Anda di halaman 1dari 17

MAKALAH KIMIA INDUSTRI

“Pembuatan Minuman Berkarbonasi Rasa Nenas”

OLEH :

KELOMPOK II
 Ajot Waremra 2015-78-022
 Isna Febryani mandaya 2016-78-005
 Lydia Siahaya 2016-78-023
 Wenand G. Labobar 2016-78-030
 Dian Irsula 2017-78-011

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS PATTIMURA

AMBON

2020
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Tuhan yang Maha Kuasa, karena atas limpahan nikmat dan
karunia-Nya kami dapat menyusun makalah ini yang berjudul “Pembuatan minuman
berkarbonasi rasa nenas”. Makalah ini disusun dalam rangka untuk menyelesikan tugas mata
kuliah Kimia Industri yang telah diberikan. Kami menyadari sepenuhnya, dalam penyusunan
makalah ini jauh dari kesempurnaan, masih banyak kekurangan dan kelemahan. Hal ini tidak lain
karena keterbatasan kami dalam mencari sumber-sumber yang dapat dijadikan sebagai referensi
dan juga keterbatasan pengetahuan yang kami miliki. Kami sangat berharap makalah ini dapat
bermanfaat bagi kami dan pembaca. Oleh karena itu kepada semua pihak kiranya dapat
memberikan kritik dan saran demi perbaikan penulisan makalah ini.

Ambon, April 2020

Penulis
DAFTAR ISI

KATAPENGANTAR ……………………………………………………… i

DAFTAR ISI …………………………………………………………….. ii

BAB I PENDAHULUAN …………………………………………………. 1

1.1. Latar belakang ………………………………………………… 1

1.2. Rumusan masalah ……………………………………………... 2

1.3. Tujuan …………………………………………………………. 2

BAB II PEMBAHASAN ………………………………………………… 3

2.1. Nenas (Ananas comosus ) …………………………………….. 3

2.2. Minuman berkarbonasi ……………….................................... 6

2.3. Bahan penyusun minuman berkarbonasi …………………... 6

2.4. Proses pembuatan sari buah nenas ……….………………….. 8

2.5. Proses pengolahan minuman berkarbonasi ………………... 9

2.6. Sanitasi dan penanganan limbah …………………………….. 11

2.7. Management mutu …………………………………………… 12

BAB III PENUTUP ……………………………………………………….. 13

3.1. Kesimpulan ……………………………………………………. 13

DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………………… 14


BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Nenas (Ananas comosus) merupakan salah satu buah yang banyak ditemui dan digemari
masyarakat Indonesia. Buah ini sangat baik apabila dibudidayakan di daerah beriklim tropis pada
dataran rendah atau tinggi. Tanaman nenas (A. comosus) tidak bisa hidup di daerah yang dingin
dan bersalju. Oleh karena itu sebagai negara tropis, produksi nenas di Indonesia mempunyai
potensi yang sangat baik.
Berdasarkan data yang diperoleh dari Badan Pusat Statistik (BPS) menyebutkan bahwa
jumlah produksi nenas di Indonesia tahun 2010 jumlah produksi nenas 1.406.445 ton, tahun 2011
jumlah produksi nenas di Indonesia adalah 1.540.626 ton, dan semakin meningkat pada tahun
2012 yaitu sebesar 1.781.899 ton. Rata-rata produksi nenas yang mencapai 1,5 juta ton per tahun
tersebut menjadikan nenas sebagai salah satu buah yang jumlahnya melimpah di Indonesia.
Nenas (Ananas comosus) ialah sejenis tumbuhan tropikal dan buahnya adalah tumbuhan asli
Brazil, Bolivia, dan Paraguay. Tumbuhan ini berada dalam kumpulan bromeliad (Famili
Bromeliaceae), dengan 30 atau lebih daun yang panjang, tajam mengelilingi batang yang tebal.
Nenas (A. comosus) bukanlah buah sejati, melainkan gabungan buah-buah sejati (bekasnya
terlihat dari setiap 'sisik' pada kulit buahnya) yang dalam perkembangannya tergabung bersama-
sama dengan tongkol bunga majemuk menjadi satu buah besar.
Bahan pangan pada umumnya tidak selalu dikonsumsi secara langsung tetapi sebagian besar
diolah menjadi berbagai jenis bentuk olahan makanan lainnya. Nenas (A. comosus) tidak hanya
enak dikonsumsi langsung sebagai buah. Banyak yang mengolah nenas menjadi makanan yang
diminati dan menjadi sumber penghasilan tersendiri.
Dengan perkembangan pengetahuan dan teknologi kini dari buah nenas dapat diolah menjadi
berbagai macam produk, diantaranya minuman berkarbonasi nenas, selai nenas, keripik nenas,
dodol nenas, yang sangat bermanfaat bagi manusia. Kandungan mineral dan vitamin pada buah
nenas sangat baik bagi tubuh, terutama kandungan vitamin A dan vitamin C. Selain itu,
kandungan air pada buah-buahan dan sayuran, khususnya nenas tergolong cukup tinggi.
1.2 Rumusan Masalah

Adapun rumusan masalah dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut :
1. Apa itu minuman berkarbonasi?
2. Apa sajakah bahan penyusun minuman berkarbonasi?
3. Bagaimana proses pembuatan sari buah nenas?
4. Bagaimana proses pengolahan minuman berkarbonasi?
5. Bagaimana sanitasi dan penanganan limbah dari proses produksi tersebut?
6. Bagaimana management mutu dari proses produksi tersebut?

1.3 Tujuan penulisan makalah

Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah sebagai berikut :


1. Mengetahui proses pembuatan sari buah nenas.
2. Mengetahui proses pengolahan minuman berkarbonasi.
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Nanas (Ananas comosus)

Nenas merupakan tanaman buah yang banyak dibudidayakan di daerah tropis dan
subtropis. Tanaman ini mempunyai banyak manfaat terutama pada buahnya. Dilihat dari
bentuk daun dan buah dikenal ada 4 jenis nenas, yaitu Cayene (daun halus, tidak berduri,
buah besar), Queen (daun pendek berduri tajam, buah lonjong mirip kerucut),
Spanyol/Spanish (daun panjang kecil, berduri halus sampai kasar, buah bulat dengan mata
datar) yang biasanya dikembangkan di kepulauan India Barat, Puerte Rico, Mexico dan
Malaysia. Abacaxi (daun panjang berduri kasar, buah silindris atau seperti piramida).

Golongan Abacaxi banyak ditanam di Brazilia.Varietas yang dapat dikembangkan di


Indonesia yaitu nanas queen yang banyak ditanam di daerah Bogor dan Palembang,
memiliki rasa yang lebih manis dan memiliki daun yang berduri. Nenas cayene ditanam luas
di dataran tinggi.

Gambar 1. Buah Nenas

Ciri-ciri buah yang siap dipanen adalah mahkota buah terbuka, tangkai buah
mengkerut, mata buah lebih mendatar, besar dan bentuknya bulat, bagian pada dasar buah
berwarna kuning, dan timbul aroma nenas yang harum dan khas. Nenas memiliki berbagai
macam manfaat diantaranya melancarkan pencernaan, membantu proses penyembuhan,
mengefektifkan sistem metabolisme tubuh, menambah daya tahan tubuh, memperkuat otot
jantung dan juga dapat menghaluskan kulit. Komposisi kimia tersebut dapat dilihat pada
tabel di bawah ini (Tabel 1).
Tabel 1. Komposisi kimia buah nenas segar dalam 100 g

Daya simpan buah nenas segar antara 1 – 7 hari pada suhu 21.11oC. Oleh karena itu,
buah nenas mudah sekali busuk. Setelah panen, perlu dilakukan penanganan pascapanen
seperti, dilakukan pengumpulan hasil panen agar tidak terjadi kerusakan buah, dilakukan
sortasi dengan memisahkan buah (kerusakan buah, kematangan buah, bentuk, dan ukuran),
penyimpanan dilakukan untuk mengumpulkan buah nenas sebelum diangkut untuk
dipasarkan. Buah nenas biasanya disimpan dalam ruangan dingin yang suhunya sekitar 5oC.

Pemanfaatan buah nenas untuk diolah di kalangan masyarakat sudah sangat banyak
dilakukan, baik olahan industri skala kecil (rumah tangga) maupun industri skala besar.
Jenis olahan nenas yang diharapkan akan menjadi lebih baik untuk dikembangkan pada
industri pedesaan seperti dodol nenas, selai nenas, sirup nenas dan keripik nenas. Teknologi
yang semakin berkembang menjadi jalan keluar atas permasalahan pasca panen buah nenas.
Pengeringan bahan pangan merupakan salah satu cara pengawetan bahan pangan yang
sedang berkembang saat ini.

Tujuan utama dari pengeringan bahan pangan adalah untuk menurunkan kadar air
yang terdapat pada buah segar, untuk memperpanjang masa simpan bahan pangan, karena
air dalam bahan merupakan pemicu pertumbuhan mikroorganisme. Bahan pangan dapat
dikeringkan dengan menggunakan panas yang berasal dari matahari dan pengeringan yang
menggunakan alat.
Bagi Uni Eropa, Indonesia bukan merupakan pemasok utama buah nenas. Selama
periode 1996-2001 tercatat adanya kenaikan impor nenas dari Indonesia yang relatif cukup
menonjol dalam tahun 1999. Namun tahun 2000 tidak tercatat adanya Impor. Dilihat dari
perkembangan harga maka selama tahun 1996 - 1991 harga impor nenas di UE
memperlihatkan fluktuasi yang cukup besar setiap tahunnya. Hal ini menggambarkan betapa
produk primer sangat tidak stabil.

Untuk sari nenas, selama periode 1996-2001 impor Uni Eropa dari Indonesia
mengalami fluktuasi baik nilai maupun volume hal ini disebabkan oleh perubahan harga dan
permintaan. Kenaikan impor Indonesia dari Euro 11.457 ribu pada tahun 1996 menjadi Euro
18.735 ribu pada tahun 1997 tidak berlanjut, dan diperkirakan belum dapat pulih kembali
pada akhir tahun 2001.

Sebenarnya pasar sari nenas di UE sangat menjanjikan mengingat harganya selama


tahun 1996 - 1999 memperlihatkan peningkatan dari Euro 98,33 per Metric Ton menjadi
Euro 113,63 per Metric Ton, walaupun harga pada tahun 2001 mengalami penurunan
Euro 79,6 per Metric Ton.
2.2 Minuman berkarbonasi

Minuman ringan (soft drink) adalah minuman yang tidak mengandung alkohol,
merupakan minuman olahan dalam bentuk bubuk atau cair yang mengandung bahan
makanan dan bahan tambahan lainnya baik alami maupun sintetik yang dikemas dalam
kemasan siap untuk dikonsumsi. Minuman ringan terdiri dari dua jenis, yaitu : minuman
ringan dengan karbonasi (carbonated soft drink) dan minuman ringan tanpa karbonasi.
Minuman ringan dengan karbonasi adalah minuman yang dibuat dengan mengabsorbsikan
karbondioksida ke dalam air minum. Minuman tanpa karbonasi adalah minuman selain
minuman ringan dengan karbonasi.

2.3 Bahan penyusun minuman berkarbonasi

Minuman berkarbonasi memiliki komposisi yang berbeda-beda, secara garis besar


komposisi minuman berkarbonasi meliputi air, konsentrat, bahan pemanis, pemberi rasa
asam, pemberi aroma, bahan-bahan tambahan. Adapun diskripsi singkat bahan-bahan
tersebut sebagai berikut :

1. Air
Air merupakan kandungan terbesar di dalam carbonated soft drink. Air yang digunakan
harus mempunyai kualitas tinggi, yaitu : jernih, tidak berbau, tidak berwarna, bebas dari
organisme yang hidup dalam air, alkalinitasnya < 50 ppm, total padatan terlarut < 500
ppm, dan kandungan logam besi dan mangan < 0,1 ppm. Sederet proses diperlukan
untuk mendapatkan kualitas air yang diinginkan, antara lain : klorinasi, penambahan
kapur, koagulasi, sedimentasi, filtrasi pasir, penyaringan dengan karbon aktif, dan
demineralisasi dengan ion exchanger. Karbondioksida yang digunakan juga harus
semurni mungkin dan tidak berbau. Air berkarbonasi dibuat dengan cara melewatkan es
kering (dry ice) ke dalan air es.

2. Konsentrat
Konsentrat adalah inti sari/isi/bagian yang utama dari suatu bahan misalnya sari buah.
Konsentrat digunakan sebagai bahan baku dalam pembuatan minuman. Tujuan utama
dari penggunaan konsentrat adalah sebagai pemberi rasa sekaligus sebagai pewarna bagi
minuman ringan yang diolah. Penggunaan konsentrat dalam jumlah dan jenisnya
tergantung dari produk yang akan diolah.

3. Bahan pemanis
Gula selain sebagai pemanis dan penambah kalori, juga memberi pengaruh pada
kenampakan minuman serta sebagai pembawa komponen rasa sehingga tersebar merata
dalam minuman, sedangkan pemanis buatan yang umum digunakan adalah sakarin.
Bahan pemanis yang biasanya digunakan dalam minuman ringan adalah :
a.) Natural, antara lain gula pasir, gula cair, gula jagung dengan kadar fruktosa tinggi
dan dektrosa.
b.) Sintetik yang sering digunakan adalah sakarin.

Sakarin mempunyai tingkat kemanisan 300 kali lebih manis daripada gula. Bahan ini
biasanya dijual dengan bentuk senyawa Na dan Ca. Pada konsentrasi tinggi, sakarin
dapat menimbulkan aftertaste pahit. Sakarin tidak memiliki nilai kalori sehingga sering
digunakan sebagai pemanis pada bahan makanan dan minuman diet.

4. Pemberi rasa asam


Bertujuan untuk memberikan rasa asam pada minuman berkarbonasi, memodifikasikan
manisnya gula, berlaku sebagai pengawet, dan dapat mempercepat inversi gula dalam
sirup/minuman. Acidulant yang digunakan dalam minuman harus dari jenis asam yang
dapat dimakan (edible/food grade) antara lainasam sitrat, asam phospat, asam malat,
asam fumarat, asam tantrat, asam adipat, dll.

5. Pemberi aroma
Pemberi aroma disiapkan oleh industri berkaitan dengan industri minuman dengan
formula khusus, kadang-kadang telah ditambahkan dengan asam dan pewarna, dalam
bentuk :
a.) Ekstrak alkoholik (penyaring bahan kering dengan larutan alkoholik)
b.) Larutan alkoholik (melarutkan bahan dalam larutan air alkoholik)
c.) Emulsi (mencampur essential oil dengan bahan pengemulsi)
d.) Fruit juice
e.) Caffeine
f.) Sintetik flavor

6. Karbondioksida (CO2)
Penggunaan karbondioksida pada minuman atau sari buah dengan maksud mendapatkan
suatu rasa yang diinginkan. Karbonasi menghasilkan “desis” yang menguatkan
kesegaran rasa serta “gelembung” ketika minuman tersebut dituangkan dari wadahnya.
Gas karbondioksida juga berpengaruh terhadap timbulnya efek ekstra sparkle, yang
membedakan minuman ringan berkarbonasi dengan non-karbonasi. Ekstra sparkle
adalah efek penampakan berkelip-kelip pada minuman. Secara praktis CO2 adalah satu-
satunya gas yang cocok untuk memproduksi penampakan sparkle dalam minuman ringan
berkarbonasi. Salah satu keuntungan minuman berkarbonasi adalah aman dari
kontaminasi bakteri, terutama bakteri yang bersifat patogen. Gas karbondiaksida yang
larut dalam air, bukan hanya menghasilkan rasa yang spesifik, tetapi juga dapat
berfungsi sebagai antibakteri untuk mengawetkan minuman secara alami.
7. Bahan-bahan tambahan
Selain bahan baku minuman ringan juga mengandung pula bahan pengawet (additif).
Bahan pengawet merupakan bahan kimia yang dapat mempertahankan makanan atau
minuman terhadap serangan bakteri, ragi, atau kapang. Bahan pengawet yang dapat
digunakan antara lain : natrium benzoat, asam benzoat, dan asam sitrat. Pemberian bahan
pengawet harus memenuhi dosis yang tepat, disesuaikan dengan tingkat keasaman
minuman.

2.4 Proses pembuatan sari buah nenas

Gambar 2. Pohon industri dari buah nenas

 Buah nenas yang matang dicuci dan dipilih yang baik, tidak cacat, dan masih segar.
 Buah dikupas dan dibelah menjadi 4 bagian, kemudian dicuci untuk menghilangkan
kotoran yang masih terdapat pada buah.
 Buah yang telah dicuci ditiriskan.
 Buah dihancurkan dengan juice extractor untuk didapatkan sari buahnya.
 Hancuran buah disaring dengan kain saring dan filtrarnya ditampung dalam wadah.
 Cairan sari buah disaring untuk memisahkan endapan kotoran dari sari buah murni.
 Sari buah ditambahkan dengan gula, asam sitrat, dan natrium benzoat sesuai takaran dan
dipanaskan sampai suhu 80℃ sambil diaduk selama 20-30 menit.
 Sari buah didinginkan dan siap diolah menjadi minuman berkarbonasi.
2.5 Proses pengolahan minuman berkarbonasi

Proses pengolahan minuman ringan terdiri dari beberapa tahap yaitu pengolahan air,
karbondioksida, proses pembuatan sirup, proses pencampuran, pemurnian CO2, pengemasan
dan penyimpanan.

a.) Pengolahan air

Ada beberapa tahap dalam pengolahan air :


1. Pembersihan air : meliputi tahap pengendapan, penggumpalan dan penyaringan.
2. Penghilangan mikroorganisme melalui klorinasi atau penyaringan mikro.
3. Penghilangan mineral terlarut untuk menurunkan kesadahan air.
4. Pengontrolan terhadap karat, bau, dan rasa serta warna air.

Tahap penyaringan bertujuan untuk menghilangkan padatan tersuspensi dalam air.


Setelah proses penyaringan air dialirkan ke dalam saringan karbon berisikan arang aktif
lalu dilewatkan pada saringan mikron, sehingga air yang keluar dapat diminum
langsung. Air inilah yang digunakan sebagai bahan dalam pembuatan minuman ringan.

Pengoperasian pengolahan air dapat dijelaskan sebagai berikut : Air dari sumber air
ditampung dalam bak penampung air, kemudian dilakukan pengendapan dalam tangki
pengendapan. Selanjutnya, kedalam air ditambahkan bahan kimia pengendap seperti
Ca(OH2) atau soda abu (Na2CO2), aluminium atau forro sulfat untuk membentuk
kebebasan dan membentuk flokulan. Hasil akhirnya dalah penggumpalan dan
pengendapan serta air menjadi jernih. Perlakuan klorinasi dapat menghilangkan bau,
rasa dan warna sehingga air menjadi bebas hama. Hal ini karena senyawa klor sangat
efektif untuk membunuh kapang, khamir dan bakteri.

b.) Proses pembuatan sirup

Air yang sudah mengalami proses pemurnian dicampur dengan gula pasir sambil
diaduk-aduk dan dipanaskan untuk mendapatkan sirup sederhana. Suhu yang digunakan
untuk pemanasan ini tidak lebih dari 25℃. Untuk mendaptkan sirup yang diinginkan,
selanjutnya dilakukan pre coating dengan menggunakan karbon aktif untuk
menghilangkan warna dan bau asing atau tidak sedap. Kemudian disaring menggunakan
filter press dengan saringan yang berlapis-lapis. Bahan kimia yang digunakan adalah
filter aid. Sirup yang keluar dari proses ini kemudian dicampur dengan konsentrat (sari
buah nenas). Sirup yang sudah dicamput dengan konsentrat telah siap digunakan pada
tahap lebih lanjut, yaitu proses campuran dan homogenisasi dengan bahan lain.
c.) Proses pencampuran

Proses pencampuran ini dilakukan pada suhu yang rendah, sehingga suhu minimum
diusahakan mencapai 5℃. Pada suhu tersebut akan memudahkan proses saat dicampur
dengan CO2.

d.) Pemurnian CO2

Pada proses karbonasi, CO2 yang akan dicampurkan sebelumnya perlu dimurnikan.
Pada proses ini, bahan kimia seperti kalium permanganat dapat dipergunakan demikian
juga arang aktif. CO2 cair atau CO2 beku untuk dapat dicampur perlu diubah terlebih
dahulu ke dalam bentuk gas pemurnian CO2. Selanjutnya dilakukan dengan
menggunakan penyaring kertas CO2 yang telah dimurnikan harus segera dicampur
dengan sirup pada suhu rendah. Pada tekanan atmosfer dengan suhu 72℃, air mampu
menyerap volume 1 karbonasi. Faktor yang paling berperan dalam proses ini adalah
suhu dan tekanan.

Sistem pemurnian CO2 meliputi :


1. Sistem ini menjelaskan secara terperinci hal-hal yang berhubunagan dengan proses
pemurnian CO2 dimana di dalam gas CO2 masih terkandung gas lain yang harus
dihilangkan sehingga tidak akan mempengaruhi rasa (taste) dan odor (bau) dari
minuman jika CO2 tersebut digunakan dalam proses produksi.
2. Selama proses pemurnian CO2 terdapat pengendalian dan pencegahan terhadap
resiko bahaya seperti ledakan, kontak dengan bahan kimia, kontak dengan panas,
terjatuh, terbentur, kebisingan dengan menggunakan alat pelindung diri.
3. Selam proses pemurnian CO2 terdapat pengendalian dan pencegahan terhadap
aspek-aspek lingkungan seperti cezran bahan kimia, bahaya terhadap manusia.

e.) Pengemasan dan penyimpanan

Pengalengan dan pembotolan adalah salah satu cara pengawetan bahan makanan.
Berbagai variasi yang terdapat dalam pengalengan dan pembotolan karena perbedaan
faktor-faktor antara lain macam bahan yang disiapkan, bentuk dan struktur bahan, bahan
untuk wadah (container) baik sebagai kaleng maupun botol, peralatan pengalengan dan
pertimbangan ekonomis lainnya. Pertama-tama bahan yang disiapkan harus tidak
mengalami kerusakan dan bebas dari mikroorganisme perusak dan kemudian diproses
dengan pengalengan bahan dan wadah tidak mengalami perubahan dan perusakan.
Kaleng yang digunakan dalam pengemasan carbonat soft drink (CSD) adalah
berukuran 250 ml dan 330 ml. kaleng kosong disusun diatas palet-palet. Melalui alat
depalletizer kaleng-kaleng ini letakkan diatas conveyor berjalan menuju ruang
pengemasan. Sebelum pengisian, kaleng disemprotkan air final rinse yang mengandung
klorin. Kemudian kaleng kosong ini diisikan dengan minuman berkarbonasi rasa nenas
dengan mesin filler lalu ditutup dengan penutup kaleng menggunakan mesin seamer.
Setelah itu melalui conveyor akan melewati mesin Filling Height Detector (FHD).
Apabila volume CSD dalam kaleng dibawah standar yang telah ditentukan, maka secara
otomatis kaleng tersebut akan disisihkan (reject). Kaleng yang sudah memenuhi
persyaratan akan menuju mesin warmer karena proses pengisian dalam keadaan dingin
maka kaleng perlu dihangatkan dengan tujuan agar pada saat pencetakan kode produksi
tinta dapat tercetak dengan baik. Selain itu, karena pengemas sekunder kaleng ini
berupa karton, maka penghangatan kaleng dapat mencegah terjadinya pengembunan
yang dapat menyebabkan karton menjadi basah dan rusak. Setelah kaleng selesai
melalui pencetakan kode produksi, maka kaleng ini secara otomatis akan dikemas dalam
karton. Karton yang terisi kaleng tersebut akan melalui alat palletizer disusun menjadi
palet-palet yang kemudian diangkut ke gudang menggunakan forklift dalam gudang
penyimpanan.

2.6 Sanitasi dan penanganan limbah

a.) Sanitasi

Mutu hasil produksi pangan akan sangat tergantung dari sistem sanitasinya.sanitasi
bertujuan untuk menghindari terjadinya kontaminasi dan menjaga kesehatan pada
umumnya. Sanitasi dilakukan dengan jalan menghilangkan atau mengatur faktor-faktor
lingkungan yang berkaitan dengan pemindahan penyakit tersebut.

Sanitasi dalam industri pangan meliputi :


1. Kegiatan asaptik dalam persiapan bahan, pengolahan dan pengemasan produk serta
penyimpanan.
2. Sanitasi pabrik dan lingkungan kerja.
3. Kesehatan pekerja.

b.) Penanganan limbah

Bahan buangan dan bahan pencemar (limbah), penanganannya dilakukan dengan cara
berbeda-beda. Pada tingkat pengolahan yang tinggi penanganan ini mencakup cara-cara
seperti pembuangan bahan padat, oksidasi bahan yang mengandung karbon menjadi CO2
dan nitrifikasi.
Proses-proses penanganan limbah secara garis besar dapat dikelompokkan sebagai
berikut :
1. Pengolahan mekanis yang terdiri dari penyaringan, pengambilan buih dan
pengembangan sedimentasi.
2. Pembenahan secara kimiawi meliputi pengentalan, penghilangan bau, dan sterilisasi.
3. Pembenahan secara biologis yang tergantung pada aktivitas kelompok organisme,
baik yang hidup dalam lingkungan alamiah (seperti dalam batang air atau lapisan
tanah) atau dalam lingkungan yang diciptakan secara buatan seperti dalam saringan
antara tangki septis atau tangki inhoff, instalasi pembenahan lumpur atau saringan-
saringan kecil dan halus.

2.7 Management mutu

Kualitas minuman ringan dipengaruhi oleh keberhasilan bahan baku, bahan tambahan,
alat pengolahan dan kemasan yang mungkin membawa mikroorganisme dalamjumlah
kecil. Standar industri minuman berkarbonasi memberikan persyaratan sebagai beriku :
Gula yang digunakan maksimal mengandung 10 sel per gram khamir, 10 sel per gram
kapang, dan 200 sel per gram bakteri.

Kemasan dan kaleng/botol yang telah diisi, dibawa ke conveyer ke bagian penguji
untuk melihat kemungkinan terdapatnya kemasan yang rusak, bocor, atau
menggelembung akibat CO2 yang naik ke permukaan. Pengujian terhadap campuran
minuman yang akan dikemas antara lain padatan tersuspensi, keasaman, stabilitas uap,
dan mikroba yang masih mungkin terdapat dalam minuman ringan.
BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Yang dimaksud dengan minuman berkarbonasi adalah minuman yang mengandung gas
CO2 murni. Minuman ini diproses dengan cara penyerapan CO2 oleh air atau larutan
didalam sebuah tangki dengan temperatur rendah yang bertujuan untuk memberikan rasa
segar,mengembangkan aroma dan mencegah pertumbuhan mikroorganisme didalam
minuman tersebut, selain itu CO2 merupakan gas yang bersifat mulia, aman karena tidak
mudah bereaksi dengan zat yang lainnya untuk membentuk zat-zat yang berbahaya,sehingga
merupakan zat pengawet yang aman untuk dikonsumsi.
DAFTAR PUSTAKA

Adriana, M. dan Nyoman, A. 2003. Formulasi sari buah mengkudu (Morinda citrifolia) dengan
sari buah nenas (Ananas comosus) dan sari asam Tamarinda indica). Jurnal Ilmu dan
Teknologi Pangan. 1(1): 16-26.

Anam, C., Kawiji dan Setiawan, R. D. 2013. Kajian karakteristik fisik dan sensori serta aktivitas
antioksidan dari granul effervescent buah beet (Beta vulgaris) dengan perbedaan metode
granulasi dan kombinasi sumber asam. Jurnal Teknosains Pangan. 2(2): 21-28.

Ananda, L. 2008. Karakteristik Fisikokimia Serbuk Bit Merah (Beta vulgaris L.). [Skripsi].
Semarang. Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Katolik Soegijapranata.

Apriyantono, A., Fardiaz, D., Puspitasari, N. L., Sedarnawati, dan Budiyanto, S. 1989. Analisis
Pangan. PAU Pangan dan Gizi, Bogor. Ardina, M., Rusmarilin, H., Nurminah, M. 2014.
Pengaruh perbandingan ekstrak nanas dan sawi serta konsentrasi dekstrin terhadap mutu
minuman bubuk instan sawi hijau. Jurnal Rekayasa Pangan dan Pertanian. 2(1): 12-20.

Bahramparvar, M. dan Tehrani, M. M. 2011. Application and functions of stabilizers in ice


cream. Food Reviews International. 27(1): 389-407.

Banerjee, S. dan Bhattacharya, S. 2012. Food gels : gelling process and new applications.
Critical Reviews in Food Science and Nutrition. 52(1): 334-346.

Belitz, H. D., Grosch, W., dan Schieberle, P. 2009. Food Chemistry. Fourth Edition. Springer,
USA.