Anda di halaman 1dari 55

HUBUNGAN SPIRITUALITAS RELIGIUSITAS DENGAN TINGKAT

KECEMASAN DAN DEPRESI PADA MAHASISWA PROGRAM STUDI

PROFESI APOTEKER DI INDONESIA

Usulan Skripsi

Untuk memenuhi sebagian persyaratan

mencapai gelar Sarjana Farmasi

HALAMAN JUDUL

Oleh:

Risda Fatin Fitria

33101600468

PROGRAM STUDI FARMASI FAKULTAS KEDOKTERAN

UNIVERSITAS ISLAM SULTAN AGUNG

SEMARANG

2020
Usulan Skripsi
HALAMAN PENGESAHAN
HUBUNGAN SPIRITUALITAS RELIGIUSITAS DENGAN TINGKAT

KECEMASAN DAN DEPRESI PADA MAHASISWA PROGRAM STUDI

PROFESI APOTEKER DI INDONESIA

Diajukan oleh:
Risda Fatin Fitria
33101600468

Telah disetujui oleh:

Pembimbing I

Nisa Febrinasari, M.Sc., Apt Tanggal................................

Pembimbing II

Chilmia Nurul Fatiha, M.Sc., Apt Tanggal................................

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN.................................................................................ii
DAFTAR ISI..........................................................................................................iii
DAFTAR SINGKATAN.........................................................................................v
DAFTAR TABEL...................................................................................................vi
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1
1.1. Latar Belakang..........................................................................................1
1.2. Rumusan Masalah.....................................................................................4
1.3. Tujuan Penelitian.......................................................................................4
1.3.1. Tujuan Umum....................................................................................4
1.3.2. Tujuan Khusus...................................................................................4
1.4. Manfaat Penelitian.....................................................................................5
1.4.1. Manfaat Teoritis.................................................................................5
1.4.2. Manfaat Praktis..................................................................................5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.............................................................................6
2.1. Konsep Dasar Religiusitas........................................................................6
2.1.1. Pengertian Religiusitas.......................................................................6
2.1.2. Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Religiusitas.............................7
2.1.3. Pengukuran Religiusitas.....................................................................8
2.2. Spiritualitas................................................................................................9
2.2.1. Pengertian Spiritualitas......................................................................9
2.2.2. Aspek Spiritualitas...........................................................................10
2.2.3. Pengukuran Spiritualitas..................................................................11
2.3. Kecemasan (Anxiety)...............................................................................12
2.3.1. Pengertian Kecemasan.....................................................................12
2.3.2. Tanda dan Gejala Kecemasan..........................................................12
2.3.3. Jenis-Jenis Kecemasan.....................................................................13
2.3.4. Tingkatan Kecemasan......................................................................16
2.3.5. Pengukuran Kecemasan...................................................................17

iii
2.4. Depresi....................................................................................................18
2.4.1. Pengertian Depresi...........................................................................18
2.4.2. Gambaran Depresi...........................................................................19
2.4.3. Tanda dan Gejala Depresi................................................................19
2.4.4. Etiologi Depresi...............................................................................22
2.4.5. Penanggulangan Depresi..................................................................25
2.4.6. Pengukuran Depresi.........................................................................27
2.5. Hubungan Spiritualitas Religiusitas Dengan Tingkat Depresi................28
2.6. Hubungan Spiritualitas Religiusitas Dengan Tingkat Kecemasan..........29
2.6. Kerangka Teori........................................................................................30
2.7. Kerangka Konsep....................................................................................31
2.8. Hipotesis..................................................................................................31
BAB III METODE PENELITIAN........................................................................32
3.1. Jenis Penelitian dan Rancangan Penelitian.............................................32
3.2. Variabel dan Definisi Operasional..........................................................32
3.2.1. Variabel............................................................................................32
3.2.2. Definisi Operasional........................................................................32
3.3. Populasi dan Sampel...............................................................................36
3.3.1. Populasi............................................................................................36
3.3.2. Sampel..............................................................................................36
3.4. Instrumen dan Bahan Penelitian..............................................................38
3.4.1. Instrumen.........................................................................................38
3.4.2. Bahan Penelitian..............................................................................40
3.5. Cara Penelitian........................................................................................40
3.6. Alur Penelitian.........................................................................................42
3.7. Tempat dan Waktu..................................................................................43
3.7.1. Tempat.............................................................................................43
3.7.2. Waktu...............................................................................................43
3.8. Analisis Hasil..........................................................................................43
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................43

iv
DAFTAR SINGKATAN

DUREL : Duke University Religion Index

DSES : Daily Spiritual Experience Scale

UKAI : Ujian Kompetensi Apoteker Indonesia

ASI : Zung AnxietyStatus Inventory

SAS : Zung Self Rating Anxiety Scale

SDS : Zung Self-Rating Depression Scale

SKAI : Standar Kompetensi Apoteker Indonesia

ORA : Organizational religiousity activity

NORA : Non-organizational religiousity activity

IR : Intrinsic religiousity

TBC : Tuberculosis

ECT : Electro Convulsive Therapy

OCD : Obsessive Compulsive Disorder

PTSD : Post Traumatic Sress Disorder

CBT : Cognitive Behavior Therapy

v
DAFTAR TABEL

Tabel 2. 1 Perbedaan Ansietas dengan Depresi.....................................................13


Tabel 2. 2 Gambaran Depresi................................................................................19

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2. 1 Kerangka Teori.................................................................................30


Gambar 2. 2 Kerangka Konsep..............................................................................31

vii
BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Menjadi seorang mahasiswa memiliki banyak kewajiban akademik.

Kewajiban akademik yang harus dikerjakan mahasiswa cenderung membuat

mahasiswa merasakan kecemasan atau bahkan menjadikan depresi.

Mahasiswa Program Studi Profesi Apoteker apabila tidak lulus ujian UKAI,

maka tidak dapat meraih gelar Apoteker. Ketakutan akan hal tersebutlah yang

memicu kecemasan dan depresi menjelang ujian UKAI. Sertifikat

Kompetensi mutlak dibutuhkan oleh setiap Apoteker. Untuk memperoleh

Sertifikat Kompetensi, seorang Apoteker harus melakukan satu tahapan yang

disebut Sertifikasi Kompetensi Profesi Apoteker [ CITATION Kom14 \l 1033 ] .

Tahapan tersebut digunakan untuk menilai Apoteker telah memenuhi syarat

yang ditetapkan dalam Standar Kompetensi Apoteker Indonesia (SKAI).

Sertifikasi Kompetensi bagi Apoteker pada dasarnya hanya dilakukan satu

kali. Uji Kompetensi Apoteker Indonesia (UKAI) merupakan satu-satunya

instrumen dalam penatalaksanaan Sertifikasi Kompetensi [CITATION Kom14 \l

1033 ].

Depresi dan kecemasan tetap merupakan masalah yang cukup mengganggu

dalam kehidupan akademik. Apabila tidak ditangani dapat menimbulkan

gangguan fungsi sosial dan kualitas hidup baik pada individu sakit maupun

sehat. Depresi sering diartikan sebagai reaksi normal terhadap situasi yang

tidak normal. Kecemasan diartikan sebagai respon normal terhadap stres dan

1
2

dapat memberikan suatu sinyal yang menyadarkan, memperingatkan adanya

bahaya yang mengancam dan memungkinkan seseorang mengambil tindakan

untuk mengatasi ancaman [CITATION Sad17 \l 1033 ].

Depresi termasuk salah satu aspek yang diteliti secara menyeluruh dari

penyakit mental dalam konteks hubungannya dengan religiusitas. Setidaknya

sejumlah 10 sampai 20 juta orang pernah mengalami depresi. Kurangnya

spiritualitas juga banyak diasosiakan dengan munculnya perilaku dan

psikologis yang negatif salah satunya yaitu depresi. Terkait dengan prevalensi

di Indonesia , dilaporkan bahwa diperkirakan sebanyak 6% dari penduduk

Indonesia di atas 15 tahun pernah mengalami gangguan mental emosional

hingga tahun 2013. Sejalan dengan laporan tersebut, penelitian yang dilakukan

oleh Ibrahim & Abdelreheem (2015) juga menunjukkan bahwa prevalensi

kecemasan pada mahasiswa farmasi di Mesir sebesar 29,3% dan prevalensi

depresi sebesar 51,1%. Penelitian yang dilakukan oleh Nurjannah (2013) juga

menunjukkan bahwa sebanyak 44,5% mahasiswa berusia 18 hingga 25 tahun

yang ada di Aceh mengidap depresi mulai dari tingkatan yang ringan hingga

yang berat [CITATION Kes13 \l 1033 ].

Kembali kepada agama merupakan salah satu cara yang digunakan

individu untuk mendapatkan rasa damai, kenyamanan, serta insight-insight

tertentu. Tidak berhenti di situ, agama juga memberikan sebuah perspektif

yang dapat digunakan individu untuk mengurangi distress yang mereka

rasakan ketika harus menghadapi banyak stressor [ CITATION Tay12 \l 1033 ].

Terkait dengan populasi di Indonesia, sebanyak 93% dari 1,019 responden


3

emerging adult menyatakan bahwa kepercayaan dalam beragama merupakan

hal terpenting bagi kebahagiaan mereka [CITATION Bro17 \l 1033 ]. Sebuah studi

dari Departemen Psikiatri di Universitas Columbia, religiusitas dapat menjadi

faktor protektif bagi individu yang beresiko tinggi mengalami depresi berat.

Secara khusus, resiko gangguan mood mengalami penurunan sebesar 43%

pada mereka yang memiliki religiusitas tinggi, dan resiko gangguan kejiwaan

turun 53% [CITATION Kas12 \l 1033 ]. Menurut Bonelli, Dew, Koenig,

Rosmarin, & Vasegh (2012) setidaknya 444 studi kuantitatif yang membahas

baik keterkaitan depresi dengan religiusitas maupun efek religiusitas terhadap

intevensi kasus depresi pada tahun 1962 hingga tahun 2010. Sebanyak 272

studi (61,2%) dari 444 studi kuantitatif tersebut menyatakan bahwa religiusitas

dapat menurunkan tingkat depresi, sebanyak 28 studi (6,3%) menyatakan

bahwa religiusitas justru memperparah depresi itu sendiri, dan sebanyak 144

studi (32,4%) menyatakan bahwa tidak ada kaitan antara religiusitas dan

depresi [ CITATION Bon12 \l 1033 ].

Salah satu alasan yang melatarbelakangi penelitian ini adalah karena

seluruh agama secara fundamental memiliki tujuan untuk memberikan

harapan, kebahagiaan, serta padangan yang dapat memberikan rasa

pemenuhan diri bagi para pengikutnya, dengan cara yang bertentangan dengan

simtoma depresif. Banyaknya mahasiswa menjadi cemas menjelang ujian

yang dirasa akan sulit. Meningkatnya angka depresi pada usia dewasa, maka

dilakukan penelitian apakah tingkat religiusitas dan spiritualitas mahasiswa


4

berhubungan dengan tingkat kecemasan dan depresi mahasiswa Profesi

Apoteker dalam menghadapi UKAI (Ujian Kompetensi Apoteker Indonesia).

1.2. Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang, dapat dibuat rumusan masalah sebagai

berikut : “Bagaimana Hubungan Spiritualitas Religiusitas Terhadap Tingkat

Kecemasan dan Depresi Pada Mahasiswa Program Studi Profesi Apoteker Di

Indonesia ?”

1.3. Tujuan Penelitian

1.

1.2.1. Tujuan Umum

Mengetahui hubungan spiritualitas dan religiusitas terhadap

tingkat kecemasan dan depresi pada mahasiswa Program Studi

Profesi Apoteker di Indonesia.

1.
1.1.1.3.2. Tujuan Khusus

1.1.1.1. Menganalisis banyaknya tingkat kecemasan dan

depresi pada mahasiswa Program Studi Profesi

Apoteker di Indonesia.

1.1.1.2. Menganalisis banyaknya tingkat spiritualitas dan

religiusitas pada mahasiswa mahasiswa Program Studi

Profesi Apoteker di Indonesia.

1.1.1.3. Mengetahui hubungan spiritualitas dan religiusitas

dengan tingkat kecemasan dan depresi pada mahasiswa


5

Program Studi Profesi Apoteker di indonesia dalam

menghadapi ujian UKAI.

1.4. Manfaat Penelitian

1.

1.1.1. Manfaat Teoritis

Penelitian ini diharapkan dapat menjadi referensi pendukung

bagi peneliti lain yang berniat untuk melakukan penelitian lanjutan

mengenai hubungan spiritualitas dan religiusitas dengan tingkat

kecemasan dan depresi pada mahasiswa Program Studi Profesi

Apoteker di Indonesia.

1.1.1.4.2. Manfaat Praktis

Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat memberikan

gambaran tentang seberapa besar hubungan tingkat religiusitas

spiritualitas dengan tingkat kecemasan dan depresi pada

mahasiswa Program Studi Profesi Apoteker berhubungan dalam

menghadapi UKAI.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Konsep Dasar Religiusitas

2.1.1. Pengertian Religiusitas

Religiusitas berasal dari kata religi dalam bahasa latin

“religio” yang akar katanya adalah religure yang berarti mengikat.

Mengandung makna bahwa religi atau agama umumnya memiliki

aturan-aturan dan kewajiban-kewajiban yang harus dipatuhi dan

dilaksanakan oleh pemeluknya. Aturan tersebut berfungsi mengikat

seseorang atau sekelompok orang yang dalam hubungannya

dengan tuhan, sesama manusia dan alam sekitarnya [CITATION

Ghu10 \l 1033 ]. Secara harafiah, religiusitas berarti relasi. Relasi

yang dimaksud meliputi relasi manusia dengan Tuhan, manusia

dengan sesama manusia, manusia dengan alam, dan manusia

dengan dirinya sendiri [ CITATION Mol10 \l 1033 ].

Tingkat religiusitas merupakan perspektif subjektif suatu

individu yang akan berdampak pada sudut pandang individu dalam

berperilaku [CITATION Mol10 \l 1033 ]. Religiusitas adalah tingkat

konsepsi seseorang terhadap agama dan tingkat komitmen

seseorang terhadap agamanya. Tingkat konseptualisasi adalah

tingkat pengetahuan seseorang terhadap agamanya. Tingkat

komitmen adalah sesuatu hal yang perlu dipahami secara

menyeluruh [CITATION Mol10 \l 1033 ].

6
7

12.1.2. Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Religiusitas

Menurut Hawari (2010) secara umum terdapat dua faktor yang

dapat mempengaruhi religiusitas, diantaranya adalah :

2.1.1.1. Faktor Internal

Faktor internal yang dapat mempengaruhi religiusitas

seseorang yaitu faktor pengalaman dan kebutuhan. Faktor

pengalaman berkaitan dengan pengalaman-pengalaman

mengenai keindahan, konflik moral, dan pengalaman

emosional kegamaan. Sedangkan faktor kebutuhan

berkaitan dengan kebutuhan rasa aman dan keselamatan,

kebutuhan akan cinta kasih, kebutuhan untuk memperoleh

harga diri, kebutuhan yang timbul karena adanya kematian.

2.1.1.2. Faktor Eksternal

Faktor eksternal yang dapat mempengaruhi religiusitas

yaitu:

1) Lingkungan keluarga

2) Lingkungan sekolah

3) Lingkungan masyarakat

Islam mengajarkan pada umatnya agar tidak mengalami

depresi dalam menghadapi cobaan apapun termasuk dalam

menghadapi ujian akademik. Untuk mengatasinya,

diperlukan kesabaran dan keimanan agar dapat mencegah


8

seseorang jatuh ke dalam keadaan cemas dan depresi.

Beberapa ayat Al-Qur’an yang berhubungan dengan

depresi, adapun salah satu ayat tersebut adalah :

Surah Ali ‘Imran : 139

G‫ َن‬G‫ ي‬Gِ‫ ن‬G‫ ِم‬G‫ؤ‬Gْ G‫ ُم‬G‫ ْم‬Gُ‫ ت‬G‫ ْن‬G‫ ُك‬G‫ن‬Gْ Gِ‫ إ‬G‫ن‬Gَ G‫و‬Gْ Gَ‫ ل‬G‫ ْع‬Gَ ‫أْل‬G‫ ا‬G‫ ُم‬Gُ‫ ت‬G‫ ْن‬Gَ‫ أ‬G‫ َو‬G‫ا‬G‫ و‬Gُ‫ ن‬G‫ز‬Gَ G‫ح‬Gْ Gَ‫ اَل ت‬G‫ َو‬G‫ا‬G‫ و‬Gُ‫ ن‬G‫ ِه‬Gَ‫اَل ت‬Gَ‫و‬

Artinya : Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah

(pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang

yang paling tinggi (derajatnya), jika kamu orang-orang

yang beriman.

(Hawari, 2010).

2.1.1.3. Pengukuran Religiusitas

Duke University Religion Index (DUREL) adalah lima item

pengukuran keterlibatan agama yang pertama kali digunakan tahun

1997 oleh American Psychiatrist Association. Instrumen tersebut

menilai tiga dimensi utama religiusitas yang diidentifikasi selama

pertemuan konsensus yang disponsori oleh National Institute on

Aging, yang berisi aktivitas keagamaan organisasi (ORA), aktivitas

keagamaan non-organisasi (NORA), dan religiusitas intrinsik (IR)

atau religiusitas subyektif. DUREL telah digunakan lebih dari 100

penilitian dan diterjemahkan lebih dari 10 bahasa. DUREL versi

Indonesia telah digunakan untuk pengukuran hubungan religiusitas

dengan kesehatan kepada 59 remaja di tingkat SMA. Hasil


9

penelitian menunjukkan nilai reliabilitas (Cronbach alpha) sebesar

0.37 [ CITATION Wid19 \l 1033 ].

a) Organizational religiousity activity (ORA)

ORA melibatkan perilaku keagamaan yang dilakukan

dalam kelompok atau lingkungan sosial.

b) Non-organizational religiousity activity (NORA)

NORA adalah perilaku yang dilakukan sendiri atau

secara pribadi.

c) Intrinsic religiousity (IR)

IR melibatkan aspek subyektif atau kognitif dari

motivasi keagamaan.

(Koenig & Futterman, 1995)

.2. Spiritualitas

1. Pengertian Spiritualitas

Spiritualitas adalah konsep yang luas dengan berbagai dimensi

dan perspektif yang ditandai adanya perasaan keterikatan

(koneksitas) kepada sesuatu yang lebih besar dari diri kita (Tuhan).

Disertai dengan usaha pencarian makna dalam hidup atau dapat

dijelaskan sebagai pengalaman yang bersifat universal dan

menyentuh. Beberapa individu menggambarkan spiritualitas dalam

pengalam-pengalaman hidupnya seperti adanya perasaan

terhubung/transendental yang suci dan menentramkan. Sebagian

individu yang lain merasaan kedamaian saat berada di masjid,


10

gereja, kuil atau tempat suci lainnya [CITATION Jap14 \l 1033 ].

Spiritualitas adalah aspek kemanusiaan yang mengacu pada cara

individu mencari makna tersurat, tujuan, dan cara mereka

mengalami keterhubungan untuk saat ini, untuk diri, orang lain,

dengan alam, dan dengan kebermaknaan atau suci[CITATION

Ard16 \l 1033 ]. Spiritualitas apabila dibedakan dengan religiusitas

memiliki makna bahwa religiusitas lebih mencerminkan individu

terhadap ketaatan terhadap perintah dari luar dan sangat terkait

dengan tradisi iman tertentu, sedangkan spiritualitas lebih dari

pengalaman batin [CITATION Car11 \l 1033 ].

2. Aspek Spiritualitas

Menurut Japar & Parwati (2014) spiritualitas adalah keyakinan

terhadap Tuhan Yang Maha Esa dan Maha Pencipta yang meliputi

berbagai aspek tersebut adalah:

a) Berhubungan dengan sesuatu yang tidak diketehui atau ketidak

pastian dalam kehidupan, yang dimaksud disini adalah unsur-

unsur yang gaib atau tidak kasat mata atau yang hanya bisa

dirasakan dengan mata hati.

b) Menemukan arti dan tujuan hidup, maksudnya adalah

menentukan hidup sesuai takdir.

c) Menyadari kemampuan untuk menggunakan sumber dan

kekuatan dalam diri sendiri, artinya bisa mengoptimalkan

kekuatan yang ada di dalam diri.


11

d) Mempunyai perasaan keterikatan dengan diri sendiri dan

dengan Tuhan Yang Maha Tinggi, yang dimaksudkan adalah

mengakui adanya hubungan vertikal antara sang pencipta dan

yang dicipta.

3. Pengukuran Spiritualitas

DSES (Daily Spiritual Experience Scale) adalah suatu

instrumen yang disusun oleh Lynn G. Underwood pada tahun

2002. DSES telah digunakan sebagai alat ukur pada studi

spiritualitas yang berjumlah lebih dari 200 penelitian terpublikasi,

serta telah diterjemahkan kedalam 40 bahasa. DSES mulai

dikembangkan sejak tahun 2002 dan mengalami revisi terakhir

pada tahun 2011. Terdapat 11 item yang diukur yaitu rasa kagum,

bersyukur, cinta Illahi secara langsung atau melalui orang lain,

cinta kasih sayang terhadap orang lain, sikap penyayang, sukacita,

rasa kedamaian batin, rasa kekuatan agama / spiritual, bimbingan

atau kenyamanan, merindukan koneksi spiritual, rasa kedekatan

dengan Illahi. DSES versi Indonesia (DSES-Ina) dalam penelitian

digunakan untuk mengukur spiritualitas kepada lebih dari 450

responden geriatri. DSES-Ina memiliki reliabilitas ditunjukkan dari

internal consistency coeficients (alpha Cronbach) yaitu 0.916

(berkorelasi tinggi). DSES-Ina valid dan dapat digunakan untuk

mengukur validitas yang cukup tinggi yaitu dengan nilai koefisien

korelasi Pearson r > 0.8 (p-value < 0.05)[ CITATION Moc19 \l 1033 ].
12

.3. Kecemasan (Anxiety)

2.3.1. Pengertian Kecemasan

Ansietas adalah suatu keadaan emosional yang tidak

menyenangkan yang ditandai oleh rasa ketakutan serta gejala fisik

yang menegangkan serta tidak diinginkan. Gejala tersebut

merupakan respon terhadap stress yang normal dan sesuai, tetapi

menjadi patologis apabila tidak sesuai dengan tingkat keparahan

stress, berlanjut setelah stressor hilang, atau terjadi tanpa adanya

stresor eksternal[CITATION Tei09 \l 1033 ].

2.3.2. Tanda dan Gejala Kecemasan

Pada umumnya sindrom ansietas memiliki ciri-ciri sebagai

berikut : cemas, khawatir dan tidak bisa relaks atau tegang yang

berlangsung lebih dari 3 bulan disertai gejala-gejala psikis dan

somatis akibat ketidakseimbangan sistem saraf autonom. Gejala-

gejaa yang sering ditemukan seperti gemetaran, otot-otot tegang,

kelelahan, berkeringat banyak, berdebar-debar, mulut kering,

pening/sakit kepala, perut perih diare, sulit tidur, mudah

tersinggung, dan sebagainya [CITATION ruW16 \l 1033 ].

Gejala awal sindrom ansietas dapat dikenali dengan

memperhatikan adanya keluhan psikis dan keluhan somatis sebagai

berikut:
13

a) Gejala psikis

Penampilan berubah (appearance) : sulit berkonsentrasi

Mood berubah : mudah marah, cepat tersinggung

Restless : gelisah, tak bisa diam, timbul rasa takut

b) Gejala somatis

Sakit kepala, ganguuan tidur, masuk tidur, impotensi,

keluhan berbagai sistem, missal kardiovaskular, sistem

pernapasan, gastrointestinal, dan sebagainya.

Tabel 2. 1 Perbedaan Ansietas dengan Depresi


Gejala Ansietas Depresi
Somatis :
Pola tidur Sulit Cepat bangun
tidur
Rasa lelah +
-
Paling tidak enak Pagi hari
Sore hari
Psikis :
Rasa kasih sayang + -
Perhatian hobi + -
Humor + -
Tujuan hidup + -
Menangis - +
Menyalahkan diri - +
[CITATION ruW16 \l 1033 ]

2.3.3. Jenis-Jenis Kecemasan

Menurut Spilberger dalam Saputra, Safaria, & Eka (2012)

menjelaskan kecemasan dalam dua bentuk, yaitu :


14

a) Trait anxiety

Trait anxiety, yaitu adanya rasa khawatir dan

terancam yang menghinggapi diri seseorang terhadap

kondisi yang sebenarnya tidak berbahaya. Kecemasan ini

disebabkan oleh kepribadian individu yang memang

memiliki potensi cemas dibandingkan dengan individu

yang lainnya.

b) State anxiety

State anxiety, merupakan kondisi emosional dan

keadaan sementara pada diri individu dengan adanya

perasaan tegang dan khawatir yang dirasakan secara sadar

serta bersifat subjektif.

Sedangkan menurut Freud dalam Feist & Feist (2012)

membedakan kecemasan dalam tiga jenis, yaitu:

a) Kecemasan neurosis

Kecemasan neurosis adalah rasa cemas akibat bahaya

yang tidak diketahui. Perasaan itu berada pada ego, tetapi

muncul dari dorongan ide. Kecemasan neurosis bukanlah

ketakutan terhadap insting-insting itu sendiri, namun

ketakutan terhadap hukuman yang mungkin terjadi jika

suatu insting dipuaskan.

b) Kecemasan moral
15

Kecemasan ini berakar dari konflik antara ego dan

superego. Kecemasan ini dapat muncul karena kegagalan

bersikap konsisten dengan apa yang mereka yakini benar

secara moral. Kecemasan moral merupakan rasa takut

terhadap suara hati. Kecemasan moral juga memiliki dasar

dalam realitas, di masa lampau sang pribadi pernah

mendapat hukuman karena melanggar norma moral dan

dapat dihukum kembali.

c) Kecemasan realistik

Kecemasan realistik merupakan perasaan yang tidak

menyenangkan dan tidak spesifik yang mencakup

kemungkinan bahaya itu sendiri. Kecemasan realistik

merupakan rasa takut akan adanya bahaya-bahaya nyata

yang berasal dari dunia luar.

Gangguan kecemasan berbeda dari perasaan normal gugup

atau gelisah dan melibatkan rasa takut atau kecemasan yang

berlebihan. Gangguan kecemasan adalah gangguan mental yang

serius. Sindrom ansietas atau gangguan kecemasan menurut DSM

V (Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorder Fifth

Edition) dibedakan menjadi beberapa macam yaitu :

a) Ansietas GAD (Generalized Anxiety Disorder)

b) Ansietas Panik (Panic Disorder)

c) Ansietas OCD (Obsessive Compulsive Disorder)


16

d) Fobia

e) PTSD (Post Traumatic Stress Disorder)

f) Ansietas lain

(American Psychiatric Association, 2013)

2.3.4. Tingkatan Kecemasan

Kecemasan (Anxiety) memiliki tingkatan menurut Gail W.

Stuart dalam Feist & Feist (2012) mengemukakan tingkat ansietas,

diantaranya :

a) Ansietas ringan

Berhubungan dengan ketegangan dalam kehidupan sehari-

hari, ansietas ini menyebabkan individu menjadi waspada dan

meningkatkan lapang persepsinya. Ansietas ini dapat

memotivasi belajar dan menghasilkan pertumbuhan serta

kreativitas.

b) Ansietas sedang

Memungkinkan individu untuk berfokus pada hal yang

penting dan mengesampingkan yang lain. Ansietas ini

mempersempit lapang persepsi individu. Dengan demikian,

individu mengalami tidak perhatian yang selektif namun dapat

berfokus pada lebih banyak area jika diarahkan untuk

melakukannya.

c) Ansietas berat
17

Sangat mengurangi lapang persepsi individu. Individu

cenderung berfokus pada sesuatu yang rinci dan spesifik serta

tidak berpikir tentang hal lain. Semua perilaku ditujukan untuk

mengurangi ketegangan. Individu tersebut memerlukan banyak

arahan untuk berfokus pada area lain.

d) Tingkat panik

Berhubungan dengan terperangah, ketakutan, dan teror. Hal

yang rinci terpecah dari proporsinya karena mengalami

kehilangan kendali, individu yang mengalami panik tidak

mampu melakukan sesuatu walaupun dengan arahan. Panik

mencakup disorganisasi kepribadian dan menimbulkan

peningkatan aktivitas motorik, menurunnya kemampuan untuk

berhubungan dengan orang lain, persepsi yang menyimpang,

dan kehilangan pemikiran yang rasional.

2.3.5. Pengukuran Kecemasan

Zung Self Rating Anxiety Scale (SAS) adalah suatu alat ukur

kecemasan yang terdiri dari 20 item penilaian pribadi berdasarkan

skoring pada empat manifestasi yaitu gejala kognitif, otonom,

motorik, dan sistem saraf pusat. SAS menunjukkan level

kecemasan selama satu sampai dua minggu. SAS total skor 20

sampai 80, dengan interpretasi total skor lebih dari 36, maka

diperlukan untuk pemeriksaan klinis lebih jauh untuk melihat

keparahan gangguan kecemasan. Zung Anxiety Scale terdiri dari


18

dua bentuk yaitu ASI (Anxiety Status Inventory) yang digunakan

oleh dokter atau psikolog berbentuk interview langsung dan SAS

(Self-rating anxiety Scale) berupa self report pasien yang bisa

digunakan untuk menilai kecemasan individu. SAS menilai gejala

kecemasan dari kelompok afektif terdiri dari 5 item dan somatis

terdiri dari 15 item. Kuesioner berisi gejala berupa kecemasan,

takut tanpa alasan, mudah marah dan panik, merasa hancur, merasa

baik-baik saja, lengan dan kaki gemetar, terganggu oleh nyeri

kepala, leher, punggung, lemah dan mudah lelah, merasa tenang,

jantung berdebar-debar, pusing, pingsan, bernafas dengan mudah,

mati rasa, kesemutan, gangguan pencernaan dan somatis yaitu

sering buang air kecil, tangan kering dan hangat, wajah terasa

panas dan merah, mudah tidur, mimpi buruk [ CITATION Zun71 \l

1033 ]. SAS versi Indonesia dalam penelitian digunakan kepada

1000 responden remaja di Indonesia. SAS-Indonesia memiliki

reliabilitas yang cukup baik ditunjukkan dengan nilai Cronbach

alpha 0.658 dan validitas ditunjukkan dengan rentang nilai r =

0.043- 0,530, p<0.05[ CITATION Set19 \l 1033 ].

.4. Depresi

2.3.1. Pengertian Depresi

Pengertian depresi menurut Davies & Craig (2009) memiliki

arti yang luas dari deskripsi perasaan sedih yang normal, melalui

perasaan dan cara berpikir yang pervasif dan persisten, hingga


19

psikosis. Depresi adalah suatu gangguan mood, kondisi emosional

berkepanjangan yang mewarnai seluruh proses mental (berpikir,

berperasaan, dan berperilaku seseorang), yang dalam buku

Synopsis of Phsychiatri depresi termasuk gangguan mood

[CITATION Sad15 \l 1033 ].

.4.2. Gambaran Depresi

Tabel 2. 2 Gambaran Depresi


Gambaran inti
Mood rendah yang pervasif
Kehilangan minat dan kesenangan (anhedonia)
Penurunan energy, aktivitas terbatas
Gambaran lain
Konsentrasi dan perhatian yang buruk
Harga diri dan rasa percaya diri rendah
Rasa bersalah dan tidak berguna
Pandangan pesimistik dan suram mengenai masa depan
Ide atau tindakan yang menyakiti diri sendiri dan bunuh diri
Gangguan tidur
Hilangnya nafsu makan
[CITATION Tei09 \l 1033 ]

.4.3. Tanda dan Gejala Depresi

Menurut DSM V (Diagnostic and Statistical Manual of

Mental Disorder Fifth Edition), baik ansietas maupun depresi

masing-masing menampilkan gejala-gejala psikis dan gejala

somatik yang berbeda (American Psychiatric Association, 2013).


20

Keluhan-keluhan somatik yang umum dijumpai antara lain : sakit

kepala, anoreksia, cepat lelah (fatigue), konstipasi, insomnia,

palpitasi, berkeringat, libido menurun (impotensi), sakit perut,

nyeri ulu hati, sesak napas, dan sebagainya. Belakangan dapat

diperhatikan jika penderita berasal dari kelompok berintelegensia

tinggi (misalnya manager, para eksekutif, cendekiawan) mereka

mengemukakan keluhan psikis sebagai keluhan utamanya,

misalnya sulit berkonsentrasi, merasa tidak tenang, selalu tegang

dan sebagainya, sedangkan pada kelompok berintelegensia rendah

justru keluhan fisisnya yang paing ditonjolkan [CITATION ruW16 \l

1033 ]. Menurut Sudoyo, Setiyohadi, Alwi, K, & Setiati (2016)

untuk mempermudah mengenal keadaan depresi terdapat gejala

yang merupakan trias depresi yaitu:

a) Tidak bisa menikmati hidup

b) Tidak ada perhatian pada lingkungan

c) Lelah sepanjang hari

J. Strutter dalam Sudoyo, Setiyohadi, Alwi, K, & Setiati

(2016) memperkenalkan “antisipasi” untuk mengenal dan

menentukan adanya depresi berdasarkan kenyataan bahwa

seseorang mendapat kesulitan dalam mengerti dan mengenal

makna tidur. Antisipasi mengandung unsur futuristik, orang akan

membayangkan masa mendatang sebagai kelanjutan dari masa

kini. Antisipasi merupakan kemampuan seseorang untuk


21

memproyeksikan dirinya ke masa depan. Penderita depresi

mempunyai perubahan persepsi tentang waktu dan pebicaraannya

tidak menyangkut hari depan tetapi berputar-putar sekitar masalah

yang telah lalu. Pendek kata seseorang telah kehilangan

kemampuan mengatur waktu dan dengan demikian kehilangan

daya antisipasi. Beberapa komponen antisipasi adalah :

a) Loss of communication : ketidakmampuan untuk

berkomunikasi. Seseorang merasa hampa, tidak mampu

bertukar pikiran atau gagasan, kehilangan semangat.

b) Solitude : menyendiri. Seseorang tidak mampu mengantisipasi

secara positif kehadiran orang lain, sehingga menjebloskan

dirinya dalam kesendirian.

c) Feeling of impotence : rasa tidak mampu. Seseorang

menunjukkan tidak dapat bertindak, merendahkan dirinya,

tidak mempunyai kegiatan yang bermakna.

d) Was-was dan merasa terancam, tidak mengantisipasi peristiwa

sehari-hari.

Komponen lain yang terdapat pada depresi ialah trias kognitif yang

terganggu yaitu:

a) Menilai diri sendiri tidak berguna (I’m worthless)

b) Perasaan permusuhan pada lingkungan (the environment is

hostile)
22

c) Masa depan suram (nothing good can happen)

[CITATION ruW16 \l 1033 ]

.4.4. Etiologi Depresi

Menurut American Psychiatric Association (2013) faktor

penyebab depresi dapat dibagi menjadi :

a) Biokimia

Perbedaan bahan kimia tertentu di otak dapat berkontribusi

pada gejala depresi. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa

terdapat kelainan pada amin biogenik, seperti 5 HIAA (5-

Hidroksi indol asetic acid), HVA (Homovanilic acid), MPGH

(5 methoxy-0-hydroksi phenil glikol), di dalam darah, urin, dan

cairan serebrospinal pada pasien gangguan mood.

Neurotransmiter yang terkait dengan patologi depresi adalah

serotonin dan epineprin. Penurunan serotonin dapat

mencetuskan depresi. Selain itu, aktivitas dopamin pada

depresi menurun. Hal tersebut tampak pada pengobatan yang

menurunkan konsentrasi dopamin seperti respirin dan penyakit

dengan konsentrasi dopamin menurun seperti Parkinson. Kedua

penyakit tersebut disertai gejala depresi. Obat yang

meningkatkan konsentrasi dopamin, seperti tyrosin,

amphetamine, dan bupropion, dapat menurunkan gejala depresi

[ CITATION HIK10 \l 1033 ].


23

b) Genetik

Depresi memiliki peluang dapat diturunkan dalam keluarga.

Sebagai contoh, apabila satu kembar identik mengalami

depresi, yang lain memiliki peluang 70% untuk menderita

penyakit yang sama (American Psychiatric Association, 2013).

Angka resiko di antara anggota keluarga tingkat pertama dari

individu yang menderita depresi berat (unipolar) diperkirakan 2

sampai 3 kali dibandingkan dengan populasi umum. Angka

keselarasan sekitar 11% pada kembar dizigot dan 40% pada

kembar monozigot[CITATION HIK10 \l 1033 ].

c) Kepribadian

Orang dengan rasa percaya diri rendah, yang mudah

mengalami stres, atau yang biasanya pesimis lebih

memungkinkan mengalami depresi. Dari faktor kepribadian,

beberapa ciri kepribadian tertentu yang terdapat pada individu,

seperti kepribadian dependen, anankastik, histrionik, diduga

mempunyai resiko tinggi untuk terjadinya depresi, sedangkan

kepribadian antisosial dan paranoid mempunyai resiko yang

rendah [ CITATION HIK10 \l 1033 ].

d) Faktor lingkungan

Paparan terus menerus terhadap kekerasan, penelantaran,

pelecehan atau kemiskinan dapat membuat beberapa orang

lebih rentan mengalami depresi. Stresor lingkungan yang


24

paling berhubungan dengan onset suatu episode depresi adalah

kehilangan seseorang yang disayang. Stresor psikososial yang

bersifat akut, seperti kehilangan orang yang dicintai, atau

stresor kronis misalnya kekurangan finansial yang berlangsung

lama, kesulitan hubungan interpersonal, ancaman keamanan

dapat menimbulkan depresi [ CITATION HIK10 \l 1033 ].

Adanya disregulasi neuroendokrin. Hipotalamus

merupakan pusat pengaturan aksis neuroendokrin, menerima

input neuron yang mengandung neurotransmiter amin biogenik.

Pada pasien depresi ditemukan adanya disregulasi

neuroendokrin. Disregulasi ini terjadi akibat kelainan fungsi

neuron yang mengandung amin biogenik. Sebaliknya, stres

kronik yang mengaktivasi aksis Hypothalamic-Pituitary-

Adrenal (HPA) dapat menimbulkan perubahan pada amin 4

biogenik sentral. Aksis neuroendokrin yang paling sering

terganggu yaitu adrenal, tiroid, dan aksis hormon pertumbuhan.

Aksis HPA merupakan aksis yang paling banyak diteliti.

Hipersekresi Cortisol Releasing Hormone (CRH) merupakan

gangguan aksis HPA yang sangat fundamental pada pasien

depresi. Hipersekresi yang terjadi diduga akibat adanya defek

pada sistem umpan balik kortisol di sistem limbik atau adanya

kelainan pada sistem monoaminogenik dan neuromodulator

yang mengatur CRH. Sekresi CRH dipengaruhi oleh emosi.


25

Emosi seperti perasaan takut dan marah berhubungan dengan

Paraventriculer nucleus (PVN), yang merupakan organ utama

pada sistem endokrin dan fungsinya diatur oleh sistem limbik.

Emosi mempengaruhi CRH di PVN, yang menyebabkan

peningkatan sekresi CRH [ CITATION HIK10 \l 1033 ].

.4.5. Penanggulangan Depresi

Depresi adalah salah satu gangguan mental yang paling

dapat diobati. Antara 80% dan 90% penderita depresi akhirnya

merespons pengobatan dengan baik. Hampir semua pasien

mendapatkan bantuan dari gejalanya. Sebelum diagnosis atau

perawatan, seorang profesional kesehatan harus melakukan

evaluasi diagnostik menyeluruh, termasuk wawancara dan

mungkin pemeriksaan fisik. Dalam beberapa kasus, tes darah

mungkin dilakukan untuk memastikan depresi bukan karena

kondisi medis seperti masalah tiroid. Evaluasi ini untuk

mengidentifikasi gejala spesifik, riwayat medis dan keluarga,

faktor budaya dan faktor lingkungan untuk sampai pada diagnosis

dan merencanakan tindakan [CITATION Dep07 \l 1033 ].

a) Pengobatan

Tujuan terapi depresi adalah untuk meminimalkan efek

samping, mengurangi gejala, memastikan kepatuhan

pengobatan, membantu pengembalian ketingkat fungsi sebelum

depresi dan mencegah episode lebih lanjut menyatakan bahwa


26

penderita mengalami gangguan depresif berat, dan gejalanya

sangat membuat tidak berdaya maka perlu diketahui bahwa anti

depresan tidak menyembuhkan gangguan depresif, tetapi

mengurangi sampai menghilangkan gejala.

Terdapat tiga fase pengobatan gangguan depresif yaitu:

a) Fase akut bertujuan untuk meredakan gejala

b) Fase kelanjutan untuk mencegah relaps

c) Fase pemeliharaan/rumatan untuk mencegah rekuren

b) Psikoterapi

Psikoterapi, atau "terapi bicara," kadang-kadang digunakan

sendiri untuk pengobatan depresi ringan; untuk depresi sedang

hingga berat, psikoterapi sering digunakan bersama dengan

obat antidepresan. Terapi perilaku kognitif (CBT) telah terbukti

efektif dalam mengobati depresi. CBT adalah bentuk terapi

yang berfokus pada masa kini dan pemecahan masalah. CBT

membantu seseorang untuk mengenali pemikiran yang

menyimpang dan kemudian mengubah perilaku dan pemikiran.

Melibatkan individu, tetapi dapat mencakup orang lain.

Misalnya, terapi keluarga atau pasangan dapat membantu

mengatasi masalah dalam hubungan dekat ini. Terapi kelompok

melibatkan orang dengan penyakit yang serupa. Tergantung

pada tingkat keparahan depresi, perawatan dapat memakan

waktu beberapa minggu atau lebih lama. Dalam banyak kasus,


27

peningkatan yang signifikan dapat dilakukan dalam 10 hingga

15 sesi [ CITATION HIK10 \l 1033 ].

c) Terapi Electroconvulsive (ECT)

Perawatan medis yang paling umum digunakan untuk

pasien dengan depresi berat parah atau gangguan bipolar yang

belum menanggapi perawatan lain. ECT melibatkan stimulasi

listrik singkat pada otak ketika pasien berada di bawah anestesi.

Seorang pasien biasanya menerima ECT dua hingga tiga kali

seminggu untuk total enam hingga 12 perawatan. ECT telah

digunakan sejak tahun 1940-an, dan penelitian bertahun-tahun

telah menghasilkan perbaikan besar. Biasanya dikelola oleh tim

profesional medis terlatih termasuk psikiater, ahli anestesi dan

perawat atau asisten dokter [ CITATION HIK10 \l 1033 ].

Membaca kitab suci, merupakan salah satu sarana

berkomunikasi dengan Tuhannya atau dengan kekuatan yang

dianggap diatas kekuatan yang lain merupakan bagian dari

strategi yang digunakan untuk mengatasi tekanan dan perasaan

menderita karena penyakit yang dideritanya. Sebagian

keyakinan mempercayai bahwa membaca kitab suci dapat

menyembuhkan dan meringankan penderitaan [CITATION

Ard16 \l 1033 ].
28

.4.6. Pengukuran Depresi

Zung Self-Rating Depression Scale (SDS) adalah kuesioner

penilaian pribadi terdiri 20-item yang banyak digunakan sebagai

alat skrining, yang mencakup gejala afektif, psikologis dan somatik

yang terkait dengan depresi. Kuesioner ini membutuhkan waktu

sekitar 10 menit untuk diselesaikan, dan item dibingkai dalam 10

pernyataan positif dan 10 pernyataan negatif. Skala memberikan

petunjuk global tentang kekuatan (intensitas) gejala depresif

pasien, termasuk ekspresi afektif dari depresi. SDS Indonesia

digunakan untuk mengukur tingkat depresi kepada pasien dewasa

TBC Pulmonar. Pengukuran SDS Indonesia memiliki valididitas

yang baik yaitu nilai r = 0,463-0,745 serta reliabilitas yang baik

dengan nilai Cronbach alpha = 0,887 > r tabel = 0,195 [ CITATION

Sus19 \l 1033 ]

.5. Hubungan Spiritualitas Religiusitas Dengan Tingkat Depresi

Manusia memiliki banyak cara untuk menghadapi tekanan dalam

hidupnya, diantaranya yaitu melalui dukungan sosial yang besar,

stabilitas finansial dan akses untuk ketenangan jiwa seperti waktu

istirahat yang cukup[ CITATION Dei10 \l 1033 ]. Dua faktor lain yang

penting dalam menghadapi tekanan adalah spiritualitas dan religiusitas.

Religiusitas mungkin mempunyai manfaat dalam membantu proses

penyesuaian diri terhadap tekanan. Terkait penanganan untuk kasus

depresi sendiri, religiusitas mampu memberikan efek buffer sekaligus


29

menjadi faktor protektif yang dapat memperbaiki ketika emerging adult

(18-25 tahun) merasakan ketidakstabilan. Menggunakan pendekatan

religius merupakan suatu hal yang banyak dilakukan ketika individu

menemui kesulitan, sebab keterlibatan individu dalam aspek keagamaan

merupakan suatu hal yang dianggap penting [CITATION Bon12 \l 1033 ].

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa keyakinan terhadap agama dan

ritual-ritual didalamnya berhubungan dengan kepuasan hidup yang lebih

besar, kebahagiaan, efek positif, dan berbagai indikator kesejahteraan

holistik [ CITATION Dei10 \l 1033 ].

.6. Hubungan Spiritualitas Religiusitas Dengan Tingkat Kecemasan

Hasil penelitian yang dilakukan oleh Hawari (2013) yang

menunjukkan bahwa mereka yang religius (beribadah, berdoa, berdzikir)

resiko mengalami stres, cemas, dan depresi jauh lebih kecil daripada

mereka yang tidak religius dalam kehidupan sehari-harinya. Keyakinan

dan pengamalan agama berhubungan dengan tingkat bunuh diri yang

lebih pendek, kurangnya kecemasan, mengurangi tingkat penyalahgunaan

zat, angka kejadian depresi yang menurun, pemulihan lebih cepat dari

depresi, kesehjahteraan, harapan, optimisme yang lebih tinggi, memiliki

tujuan dan makna hidup, dan dukungan sosial yang lebih tinggi (Koenig,

2008). Penelitian yang dilakukan oleh Najmeh (2014) menyebutkan

bahwa kualitas kesejahteraan spiritual yang buruk paling banyak

menyebabkan pasien jatuh pada kondisi depresi. Peran spiritualitas dalam

memberikan kontribusi positif maupun dampak negatif dalam hal status


30

kesehatan, kepuasan hidup, dukungan sosial, teknik mengatasi masalah,

dan manajemen stres [CITATION Ard16 \l 1033 ].


31

.6. Kerangka Teori

Rasa kagum
Bersyukur Gejala afektif
Spiritualitas Kecemasan
Cinta Illahi secara
langsung atau melalui Gejala somatis
orang lain
Cinta kasih sayang
terhadap orang lain
Sikap penyayang
Sukacita
v
Rasa kedamaian batin
Rasa kekuatan agama /
spiritual
Bimbingan atau
kenyamanan
Merindukan hubungan
spiritual
Dekat dengan Illahi

Intrinsic religiousity
Gejala psikologis

Organizational religious
activity Religiusitas Depresi Gejala somatis

Non-organizational Gejala afektif


religious activity

Gambar 2. 1 Kerangka Teori


32

.7. Kerangka Konsep

Variable Independen Variable Dependen

Tingkat Religiusitas Tingkat Kecemasan

Tingkat Spiritualitas Tingkat Depresi

Gambar 2. 2 Kerangka Konsep

.8. Hipotesis

Terdapat hubungan antara tingkat spiritualitas dan religiusitas

dengan tingkat depresi dan kecemasan pada mahasiswa Program Studi

Profesi Apoteker di Indonesia.


BAB III

METODE PENELITIAN

3.1. Jenis Penelitian dan Rancangan Penelitian

Penelitian ini termasuk jenis penelitian analitik observasional dengan

rancangan cross sectional.

.2. Variabel dan Definisi Operasional

3.2.1. Variabel

3.2.1.1. Variabel Bebas

Variabel bebas dalam penelitian ini adalah tingkat

religiusitas dan spiritualitas.

3.2.1.2. Variabel Terikat

Variabel terikat dalam penelitian ini adalah tingkat depresi

dan kecemasan.

3.2.2. Definisi Operasional

3.2.2.1. Religiusitas

Religiusitas diukur menggunakan DUREL (Duke

University Religion Index), yang disusun oleh Koenig pada

tahun 2010 dan diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia

oleh Indonesian Bilingual Academic Person dan

diterjemahkan kembali oleh American Native Speaker

[CITATION Wid19 \l 1033 ] . Instrumen terdiri dari 5

pertanyaan yang berisi tentang NORA (non-organizational

religious activity) yaitu perilaku yang dilakukan sendiri

33
34

atau secara pribadi, ORA (organizational religious activity)

melibatkan perilaku keagamaan yang dilakukan dalam

kelompok atau lingkungan sosial., dan IR (intrinsic

religiousity) yaitu melibatkan aspek subyektif atau kognitif

dari motivasi keagamaan. Pertanyaan pertama mengarah

kepada ORA (organizational religious activity), dengan

pilihan jawaban 1 “tidak pernah”, 2 “setahun sekali atau

kurang”, 3 ” beberapa kali setahun”, 4 “beberapa kali

sebulan”, 5 “seminggu sekali”, 6 “beberapa kali seminggu”.

Pertanyaan kedua berisi pertanyaan NORA (non-

organizational religious activity) dengan pilihan jawaban 1

“tidak pernah/sangat jarang”, 2 “beberapa kali sebulan”, 3 ”

seminggu sekali”, 4 “1-2 kali seminggu”, 5 “sekali sehari”,

6 “lebih dari sekali sehari”. Pada pertanyaan nomor 3-5

berupa IR (intrinsic religiousity) dengan pilihan jawaban 1

“tidak setuju sama sekali”, 2 “kurang setuju”, 3 “ragu-

ragu”, 4 “setuju”, 5 “sangat setuju sekali”.

Skala : Rasio

3.2.2.2. Spiritualitas

Spiritualitas diukur menggunakan DSES (Daily Spiritual

Experience Scale), yang disusun oleh Underwood pada tahun

2011 dan diterjemahkan dalam Bahasa Indonesia menjadi

DSES-Ina oleh [CITATION Moc19 \l 1033 ]. DSES berguna untuk


35

mengukur pengalaman spiritual harian yang biasa terjadi, serta

dapat ditujukan untuk seseorang yang percaya terhadap agama

maupun seseorang yang tidak percaya terhadap agama. DSES

terdiri dari 16 pertanyaan, 15 pertanyaan pertama menanyakan

tingkat frekuensi responden terhadap berbagai pengalaman

spiritual menggunakan 6 pilihan jawaban yaitu 1 “tidak

pernah”, 2 “satu kali pada satu waktu”, 3 “beberapa hari”, 4

“hampir tiap hari”, 5 “setiap hari”, 6 “beberapa kali sehari”.

Pertanyaan terakhir menanyakan responden tentang seberapa

dekat individu dengan Tuhan atau sesuatu yang mereka anggap

sebagai Yang Maha Kuasa, yang terdiri dari 4 pilihan jawaban

yaitu 1 “tidak sama sekali”, 2 “agak dekat”, 3 “sangat dekat”, 4

“sedekat mungkin” [ CITATION Lyn11 \l 1033 ].

Skala : Rasio

3.2.2.3. Kecemasan

Kecemasan diukur menggunakan metode SAS (Zung Self

Rating Anxiety Scale) yang disusun oleh Zung pada tahun

1971 dan diterjemahkan dan menjadi versi Bahasa Indonesia

oleh [ CITATION Set19 \l 1033 ] . SAS terdiri dari 20 item yang

terdiri atas 15 pertanyaan merujuk pada gejala somatis dan 5

pertanyaan merujuk pada gejala afektif. Setiap pertanyaan

terdiri dari 4 pilihan jawaban dengan nilai skor dari 20 sampai

80. Pilihan jawaban seperti skala Likert yaitu 1 “tidak pernah”.


36

2 “kadang-kadang”, 3“sebagian waktu”, 4 “hampir setiap

waktu”. Total skor dapat dikategorikan menjadi: normal yaitu

20-44, kecemasan ringan ke moderat yaitu 45-59, kecemasan

parah dengan skor 60-74, dan kecemasan ekstrim apabila skor

lebih dari 75 [ CITATION Set19 \l 1033 ].

Skala : Rasio

3.2.2.4. Depresi

Depresi diukur menggunakan metode SDS (Zung Self-

Rating Depression Scale) yang disusun oleh pada tahun 1977

kemudian diterjemahkan dalam versi Bahasa Indonesia oleh

[ CITATION Sus19 \l 1033 ]. SDS terdiri dari 20 item penilaian

pribadi digunakan untuk mengukur depresi tersusun dari

gejala afektif, psikologis dan somatik. Setiap pertanyaan

memiliki nilai skor 0 untuk “tidak pernah”, skor 1 untuk

“kadang-kadang”, skor 2 untuk “cukup sering”, dan skor 3

untuk “hampir selalu atau selalu”. Penilaian total skor untuk

depresi yaitu 20-80. Hasil skor yang tinggi menunjukkan

tingkat keparahan depresi pada minggu sebelumnya termasuk

hari ini. Skor depresi berdasarkan manual SDS dikategorikan

menjadi empat, yaitu skor 20-49 termasuk normal, skor 50-59

termasuk depresi ringan, skor 60-69 termasuk depresi sedang

dan skor lebih dari 70 termasuk depresi berat .

Skala : Rasio
37

2.

3.3. Populasi dan Sampel

4.

3.3.1. Populasi

Mahasiswa Program Studi Profesi Apoteker di Indonesia.

1.

3.3.2. Sampel

3.3.2.1. Desain Sampel

Sampel pada penelitian ini adalah mahasiswa Program

Studi Profesi Apoteker di Indonesia yang memenuhi

keriteria inklusi. Kriteria responden yang masuk dalam

kategori inklusi yaitu :

a) Mahasiswa Program Studi Profesi Apoteker yang akan

mengikuti ujian UKAI 2020 Bulan Agustus (Periode

VIII).

b) Responden yang bersedia mengisi kuesioner.

Kriteria responden yang masuk dalam kategori ekslusi

yaitu:

a) Mahasiswa yang tidak bersedia menjadi responden

b) Responden yang tidak melengkapi kuesioner

Pengambilan sampel dilakukan dengan teknik

probability sampling dengan spesifikasi cluster random

sampling. Probability sampling adalah teknik pengambilan


38

sampel yang memberikan peluang yang sama bagi setiap

unsur (anggota) populasi untuk dipilih menjadi anggota

sampel [ CITATION Sug12 \l 1033 ].

Menurut [ CITATION Sug12 \l 1033 ] cluster sampling

adalah teknik yang digunakan untuk menentukan sampel

bila obyek yang akan diteliti atau sumber data sangat luas.

Maka pengambilan sampelnya berdasarkan daerah populasi

yang telah ditetapkan.

1. Populasi dipilih 13 provinsi dari 34 total provinsi di

Indonesia.

2. Dari 13 provinsi tersebut, diacak 13 Universitas yang

mewakili Indonesia, diharapkan data yang dihasilkan

bervariatif dan diversitasnya tinggi. Beberapa

Universitas yang dipilih yaitu :

Universitas Indonesia, UIN Syarif Hidayatullah,

Universitas Lambung Mangkurat, Universitas

Tanjungpura, Universitas Hasanuddin, Universitas

Gadjah Mada, Universitas Padjajaran, Universitas

Sumatera Utara, STIFAR Yayasan Pharmasi,

Universitas Brawijaya, Universitas Mulawarman,

Universitas Udayana, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi

Perintis Padang [ CITATION Ris20 \l 1033 ].


39

3.3.2.2. Besar Sampel

Besar sampel dihitung dengan asumsi margin of error

sebesar 5%, confidence level 95%, response distribution

50% sehingga didapatkan besar sampel 323 dari 2099

populasi yang dihitung menggunakan Raosoft, Inc Sample

Size Calculator. Pengujian validitas dan reabilitas

menggunakan 30 responden. Populasi mahasiswa Program

Studi Profesi Apoteker di Indonesia dari 13 Universitas

yang dipilih yaitu sebesar 2099, data diambil dari

[ CITATION Ris20 \l 1033 ]

.4. Instrumen dan Bahan Penelitian

3.41.Instrumen

3.4.1.1. Kuesioner Demografi

Kuesioner demografi berisi data identitas responden

berupa umur, jenis kelamin, dan agama, status first taker,

asal universitas, asal provinsi, status pernikahan.

3.4.1.2. Kuesioner DSES (Daily Spiritual Experience Scale)

Kuesioner DSES terdiri dari 16 item disusun oleh

Underwood, L.G. untuk meneliti pengalaman spiritual

seseorang dalam kehidupan sehari-hari. DSES terdiri dari

16 item pertanyaan yang bersifat positif (favorable)

[ CITATION Lyn11 \l 1033 ].


40

3.4.1.3. Kuesioner DUREL (Duke University Religion Index)

Kuesioner DUREL terdiri dari 5 item pertanyaan yang

disusun oleh Harold, G. Koenig. DUREL berisi tentang

NORA (non-organizational religious activity) misalnya

dengan berdoa sendiri, mendengarkan televisi, video

keagamaan, ORA (organizational religious activity)

misalnya bergabung dengan grup kajian keagamaan,

mengunjungi tempat ibadah, berdoa bersama , dan IR

(intrinsic religiousity) untuk melihat derajat komitmen dan

motivasi seseorang terhadap agamanya atau keyakinannya

[CITATION Har10 \l 1033 ].

3.4.1.4. Kuesioner SDS (Zung Self-Rating Depression Scale)

Zung Self-Rating Depression Scale (SDS) merupakan

penilaian depresi yang dinilai sendiri oleh pasien (self-

rating). SDS disusun oleh William K. Zung pada tahun

1965 berdasaran kriteria dalam DSM IV. SDS berisi 20

item pernyataan tersusun dari gejala somatik, afektif, dan

psikologis [CITATION Zun65 \l 1033 ].

3.4.1.5. Kuesioner SAS (Zung Self-Rate Anxiety Scale)

Zung Self-Rate Anxiety Scale merupakah salah satu

alat ukur kecemasan yang disusun oleh William W. K.

Zung pada tahun 1971. Pada kuesioner ini berisi 20 item

yang diobservasi yaitu terdiri dari empat kelompok gejala


41

manifestasi kognitif, otonom, motorik, dan sistem saraf

pusat [ CITATION Set19 \l 1033 ].

.4.2. Bahan Penelitian

Bahan penelitian yang digunakan yaitu kuesioner

googleform yang telah diisi oleh responden.

.5. Cara Penelitian

a) Mengajukan surat ijin penelitian kepada bagian administrasi

Prodi Farmasi FK UNISSULA.

b) Menyiapkan kuesioner demografi, DSES (Daily Spiritual

Experience Scale), DUREL (Duke University Religion Index),

BDI-II (Beck Depression Inventory II), SAS (Zung Self-rate

Anxiety Scale)

c) Mengajukan ethical clearance (persetujuan etik) kepada

Komite Etik FK UNISSULA yang telah disetujui oleh Kepala

Prodi Farmasi dan Dekanat FK UNISSULA.

d) Menentukan sampel dengan metode cluster random sampling.

e) Memberikan informed consent sebelum responden mengisi

kuesioner.

f) Pengambilan data dan pendistribusian kuesioner berbentuk

googleform sekaligus dilakukan uji validitas dan reliabilitas

keada Mahasiswa Program Studi Profesi Apoteker yang akan

mengikuti ujian UKAI yang telah memenuhi kriteria inklusi.


42

g) Cara penyebaran dilakukan dengan membagikan link

googleform kepada perwakilan universitas dan hadiah berupa

undian pulsa Rp.100.000,-

h) Melakukan pengumpulan data.

i) Pengolahan dan analisis data dengan uji statistik korelasi

Pearson pada SPSS 21.

j) Pembahasan hasil dan penarikan kesimpulan.


43

.6. Alur Penelitian

Menentukan tema dan judul penelitian

Menentukan desain dan metode penelitian

Permohonan ijin :
Kepala Prodi Farmasi FK UNISSULA
Dekanat

Kaji Etik

Populasi Target :
Mahasiswa Program Studi Profesi Apoteker di Indonesia

Kriteria Inklusi

Populasi Terjangkau
Cluster random
sampling
Sampel Terpilih

Inform consent

Memilih tempat Universitas mana saja yang akan diberikan kuesioner

Penyebaran kuesioner yang telah tervalidasi


melalui google form

Sortir data Analisis data

Gambar 3. 1. Alur Penelitian


44

.7. Tempat dan Waktu

3.7.1. Tempat

Tempat penelitian dilakukan di 13 Universitas yaitu :

Universitas Indonesia, UIN Syarif Hidayatullah, Universitas

Lambung Mangkurat, Universitas Tanjungpura, Universitas

Hasanuddin, Universitas Gadjah Mada, Universitas Padjajaran,

Universitas Sumatera Utara, STIFAR Yayasan Pharmasi,

Universitas Brawijaya, Universitas Mulawarman, Universitas

Udayana, Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi Perintis Padang, yang

berada di provinsi : Kalimantan Selatan, Kalimantan Barat,

Kalimantan Timur, Sulawesi Selatan, Sumatera Utara, Sumatera

Barat, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Barat, DKI Jakarta,

Jawa Timur, Banten, Jawa Tengah, Bali.

3.7.2. Waktu

Penelitian dilakukan pada bulan Mei 2020 sampai Agustus

2020.

.8. Analisis Hasil

Untuk mengetahui korelasi antara tingkat spiritualitas, religiusitas

dengan tingkat depresi, kecemasan maka digunakan korelasi Pearson.


DAFTAR PUSTAKA

American Psychiatric Association. (2000). Diagnostic and Statistical Manual of Mental


Disorder (4th Ed.), Text Revision: DSM-IV-TR. Washington, DC: American
Psychiatric Publishing, Inc.
American Psychiatric Association. (2013). Diagnostic and Statistical Manual of Mental
Disorder Fifth Edition “DSM-V”. Washinton DC: American Psychiatric
Publishing.
Ardian, I. (2016). Konsep Spiritualitas Dan Religiusitas ( Spiritual And Religion) Dalam
Konteks Keperawatan Pasien Diabetes Melitus Tipe 2. Nurscope Jurnal
Keperawatan dan Pemikiran Ilmiah, 2(5), 1-9.
Bonelli, R., Dew, R. E., Koenig, H. G., Rosmarin, D. H., & Vasegh, S. (2012). Religious
and Spiritual Factors in Depression: Review and Integration of the Research.
Depression Research and Treatment, 1-8.
Broadbent, E., Gougoulis, J., Lui, N., Pota, V., & Simons, J. (2017). Generation Z:
Global Citizenship Survey. London: Varkey Foundation.
Davies, T., & Craig, T. (2009). ABC Kesehatan Mental. Jakarta: EGC.
Dein, S., Cook, C. C., Powell, A., & Eagger, S. (2010). Religion, Spirituality and Mental
Health. The Psychiatrist. Cambridge University Press, 34(2), 63-64.
Depkes RI. (2007). Pharmaceutical Care Untuk Penderita Gangguan Depresif. Jakarta:
Departemen Kesehatan Republik Indonesia.
Feist, J., & Feist, G. J. (2012). Teori Kepribadian: Theories Of Personality. Terjemahan
oleh Handrianto. Jakarta: Salemba Humanika.
Ghufron, M., Nur, R., & Risnawita, S. (2010). Teori-Teori Psikologi. Yogjakarta: Ar-
Ruzz Media.
Harold, K., & Arndt, G. B. (2010). The Duke University Religion Index (DUREL): A
Five-Item Measure for Use in Epidemological Studies. Religions Vol 1.
Hawari, D. (2010). Panduan Psikoterapi Agama (Islam). Jakarta: FK Universitas
Indonesia.
Hawari, D. (2013). Manajemen Stres Cemas dan Depresi (Edisi 2 Cetakan 4 ed.). Jakarta:
Badan Penerbit FKUI.
Ibrahim, M. B., & Abdelreheem, M. H. (2015). Prevalence of Anxiety and Depression
Among Medical and Pharmaceutical Student in Alexandria University.
Alexandria Journal of Medicine, 167-173.
Japar, M., & Parwati. (2014). Religiousity, Spirituality and Adolescents Self-Adjustment.
International Education Studie , 7(10).
Kaplan, H., Sadock, B., & Grebb, J. (2010). Sinopsis Psikiatri Jilid 2 Terjemahan
Widjaja Kusuma. Jakarta: Binarupa Aksara.

45
46

Kasen, S., Wickramaratne, P., Gameroff, M., & Weissman, M. (2012). Religiosity and
Resilience in Persons at High Risk for Major Depression. Psychological
Medicine, 42(3), 509-519.
Kemenkes. (2013). Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2013. Jakarta: Kementerian
Kesehatan RI.
KFN. (2014). Pedoman Re-Sertifikasi Apoteker dan Penentuan Nilai Satuan Kredit
Partisipasi (SKP). Jakarta: Komite Farmasi Nasional Republik Indonesia.
Koenig, H. G. (2008). Religion and Mental Health: What Should Psychiatrists Do?
Psychiatrist Bulletin, 32, 201-203.
Koenig, H. G., & Futterman, A. (1995). Religion and Health Outcomes: A Review and
Synthesis of The Literature. Methodological Approaches to the Study of
Religion, Aging, and Health. National Institute on Aging.
Moltafet, G., Mazidi, M., & Sadati, S. (2010). Personality Traits, Religious Orientation
and Happiness. Procedia Social and Behavioral Sciences (9), 63-69.
Najmeh, J. (2014). Spiritual Well-Being and Quality of Life of Iranian Adults with Type
2 Diabetes . Evidence-Based Complementary and Alternative Medicine , 1-8.
Nurjannah, & Pamungkas, S. R. (2013). Hubungan Tingkat Sindrom Depresi dengan
Indeks Prestasi Kumulatif pada Mahasiswa Universitas Syiah Kuala Banda Aceh.
Jurnal Kedokteran Syiah Kuala, 151-158.
Primaningtyas, W., Putri, A. A., & Nasturi, H. (2019). Body Image And Religiosity In
Adolescents:A Comparation Between Public And Private High School Students.
Smart Medical Journal, 2(2), 98=103.
Qomaruddin, M. B., & Indrawati, R. (2019). Spiritual Everyday Experience of Religious
People. Journal of International Dental and Medical Research.
Ristekdikti. (2020). Pangkalan Data Pendidikan Tinggi Kementrian Riset, Teknologi dan
Pendidikan Tinggi. Retrieved Februari Rabu, 2020, from
https://forlap.ristekdikti.go.id/
Sadock, B. J., Sadock, V. A., & Pedro, R. (2017). Kaplan and Sadock's Comprehensive
Textbook of Psychiatry (Tenth Edition, Volume One ed.). New York: Wolters
Kluwer.
Sadock, B., Sadock, V., & Ruiz, P. (2015). Kaplan & Sadock’s Synopsis of Psychiatry:
Behavioral Sciences/Clinical Psychiatry.11. Philadelphia: Lippincott Wolters
Kluwers.
Saputra, Safaria, T., & Eka, N. (2012). Manajemen Emosi: Sebuah Panduan Cerdas
Bagaimana Mengelola Emosi Positif Dalam Hidup Anda. Jakarta: Bumi Aksara.
Setyowati, A., Chung, M.-H., & Yusuf, A. (2019). Development of Self-Report
Assessment Tool for Anxiety Among Adolescent : Indonesian Version of the
47

Zung Self-Rating Anxiety Scale. Journal of Public Health in Africa, 10(1), 15-
18.
Sudoyo, A. W., Setiyohadi, B., Alwi, I., Marcellus, S. K., & Setiati, S. (2016). Ilmu
Penyakit Dalam Edisi 6. Jakarta: Interna Publishing UI.
Sugiyono. (2012). Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R&D. Bandung: Alfabeta.
Susanto, T. D., Sutrisna, B., Adisasmita, A. C., Vinsensa, A., & Anggraini S.N., M. T.
(2019). Validity and Reliability of Indonesian Languages Version of Zung Sef-
Rating Depression Scale Questionnaire for Pulmonary Tuberculosis Patients.
Indian Journal of Public Health Research & Development Vol.10 Issue 12, 2023-
2027.
Taylor, S. E. (2012). Health Psychology. Los Angeles: McGraw-Hill.
Underwood, L. G. (2011). The Daily Spiritual Experience Scale: Overview and Results.
Religions , 2.
Wachholtz, Carol, J. L., & Amy, B. (2011). Pain, Spirituality, and Meaning Making:
What Can We Learn from the Literature? Religions Journal , 2.
Zung, W. W. (1971). A R.ating Instrument For Anxiety Disorders. Psychosomatics
Official Journal of The Academy of Psychosomtic Medicine, XII(6).
Zung, W. W., & Durham, N. (1965). A Self-Rating Depression Scale. Archives of
General Psychiatry, 12(1).
48