Anda di halaman 1dari 89

TUGAS

SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM

Oleh:

I Made Aryatirta Predana


1404105047

JURUSAN TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS UDAYANA
2016
LEMBAR PENGESAHAN

TUGAS
SISTEM PENYEDIAAN AIR MINUM

Dikerjakan oleh:
I MADE ARYATIRTA PREDANA
1404105047

Dosen Pembimbing
Tugas Sistem Penyediaan Air Minum

(Ir. Gusti Ngurah Kerta Arsana, MT)


NIP: 19641013 199103 1 002

JURUSAN TEKNIK SIPIL

FAKULTAS TEKNIK

UNIVERSITAS UDAYANA

2016
Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa/Ida Sang
Hyang Widhi Wasa karena atas rahmat dan berkat-Nya penulis dapat
menyelesaikan laporan Tugas Sistem Penyediaan Air Minum untuk memenuhi
tugas mata kuliah Sistem Penyediaan Air Minum.
Dalam kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih kepada semua
pihak yang telah terlibat dan memberikan bimbingan, baik langsung maupun tidak
langsung, antara lain:
1. Ir. Gusti Ngurah Kerta Arsana, MT. selaku dosen pengajar dan dosen
pembimbing mata kuliah Sistem Penyediaan Air Minum.
2. Semua pihak yang telah memberikan informasi, bantuan, dan bimbingan
kepada penulis sehingga laporan tugas ini dapat terselesaikan tepat pada
waktunya.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih sangat jauh dari sempurna,
maka dari itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun demi
penyempurnaan laporan ini selanjutnya.

Denpasar, Mei 2016

Penulis

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-i-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..............................................................................................i

DAFTAR ISI............................................................................................................ii

DAFTAR TABEL....................................................................................................v

DAFTAR GAMBAR............................................................................................viii

BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1

1.1 Latar Belakang..........................................................................................1

1.2 Tujuan Penulisan.......................................................................................1

1.3 Dasar Hukum SPAM.................................................................................2

BAB II STUDI PUSTAKA......................................................................................4

2.1 Definisi SPAM..........................................................................................4

2.2 Persyaratan Penyediaan Air Minum..........................................................4

2.3 Kriteria Perencanaan.................................................................................5

2.3.1 Unit Air Baku.....................................................................................5

2.3.2 Unit Produksi.....................................................................................6

2.3.3 Unit Distribusi....................................................................................8

2.3.4 Unit Pelayanan...................................................................................9

2.3.5 Unit Bangunan Penunjang...............................................................10

2.4 Periode Perencanaan................................................................................11

2.5 Proyeksi Penduduk..................................................................................11

2.6 Analisa Hidraulika...................................................................................13

2.6.1 Persamaan Dasar dalam Aliran Pipa................................................13

2.6.2 Aplikasi WaterNet............................................................................18

BAB III ANALISIS KEBUTUHAN AIR DAN BANGUNAN PENUNJANG...20

3.1 Proyeksi Jumlah Penduduk.....................................................................20

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-ii-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

3.1.1 Rencana Daerah Pelayanan..............................................................20

3.1.2 Tingkat Pertumbuhan Penduduk Berdasarkan Data yang Tersedia.20

3.1.3 Proyeksi Jumlah Penduduk 15 Tahun ke Depan..............................39

3.2 Proyeksi Kebutuhan Air Minum.............................................................43

3.2.1 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa A.........................................43

3.2.2 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa B.........................................44

3.2.3 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa C.........................................44

3.2.4 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa D.........................................45

3.2.5 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa E..........................................46

3.2.6 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa F..........................................46

3.3 Kapasitas Reservoir.................................................................................47

3.3.1 Volume Reservoir............................................................................47

3.3.2 Dimensi Masing-Masing Reservoir.................................................48

3.4 Bangunan Penunjang...............................................................................49

3.4.1 Bak Pelepas Tekan (BPT)................................................................49

3.4.2 Kebutuhan Aksesoris.......................................................................49

BAB IV ANALISIS HIDRAULIKA PADA JARINGAN PIPA..........................51

4.1 Estimasi Diameter Pipa...........................................................................51

4.2 Kehilangan Energi...................................................................................54

4.2.1 Kehilangan Energi Utama/Mayor (Hf)............................................54

4.2.2 Kehilangan Energi Sekunder/Minor (Hm).......................................57

4.3 Profil Hidraulis........................................................................................58

BAB V APLIKASI WATERNET.........................................................................60

5.1 Analisis Hidraulika pada Sistem Jaringan Pipa dengan WaterNet..........60

5.2 Hasil Analisis Hidraulika pada Sistem Jaringan Pipa dengan WaterNet
(Aliran Constant)................................................................................................60

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-iii-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

5.3 Hasil Analisis Hidraulika pada Sistem Jaringan Pipa dengan WaterNet
(Aliran Extended)...............................................................................................67

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-iv-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1. Standar Penentuan Besar Kebutuhan Air................................................7

Tabel 2.2. Nilai Koefisien C Hazen Williams.......................................................16

Tabel 3.1. Data Penduduk Type I..........................................................................20

Tabel 3.2. Data Statistik Penduduk Desa A dan Desa B........................................21

Tabel 3.3. Perhitungan Statistik Jumlah Penduduk Desa A dan Desa B...............23

Tabel 3.4. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk Desa
A dan Desa B dengan Metode Aritmatik...............................................................24

Tabel 3.5. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk Desa
A dan Desa B dengan Metode Geometri...............................................................24

Tabel 3.6. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk Desa
A dan Desa B dengan Metode Least Square..........................................................25

Tabel 3.7. Data Statistik Penduduk Desa C...........................................................25

Tabel 3.8. Perhitungan Statistik Jumlah Penduduk Desa C...................................27

Tabel 3.9. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk Desa
C dengan Metode Aritmatik...................................................................................29

Tabel 3.10. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa C dengan Metode Geometri..........................................................................29

Tabel 3.11. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa C dengan Metode Least Square....................................................................29

Tabel 3.12. Data Statistik Penduduk Desa D dan Desa E......................................30

Tabel 3.13. Perhitungan Statistik Jumlah Penduduk Desa D dan Desa E.............32

Tabel 3.14. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa D dan Desa E dengan Metode Aritmatik......................................................33

Tabel 3.15. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa D dan Desa E dengan Metode Geometri.......................................................34

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-v-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Tabel 3.16. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa D dan Desa E dengan Metode Least Square.................................................34

Tabel 3.17. Data Statistik Penduduk Desa F..........................................................35

Tabel 3.18. Perhitungan Statistik Jumlah Penduduk Desa F.................................37

Tabel 3.19. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa F dengan Metode Aritmatik..........................................................................38

Tabel 3.20. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa F dengan Metode Geometri...........................................................................38

Tabel 3.21. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa F dengan Metode Least Square.....................................................................39

Tabel 3.22. Data Proyeksi Penduduk Desa A........................................................39

Tabel 3.23. Data Proyeksi Penduduk Desa B........................................................40

Tabel 3.24. Data Proyeksi Penduduk Desa C........................................................40

Tabel 3.25. Data Proyeksi Penduduk Desa D........................................................41

Tabel 3.26. Data Proyeksi Penduduk Desa E.........................................................41

Tabel 3.27. Data Proyeksi Penduduk Desa F.........................................................42

Tabel 3.28. Proyeksi Jumlah Penduduk untuk 5 Tahun Pertama...........................42

Tabel 3.29. Proyeksi Jumlah enduduk untuk 5 Tahun Kedua...............................43

Tabel 3.30. Proyeksi Jumlah Penduduk untuk 5 Tahun Ketiga.............................43

Tabel 3.31. Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa A............................................43

Tabel 3.32. Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa B............................................44

Tabel 3.33. Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa C............................................44

Tabel 3.34. Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa D............................................45

Tabel 3.35. Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa E............................................46

Tabel 3.36. Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa F.............................................46

Tabel 4.1. Kapasitas Hari Maksimum Tahun 2029 pada Desa Type I (liter/detik)
................................................................................................................................51

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-vi-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Tabel 4.2. Perhitungan Estimasi Diameter Pipa....................................................53

Tabel 4.3. Perhitungan Kehilangan Energi Utama/Mayor (Hf).............................56

Tabel 4.4. Perhitungan Kehilangan Energi Sekunder/Minor (Hm).......................57

Tabel 4.5. Perhitungan Sisa Tekanan.....................................................................59

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-vii-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1. Saluran Pipa dengan Diameter Berbeda............................................13

Gambar 2.2. Persamaan Kontinuitas pada Pipa Bercabang...................................14

Gambar 2.3. Garis Energi dan Garis Tekanan.......................................................15

Gambar 4.1. Skema Jaringan Perpipaan pada Pedesaan Type I............................52

Gambar 5.1 Skema Jaringan Pipa Type I dalam kondisi Constant........................60

Gambar 5.2 Node Notations...................................................................................61

Gambar 5.3 Pipe Notations....................................................................................61

Gambar 5.4 Data Node (Jam ke 48 pada aliran Constant).....................................62

Gambar 5.5 Data Pipa dan Aliran (Jam terakhir pada aliran Constant).................62

Gambar 5.6 Skema Jaringan Pipa Type I dalam kondisi Extended.......................67

Gambar 5.7 Data Node (Jam ke 48 pada aliran Extended)....................................67

Gambar 5.8 Data Pipa dan Aliran (Jam terakhir pada aliran Extended)................68

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-viii-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Air adalah kebutuhan pokok dari seluruh makhluk hidup di dunia ini.
Manusia sebagai salah satu makhluk hidup tersebut memerlukan air bersih dalam
berbagai macam aktivitas sehari-hari. Penggunaan air bersih adalah sebagai
kebutuhan rumah tangga, industri, dan sebagainya. Karenanya, sektor air bersih
perlu mendapatkan perhatian khusus dan penanganan utama karena menyangkut
kehidupan orang banyak.
Kebutuhan air bersih merupakan kebutuhan yang tidak terbatas dan
berkelanjutan. Sedangkan kebutuhan akan pelayanan dan penyediaan air bersih
dari waktu ke waktu semakin meningkat, yang terkadang tidak mampu diimbangi
oleh kemampuan pelayanan terhadap air bersih itu sendiri. Peningkatan jumlah
kebutuhan air ini antara lain disebabkan oleh bertambahnya jumlah penduduk
secara signifikan dari tahun ke tahun, peningkatan derajat kehidupan warga serta
perkembangan kota/kawasan pelayanan ataupun hal-hal yang berhubungan
dengan peningkatan kondisi sosial ekonomi warga.
Akibat dari meningkatnya jumlah penduduk yang diikuti dengan
peningkatan ekonomi penduduk menyebabkan peningkatan jumlah kebutuhan air
tidak dapat dihindarkan. Kekurangan air di jam-jam tertentu terutama di jam
puncak pemakaian dapat mengganggu kebutuhan air untuk keperluan penduduk,
sehingga memerlukan alternatif pengaturan dan pendistribusian air secara efektif
yang memenuhi kebutuhan minimal di jam puncak.Pengaturan dan
pendistribusian air dari sumber ke tempat pelayanan dikenal sebagai sistem
penyediaan air minum (SPAM).

1.2 Tujuan Penulisan


Tujuan adanya sistem penyediaan air minum pada suatu daerah antara lain :
1. Dapat mengetahui serta meningkatkan jangkauan dan kualitas pelayanan
air minum

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-1-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

2. Dapat membantu masyarakat dalam hal penyediaan air yang berkualitas


baik
3. Memajukan SPAM agar dapat memperluas jangkauan air minum terutama
untuk masyarakat berpenghasilan rendah

1.3 Dasar Hukum SPAM


Pelaksanaan kegiatan penyediaan air baku harus mengacu kepada dasar
hukum yang berlaku. Undang-undang No 7. Tahun 2004 Tentang Sumber Daya
Air mengatur beberapa hal mengenai penyediaan air baku. Dalam pasal 34 UU
No. 7 Tahun 2004 dinyatakan bahwa pengembangan sumber daya air pada
wilayah sungai ditujukan untuk peningkatan kemanfaatan fungsi sumber daya air
guna memenuhi kebutuhan air baku untuk rumah tangga, pertanian, industri,
pariwisata, pertahanan, pertambangan, ketenagaan, perhubungan, dan untuk
berbagai keperluan lainnya. Mengenai pemenuhan kebutuhan air baku, lebih
lanjut dijelaskan dalam pasal 40 UU No. 7 Tahun 2004, bahwa pemenuhan
kebutuhan air baku untuk air minum rumah tangga dilakukan dengan
pengembangan sistem penyediaan air minum.
Sebagai tindak lanjut pasal 40 UU No. 7 Tahun 2004, telah berlaku
Peraturan Pemerintah No. 16 Tahun 2005 tentang Sistem Penyediaan Air Minum
(SPAM). Dalam Peraturan Pemerintah tersebut yang dimaksud dengan air baku
adalah air minum rumah tangga, yang selanjutnya disebut air baku adalah air yang
dapat berasal dari sumber air permukaan, cekungan air tanah dan/atau air hujan
yang memenuhi baku mutu tertentu sebagai air baku untuk air minum.
Pada Pasal 5 Peraturan Pemerintah No. 16 Tahun 2005 tersebut, dinyatakan
bahwa sistem penyediaan air minum (SPAM) dapat dilakukan melalui sistem
jaringan perpipaan dan/atau bukan perpipaan. SPAM dengan jaringan perpipaan
dapat meliputi unit air baku, unit produksi, unit distribusi, unit pelayanan, dan unit
pengelolaan. Sedangkan SPAM bukan jaringan perpipaan, dapat meliputi sumur
dangkal, sumur pompa tangan, bak penampungan air hujan, terminal air, mobil
tangki air instalasi air kemasan, atau bangunan perlindungan mata air.
Lebih lanjut dalam Peraturan Pemerintah No. 16 Tahun 2005 Tentang
Sistem Penyediaan Air Minum menyebutkan bahwa sistem penyediaan air minum

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-2-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

terdiri dari unit air baku, unit produksi, unit distribusi, unit pelayanan, dan unit
pengelolaan.
Adapun beberapa landasan hukum yang digunakan dalam hal penyusunan
SPAM ini diantaranya :
 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air
 Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor : 42 Tahun 2008
tentang Pengelolaan Sumber Daya Air
 PP No. 16 tahun 2005 tentang Pengembangan Sistem Penyediaan Air
Minum
 Permen PU No. 18 tahun 2007 tentang Sistem Pengembangan Air
Minum
Berdasarkan PP 16 Tahun 2005 tentang Perencanaan Teknis Prasarana dan
Sarana Air Minum (Perencanaan Pengembangan SPAM) ada beberapa tahapan
yang harus dilakukan yaitu :
 Penyusunan Rencana Induk
 Penyusunan Studi Kelayakan
 Penyusunan Perencanaan Teknis SPAM
Berdasarkan Permen PU 18 tahun 2007, Pasal 21 ayat (1) menyatakan
bahwa Perencanaan Teknis Pengembangan SPAM adalah suatu rencana rinci
pembangunan sistem penyediaan air minum di suatu kota atau kawasan meliputi
unit air baku, unit produksi, unit distribusi, dan unit pelayanan.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-3-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

BAB II
STUDI PUSTAKA

2.1 Definisi SPAM


Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) merupakan kesatuan fisik (teknis)
dan non fisik dari prasarana dan sarana air minum. Pengembangan SPAM berupa
kegiatan yang bertujuan membangun, memperluas dan/atau meningkatan sistem
fisik (teknik) dan non fisik (kelembagaan, manajemen, keuangan, peran
masyarakat, dan hukum) dalam kesatuan yang utuh untuk melaksanakan
penyediaan air minum kepada masyarakat menuju keadaan yang lebih baik.

2.2 Persyaratan Penyediaan Air Minum


Secara umum ada beberapa persyaratan utama yang harus dipenuhi dalam
sistem penyediaan air minum. Persyaratan ini dikenal sebagai 4K, yaitu:
1. Persyaratan kualitatif
Persyaratan kualitatif menggambarkan mutu/kualitas dari air bersih.
Parameter-parameter yang digunakan sebagai standar kualitas air antara
lain:
 Parameter fisik, meliputi padatan terlarut, kekeruhan, warna, rasa, bau
dan suhu.
 Parameter kimia, meliputi Total Dissolved Solids, alkalinitas, flourida,
logam, kandungan organik dan nutrient.
 Parameter biologi, meliputi mikroorganisme yang dianggap pathogen
yaitu bakteri, virus, protozoa, dan cacing parasit (helminthes).
2. Persyaratan kuantitatif
Setelah persyaratan kualitatif terpenuhi maka air bersih juga harus
mampu melayani daerah pelayanan. Banyaknya penduduk yang ada
dalam suatu wilayah harus mampu dipenuhi secara kuantitasnya.
Persyaratan kuantitatif ini sangat dipengaruhi oleh jumlah air baku yang
tersedia dan kapasitas produksi dari instalasi pengolahan air (IPA). Pada
umumnya debit air dari tiap sumber air akan mengalami perubahan-
perubahan dari suatu waktu ke waktu yang lain.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-4-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

3. Persyaratan kontinuitas
Persyaratan kontinuitas untuk penyediaan air bersih sangat erat
hubungannya dengan kuantitas air yang tersedia dalam artian air baku
yang ada di alam.
4. Persyaratan keterjangkauan
Persyaratan keterjangkauan untuk penyediaan air bersih artinya sumber
air baku mudah untuk dijangkau sehingga airnya dapat dialirkan ke
instalasi pengolahan air (IPA).

2.3 Kriteria Perencanaan


2.3.1 Unit Air Baku
Unit air baku merupakan sarana pengambilan dan/atau penyediaan air baku.
Unit air baku dapat terdiri dari bangunan penampungan air, bangunan
pengambilan/penyadapan, alat pengukuran dan peralatan pemantauan, sistem
pemompaan, dan/atau bangunan sarana pembawa serta perlengkapannya. Air baku
wajib memenuhi baku mutu yang ditetapkan untuk penyediaan air minum sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
 Sumber Air Baku
Perencanaan dan pembangunan sistem pengembangan air minum perlu
memperhatikan kuantitas dan kualitas yang tersedia dari sumber air baku
yang akan digunakan. Kuantitas dan kualitas sumber air baku akan
tergantung dari jenis sumber air yang tersedia, yang terdiri dari:
1. Air Permukaan
Sumber air permukaan terbagi dalam beberapa jenis, yaitu air
danau/pond/situ/kolam dan air sungai. Air danau atau pond dapat
berasal dari aliran sungai, air hujan dan/atau mata air.Air sungai
berasal dari mata air dan curahan air hujan yang tertampung pada
permukaan tanah derah tangkapan. Sumber air permukaan ini banyak
digunakan pada sistem penyediaan air minum.
2. Air Tanah
Air tanah berasal dari lapisan aquifer di dalam tanah.Keberadaan air di
lapisan aquifer berasal dari air hujan yang menyelusup kedalam

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-5-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

tanah.Penggunaan air tanah bagi kebutuhan sistem penyediaan air


minum tidak dianjurkan karena dapat merusak lingkungan.
3. Air Hujan
Air hujan juga banyak digunakan untuk memenuhi kebutuhan air
minum di beberapa tempat yang tidak memiliki sumber air permukaan
maupun air tanah.
4. Air Laut
Air laut sebenarnya dapat digunakan sebagai air baku, akan tetapi
dibutuhkan berbagai tahapan dan proses dalam mengelola air tersebut
hingga menjadi air baku yang layak. Hal tersebut disebabkan oleh
tingginya kandungan garam yang terdapat pada air laut.
 Pipa Transmisi
Fungsi dari saluran transimisi adalah untuk membawa air baku dari
bangunan pengambilan air baku ke unit produksi, atau membawa air hasil
olahan unit produksi ke reservoir. Saluran transmisi terbagi dalam dua
jenis aliran :
 Saluran transmisi untuk aliran bebas/tidak bertekanan. Saluran ini
terdiri dari beberapa macam bentuk, diantaranya open canals,
aquaduct, tunnels, dan lain sebagainya.
 Saluran transmisi untuk aliran bertekanan.
 Parameter Kualitas dan Kuantitas Air Minum
Parameter untuk kualitas air minum dapat mengacu pada Permenkes
No.492 tahun 2010, sedangkan untuk parameter kuantitas adalah debit
yang memenuhi kebutuhan proyeksi 15 – 20 tahun yaitu dengan cara
mengkaji neraca air dari sumber air yang akan diambil untuk air baku
penyediaan air minum.
2.3.2 Unit Produksi
Unit produksi merupakan prasarana dan sarana yang dapat digunakan untuk
mengolah air baku menjadi air minum melalui proses fisik, kimiawi, dan/atau
biologi. Unit produksi dapat terdiri dari bangunan pengolahan dan
perlengkapannya, perangkat operasional, alat pengukuran dan peralatan
pemantauan, serta bangunan penampungan air minum.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-6-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

 Perhitungan Kebutuhan Air


a. Konsumsi Air Minum
Produksi air minum yang dibutuhkan adalah untuk keperluan
pelayanan domestik dan non domestik. Pelayanan domestik adalah
untuk keperluan rumah tangga sehari-hari seperti minum, memasak,
mencuci, dan keperluan rumah tangga lainnya. Sedangkan pelayanan
non domestik adalah untuk keperluan komersil seperti industri,
perkantoran, pertokoan, dan sebagainya. Untuk dapat menentukan
besarnya konsumsi air minum baik untuk pelayanan domestik maupun
non domestik pada lokasi tertentu harus melalui kegiatan studi
kelayakan, yaitu dengan melakukan survei kebutuhan nyata (real
demand survey). Untuk kebutuhan praktis, penentuan besarnya
kebutuhan air pada suatu lokasi dapat dilihat pada tabel 2.1.

Tabel 2.1. Standar Penentuan Besar Kebutuhan Air


Kategori Sistem Air Minum
No Uraian Sat Perde- Kota Kota Kota Metro-
IKK
saan Kecil Sedang Besar politan
1 Tingkat Pelayanan %
Konsumsi SR l/o/h 120 120 120 120 150
2
HU l/o/h 60 60 60 60 60 60
3 Rasio SR:HU - 100:0 90:10 90:10 90:10 90:10 90:10
4 Jmlh Org per SR Org 5 5 5 6 6
5 Jmlh Org per HU Org 50 50 100 100 100 100
Domestik : N.
6 - 100:0 100:0 90:10 85:15 80:20 75:25
Dom
7 Tingkat Kebocoran % 20 20 20 20 20 20
Keb. Vol.
8 % 20 20 20 20 20 20
Reservoir
9 Faktor Hari Maks - 1,2 1,2 1,5 1,5 2 2
10 Faktor Jam Puncak - 2 2 1,75 1,75 1,5 1,5
Sumber : Arsana, 2013

b. Faktor Hari Maksimum

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-7-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Faktor hari maksimum didapatkan dengan memperhatikan fluktuasi


kebutuhan konsumen dalam suatu wilayah tertentu yang berubah-
ubah.
c. Faktor Jam Puncak
Selain faktor hari maksimum, untuk perhitungan kapasitas kebutuhan
sistem penyeediaan air minum juga menggunakan faktor jam puncak
d. Proyeksi Jumlah Penduduk
Perencanaan besar kapasitas pelayanan pada suatu sistem
pengembangan air minum harus didasari oleh perkiraan
pengembangan jumlah penduduk di masa yang akan datang.
e. Penentuan Besar Kapasitas Kebutuhan Air Minum
 Pengolahan Air
 Reservoir
Fungsi utama dari reservoir pada sistem penyediaan air minum adalah
untuk menciptakan kondisi setimbang pada jumlah kapasitas produksi
dari unit produksi terhadap fluktuasi kebutuhan di jaringan distribusi.
Berdasarkan fungsinya, reservoir terdiri dalam beberapa jenis sebagai
berikut:
 Reservoir aktif, yaitu berupa menara air. Reservoir jenis ini berfungsi
bukan hanya sebagai penampung air produksi sehingga menciptakan
kondisi setimbang dengan kebutuhan distribusi, namun juga akan
mengalirkan air ke jaringan distribusi secara gravitasi.
 Reservoir pasif, yaitu berupa ground reservoir. Reservoir jenis ini
hanya berfungsi sebagai penampung air produksi sehingga
menciptakan kondisi setimbang dengan kebutuhan distribusi.
Sedangkan pengaliran ke jaringan distribusi dengan sistem
pemompaan.
2.3.3 Unit Distribusi
Unit distribusi terdiri dari sistem pemompaan, jaringan distribusi, bangunan
penampungan, alat ukur dan peralatan pemantauan. Unit distribusi wajib
memberikan kepastian kuantitas, kualitas air baku, dan kontinuitas pengaliran,
yang memberikan jaminan pengaliran 24 jam per hari

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-8-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

 Jaringan Pipa Distribusi


Pipa distribusi berfungsi untuk mengalirkan air dari unit produksi menuju
pelanggan. Jaringan distribusi menggunakan pipa dengan aliran yang
bertekanan, dimana di sepanjang perpipaannya dihubungkan dengan
sambungan pelanggan. Jenis sambungan pelanggan dapat berupa
sambungan rumah (SR) dan sambungan Hidran Umum (HU) maupun
sambungan untuk pelanggan usaha komersil. Sistem jaringan pipa
distribusi yaitu cabang dari sistem loop.
 Perhitungan Hidrolis jaringan Perpipaan Distribusi
Perhitungan hidrolis ini ditujukan untuk perpipaan yang memiliki aliran
air yang bertekanan.
Rumus aliran : Q = v x A
dimana :
Q = kapasitas aliran air dalam pipa
v = kecepatan aliran
A = luas potongan melintang pipa
Rumus aliran kontinyu : v1 x A1 = v2 x A2
dimana :
v = kecepatan aliran
A = luas potongan melintang pipa
2.3.4 Unit Pelayanan
Unit pelayanan terdiri dari sambungan rumah, hidran umum, dan hidran
kebakaran. Untuk mengukur besaran pelayanan pada sambungan rumah dan
hidran umum harus dipasang alat ukur berupa meter air. Untuk menjamin
keakuratannya, meter air wajib diperiksa secara berkala oleh institusi berwenang.
 Sambungan Rumah
Pipa dan perlengkapannya, dimulai dari titik penyadapan sampai dengan
meter air.
 Hidran/Kran
Pekerjaan perpipaan dan pemasangan meteran air berikut konstruksi sipil
yang diperlukan sesuai gambar rencana.
 Hidran Kebakaran

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-9-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Suatu hidran atau sambungan keluar yang disediakan untuk mengambil


air dari pipa air minum untuk keperluan pemadaman kebakaran atau
pengurasan pipa.

2.3.5 Unit Bangunan Penunjang


 Bak Pelepas Tekan (BPT)
Bak Pelepas Tekan (BPT) merupakan salah satu bangunan penunjang
pada jaringan transmisi atau pipa distribusi. BPT berfungsi untuk
menghilangkan tekanan berlebih yang terdapat pada aliran yang dapat
menyebabkan pipa pecah. Biasanya BPT ditempatkan di titik-titik
tertentu pada pipa transmisi yang mempunyai beda tinggi antara 60 meter
sampai 100 meter.
 Booster Station
Booster station berfungsi untuk menambah tekanan air dalam pipa
menggunakan pemompaan. Booster station ditempatkan pada tempat-
tempat dimana air dalam pipa kurang dari kriteria tekanan air minimum.
 Jembatan Pipa
Jembatan pipa merupakan bagian dari pipa transmisi atau pipa distribusi
yang menyeberang sungai/saluran atau sejenis di atas permukaan
tanah/sungai.
 Aksesoris Pipa
 Air Valve : berfungsi untuk melepaskan aliran udara yang ada dalam
aliran. Air valve dipasang pada bagian tertinggi pipa dan tekanan
diatas 1 atm karena udara cenderung terakumulasi di tempat itu.
Biasanya Air valve diletakkan pada jarak setiap 600 meter sampai
1000 meter.
 Check Valve : berfungsi untuk mengamankan pompa dari aliran balik.
Valve ini dipasang bila pengaliran diinginkan satu arah. Biasanya
check valve dipasang pada pipa tekanan antara pompa dan gate valve.
 Gate Valve : berfungsi untuk mengontrol aliran dalam pipa. Gate
valve dapat menutup dan membagi aliran ke bagian lainnya dalam
pipa distribusi.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-10-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

 Bangunan perlintasan pipa : diperlukan bila pipa memotong sungai,


jalan kereta api dan pipa yang memotong jalan, untuk memberikan
keamanan pada pipa.
 Thrust block : menjaga agar fitting tidak bergerak akibat beban
hidrolik ataupun beban lain.

2.4 Periode Perencanaan


Periode perencanaan rencana induk pengembangan SPAM adalah 15-20
tahun. Dimana pengertian dari rencana induk SPAM adalah suatu rencana jangka
panjang (15-20 tahun) yang merupakan bagian atau tahapan awal dari
perencanaan air minum jaringan perpipaan dan bukan jaringan perpipaan
berdasarkan proyeksi kebutuhan air minum. Rencana induk pengembangan
SPAM harus dikaji ulang setiap 5 tahun atau dapat dirubah bila ada hal-hal khusus
dengan memperhatikan pertimbangan penataan ruang wilayah nasional, provinsi,
kabupaten, dan kota.

2.5 Proyeksi Penduduk


Metode proyeksi penduduk beragam dan banyak macamnya. Adapun
metode proyeksi penduduk yang biasa digunakan ada beberapa macam, antara
lain:
1. Metode Aritmatik
Metode ini dianggap baik untuk kurun waktu yang pendek sama dengan
kurun waktu perolehan data. Persamaan yang digunakan adalah:
Pn = Po + Ka.(n)
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
Po = jumlah penduduk pada tahun awal (jiwa)
n = periode waktu proyeksi
Ka = rata-rata pertumbuhan penduduk per tahun (jiwa)
2. Metode Geometri
Metode ini menganggap bahwa perkembangan atau jumlah penduduk
akan secara otomatis bertambah dengan sendirinya dan tidak

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-11-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

memperhatikan penurunan jumlah penduduk. Persamaan yang digunakan


adalah:
Pn = Po (1 + r)n
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
Po = jumlah penduduk pada tahun awal (jiwa)
n = periode waktu proyeksi
r = rata-rata presentase pertumbuhan penduduk per tahun (%)
3. Metode Least Square
Metode ini merupakan metode regresi untuk mendapatkan hubungan
antara sumbu Y dan sumbu X dimana Y adalah jumlah penduduk dan X
adalah tahunnya dengan cara menarik garis linier antara datum tersebut
dan meminimumkan jumlah pangkat dua dari masing-masing
penyimpangan jarak datum dengan garis yang dibuat.
Persamaan yang digunakan adalah:
Pn = a + b.(n)
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
n = beda tahun yang dihitung terhadap tahun awal
a dan b konstanta, dengan persamaan:

( ∑ P ) (∑ t 2 )−(∑ t )(∑ P⋅t )


a= 2
N⋅( ∑ t 2 ) - ( ∑ t )

N⋅( ∑ P⋅t )−( ∑ t )( ∑ P )


b= 2
N⋅( ∑ t 2 ) - ( ∑ t )
dengan t adalah nomor tahun dan N adalah banyak data.
Selanjutnya untuk menentukan metode yang dipakai untuk proyeksi
penduduk, terlebih dahulu menguji nilai standar deviasi dan koefisien korelasi (r)
untuk tiap-tiap metode. Metode yang digunakan untuk proyeksi penduduk adalah
metode dengan perhitungan standar deviasi yang paling kecil dan koefisien
korelasi paling mendekati satu. Persamaan standar deviasi dan koefisien korelasi
yang digunakan adalah sebagai berikut.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-12-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

n n

SD=

Dimana:

n
∑ ( Yi−Ymean )2
i =1
n dan
r=

√ ∑ ( Y −Ymean )2−∑ (Y −Yi )2


i=1
n
i=1

∑ ( Y −Ymean )2
i =1

SD = standar deviasi
r = koefisien korelasi
Y = jumlah penduduk pada satu tahun tertentu (jiwa)
Ymean = rata-rata dari jumlah penduduk pada satu periode waktu
tertentu (jiwa)
Yi = hasil perhitungan jumlah penduduk pada satu tahun
tertentu dengan metode aritmatik, geometri atau least
square

2.6 Analisa Hidraulika


Dalam perencanaan sistem penyediaan air baku dengan perpipaan, analisis
hidraulika terutama dimaksudkan untuk menentukan dimensi bangunan dan
fasilitas yang direncanakan.
2.6.1 Persamaan Dasar dalam Aliran Pipa
Menurut Triatmodjo (1995), aliran dalam pipa merupakan aliran tertutup
dimana air kontak dengan seluruh penampang saluran. Jumlah aliran yang
mengalir melalui lintang aliran tiap satuan waktu disebut debit aliran, yang secara
matematis dapat dituliskan sebagai berikut
Q = A x V (m2 x m/det = m3/det)
a. Persamaan Kontinuitas
Pada setiap aliran dimana tidak ada kebocoran maka untuk setiap
penampang berlaku bahwa debit tiap potongan selalu sama.
V1 x A1 = V2 x A2 atau,
Q = A x V (konstan)

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-13-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Gambar 2.1. Saluran Pipa dengan Diameter Berbeda


Sumber : Triatmodjo (1995)
Menurut Triatmojo (1995), untuk pipa bercabang berdasarkan persamaan
kontinuitas, debit aliran yang menuju titik cabang harus sama dengan
debit yang meninggalkan titik tersebut, yang secara matematis dapat
dirumuskan sebagai berikut
Q1 = Q2 + Q3 atau,
A1 x V1 = A2 x V2 = A3 x V3

Gambar 2.2. Persamaan Kontinuitas pada Pipa Bercabang


Sumber : Triatmodjo (1995)

b. Persamaan Bernoulli
Menurut Bernoulli, jumlah tinggi tempat, tinggi tekanan, dan tinggi
kecepatan pada setiap titik pada aliran air selalu konstan. Persamaan
Bernoulli dapat dipandang sebagai persamaan kekekalan energi,
mengingat z = energi potensial cair tiap satuan berat.
m. g . z
≈z
m.g

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-14-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

p
≈ Tenaga potensial zat cair
y

p.v m. g F
≈p ≈
m. g γ y

v2
=tenaga kinetik
2g

1
m. v 2
2 v2

m.g 2g

Dengan neraca massa energi yang masuk sama dengan yang keluar
energi di A = energi di B sehingga

p v2
H=z + +
γ 2g

p 1 v2 p 1 v2
z 1+ + +hf =z 1+ + + hf
γ 2g γ 2g

Gambar 2.3. Garis Energi dan Garis Tekanan


Sumber : Triatmodjo (1995)

c. Persamaan Hazen William


Q = 0,2785 x C x D2,63 x S0,54
Dimana :

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-15-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Q = debit aliran (m3/detik)


C = Koefisien kekasaran, dapat dilihat pada tabel 2.4
D = Diameter pipa (m)
S = Slope pipa = beda tinggi/panjang pipa (m/m)

Tabel 2.2. Nilai Koefisien C Hazen Williams


No. Jenis Pipa Nilai C
1 New Cast Iron 130 - 140
2 Concrete or Concrete 120 - 140
lined
3 Galvanized Iron 120
4 Plastic 140 - 150
5 Stell 140 - 150
6 Vetrivied Clay 110
Sumber : Epanet 2, User manual

 Tekanan Air dan Kecepatan Aliran


Jika tekanan air berkurang, akan menyebabkan kesulitan dalam
pemakaian air. Sedangkan tekanan air yang berlebih dapat menimbulkan
rasa sakit karena terkena pancaran air, merusak peralatan plumbing, dan
menambah kemungkinan timbulnya pukulan air. Besarnya tekanan air
yang baik pada suatu daerah bergantung pada persyaratan pemakai atau
alat yang harus dilayani. Secara umum, dapat dikatakan besarnya tekanan
standar adalah 1,0 kg/cm2, sedangkan tekanan statik sebaiknya
diusahakan antara 4,0-5,0 kg/cm2 untuk perkantoran dan 2,5-3,5 kg/cm2
untuk hotel dan perumahan. Di samping itu beberapa macam peralatan
plumbing tidak dapat berfungsi dengan baik kalau tekanan airnya kurang
dari batas minimum.
Kecepatan aliran air yang terlampau tinggi akan menambah
kemungkinan timbulnya pukulan air, menimbulkan suara berisik dan

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-16-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

kadang menyebabkan ausnya permukaan dalam pipa. Biasanya


digunakan standar kecepatan antara 0,6-1,2 m/dt, dan batas
maksimumnya adalah 1,5-2,0 m/dt. Di lain pihak, kecepatan yang terlalu
rendah ternyata dapat menimbulkan efek korosi, pengendapan kotoran
yang mempengaruhi kualitas air (Morimura et al., 1999).
 Kehilangan Tekanan
Macam kehilangan tekanan adalah:
1. Major losses, terjadi akibat gesekan air dengan dinding pipa. Menurut
Atang, (1983), besarnya kehilangan tekanan karena gesekan dapat
ditentukan dengan formula umum dari Darcy, yaitu:
L V2
hf =fx .
D 2g
Dimana koefisien tahanan aliran f merupakan fungsi dari bilangan
Reynolds dan kekasaran relative dari pipa. Bilangan Reynolds dapat

v .d
dihitung dengan formula: ℜ=
v
2. Minor losses, terjadi akibat perubahan penampang pipa, sambungan,
belokan, dan katup. Kehilangan tenaga akibat gesekan pada pipa
panjang biasanya jauh lebih besar daripada kehilangan tenaga
sekunder, sehingga pada keadaan tersebut biasanya kehilangan tenaga
sekunder diabaikan. Pada pipa pendek kehilangan tenaga sekunder
harus diperhitungkan. Apabila kehilangan tenaga sekunder kurang dari
5% dari kehilangan tenaga akibat gesekan maka kehilangan tenaga
tersebut dapat diabaikan. Untuk memperkecil kehilangan tenaga
sekunder, perubahan penampang atau belokan jangan dibuat
mendadak tapi berangsur-angsur. Persamaan minor losses:
V2
he=k
2g
 Analisis Aliran Pipa
Headloss dalam pipa air dapat dihitung melalui persamaan Darcy-
Weisbach (Triatmodjo, 1995)
L V2
hf =fx .
D 2g

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-17-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Dimana : Hf = headloss (m)


f = koefisien kekasaran pipa
L = panjang pipa (m)
D = diameter pipa (m)
v = kecepatan aliran (m/det)
g = percepatan gravitasi (m/det2)
Persamaan Darcy dapat ditransformasikan dengan persamaan Chezy
adalah (Triatmodjo, 1995)
2 gD
v 2= hf
fL
hf
=S (kemiringan garis energy atau kemiringan hidrolisis)
l
Untuk pipa penuh sehingga R = A/P = D/4
A = luas permukaan pipa πD2/4
P = keliling basah πD
8g
v 2= RS atau v 2=C2 RS
f
2 8g
Dimana C =
f
Sehingga v=C √ RS
Dalam persamaan Chezy nilai C harus diketahui. Manning dan Strickler
dibangun dengan persamaan Chezy. Sehingga persamaan secara praktis
adalah:
1 1 1 1
1 1
v= R 6 . R 2 . S 2 (di mana C R 6 )
n n
2 1
1
v= R 3 S 2
n
Dimana n = koefisien kekasaran (Manning)
2.6.2 Aplikasi WaterNet
WaterNet merupakan suatu program yang dirancang untuk melakukan
simulasi aliran air atau fluida lainya (bukan gas) dalam pipa baik dengan sistem
jaringan tertutup (loop), sistem jaringan terbuka (bercabang) maupun sistem
jaringan campuran antara loop dan percabangan. Langkah-langkah penggunaan
program WaterNet adalah sebagai berikut:

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-18-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

1. Untuk memulai program waternet, klik Start → Program File →


Waternet. Setelah klik Program Waternet, tampilan pertama yang
muncul adalah jendela pilihan apakah akan membuka File Baru (New
File) atau membuka file yang telah ada (Open File).
2. Disaat klik New File akan muncul jendela persiapan Data Default.
Isikan Nama Proyek dan Nama Perencana sesuai dengan kehendak
pengguna. Pada Jendela Default pilih cara penggambaran pipa misalnya
skematis sehingga panjang pipa dalam gambar tidak harus sesuai
dengan panjang pipa yang dikenali Waternet. Jika skala skalatis, maka
panjang gambar pipa merupakan panjang pipa yang akan dikenali oleh
Waternet secara skalatis. Setelah diisi semua data yang diperlukan klik
OK.
3. Apabila datum yang diisi hendak diubah, jendela default dapat
ditampilkan kembali dengan mengklik Tombol Default.
4. Untuk mengubah nilai default pipa, node, pompa sesuai dengan kondisi
yang sebenarnya gunakan Tombol Editing untuk memunculkan jendela
editing masing-masing komponen.
5. Setelah isian pada default selesai akan muncul Jendela Paper. Isikan
pilihan paper Letter dengan layout Lansccape kemudian klik Apply and
Exit untuk keluar dan siap menggambar jaringan.

6. Klik tombol pipa dan bawa cursor ke jendela grafis maka cursor
akan berbentuk pensil, siap menggambar pipa. Tekan mouse sebelah
kiri dan drag (tarik dengan tetap menekan mouse) untuk menggambar
pipa dengan panjang sesuai keinginan. Lepaskan mouse dan sebuah
pipa akan tergambar di layar. Gambar kembali pipa-pipa lain dengan
mengingat bahwa pipa-pipa tersebut pada akhirnya harus membentuk
jaringan, yaitu ada kaitan antara satu pipa dengan pipa lain sehingga air
dapat mengalir dari pipa satu ke pipa lain.
7. Jaringan sederhana telah siap disimulasi (di Run). Klik tombol GO dan
akan muncul jendela informasi variabel yang digunakan dalam simulasi
secara singkat. Klik Go pada jendela variabel, hasil running dilaporkan
secara singkat dengan jendela Report.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-19-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

8. Hasil running dilaporkan secara singkat dengan jendela Report. Pada


sebelah kanan atas ada lingkaran berwarna hijau yang menunjukkan
bahwa simulasi sukses dan jaringan tidak mempunyai masalah. Pada
jendela report ada tiga combo box yang jika jaringan mengalami
masalah pesan akan ditampilkan di dalamnya. Klik EXIT dan akan
muncul jaringan yang telah dilengkapi dengan arah aliran. Jika hasil
simulasi bertulisakan stop or aborted berarti harus dilakukan simulasi
ulang, program ini akan menunjukan kejanggalan yang akan muncul
akibat perhitungan yang kurang tepat (lihat kotak yang dilingkar
merah).

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-20-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

BAB III
ANALISIS KEBUTUHAN AIR DAN BANGUNAN PENUNJANG

3.1 Proyeksi Jumlah Penduduk


3.1.1 Rencana Daerah Pelayanan
Rencana daerah pelayanan untuk masing-masing reservoir distribusi
direncanakan dengan jaringan distribusi type I dengan rincian daerah pelayanan
sebagai berikut:
 Reservoir I melayani Desa A, B, D, C
 Reservoir II melayani Desa E, F, G

Sedangkan untuk tingkat pelayanan direncanakan untuk 12 tahun ke depan


dengan rincian :
 4 tahun pertama (2020-2023) dengan tingkat pelayanan sebesar 80%
 4 tahun kedua (2024-2027) dengan tingkat pelayanan sebesar 80%
 4 tahun ketiga (2028-2031) dengan tingkat pelayanan sebesar 100%
3.1.2 Tingkat Pertumbuhan Penduduk Berdasarkan Data yang Tersedia
Berikut merupakan data penduduk yang digunakan pada analisis kebutuhan
air dan ditunjukkan pada tabel 3.1.

Tabel 3.1. Data Penduduk Type I


Reservoi Jumlah Penduduk (jiwa)
Wilayah
r 2012 2013 2014 2015 2016
Desa 1 (A) 3015 3115 3556 3776 3916
1 Desa 2 (B) 2615 2715 2766 2816 2866
JUMLAH 5630 5830 6322 6592 6782
Desa 3 (C) 3815 3817 3866 3916 3966
2
JUMLAH 3815 3817 3866 3916 3966
Desa 4 (D) 2115 2215 2266 2316 2426
3 Desa 5 (E) 4715 4815 4966 5116 5266
JUMLAH 6830 7030 7232 7432 7692
Desa 6 (F) 6015 6113 6276 6336 6596
4
JUMLAH 6015 6113 6276 6336 6596

 Perhitungan Proyeksi Penduduk Desa A dan Desa B


Tabel 3.2. Data Statistik Penduduk Desa A dan Desa B

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-21-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Pertumbuhan Penduduk
Tahun Jumlah Penduduk (Jiwa)
Jiwa Persen (%)
2012 5630    
2013 5830 200 3.6
2014 6322 492 8.4
2015 6592 270 4.3
2016 6782 190 2.9
Jumlah 1152 19.1
Rata-Rata 288 4.8

Perhitungan proyeksi jumlah penduduk dari tahun 2010 hingga 2014


menggunakan metode aritmatik, metode geometri, dan metode least
square.

1. Metode Aritmatik
Pn = Po + Ka.(n)
Po = Pn - Ka.(n)
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
Po = jumlah penduduk pada tahun awal (jiwa)
n = periode waktu proyeksi
Ka = rata-rata pertumbuhan penduduk per tahun (jiwa)
Diketahui:
Pn = P16 = 6782 jiwa
Ka = 288 jiwa
Maka:
P12 = 6782 - 288.(4) = 5630 jiwa
P13 = 6782 - 288.(3) = 5918 jiwa
P14 = 6782 - 288.(2) = 6206 jiwa
P15 = 6782 - 288.(1) = 6494 jiwa
P16 = 6782 - 288.(0) = 6782 jiwa

2. Metode Geometri
Pn = Po (1 + r)n

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-22-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Po = Pn / (1 + r)n
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
Po = jumlah penduduk pada tahun awal (jiwa)
n = periode waktu proyeksi
r = rata-rata presentase pertumbuhan penduduk per tahun (%)
Diketahui:
Pn = P16 = 6792 jiwa
r = 4,8% = 0,048
Maka:
P12 = 6782 / (1 + 0,048)4 = 5622 jiwa
P13 = 6782 / (1 + 0,048)3 = 5892 jiwa
P14 = 6782 / (1 + 0,048)2 = 6175 jiwa
P15 = 6782 / (1 + 0,048)1 = 6471 jiwa
P16 = 6782 / (1 + 0,048)0 = 6782 jiwa

3. Metode Least Square


Pn = a + b.(n)
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
n = beda tahun yang dihitung terhadap tahun awal
a dan b konstanta, dengan persamaan:

( ∑ P ) (∑ t 2 )−(∑ t )(∑ P⋅t )


a= 2
N⋅( ∑ t 2 ) - ( ∑ t )

N⋅( ∑ P⋅t )−( ∑ t )( ∑ P )


b= 2
N⋅( ∑ t 2 ) - ( ∑ t )
dengan t adalah nomor tahun dan N adalah banyak data.

Tabel 3.3. Perhitungan Statistik Jumlah Penduduk Desa A dan Desa B

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-23-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Tahun Tahun ke (t) Jumlah Penduduk (Jiwa) (P) P.t t2


2012 1 5630 5630 1
2013 2 5830 11660 4
2014 3 6322 18966 9
2015 4 6592 26368 16
2016 5 6782 33910 25
Jumlah 15 31156 96534 55
Rata-Rata 3 6231 19306.8 11

Didapatkan nilai a dan b yaitu:


( 31156 ) (55 )−( 15 ) ( 96534 )
a= 2
=5311 , 4
5⋅( 55 ) - (15 )
5⋅( 96534 ) −( 15 )( 31156 )
b= 2
=306 , 6
5⋅( 55 ) - ( 15 )
Substitusi nilai a dan b ke persamaan awal menjadi:
Pn = a + b.(n) = 5311,4 + 306,6.(n)

Maka:

P10 = 5311,4 + 306,6 .(0) = 5311 jiwa

P11 = 5311,4 + 306,6 .(1) = 5618 jiwa

P12 = 5311,4 + 306,6 .(2) = 5925 jiwa

P13 = 5311,4 + 306,6 .(3) = 6231 jiwa

P14 = 5311,4 + 306,6 .(4) = 6538 jiwa

Selanjutnya adalah perhitungan standar deviasi dan koefisien korelasi


untuk menentukan metode yang digunakan untuk proyeksi penduduk.
Metode yang digunakan untuk proyeksi penduduk adalah metode dengan
perhitungan standar deviasi yang paling kecil dan koefisien korelasi
paling mendekati satu. Persamaan standar deviasi dan koefisien korelasi
yang digunakan adalah sebagai berikut.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-24-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

SD=
√ ∑ ( Yi−Ymean )2
i =1
n dan

n n

√ ∑ ( Y −Ymean ) −∑ (Y −Yi )2
2

i=1 i=1
r= n
∑ ( Y −Ymean )2
i =1

Dimana:
SD = standar deviasi
r = koefisien korelasi
Y = jumlah penduduk pada satu tahun tertentu (jiwa)
Ymean = rata-rata dari jumlah penduduk pada satu periode waktu
tertentu (jiwa)
Yi = hasil perhitungan jumlah penduduk pada satu tahun
tertentu dengan metode aritmatik, geometri atau least
square
Tabel 3.4. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk Desa
A dan Desa B dengan Metode Aritmatik
Tahun ke Jumlah Penduduk Hasil perhitungan
Tahun (Yi-Ymean)2 (Y-Ymean)2 (Y-Yi)2
(X) (Y) Aritmatik (Yi)
2012 1 5630 5630 361441 361441 0
2013 2 5830 5918 98094 160961 7744.0
2014 3 6322 6206 635 8245 13456
2015 4 6592 6494 69064 130177 9604
2016 5 6782 6782 303381 303381 0
Jumlah 31156 - 832615 964205 30804
Koefisien
Ymean 6231 Standar Deviasi 408 0,9839
Korelasi (r)

Tabel 3.5. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk Desa
A dan Desa B dengan Metode Geometri
Tahun ke Jumlah Hasil perhitungan
Tahun (Yi-Ymean)2 (Y-Ymean)2 (Y-Yi)2
(X) Penduduk (Y) Geometri (Yi)
2012 1 5630 5622 370781 361441 60
2013 2 5830 5892 114954 160961 3863
2014 3 6322 6175 3161 8245 21616

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-25-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

2015 4 6592 6471 57684 130177 14551


2016 5 6782 6782 303381 303381 0
Jumlah 31156 - 849960 964205 40089
Koefisien
Ymean 6231 Standar Deviasi 412 0,9790
Korelasi (r)

Tabel 3.6. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk Desa
A dan Desa B dengan Metode Least Square
Jumlah Hasil perhitungan
(Yi-Ymean)2 (Y-Ymean)2 (Y-Yi)2
Penduduk (Y) Least Square (Yi)
5630 5311 846032 361441 101506
5830 5618 376014 160961 44944
6322 5925 94004 8245 157927
6592 6231 0 130177 130177
6782 6538 94004 303381 59634
31156 - 1410053 964205 494187
Koefisien
6231 Standar Deviasi 531 0.6982
Korelasi (r)

Berdasarkan perhitungan proyeksi penduduk Desa A dan Desa B


dengan menggunakan metode aritmatik, metode geometri, dan metode
least square didapatkan nilai standar deviasi masing-masing metode
sebesar 408, 412 dan 513. Sedangkan untuk nilai koefisien korelasi (r)
masing-masing metode adalah 0,9839, 0,9790, dan 0,6982. Pemilihan
metode proyeksi penduduk yang akan digunakan didasarkan pada nilai
standar deviasi yang paling kecil dan nilai koefisien korelasi yang paling
mendekati satu. Dalam hal ini metode aritmatik menghasilkan standar
deviasi paling kecil yaitu 393 dan koefisien korelasi yang paling
mendekati satu yaitu 0,9796. Jadi proyeksi penduduk Desa A dan Desa B
menggunakan metode aritmatik.

 Perhitungan Proyeksi Penduduk Desa C


Tabel 3.7. Data Statistik Penduduk Desa C
Tahun Jumlah Penduduk (Jiwa) Pertumbuhan Penduduk

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-26-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Jiwa Persen (%)


2012 3815    
2013 3817 2 0.1
2014 3866 49 1.3
2015 3916 50 1.3
2016 3966 50 1.3
Jumlah 151 3.9
Rata-Rata 38 1.0
Perhitungan proyeksi jumlah penduduk dari tahun 2010 hingga 2014
menggunakan metode aritmatik, metode geometri, dan metode least
square.

1. Metode Aritmatik
Pn = Po + Ka.(n)
Po = Pn - Ka.(n)
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
Po = jumlah penduduk pada tahun awal (jiwa)
n = periode waktu proyeksi
Ka = rata-rata pertumbuhan penduduk per tahun (jiwa)
Diketahui:
Pn = P16 = 3966 jiwa
Ka = 38 jiwa
Maka:
P12 = 3966 - 38.(4) = 3814 jiwa
P13 = 3966 - 38.(3) = 3852 jiwa
P14 = 3966 - 38.(2) = 3890 jiwa
P15 = 3966 - 38.(1) = 3928 jiwa
P16 = 3966 - 38.(0) = 3966 jiwa

2. Metode Geometri
Pn = Po (1 + r)n
Po = Pn / (1 + r)n
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
Po = jumlah penduduk pada tahun awal (jiwa)

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-27-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

n = periode waktu proyeksi


r = rata-rata presentase pertumbuhan penduduk per tahun (%)
Diketahui:
Pn = P16 = 3966 jiwa
r = 0,1% = 0,010
Maka:
P12 = 3966 / (1 + 0,010)4 = 3811 jiwa
P13 = 3966 / (1 + 0,010)3 = 3849 jiwa
P14 = 3966 / (1 + 0,010)2 = 3888 jiwa
P15 = 3966 / (1 + 0,010)1 = 3927 jiwa
P16 = 3966 / (1 + 0,010)0 = 3966 jiwa

3. Metode Least Square


Pn = a + b.(n)
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
n = beda tahun yang dihitung terhadap tahun awal
a dan b konstanta, dengan persamaan:

( ∑ P ) (∑ t 2 )−(∑ t )(∑ P⋅t )


a= 2
N⋅( ∑ t 2 ) - ( ∑ t )

N⋅( ∑ P⋅t )−( ∑ t )( ∑ P )


b= 2
N⋅( ∑ t 2 ) - ( ∑ t )
dengan t adalah nomor tahun dan N adalah banyak data.

Tabel 3.8. Perhitungan Statistik Jumlah Penduduk Desa C


Jumlah Penduduk (Jiwa)
Tahun Tahun ke (t) (P) P.t t2
2012 1 3815 3815 1
2013 2 3817 7634 4
2014 3 3866 11598 9
2015 4 3916 15664 16
2016 5 3966 19830 25
Jumlah 15 19380 58541 55
Rata-Rata 3 3876 11708.2 11

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-28-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Didapatkan nilai a dan b yaitu:


( 19380 ) ( 55 )−( 15 )( 58541 )
a= 2
=3755 ,7
5⋅( 55 ) - ( 15 )
5⋅( 58541 )−( 15 ) (19380 )
b= 2
=40 , 1
5⋅(55 ) - ( 15 )
Substitusi nilai a dan b ke persamaan awal menjadi:
Pn = a + b.(n) = 3755,7 + 40,1.(n)

Maka:
P10 = 3755,7 + 40,1.(0) = 3756 jiwa
P11 = 3755,7 + 40,1.(1) = 3796 jiwa
P12 = 3755,7 + 40,1.(2) = 3836 jiwa
P13 = 3755,7 + 40,1.(3) = 3876 jiwa
P14 = 3755,7 + 40,1.(4) = 3916 jiwa

Selanjutnya adalah perhitungan standar deviasi dan koefisien korelasi


untuk menentukan metode yang digunakan untuk proyeksi penduduk.
Metode yang digunakan untuk proyeksi penduduk adalah metode dengan
perhitungan standar deviasi yang paling kecil dan koefisien korelasi
paling mendekati satu. Persamaan standar deviasi dan koefisien korelasi
yang digunakan adalah sebagai berikut.
n

SD=
√ ∑ ( Yi−Ymean )2
i =1
n dan

n n

r=


Dimana:
∑ ( Y −Ymean )2−∑ (Y −Yi )2
i=1
n
∑ ( Y −Ymean )2
i =1
i=1

SD = standar deviasi

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-29-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

r = koefisien korelasi
Y = jumlah penduduk pada satu tahun tertentu (jiwa)
Ymean = rata-rata dari jumlah penduduk pada satu periode waktu
tertentu (jiwa)
Yi = hasil perhitungan jumlah penduduk pada satu tahun
tertentu dengan metode aritmatik, geometri atau least
square

Tabel 3.9. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk Desa
C dengan Metode Aritmatik
Tahun ke Jumlah Hasil perhitungan
Tahun (Yi-Ymean)2 (Y-Ymean)2 (Y-Yi)2
(X) Penduduk (Y) Aritmatik (Yi)
2010 1 3847 3847 1399 1399 0
2011 2 3822 3876 71 3894 2916
2012 3 3866 3905 424 339 1521
2013 4 3924 3934 2460 1568 100
2014 5 3963 3963 6178 6178 0
Jumlah 19422 - 10532 13377 4537
Ymean 3884 Standar Deviasi 46 Koefisien Korelasi (r) 0.8129

Tabel 3.10. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa C dengan Metode Geometri
Tahun ke Jumlah Hasil perhitungan
Tahun (Yi-Ymean)2 (Y-Ymean)2 (Y-Yi)2
(X) Penduduk (Y) Geometri (Yi)
2010 1 3847 3854 927 1399 48
2011 2 3822 3881 12 3894 3473
2012 3 3866 3908 561 339 1772
2013 4 3924 3935 2606 1568 131
2014 5 3963 3963 6178 6178 0
Jumlah 19422 - 10285 13377 5424
Ymean 3884 Standar Deviasi 45 Koefisien Korelasi (r) 0.7711

Tabel 3.11. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa C dengan Metode Least Square
Tahun ke Jumlah Hasil perhitungan
Tahun (Yi-Ymean)2 (Y-Ymean)2 (Y-Yi)2
(X) Penduduk (Y) Least Square (Yi)

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-30-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

2010 1 3847 3784 10040 1399 3944


2011 2 3822 3818 4462 3894 19
2012 3 3866 3851 1116 339 225
2013 4 3924 3884 0 1568 1568
2014 5 3963 3918 1116 6178 2043
Jumlah 19422 - 16733 13377 7799
Ymean 3884 Standar Deviasi 58 Koefisien Korelasi (r) 0.6457

Berdasarkan perhitungan proyeksi penduduk Desa C dengan


menggunakan metode aritmatik, metode geometri, dan metode least
square didapatkan nilai standar deviasi masing-masing metode sebesar
46, 45 dan 58. Sedangkan untuk nilai koefisien korelasi (r) masing-
masing metode adalah 0,8129, 0,7711, dan 0,6457. Pemilihan metode
proyeksi penduduk yang akan digunakan didasarkan pada nilai standar
deviasi yang paling kecil dan nilai koefisien korelasi yang paling
mendekati satu. Dalam hal ini metode geometri menghasilkan standar
deviasi paling kecil yaitu 45 namun metode aritmatik yang menghasilkan
koefisien korelasi yang paling mendekati satu yaitu 0,8129. Sehingga
dipilih koefisien korelasi sebagai acuan dan proyeksi penduduk Desa C
menggunakan metode aritmatik.

 Perhitungan Proyeksi Penduduk Desa D dan Desa E


Tabel 3.12. Data Statistik Penduduk Desa D dan Desa E
Pertumbuhan
Jumlah Penduduk Penduduk
Tahun
(Jiwa)
Jiwa Persen (%)
2010 6894    
2011 7044 150 2.2
2012 7237 193 2.7
2013 7436 199 2.7
2014 7732 296 4.0
Jumlah 838 11.6
Rata-Rata 210 2.9

Perhitungan proyeksi jumlah penduduk dari tahun 2010 hingga 2014


menggunakan metode aritmatik, metode geometri, dan metode least
square.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-31-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

1. Metode Aritmatik
Pn = Po + Ka.(n)
Po = Pn - Ka.(n)
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
Po = jumlah penduduk pada tahun awal (jiwa)
n = periode waktu proyeksi
Ka = rata-rata pertumbuhan penduduk per tahun (jiwa)
Diketahui:
Pn = P14 = 7732 jiwa
Ka = 210 jiwa
Maka:
P10 = 7732 - 210.(4) = 6892 jiwa
P11 = 7732 - 210.(3) = 7102 jiwa
P12 = 7732 - 210.(2) = 7312 jiwa
P13 = 7732 - 210.(1) = 7522 jiwa
P14 = 7732 - 210.(0) = 7732 jiwa

2. Metode Geometri
Pn = Po (1 + r)n
Po = Pn / (1 + r)n
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
Po = jumlah penduduk pada tahun awal (jiwa)
n = periode waktu proyeksi
r = rata-rata presentase pertumbuhan penduduk per tahun (%)
Diketahui:
Pn = P14 = 7732 jiwa
r = 2,9% = 0,029
Maka:
P10 = 7732 / (1 + 0,029)4 = 6897 jiwa
P11 = 7732 / (1 + 0,029)3 = 7097 jiwa

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-32-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

P12 = 7732 / (1 + 0,029)2 = 7302 jiwa


P13 = 7732 / (1 + 0,029)1 = 7514 jiwa
P14 = 7732 / (1 + 0,029)0 = 7732 jiwa

3. Metode Least Square


Pn = a + b.(n)
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
n = beda tahun yang dihitung terhadap tahun awal
a dan b konstanta, dengan persamaan:

( ∑ P ) (∑ t 2 )−(∑ t )(∑ P⋅t )


a= 2
N⋅( ∑ t 2 ) - ( ∑ t )

N⋅( ∑ P⋅t )−( ∑ t )( ∑ P )


b= 2
N⋅( ∑ t 2 ) - ( ∑ t )
dengan t adalah nomor tahun dan N adalah banyak data.

Tabel 3.13. Perhitungan Statistik Jumlah Penduduk Desa D dan Desa E

Tahun Tahun ke (t) Jumlah Penduduk (Jiwa) (P) P.t t2


2010 1 6894 6894 1
2011 2 7044 14088 4
2012 3 7237 21711 9
2013 4 7436 29744 16
2014 5 7732 38660 25
Jumlah 15 36343 111097 55

Didapatkan nilai a dan b yaitu:


( 36343 ) ( 55 )− (15 )( 111097 )
a= 2
=6648 , 2
5⋅( 55 ) - ( 15 )
5⋅( 111097 )−( 15 ) ( 36343 )
b= 2
=206 , 8
5⋅( 55 ) - ( 15 )
Substitusi nilai a dan b ke persamaan awal menjadi:
Pn = a + b.(n) = 6648,2 + 206,8.(n)

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-33-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Maka:
P10 = 6648,2 + 206,8.(0) = 6648 jiwa
P11 = 6648,2 + 206,8.(1) = 6855 jiwa
P12 = 6648,2 + 206,8.(2) = 7062 jiwa
P13 = 6648,2 + 206,8.(3) = 7269 jiwa
P14 = 6648,2 + 206,8.(4) = 7475 jiwa

Selanjutnya adalah perhitungan standar deviasi dan koefisien korelasi


untuk menentukan metode yang digunakan untuk proyeksi penduduk.
Metode yang digunakan untuk proyeksi penduduk adalah metode dengan
perhitungan standar deviasi yang paling kecil dan koefisien korelasi
paling mendekati satu. Persamaan standar deviasi dan koefisien korelasi
yang digunakan adalah sebagai berikut.
n

SD=
√ ∑ ( Yi−Ymean )2
i =1
n dan

n n

r=


Dimana:
∑ ( Y −Ymean )2−∑ (Y −Yi )2
i=1
n
i=1

∑ ( Y −Ymean )2
i =1

SD = standar deviasi
r = koefisien korelasi
Y = jumlah penduduk pada satu tahun tertentu (jiwa)
Ymean = rata-rata dari jumlah penduduk pada satu periode waktu
tertentu (jiwa)
Yi = hasil perhitungan jumlah penduduk pada satu tahun
tertentu dengan metode aritmatik, geometri atau least
square

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-34-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Tabel 3.14. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa D dan Desa E dengan Metode Aritmatik
Tahun ke Jumlah Hasil perhitungan
Tahun (Yi-Ymean)2 (Y-Ymean)2 (Y-Yi)2
(X) Penduduk (Y) Aritmatik (Yi)
2010 1 6894 6892 141828 140325 4
2011 2 7044 7102 27756 50445 3364
2012 3 7237 7312 1884 999 5625
2013 4 7436 7522 64212 28023 7396
2014 5 7732 7732 214740 214740 0
Jumlah 36343 - 450418 434531 16389
Ymean 7269 Standar Deviasi 300 Koefisien Korelasi (r) 0.9810

Tabel 3.15. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa D dan Desa E dengan Metode Geometri
Tahun ke Jumlah Hasil perhitungan
Tahun (Yi-Ymean)2 (Y-Ymean)2 (Y-Yi)2
(X) Penduduk (Y) Geometri (Yi)
2010 1 6894 6897 138439 140325 6
2011 2 7044 7097 29610 50445 2759
2012 3 7237 7302 1137 999 4267
2013 4 7436 7514 60266 28023 6098
2014 5 7732 7732 214740 214740 0
Jumlah 36343 - 444192 434531 13131
Ymean 7269 Standar Deviasi 298 Koefisien Korelasi (r) 0.9848

Tabel 3.16. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa D dan Desa E dengan Metode Least Square
Tahun ke Jumlah Hasil perhitungan
Tahun (Yi-Ymean)2 (Y-Ymean)2 (Y-Yi)2
(X) Penduduk (Y) Least Square (Yi)
2010 1 6894 6648 384896 140325 60418
2011 2 7044 6855 171065 50445 35721
2012 3 7237 7062 42766 999 30695
2013 4 7436 7269 0 28023 28023
2014 5 7732 7475 42766 214740 65844
Jumlah 36343 - 641494 434531 220700
Ymean 7269 Standar Deviasi 358 Koefisien Korelasi (r) 0.7015

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-35-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Berdasarkan perhitungan proyeksi penduduk Desa D dan Desa E


dengan menggunakan metode aritmatik, metode geometri, dan metode
least square didapatkan nilai standar deviasi masing-masing metode
sebesar 300, 298 dan 358. Sedangkan untuk nilai koefisien korelasi (r)
masing-masing metode adalah 0,9810, 0,9848, dan 0,7015. Pemilihan
metode proyeksi penduduk yang akan digunakan didasarkan pada nilai
standar deviasi yang paling kecil dan nilai koefisien korelasi yang paling
mendekati satu. Dalam hal ini metode geometri menghasilkan standar
deviasi paling kecil yaitu 298 dan koefisien korelasi yang paling
mendekati satu yaitu 0,9848. Jadi proyeksi penduduk Desa D dan Desa E
menggunakan metode geometri.

 Perhitungan Proyeksi Penduduk Desa F


Tabel 3.17. Data Statistik Penduduk Desa F
Pertumbuhan
Jumlah Penduduk Penduduk
Tahun
(Jiwa)
Jiwa Persen (%)
2010 6047    
2011 6122 75 1.2
2012 6273 151 2.5
2013 6368 95 1.5
2014 6847 479 7.5
Jumlah 800 12.7
Rata-Rata 200 3.2

Perhitungan proyeksi jumlah penduduk dari tahun 2010 hingga 2014


menggunakan metode aritmatik, metode geometri, dan metode least
square.

1. Metode Aritmatik
Pn = Po + Ka.(n)
Po = Pn - Ka.(n)
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-36-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Po = jumlah penduduk pada tahun awal (jiwa)


n = periode waktu proyeksi
Ka = rata-rata pertumbuhan penduduk per tahun (jiwa)
Diketahui:
Pn = P14 = 6847 jiwa
Ka = 200 jiwa
Maka:
P10 = 6847 - 200.(4) = 6047 jiwa
P11 = 6847 - 200.(3) = 6247 jiwa
P12 = 6847 - 200.(2) = 6447 jiwa
P13 = 6847 - 200.(1) = 6647 jiwa
P14 = 6847 - 200.(0) = 6847 jiwa

2. Metode Geometri
Pn = Po (1 + r)n
Po = Pn / (1 + r)n
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
Po = jumlah penduduk pada tahun awal (jiwa)
n = periode waktu proyeksi
r = rata-rata presentase pertumbuhan penduduk per tahun (%)
Diketahui:
Pn = P14 = 6847 jiwa
r = 3,2% = 0,032
Maka:
P10 = 6847 / (1 + 0,032)4 = 6036 jiwa
P11 = 6847 / (1 + 0,032)3 = 6230 jiwa
P12 = 6847 / (1 + 0,032)2 = 6429 jiwa
P13 = 6847 / (1 + 0,032)1 = 6635 jiwa
P14 = 6847 / (1 + 0,032)0 = 6847 jiwa

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-37-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

3. Metode Least Square


Pn = a + b.(n)
Dimana:
Pn = jumlah penduduk pada tahun ke-n (jiwa)
n = beda tahun yang dihitung terhadap tahun awal
a dan b konstanta, dengan persamaan:

( ∑ P ) (∑ t 2 )−(∑ t )(∑ P⋅t )


a= 2
N⋅( ∑ t 2 ) - ( ∑ t )

N⋅( ∑ P⋅t )−( ∑ t )( ∑ P )


b= 2
N⋅( ∑ t 2 ) - ( ∑ t )
dengan t adalah nomor tahun dan N adalah banyak data.

Tabel 3.18. Perhitungan Statistik Jumlah Penduduk Desa F

Tahun Tahun ke (t) Jumlah Penduduk (Jiwa) (P) P.t t2


2010 1 6047 6047 1
2011 2 6122 12244 4
2012 3 6273 18819 9
2013 4 6368 25472 16
2014 5 6847 34235 25
Jumlah 15 31657 96817 55

Didapatkan nilai a dan b yaitu:


( 31657 )( 55 ) −( 15 )( 96817 )
a= 2
=5777 , 6
5⋅( 55 ) - ( 15 )
5⋅( 96817 )− (15 )( 31657 )
b= 2
=184 ,6
5⋅( 55 ) - ( 15 )
Substitusi nilai a dan b ke persamaan awal menjadi:
Pn = a + b.(n) = 5777,6 + 184,6.(n)

Maka:
P10 = 5777,6 + 184,6.(0) = 5778 jiwa

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-38-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

P11 = 5777,6 + 184,6.(1) = 5962 jiwa


P12 = 5777,6 + 184,6.(2) = 6147 jiwa
P13 = 5777,6 + 184,6.(3) = 6331 jiwa
P14 = 5777,6 + 184,6.(4) = 6516 jiwa

Selanjutnya adalah perhitungan standar deviasi dan koefisien korelasi


untuk menentukan metode yang digunakan untuk proyeksi penduduk.
Metode yang digunakan untuk proyeksi penduduk adalah metode dengan
perhitungan standar deviasi yang paling kecil dan koefisien korelasi
paling mendekati satu. Persamaan standar deviasi dan koefisien korelasi
yang digunakan adalah sebagai berikut.
n

SD=
√ ∑ ( Yi−Ymean )2
i =1
n dan

n n

r=


Dimana:
∑ ( Y −Ymean )2−∑ (Y −Yi )2
i=1
n
∑ ( Y −Ymean )2
i =1
i=1

SD = standar deviasi
r = koefisien korelasi
Y = jumlah penduduk pada satu tahun tertentu (jiwa)
Ymean = rata-rata dari jumlah penduduk pada satu periode waktu
tertentu (jiwa)
Yi = hasil perhitungan jumlah penduduk pada satu tahun
tertentu dengan metode aritmatik, geometri atau least
square

Tabel 3.19. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa F dengan Metode Aritmatik
Tahun ke Jumlah Hasil perhitungan
Tahun (Yi-Ymean)2 (Y-Ymean)2 (Y-Yi)2
(X) Penduduk (Y) Aritmatik (Yi)

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-39-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

2010 1 6047 6047 80883 80883 0


2011 2 6122 6247 7123 43848 15625
2012 3 6273 6447 13363 3411 30276
2013 4 6368 6647 99603 1340 77841
2014 5 6847 6847 265843 265843 0
Jumlah 31657 - 466817 395325 123742
Ymean 6331 Standar Deviasi 306 Koefisien Korelasi (r) 0.8288

Tabel 3.20. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa F dengan Metode Geometri
Tahun ke Jumlah Hasil perhitungan
Tahun (Yi-Ymean)2 (Y-Ymean)2 (Y-Yi)2
(X) Penduduk (Y) Geometri (Yi)
2010 1 6047 6036 86996 80883 111
2011 2 6122 6230 10360 43848 11581
2012 3 6273 6429 9519 3411 24324
2013 4 6368 6635 91985 1340 71124
2014 5 6847 6847 265843 265843 0
Jumlah 31657 - 464703 395325 107140
Ymean 6331 Standar Deviasi 305 Koefisien Korelasi (r) 0.8538

Tabel 3.21. Perhitungan Standar Deviasi dan Koefisien Korelasi (r) Penduduk
Desa F dengan Metode Least Square
Tahun ke Jumlah Hasil perhitungan
Tahun (Yi-Ymean)2 (Y-Ymean)2 (Y-Yi)2
(X) Penduduk (Y) Least Square (Yi)
2010 1 6047 5778 306694 80883 72576
2011 2 6122 5962 136309 43848 25536
2012 3 6273 6147 34077 3411 15926
2013 4 6368 6331 0 1340 1340
2014 5 6847 6516 34077 265843 109561
Jumlah 31657 - 511157 395325 224939
Ymean 6331 Standar Deviasi 320 Koefisien Korelasi (r) 0.6565

Berdasarkan perhitungan proyeksi penduduk Desa F dengan


menggunakan metode aritmatik, metode geometri, dan metode least
square didapatkan nilai standar deviasi masing-masing metode sebesar
306, 305 dan 320. Sedangkan untuk nilai koefisien korelasi (r) masing-
masing metode adalah 0,8288, 0,8538, dan 0,6565. Pemilihan metode

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-40-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

proyeksi penduduk yang akan digunakan didasarkan pada nilai standar


deviasi yang paling kecil dan nilai koefisien korelasi yang paling
mendekati satu. Dalam hal ini metode geometri menghasilkan standar
deviasi paling kecil yaitu 305 dan koefisien korelasi yang paling
mendekati satu yaitu 0,8538. Jadi proyeksi penduduk Desa F
menggunakan metode geometri.
3.1.3 Proyeksi Jumlah Penduduk 15 Tahun ke Depan
 Desa A
Tabel 3.22. Data Proyeksi Penduduk Desa A
Pertumbuhan
Jumlah Penduduk Penduduk
Tahun
(Jiwa)
Jiwa Persen (%)
2010 3047    
2011 3347 300 9.8
2012 3598 251 7.5
2013 3763 165 4.6
2014 3923 160 4.3
Jumlah 876 26.2
Rata-Rata 219 6.5

Perhitungan di Desa A menggunakan metode aritmatika, sehingga:


Pn = Po + Ka.(n)
Po = P2014 = 3923 jiwa
Ka = 219 jiwa
Perhitungan selanjutnya dilanjutkan dalam tabel 3.28 s.d tabel 3.30.

 Desa B
Tabel 3.23. Data Proyeksi Penduduk Desa B
Jumlah Penduduk Pertumbuhan Penduduk
Tahun
(Jiwa) Jiwa Persen (%)
2010 2647    
2011 2722 75 2.8
2012 2767 45 1.7
2013 2823 56 2.0
2014 2869 46 1.6
Jumlah 222 8.1

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-41-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Rata-Rata 56 2.0

Perhitungan di Desa B menggunakan metode aritmatika, sehingga:


Pn = Po + Ka.(n)
Po = P2014 = 2869 jiwa
Ka = 56 jiwa
Perhitungan selanjutnya dilanjutkan dalam tabel 3.28 s.d tabel 3.30.

 Desa C
Tabel 3.24. Data Proyeksi Penduduk Desa C
Pertumbuhan
Jumlah Penduduk Penduduk
Tahun
(Jiwa)
Jiwa Persen (%)
2010 3847    
2011 3822 -25 0.0
2012 3866 44 1.2
2013 3924 58 1.5
2014 3963 39 1.0
Jumlah 116 3.6
Rata-Rata 29 0.9

Perhitungan di Desa C menggunakan metode aritmatika, sehingga:


Pn = Po + Ka.(n)
Po = P2014 = 3963 jiwa
Ka = 29 jiwa
Perhitungan selanjutnya dilanjutkan dalam tabel 3.28 s.d tabel 3.30.

 Desa D
Tabel 3.25. Data Proyeksi Penduduk Desa D
Jumlah Penduduk Pertumbuhan Penduduk
Tahun
(Jiwa) Jiwa Persen (%)
2010 2147    
2011 2222 75 3.5
2012 2268 46 2.1
2013 2323 55 2.4
2014 2459 136 5.9
Jumlah 312 13.8

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-42-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Rata-Rata 78 3.5

Perhitungan di Desa D menggunakan metode geometri, sehingga:


Pn = Po (1 + r)n
P = P2014 = 2459 jiwa
r = 3,5% = 0,035
Perhitungan selanjutnya dilanjutkan dalam tabel 3.28 s.d tabel 3.30.

 Desa E
Tabel 3.26. Data Proyeksi Penduduk Desa E
Pertumbuhan
Jumlah Penduduk Penduduk
Tahun
(Jiwa)
Jiwa Persen (%)
2010 4747    
2011 4822 75 1.6
2012 4969 147 3.0
2013 5113 144 2.9
2014 5273 160 3.1
Jumlah 526 10.7
Rata-Rata 132 2.7

Perhitungan di Desa E menggunakan metode geometri, sehingga:


Pn = Po (1 + r)n
P = P2014 = 5273 jiwa
r = 2,7% = 0,027
Perhitungan selanjutnya dilanjutkan dalam tabel 3.28 s.d tabel 3.30.

 Desa F
Tabel 3.27. Data Proyeksi Penduduk Desa F
Jumlah Penduduk Pertumbuhan Penduduk
Tahun
(Jiwa) Jiwa Persen (%)
2010 6047    
2011 6122 75 1.2
2012 6273 151 2.5
2013 6368 95 1.5
2014 6847 479 7.5
Jumlah 800 12.7

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-43-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Rata-Rata 200 3.2

Perhitungan di Desa F menggunakan metode geometri, sehingga:


Pn = Po (1 + r)n
P = P2014 = 6847 jiwa
r = 3,2% = 0,032
Perhitungan selanjutnya dilanjutkan dalam tabel 3.28 s.d tabel 3.30.

Tabel 3.28. Proyeksi Jumlah Penduduk untuk 5 Tahun Pertama


N Jumlah Penduduk (jiwa)
Desa
o 2015 2016 2017 2018 2019
1 A 4142 4361 4580 4799 5018
2 B 2925 2981 3037 3093 3149
3 C 3992 4021 4050 4079 4108
4 D 2545 2634 2726 2822 2921
5 E 5415 5562 5712 5866 6024
6 F 7066 7292 7526 7766 8015

Tabel 3.29. Proyeksi Jumlah enduduk untuk 5 Tahun Kedua


N Jumlah Penduduk (jiwa)
Desa
o 2020 2021 2022 2023 2024
1 A 5237 5456 5675 5894 6113
2 B 3205 3261 3317 3373 3429
3 C 4137 4166 4195 4224 4253
4 D 3023 3129 3238 3351 3469
5 E 6187 6354 6526 6702 6883
6 F 8271 8536 8809 9091 9382

Tabel 3.30. Proyeksi Jumlah Penduduk untuk 5 Tahun Ketiga


N Jumlah Penduduk (jiwa)
Desa
o 2025 2026 2027 2028 2029
1 A 6332 6551 6770 6989 7208
2 B 3485 3541 3597 3653 3709
3 C 4282 4311 4340 4369 4398
4 D 3590 3716 3846 3980 4120
5 E 7069 7259 7455 7657 7863
6 F 9682 9992 10312 10642 10982

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-44-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

3.2 Proyeksi Kebutuhan Air Minum


3.2.1 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa A
Tabel 3.31. Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa A
No Uraian Satuan 2014 2019 2024 2029
1 Jumlah Penduduk Sesuai Tahun Jiwa 3923 5018 6113 7208
2 Tingkat Pelayanan % 60 60 70 80
3 Jumlah Penduduk terlayani 2014 Jiwa 2353.80 3010.80 4279.10 5766.40
4 Tingkat Konsumsi Pelayanan Domestik
SR l/o/h 120 120 120 120
HU l/o/h 60 60 60 60
5 Perbandingan SR : HU 100:0 100:0 100:0 100:0
6 Jumlah Kebutuhan Air untuk SR l/hari 282456 361296 513492 691968
7 Jumlah Kebutuhan Air untuk HU l/hari 0.00 0.00 0.00 0.00
8 Total Kebutuhan Air untuk Domestik l/hari 282456 361296 513492 691968
9 Presentase Kebutuhan Non Domestik % 20 20 20 20
10 Total Kebutuhan Air untuk Non Domestik l/hari 56491.20 72259.20 102698.40 138393.60
Total Kebutuhan Air Domestik
11 l/hari 338947.20 433555.20 616190.40 830361.60
+ Non Domestik
atau l/detik 3.92 5.02 7.13 9.61
12 Tingkat Kebocoran % 20 20 20 20
13 Jumlah Kebocoran l/detik 0.78 1.00 1.43 1.92
14 Kebutuhan Air Rata-Rata l/detik 4.71 6.02 8.56 11.53
15 Faktor Hari Maksimum 1.20 1.20 1.20 1.20
16 Kapasitas Hari Maksimum l/detik 5.65 7.23 10.27 13.84
17 Faktor Jam Puncak 2.00 2.00 2.00 2.00
18 Kapasitas Jam Puncak l/detik 9.42 12.04 17.12 23.07

3.2.2 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa B


Tabel 3.32. Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa B
No Uraian Satuan 2014 2019 2024 2029
1 Jumlah Penduduk Sesuai Tahun Jiwa 2869 3149 3429 3709
2 Tingkat Pelayanan % 60 60 70 80
3 Jumlah Penduduk terlayani 2014 Jiwa 1721.40 1889.40 2400.30 2967.20
4 Tingkat Konsumsi Pelayanan Domestik          
  SR l/o/h 120 120 120 120
  HU l/o/h 60 60 60 60
5 Perbandingan SR : HU   100:0 100:0 100:0 100:0
6 Jumlah Kebutuhan Air untuk SR l/hari 206568 226728 288036 356064
7 Jumlah Kebutuhan Air untuk HU l/hari 0.00 0.00 0.00 0.00
8 Total Kebutuhan Air untuk Domestik l/hari 206568 226728 288036 356064
9 Presentase Kebutuhan Non Domestik % 20 20 20 20

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-45-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

10 Total Kebutuhan Air untuk Non Domestik l/hari 41313.60 45345.60 57607.20 71212.80
Total Kebutuhan Air Domestik
11 + Non Domestik l/hari 247881.60 272073.60 345643.20 427276.80
  atau l/detik 2.87 3.15 4.00 4.95
12 Tingkat Kebocoran % 20 20 20 20
13 Jumlah Kebocoran l/detik 0.57 0.63 0.80 0.99
14 Kebutuhan Air Rata-Rata l/detik 3.44 3.78 4.80 5.93
15 Faktor Hari Maksimum   1.20 1.20 1.20 1.20
16 Kapasitas Hari Maksimum l/detik 4.13 4.53 5.76 7.12
17 Faktor Jam Puncak   2.00 2.00 2.00 2.00
18 Kapasitas Jam Puncak l/detik 6.89 7.56 9.60 11.87

3.2.3 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa C


Tabel 3.33. Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa C
No Uraian Satuan 2014 2019 2024 2029
1 Jumlah Penduduk Sesuai Tahun Jiwa 3963 4108 4253 4398
2 Tingkat Pelayanan % 60 60 70 80
3 Jumlah Penduduk terlayani 2014 Jiwa 2377.80 2464.80 2977.10 3518.40
4 Tingkat Konsumsi Pelayanan Domestik          
  SR l/o/h 120 120 120 120
  HU l/o/h 60 60 60 60
5 Perbandingan SR : HU   100:0 100:0 100:0 100:0
6 Jumlah Kebutuhan Air untuk SR l/hari 285336 295776 357252 422208
7 Jumlah Kebutuhan Air untuk HU l/hari 0.00 0.00 0.00 0.00
8 Total Kebutuhan Air untuk Domestik l/hari 285336 295776 357252 422208
9 Presentase Kebutuhan Non Domestik % 20 20 20 20
10 Total Kebutuhan Air untuk Non Domestik l/hari 57067.20 59155.20 71450.40 84441.60
Total Kebutuhan Air Domestik
11 + Non Domestik l/hari 342403.20 354931.20 428702.40 506649.60
  atau l/detik 3.96 4.11 4.96 5.86
12 Tingkat Kebocoran % 20 20 20 20
13 Jumlah Kebocoran l/detik 0.79 0.82 0.99 1.17
14 Kebutuhan Air Rata-Rata l/detik 4.76 4.93 5.95 7.04
15 Faktor Hari Maksimum   1.20 1.20 1.20 1.20
16 Kapasitas Hari Maksimum l/detik 5.71 5.92 7.15 8.44
17 Faktor Jam Puncak   2.00 2.00 2.00 2.00
18 Kapasitas Jam Puncak l/detik 9.51 9.86 11.91 14.07

3.2.4 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa D


Tabel 3.34. Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa D
No Uraian Satuan 2014 2019 2024 2029
1 Jumlah Penduduk Sesuai Tahun Jiwa 2459 2921 3469 4120
2 Tingkat Pelayanan % 60 60 70 80

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-46-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

3 Jumlah Penduduk terlayani 2014 Jiwa 1475.40 1752.31 2428.06 3295.75


4 Tingkat Konsumsi Pelayanan Domestik          
  SR l/o/h 120 120 120 120
  HU l/o/h 60 60 60 60
5 Perbandingan SR : HU   100:0 100:0 100:0 100:0
6 Jumlah Kebutuhan Air untuk SR l/hari 177048 210277 291368 395490
7 Jumlah Kebutuhan Air untuk HU l/hari 0.00 0.00 0.00 0.00
8 Total Kebutuhan Air untuk Domestik l/hari 177048 210277 291368 395490
9 Presentase Kebutuhan Non Domestik % 20 20 20 20
10 Total Kebutuhan Air untuk Non Domestik l/hari 35409.60 42055.50 58273.53 79097.91
Total Kebutuhan Air Domestik
11 + Non Domestik l/hari 212457.60 252332.98 349641.17 474587.46
  atau l/detik 2.46 2.92 4.05 5.49
12 Tingkat Kebocoran % 20 20 20 20
13 Jumlah Kebocoran l/detik 0.49 0.58 0.81 1.10
14 Kebutuhan Air Rata-Rata l/detik 2.95 3.50 4.86 6.59
15 Faktor Hari Maksimum   1.20 1.20 1.20 1.20
16 Kapasitas Hari Maksimum l/detik 3.54 4.21 5.83 7.91
17 Faktor Jam Puncak   2.00 2.00 2.00 2.00
18 Kapasitas Jam Puncak l/detik 5.90 7.01 9.71 13.18
3.2.5 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa E
Tabel 3.35. Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa E
No Uraian Satuan 2014 2019 2024 2029
1 Jumlah Penduduk Sesuai Tahun Jiwa 5273 6024 6883 7863
2 Tingkat Pelayanan % 60 60 70 80
3 Jumlah Penduduk terlayani 2014 Jiwa 3163.80 3614.61 4817.93 6290.78
4 Tingkat Konsumsi Pelayanan Domestik          
  SR l/o/h 120 120 120 120
  HU l/o/h 60 60 60 60
5 Perbandingan SR : HU   100:0 100:0 100:0 100:0
6 Jumlah Kebutuhan Air untuk SR l/hari 379656 433753 578151 754893
7 Jumlah Kebutuhan Air untuk HU l/hari 0.00 0.00 0.00 0.00
8 Total Kebutuhan Air untuk Domestik l/hari 379656 433753 578151 754893
9 Presentase Kebutuhan Non Domestik % 20 20 20 20
10 Total Kebutuhan Air untuk Non Domestik l/hari 75931.20 86750.60 115630.26 150978.69
Total Kebutuhan Air Domestik
11 + Non Domestik l/hari 455587.20 520503.59 693781.54 905872.14
  atau l/detik 5.27 6.02 8.03 10.48
12 Tingkat Kebocoran % 20 20 20 20
13 Jumlah Kebocoran l/detik 1.05 1.20 1.61 2.10
14 Kebutuhan Air Rata-Rata l/detik 6.33 7.23 9.64 12.58
15 Faktor Hari Maksimum   1.20 1.20 1.20 1.20
16 Kapasitas Hari Maksimum l/detik 7.59 8.68 11.56 15.10
17 Faktor Jam Puncak   2.00 2.00 2.00 2.00

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-47-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

18 Kapasitas Jam Puncak l/detik 12.66 14.46 19.27 25.16

3.2.6 Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa F


Tabel 3.36. Proyeksi Kebutuhan Air Minum Desa F
No Uraian Satuan 2014 2019 2024 2029
1 Jumlah Penduduk Sesuai Tahun Jiwa 6847 8015 9382 10982
2 Tingkat Pelayanan % 60 60 70 80
3 Jumlah Penduduk terlayani 2014 Jiwa 4108.20 4808.95 6567.43 8785.89
4 Tingkat Konsumsi Pelayanan Domestik          
  SR l/o/h 120 120 120 120
  HU l/o/h 60 60 60 60
5 Perbandingan SR : HU   100:0 100:0 100:0 100:0
6 Jumlah Kebutuhan Air untuk SR l/hari 492984 577074 788091 1054307
7 Jumlah Kebutuhan Air untuk HU l/hari 0.00 0.00 0.00 0.00
8 Total Kebutuhan Air untuk Domestik l/hari 492984 577074 788091 1054307
9 Presentase Kebutuhan Non Domestik % 20 20 20 20
10 Total Kebutuhan Air untuk Non Domestik l/hari 98596.80 115414.75 157618.28 210861.37
Total Kebutuhan Air Domestik
11 + Non Domestik l/hari 591580.80 692488.49 945709.68 1265168.20
  atau l/detik 6.85 8.01 10.95 14.64
12 Tingkat Kebocoran % 20 20 20 20
13 Jumlah Kebocoran l/detik 1.37 1.60 2.19 2.93
14 Kebutuhan Air Rata-Rata l/detik 8.22 9.62 13.13 17.57
15 Faktor Hari Maksimum   1.20 1.20 1.20 1.20
16 Kapasitas Hari Maksimum l/detik 9.86 11.54 15.76 21.09
17 Faktor Jam Puncak   2.00 2.00 2.00 2.00
18 Kapasitas Jam Puncak l/detik 16.43 19.24 26.27 35.14

3.3 Kapasitas Reservoir


3.3.1 Volume Reservoir
Rumus umum volume reservoir adalah:
(15−20)%×K ×24×3600
V=
1000
Dimana:
V = volume reservoir rencana (m3)
K = kebutuhan air hari maksimum (l/detik)

1. Perhitungan volume reservoir I yang meliputi Desa A dan Desa B


Perhitungan volume reservoir I di Tahun 2029

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-48-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

(15−20)%×K ×24×3600 0,2×( 13 , 84+7 , 12 )×24×3600


V= =
1000 1000
V = 362,20 m3 ≈ 300 m3
2. Perhitungan volume reservoir II yang meliputi Desa C
Perhitungan volume reservoir I di Tahun 2029
(15−20)%×K ×24×3600 0,2×8 , 44×24×3600
V= =
1000 1000
V = 145,92 m3 ≈ 120 m3
3. Perhitungan volume reservoir III yang meliputi Desa D dan Desa E
Perhitungan volume reservoir I di Tahun 2029
(15−20)%×K ×24×3600 0,2×( 7 , 91+15 ,10 )×24×3600
V= =
1000 1000
V = 397,57 m3 ≈ 360 m3
4. Perhitungan volume reservoir IV yang meliputi Desa F
Perhitungan volume reservoir I di Tahun 2029
(15−20)%×K ×24×3600 0,2×21 , 09×24×3600
V= =
1000 1000
V = 364,37 m3 ≈ 300 m3

3.3.2 Dimensi Masing-Masing Reservoir


Dimensi reservoir dapat dihitung setelah mendapat volume masing-masing
reservoir. Standar tinggi reservoir adalah 2,5 s.d. 4 meter. Rumus untuk
menghitung dimensi reservoir:
V
A=
h
dimana : A = luas dasar reservoir (m2)
V = volume rencana reservoir (m3)
h = tinggi reservoir (m)
1. Perhitungan dimensi reservoir I yang meliputi Desa A dan Desa B
Volume reservoir I = 362,20 m3 ≈ 300 m3
Tinggi reservoir diambil = 3 meter

Maka:

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-49-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

V 300
A= = =100 m 2
h 3
dengan P = L = 10 meter
2. Perhitungan dimensi reservoir II yang meliputi Desa C
Volume reservoir II = 145,92 m3 ≈ 120 m3
Tinggi reservoir diambil = 3 meter
Maka:
120 120
A= = =40 m 2
h 3
dengan P = 8 meter dan L = 5 meter
3. Perhitungan dimensi reservoir III yang meliputi Desa D dan Desa E
Volume reservoir III = 397,57 m3 ≈ 360 m3
Tinggi reservoir diambil = 3 meter
Maka:
360 360
A= = =120 m 2
h 3
dengan P = 12 meter dan L = 10 meter
4. Perhitungan dimensi reservoir IV yang meliputi Desa F
Volume reservoir IV = 364,67 m3 ≈ 300 m3
Tinggi reservoir diambil = 3 meter
Maka:
300 300
A= = =100 m 2
h 3
dengan P = L = 10 meter

3.4 Bangunan Penunjang


3.4.1 Bak Pelepas Tekan (BPT)
 Perencanaan BPT untuk sistem cabang Type I
Sumber mata air Sta 0+00 terletak pada elevasi +675. Karena pipa
transmisi mampu menerima tekanan hidraulik sebesar 12 bar (120 mka)
maka sebaiknya dilakukan penempatan Bak Pelepas Tekan (BPT) untuk
mencegah kerusakan pada pipa. Penempatan BPT sebaiknya dilakukan di
bawah 12 bar (120 mka). Dalam perencanaan ini penempatan BPT

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-50-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

sampai pada taping terjauh sta 9+800 yang terletak pada elevasi +158
dan diambil jarak setiap 9 bar - 10 bar (90 – 100 mka).
Berikut adalah uraian mengenai penempatan BPT dalam perencanaan ini:
1) BPT I; diletakan pada elevasi +585 (STA 0+1000)
2) BPT II; diletakan pada elevasi +490 (STA 3+500)
3) BPT III; diletakan pada elevasi +378 (STA 4+700)
4) BPT IV; diletakan pada elevasi +285 (STA 5+900)
3.4.2 Kebutuhan Aksesoris
 Perencanaan aksesoris pipa untuk system cabang Type I
Dalam sistem pipa transmisi terdapat aksesoris pipa, antara lain air
valve, gate valve, dan wash out sebagai mana fungsinya telah dijelaskan
pada Bab II. Dalam perencanaan ini aksesoris pipa akan dipasang pada
elevasi-elevasi berikut ini. (Lampiran - Skema Perencanaan SPAM). Agar
memenuhi syarat bahwa air valve harus diletakan di posisi punggung suatu
jaringan perpipaan dan diletakkan setidaknya pada jarak 600 meter, maka
penempatan air valve dapat dilihat pada tabel berikut ini :
 Pemasangan air valve I pada STA 0+ 500
 Pemasangan air valve II pada STA 1+ 500
 Pemasangan air valve III pada STA 2+ 000
 Pemasangan air valve IV pada STA 2+ 500
 Pemasangan air valve V pada STA 3+ 000
 Pemasangan air valve VI pada STA 3+ 500
 Pemasangan air valve VII pada STA 4+ 000
 Pemasangan air valve VIII pada STA 4+ 500
 Pemasangan air valve IX pada STA 5+ 100
 Pemasangan air valve X pada STA 5+ 600
 Pemasangan air valve XI pada STA 6+ 200
 Pemasangan air valve XII pada STA 6+ 800
 Pemasangan air valve XIII pada STA 7+ 500
 Pemasangan air valve XIV pada STA 8+ 300
 Pemasangan air valve XV pada STA 9+ 000

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-51-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Pada jaringan perpipaan ini dibutuhkan 2 buah wash out dengan


rincian sebagai berikut:
 Pemasangan wash out pertama pada STA 1+250
 Pemasangan wash out kedua pada STA 4+250

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-52-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

BAB IV
ANALISIS HIDRAULIKA PADA JARINGAN PIPA

4.1 Estimasi Diameter Pipa


Untuk menghitung diameter pipa digunakan persamaan Hazen – Williams
berikut ini :
Q = 0,2785 x C x D2,63 x S0,54
Dimana :
Q = debit aliran (m3/detik)
C = Koefisien kekasaran Hazen Williams, diambil nilai C = 120 untuk
jenis pipa Galvanized Iron
D = Diameter pipa (m)
S = Slope pipa = beda tinggi/panjang pipa (m/m)

Besar debit yang digunakan dalam perhitungan adalah dari hasil perhitungan
kapasitas hari maksimum pada Bab III yang dapat dilihat pada Tabel 4.1.

Tabel 4.1. Kapasitas Hari Maksimum Tahun 2029 pada Desa Type I (liter/detik)
A B C D E F
13.84 7.12 8.44 7.91 15.10 21.09

Diameter pipa dirancang agar dapat mengalirkan air dengan kecepatan


rencana (Vrencana) = 1,0 s.d. 1,5 m/dt. Gambar skema dari jaringan perpipaan pada
pedesaan Type I dapat dilihat pada Gambar 4.1.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-53-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Gambar 4.1. Skema Jaringan Perpipaan pada Pedesaan Type I

 Estimasi Diameter Pipa Sebelum BPT 1


Pada perencanaan ditetapkan :
Debit (Q) = 73,5 l/dt = 0,0735 m3/dt
Koefisien (C) = 120 (Galvanized Iron)
Sedangkan dari peta diidentifikasi :
Elevasi titik awal = + 675 (sta 0+000)
Elevasi titik akhir = +585 (sta 0+1000)
Jarak = 1 km = 1000 m
675−585
=0 , 09
Slope = 1000
Sehingga, estimasi diameter pipa dapat dihitung dengan :

0.38
Q
D=
( (0,2785×C×S 0, 54 ) )
0 .38
0,0735
D=
( (0,2785×120×0,090 ,54 ) )
D = 0,16 meter

Estimasi diameter pipa untuk type I selanjutnya akan disajikan dalam Tabel 4.2.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-54-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Tabel 4.2. Perhitungan Estimasi Diameter Pipa


Beda Perbedaan Koefisien Kec Diameter
Elevasi (m) Panjang Debit (Q) Luas
No Segmen Tinggi Tekanan Hazen-William Slope Pengaliran Dalam (D) m
(m) (m3/dt) (A) m2
Sta 0 Sta 0+1 (m) (P) (C) (V) m/dt Hitung Use
0.090
1 SMA - BPT 1 675 585 90.00 1000 90 0.073 120 1.0403 0.1602 0.30 0.071
0
0.038
2 BPT 1 - BPT 2 585 490 95.00 2500 95 0.073 120 1.0403 0.1912 0.30 0.071
0
0.055
3 BPT 2 - Titik 3 490 435 55.00 1000 55 0.073 120 1.4981 0.1772 0.25 0.049
0
0.150
4 Titik 3 - Reservoir I 435 420 15.00 100 15 0.021 120 1.1867 0.0896 0.15 0.018
0
0.285
5 Titik 3 - BPT 3 435 378 57.00 200 57 0.053 120 1.3828 0.1113 0.22 0.038
0
0.077
6 BPT 3 - BPT 4 378 285 93.00 1200 93 0.053 120 1.3828 0.1454 0.22 0.038
5
0.075
7 BPT 4 - Reservoir II 285 270 15.00 200 15 0.008 120 1.0757 0.0731 0.10 0.008
0
0.039
8 BPT 4 - Titik 5 285 220 65.00 1650 65 0.044 120 1.4043 0.1563 0.20 0.031
4
0.800
9 Titik 5 - Reservoir III 220 180 40.00 50 40 0.023 120 1.3026 0.0658 0.15 0.018
0
0.040
10 Titik 5 - Reservoir IV 220 130 90.00 2250 90 0.021 120 1.3705 0.1177 0.14 0.015
0

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-55-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

4.2 Kehilangan Energi


Pada aliran air dikenal persamaan energi ( persamaan Bernoully ) dan
persamaan kontinuitas. Persamaan Bernoully secara umum ditulis kembali sebagai
berikut :

P v2 P v2
+ z + = + z + +h e
γ 2g γ 2g

dengan :
P = tekanan
z = tinggi datum
V = kecepatan rata-rata aliran dalam pipa
g = percepatan gravitasi bumi
he = kehilangan tinggi tenaga
γ = berat per unit volume
hf = kehilangan tinggi tenaga karena gesekan
hs = kehilangan tinggi tenaga sekunder (turbulensi lokal)

4.2.1 Kehilangan Energi Utama/Mayor (Hf)


1. Persamaan Darcy Weisbach
Persamaan matematis persamaan Darcy Weisbach ditulis sebagai :

L Q2 L V2
h f =8 f atau h f =f
D5 π 2 g D 2g

dengan :
hf = kehilangan energi atau tekanan ( mayor atau utama ) ( m )
Q = debit air dalam pipa ( m3/s )
f = koefisien gesek ( Darcy Weisbach )
L = panjang pipa ( m )
D = diameter pipa ( m )
g = percepatan gravitasi bumi ( m/s2 )
2. Persamaan Hazen Wiliams
Q = 0,2785 x C x D2,63 x S0,54
Dimana :
Q = debit aliran (m3/detik)

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-56-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

C = Koefisien kekasaran Hazen Williams, diambil nilai C = 120


untuk jenis pipa Galvanized Iron
D = Diameter pipa (m)
S = Slope pipa = beda tinggi/panjang pipa (m/m)

 Kehilangan Energi Mayor (Hf) Sebelum BPT 1


1,85
Q
Hf =
( (0, 2785×C HW ×D2 ,63 ) ) ×L

1,85
0,0735
Hf =
( (0,2785×120×0,302 ,63 ) ) ×1000

Hf = 4,239 meter

Perhitungan kehilangan energi mayor untuk type I selanjutnya akan


disajikan dalam Tabel 4.3.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-57-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Tabel 4.3. Perhitungan Kehilangan Energi Utama/Mayor (Hf)


Diameter Kehil.
Elevasi (m) Koefisien Kec
Debit (Q) Dalam (D) m Luas Energi
No Segmen Hazen-William Slope Pengaliran Sf
(m3/dt) (A) m2 Mayor
Sta 0 Sta 0+1 (C) (V) m/dt Hitung Use (Hf)
1 SMA - BPT 1 675 585 0.073 120 0.0900 1.0403 0.1602 0.30 0.071 0.0042 4.2391
2 BPT 1 - BPT 2 585 490 0.073 120 0.0380 1.0403 0.1912 0.30 0.071 0.0042 10.5977
3 BPT 2 - Titik 3 490 435 0.073 120 0.0550 1.4981 0.1772 0.25 0.049 0.0103 10.2926
4 Titik 3 - Reservoir I 435 420 0.021 120 0.1500 1.1867 0.0896 0.15 0.018 0.0121 1.2131
5 Titik 3 - BPT 3 435 378 0.053 120 0.2850 1.3828 0.1113 0.22 0.038 0.0103 2.0603
6 BPT 3 - BPT 4 378 285 0.053 120 0.0775 1.3828 0.1454 0.22 0.038 0.0103 12.3620
7 BPT 4 - Reservoir II 285 270 0.008 120 0.0750 1.0757 0.0731 0.10 0.008 0.0162 3.2452
8 BPT 4 - Titik 5 285 220 0.044 120 0.0394 1.4043 0.1563 0.20 0.031 0.0118 19.5438
9 Titik 5 - Reservoir III 220 180 0.023 120 0.8000 1.3026 0.0658 0.15 0.018 0.0144 0.7207
10 Titik 5 - Reservoir IV 220 130 0.021 120 0.0400 1.3705 0.1177 0.14 0.015 0.0172 38.6082

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-58-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

4.2.2 Kehilangan Energi Sekunder/Minor (Hm)


Walaupun disebut minor, kehilangan di bagian pipa yang memiliki
sambungan dan belokan mungkin saja jauh lebih besar dibandingkan dengan
kehilangan energi akibat gesekan dengan pipa.
Kehilangan energi minor dalam bahasan matematika ditulis sebagai berikut :
2 2
Q v
k 2 k
Hm = 2A g atau Hm = 2g

dengan :
k = koefisien kehilangan energi minor
V = kecepatan aliran
Koefisien tergantung pada bentuk fisik belokan, penyempitan, katup dan
sebagainya. Harga k ini (selain katup) biasanya berkisar antara 0 sampai dengan 1.
 Kehilangan Energi Minor (Hm) Sebelum BPT 1
2
v
k
Hm = 2g
Hm =

2
1,0403
((2×1,5 )+(25×0,4 )+(5×0,3)+(0×0,9)+(1×0,9)+(1×0 , 15))×
2×9, 81
Hm = 15,55 x 0.0551
Hm = 0,8578 meter

Perhitungan kehilangan energi minor untuk type I selanjutnya akan


disajikan dalam Tabel 4.4.

Tabel 4.4. Perhitungan Kehilangan Energi Sekunder/Minor (Hm)


Kecepatan
Jumlah (Unit) ACC Hm
(V)
No Segmen Bend Bend Bend Wash Air Gate
90 45 22,5 Out Valve Valve
1.5 0.4 0.3 0.9 0.9 0.15 (m/dt) (m)
1 SMA - BPT 1 2 25 5 0 1 1 1.0403 0.8578
2 BPT 1 - BPT 2 0 10 3 0 5 0 1.0403 0.5185

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-59-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

3 BPT 2 - Titik 3 0 6 1 0 1 0 1.4981 0.4118


4 Titik 3 - Reservoir I 0 4 1 1 0 1 1.1867 0.2118
5 Titik 3 - BPT 3 0 12 6 0 1 1 1.3828 0.7456
6 BPT 3 - BPT 4 0 6 5 0 2 0 1.3828 0.5555
7 BPT 4 - Reservoir II 0 10 2 1 0 0 1.0757 0.3244
8 BPT 4 - Titik 5 0 3 1 1 0 0 1.4043 0.2412
9 Titik 5 - Reservoir III 0 3 1 1 0 1 1.3026 0.2205
10 Titik 5 - Reservoir IV 0 5 4 0 0 1 1.3705 0.3207

4.3 Profil Hidraulis


Profil hidraulis merupakan gambar yang menunjukkan letak ketinggian
pipa dengan garis hidraulisnya pada tiap titik di jalur perpipaan. Profil hidraulis
digambarkan dengan menetapkan sumbu absis untuk panjang pipa dan sumbu
ordinat untuk letak pipa atau kontur tanah dan ketinggian hidraulisnya.
Berdasarkan hasil perhitungan, kehilangan energi utama (mayor),
kehilangan energi sekunder (minor) dan sisa tekanan pada tiap segemen pipa
dapat dilihat pada Tabel 4.5. Untuk gambar profil hidraulis segmen pipa skema
Type I dapat dilihat pada lampiran.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-60-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Tabel 4.5. Perhitungan Sisa Tekanan


Kec Diameter Tinggi Sisa Kualitas
Elevasi (m) Debit (Q) Kehil. Energi Kehil. Energi
No Segmen Pengaliran Dalam (D) m Tekanan Tekanan Pipa
(m3/dt) Mayor (Hf) Minor (Hm)
Sta 0 Sta 0+1 (V) m/dt Use (m) (mka) (bar)
1 SMA - BPT 1 675 585 0.073 1.0403 0.30 4.2391 0.8578 90 84.9032 12
2 BPT 1 - BPT 2 585 490 0.073 1.0403 0.30 10.5977 0.5185 95 83.8838 12
3 BPT 2 - Titik 3 490 435 0.073 1.4981 0.25 10.2926 0.4118 55 44.2956 12
4 Titik 3 - Reservoir I 435 420 0.021 1.1867 0.15 1.2131 0.2118 15 43.0824 12
5 Titik 3 - BPT 3 435 378 0.053 1.3828 0.22 2.0603 0.7456 57 98.4897 12
6 BPT 3 - BPT 4 378 285 0.053 1.3828 0.22 12.3620 0.5555 93 80.0825 12
7 BPT 4 - Reservoir II 285 270 0.008 1.0757 0.10 3.2452 0.3244 15 11.4304 12
8 BPT 4 - Titik 5 285 220 0.044 1.4043 0.20 19.5438 0.2412 65 45.2150 12
9 Titik 5 - Reservoir III 220 180 0.023 1.3026 0.15 0.7207 0.2205 40 84.2738 12
10 Titik 5 - Reservoir IV 220 130 0.021 1.3705 0.14 38.6082 0.3207 90 96.2861 12

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-61-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

BAB V
APLIKASI WATERNET

5.1 Analisis Hidraulika pada Sistem Jaringan Pipa dengan WaterNet


Membuat jaringan pipa pada titik – titik elevasi yang diketahui dan yang
sesuai dengan perencanaan seperti :
- Dimensi pipa yang digunakan
- Mengetahui berapa besar kehilangan energi pada jaringan pipa yang
direncanakan
- Mengetahui berapa banyak penggunaan pompa dan katup
- Mengetahui fluktuasi air pada reservoir pada jam pelayanan

5.2 Hasil Analisis Hidraulika pada Sistem Jaringan Pipa dengan WaterNet
(Aliran Constant)

Gambar 5.1 Skema Jaringan Pipa Type I dalam kondisi Constant


Sumber : Hasil Analisa WaterNet

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-62-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Gambar 5.2 Node Notations


Sumber : Hasil Analisa WaterNet

Gambar 5.3 Pipe Notations


Sumber : Hasil Analisa WaterNet

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-63-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

a. Data Umum
Viskositas cairan yang dialirkan : 0.000001
Persamaan friksi yang digunakan : Hazen Williams
Tipe aliran atau kebutuhan tiap node tetap
Digunakan kebutuhan rerata pada setiap Node

Gambar 5.4 Data Node (Jam ke 48 pada aliran Constant)


Sumber : Hasil Analisa WaterNet

Gambar 5.5 Data Pipa dan Aliran (Jam terakhir pada aliran Constant)
Sumber : Hasil Analisa WaterNet

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-64-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

b. Data Tangki
 Tangki Nomor 1
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 520 m2
Elevasi Maksimum = 587.5 m
Elevasi Minimum = 585.5 m
Elevasi Simulasi = 587 m

 Tangki Nomor 2
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 520 m2
Elevasi Maksimum = 492.5 m
Elevasi Minimum = 490.5 m
Elevasi Simulasi = 492 m

 Tangki Nomor 3
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 100 m2
Elevasi Maksimum = 423 m
Elevasi Minimum = 420.5 m
Elevasi Simulasi = 422.5 m

 Tangki Nomor 4
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 40 m2
Elevasi Maksimum = 273 m
Elevasi Minimum = 270.5 m
Elevasi Simulasi = 272.5 m

 Tangki Nomor 5
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 380 m2

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-65-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Elevasi Maksimum = 380.5 m


Elevasi Minimum = 378.5 m
Elevasi Simulasi = 380 m

 Tangki Nomor 6
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 310 m2
Elevasi Maksimum = 287.5 m
Elevasi Minimum = 285.5 m
Elevasi Simulasi = 287 m

 Tangki Nomor 7
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 100 m2
Elevasi Maksimum = 133 m
Elevasi Minimum = 130.5 m
Elevasi Simulasi = 132.5 m

 Tangki Nomor 8
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 120 m2
Elevasi Maksimum = 183 m
Elevasi Minimum = 180.5 m
Elevasi Simulasi = 182.5 m

c. Komentar
Komentar yang diberikan berikut ini didasarkan pada hitungan
hidraulika dan merupakan komentar umum. Pengguna dipersilakan
mencermati komentar tersebut, apakah jaringan perlu diperbaiki atau
dikaji ulang untuk mendapatkan hasil yang optimal.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-66-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Komentar dibagi dalam kajian 1. Node, 2. Pipa, 3. Tangki, 4. Pompa,


dan kemungkinan hubungan diantaranya.

1. Komentar Umum
Aliran yang diuji adalah aliran rerata. Kecepatan pada aliran rerata
biasanya mencapai 0,5 kecepatan saat maksimum.

2. Komentar Node
Kebutuhan rerata maksimum seluruh node : kebutuhan rerata
minimum pada seluruh node = 10.32
Range kebutuhan ini biasa digunakan

Ada Node yang kebutuhan airnya tidak berfluktuasi. Chek kembali


kebutuhan ? Berikut adalah node dengan kebutuhan tetap.
Node 7 , Node 8 , Node 11 , Node 16 , Node 17 , Node 18 ,
Node 19
Seluruh kebutuhan pada node adalah rerata (tanpa fluktuasi sama
sekali) ini tidak lazim dalam sistem jaringan air minum dan tidak
mungkin ada. Usahakan mengisikan kebutuhan sesuai dengan
fluktuasi terhadap waktu.

Tekanan minimum pada node kurang dari 10 meter (misal node 18).
Tekanan ini mungkin tidak mencukupi jika node tersebut melayani
daerah yang luas. Perhitungkan kemungkinan tersebut
Sistem Jaringan di run untuk aliran rerata. Koefisien kebutuhan
untuk semua node adalah 1

Tekanan minimum yang rendah pada node, misal node 18 akan


semakin rendah saat kebutuhan tinggi (misalnya pagi atau sore
hari). Untuk simulasi yang lengkap gunakan aliran EXTENDED

3. Komentar Pipa
Ada 18 pipa merupakan pipa lurus.

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-67-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Diantara pipa lurus yang ada, sejumlah 18 pipa belum diberi


koefisien kehilangan energi sekunder
Sebagian atau semua koefisien kehilangan energi sekunder pada
pipa mungkin terlalu kecil. Seyogyanya koefisien kehilangan energi
sekunder minimum yang dimasukkan = 1.0
Perbaiki data pipa
Beberapa pipa terlalu kecil. Berikut adalah pipa-pipa tersebut.
Selama energi masih dipenuhi, tak ada masalah dengan pipa kecil
Pipa 1 , Pipa 2 , Pipa 3 , Pipa 7 , Pipa 13 , Pipa 15 , Pipa 16 ,
Pipa 18 ,

4. Komentar Tangki
Tangki nomer 1 sekitar setengah ukuran tangki yang biasa
digunakan. Ukuran tangki mungkin cukup jika fluktuasi yang anda
gunakan tidak sebesar standar perumahan (misal Gupta, Cipta
Karya)

Tangki nomer 5 sekitar setengah ukuran tangki yang biasa


digunakan. Ukuran tangki mungkin cukup jika fluktuasi yang anda
gunakan tidak sebesar standar perumahan (misal Gupta, Cipta
Karya)

5. Komentar Pompa
Tak ada pompa dalam jaringan

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-68-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

5.3 Hasil Analisis Hidraulika pada Sistem Jaringan Pipa dengan WaterNet
(Aliran Extended)

Gambar 5.6 Skema Jaringan Pipa Type I dalam kondisi Extended


Sumber : Hasil Analisa WaterNet

a. Data Umum
Viskositas cairan yang dialirkan : 0.000001
Persamaan friksi yang digunakan : Hazen Williams
Tipe aliran atau kebutuhan tiap node Extended

Gambar 5.7 Data Node (Jam ke 48 pada aliran Extended)


Sumber : Hasil Analisa WaterNet

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-69-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Gambar 5.8 Data Pipa dan Aliran (Jam terakhir pada aliran Extended)
Sumber : Hasil Analisa WaterNet

b. Data Tangki
 Tangki Nomor 1
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 520 m2
Elevasi Maksimum = 587.5 m
Elevasi Minimum = 585.5 m
Elevasi Simulasi = 587 m

 Tangki Nomor 2
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 520 m2
Elevasi Maksimum = 492.5 m
Elevasi Minimum = 490.5 m
Elevasi Simulasi = 492 m

 Tangki Nomor 3
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 100 m2
Elevasi Maksimum = 423 m
Elevasi Minimum = 420.5 m

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-70-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Elevasi Simulasi = 422.5 m

 Tangki Nomor 4
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 40 m2
Elevasi Maksimum = 273 m
Elevasi Minimum = 270.5 m
Elevasi Simulasi = 272.5 m

 Tangki Nomor 5
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 380 m2
Elevasi Maksimum = 380.5 m
Elevasi Minimum = 378.5 m
Elevasi Simulasi = 380 m

 Tangki Nomor 6
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 310 m2
Elevasi Maksimum = 287.5 m
Elevasi Minimum = 285.5 m
Elevasi Simulasi = 287 m

 Tangki Nomor 7
Bentuk Tangki : Uniform
Luas tampang = 100 m2
Elevasi Maksimum = 133 m
Elevasi Minimum = 130.5 m
Elevasi Simulasi = 132.5 m

 Tangki Nomor 8
Bentuk Tangki : Uniform

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-71-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Luas tampang = 120 m2


Elevasi Maksimum = 183 m
Elevasi Minimum = 180.5 m
Elevasi Simulasi = 182.5 m

c. Komentar
Komentar yang diberikan berikut ini didasarkan pada hitungan
hidraulika dan merupakan komentar umum. Pengguna dipersilakan
mencermati komentar tersebut, apakah jaringan perlu diperbaiki atau
dikaji ulang untuk mendapatkan hasil yang optimal.

Komentar dibagi dalam kajian 1. Node, 2. Pipa, 3. Tangki, 4. Pompa,


dan kemungkinan hubungan diantaranya.

1. Komentar Umum
Aliran yang diuji adalah aliran EXTENDED dengan tahapan waktu
60 menit

2. Komentar Node
Kebutuhan rerata maksimum seluruh node : kebutuhan rerata
minimum pada seluruh node = 10.32
Range kebutuhan ini biasa digunakan

Ada Node yang kebutuhan airnya tidak berfluktuasi. Chek kembali


kebutuhan ? Berikut adalah node dengan kebutuhan tetap.
Node 7 , Node 8 , Node 11 , Node 16 , Node 17 , Node 18 ,
Node 19
Seluruh kebutuhan pada node adalah rerata (tanpa fluktuasi sama
sekali) ini tidak lazim dalam sistem jaringan air minum dan tidak
mungkin ada. Usahakan mengisikan kebutuhan sesuai dengan
fluktuasi terhadap waktu.

Sisa tekanan maksimum untuk seluruh node selama simulasi = -110


Sisa tekanan minimum untuk seluruh node selama simulasi = -435

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-72-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Sisa tekanan negatip, menunjukkan bahwa pada jam tersebut suplai


tidak akan sesuai dengan rencana. Perbaiki jaringan, misalnya
memperbesar pipa ke arah node tersebut
Kisaran sisa tekanan maximum untuk seluruh node selama simulasi
= 0 terjadi di node
Kisaran sisa tekanan maximum tersebut kecil. Mungkin jaringan
pipa anda menggunakan pipa yang relatif besar

3. Komentar Pipa
Ada 18 pipa merupakan pipa lurus.
Diantara pipa lurus yang ada, sejumlah 18 pipa belum diberi
koefisien kehilangan energi sekunder
Sebagian atau semua koefisien kehilangan energi sekunder pada
pipa mungkin terlalu kecil. Seyogyanya koefisien kehilangan energi
sekunder minimum yang dimasukkan = 1.0
Perbaiki data pipa

Beberapa pipa terlalu besar. Berikut adalah pipa-pipa tersebut.


Kadang memang diperlukan pipa yang agak besar untuk menghemat
energi
Pipa 1 , Pipa 2 , Pipa 3 , Pipa 4 , Pipa 5 , Pipa 6 , Pipa 7 , Pipa
8 , Pipa 9 , Pipa 10 , Pipa 11 , Pipa 12 , Pipa 13 , Pipa 14 , Pipa
15 , Pipa 16 , Pipa 17 , Pipa 18 ,

4. Komentar Tangki
Tangki nomer 1 sedikit lebih besar dari kebiasaan ukuran tangki
yang digunakan. Hal ini mungkin anda perlukan jika fluktuasi yang
anda gunakan lebih besar dari standar perumahan (misal Gupta,
Cipta Karya)

Tangki nomer 2 sedikit lebih besar dari kebiasaan ukuran tangki


yang digunakan. Hal ini mungkin anda perlukan jika fluktuasi yang

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-73-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

anda gunakan lebih besar dari standar perumahan (misal Gupta,


Cipta Karya)

Tangki nomer 3 sedikit lebih besar dari kebiasaan ukuran tangki


yang digunakan. Hal ini mungkin anda perlukan jika fluktuasi yang
anda gunakan lebih besar dari standar perumahan (misal Gupta,
Cipta Karya)

Tangki nomer 4 sedikit lebih besar dari kebiasaan ukuran tangki


yang digunakan. Hal ini mungkin anda perlukan jika fluktuasi yang
anda gunakan lebih besar dari standar perumahan (misal Gupta,
Cipta Karya)

Tangki nomer 5 sedikit lebih besar dari kebiasaan ukuran tangki


yang digunakan. Hal ini mungkin anda perlukan jika fluktuasi yang
anda gunakan lebih besar dari standar perumahan (misal Gupta,
Cipta Karya)

Tangki nomer 6 sedikit lebih besar dari kebiasaan ukuran tangki


yang digunakan. Hal ini mungkin anda perlukan jika fluktuasi yang
anda gunakan lebih besar dari standar perumahan (misal Gupta,
Cipta Karya)

Tangki nomer 7 sedikit lebih besar dari kebiasaan ukuran tangki


yang digunakan. Hal ini mungkin anda perlukan jika fluktuasi yang
anda gunakan lebih besar dari standar perumahan (misal Gupta,
Cipta Karya)

Tangki nomer 8 sedikit lebih besar dari kebiasaan ukuran tangki


yang digunakan. Hal ini mungkin anda perlukan jika fluktuasi yang
anda gunakan lebih besar dari standar perumahan (misal Gupta,
Cipta Karya)

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-74-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Tangki nomer 1 tidak pernah dikeluarkan airnya


Ini masalah yang harus diperbaiki
Muka air maksimum dalam tangki nomer 1 = -1E+10
Muka air mainimum dalam tangki nomer 1 = 1E+13
Tangki nomer 2 tidak pernah dikeluarkan airnya
Ini masalah yang harus diperbaiki

Muka air maksimum dalam tangki nomer 2 = -1E+10


Muka air mainimum dalam tangki nomer 2 = 1E+13
Tangki nomer 3 tidak pernah dikeluarkan airnya
Ini masalah yang harus diperbaiki

Muka air maksimum dalam tangki nomer 3 = -1E+10


Muka air mainimum dalam tangki nomer 3 = 1E+13
Tangki nomer 4 tidak pernah dikeluarkan airnya
Ini masalah yang harus diperbaiki

Muka air maksimum dalam tangki nomer 4 = -1E+10


Muka air mainimum dalam tangki nomer 4 = 1E+13
Tangki nomer 5 tidak pernah dikeluarkan airnya
Ini masalah yang harus diperbaiki

Muka air maksimum dalam tangki nomer 5 = -1E+10


Muka air mainimum dalam tangki nomer 5 = 1E+13
Tangki nomer 6 tidak pernah dikeluarkan airnya
Ini masalah yang harus diperbaiki

Muka air maksimum dalam tangki nomer 6 = -1E+10


Muka air mainimum dalam tangki nomer 6 = 1E+13
Tangki nomer 7 tidak pernah dikeluarkan airnya
Ini masalah yang harus diperbaiki

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-75-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

Muka air maksimum dalam tangki nomer 7 = -1E+10


Muka air mainimum dalam tangki nomer 7 = 1E+13
Tangki nomer 8 tidak pernah dikeluarkan airnya
Ini masalah yang harus diperbaiki

Muka air maksimum dalam tangki nomer 8 = -1E+10


Muka air mainimum dalam tangki nomer 8 = 1E+13

5. Komentar Pompa
Tak ada pompa dalam jaringan

I Made Aryatirta Predana- 1404105047-76-


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

DAFTAR PUSTAKA

Buku ajar mata kuliah Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) tahun 2014

Republik Indonesia. 2005. Peraturan Pemerintah No. 16 tentang Pengembangan


Sistem Penyediaan Air Minum. Jakarta: Sekretariat Negara

Republik Indonesia. 2007. Peraturan Mentri Pekerjaan Umum tentang


Penyelenggaraan Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum. Jakarta:
Sekretariat Negara

I Made Aryatirta Predana- 1404105047


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

RELATIVE ENERGY HEAD CONSTANT

I Made Aryatirta Predana- 1404105047


Sistem Penyediaan Air Minum
Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Udayana

RELATIVE ENERGY HEAD EXTENDED

I Made Aryatirta Predana- 1404105047