Anda di halaman 1dari 69

GAMBARAN PENGETAHUAN IBU YANG MEMILIKI BALITA

TENTANG STUNTING DI PUSKESMAS REJO SARI


KECAMATAN TENAYAN RAYA
PEKANBARU 2019

KARYA TULIS ILMIAH

Diajukan Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Dalam Menyelesaikan


Pendidikan Program Studi Diploma III Keperawatan
Universitas Abdurrab Pekanbaru

DI SUSUN OLEH :

MEIYIL EFNI
Nim : 1614401009

PROGRAM STUDI D-III KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ABDURRAB
PEKANBARU
2019
GAMBARAN PENGETAHUAN IBU YANG MEMILIKI BALITA
TENTANG STUNTING DI PUSKESMAS REJO SARI
KECAMATAN TENAYAN RAYA
PEKANBARU 2019

KARYA TULIS ILMIAH

DI SUSUN OLEH :

MEIYIL EFNI
Nim : 1614401009

PROGRAM STUDI D-III KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ABDURRAB
PEKANBARU
2019
GAMBARAN PENGETAHUAN IBU YANG MEMILIKI BALITA
TENTANG STUNTING DI PUSKESMAS REJO SARI
KEC. TENAYAN RAYA 20191

1
Judul KTI

iv
Meiyil Efni2, Lora Marlita3, Putri Wulandini 4

ABSTRAK

Masalah gizi dan kesehatan pada balita umumnya adalah gizi buruk, gizi kurang,
gizi lebih, masalah pendek/stunting. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui
gambaran pengetahuan ibu yang memiliki balita tentang stunting di Puskesmas
Rejosari Kecamatan. Tenayan Raya 2019. Penelitian ini bersifat kuantitatif
menggunakan desain penelitian deskriptif. Penelitian ini dilakukan di Puskesmas
Rejosari Kec. Tenayan Raya Pekanbaru pada tanggal 02 sampai 10 Mei 2019.
Populasi pada penelitian ini adalah semua ibu yang memiliki balita di Puskesmas
Rejosari sebanyak 109. Sampel dalam penelitian ini sebanyak 85 orang yang
diambil menggunakan teknik accidental sampling. Instrumen penelitian dengan
menggunakan membagikan kuisioner kemudian diolah dengan langkah-langkah
Editing, Coding, dan Tabulasi, selanjutnya dianalisa secara univariate. Hasil
penelitian didapatkan bahwa pengetahuan ibu yang memiliki balita tentang
Stunting di Puskesmas Rejo Sari Kec. Tenayan Raya Pekanbaru mayoritas
berpengetahuan kurang sebanyak 37 orang (52,9%). Diharapkan bagi petugas
kesehatan agar memberikan penyuluhan tentang stunting kepada ibu yang
memiliki balita di Puskesmas Rejo Sari Kec. Tenayan Raya Pekanbaru.

Kata Kunci : Pengetahuan, balita, Stunting


Daftar Pustaka : 20 (2002–2018)

2
Peneliti
3
Pembimbing I
4
Pembimbing II

v
DESCRIPTION OF THE MOTHER'S KNOWLEDGE THAT HAVE A
CHILDREN ABOUT STUNTING IN PUSKESMAS REJO SARI
KEC. TENAYAN RAYA 20191

Meiyil Efni2, Lora Marlita3, Putri Wulandini 4

ABSTRACT

Nutrition and health problems in children generally are poor nutrition,


malnutrition, over nutrition, short problems / stunting. This study aims to describe
the knowledge of mothers who have toddlers about stunting at Rejosari Health
Center, Kecamatan. Raya Tenayan 2019. This research is quantitative using
descriptive research design. This research was conducted at Rejosari Health
Center, Kec. Tenayan Raya Pekanbaru on May 2 to 10, 2019. The population in
this study were all mothers who had toddlers at Rejosari Health Center as many
as 109. The sample in this study were 85 people taken using accidental sampling
technique. Research instruments using by distributing questionnaires and then
processed with the steps Editing, Coding, and Tabulation, then analyzed
univariate. The results showed that the knowledge of mothers who have toddlers
about Stunting at Rejo Sari Public Health Center, Kec. Tenayan Raya Pekanbaru
is a majority of less knowledgeable 37 people (52.9%). It is expected that health
workers will provide counseling on stunting to mothers who have toddlers at the
Rejo Sari Health Center in Kec. Tenayan Raya Pekanbaru.

Keywords : Knowledge, Toddlers, Stunting


Bibliography : 20 (2002–2018)

Title
2
Researcher
3
Supervisor I
4
Supervisor II

vi
KATA PENGANTAR

Puji syukur, peneliti ucapkan kepada Allah SWT, yang telah memberikan

rahmat dan petunjuk-Nya kepada peneliti sehingga peneliti dapat menyelesaikan

Karya Tulis Ilmiah dengan judul: “Gambaran Pengetahuan Ibu yang Memiliki

Balita tentang Stunting di Puskesmas Rejosari Kec. Tenayan Raya Dalam

penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini, peneliti banyak mengalami hambatan dan

kesulitan, namun berkat bimbingan dan bantuan dari berbagai pihak, akhirnya

peneliti dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah ini, maka pada kesempatan ini

perkenankanlah peneliti mengucapkan terima kasih kepada:

1. Prof. Susi Endrini, S.Si., M.Sc, selaku Rektor Universitas Abdurrab

Pekanbaru

2. dr. Feriandri Utomo, M.Biomed selaku Dekan Fakultas Kedokteran dan Ilmu

Kesehatan Universitas Abdurrab Pekanbaru

3. Ns. Putri Wulandini, S.Kep., M.Kes selaku Ketua Program Studi Diploma III

Keperawatan Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Abdurrab

Pekanbaru dan selaku pembimbing II yang telah banyak memberikan

pengarahan, bimbingan, dan bantuan kepada Peneliti dalam menyelesaikan

Karya Tulis Ilmiah.

4. Ns. Lora Marlita, S.Kep., M.Kep selaku pembimbing I yang telah banyak

memberikan pengarahan, bimbingan, dan bantuan kepada Peneliti dalam

menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah.

vi
5. Staf Dosen beserta karyawan/karyawati Program Studi Diploma III

Keperawatan Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Abdurrab

Pekanbaru.

6. Ayahanda Faisal Dt. Rajo Malano dan Ibunda Elviani yang telah memberikan

motivasi dan do’a kepada Peneliti selama penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini.

7. Rekan-rekan mahasiswi Program Studi Diploma III Keperawatan Fakultas

Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Abdurrab Pekanbaru yang telah

memberikan semangat dan dukungan kepada Peneliti selama penyusunan

Karya Tulis Ilmiah.

Peneliti menyadari sepenuhnya bahwa Karya Tulis Ilmiah ini masih belum

sempurna dikarenakan keterbatasan kemampuan Peneliti, untuk itu Peneliti

mengharapkan kritikan dan saran-saran yang sifatnya membangun demi

kesempurnaan Karya Tulis Ilmiah ini. Semoga Karya Tulis Ilmiah ini dapat

diterima dan bermanfaat bagi pembaca seluruhnya.

Pekanbaru, Mei 2019

Peneliti

vii
DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PERSETUJUAN
LEMBAR PENGESAHAN
ABSTRAK
ABSTRACT
KATA PENGANTAR...........................................................................................vi
DAFTAR ISI ......................................................................................................viii
DAFTAR TABEL..................................................................................................x
DAFTAR GAMBAR............................................................................................xi
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................xii
BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................1
1.1 Latar Belakang ...............................................................................................1
1.2 Rumusan Masalah...........................................................................................3
1.3 Tujuan Penelitian............................................................................................3
1.4 Manfaat Penelitian..........................................................................................4
1.4.1 Manfaat teoritis.....................................................................................4
1.4.2 Manfaat praktis......................................................................................4
BAB II TINJAUAN TEORI..................................................................................5
2.1 Pengetahuan....................................................................................................5
2.1.1 Defenisi pengetahuan............................................................................5
2.1.2 Jenis pengetahuan..................................................................................5
2.1.3 Tingkat pengetahuan.............................................................................6
2.1.4 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan.................................7
2.1.5 Pengukuran pengetahuan.....................................................................10
2.2 Stunting.........................................................................................................10
2.2.1 Defenisi stunting.................................................................................10
2.2.2 Etiologi stunting..................................................................................11
2.2.3 Pendekatan diagnostik stunting...........................................................20
2.2.4 Penilaian nstunting secara antropometri.............................................21
2.2.5 Tatalaksana stunting............................................................................22
2.2.6 Efek jangka panjang............................................................................25
2.2.7 Pencegahan stunting............................................................................28
2.3 Kerangka konsep..........................................................................................31
BAB III METODE PENELITIAN.....................................................................33
3.1 Jenis Penelitian.............................................................................................33
3.2 Waktu Dan Tempat Penelitian......................................................................33
3.2.1 Tempat penelitian................................................................................33
3.2.2 Waktu penelitian.................................................................................33
3.3 Populasi Dan Sampel....................................................................................33
3.3.1 Populasi ..............................................................................................33
3.3.2 Sampel ................................................................................................34
3.4 Jenis dan sumber data...................................................................................35
3.4.1 Jenis data.............................................................................................35
3.4.2 Sumber data.........................................................................................35
3.5 Instrumen Penelitian.....................................................................................35
3.6 Teknik pengolahan data................................................................................36

viii
3.6.1 Pengolahan data...................................................................................36
3.6.2 Analisa data ........................................................................................37
BAB IV HASIL PENELITIAN ....................................................................... 38
4.1 Hasil Penelitian .................................................................................38
4.1.1 Data Umum ........................................................................................38
4.1.2 Data Khusus .......................................................................................39
4.2 Pembahasan .................................................................................................39
BAB V PENUTUP ...............................................................................................42
5.1 Kesimpulan ..................................................................................................42
5.2 Keterbatasan Peneliti....................................................................................42
5.3 Saran ............................................................................................................42
5.3.1 Bagi Instusi Keperawatan ...................................................................42
5.3.2 Bagi Instusi Puskesmas Rejo Sari ......................................................43
5.3.3 Bagi Responden ..................................................................................43
5.3.4 Bagi Petugas Kesehatan .....................................................................43
DAFTAR PUSTAKA..........................................................................................44
LAMPIRAN

ix
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 2.1 Kategori Stunting berdasarkan Z- Skore standar WHO 2005 ......... 21
Tabel 3.1 Kisi – Kisi Soal ............................................................................... 36
Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Ibu Berdasarkan Umur di Puskesmas
Rejo Sari Kec. Tenayan Raya Pekanbaru ........................................ 38
Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Ibu Berdasarkan pendidikan di Puskesmas
Rejo Sari Kec. Tenayan Raya Pekanbaru ........................................ 39
Tabel 4.3 Distribusi Frekuensi Ibu Berdasarkan pengetahuan tentang
Stunting di Puskesmas Rejo Sari Kec. Tenayan Raya Pekanbaru . 39

x
DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1. Pengukuran panjang badan anak yang sudah dapat berdiri ...... 22
Gambar 2. Pengukuran panjang badan anak yang belum dapat berdiri ...... 22

xi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Lembar permohonan menjadi responden


Lampiran 2. Lembar Persetujuan Menjadi Responden
Lampiran 3. Kuesioner
Lampiran 4. Surat penanaman modal dan pelayanan terpadu satu pintu
Lampiran 5. Surat KESBANGPOL
Lampiran 6. Surat Dinas Kesehatan
Lampiran 7. Surat Puskesmas Rejosari
Lampiran 8. Lembar konsultasi pembimbing

xii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Masa balita merupakan masa pertumbuhan dan perkembangan yang

paling pesat dibandingkan dengan kelompok umur lainnya ( Kemenkes 2014).

Masa balita merupakan (golden age) periode keemasan yaitu periode penting

dalam proses tumbuh kembang manusia.

Peristiwa perkembangan balita dibagi menjadi empat aspek yaitu

perkembangan psikologis, perkembangan psikoseksual, perkembangan sosial

dan perkembangan kognitif. Peristiwa pertumbuhan pada anak dapat terjadi

perubahan tentang besarnya jumlah, ukuran didalam tingkat sel, organ

maupun individu (Hanneman 2014).

Masalah gangguan perkembangan dan pertumbuhan pada balita akan

mempengaruhi ketahanan fisik dan kecerdasan sehingga dapat memberi

dampak terhadap kehidupan pada masa yang akan datang. Anak dibawah

usia lima tahun salah satu kelompok yang beresiko tinggi mengalami

gangguan perkembangan fisik apabila ada gangguan gizi (Soetjiningsih 2002

dalam Shafwan, Kusnanto dan Fuad 2008). Masalah gizi dan kesehatan pada

anak umumnya adalah gizi buruk, gizi kurang, gizi lebih, masalah pendek/

stunting (Soetardjo, 2011).

Stunting adalah masalah gizi kronis pada balita yang ditandai dengan

tinggi badan yang lebih pendek dibandingkan dengan anak seusianya. Anak

yang menderita stunting akan lebih rentan terhadap penyakit dan ketika

1
dewasa berisiko untuk mengidap penyakit degeneratif. Dampak stunting tidak

hanya pada segi kesehatan tetapi juga mempengaruhi tingkat kecerdasan anak

(Kemenkes 2014)

Prevalensi balita stunting Pada tahun 2017, lebih dari setengah balita

stunting di dunia berasal dari Asia (55%) sedangkan lebih dari sepertiganya

(39%) tinggal di Afrika. Dari 83,6 juta balita stunting di Asia, proporsi

terbanyak berasal dari Asia Selatan (58,7%) dan proporsi paling sedikit di

Asia Tengah (0,9%).

Prevalensi balita stunting di Indonesia adalah 29%. Angka ini mengalami

penurunan pada tahun 2016 menjadi 27,5%. Namun prevalensi balita pendek

kembali meningkat menjadi 29,6% pada tahun 2017 (Riskesdas , 2015)

Dinas kesehatan Riau mengatakan kondisi stunting di wilayah Riau

saat ini paling banyak berada di Kabupaten Rohul Dari pendataan yang

dilakukan pihak Diskes Riau 2018 ini, diprediksi balita stunting mencapai

1.675 orang

Pengetahuan seorang ibu akan mempengaruhi status pertumbuhan dan

perkembangan anak. Pengetahuan Ibu diperlukan dalam masa pertumbuhan

dan perkembangan anak. Sehingga dapat dikatan bahwa pengetahuan ibu

merupakan fakta yang mendukung dalam proses pertumbuhan dan

perkembangan anak.

Dari survai awal yang dilakukan penliti pada tanggal 17 Desember tahun

2019 di puskesmas Rejosari Kec. Tenayan Raya. Data yang diperoleh dari

puskesmas tenayan raya terdapat 1361 balita. Data dari pencatatan status gizi

balita puskesmas tenayan raya, terdapat 44 orang balita dengan kategori

2
sangat pendek dan 161 dengan kategori pendek. Dan dengan mewawancarai

10 orang ibu balita 6 diantarnya mengatakan kurang mengetahui tentang

stunting. Sedangkan hasil wawancara dengan 4 orang ibu balita mengatakan

bahwa mereka belum mengetahui penyebab stunting. Dan dari hasil

mewawancarai 2 orang ibu balita g mengetahui tentang stunting tetapi ibu

balita hanya mengetahui stunting nya saja dan tidak mengetahui penyebab

maupun penanggulangannya.

Berdasarkan uraian latar belakang di atas, maka penulis tertarik

melakukan penelitian tentang “ Gambaran Pengetahuan Ibu Yang

Memiliki Balita Tentang Stunting Di Puskesmas Rejo Sari Kec. Tenayan

Raya tahun 2019”.

1.2 Rumusan Masalah

“Berdasarkan latar belakang diatas maka perlu dilakukan penelitian

untuk mengetahui Gambaran Pengetahuan Ibu Yang Memiliki Balita

Tentang Stunting Di Puskesmas Reejo Sari Kec. Tenayan Raya tahun 2019?”

1.3 Tujuan Penelitian

Untuk mengetahui Gambaran Pengetahuan Ibu Yang Memiliki Balita

Tentang Stunting Di Puskesmas Rejo Sari Kec. Tenayan Raya

3
1.4 Manfaat Penelitian

1.4.1 Manfaat teoritis

Secara teoritis hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat diantaranya :

a. Penlitian ini dapat memberikan tambahan wawasan dan pengetahuan

khusunya tentang pengetahuan tentang stunting.

b. Hasil penelitian ini dapat menjadikan informasi awal bagi penelitian

selanjutnya yang ingin meneliti lebih lanjut tentang masalah gambaran

pengetahuan tentang stunting pada ibu yang memiliki balita.

1.4.2 Manfaat praktis

a. Bagi Program Studi DIII Keperawatan

1. Sebagai informasi tambahan terkait dengan pengetahuan tentang

stunting

2. Sebagai bahan bacaan di perpustakaan Universitas Abdurrab

Pekanbaru dan menjadi masukan untuk jurusan kesehatan sebagai

sumber pembelajaran.

b. Bagi Puskesmas Rejosari

Hasil penelitian ini diharapkan dapat Memberikan masukan kepada

pihak puskesmas dalam memberikan dan meningkatkan pelayanan

kesehatan khususnya dalam perbaikan masalah stunting.

c. Bagi peneliti selanjutnya

Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberi informasi dan

masukan bagi mahasiswa untuk melakukan penelitian selanjutnya

4
BAB II

TINJAUAN TEORI

2.1 Pengetahuan

2.1.1 Defenisi pengetahuan

Pengetahuan adalah keseluruhan hasil pengamatan seseorang terhadap

suatu obyek yang dipengaruhi oleh intensitas perhatian dan prespsi terhadap

objek tersebut (Notoatmomodjo,2010). Menurut Notoatmodjo dalam wawan,

2010 pengetahuan adalah merupakan hasil “tahu” dan ini terjadi setelah orang

mengadakan pengindaran terhadap suatu objek tertentu. Pengindaran terhadap

suatu objek terjadi melalui pancaindra manusia yakni penglihatan,

pendengaran, penciuman, rasa dan raba dengan sendiri. Sebagian besar

pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga (Rafika, 2013).

Pengetahuan (knowledge) merupakan hasil rasa keingintahuan manusia

terhadap sesuatu dan hasrat untuk meningkatkan harkat hidup sehingga

kehidupan menjadi lbih baik dan nyaman yang berkembang sebagai upaya

untuk memenuhi kebutuhan manusia, baik dimasa sekarang maupun di maa

depan. Pengetahuan hanya sekedar menjawab pertanyaat what, misalnya apa

alam, apa manusia, apa air, dan lainnya ( Ariani,2014).

2.1.2 Jenis pengetahuan

Pengetahuan masyarakat beraneka ragam pemahamannya. Jenis-

jenis pengetahuan(Sulaeman 2011 dan Budiman dan Riyanto2013)

dibedakan atas pengetahuan implicit dan pengetahuan eksplisit.

5
a. Pengetahuan implisit

Pengetahuan implisit adalah pengetahuan yang masih tertanam

dalam bentuk pengalaman seseorang dan berisi faktor-faktor yang tidak

bersifat nyata seperti keyakinan pribadi, perspektif, dan prinsip.

Pengetahuan seseorang biasanya sulit untuk ditransfer ke orang lain baik

secara tertulis maupun lisan. Kemampuan berbahasa, mendesain, atau

mengoperasikan mesin atau alat yang rumit membutuhkan pengetahuan

yang tidak selalu bias tampak secara eksplisit.

b. Pengetahuan eksplisit

Pengetahuan eksplisit adalah pengetahuan yang telah

didokumentasikan atau disimpan dalam wujud nyata berupa media atau

semacamnya. Pengetahuan nyata dideskripsikan ke dalam tindakan-

tindakan.

2.1.3 Tingkat pengetahuan

Tingkatan pengetahuan :

a. Tahu (know)

Kemampuan untuk mengingat suatu materi yang telah dipelajari,

dari seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang diterima.

Cara kerja untuk mengukur bahwa orang tahu tentang apa yang

dipelajari antara lain menyebutkan, menguraikan, mengidentifikasi dan

mengatakan.

b. Memahami (Comprehension)

Kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang objek yang

diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar.

6
c. Aplikasi (Aplication)

Kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari

pada situasi atau kondisi yang sebenarnya. Aplikasi dapat

diartikan pengguna hukum-hukum, rumus-rumus, metode, prinsip-

prinsip dan sebagainya.

d. Analisis (Analysis)

Kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek dalam

suatu komponen- komponen, tetapi masih dalam struktur organisasi

dan masih ada kaitannya satu sama lain. Kemampuan analisa dapat dilihat

dari penggunaan kata kerja seperti kata kerja mengelompokkan dan

lain- lain.

e. Sintesis (Sinthesis)

Kemampuan untuk menghubungkan bagian-bagian dalam bentuk

keseluruhan yang baru, dengan kata lain sintesa adalah suatu

kemampuan untuk menyusun formulasi baru dari formulasi lama.

f. Evaluasi (Evaluation)

Kemampuan untuk melakukan penelitian terhadap suatu materi

atau objek berdasarkan berdasarkan suatu cerita yang sudah

ditentukan sendiri atau menggunakan kriteria yang sudah

ada(Notoadmojo 2005 dalam Sulaeman 2011).

2.1.4 Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan

Menurut Ariani(2014), pengetahuan seseorang dipengaruhi oleh

beberapa faktor, diantaranya yaitu:

7
1. Faktor internal

a. Usia

Usia merupakan rentang waktu seseorang yang dimulai sejak dia

dilahirkan hingga berulang tahun. Jika seseorang itu memiliki usia

yang cukup maka akan memiliki pola pikir dan pengalaman yang

matang pula. Usia akan sangat berpengaruh terhadap daya tangkap

sehingga pengetahuan diperolehnya akan semakin baik.

Pernyataan ini didukung oleh Lukman (2008), bahwa usia dapat

mempengaruhi pola pikir dan daya tangkap seseorang. Semakin

bertambah usia maka semakin bertambah pola pikir dan daya

tangkap seseorang.

b. Jenis kelamin

Jenis kelamin merupakan faktor yang mempengaruhi

pengetahuan, salah satunya adanya perbedaan tingkat kesadaran

antara laki-laki dan perempuan. Pada umumnya perempuan memiliki

kesadaran yang baik dalam mencari tahu informasi daripada laki-

laki, baik itu secara formal mau pun informal.

c. Pendidikan

Pendidikan berarti bimbingan yang diberikan seseorang

terhadap perkembangan orang lain menuju ke arah cita-cita tertentu

yang menentukan manusia untuk berbuat dan mengisi kehidupan

untuk mencapai keselamatan dan kebahagiaan.

Pendidikan diperlukan untuk mendapat informasi misalnya: hal-

hal yang menunjang kesehatan sehingga dapat meningkatkan

8
kualitas hidup. Menurut Wawan & Dewi (2015), pendidikan dapat

mempengaruhi seorang termasuk juga perilaku seseorang akan pola

hidup terutama dalam memotivasi untuk sikap berperan serta dalam

pembangunan. Pada umumnya, semakin tinggi pendidikan

seseorang, maka semakin mudah menerima pengetahuan. Begitu

juga menurut Notoatmodjo (2010), bahwa tingkat pendidikan turut

pula menentukan mudah tidaknya seseorang menyerap dan

memahami pengetahuan yang mereka peroleh pada umumnya,

semakin tinggi pendidikan ibu maka semakin baik tingkat

pengetahuan ibu maka semakin besar kemungkinan ibu untuk

mengetahui tentang dampak mengkonsumsi kafein selama

kehamilan.

2. Faktor eksternal

a. Faktor lingkungan

Lingkungan merupakan seluruh kondisi yang ada disekitar

manusiadan pengaruhnya yang dapat mempengaruhi perkembangan

dan perilaku orang atau kelompok

b. Sosial budaya

Sistem sosial budaya yang ada pada masyarakat dapat

mempengaruhi dari sikap dalam menerima informasi.

c. Status ekonomi

Status ekonomi juga akan menentukan tersedianya suatu fasilitas

yang diperlukan untuk kegiatan tertentu, sehingga status ekonomi ini

akan mempengaruhi pengetahuan seseorang.

9
d. Sumber informasi

Seseorang yang memiliki sumber informasi yang lebih banyak

akan memiliki pengetahuan yang lebih luas pula. Menurut

Notoatmodjo (2010), pengetahuan bisa didapat dari beberapa sumber

antara lain media cetak, elektronik, papan, keluarga, teman, dan lain-

lain.

2.1.5 Pengukuran pengetahuan

Pengukuran pengetahuan Notoadmodjo (2005) dalam Sulaeman (2011)

menyatakan bahwa pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan

wawancara atau angket yang menanyakan tentang isi materi yang akan

diukur dari subjek penelitian atau responden. Kedalaman pengetahuan

yang ingin kita ketahui atau kita ukur dapat kita sesuaikan dengan tingkatan

pengetahuan. Adapun tingkatan pengukuran pengetahuan adalah :

a. Tingkat pengetahuan baik bila skor >75%-100%

b. Tingkat pengetahuan cukup bila skor 60%-75%

c. Tingkat pengetahuan kurang bila skor <60%

2.2 Stunting

2.2.1 Defenisi stunting

Kondisi kronis yang menggambarkan terhambatnya malnutrisi jangka

panjang. Stunting merupakan keadaan tubuh yang pendek hingga melampaui

deficit-2SD dibawah median panjang atau tinggi badan (Manary dan

Solomons 2009 dalam Renyoet dkk,2013). Stunting (tubuh pendek)

10
menggambarkan keadaan gizi kurang yang sudah berjalan lama dan

memerlukan waktu bagi anak untuk berkembang serta pulih kembali.

Perawakan pendek (stunting) merupakan suatu terminologi untuk

tinggi badan yang berada di bawah persentil 3 atau- 2 SD pada kurva

pertumbuhan yang berlaku pada populasi tersebut (IDAI, 2010). Stunting

adalah status gizi yang didasarkan pada indeks panjang badan menurut

umur (PB/U) atau tinggi badan berdasarkan umur (TB/U) (Menkes

RI,2010).

Tinggi badan menurut umur (TB/U) dapat digunakan untuk menilai

status gizi masa lampau, ukuran panjang badan dapat dibuat sendiri,

murah dan mudah dibawa. Sedangkan kelemahannya adalah tinggi

badan tidak cepat naik sehingga kurang sensitif terhadap masalah gizi

dalam jangka pendek, perlu ketelitian data umur, memerlukan 2 (Dua) orang

untuk mengukur anak (Wang, 2009 dalam Kadek Wini Mardewi, 2014).

2.2.2 Etiologi stunting

Berbagai pendekatan etiologi dilakukan oleh para ahli, akan tetapi

pada dasarnya etiologi perawakan pendek dapat dibagi menjadi 2 (Ikatan

Dokter Anak Indonesia 2010), yaitu :

a. Variasi normal

Pertumbuhan yang normal menggambarkan kesehatan anak yang

baik. Pertumbuhan tinggi badan merupakan suatu proses yang

berkelanjutan perawakan pendek yang dikategorikan sebagai variasi

normal, yaitu :

11
1) Familial short stature (perawakan pendek familial)

Anak dengan perawakan pendek familial selama periode

bayi dan prapubertas akan mengalami pertumbuhan yang sama

seperti anak dengan CDGP. Anak- anak ini akan tumbuh

memotonggaris persentil dalam 2 tahun pertama kehidupan dan

mencari potensi genetiknya. Pubertas terjadi normal dengan

tinggi akhir berada dibawah persentil 3, tetapi masih normal

sesuai potensi genetiknya dan pararel dengan tinggi badan orang

tua. Tinggi badan orang tua maupun pola pertumbuhan badan

orang tua merupakan kunci untuk mengetahui pertumbuhan

anak. Faktor genetik tidak tampak saat lahir namun akan

bermanifestasi setelah usia 2-3 tahun. Korelasi antara tinggi

badan anak dan midparental height (MPH) 0,5 saat usia 2

tahun dan menjadi 0,7 saat usia remaja (Cuttler Leona, 1996 dalam

Kadek Wini Mardewi,2014).

Perawakan pendek familial ditandai oleh:

a) Pertumbuhan selalu berada dibawah persentil 3

b) Kecepatan pertumbuhan normal

c) Usia tulang normal

d) Tinggi badan kedua atau salah satu orang tua pendek

e) Tinggi akhir dibawah persentil 3

2) Constitusional delay of growth and puberty (CDGP)

Anak dengan CDGP umumnya terlihat normal dan disebut

sebagilate bloomer Biasanya terdapat riwayat pubertas terlambat

12
dalam keluarga. Usia tulang terlambat, akan tetapi masih sesuai

dengan usia tinggi. Anak awalnya menunjukkan perawakan pendek

pada awal dan pertengahan masa kanak-kanak. Mereka juga

mengalami keterlambatan pubertas dan percepatan pertumbuhan.

Salah satu atau kedua orang tuanya umumnya dengan riwayat

keterlambatan pubertas, keterlambatan pertumbuhan masa remaja

namun mencapai puncak pertumbuhan pada usiaselanj

utnya (Batubara, 2010 dalam Kadek Wini Mardewi, 2014).

CDGP ditandai oleh:

a. Perlambatan pertumbuhan linear pada 3 tahun pertama

kehidupan

b. Pertumbuhan linear normal atau hampir normal pada saat

prapubertas dan selalu dibawah persentil 3

c. Usia tulang terlambat

d. Maturasi seksual terlambat

e. Tinggi akhir biasanya normal

b. Keadaan patologis

Anak dengan perawakan pendek patologis dapat dibedakan menjadi

proporsional dan tidak proporsional.

1) Perawakan pendek proporsional meliputi malnutrisi, IUGR, penyakit

kronik, dan kelainan endokrin.

a) Malnutrisi

Penyebab perawakan pendek yang paling umum

diseluruh dunia adalah malnutrisi. Protein sangat esensial

13
dalam pertumbuhan dan tidak adanya salah satu asam

amino menyebabkan retardasi pertumbuhan, kematangan

skeletal dan menghambat pubertas (Cuttler, 1996 dalam

Kadek Wini Mardewi, 2014). Klasifikasi malnutrisi

berdasarkan respon jaringan atau terhambatnya pertumbuhan

dibedakan atas 2 (Dua) yaitu tipe I yang terdiri dari salah satu

defisiensi zat besi, yodium, selenium, tembaga, kalsium,

mangan, tiamin, riboplavin, piridoksin, tiamin, asam askorbat,

retinol, tokoferol, kalsiterol, asam folat, kobalamin, dan vitamin

K.Tipe II diakibatkan oleh kekurangan nitrogen, sulfur, asam

amino esensial, potassium, sodium, magnesium, seng, phosphor,

klorin dan air.

Malnutrisi tipe I dikenal dengan functional nutrisi

sedangakan malnutrisi tipe II membentuk jaringan dan energy

untuk menjalankan fungsi tubuh. Malnutrisi disebabkan oleh

asupan yang kurang sehingga konsentrasi dijaringan berkurang,

menimbulkan tanda dan gejala yang khas, konsentrasi dalam

jaringan bervariasi mekanisme metabolic yang spesifik sehingga

mudah dilakukan pemeriksaan laboratorium.

Malnutrisi tipe II sulit didiagnosis karena tanda dan gejala

tidak khas seperti tipe I. Nutrisi tipe II berfungsi membangun

jaringan sehingga jaringan tidak akan terbentuk bila terjadi

defisiensi nutrisi tersebut bahkan akan terjadi katabolisme

jaringan dan seluruh komponen jaringan akan diekskresikan.

14
Apabila jaringan akan dibangun kembali maka seluruh

komponen harus diberikan dengan seimbang dan saling

ketergantungan. Tidak disimpan dalam tubuh sehingga

tergantung dari asupan setiap hari. Beberapa nutrisi seperti

phosphor, seng, dan magnesium sangat kecil jumlahnya dalam

makanan sehingga konsentrasi yang tinggi diperlukan dengan

cara fortifikasi pada beberapa makanan untuk proses

penyembuhan (Golden, 2005 dalam Kadek Wini

Mardewi,2014).

Pertumbuhan tinggi badan merupakan interaksi antara

factor genetik, makronutrien maupun mikronutrien selama

periode pertumbuhan. Nutrisi memegang peranan penting

terhadap control mekanisme pertumbuhan linear. Penelitian

pada binatang menunjukkan retriksi pemberian energi dan

protein menyebabkan penurunan konsentrasi IGF-1 dalam darah

dan akan kembali normal setlah diberikan energi yang sesuai.

Hubungan antara status nutrisi dan IGF-1 pada manusia tampak

penurunan kadar IGF-1 pada anak dengan malnutrisi seperti

kwashiorkor dan marasmus (Estivaris, 1997 dalam Kadek Wini

Mardewi, 2014)

Pertumbuhan tinggi badan merupakan interaksi antara

factor genetik, makronutrien maupun mikronutrien selama

periode pertumbuhan. Nutrisi memegang peranan penting

terhadap control mekanisme pertumbuhan linear. Penelitian

15
pada binatang menunjukkan retriksi pemberian energi dan

protein menyebabkan penurunan konsentrasi IGF-1 dalam darah

dan akan kembali normal setelah diberikan energi yang sesuai.

Hubungan antara status nutrisi dan IGF-1 pada manusia tampak

penurunan kadar IGF-1 pada anak dengan malnutrisi seperti

kwashiorkor dan marasmus (Estivaris, 1997 dalam Kadek Wini

Mardewi, 2014)

Mikronutrien juga berdampak pada sistem IGF-1 seperti

defisiensi senyang dapat menyebabkan retardasi pertumbuhan

akibat penurunan kadar IGF-1 dalam plasma dan penurunan

growth hormon dan akan kembali normal setelah pemberian

seng (Dorup, 1991 dalam Kadek Win Mardewi, 2014).

Defisiensi mikronutrien seperti magnesium, seng, da besi

menyebabkan anoreksia yang secara tidak langsung

menyebabkan berkurangnya asupan energi dan protein yang

penting untuk pertumbuhan (Lawless, 1994 dalam Kadek Wini

Mardewi, 2014)

Vitamin D dibutuhkan untuk absorbs kalsium. Kalsitriol

bentuk dari vitamin D mengontrol sintesis kalsium dengan cara

meningkatkan absorbsi kalsium di duodenum kemudian

diserappada sel mukosa dan masuk ke dalam darah,

meningkatkan reabsorbsi kalsium di ginjal dan meningkatkan

mobilisasi kalsium di tulang. Kekurangan vitamin D

menimbulkan manifestasi klinis deformitas tulang panjang dan

16
tanda-tanda hipokalsemia seperti kejang, tetani (Sidhiarta, 2011

dalam Kadek Wini Mardewi, 2014).

Vitamin A atau asam retinoik berpengaruh pada hormone

yang mengatur pertumbuhan jaringan skeletal dengan

mekanisme mempengaruhi percepatan pelepasan adenosine

monho pospate( AMP) siklik dan sekresi dari hormon

pertumbuhan ( Sommer, 2004 dalam Kadek Wini Mardewi,

2014).

Faktor nutrisi yang paling penting menyebabkan stunting

adalah kurangnya asupan energi, protein dan mikronutrien

seperti besi, vitamin A, dan seng (Gibson,dkk.2007 dalam

Kadek Wini Mardewi, 2014).

b) IUGR (Intrauterine growth retardation)

Pertumbuhan janin terhambat atau intrauterine growth

retardation (IUGR) adalah suatu keadaan dimana janin tidak

mampu berkembang sesuai dengan ukuran normal akibat

adanya gangguan nutrisi dan oksigenasi, atau dengan kata

lain suatu keadaan yang dialami bayi dengan berat badan

lahir di bawah batasan tertentu dari umur kehamilannya

(Cunningham FG et all, 2001 dalam Desy Susilawati, 2009)

c) Penyakit kronik

Penyakit infeksi akut akibat infeksi sistemik seperti

pneumonia, diare persisten, disentri, dan penyakit kronik seperti

kecacingan mempengaruhi pertumbuhan linear. Infeksi akan

17
menyebabkan asupan makanan menurun, gangguan

absorbs nutrient, kehilangan mikronutrien secara

langsung, metabolisme meningkat, kehilangan nutrient akibat

katabolisme meningkat, gangguan transportasi nutrient ke

jaringan. Pada kondisi akut, produksi proinflamatori seperti

cytokin berdampak langsung terhadap remodeling tulang yang

akan menghambat pertumbuhan tulang (Step hensen, 1999

dalam Kadek Wini Mardewi, 2014). Penelitian oleh Casapia

(2006) dalam Kadek Wini Mardewi (2014) menunjukkan

infeksi parasit merupakan faktor risiko sebagai penyebab

perawakan pendek.

d) Kelainan endokrin seperti defisiensi hormon pertumbuhan,

hipotyroid, sindrom cushing, serta resistensi hormone

pertumbuhan, defisiensi IGF-1 /Somatomedin. Growth hormon

(GH) atau hormon pertumbuhan merupakan hormon esensial

untuk pertumbuhan anak dan remaja. Hormon tersebut

dihasilkan oleh kelenjar hipofisis akibat perangsangan dari

hormon GH - releasing faktor yang dihasilkan oleh

hipotalalmus. GH dikeluarkan secara episodik dan mencapai

puncaknya pada malam hari saat tidur. GH berefek

pada pertumbuhan dengan cara stimulasi produksi insulin

– like growth faktor1 (IGF-1) dan IGF- 3 yang terutama

dihasilkan oleh hepar dan kemudian akan menstimulasi IGF

- 1 lokal dari kondrosit. Growth hormon memiliki efek

18
metabolik seperti merangsang remodeling tulang dengan

merangsang aktifitas osteoklas dan osteoblas, merangsang

lipolisis, dan pemakaian lemak untuk menghasilkan energi,

berperan dalam pertumbuhan dan membentuk jaringan serta

fungsi otot serta memfasilitasi metabolisme lemak (Nicol,

2010 dalam Kadek Wini Mardewi, 2014). Somatomedin

atau IGF-1 sebagai perantara hormone pertumbuhan untuk

pertumbuhan tulang (Batubara, 2010 dalam Kadek Wini

Mardewi, 2014).

Hormon tiroid juga bermanfaat pada pertumbuhan linear

setelah lahir. Menstimulasi metabolisme yang penting dalam

pertumbuhan tulang, gigi dan otak. Kekurangan hormon ini

menyebabkan keterlambatan mental dan perawakan pendek.

Hormon paratiroid dan kalsitonin juga berhubungan dengan

proses penulangan dan pertumbuhan tulang (Greenspan,

2004 dalam Kadek Wini Mardewi 2014). Hormon tiroid

mempunyai efek sekresi hormon pert umbuhan,

mempengaruhi kondrosit secara langsung dengan

meningkatkan sekresi IGF-1 serta memacu maturasi

kondrosit (Batubara, 2010 dalam Kadek Wini Mardewi,

2014).

Perawakan pendek tidak proporsional disebabkan oleh

kelainan tulang seperti : kondrodistrofi, dysplasia tulang ,

sindrom kallman, sindrom marfa, sindrom klinefelte. Penyakit

19
genetik dan sindrom merupakan etiologi yang belum jelas

diketahui penyebabnya berhubungan dengan perawakan

pendek (stunting). Beberapa gangguan kromosom, dysplasia

tulang dan suatu sindrom tertentu ditandai dengan

perawakan pendek. Sindrom tersebut diantaranya sindrom

turner, sindrom Prader-Willi, sindrom down, dan dysplasia

tulang seperti osteochondrodystrophies, acondroplasia,

hipocondroplasia (Kappy, 2010 dalam Kadek Wini Mardewi,

2014).

Sex steroid (estrogen dan testosteron) merupakan

mediasi percepatan pertumbuhan pada masa remaja. Jika

terjadi keterlambatan pubertas maka terjadi keterlambatan

pertumbuhan linear (Cuttler, 1996 dalam Kadek Wini Mardewi,

2014).

2.2.3 Pendekatan diagnostik stunting

Pada anak dengan perawakan pendek harus dilakukan pemeriksaan

serta baik dan terarah agar tata laksananya optimal. Evaluasi perawakan

pendek ini sangat dibutuhkan untuk menilai proses pertumbuhan.

Melakukan analisis dan pemeriksaan fisis yang cermat dapat membantu

membedakan etiologi perawakan pendek adalah proses patologis atau

masih merupakan variasi normal/ fisiologis. Kriteria awal pemeriksaan anak

dengan perawakan pendek (stunting) adalah:

a. TB dibawah persentil 3 atau 2SD

b. Kecepatan tumbuh dibawah persentil 25

c. Perkiraan tinggi badan dewasa dibawah midparental height (MPH)

20
2.2.4 Penilaian nstunting secara antropometri

Penilaian stunting pada anak dilakukan dengan cara pengukuran.

Penilaian stunting secara antropometri menggunakan indeks Penilaian

status gizi balita berdasarkan TB/U dikenal sebagai stunting (Wiyogawati,

2010). Penentuan perawakan pendek dapat menggunakan beberapa standar

antara lain Z- skore baku National center for health statistic/ Center for

diseases control (NCHS/CDC) atau Child Growth Standar World Health

Organization (WHO) tahun 2005 (WHO, 2006 dalam Kadek Wini

Mardewi, 2014).

Beberapa penelitian menunjukkan proporsi perawakan pendek(stunting)

pada anak lebih tinggi dengan menggunakan kurva WHO 2005 dibandingkan

NHCS/CDC sehingga implikasinya penting pada program kesehatan (Wang,

2009 dalam Kadek Wini Mardewi, 2014). Klasifikasi status gizi pada anak

baik laki-laki maupun perempuan berdasarkan standar WHO 2005 dapat

dilihat pada tabel(WHO, 2006 dalam Kadek Wini Mardewi, 2014)

Tabel. 2.1
Kategori stunting berdasarkan Z-Skore standar WHO 2005

Indeks Ambang batas Status gizi


>+ 2SD Jangkung
-2 SD sd +2 SD Normal
TB/U
-3 SD sd <-2 SD Stunting
<-3 SD Stunting berat
Sumber : Kadek Wini Mardewi, 2014

21
a. Gambar Pengukuran panjang badan anak yang belum dapat berdiri

Sumber: Riskesdas 2007

b. Gambar Pengukuran panjang badan anak yang sudah dapat berdiri

Sumber: riskesdas, 2007

Pengukuran tinggi badan harus diukur dan dipantau berkala, minimal

pada Waktu-waktu berikut (IDAI, 2009 :

a. Umur <1 tahun : saat lahir 1,2, 4, 6, 9, 12 bulan

b .Umur 1-2 tahun : setiap 3 bulan

c. >3-21 tahun : setiap 6 bulan

2.2.5 Tatalaksana stunting

Stunting Berbagai upaya dilakukan untuk tata laksana optimal anak

dengan perawakan pendek. Anak dengan variasi normal perawakan

pendek biasanya tidak memerlukan pengobatan, sedangkan anak dengan

22
kelainan patologis memerlukan terapi sesuai dengan etiologinya (IDAI,

2010).

Salah satu prioritas pembangunan nasional sebagaimana tertuang pada

dokumen Rencana Pembangunan Jangka Pendek Nasional (RPJPN) dan

Rencana Strategis Kementrian Kesehatan 2010- 2014 adalah perbaikan status

gizi masyarakat. Sasaran jangka menengah perbaikan gizi yang telah

ditetapkan adalah menurunnya prevalensi gizi kurang menjadi setinggi -

tingginya 15% dan prevalensi pendek (stunting) menjadi setingg i - tingginya

32% pada tahun 2014 (Kemenkes RI, 2013).

Penanggulangan masalah gizi berdasarkan Kemenkes RI (2013) :

a. Pendidikan gizi dan pemberdayaan masyarakat

Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan, pemahaman,

dan keterampilan petugas dalam rangka memberikan pelayanan dan

penanganan gizi yang berkualitas. Selain itu, kegiatan ini untuk

meningkatkan pengetahuan, pemahaman, dan perilaku masyarakat

tentang gizi.

1) Gerakan nasional percepatan perbaikan gizi Gerakan nasional

percepatan perbaikan gizi adalah upaya meningkatkan partisipasi

dan kepedulian pemangku kepentingan secara terencana dan

terkoordinasi untuk meningkatkan pengetahuan, sikap, dan

perilaku masyarakat menerapkan gizi seimbang dalam kehidupan

sehari - hari menuju Indonesia prima. Kegiatan pokok gerakan

nasional percepatan perbaikan gizi adalah:

a) Kampanye tingkat nasional dan daerah

23
b) Peningkatan kapasitas petugas ditingkat nasional, provinsi, dan

kabupaten kota dalam rangka perencanan, koordinasi, dan

evaluasi sehingga tercipta dialog untuk menggalang dukungan.

c) Peningkatan pengetahuan gizi pada ibu hamil, ibu menyusui,

ibu balita, anak sekolah, remaja, lanjut usia dan masyarakat

umum melalui media poster, leaflet, spanduk, dan baliho.

2) Sosialisasi penanganan dan pencegahan stunting

Kegiatan sosialisasi ini bertujuan untuk memperoleh pemahaman

yang sama tentang penerapan dan penanggulangan stunting. Sasaran

pesertanya adalah pemangku kepentingan dari dinas kesehatan

provinsi, lintas sector dan lintas program.

3) Akselerasi perbaikan gizi pada 1000 hari pertama kehidupan dalam

rangka pencegahan dan penanggulanganstunting Kegiatan akselerasi

ini bertujuan mempercepat status gizi dan kesehatan ibu anak

pada periode 1000 hari kehidupan yaitu 270 hari pada masa

kehamilan dan 750 hari pada hari pertama kehidupan bayi

yang dilahirkannya dengan sasaran pemangku kepentingan dinas

kesehatan provinsi dan kabupaten/kota, lintas sector dan lintas

program.

4) Sosialisasi dan advokasi dan penanggulangan masalah GAKI

Bertujuan untuk meningkatkan pemahaman dan dukungan dari

lintas sector terkait dalam penanggulangan masalah GAKI di

tingkat kabupaten. Salah satu out-putnya adalah terbentuknya tim

GAKI kabupaten.

24
b. Penanganan gizi buruk dan kurang

Kasus gizi buruk dan gizi kurang dapat diketahui dari hasil

penimbangan anak balita di posyandu, pemeriksaan di fasilitas

pelayanan kesehatan, laporan masyarakat dan skrining aktif.

2.2.6 Efek jangka panjang

Masalah stunting pada balita perlu mendapat perhatian khusus karena

dapat menghambat pertumbuhan fisik dan perkembangan mental anak

(Kusuma dan Nuryanto, 2013). Beberapa penelitian menunjukkan bahwa

stunting berhubungan dengan perkembangan motorik anak (Chang PM dkk

2010, dalam Susanti dan Margawati 2012). Hal ini disebabkan oleh adanya

keterlambatan kematangan sel - sel saraf terutama dibagian cerebellum yang

merupakan pusat koordinasi gerak motorik (Levitsky DA 1995 dalam

Susanty dan Margawati 2012). Perkembangan motoric merupakan aspek

perkembangan yang penting karena berkaitan dengan perkembangan kognitif.

Perkembangan kognitif inilah yang secara tidak langsung akan

mempengaruhi kualitas sumber daya manusia (Gamayanti IL 2010 dalam

Susanti dan Margawati2012).

Stunting berkaitan dengan peningkatan resiko kesehatan dan kematian

serta terhambatnya pertumbuahan kemampuan motorik dan mental

(Purwandini 2013 dalam Kusuma dan Nuryanto, 2013). Balitayang

mengalami stunting memiliki risiko terjadinya penurunan ke mampuan

intelektual, produktivitas, dan peningkatan risiko penyakit degenerative di

kemudian hari (Anugraheni H, 2012)

25
Anak stunting rentan terhadap penyakit infeksi sehingga beresiko

mengalami penurunan kualitas belajar (Yunitasari.L, 2012). Stunting juga

meningkatkan resiko obesitas, karena orang dengan tubuh pendek berat badan

idealnya juga rendah. Kenaikan berat badan beberapa kilogram saja dapat

menjadikan indeks massa tubuh (IMT) orang tersebut naik melebihi batas

normal. Keadaan overweight dan obesitas yang terus berlangsung lama akan

meningkatkan risiko kejadian penyakit degeneratif (Anugraheni H, 2012).

Anak- anak yang bertubuh pendek (stunted) pada usia kanak – kanak

dini terus menunjukkan kemampuan yang lebih buruk dalam fungsi kognitif

yang beragam dan prestasi sekolah yang lebih buruk jika dibandingkan

dengan anak - anak yang bertubuh normal hingga usia 12 tahun. Mereka juga

memiliki permasala han perilaku, lebih terhambat, dan kurang perhatian serta

lebih menunjukkan gangguan tingkah laku (conduct disorders) (Manary, M.J.

& Solomons, N.W, 2008).

Beberapa penelitian telah menemukan keterkaitan antara pertumbuhan

tinggi badan dan perubahan perkembangan dalam usia tiga tahun pertama. Di

guatemala, perubahan tinggi badan pada usia 6- 24 bulan disertai dengan

perubahan pada perkembangan. Di jamaika, anak-anak yang bertubuh pendek

dicatat dalam usia 6 -24 bulan, dan perubahan tinggi badan selama 2 4 bulan

berikutnya. Penelitian ini disertai dengan perubahan pada kemampuan

intelektual. Perubahan tinggi badan pada tahun pertama dapat meramalkan

perubahan intelektual pada tahun kedua.

Stunting berkaitan dengan peningkatan risiko kesakitan dan kematian

serta terhambatnya kemampuan motorik dan mental. Balita yang mengalami

26
stunting memiliki risiko terjadinya penurunan kemampuan intelektual,

produktivitas, dan peningkatan risiko penyakit degenera tive di masa

mendatang (Anugraheni H, 2012). Hal ini dikarenakan anak stunting juga

rentan terhadap penyakit infeksi sehingga beresiko mengalami penurunan

kualitas belajar di sekolah dan berisiko lebih sering absen (Yunitasari L.

2012)

Kondisi stunting pada masa balita dapat menyebabkan gangguan fungsi

kognitif, dan psikomotor serta penurunan produktifitas ketika dewasa

(Milman dkk 2011 dalam Nasikhah 2012). Menurut UNICEF (2012), studi

menunjukkan bahwa kinerja pendidikan yang buruk, penurunan lama

pendidikan , penurunan pendapatan ketika dewasa semuanya dapat dikaitkan

dengan anak- anak muda yang bertubuh pendek (stunting). Menurut,

kelompok wanita pendek terbukti melahirkan 46,7% bayi pendek Bappenas

2011). Karena itu masalah gizi intergenerasi ini perlu mendapa perhatian

karena telah terbukti mempengaruhi kualitas bangsa.

Perawakan pendek (stunting) mengakibatkan meningkatnya risiko

penyakit metabolik seperti diabetes tipe II pada usia remaja (Kimani Murage,

dkk, 2010 dalam Kadek Wini Mardewi, 2014). Kondisi ini juga mengganggu

perkembangan kognitif, rendahnya tingkat pendidikan yang diperoleh serta

rendahnya pendapatan (Cheung dan Asorn, 2009 dalam Kadek Wini

Mardewi, 2014).

Prevalensi infeksi menjadi meningkat akibatimunitas yang menurun,

mengalami defisit fisik dan fungsional. Perawakan pendek pada masa anak-

anak akan menetap pada masa dewasa sehingga dapat menurunkan kapasitas

27
kerja dan kualitas kerja (Senbanjo,dkk.2010 dalam Kadek Wini Mardewi,

2014).

Stunting menyebabkan cacat kognitif jangka panjang, prestasi yang

buruk di sekolah, produktifitas ekonomi saat dewasa yang lebih rendah, dan

peningkatan resiko stunting ke generasi berikutnya (Victoria CG et all, 2008

dalam Andrew J, 2014).

2.2.7 Pencegahan stunting

Status gizi dan kesehatan ibu dan anak sebagai penentu kualitas

sumber daya manusia, semakin jelas dengan adanya bukti bahwa status

gizi dan kesehatan ibu pada masa pra hamil, saat kehamilan dan saat

menyusui merupakan periode yang sangat kritis. Periode seri bu hari, yaitu

270 hari selama kehamilan dan 730 hari pada hari pertama kehidupan bayi

yang dilahirkannya merupakan periode sensitif karena akibat yang

ditimbulkan terhadap bayi pada masa ini akan bersifat permanen dan tidak

dapat dikoreksi. Dampak tersebut tidak hanya pada pertumbuhan fisik,

tetapi juga pada perkembangan mental dan kecerdasannya, yang pada usia

dewasa terlihat dari ukuran fisik yang tidak optimal serta kualitas kerja

yang tidak kompetitif, yang berakibat pada rendahnya produktivitas

ekonomi (Kerangka kebijakan 1000 HPK).

Banyak yang berpendapat bahwa ukuran fisik terutama tubuh pendek,

gemuk, dan beberapa penyakit tertentu khususnya PTM khususnya

disebabkan oleh faktor genetic. Dengan demikian ada anggapan tidak banyak

yang dapat dilakukan untuk memperbaiki atau mengubahnya. Namun

berbagai bukti ilmiah dari dari banyak penelitian dari lembaga riset gizi dan

28
kesehatan terbaik di dunia telah mengubah paradigm tersebut. Ternyata tubuh

pendek, gemuk, PTM , faktor penyebab terpenting adalah lingkungan hidup

sejak konsepsi sampai anak usia 2 tahun yang dapat dirubah dan diperbaiki

(WHO 1997;Barker 1995 dalam Kerangka Kebijakn 1000 HPK).

Penelitian terhadap kecenderungan sekuler pada tinggi badan dengan

migrasi ke kelompok masyarakat yang lebih makmur, dan pengalaman

pertumbuhan pada bayi-bayi dari keluarga yang miskin yang diadopsi ke

dalam rumah tangga yang kaya, menunjukkan bahwa kompos isi genetik

bukan determinan primer yang menentukan tinggi badan orang dewasa.

Kendala lingkungan merupakan persoalan yang jauh lebih penting (Manary,

M.J. & Solomons, N.W, 2008).

Pertumbuhan linear di mulai di dalam rahim dan selama 2 (Dua) tahun

pertama kehidupan, sebagian besarirreversible setelahnya (Victoria CG et all,

2010 dalam Andrew J et all, 2014).

a. Dalam kandungan

Dalam kandungan, janin akan tumbuh dan berkembang melalui

pertambahan berat dan panjang badan, perkembangan otak serta organ-

organ lainnya seperti jantun, hati dan ginjal. Janin mempunyai plastisitas

yang tinggi, artinya janin akan dengan mudah menyesuaikan diri

terhadap perubahan lingkungan baik yang menguntungkan maupun

merugikan. sekali perubahan tersebut terjadi, maka tidak dapat kembali

ke keadaan semula. Perubahan tersebutmerupakan interaksi antara gen

yang sudah dibawa sejak dalam kandungan. Pada saat dilahirkan

sebagian perubahan tersebut menetap atau selesai, kecuali beberapa

29
fungsi, yaitu perkembangan otak dan imunitas yang berlanjut sampai

beberapa tahun kehidupan bayi.

Kekurangan gizi yang terjadi dalam kandungan dan awal kehidupan

menyebabkan janin melakukan reaksi penyesuaian. Secara pararel

penyesuaian tersebut meliputi perlambatan pertumbuhan dengan

pengurangan jumlah dan pengembangan sel-sel tubuh, termasuk sel otak

dan organ tubuh lainnya. Hasil reaksi penyesuaian akibat kekurangan gizi

diekspresikan pada usia dewasa dalam bentuk tubuh pendek, rendahnya

kemampuan kognitif atau kecerdasan sebagai akibat tidak optimalnya

pertumbuhan dan perkembangan otak. Reaksi penyesuaian akibat

kekurangan gizi juga meningkatkan risiko terjadinya berbagai penyakit

tidak menular (PTM) seperti hipertensi, penyakit jantung koroner dan

diabetes dengan berbagai risiko ikutannya pada usia dewasa.

b. Ketersediaan sanitasi yang baik

Ketersediaan air yang aman, penyiapan makanan yang bersih, dan

pembuangan limbah yang tepat merupakan unsur - unsur esensial

dalam mencegah tubuh yang pendek ataupun gizi kurang kronis. Selain

infeksi yang nyata dan kambuhan (rekuren), pajanan yang terus-

menerus dengan mikroba dalam lingkungan yang diasumsikan dapat

mengganggu pertumbuhan yang proporsional melalui stimulasi

kekebalan. Aktivasi respon fase akut yang konstan dan kronis

mengarahkan metabolisme nutrient kepada kondisi katabolik dan

bukan kepada rangkaian proses anabolik yang konsisten dengan

pertumbuhan normal.

30
Tinjauan sistematis baru-baru ini menemukan bahwa intervensi

sanitasi efektif dalam mengurangi berbagai gangguan kesehatan yang

penting, seperti diare (Waddington H, et all,2009 dalam Dean Spearset

all, 2013). Sejumlah studi juga menunjukkan bahwa sanitasi yang buruk

dapat dikaitkan dengan hasil yang menyebabkan kekurangan gizi

termasuk diare (Checkley W, et all 2008 dalam Dean Spears etall, 2013) .

Secara khusus Lit en al (2013) dalam Dean Spears et all, (2013) baru-

baru ini menunjukkan bahwa anak - anak di pedesaan Bangladesh yang

terpapar sanitasi buruk lebih mungkin menunjukkan indik ator enteropati,

dan rata - rata pendek (stunting). Dibeberapa surat kabar di india memuat

bahwa terdapat hubungan antara buang air besar di tempat terbuka

dengan stuntin

2.3 Kerangka kosep

a. Skema kerangka konsep

Variabel Hasil ukur


Pengetahuan baik > 75-100 %
Pengetahuan ibu
tentang stunting Pengetahuan cukup 60 %- 75%
Pengetahuan kurang <60%
Menurut Wawan dan Dewi
(2015)

31
b. Defenisi operasional

Defenisi Skala
Variabel Alat ukur Hasil ukur
operasional ukur
pengetahuan Segala yang Kuesioner ordinal pengetahuan
ibu balita diketahui ibu baik>75-100%
tentang tentang stunting pengetahuan
stunting cukup60%-75%
pengetahuan
kurang <60%
menurut Wawan
dan Dewi (2015)

32
BAB III

METODE PENELITIAN

3.1 Jenis Penelitian

Penelitian ini bersifat kuantitatif menggunakan desain penelitian

deskriptif yaitu penelitian yang bertujuan untuk mendeskripsikan

(memaparkan) peristiwa penting yang terjadi pada masa kini (Nursalam,

2011). Penelitian deskriptif memusatkan perhatian kepada pemecahan

masalah-masalah aktual sebagaimana adanya pada saat penelitian dilakukan.

3.2 Waktu Dan Tempat Penelitian

3.1.1 Tempat penelitian

Penelitian ini dilakukan di Puskesmas Rejosari Kec. Tenayan Raya

Pekanbaru 2019..

3.1.2 Waktu penelitian

Penelitian ini dilakukan pada tanggal 02 Mei 2019 di Puskesmas Rejo

Sari Kec. Tenayan Raya Pekanbaru 2019.

3.3 Populasi Dan Sampel

3.1.1 Populasi

Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek atau subjek

yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang di tetapkan oleh

penelitian untuk pelajari dan kemudian di tarik kesimpulannya (Sugiyono,

2010). Populasi pada penelitian ini adalah semua ibu yang memiliki balita di

33
Puskesmas Rejosari dimana berdasarkan data puskesmas kunjungan rata-rata

dalam 6 bulan terakhir sebanyak 109.

3.1.2 Sampel

Sampel adalah objek yang diteliti dan dianggap mewakili seluruh

populasi (Notoadmodjo, 2012). Jumlah sampel dari penelitian ini adalah

sebagian dari populasi ibu yang memiliki balita di Puskesmas Rejosari Kec.

Tenayan Raya. Dalam penelitian ini jumlah sampel ditentukan dengan

perhitungan sebagai berikut:

N
2 (Nursallam, 2008)
1+ N x ( d ) ¿
¿

109
¿
1+ 109 x 0,0025 ¿

109 109
= =85
1+ 0,27 1,27

Keterangan : n = Jumlah Sampel

N = Jumlah Populasi

d2 = Taraf signigfikan (5%)

Dalam penelitian ini menggunakan teknik accidental sampling yaitu

pengambilan sampel yang dilakukan dengan mengambil kasus atau responden

yang kebetulan ada atau tersedia (Notoatmodjo,2012). Sampel yang diambil

dalam penelitian ini adalah ibu yang memiliki balita di Puskesmas Rejosari

Kec. Tenayan Raya.

34
3.4 Jenis dan sumber data

3.4.1 Jenis data

Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data primmer dan

sekunder

3.4.2 Sumber data

1. Data primer

Data primer adalah data yang diperoleh langsung dari sumbernya,

diamati, dan dicatat oleh peneliti. Data primer diperoleh melalui teknik

pengumpulan data dengan kuesioner yang dibagikan langsung kepada

ibu yang memiliki balita di Puskesmas Rejosari Kec. Tenayan Raya

tahun 2019.

2. Data sekunder

Data yang diperoleh secara tidak langsung dari objek penelitian.

Data sekunder dalam penelitian ini berupa data jumlah ibu yang

memiliki balita di Puskesmas Rejosari Kec. Tenayan Raya tahun 2019.

3.5 Instrumen Penelitian

Instrumen merupakan suatu alat ukur pengumpulan data agar

memperkuat hasil penelitian. Alat ukur pengumpulan data yang digunakan

penelitian adalah kuesioner atau angket yang disesuaikan dengan tujuan

penelitian dan mengacu pada kerangka konsep dan teori yang telah dibuat.

Instrumen ini terdiri dari empat bagian data demografi meliputi inisial nama,

usia, jenis kelamin, pendidikan. Bagian kedua kuesioner untuk pengetahuan

35
ibu balita tentang stunting dengan 20 pertanyaan tertutup tentang

pengetahuan ibu balita tentang stunting.

Tabel 3.1 kisi-kisi soal

Nomor Jumlah
Variabel Sub Variabel Unfavorable
pertanyaan Favorable pertanyaan
Definisi stunting 1,2,20 1,2 20 3
Penyebab 3,7,9,10,11,12,1 3,9,11,15, 7,10,12,14,7 10
pengetah stunting 4,15,17,19 19
uan ibu Pencegahan 4,8,13,16 4,8,13 16 4
tentang stunting
stunting Penatalaksanaan 5,6,18 6,18 5 3
stunting

3.6 Teknik pengolahan data

3.6.1 Pengolahan data

Data yang diperoleh nantinya diolah secara manual dan disajikan

dalam bentuk tabel. Kemudian data tersebut dianalisa secara deskriptif.

Adapun proses pengelolaan dilakukan dalam beberapa tahap, yaitu:

a. Seleksi data (Editing)

Editing adalah upaya untuk memeriksa kembali kebenaran data yang

diperoleh atau dikumpulkan. Editing dapat dilakukan pada tahap

pengumpulan data atau setelah data terkumpul.

b. Pemberian kode (Coding)

Merupakan kegiatan pemberian kode numerik terhadap data.

Pemberian kode ini sangat penting bila pengolahan dan analisis data

menggunakan komputer. Biasanya dalam pemberian kode di buat juga

daftar kode dan artinya dalam satu buku (code book) untuk memudahkan

kembali melihat lokasi dan arti suatu kode dari suatu variable.

36
c. Pengelompokkan data (Tabulating)

Setelah dilakukan kegiatan editing dan koding dilanjutkan dengan

mengelompokkan data kedalam suatu tabel menurut sifat yang dimiliki

sesuai dungan tujuan penelitian.

3.6.2 Analisa data

Analisa univariat digunakan untuk mendapatkan distribusi frekuensi

dari gambaran pengetahuan ibu yang memiliki balita tentang stunting. Hasil

yang akan di peroleh adalah karakteristik reponden dan pengetahuan ibu

balita tentang stunting.

F
P= 100%
N

Keterangan :

P : Presentase

F : Jumlah jawaban yang benar

N : Jumlah seluruh soal

Untuk mengetahui kategori tingkat pengetahuan ibu yang memiliki

balita tentang stunting di puskesmas rejo sari .berdasarkan kriteria penafsiran

menurut Wawan dan Dewi (2015), sebagai berikut :

Baik : >75-100%

Cukup : 60-75%

Kurang : <60%

37
BAB IV
HASIL PENELITIAN

4.1 Hasil Penelitian

Hasil penelitian yang dilakukan pada tanggal 02 sampai 10 Mei 2019

dengan jumlah responden 85 orang tetapi yang diteliti 70 orang dengan

menggunakan kuesioner di Puskesmas Rejo Sari Kec. Tenayan Raya

Pekanbaru untuk mengetahui gambaran pengetahuan ibu yang memiliki balita

tentang stunting dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

4.1.1 Data Umum

Tabel 4.1
Distribusi Frekuensi Ibu brdasarkan Umur di Puskesmas Rejo Sari
Kec. Tenayan Raya Pekanbaru

Frekuensi Presentase
No Klasifikasi Umur
(f) (%)
1 23 tahun 7 10,00
2 24 tahun 17 24,29
3 25 tahun 25 35,71
4 35 tahun 21 30,00
Jumlah 70 100

Dari tabel 4.2 diketahui bahwa umur ibu yang memiliki Balita di

Puskesmas Rejo Sari Kecamatan Tenayan Raya Pekanbaru yaitu

mayoritas berumur 25 tahun (35,71 %).

38
Tabel 4.2
Distribusi frekuensi ibu berdasarkan pendidikan di Puskesmas
Rejo Sari Kec. Teanayan Raya Peanbaru

Frekuensi Persentase
No Klasifikasi Pendidikan
(f) (%)
1 SMK 28 40
2 SMA 21 30
3 D3 14 20
4 S1 7 10
Jumlah 70 100

Dari tabel 4.2 diketahui bahwa pendidikan ibu yang memiliki

Balita di Puskesmas Rejo Sari Kec Tenayan Raya Pekanbaru yaitu

mayoritas responden berpendidikan SMK sebanyak 28 orang (40 %)

4.1.2 Data Khusus

Tabel 4.3
Distribusi Frekuensi Ibu Berdasarkan Pengetahuan tentang
Stunting di Puskesmas Rejo Sari Kec Tenayan Raya
Pekanbaru 2019

Frekuensi Persentase
No Kategori
(f) (%)
1 Baik 6 8,57
2 Cukup 15 21,43
3 Kurang 49 70,00
Jumlah 70 100

Berdasarkan tabel 4.3 diketahui bahwa pengetahuan ibu tentang

stunting di Puskesmas Rejo Sari Kec Tenayan Raya Pekanbaru yaitu

mayoritas responden berpengetahuan kurang sebanyak 49 (70,00%).

4.2 Pembahasan

Dari hasil penelitian yang dilakukan pada tanggal 02 Mei 2019 di

Puskesmas Rejo Sari Kec. Tenayan Raya Pekanbaru yang berjudul

“Gambaran Pengetahuan Ibu yang Memiliki Balita tentang Stunting di

39
Puskesmas Rejo Sari Kec. Tenayan Raya Pekanbaru” yaitu sebanyak 19 orang

(27,1%) memiliki pengetahuan baik, 14 orang (20%) memiliki pengetahuan

cukup, sedangkan 37 orang (52,9%) memiliki pengetahuan kurang.

Dari hasil penelitian di atas dapat kita ketahui bahwa mayoritas

pengetahuan ibu yang memiliki balita tentang stunting berada pada kategori

kurang. Pengetahuan adalah hasil penginderaan manusia atau hasil tahu

seseorang terhadap obyek melalui indera yang dimilikinya (mata, hidung,

telinga dan sebagainya) (Notoadmojo, 2012). Hal yang dimaksud tahu di sini

adalah semakin sering individu ataupun seseorang mendapatkan informasi

maka semakin tinggi pula pengetahuan yang didapat. Hal ini membuktikan

bahwa mayoritas responden kurang mendapatkan informasi tentang stunting.

Menurut peneliti kurangnya pengetahuan ibu tentang stunting dapat

dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu faktor usia dan pendidikan. Menurut

Ariani (2014), pada sumber informasi kemajuan teknologi menyediakan

bermacam-macam media massa yang dapat mempengaruhi pengetahuan

masyarakat tentang informasi baru, seperti televisi, radio, surat kabar,

penyuluhan, dan lain-lain.

Usia merupakan rentang waktu seseorang yang dimulai sejak dia

dilahirkan hingga berulang tahun. Jika seseorang itu memiliki usia yang cukup

maka akan memiliki pola pikir dan pengalaman yang matang pula. Usia sangat

berpengaruh terhadap daya tangkap sehingga pengetahuan diperolehnya akan

semakin baik.

Faktor pendidikan seseorang dapat mempengaruhi pengetahuan karena

semakin tinggi pendidikan seseorang semakin tinggi pola pengetahuan mereka

40
dan semakin mudah untuk menerima informasi, sebaliknya pendidikan yang

rendah akan menghambat perkembangan sikap seseorang terhadap nilai-nilai

yang baru diperkenalkan (Wawan dan Dewi, 2010). Hasil penelitian diketahui

bahwa pendidikan ibu yang memiliki Balita di Puskesmas Rejo Sari Kec

Tenayan Raya Pekanbaru yaitu berpendidikan SMK sebanyak 28 orang

(40%), SMA sebanyak 28 orang (40%), D3 sebanyak 14 orang (20%), dan S1

sebanyak 7 orang (10%).

Menurut asumsi peneliti, pendidikan ibu merupakan hal dasar bagi

tercapainya perkembangan dan pertumbuhan yang baik pada balita. Tingkat

pendidikan ibu tersebut terkait dengan kemudahan ibu dalam menerima

informasi tentang perkembangan dan pertumbuhan balita. Ibu dengan tingkat

pendidikan yang lebih tinggi akan lebih mudah menerima informasi dari luar,

dibandingkan dengan ibu yang memiliki tingkat pendidikan lebih rendah.

41
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Berdasarkan penelitian di atas dapat diambil kesimpulan bahwa

gambaran pengetahuan ibu yang memiliki balita tentang stunting di

Puskesmas Rejo Sari Kec. Tenayan Raya Pekanbaru 2019 mayoritas berada

pada kategori kurang yaitu sebanyak 49 orang (70,00%).

5.2 Keterbatasan Peneliti

Berdasarkan penelitian diatas peneliti mempunyai keterbatasan untuk

menetiliti responden yang seharusnya berjumlah 85 orang tetapi peneliti

hanya mendapatkan 70 orang responden dikarenakan adanya keterbatasan

waktu .

5.3 Saran

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, disarankan kepada:

5.3.1 Bagi Instusi Keperawatan

Diharapkan hasil penelitian ini dapat menjadi sumber informasi

atau referensi peneliti berikutnya dan sebagai bahan masukan untuk

penelitian selanjutnya khususnya berkaitan dengan “gambaran

pengetahuan ibu yang mmiliki balita tentang stunting di Puskesmas

Rejo Sari Kec. Tenayan Raya Pekanbaru 2019”.

42
5.3.2 Bagi Insitusi Puskesmas Rejo Sari

Diharapkan bagi Puskesmas Rejo Sari agar dapat memberikan

informasi yang lebih lagi kepada ibu yang memiliki balita di

Puskesmas Rejo Sari.

5.3.3 Bagi Responden

Diharapkan kepada ibu yang memiliki balita di Puskesmas Rejo

Sari agar lebih aktif lagi mencari informasi tentang stunting.

5.3.4 Bagi Petugas Kesehatan

Diharapkan bagi petugas kesehatan agar memberikan penyuluhan

tentang stunting kepada ibu yang memiliki balita di Puskesmas Rejo

Sari Kec. Tenayan Raya Pekanbaru 2019.

43
DAFTAR PUSTAKA

Ariani, A. P. (2014). Aplikasi Metodologi Penelitian Kesehatan . Yogyakarta:


Nuha Medika

Dinkes Provinsi Riau. (2018), Profil Kesehatan Provinsi Riau tahun 2018.
Pekanbaru: Dinas Kesehatan Provinsi Riau

Fitri. “Berat lahir sebagai faktor dominan terjadinya stunting pada balita usia12-
59 bulan di sumatera (analisis riskesdas 2010)”. Tesis. (januari 2012).
http://lontar.ui.ac.id.pdf diakses ada tanggal 20 februari 2014

Hannemana. (2014). Perawatan Untuk Bayi dan Balita. Penerbit Buku


Kedokteran. Jakarta.

IDAI. 2010.Buku ajar endokrinologi anak. Badan penerbit IDAI: Jakarta

Kepmenkes RI. Standar antropometri penilaian status gizi anak. 2011.Direktorat


bina Gizi: Jakarta . http://gizi.depkes.go.id.pdf d iakses 13 mei 2014

Kementerian Kesehatan RI. 2014. Riset Kesehatan Dasar Tahun 2014. Jakarta:
Kementerian Kesehatan RI.

Manary, M.J. & Solomons, N.W. Gizi Kesehatan Masyarakat, Gizi dan
Perkembangan Anak. Penerbit Buku Kedokteran EGC. Terjemahan Public
Health Nutrition, Editor. Gibney, M.J, Margetts, B.M., Kearney, J.M. &
Arab, L Blackwell Publishing Ltd, Oxford; 2009

Mardewi, Kadek Wini. 2014. Kadar seng serum rendah sebagai faktor risiko
perawakan pendek pada anak. Tesis. http://www.pps.unud.ac.id/thesis/pdf
.Diakses pada tanggal 18 mei 2014

Notoatmodjo, S. (2010). Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta

Picaully, Inchje dan Sarci Magdalena Toy. Analisis determinan dan pengaruh
stunting terhadap prestasi belajar anak sekolah di kupang dan sumba timur,
NTT. Jurnal gizi dan pangan, vol. 8 no. 1 (Maret, 2013).
http://download.portalgaruda.org .pdf diakses pada tanggal 20 februari 2014

Ranuh, IG. N . Gde (2013). Pertumbuhan dan Perkembangan, Erlangga : Jakarta

Riset kesehatan dasar (RISKESDAS) 2013. http://www.litbang.depkes.go.id/.pdf


diakses pada tanggal 22 maret 2013

44
Riskesdas 2007 Laporan nasional 2007. Badan penelitian dan pengembangan
kesehatan depkes RI. http://staff.ui.ac.id.pdf.

Riset kesehatan dasar (RISKESDAS).2013. badan penelitian dan pengembangan


kesehatan.kemenkes RI (2013). http://www. riskesdas. litbang. depkes.
go.id/pdf

Soetardjo (2011) Gangguan perkembangan dan pertumbuhan pada anak. Graham


ilmu:Yogyakarta

Soetardjo, (2011) Gizi seimbang dalam daur kehidupan. PT Gramedia pustaka


utama: Jakarta

Soetjiningsih. (2002) Gangguan Tumbuh kembang anak. Cet. 2012. EGC: Jakarta

Soetjiningsih. 2003. Perkembangan Anak dan Permasalahannya. Jakarta: EGC.

Sulaeman, (2011). Analisis pengetahuan, sikap, dan perilaku . Alauddin university


press: Makassar

45
PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN

Kepada Yth.
Calon Responden
di Puskesmas Rejosari Kec. Tenayan Raya
Dengan Hormat,
Saya yang bertanda tangan di bawah ini adalah mahasiswa Program Studi
Diploma III Keperwatan Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas
Abdurrab Pekanbaru.
Nama : MEIYIL EFNI
NIM : 14401009
Alamat : Jl. Karya Bakti No. 18
Sebagai persyaratan tugas akhir dari Program Studi Diploma III
Keperawatan Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Abdurrab
Pekanbaru, Saya akan melakukan penelitian tentang “Gambaran Pengetahuan
Ibu Yang Memiliki Balita Tentang Stunting Di Puskesmas Rejo Sari
Kecamatan Tenayan Raya 2019”. Dengan tujuan penelitian untuk mengetahui
tingkat pengetahuan tentang Stunting pada ibu yang memiliki balita di Puskesmas
Rejosari Kec. Tenayan Raya.
Untuk keperluan penelitian tersebut Saya mohon kesediaan ibu-ibu untuk
menjadi responden dalam penelitian ini, selanjutnya Saya mohon kesedian ibu-ibu
untuk mengisi kuesioner yang Saya sediakan dengan kejujuran dan apa adanya.
Jawaban ibu-ibu akan dijamin kerahasiaannya.
Demikian permohonan ini, atas bantuan dan partisipasinya Saya ucapkan
terima kasih.
Pekanbaru, Mei 2019
Peneliti

Meiyil Efni

46
PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

Setelah membaca dan mendengarkan penjelasan dari peneliti, saya


bersedia menjadi responden dalam penelitian yang dilakukan oleh:
Nama : MEIYIL EFNI
NIM : 14401009
Alamat : JL. Karya Bakti No. 18
Mahasiswa Program Studi Diploma III Keperwatan Fakultas Kedokteran
dan Ilmu Kesehatan Universitas Abdurrab Pekanbaru yang akan mengadakan
penelitian dengan judul “Gambaran Pengetahuan Ibu Yang Memiliki Balita
Tentang Stunting Di Puskesmas Rejo Sari Kecamatan Tenayan Raya”.
Saya bersedia untuk membantu penelitian ini secara sukarela tanpa
paksaan dari siapapun.

Pekanbaru, Mei 2019


Yang Membuat Pernyataan

Meiyil Efni

47
KUESIONER PENELITIAN

GAMBARAN PENGETAHUAN TENTANG STUNTING PADA IBU YANG


MEMILIKI BALITA DI PUSKESMAS REJOSARI KEC. TENAYAN
RAYA PEKANBARU 2019

A. Data Responden
Nama Inisial :
Usia :
Pendidikan :
B. Pengetahuan tentang stunting
Berikan tanda “√” pada kotak jawaban yang paling tepat !

No Pertanyaan Benar Salah


1 Stunting adalah Kondisi kronis yang
menggambarkan terhambatnya malnutrisi
jangka panjang
2 Stunting merupakan keadaan tubuh yang
pendek hingga melampaui deficit-2SD dibawah
median panjang atau tinggi badan
3 Penyebab stunting yang sering kali terjadi
adalah malnutrisi jangka panjang
4 Pencegahan terjadinya stunting adalah
menjaga kesehatan anak dengan baik
5 Membiarkan atau tampa memperdulikan
kesehatan anak tidak akan menyebabkan
stunting
6 Stunting pada masa balita perlu mendapat
perhatian khusus karena dapat menghambat
pertumbuhan fisik
7 Stunting dapat membuat pertumbuhan balita
meningkat
8 Pencegahan stunting dapat dilakukan dengan
cara menjaga lingkungan hidup sejak konsepsi

48
sampai anak usia 2 tahun
9 Stunting rentan terhadap penyakit infeksi
10 Malnutrisi jangka panjang belum tentu
mengakibatkan stunting
11 Stunting bisa mempengaruhi IQ anak

12 Tanda awal terjadinya stunting pusing mual


muntah
13 Makanan bisa untuk mencegah terjadinya
stunting
14 Anak akan tampak lebih tinggi jika terkena
stunting
15 Anak terkena stunting akan mengalami
gangguan perkembangan dan pertumbuhan
16 Stunting dapat dicegah dengan menarik badan
anak ketika masih bayi
17 Anak stunting karena faktor keturunan

18 Sanitasi dan akses air bersih bisa menyebabkan


anak terkena stunting
19 Anak terkena stunting dikatakan cacat fisik

20 Stunting disebut anak tinggii badan normal

49
50
51
52
53
54
55
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

A. DATA PRIBADI
1. Nama : Meiyil Efni
2. NIM : 1614401009
3. Tempat Tgl Lahir : Pangkalan, 08 Mei 1997
4. Jenis Kelamin : Perempuan
5. Agama : Islam
6. Suku/Kebangsaam : Minang /Indonesia
7. Alamat : Koto Alam
8. No Handpone : 0812 – 7624 - 3394

B. DATA ORANG TUA


Nama Ayah/Ibu : Faisal / Elviani
Pekerjaan : Wiraswasta / IRT
Alamat : Koto Alam

C. PENDIDIKAN

No Nama Sekolah Tahun


1 SD 02 Koto Alam 2004-2010
2 MTsN Dangung – Dangung 2010-2013
3 SMA 4 Payakumbuh 2013-2016
4 Universitas Abdurrab Pekanbaru 2016-Sekarang

56