Anda di halaman 1dari 5

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

POAC diterapkan dalam setiap organisasi di seluruh dunia guna mempertahankan kelanjutan
organisasi. POAC adalah dasar manajemen untuk organisasi manajerial. Terdapat beberapa konsep
proses manajemen, misalnya saja PDCE (Plan, Do, Check, Evaluate), dan PDCA (Plan, Do,
Check, Action). Namun, konsep POAC lebih banyak digunakan dan diterapkan karena lebih
sesuai untuk setiap tingkat manajemen.

1.2 Ruang Lingkup Penelitian

Penelitian ini akan mencakup pembahasan management POAC dalam suatu organisasi demi
meningkatkan efektifitas dan efisiensi suatu organisasi dalam pencapaian tujuannya.

1.3 Tujuan dan Manfaat

Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah :

1. Memenuhi tugas matakuliah Analisa Proses Bisnis


2. Memahami prinsip dasar management POAC dalam Seatu Organisasi

Manfaat :

1. Memberikan mahasiswa pemahaman baru


2. Merealisasikan materi Bahasa Indonesia

BAB II
ISI

1.1 Landasan Teori

Pengertian management serta fungsi planning, organizing, actuating dan controlling (POAC),
dalam suatu Organisasi / perusahaan.

1.2. Ulasan Teori

A. Management
Stoner menyatakan bahwa : Manajemen adalah proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan
dan pengawasan, usaha-usaha para anggota organisasi dan penggunaan sumber daya organisasi
lainnya agar mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

Secara sederhana, Manajemen merupakan suatu proses tindakan atau seni perencanaan, mengatur,
pengarahan dan pengawasan yang dinamis yang menggerakan organisasi mencapai tujuannya.

Secara umum, ada empat fungsi manajemen yang sering orang menyebutnya “POAC”, yaitu
Planning, Organizing, Actuating, dan Controlling. Dua fungsi yang pertama dikategorikan sebagai
kegiatan mental sedangkan dua berikutnya dikategorikan sebagai kegiatan fisik. Suatu manajemen
bisa dikatakan berhasil jika keempat fungsi di atas bisa dijalankan dengan baik. Kelemahan pada
salah satu fungsi manajemen akan mempengaruhi manajemen secara keseluruhan dan
mengakibatkan tidak tercapainya proses yang efektif dan efisien.

B. Planning

Planning meliputi pengaturan tujuan dan mencari cara bagaimana untuk mencapai tujuan tersebut.
Planning telah dipertimbangkan sebagai fungsi utama manajemen dan meliputi segala sesuatu
yang manajer kerjakan. Di dalam planning, manajer memperhatikan masa depan, mengatakan
“Ini adalah apa yang ingin kita capai dan bagaimana kita akan melakukannya”.
Membuat keputusan biasanya menjadi bagian dari perencanaan karena setiap pilihan dibuat
berdasarkan proses penyelesaian setiap rencana. Planning penting karena banyak berperan dalam
menggerakan fungsi manajemen yang lain. Contohnya, setiap manajer harus membuat rencana
pekerjaan yang efektif di dalam kepegawaian organisasi. . Kegiatan dalam Fungsi Perencanaan
antara lain :
• Menetapkan pasar sasaran
• Merumuskan strategi untuk mencapai pasar sasaran tersebut
• Menentukan sumber-sumber daya yang diperlukan
• Menetapkan standar / indikator keberhasilan dalam pencapaian tujuan dan pasar sasaran

Strategi dan taktik dalam fungsi perencanaan dapat ditentukan dengan menggunakan
metode analisis SWOT. Analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportunity and Threat) adalah
metode perencanaan strategis yang digunakan untuk mengevaluasi kekuatan, kelemahan, peluang,
dan ancaman dalam suatu proyek atau suatu spekulasi bisnis. Proses ini melibatkan penentuan
tujuan yang spesifik dari spekulasi bisnis atau proyek dan mengidentifikasi faktor internal dan
eksternal yang mendukung dan yang tidak dalam mencapai tujuan tersebut. Analisis SWOT
dilakukan untuk mengidentifikasi kondisi internal dan eksternal yang terlibat sebagai inputan
untuk perancangan proses sehingga proses yang dirancang dapat berjalan optimal, efektif, dan
efisien. Namun analisis SWOT bisa sangat subjective. Bisa saja terjadi 2 orang menganalisa 1
perusahaan yang sama menghasilkan SWOT yang berbeda. Dengan demikian, hasil analisa SWOT
hanya boleh digunakan sebagai arahan dan bukan pemecahan masalah. Pembuat analisa harus
sangat realistis dalam menjabarkan kekuatan dan kelemahan internal. Kelemahan yang
disembunyikan atau kekuatan yang tidak terjabarkan akan membuat arahan strategi menjadi tidak
bisa digunakan

C. Organizing
Organizing adalah proses dalam memastikan kebutuhan manusia dan fisik setiap sumber daya
tersedia untuk menjalankan rencana dan mencapai tujuan yang berhubungan dengan organisasi.
Organizing juga meliputi penugasan setiap aktifitas, membagi pekerjaan ke dalam setiap tugas
yang spesifik, dan menentukan siapa yang memiliki hak untuk mengerjakan beberapa tugas.

Aspek utama lain dari organizing adalah pengelompokan kegiatan ke departemen atau beberapa
subdivisi lainnya. Misalnya kepegawaian, untuk memastikan bahwa sumber daya manusia
diperlukan untuk mencapai tujuan organisasi. Memekerjakan orang untuk pekerjaan merupakan
aktifitas kepegawaian yang khas. Kepegawaian adalah suatu aktifitas utama yang terkadang
diklasifikasikan sebagai fungsi yang terpisah dari organizing. . Kegiatan dalam Fungsi
Pengorganisasian antara lain :
• Mengalokasikan sumber daya / sarana, merumuskan dan menetapkan tugas, dan menetapkan
prosedur yang diperlukan.
• Adanya struktur organisasi yang menunjukkan adanya garis kewenangan dan tanggungjawab,
sehingga setiap pekerja akan bergerak dan bertindak sesuai dengan job description dan
kewenangannya dan memiliki tanggung jawab dan bertanggung jawab atas pekerjaan yang telah
dilaksanakan.
• Kegiatan pelatihan dan pengembangan sumber daya manusia/tenaga kerja, hal ini sangatlah
penting agar dapat menyegarkan dan menambah wawasan pekerja.
• Kegiatan penempatan sumber daya manusia pada posisi yang paling tepat atau dengan kata lain
strategi yang telah ditetapkan harus dilaksanakan oleh pekerja yang dinilai mampu dan layak dan
memiliki pengetahuan yang cukup di bidangnya.

D. Actuating

Actuating adalah peran manajer untuk mengarahkan pekerja yang sesuai dengan tujuan organisasi.
Actuating adalah implementasi rencana, berbeda dari planning dan organizing. Actuatingmembuat
urutan rencana menjadi tindakan dalam dunia organisasi. Sehingga tanpa tindakan nyata, rencana
akan menjadi imajinasi atau impian yang tidak pernah menjadi kenyataan. Kegiatan dalam Fungsi
Pengarahan dan Implementasi antara lain :
• Mengimplementasikan proses kepemimpinan, pembimbingan, dan pemberian motivasi kepada
tenaga kerja agar dapat bekerja secara efektif dan efisien dalam pencapaian tujuan.
• Memberikan tugas dan penjelasan rutin mengenai pekerjaan dan menjelaskan kebijakan yang
ditetapkan.

E. Controlling

Controlling, memastikan bahwa kinerja sesuai dengan rencana. Hal ini membandingkan antara
kinerja aktual dengan standar yang telah ditentukan. Jika terjadi perbedaan yang signifikan antara
kinerja aktual dan yang diharapkan, manajer harus mengambil tindakan yang sifatnya mengoreksi.
Misalnya meningkatkan periklanan untuk meningkatkan penjualan.

Fungsi dari controlling adalah menentukan apakah rencana awal perlu direvisi, melihat hasil dari
kinerja selama ini. Jika dirasa butuh ada perubahan, maka seorang manajer akan kembali pada
proses planning. Di mana ia akan merencanakan sesuatu yang baru, berdasarkan hasil dari
controlling. Kegiatan dalam Fungsi Pengawasan dan Pengendalian antara lain :
• Mengevaluasi keberhasilan dalam pencapaian tujuan dan target bisnis sesuai dengan indikator
yang telah ditetapkan. Hal ini harus secara rutin dilakukan supaya terlihat pada point mana target
yang telah tercapai dan target yang belum tercapai sehingga dapat diambil langkah penyelesaian.
• Mengambil langkah klarifikasi dan koreksi atas penyimpangan yang mungkin ditemukan.
Langkah ini harus selalu dilakukan agar setiap kesalahan yang ada dapat segera diperbaiki.
• Melakukan berbagai alternatif solusi atas berbagai masalah yang terkait dengan pencapaian
tujuan dan target bisnis.

BAB III
PENUTUP

1.1. Kesimpulan

POAC adalah proccess manajemen . Yang terdiri dari perencanaan , pengorganisasian ,


pelaksanaan dan pengendalian . POAC masih terhubung dengan POSDCORBE ( fungsi
manajemen ) . Keduanya berbeda, tetapi dalam setiap elemen POAC selalu ada fungsi
manajemen .

Elemen pertama di POAC berencana. Perencanaan adalah proccess di mana manajer membuat
keputusan, memutuskan beberapa strategi untuk mencapai tujuan, Alokasi tanggung jawab kepada
orang lain, untuk mengukur antara keberhasilan dan tujuan.

Untuk membuat rencana yang baik, ada beberapa prinsip, seperti prinsip kontribusi dan premising
konsisten. Dalam perencanaan proccess manajer juga perlu membuat keputusan. Ada metode
dalam perencanaan, seperti metode dasar MAUT, SMART, MCDA , NGT dan lain-lain. Ketika
perencanaan dibuat, manajer juga perlu memutuskan prioritas. Mereka dapat menggunakan '
Metode Menentukan ' .

Elemen kedua adalah mengorganisir. Pengorganisasian adalah proccess tentang bagaimana strategi
dan taktik yang telah dibuat dalam perencanaan proccess , dirancang dengan baik ke struktur
organisasi. Juga untuk memastikan bahwa semua orang dalam organisasi dapat bekerja secara
efektif dan efisiensi yang bertujuan untuk mencapai tujuan organisasi. Untuk melakukan
pengorganisasian yang baik, manajer tidak boleh melewatkan prinsip pengorganisasian.

Yang ketiga adalah actuating . Actuating adalah beberapa tindakan untuk mencari setiap orang
dalam organisasi bekerja untuk mencapai tujuan . Jadi , actuating bertujuan adalah untuk mencari
semua orang sehingga mereka ingin bekerja dengan awarness , semacam seperti mewujudkan
rencana. Actuating juga membutuhkan kepemimpinan yang baik juga, karena manajer adalah
mengelola banyak orang di sini.
Yang keempat adalah mengendalikan . Pengendalian adalah memutuskan proccess seperti, apa
sebuah organisasi harus dicapai , apa yang harus dilakukan organisasi , untuk menilai aktivitas dan
membandingkannya dengan standart tersebut . Pengendalian ini dilakukan di setiap waktu,
sebelum proccess , sementara proccess bekerja dan juga setelah proccess tersebut.

1.2. Daftar Pustaka

http://andimpi.blogspot.com/2013/06/fungsi-fungsi-manajemen-poac.html
http://arieyoedo.blogspot.com/2011/04/perencanaan-pembangunan-perkebunan.htm
http://www.bumn.go.id/ptpn3/id
http://mdm2010.wordpress.com/2010/10/04/fungsi-manajemen-poac/