyek ini. Dalam beberapa
kasus, peraturan-peraturan yang pernah disusun selalu meninggalkan pertanyaan mengenai
berapa berat bahan yang dapat digunakan oleh para praktisi bangunan, atau dengan kata
lain peraturan-peraturan ini tidak memberikan acuan yang bersifat mutlak. Oleh karena itu
pedoman ini dibuat untuk menyempurnakan pedoman-pedoman lainnya. Solusi yang
dikemukakan dalam pedoman ini adalah berupa daftar bahan bangunan lengkap yang dapat
berguna bagi perencana dan praktisi serupa. Bagaimanapun juga, munculnya kasus-kasus
khusus tidak dapat dihindari, oleh karena itu otoritas diberikan kepada para praktisi
bangunan untuk memutuskan standar yang digunakannya.

Untuk kemudahan perhitungan, sebagian besar harga diberikan dalam satuan kiloNewton
per meter kuadrat (kN/m2), sesuai dengan ketebalan bahan yang diberikan (lihat Tabel C3-
1). Harga dalam satuan kilonewton per meter kubik (kN/m3) yang konsisten dengan harga
dalam satuan kiloNewton per meter kuadrat juga diberikan untuk beberapa kasus. Harga
rata-rata yang diberikan dalam tabel sebenarnya cocok untuk digunakan secara umum,
namun apabila dicurigai adanya penyimpangan dari harga ini, maka berat sebenarnya harus
ditentukan atau dihitung sendiri.

Perencana struktur, arsitek, dan pemilik bangunan disarankan untuk memperhitungkan


faktor-faktor yang dapat menyebabkan perbedaan hasil antara beban hitungan dan beban
sebenarnya.

130 dari 241


Perencana struktur dan arsitek tidak bertanggung jawab untuk kasus-kasus diluar kendali
mereka. Pengalaman menunjukkan bahwa ada beberapa keadaan, yang bila tidak
diperhitungkan dalam perencanaan, akan menurunkan fungsi bangunan atau menurunkan
batas keamanan (margin of safety). Diantaranya:
1. Beban mati. Banyak kejadian dimana berat sebenarnya suatu bahan bangunan
melebihi harga yang digunakan dalam perencanaan. Ketelitian sangat disarankan
dalam mempergunakan harga-harga yang ada pada tabel yang telah diberikan.
Tambahan beban atau toleransi juga harus diperhitungkan untuk beberapa faktor
seperti pengaruh lendutan bekisting (formwork) dan perancah pada ketebalan pelat
beton sebenarnya terhadap ketebalan nominal yang ditetapkan.
2. Instalasi yang belum terpasang. Tambahan beban harus diperhitungkan untuk berat
bahan lapisan terpakai (wearing) atau proteksi permukaan, bila terdapat kemungkinan
a akan ditambahkan pada struktur. Pertimbangan khusus juga harus diberikan kepada
pemasangan partisi baik tipe maupun posisinya, karena penyediaan beban tambahan
yang kurang dapat mengurangi fungsi bangunan akan datang.

Perlu diperhatikan adanya kemungkinan perubahan fungsi gedung yang bersifat sementara,
misalnya dalam kasus sebuah asrama yang dijadikan tempat dansa atau untuk tujuan
rekreasi lainnya.

C3.2 Beban tanah dan tekanan hidrostatik

C3.2.1 Tekanan lateral

Dalam Tabel 3-1 dimasukkan harga tekanan tanah yang tinggi, 85 pcf (13,36 kN/m 2) atau
lebih, untuk menunjukkan bahwa beberapa tanah merupakan bahan timbunan yang kurang
baik. Selain dari pada itu, bila dinding kaku/tidak bergerak maka tekanan tanah meningkat
dari tekanan tanah aktif menjadi tekanan tanah pasif, sehingga menghasilkan tekanan
sebesar 60 pcf (9,43 kN/m2) untuk tanah berbutir dan 100 pcf (15,71 kN/m2) untuk jenis
tanah lanau dan lempung [Referensi C3-1]. Contoh sistem lantai ringan yang didukung oleh
dinding-dinding basement dangkal yang disebutkan dalam Tabel C3-1 adalah sistem lantai
kayu dengan kaso-kaso dari kayu atau baja canai dingin tanpa penambahan lantai beton cor
setempat.

Tanah mengembang terdapat di banyak daerah di Indonesia dan dapat menyebabkan


kerusakan yang serius pada dinding basement kecuali diberikan pertimbangan perencanaan
khusus. Tanah mengembang sebaiknya tidak digunakan sebagai material timbunan karena
dapat menyebabkan tekanan yang sangat tinggi terhadap dinding. Pengujian tanah secara
khusus diperlukan untuk menentukan besarnya tekanan ini. Sangat dianjurkan untuk
menggali tanah mengembang dan menggantinya dengan tanah yang mengembang atau
yang dapat mengalirkan air dengan bebas seperti pasir dan kerikil. Sudut kemiringan
penggalian yang berdekatan dengan dinding sebaiknya tidak lebih curam dari 45o terhadap
bidang horizontal, untuk memperkecil tekanan dari tanah mengembang terhadap timbunan
baru. Detail khusus lainnya juga direkomendasikan, seperti lapisan penutup berupa tanah
yang tidak bisa tembus air pada bagian atas timbunan dan drainase pondasi yang baik.
Gunakan buku geoteknik terbaru sebagai acuan.

C3.2.2 Tekanan ke atas (uplift) pada lantai dan pondasi

Apabila tanah mengembang berada di bawah lantai atau pondasi, maka tekanan yang besar
dapat terjadi dan karena itu harus diatasi dengan rancangan khusus. Sebagai alternatifnya,
tanah mengembang dapat diganti dengan material yang tidak mengembang. Dalam keadaan
ini sebaiknya didapatkan rekomendasi seorang insinyur geoteknik.

131 dari 241


REFERENSI
Ref. C3-1 Terzaghi, K., and Peck, R.B. (1967). Soil Mechanics in Engineering Practice. 2nd ed. Wiley, New York.

Tabel C3-1 Minimum design dead loads*

Load Load
Komponen Komponen
(psf) (psf)
CEILINGS FLOORS AND FLOOR FINISHES
Acoustical fiber board 1 Asphalt block (2-in.), ½-in. mortar 30
Gypsum board (per 1/8-in. thickness) 0,55 Cement finish (1-in.) on stone-concrete fill 32
Mechanical duct allowance 4 Ceramic or quarry tile (3/4-in.) on ½-in. mortar bed 16
Plaster on tile or concrete 5 Ceramic or quarry tile (3/4-in.) on 1-in. mortar bed 23
Plaster on wood lath 8 Concrete fill finish (per inch thickness) 12
Suspended steel channel system 2 Hardwood flooring, 7/7-in. 4
Suspended metal lath and cement plaster 15 Linoleum or asphalt tile, ¼-in. 1
Suspended metal lath and gypsum plaster 10 Marble and mortar on stone-concrete fill 33
Wood furring suspension system 2,5 Slate (per mm thickness) 15
COVERINGS, ROOF, AND WALL Solid flat tile on 1-in. mortar base 23
Asbestos-cement shingles 4 Subflooring, ¾-in. 3
Asphalt shingles 2 Terrazzo (1-1/2-in.), directly on slab 19
Cement tile 16 Terrazzo (1-in.), on stone-concrete fill 32
Clay tile (for mortar add 10 psf) Terrazzo (1-in.), 2-in. stone concrete 32
Book tile, 2-in. 12 Wood block (3-in.) on mastic, no fill 10
Book tile, 3-in. 20 Wood block (3-in.) on ½-in. mortar base 16
Ludowici 10 FLOORS, WOOD-JOIST (NO PLASTER)
Roman 12 DOUBLE WOOD FLOOR
Spanish 19 12-in. 16-in. 24-in.
Composition: Joint sizes spacing spacing spacing
Three-ply ready roofing 1 (in.) (lb/ft2) (lb/ft2) (lb/ft2)
Four-ply felt and gravel 5,5 2x6 6 5 5
Five-ply felt and gravel 6 2x8 6 6 5
Copper or tin 1 2 x 10 7 6 6
Corrugated asbestos-cement roofing 4 2 x 12 8 7 6
Deck, metal, 20 gage 2,5 FRAME PARTITIONS
Deck, metal, 18 gage 3 Movable steel partitions 4
Decking, 2-in. wood (Douglas fir) 5 Wood or steel studs, ½-in. gypsum board each side 8
Decking, 3-in. wood (Douglas fir) 8 Wood studs, 2 x 4, unplastered 4
Fiberboard, ½-in. 0,75 Wood studs, 2 x 4, plastered one side 12
Gypsum sheathing, ½-in. 2 Wood studs, 2 x 4, plastered two sides 20
Insulation, roof boards (per inch thickness) FRAME WALLS
Cellular glass 0,7 Exterior stud walls:
Fibrous glass 1,1 2 x 4 @ 16-in., 5/8-in. gypsum, insulated, 3/8-in. siding 11
Fiberboard 1,5 2 x 6 @ 16-in., 5/8-in. gypsum, insulated, 3/8-in. siding 12
Perlite 0,8 Exterior stud walls with brick veneer 48
Polystyrene foam 0,2 Windows, glass, frame, and sash 8
Urethane foam with skin 0,5 Clay brick wythes:
Plywood (per 1/8-in. thickness) 0,4 4 in. 39
Rigid insulation, ½-in. 0,75 8 in. 79
Skylight, metal frame, 3/8-in. wire glass 8 12 in. 115
Slate, 3/16-in. 7 16 in. 155
Slate, ¼-in. 10 Hollow concrete masonry unit wythes:
Waterproofing membranes: Wythe thickness (in inches) 4 6 8 10 12
Bituminous, gravel-covered 5,5 Density of unit (105 pcf)
Bituminous, smooth surface 1,5 No grout 22 24 31 37 43
Liquid applied 1 48 in. o.c. 29 38 47 55
Single-ply, sheet 0,7 40 in. o.c. grout 30 40 49 57
Wood sheathing (per inch thickness) 3 32 in. o.c. spacing 32 42 52 61
Wood shingles 3 24 in. o.c. 34 46 57 67
FLOOR FILL 16 in. o.c. 40 53 66 79
Cinder concrete, per inch 9 Full grout 55 75 95 115
Lightweight concrete, per inch 8 Density of unit (125 pcf)
Sand, per inch 8 No grout 26 28 36 44 50
Stone concrete, per inch 12 48 in. o.c. 33 44 54 62
40 in. o.c. grout 34 45 56 65
32 in. o.c. spacing 36 47 58 68
24 in. o.c. 39 51 63 75
16 in. o.c. 44 59 73 87
Full grout 59 81 102 123

132 dari 241


* Weights of masonry include mortar but not plaster. For plaster, add 5 lb/ft 2 for each face plastered. Values given represent
averages. In some cases there is a considerable range of weight for the same construction.

Tabel C3-1 (Lanjutan)

Load Load
Komponen Komponen
(psf) (psf)
Density of unit (135 pcf) Solid concrete masonry unit wythes (incl.
No grout 29 30 39 47 54 concrete brick):
48 in. o.c. 36 47 57 66 Wythe thickness (in mm) 4 6 8 10 12
40 in. o.c. grout 37 48 59 69 Density of unit (105 pcf) 32 51 69 87 105
32 in. o.c. spacing 38 50 62 72 Density of unit (125 pcf) 38 60 81 102 124
24 in. o.c. 41 54 67 78 Density of unit (135 pcf) 41 64 87 110 133
16 in. o.c. 46 61 76 90
Full grout 62 83 105 127
* Weights of masonry include mortar but not plaster. For plaster, add 5 lb/ft 2 for each face plastered. Values given represent
averages. In some cases there is a considerable range of weight for the same construction.

133 dari 241


Tabel C3-1 Minimum design dead loads*

Load Load
Komponen Komponen
(kN/m2) (kN/m2)
CEILINGS FLOORS AND FLOOR FINISHES
Acoustical fiber board 0,05 Asphalt block (51 mm), 13 mm mortar 1,44
Gypsum board (per mm thickness) 0,008 Cement finish (25 mm) on stone-concrete fill 1,53
Mechanical duct allowance 0,19 Ceramic or quarry tile (19 mm) on 13 mm mortar bed 0,77
Plaster on tile or concrete 0,24 Ceramic or quarry tile (19 mm) on 25 mm mortar bed 1,10
Plaster on wood lath 0,38 Concrete fill finish (per mm thickness) 0,023
Suspended steel channel system 0,10 Hardwood flooring, 22 mm 0,19
Suspended metal lath and cement plaster 0,72 Linoleum or asphalt tile, 6 mm 0,05
Suspended metal lath and gypsum plaster 0,48 Marble and mortar on stone-concrete fill 1,58
Wood furring suspension system 0,12 Slate (per mm thickness) 0,028
COVERINGS, ROOF, AND WALL Solid flat tile on 25 mm mortar base 1,10
Asbestos-cement shingles 0,19 Subflooring, 19 mm 0,14
Asphalt shingles 0,10 Terrazzo (38 mm), directly on slab 0,91
Cement tile 0,77 Terrazzo (25 mm), on stone-concrete fill 1,53
Clay tile (for mortar add 0,48 kN/m2) Terrazzo (25 mm), 51 mm stone concrete 1,53
Book tile, 51 mm 0,57 Wood block (76 mm) on mastic, no fill 0,48
Book tile, 76 mm 0,96 Wood block (76 mm) on 13 mm mortar base 0,77
Ludowici 0,48 FLOORS, WOOD-JOIST (NO PLASTER)
Roman 0,57 DOUBLE WOOD FLOOR
Spanish 0,91 305 mm 406 mm 610 mm
Composition: Joist sizes spacing spacing spacing
2 2
Three-ply ready roofing 0,05 (mm) (kN/m ) (kN/m ) (kN/m2)
Four-ply felt and gravel 0,26 51 x 152 0,29 0,24 0,24
Five-ply felt and gravel 0,29 51 x 203 0,29 0,29 0,24
Copper or tin 0,05 51 x 254 0,34 0,29 0,29
Corrugated asbestos-cement roofing 0,19 51 x 305 0,38 0,34 0,29
Deck, metal, 20 gage 0,12 FRAME PARTITIONS
Deck, metal, 18 gage 0,14 Movable steel partitions 0,19
Decking, 51 mm wood (Douglas fir) 0,24 Wood or steel studs, 13 mm gypsum board each side 0,38
Decking, 76 mm wood (Douglas fir) 0,38 Wood studs, 51 x 102, unplastered 0,19
Fiberboard, 13 mm 0,04 Wood studs, 51 x 102, plastered one side 0,57
Gypsum sheathing, 13 mm 0,10 Wood studs, 51 x 102, plastered two sides 0,96
Insulation, roof boards (per mm thickness) FRAME WALLS
Cellular glass 0,0013 Exterior stud walls:
Fibrous glass 0,0021 (51 x 102) mm @ 406 mm, 16 mm gypsum, insulated, 0,53
10 mm siding
Fiberboard 0,0028 (51 x 152) mm @ 406 mm, 16 mm gypsum, insulated, 0,57
10 mm siding
Perlite 0,0015 Exterior stud walls with brick veneer 2,30
Polystyrene foam 0,0004 Windows, glass, frame, and sash 0,38
Urethane foam with skin 0,0009 Clay brick wythes:
Plywood (per mm thickness) 0,006 102 mm 1,87
Rigid insulation, 13 mm 0,04 203 mm 3,78
Skylight, metal frame, 10 mm wire glass 0,38 305 mm 5,51
Slate, 5 mm 0,34 406 mm 7,42
Slate, 6 mm 0,48 Hollow concrete masonry unit wythes:
Waterproofing membranes: Wythe thickness (in mm) 102 152 203 254 305
Bituminous, gravel-covered 0,26 Density of unit (16,49 kN/m 3)
Bituminous, smooth surface 0,07 No grout 1,05 1,29 1,68 2,01 2,35
Liquid applied 0,05 1219 mm 1,48 1,92 2,35 2,78
Single-ply, sheet 0,03 1016 mm grout 1,58 2,06 2,54 3,02
Wood sheathing (per mm thickness) 0,0057 813 mm spacing 1,63 2,15 2,68 3,16
Wood shingles 0,14 610 mm 1,77 2,35 2,92 3,45
FLOOR FILL 406 mm 2,01 2,68 3,35 4,02
Cinder concrete, per mm 0,017 Full grout 2,73 3,69 4,69 5,70
Lightweight concrete, per mm 0,015
Sand, per mm 0,015
Stone concrete, per mm 0,023

* Weights of masonry include mortar but not plaster. For plaster, add 0,24 kN/m 2 for each face plastered. Values given
represent averages. In some cases there is a considerable range of weight for the same construction.

134 dari 241


Tabel C3-1 Lanjutan
Minimum design dead loads*

Load Load
Komponen Komponen
(kN/m2) (kN/m2)
Density of unit (19,64 kN/m3)
No grout 1,25 1,34 1,72 2,11 2,39
1219 mm 1,58 2,11 2,59 2,97
1016 mm grout 1,63 2,15 2,68 3,11
813 mm spacing 1,72 2,25 2,78 3,26
610 mm 1,87 2,44 3,02 3,59
406 mm 2,11 2,78 3,50 4,17
Full grout 2,82 3,88 4,88 5,89
Density of unit (21,21 kN/m3)
No grout 1,39 1,68 2,15 2,59 3,02
1219 mm 1,58 2,39 2,92 3,45
1016 mm grout 1,72 2,54 3,11 3,69
813 mm spacing 1,82 2,63 3,26 3,83
610 mm 1,96 2,82 3,50 4,12
406 mm 2,25 3,16 3,93 4,69
Full grout 3,06 4,17 5,27 6,37
Solid concrete masonry unit
Wythe thickness (in mm) 102 152 203 254
Density of unit (16,49 kN/m3) 1,53 2,35 3,21 4,02 305
3
Density of unit (19,64 kN/m ) 1,82 2,82 3,78 4,79 4,88
Density of unit (21,21 kN/m3) 1,96 3,02 4,12 5,17 5,79
6,27
* Weights of masonry include mortar but not plaster. For plaster, add 0,24 kN/m 2 for each face plastered. Values given
represent averages. In some cases there is a considerable range of weight for the same construction.

135 dari 241


Tabel C3-2 Minimum densities for design loads from material

Densitas Densitas
Material Material
(lb/ft3) (lb/ft3)
Aluminum 170 Iron
Bituminous products Cast 450
Asphaltum 81 Wrought 480
Graphite 135 Lead 710
Paraffin 56 Lime
Petroleum, crude 55 Hydrated, loose 32
Petroleum, refined 50 Hydrated, compacted 45
Petroleum, benzene 46 Masonry, ashlar stone
Petroleum, gasoline 42 Granite 165
Pitch 69 Limestone, crystalline 165
Tar 75 Limestone, oolitic 135
Brass 526 Marble 173
Bronze 552 Sandstone 144
Cast-stone masonry (cement, stone, sand) 144 Masonry, brick
Cement, Portland, loose 90 Hard (low absorbtion) 130
Ceramic tile 150 Medium (medium absorbtion) 115
Charcoal 12 Soft (high absorbtion) 100
Cinder fill 57 Masonry, concrete*
Cinders, dry, in bulk 45 Lightweightweight units 105
Coal Medium weight units 125
Anthracite, piled 52 Normal weight units 135
Bituminous, piled 47 Masonry grout 140
Lignite, piled 47 Masonry, rubble stone
Pead, dry, piled 23 Granite 153
Concrete, plain Limestone, crystalline 147
Cinder 108 Limestone 138
Expanded-slag aggregate 100 Marble 156
Haydite (burned-clay aggregate) 90 Sandstone 137
Slag 132 Mortar, cement or lime 130
Stone (including gravel) 144 Particleboard 45
Vermiculite and perlite aggregate, nonload-bearing 25-50 Plywood 36
Other light aggregate, load-bearing 70-105 Riprap (not submerged)
Concrete, reinforced Limestone 83
Cinder 111 Sandstone 90
Slag 138 Sand
Stone (including gravel) 150 Clean and dry 90
Copper 556 River, dry 106
Cork, compressed 14 Slag
Earth (not submerged) Bank 70
Clay, dry 63 Bank screenings 108
Clay, damp 110 Machine 96
Clay and gravel, dry 100 Sand 52
Silt, moist, loose 78 Slate 172
Silt, moist, packed 96 Steel, cold-drawn 492
Silt, flowing 108 Stone, quarried, piled
Sand and gravel, dry, loose 100 Basalt, granite, gneiss 96
Sand and gravel, dry, packed 110 Limestone, marble, quartz 95
Sand and gravel, wet 120 Sandstone 82
Earth (submerged) Shale 92
Clay 80 Greenstone, hornblende 107
Soil 70 Terra cotta, architectural
River mud 90 Voids filled 120
Sand or gravel 60 Voids unfilled 72
Sand or gravel and clay 65 Tin 459
Glass 160 Water
Gravel, dry 104 Fresh 62
Gypsum, loose 70 Sea 64
Gypsum, wallboard 50
Ice 57
*Tabulated values apply to solid masonry and to the solid portion of hollow masonry.

136 dari 241


Tabel C3-2 Lanjutan
Minimum densities for design loads from material

Densitas Densitas
Material Material
(lb/ft3) (lb/ft3)
Wood, seasoned Zinc, rolled sheet 449
Ash, commercial white 41
Cypress, southern 34
Fir, Douglas, coast region 34
Hem fir 28
Oak, commercial reds and whites 47
Pine, southern yellow 37
Redwood 28
Spruce, red, white, and stika 29
Western hemlock 32

137 dari 241


Tabel C3-2 Minimum densities for design loads from material

Densitas minimum untuk perancangan beban material

Densitas Densitas
Material Material
(kN/m3) (kN/m3)
Aluminum 170 Iron
Bituminous products Cast 70,7
Asphaltum 12,7 Wrought 75,4
Graphite 21,2 Lead 111,5
Paraffin 8,8 Lime
Petroleum, crude 8,6 Hydrated, loose 5,0
Petroleum, refined 7,9 Hydrated, compacted 7,1
Petroleum, benzene 7,2 Masonry, ashlar stone
Petroleum, gasoline 6,6 Granite 25,9
Pitch 10,8 Limestone, crystalline 25,9
Tar 11,8 Limestone, oolitic 21,2
Brass 82,6 Marble 27,2
Bronze 86,7 Sandstone 22,6
Cast-stone masonry (cement, stone, sand) 22,6 Masonry, brick
Cement, Portland, loose 14,1 Hard (low absorbtion) 20,4
Ceramic tile 23,6 Medium (medium absorbtion) 18,1
Charcoal 1,9 Soft (high absorbtion) 15,7
Cinder fill 9,0 Masonry, concrete*
Cinders, dry, in bulk 7,1 Lightweightweight units 16,5
Coal Medium weight units 19,6
Anthracite, piled 8,2 Normal weight units 21,2
Bituminous, piled 7,4 Masonry grout 22,0
Lignite, piled 7,4 Masonry, rubble stone
Pead, dry, piled 3,6 Granite 24,0
Concrete, plain Limestone, crystalline 23,1
Cinder 17,0 Limestone 21,7
Expanded-slag aggregate 15,7 Marble 24,5
Haydite (burned-clay aggregate) 14,1 Sandstone 21,5
Slag 20,7 Mortar, cement or lime 20,4
Stone (including gravel) 22,6 Particleboard 7,1
Vermiculite and perlite aggregate, nonload-bearing 3,9-7,9 Plywood 5,7
Other light aggregate, load-bearing 11,0-16,5 Riprap (not submerged)
Concrete, reinforced Limestone 13,0
Cinder 17,4 Sandstone 14,1
Slag 21,7 Sand
Stone (including gravel) 23,6 Clean and dry 14,1
Copper 87,3 River, dry 16,7
Cork, compressed 2,2 Slag
Earth (not submerged) Bank 11,0
Clay, dry 9,9 Bank screenings 17,0
Clay, damp 17,3 Machine 15,1
Clay and gravel, dry 15,7 Sand 8,2
Silt, moist, loose 12,3 Slate 27,0
Silt, moist, packed 15,1 Steel, cold-drawn 77,3
Silt, flowing 17,0 Stone, quarried, piled
Sand and gravel, dry, loose 15,7 Basalt, granite, gneiss 15,1
Sand and gravel, dry, packed 17,3 Limestone, marble, quartz 14,9
Sand and gravel, wet 18,9 Sandstone 12,9
Earth (submerged) Shale 14,5
Clay 12,6 Greenstone, hornblende 16,8
Soil 11,0 Terra cotta, architectural
River mud 14,1 Voids filled 18,9
Sand or gravel 9,4 Voids unfilled 11,3
Sand or gravel and clay 10,2 Tin 72,1
Glass 25,1 Water
Gravel, dry 16,3 Fresh 9,7
Gypsum, loose 11,0 Sea 10,1
Gypsum, wallboard 7,9
Ice 9,0
*Tabulated values apply to solid masonry and to the solid portion of hollow masonry.

138 dari 241


Tabel C3-2 Lanjutan

Densitas Densitas
Material Material
(lb/ft3) (lb/ft3)
Wood, seasoned Zinc, rolled sheet 70,5
Ash, commercial white 6,4
Cypress, southern 5,3
Fir, Douglas, coast region 5,3
Hem fir 4,4
Oak, commercial reds and whites 7,4
Pine, southern yellow 5,8
Redwood 4,4
Spruce, red, white, and stika 4,5
Western hemlock 5,0

Tabel C3-3 Berat sendiri bahan bangunan dan komponen gedung


3 3 2 2
No. Bahan bangunan kg/m kN/m kg/m kN/m
1 Baja 7 850 76,93
2 Batu alam 2 600 25,48
3 Batu belah, batu bulat, batu gunung (berat tumpuk) 1 500 14,7
4 Batu karang (berat tumpuk) 700 6,86
5 Batu pecah 1 450 14,21
6 Besi tuang 7 250 71,05
7 Beton (1) 2 200 21,56
8 Beton bertulang (2) 2 400 23,52
9 Kayu (Kelas I) (3) 1 000 9,8
10 Kerikil, koral (kerikil udara sampai lembab, tanpa 1 650 16,17
diayak)
11 Pasangan batu bata 1 700 16,66
12 Pasangan batu belah, batu bulat, batu gunung 2 200 21,56
13 Pasangan batu karang 1 450 14,21
14 Pasir (kering udara sampai lembab) 1 600 15,68
15 Pasir (jenuh air) 1 800 17,64
16 Pasir kerikil, koral (kering udara sampai lembab) 1 850 18,13
17 Tanah, lempung dan lanau (kering udara sampai 1 700 16,66
lembab)
18 Tanah, lempung dan lanau (basah) 2 000 19,6
19 Timah hitam (timbal) 11 400 111,72
20 Komponen gedung
Adukan, per cm tebal:
- dari semen 21 0,21
21 - dari kapur, semen merah atau tras 17 0,17 17 0,17
22 Aspal, termasuk bahan-bahan mineral 14 0,14 14 0,14
penambah,per cm tebal
23 Dinding pasangan batu bata :
- satu batu 450 4,41
- setengah batu 250 2,45
24 Langit-langit dan dinding (termasuk rusuk-
rusuknya, tanpa penggantung langit-langit atau
pengaku),terdiri dari :
- semen asbes (eternit dan bahan lain 11 0,11
sejenis), dengan tebal maksimum 4 mm
- kaca,dengan tebal (3-4) mm
10 0,10

139 dari 241


Tabel C3-3 (lanjutan)
2 2
No. Bahan bangunan kg/m kN/m
25 Lantai kayu sederhana dengan balok kayu, 40 0,40
tanpa langit-langit dengan bentang maksimum 5
2
m dan untuk beban hidup maksimum 200 kg/m
26 Penggantung langit-langit (dari kayu), dengan 7 0,068
bentang maksimum 5 m dan jarak sumbu ke
sumbu minimum 0,80 m
27 Penutup atap genting dengan reng dan 50 0,49
2
usuk/kaso per m bidang atap
28 Penutup atap sirap dengan reng dan usuk/kaso, 40 0,39
2
per m bidang atap
29 Penutup atap seng gelombang (BWG 24) tanpa 24 0,24
gording
30 Penutup lantai dari ubin semen Portland, teraso 11 0,11
dan beton tanpa adukan, per cm tebal
CATATAN :
(1) nilai ini berlaku untuk beton pengisi;
(2) untuk beton getar, beton kejut, beton mampat dan beton padat lain sejenis, berat sendirinya harus ditentukan tersendiri;
(3) nilai ini adalah nilai rata-rata, untuk jenis-jenis kayu tertentu dapat dilihat pada NI 5 Peraturan Konstruksi Kayu Indonesia.

C4 Beban hidup

C4.2 Beban terdistribusi merata

C4.2.1 Beban hidup yang disyaratkan

Daftar untuk beban hunian dan beban lain yang umum digunakan diberikan dalam
Pasal 4.2.1, dan lembaga yang berwenang harus menyetujui untuk beban hunian lain yang
tidak disebutkan. Tabel C4-1 dan C4-2 merupakan panduan dalam menentukan lembaga
yang dimaksud.

Dalam memilih hunian dan penggunaan untuk perancangan sebuah bangunan gedung atau
struktur, pemilik bangunan gedung harus mempertimbangkan kemungkinan hari untuk beban
hunian yang lebih berat dari beban rencana awal. Beban yang lebih ringan dari rencana
beban hunian tidak boleh menjadi penentu. Pemilik bangunan gedung harus memastikan
bahwa tidak akan menempatkan atau mengijinkan untuk menempatkan beban hidup yang
lebih besar dari beban lantai atau atap yang telah disetujui oleh pihak yang berwenang.

Untuk mencari informasi yang spesifik mengenai beban rencana pada Tabel 4-1, telah dipilih
sebuah forum yang terdiri dari 25 ahli struktur panel. Metode Delphi [Referensi C4-1] telah
dilakukan dengan panel ini sehingga dihasilkan nilai rencana dan teori pendukungnya untuk
setiap jenis hunian. Informasi yang dirangkum dan sirkulasi kembali ke anggota panel untuk
tanggapan putaran kedua. Beban hunian tersebut, yang memuat beban rencana dari hasil
tanggapan putaran kedua telah dikonsensuskan dan disertakan di sini.

Telah dikenal bahwa beban lantai yang terukur dari survey beban hidup biasanya jauh di
bawah nilai rencana [Referensi C4-2, C4-3, C4-4, C4-5]. Namun, bangunan harus dirancang
untuk menahan beban maksimum yang mungkin terjajdi selama beberapa waktu tertentu T ,
sering diambil selama 50 tahun. Tabel C4-2 merangkum data survey beban dikombinasikan
dengan analisis teori proses pembebanan untuk jenis hunian yang umum dan memberikan
gambaran bagaimana beban rencana dipilih untuk hunian yang tidak ditentukan dalam Tabel
4-1 [Referensi C4 6]. Beban lantai biasanya ditujukan untuk fungsi hunian yang dianggap

140 dari 241


sebagai beban berkelanjutan. Beban ini dimodelkan sebagai beban konstan sampai adanya
perubahan jenis hunian. Survei beban hidup memberikan statistik untuk beban yang
berkelanjutan. Tabel C4-2 memberikan rata-rata, ms , dan standar deviasi,  x , untuk daerah
tertentu. Di samping beban berkelanjutan, bangunan juga menerima sejumlah beban dengan
durasi relatif singkat, intensitas tinggi, luar biasa, atau beban sementara (karena kerumunan
atau keadaan darurat, terkonsentrasi selama renovasi, dan lain-lain ). Informasi survei
terbatas dan pertimbangan teoretis telah menghasilkan rata-rata, mt , dan standar deviasi,
 t , untuk beban tunggal sementara yang ditunjukkan pada Tabel C4-2.

Kombinasi proses beban berkelanjutan dan beban sementara, dengan memperhatikan


probabilitas kejadian, menghasilkan statistik untuk beban total maksimum selama periode
tertentu T . Statistik dari beban total maksimum tergantung pada durasi rata dari suatu
hunian individu,  , rata-rata perubahan dari kejadian beban sementara, e , dan acuan
periode, T . Rata-rata nilai yang dimaksud diberikan pada Tabel C4-2. Dalam banyak kasus,
rata-rata beban maksimum adalah hampir sama, dengan nilai dalam Tabel 4-1 untuk beban
hidup terdistribusi merata minium dan pada umumnya merupakan nilai rancangan yang
sesuai.

Untuk ruang buku perpustakaan, beban hidup merata 150 psf (7,18 kN/m) yang diberikan
dalam Tabel 4-1 dimaksudkan untuk mencakup rentang dari rak di perpustakaan biasa.
Variabel paling penting yang mempengaruhi beban lantai tinggi satuan tumpukan dan rasio
tinggi rak terhadap lebar gang. Umumnya, satuan tumpukan buku mempunyai tinggi nominal
90 in. (2 290 mm) atau kurang, dengan tinggi rak di kisaran 8 in. (203 mm) sampai dengan
12 in. (305 mm). Berat buku bervariasi tergantung pada ukuran dan berat volume kertas,
tetapi ada batasan praktis untuk dapat disimpan dalam setiap ruang. Berat tumpukan buku
juga bervariasi, namun tidak cukup signifikan mempengaruhi beban keseluruhan. Mengingat
kombinasi praktis dari dimensi, berat, dan parameter lainnya, jika deret tumpukan buku dua
sisi dipisahkan dengan lebar gang minimal 36 in. (914 mm), maka beban lantai rata-rata
tidak akan melebihi 150 psf (7,18 kN/m2), meskipun setelah mengijinkan beban lantai gang
nominal dari 20 psf sampai dengan 40 psf (0,96 kN/m2 sampai dengan 1,92 kN/m2).

Beban lantai 150 psf juga berlaku untuk kabinet arsip, asalkan dipertahankan lebar gang
minimum 36-in. Lima laci lateral atau lemari arsip konvensional, bahkan dengan dua tingkat
rak buku ditumpuk di atasnya, tidak mungkin melebihi 150 psf beban lantai rata-rata kecuali
jika semua laci dan rak diisi dengan kapasitas penuh dengan berat volume kertas
maksimum. Kondisi seperti ini pada dasarnya adalah sebuah batas atas untuk faktor beban
normal dan faktor keamaman yang diterapkan pada kriteri 150 psf semestisnya masih
memberikan perancangan yang aman.

Jika pemasangan rak perpustakaan tidak memenuhi batas parameter yang ditentukan dalam
catatan kaki c dari Tabel 4-1, maka perancangan harus memperhitungkan kondisi yang
sebenarnya. Misalnya, beban lantai untuk penyimpanan film sinar-X dapat melebihi 200 psf
(2,92 kN/m2), terutama karena peningkatan tinggi rak. Rak gerak perpustakaan yang
menggelinding di atas rel juga harus dirancang untuk memenuhi persyaratan yang
sebenarnya, yang dapat dengan mudah melebihi 300 psf (14,4 kN/m2). Lokasi tumpuan rel
dan batas defleksi harus dipertimbangkan dalam perancangan, dan perencana harus bekerja
dengan sistem pabrikan sehingga struktur dapat diperbaiki.

Beban lateral dari Tabel 4-1, catatan kaki d, berlaku untuk "Stadion dan Arena," dan
"mengkaji stand, grandstand, dan bleacher" Namun, tidak berlaku untuk "lantai utama dan
balkon gymnasium." Pertimbangan harus diberikan untuk balkon gymnasium tempat duduk

141 dari 241


dengan lantai berbeda elevasi sebagai sebagai arena, dan memerlukan gaya goyangan
yang sesuai.

C4.2.2 Syarat untuk partisi

Untuk pertama kalinya, peraturan versi tahun 2005 memberikan beban partisi minimum,
meskipun persyaratan untuk beban telah dimasukkan selama bertahun-tahun. Menurut
sejarah nilai sebesar 20 psf telah disyaratkan dalam peraturan bangunan. Namun, selama ini
beban dianggap sebagai beban mati.

Jika kita berasumsi bahwa partisi yang normal akan menjadi dinding stud dengan papan
gypsum ½-in. pada setiap sisi (8 psf menurut Tabel C3-1), tinggi 10 ft, kita akan dapatkan
dinding yang membebani lantai sebesar 80 lb/ft. Jika partisi diberi jarak diseluruh luas lantai
sehingga membentuk ruangan dengan grid 10 ft dari pusat, yang akan menjadikan spasi
rapat pada seluruh bentang, beban terdistribusi rata-rata akan sebesar 16 psf. Nilai rencana
sebesar 15 psf yang dinilai layak tidak seharusnya diberi jarak demikian rapat pada luas
yang cukup besar. Perencana harus mempertimbangkan beban rencana yang lebih besar
untuk partisi jika diperkirakan berat volume partisi tinggi.

C4.3 Beban terpusat

Ketentuan pada Tabel 4-1 mengenai beban terpusat yang disokong oleh rangka atap atau
komponen struktur utama atap lainnya dimaksudkan untuk memberikan situasi umum
dimana persyaratan khusus biasanya tidak menyediakan.

Komponen struktur utama atap adalah komponen struktural utama seperti rangka atap,
balok, dan portal terhadap lantai di bawahnya, di mana kegagalan komponen struktur utama
akibat penggunaannya sebagai tumpuan titik angkat atau menaikkan beban dapat
mengakibatkan keruntuhan atap. Gording atap tunggal atau kaso (apabila terdapat beberapa
komponen struktur seperti itu yang diletakkan berdampingan dengan jarak pusat-ke-pusat
cukup kecil, dan apabila kegagalan dari komponen struktur tunggal tidak menyebabkan
runtuh pada atap), tidak dianggap sebagai komponen struktur utama atap.

C4.4 Beban pada pegangan tangga, sistem pagar pelindung, sistem batang
pegangan, sistem penghalang kendaraan, dan tangga tetap

C4.4.1 Beban pada pegangan tangga dan sistem pagar pelindung

Beban yang dapat diharapkan terjadi pada sistem pegangan tangga dan pagar pelindung
sangat tergantung pada penggunaan dan hunian dari daerah yang dilindungi. Untuk kasus-
kasus dengan beban ekstrim yang dapat diantisipasi, seperti batang lurus panjang dari
sistem pagar pelindung dapat bergelombang akibat kerumunan, harus mempertimbangkan
kenaikan beban.

C4.4.2 Sistem batang pegangan

Jika batang pegangan disediakan untuk digunakan oleh orang cacat fisik, perencanaan
diatur dalam CABO A117 Aksesibilitas dan penggunaan gedung dan sarana.

C4.4.3 Beban pada sistem penghalang kendaraan

Sistem penghalang kendaraan dapat menerima beban horisontal dari kendaraan yang
bergerak. Beban horisontal ini dapat bekerja tegak lurus bidang sistem penghalang, sejajar
bidang dari penghalang sistem, atau pada setiap sudut. Beban di garasi truk dan bus dapat

142 dari 241


diperoleh dari ketentuan yang tercakup dalam Standard Spesificastions for Highway Bridges,
1989, The American Association of State Highway and Transportasi Officials.

C4.4.4 Beban pada tangga tetap

Ketentuan ini telah diperkenalkan dalam standar pada tahun 1998 dan sesuai dengan
ketentuan untuk tangga.

Perpanjangan sisi rel dari tangga permanen seringkali fleksibel dan lemah dalam arah
lateral. OSHA (CFR 1910) mensyaratkan perpanjangan sisi rel, hanya dengan persyaratan
khusus secara geometris saja. Beban diperkenalkan pada standar pada tahun 1998, dan
ditentukan berdasarkan beban orang sebesar 250 lb yang berdiri di anak tangga, dan
memperhitungkan sudut tarikan pada perpanjangan rel.

C4.6 Beban parsial

Hal ini dimaksudkan untuk memperhitungkan intensitas penuh beban hidup tereduksi dari
sebagian struktur atau komponen struktur, demikian juga dengan beban hidup dengan
intensitas yang sama seluruh atau sebagian komponen struktur.

Beban dengan panjang parsial pada balok sederhana atau rangka batang akan
menghasilkan gaya geser yang tinggi pada suatu bagian bentang dibandingkan dengan
beban penuh. Pembebanan papan catur pada bangunan gedung lantai banyak, lenturan
multi panel akan menghasilkan momen positif lebih tinggi daripada saat beban penuh,
sedangkan beban di kedua sisi dari tumpuan akan menghasilkan negatif lebih besar. Beban
pada setengah bentang dari pelengkung dan kubah atau di dua per empat garis simetris
akan kritis.

Untuk atap, semua kemungkinan pola beban harus dianggap merata untuk beban hidup atap
yang dikurangi menjadi kurang dari 20 lb/ft2 (0,96 kN/m2) menggunakan Pasal 4.9.1. Dimana
nilai beban hidup penuh atap Lr  digunakan tanpa reduksi, dalam hal ini dianggap kecil
kemungkinan bahwa beban hidup yang ditimbulkan oleh pekerja untuk pemeliharaan,
peralatan, dan material yang dapat terjadi dalam susunan yang teratur. Jika beban hidup
merata pada atap disebabkan oleh hunian, beban parsial atau beban berpola harus
dipertimbangkan terlepas dari bebas beban merata. Kantilever tidak boleh tergantung pada
satu kemungkinan beban hidup dari bentang pengangkuran untuk keseimbangan.

C4.7 Beban impak

Grandstands, stadion, dan struktur serupa yang mungkin mendapat beban akibat
disebabkan oleh ayunan serempak dari kerumunan, lompatan, atau hentakan. Perencana
harus berhati-hati bahwa kemungkinan beban seperti itu harus diperhitungkan.

C4.8 Reduksi beban hidup

C4.8.1 Umum

Konsep dan metode untuk menentukan reduksi beban hidup komponen struktur sebagai
fungsi dari luas pengaruh komponen struktur, AI, yang dibebani, pertama kali diperkenalkan
ke dalam standar ini pada tahun 1982 dan perubahan perubahan pertama sejak konsep
reduksi beban mati diperkenalkan lebih dari 40 tahun yang lalu. Rumus yang direvisi
merupakan hasil survei yang lebih luas data dan analisis teori [Referensi C4-7]. Perubahan
dalam format untuk pengali reduksi menghasilkan rumus yang lebih sederhana dan mudah
digunakan. Penggunaan luas pengaruhi, sekarang ditetapkan sebagai fungsi dari luas

143 dari 241


cakupan (tributari), AT, dalam satu persamaan yang telah menunjukkan reliabilitas yang lebih
konsisten untuk berbagai efek struktural. Luas pengaruh didefinisikan sebagai luas lantai
dimana pengaruh permukaan untuk efek struktural secara signifikan berbeda dari nol.

Faktor KLL adalah rasio luas pengaruh (AI) dari sebuah komponen struktur terhadap luas
cakupan (AT), yaitu KLL = AI/AT, dan digunakan untuk menentukan dengan lebih baik luas
pengaruh dari sebuah komponen struktur sebagai fungsi dari luas cakupan. Gambar C4-1
memberikan ilustrasi pengaruh pengaruh dan luas cakupan untuk struktur dengan jarak
bentang reguler. Tabel 4-2 menetapkan nilai KLL (diturunkan dari nilai KLL yang dihitung)
untuk digunakan dalam Persamaan 4-1 untuk berbagai konfigurasi dan komponen struktural.
Nilai KLL yang dihitung berbeda untuk kolom dan balok dengan konstruksi kantilever yang
bersebelahan, seperti yang ditunjukkan dalam Gambar C4-1, dan nilai Tabel 4-2 telah
ditetapkan untuk kasus ini sehingga menghasilkan reduksi beban hidup yang sedikit
konservatif. Untuk bentuk tidak biasa, konsep efek pengaruh signifikan harus diterapkan.

Contoh komponen struktur tanpa ketentuan untuk transfer geser menerus tegak lurus
terhadap bentang adalah balok-T pracetak atau balok T-ganda yang memiliki sela siar
sepanjang satu atau kedua flens, atau mungkin hanya dengan las berselang di bagian ujung
dari flens. Komponen struktur seperti ini tidak memiliki kemampuan untuk membagi beban
yang terletak di dalam luas tributari dengan komponen struktur yang bersebelahan, sehingga
mengakibatkan KLL = 1 untuk jenis komponen struktur ini. Pengurangan diperbolehkan untuk
pelat dua arah dan balok, tapi harus hati-hati bahwa dalam menentukan luas pengaruh yang
sesuai. Untuk lantai banyak, luas untuk komponen struktur yang mendukung lebih dari satu
lantai harus dijumlahkan.

Rumus ini memberikan transisi menerus dari beban tidak tereduksi menjadi beban tereduksi.
Nilai terkecil yang diijinkan dari pengali reduksi adalah 0,4 (memberikan reduksi maksimum
60 persen), tetapi ada minimal sebesar 0,5 (memberikan reduksi 50 persen) untuk
komponen struktur dengan beban cakupan hanya dari satu lantai.

C4.8.2 Beban hidup tinggi

Dalam kasus hunian yang melibatkan beban hidup relatif tinggi, seperti bangunan
penyimpanan, beberapa panel lantai yang bersebelahan mungkin dibebani penuh. Namun,
data yang diperoleh di gedung aktual menunjukkan bahwa sebenarnya jarang suatu lantai
dibebani dengan beban hidup aktual rata-rata yang lebih dari 80 persen dari beban hidup
rata-rata. Nampaknya beban hidup dasar tidak boleh direduksi untuk perencanaan lantai dan
balok, tetapi itu dapat direduksi 20 persen untuk perencanaan komponen struktur pendukung
lebih dari satu lantai. Dengan demikian, prinsip ini telah dimasukkan dalam persyaratan yang
dianjurkan.

C4.8.3 Garasi mobil penumpang

Tidak seperti beban hidup di bangunan kantor dan perumahan, yang biasanya acak, beban
parkir garasi adalah disebabkan oleh kendaraan yang biasa parkir di garasi dengan pola
teratur dan sering penuh. Alasan di balik reduksi yang didasarkan pada luas untuk beban
hidup lain, tidak berlaku. Sebuah survei beban berat kendaraan telah dilaksanakan di
sembilan garasi parkir komersial di empat kota yang berbeda ukuran [Referensi C4-8].
Analisis statistik dari pengaruh beban maksimum terhadap balok dan kolom akibat beban
kendaraan terhadap umur garasi dilakukan dengan menggunakan hasil survei. Efek dinamik
di atas dek akibat gerak kendaraan dan di atas ramp akibat kejut telah diteliti. Beban merata
terdistribusi ekivalen (EUDL) yang akan menghasilkan gaya aksial maksimum kolom dan
momen lentur tengah bentang sepanjang masa layannya, secara konservatif diperkirakan
34,8 psf. EUDL yang tidak sensitif terhadap variasi ukuran bentang. Dalam melihat
kemungkinan dampak dari kendaraan beban tinggi di masa mendatang seperti kendaraan

144 dari 241


utilitas olahraga, namun, beban rencana sebesar 40 psf dianjurkan tanpa reduksi sesuai
dengan luas bentang.

Dibandingkan dengan beban hidup rencana sebesar 50 psf yang diberikan pada standar
sebelumnya, beban rencana yang dimuat di sini mewakili reduksi 20 persen, tapi masih akan
didapat 33 persen lebih tinggi daripada beban 30 psf yang didapat dari reduksi berbasis luas
yang diterapkan pada beban 50 psf untuk bentang panjang sebagaimana diperbolehkan
dalam kebanyakan standar. Juga efek variabilitas dari beban garasi parkir maksimum garasi
terbukti kecil dengan koefisien variasi kurang dari 5 persen dibandingkan dengan 20 persen
sampai 30 persen untuk beban hidup pada umumnya. Implikasinya adalah jika perencanaan
digunakan faktor beban hidup 1,6, ke dalamnya akan tercakup tambahan sifat konservatif
sehingga nilai yang direkomendasikan akan cukup konservatif untuk parkir tujuan khusus
(misalnya, valet parkir) di mana kendaraan yang mungkin lebih padat yang menyebabkan
efek beban yang lebih tinggi. Oleh karena itu, nilai rencana 50 psf dirasakan menjadi terlalu
konservatif dan dapat dikurangi hingga 40 psf tanpa mengorbankan integritas struktural.

Dalam memandang pengaruh beban tinggi yang dihasilkan oleh satu kendaraan berat
(hingga 10 000 lb), beban terpusat sebesar 2 000 lb harus ditingkatkan menjadi 3 000 lb
yang bekerja di area dengan seluas 4,5 in. × 4,5 in., yang merupakan beban yang
disebabkan oleh dongkrak saat mengganti ban.

C4.8.5 Batasan pada pelat satu arah

Pelat satu arah berperilaku seperti pelat dua arah, tetapi tidak memiliki kelebihan dalam hal
redundansi yang lebih tinggi sebagai hasil dari aksi dua arah. Untuk alasan ini, sangat tepat
untuk mengijinkan suatu reduksi beban hidup untuk pelat satu arah, tetapi terbatas pada luas
tributari (cakupan), AT, yaitu sebuah luasan yang merupakan perkalian dari bentang pelat
dengan lebar tegak lurus pelat yang tidak lebih dari 1,5 kali bentang (dengan demikian
dihasilkan di suatu luasan dengan rasio 1,5). Untuk pelat satu arah dengan ratio lebih besar
dari 1,5, efek ini akan memberikan beban hidup yang lebih tinggi (di mana reduksi diijinkan)
daripada untuk pelat dua arah dengan rasio yang sama.

Komponen struktur, seperti pelat inti-berongga (hollow-core slab), yang memiliki tulangan
geser menerus sepanjang sudutnya, dan membentang dalam satu arah saja, dianggap
sebagai pelat satu cara untuk reduksi beban hidup walaupun pelat ini mempunyai transfer
geser menerus dalam arah tegak lurus bentangnya.

C4.9 Reduksi pada beban hidup atap

C4.9.1 Atap datar, pelana, dan lengkung

Nilai yang ditetapkan dalam Persamaan 4-2 yang bekerja vertikal di atas luas proyeksi telah
dipilih sebagai beban hidup atap minimum, bahkan di daerah di mana salju yang turun
sedikit atau tidak terjadi. Hal ini karena dianggap perlu untuk memberikan beban sesekali
akibat keberadaan pekerja dan material selama pelaksanaan perbaikan.

C4.9.2 Atap untuk tujuan khusus

Perencana harus mempertimbangkan tambahan beban mati yang mungkin disebabkan oleh
material landsekap yang jenuh selain beban hidup yang disyaratkan dalam Tabel 4-1.
Hunian terkait beban pada atap adalah beban hidup (L) biasanya berhubungan dengan
perencanaan beban hidup lantai dari pada atap (Lr), dan diperbolehkan untuk mereduksi
sesuai dengan ketentuan untuk beban hidup dalam Pasal 4.8 daripada Pasal 4.9.

C4.10 Beban keran

145 dari 241


Semua komponen pendukung dari keran jembatan yang bergerak dan keran rel tunggal,
termasuk balok runway, konsol pendek, bresing, dan sambungan, harus dirancang untuk
menyokong beban roda maksimum keran dan gaya impak vertikal, lateral, dan longitudinal
yang ditimbulkan oleh keran yang bergerak. Selain itu, balok runway harus dirancang untuk
gaya berhenti dari keran. Metode untuk menentukan beban ini bervariasi tergantung pada
tipe sistem keran dan penyokongnya. Referensi C4-9 sampai C4-12 menjelaskan tipe keran
jembatan dan keran rel tunggal. Keran yang dijelaskan dalam referensi ini mencakup keran
jembatan gerak pada bagian atas dengan troli gerak di atas, keran jembatan underhung, dan
keran rel tunggal underhung. Referensi C4-13 memberikan persyaratan lebih ketat untuk
perencanaan keran runway yang lebih cocok untuk kapasitas yang lebih tinggi atau sistem
keran kecepatan tinggi kecepatan.

Referensi

[Ref. C4-1] Corotis, R.B., Fox, R.R., and Harris, J.C. (June 1981). “Del- phi methods:
Theory and design load application.” J. Struct. Div. (ASCE),
107(ST6), 1095–1105.
[Ref. C4-2] Peir, J.C., and Cornell, C.A. (May 1973). “Spatial and temporal variability of live
loads.” J. Struct. Div. (ASCE), 99(ST5), 903–922.
[Ref. C4-3] McGuire, R.K., and Cornell, C.A. (July 1974). “Live load effects in office
buildings.” J. Struct. Div. (ASCE), 100(ST7), 1351–1366.
[Ref. C4-4] Ellingwood, B.R., and Culver, C.G. (Aug. 1977). “Analysis of live loads in office
buildings.” J. Struct. Div. (ASCE), 103(ST8), 1551–1560. [Ref. C4-5] Sentler, L. (1975). “A
stochastic model for live loads on floors in buildings.” Rep. No. 60, Lund Institute of
Technology, Division of Building Technology, Lund, Sweden.
[Ref. C4-6] Chalk, P.L., and Corotis, R.B. (Oct. 1980). “A probability model for design live
loads.” J. Struct. Div. (ASCE), 106(ST10), 2017–2030.
[Ref. C4-7] Harris, M.E., Corotis, R.B., and Bova, C.J. (May 1981). “Area- dependent
processes for structural live loads.” J. Struct. Div. (ASCE), 107(ST5), 857–872.
[Ref. C4-8] Wen, Y.K., and Yeo, G.L. (Mar. 2001). “Design live loads for passenger cars
parking garages.” J. Struct. Engrg. (ASCE), 27(3). Based on a report titled “Design live loads
for parking garages.” ASCE Structural Engineering Institute, Dec. 31, 1999.
[Ref. C4-9] MHI. (1981). “Specifications for underhung cranes and monorail systems,” ANSI
MH 27.1, Material Handling Industry, Charlotte, NC.
[Ref. C4-10] MHI. (1994). “Specifications for electric overhead traveling cranes.” No. 70,
Material Handling Industry, Charlotte, NC.
[Ref. C4-11] MHI. (1994). “Specifications for top running and under running single girder
electric overhead traveling cranes,” No. 74, Material Handling Industry, Charlotte, NC.
[Ref. C4-12] Metal Building Manufacturers Association. (1986). “Low rise building systems
manual.” MBMA, Inc., Cleveland, OH.
[Ref. C4-13] Association of Iron and Steel Engineers. (1979). Technical Rep. No. 13,
Pittsburgh, PA.

146 dari 241


Elemen KLL aktual KLL aktual Contoh
Komponen Komponen struktur dengan komponen
struktur kantilever KLL struktur
dengan/tanpa
kantilever
n 0 n  0,5 n  1,0 (Tabel 4-2) (Gambar C4)

Kolom interior 4 - - - 4 E4
Kolom eksterior dengan/tanpa kantilever 4 - - - 4 G7, J6
Kolom tepi dengan kantilever - 4 3 2,67 3 B3
Kolom sudut dengan kantilever - 4 2,25 1,78 2 K2
Balok tepi dengan/tanpa pelat kantilever 2 - - - 2 D7 – E7
Balok interior 2 - - - 2 H4 – H5
Balok tepi dengan pelat kantilever - 2 1,5 1,33 1 B5 – B6
Balok kantilever dengan/tanpa pelat 2 - - - 1 E1 – E2
kantilever

Balok kantilever dengan pelat kantilever - 2* 1,5* 1,33* 1 K5 – L5


* Nilai n untuk komponen struktur K5 – L5 yang digunakan menghitung jarak nL 11

Gambar C4 Tipikal luas tributari dan luas pengaruh

147 dari 241


Tabel C4-1 Beban hidup terdistribusi merata minimum

Hunian atau penggunaan Beban hidup Hunian atau penggunaan Beban hidup
lb/ft2 (kN/m2) lb/ft2 (kN/m2)
Air-conditioning (ruang mesin) 200a (9,58) Laboratorium, keilmuan 100 (4,79)
Struktur taman hiburan 100a (4,79) Laundry 150a (7,18)
Loteng, bukan hunian rumah tangga Perpustakaan, koridor 80 a (3,83)
Bukan gudang 25 (1,20) Pabrik, es 300 (14,36)
Gudang 80a (3,83) Kamar mayat 125 (6,00)
Toko roti 150 (7,18) Gedung perkantoran
Eksterior 100 (4,79) Peralatan mesin business 100 a (4,79)
Interior (kursi tetap) 60 (2,87) Arsip (lihat ruang arsip)
Interior (kursi dapat dipindah) 100 (4,79) Percetakan
Rumah perahu, lantai 100a (4,79) Ruang penyusunan 100 (4,79)
Ruang boiler, rangka 300a (14,36) Ruang mesin set 100 (4,79)
c
Studio siaran 100 (4,79) Gudang kertas
a
Jalan setapak 25 (1,20) Ruang press 150 (7,18)
Langit-langit, accessible furred 10f (0,48) Ruang publik 100 (4,79)
d
Gudang pendingin Railroad track
Tanpa sistem overhead 250b (11,97) Ramps
Dengan sistem overhead Jalan untuk mobil di pekarangan
Rumah (lihat garasi)
Lantai 150 (7,18) Trotoar lihat sidewalks (jalan kecil
di pinggir jalan raya untuk pejalan
kaki) dan koridor dalam tabel 4-1)
Atap 250a (11,97) Pesawat amphibi (lihat
bengkel pesawat terbang/hanggar)
Peralatan computer 150a (7,18) Ruang istirahat 60 (2,87)
Ruang siding 50-100 (2,40-4,79) Gelanggang bermain
Asrama Ice skating 250 (11,97)
Tanpa partisi 80 (3,83) Roller skating 100 (4,79)
Dengan partisi 40 (1,92) Gudang, jerami atau butiran 300 a (14,36)
Ruang mesin elevator 150a (7,18) Telephone exchange 150a (7,18)
Ruang fan 150a (7,18) Bioskop:
Ruang arsip Ruang ganti 40 1,92
Peralatan duplikasi 150a (7,18) Grid-iron floor atau fly gallery:
Kartu 125a (6,00) Grating (kisi) 60 (2,87)
Surat 80a (3,83) Well beams, 250 lb/ft per pasang
Pengecoran logam 600a (28,73) Header beams, 1 000 lb/ft
Ruang bahan bakar, rangka 400 (19,15) Pin rail, 250 lb/ft
c
Garasi-truk Ruangan projector 100 (4,79)
Rumah kaca 150 (7,18) Ruangan toilet 60 (2,87)
Hangar 150c (7,18) Ruangan pengubah (transformer) 200a (9,58)
Lantai incinerator charging 100 (4,79) Tempat menyimpan barang-barang 250a (11,97)
berharga, dalam kantor
Dapur, selain domestic 150a (7,18)
a
Jika lebih besar, gunakan berat peralatan aktual atau material tersimpan aktual.
b
Untuk truk ditambah 150 lb/ft2 (7,18 kN/m2)
c
Gunakan beban garis sesuai dengan American Association of State Highway and Transportation Officials. Juga tidak kurang
dari beban axle maksimum 100 %.
d
Gudang kertas 50 lb/ft2 per foot dari tinggi tingkat bersih.
e
Sebagaimana disyaratkan oleh perusahaan jalan kereta api.
f
Langit-langit yang dapat diakses biasanya tidak direncanakan untuk memikul beban orang. Nilai dalam tabel ini ditujukan
menghitung untuk kadang-kadang berfungsi sebagai gudang ringan atau barang yang harus ditahan sebelum digunakan.
Apabila diperlukan untuk memikul beban orang untuk pemeliharaan, beban ini harus diperhitungkan.

148 dari 241


Tabel C4-2 Statistik tipikal beban hidup

Beban survey Beban sementara Beban sementara konstan Beban


maksimuma
Hunian atau m s s a
mt a
t a
s b
e c T d

penggunaan lb/ft2 lb/ft2 lb/ft2 lb/ft2 (per lb/ft2


tahun
(kN/m2) (kN/m2) (kN/m2) (kN/m2) tahun tahun) (kN/m2)
Gedung kantor
Kantor 10,9 (0,52) 5,9 (0,28) 8,0 (0,38) 8,2(0,39) 8 1 50 55 (2,63)
Hunian
Dihuni penyewa 6,0 (0,29) 2,6 (0,12) 6,0 (0,29) 6,6 (0,32) 2 1 50 36 (1,72)
Dihuni pemlik 6,0 (0,29) 2,6 (0,12) 6,0 (0,29) 6,6 (0,32) 10 1 50 38 (1,82)
Hotel
Ruang tamu 4,5 (0,22) 1,2 (0,06) 6,0 (0,29) 5,8 (0,28 5 20 50 46 (2,2)
Sekolah
Ruang kelas 12,0 (057) 2,7(0,13) 6,9 (0,33) 3,4 (0,16) 1 1 100 34 (1,63)

a 2 2 2 2
Untuk luasan 200 ft (18,58 m ), kecuali untuk sekolah digunakan 1 000 ft (92,9 m ).
b
Durasi dari rata-rata hunian beban kontinyu.
c
Rata-rata beban kejadian beban sementara.
d
Perioda acuan.

C5 Beban banjir

C5.1 Umum

Pasal ini memberikan informasi untuk merancang gedung dan struktur lainnya pada daerah
rawan banjir. Perancang profesional harus menyadari bahwa tiga perbedaan terpenting
antara karakteristik banjir, beban-beban banjir, dan pengaruh banjir pada daerah sungai dan
pantai (contoh, potensi pengaruh gelombang pada daerah pantai umumnya lebih besar;
kedalaman dan lamanya banjir pada umumnya lebih besar pada daerah sungai; pada
umumnya, arah aliran pada daerah-daerah sungai cendrung dapat diramalkan; serta sifat
dan jumlah puing banjir bervariasi antara daerah sungai dan daerah pantai).

Umumnya,motivasi untuk perancangan penahan banjir datang dari pemerintah yang


mensponsori inisiatif mitigasi kerusakan banjir dan asuransi banjir, kedua-duanya melalui
perencana dan program asuransi banjir nasional/ National Flood Insurance Program (NFIP).
Program asuransi banjir nasional didasarkan pada persetujuan antara pemerintah pusat dan
masyarakat peserta yang telah ditunjuk sebagai flood-prone. Federal Emergency
Management Agency (FEMA) / Badan penanganan darurat pusat, melalui asuransi pusat
dan administrasi mitigasi (FIMA), membuat asuransi banjir yang bisa diterima masyarakat
yang tinggal di daerah ini, masyarakat menerima dan menguatkan peraturan penanganan
banjir yang mudah dimengerti dan memuaskan yang memenuhi persyaratan minimum.
Termasuk dalam persyaratan Program asuransi banjir nasional (NFIP), berdasarkan Judul
44 dari Tata cara peraturan dari pusat [referensi C5-1], adalah standar rancangan bangunan
minimum dan standar konstruksi untuk gedung dan struktur lainnya di lokasi daerah-daerah
resiko banjir khusus (SFHA).

Daerah bahaya/resiko banjir khusus adalah yang ditunjukkan oleh Badan penanganan
darurat pusat (FEMA) sebagai bagian banjir 100 tahunan. SFHA adalah yang ditunjukkan
pada peta laju asuransi banjir / Flood Insurance Rate Maps (FIRM), yang mana yang
dihasilkan adalah untuk masyarakat daerah rawan banjir. SFHA yang ditunjukkan FIRMs
sebagai Zona A, A1-30, AE, AR, AO, dan AH, serta daerah resiko tinggi pada pantai seperti
V1-30, V, dan VE. SFHA adalah daerah dalam masyarakat-masyarakat yang harus
menguatkan pengaduan NFIP, perancang dan tata cara konstruksi penahan kerusakan
banjir.

149 dari 241


Sebelum merancang struktur pada daerah rawan banjir, perancang profesional harus
menghubungi pejabat bangunan yang berwenang setempat untuk menentukan jika lokasi
dalam pertanyaan yang terletak dalam suatu SFHA atau daerah rawan banjir lainnya yang
diatur oleh peraturan pengelolaan banjir yang mudah dimengerti masyarakat. Apabila
struktur yang diusulkan terletak dalam peraturan banjir yang mudah dimengerti, pejabat
bangunan yang berwenang setempat harus menjelaskan persyaratan-persyaratan yang
mengatur tersebut.

Jawaban pertanyaan yang spesifik terhadap perancangan dan konstruksi penahan banjir
biasanya langsung pada divisi mitigasi dari setiap kantor-kantor regional FEMA’s. FEMA
mempunyai kantor-kantor regional yang sesuai untuk membantu perancang profesional.

C5.2 Defenisi

Tiga konsep baru ditambahkan dalam ASCE 7-98. Pertama, konsep mengenai banjir desain
yang diperkenalkan. Banjir desain harus, seminimalnya, setara dengan banjir yang memiliki
kemungkinan 1 persen untuk disamakan atau dilampaui pada suatu tahun (contoh: banjir
dasar atau banjir 100 tahunan, yang dipergunakan sebagai beban dasar dalam ASCE 7-95).
Pada beberapa contoh, banjir desain mungkin melampaui banjir dasar pada elevasi atau
tingkat spasial/ruang yang akan terjadi dimana suatu masyarakat telah merancang banjir
yang lebih besar (frekuensi lebih rendah, periode kembali lebih besar) seperti banjir yang
dimana masyarakat akan mengatur konstruksi baru.

Banyak masyarakat telah memilih untuk mengatur banjir ke standar yang lebih tinggi dari
persyaratan minimal NFIP. Masyarakat-masyarakat tersebut dapat melakukannya dengan
berbagai cara. Misalnya, masyarakat mungkin memerlukan konstruksi baru untuk ditinggikan
dalam jarak vertikal spesifik di atas ketinggian banjir dasar (ini disebut sebagai “freeboard”).
Masyarakat dapat memilih frekuensi banjir yang lebih rendah sebagai pengatur banjir;
masyarakat dapat melakukan pelajaran hydrologic dan hydraulic, sesuai dengan peta
bahaya/resiko banjir yang didasarkan, dengan cara yang berbeda dari pelajaran asuransi
banjir oleh NFIP (contoh: masyarakat dapat menyelesaikan pelajaran tentang bahaya banjir
sesuai dengan prosedur NFIP, yang menggunakan kondisi wujud pada saat pelajaran
dilakukan; masyarakat dapat memasukkan daratan tinggi yang memisahkan saluran air
sungai yang lebih kecil dari 1 mi2 (2,6 km2) dalam analisanya, daripada mengikuti prosedur
NFIP, yang mengabaikan daratan tinggi yang memisahkan saluran air sungai yang lebih
kecil dari 1 mi2 (2,6 km2).

Menggunakan konsep banjir desain akan memastikan bahwa persyaratan standar ini tidak
kurang ketat dari persyaratan masyarakat dimana masyarakat telah memilih untuk melebihi
persyaratan minimal NFIP. Dalam kasus dimana masyarakat telah mengadopsi persyaratan
minimal NFIP, desain banjir yang dijelaskan dalam standar ini akan menjadi banjir dasar
standar.

Kedua, standar ini juga menggunakan istilah “daerah resiko banjir” dan “peta resiko banjir”,
untuk menunjukkan daerah-daerah yang terkena dampak banjir desain. Sekali lagi, dalam
kasus dimana masyarakat telah mengadopsi persyaratan minimal NFIP, daerah bahaya
banjir distandarkan ke NFIP dari SFHA dan peta resiko banjir distandarkan ke FIRM.

Ketiga, konsep zona pantai A digunakan untuk memfasilitasikan penerapan beban kombinasi
dalam Pasal 2. Zona pantai A terletak pada zona daratan V, atau daratan yang terbuka di
mana zona V belum dipetakan (misalnya, pesisir danau yang besar), zona pantai A adalah
sebagai pokok efek gelombang, arus berkecepatan tinggi, dan erosi, walaupun tidak sampai
batas-batas dimana zona V berada. Seperti zona V, kekuatan banjir akibat angin di pantai
atau kegiatan seismik di pantai.

150 dari 241


Zona pantai A tidak digambarkan pada peta resiko banjir yang telah dipersiapkan oleh
FEMA, namun zona di mana kekuatan gelombang dan potensial untuk erosi harus dijadikan
bahan pertimbangan yang diambil oleh desainer/perancang. Berikut ini adalah petunjuk yang
ditawarkan kepada desainer/perancang sebagai pembantu untuk menentukan apakan zona
A di wilayah pantai dapat dianggap sebagai zona pantai A.

Sebagai persyaratan untuk menentukan dimana zona pantai A, dua kondisi diperlukan: (1)
dalamnya banjir berair tenang haruslah lebih besar atau sama dengan 2,0 ft (0,61 m); dan
(2) ketinggian gelombang pecah haruslah lebih besar atau sama dengan 1,5 ft (0,46 m).
Perlu diketahui, bahwa persyaratan dalamnya air tenang sangat diperlukan, tetapi tidak
cukup dengan sendirinya, untuk membuat suatu kawasan pantai zona A. Banyak zona A
yang memiliki banjir berair tenang dengan kedalaman yang melebihi 2,0 ft (0,61 m), namun
tidak akan mengalami ketinggian gelombang pecah yang lebih besar atau sama dengan 1,5
ft (0,46 m), dan arena itu tidak boleh dianggap sebagai zona pantai A. Gelombang tinggi di
suatu situs dapat ditentukan dengan menggunakan prosedur yang digariskan dalam
[referensi C5-2] atau referensi serupa.

Kriteria ketinggian gelombang pecah yang sebesar 1,5 ft (0,46 m) ditentukan dari inspeksi
kerusakan pasca banjir, yang menunjukkan bahwa kerusakan gelombang dan erosi sering
terjadi di pemetaan zona pantai A, dan dari uji laboratorium pada dinding pecah yang
menunjukkan bahwa gelombang pecah yang memiliki ketinggian 1,5 ft (0,46 m), mampu
menyebabkan kegagalan struktural pada rangka dinding kayu. [referensi C 5-3].

C5.3 Persyaratan desain

Pasal 5.3.4 (penyaluran dengan desain dan konstruksi zona A) dan 5.3.5 (penyaluran
dengan desain dan konstruksi zona V) dari ASCE 7-98 dihilangkan pada persiapan edisi
standar 2002. Pasal-pasal ini merangkum prinsip-prinsip dasar desain dan konstruksi
penahan banjir (elevasi bangunan, penjangkaran, pondasi, sesuai dengan lampiran-lampiran
Desain Elevasi Banjir/Design Flood Elevation (DFE), dinding breakaway, dan lain-lain).
Beberapa informasi berisi pasal-pasal yang dihilangkan ini termasuk dalam Pasal 5.3,
dimulai dengan ASCE 7-02, dan perancang professional yang juga disesuaikan dengan
ASCE/SEI Standar 24 (Perancangan dan konstruksi penahan banjir/Flood Resistant Design
and Construction) untuk panduan yang spesifik.

C5.3.1 Beban desain

Beban angin dan beban banjir dapat bekerja secara bersamaan di tepi pantai, khususnya
waktu terjadi badai dan topan pantai. Ini juga bisa benar-benar terjadi waktu terjadi angin
topan di garis pantai, danau besar dan waktu banjir riverine yang terjadi dalam waktu
panjang.

C5.3.2 Erosi dan gerusan

Istilah “erosi” menunjukkan proses penurunan muka tanah karena banjir, atau kemunduran
garis pantai secara perlahan-lahan. Istilah “gerusan” mengindikasikan penurunan muka
tanah lokal selama banjir karena interaksi dari aliran (currents) dan atau gelombang dengan
elemen struktur. Erosi dan gerusan dapat mempengaruhi stabilitas pondasi, dan dapat
meningkatkan kedalaman banjir setempat dan beban banjir yang bekerja pada bangunan
dan struktur-struktur lainnya. Karena alasan ini, erosi dan gerusan harus diperhatikan dalam
perencanaan. Untuk mengatasi hal ini perencana membuat pondasi yang lebih dalam dan
menjauhkan letak bangunan dari garis pantai yang mundur (building setbacks).

151 dari 241


C5.3.3 Beban pada dinding banjir

Bangunan di daerah pantai dengan resiko banjir tinggi sebaiknya diangkat di atas elevasi
banjir desain dengan tiang pancang atau kolom. Ruang di bawah elevasi banjir desain (EBD)
harus bebas dari halangan-halangan agar gelombang dan aliran deras air dapat bebas lewat
di bawah bangunan [P5-6]. Ruang di bawah elevasi banjir desain dapat ditutup dengan
jaringan kawat serangga, rangka terbuka atau dinding breakaway. Pengecualian setempat
diberikan untuk dinding geser, dinding kebakaran, kotak lift, dan tangga yang harus menerus
sampai pondasi. Pemeriksaan oleh pihak yang berwenang untuk persyaratan khusus
sehubungan dengan halangan/rintangan, enclosures, dan dinding breakaway.

Dalam hal digunakan dinding breakaway, harus dipenuhi persyaratan bahwa dinding
breakaway harus direncanakan untuk runtuh pada beban tidak kurang dari 10 psf (0,48
kN/m2) dan tak lebih dari 20 psf (0,96 kN/m2). Karena beban angin atau beban gempa bumi
sering melebihi 0,96 kN/m2, dinding breakaway boleh dirancang untuk beban lebih tinggi,
asalkan perencana menyatakan secara tertulis bahwa dinding telah dirancang untuk runtuh
sebelum kondisi beban banjir dasar tercapai tanpa merusak bangunan yang diangkat tadi
atau pondasinya. Referensi [P5-5] menyediakan pedoman untuk memenuhi syarat-syarat
kinerja yang disyaratkan.

C5.4.1 Beban dasar

Beban air adalah beban atau tekanan pada muka bangunan dan struktur yang disebabkan
dan ditimbulkan oleh adanya air banjir. Beban ini pada dasarnya terdiri dari dua beban
dasar, yaitu hidrostatik dan hidrodinamik. Beban impak dapat terjadi akibat benda-benda
yang hanyut oleh air banjir dan membentur gedung, struktur atau bagian darinya. Beban
gelombang dapat dianggap sebagai bagian dari beban hidrodinamik.

C5.4.2 Beban hidrostatik

Beban hidrostatik adalah beban-beban yang disebabkan oleh air baik itu di atas atau di
bawah muka tanah, bebas atau terkekang, yang tidak mengalir atau mengalir dengan
kecepatan kurang dari 5 ft/s (1,52 m/s). Beban ini adalah sebesar tekanan air dikalikan
dengan luas permukaan dimana tekanan itu bekerja.

Tekanan hidrostatik di suatu titik adalah sama ke semua arah dan selalu bekerja tegak lurus
pada muka di mana tekanan itu dikenakan. Beban hidrostatik dapat dibedakan dalam beban
vertikal ke bawah, beban lateral dan beban vertikal ke atas (uplift atau daya mengapung).
Beban hidrostatik yang bekerja pada muka miring, bundar atau tidak teratur dapat diuraikan
kearah vertikal ke bawah atau ke atas dan lateral berdasarkan geometri dari permukaan dan
distribusi tekanan hidrostatik.

C5.4.3 Beban hidrodinamik

Beban hidrodinamik adalah beban-beban yang ditimbulkan oleh aliran air yang bergerak di
muka tanah dengan kecepatan menengah (moderat) sampai tinggi. Beban-beban ini
biasanya adalah beban lateral oleh impak dari masa air yang bergerak dan gaya-gaya
benturan (drag forces) oleh aliran air di sekitar penghalang (obstruction). Beban hidrodinamik
harus dihitung dengan cara-cara yang telah diakui kebenarannya. Di daerah pantai dengan
resiko tinggi, beban dari aliran dengan kecepatan tinggi yang disebabkan oleh gelombang
badai dan menjulang merupakan hal-hal yang khusus sangat penting. Acuan [C5-2] adalah
satu sumber informasi desain perihal beban-beban hidrodinamik.

Perlu dicatat bahwa penaksiran kecepatan aliran secara teliti pada kondisi banjir sulit
dilakukan, baik di riverine dan peristiwa banjir pantai. Sumber-sumber informasi yang

152 dari 241


potensial perihal kecepatan air banjir dapat diperoleh dari, termasuk, kantor berwenang
setempat, propinsi, pusat dan konsultan teknik yang berspesialisasi dalam teknik pantai
hidrologi aliran atau hydraulics.

Sebagai panduan sementara untuk daerah pesisir, [Referensi C5-3] menunjukkan berbagai
kemungkinan dari kecepatan banjir, berkisar

V  ds /1s  …………………………..………………………………………………… (C5-1)

sampai dengan

V  gds 
0,5
………………………………….………………………………………….. (C5-2)

Keterangan:
V = kecepatan air rata-rata dalam ft/s (m/s)
ds = tinggi air diam setempat dalam ft (m)
g = percepatan sehubungan dengan gravitasi, 32,2 ft/s/s (9,81 m/s2)

Pemilihan nilai “a” yang benar dalam persamaan 5-1 bergantung dari bentuk dan kekuatan
benda yang terkena arus banjir, serta kondisi arus tersebut. Sebagai ketentuan umum,
semakin halus dan sederhana bentuk permukaan bendanya, semakin rendah koefisien daya
tariknya (faktor dari bentuk). Koefisien-koefisien daya tarik untuk elemen-elemen umum
bangunan dan struktur (tiang-tiang pancang bulat atau bujur sangkar, kolom-kolom, dan
bentuk-bentuk persegi panjang) berkisar dari kira-kira 1,0 sampai dengan 2,0, tergantung
dari kondisi arus. Namun, dengan perkiraan yang tidak pasti disekitar kondisi-kondisi arus
pada suatu daerah, ASCE 7-05 menyarankan untuk menggunakan nilai minimum 1,25.
mekanik-mekanik berbentuk cair dikonsultasikan lebih jauh saat menggunakan koefisien
daya tarik lebih besar dari 1,25.

C5.4.4 Beban-beban gelombang

Besarnya kekuatan gelombang (lb/ft2) (kN/m2) yang menghantam bangunan-bangunan atau


struktur-struktur dapat 10 kali atau lebih besar dari kekuatan angin dan kekuatan-kekuatan
lainnya dalam kondisi model. Oleh karena itu, yang ditinjau dari ketinggian puncak
gelombang harus jelas kelihatan, karena sangat penting untuk ketahanan bangunan-
bangunan dan struktur-struktur lainnya. Bahkan struktur-struktur yang ditinjau/elevated harus
dirancang untuk kekuatan gelombang besar yang dapat terjadi dari permukaan daerah
struktur pondasi dan penyanggah struktur.

Cara perhitungan beban gelombang dalam pasal 5.3.3.4 diambil dari Referensi [C5-2] dan
[C5-7]. Cara analisis yang dijabarkan dalam persamaan 5-2 sampai persamaan 5-9 harus
digunakan untuk menghitung ketinggian gelombang dan beban gelombang kecuali jika
menggunakan perhitungan yang lebih lanjut atau cara laboratorium yang diperbolehkan oleh
standar ini.

Perhitungan beban gelombang yang menggunakan cara analitis dijelaskan dalam standar ini
tergantung dari perhitungan ketinggian gelombang awal, yang mana ditetapkan dengan
menggunakan persamaan 5-2 dan 5-3. Persamaan-persamaan ini dihasilkan dari anggapan-
anggapan bahwa gelombang-gelombang tersebut memiliki batas kedalaman, dan
gelombang-gelombang tersebut tersebar luas ke dalam patahan air dangkal saat ketinggian
gelombang tersebut sebesar 78 % dari kedalaman air tenang setempat dan 70 % dari
ketinggian gelombang tersebut terletak di atas tingkat kedalaman air tenang setempat.

153 dari 241


Anggapan-anggapan ini sama dengan yang digunakan oleh FEMA untuk memetakan daerah
pesisir bahaya banjir dalam FIRMs.

Para perencana harus memperhitungkan ketinggian-ketinggian gelombang pada daerah


tertentu kurang dari nilai batas kedalaman dalam kasus-kasus tertentu (contoh saat
kecepatan angin, lamanya angin atau tidak dapat untuk membangkitkan gelombang yang
cukup besar untuk dibatasi dengan ukuran kedalaman air, atau saat benda-benda sekitar
menghilangkan daya gelombang dan mengurangi ketinggian gelombang). Jika kondisi dari
model banjir menyebabkan ketinggian gelombang di suatu daerah kurang dari batas
kedalaman, Persamaan 5-2 dapat memperkirakan ketinggian gelombang tersebut lebih
besar dari kenyataan dan Persamaan 5-3 dapat memperkirakan kedalaman air tenang
tersebut lebih kecil dari kenyataan. Lalu, Persamaan 5-4 sampai dengan Persamaan 5-7
dapat memperkirakan tekanan-tekanan gelombang dan kekuatan-kekuatan lebih besar dari
kenyataan saat ketinggian-ketinggian gelombang kurang dari batas kedalaman. Perhitungan
angka yang lebih lanjut atau cara laboratorium yang diperbolehkan oleh pasal ini dapat
digunakan dalam kasus-kasus di atas sebagai pengganti Persamaan 5-2 sampai dengan
Persamaan 5-7.

Cara pemetaan NFIP yang berlaku membedakan antara daerah A dan daerah V dengan
ketinggian-ketinggian gelombang yang diperkirakan dalam masing-masing zona harus
dikemukakan. Umumnya daerah A dirujukkan saat ketinggian-ketinggian gelombang kurang
dari 3 ft (0,91 m) dari yang diperkirakan. Bagaimanapun juga, para perencana harus
melanjutkannya dengan teliti. Kekuatan-kekuatan gelombang besar dapat dibangkitkan
dalam beberapa daerah A, dan perhitungan-perhitungan kekuatan gelombang tidak terbatas
pada daerah. Cara pemetaan NFIP yang berlaku tidak merujukkan daerah V pada semua
daerah yang ketinggian-ketinggian gelombangnya lebih besar dari 3 ft (0,91 m) dapat muncul
dalam kondisi-kondisi banjir dasar. Daripada bergantung pada peta bahaya banjir saja, para
perencana sebaiknya menelusuri kerusakan-kerusakan banjir terdahulu di sekitar daerah
tersebut untuk menetapkan bilamana kekuatan-kekuatan gelombang berarti atau tidak.

C5.4.4.2 Pemecahan beban-beban banjir pada dinding-dinding vertikal

Persamaan yang digunakan untuk menghitung beban-beban gelombang yang pecah pada
dinding-dinding vertikal memiliki koefisien Cp , referensi [C5-7] menyarankan nilai-nilai
koefisien tersebut untuk berfungsi sebagai kemungkinan-kemungkinan akan terjadinya
kelimpahan/kelebihan. Kemungkinan-kemungkinan dari [Referensi C5-7] bukanlah
kemungkinan-kemungkinan akan terjadinya kelimpahan tahunan, tetapi kemungkinan-
kemungkinan yang berkaitan dengan penyaluran tekanan-tekanan gelombang banjir yang
diukur saat percobaan tangki gelombang di laboratorium. Perhatikan bahwa penyaluran
tersebut terlepas dari kedalaman air. Maka dari itu, untuk kedalaman air manapun, tekanan-
tekanan gelombang pecah/banjir dapat diperkirakan untuk mengikuti penyaluran yang
dijabarkan oleh kemungkinan-kemungkinan akan terjadinya kelimpahan dalam Tabel 5-2.

Standar ini menetapkan nilai-nilai Cp sesuai dengan golongan bangunan, dengan bangunan-
bangunan terpenting memiliki nilai-nilai Cp tertinggi. Bangunan-bangunan golongan II diberi
ketetapan nilai Cp sama dengan 1 % kemungkinan akan terjadinya kelimpahan, yang mana
bersesuaian dengan cara-cara analisa gelombang yang digunakan oleh FEMA dalam
memetakan daerah pesisir bahaya banjir dan dalam menentukan elevasi-elevasi minimum
lantai . Bangunan-bangunan golongan I diberi ketetapan nilai Cp sama dengan 50 %
kemungkinan akan terjadinya kelimpahan, tetapi para perancang dapat menentukan nilai Cp
yang lebih tinggi. Bangunan-bangunan golongan III diberi ketetapan nilai Cp sama dengan

154 dari 241


0,2 % kemungkinan akan terjadinya kelimpahan, pada bangunan-bangunan golongan IV
diberi ketetapan nilai Cp sama dengan 0,1 % kemungkinan akan terjadinya kelimpahan.

Pemecahan beban-beban gelombang pada dinding-dinding vertikal mencapai puncak saat


gelombang-gelombang tersebut menjadi tenang (gelombang mengarah tegak lurus menuju
permukaan dinding; puncak-puncak gelombang sejajar dengan permukaan dinding).
Petunjuk untuk para perancang bangunan-bangunan di pesisir atau struktur-struktur lainnya
biasanya diperuntukkan untuk lahan kering biasa (contoh : banjir hanya terjadi saat
terjadinya badai atau banjir pesisir), maka dapat diperkirakan bahwa arah gelombang akan
menuju ke pantai secara tegak lurus. Maka dari itu, arah gelombang relatif terhadap dinding
vertikal tergantung dari orientasi dinding relatif terhadap garis pantainya. Pasal 5.4.4.4
menetapkan cara untuk mengurangi pemecahan beban-beban gelombang pada dinding-
dinding vertikal untuk gelombang yang beriak.

C5.4.5 Beban-beban impak

Beban impak adalah beban yang dihasilkan dari balok-balok, kepingan es yang terapung,
dan benda tajam bangunan lainnya, struktur-struktur, atau bagian-bagiannya. Referensi [C5-
8] membagi beban impak menjadi tiga kategori: (1) beban impak normal, yang dihasilkan
dari impak yang terisolasi oleh objek normal, (2) beban impak khusus, yang dihasilkan dari
benda yang besar, seperti es pecah yang mengambang, dan akumulasi puing, baik yang
tajam atau bersandar pada bangunan, struktur, atau bagian-bagian lainnya, dan (3) beban
impak ekstrim, yang dihasilkan dari benda yang besar, seperti perahu, kapal
tongkang/barang, atau bangunan roboh, bangunan yang luar biasa, struktur, atau komponen
yang ditinjau. Desain untuk beban impak ekstrim tidak praktis untuk sebagian besar
bangunan dan struktur. Namun, dalam kasus dimana terdapat kemungkinan yang tinggi
struktur kategori III atau IV (Lihat Tabel 1-1) akan terkena beban impak ekstrim selama
desain banjir, dan di mana kerusakan yang dihasilkan akan sangat berat, karena beban
impak ekstrim dapat dibenarkan. Beban impak ekstrim tidaklah praktis untuk sebagian besar
bangunan dan struktur.

Metoda yang disarankan untuk menghitung dampak beban normal telah dimodifikasikan,
diawali dengan ASCE 7-02. Edisi ASCE 7 sebelumnya menggunakan prosedur yang tertera
dalam [referensi C5-8] (prosedur, yang belum berubah sejak 1972, mengandalkan pada
masukan impuls-momentum dengan 1 000 lb (4,5 kN) benda tajam struktur pada kecepatan
air banjir dan berhenti pada 1,0 s). Pekerjaan terbaru [referensi C5-6 dan C5-9] telah
dilakukan untuk mengevaluasikan prosedur ini, melalui peninjauan literature dan uji
laboratorium. Peninjauan literatur termasuk wilayah tepi sungai dan puing-puing pantai,
kepingan-kepingan es yang terapung dan benturan-benturan, kapal yang berlabuh dan
kekuatan-kekuatan benturan, dan berbagai metode untuk menghitung beban-beban puing
(misalnya, impuls-momentum, energi yang bekerja). Termasuk uji laboratorium ukuran-
ukuran batang kayu/gelondongan mulai dari 380 lb (1,7 kN) sampai dengan 730 lb (3,3 kN)
yang berjalan sampai dengan 4 ft/s (1,2 m/s).

Referensi [C5-6 dan C5-9] menyimpulkan: (1) pendekatan impuls momentum adalah wajar;
(2) objek 1 000 lb (4,5 kN) adalah wajar, walaupun kondisi geografis dan lokal dapat
mempengaruhi ukuran dan puing benda berat; (3) durasi impak 1,0-s tidak didukung oleh
literatur atau uji laboratorium durasi impak 0,03 s yang seharusnya digunakan; (4) setengah-
sinus lengkung yang mewakili beban yang diaplikasikan dan menghasilkan pemindahan
ruangan; dan (5) menetapkan kecepatan puing setara dengan kecepatan banjir adalah wajar
untuk semua objek kecuali objek terbesar di air dangkal atau kondisi yang terhambat.

Diberikan durasi yang singkat, beban impulsif yang dihasilkan oleh puing akibat banjir, suatu
analisis dinamis dari bangunan yang terkena atau struktur mungkin sesuai. Dalam beberapa

155 dari 241


kasus (misalnya, apabila period bangunan biasa jauh lebih besar dari 0,03 s), perancang
professional mungkin ingin menangani beban impak sebagai beban statis yang diterapkan
pada bangunan atau struktur (pendekatan ini mirip dengan yang digunakan oleh beberapa
prosedur berikut dalam pasal C5.3.3.5 dari ASCE 7 – 98).

Dalam kedua tipe analisis-dinamis atau statis persamaan C5-3 menyediakan sebuah
pendekatan rasional untuk menghitung besarnya dampak beban impak.

 W Vb CI COCDCB Rmax
F
2g.g
Keterangan:
F = gaya impak dalam lb (N)
W = berat puing dalam lb (N)
Vb = kecepatan objek (dianggap sama dengan kecepatan air, V ) dalam ft/s (m/s)
g = percepatan akibat gravitasi , = 32,2 ft/s2 (9,81 m/s2 )
t = durasi impak (waktu untuk mengurangi kecepatan objek sampai dengan nol) dalam
s
C I = koefisien kepentingan (Lihat Tabel C5-2, Gambar C5-1)
CO = koefisien orientasi, = 0,8
CD = koefisien kedalaman (Lihat Tabel C5-3, Gambar C5-2)
CB = koefisien rintangan/halangan (Lihat Tabel C5-3, Gambar C5-2)
Rmax = rasio respon maksimum untuk beban impulsif (Lihat Tabel C5-4)

Bentuk persamaan C5-3 dan parameter dan koefisien yang dibahas dalam teks berikut ini:

Persamaan dasar

Persamaan ini serupa dengan persamaan yang digunakan dalam ASCE 7-98, kecuali faktor
 / 2 nya(yang merupakan hasil pembentukan setengah sinus dari beban dorongan yang
diterapkan) dan koefisien-koefisien C I , CO , CD , CB , dan Rmax . Dengan menetapkan
koefisien-koefisien tersebut sama dengan 1,0, persamaan tersebut dikurangi menjadi
F  W Vb / 2g t , dan menghitung beban statis maksimum dari benturan pada kepala dari
suatu puing benda. Koefisien-koefisien tersebut telah ditambahkan untuk memperbolehkan
ahli-ahli perancang untuk mengkalibrasi hasil daya pada banjir setempat, puing-puing, dan
sifat-sifat bangunan. Cara serupa digunakan dalam ASCE 7 untuk menghitung angin,
gempa, dan beban lainnya. Persamaan ilmiah digunakan untuk mencocokkan dengan fisika-
fisika nya, dan hasil-hasil nya diubah dengan menggunakan koefisien untuk menghitung
besarnya beban yang realistis. Namun, tidak seperti angin, gempa, dan beban-beban
lainnya, bagian dari pengerjaan yang berhubungan dengan beban impak puing yang
tersimpan dari banjir tidak turut andil dalam kemungkinan terjadinya benturan.

Berat puing benda

Suatu benda dengan berat 1 000 lb dapat dianggap sebagai berat rata-rata yang wajar untuk
puing yang tersimpan dari banjir (tidak ada perubahan dari ASCE 7-98). Ini menunjukkan
berat yang wajar untuk pohon-pohon, kayu gelondongan, dan puing-puing kayu besar
lainnya yang sangat lazim terbentuk dari perusakan puing-puing secara nasional. Berat ini
sesuai dengan sebuah balok yang kira-kira panjangnya 30 ft (9,1 m) dan berdiameter kurang
dari 1 ft (0,3 m). Benda dengan berat 1 000 lb tersebut juga menunjukkan berat yang wajar

156 dari 241


untuk bermacam-macam puing lainnya yang besarnya berkisar dari es floes yang kecil
sampai dengan batu besar, ke benda-benda buatan tangan.

Tetapi, perancang profesinonal mungkin ingin mempertimbangan kondisi daerah setempat


sebelum berat puing akhir dipilih. Teks berikut ini memberikan petunjuk tambahan. Di
wilayah tepi sungai daratan banjir, yang dipenuhi oleh puing kayu besar (pohon-pohon dan
gelondongan-gelondongan kayu), dengan berat biasanya dari 1 000 lb (4,5 kN) sampai
dengan 2 000 lb (9,0 kN). Di daerah Barat Laut Pasifik, pohon besar dan ukuran-ukuran
gelondongan kayu pada umumnya sekitar 4 000 lb (18,0 kN) berat puing. Berat puing di
wilayah tepi sungai yang di mana ada es mengapung biasanya berkisar antara 1 000 lb (4,5
kN) sampai dengan 4 000 lb (18,0 kN). Di daerah gersang, atau daerah semi gersang,
biasanya puing kayu lebih kecil dari 1 000 lb (4,5 kN). Di daerah tanah hembus, puing yang
tidak berkayu (bebatuan) mungkin memberikan bahaya puing yang lebih besar. Berat puing
di daerah pesisir pantai biasanya terdiri dari tiga kelas: Di Barat Laut Pasifik, puing seberat 4
000 lb (18,0 kN) yang diakibatkan oleh pohon-pohon dan gelondongan-gelondongan kayu
besar dapat dianggap biasa; Di daerah pesisir pantai dimana pelabuhan dan tumpukan
besar berada, berat puing mungkin berkisar antara 1 000 lb (4,5 kN) sampai dengan 2 000 lb
(9,0 kN); dan di daerah pesisir pantai dimana gelondongan kayu dan tumpukan besar tidak
diharapkan ada, puing berkecenderungan diakibatkan dari dek yang gagal, tangga dan
komponen bangunan, dan cenderung seberat rata-rata kurang dari 500 lb (2,3 kN).

Kecepatan puing

Kecepatan dimana suatu bagian dari puing menyerang suatu bangunan atau struktur
tergantung pada sifat puing dan kecepatan dari air banjir. Bagian-bagian puing kecil yang
terapung, yang tidak mungkin mengakibatkan kerusakan pada bangunan atau struktur
lainnya, pada umumnya melakukan perjalanan pada kecepatan air banjir, di wilayah situasi
banjir tepi sungai dan pesisir pantai. Namun, puing besar, seperti pohon-pohon,
gelondongan-gelondongan kayu, tumpukan-tumpukan di pelabuhan, dan puing besar lainnya
mampu untuk menyebabkan kerusakan, biasanya melakukan perjalanan pada kecepatan
yang lebih kecil dari kecepatan air banjir. Pengurangan kecepatan pada puing besar pada
umumnya dikarenakan karena puing diseret pada bawah atau/dan diperlambat oleh
bentrokan yang dahulu. Puing tepi sungai besar yang berjalan disepanjang arah banjir
(bagian terdalam dari saluran yang melakukan sebagian besar aliran air bah)
berkecenderungan untuk berjalan pada kecepatan yang mendekati kecepatan air banjir.
Puing tepi sungai besar yang berjalan pada dataran banjir (daerah yang lebih sempit di luar
arah banjir) berkecenderungan untuk berjalan pada kecepatan yang lebih kecil dari
kecepatan air banjir, dengan alasan yang dinyatakan pada teks sebelumnya. Puing pesisir
pantai yang besar juga berkecenderungan untuk melakukan perjalanan pada kecepatan
yang lebih kecil dari air banjir. Persamaan C5-2 harus digunakan dengan kecepatan puing
yang sama dengan kecepatan aliran karena perhitungan memungkinkan untuk penurunan
pada kecepatan puing melalui penerapan koefisien kedalaman, CD dan koefisien rintangan
hulu CB .

Durasi impak

Tinjauan yang rinci pada literatur yang tersedia [referensi C5-6], yang dilampirkan oleh
laboratorium uji, menyimpulkan bahwa durasi impak 1,0 s yang sebelumnya disarankan
adalah terlalu panjang dan tidak realistis. Uji coba laboratorium menunjukkan bahwa durasi
impak yang diukur (dari awal impak sampai dengan waktu kekuatan maksimal t ) bervariasi
dari 0,01 s sampai dengan 0,05 s [referensi C5-6]. Hasil-hasil dari satu uji coba, pada
contohnya, menghasilkan impak beban maksimal sebesar 8 300 lb (37 000 N) untuk suatu
gelondongan kayu seberat 730 lb (3 250 N), bergerak dengan kecepatan 4 ft/s, dan

157 dari 241


berimpak dengan durasi 0,016 s . Segala kondisi ujian, durasi impaknya rata-rata sekitar
0,026 s . Oleh karena itu, nilai yang disarankan untuk digunakan dalam Persamaan C5-2
adalah 0,03 s .

Koefisien-koefisien C I , CO , CD , dan CB

Koefisien-koefisien yang sebagian besar didasarkan pada hasil uji laboratorium dan bagian
dari teknik penilaian. Nilai-nilai koefisien sudah seharusnya dianggap sementara, sampai
didapatkan lebih banyak pengalaman.

Koefisien kepentingan, C1 , pada umumnya digunakan untuk menyesuaikan desain beban


kategori struktur dan bahaya pada kehidupan manusia sesuai Tabel 1-1 konvensi ASCE 7-
98. Nilai-nilai yang direkomendasikan dalam table C5-1 adalah berdasarkan probabilitas
distribusi dari dampak beban yang diperoleh dari uji laboratorium di [referensi C5-9];

Koefisien orientasi, CO ,digunakan untuk mengurangi beban yang dihitung oleh persamaan
C5-3 untuk impak yang miring, tidak tegak. Selama tes laboratorium [referensi C5-9], diamati
bahwa, walau beberapa puing impak terjadi secara langsung atau impak tegak yang
memproduksikan beban impak maksimal, impak pada umumnya terjadi sebagai impak
eksentris atau serong dengan nilai yang dikurangi dari gaya impak. Berdasarkan pengukuran
ini, suatu koefisien orientasi CO = 0,8 telah diadopsikan untuk mencerminkan penurunan
beban yang pada umumnya diamati berdasarkan impak serong.

Koefisien kedalaman, CD , digunakan untuk menjelaskan pengurangan kecepatan puing


dalam air dangkal karena puing ikut terseret di bagian bawah. Nilai-nilai yang
direkomendasikan pada koefisien ini adalah berdasarkan diameter kayu gelondongan dan
pepohonan pada umumnya, atau pada diameter yang telah diantisipasikan pada massa akar
dari gerakan pepohonan yang mungkin ditemukan pada zona resiko banjir. Referensi
[referensi C5-6] menyarankan bahwa pepohonan dengan diameter massa akar yang tipikal
akan menyeret bagian bawah dengan kedalaman yang lebih kecil dari 5 ft, sementara
kebanyakan kayu gelondongan akan menyeret bagian bawah dengan kedalaman yang lebih
kecil dari 1 ft. Nilai-nilai yang direkomendasikan untuk koefisien kedalaman diberikan pada
Tabel C5-2 dan Gambar C5-1. Tidak ada tes data yang tersedia untuk benar-benar
memvalidasikan nilai-nilai pada koefisien ini. Bila data yang lebih baik tersedia, perancang
sudah seharusnya menggunakannya sebagai pengganti nilai-nilai dalam Tabel C5-2 dan
Gambar C5-1;

Koefisien rintangan, CB , digunakan untuk menghitung penurunan kecepatan puing yang


diharapkan karena penyaringan dan perlindungan yang disediakan oleh pepohonan atau
struktur lainnya dalam jangka sekitar 10 panjang kayu gelondongan (300 ft) hulu dari
bangunan atau struktur yang dimaksud. Referensi [referensi C5-6] mengutip studi lainnya
dimana kerimbunan pohon telah ditunjukkan untuk bertindak sebagai suatu pelindung untuk
melepaskan puing dan melindungi struktur hilir. Efektifitas penyaringan terutama tergantung
pada penjarakan dari hambatan hulu relatif pada desain panjang gelondongan kayu yang
dimaksud. Untuk gelondongan kayu yang seberat 1 000 lb, yang memiliki panjang sekitar 30
ft, adalah karena itu diasumsikan bahwa rintangan yang lebih sempit dari 30 ft akan
memerangkap bebarapa atau semua puing yang terangkut. Demikian juga, diameter masa
akar pada umumnya berada pada urutan 3 ft sampai dengan 5 ft, dan karena itu
diasumsikan bahwa rintangan dengan lebar seperti ini akan memerangkap penuh pohon apa
pun atau kayu gelondongan yang panjang. Nilai yang direkomendasikan untuk koefisien
rintangan diberikan dalam Tabel C5.3 dan Gambar C5-2 didasarkan pada interpolasi antara

158 dari 241


batasan-batasan ini. Tanpa data uji, nilai-nilai koefisien ini direkomendasi bisa diterima
dengan validasi penuh.

Rasio respon maksimum Rmax , digunakan untuk menambah atau mengurangi beban yang
telah dihitung, tergantung pada tingkat penyesuaian bangunan atau komponen bangunan
yang terkena puing. Beban impak adalah pada dasarnya impulsive, dengan kekuatan yang
cepat bertambah dari nol ke nilai maksimum pada waktu t , lalu berkurang ke nol sebagai
puing yang terdampar dari struktur. Beban yang sebenarnya yang dialami oleh struktur atau
komponennya adalah tergantung dari rasio durasi impak t relatif terhadap periode struktur
atau komponen Tn . Gedung-gedung yang kaku dan struktur dengan periode yang serupa
dengan durasi impak akan mengalami dampak dari amplifikasi beban. Bangunan-bangunan
yang lebih fleksibel dan struktur-struktur dengan periode yang lebih besar dari kurang lebih
empat kali durasi impak akan mengalami pengurangan beban impak. Demikian juga,
komponen-komponen kaku akam mengalami amplifikasi beban impak; komponen yang lebih
fleksibel akam mengalami pengurangan beban impak. Penggunaan yang sukses dari
Persamaam C5-3, tergantung pada estimasi periode gedung atau komponen yang terkena
banjir puing. Menghitung periode alami dapat dilakukan dengan menggunakan metode yang
menggunakan massa gedung, kekakuan, dan konfigurasi. Salah satu referensi yang berguna
adalah lampiran C dari ANSI/ACI 349 [Referensi C5-10]. Desain professional juga
mereferensikan Pasal 9 dari ASCE 7 untuk informasi tambahan .

Periode alami bangunan pada umumnya bervariasi dari sekitar 0,05 s sampai dengan
beberapa detik (untuk struktur rangka momen, gedung bertingkat tinggi). Untuk puing beban
impak yang berasal dari banjir dengan durasi 0,03 s (0,03 detik), periode kritis (di atas
beban yang dikurangi) adalah sekitar 0,11 s [0,11 detik] (lihat tabel C5-4). Gedung-gedung
dan struktur-struktur dengan periode alami diatas kurang lebih 0,11 s (0,11 detik) akan
melihat penurunan dalam puing beban impak, sedangkan yang memiliki periode alami
dibawah kurang lebih 0,11 s (0,11 detik) akan mengalami peningkatan.

Pengujian konvensional dengan meja goyang (shake table test) yang baru-baru ini dilakukan
pada gedung-gedung rangka kayu bertingkat satu sampai dengan bertingkat dua telah
menunjukkan periode alami berkisar dari kurang lebih 0,14 s [0,14 detik] (7 Hz) sampai
dengan 0,33 s [0,33 detik] (3 Hz), dengan rata-rata dari kurang lebih 0,20 s [0,20 detik] (5
Hz). Mempertinggi tipe struktur seperti ini dengan tujuan desain tahan banjir akan bertindak
untuk meningkatkan periode alaminya. Dengan tujuan untuk menghitung puing beban impak
banjir, periode alami 0,5 s [0,5 detik] sampai dengan 1,0 s [1,0 detik] direkomendasikan
untuk gedung bertingkat satu sampai dengan bertingkat tiga ditinggikan dengan tiang/kolom
kayu. Untuk gedung-gedung bertingkat satu sampai dengan bertingkat tiga yang ditinggikan
dengan kolom masonry, rentang periode alami yang serupa direkomendasikan. Untuk
gedung-gedung bertingkat satu sampai dengan bertingkat tiga yang ditinggikan dengan tiang
pancang beton atau kolom beton bertulang, periode alami 0,2 s [0,2 detik] sampai dengan
0,5 s [0,5 detik] direkomendasikan. Akhirnya, desain professional diarahkan pada Pasal
12.8.2 dari ASCE/SEI 7-05 dimana kurang lebih periode alami untuk gedung-gedung
bertingkat satu sampai dengan bertingkat 12 (tingkat gedung sama dengan atau lebih besar
dari 10 ft [3 m]), dengan rangka penahan momen beton dan rangka penahan momen baja,
dapat diperkirakan sebesar 0,1 kali jumlah dari tingkat gedung.

159 dari 241


Beban-beban impak khusus

Referensi [C5-8] menyatakan bahwa, keberadaan analisa terinci, khususnya untuk beban-
beban impak menjadi diperhitungkan sebagai beban merata sebesar 100 lb per ft (1,48
kN/m), bekerja di atas ketinggian jalur horizontal 1 ft (0,31 m) pada elevasi banjir desain atau
yang terendah. Namun, [referensi C5-6] mengusulkan bahwa beban ini boleh diambil lebih
kecil untuk beberapa akumulasi puing, dan disarankan menggunakan alternatif yang
mendekati keterlibatan kekuatan gerak

F  (1/2) CD  A V ………………………………………………………………………….. (C5-4)


2

Keterangan:
F = kekuatan gerak akibat akumulasi puing dalam lb (N)
V = kecepatan aliran akumulasi puing kehulu dalam ft/s (m/s)
A = daerah akumulasi puing yang direncanakan masuk ke aliran, diperkirakan: tinggi
akumulasi dikalikan lebar akumulasi yang tegak lurus terhadap aliran, dalam ft 2 (m2)
 = densitas air dalam slugs/ft3 (kg/m3)
CD = koefisien gerak =1

Ekspresi ini menghasilkan beban-beban serupa dengan panduan dari [referensi C5-8]
sebesar 100 lb/ft apabila tinggi puing diasumsikan sebesar 1 ft dan apabila kecepatan air
banjir sebesar 10 ft/s. Panduan lainnya dari referensi [C5-6] dan [C5-9] menyarankan bahwa
dalam akumulasi puing, pada umumnya diambil lebih besar 1 ft, dan hanya dibatasi oleh
tinggi air pada struktur. Akumulasi puing yang dipantau dari jembatan dermaga yang
terdaftar dalam referensi-referensi ini menunjukkan dalam tipikal setinggi 5 ft sampai dengan
10 ft, dengan lebar-lebar horizontal yang membentang antara jembatan dermaga-dermaga
yang bersebelahan bilamana jarak dari dermaga-dermaga adalah kurang dari panjang kayu
gelondongan tipikal. Apabila perancang professional mensyaratkan akumulasi puing harus
direncanakan berdasarkan observasi dan pengalaman setempat, maka gunakan persamaan
untuk memprediksi beban puing yang menghantam gedung atau struktur lainnya.

REFERENSI

[Ref. C5-1] Federal Emergency Management Agency. (Oct. 1999 Ed.). National Flood Insurance
Program, 44 CFR, ch. 1, parts 59 and 60.
[Ref. C5-2] U.S. Army Corps of Engineers. (2002). Coastal Engineering Manual, Coastal Hydraulics
Laboratory, Waterways Experiment Station.
[Ref. C5-3] Federal Emergency Management Agency. (2000). Revised Coastal Construction Manual,
FEMA-55. Mitigation Directorate.
[Ref. C5-4] Federal Emergency Management Agency. (1993). “Free-of-Obstruction Requirements for
Buildings Located in Coastal High Hazard Areas in Accordance with the National Flood Insurance
Program.” Technical Bulletin 5-93. Mitigation Directorate.
[Ref. C5-5] Federal Emergency Management Agency. (1999). “Design and Construction uidance for
Breakaway Walls Below Elevated Coastal Buildings in Accordance with the National Flood
Insurance Program.” Technical Bulletin 9-99. Mitigation Directorate.
[Ref. C5-6] Kriebel, D.L., Buss, L., and Rogers, S. (2000). “Impact Loads from Flood-Borne Debris.”
Report to the American Society of Civil Engineers.
[Ref. C5-7]Walton, T.L., Jr., Ahrens, J.P., Truitt, C.L., and Dean, R.G. (1989). “Criteria for Evaluating
Coastal Flood Protection Structures,” Technical Rep. CERC 89-15, U.S. Army Corps of
Engineers,Waterways Experiment Station.
[Ref. C5-8] U.S. Army Corps of Engineers. (Dec. 1995). Office of the Chief of Engineers, Flood
Proofing Regulations, EP 1165-2-314.
[Ref. C5-9] Haehnel, R., and Daly, S. (2001). “Debris Impact Tests.” Report prepared for the American
Society of Civil Engineers by the U.S. Army Cold Regions Research and Engineering Laboratory,
Hanover, NH.

160 dari 241


[Ref. C5-10] American Concrete Institute. (1985). Code Requirements for Nuclear Safety Related
Concrete Structures, ANSI/ACI 349.
[Ref. C5-11] Clough, R.W., and Penzien, J. (1993). Dynamics of Structures, 2nd Ed., McGraw-Hill,
New York.

Gambar C5-1 Koefisien kedalaman, CD

Gambar C5-2 Koefisien rintangan, CB

Tabel C5-1 Nilai koefisien kepentingan, CI

Kategori bangunan gedung CI


I 0,6
II 1,0
III 1,2
IV 1,3

161 dari 241


Tabel C5-2 Nilai koefisien kedalaman, CD

Lokasi bangunan gedung pada zona resiko banjir dan CD


tinggi air
Floodway atau zona V 1,0
Zona A, tinggi air diam/tenang > 5 ft 1,0
Zona A, tinggi air diam/tenang = 4 ft 0,75
Zona A, tinggi air diam/tenang = 3 ft 0,5
Zona A, tinggi air diam/tenang = 2 ft 0,25
Setiap zona banjir, tinggi air diam/tenang < 1 ft 0,0

Tabel C5-3 Nilai-nilai koefisien rintangan , CB

Besarnya penyaringan atau perlindungan dalam 100 ft di hulu CB


Tidak ada penyaringan dari hulu, alur aliran yang lebih lebar dari 30 ft 1,0
Penyaringan hulu yang terbatas, alur aliran dengan lebar 20 ft 0,6
Penyaringan hulu yang sedang, alur aliran dengan lebar 10 ft 0,2
Penyaringan hulu yang lebat, alur aliran dengan lebar kurang dari 5 ft 0,0

Tabel C5-4 Nilai rasio respon untuk beban impulsif, Rmax , adapted dari

[referensi C5-11]

Rasio dari durasi impak terhadap periode Rmax (rasio respon untuk beban impulsif
alami struktur
gelombang setengah sinus)
0,00 0,0
0,10 0,4
0,20 0,8
0,30 1,1
0,40 1,4
0,50 1,5
0,60 1,7
0,70 1,8
0,80 1,8
0,90 1,8
1,00 1,7
1,10 1,7
1,20 1,6
1,30 1,6
 1,40 1,5

C6 Beban angin
Catatan editorial : Untuk penggunaan dokumen ini, semua gambar dan tabel untuk pasal ini
dicantumkan pada bagian akhir dari pasal ini.

C6.1 Umum

Standar beban angin ASCE 7-05 menyediakan tiga metode yang dapat dipilih oleh para
perencana. Metode sederhana yang dikembangkan (Metode 1) dimana perencana dapat
memilih tekanan angin secara langsung tanpa melakukan perhitungan bila bangunan

162 dari 241


gedung memenuhi seluruh persyaratan untuk penerapan prosedur tersebut; dan dua metode
lainnya (Metode analitis dan prosedur terowongan angin), yang pada dasarnya sama dengan
metode yang diberikan sebelumnya dalam standar kecuali untuk perubahan-perubahan yang
dinyatakan.

Pengaku (bresing) sementara harus disediakan untuk menahan beban angin pada
komponen struktur dan struktur rakitan selama masa pendirian dan konstruksi.

C6.1.4.1 Beban angin rancang minimum pada SPBAU

Pasal ini menetapkan suatu beban angin minimum yang diterapkan secara horisontal pada
seluruh proyeksi vertikal bangunan gedung seperti diperlihatkan pada Gambar C6-1. Kasus
pembebanan ini merupakan kasus pembebanan yang terpisah dan merupakan tambahan
terhadap kasus-kasus pembebanan biasa yang ditetapkan pada bagian-bagian lain dalam
Pasal 6.

C6.2 Definisi

Beberapa definisi-definisi penting yang diberikan dalam standar akan dibahas lebih lanjut di
bawah ini. Istilah-istilah ini digunakan di seluruh standar dan disediakan untuk menjelaskan
penerapan ketentuan-ketentuan standar.

Sistem Penahan Beban Angin Utama: Dapat terdiri dari portal struktur atau rakitan dari
elemen-elemen struktur yang bekerja sama menyalurkan beban angin yang bekerja pada
seluruh struktur ke tanah. Elemen-elemen struktur seperti pengaku/bresing silang (cross-
bracing), dinding geser, rangka batang atap, dan diafragma atap adalah bagian dari Sistem
Penahan Beban Angin Utama (SPBAU) bila elemen-elemen tersebut membantu dalam
penyaluran beban secara menyeluruh [Referensi C6-1].

Gedung, tertutup, terbuka, tertutup sebagian: Definisi ini berkaitan dengan pemilihan
yang tepat dari koefisien tekanan internal, GCpi. Bangunan gedung terbuka dan tertutup
sebagian didefinisikan secara khusus. Semua bangunan gedung lainnya dianggap sebagai
gedung tertutup sesuai definisi, walaupun mungkin terdapat bukaan yang besar pada dua
dindingnya atau lebih. Sebagai contoh adalah suatu gedung parkir dimana angin dapat
lewat. Koefisien tekanan internal untuk bangunan gedung seperti itu diambil  0,18, dan
tekanan internal bekerja pada luas dinding dan atap yang pejal.

Komponen dan kulit bangunan gedung : Komponen menerima beban angin secara
langsung atau dari kulit bangunan gedung dan menyalurkan beban tersebut ke SPBAU. Kulit
bangunan gedung menerima beban angin secara langsung. Contoh dari komponen adalah
pengencang (fasteners), gording, rusuk horisontal (girts), rusuk vertikal (studs), pelat atap,
dan rangka batang atap. Komponen dapat menjadi bagian dari SPBAU bila komponen
tersebut bekerja sebagai dinding geser atau diafragma atap, tetapi komponen dapat juga
dibebani sebagai komponen yang berdiri sendiri. Perencana perlu menggunakan
pembebanan yang tepat untuk perancangan komponen, dimana komponen-komponen
tertentu kemungkinan perlu dirancang untuk lebih dari satu tipe pembebanan, sebagai
contoh, rangka atap dengan bentang panjang harus dirancang untuk pembebanan terkait
dengan SPBAU, dan masing-masing elemen rangka batang harus juga dirancang untuk
beban komponen dan kulit bangunan gedung [Referensi C6-1]. Contoh-contoh kulit
bangunan gedung termasuk penutup dinding, dinding luar, penutup atap, jendela luar
(jendela mati dan yang dapat dibuka), pintu, dan pintu membuka ke atas (overhead doors).

Luas angin efektif adalah luas permukaan bangunan gedung yang digunakan untuk
menentukan GCp. Luas ini tidak perlu terkait dengan luas permukaan bangunan gedung
yang menahan beban yang sedang dihitung. Ada dua kasus. Pada kasus biasa, luas angin

163 dari 241


efektif sesuai dengan luas tributari untuk komponen gaya yang sedang dihitung. Misalnya,
untuk panel kulit bangunan gedung, luas angin efektif boleh sama dengan total luas panel.
Untuk pengencang kulit bangunan gedung, luas angin efektif adalah luas kulit bangunan
gedung yang diamankan oleh sebuah pengencang tunggal. Rangka kulit bangunan gedung
(mullion) dapat menerima angin dari beberapa panel kulit bangunan gedung. Dalam hal ini,
luas angin efektif adalah luas yang berhubungan dengan beban angin yang disalurkan ke
rangka kulit bangunan gedung.

Kasus kedua muncul dimana komponen-komponen seperti panel atap, rusuk horisontal
dinding, atau rangka batang atap berjarak rapat. Luas yang dilayani oleh komponen mungkin
menjadi panjang dan sempit. Untuk memperkirakan distribusi beban sebenarnya secara
lebih baik pada kasus seperti itu, lebar dari luas angin efektif yang digunakan untuk
menghitung GCp diambil tidak kurang dari 1/3 panjang. Penambahan luas angin efektif ini
berakibat berkurangnya tekanan angin rata-rata yang bekerja pada komponen tersebut.
Sebagai catatan, luas angin efektif ini hanya dapat digunakan untuk menentukan GCp pada
Gambar 6-5 sampai dengan 6-8. Beban angin harus diterapkan pada luas tributari
sebenarnya untuk komponen yang sedang ditinjau.

Untuk sistem atap membran, luas angin efektif adalah luas dari papan penyekat (insulation
board), atau panel dek (deck panel) bila tidak digunakan penyekat, bila papan tersebut
seluruhnya terekat (atau membran direkatkan secara langsung pada dek). Bila papan
penyekat atau membran direkatkan secara mekanis atau direkatkan sebagian, luas angin
efektifnya adalah luas papan penyekat atau membran yang diamankan oleh sebuah
pengencang tunggal atau masing-masing titik atau baris perekat.

Untuk pintu tipikal atau sistem jendela yang ditumpu pada tiga sisi atau lebih, luas angin
efektif adalah luas pintu atau jendela yang sedang diperhitungkan. Untuk pintu putar, pintu
besar dengan konstruksi khusus (misalnya pintu hangar pesawat), dan sistem perkacaan
dengan konstruksi khusus, luas angin efektif dari masing-masing komponen struktur yang
menyusun sistem pintu atau jendela harus digunakan dalam memperhitungkan tekanan
angin rancang.

Bangunan gedung dan struktur lain yang fleksibel: Bangunan gedung dan struktur lain
dianggap fleksibel bila bangunan gedung atau struktur lain tersebut mempunyai respon
resonansi dinamis yang berarti. Respon resonansi tergantung pada struktur tiupan yang
terkandung dalam angin yang datang, pada tekanan beban angin yang ditimbulkan oleh
aliran angin terhadap bangunan gedung, dan pada properti dinamis bangunan gedung atau
struktur. Energi tiup angin lebih kecil pada frekwensi diatas 1 Hz. Oleh karena itu, respon
resonansi dari kebanyakan bangunan gedung dan struktur dengan frekwensi alami terendah
di atas 1 Hz menjadi cukup kecil sehingga respon resonansi tersebut dapat diabaikan. Bila
bangunan gedung atau struktur lain memiliki ketinggian melampaui empat kali dimensi
horisontal terkecil atau bila ada alasan untuk percaya bahwa frekwensi alami kurang dari 1
Hz (periode alami lebih besar dari 1 detik), frekwensi alami tersebut harus di periksa.
Prosedur perhitungan untuk frekwensi alami atau periode alami untuk berbagai tipe
bangunan gedung terdapat dalam Pasal C6.5.8.

Bangunan gedung dan struktur lain dengan bentuk teratur: Penentuan batasan
penggunaan prosedur analitis di dalam standar adalah suatu proses yang sulit,
menyeimbangkan antara penerapan ketentuan di dalam praktek yang melampaui data yang
ada, dan penerapan ketentuan secara tegas namun tidak sesuai dengan kenyataan.
Ketentuan beban angin terutama didasarkan pada uji terowongan angin pada bentuk-bentuk
seperti yang diperlihatkan pada Gambar 6-6 sampai dengan Gambar 6-17. Pengujian
terowongan angin yang menyeluruh pada struktur-struktur sebenarnya yang sedang
dirancang menunjukkan bahwa perubahan-perubahan yang relatif besar dari bentuk-bentuk
ini, dalam banyak kasus, hanya mengakibatkan perubahan sedikit pada beban angin,

164 dari 241


sedangkan dalam kasus-kasus lain, perubahan yang kelihatannya kecil dapat memiliki efek
yang relatif besar, khususnya untuk tekanan pada kulit bangunan gedung. Beban angin pada
bentuk-bentuk yang rumit seringkali lebih kecil dibandingkan dengan beban angin pada
bentuk yang sederhana pada Gambar 6-6 sampai dengan 6-17, dengan demikian beban
angin yang ditentukan dari ketentuan-ketentuan ini cukup mewakili kebanyakan bentuk
struktur. Bangunan gedung yang tidak biasa harus menggunakan ketentuan-ketentuan pada
Pasal 6-4 untuk uji terowongan angin.

Bangunan gedung dan struktur lain yang kaku: Kriteria definisi kaku, dalam
perbandingannya dengan fleksibel, adalah frekwensi alami lebih besar dari atau sama
dengan 1 Hz. Sebagai petunjuk umum adalah bahwa kebanyakan bangunan gedung dan
struktur yang kaku memiliki rasio tinggi terhadap lebar minimum kurang dari 4. Dalam hal
ada keraguan apakah bangunan gedung atau struktur memenuhi ketentuan ini atau tidak,
Pasal C6.5.8 memberikan metode untuk perhitungan frekwensi alami (periode = 1/frekwensi
alami).

Wilayah berpartikel terbawa angin: Beberapa bangunan gedung yang terletak di wilayah
berpartikel terbawa angin mungkin tidak rawan terhadap partikel terbawa angin. Sebagai
contoh, suatu bangunan gedung terisolasi yang terletak pada jarak yang cukup jauh dari
sumber partikel alami dan buatan manusia kemungkinan besar tidak akan terpengaruh
partikel, asalkan komponen-komponen bangunan gedung tidak terbang tertiup angin, dan
asalkan kontainer sampah, furnitur luar ruang dan barang-barang lain yang serupa tidak
berada di sekitar bangunan gedung. Namun, ASCE 7 ini tidak memberikan pengecualian
untuk bangunan gedung tersebut terhadap persyaratan yang berlaku untuk bangunan
gedung di wilayah berpartikel terbawa angin.

Walaupun partikel terbawa angin dapat terjadi pada setiap kondisi, tingkat resikonya bila
dibandingkan dengan tuntutan wilayah berpartikel terbawa angin dan dampak kriteria
kemungkinan juga akan lebih rendah daripada yang ditentukan untuk tujuan standarisasi.
Kemungkinan ini juga berlaku untuk ”zona transisi“ seperti yang dinyatakan sebelumnya.
Sebagai contoh bangunan gedung tersendiri kemungkinan terletak jauh dari sumber-sumber
partikel yang dapat mengakibatkan resiko berarti dari dampak yang memiliki besaran yang
serupa dengan kerikil (sebagai contoh : seperti yang disimulasikan oleh 2 g bola baja dalam
uji impak) atau 2 x 4 impak berdampingan seperti yang disyaratkan dalam kriteria uji impak.
Situasi ini hanya menggambarkan kondisi kerawanan yang rendah sebagai hasil dari
terbatasnya sumber-sumber partikel diantara sekitar bangunan gedung. Dalam kasus lain,
sumber potensial partikel mungkin ada, tetapi kondisi-kondisi yang meringankan dapat
menurunkan resiko. Kondisi-kondisi yang meringankan ini termasuk jenis bahan dan
konstruksi sekitar, tingkat perlindungan yang diberikan oleh kondisi eksposur sekitar, dan
kecepatan angin desain. Oleh karena itu resiko dari impak bisa berbeda dari yang telah
dinyatakan sebagai hasil dari kondisi-kondisi yang secara khusus diperhitungkan dalam
standar dan standar-standar impak referensi. Komisi menyadari adanya perbedaan
pendapat yang besar, bahkan diantara anggota-angota komisi standar sendiri, mengenai
pentingnya parameter-parameter ini, yang belum sepenuhnya diperhitungkan dalam
mengembangkan standar wilayah berpartikel atau referensi kriteria impak.

C6.3 Simbol dan notasi

Berikut simbol dan notasi tambahan yang digunakan disini :


Aob = luas rata-rata area terbuka di sekitar setiap penghalang
n = periode acuan, dalam satuan tahun
Pa = probabilitas tahunan dari kecepatan angin yang melampaui besaran yang
diberikan (lihat Persamaan C6-2)
Pn = probabilitas dari kecepatan angin rencana yang terlampaui selama n tahun (lihat
Persamaan C6-2)

165 dari 241


sob = luas rata-rata bagian muka yang menahan angin dari setiap penghalang
Vt = kecepatan angin yang dirata-rata setelah t detik (lihat Gambar C6-4), dalam
satuan mi/h (m/s)
V3600 = kecepatan angin yang dirata-rata (nilai tengah) setelah 1 jam (lihat Gambar C6-4),
dalam satuan mi/h (m/s)
 = koefisien redaman struktur (prosentase dari redaman kritis).

C6.4 Metode 1 – Prosedur yang disederhanakan

Metode 1 adalah untuk perancangan bangunan gedung bertingkat relatif rendah (h  60 ft),
bentuk teratur, dengan diafragma sederhana (lihat definisi gedung diafragma sederhana dan
gedung bentuk teratur) dimana tekanan angin untuk atap dan dinding dapat dipilih secara
langsung dari tabel. Diberikan dua gambar : Gambar 6-2 untuk SPBAU dan Gambar 6-3
untuk komponen dan kulit bangunan gedung. Nilai-nilai diberikan hanya untuk bangunan
gedung tertutup (GCpi = ± 0,18). Sebagai catatan, untuk SPBAU pada suatu bangunan
gedung berdiafragma, tekanan internal tidak diperhitungkan pada dinding, tetapi harus
diperhitungkan untuk atap. Hal ini berlaku karena ketika beban angin disalurkan oleh
diafragma horisontal (seperti lantai dan atap) ke elemen-elemen vertikal SPBAU (seperti
dinding geser, pengaku/bresing silang, atau portal momen), kumpulan gaya-gaya angin dari
sisi angin datang dan sisi angin pergi dari bangunan gedung terjadi pada diafragma
horisontal. Sesudah disalurkan ke diafragma horisontal oleh sistem dinding, beban angin
menjadi beban angin horisontal neto yang dikirimkan kepada elemen-elemen vertikal.
Tekanan internal yang sama dan berlawanan arah pada dinding saling menghapuskan pada
diafragma horisontal. Metode 1 menggabungkan tekanan dari sisi angin datang dan dari sisi
angin menjadi tekanan angin horisontal neto, dengan tidak ada tekanan internal. Pemakai
disarankan untuk mempertimbangkan ketepatan penerapan beban dinding pada sisi angin
datang dan pergi pada komponen diafragma atap dimana kemungkinan ada bukaan dan
dimana elemen-elemen tertentu, seperti ikatan angin harus dirancang, Rancangan
komponen atap SPBAU masih tetap dipengaruhi oleh tekanan internal, tetapi untuk
bangunan gedung yang berdiafragma sederhana dengan sudut atap lebih kecil dari 25 0,
dapat dianggap bahwa gaya angkat maksimum yang diakibatkan oleh tekanan internal positif
adalah kasus beban yang menentukan. Untuk sudut atap 250 sampai dengan 450, baik kasus
tekanan internal positif maupun negatif (Kasus Beban 1 dan 2) harus di cek untuk atap
tersebut, karena pada saat itu tekanan eksternal pada sisi angin datang menjadi positif.

Bagi para perencana, untuk dapat menggunakan Metode 1 dalam perancangan SPBAU,
bangunan gedung harus memenuhi semua persyaratan dalam Pasal 6.4.1.1; jika tidak,
harus digunakan Metode 2 atau Metode 3. Dasar dari Metode 1 adalah prosedur untuk
gedung bertingkat rendah dari Metode 2, seperti diperlihatkan pada Gambar 6-10 untuk
suatu kelompok bangunan gedung khusus (bangunan gedung berdiafragma sederhana).
Namun, beban torsi dalam Gambar 6-10 dianggap terlalu rumit untuk suatu metode yang
disederhanakan. Akibatnya, ditambahkan persyaratan terakhir dalam Pasal 6.4.1.1 untuk
mencegah penggunaan Metode 1 pada bangunan gedung dengan sistem lateral yang
sensitif terhadap pembebanan angin torsi. Tipe-tipe bangunan gedung yang dicantumkan
pada Catatan 5 dalam Gambar 6-10 dikecualikan dari persyaratan beban torsi karena
bangunan gedung tersebut diketahui tidak sensitif terhadap beban torsi. Dalam hal
bangunan gedung berdiafragma sederhana, ada beberapa konsep lain yang dapat
membantu pengguna untuk menentukan apakah persyaratan 10 pada Pasal 6.4.1.1
terpenuhi. Secara umum, bangunan gedung dengan sebuah SPBAU pada setiap arah utama
yang memiliki salah satu dari hal berikut, tidak sensitif terhadap puntir.

 Diafragma fleksibel atap dan lantai mendistribusikan gaya lateral ke elemen-elemen


vertikal dari SPBAU. Bangunan gedung dengan diafragma fleksibel tidak sensitif
terhadap torsi karena diafragma tidak mampu menyalurkan momen torsi

166 dari 241


 Diafragma kaku atap dan lantai mendistribusikan gaya lateral ke dua buah dinding
geser, portal berbresing atau rangka momen, yang memiliki kekakuan yang kurang
lebih sama dan berjarak tidak kurang dari 50 persen lebar bangunan gedung tegak
lurus terhadap sumbu utama. Apabila sepasang dinding atau portal terkonsentrasi
pada bagian pusat bangunan gedung, kasus beban torsi akan menentukan
perancangan, karena lengan momen yang pendek di antara titik-titik perlawanan.
 Diafragma kaku atap dan lantai mendistribusikan gaya lateral ke satu atau beberapa
elemen vertikal SPBAU dengan kekakuan yang bervariasi, dimana masing-masing
elemen memenuhi hal berikut pada setiap ketinggian bangunan gedung:
n
5 k i d i2
dx  i 1
n ..................................................................................... (C6-1)
B ki
i 1
Keterangan:
dx = jarak efektif dari pusat elemen SPBAU ke pusat kekakuan seluruh SPBAU,
dimana apabila melampaui ini, torsi pada elemen vertikal SPBAU akan
menentukan.
di = jarak dari pusat elemen vertikal ke pusat kekakuan SPBAU
k = kekakuan lateral dari elemen vertikal
n = jumlah elemen vertikal dalam SPBAU
B = dimensi horisontal dari bangunan gedung diukur tegak lurus terhadap arah
angin

Pusat kekakuan xo , yo  didefinisikan sebagai xo   x k / x


i i i dan y o   y k / y .
i i i

Sensitifitas puntir suatu sistem lateral dengan kekakuan yang lebih terdistribusi sulit untuk
ditentukan, namun Persamaan C6-1 dikembangkan sebagai pemeriksaan untuk menentukan
apakah distribusi gaya lateral adalah sedemikian sehingga torsi tidak menentukan dalam
perancangan. Persamaan ini diturunkan berdasarkan momen inersia polar dan kekakuan
relatif dari elemen-elemen lateral suatu bangunan gedung. Dapat diperlihatkan bahwa
apabila bresing lateral bangunan gedung lebih dari dua dinding atau portal, dan bila salah
satu atau lebih terletak terlalu jauh dari pusat kekakuan, dia akan menarik beban torsi yang
sangat besar sehingga kasus beban torsi akan menentukan dalam perancangan. Dalam
kasus ada dua dinding atau portal, dia menjadi susunan di atas dua tumpuan, dan kuncinya
adalah menjadikan sejauh mungkin dari pusat sehingga lengan momen diantara keduanya
mengakibatkan gaya pada dinding mengecil. Walaupun kelihatannya rumit, penyelesaian ini
sebenarnya sangat sederhana untuk kebanyakan bangunan gedung yang tercakup oleh
Metode 1. Persamaan diturunkan dari analisis biasa distribusi beban lateral ke dinding-
dinding pada suatu bangunan gedung berdinding pengisi sebagai penumpu (masonry
bearing wall building). Gambar C6-2 menggambarkan geometri yang termasuk dalam
Persamaan C6-1.

Nilai-nilai dicantumkan dalam tabel untuk Eksposur B pada h = 30 ft, I = 1,0, dan Kzt = 1,0.
Faktor pengali disediakan untuk eksposur dan ketinggian lainnya. Nilai-nilai berikut adalah
yang telah digunakan untuk menyusun tabel tersebut:

h = 30 ft Eksposur B Kz = 0,70
Kd = 0,85 Kzt = 1,0 I = 1,0
GCpi =  0,18 (bangunan gedung tertutup)

Koefisien tekanan didapat dari Gambar 6-10.


Elemen dinding yang akibat beban angin menahan dua atau lebih gaya-gaya dalam struktur
secara bersamaan (seperti lentur, gaya keatas, atau geser) harus dirancang untuk interaksi

167 dari 241


beban-beban angin tersebut sebagai bagian dari SPBAU. Beban horisontal pada Gambar 6-
2 adalah jumlah tekanan angin dari sisi angin datang dan sisi angin pergi, dan oleh karena
itu tidak dapat digunakan sebagai tekanan dinding individu untuk kasus beban interaksi.
Tekanan angin desain, ps, untuk Zona A dan C harus kalikan dengan koefisien + 0,85 untuk
digunakan pada dinding di sisi angin datang, dan dengan - 0,70 untuk dinding di sisi angin
pergi (tanda + menyatakan tekanan bekerja ke arah permukaan dinding). Untuk dinding sisi,
ps untuk Zona C harus dikalikan dengan - 0,65. Elemen-elemen dinding juga harus diperiksa
untuk berbagai beban yang bekerja secara terpisah (tidak bersamaan) pada kasus-kasus
pembebanan komponen dan kulit bangunan gedung.

Komponen struktur SPBAU terbentang sedikitnya dari bagian bagian terbawah atap ke
bubungan atau elemen-elemen penumpu yang terbentang sedikitnya dari bagian terbawah
atap ke bubungan tidak perlu dirancang untuk beban zona yang lebih tinggi. Beban zona
interior harus diterapkan. Hal ini disebabkan oleh sifat alami ketertutupan pembebanan untuk
komponen struktur atap

Tabel komponen dan kulit bangunan gedung pada Gambar 6-3 tidak berkaitan dengan
metodologi diafragma sederhana, tetapi adalah tabulasi dari tekanan pada bangunan
gedung tertutup, beraturan, dengan tinggi 30 ft dan memiliki atap seperti digambarkan.
Tekanan dapat dimodifikasi menjadi bermacam-macam eksposur dan tinggi yang berbeda
dengan faktor penyesuai yang sama seperti pada tekanan SPBAU. Bagi para perencana
yang menggunakan Metode 1 dalam perancangan komponen dan kulit bangunan gedung,
bangunan gedung harus memenuhi seluruh dari lima ketentuan dalam Pasal 6.4.1.2, jika
tidak, harus digunakan Metode 2 atau Metode 3. Suatu bangunan gedung bisa memenuhi
ketentuan untuk penggunaan Metode 1 hanya untuk komponen dan kulit bangunan
gedungnya, dalam hal ini SPBAU-nya harus dirancang menggunakan Metode 2 atau Metode
3.

C6.5 Metode 2 – Prosedur analitis

C6.5.1 Lingkup

Prosedur analitis menyediakan tekanan dan gaya angin untuk merancang SPBAU dan untuk
merancang komponen dan kulit bangunan gedung dari bangunan gedung dan struktur lain.
Prosedur tersebut meliputi penentuan arah angin dan tekanan velositas, pemilihan atau
penentuan faktor efek tiup yang sesuai, dan pemilihan koefisien tekanan angin atau gaya
angin yang sesuai. Prosedur tersebut memperhitungkan tingkat kehandalan struktur yang
diperlukan, efek dari berbagai eksposur berbeda, efek peningkatan kecepatan dari ciri
topografi tertentu seperti bukit dan tebing, serta ukuran dan geometri bangunan gedung dan
struktur lain yang sedang dihitung. Prosedur tersebut membedakan antara bangunan
gedung dan struktur lain yang kaku dan yang fleksibel, dan hasilnya umumnya mencakup
kondisi beban yang paling kritis untuk perancangan SPBAU serta komponen dan kulit
bangunan gedung.

Standar dalam Pasal 6.5.4 mengharuskan suatu struktur dirancang terhadap angin dari
semua arah. Prosedur rasional untuk menentukan arah beban angin adalah sebagai berikut.
Beban angin untuk bangunan gedung yang menggunakan Pasal 6.5.12.2.1 dan Gambar 6-6
atau Gambar 6-7 ditentukan untuk delapan arah angin dengan interval 450, dengan empat
arah jatuh di sepanjang sumbu utama gedung seperti diperlihatkan pada Gambar C6-3.
Untuk masing-masing dari delapan arah angin tersebut, eksposur pada sisi angin datang
ditentukan untuk masing-masing dari dua sektor 450, satu pada setiap sisi sumbu arah angin.
Sektor dengan eksposur yang memberikan beban tertinggi akan digunakan untuk
mendefinisikan beban untuk arah tersebut. Sebagai contoh, untuk angin dari Utara,
digunakan eksposur dari sektor satu atau delapan, mana yang memberikan beban tertinggi.
Untuk angin dari Timur, digunakan eksposur dari sektor dua atau tiga, mana yang

168 dari 241


memberikan beban tertinggi. Untuk angin yang datang dari Timur Laut, yang paling terbuka
dari sektor satu atau dua digunakan untuk menentukan masing-masing beban penuh x dan
y, dan selanjutnya 75 % dari beban ini diterapkan pada setiap arah pada saat yang sama
menurut ketentuan Pasal 6.5.12.3 dan Gambar 6-9. Lihat Pasal C6.5.6 untuk pembahasan
eksposur lebih lanjut. Prosedur yang didefinisikan dalam pasal ini untuk menentukan beban
angin pada setiap arah desain jangan dikacaukan dengan penentuan faktor arah angin kd
pada Persamaan 6-15. Faktor kd yang ditentukan dari Pasal 6.5.4 dan Tabel 6-4 berlaku
untuk semua arah angin desain. Lihat Pasal C6.5.4.4.

Beban angin untuk elemen kulit bangunan gedung ditentukan dengan menggunakan
eksposur angin pada sisi angin datang untuk kekasaran permukaan tunggal pada salah satu
dari delapan sektor pada Gambar C6-3 yang memberikan tekanan kulit bangunan gedung
tertinggi.

C6.5.2 Batasan

Ketentuan-ketentuan yang tercantum pada Pasal 6.5.2 berlaku untuk kebanyakan lokasi
lahan dan bangunan gedung serta struktur, tetapi untuk beberapa lokasi, ketentuan ini
mungkin tidak mencukupi. Contoh lokasi lahan dan bangunan gedung serta struktur lain
(atau bagian-bagiannya) yang perlu menggunakan literatur yang dikenal mengenai efek
angin, atau menggunakan prosedur terowongan angin dari Pasal 6.6, termasuk:

1. Lokasi lahan yang memiliki efek terowongan atau pencaran akibat halangan pada sisi
angin datang. Efek terowongan dapat disebabkan oleh ciri topografi (jurang di gunung)
atau bangunan gedung (sekumpulan bangunan gedung tinggi). Pencaran dapat
disebabkan oleh bukit atau bangunan gedung atau struktur lain.
2. Bangunan gedung dengan bentuk geometris yang tidak biasa atau tidak beraturan,
termasuk gudang bawah tanah, dan bangunan gedung lainnya yang memiliki bentuk
(denah atau profil) sangat berbeda dari tumpukan prisma seragam atau serangkaian
tumpukan prisma seperti yang ditunjukkan pada Gambar 6-6 sampai dengan 6-17.
Bentuk geometris yang tidak biasa atau tidak beraturan termasuk bangunan gedung
dengan set-back berganda, permukaan yang melengkung, denah yang tidak teratur
akibat dari lekukan atau proyeksi yang besar, bukaan menembus bangunan gedung,
atau bangunan gedung multitower yang dihubungkan dengan jembatan.
3. Bangunan gedung dengan karakteristik respon yang tidak biasa, yang mengakibatkan
beban angin silang dan atau beban torsi dinamis, beban akibat pusaran angin atau
beban akibat dari ketidakstabilan seperti kibaran yang cepat atau derapan. Contoh dari
bangunan gedung dan struktur yang memiliki karakteristik respon yang tidak biasa
termasuk bangunan gedung fleksibel dengan frekwensi alami yang umumnya dibawah
1 Hz, bangunan gedung tinggi yang langsing (rasio tinggi terhadap lebar bangunan
gedung lebih dari 4), dan bangunan gedung atau struktur slilindris. Catatan: pusaran
angin terjadi bila angin bertiup melintasi badan prismatik atau silindris yang langsing.
Kerontokan akibar pusaran terjadi secara bergantian dari satu sisi badan dan
kemudian sisi lainnya, yang mengakibatkan fluktuasi gaya yang bekerja tegak lurus
arah angin (angin silang) di sepanjang panjang badan.
4. Jembatan, derek, jalur transmisi elektrik, tiang kapal, menara telekomunikasi, dan tiang
bendera.

C6.5.2.1 Pelindung

Karena tidak ada prosedur analitis yang dapat dipercaya untuk memperkirakan efek
pelindung pada bangunan gedung dan struktur lain atau oleh ciri topografi, reduksi tekanan
kecepatan akibat pelindung tidak diijinkan sesuai ketentuan Pasal 6.5. Bagaimanapun, ini
tidak menghalangi penentuan efek pelindung dan reduksi tekanan velositas dengan
menggunakan prosedur terowongan angin pada Pasal 6.6.

169 dari 241


C6.5.2.2 Kulit bangunan gedung tidak kedap udara

Atap atau kulit bangunan gedung dinding tidak kedap udara memungkinkan kesamaan
tekanan udara sebagian antara permukaan eksterior dan interiornya. Contoh antara lain
siding, pressure-equalized rain screen walls, sirap, genteng, perkerasan atap beton, dan
agregat permukaan atap.

Tekanan angin desain yang diturunkan dari Pasal 6.5 merupakan perbedaan tekanan antara
permukaan luar dan dalam dari penutup luar (sistem dinding atau atap). Karena kesamaan
tekanan udara parsial yang diberikan oleh kulit bangunan gedung tidak kedap udara,
tekanan yang diturunkan dari Pasal 6.5 dapat menimbulkan perkiraan yang lebih tinggi atas
beban pada elemen kulit bangunan gedung tidak kedap udara. Perencana boleh memilih
untuk menggunakan beban yang diturunkan dari Pasal 6.5 atau menggunakan beban yang
diturunkan dari metode alternatif yang diakui. Bila perencana ingin menentukan perbedaan
tekanan di sepanjang elemen kulit bangunan gedung tidak kedap udara, tekanan dengan
skala penuh yang sesuai harus dilakukan pada elemen kulit bangunan gedung yang cocok,
atau mengacu kepada literatur yang dikenal [Referensi C6-2, C6-3, C6-4, C6-5] untuk
dokumentasi mengenai beban angin.

C6.5.4 Kecepatan angin dasar

Peta angin dalam ASCE 7 yang ada dalam standar tahun 1998 dan kemudian dalam edisi
tahun 2002 merupakan perbaikan dari peta dalam ASCE7-95 berdasarkan analisis yang
baru dan lebih lengkap tentang kecepatan angin topan [Referensi C6-6, C6-7]. Analisis topan
yang baru ini memberikan perkiraan kecepatan tiup angin puncak dengan periode ulang 50
dan 100 tahun di sepanjang pantai yang umumnya serupa dengan yang diberikan pada
[Referensi C6-8 and C6-9]. Keputusan Komisi Beban Angin untuk memperbaiki peta
didasarkan pada beberapa faktor penting untuk persyaratan angin yang tepat:

1. Hasil analisis topan yang baru memasukkan jauh lebih banyak perkiraan dari lahan-lahan
yang jauh dari pantai daripada yang ada sebelumnya. Adalah baik untuk memasukkan
pengurangan kecepatan, yang terbaik dari yang ada, dari bagian daratan. Berdasarkan
analisis yang baru, pengurangan kecepatan angin yang berarti terjadi di Florida.
2. Jarak bagian daratan dimana topan dapat mempengaruhi kecepatan angin meningkat
dengan periode ulang. Adalah baik untuk memasukkan jarak ini ke dalam peta untuk
perancangan keadaan ultimit (tegangan kerja dikalikan dengan faktor beban yang
sesuai).
3. Faktor keutamaan topan di pantai 1,05 yang diterapkan pada kecepatan angin, masuk
dalam standar ASCE 7 sebelumnya (1993 dan sebelumnya) untuk memperhitungkan
peningkatan kecepatan topan yang lebih cepat dengan periode ulang yang sebanding
dengan angin bukan topan. Faktor keutamaan topan di pantai sebetulnya bervariasi
besaran dan posisinya di sepanjang pantai dan bagian daratan. Untuk menghasilkan
resiko kegagalan yang lebih seragam, adalah lebih baik memasukkan efek faktor
keutamaan di dalam peta dengan mula-mula memetakan suatu keadaan ulitimit,
kemudian mengurangi keadaan tersebut menjadi dasar rancangan.

Komisi Beban Angin memilih untuk menggunakan peta yang memasukkan faktor keutamaan
topan dalam kontur peta. Peta ini disyaratkan sedemikian sehingga beban yang dihitung
berdasarkan standar, setelah dikalikan dengan faktor beban, menghasilkan suatu beban
ultimit yang memiliki periode ulang yang sama dengan beban angin bukan topan. (Alternatif
yang tidak dipilih adalah menggunakan peta kecepatan angin ulitimit secara langsung di
dalam standar, dengan faktor beban 1,0).

170 dari 241


Pendekatan ini membutuhkan pilihan periode ulang ultimit. Suatu periode ulang kira-kira 500
tahunan telah digunakan sebelumnya untuk beban gempa. Periode ulang ini dapar
diturunkan dari kecepatan angin bukan topan dalam ASCE 7-95. Suatu faktor 0,85
dimasukkan dalam faktor beban ASCE 7-95 untuk memperhitungkan arah koefisien tekanan
[Referensi C6-10]. Menghilangkan ini dari faktor beban akan menghasilkan faktor beban
efektif F dari 1,30/0,85 = 1,529 (dibulatkan menjadi 1,5). Dari berbagai ketidakpastian yang
mempengaruhi faktor beban angin, variasi kecepatan angin memiliki pengaruh terbesar
[Referensi C6-11] sedemikian sehingga perubahan 25 persen dari koefisien variasi seluruh
faktor-faktor lain memberikan pengaruh yang kurang dari perubahan 5 persen faktor beban.
Pengali bukan topan dari kecepatan angin 50 tahunan untuk berbagai periode ulang rata-
rata Fc = 0,36 + 0,1 ln (12T), dengan T dalam tahun [Referensi C6-12]. Penetapan Fc = √F =
√1,5 = 1,225 memberikan T = 476 tahun. Berdasarkan hal ini, kecepatan 500 tahunan
dianggap dapat mewakili suatu perkiraan keadaan batas ultimit. Namun, penggunaan faktor
beban kuat rancang sebesar 1,6 (Pasal 2.3.2) dalam standar ini mengakibatkan periode
ulang kuat rancang sesungguhnya menjadi sedikit lebih tinggi.

Suatu rangkaian kontur kecepatan topan rancang, yang telah mengandung faktor keutamaan
topan, didapat dengan membagi kontur kecepatan angin topan 500 tahun dengan √F =
1,225. Dengan demikian, peta yang sama didapat dengan membagi peta untuk interval
kejadian yang sedikit lebih tinggi dengan √1,6. Nilai faktor keutamaan topan tersebut berkisar
dari hampir 1,0 sampai sekitar 1,25 (nilai yang dinyatakan dalam ASCE 7-93 adalah 1,05).

Peta kecepatan pada keadaan rancang memiliki beberapa keuntungan. Pertama, rancangan
yang menggunakan peta tersebut menghasilkan suatu beban ultimit (beban menghasilkan
kuat rancang setelah penggunaan faktor beban) yang memiliki resiko yang lebih seragam
untuk bangunan gedung daripada yang terjadi dengan peta versi terdahulu. Kedua,
perencana tidak perlu menggunakan dan menginterpolasi faktor keutamaan topan di pantai.
Hampir tidak mungkin bahwa keadaan 500 tahunan adalah kecepatan yang sesungguhnya
dimana struktur yang direkayasa diharapkan runtuh, akibat adanya faktor tahanan material,
adanya prosedur perancangan yang konservatif yang tidak selalu menganalisis semua
kapasitas beban, dan akibat kurangnya definisi yang tepat mengenai ‘keruntuhan’.

Peta kecepatan angin dalam Gambar 6-1 memberikan kecepatan angin dasar untuk United
States dan sekitarnya, Alaska dan lokasi terpilih lainnya. Kecepatan angin adalah sesuai
dengan kecepatan tiup angin 3 detik pada 33 ft (10 m) di atas tanah pada eksposur Kategori
C. Karena National Weather Service (NWS) telah menghentikan pengukuran kecepatan
angin tersepat, kecepatan angin dasar telah didefinisikan kembali sebagai kecepatan tiup
puncak yang dicatat dan diarsip untuk kebanyakan stasion NWS. Berdasarkan karakteristik
respon dari peralatan yang digunakan, kecepatan tiup puncak dihubungkan dengan waktu
rata-rata sekitar 3 detik. Karena kecepatan angin pada Gambar 6-1 menggambarkan kondisi
pada bandara-bandara/airports dan eksposur daerah terbuka/open-country serupa, ia tidak
memperhitungkan ciri topografi yang berarti seperti yang dijelaskan pada Pasal 6.5.7.
Sebagai catatan, kecepatan angin yang diperlihatkan pada Gambar 6-1 adalah tidak
mewakili kecepatan dimana keadaan ultimit diharapkan terjadi. Tegangan ijin atau faktor
beban yang digunakan dalam persamaan-persamaan rancang mengarah pada perlawanan
stuktur dan beban angin serta kecepatannya yang jauh lebih tinggi daripada yang
diperlihatkan pada Gambar 6-1.

Kecepatan angin topan yang diberikan pada Gambar 6-1 menggantikan yang diberikan
dalam ASCE 7-95, yang berdasarkan pada kombinasi data yang diberikan pada [Referensi
C6-8, C6-13, C6-14, C6-15, C6-16], dilengkapi dengan beberapa pertimbangan. Kecepatan
angin bukan topan pada Gambar 6-1 disiapkan dari data kecepatan tiup puncak yang
dikumpulkan oleh 485 stasion cuaca, dimana sedikitnya data selama 5 tahun tersedia
[Referensi C6-12, C6-17, C6-18]. Untuk daerah tidak bertopan, data pengukuran kecepatan
tiup dirangkai dari beberapa stasion di berbagai negara bagian untuk mengurangi kesalahan

171 dari 241


sampling, dan rangkaian data sesuai menggunakan distribusi nilai ekstrim Fisher-Tippett
Tipe I. Prosedur ini memberikan kecepatan yang sama dengan rata-rata kecepatan 50
tahunan dari serangkaian stasion. Variasi kecepatan 50 tahunan dari lebih dari tigaperempat
bagian Timur dari 48 negara bagian terbawah tidak cukup untuk menilai kontur. Pembagi
antara daerah dengan kecepatan 90 mi/h dan 85 mi/h (40,2 m/s dan 38,0 m/s), yang
mengikuti garis batas negara bagian, adalah cukup dekat dengan kontur 85 mi/h (38,0 m/s)
sehingga tidak memiliki dasar statistik yang cukup untuk menempatkan pembagi lepas dari
batasan politis. Data ini diharapkan mengikuti lengkung faktor tiup pada Gambar C6-4
[Referensi C6-19].

Data yang tersedia untuk pantai Washington dan Oregon terbatas. Pada daerah ini, data
kecepatan angin puncak dikonversikan menjadi kecepatan tiup puncak menggunakan faktor
tiup untuk daerah terbuka [Referensi C6-19]. Keterbatasan data ini menunjukkan bahwa
kecepatan 100 mi/h adalah memadai untuk beberapa bagian daerah pantai khusus di
Washington dan 90 mi/h di daerah pantai khusus di Oregon. Kecepatan-kecepatan ini tidak
termasuk bagian daerah angin khusus di Columbia River Gorge dimana mungkin terjadi
kecepatan yang lebih tinggi. Kecepatan di Aleutian Island dan daratan Alaska ditetapkan dari
data kecepatan tiup. Kontur di Alaska sedikit dimodifikasi dari ASCE 7-88 berdasarkan data
pengukuran, tetapi data tidak cukup untuk daerah yang bergunung-gunung. Data kecepatan
tiup di Alaska tidak dikoreksi untuk potensi pengaruh dataran. Ada kemungkinan kecepatan
angin di beberapa bagian di Alaska dapat dikurangi bila dilakukan kajian untuk menentukan
efek peningkatan kecepatan angin topografi pada kecepatan angin yang telah tercatat.

Hubungan antara Peta Kecepatan Angin Dasar dengan Skala Saffir/Simpson. Intensitas
topan dilaporkan oleh National Hurricane Center menurut Skala Topan Saffir/Simpson
[Referensi C6-20, C6-21] diperlihatkan dalam Table C6-1. Skala ini dipergunakan secara
luas oleh peramalan topan, agen lokal dan federal yang bertanggung jawab untuk evakuasi
cepat penduduk pada saat adanya peringatan akan terjadi topan, termasuk juga
perencanaan bencana jangka panjang dan media berita. Skala ini terdiri dari lima kategori
topan yang dibedakan dengan intensitas kecepatan angin, tekanan barometer pada pusat
topan, dan perkiraan aliran topan serta potensi kerusakan. Kecepatan angin adalah faktor
penentu dalam mengkategorikan topan.

Kecepatan angin yang digunakan pada Skala Topan Saffir/Simpson didefinisikan sebagai
suatu kecepatan angin yang tetap dalam rata-rata waktu 1 menit pada 33 ft (10 m) di atas
permukaan air. Sebagai perbandingan, standar ASCE 7 menggunakan kecepatan tiup 3
detik pada 33 ft (10 m) di atas tanah dalam Eksposur C (didefinisikan sebagai Kecepatan
Angin Dasar dan diperlihatkan pada peta kecepatan angin, Gambar 6-1). Perkiraan
hubungan antara kecepatan angin dalam ASCE 7 dan skala Saffir Simpson diperlihatkan
pada Tabel C6-2. Tabel ini memberikan kecepatan angin tetap dari skala Saffir/Simpson di
atas air, intensitas ekuivalen kecepatan tiup angin di atas air, dan intensitas ekuivalen
kecepatan tiup angin di atas daratan. Kecepatan tiup angin di atas air menggunakan suatu
faktor tiup yang memperhitungkan peningkatan kekasaran permukaan laut dengan
peningkatan kecepatan angin pada saat badai berpindah dari atas air ke atas daratan akibat
perubahan kekasaran permukaan dan juga perubahan pada faktor tiup pada saat badai
berpindah dari atas air ke atas daratan [Referensi C6-22]. Harus dicatat bahwa kecepatan
tetap angin di atas air dalam Tabel C6-2 tidak dapat dikonversi menjadi kecepatan tiup
puncak dengan menggunakan lengkung Durst dari Gambar C6-4, yang hanya berlaku untuk
angin yang bertiup di atas dataran (Eksposur C).

Tabel C6-3 menunjukkan kecepatan angin rancang dari peta kecepatan dasar angin ASCE 7
(Gambar 6-1) untuk berbagai lokasi sepanjang garis pantai topan dari Maine ke Texas.
Suatu tabulasi juga diberikan untuk suatu kecepatan angin yang sama dengan √1,6 kali
kecepatan angin dasar dari peta (kolom 4). Kecepatan angin ini mewakili perkiraan keadaan
batas dengan menggunakan faktor beban angin 1,6 dari Pasal 2.3. Hal ini dapat dipikirkan

172 dari 241


sebagai kecepatan angin ekuivalen yang digunakan dalam penentuan beban angin terfaktor,
sebagai perbandingan terhadap kecepatan dasar angin yang digunakan untuk penentuan
beban angin nominal. Tabel C6-4 dan Tabel C6-5 memperlihatkan kedua kecepatan angin
yang berbeda dalam Skala Topan Saffir/Simpson. Tabel-tabel ini menunjukkan kategori
topan ekuivalen sehubungan dengan beban angin nominal dan terfaktor. Struktur-struktur
yang dirancang untuk menahan beban angin yang disyaratkan dalam standar ini, yang juga
dibangun dan dipelihara secara wajar, akan memiliki probabilitas tinggi bertahan terhadap
topan dengan intensitas sebagaimana diperlihatkan dalam Tabel C6-5 tanpa kerusakan
struktur yang serius.

Tabel C6-1 sampai Tabel C6-5 dimaksudkan untuk membantu pengguna standar untuk lebih
mengerti kecepatan angin rancang yang digunakan dalam standar ini dalam hubungannya
dengan kecepatan angin yang dilaporkan oleh peramal cuaca dan media berita, yang
umumnya menggunakan Skala Topan Saffir/Simpson.

C6.5.4.1 Daerah angin khusus

Walaupun peta kecepatan angin pada Gambar 6-1 berlaku untuk sebagian besar daerah,
ada daerah-daerah khusus dimana terjadi penyimpangan kecepatan angin. Beberapa
daerah-daerah khusus ini dinyatakan dalam Gambar 6-1. Angin yang bertiup di atas
rangkaian pegunungan atau melalui jurang atau lembah sungai di daerah-daerah khusus ini
dapat menghasilkan kecepatan yang jauh lebih tinggi daripada nilai-nilai yang dicantumkan
pada peta. Pada saat memilih kecepatan angin dasar pada daerah-daerah khusus ini,
gunakan data iklim regional dan disarankan untuk melakukan konsultasi dengan seorang ahli
masalah angin (wind engineer) atau ahli meteorologi.

Ada kemungkinan penyimpangan pada kecepatan angin terjadi pada skala


mikrometeorologikal. Sebagai contoh, kecepatan angin pada sisi angin datang pada bukit
dan tebing seperti tercantum pada Pasal 6.5.7. Kecepatan angin diatas dataran yang
kompleks mungkin lebih baik ditentukan melalui kajian terowongan angin seperti dijelaskan
pada Pasal 6.6. Penyesuaian kecepatan angin harus dibuat pada skala mikrometeorologikal
berdasarkan saran dari ahli masalah angin (wind engineer) atau ahli meteorologi dan
digunakan sesuai dengan ketentuan Pasal 6.5.4.2 yang menjamin penyesuaian ini.

C6.5.4.2 Perkiraan kecepatan angin dasar dari data iklim regional

Bila menggunakan data iklim regional sesuai dengan ketentuan dari Pasal 6.5.4.2, dan
selain dari kecepatan angin dasar yang diberikan pada Gambar 6-1, pengguna diingatkan
bahwa faktor tiup, koefisien eksposur tekanan velositas, faktor efek tiup, koefisien tekanan,
dan koefisien gaya dari standar ini dimaksudkan untuk digunakan berdasarkan kecepatan
tiup 3 detik pada 33 ft (10 m) di atas permukaan tanah di daerah terbuka. Dengan demikian,
data iklim regional yang berdasarkan waktu rata-rata yang berbeda, misalnya, rata-rata per
jam atau kecepatan tertinggi, perlu disesuaikan untuk mencerminkan kecepatan tiup puncak
pada 33 ft (10 m) di atas permukaan tanah di daerah terbuka. Hasil kajian statistik catatan
kecepatan angin yang dilaporkan pada [Referensi C6-19] untuk angin ekstratropikal dan
untuk topan [Referensi C6-6] diberikan pada Gambar C6-4, yang mendefinisikan hubungan
antara rata-rata kecepatan angin dalam t detik, Vt dan dalam 1 jam, V3600. Riset baru dalam
[Referensi C6-6] menunjukkan bahwa lengkung Krayer Marshall yang lama [Referensi C6-
16] tidak berlaku untuk topan, karena itu dihilangkan dari Gambar C6-1 dalam ASCE 7-98.
Penyesuaian faktor tiup untuk mencerminkan kecepatan tiup puncak tidak selalu sederhana
dan kemungkinan diperlukan saran dari ahli masalah angin (wind engineer) atau ahli
meteorologi.

Dalam menggunakan data setempat, harus ditekankan bahwa kesalahan sampling dapat
menyebabkan banyak ketidakpastian dalam spesifikasi kecepatan angin 50 tahunan.

173 dari 241


Kesalahan sampling adalah kesalahan terkait dengan keterbatasan jumlah dari sampel data
klimatologikal (tahun pencatatan ekstrim tahunan). Ada kemungkinan terjadi kesalahan 20
mi/h (8,9 m/s) pada kecepatan angin di suatu stasion dengan pencatatan selama 30 tahun.
Jenis kesalahan semacam inilah yang menimbulkan variasi yang besar pada kecepatan di
daerah tidak bertopan pada peta angin ASCE 7-88. Walaupun catatan lokal secara terbatas
seringkali harus digunakan untuk mendefinisikan kecepatan angin pada daerah-daerah
khusus, namun harus secara hati-hati dan konservatif.

Bila digunakan data metereologi untuk menetapkan kecepatan angin yang lebih rendah dari
85 mi/h tiupan angin puncak 50 tahunan pada 10 m di atas permukan tanah, diperlukan
analisis kesalahan sampling untuk menunjukkan bahwa catatan angin tidak dapat terjadi
secara kebetulan. Hal ini dapat dilakukan dengan menunjukkan perbedaan antara perkiraan
kecepatan angin dengan 85 mi/h dengan standar deviasi kesalahan sampling 2 sampai 3
(Referensi C6-23). Dapat digunakan metode lain yang ekuivalen.

C6.5.4.3 Batasan

Pada tahun-tahun belakangan ini, banyak kemajuan dalam pengertian akibat angin tornado
terhadap bangunan gedung. Pengertian ini diperoleh melalui dokumentasi ekstensif
kerusakan bangunan gedung akibat badai tornado dan melalui analisis data yang telah
dikumpulkan. Diakui bahwa probabilitas terjadinya kecepatan angin tornado pada satu titik
adalah jauh lebih rendah dibandingkan dengan probabilitas untuk kecepatan angin dasar.
Demikian pula, ditemukan bahwa pada kira-kira setengah dari angin tornado yang tercatat,
kecepatan tiup adalah lebih kecil dari kecepatan tiup yang berhubungan dengan kecepatan
angin dasar. Pada angin tornado yang besar, kecepatan tiup di dekat tanah adalah antara
150 mi/h – 200 mi/h (67 m/s – 89 m/s). Informasi yang cukup tersedia untuk melakukan
rancangan tahan tornado untuk perlindungan di atas tanah dan untuk bangunan gedung
yang berisi fasilitas penting bagi pemulihan pasca bencana. Informasi ini adalah dalam
bentuk probabilitas resiko tornado, kecepatan angin tornado, dan gaya-gaya terkait.
Beberapa acuan memberikan arahan dalam mengembangkan kriteria beban angin untuk
rancangan tahan tornado [Referensi C6-24 sampai C6-31].

Kecepatan angin tornado yang berarti kecepatan tiup, terkait dengan probabilitas kejadian
tahunan 1 × 10-5 (100 000–yr Mean Recurrence Interval [MRI] = 100 000 tahun interval
kejadian ulang rata-rata) diperlihatkan pada Gambar C6-5. Peta ini dikembangkan oleh
American Nuclear Society committee (ANS) 2.3 pada permulaan 1980-an. Data kejadian
angin tornado dalam 15 tahun terakhir dapat memberikan kecepatan angin bencana tornado
untuk suatu lahan tertentu.

C6.5.4.4 Faktor arah angin

Faktor arah angin 1,3 yang ada saat ini dalam ASCE 7-95 mencakup “faktor arah angin” 0,85
[Referensi C6-10 dan C6-11]. Faktor ini memperhitungkan dua efek: (1) probabilitas
tereduksi dari angin maksimum yang datang dari segala arah, dan (2) probabilitas tereduksi
dari koefisien tekanan angin maksimum yang terjadi dari segala arah Faktor arah angin
(diidentifikasi dalam standar sebagai Kd) tersembunyi dalam edisi-edisi sebelumnya dan
telah membangkitkan ketertarikan baru dalam penetapan nilai-nilai perancangan untuk gaya-
gaya angin yang ditetapkan menggunakan standar. Dengan demikian, Komisi Beban Angin
yang bekerja bersama Komisi Beban Kombinasi, telah memutuskan untuk memisahkan
faktor arah angin dari faktor beban dan memasukkan efeknya dalam persamaan tekanan
kecepatan. Hal ini dilakukan dengan memunculkan faktor baru, Kd, yang ditabulasikan dalam
Tabel 6-4 untuk berbagai jenis struktur. Dengan adanya riset baru, faktor ini dapat
dimodifikasi secara langsung tanpa merubah faktor beban angin. Nilai-nilai untuk faktor ini
ditetapkan dari acuan literatur dan pertimbangan bersama Komisi. Telah dicatat bahwa nilai
Kd untuk cerobong asap bundar, tangki dan struktur-struktur serupa adalah 0,95,

174 dari 241


berdasarkan fakta bahwa tahanan beban angin tidak mungkin tepat sama dari segala arah
sebagaimana dinyatakan dengan nilai 1,0. Nilai 0,85 mungkin lebih sesuai untuk cerobong
asap bundar yang memiliki tahanan beban lateral yang sama di segala arah. Perencana
diminta memperhatikan catatan kaki (footnote) Tabel 6-4 dan pernyataan dalam Pasal
6.5.4.4, dimana acuan dibuat berdasarkan fakta bahwa faktor ini hanya digunakan dalam
kaitan dengan faktor beban kombinasi pada Pasal 2.3 dan Pasal 2.4.

C6.5.5 Faktor keutamaan

Faktor keutamaan digunakan untuk menyesuaikan level keandalan bangunan gedung atau
struktur lain konsisten dengan klasifikasi bangunan gedung yang ditunjukkan dalam Tabel 1-
1. Faktor keutamaan yang diberikan dalam Tabel 6-1 menyesuaikan tekanan kecepatan
pada berbagai probabilitas tahunan untuk terlampaui. Nilai faktor keutamaan 0,87 dan 1,15
adalah untuk angin bukan topan dengan probabilitas tahunan untuk terlampaui 0,04 dan 0,01
(interval kejadian ulang rata-rata 25 tahun dan 100 tahun). Dalam hal angin topan,
probabilitas tahunan untuk terlampaui dinyatakan oleh penggunaan faktor keutamaan 0,77
dan 1,15 akan bervariasi di sepanjang pantai. Namun, tingkat resiko yang diperoleh terkait
dengan penggunaan faktor keutamaan ini bila diterapkan pada angin topan akan kurang
lebih konsisten dengan yang diterapkan pada angin bukan topan.

Probabilitas Pn untuk kecepatan angin yang berhubungan dengan probabilitas tahunan


tertentu Pa akan sama atau melampaui sedikitnya sekali selama masa eksposur n tahun
diberikan oleh

Pn = 1 - (1 – Pa )n ………………………………………………….………. (C6-2)

dan nilai-nilai Pn untuk berbagai nilai Pa dan n dicatumkan dalam Tabel C6-6. Sebagai
contoh, bila kecepatan angin rancang didasarkan pada Pa = 0,02 (interval kejadian ulang
rata-rata 50 tahunan), akan didapat probabilitas 0,40 bahwa kecepatan angin ini akan
disamai atau dilampaui selama periode 25 tahun, dan probabilitas 0,64 akan disamai atau
dilampaui selama periode 50 tahun.

Untuk penerapan kemampuan layan (serviceability), rancangan menggunakan kemungkinan


kejadian yang maksimum, atau penerapan yang lainnya, sebaiknya menggunakan
kecepatan angin yang berhubungan dengan interval kejadian ulang rata-rata selain dari 50
tahunan. Untuk memenuhi ini, kecepatan angin 50 tahunan pada Gambar 6-1 dikalikan
dengan faktor-faktor yang tercantum dalam Tabel C6-3. Tabel C6-7 hanya berlaku untuk
kecepatan angin bukan topan (V < 100 mi/h untuk daratan United States dan semua
kecepatan di Alaska), dimana kecepatan angin rancang memiliki probabilitas tahunan untuk
terlampaui nominal 0,02. Menggunakan faktor-faktor yang diberikan dalam Tabel C6-7 untuk
menyesuaikan kecepatan angin topan akan menghasilkan kecepatan angin dan beban angin
yang perkiraan resikonya konsisten dengan yang diturunkan untuk daerah tidak bertopan.
Periode ulang sebenarnya yang terkait dengan kecepatan angin topan tidak dapat ditentukan
dengan menggunakan informasi yang diberikan dalam standar ini.

Perbedaan rasio kecepatan angin antara daratan United States (V < 100 mi/h) dan Alaska
ditentukan melalui analisis data dan kemungkinan menggambarkan perbedaan dalam
klimatologi pada ketinggian yang berbeda-beda.

C6.5.6 Kategori eksposur

Beberapa revisi telah dibuat mengenai definisi-definisi kategori exposur di edisi ASCE 7-02.
Dalam ASCE7-98, definisi mengenai exposur C dan D telah dimodifikasi berdasarkan riset
baru [Referensi C6-32]. Perubahan-perubahan lain dalam ASCE 7-02 adalah :

175 dari 241


1. Eksposur A telah telah dihapus. Dulunya, eksposur A dimaksudkan untuk pusat-pusat
kota yang padat dengan banyak bangunan gedung tinggi. Namun, Panitia
menyimpulkan bahwa daerah yang berdekatan dengan bangunan gedung tinggi variasi
anginnya terlalu besar untuk dapat didefinisikan sebagai suatu kategori khusus A
karena adanya efek terowongan setempat dan efek hempasan berulang. Untuk proyek-
proyek di pusat-pusat kota yang padat dengan banyak bangunan gedung tinggi, yang
jadwal dan biayanya memungkinkan, direkomendasikan Metode 3 karena metode ini
memperhitungkan efek terowongan setempat dan efek hempasan berulang. Untuk
proyek-proyek lain, exposure B bisa digunakan, dengan batasan-batasan yang
tercantum pada pada Pasal 6.5.2.
2. Dibedakan antara kategori kekasaran permukaan dan kategori eksposur. Ini
memungkinkan untuk mendefinisikan dengan lebih tepat eksposur A,B,C dan D dalam
sejauh mana dan jenis kekasaran permukaan di lapangan di sisi angin datang.
Ketentuan untuk jarak pengaruh di sisi angin datang telah dimodifikasi berdasarkan
penelitian-penelitian baru tentang efek perubahan kekasaran dan transisi diantara
keduanya [Referensi C6-33].
3. Eksposur untuk setiap arah angin didefinisikan sebagai kasus terburuk dari dua sektor
450 pada masing-masing sisi arah angin yang sedang diperhitungkan (lihat juga Pasal
C6.5.4).
4. Interpolasi antara kategori eksposur diperkenankan. Salah satu metode yang dapat
diterima untuk interpolasi antara kategori eksposur diberikan pada Pasal C6.5.6.4.
5. Jarak pengaruh di sisi angin datang yang disyaratkan untuk suatu bangunan gedung
tinggi telah ditingkatkan dari 10 sampai dengan 20 kali tinggi bangunan gedung. Jarak
ini lebih realistis berdasarkan metode perhitungan pada Pasal C6.5.6.4 untuk jauhnya
jarak tanpa halangan yang dibutuhkan untuk berubahnya lapisan batas bumi setelah
perubahan kekasaran permukaan.

Uraian kategori kekasaran permukaan dan kategori eksposur pada Pasal 6.5.6 telah
diekspresikan sejauh mungkin dengan kata-kata yang mudah di pahami yang cukup tepat
untuk kebanyakan penerapan praktis. Untuk kasus-kasus dimana perencana ingin membuat
penilaian yang lebih rinci dari kategori kekasaran permukaan dan kategori eksposur tersebut,
uraian yang lebih matematis berikut dapat digunakan sebagai petunjuk. Kekasaran
permukaan tanah paling baik diukur dalam bentuk parameter panjang kekasaran yang
disebut z0. Setiap kategori kekasaran permukaan B sampai dengan D sesuai dengan
rentang nilai parameter ini, sebagaimana juga kategori A yang lebih kasar yang digunakan
pada edisi sebelumnya untuk standar area perkotaan yang padat dengan banyak bangunan
gedung tinggi tetapi dihilangkan pada edisi sekarang ini. Rentang z0, dalam meter, untuk
setiap kategori dataran diberikan dalam tabel berikut. Eksposur A dimasukkan dalam Tabel
C6-8 untuk digunakan sebagai acuan bila mengunakan Metode 3 (prosedur terowongan
angin). Informasi selanjutnya untuk nilai-nilai z0 pada jenis dataran yang berbeda dapat
ditemukan pada [Referensi C6-23].

Perlu dicatat bahwa untuk Eksposur B nilai-nilai Kz yang ditabulasikan pada Pasal 6.5.6.4
sesuai dengan batas bawah rentang z0, dimana untuk Eksposur C dan D mereka sesuai
dengan nilai tipikal z0. Alasan adanya perbedaan pada Eksposur B adalah untuk kategori
dataran ini, yang mana sesuai dengan daerah pinggiran kota, seringkali terdapat bidang-
bidang tanah kecil yang terbuka, misalnya jalan raya, lapangan parkir dan lapangan bermain.
Hal ini menyebabkan peningkatan setempat kecepatan angin pada pinggir-pinggirnya.
Dengan menggunakan koefisien eksposur yang sesuai dengan batas bawah z0,
dibandingkan dengan menggunakan nilai tipikal, akan memberikan sedikit keleluasaan.
Alternatifnya adalah dengan memperkenalkan sejumlah pengecualian untuk penggunaan
Eksposur B pada daerah pinggiran kota, yang mana akan menambah tingkat kerumitan yang
tidak dikehendaki.

176 dari 241


Nilai z0 untuk suatu dataran tertentu dapat diperkirakan dari dimensi-dimensi tipikal elemen
kekasaran permukaan dan jarak antaranya pada luas tanah dengan menggunakan
persamaan empiris, menurut Lettau [Referensi C6-34], yaitu :
Sob
z0  0,5Hob …………………………………………………………….. (C6-3)
Aob
Keterangan:
H ob = tinggi rata-rata kekasaran pada dataran di sisi angin datang.
Sob = luas permukaan vertikal rata-rata per penghalang terhadap angin
Aob = luas rata-rata tanah yang ditempati oleh masing-masing penghalang, termasuk
daerah terbuka di sekelilingnya.

Luas permukaan vertikal didefinisikan sebagai luas proyeksi penghalang terhadap bidang
vertikal yang tegak lurus terhadap arah angin. Luas Sob dapat diperkirakan dengan
menjumlahkan perkiraan luas permukaan vertikal dari semua penghalang dalam suatu
daerah terpilih dalam jarak pengaruh di sisi angin datang dan membagi jumlah tersebut
dengan jumlah penghalang dalam daerah tersebut. Tinggi rata-rata H dapat diperkirakan
dengan cara yang sama dengan merata-ratakan setiap ketinggian dari pada menggunakan
luas permukaan. Demikian juga Aob dapat diperkirakan dengan membagi ukuran dari suatu
daerah terpilih dalam jarak pengaruh di sisi angin datang dengan jumlah penghalang di
dalamnya.

177 dari 241


Eksposur B daerah perumahan satu lantai di pinggir kota. Bangunan gedung rendah
dengan ketinggian kurang dari 30 ft (9,1 m), tempat-tempat dibagian tengah foto diatas
dirancang sebagai eksposur B dengan kekasaran permukaan kawasan kategori B
tempat sekitarnya untuk suatu jarak lebih besar dari 1 500 ft (457 m) dalam setiap arah
angin

Daerah perkotaan eksposur B dengan banyak halangan yang rapat bangunan rumah
tinggal atau lebih besar. Untuk semua bangunan seperti yang terlihat, mewakili
kawasan dari kekasaran permukaan kategori B memperluas lebih dari duapuluh kali
tinggi bangunan atau 2 600 ft (792 m), ambil yang terbesar, dalam sisi angin datang

178 dari 241


Eksposur B struktur pada bagian depan berlokasi pada Eksposur B. Struktur pada
bagian tengah atas foto bersebelahan dengan lahan terbuka di sebelah kiri, yang
perkiraan panjangnya lebih dari 200 m, berlokasi pada eksposur C pada saat angin
datang dari sebelah kiri melalui lahan terbuka (Lihat Gambar C6-5)

Eksposur C padang ruput datar terbuka dengan penghalang terpencar dengan


ketinggian pada umumnya kurang dari 10 m

179 dari 241


Eksposur C dataran terbuka dengan penghalang terpencar dengan ketinggian pada
umumnya kurang dari 10 m dalam kebanyakan arah angin, seluruh struktur satu lantai
dengan rata-rata tinggi atap kurang dari 10 m pada foto adalah kurang dari 50 m atau
sepuluh kali tinggi struktur,mana yang terbesar, dari suatu lapangan terbuka yang
mencegah penggunaan Eksposur B

Eksposur D bangunan gedung di tepi pantai (kecuali pantai pada daerah rawan topan)
dengan angin bertiup di atas air terbuka dalam jarak sedikitnya 1 mile. Tepi pantai
dalam Eksposur D termasuk inland waterways, the great lakes dan daerah-daerah
pantai California, Washington dan Alaska

180 dari 241


Sebagai contoh, bila jarak pengaruh di sisi angin datang kebanyakan terdiri dari rumah
keluarga tunggal dengan tinggi tipikal H = 20 ft (6 m), luas permukaan vertikal (termasuk
beberapa pepohonan pada masing-masing lot) 1 000 ft2 (100 m2), dan luas tanah tiap rumah
10 000 ft2 (1 000 m2), kemudian z0 dihitung menjadi z0 = 0,5 x 20 x 1 000 / 10 000 = 1 ft
(0,30 m), dimana jatuh pada kategori ekposur B menurut Tabel C6-8.

Pepohonan dan belukar adalah tembus dan berubah bentuk oleh angin kuat, sehingga
mengurangi luas permukaan efektif [Referensi C6-35]. Untuk pohon cemara dan sejenisnya
tidak lebih dari 50 % dari luas permukaan kotornya yang efektif menghalangi angin. Untuk
pohon yang sering rontok dan belukar dapat diambil tidak lebih dari 15 % dari luas
permukaan kotornya yang efektif menghalangi angin. Luas permukaan kotor didefinisikan
dalam konteks ini sebagai proyeksi pada suatu bidang vertikal (tegak lurus terhadap angin)
dari area yang tertutup oleh pepohonan dan belukar.

Suatu kajian baru [Referensi C6-36] telah memperkirakan bahwa kebanyakan bangunan
gedung (mungkin hingga 60 persen sampai 80 persen) memiliki kategori eksposur sesuai
dengan Eksposur B. Namun, walaupun definisi yang relatif sederhana dalam standar
umumnya sudah memadai untuk kebanyakan penerapan praktis, seringkali perencana
membutuhkan informasi tambahan, terutama sehubungan dengan efek bukaan-bukaan
besar atau lahan terbuka (misalnya lapangan parkir yang luas, jalan raya atau lahan terbuka
dengan pohon-pohon) yang apabila hal-hal tersebut tidak ada, adalah suatu permukaan
tanah dengan kekasaran permukaan B yang ‘biasa’. Berikut ini adalah petunjuk untuk
situasi-situasi tersebut :

1. Definisi sederhana Eksposur B diberikan dalam standar, menggunakan definisi


kekasaran permukaan yang baru, diperlihatkan pada Gambar C6-7. Definisi ini sesuai
dengan kondisi kekasaran permukaan B berlaku 2 630 ft (800 m) di sisi arah angin
dengan tidak cukup banyak bidang-bidang kecil terbuka sebagaimana didefinisikan
berikut ini untuk membatalkan penggunaan Eksposur B.
2. Suatu bukaan pada kekasaran permukaan B yang cukup besar untuk mengakibatkan
suatu efek yang berarti terhadap penentuan kategori eksposur didefinisikan sebagai
“bidang kecil terbuka”. Suatu bidang kecil terbuka didefinisikan sebagai bukaan yang
lebih besar atau sama dengan kira-kira 164 ft (50 m) pada setiap sisinya (lebih besar dari
165 ft [50 m] x 164 ft [50 m]). Bukaan yang lebih kecil dari ini tidak perlu diperhitungkan
dalam penentuan kategori eksposur.
3. Efek bidang-bidang kecil terbuka pada kekasaran permukaan C arau D dalam
penggunaan kategori Eksposur B diperlihatkan pada Gambar C6-8 dan C6-9. Perhatikan
bahwa lokasi denah dari setiap bidang kecil terbuka bisa mengakibatkan efek yang
berbeda untuk arah angin yang berbeda.

Foto udara, yang mewakili setiap jenis eksposur, dimasukkan dalam penjelasan untuk
membantu pengguna dalam menetapkan eksposur yang sesuai untuk suatu lahan tertentu.
Sudah tentu, penilaian yang sesuai untuk eksposur adalah suatu pertimbangan teknis yang
baik. Fakta ini adalah benar mengingat kemungkinan bahwa eksposur dapat berubah dalam
satu atau lebih arah angin akibat penghancuran dan / atau pembangunan pada masa yang
akan datang.

C6.5.6.6 Koefisien eksposur tekanan velositas

Koefisien eksposur tekanan velositas angin Kz dapat diperoleh dengan menggunakan


persamaan:

181 dari 241


2 /
 z 
K z  2,01  untuk 15 ft  z  zg ................................................... (C6-4a)
z 
 g 

2/
 15 
K z  2,01 
z 
untuk z  15 ft .......................................................... (C6-4b)
 g
dimana nilai  dan zg diberikan dalam Tabel 6-2. Persamaan-persamaan ini sekarang
diberikan dalam Tabel 6-3 untuk membantu pengguna.

Dalam standar ASCE 7-95, nilai  dan persamaan sebelumnya telah diatur agar konsisten
dengan format tiupan angin 3 detik yang diperkenalkan pada waktu itu. Perubahan-
perubahan lainnya yang di implementasikan dalam ASCE 7-98 mencakup pemotongan nilai
Kz untuk eksposur A dan B dibawah ketinggian 100 ft dan 30 ft. Eksposur A telah dihilangkan
dalam edisi 2002.

Di dalam standar ASCE 7-02, ekspresi Kz tidak berubah dari standar ASCE7-98.
Bagaimanapun, kemungkinan interpolasi di antara standar eksposur menggunakan metode
yang rasional diakui dalam edisi saat ini. Salah satu metode rasional diberikan dibawah ini.

Untuk mendapatkan perkiraan yang baik, eksponen empiris  dan ketinggian tinggi gradien
zg dalam persamaan C6-3a dan C6-3b untuk koefisien eksposur Kz dapat dihubungkan
dengan panjang kekasaran z0 sebagai berikut:

  c1z00,157 .......................................................................... (C6-5)


dan

zg  c2z00,125 ....................................................................... (C6-6)


dimana

Satuan z0, zg c1 c2
m 5,14 450
ft 6,19 1 273

Hubungan tersebut diatas didasarkan pada penyelarasan model empiris lapisan batas ESDU
[Referensi C6-33, C6-35, C6-37] dengan hubungan kepangkatan dalam Persamaan C6-4a,
b, dimana model ESDU diterapkan pada jarak sudut (latitude) 450 dengan angin gradien 50
m/s. Bila z0 telah ditentukan untuk suatu jarak pengaruh di sisi angin datang, Persamaan C6-
4, C6-5 dan C6-6 dapat digunakan untuk menghitung Kz. Kesesuaian antara z0 dan
parameter  dan zg yang diimplikasikan oleh persamaan ini tidak secara tepat selaras
dengan yang digambarkan dalam penjelasan ASCE 7-95 dan 7-98. Namun, perbedaannya
relatif kecil dan dapat diabaikan. Model lapisan batas ESDU juga telah digunakan untuk
menurunkan metode perhitungan Kz yang disederhanakan berikut, mengikuti transisi dari
satu kekasaran permukaan ke yang lainnya. Untuk perkiraan yang lebih tepat pembaca
dipersilahkan mengacu kepada model ESDU asli [Referensi C6-33, C6-35, C6-37].

Pada dataran yang seragam, angin bertiup diatas dataran melalui jarak yang cukup hingga
lapisan batas bumi mencapai keadaan seimbang. Nilai-nilai koefisien eksposur pada Tabel
6-3 dimaksudkan untuk kondisi seperti ini. Misalnya suatu lahan berada pada jarak x miles
di sisi angin pergi pada suatu perubahan dataran. Nilai keseimbangan koefisien eksposur
pada ketinggian z untuk kekasaran dataran di sisi angin pergi dari perubahan dinyatakan

182 dari 241


sebagai Kzd, dan nilai keseimbangan koefisien eksposur pada ketinggian z untuk kekasaran
dataran di sisi angin datang dari perubahan dinyatakan sebagai Kzu. Efek dari perubahan
kekasaran dataran pada koefisien eksposur lahan dapat diwakili dengan penyesuaian Kzd
dengan suatu peningkatan K, sehingga mendapatkan suatu nilai Kz terkoreksi untuk lahan
tersebut.

Kz  K z1  K .................................................................................................... (C6-7)

Dalam ekpresi ini K dihitung menggunakan

K  K33,u - K 33,d 
K zd
FK x  ……………………………………………………... (C6-
K33,d
8)
K  K zu - K zd
dengan K33,d dan K33,u adalah nilai keseimbangan di sisi angin pergi dan di sisi angin datang
dari koefisien eksposur pada ketinggian 33 ft (10 m), dan fungsi FK x  diberikan oleh

x  x 
FK x   log10  1  / log10  1  ......................................................................... (C6-9)
x  x0 

Untuk x0  x  x1

FK x   1 untuk x  x0

FK x   0 untuk x  x1

Dalam persamaan sebelumnya


K 33 , d - K 33 ,u 2 2,3
x 0  c3 10 ………….…………………………………. (P6-10)

Nilai c3 konstan = 0,621 mi (1,0 km). Panjang x1 = 6,21 mi (10 km) untuk K33,d < K33,u (angin
bertiup dari dataran yang lebih halus di sisi angin datang ke yang lebih kasar di sisi angin
pergi) atau x1 = 62,1 mi (100 km) untuk K33,d > K33,u (angin bertiup dari dataran yang lebih
kasar di sisi angin datang ke yang lebih halus di sisi angin pergi).

Contoh: Misalnya tinggi gedung 66 ft (20 m) dan lingkungan setempat adalah di pinggiran
kota dengan panjang kekasaran z0 = 1 ft (0,3 m). Namun, lahan terletak 0,37 mi (0,6 km) di
sisi angin pergi dari tepi pinggir kota, dimana di luar itu lahan terbuka memiliki karakteristik
daerah pedesaan terbuka dengan z0 = 0,066 ft (0,02 m). Dari Persamaan C6-5, C6-6, dan
C6-4a, untuk lahan terbuka

  c1z00,157 = 6,19 × 0,066−0,157 = 9,5


zg  c2z00,125 = 1,273 × 0,0660,125 = 906 ft (276 m)

Dengan demikian, aplikasi Persamaan C6-4a untuk tinggi 66 ft (20 m) dan 33 ft (10 m),
2 / 9,5
 66 
K zu  2,01   1,16 dan
 906 

183 dari 241


2 / 9,5
 33 
K 33 ,u  2,01   1,00
 906 
Dengan cara serupa, untuk lahan pinggiran kota
  c1z00,157 = 6,19 × 1,0−0,157 = 6,19

zg  c2z00,125 = 1,273 × 1,00,125 = 1,273 ft (388 m)

Dengan demikian

2 / 6,19
 66 
K zd  2,01   0,77 dan
 1273 
2 / 6,19
 33 
K 33 ,d  2,01   0,62
 1273 

Dari Persamaan C6-10

x0  c3 × 10K - K 33 ,u   2,3
 0,621× 100,62-1,00
2
33 ,d
2
2,3
= 0,00223 mi

Dari Persamaan C6-9

 6,21   6,21 
FK x   log10   / log10    0,36
 0,37   0,00223 

Untuk itu dari persamaan C6-8

0,77
K  1,00  0,62  0,36  0,17
0,62

Perhatikan bahwa karena K = 0,17 , yang mana kurang dari 0,38 nilai dari K33,u - K33,d ,
0,17 dipertahankan. Akhirnya, dari Persamaan C6-7, nilai Kz adalah

Kz  Kzd  K  0,77 0,17  0,94


Karena nilai 0,94 untuk Kz terletak antara nilai 0,88 dan 1,16 , dimana diturunkan dari Tabel
6-3 untuk Eksposur B dan C, interpolasi ini dapat diterima. Bila nilai ini jatuh di bawah nilai
Eksposur B maka nilai Kz dari Eksposur B yang digunakan. Nilai Kz = 0,94 dapat
dibandingkan dengan nilai 1,16 seperti yang disyaratkan oleh persyaratan panjang jarak
pengaruh 2 600 ft dalam Pasal 6.

Kasus yang paling umum adalah dimana nilai interpolasi Kz dibutuhkan untuk transisi dari
Eksposur C ke Eksposur B, seperti yang baru saja dijelaskan dalam contoh. Khusus untuk
transisi ini, dengan menggunakan nilai-nilai tipikal z0 dari 0,066 ft (0.02 m) dan 1,0 ft (0,3 m),
persamaan sebelumnya dapat disederhanakan menjadi
  6,21 
K z  K zd 1  0,180log10    ………………………………………………. (C6-10b)
  x 

184 dari 241


KzB  Kz  KzC

dimana x adalah dalam miles, dan Kzd dihitung menggunakan α = 6,19. KzB dan KzC adalah
koefisien eksposur dalam Eksposur C dan B standar. C6-10 menggambarkan transisi dari
kekasaran dataran C ke kekasaran dataran B dari persamaan ini. Perhatikan bahwa dalam
menurunkan persamaan ini penggunaan z0 tipikal dapat diterima daripada penggunaan
batas bawah Eksposur B, karena kecepatan transisi profil angin tergantung pada rata-rata
kekasaran dari jarak-jarak yang cukup jauh, bukan hanya pada anomali kekasaran setempat.
Potensi efek dari anomali kekasaran setempat, misalnya lapangan parkir dan lapangan
bermain, dilindungi dengan menggunakan nilai Ekposur B standar untuk koefisien eksposur,
KzB sebagai batas bawah nilai Kz yang diperhitungkan.

C6.5.7 Pengaruh topografi

Untuk membantu perencana, pasal ini ditulis kembali dalam ASCE 7-98 untuk menetapkan
kapan efek topografi perlu diaplikasikan pada suatu struktur tertentu daripada ketika tidak
perlu seperti pada versi sebelumnya. Sebagai tambahan, jarak di sisi angin datang telah
diperpanjang dari 50 kali menjadi 100 kali ketinggian fitur topografi (100H) dan dari 1 mi
sampai 2 mi. Dalam upaya untuk mengecualikan situasi-situasi dimana efek topografi kecil
atau tidak ada, telah ditambahkan kondisi (2) untuk mencakup fakta bahwa fitur topografi
harus menjulang ke atas secara berarti (dengan faktor 2 atau lebih) terhadap fitur dataran di
sisi angin datang sebelum menjadi suatu faktor. Sebagai contoh, bila fitur dataran di sisi
angin datang memiliki ketinggian 35 ft di atas elevasi dasarnya dan memiliki elevasi puncak
100 ft di atas level permukaan laut rata-rata, maka fitur topografi harus memiliki sedikitnya H
yang ditetapkan ditingkatkan sampai ke elevasi 170 muka laut rata-rata (100 ft + 2 x 35 ft)
dalam radius 2 mi yang ditentukan.

Penyelidikan terowongan angin yang baru [Referensi C6-38] dan pengkajian dari kerusakan
akibat angin yang sesungguhnya menunjukkan bahwa ketinggian yang terpengaruh H
adalah kurang dari yang ditentukan sebelumnya. Akibatnya, kondisi (5) dirubah menjadi 15 ft
dalam Eksposur C.

Bangunan gedung yang terletak pada setengah bagian atas dari bukit terisolasi atau tebing
dapat mengalami kecepatan angin yang jauh lebih tinggi dari pada bangunan gedung yang
terletak pada ketinggian tanah. Untuk memperhitungkan kecepatan angin yang lebih tinggi
ini, koefisien eksposur tekanan kecepatan angin pada Tabel 6-3 dikalikan dengan suatu
faktor topografi, Kzt, yang didefinisikan dalam Persamaan 6-15 pada Pasal 6.5.10. Fitur
topografi (bukit memanjang 2-D atau tebing, atau bukit simetris 3-D) digambarkan oleh dua
parameter, H dan Lh. H adalah tinggi bukit atau perbedaan elevasi antara puncak bukit
dengan dataran di sisi angin datang. Lh adalah jarak di sisi angin datang dari puncak bukit
ke elevasi tanah yang sama dengan setengah tinggi bukit. Kzt ditentukan dari tiga pengali
K1, K2, dan K3, yang diperoleh dari Gambar 6-4. K1 berhubungan dengan bentuk fitur
topografi dan peningkatan kecepatan maksimum dekat puncak bukit, K2 meliputi reduksi
peningkatan kecepatan dengan jarak di sisi angin datang atau di sisi angin pergi dari puncak
bukit, dan K3 meliputi reduksi peningkatan kecepatan dengan ketinggian diatas permukaan
tanah setempat.

Pengali-pengali yang tercantum dalam Gambar 6-4 didasarkan pada anggapan bahwa angin
mendekati bukit di sepanjang arah dari kemiringan maksimum, yang mengakibatkan
peningkatan kecepatan terbesar di dekat puncak bukit. Kemiringan maksimum rata-rata dari
bukit di sisi angin datang adalah kira-kira H/ 2Lh dan pengukuran menunjukkan bahwa bukit
dengan kemiringan kurang dari 0,10 ( H/Lh  0,20 ) kemungkinannya kecil untuk
mengakibatkan peningkatan kecepatan angin yang berarti. Untuk nilai H/Lh  0,50 , efek

185 dari 241


peningkatan kecepatan dianggap tidak tergantung dari kemiringan. Peningkatan kecepatan
pada dasarnya lebih mempengaruhi kecepatan angin rata-rata dari pada besarnya fluktuasi
turbulensi dan fakta ini telah diperhitungkan dalam nilai K1, K2, dan K3 yang diberikan pada
Gambar 6-4. Karena itu, nilai Kzt yang diperoleh dari Gambar 6-4 dimaksudkan untuk
digunakan dengan koefisien eksposur tekanan velositas, Kh dan Kz, yang didasarkan pada
kecepatan tiup angin.

Pasal 6.5.7 tidak dimaksudkan untuk membicarakan kasus umum angin yang bertiup di atas
perbukitan atau lahan kompleks di mana pertimbangan teknis, nasehat ahli atau uji
terowongan angin sebagaimana dijelaskan pada Pasal 6.6 mungkin diperlukan. Bahan-
bahan mengenai latar belakang efek peningkatan kecepatan topografi dapat ditemukan
dalam literatur [Referensi C6-39, C6- 40, C6-41].

Perencana harus berhati-hati karena pada saat ini standar tidak memberikan ketentuan
untuk peningkatan kecepatan angin vertikal akibat efek topografi, walaupun fenomena ini
diketahui terjadi dan dapat menyebabkan tekanan ke atas tambahan pada atap. Masih
dibutuhkan riset selanjutnya untuk dapat memasukkan efek ini kedalam standar.

C6.5.8 Faktor efek tiup

ASCE 7-05 memuat suatu faktor efek tiup tunggal 0,85 untuk bangunan gedung yang kaku.
Sebagai pilihan, perencana boleh meyertakan fitur khusus dari lingkungan angin dan ukuran
bangunan gedung untuk menghitung faktor efek tiup angin yang lebih tepat. Prosedur ini
sebelumnya dimuat dalam penjelasan, sekarang dimuat dalam badan standar [Referensi C6-
42, C6-43]. Prosedur yang disarankan untuk menghitung faktor efek tiup angin untuk
struktur yang fleksibel juga termasuk. Faktor tiup angin untuk struktur kaku secara tipikal 0
persen sampai 4 persen lebih tinggi daripada dalam ASCE 7-95 dan 0 persen sampai 10
persen lebih rendah daripada nilai sederhana, tapi konservatif, 0,85 yang di dalam standar
diperkenankan dipakai tanpa perhitungan/kalkulasi. Prosedur untuk struktur fleksibel dan
struktur kaku telah diubah dari versi sebelumnya (1) untuk memastikan perhitungan faktor
tiup angin untuk bangunan gedung kaku tetap berada dalam beberapa persen saja dari
model yang terdahulu, (2) menyediakan model superior untuk struktur fleksibel yang
menunjukkan faktor puncak gQ dan gR, dan (3) menyebabkan nilai struktur fleksibel sesuai
dengan struktur kaku ketika resonansi dihilangkan (suatu keuntungan yang tidak ada dalam
versi sebelumnya).

Faktor efek tiup mencakup efek pembebanan di sepanjang arah angin karena interaksi
struktur dengan turbulensi angin. Faktor ini mencakup juga efek pembebanan di sepanjang
arah angin akibat amplifikasi dinamis dari bangunan gedung dan struktur fleksibel. Faktor
efek tiup tidak termasuk kelonggaran untuk efek pembebanan tegak lurus angin, kerontokan
akibat pusaran angin, ketidakstabilan akibat derapan atau kibaran yang cepat, atau efek
puntir dinamis. Untuk struktur yang peka terhadap efek pembebanan yang tidak tercakup
dalam faktor efek tiup angin, informasi dapat diperoleh dari literatur yang dikenal (Referensi
C6-42 sampai dengan C6-47) atau dari uji terowongan angin.

Respon searah angin. Berdasarkan definisi faktor efek tiup angin sebelumnya, perkiraan
respon searah angin, sebagai contoh, simpangan maksimum, akar rata-rata pangkat dua
(root-mean-square, rms) dan percepatan puncak, dapat dibuat. Komponen-komponen
respon ini dibutuhkan untuk kemampuan bertahan (survivability) dan kemampuan layan
(serviceability) keadaan batas. Berikut diberikan ekspresi untuk menghitung komponen-
komponen respon searah angin.

Simpangan searah angin maksimum. Simpangan searah angin maksimum Xmaksimumz


sebagai fungsi ketinggian di atas permukaan tanah diberikan oleh

186 dari 241



 z BhCfx V_2
X maksimum z   z
KG ……………………………………………….. (C6-11)
2m12n1 
2

dimana  z  = bentuk model fundamental  z   z/h ; 



= eksponen mode;  =
kepadatan udara; C fx = koefisien gaya searah angin rata-rata; m1 = masa modal =

  z zdz ;  z =


h
2
masa per satuan tinggi:
o

  
  
K  1,65  /      1 ; dan V z adalah kecepatan tiup angin 3 detik pada tinggi z . Ini
_
_

 
  

dapat dihitung dengan V z  bz/ 33 V , dimana V adalah kecepatan tiup angin 3 detik
_ 

 
dalam Eksposur C pada ketinggian referensi (diperoleh dari Gambar 6-1); b dan a
diberikan dalam Tabel 6-2.

Percepatan searah angin RMS. Percepatan searah angin rms  x z  sebagai fungsi dari
ketinggian diatas permukaan tanah diberikan oleh
0,85 z BhCfxVz2
 x z   Iz KR ……………………………………………… (C6-12)
m1

_ _
_
dimana V z adalah kecepatan angin per jam rata-rata pada ketinggian z dalam ft/s
_

_ 
_
_
 z 
V z  b  V
_

 33 
 
_ _
dimana b dan  didefinisikan dalam Tabel 6-2.

Percepatan searah angin maksimum. Percepatan searah angin maksimum sebagai fungsi
dari ketinggian diatas permukaan tanah diberikan oleh


X maksimum z   g x x z  ........................................................................................ (C6-13)

0,5772
g x  2lnn1T  
2lnn1T 

dimana T = lamanya waktu pada saat percepatan minimum dihitung, biasanya diambil 3600
detik untuk mewakili 1 jam.

Frekuensi fundamental perkiraan. Untuk memperkirakan respon dinamis struktur,


pengetahuan tentang frekuensi fundamental (frekuensi alami terendah) dari struktur adalah
sangat penting. Nilai ini juga membantu dalam penentuan apakah perkiraan respon dinamis
dibutuhkan. Kebanyakan program komputer yang digunakan dalam analisis struktur akan
memberikan perkiraan frekuensi alami struktur yang sedang dianalisis. Namun, untuk tahap
pra-rancangan beberapa persamaan empiris untuk waktu getar bangunan gedung

187 dari 241


Ta Ta  1/n1  tersedia dalam pasal mengenai gempa dalam ASCE 7. Demikian pula, patut
diingat bahwa persamaan ini adalah berdasarkan rekomendasi perancangan gempa dengan
kecendrungan mendasar untuk menghasilkan perkiraan frekuensi fundamental yang lebih
tinggi [Referensi C6-48, C6-49]. Untuk aplikasi perancangan angin, nilai-nilai ini mungkin
tidak konsevatif karena perkiraan frekuensi yang lebih tinggi daripada frekuensi
sesungguhnya akan memberikan nilai faktor tiup angin yang lebih rendah dan dengan
demikian memberikan tekanan angin rancang yang lebih rendah pula. Namun, [Referensi
C6-48, C6-49] juga memberikan perkiraan batas bawah frekuensi yang lebih sesuai untuk
digunakan untuk angin. Persamaan-persamaan ini adalah

Untuk rangka pemikul momen baja


n1  22,2/ H 0,8 ……………………………………………………… (C6-14)

Untuk rangka pemikul momen beton bertulang


n1  43,5/ H 0,9 ……………………………………………………… (C6-15)

Untuk sistem dinding geser beton bertulang

n1  385cw  / H
0,5
…………………………………………………………………. (C6-16)

Keterangan:
2
100 n  H  Ai
cw    
AB i 1  hi   2

h 
1  0,83 i  
  Di  
n1 = frekwensi alami bangunan gedung (Hz)
H = tinggi bangunan gedung (ft)
n = jumlah dinding geser dalam bangunan gedung yang secara efektif memikul gaya
lateral dalam arah yang sedang diperhitungkan.
AB = luas dasar struktur (ft2)
Ai = luas dinding geser (ft2)
Di = panjang dinding geser “i” (ft)
hi = tinggi dinding geser “i” (ft)

Pengamatan dari uji terowongan angin terhadap bangunan gedung dimana frekwensi
dihitung menggunakan software analisis menghasilkan persamaan frekwensi berikut, yang
berlaku untuk bangunan gedung baja ataupun beton :

n1  100 / H (ft) nilai rata-rata …………………………………………………… (C6-17)


n1  75 / H (ft) nilai batas bawah ………………………………………………… (C6-18)

Persamaan-persamaan ini lebih cocok untuk bangunan gedung dengan ketinggian kurang
dari 400 ft.

Berdasarkan pengukuran skala penuh terhadap bangunan gedung yang sedang menerima
angin, persamaan-persamaan berikut disarankan untuk aplikasi angin [Referensi C6-50]:

fn1  150 / H (ft) …………………………………………………………………… (C6-19)

188 dari 241


Persamaan frekwensi ini didasarkan pada bangunan gedung yang lebih tua dan memberikan
perkiraan lebih tinggi atas frekwensi umum konstruksi di Amerika Serikat untuk bangunan
gedung yang lebih kecil dengan ketinggian kurang dari 400 ft, tetapi menjadi semakin akurat
untuk bangunan gedung tinggi yang lebih tinggi dari 400 ft. Standar Australia dan New
Zealand AS/NZS 1170.2, Eurocode ENV1991-2- 4, Hong Kong Code of Practice on Wind
Effects Draft (1996) dan lain-lain telah menggunakan Persamaan C6-19 untuk semua jenis
bangunan gedung dan semua ketinggian.

Kajian terkini di Jepang yang melibatkan suatu kelompok bangunan gedung dibawah
pengaruh amplitudo rendah telah memberikan persamaan berikut untuk frekwensi alami
bangunan gedung [Referensi C6-51]:

n1  220 / H (ft) (bangunan gedung beton) …………………………………….. (C6-20)


n1  164 / H (ft) (bangunan gedung baja) ….………………………………….. (C6-21)

Perlu diperhatikan bahwa persamaan berdasarkan bangunan gedung Jepang menghasilkan


perkiraan frekwensi yang lebih tinggi daripada yang diperoleh dari persamaan umum pada
Persamaan C6-14 sampai C6-18, terutama karena rangkaian data Jepang memiliki
pengamatan terbatas untuk bangunan gedung yang lebih fleksibel yang peka terhadap efek
angin dan konstruksi jepang cenderung lebih kaku. Karena itu, Persamaan C6-14 sampai
C6-19, akibat membutuhkan pembatasan tersebut di atas, lebih sesuai untuk perhitungan
pra-rancangan, karena mereka memberikan perkiraan frekwensi yang lebih konservatif, dan
dengan demikian juga beban anginnya.

Untuk tiang berdiri bebas dengan potongan melintang seragam (dimana momen lentur
dominan) :

n1  0,56/ h 2  EI/m ……………………………………………………. (C6-22a)

dimana EI adalah kekakuan lentur potongan; dan m adalah massa per satuan tinggi
(Persamaan ini dapat digunakan untuk tiang yang sedikit mengecil dengan menggunakan
rata-rata nilai EI dan m) [Referensi C6-52].

Suatu rumus perkiraan untuk tiang berpenampang bundar, mengecil, berdiri bebas Referensi
C6-52] :

 
n1  / 2h 2  EI/m …………………………………………………………………… (C6-22b)

dimana h adalah tinggi, dan E, I,m dihitung untuk penampang melintang pada dasar. λ
tergantung pada ketebalan dinding pada ujung dan dasar, et dan eb, dan diameter luar pada
bagian ujung dan dasar, dt and db, menurut rumus berikut :
 
 
  - 4d t   6,65 
  1,9exp    0 , 666 
……………………………………….. (C6-
  d b   e  
0,9   t 
  eb  
23)

Persamaan C6-22b sebelumnya dikurangi menjadi Persamaan C6-22a untuk tiang yang
seragam (uniform). Untuk menara rangka batang majemuk berdiri bebas (tanpa tambahan-
tambahan seperti antena, portal lampu, dan-lain-lain) [Referensi C6-53]:

189 dari 241


n1  1500w a / h2 …………………...……………………………………………………….. (C6-24)

dimana wa adalah rata-rata lebar struktur dalam m, h adalah tinggi menara. Suatu rumus
alternatif untuk menara rangka batang majemuk (dengan tambahan-tambahan) adalah
[Referensi C6-54]
2/3 1/ 2
L   wb 
n1   N    ……………………………………………………………… (C6-25)
H  H 

dimana wb = lebar dasar menara; LN = 270 m untuk dasar menara persegi empat, atau 230
m untuk dasar menara segi tiga.

Redaman struktur. Redaman struktur adalah suatu ukuran penyerapan energi (energy
dissipation) pada suatu struktur yang bergetar yang hasilnya adalah membawa struktur
tersebut pada suatu keadaan diam. Peredaman didefinisikan sebagai perbandingan antara
energi yang diserap pada satu siklus getaran (oscillation cycle) dengan jumlah maksimum
energi di dalam struktur pada siklus tersebut. Ada banyak mekanisme peredaman struktur
sebagaimana juga cara mengkonversi energi mekanik menjadi panas. Mekanisme yang
tepenting adalah redaman bahan (material damping) dan redaman permukaan (interfacial
damping).

Dalam praktek, mekanisme redaman seringkali dianggap sebagai redaman yang liat karena
hal ini akan menuju kepada persamaan linier gerakan. Ukuran redaman ini, dalam bentuk
perbandingan redaman (damping ratio), biasanya diambil berdasarkan bahan konstruksi,
misalnya baja atau beton. Perhitungan efek pembebanan dinamis mensyaratkan
perbadingan redaman sebagai input. Dalam aplikasi beban angin, perbandingan redaman 1
persen untuk bangunan gedung baja dan 2 persen untuk beton biasa digunakan di Amerika
Serikat pada tingkat kemampuan layan, sementara ISO [Referensi C6-55] menyarankan 1
persen untuk baja dan 1,5 persen untuk beton. Nilai redaman untuk struktur khusus seperti
tumpukan baja dapat serendah 0,2 persen sampai 0,6 persen; dan 0,3 persen sampai 1
persen untuk cerobong baja yang tidak satu baris sampai yang satu baris [Referensi C6-56,
C6-57]. Nilai-nilai ini dapat memberikan suatu pegangan untuk perancangan. Perhatikan
bahwa tingkat redaman yang digunakan untuk aplikasi beban angin adalah lebih kecil dari 5
persen perbandingan redaman yang umum pada aplikasi beban gempa, karena bangunan
gedung yang menahan beban angin memberikan respon yang pada dasarnya elastis
sementara bangunan gedung yang menahan beban rencana gempa memberikan respon
inelastis pada tingkat redaman yang lebih tinggi.

Karena tingkat respon struktur pada kemampuan layan dan kemampuan bertahan berbeda,
nilai-nilai redaman yang terkait dengan keadaan-keadaan ini mungkin berbeda. Selanjutnya,
akibat banyaknya mekanisme yang mengakibatkan redaman, data skala penuh terbatas
menunjukkan ketergantungan terhadap faktor-faktor seperti bahan, ketinggian dan jenis
sistem struktur dan pondasi. Committee on Damping of the Architectural Institute of Japan
menyarankan nilai-nilai redaman yang berbeda untuk keadaan-keadaan ini berdasarkan
database redaman yang dijelaskan pada [Referensi C6-58].

Sebagai tambahan terhadap redaman struktur, redaman aerodinamis dapat dialami oleh
suatu struktur yang bergetar di udara. Secara umum, kontribusi redaman aerodinamis
adalah cukup kecil bila dibandingkan dengan redaman struktur dan adalah positif pada
kecepatan angin rendah sampai sedang. Tergantung dari bentuk struktur, pada beberapa
velositas angin, redaman aerodinamis dapat menjadi negatif, yang mana dapat
mengakibatkan getaran tidak stabil. Untuk kasus-kasus ini, harus mengacu kepada literatur
yang dikenal atau kajian terowongan angin.

190 dari 241


Prosedur pengganti untuk menghitung beban angin : Perlu diperhatikan bahwa konsep
faktor tiup angin menyatakan secara tidak langsung bahwa efek tiup dapat secara memadai
dihitung dengan mengalikan distribusi beban angin rata-rata terhadap tinggi dengan suatu
bilangan tunggal. Ini adalah suatu perkiraan. Bila suatu gambaran yang lebih akurat dari efek
tiup dibutuhkan, prosedur alternatif dalam pasal berikut dapat digunakan. Disini
diperhitungkan fakta bahwa gaya-gaya inersia yang ditimbulkan oleh massa bangunan
gedung, pada saat bangunan gedung bergerak akibat angin, memiliki distribusi yang
berbeda terhadap tinggi daripada pembebanan angin rata-rata atau beban akibat aksi
langsung tiupan angin [Referensi C6-55, C6-58]. Rumus pengganti dari distribusi beban
statik ekuivalen menggunakan momen lentur dasar tertinggi dan menyatakannya dalam
bentuk gaya-gaya inersia yang bekerja pada ketinggian bangunan gedung yang berbeda-
beda. Suatu momen lentur dasar, sebagai pengganti gaya geser dasar dalam teknik gempa,
digunakan untuk beban angin karena ia kurang sensitif terhadap simpangan dari ragam
(mode shape) linier sementara tetap memberikan suatu faktor tiup angin yang secara umum
sama dengan faktor tiup yang dihitung dengan standar ASCE 7 terkini. Ekuivalensi ini terjadi
hanya untuk struktur-struktur dengan ragam linier dan distribusi massa yang seragam,
asumsi-asumsi mana masuk secara tidak langsung dalam rumus-rumus sebelumnya untuk
faktor efek tiup, dan dengan demikian memungkinkan transisi yang mulus dari prosedur yang
ada ke rumus yang disarankan di sini. Penting untuk dicatat bahwa perhitungan simpangan
dan percepatan pada puncak bangunan gedung akan memberikan hasil yang sama dengan
yang sekarang diperoleh menggunakan ASCE 7-02. Efek beban yang lain akan bervariasi.
Untuk diskusi yang lebih rinci mengenai prosedur pembebanan angin yang baru lihat
[Referensi C6-55, C6-58].

Pembebanan angin statik ekuivalen searah angin : Pembebanan angin statik ekuivalen
untuk komponen-komponen rata-rata, latar belakang dan resonan diperoleh dengan
menggunakan prosedur berikut ini
_
Komponen beban angin rata-rata P j pada tingkat lantai jth diberikan oleh
_ _
P j  q j .Cp .Aj .G
Keterangan:
j = tingkat lantai
zj = tinggi lantai jth di atas permukaan tanah
qj = tekanan velositas pada ketinggian zj
Cp = koefisien tekanan eksternal
_
G  0,925.1  1,7g Iz 
1
adalah faktor velositas tiup

Komponen beban angin latar belakang puncak P Bj pada tingkat lantai jth diberikan oleh
 _ _
P Bj  P j GB / G
 1,7I z gQQ 
dimana GB  0,925  adalah komponen latar belakang faktor tiup angin.
 1  1,7g I z 

Komponen beban angin resonan puncak P Rj pada tingkat lantai jth didapat dengan
mendistribusikan respon momen lentur dasar resonan ke masing-masing tingkat.
 
P Rj  CMj MR
w j j
CMj 
 w j j z j
 _ _
M R  M .GR / G

191 dari 241


_ _
M  P .z
j 1,n
j

Keterangan:
CMj = faktor distribusi beban vertikal

M R = komponen resonan puncak dari respon momen lentur
w j j = bagian dari beban gravitasi total bangunan gedung yang dipekerjakan pada tingkat j
n = jumlah tingkat bangunan gedung
j = nilai ragam struktur pertama pada tingkat j
_
M = momen lentur dasar rata-rata yang dihasilkan oleh beban angin rata-rata
 1,7Iz g R R 
GR = 0,925  adalah komponen resonan dari faktor efek tiup
 1  1,7gI z 
Respon searah angin: Melalui suatu analisis statis sederhana respon bangunan gedung
puncak searah angin dapat diperoleh dengan
_
  
r  r  r  rR2 B
2

 
dimana r , rB dan rR adalah komponen-komponen rata-rata, latar belakang puncak, dan
resonan yang dicari, sebagi contoh, gaya geser, momen atau simpangan. Sekali distribusi
beban angin statik ekuivalen diperoleh, setiap komponen respon termasuk percepatan dapat
diperoleh dengan menggunakan analisis statis sederhana. Disarankan untuk berhati-hati
pada saat mengkombinasikan pembebanan, bukannya respon, sesuai dengan persamaan
terdahulu, contohnya,
 _  
P j  Pj  PBj2  PRj2
karena komponen-komponen latar belakang dan beban resonan umumnya memiliki
distribusi yang berbeda sepanjang tinggi bangunan gedung. Latar belakang tambahan dapat
ditemukan dalam [Referensi C6-55, C6-58].

Contoh: Contoh berikut diberikan untuk mengilustrasikan perhitungan faktor efek tiup. Tabel
C6-9 menggunakan informasi yang diberikan untuk memperoleh nilai-nilai dari Tabel 6-2.
Tabel C6-10 menyajikan nilai-nilai yang telah dihitung. Tabel C6-11 meringkas simpangan
dan percepatan yang telah dihitung sebagai fungsi dari ketinggian, z.

Nilai-nilai yang diberikan:

Kecepatan angin dasar pada ketinggian acuan dalam Eksposur C = 90 mi/jam


Jenis eksposur = B (dari standar ini)
Tinggi bangunan gedung h = 600 ft
Lebar bangunan gedung B = 100 ft
Kedalaman bangunan gedung L = 100 ft
Frekwensi alami bangunan gedung n1 = 0,2 Hz
Perbandingan Redaman = 0,01
Cfx = 1,3
Mode exponen = 1,0
Kepadatan bangunan gedung = 12 lb/ft3 = 0,3727 slugs/ft3
Kepadatan udara = 0,0024 slugs/ft3

192 dari 241


Beban aerodinamis untuk bangunan gedung tinggi – Suatu database interaktif : Dalam
suatu pembebanan angin, bangunan gedung tinggi bergetar secara bersamaan dalam arah
angin, tegak lurus angin dan puntir. Sementara pembebanan searah angin telah berhasil
ditangani dalam bentuk faktor-faktor efek tiup berdasarkan teori-teori quasi-steady dan strip,
beban tegak lurus angin dan puntir tidak bisa diperlakukan sama, karena beban-beban ini
tidak bisa dihubungkan secara langsung dengan fluktuasi arus yang dihadapi. Akibatnya,
kebanyakan standar dan peraturan terkini memberikan sedikit saja petunjuk mengenai
respon tegak lurus angin dan puntir [Referensi C6-55, C6-58].

Untuk memberi sedikit petunjuk pada tahap pra-rancangan bangunan gedung, diperkenalkan
suatu database pembebanan aerodinamis interaktif untuk memperhitungkan beban angin
dinamis yang dipekerjakan pada suatu kelompok bangunan gedung sejenis terisolasi.
Walaupun analisis berdasarkan database eksperimental ini tidak dimaksudkan untuk
menggantikan uji terowongan angin pada tahap rancangan akhir, hal ini memberikan kepada
pengguna suatu metodologi untuk memperkirakan respon tegak lurus angin dan puntir, yang
tadinya tidak ditangani, pada tahap perancangan awal. Database terdiri dari pengukuran
keseimbangan dasar frekwensi tinggi yang mencakup tujuh buah model gedung empat
persegi panjang, dengan perbandingan sisi (D/B dimana D adalah kedalaman potongan
bangunan gedung sejajar arah angin datang) dari 1/3 sampai 3, perbandingan tiga aspek
untuk setiap model bangunan gedung dalam dua pendekatan aliran, yaitu, BL1 (alpha-bar =
0,16) and BL2 (alpha-bar = 0,35) sesuai dengan suatu lingkungan terbuka perkotaan. Data
dapat diakses dengan suatu aplikasi Java yang user-friendly lewat suatu komunitas internet
dunia di http://aerodata.ce.nd.edu/interface/interface.html. Melalui penggunaan portal
interaktif ini, pengguna dapat memilih dimensi dan geometri model bangunan gedung, dari
pilihan-pilihan yang tersedia, dan menetapkan kondisi perkotaan atau pinggiran kota.
Setelah melakukan hal ini, spektrum beban aerodinamis untuk searah angin, tegak lurus
angin dan puntir diperlihatkan dengan suatu interface Java yang memungkinkan pengguna
untuk menetapkan reduksi frekwensi (frekwensi bangunan gedung x dimensi bangunan
gedung/velositas angin) yang dikehendaki dan secara otomatis memperoleh nilai spektrum
yang sesuai. Bila disertai dengan dokumentasi web penunjang, contoh, dan prosedur
analisis yang ringkas, database ini memberikan suatu alat yang komprehensif untuk
menghitung respons akibat angin untuk bangunan gedung tinggi yang sesuai sebagai
petunjuk perancangan pada tahap-tahap awal.

Contoh : Suatu contoh, bangunan gedung tinggi digunakan untuk membuktikan analisis
yang menggunakan database. Bangunan gedung tersebut merupakan suatu bangunan
gedung tinggi baja persegi empat dengan ukuran H × W1 × W2 = 656 ft × 131 ft × 131 ft (200
m × 40 m × 40 m) dan dengan rata-rata radius girasi (radius of gyration) 59 ft (18 m).

Ketiga frekwensi ragam fundamental, f1, adalah 0,2; 0,2; dan 0,35 Hz dalam arah X, Y, dan
Z. Ragam semuanya linier atau β sama dengan 1,0; dan tidak ada momen kopel. Kepadatan
bangunan gedung sama dengan 0,485 slugs/ft3 (250 kg/m3). Bangunan gedung terletak pada
Eksposur A atau dekat dengan kondisi uji BL2 dari database dalam internet [C6-59]. Pada
lokasi ini (Eksposur A), acuan kecepatan tiup rancang 3 detik pada periode ulang 50 tahun
adalah 207 ft/s (63 m/s) [ASCE 2000], yang mana sama dengan 62 ft/s (18,9 m/s) setelah
konversi kecepatan angin rata-rata 1 jam dengan 50-tahun MRI (207 × 0,30 = 62 m/s). Untuk
persyaratan kemampuan layan, kecepatan angin rata-rata 1-jam dengan 10-tahun MRI
adalah sama dengan 46 ft/s (14 m/s) (207 × 0,30 × 0,74 = 46). Untuk keperluan
penggambaran saja, perbandingan redaman struktur kritis ragam pertama, ζ1, adalah 0,01
untuk rancangan kemampuan bertahan maupun kemampuan layan.

Menggunakan data aerodinamis ini dan prosedur yang disediakan dalam web dan dalam
[Referensi C6-55], efek-efek pembebanan angin dievaluasi dan hasilnya dipresentasikan
dalam Tabel C6-12. Tabel ini termasuk momen-momen dasar dan respon percepatan searah
angin yang diperoleh dengan prosedur dalam ASCE 7-02. Dapat juga dilihat bahwa untuk

193 dari 241


contoh ini bangunan gedung mengalami efek-efek tegak lurus angin yang jauh lebih tinggi
bila dibandingkan dengan respon searah angin, sehingga patut dinyatakan kembali
pentingnya pembebanan angin dan efek-efeknya dalam arah tegak lurus angin.

C6.5.9 Klasifikasi ketertutupan

Besar dan pengertian tekanan internal tergantung pada besar dan lokasi bukaan disekitar
pembungkus bangunan gedung dengan memperhatikan arah angin. Standar mensyaratkan
untuk menentukan jumlah bukaan pada pembungkus/envelope untuk memperkirakan
klasifikasi ketertutupan (tertutup, tertutup sebagian, atau terbuka). “Bukaan” didefinisikan
secara spesifik dalam standar ini sebagai “lubang pada pembungkus bangunan gedung yang
memperkenankan udara mengalir melalui pembungkus bangunan gedung dan yang
dirancang “terbuka” selama angin desain. Contoh meliputi pintu, jendela yang dapat dibuka
dan ditutup, intake dan exhoust udara untuk pengkondisi udara (AC) dan/atau sistem
ventilasi, celah di sekeliling pintu, celah pada kulit bangunan gedung. Sebagai contoh pintu-
pintu, jendela yang dapat dibuka, exhoust udara masuk untuk pengkodisi udara dan/atau
sistem ventilasi, celah sekeliling pintu, celah di kulit bangunan gedung, dan louver yang
fleksibel dan dapat dibuka. Setelah klasifikasi ketertutupan diketahui, perancang mengacu ke
Gambar 6-5 untuk memilih koefisien tekanan internal yang tepat.

Versi dari standar ini ada empat definisi yang dapat dipakai untuk ketertutupan: wilayah
berpartikel terbawa angin, perkacaan, kaca tahan benturan, dan penutup tahan benturan.
Wilayah berpartikel terbawa angin didefinisikan untuk menyiagakan perancang
mempertimbangkan bagian yang diperlukan untuk merancang ketahanan terhadap partikel
dan kekuatan bukaan dalam pembungkus bangunan gedung. “Perkacaan” didefinisikan
sebagai “segala bentuk kaca atau lembaran plastik yang transparan atau tembus cahaya
digunakan di jendela, pintu, kaca atap, atau dinding tirai”. ”Kaca tahan benturan” secara
khusus didefinisikan sebagai ”perkacaan” yang sudah memenuhi standar uji menurut ASTM
E 1886 [Referensi C6-60] dan ASTM E 1996 [Referensi C6-61] atau metode uji lainnya yang
sudah disetujui untuk menahan benturan proyektil terbawa angin yang biasanya terbentuk di
wilayah berpartikel terbawa angin pada saat angin desain. “Penutup tahan benturan” atas
perkacaan dapat berupa daun jendela atau layar yang dirancang untuk tahan terhadap
partikel yang terbawa angin. Ketahanan benturan sekarang dapat diuji menggunakan
metode uji yang ditetapkan dalam ASTM E 1886 [Referensi C6-60], dengan proyektil,
benturan yang cepat, dan kriteria diterima atau gagal yang ditetapkan dalam ASTM E 1996
[Referensi C6-61].

Perlu diperhatikan pada Pasal 6.5.9.3, dimana perkacaan diperlukan dalam gedung-gedung
Kategori II, III dan IV di wilayah berpartikel terbawa angin harus dilindungi dengan penutup
tahan benturan atau harus tahan benturan. Pilihan untuk perkacaan yang tidak dilindungi
dihindari untuk kebanyakan bangunan gedung dalam edisi standar ini untuk mengurangi
sejumlah kerusakan akibat angin atau air terhadap bangunan gedung pada saat merancang
kejadian angin badai.

Sebelum standar edisi 2002, perkacaan dalam bangunan gedung lebih rendah dari 60 ft
(18,3 m) pada Kategori II, III atau IV terletak di wilayah berpartikel terbawa angin
memerlukan perlindungan penutup tahan benturan, atau harus tahan benturan, atau daerah
yang ditutup oleh perkacaan dianggap sebagai terbuka. Perkacaan lebih tinggi dari 60 ft
(18,3 m) diatas permukaan kemungkinan akan pecah oleh partikel yang terbawa angin
apabila dimungkinkan adanya sumber partikel/puing, ketentuan yang baru ditambahkan di
tahun 2002. Dengan ketentuan yang baru, permukaan material atap di bangunan gedung
untuk jangkauan 1 500 ft (457 m) dari bangunan gedung baru perlu diperhitungkan. Sebagai
contoh, material lepas atap yang tidak dilindungi dengan parapet yang cukup tinggi harus
dianggap sebagai sumber partikel/puing. Sesuai dengan, perkacaan di bangunan gedung
baru, dari 30 ft (9,1 m) di atas bangunan gedung yang ada perlu untuk dilindungi atau

194 dari 241


dianggap sebagai terbuka. Jika material lepas atap akan diusulkan untuk bangunan gedung
baru, hal ini harus dianggap sebagai sumber partikel/puing karena material tersebut dapat
terbang dari atap dan mendorong perkacaan di sisi angin pergi dari bangunan gedung.
Walaupun tipe lain dari partikel yang terbawa angin dapat membentur perkacaan lebih tinggi
dari 60 ft diatas dasar, pada level ketinggian ini, material lepas atap menjadi sumber
partikel/puing yang lebih dominan dalam kejadian angin sebelumnya. Keperluan untuk
perlindungan pada ketinggian 30 ft (9,1 m) diatas sumber partikel/puing dengan
memperhitungkan partikel yang dapat dipindahkan sewaktu terbang. Referensi berikut
menyediakan informasi lebih lanjut tentang partikel/puing merusak perkacaan: [Referensi
C6-62, C6-64, C6-65, C6-66, C6-67].

C6.5.10 Tekanan velositas

Kecepatan angin dasar dikonversikan ke tekanan kecepatan angin qz pada ketinggian z


dengan menggunakan Persamaan 6-15.

Konstanta 0,00256 (atau 0,613 dalam SI) adalah kepadatan masa udara untuk tekanan
atmospir standar, yaitu pada temperatur 59 0F (15 0C) dan tekanan level laut 29,92 in.
mercury (101,325 kPa), serta dimensi-dimensi yang berkaitan dengan kecepatan angin
dalam mi/h (m/s). Konstanta diperoleh sebagai berikut:

Konstanta = ½ [(0,0765 lb/ft3) / (32,2 ft/s2)]


×[(mi/h)(5,280 ft/mi) x (1 h/3 600 s)]2
= 0,00256

Konstanta = ½ [(1,225 kg/m3) / (9,81 m/s2)]


×[(m/s)]2 [9,81 N/kg] = 0,613

Konstanta numerikal 0,00256 harus dipakai, kecuali tersedia data cuaca yang cukup untuk
membenarkan perbedaan nilai konstanta ini untuk penerapan rancangan khusus.
Kepadatan masa udara akan bervariasi sebagai fungsi altitude, latitude, temperatur, cuaca,
dan musim. Nilai rata-rata dan ekstrim kepadatan udara tercantum dalam Tabel C6-13.

C6.5.11 Koefisien tekanan dan gaya

Koefisien tekanan dan gaya yang diberikan dalam Gambar 6-6 sampai dengan Gambar 6-22
disusun dari boundary-layer terowongan angin yang terakhir dan uji skala penuh, serta dari
referensi yang ada sebelumnya. Karena hasil boundary-layer terowongan angin diperoleh
untuk tipe bangunan gedung khusus seperti bangunan gedung bertingkat tinggi dan rendah
serta bangunan gedung yang memiliki sistem rangka struktur tipe khusus, para perancang
diingatkan akan adanya perbedaan nilai diantara gambar dan tabel.

Beban pada Sistem Penahan Beban Angin Utama: Gambar 6-6 dan 6-10. Koefisien
tekanan untuk SPBAU dibedakan menjadi dua kategori:

1. Bangunan gedung untuk seluruh ketinggian (Gambar 6-6).


2. Bangunan gedung bertingkat rendah dengan ketinggian kurang dari atau sama dengan
60 ft (18 m) (Gambar 6-10).

Dalam menghasilkan koefisien-koefisien ini, dua pendekatan yang jelas berbeda digunakan.
Untuk koefisien tekanan di Gambar 6-6, pendekatan lebih tradisional diikuti dan koefisien
tekanan menggambarkan beban aktual pada setiap permukaan bangunan gedung sebagai
fungsi dari arah angin, dinamakan, angin tegak lurus atau paralel terhadap garis bubungan
atap.

195 dari 241


Pengamatan dalam uji terowongan angin memperlihatkan bahwa daerah dengan tekanan
rendah negatif dan bahkan tekanan sedikit positif dapat terjadi di semua struktur atap,
khususnya seperti jarak dari tepi sisi angin datang bertambah dan aliran angin bekerja pada
permukaan. Tekanan ini dapat terjadi walaupun untuk struktur atap relatif datar atau
berkemiringan kecil. Pengalaman dan pertimbangan dari studi terowongan angin
dipergunakan untuk menetapkan tekanan negatif atau bahkan nol (- 0,18) tergantung kepada
koefisien tekanan negatif. Harga baru ini memaksa perancang mempertimbangkan suatu
tekanan angin neto positif atau nol dalam kombinasi pembebanan di Pasal 2.

Untuk bangunan gedung bertingkat rendah dengan ketinggian kurang dari atau sama
dengan 60 ft (18 m), namun demikian, harga GCpf mewakili kondisi beban “pseudo” bahwa,
pada saat dikerjakan pada bangunan gedung, envelope pembebanan struktur yang
diinginkan (momen lentur, geser, thrust) tidak bergantung dengan arah angin. Untuk
mengantisipasi semua gaya yang tepat pada struktur, bangunan gedung harus dirancang
untuk semua arah angin dengan memutar setiap sudut bangunan sebagai sudut acuan
seperti terlihat pada sketsa Gambar 6-10. Di ASCE 7-02, sketsa ini sudah dimodifikasi agar
lebih jelas penggunaan polanya. Pada setiap sudut, dua pola beban dikerjakan, masing-
masing untuk arah SPBAU. Orientasi yang betul dari pola beban pada bidang zona-akhir
adalah sejajar dengan arah SPBAU. Zona-akhir membentuk pembebanan struktur yang
diperlukan di portal terakhir atau rangka diagonal. Catatan juga untuk semua kemiringan
atap, delapan pola pembebanan harus ditinjau masing-masing secara terpisah untuk
menentukan beban kritis untuk keseluruhan struktur atau komponennya. Perhatian yang
khusus perlu diberikan pada struktur atap, seperti struktur rangka, yang mana memenuhi
kriteria SPBAU, tetapi bukan sebagai bagian dari sistem penahan lateral. Apabila suatu
batang membentang sekurang-kurangnya dari bagian terbawah atap ke bubungan atau
batang penumpu membentang sekurang-kurangnya dari bagian terbawah atap ke bubungan
tidak perlu dirancang untuk beban zona-akhir yang lebih tinggi dari SPBAU. Beban zona
interior perlu dikerjakan. Hal ini untuk mengantisipasi segala beban dari komponen struktur
atap.

Mengembangkan harga “pseudo” dari GCpf yang tepat, peneliti di University of Western
Ontario [Referensi C6-68] menggunakan pendekatan untuk membolehkan model bangunan
gedung di terowongan angin diputar 3600 sementara kondisi beban diamati secara terus
menerus pada permukaannya (lihat Gambar C6.5-6). Kedua Eksposur B dan C ditinjau.
Menggunakan pengaruh koefisien pada portal kaku, ini memungkinkan perataan setempat
dan waktu tekanan permukaan, memastikan komponen gaya eksternal maksimum dapat
ditahan. Lebih spesifik, pembebanan pada struktur berikut dihitung:

1. Total gaya angkat.


2. Total geser horizontal.
3. Momen lentur pada knees (portal dua sendi).
4. Momen lentur pada knees (portal tiga sendi).
5. Momen lentur pada pada bubungan (portal dua sendi).

Tahapan berikutnya menyertakan pengembangan koefisien tekanan “pseudo” menghasilkan


kondisi beban yang akan memberikan harga maksimum disebabkan oleh komponen gaya
yang akan diterima untuk semua kemungkinan arah angin dan eksposur. Catatan, sebagai
contoh, bahwa azimuth angin menghasilkan maksimum momen lentur pada knee tidak perlu
menghasilkan gaya total angkat maksimum. Komponen gaya maksimum eksternal
ditentukan untuk masing-masing lima kategori yang terdahulu digunakan mengembangkan
koefisien tersebut. Hasil akhir adalah suatu set koefisien yang mewakili kondisi pembebanan
yang dibuat, tetapi konservatif dalam mengambil harga maksimum disebabkan komponen
gaya (momen lentur, geser dan thrust) harus ditahan, tidak tergantung arah angin.

196 dari 241


Awalnya koefisien-koefisien dibuat untuk portal dari bangunan gedung konvensional
preengineered, yaitu, rangka pemikul momen satu lantai disalah satu arah utama dan rangka
diagonal di arah utama lainnya. Pendekatan ini akhirnya dikembangkan ke portal penahan-
momen satu lantai dengan kolom interior [Referensi C6-69].

Studi terowongan angin berikutnya [Referensi C6-70] memperlihatkan bahwa harga GCpf
pada Gambar 6-10 juga dapat diterapkan pada bangunan gedung bertingkat rendah dengan
sistem struktur selain rangka pemikul momen. Studi ini juga menguji tekanan angin seketika
pada suatu bangunan gedung bertingkat rendah dengan atap pelana 4:12 dan tekanan angin
yang menyebabkan gaya pada SPBAU. Dua macam SPBAU di evaluasi. Yang satu terdiri
dari dinding geser dan rangka atap dengan bentang yang berbeda-beda. Yang lainnya
memiliki rangka pemikul momen di salah satu arahnya, diletakkan pada bentang yang sama
dengan struktur rangka, dan rangka diagonal angin di arah lainnya. Uji terowongan angin
dilakukan untuk kedua Eksposur B dan C. Dari studi ini memperlihatkan bahwa harga GCpf
pada Gambar 6-10 memberikan estimasi beban angin yang memuaskan untuk kedua sistem
struktur. Studi ini meyakinkan keabsahan dari Gambar 6-10, yang mewakili kombinasi beban
dari tekanan angin pada permukaan eksternal yang berbeda-beda dari suatu bangunan
gedung dan mengambil keuntungan dari rata-rata setempat.

Pada awalnya penelitian terowongan angin, kedua kawasan eksposur B dan C dicek. Pada
awal penelitian, Eksposur B tidak menyertakan bangunan gedung didekatnya. Secara
umum, komponen gaya, momen lentur dan seterusnya ditemukan sebanding untuk kedua
eksposur, walaupun harga GCpf berhubungan dengan kawasan Eksposur B akan lebih tinggi
dibandingkan dengan kawasan Eksposur C dikarenakan tekanan velositas yang berkurang
di kawasan Eksposur B. Harga GCpf pada Gambar 6-10 sampai dengan Gambar 6-15
diperoleh dari model studi terowongan angin dengan kawasan Eksposur C. Walaupun
demikian, harga tersebut dapat digunakan untuk eksposur lainnya apabila tekanan velositas
yang mewakili eksposur yang tepat digunakan.

Studi yang lebih komprehensif akhir-akhir ini dilakukan oleh [Referensi C6-36] di University
of Western Ontario, ditentukan bahwa bangunan gedung bertingkat rendah (h < 60 ft)
terletak di kawasan pinggiran kota (Eksposur B, yang menyertakan bangunan gedung
didekatnya), tekanan dalam banyak kasus lebih rendah dari yang saat ini digunakan dalam
standar dan peraturan yang ada, walaupun harga-harganya memperlihatkan sangat
bervariasi dikarenakan tingginya turbulensi dan banyaknya variabel. Hasilnya
mengindikasikan bahwa beberapa pengurangan dalam tekanan untuk bangunan gedung
yang terletak di Eksposur B sudah dipertimbangkan. Task Committee beban angin percaya
bahwa merancang bangunan gedung untuk kondisi eksposur sudah konsisten dengan
eksposur yang ditentukan dalam standar. Dalam kasus bangunan gedung bertingkat rendah,
pengaruh dari intensitas turbulensi bertambah di kawasan yang kasar (contoh, Eksposur A
atau B vs. C) akan memperbesar koefisien tekanan lokal. Di ASCE 7-95, pengaruh ini
diperhitungkan dengan membolehkan perancang dari suatu bangunan gedung yang terletak
di Eksposur A atau B menggunakan beban yang dihitung seperti bangunan gedung yang
terletak di Eksposur C, tetapi mengurangi bebannya sebesar 15 %. Di ASCE 7-98, pengaruh
membesarnya intensitas turbulensi pada beban diperlakukan dengan memotong penampang
atasnya. Dengan pendekatan ini, eksposur bangunan gedung sebenarnya digunakan dan
penampang atas yang terpotong akan mengkoreksi beban yang kurang. Hasil beban angin
pada komponen dan kulit bangunan gedung didapat dari pendekatan ini sangat dekat
dengan harga sebenarnya dengan harga yang didapat menggunakan beban Eksposur C
dikombinasikan dengan pengurangan sebesar 15 % di tekanan yang dihasilkan.

Gambar 6-10 lebih cocok untuk bangunan gedung bertingkat rendah dengan lebar lebih
besar dari dua kali tingginya dan tinggi atap rata-rata tidak melebihi 33 ft (10 m). Data aslinya
termasuk untuk bangunan gedung bertingkat rendah dengan lebar tidak lebih besar dari lima
kali tinggi bagian terbawah atapnya, dan tinggi bagian terbawah atap tidak melebihi 33 ft (10

197 dari 241


m). Dalam hal tidak lengkapnya data, Gambar 6-10 boleh digunakan untuk bangunan
gedung dengan tinggi atap rata-rata tidak melebihi dimensi terkecil dalam arah horizontal
dan kurang atau sama dengan 60 ft (18 m). Diluar batas ketinggian ini, Gambar 6-6 harus
digunakan.

Semua penelitian untuk mengembangkan dan memperbaiki metode untuk pembebanan


SPBAU bangunan gedung bertingkat rendah telah dilakukan pada bangunan gedung
beratap pelana. Kurangnya penelitian pada bangunan gedung beratap perisai, pihak komite
sudah mengembangkan suatu metode yang rasional diaplikasikan pada Gambar 6-10 untuk
atap perisai berdasarkan pengalaman secara kolektif, intuisi dan pertimbangan. Metode
yang dianjurkan disajikan pada Gambar C6-11.

Penelitian baru-baru ini [Referensi C6-71, C6-72] menunjukkan bahwa metode untuk
bangunan gedung bertingkat rendah yang terdahulu kurang menghitung beban torsi yang
disebabkan oleh beban angin. Di ASCE 7-02, Catatan 5 sudah ditambahkan ke Gambar 6-
10 untuk menghitung pengaruh beban torsi ini. Kekurangan dalam beban hanya 50 % dari
hasil kasus beban torsi pada bangunan gedung tanpa penambahan dalam asumsi gaya
geser dasar bangunan gedung. Ketentuan ini hanya berpengaruh kecil atau tidak sama
sekali pada perancangan SPBAU yang mempunyai ketahanan merata. Tetapi, ini akan
berpengaruh terhadap sistem perancangan dengan kekakuan yang terpusat, seperti satu
core yang terletak di pusat bangunan gedung. Ilustrasi dari catatan untuk dua dari delapan
pola pembebanan diperlihatkan pada Gambar 6-10. Delapan pola harus dimodifikasi dalam
hal ini sebagai suatu set yang terpisah dari kondisi pembebanan yang ditambahkan kepada
delapan pola dasar.

Koefisien tekanan internal (GCpi) digunakan untuk beban pada SPBAU yang terdapat pada
Gambar 6-5. Beban tekanan internal dapat kritikal di rangka pemikul momen satu lantai dan
di bagian lantai teratas dari suatu bangunan gedung dimana SPBAU terdiri dari rangka
pemikul momen..Kasus beban dengan tekanan internal positif dan negatif harus
diperhitungkan. Beban tekanan internal dihapus dalam penentuan beban lateral total dan
gaya geser dasar. Perancang dapat menggunakan pertimbangannya dalam menggunakan
beban tekanan internal untuk SPBAU dari bangunan gedung bertingkat tinggi.

Gambar 6-7. Beban portal pada atap kubah diambil dari proposal Eurocode [Referensi C6-
73]. Beban tersebut berdasarkan pada data yang didapat dalam suatu pemodelan aliran
lapisan batas atmosferik yang tidak mengacu sepenuhnya dengan persyaratan dari uji
terowongan angin yang didefinisikan dalam standar ini, Blessman [Referensi C6-74]. Beban
untuk ketiga kubah (hD/D = 0,5, f/D = 0,5), (hD/D = 0, f/D = 0,5), dan (hD/D = 0, f/D = 0,33)
adalah konsisten dengan data dari Taylor [Referensi C6-75] yang mana menggunakan
lapisan batas atmosferik seperti yang dibutuhkan oleh standar ini. Dua kasus pembebanan
didefinisikan, yang pertama memiliki variasi tekanan yang linier dari A ke B seperti di
Eurocode [Referensi C6-73] dan yang kedua tekanan di A diambil konstan dari 00 hingga
250; Kedua kasus ini berdasarkan perbandingan dari ketentuan Eurocode dengan Taylor
[Referensi C6-75]. Kasus A (hitungan Eurocode) diperlukan dalam banyak kasus untuk
mendefinisikan gaya angkat maksimum. Kasus B diperlukan untuk mendefinisikan tekanan
positif dalam beberapa kasus, yang tidak dipisahkan dengan informasi akhir-akhir ini, dan
dapat menghasilkan gaya geser dasar maksimum. Untuk kubah yang diameternya lebih
besar dari 200 ft, perancang perlu mempertimbangkan untuk menggunakan Metode 3.
Pengaruh resonansi yang tidak dipertimbangkan dalam ketentuan-ketentuan Metode 3 harus
digunakan. Momen lentur lokal di cangkang kubah (dome shell) kemungkinan lebih besar
dari yang diprediksi oleh metode ini disebabkan perbedaan distribusi tekanan lokal yang tiba-
tiba dan yang diprediksi dari Gambar 6-7. Jika kubah ditumpu langsung pada dinding vertikal
dibawah, sebaiknya dinding dianggap sebagai “cerobong” menggunakan Gambar 6-19.

198 dari 241


Beban-beban pada Komponen dan kulit bangunan gedung. Dalam mengembangkan
sekumpulan koefisien tekanan yang dapat dipakai untuk merancang komponen dan kulit
bangunan gedung seperti pada Gambar 6-11 sampai dengan 6-15, pendekatan yang
memperhatikan semua hal sudah diikuti tetapi mempergunakan metode yang berbeda untuk
SPBAU dari Gambar 6-10. Sebab daerah yang efektif kecil yang diperhitungkan dalam
perancangan suatu komponen tertentu (seperti daerah efektif yang berhubungan dengan
merancang sebuah alat pengencang/fastener), kemungkinan besar fluktuasi tekanan yang
berhubungan akan melewati daerah efektif yang berkepentingan.

Sebagai bahan pertimbangan beban lokal gording dari Gambar C6-6. Pendekatannya
mengikut sertakan rata-rata jarak ruang dan waktu dari tekanan titik mencakup daerah efektif
penyalur beban ke gording, sewaktu model bangunan gedung diperbolehkan berputar di
terowongan angin sampai 3600. Disebabkan tekanan terpusat dapat sangat bervariasi
sebagai fungsi dari tempat tertentu pada bangunan gedung, tinggi diatas permukaan tanah,
eksposur, dan yang lebih penting, geometri lokal yang tidak menerus dan tempat dari
elemen relatif terhadap batas-batas di permukaan bangunan gedung (dinding, garis atap).
Faktor ini juga diperhitungkan dalam uji terowongan angin. Jadi, untuk koefisien angin pada
Gambar 6-11 sampai dengan 6-15, arah dari angin dan pengaruh eksposur telah
dipindahkan dan permukaan dari “zona” bangunan gedung mewakili kemungkinan tekanan
puncak diberikan untuk aplikasi rancang.

Seperti yang dinyatakan pada diskusi untuk Gambar 6-10, eksperimen terowongan angin
mengecek kedua kawasan Ekposur B dan C. Pada dasarnya harga GCp berhubungan
dengan kawasan Eksposur B akan lebih tinggi daripada untuk kawasan Eksposur C
disebabkan oleh pengurangan tekanan velositas di kawasan Eksposur B. Harga GCp di
Gambar 6-11 sampai dengan 6-15 berhubungan dengan kawasan Eksposur C yang didapat
dalam terowongan angin. Bagaimanapun, harga tersebut dapat dipergunakan untuk setiap
eksposur bila tekanan velositas yang benar mewakili eksposur yang cocok digunakan (lihat
pasal C6.5.11)

Studi mengenai terowongan angin dilakukan oleh [Referensi C6-33] menentukan bahwa
bangunan gedung bertingkat rendah (h < 60 ft) terletak di kawasan pinggiran kota (Eksposur
B), tekanan pada komponen dan kulit bangunan gedung dalam banyak kasus lebih rendah
daripada yang saat ini digunakan dalam standar dan peraturan, walaupun harga-harga
tersebut memperlihatkan suatu sebaran secara luas disebabkan oleh turbulensi yang tinggi
dan banyak variabel. Hasilnya menunjukkan bahwa pengurangan pada tekanan untuk
komponen dan kulit bangunan gedung dari bangunan yang terletak di Ekposur B
diperbolehkan.

Koefisien tekanan dari Gambar 6-17 untuk bangunan gedung dengan ketinggian rata-rata
lebih dari 60 ft dikembangkan untuk pendekatan yang serupa, tetapi pengaruh eksposur
tidak diikut sertakan [Referensi C6-76]. Oleh karena itu, kategori eksposur B, C atau D dapat
digunakan dengan harga GCp yang sesuai pada Gambar 6-8.

Gambar 6-11. Harga koefisien tekanan yg tersedia dalam gambar ini digunakan untuk
bangunan gedung dengan tinggi rata-rata 60 ft (18 m) atau kurang. Harga tersebut didapat
dari uji terowongan angin di University of Western Ontario [Referensi C6-77, C6- 68], James
Cook University of North Queensland [Pustaka C6- 78], dan Concordia University [Referensi
C6-79, C6-80, C6-81, C6- 82, C6-83]. Koefisien-koefisien tersebut sudah dikoreksi untuk
mewakili hasil tes skala penuh yang dilakukan oleh National Bureau of Standards [Referensi
C6-84] dan Building Research Station, England [Referensi C6-85]. Koefisien tekanan untuk
struktur berbentuk setengah bola diatas tanah atau struktur silinder telah dibahas [Referensi
C6-86]. Beberapa karakteristik dari nilai-nilai pada gambar adalah sebagai berikut:

199 dari 241


1. Nilai tersebut dikombinasikan dengan nilai dari GCp. Pengaruh faktor angin dari nilai-nilai
ini tidak boleh dipisahkan.
2. Tekanan velositas qh dihitung pada tinggi atap rata-rata harus digunakan dengan semua
nilai dari GCp.
3. Nilai-nilai yang dicantumkan di gambar mewakili nilai batas atas dari nilai yang paling
berbahaya untuk segala arah angin. Kemungkinan pengurangan dari kecepatan angin
desain tidak boleh terjadi di arah tertentu dimana koefisien tekanan terjelek yang pernah
tercatat belum dicantumkan dalam nilai-nilai pada gambar.
4. Nilai terowongan angin, seperti yang terukur, didasarkan pada kecepatan angin rata-rata
per jam. Nilai yang tercantum pada gambar adalah nilai yang diukur dibagi dengan
(1,53)2 (lihat Gambar C6-4) untuk mencerminkan nilai koefisien tekanan sehubungan
dengan kecepatan tiup angin 3 detik.

Setiap elemen komponen dan kulit bangunan gedung harus dirancang untuk tekanan
maksimum positif dan negatif (termasuk tekanan internal yang sesuai) yang bekerja
padanya. Nilai koefisien tekanan harus ditentukan untuk setiap elemen komponen dan kulit
bangunan gedung pada dasar dari lokasi gedung dan luas efektif dari elemen. Penelitian
baru-baru ini memperlihatkan [Referensi C6-80, C6-87], koefisien tekanan yang ada pada
umumnya dapat digunakan untuk façade dengan fitur-fitur arsitek, seperti balkoni, balok
memanjang, dan macam-macam bentuk façade.

Studi yang terbaru [Referensi C6-88, C6-89, C6-90] telah menuntun pembaruan batasan
sudut atap dan nilai dari GCp yang tercantum di ASCE 7-02.

Gambar 6-13 dan Gambar 6-14A. Gambar-gambar ini menyajikan GCp untuk merancang
komponen atap dan kulit bangunan gedung untuk bangunan gedung beratap pelana multi
bentang dan bangunan gedung beratap miring sepihak. Koefisien tersebut berdasarkan studi
terowongan angin [Referensi C6-83, C6-91, C6-92].

Gambar 6-14B. Nilai dari GCp dalam gambar ini adalah untuk merancang komponen atap
dan kulit bangunan gedung untuk bangunan gedung beratap gigi gergaji dan tinggi atap rata-
rata, h, kurang dari atau sama dengan 60 ft (18 m). Catatan bahwa koefisien untuk daerah
sudut pada bagian A berbeda dengan koefisien untuk daerah sudut pada bagian diberi tanda
B, C dan D. Begitupun juga, apabila sudut atap kurang dari atau sama dengan 100, nilai dari
GCp untuk untuk atap perisai yang biasa (Gambar 6-11B) dapat digunakan. Koefisien yang
tercantum pada Gambar 6-15 berdasarkan studi terowongan angin yang dilaporkan oleh
[Referensi C6-93].

Gambar 6-17. Koefisien tekanan yang terlihat pada gambar ini sudah dirubah agar mewakili
hasil yang didapat dari studi yang komprehensif terowongan angin yang dilakukan [Referensi
C6-76]. Secara umum, beban yang dihasilkan dari koefisien ini lebih rendah dari yang
dibutuhkan oleh ASCE 7-93. Namun demikian, pengaruh perataan daerah untuk atap adalah
kurang besar dibandingkan dengan persyaratan dari ASCE 7-93. Tersedianya data yang
lebih komprehensif terowongan angin membolehkan suatu penyederhanaan dari daerah
untuk koefisien tekanan, atap datar sekarang dibagi menjadi 3 daerah, dan dinding
diwakilkan oleh 2 daerah.

Koefisien tekanan eksternal dan daerah yang tercantum di Gambar 6-17 dibuat oleh uji
terowongan angin pada bangunan gedung “berbentuk kotak” yang berdiri sendiri [Referensi
C6-25, C6-94]. Batasan uji terowongan angin pada bangunan gedung bertingkat tinggi
(umumnya di pusat kota) memperlihatkan bahwa variasi dalam koefisien tekanan dan
distribusi dari tekanan pada façade bangunan gedung yang berbeda didapat [Referensi C6-
95]. Variasi ini disebabkan oleh geometri bangunan gedung, bangunan gedung tingkat
rendah yang menempel, potongan yang tidak persegi empat, loncatan bidang muka
(setback), dan permukaan yang miring. Sebagai tambahan, kondisi sekitar bangunan

200 dari 241


gedung mempengaruhi variasi pada tekanan. Uji terowongan angin menunjukkan bahwa
koefisien tekanan tidak terdistribusi secara simetris dan dapat memperbesar beban angin
torsi pada bangunan gedung.

Batasan uji terowongan angin termasuk pemodelan bangunan gedung di sekitarnya


mengijinkan pembentukan besaran yang lebih tepat dan pembagian dari GCp untuk
bangunan gedung yang berdiri sendiri atau berbentuk seperti kotak.

Gambar 6-16. Gambar ini untuk tekanan kulit bangunan gedung pada atap kubah
berdasarkan Taylor [Referensi C6-75]. Tekanan negatif dikerjakan pada seluruh permukaan,
sebab tekanan bekerja sepanjang busur yang tegak lurus terhadap arah angin dan melewati
puncak dari kubah. Pemakai perlu memperhatikan bahwa hanya tiga bentuk yang tersedia
untuk mendefinisikan nilai pada gambar ini (hD/D = 0,5, f/D = 0,5; hD/D = 0,0, f/D = 0,5; dan
hD/D = 0,0, f/d = 0,33).

Gambar 6-8, 6-18, 6-19, 6-21, dan 6-22. Dengan terkecuali Gambar 6.22, nilai koefisien
tekanan dan gaya dalam tabel tidak berubah dari ANSI A58.1-1972 dan 1982, dan ASCE 7-
88 and 7-93. Koefisien yang ditetapkan dalam tabel tersebut berdasarkan pada uji
terowongan angin yang dilakukan dalam kondisi aliran yang merata dan turbulensi yang
rendah, dan keabsahan dalam batasan aliran turbulen harus dibentuk secara lengkap.
Koefisien tekanan tambahan untuk kondisi yang tidak ditetapkan disini dapat ditemukan
pada dua referensi [Referensi C6-96, C6-97]. Mengacu pada Gambar 6-19, koefisien puncak
tekanan lokal maksimum dan minimum untuk struktur berbentuk silinder dengan h/D < 2
adalah GCp = 1,1 dan GCp = − 1,1, untuk angka Reynolds antara 1,1 × 105 hingga 3,1 × 105
[Referensi C6-98]. Hasil terakhir didapat dalam kondisi aliran batasan simulasi yang tepat.

Mengacu pada Gambar 6-22, koefisien gaya adalah pembetulan dari koefisien yang
dinyatakan dalam ANSI A58.1-1982 dan ASCE 7-93. Koefisien gaya memberikan prosedur
yang lebih mudah yang dapat digunakan untuk menara rangka dan konsisten dengan
koefisien gaya pada ANSI/EIA/TIA-222-E-1991, Structural Standards for Steel Antenna
Towers and Antenna Supporting Structures, dan koefisien gaya yang direkomendasikan oleh
Working Group No. 4 (Recommendations for Guyed Masts), International Association for
Shell and Spatial Structures (1981).

Standar membolehkan penggunaan literatur yang dikenal lainnya untuk merancang struktur
yang khusus, seperti menara transmisi dan telekomunikasi. Anjuran untuk beban angin pada
menara tidak tersedia seperti pada edisi standar sebelumnya. Literatur yang dikenal harus
dipakai sebagai referensi dalam merancang struktur khusus ini seperti dijelaskan pada pasal
C6.4.2.1. Untuk merancang tiang bendera, ANSI/NAAMM FP1001-97, 4th Ed., Guide
Specifications for Design of Metal Flagpoles.

ASCE 7-05 memerlukan penggunaan Gambar 6-21 untuk menentukan beban angin pada
struktur kecil dan peralatan yang diletakkan pada puncak atap. Karena ukuran struktur yang
kecil dibandingkan dengan bangunan gedungnya, diharapkan beban angin akan lebih tinggi
dari yang diperkirakan oleh Persamaan 6-25 karena tingginya korelasi tekanan seluruh
permukaan struktur, tingginya turbulensi pada atap bangunan gedung, dan kecepatan angin
yang dipercepat pada atap. Saat ini sangat terbatas penelitian untuk memberikan petunjuk
yang lebih baik untuk memperbesar gaya tersebut [Referensi C6-99]. Berdasarkan penelitian
ini, gaya pada Persamaan 6-25 harus diperbesar dengan suatu faktor 1,9 untuk bagian
dengan luas kurang dari (0,1 Bh). Karena pengali tersebut diharapkan mendekati 1,0 seperti
Af mendekati bangunan gedung (Bh), interpolasi linier termasuk dalam mengabaikan fungsi
tahapan dalam beban jika perancang ingin memperlakukan ukuran yang lain. Penelitian
hanya memperlakukan satu harga dari Af (0,04 Bh).

201 dari 241


Penelitian juga memperlihatkan beban angkat yang tinggi pada puncak dari penutup unit
pengatur udara bagian atasnya, walaupun gaya angkat neto tidak diukur. Konsensus dari
komite bahwa gaya angkat dapat merupakan bagian signifikan dari gaya horisontal. Oleh
karena itu gaya angkat harus diperhitungkan oleh perancang.

Gambar 6-20. Koefisien gaya untuk dinding pejal berdiri bebas and papan reklame pejal
pada Gambar 6-20 dari ASCE 7-02 yang sudah ada sejak ANSI A58.1-1972. Hal ini
ditunjukkan oleh Letchford [Referensi C6-100] bahwa data ini berasal dari studi terowongan
angin dilakukan oleh Flachsbart di awal tahun1930-an pada aliran halus yang merata. Nilai
yang sekarang ada di Gambar 6-20 berdasarkan hasil studi terbatas terowongan angin
[Referensi C6-100, C6-101, C6-102, C6-103, C6-104, C6-105, C6- 106].

Sebuah kurva permukaan yang cocok dengan Letchford’s [Referensi C6-100] dan Holmes’
[Referensi C6-104] data koefisien tekanan luasan rata-rata (dalam kasus ini sepadan dengan
koefisien gaya rata-rata) diberikan oleh persamaan berikut:

Cf ={1,563 + 0,008542ln(x) – 0,06148y + 0,009011[ln(x)]2 – 0,2603y2 – 0,08393y[ln(x)]}/0,85


dimana: x = B/s dan y = s/h.

Angka pembagi 0,85 merubah koefisien gaya yang diperoleh dari terowongan angin kedalam
format dimana faktor tiup angin seperti yang ditentukan dalam Pasal 6.5.8 dapat digunakan.

Koefisien gaya untuk kasus A dan B dibentuk dari persamaan sebelumnya, kemudian
dibulatkan kelipatan 0,05. Persamaan tersebut hanya berlaku dalam batasan dari rasio B/s
dan s/h yang diberikan dalam gambar untuk Kasus A dan B.

Dari semua studi yang berhubungan, hanya Letchford [Referensi C6-100] secara khusus
memperhatikan eksentrisitas (seperti Kasus B). Letchford melaporkan bahwa datanya
memberikan kecocokan dengan rekomendasi Cook [Referensi C6-107] untuk menggunakan
suatu eksentrisitas dari 0,25 kali lebar rata-rata dari papan reklame. Bagaimanapun, data
tersebut sangat terbatas dalam mempertimbangkan perubahan nilai eksentrisitas yang ada
dari 0,2 kali lebar rata-rata dari papan reklame, yang mana juga digunakan dalam standar
terakhir Australian/New Zealand Standard [Referensi C6-108].

Kasus C menambahkan hitungan untuk meninjau tekanan yang tinggi di kedua terowongan
angin [Referensi C6-100 sampai dengan C-106] dan studi skala penuh [Referensi C6-109]
dekat tepi sisi angin datang dari suatu dinding berdiri bebas atau papan reklame untuk arah
angin yang miring. Persamaan linier regresi yang cocok dengan data koefisien tekanan lokal
rata-rata (untuk arah angin 450) dari referensi studi terowongan angin menghasilkan
koefisien-koefisien gaya untuk bagian bujur sangkar mulai pada tepi sisi angin datang.
Tekanan yang dekat dengan tepi ini membesar secara signifikan sehubungan dengan
panjang dari struktur bertambah. Tidak ada data yang tersedia pada distribusi ruang dari
tekanan untuk struktur dengan aspek rasio (B/s < 2).

Sebagai ilustrasi untuk Kasus C pada bagian atas dari Gambar 6-20 adalah untuk papan
reklame dengan aspek rasio B/s = 4. Untuk papan reklame ber rasio B/s lainnya, jumlah
daerah adalah sama dengan jumlah koefisien gaya yang terletak dibawah setiap judul kolom
B/s.

Untuk arah angin yang miring (Kasus C), membesarnya koefisien gaya telah dilakukan pada
papan reklame diatas permukaan tanah dibandingkan dengan aspek rasio yang sama dari
dinding di tanah [Referensi C6-100, C6-103, C6-105]. Rasio koefisien gaya antara papan
reklame diatas permukaan tanah dan pada tanah (yaitu, s/h = 0,8 dan 1,0) adalah 1,25, yang
mana rasio yang sama digunakan dalam Australian/New Zealand Standard [Referensi C6-
108]. Catatan 4 dari Gambar 6-20 memberikan interpolasi linier antara kedua kasus ini.

202 dari 241


Untuk dinding dan papan reklame pada tanah (s/h = 1), pusat vertikal rata-rata dari tekanan
berada dalam batas 0,5h sampai 0,6h [Referensi C6-101, C6-104, C6-105, C6-110, C6-111,
C6-112] dengan 0,55h sebagai nilai rata-rata. Untuk dinding dan papan reklame diatas
permukaan tanah, pusat geometri mewakili pusat vertikal yang diharapkan dari tekanan.

Pengurangan Cf akibat porositas (Catatan 2) mengikuti suatu rekomendasi [Referensi C6-


100]. Kedua data uji terowongan dan skala-penuh memperlihatkan bahwa bagian sudut
secara signifikan mengurangi tekanan neto di daerah dekat tepi sisi angin datang dari suatu
dinding berdiri bebas atau papan reklame [Referensi C6-102].

C6.5.11.1 Koefisien tekanan internal

Nilai koefisien tekanan internal dari Gambar 6-5 didapat dari uji terowongan angin [Referensi
C6-113] dan data skala-penuh [Referensi C6-114]. Sekalipun uji terowongan angin dilakukan
terutama untuk bangunan gedung bertingkat rendah, nilai koefisien tekanan internal
dianggap dapat berlaku untuk setiap ketinggian bangunan gedung. Nilai GCpi = + 0,18 dan –
0,18 untuk bangunan gedung tertutup. Hal ini diasumsikan bahwa bangunan gedung tidak
dominan adanya bukaan-bukaan dan umumnya aliran yang bocor cukup kecil akan
terdistribusi merata keseluruh pembungkus bangunan gedung. Nilai koefisien tekanan
internal untuk bangunan gedung sebagian tertutup diasumsikan bahwa bangunan gedung
mempunyai sebuah bukaan yang dominan atau banyak bukaan. Untuk suatu bangunan
gedung, tekanan internal diatur oleh tekanan eksternal pada bukaan dan umumnya sebagai
suatu hasil akhir yang membesar secara banyak. Beban neto, yaitu, kombinasi dari tekanan
internal dan eksternal, oleh karena itu membesar secara signifikan pada permukaan
bangunan gedung yang tidak terdapat bukaan. Jadi, nilai yang besar dari + 0,55 dan – 0,55
diberlakukan pada kasus ini. Nilai ini termasuk faktor reduksi yang memperhitungkan kurang
sempurnanya korelasi antara tekanan internal dan tekanan eksternal pada permukaan
bangunan gedung yang tidak terdapat bukaan [Referensi C6-115, C6-116]. Secara terpisah,
koefisien tekanan internal dapat mencapai nilai ± 0,8 (atau kemungkinan lebih besar pada
sisi negatif).

Untuk bangunan gedung tertutup sebagian yang terdiri dari suatu ruang besar tanpa sekat,
respon waktu dari tekanan internal membesar dan ini akan mengurangi kemampuan tekanan
internal untuk merespon perubahan yang cepat dalam tekanan pada suatu bukaan. Oleh
karena itu faktor angin yang dipakai dalam tekanan internal dapat dikurangi. Persamaan 6-
14, yang berdasarkan pada [Referensi C6-117, C6-118], disediakan sebagai faktor angin
penyesuai untuk pengaruh ini pada struktur dengan ruang internal yang besar, seperti
stadion dan gelanggang.

Oleh karena sifat dari angin topan dan resiko terdapatnya puing-puing [Referensi C6-29],
perkacaan yang terletak dibawah ketinggian 60 ft (18,3 m) diatas dasar permukaan
bangunan gedung di wilayah berpartikel terbawa angin akan mudah mengalami kerusakan
akibat partikel-partikel, kecuali perkacaan dapat dapat menahan beban partikel berikut
beban angin, atau perkacaan tersebut dilindungi oleh penutup yang sesuai. (Lihat pasal
C6.5.9. untuk diskusi mengenai perkacaan diatas ketinggian 60 ft [18,3 m].). Apabila
perkacaan ditembus oleh partikel-partikel, tekanan internal dapat membesar, yang mana
dapat menambah beban pada kulit bangunan gedung atau bangunan gedung, jika tekanan
yang besar tidak diperhitungkan dalam perancangan. Tertembusnya perkacaan dapat
menimbulkan perembesan air secara signifikan, yang umumnya menimbulkan kerusakan
pada bangunan gedung dan isi di dalamnya [Referensi C6-119, C6-120, C6-121].

Jika dimungkinkan merancang untuk tekanan internal yang lebih besar (dibandingkan
dengan merancang perlindungan terhadap perkacaan) akan dipakai, akan dimaklumi jika
perkacaan akan tertembus, kerusakan yang signifikan dari tekanan yang berlebihan

203 dari 241


terhadap partisi interior dan plafond akan terjadi. Pengaruh dari pembagian dalam ruangan
pada distribusi membesarnya tekanan internal belum dilakukan penelitian. Jika ruang di
bagian belakang perkacaan yang tertembus terpisah dari bagian lain bangunan gedung
dengan bagian ruangan yang cukup kuat dan kedap udara, membesarnya tekanan internal
akan tertahan oleh bagian ruang tersebut. Tetapi, jika bagian ruangan tersebut tertembus
(seperti terbukanya pintu koridor atau runtuhnya dinding ruangan), membesarnya tekanan
internal akan menyebar ke bagian ruang lainnya secara cepat. Bagian ruang berikutnya
kemungkinan menerima tekanan yang besar, atau ruang tersebut dapat tertembus, dengan
demikian memungkinkan tekanan internal yang besar akan berlanjut menyebar.

Karena bocornya sejumlah udara yang besar yang biasanya terjadi pada pintu hanggar yang
besar, perancang bangunan hanggar harus menggunakan koefisien tekanan internal untuk
bangunan gedung tertutup sebagian dari Gambar 6-5.

C6.5.11.5 Parapet

Sebelum standar edisi 2002, tidak ada ketentuan-ketentuan untuk merancang parapet diikut
sertakan karena kurangnya penelitian. Dalam standar ini edisi 2002, metode yang rasional
ditambahkan berdasarkan pada pengalamanan kolektif dari komite, intuisi, dan
pertimbangan. Pada edisi 2005, ketentuan-ketentuan parapet telah diperbaharui
berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan di University of Western Ontario [Referensi C6-
122] dan Concordia University [Pustaka. C6-123, C6-124].

Tekanan angin pada suatu parapet adalah kombinasi dari tekanan-tekanan dinding dan atap,
tergantung pada lokasi dari pada parapetnya, dan arah angin (Gambar C6-9). Parapet pada
sisi angin datang akan mengalami tekanan dinding positif pada bagian permukaan depannya
(sisi luar dari bangunan gedung) dan tekanan negatif daerah tepi atap pada bagian
permukaan belakangnya (sisi atap). Perilaku ini didasarkan pada konsep bahwa daerah
hisap yang disebabkan oleh pemisahan aliran angin pada bagian terbawah atap bergerak ke
bagian atas apabila dijumpai parapet. Demikian juga hisapan yang sama yang bekerja pada
tepi atap juga akan bekerja pada bagian belakang dari parapet.

Parapet pada sisi angin pergi akan menerima tekanan dinding positif pada bagian
permukaan belakang (sisi atap) dan tekanan dinding negatif pada bagian permukaan depan
(sisi luar bangunan gedung). Tidak ada pengurangan tekanan dinding positif di parapet pada
sisi angin pergi disebabkan karena perlindungan oleh parapet pada sisi angin datang,
umumnya, kedua hal tersebut sangat terpisah untuk mengalami efek ini. Karena semua
parapet harus dirancang untuk semua arah angin, setiap parapet akan kebagian sebagai
parapet pada sisi angin datang dan sisi angin pergi dan, oleh karena itu, harus dirancang
untuk kedua set tekanan.

Untuk perancangan SPBAU, tekanan yang dipakai menggambarkan kontribusi dari parapet
kepada seluruh beban angin pada sistem tersebut. Untuk kemudahan, tekanan pada bagian
muka dan belakang pada parapet dikombinasikan dalam satu koefisien untuk perancangan
SPBAU. Perancang tidak harus memisahkan tekanan bagian muka dan belakang untuk
merancang SPBAU. Tekanan internal bagian dalam parapet terabaikan pada saat
penentuan koefisien gabungan. Penjumlahan dari koefisien tekanan eksternal dan internal,
bagian muka dan belakang adalah suatu istilah baru GCpn, kombinasi koefisien tekanan neto
pada suatu parapet.

Untuk perancangan komponen dan kulit bangunan gedung, suatu pendekatan yang serupa
dipergunakan. Tetapi, tidak bisa menyederhanakan koefisien-koefisien disebabkan
kompleksitas yang meningkat dari koefisien tekanan komponen dan kulit bangunan gedung.
Sebagai tambahan, tekanan pada bagian muka dan belakang tidak digabungkan karena
perancang kemungkinan merancang elemen-elemen yang terpisah pada masing-masing

204 dari 241


permukaan parapet. Tekanan internal diperlukan dalam menentukan tekanan neto pada
permukaan sisi angin datang dan sisi angin pergi dari parapet. Ketentuan-ketentuan
mengarahkan perancang kepada nilai GCp yang tepat dan tekanan velositas untuk setiap
permukaan seperti yang diilustrasikan pada Gambar C6-12.

Dinding interior yang menembus ke bagian atap, seperti party walls dan dinding perapian,
harus dirancang sebagai parapet di sisi angin datang untuk kedua SPBAU serta komponen
dan kulit bangunan gedung.

Tekanan internal yang bekerja pada bagian dalam suatu parapet sangat tergantung pada
porositas dari pembungkus parapet. Dengan kata lain, tergantung dari kemungkinan material
permukaan dinding tertembus tekanan udara kedalam rongga ruang dari parapet. Untuk
parapet yang pejal, seperti beton atau bata, tekanan internal adalah nol karena tidak ada
rongga ruang internal. Material dinding tertentu kemungkinan tidak dapat tertembus udara,
dan hanya sebagian kecil atau tidak ada tekanan atau hisap internal, maka lebih cocok
mempergunakan nilai GCpi untuk suatu bangunan gedung tertutup. Bagaimanapun, material
dan sistem tertentu yang dipakai untuk membangun parapet terdiri dari rongga ruang akan
lebih mudah tertembus, jadi penggunaan nilai GCpi untuk bangunan gedung sebagian
tertutup, atau yang lebih besar. Faktor lain dalam penentuan tekanan internal apakah rongga
pada parapet terhubung ke dalam ruang bangunan gedung, membolehkan tekanan internal
bangunan gedung menyebar ke parapet. Pemilihan koefisien tekanan internal yang cocok
diserahkan kepada pertimbangan dari perancang profesional.

C6.5.12 Beban angin desain pada bangunan gedung tertutup dan bangunan gedung
tertutup sebagian

Standar memberikan persamaan tekanan angin untuk kedua SPBAU dan komponen serta
kulit bangunan gedung. Pada persamaan 6-17, 6-19, dan 6-23 suatu tekanan velositas baru
dalam “qi ” nampak yaitu didefinisikan sebagai “tekanan velositas untuk penentuan tekanan
internal”. Tekanan internal positif diatur oleh tekanan eksterior positif pada permukaan sisi
angin datang di mana terdapat bukaan. Tekanan eksterior positif pada daerah bukaan
ditentukan oleh nilai q pada tingkat bukaan, bukan qh. Oleh karena itu, ketentuan terdahulu
dimana qh sebagai tekanan velositas tidak sesuai dengan fisik dari situasinya. Untuk
bangunan gedung rendah, hal ini tidak membuat banyak perbedaan, tetapi sebagai contoh
untuk bangunan gedung setinggi 100 m (300 ft) di Ekposur B dengan bukaan tertinggi pada
20 m (60 ft), perbedaan antara q300 dan q60 menunjukkan kenaikan 59 persen di tekanan
internal. Ini tidak realistik dan menunjukkan tingkat kekonservatifan yang tidak perlu. Karena
itu, qi = qz untuk evaluasi tekanan internal positif pada bangunan gedung tertutup sebagian
dimana tinggi z didefinisikan sebagai level bukaan yang tertinggi di bangunan gedung yang
berpengaruh terhadap tekanan internal positif. Untuk bangunan gedung yang terletak di
wilayah berpartikel terbawa angin, perkacaan yang mana tidak dapat menahan atau
terlindungi dengan penutup, qi diberlakukan sebagai bukaan. Untuk evaluasi tekanan internal
positif, qi dihitung secara konservatif pada ketinggian h (qi = qh ).

C6.5.12.3 Kasus beban angin desain

Penelitian baru-baru ini terowongan angin [Referensi C6-71, C6-72, C6-125, C6-126]
menunjukkan bahwa syarat beban torsi pada Gambar 6-9 di ASCE 7-98 sering terlalu
meremehkan pengaruh torsi pada bangunan gedung akibat angin, termasuk untuk bentuk
dan kekakuan geometri yang simetris. Torsi disini disebabkan oleh tekanan yang tidak
merata pada permukaan-permukaan berbeda pada bangunan gedung dari aliran angin
disekitar bangunan gedung, pengaruh gangguan dari bangunan gedung terdekat dan
kawasan, dan karena pengaruh dinamik pada bangunan gedung fleksibel. Revisi pada
Kasus Beban 2 dan 4 pada Gambar 6-9 menambah beban torsi hingga 15 % eksentrisitas
dibawah 75 % dari geser maksimum angin untuk Kasus beban 2 (dari ASCE 7-98 nilai dari

205 dari 241


3,625 % eksentrisitas pada 87,5 % dari geser maksimum). Walaupun ini lebih banyak
sejalan dengan pengalaman terowongan angin pada bangunan gedung bujur sangkar dan
persegi empat dengan aspek rasio sampai 2,5, mungkin tidak dapat mencakup semua
kasus, meskipun untuk bentuk bangunan gedung yang simetris dan umum dimana torsi yang
lebih besar ditinjau. Sebagai contoh, studi terowongan angin biasanya memperlihatkan suatu
eksentrisitas dari 5 % atau lebih menurut geser dasar total (tidak direduksi). Perancang
diharapkan memakai level eksentrisitas ini pada beban angin total untuk gedung kritikal
tertentu walaupun ini tidak diwajibkan oleh standar. Adanya persyaratan beban torsi yang
lebih dari cukup dapat menjadi bagian yang menjadi pertimbangan pada kenyataannya
bahwa beban rancang angin lebih condong keambang atas untuk bentuk bangunan gedung
yang umum.

Pada bangunan gedung dengan beberapa sistem struktur, beban yang lebih besar dapat
terjadi apabila penjumlahan beban angin yang bekerja pada arah diagonal bangunan
gedung. Untuk memperhitungkan pengaruh ini dan kenyataannya banyak bangunan gedung
menunjukkan reaksi maksimum dalam arah angin silang (standar saat ini tidak memiliki
prosedur untuk kasus ini), suatu struktur harus mampu untuk menahan 75 % dari beban
angin rancang yang bekerja secara simultan sepanjang masing-masing sumbu utamanya
seperti yang disyaratkan oleh Kasus 3 pada Gambar 6-9.

Untuk bangunan gedung yang fleksibel, pengaruh dinamik dapat menambah beban torsi.
Penambahan beban torsi dapat terjadi disebabkan oleh eksentrisitas antara pusat geser
elastis dan pusat massa pada setiap level dari bangunan gedung. Persamaan baru 6-21
memperhitungkan pengaruh ini.

Sangat penting dicatat bahwa torsi yang signifikan dapat terjadi juga pada bangunan gedung
bertingkat rendah [Referensi C6-72] dan, oleh sebab itu, sekarang persyaratan beban angin
pada pasal 6.5.12.3 dapat dipakai untuk semua tinggi bangunan gedung.

Seperti yang dibahas pada Pasal 6.6. Metode 3 terowongan angin selalu harus
dipertimbangkan untuk bangunan gedung dengan bentuk tidak biasa, bangunan gedung
persegi empat dengan aspek rasio besar, dan bangunan gedung sensitif dinamik. Pengaruh
dari torsi dapat lebih akurat ditentukan untuk kasus-kasus ini dan untuk bentuk bangunan
gedung yang normal menggunakan prosedur terowongan angin.

C6.5.13 Beban angin desain pada bangunan gedung terbuka dengan atap miring
sepihak, atap pelana atau atap pelana terbalik

Gambar terbaru 6-18 dan 6-19 disajikan untuk beban angin pada SPBAU dan komponen
serta kulit bangunan gedung dari bangunan gedung terbuka dengan atap seperti yang
terlihat. Bagian ini berdasarkan Australian Standard AS1170.2-2000, Part 2: Wind Actions,
dengan memodifikasi koefisien tekanan pada SPBAU berdasarkan hasil studi baru-baru ini.
[C6-127 and C6-128].

Beban angin untuk atap pada atap bangunan gedung terbuka sangat bergantung pada
barang-barang atau material yang ditimbun di bawah atap dan membatasi aliran angin.
Pembatasan aliran dapat mengintroduksi tekanan besar yang bekerja kearah atas pada
bagian bawah atap, ini akan menambah resultan beban kearah atas pada atap. Gambar 6-
18 dan 6-19 memberikan perancang dua pilihan. Pilihan 1 (aliran angin yang tidak terhalang)
menyatakan secara tidak langsung cukup kecil (kurang dari 50 %) atau tidak ada porsi
penampang dibawah atap terhalang. Pilihan 2 (aliran angin yang terhalang) menyatakan
suatu porsi yang signifikan (lebih dari 75 % direferensikan dalam beberapa literatur) ada
porsi penampang dibawah atap terhalang oleh barang-barang atau material-material. Cukup
jelas, besaran akan berubah dari satu set koefisien ke lainnya secara merata, tetapi
hubungannya masih belum diketahui. Dalam perkembangannya ketentuan-ketentuan yang

206 dari 241


masuk dalam standar ini, besaran halangan sebesar 50 % dipilih pada pilihan 1, dengan
harapan bahwa ini mewakili suatu peralihan yang agak konservatif. Jika perancang tidak
jelas tentang penggunaan ruang di bawah atap atau jika penggunaannya dapat berubah
menghambat aliran bebas udara, maka beban rancang untuk kedua pilihan harus dipakai.

Dalam menentukan beban pada elemen komponen dan kulit bangunan gedung untuk atap
bangunan gedung terbuka di Gambar 6-19, penting bagi perancang untuk dicatat bahwa
koefisien neto tekanan CN berdasarkan pada kontribusi dari permukaan puncak dan dasar
atap. Ini menyatakan bahwa elemen menerima beban dari kedua permukaannya. Hal ini
tidak menjadi kasus apabila permukaan bagian bawah dari atap secara struktur terpisah dari
permukaan puncak atap. Dalam kasus, koefisien tekanan harus dipisahkan dari pengaruh
tekanan puncak dan dasar, atau secara konservatif, setiap permukaan dapat dirancang
menggunakan nilai CN pada Gambar 6-19.

C6.6 Metode 3—Prosedur uji terowongan angin (wind-tunnel)

Uji terowongan angin dilakukan bila suatu bangunan gedung memenuhi dari salah satu
karakteristik yang didefinisikan pada Pasal 6.5.2. atau bila perencana menghendaki
penentuan beban angin yang lebih akurat. Untuk beberapa bentuk bangunan gedung, uji
terowongan angin dapat mengurangi besaran beban angin yang konservatif yang didapat
dari Metode 1 dan 2. Uji terowongan angin juga dapat menghitung lebih akurat beban angin
untuk pelindung atau daerah lorong dan suatu bentuk bangunan gedung yang kompleks
dibandingkan dengan Metode 1 dan 2. Standar bertujuan agar setiap bangunan gedung atau
struktur lainnya diperbolehkan untuk mempergunakan uji terowongan angin dalam
menentukan beban angin. Persyaratan untuk melakukan pengujian yang tepat dijelaskan
pada Pasal 6.6.2.

Uji terowongan angin dianjurkan bila bangunan gedung atau struktur lainnya yang sedang
dipertimbangkan memenuhi salah satu atau beberapa kondisi berikut:
1. Mempunyai suatu bentuk berbeda secara signifikan dari suatu bentuk persegi empat
atau “bentuk kotak”
2. Fleksibel dengan frekuensi natural dibawah 1 Hz
3. Mendapat hempasan berulang sebagai akibat adanya bangunan gedung atau struktur
lainnya di sisi angin datang.
4. Mendapatkan aliran angin yang dipercepat dengan adanya lorong atau fitur-fitur topografi
setempat.

Biasanya terpaksa menggunakan uji terowongan angin bila data rancangan beban yang
disebabkan angin diperlukan untuk berikut ini:

1. Tekanan pada dinding tirai yang dihasilkan dari geometri yang tidak beraturan.
2. Beban angin silang dan atau torsi.
3. Beban periodik yang disebabkan oleh timbulnya pusaran angin.
4. Beban-beban yang diakibatkan dari ketidakstabilan, seperti derapan atau kibaran yang
cepat.

Batasan terowongan angin mampu untuk mengembangkan aliran yang memenuhi kondisi-
kondisi yang ditentukan pada Pasal 6.4.3.1 secara tipikal memiliki dimensi potongan dalam
batas; lebar dari 6 ft sampai 12 ft (2 m sampai 4 m), tinggi dari 6 ft sampai 10 ft (2 m
sampai 3 m), dan panjang dari 50 ft sampai 100 ft (15 m sampai 30 m). Biasanya rentang
kecepatan angin maksimum 25 mi/h sampai 100 mi/h (10 m/s sampai 45 m/s). Terowongan
angin bisa tipe terbuka (open-circuit) atau tertutup (closed-circuit).

Ada tiga tipe dasar model dari uji terowongan angin yang biasanya dipakai. Model tersebut
adalah (1) rigid Pressure Model (PM), (2) rigid high-frequency base balance model (H-

207 dari 241


FBBM), dan (3) Aeroelastic Model (AM). Satu model atau lebih dari satu model perlu
dilakukan untuk mendapatkan beban desain untuk suatu bangunan gedung atau struktur
khusus. Model PM memberikan tekanan puncak lokal untuk merancang elemen, seperti kulit
bangunan gedung dan tekanan rata-rata, untuk menentukan beban rata-rata keseluruhan.
Model H-FBBM mengukur keseluruhan fluktuasi beban (aerodynamic admittance) untuk
menentukan respon dinamis. Apabila pergerakan dari suatu bangunan gedung atau struktur
mempengaruhi beban angin, Model AM dilakukan untuk mengukur langsung keseluruhan
beban, defleksi dan percepatan. Masing-masing model ini, bersama dengan sebuah model
yang ada (model didekatnya), dapat memberikan informasi selain beban angin, seperti
beban salju di atap yang kompleks, data angin untuk mengevaluasi dampak lingkungan pada
pejalan kaki, dan konsentrasi emisi polusi udara dalam penentuan dampak lingkungan.
Beberapa daftar pustaka memberikan informasi lebih detail dan petunjuk dalam menentukan
beban angin dan data rancang lainnya dengan uji terowongan angin [Referensi C6-119, C6-
129, C6-130, C6-131].

Biasanya uji terowongan angin mengukur beban angin yang secara signifikan lebih rendah
dari yang diperlukan oleh Pasal 6.5 dikarenakan oleh bentuk dari bangunan gedung,
pelindung yang berlebihan dalam memasukkan di kategori eksposur, dan kekonservatifan
dalam koefisien beban pada pasal 6.5. Dalam beberapa kasus, struktur-struktur didekatnya
dapat melindungi struktur begitu satu atau dua struktur dipindahkan dapat memperbesar
beban angin. Uji terowongan angin tanpa mengikutkan secara spesifik bangunan gedung
didekatnya (atau dengan menambahkan bangunan gedung jika hal itu dapat menyebabkan
penambahan beban melalui efek lorong atau hempasan berulang) adalah suatu metode
efektif dalam menentukan pengaruh bangunan gedung yang berdekatan. Perancang harus
hati-hati dalam menguji untuk mengetahui segala kondisi yang dapat merubah hasilnya dan
mengambil keputusan engineering yang terbaik dalam menginterpretasikan hasil uji. Diskusi
antar pemilik, perancang, dan laboratorium terowongan angin merupakan bagian yang
penting dalam menentukan keputusan ini. Bagaimanapun, tidak memungkinkan untuk
mengantisipasi semua kemungkinan perubahan terhadap lingkungan di sekelilingnya yang
mana dapat berdampak terhadap tekanan untuk SPBAU secara signifikan dan untuk
tekanan pada kulit bangunan gedung. Tambahan pengujian barangkali juga tidak berdampak
terhadap biaya. Saran-saran, ditulis dalam bahasa yang bersifat perintah untuk pemakai
(penulis standar) menginginkan suatu batas terendah pada hasil uji terowongan angin dapat
dilihat pada tulisan berikut.

Batas terendah pada tekanan untuk Sistem Penahan Beban Angin Utama. Gaya dan
tekanan yang ditentukan oleh uji terowongan angin harus dibatasi agar tidak lebih kecil dari
80 % dari gaya dan tekanan rancang yang didapat dari Pasal 6.5 untuk struktur kecuali uji
lebih spesifik yang dilakukan memperlihatkan bahwa koefisien aerodinamis dari bangunan
gedung, dari pada perlindungan dari struktur didekatnya, itu bertanggung jawab untuk harga
terendah. Batasan 80 % boleh disesuaikan dengan rasio dari beban portal pada arah angin
kritikal yang ditentukan dari uji terowongan angin tanpa bangunan gedung spesifik
didekatnya, tetapi memasukkan kekasaran sisi angin datang yang tepat, yang mana
ditentukan pada Pasal 6.5.

Batas terendah pada tekanan untuk komponen dan kulit bangunan gedung. Tekanan
desain untuk komponen dan kulit bangunan gedung pada dinding atau atap harus dipilih dari
yang terbesar dari uji terowongan angin atau 80 % dari tekanan yang diperoleh untuk Zone 4
untuk dinding dan Zone 1 untuk atap seperti yang ditentukan pada Pasal 6.5, kecuali uji
spesifik yang dilakukan memperlihatkan bahwa koefisien aerodinamis dari bangunan
gedung, dari pada perlindungan dari struktur didekatnya, itu bertanggung jawab untuk harga
terendah. Sebagai alternatif, keterbatasan pengujian pada beberapa arah angin tanpa
spesifik bangunan gedung di dekatnya, tapi mengakomodasi adanya kekasaran sisi angin
datang yang tepat, dapat dipergunakan untuk menunjukkan bahwa tekanan terendah
disebabkan oleh bentuk dari bangunan gedung dan bukan dari perlindungan.

208 dari 241


Referensi

[Ref. C6-1] Mehta, K. C., and Marshall, R. D. (1998). “Guide to the use of the wind load
provisions of ASCE 7-95.”Wind Design Guide. ASCE Press, Reston, VA.
[Ref. C6-2] Cheung, J. C. J., and Melbourne, W.H. (1986). “Wind loadings on porous
selubung.” Proc. 9th Australian Conference on Fluid Mechanics, p. 308.
[Ref. C6-3] Haig, J. R. (June 1990). “Wind Loads on Tiles for USA.” Redland Technology
Limited, Horsham, West Sussex, England.
[Ref. C6-4] (1994). Standard Building Code, Southern Building Code Congress International.
[Ref. C6-5] Peterka, J. A., Cermak, J. E., Cochran, L. S., Cochran, B. C., Hosoya, N., et al.
(1997). “Wind uplift model for asphalt shingles.” Journal of Architectural Engineering Dec:
147–155.
[Ref. C6-6] Vickery, P. J., Skerlj, P. S., Steckley, A. C., and Twisdale, L. A. (2000). Hurricane
wind field and gust factor models for use in hurricane wind speed simulations: J. Struct.
Engrg., 126, 1203–1221.
[Ref. C6-7] Vickery, P. J., Skerlj, P. S., and Twisdale, L. A. (2000). “Simulation of hurricane
risk in the United States using an empirical storm track modeling technique.” J. Struct.
Engrg., 126, 1222–1227.
[Ref. C6-8] Vickery, Peter J. and Twisdale, L. A. (1995). “Prediction of hurricane wind speeds
in the United States.” J. Struct. Engrg. (ASCE), 121(11), 1691–1699.
[Ref. C6-9] Georgiou, P. N. (1985). “Design wind speeds in tropical cyclone regions.”
Doctoral Dissertation, University of Western Ontario, London, Ontario, Canada.
[Ref. C6-10] Ellingwood, B. R., MacGregor, J. G., Galambos, T. V., and Cornell, C. A. (1981).
“Probability-based load criteria: Load factors and load combinations.” J. Struct. Div.
(ASCE), 108 (5), 978–997.
[Ref. C6-11] Ellingwood, B. (1982). “Wind and snow load statistics for probability design.” J.
Struct. Div. (ASCE), 197(7), 1345–1349.
[Ref. C6-12] Peterka, J. A. and S. Shahid. (1998). “Design gust wind speeds for the United
States.” J. Struct. Div. (ASCE), Feb: 207–214.
[Ref. C6-13] Batts, M. E., Cordes, M. R., Russell, L. R., Shaver, J. R., and Simiu, E. (1980).
“Hurricane wind speeds in the United States.” NBS Building Science Series 124, National
Bureau of Standards, Washington, D.C.
[Ref. C6-14] Georgiou, P. N., Davenport, A. G., and Vickery, B. J. (1983). “Design wind
speeds in regions dominated by tropical cyclones.” J. Wind Engrg. Industrial
Aerodynamics, 13, 139–152.
[Ref. C6-15] Vickery, P. J., and Twisdale, L. A. (1995). “Wind field and filling models for
hurricane wind speed predictions.” J. Struct. Engrg. (ASCE), 121(11), 1700–1709.
[Ref. C6-16] Krayer,W. R., and Marshall, R. D. (1992). “Gust factors applied to hurricane
winds.” Bull. American Meteorological Soc., 73, 613–617.
[Ref. C6-17] Peterka, J. A. (1992). “Improved extreme wind prediction for the United States.”
J. Wind Engrg. Industrial Aerodynamics, 41, 533–541.
[Ref. C6-18] Peterka, J. A., and Shahid, S. (1993). “Extreme gust wind speeds in the U.S.” In
Proc. 7th U.S. National Conference on Wind Engineering, UCLA, Gary Hart, ed., Los
Angeles, CA, Vol. 2, pp. 503–512.
[Ref. C6-19] Durst, C. S. (1960). “Wind speeds over short periods of time.” Meteor. Mag., 89,
181–187.
[Ref. C6-20] Simpson, R. (2003). “Hurricane: Coping with Disaster.” In Chapter 7:
Communicating Damage Potentials and Minimizing Hurricane Damage, Herbert S. Saffir.
American Geophysical Union, Washington DC.
[Ref. C6-21] Liu, H. (1999). Wind Engineering—A Handbook for Structural Engineers. New
Jersey: Prentice Hall.
[Ref. C6-22]Vickery, P. J., Skerlz P. F. (April 2000). “Elimination of Exposure D Along
Hurricane Coastline in ASCE 7.” J. Struct. Engrg. (ASCE).

209 dari 241


[Ref. C6-23] Simiu, E., and Scanlan, R. H. (1996).Wind Effects on Structures, 3rd ed. New
York: John Wiley & Sons.
[Ref. C6-24] Abbey, R. F. (1976). “Risk probabilities associated with tornado wind speeds.” In
Proc. Symposium on Tornadoes: Assessment of Knowledge and Implications for Man,
R.E. Peterson, ed., Institute for Disaster Research, Texas Tech University, Lubbock, TX.
[Ref. C6-25] Akins. R. E., and Cermak, J.E. (1975).“Wind pressures on buildings” Technical
Rep. CER 7677REAJEC15, Fluid Dynamics and Diffusion Lab, Colorado State
University, Fort Collins, CO.
[Ref. C6-26] McDonald, J. R. (1983). “A methodology for tornado hazard probability
assessment.” NUREG/CR3058, U.S. Nuclear Regulatory Commission, Washington, D.C.
[Ref. C6-27] Mehta, K. C., Minor, J. E., and McDonald, J. R. (1976). “Wind speed analyses of
April 3–4 Tornadoes.” J. Struct. Div. (ASCE), 102(9), 1709–1724.
[Ref. C6-28] Minor, J. E. (1982). “Tornado technology and professional practice.” J. Struct.
Div. (ASCE), 108(11), 2411–2422.
[Ref. C6-29] Minor, J. E., and Behr,R.A. (1993). “Improving the performance of architectural
glazing systems in hurricanes.” In Proc. Hurricanes of 1992, American Society of Civil
Engineers (Dec. 1–3, 1993, Miami, FL), pp. C1–11.
[Ref. C6-30] Minor, J. E., McDonald, J. R., and Mehta, K. C. (1977). “The tornado: An
engineering oriented perspective.” TM ERL NSSL-82, National Oceanic and Atmospheric
Administration, Environmental Research Laboratories, Boulder, CO.
[Ref. C6-31] Wen, Y. K., and Chu, S. L. (1973). “Tornado risks and design wind speed.” J.
Struct. Div. (ASCE), 99(12), 2409–2421.
[Ref. C6-32] Vickery, Peter J., and Skerlj, Peter F. Mar. (1998). On the elimination of
exposure d along the hurricane coastline in ASCE-7. Report for Andersen Corporation by
Applied Research Associates,ARAProject 4667.
[Ref. C6-33] ESDU. (March 1990). “Engineering Sciences Data Unit, Item Number
82026.”With AmendmentsAtoC. Strong winds in the atmospheric boundary layer. Part 1:
Mean hourly wind speeds.
[Ref. C6-34] Lettau, H. (1969). “Note on aerodynamic roughness element description.”
Journal of Applied Meteorology, 8, 828–832.
[Ref. C6-35] ESDU. (April 1993). “Engineering Sciences Data Unit, Item Number 83045.”
Issued November (1983). With Amendments A and B. Strong winds in the atmospheric
boundary layer. Part 2: Discrete gust speeds.
[Ref. C6-36] Ho, E. (1992). “Variability of lowbuilding wind lands.” Doctoral Dissertation,
University of Western Ontario, London, Ontario, Canada.
[Ref. C6-37] Harris, R. I., and Deaves, D.M. (1981). “The structure of strong winds.” Paper 4
of Proceedings of the CIRIA Conference on Wind Engineering in the Eighties, CIRCIA, 6
Story’s Gate, London.
[Ref. C6-38] Means, B., Reinhold, T. A., and Perry, D. C. (1996). “Wind loads for low-rise
buildings on escarpments.” In Proceedings of the ASCE Structures Congress XIV, S. K.
Ghosh and J. Mohammadi, eds., ASCE, New York.
[Ref. C6-39] Jackson, P. S., and Hunt, J. C. R. (1975). “Turbulent wind flow over a low hill.”
Quarterly J. Royal Meteorological Soc., 101, 929–955.
[Ref. C6-40] Lemelin, D. R., Surry, D., and Davenport, A. G. (1988) “Simple approximations
for wind speed-up over hills.” J. Wind Engrg. Industrial Aerodynamics, 28, 117–127.
[Ref. C6-41] Walmsley, J. L., Taylor, P. A., and Keith, T. (1986). “A simple model of neutrally
stratified boundary-layer flow over complex terrain with surface roughness modulations.”
Boundary-Layer Metrology 36, 157–186.
[Ref. C6-42] Solari, G. (1993). “Gust buffeting I: Peak wind velocity and equivalent pressure.”
J. Struct. Engrg. (ASCE), 119(2), 365–382.
[Ref. C6-43] Solari, G. (1993). “Gust buffeting II: Dynamic along-wind response.” J. Struct.
Engrg., 119(2).
[Ref. C6-44] Gurley, K., and Kareem, A. (1993). “Gust loading factors for tension leg
platforms.” Applied Ocean Research, 15(3).

210 dari 241


[Ref. C6-45] Kareem, A. (1992). Dynamic response of high-rise buildings to stochastic wind
loads. J.Wind Engrg. and Industrial Aerodynamics, 41–44.
[Ref. C6-46] Kareem, A. (1985). “Lateral-torsional motion of tall buildings to wind loads.” J.
Struct. Engrg. (ASCE), 111(11), 2479–2496.
[Ref. C6-47] Kareem, A. and Smith, C. (1993). “Performance of off-shore platforms in
hurricane Andrew.” In Proceedings of Hurricanes of 1992, Ron A. Cook and M. Soltani,
eds. ASCE, New York.
[Ref. C6-48] Goel, R. K., and Chopra, A. K. (1998). “Period formulas for concrete shear wall
buildings.” J. Struct. Engrg., 124(4), 426–433.
[Ref. C6-49] Goel, R. K., and Chopra, A. K. (1998). “Period formulas for moment-resisting
frame buildings.” J. Struct. Engrg., 123(11), 1454–1461.
[Ref. C6-50] Zhou, Y., and Kareem, A. (2001). “Gust loading factor: New model.” J. Struct.
Engrg., 127(2), 168–175.
[Ref. C6-51] Sataka, N., Suda, K., Arakawa, T., Sasaki, A., Tamura,Y. (2003). “Damping
evaluation using full-scale data of buildings in Japan.” J. Struct. Engrg., 129(4), 470–477.
[Ref. C6-52] European Convention for Structural Steelwork (E.C.C.S.) (1978).
“Recommendations for the calculation of wind effects on buildings and structures.”
Technical Committee T12, E.C.C.S., Brussels.
[Ref. C6-53] Standards Australia. (1994). Design of Steel Lattice Towers and Masts.
Standards Australia, North Sydney, Australian Standard AS3995- 1994.
[Ref. C6-54] Wyatt, T. A. (1984). “Sensitivity of lattice towers to fatigue induced by wind
gusts.” Engineering Structures, 6, 262–267.
[Ref. C6-55] ISO 4354. (1997). “Wind Actions on Structures, International Standard.”
[Ref. C6-56] ASME STS-1-1992 Steel Stacks.
[Ref. C6-57] CICIND Model Code for Steel Chimneys, Revision 1-1999.
[Ref. C6-58] Sataka, N., Suda, K., Arakawa, T., Sasaki, A., and Tamura, Y. (2003). “Damping
evaluation using full-scale data of buildings in Japan.” J. Struct. Engrg., 129(4), 470–477.
[Ref. C6-59] Zhou, Y., Kijewski, T., and Kareem, A. (2002). “Alongwind load effects on tall
buildings: A comparative study of major international codes and standards.” J. Struct.
Engrg., 128(6), 788–796.
[Ref. C6-62] Minor J. E. (1994). “Windborne debris and the building envelope.” Journal of
Wind Engineering and Industrial Aerodynamics 53, 207–227.
[Ref. C6-63] Twisdale, L. A., Vickery, P. J., and Steckley, A. C. (March 1996). Analysis of
hurricane windborne debris impact risk for residential structures, state farm mutual
automobile insurance companies.
[Ref. C6-64] Behr,R. A., and Minor, J.E. (1994).ASurvey of Glazing Behavior in Multi-Story
Buildings During Hurricane Andrew: The Structural Design of Tall Buildings, vol. 3, pp.
143–161.
[Ref. C6-65] Minor, J. E. (1985). “Window glass performance and hurricane effects.” In
Proceedings of the ASCE Specialty Conference on Hurricane Alicia: One Year Later,
Ahsan Kareem, ed., ASCE, New York, 151–167.
[Ref. C6-66] Beason, W. L., Meyers, G. E., and James, R. W. (Dec. 1984). “Hurricane related
window glass damage in Houston.” J. Struct. Engrg., 110(12), 2843–2857.
[Ref. C6-67] Kareem, A. (1986). “Performance of selubung in Hurricane Alicia.” J. Struct.
Engrg., 112(21), 2679–2693.
[Ref. C6-68] Davenport, A. G., Surry, D., and Stathopoulos, T. (1978). “Wind loads on low-
rise buildings.” Final Report on Phase III, BLWT-SS4, University of Western Ontario,
London, Ontario, Canada.
[Ref. C6-69] Kavanagh, K. T., Surry, D., Stathopoulos, T., and Davenport, A. G. (1983).
“Wind loads on low-rise buildings.” Phase IV, BLWT-SS14, University of Western Ontario,
London, Ontario, Canada.
[Ref. C6-70] Isyumov, N., and Case P. (1995). 1995 Evaluation of structural wind loads for
low-rise buildings contained in ASCE standard 7- 1995. BLWT-SS17-1995, University of
Western Ontario, London, Ontario, Canada.

211 dari 241


[Ref. C6-71] Isyumov, N. (1983). “Wind induced torque on square and rectangular building
shapes.” Journal of Wind Engineering and Industrial Aerodynamics, 13, 183–186.
[Ref. C6-72] Isymov, N. and Case, P. C. (May 2000). “Wind-induced torsional loads and
responses of buildings.” In Proceedings of the ASCE Structures Congress 2000,
Mohamad Elgaaly, ed. ASCE, Reston, VA.
[Ref. C6-73] Eurocode. (1995). Eurocode 1: Basis of design and actions on structures–Part
2-4: Actions on structures–Wind actions, ENV 1991-2-4, European Committee for
Standardization, Brussels,
[Ref. C6-74] Blessman, J. (1971). “Pressures on domes with several wind profiles.” In
Proceedings of the Third International Conference on Wind Effects on Buildings and
Structures, Japanese Organizing Committee, Tokyo, Japan, pp. 317–326.
[Ref. C6-75] Taylor, T. J. (1991). “Wind pressures on a hemispherical dome.” J. Wind Engrg.
Ind. Aerodyn. 40, 199–213.
[Ref. C6-76] Stathopoulos, T., and Dumitrescu-Brulotte, M. (1989). “Design
recommendations for wind loading on buildings of intermediate height.” Can. J. Civ.
Engrg, 16(6), 910–916.
[Ref. C6-77] Davenport, A. G., Surry, D., and Stathopoulos, T. (1977). “Wind loads on low-
rise buildings.” Final Report on Phases I and II, BLWT-SS8, University of Western
Ontario, London, Ontario, Canada.
[Ref. C6-78] Best, R. J., and Holmes, J. D. 1978. “Model study of wind pressures on an
isolated single-story house.” Wind Engineering Rep. 3/78. James Cook University of
North Queensland, Australia.
[Ref. C6-79] Stathopoulos, T. (1981). “Wind loads on eaves of low buildings.” J. Struct. Div.
(ASCE), 107(10), 1921–1934.
[Ref. C6-80] Stathopoulos, T., and Zhu, X. (1988). “Wind pressures on buildings with
appurtenances.” J. Wind Engrg. Industrial Aerodynamics, 31, 265–281.
[Ref. C6-81] Stathopoulos, T., and Luchian, H. D. (1990). “Wind pressures on building
configurations with stepped roofs.” Can. J. Civ. Engrg., 17(4), 569–577.
[Ref. C6-82] Stathopoulos, T., and Luchian, H. (1992). “Wind-induced forces on eaves of low
buildings.” Wind Engineering Society Inaugural Conference, Cambridge, England.
[Ref. C6-83] Stathopoulos, T., and Saathoff, P. (1991). “Wind pressures on roofs of various
geometries.” J. Wind Engrg. Industrial Aerodynamics, 38, 273–284.
[Ref. C6-84] Marshall, R. D. (1977). “The measurement of wind loads on a full-scale mobile
home.” NBSIR 77-1289, National Bureau of Standards, U.S. Dept. of Commerce,
Washington, D.C.
[Ref. C6-85] Eaton, K. J., and Mayne, J. R. (1975). “The measurement of wind pressures on
two-story houses at Aylesbury.” J. Industrial Aerodynamics, 1(1), 67–109.
[Ref. C6-86] Taylor, T. J. (1992). “Wind pressures on a hemispherical dome.” J. Wind Engrg.
and Industrial Aerodynamics, 40(2), 199–213.
[Ref. C6-87] Stathopoulos, T., and Zhu, X. (1990). “Wind pressures on buildings with
mullions.” J. Struct. Engrg. (ASCE), 116(8), 2272–2291.
[Ref. C6-88] Stathopoulos, T., Wang, K., and Wu, H. (June 21–24, 1999). “Wind standard
provisions for low building gable roofs revisited.” In Proceedings of the 10th International
Conference onWind Engineering, Copenhagen, Denmark.
[Ref. C6-89] Stathopoulos, T.,Wang, K., andWu, H. (2001). “Wind pressure provisions for
gable roofs of intermediate roof slope.” Wind and Structures 4(2).
[Ref. C6-90] Stathopoulos, T., Wang, K., and Wu, H. (2000). “Proposed new Canadian wind
provisions for the design of gable roofs.” Canadian Journal of Civil Engineering, 27(5),
1059–1072.
[Ref. C6-91] Stathopoulos, T., and Mohammadian, A. R. (1986). “Wind loads on low
buildings with mono-sloped roofs.” J. Wind Engrg. Industrial Aerodynamics, 23, 81–97.
[Ref. C6-92] Surry, D. and Stathopoulos, T. (1988). “The wind loading of buildings with
monosloped roofs.” Final Report, BLWT-SS38, University of Western Ontario, London,
Ontario, Canada.

212 dari 241


[Ref. C6-93] Saathoff, P., and Stathopoulos, T. (1992). “Wind loads on buildings with
sawtooth roofs.” J. Struct. Engrg. (ASCE), 118(2), 429–446.
[Ref. C6-94] Peterka, J. A., and Cermak, J. E. (1974). “Wind pressures on buildings—
Probability densities.” J. Struct. Div. (ASCE), 101(6), 1255–1267.
[Ref. C6-95] Templin, J. T., and Cermak, J. E. (1978). “Wind pressures on buildings: Effect of
mullions.” Tech. Rep. CER76-77JTT-JEC24, Fluid Dynamics and Diffusion Lab, Colorado
State University, Fort Collins, CO.
[Ref. C6-96] ASCE. (1961). “Wind forces on structures.” Trans. ASCE, 126(2), 1124–1198.
[Ref. C6-97] (1956). Normen fur die Belastungsannahmen, die Inbetriebnahme und die
Uberwachung der Bauten, SIA Technische Normen Nr 160, Zurich, Switzerland.
[Ref. C6-98] Macdonald, P. A., Kwok, K. C. S., and Holmes, J. H. (1986). “Wind loads on
isolated circular storage bins, silos and tanks: Point pressure measurements.” Research
Rep. No. R529, School of Civil and Mining Engineering, University of Sydney, Sydney,
Australia.
[Ref. C6-99] Hosoya, N., Cermak, J. E., and Steele, C. (2001). “Awind-tunnel study of a cubic
rooftop ac unit on a low building.” Americas Conference on Wind Engineering, American
Association for Wind Engineering.
[Ref. C6-100] Letchford, C.W. (2001).“Wind loads on rectangular signboards and hoardings.”
J. Wind Engrg. Ind. Aerodyn. 89, 135–151.
[Ref. C6-101] Letchford, C.W. and Holmes, J. D. (1994).“Wind loads on freestanding walls in
turbulent boundary layers.” J. Wind Engrg. Ind. Aerodyn. 51(1), 1–27.
[Ref. C6-102] Letchford, C. W., and Robertson, A. P. (1999). “Mean wind loading at the
leading ends of free-standing walls.” J. Wind Engrg. Ind. Aerodyn., 79(1),123–134.
[Ref. C6-103] Letchford, C. W. (1985). “Wind loads on free-standing walls.”Dept. of
Engineering Science, University of Oxford. Rep. OUEL 1599/85.
[Ref. C6-104] Holmes, J. D. (1986). “Wind tunnel tests on free-standing walls at CSIRO.”
CISRO Division of Building Research, Internal Rep. 86/47.
[Ref. C6-105] Ginger, J. D., Reardon, G. F., and Langtree, B. A. (1998). “Wind loads on
fences and hoardings.” In Proceedings of the Australasian Structural Engineering
Conference, 983–990.
[Ref. C6-106] Ginger, J. D., Reardon, G. F., and Langtree, B. L. (1998).“Wind loads on
fences and hoardings.” Cyclone Structural Testing Station, James Cook University.
[Ref. C6-107] Cook, N. J. (1990). The Designer’s Guide to Wind Loading of Building
Structures, Part II. Butterworths Publishers, London.
[Ref. C6-108] AS/NZS 1170.2:2002 Structural Design Actions—Wind Actions. North Sydney,
NSW, Australia: Standards Australia, Standards House.
[Ref. C6-109] Robertson, A. P., Hoxey, R. P., Short, J. L., and Ferguson,W. A. (1997). “Full
scale measurements and computational predictions of wind loads on free standingwalls.”
J.Wind Engrg. Ind. Aerodyn. 67–68, 639–646.
[Ref. C6-110] Letchford, C. W. June (1989). “Wind loads and overturning moments on free
standing walls.” In Proceedings of the 2nd Asia Pacific Symposium on Wind Engineering,
Beijing.
[Ref. C6-111] Robertson, A. P., Hoxey, R. P., Short, J. L., Ferguson, W. A., and Osmond, S.
(1996). “Full-scale testing to determine the wind loads on free-standing walls.” J. Wind
Engrg. Ind. Aerodyn., 60(1), 123–137.
[Ref. C6-112] Robertson, A. P., Hoxey, R. P., Short, J. L., Ferguson, W. A., and Osmond, S.
(1995). “Wind loads on free-standing walls; a full-scale study.” In Proceedings of the 9th
Int. Conf. on Wind Engineering, New Delhi, India, pp. 457–468.
[Ref. C6-113] Stathopoulos, T., Surry, D., and Davenport, A. G. (1979). “Wind-induced
internal pressures in low buildings.” In Proc. Fifth International Conference on Wind
Engineering. J. E. Cermak, ed. Colorado State University, Fort Collins, CO.
[Ref. C6-114] Yeatts, B. B., and Mehta, K. C. (1993). “Field study of internal pressures.” In
Proceedings of the 7th U.S. National Conference on Wind Engineering, UCLA, Gary Hart,
ed., Los Angeles, CA, Vol. 2, 889–897.

213 dari 241


[Ref. C6-115] Beste, F., and Cermak, J. E. (July 28–August 1, 1996). “Correlation of internal
and area-averaged wind pressures on low-rise buildings.” Third International Colloquium
on Bluff Body Aerodynamics and Applications, Blacksburg, Virginia.
[Ref. C6-116] Irwin, P. A. (1987). “Pressure model techniques for selubung loads.” J. of Wind
Eng. and Industrial Aerodynamics, 29, 69–78.
[Ref. C6-117] Vickery, B. J., and Bloxham, C. (1992). “Internal pressure dynamics with a
dominant opening.” J. of Wind Eng. and Industrial Aerodynamics, 41–44, 193–204.
[Ref. C6-118] Irwin, P. A., and Dunn, G. E. (February 23, 1994). “Review of internal
pressures on low-rise buildings.” RWDI Report 93-270 for Canadian Sheet Building
Institute.
[Ref. C6-119] Reinhold, T. A., ed. (1982). “Wind tunnel modeling for civil engineering
applications.” In Proc. InternationalWorkshop on Wind Tunnel Modeling Criteria and
Techniques in Civil Engineering Applications. Cambridge University Press, Gaithersburg,
MD.
[Ref. C6-120] Stubbs, N., and Perry, D. C. (1993). “Engineering of the building envelope.” In
Proc. ASCE Conference on Hurricanes of 1992, R.A. Cook and M. Soltani, Eds. Miami,
FL.
[Ref. C6-121] Surry, D., Kitchen, R. B., and Davenport, A. G. (1977). “Design effectiveness of
wind tunnel studies for buildings of intermediate height.” Can. J. Civ. Engrg., 4(1), 96–
116.
[Ref. C6-122] Mans, C., Kopp, G., and Surry, D. (2000) (Part 1), 2001 (Parts 2 and 3). Wind
Loads on Parapets. Parts 1, 2 and 3, BLWTL-SS23-2000, BLWT-SS37-2001, BLWT-
SS38-2001, The University of Western Ontario, London, Ontario, Canada.
[Ref. C6-123] Stathopoulos, T., Saathoff, P. and Bedair, R. (2002). “Wind pressures on
parapets of flat roofs.” J. Architect. Engrg., (ASCE), 8, 49–54.
[Ref. C6-124] Stathopoulos, T., Saathoff, P. and Du, X. (2002). “Wind loads on parapets.” J.
Wind Engrg. Ind. Aerodyn. 90, 503–514.
[Ref. C6-125] Boggs, D. W., Hosoya, N., and Cochran, L. “Sources of torsional wind loading
on tall buildings: Lessons from the wind tunnel.” In Proceedings of the ASCE Structures
Congress 2000, ASCE, Reston, VA.
[Ref. C6-126] Xie, J. and Irwi, P. A. Key factors for torsional wind response of tall buildings.In
Proceedings of the ASCE Structures Congress, ASCE, Reston, VA.
[Ref. C6-127] Altman, D. R., Wind uplift forces on roof canopies, Master’s Thesis,
Department of Civil Engineering, Clemson, University, Clemson, SC.
[Ref. C6-128] Uematsu, Y., and Stathopoulos, T. (April 2003). “Wind loads on free-standing
canopy roofs: A review.” Journal of Wind Engineering, Japan Association of Wind
Engineering, 95.
[Ref. C6-129] ASCE. (1999). “Wind tunnel model studies of buildings and structures.”
Manuals and Reports on Engineering Practice, No. 67, American Society of Civil
Engineers, New York.
[Ref. C6-130] Boggs, D.W., and Peterka, J. A. (1989). “Aerodynamic model tests of tall
buildings.” J. Engrg. Mech. (ASCE), 115(3), 618–635.
[Ref. C6-131] Cermak, J. E. (1977). “Wind-tunnel testing of structures.” J. Engrg. Mech. Div.
(ASCE), 103(6), 1125–1140.

TAMBAHAN PUSTAKA YANG BERHUBUNGAN

Australian Standard SAA Loading Code, Part 2: Wind Loads. (1989). North Sydney,NSW,
Australia: Standards Australia, Standards House.
Cook N. (1985). The Designer’s Guide to Wind Loading of Building Structures, Part I.
Butterworths Publishers.
Holmes, J. D. (2001). Wind Loads on Structures. SPON Press. Interim guidelines for
building occupants’ protection from tornadoes and extreme winds, TR-83A, Defense Civil
Preparedness

214 dari 241


Agency, Washington, DC, (1975). Ref. available from Superintendent of Documents, U.S.
Government Printing Office, Washington, DC.
Isyumov, N. (1982). The aeroelastic modeling of tall buildings. In Proceedings of the
International Workshop on Wind Tunnel Modeling Criteria and Techniques in Civil
Engineering Applications. Ed. T. Reinhold Gaithersburg, MD: Cambridge University Press,
pp. 373–407.
Jeary, A. P., and Ellis, B. R. (1983). On predicting the response of tall buildings to wind
excitation. Journal of Wind Engineering and Industrial Aerodynamics, 13, 173–182.
Kijewski, T. and Kareem, A. (1998). Dynamic wind effects: A comparative study of
provisions in codes and standards with wind tunnel data. Wind and Structures, An
International Journal, 1(1), 77–109.
Perry, D. C., Stubbs, N., and Graham, C.W. (1993). Responsibility of architectural and
engineering communities in reducing risks to life, property and economic loss from
hurricanes. In Proceedings of the ASCE Conference on Hurricanes of 1992, Miami, FL.
Standards Australia, Australian/New Zealand Standard Structural Design—General
Requirements and Design Actions Part 2: Wind Actions, AS/NZS 1170.2.
Stathopoulos, T., Surry, D., and Davenport, A. G. (1980). A simplified model of wind
pressure coefficients for low-rise buildings. Fourth Colloquium on Industrial Aerodynamics,
Aachen, West Germany, June 18–20.
Stubbs, N. and Boissonnade, A. (1993). A Damage simulation model or building contents
in a hurricane environment. In Proceedings of the 7th U.S. National Conference on Wind
Engineering, UCLA, Los Angeles, CA, 2, 759–771.
Vickery, B. J., Davenport, A. G., and Surry, D. (1984). Internal pressures on low-rise
buildings, Fourth Canadian Workshop on Wind Engineering, Toronto, Ontario. Ref. C6-58
Womble, J. A.,
Yeatts, B. B., and Mehta, K. C. (1995). Internal wind pressures in a full and small scale
building. In Proceedings of the Ninth International Conference on Wind Engineering. New
Delhi, India: Wiley Eastern Ltd.
Womble, J. A., Yeatts, B. B., and Mehta, K. C. (1995). Internal wind pressures in a full
and small scale building. In Proceedings of the Ninth International Conference onWind
Engineering. New Delhi, India: Wiley Eastern Ltd.
Zhou, Y., Kareem, A., and Gu, M., (2000). Equivalent static buffeting wind loads on
structures. J. Struct. Engrg. (ASCE), 126(8).
Zhou, Y., Kijewski, T., and Kareem, A. (2003). Aerodynamic loads on tall buildings: An
interactive database. J. Struct. Engrg. (ASCE), 129(3), 394–404.

215 dari 241


Gambar C6-1 - Aplikasi dari beban angin minimum

Gambar C6-2 - Metode 1 Pemeriksaan kepekaan torsi pada SPBAU

Gambar C6-3 - Menentukan beban angin dari arah yang berbeda

216 dari 241


Gambar C6-4 - Kecepatan maksimum di atas rata-rata
rata ts terhadap kecepatan per jam

Gambar C6-5 - Kecepatan angin Tornado sesuai dengan probabilitas tahunan dari 10 5
(Interval kejadian 100 000 tahun)(dari ANSI/ANS 19
1983)

217 dari 241


Beban Purlin Lokal

Tekanan Instaneous Tipikal


pada suatu titik
Angin

Varasi Azimut Waktu

Beban Rangka Setempat

Angin

On-line
Simulasi komputer
dari
ari jalur pengaruh
struktural Momen

Momen bending
Instaneous
Geser Waktu

Gaya Horizontal
Instaneous

Tekanan keatas Waktu

Beban Tekanan
Keatas Instaneous

Waktu

Gambar C6-6 - Beban angin pada bangunan gedung bertingkat rendah untuk arah angin
yang ada (Referensi [C6-68])

218 dari 241


Bangunan gedung
atau struktur lain

Angin

Permukaan kekasaran B menerus

X ≥ 2 630 ft (800 m)

Gambar C6-7
C6 - Definisi dari Eksposur B

219 dari 241


Bangunan gedung atau
struktur lain

Angin

Tipe kekasaran
permukaan

Panjang dari patches


terbuka

X ≥ 3 280 ft (1 000 m)

“Patches terbuka”” Bukaan ≥ 164 ft x 164 ft (50 m x 50 m)


d1, d2, …..,di ≥ 164 ft (50
( m)
d1 + d2 +……+ di ≤ 656 ft (200 m)

Panjang total dari permukaan kekasaran


kekasa B ≥ 2 630 ft (800 m) di dalam 3 280 ft (1 000
m) dari jarak Fetch
etch Upwind

Gambar C6-8 - Eksposur B dengan patches terbuka di sisi arah angin datang

220 dari 241


Bangunan gedung dan
struktur lain
≤ 98 ft (30 m)

Patches terbuka bukan


kualifikasi untuk arah angin
yang sedang dihitung

Patches terbuka untuk arah


angin yang sedang dihitung

≤ 98 ft (30 m)

Catatan: Seluruh bukaan


yang ditunjukkan
an
adalah”Patches terbuka”
(bukaan ≥ 164 ft x 164 ft
(50 m x 50 m) dengan
kekasaran permukaan C
atau D

≥ 30 m

≤ 98 ft (30 m)

Jalur radial dengan lebar


50 m pada arah angin

Arah angin yang sedang


dihitung

Gambar C6-9
C6 - Eksposur B dengan patches terbuka

221 dari 241


Gambar C6-10 - Transisi dari kawasan kekasaran C ke kawasan kekasaran B,
persamaan C6-9B

Catatan:
1. Sesuaikan pembebanan yang ditunjukkan dalam Gambar 6-10 untuk bangunan gedung
dengan atap perisai seperti terlihat diatas.
2. Geser horizontal total tidak boleh kurang dari yang ditentukan dengan mengabaikan gaya
angin pada permukaan atap.

Gambar C6-11 - Atap perisai bangunan gedung bertingkat rendah

222 dari 241


Metode untuk menghasilkan tekanan parapet eksternal

(Sistem Penahan Gaya Angin Utama dan komponen serta kulit bangunan gedung)
Tekanan eksternal

Tekanan eksternal
Tekanan internal

Tekanan parapet internal dan eksternal

(Hanya untuk komponen dan kulit bangunan gedung)

Gambar C6-12 Tekanan angin desain pada parapet

223 dari 241


Tabel C6-1 - Skala topan saffir/simpson

Kecepatan angin
Kategori Tekanan barometrik sentral Storm surge Potensial
tetapa
topan kerusakan
mph (m/s) Inches of mercury Millibars ft (m)
1 74 – 95 33,1 - 42,5 > 28,91 > 979 4 s.d. 5 0,8 s.d. 1,2 Minimal
2 96 – 110 42,6 - 49,2 28,50 - 28,91 965 – 6 s.d. 8 1,3 s.d. 1,8 Sedang
979
3 111 – 130 49,3 - 58,1 27,91 - 28,47 945 - 964 9 s.d. 12 1,9 s.d. 2,7 Luas
4 131 – 155 58,2 - 69,3 27,17 - 27,88 920 - 944 13 s.d. 18 2,8 s.d. 3,7 Ekstrim
5 >155 > 69,3 < 27,17 < 920 > 18 > 3,7 Bencana
1 000 millibars = 100 kPa
a
Kecepatan angin rata-rata 1 menit pada 33 ft (10 m) di atas permukaan air

Tabel C6-2 - Perkiraan hubungan antara kecepatan angin di ASCE 7 dan skala topan
saffir/simpson

Kecepatan angin terjadi Kecepatan angin bertiup Kecepatan angin bertiup


Kategori topan diatas aira diatas airb diatas tanahc
saffir/simpson mph (m/s) mph (m/s) mph (m/s)
1 74 - 95 33,1 - 42,5 91 - 116 40,7 - 51,9 82 - 108 36,7 - 48,3
2 96 - 110 42,6 - 49,2 117 - 140 52,0 - 62,6 109 - 130 48,4 - 58,1
3 111 - 130 49,3 - 58,1 141 - 165 62,7 - 73,8 131 - 156 58,2 - 69,7
4 131 - 155 58,2 - 69,3 166 - 195 73,9 - 87,2 157 - 191 69,8 - 85,4
5 > 155 > 69,3 > 195 > 87,2 > 191 > 85,4
a
Kecepatan angin rata-rata 1-menit pada 33 ft (10 m) di atas permukaan air
b
Kecepatan angin bertiup 3 detik pada 33 ft (10 m) di atas permukaan air
c
Kecepatan angin bertiup 3 detik pada 33 ft (10 m) di atas tanah dalam kategori eksposur C. Kolom
ini memiliki dasar yang sama (waktu, ketinggian, dan eksposur rata-rata) seperti kecepatan angin
dasar dari Gambar 6-1

224 dari 241


Tabel C6-3 - Kecepatan angin dasar lokasi pesisir terpilih pada wilayah rawan topan

Kecepatan angin dasar dari gambar


6-1 1,6  Kecepatan angin dasar
mph (m/s) mph (m/s)
Bar Harbor, Maine 97 43,4 123 55,0
Hampton Beach, New Hampshire 102 45,6 129 57,7
Boston, Massachusetts 106 47,4 134 59,9
Hyannis, Massachusetts 117 52,3 148 66,2
Newport, Rhode Island 117 52,3 148 66,2
New Haven, Connecticut 112 50,1 142 63,5
Southampton, New York 120 53,6 152 67,9
Brooklyn, New York 116 51,9 147 65,7
Atlantic City, New Jersey 114 51,0 144 64,4
Bowers Beach, Delaware 98 43,8 124 55,4
Ocean City, Maryland 117 52,3 148 66,2
Virginia Beach, Virginia 114 51,0 144 64,4
Wrightsville Beach, North Carolina 132 59,0 167 74,6
Folly Beach, South Carolina 131 58,6 166 74,2
Sea Island, Georgia 120 53,6 152 67,9
Jacksonville Beach, Florida 120 53,6 152 67,9
Melbourne, Florida 129 57,7 163 72,9
Miami Beach, Florida 145 64,8 183 81,8
Key West, Florida 150 67,1 190 84,9
Clearwater, Florida 128 57,2 162 72,4
Panama City, Florida 129 57,7 163 72,9
Gulf Shores, Alabama 141 63,0 178 79,6
Biloxi, Mississippi 138 61,7 175 78,2
Slidell, Louisiana 125 55,9 158 70,6
Cameron, Louisiana 124 55,4 157 70,2
Galveston, Texas 131 58,6 166 74,2
Port Aransas, Texas 134 59,9 169 75,5
Hawaii 105 46,9 133 59,5
Puerto Rico 145 64,8 183 81,8
Virgin Islands 145 64,8 183 81,8
CATATAN Semua kecepatan angin pada tabel C6-3 merupakan kecepatan tiup angin 3 detik pada 33
ft (10 m) di atas area terbuka.

225 dari 241


CATATAN Semua kecepatan angin pada tabel C6-3 kecepatan tiup angin 3 detik pada 33 ft (10 m) di
atas area terbuka.

Tabel C6-4 - Kecepatan angin dasar lokasi pesisir terpilih pada wilayah rawan topan

226 dari 241


CATATAN Semua kecepatan angin pada tabel C6-3 kecepatan tiup angin 3 detik pada 33 ft (10 m)
di atas area terbuka.

Tabel C6-5 1,6  kecepatan angin dasar lokasi pesisir terpilih pada wilayah rawan
topan

227 dari 241


Tabel C6-6 - Probabilitas dari kecepatan angin rencana berkelebihan (exceeding)
selama periode sesuai referensi

Probabilitas tahunan Referensi (eksposur) periode, n (tahun)


Pa 1 5 10 25 50 100
0,04 (1/25) 0,04 0,18 0,34 0,64 0,87 0,98
0,02 (1/50) 0,02 0,10 0,18 0,40 0,64 0,87
0,01 (1/100) 0,01 0,05 0,10 0,22 0,40 0,64
0,005 (1/200) 0,005 0,02 0,05 0,10 0,22 0,39

Tabel C6-7 - Faktor konversi untuk interval pengulangan rata-rata

Kecepatan angin tiupan angin kencang puncak, V (mph) m/s


MRI
Benua Amerika
(tahun)
V = 85 – 100 V  100 (badai) (44,7 m/s) Alaska
(38 m/s – 45 m/s)
500 1,23 1,23 1,18
200 1,14 1,14 1,12
100 1,07 1,07 1,06
50 1,00 1,00 1,00
25 0,93 0,88 0,94
10 0,84 0,77 (76 mph min.) (33,9 m/s) 0,87
5 0,78 0,66 (70 mph min.) (31,3 m/s) 0,81
CATATAN faktor konversi untuk kolom “V > 100(hurricane)” adalah pendekatan. Untuk MRI =
50, periode ulang aktual, seperti yang disajikan pada peta kecepatan angin desain Gambar 6-1,
bermacam-macam dari 50 sampai kira-kira 90 tahun. Untuk suatu MRI = 500, faktor konversi
teoritis ”tepat” seperti tercantum di atas.

228 dari 241


Tabel C6-8 - Rentang dari Z o dengan kategori eksposur

Batas terendah Nilai tipikal dari Batas tertinggi Sesuatu Zo dalam nilai
Kategori
eksposur dari Zo , ft (m) Zo , ft (m) dari Zo , ft (m) Kz yang ditabulasikan
pada Pasal 6.5.6.4, ft (m)
2,3 (0,7)  Zo
A 6,6 (2)

0,5 (0,15)  Zo
B 1,0 (0,3) 0,5 (0,15)
Zo <2,3 (0,7)
0,033 (0,01)  Zo
C 0,066 (0,02) 0,066 (0,02)
Zo <0,5 (0,15)
D - 0,016 (0,005) 0,016 (0,005)
Zo <0,033 (0,01)

Tabel C6-9 - Faktor efek tiup - Contoh

Nilai yang dihitung


Zmin 30 ft (9,14 m)
_ 1/3

c 0,30
_ 0,45
b
_ 0,25

 0,84
b
 1/7

 320 ft (97,54 m)
Cfx 1,3
 1
Ketinggian ( h ) 600 ft (182,88 m)
Dasar ( B ) 100 ft (30,48 m)
Kedalaman ( L ) 100 ft (30,48 m)

229 dari 241


Tabel C6-10 - Faktor efek tiup - Contoh

Nilai yang dihitung


V 132 ft/s (40,23 m/s)
_ 360 ft (109,73 m)
Z
Iz 0,201

Lz 709,71 ft (216,75 m)

Q2 0,616
_ 107,95 ft/s (32,95 m/s)
Vz
 155,99 ft/s (47,59 m/s)
Vz
N1 1,31

Rn 0,113
 0,852
0,610
RB
 5,113
Rh 0,176
 2,853
RL 0,289
0,813
R2
Gf 1,062

K 0,501
m1 745,400 slugs

gR 3,787

230 dari 241


Tabel C6-11 - Respon sepanjang angin bertiup - Contoh

RMS RMS
Lantai ZJ  J Xmax J Acc.* Acc.*
Max Acc.* Max Acc.*
2
(ft/sec ) (milli-g)
2
(ft/sec ) (milli-g)
0 0 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00 0,00
5 60 0,10 0,10 0,01 0,41 0,05 1,6
10 120 0,20 0,21 0,03 0,83 0,10 3,1
15 180 0,30 0,31 0,04 1,24 0,15 4,7
20 240 0,40 0,41 0,058 1,66 0,20 6,3
25 300 0,50 0,51 0,07 2,07 0,25 7,8
30 360 0,60 0,61 0,08 2,49 0,30 9,4
35 420 0,70 0,72 0,09 2,90 0,35 11,0
40 480 0,80 0,82 0,11 3,32 0,40 12,6
45 540 0,80 0,93 0,12 3,73 0,45 14,1
50 600 1,00 1,0 0,13 4,14 0,50 15,7
* Tabel ini menyajikan Xmax j untuk angin periode ulang rata-rata 50 tahunan; bagaimanapun, harga percepatan
dalam kolom berikutnya berdasarkan kepada angin periode ulang rata-rata 10 tahunan dengan kecepatan 75,6
mph (Tabel C6-3). Interval berulang 10 tahunan lebih konsisten dengan kebutuhan layan berhubungan dengan
pertimbangan kenyaman orang dan praktik rancang umumnya. Tabel diatas dalam satuan metrik dapat dilihat
dibawah ini.

Ekivalen metrik

RMS RMS
Lantai ZJ  J Xmax J Acc.* Acc.*
Max Acc.*
2
(ft/sec )
Max Acc.*
(milli-g)
2
(ft/sec ) (milli-g)
0 0 0 0 0 0 0 0
5 18,29 0,10 0,03 0,00 0,41 0,02 1,6
10 36,58 0,20 0,06 0,01 0,83 0,03 3,1
15 54,86 0,30 0,09 0,01 1,24 0,05 4,7
20 73,15 0,40 0,13 0,02 1,66 0,06 6,3
25 91,44 0,50 0,16 0,02 2,07 0,08 7,8
30 109,73 0,60 0,19 0,02 2,49 0,09 9,4
35 128,02 0,70 0,22 0,03 2,90 0,11 11,0
40 146,3 0,80 0,25 0,03 3,32 0,12 12,6
45 164,59 0,80 0,28 0,04 3,73 0,14 14,1
50 182,88 1,00 0,31 0,04 4,14 0,15 15,7

Tabel C6-12 - Respon Along wind, angin silang, momen torsi dan percepatan

Komponen  CM Perancangan survivability Perancangan kemampuan layan


beban Koefisien beban Momen dasar Koefisien beban Acc. (milli-g atau
2
aerodyne. (10e6 kips ft) rad/s )
f1 CM ( f1 ) M f1 CM ( f1  a Sudut
x Y
)
2,85 5,44 6,39 9,46
Da
D 0,109 0,156 0,048 2,67 0,211 0,040 5,32

L 0,133 0,156 0,192 3,89 0,211 0,073 8,77

T 0,044 0,273 0,059 0,15 0,369 0,040 0,002 3,54 3,54


a
Berdasarkan ASCE 7 Metoda 2
D
Arah sepanjang angin bertiup

231 dari 241


L
Arah angin berlawanan
T
Arah torsional
Catatan: Sehubungan data ini berdasarkan percobaan semata, ini dapat dikembangkan dan diperhalus jika
tersedia data tambahan dari terowongan angin. Perbaikan dapat tersedia pada (www.seinstitute.org) sebagai
akibat diterbitkannya ASCE 7. Data pada versi sebelumnya juga akan disimpan secara permanen di website ini.

Tabel C6-13 - Nilai kepadatan udara ambien untuk berbagai altitude

Altitude Kepadatan udara ambient


Minimum Minimum Rata-rata Rata-rata Maksimum Maksimum
Feet Meter
(lbm/ft3) (kg/m3) (lbm/ft) (kg/m3) (lbm/ft3) (kg/m3)
0 0 0,0712 1,1392 0,0765 1,2240 0,0822 1,3152
1 000 305 0,0693 1,1088 0,0742 1,1872 0,0795 1,2720
2 000 610 0,0675 1,0800 0,0720 1,1520 0,0768 1,2288
3 000 914 0,0657 1,0512 0,0699 1,1184 0,0743 1,1888
3 281 1 000 0,0652 1,0432 0,0693 1,1088 0,0736 1,1776
4 000 1 219 0,0640 1,0240 0,0678 1,0848 0,0718 1,1488
5 000 1 524 0,0624 0,9984 0,0659 1,0544 0,0695 1,1120
6 000 1 829 0,0608 0,9728 0,0639 1,0224 0,0672 1,0752
6 562 2 000 0,0599 0,9584 0,0629 1,0064 0,0660 1,0560
7 000 2 134 0,0592 0,9472 0,0620 0,9920 0,0650 1,0400
8 000 2 438 0,0577 0,9232 0,0602 0,9632 0,0628 1,0048
9 000 2 743 0,0561 0,8976 0,0584 0,9344 0,0607 0,9712
9 843 3 000 0,0549 0,8784 0,0569 0,9104 0,0591 0,9456
10 000 3 048 0,0547 0,8752 0,0567 0,9072 0,0588 0,9408

232 dari 241


Bab C7
Beban air hujan

C7.1 Simbol dan notasi

A = luas atap yang dilayani oleh sebuah sistem drainase tunggal, dalam ft 2 (m2)
i = intensitas curah hujan rencana seperti yang ditentukan oleh peraturan yang
memiliki kekuatan hukum, in./h (mm/jam)
Q = debit rata-rata sebuah sistem drainase tunggal, dalam gal/min (m3/detik)

C7.2 Drainase atap

Sistem drainase atap dirancang untuk menampung semua aliran yang berhubungan dengan
curah hujan kuat berdurasi pendek. Sebagai contoh, BOCA National Plumbing Code (1993)
dan Factory Mutual Loss Prevention Data 1-54, “Roof Loads for New Construction”
menggunakan curah hujan berdurasi 1 jam dengan perioda ulang 100 tahunan; Standard
Plumbing Code (1994) menggunakan curah hujan berdurasi 1 jam dan 15 menit dengan
perioda ulang 100 tahunan untuk sistem drainase primer dan sekunder secara berturut-turut,
dan National Building Code (1990) dari Canada menggunakan curah hujan berdurasi 15 menit
dengan perioda ulang 10 tahunan. Badai lokal yang sangat hebat atau hujan angin yang
disertai petir akan mengakibatkan banjir besar dengan intensitas dan durasi curah hujan
dimana sistem drainase primer yang direncanakan secara matang dapat meluap. Beban-beban
sementara tersebut harus diperhitungkan dalam perancangan bila dipertimbangkan adanya
saluran yang tertutup (lihat Pasal 7.3) dan ketidakstabilan akibat genangan air (lihat Pasal 7.4).
Drainase atap adalah sebuah isu struktural, arsitektural dan mekanikal (plumbing). Tipe dan
lokasi drainase sekunder dan tinggi hidrolik di atas lubang masuk pada aliran rencana harus
diketahui untuk menentukan beban air hujan. Koordinasi tim perancang sangat penting pada
saat menentukan beban air hujan.

C7.3 Beban hujan rencana

Jumlah air yang dapat terkumpul di atas atap akibat sumbatan pada sistem drainase primer
ditetapkan dan atap dirancang untuk menahan beban yang diakibatkan oleh air ditambah
beban merata yang disebabkan oleh kenaikan air di atas lubang masuk sistem drainase
sekunder pada aliran rencananya. Jika dinding parapet, cantstrips, sambungan ekspansi dan
bentuk lain berpotensi menimbulkan genangan air pada daerah tersebut, disarankan untuk
memasang saluran sekunder dengan saluran yang terpisah untuk mengurangi besar beban
hujan rencana. Jika memungkinkan secara geometri, keluaran bebas adalah bentuk yang
lebih sesuai untuk drainase darurat.

Saat menetapkan beban-beban air ini, diasumsikan bahwa atap tidak melendut. Eliminasi
kompleksitas ini berkaitan dengan penetapan distribusi beban air saat terjadi penurunan
akibat lendutan. Meskipun demikian, sangat penting untuk memperhitungkan kondisi ini saat
meninjau ketidakstabilan genangan air pada Pasal 7.4.

Kedalaman air, d h , di atas lubang masuk sistem drainase sekunder (tinggi hidrolik) adalah
sebuah fungsi dari intensitas curah hujan pada lokasi tersebut, luas atap yang dilayani oleh
sistem drainase, dan ukuran dari sistem drainase.

Besar debit rata-rata yang melalui sistem drainase tunggal adalah sebagai berikut:

233 dari 241


Q  0,0104Ai ………………………………………………………………………….. (C7-1)
6
(dalam SI: Q  0,278.10 Ai )

Tinggi hidrolik, d h , berkaitan dengan debit rata-rata, Q , untuk berbagai sistem drainase
yang terdapat pada Tabel C7-1. Tabel tersebut menunjukkan bahwa d h dapat bervariasi
tergantung pada tipe dan ukuran dari tiap sistem drainase dan debit rata-rata yang harus
ditampung. Untuk alasan ini, nilai tunggal sebesar 1 in. (25 mm) (yaitu, 5 lb/ft 2 (0,24
kN/m2)) yang digunakan pada ASCE 7-93 harus dihilangkan.

Tinggi hidrolik, d h , bernilai nol bila sistem drainase sekunder berupa limpasan aliran
sepanjang tepi atap.

C7.4 Ketidakstabilan akibat genangan air hujan

Air boleh terakumulasi menjadi genangan di atas atap yang relatif datar. Ketika terdapat
tambahan aliran air pada luasan tersebut, atap akan cenderung semakin melendut,
mengakibatkan terjadinya genangan air yang lebih dalam. Jika struktur atap tidak memiliki
kekakuan yang cukup untuk mencegah kondisi progresif ini, kegagalan akibat kelebihan
beban akan terjadi pada lokasi tersebut. Referensi (C7-1 sampai C7-16) memuat informasi
tentang genangan air dan tingkat kepentingan dalam rancangan atap fleksibel. Metoda
perancangan yang rasional untuk menghindari ketidakstabilan akibat genangan air dapat
dilihat pada Referensi (C7-5 dan C7-6).

Dengan memberikan kemiringan atap sebesar ¼ in./ft (1,19) atau lebih, ketidakstabilan
akibat genangan air dapat dihindari. Apabila kemiringan atap kurang dari ¼ in./ft (1,19),
struktur atap harus diperiksa terhadap ketidakstabilan akibat genangan air karena toleransi
konstruksi dan lendutan jangka panjang akibat beban mati rentan menyebabkan terjadinya
genangan air pada bagian yang rata.

C7.5 Drainase pengontrol

Di beberapa wilayah, peraturan setempat membatasi kecepatan aliran air hujan yang
mengalir dari atap ke dalam storm drains. Saluran kontrol aliran sering digunakan pada atap
jenis ini. Atap tersebut harus mampu menahan storm water yang sementara tertahan.
Banyak atap yang dirancang dengan saluran kontrol aliran menggunakan beban hujan
rencana 30 lb/ft2 (1,44 kN/m2) dan dilengkapi dengan sistem drainase sekunder yang
mencegah ketinggian air ds  dh  lebih besar dari 5,75 in. (145 mm) pada atap.

Contoh

Dua contoh berikut memberi gambaran penggunaan metoda untuk menentukan beban hujan
rencana berdasarkan Pasal 7 dari standar ini.

Contoh 1:

Tentukan beban hujan rencana, R , pada drainase sekunder untuk atap yang direncanakan
seperti pada Gambar C7-1. Perencanaan intensitas curah hujan, i , ditetapkan sesuai
peraturan plumbing untuk perioda 100 tahunan dengan curah hujan 1 jam adalah sebesar
3,75 in./h (95 mm/jam). Lubang masuk (inlet) dari saluran sekunder atap memiliki diameter 4
in. (102 mm) yang ditempatkan 2 in. (51mm) di atas permukaan atap.

234 dari 241


Penyelesaian:
Dari Gambar C8-1, luas daerah drainase A = 232,3 m2
Debit Q pada drainase sekunder dengan diameter 4 in. (102 mm)

Q = 0,0104 Ai ......................................................................................... (C7-1)


= 0,0104(2 500) (3,75) = 97,5 gal/min (0,0062 m3/s)
Dalam SI: Q = 0,278 × 10−6 Ai .............................................................................. (C7-1)
= 0,278 x 10-6 (232,3 m2) (95 mm/jam) = 0,0062 m3/detik
Tinggi hidrolik, d h :

Dengan menggunakan Tabel C8-1, untuk pipa diameter 4 in. (102 mm), air dari atap
dialirkan dengan debit sebesar 97,5 gal/min (0,0062 m3/detik) dinterpolasi antara tinggi
hidrolik sebesar 1 in. dan 2 in. (25 mm dan 51 mm) sebagai berikut:
dh = 1 in. (25 mm) Q = 80 gallons/min (0,0051 m3/detik)
dh = 2 in. (51 mm) Q = 170 gallons/min (0,0107 m3/detik)

Untuk Q = 97,5 gal/min (0,0062 m3/detik)


d h = 1 + [(97,5 – 80)÷(170 – 80)] = 1,19 in. (30,2 mm)

Dalam SI: d h = 25 + [(0,0062 – 0,0051)÷(0,0107 – 0,0051)] =


= 30,1 mm

Tinggi statik ds  2 in. (51 mm); kedalaman air dari inlet mengalir ke permukaan atap.

Beban hujan rencana:


R = 5,2 ds  dh  .......................................................................................... (7-1)
= 5,2 (2 + 1,19) = 16,6 psf (0,80 kN/m2)
Dalam SI: R = 0,0098 ds  dh  …………………………………………………………….. (7-1)
= 0,0098 (51 + 30,1) = 0,795 kN/m2

Contoh 2:
Tentukan beban hujan rencana, R , pada drainase sekunder untuk atap yang direncanakan
seperti pada Gambar C7-2. Perancangan intensitas curah hujan, i , ditetapkan sesuai
peraturan plumbing untuk perioda 100 tahunan, curah hujan 1 jam sebesar 1,5 in./h (38
mm/jam). Lubang masuk (inlet) dari limpasan sekunder atap (scuppers) memiliki lebar 12 in.
(305 mm) dan ditempatkan 2 in. (51 mm) di atas permukaan atap.

Penyelesaian:
Dari Gambar C7-2, luas daerah drainase A = 1068,4 m2
Debit Q , untuk drainase sekunder dengan lebar channel scupper diambil 12 in. (305 mm):
Q = 0,0104 Ai
Q = 0,0104.(11 500).(1,5) = 179 gal/min (0,0113 m3/s)
Dalam SI:
Q = 0,278 × 10−6 Ai ……………………………………………………………… (C7-
1)
= 0,278 x 10-6 (1068,4 m2) (38 mm/jam) = 0,0113 m3/detik

235 dari 241


Tinggi hidrolik d h :
Dengan interpolasi dan menggunakan Tabel C7-1, debit untuk lebar channel scupper
sebesar 12 in. (305 mm) adalah dua kali lebar channel scupper yang 6 in. (152 mm). Dengan
menggunakan Tabel C8-1, tinggi hidrolik, d h , untuk setengah debit, Q , atau 90 gal/min
(0,0057 m3/s), melalui lebar channel scupper sebesar 6 in. (152 mm) adalah diambil sebesar
3 in. (76 mm).

dh = 3 in. (76 mm) untuk lebar channel scupper sebesar 12 in. (305 mm) dengan debit
rata-rata, Q , sebesar 179 gal/min (0,0113 m3/s).

Tinggi statik ds = 2 in. (51 mm); kedalaman air dari inlet scupper terhadap permukaan atap.

Beban hujan rencana:


R = 5,2 ds  dh 
= 5,2 (2 + 3) = 26 psf (1,2 kN/m2)

Dalam SI: R = 0,0098 ds  dh 


= 0,0098 (51 + 76) = 1,2 kN/m2

Referensi

[Referensi C8-1] Building Officials and Code Administrators International. (Jan. 1993). The BOCA
National Plumbing Code/1993. BOCA Inc., Country Club Hills, IL.
[Referensi C8-2] Factory Mutual Engineering Corp. (Aug. 1991). “Loss Prevention Data 1-54, Roof
Loads for New Construction.” Norwood, MA.

236 dari 241


Gambar C7 – 1 Contoh 1 Denah atap Gambar C7 – 2 Contoh 2 Denah atap

237 dari 241


Tabel C7-1 - Debit rata-rata, Q (gallons/min) untuk berbagai sistem drainase pada
berbagai tinggi hidrolik, d h (inches)

Tinggi tekanan hidrolik, d h (mm)


Sistem Drainase 1 2 2,5 76 89 102 114 127 178 203
4 in. diameter saluran 80 170 180
6 in. diameter saluran 100 190 270 380 540
1 1
8 in. diameter saluran 125 230 340 560 850
100 170
6 in. lebar, saluran limpasan b 18 50 A 90 a 140 a 194 321 393
1 1
24 in. lebar, saluran limpasan 72 200 A 360 a 560 a 776
284 572
18 50 a 90 a 140 a 177 231 253
6 in. lebar, 4 in. Tinggi, limpasan tertutupb

72 200 a 360 a 560 a 708 924 1


24 in. lebar, 4 in. tinggi, limpasan tertutup 012

18 50 a 90 a 140 a 194 303 343


6 in. lebar, 6 in. Tinggi, limpasan tertutup

72 200 a 360 a 560 a 776 1 1


24 in. lebar, 6 in. tinggi, limpasan tertutup 212 372
a
Interpolasi diperlukan, termasuk antara lebar tiap limpasan.
b
Saluran limpasan (scuppers) bagian atas terbuka (memiliki 3 sisi). Limpasan tertutup memiliki 4 sisi.

Tabel C7-2 - Debit rata-rata, Q (m3/det) untuk berbagai sistem drainase pada berbagai
tinggi hidrolik, d h (mm)
Tinggi tekanan hidrolik, d h (mm)
Sistem Drainase 25 51 64 76 89 102 114 127 178 203
102 mm diameter saluran ,0051 ,0107 ,0114
152 mm diameter saluran ,0063 ,0120 ,0170 ,0240 ,0341
203 mm diameter saluran ,0079 ,0145 ,0214 ,0353 ,0536 ,0694 ,0738
b
152 mm lebar, saluran limpasan ,0011 ,0032 a ,0057 a ,0088 a ,0122 ,0202 ,0248
610 mm lebar, saluran limpasan ,0045 ,0126 a ,0227 a ,0353 a ,0490 ,0810 ,0992
152 mm lebar, 102 mm tinggi, limpasan ,0011 ,0032 a ,0057 a ,0088 a ,0112 ,0146 ,0160
tertutupb
610 mm lebar, 102 mm tinggi, limpasan ,0045 ,0126 a ,0227 a ,0353 a ,0447 ,0583 ,0638
tertutup
152 mm lebar, 152 mm tinggi, limpasan ,0011 ,0032 a ,0057 a ,0088 a ,0122 ,0191 ,0216
tertutup
610 mm lebar, 152 mm tinggi, limpasan ,0045 ,0126 a ,0227 a ,0353 a ,0490 ,0765 ,0866
tertutup
a
Interpolasi diperlukan, termasuk antara lebar tiap limpasan.
b
Saluran limpasan (scuppers) bagian atas terbuka (memiliki 3 sisi). Limpasan tertutup memiliki 4 sisi.

238 dari 241


Tabel deviasi RSNI

No. ASCE 7-05 RSNI Keterangan


1. Pasal 1.2: Pasal 1.2:

Essential facilities Fasilitas penting Snow : dihilangkan


Buildings and other Gedung dan struktur lain
structures that are intended yang direncanakan agar tetap
to remain operational in the dapat berfungsi dalam kondisi
event of extreme lingkungan yang ekstrim
environmental loading from seperti akibat angin atau
wind, snow, or earthquakes gempa

Nominal loads Beban nominal Snow : dihilangkan


The magnitudes of the loads Besar beban yang ditentukan
specified in this standard for dalam standar ini untuk
dead, live, soil, wind, snow, beban mati, hidup, tanah,
rain, flood, and earthquake angin, hujan, banjir dan
gempa
2. Pasal 1.5.1 Nature of Pasal 1.5.1 Kondisi
occupancy alamiah dari manfaat
gedung
Buildings and other Gedung dan struktur lain Snow, ice : dihilangkan
structures shall be classified, harus diklasifikasikan
based on the nature of berdasarkan kondisi alamiah
occupancy, according to dari manfaat gedung, sesuai
Table 1-1 for the purposes of Tabel 1-1 untuk beban banjir,
applying flood, wind, snow, angin dan gempa.
earthquake, and ice
provisions.
3. Pasal 2.2 mencakup : Pasal 2.2 tidak mencakup :
Di = weight of ice Di = weight of ice Di dihilangkan
S = snow load S = snow load S dihilangkan
4. Pasal 2.3.2 Basic Pasal 2.3.2 Kombinasi
combinations dasar
Kombinasi pada (2), (3), (4) Kombinasi pada (2), (3), (4) S dihilangkan
dan (5) : mencakup snow dan (5) : tidak mencakup
snow
Exceptions (3): Perkecualian (3) : Tidak ada snow di
In combinations (2), (4), and Dihilangkan Indonesia, jadi
(5), the companion load S dihilangkan.
shall be taken as either the
flat roof snow load ( pf ) or
the sloped roof snow load (
ps )
5. Pasal 2.3.4 Load Pasal 2.3.4 : dihilangkan /
combinations including dihapus
atmospheric ice loads
6. Pasal 2.4.1 Basic Pasal 2.4.1 : Kombinasi
combinations dasar

Pada kombinasi (3), (4) dan Pada kombinasi (3), (4) dan Di Indonesia tidak ada
(6) mencakup snow (6) : snow dihilangkan snow
7. Pasal 2.4.3 Load Pasal 2.4.3 dihilangkan
combinations including
atmospheric ice loads

239 dari 241


8. Pasal 4.1 : Pasal 4.1 :
Live load Beban hidup
A load produced by the use tidak mencakup snow Snow load dihilangkan,
and occupancy of the di Indonesia tidak ada
building or other structure salju
that does not include
construction or environmental
loads, such as wind load,
snow load, rain load,
earthquake load, flood load,
or dead load

240 dari 241


241 dari 241