Anda di halaman 1dari 12

JSIL JURNAL TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN | Vol. 03 No.

1 April 2018

Rancangan Sumur Resapan Air Hujan sebagai Upaya Pengurangan


Limpasan di Kampung Babakan, Cibinong, Kabupaten Bogor
(The Design of Infiltration Wells to Reduce Runoff in Babakan Village, Cibinong,
Bogor Regency)
Lussiany Bahunta1 dan Roh Santoso Budi Waspodo1*
1
Departemen Teknik Sipil dan Lingkungan, Fakultas Teknologi Pertanian, Institut Pertanian Bogor.
Jl. Raya Dramaga, Kampus IPB Dramaga, PO BOX 220, Bogor, Jawa Barat Indonesia

*
Penulis korespondensi: rohsbw@yahoo.com

Diterima: 05 September 2018 Disetujui: 20 Maret 2019

ABSTRACT

Land use change due to housing construction can indirectly damage the water catchment area. This
resulted in a decrease in the area of rainwater absorption that caused rain water collected on existing
drainage channels. This study aims to analyze the number and dimensions of infiltration wells in reducing
the volume of inundation and determine the value of effectiveness reduction of runoff. The infiltration
wells was used to collect rainwater and absorb it into the soil. Based on the calculation in Babakan
Village area of 2.42 ha, with runoff coefficient of 0.4 for village character, and design rainfall of 97.36
mm/day, the estimated flood volume based on SNI 03-2453-2002 was 805790.30 liter or 805.79 m3. Based
on the calculation, Babakan Village needed 115 infiltration wells and 76 trenches. With the infiltration
wells and trenches, the total flood volume can be reduced 620.62 m 3 or 77.02% of the total runoff.

Keywords: design rainfall, infiltration wells, runoff, trenches

PENDAHULUAN mengendalikan agar dapat meresap ke


dalam tanah melalui bangunan resapan
Perubahan penggunaan lahan seperti sumur resapan.
akibat pembangunan perumahan, secara Sumur resapan merupakan sarana
tidak langsung dapat merusak kawasan untuk menampung air hujan dan
resapan air. Hal ini mengakibatkan meresapkannya ke dalam tanah. Air hujan
semakin berkurangnya daerah resapan air yang jatuh ke atas atap rumah tidak
hujan yang menyebabkan air hujan dialirkan ke selokan atau halaman rumah,
terkumpul pada saluran drainase yang ada. tetapi dialirkan dengan menggunakan pipa
Kondisi tersebut akan menimbulkan atau saluran air ke dalam sumur sehingga
meningkatnya volume air permukaan yang dapat mengurangi jumlah limpasan yang
masuk ke saluran drainase dan meluapnya terjadi. Nilai limpasan permukaan yang
air pada saluran yang dapat menyebabkan lebih besar dibandingkan dengan daya
terjadinya genangan atau bahkan banjir. serap tanah menimbulkan terjadinya
Perencanaan drainase perlu genangan air sesaat setelah hujan terjadi.
memperhatikan fungsi drainase yang Genangan air yang terus-menerus terjadi
dilandaskan pada konsep pembangunan akibat ketidakmampuan tanah dalam
yang berwawasan lingkungan. Konsep ini menyerapkan air hujan berakibat
berkaitan dengan upaya konservasi terjadinya banjir. Peningkatan limpasan
sumber daya air dengan memperlambat permukaan aliran akan mengakibatkan
aliran limpasan air hujan dan masalah genangan dan banjir (Dwi 2008).

39
JSIL | Bahunta dan Waspodo. : Rancangan Sumur Resapan Air Hujan sebagai Upaya Pengurangan Limpasan

Banjir di wilayah perkotaan dapat serta data saluran drainase. Alat yang
diklasifikasikan sebagai banjir akibat digunakan dalam penelitian yaitu laptop
curah hujan lokal yang besar, banjir akibat yang dilengkapi microsoft office, ArcGIS,
luapan sungai, dan banjir bandang AutoCad dan Google Earth Pro, alat ukur
(Tingsanchali 2012). panjang (tapping), stop watch, dan bor
Beberapa upaya penanganan biopori.
drainase seperti normalisasi sungai dan Penelitian diawali dengan studi
saluran atau perbaikan dan penambahan literatur terkait sumur resapan, kemudian
saluran hanya dapat menanggulangi dilakukan penentuan lokasi penelitian.
permasalahan drainase untuk jangka Pengumpulan data baik data curah hujan,
pendek (Suripin 2004). Penanganan yang data tata guna lahan maupun data
baik seharusnya dapat menangani karakteristik saluran drainase dilakukan di
permasalahan drainase secara terintegrasi. lokasi penelitian. Dari data yang
Perencanaan drainase perlu diperoleh, analisis dilakukan untuk
memperhatikan fungsi drainase yang mengetahui debit rencana dan debit yang
dilandaskan pada konsep pembangunan sudah terjadi di saluran drainase.
yang berwawasan lingkungan. Konsep ini Selanjutnya dilakukan perhitungan
berkaitan dengan upaya konservasi kapasitas sumur resapan dan debit rencana
sumber daya air dengan memperlambat sehingga jumlah sumur resapan yang
aliran limpasan air hujan dan diperlukan dapat ditentukan. Data
mengendalikan agar dapat meresap ke sekunder yang kemudian dianalisis untuk
dalam tanah melalui bangunan resapan memperoleh debit rencana dan debit yang
baik buatan maupun alami seperti kolam terjadi.
tandon, sumur-sumur resapan, biopori,
dan lainnya. Oleh sebab itu, diperlukan Perhitungan Curah Hujan Rencana
adanya penelitian di Kampung Babakan, (R24)
Cibinong yang berdasarkan observasi Prosedur pengolahan data
langsung terdapat genangan bahkan banjir dilakukan dengan perhitungan curah hujan
kecil di lokasi tersebut. Kondisi tersebut rencana (R24). Analisis curah hujan
dapat menyebabkan terganggunya warga memproses data curah hujan mentah,
sekitar ataupun aktivitas pejalan kaki, diolah menjadi data yang siap dipakai
jalan menjadi berlubang dan rusak. Maka, untuk perhitungan debit aliran. Data curah
sumur resapan dikaji sebagai salah satu hujan yang akan dianalisis berupa
metode alternatif untuk menangani kumpulan data selama 10 tahun
banyaknya limpasan dan terjadinya pengamatan. Kejadian hujan merupakan
genangan di daerah yang elevasinya lebih proses stokastik, sehingga untuk
rendah yang dapat diterima oleh keperluan analisa dan menjelaskan proses
masyarakat umum. stokastik tersebut digunakan teori
probabilitas dan analisa frekuensi (Upomo
METODOLOGI 2016). Perhitungan curah hujan rencana
menggunakan data curah hujan dengan
Data yang digunakan adalah data periode ulang tertentu yang dihitung
primer berupa nilai permeabilitas tanah dengan 4 metode distribusi frekuensi yaitu
serta data sekunder meliputi data topografi distribusi normal, distribusi log normal,
dan data hidrologi. Selain itu, penelitian distribusi log pearson III, dan distribusi
ini menggunakan data curah hujan harian Gumbel (Supriyani et al 2012).
10 tahun terakhir yaitu dari tahun 2008- Perhitungan hujan rancangan setiap
2017 dan SNI 03- 2453-2002 (BSN 2002) metode distribusi untuk periode ulang

40
JSIL JURNAL TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN | Vol. 03 No. 1 April 2018

tertentu menggunakan persamaan (1), (2), digunakan untuk menentukan contoh uji
(3) dan (4). dari fungsi probabilitas yang kontinu
(Ayoola dan Azeez 2012). Distribusi
Distribusi Normal frekuensi digunakan untuk mengetahui
XT=𝑋+KTS (1) hubungan besarnya kejadian hidrologi
Distribusi Log Normal ekstrim seperti banjir dengan jumlah
XT=log𝑋+KTS (2) kejadian yang telah terjadi sehingga
Distribusi Log Pearson III peluang kejadian ekstrim terhadap waktu
logXT=log𝑋+KS (3) dapat diprediksi (Bhim 2012). Analisis
Distribusi Gumbel data yang dilakukan pada keempat metode
X=𝑋+SK (4) tersebut meliputi rata-rata, simpangan
Keterangan: baku, koefisien variasi, koefisien skewness
XT = Hujan rencana periode T tahun (kecondongan) dan koefisien kurtosis.
𝑋 = Harga rata-rata sampel Hasil yang didapat untuk keempat metode
K = Faktor probabilitas tersebut, kemudian dilakukan uji
KT = Faktor probabilitas (dari tabel kecocokan dengan metode Smirnov-
reduksi Gauss) Kolmogorov atau uji kesesuaian non-
S = Standar deviasi simpangan baku parametrik. Uji kecocokan ini digunakan
untuk menentukan nilai curah hujan
Uji kecocokan jenis distribusi rancangan dari keempat metode ditribusi
dilakukan pada keempat jenis distribusi frekuensi yang paling cocok digunakan di
untuk mengetahui tingkat kecocokan jenis lokasi penelitian.
distribusi yang digunakan dalam analisis Penentuan periode ulang untuk
selanjutnya (Agus et al 2013). Uji ini hujan rancangan yang digunakan di lokasi
dilakukan dengan dua metode yaitu uji penelitian dilakukan berdasarkan SNI 03-
Smirnov-Kolmogorov dan uji parameter 2453-2002 (BSN 2002). Periode ulang
statistik. Uji Smirnov Kolmogorov yang digunakan terdapat pada Tabel 1.

Tabel 1 Periode ulang untuk tipologi kota tertentu


Daerah Tangkapan Air (ha)
Tipologi Kota
<10 10-100 101-500 >500
Kota Metropolitan 2 tahun 2-5 tahun 5-10 tahun 10-25 tahun
Kota Besar 2 tahun 2-5 tahun 2-5 tahun 5-20 tahun
Kota Sedang 2 tahun 2-5 tahun 2-5 tahun 5-10 tahun
Kota Kecil 2 tahun 2 tahun 2 tahun 2-5 tahun
Sumber: BSN 2002
perbandingan antara limpasan dan curah
Perhitungan Tata Guna Lahan dan hujan (Rajil et al 2011).
Koefisien Limpasan
Penentuan luas tutupan lahan Penentuan Nilai Koefisien
menggunakan software Google Earth dan Permeabilitas
ArcGIS 10 dengan menghitung luas Permeabilitas merupakan
tutupan lahan per DTA yang kemudian kecepatan bergeraknya suatu cairan pada
digunakan untuk menentukan besarnya suatu media berpori dalam keadaan jenuh.
nilai koefisien limpasan (C) di lokasi Menurut Arsyad (2010), permeabilitas
penelitian. Koefisien limpasan merupakan tanah dapat diklasifikasikan seperti yang
terdapat pada Tabel 2. Dalam pengukuran

41
JSIL | Bahunta dan Waspodo. : Rancangan Sumur Resapan Air Hujan sebagai Upaya Pengurangan Limpasan

kapasitas atau laju infiltrasi digunakan dibutuhkan dilakukan dengan


model Philips, Geonadi et al (2012) menggunakan persamaan (6) sampai
menjelaskan bahwa model infiltrasi persamaan (10).
Philips cukup sesuai digunakan untuk
prediksi limpasan permukaan. Model 𝑉𝑎𝑏=0.85 𝑥 𝐶 𝑥 𝐴 𝑥 𝑅 (6)
tersebut secara empiris dituliskan dalam
persamaan (5). Keterangan :
Vab = Volume andil banjir (m3)
𝑓(𝑡)= s𝑥𝑡-0.5+𝐾 (5) C = Koefisien limpasan
A = Luas daerah pengaliran (m2)
R = Tinggi hujan harian rata-rata
Keterangan : (mm/hari)
f(t) = Fungsi laju infiltrasi terhadap waktu
(cm/menit) 𝑉𝑟𝑠𝑝=( )𝑥 𝐴 𝑥 𝐾 (7)
S = Daya serap tanah (%)
t = waktu (menit) Keterangan :
K = Konduktivitas hidrolik/permeabiltas
tanah (cm/jam) Vrsp = Volume air hujan yang meresap
(m3)
Tabel 2 Klasifikasi kemampuan te = Durasi hujan = 0.9 R0.92 / 60
permeabilitas tanah (jam)
A = Luas permukaan sumur (m2)
Permeabilitas Nilai (cm/jam) K = Koefisien permeabilitas tanah
Tanah (m/hari)
Lambat < 0.5
Agar Lambat 0.5-2.0 Vstorasi = Vab - Vrsp (8)
Sedang 2.0-6.25
Agak Cepat 6.25-12.5 𝐻𝑡𝑜𝑡𝑎𝑙= (9)
Cepat > 12.5
n= (10)
Perhitungan Volume Andil Banjir Total
Sistem penampungan dan Keterangan :
peresapan air hujan merupakan suatu Vstorasi = Volume penampungan (m3)
sistem drainase untuk mengurangi aliran Htotal = Kedalaman total sumur (m)
permukaan akibat hujan. Konsep dasar Hrencana = Kedalaman yang
sistem ini adalah memberi kesempatan direncanakan (m)
pada air hujan untuk meresap ke dalam Ah = Luas alas sumur (m2)
tanah dengan cara menampung air n = Jumlah sumur yang
tersebut pada suatu sistem resapan.
dibutuhkan
Beberapa sistem penampungan dan
peresapan air hujan diantaranya adalah Perencanaan Dimensi dan Jumlah
sumur resapan (berupa sumur resapan Bangunan Resapan
individu, kolam resapan, dan parit
berorak) atau lubang biopori. Perencanaan desain bangunan
Adapun tata cara perencanaan resapan mengikuti tata cara perencanaan
sumur resapan air hujan mengacu pada sumur resapan air hujan mengacu pada
SNI 03-2453-2002. Perhitungan volume SNI 03-2453-2002 (BSN 2002).
andil banjir dan jumlah sumur yang Banyaknya jumlah bangunan resapan
ditentukan berdasarkan volume andil

42
JSIL JURNAL TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN | Vol. 03 No. 1 April 2018

banjir yang akan ditampung dan SNI 6897-2008 (BSN 2008a) dan SNI
diresapkan ke dalam bangunan resapan. 7394-2008 (BSN 2008b).
Besarnya nilai efektivitas pengurangan
limpasan didapat dari jumlah limpasan HASIL DAN PEMBAHASAN
yang mampu diserap oleh bangunan
resapan dibagi volume andil banjir total. Analisis Hujan dan Volume Andil
Banjir
Perhitungan Rencana Anggaran Biaya Analisis hujan menggunakan data
(RAB) curah hujan harian maksimum selama 10
Setelah Perhitungan rencana tahun dari tahun 2008 hingga 2017 dari
anggaran biaya ini hanya mencakup harga Stasiun Klimatologi BMKG Kabupaten
bahan. Perhitungan RAB mengacu pada Bogor. Data curah hujan harian
maksimum disajikan pada Tabel 3.
Tabel 3 Data curah hujan harian maksimum 10 tahun (mm/hari)
Bulan
Tahun Maks
Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Ags Sep Okt Nov Des
2008 78 70 62 80 39 19 65.6 39 43 65 58 48 80
2009 89 84 80 76 64 47 67 58.1 17 43 50 57.5 89
2010 56 115 79 66.5 56 119 33 69 70 78 57 38 119
2011 99 65 25 34 30 60 35.5 57.5 19 53 118 58 118
2012 82 43 36 49 39 45 25 32 36 50 89 62 89
2013 100 70 130 60 92 35 76 34 20 36 45 116 130
2014 192.8 95.7 52.5 99.2 52.4 84.6 70.5 35.3 32.4 21.5 86.5 109.9 192.8
2015 41.5 71.8 67.8 45.1 44 76 86 54 21 67 86.6 44.1 86.6
2016 45.5 74.4 54.4 54.5 42.2 80.5 55.3 19.4 48.1 69 79.4 17 80.5
2017 58.4 63.7 66.2 51.6 47.5 34.5 37.9 24 11.4 40.3 90 48.2 90
Sumber BMKG Kabupaten Bogor

Tabel 3 menunjukkan bahwa curah frekuensi mencakup distribusi normal,


hujan harian maksimum tertinggi setiap distribusi Log normal, distribusi Log-
tahunnya berkisar antara 80 mm hingga Person III, dan distribusi Gumbel untuk
192.8 mm. Curah hujan harian maksimum periode ulang 2 , 5, 10, 20, 25, dan 50
tertinggi terjadi pada bulan Januari tahun tahun.
2014 sebesar 192.8 mm. Kejadian curah Kemudian dilakukan penentuan
hujan ekstrim tersebut terjadi hanya dalam curah hujan rancangan menggunakan data
periode 3 sampai 5 tahun sekali. Data curah hujan maksimum harian rata-rata
curah hujan tersebut diolah dengan selama 10 tahun dari Stasiun Badan
analisis frekuensi, setelah ditentukan nilai Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika
curah hujan maksimum harian untuk tiap Kabupaten Bogor. Data curah hujan yang
tahunnya. Tujuan analisis frekuensi data telah diperoleh kemudian dianalisis
hidrologi yaitu untuk mengetahui dengan empat metode distribusi frekuensi
peristiwa-peristiwa ekstrim (R24) yang yaitu metode Normal, Log Normal, Log
berkaitan dengan frekuensi kejadiannya Pearson III dan Gumbel. Hasil dari
melalui penerapan distribusi kemungkinan keempat metode tersebut dilakukan uji
(Suripin 2003). Analisis distribusi kecocokan menggunakan uji Smirnov-

43
JSIL | Bahunta dan Waspodo. : Rancangan Sumur Resapan Air Hujan sebagai Upaya Pengurangan Limpasan

Kolmogorov dan analisis parameter penelitian. Adapun nilai curah hujan


statistik sehingga dapat diketahui rancangan untuk berbagai periode ulang
distribusi frekuensi untuk hujan rancangan tertentu disajikan pada Tabel 4.
yang sesuai digunakan di lokasi

Tabel 4 Hujan rencana untuk periode ulang tertentu


Periode Analisis Probabilitas Hujan Rencana (mm/hari)
Ulang
Normal Log Person
(T tahun) Log Normal Gumbel
III

2 107.49 103.41 97.36 102.77


5 136.77 130.75 126.20 144.39
10 152.11 147.85 150.26 171.94
25 167.10 166.72 186.72 206.76
50 178.95 183.33 218.72 232.58

Berdasarkan uji kecocokan seluas 2.42 ha dengan koefisien limpasan


menggunakan uji Smirnov-Kolmogorov sebesar 0.4 untuk karakter perkampungan,
dan analisis parameter statistik metode dan curah hujan rencana sebesar 97.36
yang dipakai untuk analisis frekuensi mm/hari. Maka didapatkan perkiraan
adalah metode Log Person III, nilai curah volume andil banjir bedasarkan SNI 03-
hujan rencana dengan periode ulang dua 2453-2002 yaitu sebesar 805790.30 liter
tahun, yaitu sebesar 97.36 mm/hari. atau setara dengan 805.79 m3. Sedangkan
Berdasarkan perhitungan volume andil untuk volume andil banjir atap rumah
banjir total wilayah kampung babakan dapat dilihat pada Tabel 5.

Tabel 5 Volume Andil Banjir Atap Rumah

C I (mm/hari) Luas Atap (m2) Jumlah Rumah Vab (m3) Vab total (m3)

0.95 97.36 60 5 4.74 23.72


0.95 97.36 70 3 5.54 16.61
0.95 97.36 80 5 6.33 31.63
0.95 97.36 90 5 7.12 35.59
0.95 97.36 100 15 7.91 118.62
0.95 97.36 130 8 10.28 82.24
0.95 97.36 150 4 11.86 47.45
0.95 97.36 180 6 14.23 85.41
0.95 97.36 200 4 15.82 63.26
Jumlah 55 504.53

Berdasarkan tabel 5 terlihat bahwa yang dihasilkan, sehingga setiap rumah


volume andil banjir tiap rumah berbeda- membutuhkan jumlah sumur resapan yang
beda, semakin luas atap rumah maka berbeda-beda. Berdasarkan Peraturan
semakin besar pula volume andil banjir Menteri Negara Lingkungan Hidup

44
JSIL JURNAL TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN | Vol. 03 No. 1 April 2018

Nomor 12 Tahun 2009 tentang resapan. Setelah dilakukan penentuan


pemanfaatan air hujan, jumlah sumur jenis distribusi yang digunakan, maka
resapan dengan luas atap 50 m2 adalah 1 dilakukan penentuan intensitas hujan
unit dan setiap tambahan 25-50 m2 luas rancangan menggunakan rumus
atap diperlukan tambahan 1 unit sumur mononobe, dapat dilihat pada Gambar 1.

Gambar 1 Hasil analisis hujan rancangan


Berdasarkan hasil tersebut cakupan wilayah penelitian tidak begitu
menunjukan bahwa semakin besar periode luas dan lokasi penelitian dibangun
ulang maka intensitas hujan rancangan dengan melakukan pemadatan tanah
yang dihasilkan semakin besar, sehingga terlebih dahulu. Berdasarkan hasil
jika pembuatan sumur resapan pengujian, jika dibandingkan dengan
menggunakan periode ulang yang besar kelompok permeabilitas tanah menurut
maka menghasilkan sumur resapan yang Arsyad (2010), maka tanah di Kampung
lebih dalam. Berbanding terbalik dengan Babakan termasuk kedalam tanah dengan
durasi hujan, semakin lama durasi hujan permeabilitas sedang. Hal ini juga sesuai
maka menghasilkan intensitas hujan dengan syarat permeabilitas tanah yang
rendah, karena biasanya hujan deras dapat digunakan untuk sumur resapan
berlangsung pada waktu singkat sehingga menurut Suripin (2004).
konsentrasi hujan yang tinggi terdapat Pengukuran permeabilitas
pada awal terjadinya hujan. dilakukan dengan membuat lubang tanah
menggunakan bor biopori berdiameter 10
Permeabilitas Tanah
cm dan kedalaman 30 cm. Lubang
Pengukuran permeabilitas tanah tersebut diisi air sampai penuh dan dicatat
dilakukan di 5 titik yang berbeda, namun waktu penurunan muka air tanahnya.
dari keseluruhan sampel didapatkan nilai Pengukuran ini dilakukan sebanyak
yang cukup seragam dengan nilai rata-rata mungkin hingga waktu penurunan muka
sebesar 0.000968 cm/detik atau setara air tanah mendekati konstan. Hasil
dengan 3.48 cm/jam. Hal ini terjadi karena pengukuran yang telah didapat diolah ke

45
JSIL | Bahunta dan Waspodo. : Rancangan Sumur Resapan Air Hujan sebagai Upaya Pengurangan Limpasan

dalam Software Ms. Excel yang kemudian dan model infiltrasi Philips seperti pada
dibandingkan dengan model Infiltrasi Gambar 2.
Philips (Persamaan 5). Kondisi lahan Grafik pada Gambar 2
secara umum merupakan daerah dengan menunjukkan bahwa nilai laju infiltrasi
bangunan terpencar sehingga daya resap hasil pengukuran dan perhitungan dengan
tanah di lokasi penelitian diasumsikan model infiltrasi Philips hampir berimpit
sebesar 0.3 (Tabel 4). Perhitungan saat keadaan tanah mulai jenuh setelah
dilakukan dengan trial and error nilai selang waktu tertentu. Hasil dari grafik
permeabilitas tanah yang ada pada model tersebut dapat diketahui besarnya nilai
infiltrasi Philips. Berdasarkan perhitungan permeabilitas tanah yang dapat digunakan
yang telah dilakukan, didapatlah kurva untuk merencanakan dan merancang
perbandingan nilai laju infiltrasi terukur sumur resapan air hujan.

Gambar 2 Laju infiltrasi dengan model infiltrasi Philips dan pengukuran


Berdasarkan hasil perhitungan,
Sumur Resapan dan Parit Berorak
total sumur resapan yang perlu dibuat
Berdasarkan hasil digitasi melalui sebanyak 115 buah. Berdasarkan hasil
Google Earth Pro dan Arcgis terdapat 55 pengamatan, rumah di kampung babakan
rumah di kampung babakan, RW 05 memiliki pekarangan yang cukup luas,
dengan ukuran atap yang berbeda-beda sehingga dapat dibangun sumur resapan
yaitu 60 m2, 70 m2, 80 m2, 90 m2, 100 m2, tiap rumah karena sudah memenuhi
130 m2, 150 m2, 180 m2 dan 200 m2. persyaratan jarak yang telah ditetapkan
Direncanakan sumur resapan dengan pada SNI 03-2453-2002 yaitu jarak antara
diameter sebesar 1.4 m dan kedalaman 2.5 sumur resapan dan septic tank minimal 5
m, didapatkan volume resapan sebesar meter, jarak antara sumur resapan dan
0.44 m3. Berdasarkan hasil tersebut maka sumur gali berjarak minimal 3 meter.
jumlah sumur resapan dapat dilihat pada Selain itu jarak antara sumur resapan
Tabel 6. dengan pondasi bangunan lainnya seperti
rumah atau pagar rumah minimal 1 m.

46
JSIL JURNAL TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN | Vol. 03 No. 1 April 2018

Tabel 6 Total Sumur Resapan


Jumlah
Luas atap Vstorasi Kedalaman rumah Jumlah Sumur Total sumur
(m2) (m3) Total (m) setiap rumah resapan
60 4.30 2.80 5 1 5
70 5.09 3.31 3 1 3
80 5.89 3.82 5 1 5
90 6.68 4.34 5 2 10
100 7.47 4.85 15 2 30
130 9.84 6.39 8 2 16
150 11.42 7.42 4 3 12
180 13.79 8.96 6 3 18
200 15.37 9.99 4 4 16
115
Direncanakan sumur resapan pengisi sumur. Untuk konstruksi penutup
dengan diameter sumur sebesar 1.4 m, sumur dibuat dari plat beton bertulang
kedalaman sumur sebesar 2.5 m sehingga dengan tebal 10 cm campuran semen,
diperoleh luas alas sumur sebesar 1.54 m2, pasir, kerikil (perbandingan 1:2:3).
luas dinding sumur sebesar 10.99 m2 dan Dinding sumur digunakan batu bata merah
luas permukaan total sebesar 12.53 m2 dan campuran semen dan pasir tanpa di plester
didapatkan volume resapan sebesar 0.44 (perbandingan 1:5) yang disusun berongga
m3. Berdasarkan perhitungan, maka dengan jarak rongga adalah 10 cm.
volume penampungan total sumur yang Konstruksi untuk pengisi sumur bagian
dibutuhkan untuk rumah dengan ukuran bawah digunakan batu pecah ukuran 10-
atap 60 m2 sebesar 4.3 m3 dengan 20 cm dan ijuk. Hal ini difungsikan untuk
kedalaman sumur total 2.8 m. Karena meredam energi aliran air yang mengalir
telah direncanakan dimensi sumur, maka dari atap sehingga tidak merusak
jumlah sumur yang dibutuhkan di setiap kontruksi bangunan sumur. Pengaliran air
rumah dengan ukuran atap 60 m2 adalah 1 dari atap ke dalam sumur resapan
sumur. Sedangkan volume penampungan digunakan pipa PVC berdiameter 110
total sumur yang dibutuhkan untuk rumah mm. Selain itu, perancangan sumur
dengan ukuran atap 200 m2 sebesar 15.37 resapan juga dihubungkan melalui pipa
m3 dengan kedalaman sumur total 9.99 m, penyalur ke saluran drainase untuk
maka jumlah sumur yang dibutuhkan di membuang kelebihan air apabila air hujan
setiap rumah dengan ukuran atap 200 m2 dari atap tidak mampu ditampung oleh
adalah 4 sumur. Untuk perhitungan sumur resapan. Pembuatan sumur resapan
jumlah sumur resapan pada luas atap merupakan salah satu cara yang efektif
lainnya dapat dilihat pada tabel 7. untuk meningkatkan kapasitas infiltrasi
Suprayogi et al.(2012) menjelaskan bahwa lahan, yang selanjutnya dapat menambah
pada kasus luas atap yang lebih dari 100 cadangan air tanah. Selain itu, sumur
m2 dapat dibuat sumur resapan dengan resapan berfungsi untuk mengurangi
model paralel. volume dan kecepatan aliran permukaan
sehingga menurunkan puncak banjir
Perancangan sumur resapan terdiri
(Fakhrudin 2010).
dari penutup sumur, dinding sumur dan

47
JSIL | Bahunta dan Waspodo. : Rancangan Sumur Resapan Air Hujan sebagai Upaya Pengurangan Limpasan

Parit berorak merupakan sumur berorak dapat mengurangi 77.02% dari


resapan yang meresapkan air melalui total limpasan yang terjadi. Adapun sisa
parit-parit yang didalamnya diberi sumur- limpasan sebanyak 22.98% atau sebesar
sumur (rorak) penampung air. Parit 185.17 m3 akan dialirkan melalui saluran
berorak juga merupakan sumur resapan drainase yang sudah ada. Kapasitas
kolektif dengan jenis sumur resapan volume total saluran drainase yang sudah
ada di lokasi penelitian adalah sebesar
dangkal. Direncanakan pembuatan parit
702.4 m3. Jumlah tersebut cukup untuk
berorak karena dengan hanya dibangun
menampung sisa limpasan yang tidak
sumur resapan individu di beberapa rumah mampu diserap.
tentunya belum begitu efektif dalam Berdasarkan tujuan awal penelitian
mengurangi debit limpasan yang terjadi. yaitu untuk pengurangan limpasan,
Dimensi rorak yang direncanakan yaitu rancangan sumur resapan dapat dikatakan
dengan kedalaman 2 m serta panjang dan efektif dalam mengurangi total limpasan.
lebar alas 0.8 m disesuaikan dengan Meskipun tidak semua limpasan dapat
ukuran parit yang sudah ada dan jarak diserap ke dalam tanah. Namun bangunan
antara rorak 5 m. Luas alas rorak adalah resapan ini mampu menambah waktu
0.64 m2 dan luas dinding rorak 6.4 m2. tampung air untuk meresap ke dalam
Berdasarkan hasil pehitungan didapatkan tanah. Selain itu penerapan konsep ini
nilai volume resapan sebesar 0.25 m3 dan juga berhasil mengurangi lebih dari 50%
limpasan total yang terjadi di wilayah
setiap rorak dalam parit dapat mengurangi
penelitian.
volume andil banjir sebesar 1.53 m3.
Drainase saluran utama di Kampung Rencana Anggaran Biaya (RAB)
babakan sepanjang 439 m, sehingga
Pembuatan rencana anggaran biaya
banyaknya rorak yang dapat dibangun
dibuat untuk mengetahui perkiraan biaya
sekitar 76 rorak dan dapat mengurangi pembuatan sumur resapan. Besarnya biaya
volume andil banjir sebesar 116.09 m3. yang diperlukan untuk membuat 1 buah
Konstruksi parit berorak secara umum sumur resapan type II adalah sebesar Rp.
tidak berbeda jauh dengan sumur resapan 735.000 terdiri dari pekerjaan persiapan,
yang dibangun untuk meresapkan pekerjaan tanah seperti galian tanah,
limpasan dari atap. Perbedaannya hanya galian tanah saluran hujan, urugan tanah
pada bagian penutup atas, untuk sumur dan meratakan tanah, kemudian pekerjaan
resapan menggunakan plat beton sumur resapan serta pekerjaan perpipaan.
bertulang sedangkan parit berorak
menggunakan plat besi penyaring dengan
tujuan agar aliran air pada saluran dapat KESIMPULAN
langsung masuk ke rorak Berdasarkan perhitungan volume
andil banjir total di wilayah Kampung
Efektivitas Resapan
Babakan seluas 2.42 ha dengan koefisien
Berdasarkan hasil perhitungan limpasan sebesar 0.4 untuk karakter
yang telah dilakukan total volume andil perkampungan dan curah hujan rencana
banjir yang dapat dikurangi dengan 97.36 mm/hari sebesar 805790.30 liter
adanya sumur resapan dan parit berorak atau setara dengan 805.79 m 3.
adalah sebesar 620.62 m3. Volume andil Berdasarkan hasil perhitungan, total
banjir total Kampung Babakan sebesar sumur resapan yang perlu dibuat sebanyak
805.79 m3 maka sumur resapan dan parit 115 buah serta parit berorak sebanyak 76

48
JSIL JURNAL TEKNIK SIPIL DAN LINGKUNGAN | Vol. 03 No. 1 April 2018

buah. Konstruksi penutup sumur dibuat [BSN] Badan Standardisasi Nasional.


dari plat beton bertulang dengan tebal 10 2008a. Tata Cara Perhitungan Harga
cm campuran semen, pasir, kerikil Satuan Pekerjaan Dinding untuk
(perbandingan 1:2:3). Dinding sumur Konstruksi Bangunan Gedung dan
digunakan batu bata merah campuran Perumahan. SNI 6897-2008. Jakarta
semen dan pasir tanpa di plester (ID): BSN.
(perbandingan 1:5) yang disusun berongga [BSN] Badan Standardisasi Nasional. 2008b.
dengan jarak rongga adalah 10 cm. Tata Cara Perhitungan Harga Satuan
Dengan adanya sumur resapan dan parit Pekerjaan Beton untuk Konstruksi
berorak volume andil total dapat Bangunan Gedung dan Perumahan. SNI
berkurang sebesar 620.62 m3 atau dapat 7394-2008. Jakarta (ID): BSN.
mengurangi 77.02% dari total limpasan Dwi T, Sabariah M, M Baharudin R. 2008. A
yang terjadi. study on artificial recharge well as a
part of drainge system and water supply
DAFTAR PUSTAKA in UHTM. National Seminar on
Environment, Development &
Agus HP, Mahendra AM, Fifi S. 2013. Sustainability. Selangor (MY).1 : 106-
Perencanaan dan studi pengaruh sistem 111.
drainase Marvell City terhadap saluran
kalibokor di Kawasan Ngagel- Fakhrudin M. 2010. Kajian sumur resapan
Surabaya. Jurnal Teknik POMITS. 1(1) sebagai pengendali banjir dan
: 1-6. kekeringan di Jabodetabek.
LIMNOTEK. 17(1):8-16.
Arsyad S. 2010. Konservasi Tanah dan Air.
Edisi Revisi. Bogor (ID): IPB Press Geonadi S, Mawardi M, Ritawati S. 2012.
Kesesuaian model infiltrasi philips
Ayoola FJ, Azeez OB. 2012. Fitting the untuk prediksi limpasan permukaan
statistical distribution for daily rainfall menggunakan metode bilangan kurva.
in Ibadan, based on chi-square and AGRITECH. 32(3):331.
Kolmogorov-Smirnov goodness-of-fit
tests. European Journal of Business and Ihsan M, Setiawan B I. 2014. Analisis hujan,
Management. 4(17): 62-70. ISSN: debit puncak limpasan, dan volume
2222-1905. genangan di sekitar gedung Graha
Widya Wisuda-FEMA, Kampus IPB
Azis A, Faisal Z, Yusuf H. 2016. Konservasi Dramaga Bogor. JTEP. 1(1):1-11.
air tanah melalui pembuatan sumur
resapan air hujan di Kelurahan Iriani, Kurnia. 2013. Perencanaan sumur
Maradekaya Kota Makasar. Jurnal resapan air hujan untuk konservasi air
INTEK. 3(2):87-90. tanah di daerah permukiman (studi
kasus di Perumahan RT.II, III, dan IV
Bhim S, Deepak R, Amol V, Jitendra S. 2012. Perumnas Lingkar Timur Bengkulu).
Probability analysis for estimation of Jurnal Inersia. 5 (1).
annual one day maximum rainfall of
Jhalarapatan area of Rajasthan, India. Kusnaedi. 2006. Sumur Resapan untuk
Plant Archives. 12(2) : 1093-1100. Permukiman Perkotaan dan Perdesaan.
ISSN : 0972-5210. Jakarta (ID): Penebar Swadaya

[BSN] Badan Standardisasi Nasional. 2002. Latief YA. 2009. Analisis curah hujan untuk
Tata Cara Perencanaan Sumur Resapan membuat kurva IDF pada Sub DAS
Air Hujan Untuk Lahan Pekarangan. Metro. Jurnal Skripsi. 11:1. Universitas
SNI 03-2453-2002. Jakarta (ID): BSN. Muhammadiyah Malang.
Ponce VM. 1989. Engineering Hydrology:
Principles and Practices. New Jersey

49
JSIL | Bahunta dan Waspodo. : Rancangan Sumur Resapan Air Hujan sebagai Upaya Pengurangan Limpasan

(US) : PrenticeHall Upomo TC, Kusumawardani R. 2016.


Pemilihan distribusi probabilitas pada
Pontoh NK. 2005. Hubungan perubahan analisa hujan dengan metode goodness
penggunaan lahan dengan limpasan air of fit test. Jurnal Teknik Sipil dan
permukaan studi kasus Kota Bogor. Perencanaan. 18(2):139-148
Jurnal Perencanaan Wilayah dan Kota.
16(3): 44-56
Rachman AR, Suhardjono, Juwono PT. 2014.
Studi pengendalian banjir di Kecamatan
Kepanjen dengan sumur resapan.
Jurnal Teknik Pengairan. 5 (1): 79─90.
Rajil P, Uma E, Shyla J. 2011. Rainfall-run0ff
analysis of a compacted area.
Agricultural Engineering International:
The CIGR Journal. 13 (1): 1-11.
Saleh C. 2011. Kajian penanggulangan
limpasan permukaan dengan
menggunakan sumur resapan (studi
kasus di di daerah Perumnas Made
Kabupaten Lamongan). Jurnal Teknik
Sipil. 9(2):116-124
Sjarif L. 2003. Penentuan karakteristik akuifer
sumur air tanah melalui uji pemompaan
(pumping test) dengan metode Cooper-
Jacob di Leuwikopo, Dramaga [skripsi].
Bogor (ID): Institut Pertanian Bogor.
Soemarto, CD. 1987. Hidrologi Teknik.
Surabaya (ID): Usaha Nasional.
Sunjoto S.1989. Teknik Konservasi Air pada
Kawasan Permukiman.Yogyakarta
(ID): LPM-UGM
Suprayogi S, Werdiningsih. 2012. Rancangan
dimensi sumur resapan untuk
konservasi air tanah di kompleks
Tambakbayan, Sleman , Yogyakarta.
Jurnal Indonesia. 1(3):482-491.
Supriyani E, Bisri M, Dermawan V. 2012.
Studi pengembangan sistem drainase
perkotaan berwawasan lingkungan.
Jurnal Teknik Pengairan. 3(2):112-121.
Suripin. 2004. Hidrolika. Semarang (ID):
Jurusan Teknik Sipil FT Undip.
Tingsanchali T. 2012. Urban flood disaster
management. Procedia Engineering.
32: 25-37. doi : 10.1016.

50