Anda di halaman 1dari 19

A.

      Teori Umum


Dalam kimia analisis kuantitatif dikenal suatu cara untuk menentukan ion (kation/anion)
tertentu dengan menggunakan pereaksi selektif dan spesifik. Pereaksi selektif adalah pereaksi
yang memberikan reaksi tertentu untuk satu jenis kation/anion tertentu. Dengan
menggunakan pereaksi-pereaksi ini maka akan terlihat adanya perubahan-perubahan kimia
yang terjadi, misalnya terbentuk endapan, terjadinya perubahan warna, bau dan timbulnya gas
(G. Svehla : 1985).
Reaksi identifikasi yang lebih sederhana dikenal sebagai reaksi spesifik untuk golongan
tertentu. Reaksi golongan untuk anion golongan III adalah AgNO3 yang hasilnya adalah
endapan coklat merah bata (Ismail Besari : 1982).
Anion kompleks halida seperti anion kompleks berbasa banyak seperti oksalat misalnya
(CO(C2O4)3)3- dan anion oksa dari oksigen (Ismail Besari : 1982).
Klorat, Bromat dan iodat merupakan ion yang bipiramidal yang terutama dijumpai pada
garam lokal alkali. Anion okso logam transisi jarang digunakan, yang paling dikenal adalah
kalium permanganat (KMnO4) dan kromat (CrO4) atau dikenal sebagai pengoksida (Ismail
Besari : 1982).
Kimia analisis dapat dibagi dalam 2 bidang, yaitu analisis kualitatif dan analisis kuantitatif.
Analisis kualitatif membahas tentang identifikasi zat-zat. Urusannya adalah unsur atau
senyawa apa yang terdapat dalam suatu sampel. Sedangkan analisis kuantitatif berurusan
dengan penetapan banyaknya satu zat tertentu yang ada dalam sampel (A.L. Underwood :
1993).
Anion berinti banyak dijumpai pada anion okso yang berinti 2, 3 atau 4 atom oksigen yang
terikat pada atom inti dan menghasilkan atom deskret. Namun demikian, mungkin hanya
terdiri dari 2 atom oksigen dan menghasilkan ion dengan jembatan oksigen seperti ion
bikarbonat yang terbentuk dari CrO4 yang diasamkan (Ismail Besari : 1982).
Metode untuk mendeteksi anion tidaklah sistematik seperti pada metode untuk mendeteksi
kation. Sampai saat ini belum pernah dikemukakan suatu skema yang benar-benar
memuaskan, yang memungkinkan pemisahan anion-anion yang umum ke dalam golongan
utama, dan dari masing-masing golongan menjadi anggota golongan tersebut yang berdiri
sendiri. Pemisahan anion-anion ke dalam golongan utama tergantung pada kelarutan garam
pelarutnya. Garam kalsium, garam barium, dan garam zink ini hanya boleh dianggap berguna
untuk memberi indikasi dari keterbatasan-keterbatasan metode ini. Skema identifikasi anion
bukanlah skema yang kaku, karena satu anion termasuk dalam lebih dari satu sub golongan
(G. Svehla : 1985).
Untuk memudahkan menganalisa anion, diusahakan dulu dalam bentuk senyawa yang mudah
larut dalam air. Umumnya garam-garam natrium mudah larut dalam garam karbonat dari
logam-logam berat sukar larut dalam air, sehingga apabila zat yang akan dianalisa berupa zat
yang sukar larut atau memberi endapan dengan Na2CO3, maka dibuat dahulu berupa ekstrak
soda, kemudian dipisahkan dari endapan yang mengganggu tersebut (Anonim : 2011).
Analisa kualitatif menggunakan dua macam uji, reaksi kering dan reaksi basah. Reaksi kering
dapat diterapkan untuk zat-zat padat dan reaksi basah untuk zat dalam larutan. Reaksi kering
ialah sejumlah uji ynag berguna dapat dilakukan dalam keadaan kering, yakni tanpa
melarutkan contoh. Petunjuk untuk operasi semacam ialah pemanasan, uji pipa tiup, uji nyala,
uji spektroskopi dan uji manik. Reaksi basah ialah uji yang dibuat dengan zat-zat dalam
larutan. Suatu reaksi diketahui berlangsung dengan terbentuknya endapan, dengan
pembebasan gas dan dengan perubahan warna. Mayoritas reaksi analisis kualitatif dilakukan
dengan cara basah (G. Svehla : 1985).
Kimia analisis secara garis besar dibagi dalam dua bidang yang disebut analisis kualitatif dan
analisis kuantitatif. Analisis kualitatif membahas identifikasi zat-zat. Urusannya adalah unsur
atau senyawaan apa yang terdapat dalam suatu sampel atau contoh. Pada pokoknya tujuan
analisis kualitatif adalah memisahkan dan mengidentifikasi sejumlah unsur Analisis
kuantitatif berurusan dengan penetapan banyak suatu zat tertentu yang ada dalam sampel atau
contoh (Underwood,1986).
Metode dalam melakukan analisis kualitatif ini dilakukan secara konvensional, yaitu
memakai cara visual yang berdasarkan kelarutan. Pengujian kelarutan dilakukan pertama-
tama dengan mengelompokkan ion-ion yang mempunyai kemiripan sifat. Pengelompokan
dilakukan dalam bentuk pengendapan di mana penambahan pereaksi tertentu mampu
mengendapkan sekelompok ion-ion. Cara ini menghasilkan 6 kelompok yang namanya
disesuaikan dengan pereaksi pengendap yang digunakan untuk mengendapkan kelompok ion
tersebut. Kelompok ion-ion tersebut adalah: golongan klorida (I), golongan sulfide (II),
golongan hidroksida (III), golongan sulfide (IV), golongan karbonat (V), dan golongan sisa
(VI) (Anonim,2010).
Dalam metode analisis kualitatif ini, kita menggunakan beberapa pereaksi diantaranya
pereaksi golongan dan pereaksi spesifik, kedua pereaksi ini dilakukan untuk mengetahui jenis
anion / kation (Wiro, 2009).
Dalam analisa kualitatif cara memisahkan ion logam tertentu harus mengikuti prosedur kerja
yang khas. Zat yang diselidiki harus disiapkan atau diubah dalam bentuk suatu larutan. Untuk
zat padat kita harus memilih zat pelarut yang cocok. Ion-ion logam pada golongan-golongan
diendapakan satu persatu, endapan dipisahkan dari larutannya dengan cara disaring atau
diputar dengan sentrifuge, endapan dicuci untuk membebaskan dari larutan pokok atau dari
filtrat dan tiap-tiap logam yang mungkin ada harus dipisahkan. Kation-kation diklasifikasikan
dalam 5 golongan berdasarkan sifat-sifat kation itu terhadap beberapa reagensia
(Cokrosarjiwanto,1977).
Banyak reaksi-reaksi yang menghasilkan endapan berperan penting dalam analisa kualitatif.
Endapan tersebut dapat berbentuk kristal atau koloid dan dengan warna yang berbeda-beda.
Pemisahan endapan dapat dilakukan dengan penyaringan atau pun sentrifus. Endapan
tersebut jika larutan menjadi terlalu jenuh dengan zat yang bersangkutan. Kelarutan suatu
endapan adalah sama dengan konsentrasi molar dari larutan jenuhya. Kelarutan bergantung
pada berbagai kondisi eperti tekanan, suhu, konsentrasi bahan lain dan jenis pelarut.
Perubahan kelarutan dengan perubahan tekanan tidak mempunyai arti penting dalam analisa
kualitatif, karena semua pekerjaan dilakukan dalam wadah terbuka pada tekanan atmosfer.
Kenaikan suhu umumnya dapat memperbesar kelarutan endapan kecuali pada pada beberapa
endapan, seperti kalsium sulfat, berlaku sebaliknya. Perbedaan kelarutan karena uhu ini dapat
digunaan sebagai dasar pemisahan kation. Misalnya, pemisahan kation Ag, Hg(I), dan Pb
dapat dilakukan dengan mengendapkan ketiganya sebagai garam klorida kemudian
memisahkan Pb dari Ag dan Hg(I) dengan memberikan air panas. Kenaikan suhu akan
memperbesar kelarutan Pb sehingga endapan tersebut larut sedngkan kedua kation lainnya
tidak. Kelarutan bergantung juga pada sifat dan konsentrasi bahan lain yang ada dalam
campuran larutan itu. Bahan lain tersebut dikenal dengan ion sekutu dan ion asing. Umumnya
kelarutan endapan berkurang dengan adanya ion sekutu yang berlebih dan dalam prakteknya
ini dilakukan dengan memberikan konsentrasi pereaksi yang berlebih. Tetapi penambahan
pereaksi berlebih ini pada beberapa senyawa memberikan efek yang sebaliknya yaitu
melarutkan endapan. Hal ini terjadi karena adanya pembentukan kompleks yang dapat larut
denga ion sekutu tersebut (Masterton,1990).

B.       Uraian Bahan


1.      Aquades (Dirjen POM, 1979: 96)
Nama resmi                 : AQUA DESTILLATA
Nama lain                    : Air suling, air murni
Berat molekul              : 18,02
Rumus molekul           : H2O
Pemerian                      : Cairan jenuh, tidak berwarna , tidak berasa dan
  tidak berbau
Kegunaan                    : Sebagai sampel
Penyimpanan               : Dalam wadah tertutup baik

2.      AgNO3 (DIRJEN POM, 1979 : 97)


Nama resmi                 : ARGENTII NITRAS
Nama lain                    : Perak Nitrat
Rumus molekul           : AgNO3
Berat molekul              : 169,87
Pemerian                     : hablur berwarna putih, tidak berbau, menjadi gelap
  bila terkena sinar.
Kelarutan                    : sangat mudah larut dalam air.
Penyimpanan:              dalam wadah tertutup baik.
Kegunaan                    : sebagai pereaksi golongan anion.
3.      CaCl2   (DIRJEN POM 1979 : 120)
Nama resmi                 : CALCII CHLORIDUM
Nama lain                    : kalsium klorida
Rumus molekul           : CaCl2
Berat molekul              : 219,08
Pemerian                     : hablur, tidak berwarna, tidak berbau, rasa agak
  pahit, meleleh basa.
Kelarutan                    : larut dalam 0,25 bagian air, mudah larut dalam
  etanol (95%) P. Penyimpanan : dalam wadah
  tertutup baik.
Kegunaan                    : sebagai pereaksi spesifik golongan III
4.       HCl (DIRJEN POM 1979 : 53)
Nama resmi                 : ACIDUM HIDROCHLORIDUM
Nama lain                    : asam klorida
Rumus molekul           : HCl
Berat molekul              : 36,46
Pemerian                     : cairan tidak berwarna, berasa asam, bau
   merangsang, jika diencerkan dengan 2 bagian\
  volume air, asap hilang.
Kelarutan                    : larut dalam air dan etanol (95%) P.
Penyimpanan               : dalam wadah tertutup baik
Kegunaan : sebagai pereaksi spesifik golongan III
5.      HNO3 (DIRJEN POM 1979 : 650)
Nama resmi                 : ACIDUM NITRAS
Nama lain                    : asam nitrat
Rumus molekul           : HNO3
Berat molekul              : 63
Pemerian                     : cairan jernih berasap, hampir tidak berwarna
   Sampai warna kuning.
Kelarutan                    : sangat mudah larut dalam air
Penyimpanan               : dalam wadah tertutup rapat.
Kegunaan                    : sebagai pereaksi golongan anion.
6.       MgCl2 (DIRJEN POM 1979 : 702)
Nama lain                    : Magnesium Klorida
Rumus molekul           : MgCl2
Pemerian                     : hablur tidak berwarna, tidak berbau, meleleh basah
Kelarutan                    : larut dalam 1 bagian air dan dalam 2 bagian etanol
  (95%) P.
Penyimpanan               : dalam wadah tertutup baik
Kegunaan                    : sebagai pereaksi spesifik golongan III
7.      NH4NO3 (Amonium nitrat) (FI 3: 644)
Nama resmi                 : Amonium nitras
Nama lain                    : NH4NO3\
RM/BM                       : NH4NO3/80,0
Kelarutan                    : Mudah larut dalam air
Pemerian                     : Hablur, tidak berwarna
Penyimpanan               : Dalam wadah tertutup baik
Kegunaan                    : Pereaksi
8.      KNO3 (Kalium nitrat) (FI 3: 691)
Nama resmi                 :  Kalium nitras
Nama lain                    :  Kalium nitrat
RM/BM                       :  KNO3/ 101,11
Kelarutan                    : Larut dalam 3,3 bagian air
Pemerian                     : Hablur tidak berwarna atau serbuk halus
                                       putih, tidak berbau, rasa dingin dan cair. 
mpanan               : -Dalam wadah tertutup baik
aan                    : Sebagai sampel
9.    BaSO4 (Barium sulfat) (FI 3: 105)
Nama resmi                 : Barii sulfas
Nama lain                    : Barium sulfat
 RM/BM                      : BaSO4//233,40
Kelarutan                    : Praktis tidak larut dalam air, dalam pelarut
                      organik, dalam larutan asam dan dalam 
  larutan alkali.
Pemerian                      : Serbuk halus, bebas, butiran menggumpal,
  putih, tidak berbau, tidak berasa.
Penyimpanan               : Dalam wadah tertutup baik.
Kegunaan                    : Sebagai sampel
10.  FeSO4  (Besi (II) Sulfat) (FI 3: 254)
Nama resmi                 :  Ferrosi sulfat
Nama lain                    :  Besi(II) sulfat
RM/BM                       :  FeSO4 /151,90
Kelarutan                    : Perlahan-lahan larut hampir sempurna dalam
  air bebas CO2 P.
Pemerian                      : Serbuk,putih keabuan ,rasa logam,sepat.
Penyimpanan               :  Dalam wadah tertutup baik.
Kegunaan                    : Sebagai sampel
11.  BaSO4 ( Barium sulfat) (FI 3: 105)
Nama resmi                 : Barii sulfas
Nama lain                    : Barium sulfat
RM/BM                       : BaSO4 / 233,40
Kelarutan                    : Praktis tidak larut dalam air, dalam pelarut
  organik, dalam larutan asam, dan larutan
  alkali.
Pemerian                      : Serbuk halus, bebas butiran menggumpal,
  putih, tidak berbau, tidak berasa.
Penyimpanan               : Dalam wadah tertutup baik.
Kegunaan                    : Sebagai sampel
12.  CuSO4( Tembaga (II) sulfat) (FI 3: 731)
Nama Resmi                : Tembaga (II) sulfat
RM/BM                       :  CuSO4 / 159,60
Kelarutan                    : Larut dalam 3 bagian air dan dalam 3  bagian
  gliserol P, sangat larut dalam etanol (95%) P.
Pemerian                      : Hablur, tidak berwarna, tidak berbau, rasa
  dingin.
Penyimpanan               : Dalam wadah tertutup rapat
Kegunaan                    : Sebagai sampel
13.  KMnO4 (Kalium permanganat) (FI 3: 330)
Nama resmi                 : Kalii Permanganas
Nama lain                    : Kalium Permanganat
RM/BM                                   : -
Kelarutan                    : Larut dalam 16 bagian air dan mudah larut
  dalam air mendidih
Kadar                          : Tidak kurang dari 99% KMnO4 dihitung
   terhadap zat yang telah dikeringkan.
Pemerian                      : Hablur mengkilap, ungu tua, atau amper
   hitam, tidak berbau, rasa manis dan sepat.
Penyimpanan                : Dalam wadah tertutup baik
Kegunaan                      : Sebagai sampel
14.  KCl (Kalium klorida) (FI 3: 329)
Nama resmi                   : Kalii chloridum
Nama lain                      : Kalium klorida
RM/BM                         : KCl/74,35
Kelarutan                      : Larut dalam 3 bagian air, sangat mudah larut
   dalam air mendidih, praktis tidak larut dalam
   etanol mutlak P dan dalam eter P.
Pemeria                        : Hablur berbentuk kubus atau berbentuk
  prisma, tidak berwarna, serbuk butir putih,
   tidak berbau, rasa asin, mantap di udara.
Penyimpanan                : Dalam wadah tertutup rapat
Kegunaan                      : Sebagai sampel
BAB III
METODE KERJA

A.    Alat dan Bahan


1.      Alat yang digunakan.
a.       Gegep
b.      Gelas arloji
c.       Gelas Kimia
d.      Indikator pH
e.       Pipet tetes
f.       Pembakar spritus
g.      Rak tabung
h.      Tabung reaksi

2.      Bahan yang digunakan


a.       Aquades
b.      AgNO3
c.       CaCl2
d.      HCl
e.       HNO3
f.       NH4NO3
g.      KNO
h.      BaSO4
i.        BaSO4
j.        CuSO4
k.      KMnO4
l.        KCl
B.     Cara Kerja
1.      Kation
a.       Golongan I, Ag+
1)      AgNO3 (Perak Nitrat), Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan HCl
2)      AgNO3, Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan NaOH
3)      AgNO3, Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan NH3
4)      AgNO3, Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan K2Cr2O7
5)      AgNO3, Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan K
b.      Golongan II, Cu2+
1)      CuSO4 (Kupri Sulfat), Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan NaOH
2)       Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan NH3
3)      CuSO4, Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan KI
c.       Golongan III, Fe3+
1)      FeCl3 (Besi (III) Klorida), Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan NaOH
2)      FeCl3, Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan K3(Fe(CN)6)
d.      Golongan IV, Ca2+
1)      CaCl2 (Kalsium Klorida), Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan K3(Fe(CN)6))
2)      CaCl2 , Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan K2Cr2O7
e.       Golongan V
1)      MgCl2 (Magnesium Klorida), Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan NaOH
2.      Anion
a.       NaCl (Natrium Klorida), Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan AgNO3
b.      b KI (Kalium Iodida), Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan AgNO3
c.       KI, Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan CuSO4
d.      [K3(Fe(CN)6)] (Kalium ferrisianida), Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan
AgNO3
e.       [K3(Fe(CN)6)], Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan CuSO4
f.        Na2S2O3 (Natrium Tiosulfat), masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan H2SO4
g.      Na2S2O3, Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan AgNO3
h.      Na2S2O3, Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan CuSO4
i.        Na2S2O3, Masukkan kedalam tabung reaksi lalu tambahkan S2
BAB IV
HASIL PENGAMATAN

A.      Tabel Pengamatan


1.      Tabel hasil pengamatan identifikasi kation

No Prosedur Hasi Pengamatan

1. Golongan I, Ag+
 AgNO3+HCl→AgCl+HNO3  Endapan putih
 AgNO3+NaOH→AgOH+NaNO3  Endapan cokelat
 AgNO3+NH3→Ag(NH3)+NO3  Endapan putih
 2AgNO3+K2Cr2O7→Ag2Cr2O7+2KNO3  Endapan merah cokelat
 AgNO3+KI→ AgI+KNO2  Endapan kuning
2. Golongan II, Cu2+
 CuSO4+2NaOH→Cu(OH)2+Na2SO4  Endapan biru
 CuSO4+NH3→ Cu(NH3)+SO4  Endapan hijau
 CuSO4+2KI→CuI2+K2SO4  Endapan putih
3.
Golongan III, Fe3+
 FeCl3+3NaOH→Fe(OH)3+3NaCl  Endapan cokelat
 FeCl3+K3Fe(CN)6→[Fe(Fe(CN)6)]+3KCl  Endapan hijau
4.
Golongan IV, Ca2+
 CaCl2+(K3(Fe(CN)6)→Ca3(Fe(CN)6)2  Warna kuning
 CaCl2+K2Cr2O7→CaCr2O7+2KCl  Warna kuning
5.
Golongan V, Mg2+
 MgCl2+NaOH→Mg(OH)2+NaCl  Warna bening
2.      Pengamatan identifikasi anion 
No. Prosedur Hasil Pengamatan

1. NaCl+AgNO3→AgCl+NaNO3 Endapan putih


2. KI+AgNO3→AgI+KNO3 Endapan kuning
3. KI+CuSO4→CuI+KSO4 Perubahan warna menjadi
putih kekuning-kuningan
dan sedikit endapan putih
4. [K3(Fe(CN)6)]+AgNO3 Endapan orange
5. [K3(Fe(CN)6)]+CuSO4 Endapan hijau
6. Na2S2O3+H2SO4→H2S+Na2SO4+SO3 Tidak timbul gas dan tidak
ada endapan
7. Na2S2O3+AgNO3→Ag2S2O3+NaNO3 Endapan putih berubah
menjadi kuning, menjadi
cokelat dan akhirnya
menjadi warna hitam
8. Na2S2O3+CuSO4→CuS2O3+Na2SO4 Warna kehijauan menjadi
bening
9. Na2S2O3+S2 Memucat, dari warna
cokelat tua menjadi cokelat
muda
B.       Reaksi
Kation Golongan I
- Hg2+  +  2NaOH              Hg(OH)2  +  2Na+
-  Hg2+  +  2KI                    HgI2  +  2K+
-  Ag+  +  NaOH                 AgOH  +  Na+
-  Ag+  +  HCl                     AgCl  +  H+
-  Ag+  +  KI                       AgI  +  K+
-  Ag+  +                                 
-  Pb2+  +  2NaOH              Pb(OH)2  +  2Na+ 
-  Pb2+  +  2HCl                  PbCl2  +  2H+
-  Pb2+  +  H2SO4                Pb(SO4)2  +  2H+
-  Pb2+  +  K2CrO4              PbCrO4  +  2K+
            Kation Golongan II
 -  Cu2+  +  2NaOH              Cu(OH)2  +  2Na+
-  Cu2+  +  2KI                    CuI2  +  2K+
            Kation Golongan III
 -  Fe2+  +  2NaOH               Fe(OH)2  +  2Na+
 -  Zn2+  +  2NaOH              Zn(OH)2  +  2Na+
 -  Al3+  +  3NaOH              Al(OH)3  +  3Na+
            Kation Golongan IV
-  Ca2+  +  2NaOH              Ca(OH)2  +  2Na+
 -  Ba2+  +  2NaOH              Ba(OH)2  +  2Na+
 -  Ba2+  +  2NaCO3             BaCO3  +  2Na+
 -  Ba2+  +  H2SO4                Ba(SO4)2  +  2H+
            Kation Golongan V
 -  Mg2+  +  2NaOH             Mg(OH)2  +  2Na+
 -  NH4+  +  NaOH               NH4OH  +  Na+
Anion golongan A
Cl-
Cl- + AgNO3 → AgCl ↓ putih + NO3-
AgCl + 2NH3 → Ag(NH3)2 + Cl-
Cl- + Pb(CH3COO)2 → PbCl2 putih + 2 CH3COO-
Cl- + CuSO4 →I-
I- + AgNO3 → AgI putih + NO3-
I-+ Ba(NO3)2 →
2I- + Pb(CH3COO)2 → PbI2 + 2 CH3COO-
SCN-
SCN- + AgNO3 → AgSCN putih + NO3
SCN- + Pb(CH3 COO)2 → Pb(SCN)2 putih + 2CH3COO-
SCN- + Pb(CH3 COO)2 → Pb(SCN)2 putih + 2CH3COO-
Golongan B
S2-
S2- + AgNO3 → Ag2S ↓ hitam + 2NO3
Ag2S + HNO3
S2- + FeCl3 → FeS hitam + HNO3
S2- + Pb(CH3COO)2 → PbSO4 hitam + 2CH3COO-
Golongan C
CH3 COO-
CH3COO- + H2SO4 → CH3 COOH + SO4
CH3COO- + Ba(NO3)2
CH3COO- + 3FeCl3 + 2H2O→ (CH3COO)6 + 2HCL + 4H2O
→ 3Fe(OH)2
CH3COO- merah + 3CH3COOH +HCL
Golongan D
SO32-
SO32- + AgNO3 → Ag2SO3 putih + 2 NO3
Ag2SO3 + 2HNO3 → 2AgNO3 + H2SO4
SO32- + Ba(NO3 )2 → BaSO3 putih + 2NO3
BaSO3 + 2HNO3 → Ba(NO3)2 + H2SO3
SO32- + Pb(CH3COO)2 → PbSO3 putih + 2CH3 COO-
PbSO3 + 2HNO3 → Pb(NO3) 2 + H2SO3
CO32-
CO32- + AgNO3 → Ag2CO3 putih + 2NO3-
Ag2CO3 + 2NO3- → 2AgNO3 + H2CO3
CO32- + Mg(SO4)2 → MgCO3 putih + 2SO42-
Golongan E
S2O3
S2O32- + FeCl3 → Fe(S2O3 )3 Cl + 2Cl-
Pb(CH3COO)2 → PbS2O3 putih + 2CH3COO-
Golongan F
PO43-
PO43- + Ba(NO3 )2 → Ba3(PO4 )2 putih + 2NO3-
PO43- + FeCl3 → FePO4 putih kuning + 3 Cl-
Golongan G
Anion NO32- → ↓ coklat tipis + FeSO4 + H2SO4 P.
NO32- + 4H2SO4 + 6FeSO4 → 6Fe + 2NO + 4SO4 + 4H2O
BAB V
PEMBAHASAN
Kimia analisis secara garis besar dibagi dalam dua bidang yang disebut analisis
kualitatif dan analisis kuantitatif. Analisis kualitatif membahas identifikasi zat-zat. Urusannya
adalah unsur atau senyawaan apa yang terdapat dalam suatu sampel atau contoh. Pada
pokoknya tujuan analisis kualitatif adalah memisahkan dan mengidentifikasi sejumlah unsur
Analisis kuantitatif berurusan dengan penetapan banyak suatu zat tertentu yang ada dalam
sampel atau contoh (Underwood,1986).
Analisa kualitatif merupakan suatu proses dalam mendeteksi keberadaan suatu unsur
kimia dalam cuplikan yang tidak diketahui. Analisa kualitatif merupakan salah satu cara yang
paling efektif untuk mempelajari kimia dan unsur-unsur serta ion-ionnya dalam larutan.
Dalam metode analisis kualitatif kita menggunakan beberapa pereaksi diantaranya pereaksi
golongan dan pereaksi spesifik, kedua pereaksi ini dilakukan untuk mengetahui jenis anion /
kation suatu larutan.Regensia golongan yang dipakai untuk klasifikasi kation yang paling
umum adalah asam klorida, hidrogen sulfida, ammonium sulfida, dan amonium karbonat.
Klasifikasi ini didasarkan atas apakah suatu kation bereaksi dengan reagensia-
reagensia ini dengan membentuk endapan atau tidak. Sedangkan metode yang digunakan
dalam anion tidak sesistematik kation. Namun skema yang digunakan bukanlah skema yang
kaku, karena anion termasuk dalam lebih dari satu golongan.
Didalam kation ada beberapa golongan yang memiliki ciri khas tertentu diantaranya:
1. Golongan I: Kation golongan ini membentuk endapan dengan asam klorida encer.  Ion
golongan ini adalah Pb, Ag, Hg.
2. Golongan II: Kation golongan ini bereaksi dengan asam klorida, tetapi membentuk endapan
dengan hidrogen sulfida dalam suasana asam mineral encer. Ion golongan ini adalah Hg, Bi,
Cu, cd, As, Sb, Sn.
3. Golongan III : Kation golongan ini tidak bereaksi dengan asam klorida encer, ataupun dengan
hidrogen sulfida dalam suasana asam mineral encer. Namun kation ini membentuk endapan
dengan ammonium sulfida dalam suasana netral / amoniakal. Kation golongan ini Co, Fe, Al,
Cr, Co, Mn, Zn.
4. Golongan IV : Kation golongan ini bereaksi dengan golongan I, II, III. Kation ini membentuk
endapan dengan ammonium karbonat dengan adanya ammonium klorida, dalam suasana
netral atau sedikit asam. Ion golongan ini adalah Ba, Ca, Sr.
5. Golongan V : Kation-kation yang umum, yang tidak bereaksi dengan regensia-regensia
golongan sebelumnya, merupakan golongan kation yang terakhir. Kation golongan ini
meliputi : Mg, K, NH4+.
Metode untuk mendeteksi anion memang tidak sesistematik seperti yang digunakan
untuk kation. Namun skema klasifikasi pada anion bukanlah skema yang kaku karena
beberapa anion termaksud dalam lebih dari satu golongan.
Sedangkan untuk anion dikelompokkan kedalam beberapa kelas diantaranya:
a. Anion sederhana seperti O2,F- atau CN-.
b. Anion oksodiskret seperti NO3- atau SO42-.
c. Anion polimer okso seperti silikat, borad, atau fospat terkondensasi.
d. Anion kompleks halide, seperti TaF6 dan kompleks anion yang mengandung anion   berbasa
banyak seperti oksalad
Reaksi-reaksi dalam anion ini akan dipelajari secara sistematis untuk memudahkan
reaksi dari asam-asam organik tertentu dikelompokkan bersama-sama, ini meliputi asetat,
format, oksalad, sitrat, salisilad, benzoad, dan saksinat.
Analisis kualitatif menggunakan dua macam uji, yaitu reaksi kering dan reaksi basah.
Reaksi kering dapat digunakan pada zat padat dan reaksi basah untuk zat dalam larutan.
Kebanyakan reaksi kering yang di uraikan digunakan untuk analisis semimikro dengan hanya
modifikasi kecil.
Metode untuk mendeteksi anion memang tidak sesistematik seperti yang digunakan
untuk kation. Namun skema klasifikasi pada anion bukanlah skema yang kaku karena
beberapa anion termaksud dalam lebih dari satu golongan.
Menemukan adanya kation dan anion dalam suatu analit, baik yang terdiri dari zat
tunggal atau zat majemuk lebih dari satu kation dan anion, memerlukan sistematika tertentu.
Apabila analit berupa larutan dapat langsung dianalisis, tetapi apabila berupa zat padat atau
campuran padat dan cair, perlu dicari pelarut yang sesuai. Analisis kation dalam tiap – tiap
golongan dilakukan sesuai langkah – langkah tertentu, sehingga masing – masing kation
akhirnya dapat identifikasi. Uji kelarutan berbagai macam garam dalam air, dapat
diperkirakan jenis anion yang mungkin terdapat dalam sampel.
BAB VI
PENUTUP

A.      Kesimpulan
1.      Adapun reaksi-reaksi yang terjadi terhadap kation dan anion yaitu:
a)      Golongan I: Kation golongan ini membentuk endapan dengan asam klorida encer.
b)      Golongan II: Kation golongan ini bereaksi dengan asam klorida, tetapi membentuk endapan
dengan hidrogen sulfida dalam suasana asam mineral encer.
c)      Golongan III: Kation golongan ini tidak bereaksi dengan asam klorida encer,    ataupun
dengan hidrogen sulfida dalam suasana asam mineral encer. Namun kation ini membentuk
endapan dengan ammonium sulfida dalam suasana netral / amoniakal.
d)     Golongan IV: Kation golongan ini bereaksi dengan golongan I, II, III. Kation ini membentuk
endapan dengan ammonium karbonat dengan adanya ammonium klorida, dalam suasana
netral atau sedikit asam.
e)      Golongan V: Kation-kation yang umum, yang tidak bereaksi dengan regensia-regensia
golongan sebelumnya, merupakan golongan kation yang terakhir.
2.      Analisa anion secara kualitatif merupakan analisa yang dilakukan untuk mengetahui adanya
anion serta  jenis anion apa saja yang terdapat dalam suatu sampel. Cara identifikasi anion
tidak begitu sistematik  seperti pada identifikasi kation. Salah satu cara penggolongan anion
adalah pemisahan anion berdasarka   kelarutan garam-garam perak, garam-garam kalsium,
barium dan seng.
A. Identifikasi Kation
No Sampel Pereaksi Hasil Secara Teoritis
1 Hg2+ 1.   Ditambah larutan NaOH Membentuk endapan kuning
2.   Ditambah Larutan KI
Membentuk endapan merah yang larut dalam KI
berlebih
2 Cu2+ 1.   Ditambah larutan NaOH Membentuk endapan warna biru, jika dipanaskan
2.   Ditambah Larutan KI terbentuk endapan berwarna hitam
Membentuk endapan putih
3 Fe2+ 1.   Ditambah larutan NaOH Membentuk endapan hijau kotor
4 Zn2+ 1.   Ditambah larutan NaOH Membentuk endapan putih yang larut dalam NaOH
berlebih
3+
5 Al 1.   Ditambah larutan NaOH Terbentuk endapan putih yang larut dalam NaOH
berlebih
6 Ca2+ 1.   Ditambah larutan NaOH Terbentuk endapan putih
7 Ba2+ 1.   Ditambah larutan NaOH Terbentuk endapan putih
2.   Ditambah larutan
Natrium Karbonat Membentuk endapan kuning larut dalam asam kuat
3.   Ditambah asam sulfat encer
encer Membentuk endapan putih yang tidak larut dalam
HCl/HNO3 encer
8 Mg2+ 1.   Ditambah larutan NaOH Terbentuk endapan putih
9 NH4+ 1.   Ditambah larutan NaOH Gas amonia yang terbentuk dapat dikenal baunya dan
dapat membirukan kertas lakmus merah basah
+
10 Ag 1.   Ditambah larutan NaOH Akan terbentuk endapan coklat dari Ag2O yang sukar
2.   Ditambah HCl encer larut dalam NaOH berlebih
Terbentuk endapan putih yang mudah larut dalam
3.   Dengan KI ammonia encer
Terbentuk endapan Agl yang berwarna kuning yang
4.   Dengan kalium kromat mudah larut dalam larutan natrium thiosulfat
Akan terbentuk endapan merah AgCrO4 yang mudah
larut dalam asam nitrat encer dan ammonia encer
11 Pb2+ 1.   Ditambah larutan NaOH Terbentuk endapan putih yang tidak larut dalam asam
encer nitrat tapi larut dalam ammonia
2.   Ditambah HCl encer Akan terbentuk endapan putih yang dapat larut dalam
air panas, HCl pekat dan larutan ammonia asetat
3.   Dengan asam sulfat Akan terbentuk endapan putih yang larut dalam larutan
encer pekat ammonium asetat panas
4.   Dengan K2CrO4 Terbentuk endapan kuning

  Anion Karbonat (CO32-) dan Bikarbonat (HCO32-).

Ÿ   Pengujian terhadap adanya ion CO32- dilakukan dengan memakai zat padatnya.
Kekhasannya terletak pada pembentukan endapan putih BaCO3.

Ÿ   Pada sebuah tabung reaksi, masukkan sedikit Na2CO3 padat, lalu tambahkan dengan hati-
hati 6 tetes HCl 6 M. Amati terbentuknya gas CO2 dan cium baunya.

Ÿ   Beberapa senyawa lain misalnya, sulfida dan sulfit akan menghasilkan gas yang berbau
pada penambahan HCl. Masukkan pengaduk yang telah dibasahi dengan larutan Ba(OH)2 ke
dalam tabung reaksi (jangan tercelup ke dalam larutan). Terbentuk- nya endapan putih BaCO3
menandakan adanya ion karbonat.

Ÿ   Suatu bikarbonat misalnya NaHCO3 juga memberikan hasil yang sama, jadi pengujian ini
berlaku juga untuk ion bikarbonat.