Anda di halaman 1dari 98

COVER

TIM PENYUSUN

Pengarah:
Johanes De Britto Priyono
Sumarwiyanto
Soman Wisnu Dharma

Editor:
Yanis Habibie

Penulis:
Andi Ismoro
Aris Muji Atmoko
Supriyadi
Arsianti Widya Pratiwi
Teguh Indra Kusuma
Rendy Yudianto
Tri Haryatun
Tri Prasetia Daruniah

Infografis:
Rinto Harwadi Kurniawan
Eni Nuraeni

Desain Cover :
Andi Ismoro
KATA PENGANTAR

Kemiskinan merupakan persoalan mendasar dan menjadi perhatian


serius dari pemerintah pusat maupun daerah bahkan sudah menjadi
isu global. Untuk keperluan perencanaan, monitoring, dan evaluasi
berbagai program penanggulangan kemiskinan maka diperlukan
sejumlah indikator yang menunjukkan status dan perkembangan
penduduk miskin di suatu daerah.

Publikasi Analisis kemiskinan Kabupaten Gunungkidul 2019


diharapkan dapat memberi informasi bagi Pemerintah Daerah
Gunungkidul terkait kebijakan dan strategi penanggulangan
kemiskinan di daerahnya. Publikasi ini menyajikan beberapa indikator
kemiskinan makro di Kabupaten Gunungkidul dibandingkan dengan
beberapa daerah di sekitarnya. Selain itu juga ditampilkan profil
penduduk miskin di Kabupaten Gunungkidul dan pemanfaatan
beberapa program penanggulangan kemiskinan.

Data dalam publikasi ini berdasarkan data olahan dari Survei Sosial
Ekonomi Nasional (Susenas) yang dilaksanakan BPS setiap tahun.

Publikasi ini dapat terealisasi berkat kerja sama dengan Dinas


Komunikasi dan Informatika Gunungkidul. Kepada semua pihak yang
telah memberikan kontribusi diucapkan penghargaan tinggi dan terima
kasih yang tulus.

Wonosari, Juli 2019


Kepala BPS Kabupaten Gunungkidul

Drs. Sumarwiyanto
Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 iii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ....................................................................................... iii


DAFTAR ISI ........................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR........................................................................................ vii
BAB 1 PENDAHULUAN ............................................................................. 1
1.1. Latar Belakang ................................................................................ 1
1.2. Tujuan Penulisan ........................................................................... 3
1.3. Ruang Lingkup dan Data yang Digunakan ......................... 4
1.4. Sistematika Penulisan .................................................................. 4
BAB 2 KAJIAN LITERATUR ....................................................................... 7
2.1. Definisi Kemiskinan ...................................................................... 7
2.1.1. Kemiskinan Relatif ............................................................... 8
2.1.2. Kemiskinan Absolut ............................................................ 9
2.1.3. Terminologi Kemiskinan Lainnya ................................ 12
2.2. Kriteria Kemiskinan ..................................................................... 15
2.2.1. Kemiskinan Relatif ............................................................. 15
2.2.2. Pendekatan Non-moneter (BPS) ................................. 19
2.2.3. Pendekatan Keluarga Sejahtera (BKKBN) ................ 21
2.2.4. Pendekatan US $ (Bank Dunia) .................................... 22
BAB 3 KETIMPANGAN PENGELUARAN DI GUNUNGKIDUL .... 25
BAB 4 KONDISI KEMISKINAN DI GUNUNGKIDUL ....................... 29
4.1. Garis Kemiskinan ......................................................................... 29
4.2. Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin ......................... 31
4.3. Indeks Kedalaman Kemiskinan .............................................. 35
4.4. Indeks Keparahan Kemiskinan ............................................... 37
BAB 5 PROFIL PENDUDUK DAN RUMAH TANGGA MISKIN DI
GUNUNGKIDUL ............................................................................ 41
5.1. Pendidikan ..................................................................................... 41
5.1.1. Ijazah Penduduk Usia 15 Tahun ke Atas .................. 41
5.1.2. Angka Partisipasi Sekolah .............................................. 42
Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 v
5.2. Ketenagakerjaan .......................................................................... 45
5.3. Kesehatan ....................................................................................... 49
5.3.1. Status Kesehatan ............................................................... 49
5.3.2. Pengguna Alat Kontrasepsi ........................................... 51
5.4. Perumahan dan Fasilitasnya ................................................... 53
5.4.1. Kepemilikan Rumah ......................................................... 53
5.4.2. Jenis Lantai, Dinding, dan Atap Terluas .................... 56
5.4.3. Bahan Bakar Utama Rumah Tangga Untuk
Memasak .............................................................................. 58
5.4.4. Penggunaan Air Minum Layak dan Jamban ........... 60
5.4.5. Kepemilikan Aset ............................................................... 62
5.5. Kepala Rumah Tangga Perempuan ..................................... 64
5.6. Sumber Penghasilan Rumah Tangga .................................. 67
5.7. Pola Konsumsi .............................................................................. 68
BAB 6 PROGRAM PENANGGULANGAN KEMISKINAN .............. 73
6.1. Program Beras Untuk Keluarga Miskin (Raskin)/ Beras
Sejahtera (Rastra) ........................................................................ 73
6.2. Program Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS)
Kesehatan Penerima Bantuan Iuran (PBI) .......................... 77
6.3. Program Perlindungan Sosial ................................................. 80
BAB 7 PENUTUP ........................................................................................ 83

vi Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1. Gini Ratio Kabupaten Gunungkidul 2014-2018. 26


Gambar 3.2. Gini Ratio Kabupaten/Kota di Provinsi D.I.
Yogyakarta 2014-2018 ................................................. 27
Gambar 4.1. Perkembangan Nilai Rupiah Garis Kemiskinan
Kabupaten Gunungkidul dan Kabupaten
Sekitarnya 2011-2018 .................................................. 30
Gambar 4.2. Rata-rata Kenaikan Garis Kemiskinan per Tahun
Kabupaten Gunungkidul dan Kabupaten
Sekitarnya 2011-2018 (persen) ................................. 31
Gambar 4.3. Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin
Kabupaten Gunungkidul 2011-2018 ...................... 32
Gambar 4.4. Perkembangan Persentase Penduduk Miskin
Kabupaten Gunungkidul dan Kabupaten
Sekitarnya 2011-2018 .................................................. 33
Gambar 4.5. Perkembangan Jumlah Penduduk Miskin
Kabupaten Gunungkidul dan Kabupaten
Sekitarnya 2011-2018 (ribu orang) ......................... 34
Gambar 4.6. Penurunan Persentase Penduduk Miskin
Kabupaten Gunungkidul dan Kabupaten
Sekitarnya 2011-2018 (persen) ................................. 35
Gambar 4.7. Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) Kabupaten
Gunungkidul 2011-2018 ............................................. 35
Gambar 4.8. Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) Kabupaten
Gunungkidul dan Kabupaten Sekitarnya 2011-
2018..................................................................................... 36
Gambar 4.9. Penurunan Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1
Kabupaten Gunungkidul dan Kabupaten
Sekitarnya 2011-2018 .................................................. 37

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 vii


Gambar 4.10. Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) Kabupaten
Gunungkidul 2011-2018 ............................................. 37
Gambar 4.11. Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) Kabupaten
Gunungkidul dan Kabupaten Sekitarnya 2011-
2018..................................................................................... 38
Gambar 4.12. Perubahan Indeks Keparahan Kemiskinan (P2)
Kabupaten Gunungkidul dan Kabupaten
Sekitarnya 2011-2018 .................................................. 39
Gambar 5.1. Persentase Penduduk Miskin Usia 15 Tahun ke
Atas Menurut Ijazah Terakhir Kabupaten
Gunungkidul 2015-2018 ............................................. 42
Gambar 5.2. Angka Partisipasi Sekolah (APS) Penduduk Miskin
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018 ...................... 44
Gambar 5.3. Persentase Penduduk Miskin Usia 15 Tahun ke
Atas Menurut Status Bekerja Kabupaten
Gunungkidul 2016-2018 ............................................. 45
Gambar 5.4. Persentase Penduduk Miskin Usia 15 Tahun ke
Atas Menurut Status Pekerjaan Utama Kabupaten
Gunungkidul 2016-2018 ............................................. 47
Gambar 5.5. Persentase Penduduk Miskin Usia 15 Tahun ke
Atas yang Bekerja Menurut Lapangan Usaha
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018 ...................... 48
Gambar 5.6. Persentase Penduduk Miskin yang Mempunyai
Keluhan Kesehatan Kabupaten Gunungkidul
2016-2018 ......................................................................... 51
Gambar 5.7. Persentase Penduduk Perempuan Berstatus
Miskin Umur 15-49 Tahun yang Pernah/Sedang
Menggunakan Alat KB Kabupaten Gunungkidul
2016-2018 ......................................................................... 52
Gambar 5.8. Persentase Rumah Tangga Miskin yang Status
Kepemilikan Rumahnya Milik Sendiri Kabupaten
Gunungkidul 2016-2018 ............................................. 54
viii Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019
Gambar 5.9. Persentase Rumah Tangga Miskin yang Status
Kepemilikan Rumahnya Bebas Sewa Kabupaten
Gunungkidul 2016-2018 ............................................. 55
Gambar 5.10. Persentase Rumah Tangga Miskin Menurut Jenis
Lantai Terluas Kabupaten Gunungkidul 2016-
2018..................................................................................... 56
Gambar 5.11. Persentase Rumah Tangga Miskin Menurut Jenis
Dinding Terluas Kabupaten Gunungkidul 2016-
2018..................................................................................... 57
Gambar 5.12. Persentase Rumah Tangga Miskin Menurut Jenis
Atap Terluas Kabupaten Gunungkidul 2016 -
2018..................................................................................... 58
Gambar 5.13. Persentase Rumah Tangga Miskin Menurut Bahan
Bakar Utama Untuk Memasak Kabupaten
Gunungkidul 2016-2018 ............................................. 59
Gambar 5.14. Persentase Rumah Tangga Miskin yang
Menggunakan Air Layak dan Jamban
Sendiri/Bersama Kabupaten Gunungkidul 2016-
2018..................................................................................... 62
Gambar 5.15. Persentase Rumah Tangga Miskin yang Memiliki
Aset Lahan/Tanah Kabupaten Gunungkidul 2017-
2018..................................................................................... 63
Gambar 5.16. Persentase Rumah Tangga Miskin yang Memiliki
Aset Emas (minimal 10 gram) Kabupaten
Gunungkidul 2017-2018 ............................................. 63
Gambar 5.17. Persentase Rumah Tangga Miskin yang Kepala
Rumah Tangganya Perempuan Kabupaten
Gunungkidul 2017-2018 ............................................. 65
Gambar 5.18. Persentase Rumah Tangga Miskin yang Kepala
Rumah Tangganya Perempuan Menurut Status
Perkawinan Kabupaten Gunungkidul 2016 -
2018..................................................................................... 66
Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 ix
Gambar 5.19. Persentase Rumah Tangga Miskin Menurut
Sumber Terbesar Pembiayaan Rumah Tangga
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018 ...................... 67
Gambar 5.20. Persentase Pengeluaran Per Kapita Penduduk
Miskin Menurut Kelompok Pengeluaran
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018 ...................... 69
Gambar 5.21. Persentase Pengeluaran Per Kapita Penduduk
Miskin Menurut Sub Kelompok Pengeluaran
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018 ...................... 71
Gambar 6.1. Persentase Rumah Tangga Miskin yang Menerima
Raskin/Rastra Kabupaten Gunungkidul 2016-
2018..................................................................................... 75
Gambar 6.2. Rata-rata Raskin/Rastra yang Diterima oleh
Rumah Tangga Miskin Kabupaten Gunungkidul
2016-2018 ......................................................................... 76
Gambar 6.3. Rata-rata Harga Raskin/Rastra yang Diterima oleh
Rumah Tangga Miskin Kabupaten Gunungkidul
2016-2018 ......................................................................... 76
Gambar 6.4. Persentase Rumah Tangga Menurut Penerimaan
Raskin dan Desil Pengeluaran per Kapita
Kabupaten Gunungkidul 2018 .................................. 77
Gambar 6.5. Persentase Penduduk Miskin yang Memiliki BPJS
PBI Kabupaten Gunungkidul 2018 .......................... 79
Gambar 6.6. Persentase Penduduk Miskin Menurut
Kepemilikan BPJS PBI dan Desil Pengeluaran per
Kapita Kabupaten Gunungkidul 2018 .................... 79
Gambar 6.7. Persentase Rumah Tangga Miskin Menurut
Penerimaan KPS/KKS dan Desil Pengeluaran per
Kapita Kabupaten Gunungkidul 2018 .................... 81

x Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


BAB 1
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Masalah kemiskinan merupakan masalah yang kompleks dan


bersifat multidimensional sehingga menjadi prioritas
pembangunan. Pemerintah Indonesia mempunyai perhatian
besar terhadap terciptanya masyarakat yang adil dan makmur
sebagaimana termuat dalam alinea keempat Undang-Undang
Dasar 1945. Program-program pembangunan yang
dilaksanakan selama ini juga selalu memberikan perhatian besar
terhadap upaya pengentasan kemiskinan karena pada dasarnya
pembangunan yang dilakukan bertujuan untuk meningkatkan
kesejahteraan masyarakat.

Penanggulangan kemiskinan secara sinergis dan sistematis


harus dilakukan agar seluruh warga negara mampu menikmati
kehidupan yang layak dan bermartabat. Salah satu aspek
penting untuk mendukung strategi pembangunan
penanggulangan kemiskinan adalah tersedianya data dan
analisis kemiskinan yang akurat. Pengukuran kemiskinan yang
dapat dipercaya dapat menjadi instrumen tangguh bagi
pengambil kebijakan dalam memfokuskan perhatian kepada
kondisi hidup orang miskin. Data kemiskinan yang baik dapat
digunakan untuk mengevaluasi kebijakan pemerintah terhadap
kemiskinan, membandingkan antar waktu dan daerah dengan
tujuan memperbaiki kondisi mereka.

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 1


Badan Pusat Statistik (BPS) pertama kali melakukan
penghitungan jumlah dan persentase penduduk miskin pada
tahun 1984. Pada saat itu, penghitungan mencakup periode
1976-1981 dengan menggunakan data Survei Sosial Ekonomi
Nasional (Susenas) Modul Konsumsi. Sejak itu, setiap tiga tahun
sekali BPS secara rutin mengeluarkan data jumlah dan
persentase penduduk miskin yang disajikan menurut daerah
perkotaan dan perdesaan. Kemudian baru sejak tahun 2003, BPS
dapat menyajikan data jumlah dan persentase penduduk miskin
secara rutin setiap tahun.

Untuk mengukur kemiskinan Badan Pusat Statistik (BPS)


menggunakan konsep kemampuan memenuhi kebutuhan dasar
(basic need approach). Dengan pendekatan ini, kemiskinan
dipandang sebagai ketidakmampuan dari sisi ekonomi untuk
memenuhi kebutuhan dasar makanan dan bukan makanan yang
diukur dari sisi pengeluaran. Jadi penduduk miskin adalah
penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran per kapita per
bulan di bawah garis kemiskinan.

Persentase penduduk miskin dalam tiga tahun terakhir di


Gunungkidul ada kecenderungan mengalami penurunan yaitu
dari 19,34 persen pada tahun 2016 turun menjadi 18,65 persen
pada tahun 2017 hingga sekarang menjadi 17,12 persen di tahun
2018. Namun dirasa angka tersebut masih sangat tinggi
sehingga diperlukan strategi-strategi pada program-program
penanggulangan kemiskinan.

Profil penduduk miskin di suatu wilayah dapat dijadikan salah


satu dasar pemerintah di daerah tersebut untuk menentukan

2 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


skala prioritas dan strategi penanggulangan kemiskinannya.
Penyusunan analisis kemiskinan Kabupaten Gunungkidul akan
menampilkan profil penduduk miskin di Kabupaten Gunungkidul
dari sisi pendidikannya, kesehatannya, ketenagakerjaannya,
fasilitas perumahannya, aset yang dimiliki dan sumber
penghasilan rumah tangga. Selain itu juga disajikan
pemanfaatan program penanggulangan kemiskinan oleh rumah
tangga miskin di Kabupaten Gunungkidul serta distribusi
penerima manfaat program penanggulangan kemiskinan. Dari
analisis di masing-masing profil serta analisis pemanfaatan
program kemiskinan tersebut Pemerintah Daerah Gunungkidul
dapat membuat evaluasi dan bahan kebijakan dalam
perencanaan pembangunan khususnya penanggulangan
kemiskinan. Dengan demikian, upaya pemberdayaan masyarakat
miskin dapat berjalan efisien, efektif, dan tepat sasaran.

1.2. Tujuan Penulisan

Tujuan penulisan publikasi ini adalah:

a. Untuk menyajikan jumlah dan persentase penduduk miskin


Kabupaten Gunungkidul tahun 2011-2018 menurut
berbagai indikator;
b. Untuk menyajikan distribusi dan ketimpangan pengeluaran
tahun 2014 – 2018;
c. Untuk menyajikan karakteristik rumah tangga miskin di
Kabupaten Gunungkidul tahun 2016-2018 menurut
pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, fasilitas
perumahan, aset dan asal sumber penghasilan;

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 3


d. Untuk menyajikan gambaran umum pemanfaatan program
penanggulangan kemiskinan di Kabupaten Gunungkidul.

1.3. Ruang Lingkup dan Data yang Digunakan

Ruang lingkup publikasi ini mencakup gambaran kondisi


kemiskinan penduduk Kabupaten Gunungkidul menurut
berbagai indikator pada tahun 2011 – 2018 dan dibandingkan
dengan kabupaten di sekitarnya, yaitu Kabupaten Bantul, Kulon
Progo, Klaten, Sukoharjo, Wonogiri dan Pacitan. Publikasi ini
juga menyajikan karakteristik rumah tangga miskin di Kabupaten
Gunungkidul tahun 2016 – 2018. Sebagai pelengkap publikasi ini
juga menampikan distribusi dan ketimpangan pengeluaran
penduduk di Kabupaten Gunungkidul. Sumber data yang
digunakan dalam publikasi ini adalah data Susenas Kor dan
Susenas Konsumsi dan Pengeluaran (Susenas KP) tahun 2016-
2018.

1.4. Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan dari publikasi ini adalah sebagai berikut:

Bab I menjelaskan latar belakang penulisan, tujuan penulisan,


ruang lingkup dan data yang digunakan serta sistematika
penulisan.

Bab II menjelaskan tentang kajian literatur yang berisi


pengertian, konsep dan definisi kemiskinan beserta kriterianya.

4 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


Bab III menjelaskan tentang ketimpangan pengeluaran di
Gunungkidul yang dijelaskan melalui gini ratio, dan kriteria bank
dunia.

Bab IV membahas tentang tentang perkembangan tingkat


kemiskinan, indeks kedalaman kemiskinan, indeks keparahan
kemiskinan, dan rata-rata pengeluaran per kapita menurut status
kemiskinan.

Bab V membahas tentang profil penduduk dan rumah tangga


miskin Gunungkidul, dari sisi demografi, pendidikan,
ketenagakerjaan, fasilitas perumahan, aset dan asal sumber
penghasilan. Konsep dan definisi setiap karakteristik ditampilkan
pada bab ini untuk mempermudah dalam membaca ulasan.

Bab VI menjelaskan beberapa program penanggulangan


kemiskinan, yaitu Program Beras untuk Keluarga Miskin
(Raskin/Rastra) dan Program Badan Penyelenggara Jaminan
Sosial (BPJS) kesehatan peneriman bantuan iuran (PBI).

Bab VII kesimpulan tentang kondisi dan perkembangan


kemiskinan di Kabupaten Gunungkidul.

Selain itu, pada bagian lampiran juga disajikan tabel pendukung


dan catatan teknis terkait penghitungan kemiskinan dan
ketimpangan serta infografis yang menggambarkan karakteristik
kemiskinan Kabupaten Gunungkidul.

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 5


BAB 2
KAJIAN LITERATUR

2.1. Definisi Kemiskinan

Kemiskinan secara asal penyebabnya terbagi menjadi 2 macam.


Pertama adalah kemiskinan kultural, yaitu kemiskinan yang
disebabkan oleh adanya faktor-faktor adat atau budaya suatu
daerah tertentu yang membelenggu seseorang atau
sekelompok masyarakat tertentu sehingga membuatnya tetap
melekat dengan kemiskinan. Kemiskinan seperti ini bisa
dihilangkan atau bisa dikurangi dengan mengabaikan faktor-
faktor yang menghalanginya untuk melakukan perubahan ke
arah tingkat kehidupan yang lebih baik. Kedua adalah
kemiskinan struktural, yaitu kemiskinan yang terjadi sebagai
akibat ketidakberdayaan seseorang atau sekelompok
masyarakat tertentu terhadap sistem atau tatanan sosial yang
tidak adil, karenanya mereka berada pada posisi tawar yang
sangat lemah dan tidak memiliki akses untuk mengembangkan
dan membebaskan diri mereka sendiri dari perangkap
kemiskinan atau dengan perkataan lain ”seseorang atau
sekelompok masyarakat menjadi miskin karena mereka miskin”.

Secara konseptual, kemiskinan dapat dibedakan menurut


kemiskinan relatif dan kemiskinan absolut, dimana
perbedaannya terletak pada standar penilaiannya. Standar
penilaian kemiskinan relatif merupakan standar kehidupan yang
ditentukan dan ditetapkan secara subyektif oleh masyarakat

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 7


setempat dan bersifat lokal serta mereka yang berada dibawah
standar penilaian tersebut dikategorikan sebagai miskin secara
relatif. Sedangkan standar penilaian kemiskinan secara absolut
merupakan standar kehidupan minimum yang dibutuhkan untuk
memenuhi kebutuhaan dasar yang diperlukan, baik makanan
maupun non makanan. Standar kehidupan minimum untuk
memenuhi kebutuhan dasar ini disebut sebagai garis
kemiskinan.

2.1.1. Kemiskinan Relatif

Kemiskinan relatif merupakan kondisi miskin karena pengaruh


kebijakan pembangunan yang belum mampu menjangkau
seluruh lapisan masyarakat sehingga menyebabkan
ketimpangan pada distribusi pendapatan. Standar minimum
disusun berdasarkan kondisi hidup suatu negara pada waktu
tertentu dan perhatian terfokus pada golongan penduduk
“termiskin” , misalnya 20 persen atau 40 persen lapisan terendah
dari total penduduk yang telah diurutkan menurut
pendapatan/pengeluaran. Kelompok ini merupakan penduduk
relatif miskin. Dengan demikian, ukuran kemiskinan relatif
sangat tergantung pada distribusi pendapatan/ pengeluaran
penduduk.

Dalam prakteknya, negara kaya mempunyai garis kemiskinan


yang relatif lebih tinggi daripada negara miskin seperti pernah
dilaporkan oleh Ravallion (1998:26). Paper tersebut menjelaskan
mengapa, misalnya, angka kemiskinan resmi (official figure)
pada awal tahun 1990-an mendekati 15 persen di Amerika
Serikat dan juga mendekati 15 persen di Indonesia (negara yang

8 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


jauh lebih miskin). Artinya, banyak dari mereka yang
dikategorikan miskin di Amerika Serikat akan dikatakan sejahtera
menurut standar Indonesia.

Pada saat negara menjadi lebih kaya (sejahtera), negara tersebut


cenderung merevisi garis kemiskinannya menjadi lebih tinggi,
dengan kecuali Amerika Serikat, dimana garis kemiskinan pada
dasarnya tidak berubah selama hampir empat dekade. Misalnya,
Uni Eropa umumnya mendefinisikan penduduk miskin adalah
mereka yang mempunyai pendapatan per kapita di bawah 50
persen dari median/rata-rata pendapatan. Ketika median/rata-
rata pendapatan meningkat, garis kemiskinan relatif juga
meningkat.

Dalam hal mengidentifikasi dan menentukan sasaran penduduk


miskin, maka garis kemiskinan relatif cukup untuk digunakan,
dan perlu disesuaikan terhadap tingkat pembangunan negara
secara keseluruhan. Garis kemiskinan relatif tidak dapat dipakai
untuk membandingkan tingkat kemiskinan antar negara dan
waktu, karena tidak mencerminkan tingkat kesejahteraan yang
sama.

2.1.2. Kemiskinan Absolut

Kemiskinan absolut atau mutlak berkaitan dengan standar hidup


minimum suatu masyarakat yang diwujudkan dalam bentuk
garis kemiskinan. Pembentukan garis kemiskinan tergantung
pada definisi mengenai standar hidup minimum. Sehingga
kemiskinan absolut ini bisa diartikan dengan melihat seberapa
jauh perbedaan antara tingkat pendapatan seseorang dengan

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 9


tingkat pendapatan yang dibutuhkan untuk memenuhi
kebutuhan dasarnya. Kemiskinan secara absolut ditentukan
berdasarkan ketidakmampuan untuk mencukupi kebutuhan
pokok minimum seperti pangan, sandang, kesehatan,
perumahan dan pendidikan yang diperlukan untuk bisa hidup
dan bekerja. Kebutuhan pokok minimum diterjemahkan sebagai
ukuran finansial dalam bentuk uang. Nilai kebutuhan minimum
kebutuhan dasar tersebut dikenal dengan istilah garis
kemiskinan. Penduduk yang pengeluaran per bulannya di bawah
garis kemiskinan digolongkan sebagai penduduk miskin.

Garis kemiskinan absolut “tetap (tidak berubah)” dalam hal


standar hidup, garis kemiskinan absolut mampu
membandingkan kemiskinan secara umum. Di Amerika Serikat
garis kemiskinan tidak berubah dari tahun ke tahun, sehingga
angka kemiskinan sekarang mungkin terbanding dengan angka
kemiskinan satu dekade yang lalu, dengan catatan bahwa
definisi kemiskinan tidak berubah.

Garis kemiskinan absolut sangat penting jika seseorang akan


mencoba menilai efek dari kebijakan anti kemiskinan antar
waktu, atau memperkirakan dampak dari suatu proyek terhadap
kemiskinan (misalnya, pemberian kredit skala kecil). Angka
kemiskinan akan terbanding antara satu negara dengan negara
lain hanya jika garis kemiskinan absolut yang sama digunakan di
kedua negara tersebut. Bank Dunia memerlukan garis
kemiskinan absolut agar dapat membandingkan angka
kemiskinan antar negara. Hal ini bermanfaat dalam menentukan
ke mana menyalurkan sumber daya finansial (dana) yang ada,
juga dalam menganalisis kemajuan dalam memerangi

10 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


kemiskinan. Ukuran kemiskinan yang sering digunakan Bank
Dunia adalah menggunakan batas kemiskinan PPP US$ per
kapita per hari. Batas kemiskinan menggunakan PPP US$ ini
sering disalahartikan dengan menggunakan nilai tukar biasa
(exchange rate) untuk mendapatkan garis kemiskinan. Sehingga
ada anggapan, jika misalkan nilai tukar adalah Rp 10.000 per satu
dolar, maka garis kemiskinan 1 PPP US$ per kapita per hari
menjadi Rp 300.000 per kapita per bulan, padahal bukan seperti
ini pengertian yang dimaksud. Nilai tukar yang digunakan di
dalam penghitungan garis kemiskinan 1 PPP US$ adalah nilai
tukar dolar PPP (Purchasing Power Parity). Nilai tukar PPP
menunjukkan daya beli mata uang di suatu negara, dalam hal ini
US$, untuk membeli barang dan jasa yang “sama” di negara lain.
Contoh sederhananya adalah sebagai berikut, apabila di
Indonesia seseorang membeli beras seharga Rp 5.000 per liter,
sementara di Amerika satu liter beras dengan kualitas yang sama
harganya adalah 1 (satu) US$, dengan nilai tukar biasa artinya Rp
10.000, tetapi dengan pengertian nilai tukar PPP, maka orang di
Indonesia yang membeli beras tadi dianggap telah
membelanjakan 1 US$, walaupun pada kenyataannya dia hanya
mengeluarkan Rp 5.000.

Saat ini ukuran yang digunakan oleh Bank Dunia adalah: a) PPP
US $ 1,25 per kapita per hari yang diperkirakan ada sekitar 1,38
miliar penduduk dunia yang hidup di bawah ukuran tersebut; b)
PPP US $ 2 per kapita per hari, yaitu sekitar 2,09 miliar penduduk
yang hidup di bawah ukuran tersebut.

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 11


2.1.3. Terminologi Kemiskinan Lainnya

Terminologi lain yang juga pernah dikemukakan sebagai wacana


adalah kemiskinan struktural dan kemiskinan kultural. Soetandyo
Wignjosoebroto dalam “Kemiskinan Struktural: Masalah dan
Kebijakan” yang dirangkum oleh Suyanto (1995:59)
mendefinisikan “Kemiskinan struktural adalah kemiskinan yang
ditengarai atau didalihkan bersebab dari kondisi struktur, atau
tatanan kehidupan yang tak menguntungkan” . Dikatakan tak
menguntungkan karena tatanan itu tak hanya menerbitkan akan
tetapi (lebih lanjut dari itu) juga melanggengkan kemiskinan di
dalam masyarakat.

Di dalam kondisi struktur yang demikian itu kemiskinan


menggejala bukan oleh sebab-sebab yang alami atau oleh
sebab-sebab yang pribadi, melainkan oleh sebab tatanan sosial
yang tak adil. Tatanan yang tak adil ini menyebabkan banyak
warga masyarakat gagal memperoleh peluang dan/atau akses
untuk mengembangkan dirinya serta meningkatkan kualitas
hidupnya, sehingga mereka yang malang dan terperangkap ke
dalam perlakuan yang tidak adil ini menjadi serba
berkekurangan, tak setara dengan tuntutan untuk hidup yang
layak dan bermartabat sebagai manusia. Salah satu contoh
adalah kemiskinan karena lokasi tempat tinggal yang terisolasi,
misalnya, orang Mentawai di Kepulauan Mentawai, orang
Melayu di Pulau Christmas, suku Tengger di pegunungan
Tengger Jawa Timur, dan sebagainya.

Kemiskinan kultural diakibatkan oleh faktor-faktor adat dan


budaya suatu daerah tertentu yang membelenggu seseorang

12 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


tetap melekat dengan indikator kemiskinan. Padahal indikator
kemiskinan tersebut mestinya bisa dikurangi atau bahkan secara
bertahap bisa dihilangkan dengan mengabaikan faktor-faktor
adat dan budaya tertentu yang menghalangi seseorang
melakukan perubahan-perubahan ke arah tingkat kehidupan
yang lebih baik. Kemiskinan karena tradisi sosio-kultural terjadi
pada suku-suku terasing, seperti halnya suku Badui di Cibeo
Banten Selatan atau suku Kubu di Jambi.

Soetandyo Wignjosoebroto dalam “Kemiskinan, Kebudayaan,


dan Gerakan Membudayakan Keberdayaan” yang dirangkum
oleh Suyanto (1995:59) mendefinisikan “Kemiskinan adalah
suatu ketidak-berdayaan”. Keberdayaan itu sesungguhnya
merupakan fungsi kebudayaan. Artinya, berdaya tidaknya
seseorang dalam kehidupan bermasyarakat dalam kenyataannya
akan banyak ditentukan dan dipengaruhi oleh
determinandeterminan sosial-budayanya (seperti posisi, status,
dan wawasan yang dipunyainya). Sebaliknya, semua fasilitas
sosial yang teraih dan dapat didayagunakan olehnya, akan ikut
pula menentukan keberdayaannya kelak di dalam
pengembangan dirinya di tengah masyarakat. Acapkali timbul
suatu rasa pesimis di kalangan orang miskin dengan
merasionalisasi keadaannya bahwa hal itu “sudah takdir” , dan
bahwa setiap orang itu sesungguhnya sudah mempunyai
suratan nasibnya sendiri-sendiri, yang mestinya malah harus
disyukuri. Oleh karena itu, Soetandyo menyarankan
ditingkatkannya “Gerakan Membudayakan Keberdayaan” pada
lapisan Masyarakat bawah. Melek huruf, melek bahasa, melek
fasilitas, melek ilmu melek informasi, melek hak, dan melek-

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 13


melek lainnya adalah suatu keberdayaan yang harus terus
dimungkinkan kepada lapisan-lapisan masyarakat bawah agar
tidak terjebak ke dalam kemiskinan kultural.

Kemiskinan menurut World Bank (2000) didefinisikan sebagai,


“poverty is pronounced deprivation in well-being” yang
bermakna bahwa kemiskinan adalah kehilangan kesejahteraan.
Sedangkan permasalahan inti pada kemiskinan ini adalah
batasan-batasan tentang kesejahteraan itu sendiri. Di dalam UU
No. 13 Tahun 2011 tentang penanganan fakir miskin, disebutkan
tentang istilah “fakir miskin” . Dalam undang-undang tersebut
disebutkan bahwa fakir miskin adalah orang yang sama sekali
tidak mempunyai sumber mata pencaharian dan atau
mempunyai sumber mata pencaharian, tetapi tidak mempunyai
kemampuan memenuhi kebutuhan dasar yang layak bagi
kehidupan dirinya dan atau keluarganya. Kebutuhan dasar yang
dimaksud meliputi kebutuhan pangan, sandang, perumahan,
kesehatan, pendidikan, pekerjaan, dan atau pelayanan sosial.

United Nations Development Program (UNDP) mendefiniskan


kemiskinan sebagai ketidakmampuan untuk memperluas
pilihan-pilihan dalam hidup, antara lain dengan memasukkan
penilaian “tidak adanya partisipasi dalam pengambilan
keputusan publik” sebagai salah satu indikator kemiskinan.

Bappenas (2004) mendefinisikan kemiskinan sebagai kondisi di


mana seseorang atau sekelompok orang, laki-laki dan
perempuan, tidak mampu memenuhi hak-hak dasarnya untuk
mempertahankan dan mengembangkan kehidupan yang
bermartabat. Hak-hak dasar tersebut antara lain, terpenuhinya

14 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


kebutuhan pangan, kesehatan, pendidikan, pekerjaan,
perumahan, air bersih, pertanahan, sumber daya alam dan
lingkungan hidup, rasa aman dari perlakuan atau ancaman
tindak kekerasan dan hak untuk berpartisipasi dalam kegiatan
sosial-politik, baik bagi laki-laki mapun perempuan.

2.2. Kriteria Kemiskinan

2.2.1. Kemiskinan Relatif

Beberapa kelompok atau ahli telah mencoba merumuskan


mengenai konsep kebutuhan dasar termasuk alat ukurnya.
Konsep kebutuhan dasar yang dicakup adalah komponen
kebutuhan dasar dan karakteristik kebutuhan dasar serta
hubungan keduanya dengan garis kemiskinan. Rumusan
komponen kebutuhan dasar menurut beberapa ahli antara lain
adalah:

a) Menurut United Nations (1961), sebagaimana dikutip oleh


Hendra Esmara (1986:289), komponen kebutuhan dasar
terdiri atas: kesehatan, bahan makanan dan gizi, pendidikan,
kesempatan kerja dan kondisi pekerjaan, perumahan,
sandang, rekreasi, jaminan sosial, dan kebebasan manusia.
b) Menurut United Nations Research Institute for Social
Development (UNRISD) (1966), sebagaimana dikutip oleh
Hendra Esmara (1986:289), komponen kebutuhan dasar
terdiri atas: (i) kebutuhan fisik primer yang mencakup
kebutuhan gizi, perumahan, dan kesehatan; (ii) kebutuhan
kultural yang mencakup pendidikan, rekreasi dan ketenangan
hidup; dan (iii) kebutuhan atas kelebihan pendapatan.

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 15


c) Menurut Ganguli dan Gupta (1976), sebagaimana dikutip
oleh Hendra Esmara (1986:289), komponen kebutuhan dasar
terdiri atas: gizi, perumahan, pelayanan kesehatan
pengobatan, pendidikan, dan sandang.
d) Menurut Green (1978), sebagaimana dikutip oleh Thee Kian
Wie (1981: 31), komponen kebutuhan dasar terdiri atas: (i)
personal consumption items yang mencakup pangan,
sandang, dan pemukiman; (ii) basic public services yang
mencakup fasilitas kesehatan, pendidikan, saluran air minum,
pengangkutan, dan kebudayaan.
e) Menurut Hendra Esmara (1986:320-321), komponen
kebutuhan dasar primer untuk bangsa Indonesia mencakup
pangan, sandang, perumahan, pendidikan, dan kesehatan.

16 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


Berikut ini adalah beberapa kriteria dan garis kemiskinan yang
sering dipakai sebagai rujukan dalam kajian akademis tentang
kemiskinan:

Tabel 2.1.
Beberapa Kriteria Kemiskinan dan Garis Kemiskinan

Daerah
No Penelitian Kriteria Kota Desa
K+D
(K) (D)
1. Esmara, Konsumsi beras per - - 125
1969/1970 1) kapita per tahun (kg)
2. Sayogya, 1971 1) Tingkat pengeluaran
Ekuivalen per perorang
per tahun (kg)
- Miskin (M) 480 320 -
- Miskin Sekali (MS) 360 240 -
- Paling Miskin (PM) 270 180 -
3. Ginneken, 1969 Kebutuhan gizi
1) minimum per orang per
hari
- Kalori - - 2.000
- Protein (gram) - - 50
4. Anna Booth, Kebutuhan gizi
1969/1970 1) minimum per orang per
hari
- Kalori - - 2.000
- Protein (gram) - - 50
5. Gupta, 1973 1) Kebutuhan gizi
minimum per orang per - - 24.000
tahun (Rp)
6. Hasan, 1975 1) Pendapatan minimum
per kapita per tahun 125 95 -
(US $)

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 17


Lanjutan Tabel 2.1.

Daerah
No Penelitian Kriteria Kota Desa
K+D
(K) (D)
7. Sayogya, 1984 2) Pengeluaran per kapita 8.240 6.585 -
per bulan (Rp)
8. Bank Dunia, Pengeluaran per kapita 6.719 4.479 -
1984 2) per bulan (Rp)
9. Garis kemiskinan Pendapatan per kapita
internasional, per tahun:
Interim Report, - Nilai US $, 1970 - - 75
1976 2) - US $ Paritas daya - - 200
beli
10. Word Bank 3) Pengeluaran konsumsi
yang dikonversi ke - - 1,25
dalam US$ PPP
11. Rekomendasi Batas minimum kalori
dari FAO dan sesuai kebutuhan - - 2.100
WHO di Roma manusia untuk mampu
tahun 2001 4) bertahan hidup dan
mampu bekerja (kkal)
Keterangan:
1) Hendra Esmara: Perencanaan dan Pembangunan di Indonesia, PT

Gramedia, Jakarta: 1986, hlm. 312-316, Tabel 9.2.


2) Kompas, Senin: 9 Mei 1988

3) Haughton & Khandker. 2009. Handbook on Poverty and inequality.

Washington DC. Page 181.


4) Jousairi Hasbullah: Tangguh Dengan Statistik, Nuansa Cendekia,

Bandung: 2012, hlm 83

Pendekatan kebutuhan dasar juga digunakan Badan Pusat


Statistik (BPS) sejak pertama kali dalam menghitung angka
kemiskinan. Komponen kebutuhan dasar yang digunakan BPS ini
terdiri dari kebutuhan makanan dan bukan makanan yang
18 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019
disusun menurut daerah perkotaan dan perdesaan yang diambil
berdasarkan hasil Survei Sosial Ekonomi Nasional (Susenas).
Mulai tahun 1998 pendekatan kebutuhan dasar yang digunakan
BPS telah dilakukan penyempurnaan, di mana jumlah komponen
kebutuhan dasar terdiri atas 52 jenis komoditi makanan dan 51
komoditi bukan makanan di daerah perkotaan dan 47 komoditi
di daerah perdesaan. Dengan pendekatan ini, kemiskinan
dipandang sebagai ketidakmampuan dari sisi ekonomi untuk
memenuhi kebutuhan dasar makanan dan bukan makanan yang
diukur dari sisi pengeluaran, yang kemudian batasan dari sisi
pengeluaran inilah disebut sebagai Garis Kemiskinan. Penduduk
miskin adalah penduduk yang memiliki rata-rata pengeluaran
per kapita per bulan di bawah garis kemiskinan.

2.2.2. Pendekatan Non-moneter (BPS)

Pada tahun 2000 BPS pernah melakukan Studi Penentuan


Kriteria Penduduk Miskin (SPKPM 2000) untuk mengetahui
karakteristik-karakteristik rumah tangga yang mampu
mencirikan kemiskinan secara konseptual (pendekatan
kebutuhan dasar/garis kemiskinan). Hal ini menjadi sangat
penting karena pengukuran makro (basic needs approach) tidak
dapat digunakan untuk mengidentifikasi individu rumah
tangga/penduduk miskin di lapangan. Informasi ini berguna
untuk penentuan sasaran rumah tangga program pengentasan
kemiskinan (intervensi program). Cakupan wilayah studi ini
meliputi tujuh provinsi, yaitu Sumatera Selatan, DKI Jakarta, DI
Yogyakarta, Jawa Timur, Nusa Tenggara Barat, Kalimantan Barat,
dan Sulawesi Selatan. Dari hasil SPKPM 2000 tersebut, diperoleh
8 variabel yang dianggap layak dan operasional untuk

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 19


penentuan rumah tangga miskin di lapangan. Variabel-variabel
ini dinyatakan dengan skor, dimana skor 1 mengacu kepada
sifat-sifat yang mencirikan kemiskinan dan skor 0 mengacu
kepada sifat-sifat yang mencirikan ketidakmiskinan. Kedelapan
variabel tersebut adalah:

1. Luas Lantai per Kapita :


 <= 8 m2 (skor 1)
 > 8 m2 (skor 0)
2. Jenis Lantai :
 Tanah (skor 1)
 Bukan Tanah (skor 0)
3. Air Minum/Ketersediaan Air Bersih :
 Air hujan/sumur tidak terlindung (skor 1)
 Ledeng/PAM/sumur terlindung (skor 0)
4. Jenis Jamban/WC :
 Tidak Ada (skor 1)
 Bersama/Sendiri (skor 0)
5. Kepemilikan Asset :
 Tidak Punya Asset (skor 1)
 Punya Asset (skor 0)
6. Pendapatan (total pendapatan per bulan) :
 <= 350.000 (skor 1)
 > 350.000 (skor 0)
7. Pengeluaran (persentase pengeluaran untuk makanan) :
 80 persen + (skor 1)
 < 80 persen (skor 0)

20 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


8. Konsumsi lauk pauk (daging, ikan, telur, ayam) :
 Tidak ada/ada, tapi tidak bervariasi (skor 1)
 Ada, bervariasi (skor 0)

Kedelapan variabel tersebut diperoleh dengan menggunakan


metode stepwise logistic regression dan misklasifikasi yang
dihasilkan sekitar 17 persen. Hasil analisis deskriptif dan uji Chi-
Square juga menunjukkan bahwa kedelapan variabel terpilih
tersebut sangat terkait dengan fenomena kemiskinan dengan
tingkat kepercayaan sekitar 99 persen. Skor batas yang
digunakan adalah 5 (lima) yang didasarkan atas modus total skor
dari domain rumah tangga miskin secara konseptual. Dengan
demikian apabila suatu rumah tangga mempunyai minimal 5
(lima) ciri miskin maka rumah tangga tersebut digolongkan
sebagai rumah tangga miskin.

2.2.3. Pendekatan Keluarga Sejahtera (BKKBN)

Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) pada


tahun 1999 pernah menerapkan konsep dan definisi kemiskinan
dengan melakukan pendataan keluarga secara lengkap.
Pendataan keluarga tersebut menggunakan konsep/pendekatan
kesejahteraan keluarga. BKKBN membagi kriteria keluarga ke
dalam lima tahapan, yaitu Keluarga Pra Sejahtera (PraKS),
Keluarga Sejahtera I (KS I), Keluarga Sejahtera II (KS II), Keluarga
Sejahtera III (KS III), dan Keluarga Sejahtera III Plus (KS III-Plus).
Menurut BKKBN kriteria keluarga yang dikategorikan sebagai
keluarga miskin adalah Keluarga Pra Sejahtera (Pra-KS) dan
Keluarga Sejahtera I (KS I) . Ada lima indikator yang harus

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 21


dipenuhi agar suatu keluarga dikategorikan sebagai Keluarga
Sejahtera I, yaitu:
1) Anggota keluarga melaksanakan ibadah sesuai agama yang
dianut masing-masing.
2) Seluruh anggota keluarga pada umumnya makan 2 kali sehari
atau lebih.
3) Seluruh anggota keluarga mempunyai pakaian yang berbeda
di rumah, sekolah, bekerja dan bepergian.
4) Bagian terluas lantai rumah bukan dari tanah.
5) Bila anak sakit atau PUS (Pasangan Usia Subur) ingin
mengikuti KB pergi ke sarana/petugas kesehatan serta diberi
cara KB modern.

Selanjutnya mereka yang dikategorikan sebagai Keluarga Pra-


Sejahtera adalah keluarga-keluarga yang tidak memenuhi salah
satu dari 5 (lima) indikator di atas. Pendekatan BKKBN ini
dianggap masih kurang realistis karena konsep keluarga Pra
Sejahtera dan KS I sifatnya normatif dan lebih sesuai dengan
keluarga kecil/inti, di samping ke 5 indikator tersebut masih
bersifat sentralistik dan seragam yang belum tentu relevan
dengan keadaan dan budaya lokal.

2.2.4. Pendekatan US $ (Bank Dunia)

Untuk membandingkan kemiskinan antar negara, Bank Dunia


menggunakan perkiraan konsumsi yang dikonversikan ke dollar
Amerika dengan menggunakan paritas (kesetaraan) daya beli
(purhasing power parity, PPP) per hari, bukan dengan nilai tukar
US$ resmi. Angka konversi PPP adalah banyaknya rupiah yang
dikeluarkan untuk membeli sejumlah kebutuhan barang dan jasa

22 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


dimana jumlah yang sama tersebut dapat dibeli sebesar US$ 1
di Amerika Serikat.

Bank Dunia menetapkan garis kemiskinan internasional sebesar


1,25 dollar AS per kapita per hari. Artinya, penduduk yang
dianggap miskin di semua negara di dunia ini adalah penduduk
yang memiliki pengeluaran kurang dari PPP US$ 1,25 per hari.
Penentuan garis kemiskinan sebesar 1,25 dollar AS per kapita per
hari didasarkan pada garis kemiskinan 75 negara (less-
developed countries dan developing countries) yang
dikumpulkan oleh Bank Dunia sepanjang tahun 1990—2005.
Sebagian besar garis kemiskinan tersebut ditentukan dengan
menggunakan metode penghitungan yang sama, yakni metode
biaya pemenuhan kebutuhan dasar (basic need approach).
Untuk menghitung garis kemiskinan internasional, Bank Dunia
mengkonversi garis kemiskinan 75 negara tersebut yang
dinyatakan dalam mata uang masing-masing negara ke dollar
AS. Selanjutnya, dengan menggunakan teknik statistik tertentu,
para peneliti Bank Dunia menemukan bahwa rata-rata garis
kemiskinan untuk 15 negara termiskin (less-developed
countries) adalah sebesar 38 dollar AS per kapita per bulan atau
sekitar 1,25 dollar AS per kapita per hari. Berdasarkan temuan ini,
Bank Dunia kemudian menetapkan bahwa garis kemiskinan
internasional sebesar 1,25 dollar AS per kapita per hari. Garis
kemiskinan sebesar 1,25 dollar AS per kapita per hari merupakan
revisi atau penyempurnaan terhadap garis kemiskinan
internasional yang digunakan Bank Dunia sebelumnya, yakni
sebesar 1 dollar AS per kapita per hari.

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 23


BAB 3
KETIMPANGAN PENGELUARAN DI GUNUNGKIDUL

Distribusi pendapatan merupakan salah satu aspek kemiskinan


yang perlu dilihat karena merupakan ukuran kemiskinan relatif.
Oleh karena data pendapatan sulit diperoleh, pengukuran
distribusi pendapatan didekati dengan menggunakan data
pengeluaran. Ukuran yang menggambarkan ketidakmerataan
pendapatan antara lain adalah koefisien Gini (Gini Ratio) dan
Ukuran Bank Dunia.

3.1. Gini Ratio

Gini Ratio merupakan ukuran tingkat ketimpangan pendapatan


penduduk yang banyak digunakan di berbagai negara.
Perubahan Gini Ratio merupakan indikasi dari adanya perubahan
distribusi pengeluaran penduduk. Nilai Gini Ratio berkisar antara
0 dan 1. Jika nilai Gini Ratio semakin mendekati satu maka
dikatakan tingkat pendapatan penduduk makin melebar atau
ketimpangan sempurna. Sebaliknya jika nilai Gini Ratio
mendekati angka nol maka dikatakan tingkat pendapatan
penduduk semakin merata atau pemerataan sempurna. Nilai
Gini Ratio dibagi menjadi tiga tingkatan yaitu kurang dari 0,3
masuk dalam ketimpangan yang rendah, nilai 0,3 sampai dengan
0,5 masuk dalam kategori moderat, dan nilai lebih besar 0,5
dikatakan berada dalam ketimpangan yang tinggi (Oshima).

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 25


Pada tahun 2018 nilai gini ratio Kabupaten Gunungkidul
mencapai 0,337 atau termasuk kategori ketimpangan moderat.
Nilai tersebut lebih rendah dibanding tahun 2017 yang sebesar
0,340, atau dengan kata lain distribusi pendapatan penduduk
Gunungkidul tahun 2018 lebih merata dibanding tahun 2017.
Sejak 2015 Gunungkidul memasuki kategori ketimpangan
moderat sampai saat ini dan nilai gini ratio cenderung
meningkat. Artinya semakin tahun distribusi penduduk
Gunungkidul semakin tidak merata (Gambar 3.1).

0,337
0,334 0,340
0,296 0,319

2014 2015 2016 2017 2018

Gambar 3.1.
Gini Ratio Kabupaten Gunungkidul 2014-2018

Jika dibandingkan Kabupaten/Kota lain di Provinsi D.I.


Yogyakarta, nilai gini ratio Gunungkidul adalah yang terendah
dari tahun ke tahun, artinya ketimpangan distribusi pendapatan
penduduk Gunungkidul lebih merata dibanding kabupaten/kota
lain se Provinsi D.I. Yogyakarta (Gambar 2).

26 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


0,448
0,441
0,412 0,425
0,396 0,420
0,389
0,382 0,365
0,337
0,334 0,340
0,320 0,319
0,296

2014 2015 2016 2017 2018

Kulon Progo Bantul Sleman


Kota Yogyakarta Gunungkidul DIY

Gambar 3.2.
Gini Ratio Kabupaten/Kota di Provinsi D.I. Yogyakarta 2014-2018

3.2. Ketimpangan Kriteria Bank Dunia

Indikator lain untuk melihat distribusi pengeluaran antar


kelompok penduduk adalah kriteria Bank Dunia. Kriteria Bank
Dunia membagi kelompok penduduk menjadi tiga bagian besar,
yaitu 40 persen terbawah, 40 persen menengah, dan 20 persen
teratas.

Tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk menurut kriteria


Bank Dunia terpusat pada 40 persen penduduk dengan
pengeluaran terendah. Tingkat ketimpangan pengeluaran
penduduk ini digambarkan oleh porsi pengeluaran dari
kelompok pengeluaran terhadap seluruh pengeluaran

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 27


penduduk. Adapun penggolongan ketimpangan pengeluaran
adalah sebagai berikut :
a. Ketimpangan pengeluaran tinggi (highly inequality), yaitu jika
porsi pengeluaran kelompok penduduk 40 persen terendah
kurang dari 12 persen.
b. Ketimpangan pengeluaran sedang (moderate inequality),
yaitu jika porsi pengeluaran kelompok penduduk 40 persen
terendah kurang dari 12 persen sampai dengan 17 persen.
c. Ketimpangan pengeluaran rendah (low inequality), yaitu jika
porsi pengeluaran kelompok penduduk 40 persen terendah
di atas 17 persen.
Tabel 3.1.
Distribusi Pengeluaran Berdasarkan Kriteria Bank Dunia
Kabupaten Gunungkidul 2015 – 2018

Kelompok Pengeluaran
2015 2016 2017 2018
Penduduk
(1) (2) (3) (4) (5)
40 % Pengeluaran Terendah 21,20 19,76 20,45 19,76

40 % Pengeluaran Menengah 37,90 39,16 36,46 38,82

20 % Pengeluaran Tertinggi 40,90 41,07 43,09 41,42

Terlihat pada tabel 3.1 pada tahun 2018 distribusi pengeluaran


penduduk Gunungkidul lebih merata, hal tersebut ditunjukkan
dengan persentase kelompok 40 persen pengeluaran terendah
pada tahun 2018 yaitu sebesar 19,76 persen, lebih rendah
dibanding tahun 2017 yang sebesar 20,45 persen. Dalam tiga
tahun terakhir dengan indikator kriteria bank dunia
menunjukkan ketimpangan pendapatan penduduk Gunungkidul
termasuk dalam kategori ketimpangan pengeluaran rendah.

28 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


BAB 4
KONDISI KEMISKINAN DI GUNUNGKIDUL

4.1. Garis Kemiskinan

Garis batas yang membedakan antara penduduk miskin dan


tidak miskin disebut garis kemiskinan. Tingkat kemiskinan
selama setahun terakhir dapat dilihat melalui analisis tren tingkat
kemiskinan. Salah satu indikator yang digunakan dalam analisis
kemiskinan adalah garis kemiskinan. Pada periode 2017-2018,
garis kemiskinan di Kabupaten Gunungkidul meningkat dari Rp
277.261,- menjadi Rp 288.748,- per kapita per bulan atau sebesar
4,14 persen (Tabel 4.1).

Tabel 4.1.
Garis Kemiskinan Kabupaten Gunungkidul 2011 – 2018

Tahun Garis Kemiskinan


(1) (2)
2011 220.479
2012 228.745
2013 238.056
2014 243.847
2015 250.630
2016 264.637
2017 277.261
2018 288.748

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 29


Jika dibandingkan dengan daerah di sekitarnya, Garis kemiskinan
di Kabupaten Gunungkidul relatif tidak setinggi Kabupaten
Klaten, Bantul, Sukoharjo, Kulon Progo dan Wonogiri dari tahun
ke tahun. Hanya Kabupaten Pacitan yang garis kemiskinannya
ada di bawah Kabupaten Gunungkidul, yaitu sebesar Rp
268.592,- (Gambar 4.1). Dari tahun ke tahun posisi tinggi
rendahnya garis kemiskinan diantara ke tujuh kabupaten
tersebut cenderung tidak berubah. Hal tersebut dapat terjadi
dikarenakan standar biaya yang hidup yang tidak sama pada ke
tujuh kabupaten tersebut. Sedangkan besaran kenaikannya lebih
dipengaruhi oleh perubahan harga-harga di kabupaten masing-
masing.

397.447
369.480
345.363
323.105
293.357
275.002 288.748
264.546
240.711 268.592
240.301
220.479
207.496
193.180

2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018

Sukoharjo Wonogiri Klaten


Bantul Kulon Progo Pacitan
Gunungkidul
Gambar 4.1.
Perkembangan Nilai Rupiah Garis Kemiskinan Kabupaten
Gunungkidul dan Kabupaten Sekitarnya 2011-2018

30 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


Tren garis kemiskinan yang cenderung meningkat seiring
dengan laju inflasi yang menggambarkan tingkat kenaikan
harga-harga komoditas di suatu wilayah. Jika membandingkan
perkembangan garis kemiskinan dari tahun 2011 sampai dengan
2018, Kabupaten Gunungkidul memiliki tingkat pertumbuhan
garis kemiskinan yang paling rendah, yaitu 3,93 persen per tahun
dibanding enam kabupaten di sekitarnya (Gambar 4.2).

Gunungkidul 3,93

Kulon Progo 4,34

Pacitan 4,83

Bantul 4,89

Wonogiri 5,09

Sukoharjo 5,32

Klaten 5,41

Gambar 4.2.
Rata-rata Kenaikan Garis Kemiskinan per Tahun Kabupaten
Gunungkidul dan Kabupaten Sekitarnya 2011-2018 (persen)

4.2. Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin

Jumlah penduduk miskin di Kabupaten Gunungkidul pada tahun


2018 sebesar 125,76 ribu orang (17,12 persen), turun dibanding
tahun 2017 yang sebesar 135,74 ribu orang (18,65 persen).
Walaupun sempat mengalami kenaikan baik dari sisi jumlah
maupun persentase penduduk miskin pada tahun 2015, ada
kecenderungan jumlah penduduk miskin mengalami penurunan.

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 31


Selama 2011-2018 cenderung terjadi penurunan baik jumlah
maupun persentase penduduk miskin, dari 157,10 ribu orang
pada tahun 2011 menjadi 125,76 ribu orang pada tahun 2018.
Demikian juga dengan persentase penduduk miskin dari 23,03
persen di tahun 2011 menjadi 17,12 persen di tahun 2018.

Penduduk Miskin (ribu jiwa) % Penduduk Miskin

157,10 156,50 155,00


152,40
148,40

139,15
135,74

125,76
23,03
22,72 21,70 21,73
20,83
19,34
18,65
17,12

2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018


Gambar 4.3.
Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin
Kabupaten Gunungkidul 2011-2018

Jika dibandingkan dengan beberapa kabupaten di sekitarnya


persentase penduduk miskin di Kabupaten Gunungkidul
tergolong tinggi, hanya persentase penduduk miskin Kabupaten
Kulon Progo yang berada di atasnya, yaitu sebesar 18,30 persen.
Namun demikian terlihat penurunannya paling signifikan
terutama dalam tiga tahun terakhir di antara enam kabupaten di
sekitarnya (Gambar 4.4).

32 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


23,62
23,03

18,13
17,95 18,30
17,28
17,12
15,74
14,19
13,43
11,13 12,96

10,75
7,41

2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018


Sukoharjo Wonogiri Klaten
Bantul Pacitan Gunungkidul
Kulon Progo
Gambar 4.4.
Perkembangan Persentase Penduduk Miskin Kabupaten
Gunungkidul dan Kabupaten Sekitarnya 2011-2018

Jika dilihat secara jumlah, pada kurun waktu tahun 2011 sampai
dengan tahun 2018 penduduk miskin di Kabupaten Gunungkidul
berada di bawah Kabupaten Klaten dan Bantul, namun masih di
atas Kabupaten Wonogiri, Pacitan, Kulon Progo dan Sukoharjo
(Gambar 4.5).

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 33


203,10
159,40
157,10
146,40 151,73
134,84
98,70 125,76
92,80 102,84
78,64
92,00 77,72
65,43

2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018


Klaten Bantul Gunungkidul
Wonogiri Pacitan Kulon Progo
Sukoharjo
Gambar 4.5.
Perkembangan Jumlah Penduduk Miskin Kabupaten Gunungkidul
dan Kabupaten Sekitarnya 2011-2018 (ribu orang)

Meskipun secara persentase dan jumlah penduduk miskin


Kabupaten Gunungkidul relatif masih cukup tinggi dibanding
kabupaten sekitarnya, namun selama tahun 2011-2018,
penurunan persentase penduduk miskin Kabupaten
Gunungkidul cukup signifikan, yaitu turun 5,91 persen, terbesar
dibanding kabupaten di sekitarnya dalam kurun waktu yang
sama (Gambar 4.6).

34 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


-5,91 Gunungkidul
-5,32 Kulon Progo
-4,99 Wonogiri
-4,99 Klaten
-3,94 Pacitan
-3,85 Bantul
-3,72 Sukoharjo
Gambar 4.6.
Penurunan Persentase Penduduk Miskin Kabupaten Gunungkidul
dan Kabupaten Sekitarnya 2011-2018 (persen)

4.3. Indeks Kedalaman Kemiskinan

Indeks Kedalaman Kemiskinan/Poverty gap index (P1)


merupakan ukuran rata-rata kesenjangan pengeluaran masing-
masing penduduk miskin terhadap garis kemiskinan. Semakin
tinggi nilai P1, semakin jauh rata-rata pengeluaran penduduk
miskin dari garis kemiskinan di suatu daerah.

4,55
4,05 3,74
3,68 3,54 4,16
3,84
3,36

2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018

Gambar 4.7.
Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1)
Kabupaten Gunungkidul 2011-2018

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 35


Dari Gambar 4.7 terlihat nilai P1 Kabupaten Gunungkidul pada
tahun 2018 menunjukkan angka 3,84, meningkat dibanding
tahun sebelumnya yang mencapai 3,36. Hal ini menunjukkan
jarak rata-rata pengeluaran penduduk miskin terhadap garis
kemiskinannya semakin jauh.

4,05
3,79 3,84
3,43
3,09
3,00
2,59 2,47
2,17
1,73
1,68 1,72
1,71
0,97

2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018


Gunungkidul Kulon Progo Klaten
Bantul Pacitan Wonogiri
Sukoharjo
Gambar 4.8.
Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) Kabupaten Gunungkidul dan
Kabupaten Sekitarnya 2011-2018

Kemudian jika dibandingkan dengan kabupaten di sekitarnya,


nilai P1 Kabupaten Gunungkidul ternyata masih yang paling
tinggi, (Gambar 4.8). Jika dilihat dari tahun 2011 dimana nilai P1
Kabupaten Gunungkidul sebesar 4,05 dan 3,84 pada tahun 2018,
maka terjadi penurunan nilai P1 sebesar 0,21 poin, nilai ini paling
kecil jika dibandingkan dengan kabupaten lain di sekitarnya.
Penurunan yang paling tajam di Kabupaten Klaten yang
mencapai 1,71 (Gambar 4.9)

36 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


-1,71 Klaten
-1,38 Wonogiri
-1,32 Kulon Progo
-0,86 Pacitan
-0,83 Bantul
-0,71 Sukoharjo
-0,21 Gunungkidul
Gambar 4.9.
Penurunan Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1 Kabupaten
Gunungkidul dan Kabupaten Sekitarnya 2011-2018

4.4. Indeks Keparahan Kemiskinan

Selain indeks kedalaman kemiskinan, indikator lain yang perlu


dilihat adalah Indeks Keparahan Kemiskinan. Selain menekan
jumlah penduduk miskin, kebijakan kemiskinan seharusnya juga
dapat mengurangi indeks kedalaman kemiskinan dan indeks
keparahan kemiskinan. Indeks Keparahan Kemiskinan /Poverty
severity index (P2) merupakan ukuran yang menggambarkan
mengenai penyebaran pengeluaran di antara penduduk miskin.
Semakin tinggi nilai P2, semakin besar ketimpangan antar
penduduk miskin atau semakin tidak homogen pengeluaran
penduduk miskin di suatu daerah.
1,33
1,03 1,30
0,98 0,89 0,86 1,16
0,79

2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018

Gambar 4.10.
Indeks Keparahan Kemiskinan (P2)
Kabupaten Gunungkidul 2011-2018
Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 37
Nilai P2 Kabupaten Gunungkidul kembali meningkat mencapai
1,16 pada tahun 2018, setelah pada dua tahun sebelumnya
indeks keparahan kemiskinannya selalu menurun, bahkan cukup
tajam turunnya untuk tahun 2017 (Gambar 4.10). Hal ini
menunjukkan ketimpangan antar penduduk miskin kembali
meningkat.

Sama halnya dengan indeks kedalaman kemiskinan, indeks


keparahan kemiskinan Kabupaten Gunungkidul juga masih yang
paling tinggi di antara kabupaten di sekitarnya (Gambar 4.11).
Walaupun pada tahun 2017 penurunannya terlihat paling cepat,
namun kembali meningkat pada tahun 2018.

1,16
0,98
0,91
0,89
0,82

0,59
0,59 0,56
0,46
0,41
0,38
0,35 0,32
0,17

2011 2012 2013 2014 2015 2016 2017 2018


Gunungkidul Kulon Progo Klaten
Bantul Pacitan Wonogiri
Sukoharjo
Gambar 4.11.
Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) Kabupaten Gunungkidul dan
Kabupaten Sekitarnya 2011-2018

38 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


Jika dihitung sejak tahun 2011, hanya Kabupaten Gunungkidul
yang indeks keparahan kemiskinannya meningkat sebesar 0,18
poin dibanding kabupaten lain di sekitarnya. Kabupaten
Wonogiri yang mengalami penurunan paling besar, mencapai
0,48 poin, disusul oleh Bantul, Kulon Progo, Pacitan, Klaten, dan
Sukoharjo (Gambar 4.12).

Gunungkidul +0,18

-0,18 Sukoharjo

-0,21 Klaten

-0,27 Pacitan

-0,35 Kulon Progo

-0,36 Bantul

-0,48 Wonogiri

Gambar 4.12.
Perubahan Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) Kabupaten
Gunungkidul dan Kabupaten Sekitarnya 2011-2018

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 39


BAB 5
PROFIL PENDUDUK DAN RUMAH TANGGA MISKIN
DI GUNUNGKIDUL

5.1. Pendidikan

5.1.1. Ijazah Penduduk Usia 15 Tahun ke Atas

Tingkat pendidikan masyarakat berpengaruh terhadap tingkat


kemiskinan di suatu daerah. Orang yang berpindidikan lebih
tinggi biasanya mempunyai peluang yang lebih rendah untuk
menjadi miskin. Menurut United Nations dalam Todaro dan
Smith (2006: 434) pendidikan adalah hal mendasar untuk
meningkatkan kualitas hidup manusia dan menjamin kemajuan
sosial dan ekonomi. Menurut Bank Dunia (2007: 58) kemiskinan
memiliki kaitan erat dengan pendidikan yang tidak memadai.
Capaian jenjang pendidikan yang lebih tinggi berkaitan dengan
konsumsi rumah tangga yang lebih tinggi.

Mayoritas pendidikan tertinggi yang ditamatkan penduduk


miskin usia 15 tahun ke atas di Kabupaten Gunungkidul selama
3 tahun (2016-2018) adalah SMP ke bawah. Pada tahun 2016
komposisinya hampir sama dengan tahun sebelumnya, dimana
32,27 persennya berpendidikan tidak tamat SD, 52,66 persen
penduduk miskin berijazah SD-SMP, dan sisanya 15,07 persen
berijazah SMA ke atas. Pada tahun 2017 ada 36,01 persen
penduduk miskin yang tidak tamat SD, kemudian yang berijazah
SD-SMP sebesar 49,49 persen, dan sisanya 14,50 persen
berpendidikan SMA ke atas. Sedangkan pada tahun 2018 ada

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 41


38,30 persen penduduk miskin yang tidak tamat SD, kemudian
yang berijazah SD-SMP sebesar 45,21 persen, dan sisanya 16,49
persen berpendidikan SMA ke atas.

15,07 14,50 16,49

19,85 21,82 17,82

27,67 27,38
32,81

36,01 38,30
32,27

2016 2017 2018

<SD SD SMP SMA+

Gambar 5.1.
Persentase Penduduk Miskin Usia 15 Tahun ke Atas Menurut Ijazah
Terakhir Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

5.1.2. Angka Partisipasi Sekolah

Angka Partisipasi Sekolah (APS) merupakan proporsi dari semua


anak yang masih sekolah pada suatu kelompok umur tertentu
terhadap penduduk dengan kelompok umur yang sesuai. Sejak
Tahun 2009, Pendidikan Non Formal (Paket A, Paket B, dan Paket
C) turut diperhitungkan.

42 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


APS yang tinggi menunjukkan terbukanya peluang yang lebih
besar dalam mengakses pendidikan secara umum. Pada
kelompok umur mana peluang tersebut terjadi dapat dilihat dari
besarnya APS pada setiap kelompok umur. APS juga merupakan
ukuran daya serap lembaga pendidikan terhadap penduduk usia
sekolah. APS merupakan indikator dasar yang digunakan untuk
melihat akses penduduk pada fasilitas pendidikan khususnya
bagi penduduk usia sekolah. Semakin tinggi Angka Partisipasi
Sekolah semakin besar jumlah penduduk yang berkesempatan
mengenyam pendidikan. Namun demikian meningkatnya APS
tidak selalu dapat diartikan sebagai meningkatnya pemerataan
kesempatan masyarakat untuk mengenyam pendidikan.

APS penduduk miskin di Kabupaten Gunungkidul dapat kita lihat


pada Gambar 5.2 . Terlihat bahwa selama tahun 2016-2018,
persentase APS penduduk miskin di Kabupaten Gunungkidul
terendah pada usia 16-18 tahun atau pada jenjang pendidikan
SMA dimana persentasenya masih mencapai 86,21 persen

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 43


dibandingkan dengan APS jenjang lainnya yang rata-rata sudah
berada di atas 95 persen. APS penduduk miskin pada jenjang SD
dan SMP sudah sangat tinggi, dimana pada tahun 2016 sebesar
100 persen sedangkan pada tahun 2017 mengalami sedikit
penurunan, yaitu sebesar 99,22 persen untuk jenjang SD dan
96,21 persen pada jenjang SMP. Dan di tahun 2018 APS
penduduk miskin pada jenjang SD dan SMP naik lagi menjadi
100 persen. APS penduduk miskin pada jenjang SMA terlihat dari
tahun 2016 sampai 2017 mengalami kenaikan, kemudian
mengalami penurunan di tahun 2018. Pada tahun 2016 nilai APS
nya sebesar 83,09 persen dan pada tahun 2017 mengalami
kenaikan menjadi sebesar 89,62 persen. Sedangkan pada tahun
2018 mengalami penurunan menjadi 86,21 persen.

100 100 99,22 96,21 100 100


89,62
83,09 86,21

2016 2017 2018

APS 7-12 tahun APS 13-15 tahun APS 16-18 tahun

Gambar 5.2.
Angka Partisipasi Sekolah (APS) Penduduk Miskin
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

44 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


5.2. Ketenagakerjaan

Sumber penghasilan utama menjadi salah satu indikator tingkat


kesejahteraan yang diharapkan dapat mencerminkan kondisi
sosial ekonomi suatu rumah tangga. Karakteristik
ketenagakerjaan yang digunakan adalah lapangan usaha atau
sektor sumber penghasilan utama rumah tangga dan status
pekerjaan.

Bekerja adalah kegiatan penduduk usia 15 tahun ke atas dengan


maksud memperoleh atau membantu memperoleh penghasilan
atau keuntungan yang dilakukan paling sedikit selama satu jam
berturut-turut dalam seminggu terakhir.

24,67 27,39 25,01

75,33 72,61 74,99

2016 2017 2018


Bekerja Tidak Bekerja

Gambar 5.3.
Persentase Penduduk Miskin Usia 15 Tahun ke Atas Menurut Status
Bekerja Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 45


Selama periode 2016-2018, persentase penduduk miskin di
Kabupaten Gunungkidul memiliki kecenderungan menurun.
Kondisi ini tidak hanya berlaku untuk jumlah penduduk miskin
secara absolut, namun juga untuk persentase penduduk miskin
(P0). Gambar di atas menunjukkan bahwa tingkat
pengangguran/bukan angkatan kerja penduduk miskin terbilang
relatif tinggi. Pada tahun 2016, terdapat 24,67 persen penduduk
miskin yang tidak bekerja, kondisi ini semakin parah di tahun
2017 dimana terdapat 27,39 persen penduduk miskin yang tidak
bekerja, dan pada tahun 2018 kondisinya kembali membaik
dimana menyisakan 25,01 persen penduduk miskin yang tidak
bekerja. Kondisi tersebut cukup memprihatinkan karena situasi
kemiskinan yang terjadi di Kabupaten Gunungkidul, tidak hanya
terjadi karena rendahnya pengeluaran konsumsi namun diduga
diakibatkan karena tidak adanya kemampuan untuk membiayai
pengeluaran konsumsi rumah tangganya. Meskipun demikian
perlu dilakukan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui
seberapa banyak rumah tangga miskin yang tidak bekerja dan
benar-benar tidak memiliki sumber penghasilan.

Status pekerjaan utama digunakan untuk mengelompokkan


kegiatan pekerja. Pekerja formal adalah pekerja yang berusaha
dengan dibantu buruh tetap dan pekerja yang berstatus sebagai
buruh/karyawan, selain dalam kategori tersebut termasuk
sebagai pekerja informal. Dari Gambar 5.4 bisa dilihat bahwa
pada tahun 2018, penduduk miskin yang bekerja di Kabupaten
Gunungkidul sebagian besar atau sekitar 81,37 persen bekerja
pada sektor informal sedangkan yang bekerja di sektor formal
hanya 18,63 persen. Selama periode 2016-2018, walaupun

46 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


persentase penduduk miskin yang bekerja pada sektor formal
mempunyai kecenderungan meningkat, akan tetapi persentase
penduduk miskin yang bekerja di sektor informal masih cukup
tinggi. Lapangan pekerjaan yang semakin sulit dan juga
rendahnya status pendidikan pada penduduk miskin menjadi
penyebab tingginya persentase penduduk miskin yang tidak
bekerja dan bekerja di sektor informal. Hal ini mengindikasikan
bahwa penduduk miskin di Kabupaten Gunungkidul kurang
dapat bersaing dalam mencari pekerjaan di sektor formal.
Artinya, bahwa sektor informal merupakan sumber pendapatan
utama bagi penduduk miskin. Hal ini cukup beralasan, karena
ciri-ciri pada sektor informal yang tidak memerlukan persyaratan
formal dan mudah dimasuki oleh penduduk miskin (Munkner
dan Walter, 2001: 129).

15,56 18,27 18,63

84,44 81,73 81,37

2016 2017 2018


Informal Formal

Gambar 5.4.
Persentase Penduduk Miskin Usia 15 Tahun ke Atas Menurut Status
Pekerjaan Utama Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 47


Kemiskinan selalu dihubungkan dengan jenis pekerjaan tertentu
dan di Indonesia kemiskinan selalu terkait dengan sektor
pekerjaan di bidang pertanian untuk daerah pedesaan. Hal ini
diperkuat !engan hasil studi yang dilakukan oleh Suryahadi et.al.
(2016) yang menemukan bahwa baik di wilayah perdesaan
maupun perkotaan sektor pertanian merupakan penyebab
utama kemiskinan dan dalam studi tersebut juga ditemukan
bahwa sektor pertanian menyumbang lebih dari 50 persen
terhadap total kemiskinan di Indonesia dan ini sangat kontras
jika dibandingkan dengan sektor jasa dan industri. Dengan
demikian tingginya tingkat kemiskinan di sektor pertanian
menyebabkan kemiskinan diantara penduduk yang bekerja di
sektor pertanian menjadi lebih tinggi dibandingkan dengan
mereka yang bekerja di sektor lainnya.

26,94
40,11 42,51

73,06
59,89 57,49

2016 2017 2018


Sektor Pertanian Sektor Non Pertanian

Gambar 5.5.
Persentase Penduduk Miskin Usia 15 Tahun ke Atas yang Bekerja
Menurut Lapangan Usaha Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

48 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


Hal inilah yang terjadi di Kabupaten Gunungkidul, pada tahun
2018, penduduk miskin yang bekerja di lapangan usaha
pertanian mencapai 57,49 persen. Kondisi tersebut menunjukkan
bahwa sektor pertanian masih menjadi tumpuan utama rumah
tangga miskin untuk memperoleh pendapatan. Hal ini sejalan
dengan kontribusi sektor pertanian dalam pembentukan Produk
Domestik Bruto, dimana kategori pertanian menjadi
penyumbang terbesar. Besarnya persentase penduduk miskin
yang bekerja di sektor pertanian diduga karena kultur petani
yang berada di Kabupaten Gunungkidul merupakan petani
gurem dan pengelolaan pertanian dengan sistem tradisional,
dimana hasil pertanian yang mereka hasilkan, sebagian besar
mereka konsumsi sendiri untuk memenuhi kebutuhan
konsumsinya.

5.3. Kesehatan

5.3.1. Status Kesehatan

Kemiskinan dan kesehatan punya mata rantai yang tidak


terputus. Kemiskinan menyebabkan kesulitan mendapatkan
makanan yang berkualitas dan bergizi tinggi. Kemiskinan akan
menyudutkan seseorang atau masyarakat ke lingkungan hidup
yang buruk dan pengetahuan tentang kesehatan yang rendah.

Umumnya, mereka yang terjerat dalam kemiskinan bergaya


hidup buruk dan rentan terkena penyakit. Dan akibat
kemiskinannya itu mereka tidak dapat membayar biaya
perawatan dan pengobatan ketika sudah jatuh sakit. Sedangkan
bagi masyarakat yang baik tingkat kesehatannya, akan

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 49


memperendah angka kemiskinan. Karena orang yang sehat bisa
lebih produktif, biaya untuk berobat jadi rendah (bisa
disubtitusikan untuk kebutuhan lain), bisa mengakses informasi
dan pengetahuan medis secara lebih baik, gaya hidup lebih
positif , usia hidup lebih tinggi, dan tingkat kematian lebih
rendah.

Derajat kesehatan penduduk dapat dilihat melalui indikator


status kesehatan. Status kesehatan memberikan gambaran
mengenai kondisi kesehatan penduduk pada waktu tertentu.
Status kesehatan penduduk merupakan faktor penting yang
dapat mempengaruhi tingkat produktivitas penduduk, hingga
akhirnya berdampak pada keberhasilan pembangunan
kesehatan dan tingkat kemajuan bangsa.

Keluhan kesehatan adalah keadaan seseorang yang mengalami


gangguan kesehatan atau kejiwaan, baik karena
gangguan/penyakit yang sering dialami penduduk seperti
panas, pilek, diare, pusing, sakit kepala, maupun karena penyakit
akut, penyakit kronis (meskipun selama sebulan terakhir tidak
mempunyai keluhan), kecelakaan, kriminalitas, atau keluhan
lainnya.

Dari gambar 5.6 terlihat bahwa persentase penduduk miskin


yang mempunyai keluhan kesehatan cenderung meningkat, dari
31,59 persen pada tahun 2016 menjadi 32,51 persen pada tahun
2017 dan meningkat lagi menjadi 35,01 persen pada tahun 2018.

50 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


35,01
31,59 32,51

2016 2017 2018

Gambar 5.6.
Persentase Penduduk Miskin yang Mempunyai Keluhan Kesehatan
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

5.3.2. Pengguna Alat Kontrasepsi

Pengguna alat kontrasepsi yang dimaksud disini yaitu


perempuan berumur 15-49 tahun berstatus kawin, cerai hidup,
cerai mati atau pasangannya yang menggunakan alat keluarga
berencana (KB) atau cara tradisional guna menunda kehamilan.
Alat KB atau cara tradisional meliputi :
a. Sterilisasi wanita/tubektomi/MOW
b. Sterilisasi pria/vasektomi/MOP
c. IUD/AKDR/spiral
d. Suntikan
e. Susuk KB/Implan
f. Pil
g. Kondom pria/karet KB
h. Intravag/kondom wanita/diafragma

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 51


i. Metode menyusui alami
j. Pantang berkala/kalender
k. Lainnya

Jumlah anggota rumah tangga sangat berpengaruh terhadap


besar kecilnya pengeluaran atau konsumsi suatu rumah tangga.
Pemerintah sudah cukup lama melaksanakan program nasional
dalam rangka mengendalikan laju penduduk dengan cara
membatasi jumlah anak atau yg sering kita sebut program
Keluarga Berencana (KB) yang bertujuan untuk meningkatkan
kesejahteraan ibu dan anak dengan mengendalikan kelahiran
sekaligus menjamin terkendalinya pertumbuhan penduduk
sehingga mewujudkan normal keluarga kecil bahagia dan
sejahtera. Tujuan program KB secara khusus ialah meningkatkan
penggunaan alat kontrasepsi, menurunkan angka kelahiran bayi,
dan meningkatkan kesehatan keluarga dengan cara penjarangan
angka kelahiran termasuk untuk penduduk miskin.

80,06
72,90
67,54

2016 2017 2018


Gambar 5.7.
Persentase Penduduk Perempuan Berstatus Miskin Umur 15-49
Tahun yang Pernah/Sedang Menggunakan Alat KB
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018
52 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019
Pada tahun 2018 perempuan miskin berumur 15-49 tahun
berstatus kawin, cerai hidup, cerai mati atau pasangannya yang
menggunakan alat keluarga berencana (KB) atau cara tradisional
guna menunda kehamilan di Kabupaten Gunungkidul mencapai
80,06 persen, tahun sebelumnya hanya sebesar 67,54 persen di
tahun 2017, dan 72,90 persen di tahun 2016.

5.4. Perumahan dan Fasilitasnya

5.4.1. Kepemilikan Rumah

Rumah adalah bangunan yang berfungsi sebagai tempat


tinggal/hunian dan sarana pembinaan keluarga, sehingga rumah
merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia. Berbeda
dengan kebutuhan sandang dan pangan, kebutuhan rumah ini
membutuhkan investasi yang tidak sedikit, sehingga pemenuhan
akan kebutuhan rumah ini sulit untuk dipenuhi sendiri oleh
masyarakat yang berpenghasilan rendah.

Kepemilikan tempat tinggal bisa menjadi salah satu cerminan


yang bisa menggambarkan kondisi sosial ekonomi suatu rumah
tangga. Tempat tinggal milik sendiri bisa diartikan bahwa rumah
yang ditempati rumah tangga merupakan milik kepala rumah
tangga atau salah satu seorang anggota rumah tangga. Dari
tahun 2016 sampai 2017 persentase rumah tangga miskin di
Kabupaten Gunungkidul yang memiliki tempat tinggal sendiri
mengalami peningkatan namun pada tahun 2018 sedikit
menurun. Pada tahun 2016 sebanyak 94,66 persen rumah tangga
miskin telah memiliki tempat tinggal sendiri dengan kata lain
sebanyak 5,34 persen rumah tangga miskin masih belum

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 53


memiliki tempat tinggal sendiri (kontrak/sewa, bebas sewa, dinas
lainnya). Angka tersebut meningkat pada tahun 2017 menjadi
96,05 persen, namun turun lagi menjadi 93,18 persen pada tahun
2018. Secara umum jumlah rumah tangga miskin yang memiliki
tempat tinggal sendiri dari tahun ke tahun selalu meningkat dan
berada di atas 90 persen, hal ini berarti sebagian besar rumah
tangga miskin di Kabupaten Gunungkidul telah bisa memenuhi
salah satu kebutuhan dasar berupa tempat tinggal dengan
status milik sendiri.

94,66 96,05
93,18

2016 2017 2018

Gambar 5.8.
Persentase Rumah Tangga Miskin yang Status Kepemilikan
Rumahnya Milik Sendiri Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

Ketidakmampuan rumah tangga miskin memenuhi kebutuhan


tempat tinggal sendiri akhirnya memunculkan berbagai pilihan
lain agar kebutuhan dasar rumah tangganya terpenuhi antara
lain dengan cara kontrak/sewa, menempati rumah bebas sewa
dan kondisi lainnya. Sewa/kontrak sebuah rumah tentunya

54 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


membutuhkan biaya sebagai pengeluaran sewa/kontrak dan
untuk rumah tangga miskin yang memiliki kondisi ekonomi yang
lemah hal ini belum bisa terpenuhi dan tentunya ada pilihan
lainnya yang tanpa mengeluarkan biaya yakni bebas sewa.
Rumah bebas sewa bisa diartikan sebagai suatu kondisi dimana
status kepemilikan tempat tinggal suatu rumah tangga diperoleh
dari pihak lain (baik famili/bukan famili/orang tua yang tinggal
ditempat lain) dan ditempati/didiami oleh rumah tangga tanpa
mengeluarkan suatu pembayaran apapun.

6,04
5,34
3,95

2016 2017 2018

Gambar 5.9.
Persentase Rumah Tangga Miskin yang Status Kepemilikan
Rumahnya Bebas Sewa Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

Rumah tangga miskin yang menempati rumah dengan status


bebas sewa di Kabupaten Gunungkidul pada tahun 2016 masih
ada sebesar 5,34 persen. Angka tersebut menurun menjadi 3,95
persen pada tahun 2017, namun pada tahun 2018 kembali
meningkat menjadi 6,04 persen. Hal ini bisa saja

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 55


menggambarkan kondisi perekonomian rumah tangga miskin di
Kabupaten Gunungkidul yang mulai berkembang dari tahun ke
tahun sehingga rumah tangga miskin yang tidak mampu
mengeluarkan biaya untuk kebutuhan tempat tinggalnya
semakin sedikit, namun perlu sedikit perhatian karena pada
tahun 2018 terjadi kenaikan persentase rumah tangga yang
status kepemilikannya bebas sewa.

5.4.2. Jenis Lantai, Dinding, dan Atap Terluas

Berdasarkan jenis lantai terluasnya, sebagian kecil rumah tangga


miskin di Gunungkidul masih berlantai tanah, yaitu sekitar 20,96
persen pada 2018, atau secara rata-rata mencapai 17,95 persen
selama 2016-2018.

78,15 79,04
88,95

21,85 20,96
11,05

2016 2017 2018


Tanah Bukan Tanah

Gambar 5.10.
Persentase Rumah Tangga Miskin Menurut Jenis Lantai Terluas
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

56 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


Berdasarkan jenis dinding terluasnya, sebanyak 31,56 persen
rumah tangga miskin di Gunungkidul masih berdinding bukan
tembok seperti anyaman bambu, kayu, papan, dan lainnya pada
tahun 2018, atau secara rata-rata mencapai 29,56 persen selama
2016-2018.

28,81 28,30 31,56

71,19 71,70 68,44

2016 2017 2018

Tembok Bukan Tembok

Gambar 5.11.
Persentase Rumah Tangga Miskin Menurut Jenis Dinding Terluas
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

Berdasarkan jenis atap terluasnya, hampir semua rumah tangga


miskin di Gunungkidul menggunakan genteng sebagai atapnya,
atau secara rata-rata mencapai 99,41 persen selama 2016-2018.

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 57


0,00 0,00 1,77

100,00 100,00 98,23

2016 2017 2018


Genteng Bukan Genteng

Gambar 5.12.
Persentase Rumah Tangga Miskin Menurut Jenis Atap Terluas
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

5.4.3. Bahan Bakar Utama Rumah Tangga Untuk


Memasak

Sebagian besar rumah tangga miskin di Kabupaten Gunungkidul


merupakan rumah tangga yang bekerja di sektor pertanian
dimana konsumsi makanan dilakukan dengan mengolah bahan
makanan menjadi makanan siap konsumsi terlebih dahulu.
Dalam proses pengolahan tersebut tentunya dibutuhkan
berbagai komoditas pendukung yang bisa digunakan agar
proses tersebut bisa berlangsung salah satunya adalah bahan
bakar untuk memasak. Pada umumnya penduduk miskin di
Kabupaten Gunungkidul menggunakan kayu sebagai bahan
bakar utama untuk memasak dikarenakan mudah diperoleh dan

58 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


tidak memerlukan biaya yang besar untuk memperolehnya
bahkan bisa tanpa biaya.

Pada tahun 2016 sebanyak 77,26 persen rumah tangga miskin


menggunakan kayu sebagai bahan bakar utama untuk memasak.
Angka tersebut menurun pada tahun 2017 menjadi 76,94 persen
dan kembali meningkat menjadi 79,28 persen pada tahun 2018,
atau secara rata-rata mencapai 77,83 persen selama 2016-2018.
Dengan semakin menurunnya jumlah rumah tangga yang
menggunakan kayu sebagai bahan bakar menggambarkan
bahwa rumah tangga miskin sedikit demi sedikit mulai beralih ke
bahan bakar lain.

0,00 0,00 1,46

22,74 23,06 19,26

77,26 76,94 79,28

2016 2017 2018


Kayu Bakar LPG 3kg Lainnya

Gambar 5.13.
Persentase Rumah Tangga Miskin Menurut Bahan Bakar Utama
Untuk Memasak Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 59


Selain menggunakan kayu, sebagian rumah tangga miskin di
Kabupaten Gunungkidul juga menggunakan LPG 3 kg sebagai
bahan bakar utama untuk memasak. Seperti kita ketahui bahwa
LPG 3 kg merupakan bahan bakar yang disubsidi oleh
pemerintah dengan harapan masyarakat ekonomi lemah bisa
menikmatinya dengan harga yang terjangkau. Semenjak adanya
program konversi minyak tanah ke gas LPG pada tahun 2007
silam mengakibatkan pengurangan distribusi minyak tanah dan
berganti menjadi gas LPG. Sesuai Peraturan Presiden nomor
104/2007 dan Peraturan Mentri ESDM nomor 21/2007 tentang
Penyediaan, Pendistribusian, dan Penetapan Harga Liquified
Petroleum Gas Tabung 3 Kilogram, bahwa LPG 3 kg hanya
diperuntukkan bagi rumah tangga miskin dengan penghasilan di
bawah Rp 1.500.000,- dan Usaha Kecil dan Mikro (UKM), maka
sudah sepantasnya jika rumah tangga miskin menggunakan LPG
3 kg yang telah disubsidi oleh pemerintah.

Penggunaan LPG 3 kg sebagai bahan bakar utama oleh rumah


tangga miskin di Kabupaten Gunungkidul selama dua tahun
terakhir semakin meningkat, walaupun pada tahun 2018 kembali
menurun. Pada tahun 2016 sebanyak 22,74 persen rumah tangga
miskin menggunakan LPG 3 kg sebagai bahan bakar utama,
meningkat menjadi 23,06 persen pada tahun 2017 kemudian
turun lagi menjadi 19,26 persen, atau secara rata-rata mencapai
21,69 persen selama 2016-2018.

5.4.4. Penggunaan Air Minum Layak dan Jamban

Salah satu dari indikator perumahan yang diukur adalah


penggunaan air layak dan pengunaan jamban sendiri/bersama

60 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


dikarenakan dapat mempengaruhi tingkat kesehatan penduduk
suatu wilayah. Ketersediaan air bersih sebagai sumber air minum
merupakan indikator perumahan yang mencirikan sehat
tidaknya suatu rumah. Ketidaktersediaan air bersih juga menjadi
salah satu indikasi kemiskinan.

Rumah tangga pengguna air layak adalah rumah tangga yang


menggunakan sumber utama air minum dari air tidak sustain (air
hujan), air terlindung maupun tidak terlindung dengan syarat
sumber mandi/cuci/dll yang digunakan berasal dari air
terlindung. Air terlindung adalah leding meteran, leding eceran,
dan sumur bor/pompa, sumur terlindung, mata air terlindung
yang jarak penampungan kotoran/limbah ≥ 10 meter.

Rumah tangga pengguna jamban sendiri/bersama adalah rumah


tangga yang menggunakan fasilitas tempat pembuangan air
besar yang digunakan oleh rumah tangga sendiri atau bersama
dengan rumah tangga tertentu.

Persentase rumah tangga miskin Gunungkidul yang


menggunakan air layak mengalami peningkatan dari 80,36
persen pada tahun 2017 menjadi 87,58 persen pada tahun 2018,
jika dilihat secara rata-rata mencapai 85,46 persen selama 2016-
2018. Sedangkan untuk penggunaan jamban sendiri/bersama
terus mengalami penurunan yaitu dari 97,12 persen di tahun
2016 menjadi 95,27 persen di tahun 2017 kemudian menjadi
91,33 persen di tahun 2018.

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 61


97,12 95,27 91,33
88,43 87,58
80,36

2016 2017 2018


Ruta Menggunakan Air Layak Ruta Menggunakan Jamban Sendiri/Bersama

Gambar 5.14.
Persentase Rumah Tangga Miskin yang Menggunakan Air Layak
dan Jamban Sendiri/Bersama Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

5.4.5. Kepemilikan Aset

Aset dapat diartikan sebagai sumber daya ekonomi yang


dikuasai atau dimiliki oleh masyarakat dan mempunyai nilai
manfaat ekonomi sosial serta dapat diukur dalam satuan uang.
Menurut Syamsul Amar (2002:104), kemiskinan relatif terlihat
dari ketimpangan pemilikan aset produksi terutama lahan
sebagai lahan pertanian dan distribusi pendapatan antar
kelompok masyarakat. Meratanya distribusi penguasaan lahan
akan sangat berpengaruh terhadap distribusi pendapatan
masyarakat karena lahan adalah faktor produksi utama bagi
masyarakat dalam menciptakan pendapatan rumah tangga.
Berdasarkan grafik diatas persentase rumah tangga miskin yang
memiliki aset tanah/lahan cukup tinggi yaitu sebesar 91,81
persen pada tahun 2017 kemudian meningkat menjadi 92,76

62 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


persen pada tahun 2018. Aset tanah/lahan yang dimiliki
termasuk juga tanah dimana bangunan tempat tinggal sendiri.

91,81 92,76

2017 2018
Gambar 5.15.
Persentase Rumah Tangga Miskin yang Memiliki Aset Lahan/Tanah
Kabupaten Gunungkidul 2017-2018

Berbeda dengan aset berupa tanah/lahan yang dimiliki oleh


rumah tangga miskin, persentase aset berupa emas (minimal 10
gram) tergolong cukup rendah. Pada tahun 2016 persentase
rumah tangga miskin yang memiliki aset berupa emas sebesar
3,95 persen kemudian terus mengalami penurunan menjadi 3,35
persen pada tahun 2017 dan 1,40 persen pada tahun 2018.

3,95
3,35

1,40

2016 2017 2018

Gambar 5.16.
Persentase Rumah Tangga Miskin yang Memiliki Aset Emas
(minimal 10 gram) Kabupaten Gunungkidul 2017-2018

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 63


5.5. Kepala Rumah Tangga Perempuan

Perempuan sebagai kepala rumah tangga dalam pemenuhan


nafkah rumah tangga adalah suatu hal yang sudah lazim terjadi
di lingkungan kita, keterlibatan perempuan dalam aktivitas
mencari nafkah di ruang-ruang publik merupakan sebuah
realitas yang tidak bisa terelakkan, lebih-lebih bagi perempuan
yang menjadi tulang punggung keluarga atau bahkan sebagai
kepala rumah tangga tentunya tidak ada pilihan untuk mereka
terjun dalam aktivitas mencukupi kebutuhan dasar rumah
tangga baik kebutuhan makanan maupun kebutuhan bukan
makanan.

Kepala rumah tangga merupakan seorang dari sekelompok


anggota rumah tangga yang bertanggung jawab atas kebutuhan
sehari-hari rumah tangga tersebut atau orang yang
dianggap/ditunjuk sebagai kepala di dalam rumah tangga
tersebut. Seringkali perempuan terpaksa menjadi kepala rumah
tangga ketika suami meninggal atau sebab lain, sementara sejak
awal perempuan tidak dipersiapkan untuk menjadi kepala rumah
tangga, sehingga mempertahankan ekonomi rumah tangga dan
mencukupi kebutuhan dasar rumah tangga tanpa seorang laki-
laki sebagai pencari nafkah sepertinya bukan hal yang mudah
untuk dilakukan.

Dari gambar 5.17 terlihat bahwa persentase rumah tangga


miskin dengan kepala rumah tangga perempuan di Kabupaten
Gunungkidul sebesar 21,30 persen di tahun 2018, sedikit
menurun jika dibanding tahun 2017 yang mencapai 22,79
persen, artinya semakin sedikit rumah tangga miskin yang kepala

64 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


rumah tangganya adalah seorang perempuan, selama 2016-
2018 rata-ratanya mencapai 18,28 persen, hal ini menunjukkan
hampir seperlima dari rumah tangga miskin di Kabupaten
Gunungkidul kepala rumah tangganya adalah perempuan,
merupakan sesuatu yang sangat membutuhkan perhatian
khusus terhadap hal ini, fenomena yang mungkin saja terjadi
adalah masih adanya diskriminasi terhadap perempuan tak
terkecuali dalam kegiatan ekonomi, sebagai contoh pekerjaan
yang sama bisa saja untuk perempuan diberi pekerjaan dengan
upah lebih murah bahkan dengan upah sangat murah dibanding
dengan upah pekerja laki laki karena perempuan dianggap
memiliki produktivitas rendah, rendahnya produktivitas
perempuan dicerminkan oleh pendapatan yang diterima, karena
perempuan dianggap memiliki human capital berupa
pendidikan, latihan, dan pengalaman kerja yang lebih rendah.

22,79 21,30

10,76

2016 2017 2018

Gambar 5.17.
Persentase Rumah Tangga Miskin yang Kepala Rumah Tangganya
Perempuan Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 65


Kepala rumah tangga perempuan bisa dimungkinkan dari kepala
rumah tangga perempuan yang belum menikah, sudah menikah,
cerai hidup atau cerai mati dari gambar 5.16 terlihat bahwa
persentase penduduk miskin dengan kepala rumah tangga
perempuan dengan status perkawinan cerai hidup/cerai mati
sebesar 80,87 persen tahun 2017 menjadi 93,91 persen di tahun
2018. Secara rata-rata selama 2016-2018 angka ini mencapai
88,01 persen, hal ini menunjukkan bahwa rumah tangga miskin
dengan kepala rumah tangga perempuan sebagian besar status
perkawinannya cerai hidup/cerai mati.

10,74 6,09
19,13

89,26 93,91
80,87

2016 2017 2018

Cerai Hidup/Mati Lainnya

Gambar 5.18.
Persentase Rumah Tangga Miskin yang Kepala Rumah Tangganya
Perempuan Menurut Status Perkawinan
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

66 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


5.6. Sumber Penghasilan Rumah Tangga

Kriteria terbesar sumber pembiayaan dalam hal ini mengacu


kepada sumber pembiayaan terbesar yang digunakan oleh
rumah tangga untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari dalam
setahun terakhir.

0,00 0,00 0,23


8,49
15,83 13,18

91,51
84,17 86,59

2016 2017 2018

ART yang Bekerja Kiriman Uang/Barang Lainnya

Gambar 5.19.
Persentase Rumah Tangga Miskin Menurut Sumber Terbesar
Pembiayaan Rumah Tangga Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

Dari gambar di atas terlihat bahwa sumber pembiayaan terbesar


rumah tangga miskin untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari
berasal dari anggota rumah tangga yang bekerja. Pada tahun
2016 sumber pembiayaan terbesar rumah tangga miskin yang
berasal dari anggota rumah tangga yang bekerja mencapai 91,51

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 67


persen. Sisanya sebesar 8,49 persen berasal dari kiriman uang
atau barang di luar anggota rumah tangga. Pada tahun 2017
sumber pembiayaan rumah tangga miskin dari anggota rumah
tangga yang bekerja mengalami penurunan menjadi 84,17
persen dan sebanyak 15,83 persen rumah tangga miskin sumber
pembiayaan rumah tangga miskin berasal dari kiriman uang atau
barang. Kemudian pada tahun 2018 sumber pembiayaan rumah
tangga dari anggota rumah tangga yang bekerja mengalami
sedikit peningkatan menjadi 86,59 persen dan sisanya sebanyak
13,18 persen bersumber dari kiriman. Secara rata-rata selama
2016-2018 pembiayaan rumah tangga miskin yang sumber
terbesarnya dari anggota rumah tangga mencapai 87,42 persen.

5.7. Pola Konsumsi

Dalam aktivitas perekonomian suatu daerah, konsumsi


mempunyai peran penting didalamnya serta mempunyai
pengaruh sangat besar terhadap stabilitas perekonomian daerah
tersebut. Semakin tinggi tingkat konsumsi, semakin tinggi
tingkat perubahan kegiatan ekonomi dan perubahan
pendapatan suatu daerah.

Di tingkat rumah tangga, konsumsi rumah tangga seringkali


dijadikan sebagai salah satu indikator untuk menggambarkan
kesejahteraan rumah tangga. Semakin besar pengeluaran untuk
konsumsi barang dan jasa, maka semakin tinggi tahap
kesejahteraan rumah tangga tersebut. Konsumsi rumah tangga
berbeda-beda antara rumah tangga yang satu dengan rumah
tangga lainnya, hal tersebut dikarenakan pendapatan dan
kebutuhan yang berbeda-beda pula. Kondisi pendapatan

68 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


seseorang atau rumah tangga akan mempengaruhi tingkat
konsumsinya.

Pola konsumsi rumah tangga atau penduduk sering digunakan


sebagai salah satu indikator untuk mengukur tingkat
kesejahteraan. Tingkat kesejahteraan suatu penduduk dapat
pula dikatakan membaik apabila pendapatan meningkat dan
sebagian pendapatan digunakan untuk mengkonsumsi non
makanan, demikian juga sebaliknya. Pada rumah tangga dengan
pendapatan rendah, 60-80 persen dari pendapatannya
dibelanjakan untuk makanan (Soekirman, 1991). Pergeseran pola
pengeluaran untuk konsumsi rumah tangga dari makanan ke
non makanan dapat dijadikan indikator peningkatan
kesejahteraan masyarakat, dengan asumsi bahwa setelah
kebutuhan makanan terpenuhi, kelebihan pendapatan akan
digunakan untuk konsumsi non makanan. Oleh sebab itu pola
konsumsi penduduk sangat ditentukan oleh tingkat pendapatan
penduduk.

37,74 25,06 35,36

62,26 74,94 64,64

2016 2017 2018


Makanan Non Makanan
Gambar 5.20.
Persentase Pengeluaran Per Kapita Penduduk Miskin Menurut
Kelompok Pengeluaran Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 69


Berdasarkan gambar di atas, persentase pengeluaran per kapita
penduduk miskin di Kabupaten Gunungkidul untuk kelompok
pengeluaran makanan selalu lebih besar dibandingkan
pengeluaran untuk non makanan selama periode 2016-2018.
Persentase pengeluaran per kapita untuk makanan selama
periode tersebut angkanya berfluktuatif, yaitu pada tahun 2016
tercatat sebesar 62,26 persen, kemudian naik menjadi 74,94
persen pada tahun 2017, dan turun kembali pada tahun 2018
menjadi sebesar 64,64 persen. Hal ini menunjukkan bahwa
sebagian besar pendapatan digunakan untuk memenuhi
kebutuhan makanan, maka jika ada sedikit saja gangguan pada
pendapatan atau harga makanan akan sangat memengaruhi
kemampuan untuk mengakses makanan.

Bagi penduduk miskin di Kabupaten Gunungkidul, persentase


pengeluaran per kapita menurut komoditas terlihat bahwa
pengeluaran untuk padi-padian serta makanan dan minuman
jadi merupakan kelompok komoditas dengan persentase
pengeluaran per kapita tertinggi selama tahun 2016-2018
(Gambar 5.19). Persentase pengeluaran per kapita untuk kedua
komoditas tersebut tercatat sebesar 27,01 persen pada tahun
2018, sedikit lebih rendah dibandingkan tahun sebelumnya
sebesar 29,36 persen. Konsumsi ikan dan daging penduduk
miskin di Kabupaten Gunungkidul masih relatif rendah bahkan
lebih rendah dibandingkan konsumsi rokok dan tembakau. Hal
ini terlihat pada persentase pengeluaran per kapita untuk
komoditas-komoditas tersebut. Pada tahun 2018, persentase
pengeluaran per kapita untuk komoditas ikan/udang/cumi/
kerang sebesar 2,36 persen, untuk komoditas daging hanya

70 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


sebesar 1,97 persen, sedangkan untuk komoditas rokok dan
tembakau mencapai 3,61 persen.
0,16
Keperluan Pesta dan Upacara 0,21
0,46
1,17
Barang Tahan Lama 0,50
1,02
1,60
Pakaian, Alas Kaki, Tutup Kepala 1,39
2,44
3,85
Pajak, Pungutan, dan Asuransi 1,86
1,53
6,70
Aneka Barang dan Jasa 6,16
8,42
21,87
Perumahan dan Fasilitas Ruta 14,94
23,88
35,36
Total Non Makanan 25,06
37,74
0,42
Umbi-umbian 0,28
0,37
1,44
Bumbu-bumbuan 1,81
1,46
1,97
Daging 2,93
2,01
2,08
Konsumsi lainnya 3,89
1,60
2,20
Buah-buahan 1,11
1,19
2,36
Ikan/Udang/Cumi/Kerang 2,78
2,45
2,97
Kacang-kacangan 3,63
3,17
3,61
Rokok dan Tembakau 4,43
5,97
3,61
Minyak dan kelapa 4,64
3,53
4,03
Bahan minuman 4,95
4,03
4,44
Telur dan susu 5,57
3,61
8,50
Sayur-sayuran 9,56
7,37
12,79
Padi-padian 12,00
16,66
14,22
Makanan dan minuman jadi 8,82
17,36
64,64
Total Makanan 62,26
74,94

2018 2017 2016


Gambar 5.21.
Persentase Pengeluaran Per Kapita Penduduk Miskin Menurut
Sub Kelompok Pengeluaran Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 71


Pada kelompok pengeluaran non makanan, persentase
pengeluaran per kapita penduduk miskin untuk kelompok non
makanan tercatat sebesar 35,36 persen dari total
pengeluarannya pada tahun 2018. Nilai ini meningkat
dibandingkan tahun sebelumnya yang hanya sebesar 25,06
persen. Tercatat lebih dari separuhnya digunakan untuk
pengeluaran perumahan dan fasilitas rumah tangga, yaitu
sebesar 21,87 persen. Pola yang sama juga terjadi pada tahun-
tahun sebelumnya, dimana sebagian besar pengeluarannya
digunakan untuk pengeluaran perumahan dan fasilitas rumah
tangga. Untuk jenis komoditas non makanan yang lain,
persentase pengeluaran per kapitanya hanya di bawah 9 persen.

72 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


BAB 6
PROGRAM PENANGGULANGAN KEMISKINAN

6.1. Program Beras Untuk Keluarga Miskin (Raskin)/


Beras Sejahtera (Rastra)

Program Raskin (Beras untuk Rumah Tangga Miskin) adalah satu


program penanggulangan kemiskinan dan perlindungan sosial
di bidang pangan yang diselenggarakan oleh Pemerintah Pusat
berupa bantuan beras bersubsidi kepada rumah tangga
berpendapatan rendah (rumah tangga miskin dan rentan).
Penyaluran Raskin sudah dimulai sejak 1998. Krisis moneter
tahun 1998 merupakan awal pelaksanaan Raskin yang bertujuan
untuk memperkuat ketahanan pangan rumah tangga terutama
rumah tangga miskin. Pada awalnya disebut program Operasi
Pasar Khusus (OPK), kemudian diubah menjadi Raskin mulai
tahun 2002. Raskin diperluas fungsinya tidak lagi menjadi
program darurat (social safety net) melainkan sebagai bagian
dari program perlindungan sosial masyarakat. Melalui sebuah
kajian ilmiah, penamaan Raskin menjadi nama program,
diharapkan akan menjadi lebih tepat sasaran dan mencapai
tujuan Raskin. (Bulog, 2010).

Instrumen kebijakan dari program Raskin ini adalah Peraturan


Pemerintah Nomor 68 Tahun 2002 tentang Ketahanan Pangan.
Dalam Peraturan Pemerintah tersebut, pencegahan masalah
pangan diselenggarakan untuk menghindari terjadinya masalah
pangan, yang diimplementasikan dengan perencanaan dan
pelaksanaan program pencegahan masalah pangan. Program

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 73


Raskin merupakan salah satu program pemerintah dalam rangka
penyaluran pangan secara khusus yang diutamakan bagi rumah
tangga dengan ketidakmampuan memenuhi kebutuhan pangan.
Dengan terpenuhinya kebutuhan pangan mereka, maka
diharapkan ketahanan pangan di tingkat rumah tangga miskin
akan meningkat serta terlindung dari rawan pangan dan
kekurangan nutrisi terutama karbohidrat. Pada level nasional,
adanya kebijakan raskin dapat membantu para petani. Hal ini
disebabkan karena beras yang akan disalurkan ke rumah tangga
penerima berasal dari pembelian gabah dan beras dari petani
dengan harga pembelian yang sudah sesuai dengan keputusan
pemerintah. Pembelian tersebut diharapkan dapat memacu
produksi beras nasional.

Raskin disalurkan oleh Perum Bulog ke titik distribusi yaitu lokasi


yang ditentukan dan disepakati oleh Perum Bulog dan
Pemerintah Kabupaten/Kota. Pemerintah Kabupaten/Kota
bertanggung jawab mendistribusikan raskin dari titik distribusi
ke titik bagi, yaitu lokasi tempat penyerahan beras Raskin kepada
rumah tangga miskin penerima manfaat. Untuk wilayah
Kabupaten Gunungkidul, pembagian raskin titik bagi secara
umum berada di balai desa. Dari gambar 6.1 terlihat bahwa
selama 2016-2018, jumlah rumah tangga miskin yang menerima
manfaat dari program Raskin mengalami variasi. Pada tahun
2016 jumlah rumah tangga miskin yang menerima Raskin
mencapai 96,19 persen, tetapi pada tahun 2017, terjadi
penurunan jumlah rumah tangga miskin yang menerima raskin
hanya 66,73 persen saja, namun kembali meningkat pada tahun
2018 menjadi 91,22 persen. Secara rata-rata selama 2016-2018

74 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


persentase rumah tangga miskin yang menerima raskin
mencapai 84,71 persen.
96,19
91,22

66,73

2016 2017 2018

Gambar 6.1.
Persentase Rumah Tangga Miskin yang Menerima Raskin/Rastra
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

Secara kuantitas, pada tahun 2018 rata-rata jumlah raskin yang


diterima oleh rumah tangga miskin adalah 7,03 kilogram setiap
bulan. Hal ini mengalami kenaikan bila dibandingkan tahun 2017
yakni sebesar 6,73 kilogram per bulan. Akan tetapi menurun jika
dibandingkan dengan tahun 2016, rata-rata raskin yang diterima
oleh rumah tangga miskin mencapai 7,8 kilogram setiap bulan.
Secara rata-rata selama 2016-2018 jumlah raskin/rastra yang
diterima rumah tangga miskin hanya sebesar 7,19 kilogram saja.
Dengan demikian, rumah tangga miskin di Kabupaten
Gunungkidul pada tahun 2016-2018 masih ada yang menerima
raskin di bawah standar keputusan pemerintah, yaitu 10
kilogram setiap bulan untuk setiap rumah tangga penerima
manfaat raskin.

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 75


7,80
6,73 7,03

2016 2017 2018


Gambar 6.2.
Rata-rata Raskin/Rastra yang Diterima oleh Rumah Tangga Miskin
Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

Untuk nilai rupiah yang dikeluarkan, pada tahun 2016 rumah


tangga miskin mengeluarkan biaya rata-rata Rp 1.855,- untuk
setiap kilogram beras yang diterimanya. Sedangkan pada tahun
2017 membayar lebih banyak untuk mendapatkan Raskin yaitu
sebesar Rp 1.986,- per kilogram. Sedangkan pada tahun 2018,
rumah tangga miskin mengeluarkan biaya rata-rata lebih sedikit
yaitu Rp 1.303 per kilogram raskin yang diterimanya.
Rp 1.986
Rp 1.855

Rp 1.303

2016 2017 2018


Gambar 6.3.
Rata-rata Harga Raskin/Rastra yang Diterima oleh Rumah Tangga
Miskin Kabupaten Gunungkidul 2016-2018

76 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


Jika dilihat distribusi rumah tangga penerima raskin/rastra pada
tahun 2018 terlihat bahwa penerima raskin ada di semua desil
(kelompok pengeluaran per 10 persen), termasuk desil yang
tinggi/atas yang seharusnya tidak memerlukan bantuan tersebut
(Gambar 6.4).

Desil 1 92,19 7,81


Desil 2 92,78 7,22
Desil 3 84,12 15,88
Desil 4 80,06 19,94
Desil 5 78,42 21,58
Desil 6 75,06 24,94
Desil 7 57,75 42,25
Desil 8 65,98 34,02
Desil 9 57,77 42,23
Desil 10 34,71 65,29

Penerima Raskin Bukan

Gambar 6.4.
Persentase Rumah Tangga Menurut Penerimaan Raskin dan Desil
Pengeluaran per Kapita Kabupaten Gunungkidul 2018

6.2. Program Badan Penyelenggara Jaminan Sosial


(BPJS) Kesehatan Penerima Bantuan Iuran (PBI)

Dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 40 Tahun


2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional disebutkan bahwa
setiap orang berhak atas jaminan sosial untuk dapat memenuhi
kebutuhan dasar hidup layak dan meningkatkan martabatnya
menuju terwujudnya masyarakat Indonesia yang sejahtera, adil
dan makmur dengan memberikan jaminan sosial yang

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 77


menyeluruh. Negara akan mengembangkan Sistem Jaminan
Sosial Nasional bagi seluruh rakyat Indonesia. Berdasarkan
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 24 tahun 2011
tentang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial, BPJS akan
menggantikan sejumlah lembaga jaminan sosial yang ada di
Indonesia yaitu lembaga asuransi jaminan kesehatan PT Askes
Indonesia menjadi BPJS Kesehatan dan lembaga jaminan sosial
ketenagakerjaan PT Jamsostek menjadi BPJS Ketenagakerjaan.

Peserta BPJS Kesehatan adalah setiap orang, termasuk orang


asing yang bekerja paling sedikit 6 (enam) bulan di Indonesia,
yang telah membayar iuran, meliputi:

1) Penerima Bantuan Iuran Jaminan Kesehatan (PBI) : fakir


miskin dan orang tidak mampu dengan penetapan peserta
sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.
2) Bukan Penerima Bantuan Iuran Jaminan Kesehatan (Non
PBI) terdiri dari :
a. Pekerja Penerima Upah dan anggota keluarganya
b. Pekerja Bukan Penerima Upah dan anggota keluarga
c. Bukan Pekerja dan anggota keluarganya

Pada tahun 2016 penduduk miskin di Kabupaten Gunungkidul


yang memiliki jaminan BPJS PBI hanya sebesar 48,92 persen,
terus mengalami peningkatan pada tahun 2017 menjadi 59,43
persen dan meningkat kembali menjadi 81,17 persen pada tahun
2018 (Gambar 6.5). Dengan demikian, semakin banyak
penduduk di Kabupaten Gunungkidul pada tahun 2018 yang
berkesempatan merasakan manfaat program jaminan sosial
BPJS PBI. Akan tetapi dari gambar tersebut juga dapat dilihat

78 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


ternyata masih ada penduduk miskin di Kabupaten Gunungkidul
yang belum memiliki dan belum bisa merasakan manfaat dari
BPJS.

81,17
59,43
48,92

2016 2017 2018


Gambar 6.5.
Persentase Penduduk Miskin yang Memiliki BPJS PBI Kabupaten
Gunungkidul 2016-2018

Jika dilihat distribusinya, penduduk yang memiliki jaminan BPJS


PBI di semua desil, Meskipun yang terbesar adalah desil-desil
terendah, tetapi masih banyak penerima BPJS PBI yang yang
berasal dari desil yang besar.

Desil 1 79,20 20,80


Desil 2 81,30 18,70
Desil 3 70,57 29,43
Desil 4 67,74 32,26
Desil 5 73,30 26,70
Desil 6 69,15 30,85
Desil 7 61,11 38,89
Desil 8 59,32 40,68
Desil 9 52,79 47,21
Desil 10 32,73 67,27
Pemilik BPJS PBI Bukan
Gambar 6.6.
Persentase Penduduk Miskin Menurut Kepemilikan BPJS PBI dan
Desil Pengeluaran per Kapita Kabupaten Gunungkidul 2018
Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 79
6.3. Program Perlindungan Sosial

Pemerintah menerbitkan Kartu Perlindungan Sosial (KPS) pada


tahun 2013 sebagai penanda rumah tangga miskin. KPS ini
berguna untuk mendapatkan manfaat dari Program Subsidi
Beras untuk masyarakat yang berpenghasilan rendah atau
dikenal dengan Program RASKIN. Selain itu KPS dapat juga
digunakan untuk mendapatkan manfaat program Bantuan Siswa
Miskin (BSM) dan Program Bantuan Langsung Sementara
Masyarakat (BLSM). Pada tahun 2014 pemerintah meluncurkan
kartu Keluarga Sejahtera (KKS) untuk menggantikan KPS sebagai
penanda keluarga kurang mampu yang berhak mendapatkan
bantuan sosial, termasuk simpanan keluarga sejahtera. Bantuan
simpanan keluarga sejahtera diberikan dalam bentuk simpanan
sejumlah Rp 200 ribu per KK per bulan selama delapan bulan.

Program penanggulangan kemiskinan berbasis bantuan dan


perlindungan sosial bertujuan untuk melakukan pemenuhan hak
dasar, pengurangan beban hidup, serta perbaikan kualitas hidup
masyarakat miskin. Fokus pemenuhan hak dasar ditujukan untuk
memperbaiki kualitas kehidupan masyarakat miskin untuk
kehidupan lebih baik, seperti pemenuhan hak atas pangan,
pelayanan kesehatan, dan pendidikan.

Jika dilihat distribusinya rumah tangga yang menerima KPS/KKS


tersebar di semua desil, dimana seharusnya rumah tangga desil
besar tidak menerima KPS/KKS maupun sebaliknya desil kecil
yang seharusnya menerima KPS/KKS namun tidak menerima.

80 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


Desil 1 43,37 56,63
Desil 2 55,61 44,39
Desil 3 36,55 63,45
Desil 4 24,53 75,47
Desil 5 38,18 61,82
Desil 6 32,48 67,52
Desil 7 23,32 76,68
Desil 8 31,59 68,41
Desil 9 14,08 85,92
Desil 10 7,98 92,02
Penerima KPS/KKS Bukan

Gambar 6.7.
Persentase Rumah Tangga Miskin Menurut Penerimaan KPS/KKS
dan Desil Pengeluaran per Kapita Kabupaten Gunungkidul 2018

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 81


BAB 7
PENUTUP

Perkembangan tingkat kemiskinan (jumlah dan persentase


penduduk miskin) pada periode 2011-2018 mengalami
penurunan baik dari sisi jumlah maupun persentase. Sementara
itu, indeks kedalaman kemiskinan menunjukan pola yang
fluktuatif meskipun cenderung menurun dengan tajam dalam
dua tahun terakhir. Senada dengan tingkat kemiskinan, Indeks
keparahan kemiskinan cenderung mengalami penurunan pada
dua tahun terakhir.

Perkembangan Gini Ratio pada periode 2014-2018 cenderung


mengalami kenaikan. Sementara itu, menurut kriteria Bank
Dunia, pada tahun 2014-2018 ketimpangan pengeluaran
penduduk Gunungkidul cenderung rendah (low inequality).

Kemiskinan tidak lagi dipahami hanya sebatas kemampuan


ekonomi, tetapi juga kegagalan memenuhi hak-hak dasar dan
perbedaan perlakuan bagi seseorang atau sekelompok orang
dalam menjalani kehidupan secara bermartabat. Hak-hak dasar
yang diakui secara umum meliputi terpenuhinya kebutuhan
pangan, kesehatan, pendidikan, pekerjaan, perumahan, air
bersih, pertanahan, sumber daya alam dan lingkungan hidup,
rasa aman dari perlakuan atau ancaman tindak kekerasan dan
hak untuk berpartisipasi dalam kehidupan sosial politik, baik
bagi laki-laki maupun perempuan.

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 83


Beberapa profil rumah tangga miskin tahun 2018 yang memiliki
keterkaitan erat dengan konsep kemiskinan secara konseptual,
antara lain:

a. Sebagian besar penduduk miskin berusia 15 tahun ke atas


di Gunungkidul berijazah SD dan SMP.
b. Angka partispasi sekolah penduduk miskin di
Gunungkidul yang masih belum mendekati angka 100
adalah usia 16-18 tahun.
c. Penduduk miskin usia 15 tahun ke atas di Gunungkidul
lebih dari seperempatnya tidak bekerja.
d. Sebagian besar penduduk miskin usia 15 tahun ke atas
yang bekerja, bekerja di sektor pertanian.
e. Sebagian besar penduduk miskin usia 15 tahun ke atas
yang bekerja, bekerja di sektor informal.
f. Sekitar 30 persen penduduk miskin mempunyai keluhan
kesehatan.
g. Wanita Usia Subur miskin dan pasangannya di
Gunungkidul masih cukup banyak yang tidak
menggunakan alat KB.
h. Sebagian besar rumah tangga miskin di Gunungkidul
tinggal di rumah sendiri atau status kepemilikan
rumahnya adalah milik sendiri.
i. Masih ada rumah tangga miskin di Gunungkidul yang
menempati rumah dengan jenis lantai tanah.
j. Masih ada rumah tangga miskin di Gunungkidul yang
menempati rumah dengan jenis dinding bukan tembok
(anyaman bambu, kayu dan lainnya).

84 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


k. Rumah tangga miskin di Gunungkidul relatif semua
menempati rumah yang beratap genteng.
l. Hampir semua rumah tangga miskin di Gunungkidul
menjadikan gas 3 kg dan kayu bakar sebagai bahan bakar
memasak yang utama.
m. Rumah tangga miskin di Gunungkidul sebagian besar
menggunakan air yang layak.
n. Rumah tangga miskin di Gunungkidul sebagian besar
mempunyai jamban sendiri/bersama.
o. Sebagian besar rumah tangga miskin di Gunungkidul
memiliki aset tanah atau lahan.
p. Hanya sebagian kecil rumah tangga miskin di
Gunungkidul yang memiliki aset perhiasan emas (minimal
10 gram).
q. Cukup banyak rumah tangga miskin di Gunungkidul yang
kepala rumah tangganya adalah seorang perempuan.
r. Kepala rumah tangga perempuan miskin di Gunungkidul
sebagian besar status perkawinannya adalah bercerai
(hidup/mati).
s. Sebagian besar sumber penghasilan rumah tangga miskin
di Gunungkidul berasal dari anggota rumah tangganya
yang bekerja.
t. Masih banyak rumah tangga miskin di Gunungkidul yang
tidak menerima program beras miskin atau beras
sejahtera.
u. Rata-rata banyaknya raskin/rastra yang diterima rumah
tangga miskin di Gunungkidul per bulan per rumah
tangga masih di bawah jumlah yang ditetapkan
pemerintah.

Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019 85


v. Rata-rata harga raskin per kilogram yang diterima oleh
rumah tangga miskin di Gunungkidul masih di atas harga
yang ditetapkan pemerintah.
w. Program rastra/raskin di Gunungkidul relatif cukup besar
yang dinikmati oleh golongan rumah tangga dengan
pengeluaran menengah dan tinggi.
x. Masih cukup banyak penduduk miskin di Gunungkidul
yang tidak mempunyai kartu BPJS kesehatan PBI.
y. Program BPJS Kesehatan PBI di Gunungkidul relatif cukup
besar yang dinikmati oleh golongan rumah tangga
dengan pengeluaran menengah dan tinggi.
z. Masih ada salah sasaran dalam penerimaan program
KPS/KKS.

86 Analisis Kemiskinan Gunungkidul 2019


COVER