Anda di halaman 1dari 8

PENCATATAN

Puskesmas yang melaksanakan deteksi dini tumbuh kembang anak, perlu menyediakan formulir
pencatatan dan pelaporan berikut ini:

1. Formulir Deteksi Dini Tumbuh Kembang (Formulir DDTK)


Formulir DDTK digunakan untuk mencatat hasil pemeriksaan/skrining tumbuh kembang
yang dilakukan pada anak balita dan prasekolah yang datang ke Puskesmas maupun ke
Posyandu dan PAUD. Formulir ini berisi informasi tentang identitas anak, hasil pemeriksaan
deteksi dini tumbuh kembang, kesimpulan dan tindakan intervensi yang diberikan. Formulir
ini diisi oleh petugas kesehatan yang melakukan Pelayanan DDTK.
2. Register Deteksi Dini Tumbuh Kembang (Register DDTK)
Register DDTK merupakan himpunan data hasil pemeriksaan kesehatan anak dalam
rangka deteksi dini tumbuh kembang. Data yang terdapat di dalam formulir deteksi dini
tumbuh kembang dipindakan kedalam resgister DDTK. Dari register ini akan didapatkan
data lebih rinci hasil deteksi dini tumbuh kembang yang terdiri dari status gizi (kurus/sangat
kurus, pendek), gangguan perkembangan (motorik kasar, motorik halus, bicara/bahasa dan
sosialisasi/kemandirian), gangguan perilaku, gangguan penglihatan, gangguan pendengaran
dan serta tindak lanjut yang diberikan (stimulasi dan rujukan).

No NIK Nama Umur L/P Nama orang tua Alamat


1.
2.
3.
4.

3. Register Kohort Kesehatan Bayi (0-11 bulan) dan Register Kohort Kesehatan Anak
Balita dan Prasekolah (12-72 bulan)
Register kohor bayi dan register kohort balita dan anak prasekolah merupakan register
perekaman hasil data pemeriksaan kesehatan bayi 0-11 bulan dan balita dan anak prasekolah
12-72 bulan yang tercatat di Kartu Anak dan hasil skrining DDTK.
Hasil skrining DDTK yang dicatat di kohort bayi adalah sebagai berikut:
a. Pemantauan Perkembangan minimal 4 kali yaitu 1 kali pada umur 3 bulan, 1 kali
pada umur 4 - 6 bulan, dan 1 kali pada umur 7 - 9 bulan dan 1 kali pada umur 10 -
12 bulan sesuai standar.
b. Penimbangan minimal 8 kali .
c. Status gizi (kurus, kurus sekali, normal dan gemuk).
d. Hasil DDTK (sesuai, meragukan atau menyimpang).
Contoh format register kohort bayi 0-11 bulan
Hasil skrining DDTK yang dicatat di kohort Balita dan anak Prasekolah adalah sebagai
berikut:
a. Pemantauan perkembangan setiap 6 bulan sekali .
b. Penimbangan minimal 8 kali .
c. Status gizi (kurus, kurus sekali, normal dan gemuk).
d. Hasil DDTK (sesuai, meragukan atau menyimpang).

PELAPORAN

Formulir Pelaporan

Pelaporan hasil pelayanan DDTK di laporkan secara berjenjang mulai dari tingkat Puskesmas
sampai ke tingkat Pusat. Adapun formulir yang digunakan adalah sebagai berikut:

1. Formulir Rekapitulasi DDTK di tingkat Puskesmas.


Hasil pelayanan DDTK disemua Pelayanan (Puskesmas, Posyandu, PAUD dll)
dilaporkan dalam formulir rekapitulasi DDTK. Data yang terekam pada register kohort
bayi, balita dan anak prasekolah dan register DDTK di pindahkan ke formulir rekapitulasi
sebagai laporan bulanan. Formulir rekapitulasi di buat menurut desa/kelurahan yang
berisikan data sebagai berikut :
a. Jumlah sasaran anak usia 0-72 bulan.
b. Jumlah anak usia 0-11 bulan mendapatkan Pelayanan DDTK minimal 4 kali.
c. Jumlah anak usia 12-72 bulan yang mendapatkan Pelayanan DDTK minimal 2
kali setiap 6 bulan.
d. Jumlah anak yang mempunyai status gizi kurus/sangat kurus dan pendek.
e. Jumlah anak dengan gangguan perkembangan ( motorik kasar, motorik halus,
bicara/bahasa dan sosialisasi/kemandirian).
f. Jumlah anak dengan gangguan perilaku.
g. Jumlah anak dengan gangguan penglihatan.
h. Jumlah anak dengan gangguan pendengaran.
i. Jumlah anak yang ditindak lanjuti (stimulasi dan rujukan).
Contoh rekapitulasi ddtk di puskesmas
2. Formulir Rekapitulasi DDTK tingkat kabupaten/kota.
Pelaporan hasil kegiatan Pelayanan DDTK dari masing masing Puskesmas di
rekap oleh kabupaten/kota dan dilaporkan ke Propinsi dengan mengunakan formulir
laporan kesehatan bayi dan laporan kesehatan anak balita dan prasekolah.
Dikabupaten/kota data ini dapat dimanfaatkan untuk perencanaan, monitoring dan
evaluasi program SDIDTK di wilayahnya.
Selanjutnya kabubapen/kota akan melaporkan ke dinas kesehatan Propinsi.
Formulir rekapitulasi dibuat menurut Puskesmas yang berisikan data sebagai berikut:
a. Jumlah sasaran anak usia 0-72 bulan
b. Jumlah anak usia 0 - 11 bulan mendapatkan Pelayanan DDTK minimal 4 kali
c. Jumlah anak usia 12 - 72 bulan yang mendapatkan Pelayanan DDTK minimal 2
kali setiap 6 bulan
d. Jumlah anak yang mempunyai status gizi kurus/sangat kurus dan pendek.
e. Jumlah anak dengan gangguan perkembangan ( motorik kasar, motorik halus,
bicara/bahasa dan sosialisasi/kemandirian),
f. Jumlah anak dengan gangguan perilaku.
g. Jumlah anak dengan gangguan penglihatan.
h. Jumlah anak dengan gangguan pendengaran.
i. Jumlah anak yang ditindak lanjuti (stimulasi dan rujukan).
3. Formulir Rekapitulasi DDTK tingkat Propinsi.
Pelaporan hasil kegiatan Pelayanan DDTK dari masing masing kabupaten/kota di
rekap oleh Propinsi. Di Propinsi data ini dapat dimanfaatkan untuk perencanaan,
monitoring dan evaluasi program SDIDTK di wilayahnya. Selanjutnya Propinsi akan
melaporkan ke Kementerian Kesehatan.
Formulir rekapitulasi di buat menurut kabupaten/kota yang berisikan data sebagai
berikut :
a. Jumlah sasaran anak usia 0-72 bulan.
b. Jumlah anak usia 0-11 bulan mendapatkan Pelayanan DDTK minimal 4 kali.
c. Jumlah anak usia 12-72 bulan yang mendapatkan Pelayanan DDTK minimal 2
kali setiap 6 bulan.
d. Jumlah anak yang mempunyai status gizi kurus/sangat kurus dan pendek.
e. Jumlah anak dengan gangguan perkembangan ( motorik kasar, motorik halus,
bicara/bahasa dan sosialisasi/kemandirian).
f. Jumlah anak dengan gangguan perilaku.
g. Jumlah anak dengan gangguan penglihatan.
h. Jumlah anak dengan gangguan pendengaran.
i. Jumlah anak yang ditindak lanjuti (stimulasi dan rujukan).
C. MONITORING DAN EVALUASI

Monitoring adalah pengawasan kegiatan secara rutin untuk menilai pencapaian program
terhadap target melalui pengumpulan data mengenai input, proses dan output secara regular
dan terus-menerus. Evaluasi adalah suatu proses untuk membuat penilaian secara sistematik,
untuk keperluan pemangku kepentingan, mengenai suatu kebijakan, program, upaya atau
kegiatan berdasarkan informasi dan hasil analisis yang dibandingkan dengan relevansi,
efektifitas biaya dan keberhasilan. Data pemantauan yang baik sering menjadi titik awal bagi
suatu evaluasi. Secara ringkas, evaluasi adalah piranti untuk menjawab “Apakah tujuan
tercapai atau tidak dan mengapa?”. Evaluasi pencapaian kegiatan dilakukan secara berkala
(tahunan, tiga- atau lima-tahunan) yang dibandingkan dengan target, serta identifikasi masalah
yang dihadapi dalam pelaksanaan untuk perbaikan untuk perioda berikutnya. Monitoring dan
evaluasi dilakukan secara berjenjang mulai dari tingkat Pusat, Propinsi, Kabupaten/Kota, dan
Puskesmas dan jaringannya. Di bawah ini diuraikan aspek pokok Monitoringdan evaluasi
upaya program SDIDTK di setiap tingkat, yang masih perlu dijabarkan lebih lanjut.