Anda di halaman 1dari 122

ii

KATA PENGANTAR

Segala puji beserta syukur kehadirat Allah SWT yang telah menjanjikan
kemudahan setelah kesulitan, kelapangan setelah kesempitan,dan senyuman
dibalik kemundahan. Melalui karunia dan limpahan rahmat dari-Nya, Sehingga
kami dapat menyelesaikan buku “Analisis Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir
dan Linggo Sari Baganti” telah dapat kami selesaikan.
Dalam menyelesaikan buku ini penulis bersyukur kepada Allah dan
berterimakasih kepada kedua orang tua yang selalu memberi restu dan
mendoakan kesuksesan serta teman-teman yang ikut berpartisipasi dalam
menyelesaikan buku ini. Penulis juga mengucapkan terimakasih banyak
kepada dosen pembimbing Ibu Ahyuni, S.T, M.Si dan Ibu Rery Novio, S.Pd,
M.Pd, yang telah memberikan membimbing dan arahan dalam menyelesaikan
buku ini serta meluangkan waktunya untuk berbagi ilmu demi kelancaran
dalam pembelajaran ini. Berkat bimbingan dan dukungan kami dapat
menyelesaikan buku ini dengan baik.
Penulis menyadari dalam pembuatan buku ini banyak terdapat
kekurangan dalam penulisan, oleh karena itu kritik dan saran yang sifatnya
membangun sangat kami harapkan untuk perbaikan penyusunan buku
selanjutnya. Semoga buku ini dapat bermanfaat bagi mahasiswa khususnya
bagi semua pihak yang membutuhkan.

Padang 2 juni 2018

Penulis

iii
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR..................................................................................................... iii


DAFTAR ISI.................................................................................................................. iv
DAFTAR TABEL........................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR....................................................................................................... ix

BAB I FISIK DAERAH................................................................................................... 1


A. Fungsi Kawasan ............................................................................................... 1
B. Kemampuan Lahan .......................................................................................... 8
C. Rawan Bencana Banjir .................................................................................... 15
D. Rawan Bencana Longsor ................................................................................ 18
E. Daerah Aliran Sungai (DAS) ............................................................................ 21

BAB II KEPENDUDUKAN ........................................................................................... 29


A. Komposisi Penduduk ...................................................................................... 29
B. Kesehatan ....................................................................................................... 40
C. Pendidikan ...................................................................................................... 43

BAB III EKONOMI WILAYAH ..................................................................................... 48


A. PDRB .............................................................................................................. 48
B. Komoditi Unggulan ......................................................................................... 49
C. Produktivitas ................................................................................................... 52
D. Pohon Industri ................................................................................................ 54
E. Pariwisata ....................................................................................................... 57

Bab IV SISTEM KOTA .............................................................................................. 59


A. Metode Christaller ......................................................................................... 59
B. Metode Rank Size Role ................................................................................. 62
C. Metode Zipf .................................................................................................... 65

BAB V SARANA DAN PRASARANA ........................................................................ 69


A. Jalan .............................................................................................................. 69
B. Pelayanan Air Bersih ..................................................................................... 74
C. Pelayanan Listrik ........................................................................................... 75
D. Pendidikan ..................................................................................................... 76
E. Kesehatan ..................................................................................................... 87

BAB VI DAYA DUKUNG LAHAN .................................................................. 89

BAB VII KETERKAITAN ASPEK FISIK DAN SOSIAL ................................... 92


A. Kecamatan Linggo Sari Baganti .......................................................... 92
B. Kecamatan Ranah Pesisir ................................................................... 93

BAB VIII KLASIFIKASI, KATEGORI, DAN GENERALISASI .......................... 95


DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 101
LAMPIRAN ................................................................................................................ 102

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Klasifikasi Lereng............................................................................................. 3

Tabel 1.2 Klasifikasi dan Nilai Skor Faktor Jenis Tanah..................................................... 3

Tabel 1.3 Klasifikasi dan Nilai Skor Faktor Intensitas Hujan............................................... 3

Tabel 1.4 Lereng di Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti................ 4

Tabel 1.5 Lereng di Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti................ 7

Tabel 1.6 Kriteria Fungsi Kawasan................................................................................... 7

Tabel 1.7 Fungsi Kawasan Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti..... 11

Tabel 1.8 Faktor Pembatas untuk Kemampuan Lahan...................................................... 11

Tabel 1.9 Kriteria untuk Kemampuan Lahan..................................................................... 11

Tabel 1.10 Kemampuan Lahan Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari
Baganti.......................................................................................................... 14

Tabel 1.11 Kategori Rawan Banjir.................................................................................... 15

Tabel 1.12 Kriteria Analisis Rawan Bencana Banjir.... ...................................................... 16

Tabel 1.13 Hasil Overlay Peta Bencana Banjir di Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan
Linggo Sari Baganti........................................................................................ 17

Tabel 1.14 Luasan Rawan Bencana Banjir di Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan
Linggo Sari Baganti........................................................................................ 17

Tabel 1.15 Luasan Rawan Bencana Longsor di Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan
Linggo Sari Baganti........................................................................................ 20

Tabel 1.16 Kriteria dan Indikator Kinerja Daerah Aliran Sungai (DAS)................................. 23

Tabel 1.17 Klasifikasi Nilai Koefisien Regim Sungai.......................................................... 25

Tabel 1.18 KRS Sungai Palangai Gadang Tahun 2014 dan 2015....................................... 26

Tabel 1.19 Klasifikasi Nilai Koefisien Varian................................................................,.... 26

Tabel 1.20 Koefisien Variansi (CV) Sungai Pelangai Gadang Tahun 2014-2015................. 27

Tabel 1.21 Koefisien Variansi (CV) Sungai Air Haji Tahun 2015-2016................................. 27

Tabel 2.1 Jumlah dan Komposisi Penduduk di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan
Ranah Pesisir, 2012-2016.............................................................................. 32

v
Tabel 2.2. Laju pertumbuhan penduduk di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah
Pesisir, 2012-2016........................................................................................ 34

Tabel 2.3 Sex ratio Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir, 2012-2016........ 35

Tabel 2.4 Kepadatan penduduk di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir,
2012-2016................................................................................................... 35

Tabel 2.5 Umur Median di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir, 2012-
2016.......................................................................................................... 36

Tabel 2.6 Angka Ketergantungan di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir,
2013-2016................................................................................................... 37

Tabel 2.7 Proyeksi Penduduk di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir
Tahun 2026................................................................................................ 37

Tabel 2.8 Angka Kelangsungan Hidup Bayi di Kecamatan Linggo Sari Baganti Tahun
2012-2016................................................................................................... 41

Tabel 2.9 Angka Kelangsungan Hidup Bayi di Kecamatan Ranah Pesisir Tahun 2012-
2016............................................................................................................ 41

Tabel 2.10 Angka Kelahiran Hidup di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir
Tahun 2012-2016........................................................................................ 42

Tabel 2.11 Angka Kelahiran Hidup di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir
Tahun 2012-2016......................................................................................... 42

Tabel 2.12 Angka Kematian Ibu di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir
Tahun 2012-2016......................................................................................... 43

Tabel 2.13 Gizi Buruk di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir Tahun 2012-
2016............................................................................................................ 43

Tabel 2.14 Perkembangan Angka Partisipasi Kasar di Kecamatan Linggo Sari Baganti,
2012-2016.................................................................................................... 45

Tabel 2.15 Perkembangan Angka Partisipasi Kasar di Kecamatan Ranah Pesisir, 2012-
2016............................................................................................................. 46

Tabel 2.16 Perkembangan Angka Pendidikan yang Ditamatkan di Kecamatan Linggo Sari
Baganti, 2012-2016....................................................................................... 47

Tabel 2.17 Perkembangan Angka Pendidikan yang Ditamatkan di Kecamatan Ranah


Pesisir, 2012-2016......................................................................................... 47

Tabel 3.1 Pertumbuhan PDRB di Kabupaten Pesisir Selatan Tahun 2012-2016............... 48

Tabel 3.2 PDRB Perkapita dan PDRB Regional Per Kapita Kabupaten Pesisir Selatan
Tahun 2012-2016 ........................................................................................ 49

Tabel 3.3 Produksi Pertanian Unggulan Pesisir Selatan Tahun 2012-2016....................... 50

vi
Tabel 3.4 Location Quotient Pertanian di Kecamatan Ranah Pesisir Tahun 2012-
2016............................................................................................................ 50

Tabel 3.5 Location Quotient Pertanian di Kecamatan Linggo Sari Baganti Tahun 2012-
2016............................................................................................................. 51

Tabel 3.6 Produktivitas Pertanian di Kecamatan Ranah Pesisir Tahun 2012-2016............ 53

Tabel 3.7 Produktivitas Pertanian di Kecamatan Linggo Sari Baganti Tahun 2012-
2016............................................................................................................ 53

Tabel 4.1 Rumus Mencari Hirarki dengan Metode Christaller di Kabupaten Pesisir
Selatan........................................................................................................ 59

Tabel 4.2 Hirarki Nagari Berstatus Kota Berdasarkan Metode Christaller di Kabupaten
Pesisir Selatan 2016.................................................................................... 59

Tabel 4.3 Rumus Mencari Hirarki di Kabupaten Pesisir Selatan dengan Metode Rank
Size Role..................................................................................................... 62

Tabel 4.4 Hirarki Nagari Berstatus Kota Berdasarkan Metode Rank Size Rule di
Kabupaten Pesisir Selatan, 2016................................................................... 63

Tabel 4.5 Tabel Hasil Carian Metode Zipf di Kecamatan Linggo Sari Baganti Tahun
2016............................................................................................................ 66

Tabel 4.6 Hirarki Nagari Berstatus Kota Berdasarkan Metode Zipf di Kabupaten Pesisir
Selatan Tahun 2016...................................................................................... 66

Tabel 5.1 Panjang Jalan (Km) Menurut kondisinya di Kecamatan Linggo Sari Baganti
dan Ranah Pesisir tahun 2016........................................................................ 69

Tabel 5.2 Persentase Panjang Jalan (Km) Menurut kondisinya di Kabupaten Pesisir
Selatan Tahun 2016....................................................................................... 69

Tabel 5.3 Persentase Panjang Jalan (Km) Menurut kondisinya di Kecamatan Ranah
Pesisir Tahun 2016........................................................................................ 70

Tabel 5.4 Persentase Panjang Jalan (Km) Menurut kondisinya di Kecamatan Linggo
Sari Baganti Tahun 2016................................................................................ 70

Tabel 5.5 Persentase Pelayanan Air Bersih Menurut Pelanggannya di Kabupaten


Pesisir SelatanTahun 2016............................................................................. 74

Tabel 5.6 Persentase Pelayanan Air Bersih Menurut Pelanggannya di Kecamatan


Ranah Pesisir Tahun 2016............................................................................. 74

Tabel 5.7 Persentase Pelayanan Air Bersih Menurut Pelanggannya di Kecamatan


Ranah Pesisir Tahun 2016............................................................................. 75

Tabel 5.8 Persentase Pelayanan Listrik Menurut Pelanggannya di Kabupaten Pesisir


Selatan Tahun 2016....................................................................................... 75

vii
Tabel 5.9 Persentase Pelayanan Listrik Menurut Pelanggannya di Kecamatan Ranah
Pesisir Tahun 2016....................................................................................... 76

Tabel 5.10 Ketersediaan Sekolah di Kecamatan Ranah Pesisir, 2012-2016...................... 77

Tabel 5.11 Ketersediaan Sekolah di Kecamatan Linggo Sari Baganti, 2012-2016.............. 77

Tabel 5.12 Rasio Jumlah Murid dan Guru di Kecamatan Ranah Pesisir, 2012-2016........... 79

Tabel 5.13 Rasio Jumlah Murid dan Guru di Kecamatan Linggo Sari Baganti, 2012-
2016............................................................................................................ 79

Tabel 5.14 Sarana Kesehatan di Kecamatan Linggo Sari Baganti, Kecamatan Ranah
Pesisir, dan Kabupaten Pesisir Selatan Tahun 2016....................................... 87

Tabel 6.1 Analisis Daya Dukung Lahan di Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari
Baganti Tahun 2016...................................................................................... 91

Tabel 7.1 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin di Kecamatan Linggo Sari Baganti
Tahun 2012-2016........................................................................................... 92

Tabel 7.2 Peta Kemampuan Lahan Kecamatan Ranah Pesisir......................................... 93

Tabel 8.1 Klasifikasi, Kategori, dan Generalisasi Di Kecamatan Ranah Pesisir dan
Linggo Sari Baganti........................................................................................ 95

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta Lereng di Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti.... 5

Gambar 2. Peta Tanah di Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti..... 6

Gambar 3. Peta Tanah di Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti..... 6

Gambar 4. Peta Fungsi Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti...... 8

Gambar 5. Peta Kemampuan Lahan Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari
Baganti .............................................................................................................. 14

Gambar 6. Peta Bentuk Lahan di Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari
Baganti............................................................................................................... 16

Gambar 7. Peta Rawan Bencana Banjir di Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo
Sari Baganti......................................................................................................... 18

Gambar 8. Peta Zona Potensi Longsor................................................................................. 19

Gambar 9. Peta Rawan Bencana Longsor di Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan
Linggo Sari Baganti............................................................................................. 21

Gambar 10. Peta IPL Sungai di Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti, 2015.... 28

Gambar 11. Piramida Penduduk Kecamatan Ranah Pesisir Tahun 2012 dan 2016............... 38

Gambar 12. Piramida Penduduk Kecamatan Linggo Sari Baganti Tahun 2012 dan 2016....... 39

Gambar 13 Wisata di Kecamatan Ranah Pesisir Air Terjun Palangai Gadang dan
Pantai Sumedang ............................................................................................... 57

Gambar 14. Objek Wisata Pantai Katang-Katang di Kecamatan Linggo Sari Baganti........... 58

Gambar 15. Peta Sistem Kota Kabupaten Pesisir Selatan dengan Metode Christaller.......... 61

Gambar 16. Peta Sistem Kota Kabupaten Pesisir Selatan dengan Metode Rank Size Role.. 64

Gambar 17. Peta Sistem Kota Kabupaten Pesisir Selatan dengan Metode Zipf.................... 68

Gambar 18. Peta Jaringan Jalan di Kecamatan Linggo Sari Baganti..................................... 72

Gambar 19. Peta Jaringan Jalan di Kecamatan Ranah Pesisir.............................................. 73

Gambar 20. Peta Pelayanan Sekolah Menengah Atas di Kecamatan Linggo Sari Baganti.... 81

Gambar 21. Peta Pelayanan Sekolah Menengah Atas di Kecamatan Ranah Pesisir............ 82

Gambar 22. Peta Pelayanan Sekolah Menengah Pertama di Kecamatan Linggo Sari
Baganti................................................................................................................ 83

ix
Gambar 23. Peta Pelayanan Sekolah Menengah Pertama di Kecamatan Ranah Pesisir...... 84

Gambar 24. Peta Pelayanan Sekolah Dasar di Kecamatan Linggo Sari Baganti................... 85

Gambar 25. Peta Pelayanan Sekolah Dasar di Kecamatan Ranah Pesisir............................ 86

Gambar 26. Peta Pelayanan Puskesmas di Kabupaten Pesisir Selatan................................. 88

x
BAB I
FISIK DAERAH

A. Fungsi Kawasan

1. Teori

Lahan dalam pengertian yang lebih luas termasuk yang telah dipengaruhi oleh
berbagai aktivitas manusia baik di masa lalu maupun masa sekarang. Sebagai contoh
pengunaan lahan dalam pertanian, reklamasi lahan rawa dan pasang surut atau
tindakan konservasi lahan.Arahan fungsi pemanfaatan lahan merupakan kajian potensi
lahan yang digunakan untuk suatu kegiatan dalam suatu kawasan tertentu
berdasarkan fungsi utamanya. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 26 Tahun
2007 tentang Penataan Ruang menyebutkan bahwa: “ Kawasan adalah wilayah yang
memiliki fungsi utama lindung atau budidaya”. Ada terdapat empat kawasan yaitu
dijelaskan sebagai berikut.

a. Kawasan Fungsi Lindung (A)


Kawasan fungsi lindung adalah suatu wilayah yang keadaan sumberdaya alam
air, flora dan fauna seperti hutan lindung, hutan suaka, hutan wisata, daerah sekitar
sumber mata air, alur sungai, dan kawasan lindung lainnya sebagimana diatur dalam
Kepres 32 Tahun 1990.Suatu satuan lahan ditetapkan sebagai kawasan fungsi
lindung, apabila besarnya skor kemampuan lahannya ≥175, atau memenuhi salah
satu/beberapa syarat berikut :
1) Mempunyai kemiringan lahan lebih dari 40 %.
2) Jenis tanahnya sangat peka terhadap erosi (regosol, litosol, organosol,dan
renzina) dengan kemiringan lapangan lebih dari 15 %.
3) Merupakan jalur pengaman aliran air/sungai yaitu sekurang-kurangnya
100meter di kiri-kanan sungai besar dan 50 meter kiri-kanan anak sungai.
4) Merupakan perlindungan mata air, yaitu sekurang-kurangnya radius 200meter
di sekeliling mata air.
5) Merupakan perlindungan danau/waduk, yaitu 50-100 meter
sekelilingdanau/waduk.
6) Mempunyai ketinggian 2.000 meter atau lebih di atasa permukaan laut.
7) Merupakan kawasan Taman Nasional yang lokasinya telah ditetapkan
olehpemerintah.
8) Guna keperluan/kepentingan khusus dan ditetapkan sebagai kawasan lindung.

b. Kawasan Fungsi Penyangga (B)


Kawasan fungsi penyangga adalah suatu wilayah yang dapat berfungsi lindung
dan berfungsi budidaya, letaknya diantara kawasan fungsi lindung dan kawasan fungsi
budidaya seperti hutan produksi terbatas, perkebunan (tanaman keras), kebun campur
1
dan lainnya yang sejenis. Suatu satuan lahan ditetapkan sebagai kawasan fungsi
penyangga apabila besarnya nilai skor kemampuan lahannya sebesar 125 -174 dan
atau memenuhi kriteria umum sebagai berikut :
1) Keadaan fisik satuan lahan memungkinkan untuk dilakukan budidaya secara
ekonomis.
2) Lokasinya secara ekonomis mudah dikembangkan sebagai kawasan
penyangga.
3) Tidak merugikan dilihat dari segi ekologi/lingkungan hidup bila dikembangkan
sebagai kawasan penyangga

c. Kawasan fungsi Budidaya Tanaman Tahunan (C)


Kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan adalah kawasan budidaya yang
diusahakan dengan tanaman tahunan seperti Hutan Produksi Tetap, Hutan Tanaman
Industri, Hutan Rakyat, Perkebunan (tanaman keras), dan tanaman buah -
buahan.Suatu satuan lahan ditetapkan sebagai kawasan dengan fungsi
budidayatanaman tahunan apabila besarnya nilai skor kemampuan lahannya ≤ 124
serta mempunyai tingkat kemiringan lahan 15 - 40% dan memenuhi kriteria umum
seperti pada kawasan fungsi penyangga.

d. Kawasan Fungsi Budidaya Tanaman Semusim (D)


Kawasan fungsi budidaya tanaman semusim adalah kawasan yang
mempunyaifungsi budidaya dan diusahakan dengan tanaman semusim terutama
tanaman pangan atau untuk pemukiman. Untuk memelihara kelestarian kawasan
fungsi budidaya tanaman semusim, pemilihan jenis komoditi harus mempertimbangkan
kesesuaian fisik terhadap komoditi yang akan dikembangkan. Untuk kawasan
pemukiman, selain memiliki nilai kemampuan lahan maksimal 124 dan memenuhi
kriteria tersebut diatas, secara mikro lahannya mempunyai kemiringan tidak lebih dari
8%.

2. Metode

Untuk menyusun peta fungsi kawasan yaitu membutuhkan, yaitu sebagai


berikut :
a. Peta yang dibutuhkan :
 Peta topografi
 Peta jenis tanah
 Peta kelas lereng
 Peta penggunaan lahan
 Peta geologi
 Peta curah hujan

2
b. Data Untuk Analisa Fungsi Kawasan:
 Klasifikasi dan Nilai Skor Faktor Kelerengan Lapangan

Tabel 1.1 Klasifikasi Lereng


Kelas Kelerengan (%) Klasifikasi Nilai Skor
I 0–8 Datar 20
II 8 – 15 Landai 40
III 15 – 25 Agak Curam 60
IV 25 – 40 Curam 80
V > 40 Sangat Curam 100
Sumber : Pola RLKT Tahun 1994

 Klasifikasi dan Nilai Skor Faktor Jenis Tanah Menurut Kepekaannya


Terhadap Erosi.

Tabel 1.2 Klasifikasi dan Nilai Skor Faktor Jenis Tanah


Kelas Jenis Tanah Klasifikasi Skor
I Aluvial, Glei, Planosol, Hiromerf, Laterik Air Tidak Peka 15
Tanah
II Latosol Kurang Peka 30
III Brown Forest Soil, Non Calcic Brown Agak Peka 45
Mediteran
IV Andosol, Laterit, Grumusol, Podsol, Peka 60
Podsolic
V Regosol, Litosol, Organosol, Renzina Sangat Peka 75
Sumber : Pola RLKT Tahun 1994

 Klasifikasi dan Nilai Skor Faktor Intensitas Hujan Harian Rata – Rata Jenis
Tanah Menurut Kepekaannya Terhadap Erosi

Tabel 1.3 Klasifikasi dan Nilai Skor Faktor Intensitas Hujan


Kelas Intensitas Hujan Klasifikasi Skor
(mm/hari)
I 0 – 13,6 Sangat Rendah 10
II 13,6 – 20,7 Rendah 20
III 20,7 – 27,7 Sedang 30
IV 27,7 – 34,8 Tinggi 40
V > 34,8 Sangat Tinggi 50
Sumber : Pola RLKT Tahun 1994

3
c. Proses Pembuatan Peta lereng
Langkah pembuatan peta lereng ini yaitu:
1) Cimplak / salin Peta administrasi yang sudah di cimplak atau disalin sebelum
nya, kemudian cimplak kontur yang ada di peta topografi, sesuai batas
administrasi Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti.
2) Kemudian deliniasi Kontur yang sama dan cari kelas lereng dengan rumus:

3) Penentuan kelas lereng Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti.
sebagai berikut :

Tabel 1.4 Lereng di Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti
Titik Titik
No Jarak Skala Total Jenis Kelas
Tertinggi Terendah
1. 2081 1500 1,5 cm 500 77% Sangat Curam V

2. 1500 1000 3 cm 500 33% Curam IV

3. 1000 500 5 cm 500 33% Curam IV

4. 1000 500 2 cm 500 50% Sangat Curam V

5. 1380 1000 1 cm 500 76% Sangat Curam V

6. 500 250 3 cm 500 16% Agak Curam III

7. 515 250 1,5 cm 500 35% Curam IV

8. 292 250 0,5 cm 500 17% Agak Curam III

9. 343 250 0,3 cm 500 62% Sangat Curam V

10. 202 100 1 cm 500 20% Agak Curam III

11. 160 25 0,4 cm 500 67% Curam IV

12. 250 50 2 cm 500 15% Landai II

13. 138 25 1,5 cm 500 15% Landai II

14. 250 25 3,5 cm 500 12% Landai II

15. 50 0 5 cm 500 2% Datar I


Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

4) Dari hasil perhitungannya maka di lakukan delinasi lereng yang sama


kemudian sebagai berikut peta lerengnya:

4
Gambar 1. Peta Lereng di Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti

d. Pembuatan Peta Tanah


Adapun prosedur dalam pembuatan peta tanah Kecamatan Ranah Pesisir dan
Linggo Sari Baganti yaitu sebagai berikut :
1) Siapkan semua bahan seperti kertas minyak alat tulis dan lain termasuk peta
tanah Kabupaten Pesisir Selatan
2) Salin/cimplak peta tanah Kabupaten Pesisir Selatan yang telah disediakan,
Sehingga didapatkan Peta Jenis Tanah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo
Sari Baganti
3) Selanjutnya didapatlah 3 jenis tanah yang ada di Kecamatan Kecamatan Ranah
Pesisir dan Linggo Sari Baganti yaitu andosol, regosol, podsolik, kambisol dan
gleisol
4) Tentukan skor dan kalasifikasi tanah dari setiap jenis tanah yang berpedoman
pada krakteristik jenis tanah.
5) Hasil peta tanah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti seperti
gambar dibawah ini :

5
Gambar 2. Peta Tanah di Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti

e. Pembuatan Peta Curah Hujan


Peta curah hujan Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti di dapat
dari pengolahan peta curah hujan di lakukan oleh kelompok fisik dan deliniasi peta
curah hujan tersebut berdasarkan kecamatan yang telah di tentukan, sehingga
dapatlah daerah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti seperti gambar di
bawah ini :

Gambar 3. Peta Curah Hujan di Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari
Baganti

6
Tabel 1.5 Curah Hujan di Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti
No Curah Hujan Nilai Klasifikasi
1. 15,5 - 20,5 18 Rendah
2. 21 -27,5 24,25 Sedang
3. 27,5 - 28 27,75 Tinggi
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

f. Pembuatan Peta Fungsi Kawasan


Selanjutnya untuk mendapatkan peta fungsi kawasan maka langkah yang di
lakukan dengan metode scoring, dengan langkah-langkah sebagai berikut :
1) Langkah awal nya adalah mengoverlai peta lereng, jenis tanah dan curah
hujan
2) Hasil penjumlahan di cocokan dengan skor setiap kawasan sebagai berikut
seperti pada tabel di bawah ini :

Tabel 1.6 Kriteria Fungsi Kawasan


No Arahan Fungsi Pemanfaatan Lahan Nilai Skor
1. Kawasan fungsi lindung >175
2. Kawasan fungsi penyangga 125-174
3. Kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan < 124 dengan
lereng > 8 %
4. Kawasan fungsi budidaya tanaman semusim & <124 dengan
permukiman lereng < 8 %
Sumber : Pola RLKT Tahun 1994

3) Setelah di cocokan dengan skor fungsi kawasan, maka didapatkan empat


jenis fungsi kawasan diatas.
4) Ditentukan fungsi kawasan masing skor yang dipeloleh maka, satukan
kawasan yang berdekatan.
5) Selanjutnya sebelum menetapkan Peta Fungsi Kawasan maka perlu
dilakukan cek in lagi dengan setiap kategori fungsi kawasan yang ada. Hal
ini perlu dilakukan untuk melihat ada penyimpangan dalam penetapan
fungsi kawasan.

3. Hasil Analisis

Dari hasil kerja yang telah dilakukan, maka dapat disimpulkan bahwa di
Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti kawasan yang paling luas adalah
kawasan fungsi penyangga sangat dominan.

7
Gambar 4. Peta Fungsi Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti

Berikut rincian luasan kawasan yang ada di wilayah Kecamatan Ranah Pesisir
dan Linggo Sari Baganti, yaitu sebagai berikut :

Tabel 1.7 Fungsi Kawasan Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti
Fungsi Kawasan Linggo Sari Baganti Ranah Pesisir
Luas Persentase Luas Persentase
Kawasan fungsi lindung 5,5 km2 1,7 % 1,25 km2 0,2 %
Kawasan fungsi
235,91 km2 74,8 % 418,14 km2 74,1 %
penyangga
Kawasan fungsi
budidaya tanaman 30,75 km2 9,7 % 19,5 km2 3,5 %
tahunan
Kawasan fungsi
budidaya tanaman 43,25 km2 13,7 % 125,75 km2 22,3 %
semusim & permukiman
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

B. Kemampuan Lahan

1. Teori

Kemampuan lahan (land capability) adalah penilaian lahan secara sistematik


dan pengelompokannya ke dalam beberapa kategori berdasarkan atas sifat-sifat yang
merupkan potensi dan penghambat dalam penggunaannya secara lestari. Kemampuan

8
lahan didasarkan pada pertimbangan faktor biofisik lahan dalam pengelolaannya
sehingga tidak terjadi degradasi lahan selama digunakan. Menurut Notohadiprawiro
(1991), kemampuan lahan menyiratkan daya dukung lahan, sedangkan kesesuaian
lahan menyiratkan kemanfaatan. Sehingga yang mempengaruhi kemampuan lahan
yaitu :
- Jenis tanah/ geomorfologi dan kondisi geologi
- Curah Hujan / iklim
- Kemiringan Lahan
- Bahaya Areal
Sistem klasifikasi kemampuan lahan yang banyak dipakai di Indonesia
dikemukakan oleh Hockensmith dan Steele (1943). Menurut sistem ini lahan
dikelompokan dalam tiga kategori umum yaitu Kelas, Subkelas dan Satuan
Kemampuan (capability units) atau Satuan pengelompokan (management unit).
Pengelompokan di dalam kelas didasarkan atas intensitas faktor penghambat. Jadi
kelas kemampuan adalah kelompok unit lahan yang memiliki tingkat pembatas atau
penghambat (degree of limitation) yang sama jika digunakan untuk pertanian yang
umum (Sys et al., 1991). Tanah dikelompokan dalam delapan kelas yang ditandai
dengan huruf Romawi dari I sampai VIII. Ancaman kerusakan atau hambatan
meningkat berturut-turut dari Kelas I sampai kelas VIII.
Tanah pada kelas I sampai IV dengan pengelolaan yang baik mampu
menghasilkan dan sesuai untuk berbagai penggunaan seperti untuk penanaman
tanaman pertanian umumnya (tanaman semusim dan setahun), rumput untuk pakan
ternak, padang rumput atau hutan. Tanah pada Kelas V, VI, dan VII sesuai untuk
padang rumput, tanaman pohon-pohonan atau vegetasi alami. Dalam beberap hal
tanah Kelas V dan VI dapat menghasilkan dan menguntungkan untuk beberapa jenis
tanaman tertentu seperti buah-buahan, tanaman hias atau bunga-bungaan dan bahkan
jenis sayuran bernilai tinggi dengan pengelolaan dan tindakan konservasi tanah dan air
yang baik. Tanah dalam lahan Kelas VIII sebaiknya dibiarkan dalam keadaan alami.
Kelas kemampuan lahan menurut USDA dibedakan atas delapan kemampuan
lahan. Intensitas dan pemilihan penggunaan lahan semakin menurun dengan semakin
besarnya angka kelas. Berikut ini diuraikan kelas Kemapuan Lahan, diantaranya :

 Kelas I
Lahan yang termasuk kelas ini sesuai untuk berbagai penggunaan ( pertanian,
padang pengembala, hutan dan hutan cagar alam ). Lahan ini hanya mempunyai
sedikit kendala dalam penggunaannya. Ciri-cirinya bertopografi datar/agak datar,
bahaya erosi ringan, kedalaman efektifnya dalam, drainase baik dan sedang. Lahan
mudah diolah.
 Kelas II
Lahan memiliki kendala yang mengurangi pilihan penggunaannya atau
memerlukan tindakan konservasi sedang. Lahan kelas ini membutuhkan pengelolaan
tanah secara hati-hati termasuk tindakan konservasi tanah untuk mencegah
9
kemerosotan tanah. Tanah kelas ini dapat digunakan untuk tanaman semusim, padang
rumpur, padang penggembala, hutan produksi, hutan lindung dan cagar alam.
 Kelas III
Lahan yang memiliki kendala yang berat sehingga mengurangi pilihan
penggunaan lahan atau memerlukan tindakan konservasi khusus atau keduanya.
Tanah kelas ini digunakan untuk tanaman semusim, padang penggembala, hutan
produksi, hutan lindung dan suaka marga satwa.
 Kelas IV
Lahan yang memiliki kedalaman yang sangat berat sehingga membatasi pilihan
penggunaan atau memerlukan tindakan pengelolaan yang sangat hati-hati atau
keduanya. Tanah ini dapat digunakan untuk tanaman semusim, tanaman pertanian,
padang pengembala, hutan produksi, hutan indung dan suaka alam.
 Kelas V
Lahan kelas V memiliki sedikit bahaya erosi tetapi memiliki pembatas lain yang
sulit dihilangkan sehingga penggunaannya sangat terbatas yaituuntuk padang rumput,
padang pengembala, hutan produksi atau suaka.
 Kelas VI
Lahan kelas ini memiliki penghambat yang berat sehingga tanah-tanah kelas ini
tidak sesuai untuk pertaniaan. Penggunaan tanah ini terbatas hanya untuk padang
rumput atau padang pengembala, hutan produksi, hutan lindung atau cagar alam.
 Kelas VII
Lahan kelas ini memiliki batas yang berat sehingga tidak sesuai untuk pertanian
dan penggunaannya sangat terbatas untuk padang rumput, hutan produksi dan suaka
alam.
 Kelas VIII
Lahan kelas ini memiliki pembatas untuk menghalangi penggunaan tanah bagi
produksi tanaman secara komersial dan hanya untuk pariwisata dan suaka alam.

2. Metode

Kemampuan lahan di kawasan Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Kecamatan


Ranah Pesisir dengan metode matching, dengan langkah-langkah sebagai berikut :

a. Melakukan overlay peta lereng dan peta jenis tanah.


b. Membuat tabel kemampuan lahan dari hasil overlay peta lereng dan peta jenis
tanah.
c. Melakukan analisa kemampuan lahan berdasarkan faktor pembatas pada
klasifikasi kategori kelas yang bersifat permanen atau sulit untuk diubah.
Adapun faktor tersebut adalah:

10
Tabel 1.8 Faktor Pembatas untuk Kemampuan Lahan

Kelas kemampuan lahan


NO Faktor pembatas
I II III IV V VI VII VIII

1 Tekstur tanah

Lapisan atas T2/t3 T1/t4 T1/T4 ● ● ● ● ●

Lapisan bawah T2/t3 T1/t4 T1/T4 ● ● ● ● ●

2 Lereng L0 L1 L2 L3 ● L4 L5 L6

3 Drainase D0/D1 D2 D3 D4 ●● ● ● ●

4 Kedalaman efektif K0 K0 K1 K2 ● K3 ● ●

5 Tingkat erosi E0 E1 E1 E2 ● E3 E4 ●

6 Batuan/kerikil B0 B0 B0 B1 B2 ● ● B3

7 Bahaya banjir O0 O1 O2 O3 O4 ● ● ●

Ket:
● dapat mempunyai nilai faktor penghambat dari kelas yang lebih rendah
●● permukaan tanah selalu tergenang air

Harkat penentu tingkat kemampuan lahan :

Tabel 1.9 Kriteria untuk Kemampuan Lahan


No Unit Lahan Kriteria
1 Lereng
L1 Datar (0-3%)
L2 Landai/berombak (3-8%)
L3 Agak miring/bergelombang (8-15%)
L4 Miring/berbukit (15-30%)
L5 Agak curam (30-45%)
L6 Curam (45-65%)

2 Tekstur Tanah

T1 Sedang, meliputi debu, lempung berdebu, dan lempung

11
Agak halus, meliputi liat berpasir, lempung liat berdebu,
T2
lempung berliat, lempung liat berpasir

T3 Halus, meliputi liat dan liat berdebu

T4 Agak kasar, meliputi lempung berpasir

T5 Kasar, meliputi pasir berlempung dan pasir

3 Permeabilitas

P1 Sedang (2,0 - 6,25 cm/jam)


P2 Agak lambat (0,5 - 2,0 cm/jam)
P3 Agak cepat (6,25 – 12,5 cm/jam)
P4 Lambat (0,125 – 0,5 cm/jam)
P5 Cepat (12,5 – 25,0 cm/jam)
P6 Sangat lambat (< 0,125 cm/jam)
P7 Sangat cepat (>25,0 cm/jam)
4 Solum
K1 Dalam (> 90 cm)
K2 Sedang (50-90 cm)
K3 Dangkal (25-50 cm)
K4 Sangat dangkal (<25 cm)

5 Drainase

Baik, dimana tanah mempunyai peredaran udara yang baik,


D1 seluruh profil tanah dari lpisan atas sampai lapisan bawah
berwarna seragam, tidak terdapat bercak-bercak

Agak baik, tanah mempunyai peredaran udara baik, tidak


D2 terdapat bercak-bercak berwarna kuning, coklat atau kelabu
dilapisan atas dan bawah

Agak buruk, lapisan tanah atas mempunyai peredaran udara


D3 yang baik, jadi pada lapisan ini tidak terdapat bercak, tapi
seluruh lapisan bawah penuh dengan bercak

Buruk, tanah lapisan atas sedikit bercak dan lapisan bawah


D4
penuh dengan bercak

12
D5 Sangat buruk, seluruh lapisan tanah penuh dengan bercak

Sangat-sangat buruk, tanah selalu tergenang atau terendam


D6
air

6 Erosi
E1 Tidak ada erosi
E2 Ringan, jika < 25% tanah lapisan atas hilang
E3 Sedang, jika 25-75% tanah lapisan atas hilang
Berat, jika >75% tanah lapisan atas hilang dan <25% tanah
E4
lapisan bawah juga hilang
E5 Sangat berat, jika >25% tanah lapisan bawah hilang

Singkapan
7
batuan

B1 Tidak ada (<2% luas areal)

Sedikit (2-10% luas areal) dimana pengolahan tanah dan


B2
penanaman agak terganggu
Sedang, (10-15% luas areal), dimana pengolahan tanah dan
B3
penanaman sudah terganggu
Banyak, (50-90% luas areal), dimana pengolahan tanah dan
B4
penanaman sangat terganggu
Sangat banyak, (>90% luas areal), dimana tanah sama sekali
B5
tidak dapat digarap

8 Ancaman banjir

Tidak pernah, dimana dalam perioe 1 tahun tidak pernah


O1
tertutup banjir untuk waktu lebih 24 jam
Kadang-kadang, banjir menutupi tanah > 25 jam dan tidak
O2
teratur dalam periode kurang dari 1 tahun
O3 Selama 1 bulan lebih tanah tertutup banjir > 24 jam
Selama 2-5 bulan dalam 1 tahun tanah selalu tertutup banjir
O4
>24 jam
O5 Selama > 6 bulan tanah selalu tertutup banjir >24 jam

d. Kemudian kita lakukan overlay dari peta lereng dan jenis tanah untuk
menentukan kemampuan lahan.
e. Kemudian di delinasi untuk mendapatkan peta kemampuan lahan di Kawasan
Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir.

13
3. Hasil Analisis

Berdasarkan proses yang telah dilakukan di Kawasan Kecamatan Linggo Sari


Baganti dan Ranah Pesisir. Maka di dapatkan peta kemampuan lahannya yaitu
sebagai berikut

Gambar 5. Peta Kemampuan Lahan Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo
Sari Baganti

Berikut luas kemampuan lahan yang ada di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan
Ranah Pesisir.

Tabel 1.10 Kemampuan Lahan Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari
Baganti
Kelas Kemampuan Linggo Sari Baganti Ranah Pesisir
Lahan Luas Persentase Luas Persentase
2 2
IV 97,5 km 30,9 % 82,25 km 14,6 %
2 2
VI 71,5 km 22,7 % 92,5 km 16,4 %
2 2
VII 105,66 km 33,5 % 317,39 km 56,2 %
2 2
VIII 40,75 km 12,9 % 72,25 km 12,8 %
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

14
C. Rawan Bencana Banjir

1. Teori

Identifikasi kerawanan banjir dipilah antara identifikasi daerah rawan terkena


banjir (kebanjiran) dan daerah pemasok air banjir atau potensi air banjir. Hal ini penting
untuk difahami agar memudahkan cara identifikasi sumber bencana secara sistematis
sehingga diperoleh teknik pengendalian yang efektif dan efisien. Untuk membantu
identifikasi banjir digunakan formula banjir dalam buku Sidik Cepat Degradasi Sub
DAS (Paimin, et al., 2006). Dalam formula banjir tersebut dipilah antara faktor
(parameter) alami (sulit dikelola), dan faktor manajemen (mudah dikelola). Setiap
parameter diberi bobot yang berbeda, sesuai dengan pertimbangan perannya dalam
proses banjir, kemudian diklasifikasi dalam 5 (lima) kategori dengan diberi skor 1 – 5.
Tipologi KRB ditentukan berdasarkan parameter :
 karakteristik kawasan
 tingkat resiko bahaya banjir
Karakteristik KRB secara garis besar terbagi menjadi 4 (empat) tipe, yaitu :
 Daerah pesisir / pantai
 Daerah dataran banjir (floodplain)
 Daerah sempadan sungai
 Daerah cekungaan
Tingkat resiko KRB terbagi menjadi :
 KRB beresiko tinggi
 KRB beresiko sedang
 KRB beresiko rendah

Melihat skor daerah yang daerah rawan terkena banjir yaitu sebagai berikut.

Tabel 1.11 Kategori Rawan Banjir


No Skor Tertimbang Kategori
1 > 4,3 Sangat Rawan
2 3,5 – 4,3 Rawan
3 2,6 – 3,4 Agak Rawan
4 1,7- 2,5 Sedikit Rawan
5 <1,7 Tidak Rawan

15
Tabel 1.12 Kriteria Analisis Rawan Bencana Banjir

2. Metode

Analisis rawan banjir di Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari
Baganti ini menggunakan metode scoring, dengan langkah-langkah sebagai berikut :
a. Kita membutuhkan Peta Bentuk Lahan yang dibuat melalui overlay dari peta
geologi dan peta tanah. Maka di dapatkan hasil sebagai berikut:

Gambar 6. Peta Bentuk Lahan di Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari
Baganti

16
b. Untuk rawan banjir kita menggunakan teknik skoring maka membutuhkan aliran
sungai, oleh karena itu peta bentuk lahan yang sudah ada di overlay lagi dengan
peta hidrologi.
c. Setelah mengoverlay peta bentuk lahan dan DAS, maka tulislah satuan-satuan
lahan yang terbentuk.
d. Analisislah setiap satuan lahan tersebut dengan teknik skoring yang
dikemukakan oleh Paimin.

3. Hasil Analisis

Setelah dilakukan proses overlay dan dilakukannya dengan metode scoring,


maka dapat dihasilkan data sebagai berikut :

Tabel 1.13 Hasil Overlay Peta Bencana Banjir di Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir
dan Linggo Sari Baganti
BENTUK LERENG KIRI KANAN PEMBENDUNG MEANDURING SINUSITAS
SL JUMLAH KLASIFIKASI
Nilai Skor Nilai Skor Nilai Skor Nilai Sungai Nilai Skor
1 1x30% 0,3 1x10% 0,1 2x10% 0,2 (9,5/8)=1,18 1x5% 0,05 0,65 Tidak Rawan
2 1x30% 0,3 1x10% 0,1 4x10% 0,4 (73,5/59)=1,24 2x5% 0,1 0,9 Tidak Rawan
3 5x30% 1,5 1x10% 0,1 4x10% 0,4 (75/58)=1,29 2x5% 0,1 2,1 Sedikit Rawan
4 5x30% 1,5 1x10% 0,1 4x10% 0,4 (22/14,5)=1,51 3x5% 0,15 2,15 Sedikit Rawan
6 3x30% 0,9 1x10% 0,1 2x10% 0,2 (0,5/0,5)=1 1x5% 0,05 1,25 Tidak Rawan
8 2x30% 0,6 1x10% 0,1 3x10% 0,3 (5,5/3,5)=1,57 3x5% 0,15 1,15 Tidak Rawan
9 5x30% 1,5 1x10% 0,1 3x10% 0,3 (6/4)=1,5 3x5% 0,15 2,05 Sedikit Rawan
10 3x30% 0,9 3x10% 0,3 5x10% 0,5 (18/11)=1,63 3x5% 0,15 1,85 Sedikit Rawan
11 2x30% 0,6 1x10% 0,1 2x10% 0,2 (5/3,5)=1,42 2x5% 0,1 1 Tidak Rawan
12 3x30% 0,9 1x10% 0,1 2x10% 0,2 (9/6,5)=1,38 2x5% 0,1 1,3 Tidak Rawan
13 3x30% 0,9 1x10% 0,1 3x10% 0,3 (7,5/7)=1,07 1x5% 0,05 1,35 Tidak Rawan
14 5x30% 1,5 1x10% 0,1 2x10% 0,2 (9,5/8,5)=1,11 1x5% 0,05 1,85 Sedikit Rawan

Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Jadi di Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti dominan aman karena
termasuk kategori tidak dan jarang banjir. Berikut rincian luasannya:

Tabel 1.14 Luasan Rawan Bencana Banjir di Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan
Linggo Sari Baganti
Ranah Pesisir Linggo Sari Baganti
Kriteria
Luas Persentase Luas Persentase
2 2
Tidak Rawan 455,39 km 80,6 % 251,41 km 79,7 %
2 2
Sedikit Rawan 109 km 19,4 % 64 km 20,3 %
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Berikut didapatkan peta bencana banjir untuk Kecamatan Linggo Sari Baganti
dan Ranah Pesisir setelah dilakukan delinasi yaitu :

17
Gambar 7. Peta Rawan Bencana Banjir di Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan
Linggo Sari Baganti

D. Rencana Bencana Longsor

1. Teori

Longsor adalah suatu proses perpindahan massa tanah atau batuan dengan
arah miring dari kedudukan semula, sehingga terpisah dari massa yang mantap,
karena pengaruh gravitasi; dengan jenis gerakan berbentuk rotasi dan translasi.
Bencana longsor adalah bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau serangkaian
peristiwa yang disebabkan oleh alam berupa tanah longsor. Kawasan rawan bencana
longsor adalah kawasan lindung atau kawasan budi daya yang meliputi zona-zona
berpotensi longsor.
Untuk menentukan kelas tipe zona berpotensi longsor berdasarkan tingkat
kerawanan ditetapkan 2 (dua) kelompok kriteria, yakni kelompok kriteria berdasarkan
aspek fisik alami dan kelompok kriteria berdasarkan aspek aktifitas manusia.Untuk
mengukur tingkat kerawanan berdasarkan aspek fisik alami ditetapkan 7 (tujuh)
indikator yakni faktor-faktor: kemiringan lereng, kondisi tanah, batuan penyusun lereng,
curah hujan, tata air lereng, kegempaan, dan vegetasi. Sedangkan untuk mengukur
tingkat kerawanan berdasarkan aspek aktifitas manusia yakni tingkat risiko kerugian
manusia dari kemungkinan kejadian longsor.ditetapkan 7 (tujuh) indikator: pola tanam,

18
penggalian dan pemotongan lereng, pencetakan kolam, drainase, pembangunan
konstruksi, kepadatan penduduk, dan usaha mitigasi.
Penetapan kawasan rawan bencana longsor tercantum dalam Peraturan
Menteri Pekerjaan Umum No. 22/PRT/M/2007 tentang Pedoman Penetapan Ruang
Kawasan Rawan Bencana Longsor.

Pembagian zona untuk rawan bencana longsor:


a. Zona Tipe A
Zona berpotensi longsor pada daerah lereng gunung, lereng pegunungan,
lereng perbukitan dan tebing sungai dengan kemiringan lereng lebih dari 40 %,
dengan ketinggian di atas 2000 meter di atas perbukitan laut.
b. Zona Tipe B
Zona berpotensi longsor pada daerah kaki gunung, kaki pegunungan, kaki
bukit, kaki perbukitan , dan tebing sungai dengan kemiringan lereng berkisar
antara 21% sampai dengan 40%, dengan ketinggian 500 meter sampai
dengan 2000 meter di atas permukaan laut.
c. Zona Tipe C
Zona berpotensi longsor pada daerah dataran tinggi, dataran rendah, dataran
tebing sungai, atau lembah sungai dengan kemiringan lereng berkisar antara
0% sampai dengan 20% dengan ketinggian 0 sampai dengan 500 meter di
atas permukaan laut.

Gambar 8. Peta Zona Potensi Longsor

19
2. Metode

Melakukan analisis untuk bencana longsor menggunakan metode scoring dan


maching dengan langkah-langkah dalam pembuatan peta kawasan rawan bencana
longsor adalah sebagai berikut :
a. Deliniasi daerah atau wilayah analisis dengan menggunakan peta topografi.
b. Deliniasi kontur berdasarkan ketinggian, untuk menentukan zona apa saja
yang terdapat pada wilayah analisis, dengan ketentuan zona sebagai berikut :
 Zona Tipe A : Ketinggian ( >2000 mdpl )
 Zona Tipe B : Ketinggian ( 500 - 2000 mdpl )
 Zona Tipe C : Ketinggian ( < 500 mdpl )
c. Setelah didapat zona yang ada pada wilayah analisis, lalu overlay dengan
peta satuan lahan, untuk menentukan satuan lahan berapa saja yang
terdapat pada setiap zona.
d. Kemudian overlay semua peta (penggunaan lahan, tanah, geologi,
hidrogeologi, curah hujan dan kegempaan).

Setelah semua peta dianalisis, lakukanlah analisis setiap satuan lahan pada
masing-masing zona menggunakan table kriteria daerah rawan bencana longsor yang
terdapat pada permen PU No.22 tahun 2007.

3. Hasil Analisis

Berdasarkan data yang didapat setelah overlay, maka didapatkan hasil untuk
rawan bencana longsor di Wilayah Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir,
yaitu sebagai berikut :

Tabel 1.15 Luasan Rawan Bencana Longsor di Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir
dan Linggo Sari Baganti
Ranah Pesisir Linggo Sari Baganti
Kriteria
Luas Persentase Luas Persentase
Zona A
Rendah - 0% - 0%
Sedang 1 km2 100 % 18,5 km2 100%
Zona B
Rendah 318,19 km2 90,9 % 84,75 km2 48,9 %
Sedang 31,7 km2 9,1 % 88,25 km2 51,1 %
Zona C
Rendah 213,5 km2 98 % 123,91 100%
Sedang 3,25 km2 2% - 0%
Total Rendah 531,69 km2 93,6 % 208,66 km2 66 %
Total Sedang 35,95 km2 6,4 % 106,75 km2 34 %
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

20
Gambar 9. Peta Rawan Bencana Longsor di Kawasan Kecamatan Ranah Pesisir dan
Linggo Sari Baganti

E. Daerah Aliran Sungai (DAS)

1. Teori

Daerah Aliran Sungai adalah suatu wilayah daratan yang menerima,


menampung dan menyimpan air hujan untuk kemudian menyalurkan ke laut atau
danau melalui satu sungai utama. Dengan demikian suatu DAS akan dipisahkan dari
wilayah DAS lain di sekitarnya oleh batas alam (topografi) berupa punggung bukit atau
gunung. Dengan demikian seluruh wilayah daratan habis berbagi ke dalam uni-unit
Daerah Aliran Sungai (DAS). (Asdak, 1995).
Beberapa istilah yang perlu dipahami dan disepakati bersama dalam hal
pengertian yang terkandung didalamnya berkaitan dengan pengelolaan DAS, antara
lain:
a. Daerah Aliran Sungai (DAS) adalah suatu daerah tertentu yang bentuk dan sifat
alamnya sedemikian rupa, sehingga merupakan kesatuan dengan sungai dan
anak-anak sungainya yang melalui daerah tersebut dalam fungsinya untuk
menampung air yang berasal dari curah hujan dan sumber air lainnya dan
kemudian mengalirkannya melalui sungai utamanya (single outlet). Satu DAS
21
dipisahkan dari wilayah lain disekitarnya (DAS-DAS lain) oleh pemisah dan
topografi, seperti punggung perbukitan dan pegunungan;
b. Sub DAS adalah bagian DAS yang menerima air hujan dan mengalirkannya
melalui anak sungai ke sungai utama. Setiap DAS terbagi habis kedalam Sub
DAS-Sub DAS;
c. Wilayah Sungai (WS) atau wilayah DAS adalah suatu wilayah yang terdiri dari
dua atau lebih DAS yang secara geografi dan fisik teknis layak digabungkan
sebagai unit perencanaan dalam rangka penyusunan rencana maupun
pengelolaannya;
d. Pengelolaan DAS adalah upaya manusia dalam mengendalikan hubungan
timbal balik antara sumber daya alam dengan manusia di dalam DAS dan
segala aktifitasnya, dengan tujuan membina kelestarian dan keserasian
ekosistem serta meningkatkan kemanfaatan sumber daya alam bagi manusia
secara berkelanjutan;
e. Rencana Pengelolaan DAS Terpadu merupakan konsep pembangunan yang
mengakomodasikan berbagai peraturan perundang-undangan yang berlaku
dan dijabarkan secara menyeluruh dan terpadu dalam suatu rencana berjangka
pendek, menengah maupun panjang yang memuat perumusan masalah
spesifik di dalam DAS, sasaran dan tujuan pengelolaan, arahan kegiatan dalam
pemanfaatan, peningkatan dan pelestarian sumber daya alam air, tanah dan
vegetasi, pengembangan sumber daya manusia, arahan model pengelolaan
DAS, serta sistem monitoring evaluasi kegiatan pengelolaan DAS;
f. Pengelolaan DAS terpadu adalah proses formulasi dan implementasi suatu
kegiatan yang menyangkut pengelolaan sumber daya alam dan manusia dalam
suatu DAS dengan mempertimbangkan aspek sosial, ekonomi dan
kelembagaan di dalam dan sekitar DAS termasuk untuk mencapai tujuan sosial
tertentu;
g. Tata air DAS adalah hubungan kesatuan individual unsur-unsur hidrologis yang
meliputi hujan, aliran permukaan dan aliran sungai, peresapan, aliran air tanah
dan evapotranspirasi dan unsur lainnya yang mempengaruhi neraca air suatu
DAS;
h. Lahan kritis adalah lahan yang keadaan fisiknya demikian rupa sehingga lahan
tersebut tidak dapat berfungsi secara baik sesuai dengan peruntukannya
sebagai media produksi maupun sebagai media tata air;
i. Rehabilitasi Lahan dan Konservasi Tanah (RLKT) adalah upaya manusia untuk
memulihkan, mempertahankan, dan meningkatkan daya dukung lahan agar
berfungsi optimal sesuai dengan peruntukannya.(keputusan menteri kehutanan
nomor : 52/kpts-ii/2001)

Kaidah kesesuaian dan kemampuan lahan menyebabkan munculnya berbagai


bencana alam, keadaan ini menyebabkan semakin meningkatnya DAS kritis dan rusak.
Dewasa ini kondisi DAS semakin memprihatinkan dan kualitas daerah aliran sungai
22
semakin terdegradasi. Penurunan kualitas daerah aliran sungai ini disebabkan oleh
rusaknya wilayah hulu DAS sebagai daerah tangkapan air yang sudah mengalami
penebangan vegetasi dan beralih fungsi, sehingga terjadi erosi.
Kerusakan DAS juga dipercepat oleh peningkatan pemanfaatan sumberdaya
alam sebagai akibat dari pertambahan penduduk dan perkembangan ekonomi,
kebijakan yang belum berpihak kepada pelestarian sumberdaya alam, serta masih
kurangnya kesadaran dan partisipasi masyarakat dalam hal pemanfaatan sumberdaya
alam.
Untuk menentukan daya dukung dalam suatu DAS dapat digunakan indikator
sebagai berikut;

Tabel 1.16 Kriteria dan Indikator Kinerja Daerah Aliran Sungai (DAS)
Kriteria Indikator Parameter Standar Evaluasi Keterangan
Pengguna 1.Penutupan IPL= (LVP/LDas)x IPL= > 75% baik IPL= indeks
an Lahan oleh vegetasi 100% IPL= 30-75% penutup lahan
sedang LVp= luas lahan
IPL=< 30% jelek bervegetasi
permanen
LDas = Luas DAS
2.Kesesuaian KPL= (LPS/LDas) x KPL= > 75% baik LPS= luas
penggunaan 100% KPL = 40-75% pengggunaan
Lahan (KPL) sedang lahan yang sesuai
KPL=< 40% jelek Rujukan
penggunaan
lahan adalah
RTRW/K dan atau
pola RLKT
3.Erosi, Indek IE= (Ea/Et) x 100% IE= < 1 baik Ea= erosi actual
Erosi (IE) IE = >1 jelek Et= erosi
ditoleransi
Perhitungan erosi
merujuk pada
RTL, RLKT 1988
4.Pengelolaan Pola tanam (C)dan C x P < 0,01 baik Perhitungan nilai
Lahan tindakan konservasi C x P = 0,01 – C dan P merujuk
(P) 0,50 sedang pada RTL, RLKT
C x P > 0,50 jelek tahun 1988
Tata Air 1.Debit air KRS = (Qmax / KRS , 50 baik Data SPAS
sungai Qmin) KRS 50 – 120 PU/BRLKT/HPH
sedang Q = debit sungai
KRS > 120 buruk
CV = (Sd / Qrata- CV < 10% baik CV = coefisien
rata) x 100% CV >10% jelek varian Sd =
standar deviasi

23
Data SPAS
2.Kandungan Kadar lumpur dalam Semakin menurun Data SPAS
sedimen air semakin baik
menurut mutu
peruntukan
3.Kandungan Kadar biofisik kimia Menurut standar Santar baku yang
pencemar yang berlaku berlaku, misal PP
( polutan ) 20/1990
4.Nisbah SDR = (Ts/Te) x SDR < 50% Ts= total sedimen
hantar 100 % normal Te= total erosi
sedimen SDR 50-75% Data SPAS dan
( SDR ) tidak normal perhitungan
SDR > 75% rusak /pengukuran erosi
Sosial 1.Kepedulian kegiatn positip Ada, tidak ada Data dari instansi
Demografi Individu konservasi mandiri terkait
s
2.Partisipasi % Masyarakat dalam >70 % Tinggi Dari data
Masyarakat kegiatan bersama 40-70% sedang pengamatan atau
> 40% rendah dari data instansi
terkait
3. Tekanan Indeks Tekanan TP < 1 ringan T= waktu dalam 5
penduduk penduduk TP= 1-2 sedang tahun
terhadap lahan TP> 2 berat Z=luas lahan
TP=Z pertanian minimal
untuk hidup
layak/jumlah
petani
F=proporsi petani
terhadap populasi
penduduk DAS
Po=jumlah
penduduk tahun
L=luas lahan
pertanian
r= pertumbuhan
penduduk/tahun

2. Metode

Metode untuk analisa tingkat kekritisan daerah aliran sungai (DAS)


menggunakan Sistem Informasi Geografi (GIS). Yaitu merupakan elevasi permukaan
bumi yang di presentasikan dalam bentuk digital Elevation Model (DEM) dengan
menggunakan perangkat lunak berbasiskan system informasi geografi memberikan
kemudahan dalam melakukan pengolahan data dana analisa spatial kondisi fisik Sub
daerah Pengaliran Sungai (DPS).
24
3. Hasil

Di Kecamatan Linggo Sari Baganti memiliki satu sungai terpanjang dan besar
yaitu batang air haji yang memiliki panjang 62,9 km. Sedangkan Kecamatan Ranah
Pesisir juga memiliki satu sungai besar yaitu batang palangai dengan panjang 83 km.

a. KRS (Koefisien Rezim Sungai)

Tabel 1.17 Klasifikasi Nilai Koefisien Regim Sungai

No Nilai KRS Kelas Skor


1 < 50 Baik 1
2 50 – 120 Sedang 3
3 >120 Rendah 5

Berikut analisis KRS yang ada di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan
Kecamatan Ranah Pesisir, sebagai berikut :

Tabel 1.18 KRS Sungai Palangai Gadang Tahun 2014 dan 2015

TAHUN 2014 TAHUN 2015


Bulan
QMAX QMIN KRS QMAX QMIN KRS
Januari 30,9 26,9 1,148699 27 22,5 1,2
Februari 28,4 20 1,42 29 22,5 1,288889
Maret 22,1 17,9 1,234637 27,8 24,4 1,139344
April 29,9 24,8 1,205645 29 26 1,115385
Mei 30,5 26,3 1,159696 27 23,5 1,148936
Juni 27,8 20 1,39 28,3 22,5 1,257778
Juli 32,6 20 1,63 27,4 21,4 1,280374
Agustus 29 20 1,45 27,8 19,9 1,396985
September 28,4 20,4 1,392157 23,8 16,4 1,45122
Oktober 31,1 26,3 1,18251 25,5 16,4 1,554878
November 32,6 26,9 1,211896 29 17,2 1,686047
Desember 30,5 24,2 1,260331 28,2 24,4 1,155738
Tahunan 32,6 26,9 15,68557 29 26 15,67557

Kategori Baik Baik


Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

25
Tabel 1.18 KRS Sungai Palangai Gadang Tahun 2015 dan 2016

TAHUN 2015 TAHUN 2016


BULAN
QMAX QMIN KRS QMAX QMIN KRS
JANUARI 42,8 25 1,712 41,8 25 1,672
FEBRUARI 40 27,3 1,465201 49,4 24,6 2,00813
MARET 43,6 26,9 1,620818 74,8 25,4 2,944882
APRIL 46,2 29,7 1,555556 59,3 29,5 2,010169
MEI 38 28 1,357143 41 24,4 1,680328
JUNI 45 26,9 1,672862 32,4 22,4 1,446429
JULI 42,6 25,4 1,677165 32,8 24,4 1,344262
AGUSTUS 46,4 26,5 1,750943 33,6 22,6 1,486726
SEPTEMBER 29,2 24,4 1,196721 30,1 22,8 1,320175
OKTOBER 30,7 24,4 1,258197 35,7 22,4 1,59375
NOVEMBER 51 24,4 2,090164 45 24,1 1,86722
DESEMBER 50 24,4 2,04918 36,5 22,4 1,629464
TAHUN 42,125 29,7 19,40595 59,3 29,5 21,00354

Kategori Baik Baik


Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

b. Koefisien variansi (CV)

Koefisien variansi (CV) adalah gambaran kondisi variasi dari debit aliran air (Q)
tahunan dari suatu DAS.

Keterangan :

Sd = Standar deviasi data debit (Q) tahunan dari SPAS

Qrata-rata = Data debit rata-rata tahunan dari SPAS

Tabel 1.19 Klasifikasi Nilai Koefisien Varian


No Nilai CV Kelas Skor
1 < 0,1 Baik 1
2 0,1 – 0,3 Sedang 3
3 > 0,3 Jelek 5

26
Berikut koefisien Varian pada sungai Palangai Gadang dan Air Haji, yaitu sebagai
berikut,

Tabel 1.20 Koefisien Variansi (CV) Sungai Pelangai Gadang Tahun 2014-2015

Tahun Sd X rata-rata CV (Sd / X rata-rata)

2014 61,9 25,9 7,8

2015 57,5 24,2 7,5

Jumlah 15,3

Rata –Rata 7,65

Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Berdasarkan hasil analisis, menunujukan bahwa Koefisien Varians (CV) sungai


Batang Lumpo sebesar 7,65 berarti CV termasuk kedalam keadaan yang buruk. jika
variasi debit (Q) tahunan besar maka kondisi debit (Q) dari tahun ke tahun banyak
mengalami perubahan, yang menunjukkan kondisi Pelangai Gadang kurang stabil.

Tabel 1.21 Koefisien Variansi (CV) Sungai Air Haji Tahun 2015-2016

Tahun Sd X rata-rata CV (Sd / X rata-rata)

2015 80,9 28,8 8,9

2016 210,4 31,125 14,5

Jumlah 17,8

Rata –Rata 11,7

Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Berdasarkan hasil analisis, menunujukan bahwa Koefisien Varians (CV) sungai


Batang Tarusan sebesar 8,9 berarti CV termasuk kedalam keadaan yang buruk. jika
variasi debit (Q) tahunan besar maka kondisi debit (Q) dari tahun ke tahun banyak
mengalami perubahan, yang menunjukkan kondisi sungai air haji yang kurang stabil.

27
Gambar 10. Peta IPL Sungai di Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti, 2015

28
BAB II
KEPENDUDUKAN

A. Komposisi Penduduk

1. Teori

a) Pengertian Penduduk

Studi kependudukan (population studies) adalah pengertian luas dari


demografi, yaitu gabungan demografi dan ilmu sosial lainnya. Changes, which
may be identified as natality,mortality, territorial movement (migration), and social
mobility" (Hauser and Duncan, 1963). Aris Ananta dengan tepat menggambar- kan
definisi ini (yang sering disebut demografi formal) pada diagram 2 berupa
analisis dalam kotak pertarna dan kotak ketiga.
Meurut BPS Penduduk merupakan semua orang yang berdomosili di wilayah
geografis Republik Indonesia selama 6 bulan atau lebih dan mereka yang berdomisili
kurang dari 6 bulan dengan tujuan untuk menetap (BPS, 2014 : 102). Berdasarkan
UUD 1945 Penduduk adalah warga negara Indonesia dan orang asing yang bertempat
tinggal di Indonesia (UUD 1945 Pasal 26 ayat 2). Kependudukan adalah hal
ihwal yang berkaitan dengan jumlah, struktur, umur, jenis kelamin, agama, kelahiran,
perkawinan, kehamilan, kematian, persebaran, mobilitas dan kualitas serta
ketahanannya yang menyangkut politik, ekonomi, sosial, dan budaya.

b) Komposisi Penduduk

Seiring dengan pertumbuhan dan pembangunan yang terjadi di negara-negara


berkembang terutama negara Indonesia yang tentunya menimbulkan berbagai
kegiatan positif maupun negatif. Salah satunya yaitu adanya kegiatan urbanisasi.
Menurut Herlianto, secara demografis urbanisasi diartikan sebagai migrasi atau
perpindahan penduduk dari daerah perdesaan ke daerah perkotaan di dalam suatu
wilayah negara.
Menurut Said Rusli, “Komposisi penduduk menggambarkan susunan penduduk
yang dibuat berdasarkan pengelompokan penduduk menurut karakteristik-karakteristik
yang sama”. Komposisi penduduk adalah penyusunan atau pengelompokan penduduk
berdasarkan kriteria tertantu. Adapun kriteria yang digunakan antara lain kriteria usia
dan jenis kelamin, angkatan kerja, dan rasio ketergantungan. Macam – macam
komposisi penduduk:

1) Komposisi penduduk menurut usia & jenis kelamin


Usia dan jenis kelamin merupakan faktor penting dalam pengklasifikasian
komposisi penduduk. Pada umumnya ada tiga bentuk susunan penduduk menurut
usia, yaitu:
 Piramida Penduduk Muda
Piramida ini terbentuk jika mayoritas penduduknya berusia muda yaitu dibawah
15 tahun. Hal ini dapat terjadi karena angka kelahiran lebih besar daripada
angka kematian. Biasanya kejadian ini terjadi di negara berkembang.
29
 Piramida Penduduk Stasioner
Piramida ini menandakan bahwa jumlah angka kelahiran sama dengan angka
kematian. Pada umumnya terjadi di negara maju.
 Piramida Penduduk Tua
Piramida ini memberi gambaran bahwa angka kelahiran lebih kecil daripada
angka kematian. Jika hal ini terjadi terus menerus, maka suatu negara akan
kekurangan penduduk. Perhatikan piramid penduduk di bawah ini:

2) Komposisi penduduk menurut angkatan kerja


Yang dimaksud angkatan kerja yakni mereka yang pekerja, mereka yang tidak bekerja
tetapi sudah siap untuk bekerja atau sedang mencari pekerjaan (menganggur).

3) Komposisi penduduk menurut rasio ketergantungan


Rasio ketergantungan merupakan perbandingan antara banyaknya penduduk yang
tidak produktif (usia di bawah 15 tahun dan di atas 65 tahun) dengan banyaknya
penduduk usia produktif (15 – 64 tahun).

c) Laju Perumbuhan Penduduk

Pertambahan penduduk di suatu daerah di satu pihak merupakan modal


pembangunan, karena terdapat angkatan kerja sesuai perkembangan penduduk
tersebut, sedangkan di lain pihak akan menjadi beban pemerintah karena setiap
jiwa akan membutuhkan kebutuhan hidup, seperti sandang, pangan, penyediaan
sarana dan prasarana dan sarana sekolah serta lapangan kerja.
Pertambahan penduduk adalah jumlah penduduk di akibatkan karena jumlah
kelahiran yang ternyata jauh melebihi jumlah kematian. Selain itu mungkin di sebabkan
karena sarana pengendalian risiko kematian kian lama kian berhasil di tngkatkan
sedangkan penurunan angka kelahiran yang sangat lambat. Selain itu pertambahan
penduduk mungkin juga di tujukan untuk mencapai pertambahan alamiah dengan
cara meningkatkan angka kelahiran yang lebih tinggi. Sudah tentu pertumbuhan
alamiah merupakan sumber pertambahan di dunia sebagai suatu ke seluruhan dan
mungkin juga di beberapa daerah tertentu.
Perkembangan penduduk yang cepat menimbulkan berbagai masalah antara
lain kesenjangan penghasilan pedesaan dan perkotaan, dan meningkatnya
kebutuhan lahan. Untuk mengatasi hal tersebut subsidi untuk kesejahteraan sosial
memegang peranan penting untuk mengurangi perbedaan di kota dan di desa sebagai
strategi yang di arahkan untuk percepatan pertumbuhan sosial ekonomi dan
modernisasi, dan keseimbangan wilayah (Mulyadi Kurdi, 1992: 37). Disebutkan pula
bahwa seperti daerah perkotaan, dengan kecepatan perkembangan penduduk
akibatnya lahan tempat tinggal semakin sempit, sempitnya tempat tinggal tersebut
akhirnya menjadi perkampungan yang kumuh, sulit untuk dilakukan pengaruh
pengaturan secara baik, kepedulian masyarakatsemakin berkurang pula.
Besar kecilnya laju pertambahan penduduk di suatu wilayah sangat di
pengaruhi oleh besar kecilnya komponen pertumbuhan penduduk. Penduduk akan
bertambah jumlahnya kalau ada bayi lahir dan penduduk yang akan datang dan
penduduk akan berkurang jumlahnya kalau ada penduduk yang mati dan yang
meninggalkan wilayah tersebut.

30
d) Umur Median

Umur Median (Median Age), adalah umur yang membagi penduduk penjadi dua
bagian dengan jumlah yang sama, bagian yang pertama lebih muda dan bagian yang
kedua lebih tua daripada „umur median‟. Umur Median digunakan untuk menunjukkan
klasifikasi struktur penduduk apakah termasuk “muda” atau “tua”.

e) Kepadatan Penduduk

Kuantitas atau jumlah penduduk dapat sebagai potensi maupun menjadi


beban bagi suatu negara, akan menjadi potensi apabila jumlah penduduk seimbang
dengan sumber daya yang lain serta mempunyai kualitas hidup yang baik. Sebaliknya,
menjadi beban apabila jumlah penduduk melampaui kapasitas wilayah Negara
tersebut. Pertumbuhan penduduk yang tinggi menyebabkan ledakan penduduk, hal
ini sangat mempengaruhi kualitas hidup dan tingkat kesejahteraan penduduk dalam
suatu wilayah tertentu.
Kepadatan penduduk adalah perbandingan antara jumlah penduduk dengan
luas wilayah yang dihuni ( Ida Bagoes Mantra, 2007). Ukuran yang biasa digunakan
adalah jumlah penduduk setiap satu Km2 atau setiap 1 mil2. Permasalahan dalam
kepadatan penduduk adalah persebaran yang tidak merata.
Kepadatan penduduk dapat mempengaruhi kualitas hidup penduduknya.
Pada daerah dengan kepadatan yang tinggi, usaha peningkatan kualitas penduduk
akan lebih sulit dilakukan. Hal ini menimbulkan permasalahan sosial ekonomi,
kesejahteraan, Keamanan, ketersediaan lahan, air bersih dan kebutuhan pangan.
Dampak yang paling besar adalah kerusakan lingkungan.

f) Sex Ratio

Keberadaan penduduk suatu negara dapat dikelompokkan menjadi beberapa


kelompok, satu diantaranya berdasarkan jenis kelamin. Berdasarkan jenis kelamin
penduduk dapat dikelompokkan menjadi penduduk laki-laki dan wanita. Sementara
berdasarkan umur, penduduk dapat dikelompokkan menurut ukuran rentang usia
tertentu, misalnya 1 tahun, 10 tahun, 20 tahun, 50 tahun. Komposisi penduduk menurut
jenis kelamin dan umur dapat menunjukkan data penduduk, seperti jumlah tenaga
kerja produktif dan nonproduktif, pertambahan penduduk, dan angka ketergantungan.
Data penduduk tersebut harus diperhitungkan untuk mempersiapkan dan
menetapkan kebijakan suatu daerah atau negara. Keadaan penduduk usia produktif
tertentu berkaitan dengan kebijaka pemerintah mengenai lapangan pekerjaan, jumlah
pengangguran dan uoaya mengatasi masalah yang ada.
Sex ratio adalah perbandingan antara banyak nya jumlah penduduk laki-laki
dengan banyaknya jumlah penduduk perempuan pada suatu daerah dalam waktu
tertentu. Dinyatakan dalam banyak penduduk laki-laki per 100 orang perempuan.

g) Angka Ketergantungan

Rasio Ketergantungan (Defendency Ratio) adalah perbandingan antara jumlah


penduduk umur 0-14 tahun, ditambah dengan jumlah penduduk 65 tahun ke atas
(keduanya disebut dengan bukan angkatan kerja) dibandingkan dengan jumlah
31
pendduk usia 15-64 tahun (angkatan kerja). Rasio ketergantungan (dependency ratio)
dapat digunakan sebagai indikator yang secara kasar dapat menunjukkan keadaan
ekonomi suatu negara apakah tergolong negara maju atau negara yang sedang
berkembang. Dependency ratio merupakan salah satu indikator demografi yang
penting. Semakin tingginya persentase dependency ratio menunjukkan semakin
tingginya beban yang harus ditanggung penduduk yang produktif untuk membiayai
hidup penduduk yang belum produktif dan tidak produktif lagi. Sedangkan persentase
dependency ratio yang semakin rendah menunjukkan semakin rendahnya beban yang
ditanggung penduduk yang produktif untuk membiayai penduduk yang belum produktif
dan tidak produktif lagi.

2. Hasil Analisis

Berikut hasil analisis yang berkaitan dengan komposisi penduduk yang berada
di Wilayah Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir, yaitu sebagai berikut.

a. Jumlah Penduduk

Penduduk di Indonesia dikatakan bahwa semua orang yang berdomisili di


wilayah teritorial Indonesia selama 6 bulan atau lebih dan atau mereka yang
berdomisili kurang dari 6 bulan tetapi bertujuan menetap.

Tabel 2.1 Jumlah dan Komposisi Penduduk di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan
Ranah Pesisir, 2012-2016
Kecamatan Linggo Kecamatan Ranah
Tahun Sari Baganti Total Pesisir Total
Laki-Laki Perempuan Laki-Laki Perempuan
2016 22.407 22.398 44.805 14.754 15.576 30.330
2015 22.212 22.252 44.465 14.779 15.618 30.397
2014 22.011 22.077 44.088 14.754 15.609 30.363
2013 21.811 21.890 43.701 14.732 15.596 30.328
2012 21.492 21.779 43.271 14.839 15.790 30.629
Sumber : BPS Kabupaten Pesisir Selatan Dalam Angka Tahun 2013-2017

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa jumlah penduduk di dua kecamatan yaitu
Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir terdapat perbedaan. Jumlah
penduduk di Kecamatan Linggo Sari Baganti dilihat dari tahun 2012 – 2016 terjadi
kenaikan baik itu jumlah laki-laki dan perempuan. Dari tahun 2012, Kecamatan Linggo
Sari Baganti memiliki jumlah penduduk 43.271 jiwa dan pada tahun 2016 jumlah
penduduknya telah mencapai angka 44.805 jiwa yang berarti mengalami kenaikan
sebesar 1.534 jiwa.

32
Sedangkan pada Kecamatan Ranah Pesisir cenderung jumlah penduduknya
mengalami naik turun baik itu pada jumlah penduduk laki-laki dan jumlah penduduk
perempuan. Jumlah penduduk di Kecamatan Ranah Pesisir dari tahun 2012-2016
mengalami penurunan yaitu sebesar 299 jiwa. Ini disebabkan karena adanya migrasi
yang terjadi, selain itu dipengaruhi karena sarana dan prasarana pada daerah ini
masih belum memadai seperti listrik yang masih banyak belum masuk ke rumah-rumah
warga.

b. Laju Pertumbuhan Penduduk

Laju pertumbuhan penduduk yaitu angka yang menunjukkan persentase


pertambahan penduduk dalam jangka waktu tertentu. Ada 3 klasifikasi pertumbuhan
penduduk, yaitu sebagai berikut.

 Pertumbuhan penduduk termasuk cepat, bila pertumbuhan 2% lebih dari jumlah


penduduk tiap tahun.
 Pertumbuhan penduduk termasuk sedang, bila pertumbuhan itu antara 1% -
2%.
 Pertumbuhan penduduk termasuk lambat, bila pertumbuhan itu antara 1% atau
kurang.

Jadi cara mencari pertumbuhan penduduk dengan menggunakan rumus sebagai


berikut :

Pn = Po (1+r)t

Keterangan : Pn = Penduduk tahun n


Po = Penduduk tahun awal
r = Pertumbuhan Penduduk
n = Jumlah rentang tahun dari awal hingga tahun n

Pertumbuhan Penduduk Kecamatan Linggo Sari Baganti 2012-2016


Pn = Po (1+r)t
44805 = (1+r)5
43271
1,03 = (1+r)5
1+r =√
r = 1,005-1
r = 0,005
= 0,5 %

33
Pertumbuhan Penduduk Kecamatan Ranah Pesisir 2012-2016
Pn = Po (1+r)t
30330 = (1+r)5
30360
0,99 = (1+r)5
1+r = √
r = 0,997-1
r = -0,003
r = -0,3%

Tabel 2.2. Laju pertumbuhan penduduk di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah
Pesisir, 2012-2016
Persentase
No Kecamatan 2012 2016
Pertumbuhan
1. Linggo Sari Baganti 43.271 44.805 0,5%
2. Ranah Pesisir 30.360 30.330 -0,3%
3. Pesisir Selatan 442.100 453.822 0,52%
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Dari tabel diatas, bahwa Kecamatan Linggo Sari Baganti memiliki persentase
pertumbuhan penduduk dari tahun 2012-2016 yaitu sebesar 0,5 % dan apabila
dibandingkan dengan Kabupaten Pesisir Selatan, maka persentase pertumbuhan
penduduk Kecamatan Linggo Sari Baganti lebih tinggi. Kecamatan Ranah Pesisir
memiliki persentase pertumbuhan penduduk -0,20% dibandingkan dengan Kabupaten
Pesisir Selatan maka angka tersebut sangat jauh rendahnya. Dua kecamatan ini
termasuk kategori pertumbuhan lambat yang kurang dari 1%.

c. Sex Ratio

Sex ratio adalah perbandingan antara jumlah penduduk laki-laki dan jumlah
penduduk perempuan di suatu daerah atau negara pada suatu waktu tertentu. Untuk
meghitung sex ratio ini menggunakan rumus, yaitu :

SR =
Pl x 100
Pp
Keterangan : Pl = Jumlah penduduk laki-laki
Pp = Jumlah penduduk perempuan

34
Tabel 2.3 Sex ratio Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir, 2012-2016
No Kecamatan 2012 2013 2014 2015 2016
1. Linggo Sari Baganti 100,95 99.60 99.70 99,82 99.91
2. Ranah Pesisir 90,94 94.38 94.52 94,63 94.72
3. Pesisir Selatan 97,81 97.96 98.10 98,24 98.36
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa sex ratio Kecamatan Linggo Sari
Baganti, Kecamatan Ranah Pesisir dan Kabupaten Pesisir Selatan. Maka dapat
disimpulkan bahwa wilayah Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir di
dominasi oleh penduduk perempuan. Hal ini terjadi banyak faktor yang menyebabkan,
seperti kelahiran, kematian, dan yang paling besar pengaruhnya yaitu migrasi atau
anak laki-laki yang merantau ke luar daerah untuk bekerja dan ini termasuk di dalam
budaya minangkabau.

d. Kepadatan Penduduk

Kepadatan penduduk adalah perbandingan dari jumlah penduduk dibagi


dengan luas wilayahnya atau rata-rata dari jumlah penduduk yang tinggal di suatu
wilayah yang luas wilayahnya 1 Km2. Untuk menghitung kepadatan penduduk dengan
mode aritmatik dengan rumus sebagai berikut :

KP = Jumlah Penduduk
Luas Wilayah

Tabel 2.4 Kepadatan penduduk di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir,
2012-2016
No Kecamatan 2012 2013 2014 2015 2016
1. Linggo Sari Baganti 137 138 140 140 142
2. Ranah Pesisir 53 53 54 54 54
3. Pesisir Selatan 76 77 78 78 79
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Kepadatan Penduduk di Kecamatan Linggo Sari Baganti memiliki kepadatan


penduduk dari tahun ke tahun menunjukkan kenaikan yaitu pada tahun 2012 dengan
kepadatan 137 jiwa/km2 dan naik menjadi 142 jiwa/km2 pada tahun 2016. Sedangkan
di Kecamatan Ranah Pesisir menunjukkan angka yang stagnan atau tetap dan hanya
sedikit mengalami kenaikan, pada tahun 2012 angka kepadatan penduduknya yaitu 53
jiwa/km2 dan naik sedikit menjadi 54 jiwa/km2 di tahun 2016.

35
e. Umur Median

Umur Median digunakan untuk menunjukkan klasifikasi struktur penduduk


apakah termasuk muda atau tua. Berikut rumus yang digunakan untuk umur median :

Umur Median = Lb + (N/2-Fx) xi


Fxi
Dimana :
N = Jumlah Penduduk
Lb = Batas bawah kelas i yang membuat jumlah N/2
Fx = Kumulatif jumlah penduduk sampai dengan kelas i di mana terdapat nilai N/2
I = Interval umur
Fxi = Jumlah penduduk pada kelas i dimana terdapat nilai N/2

Klasifikasi penduduk menurut umur median, yaitu :


- Jika Md < 20, penduduk disebut muda
- Jika Md = 20-29, penduduk disebut sedang
- Jika Md >29 penduduk disebut tua.

Tabel 2.5 Umur Median di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir, 2012-
2016
No Kecamatan 2012 2013 2014 2015 2016
1. Linggo Sari Baganti 22,69 21,25 21,55 21,64 21,84
2. Ranah Pesisir 24,02 24,18 24,44 24,59 24,98
3. Pesisir Selatan 20,95 21,7 21,83 22,03 22,02
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Dari tabel diatas, maka kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir
memiliki umur median termasuk dalam kategori penduduk intermediate, yang berarti
berada pada usia sedang antara 20-29 tahun.

f. Angka Ketergantungan (Dependency Ratio)

Untuk mencari angka ketergantungan ini menggunakan rumus sebagai berikut :

DR = Penduduk umur (0-14 th) + Penduduk umur (65+) x100


Penduduk umur (15-64 th)

36
Tabel 2.6 Angka Ketergantungan di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah
Pesisir, 2013-2016
No Kecamatan 2013 2014 2015 2016
1. Linggo Sari Baganti 56 55 55 55
2. Ranah Pesisir 57 57 56 56
3. Pesisir Selatan 58 58 57 55
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Berdasarkan tabel diatas, Kecamatan Linggo Sari Baganti yaitu setiap 100
orang yang berusia kerja (dianggap produktif) mempunyai tanggungan sebanyak 55
orang yang belum produktif dan dianggap tidak produktif lagi pada tahun 2016.
Sedangkan Kecamatan Ranah Pesisir yaitu setiap 100 orang yang berusia kerja
(dianggap produktif) mempunyai tanggungan sebanyak 56 orang yang belum produktif
dan dianggap tidak produktif lagi pada tahun 2016. Angka tersebut termasuk berada
pada rata-rata kabupaten.

g. Proyeksi Penduduk

Untuk menghitung proyeksi pada suatu daerah, maka menggunakan rumus


sebagai berikut :
Pn = Po (1 + r)n
Dimana :
Pn = penduduk pada tahun n
Po = penduduk pada tahun awal
1 = angka konstanta
r = angka pertumbuhan penduduk (dalam persen)
n = jumlah rentang tahun dari awal hingga tahun n

Tabel 2.7 Proyeksi Penduduk di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir
Tahun 2026
No Kecamatan 2016 2026
1. Linggo Sari Baganti 44805 47493
2. Ranah Pesisir 30330 29723
3. Pesisir Selatan 453822 477875
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Untuk proyeksi penduduk pada Kecamatan Linggo Sari Baganti pada tahun
2026 akan diproyeksikan sebesar 47.493 jiwa. Maka dari itu Kecamatan Linggo Sari
Baganti lebih siap lagi di dalam perencanaan pembangunan agar tidak terjadinya
permasalahan. Sedangkan untuk Kecamatan Ranah Pesisir diproyeksikan berjumlah
29.723 jiwa. Angka tersebut mengalami penurunan, karena ada beberapa faktor
seperti migrasi.
37
h. Piramida

1. Kecamatan Ranah Pesisir

Gambar 11. Piramida Penduduk Kecamatan Ranah Pesisir Tahun 2012 dan 2016

60+
55-59 70-74
50-54
60-64
45-49
40-44 50-54
35-39
40-44
30-34
25-29 30-34
20-24
15-19 20-24
10-14
10-14
5-9
0-4 0-4
-15 -10 -5 0 5 10 15 -15 -10 -5 0 5 10 15

Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan

Piramida Tahun 2012 Piramida Tahun 2016

Piramida penduduk yang ada di Kecamatan Ranah Pesisir termasuk di dalam kategori piramida expansive, jadi di
daerah ini terdapat angka kelahiran yang tinggi dan angka kematian yang rendah yang menyebabkan penduduk yang
berumur banyak berumur muda.

38
2. Kecamatan Linggo Sari Baganti

Gambar 12. Piramida Penduduk Kecamatan Linggo Sari Baganti Tahun 2012 dan 2016

60+
75+
55-59 70-74
50-54 65-69
45-49 60-64
55-59
40-44 50-54
35-39 45-49
30-34 40-44
35-39
25-29
30-34
20-24 25-29
15-19 20-24
15-19
10-14
10-14
5-9 5-9
0-4 0-4

-15 -10 -5 0 5 10 15 -15 -10 -5 0 5 10 15

Laki-laki Perempuan Laki-laki Perempuan

Piramida Tahun 2012 Piramida Tahun 2016

Piramida penduduk yang ada di Kecamatan Linggo Sari Baganti termasuk di dalam kategori piramida expansive, jadi
di daerah ini terdapat angka kelahiran yang tinggi dan angka kematian yang rendah yang menyebabkan penduduk yang
berumur muda mendominasi.

39
B. Kesehatan

1. Teori

Kesehatan adalah keadaan seimbang yang dinamis, dipengaruhi faktor genetik,


lingkungan dan pola hidup sehari-hari seperti makan, minum, seks, kerja, istirahat,
hingga pengelolaan kehidupan emosional. Status kesehatan tersebut menjadi rusak
bila keadaan keseimbangan terganggu, tetapi kebanyakan kerusakan pada periode-
periode awal bukanlah kerusakan yang serius jika orang mau menyadarinya. (Santoso,
2012: 8).
Menurut definisi yang dirumuskan oleh WHO, kesehatan adalah sebagai : ”a
state of complete physical, mental and social well being and not merely the absence of
disease or infirmity“. (WHO, 1948), adalah keadaan sejahtera fisik, mental, social tanpa
ada keluhan sama sekali (cacat atau sakit). Dalam UU RI Nomor 23 tahun 1992
kesehatan juga dinyatakan mengandung dimensi mental dan social : “Kesehatan
adalah keadaan sejahtera dari badan, jiwa dan sosial yang memungkinkan setiap
orang hidup produktif secara social dan ekonomi “.

a) Angka Kelahiran Hidup


Lahir hidup adalah peristiwa keluarnya hasil konsepi dari rahim seorang ibu
secara lengkap tanpa memndang lamanya kehamilan dan setelah pepisahan itu
terjadi, hasil konsepsi bernafas dan mempunyai tanda-tanda ekhidupan lainnya, seperti
denyut jantung, detak tali pusat, atau gerakan-gerakan otot, tanpa memandnag apakah
tali puat sudah dipotong atau belum.

b) Angka Kelansungan Hidup Bayi


Angka kematian bayi (AKB) menggambarkan keadaan sosial ekonomi
masyarakat dimana angka kematian itu dihitung. Kegunaan AKB untuk pengembangan
perencanaan berbeda antara kematian neo-natal dan kematian bayi yang lain. Karena
kematian neo-natal disebabkan oleh faktor endogen yang berhubungan dengan
kehamilan maka program-program untuk mengurangi angka kematian neo-natal
adalah yang bersangkutan dengan program pelayanan kesehatan ibu hamil, misalnya
program pemberian pil besi dan suntikan anti tetanus.

c) Kematian Bayi
Angka kematian Post-Neo Natal dan angka kematian anak serta kematian
balita dapat berguna untuk mengembangkan program imunisasi, serta program-
program pencegahan penyakit menular terutama pada anak-anak, program
penerangan tentang gizi dan pemberian makanan sehat untuk anak dibawah usia 5
tahun.

2. Hasil Analisis

Berikut hasil analisis yang berkaitan dengan kesehatan yang ada di Wilayah
Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti, yaitu sebagai berikut :

40
a. Angka kelangsungan hidup bayi (AKHB)

Angka kelangsungan hidup bayi (AKHB) adalah probabilitas bayi hidup sampai
dengan usia 1 tahun. Angka kelangsungan hidup bayi = (1-angka kematian bayi). AKB
dihitung dengan jumlah kematian bayi usia dibawah 1 tahun dalam kurun waktu
setahun per 1.000 kelahiran hidup pada tahun yang sama, dengan cara sebagai
berikut:

AKB = D0-1th x1000


∑lahir hidup

AKHB = (1000-AKB)

Dimana:
1 = per 1000 kelahiran
AKB = Angka kematian bayi/Infant Mortality Rate (IMR)
D0-1th = Jumlah kematian bayi (berumur kurang 1 tahun) pada satu tahun tertentu.

Tabel 2.8 Angka Kelangsungan Hidup Bayi di Kecamatan Linggo Sari Baganti Tahun
2012-2016
No Indikator 2012 2013 2014 2015 2016
Jumlah kematian bayi usia
1 8 3 3 1 6
dibawah 1 tahun
2 Jumlah kelahiran hidup 905 889 927 904 947
3 AKB 9 3 3 1 6
4 AKHB 991 997 997 999 994
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Angka Kelansungan hidup bayi di Kecamatan Linggo Sari Baganti masih tidak
stabil, dan pada tahun 2016 dari 1000 bayi terdapat 994 bayi yang sehat dan 6 yang
mati.

Tabel 2.9 Angka Kelangsungan Hidup Bayi di Kecamatan Ranah Pesisir Tahun 2012-
2016
No Indikator 2012 2013 2014 2015 2016
Jumlah kematian bayi usia
1 14 4 0 4 2
dibawah 1 tahun
2 Jumlah kelahiran hidup 645 552 590 612 623
3 AKB 2 7 0 7 3
AKHB
4 998 993 1000 993 997
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

41
Angka Kelansungan hidup bayi di Kecamatan Ranah Pesisir masih tidak stabil,
dan pada tahun 2014 sempat tidak ada kematian tetapi beberapa tahun terakhir terjadi
kembali, dan pada tahun 2016 dari 1000 bayi terdapat 997 bayi yang sehat dan 3 yang
mati.

b. Angka Kelahiran Hidup

Tabel 2.10 Angka Kelahiran Hidup di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah
Pesisir Tahun 2012-2016
No Kecamatan 2012 2013 2014 2015 2016
1 Linggo Sari Baganti 905 889 927 904 947
2 Ranah Pesisir 645 552 590 612 623
Sumber : BPS Kabupaten Pesisir Selatan Dalam Angka Tahun 2013-2017

Angka kelahiran hidup di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir
tahun 2012-2016 sama-sama stabil dan hanya berkurang dan bertambah tidak terlalu
besar, pada Kecamatan Linggo Sari Baganti dominan di angka 900 dan Kecamatan
Ranah Pesisir dominan di 600.

c. Angka Kematian Bayi

Tabel 2.11 Angka Kelahiran Hidup di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah
Pesisir Tahun 2012-2016
No Kecamatan 2012 2013 2014 2015 2016
1 Linggo Sari Baganti 8 3 3 1 6
2 Ranah Pesisir 14 4 0 4 2
Sumber : BPS Kabupaten Pesisir Selatan Dalam Angka Tahun 2013-2017

Untuk angka kematian bayi di Kecamatan Linggo Sari Baganti mengalami naik
turun tetapi tidak tinggi melebihi angka 8, tertinggi pada tahun 2012 dan paling rendah
terjadi pada 2015 yang hanya satu kali kejadian kematian bayi. Pada tahun 2016
mengalami kenaikan kembali menjadi 6 ini merupakan hal yang harus diantisipasi
dengan lebih optimal lagi oleh pemerintah dengan memberikan bantuan di dalam
bidang kesehatan.
Angka kematian bayi di Ranah Pesisir tergolong rendah, tetapi pada tahun
2012 terjadi 14 kematian paling tinggi terjadi dalam kurun waktu 5 tahun terakhir. Untuk
tahun 2013-2016 angkanya termasuk rendah dan pada tahun 2014 tidak ada kematian
bayi. Jadi inilah yang harus ditingkatkan oleh pemerintah agar angkanya terus stabil.

42
d. Angka Kematian Ibu

Tabel 2.12 Angka Kematian Ibu di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir
Tahun 2012-2016
No Kecamatan 2012 2013 2014 2015 2016
1 Linggo Sari Baganti 2 1 1 3 1
2 Ranah Pesisir 0 2 2 0 0
Sumber : BPS Kabupaten Pesisir Selatan Dalam Angka Tahun 2013-2017

Angka kematian ibu saat melahirkan di Linggo Sari Baganti tergolong kecil
hanya paling besar terjadi di 2015 dengan 3 kematian tetapi pada tahun 2016 turun
kembali menjadi 1 kematian. Sedangkan di Ranah Pesisir dapat dikatakan baik karena
pada 2015-2016 konsisten tidak ada kematian ibu saat melahirkan inilah yang harus
terus dijaga oleh pemerintah setempat dengan menyediakan perlengkapan kesehatan
yang baik agar tidak terjadinya kematian untuk ibu yang melahirkan.

e. Gizi Buruk

Tabel 2.13 Gizi Buruk di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir Tahun
2012-2016
No Kecamatan 2012-2016
1 Linggo Sari Baganti 0
2 Ranah Pesisir 0
Sumber : BPS Kabupaten Pesisir Selatan Dalam Angka Tahun 2013-2017

Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir di dalam angka gizi buruk
sangat baik karena tidak ada terjadi gizi buruk di kedua daerah ini, dan konsisten dari
2012 sampai 2016 tidak ada gizi buruk. Angka ini harus terus dijaga oleh pemerintah
setempat agar masyarakat di daerah ini tidak ada gizi buruk dan terpenuhi
kebutuhannya.

C. Pendidikan

1. Teori

Pendidikan sendiri merupakan suatu usaha sadar dan terencana untuk


mewujudkan suasana pembelajaran dan proses pembelajaran agar peserta didik
secara aktif mampu mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan sriritual
keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia serta
ketrampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara (Sembiring,
2006:97).

43
Pendidikan sebagaimana tercantum dalam Undang-undang Sistem Pendidikan
Nasional No.20 tahun 2003 pasal 1 ayat 1 adalah usaha sadar dan terencana untuk
mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar peserta didik secara aktif
mengembangkan potensidirinya untuk memiliki kekuatan spiritual keagamaan,
pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta keterampilan yang
diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.
Dalam kamus besar bahasa Indonesi, pendidikan berasal dari kata dasar “didik”
(mendidik), yaitu memelihara dan memberi latihan (ajaran pimpinan)mengenai akhlak
dan kecerdasan pikiran.Sedangkan pendidikan mempunyai pengertian proses
pengubahan dan tata laku seseorang atau kelompok orang dalam usaha
mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan latihan, proses perluasan, dan
cara mendidik.
Pendidikan dalam prosesnya mempunyai tingkatan-tingkatan tertentu yang
menjadi simbol tentang level seseorang individu telah menguasai atau menyelesaikan
tingkatan pendidikan tertentu. Menurut UU RI No. 20 tahun 2003 pasal 14 tentang
sistem pendidikan nasional dijelaskan bahwa jenjang atau tingkatan pendidikan formal
terdiri atas pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan tinggi.
a) Pendidikan Dasar
Pada Pasal 17dijelaskan bahwa Pendidikan dasar merupakan jenjang
pendidikan yang melandasi jenjang pendidikan menengah. Pendidikan dasar
berbentuk sekolah dasar (SD) dan madrasah ibtidaiyah (MI) atau bentuk lain yang
sederajat serta sekolah menengah pertama (SMP) dan madrasah tsanawiyah (MTs),
atau bentuk lain yang sederajat.
b) Pendidikan Menengah
Pendidikan menengah merupakan lanjutan pendidikan dasar. Pendidikan
menengahterdiri atas pendidikan menengah umum dan pendidikan menengah
kejuruan. Pendidikan menengah berbentuk sekolah menengahatas (SMA), madrasah
aliyah (MA), sekolah menengah kejuruan (SMK), dan madrasah aliyah kejuruan (MAK),
atau bentuk lain yang sederajat.
c) Pendidikan Tinggi
Pendidikan tinggi merupakan jenjang pendidikan setelah pendidikan menengah
yang mencakup program pendidikan diploma, sarjana, magister, spesialis, dan doktor
yang diselenggarakan oleh pendidikan tinggi. Pendidikan tinggi diselenggarakan
dengan sistem terbuka.

Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk


watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan
kehidupan bangsa. Aspek itu juga melingkupi bidang kesehatan. Pada nantinya sang
individu diberikan pemahaman dari pihak sekolah untuk menanamkan perilaku sehat
dan juga nilai-nilai terkait kesehatan agar nantinya siswa dapat mengerti benar apa itu
pola hidup sehat dan tentunya akan mempraktikannya dalam kehidupan.

44
Tinggi rendahnya tingkat pendidikan seseorang menentukan sikap dan pola
perilakunya. Makin tinggi tingkat pendidikan seseorang maka makin tinggi pula tingkat
pola perilakunya, namun semakin rendah tingkat pendidikan seseorang maka hampir
dapat dipastikan tingkat pola perilakunya juga rendah. Walaupun kenyataan itu
sekarang mulai banyak terpatahkan karena banyak orang dengan tingkat pendidikan
yang rendah ternyata memiliki tingkat pola perilaku yang tinggi karena ada faktor
pemahaman agama dan juga pemahaman lainnya.

2. Hasil Analisis

a. Perkembangan Angka Partisipasi Kasar (APK)

Angka Partisipasi Kasar adalah perbandingan jumlah siswa pada tingkat


pendidikan SD/SLTP/SLTA dibagi dengan jumlah penduduk berusia 7 hingga 18 tahun
atau rasio jumlah siswa, berapapun usianya, yang sedang sekolah di tingkat
pendidikan tertentu terhadap jumlah penduduk kelompok usia yang berkaitan dengan
jenjang pendidikan tertentu.
APK menunjukkan tingkat partisipasi penduduk secara umum di suatu tingkat
pendidikan. APK merupakan indikator yang paling sederhana untuk mengukur daya
serap penduduk usia sekolah di masing-masing jenjang pendidikan. Untuk menghitung
APK ini menggunakan rumus :

APK = x 100%
Dimana,
h = jenjang pendidikan
a = kelompok usia
t = tahun
= adalah jumlah penduduk yang pada tahun t dari berbagai usia sedang
sekolah pada jenjang pendidikan h
= adalah jumlah penduduk yang pada tahun t berada pada kelompok usia a
yaitu kelompok usia yang berkaitan dengan jenjang pendidikan h

Tabel 2.14. Perkembangan Angka Partisipasi Kasar di Kecamatan Linggo Sari Baganti,
2012-2016
No Jenjang Pendidikan 2012 2013 2014 2015 2016
1 SD/MI
Jumlah siswa yang bersekolah di jenjang
1.1 6353 6255 6182 6166 6247
pendidikan SD/MI
1.2 Jumlah penduduk kelompok usia 7-12 tahun 4110 5303 5330 5372 5414
1.3 APK SD/MI 155% 118% 116% 115% 115%

45
2 SMP/MTs
Jumlah siswa yang bersekolah di jenjang
2.1 1906 1891 1892 1865 1929
pendidikan SMP/MTs
2.2 Jumlah penduduk kelompok usia 13-15 tahun 2661 2529 2538 2554 2570
2.3 APK SMP/MTs 71% 74% 74% 73% 75%
3 SMA/MA/SMK
Jumlah siswa yang bersekolah di jenjang
3.1 1513 1538 1549 1697 1824
pendidikan SMA/MA/ SMK
3.2 Jumlah penduduk kelompok usia 16-18 tahun 2606 2456 2475 2493 2496
3.3 APK SMP/MTs 58% 62% 62% 68% 73%
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Dengan tabel diatas, perkembangan Angka Partisipasi Kasar (APK) di


Kecamatan Linggo Sari Baganti penduduk pada tingkat SD sangat besar,
dibandingkan SMP dan SMA. Untuk SD pada tahun 2012 terdapat 55 % yang tidak
berusia 7-12 tahun yang bersekolah di SD. Tetapi angka ini menurun setiap tahunnya
hingga pada tahun 2016 hanya 15 % yang tidak berusia 7-12 tahun yang bersekolah di
SD. Apabila untuk SMP dan SMA angkanya tidak melebihi dari 100% tetapi terus
merangsek naik mencapai 100 % pada setiap tahunnya. Jadi untuk angka partisipasi
SMP dan SMA masih rendah di Kecamatan Linggo Sari Baganti ini.

Tabel 2.15. Perkembangan Angka Partisipasi Kasar di Kecamatan Ranah Pesisir,


2012-2016
No Jenjang Pendidikan 2012 2013 2014 2015 2016
1 SD/MI
Jumlah siswa yang bersekolah di jenjang
1.1 4158 4007 3956 3869 3856
pendidikan SD/MI
Jumlah penduduk kelompok usia 7-12
1.2 3837 3677 3663 3658 3647
tahun
1.3 APK SD/MI 108% 108% 108% 106% 106%
2 SMP/MTs
Jumlah siswa yang bersekolah di jenjang
2.1 1424 1423 1416 1416 1422
pendidikan SMP/MTs
Jumlah penduduk kelompok usia 13-15
2.2 1866 1721 1712 1707 1699
tahun
2.3 APK SMP/MTs 76% 83% 83% 83% 84%
3 SMA/MA/SMK
Jumlah siswa yang bersekolah di jenjang
3.1 1850 1828 1958 2087 2301
pendidikan SMA/MA/ SMK
Jumlah penduduk kelompok usia 16-18
3.2 1751 1465 1463 1462 1448
tahun
3.3 APK SMA/MA/SMK 106% 125% 134% 142% 159%
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

46
Berdasarkan tabel diatas, dapat dilihat perkembangan Angka Partisipasi Kasar
(APK) di Kecamatan Ranah Pesisir untuk SD mengalami kestabilan menuju angka
100% dari tahun 2012 menyentuh angka 108% menjadi 106% pada tahun 2016. Maka
pada tahun 2016 hanya 6% penduduk yang tidak berusia 7-12 tahun yang bersekolah
di SD. Untuk SMP angkanya masih dibawah 100% dan setiap tahunnya menaik
menuju ke angka 100% pada tahun 2016 sudah mencapai angka 84 %. Sedangkan
untuk tingkat SMA/MA/SMK di Kecamatan Ranah Pesisir ini mengalami kenaikan yang
melebihi jauh dari 100%. Pada tahun 2016 saja telah menyentuh 159% yang artinya
59% penduduk yang tidak berusia 16-18 tahun yang bersekolah di SMA/MA/SMK.
Angka ini tinggi ada beberapa faktor seperti banyaknya siswa yang lambat masuk
sekolah, adanya siswa dari luar kecamatan atau dapat juga tinggal kelas dan tidak
lulus.

b. Perkembangan Angka Pendidikan yang Ditamatkan

Angka pendidikan yang ditamatkan merupakan indikator untuk mengukur


kualitas SDM pada suatu wilayah.

Tabel 2.16 Perkembangan Angka Pendidikan yang Ditamatkan di Kecamatan Linggo


Sari Baganti, 2012-2016
No Jenjang Pendidikan 2012 2013 2014 2015 2016
1. SD/MI 964 974 945 990 990
2. SMP/MTS 542 538 545 639 546
3. SMA/MA/SMK 305 461 484 451 475
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Dilihat dari tabel diatas, perkembangan angka pendidikan yang ditamatkan di


Kecamatan Linggo Sari Baganti 2012 hingga 2016, memiliki angka yang cukup stabil
baik disemua jenjang pendidikan dari SD hingga SMA, walaupun ada sedikit naik dan
turunnya tetapi tidak telalu berarti.

Tabel 2.17 Perkembangan Angka Pendidikan yang Ditamatkan di Kecamatan Ranah


Pesisir, 2012-2016
No Jenjang Pendidikan 2012 2013 2014 2015 2016
1. SD/MI 667 677 615 683 642
2. SMP/MTS 416 434 455 471 449
3. SMA/MA/SMK 578 545 545 548 549
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Dilihat dari tabel diatas, perkembangan angka pendidikan yang ditamatkan di


Kecamatan Ranah Pesisir dari tahun 2012 hingga 2016, memiliki angka yang cukup
stabil baik disemua jenjang pendidikan dari SD hingga SMA, walaupun ada sedikit naik
dan turunnya tetapi tidak telalu berarti.
47
BAB III
Ekonomi

A. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) adalah jumlah nilai tambah barang
dan jasa yang dihasilkan dari seluruh kegiatan perekonomian di suatu daerah.
Penghitungan PDRB menggunakan dua macam harga yaitu harga berlaku dan harga
konstan. PDRB atas harga berlaku merupakan nilai tambah barang dan jasa yang
dihitung menggunakan harga yang berlaku pada tahun bersangkutan, sementara
PDRB atas dasar harga konstan dihitung dengan menggunakan harga pada tahun
tertentu sebagai tahun dasar.

Laju Pertumbuhan PDRB = x 100%

Tabel 3.1 Pertumbuhan PDRB di Kabupaten Pesisir Selatan Tahun 2012-2016


Jenis PDRB Menurut Lapangan Usaha
Tahun Jumlah Persentase
Harga Berlaku Harga Konstan
2012 7.359.217,62 6.597.446,10 13.956.663,72 -
2013 8.208.517,25 6.986.968,48 15.195.485,70 8,87%
2014 9.113.793,03 7.392.536,44 16.506.329,50 8,62%
2015* 9.864.677,23 7.816.214,05 17.680.891,30 7,11%
2016** 10.685.349,85 8.230.489,72 18.915.839,60 6,98%
Sumber: Kabupaten Pesisir Selatan dalam Angka Tahun 2013-2017
2015* : angka sementara
2016** : angka sangat sementara

Pertumbuhan PDRB = x 100%

15.195.485,70  13.956.663,72
PDRB 2013 = X 100%
13.956.663,72

= 8,87 %

PDRB 2014 = 8,62%


PDRB 2015 = 7,11%
PDRB 2016 = 6,98%

48
Adapun pertumbuhan rata-rata ekonomi wilayah Kabupaten Pesisir selatan tahun
2013-2016 adalah = = = 7,89%

Tabel 3.2 PDRB Perkapita dan PDRB Regional Per Kapita Kabupaten Pesisir Selatan
Tahun 2012-2016
Tahun PDRB (Rp. Juta) Jumlah penduduk (jiwa)
2012 13.956.663,72 438.891
2013 15.195.485,70 442.681
2014 16.506.329,50 446.479
2015* 17.680.891,30 450.186
2016 ** 18.915.839,60 453.822
2015* = angka sementara
2016** = angka sangat sementara

Pada tahun 2016, PDRB Kabupaten pesisir selatan bernilai 10.685.349,85


dengan jumlah penduduk 453.822. Hitunglah PDRB per kapita Kabupaten pesisir
selatan.

= 41,681

Jadi, PDRB per kapita Kabupaten pesisir selatan adalah 41,681juta rupiah.

B. Komoditi Unggulan

Untuk melihat komoditi unggulan di Kecamatan Ranah Pesisir dan Kecamatan


Linggo Sari Baganti, kita harus menentukan sektor basis untuk masing-masing
komoditi, dengan menentukan sektor basis, kita dapat melihat perbandingan
spesialisasi sektor tertentu di Kecamatan Ranah Pesisir dan Kecamatan Linggo Sari
Baganti dibandingkan dengan wilayah yang lebih luas yaitu Wilayah Kabupaten Tanah
Datar.
Adapun metode yang dipakai untuk menentukan sektor basis pada suatu
wilayah yaitu dengan metode LQ (Location Quotient), dengan rumus:

LQ =

Ket: Si = Jumlah komoditas wilayah perencanaan

49
Ni = Jumlah komoditas di wilayah yang lebih luas
S = Jumlah komoditas total di wilayah
N = Jumlah komoditas total di wilayah yang lebih luas

Dari rumus di atas hasilnya dapat dikategorikan sebagai berikut :


• Jika LQ > 1, maka dapat dikategorikan wilayah perencanaan mempunyai spesialisasi
dalam sektor tertentu dibandingkan wilayah yang lebih luas. Hasil produksi komoditi
sangat mencukupi kebutuhan dalam daerah dan cenderung diekspor.
• Jika LQ = 1, maka tingkat spesialisasi wilayah perencanaan dalam sektor tertentu
sama dengan wilayah yang lebih luas. Hasil produksi komoditi mencukupi kebutuhan
dalam daerah.
• Jika LQ < 1, maka dalam sektor tertentu, tingkat spesialisasi wilayah berada di bawah
wilayah yang lebih luas. Wilayah cenderung mengimpor komoditi dari luar daerah
untuk mencukupi kebutuhan di dalam daerah.

Tabel 3.3 Produksi Pertanian Unggulan Pesisir Selatan Tahun 2012-2016


Tahun (Ton)
No Komoditas Jumlah Produksi
2012 2013 2014 2015 2016 Kabupaten
1. Padi Sawah 317.373 269.273 313.654 317.373 270.221 1.487.894 0,4900269
2. Jagung 99.030 105.036 107.695 108.894 158.160 578.815 0,1906283
3. Pisang 81.116 63.039 65.286 172.818 146.279 528.537 0,1740699
4. Kelapa Sawit 50.391 59.817 66.873 126.222 137.802 441.105 0,1452748
Total 547.910 497.165 553.508 725.307 712.462 3.036.351
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

1. Kecamatan Ranah Pesisir

Analisis di Kecamatan Ranah Pesisir menggunakan data yang bersumber dari


BPS Kabupaten Pesisir Selatan dalam Angka tahun 2013-2017. Adapun analisis sektor
basis untuk tiap komoditi di Kecamatan Linggo Sari Baganti adalah sebagai berikut:

Tabel 3.4 Location Quotient Pertanian di Kecamatan Ranah Pesisir Tahun 2012-2016
Tahun (Ton)
No Komoditas Jumlah Produksi LQ
2012 2013 2014 2015 2016 Kecamatan

1. Padi Sawah 29.289 29.328 32.698 39.809 24.464,4 155.588 0,7624968 1,556

2. Jagung 2.706 11.034 3.103 5.868 13.069,3 35.780,3 0,1753496 0,92

3. Pisang 450 963 390 1.890 1.320 5.013 0,0245674 0,141

4. Kelapa Sawit 35 145,43 127,1 846 6.516 7.669,53 0,0375863 0,259

Total 32.480 41.470 36.318 48.413 45.369,7 204.051


Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

50
Kecamatan Ranah Pesisir memiliki produksi tertinggi yaitu padi sawah yang
sangat dominan dalam kurun waktu 5 tahun terakhir, walaupun terjadi penurunan pada
tahun 2016. Location quotient paling tertinggi pun di kecamatan ini adalah padi sawah
sebesar 1,556 yang berarti hasil produksi komoditi sangat mencukupi kebutuhan dalam
daerah dan cenderung diekspor. Sedangkan komoditi lain seperti jagung, pisang, dan
kelapa sawit belum mampu mencapai location quotient bernilai 1, jagung memiliki nilai
0,92 diikuti oleh kelapa sawit dengan nilai 0,259 dan terakhir pisang sebesar 0,141.
Ketiga komoditi ini masih memiliki location quotient kecil dari 1, yang berarti cenderung
mengimpor komoditi dari luar daerah untuk mencukupi kebutuhan di dalam daerah.
Dengan keadaan seperti ini, pemerintah tetap terus menjaga produksi padi
sawah agar tidak terjadi penurunan kembali pada tahun berikutnya dan sepatutnya
terus ditingkatkan. Untuk komoditi lainnya terus di kembangkan maksimal karena dapat
membuat ekonomi dari kecamatan ini menjadi lebih baik lagi dan maju tentunya dari
bidang pertanian.

2. Kecamatan Linggo Sari Baganti

Analisis di Kecamatan Linggo Sari Baganti menggunakan data yang bersumber


dari BPS Kabupaten Pesisir Selatan dalam Angka tahun 2013-2017. Adapun analisis
sektor basis untuk tiap komoditi di Kecamatan Linggo Sari Baganti adalah sebagai
berikut:

Tabel 3.5 Location Quotient Pertanian di Kecamatan Linggo Sari Baganti Tahun 2012-
2016
Tahun (Ton)
No Komoditas Jumlah Produksi LQ
2012 2013 2014 2015 2016 Kecamatan

1. Padi Sawah 18.731 20.042 23.951 28.979 28.429 120.132 0,5180247 1,057

2. Jagung 11.354 11.666 11.091 16.197 19.667,7 69.975,7 0,3017443 1,583

3. Pisang 1.260 1.260 1.260 5.040 5.040 13.860 0,0597661 0,343

4. Kelapa Sawit 3.924 42.61,5 40.54,8 7.848 7.848 27.936,3 0,1204649 0,829

Total 35.269 37.230 40.357 58.064 60.984,7 231.904


Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Kecamatan Linggo Sari Baganti yang terdiri dari komoditas padi sawah, jagung,
pisang, dan kelapa sawit dengan jumlah produksi terbesar yaitu padi sawah dalam
kurun waktu 5 tahun terakhir. Untuk location quotient di Kecamatan Linggo Sari
Baganti yang terbesar yaitu jagung sebesar 1,583 dan diikuti oleh padi sawah diurutan
kedua dengan 1,057. Kedua komoditi ini memiliki location quotient besar dari 1, yang
berarti hasil produksi komoditi sangat mencukupi kebutuhan dalam daerah dan
cenderung diekspor. Sedangkan untuk pisang dan kelapa sawit produksinya tidak

51
terlalu besar dan location quotientnya kurang dari 1 yang berarti cenderung mengimpor
komoditi dari luar daerah untuk mencukupi kebutuhan di dalam daerah.
Dengan melihat potensi yang ada di Kecamatan Linggo Sari Baganti dalam hal
pertanian yang komoditi terbesarnya yaitu padi sawah dan jagung harus terus
ditingkatkan agar dapat menopang ekonomi di daerah ini. Untuk itu pemerintah harus
terus menjaga hal yang positif ini karena sekarang sangat rentan pengurangan lahan
pertanian maka sepatutnya pemerintah terus membantu masyarakat terkhusus petani
agar tetap memiliki lahannya sendiri untuk bertani dan tidak menjualnya. Selain itu,
Kecamatan Linggo Sari Baganti ini dapat mengembangkan pertanian yang berbasis
wisata juga, selain pertanian juga dapat masyarakat berwisata disana dan dapat
mengembangkan ekonomi daerah.

C. Produktivitas

Produktivitas adalah kemampuan tanah untuk menghasilkan produksi tanaman


tertentu dalam keadaan pengolahan tanah tertentu. Produktivitas merupakan
perwujudan dari keseluruhan faktor-faktor (tanah dan non tanah) yang berpengaruh
terhadap hasil tanaman yang lebih berdasarkan pada pertimbangan ekonomi.
Menurut Dewan Produktivitas Nasional (2009) dalam Farizal (2015)
menjelaskan bahwa produktivitas mengandung arti sebagai perbandingan antara
hasil yang dicapai (output) dengan keberhasilan sumber daya yang digunakan (input).
Dengan kata lain bahwa produktivitas memiliki dua dimensi. Dimensi pertama adalah
efektivitas yang mengarah pada pencapaian target berkaitan dengan kualitas,
kuantitas dan waktu. Yang kedua yaitu efesiensi yang berkaitan dengan upaya
membandingkan input dengan realisasi penggunaan atau bagaimana pekerjaan
tersebut dilaksanakan.
Jadi untuk menghitung produktivitas tanaman yaitu dengan menggunakan
rumus sebagai berikut :
Produktivitas = Produksi Komoditi
Luas Tanam

1. Kecamatan Ranah Pesisir

Produktivitas pertanian di Kecamatan Ranah Pesisir ini hampir sama dengan


Kecamatan Linggo Sari Baganti yaitu tidak stabil. Komoditi paling produktif di
Kecamatan Ranah Pesisir ini yaitu pisang dengan 135,377 ton/hektar dalam kurun
waktu 5 tahun terkahir. Luas tanamnya hanya sekitaran 7 hektar tetapi untuk
produktivitasnya mencapai 1890 ton pada tahun 2015 dan mengalami penurunan
menjadi 1320 ton pada tahun 2016. Sedangkan untuk jagung produktivitasnya sebesar
7,492 ton/hektar, padi sawah memiliki produktivitas sebesar 4,784 ton/hektar, dan
kelapa sawit sebesa 1,827 ton/hektar dalam kurun waktu 5 tahun terkahir.
52
Tabel 3.6 Produktivitas Pertanian di Kecamatan Ranah Pesisir Tahun 2012-2016
Komoditas (Ton/H)
Tahun
Padi Sawah Luas Produktivitas Jagung Luas Produktivitas Pisang Luas Produktivitas Kelapa Sawit Luas Produktivitas
2012 29289 6523 4,490 2706 681 3,974 450 7,802 57,678 35 254 0,138
2013 29328 6894 4,254 11034 1179 9,359 963 7,572 127,179 145,43 274 0,531
2014 32698 6424 5,090 3103 476 6,519 390 7,442 52,405 127,1 647 0,196
2015 39809 6600 6,032 5868 751 7,814 1890 7,167 263,709 846 1132 0,747
2016 24464,4 6081 4,023 13069,3 1689 7,738 1320 7,047 187,314 6516 1890 3,448
jumlah 155588,4 32522 4,784 35780,3 4776 7,492 5013 37,03 135,377 7669,53 4197 1,827
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Pada tabel diatas dapat dilihat bahwa luas dari sawah mengalami penurunan
pada tahun 2016 menjadi 6081 hektar dan luas kelapa sawit bertambah sangat
signifikan pada tahun 2016 menjadi 1890 hektar. Ini kemungkinan terjadinya peralihan
dari lahan padi menjadi kelapa sawit. Ini tidak boleh terjadi terus menerus dikarenakan
apabila lahan padi terus menerus berkurang akan berdampak pula kepada penduduk
di Ranah Pesisir karena kebutuhan dasar mereka bisa jadi tidak dapat terpenuhi
sendiri oleh daerahnya dan harus mengimpor dari daerah lain.

2. Kecamatan Linggo Sari Baganti

Produktivitas pertanian di Kecamatan Linggo Sari Baganti cenderung tidak


tetap, dimana angka produktivitas disini mengalami naik turun setiap tahunnya di
empat komoditi di atas, dan produktivitas dalam 5 tahun terakhir ini yang paling
produktif adalah pisang dengan 73,247 ton/hektar dengan rata-rata luasnya sebesar
hanya 62,42 hektar. Tanaman paling produktif yang kedua yaitu jagung dengan 8,072
ton/hektar dan diikuti berturut-turut dengan padi sawah sebesar 4,671 ton/hektar dan
kelapa sawit sebesar 3,524 ton/hektar.

Tabel 3.7 Produktivitas Pertanian di Kecamatan Linggo Sari Baganti Tahun 2012-2016
Komoditas (Ton/H)
Tahun
Padi Sawah Luas Produktivitas Jagung Luas Produktivitas Pisang Luas Produktivitas Kelapa Sawit Luas Produktivitas
2012 18731 4532 4,133 11354 1220 9,307 1260 62,42 20,186 3924 1494 2,627
2013 20042 4631 4,328 11666 1504 7,757 1260 62,42 20,186 4261,5 1494 2,852
2014 23951 4671 5,128 11091 1549 7,160 1260 62,42 20,186 4054,8 1494 2,714
2015 28979 4920 5,890 16197 1897 8,538 5040 62,42 80,745 7848 1494 5,253
2016 28429 6962 4,083 19667,7 2499 7,870 5040 62,42 80,745 7848 1952 4,020
jumlah 120132 25716 4,671 69975,7 8669 8,072 22860 312,1 73,247 27936,3 7928 3,524
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Maka dari itu pemerintah lebih gencar untuk membangun pertanian di


Kecamatan Linggo Sari Baganti karena sangat dominan pekerjaan masyarakatnya
yaitu petani, maka apabila produktivitas meningkat akan berdampak pada ekonomi
53
petani. Perlu adanya bantuan-bantuan seperti modal dan penunjang lainnya di dalam
pertanian seperti pupuk dan lain-lain.

D. Pohon Industri

1. Padi sawah

Untuk padi sawah melihat dari pohon industri di atas pada daerah Linggo Sari
Baganti dan Ranah Pesisir memiliki potensi untuk membangun industi ini karena
dengan location quotient dan produktivitas yang cenderung bagus, maka industri yang
dapat dibangun di dua kecamatan ini yaitu sebagai berikut :
a) Industri beras untuk makanan pokok dengan skala pabrik
b) Industri beras kencur dengan skala rumah tangga
c) Industri arak dengan skala menengah
d) Industri makanan ternak dengan skala menengah
e) Industi param (obat balur) dengan skala rumah tangga

54
2. Jagung

Berdasarkan pohon industri dari jagung ini untuk Kecamatan Linggo Sari
Baganti dengan location quotient dan produktivitas yang cukup baik, maka diwilayah ini
berpotensi untuk membuka beberapa industri yang berbahan dasar dari jagung yaitu :
a) Industri makanan yang berbahan dasar jagung dengan skala kecil
b) Industri makanan ternak dengan skala kecil
c) Industri tepung jagung dengan skala pabrik
d) Industri arang dengan skala rumah tangga

Sedangkan di Kecamatan Ranah Pesisir, memiliki location quotient yang kecil


dan produktivitas yang tidak terlalu besar, maka wilayah ini memiliki potensi untuk
membuka beberapa industri yang berbahan dasar jagung yaitu :
a) Industri makanan yang berbahan dasar jagung dengan skala kecil
b) Industri makanan ternak dengan skala rumah tangga
c) Industri tepung jagung dengan skala pabrik
d) Industri arang dengan skala rumah tangga

55
3. Pisang

Berdasarkan pohon industri diatas, Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah
Pesisir memiliki produktivitas yang tinggi untuk pada tanaman pisang ini tetapi memiliki
location quotient yang kecil atau rendah, untuk industri belum cukup mampu dalam
skala besar karena luas tanam di dua kecamatan tersebut masih kecil. Maka dari itu
perlulah meningkatkan luas lahan tanaman pisang ini agar dapat membuka industri
skala besar. Industri yang dapat berdiri dari bahan dasarnya tanaman pisang ini yaitu :
a) Industri makanan yang bahan dasarnya pisang seperti keripik pisang dengan
skala kecil
b) Industri pembungkus dari daun pisang dengan skala rumah tangga
c) Industri makanan ternak dengan skala rumah tangga

4. Kelapa Sawit

56
Berdasarkan pohon industri diatas, Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah
Pesisir memiliki produktivitas yang kecil dan location quotient yang kecil atau rendah,
untuk industri belum cukup mampu dalam skala besar karena luas tanam di dua
kecamatan tersebut masih kecil. Maka hanya sedikit industri yang dapat dikembangkan
di dua kecamatan ini yaitu industi makanan ternak yang berskala kecil, sedangkan
untuk buah belum mampu membuat untuk minyak goreng dan hanya dibawa ke pabrik
lansung.

E. Pariwisata

1. Kecamatan Ranah Pesisir

Kecamatan Linggo Sari Baganti memiliki tempat wisata yaitu Air Terjun Sei Liku
dan Air Terjun Palangai Gadang, disini juga terdapat Pantai Sumedang yang
merupakan wisata bahari. Dengan potensi yang besar, lokasi yang mendukung karena
Kecamatan Linggo Sari Baganti berbatasan dengan laut di barat dan bukit di timurnya
maka sangat mendukung untuk dikembangkannya pariwisata disana, baik berbasis
laut atau bahari dan dapat pula di puncak bukit yang lagi tren saat ini.

Gambar 13 Wisata di Kecamatan Ranah Pesisir Air Terjun Palangai Gadang (1) dan
Pantai Sumedang (2)

(1) (2)

2. Kecamatan Linggo Sari Baganti

Kecamatan Linggo Sari Baganti memiliki tempat wisata yaitu Pulau Beringin
dan Pantai Katang-Katang yang keduanya merupakan wisata bahari. Dengan potensi
yang besar, lokasi yang mendukung karena Kecamatan Linggo Sari Baganti
berbatasan dengan laut di barat dan bukit di timurnya maka sangat mendukung untuk
dikembangkannya pariwisata disana, baik berbasis laut atau bahari dan dapat pula di
puncak bukit yang lagi tren saat ini.

57
Gambar 14. Objek Wisata Pantai Katang-Katang di Kecamatan Linggo Sari Baganti

58
BAB IV
SISTEM KOTA

A. Metode Christaller

Central Place theory dikemukakan oleh Walter Christaller pada 1933. Teori ini
menyatakan bahwa suatu lokasi dapat melayani berbagai kebutuhan yang terletak
pada suatu tempat yang disebutnya sebagai tempat sentral. Tempat sentral tersebut
memiliki tingkatan-tingkatan tertentu sesuai kemampuannya melayani kebutuhan
wilayah tersebut.
Kita menggunakan tempat sentral berhierarki tiga (k=3) adalah pusat pelayanan
yang berupa pasar yang senantiasa menyediakan barang-barang bagi kawasan-
kawasan di sekitarnya (kasus pasar yang optimum atau asas pemasaran).
Dengan menggunakan metode central place theory, maka kita mencari hirarki
untuk Kabupaten Pesisir Selatan yaitu sebagai berikut :

Tabel 4.1 Rumus Mencari Hirarki dengan Metode Christaller di Kabupaten Pesisir
Selatan
Hirarki Rumus Jumlah Penduduk
1 9233 (Penduduk Tertinggi) 9223
2 9223/3 3074
3 3074/3 1025
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Berdasarkan tabel diatas maka di Kabupaten Pesisir Selatan memiliki tiga


hirarki yaitu sebagai berikut :

Tabel 4.2 Hirarki Nagari Berstatus Kota Berdasarkan Metode Christaller di Kabupaten
Pesisir Selatan 2016
Jumlah
No Kecamatan Nagari Hirarki
Penduduk
1. Batang Kapas IV Koto Hilie 9223 1
2. Lengayang Kambang Barat 8344 1
3. Sutera Amping Parak 8194 1
4. Sutera Surantih 7841 1
5. IV Jurai Salido 7536 1
6. IV Jurai Painan Timur 4960 2
7. Lengayang Lakitan 4318 2
8. Bayang Pasar Baru 3970 2
9. IV Jurai Bungo Pasang Salido 3895 2

59
10. Lunang Lunang 3615 2
11. Air Pura Inderapura Timur 3587 2
12. Air Pura Tanah Bakali Inderapura 3268 2
13. Koto XI Tarusan Nanggalo 3197 2
14. Silaut Silaut 2802 2
15. Linggo Sari Baganti Air Haji 2758 2
16. Ranah Pesisir Sungai Tunu Barat 2729 2
17. Ranah Pesisir Palangai 2636 2
Ranah Ampek Hulu Kampung Tengah
18. 2071 2
Tapan Tapan/Pasar Beriang
19. IV Nagari Bayang Utara Puluik-Puluik 1749 3
20. Pancung Soal Inderapura 1640 3
Basa Ampek Balai
21. Tapan 871 3
Tapan
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Berdasarkan tabel diatas, maka Nagari Air Haji di Kecamatan Linggo Sari
Baganti dan Nagari Sungai Tunu Barat serta Nagari Palangai yang merupakan kota
dari masing-masing kecamatan. Pada metode Christaller, Nagari tersebut termasuk
hirarki atau kelas 2, dimana yaitu sebagai daerah sub dari kota inti yaitu Painan.

60
Gambar 15. Peta Sistem Kota Kabupaten Pesisir Selatan dengan Metode Christaller

61
B. Metode Rank Size Role

Rank size rule menetapkan bahwa jumlah penduduk pada kota terbesar
pertama merupakan dua kali dari jumlah penduduk kota terbesar kedua, tiga kali dari
jumlah penduduk kota terbesar ketiga, dan seterusnya. Jika jumlah penduduk di kota
terbesar pertama adalah beberapa kali dari jumlah penduduk di kota terbesar kedua
maka kota terbesar pertama tersebut dikatakan sebagai kota utama (primate city).
Rank size rule mengaitkan antara ranking suatu kota dengan jumlah penduduknya.
Berikut rank size rule dari Kabupaten Pesisir Selatan dengan menggunakan rumus :

Ket : = Jumlah penduduk kota orde ke-n


Jumalah penduduk kota terbesar diwilayah tersebut (hirarki 1)

= orde kota dengan pangkat -1 atau 1/Rn

Tabel 4.3 Rumus Mencari Hirarki di Kabupaten Pesisir Selatan dengan Metode Rank
Size Role
Hirarki Rumus Jumlah Penduduk
1 9223 (Nilai Tertinggi) 9223
2 9223/2 4612
3 9223/3 3074
4 9223/4 2306
5 9223/5 1845
6 9223/6 1537
7 9223/7 1318
8 9223/8 1153
9 9223/9 1025
10 9223/10 922
11 9223/11 838
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Selanjutnya hirarki kota berdasarkan metode rank size rule untuk Kecamatan
Pesisir Selatan pada tahun 2016 memiliki 6 hirarki.

62
Tabel 4.4 Hirarki Nagari Berstatus Kota Berdasarkan Metode Rank Size Rule di
Kabupaten Pesisir Selatan, 2016
Jumlah
No Kecamatan Nagari Hirarki
Penduduk
1. Batang Kapas IV Koto Hilie 9223 1
2. Lengayang Kambang Barat 8344 1
3. Sutera Amping Parak 8194 1
4. Sutera Surantih 7841 1
5. IV Jurai Salido 7536 1
6. IV Jurai Painan Timur 4960 2
7. Lengayang Lakitan 4318 2
8. Bayang Pasar Baru 3970 2
9. IV Jurai Bungo Pasang Salido 3895 2
10. Lunang Lunang 3615 3
11. Air Pura Inderapura Timur 3587 3
Tanah Bakali
12. Air Pura 3268 3
Inderapura
13. Koto XI Tarusan Nanggalo 3197 3
14. Silaut Silaut 2802 3
15. Linggo Sari Baganti Air Haji 2758 3
16. Ranah Pesisir Sungai Tunu Barat 2729 3
17. Ranah Pesisir Palangai 2636 4
Ranah Ampek Hulu Kampung Tengah
18. 2071 5
Tapan Tapan/Pasar Beriang
19. IV Nagari Bayang Utara Puluik-Puluik 1749 5
20. Pancung Soal Inderapura 1640 6
Basa Ampek Balai
21. Tapan 871 11
Tapan
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Berdasarkan tabel diatas, maka Nagari Air Haji di Kecamatan Linggo Sari
Baganti dan Nagari Sungai Tunu Barat serta Nagari Palangai yang merupakan kota
dari masing-masing kecamatan. Pada metode Rank Size Role, Nagari Air Haji dan
Nagari Sungai Tunu Barat termasuk hirarki 3 sedangkan Nagari Palangai termasuk
hirarki 4.

63
Gambar 16. Peta Sistem Kota Kabupaten Pesisir Selatan dengan Metode Rank Size
Role

64
C. Metode Zipf

Rumus berikut ini dibuat oleh Auerbach dan Singer tetapi dipopulerkan oleh
Zipf (Glasson, 1974), sehingga lebih dikenal dengan Metoda Zipf. Rumusnya adalah :

Ket :
: jumlah penduduk kota terkecil
: jumlah penduduk kota terbesar
n : variabel
q : orde kota yang dibutuhkan

Maka untuk metode Zipf untuk Kabupaten Pesisir Selatan memakai 6 hirarki
yang berarti n=7 dan terlebih dahulu kita harus mencari terlebih dahulu yaitu “q” untuk
yaitu sebagai berikut :

Log 871 = Log 9223 – q Log 7


2,94 = 3,96 – q 0,84
0,84 q = 3,96 – 2,94
0,84 q = 1,02
q = 1,02/0,84
q = 1,21

Jadi q untuk Kabupaten Pesisir Selatan yaitu 1,21 dan selanjutnya mencari hirarkinya
dengan jumlah 6 hirarki yaitu sebagai berikut :

n = 1, Pn = P1 = 9223 = 9223 = 9223


nq 11,21 1

n = 2, Pn = P1 = 9223 = 9223 = 3992


nq 21,21 2,31

n = 3, Pn = P1 = 9223 = 9223 = 2446


nq 31,21 3,77

n = 4, Pn = P1 = 9223 = 9223 = 1723


nq 41,21 5,35

65
n = 5, Pn = P1 = 9223 = 9223 = 1315
nq 51,21 7,01

n = 6, Pn = P1 = 9223 = 9223 = 1055


nq 61,21 8,74

Tabel 4.5 Tabel Hasil Carian Metode Zipf di Kecamatan Linggo Sari Baganti Tahun
2016
Hirarki Jumlah Penduduk
1 9223
2 3992
3 2446
4 1723
5 1315
6 1055
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Berdasarkan tabel diatas maka di Kabupaten Pesisir Selatan memiliki 5 hirarki


yaitu sebagai berikut :

Tabel 4.6 Hirarki Nagari Berstatus Kota Berdasarkan Metode Zipf di Kabupaten Pesisir
Selatan Tahun 2016
Jumlah
No Kecamatan Nagari Hirarki
Penduduk
1. Batang Kapas IV Koto Hilie 9223 1
2. Lengayang Kambang Barat 8344 1
3. Sutera Amping Parak 8194 1
4. Sutera Surantih 7841 1
5. IV Jurai Salido 7536 1
6. IV Jurai Painan Timur 4960 2
7. Lengayang Lakitan 4318 2
8. Bayang Pasar Baru 3970 2
9. IV Jurai Bungo Pasang Salido 3895 2
10. Lunang Lunang 3615 2
11. Air Pura Inderapura Timur 3587 2
12. Air Pura Tanah Bakali Inderapura 3268 2
13. Koto XI Tarusan Nanggalo 3197 3
14. Silaut Silaut 2802 3
15. Linggo Sari Baganti Air Haji 2758 3

66
16. Ranah Pesisir Sungai Tunu Barat 2729 3
17. Ranah Pesisir Palangai 2636 3
Kampung Tengah
18. Ranah Ampek Hulu Tapan 2071 4
Tapan/Pasar Beriang
19. IV Nagari Bayang Utara Puluik-Puluik 1749 4
20. Pancung Soal Inderapura 1640 4
21. Basa Ampek Balai Tapan Tapan 871 6
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Berdasarkan tabel diatas, maka Nagari Air Haji di Kecamatan Linggo Sari
Baganti dan Nagari Sungai Tunu Barat serta Nagari Palangai yang merupakan kota
dari masing-masing kecamatan. Pada metode Rank Size Role, Ketiga Nagari ini
termasuk hirarki 3 yaitu sebagai daerah sub.

67
Gambar 17. Peta Sistem Kota Kabupaten Pesisir Selatan dengan Metode Zipf

68
BAB V
SARANA DAN PRASARAN

A. Jalan

Prasarana jalan merupakan prasarana transportasi darat yang meliputi segala


bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap dan perlengkapannya yang diperuntukkan
bagi lalu-lintas yang berada pada permukaan tanah, di atas permukaan tanah,
dibawah permukaan tanah dan atau air, serta diatas permukaan air, kecuali jalan
kereta api, jalan lori, dan jalan kabel.

Tabel 5.1 Panjang Jalan (Km) Menurut kondisinya di Kecamatan Linggo Sari Baganti
dan Ranah Pesisir tahun 2016

Kondisi Jalan
Luas
Kecamatan Rusak Total
Baik Sedang Rusak Wilayah
Berat
Linggo Sari
22.2 49.9 137 29.9 239 365.5
Baganti
Ranah Pesisir 23.3 15.7 82.55 191.45 313 564
Total 45.5 65.6 219.55 221.35 552 929.5
Sumber : BPS Kabupaten Pesisir Selatan Dalam Angka Tahun 2017

Untuk menentukan tingkat aksesibilitas permukaan jalan yang baik di


Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Peisisir maka dapat dihitung dengan
menggunakan rumus sebagai berikut :
= ×100%

1. Kabupaten Pesisir Selatan

Tabel 5.2 Persentase Panjang Jalan (Km) Menurut kondisinya di Kabupaten Pesisir
Selatan Tahun 2016

Kondisi Panjang Luas Wilayah Persentase


Baik 580.87 5749.89 10 %
Sedang 262.61 5749.89 5%
Rusak 641.45 5749.89 11 %
Rusak Berat 848.25 5749.89 15 %
Total 2333.18 5749.89 41 %
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Jadi, Kabupaten Pesisir Selatan merupakan wilayah yang memiliki aksesibilitas


yang buruk karena hanya 41% wilayahnya sudah terlayani atau memiliki jalan. Tetapi
69
jika dirincikan maka jalan yang berkondisi baik sampai sedang hanya 15 % dari total
wilayah terlayani dan selebihnya merupakan jalan yang memiliki kodisi rusak sampai
rusak berat yaitu sebesar 26% dari total wilayah terlayani.

2. Kecamatan Ranah Pesisir

Tabel 5.3 Persentase Panjang Jalan (Km) Menurut kondisinya di Kecamatan Ranah
Pesisir Tahun 2016

Kondisi Jalan Panjang (km) Persentase


Baik 57,58 18,26 %
Sedang 16,02 5,08 %
Rusak 47,1 14,93 %
Rusak Berat 29,9 9,48 %
Total 150,6 47,75 %
Luas Wilayah 315,41
Sumber : Hasil Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Kecamatan Ranah Pesisir merupakan wilayah yang memiliki aksesibilitas yang


dapat dikatakan masih kurang baik karena dari total luas wilayah yang ada hanya
terdapat 47,75% wilayahnya sudah terlayani atau memiliki jalan yang baik. Tetapi jika
dirincikan maka jalan yang berkondisi baik sampai sedang hanya 23,34% dari total
wilayah terlayani dan selebihnya merupakan jalan yang memiliki kodisi rusak sampai
rusak berat yaitu sebesar 24,41% dari total wilayah terlayani.

3. Kecamatan Linggo Sari Baganti

Tabel 5.4 Persentase Panjang Jalan (Km) Menurut kondisinya di Kecamatan Linggo
Sari Baganti Tahun 2016
Kondisi Jalan Panjang (km) Persentase
Baik 85,29 15,11 %
Sedang 13,56 2,40 %
Rusak 52,35 9,28 %
Rusak Berat 66,3 11,75 %
Total 217,5 38,54 %
Luas Wilayah 564,39
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Kecamatan Linggo Sari Baganti merupakan wilayah yang memiliki aksesibilitas


yang karena rendah hanya 38,54% wilayahnya sudah terlayani atau memiliki jalan.
Tetapi jika dirincikan maka jalan yang berkondisi baik sampai sedang hanya 17,51%
dari total wilayah terlayani dan selebihnya merupakan jalan yang memiliki kodisi rusak
sampai rusak berat yaitu sebesar 21,03% dari total wilayah terlayani.
70
Apabila kita bandingkan dengan Kabupaten Pesisir Selatan kondisi jalan
Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti memiliki persentase yang lebih
tinggi dalam persentase jalan yang berkategorikan baik dan sedang kabupaten Pesisir
Selatan.

71
Gambar 18. Peta Jaringan Jalan di Kecamatan Linggo Sari Baganti

72
Gambar 19. Peta Jaringan Jalan di Kecamatan Ranah Pesisir

73
B. Pelayanan Air Bersih

1. Kabupaten Pesisir Selatan

Tabel 5.5 Persentase Pelayanan Air Bersih Menurut Pelanggannya di Kabupaten


Pesisir SelatanTahun 2016
Jenis Pelanggan Jumlah Persentase
Rumah Tangga 11.388 95 %
Kantor Pemerintahan 200 1.7 %
Usaha 269 2.3 %
Sosial 118 1%
Total 11.975 100 %
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Dari hasil pengumpulan data daerah pesisir selatan diatas maka dapat
disimpulkan bahwa 95 % layanan air bersih diberikan pada rumah tangga dengan total
rumah tangga 104.596 rumah tangga. Jangkauan Pelayanan air bersih berdasarkan
jumlah rumah tangga yang terlayani adalah sebagai berikut:

Rumah tangga yang terlayani =


= 10,88 %

Dari data diatas untuk jumlah rumah tangga yang terlayani air bersih di
Kabupaten Pesisir Selatan adalah 10,88 % dari 104.596 rumah tangga. Persentase
ini mencerminkan pelayanan air bersih di Kabupaten Pesisir Selatan sangat kurang.

2. Kecamatan Ranah Pesisir

Tabel 5.6 Persentase Pelayanan Air Bersih Menurut Pelanggannya di Kecamatan


Ranah Pesisir Tahun 2016
Jenis Pelanggan Jumlah Persentase
Rumah Tangga 1.030 97,72 %
Kantor Pemerintah 10 0,95 %
Usaha 7 0,66 %
Sosial 7 0,66 %
Total 1.054 100 %
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Kecamatan Ranah Pesisir dengan jumlah rumah tangga berjumlah 7.148


rumah tannga. Persentase jumlah rumah tangga yang terlayani di oleh PDAM yaitu
sebagai berikut:

74
Kepala keluarga yang terlayani =
= 14,74 %

Maka dari total kepala rumah tangga yang ada di Kecamatan Ranah Pesisir
terdapat 14,74 % dari 7148 rumah tangga yang telah terlayani air bersih. Persentase
ini mencerminkan pelayanan air bersih di Kecamatan Ranah Pesisir sangat kurang.

3. Kecamatan Linggo Sari Baganti

Tabel 5.7 Persentase Pelayanan Air Bersih Menurut Pelanggannya di Kecamatan


Ranah Pesisir Tahun 2016
Jenis Pelanggan Jumlah Persentase
Rumah Tangga 1.789 97,98 %
Kantor Pemerintah 9 0,49 %
Usaha 11 0,6 %
Sosial 17 0,93 %
Total 1.826 100 %
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Kecamatan Linggo Sari Baganti dengan jumlah rumah tangga berjumlah


10.344 rumah tannga. Persentase jumlah rumah tangga yang terlayani di oleh PDAM
yaitu sebagai berikut:

Rumah tangga yang terlayani =


= 17,65 %

Maka dari total kepala rumah tangga yang ada di Kecamatan Linggo Sari
Baganti terdapat 17,65 % dari 10344 rumah tangga yang telah terlayani air bersih.

C. Pelayanan Listrik

1. Kabupaten Pesisir Selatan

Tabel 5.8 Persentase Pelayanan Listrik Menurut Pelanggannya di Kabupaten Pesisir


Selatan Tahun 2016
Jenis Pelanggan Jumlah Persentase
Rumah Tangga 48849 88.5 %
Kantor Pemerintahan 339 0.6 %
Usaha 3474 6.3 %
Sosial 2516 4.6 %
Total 55178 100
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

75
Jangkauan Pelayanan listrik berdasarkan jumlah rumah tangga yang terlayani di
Kabupaten Pesisir Selatan adalah sebagai berikut:

Rumah tangga yang terlayani =


= 46,70 %

Dari data diatas untuk jumlah rumah tangga yang telah terlayani listrik di
Kabupaten Pesisir Selatan adalah 46,70 % dari 104596 rumah tangga.

2. Ranah Pesisir

Tetapi untuk Kecamatan Ranah Pesisir dapat dilakukan analisis yang


menghasilkan data yaitu sebagai berikut

Tabel 5.9 Persentase Pelayanan Listrik Menurut Pelanggannya di Kecamatan Ranah


Pesisir Tahun 2016
Jenis Pelanggan Jumlah Persentase
Rumah Tangga 6.115 92,83 %
Kantor Pemerintah 26 0,39 %
Usaha 240 3,64 %
Sosial 206 3,13 %
Total 6.587 100 %
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Jangkauan Pelayanan listrik berdasarkan jumlah rumah tangga yang terlayani di


Ranah Pesisir adalah sebagai berikut:

Rumah tangga yang terlayani =


= 85,5 %

Dari data diatas untuk jumlah rumah tangga yang telah terlayani listrik di
Kabupaten Pesisir Selatan adalah 88,5 % rumah tangga dari total 7.148 rumah
tangga.

Untuk analisis Kecamatan Linggo Sari Baganti tidak dapat dilakukan karena
ketidaktersediaan data.

D. Pendidikan

1. Ketersediaan Sekolah dan Penduduk Usia Sekolah

Rasio ketersediaan sekolah adalah jumlah sekolah tingkat pendidikan per


jumlah penduduk usia pendidikan. Rasio ini mengindikasikan kemampuan untuk
menampung semua penduduk usia pendidikan tertentu. Untuk menghitungnya
menggunakan rumus sebagai berikut :
76
Rasio Ketersediaan Sekolah SD/SMP/SMA = Jumlah penduduk usia sekolah
Jumlah gedung sekolah

a. Kecamatan Ranah Pesisir

Tabel 5.10 Ketersediaan Sekolah di Kecamatan Ranah Pesisir, 2012-2016


No Jenjang Pendidikan 2012 2013 2014 2015 2016
1 SD/MI
1.1 Jumlah gedung sekolah 29 29 29 29 29
1.2 Jumlah penduduk usia 7-12 tahun 3837 3677 3663 3658 3647
1.3 Rasio 132 127 126 126 126
2 SMP/MTS
2.1 Jumlah gedung sekolah 5 5 5 5 5
2.2 Jumlah penduduk usia 13-15 tahun 1866 1721 1712 1707 1699
2.3 Rasio 373 344 342 341 340
3 SMA/MA/SMK
3.1 Jumlah gedung sekolah 4 4 4 4 4
3.2 Jumlah penduduk usia 16-18 tahun 1751 1465 1463 1462 1448
3.3 Rasio 438 366 366 366 362
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Dari tabel diatas, angka rasio di ketersediaan sekolah di Kecamatan Ranah


Pesisir untuk SD sudah cukup memadai karena untuk SD sudah baik masih diangka
126 pada 2016 dan terus stabil dari 2012 malahan angka tersebut menurun. SMP/MTS
dan SMA/MA/SMK sudah cukup baik juga karena angkanya tidak melebihi dari 400.
Untuk SMP/MTS pada tahun 2016 memiliki rasio 1 sekolah menampung 340 siswa
sedangkan SMA/MA/SMK memiliki rasio tahun 2016 yaitu 1 sekolah menampung 362
siswa angkanya juga menurun karena jumlah penduduk muda di daerah ini tidak terlalu
besar dan adanya migrasi mempengaruhinya.

b. Kecamatan Linggo Sari Baganti

Tabel 5.11 Ketersediaan Sekolah di Kecamatan Linggo Sari Baganti, 2012-2016


No Jenjang Pendidikan 2012 2013 2014 2015 2016
1 SD/MI
1.1 Jumlah gedung sekolah 38 38 38 39 39
1.2 Jumlah penduduk usia 7-12 tahun 4110 5303 5330 5372 5414
1.3 Rasio 108 140 140 138 139

77
2 SMP/MTS
2.1 Jumlah gedung sekolah 6 7 7 7 7
2.2 Jumlah penduduk usia 13-15 tahun 2661 2529 2538 2554 2570
2.3 Rasio 444 361 363 365 367
3 SMA/MA/SMK
3.1 Jumlah gedung sekolah 3 3 3 3 3
3.2 Jumlah penduduk usia 16-18 tahun 2606 2456 2475 2493 2496
3.3 Rasio 869 819 825 831 832
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Berdasarkan tabel diatas, untuk rasio SD/MI di Kecamatan Linggo Sari Baganti
ini untuk SD/MI sudah cukup baik karena 1 gedung sekolah di isi oleh 139 siswa pada
tahun 2016. Angka tersebut cukup stabil dan kadang naik dan turun tetapi pada tahn
2012 ke 2013 terjadi kenaikan yang signifikan karena jumlah penduduk di usia 7-12
tahun naik sangat drastis. Apabila untuk SMP/MTS masih dikatakan cukup baik karena
masih ada dikisaran angka 360, tetapi pada tahun 2012 angkanya tinggi dan
ditambahlah satu gedung lagi untuk menstabilkan angkanya agar tidak terlalu naik.
Rasio tersebut terus meningkat, dan sepatutnya kecamatan ini tetap mendirikan
sekolah apabila angka tersebut melebihi 400 ke atas. Untuk SMA/MA/SMK di daerah
ini sangat kurang, karena rasionya 1 : 832 pada tahun 2016 itu sangat besar sekali,
dan kurang kondusif jadinya, perlu adanya penambahan lokal dan gedung sekolah
baru agar optimal pembelajarannya.

2. Rasio Jumlah Murid dan Guru

Rasio guru terhadap murid adalah jumlah guru tingkat pendidikan dasar per
1.000 jumlah murid pendidikan dasar. Rasio ini mengindikasikan ketersediaan tenaga
pengajar. Di samping itu juga untuk mengukur jumlah ideal murid untuk satu guru agar
tercapai mutu pengajaran. Untuk menghitungnya menggunakan rumus sebagai berikut.

Rasio Jumlah Murid dan Guru = Jumlah Murid


Jumlah Guru

78
1. Kecamatan Ranah Pesisir

Tabel 5.12 Rasio Jumlah Murid dan Guru di Kecamatan Ranah Pesisir, 2012-2016
No Jenjang Pendidikan 2012 2013 2014 2015 2016
1 SD/MI
1.1 Jumlah guru 99 91 269 119 263
1.2 Jumlah murid 4158 4007 3956 3869 3856
1.3 Rasio 42 44 15 33 14
2 SMP/MTS
2.1 Jumlah guru 99 91 115 119 108
2.2 Jumlah murid 1424 1423 1416 1416 1422
2.3 Rasio 14 16 12 12 13
3 SMA/MA/SMK
3.1 Jumlah guru 103 114 104 117 114
3.2 Jumlah murid 1850 1828 1958 2087 2301
3.3 Rasio 18 16 19 18 20
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Rasio jumlah murid dan guru di Kecamatan Linggo Sari Baganti dapat
dikatakan cukup baik dan sesuai dengan perundang-undang yang mengatur bahwa 1
guru membimbing 20 murid di sekolah. Untuk SD walaupun angkanya tidak stabil
tetapi pada tahun 2016 memiliki rasio 1: 14 dimana 1 guru membimbing 14 siswa.
Tidak jauh berbeda dengan SD, SMP/MTS memiliki rasio 1 : 13 yang angkanya cukup
stabil dan berarti 1 guru membimbing 13 siswa di tahun 2016. Sedangkan
SMA/MA/SMK memiliki rasio 1 : 20 pada tahun 2016 yang berarti 1 guru membimbing
20 siswa di sekolah.

2. Kecamatan Linggo Sari Baganti

Tabel 5.13 Rasio Jumlah Murid dan Guru di Kecamatan Linggo Sari Baganti, 2012-
2016
No Jenjang Pendidikan 2012 2013 2014 2015 2016
1 SD/MI
1.1 Jumlah guru 243 194 233 242 246
1.2 Jumlah murid 4110 5303 5330 5372 5414
1.3 Rasio 17 27 23 22 22
2 SMP/MTS
2.1 Jumlah guru 98 93 134 141 116

79
2.2 Jumlah murid 2661 2529 2538 2554 2570
2.3 Rasio 27 27 19 18 22
3 SMA/MA/SMK
3.1 Jumlah guru 82 56 65 59 60
3.2 Jumlah murid 1513 1538 1549 1697 1824
3.3 Rasio 18 28 24 29 30
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Rasio jumlah murid dan guru di Kecamatan Linggo Sari Baganti dapat
dikatakan cukup baik dan mendekati ke angka yang sesuai dengan perundang-undang
yang mengatur bahwa 1 guru membimbing 20 murid di sekolah. Pada tingkat SD rasio
antara guru dan murid pada tahun 2016 yaitu 1 : 22 dimana, 1 guru membimbing 22
murid disekolah. Untuk SMP pada tahun 2016 rasionya yaitu 1 : 22 dimana, 1 guru
membimbing 22 murid disekolah dimana angka ini cukup baik dibandingkan 2012 dan
2013 menyentuh 1 : 27. Untuk SMA rasionya meningkat dan ditahun 2016 menyentuh
angka 1 : 30 dimana 1 guru membimbing 30 murid disekolah. Untuk SMA/MA/SMK
sepatutnya menambah jumlah guru yang ada agar optimalnya pembelajaran.

80
Gambar 20. Peta Pelayanan Sekolah Menengah Atas di Kecamatan Linggo Sari Baganti

81
Gambar 21. Peta Pelayanan Sekolah Menengah Atas di Kecamatan Ranah Pesisir

82
Gambar 22. Peta Pelayanan Sekolah Menengah Pertama di Kecamatan Linggo Sari Baganti

83
Gambar 23. Peta Pelayanan Sekolah Menengah Pertama di Kecamatan Ranah Pesisir

84
Gambar 24. Peta Pelayanan Sekolah Dasar di Kecamatan Linggo Sari Baganti

85
Gambar 25. Peta Pelayanan Sekolah Dasar di Kecamatan Ranah Pesisir

86
E. Kesehatan

Sarana Kesehatan di Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir serta
Kabupaten Pesisir Selatan pada tahun 2016, yaitu sebagai berikut :

Tabel 5.12 Sarana Kesehatan di Kecamatan Linggo Sari Baganti, Kecamatan Ranah
Pesisir, dan Kabupaten Pesisir Selatan Tahun 2016

NO Sarana Linggo Sari Baganti Ranah Pesisir Pesisir Selatan


1 RSU 0 0 3
2 Puskesmas 1 1 18
3 P. Pembantu 8 8 91
4 Posyandu 40 46 650
5 Klinik KB 11 9 113
6 Pos KB 16 10 182
7 Apotek 1 0 25
8 Toko Obat 0 1 10
Sumber: Kabupaten Pesisir Selatan dalam Angka Tahun 2013-2017

Berdasarkan data di atas terlihat bahwa ketersediaan sarana kesehatan di


Kecamatan Linggo Sari Baganti termasuk cukup, karena hanya sudah memiliki
puskesmas dan puskesmas pembantu yang totalnya 9 unit yang terdiri 1 puskesmas
utama dan 8 puskesmas pembantu. Apabila hanya ada 1 puskesmas maka sangat
kurang dikarenakan satu puskesmas standarnya menurut SNI hanya untuk 1.200
orang, sedangkan penduduk di dua kecamatan jauh berlebih. Untuk apotek dapat
dikatakan sangat kurang karena hanya tersedia 1 unit apotek dan tidak ada toko obat
sehingga penduduk dapat kesulitan mencari obat yang dibutuhkan. Apabila untuk
posyandu dan klinik KB telah banyak tersebar di kecamatan ini yaitu berjumlah 40 unit
posyandu dan 11 unit klinik KB.

Ketersediaan sarana kesehatan di Kecamatan Ranah Pesisir termasuk cukup,


karena hanya sudah memiliki puskesmas dan puskesmas pembantu yang totalnya 9
unit yang terdiri 1 puskesmas utama dan 8 puskesmas pembantu. Untuk apotek dapat
dikatakan sangat kurang karena tidak tersedianya dan hanya ada 1 toko obat sehingga
penduduk dapat kesulitan mencari obat yang dibutuhkan. Apabila untuk posyandu dan
klinik KB telah banyak tersebar di kecamatan ini yaitu berjumlah 46 unit posyandu dan
9 unit klinik KB.

Apabila dibandingkan dengan Kabupaten Pesisir Selatan, dua kecamatan ini


memiliki tidak terlalu mempengaruhi angka di kabupaten, karena masih banyak
kurangnya sarana yang menunjang kesehatan di kecamatan tersebut.

87
Gambar 26. Peta Pelayanan Puskesmas di Kabupaten Pesisir Selatan

88
BAB VI
DAYA DUKUNG LAHAN

1. Teori

Menurut Manik (2003:12), daya dukung lahan adalah suatu ukuran jumlah
individu dari suatu spesies yang dapat didukung oleh lingkungan tertentu. Daya
dukung suatu wilayah sangat ditentukan oleh potensi sumber daya (alam, buatan, dan
manusia). Teknologi untuk mengelola sumber daya (alam, buatan, manusia), serta
jenis pekerjaan dan pendapatan penduduk. Ketersediaan sumber daya alam yang
dapat dikelola dan dimanfaatkan untuk manusia akan meningkatkan daya dukung
lingkungan. Penggunaan teknologi sebagai faktor produksi yang dapat meningkatkan
produktivitas lahan, industri, dan jasa, akan memperbesar daya dukung lahan suatu
wilayah.
Menurut McCall dalam Riyadi dan Bratakusumah (2004:178), daya dukung
lahan merupakan penggunaan tanah dan data populasi yang sistematis. Dimana
seluruh aktifitas manusia dalam mencukupi kebutuhan hidup membutuhkan ruang
sehingga ketersediaan lahan berpengaruh besar terhadap aktivitas manusia. Demikian
juga besarnya jumlah penduduk dalam suatu wilayah tersebut untuk mendukung
penduduknya sehingga mempengaruhi suatu standar hidup yang layak. Dari
pengertian-pengertian di atas, dapat diketahui bahwa paling tidak ada 2 variabel pokok
yang harus diketahui secara pasti untuk melakukan analisis daya dukung lahan, yaitu:
a. Potensi lahan yang tersedia, termasuk luas lahan.
b. Jumlah penduduk.

Pada sektor pertanian, kemampuan daya dukung (Carrying Capacity Ratio)


merupakan perbandingan antara lahan yang tersedia dan jumlah petani.Untuk itu perlu
diketahui berapa luas lahan rata-rata yang dibutuhkan per kepala keluarga, potensi
lahan yang tersedia dan penggunaannya untuk kegiatan pertanian.

Menurut Riyadi dan Bratakusumah (2004:183), terdapat lima faktor yang


menentukan daya dukung lahan pada suatu daerah yaitu:
a. Total area lahan pertanian
Total area lahan pertanian adalah jumlah lahan yang digunakan untuk kegiatan
pertanian yang ada dalam suatu wilayah atau kelurahan. Area/lahan merupakan
sumber daya alam yang sangat penting untuk kelangsungan hidup manusia karena
sumberdaya alam merupakan masukan yang diperlukan untuk membentuk aktifitas
manusia seperti pertanian, daerah industri, daerah pemukiman, jalan untuk
transportasi, daerah rekreasi atau daerah yang dipelihara kondisi alam untuk maksud
ilmiah.
Pengunaan lahan yang paling luas adalah untuk sektor pertanian yang meliputi
penggunaan untuk pertanian tanaman pangan pertanian tanaman keras untuk
kehutanan maupun untuk padang penggembalaan dan perikanan. Oleh karna itu
lahan memiliki nilai ekonomis dan nilai pasar yang tinggi karena menghasilkan barang-
barang pemuas kebutuhan manusia akibat semakin meningkatnya jumlah penduduk
dan perkembangan dibidang ekonomi.

89
b. Frekuensi panen/hektar/tahun
Frekuensi panen adalah waktu yang dibutuhkan untuk pengambilan hasil
panen baik dalam kurung waktu relatif pendek, maupun panjang tergantung umur
tanaman. Frekuensi panen sutau tanaman sangat tergantung dari sumber daya lahan,
tingkat kesuburannya dan ketersediaan air khususnya tanaman pangan baik itu padi
jagung, kacang-kacangan dan hortikultura.
Untuk memperoleh hasil panen suatu tanaman dengan produksi dan
produktivitas yang tinggi diperlukan sarana dan prasarana yang memadai, sehingga
dapat menunjang kegiatan usaha tani dalam suatu wilayah tertentu. Selanjutnya untuk
memperoleh hasil yang tinggi perlu adanya perencanaan yang baik menyangkut
pemilihan jenis tanaman jangka pendek, menengah, panjang, penentuan laus lahan
garapan dan jadwal penanaman disesuaikan dengan pertumbuhan dan perkembangan
tanaman secara intensif.

c. Jumlah Kepala Keluarga (Rumah Tangga)


Secara umum kehidupan bermasyarakat dalam suatu wilayah dikenal adanya
Kepala Keluarga/Rumah Tangga yaitu sekelompok orang yang mendiami sebagian
atau seluruh bangunan fisik/sensus dan biasanya tinggal bersama serta makan dari
satu dapur atau dengan kata lain banyaknya orang/manusia yang menempati sebuah
rumah dalam suatu daerah atau kelurahan tertentu. Jumlah kepala keluarga/rumah
tangga yang ada pada wilayah tertentu atau suatu kelurahan sangat menentukan daya
dukung lahan sebagai sasaran utama sumber penghasilan kebutuhan pangan.

d. Persentase Jumlah Penduduk


Umumnya dipahami pula bahwa kaitan antara kepadatan dan jumlah penduduk
serta kondisi suatu daerah sangat mempengaruhi daya dukung lahan yang ada,
sehingga laju pertumbuhan penduduk perlu ditekankan agar tidak melampaui daya
dukung lahan. Bertambahnya jumlah penduduk berarti bertambah pula tenaga kerja,
yang bersama-sama dengan faktor produksi lain dan perbaikan teknologi maupun
menghasilkan keluaran (output). Jadi pertumbuhan penduduk berakibat pada
memburuknya kualitas lingkungan melalui hubungan antara pertumbuhan jumlah dan
tersedianya tenaga kerja yang produktif.

e. Ukuran rata-rata lahan pertanian yang dimiliki petani.


Menyatakan bahwa di Indonesia selain tanah milik perorangan dikenal pula tanah
untuk kepentingan bersama (tanah kelurahan). Tanah kelurahan dianggap sebagi
modal bersama untuk diusahakan secara bersama demi kepentingan anggota
masyarakat tersebut. Setiap warga masyarakat/petani mempunyai hak untuk
menguasai tanah yang terdapat di daerah/kelurahan yang disebut hak ulayat, hak
pertuanan, hak persekutuan yang dilaksankan oleh Lurah. Dengan kata lain, hak ulayat
memberikan bermacam-macam hak kepada petani/masyarakat untuk kepentingan
pemilikan tanah sebagai tempat tinggal, tanah pertanian, tempat pengembalaan,
mengambil hasil hutan, berkebun dan menyakap tanah.

90
2. Hasil Analisis

Untuk menghitung daya dukung lahan yang ada di Wilayah Kecamatan Ranah
Pesisir dan Linggo Sari Baganti yaitu menggunakan rumus sebagai berikut :

Daya Dukung = Luas Kawasan Budidaya x TFR


2h

Keterangan TFR = Jumlah Rata-Rata Keluarga dalam 1 KK

Luas Lahan budidaya yang ada di Wilayah Kecamatan Ranah Pesisir dan
Kecamatan Linggo Sari Baganti 219,25 km2 atau 21925 hektare. Sedangkan TFRnya
yiatu :

TFR = Jumlah Penduduk : Jumlah Rumah Tangga


= 73900 : 17492
= 4,22 atau 4 orang

Maka dapat dihitung daya dukung lahan di wilayah Kecamatan Ranah Pesisir
dan Kecamatan Linggo Sari Baganti yaitu sebagai berikut :

Daya Dukung = 21925 x 4 = 43.850 jiwa


2

Dari formula Sumarwoto ini diperoleh jumlah daya dukung lahan di Wilayah
Kecamatan Ranah Pesisir dan Kecamatan Linggo Sari Baganti yang hanya dapat
menampung 43.850 jiwa. Sedangkan saat ini jumlah penduduk di dua kecamatan ini
telah berjumlah 73.900 jiwa. Berarti wilayah ini telah melebihi daya tampung, artinya
ada tekanan penduduk yang semakin tinggi terhadap lahan.
Tabel 6.1 Analisis Daya Dukung Lahan di Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari
Baganti Tahun 2016

Kecamatan Ranah Pesisir Kecamatan Linggo Sari Baganti


Jumlah RT : 7.148 Jumlah RT : 10.344
Jumlah Penduduk : 43.271 Jumlah Penduduk : 21.779
Luas Budidaya : 145,25 km2 Luas Budidaya : 74 km2
14525 hektar 7400 hektar
TFR = 43.271 : 7148 TFR = 21,779 : 7400
= 6 (dianggap 4) = 2 (dianggap 4)

Daya dukung = 14525/2 x 4 Daya dukung = 10344/2 x 4


= 43.575 jiwa = 20.688 jiwa

Kesimpulan: Adanya tekanan penduduk Kesimpulan: Adanya tekanan penduduk


terhadap lahan yang ada. terhadap lahan yang ada.
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

91
BAB VII
KETERKAITAN ASPEK FISIK DAN SOSIAL

A. Kecamatan Linggo Sari Baganti

Permasalahan Terbatasnya Lahan untuk Permukiman dan Pertanian untuk 10


Tahun Kedepan.

Kecamatan Linggo Sari Baganti memiliki luas wilayah keseluruhan menurut


315,41 km2. Kecamatan ini memiliki jumlah penduduk yang tahun ke tahun meningkat.
Berikut gambaran penduduk di Kecamatan Linggo Sari Baganti.

Tabel 7.1 Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin di Kecamatan Linggo Sari Baganti
Tahun 2012-2016
Kecamatan Linggo Sari Baganti
Tahun Total
Laki-Laki Perempuan
2016 22.407 22.398 44.805
2015 22.212 22.252 44.465
2014 22.011 22.077 44.088
2013 21.811 21.890 43.701
2012 21.492 21.779 43.271
Sumber : Kabupaten Pesisir dalam Angka 2013-2017

Dilihat dari tahun 2012 ke tahun 2016 memiliki penduduk yang bertambah terus naik
baik penduduk laki-laki dan perempuan. Sedangkan untuk wilayah fisiknya, Kecamatan
Linggo Sari Baganti memiliki lahan yang terbatas untuk permukiman dikarenakan luas
yang berpotensi untuk permukiman dan pertaniannya hanya seluas untuk fungsi
budidaya tanaman semusim dan permukiman hanya seluas 43,25 km2 dan ditambah
dengan kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan seluas 30,75 km2. Maka dengan
wilayah tersebut Kecamatan Linggo Sari Baganti terancam kekurangan wilayah yang
dapat ditempati oleh penduduk. Untuk proyeksi penduduk pada tahun 2026 telah
mencapai 47.493 jiwa dengan besar pertumbuhan dalam kurun waktu 5 tahun terakhir
dari 2012-2016 sebesar 0,60 %. Pertumbuhan penduduk merupakan penyebab dari
awal berkembangnya lokasi permukiman penduduk. Kebutuhan permukiman selalu
meningkat seiring dengan tingkat pertumbuhan penduduk. Perkembangan ini
berdampak pada peningkatan tuntutan kebutuhan ruang yang menjadi cikal bakal
perkembangan permukiman. Kepadatan penduduk di Kecamatan Linggo Sari Baganti
pada tahun 2016 berada di angka 142 jiwa/km2. Sedangkan daya dukung lahan disana
untuk permukiman hanya untuk 20.688 jiwa. Penduduk Linggo Sari Baganti yang terus
menerus bertambah akan besar kemungkinan memakai kawasan penyangga yang
dominan di daerah ini untuk pertanian. Sedangkan untuk permukimannya sangat sulit
dikembangkan ke kawasan penyangga yang memiliki lereng yang agak curam hingga
curam tersebut. Apabila dikembangkan disana akan sangat besar biaya untuk
membangunnya terkhusus untuk permukiman penduduk.

92
Maka solusi untuk masalah tersebut dapat dengan cara membatasi
pertumbuhan penduduk di Kecamatan Linggo Sari Baganti dengan mengikuti program
KB, sehingga penduduk Kecamatan Linggo Sari Baganti tidak berpikir memiliki banyak
anak sehingga dapat menekan angka kelahiran dan pertumbuhan penduduk.
Pemerintah dapat melakukan pemindahan penduduk (migrasi) ke kecamatan seperti
Ranah Pesisir yang memiliki lahan yang lebih luas untuk permukiman dan pertanian,
sehingga terjadinya pemerataan. Untuk keterbatasan lahan pertanian, petani dapat
menggunakan tanaman hidroponik yang lagi tren saat ini yang tidak memerlukan lahan
yang luas. Selain itu, juga dapat membuka industri kecil yang dapat menampung
penduduk yang masih menganggur disana karena tidak memiliki lahan garapan.

B. Kecamatan Ranah Pesisir

Permasalahan Kemampuan Lahan untuk Pertanian

Kemampuan lahan yang ada di Kecamatan Ranah Pesisir hampir sama dengan
kecamatan tetangganya yaitu Kecamatan Linggo Sari Baganti yang memiliki lahan
yang sedikit untuk mendukung pertanian, berikut rincian kelas kemampuan lahan yang
ada di Kecamatan Linggo Sari Baganti.
Tabel 7.2 Peta Kemampuan Lahan Kecamatan Ranah Pesisir
Kelas Kemampuan Lahan Ranah Pesisir
IV 82,25 km2
VI 92,5 km2
VII 317,39 km2
VIII 72,25 km2
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

Dengan kemampuan lahan yang ada di kelas IV, VI, VII, dan VIII maka itu
sangat sulit untuk dijadikan lahan pertanian. Keterbatasan lahan yang ada di
Kecamatan Ranah Pesisir akan mempengaruhi di dalam ekonomi masyarakat. Apabila
Penduduk terus menerus bertambah, maka memerlukan lahan pertanian yang semakin
luas pula untuk bekerja karena pedesaan dominan bekerja disektor pertanian,
sedangkan luas lahan sulit untuk ditambah dan kemampuan lahan yang kurang
mendukung maka akan menyebabkan banyak hal seperti pengangguran, gagal panen,
kemiskinan meningkat dan memerlukan modal yang besar untuk memulai pertanian
sehingga petani enggan untuk melanjutkan kegiatan pertanian.
Maka dengan demikian apabila terus menerus seperti itu terjadi di Kecamatan
Ranah Pesisir akan krisis apabila tidak diantisipasi, oleh sebab itu perlunya sebuah
inovasi seperti menanam tanaman yang tidak memerlukan ketergantungan pada lahan
dan luas lahan seperti tanaman hidroponik atau pun beralih ke peternakan dan
perikanan. Selain itu, dengan alamnnya yang dikelilingi bukit sehingga banyak wisata
yang dapat dikembangkan seperti membuat wisata puncak bukit untuk melihat
pemandangan ataupun mengembangkan wisata pantai dan laut dengan membentuk
pokdarwis di sana sehingga pemuda yang tidak bekerja dapat bekerja disana maka
ketergantungan pada pertanian akan berkurang.

93
Kecamatan Ranah Pesisir juga berpotensi untuk dibukanya industri karena
wilayah yang cukup besar dengan penduduk yang tidak terlalu padat, maka dapat
dibangun industri makanan yang berbahan dasar dari jagung dan pisang yang memiliki
produktivitas yang termasuk baik. Sehingga apabila berdiri industri dapat menyerap
tenaga kerja yang ada di Kecamatan Ranah Pesisir. Selain itu mendirikan industri
makan ternak yang berasal dari bekas pertanian ataupun industri pupuk.

94
BAB VIII
KLASIFIKASI, KATEGORI, DAN GENERALISASI

Tabel 8.1 Klasifikasi, Kategori, dan Generalisasi Di Kecamatan Ranah Pesisir dan Linggo Sari Baganti
ASPEK HASIL KATEGORI PEMBANDING KESIMPULAN KESIMPULAN Generalisasi
VARIABEL ASPEK
FISIK
a. Fungsi Kawasan Dominan Kawasan Wilayah ini
 Kawasan Lindung 0,8 % >50% Kriteria Sendiri Penyangga yang dapat dominan Terkendala
 Kawasan ditanami jenis kawasan
74,3 % perkebunan (tanaman penyangga (Kawasan
Penyangga
 Kawasan keras) yang dapat Penyangga
Tanaman 5,7 % ditanami oleh yang dominan
Tahunan perkebunan adalah
 Kawasan fungsi tanaman keras penyangga,
budidaya tanaman dan kemampuan kemampuan
19,2 % lahan yang lahan rendah
semusim &
permukiman memiliki yaitu kelas VII,
pembatas dan DAS yang
b. Kemampuan Lahan Dominan Kelas VII
sehingga tidak jelek, tidak
 IV 20,4 % >40% Kriteria Sendiri yang berarti lahan di
cocok di untuk cocok untuk
wilayah ini tidak cocok
 VI diolah menjadi pertanian)
18,6 % untuk pertanian yang
lahan pertanian
dibatasi oleh lereng
 VII 48,1 % yang curam.

 VIII 12,8 %

c. Bencana Banjir Wilayah ini merupakan Potensi bencana


 Tidak Rawan >50% Kriteria Sendiri wilayah yang memiliki yang ada di
80,15 % kerentanan bencana wilayah ini cukup
banjir yang rendah aman untuk
permukiman dan
perkebunan
karena banjir
 Sedikit Rawan 19,85 %
dan longsornya
termasuk dalam
kelas rendah

95
d. Bencana Longsor Wilayah ini merupakan
 Rendah 79,8 % >50% Kriteria Sendiri wilayah yang memiliki
 Sedang 20,2 % kerentanan bencana
longsor yang rendah,
ini dikarenakan kondisi
wilayah ini yang
sebagian besar
berlereng datar.

e. DAS
 KRS 15,67 & 21 < 40 DAS yang ada di
 CV 7,5 & 8,9 >0.1 PSDA wilayah ini tergolong
berkualitas buruk.
SOSIAL
KEPENDUDUKAN
a. Jumlah Penduduk 75135 Jiwa > 30255 jiwa Rata-rata wilayah Diatas Rata-Rata Bermasalah
kabupaten
b. Laju Pertumbuhan 0,4 % <1% BKKBN Lambat (Jumlah
Penduduk penduduk yang
c. Sex Ratio 97,31 < 100 BKKBN Perempuan melebihi daya
Mendominasi tampung lahan,
2 2 kepadatan yang
d. Kepadatan Penduduk 98 jiwa/km > 79 jiwa/km Rata-rata wilayah Diatas Rata-Rata
kabupaten besar dan
e. Umur Median 23,41 Md = 20-29 BPS Sedang proyeksi yang
tahun besar pada 10
f. Angka Ketergantungan 55,45 <55,93 Rata-rata wilayah Dibawah Rata-Rata tahun kedepan
kabupaten menyebabkan
g. Proyeksi Penduduk 78140 jiwa > 31858 jiwa Rata-rata wilayah Dibawah Rata-Rata masalah sosial
kabupaten muncul)
h. Daya Dukung Lahan 43.850 jiwa <73900 jiwa Kriteria Sendiri Melebihi
PENDIDIKAN
SD 106 Tingginya Tingkat Tingkat
>100 % BPS
Pendidikan pendidikan pada
 Perkembang SD 111 % Tingginya Tingkat wilayah berada
>100 % BPS pada tingkat
an Angka Partisipasi
Partisipasi SMP 78 % Rendahnya Tingkat yang cukup baik
<100 % BPS dalam hal angka
Kasar (APK) Partisipasi
SMA 105 % Tingginya Tingkat partisipasi kasar
>100 % BPS pada wilayah ini
Partisipasi

96
SD 1632 orang > 639 Orang Rata-rata wilayah Diatas Rata-Rata sudah tinggi
kabupaten tetapi untuk smp
SMP 995 orang > 420 Orang Rata-rata wilayah Diatas Rata-Rata masih rendah
 Perkembang kabupaten dan
an Angka SMA 1024 orang > 302 Orang Rata-rata wilayah Diatas Rata-Rata perkembagan
Pendidikan kabupaten angka
yang pendidikan yang
Ditamatkan ditamatkan
diatas rata-rata
kabupaten.

KESEHATAN Angka
kesehatan
penduduk
wilayah ini
 Angka 991 orang < 996 orang Buruk
termasuk
Kelansungan Rata-rata wilayah kedalam
Hidup Bayi kabupaten kategori cukup
baik ini dapat
 Angka Kelahiran 1570 orang > 630 orang Diatas Rata-Rata kita lihat pada
Hidup Rata-rata wilayah angka kelahiran
kabupaten hidup, kematian
ibu, serta angka
gizi buruk yang
 Angka Kematian 8 orang > 2 orang Buruk masuk kedalam
Bayi Rata-rata wilayah kategori baik.
kabupaten Tetapi untuk
pelayanan pada
bayi masih
 Angka Kematian 1 orang < 5 orang Kriteria sendiri Baik
rendah, baik
Ibu
angka
 Gizi Buruk 0 0 Rata-rata wilayah Baik
kelansungan
kabupaten
hidup dan angka
kematian bayi
yang tinggi.
EKONOMI
LQ Komoditi Unggulan
 Padi Sawah 1,291 >1 Dinas Pertanian Cenderung Ekspor Potensi
 Jagung 1,273 >1 Dinas Pertanian Cenderung Ekspor

97
 Kelapa sawit 0,249 <1 Dinas Pertanian Cenderung Impor (Pada sektor
 Pisang 0,562 <1 Dinas Pertanian Cenderung Impor ekonomi wilayah
Produktivitas ini termasuk
 Padi Sawah 4,5 > 0,49 Rata-rata wilayah Diatas Rata-Rata kedalam kondisi
ton/hektar. ton/hektar kabupaten baik hal ini
 Jagung 7,4 > 0,19 Rata-rata wilayah Diatas Rata-Rata dapat dilihat
ton/hektar. ton/hektar kabupaten pada LQ dan
 Kelapa sawit 0,3 > 0,17 Rata-rata wilayah Diatas Rata-Rata produktifitas dari
ton/hektar. ton/hektar kabupaten komoditi
unggulan
 Pisang 3,7 > 0,14 Rata-rata wilayah Diatas Rata-Rata
ton/hektar. ton/hektar kabupaten wilayah tersebut
dimana
kamoditas
jagung dan padi
sawah
memenuhi
syarat untuk di
ekspor.
Sedangkan
kelapa sawit dan
pisang masih
rendah Lqnya
tetapi
produktivitasnya
dapat dikatakan
baik.)
SARANA & PRASARANA
a. Jalan
 Baik 16,2 % Bermasalah
Kualitas Jalan Buruk
 Sedang 3,3 %
< 30 % Kriteria sendiri dan Masih Banyak (Dari segi
 Rusak 11,3 % Belum Terlayani
 Rusak Berat 10,9 % penyediaan
sarana dan
prasarana
Air Bersih 23,54 % > 10,88 % Rata-rata wilayah Diatas Rata-Rata
wilayah ini
kabupaten
termasuk
kedalan kondisi
Listrik Rata-rata wilayah
85,5 % > 46,70 % Diatas Rata-Rata wilayah yang
kabupaten
memiliki

98
b. Pendidikan pelayanan
a. Ketersediaan sarana dan
Sekolah prasarana yang
 SD 133 < 144 Rata-rata wilayah masih kurang
Diatas Rata-Rata seperti jalan,
kabupaten
 SMP 356 < 365 Rata-rata wilayah pelayanan listrik
Diatas Rata-Rata dan air, serta
kabupaten
 SMA 563 < 1059 Rata-rata wilayah kesehatan)
Diatas Rata-Rata
kabupaten
b. Rasio Guru &
Murid
 SD 55 > 20 PP Nomor 74 Tahun
Tidak Sesuai
2008
 SMP 56 > 20 PP Nomor 74 Tahun
Tidak Sesuai
2008
 SMA 42 > 20 PP Nomor 74 Tahun
Tidak Sesuai
2008
c. Kesehatan
 RSU 0
2
 Puskesmas Dari Buffer di Olahan Arcgis Dari Data Masih Banyak Belum
Peta Kementerian Kesehatan Terlayani
 P. Pembantu 16
 Posyandu 86
 Klinik KB 20
 Pos KB 26
 Apotek 1
 Toko Obat 1
Sumber : Hasil Analisis Kelompok 3 Kelas Pendidikan A „15 Geografi FIS UNP, 2018

99
Berdasarkan tabel diatas maka dapat disimpulkan bahwa Kecamatan Linggo
Sari Baganti dan Kecamatan Ranah Pesisir termasuk wilayah dengan SPATIAL
PROBLEM REGION (Permasalahan Khusus) menurut Friedman. Wilayah yang
termasuk kategori kurang mendukung di dalam bidang pertanian dikarenakan kawasan
yang dominan merupakan kawasan penyangga yang cocok untuk perkebunan
tanaman keras dan kelas kemampuan lahan yang rendah yang di dominasi kelas VII
maka sangat sulit untuk dikembangkan pertanian di wilayah ini. Wilayah yang sempit
untuk pertanian, serta kondisi penduduk yang terus bertambah walaupun tidak terlalu
tinggi dan daya dukung lahan yang telah melebihi batas, dengan keadaan seperti itu
setiap tahunnya maka memerlukan lahan yang lebih luas untuk permukiman maka
bukan tidak mungkin akan terjadinya peralihan fungsi lahan dari pertanian ke
permukiman. Solusi meningkatkan ekonomi dan kesejahteraan wilayah wilayah
Kecamatan Linggo Sari Baganti dan Ranah Pesisir maka perlu adanya program
pengembangan wilayah yang berbasis kepada pariwisata dan industri pedesaan
sehingga dua kecamatan ini tidak terlalu bergantung kepada pertanian. Apabila
masyarakat ingin bertani, maka dapat menggunakan sistem pertanian hydroponik yang
tidak memerlukan lahan yang terlalu luas. Wilayah ini dapat dikembangkan pariwisata
baik itu bahari ataupun wisata alamnya yang indah karena memiliki puncak-puncak
yang cocok untuk dijadikan spot berfoto. Industri yang dapat dikembangkan seperti
industri cemilan dari pisang dan makanan ternak dengan skala rumah tangga atau
skala kecil. Sedangkan untuk kependudukan, dengan menggunakan program KB dan
melakukan pemindahan penduduk karena daya tampung yang telah melebihi batas.
Apabila terus terjadi akan membuat masyarakat disana sulit untuk berkembang dan
terancam ekonominya.

100
Daftar Pustaka

Bambang Sunggono. 1998. Metode Penelitian Hukum. Jakarta: Penerbit PT Raja


Grafindo Persada

BKBN. 1982. Informasi Dasar Program Kependudukan dan Keluarga Berencana.


Jakarta: Penerbit;PT Raja Grafindo Persada

BPS. 2017. Kabupaten Pesisir Selatan Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2016. Kabupaten Pesisir Selatan Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2015. Kabupaten Pesisir Selatan Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2014. Kabupaten Pesisir Selatan Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2013. Kabupaten Pesisir Selatan Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2017. Kecamatan Ranah Pesisir Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2016. Kecamatan Ranah Pesisir Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2015. Kecamatan Ranah Pesisir Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2014. Kecamatan Ranah Pesisir Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2013. Kecamatan Ranah Pesisir Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2017. Kecamatan Linggo Sari Baganti Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2016. Kecamatan Linggo Sari Baganti Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2015. Kecamatan Linggo Sari Baganti Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2014. Kecamatan Linggo Sari Baganti Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. 2013. Kecamatan Linggo Sari Baganti Dalam Angka. BPS Pesisir Selatan.

BPS. Buku Panduan Penyusunan Indikator Sosial. Jakarta. 1995

Bagoes, Ida. 2007. Demografi Umum. Yogyakarta: Pustaka Pelajar

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 62 Tahun 2010

Sudjana, Nana. 2008. Dasar-Dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung: Sinar Baru
Algesindo.

101
LAMPIRAN

1. Fungsi Kawasan
CH Jenis Tanah Lereng Jumlah
SL Fungsi
Kelas Skor Kelas Skor Persen Skor Skor
1 IV 40 III 45 2% 20 105 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
2 IV 40 I 15 2% 20 75 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
3 IV 40 V 75 2% 20 135 kawasan fungsi penyangga
4 IV 40 IV 60 2% 20 120 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
5 IV 40 I 15 2% 20 75 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
6 IV 40 III 45 2% 20 105 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
7 IV 40 I 15 2% 20 75 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
8 IV 40 III 45 15% 40 125 kawasan fungsi penyangga
9 IV 40 I 15 15% 40 95 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
10 IV 40 I 15 2% 20 75 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
11 IV 40 III 45 15% 40 125 kawasan fungsi penyangga
12 III 30 V 75 2% 20 125 kawasan fungsi penyangga
13 III 30 I 15 2% 20 65 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
14 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
15 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
16 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
17 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
18 III 30 V 75 12% 20 125 kawasan fungsi penyangga
19 III 30 I 15 12% 20 65 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
20 III 30 III 45 12% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
21 III 30 I 15 12% 20 65 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
22 III 30 IV 60 12% 20 110 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
23 III 30 I 15 2% 20 65 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
24 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
25 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
26 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
27 III 30 IV 60 2% 20 110 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
28 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
29 III 30 IV 60 67% 100 190 kawasan fungsi lindung
30 III 30 V 75 16% 60 165 kawasan fungsi penyangga
31 III 30 I 15 15% 40 85 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
32 III 30 I 15 2% 20 65 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
33 III 30 I 15 20% 60 105 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
35 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
36 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
37 III 30 I 15 67% 100 145 kawasan fungsi penyangga
38 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
39 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
40 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
41 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
42 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
43 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
44 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
49 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
50 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
51 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
52 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
55 III 30 V 75 15% 40 145 kawasan fungsi penyangga
56 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
57 III 30 I 15 15% 40 85 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
58 III 30 I 15 20% 60 105 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
59 III 30 I 15 15% 40 85 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
60 III 30 I 15 20% 60 105 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
61 III 30 I 15 2% 20 65 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
62 III 30 IV 60 2% 20 110 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
63 III 30 I 15 2% 20 65 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
64 III 30 I 15 15% 40 85 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan

102
65 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
66 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
68 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
69 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
70 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
71 III 30 V 75 2% 20 125 kawasan fungsi penyangga
72 III 30 IV 60 2% 20 110 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
73 III 30 V 75 2% 20 125 kawasan fungsi penyangga
74 III 30 V 75 2% 20 125 kawasan fungsi penyangga
75 III 30 V 75 15% 40 145 kawasan fungsi penyangga
76 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
77 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
78 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
79 III 30 IV 60 2% 20 110 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
80 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
81 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
82 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
83 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
84 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
85 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
86 III 30 IV 60 67% 100 190 kawasan fungsi lindung
87 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
88 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
89 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
90 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
91 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
92 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
93 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
94 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
95 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
96 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
97 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
98 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
99 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
100 III 30 IV 60 2% 20 110 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
102 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
103 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
104 III 30 III 45 35% 80 155 kawasan fungsi penyangga
105 III 30 III 45 62% 100 175 kawasan fungsi lindung
106 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
107 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
108 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
109 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
110 III 30 IV 60 35% 80 170 kawasan fungsi penyangga
111 III 30 IV 60 35% 80 170 kawasan fungsi penyangga
112 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
113 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
114 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
115 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
116 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
117 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
118 III 30 IV 60 2% 20 110 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
120 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
123 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
124 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
125 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
126 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
128 III 30 III 45 2% 20 95 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
129 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
130 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
131 III 30 IV 60 2% 20 110 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
132 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
133 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
134 III 30 IV 60 33% 80 170 kawasan fungsi penyangga
135 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga

103
136 III 30 IV 60 2% 20 110 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
137 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
138 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
140 III 30 IV 60 33% 80 170 kawasan fungsi penyangga
141 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
142 III 30 IV 60 33% 80 170 kawasan fungsi penyangga
143 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
144 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
146 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
147 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
148 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
149 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
150 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
151 III 30 IV 60 33% 80 170 kawasan fungsi penyangga
152 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
153 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
154 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
155 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
156 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
157 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
158 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
159 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
160 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
161 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
163 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
165 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
166 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
167 III 30 IV 60 2% 20 110 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
168 III 30 IV 60 2% 20 110 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
169 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
170 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
171 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
172 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
173 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
175 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
176 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
177 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
178 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
179 III 30 IV 60 33% 80 170 kawasan fungsi penyangga
180 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
181 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
182 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
183 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
184 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
185 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
186 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
187 III 30 IV 60 33% 80 170 kawasan fungsi penyangga
188 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
189 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
190 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
192 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
193 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
194 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
195 III 30 III 45 20% 60 135 kawasan fungsi penyangga
197 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
198 III 30 III 45 33% 80 155 kawasan fungsi penyangga
199 0 0 Pertambangan Pasir (X5)
200 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
201 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
202 II 20 III 45 33% 80 145 kawasan fungsi penyangga
203 II 20 III 45 33% 80 145 kawasan fungsi penyangga
205 II 20 III 45 20% 60 125 kawasan fungsi penyangga

104
206 II 20 III 45 20% 60 125 kawasan fungsi penyangga
210 II 20 III 45 50% 100 165 kawasan fungsi penyangga
211 II 20 IV 60 33% 80 160 kawasan fungsi penyangga
212 II 20 III 45 50% 100 165 kawasan fungsi penyangga
213 II 20 IV 60 50% 100 180 kawasan fungsi lindung
214 II 20 III 45 50% 100 165 kawasan fungsi penyangga
215 II 20 III 45 20% 60 125 kawasan fungsi penyangga
216 II 20 III 45 77% 100 165 kawasan fungsi penyangga
217 II 20 III 45 77% 100 165 kawasan fungsi penyangga
218 II 20 IV 60 20% 60 140 kawasan fungsi penyangga
219 II 20 III 45 50% 100 165 kawasan fungsi penyangga
220 II 20 III 45 20% 60 125 kawasan fungsi penyangga
221 III 30 IV 60 15% 40 130 kawasan fungsi penyangga
222 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
223 III 30 III 45 15% 40 115 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
224 III 30 IV 60 20% 60 150 kawasan fungsi penyangga
225 II 20 IV 60 33% 80 160 kawasan fungsi penyangga
226 II 20 III 45 33% 80 145 kawasan fungsi penyangga
227 II 20 IV 60 20% 60 140 kawasan fungsi penyangga
228 II 20 III 45 50% 100 165 kawasan fungsi penyangga
229 II 20 IV 60 15% 40 120 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
230 II 20 IV 60 15% 40 120 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan
233 III 30 IV 60 2% 20 110 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
234 III 30 IV 60 2% 20 110 kawasan fungsi budidaya tanaman semusim dan permukiman
235 II 20 IV 60 50% 100 180 kawasan fungsi lindung
236 III 30 IV 60 33% 80 170 kawasan fungsi penyangga
238 II 20 I 15 15% 40 75 kawasan fungsi budidaya tanaman tahunan

2. Kemampuan Lahan
Jenis Tanah
No Kriteria AU 1.2.1 (1) D 2.1.3 (2) AU 1.2.1 (3) D 2.1.3 (4) Bfq 5.5 (5) AF 1.2.1 (6)
1 1 1 1 2 1 2 1 2 3 4 5 6 7 8
1 Lereng II II II II IV II IV II IV VI II IV VI VII VIII
2 Kedalaman Solum Tanah III III III III III III III IV IV IV IV IV IV IV IV
3 Tekstur Tanah II I II I I I I II II II II II II II II
4 Drainase IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV
5 Erosi I I I I I I I I I I I I I I I
6 Singkapan Batuan IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV
7 Ancaman Banjir IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV
Nilai Terbesar IV IV IV IV IV IV IV IV IV VI IV IV VI VII VIII

AU 2.2.1 (7) Tf 6.3 (8) Tf 6.3 (9) Bfq 5.5 (10)


1 2 3 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 6 1 2 3 4
IV II IV VII IV II IV VI VI IV VI VI VII VIII VI VI VI VI
III III III III III III III III III III III III III III III III III III
I I I I I I I I I I I I I I I I I I
I I I II II II II II II II II II II II IV IV IV IV
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV I I I I
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV
I I I I I I I I I I I I I I IV IV IV IV
IV IV IV VII IV IV IV VI VI IV VI VI VII VIII VI IV VI VI

Af 1.2.1 (11) Bfq 5.5 (12) Bfq 1.1 (13) Had 1.2.3 (14)
1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 6 1 2 3 4 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12
II VI VII VI VII VII VIII II IV II IV II VI VI VI IV II VI IV II IV II IV VI VII VII II
IV IV IV IV IV III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III
II II II II II I I I I I I VIII VIII VIII VIII I I I I I I I I I I I I
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV III III III III I I I I I I I I I I I I
I I I I I I I I I I I I I I I II II II II II II II II II II II II
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV II II II II I I I I I I I I I I I I
IV VI VII VI VII VII VIII IV IV IV IV VIII VIII VIII VIII IV IV VI IV IV IV IV IV VI VII VII IV

105
Bf 5.5 (15) AF 1.2.1 (16) Bfq 5.5 (17) Had 1.2.3 (18) Had 1.2.3 (19)
1 2 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 1 2 1 1 2 3
II IV II VIII IV II VI II IV VI IV VI II IV II IV VI IV
III III IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV III III III III III III
I I II II II II II II II II II II I I I I I I
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV I I I I
I I I I I I I I I I I I I I II II II II
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV I I I I
IV IV IV VIII IV IV VI IV IV VI IV VI IV IV IV IV VI IV

Had 1.3.2 (20) Au 2.2.1 (21) Had 1.3.2 (22) Had 1.2.3 (23) Mq 2.3.3 (24)
1 2 1 2 3 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 1 2 3 4 5
II VI VI VI II VI IV II IV IV VI VI VII VII VII II II IV VI IV VI VII IV VIII VII VII VI VI VIII VIII
III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III
I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I
II II I I I II II II II II II II II II II I I I I I I I I I I I I I I I
II II IV IV IV II II II II II II II II II II II II II II II II II II II II II II II II II
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV V V V V V
I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I
IV VI VI VI IV VI IV IV IV IV VI VI VII VII VII IV IV IV VI IV VI VII IV VIII VII VII VI VI VIII VIII

Af 1.2.1 (25) Mq 2.3.3 (26)


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10
VII VI VI VII VI VII VI VIII VII VIII VII VII VI II IV VI VI VII VIII VIII VII
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV III III III III III III III III III III
II II II II II II II II II II II I I I I I I I I I I
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV I I I I I I I I I I
I I I I I I I I I I I II II II II II II II II II II
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV V V V V V V V V V V
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV I I I I I I I I I I
VII VI VI VII VI VII VI VIII VII VIII VII VII VI V V VI VI VII VIII VIII VII

Mad 2.2.3 (27) Mq 2.3.3 (28)


1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 1 2 3 4
VI IV II IV VI VI VI VII VI VI VII IV II IV VI IV VI VII IV VII VI VI VII
III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III III
I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I
I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV II II II II
IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV IV V V V V
I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I I
VI IV IV IV VI VI VI VII VI VI VII IV IV IV VI IV VI VII IV VII VI VI VII

Mq 2.3.3 (29) Af 1.2.1 (30) Af 1.2.1 (31) Af 1.2.1 (32) Mq 2.3.3 (33) Mad 2.2.3 (34)
1 2 3 1 1 1 1 2 3 1 2 3 4 5 6 7 8
VII VI VII VII VII VII VII VI VI VII VI VI II IV II IV II
III III III IV IV IV III III III III III III III III III III III
I I I II II II I I I I I I I I I I I
I I I IV IV IV I I I I I I I I I I I
II II II I I I II II II IV IV IV IV IV IV IV IV
V V V IV IV IV V V V IV IV IV IV IV IV IV IV
I I I IV IV IV I I I I I I I I I I I
VII VI VII VII VII VII VII VI VI VII VI VI IV IV IV IV IV

106
3. Bentuk Lahan
Tanah Geologi Skor
No Kode Kesimpulan Skor
Kode Arti Kode Arti Akhir
1. Bfq 1.1 Qal Bfq 1.1 Punggung bukit dan sengkedan pantai muda, sedimen halus dan kasar Qal Aluvium Dataran Teras 3 0,9
2. Bfq 5.5 Tomp Bfq 5.5 Belakang pantai, sediment halus dan kasar, dibudidayakan, datar (<3%) Tomp Batuan Gunung Api Oligosen Dataran Teras 3 0,9
3. Bfq 5.5 Qal Bfq 5.5 Belakang pantai, sediment halus dan kasar, dibudidayakan, datar (<3%) Qal Aluvium Dataran Aluvial 5 1,5
4. D 2.1.3 Qal D 2.1.3 kubah gambut air tawar oligotrofik, ketebalan sedimen organik, datar hingga sedikit cembung Qal Aluvium Dataran Teras 3 0,9
5. Tf 6.3 Qal Tf 6.3 teras laut, sedimen halus, bergulir dengan bukit kecil, membedah kuat (3%-8%) Qal Aluvium Dataran Teras 3 0,9
6. Tf 6.3 Tomp Tf 6.3 teras laut, sedimen halus, bergulir dengan bukit kecil, membedah kuat (3%-8%) Tomp Batuan Gunung Api Oligosen Dataran Teras 3 0,9
7. Au 2.2.1 Qal Au 2.2.1 kipas colluvial dan aluvial, sedimen tak terdiferensiasi, bergelombang (3% -8%) Qal Aluvium Kipas 2 0,6
8. Had 1.2.3 Tomp Had 1.2.3 bukit dan bukit di randomm, tufa menengah dan asam, lereng yang agak curam, sangat, dibedah (16-25%) Tomp Batuan Gunung Api Oligosen Pegunungan 1 0,3
9. Had 1.2.3 Qal Had 1.2.3 bukit dan bukit di randomm, tufa menengah dan asam, lereng yang agak curam, sangat, dibedah (16-25%) Qal Aluvium Perbukitan 1 0,3
10. Had 1.2.3 Qoa Had 1.2.3 bukit dan bukit di randomm, tufa menengah dan asam, lereng yang agak curam, sangat, dibedah (16-25%) Qoa Breksi Gunung Api yang Tak Terpisahkan Pegunungan 1 0,3
11. Had 1.3.2 Qal Had 1.3.2 bukit dan bukit dalam pola acak, tufa menengah dan asam, curam ke lereng yang agak curam,cukup dibedah (>25%) Qal Aluvium Perbukitan 1 0,3
12. Mq 2.3.3 Tomp Mq 2.3.3 gunung, batuan sedimen kasar, lereng mendadak, sangat dibedah (>75%) Tomp Batuan Gunung Api Oligosen Pegunungan 1 0,3
13. Mq 2.3.3 Qoa Mq 2.3.3 gunung, batuan sedimen kasar, lereng mendadak, sangat dibedah (>75%) Qoa Breksi Gunung Api yang Tak Terpisahkan Pegunungan 1 0,3
14. Mq 2.3.3 Qou Mq 2.3.3 gunung, batuan sedimen kasar, lereng mendadak, sangat dibedah (>75%) Qou Batuan Gunung Api yang Tak Terpisahkan Pegunungan 1 0,3
15. Mq 2.3.3 Tgdr Mq 2.3.3 gunung, batuan sedimen kasar, lereng mendadak, sangat dibedah (>75%) Tgdr Granodiorit Pegunungan 1 0,3
16. Af 1.2.1 Tgdr Af 1.2.1 dataran banjir sungai berkelok-kelok, sedimen tak terdiferensiasi, sabuk berliku-liku: tanggul, datar (lereng <3%) Tgdr Granodiorit Lembah Aluvial 5 1,5
17. Af 1.2.1 Qoa Af 1.2.1 dataran banjir sungai berkelok-kelok, sedimen tak terdiferensiasi, sabuk berliku-liku: tanggul, datar (lereng <3%) Qoa Breksi Gunung Api yang Tak Terpisahkan Lembah Aluvial 5 1,5
18. Af 1.2.1 Qou Af 1.2.1 dataran banjir sungai berkelok-kelok, sedimen tak terdiferensiasi, sabuk berliku-liku: tanggul, datar (lereng <3%) Qou Batuan Gunung Api yang Tak Terpisahkan Lembah Aluvial 5 1,5
19. Af 1.2.1 Tomp Af 1.2.1 dataran banjir sungai berkelok-kelok, sedimen tak terdiferensiasi, sabuk berliku-liku: tanggul, datar (lereng <3%) Tomp Batuan Gunung Api Oligosen Jalur Kelokan 5 1,5
20. Af 1.2.1 Qal Af 1.2.1 dataran banjir sungai berkelok-kelok, sedimen tak terdiferensiasi, sabuk berliku-liku: tanggul, datar (lereng <3%) Qal Aluvium Dataran Aluvial 5 1,5
21. Mad 2.2.3 Tomp Mad 2.2.3 gunung, menengah dan asam, curam ke lereng yang sangat curam, sangat dibedah (25-75%) Tomp Batuan Gunung Api Oligosen Pegunungan 1 0,3
22. Mad 2.2.3 Qoa Mad 2.2.3 gunung, menengah dan asam, curam ke lereng yang sangat curam, sangat dibedah (25-75%) Qoa Breksi Gunung Api yang Tak Terpisahkan Pegunungan 1 0,3
23. Mad 2.2.3 Qal Mad 2.2.3 gunung, menengah dan asam, curam ke lereng yang sangat curam, sangat dibedah (25-75%) Qal Aluvium Perbukitan 1 0,3

107
4. Bencana Longsor

Longsor Zona A

SATUAN LAHAN KEMIRINGAN LERENG (30%) KONDISI TANAH (15%) BATUAN PENYUSUN LERENG (20%) CURAH HUJAN (15%) KEGEMPAAN (3%) VEGETASI (10%) TATA AIR LERENG (7%) KESIMPULAN
Kalsisfikasi
Rawan
Longsor
Nilai Bobot Tertimbang Nilai Bobot Tertimbang Nilai Bobot Nilai Bobot Tertimbang Nilai Bobot Tertimbang Nilai Bobot Total Nilai Bobot
Bobot Bobot Bobot Nilai Bobot Tertimbang Tingkat Bobot Bobot Bobot Bobot
NO JENIS Tingkat Kerawanan Tingkat Kerawanan Tertimbang Tingkat Tingkat Kerawanan Tingkat Kerawanan Tertimbang Tingkat Tertimbang Tingkat
Penilaian Penilaian Penilaian Kerawanan Longsor Penilaian Penilaian Penilaian Penilaian
Longsor Longsor Kerawanan Longsor Longsor Longsor Kerawanan Kerawanan Longsor
62 Af 1.2.1 Tomp 3 0,9 1 0,15 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,98 Sedang
63 Mq 2.3.3 Tomp 3 0,9 2 0,3 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 2,13 Sedang
65 Mq 2.3.3 Tomp 3 0,9 2 0,3 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 2,2 Sedang
66 Mq 2.3.3 Tomp 3 0,9 2 0,3 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 2,2 Sedang
67 Af 1.2.1 Qou 3 0,9 1 0,15 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 2,05 Sedang
68 Af 1.2.1 Qou 3 0,9 1 0,15 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 2,05 Sedang
70 Mq 2.3.3 Qou 3 0,9 1 0,15 3 0,6 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 2,25 Sedang
71 Mq 2.3.3 Tomp 3 0,9 2 0,3 3 0,6 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 2,4 Sedang
72 Mq 2.3.3 Qou 3 0,9 2 0,3 3 0,6 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 2,4 Sedang
107 Had 1.3.2 Tomp 2 0,6 2 0,3 2 0,4 1 0,2 3 0,09 2 0,2 3 0,21 2 Sedang
111 Had 1.3.2 Tomp 3 0,9 2 0,3 2 0,4 1 0,2 3 0,09 2 0,2 3 0,21 2,3 Sedang

108
Longsor Zona B
SATUAN LAHAN KEMIRINGAN LERENG (30%) KONDISI TANAH (15%) BATUAN PENYUSUN LERENG (20%) CURAH HUJAN (15%) KEGEMPAAN (3%) VEGETASI (10%) TATA AIR LERENG (7%) KESIMPULAN
Nilai Bobot
Nilai Bobot Tertimbang Nilai Bobot Tertimbang Nilai Bobot Nilai Bobot Tertimbang Nilai Bobot Tertimbang Total Nilai Bobot Kalsisfikasi
Bobot Bobot Bobot Nilai Bobot Tertimbang Tingkat Bobot Bobot Bobot Bobot Tertimbang Tingkat
NO JENIS Tingkat Kerawanan Tingkat Kerawanan Tertimbang Tingkat Tingkat Kerawanan Tingkat Kerawanan Tertimbang Tingkat Rawan
Penilaian Penilaian Penilaian Kerawanan Longsor Penilaian Penilaian Penilaian Penilaian Kerawanan
Longsor Longsor Kerawanan Longsor Longsor Longsor Kerawanan Longsor Longsor
Longsor
58 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,75 sedang
59 Af 1.2.1 Tomp 2 0,6 2 0,3 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,9 sedang
60 Mq 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,75 sedang
61 Mq 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,75 sedang
64 Mq 2.3.3 Qou 2 0,6 1 0,15 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,75 sedang
69 Af 1.2.1 Qou 2 0,6 2 0,3 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,9 sedang
73 Mq 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,75 sedang
74 Mq 2.3.3 Qoa 2 0,6 1 0,15 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,75 sedang
75 Mq 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,75 sedang
76 Af 1.2.1 Tomp 2 0,6 1 0,15 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,75 sedang
78 Af 1.2.1 Qou 2 0,6 2 0,3 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,9 sedang
81 Mad 2.2.3 Qoa 2 0,6 1 0,15 2 0,4 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,75 sedang
82 Mad 2.3.3 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
83 Mg 2.3.3 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
84 Mg 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
86 Mg 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
87 Mq 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
89 Mq 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
90 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
92 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
94 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
95 Mad 2.2.3 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
97 Mad 2.2.3 Tomp 3 0,9 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,78 Sedang
98 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
102 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
138 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 3 0,21 1,65 Rendah
141 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 3 0,21 1,65 Rendah
145 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
149 Mq 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
150 Mq 2.3.3 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
151 Mq 2.3.3 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
152 Mq 2.3.3 Qoa 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
153 Mq 2.3.3 Tgdr 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
154 Mq 2.3.3 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
155 Mq 2.3.3 Tgdr 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
156 Mq 2.3.3 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
163 Mq 2.3.3 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah
165 Mq 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 3 0,21 1,55 Rendah

109
Longosr Zona C
SATUAN LAHAN KEMIRINGAN LERENG (30%) KONDISI TANAH (15%) BATUAN PENYUSUN LERENG (20%) CURAH HUJAN (15%) KEGEMPAAN (3%) VEGETASI (10%) TATA AIR LERENG (7%) KESIMPULAN
Nilai Bobot
Nilai Bobot Tertimbang Nilai Bobot Tertimbang Nilai Bobot Nilai Bobot Tertimbang Nilai Bobot Tertimbang Total Nilai Bobot Kalsisfikasi
Bobot Bobot Bobot Nilai Bobot Tertimbang Tingkat Bobot Bobot Bobot Bobot Tertimbang Tingkat
NO JENIS Tingkat Kerawanan Tingkat Kerawanan Tertimbang Tingkat Tingkat Kerawanan Tingkat Kerawanan Tertimbang Tingkat Rawan
Penilaian Penilaian Penilaian Kerawanan Longsor Penilaian Penilaian Penilaian Penilaian Kerawanan
Longsor Longsor Kerawanan Longsor Longsor Longsor Kerawanan Longsor Longsor
Longsor
1 Bfq 1.1 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
2 Af 1.2.1 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
3 D 2.1.3 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
4 Af 1.2.1 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
5 D 2.1.3 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
6 D 2.1.3 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,38 Rendah
7 Bfq 1.1 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,38 Rendah
8 Bfq 1.1 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
9 Bfq 1.1 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,38 Rendah
10 Bfq 1.1 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,38 Rendah
11 Bfq 5.5 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,38 Rendah
12 Had 1.2.3 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
13 Bfq 5.5 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
14 Af 1.2.1 Qal 1 0,3 2 0,3 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,46 Rendah
15 Bfq 5.5 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,38 Rendah
16 Bfq 1.1 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
17 Bfq 1.1 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
18 Had 1.2.3 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,68 Rendah
19 Bfq 5.5 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,68 Rendah
20 Bfq 5.5 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,61 Rendah
21 Bfq 5.5 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
22 Af 1.2.1 Qal 1 0,3 2 0,3 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,46 Rendah
23 Bfq 1.1 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
24 Af 1.2.1 Qal 1 0,3 2 0,3 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,46 Rendah
25 Bfq 5.5 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
26 Bfq 5.5 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
27 Bfq 1.1 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
28 D 2.1.3 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
29 Af 1.2.1 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
30 D 2.1.3 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
31 Af 1.2.1 Qal 1 0,3 2 0,3 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,46 Rendah
32 Au 2.2.1 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,61 Rendah
33 Bfq 5.5 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
34 Tf 6.3 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 1 0,07 1,51 Rendah
35 Tf 6.3 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 1 0,07 1,51 Rendah
36 Tf 6.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 1 0,07 1,51 Rendah
37 Tf 6.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 1 0,07 1,51 Rendah
38 Tf 6.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 1 0,07 1,51 Rendah
39 Had 1.3.2 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,58 Rendah
40 Had 1.3.2 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,58 Rendah
41 Had 1.3.2 Tomp 2 0,6 2 0,3 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 1 0,07 1,66 Rendah
42 Af 1.2.1 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 1 0,07 1,51 Rendah
43 Af 1.2.1 Tomp 2 0,6 2 0,3 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 1 0,07 1,66 Rendah
44 Af 1.2.1 Tomp 2 0,6 2 0,3 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 1 0,07 1,66 Rendah
45 Tf 6.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 1 0,07 1,51 Rendah
46 Tf 6.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 1 0,07 1,51 Rendah
47 Bfq 1.1 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,61 Rendah
48 Bfq 1.1 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
49 Bfq 5.5 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 1 0,07 1,31 Rendah
50 Had 1.3.2 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 1 0,07 1,51 Rendah
51 Af 1.2.1 Tomp 2 0,6 2 0,3 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 1 0,07 1,66 Rendah
53 Af 1.2.1 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 1 0,07 1,41 Rendah
54 Had 1.3.2 qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 1 0,07 1,41 Rendah
55 Mq 2.3.3 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 1 0,07 1,41 Rendah

110
56 Mq 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 1 0,07 1,41 Rendah
57 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
70 Mq 2.3.3 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
77 Af 1.2.1 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
79 Mq 2.3.3 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
80 Mq 2.3.3 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
85 Mg 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
88 Mq 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
91 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
92 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
93 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
96 Mad 2.2.3 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
99 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
100 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
101 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
103 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
104 Had 1.3.2 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
105 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
106 Had 1.3.2 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
108 Af 1.2.1 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,58 Rendah
109 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,58 Rendah
110 Tf 6.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,58 Rendah
112 Had 1.3.2 Qoa 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
113 Mad 2.2.3 Qoa 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
114 Had 1.2.3 Tmor 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,58 Rendah
115 Had 1.2.3 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,38 Rendah
116 Had 1.3.2 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,68 Rendah
117 Had 1.3.2 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,58 Rendah
118 Had 1.2.3 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,68 Rendah
119 Af 1.2.1 Qal 1 0,3 2 0,3 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,53 Rendah
120 Had 1.2.3 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,68 Rendah
121 Had 1.2.3 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,68 Rendah
122 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,68 Rendah
123 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,68 Rendah
124 Had 1.2.3 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,68 Rendah
125 Bfq 5.5 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,38 Rendah
126 Bfq 5.5 Qal 1 0,3 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,38 Rendah
127 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,68 Rendah
128 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,68 Rendah
129 Had 1.2.3 Qoa 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,68 Rendah
130 Af 1.2.1 Qal 2 0,6 2 0,3 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,73 Sedang
131 Af 1.2.1 Qoa 2 0,6 2 0,3 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,73 Sedang
132 Had 1.2.3 Qoa 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,58 Rendah
133 Had 1.2.3 Qoa 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,58 Rendah
134 Had 1.2.3 Qoa 2 0,6 2 0,3 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,73 Sedang
135 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,58 Rendah
136 Af 1.2.1 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,58 Rendah
137 Had 1.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,58 Rendah
139 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
140 Mad 2.2.3 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
142 Mad 2.2.3 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
146 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
147 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
148 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
157 Af 1.2.1 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
158 Mad 2.2.3 Qoa 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
159 Mad 2.2.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 2 0,2 2 0,14 1,58 Rendah
160 Au 2.2.1 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 3 0,3 2 0,14 1,68 Rendah
161 Mq 2.3.3 Qou 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
164 Af 1.2.1 Qal 2 0,6 2 0,3 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,63 Rendah
166 Af 1.2.1 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
167 Af 1.2.1 Qoa 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
168 Mg 2.3.3 Tomp 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah
143 Bfq 5.5 Qal 2 0,6 1 0,15 1 0,2 1 0,2 3 0,09 1 0,1 2 0,14 1,48 Rendah

111
112