Anda di halaman 1dari 144

LAPORAN AKHIR PRAKTEK

KEPEMIMPINAN DAN MANAJEMEN KEPERAWATAN


DI RUANG ANAK RSUD dr. HASRI AINUN HABIBIE
PROVINSI GORONTALO

OLEH
KELOMPOK II
1. CINDRAWATI D. UJAILI
2. FAUZIA ALAMRI
3. FITRIA ULFA HASAN DAI
4. KIKY AMELIA RASSA
5. MERISTA PAKAYA
6. SARDIN
7. SRI MARIATY SABU
8. SRI WULANDARI KOBANDAHA

PROGRAM STUDI NERS


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH GORONTALO
GORONTALO
2020
LEMBAR PENGESAHAN SEMINAR AKHIR
STASE KEPEMIMPINAN DAN MANAJEMEN
KEPERAWATAN

PENYUSUN : KELOMPOK II
NAMA MAHASISWA : Cindrawati D. Ujaili, S.Kep
Fauzia Alamri, S.Kep
Fitria Ulfa H. Dai, S.Kep
Kiky Amelia Rasa, S.Kep
Merista Pakaya, S.Kep
Sardin, S.Kep
Sri Mariaty Sabu, S.Kep
Sri Wulandari Kobandaha, S.Kep

TEMPAT PRAKTEK : RUANG PERAWATAN ANAK RSUD. dr.


HASRI AINUN HABIBIE
TANGGAL PRAKTEK : 02 Maret samapai 21 maret 2020

Telah Disetujui Oleh Preseptor Klinik dan Preseptor Akademik dan


Telah Diperbaiki Sesuai Saran dan Masukan Yang Diberikan
Untuk Dapat Diseminarkan Pada :

Hari : Senin
Tanggal : 23 Maret 2020

Mengetahui

Preseptor Klinik Preseptor Akademik

Ns. Novarita Hamzah, S.Kep Ns. Sabirin B Syukur,


S.Kep, M.Kep 2
KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT


karena atas limpahan rahmat dan hidayahNya kami dapat
menyelesaikan penyusunan “LAPORAN MANAJEMEN
KEPERAWATAN DI RUANG ANAK RSUD dr. HASRI AINUN
HABIBIE“ ini dengan lancar.
Dalam proses penyusunan laporan ini tentu banyak pihak
yang berperan , oleh karena itu penulis ingin mengucapkan
terima kasih kepada :
1. Rektor Universitas Muhammadiyah Gorontalo
DR.H.dr.Muh.Isman Jusuf, Sp,S selaku Rektor Universitas
Muhammadiyah Gorontalo.
2. Dekan Fakultas ilmu kesehatan Ns. Abdul Wahab Pakaya,
S.Kep., M.Kep
3. Wakil Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Ns.Pipin
Yunus.S.Kep,M.Kep
4. Ketua Program Studi Ners Ns. Andi Akifa Sudirman,
S.Kep.M.Kep
5. Koordinator Profesi Ners Ns.Firmawati, S.kep, M.Kep
6. Direktur Rumah Sakit Umum Daerah.dr. Hasri Ainun Habibie
dr. Yana Yanti Suleman, SH
7. Kepala Bidang Keperawatan Rumah Sakit Umum Daerah dr.
Hasri Ainun Habibie sekaligus Preseptor Klinik RSUD dr.. Hasri
Ainun Habibie Ns. Arifandi Pelealu, S.Kep, M.Kep. yang tidak
bosan - bosannya memberikan bimbingan ilmu serta
pemahaman tentang kepemimpinan dan manajemen.

8. Koordinator Stase Keperawatan Manajemen sekaligus


Preseptor Akademik Ns.Sabirin Syukur, S.Kep,M.Kep
3
9. Preseptor Akademik keperawatan Manajemen Ns. Rini
Asnawati , S.Kep,M.Kes
10. Preseptor Klinik RSUD dr. Hasri Ainun Habibie Ruang Anak Ns.
Novarita Hamzah, S.Kep. yang telah banyak memberikan
bimbingan ilmu memberikan kesempatan kepada kami untuk
menimbah ilmu dan mengimplementasikan teori dalam
praktek tentang kepemimpinan dan manajemen.
11. Preseptor Klinik RSUD dr .Hasri Ainun Habibie Ruang Neuro
asmawati Assagaf, S.Kep
12. Preseptor Klinik RSUD dr.Hj.Hasri Ainun Habibie Ruang
Interna Ns.Yanti Payuyu, S.Kep.
13. Kepada ibu dan suami serta anak anak yang telah banyak
memberikan perhatian dan senantiasa memberikan
semangat dan dukungan .
14. Seluruh perawat di Ruang Anak RSUD dr. Hasri Ainun Habibie
yang telah memberikan masukan yang sangat bermanfaat
bagi kami selakuk mahasiswa
15. Teman teman mahasiswa Ners angkatan X Stase
kepemimpinan dan manajemen yang selalu kompak dalam
penyelesaian stase ini, terkhusus buat Cindrawati D. Udjaili,
S.Kep, Fauzia Alamri, S.Kep, Fitria Ulfa Hasan Dai, S.Kep, Kiky
Amelia Rassa, S.Kep, Merista Pakaya, S.Kep, Sardin, S.Kep,
Sri Mariaty Sabu, S.Kep, Sri Wulandari Kobandaha, S.Kep.
Kami menyadari masih banyak kekurangan yang disebabkan
oleh keterbatasan pengetahuan,wawasan dan kemampuan kami,
oleh karena itu kami sangat menghargai masukan guna
menyempurnakan dalam kesempurnaan laporan ini, semoga ini
bermanfaat bagi semua orang.

Gorontalo, Maret 2020

4
Penyusun

Kelompok II

5
DAFTAR ISI

Halaman
LEMBAR PENGESAHAN SEMINAR AKHIR..................................................................i
KATA PENGANTAR..........................................................................................................ii
DAFTAR ISI.......................................................................................................................iv
BAB I..................................................................................................................................1
PENDAHULUAN................................................................................................................1
1.1 LATAR BELAKANG........................................................................1
1.2 Tujuan Penulisan.........................................................................4
1.3 MANFAAT..................................................................................... 4
BAB II..................................................................................................................................6
ANALISA SITUASI............................................................................................................6
2.1 Gambaran Umum Rumah Sakit Dan Ruang Praktek....................6
2.1.1 Sejarah Singkat RSUD Dr. Hasri Ainun Habibie.....................6
2.1.2 Falsafah, Motto,Visi, Misi dan Tujuan RSUD dr. Hasri Ainun
Habibie 6
2.1.3 Kedudukan, Tugas dan Fungsi RSUD Dr. Hj. Hasri Ainun
Habibie 7
2.1.4 Jenis-jenis Pelayanan Kesehatan RSUD Dr. Hasri Ainun
habibie 9
2.2 Pengumpulan Data....................................................................10
2.2.1 Data Umum Ruangan..........................................................10
2.2.2 Data Khusus Ruangan (Fungsi Manajemen Keperawatan di
Ruangan)......................................................................................... 46
2.2.3 Analisis SWOT.....................................................................54
BAB III...............................................................................................................................57
TINJAUAN PUSTAKA......................................................................................................57
3.1 KONSEP MANAJEMEN KEPERAWATAN........................................57
3.1.1 Definisi Manajemen Keperawatan.......................................57
3.1.2 Fungsi Manajemen Keperawatan........................................57
3.1.3 Prinsip Dasar Manajemen Keperawatan..............................63
3.1.4 Komponen Manajemen Keperawatan..................................64
6
3.2 KONSEP KEPEMIMPINAN.............................................................65
3.2.1 Definisi Kepemimpinan........................................................65
3.2.2 Tugas dan Peran Pemimpin.................................................65
3.3 KONSEP EARLY WARNING SYSTEM............................................66
3.3.1 Definisi Pediatric Early Warning System..............................66
3.3.2 Penilaian Early Warning System..........................................66
3.3.3 Konsep Henti Jantung..........................................................67
3.3.4 Delivery Oxygen..................................................................67
3.2.4 Teory of Everything.............................................................68
3.2.5 Parameter Fisiologi dalam National Early Warning System
(NEWS)............................................................................................. 69
3.2.6 Laju pernafasan...................................................................70
3.2.7 Saturasi oksigen..................................................................70
3.2.8 Suplemen Oksigen..............................................................70
3.2.9 Tekanan darah sistolik........................................................71
3.2.10 Heart Rate atau denyut jantung..........................................72
3.2.11 Suhu Tubuh.........................................................................72
3.2.12 Tingkat kesadaran ACVPU...................................................73
3.3 KONSEP STANDAR ASUHAN KEPERAWATAN..............................73
3.3.1 Pengertian Standar Asuhan Keperawatan..............................73
3.4 KONSEP BERMAIN PADA ANAK...................................................79
BAB IV...............................................................................................................................91
PRIORITAS MASALAH, ALTERNATIF PENYELESAIAN MASALAH.....................91
DAN POA PENYELESAIAN MASALAH MANAJEMEN.............................................91
KEPERAWATAN DI RUANGAN...................................................................................91
4.1 Penentuan Prioritas Masalah.....................................................91
4.2 Tujuan dan Alternatif Penyelesaian Masalah.............................92
4.3 Seleksi Terhadap Penyelesaian Masalah...................................94
BAB V................................................................................................................................97
LAPORAN KEGIATAN IMPLEMENTASI – EVALUASI..............................................97
DAN TINDAK LANJUT....................................................................................................97
5.1 Rencana Kegiatan......................................................................97
5.2 Implementasi............................................................................. 99
7
5.3 Evaluasi................................................................................... 100
5.4 Tindak Lanjut...........................................................................100
BAB VI.............................................................................................................................101
PEMBAHASAN..............................................................................................................101
6.1 Pediatric Early Warning System (PEWS) belum diterapkan.....101
6.2 Standar Asuhan Keperawatan (SAK) belum tersedia di Ruangan
Anak 102
6.3 Tempat/pojok bermain belum tersedia di Ruangan Anak........103
6.4 Pre dan Post Conference tidak rutin dilakukan........................104
6.5 Ronde Keperawatan belum optimal.........................................105
BAB VII...........................................................................................................................108
PENUTUP.......................................................................................................................108
7.1 Kesimpulan..............................................................................108
7.2 Saran....................................................................................... 109
10

8
BAB I
PENDAHULUAN

1.1LATAR BELAKANG
Praktik keperawatan adalah tindakan keperawatan
professional masyarakat dalam menggunakan pengetahuan
teoritis yang mantap dan kukuh dari berbagai ilmu dasar serta
ilmu keperawatan sebagai landasan untuk melakukan
pengkajian, menegakkan diagnosis, menyusun perencanaan,
melaksanakan asuhan keperawatan, dan mengevaluasi hasil
tindakan keperawatan, serta menagdakan penyesuaian asuhan
keperawatan untuk menentukan tindakan selanjutnya. Selain
memiliki kemampuan intelektual, interpersonal, dan tekhnikal,
perawata juga harus mempunyai otonomi yang berarti mandiri
dan bersedia menanggung risiko, bertanggung jawab, dan
bertanggung gugat terhadap tindakan yang dilakukannya,
termasuk dalam melakukan dan mengatur dirinya sendiri. Oleh
karena itu dibutuhkan manajemen keperawatan dalam
mewujudkan kualitas pelayanan yang efisien dan efektif dan
sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan (Nursalam,
2015).

Manajemen Keperawatan merupakan suatu proses bekerja


melalui anggota staf keperawatan untuk dapat memberikan
asuhan keperawatan secara professional (Nursalam, 2015).
Manajemen keperawatan mempunyai lingkup manajemen
opeasional untuk dapat merencanakan, mengatur dan
menggerakan karyawan dalam memberikan pelayanan
keperawatan sebaik-baiknya pada pasien melalui manajemen
asuhan keperawatan (Anonim, 2011). Penerapan manajeman
keperawatan memerlukan peran tiap orang yang terlibat

1
didalamnya untuk menyikapi posisi masing masing melalui fungsi
Manajemen (Muninjaya, 2011).

Fungsi Manajemen pertama sekalia diidentifikasi oleh Henri


Fayol yaitu perencanaan, organisasi, perintah koordinasi, dan
pengendalian). Akhirnya, fungsi manajemen ini merujuk pada
fungsi sebagai proses manajemen yang terdiri dari Planning,
Organizing, actuating (coordinating & Directing), staffing,
leading, reporting, controlling, dan budgeting (Marquis & Huston,
2013). Dimana perencanaan merupakan fungsi dasar dari
manajemen yang memberikan informasi untuk
mengkoordinasikan pekerjaan secara akurat dan efektif tanpa
perencanaan yang adekuat, proses manajemen pelayanan
kesehatan akan gagal. Semua fungsi tersebut saling terkait serta
saling berhubungan dan memerlukan keterampilan keterampilan
teknis, hubungan antar manusia dan konseptual yang
mendukung tercapainya asuhan keperawatan yang bermutu,
berdaya guna kepada klien (Marquis & Huston , 2013).
Rumah sakit merupakan sarana penyedia layanan
kesehatan untuk masyarakat, Rumah sakit sebagai Institusi
penyedia jasa pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna
memiliki peran sangat strategis untuk mewujudkan derajat
kesehatan yang setinggi tingginya (Depkes RI, 2011). Rumah
Sakit merupakan sarana kesehatan yang menyelenggarakan
pelayanan kesehatan secara merata dengan mengutamakan
upaya penyembuhan penyakit dan pemulihan kesehatan yang
dilaksanakan secara serasi dan terpadu serta dapat
dimanfaatkan sebagai pendidikan, penelitian dan member
keteladanan dalam budaya hidup bersih dan sehat (Depkes RI,
2011).

2
Meningkatnya tuntutan masyarakat disarana kesehatan
terutama di Rumah Sakit, secara berkesinmbungan membuat
Rumah sakit harus melakukan upaya peningkatan mutu pemberi
pelayanan kesehatan. Salah satu mutu pelayanan kesehatan
yang harus secara berkesinambungan adalah mutu pelayanan
keperawatan di Rumah sakit (Depkes RI,2012 ).
Professional yang diterapkan di rumah sakit diharapkan
dapat memperbaiki asuhan keperawatan yang diberikan untuk
pasien dimana lebih diutamakan pelayanan yang bersifat
interaksi antar individu. Pernyataan tersebut juga sesuai dengan
ciri-ciri dari pelayanan keperawatan profesional yaitu memiliki
otonomi, bertanggung jawab dan bertanggung gugat
(accountability), menggunakan metode ilmiah, era globalisasi
dan perkembangan ilmu dan tehnologi kesehatan menuntut
perawat sebagai suatu profesi memberi pelayanan kesehatan
yang optimal. Praktek keperawatan ditentukan dalam standar
organisasi profesi dan system pengaturan serta pengendalian
melalui perundang – undangan keperawatan (Nursing Act),
dimanapun perawat itu bekerja (Nursalam 2015).
Berdasarkan standar praktik dan kode etik profesi, dan
mempunyai aspek legal. Model praktek keperawatan profesional
merupakan suatu praktek keperawatan yang sesuai dengan
kaidah ilmu menejemen modern dimana kaidah yang dianut
dalam pengelolaan pelayanan keperawatan di ruangan adalah
pendekatan yang dimulai dengan perencanaan. Perencanaan di
ruangan Anak adalah kegiatan perencanaan yang melibatkan
seluruh personil (perawat) ruang anak mulai dari kepala ruang,
ketua tim dan anggota tim (perawat asosiet). Dalam menerapkan
praktek keperawatan profesional karena bisa memberikan
asuhan keperawatan yang terbaik kepada klien namun karena

3
berbagai kendala terutama fasilitas sarana dan prasarana yang
belum memadai.
Pelayanan keperawatan yang diberikan di ruang anak
memiliki pedoman dan dasar yang dapat
dipertanggungjawabkan bukan atas dasar kehendak perawat
sendiri dimana pelayanan yang diberikan disesuaikan dengan
masalah pasien sehingga asuhan keperawatan yang diberikan
dapat efektif dan efisien sesuai sasaran masalah yang terjadi
pada pasien.Asuhan keperawatan yang diberikan pada pasien
yaitu meliputi pelayanan bio-psiko-sosial-spiritual jadi meliputi
segala aspek kehidupan dari pasien tersebut baik dari kesehatan
fisik/jasmaninya, pikirannya, interaksi sosialnya maupun
keagamaannya.
Dari hasil wawancara kepala ruangan anak RSUD dr. Hasri
Ainun Habibie pada tanggal 4 maret 2020 mengatakan bahwa
sudah menerapkan model praktek keperawatan professional
sejak ± 2 tahun. Namun dalam perjalanannya masih lemah
karena pelaksanaan asuhan keperawatan professional belum
sesuai dengan standar. Dari hasil observasi juga didapatkan
fasilitas pasien / perawat yang belum sesuai dengan standar
ruangan dan penerapan metode praktek keperawatan
profesional yang belum optimal.
Berdasarkan penjelasan diatas diduga bahwa penerapan
Model praktek keperawatan professional masih belum sesuai
dengan harapan, sehingga masih perlu dilakukan pembaharuan
dalam penerapan sistem pemberian pelayanan keperawatan di
Ruangan Anak RSUD dr. Hasri Ainun Habibie.

1.2 Tujuan Penulisan

4
1.2.1 Tujuan Umum
Setelah melaksanakan praktik manajemen keperawatan,
mahasiswa diharapkan dapat menerapkan prinsip-prinsip
manajemen keperawatan secara bertanggung jawab dan
menunjukan sikap kepemimpinan yang profesional serta
langkah-langkah manajemen keperawatan.
1.2.2 Tujuan Khusus
Setelah menyelesaikan kegiatan praktek kepemimpinan dan
manajemen, peserta mampu :
1. Mahasiswa mampu menerapkan konsep, teori,
prinsip manajemen keperawatan dan pengelolaan
manajemen asuhan keperawatan pada klien ditingkat unit
atau ruang rawat disuatu tatanan pelayanan kesehatan.
2. Mahasiswa berperan sebagai agen pembaharu dan
model peran dalam kepemimpinan dan pengelolaan
pelayanan keperawatan professional tingkat dasar.

1.3 MANFAAT
Adapun manfaat mahasiswa profesi ners dalam proses stase
manajemen keperawatan sebagai berikut ;
1.3.1 Bagi Pasien
Dengan adanya praktek Manajemen di Rumah Sakit
diharapkan pasien merasakan pelayanan yang optimal,
serta mendapat kenyamanan dalam pemberian asuhan
keperawatan sehingga tercapai kepuasan klien yang optimal
1.3.2 Bagi Perawat
1. Tercapainya tingkat kepuasan kerja yang
optimal
2. Terbinanya hubungan antara perawat
dengan perawat, perawat dengan tim kesehatan yang
lain, dan perawat dengan pasien serta keluarga

5
3. Terbinanya akuntabilitas dan tumbuhnya
disiplin pada diri perawat
4. Meningkatkan profesionalisme
keperawatan

1.3.3 Bagi Rumah Sakit


1. Mengetahui masalah-masalah yang ada di ruang
perawatan Anak RSUD dr.Hj.Hasri Ainun Habibie yang
berkaitan dengan pelaksanaan asuhan keperawatan
professional.
2. Dapat menganalisis masalah yang ada dengan metode
SWOT serta menyusun rencana strategi
3. Mempelajari penerapan asuhan keperawatan
profesional secara optimal
1.3.4 Bagi Mahasiswa
Mengerti dan memahami penerapan atau aplikasi
asuhan keperawatan profesional di Rumah Sakit.

6
BAB II
ANALISA SITUASI

2.1Gambaran Umum Rumah Sakit Dan Ruang Praktek


2.1.1 Sejarah Singkat RSUD Dr. Hasri Ainun Habibie.
RSUD dr Hasri Ainun Habibie Provinsi Gorontalo diresmikan
pada tahun 2013 oleh Gubernur Provinsi Gorontalo bapak Rusli
Habibie, beralamat di jalan Kusno Tongkodu Kelurahan
Dutulanaa Kecamatan Limboto Kabupaten Gorontalo. Adapun
penamaan Rumah Sakit sesuai dengan Peraturan daerah Provinsi
Gorontalo No 8 Tahun 2003 Tentang Penamaan Rumah Sakit
Umum Daerah Provinsi Gorontalo.
Tipe RSUD dr Hasri Ainun Habibie ditetapkan Melalui SK
Menteri Kesehatan No : HK.02.03./I/3625/2014 dengan Tipe/Kelas
D. Pada tahun 2020 dr Hasri ainun Habibie telah memenuhi
syarat dan ditetapkan menjadi Tipe/Kelas C. Pada awal
berdirinya, RSUD dr Hasri Ainun Habibie Provinsi Gorontalo
adalah salah satu SKPD dalam struktur organisasi tata kerja
Pemerintah Provinsi Gorontalo, namun setelah dalam
perkembangannya dan dengan adanya perubahan struktur
organisasi tata kerja di lingkungan Provinsi Gorontalo maka
pada tahun 2016 RSUD dr. Hasri Ainun Habibie berubah status
menjadi UPTD Dinas Kesehatan Provinsi Gorontalo dan awal
tahun 2020 dr Hasri ainun Habibie telah ditetapkan sebagai
Badan Layanan Umum (BLU).
Sejak diresmikannya pada tahun 2013 hingga tahun 2017
RSUD dr. Hasri ainun Habibie di pimpin oleh seorang direktur
yaitu “dr. Hj. Rosina Kiu”. Pada tahun 2018 direktur dr. Hasri
ainun Habibie digantikan oleh “dr. Yana Yanti Suleman, SH”
dan beliau menjabat direktur sampai dengan sekarang.

7
2.1.2 Falsafah, Motto,Visi, Misi dan Tujuan RSUD dr. Hasri
Ainun Habibie
a. Visi dan Misi
Dalam menjalankan pelayanan kesehatan kepada
masyarakat RSUD dr. Hasri Ainun Habibie mempunyai
Visi :
“Rumah Sakit Unggul di Provinsi Gorontalo”
Misi :
1. Meningkatkan mutu kesehatan sesuai standar,
terjangkau, adil dan merata
2. Menciptakan dan meningkatkan mutu pelayanan
menjadi pelayanan unggulan
3. Mewujudkan RSUD dr. Hasri Ainun Habibie menjadi
Entity bisnis yang sehat

2.1.3 Kedudukan, Tugas dan Fungsi RSUD Dr. Hj. Hasri


Ainun Habibie
a. Tugas Dan Fungsi
Berdasarkan mandat Pemerintah Provinsi Gorontalo
yang tertuang dalam Peraturan Gubernur No 7 Tahun
2013 tentang tugas pokok dan fungsi RSUD dr. Hasri
Ainun Habibie yaitu :
1) Membantu Gubernur dalam penyelenggaraan
pemerintah daerah dibidang pelayanan kesehatan
2) Melaksanakan upaya kesehatan secara berdaya guna
dengan mengutamakan upaya penyembuhan,
pemulihan yang dilakukan secara serasi, terpadu
dengan upaya peningkatan pelayanan kesehatan
serta melaksanakan upaya rujukan dan,
3) Melaksanakan pelayanan yang bermutu sesuai
standar pelayanan rumah sakit
4) Melaksanakan pengawasan fungsional,

8
5) Pembinaan operasional sesuai kebijakan kepala
daerah,
6) Pemantauan dan evaluasi program dibidang
kesehatan,
Sebagai Rumah sakit dengan klasifikasi rumah sakit
tipe C, RSUD dr. Hasri Ainun Habibie Provinsi Gorontalo
yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang
berjenjang dan bersifat rujukan, maka RSUD dr. Hasri
Ainun Habibie melaksanakan pelayanan kesehatan yang
paripurna sesuai dengan tipe rumah sakit yaitu berupa :
1) Pelayanan IGD
Pelayanan Rawat Darurat dibuka 1 x 24 jam
dilengkapi dengan peralatan medis dan non medis
yang lengkap serta sumber daya manusia yang
professional dibidangnya serta dipimpin oleh 1 orang
dokter umum dan pada tahun 2019 pasien yang
berkunjung ke Pelayanan Rawat Darurat tahun 2019
Sebanyak 5.083 pasien.
2) Pelayanan Rawat Jalan
Pelayanan rawat jalan RSUD dr. Hasri Ainun
Habibie melakukan pelayanan setiap hari kerja dari
hari senin sampai dengan hari sabtu. Dengan jam
kerja pelayanan sebagai berikut:
Tabel 1. Distribusi Pelayanan rawat Jalan Berdasarkan
hari layanan dan jam pelayanan
HARI JAM
NAMA POLIKLINIK
PELAYANAN PELAYANAN

Poliklinik Penyakit Dalam Senin-sabtu 08.00-13.00

Poliklinik Penyakit Anak Senin-sabtu 08.00-13.00

Poliklinik Penyakit Bedah Senin-sabtu 08.00-13.00

Poliklinik Kebidanan dan Senin-sabtu 08.00-13.00

9
Kandungan

Poliklinik Mata Senin-sabtu 08.00-13.00

Poliklinik Jiwa Senin 08.00-13.00

Poliklinik Tumbuh Kembang Senin-sabtu 08.00-13.00

Poliklinik Jantung Kamis 08.00-13.00

Poliklinik Orthopedi Sabtu 08.00-13.00

Poliklinik Saraf Senin-sabtu 08.00-13.00

Poliklinik Fisioterapi/Rehabilitasi Senin-sabtu 08.00-13.00


Medik

2.1.4 Jenis-jenis Pelayanan Kesehatan RSUD Dr. Hasri


Ainun habibie
a. Pelayanan kesehatan rawat jalan dilaksanakan setiap
hari senin-sabtu, yang dimulai dari Pukul 08.00-13.00
b. Pelayanan rawat inap dibuka 24 jam setiap hari
c. Intensif
1) HCU
2) NICU
3) PICU
4) Instalasi Gawat Darurat
d. Rawat Jalan
e. Rawat Inap
1) Bangsal Kebidanan
2) Bangsal Kamar Bersalin
3) Bangsal Penyakit Dalam
4) Bangsal Bedah
5) Bangsal Mata
6) Kamar Operasi

10
7) Interna
8) Neurologi
9) Anak
10) Obs-Gyne
2) Penunjang Medik
1. Laboratorium
2. Apotik 24 jam
3. Radiology
4. Gizi
5. IPS-RS
6. IPPM
7. CSSD
8. PKRS
9. Ambulance
10. Sanitasi
11. Loundry
12. Pemulasaran Jenazah

2.2 Pengumpulan Data


2.2.1 Data Umum Ruangan
Direktur
dr. Yana Yanti Sulaeman,SH.

Kabid Pelayanan Medik Kabid Keperawatan


dr. Fitriyanto Radjak Arifandy Pelealu, S.Kep,Ns.M.Kep
PelealuPelealu,S.Kep.,Ns.,M.Kep.

Dokter Penanggung Jawab


Rawat Inap Anak
dr. Ery Maryana, Sp.A, M.Kes
dr. Fadel Bilondatu, Sp.A,
M.Kes

Kepala Ruangan
Ns. Novarita Hamzah, S.Kep

11
Ketua Tim I Ketua Tim II
Yayun A. Hulopi, Amd.Kep Ns.Mery Susilowaty Kadir, S.Kep
ANGGOTA ANGGOTA
Novita Djunaid,Amd.Kep Ns.Siti Qomariah Puyo,S.Kep
Ns. Rahmawaty Manyoe,S.Kep Meiti Y. U. Hamid,Amd.Kep
Rahmatiya Thalib,S.Tr.Kep Rahmawaty Mustafa,S.Tr.Kep
Nur oktavin tmuu, S.Tr.kep Satrina Hala,Amd.Kep.
Ade S.Nolita Miolo, S.Tr.kep Ns. Silvana Ahmad,S.Kep
Ns. Retin Arif,S.Kep Ns. Naning Dangkua, S.Kep

Evakuasi Administrasi
Maman Abdulah Fiska Diana Maris, SKM

Gambar 1.Struktur Organisasi Ruang Perawatan Anak RSUD dr. Hasri


Ainun Habibie Provinsi Gorontalo

Masalah : Struktur Organisasi sudah tersusun dan


terpasang dengan baik tetapi belum diperbaharui karena
adanya pergantian tenaga administrasi di Ruangan Anak
sejak Januari 2020. Struktur organisasi dalam ruangan
penting hal ini dikarenakan dengan adanya struktur
organisasi dapat menjelaskan pembagian aktifitas kerja,
serta dapat memperhatikan hubungan fungsi dan aktifitas
sampai batas tertentu, selain itu struktur organisasi
menjelaskan hirarki dan susunan kewenangan, serta
hubungan pelaporan (Robbins dan coulter 2007)).

1. Tenaga dan pasien (M1- Man)


1) Karakteristik Ketenagaan Berdasarkan
Spesifikasi Pekerjaan
Tabel 2. Distribusi Ketenagaan Berdasarkan Spesifikasi
Pekerjaan di Ruangan Anak Tahun 2020

12
N Spesifikasi
Jumlah Persentase
o Pekerjaan

1 Perawat 15 88,2%

2 Administrasi 1 5,9 %

3 Evakuasi 1 5,9 %

Jumlah 17 100 %

Sumber : Data Primer 2020


Berdasarkan tabel 1 diatas, ketenagaan berdasarkan
spesifikasi pekerjaan di ruangan Anak adalah sebagian
besar tenaga perawat sebanyak 15 orang (88,2 %)
selebihnya adalah tenaga administrasi sebanyak 1 orang
(5,9 %). Dan tenaga evakuasi sebanyak 1 orang ( 5,9 % ).

b. Karakteristik Ketenagaan Berdasarkan Tingkat Pendidikan


Tabel 3. Distribusi Ketenagaan Keperawatan Berdasarkan
Tingkat Pendidikan di Ruangan Perawatan Anak
Tahun 2020
N
Pendidikan Jumlah Persentase
o

1 D3 keperawatan 4 26,6 %

2 D4 Kperawatan 4 26,6 %

3 S1+Ners 7 46,6%

Jumlah 15 100%

Sumber : Data Primer 2020

13
Berdasarkan tabel 2 di atas, ketenagaan keperawatan
berdasarkan tingkat pendidikan di Ruangan Anak adalah D3
sebanyak 4 orang (26,6%) D4 keperawatan (26,6%) ,
Sarjana Keperawatan + Ners sebanyak 7 orang (46,6%).
Dengan kriteria perawat vokasional (D3 dan D4) dan Ners
adalah perawat professional. Menurut Abdellah dan Levinne
adalah
46,6% = Tenaga Professional dalam 1 ruangan
53,4% = Tenaga Vokasional dalam 1 ruangan

Tabel 3. Distribusi Ketenagaan non Keperawatan


Berdasarkan Tingkat Pendidikan di Ruangan
Perawatan Anak Tahun 2020
Spesifikas
N
Pendidikan i Jumlah Persentase
o
Pekerjaan

Administras
1 S1 Kesehatan 1 50%
i

2 SMA Evakuasi 1 50%

Jumlah 100% 2

Sumber : Data Primer 2020


Berdasarkan tabel diatas tenaga non keperawatan yang
ada di ruangan perawatan anak yaitu tenaga administrasi 1
orang (50%) dan tenaga evakuasi 1 orang (50%).
Masalah : Jumlah tenaga non keperawatan anak sudah
sesuai karena dalam permenkes nomor 24 bahwa rumah
sakit tipe C dalam tenaga non keperawatan ditetapkan
berasarkan kebutuhan, dan Ruang anak RSUD dr. Hasri
Ainun Habibie sudah cukup untuk saat ini.
c. Karakteristik Ketenagaan Berdasarkan Masa Kerja
Tabel 4. Distribusi Ketenagaan Berdasarkan Masa Kerja di
Ruangan Perawatan Anak Tahun 2020

14
N
Masa Kerja Jumlah Persentase
o

1 ≤ 1 tahun 0 0%

2 > 1 tahun 17 100 %

Jumlah 17 100 %
Sumber : Data Primer 2020

Berdasarkan tabel 3 di atas, ketenagaan di Ruangan


memiliki masa kerja > 1 tahun sebanyak 17 orang (100%).
d. Karakteristik Ketenagaan Berdasarkan Pelatihan Yang Di
Peroleh
Tabel 5. Distribusi Tenaga Berdasarkan Pelatihan yang
Diperoleh di Perawatan Anak Tahun 2020

No Pelatihan Jumlah Persentase

1 BHD 17 100 %

2 BTCLS 15 100 %

3 ACLS 1 5,8 %

4 EKG Dasar 1 5,8 %

5 Code Blue 1 5,8 %

6 K3RS 6 35,2 %

7 IHT Pasien Safety 6 35,2 %

8 IHT PPI 6 35,2 %

9. IHT Penanganan 15 100 %


Kegawatdaruratan
pada Anak
Sumber : Data Primer 2020

Berdasarkan tabel di atas, sebanyak 100% perawat di


ruangan perawatan anak pernah mengikuti Pelatihan BHD,
pelatihan BTCLS diikuti oleh 15 orang perawat dengan

15
presentase 100%. Code blue hanya di ikuti oleh kepala
Ruangan Anak, Pelatihan ACLS dan Pelatihan EKG Dasar
hanya diikuti oleh 1 orang perawat saja. Pelatihan K3RS, IHT
Pasien Safety dan IHT PPI hanya ada 6 orang saja yang telah
mengikuti. Semua perawat di telah mengikuti dan
mempunyai sertifikat IHT Penanganan Kegawatdaruratan
pada Anak.
Masalah : Tidak ada

e. Pengaturan Ketenagaan
Menentukan jumlah tenaga keperawatan yang
diperlukan pada Ruang anak menurut Depkes (2005)
(Nursalam, 2015) sebagai berikut :
1) Konsep ketenagaan menurut Depkes RI
2005
Perhitungan kebutuhan tenaga keperawatanuntuk
Ruang anak :
Rata rata pasien / hari : 10 orang
Rata rata jam perawat perhari : 4,5 jam
Jumlah jam perawat /hr : 13,5 jam
Untuk menentukan jumalah tenaga di Ruang anak
menurut Rumus Depkes 2005, maka ditentukan dulu
rata rata jam perawatan, rata rata jam perawatan /
pasien / hari pada ruangan anak adalah 4,5 jam, jumlah
pasien jika sesuai tempat tidur 20 orang, maka :
Jumlah jam perawatan/hari = 4,5 jam x 20 = 90
jumlah jam perawatan /hari
Jumlah yang diperlukan=
Jumlah jam kerja efektif perawat
90
¿
7
¿ 12,8 perawat
Loos day ( hari libur/ cuti/ hari besar )

16
Jumlah hari minggu dalam setahun+cuti+ haribesar x jumlah perawat
¿
jumlah hari kerja efektif
86 x 12,8
¿ =3,9(4 orang)
279
Jumlah tenaga keperawatan yang mengerjakan
tugas tugasnon Keperawatan
Jumlah tenaga keperawatan yang mengerjakan
tugas-tugas non keperawatan seperti kebersihan
Ruangan, kebersihan alat alat, makan, dll diperkirakan
25 % dari jam pelayanan keperawatan.
(Jumlah tenaga keperawatan = loos day) x 25 %
( 12,8 + 4 ) x 25 % = 4,2
Jumlah tenaga : jumlah yang tersedia + faktor koreksi
12,8 + 4,2 + 4,6 = 21,6 ( 22 orang perawat )
Sehingga tenaga yang dibutuhakan dalam ruangan
anak menggunakan rumus Depkes 2005 (Nursalam,
2015) adalah sebanyak 22 perawat.
2) Menurut rumus Gillies ( 1994 ) :
A : rata rata jam perawatan yang diperlukan pasien /
hari
B : rata rata sensus harian
C : jumlah hari / tahun = 365 hari
D : rata rata libur perawat /thn = 140 hari
E : jumlah jam kerja perawat setiap hari
F : jam perawatan dibutuhkan / tahun
G : jam perawatan perawat / tahun
Rumus :

A xBxC F
=
( C− D ) E G
4 x 10 x 365 14.600
= =10,8(11 orang perawat )
( 365−140 ) 6 1350

17
Menentukan jumlah tenaga keperawatan yang
dibutuhkan per sift, yaitu dengan ketentuan menurut
Eastler (Swansburg,1990) :
a) Shift pagi 47% = 3,1 (3 Orang))
b) Shift sore 36% = 2,4 (2 Orang)
c) Shift malam 17% =0,8 (1 Orang)
Jumlah tenaga yang di perlukan bergantung dari
jumlah pasien dan tingkat ketergantungannya.
Pengkajian tingkat ketergantungan pasien dikaji
dengan menggunakan penilaian klasifikasi tingkat
ketergantungan pasien.
3) Menurut Douglas
Klasifkasi Klien
Jumla
Minimal Parial Total
h
Pa Sian Mala Pa Sian Mala Pa Sian Mala
klien
gi g m gi g m gi g m

0,1 0,14 0,07 0,2 0,15 0,10 0,3 0,30 0,20


1
7 7 6

0,3 0,28 0,14 0,5 0,30 0,20 0,7 0,60 0,40


2
4 4 2

0,5 0,42 0,21 0,8 0,45 0,30 1,0 0,90 0,60


3
1 1 8
[

Berdasarkan pengkajian yan dilakukan didapatkan


jumlah rata klien/hari yang berjumlah 10 orang/hari, hasil
yang didapatkan dari : (BOR x jumlah TT). Maka jumlah
tenaga yang dibutuhkn berdasarkan tingkat ketergantungan
ruangan pasien yakni : 10 pasien dengan perawatan parsial

18
1) Jumlah tenaga perawat shift pagi = 10 x 0,27
= 2,7
2) Jumlah tenaga perawat shift siang = 10 x 0,15 = 1,5
3) Jumlah tenaga perawat shif malam = 10 x 0,10 = 1,0
Jadi dibutuhkan tenaga 3 orang perawat.
Jumlah tenaga lepas dinas /hari :
86 x 3
=0,73 (1 orang)
279
Keterangan : angka 86 merupakan jumlah hari kerja dalam 1
tahun sedangkan 79 adalah hari kerja efektif dalam 1 tahun.
Jadi, jumlah perawat yg dibutuhkan dalam bertugas / hari di
Ruangan Anak adalah 3 orang + 1 orang lepas dinas + 2
orang tenaga (kepala ruangan dan wakil) adalah 6
orang/hari

Wawancara
1) Dari hasil wawancara dengan perawat pelaksana,
didapatkan bahwa jumlah perawat diruangan anak
sudah mencukupi untuk saat ini.
2) Dari hasil wawancara dengan kepala Ruangan bahwa
memang jumlah pasien sedikit belum sebanding
dengan jumlah tempat tidur yang disediakan tapi
terkadang adakalanya pasien anak yang rawat inap
juga penuh jika terjadi KLB misalnya diare dan DHF
Observasi :
1) Dari hasil observasi, didapatkan keseluruhan tenaga
keperawatan berjumlah 15 orang, dan 1 orang
adminstrasi. Dan tenaga evakuasi 1 orang
2) Berdasarkan Rumus Depkes 2005 Ruang Anak
membutuhkan 22 orang karena disesuikan dengan

19
jumlah pasien dalam perhitungan pasien sesuai tempat
tidur
3) Berdasarkan rumus Gillies jumlah perawat yang
dibutuhkan dalam satu ruangan anak hanya berjumlah
6 orang. Dan yang didapatkan dilapangan jumlah
perawat di ruangan anak berjumlah 15 orang,
disebabkan karena berhubungan dengan jumlah sensus
per hari dimana jumlah pasien rata rata perhari yang
masuk hanya 10 orang.
4) Berdasarkan rumus Douglas jumlah perawat yang
dibutuhkan untuk bertugas per hari di ruang anak
adalah 10 orang
5) Jumlah tenaga keperawatan Ners lebih banyak dari
pada tenaga D3 dan D4. Dengan presentasi Ners
sebanyak 7 orang (47,06 % ), D3 sebanyak 4 orang
(23,52 %), D4 sebanyak 4 orang (23,52 %), S1 SKM 1
orang (5, 89 %) dan SMA 1 orang ( 5,89 % ).
Masalah : Tidak ada masalah

2. Bangunan, Sarana dan Prasarana (M2-Material)


a. Penataan Gedung/Lokasi dan Denah ruangan
Lokasi penerapan proses profesi management
keperawatan yang digunakan dalam kegiatan profesi
keperawatan mahasiswa ners UMG di ruang Anak yang
dilakukan di Rumah sakit dr.hasri Ainun habibie adalah
sebagai berikut :
1) Sebelah barat merupakan arah pintu masuk Ruang anak
2) Sebelah utara berbatasan dengan Ruang Picu
3) Ruang selatan berbatasan Ruang Interna
4) Sebelah timur berbatasan dengan Koridor
DENAH RUANGAN :

20
RUANG KELAS II
RUANGAN
RUANG GEA
ISOLASI

RUANG
PICU
RUANGAN
ISPA

RUANG
RUANG
TINDAKAN
TINDAKAN RUANG
NURSE
PERAWAT
RUANG STATION
LINEN
GUDANG
TOILET
PERAWAT

RUANG KEPALA
RUANGAN

Gambar 2. Denah Ruang Perawatan Anak


Berdasarkan hasil observasi terhadap situasi
lingkungan Ruang Anak dapat disampaikan bahwa :
Area Pasien
1) Pencahayaan
Terang di semua ruang, cukup sinar matahari.
Pencahayaan cukup dan adekuat untuk observasi klinis
dengan lampu TL day light 28 watt/ m 2 yang terdapat di
masing-masing kamar baik kelas, II maupun kelas III dan
isolasi, Kelas III ISPA 12 lampu, Kelas III Gea 13 lampu.
2) Ventilasi
Dingin, ruangan sangat luas dengan fasilitas AC sentral
sehingga ventilasi semua tertutup. Desain dari unit tidak
memperhatikan privasi dimana dimasing- masing kamar
baik kelas II dan kelas III tidak memiliki tirai yang

21
menutupi bed pasien.kelas III ISPA 8 jendela, Kelas III
Gea 14 Jendela
3) Lantai dan Atap
Lantai keramik, bersih dan kering keramik yang
digunakan sangat baiktidak nampak satupun keramik
yang retak.Lantai tidak licin.
4) Dinding
a. Kuat, tidak retak, bersih.
b. Sarana air bersih : Tersedia di setiap ruangan dan di
tempat cuci tangan.
c. Pembuangan air limbah : Lancar di semua ruangan.
d. Tempat sampah tidak terdapat dikamar pasien
e. Terdapat tempat cuci tangan di tiap ruang pasien
f. Setiap ruang rawat pasien kelas, III memiliki 3 akses
colokan dan 2 sakral
g. Ruang Kelas II memiliki 1 akses colokan
h. Ruang isolasi memeliki 1 akses colokan.
5) Ruang Anak memiliki kapasitas 22 tempat tidur dengan
klasifikasi : untuk kelas II terdapat 2 tempat tidur, 1
tempat tidur di ruangan isolasi dan kelas III terdapat 8
tempat tidur pasien. Dimana kelas III terbagi atas Ruang
ISPA dan Ruang Diare.

b. Area Kerja meliputi Fasilitas


1) Ruang nurse station yang cukup untuk 4-5 orang staf
dan dapat menjaga kontak visual antara perawat
dengan pasien.
2) Ruangan cukup untuk memonitor pasien, tempat
peralatan resusitasi, dan tempat penyimpanan obat

22
berada di dalam ruangan berdekatan dengan meja
perawat.
3) Meja perawat juga terdapat tempat untuk menyimpan
alat tulis. Selain itu terdapat lemari pendingin untuk
obat obat yang terdapat di dekat Ners Stasion
4) Ruangan Pasien memiliki pedingin / AC
5) Di ruangan Anak memilki ruang staf yang terpisah dan
dapat digunakan oleh staf yang bertugas.
6) Di ruangan Anak belum memiliki fasilitas dan sarana
tempat bermain anak
7) Di ruangan Anak memiliki khusus Kepala Ruangan,
Gudang, Ruang Perawat. Ruang tindakan,
8) Ruangan Anak memiliki buku panduan SPO dan sudah
di distribusi ke Ruangan.
9) Didalam Ruang Anak memiliki tempat pembuangan
alat/bahan kotor dimana untuk membersihkan alat-alat
yang telah dipakai biasanya dibersihkan di wastafel.
Dan untuk BAB/BAK dilakukan oleh keluarga pasien di
toilet khusus pasien dan keluarga yang jaraknya sekitar
±30 meter dari ruang pasien. Ruangan Kelas III
terdapat 1 wastafel di dalam dan 1 di luar. Ruang
Khusus Kelas II dan Ruang Isolasi tidak terdapat
wastafel dan kamar mandi.

c. Fasilitas dan Peralatan


1) Fasilitas Pasien
Berikut ini adalah daftar alat-alat yang tersedia
RSUD dr. Hasri Ainun Habibie dengan menggunakan
standar ideal menurut Depkes RI (2004), dengan tipe
Rumah Sakit Tipe C.

23
Tabel 6. Daftar fasilitas untuk pasien Ruang Anak
RSUD dr. Hasri Ainun Habibie Tahun 2020
dengan Menggunakan Standar Ideal Depkes RI
(2014), dengan tipe Rumah Sakit Tipe C.

No Nama Barang Jumlah Kondisi Ideal Usulan


1 Tempat Tidur 20 Baik 1:1 -
2 Bed Side Cabinet 20 Baik 1:1 -
1 Baik
1
3 Kursi Roda 2 1/ruangan -
Rusa
k
4 Jam Dinding 1 Baik 1/ruangan
Kls 1 =
Kamar 1:1
5 1 Baik -
Mandi/WC Kls 2 =
1:2
Perlu
6 Tempat Bermain - - diadaka
n
Kls 1 =
1:1
7 Wastafel 5 Baik -
Kls 2 =
1:2
Kls = 2
8 Lampu 30 Baik -
Kls 2 = 4
9 Tempat Sampah Baik 2/ruangan Perlu
: -1 Ditamb
-Medis -1 ah
-Non Medis -1
-Safety Box -1
-Sampah

24
Domestik
10 Ventilasi 58 Baik - -
11 Telepon 1 Baik - -
Alat Pemadam
12 Kebakaran 1 Baik 1/ruangan -
(APAR)
13 Lemari BHP 1 Baik 1:1 -

Dari hasil wawancara pada perawat di ruangan,


perawat mengatakan untuk kelengkapan sarana
prasarana di ruangan belum memadai untuk kebutuhan
fasilitas pasien. Diantaranya perlu diadakan APAR,
tempat sampah perlu ditambahkan dan belum
terdapatnya fasilitas dan sarana tempat bermain di
Ruangan Anak.
2) Fasilitas Petugas
Dari hasil observasi di ruangan perawatan,
terdapat nurse station dengan fasilitas 1 meja, ruang
tempat peralatan berada di nurse station, 1 ruang
istirahat perawat, dan 1 toilet untuk perawat. Fasilitas
petugas di ruang perawatan juga dilengkapi dengan
APD mulai dari handscoon (steril/bersih), dan masker.
3) AlatMedis/Kesehatan
Tabel 7. Daftar Inventaris Alat Medis Ruang Anak
Tahun 2020
Jumla Kondi
No Nama Barang Ideal Usulan
h si
1/ruang
1 Tensi Meter 1 Baik -
an
1/ruang
2 Stetoskop 2 Baik -
an
3 Timbangan 1 Baik 1/ruang -

25
BB/TB an
1/ruang Perlu
4 Suction - -
an diadakan
1/ruang
5 UV 1 baik -
an
2/ruang
6 Tabung O2 5 Baik -
an
2/ruang
7 Bengkok 1 Baik -
an
1/ruang Perlu
8 Pispot - -
an diadakan
Gunting 1/ruang Perlu
9 - -
Verband an diadakan
Pinset 4/ruang Perlu
10 - -
Anatomis an diadakan
4/ruang Perlu
11 Pinset Cirugis - -
an diadakan
2/ruang Perlu
12 Klem - -
an diadakan
2/ruang Perlu di
13 Korentang - -
an adakan
Bak Instumen 1/ruang Perlu
14 - -
Besar an diadakan
Bak Instrumen 1/ruang Perlu
15 - -
Sedang an diadakan
Bak Instrumen 2/ruang Perlu
16 - -
Kecil an diadakan
Refleks 1/ruang Perlu
17 - -
Hammer an diadakan
Termometer 1/ruang
18 1 Baik -
Digital an
1/ruang
19 Tourniqet 2 Baik -
an
20 Standar Infuse 25 Baik 1:1 -
1/ruang
21 Troli Obat 4 Baik -
an
1/ruang
22 Lemari es 1 Baik -
an
1/ruang
23 Nebulizer 1 Baik -
an
24 Bagging - - 1/ruang Perlu

26
an diadakan
1/ruang Perlu
25 Gudel - -
an diadakan
1/ruang
26 Oxymetri 2 Baik -
an
Dari hasil wawancara pada perawat di ruangan,
perawat mengatakan untuk kelengkapan sarana
prasarana di ruangan belum memadai untuk kebutuhan
fasilitas pasien. Diantaranya yakni, suction, bagging,
pispot dan urinal (ditunjang oleh posisi toilet yang
letaknya berada jauh dari kamar pasien anak), dan
minor set.
4) Daftar Fasilitas Pendukung di RuangAnak
Tabel 8. Daftar FasilitasPendukung Ruang Anak 2020
N Kondi
Nama Barang Jumlah Usulan
o si
1 Meja Nurse Station 1 Baik -
2 Meja sedang 2 Baik -
3 Lemari arsip 1 Baik -
Troli obat/ Tempat obat
4 2 Baik -
pasien
Perlu
5 Papan informasi - -
diadakan
Papan falsafah dan
6 - -
tujuan keperawatan
7 Handscrub 8 Baik -
Perlu
Papan struktur
8 1 Baik diperbahar
organisasi
ui
Papan hak dan
9 2 Baik -
kewajiban pasien
Papan alur pasien Perlu
10 - -
masuk ruang rawat inap diadakan
11 Komputer 1 Baik -
12 Dispenser 1 Baik -
13 AC 4 Baik -
14 AC sentral 1 Baik
15 Loker Perawat 1 Baik -

27
16 Bangku panjang 1 Baik -
Alarm Pemadam
17 1 Baik -
Kebakaran
Bagan alur discharge
18 1 Baik -
planning

5) Daftar Obat di Ruang Anak


Tabel 9. Daftar Obat di Ruang Perawatan Anak RSUD
dr. Hasri Ainun Habibie Provinsi Gorontalo
bulan Maret 2020
No Nama Obat/BHP Jumlah
.

Rak I

1 Asam Tranexamat 3

2 Atropin Sulfat 4

3 Amiodaron 2

4 Dobutamin 250 mg/10 ml 2

5 Dexamethasone 6

6 Dopamin 200 mg/10ml 4

Rak II

1 Epinefrin 5

2 Fentanyl 3

3 Midazolam 1

4 Tramus 1

5 Lidocain 5

Rak III

1 Elektroda 5

2 Handscoon 7,5 1

3 Handscoon 7 1

4 Hipafix 6 cm 1

28
5 Alkohol Swab 1 dos

6 Syringe 3 cc 5

7 Syringe 10 cc 6

8 Syringe 5 cc 6

9 Syringe 1 cc 2

10 Syringe 20 cc 4

11 Syringe 50 cc 2

Rak IV

1 Guedel No. 2 1

2 LMA No. 3 1

3 ETT No. 6 1

4 Nasopharingeal No. 6 1

5 Suction Kateter No. 8 1

6 Suction Kateter No. 6 1

Rak V

1 Masker Nebulizer Anak 1

2 Nasal Kanul Anak 1

3 Nasal kanul bayi 1

4 NRM Anak 1

5 Infuset Anak 2

6 Infuset Dewasa 1

7 Urine Bag 1

8 Extention Tubing (Prefusor) 3

9 Feeding Tube FR 5 (100 cm) 2

10 Feeding Tube FR 5 1

11 Feeding Tube FR 8 1

29
12 Abbocath 26 3

13 Abbocath 24 2

14 Abbocath 22 3

15 Folley Cath No. 8 2

Rak VI

1 Nacl 0,9 % 500 ml 2

2 Nacl 100ml 1

3 Glukosa 5% 500 ml 1

4 Ringer Laktat 2

5 Asering 500 ml 1

6) Daftar alat tulis menulis di ruang anak


Tabel 10.Daftar alat tulis menulis di ruang Perawatan
Anak RSUD dr. Hasri Ainun Habibie Provisi
Gorontalo
No Nama barang

1 Polpen

2 Pinsil

3 Tipe X

4 Spidol

5 Hekter

6 Mistar

7 Pelubang kertas

8 Lem

9 Map

10 Isi hekter

11 Tempat map

30
12 Lakban

13 Penghapus

14 Pensil merah biru

15 form. Pengkajian awal

16 Form. Catatan perkembangan klien

17 Form. Observasi

18 Form. Resume keperawatan

19 Form. Catatan pengobatan

20 Form. Medik lengkap

21 Form. Laboratorium lengkap

22 Form. Rontgen

23 Form. Permintaan darah

24 Form. Keterangan kematian

25 Kertas resep

26 Formulir konsul

27 Form. Permintaan makanan

28 Form. Permintaan obat

29 Buku expertise

30 Buku register klien

31 Gunting

3. Metode Pemberian Asuhan Keperawatan (M3-


Metode)
a. Penerapan Metode Asuhan Keperawatan
1) Wawancara
Berdasarkan hasil wawancara yang dilakukan pada
tanggal 3 Maret 2020 dengan kepala ruangan bahwa
penerapan Asuhan Keperawatan di ruangan anak sudah

31
menggunakan metode tim, dimana terdiri dari 2 katim,
katim I dan katim 2 memiliki 6 anggota. yang dibagi
atas shift pagi sore dan malam. Dan seorang katim
bertugas membagi pasien kepada perawat pelaksana
pada timnya masing masing. Dan berdasarkan atas
wawancara dengan perawat pelaksana menyatakan
bahwa perawat pelaksana melaksanakan tugas yang
diberikan katim dan melaporkan semua kegiatan
kepada katim.

2) Observasi
Dari hasil observasi didapatkan bahwa metode
asuhan keperawatan profesional yang dilakukan
diruangan saat ini yaitu menggunakan metode Tim,
khusus ruangan Anak terdiri atas dua tim masing
masing Tim terdiri dari 1 orang Katim I dan 6 orang
anggota, untuk pembagian tugas sesuai dengan jumlah
pasien yang ada, dengan katim membuat perencanaan
untuk asuhan keperawatan, kemudian memberikan
penugasan kepada perawat pelaksana dan mengecek
langsung segala kegiatan yang telah dilakukan oleh
perawat pelaksana kepada pasien , terlihat kerjasama
tim perawat Ruang Anak sudah baik dan berjalan
dengan lancar.
Masalah : Tidak ada

b. Timbang terima
1) Wawancara
Dari hasil wawancara dengan perawat yang
diruangan didapatkan bahwa timbang terima dilakukan
tiga kali sehari. Shift pagi pukul 08.00 WITA, shift sore

32
pukul 14.00 WITA, shift malam pukul 20.00 WITA
Pelaksanaan timbang terima dilakukan di depan bed
pasien dan saat timbang terima dihadiri oleh katim dan
kepala Ruangan dan perawat jaga menyampaikan
timbang terima kepada perawat shift selanjutnya
dengan menggunakan catatan data pasien, yang isinya
tertuang nama pasien, pasien lama/baru, nama DPJP,
nama Katim, jumlah pasien baru dan keluhan pasien.
Pada saat timbang terima perawat menyampaikan
diagnosa keperawatan yang belum teratasi, keluhan
pasien, intervensi yang telah dilakukan, intervensi
selanjutnya yang akan dilakukan dan Tanda-tanda vital
pasien.
2) Observasi
Dari hasil observasi didapatkan kegiatan timbang
terima dilakukan tiga kali sehari, yaitu pada pergantian
shift malam ke shift pagi pukul 08.00 WITA, shift pagi
ke shift sore pukul 14.00 WITA dan shift sore ke shift
malam pukul 20.00 WITA. Observasi pada hari Selasa 3
Maret 2020 telah dilakukan timbang terima antara shift
malam ke shift pagi pada pukul 08.30 timbang terima
dilakukan di bed pasien dan dihadiri katim, kepala
ruangan, perawat pelaksana. Timbang terima langsung
dibuka oleh Kepala Ruangan atau Katim atau leader
(shift malam) dan isi timbang terima melaporkan
diagnosa keperawatan yang belum teratasi, keluhan
pasien, intervensi yang telah dilakukan, intervensi
selanjutnya yang akan dilakukan dan tanda-tanda vital
pasien..
3) Kuisioner

33
Dari hasil kuisioner didapatkan sebanyak 100%
perawat di ruangan menyatakan selalu melakukan
kegiatan timbang terima setiap hari.
Masalah: Tidak ada

c. Pre dan post conference


1) Wawancara
Dari hasil wawancara dengan perawat di ruangan
bahwa pre dan post conference sudah pernah dilakukan
tapi tidak rutin, Dan berdasarkan wawancara dengan
katim mengatakan bahwa pre dan post comfrence tidak
dilakukan secara optimal .
2) Observasi
Dari hasil Observasi dari tgl 3 maret sampai
tanggal 6 maret 2020 didapatkan bahwa perawat di
ruangan anak belum melakukan pre dan post
conference.
3) Kuisioner
Dari hasil kuisioner didapatkan sebanyak 15
perawat ( 100 %) di ruangan menyatakan tidak
melakukan kegiatan pre dan post confrence setiap
pergantian shift.
Masalah : Kegiatan pre dan post conference belum
dilakukan secara optimal oleh perawat ruang anak walaupun
sudah terdapat alur kegiatan pre dan post conference.
Pelaksanaan pre dan post conference adalah komunikasi
katim dan perawat pelaksanan setelah selesai operan untuk
rencana kegiatan pada shiff tersebut yang dipimpin oleh
ketua tim atau penanggung jawab tim (Seniwati, 2012).
d. Ronde keperawatan

34
1) Wawancara
Dari hasil wawancara dengan kepala ruangan
didapatkan bahwa ronde keperawatan di ruangan
jarang dilakukan.Hal ini dikarenakan rentang lama
rawat pasien hanya berkisar (1-3 hari).
2) Observasi
Dari hasil observasi didapatkan di ruangan
perawatan anak ronde keperawatan belum dilakukan.
3) Kuisioner
Dari hasil kuisioner didapatkan sebanyak 90%
perawat menyatakan bahwa ronde keperawatan di
ruangan perawatan anak belum optimal. Hal ini
dikarenakan kurangnya pasien yang mempunyai
penyakit kompleks dan rawatan lama untuk dijadikan
sebagai kasus ronde keperawatan

Masalah : Belum optimalnya ronde keperawatan karena


pasien anak kebanyakan memiliki lama hari rawatan 2-3
hari dan setiap pasien yang kompleks penyakitnya akan
dipindahkan ke Ruangan PICU atau dirujuk ke Rumah Sakit
lain yang fasilitasnya lebih lengkap sehingga kasus untuk
dilakukannya ronde keperawatan sangat jarang. Menurut
Nursalam (2015) Dimana ronde keperawatan bertujuan
untuk mengatasi masalah keperawtan pasien yang
dilaksanakan oleh perawat selain melibatkan pasien untuk
membahas dan melaksanakan asuhan keperawatan. Pada
kasus tertentu harus dilakukan oleh perawat primer, atau
konselor, kepala ruangan, perawat pelaksana yang perlu
juga melibatkan seluruh anggota tim kesehatan. Ronde
mempuyai tujuan untuk meneyesaikan masalah pasien
melalui pendekatan berfikir kritis.

35
e. Sentralisasi obat
1) Wawancara
Dari hasil wawancara dengan kepala ruangan dan
perawat di ruangan anak mengatakan bahwa sudah
menerapkan sentralisasi obat dan tersedianya tempat
penyimpanan untuk memisahkan obat setiap pasien.
2) Observasi
Dari hasil observasi didapatkan sentralisasi obat
sudah diterapkan, penataan obat baik, tersimpan dalam
troly. Alur sentralisasi obat adalah obat diresepkan oleh
dokter kemudian diberikan kepada perawat dan
perawat memberikan resep kepada keluarga pasien
untuk mengambil ke apotik. Setelah selesai mengambil
resep di apotik, keluarga pasien memberitahukan dan
memberikan obat ke perawat yang ada di nurse station
dan obat injeksi di simpan oleh perawat di tempat obat,
sedangkan obat oral disimpan oleh keluarga pasien.
Masalah : Tidak ada

Pengelolaan logistik dan Obat


1) Penerimaan resep/obat
a) Penanggung jawab pengelolaan obat adalah kepala
ruangan yang dapat didelegasikan kepada staf yang di
tunjuk (Perawat primer atau Ketua Tim)
b) Katim atau perawat primer menginformasikan kepada
pasien/keluarga tentang sentralisasi obat dan
meminta persetujuan tentang sentralisasi obat
c) Format sentralisasi obat berisi: nama, no register,
umur, ruangan

36
2) Pemberian obat
Perhatikan 6 tepat (pasien, obat, dosis, cara,
waktu, dokumentasi) dan IW (Waspada/monitoring).
3) Penyimpanan
Mekanisme penyimpanan
a) Obat yang diterima dicatat dalam buku besar
persediaan atau dalam kartu persediaan
b) Periksa persediaan obat, pemisahan antara obat untuk
penggunaan oral atau obat luar (Nursalam, 2016)

f. Discharge planning
1. Wawancara
Dari hasil wawancara dengan perawat di ruangan
didapatkan bahwa discharge planning di ruangan
perawatan anak sudah dilakukan dengan baik dan
pendokumentasian pasien pulang sudah dilaksanakan,
dan biasanya yang diberikan discharge planning adalah
pasien yang memerlukan terapi ulang dan perlu
perhatian khusus dan menurut perawat di ruang anak
alur discharge planning sudah tersedia di ruangan.
2. Observasi
Dari hasil observasi didapatkan bahwa discharge
planning diruangan perawatan anak telah berjalan
dengan baik, mulai dari pasien masuk ke ruangan
status pasien telah berisi lembaran hak dan kewajiban
pasien yang telah ditanda tangani oleh keluarga/pasien.
Kemudian untuk pelayanan yang diberikan oleh
perawat terhadap pasien berjalan berkesinambungan

37
antar perawat yang bertanggung jawab sesuai dengan
shift masing-masing penanggung jawab di tim dan
setelah pasien siap untuk pulang, pasien akan diberikan
pendidikan kesehatan dalam bentuk lisan saja.
Masalah : Tidak ada

Komponen perencanaan perencanaan pulang terdiri atas :


1) Perawatan di rumah meliputi pemberian pengajaran atau
pendidikan ksehatan mengenai diet, mobilisasi waktu
control, dan tempat control
2) Obat-obatan yang masih diminum dan jumlahnya,
meliputi dosis, cara pemberian, dan waktu yang tepat
minum obat
3) Obat-obatan yang dihentikan, karena meskipun ada obat-
obat tersebut sudah tidak diminum lagi oleh pasien, obat-
obat tersebut tetap dibawah pulang pasien
4) Hasil pemeriksaan, termasuk pemeriksaan luar sebelum
MRS dan hasil pemeriksaan selama MRS, semua diberikan
ke pasien saat pulang
5) Surat-surat seperti surat keterangan sakit, surat control

Dokter dan tim Ners


kesehatan lain PP dibantu PA

Penentuan keadaan pasien

Klinis dan pemeriksaan


penunjang lain
Tingkat ketergantungan pasien

Perencanaan pulang

Penyelesaian Program HE lain-lain


administrasi Kontrol dan obat/nersan 38
Nutrisi
Aktivitas dan istirahat
Perawatan diri
Monitor
(Sebagai program service safety)
oleh keluarga dan petugas

Gambar 3.Alur Discharge Planning

4) Supervisi
Berdasarkan hasil wawancara dengan kepala ruangan
Anak pada hari Selasa, 3 Maret 2020, supervisi dilakukan
oleh kepala ruangan ke katim dan kepala ruangan ke
perawat pelaksana dimana memeriksa laporan status pasien
dan kegiatan perawat pelaksana dalam memberikan asuhan
keperawatan. Katim melakukan supervisi kepada perawat
pelaksaana di timnya masing-masing untuk mengecek
laporan tim, status pasien dan tindakan yang belum
dilakukan oleh perawat pelaksana. Hasil supervisi
dibuktikan dengan tanda tangan kepala ruangan atau katim
di buku laporan kegiatan harian perawat pelaksana dan di
format evaluasi supervisi keperawatan di ruangan.
Masalah : Tidak ada

5) Penerimaan Pasien Baru


Berdasarkan hasil wawancara dan obserbvasi, pada hari
Selasa, tanggal 3 Maret 2020 bahwa pasien baru dari IGD ke
tempat pendaftaran, untuk di daftarkan menjadi pasien
rawat inap dan mendapatkan status ruangan kemudian
setelah dilakukan pelayanan IGD dan perawat IGD
memberikan pengantar ruangan dan memberikan informasi

39
untuk ruangan yang dituju kemuadian keluarga/pasien
menandatangani surat pernyataan rawat inap. Pasien
dibawa ke ruang perawatan untuk peserta JKN diarahkan ke
loket BPJS untuk pengurusan SEP (Surat Eligibilitas Peserta)
dan untuk pasien non JKN /pasien umum diarahkan ke loket
pembayaran jika pasien sudah diizinkan pulang. Dan untuk
pasien yang akan dirujuk dilakukan rujukan di ruang
perawatan/IGD langsung.
Masalah : Tidak ada.

40
Pasien

IGD

Pulang

Rawat Inap

Rujuk
Rumah Sakit
Lain
Pendaftaran BPJS
Rawat Inap JKN (Pengurusan SEP)

Ruang
Perawatan

JKN Loket
Pembayaran

PULANG

Gambar 4. Alur Penerimaan Pasien Baru

6) Dokumentasi

Dari hasil observasi dan wawancara dengan perawat di


ruangan anak tanggal 3 maret 2020 format
pendokumentasian dengan format asuhan keperawatan
mulai dari pengkajian tersedia dalam formulir tersendiri
terdokumentasi dengan lengkap, diagnosa, intervensi dan

41
implementasi dalam bentuk SOAP menggunakan 3S : SDKI,
SLKI, SIKI dituangkan dalam CPPT (Catatan Perkembangan
Pasien Terintegrasi) dan dilakukan setiap shif. Semua profesi
mendokumentasikan di CPPT (Dokter, Perawat, Gizi). Dalam
hal ini dapat disimpulkan pendokumentasian asuhan
keperawatan di ruangan perawatan anak sudah optimal.
Masalah : Tidak ada.

4. Pembiayaan (M4-Money)
Sistem pembayaran pasien dikelolah langsung oleh bagian
keuangan rumah sakit dan jenis pembayaran tergantung pada
jaminan yang digunakan oleh pasien antara lain: Untuk pasien
BPJS/JKN, biaya perawatan ditanggung oleh jaminan tersebut
dengan mengikuti prosedur yang berlaku dimana batas waktu
pengurusan hanya 3 hari sejak pasien masuk rumah sakit, untuk
pasien umum seluruh biaya perawatan ditanggung sepenuhya
oleh pasien/ keluarga (biaya sendiri), untuk batas waktu pulang
pasien tidak terbatas, Biaya perawatan disesuaikan dengan
jaminan kelas yang ditentukan oleh BPJS atau JKN.
Pembiayaan pasien (perawatan) yang berlaku saat ini sesuai
kelas perawatan di Ruang Anak hanya memiliki kelas II, III,
dengan rincian sebagai berikut :
Tarif RS
Tabel 11.Tarif Rumah Sakit di Ruang Perawatan Biasa RSUD
dr..Hasri Ainun Habibie Provinsi Gorontalo
Jasa Pelayanan
Jenis Jasa Dr.
No Dr. Jumlah
Pelayanan Sarna Spesial Perawat
Umum
is

1. Kelas III Rp. 27.000 Rp. Rp. 1.800 Rp. 7.200 Rp. 45.000

42
9.000

2. Kelas II Rp. 60.000 Rp. Rp. 4000 Rp. Rp.


20.000 16.000 100.000

3. Kelas I Rp. 90.000 Rp. Rp. 6000 Rp. Rp.


30.000 24.000 150.000

4. VIP B Rp. Rp. Rp. 8000 Rp. Rp.


120.000 40.000 32.000 200.000

5. VIP A Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.


150.000 50.000 10.000 40.000 250.000

6. VIP Khusus Rp. 210.00 Rp. Rp. Rp. Rp.


70.000 14.000 56.000 350.000

Tabel 12. Tarif Rumah Sakit di Pelayanan Konsultasi Radiologi


RSUD dr.hj.Hasri Ainun Habibie Provinsi Gorontalo

No Jasa Pelayanan
Jenis Pelayanan Jasa Jumlah
. Dokter Radiologi

1. Konsultasi Radiologi Rp. 5.250 Rp. 9.000 Rp. 2.250 Rp.


15.000

Pembagian Gaji dan Tunjangan Kinerja Daerah


RSUD dr. Hasri Ainun Habibie adalah Rumah sakit milik provinsi
dan dana serta intensive tenaga perawat dan dokter dibayarkan
oleh pihak provinsi Dengan rincian :
a. Tenaga kontrak diberikan gaji sebesar Rp.2.415.000/bulan
dengan pendidikan S1+Ners (Rp.105.000/hari)
b. Tenaga kontrak diberikan gaji sebesar Rp.2.300.000/bulan
dengan pendidikan D III dan D IV Keperawatan
(Rp.100.000/hari)
c. PNS Jabatan Perawat Terampil diberikan tunjangan kinerja
daerah sebesar Rp.3.400.000.
d. PNS Jabatan Perawat Mahir diberikan tunjangan kinerja
daerah Rp.3.700.000

43
e. PNS Jabatan Perawat Ahli Muda diberikan tunjangan kinerja
daerah Rp.5.000.000.
f. Untuk pembagian jasa kepala ruangan anak periode bulan Juli
2020 Rp.717.000- dan untuk katim Rp.662.066,- dan
perawat pelaksana Rp.532.704,- dan jumlah besaran jasa
berdasarkan poin masing-masing ruangan.

5. Pemasaran (M5 – Marketing)


Ruang Anak adalah ruang rawat inap untuk pasien
yangterdiri dari ruang kelas II dan III serta ruangan isolasi
dengan kapasitas 20 tempat tidur yang layak pakai dengan
rekapitulasi rawat inap sebagai berikut :

Tabel 13 Rekapitulasi kunjungan Rawat Inap di Ruang Anak


periode bulan Januari dan Februari 2020
Bulan
No Uraian
Januari Februari

1 Total hari perawatan 444 473

2 Hari rawat 275 293

3 Pasien keluar hidup 146 151

5 Pasien meninggal 0 0

6 Pasien dirujuk 1 0

Sumber : Olahan data primer RSUD dr.Hasri Ainun Habibie (2020)

Wawacara : berdasarkan wawancara pada kepala Ruangan


anak mengatakan bahwa ruang perawatan anak belum
membuat BOR, LOS, TOI, , GDR, dan NDR baik bulanan maupun
tahunan.
a. BOR (Efisiensi pelayanan di Ruang perawatan Anak )
Berdasarkan hasil didapatkan jumlah pasien pada bulan
Januari yaitu sebanyak 146 orang sedangkan pada bulan

44
Februari sebanyak 151 orang. Adapun jumlah BOR dalam
bulan Januari dan Februari adalah sebagai berikut :
Menghitung BOR dalam satu bulan :
Jumlah Hari Perawatan
BOR= X 100 %
Jumlah tempat tidur x periode
Pada bulan januari
444
BOR= x 100 %
20 x 31 ( 620 )

=71,61 %

Pada bulan Februari


473
BOR= x 100 %
20 x 28 ( 560 )

¿ 84,46 %

Tabel. 13Distribsi BOR di ruang perawatan Anak


Jumlah
Jumlah
No Periode hari BOR
Bed
perawatan

444/(20 x 31). 100% =


1. Januari 444 20
71,61%

473/(20 x 31). 100% =


2. Februari 473 20
84,46%

Sehingga dapat disimpulkan bahwa untuk BOR pada


bulan Januari adalah 71,61% dan bulan Februari 84,46%,
sedangkan menurut (DEPKES RI 2005) ideal untuk BOR
adalah 60-80%. Jadi ruanganan Perawat Anak RSUD dr. Hasri
Ainun Habibie dikategorikan Ideal.

b. ALOS (Average Length Of Stay)


Data selama 2 bulan (Januari dan Februari) untuk
perhitungan ALOS pada bulan Januari didapatkan jumlah

45
lama rawat adalah 275 dengan jumlah pasien 146 pasien
dan pada bulan Februari 293 dengan jumlah pasien 151
pasien
Rumus
Jumlahlama rawat
ALOS= x 100 %
jumlah pasien( Hidup+ Mati)
Bulan Januari
275
ALOS= x 100 %
146
= 1,88 (2 hari)
Bulan Februari
293
ALOS= x 100 %
151
= 1,94 (2 hari)

Tabel 14.Distribusi ALOS Pasien Ruang Perawatan Anak


tahun 2020
Jumlah
Jumlah
No Periode Lama ALOS
Pasien
Rawat

275/146 = 1,88 (2
1. Januari 275 147
hari)

293/151 = 1,94 (2
2. Februari 344 151
hari)

c. TOI (Turn Over Interval tenggang perputaran)


Dari hasil yang didapatkan selama bulan Januari dan
Februari untuk TOI di ruangan Anak jumlah tempat tidur 20,

46
periode 59 hari, hari perawatan 275 dengan jumlah pasien
keluar (hidup) 146, dengan rincian sebagai berikut :
Rumus :
( Jumlah tempat tidur x periode )−hari perawatan
TOI=
jumlah pasien keluar(hidup+mati )
Bulan Januari :
( 20 x 31 )−275
TOI= =2,36 hari(2 hari)
146
Bulan Februari :
( 20 x 28 ) −293
TOI= =1,80 hari(2 hari)
151

Tabel 15.Distribusi TOI di ruangan Anak


Jumlah
Jumlah Jumlah
N Period Pasien
Tempat Lama TOI
o e Keluar
Tidur Rawat
(PP/Rujuk)

Januar ( 20 x 31 )−275
1. 20 275 147 =2,34 hari(2 hari)
i 147

Febru ( 20 x 28 )−293
2 20 293 151 =1,80 hari(2hari)
ari 151

Angka TOI yang tinggi (>3 hari) menunjukkan tingkat


ketidakefisiennya penggunaan tempat tidur rumah sakit.
Adapun menurut (DEPKES RI 2005) ideal untuk TOI yaitu 1-3
hari, sedangkan diruang Anak RSUD. Hasri Ainun Habibie
didapatkan rata-rata ideal tempat tidur kosong adalah 2
hari, sehingga untuk ruang Anak dikategorikan ideal.

d. BTO ( Bed Turn Over = angka perputaran tempat tidur )


Dari hasil data yang diperoleh selama 2 periode dari
bulan januari –februari untuk BTO diruang Anak adalah
sebagai berikut : jumlah pasien dirawat (hidup + mati)

47
adalah 297, sedangkan jumlah tempat tidur 20. Dapat
dilihat pada tabel sebagai berikut :
Rumus :
jumlah Pasien yang dirawat
BTO=
Jumlah tempat tidur
Bulan Januari
146
BTO= =7,3(7 kali)
20
Bulan Februari
151
BTO= =7,55(8 kali)
20

Tabel.16. Distribusi BTO pasien ruang Anak RSUD


dr.hj.Hasri AinunHabibie
Jumlah
N Jumlah Pasien yang
Periode BTO
o TT dirawat
(Hidup)

146
1 Januari 20 146 =7,3(7 kali)
20
151
2 Febrauri 20 151 =7,55 (8 kali)
20

Angka BTO yang tinggi menunjukkan tingkat


ketidakefisiennya penggunaan tempat tidur rumah sakit.
Adapun menurut (DEPKES RI) ideal untuk BTO selama 1
tahun 1 tempat tidur dipakai 30-50 kali, sehingga ideal
dalam sebulan adalah 3 kali pemakaian dalam sebulan.
Sehingga untuk 2 bulan terakhir adalah 15 kali pemakaian,
sedangkan di ruang Anak RSUD Hasri Ainun Habibie
.didapatkan rata-rata ideal pemakaian tempat tidur adalah
7-8 kali pemakaian sehingga untuk ruangan Anak
dikategorikan tidak ideal.

48
e. Indikator mutu
1) Tingkat Kepuasan Klien
Dari hasil wawancara didapatkan bahwa data tingkat
kepuasan klien di ruangan anak dengan hasil kuisioner
didapatkan 100% klien merasa puas dengan pelayanan
yang diberikan diruang perawatan.
Masalah : tidak ada masalah
2) Patienty Safety
1) Identifikasi Pasien Dengan Benar
a. Wawancara
Berdasarkan wawancara pada tanggal 3 Maret
2020 ketua tim mengatakan bahwa identifikasi
pasien melalui gelang identitas dimana gelang
terdiri atas 2 warna, yaitu warna merah mudah
untuk wanita dan biru untuk laki laki dan karena
pasien adalah pasien anak maka hanya
menggunakan visual yaitu hanya melihat gelang
pasien apakah sesuai nama, MR, dan tanggal lahir
dan dicocokkan setiap perawat akan melakukan
tindakan keperawatan, pemberian obat,
pengambilan sample darah atau produk darah
Dan berdasarkan wawancara pada salah satu
orang tua pasien menyatakan bahwa adapun
fungsi dari gelang tersebut adalah sebagai
penanda identitas pasien.dan hanya mengetahui
dengan jelas bahwa jika warna merah mudah
adalah gelang perempuan dan warna biru adalah
gelang khusus laki laki.
b. Observasi

49
Dari hasil observasi pada tanggal 3 Maret
2020 didapatkan bahwa pasien di ruangan
perawatan anak sudah menggunakan gelang
identitas pasien.Untuk anak laki-laki menggunakan
gelang berwarna biru dan untuk anak perempuan
menggunakan gelang berwarna merah mudah.
Identifikasi pasien menggunakan tiga identitas
yaitu Nama, MR, dan tanggal lahir.Setiap
melakukan tindakan perawat selalu melihat gelang
terlebih dahulu kemudian melakukan tindakan.
Masalah : Tidak ada masalah. Menurut (Nursalam,
2011), ketepatan identifikasi pasien meliputi
standar berikut : pasien diidentifikasi
menggunakan dua identitas pasien, tidak boleh
menggunkan nomor kamar atau lokasi pasien.
Pasien diidentifikasi sebelum pemberian obat,
darah, atau produk darah. Pasien diidentifikasi
sebelum pengambilan darah dan specimen lain
untuk pemeriksaan klinis. Pasien diidentifikasi
sebelum pemberian pengobatan dan tindakan atau
prosedur. Kebijakan dan prosedur mendukung
praktik identifikasi yang konsisten pada semua
situasi dan lokasi.
2) Meningkatkan Komunikasi Yang Efektif
a. Wawancara
Berdasarkan hasil wawancara dengan Ketua
Tim bahwa perintah lisan melalui telepon ataupun
hasil pemeriksaan di tuliskan secara lengkap oleh
penerima perintah dan dicatat kemudian di
gunakan stempel TBAK.

50
b. Observasi
Dari hasil observasi dengan perawat di
ruangan bahwa di ruangan anak setiap keluhan
pasien ditulis di SBAR dan dilaporkan ke dokter
umum yang merawat, kemudian dokter umum
melapor ke DPJP menggunakan SBAR dan di cap
TBAK.
Masalah : tidak ada.

3) Meningkatkan keamanan obat-obatan yang harus


diwaspadai
a. Wawancara
Dari hasil wawancara yang dilakukan pada
perawat anak pada tanggal 3 maret 2020
mengatakan bahwa obat-obat High Alert sudah di
beri label High Alert oleh petugas farmasi, dan
penempatan obat High Alert sudah disendirikan.
Dan berdasarkan wawancara tersebut bahwa
perawat anak mengetahui bahwa penempatan
obat High alert yang penting sudah terlabel High
Alert dan perawat menyebut jenis jenis obat High
Alert.
b. Observasi
Dari hasil observasi ditemukan cairan
konsentrat seperti KCLdan terdapat obat-obat
ampul High Alert. Troly obat yang digunakan dalam
penempatan semua obat sangat baik dan
tersimpan rapi, obat yang memiliki tanda High
Alert berada di rak obat sendiri.

51
Masalah : Tidak ada
4) Mengurangi resiko infeksi akibat perawatan
kesehatan
a. Wawancara
Berdasarkan wawancara pada perawat
pelaksana diruang anak mengatakan bahwa
perlunya melakukan Hand hygiene dengan Five
moment, dengan menggunakan Hand scrub atau
air mengalir dengan tehnik 6 langkah cuci tangan
sesuai standar WHO.
b. Observasi
Dari hasil observasi pada tanggal 3 maret
2020 didapatkan perawat melakukan Hand
hygiene sesuai dengan standar tahapan WHO.
Melakukan Hand hygiene sebelum dan setelah
kontak dengan pasien, setelah terkena cairan
tubuh pasien, setelah kontak dengan lingkungan
pasien. Hand scrub berada di setiap bed pasien
dan tertata baik serta berada di setiap wastafel.
Perawat melakukan Hand hygiene sebelum
melakukan tindakan invasif dan menggunakan
APD.
Masalah : Tidak ada masalah
Five moment sebelum kontak dengan pasien dan
sebelum melakukan tindakan Aseptik belum
optimal dilaksanakan oleh perawat, begitupun
dengan penggunaan APD, menurut (Nursalam,
2015).
5) Mengurangi Resiko Cedera Pasien Akibat Terjatuh
2.2.1.1.1.1 Wawancara

52
Hasil wawancara dengan salah satu perawat
anak pada tanggal 3 maret 2020 di ruangan anak
bahwa terdapat gantungan pasien resiko jatuh di
setiap tempat tidur pasien. Skala yang
dipergunakan adalah skala Humpty dumpty dan
perawat mengatakan selalu mengingatkan
keluarga pasien untuk selalu memasang
pengaman tempat tidur saat pasien berada
ditempat tidur untuk klip penanda resiko jatuh
sudah tersedia di Ruangan Anak.
2.2.1.1.1.2 Observasi
Dari hasil observasi pada tanggal 3 Maret
2020 di temukan gantungan resiko jatuh terpasang
di setiap bed pasien setiap tempat tidur terpasang
pengaman tempat tidur dan di gelang pasien
terdapat klip kuning penanda resiko jatuh.
Masalah : Tidak ada masalah

2.2.2 Data Khusus Ruangan (Fungsi Manajemen


Keperawatan di Ruangan)
1. Fungsi Perencanaan
a. Visi dan misi
Visi yang terpajang di ruangan anak, hanya visi misi
Rumah Sakit Hasri Ainun Habibie.

b. Standar Operasional Prosedur (SOP)


SOP tindakan terdapat di ruangan anak dan sudah
diterapkan perawat
c. Standar Asuhan Keperawatan
1) Pengertian

53
Standar asuhan keperawatan anak adalah acuan
dalam proses pengambilan keputusan dan tindakan
yagn dilakukan oleh perawat sesuai dengan
wewenang dan ruang lingkup prakteknya
berdasarkan ilmu dan kiat keperawatan anak. Mulai
dari pengkajian, perumusan diagnose dan atau
masalah keperawatan anak, perencnaan,
implementasi, evaluasi, dan pencatatan asuhan
keperawatan anak.
2) Tujuan
1. Adanya standar sebagai acuan dan landasan
dalam melaksanakan tindakan/kegiatan dalam
lingkup tanggung jawab perawat
2. Mendukung terlaksananya asuhan keperawatan
anak yang berkualitas
3. Parameter tingkat kualitas dan keberhasilan
asuahan yang diberikan perawat
4. Perlindungan hukum bagi perawat dan pasien
5. Menjamin pelayanan yang aman dan berkualitas
6. Sebagai landasan untuk standarisasi dan
perkembangan profesi.

54
2. Fungsi Pengorganisasian
a. Uraian tugas
1) Kepala ruangan
Seorang perawat profesional yang diberi wewenang
dan tanggung jawab dan mengelola kegiatan
pelayanan perawatan di satu ruang rawat. Tugas
Pokok : Mengawasi dan mengendalikan kegiatan
pelayanan keperawatan di ruang rawat yang berada
di wilayah tanggung jawabnya.
Uraian Tugas :
1. Melaksanakan fungsi perencanaan, meliputi :
a. Merencanakan jumlah dan kategori tenaga
perawatan serta tenaga lain sesuai kebutuhan.
b. Merencanakan jumlah jenis peralatan
perawatan yang diperlukan sesuai kebutuhan.
c. Merencanakan dan menetukan jenis
kegiatan/asuhan keperawatan yang akan
diselenggarakan sesuai kebutuhan pasien.
2. Melaksanakan fungsi penggerakan dan
pelaksanaan, meliputi :
a) Mengatur dan mengkoordinasikan seluruh
kegiatan pelayanan ruang rawat.
b) Menyusun dan mengatur daftar dinas tenaga
perawatan dan tenaga lain sesuai kebutuhan
dan ketentuan atau peraturan yang berlaku.
c) Melaksanakan program orientasi kepada
tenaga perawatan baru atau tenaga lain yang
akan bekerja diruang rawat.

55
d) Memberi pengarahan dan motivasi kepada
tenaga perawatan untuk melaksanakan asuhan
keperawatan sesuai ketentuan/standar.
e) Mengkoordinasikan seluruh kegiatan yang ada
dengan cara bekerja sama dengan berbagai
pihak yang terlibat dalam pelayanan di ruang
rawat.
a. Melaksanakan fungsi pengawasan, pengendalian
dan penilaian meliputi :
a. Mengawasi dan menilai pelaksanaan asuhan
keperawatan yang telah ditentukan.
b. Melaksanakan penilaian terhadap upaya
peningkatan pengetahuan dan ketrampilan di
bidang perawatan.
c. Mengawasi dan mengendalaikan
pendayagunaan peralatan perawatan serta
obat-obatan secara efektif dan efisien.
2) Ketua tim (perawat primer)
1. Menerima pasien dan mengkaji kebutuhan pasien
secara komprehensif
2. Membuat tujuan dan rencana keperawatan
3. Melaksanakan rencana yang telah dibuat
4. Mengevaluasi keberhasilan asuhan keperawatan
5. Membuat jadwal perjanjian klinik
6. Mengikuti timbang terima
7. Mengevaluasi keberhasilan yang dicapai
8. Menerima dan menyesuaikan rencana
9. Melaksanakan sentralisasi obat
10. Mendampingi visite

56
11. Melaksanakan ronde keperawatan bersama
dengan kepala ruangan dan perawat assosiate
12. Melaporkan perkembangan pasien kepada
kepala ruangan
3) Perawat assosiate
1. Memberikan perawatan secara langsung
berdasarkan proses keperawatan dengan
sentuhan kasih sayang
2. Melaksanakan program medik dengan penuh
tanggung jawab
3. Memperhatikan keseimbangan kebutuhan fisik,
mental, dan spiritual dari klien
4. Mempersiapkan klien secara fisik dan mental
untuk menghadapi tindakan perawatan dan
pengobatan serta diagnostik
5. Memberi pertolongan segera pada klien gawat
atau sakaratul maut
6. Membantu kepala ruangan dalam
penatalaksanaan ruangan secara administratif
7. Mengatur dan menyiapkan alat-alat yang ada di
ruangan
8. Menciptakan dan memelihara kebersihan,
keamanan, kenyamanan dan keindahan ruangan
9. Melaksankan tugas dinas pagi/sore/malam secara
bergantian
10. Memberi penyuluhan kesehatan kepada klien
sehubungan dengan penyakitnya
11. Melaporkan segala sesuatu mengenai keadaan
klien baik lisan maupun tertulis
12. Membuat laporan harian

57
13. Mengikuti timbang terima
14. Mengikuti kegiatan ronde keperawatan
15. Melaksanakan rencana keperawatan yang dibuat
oleh perawat primer
2) Pengaturan jadwal dinas
Dari hasil wawancara dengan kepala ruangan
bahwa pengaturan jadwal dinas dibagi menjadi 3
shift yaitu shift pagi, shift sore dan shift malam.
Untuk shift pagi 6 orang perawat, 1 administrasi, 1
tenaga evakuasi, shift sore 3 orang perawat (1
orang leader dan 2 orang perawat asosiat), shift
malam 3 orang (1 orang leader dan 2 orang perawat
asosiat).
3) Pengaturan daftar pasien
Dari hasil wawancara dengan kepala ruangan
bahwa menurut standar akreditasi pengaturan
daftar nama pasien nama pasien ,nomor kamar
serta nomor tempat tidur pasien tidak di
perbolehkan lagi karena berhubungan dengan
privasi pasien.
4) Pengorganisasian perawatan klien
Dari hasil wawancara dengan kepala ruangan
didapatkan bahwa perawatan klien dibagi menjadi 5
ruangan yaitu kelas II 1 ruangan, kelas III 2 ruangan,
isolasi 1 ruangan.
5) Sistem penghitungan tenaga
Kepala Ruangan melakukan perhitungan
kebutuhan tenaga dan mengajukan ke Bidang
keperawatan, dan dari bidang keperawatan
melakukan pembagian tenaga sesuai kebutuhan

58
rungan disesuaikan dengan kapasitas jumlah
perawat yang ada.

3. Fungsi Pengarahan
a. Operan
Dari hasil observasi dan wawancara kepada kepala
ruangan, katim, dan perawat pelaksana, bahwa operan
shift tentang tindak lanjut pasien dilakukan di ruangan
pasien. Obat-obatan dan rencana tindak lanjut pada
pasien dilakukan di nurse station. Pada saat melakukan
operan shift perawat tidak memperkenalkan nama kepada
pasien dan keluarga pasien.
b. Pre dan post confrence
Dari hasil observasi dan wawancara dengan Kepala
Ruangan, Katim dan perawat pelaksana di ruangan
bahwa pre dan post conference sudah pernah dilakukan
tapi tidak rutin.
c. Motivasi kepada perawat
Dari hasil observasi dan wawancara bahwa
motivasi diberikan langsung oleh kepala ruangan
kepada para katim dan seluruh perawat pelaksana.
d. Pendelegasian
Dari hasil hasil observasi dan wawancara dengan
perawat di ruangan bahwa pendelegasian oleh kepala
ruangan dilakukan dalam bentuk lisan dan tertulis.
e. Supervisi
Berdasarkn hasil observasi dan wawancara pada
hari Selasa 3 maret 2020, didapatkan bahwa kegiatan
supervisi kepala ruangan dilakukan setiap hari hanya
secara lisan dan tertulis dalam bentuk format evaluasi
supervisi.

59
f. Ronde keperawatan
Dari hasil observasi dan wawancara dengan kepala
ruangan didapatkan bahwa ronde keperawatan di
ruangan jarang dilakukan karena rentang lama rawat
pasien berkisar (1-3 hari) dan tidak adanya kasus
penyakit yang kompleks di ruangan rawatan anak,
setiap ada pasien yang gawat atau kasus kompleks di
ruangan anak akan di pindahkan ke PICU atau di rujuk
ke Rumah Sakit lain yang mempunyai fasilitas
memadai.

4. Pengendalian
a. Indikator mutu
a. Tingkat kepuasan pasien
Disetiap lembar status pasien terdapat lembar
kepuasaan pasien yang akan diisi keluarga pasien
yang akan pulang dan dilampirkan di status pasien.
b. Keamanan pasien
Indikator penilaian peningkatan mutu pelayanan
dapat dilihat dari angka kejadian flebitis menurun,
kejadian kesalahan pemberian obat, kejadian jatuh
dan kejadian dekubitus dalam 2 bulan terakhir
belum ditemukan.
b. Audit Dokumentasi Asuhan Keperawatan
Menurut kepala ruangan audit dokumentasi asuhan
keperawatan dilakukan oleh kepala ruangan ke katim
dan katim ke perawat pelaksana setiap hari.

c. Survey Kepuasan Dan Survey Masalah Pasien

60
Dari hasil survey dengan menggunakan kuisioner
tingkat kepuasan pasien 94,4%, data ini didapatkan
dari hasil kuisioner di 9 keluarga pasien yang
mengatakan bahwa perawat memperkenalkan diri,
perawat dalam melayani bersikap sopan dan ramah,
perawat menjelaskan peraturan dan tata tertib rumah
sakit saat pertama kali masuk Rumah sakit, perawat
menjelaskan fasilitas yang ada tersedia di rumah sakit,
perawat menjelaskan dimana tempat-tempat yang
peting untuk kelancaran perawatan, perawat
menjelaskan tujuan perawatan pada pasien, perawat
atau kepala ruangan menjelaskan kepada pasien tetang
perawat yang bertanggung jawab kepada pasien,
perawat memperhatikan keluhan pasien, perawat
memberikan keterangan tentang masalah yang
dihadapi oleh pasien, perawat memberikan penjelasan
sebelum melakukan tindakan keperawatan, perawat
meminta persetujuan kepada pasien atau keluarga
sebelum melakukan tindakan, perawat menjelakan
prosedur tindakan yang akan dilakukan sebelum
melakukan tindakan, perawat menjelaskan resiko atau
bahaya suatu tindakan pasien sebelum melakukan
tindakan, perawat memberikan keterangan atau
penjelasan dengan tepat dan jelas, perawat selalu
memantu atau mengobservasi keadaan pasien secara
rutin, perawat selalu menjaga kebersihan rumah sakit,
perawat melakukan tindakan keperawatan dengan
terampil dan percaya diri, dalam melakukan tindakan
keperawatan perawat selalu berhati-hati, setelah

61
melakukan tindakan keperawatan perawat selalu
menilai kembali keadaan pasien.

62
2.2.3 Analisis SWOT

Faktor Internal
Kekuatan (Strength) Kelemahan (Weakness)
1. Rumah Sakit dr. Hasri Ainun 1. Belum diterapkannya
Habibie saat ini adalah rumah penggunaan Pediatrik Early
sakit Tipe C. Warning System (PEWS)
2. Rumah sakit dr. Hasri Ainun 2. Belum terdapatnya SAK
Habibie sudah bekerja sama (Standar Asuhan
dengan Pihak BPJS dan menerima Keperawatan) di ruangan
pelayanan BPJS dan pasien umum. anak
3. Gaji perawat honor/PTT sesuai 3. Belum terdapat sarana dan
dengan UMP (Upah minimum fasilitas tempat bermain di
Provinsi). ruangan anak.
4. Kepala Ruangan sebagian besar 4. Pre dan post conference
berlatar belakang pendidikan S 1 tidak rutin dilakukan oleh
+ Ners. perawat
5. Perawat Ruangan terdiri dari 7 5. Belum optimalnya
Orang Ners Perawat Profesional, dilakukan ronde
dan 4 orang D3 Keperawatan dan keperawatan
4 orang D4 Keperawatan (Perawat
Vokasional).
6. Semua perawat di ruangan anak
memiliki masa kerja > 1 tahun.
7. Semua perawat ruangan anak
telah mengikuti Pelatihan IHT
Penanganan Kegawatdaruratan
Pada Anak dan pelatihan BTCLS.
8. Model Asuhan Keperawatan yang
digunakan Metode Tim.
9. Operan Timbang terima dilakukan

63
3 kali sehari
10.Ruangan anak memiliki ruangan
yang nyaman, bersih dan
mempunyai fasilitas AC.

Faktor External
Peluang (Opportunity) Ancaman (Threatned)
1. Rumah sakit memberikan kebijakan 1. Semakin majunya teknologi
dan kesempatan kepada perawat sehingga pasien/keluarga
yang ingin melanjutkan studinya. dapat dengan mudah
2. Adanya kerjasama yang baik antara mengakses informasi
mahasiswa keperawatan dengan tentang prosedur tindakan
perawat ruangan. yang diberikan kepada
3. Adanya mahasiswa Profesi Ners pasien.
yang melakukan praktek 2. Persaingan rumah sakit di
Manajemen Keperawatan Provinsi Gorontalo yang
4. Adanya kerjasama dengan institusi semakin ketat baik negeri
pendidikan baik negeri dan swasta. atau swasta
5. Adanya pelatihan yang diberikan 3. Adanya tuntutan keluarga
rumah sakit untuk meningkatkan pasien untuk melengkapi
kompetensi perawat baik pelatihan sarana dan prasarana yang
di rumah sakit maupun di luar ada di rumah sakit
rumah sakit. 4. Adanya tuntutan terhadap
peningkatan sumberdaya
tenaga perawat sebagai
pemberi pelayanan
kesehatan
5. Makin banyaknya LBH
(Lembaga bantuan hukum)
yang memfasilitasi
pasien/keluarga terhadap

64
tuntutan hukum jika terjadi
malpraktek
6.Tingginya tingkat kesadaran
masyarakat akan
pentingnya kesehatan

65
BAB III
TINJAUAN PUSTAKA

3.1 KONSEP MANAJEMEN KEPERAWATAN


3.1.1 Definisi Manajemen Keperawatan
Manajemen keperawatan dapat didefinisikan sebagai suatu
proses koordinasi dan integrasi sumber daya keperawatan
dengan menerapkan proses manajemen untuk mencapai
perawatan, tujuan pelayanan dan obejektif (Huber, 2006).
Manajemen keperawatan adalah suatu tugas khusus yang
harus dilaksanakan oleh pengelola keperawatan untuk
merencanakan, mengorganisasikan, mengarahkan serta
mengawasi sumber yang ada, baik sumber daya maupun dana
sehingga dapat memberikan pelayanan keperawatan yang
efektif baik kepada pasien, keluarga dan masyarakat (Suyanto,
2008).
Manajemen keperawatan adalah penggunaan waktu yang
efektif, karena manajemen adalah pengguna waktu yang efektif,
keberhasilan rencana perawat manajer klinis, yang mempunyai
teori atau sistematik dari prinsip dan metode yang berkaitan
pada instusi yang besar dan organisasi keperawatan di
dalamnya, termasuk setiap unit.Teori ini meliputi pengetahuan
tentang misi dan tujuan dari institusi tetapi dapat memerlukan
pengembangan atau perbaikan termasuk misi atau tujuan devisi
keperawatan.Dari pernyataan pengertian yang jelas perawat
manajer mengembangkan tujuan yang jelas dan realistis untuk
pelayanan keperawatan (Swanburg, 2010).

3.1.2 Fungsi Manajemen Keperawatan


Pada fungsi manajemen keperawatan terdapat beberapa
elemen utama yaitu Planning (Perencanaan), Organizing

57
(Pengorganisasian), Staffing (Kepegawaian), Directing
(Pengarahan), Controlling (Pengendalian/Evaluasi).
1. Planning (Perencanaan)
Fungsi planning (perencanaan) adalah fungsi terpenting
dalam manajemen, oleh karena fungsi ini akan menentukan
fungsi-fungsi manajemen lainnya. Menurut Muninjaya, (2004)
fungsi perencanaan merupakan landasan dasar dari fungsi
manajemen secara keseluruhan. Tanpa ada fungsi perencanaan
tidak mungkin fungsi manajemen lainnya akan dapat
dilaksanakan dengan baik. Perencanaan akan memberikan pola
pandang secara menyeluruh terhadap semua pekerjaan yang
akan dijalankan, siapa yang akan melakukan, dan kapan akan
dilakukan. Perencanaan merupakan tuntutan terhadap proses
pencapaian tujuan secara efektif dan efesien. Swanburg (2000)
mengatakan bahwa planning adalah memutuskan seberapa luas
akan dilakukan, bagaimana melakukan dan siapa yang
melakukannya.
Dibidang kesehatan perencanaan dapat didefenisikan
sebagai proses untuk menumbuhkan, merumuskan masalah-
masalah kesehatan di masyarakat, menentukan kebutuhan dan
sumber daya yang tersedia, menetapkan tujuan program yang
paling pokok, dan menyusun langkah-langkah untuk mencapai
tujuan yang telah ditetapkan tersebut.
a. Tujuan Perencanaan
1) Untuk menimbulkan keberhasilan dalam mencapai
sasaran dan tujuan
2) Agar penggunaan personel dan fasilitas yang tersedia
lebih efektif
3) Membantu dalam koping dengan situasi kritis
4) Meningkatkan efektivitas dalam hal biaya

58
5) Membantu menurunkan elemen perubahan, karena
perencanaan berdasarkan masa lalu dan akan datang
6) Dapat digunakan untuk menemukan kebutuhan untuk
berubah
7) Penting untuk melakukan kontrol yang lebih efektif
b. Tahap Dalam Perencanaan
1) Penting untuk melakukan kontrol yang lebih efektif
2) Analisis situasi, bertujuan untuk mengumpulkan data
atau fakta.
3) Mengidentifikasi masalah dan penetapan prioritas
masalah
4) Merumuskan tujuan program dan besarnya target yang
ingin dicapai
5) Mengkaji kemungkinan adanya hambatan dan kendala
dalam pelaksanaan program
6) Menyusun Rencana Kerja Operasional (RKO)

2. Organizing (Pengorganisasian)
Pengorganisasian adalah suatu langkah untuk menetapkan,
menggolongkan dan mengatur berbagai macam kegiatan,
penetapan tugas-tugas dan wewenang seseorang, pendelegasian
wewenang dalam rangka mencapai tujuan. Fungsi
pengorganisasian merupakan alat untuk memadukan semua
kegiatan yang beraspek personil, finansial, material dan tata cara
dalam rangka mencapai tujuan yang telah ditetapkan
(Muninjaya, 1999). Berdasarkan penjelasan tersebut, organisasi
dapat dipandang sebagai rangkaian aktivitas menyusun suatu
kerangka yang menjadi wadah bagi segenap kegiatan usaha
kerjasama dengan jalan membagi dan mengelompokkan

59
pekerjaan-pekerjaan yang harus dilaksanakan serta menyusun
jalinan hubungan kerja di antara para pekerjanya.
a. Manfaat Pengorganisasian
1) Pembagian tugas untuk perorangan dan kelompok
2) Hubungan organisatoris antara orang-orang di dalam
organisasi tersebut melalui kegiatan yang dilakukannya
3) Pendelegasian wewenang
4) Pemanfaatan staff dan fasilitas fisik
b. Langkah-langkah Pengorganisasian
a) Tujuan organisasi harus dipahami oleh staf. Tugas ini
sudah tertuang dalam fungsi perencanaan
b) Membagi habis pekerjaan dalam bentuk kegiatan pokok
untuk mencapai tujuan
c) Menggolongkan kegiatan pokok kedalam satuan-satuan
kegiatan yang praktis
d) Menetapkan berbagai kewajiban yang harus
dilaksanakan oleh staf dan menyediakan fasilitas yang
diperlukan
e) Penugasan personil yang tepat dalam melaksanakan
tugas
f) Mendelegasikan wewenang

3. Staffing (Kepegawaian)
Staffing merupakan metodologi pengaturan staff, proses
yang teratur, sistematis berdasarkan rasional yang diterapkan
untuk menentukan jumlah personil suatu organisasi yang
dibutuhkan dalam situasi tertentu. Proses pengaturan staff
bersifat kompleks. Komponen pengaturan staff adalah sistem

60
kontrol termasuk studi pengaturan staff, penguasaan rencana
pengaturan staff, rencana penjadwalan, dan Sistem Informasi
Manajemen Keperawatan (SIMK). SIMK meliputi lima elemen
yaitu kualitas perawatan pasien, karakteristik dan kebutuhan
perawatan pasien, perkiraan suplai tenaga perawat yang
diperlukan, logistik dari pola program pengaturan staf dan
kontrolnya, evaluasi kualitas perawatan yang diberikan.
Dasar perencanaan untuk pengaturan staff pada suatu unit
keperawatan mencakup personil keperawatan yang bermutu
harus tersedia dalam jumlah yang mencukupi dan adekuat,
memberikan pelayanan pada semua pasien selama 24 jam
sehari, 7 hari dalam seminggu, 52 minggu dalam setahun. Setiap
rencana pengaturan staff harus disesuaikan dengan kebutuhan
rumah sakit dan tidak dapat hanya dicapai dengan rasio atau
rumusan tenaga/pasien yang sederhana. Jumlah dan jenis staff
keperawatan yang diperlukan dipengaruhi oleh derajat dimana
departemen lain memberikan pelayanan pendukung, juga
dipengaruhi oleh jumlah dan komposisi staff medis dan
pelayanan medis yang diberikan. Kebutuhan khusus individu,
dokter, waktu dan lamanya ronde, jumlah test, obat-obatan dan
pengobatan, jumlah dan jenis pembedahan akan mempengaruhi
kualitas dan kuantitas personel perawat yang diperlukan dan
mempengaruhi penempatan mereka.
Pengaturan staff kemudian juga dipengaruhi oleh organisasi
divisi keperawatan. Rencana harus ditinjau ulang dan
diperbaharui untuk mengatur departemen beroperasi secara
efisien dan ekonomis dengan pernyataan misi, filosofi dan
objektif tertulis, struktur organisasi, fungsi dan tanggung jawab,
kebijakan dan prosedur tertulis, pengembangan program staff
efektif, dan evaluasi periodik terencana.

61
Komponen yang termasuk dalam fungsi staffing adalah
prinsip rekrutmen, seleksi, orientasi pegawai baru, penjadwalan
tugas, dan klasifikasi pasien. Pengrekrutan merupakan proses
pengumpulan sejumlah pelamar yang berkualifikasi untuk
pekerjaan di perusahaan melalui serangkaian aktivitas. Tujuan
orientasi pegawai baru adalah untuk membantu perawat dalam
menyesuaikan diri pada situasi baru.Produktivitas meningkat
karena lebih sedikit orang yang dibutuhkan jika mereka
terorientasi pada situasi kerja. Penjadwalan siklus merupakan
salah satu cara terbaik yang dipakai untuk memenuhi syarat
distribusi waktu kerja dan istirahat untuk pegawai. Pada cara ini
dibuat pola waktu dasar untuk minggu-minggu tertentu dan
diulang pada siklus berikutnya. Jadwal modifikasi kerja mingguan
menggunakan shift 10-12 jam dan metode lain yang biasa.
4. Directing (Pengarahan)
Pengarahan adalah hubungan antara aspek-aspek individual
yang ditimbulkan oleh adanya pengaturan terhadap bawahan-
bawahan untuk dapat dipahami dan pembagian pekerjaan yang
efektif untuk tujuan perusahaan yang nyata.Kepemimpinan
merupakan faktor penting dalam keberhasilan manajemen.
Menurut Stogdill dalam Swanburg (2000), kepemimpinan adalah
suatu proses yang mempengaruhi aktivitas kelompok
terorganisasi dalam upaya menyusun dan mencapai tujuan.
Gardner dalam Swanburg (2000), menyatakan bahwa
kepemimpinan sebagai suatu proses persuasi dan memberi
contoh sehingga individu (pimpinan kelompok) membujuk
kelompoknya untuk mengambil tindakan yang sesuai dengan
usulan pimpinan atau usulan bersama.
Seorang manajer yang ingin kepemimpinannya lebih efektif
harus mampu  untuk memotivasi diri sendiri untuk bekerja dan

62
banyak membaca, memiliki kepekaan yang tinggi terhadap
permasalahan organisasi, dan menggerakkan (memotivasi)
staffnya agar mereka mampu melaksanakan tugas-tugas pokok
organisasi. Menurut Lewin dalam Swanburg (2000), terdapat
beberapa macam gaya kepemimpinan yaitu:

a. Autokratik
Pemimpin membuat keputusan sendiri.Mereka lebih
cenderung memikirkan penyelesaian tugas dari pada
memperhatikan karyawan. Kepemimpinan ini cenderung
menimbulkan permusuhan dan sifat agresif atau sama sekali
apatis dan menghilangkan inisiatif.
b. Demokratis
Pemimpin melibatkan bawahannya dalam proses
pengambilan keputusan. Mereka berorientasi pada bawahan dan
menitikberatkan pada hubungan antara manusia dan kerja
kelompok.Kepemimpinan demokratis meningkatkan
produktivitas dan kepuasan kerja.
c. Laissez faire
Pemimpin memberikan kebebasan dan segala serba boleh,
dan pantang memberikan bimbingan kepada staff.Pemimpin
tersebut membantu kebebasan kepada setiap orang dan
menginginkan setiap orang senang.Hal ini dapat mengakibatkan
produktivitas rendah dan karyawan frustasi.
5. Controlling (Pengendalian/Evaluasi)
Fungsi pengawasan atau pengendalian (controlling)
merupakan fungsi yang terakhir dari proses manajemen, yang
memiliki kaitan yang erat dengan fungsi yang lainnya.
Pengawasan merupakan pemeriksaan terhadap sesuatu apakah

63
terjadi sesuai dengan rencana yang ditetapkan/disepakati,
instruksi yang telah dikeluarkan, serta prinsip-prinsip yang telah
ditentukan, yang bertujuan untuk menunjukkan kekurangan dan
kesalahan agar dapat diperbaiki (Fayol, 2002).
Pengawasan juga diartikan sebagai suatu usaha sistematik
untuk menetapkan standard pelaksanaan dengan tujuan
perencanaan, merancang sistem informasi timbal balik,
membandingkan kegiatan nyata dengan standard yang telah
ditetapkan sebelumnya, menentukan dan mengukur
penyimpangan-penyimpangan, serta mengambil tindakan yang
digunakan dengan cara paling efektif dan efisien dalam
pencapaian tujuan perusahaan (Mockler, 2002).
Pengontrolan atau pengevaluasian adalah melihat bahwa
segala sesuatu dilaksanakan sesuai dengan rencana yang
disepakati, instruksi yang telah diberikan, serta prinsip-prinsip
yang telah diberlakukan (Urwick, 2001). Tugas seorang
manajemen dalam usahanya menjalankan dan mengembangkan
fungsi pengawasan manajerial perlu memperhatikan beberapa
prinsip berikut:
a. Pengawasan yang dilakukan harus dimengerti oleh staff dan
hasilnya mudah diukur, misalnya menepati jam kerja
b. Fungsi pengawasan merupakan kegiatan yang amat penting
dalam upaya mencapai tujuan organisasi
c. Standard unjuk kerja yang akan diawasi perlu dijelaskan
kepada semua staf, sehingga staf dapat lebih meningkatkan
rasa tanggung jawab dan komitmen terhadap kegiatan
program
d. Kontrol sebagai pengukuran dan koreksi kinerja untuk
meyakinkan bahwa sasaran dan kelengkapan rencana untuk

64
mencapai tujuan telah tersedia, serta alat untuk
memperbaiki kinerja

3.1.3 Prinsip Dasar Manajemen Keperawatan


1. Manajemen keperawatan berlandaskan perencanaan
2. Tahap perencanaan terdiri atas pembuatan tujuan,
pengalokasian anggaran, identifikasi kebutuhan pegawai,
dan penetapan struktur organisasi
3. Selama proses perencanaan, yang dapat dilakukan oleh
pimpinan keperawatan adalah menganalisis dan mengkaji
system, mengatur strategi organisasi dan menentukan
tujuan jangka panjang dan pendek, mengkaji sumber daya
organisasi, mengidentifikasi kemampuan yang ada dan
aktivitas yang spesifik serta prioritasnya
4. Manajemen keperawatan dilandaskan melalui penggunaan
waktu yang  efektif
5. Manajemen keperawatan melibatkan pengambilan
keputusan
6. Manajemen keperawatan harus terorganisasi
7. Manajemen keperawatan menggunakan komunikasi yang
efektif
8. Komunikasi yang dilakukan secara efektif mampu
mengurangi kesalahpahaman, dan akan memberikan
persamaan pandangan arah dan pengertian diantara
pegawai dalam suatu tatanan organisasi
9. Pengendalian merupakan elemen manajemen keperawatan

3.1.4 Komponen Manajemen Keperawatan


1. Input
Dalam proses manajemen keperawatan antara lain berupa
informasi, personel, peralatan dan fasilitas.

65
2. Proses
Pada umumnya  merupakan kelompok manajer dari tingkat
pengelola keperawatan tertinggi sampai keperawatan pelaksana
yang mempunyai tugas dan wewenang untuk melakukan
perencanaan, pengorganisasian pengarahan dan pengawasan
dalam pelaksanaan pelayanan keperawatan. Proses merupakan
kegiatan yang cukup penting dalam suatu system sehingga
mempengaruhi hasil yang diharapkan suatu tatanan organisasi
3. Output
Umumnya dilihat dari hasil atau kualitas pemberian askep
dan pengembangan staf, serta kegiatan penelitian untuk
menindaklanjuti hasil atau keluaran.
4. Kontrol
Diperlukan dalam proses manajemen keperawatan sebagai
upaya meningkatkan kualitas hasil. Control dalam manajemen
keperawatan dapat dilakukan melalui penyusunan anggaran
yang proporsional, evaluasi penampilan kerja perawat, pembuat
prosedur yang sesuai standard akreditasi
5. Mekanisme umpan balik
Mekanisme umpan balik diperlukan untuk menyelaraskan
hasil dan perbaikan kegiatan yang akan dating. Mekanisme
umpan balik dapat dilakukan melalui laporan keuangan, audit
keperawatan, dan survey kendali mutu, serta penampilan kerja
perawat

66
3.2 KONSEP KEPEMIMPINAN
3.2.1 Definisi Kepemimpinan
Menurut George R. terry kepemimpinan itu adalah
hubungan yang ada dalam diri seseorang atau pemimpin,
mempengaruhi orang lain untuk bekerja secara standar dalam
hubungan tugas untuk mencapai tujuan yang diinginkan.
Kepemimpinan adalah suatu proses yang mempengaruhi
aktivitas kelompok yang diatur untuk mencapai tujuan bersama.

3.2.2 Tugas dan Peran Pemimpin


Menurut James A.F Stoner, tugas utama seorang pemimpin
adalah :
1. Pemimpin bekerja dengan orang lain
Seorang pemimpin bertanggung jawab untuk bekerja
dengan orang lain, salah satunya atasannya, staf, teman
bekerja atau dengan atasan lain dalam organisasi baik
orang diluar organisasi
2. Pemimpin adalah tanggung jawab dan mempertanggung
jawabkan
Seorang pemimpin bertanggung jawab untuk menyusun
tugas menjalankan tugas, mengadakan evaluasi, untuk
mencapai outcome yang terbaik
3. Pemimpin menyeimbangkan pencapaiaan tujuan dan
perioritas
Proses kepemimpinan dibatasi sumber, jadi pemimpin harus
dapat menyusun tugas dengan mendahulukan prioritas
4. Pemimpin harus berfikir secara analitis dan konseptual
Seorang pemimpin harus menjadi seorang pemikir yang
analitis dan konseptual. Selanjutnya dapat mengidentifikasi
masalah dengan akurat
5. Manajer adalah seorang mediator

67
Pemimpin harus menjadi seorang penengah dalam terjadi
konflik.
6. Pemimpin adalah politisi dan diplomat
Seorang pemimpin harus mampu mengajak dan melakukan
kompromi.
7. Pemimpin membuat keputusan yang sulit
Seorang pemimpin harus memecahkan masalah

3.3 KONSEP EARLY WARNING SYSTEM


3.3.1 Definisi Pediatric Early Warning System
Pediatric Early Warning System adalah pengenalan secara
dini tanda dan gejala perburukan klinis pada pasien anak di
ruang perawatan merupakan faktorutama demi kelangsungan
hidup danmemperbaiki prognosis. Anamnesi dan
pemeriksaan fisik oleh timmedis reaksi cepat (TMRC) dapat
dilakukan segera, sehingga mencegah perburukan klinis
menjadi gagal sirkulasi, gagal nafas atau henti
kardiopulmonal.
Pediatric Early Warning System merupakan suatu alat atau
sistem skoring menggunakan karakteristik pasien yang dapat
mendeteksi perburukan klinis pada anak di ruang rawat inap
saat ini belum ada konsensus dan juga bukti sistem PEWS
yang paling berguna atau optimal untuk kasus anak.

3.3.2 Penilaian Early Warning System


Skoring PEWS penggunaannya sama dengan EWS pada
orang dewasa yang membedakannya adalah kriteria
penilaiannya saja, karena di anak ada tanda-tanda vital yang
nilainya normal tapi jika digunakan orang dewasa nilainya

68
tidak normal. EWS merupakan langkah-langkah yang
dilakukan untuk menilai kondisi fisiologis pasien yang
meliputi tanda vital dan kesadaran secara langsung kepada
pasien sehingga akan diketahui perkembangan perburukan
pasien lebih awal termasuk pasien sepsis untuk dilakukan
intervensi penanganan secepatnya maupun sebuah
keputusan untuk memindahkan pasien ke ICU.
Penilaian EWS ini terus berkembang di dunia terutama di
Inggris, lima parameter yang telah dimunculkan ternyata
dianggap kurang mencukupi sehingga ada beberapa studi
yang menambahkan dengan saturasi oksigen dan produksi
urin sebagai parameter. Keragaman ini mengakibatkan
kurang konsistensinya dalam penilaian di masing-masing
rumah sakit terhadap perburukan atau kerusakan klinis
pasien. Oleh karena itu dibentuklah standar nasional yang
digunakan untuk menilai pasien yaitu NEWS (National Early
Warning System). NEWS ini mulai dilaksanakan pada tahun
2012 di Inggris yang meliputi penilaian parameter laju
pernafasan, saturasi oksigen, suplementasi oksigen, suhu /
temperatur, tekanan darah sistolik, denyut jantung dan
tingkat kesadaran. Pada Desember 2017 NEWS mengalami
perubahan pembaharuan menjadi NEWS 2.
Penilaian skor peringatan dini (EWS) ini juga
mengedapankan SDM PPA (Profesional Pemberi Asuhan)
untuk melakukan pencatan, penilaian dan respon atau
menanggapi perubahan parameter fisiologis klinis secara
rutin kepada pasien. Kata kunci yang dibutuhkan adalah (a)
deteksi dini (b) ketepatan waktu (c) kompetensi klinis,
sehingga tujuan EWS akan tercapai. Penggunaan skor
penilaian ini diharapkan akan memberikan pemahaman yang

69
sama dari masing-masing individu profesional pemberi
asuhan (PPA) dalam memahami dan menilai pasien, jadi tidak
menimbulkan persepsi yang berbeda-beda.

3.3.3 Konsep Henti Jantung


Henti jantung adalah faktor utama penyebab kematian,
oleh karena itu kita harus mengetahui berbagai kondisi yang
mengakibatkan henti jantung terjadi. Sangat jarang sekali
henti jantung terjadi secara tiba-tiba tetapi biasanya sudah
adanya tanda “triger” didalam tubuh yang kita abaikan.
Henti jantung sendiri didefinisikan sebagai kondisi hilangnya
fungsi jantung secara tiba-tiba yang berasal dari jantung
atau tidak. Hilangnya fungsi jantung yang bukan berasal dari
jantung biasanya disebabkan oleh kegagalan fungsi organ
lain yang akan memperberat fungsi jantung dalam
menghantarkan oksigen untuk metabolisme sel.

3.3.4 Delivery Oxygen


Fungsi jantung adalah untuk menghantarkan oksigen
(Delivery Oxygen) dalam sistem sirkulasi ke seluruh tubuh
sebagai modal sel dalam melakukan metabolisme dan
menghantarkan kembali sisa-sisa metabolisme sel untuk di
keluarkan. Penghantaran oksigen ke seluruh tubuh ini
sendiri dipengaruhi oleh fungsi jantung, fungsi paru maupun
hemoglobin. Hal ini dapat dirumuskan delivery oksigen
sebagai:
Prinsip hemodinamik tubuh harus terjaga keseimbangan
dengan baik, yaitu oksigen yang digunakan (Oxygen
Comcumption) harus seimbang dengan oksigen yang
dihantarkan (Delivery Oxygen). DO2 lebih banyak berperan
sebagai penyeimbang untuk memenuhi kebutuhan oksigen
metabolisme jaringan. Apabila terjadi gangguan dari salah

70
satu unsur delivery oxygen diatas maka akan terjadi
perubahan juga pada indikator lainnya sebagai kompensasi
untuk memastikan bahwa Delivery Oxygen (penghantaran
oksigen) keseluruh tubuh tetap terjaga dengan baik
memenuhi kebutuhan jaringan. Tetapi kemampuan
kompensasi ini ada batasnya, apabila telah melewati batas
kemampuan atau gagal organ maka akan berpotensi
berhentinya fungsi jantung. Oleh karena itu para PPA
(Profesional Pemberi Asuhan) dalam pengelolaan pasien
harus memahami betul kondisi-kondisi yang mungkin
mengakibatkan berhentinya fungsi jantung.

3.2.4 Teory of Everything


Teori ini menerangkan tentang sebab-sebab yang
menjadikan faktor terjadinya henti jantung, sehingga bila
kita benar-benar memahami teori ini akan menurunkan
angka henti jantung. Sebelumnya telah dijelaskan mengenai
keseimbangan antara penggunaan dan pengiriman oksigen
ke jaringan (Delivery Oxygen dan Oxygen Comcumption)
sangatlah menentukan terjadinya henti jantung. Menurut
Theory of Everything kejadian henti jantung dipengaruhi
oleh faktor sirkulasi, dysritmia, Respiratory dan Neurologis.

Sirkulasi bisa disebabkan (a) Haemorhagic, misalnya


prosesur bedah, keganasan, Antikoagulophaty, Perdarahan
saluran cerna, (b) Sepsis misalnya infeksi,
Immunocompromised, Geriatric, (c) Tamponade/Tension
Pneumothorax: Trauma, penggunaan ventilator/Barotrauma,
COPD, (d) Cardiac Heart Faillure/CHF, (e) Emboli Paru:
Keganasan, immobillisasi, kegemukan.
Dysritmia banyak karena ventrikel takikardi yang bisa
disebabkan oleh ACS (Acute Coronary Syndrome), Coronary

71
Artery Disesase, Atrial Fibrilasi maupun lainnya, hal ini bisa
berlanjut menjadi Ventrikel Fibrilasi. Vagal Block juga akan
menyebabkan terjadinya henti jantung.
Respirasi yaitu kondisi yang banyak disebabkan oleh
faktor dari fisiologi pernafasan. Kondisi ini bisa ditemui
dalam beberapa hal, diantaranya (a) sumbatan jalan
nafas/obstruksi : Obstrucsi Sleep Apneu (OSA) pada orang
kegemukan, lidah jatuh, tumor mulut, sedasi atau narkotik,
setelah dilakukan prosedur, asma berat, riak/cairan di mulut
yang banyak hal ini biasanya ditandai dengan suara ngorok
“Snoring” pada sumbatan parsial dan bila sumbatan total
malah tidak akan terdengar suara dan pasien tidak akan
bisa berbicara, (b) ARDS / ALI (Acute Respiratory Syndrome /
Acute Lung Injury), (c) kelainan pada paru / penyakit paru :
Asma, COPD/PPOK, Pneumonia, Edema Paru, Atelektasis, dll,
(d) RSI (Rapid Squence Intubation/Induction), intubasi
pemasangan ETT yang dilakukan secara cepat, (d)
Tracheostomi.
Neurologic, pada faktor ini bisa disebabkan (a) Trauma
susunan saraf pusat, TBI (Traumatic Brain Injury), Post
Craniotomy, kecelakaan lalu lintas, (b) CVA
(Cerebrovascular Incident), Vascolopathy (c) faktor lainnya
karena kenaikan tekanan intra kranial, Tumor Otak

3.2.5 Parameter Fisiologi dalam National Early Warning


System (NEWS).
Perlu diingat bahwa secara fisiologi faktor paramater
dalam penilaian NEWS ini akan memberikan dampak
kompensasi tubuh bila terjadi sesuatu hal, sehingga bisa
dirunut apa yang sekiranya menyebabkan untuk dilakukan
evaluasi dan diteruskan dengan intervensi, perlu juga

72
diingat bahwa tanpa mengetahui faktor penyebab dan kita
secara cepat memotong kompensasi fisiologis yang terjadi
bisa membahayakan tubuh penderita.
Urutan pencatatan parameter fisiologis pada NEWS 2
sedikit banyak mencerminkan bagan urutan ABCDE (Airway,
Breathing, Circulation, Disability, Exposure) yang digunakan
untuk menilai pasien yang sakit akut. Berikut kami uraikan
parameter fisiologi dalam penilaian NEWS 2:

3.2.6 Laju pernafasan


Pernafasan manusia adalah proses alamiah yang terjadi
pada kondisi normal, dia akan mempunyai efek kompensasi
meningkat pada kondisi beberapa hal diantaranya
ketakutan, nyeri, stres, kondisi hypercapneu, asidosis
metabolik, gangguan sistem saraf pusat. Bila sudah dalam
taraf lanjut maka akan diikuti penurunan laju pernafasan dan
kemudian terjadinya henti jantung.

3.2.7 Saturasi oksigen


Pengukuran saturasi oksigen non-invasif dengan pulse
oximetry adalah secara rutin digunakan dalam penilaian
klinis akut, tetapi pada saat NEWS dikembangkan itu tidak
sering dimasukkan ke dalam sistem EWS. Sebagai
pengukuran rutin saturasi oksigen telah menjadi lebih
umum, itu dianggap sebagai parameter penting untuk
dimasukkan dalam monitoring. Saturasi oksigen adalah alat
yang kuat untuk penilaian terpadu fungsi paru dan jantung.
Teknologi yang dibutuhkan untuk pengukuran saturasi
oksigen, yaitu Pulse Oximetry, sekarang tersedia secara luas,
portabel dan murah. The NEWS Development Group
merekomendasikan bahwa saturasi oksigen yang diukur
dengan pulse oximetry harus menjadi bagian rutin dari

73
penilaian berat tidaknya penyakit akut. Kita harus mengerti
manakala saturasi oksigen dalam kondisi turun kurang dari
95 % dan jauh lebih hati-hati manakala telah sampai kurang
dari 92 %. Hal ini ada berbagai kemungkinan, diantaranya
kegagalan sistem sirkulasi dan distribusi dari fungsi
hemodinamik atau kegagalan proses ventilasi dan diffusi
yang terjadi didalam paru-paru. Pada taraf penurunan sudah
mencapai dibawah 92% biasanya akan semakin menurun
dengan cepat dan akan membutuhkan waktu lama untuk
mengembalikan ke kondisi semula.

3.2.8 Suplemen Oksigen


Perlu diingat bahwa pada orang yang telah
membutuhkan suplemen oksigen, berati dia sudah dalam
kondisi memerlukan perhatian atau pengawasan bukan
pasien seperti pada umumnya. Pemberian suplemen oksigen
ini bertujuan untuk meningkatkan saturasi oksigen, sehingga
dianggap distribusi kebutuhan oksigen untuk metabolisme di
perifer mencukupi, walaupun faktor lain stabilnya
hemodinamik juga mempengaruhi hal ini. Hati-hati pada
pasien yang sudah terbiasa dengan fungsi pernafasan dalam
kondisi hiperkapni misalnya COPD / PPOK, menjaga kisaran
saturasi oksigen dalam interval 88-92% lebih bijak, hal ini
dikarenakan mereka sudah terbiasa dalam kondisi
hiperkapneu. Bila diterapi dengan oksigen tinggi dalam
kondisi normokapneu maka ada kemungkinan akan terjadi
gagal nafas atau apneu pada pasien ini.
Meskipun COPD adalah penyebab paling umum yang
menyebabkan gagal nafas, ada beberapa hal yang juga
menyebabkan kondisi hiperkapneu misalnya : Obesitas
Morbid, Deformitas dinding dada atau gangguan

74
neuromuskuler. Untuk semua pasien ini, awal target pada
kisaran saturasi oksigen 88-92%, disarankan menunggu
ketersediaan analisa gas darah (AGD) dengan kanul 24 %
atau masker venturi 28 %. Untuk pasien lain yang kondisi
normal bisa menggunakan target saturasi antara 96-100 %.

3.2.9 Tekanan darah sistolik


Tekanan darah sistolik yang tinggi merupakan salah satu
faktor yang mungkin akan memunculkan kelainan
kardiovaskuler, baik serangan jantung mendadak, stroke
maupun kondisi akut lainnya. Tetapi tidak kalah pentingnya
menilai perburukan atau penurunan tekanan darah sistolik
juga merupakan salah satu tanda perburukan suatu
penyakit. Hipotensi mungkin menunjukkan suatu keadaan
perburukan pada kekurangan cairan, gangguan pengisian
jantung, sepsis, gangguan pompa jantung, gangguan irama
jantung, depresi SSP (Susunan Saraf Pusat),
hipoadreanlisme, penggunaan obat-obatan, syok anafilaktik.
Oleh karena itu bila mendapati orang dengan tensi sitolik <
100 mmHg, perlu mendapatkan perhatian sampai dipastikan
semua parameter fisiologis dalam kondisi normal.
Sedangkan orang yang mempunyai tekanan sistolik > 200
mmHg perlu dinilai faktor psikologis apakah terdapat faktor
kesakitan, takut, stres atau memang mempunyai riwayat
penyakit darah tinggi. Bila memang riwayat darah tinggi juga
memerlukan perhatian efek komplikasi organik pada organ
yang berhubungan dengan sistem kardiovaskuler.
Tekanan darah diastolik tidak menjadikan penilaian
khusus dalam NEWS tetapi perlu mendapat perhatian bila
terjadi peningkatan yang tiba-tiba.

3.2.10 Heart Rate atau denyut jantung

75
Heart rate atau denyut nadi mempunyai arti klinis yang
penting, hal ini dikarenakan sering memberikan gambaran
kompensasi yang dilakukan oleh jantung dalam menjaga
hemodinamik. Nadi yang meningkat (takikardi) sering
disebabkan karena faktor nyeri, takut, stres, kekurangan
cairan, penurunan tekanan darah, demam, sepsis, maupun
kekurangan cairan. Keadaan lainnya bisa karena aritmia,
gangguan metabolik, hipertiroid, intoksikasi obat
simpatomimetik, antikholinergik narkoba. Kondisi naiknya
denyut nadi perlu mendapatkan perhatian dikarenakan akan
membutuhkan oksigen yang besar untuk jantung, bila hal ini
tidak terpenuhi bisa mengakibatkan terhentinya fungsi
jantung. Kondisi menurunnya denyut nadi (Bradikardi) juga
merupakan indikator yang penting, hal ini bisa diakibatkan
fungsi kompensasi yang melemah maka akan diikuti
penurunan denyut jantung, bila hal ini tidak mendapatkan
perhatian atau intervensi maka bisa akan dikuti dengan
berhentinya fungsi jantung. Bradikardi juga bisa disebabkan
karena faktor obat (beta blocker), neostigmin, maupun obat
sedasi yang terlalu dalam, hipotermi, depresi SSP,
hipotiroidisme ataupun blokade jantung.

3.2.11 Suhu Tubuh


Temperatur mempunyai peranan yang penting dalam
menilai kondisi orang, baik dia dalam kondisi pireksia /
hipertermi maupun hipotermi. Bisa disebabkan oleh faktor
infeksi atau sepsis bisa juga karena faktor kekuragan cairan
pada pasien.

3.2.12 Tingkat kesadaran ACVPU

76
Perubahan tingkat kesadaran merupakan indikator
penting untuk menentukan keparahan penyakit akut. Dahulu
dengan melihat AVPU (Awarness, Verbal respon, Pain respon
dan Un respon). Kondisi ini perlu dicatat bagaimana respon
yang diberikan pasien kepada kita, apakah sadar penuh, dia
akan respon dengan panggilan yang keras, dengan rangsang
nyeri yang kuat atau justru tidak memberikan respon sama
sekali dalam berbagai rangsangan. Pada penilain
menggunakan GCS juga bisa menjadikan indikator orang
yang terjadi delirium atau bingung (skor < 5 untuk verbal
respon) tingkat kesadarannya secara tiba-tiba, kondisi ini
memerlukan perhatian yang lebih, karena dalam penilaian
NEWS 2 akan berada dalam skor 3 (merah). Oleh karena itu
tingkat kebingungan / delirium yang baru muncul dimasukan
menjadi indikator penilaian, sekarang menjadi ACVPU (New
Onset Confusion).

3.3 KONSEP STANDAR ASUHAN KEPERAWATAN


3.3.1 Pengertian Standar Asuhan Keperawatan
Asuhan keperawatan merupakan proses atau rangkaian
kegiatan pada praktik keperawatan yang diberikan secara
langsung kepada klien/pasien di berbagai tatanan pelayanan
kesehatan. Dilaksanakan berdasarkan kaidah - kaidah
keperawatan sebagai suatu profesi yang berdasarkan ilmu
dan kiat keperawatan, bersifat Humanistic dan berdasarkan
pada kebutuhan objektif klien untuk mengatasi masalah
yang dihadapi klien.
Standar asuhan keperawatan adalah uraian pernyataan
tingkat kinerja yang diinginkan sehingga kualitas struktur,
proses dan hasil dapat dinilai. Standar asuhan keperawatan
berarti pernyataan kualitas yang diinginkan dan dapat dinilai

77
pemberian asuhan keperawatan terhadap pasien atau klien.
Hubungan antara kualitas dan standar menjadi dua hal yang
saling terkait erat, karena melalui standar dapat
dikuantifikasi sebagai bukti pelayanan meningkat dan
memburuk (Wilkinson, 2011).

3.3.2 Tujuan standar asuhan keperawatan


1. Memberi bantuan yang efektif kepada semua orang yang
memerlukan pelayanan kesehatan sesuai dengan Sistem
Kesehatan Nasional.
2. Menjamin bahwa bantuan diarahkan untuk memenuhi
kebutuhan pasien dan mengurangi/menghilangkan
kesenjangan
3. Mengemban standar asuhan keperawatan yang ada
4. Memberi kesempatan kepada semua tenaga keperawatan
untuk mengemban tingkat kemampuan profesional
5. Memelihara hubungan kerja yang efektif dengan semua
kalangan kesehtanan
6. Melibatkan pasien dalam perencanaan dan pelaksanaan
pelayanan kesehatan
7. Mengajak individu atau masyarakat berpartisipasi dalam
bidang kesehatan
Tujuan dan manfaat standar asuhan keperawatan penting
lainnya mencangkup pada dasarnya mengukur kualitas
asuhan kinerja perawat dan efektifitas manajemen
organisasi. Dalam pengembangan standar asuhan
keperawatan menggunakan pendekatan dan kerangka kerja
yang lazim sehingga dapat ditata siapa yang bertanggung
jawab mengembangakn standar bagaiman proses

78
pengembangan tersebut. Standar asuhan berfokus pada hasil
pasien, standar praktik berorientasi pada kinerja perawat
profesional untuk dikembangkan dalam pengelolaan
keperawatan sehingga dapat bermanfaat bagi pasien, profesi
perawat dan organisasi pelayanan.
3.3.3 Fungsi standar asuhan keperawatan
1. Memberikan pedoman dan bimbingan yang sistematis dan
ilmiah bagi tenagakeperawatan dalam memecahkan
masalah klien melalui asuhan keperawatan,
2. Memberi ciri profesionalisasi asuhan keperawatan melalui
pendekatan pemecahanmaslaah dan pendekatan
komunikasi yang efektif dan efisien
3. Memberi kebebasan pada klien untuk mendapat
pelayanan yang optimal sesuaidengan kebutuhannya
dalam kemandiriannya dibidang kesehatan

3.3.4 Proses terwujudnya standar asuhan keperawatan


1. Pemimpin yang peduli dan mendukung
2. Ada kesadaran bahwa mutu harus ditingkatkan (standar
mutu)
3. Tenaga keperawatan disiapkan melalui upaya
peningkatan pengetahuan, sikap, keterampilan dengan
cara diadakan program diklat dan seminar
3.3.5 Pelaksanaan standar asuhan keperawatan
1. Standar I : Pengkajian
Pengkajian adalah upaya mengumpulkan data secara
lengkap dan sistematis untuk dikaji dan dianalisis
sehingga masalah kesehatan dan keperawatan yang
dihadapai pasien baik fisik, mental, sosial maupun spritual
dapat ditentukan. Tahap inimencakup tiga kegiatan yaitu

79
pengumpulan data, analisis data dan penentuan masalah
kesehatan serta keperawatan
a. Pengumpulan data
Tujuan dari pengumpulan data adaalah untuk
memperoleh data dan informasi mengenai masalah
kesehatan yang ada pada pasien sehingga
dapatditentukan tindakan yang harus diambil untuk
mengatasi masalah tersebutyang menyangkut aspek
fisik, mental, sosial dan spiritual serta faktor
lingkungan yang mempengaruhinya. Data tersebut
harus akurat dan mudah dianalisis.
Jenis data antara lain data objektif yaitu data yang
diperoleh melalui pengukuran, pemeriksaan dan
pengamatan misalnya suhu tubuh, tekanan darah serta
warna kulit. Data subjektif yaitu data yang diperoleh
dari keluhan yang dirasakan pasien atau dari keluarga
pasien/saksi lain misalnya kepala pusing, nyeri dan
mual.
Adapun fokus dalam pengumpulan data meliputi:
a) Status kesehatan sebelumnya dan sekarang,
b) Pola koping sebelumnya dan sekarang
c) Fungsi status sebelumnya dan sekarang.
d) Respon terhadap terapi medis dan tindakan
keperawatan
e) Resiko untuk masalah potensial
f) Hal - hal yang menjadi dorongan atau kekuatan klien
b. Analisis data
Analisa data adalah kemampuan dalam
mengembangkan kemampuan berpikir rasional sesuai
dengan latar belakang ilmu pengetahuan

80
c. Penentu masalah
Sebelum analisa data dilakukan dapat dirumuskan
beberapa masalah kesehatan. masalah kesehatan
tersebut ada yang dapat di intervensi dengan asuhan
keperawatan (masalah keperawatan) tetapi ada juga
yang tidak dan lebih memerlukan tindakan medis.
Selanjutnya disusun diagnosis keperawatan sesuai
dengan prioritas. Prioritas masalah ditentukan
berdasarkan kriteria penting dan segera. Penting
mencakup kegawat.
2. Standar II : Diagnosa
Diagnosa keperawatan adalah pernyataan yang
menguraikan respon actual atau potensial klien terhadap
masalah keperawatan dimana perawat yang mempunyai
izin dan berkompeten yang wajib untuk mengatasinya.
Respon aktual dan potensial klien didapatkan dari data
dasar pengkajian, tinjauan.
3. Standar III : Intervensi Keperawatan
Tahap perencanaan memberikan kesempatan kepada
perawat, klien, keluarga dan orang - orang terdekat klien
untuk merumuskan rencana tindakan keperawatan guna
mengatasi masalah yang dialami klien. Perencanaan ini
merupakan suatu petunjuk tertulis yang menggambarkan
secara tepat rencana tindakan keperawatan yang
dilakukan terhadap diagnosis keperawatan. Tahap
perencanaan dapat disebut sebagai inti atau pokok dari
proses keperawatan sebab perencanaan merupakan
keputusan awal yang memberi arah bagi tujuan yang ingin
dicapai, hal yang akan dilakukan, termasuk bagaimana,
kapan dan siapa yang akan melakukan tindakan

81
keperawatan. Karenanya, dalam menyusun rencana
tindakan keperawatan untuk klien, keluarga dan orang
terdekat perlu dilibatkan secara maksimal.
4. Standar IV : Implementasi Keperawatan
Implementasi yang merupakan komponen dari asuhan
keperawatan adalah kategori dari perilaku keperawatan
dimana tindakan yang diperlukan untuk mencapai tujuan
dan hasil yang diperkirakan dari asuhan keperawatan yang
telah dilakuakn dan diselesaikan. Dalam teori,
implementasi dari rencana asuhan keperawatan mengikuti
komponen perencanaan dari proses keperawatan. Namun
demikian, dibanyak lingkungan perawat kesehatan,
implementasi mungkin dimulai secara langsung setelah
pengkajian.
Adapun tahap - tahap dalam tindakan keperawatan
adalah sebagai beriku:
a. Tahap 1 : Persiapan
Tahap awal tindakan ini menuntut perawat untuk
mengevaluasi yangdiindentifikasi pada tahap
perencanaan
b. Tahap 2 : Intervensi
Focus tahap pelaksanaan tindakan perawat adalah
kegiatan dan pelaksanaantindakan dari perencanaan
untuk memenuhi kebutuhan fisik dan
emosional.Pendekatan tindakan keperawatan meliputi
tindakan independen, dependendan interdependent
c. Tahap 3 :Dokumentasi
Pelaksanaan tindakan keperawatan harus diikuti oleh
pencatatan yang lengkap dan akurat terhadap suatu
kejadian dalam proses keperawatan.

82
5. Standar V : Evaluasi
Evaluasi adalah tahap akhir dari proses keperawatan
yang merupakan perbandingan yang sistematis dan
terencana antara hasil akhir yang teramati dantujuan atau
kriteria hasil yang dibuat pada tahap perencanaan.
Evaluasi dilakukansecara berkesinambungan dengan
melibatkan klien dan tenaga kesehatan lainnya. Jika hasil
evaluasi menunjukkan tercapainya tujuan dan kriteria
hasil, klien bisakeluar dari siklus proses keperawatan. jika
sebalikanya, klien akan masuk kembali ke dalam siklus
tersebut mulai dari pengkajian ulang reassessment).
Secara umum, evaluasi ditujukan untuk
a) melihat dan menilai kemampuan klien dalam mencapai
tujuan
b) menentukan apakah tujuan keperawatan telah tercapai
atau belum
c) mengkaji penyebab jika tujuan asuhan keperawatan
belum tercapai
Berikut 3 jenis format evaluasi/catatan perkembangan
yang biasa digunakan dalam asuhan keperawatan:
1) SOAP
Format SOAP umumnya digunakan untuk pengkajian
awal pasien.

S : Subjektif (Pernyataan atau keluhan dari pasien)


O : bjektif (Data yang diobservasi oleh perawat atau
keluarga)
A: Analisis (Kesimpulan dari objektif dan subjektif)
P : Planing (Rencana tindakan yang akan dilakukan
berdasarkan analisis)
2) SOAIPER

83
S : Subjektif (Pernyataan atau keluhan dari pasien)
O : Objektif (Data yang diobservasi oleh perawat atau
keluarga)
A : Analisis (Kesimpulan dari objektif dan subjektif )
P : Planing (Apa yang dilakukan terhadap masalah)
I : Implementasi (Bagaimana tindakan dilakukan)
E : Evaluation (Respon pasien terhadap tindakan
keperawatan)
R : Revised (Apakah rencana keperawatan akan diubah)
3) DAR
Format dokumentasi DAR membantu perawat untuk
mengatur pemikirannya dan memberikan struktur yang
dapat meningkatkan pemecahan masalah yang kreatif.
Komunikasi yang terstruktur akan mempermudah
konsistensi penyelesaian masalah diantara tim
kesehatan.

3.4 KONSEP BERMAIN PADA ANAK


3.4.1 Pengertian Bermain
Bermain merupakan kegiatan yang dilakukan secara
sukarela untuk memperoleh kesenangan/kepuasan. Bermain
merupakan cerminan kemampuan fisik, intelektual, emosional,
dan social, dan bermain merupakan media yang baik untuk
belajar karena dengan bermain, anak-anak akan berkata-
kata(berkomunikasi), belajar menyesuaikan diri dengan
lingkungan, melakukan apa yang dapat dilakukan, mengenal
waktu, jarak serta suara (Wong, 2010).
Bermain merupakan aspek penting dalam kehidupan anak
serta merupakan satu cara yang paling efektif untuk
menurunkan stress pada anak, dan penting untuk kesejahteraan
mental dan emosional anak.(Champbell dan Glaser,2011).

84
Dari definisi di atas dapat disimpulkan bahwa bermain
adalah kegiatan yang tidak dapat dipisahkan dari kehidupan
anak sehari-hari karena bermain sama dengan bekerja pada
orang dewasa yang dapat menurunkan stress anak, media yang
baik bagi anak untuk belajar berkomunikasi dengan
lingkungannya, menyesuaikan diri terhadap lingkungan, belajar
mengenal dunia sekitar kehidupannya dan penting untuk
meningkatkan kesejahteraan mental serta sosial anak.
3.4.2 Fungsi Bermain pada Anak
Fungsi utama bermain adalah merangsang perkembangan
sensorik-motorik, perkembangan intelektual, perkembangan
social, perkembangan kreatifitas,perkembangan kesadaran diri,
perkembangan moral, dan bermain sebagai terapi (Wong,
2010).
b. Perkembangan sensorik motorik.
Aktivitas sensorik dan motorik merupakan komponen
terbesar yang digunakan anak dan bermain aktif sangat penting
untuk perkembangan fungsi otot. Misalnya, alat permainan yang
digunakan untuk bayi yang mengembangkan kemampuan
sensorik motorik dan alat permainan untuk anak usia toddler
dan prasekolah yang banyak membantu perkembangan
aktivitas motorik baik kasar maupun halus.

c. Perkembangan intelektual
Pada saat bermain, anak melakumbedakan eksploitasi dan
manipulasi terhadap segala sesuatu yang ada di lingkungan
sekitarnya, terutama mengenal warna, bentuk, ukuran, tekstur,
dan membedakan objek.
d. Perkembangan sosial

85
Perkembangan social ditandai dengan kemampuan
berinteraksi dengan lingkungannya. Melalui kegiatan bermain,
anak akan belajar memberi dan menerima. Bermain dengan
orang lain akan membantu anak untuk mengembangkan
hubungan social dan belajar memesahkan masalah dari
hubungan tersebut. Hal ini terjadi terutama pada anak usia
sekolah dan remaja. Meskipun demikian, anak usia toddler dan
prasekolah adalah tahapan awal bagi anak untuk meluaskan
aktivitas sosialnya di luar lingkungan keluarga.
e. Perkembangan kreatifitas
Berkreasi adalah kemampuan untuk menciptakan sesuatu
dan mewujudkannya ke dalam bentuk objek dan/atau kegiatan
yang dilakukannya. Melalui kegiatan bermain anak akan belajar
dan mencoba merealisasikan ide-idenya. Misalnya, dengan
membongkar dan memasang satu alat permainan akan
merangsang kreativitasnya untuk semakin berkembang.
b. Perkembangan kesadaran diri
Melalui bermain, anak akan mengembangkan
kemampuannya dalam mengatur tingkah laku. Anak juga akan
belajar mengenal kemampuannya dan membandingkannya
dengan orang lain dan menguji kemampuannya dengan
mencoba peran-peran baru dan mengetahui dampak tingkah
lakunya terhadap orang lain.
c. Perkembangan moral
Anak mempelajari nilai dasar dan salah dari lingkungannya,
terutama dari orang tua dan guru. Denagan melakukan aktivitas
bermain, anak akan mendapat kesempatan untuk menerapkan
nilai-nilai tersebut sehingga dapat diterima di lingkungannya dan
dapat menyesuaikan diri dengan aturan-aturan kelompok yang
ada dalam lingkungannya. Melalui kegiatan bermain anak juga

86
akan belajar nilai moral dan etika, belajar membedakan mana
yang benar dan mana yang salah, serta belajar bertanggung
jawab atas segala tindakan yang telah dilakukannya.
d. Bermain sebagai terapi
Pada saat dirawat di rumah sakit, anak akan mengalami
berbagai perasaan yang sangat tidak menyenangkan, seperti
marah, takut, cemas, sedih, dan nyeri. Perasaan tersebut
merupakan dampak dari hospitalisasi yang dialami anak karena
menghadapi beberapa stresorr yang ada di lingkungan rumah
sakit. Untuk itu, dengan melakukan permainan anak akan
terlepas dari ketegangan dan stress yang dialaminya karena
dengan melakukan permaianan anak akan dapat mengalihkan
rasa sakitnya pada permainannya (distraksi) dan relaksasi
melalui kesenanganya melakukan permainan. Dengan demkian
permainan adalah media komunikasi antara anak dengan orang
lain, termasuk dengan perawat atau petugas kesehatan di rumah
sakit. Perawat dapat mengkaji perasaan dan pikiran anak melalui
ekspresi nonverbal yang ditunjukkan selama melakukan
permainan atau melalui interaksi yang ditunjukan anak dengan
orang tua dan teman kelompok bermainnya.
3.4.3 Tujuan Bermain
Melalui fungsi yang terurai diatasnya, pada prinsipnya
bermain mempunyai tujuan sebagai berikut :
1. Untuk melanjutkan pertumbuhan dan perkembangan yang
normal pada saat sakit anak mengalami gangguan dalam
pertumbuhan dan perkembangannya. Walaupun demikian,
selama anak dirawat di rumah sakit, kegiatan stimulasi
pertumbuhan dan perkembangan masih harus tetap
dilanjutkan untuk menjaga kesinambungannya.
2. Mengekspresikan perasaan, keiginan, dan fantasi serta ide-
idenya. Seperti yang telah di uraikan diatas pada saat sakit

87
dan dirawat di rumah sakit, anak mengalami berbagai
perasaan yang sangat tidak menyenangkan. Pada anak yang
belum dapat mengekspresikannya.
3. Mengembangkan kreatifitas dan kemampuan memecahkan
masalah. Permainan akan menstimulasi daya piker, imajinasi,
fantasinya untuk menciptakan sesuatu seperti yang ada
dalam pikirannya. Pada saat melakukan permainan, anak
juga akan dihadapkan pada masalah dalam konteks
permainannya, semakin lama ia bermain dan semakin
tertantang untuk dapat menyelesaikannya dengan baik.
4. Dapat beradaptasi secara efektif terhadap stress karena sakit
dan dirawat di rumah sakit. Stress yang dialami anak dirawat
di rumah sakit tidak dapat dihindarkan sebagaimana juga
yang dialami orang tua. Untuk itu yang penting adalah
bagaimana menyiapkan anak dan orang tua untuk dapat
beradaptasi dengan stressor yang dialaminya di rumah sakit
secara efektif. Permainan adalah media yang efektif untuk
beradaptasi karena telah terbukti dapat menurunkan rasa
cemas, takut, nyeri dan marah

3.4.4 Faktor Yang Mempengaruhi Aktivitas Bermain


Ada 5 faktor yang mempengaruhi aktivitas bermain pada
anak yaitu tahap pertumbuhan dan perkembangan anak, status
kesehatan anak, jenis kelamin anak, lingkungan yang
mendukung, serta alat dan jenis permainan yang cocok atau
sesuai bagi anak.
a. Tahap perkembangan anak
Aktivitas bermain yang tepat dilakukan anak, yaitu sesuai
dengan tahapan pertumbuhan dan perkembangan anak.
Tentunya permainan anak usia bayi tidak lagi efektif untuk

88
pertumbuhan dan perkembangan anak usia sekolah. Permainan
adalah stimulasi pertumbuhan dan perkembangan anak. Dengan
demikian, orang tua dan perawat harus mengetahui dan
memberikan jenis permainan yang tepat untuk setiap tahapan
pertumbuhan dan perkembangan anak.
b. Status kesehatan anak
Untuk melakukan aktivitas bermain diperlukan energy.
Walaupun demikian, bukan berarti anak tidak perlu bermain
pada saat sedang sakit. Kebutuhan bermain pada anak sama
halnya dengan kebutuhan bekerja pada orang dewasa. Yang
terpenting pada saat kondisi anak sedang menurun atau anak
terkena sakit bahkan dirawat di rumah sakit orang tua dan
perawat harus jeli memilihkan permainan yang dapat dilakukan
anak sesuai dengan prinsip bermain pada anak yang sedang di
rawat di rumah sakit.
c. Jenis kelamin anak
Ada beberapa pandangan tentang konsep gender dlm
kaitannya dengan permainan anak. Dalam melaksanakan
aktivitas bermain tidak membedakan jenis kelamin laki-laki atau
perempuan.untuk mengembangkan daya piker, imajinatif,
kreativitas, dan kemampuan social anak. Akan tetapi ada
pendapat lain yang meyakini bahwa permainan adalah salah
satu untuk membantu anak mengenal identitas diri sehingga
sebagian alat permainan anak perempuan tidak dianjurkan untuk
digunakan oleh anak laki-laki.
d. Lingkungan yang mendukung
Terselenggaranya aktivitas bermain yang baik untuk
perkembangan anak salah satunya dipengaruhi oleh nilai moral,
budaya dan lingkungan fisik rumah. Lingkungan rumah yang
cukup luas untuk bermain memungkinkan anak mempunyai

89
cukup ruang gerak untuk bermain, berjalan, mondar-mandir,
berlari, melompat, dan bermain dengan teman sekelompoknya.
e. Alat dan jenis permainan yang cocok
Orang tua harus bijaksana dalam memberikan alat permainan
untuk anak. Label yang tertera pada permainan harus di baca
terlebih dahulu sebelum membelinya, apakah mainan tersebut
sesuai dengan usia anak. Alat permainan tidak selalu harus yang
dibeli di took atau mainan jadi, tetapi lebih diutamakan yang
dapat menstimulasi imajinasi dan kreativitas anak, bahkan sering
kali disekitar kehidupan anak , akan lebih merangsang anak
untuk kreatif. Alat permainan yang harus didorong, ditarik, dan
dimanipulasi, akan mengajarkan anak untuk dapat
mengembangkan kemampuan koordinasi alat gerak. Permainan
membantu anak untuk meningkatkan kemampuan dalam
mengenal norma dan aturan serta interkasi social dengan orang
lain.
3.4.5 Klasifikasi Bermain
Klasifikasi bermain berdasarkan isi permainan antara lain:
1) Social Affective Play
Inti permainan ini adalah adanya hubungan interpersonal yang
menyenangkan antara anak dan orang lain. Misalnya, bayi akan
mendapatkan kesenagan dan kepuasan dari hubungan yang
menyenangkan dengan orang tuanya dan/atau orang
lain.permainan yang biasa dilakukan adalah “ciluk ba” berbicara
sambil tersenyum/tertawa, atau sekedar memberikan tangan
pada bayi dan menggenggamnya tetapi dengan diiringi berbicara
sambil tersenyum dan tertawa.
2) Sense of Pleasure Play
Permainan ini menggunakan alat yang dapat menimbulkan rasa
senang pada anak dan biasanya mengasyikan. Misalnya, dengan
menggunakan pasir, anak akan membuat gunung-gunung atau
benda-benda apasaja yang dapat dibentuknya dengan pasir. Bias

90
juga dengan menggunakan air anak akan melakukan macam-
macam permainan, misalnya memindahkan air ke botol, bak
atau tempat lain. Ciri khas permainan ini adalah anak akan
semakin lama semakin asyik bersentuhan dengan alat
permainan ini dan dengan permainan yang dilakukan sehingga
susah dihentikkan.
3) Skill Play
Sesuai dengan sebutannya, permainan ini akan meningkatkan
ketrampilan anak, khususnya motorik kasar dan halus. Misalkan
bayi akan trampil memegang benda-benda kecil, memindahkan
benda dari tempat yang satu ke tempat yang lain, dan anak
trampil naik sepeda.
4) Games atau permainan
Games atau permainan adalah jenis permainan yang
menggunakan alat tertentu yang menggunakan perhitungan
dan/skor. Permainan ini bias dilakukan oleh anak sendiri dan/
atau temannya. Banyak sekali jenis permainan ini mulai dari
yang sifatnya tradisional maupun yang modern. Misalnya : ular
tangga, congkla, puzzle.
5) Unoccupied Behavior
Pada saat tertentu, anak sering terlihat mondar-mandir,
tersenyum, tertawa, jinjit-jinjit, bungkuk-bungkuk, memainkan
kursi, meja atau apa saja yang ada disekelilingnya. Jadi,
sebenarnya anak tidak memainkan alat permainan tertentu, dan
situasi atau objek yang ada disekelilingnya yang digunakannnya
sebagai alat permainan. Anak tampak senang, gembira dan asyik
dengan situasi serta lingkungannya tersebut.
6) Dramatic Play
Sesuai dengan sebutannya pada permainan ini anak memainkan
peran sebagai orang lain melalui permainan. Anak berceloteh
sambil berpakaian meniru orang dewasa, misalnya ibu guru,
ibunya, ayahnya, kakanya, dan sebagainya yang ia tiru.

91
3.4.6 Prinsip-prinsip dalam Aktivitas Bermain
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan agara aktivitas
bermain bisa menjadi stimulus yang efektif sebagai mana berikut
ini :
a. Perlu ekstra energy
Bermain memerlukan energy yang cukup, sehingga anak
memerlukan nutrisi yang memadai.asupan (intake) yang
kurang dapat menurunkan gairah anak.anak yang sehat
memerlukan aktivitas bermain yang bervariasi, baik bermain
aktif maupun bermain pasif, untuk menghindari rasa bosan
atau jenuh. Pada anak yang sakit, keinginan untuk bermain
umumnya menurun karena energy yang digunakan untuk
mengatasi penyakitnya. Aktivitas bermain anak sakit yang
bias dilakukan adalah bermain pasif, misalnya : menonton tv,
mendengarkan musik dan menggambar.
b. Waktu yang cukup
Anak harus mempunyai waktu yang cukup waktu untuk
bermain sehingga stimulus yang diberikan dapat
optimal.selain itu, anak akan mempunyai kesempatan yang
cukup untuk mengenal alat – alat permainanya.
c. Alat permainan
Alat permainan yang digunakan harus disesuaikan dengan
usia dan tahap perkembangan anak. Orang tua hendaknya
memperhatikan hal ini, sehingga alat permainan yang
diberikan dapat berfungsi dengan benar. Yang perlu
diperhatikan adalah alat permainan tersebut harus aman dan
mempunyai unsure edukatif bagi anak.
d. Ruang untuk bermain
Aktivitas bermain dapat dilakukan dimana saja, diruang
tamu, dihalaman bahkan diruang tidur. Diperlukan suatu
ruanganan atau tempat khhusus untuk bermain bila

92
memungkinkan, dimana ruangan tersebut sekaligus juga
dapat menjadi tempat untuk menyimpan mainanya.
e. Pengetahuan cara bermain
Anak belajar bermain dari mencoba – coba sendiri, meniru
teman – temannya atau diberitahu oleh orang tuanya. Cara
yang terakhir adalah yang terbaik karena anak lebih terarah
dan lebih berkembang pengetahuannya dalam menggunakan
alat permainan tersebut. Orang tua yang tidak pernah
mengetahui cara bermain dari alat permainan yang diberikan
umumnya membuat hubungannya dengan anak cenderung
menjadi kurang hangat.
f. Teman bermain
Dalam bermain, anak memerlukan bisa teman sebaya,
saudara, atau orang tuanya. Ada saat – saat tertentu dimana
anak bermain sendiri agar dapat menemukan kebutuhannya
sendiri. Bermain yang dilakukan bersama dengan orang
tuanya akan mengakrabkan hubungan dan sekaligus
memberikan kesempatan kepada orang tua untuk
mengetahui setiap kelainan yang dialami oleh anaknya.
3.4.7 Alat Permainan Edukatif
Alat permainan edukatif (APE) adalah alat permainan yang
dapat mengoptimalkan perkembangan anak sesuai dengan usia
dan tingkat perkembangannya dan yang berguna untuk
perkembangan aspek fisik, bahasa, kognitif, dan sosial anak.
Agar orang tua dapat memberikan alat permainan yang edukatif
pada anaknya, syarat – syarat berikut ini yang perlu diperhatikan
adalah :
a. Keamanan
Alat permainan untuk anak dibawah umur 2 tahun
hendaknya tidak terlalu kecil, cat tidak beracun, tidak ada

93
bagian yang tajam, dan tidak mudah pecah, karena pada usia
ini anak kadang – kadang suka memasukkan benda kedalam
mulut.
b. Ukuran dan berat
Prinsipnya, mainan tidak membahayakan dan sesuai
dengan usia anak. Apabila mainan terlalu besar atau berat,
anak akan sukar menjangkau atau memindahkannya.
Sebaliknya, bila terlalu kecil, mainan akan mudah tertelan.
c. Desain
APE sebaiknya mempunyai desain yang sederhana dalam
hal ukuran, susunan, ukuran dan warna serta jelas maksud
dan tujuannya. Selain itu, APE hendaknya tidak terlalu rumit
untuk menghindari kebingungan anak. d. Fungsi yang jelas
APE sebaiknya mempunyai fungsi yang jelas untuk menstimuli
perkembangan anak.
d. Variasi APE
APE sebaiknya dapat dimainkan secara bervariasi (dapat
dibongkar pasang), namun tidak terlalu sulit agar anak tidak
frustasi dan tidak terlalu mudah, karena anak akan cepat
bosan.
e. Universal
APE sebaiknya mudah diterima dan dikenali oleh semua
budaya dan bangsa. Jadi, dalam menggunakannya, APE
mempunyai prinsip yang bisa dimengerti oleh semua orang.
f. Tidak mudah rusak, mudah didapat dan terjangkau oleh
masyarakat luas
Karena APE berfungsi sebagai stimulus untuk
perkembangan anak, maka setiap lapisan masyarakat, baik
yang dengan tingkat social ekonomi tinggi maupun rendah,

94
hendaknya dapat menyediakannya. APE bias didesain sendiri
asal memenuhi persyaratan.

3.4.8 Bermain untuk Anak yang Dirawat Di Rumah Sakit


Perawatan anak dirumah sakit merupakan pengalaman yang
penuh dengan stress, baik bagi anak maupun orang tua.
Beberapa bukti ilmiah, menunjukkan bahwa lingkungan rumah
sakit itu sendiri merupakan penyebab stress bagi anak dan orang
tuanya, baik lingkungan fisik rumah sakit seperti
bangunan/ruang rawat, alat-alat, bau yang khas, pakaian putih
petugas kesehatan maupun lingkungan social, seperti sesama
pasien anak, ataupun interaksi dan sikap petugas kesehatan itu
sendiri. Perasaan, seperti takut, cemas, tegang, nyeri dan
perasaan yang tidak menyenangkan lainnya, sering kali dialami
anak.
Untuk itu, anak memerlukan media yang dapat
mengekspresikan perasaan tersebut dan mampu bekerja sama
dengan petugas kesehatan selama dalam perawatan.media yang
paling efektif adalah melalui kegiatan permainan. Permainan
yang teraupetik didasari oleh pandangan bahwa bermain bagi
anak merupakan aktivitas yang sehat dan diperlukan untuk
kelangsungan tumbuh kembang anak dan memungkinkan untuk
dapat menggali dan mengekspresikan perasaan dan pikiran
anak, mengalihkan parasaan nyeri, dan relaksasi. Dengan
demikian, kegiatan bermain harus menjadi bagian integral dan
pelayanan kesehatan anak dirumah sakit (Wong, 2010).
Aktivitas bermain yang dilakukan perawat pada anak di
rumah sakit akan memberikan keuntungan sebagai berikut :
1)Meningkatkan hubungan antara klien (anak keluarga) dan
perawat karena dengan melaksanakan kegiatan bermain,

95
perawat mempunyai kesempatan untuk membina hubungan
yang baik dan menyenangkan dengan anak dan keluarganya.
Bermain merupakan alat komunikasi yang elektif antara perawat
dank klien.
2)Perawatan dirumah sakit akan membatasi kemampuan anak
untuk mandiri. Aktivitas bermain yang terprogram akan
memulihkan perasaan mandiri pada anak.
3)Permainan pada anak dirumah sakit tidak hanya akan
memberikan rasa senang pada anak, tetapi juga akan membantu
anak mengekspresikan perasaan dan pikiran cemas, takut, sedih,
tegang, dan nyeri. Pada beberapa anak yang belum dapat
mengekspresikan perasaan dan pikiran secara verbal dan/ atau
pada anak yang kurang dapat mengekspresikannya, permainan
menggambar, mewarnai, atau melukis akan membantunya
mengekspresikan perasaan tersebut.
4)Permainan yang terupetik akan dapat meningkatkan
kemampuan anak untuk mempunyai tingkah laku yang positif.
5)Permainan yang memberikan kesempatan pada beberapa anak
untuk berkompetisi secara sehat, akan dapat menurunkan
ketegangan pada anak dan keluarganya.
Prinsip – prinsip permainan pada anak di rumah sakit :
1)Permainan tidak boleh bertentangan dengan terapi dan
perawatan yang sedang dijalankan pada anak. Apabila anak
harus tirah baring, harus dipilih permainan yang dapat dilakukan
ditempat tidur dan anak tidak boleh diajak bermain dengan
kelompoknya ditempat bermain khusus yang ada diruang rawat.
Misalnya, sambil tiduran anak dapat dibacakan buku cerita atau
diberikan buku komik anak-anak, mobil-mobilan yang tidak pakai
remote control, robot-robotan, dan permainan lain yang dapat
dimainkan anak dan orang tuanya sambil tiduran.

96
2) Tidak membutuhkan energi yang banyak, singkat dan
sederhana. Pilih jenis permainan yang tidak melelahkan anak,
menggunakan alat permainan yang ada pada anak dan/atau
yang tersedia diruangan. Kalaupun akan membuat suatu alat
permainan, pilih yang sederhana, supaya tidak melelahkan anak
(misalnya, menggambar / mewarnai, bermain boneka dan
membaca buku cerita )
3)Harus mempertimbangkan keamanan anak. Pilih alat
permainan yang aman untuk anak, tidak tajam, tidak
merangsang anak untuk berlari – lari dan bergerak secara
berlebihan.
4)Dilakukan pada kelompok umur yang sama. Apabila permainan
dilakukan khusus di kamar bermain secara berkelompok
dirumah, permainan harus dilakukan pada kelompok umur yang
sama. Misalnya, permainan mewarnai pada kelompok usia
prasekolah.
5)Melibatkan orang tua. Orang tua mempunyai kewajiban untuk
tetap melangsungkan upaya stimulasi tumbuh kembang pada
anak walaupun sedang dirawat dirumah sakit termasuk dalam
aktivitas bermain anaknya. Perawat hanya bertindak sebagai
fasilitator sehingga apabila permainan diinisiasi oleh perawat
orang tua harus terlibat secara aktif dan mendampingi anak dari
awal permainan sampai mengevaluasi permainan anak bersama
dengan perawat dan orang tua anak lainnya.
Pedoman dalam menyusun rancangan program bermain
pada anak yang di rawat di rumah sakit :
a. Tujuan bermain
Tetapkan tujuan bermain bagi anak sesuai dengan
kebutuhannya. Kebutuhan bermain mengacu pada tahapan
tumbuh kembang anak, sedangkan tujuan yang ditetapkan harus

97
memperhatikan prinsip bermain bagi anak di rumah sakit, yaitu
menekankan pada upaya ekspresi sekaligus relaksasi dan
distraksi dari perasaan takut, cemas, sedih, tegang dan nyeri
b. Proses kegiatan bermain
Kegiatan bermain yang dijalankan mengacu pada tujuan yang
telah ditetapkan sebelumnya. Apabila permainan yang akan
dilakukan dalam kelompok, uraikan dengan jelas aktivitas setiap
anggota kelompok dalam permainan dan kegiatan orang tua
setiap anak.
c. Alat permainan yang diperlukan
Gunakan alat permainan yang dimiliki anak atau yang tersedia di
ruang rawat. Apabila anak akan diajak bermain melipat kertas,
gunakan bahan yang murah dan haga yang terjangkau.
d. Pelaksanaan kegiatan bermain
Selama kegiatan bermain, respon anak dan orang tua harus
diobservasi dan menjadi catatan penting bagi perawat, bahkan
apabila tampak adanya
e. Evaluasi atau penilaian
Penilaian dilakukana agar dapat mengetahui tingkat kemampuan
anak dan mengetahui dampak bermain pada anak yang dirawat
di rumah sakit.

98
BAB IV
PRIORITAS MASALAH, ALTERNATIF PENYELESAIAN
MASALAH
DAN POA PENYELESAIAN MASALAH MANAJEMEN
KEPERAWATAN DI RUANGAN

4.1 Penentuan Prioritas Masalah


Prioritas masalah dilakukan dengan teknik kriteria matriks
dengan memperhatikan aspek-aspek sebagai berikut :
1. Magnitude (Mg )yaitu kecenderungan dan seringnya masalah
terjadi
2. Severity (Sv) yaitu besarnya kerugian yang ditimbulkan
3. Manageability(Mn )yaitu kemampuan menyelesaikan masalah-
masalah
4. Nursing Concern (Nc) yaitu fokus pada Keperawatan
5. Affordabilility (Af) yaitu ketersedian sumber daya
Setiap masalah diberikan nilai dengan rentang 1-5 dengan
kriteria sebagai berikut :
 Nilai 1 = Tidak penting
 Nilai 2 = Kurang penting

99
 Nilai 3 = Cukup penting
 Nilai 4 = Penting
 Nilai 5 = Sangat sesuai
Tabel 17. Prioritas Masalah di Ruangan Perawatan Anak
N PROBLEM M Sv M Nc Af NILAI PRIORITA
o. g n S

1. M2-MATERIALS
- Belum terdapat
tempat/pojok 4 5 5 5 4 2000 3
bermain di ruangan
anak

1. M3-METHODES
- Belum
5 5 5 5 5 3125 1
diterapkannya
penggunaan
Pediatric Early
Warning System
(PEWS)
2. - Belum terdapat
Standar Asuhan
5 4 5 5 5 2500 2
Keperawatan (SAK)
di Ruangan Anak

3. - Pre dan Post


Conference tidak 4 4 4 5 5 1600 4
rutin dilakukan

4. - Ronde Keperawatan
belum optimal 3 3 3 5 5 675 5
dilakukan

Berdasarkan skoring masalah diatas, maka prioritas masalah


adalah sebagai berikut :

100
a. Belum diterapkannya penggunaan Pediatric Early Warning
System PEWS di Ruangan Anak
b. Belum terdapatnya Standar Asuhan Keperawatan (SAK) di
Ruangan Anak
c. Belum terdapatnya pojok/tempat bermain di Ruangan Anak
d. Timbang terima sudah dilakukan tapi belum optimal.
e. Pre dan post conference tidak rutin dilakukan
f. Ronde keperawatan belum optimal dilaksanakan.

4.2 Tujuan dan Alternatif Penyelesaian Masalah


Proritas Alternatif pemecahan Masalah diseleksi dengan
menggunakan pembobotan berdasarkan Metode CARL, meliputi
Aspek aspek sebagai berikut :
C : Capability artinya Ketersediaan Sumber Daya (dana dan
sarana/peralatan)
A : Accesability artinya kemudahan dalam melaksanakan
alternatif
R : Readiness artinya kesiapan dalam melaksanakan alternatif
L : Leverage artinya seberarapa besar pengaruh kriteria yang
satu dengan yang lain dalam pemecahan yang dibahas.
Rentang nilai 1-5 dengan kriteria sebagai berikut :
1) Nilai 1 = sangat kurang sesuai
2) Nilai 2 = kurang sesuai
3) Nilai 3 = cukup sesuai
4) Nilai 4 = sesuai
5) Nilai 5 = sangat sesuai
Tabel 18. Tujuan dan Alternatif Penyelesaian Masalah di Ruangan
Perawatan Anak
N Problem Alternatif C A R L Nila
o. i
1. Belum diterapkannya Sosialisasi/IHT 4 3 4 4 192
penggunaan Pediatric (PEWS)

101
Early Warning System
(PEWS)
2. Belum terdapat Menyusun SAK 4 3 4 3 144
Standar
Asuhan Keperawatan
(SAK)
di Ruangan Anak
3. Belum terdapat Membuat Pojok 3 3 3 3 81
tempat atau Bermain
pojok bermain di
Ruangan Anak
4. Pre dan Post Role play Pre 3 2 3 3 54
Conference tidak rutin dan Post
dilakukan Conference
5. Ronde keperawatan Role play ronde 3 2 2 3 36
belum keperawatan
optimal dilakukan

102
4.3 Seleksi Terhadap Penyelesaian Masalah
No Rencana Indikator Penanggung
Problem Data Tujuan Waktu
. Kerja Keberhasilan Jawab
1. M2- Sarana Belum terdapat Terapi  Mengidenti  Tersedianya Kiky A. Rassa, Minggu ke II
Prasana fasilitas tempat bermain fikasi pojok bermain S.Kep - III (9 - 21
Belum terdapat dan alat dapat tempat / Sri Wulandari Maret 2020)
pojok/ bermain di mengurangi pojok Kobandaha, S.Kep
ruang bermain di Ruangan Anak dampak bermain  Tersedianya alat Sardin, S.Kep
Ruangan Anak hospitalisas bermain di
i pada anak  Membeli Ruangan Anak
perlengkap
an  Diresmikannya
permaiana pojok bermain
n pojok oleh Direktur
bermain RSUD dr.Hasri
Ainun Habibie
 Membuat
pojok
bermain di
Ruangan
Anak

 Meresmika
n pojok
bermain di
Ruangan

103
Anak
2. M3-Metode Belum Pediatric  Sosialisasi/  Terlaksananya Sri Mariaty Minggu ke II
Belum diterapkannya Early IHT PEWS Sosialisasi/IHT Sabu,S.Kep - III (9 - 21
diterapkannya penggunaan Warning PEWS pada Fitria Ulfa Hasan, Maret 2020)
penggunaan Pediatric Early System perawat di S.Kep
Pediatric Warning (PEWS)  Membuat Ruangan Fauzia Alamari,
Early Warning System merupakan SOP  Tersedianya SOP S.Kep
System (PEWS) salah satu Pediatric Pediatric Early
(PEWS) alat atau Early Warning System
sistem Warning (PEWS) di
askoring System Ruangan Anak
menggunak (PEWS)
an  Tersedianya
karakteristik  Membuat format Pediatric
pasien yang format Early Warning
dapat Pediatric System (PEWS)
mendeteksi Early
perburukan Warning
klinis pada System
anak di (PEWS)
ruang rawat
inap

3. Belum terdapat Belum terdapat SAK  Melakukan  IHT SAK telah Sri Mariaty Minggu ke II
Standar Asuhan Standar Asuhan bermanfaat IHT SAK dilaksanakan Sabu,S.Kep - III (9 – 21
Keperawatan Keperawatan untuk  Peserta IHT SAK Merista Pakaya, Maret 2020)
(SAK) di Ruangan (SAK) di memberika mendapat S.Kep

104
Anak Ruangan Anak n  Menyusun sertifikat Cindrawati
serangkaian 10 penyakit  Tersusunnya D.Udjaili, S.Kep
kondisi terbanyak Standar
untuk di Ruangan Asuhan
mengevalua Anak Keperawatan
si mutu  Menyusun (SAK) dengan 10
asuhan SAK 10 penyakit
keperawata penyakit terbanyak di
n dan juga terbanyak Ruangan Anak
merupakan di Ruangan dan sudah
alat Anak disahkan oleh
pengukur  Mengesahk Direktur RSUD
mutu an SAK dr. Hasri Ainun
penampilan  Menjilid Habibie.
kerja SAK
perawat
4. Pre dan Post Pelaksanaan Model  Role Play  Terlaksananya Cindrawati Minggu ke II
Conference Pre Praktek Pre dan Role Play Pre dan D.Udjaili, S.Kep (9 – 14
tidak rutin dan Post keperawata Post Post Confrence Fauzia Alamari, Maret
dilakukan Conference, n Confrence di Ruangan Anak S.Kep 2020)
belum optimal Profesional Fitria Ulfa Hasan,
dilaksanakan dapat S.Kep
diterapkan Kiky A. Rassa,
di Ruangan S.Kep
Anak Merista Pakaya,
S.Kep

105
Sardin, S.Kep
Sri Mariaty
Sabu,S.Kep
Sri Wulandari
Kobandaha, S.Kep
5. Ronde Pelaksanaan Model  Role Play  Terlaksananya Cindrawati Minggu ke III
Keperawatan Ronde Praktek Ronde Role Play Ronde D.Udjaili, S.Kep (16 - 21
belum optimal Keperawatan keperawata Keperawata Keperawatan di Fauzia Alamari, Maret
dilakukan belum n n Ruangan Anak S.Kep 2020)
rutin dilakukan Profesional Fitria Ulfa Hasan,
dapat S.Kep
diterapkan Kiky A. Rassa,
Di Ruangan S.Kep
Anak Merista Pakaya,
S.Kep
Sardin, S.Kep
Sri Mariaty
Sabu,S.Kep
Sri Wulandari
Kobandaha, S.Kep

BAB V
LAPORAN KEGIATAN IMPLEMENTASI – EVALUASI
DAN TINDAK LANJUT

5.1 Rencana Kegiatan

106
N Hari/Tangg
o al Kegiatan

1. Minggu I 1. Mengidentifikasi ada/tidaknya Pediatric Early


2 - 7 Maret Warning System (PEWS) di Ruangan Anak
2020 (menggunakan Kuesioner, Wawancara,
Observasi)
2. Mengidentifikasi ada/ tidaknya Standar Asuhan
Keperawatan diruangan (Kuesioner, wawancara,
observasi)
3. Mengidentifikasi ada/tidaknya tempat bermain di
ruang anak (kuesioner, wawancara, dan
observasi)
4. Mengidentifikasi permasalahan fungsi
manajemen dengan melakukan pengkajian
melalui observasi, wawancara, dan pembagian
kuisoner kepada kepala ruangan, perawata
pelaksana, pasien/keluarga. Mengidentfikasi
ada/tidaknya Pre dan Post Conference dan ronde
keperawatan di ruangan
5. Menganalisa masalah fungsi manajemen (M I – M
5)
6. Melaksanakan seminar awal Stase Manajemen
7. Merencanakan pemecahan masalah berdasarkan
proritas masalah

107
2. Minggu II 1. Merencanakan In House Training Pediatric Early
8 - 14 Maret Warning System (PEWS) dan Standar Asuhan
2020 Keperawatan (SAK)
2. Menghubungi Pemateri Pediatric Early Warning
System (PEWS) dan Standar Asuhan Keperawatan
(SAK)
3. Membuat Kerangka Acuan Kerja In House
Training Pediatric Early Warning System (PEWS)
dan Standar Asuhan Keperawatan (SAK)
4. Membuat undangan pemateri,peserta Pediatric
Early Warning System (PEWS) dan Standar
Asuhan Keperawatan (SAK)
5. Membuat/Mencetak Spanduk IHT PEWS dan SAK
6. Mengatur Ruangan IHT PEWS dan SAK
7. Melaksanakan Kegiatan IHT IHT PEWS dan SAK
8. Membuat Sertifikat IHT PEWS dan SAK
9. Membuat Laporan IHT Pediatric Early Warning
System (PEWS) dan Standar Asuhan Keperawatan
(SAK)
10. Menyusun 10 penyakit terbanyak di Ruangan
Anak
11. Menyusun Standar Asuhan Keperawatan
12. Merencanakan pembuatan tempat bermain

108
13. Mengidentifikasi lokasi pembuatan tempat
bermain
14. Membeli kebutuhan fasilitas dan alat-alat
bermain untuk pojok bermain
15. Melakukan Roleplay Pre dan Post Conference
16. Memberikan masukkan kepada kepala ruangan
terkait pelaksanaan Pre dan Post Conference
3. Minggu III 1. Membuat format Pediatric Early Warning System
15 - 21 Maret (PEWS)
2020 2. Membuat standar operasional prosedur/SOP
Pediatric Early Warning System (PEWS)
3. Membuat Pengesahan Standar Asuhan
Keperawatan (SAK)
4. Menjilid Standar Asuhan Keperawatan SAK
5. Mendekorasi tempat bermain
6. Meresmikan tempat bermain
7. Memfasilitasi anak yang dirawat untuk bermain di
pojok bermain
8. Membuat laporan pojok bermain
9. Melakukan Role play Ronde keperawatan
bersama Kepala Ruangan dan Katim
10. Mengevaluasi hasil implementasi IHT PEWS,
IHT SAK, Tempat Bermain, Pre dan Post
Conference, dan ronde keperawatan

109
11. Pembuatan laporan Akhir stase manajemen di
Ruang Anak RSUD dr. Hasri Ainun Habibie
Gorontalo.
12. Seminar Akhir Stase Manajemen di Ruang Anak
RSUD dr. Hasri Ainun Habibie Gorontalo
Pada presentase awal dilakukan kesepakatan dalam penentuan masalah dan kemudian di sepakati
bersama Kepala Ruangan tentang masalah yang menjadi prioritas dan kemudian ditentukan bersama prioritas
alternative penyelesaian masalah tersebut. Hasil kesepakan dari masalah yang muncul adalah :
1. Belum diterapkankannya Pediatric Early Warning System (PEWS) di Ruangan Anak
2. Belum terdapat SAK (Standar Asuhan Keperawatan) di Ruangan Anak
3. Belum terdapat tempat/pojok bermain di Ruangan Anak
4. Belum rutin dilakukan Pre dan Post Conference di Ruangan Anak
5. Belum optimalnya Ronde Keperawatan di Ruangan Anak

5.2 Implementasi
N Masalah
Implementasi
o. Manajemen
1. M2(Fasilitas dan 1. Memasukkan usulan fasilitas bermain
Sarana) kepada Kepala Ruangan Anak terkait
Belum terdapatmya pembuatan tempat/pojok bermain yang
tempat bermain di perlu diadakan di Ruangan Anak

110
Ruang Anak 2. Membuat pojok bermain di Ruangan
Anak
3. Meresmikan pojok bermain di Ruangan
Anak oleh Direktur RSUD dr. Hasri Ainun
Habibie.
4. Memfasilitasi anak yang dirawat untuk
bermain di pojok bermain

2. M3 (Metode) 1. Melaksanakan IHT Pediatric Early


a. Belum Warning System (PEWS)
diterapkankannya 2. Membuat standar operasional
Pediatric Early prosedur/SOP Pediatric Early Warning
Warning System System (PEWS)
(PEWS) di Ruangan 3. Membuat format Pediatric Early Warning
Anak System (PEWS)

b. Belum terdapat 1.Melakukan IHT Standar Asuhan


SAK (Standar Keperawatan (SAK)
Asuhan 2.Menyusun 10 penyakit terbanyak di Ruangan
Keperawatan) di Anak
Ruangan Anak 3.Menyusun SAK 10 penyakit terbanyak di
Ruangan Anak
4.Mengesahkan Standar Asuhan Keperawatan
(SAK)
5.Menjilid SAK Standar Asuhan Keperawatan

111
(SAK)

c. Belum rutin 1. Melakukan Role play Pre dan Post Confrence


dilakukan Pre dan di Ruangan Anak bersama Kepala Ruangan
Post Conference di dan Katim
Ruangan Anak

d. Belum optimalnya g. Melakukan Role play Ronde keperawatan


Ronde bersama Kepala Ruangan dan Katim
Keperawatan di
Ruangan Anak

5.3 Evaluasi
Berdasarkan hasil implementasi yang dilakukan pada tanggal 9 - 21 Maret 2020, di dapatkan hasil
sebagai berikut :
1. Mahasiswa membuat pojok bermain anak di Ruangan Anak yang telah diresmikan oleh Direktur
RSUD dr. Hasri Ainun Habibie dr. Yana Yanti Suleman, SH.

112
2. Mahasiswa telah melaksanakan kegiatan In House Training Pediatric Early Warning System (PEWS)
dan pembuatan standar operasional prosedur/SOP serta format Pediatric Early Warning System
(PEWS) di Ruangan Anak.
3. Mahasiswa telah melaksanakan kegiatan In House Training Standar Asuhan Keperawatan (SAK)
dan menyusun SAK di Ruangan Anak yang telah disahkan Direktur RSUD dr. Hasri Ainun Habibie
dr. Yana Yanti Suleman, SH.
4. Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan di Ruangan Anak didapatkan bahwa Pre dan Post
Confrence sudah rutin dilakukan perawat.

5. Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan di Ruangan Anak didapatkan bahwa ronde
keperawatan belum dilakukan karena belum adanya kasus pasien anak yang bisa diangkat sebagai kasus
ronde keperawatan.

5.4 Tindak Lanjut


Tindak lanjut yang dapat dilakukan di ruangan anak :
1. Mengevaluasi fungsi dari pojok bermain sesuai dengan kriteria pojok bermain di rumah sakit
2. Mengusulkan kepada pimpinan Kabid. Keperawatan dan Direktur untuk menerapkan Pediatric
Early Warning System (PEWS) di Ruangan Anak.
3. Mengevaluasi Standar Asuhan Keperawatan (SAK) berdasarkan buku SDKI, SLKI dan SIKI

113
BAB VI
PEMBAHASAN

6.1 Pediatric Early Warning System (PEWS) belum diterapkan


Pediatric Early Warning System adalah pengenalan secara dini tanda dan gejala perburukan klinis
pada pasien anak di ruang perawatan merupakan faktorutama demi kelangsungan hidup
danmemperbaiki prognosis. Anamnesi dan pemeriksaan fisik oleh timmedis reaksi cepat (TMRC) dapat
dilakukan segera, sehingga mencegah perburukan klinis menjadi gagal sirkulasi, gagal nafas atau henti
kardiopulmonal. Pediatric Early Warning System merupakan suatu alat atau sistem skoring menggunakan
karakteristik pasien yang dapat mendeteksi perburukan klinis pada anak di ruang rawat inap saat ini
belum ada konsensus dan juga bukti sistem PEWS yang paling berguna atau optimal untuk kasus anak.
Berdasarkan observasi dari hasil wawancara dengan kepala ruangan dan seluruh perawat di ruangan
anak didapatkan bahwa Pediatric Early Warning System belum diterapkan di rumah sakit karena belum
adanya standar operasional prosedur (SOP) tentang penerapan Pediatric Early Warning System selain itu
belum adanya format tentang penilaian Pediatric Early Warning System (PEWS) di ruangan anak dan
seluruh perawat di ruangan anak belum mendapatkan sosialisasi atau pelatihan tentang Early Warning
System

114
Implemetasi yang dilakukan adalah membuat IHT atau sosialisasi tentang Early Warning System
(EWS) bagi perawat di ruangan anak, membuat format penilaian Pediatric Early Warning System (PEWS)
dan membuat standar operasional prosedur (SOP) tentang PEWS. Hasil implementasi adalah perawat
anak mengikuti IHT/sosialisasi Early Warning System (EWS) serta mendapatkan sertifikat IHT EWS.
Membuat format PEWS di Ruangan Anak yang sudah dikonsulkan kepada Kepala Ruangan Anak dan Kabid
Keperawatan, akan tetapi PEWS belum dapat diterapkan di rumah sakit karena SOP belum di sahkan oleh
direktur dan belum ada sumber daya manusia perawat atau dokter spesialis yang akan mengontrol
penilaian PEWS di ruangan

6.2 Standar Asuhan Keperawatan (SAK) belum tersedia di Ruangan Anak


Standar asuhan keperawatan adalah uraian pernyataan tingkat kinerja yang diinginkan sehingga
kualitas struktur, proses dan hasil dapat dinilai. Standar asuhan keperawatan berarti pernyataan kualitas
yang diinginkan dan dapat dinilai pemberian asuhan keperawatan terhadap pasien atau klien. Hubungan
antara kualitas dan standar menjadi dua hal yang saling terkait erat, karena melalui standar dapat
dikuantifikasi sebagai bukti pelayanan meningkat dan memburuk (Wilkinson, 2011).
Tujuan dan manfaat standar asuhan keperawatan penting lainnya mencangkup pada dasarnya
mengukur kualitas asuhan kinerja perawat dan efektifitas manajemen organisasi. Dalam pengembangan
standar asuhan keperawatan menggunakan pendekatan dan kerangka kerja yang lazim sehingga dapat
ditata siapa yang bertanggung jawab mengembangakn standar bagaiman proses pengembangan

115
tersebut. Standar asuhan berfokus pada hasil pasien, standar praktik berorientasi pada kinerja perawat
profesional untuk dikembangkan dalam pengelolaan keperawatan sehingga dapat bermanfaat bagi
pasien, profesi perawat dan organisasi pelayanan.
Berdasarkan observasi dan hasil wawancara dengan kepala ruangan, katim perawat di ruangan serta
Kabid. Keperawatan didapatkan di rumah sakit khususnya di Ruangan Anak belum terdapatnya Standar
Asuhan Keperawatan. Perawat belum menerapkan standar asuhan keperawatan berdasarkan buku 3S
yang dikeluarkan PPNI yaitu : SDKI (Standar Diagnosis Keperawatan Indonesia), SLKI (Standar Luaran
Keperawatan Indonesia), SIKI (Standar Intervensi Keperawatan Indonesia). Perawat diruangan juga belum
mendapatkan sosialisasi atau pelatihan tentang penggunaan buku SDKI, SLKI, SIKI dalam menyusun
standar asuhan keperawatan.
Implementasi yang dilakukan adalah membuat IHT tentang Penerapan standar asuhan keperawatan
berdasarkan buku SDKI, SLKI, SIKI agar perawat di Ruangan Anak memahami dan dapat menerapkan
standar asuhan keperawatan terbaru yang disahkan PPNI. Menyusun dan telah menjilid standar asuhan
keperawatan yang telah disahkan oleh Kabid. Keperawatan dan Direktur RSUD dr. Hasri Ainun Habibie.
Hasil implementasi perawat di Ruangan Anak mulai menyusun SOAP pasien berdasarkan buku SDKI, SLKI
dan SIKI serta menulisnya di lembaran CPPT dan di SBAR.

6.3 Tempat/pojok bermain belum tersedia di Ruangan Anak

116
Perawatan anak dirumah sakit merupakan pengalaman yang penuh dengan stress, baik bagi anak
maupun orang tua. Beberapa bukti ilmiah, menunjukkan bahwa lingkungan rumah sakit itu sendiri
merupakan penyebab stress bagi anak dan orang tuanya, baik lingkungan fisik rumah sakit seperti
bangunan/ruang rawat, alat-alat, bau yang khas, pakaian putih petugas kesehatan maupun lingkungan
social, seperti sesama pasien anak, ataupun interaksi dan sikap petugas kesehatan itu sendiri. Perasaan,
seperti takut, cemas, tegang, nyeri dan perasaan yang tidak menyenangkan lainnya, sering kali dialami
anak.
Untuk itu, anak memerlukan media yang dapat mengekspresikan perasaan tersebut dan mampu
bekerja sama dengan petugas kesehatan selama dalam perawatan. Media yang paling efektif adalah
melalui kegiatan permainan. Bermain merupakan kegiatan yang dilakukan secara sukarela untuk
memperoleh kesenangan/kepuasan. Bermain merupakan cerminan kemampuan fisik, intelektual,
emosional, dan social, dan bermain merupakan media yang baik untuk belajar karena dengan bermain,
anak-anak akan berkata-kata(berkomunikasi), belajar menyesuaikan diri dengan lingkungan, melakukan
apa yang dapat dilakukan, mengenal waktu, jarak serta suara. Permainan yang teraupetik didasari oleh
pandangan bahwa bermain bagi anak merupakan aktivitas yang sehat dan diperlukan untuk
kelangsungan tumbuh kembang anak dan memungkinkan untuk dapat menggali dan mengekspresikan
perasaan dan pikiran anak, mengalihkan parasaan nyeri, dan relaksasi. Dengan demikian, kegiatan
bermain harus menjadi bagian integral dan pelayanan kesehatan anak dirumah sakit (Wong, 2010).

117
Berdasarkan observasi dan hasil wawancara dengan kepala ruangan dan perawat belum terdapatnya
fasilitas tempat bermain di ruangan anak hal ini dikarenakan belum adanya fasilitas sarana dan prasarana
bermain di ruangan. Implementasi yang dilakukan adalah membuat pojok bermain di ruangan anak,
menyediakan media alat permainan edukatif dan aman untuk anak bermain selama di rawat di rumah
sakit. Dipilih pojok bermain karena letak tempatnya berada di pojok lorong ruangan pasien yang tidak
terpakai serta tempatnya sangat strategis karena berada di depan ruang rawatan sehingga dibuatkan
pojok bermain untuk anak yang dirawat di rumah sakit. Hasil implementasi tampak beberapa anak yang
dirawat bermain di pojok bermain ada yang bermain bola dan ada yang mewarnai gambar.

6.4 Pre dan Post Conference tidak rutin dilakukan


Konferensi adalah pertemuan tim yang dilakukan setiap hari, konferensi dilakukan sebelum atau
setelah melakukan operan dinas, sore atau malam sesuai dengan jadwal dinas perawat pelaksana,
Konfrence sebaiknya dilakukan ditempat tersendiri sehingga dapat mengurangi gangguan dari luar.
Konferensi terdiri dari 2 yaitu :
1. Pre Conference adalah komunikasi katim dan perawat pelaksana setelah selesai operan untuk rencana
kegiatan pada shift tersebut yang dipimpin oleh ketua tim, jika yang dinas pada hari itu hanya 1 orang
maka Pre Conference tidak dilakukan, isi Pre Conference adalah rencana tiap perawat (rencana harian)
dan tambahan rencana dari katim dan Penanggung jawab tim tempat : meja masing masing katim
(Modul MPKP, 2006).

118
Kegiatan :
a. Ketua tim atau penanggung jawab tim membuka acara
b. Ketua tim atau penanggung jawab tim menanyakan rencana masing masing
perawat pelaksana
c. Ketua tim atau penaggung jawab tim memberikan masukan dan tindakan
lanjut terkait dengan asuhan yang diberikan saat ini.
d. Ketua tim atau Pj tim memberikan Reinforcement
e. Ketua tim atau PJ tim menutup acara
2. Post Conference
Post Conference adalah komunikasi katim dan perawat pelaksana tentang hasil kegiatan sepanjang
shift dan sebelum operan kepada shift berikut, Isi Post Conference adalah hasil askep tiap perawatan
dan hal penting untuk operan (tindak lanjut). post conference dipimpin oleh katim atau PJ tim tempat
meja masing masing tim (Modul MPKP, 2006)
Kegiatan :
a. Ketua tim atau PJ tim membuka acara
b. Ketua tim atau PJ tim menanyakan kendala dalam asuhan keperawatan yang telah diberikan
c. Ketua tim atau PJ yang menanyakan tindak lanjut asuhan pasien yang harus dioperkan kepada
perawat shift berikutnya
d. ketua tim atau Pj menutup acara.

119
Berdasarkan observasi dan hasil wawancara dengan perawat di ruangan bahwa Pre dan Post
Conference sudah pernah dilakukan tapi tidak rutin, Dan berdasarkan wawancara dengan kepala ruangan
dan katim mengatakan bahwa Pre dan Post Conference tidak dilakukan secara rutin dan tidak terstruktur
sesuai alurnya .
Implementasi yang dilakukan adalah Role play pelaksanaan Pre dan Post Conference dimana
mahasiswa profesi Ners berkolaborasi dengan perawat Ruangan Anak RSUD dr. Hasri Ainun Habibie
dalam pelaksanana pre dan post comprence, dan berdasarkan pengamatan bahwa pelaksanaan Pre dan
Post Conference dimana oleh perawat anak sudah berjalan sekitar 80 %. karena belum rutin diterapkan.
Di Ruangan Anak juga sudah terdapat alur Pre dan Post Conference yang memudahkan perawat di
Ruangan Anak untuk melaksanakan Pre dan Post Conference sesuai dengan panduan. Hasil implementasi
terlihat dilakukan Pre dan Post Conference sebelum dilakukan timbang terima di Ruangan Anak.

6.5 Ronde Keperawatan belum optimal


Peningkatan mutu asuhan keperawatan sesuai dengan tuntutan masyarakat dan perkembangan
iptek maka perlu pengembangan dan pelaksanaan suatu model asuhan keperawatan professional yang
efektif dan efesien.metode keperawatan primer merupakan salah satu metode pemberian pelayanan
keperawatan dimana salah satu kegiatannya adalah Ronde keperawatan yaitu suatu metode untuk
menggali dan membahas secara mendalam masalah keperawatan yang terjadi pada pasien dan
kebutuhan pasien akan keperawatan yang dilakukan oleh perawat primer/Associate. konselor. kepala

120
Ruangan, dan seluruh tim keperawatan dengan melibatkan pasien secara langsung sesuai focus kegiatan
(Nursalam, 2015).
1. Karateristik antara lain sebagai berikut :
a. Pasien dilibatkan secara langsung
b. Pasien merupakan focus kegiatan
c. PA, PP dan keselor melakukan diskusi bersama
d. Konselor Memfasilitasi Kreativitas
e. Konselor membantu mengembangkan kemampuan PA, PP dalam meningkatkan kemampuan
mengatasi masalah.
2. Kriteria pasien :
a. Mempunyai masalah keperawatan yang belum teratasi meskipun sudah dilakukan tindakan
keperawatan
b. Pasien dengan kasus baru atau langka
3. Tujuan Khusus :
a. Menumbuhkan cara berpikir kritis dan sistematis
b. Meningkatkan kemampuan validasi data pasien
c. Meningkatkan kemampuan menentukan diagnosis keperawatan
d. Menumbuhkan pemikiran tentang tindakan keperawatan yang berorientasi pada masalah pasien
e. Meningkatkan kemampuan memodifikasi rencana asuhan keperawatan

121
f. Meningkatkan kemampuan justifikasi
g. Meningkatkan kemampuan menilai hasil kerja.
Berdasarkan hasil observasi dan wawancara dengan kepala ruangan didapatkan bahwa ronde
keperawatan di ruangan jarang dilakukan karena rentang lama rawat pasien berkisar (1-3 hari) dan
tidak adanya kasus penyakit yang kompleks di ruangan rawatan anak, setiap ada pasien anak yang
gawat atau kasus kompleks di ruangan anak akan di pindahkan ke PICU atau di rujuk ke Rumah Sakit
lain yang mempunyai fasilitas memadai.
Implemetasi yang dilakukan adalah Role play dimana melibatkan perawat Ruangan Anak RSUD
dr. Hasri Ainun Habibie dalam kegiatan ronde keperawatan. Alur ronde keperawatan sudah ada di
Ruangan Anak dan hasil implementasi belum terlihat dilakukan ronde keperawatan saat waktu
evaluasi karena belum adanya pasien yang bisa diangkat menjadi kasus ronde keperawatan.

122
123
BAB VII
PENUTUP
7.1 Kesimpulan
Manajemen Keperawatan merupakan suatu proses bekerja melalui anggota staf keperawatan
untuk dapat memberikan asuhan keperawatan secara professional (Nursalam, 2015).
Pada presentase awal dilakukan kesepakatan dalam penentuan masalah dan kemudian di sepakati
bersama Kepala Ruangan tentang masalah yang menjadi prioritas dan kemudian ditentukan bersama
prioritas alternative penyelesaian masalah tersebut. Hasil kesepakan dari masalah yang muncul adalah :
1. Belum diterapkankannya Pediatric Early Warning System (PEWS) di Ruangan Anak
2. Belum terdapat SAK (Standar Asuhan Keperawatan) di Ruangan Anak
3. Belum terdapat tempat/pojok bermain di Ruangan Anak
4. Belum rutin dilakukan Pre dan Post Conference di Ruangan Anak
5. Belum optimalnya Ronde Keperawatan di Ruangan Anak
Setelah ditentukan prioritas masalah, mahasiswa mulai mnyusun implementasi. Implementasi
yang dilakukan mahasiswa sebagai berikut :
1. Mahasiswa membuat pojok bermain anak di Ruangan Anak yang telah diresmikan oleh Direktur
RSUD dr. Hasri Ainun Habibie dr. Yana Yanti Suleman, SH.

124
2. Mahasiswa telah melaksanakan kegiatan In House Training Pediatric Early Warning System (PEWS)
dan pembuatan standar operasional prosedur/SOP serta format Pediatric Early Warning System
(PEWS) di Ruangan Anak.
3. Mahasiswa telah melaksanakan kegiatan In House Training Standar Asuhan Keperawatan (SAK)
dan menyusun SAK di Ruangan Anak yang telah disahkan Direktur RSUD dr. Hasri Ainun Habibie
dr. Yana Yanti Suleman, SH.
4. Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan di Ruangan Anak didapatkan bahwa Pre dan Post
Confrence sudah rutin dilakukan perawat.

5. Berdasarkan hasil observasi yang dilakukan di Ruangan Anak didapatkan bahwa ronde
keperawatan belum dilakukan karena belum adanya kasus pasien anak yang bisa diangkat sebagai kasus
ronde keperawatan.

7.2 Saran
1. Bagi manajemen
Diharapkan dapat memberikan dukungan dalam memotivasi dan penghargaan kepada setiap
ruangan RSUD dr. Hasri Ainun Habibie dalam mengembangkan asuhan keperawatan
professional.
2. Bagi bidang keperawatan

125
Diharapkan dapat mmemberikan bimbingan dan pelatihan apabila ada pembaharu dalam
pelaksanaan penerapan asuhan keperawatan professional.
3. Perawat ruang anak
Penerapan model praktek keperawatan profesional ditingkatkan secara maksimal, penerapan SOP
tetap diterapkan untuk meningkatkan pelayanan di ruang anak, dan metode asuhan keperawatan
yang sudah diterapkan dan selalu menjadi agenda ruang anak.
4. Mahasiswa profesi ners
Diharapkan mampu mengkaji lebih mendalam untuk mendapatkan hasil yang lebih maksimal dan
dapat menerapkan hasilnya pada ruangan.
Sebagai seorang perawat hendaknya menerapkan atau mengaplikasikan manajemen
keperawatan dengan efektif dalam setiap melakukan proses keperawatan, sehingga dalam
memberikan pelayanan bisa dilakukan secara optimal, Manajemen keperawatan dikatakan baik
apabila dalam satu tim bisa berpartisipsi secara aktif.

126
DAFTAR PUSTAKA

Administrasi Ruang Perawatan anak. 2019. Buku Register Pasien Ruangan Perawatan Anak. RSUD dr.
Hasri Ainun Habibie
Depkes RI. 2011. Peraturan Mentri Kesehatan Republik Indonesia. Jakarta
Marquis, B.L & Huston C. J. 2013. Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan. Alih Bahasa Widyawati,
dkk. Jakarta : EGC.
Muninjaya, Gde AA. 2011. Manajemen Mutu Pelayanan Kesehatan. Jakarta : EGC.
Nursalam. 2015. Manajemen Keperawatan. Jakarta : Salemba Medika.
Tim Departemen Manajemen. 2020. Buku Panduan Keperawatan Manajemen. Universitas Muhammadiyah
Gorontalontalo.
Tim Ruangan Anak. 2018. Pedoman Pelayanan Ruangan Anak. RSUD. dr. Hasri Ainun Habibie.
Tim Ruangan Anak. 2018. Pedoman Pengorganisasian Ruangan Anak. RSUD. dr. Hasri Ainun Habibie.
Wong. 2010. Buku Ajar Pediatrik Edisi 4. Jakarta : EGC

127