Anda di halaman 1dari 7

-

Tugas Kelompok ke-2

(Minggu 5 / Sesi 7)

Team 5:
- Taradevy Masayu (2201844591)
- Fitri Aulia Hanidah (2201846880)
- Aprianti Sianipar (2201846666)
- Reza Andhyka (2201847315)
- Arif Yudha P (2201834123)

Permasalahan:

Pertumbuhan eksplosif dari video streaming dan teknologi mobile menciptakan masalah
bandwidth melalui Internet. Internet dirancang untuk mengirimkan konten seperti e-mail dan
halaman web. Namun, barang-barang media yang ditransmisikan Internet saat ini, seperti film
berdefinisi tinggi (HD Movie), jauh lebih besar ukurannya. Untuk memperumit masalah ini,
terdapat (pada awal 2015) lebih dari 180 juta pengguna smartphone di Amerika Serikat, banyak
di antaranya menggunakan Internet untuk melakukan streaming konten video dari telepon
mereka.

Masalah bandwidth Internet memiliki perimbangan baik secara ekonomi maupun teknologi.
Saat ini, konsumen dapat mengirim 1-kilobyte e-mail atau menonton film 30-gigabyte terbaru
di televisi layar besar mereka untuk broadband bulanan yang sama biayanya. Tidak seperti
sistem yang digunakan untuk tagihan listrik dan air di mana hasil penggunaan yang lebih tinggi
dalam biaya yang lebih tinggi, biaya broadband bulanan tidak terikat dengan penggunaan
konsumen.

Sebuah studi dari Juniper Networks (www.juniper.net) menyoroti masalah "pendapatan-per-


bit" ini. Laporan ini memprediksi bahwa pendapatan internet untuk operator seperti AT & T
(www.att.com) dan Comcast (www.comcast.com) akan tumbuh sebesar 5 persen per tahun
hingga 2020. Pada saat yang sama, lalu lintas Internet akan meningkat 27 persen setiap tahun,
yang berarti bahwa para operator harus meningkatkan investasi bandwidth mereka sebesar 20
persen per tahun hanya untuk memenuhi permintaan. Di bawah model ini, model bisnis

ISYS6295 – Management Information System


-

operator akan menghadapi tekanan, karena total investasi yang diperlukan akan melebihi
pertumbuhan pendapatan.

Beberapa analis industri mengharapkan operator menghentikan investasi dalam kapasitas baru.
Namun demikian, analis setuju bahwa krisis keuangan akan datang. Ketika trafik internet
melonjak, analis memperkirakan pendapatan per megabit menurun. Gambar-gambar ini
diterjemahkan menjadi laba atas investasi (ROI) jauh lebih rendah. Meskipun operator dapat
menemukan cara untuk meningkatkan kapasitas mereka, akan sulit bagi mereka untuk
mendapatkan manfaat pendapatan dari melakukannya.

Inti masalahnya adalah, bahkan jika teknologinya sama dengan tugas mentransmisikan data
dalam jumlah besar, tidak ada yang tahu pasti bagaimana cara membayar teknologi ini. Salah
satu solusi yang diusulkan adalah untuk menghilangkan netralitas jaringan.

Netralitas jaringan adalah model operasi di mana penyedia layanan Internet (ISP) harus
memungkinkan pelanggan menyamakan akses ke konten dan aplikasi, terlepas dari sumber
atau sifat konten. Artinya, operator tulang punggung Internet harus memperlakukan

semua Web traffic sama, tidak mengenakan tarif yang berbeda oleh pengguna, konten, situs,
platform, atau aplikasi. Perusahaan telekomunikasi dan kabel ingin mengganti netralitas
jaringan dengan pengaturan di mana mereka dapat membebankan harga yang berbeda
berdasarkan pada jumlah bandwidth yang dikonsumsi oleh konten yang dikirimkan melalui
Internet. Perusahaan-perusahaan ini percaya bahwa harga yang terdiferensiasi adalah metode
yang paling adil dimana mereka dapat membiayai investasi yang diperlukan dalam
infrastruktur jaringan mereka.

Untuk memperkuat argumen mereka, ISP menunjuk ke sejumlah besar bandwidth yang
diperlukan untuk mengirimkan versi bajakan dari materi yang dilindungi hak cipta melalui
Internet. Faktanya, Comcast melaporkan pada tahun 2010 bahwa pembagian materi yang
dilindungi hak cipta ilegal menghabiskan 50 persen dari kapasitas jaringannya. ISP lebih lanjut
berpendapat bahwa netralitas bersih menghambat daya saing internasional AS dengan
mengurangi inovasi dan mengecilkan investasi modal dalam teknologi jaringan baru. Tanpa
investasi dan inovasi semacam itu, ISP tidak akan mampu menangani permintaan yang
meledak untuk Internet dan transmisi data nirkabel.

ISYS6295 – Management Information System


-

Dari perspektif yang berlawanan, para pendukung netralitas jaringan mem-petisi Kongres
untuk mengatur industri untuk mencegah penyedia jaringan dari mengadopsi strategi yang
mirip dengan Comcast. Mereka berpendapat bahwa risiko penyensoran meningkat ketika
penyedia jaringan dapat memblokir secara selektif atau memperlambat akses ke konten
tertentu, seperti akses ke layanan berbiaya rendah yang bersaing seperti Skype dan Vonage.
Mereka juga menegaskan bahwa Internet yang netral mendorong inovasi. Akhirnya, mereka
berpendapat bahwa Internet netral telah membantu menciptakan banyak bisnis baru. Sebagai
contoh, salah satu perusahaan modal ventura mengatakan bahwa itu akan menghindari
pendanaan startup di arena video dan media. Perusahaan lebih lanjut menyatakan tidak akan
berinvestasi dalam sistem pembayaran atau dompet ponsel, yang membutuhkan waktu
transaksi yang cepat untuk menjadi sukses.

Dalam contoh lain, Komisi Perdagangan Federal AS (FTC) menggugat AT & T setelah
operator tersebut diduga "menyesatkan" jutaan pelanggan smartphone-nya terkait paket data
tak terbatasnya. FTC mengklaim bahwa AT & T menagih pelanggannya untuk "data tidak
terbatas," tetapi masih mengurangi kecepatan penelusuran untuk sebanyak 3,5 juta pengguna.

Sebagian besar analis memperkirakan bahwa pengguna yang paling banyak mengonsumsi data
pada akhirnya akan harus membayar lebih banyak, kemungkinan besar dalam bentuk rencana
harga berjenjang. Namun, orang Amerika tidak pernah harus berdebat dengan batasan jumlah
data yang mereka unggah dan unduh. Jadi, mungkin ada desakan dari pengguna.

Pada tahun 2008, Comcast secara terbuka menantang netralitas bersih ketika memperlambat
transmisi BitTorrent (www.bittorrent.com) files, suatu bentuk transmisi peer-to-peer yang
sering digunakan untuk pembajakan dan pembagian ilegal dari materi yang dilindungi hak
cipta.

Komisi Komunikasi Federal (FCC) menanggapi dengan memerintahkan Comcast untuk


memulihkan layanan sebelumnya. Comcast kemudian mengajukan gugatan yang menantang
otoritas FCC untuk menegakkan netralitas jaringan. Pada bulan April 2010, Pengadilan
Banding Sirkuit Washington D.C. memutuskan untuk mendukung Comcast, menyatakan
bahwa FCC tidak memiliki wewenang untuk mengatur cara ISP mengelola jaringannya.
Dengan mengesahkan penetapan harga yang berbeda, pengadilan memberikan pukulan besar
terhadap netralitas jaringan.

ISYS6295 – Management Information System


-

Terlepas dari peraturan ini, pada 21 Desember 2010, peraturan netralitas jaringan yang
disetujui FCC yang melarang penyedia broadband wireline based —tetapi bukan penyedia
broadband seluler — agar tidak terlibat dalam "diskriminasi yang tidak masuk akal" terhadap
lalu lintas Web. Aturan-aturan ini dikenal sebagai Open Internet Order.

Referensi:

Rainer, R. K., Prince, B., & Cegielski, C. (2016). Introduction to Information Systems
(6th ed.). NJ: John Wiley & Sons Singapore Pte. Ltd. Page 194

Pertanyaan:

1. Apakah ISP benar dalam mengklaim bahwa netralitas jaringan akan membatasi
pengembangan teknologi baru mereka? Jelaskan jawaban Anda!
Jawaban:
Netralitas Jaringan bukanlah satu pihak benar dan yang lain salah, melainkan usaha
semua pihak bekerjasama untuk menciptakan suatu lingkungan (Environment) yang
mendukung para operator tidak segan mengembangkan jaringannya sehingga
menguntungkan bagi akses bagi pengguna. Dengan tibanya OTT yang ingin dikembangkan
dengan baik, maka ISP/Operator harus mengizinkan interkoneksi yang bebas, tanpa
hambatan (blocking). Masalah inti adanya OTT yang gratis menggunakan jaringan,
termasuk penerusan video, adalah masalah pentarifan. Sebenarnya ada variasi dalam nilai
(value) dari berbagai penyajian layanan yang sangat tergantung pada kebutuhan pengguna.
Dan hanya pengguna yang dapat menilaidan kesediaanya menanggung tarifnya.
ISP/Operator tidak suka apabila terlalu banyak layanan cuma-cuma menggunakan
jaringannya.

2. Apakah penyedia konten (mis, Netflix) benar dalam mengklaim bahwa menghilangkan
netralitas jaringan akan mendorong sensor oleh ISP? Jelaskan jawaban Anda!
Jawaban:
Kami setuju dengan adanya penghilangan netralitas jaringan akan mendorong sensor
oleh ISP. Contoh kasus di Indonesia saja Netflix telah di blokir sejak Januari tahun 2016

ISYS6295 – Management Information System


-

oleh Telkom Group karena menganggap layanan Netflix tidak memenuhi regulasi di
Indonesia, seperti memuat konten berbau pornografi. Namun disisi lain Netflix telah banyak
berkerja sama dengan operator lokal seperti Xl, Bolt, Tri, Smartfren. Tetapi tidak menutup
kemungkinan kedepannya Telkom Group mencabut pemblokiran yang saat ini masih terjadi
negosiasi antara Netflix dengan Telkom. Jadi dengan adanya penghilangan netralitas
jaringan ada beberapa kerugian bagi konsumen dan juga penyedia konten. Salah satunya
dengan adanya pemblokiran atau sensor terhadap konten-konten yang dianggap tidak sesuai
dengan ISP.

3. Apakah penyedia konten benar dalam mengklaim bahwa menghilangkan netralitas jaringan
akan mengakibatkan konsumen membayar harga lebih tinggi untuk konten yang mereka
tonton melalui internet? Jelaskan jawaban Anda!
Jawaban:
Kami setuju dengan pernyataan apabila netralitas jaringan dihilangkan akan
menyebabkan konsumen harus membayar lebih untuk konten yang mereka tonton di
internet. Contoh kasus di Amerika banyak sekali konten-konten yang mengharuskan
membayar lebih apabila ingin mengaksesnya.
Dan apabila netralitas jaringan dihilangkan dampak langsung terhadap konsumen yaitu
pengguna harus membayar lebih untuk mengunjungi situs popluer. apabila pengguna tidak
membayar lebih yang terjadi kecepatan upload dan download akan menurun untuk situs-
situs tertentu saja, Tapi sebenernya masalah ini dapat di hindari jika di sebuah daerah
tersebut banyak perusahaan ISP. Namun jika daerah hanya dilayani oleh satu ISP saja ya
tinggal pasrah saja.
Seperti kita tau halnya kasus Netflix dengan Comcast terjadi karena adanya
pengurangan kecepatan pada saat streaming aplikasi Netflix. Namun Comcast berpendapat
bahwa lambatnya disebabkan oleh kemacetan yang terdapat di jaringannya. Namun setealah
adanya negosisasi antara Netflix dengan Comcast dengan membayar lebih sehingga koneksi
streaming Netflix lebih cepat dan stabil. Dan yang terkana dampaknya juga kembali lagi
terhadap pengguna yang mengakibatkan harga paket mengalami kenaikan biaya.

ISYS6295 – Management Information System


-

4. Mengapa debat tentang netralitas jaringan sangat penting untuk Anda? Jelaskan jawaban
Anda!
Jawaban:
Tanpa adanya netralitas jaringan, perusahaan penyedia jasa internet dapat memutuskan
situs web, konten, dan aplikasi mana yang bisa diakses oleh pelanggannya. Perusahaan-
perusahaan ini dapat memperlambat konten pesaing mereka atau memblokir opini politik
yang tidak mereka setujui. Mereka dapat membebankan biaya tambahan kepada beberapa
perusahaan konten yang mampu membayar untuk perlakuan istimewa atau memindahkan
semua pelanggan ke tingkat layanan yang lebih lambat.
Konsekuensinya akan sangat menghancurkan bagi komunitas yang terpinggirkan atau
kelompok minoritas yang seringkali disalahpahami atau tidak mendapat perhatian lebih oleh
media. Kelompok minoritas bergantung pada internet terbuka untuk mengorganisir,
mengakses peluang ekonomi dan pendidikan, dan melawan balik terhadap diskriminasi
sistemik.
Netralitas jaringan sangat penting bagi pemilik usaha kecil, pemula dan pengusaha,
yang mengandalkan internet terbuka untuk meluncurkan perusahaan mereka, menciptakan
pasar, mengiklankan produk dan layanan mereka, dan menjangkau pelanggan. Kita
membutuhkan internet terbuka untuk mendorong pertumbuhan pekerjaan, persaingan, dan
inovasi.
Menghapus netralitas jaringan akan membuat perusahaan jaringan memegang kendali
besar. ISP sudah dapat melihat jenis kegiatan yang dilakukan pengguna mereka dan
beberapa memiliki kebijakan penggunaan yang adil, yang memungkinkan mereka untuk
membatasi kecepatan permintaan pengguna pada waktu puncak. Tanpa netralitas bersih,
informasi ini dapat digunakan untuk lebih membatasi akses ke jenis konten tertentu.
Gagasan mengenai ISP secara aktif memantau aktivitas kita adalah satu hal yang bukan
hanya mencakup masalah privasi. Ketika penyedia layanan dapat mengidentifikasi aktivitas
kita secara online, membeli koneksi internet bisa menjadi lebih seperti berlangganan untuk
paket TV kabel, di mana Anda akan ditawari bundel yang berbeda untuk dipilih daripada
mendapatkan akses ke semuanya.
Ini berarti layanan streaming mungkin berada di satu bundel internet sementara media
sosial terpisah di bundel lain. Pengguna dapat dipaksa membayar lebih untuk akses online
yang sangat terbatas. Membatasi sumber daya vital akan berarti bahwa akses internet penuh

ISYS6295 – Management Information System


-

hanya akan tersedia bagi mereka yang mampu dan membatasi suara mereka yang tidak
mampu.

----oOo----

ISYS6295 – Management Information System

Anda mungkin juga menyukai