Anda di halaman 1dari 4

Nama : Junettina Z Siagian

Nim : 7193141016
Prodi/Fakultas : Pendidikan Ekonomi/FE
Mata Kuliah : Profesi Kependidikan

LEMBARAN KERJA 11
PROFESI KEPENDIDIKAN

Pertanyaan yang diajukan:


1. Deskripsikan pengertian masing-masing pendekatan supervisi pendidikan menurut kata-kata
sendiri.
2. Klasifikasikan kelebihan dan kelemahan dari setiap pendekatan supervisi pendidikan dengan
jelas
3. Klasifikasikan secara rinci teknik teknik supervisi pendidikan.

Jawabannya:

1. Beberapa pendekatan supervisi pendidikan yaitu:


a) Pendekatan langsung (direktif)
Pendekatan direktif adalah cara pendekatan terhadap masalah yang bersifat langsung.
Supervisor memberikan arahan langsung, sudah tentu pengaruh perilaku supervisor
lebih dominan. Pendekatan direktif ini berdasarkan pada pemahaman terhadap
psikologis behaviorisme

b) Pendekatan tidak langsung (Non-Direktif)


Yang dimaksud dengan pendekatan tidak langsung (non-direktif) adalah cara
pendekatan terhadap permasalahan yang sifatnya tidak langsung. Perilaku supervisor
tidak secara langsung menunjukkan permasalahan, tapi ia terlebih dulu
mendengarkan secara aktif apa yang dikemukakan oleh guru. Ia memberi kesempatan
sebanyak mungkin kepada guru untuk mengemukakan permasalahan yang mereka
alami

c) Pendekatan kolaboratif [3]


Pendekatan kolaboratif adalah cara pendekatan yang memadukan cara pendekatan
direktif dan non-direktif menjadi suatu cara pendekatan baru. Pada pendekatan ini,
baik supervisor maupun guru bersama-sama bersepakat untuk menetapkan struktur
proses dan kriteria dalam melaksanakan proses percakapan terhadap masalah yang
dihadapi guru.
2. Kelebihan dan kelemahan dari setiap pendekatan supervisi pendidikan yaitu
a. Pendekatan Directive

Kelebihan :

1. Waktu yang dibutuhkan lebih singkat

2. Data yang didapatkan lebih lengkap karena menggunakan teknik pengumpulan data yang
memadai

3. Solusi yang diberikan konselor dapat digunakan sebagai dasar pemikiran klien dalam
pemecahan masalahnya

4. Cocok digunakan untuk klien yang kurang berpendidikan, klien yang tidak mau terbuka dan
anak-anak serta individu dengan masalah-masalah yang tidak terlalu bersifat emosional.

Kekurangan :

1. Meragukan kemampuan klien untuk memecahkan masalahnya sendiri

2. Tidak efektif untuk klien dengan masalah emosional yang mendalam

b. Pendekatan Non-Directive

Kelebihan:
Klien mampu merefleksikan dirinya baik perasaan maupun pikirannya dalam bentuk verbal, sehingga
konselor mampu menangkap emosi yang dimunculkan klien dan merefleksikan kembali ke klien
dengan bahasa dan tindakan yang sesuai.  

Kelemahan : 

1. Membutuhkan waktu yang lebih banyak

2. Klien sulit menceritakan masalah yang dihadapinya

3. Menuntut klien untuk bersikap dewasa dalam menentukan pemecahan masalah yang dihadapi

4. Klien sulit memahami masalah yang dihadapinya 


c. Pendekatan Kolaboratif

Kelebihan :

Menerapkan/memadukan berbagai pendekatan, menggunakan variasi dalam prosedur dan teknik


sehingga dapat melayani klien sesuai dengan kebutuhannya dan sesuai dengan ciri khas masalah yang
dihadapinya.
Kekurangan:
Klien merasa bingung jika konselor merubah strategi konseling sewaktu-waktu seusai dengan
kebutuhan saat konseling. Konselor dituntut untuk menguasai semua pendekatan sehingga mengerti
kapan harus menerapkan pendekatan-pendekatan tersebut.

3. Teknik-teknik supervisi pendidikan yaitu

1. Teknik Individual (Individual Technique)

Teknik individual ialah supervisi yang dilakukan secara perseorangan, teknik ini digunakan apabila
masalah yang dihadapi bersifat pribadi apalagi khusus atau “secret”.

Beberapa kegiatan yang dapat dilakukan antara lain:

a. Kunjungan Kelas                  d. Kunjungan antar Kelas

b. Observasi Kelas                    e. Menilai Diri Sendiri

c. Pertemuan Individu

2. Teknik Kelompok

Teknik kelompok adalah teknik yang digunakan bersama-sama oleh supervisor dengan sejumlah guru
dalam suatu kelompok. Beberapa orang yang diduga memiliki masalah dikelompokkan secara
bersama kemudian diberi pelayanan supervise sesuai dengan permaslahan yang mereka hadapi.
Banyak bentuk-bentuk dalam teknik yang bersifat kelompok ini, namun di antaranya yang lebih
umum adalah sebagai berikut:

– Pertemuan Orientasi bagi Guru Baru            – Demonstrasi Mengajar

– Rapat Guru                                                   – Perpustakaan Jabatan

– Kepanitiaan                                                   – Bulletin Supervisi

– Diskusi                                                          – Membaca Langsung


– Seminar                                                         – Mengikuti Kursus

– Tukar Menukar Pengalaman                         – Laboratorium Kurikulum

– Lokakarya (Workshop)                                 – Organisasi Jabatan

– Diskusi Panel                                                – Perjalanan Sekolah untuk staff

– Simposium