Anda di halaman 1dari 100

SURAT PENAWARAN

HARGA
PT CRUSTY CRAB
GENERAL CONTRACTOR
Jl. Perintis Kemerdekaan, Kompleks BSP Blok A/5,
Magelang, Jawa Tengah
No Telp : (0293) 364113
Nomor : 010/S-Pen/PT-CC/IX/2020 Magelang, 27 April 2020
Lampian :

Kepada Yth :
Pokja Konstruksi ULP barang/jasa Pemerintah Bikini Buttom Paket Pekerjaan Pengadaan
Hotel Pariwisata
Di Bikini Buttom

Perihal : Penawaran Pekerjaan Pengadaan Hotel Pariwisata

Sehubungan dengan pengumuman pemilihan langsung dengan pascakualifikasi dan


dokumen pengadaan nomor 08/PK-ULP/2020 tanggal 3 April 2020 dan setelah kami pelajari
dengan saksama Dokumen Pengadaan dan Berita Acara Pemberian Penjelasa, dengan itu
kami mengajukan penawaran untuk pekerjaan Pengadaan Hotel Pariwisata Bikini Buttom
sebesar Rp 49.944.579.000,00 (Empat Puluh Sembilan Milyar Sembilan Ratus Empat
Puluh Empat Juta Lima Ratus Tujuh Puluh Sembilan Ribu Rupiah).

Penawaran ini sudah memperhatikan ketentuan dan persyaratan yang tercantum dalam
Dokumen Pengadaan untuk melaksanakan pekerjaan tersebut.

Penawaran itu berlaku selama 30 (tiga puluh) hari kalender sejak batas akhir
pemasukan Dokumen Penawaran sesuai jadwal yang tertera dalam aplikasi SPSE.

Sesuai dengan persyaratan, bersama Surat Penawaran ini kami Lampirkan :


1. Daftar kuantitas dan harga
2. Dokumen penawaran teknis, terdiri dari :
a. Metode pelaksanaan
b. Jadwal waktu pelaksanaan
c. Daftar personel inti
d. Jenis kapasitas, komposisi, dan jumlah peralatan utama minimal yang dibutuhkan
e. Spesifikasi teknis
3. Formulis Tingkat Komponen Dalam Negeri
4. Dokumen Kualifikasi

Dengan disampaikannya Surat Penawaran ini, maka kami menyatakan


sanggup dan akan tunduk pada semua ketentuan yang tercantum dalam Dokumen
Pengadaan.

Penawar
PT Crusty Crab

Fahendra Agus S, S.T.,M.Eng


Direktur Utama
A.1 REKAP RAB

No Uraian Pekerjaan Sub Total

I Persiapan $ 424.728.560,45

II Pekerjaan Tanah $ 391.735.149,00

III Pondasi $ 2.120.844.581,61

IV Lantai
Pekerjaan Lantai 1 (Satu) $ 3.180.395.528,67
Pekerjaan Lantai 2 (Dua) $ 6.494.554.748,34
Pekerjaan Lantai 3 (Tiga) $ 6.666.530.231,37
Pekerjaan Lantai 4 (Empat) $ 6.435.884.051,55
Pekerjaan Lantai 5 (Lima) $ 6.936.456.719,07

IX Dinding $ 2.633.598.616,65

X Plesteran $ 2.851.892.233,87

XI Keramik $ 2.418.771.712,50

XII Atap $ 4.228.954.914,77

XIII Kusen Pintu dan Jendela $ 247.518.639,28

XIV Daun Pintu dan Jendela $ 372.297.276,99

Jumlah Sub Total $ 45.404.162.964,12


PPN 10 % $ 4.540.416.296,41
Jumlah total $ 49.944.579.260,54
Dibulatkan $ 49.944.579.000,00

Terbilang : Empat Puluh Sembilan Milyar Sembilan Ratus Empat Puluh Empat Juta Lima Ratus Tujuh Puluh Sembilan Ribu Rupiah
A.2 RENCANA ANGGARAN BIAYA

No Uraian Pekerjaan Satuan Volume Harga Satuan Total Harga Jumlah Sub Harga Sub Total
(Rp) (Rp)
A B C D E F=D*E G=Jumlah F H= Jumlah G
I Persiapan 424728560,5 Rp424.728.560
a Pembersihan m2 4215 51382 216575130
b Pemasangan Bowplank m 132 71474,8 9434673,6
c Pagar Pengaman m 289 411896,65 119038131,9
d Schafolding ps 230 346437,5 79680625

II Pekerjaan Tanah 391735149 Rp391.735.149


a Galian Tanah Biasa m3 4314 45281,25 195343312,5
b Urugan Tanah Kembali m3 1373,52 33062,5 45412005
c Perataan Sisa Tanah m3 1373,52 33062,5 45412005
d Urugan Pasir m3 367,56 287212,5 105567826,5

III Pondasi 376280000 Rp2.120.844.582


a Tiang Pancang (Lumpsum) m2 409 920000 376280000
b Pile Cap 1744564582
Tulangan m2 5,43 35448,75 192486,7125
Beton m2 514,11 3386785,65 1741180371
Bekisting Pasang m2 14,55 164047,5 2386891,125
Bekisting Bongkar m2 14,55 55315 804833,25

IV Lantai 1 Rp3.180.395.529
a Kolom 2102421836
Tulangan m2 27965,95 35299,25 987177060,5
Beton m2 182,88 3386584,4 619338555,1
Bekisting Pasang m2 1211,3 339192,5 410863875,3
Bekisting Bongkar m2 1211,3 70207,5 85042344,75

b Sloof 964026081,6
Tulangan m2 7373,7 32389,75 238832299,6
Beton m2 144,45 4890921,25 706493574,6
Bekisting Pasang m2 80,6 176697,5 14241818,5
Bekisting Bongkar m2 80,6 55315 4458389

c Tangga 113947611,4
Tulangan m2 1127,36 39013,75 43982541,2
Beton m2 14,2 4890921,25 69451081,75
Bekisting Pasang m2 1,33 314352,5 418088,825
Bekisting Bongkar m2 1,33 72105 95899,65
V Lantai 2 Rp6.494.554.748
a Kolom 1451486954
Tulangan m2 20285,58 35299,25 716065759,8
Beton m2 104,125 3386584,4 352628100,7
Bekisting Pasang m2 935,01 339192,5 317148379,4
Bekisting Bongkar m2 935,01 70207,5 65644714,58

b Balok 1508774070
Tulangan m2 20538,5 39749,75 816400240,4
Beton m2 135 4900265 661535775
Bekisting Pasang m2 75,325 339192,5 25549675,06
Bekisting Bongkar m2 75,325 70207,5 5288379,938

c Tangga 113898702,2
Tulangan m2 1127,36 39013,75 43982541,2
Beton m2 14,19 4890921,25 69402172,54
Bekisting Pasang m2 1,33 314352,5 418088,825
Bekisting Bongkar m2 1,33 72105 95899,65

d Plat 3420395021
Tulangan m2 46343,89 35333,75 1637503423
Beton m2 356,4 4900265 1746454446
Bekisting Pasang m2 63,88 500192,5 31952296,9
Bekisting Bongkar m2 63,88 70207,5 4484855,1

VI Lantai 3 Rp6.666.530.231
a Kolom 1375920472
Tulangan m2 21096,56 35299,25 744692745,6
Beton m2 84,34 3386584,4 285624528,3
Bekisting Pasang m2 844,17 339192,5 286336132,7
Bekisting Bongkar m2 844,17 70207,5 59267065,28

b Balok 1756316036
Tulangan m2 26766,01 39749,75 1063942206
Beton m2 135 4900265 661535775
Bekisting Pasang m2 75,325 339192,5 25549675,06
Bekisting Bongkar m2 75,325 70207,5 5288379,938

c Tangga 113898702,2
Tulangan m2 1127,36 39013,75 43982541,2
Beton m2 14,19 4890921,25 69402172,54
Bekisting Pasang m2 1,33 314352,5 418088,825
Bekisting Bongkar m2 1,33 72105 95899,65

d Plat 3420395021
Tulangan m2 46343,89 35333,75 1637503423
Beton m2 356,4 4900265 1746454446
Bekisting Pasang m2 63,88 500192,5 31952296,9
Bekisting Bongkar m2 63,88 70207,5 4484855,1
VII Lantai 4 Rp6.435.884.052
a Kolom 1308026066
Tulangan m2 20871,29 35299,25 736740883,5
Beton m2 66,64 3386584,4 225681984,4
Bekisting Pasang m2 844,17 339192,5 286336132,7
Bekisting Bongkar m2 844,17 70207,5 59267065,28

b Balok 1593564262
Tulangan m2 22671,6 39749,75 901190432,1
Beton m2 135 4900265 661535775
Bekisting Pasang m2 75,325 339192,5 25549675,06
Bekisting Bongkar m2 75,325 70207,5 5288379,938

c Tangga 113898702,2
Tulangan m2 1127,36 39013,75 43982541,2
Beton m2 14,19 4890921,25 69402172,54
Bekisting Pasang m2 1,33 314352,5 418088,825
Bekisting Bongkar m2 1,33 72105 95899,65

d Plat 3420395021
Tulangan m2 46343,89 35333,75 1637503423
Beton m2 356,4 4900265 1746454446
Bekisting Pasang m2 63,88 500192,5 31952296,9
Bekisting Bongkar m2 63,88 70207,5 4484855,1

VIII Lantai 5 Rp6.936.456.719


a Kolom 1159447763
Tulangan m2 20267,76 35299,25 715436727,2
Beton m2 51,02 3386584,4 172783536,1
Bekisting Pasang m2 662,5 339192,5 224715031,3
Bekisting Bongkar m2 662,5 70207,5 46512468,75

b Balok 1570237320
Tulangan m2 22084,755 39749,75 877863490,1
Beton m2 135 4900265 661535775
Bekisting Pasang m2 75,325 339192,5 25549675,06
Bekisting Bongkar m2 75,325 70207,5 5288379,938

c Tangga 113898702,2
Tulangan m2 1127,36 39013,75 43982541,2
Beton m2 14,19 4890921,25 69402172,54
Bekisting Pasang m2 1,33 314352,5 418088,825
Bekisting Bongkar m2 1,33 72105 95899,65
d Plat 3420395021
Tulangan m2 46343,89 35333,75 1637503423
Beton m2 356,4 4900265 1746454446
Bekisting Pasang m2 63,88 500192,5 31952296,9
Bekisting Bongkar m2 63,88 70207,5 4484855,1

e Balok Atas 672477912,2


Tulangan m2 5742,23 39749,75 228252206,9
Beton m2 84,42 4900265 413680371,3
Bekisting Pasang m2 74,61 339192,5 25307152,43
Bekisting Bongkar m2 74,61 70207,5 5238181,575

IX Dinding 2633598617 Rp2.633.598.617


a Lantai 1 m2 3795,435 114882,125 436027638,1
b Lantai 2 m2 4097,04 114882,125 470676661,4
c Lantai 3 m2 4376 114882,125 502724179
d Lantai 4 m2 5074 114882,125 582911902,3
e Lantai 5 m2 5581,88 114882,125 641258235,9

X Plesteran 2851892234 Rp2.851.892.234


a Lantai 1 m2 7590,87 62202,235 472169079,6
b Lantai 2 m2 8194,08 62202,235 509690089,8
c Lantai 3 m2 8752 62202,235 544393960,7
d Lantai 4 m2 10148 62202,235 631228280,8
e Lantai 5 m2 11163,76 62202,235 694410823

XI Keramik 2418771713 Rp2.418.771.713


a Lantai 1 m2 2970 162880,25 483754342,5
b Lantai 2 m2 2970 162880,25 483754342,5
c Lantai 3 m2 2970 162880,25 483754342,5
d Lantai 4 m2 2970 162880,25 483754342,5
e Lantai 5 m2 2970 162880,25 483754342,5

XII Atap 4228954915 Rp4.228.954.915


a Profil m2 9421,013 419833,95 3955261101
b Baut bH 1075,485 1000 1075485
c Gording m2 4924,84 28893,75 142297095,8
d Penutup Atap m2 918,3 141915,75 130321233,2

XIII Kusen Pintu dan Jendela m3 38,195 6480393,75 247518639,3 247518639,3 Rp247.518.639

XIV Daun Pintu dan Jendela 999,99 372301 372297277 372297277 Rp372.297.277

Total Non PPN Rp45.404.162.964

Magelang, 25 April 2020


PT. Crusty Crab

Fahendra Agus Sutrisno, S.T., M.Eng


Direktur Utama
A.3 ANALISA HARGA SATUAN PEKERJAAN

Pembersihan SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,400 50000,000 20000,000
Tukang Kayu OH 0,200 70000,000 14000,000
Kepala Tukang OH 0,020 75000,000 1500,000
Mandor OH 0,020 75000,000 1500,000
Total Upah Tenaga 37000,000
B Bahan
0,000
0,000
Total Biaya Bahan 0,000
C Perlalatan
Excavator Jam 0,05 110.000 5500,000
Dump Truck Jam 0,1 21.800 2180,000
Total Biaya Peralatan 7680,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 44680,000
E Overhead + Profit 15% x D 6702,000
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 51382,000

Pemasangan Bowplank SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,100 50000,000 5000,000
Tukang Kayu OH 0,100 70000,000 7000,000
Kepala Tukang OH 0,010 75000,000 750,000
Mandor OH 0,005 75000,000 375,000
Total Upah Tenaga 13125,0000
B Bahan
Kayu Balok 5/7 m3 0,012 2.400.000 28800,0000
Paku 2"-3" Kg 0,02 10.350 207,0000
Kayu Papan 2/20 m3 0,007 2.860.000 20020,0000
Total Biaya Bahan 49027,0000
C Perlalatan
0,0000
0,0000

Total Biaya Peralatan 0,0000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 62152,0000
E Overhead + Profit 15% x D 9322,8000
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 71474,8000
Pagar Pengaman Sementara dari Seng Gelombang Tinggi 2 Meter
SNI 2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,200 50000,000 10000,000
Tukang Kayu OH 0,400 70000,000 28000,000
Kepala Tukang OH 0,020 75000,000 1500,000
Mandor OH 0,020 75000,000 1500,000
Total Upah Tenaga 41000,000
B Bahan
Dolken Kayu ø 8-10/400 cm Batang 1,25 35.000 43750,000
Semen Portland Kg 2,5 1.200 3000,000
Seng Gelombang Lbr 1,2 70.000 84000,000
Pasir Beton m3 0,005 215.000 1075,000
Koral Beton m3 0,009 150.000 1350,000
Kayu 5/7 m3 0,072 2.400.000 172800,000
Paku Biasa 2"-5" Kg 0,06 10.350 621,000
Meni Besi Liter 0,45 23.500 10575,000
Total Biaya Bahan 317171,000
C Perlalatan
0,000
0,000

Total Biaya Peralatan 0,000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 358171,000
E Overhead + Profit 15% x D 53725,650
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 411896,650

Pemasangan Scafolding/Steger SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 1,000 50000,000 50000,000
Tukang Kayu OH 2,000 70000,000 140000,000
Kepala Tukang OH 0,200 75000,000 15000,000
Mandor OH 0,050 75000,000 3750,000
Total Upah Tenaga 208750,000
B Bahan
Scafolding Unit 1,5 45.000 67500,000
Bambu ø6-8/600 cm Batang 1,25 20.000 25000,000
Tali Ijuk m3 0,186 105.000
Total Biaya Bahan 92500,000
C Perlalatan
0,000
0,000

Total Biaya Peralatan 0,000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 301250,000
E Overhead + Profit 15% x D 45187,500
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 346437,500
Harga Satuan Pekerjaan Persiapan
Pekerjaan Tanah
Galian Tanah Biasa Sedalam 1 m3 SNI 2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,750 50000,000 37500,000
Mandor OH 0,025 75000,000 1875,000
Total Upah Tenaga 39375,000
B Bahan
0,000
0,000
Total Biaya Bahan 0,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 39375,000
E Overhead + Profit 15% x D 5906,250
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 45281,250

Urugan Tanah Kembali 1 m3 SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,500 50000,000 25000,000
Mandor OH 0,050 75000,000 3750,000
Total Upah Tenaga 28750,000
B Bahan
0,000
0,000

Total Biaya Bahan 0,000


C Perlalatan
0,000
0,000

Total Biaya Peralatan 0,000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 28750,000
E Overhead + Profit 15% x D 4312,500
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 33062,500

Perataan Sisa Tanah 1m3 SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,500 50000,000 25000,000
Mandor OH 0,050 75000,000 3750,000
Total Upah Tenaga 28750,000
B Bahan
0,000
0,000
0,000
Total Biaya Bahan 0,000
C Perlalatan
0,000
0,000

Total Biaya Peralatan 0,000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 28750,000
E Overhead + Profit 15% x D 4312,500
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 33062,500

Urugan Pasir 1 m3 SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,300 50000,000 15000,000
Mandor OH 0,010 75000,000 750,000
Total Upah Tenaga 15750,000
B Bahan
Pasir Urug 1,2 195.000 234000,000
Total Biaya Bahan 234000,000
C Perlalatan
0,000
0,000

Total Biaya Peralatan 0,000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 249750,000
E Overhead + Profit 15% x D 37462,500
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 287212,500
Harga Satuan Pekerjaan Persiapan
Lantai
Pasang
Bekisting untuk Slof SNI 2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,520 50000,000 26000,000
Tukang Kayu OH 0,260 70000,000 18200,000
Kepala Tukang OH 0,026 75000,000 1950,000
Mandor OH 0,026 75000,000 1950,000
Total Upah Tenaga 48100,000
B Bahan
Kayu Kelas III m3 0,045 2.200.000 99000,000
Paku 5 - 10 cm Kg 0,300 13.500 4050,000
Minyak Bekisting Liter 0,100 25.000 2500,000
Total Biaya Bahan 105550,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 153650,000
E Overhead + Profit 15% x D 23047,500
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 176697,500

Bekisting untuk Kolom SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,660 50000,000 33000,000
Tukang Kayu OH 0,330 70000,000 23100,000
Kepala Tukang OH 0,033 75000,000 2475,000
Mandor OH 0,033 75000,000 2475,000
Total Upah Tenaga 61050,000
B Bahan
Kayu Kelas III m3 0,040 2.200.000 88000,000
Paku 5 - 12 cm Kg 0,400 13.500 5400,000
Minyak Bekisting Liter 0,200 25.000 5000,000
Balok Kayu Kelas II m3 0,015 2.500.000 37500,000
Plywood tebal 9 mm Lbr 0,350 80.000 28000,000
Dolken kayu ø 8-10 panjang 400 cm Batang 2,000 35.000 70000,000
Total Biaya Bahan 233900,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 294950,000
E Overhead + Profit 15% x D 44242,500
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 339192,500
Bongkar
Bekisting untuk Slof SNI 2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,520 50000,000 26000,000
Tukang Kayu OH 0,260 70000,000 18200,000
Kepala Tukang OH 0,026 75000,000 1950,000
Mandor OH 0,026 75000,000 1950,000
Total Upah Tenaga 48100,000
B Bahan

Total Biaya Bahan 0,000


C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan(A+B+C)
Peralatan 48100,000
E Overhead + Profit 15% x D 7215,000
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 55315,000

Bekisting untuk Kolom SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,660 50000,000 33000,000
Tukang Kayu OH 0,330 70000,000 23100,000
Kepala Tukang OH 0,033 75000,000 2475,000
Mandor OH 0,033 75000,000 2475,000
Total Upah Tenaga 61050,000
B Bahan

Total Biaya Bahan 0,000


C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan(A+B+C)
Peralatan 61050,000
E Overhead + Profit 15% x D 9157,500
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 70207,500
Bekisting untuk Balok SNI 2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,660 50000,000 33000,000
Tukang Kayu OH 0,330 70000,000 23100,000
Kepala Tukang OH 0,033 75000,000 2475,000
Mandor OH 0,033 75000,000 2475,000
Total Upah Tenaga 61050,000
B Bahan
Kayu Kelas III m3 0,040 2.200.000 88000,000
Paku 5 - 12 cm Kg 0,400 13.500 5400,000
Minyak Bekisting Liter 0,200 25.000 5000,000
Balok Kayu Kelas II m3 0,015 2.500.000 37500,000
Plywood tebal 9 mm Lbr 0,350 80.000 28000,000
Dolken kayu ø 8-10 panjang 400 cm Batang 2,000 35.000 70000,000
Total Biaya Bahan 233900,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 294950,000
E Overhead + Profit 15% x D 44242,500
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 339192,500

Bekisting untuk Plat Lantai SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,660 50000,000 33000,000
Tukang Kayu OH 0,330 70000,000 23100,000
Kepala Tukang OH 0,033 75000,000 2475,000
Mandor OH 0,033 75000,000 2475,000
Total Upah Tenaga 61050,000
B Bahan
Kayu Kelas III m3 0,040 2.200.000 88000,000
Paku 5 - 12 cm Kg 0,400 13.500 5400,000
Minyak Bekisting Liter 0,200 25.000 5000,000
Balok Kayu Kelas II m3 0,015 2.500.000 37500,000
Plywood tebal 9 mm Lbr 0,350 80.000 28000,000
Dolken kayu ø 8-10 panjang 400 cm Batang 6,000 35.000 210000,000
Total Biaya Bahan 373900,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 434950,000
E Overhead + Profit 15% x D 65242,500
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 500192,500
Bekisting untuk Balok SNI 2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,660 50000,000 33000,000
Tukang Kayu OH 0,330 70000,000 23100,000
Kepala Tukang OH 0,033 75000,000 2475,000
Mandor OH 0,033 75000,000 2475,000
Total Upah Tenaga 61050,000
B Bahan

Total Biaya Bahan 0,000


C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan(A+B+C)
Peralatan 61050,000
E Overhead + Profit 15% x D 9157,500
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 70207,500

Bekisting untuk Plat Lantai SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,660 50000,000 33000,000
Tukang Kayu OH 0,330 70000,000 23100,000
Kepala Tukang OH 0,033 75000,000 2475,000
Mandor OH 0,033 75000,000 2475,000
Total Upah Tenaga 61050,000
B Bahan

Total Biaya Bahan 0,000


C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan(A+B+C)
Peralatan 61050,000
E Overhead + Profit 15% x D 9157,500
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 70207,500
Bekisting untuk Tangga SNI 2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,660 50000,000 33000,000
Tukang Kayu OH 0,330 75000,000 24750,000
Kepala Tukang OH 0,033 75000,000 2475,000
Mandor OH 0,033 75000,000 2475,000
Total Upah Tenaga 62700,000
B Bahan
Kayu Kelas III m3 0,030 2.200.000 66000,000
Paku 5 - 12 cm Kg 0,400 13.500 5400,000
Minyak Bekisting Liter 0,150 25.000 3750,000
Balok Kayu Kelas II m3 0,015 2.500.000 37500,000
Plywood tebal 9 mm Lbr 0,350 80.000 28000,000
Dolken kayu ø 8-10 panjang 400 cm Batang 2,000 35.000 70000,000
Total Biaya Bahan 210650,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 273350,000
E Overhead + Profit 15% x D 41002,500
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 314352,500

Bekisting untuk Pondasi SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,520 50000,000 26000,000
Tukang Kayu OH 0,260 70000,000 18200,000
Kepala Tukang OH 0,026 75000,000 1950,000
Mandor OH 0,026 75000,000 1950,000
Total Upah Tenaga 48100,000
B Bahan
Kayu Kelas III m3 0,040 2.200.000 88000,000
Paku 5 - 12 cm Kg 0,300 13.500 4050,000
Minyak Bekisting Liter 0,100 25.000 2500,000
Total Biaya Bahan 94550,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 142650,000
E Overhead + Profit 15% x D 21397,500
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 164047,500
Bekisting untuk Tangga SNI 2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,660 50000,000 33000,000
Tukang Kayu OH 0,330 75000,000 24750,000
Kepala Tukang OH 0,033 75000,000 2475,000
Mandor OH 0,033 75000,000 2475,000
Total Upah Tenaga 62700,000
B Bahan

Total Biaya Bahan 0,000


C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan(A+B+C)
Peralatan 62700,000
E Overhead + Profit 15% x D 9405,000
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 72105,000

Bekisting untuk Pondasi SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,520 50000,000 26000,000
Tukang Kayu OH 0,260 70000,000 18200,000
Kepala Tukang OH 0,026 75000,000 1950,000
Mandor OH 0,026 75000,000 1950,000
Total Upah Tenaga 48100,000
B Bahan

Total Biaya Bahan 0,000


C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan(A+B+C)
Peralatan 48100,000
E Overhead + Profit 15% x D 7215,000
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 55315,000
Membuat 1 m' kolom praktis beton bertulang (60 x 60) cm fc 31.3
SNI 2016
MPa, slump (120 - 20) mm
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 2,100 50000,000 105000,000
Tukang Batu OH 0,350 70000,000 24500,000
Tukang Kayu OH 70000,000 0,000
Tukang Besi OH 0,000
Kepala Tukang OH 0,035 70000,000 2450,000
Mandor OH 0,105 75000,000 7875,000
Total Upah Tenaga 139825,000
B Bahan
2.200.000 0,000
13.500 0,000
25.000 0,000
6.400 0,000
Air Liter 0,450 500 225,000
PC (Portland Cement) Kg 4,000 1.200 4800,000
Pasir Beton Kg 0,006 1.000 6,000
Kerikil Kg 1000,000 2.800 2800000,000
Total Biaya Bahan 2805031,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 2944856,000
E Overhead + Profit 15% x D 441728,400
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 3386584,400

Membuat 1 m' ring balok beton bertulang (40 x 60) cm fc 28,8 SNI
MPa2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 2,100 50000,000 105000,000
Tukang Batu OH 0,350 70000,000 24500,000
Tukang Kayu OH 70000,000 0,000
Tukang Besi OH 0,000
Kepala Tukang OH 0,035 75000,000 2625,000
Mandor OH 0,105 75000,000 7875,000
Total Upah Tenaga 140000,000
B Bahan
2.200.000 0,000
13.500 0,000
25.000 0,000
6.400 0,000
Air Liter 215,000 500 107500,000
PC (Portland Cement) Kg 439,000 1.200 526800,000
Pasir Beton Kg 670,000 1.000 670000,000
Kerikil Kg 1006,000 2.800 2816800,000
Total Biaya Bahan 4121100,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 4261100,000
E Overhead + Profit 15% x D 639165,000
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 4900265,000
TULANGAN
Membuat 1 m' kolom praktis beton bertulang
SNI(60
2016
x 60) cm
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,180 50000,000 9000,000

Tukang Besi OH 0,020 70000,000 1400,000


Kepala Tukang OH 0,006 70000,000 420,000
Mandor OH 0,009 75000,000 675,000
Total Upah Tenaga 11495,000
B Bahan
Kayu Kelas III m3 0,002 0 0,000
Paku 5 - 12 cm Kg 0,010 0 0,000
Minyak Bekisting Liter 0,150 0 0,000
Besi Beton Polos Kg 3,000 6.400 19200,000
Kawat Beton Kg 0,450 0 0,000
PC (Portland Cement) Kg 4,000 0 0,000
Pasir Beton m3 0,006 0 0,000
Kerikil m3 0,009 0 0,000
Total Biaya Bahan 19200,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan(A+B+C)
Peralatan 30695,000
E Overhead + Profit 15% x D 4604,250
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 35299,250

Membuat 1 m' ring balok beton bertulang (40


SNIx2016
60) cm
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,180 50000,000 9000,000

Tukang Besi OH 0,020 70000,000 1400,000


Kepala Tukang OH 0,006 75000,000 450,000
Mandor OH 0,009 75000,000 675,000
Total Upah Tenaga 11525,000
B Bahan
Kayu Kelas III m3 0,003 0 0,000
Paku 5 - 12 cm Kg 0,020 0 0,000
Minyak Bekisting Liter 0,150 0 0,000
Besi Beton Polos Kg 3,600 6.400 23040,000
Kawat Beton Kg 0,050 0 0,000
PC (Portland Cement) Kg 5,500 0 0,000
Pasir Beton m3 0,009 0 0,000
Kerikil m3 0,015 0 0,000
Total Biaya Bahan 23040,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan(A+B+C)
Peralatan 34565,000
E Overhead + Profit 15% x D 5184,750
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 39749,750
Membuat 1 m' ring slof beton bertulang (25 x 40) cm fc 26,4 MPa
SNI 2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 1,650 50000,000 82500,000
Tukang Batu OH 0,275 70000,000 19250,000
Tukang Kayu OH 70000,000 0,000
Tukang Besi OH 0,000
Kepala Tukang OH 0,028 75000,000 2100,000
Mandor OH 0,083 75000,000 6225,000
Total Upah Tenaga 110075,000
B Bahan
2.200.000 0,000
13.500 0,000
25.000 0,000
6.400 0,000
Air Liter 215,000 500 107500,000
PC (Portland Cement) Kg 413,000 1.200 495600,000
Pasir Beton Kg 681,000 1.000 681000,000
Kerikil Kg 1021,000 2.800 2858800,000
Total Biaya Bahan 4142900,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 4252975,000
E Overhead + Profit 15% x D 637946,250
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 4890921,250

Membuat 1 m' plat beton bertulang SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 2,100 50000,000 105000,000
Tukang Batu OH 0,350 70000,000 24500,000
Tukang Kayu OH 70000,000 0,000
Tukang Besi OH 0,000
Kepala Tukang OH 0,035 75000,000 2625,000
Mandor OH 0,105 75000,000 7875,000
Total Upah Tenaga 140000,000
B Bahan
2.200.000 0,000
13.500 0,000
25.000 0,000
6.400 0,000
Air Liter 215,000 500 107500,000
PC (Portland Cement) Kg 439,000 1.200 526800,000
Pasir Beton Kg 670,000 1.000 670000,000
Kerikil Kg 1006,000 2.800 2816800,000
Total Biaya Bahan 4121100,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 4261100,000
E Overhead + Profit 15% x D 639165,000
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 4900265,000
Membuat 1 m' ring slof beton bertulang (25SNI
x 40)
2016
cm
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,180 50000,000 9000,000
Tukang Batu OH 0,020 0,000
Tukang Kayu OH 0,020 0,000
Tukang Besi OH 0,020 70000,000 1400,000
Kepala Tukang OH 0,006 75000,000 450,000
Mandor OH 0,009 75000,000 675,000
Total Upah Tenaga 11525,000
B Bahan
Kayu Kelas III m3 0,002 0 0,000
Paku 5 - 12 cm Kg 0,020 0 0,000
Minyak Bekisting Liter 0,150 0 0,000
Besi Beton Polos Kg 2,600 6.400 16640,000
Kawat Beton Kg 0,050 0 0,000
PC (Portland Cement) Kg 3,000 0 0,000
Pasir Beton m3 0,009 0 0,000
Kerikil m3 0,006 0 0,000
Total Biaya Bahan 16640,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan(A+B+C)Peralatan 28165,000
E Overhead + Profit 15% x D 4224,750
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 32389,750

Membuat 1 m' plat beton bertulang SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,180 50000,000 9000,000
Tukang Batu OH 0,020 0,000
Tukang Kayu OH 0,020 0,000
Tukang Besi OH 0,020 70000,000 1400,000
Kepala Tukang OH 0,006 75000,000 450,000
Mandor OH 0,009 75000,000 675,000
Total Upah Tenaga 11525,000
B Bahan
Kayu Kelas III m3 0,004 0 0,000
Paku 5 - 12 cm Kg 0,020 0 0,000
Minyak Bekisting Liter 0,200 0 0,000
Besi Beton Polos Kg 3,000 6.400 19200,000
Kawat Beton Kg 0,100 0 0,000
PC (Portland Cement) Kg 4,000 0 0,000
Pasir Beton m3 0,009 0 0,000
Kerikil m3 0,006 0 0,000
Total Biaya Bahan 19200,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan(A+B+C)
Peralatan 30725,000
E Overhead + Profit 15% x D 4608,750
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 35333,750
Membuat 1 m' tangga beton bertulang SNI 2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 1,650 50000,000 82500,000
Tukang Batu OH 0,275 70000,000 19250,000
Tukang Kayu OH 70000,000 0,000
Tukang Besi OH 0,000
Kepala Tukang OH 0,028 75000,000 2100,000
Mandor OH 0,083 75000,000 6225,000
Total Upah Tenaga 110075,000
B Bahan
2.200.000 0,000
13.500 0,000
25.000 0,000
6.400 0,000
Air Liter 215,000 500 107500,000
PC (Portland Cement) Kg 413,000 1.200 495600,000
Pasir Beton Kg 681,000 1.000 681000,000
Kerikil Kg 1021,000 2.800 2858800,000
Total Biaya Bahan 4142900,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 4252975,000
E Overhead + Profit 15% x D 637946,250
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 4890921,250

Pondasi

Membuat 1 m' beton bertulang (60 x 60) cm fc 31.3 MPa, slump


SNI(120
2016- 20) mm
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 2,100 50000,000 105000,000
Tukang Batu OH 0,350 70000,000 24500,000
Tukang Kayu OH 0,000
Tukang Besi OH 0,000
Kepala Tukang OH 0,035 75000,000 2625,000
Mandor OH 0,105 75000,000 7875,000
Total Upah Tenaga 140000,000
B Bahan
0 0,000
0 0,000
0 0,000
0 0,000
Air Liter 0,450 500 225,000
PC (Portland Cement) Kg 4,000 1.200 4800,000
Pasir Beton Kg 0,006 1.000 6,000
Kerikil Kg 1000,000 2.800 2800000,000
Total Biaya Bahan 2805031,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 2945031,000
E Overhead + Profit 15% x D 441754,650
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 3386785,650
Membuat 1 m' tangga beton bertulang SNI 2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,180 50000,000 9000,000
Tukang Batu OH 0,020 0,000
Tukang Kayu OH 0,020 0,000
Tukang Besi OH 0,020 70000,000 1400,000
Kepala Tukang OH 0,006 75000,000 450,000
Mandor OH 0,009 75000,000 675,000
Total Upah Tenaga 11525,000
B Bahan
Kayu Kelas III m3 0,004 0 0,000
Paku 5 - 12 cm Kg 0,030 0 0,000
Minyak Bekisting Liter 0,200 0 0,000
Besi Beton Polos Kg 3,500 6.400 22400,000
Kawat Beton Kg 0,100 0 0,000
PC (Portland Cement) Kg 4,000 0 0,000
Pasir Beton m3 0,009 0 0,000
Kerikil m3 0,006 0 0,000
Total Biaya Bahan 22400,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan(A+B+C)
Peralatan 33925,000
E Overhead + Profit 15% x D 5088,750
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 39013,750

Tulangan

Membuat 1 m' Tulangan SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,180 50000,000 9000,000

Tukang Besi OH 0,020 75000,000 1500,000


Kepala Tukang OH 0,006 75000,000 450,000
Mandor OH 0,009 75000,000 675,000
Total Upah Tenaga 11625,000
B Bahan
Kayu Kelas III m3 0,002 0 0,000
Paku 5 - 12 cm Kg 0,010 0 0,000
Minyak Bekisting Liter 0,150 0 0,000
Besi Beton Polos Kg 3,000 6.400 19200,000
Kawat Beton Kg 0,450 0 0,000
PC (Portland Cement) Kg 4,000 0 0,000
Pasir Beton m3 0,006 0 0,000
Kerikil m3 0,009 0 0,000
Total Biaya Bahan 19200,000
C Perlalatan
0,000
0,000
Total Biaya Peralatan 0,000
D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan(A+B+C)
Peralatan 30825,000
E Overhead + Profit 15% x D 4623,750
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 35448,750
Harga Satuan Pekerjaan Persiapan
Dinding

Pemasangan 1 m2 dinding bata ringan SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,320 50000,000 16000,000
Tukang Batu OH 0,100 70000,000 7000,000
Kepala Tukang OH 0,010 75000,000 750,000
Mandor OH 0,015 75000,000 1125,000
Total Upah Tenaga 24875,000
B Bahan
Bata Ringan Tebal 7.5 x 20 x 60 cm Bh 8,750 7.800 68250
Prime Mortar (PM - 100) Kg 2,520 1.875 4725
Angkur Besi Kg 0,150 13.650 2047,5
Total Biaya Bahan 75022,5
C Perlalatan
0
0

Total Biaya Peralatan 0


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 99897,5
E Overhead + Profit 15% x D 14984,625
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 114882,125

Harga Satuan Pekerjaan Persiapan


Plesteran

Pemasangan 1 m2 plesteran tebal 20 mm SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,400 50000,000 20000,000
Tukang Batu OH 0,200 70000,000 14000,000
Kepala Tukang OH 0,020 75000,000 1500,000
Mandor OH 0,022 75000,000 1650,000
Total Upah Tenaga 37150,000
B Bahan
PC (Portland Cement) Kg 13,632 1.200 16358,400
PP (Pasir Pasang) m3 0,003 215.000 580,500

Total Biaya Bahan 16938,900


C Perlalatan
0,000
0,000

Total Biaya Peralatan 0,000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 54088,900
E Overhead + Profit 15% x D 8113,335
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 62202,235
Harga Satuan Pekerjaan Persiapan
Keramik

Pemasangan 1 m2 keramik abu-abu ukuran 40 x 40 cm SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,250 50000,000 12500,000
Tukang Batu OH 0,125 70000,000 8750,000
Kepala Tukang OH 0,013 75000,000 975,000
Mandor OH 0,013 75000,000 975,000
Total Upah Tenaga 23200,000
B Bahan
Ubin/Keramik Abu-abu m2 1,000 97.000 97000,000
PC (Portland Cement) Kg 9,800 1.200 11760,000
PP (Pasir Pasang) m3 0,045 215.000 9675,000
Total Biaya Bahan 118435,000
C Perlalatan
0,000
0,000

Total Biaya Peralatan 0,000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 141635,000
E Overhead + Profit 15% x D 21245,250
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 162880,250

Harga Satuan Pekerjaan Persiapan


Atap

Pemasangan 1 m2 atap jurai rangka atap baja profil C75 SNI 2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,7604 50000,000 38020,000
Tukang Besi OH 0,7604 70000,000 53228,000
Kepala Tukang OH 0,0760 75000,000 5700,000
Mandor OH 0,0380 75000,000 2850,000
Total Upah Tenaga 99798,000
B Bahan
Baja Ringan C75 m 4,050 65.500 265275,000

Total Biaya Bahan 265275,000


C Perlalatan
Peralatan % 10,000 0,000
0,000

Total Biaya Peralatan 0,000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 365073,000
E Overhead + Profit 15% x D 54760,950
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 419833,950
Pemasangan baut SNI 2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,7604 50000,000 38020,000
Tukang Besi OH 0,7604 70000,000 53228,000
Kepala Tukang OH 0,0760 75000,000 5700,000
Mandor OH 0,0380 75000,000 2850,000
Total Upah Tenaga 99798,000
B Bahan
Baut ø8-12 m 1,250 65.500 81875,000

Total Biaya Bahan 81875


C Perlalatan
0,000
0,000

Total Biaya Peralatan 0,000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 181673,000
E Overhead + Profit 15% x D 27250,950
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 208923,950

Pemasangan gording baja SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,0600 50000,000 3000,000
Tukang Besi OH 0,0600 70000,000 4200,000
Kepala Tukang OH 0,0060 75000,000 450,000
Mandor OH 0,0030 75000,000 225,000
Total Upah Tenaga 7875,000
B Bahan
Besi Baja Kg 1,150 15.000 17250,000

Total Biaya Bahan 17250,000


C Perlalatan
0,000
0,000

Total Biaya Peralatan 0,000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 25125,000
E Overhead + Profit 15% x D 3768,750
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 28893,750

Pemasangan penutup atap 1 m2 genteng beton SNI 2016


No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,2000 50000,000 10000,000
Tukang OH 0,1000 70000,000 7000,000
Kepala Tukang OH 0,0100 75000,000 750,000
Mandor OH 0,0100 75000,000 750,000
Total Upah Tenaga 18500,000
B Bahan
Genteng Beton Buah 11,000 9.500 104500,000
Paku Biasa 2"-5" Kg 0,030 13.500 405,000
0,000
Total Biaya Bahan 104905,000
C Perlalatan
0,000
0,000

Total Biaya Peralatan 0,000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 123405,000
E Overhead + Profit 15% x D 18510,750
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 141915,750
Harga Satuan Pekerjaan Persiapan
Kusen Pintu dan Jendela

Pembuatan dan Pemasangan 1 m3 kusen pintu dan kusen jendela, kayu kelas
SNI 2016
I ukuran 40 x 40 cm
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 7,000 50000,000 350000,000
Tukang Kayu OH 21,000 70000,000 1470000,000
Kepala Tukang OH 2,200 75000,000 165000,000
Mandor OH 0,350 75000,000 26250,000
Total Upah Tenaga 2011250,000
B Bahan
Balok Kayu m3 1,100 3.200.000 3520000,000
Paku 10 cm Kg 1,250 13.500 16875,000
Lem Kayu Kg 1,000 87.000 87000,000
Total Biaya Bahan 3623875,000
C Perlalatan
0,000
0,000

Total Biaya Peralatan 0,000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 5635125,000
E Overhead + Profit 15% x D 845268,750
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 6480393,750

Harga Satuan Pekerjaan Persiapan


Daun Pintu dan Jendela

Pembuatan dan Pemasangan 1 m3 pintu dan jendela kaca, kayu kelas I atau
SNIII2016
No Uraian Satuan Koef. Harga Satuan (Rp) Jumlah Harga (Rp)
A Tenaga
Pekerja OH 0,800 50000,000 40000,000
Tukang Kayu OH 2,400 70000,000 168000,000
Kepala Tukang OH 0,240 75000,000 18000,000
Mandor OH 0,040 75000,000 3000,000
Total Upah Tenaga 229000,000
B Bahan
Papan Kayu m3 0,024 2.860.000 68640,000
Lem Kayu Kg 0,300 87.000 26100,000

Total Biaya Bahan 94740,000


C Perlalatan
0,000
0,000

Total Biaya Peralatan 0,000


D Total Upah Tenaga, Biaya Material dan Peralatan (A+B+C) 323740,000
E Overhead + Profit 15% x D 48561,000
F Harga Satuan Pekerjaan (D+E) 372301,000
A.4 DAFTAR UPAH DAN HARGA BAHAN

DAFTAR HARGA SATUAN BAHAN & PEKERJA

NO URAIAN SATUAN HARGA SATUAN (Rp)

A UPAH PEKERJA
1 Pekerja hari 50.000
2 Tukang kayu hari 70.000
3 Tukang batu hari 70.000
4 Tukang cat hari 70.000
5 Tukang besi hari 70.000
6 Mandor hari 75.000

B BAHAN BANGUNAN
1 Pasir urug m3 195.000
2 pasir pasang m3 215.000
3 pasir beton m3 215.000
4 semen portland kg 1.200
5 Air Liter 500
6 Kerikil m3 210.000
7 Pasir beton Kg 1.000
8 Kerikil kg 2.800
9 besi beton polos kg 6.400
10 kawat beton kg 17.000
11 kayu bekisting m3 1.100.000
12 cat tembok kg 58.780
13 Paku 2"-3" kg 10.350
14 Kayu Papan m3 2.860.000
15 Dolken Kayu ø 8-10/400 cm btg 35.000
16 Seng Gelombang lbr 70.000
17 Koral Beton m3 150.000
18 Kayu 5/7 m3 2.400.000
19 Meni Besi liter 23.500
20 Bambu ø6-8/600 cm btg 20.000
21 Tali Ijuk m3 105.000
22 Bata Ringan Tebal 7.5 x 20 x 60 cm bh 7.800
23 Prime Mortar (PM - 100) kg 1.875
24 Angkur Besi kg 13.650
25 Ubin/Keramik Abu-abu m2 97.000
26 Baja Ringan C75 m 65.500
27 Besi Baja kg 15.000
28 Genteng Beton bh 9.500
29 Balok Kayu m3 3.200.000
30 Paku 10 cm kg 13.500
31 Lem Kayu kg 87.000
32 Kayu Kelas III m3 2.200.000
33 Minyak Bekisting Liter 25.000
34 Balok Kayu Kelas II m3 2.500.000
35 Plywood tebal 9 mm Lbr 80.000

C ALAT
1 Excavator jam 110.000
2 Dump Truck jam 21.800
3 scafolding unit 45.000
DOKUMEN PENAWARAN
TEKNIS
METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN PROYEK HOTEL
PARIWISATA BIKINI BUTTOM
TAHUN ANGGARAN 2020

BAB 1. PENDAHULUAN

1. LATAR BELAKANG
Latar belakang Paket Pekerjaan Pembangunan Hotel Pariwisata Bikini Buttom adalah
dalam rangka optimalisasi penyediaan sarana dan prasarana pendukung didunia parwisata
dan kebudayaan, dengan adanya pembangunan hotel ini diharapkan adanya peningkatan
pendapatan daerah dengan adanya peningkatan pengunjung pariwisata dari mana saja, dan
mampu mengurangi tingkat pengangguran di sekitar bikini buttom.
2. MAKSUD DAN TUJUAN
Maksud dan tujuan dari uraian Metode Pelaksanaan ini adalah untuk menjelaskan
secara garis besar uraian tahapan pelaksanaan dari pekerjaan umum, pekerjaan utama dan
pekerjaan penunjang, sehingga dapat dilihat keterkaitan dari masing - masing pekerjaan
maupun antar pekerjaan terhadap spesifikasi yang telah disyaratkan. Dalam metode ini juga
akan digambarkan pelaksanaan pekerjaan dengan memperkecil gangguan terhadap
lingkungan dan lalu lintas pekerjaan dan tetap memperhatikan hal terpenting dalam
penerapan sistem kesehatan dan keselamatan kerja (SMK3K) Atau RK3K.
3. LOKASI DAN LINGKUP PEKERJAAN .
Lokasi pekerjaan berada di Bikini Buttom.
4. LINGKUP PEKERJAAN
Lingkup pekerjaan Paket Pekerjaan Hotel Pariwisata Bikini Buttom adalah sebagai berikut:
PEKERJAAN PERSIAPAN
I PEKERJAAN STRUKTUR
I PEKERJAAN TANAH
II PEK. PASIR, RABAT, PONDASI DAN TIANG PANCANG
III PEKERJAAN BETON BERTULANG
IV PEKERJAAN ATAP
II PEKERJAAN ARSITEKTUR
I PEKERJAAN DINDING DAN PLESTERAN
II PEKERJAAN KUSEN PINTU DAN JENDELA
III PEKERJAAN PLAFOND
IV PEKERJAAN KERAMIK LANTAI DAN DINDING
V PEKERJAAN PENYELESAIAN AKHIR
III PEKERJAAN MEKANIKAL & PEKERJAAN ELEKTRIKAL
IV PEKERJAAN PLUMBING
BAB II METODE PENYELESAIAN PEKERJAAN
METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN STRUKTUR

PEKERJAAN PERSIAPAN
Pekerjaan persiapan awal yang dibutuhkan dalam pelaksanaan proyek. Sebelumnya
segala izin yang dibutuhkan sudah diurus, time schedule telah dibuat, dan kontraktor telah
memiliki Shop Drawing. Pekerjaan pendahuluan yang dilakukan dalam proyek ini meliputi :
1. Pekerjaan Mobilisasi dan Demobilisasi
Mobilisasi bertujuan untuk mengadakan/ mendatangkan peralatan, personil, dan
perlengkapan untuk melaksanakan semua item pekerjaan di lapangan, dan
mengembalikan pada keadaan yang diinginkan sesuai dengan gambar kerja.
Dalam Pelaksanaan Proyek ini Mobilisasi dan Demobilisasi Peralatan yang dilakukan
terdiri dari:
 Dump Truck Jumlah 3 Unit
 Stampert Tangan Jumlah 1 Unit
 Genset Jumlah 2 Unit
 Concrete mixer (beton Molen) Jumlah 3 Unit
 Alat Bantu Tukang Batu/Kayu Jumlah 4 Set
 Scafolding Jumlah 200 Set
 Tangki Air Jumlah 1 Bh
 Theodolite jumlah 1 unit

Alat Bantu Tukang Besi:


 Bar Cutter Jumlah 1 Unit
 Bar Bender Jumlah 1 Unit
 Peralatan Las jumlah 2 set

Personil terdiri dari:


 Kepala Proyek
 Site Manager
 Tenaga Ahli di bidangnya masing-masing
 Quality Control
 Koordinator HSE
 Administarsi
 Logistik
 Surveyor
 Mandor
 Tenaga harian (tukang,pekerja)

Pada saat mobilisasi alat berat diangkut menggunakan mobil trailer, trailer yang
digunakan harus memiliki perlengkapan yang memadai.
Demobilisasi
Pekerjaan ini merupakan pekerjaan pengembalian dan pemindahan peralatan yang telah
dipergunakan. Dan mengembalikan kondisi lapangan yang telah digunakan sebgai
tempat penyimpanan alat, barak pekerja, gudang, dan lain sebaginya kembali ke kondisi
awal.
2. Pekerjaan Pengukuran dan Pembersihan Lapangan
Sebelum Pekerjaan dimulai terlebih dahulu dilakukan pembersihan lokasi dari
sampah, rumput, dan berbagai hal lain yang dapat menggangu pelaksanaan pekerjaan.
Pembersihan dilakukan dengan menggunakan bantuan alat berat excavator. Sampah-
sampah yang dihasilkan dari pekerjaan ini dikumpulkan di suatu tempat yang telah
disetujui oleh pengawas, kemudian baru diangkut dengan menggunakan dump truck
untuk dibuang ke tempat pembuangan sampah akhir.
Seiring pembersihan lokasi dibuat papan nama proyek, papan nama proyek ini dipasang
pada tempat yang mudah dilihat dengan mencantumkan data-data proyek antara lain
nama proyek, pekerjaan, lokasi, nilai proyek, waktu pelaksanaan, pengawas pelaksana
proyek, dll.
Setelah pekerjaan pembersihan lapangan selesai dilakukan, barulah dilakukan
pengukuran lokasi. Hal ini bertujuan untuk menentukan letak bangunan, elevasi dan titik
ikat (Bench Mark). Dalam pengukuran digunakan alat Theodolit dan rambu ukur.
Pengukuran ini dilakukan oleh seorang surveyor. Titik-titik yang menjadi acuan ditandai
dengan menggunakan patok. Patok terbuat dari kayu bulat dengan panjang ± 1m yang
ditancapkan kedalam tanah.
3. Pekerjaan Pemasangan Bouplank
Pekerjaan ini biasanya dilakukan seiring atau setelah pekerjaan pengukuran
dilakukan. Pemasangan Bouwplank (Pematokan) dilaksanakan bersama-sama oleh Pihak
Proyek, Perencana Pengawas, Pelaksana dan dibuat Berita Acara Pematokan.
Bowplank terbuat dari papan yang bagian atasnya dipakukan pada patok kayu persegi
5/7 cm yang tertanam dalam tanah cukup kuat. Untuk menentukan ketinggian papan
bouwplank secara rata bagian atasnya dari papan bowplank harus di waterpass
(horizontal dan siku), sedangkan untuk mengukur dari titik As ke As antar ruangan
digunakan meteran. Setiap titik pengukuran ditandai dengan paku dan dicat dengan cat
merah dan ditulis ukuran pada papan bouwplank agar mudah di cek kembali.
Pemasangan papan bowplank dilaksanakan pada jarak 1,5 m dari As sekeliling bangunan
dan dipakukan pada patok – patok yang terlebih dahulu ditancapkan kedalam tanah
4. Pembuatan Direksi Keet
Dalam pelaksanaan proyek ini Direksi Keet yang dibuat terdiri dari Kantor ukuran
5x10m, Ruang rapat Ukuran 4x4m, gudang ukuran 6 x 10m, barak pekerja ukuran
3x10m (2 Lantai), rumah genset, serta Toilet.
Untuk Ruang kantor dan ruang Rapat didalamnya dilengkapi meja, kursi, gambar
kerja, time schedule, struktur organisasi proyek, papan tulis, alat pemadam kebakaran,
buku tamu, buku direksi dan laporan harian proyek. Ruang ini digunakan sebagai kantor
sementara kontraktor dan dipakai sewaktu-waktu perlu dilakukannya rapat kerja.
Barak kerja dibuat untuk tempat tinggal sementara tenaga kerja selama proyek
berlansung.

Contoh Gambar Barak Pekerja

Gudang penyimpanan bahan ini dibuat untuk tempat bahan material yang sifatnya
untuk menjaga keselamatan dari bahan tersebut. Untuk Gudang penyimpanan semen,
tempatnyaharus baik sehingga terlindung dari kelembaban atau keadaan cuaca lain yang
merusak. Lantai penyimpanan harus kuat dan berjarak minimal 30 cm dari permukaan
tanah.

Gambar Gudang Material

Letak direksikeet dibuat pada tempat yang mudah dijangkau dan mudah dicapai dalam
proses bongkar muat material yang akan digunakan.
5. Pembuatan Jalan Kerja Proyek.
Pekerjaan ini dilakukan untuk mempermudah aksesibiltas kendaraan yang masuk ke
dalam lokasi proyek, sehingga pengangukatan material dapat berjalan lancar. Jalan
tersebut terbuat dari material timbunan tanah yang dipadatkan. Jika cuaca panas dan
permukaan jalan kering maka dapat dilakukan pennyiraman dengan menggunakan water
tanker. Pekerjaan ini dilakukan beriringan dengan pekerjaan Direksi Keet.
Selain Pekerjaan diatas, ada hal lain yang perlu disampaikan kepada setiap orang
dilokasi proyek yaitu memberikan aturan bahwa setiap orang yang berada di dalam
lokasi proyek harus selalu memakai alat pelindung diri dan Senantiasi mematuhi
peraturan K3 yang ada di lokasi.

II. PEKERJAAN STUKTUR


1. Pekerjaan Galian Tanah Pondasi
a. Setelah pekerjaan Pendahuluan dan pekerjaan pemancangan selesai dilakukan, hal
yang dilakukan selanjutnya yaitu pekerjaan galian tanah pondasi. Galian tanah
pondasi diperlukan untuk perletakan pondasi plat.
b. Pengalian dilakukan sesuai dengan gambar rencana pondasi dan telah mendapat
persetujuan dari pengawas. Bidang horizontal galian tanah harus mempunyai jarak
yang lebih besar dari lebar pondasi, hal ini berfungi untuk memungkinkan
pemasangannya, penopangan dan lain-lain. Kedalaman galian harus sesuai dengan
gambar rencana.
c. Tanah hasil galian ditumpuk ditempat yang telah ditentukan oleh pengawas, karena
tanah tersebut akan dipakai kembali.
2. Pekerjaan Lantai Kerja
a. Setelah tanah digali dan diberikan urugan pasir, selanjutnya dibuat lantai kerja dengan
campuran beton 1Pc:3Ps:5Kr. Sebelum campuran beton diletakkan, dasar tanah
diratakan terlebih dahulu. Tebal dari lantai kerja ini sekitar 5 cm, setelah lantai kerja
mengeras barulah diatasnya diletakkan pondasi Plat Setempat.
3. Peneyemprotan Anti Rayap
a. Penyemprotan anti rayap dilakukan sebelum lantai kerja dibuat. Daerah – daerah yang
disemprotkan antara lain seluruh lapisan bawah dan dinding samping mat foundation.
Penyemprotan anti rayap ini dilakukan dengan tujuan untuk memberikan penghalang
kimia atara kontruksi bangunan dan tanah, sehinga melindungi bangunan dari
serangan rayap. Material yang digunakan adalah STEDFAST 15 EC dengan
komposisi satu liter stedfast 15 EC dicampur dengan 50 liter air. Aplikasi untuk 1m
memputuhkan lima liter campuran. Pada waktu penyemprotan anti rayap ini kondisi
tanah harus kering / tidak ada genangan air.
4. Pekerjaan Urugan Pasir
a. Permukaan tanah yang sudah digali diatasnya diberikan pasir urug, kemudian
dipadatkan dengan menggunakan alat stamper. Urugan pasir ini berfungsi untuk
menstabilkan permukaan tanah asli dan menyebarkan beban. Urugan Pasir dipadatkan
perlapis hingga mencapai ketebalan Urugan Pasir yang sesuai dengan gambar kerja
dan spesifikasi teknis yang ada yaitu sekitar 7 cm.
5. Pekerjaan Urugan Tanah
a. Pekerjaan urugan tanah dilakukan setelah pondasi selesai dan telah mengeras. Tanah
hasil galian dikembalikan lagi, dan digunakan untuk menimbun pondasi. Tanah
tersebut dipadatkan lapis demi lapis baik dengan cara manual atau menggunakan alat
stamper.
b. Selain itu urugan tanah juga dilakukan pada permukaan lantai. Bagian lantai yang
perlu ditinggikan di urug dengan tanah urug. Tanah urug yang dipakai dapat berasal
dari hasil galian ataupun tanah urug yang didatangkan. Tanah dihamparkan kemudian
dipadatkan lapis demi lapis hingga didapatkan kepadatan dan ketebalan yang sesuai
dengan spesifikasi teknis.
6. Pekerjaan Pondasi
Dalam Proyek ini ada dua buah jenis pondasi yang digunakan yaitu pondasi tiang
pancang dan Pondasi Plat Setempat, yang mana metode pelaksanaan kedua pondasi
tersebut berbeda. Pondasi Plat Setempat dipakai pada bangunan Pos Jaga, Pagar dan
Bangunan Utama, sedangkan Pondasi Tiang Pancang Digunakan pada Gudang,
bangunan Utama dan Pagar Luar.
Adapun Pelaksanaan Pekerjaan Tiang Pancang yaitu :
a. Pondasi Plat Setempat
Pondasi Plat Setempat terbuat dengan mutu beton K-300. Hal pertama dilakukan yaitu
merakit tulangan dan bekisting pondasi sesuai dengan gambar kerja. Perakitan dan
pembuatan mal ini dapat dilakukan bersamaan dengan pengalian tanah pondasi.
Setelah itu bekisting diletakkan diatas lantai kerja dan besi tulangan dimasukkan ke
dalam bekisting. Sebelum besi tulangan diletakkan di dalam bekisting, diatas lantai
kerja di berikan beton tahu kira-kira berukuran 2x2x2 cm dengan mutu beton yang
sama. Beton tahu ini berfungsi agar kedudukan tulangan pas berada di tengah dan
memberikan ruang untuk selimut beton yang cukup.
Jika tulangan dan bekisting telah dipasang maka campuran beton dapat dituang.
Ketinggian curahan harus diperhatikan agar seluruh rongga dapat tertutupi oleh
material.
Bahan-bahan yang digunakan dalam campuran beton harus sesuai dengan job mix
design yang ada. Bebas dari material organik, debu dan telah mendapat persetujuan
dari pengawas.

STRUKTUR ATAS PONDASI


Sebelum di lakukan penegcoran struktur kolom, balok dan struktur atas pondasi maka di
lakukan pemasangan Bekisting Sesuai Spesifiaksi Teknis yg dipersyaratkan:

1. Pekerjaan Cor Balok Sloof


Pengecoran balok sloof dilakukan setelah pondasi plat setempat dan pile cap selesai
dilakukan. Pada dasarnya pelaksanaan balok sloof sama dengan pelaksanaan Pondasi
Plat Setempat. Bekisting dan tulangan besi dirakit terlebih dahulu sesuai dengan shop
drawing. Setelah itu barulah campuran beton dituangkan, campuran beton yang
digunakan sama dengan campuran beton Pondasi yaitu mutu beton K-300. Campuran
beton tersebut terlebih dahulu telah dilakukan job mix design dan nilai slump tesnya
sesuai dengan spesifikasi teknis. Dalam pelaksanaan pekerjaan ini perlu adanya
persetujuan dari pengawas.

2. Pekerjaan Cor Beton Kolom


Proses pelaksanaan pekerjaan ini sebagai berikut :
 Pekerjaan Pembesian. Fabrikasi pembesian dilakukan ditempat fabrikasi. Besi yang
digunakan sesuai gambar rencana. Besi ini dirakit dan dibentuk sesuai dengan shop
drawing.
 Pembuatan Bekisting. Bekisting dibuat dari multiplex 9 mm yang diperkuat dengan kayu
usuk 4/6 dan diberi skur-skur penahan agar tidak mudah roboh.
 Melakukan Kontrol Kualitas. Ada 2 kontrol kualitas yang dilakukan. Kontrol kualitas
pertama yaitu Kontrol Kualitas Sebelum dilakukan pengecoran meliputi kontrol kualitas
terhadap posisi dan kondisi bekisting, posisi dan penempatatan pembesian, jarak antar
tulangan, panjang penjangkaran, ketebalan beton decking (Beton tahu), ukuran baja
tulangan yang digunakan, posisi penempatan water stop.
 Kontrol Kualitas kedua yaitu Kontrol kualitas saat pengecoran. Pada saat
berlangsungnya pengecoran, campuran dari Concrete mixer Truck diambil sampelnya.
Sampel diambil menurut ketentuan yang tercantum dalam spesifikasi.
 Pekerjaan Kontrol kualitas ini akan dilakukan bersama-sama dengan konsultan pengawas
untuk selanjutnya dibuat berita acara pengesahan kontrol kualitas.
 Kegiatan pengecoran.
 Pengecoran dilakukan secara langsung dan menyeluruh
 Kegiatan Curing (perawatan)
 Curing (perawatan) dilakukan sehari (24 jam) setelah pengecoran selesai dilakukan
dengan dibasahi air dan dijaga/dikontrol untuk tetap dalam keadaan basah.

3. Pekerjaan Cor Beton Balok & Ring Balok


Pelaksanaan pekerjaan ini sama dengan pelaksanaan pekerjaan kolom, hanya saja
dalam pengerjaan bekisting perlu adanya tambahan kayu dolken/ubar. Kayu ini berfungsi
sebagai steger/penopang dari bekisting agar bekisting tetap pada tempatnya (tidak terjadi
lendutan). Kayu steger tersebut ditegakkan dengan jarak sekitar 40 cm. Pelaksanaan
pengecoran balok atau ring balok, biasanya seiringan dengan pelaksanaan Pelat lantai.
4. Pekerjaan Cor Beton Plat Lantai
Proses pelaksanaan pekerjaan ini yaitu :
 Pekerjaan Pengukuran dan Bekisting
 Pemasangan bekisting pelat lantai didahului dengan pengukuran posisi balok.
Pengukuran dilakukan dengan cara memberi tanda as bangunan pada kolom lantai bawah
yang tadinya ada pada lantai bawah. Pengukuran ini ditujukan untuk mengantisipasi
kesalahan pada posisi balok.
 Dari hasil pengukuran tersebut maka bekisting balok dan pelat dapat difabrikasi pada
posisi yang benar diatas perancah yang telah disiapkan. Pengaturan level balok dan pelat
dapat dilakukan dengan mengatur ketinggian perancah (Scafolding). Proses pemasangan
bekisting ini dibantu oleh surveyor untuk mengontrol level balok dan pelat.
 Pekerjaan Pembesian
 Fabrikasi pembesian dilakukan di tempat fabrikasi, setelah bekisting siap, besi tulangan
yang telah siap dipasang dan dirangkai dilokasi. Pembesian balok dilakukan terlebih
dahulu, setelah itu diikuti dengan pembesian pelat lantai. Panjang penjangkaran dipasang
30xD Tulangan Utama.
 Leveling Pengecoran pelat lantai
 Agar pengecoran pelat lantai mencapai level yang benar dan tidak terjadi perbedaan
tinggi finishing cor, maka perlu dibuat alat bantu leveling pengecoran. Leveling
pengecoran dibuat dari besi siku L.50.50.5 yang ditumpukan pada beberapa titik besi
beton. Besi beton ini ditancapkan hingga posisi besi siku tidak lagi bergeser. Penempatan
besi siku diukur dengan waterpass dan diukur pada level sesuai gambar desain.
 Pekerjaan Kontrol Kualitas
 Kontrol kualitas yang dilakukan sama dengan kontrol kualitas yang dilakukan pada
pekerjaan kolom.
 Pengecoran beton
 Pengecoran dilakukan dengan Ready Mix truck yang dibantu dengan penggunaan
Concrete Pump. Dalam hal ini pengecoran dilakukan secara sekaligus balok dan pelat
seluruh lantai. Untuk mempercepat proses pengecoran dipakai Concrete Pump.
Pengecoran dibantu dengan alat vibrator untuk meratakan dan memadatkan campuran.
Selanjutnya finishing lantai cor ini adalah rata namun dibiarkan kasar karena selanjutnya
akan dilakukan pekerjaan lantai.
 Pekerjaan curing
 Sama hal nya dengan pekerjaan kolom, Curing (Perawatan) dilakukan sehari setelah
dilakukan pengecoran.

5. Pekerjaan Atap
Dalam proyek ini ada Bahan atap memakai rangka atap yang terdiri dari baja
Ringan yang dikerjakan setelah pekerjaan cor balok dan kolom–kolom selesai
dikerjakan, rangka atap dipasang sedemikian rupa sehingga kokoh dan rapi, agar atap
penutupnya dapat dipasang dengan baik dan sempurna, dimensi rangka baja dan
penempatannya disesuaikan dengan spesifikasi teknis dan gambar rencana.
Atap penutup terdiri dari atap genteng metal zincalume tebal 0,35 mm dan atap
spandek, setelah itu dipasang juga nok atas genteng dengan bahan yang sama dengan
atap penutup, kemudian talang jurai dari genteng metal juga dipasang, ukuran dimensi
disesuaikan dengan spesifikasi teknis dan gambar rencana.
Pada proyek ini juga digunakan Kubah Berbahan Mika, dimana pemasangan material
tersebut dilakukan oleh orang yang berpengalaman dalam mengerjakannya.

II. PEKERJAAN ARSITEKTURAL


1. Pekerjaan Dinding
Setelah pekerjaan struktur lantai satu selesai, maka pekerjaan dinding dapat
segera dimulai. Sebelum dinding dipasang, batu bata yang digunakan terlebih dahulu di
rendam di dalam air sebentar. Adapun peralatan yang digunakan yaitu waterpass, skrop,
ember, benang, sipatan, pacul, dan cetok.

2. Pekerjaan Plesteran
Meliputi penyediaan bahan plesteran, penyiapan dinding / bidang yang akan di
plester, Serta pelaksanaan pekerjaan pemlesteran itu sendiri pada dinding-dinding yang
akan diselesaikan dengancat, sesuai dengan yang tertera dalam gambar denah dan notasi
di penyelesaian dinding. Seluruh dinding pasanganbata baik yang terlihat ataupuntidak
terlihat (pasangan batu bata biasa atau beton ringan aerasi (hebel) diatas plafond dan
dinding shaft) harus tetap diplester..

3. Pekerjaan Lantai Dinding Keramik


Pekerjaan ini Meliputi :
1. Keramik untuk lantai dan dinding, termasuk seperti nozing / skirting
2. Additive dan grouting yang diperlukan
3. Bagian yang terkait :
 Pekerjaan Sealent
 Pekerjaan lantai beton
 Pekerjaan dinding batu bata

4. Pekerjaan Kusen Pintu Dan Jendela


a. Pekerjaan Kosen, Pintu/Jendela Aluminium
Meliputi penyediaan kosen-kosen, pintu-pintu/jendela aluminium sesuai yang
ditunjukkan dalam gambar dan spesifikasi ini, aksesori yang diperlukan untuk
pemasangan dan kelengkapannya, penyimpanan dan perawatan, serta
pembangunannya sesuai yang telah ditunjukkan dalam gambar.
Bagian ini menjelaskan “Commercial Quality” kosen dan pintu-pintu aluminium
untuk
pintu dan bukaan-bukaan yang berhubungan, termasuk aluminium panels dan
louvres pada pintu-pintu dan frame tersebut.
b. Pekerjaan Kosen, Pintu Hollow Metal/Baja
Meliputi penyediaan kosen-kosen, pintu-pintu/jendela baja sesuai yang
ditunjukkan
dalam gambar dan spesifikasi ini, aksesori yang diperlukan untuk pemasangan dan
kelengkapannya, penyimpanan dan perawatan, serta pembangunannya sesuai yang
telah ditunjukkan dalam gambar.
Bagian ini menjelaskan “Commercial Quality” kosen dan pintu-pintu besi untuk pintu
dan bukaan-bukaan yang berhubungan, termasuk hollow metal panels dan louvres
pada pintu-pintu dan frame tersebut.
Bagian yang terkait :
 Pekerjaan Pasangan Dinding
 Pekerjaan Pengecatan
 Pekerjaan Alat Penggantung dan Penguci
c. Pekerjaan Plafond
Dalam proyek ini plafond yang digunakan ada dua jenis yaitu plafond gypsum
dan plafond beton ekspose. Plafond gypsum digunakan pada bangunan Pos jaga,
Gedung kantor, dan storage. Dimana rangka plafond menggunakan rangka besi
hollow. Sedangkan untuk plafond beton ekspose digunakan pada bangunan Mekanikal
& Elektrikal.
Adapun cara pelaksanaan Plafond Gypsum yaitu :
 Rangka hollow dipasang terlebih dahulu sesuai dengan gambar kerja (Shop
Drawing). Biasanya pemasangan rangka plafond ini beriringan dengan
pemasangan rangka atap baja ringan.
 Memperhatikan ruangan, dan mencari sisi dari ruang yang siku terlebih
dahulu.
 Pasang alat bantu (Scafolding), jika bisa scafolding yang digunakan memiliki
roda supaya tidak merusak keramik.
 Kemudian pasang papan gypsum sesuai dengan gambar kerja.
 Pemasangan diatur pertemuan antar papan pertigaan.
Sedangkan untuk plafond beton ekspose, dilakukan oleh orang yang mengerti akan
pekerjaan tersebut. Pekerjaan ini bertujuan mempercantik tampilan dari beton ,
dengan menggunakan bahan semen portlang dan pasir pasang.

d. Pekerjaan Pengecatan
Pada permukaan dinding luar dan dalam, gypsum dilakukan pekerjaan
pengecatan dengan cat air dengan terlebih dahulu membersihkan permukaan dari
kotoran-kotoran, dinding-dinding diratakan/dihaluskan dengan plamir, sebelum dicat
dengan cat air dilakukan pengecatan dengan cat dasar.
Untuk bahan-bahan dari kayu seperti : piri-piri, lisplank, Kozen kayu dan
Pintu panel dilakukan pengecatan dengan cat minyak, sebelum dicat permukaan
bahan -bahan tersebut dibersihkan terlebih dahulu lalu diberi alkali kemudian dicat
dengan cat dasar untuk kemudian baru di cat dengan cat minyak.
Untuk bahan-bahan dari Besi seperti : railing tangga, penutup besi, pagar, dan
lain sebagainy.sebelum dicat permukaan bahan-bahan tersebut dibersihkan terlebih
dahulu lalu diberi minayk cat kemudian dicat dengan cat dasar untuk kemudian baru
di cat dengan cat minyak.Jenis, mutu dan bahan cat serta pengerjaan pengecatan
disesuaikan dengan spesifikasi teknis dan gambar-gambar rencana.

e. Pekerjaan Sanitair
Pekerjaan sanitair yang dilakukan meliputi pekerjaan pemasangan pipa air
bersih dan air kotor, pipa buangan air hujan, pemasangan kran air, Floor Drain,Kloset,
dan lain sebagainya. Pemasangan ini berdasarkan persetujuan pemilik dan dilihat oleh
konsultan pengawas.
III. PEKERJAAN ELEKTRIKAL & MEKANIKAL
1. Sebelum pekerjaan elektrikal dilaksanakan, perlu ditunjukkan contoh-contoh material,
tipe dan juga merek yang akan digunakan untuk mendapatkan persetujuan.
2. Pengadaan material untuk pekerjaan elektrikal disimpan di sekitar lokasi terdekat
dengan area pekerjaan dan melindungi diri dari kemungkinan kerusakan material
menyebabkan benturan perangkat keras, sedangkan material lain disimpan di gudang
tertutup.
3. Teknis pelaksanaan pekerjaan ini sesuai dengan gambar desain, RKS dan spesifikasi
teknis pekerjaan elektrikal dan mekanikal.
4. Pelaksanaan pekerjaan elektrikal dan mekanikal sesuai dengan perencanaan dan
membutuhkan kontrol yang lebih lanjut, sehingga dikerjakan oleh orang yang
berkompeten di bidangnya.
5. Untuk pekerjaan instalasi listrik, telepon, ducting, dan fire alarm dilakukan sebelum
plesteran dan dinding dan pemasangan plafond.
6. Instalasi Stop Kontak dan Saklar-Saklar dipasang pada dinding dengan rapi sesuai
penempatannya pada gambar-gambar rencana, setelah semua instalasi titik api dan
instalasi stop kontak dan saklar terpasang barulah diberi lampu-lampu sesuai dengan
spesifikasi teknis dan gambar-gambar rencana.

IV PEKERJAAN PLUMBING
1. Tentukan dan beri tanda jalur instalasi dan titik outletnya.
2. Pasang pipa PVC kelas AW (diameter sesuai gambar kerja) beserta gate valve,  fitting
dan accessories lainnya  sesuai  dengan tanda yang sudah dibuat.
3. Untuk pipa yang melintasi lantai (terutama lantai dasar, maka kedalaman pipa   harus
cukup, minimal 50 cm supaya tidak mudah pecah.
4. Pipa yang akan disambung, bagian ujungnya harus dibersihkan dengan ampelas
supaya sambungan dapat lengket dengan kuat.
5. Khusus untuk sambungan ke sanitary (kran), pipa diberi soket draat luar dan diberi
lapisan seal tape baru disambungkan ke alat sanitair.
120
RENCANA ANGGARAN BIAYA (GEDUNG) Chart Title

No Uraian Pekerjaan Satuan Volume Harga Satuan Total Harga


(Rp) (Rp) Bobot
A B C D E F=D*E 1 2 3 4 5 6 7 8 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36
I Persi apan Rp 424.728.560 0,93544 0,93544

II Pekerjaan Tanah
a Galian Tanah Biasa m3 4314 45281,25 Rp 195.343.313 0,430232 0,430232
b Urugan Tanah Kembali m3 1373,52 33062,5 Rp 45.412.005 0,100017 0,050009 0,050009
c Perataan Sisa Tanah m3 1373,52 33062,5 Rp 45.412.005 0,100017 0,100017
d Urugan Pasir m3 367,56 287212,5 Rp 105.567.827 0,232507 0,232507

III Pondasi
a Tiang Pancang (Lumpsum) m' 409 920000 Rp 376.280.000 0,828735 0,414367 0,414367
b Pile Cap
Tulangan m2 5,43 35448,75 Rp 192.487 0,000424 0,000424
Beton m2 514,11 3386785,65 Rp 1.741.180.371 3,834847 3,834847
Bekisting Pasang m2 14,55 164047,5 Rp 2.386.891 0,005257 0,005257
Bekisting Bongkar m2 14,55 55315 Rp 804.833 0,001773 0,001773

IV Lantai 1
a Kolom
Tulangan m2 27965,95 35299,25 Rp 987.177.061 2,174199 2,174199
Beton m2 182,88 3386584,4 Rp 619.338.555 1,364057 1,364057
Bekisting Pasang m2 1211,3 339192,5 Rp 410.863.875 0,904904 0,904904
Bekisting Bongkar m2 1211,3 70207,5 Rp 85.042.345 0,187301 0,187301
100
b Sloof
Tulangan m2 7373,7 32389,75 Rp 238.832.300 0,526014 0,526014
Beton m2 144,45 4890921,25 Rp 706.493.575 1,556011 1,556011
Bekisting Pasang m2 80,6 176697,5 Rp 14.241.819 0,031367 0,031367
Bekisting Bongkar m2 80,6 55315 Rp 4.458.389 0,009819 0,009819

c Tangga
Tulangan m2 1127,36 39013,75 Rp 43.982.541 0,096869 0,096869
Beton m2 14,2 4890921,25 Rp 69.451.082 0,152962 0,152962
Bekisting Pasang m2 1,33 314352,5 Rp 418.089 0,000921 0,000921
Bekisting Bongkar m2 1,33 72105 Rp 95.900 0,000211 0,000211

V Lantai 2
a Kolom
Tulangan m2 20285,58 35299,25 Rp 716.065.760 1,577093 1,577093
Beton m2 104,125 3386584,4 Rp 352.628.101 0,776643 0,776643
Bekisting Pasang m2 935,01 339192,5 Rp 317.148.379 0,698501 0,698501
Bekisting Bongkar m2 935,01 70207,5 Rp 65.644.715 0,144579 0,144579

b Balok
Tulangan m2 20538,5 39749,75 Rp 816.400.240 1,798074 1,798074
Beton m2 135 4900265 Rp 661.535.775 1,456994 1,456994
Bekisting Pasang m2 75,325 339192,5 Rp 25.549.675 0,056272 0,056272
Bekisting Bongkar m2 75,325 70207,5 Rp 5.288.380 0,011647 0,011647

c Tangga
Tulangan m2 1127,36 39013,75 Rp 43.982.541 0,096869 0,096869
Beton m2 14,19 4890921,25 Rp 69.402.173 0,152854 80 0,152854
Bekisting Pasang m2 1,33 314352,5 Rp 418.089 0,000921 0,000921
Bekisting Bongkar m2 1,33 72105 Rp 95.900 0,000211 0,000211

d Plat
Tulangan m2 46343,89 35333,75 Rp 1.637.503.423 3,606505 3,606505
Beton m2 356,4 4900265 Rp 1.746.454.446 3,846463 3,846463
Bekisting Pasang m2 63,88 500192,5 Rp 31.952.297 0,070373 0,070373
Bekisting Bongkar m2 63,88 70207,5 Rp 4.484.855 0,009878 0,009878

VI Lantai 3
a Kolom 1,640142
Tulangan m2 21096,56 35299,25 Rp 744.692.746 1,640142 0,629071
Beton m2 84,34 3386584,4 Rp 285.624.528 0,629071 0,630639
Bekisting Pasang m2 844,17 339192,5 Rp 286.336.133 0,630639 0,130532
Bekisting Bongkar m2 844,17 70207,5 Rp 59.267.065 0,130532

b Balok
Tulangan m2 26766,01 39749,75 Rp 1.063.942.206 2,34327 2,34327
Beton m2 135 4900265 Rp 661.535.775 1,456994 1,456994
Bekisting Pasang m2 75,325 339192,5 Rp 25.549.675 0,056272 0,056272
Bekisting Bongkar m2 75,325 70207,5 Rp 5.288.380 0,011647 0,011647

c Tangga
Tulangan m2 1127,36 39013,75 Rp 43.982.541 0,096869 0,096869
Beton m2 14,19 4890921,25 Rp 69.402.173 0,152854 0,152854
Bekisting Pasang m2 1,33 314352,5 Rp 418.089 0,000921 0,000921
Bekisting Bongkar m2 1,33 72105 Rp 95.900 0,000211 0,000211
60
d Plat
Tulangan m2 46343,89 35333,75 Rp 1.637.503.423 3,606505 3,606505
Beton m2 356,4 4900265 Rp 1.746.454.446 3,846463 3,846463
Bekisting Pasang m2 63,88 500192,5 Rp 31.952.297 0,070373 0,070373
Bekisting Bongkar m2 63,88 70207,5 Rp 4.484.855 0,009878 0,009878

VII Lantai 4
a Kolom
Tulangan m2 20871,29 35299,25 Rp 736.740.884 1,622628 1,622628
Beton m2 66,64 3386584,4 Rp 225.681.984 0,497051 0,497051
Bekisting Pasang m2 844,17 339192,5 Rp 286.336.133 0,630639 0,630639
Bekisting Bongkar m2 844,17 70207,5 Rp 59.267.065 0,130532 0,130532

b Balok
Tulangan m2 22671,6 39749,75 Rp 901.190.432 1,984819 1,984819
Beton m2 135 4900265 Rp 661.535.775 1,456994 1,456994
Bekisting Pasang m2 75,325 339192,5 Rp 25.549.675 0,056272 0,056272
Bekisting Bongkar m2 75,325 70207,5 Rp 5.288.380 0,011647 0,011647

c Tangga
Tulangan m2 1127,36 39013,75 Rp 43.982.541 0,096869 0,096869
Beton m2 14,19 4890921,25 Rp 69.402.173 0,152854 0,152854
Bekisting Pasang m2 1,33 314352,5 Rp 418.089 0,000921 0,000921
Bekisting Bongkar m2 1,33 72105 Rp 95.900 0,000211 0,000211

d Plat
Tulangan m2 46343,89 35333,75 Rp 1.637.503.423 3,606505
Beton m2 356,4 4900265 Rp 1.746.454.446 3,846463 40 3,606505
Bekisting Pasang m2 63,88 500192,5 Rp 31.952.297 0,070373 3,846463
Bekisting Bongkar m2 63,88 70207,5 Rp 4.484.855 0,009878 0,070373
0,009878

VIII Lantai 5
a Kolom
Tulangan m2 20267,76 35299,25 Rp 715.436.727 1,575707 1,575707
Beton m2 51,02 3386584,4 Rp 172.783.536 0,380546 0,380546
Bekisting Pasang m2 662,5 339192,5 Rp 224.715.031 0,494922 0,494922
Bekisting Bongkar m2 662,5 70207,5 Rp 46.512.469 0,102441 0,102441

b Balok
Tulangan m2 22084,755 39749,75 Rp 877.863.490 1,933443 1,933443
Beton m2 135 4900265 Rp 661.535.775 1,456994 1,456994
Bekisting Pasang m2 75,325 339192,5 Rp 25.549.675 0,056272 0,056272 0,011647
Bekisting Bongkar m2 75,325 70207,5 Rp 5.288.380 0,011647

c Tangga
Tulangan m2 1127,36 39013,75 Rp 43.982.541 0,096869 0,096869
Beton m2 14,19 4890921,25 Rp 69.402.173 0,152854 0,152854
Bekisting Pasang m2 1,33 314352,5 Rp 418.089 0,000921 0,000921
Bekisting Bongkar m2 1,33 72105 Rp 95.900 0,000211 0,000211

d Plat
Tulangan m2 46343,89 35333,75 Rp 1.637.503.423 3,606505 3,606505
Beton m2 356,4 4900265 Rp 1.746.454.446 3,846463 3,846463
Bekisting Pasang m2 63,88 500192,5 Rp 31.952.297 0,070373 0,070373
Bekisting Bongkar m2 63,88 70207,5 Rp 4.484.855 0,009878 0,009878
20

e Balok Atas
Tulangan m2 5742,23 39749,75 Rp 228.252.207 0,502712 0,502712
Beton m2 84,42 4900265 Rp 413.680.371 0,911107 0,911107
Bekisting Pasang m2 74,61 339192,5 Rp 25.307.152 0,055738 0,055738
Bekisting Bongkar m2 74,61 70207,5 Rp 5.238.182 0,011537 0,011537

IX Dindi ng
a Lantai 1 m2 3795,435 114882,125 Rp 436.027.638 0,960325 0,480163 0,480163
b Lantai 2 m2 4097,04 114882,125 Rp 470.676.661 1,036638 0,518319 0,518319
c Lantai 3 m2 4376 114882,125 Rp 502.724.179 1,10722 0,55361 0,55361
d Lantai 4 m2 5074 114882,125 Rp 582.911.902 1,283829 0,641915 0,641915
e Lantai 5 m2 5581,88 114882,125 Rp 641.258.236 1,412334 0,706167 0,706167

X Plesteran
a Lantai 1 m2 7590,87 62202,235 Rp 472.169.080 1,039925 0,346642 0,346642 0,346642
b Lantai 2 m2 8194,08 62202,235 Rp 509.690.090 1,122562 0,374187 0,374187 0,374187
c Lantai 3 m2 8752 62202,235 Rp 544.393.961 1,198996 0,399665 0,399665 0,399665
d Lantai 4 m2 10148 62202,235 Rp 631.228.281 1,390243 0,463414 0,463414 0,463414
e Lantai 5 m2 11163,76 62202,235 Rp 694.410.823 1,529399 0,7647 0,7647

XI Kerami k
a Lantai 1 m2 2970 162880,25 Rp 483.754.343 1,065441 0,53272 0,53272
b Lantai 2 m2 2970 162880,25 Rp 483.754.343 1,065441 0,53272 0,53272
c Lantai 3 m2 2970 162880,25 Rp 483.754.343 1,065441 0,53272 0,53272
d Lantai 4 m2 2970 162880,25 Rp 483.754.343 1,065441 0,53272 0,53272
e Lantai 5 m2 2970 162880,25 Rp 483.754.343 1,065441 0,53272 0,53272

XII Atap Rp 4.228.954.915 9,314025 0 2,328506 2,328506 2,328506 2,328506


0 5 10 15 20 25 30 35 40

XIII Kusen Pintu dan Jendel a m3 38,195 6480393,75 Rp 247.518.639 0,545145 0,272573 0,272573
0,409981 0,409981
XIV Daun Pintu dan Jendela 999,99 372301 Rp 372.297.277 0,819963

Rp 45.404.162.964 100 0,93544 0,480241 0,382533 0,414367 0,420048 3,834847 3,636484 2,920067 5,630786 5,456419 2,472714 6,950852 5,456311 2,292517 1,109234 6,4405 5,824689 2,599909 1,492544 6,282701 5,852235 2,444816 1,438876 1,20985 1,757935 1,61494 2,086722 1,174635 3,336389 3,324641 3,324641 3,567393 2,003587 1,29742 0,53272
Bobot Kumulatif 0,93544 1,41568 1,798213 2,212581 2,632629 6,467476 10,10396 13,02403 18,65481 24,11123 26,58395 33,5348 38,99111 41,28363 42,39286 48,83336 54,65805 57,25796 58,7505 65,0332 70,88544 73,33025 74,76913 75,97898 77,73691 79,35185 81,43857 82,61321 85,9496 89,27424 92,59888 96,16627 98,16986 99,46728 100
DAFTAR PERSONEL INTI

No Nama Tempat, Tanggal Pendidikan Jabatan proyek Pengalaman Keahliah profesi Sertifikat / ijazah
lahir kerja (tahun)
1 Syahroni Wonosobo, 13 S1 T.Sipil Project manager 20 Ahli manajemen
Januari 1972 konstruksi madya
2 RM Soepono Ngaglik, 01 April S1 T.Sipil Tenaga ahli k3 17 Ahli k3 konstruksi
1975 konstruksi muda
3 Junaedi Ndoyugo, 25 D III T.Sipil Pelaksana Bangunan 11 Pelaksana bangunan
Agustus 1982 Gedung Gedung
4 Iir Malang, 05 Maret SMK Tukang Konstruksi 19 Tukang konstruksi baja
1978 baja dan plat dan plat
5 Heri Dieng, 23 STM Tukang Konstruksi 17 Tukang konstruksi baja
November 1976 baja dan plat dan plat
6 Paimin Banjar, 25 April D III T.Sipil Juru gambar 15 Drafting
1987
7 Mas Nur Kopeng, 07 SMK Juru ukur 10 Juru ukur
Agustus 1978
8 Ponarki Jombang, 29 SMK Logisttik 12 Logistic
Oktober 1989
9 Rini Endang Bogor, 25 SMK Administrasi 12 Administrasi
Soekamti Desember 2991 Keuangan
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Posisi Yang Diusulkan : Project manager


2. Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
3. Nama Personal : Syahroni
4. Tempat. Tgl. Lahir : Wonosobo, 13 Januari 1972
5. Pendidikan Formal : S1 Teknik Sipil
6. Pendidikan Non Formal : -
7. Penguasanaan Bahasa : Bahasa Indonesia Dan Bahasa Cina
8. Keahlian Profesi : Project manager
9. Pengalaman Kerja :
Tahun 2020
a) Nama Proyek : Proyek Pembangunan Hotel Pariwisata Bikini
Buttom
b) Lokasi Proyek : Bikini Buttom
c) Pengguna Jasa : Dinas Kota Bikini Buttom
d) Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
e) Uraian Pekerjaan : -
f) Waktu Pelaksanaan : -
g) Posisi Penugasan : Project Manager
h) Status Kepegawaian : -
i) Referensi Kerja : -
Daftar Riwayat Hidup ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan penuh rasa tanggung
jawab. Jika terdapat pengungkapan keterangan yang tidak benar secara sengaja atau
sepatutnya diduga maka saya siap untuk digugurkan dari proses seleksi atau dikeluarkan jika
sudah dikerjakan.

Magelang, 27 April 2020


Mengetahui Yang membuat pernyataan,

Fahendra Agus Sutrisno Syahroni


Direktur Utama Project manager
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Posisi Yang Diusulkan : Tenaga Ahli K3 Kontruksi


2. Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
3. Nama Personal : Raden Mas Soepono
4. Tempat. Tgl. Lahir : Ngaglik, 01 April 1975
5. Pendidikan Formal : S1 Teknik Sipil
6. Pendidikan Non Formal : -
7. Penguasanaan Bahasa : Bahasa Indonesia Dan Bahasa Cina
8. Keahlian Profesi : Ahli K3 Kontruksi Madya
9. Pengalaman Kerja :
Tahun 2020
a) Nama Proyek : Proyek Pembangunan Hotel Pariwisata Bikini
Buttom
b) Lokasi Proyek : Bikini Buttom
c) Pengguna Jasa : Dinas Kota Bikini Buttom
d) Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
e) Uraian Pekerjaan : -
f) Waktu Pelaksanaan : -
g) Posisi Penugasan : Tenaga Ahli K3 Kontruksi
h) Status Kepegawaian : -
i) Referensi Kerja : -
Daftar Riwayat Hidup ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan penuh rasa tanggung
jawab. Jika terdapat pengungkapan keterangan yang tidak benar secara sengaja atau
sepatutnya diduga maka saya siap untuk digugurkan dari proses seleksi atau dikeluarkan jika
sudah dikerjakan.

Magelang, 27 April 2020


Mengetahui Yang membuat pernyataan,

Fahendra Agus Sutrisno Raden Mas Soepono


Direktur Utama Ahli K3 Kontruksi Madya
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Posisi Yang Diusulkan : Pelaksana Bangunan Gedung


2. Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
3. Nama Personal : Junaedi
4. Tempat. Tgl. Lahir : Ndoyugo, 25 Agustus 1982
5. Pendidikan Formal : D III Teknik Sipil
6. Pendidikan Non Formal : -
7. Penguasanaan Bahasa : Bahasa Indonesia Dan Bahasa Cina
8. Keahlian Profesi : Pelaksana Bangunan Gedung
9. Pengalaman Kerja :
Tahun 2020
a) Nama Proyek : Proyek Pembangunan Hotel Pariwisata Bikini
Buttom
b) Lokasi Proyek : Bikini Buttom
c) Pengguna Jasa : Dinas Kota Bikini Buttom
d) Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
e) Uraian Pekerjaan : -
f) Waktu Pelaksanaan : -
g) Posisi Penugasan : Pelaksana Bangunan Gedung
h) Status Kepegawaian : -
i) Referensi Kerja : -
Daftar Riwayat Hidup ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan penuh rasa tanggung
jawab. Jika terdapat pengungkapan keterangan yang tidak benar secara sengaja atau
sepatutnya diduga maka saya siap untuk digugurkan dari proses seleksi atau dikeluarkan jika
sudah dikerjakan.

Magelang, 27 April 2020


Mengetahui Yang membuat pernyataan,

Fahendra Agus Sutrisno Junaedi


Direktur Utama Pelaksana Bangunan Gedung
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Posisi Yang Diusulkan : Tukang Kontruksi Baja dan Plat


2. Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
3. Nama Personal : Iir
4. Tempat. Tgl. Lahir : Malang, 05 Maret 1976
5. Pendidikan Formal : SMK
6. Pendidikan Non Formal : -
7. Penguasanaan Bahasa : Bahasa Indonesia Dan Bahasa Cina
8. Keahlian Profesi : Tukang Kontruksi Baja dan Plat
9. Pengalaman Kerja :
Tahun 2020
a) Nama Proyek : Proyek Pembangunan Hotel Pariwisata Bikini
Buttom
b) Lokasi Proyek : Bikini Buttom
c) Pengguna Jasa : Dinas Kota Bikini Buttom
d) Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
e) Uraian Pekerjaan : -
f) Waktu Pelaksanaan : -
g) Posisi Penugasan : Tukang Kontruksi Baja dan Plat
h) Status Kepegawaian : -
i) Referensi Kerja : -
Daftar Riwayat Hidup ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan penuh rasa tanggung
jawab. Jika terdapat pengungkapan keterangan yang tidak benar secara sengaja atau
sepatutnya diduga maka saya siap untuk digugurkan dari proses seleksi atau dikeluarkan jika
sudah dikerjakan.

Magelang, 27 April 2020


Mengetahui Yang membuat pernyataan,

Fahendra Agus Sutrisno Iir


Direktur Utama Tukang Kontruksi Baja dan Plat
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Posisi Yang Diusulkan : Tukang Kontruksi Baja dan Plat


2. Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
3. Nama Personal : Heri
4. Tempat. Tgl. Lahir : Dieng, 23 November 1976
5. Pendidikan Formal : SMK
6. Pendidikan Non Formal : -
7. Penguasanaan Bahasa : Bahasa Indonesia Dan Bahasa Cina
8. Keahlian Profesi : Tukang Kontruksi Baja dan Plat
9. Pengalaman Kerja :
Tahun 2020
a) Nama Proyek : Proyek Pembangunan Hotel Pariwisata Bikini
Buttom
b) Lokasi Proyek : Bikini Buttom
c) Pengguna Jasa : Dinas Kota Bikini Buttom
d) Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
e) Uraian Pekerjaan : -
f) Waktu Pelaksanaan : -
g) Posisi Penugasan : Tukang Kontruksi Baja dan Plat
h) Status Kepegawaian : -
i) Referensi Kerja : -
Daftar Riwayat Hidup ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan penuh rasa tanggung
jawab. Jika terdapat pengungkapan keterangan yang tidak benar secara sengaja atau
sepatutnya diduga maka saya siap untuk digugurkan dari proses seleksi atau dikeluarkan jika
sudah dikerjakan.

Magelang, 27 April 2020


Mengetahui Yang membuat pernyataan,

Fahendra Agus Sutrisno Heri


Direktur Utama Tukang Kontruksi Baja dan Plat
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Posisi Yang Diusulkan : Juru Gambar


2. Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
3. Nama Personal : Paimin
4. Tempat. Tgl. Lahir : Banjar, 25 April 1987
5. Pendidikan Formal : D III Teknik Sipil
6. Pendidikan Non Formal : -
7. Penguasanaan Bahasa : Bahasa Indonesia Dan Bahasa Cina
8. Keahlian Profesi : Juru Gambar
9. Pengalaman Kerja :
Tahun 2020
a) Nama Proyek : Proyek Pembangunan Hotel Pariwisata Bikini
Buttom
b) Lokasi Proyek : Bikini Buttom
c) Pengguna Jasa : Dinas Kota Bikini Buttom
d) Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
e) Uraian Pekerjaan : -
f) Waktu Pelaksanaan : -
g) Posisi Penugasan : Tukang Kontruksi Baja dan Plat
h) Status Kepegawaian : -
i) Referensi Kerja : -
Daftar Riwayat Hidup ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan penuh rasa tanggung
jawab. Jika terdapat pengungkapan keterangan yang tidak benar secara sengaja atau
sepatutnya diduga maka saya siap untuk digugurkan dari proses seleksi atau dikeluarkan jika
sudah dikerjakan.

Magelang, 27 April 2020


Mengetahui Yang membuat pernyataan,

Fahendra Agus Sutrisno Paimin


Direktur Utama Juru Gambar
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Posisi Yang Diusulkan : Juru Ukur


2. Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
3. Nama Personal : Mas Nur
4. Tempat. Tgl. Lahir : Kopeng 7 Agustus 1978
5. Pendidikan Formal : SMK
6. Pendidikan Non Formal : -
7. Penguasanaan Bahasa : Bahasa Indonesia Dan Bahasa Cina
8. Keahlian Profesi : Juru Ukur
9. Pengalaman Kerja :
Tahun 2020
a) Nama Proyek : Proyek Pembangunan Hotel Pariwisata
Bikini Buttom
b) Lokasi Proyek : Bikini Buttom
c) Pengguna Jasa : Dinas Kota Bikini Buttom
d) Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
e) Uraian Pekerjaan : -
f) Waktu Pelaksanaan : -
g) Posisi Penugasan : Juru Ukur
h) Status Kepegawaian : -
i) Referensi Kerja : -
Daftar Riwayat Hidup ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan penuh rasa tanggung
jawab. Jika terdapat pengungkapan keterangan yang tidak benar secara sengaja atau
sepatutnya diduga maka saya siap untuk digugurkan dari proses seleksi atau dikeluarkan jika
sudah dikerjakan.

Magelang, 27 April 2020


Mengetahui Yang membuat pernyataan,

Fahendra Agus Sutrisno Mas Nur


Direktur Utama Juru Ukur
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Posisi Yang Diusulkan : Logistik


2. Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
3. Nama Personal : Ponarki
4. Tempat. Tgl. Lahir : Jombang, 29 Oktober 1989
5. Pendidikan Formal : SMK
6. Pendidikan Non Formal : -
7. Penguasanaan Bahasa : Bahasa Indonesia Dan Bahasa Cina
8. Keahlian Profesi : Logistik
9. Pengalaman Kerja :
Tahun 2020
a) Nama Proyek : Proyek Pembangunan Hotel Pariwisata
Bikini Buttom
b) Lokasi Proyek : Bikini Buttom
c) Pengguna Jasa : Dinas Kota Bikini Buttom
d) Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
e) Uraian Pekerjaan : -
f) Waktu Pelaksanaan : -
g) Posisi Penugasan : Logistik
h) Status Kepegawaian : -
i) Referensi Kerja : -
Daftar Riwayat Hidup ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan penuh rasa tanggung
jawab. Jika terdapat pengungkapan keterangan yang tidak benar secara sengaja atau
sepatutnya diduga maka saya siap untuk digugurkan dari proses seleksi atau dikeluarkan jika
sudah dikerjakan.

Magelang, 27 April 2020


Mengetahui Yang membuat pernyataan,

Fahendra Agus Sutrisno Ponarki


Direktur Utama Logistik
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

1. Posisi Yang Diusulkan : Tukang Kontruksi Baja dan Plat


2. Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
3. Nama Personal : Rini Endang Soekamti
4. Tempat. Tgl. Lahir : Bogor, 25 Desember 1991
5. Pendidikan Formal : SMK
6. Pendidikan Non Formal : -
7. Penguasanaan Bahasa : Bahasa Indonesia Dan Bahasa Cina
8. Keahlian Profesi : Administrasi Keuangan
9. Pengalaman Kerja :
Tahun 2020
a) Nama Proyek : Proyek Pembangunan Hotel Pariwisata Bikini
Buttom
b) Lokasi Proyek : Bikini Buttom
c) Pengguna Jasa : Dinas Kota Bikini Buttom
d) Nama Perusahaan : PT Crusty Crab
e) Uraian Pekerjaan : -
f) Waktu Pelaksanaan : -
g) Posisi Penugasan : Administrasi Keuangan
h) Status Kepegawaian : -
i) Referensi Kerja : -
Daftar Riwayat Hidup ini saya buat dengan sebenar-benarnya dan penuh rasa tanggung
jawab. Jika terdapat pengungkapan keterangan yang tidak benar secara sengaja atau
sepatutnya diduga maka saya siap untuk digugurkan dari proses seleksi atau dikeluarkan jika
sudah dikerjakan.

Magelang, 27 April 2020


Mengetahui Yang membuat pernyataan,

Fahendra Agus Sutrisno Rini Endang Soekamti


Direktur Utama Administrasi Keuangan
DAFTAR PERALATAN UTAMA
No Jenis Peralatan Jumlah Kapasitas Merk/Tipe Tahun Kondisii Lokasi Status
pembuatan Sekarang kepemilikan
1 Dump Truck 3 unit 7,8 m3 Hino 2016 96% Magelang Sewa
2 Stampert Tangan 1 unit 700/ min Honda 2015 95% Magelang Milik sendiri
3 Genset 2 unit KG 700 Honda 2017 98% Magelang Milik sendiri
4 Concrete mixer 3 unit 0,35m3 Tiger 2016 94% Magelang Milik sendiri
5 Alat Bantu Tukang 4 set 2010 90% Magelang Milik sendiri
Batu/Kayu
6 Scafolding 200 set 2013 93% Magelang Sewa
7 Tangki Air 1 bh 2012 93% Magelang Milik sendiri
8 Theodolite 1 unit Nikkon 2009 91% Magelang Milik sendiri
9 Bar Cutter 1 unit 2017 975 Magelang Milik sendiri
10 Bar Bender 1 unit 2017 97% Magelang Milik sendiri
11 Peralatan Las 2 set 1120 G KR Multipro 2014 94% Magelang Milik sendiri
12 Excavator 1 unit Komatsu 2015 96% Magelang Sewa

Magelang, 27 April 2020

Fahendra Agus S
Direktur Utama
SURAT KETERANGAN DUKUNGAN
Nomor : 09174010

Yang bertanda tangan di bawah ini :


Nama : Slamet Riyanto, S.T., MBA
Jabatan : Direktur Utama
Perusahaan : PT Whatzittowya
Alamat : Jl. Hati-Hati Km 04 RT 001 / RW 003 Ngaglik, Kelurahan Ndoyugo, Kecamatan
Bergas, Kabupaten Semarang, Provinsi Jawa Tengah.
Telepon : 0293 40010999 / 081234567890

Dengan ini menyatakan bersedia mendukung :


Nama : Fahendra Agus Sutriso, S.T,.M.Eng
Jabatan : Direktur Utama
Perusahaan : PT Crusty Crab
Alamat : Jl. Perintis Kemerdekaan, Kompleks BSP Blok A/5, Magelang, Jawa Tengah.

Perusahaan kami bersedia mendukung PT Crusty Crab dalam menyediakan bahan-bahan


dalam Pekerjaan Hotel Pariwisata Bikini Buttom.
Apabila perusahaan tersebut menjadi pemenang dan tidak mengambil bahan-bahan dari kami
selaku distributor maka dapat kami ajukan tuntutan secara hokum, dan proyek tersebut
dinyatakan gugur.

Demikian surat dukungan ini kami buat untuk dapat dipergunakan sebagai mana mestinya.

Semarang, 25 April 2020

Slamet Riyanto, S.T., MBA


Direktur utama
SPESIFIKASI TEKNIS PELAKSANAAN PEMBANGUNAN
HOTEL PARIWISATA BIKINI BUTTOM

1. URAIAN UMUM
A. LINGKUP DAN PERSYARATAN
a. Lingkup Kegiatan
Yang akan di laksanakan adalah Pembangunan Hotel Pariwisata Bikini Buttom yang
terdiri dari :
I. Pekerjaan Pendahuluan, terdiri dari :
1. Pengukuran
2. Pembersihan Awal
3. Air Kerja
4. Papan Proyek
5. Sewa Direksi keet/Gudang
6. Administrasi
7. Biaya Mobilisasi Bahan
II. Pekerjaan Bangunan Gedung, terdiri dari :
1. Galian tanah
2. Urugan Tanah dan pasir
3. Pek. Pondasi Batu
4. Rabat Beton 1:3:5 Teras Keliling Bangunan dan Bodem Saluran air
5. Pek. Beton Tulang 1:2:3 Penutup Saluran
6. Pas. Dinding 1/2 Batu bata untuk dinding dan Saluran Air hujan
7. Plesteran dinding dalam gedung dan saluran
8. Acian dinding dalam gedung dan saluran
9. Pas. Kusen Pintu, Jendela dan Ventilasi (Kayu Kls I Bayam), yang belum selesai
pekerjaannya
10. Pas. Pintu Panil, Kayu Kls I (Ky. Bayam)
11. Pek. Bingkai jendela Kayu Kls I (Ky. Bayam)
12. Pekerjaan Aksesories Pintu dan jendela
13. Pasangan Kusen dan Daun Pintu PVC + Aksesoriesnya
14. Pekerjaan Plafond Calsiboard + Rangka Holow
15. Pekerjaan Lantai Gedung menggunakan Keramik 40x40 cm termasuk Plintnya,
dinding dan lantai Kamar mandi, tempat cuci, dapur menggunakan keramik 20x25cm
untuk dinding dan untuk lantai menggunakan keramik 20x20cm serta tangga
menggunakan keramik 30x30cm.
16. Pekerjaan pengecatan dinding, plafond dan cat kayu (Kusen dan daun pintu)
17. Pekerjaan Instalasi Sanitasi/Plambing
18. Pekerjaan Instalasi Listrik.
III. Pekerjaan Akhir, meliputi :
1. Pembersihan Akhir
2. Backup Data dan Asbuilt Drawing

b. Persyaratan dan Peraturan


Semua dalam kontrak ini harus di laksanakan dengan mengikuti dan memenuhi persyaratan
teknis yang tertera dalam persyaratan Standar Normalisasi Indonesia (SNI ), Standar Industri
Indonesia (SII ), Peraturan Nasioanal maupun peraturan setempat yang ber laku atas jenis
bahan tersebut, peraturan tersebut antara lain :
 Perpres No. 70 tahun 2010 dengan lampiran- lampirannya.
 Peraturan Umum tentang Pelaksanaan Pembangunan di Indonesia atau Algemene
Voorwarden Voor Deuitvoering Bij Aanneming Van Openbare Werken (AV) 1941.
 Keputusan – keputusan dar i Majel is Indonesia untuk Arbitrasi Teknik dar i Badan
Arbi t rasi Nasional Indonesia (BANI )
 SNI 03-2445-1991 / SK SNI S-05-1990-F, Spesi f ikasi kayu gergajian untuk
bangunan rumah dan gedung.
 SNI 03-2353-1987 / SNI 4.3-53.1987/UDC, Spesi f ikasi kayu awet untuk perumahan
dan gedung.
 SK SNI S-04-1989-F, Spesifikasi bahan bangunan A (Bahan bangunan bukan
logam) .
 SK SNI S-05-1989, Spesifikasi bahan bangunan bagian B (Bahan bangunan dari
besi /baja) .
 SK SNI -06-1989-F, Spesifikasi bahan bangunan bagian C (Bahan bangunan dar i
logam bukan besi ) .
 SNI 03-2408-1991 / SK SNI T-09-1990-F, Tata cara pengecatan logam.
 SNI 03-2495-1991, Spesi f ikasi bahan tambahan untuk beton.
 SK SNI 03-1994-03, Spesifikasi peralatan pemasangan dinding bata dan plesteran.
 SNI 03-1726-1989 / SK SNI 1-03-53-1987, Tata cara perencanaan ketahanan gempa
untuk rumah dan gedung.
 SNI 03-2410-1991 / SK SNI T-11-1990-F, Tata cara pengecatan dinding tembok
dengan cat emulsi .
 SNI 03-2835-1992 / SK SNI T-01-1991-03, Tata cara perhitungan harga satuan
persiapan dan tanah untuk bangunan sederhana.
 SNI 03-2i836-1992 / SK SNI T-01-1991-03, Tata cara perhitungan harga satuan
pondasi batu belah untuk bangunan sederhana.
 SNI 03-2837-1992 / SK SNI T-05-1991-03, Tata cara perhitungan harga satuan
dinding tembok dan plesteran untuk bangunan sederhana.SK SNI S-03-1994-03,
Spesifikasi peralatan pemasangan dinding bata dan plesteran.
 SNI 03-3434-1994 / SK SNI T-11-1992-03, Tata cara perhitungan harga satuan kayu
untuk bangunan sederhana.
 SNI 03-3435-1994 / SK SNI T-11-1992-03, Tata cara perhitungan harga satuan
penutup langit - langi t untuk bangunan sederhana.
 Peraturan Beton Ber tulang Indonesia 1971/1984 (PBI 1971/1984).
 Peraturan Konst ruksi Baja yang ber laku Indonesia
 Peraturan Umum dar i Dinas Keselamatan Ker ja Depar temen Tenaga Kerja.
 Peraturan Umum Bahan Bangunan Indonesia NI -3 1970.
 Peraturan Konst ruksi Kayu Indonesia, NI -5 1961.
 Peraturan Semen Portland Indonesia , NI -8.
 Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung 1983.
 Peraturan dan ketentuan lain yang dikeluarkan oleh Jawatan/ Instansi Pemerintah
setempat , dalam hal permasalahan bangunan.
Untuk bahan dan yang belum termasuk dalam standar tersebut diatas, maupun standar
Nasional lainnya, maka diberlakukan standar Indonesia atau persyaratan teknis/produsen
bahan yang bersangkutan.
B. PEMAHAMAN SITUASI DAN UKURAN
1. Situasi
Pemborong wajib meneliti situasi keadaan tanah bangunan sifat dan luasnya
2. Ukuran
Ukuran / satuan yang digunakan semuanya dinyatakan dalam metriks, kecual i untuk /bahan-
bahan tertentu dinyatakan sesuai dengan kebutuhan.

PEKERJAAN PENDAHULUAN
A. PAPAN PROYEK
1. Sebelum memulai kegiatan dilapangan terlebih dahulu Pelaksana harus memasang papan
proyek yang memberi informasi tentang kegiatan yang akan dilaksanakan antara lain :
a. Kuasa Pengguna Anggaran
b. Nama Pekerjaan
c. Lokasi Pekerjaan
d. Nialai Kontrak
e. Jangka Waktu Pelaksanaan
f. Nama Pelaksana
g. Nama Konsultan
2. Bahan yang digunakan untuk papan proyek menggunakan tripleks dengan ukuran
minimal 60 cm x 122 cm dengan menggunakan rangka balok 2/3 kayu kelas II dengan
tiang menggunakan balok 5/7 kayu kelas dua
3. Papan Proyek dipasang di lokasi kegiatan pada tempat yang mudah dilihat oleh siapa
saja.

B. PEKERJAAN PENDAHULUAN
1. Pekerjaan Persiapan
a. Lingkup Pekerjaan
 Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, alat-alat dan
pengangkutan yang dibutuhkan untuk menyelesaikan semua “pekerjaan
pembersihan” seperti yang disyaratkan dalam gambar rencana dan spesifikasi ini.
 Meliputi pembersihan dalam lokasi pekerjaan yang akan dikerjakan, sesuai yang
ditentukan dalam gambar atau sesuai petunjuk Direksi/Pengawas.
b. Syarat-syarat Pelaksanaan
 Untuk Pembangunan gedung ini teras keliling beserta rumput sekitar bangunan agar
dibersihkan dengan penebasan/pembabatan yang dilaksanakan terhadap semua
belukar/semak sampai yang tertanam dan material lain yang tidak diinginkan berada
dalam daerah yang akan dikerjakan harus dihilangkan, ditimbun dan kemudian
dibakar atau dibuang dengan cara yang disetujui oleh Direksi/Pengawas.
 Semua sisa tanaman seperti akar-akar, rumput dan sebagainya harus dihilangkan.
 Batu atau material yang sejenis jika ada harus pula dihilangkan, kecuali bila berada
pada dasar galian pondasi yang direncanakan, dan apabila batu tersebut pada daerah
taman bila dikehendaki dan sesuai persetujuan Direksi/Pengawas tidak perlu
dilakukan penghilangan.
 Semua daerah urugan harus dipadatkan baik urugan yang telah ada maupun terhadap
urugan yang baru. Tanah urugan harus bersih dari sisa-sisa tumbuhan atau bahan-
bahan yang dapat menimbulkan pelapukan dikemudian hari.
 Perlindungan terhadap benda-benda berfaedah, kecuali ditunjukkan untuk
dipindahkan seluruh barang-barang berharga yang mungkin ditemui dilapangan
harus dilindungi dari kerusakan, dan bila sampai terjadi kerusakan harus
direparasi/diganti oleh Pelaksana atau tanggung sendiri.
2. Pengkuran Kembali
a. Pelaksana diwajibkan mengadakan pengukuran kembali lokasi pekerjaan Jika terjadi
perbedaan, maka Pelaksana dapat mengajukan gambar rencana sesuai dengan keadaan
berdasarkan hasil pengukurannya.
b. Ketidak cocokan yang mungkin terjadi antara gambar dengan keadaan lapangan yang
sebenarnya harus segera dilaporkan kepada Konsultan Pengawas dan Direksi Proyek.
c. Pengukuran sudut siku dengan prisma atau benang secara azas segitiga phytagoras
hanya diperkenankan untuk bagian-bagian kecil yang disetujui oleh Direksi Pengawas.
3. Patokan Dasar Pengukuran
a. Pada pembangunan baru letak dan jumlah patokan dasar ditentukan oleh
Direksi/Konsultan Pengawas.
b. Sementara patokan ukuran untuk peil lantai ±0,00 diambil ukuran dari ukuran 2,10 cm
dari ambang atas kebawah kusen yang sudah dipasang, agar pemasangan daun pintu
panil dapat dilaksanakan dan tidak terjadi pemotongan tinggi daun pintu.
c. Pengukuran penentuan lantai keramik teras turun 5 cm dari peil lantai utama ±0,00.
Begitupun dengan posisi lantai kamar mandi harus turun minus 10 cm sehingga air
tidak masuk kelantai utama.
d. Posisi peil lantai rabat selasar keliling bangunan turun 15 cm diukur dari lantai utama
±0,00.
4. Penyediaan Air
a. Air untuk bekerja harus disediakan oleh Pelaksana, dengan persyaratan air harus
bersih , bebas dari kotoran seperti lumpur, minyak dan bahan kimia lainnya.
b. Apabila dianggap perlu selama masa pekerjaan, pelaksana harus menyediakan reservoir
atau bak penampungan air.
5. Foto-Foto Dokumen Berkala
Kontraktor harus memperhitungkan biaya dokumentasi berupa foto berwarna yang
diambil secara berkala dari seluruh pelaksanaan, yaitu Poto harus diambil dari satu titik
yang sama mulai dari photo 0%, 25%, 50%, 75% dan 100%.
6. Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K)
Selama pelaksanaan, Kontraktor harus menyediakan obat-obatan untuk pertolongan
pertama pada kecelakaan
7. Kantor , Bangsal Kerja dan Gudang
Kontraktor harus memperhitungkan biaya untuk Pembuatan Kantor , Bangsal kerja
dan Gudang sebagai tempat penyimpanan barang-barang yang akan digunakan, dalam hal
tersebut terutama semen agar tidak menjadi keras dan serta barang-barang lainnya.
8. Keamanan Proyek
Kontraktor harus mempertimbangkan biaya untuk keamanan dengan menempatkan
petugas keamanan untuk menjaga barang milik kontraktor ataupun direksi.

PEKERJAAN TANAH
A. PEKERJAAN TANAH
1. Ruang Lingkup
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, alat-alat dan
pengangkutan yang dibutuhkan untuk menyelesaikan semua “pekerjaan tanah” seperti
yang disyaratkan dalam gambar rencana dan spesifikasi ini.
b. Meliputi pekerjaan penimbunan dan pemadatan untuk peninggian lantai bangunan
sesuai dengan peil yang telah ditentukan serta urugan pasir dibawah lantai untuk
bangunan sesuai dengan gambar kerja atau petunjuk Direksi/Pengawas.
2. Syarat dan Peraturan
a. Pekerjaan Persiapan Pelaksana harus mengetahui kadaan lapangan yang nanti mungkin
akan mempengaruhi jalannya pekerjaan.
b. Pemeriksaan Permukaan Air Tanah
 Tidak diperkenankan air tergenang didalam/diluar/disekitar lokasi pekerjaan selama
pelaksanaan pekerjaan berlangsung
 Melindungi semua pekerjaan, bebas dari genangan air, juga oleh sumur-sumur
pompa, saluran pembuang dan hal-hal lain yang mungkin terjadi.
3. Bahan
a. Bahan timbunan harus cukup baik, yaitu bahan timbunan yang telah disetujui oleh
Direksi/Pengawas, yang diambil didaerah lapangan atau bahan yang diambil dari
daerah di luar lapangan pekerjaan dan merupakan tanah laterit, tanah kapur atau pasir.
b. Bahan timbunan tersebut harus bebas dari akar-akar pohon yang besarnya lebih besar
dari 10 cm
4. Cara Pelaksanaan
a. Syarat-syarat Penimbunan
 Seluruh penimbunan harus dibawah pengawasan Direksi/konsultan,. Pelaksana tidak
diperkenankan melakukan penimbunan tanpa se izin dari Direksi/Konsultan.
 Pelaksana harus menempatkan bahan penimbunan di atas lapisan tanah yang akan
ditimbun, dibasahi, seperti yang diharuskan, kemudian dipadatkan/ditumbuk sampai
mencapai kepadatan yang diinginkan.. Pemadatan dilakukan lapis demi lapis setebal
10cm. Bila ada material pengisi yang tidak memuaskan sebagai bahan pemadatan,
maka bahan tersebut harus diganti dengan pasir.
b. Pembersihan
 Seluruh sisa penggalian juga seluruh sisa-sisa puing, reruntuhan-reruntuhan yang
tidak memenuhi syarat buat penimbunan dan sampah-sampah harus disingkirkan
dari lapangan pekerjaan.

B. PEKERJAAN TIMBUNAN PASIR


1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, alat-alat dan
pengangkutan yang dibutuhkan untuk pelaksanaan, hingga dapat diperoleh hasil
pekerjaan yang bermutu baik dan sempurna.
b. Pekerjaan urugan pasir padat dilakukan dibawah lantai (lantai dasar) serta seluruh detail
yang ditunjukkan dalam gambar
2. Persyaratan Bahan
a. Pasir yang digunakan harus terdiri dari butir-butir yang bersih, tajam dan keras, bebas
dari lumpur, tanah lempung dan lain sebagainya, serta konsisten terhadap NI-2 (PUBA
tahun 1970) pasal 14 ayat 3.
b. Air siraman digunakan air tawar yang bersih dan tidak mengandung minyak, asam
alkali dan bahan-bahan organik lainnya serta memenuhi syarat-syarat yang ditentukan
dalam NI-3 pasal 10.
3. Sayarat-syarat Pelaksanaan
a. Pekerjaan urugan pasir dilakukan bila seluruh pekerjaan lain di bawahnya/didalamnya
telah selesai dengan baik dan sempurna.
b. Lapisan pasir urug dilakukan lapis demi lapis, dipadatkan hingga mencapai tebal 0 cm,
atau seperti yang disyaratkan dalam gambar.
c. Setiap lapis pasir urug harus diratakan, disiram air dan dipadatkan dengan alat pemadat
yang disetujui Direksi/Pengawas. Di tempat-tempat yang sulit dilakukan pemadatan
dengan alat pemadat, dapat dikerjakan dengan tenaga manusia yang disetujui Direksi
Pengawas.
d. Lapisan pekerjaan di atasnya dapat dikerjakan bilamana pekerjaan urugan pasir padat
telah sempurna, memenuhi semua persyaratan yang ditentukan.

PEKERJAAN BATU, TEMBOK, BETON DLL


A. PONDASI LAJUR/BATU GUNUNG
1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat bantu
lainnya yang digunakan untuk melaksanakan pekerjaan ini hingga dicapai hasil
pekerjaan yang bermutu baik dan sempurna.
b. Meliputi pekerjaan pemasangan batu kosong, pemasangan pondasi batu gunung serta
seluruh detail yang ditunjukkan/disebutkan dalam gambar.
2. Persyaratan Bahan
a. Semen Portland
Yang digunakan harus dari mutu terbaik, terdiri dari satu jenis merk dan atas
persetujuan dan harus memenuhi NI-8. Semen yang telah mengeras
sebagian/seluruhnya tidak dibenarkan untuk digunakan. Tempat penyimpanan Harus
diusahakan sedemikian rupa sehingga bebas dari kelembaban, bebas dari air dengan
lantai terangkat dari tanah dan ditumpuk sesuai dengan syarat penumpukan semen.
b. Pasir Pasangan
Pasir harus terdiri dari butir-butir yang bersih dan bebas dari bahan-bahan organis
lumpur dan sebagainya dan harus memenuhi komposisi butir serta kekerasan yang
dicantumkan dalam PBBI 1984. Pasir pasang harus bersih, tajam dan bebas lumpur
tanah liat, kotoran organik dan bahan yang dapat merusak pondasi.
c. Batu Gunung/Belah
Bahan batu adalah sejenis batu keras, liat, berat serta berwarna Putih Kekuning-
kuningan Bahan asal adalah batu besar yang kemudian dibelah/dipecah menjadi ukuran
normal (maksimal 25 cm). Material batu kali/belah yang keras, bermutu baik dan tidak
cacat dan tidak retak. Batu kapur, batu berpenampang bulat atau berpori besar dan
terbungkus lumpur tidak diperkenankan dipakai.
d. A i r
Yang digunakan harus air tawar yang bersih dan tidak mengandung minyak, asam
alkali dan bahan-bahan organis/bahan lain yang dapat merusak beton dan harus
memenuhi NI-pasal 10. Air yang digunakan harus bersih, tawar dan bebas dari bahan
kimia yang dapat merusak pondasi, asam alkali atau bahan organik.
3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Sebelum pemasangan pondasi dimulai harus se izin dari Direksi/pengawas
b. Pemborong harus memperhatikan adanya stek tulangan kolom dan stek tulangan ke
sloof yang menembus pondasi.
c. Pemborong harus memperhatikan Ketinggian pondasi terhadap dasar lantai bangunan.
d. Adukan yang digunakan adalah 1 Pc : 4 Ps sesuai dengan PUBB. Pemasangan sesuai
dengan ukuran di dalam gambar atau atas petunjuk pengawas. Batu harus dipasang
saling mengisi masing-masing dengan adukan selapis demi selapis sehingga tidak ada
rongga diantara batu-batu tersebut dan mencapai masa yang kuat.

B. PEKERJAAN DINDING TEMBOK


1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat bantu
lainya yang digunakan untuk melaksanakan pekerjaan ini hingga dicapai hasil
pekerjaan yang bermutu baik dan sempurna.
b. Meliputi pekerjaan dinding bangunan tebal ½ bata pada seluruh detail yang
disebutkan/ditunjukkan dalam gambar dan sesuai petunjuk Direksi/Pengawas.
2. Persyaratan Bahan
a. Batu bata yang dipasang adalah dari mutu terbaik, ex lokal yang disetujui oleh
Direksi/Pengawas.
b. Batu bata/merah yang digunakan ukuran 5x11x22 cm dengan mutu terbaik toleransi
0,5 cm, warna merata, sempurna pembakarannya, sudut-sudut yang lancip, keras dan
disetujui oleh Direksi/Pengawas.
c. Semen yang digunakan harus dari satu merk produk dan memenuhi persyaratan/SNI
yang berlaku.
d. Air untuk adukan pasangan, harus air yang bersih, tidak mengandung
Lumpur/minyak/asam basa serta memenuhi persyaratan yang berlaku.
3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Bahan-bahan yang digunakan sebelum dipasang, terlebih dahulu harus diserahkan
contoh-contohnya kepada Direksi/Pengawas, Seluruh dinding dari pasangan batu
merah dengan aduk campuran 1 PC : 5Ps, kecuali untuk dinding trasraam/kedap air.
b. Untuk dinding trasraam/kedap air dengan aduk campuran 1 Pc : 3 ps, dipasang pada
dinding dari atas permukaan sloef sampai minimum 30 cm diatas permukaan lantai
setempat, dan setinggi 150 cm diatas permukaan lantai setempat untuk sekeliling
dinding ruang-ruang basah (toilet, kamar mandi, dan WC).
c. Sebelum digunakan batu bata harus direndam air dalam bak atau drum hingga jenuh.
d. Dinding batu bata sebelum diplester harus dibasahi dengan air terlebih dahulu dan
siar-siar dibersihkan.
e. Pemasangan dinding batu bata dilakukan bertahap, setiap tahap maksimum 24
lapis/harinya, serta diikuti dengan cor kolom praktis.
f. Pelubangan akibat pembuatan perancah/steger pada pasangan bata merah sama sekali
tidak diperkenankan.
g. Pasangan dinding batu bata harus menghasilkan dinding finish setebal 14 cm setelah
diplester (lengkap acian) pada kedua belah sisinya. Pelaksanaan pasangan harus
cermat, rapi dan benar-benar tegak lurus terhadap lantai serta merupakan bidang rata.
h. Pasangan batu bata dapat diterima/diserahkan apabila deviasi bidang pada arah
diagonal seluas 9 m2 tidak lebih dari 0,5 cm (sebelum diaci/diplester). Adapun
toleransi terhadap as dinding yang diizinkan maksimal 1 cm (sebelum
diaci/diplester).

C. PEKERJAAN PLESTERAN
1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat bantu
lainya yang digunakan untuk melaksanakan pekerjaan ini hingga dicapai hasil
pekerjaan yang bermutu baik dan sempurna.
b. Meliputi seluruh plesteran Pondasi dan dinding batu bata/merah bagian dalam
bangunan serta seluruh detail yang ditunjukkan dalam gambar serta sesuai petunjuk
Direksi/ Pengawas.
2. Persyaratan Bahan
a. Semen yang digunakan harus dari satu merk produk dan memenuhi persyaratan/SNI
yang berlaku.
b. Air untuk adukan pasangan, harus air yang bersih, tidak mengandung
Lumpur/minyak/asam basa serta memenuhi persyaratan yang berlaku.
c. Air harus memenuhi persyaratan/SNI yang berlaku
d. Campuran (agregate) untuk plester harus dipilih yang benar-benar bersih dan bebas dari
segala kotoran, harus diayak melalui ayakan dengan diameter lubang 1,6-2,0 mm.
3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Seluruh plesteran dinding batu bata dengan adukan campuran 1 PC : 5 Pasir, kecuali
pada dinding batu bata semen raam/kedap air.
b. Untuk plesteran pondasi dan Pasangan dinding saluran air hujan keliling bangunan
dengan adukan 1 PC : 3 Psr.
c. Untuk dinding batu bata kedap air diplester dengan aduk campuran 1 Pc : 3 Ps.
d. Semen Portland yang dikirim ke site harus dalam keadaan tertutup atau dalam kantong
yang masih disegel dan berlabel pabriknya, tertera tipenya, dalam keadaan utuh dan
tidak cacat.
e. Tebal plesteran 1,5 cm dengan hasil ketebalan dinding finish 15 cm atau sesuai yang
ditunjukkan dalam detail gambar.
f. Plesteran halus (acian) digunakan PC dan Kapur sampai mendapatkan campuran yang
homogen, acian dikerjakan pada seluruh permukaan plesteran.

D. PEKERJAAN LANTAI
1. Pekerjaan Sub Lantai
a. Lingkup Pekerjaan
1) Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat
bantu lainnya yang digunakan untuk melaksanakan pekerjaan ini hingga dicapai
hasil pekerjaan yang bermutu baik dan sempurna.
2) Untuk Lantai baru pekerjaan sub lantai dilakukan pekerjaan rabat beton dibawah
lapisan finishing lantai pada lantai bawah/dasar serta pada seluruh detail yang
disebutkan/ ditunjukkan dalam gambar.
b. Persyaratan Bahan
1) Semen Portland harus memenuhi NI-8, SII 0013-81 dan ASHTM-C 150-78A.
2) Pasir beton yang digunakan harus memenuhi PBBI 82 pasal 11 dan SII 0404-80.
3) Kerikil/split harus memenuhi PBBI 82 pasal 12 dan SII 0079-79/008-75/0075-75.
4) Air harus memenuhi persyaratan yang memenuhi dalam PBBI 82 pasal 9.
5) Mutu beton sub lantai yang disyaratkan K-125 dan pengendalian seluruh bahan
dalam pekerjaan ini harus memenuhi persyaratan dalam PBI 1971 (NI-2), PBBI
1982 dan (NI-8).pp
c. Syarat-syarat Pelaksanaan
1) Bahan-bahan yang digunakan terlebih dahulu harus diserahkan contohnya kepada
Direksi/pengawas.
2) Lapisan sub lantai dilakukan setelah lapisan pasir urug di bawahnya telah selesai
dikerjakan dengan sempurna (telah dipadatkan sesuai persyaratan dan memenuhi
ketebalannya), rata permukaannya dan telah mempunyai daya dukung maksimal.
3) Pekerjaan sub lantai merupakan campuran antara PC, pasir beton dan split/kerikil
dengan perbandingan 1 : 3 : 5 bagian.
4) Tebal lapisan sub lantai minimal dibuat 3 cm tanpa penulangan, kecuali bila
disebutkan lain atau sesuai yang ditentukan/disyaratkan dalam detail gambar.
5) Permukaan lapisan sub lantai dibuat rata/waterpas, kecuali pada ruangan-ruangan
yang disyaratkan dengan kemiringan tertentu, supaya diperhatikan mengenai
kemiringan sesuai yang ditunjukkan dalam gambar dan sesuai petunjuk Direksi
Pengawas.
2. Pekerjaan Lantai Keramik
a. Lingkup Pekerjaan
1) Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat
bantu lainya yang digunakan untuk melaksanakan pekerjaan ini hingga dicapai
hasil pekerjaan yang bermutu baik dan sempurna.
2) Pekerjaan lantai ubin/tegel keramik dilakukan sebagai finishing seluruh lantai
sesuai detail yang ditunjukkan dalam gambar/sesuai petunjuk Direksi/Pengawas
b. Persyaratan Bahan
1) Bahan yang digunakan adalah jenis tegel keramik buatan dalam negeri yang
bermutu baik dan Disetujui oleh Direksi/Pengawas.
2) Warna untuk lantai tegel yang dipasang pada lantai ruangan dan selasar/teras
adalah putih polos permukaan licin (polis) dengan ukuran 40x40 cm, sedangkan
untuk lantai WC/KM dan tempat cuci dipasang tegel keramik alur ukuran 20x20
untuk lantai dan untuk dinding ukuran 20x2 cm, motif permukaannya kasar, warna
ditentukan kemudian.
3) Bahan perekat dan pengisi siar dari grouting berwarna jenis yang disetujui
Direksi/Pengawas.
4) Ukuran-ukuran bahan :
 Tegel Keramik Warna 40x40 cm digunakan pada lantai utama dalam gedung..
 Tegel Keramik Warna 30 x 30 cm digunakan pada tangga.
 Tegel Keramik 20x20cm digunakan pada lantai Km/Wc dan tempat cuci
 Tegel Keramik 20x25 cm digunakan untuk dinding km/Wc, tempat cuci dan
dapur.

c. Syarat-syarat Pelaksanaan
1) Bahan-bahan yang dipergunakan sebelum dipasang terlebih dahulu diserahkan
contohnya kepada Direksi/Pengawas untuk diminta persetujuan.
2) Keramik yang terpasang harus dalam keadaan baik, tidak retak, tidak cacat dan
tidak bernoda.
3) Adukan pengikat dengan campuran 1 PC : 3 Pasir sesuai dengan yang disyaratkan
4) Bidang pemasangan harus merupakan bidang yang benar-benar rata. Jarak antara
unit-unit pemasangan keramik yang terpasang (lebar siar-siar) harus sama lebar
maksimum 4 mm dan kedalaman maksimum 2 mm, atau sesuai gambar serta
petunjuk Direksi/Pengawas yang membentuk garis-garis sejajar dan lurus yang
sama lebar dan sama dalamnya untuk siar-siar yang berpotongan harus membentuk
sudut siku dan saling berpotongan tegak lurus sesamanya.
5) Siar-siar diisi dengan bahan pengisi grouting sesuai ketentuan persyaratan, warna
bahan pengisi sesuai dengan warna keramik yang dipasangnya.
6) Pemotongan unit-unit keramik harus menggunakan alat pemotong keramik khusus
sesuai persyaratan dari pabrik yang bersangkutan.
7) Bahan yang sudah terpasang harus dibersihkan dari segala macam noda pada
permukaan hingga betul-betul bersih.
8) Sebelum keramik dipasang, terlebih dahulu unit-unit keramik direndam dalam air
sampai jenuh.
9) Keramik yang terpasang harus dihindarkan dari pengaruh pekerjaan lain selama
1x24 jam dan dilindungi dari kemungkinan cacat pada permukaannya.

PEKERJAAN PLAFOND DAN KUSEN


A. PEKERJAAN PLAFOND
1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat bantu
lainya yang digunakan untuk melaksanakan pekerjaan ini hingga dicapai hasil
pekerjaan yang bernutu baik dan sempurna.
b. Pekerjaan plafond Calsiboard dilakukan termasuk rangka dan list Plafond, dilakukan
meliputi seluruh detail yang disebutkan/ditunjukkan dalam gambar dan sesuai petunjuk
Direksi/Pengawas.
2. Persyaratan Bahan
a. Bahan Calsiboard Tebal 6 mm, panjang 244cm dan lebar 122cm dan.
b. Untuk kamar tamu digunakan bahan Gifsumboard t. 9mm, lebar 244cm dan lebar 122
cm.
c. Bahan Rangka Plafond digunakan rangka aluminium Holow 2x4 cm dan 4x4 cm
d. Pola pemasangan dan pola ukuran sesuai yang ditunjukkan dalam gambar.
e. List keliling/tepi dan setiap sambungan Calsiboard atau gifsumboard diberi penutup
dengan compound dan kain kasa serta lem Fox.
f. Untuk rangka dan penggantung dipergunakan aluminium hollow 4x4 cm dan kawat
beton sebagai pengikat menambah kuatnya rangka.
3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Rangka langit-langit dipasang setelah sisi bagian bawah diratakan, pemasangan sesuai
dengan pola yang ditunjukkan dalam gambar.
b. Bidang pemasangan bagian rangka langit-langit harus rata, tidak cembung, kaku, dan
kuat, kecuali dinyatakan lain oleh Direksi/Pengawas.
c. Jarak pemasangan antara unit penutup langit-langit dibuat maksimum 4 mm atau sesuai
yang ditunjukkan dalai gambar.
d. Hasil pemasangan penutup langit-langit harus rata, tidak melentur.
e. Semua sambungan penutup langit-langit dipasang list termasuk keliling tembok dan sisi
bagian dalam lisplank.
f. Pada pekerjaan plafond ini perlu diperhatikan adanya pekerjaan lain yang dalam
pelaksanaannya sangat erat hubungannya dengan pekerjaan plafond ini. Sebelum
dilaksanakan pemasangan plafond, pekerjaan lain yang terletak di atasnya sudah
terpasang dengan sempurna.
g. Pola pemasangan plafond sesuai yang ditunjukkan dalam gambar.
B. PEKERJAAN KUSEN
1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat bantu
lainya yang digunakan untuk melaksanakan pekerjaan ini hingga dicapai hasil
pekerjaan yang bermutu baik dan sempurna.
b. Pekerjaan pembuatan kosen kayu meliputi seluruh detail yang digunakan dalam
bangunan ini yang ditunjukkan dalam gambar dan petunjuk Direksi/Pengawas.
2. Persyaratan Bahan
a. Bahan kosen dari kayu yang telah dikeringkan, kelas I jenis Bayam
b. Bahan Jalusi dari kayu yang telah dikeringkan . kelas I
c. Ukuran-ukuran kosen dan jalusi sesuai detai gambar.
d. Mutu dan kualitas kayu yang dipakai sesuai persyaratan /SNI yang berlaku.
e. Kayu yang dipakai harus cukup tua, lurus, kering dengan permukaan rata,
f. bebas dari cacat seperti retak-retak, mata kayu dan cacat lainnya.
g. Accessories :
 Angker, sekrup, plat dan baut harus dari bahan yang tidak berkarat.
 Untuk angker dipakai besi baja beton diameter 10 mm untuk plat baja dipakai
ketebalan 2 mm.
3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Sebelum melaksanakan pekerjaan, Pelaksana diwajibkan meneliti gambar-gambar yang
ada dan kondisi di lapangan (ukuran dan lubang-lubang), termasuk mempelajari bentuk
pola layout/penempatan, cara pemasangan, mekanisme, dan detail-detail sesuai gambar.
b. Harus diperhatikan semua sambungan dalam pemasangan klos-klos, baut, angker-
angker dan penguat lain yang diperlukan hingga terjamin kekuatannya dengan
memperhatikan/menjaga kerapihan terutama untuk bidang-bidang tampak tidak boleh
ada lubang-lubang atau cacat bekas penyetelan.
c. Semua kayu yang tampak harus diserut halus, rata, lurus, dan siku-siku satu sama lain
sisi-sisinya dan di lapangan sudah dalam keadaan siap untuk penyetelan/pemasangan,
kecuali bila ditentukan lain.
d. Semua ukuran harus sesuai gambar dan merupakan ukuran jadi.
e. Kosen yang terpasang harus sesuai petunjuk gambar dan diperhatikan ukuran, type
kosen, dan arah pembukaan pintu/jendela.
f. Pembuatan dan penyetelan/pemasangan kosen-kosen harus lurus dan siku, sehingga
mekanisme pembukaan pintu/jendela bekerja dengan sempurna.
g. Kosen tidak diperkenankan dipulas dengan cat, vernis, meni atau finishing lainnya
sebelum diperiksa dan diteliti oleh Direksi/Pengawas.
h. Semua kosen yang melekat pada dinding beton/bata diberi penguat angker diameter
minimum 10 mm. Pada setiap kosen pintu yang tegak dipasang 3 angker dan untuk sisi
kosen jendela 2 angker.
i. Pemasangan tiang kusen yang langsung di atas lantai (kosen pintu) dibuat neud tinggi
10 cm. Bahan dari beton adukan 1 PC : 2 Ps : 3 Kr.

C. PEKERJAAN DAUN PINTU DAN JENDELA


1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat bantu
lainya yang digunakan untuk melaksanakan pekerjaan ini hingga dicapai hasil
pekerjaan yang bermutu baik dan sempurna.
b. Pekerjaan daun pintu dan daun jendela dipasang pada seluruh detail dalam bangunan ini
yang ditunjukkan dalam gambar/sesuai petunjuk Direksi/ Pengawas.
2. Persyaratan Bahan
a. Daun Pintu dan Rangka Jendela dibuat dari Kayu Kelas I yang telah dikeringkan,
dengan ukuran sesuai dengan detail gambar.
b. Mutu dan kualitas kayu yang dipakai sesuai persyaratan/SNI yang berlaku.
c. Kayu yang dipakai harus cukup tua, lurus, kering, dengan permukaan rata, bebas dari
cacat seperti retak-retak, mata kayu dan cacat lainnya.
3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Sebelum melaksanakan pekerjaan, Pelaksana diwajibkan meneliti gambar-gambar yang
ada dan kondisi di lapangan (ukuran dan lubang-lubang), termasuk mempelajari bentuk
pola layout/penempatan, cara pemasangan, mekanisme, dan detail-detail sesuai gambar.
b. Rangka daun pintu dibuat dengan ukuran jadi tebal 2.5 cm dan lebar 10 cm, sedangkan
untuk daun pintu terbuat dari papan ukuran 2,0 cm, sedangkan untuk daun jendela
dibuat dengan ukuran tebal 2.5 cm dan lebar 7 cm. Pasangan kaca pada daun jendela
digunakan kaca polos tebal 6 mm.
c. Harus diperhatikan semua sambungan siku untuk rangka kayu dan penguat lain agar
tetap terjamin kekuatannya dengan memperhatikan/menjaga kerapihan, tidak boleh ada
lubang-lubang atau cacat bekas penyetelan.
d. Penyambungan rangka daun pintu harus digunakan sistem lubang dengan pasak kayu.
e. Daun pintu dan jendela setelah dipasang harus rata, tidak bergelombang, tidak melintir,
dan semua peralatan dapat berfungsi dengan baik dan sempurna.

D. PEKERJAAN ALAT PENGGANTUNG & KUNCI


1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat bantu
lainya yang digunakan untuk melaksanakan pekerjaan ini hingga dicapai hasil
pekerjaan yang bernutu baik dan sempurna.
b. Meliputi pemasangan seluruh alat-alat yang dipasang pada daun pintu dan daun jendela
serta seluruh detail dalam bangunan in yang ditunjukkan dalam gambar/sesuai petunjuk
Direksi/Pengawas.
2. Persyaratan Bahan
a. Semua hardware dalam pekerjaan ini dari produk yang bermutu baik, seragam dalam
pemilihan warnanya serta dari bahan-bahan yang telah disetujui Direksi teknik.
b. Kunci pintu digunakan merk “Series” 2x putar atau yang setara ukuran besar atau
sejenis, yang dipasang kuat pada rangka daun pintu. Seluruh kunci yang dipasang,
lengkap dengan anak kunci masing-masing minimal 2 (dua) buah anak kuncinya.
c. Engsel pintu yang dipakai adalah jenis cabut “H”, panjang 6” merk setara “Arch”
ukuran 2 ½ x 3 “. Sedangkan untuk jendela dipasang engsel 2 buah ukuran sedang.
3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Semua peralatan yang akan digunakan dalam pekerjaan ini, sebelum dipasang terlebih
dahulu diserahkan contoh-contohnya kepada Direksi/Pengawas untuk mendapatkan
persetujuan.
b. Setiap daun pintu memakai 3 buah engsel yang dipasang tidak lebih dari 28 cm (as) dari
sisi atas pintu ke bawah. Engsel bawah tidak lebih dari 32 cm (as) dari permukaan
lantai ke atas. Engsel tengah dipasang pada sisi atas antara kedua engsel tersebut. Untuk
daun jendela dipasang masing-masing 2 buah engsel.
c. Gerendel jendela digunakan gerendel tanam kualitas baik.

PEKERJAAN CAT DAN LAIN-LAIN


A. PEKERJAAN PENGECATAN
1. Lingkup Pekerjaan
a. Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan dan alat bantu
lainnya yang digunakan untuk melaksanakan pekerjaan ini hingga dicapai hasil
pekerjaan yang bermutu baik dan sempurna.
b. Meliputi pengecatan permukaan kayu yang nampak (listpalnk, list plafond, kosen
pintu/jendela, daun jendela, jalusi), dinding tembok dan plafond, Atap seng serta
seluruh detail yang ditentukan/ditunjukkan dalam detail gambar.
2. Persyaratan Bahan
a. Cat Kayu
 Digunakan cat merk ”Avian” atau cat lain yang setara dan disetujui oleh
Direksi/Pengawas.
 Bahan yang digunakan harus memenuhi syarat-syarat yang ditentukan dalam NI-4
serta sesuai ketentuan-ketentuan dari pabrik yang bersangkutan.
 Warna cat akan ditentukan kemudian dan agar kontraktor pelaksana dapat
berkonsultasi dengan Direksi/Konsultan pengawas dalam menentukan warna cat.
b. Cat Dinding/Plafond
3. Syarat-syarat Pelaksanaan
a. Cat Kayu
1) Bahan sebelum digunakan, terlebih dahulu harus diserahkan contoh-contohnya
kepada Direksi/Pengawas, minimal 2 (dua) jenis hasil produk yang berlainan,
untuk mendapatkan persetujuan.
2) Bidang permukaan pengecatan harus diratakan/dihaluskan dengan bahan ampelas
yang bermutu baik, sampai merupakan bidang permukaan pengecatan yang halus
dan licin, segala persiapan pengecatan telah memenuhi persyaratan dengan baik
dan telah disetujui Direksi/Pengawas.
3) Bidang permukaan pengecatan dibersihkan dari debu, serbuk gergaji,, benar-benar
bebas dari minyak, dan sebagainya serta benar-benar kering.
4) Harus dihindarkan adanya celah-celah/pori-pori serat kayu pada permukaan
pengecatan.
5) Pengecatan dilakukan minimal 2 (dua) lapis atau hingga dicapai hasil pengecatan
yang tebal, rata dan sama warnanya. Lapis pengulangan dilakukan setelah
minimum 4 jam kemudian dan maksimum 2 hari dari pengecatan awal.
b. Cat Dinding/Plafond
1) Bahan sebelum digunakan, terlebih dahulu harus diserahkan contoh-contohnya
kepada Direksi/Pengawas.
2) Sebelum pengecatan dimulai permukaan bidang pengecatan harus rata, kering dan
bersih dari segala kotoran, minyak dan debu.
3) Sebelum pengecatan dilakukan, plesteran harus benar-banar kering, tidak ada
retak-retak dan telah disetujui Direksi/Pengawas.
4) Pengecatan disyaratkan menggunakan roller. Untuk permukaan dimana pemakaian
roller tidak memungkinkan, dipakai kuas yang baik/halus.
5) Setiap kali lapisan cat dilaksanakan harus dihindarkan terjadinya sentuhan benda-
benda dan pengaruh pekerjaan-pekerjaan sekelilingnya selama 2 jam.
6) Cat Batu Alam menggunakan coating warna hitam dicat merata sehingga batu alam
kelihatan indah, bersih dan memiliki nilai estetika.

PEKERJAAN AKHIR
A. PEKERJAAN PEMBERSIHAN AKHIR
1. Pembersihan Lokasi Kegiatan
Semua bahan sisa atau bahan yang tidak dimanfaatkan lagi digedung ini agar dibersihkan
dan dihilangkan keluar dari gedung ini sehingga tidak ada satupun menjadi kotoran.
2. Pembersihan Keramik Lantai dan Dinding
Semua jenis keramik lantai dan dinding yang sudah terpasang harus dibersihkan dari
bahan sisa dengan menggunakan pembersih lantai yang aman untuk bahan sehingga lantai
dan dinding bersih dan mengkilap.
3. Pekerjaan Karpet lapis underlayer Digunakan dan dipasang dilantai kamar tidur tamu
sekolah, karpet direkatkan diatas lantai keramik dengan menggunakan bahan perekat
sehingga menyatu dengan lantai keramik. Karpet harus dipasang dengan baik dan kuat
serta rapih, dan harus dikerja oleh tukang khusus, dan kontraktor harus berkonsultasi
dengan Direksi/Konsultan Pengawas sebelum mengerjakannya.
4. Dinding untuk kamar tidur tamu harus dilapis dengan wall paper, dikerja dengan baik
rapih dan kuat dan harus dikerja oleh tukang ahli khusus dan kontraktor harus
berkonsultasi dengan Direksi/Konsultan Pengawas sebelum mengerjakannya.

B. ASBUILT DRAWING
Setelah pekerjaan dianggap selesai maka kontraktor harus membuat backup data akhir dan
dibuatkan gambar Asbuilt Drawing atau Gambar sesuai Hasil Pekerjaan dilapangan.

Magelang, 25 April 2020


PT. Crusty Crabs

Fahendra Agus Sutrisno, S.T., M.Eng


Direktur Utama
RENCANA K3 KONTRAK

1. LINGKUP PEKERJAAN
Bagian ini mengatur mengenai pelaksanaan program Kesehatan dan Keselamatan Kerja
(K3l) dalam pelaksanaan pekerjaan.
2. PEDOMAN DAN STANDAR
a. Undang-undang No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja
b. Keputusan Menteri Tenaga Kerja R.I. No.Kep. 1135/MEN/1987 tentang Bendera
Keselamatan Dan Kesehatan Kerja
c. Keputusan Menteri Tenaga Kerja R.I. No.: Kep.245/MEN/1990 tentang Hari
Keselamatan Dan Kesehatan Kerja Nasional
d. Peraturan Menteri Tenaga Kerja R.I. No. Per.05/MEN/1996 tentang Sistem
Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja

3. KESELAMATAN KERJA
a. Dari permulaan hingga penyelesaian pekerjaan dan selama masa pemeliharaan, Kontraktor
bertanggung jawab atas keselamatan dan keamanan pekerja, material dan peralatan
teknis serta konstruksi.
b. Wajib menjaga keselamatan kerja di ruang kerja dengan melengkapi dengan
perlengkapan keselamatan kerja seperti safety line, rambu - rambu, papan promosi
keselamatan, dan lain - lain.
c. Wajib menjamin keselamatan tenaga kerja yang terlibat dalam pelaksanaan
pekerjaan dari segala kemungkinan yang terjadi dengan memenuhi aturan dan ketentuan
kesehatan dan keselamatan kerja yang berlaku (Jamsostek).
d. Menyediakan obat-obatan menurut syarat-syarat Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan
(PPPK) yang selalu dalam keadaan siap digunakan di lapangan, untuk mengatasi
segala kemungkinan musibah bagi semua petugas dari pekerja lapangan.
e. Setiap pekerja diwajibkan menggunakan sepatu pada waktu bekerja dan di lokasi
harus disediakan Alat Pelindung Diri (APO) berupa safety belt, safety helmet,
masker/kedok las terutama untuk dipakai pada pekerjaan pemasangan kuda-kuda baja
dan pekerjaan yang beresiko tertimpa benda keras.
f. Menyediakan air bersih, kamar mandi dan WC yang layak dan bersih bagi semua
petugas dan pekerja. Membuat tempat penginapan di lapangan pekerjaan untuk para
pekerja tidak diperkenankan, kecuali atas ijin PPK.
g. Apabila terjadi kecelakaan, sesegera mungkin memberitahukan kepada Konsultan
danmengambil tindakan yang perlu untuk keselamatan korban korban kecelakaan itu.

4. PROSEDUR OPERASI STANDAR (SOP) KESEHATAN DAN KESELAMATAN


KERJA (K3)
a. Membuat SOP Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3).
b. SOP diajukan kepada Konsultan untuk dievaluasi.
c. Menyampaikan laporan pelaksanaan SOP kepada Direktur Keselamatan, Ditjen
Perkeretaapian, Direktur Prasarana Ditjen Perkeretaapian, PPK, dan Konsultan.

5. MATRIK PROGRAM K3
a. Safety Health and Environmental Induction Kegiatan ini dilaksanakan setiap ada tamu
ataupun pekerja baru yang memasuki wilayah kerja proyek
b. Safety Health and Environmental Talk Program ini bertujuan untuk sosialisasi dan
pembahasan mengenai seluruh permasalahan penerapan K-3L dan Lingkungan selama
masa pelaksanaan proyek. Pelaksanaan Safety talk setiap 1 minggu sekali
c. Safety Health and Environmental Patrol / Inspection Kegiatan ini dilaksanakan secara
rutin, bertujuan untuk memonitor pelaksanaan K-3L di seluruh lingkungan proyek dan
menjaga konsistensi pelaksanaan K-3L.
d. Safety Health and Environmental Meeting Program SHE meeting dilaksanakan seminggu
sekali dimana dalam kegiatan ini membahas permasalahan dan kejadian yang terjadi dan
rencana tindak lanjut untuk memperbaikinya serta membahas permasalahan yang
mungkin terjadi serta langkah-langkah pencegahannya.
e. Safety Health and Environmental Audit Program ini dilaksanakan insidental bertujuan
untuk melakukan audit terhadap kedisiplinan dalam pelaksanaan standar K-3L di
lingkungan proyek terhadap peraturan yang diberlakukan dalam lingkungan perusahaan.
f. Safety Health and Environmental Trainning Pelatihan terhadap seluruh komponen proyek
yaitu karyawan, subkon, mandor dan seluruh pekerja mengenai K-3L, P3K dan respon
terhadap keadaan darurat
g. Housekeeping Kegiatan ini dilaksanakan setiap hari bertujuan untuk menjaga
kebersihan, kerapihan, kenyamanan di lingkungan kerja.
Gambar Perlengkapan K3

Gambar Pemakaian Perlengkapan K3


6. DIAGRAM ALIR K3
Magelang, 23 April 2020
PT. CRUSTI CRAB

Fahendra Agus.S, S.T.,M.Eng


Direktur Utama
DOKUMEN KUALIFIKASI
SURAT PERNYATAAN KEBENARAN DOKUMEN

Yang bertandatangan di bawah ini :


Nama : Fahendra Agus Sutrisno, S.T., M.Eng
Alamat Perusahaan : Jl. Perintis Kemerdekaan, Kompleks BSP Blok
A/5, Magelang, Jawa Tengah.
Nomor Telepon Kantor : (0293) 364113
Jabatan dalam Perusahaan : Direktur Utama
Menyatakan dengan sesungguhnya bahwa :
1. Segala dokumen yang kami berikan adalah benar.
2. Apabila dikemudian hari, ditemui bahwa dokumen-dokumen yang telah kami berikan
tidak benar, maka kami bersedia dikenakan sanksi tidak dibenarkan mengikuti
pelelangan pada Pekerjaan Pembangunan Hotel Pariwisata Bikini Buttom.
Demikian surat pernyataan ini kami perbuat dengan sebenarnya dengan penuh tanggung
jawab.

Magelang, 27 April 2020


PT. Crusty Crab

Fahendra Agus Sutrisno, S.T., M.Eng


Direktur Utama
PAKTA INTEGRITAS

Saya yang bertanggung jawab di bawah ini :


Nama : Fahendra Agus Sutrisno, S.T., M.Eng
No. Identitas : 3323056010780009
Jabatan : Direktur utama
Bertindak untuk : PT. Crusty Crab
dan atas nama
dalam rangka pengadaan bahan materialdalam Pekerjaan Hotel Pariwisata Bikini Buttom,
dengan ini menyatakan bahwa :
1. Tidak akan melakukan praktek Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN);
2. Akan melaporkan kepada PA/KPA/APIP apabila mengetahui ada indikasi KKN dalam
proses pengadaan ini;
3. Akan mengikuti proses pengadaan secara bersih, transparan, dan profesional untuk
memberikan hasil kerja terbaik sesuai ketentuan peraturan perundang - undangan;
4. Apabila melanggar hal-hal yang dinyatakan dalam PAKTA INTEGRITAS ini, bersedia
menerima sanksi administratif, digugat secara perdata dan/atau dilaporkan secara pidana.

Magelang, 27 April 2020


PT. Crusty Crab

Fahendra Agus Sutrisno, S.T., M.Eng


Direktur Utama
FORMULIR ISIAN KUALIFIKASI

Saya yang bertanda tangan di bawah ini :


Nama : Fahendra Agus Sutrisno, S.T., M.Eng
Jabatan : Direktur utama
Bertindak untuk : PT. Crusty Crab
dan atas nama
Alamat : Jl. Perintis Kemerdekaan, Kompleks BSP Blok A/5, Magelang,
Jawa Tengah
Telepon/Fax : Telp. (0293) 364113 / Fax. (0293) 362438
Email : info@crustycrab.com
Menyatatakan dengan sesungguhnya bahwa :
1. Saya secara hukum mempunyai kapasitas menandatangani kontrak berdasarkan Akte
Notaris 1 - 3502- 2 -00124 - 084688;
2. Saya tidak sedang menjalani sanksi pidana;
3. Saya tidak sedang dan tidak akan terilbat pertentangan kepentingan dengan para pihak
yang terkait, langsung maupun tidak langsung dalam proses pengadaan ini;
4. Badan usaha yang saya wakili tidak dalam pengawasan pengadilan, tidak pailit, dan
kegiatan usahanya tidak sedang dihentikan;
5. Salah satu dan/atau semua pengurus badan usaha yang saya wakili tidak sedang dalam
urusan terkait tidak pidana/perdata;
6. Data-data badan usaha yang saya wakili adalah sebagai berikut:

A. Data Identitas Perusahaan


1. Nama Perusahaan PT. Crusty Crab
√ 2. Status Pusat Cabang
Alamat Kantor Pusat Jl. Perintis Kemerdekaan, Kompleks BSP Blok A/5,
Magelang, Jawa Tengah
3. No. Telepon (0293) 364113
No. Fax (0293) 362438
E-Mail (wajib diisi) info@crustycrab.com
Alamat Kantor Cabang -
-
4. No. Telepon -
No. Fax -
E-Mail (wajib diisi) -
B. Landasan Hukum Pendirian Badan Usaha
1. Akta Pendirian Perusahaan
a. Nomor Akta : 1 - 3502- 2 -00124 - 084688
b. Tanggal : 27 Desember 2016
c. Nama Notaris : Afiqah Handayani, MM.
2. Akta Perubahan Terakhir
a. Nomor Akta : -
b. Tanggal : -
c. Nama Notaris : -
3. Tanda Daftar Perusahaan (TDP)
a. Nomor : 503/0049/TDP-CV-P/11/KPAP
b. Tanggal : 18 Januari 2017
c. Masa Berlaku : 18 Januari 2022

C. Pengurus
1. Komisaris
No. Nama No. KTP Jabatan dalam Badan Usaha
1. Dr. Rizki Perdana Mei 3323076005740007 Komisaris
Putra, S.T., M.T.

2. Direksi/Pengurus Badan Usaha


No. Nama No. KTP Jabatan dalam Badan Usaha
1. Fahendra Agus 3323056010780009 Direktur Utama
Sutrisno, S.T.,
M.Eng
2. M. Aji Krisdianto, 3326017010860001 Finance Direktur
S.T., M.T.
3. Faiz Aiza Formana, 3327090906850001 General Manager
S.T., M.Eng.

D. Ijin Usaha (SBU)


1. No. Surat Ijin Usaha : 503/0061/IG-P/11/KPAP Tanggal : 18 Januari 2017
2. Masa berlaku ijin usaha : 18 Januari 2022
3. Instansi bemberi ijin usaha : LPJK Provinsi Jawa Tengah

E. Ijin Usaha Lainnya (SIUJK)


1. No. Surat Ijin : 503/0174/IUJK/KPAP Tanggal : 18 Januari 2017
2. Masa berlaku ijin : 18 Januari 2022
3. Instansi bemberi ijin : LPJK Provinsi Jawa Tengah

F. Data Keuangan
1. Susunan Kepemilikan Saham
No Nama No. Identitas Alamat Persentase
1. Dhama Lisayanti 3323056008880001 Temanggung 13 %
2. Dita Ariyanti 3327090908950001 Purworejo 14 %
3. Pinggir Olga Sri Dewi 2150100309800001 Surakarta 15 %
4. Rizky Perdana M.P 3323076005740007 Magelang 15%

2. Pajak
a. Nomor Pokok Wajib Pajak : 31.273.447.7-061.000
b. Bukti Laporan Pajak Tahun Terakhir : No. 000000 Tanggal 10 Nopember 2019
Data Personalia
Tingkat
Tgl/bln/thn Jabatan dalam Pengalaman
No Nama Pendidika Profesi/keahlian Tahun Sertifikat/Ijazah
lahir pekerjaan kerja (tahun)
n
1 Syahroni Wonosobo, S1 T.Sipil Project manager 20 Ahli manajemen konstruksi
13 Januari madya
1972
2 RM Ngaglik, 01 S1 T.Sipil Tenaga ahli k3 17 Ahli k3 konstruksi muda
Soepono April 1975 konstruksi
3 Junaedi Ndoyugo, D III Pelaksana 11 Pelaksana bangunan Gedung
25 Agustus T.Sipil Bangunan Gedung
1982
4 Iir Malang, 05 SMK Tukang Konstruksi 19 Tukang konstruksi baja dan plat
Maret 1978 baja dan plat
5 Heri Dieng, 23 STM Tukang Konstruksi 17 Tukang konstruksi baja dan plat
November baja dan plat
1976
6 Paimin Banjar, 25 D III Juru gambar 15 Drafting
April 1987 T.Sipil
7 Mas Nur Kopeng, 07 SMK Juru ukur 10 Juru ukur
Agustus
1978
8 Ponarki Jombang, 29 SMK Logisttik 12 Logistic
Oktober
1989
9 Rini Bogor, 25 SMK Administrasi 12 Administrasi
Endang Desember Keuangan
Soekamti 2991
10 Syahroni Wonosobo, S1 T.Sipil Project manager 20 Ahli manajemen konstruksi
13 Januari madya
1972
11 RM Ngaglik, 01 S1 T.Sipil Tenaga ahli k3 17 Ahli k3 konstruksi muda
Soepono April 1975 konstruksi
12 Junaedi Ndoyugo, D III Pelaksana 11 Pelaksana bangunan Gedung
25 Agustus T.Sipil Bangunan Gedung
1982
13 Iir Krambil, 05 SMK Tukang Konstruksi 19 Tukang konstruksi baja dan plat
Maret 1978 baja dan plat
14 Heri Dieng, 23 STM Tukang Konstruksi 17 Tukang konstruksi baja dan plat
November baja dan plat
1976
15 Paimin Banjar, 25 D III Juru gambar 15 Drafting
April 1987 T.Sipil
16 Mas Nur Kopeng, 07 SMK Juru ukur 10 Juru ukur
Agustus
1978
17 Ponarki Jombang, 29 SMK Logisttik 12 Logistic
Oktober
1989
18 Rini Bogor, 25 SMK Administrasi 12 Administrasi
Endang Desember Keuangan
Soekamti 2991

Data Fasilitas/Peralatan/Perlengkapan
Jenis
Kapasitas Merk dan Tahun Kondisi Lokasi Status kepemilikan/dukungan
No Fasilitas/Peralatan/ Jumlah
pada saat ini tipe pembuatan (%) sekarang sewa
Perlengkapan
1 Dump Truck 3 unit 7,8 m3 Hino 2016 96% Magelang Sewa
2 Stampert Tangan 1 unit 700/ min Honda 2015 95% Magelang Milik sendiri
3 Genset 2 unit KG 700 Honda 2017 98% Magelang Milik sendiri
4 Concrete mixer 3 unit 0,35m3 Tiger 2016 94% Magelang Milik sendiri
5 Alat Bantu Tukang 4 set 2010 90% Magelang Milik sendiri
Batu/Kayu
6 Scafolding 200 set 2013 93% Magelang Sewa
7 Tangki Air 1 bh 2012 93% Magelang Sewa
8 Theodolite 1 unit Nikkon 2009 91% Magelang Milik sendiri
9 Excavator 3 unit Chatterpill 2018 95% Yogyakarta sewa
ar
10 Bar Cutter 1 unit 2017 975 Magelang Milik sendiri
11 Bar Bender 1 unit 2017 97% Magelang Milik sendiri
12 Peralatan Las 2 set 1120 G KR Multipro 2014 94% Magelang Milik sendiri

Data Pengalaman Perusahaan


Pemberi Tugas/Pejabat Tanggal Selesai Pekerjaan
Kontrak
Nama Sub Ringkasan Pembuat Komitmen Berdasarkan
paket Bidang Lingkup
No Lokasi Alamat No/
pekerjaan Pekerjaan Pekerjaan Nama Nilai Kontrak BA Serah Terima
/Telepon Tanggal
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11
1. Apartemen Kontruks Berada di Bikini LPJK Jl. 999457685 Rp. 58 M 10 November 15 November
Bikini i daerah Buttom Provinsi Pemuda / 2016 2016
Buttom dengan Jawa no.4 Kota 11 Mei
kandungan Tengah Semarang 2016
air banyak /
02145986
Data pengalaman perusahaan Dalam Kurun Waktu 4 Tahun Terakhir

Pemberi Tugas/Pejabat Tanggal Selesai Pekerjaan


Ringkasan Kontrak
Nama Paket Komitmen Berdasarkan
No Lingkup lokasi
Pekerjaan
pekerjaan
Alamat/ No/ Ba Serah
Nama Nilai Kontrak
Telepon Tanggal Terima
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1. Pembangunan Berada di Bikini LPJK Jl. Pemuda 88576980/ Rp. 5 M 17 Agustus 20 Agustus
gedung daerah padat Buttom Provinsi no.4 Kota 3 April 2014 2014
sekolah SDN penduduk Jawa Semarang 2014
Bikini dengan Tengah /
Buttom pndasi cakar 02145986
ayam
2. Pembuatan Menggunaka Bikini LPJK Jl. Satriya 87552392/ Rp. 5 m 20 Juli 2015 25 Juli 2015
jalan antar n system Buttom- Kabupaten No.10 7 Mei 2015
desa Bikini pengecoran Bikini Up Magelang Mungkid,
Buttom – (beton) sejauh Kabupaten
Bikini Up 15 km Magelang
3. Pembuatan Mengubah Magelang LPJK Jl. Pemuda 853567437 Rp. 8 M 3 Agustus 5 agustus 2017
pasar raya di pasar lama Utara, Provinsi no.4 Kota / 2017
kab. dengan Kota Jawa Semarang 10 Januari
Magelang kontruksi Magelang Tengah / 2017
yang baru 02145986
4. Rehabilitasi Mengubah Cilacap LPJK Jl. Pemuda 82666797/ Rp. 25 M 8 Maret 2018 10 Maret 2018
Jalan antar dari aspal Provinsi no.4 Kota 12 Juli
provinsi di menjadi cor Jawa Semarang 2018
Jawa Tengah beton sejauh Tengah /
50 km 02145986

Data Pekerjaan Yang Sedang Dilaksanakan

Pemberi Tugas/Pejabat Tanggal Selesai Pekerjaan


Sub Kontrak
Nama Paket Komitmen Berdasarkan
No Bidang lokasi
Pekerjaan
Pekerjaan
Alamat/ No/ Kontrak rencana Prestasi Kerja
Nama Nilai
Telepon Tanggal (%) (%)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
1. Pembanguna Kontruksi Kabupate LPJK Jl. Pemuda 88576980/ Rp. 10 M 50% 75%
n saluran n Provinsi no.4 Kota 20 Oktober
drainase Magelang Jawa Semarang / 2019
Kabupaten Tengah 02145986
Magelang
Modal kerja

Surat dukungan keuangan dari Bank:


Nomor : 154788969
Tanggal : 27 April 2020
Nama Bank : Bank Ekonomi Makmur Rakyat
Nilai  : Rp. 20.000.000.000
Demikian Formulir Isian Kualifikasi ini saya buat dengan sebenarnya dan penuh rasa
tanggung jawab. Jika dikemudian hari ditemui bahwa data/dokumen yang saya sampaikan
tidak benar danada pemalsuan, maka saya dan badan usaha yang saya wakili bersedia
dikenakan sanksiberupa sanksi administratif, sanksi pencantuman dalam Daftar Hitam,
gugatan secara perdata,dan/atau pelaporan secara pidana kepada pihak berwenang sesuai
dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Magelang, 27 April 2020


PT. Crusty Crab

Materai 6000

Fahendra Agus Sutrisno, S.T., M.Eng


Direktur Utama

 
Formulir SKP dan KD

1. Data peserta Pengadaan


a. Nama Perusahaan : PT. Crusty Crab
b. Sub bidang pekerjaan : Pembangunan Hotel Pariwisata Bikini Buttom
c. Kualifikasi : Proyek Besar
d. Proyek yang sedang ditangani :

Mulai
No Nama Proyek Rencana Selesai Nilai (Rp)
Dikerjakan
Pembangunan saluran
1. drainase kabupaten 20 Oktober 2019 10 April 2020 Rp. 10 M
Magelang
Pembangunan jalan
2. non tol Batang- 1 Desember 2019 31 juli 2020 Rp. 13 M
Brebes
Total Rp. 23 M

2. Kemampuan Dasar Dan Sisa Kemampuan Paket


Kemampuan Dasar (KD) = 3 x NPt
= 3 x Rp. 23.000.000.000
= Rp. 69.000.000.000
Demikian pernyataan ini saya buat dengan sebenarnya dan penuh rasa tanggung jawab.
Jika dikemudian hari ditemui bahwa data/dokumen yang saya sampaikan tidak benar dan ada
pemalsuan, maka saya dan badan usaha yang saya wakili bersedia dikenakan sanksi berupa
sanksi administratif, gugatan secara perdata, dan/atau pelaporan secara pidana kepada pihak
berwenang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Magelang, 27 April 2020


PT. Crusty Crab

Fahendra Agus Sutrisno, S.T., M.Eng


Direktur Utama

Anda mungkin juga menyukai