Anda di halaman 1dari 96

STRATEGI PEMASARAN KERIPIK BELUT

DI KECAMATAN BAKI KABUPATEN SUKOHARJO

SKRIPSI

Oleh :
DIDIT HANDOYO SAPUTRO
H 0305060

FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2010

i
STRATEGI PEMASARAN KERIPIK BELUT
DI KECAMATAN BAKI KABUPATEN SUKOHARJO

yang dipersiapkan dan disusun oleh


DIDIT HANDOYO SAPUTRO
H 0305060

telah dipertahankan di depan Dewan Penguji


pada tanggal 26 Januari 2010
Dan dinyatakan telah memenuhi syarat

Susunan Dewan Penguji

Ketua Anggota I Anggota II

Ir. Sugiharti Mulya H., M.P R .Kunto Adi. S.P, M.P Dr.Ir.Hj. Suprapti S.,M.P
NIP. 19650626 199003 2 001 NIP. 19731017 2003121 002 I NIP.19480808 1976122 001

Surakarta, Januari 2010

Mengetahui,
Universitas Sebelas Maret
Fakultas Pertanian
Dekan

Prof. Dr. Ir. H. Suntoro, M.S.


NIP. 19551217 198203 1 003

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur Alhamdulillah Penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang


telah melimpahkan rahmat dan karunia-Nya sehingga Penulis dapat melaksanakan
penelitian dan menyelesaikan penulisan skripsi ini dengan baik dan lancar. Skripsi
yang berjudul “Strategi Pemasaran Keripik Belut Di Kecamatan Baki
Kabupaten Sukoharjo” ini disusun untuk memenuhi sebagian persyaratan guna
memperoleh derajat Sarjana Pertanian di Fakultas Pertanian Universitas Sebelas
Maret Surakarta.
Pelaksanaan penelitian serta proses penyelesaian skripsi ini dapat
terlaksana dengan lancar berkat dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu,
Penulis mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya kepada :
1. Bapak Prof. Dr. Ir. Suntoro, M.S. selaku Dekan Fakultas Pertanian Universitas
Sebelas Maret Surakarta.
2. Bapak Ir. Agustono, M.Si selaku Ketua Jurusan Sosial Ekonomi
Pertanian/Agrobisnis.
3. Ibu Ir. Sugiharti Mulya H.,M.P. selaku Dosen Pembimbing Utama,
Pembimbing Akademik dan Komisi Sarjana yang telah begitu sabar
memberikan nasehat, bimbingan, arahan dan masukan yang sangat berharga
bagi Penulis.
4. Bapak R. Kunto Adi S.P., M.P. selaku Dosen Pembimbing Pendamping yang
telah memberikan bimbingan dan masukan dalam penulisan skripsi ini.
5. Ibu Dr. Ir. Hj. Suprapti S,, M.P. yang sudah banyak memberikan masukan
yang bermanfaat untuk perbaikan skripsi ini.
6. Kesbanglinmas, BAPPEDA, Dinas Perikanan Kabupaten Sukoharjo, Dinas
Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi Kabupaten Sukoharjo, dan semua
pengusaha keripik belut di Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo yang telah
memberikan ijin kepada Penulis untuk melakukan penelitian dan membantu
dalam menyediakan data yang dibutuhkan bagi Penulis.
7. Seluruh Dosen Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta yang
telah memberikan ilmu dan pengetahuan yang bermanfaat bagi Penulis.
8. Mbak Iriawati, S. Sos. dan Bapak Syamsuri yang dengan sabar membantu
menyelesaikan segala urusan administrasi berkenaan dengan studi dan skripsi
Penulis.

iii
9. Bapak dan Ibu tercinta, Bapak Sukadi dan Ibu Sri Suyati, atas segenap cinta,
dukungan, dan doa yang tiada pernah berakhir. I Love U So Much Mom &
Dad.
10. Adikku Imas A.K., terima kasih atas doa, dukungan, kasih sayang, dan
keceriaannya.
11. My “Sweet Honey” Nur Chasanah terima kasih atas cinta kasih sayang,
perhatian, omelan, ocehan yang telah diberikan selama ini..Love u so much.
12. Sahabat-sahabatku Anwar, Pandan, Eka, Simbah, Kokom, Anis, Ayink, Ayu,
Nazir, Jack terimakasih atas persahabatan, perhatian, bantuan, kebersamaan
dan semangat yang tak ternilai.
13. Teman-teman kos Lazuardi, terima kasih atas keceriaan, motivasi dan
bantuannya selama kos di Lazuardi.
14. Seluruh pengurus dan anggota HIMASETA FP UNS, terimakasih atas
kesempatan dan pengalaman yang telah diberikan.
15. Teman-temanku Agrobisnis angkatan 2003, 2004, 2006, 2007 dan 2008, dan
seluruh teman-teman Fakultas Pertanian UNS terimakasih atas
kebersamaannya
16. Teman-teman mahasiswa Agrobisnis angkatan 2005 yang siap tambah kaya
(Ama, Andry, Anwar, Ayu, Bentar, Dewi, Dwi, Erry, Hafidh, Hendy, Iva,
Joko, Luthfi, Mega, Mila, Nico, Niken, Willie, Panji, Pitri, Putri, Devi, Rahar,
Pandan, Wind, Jajux, Triana, Wahyu, Wheni, Nina, Abdul, Ansav, Andre,
Soma, Annis, Apriani, Cecep, Denny, Diana, Rika, Eka, Wiwit, Eye, Martha,
Gulan, Hamdan, Herlina, Isti, MTA, Naily, Nazir, Nurul, Hayuk, Rima, Rini,
Septo, Siti, Tria, Viarka, Yaning) terimakasih atas kebersamaan dan
kekeluargaan yang akan selalu jadi kenangan terindah.
17. Semua pihak yang tidak dapat Penulis sebutkan satu persatu, terimakasih.
Penulis menyadari bahwa penulisan skripsi ini masih jauh dari sempurna.
Oleh karena itu, Penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun di
kesempatan yang akan datang. Akhirnya Penulis berharap semoga skripsi ini
berguna bagi para pembaca.

Surakarta, Januari 2010


Penulis

iv
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ...................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... ii
KATA PENGANTAR.................................................................................... iii
DAFTAR ISI .................................................................................................. vi
DAFTAR TABEL ......................................................................................... viii
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................... ix
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. x
RINGKASAN.................................................................................................. xi
SUMMARY...................................................................................................... xii
I. PENDAHULUAN .................................................................................... 1
A. Latar Belakang .................................................................................... 1
B. Perumusan Masalah ............................................................................ 5
C. Tujuan Penelitian ................................................................................ 7
D. Kegunaan Penelitian ........................................................................... 7
II. LANDASAN TEORI ............................................................................... 9
A. Penelitian Terdahulu ........................................................................... 9
B. Tinjauan Pustaka ................................................................................. 10
C. Kerangka Teori Pendekatan Masalah ................................................. 20
D. Definisi Operasional dan Konsep Pengukuran Variabel...................... 24
E. Pembatasan Masalah ........................................................................... 25
III. METODOLOGI PENELITIAN ............................................................ 26
A. Metode Dasar Penelitian ..................................................................... 26
B. Metode Pengumpulan Data ................................................................. 26
C. Jenis dan Sumber Data ........................................................................ 29
D. Teknik Pengumpulan Data .................................................................. 30
E. Metode Analisis Data .......................................................................... 30
IV. KEADAAN UMUM LOKASI PENELITIAN....................................... 35
A. Keadaan Alam ..................................................................................... 35
B. Keadaan Penduduk .............................................................................. 36
C. Keadaan Perekonomian ....................................................................... 40
D. Keadaan Sektor Pertanian .................................................................... 42
V. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ..................................... 48
A. Karakteristik Responden Industri Keripik Belut ................................. 48
1. Identitas Responden ....................................................................... 48

v
B. Perumusan Strategi Pemasaran Keripik Belut di Kecamatan Baki
Kabupaten Sukoharjo ......................................................................... 51
1. Analisis Faktor Internal dan Eksternal........................................... 51
2. Identifikasi Faktor Kekuatan, Kelemahan, Peluang dan Ancaman 61
3. Alternatif Strategi .......................................................................... 71
4. Prioritas Strategi ............................................................................ 74
VI. KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................... 75
A. Kesimpulan ......................................................................................... 77
B. Saran .................................................................................................... 79
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................... 80
LAMPIRAN..................................................................................................... 82

vi
DAFTAR TABEL

No Judul Halaman
Tabel 1. Kandungan Gizi Belut, Bandeng, dan Lele Per 100
Gram........................................................................................... 2
Tabel 2. Jumlah Produksi, Tenaga Kerja dan Pemasaran Keripik Belut
di Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo Tahun
2008........................................................................................... 3
Tabel 3. Jumlah Industri Keripik Belut di Kecamatan Baki Kabupaten
Sukoharjo Tahun 2009.............................................................. 26
Tabel 4. Matriks SWOT.......................................................................... 31
Tabel 5. Matriks QSP.............................................................................. 33
Tabel 6. Komposisi Penduduk Kabupaten Sukoharjo Menurut Jenis
Kelamin Tahun 2004-2008....................................................... 37
Tabel 7. Komposisi Penduduk Kabupaten Sukoharjo Berdasarkan
Kelompok Umur Tahun 2008.................................................. 38
Tabel 8. Komposisi Penduduk Menurut Lapangan Usaha di Kabupaten
Sukoharjo Tahun 2008.............................................................. 39
Tabel 9. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) ADHK 2000
menurut Sektor Perekonomian Kabupaten Sukoharjo Tahun
2006–2007.............................................................................. 40
Tabel 10. Pendapatan Perkapita Kabupaten Sukoharjo ADHK 2000
Tahun 2007 – 2008................................................................ 41
Tabel 11. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) ADHK 2000
menurut Sektor Pertanian Kabupaten Sukoharjo Tahun
2007–2008.................................................................................. 42
Tabel 12. Nilai Produksi Komoditi Tanaman Bahan Makanan di
Kabupaten Sukoharjo Tahun 2007 (Rupiah) ............................ 43
Tabel 13. Jenis-jenis Komoditi Perkebunan di Kabupaten Sukoharjo
Tahun 2008................................................................................ 44
Tabel 14. Jenis-jenis Komoditi Peternakan di Kabupaten Sukoharjo
Tahun 2008................................................................................ 45
Tabel 15. Nilai PDRB Kabupaten Sukoharjo ADHK Tahun 2000 Tahun
2003-2008.................................................................................. 46
Tabel 16. Nilai Produksi Perikanan Kabupaten Sukoharjo Tahun
2008........................................................................................... 46

vii
Tabel 17. Identitas Responden Pengusaha Keripik Belut..........................
48
Tabel 18. Identitas Responden Pemasok Keripik Belut............................. 49

Tabel 19. Identitas Responden Pedagang Pengumpul Keripik Belut........ 49

Tabel 20. Identitas Responden Pengecer Keripik Belut............................. 49

Tabel 21. Identitas Responden Konsumen Keripik Belut.......................... 50

Tabel 22. Identitas Responden Pesaing Keripik Belut............................... 50

Tabel 23. Identifikasi Kekuatan, Kelemahan, Peluang dan Ancaman


dalam Pemasaran Keripik Belut di Kecamatan Baki
Kabupaten Sukoharjo................................................................. 62
Tabel 24. Matriks SWOT Pemasaran Keripik Belut di Kecamatan Baki
Kabupaten Sukoharjo................................................................. 74
Tabel 25. Quantitative Strategic Planning Matrix (QSPM) Pemasaran
Keripik Belut di Kecamatan Baki Kabupaten
Sukoharjo................................................................................... 78

viii
DAFTAR GAMBAR

No Judul Halaman
Gambar 1. Lima Kekuatan Persaingan..................................................... 17
Gambar 2. Kerangka Pemikiran Pendekatan Masalah............................. 23
Gambar 3. Pembuatan Keripik Belut...................................................... 58

ix
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Judul Halaman


1. Peta Kabupaten Sukoharjo ................................................. 67
2. Identitas Responden ............................................................ 68
3. Identitas Responden Pengusaha .......................................... 70
4. Identitas Responden Pemasok............................................. 72
5. Identitas Responden Pedagang Pengumpul ........................ 74
6. Identitas Responden Pengecer ............................................ 76
7. Identitas Responden Konsumen.......................................... 77
8. Identitas Responden Pesaing............................................... 78
9. Tabulasi Jawaban Responden Untuk Penentuan Bobot...... 79
10. Tabulasi Jawaban Responden Untuk Penentuan AS
Strategi 1 ............................................................................. 80
11. Tabulasi Jawaban Responden Untuk Penentuan AS
Strategi 2 ............................................................................. 81
12. Tabulasi Jawaban Responden Untuk Penentuan AS
Strategi 3 ............................................................................. 87
13. QSPM.................................................................................. 87

x
RINGKASAN

Didit Handoyo Saputro, H0305060. 2009. “Strategi Pemasaran Keripik


Belut Di Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo”. Fakultas Pertanian Universitas
Sebelas Maret Surakarta. Dibawah bimbingan Ir. Sugiharti Mulya H., M.P dan R.
Kunto Adi, S.P., M.P.
Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi faktor internal dan eksternal
yang menjadi kekuatan, kelemahan, peluang serta ancaman dalam pemasaran
keripik belut di Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo, merumuskan alternatif
strategi yang dapat diterapkan dalam pemasaran keripik belut di Kecamatan Baki
Kabupaten Sukoharjo dan menentukan prioritas strategi yang dapat diterapkan
dalam pemasaran keripik belut di Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo
Metode dasar penelitian ini menggunakan metode deskriptif analitis. Metode
penentuan lokasi penelitian dilakukan secara purposive (sengaja), yaitu di
Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo yang merupakan satu-satunya sentra
industri keripik belut di Kabupaten Sukoharjo. Jenis data yang digunakan dalam
penelitian ini adalah data primer dan data sekunder. Metode analisis data yang
digunakan adalah (1) analisis SWOT untuk mengidentifikasi faktor internal dan
eksternal yang menjadi kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman dalam strategi
pemasaran keripik belut, (2) matriks SWOT digunakan untuk merumuskan
alternatif strategi pemasaran keripik belut, dan (3) matriks QSP untuk menentukan
prioritas strategi pemasaran keripik belut.
Dari hasil penelitian menunjukkan bahwa faktor-faktor internal yang
menjadi kekuatan pemasaran keripik belut di Kecamatan Baki Kabupaten
Sukoharjo adalah pengalaman produksi, kontinyuitas produksi, kualitas keripik
belut, saluran distribusi yang lancar, dan kemitraan/kerjasama antar produsen.
Faktor-faktor yang menjadi kelemahan pemasaran keripik belut di Kabupaten
Sukoharjo adalah promosi terbatas, kemasan yang kurang menarik, harga
fluktuatif, harga keripik belut mahal, dan manajemen keuangan/pembukuan belum
tersusun secara rapi. Faktor-faktor yang menjadi peluang pemasaran keripik belut
di Kabupaten Sukoharjo adalah perluasan akses pasar, meningkatnya kesadaran
masyarakat akan gizi, perhatian pemerintah(pemberian ijin usaha dan modal),
kebijakan promosi, adanya teknologi internet, persaingan di dalam Kabupaten
Sukoharjo relatif kecil. Faktor-faktor yang menjadi ancaman pemasaran keripik
belut di Kabupaten Sukoharjo adalah perbedaan musim, produsen keripik belut di
luar Kabupaten Sukoharjo, pemerintah yang kurang berperan optimal dalam
pemberian modal/kredit, adanya pemasaran keripik lain, daya beli konsumen
terhadap keripik belut rendah. Alternatif strategi yang dapat diterapkan dalam
pemasaran keripik belut di Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo yaitu:
mempertahankan kualitas, promosi perikanan, menjaga loyalitas konsumen,
jaringan distribusi keripik belut, kemitraan, dan penanaman modal swasta untuk
menembus pasar ekspor; peningkatan pemasaran hasil produk keripik belut
melalui promosi produk unggulan spesifik lokasi disertai dengan membentuk
wadah kerjasama antar pengusaha keripik belut dengan dukungan dari
pemerintah. Prioritas strategi yang dapat diterapkan dalam pemasaran keripik
belut di Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo adalah meningkatkan kualitas,
promosi perikanan, menjaga loyalitas konsumen, jaringan distribusi keripik belut,
kemitraan, dan penanaman modal swasta untuk menembus pasar ekspor.

Kata Kunci: Belut, Keripik Belut, Strategi Pemasaran, Analisis SWOT

xi
SUMMARY

Didit Handoyo Saputro, H0305060. 2009. "Marketing Strategies of Eel


Chips in Baki district Sukoharjo Regency". Agriculture Faculty of Sebelas Maret
University Surakarta. Under tuition of Ir. Sugiharti Mulya H., M.P And R. Kunto
Adi, S.P., M.P.
This research aims to identify the internal and external factors becoming
strengths, weaknesses, opportunities and also threats in eel chips marketing in
Sukoharjo Regency, formulating alternative strategies which can be applied in
marketing of eel chips in Sukoharjo Regency and determine the strategy priority
which can be applied in eel chips marketing in Sukoharjo Regency.
The basic method used for this research is the analytical descriptive
method. Determination of research location conducted by purposive method, that
is in Baki sub district representing the single industrial centre of eel chips in
Sukoharjo Regency. Type of data used in this research are primary and secondary
data. Methods used for data analysis (1) analysis SWOT to identify the internal
and external factors becoming strengths, weaknesses, opportunities and threats in
eel chips marketing strategies, (2) matrix SWOT to formulate the alternatives of
eel chips marketing strategies, and (3) matrix QSP to determine the priority of eel
chips marketing strategies.
The result indicates that the internal factors becoming strengths of eel chips
marketing in Regency Sukoharjo are the experience in production, the continuity
of production, the quality of eel chips, the fluent distribution channel, and the
partnership/cooperation among the producers. Factors becoming weaknesses of
eel chips marketing in Baki district Regency Sukoharjo are the limited promotion,
the losing-look tidiness, the fluctuative price, the inability to self fulfil of raw
materials and the lack of financal management ability. Factors becoming
opportunities of eel chips marketing in Baki district Sukoharjo Regency are the
extension of market access, the increasing of society nutrition awareness, the
governmental attention (by giving work permit and financial capital), the
promotion policy, the internet technology, the less competition of eel chips
marketing in Baki district Regency Sukoharjo itself. Factors becoming threats of
eel chips marketing in Baki district Regency Sukoharjo are the season differences,
the eel chips producer outside Sukoharjo Regency, the less optimal effort by the
government in credit giving, the marketing of dissimilar chips, the low purchasing
power of eel chips consumers. Alternative strategies which can be applied in eel
chips marketing in Baki district Sukoharjo Regency: to maintain quality, to
promote fishery, to take care of consumers loyalty, network of eel chips
distribution, partnership and to cultivate private sector capital to penetrate the
export market; to increase eel chips product marketing through location specific
pre-eminent product promotion accompanied with developing cooperation among
the eel chips producers with the support from the government. The priority of
strategies which can be applied in eel chips marketing in Baki district Regency
Sukoharjo are to maintain quality, to promote fishery, to take care of consumers
loyalty, network of eel chips distribution, partnership and to cultivate private
sector capital to penetrate the export market.

Keyword: Eel, Eel Chips, Marketing Strategies, SWOT Analysis

xii
I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pada hakekatnya kebutuhan akan pangan merupakan kebutuhan utama
bagi setiap orang. Seiring dengan meningkatnya kesadaran masyarakat
terhadap hubungan pola makan dengan kesehatan, menyebabkan permintaan
akan bahan pangan menjadi semakin meningkat. Sektor pertanian merupakan
sektor penyedia bagi kebutuhan bahan pangan penduduk Indonesia.
Pemenuhan kebutuhan akan makanan dan gizi dapat diperoleh dari hasil-hasil
pertanian, yang berasal dari sub sektor tanaman bahan pangan, peternakan,
perkebunan dan perikanan. Hal ini tidak terlepas dari peranan industri
pengolahan di bidang pangan. Industri pengolahan pangan umumnya
mengolah bahan menjadi produk-produk yang dibutuhkan manusia dalam
kehidupannya untuk memenuhi kebutuhan energi dan gizi.
Menurut Wirakartakusumah (1997), industri pangan merupakan salah
satu sektor industri yang sangat penting peranannya dalam perekonomian
Indonesia. Disamping mampu memenuhi kebutuhan pangan Indonesia,
industri pangan juga dapat menghasilkan devisa untuk negara. Keberadaan
industri pangan di Indonesia dapat menyerap tenaga kerja dalam jumlah yang
cukup banyak serta mampu mendorong berdirinya industri penunjang seperti
industri kemasan, industri mesin dan peralatan pengolahan pangan maupun
industri agribisnis.
Salah satu sub sektor pertanian yang memerlukan peranan sektor
industri adalah perikanan karena sangat berperan dalam menyediakan
pemenuhan gizi nasional, khususnya dalam pemenuhan gizi protein hewani.
Salah satu produk perikanan adalah belut. Belut merupakan salah satu sumber
lauk-pauk yang memiliki kandungan protein tinggi. Daging belut sendiri
mempunyai nilai kandungan gizi yang baik untuk tubuh. Dalam 100 gram
daging belut terkandung protein 14 g, lemak 27 g, zat besi 2,0 mg, kalsium 20
mg, vitamin A 1.600 SI (satuan Internasional), vitamin B 0,1 mg, vitamin C
2,0 mg (Agromedia, 2008).

xiii
Berikut ini adalah tabel perbandingan antara kandungan gizi belut,
bandeng dan lele untuk setiap 100 gram.
Tabel 1. Kandungan Gizi Belut, Bandeng, dan Lele Per 100 Gram
Zat Gizi Belut Bandeng Lele
Kalori 303 129 207
Protein 14,0 g 20 g 17,0 g
Lemak 27,0 g 4,8 g 8g
Karbohidrat 0,0 g 0,7 g 0,3 g
Fosfor 200 mg 150 mg 170,0 mg
Kalsium 20,0 mg 20,0 mg 11,0 mg
Zat Besi 2,0 mg 2,0 mg 0,1 mg
Vitamin A 1600 SI 150 SI 30 SI
Vitamin B1 0,1 mg 0,05 mg 0,08 mg
Vitamin C 2,0 mg 0,0 mg 0,0 mg
Air 58,0 mg - 75,1 g
Sumber: Agromedia, 2008
Tabel 1 menunjukkan bahwa belut mengandung banyak zat yang
dibutuhkan oleh tubuh. Kandungan gizi belut tidak kalah bila dibandingkan
dengan bandeng dan lele. Selain mengandung protein, belut mengandung
kalori, lemak, fosfor, vitamin A dan vitamin C yang tinggi. Kandungan lemak
pada belut cukup tinggi, yaitu mencapai 27 g per100g. Lemak memegang
peran penting sebagai sumber kelezatan, sumber energi, penyedia asam lemak
esensial, dan tentu saja sebagai pembawa vitamin larut lemak (A, D, E dan K).
Belut juga kaya akan fosfor. Fungsi utama fosfor adalah sebagai pemberi
energi dan kekuatan pada metabolisme lemak dan karbohidrat, sebagai
penunjang kesehatan gigi dan gusi. Belut kaya akan zat besi yang sangat
diperlukan tubuh untuk mencegah anemia gizi, yang ditandai oleh tubuh yang
mudah lemah, letih, dan lesu. Kandungan vitamin A yang mencapai 1.600 SI
per 100 g membuat belut sangat baik untuk digunakan sebagai pemelihara sel
epitel. Selain itu, vitamin A juga sangat diperlukan tubuh untuk pertumbuhan,
penglihatan, dan proses reproduksi. Peningkatan konsumsi belut diharap dapat
membantu upaya peningkatan konsumsi protein sehingga permasalahan
Kurang Kalori Protein (KKP) dapat teratasi.
Belut selain dijual dalam bentuk segar juga diolah menjadi produk
olahan yang dapat memberikan nilai tambah yang lebih tinggi. Salah satu

xiv
produk olahan belut yaitu keripik belut. Untuk memenuhi kebutuhan keripik
belut tidak cukup melakukan peningkatan pengembangan dan pembudidayaan
saja, tetapi juga pemasarannya. Mekanisme pemasaran keripik belut
melibatkan beberapa pihak yang meliputi produsen, distributor dan konsumen
khususnya pemasaran di bidang perikanan.
Kabupaten Sukoharjo merupakan daerah yang telah mengembangkan
usaha industri keripik belut. Usaha industri ini telah berkembang cukup lama
mengingat permintaan keripik belut yang cukup besar yang dikarenakan
keripik belut merupakan makanan yang dibuat untuk oleh-oleh ataupun
sebagai makanan ringan. Adapun jumlah produksi keripik belut/jumlah tenaga
kerja dan pemasaran keripik belut di Kabupaten Sukoharjo dapat dilihat pada
Tabel 2 seperti berikut:
Tabel 2. Jumlah Produksi, Tenaga Kerja dan Pemasaran Keripik Belut di
Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo Tahun 2008
No. Nama Perusahaan/ JumlahProduksi Jumlah Tenaga Pemasaran
Pemilik (Ton/Bulan) Kerja (orang)
1. Bambang Santoso 7,50 14 Lokal,
Luar kota,
Luar negeri
2. Hadi Warsito 9,00 15 Lokal,
Luar kota
3. Sudilam 4,50 10 Lokal,
Luar kota
4. Samino 3,00 6 Lokal,
Luar kota
5. Sutikno 0,60 3 Lokal,
Luar kota
6. Sutrisno 0,75 4 Lokal,
Luar kota
Jumlah Rata-rata 4,23 8,67
Sumber: Data Primer
Tabel 2 menunjukkan bahwa jumlah usaha keripik belut di Kabupaten
Sukoharjo terdapat enam unit usaha keripik belut dengan produksi rata-rata
4,23 ton per bulan. Selain jumlah produksi yang besar, usaha ini juga mampu
menampung tenaga kerja yang banyak kurang lebih 9 orang/unit usaha. Usaha
keripik belut di Kabupaten Sukoharjo mempunyai cakupan pemasaran sampai
ke luar kota, yaitu Solo, Bandung Yogyakarta, Klaten, Jakarta serta

xv
Kalimantan. Untuk pasar ekspor pemasarannya mencakup negara Singapura
dan Malaysia.
Usaha keripik belut di Kabupaten Sukoharjo sudah berjalan cukup lama
kurang lebih sekitar 28 tahun. Untuk dapat bertahan hingga saat ini usaha
keripik belut int tidak terlepas dari banyaknya masalah yang dihadapi. Dari
segi produk masalah yang dihadapi adalah keripik belut yang dihasilkan tidak
seragam, kemudian untuk memenuhi bahan baku masih sangat kesulitan.
Harga yang dihasilkan masih tergolong relatif mahal jika dibandingkan dari
produk keripik belut yang berasal dari Godean Yogyakarta. Untuk 1 kg
keripik belut yang berasal dari Sukoharjo dijual dengan harga Rp 45.000,00-
Rp 48.000,00/kg sedangkan untuk keripik belut yang berasal dari Yogyakarta
dijual dengan harga Rp 30.000,00 - Rp 45.000,00/kg. Masalah lain yang juga
mempengaruhi pemasaran keripik belut di Kabupaten Sukoharjo adalah
masalah promosi dimana promosi yang dilakukan hanya sebatas dari mulut ke
mulut saja. Untuk cakupan distribusi masih sangat terbatas karena keripik
belut di Kabupaten Sukoharjo dijual dan dinikmati hanya dari kalangan
menengah ke atas saja Melihat dari permasalahan yang ada maka diperlukan
strategi pemasaran yang tepat supaya pemasaran keripik belut di Kabupaten
Sukoharjo dapat terus berjalan dengan baik.
Pemasaran adalah pekerjaan yang paling menentukan dalam setiap
aktivitas usaha. Tanpa pemasaran yang tepat dan benar, hasil budidaya yang
telah dilakukan akan sia-sia. Oleh karena kegiatan pemasaran menyangkut
masalah mengalirnya produk dari produsen ke konsumen maka pemasaran
menciptakan lapangan kerja yang penting bagi masyarakat (Assauri,1987).
Ada banyak faktor yang mempengaruhi pemasaran keripik belut, baik
faktor internal maupun faktor eksternal. Oleh karena itu, sangat penting
melakukan analisis faktor internal dan eksternal untuk mendapatkan strategi
yang tepat dalam pemasaran keripik belut. Diharapkan strategi pemasaran ini
dapat memberi arahan dalam pemasaran keripik belut sehingga kepuasan
konsumen tercapai dan produsen mendapatkan keuntungan serta dapat
meningkatkan taraf hidupnya.

xvi
B. Perumusan Masalah
Belut (Monopterus albus) merupakan ikan darat dari keluarga
Synbranchidae dan tergolong ordo Synbranchiodae, yaitu ikan yang tidak
mempunyai sirip atau anggota lain untuk bergerak. Belut mempunyai ciri-ciri
badan bulat panjang seperti ular tetapi tidak bersisik dan kulitnya licin
mengeluarkan lendir. Matanya kecil hampir tertutup oleh kulit. Giginya juga
kecil runcing berbentuk kerucut dan bibir berupa lipatan kulit yang lebar di
sekeliling mulutnya. Belut mempunyai sirip punggung, sirip dubur, dan sirip
ekor yang sangat kecil sehingga hampir tidak terlihat oleh mata
(Astawan, 2009).
Banyak cara untuk meningkatkan nilai tambah belut salah satunya
adalah dengan mengolah belut menjadi makanan camilan seperti keripik belut.
Di Kabupaten Sukoharjo, belut hasil olahan seperti keripik belut menjadi
prioritas utama. Keripik belut dapat dijual dengan harga yang lebih tinggi
dibandingkan dengan belut segar. Harga belut segar berkisar antara Rp
20.000,00-Rp25.000,00/kg sedangkan harga keripik belut Rp 45.000,00–Rp
100.000,00/kg. Harga tersebut tergolong cukup mahal jika dibandingkan
dengan produk camilan yang lain.
Masalah utama yang dihadapi oleh industri keripik belut di Kabupaten
Sukoharjo adalah masalah dalam bidang pemasaran. Masalah pemasaran ini
mencakup produk, promosi, distribusi, harga dan persaingan. Produk keripik
belut yang dihasilkan tidak seragam, yaitu besar kecilnya tidak sama. Hal ini
menyebabkan permasalahan pendistribusian dan penetapan harganya berbeda.
Keripik belut di Kabupaten Sukoharjo dibagi menjadi tiga kelas, yaitu kelas I,
kelas II dan kelas III. Keripik belut kelas I merupakan keripik belut dengan
ukuran kecil, diolah tanpa tepung dengan rasa yang sangat renyah, jika
digoreng tidak kempis, berwarna kehitaman, biasanya diekspor dan mutunya
bagus harga jualnya sekitar Rp 70.000,00-Rp 100.000,00/kg. Keripik kelas II
adalah keripik belut jenis super memiliki ciri khas belut yang berukuran
sedang, tidak mudah patah, tahan hingga waktu beberapa bulan keripik belut
jenis ini menggunakan sedikit tepung yaitu rosebrand sehingga rasanya

xvii
renyah biasanya dipasarkan hanya untuk daerah lokal saja dengan harga
sekitar Rp 60.000,00–Rp 70.000,00/kg. Keripik belut kelas III jenis keripik
belut biasa memiliki ciri khas belut dengan bentuk agak besar, menggunakan
banyak tepung, agak keras, biasanya menggunakan tepung campuran
rosebrand dengan jenis tepung lain dan hanya dipasarkan untuk lokal saja.
Biasanya dijual dengan harga berkisar Rp 45.000,00–Rp 48.000,00/kg dan
hanya untuk mencukupi kebutuhan lokal saja yaitu hanya untuk daerah
Surakarta dan sekitarnya saja. Untuk keripik belut kelas III harga jualnya
tergolong cukup mahal jika dibandingkan dengan keripik belut yang berasal
dari daerah Godean Yogyakarta. Masalah lain yang dihadapi adalah
ketidakmampuan pengusaha dalam memenuhi bahan baku. Pengusaha harus
mendapatkan stok belut sampai ke daerah Jawa Timur. Promosi yang telah
dilakukan selama ini belum optimal karena informasi mengenai keripik belut
di Kabupaten Sukoharjo hanya dapat diketahui dari mulut ke mulut saja. Hal
ini akan sangat berpengaruh terhadap hasil penjualan dan keuntungan yang
akan diperoleh. Masalah lain yang dihadapi adalah pendistribusiannya dalam
hal segmentasi pasar, mengakibatkan produk ini tidak dapat dinikmati oleh
kalangan menengah ke bawah karena terkait dengan harga yang telah
ditetapkan.
Persaingan industri keripik belut di Kabupaten Sukoharjo adalah
dengan industri keripik belut diluar Kabupaten Sukoharjo. Adanya persaingan
yang semakin ketat baik karena pesaing yang semakin bertambah, produksi
yang banyak dan harga yang relatif masih mahal bagi masyarakat menengah
kebawah, pengusaha keripik belut perlu menerapkan strategi pemasaran yang
lebih tepat agar bisa memenangkan persaingan dan mendukung pemasaran
keripik belut sampai ke luar daerah Kabupaten Sukoharjo. Strategi pemasaran
merupakan salah satu faktor yang sangat menentukan keberhasilan jalannya
proses pemasaran suatu usaha. Apabila strategi pemasaran tidak direncanakan
maka efisiensi dan efektivitas pemasaran produk suatu usaha tidak dapat
tercapai.

xviii
Oleh karena itu, perlu adanya suatu strategi pemasaran keripik belut
bagi para pengusaha di Kabupaten Sukoharjo agar dapat mengetahui tindakan
yang tepat yang harus dilakukan oleh pengusaha keripik belut. Penentuan
strategi pemasaran dimulai dari pemahaman terhadap faktor-faktor strategi
(faktor internal dan faktor eksternal) yang berpengaruh dalam pemasaran
keripik belut. Berdasarkan uraian tersebut, permasalahan yang dapat
dirumuskan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Apa saja faktor-faktor strategis dalam pemasaran keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo?
2. Alternatif strategi apa saja yang dapat diterapkan dalam pemasaran keripik
belut di Kabupaten Sukoharjo?
3. Prioritas strategi apa yang dapat diterapkan dalam pemasaran keripik belut
di Kabupaten Sukoharjo?

C. Tujuan Penelitian
Adapun tujuan yang ingin dicapai dari penelitian yang dilakukan
adalah sebagai berikut:
1. Mengidentifikasi faktor internal dan eksternal yang menjadi kekuatan,
kelemahan, peluang serta ancaman dalam pemasaran keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo.
2. Merumuskan alternatif strategi yang dapat diterapkan dalam pemasaran
keripik belut di Kabupaten Sukoharjo.
3. Menentukan prioritas strategi yang dapat diterapkan dalam pemasaran
keripik belut di Kabupaten Sukoharjo.

D. Kegunaan Penelitian
1. Bagi peneliti, penelitian ini diharapkan dapat memberikan tambahan
pengalaman dan pengetahuan dalam hal pemasaran keripik belut, di
samping untuk memenuhi sebagian persyaratan guna memperoleh derajat
Sarjana di Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta.
2. Bagi pengusaha, hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai
bahan acuan dalam rangka peningkatan usaha dan mampu memperbaiki

xix
manajemen usaha keripik belut, terutama dalam menetapkan strategi
pemasaran keripik belut.
3. Bagi pemerintah daerah, hasil penelitian diharapkan dapat menjadi
sumbangan pemikiran dan bahan pertimbangan dalam menyusun suatu
kebijakan yang lebih baik di masa yang akan datang terutama dalam
pemasaran usaha keripik belut di Kabupaten Sukoharjo.
4. Bagi pihak lain, semoga penelitian ini dapat menjadi salah satu sumber
informasi, wawasan dan pengetahuan serta sebagai referensi untuk
penelitian yang sejenis.

II. LANDASAN TEORI

A. Penelitian Terdahulu
Fatima (2007) dalam penelitiannya yang berjudul Strategi
Pemasaran Kopi Bubuk Flores Nusa Tenggara Trading co. ltd. (ntc) di
Ruteng Kabupaten Manggarai, Provinsi Nusa Tenggara Timur
menyimpulkan bahwa tujuan dalam penelitiannya yaitu: (1) kekuatan
internal NV. NTC adalah manajer berpengalaman, persepsi publik terhadap
produk baik, citarasa dan aroma kas, kualitas produk baik, tata letak pabrik
strategis, dan saluran distribusi lancar. Kelemahannya adalah
profesionalisme karyawan masih rendah, harga produk tidak kompetitif,
promosi produk kurang, kemasan berlogo ganda, jaringan pemasaran
terbatas, dan pangsa pasar domestik belum optimal. Sedangkan peluang
eksternalnya adalah preferensi dan pendapatan konsumen, kebijakan
pemerintah, perubahan teknologi, pertumbuhan ekonomi baik, jumlah
penduduk bertambah, dan budaya masyarakat setempat. Ancamannya
adalah persaingan, hambatan perdagangan, kenaikan BBM dan tarif listrik,
nilai tukar berubah-ubah, biaya produksi meningkat, dan dampak negatif
kopi terhadap kesehatan. (2) Alternatif strategi yang memiliki ketertarikan

xx
relatif tertinggi yang direkomendasikan adalah strategi intensif urutan
pertama, integrasi kedua dan terakhir adalah diversifikasi.
Penelitian Adi (2008), dengan judul Strategi Pengembangan
Usahatani Lele Dumbo di Kabupaten Boyolali bertujuan untuk
mengidentifikasi keragaan usahatani lele dumbo di Kabupaten Boyolali,
merumuskan alternatif strategi dan menentukan prioritas strategi yang dapat
diterapkan dalam mengembangkan usahatani lele dumbo di Kabupaten
Boyolali. Alternatif strategi yang dapat diterapkan dalam mengembangkan
usahatani lele dumbo di Kabupaten Boyolali yaitu mempertahankan
kualitas, promosi perikanan, jaringan distribusi lele dumbo, kemitraan, dan
penanaman modal swasta untuk menembus pasar ekspor; optimalisasi
pemberdayaan, peningkatan jumlah unit-unit pembenihan (Unit
Pembenihan Rakyat) dan perbaikan sarana
9 dan prasarana lokasi budidaya
serta meningkatkan kualitas sumber daya petani secara teknis, moral dan
spiritual melalui kegiatan pembinaan untuk memaksimalkan produksi dan
daya saing ikan lele dumbo. Prioritas strategi yang dapat diterapkan dalam
mengembangkan usahatani lele dumbo di Kabupaten Boyolali adalah
meningkatkan kualitas sumber daya petani secara teknis, moral dan
spiritual melalui kegiatan pembinaan untuk memaksimalkan produksi dan
daya saing ikan lele dumbo.
Penelitian di atas dijadikan sebagai landasan atau referensi dalam
penelitian ini dengan alasan adanya kesamaan dalam metode pendekatan
analisis yaitu menggunakan analisis pendekatan analisis SWOT dan
memberikan alternatif strategi dalam mengatasi permasalahan yang
dihadapi. Adapun penelitian-penelitian di atas untuk ke depannya dapat
dijadikan sebagai sumber informasi dan gambaran secara komprehensif
sehingga akan mempermudah peneliti untuk menentukan strategi
pemasaran selanjutnya.

B. Tinjauan Pustaka
1. Belut
Belut merupakan salah satu jenis ikan yang memiliki bentuk tubuh

xxi
memanjang, tidak bersirip dan bersisik, serta memiliki lapisan lendir
disekujur tubuhnya. Belut dapat ditemukan di perairan dataran tinggi
hingga ke rawa-rawa di dataran rendah, di anak sungai dank anal. Tidak
seperti ikan kebanyakan, belut menyukai tempat-tempat berlumpur, seperti
daerah persawahan atau rawa dan tidak bisa hidup dengan baik pada media
yang yang sepenuhnya air. Pada musim kemarau, mereka mebuat lubang
di dalam tanah yang lembab sebagai upaya untuk tetap hidup tanpa air
(Topan, 2008).
Belut sawah memiliki ciri bentuk badan memanjang seperti ular
tidak bersirip dada dan perut, tidak bersisik, sirip dubur dan sirip
punggung berubah menjadi sembulan kulit yang tidak berjari-jari.
Duburnya jauh ke arah belakang. Tubuhnya licin sehingga susah dipegang.
Belut dewasa rata-rata hanya sepanjang 50 cm. Lingkar tubuhnya 5-7 cm
(Ahmad, 2007).
Belut merupakan komoditas perikanan darat yang bergerak dengan
jalan melenggak-lenggokkan tubuhnya ke kiri dan ke kanan. Habitatnya di
tempat berlumpur, genangan air tawar, atau aliran air yang kurang deras.
Bentuknya yang seperti ular membuat sebagian orang enggan untuk
melihatnya. Padahal, dagingnya sangat lezat dan dapat diolah menjadi
berbagai makanan yang bergizi tinggi. Selain itu, belut juga memiliki
berbagai khasiat untuk kesehatan (Astawan, 2009).
2. Keripik Belut
Menurut Azahari (2007) selain di konsumsi sebagai menu makanan,
belut juga kerap diolah menjadi berbagai jenis makanan ringan yang lezat
seperti keripik belut. Keripik belut merupakan sejenis makanan camilan
yang dibuat untuk oleh-oleh dibuat dari belut berukuran kecil dengan
menggunakan campuran bumbu dan tepung ataupun tanpa tepung. Kunci
untuk menghasilkan keripik yang enak, harus dipilih belut tangkapan
disawah, bukan menggunakan belut hasil budidaya yang menggunakan
pakan yang mengandung bahan kimia.
3. Industri Keripik Belut

xxii
Suatu kegiatan industri yang mengolah bahan baku (belut) menjadi
produk olahan makanan seperti keripik belut. Keripik belut merupakan
produk olahan industri rumah tangga. Dari segi rasa dan kualitas tak kalah
dengan produk lainnya, terbukti makanan ini digemari banyak orang.
Permintaan keripik belut berasal dari segala golongan masyarakat mulai
rumah tangga sampai usaha rumah makan. Alasan yang mendasari keripik
belut dinikmati adalah karena belut termasuk kelompok ikan air tawar
yang banyak mengandung protein, setelah diolah menjadi menu makanan
rasanya menjadi gurih selain itu belut juga memiliki manfaat untuk
meningkatkan daya tahan tubuh (Bisnisbali, 2005)

4. Strategi
Strategi adalah bakal tindakan yang menuntut keputusan manajemen
puncak dan sumber daya perusahaan yang banyak untuk
merealisasikannya. Disamping itu, strategi juga mempengaruhi kehidupan
organisasi dalam jangka panjang, paling tidak selama lima tahun. Oleh
karena itu, sifat strategi adalah berorientasi ke masa depan. Strategi
mempunyai fungsi multifungsional atau multidimensional dan dalam
perumusannya perlu mempertimbangkan faktor-faktor internal maupun
eksternal yang dihadapi perusahaan (David, 2004).
Strategi adalah sebuah rencana dasar yang luas dari suatu tindakan
organisasi untuk mencapai suatu tujuan. Sebuah strategi adalah rencana
yang digunakan sebagai langkah untuk mencapai sasaran yaitu
memenangkan suatu persaingan (Stanton, 1993).
Strategi dapat didefinisikan sebagai alat untuk mencapai tujuan,
karena suatu strategi pada dasarnya merupakan suatu skema untuk
mencapai sasaran yang dituju (Umar, 2003).
Jauch dan Glueck (1991) membuat strategi model
manajemen menjadi beberapa tahap, yaitu:
a. Mempertimbangkan unsur-unsur manajemen strategi
1) Tujuan perusahaan

xxiii
2) Perencanaan perusahaan
b. Meneliti lingkungan eksternal
c. Meneliti lingkungan internal
d. Memilih alternatif strategi
e. Mengalokasikan sumber daya yang ada dan mengorganisasikan sesuai
dengan strategi
f. Membuat kebijakan fungsional dan administrasi
g. Mengevaluasi untuk pembuatan pertimbangan strategi berikutnya
5. Pemasaran
Pemasaran adalah fungsi bisnis yang mengidentifikasikan
keinginan dan kebutuhan yang belum terpenuhi sekarang dan mengatur
seberapa besarnya, menentukan pasar-pasar target mana yang paling baik
dilayani oleh organisasi, dan menentukan berbagai produk, jasa dan
program yang tepat untuk melayani pasar tersebut. Jadi pemasaran
berperan sebagai penghubung antara kebutuhan-kebutuhan masyarakat
dengan pola jawaban industri (dalam hal ini termasuk industri di bidang
pertanian) yang bersangkutan (Kotler, 1992).
Pengertian tentang pemasaran lazim disebut oleh para usahawan
sebagai penghubung antara produsen dengan para konsumen dengan mana
kedua kepentingan dapat dipertemukan, kepentingan produsen untuk
penjual produk-produk yang telah dihasilkannya dan kepentingan
konsumen untuk memiliki produk-produk tersebut guna memuaskan atau
memenuhi kebutuhannya (Kartasapoetra, 1992).
Konsep pemasaran menyatakan bahwa alasan keberadaan sosial
dan ekonomi bagi suatu organisasi adalah memuaskan kebutuhan
konsumen dan keinginan tersebut sesuai dengan sasaran perusahaan. Hal
tersebut didasarkan pada pengertian bahwa suatu penjualan tidak
tergantung pada agresifnya tenaga penjual, tetapi lebih pada kepentingan
konsumen untuk membeli suatu produk. Menurut Lamb et al (2001),
konsep pemasaran terdiri dari:

xxiv
a. Fokus pada kemauan dan keinginan konsumen sehingga organisasi
dapat membedakan produknya dari produk yang ditawarkan oleh para
pesaing.
b. Mengintegrasikan seluruh aktivitas organisasi, termasuk di dalamnya
produk untuk memuaskan kebutuhan ini.
c. Pencapaian tujuan jangka panjang bagi organisasi dengan memuaskan
kebutuhan ini.
Menurut Stanton (1991), dalam melakukan pemasaran perlu
diperhatikan strategi pemasaran yang dijalankan perusahaan berkaitan
dengan produk, harga, promosi, dan distribusi. Strategi pemasaran adalah
kombinasi dari empat variabel atau kegiatan yang merupakan inti dari
sistem pemasaran. Empat variabel tersebut menunjukan pandangan-
pandangan penjual tentang kiat pemasaran yang tersedia untuk
mempengaruhi pembeli, setiap kiat pemasaran dirancang untuk
memberikan manfaat-manfaat bagi pelanggan. Adapun empat variabel
tersebut adalah:
a. Produk
Mengelola unsur produk termasuk perencanaan dan pengembangan
yang tepat dipasarkan oleh perusahaan merupakan hal yang sangat
penting. Strategi dibutuhkan untuk mengubah produk yang ada,
merambat yang baru dan mengambil tindakan-tindakan lain yang
mempengaruhi bermacam-macam produk. Keputusan strategi
dibutuhkan untuk pengemasan, penentuan cap dan berbagai segi produk
lainnya.
b. Harga
Dalam menentukan harga, manajemen harus menentukan harga dasar
yang tepat bagi produknya. Manajemen harus menentukan strategi yang
menyangkut pada harga, pembayaran ongkos angkut dan berbagai
variabel yang berhubungan dengan harga.
c. Promosi

xxv
Promosi adalah unsur yang didayagunakan untuk memberitahukan dan
membujuk pasar tentang produk baru perusahaan.
d. Distribusi
Perantara pemasaran pada dasarnya merupakan faktor lingkungan yang
berada di luar jangkauan perusahaan, seseorang eksekutif pemasaran
tetap mempunyai ruang gerak yang luas pada saat ia berhubungan
dengan perantara. Tanggung jawab pemasaran adalah memilih dan
mengelola saluran perdagangan yang dipakai dalam menyalurkan
produk serta mengembangkan sistem distribusi untuk pengiriman dan
penanganan produk secara fisik.
6. Strategi Pemasaran
Strategi pemasaran pada dasarnya adalah rencana yang menyeluruh,
terpadu, dan menyatu di bidang pemasaran, yang memberikan panduan
tentang kegiatan yang akan dijalankan untuk dapat tercapainya tujuan
pemasaran. Dengan perkataan lain, strategi pemasaran adalah serangkaian
tercapainya tujuan dan sasaran, kebijakan dan aturan yang memberi arah
kepada usaha-usaha pemasaran dari waktu ke waktu pada masing-masing
tingkatan dan acuan serta alokasinya terutama sebagai tanggapan dalam
menghadapi lingkungan dan keadaan persaingan yang selalu berubah
(Assauri, 1987).
Pada dasarnya dalam suatu strategi pemasaran tercakup juga adanya
strategi produk dan strategi pasar dimana kesemuanya ini merupakan
usaha yang dilakukan untuk membiasakan diri secara teratur dalam
memilih pasar beserta produk apa yang akan dipasarkan berdasarkan
pertimbangan pada situasi lingkungan (Afif, 1994).
Menurut Asri (1991), strategi pemasaran adalah wujud rencana yang
terarah dibidang pemasaran untuk memperoleh suatu hasil yang optimal.
Strategi pemasaran terdiri dari unsur-unsur pemasaran terpadu (4P dari
marketing mix yaitu product, price, promotion, dan place) yang selalu
berkembang sejalan dengan gerak dan perubahan lingkungan
pemasarannya serta perubahan perilaku konsumen. Bila tujuan pemasaran

xxvi
menguraikan tempat yang akan dituju maka strategi pemasaran
menunjukkan rute yang dilalui untuk mencapai tujuan tersebut.
7. Analisis Lingkungan pemasaran
Lingkungan pemasaran adalah pelaku-pelaku dan kekuatan-kekuatan
yang berada di luar fungsi manajemen. Dengan demikian, akan
mempengaruhi kemampuan manajemen pemasaran untuk
mengembangkan dan membina transaksi yang berhasil dengan para
pelanggan sasarannya (Kotler, 1991). Lingkungan pemasaran meliputi
faktor-faktor eksternal yaitu:
a. Faktor Eksternal
1. Konsumen
Konsumen mempengaruhi industri melalui kemampuan
mereka untuk menekan turunnya harga, permintaan terhadap
kualitas atau jasa yang lebih baik, dan memainkan peran untuk
melawan satu pesaing dengan pesaing yang lainnya
(Hunger dan Wheelen, 2003).
2. Pemasok
Pemasok dapat mempengaruhi industri dengan kemapuan
mereka untuk menaikkan harga atau menurunkan kualitas barang
atau jasa yang dibeli (Hunger dan Wheelen, 2003).
3. Teknologi
Setiap perusahaan melibatkan sejumlah besar teknologi.
Setiap hal yang dilakukan sebuah perusahaan sudah pasti
melibatkan teknologi jenis tertentu, walaupun ada kenyataan
bahwa satu atau lebih teknologi mungkin tampak mendominasi
produk atau proses produksi (Porter, 1994).
4. Pesaing
Suatu perusahaan dalam jangka panjang akan mampu
bertahan jika berhasil mengembangkan strategi untuk menghadapi
suatu struktur persaingan diantara perusahaan dalam industri,
ancaman dari masuknya pendatang baru, ancaman dari produk

xxvi
i
substitusi, kekuatan tawar menawar dari pembeli dan pemasok,
kelima kekuatan tersebut secara bersama-sama akan menetukan
intensitas persaingan dan potensi kemampuan perusahaan dalam
suatu industri (Porter, 1994).

Pendatang Baru

Ancaman Pendatang Baru

Kekuatan Penawar Pesaing Industri Kekuatan Penawar


Pemasok Pembeli
Pemasok Pembeli
Persaingan
diantara perusahaan
yang ada

Ancaman Produk atau


Jasa Pengganti

Produk
Pengganti

Gambar 1. Lima Kekuatan Persaingan


Sumber: Porter, 1994

b. Faktor Internal

xxvi
ii
Pemasaran merupakan proses mengalirnya barang dari produsen
ke konsumen. Faktor-faktor internal dapat diidentifikasi dari pihak-
pihak yang terlibat di lembaga pemasaran. Selain itu, juga melibatkan
pihak-pihak yang mempunyai kepentingan dalam pemasaran misalnya
pemerintah. Faktor-faktor internal yang diidentifikasi meliputi sumber
daya manusia, keuangan, produksi, pemerintah, dan pemasaran yang
meliputi bauran pemasaran. Bauran pemasaran mengacu pada paduan
strategi produk, distribusi, promosi ,dan harga yang dirancang untuk
menghasilkan pertukaran yang saling memuaskan dengan pasar yang
dituju.
1. Sumber Daya Manusia
Faktor sumber daya merupakan faktor yang penting karena
manusia berperan dalam setiap proses pengambilan keputusan.
Sumber daya manusia merupakan salah satu sumber daya yang
terdapat dalam organisasi, meliputi semua orang yang melakukan
aktivitas.
2. Pemasaran
a) Strategi produk (product strategic)
Mengelola unsur produk termasuk perencanaan dan
pengembangan produk atau jasa yang tepat untuk dipasarkan
oleh perusahaan. Strategi dibutuhkan untuk mengubah poduk
yang ada, menambah yang baru, dan mengambil tindakan-
tindakan lain yang mempengaruhi bermacam-macam produk
(Stanton, 1993).
b) Strategi distribusi (place strategic)
Strategi distribusi berkaitan dengan upaya membuat
produk dimana konsumen membutuhkannya. Tujuan dari
distribusi adalah untuk memastikan bahwa produk tiba dalam
kondisi layak pakai pada tempat yang dituju pada saat
diperlukan (Stanton, 1993).
c) Strategi promosi (promotion strategic)

xxix
Promosi adalah unsur yang didayagunakan untuk
memberitahukan dan membujuk pasar tentang produk baru.
Iklan, penjualan perorangan, promosi penjualan merupakan
kegiatan utama promosi (Stanton, 1993).
d) Strategi harga (price strategic)
Dalam menentukan harga, manajemen harus menentukan
harga dasar yang tepat bagi produknya. Manajemen harus
menentukan strategi yang menyangkut potongan harga,
pembayaran ongkos angkut, dan berbagai variabel yang
bersangkutan harga (Stanton, 1993).
3. Keuangan
Kondisi keuangan sering dianggap satu-satunya barometer
terbaik dalam melihat dalam posisi bersaing. Termasuk
didalamnya adalah modal kerja, pemanfaatan harta, dan
keuntungan (David, 2004).
4. Produksi
Faktor produksi terdiri dari semua aktivitas yang mengubah
input menjadi output. Kegiatan produksi meliputi prinsip efisiensi,
efektifitas dan produktivitas (Umar, 2003).
5. Pemerintah
Pemerintah mempengaruhi tingkat aktivitas persaingan
sehingga pemerintah layak diperhitungkan karena kekuatan
pemerintah dapat mempengaruhi semua industri.
(Hunger dan Wheelen, 2003).
8. Analisis SWOT
Analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor secara sistematis
untuk merumuskan suatu strategi. Analisis ini didasarkan pada logika yang
dapat memaksimalkan kekuatan (strengths) dan peluang (oportunities),
namun secara bersamaan dapat meminimalkan kelemahan (weaknesses)
dan ancaman (threats). Dalam pengambilan keputusan strategis harus
terlebih dahulu menganalisis faktor-faktor strategisnya (kekuatan,

xxx
kelemahan, peluang dan ancaman) ini disebut dengan Analisis Situasi.
Model yang paling populer untuk menganalisis situasi adalah analisis
SWOT (Rangkuti, 2001).
9. Matriks SWOT
Matriks SWOT adalah alat yang dipakai untuk menyusun faktor-
faktor strategis perusahaan. Matriks ini dapat menggambarkan secara jelas
bagaimana peluang dan ancaman eksternal yang dihadapi perusahaan
dapat disesuaikan dengan kekuatan dan kelemahan yang dimilikinya.
Matriks SWOT merupakan perangkat pencocokan yang penting yang
mengembangkan empat tipe strategi. strategi SO (Strengths-
Opportunities), strategi WO (Weakness-Opportunities), strategi ST
(Strenghts-Threats) dan strategi WT (Weakness-Threats). Mencocokkan
faktor-faktor eksternal dan internal kunci merupakan bagian yang paling
sulit dalam mengembangkan matriks SWOT dan memerlukan penilaian
yang baik dan tidak ada sekumpulan kecocokan yang paling baik
(Rangkuti, 2001).
10. QSPM (Quantitative Strategic Planning Matrix)
QSPM menentukan daya tarik relatif dari berbagai strategi yang
didasarkan sampai seberapa jauh faktor-faktor keberhasilan kritis eksternal
dan internal kunci dimanfaatkan atau ditingkatkan. Daya tarik relatif dari
masing-masing strategi dihitung dengan menentukan dampak kumulatif
dari masing-masing faktor keberhasilan kritis internal dan eksternal
(David, 2004).
QSPM adalah alat yang direkomendasikan bagi para ahli strategi
untuk melakukan evaluasi pilihan strategi alternatif secara objektif,
berdasarkan key success factors internal-eksternal yang telah
diidentifikasikan sebelumnya. Jadi secara konseptual, tujuan QSPM adalah
untuk menetapkan ketertarikan relatif (relative attractiveness) dari
strategi-strategi yang bervariasi yang telah dipilih, untuk menentukan
strategi mana yang dianggap paling baik untuk diimplementasikan. Seperti

xxxi
alat analisis untuk memformulasikan strategi lainnya, QSPM juga
membutuhkan intuitive judgement yang baik (Umar, 2003).

C. Kerangka Teori Pendekatan Masalah


Kabupaten Sukoharjo merupakan salah satu Daerah Tingkat II di
Provinsi Jawa Tengah yang telah mengalami kemajuan dalam perekonomian.
Meskipun kegiatan perekonomian di masing-masing sektor telah mengalami
peningkatan, tetapi hanya beberapa sektor saja yang menonjol dalam kegiatan
perekonomian.
Salah satu kegiatan industri pengolahan bahan pangan di Kabupaten
Sukoharjo adalah pengolahan belut. Keripik belut merupakan hasil olahan dari
belut segar dengan penambahan bumbu-bumbu serta tepung beras maupun
tanpa tambahan tepung beras dalam penggorengannya sehingga lebih lezat.
Keripik belut banyak dijumpai di pusat-pusat perbelanjaan baik di pasar
tradisional maupun modern. Rasa khas dan nilai gizi belut telah membuat
banyak konsumen menggemarinya, hal ini menjadi pendorong tingginya
permintaan belut hidup maupun dalam bentuk olahan seperti keripik belut.
Pemasaran keripik belut di Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo
memiliki kekuatan dan kelemahan, tetapi juga peluang maupun ancaman.
Faktor-faktor tersebut sangat penting diidentifikasikan sebagai pertimbangan
alternatif strategi dalam pemasaran keripik belut di Kecamatan Baki
Kabupaten Sukoharjo.
Pada tahap awal sebelum merumuskan strategi perlu dilakukan:
1. Analisis Identifikasi Faktor-Faktor Internal dan Eksternal
Proses perumusan strategi dirancang untuk mengarahkan pemasar
dalam mencapai tujuan. Penentuan strategi yang cocok atau tepat harus
dimulai dengan mengidentifikasi, menganalisa, dan mendiagnosa faktor
eksternal dan faktor internal. Ini penting agar pemasar mampu menghadapi
situasi dan kondisi lingkungan yang selalu berubah-ubah. Suatu perubahan
lingkungan dapat merupakan suatu peluang bagi peningkatan pemasaran
maupun ancaman apabila pemasar tidak mampu menyesuaikan kegiatan
pemasaran. Oleh sebab itu pemasar dituntut untuk selalu bersikap

xxxi
i
tanggap dan adaptif, selalu mengikuti dan menyesuaikan diri dengan
keadaan lingkungan.
Faktor eksternal ini meliputi pemerintah, pelanggan pemasok, dan
pesaing. Dalam bukunya Freud menekankan bahwa faktor-faktor eksternal
tersebut harus: (1) penting bagi pencapaian tujuan jangka panjang dan
sasaran tahunan, (2) dapat diukur, (3) berlaku bagi semua perusahaan yang
bersaing, (4) hirarkis dalam arti beberapa faktor akan berkaitan dengan
keseluruhan perusahaan dan beberapa yang lain akan terpusatkan pada
bidang-bidang fungsional atau divisional. Sedangkan untuk faktor internal
yaitu pemasaran (produk, harga, promosi, dan distribusi), sumber daya
manusia, produksi, dan keuangan.
2. Perumusan Strategi Pemasaran
Untuk merumuskan strategi yang dapat diterapkan dalam pemasaran
keripik belut di Kabupaten Sukoharjo digunakan analisis SWOT dan
matriks SWOT. Matriks SWOT menggambarkan bagaimana peluang dan
ancaman dapat dipadukan dengan kekuatan dan kelemahan sehingga
dihasilkan rumusan strategi pemasaran keripik belut. Rumusan strategi ini
akan menghasilkan empat alternatif strategi yaitu strategi penyesuaian
kekuatan dan peluang (SO), kelemahan dan peluang (WO), kekuatan dan
ancaman (ST) serta strategi penyesuaian kelemahan dan ancaman (WT).
Analisis strategi pemasaran meliputi kegiatan menyeleksi dan
penjelasan satu atau beberapa target pasar dan pengembangan serta
memelihara suatu bauran pemasaran yang meliputi tempat yang strategis
(place), produk yang bermutu (product), harga yang kompetitif (price) dan
promosi yang gencar (promotion).
3. Strategi Pemasaran Yang Paling Efektif
Dari beberapa alternatif strategi tersebut perlu dilakukan penilaian
atau evaluasi untuk memutuskan prioritas strategi yang dapat
dilaksanakan. Pada tahap pemilihan strategi/keputusan (decision stage) ini
alat analisis kuantitatif yang digunakan adalah Quantitative Strategic
Planning Matriks (QSPM). QSPM memungkinkan perencana strategi
mengevaluasi alternatif strategi secara obyektif. Hasil dari aternatif strategi

xxxi
ii
(Matriks SWOT) tersebut kemudian akan dipilih strategi yang terbaik
yang dapat diterapkan dalam pemasaran keripik belut yang lebih objektif
dan intuisi yang baik dalam matriks QSP. Hasil matriks QSP akan
memperlihatkan skor. Skor yang tertinggi menunjukkan bahwa alternatif
strategi tersebut penting sebagai prioritas utama untuk diterapkan sehingga
menghasilkan umpan balik (feed back) yang akan dipertimbangkan dalam
keberlanjutan tersebut.

Sentra Keripik Belut

Pemasaran Keripik Belut

Analisis Lingkungan Pemasaran

xxxi
v
Faktor Eksternal Faktor Internal
1. Pemerintah a. Sumber daya manusia
2. Konsumen b. Pemasaran
3, Pemasok · Harga
4. Pesaing · Distribusi
5. Lembaga Pemasaran · Promosi
· Produk
c. Keuangan
d. Produksi

(Kekuatan, Kelemahan, Peluang dan Ancaman)


(Analisis SWOT)

Alternatif Strategi Pemasaran Keripik Belut


( Matriks SWOT )

Prioritas Strategi Pemasaran Keripik Belut


Matriks QSP

Strategi Pemasaran yang Efektif

Gambar 2. Kerangka Pemikiran Pendekatan Masalah


D. Definisi Operasional dan Konsep Pengukuran Variabel
1. Informan kunci adalah pengusaha keripik belut itu sendiri dan
orang yang intensif menyatu serta terlibat secara aktif pada
lingkungan atau kegiatan yang menjadi perhatian penelitian.
Termasuk pemasok, konsumen, instansi pemerintah, lembaga
pemasaran, dan pesaing.

xxxv
2. Pemasaran adalah proses mengalirnya barang dari produsen
sampai kepada konsumen akhir yang disertai penambahan guna
bentuk melalui proses pengolahan, guna tempat melalui proses
pengangkutan dan guna waktu melalui proses penyimpanan.
3. Lembaga pemasaran adalah lembaga-lembaga yang berperan
menyalurkan keripik belut dalam pemasaran dari produsen ke
konsumen
4. Visi adalah keadaan masa depan suatu organisasi yang mungkin
terjadi dan diinginkan yang mencakup tujuan khusus.
5. Misi perusahaan adalah sasaran khusus yang membedakan
perusahaan itu dengan perusahaan sejenis.
6. Strategi adalah pendekatan secara keseluruhan yang berkaitan
dengan pelaksanaan gagasan, perencanaan, dan eksekusi
sebuah aktivitas usaha dalam kurun waktu tertentu.
7. Strategi pemasaran merupakan respon secara terus menerus yang
dilakukan melalui analisis kekuatan (strength), kelemahan
(weakness), peluang (oppurtinities), dan ancaman (threath) pada
tiap-tiap komponen pemasaran meliputi harga, produk, distribusi,
dan promosi.
8. Faktor eksternal adalah faktor-faktor di luar industri pengolahan
belut yang mempengaruhi usaha pemasaran keripik belut dan
pada umumnya belum dapat dikendalikan sepenuhnya. Meliputi
pemerintah, pelanggan, pemasok, dan pesaing.
9. Faktor internal adalah faktor-faktor yang terdapat di dalam suatu
industri pengolahan belut yang mempengaruhi usaha pemasaran
keripik belut secara keseluruhan dan pada umumnya dapat
dikendalikan. Meliputi sumber daya manusia, pemasaran (harga,
distribusi, promosi, produk), kondisi keuangan, produksi.
10. Kekuatan adalah faktor-faktor yang berasal dari dalam pemasar
dan merupakan keunggulan bagi usaha pemasaran keripik belut.
11. Kelemahan adalah faktor-faktor yang berasal dari dalam pemasar
dan merupakan keterbatasan/ kekurangan bagi usaha
pemasaran Keripik belut.

xxxv
i
12. Peluang adalah faktor-faktor yang berasal dari luar pemasar dan
bersifat menguntungkan bagi pelaksanaan pemasaran keripik
belut.
13. Ancaman adalah faktor-faktor yang berasal dari luar pemasar dan
bersifat mengganggu bagi pelaksanaan pemasaran keripik belut.
14. SWOT merupakan suatu alat analisis situasi yang menguji kondisi
internal dan eksternal untuk mengidentifikasi kekuatan (strength),
kelemahan (weakness), peluang (oppurtinities), dan ancaman
(threath).
15. Analisis SWOT adalah identifikasi berbagai faktor secara sistematis
untuk merumuskan suatu strategi. Dengan menggunakan alat
Matriks SWOT yaitu matriks yang digunakan untuk menyusun
berbagai alternatif strategi pemasaran.
16. QSPM (Matriks Perencanaan Strategis Kuantitatif) adalah alat yang
digunakan untuk melakukan evaluasi pilihan strategi alternatif
untuk menentukan prioritas strategi yang dapat diterapkan dalam
pemasaran keripik belut.

E. Pembatasan Masalah
1. Responden dalam penelitian ini adalah pengusaha keripik belut, pemasok,
konsumen, pemerintah, pesaing dan lembaga pemasaran.
2. Penelitian ini memfokuskan pada sentra industri keripik belut di
Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo.
3. Lingkungan eksternal yang dibahas meliputi aspek pemerintah, pelanggan,
pemasok, pesaing dan lembaga pemasaran.
4. Lingkungan internal yang dibahas meliputi aspek sumber daya manusia
(personel), aspek pemasaran, aspek keuangan dan aspek produksi.
5. Analisis faktor internal dan eksternal menggunakan analisis kualitatif yang
disajikan dari hasil wawancara dengan responden dan hasil pengamatan
selama penelitian.

xxxv
ii
III. METODE PENELITIAN

A. Metode Dasar Penelitian


Metode dasar yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode
deskriptif analitis. Metode deskriptif adalah suatu metode dalam meneliti
status kelompok suatu obyek, suatu kondisi, suatu sistem pemikiran, ataupun
suatu kelas peristiwa pada masa sekarang. Tujuan dari penelitian deskriptif ini
adalah untuk membuat deskripsi, gambaran atau lukisan secara sistematis,
faktual dan akurat mengenai fakta-fakta, sifat-sifat serta hubungan antara
fenomena yang diselidiki. Data yang dikumpulkan mula-mula disusun,
dijelaskan, kemudian dianalisis (Nazir, 2003).

B. Metode Pengumpulan Data


1. Metode Pengambilan Lokasi Penelitian
Pemilihan lokasi dilakukan secara sengaja atau purposive yaitu
penentuan daerah sampel yang diambil secara sengaja berdasarkan
pertimbangan-pertimbangan tertentu sesuai dengan tujuan penelitian
(Singarimbun dan Effendi, 1997).
Tabel 3. Jumlah Industri Keripik belut di Kabupaten Sukoharjo
Tahun 2009
No. Kecamatan Jumlah Industri Keripik Belut (unit)
1. Sukoharjo -
2. Bendosari -
3. Grogol -
4. Mojolaban -
5. Polokarto -
6. Kartasura -
7. Baki 6
8. Gatak -
9. Nguter -
10. Tawangsari -
11. Bulu -
12. Weru -
Sumber : Data Primer
Tabel 3 menunjukkan bahwa industri keripik belut di Kabupaten
Sukoharjo hanya diproduksi di Kecamatan Baki dengan jumlah industri
sebanyak 6 unit usaha.

26
xxxv
iii
2. Metode Penentuan Responden
a. Penentuan Sampel /Responden untuk Perumusan Strategi
1) Penentuan Faktor-Faktor Kunci Strategis
Menurut Bungin (2003), penelitian kualitatif bertolak dari
asumsi tentang realitas atau fenomena sosial yang bersifat unik dan
kompleks. Didalamnya terdapat regularitas atau pola tertentu,
namun penuh dengan variasi atau keragaman. Data atau informasi
harus ditelusuri seluas-luasnya dan sedalam mungkin sesuai
dengan variasi yang ada. Maka, dalam prosedur sampling yang
terpenting adalah bagaimana menentukan informan kunci (key
informan) yang sarat informasi sesuai dengan fokus penelitian.
Untuk memilih informan kunci lebih tepat dilakukan secara
sengaja (purposive sampling) yaitu pengusaha keripik belut yang
ulet dan berpengalaman dalam usaha ini.
Informan kunci (key informan) merupakan pengusaha keripik
belut yang ulet dan berpengalaman dalam usaha ini. Dengan
wawancara secara mendalam (indepth interview) kepada informan
kunci diperoleh informasi mengenai faktor-faktor internal dan
eksternal yang dapat diidentifikasikan menjadi kekuatan,
kelemahan, peluang dan ancaman dalam pemasaran keripik belut
di Kabupaten Sukoharjo. Selanjutnya untuk mencari kedalaman
informasi ditelusuri melalui teknik Snowball Sampling yang
dimulai dari informan kunci tersebut, sehingga dapat diperoleh
responden lainnya yang dapat menjelaskan faktor-faktor internal
dan eksternal, yaitu mulai dari pemasok, konsumen, pemerintah,
lembaga pemasaran dan pesaing.
2) Penentuan Bobot dan Nilai Daya Tarik (AS) dalam Matriks QSP.
Penentuan bobot dan AS dilakukan dengan terlebih dahulu
menyusun kuisioner yang berisi faktor-faktor internal (kekuatan
dan kelemahan) dan ekternal (peluang dan ancaman) serta
alternatif strategi yang akan dipertimbangkan untuk menjadi

xxxi
x
prioritas strategi dalam pemasaran keripik belut di Kabupaten
Sukoharjo. Pengambilan responden dilakukan secara purposive
sampling (sengaja) yaitu orang-orang yang telah cukup lama dan
masih terlibat secara penuh/aktif pada kegiatan yang menjadi
perhatian peneliti. Responden tersebut dapat membantu menjawab
pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh peneliti dalam
penelitian yang sedang dilakukan. Untuk penentuan bobot dan nilai
daya tarik dapat dilakukan dengan memberi bobot pada setiap
faktor dari 0,0 (tidak penting) sampai 1,0 (amat penting) jumlah
seluruh bobot yang diberikan harus sama dengan 1,0. Memeriksa
matriks SWOT dan mengenali strategi-strategi alternatif yang
harus dipertimbangkan untuk diterapkan. Menentukan nilai daya
tarik (AS) yang didefinisikan sebagai angka yang menunjukkan
daya tarik relatif masing-masing strategi pada suatu rangkaian
alternatif tertentu. Nilai daya tarik ditentukan dengan memeriksa
masing-masing faktor eksternal atau faktor internal, satu per satu,
sambil mengajukan pertanyaan, “Apakah faktor ini mempengaruhi
pilihan strategi yang dibuat?” Jika jawaban atas pertanyaan
tersebut adalah ya, maka strategi tersebut harus dibandingkan
secara relatif dengan faktor kunci. Khususnya, nilai daya tarik
harus diberikan pada masing-masing strategi untuk menunjukkan
daya tarik relatif suatu strategi terhadap yang lain, dengan
mempertimbangkan faktor tertentu. Cakupan nilai daya tarik yaitu:
1 = tidak menarik, 2 = agak menarik, 3 = menarik; dan 4 = sangat
menarik. Jika jawaban atas pertanyaan tersebut adalah tidak, hal
tersebut menunjukkan bahwa masing-masing faktor kunci tidak
mempunyai pengaruh atas pilihan khusus yang dibuat. Oleh karena
itu, jangan beri nilai daya tarik pada strategi-strategi dalam
rangkaian tersebut. Menghitung TAS (Total Nilai Daya Tarik).
Kemudian menghitung jumlah total nilai daya tarik, jumlah total
nilai daya tarik mengungkapkan strategi yang paling menarik

xl
dalam rangkaian alternatif. Semakin tinggi nilainya menunjukkan
semakin menarik strategi tersebut.
Responden yang digunakan dalam penentuan bobot dan AS
adalah:
a) Pengusaha keripik belut adalah orang yang terlibat dalam
pemasaran keripik belut di Kabupaten Sukoharjo sebanyak 6
orang.
b) Pemasok belut yang terlibat dalam pemasaran 2 orang.
c) Konsumen keripik belut yaitu pihak yang membeli dan
mengkonsumsi keripik belut 5 orang.
d) Dinas Perikanan Kabupaten Sukoharjo dan Dinas Perindustrian
dan Perdagangan Kabupaten Sukoharjo diambil 1 orang.
e) Lembaga Pemasaran yang terdiri dari pedagang pengumpul
sebanyak 3 orang.
f) Pesaing sebanyak 2 orang.
g) Pengecer sebanyak 1 orang.

C. Jenis dan Sumber Data


1. Data Primer
Data primer adalah data yang langsung dan segera diperoleh dari
sumber data oleh peneliti (Surakhmad,1994). Pada penelitian ini, data
primer diperoleh melalui wawancara langsung dengan menggunakan
kuesioner.
2. Data Sekunder
Data sekunder diperoleh dari instansi atau lembaga yang terkait
dengan penelitian ini. Data tersebut berasal dari Badan Pusat Statistik
Kabupaten Sukoharjo, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten
Sukoharjo, kantor kecamatan dan desa, serta literatur-literatur lain yang
terkait.

xli
D. Teknik Pengumpulan Data
1. Teknik Wawancara
Teknik ini digunakan untuk mengumpulkan data primer dengan
melakukan wawancara langsung kepada responden yang didasarkan pada
daftar pertanyaan atau kuisioner yang telah dipersiapkan sebelumnya.
2. Observasi
Teknik ini dilakukan dengan mengadakan pengamatan langsung
terhadap objek yang akan diteliti sehingga didapatkan gambaran yang jelas
mengenai daerah yang akan diteliti.
3. Pencatatan
Teknik ini dilakukan dengan cara melakukan pencatatan terhadap
hasil wawancara pada kuisioner maupun data yang diperoleh dari sumber
data sekunder yang mempunyai keterkaitan dengan penelitian.

E. Metode Analisis Data


1. Analisis Deskriptif
Metode deskriptif bertujuan untuk mendeskripsikan apa-apa yang
saat ini berlaku. Di dalamnya terdapat upaya mendeskripsikan, mencatat,
analisis dan menginterprestasikan kondisi-kondisi yang sekarang ini
terjadi atau ada. Dengan kata lain penelitian deskriptif bertujuan untuk
memperoleh informasi-informasi mengenai keadaan saat ini, dan melihat
kaitan antara variabel-variabel yang ada (Mardalis, 2004).
2. Analisis Faktor Internal dan Faktor Eksternal
Untuk mengidentifikasi faktor-faktor internal (kekuatan dan
kelemahan) dan eksternal (peluang dan ancaman), analisis faktor internal
bertujuan untuk mengidentifikasi faktor-faktor internal kunci yang
menjadi kekuatan dan kelemahan di dalam pemasaran keripik belut. Faktor
internal yang dianalisis meliputi sumber daya manusia, pemasaran, kondisi
keuangan, dan produksi/operasional. Sedangkan analisis faktor eksternal
bertujuan untuk mengidentifikasi faktor-faktor eksternal kunci yang
menjadi peluang dan ancaman bagi pemasaran keripik belut. Faktor

xlii
eksternal yang dianalisis meliputi kondisi perekonomian, sosial dan
budaya, politik dan hukum, teknologi dan persaingan.
Untuk mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan dari faktor
internal serta peluang dan ancaman dari faktor eksternal dalam pemasaran
keripik belut di Kabupaten Sukoharjo digunakan analisis SWOT. Analisis
SWOT adalah identifikasi berbagai faktor secara sistematis untuk
merumuskan strategi pemasaran keripik belut. Analisis ini didasarkan pada
logika yang dapat memaksimalkan kekuatan (strengths) dan peluang
(opportunities), namun secara bersamaan dapat meminimalkan kelemahan
(weaknesses) dan ancaman (threats).
3. Alternatif Strategi
Untuk merumuskan alternatif strategi pemasaran keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo digunakan analisis Matriks SWOT. Matriks SWOT
dapat menggambarkan secara jelas bagaimana peluang dan ancaman dari
faktor eksternal yang dihadapi oleh suatu usaha industri dapat disesuaikan
dengan kekuatan dan kelemahan yang dimiliki. Analisis SWOT
digambarkan ke dalam Matriks SWOT dengan 4 kemungkinan alternatif
strategi, yaitu strategi kekuatan-peluang (S-O strategies), strategi
kelemahan-peluang (W-O strategies), strategi kekuatan-ancaman (S-T
strategies), dan strategi kelemahan-ancaman (W-T strategies).
Tabel 4. Matriks SWOT
Strenght (S) Weakness (W)
Menentukan 5-10 faktor- Menentukan 5-10 faktor-faktor
faktor kekuatan internal kelemahan internal
Opportunities (O) Strategi S-O Strategi W-O
Menentukan 5-10 Menciptakan strategi yang Menciptakan strategi yang
faktor-faktor peluang menggunakan kekuatan untuk meminimalkan kelemahan
eksternal memanfaatkan peluang untuk memanfaatkan peluang
Threats (T) Strategi S-T Strategi W-T
Menentukan 5-10 Menciptakan strategi yang Menciptakan strategi yang
faktor-faktor menggunakan kekuatan untuk meminimalkan kelemahan dan
ancaman eksternal mengatasi ancaman menghindari ancaman
Sumber : Rangkuti, 2001

xliii
Delapan tahapan dalam penentuan alternatif strategi yang dibangun
melalui matriks SWOT adalah sebagai berikut :
a. Menuliskan peluang faktor eksternal kunci dalam pemasaran keripik
belut.
b. Menuliskan ancaman faktor eksternal kunci dalam pemasaran keripik
belut.
c. Menuliskan kekuatan faktor internal kunci dalam pemasaran keripik
belut.
d. Menuliskan kelemahan faktor internal kunci dalam pemasaran keripik
belut.
e. Mencocokkan kekuataan faktor internal dengan peluang faktor
eksternal dan mencatat Strategi S-O dalam sel yang sudah ditentukan.
f. Mencocokkan kelemahan faktor internal dengan peluang faktor
eksternal dan mencatat Strategi W-O dalam sel yang sudah ditentukan.
g. Mencocokkan kekuatan faktor internal dengan ancaman faktor
eksternal dan mencatat Strategi S-T dalam sel yang sudah ditentukan.
h. Mencocokkan kelemahan faktor internal dengan ancaman faktor
eksternal dan mencatat Strategi W-T dalam sel yang sudah ditentukan.
4. Prioritas Strategi
Untuk menentukan prioritas strategi dalam pemasaran keripik belut
di Kabupaten Sukoharjo digunakan analisis Matriks QSP. Matriks QSP
digunakan untuk mengevaluasi dan memilih strategi terbaik yang paling
cocok dengan lingkungan eksternal dan internal. Alternatif strategi yang
memiliki nilai total terbesar pada matriks QSP merupakan strategi yang
paling baik.

xliv
Tabel 5. Matriks QSP

Alternatif Strategi
Faktor Faktor
Bobot Strategi I Strategi 2 Strategi 3
Kunci
AS TAS AS TAS AS TAS
Faktor-Faktor
Kunci Internal
Total Bobot
Faktor-Faktor
Kunci Eksternal
Total Bobot
Jumlah Total Nilai Daya Tarik
Sumber : David, 2004
Enam tahapan dalam pembuatan matriks QSP yang harus dilakukan
adalah sebagai berikut :
a. Membuat daftar peluang/ancaman dari faktor eksternal dan kekuatan/
kelemahan faktor internal.
b. Memberi bobot pada setiap faktor dari 0,0 (tidak penting) sampai 1,0
(amat penting). Bobot menunjukkan kepentingan relatif dari faktor
tersebut. Jumlah seluruh bobot yang diberikan harus sama dengan 1,0.
c. Memeriksa matriks SWOT dan mengenali strategi-strategi alternatif
yang harus dipertimbangkan untuk diterapkan.
d. Menentukan Nilai Daya Tarik (AS) yang didefinisikan sebagai angka
yang menunjukkan daya tarik relatif masing-masing strategi pada
suatu rangkaian alternatif tertentu. Nilai Daya Tarik ditentukan
dengan memeriksa masing-masing faktor eksternal atau faktor
internal, satu per satu, sambil mengajukan pertanyaan, “Apakah
faktor ini mempengaruhi pilihan strategi yang dibuat?” Jika jawaban
atas pertanyaan tersebut adalah ya, maka strategi tersebut harus
dibandingkan secara relatif dengan faktor kunci. Khususnya, Nilai
Daya Tarik harus diberikan pada masing-masing strategi untuk
menunjukkan daya tarik relatif suatu strategi terhadap yang lain,
dengan mempertimbangkan faktor tertentu. Cakupan Nilai Daya
Tarik adalah : 1 = tidak menarik, 2 = agak menarik, 3 = wajar

xlv
menarik; dan 4 = sangat menarik. Jika jawaban atas pertanyaan
tersebut adalah tidak, hal tersebut menunjukkan bahwa masing-
masing faktor kunci tidak mempunyai pengaruh atas pilihan khusus
yang dibuat. Oleh karena itu, jangan beri Nilai Daya Tarik pada
strategi-strategi dalam rangkaian tersebut.
e. Menghitung TAS (Total Nilai Daya Tarik). Total Nilai Daya Tarik
didefinisikan sebagai hasil mengalikan bobot (langkah b) dengan
Nilai Daya Tarik di masing-masing baris (langkah d). Total Nilai
Daya Tarik menunjukkan daya tarik relatif dari masing-masing
strategi alternatif, dengan hanya mempertimbangkan dampak dari
faktor keberhasilan krisis eksternal atau internal yang berdekatan.
Semakin tinggi Nilai Total Daya Tarik, semakin menarik strategi
alternatif tersebut.
f. Menghitung Jumlah Total Nilai Daya Tarik. Jumlah Total Nilai Daya
Tarik (STAS) mengungkapkan strategi yang paling menarik dalam
rangkaian alternatif. Semakin tinggi nilainya menunjukkan semakin
menarik strategi tersebut. Besarnya perbedaan di antara Jumlah Total
Nilai Daya Tarik dalam suatu rangkaian strategi-strategi alternatif
menunjukkan tingkat relatif dikehendakinya suatu strategi daripada
yang lain.

xlvi
IV.KONDISI UMUM LOKASI PENELITIAN

A. Keadaan Alam
1. Letak Geografis
Kabupaten Sukoharjo merupakan salah satu Kabupaten di Propinsi
Jawa Tengah yang letaknya diapit oleh enam kabupaten/kota, yaitu :
Sebelah Utara : Kota Surakarta dan Kabupaten Karanganyar
Sebelah Timur : Kabupaten Karanganyar
Sebelah Selatan : Kabupaten Gunung Kidul dan Kabupaten Wonogiri
Sebelah Barat : Kabupaten Klaten dan Kabupaten Boyolali
Secara astronomi Letak daerah Kabupaten Sukoharjo adalah :
Bagian Ujung Sebelah Timur : 110 57' 33,70'' BT
Bagian Ujung Sebelah Barat : 110 42' 6,79" BT
Bagian Ujung Sebelah Utara : 7 32' 17,00" LS
Bagian Ujung Sebelah Selatan : 7 49' 32,00" LS
Wilayah Kabupaten Sukoharjo memiliki ketinggian tempat yang
bervariasi yaitu 89–125 meter di atas permukaan laut dengan ketinggian
rata-rata 108 meter di atas permukaan laut. Wilayah dengan ketinggian
0–100 meter di atas permukaan laut sebesar 459,12 km2 (98,38 persen)
dan wilayah dengan ketinggian 101–500 sebesar 7,54 km2 (1,62 persen).
Rata-rata temperatur di Kabupaten Sukohajo adalah 320C dan rata-rata
curah hujan adalah 72 mm/bln, serta kelembaban udara sebesar 88%.
Menurut Schmidt Ferguson, Kabupaten Sukoharjo termasuk daerah tipe
hujan C atau agak basah.
Kabupaten Sukoharjo mempunyai 12 kecamatan yaitu Weru, Bulu,
Tawangsari, Sukoharjo, Nguter, Bendosari, Polokarto, Mojolaban, Grogol,
Baki, Gatak, dan Kartasura. Keadaan geografis di Kabupaten Sukoharjo
cocok untuk pengembangan sektor pertanian, baik mulai dari sub sektor
tanaman pangan, sub sektor perkebunan,sub sektor peternakan dan sub
sektor perikanan. Banyak komoditi pertanian yang dapat dibudidayakan di
Kabupaten Sukoharjo yaitu tanaman pangan (padi, jagung, kacang

xlvii
panjang, cabai, pisang, jambu, dan lainnya), perkebunan (kelapa, kapuk,
jambu mete, tebu, dan lainnya), peternakan (sapi, kerbau, kambing, ayam
ras, itik dan lainnya) dan perikanan (karper, tawes, nila merah, belut, dan
lainnya).
2. Luas Wilayah
Secara administrasi Kabupaten Sukoharjo terbagi menjadi 12
kecamatan yang terdiri dari 167 desa/kelurahan. Luas wilayah Kabupaten
Sukoharjo adalah 46.666 Ha atau sekitar 1,43% luas wilayah Propinsi
Jawa Tengah. Kecamatan yang terluas adalah Kecamatan Polokarto yaitu
6.218 Ha (13%), sedangkan yang paling kecil adalah Kecamatan Kartasura
yaitu 1.923 Ha (4%) dari luas wilayah Kabupaten Sukoharjo.
Menurut penggunaan lahannya Kabupaten Sukoharjo terdiri dari
lahan sawah sebesar 21.111 Ha (45,24%) dan lahan bukan sawah sebesar
25.555 Ha (54,76%). Lahan sawah terdiri dari sawah yang mempunyai
irigasi teknis dengan luas sebesar 14.813 Ha (70,17%), irigasi setengah
teknis sebesar 1.897 Ha (8,98%), irigasi sederhana sebesar 1.937 Ha
(9,18%), dan sawah tadah hujan sebesar 2.464 Ha (11,67%). Sedangkan
lahan bukan sawah terdiri dari tanah kering sebesar 24.457 Ha (95,70%),
hutan negara sebesar 390 Ha (1,53%), dan perkebunan negara 708 Ha
(2,77%).

B. Keadaan Penduduk
1. Jumlah Penduduk
Jumlah penduduk Kabupaten Sukoharjo pada tahun 2008 adalah
831.613 jiwa yang terdiri dari 414.292 laki-laki (49,48%) dan 422.987
perempuan (50,52%). Dibandingkan tahun 2007, maka terdapat
pertambahan penduduk sebanyak 5.666 jiwa atau mengalami pertumbuhan
sebesar 0,68%.
Kepadatan penduduk dalam kurun waktu tahun 2003-2008
cenderung mengalami kenaikan seiring dengan kenaikan jumlah
penduduk. Pada tahun 2008 kepadatan penduduk Kabupaten Sukoharjo
yaitu sebesar 1.794 jiwa setiap km2. Disisi lain penyebaran penduduk

xlvii
i
masih belum merata, Kecamatan Kartasura paling padat penduduknya
yaitu 4.681 jiwa per km2. Sedangkan Kecamatan Nguter merupakan
Kecamatan yang paling jarang kepadatan penduduknya yaitu 1.173 jiwa
per km2.
Jumlah kelahiran selama tahun 2008 yaitu sebesar 10.321 jiwa,
terdiri dari 5.411 laki-laki dan 4.910 perempuan. Sedangkan jumlah angka
kematian selama tahun 2008 yaitu sebesar 5.175 jiwa yang terdiri dari
2.646 laki-laki dan perempuan 2.529 perempuan.
2. Komposisi Penduduk
a. Menurut Jenis Kelamin
Komposisi penduduk menurut jenis kelamin dapat
mempengaruhi besarnya tenaga yang dibutuhkan dalam pembangunan.
Karena besarnya tenaga yang dihasilkan antara laki-laki dan
perempuan itu berbeda. Untuk lebih jelasnya mengenai komposisi
penduduk menurut jenis kelamin dapat dilihat pada Tabel 6.
Tabel 6. Komposisi Penduduk Kabupaten Sukoharjo Menurut Jenis

Kelamin Tahun 2004-2008

Jumlah Penduduk Berjenis Kelamin


Tahun (jiwa) Total
Laki-laki Perempuan
2004 402.725 412.364 815.089

2005 405.831 415.382 821.213

2006 408.506 417.783 826.289

2007 411.340 420.273 831.613


2008 414.292 422.987 837.279
Sumber : BPS Kabupaten Sukoharjo, 2008

Berdasarkan Tabel 6 diketahui bahwa jumlah penduduk laki-


laki dan perempuan yang terkecil terjadi pada tahun 2004 yaitu
402.725 jiwa untuk penduduk laki-laki dan 412.364 jiwa untuk
penduduk perempuan. Sedangkan jumlah penduduk terbesar pada

xlix
tahun 2008 yaitu 414.292 jiwa untuk penduduk laki-laki dan 422.987
jiwa untuk penduduk perempuan. Dari tabel di atas diketahui bahwa
jumlah penduduk di Kabupaten Sukoharjo setiap tahunnya mengalami
peningkatan. Hal ini terjadi karena angka kelahiran setiap tahunnya
juga mengalami peningkatan.
b. Menurut Kelompok Umur
Komposisi penduduk di Kabupaten Sukoharjo menurut
golongan umur juga akan mempengaruhi keberhasilan pembangunan
di wilayah tersebut. Penduduk berdasarkan kelompok umur dapat
dibedakan menjadi dua kelompok yaitu penduduk usia non produktif
dan penduduk usia produktif. Penduduk usia non produktif yaitu
penduduk yang berusia 0-14 tahun dan penduduk yang berusia lebih
dari 65 tahun, sedangkan penduduk usia produktif yaitu penduduk
yang berusia 15-64 tahun. Penduduk dengan jumlah usia non produktif
yang banyak akan menghambat potensi penduduk usia produktif,
karena dengan banyaknya penduduk non produktif yang harus mereka
tanggung sehingga pendapatan yang seharusnya bisa digunakan untuk
kebutuhan yang lain harus digunakan untuk membiayai penduduk usia
non produktif. Komposisi penduduk Kabupaten Sukoharjo berdasarkan
kelompok umur dapat dilihat pada Tabel 7.
Tabel 7. Komposisi Penduduk Kabupaten Sukoharjo Berdasarkan
Kelompok Umur Tahun 2008
No. Umur (tahun) Jumlah (jiwa) Angka Beban Tanggungan (%)
1. 0 – 14 176.712
2. 15 – 64 584.603
3. ≥ 65 75.964
Total 837.279 43,22
Sumber : BPS Kabupaten Sukoharjo, 2008
Berdasarkan Tabel 7 diketahui bahwa jumlah penduduk usia
produktif lebih besar dibandingkan jumlah penduduk usia
nonproduktif. Rasio beban tanggungan sebesar 43,22% yang berarti
bahwa tiap 100 jiwa kelompok penduduk produktif harus menanggung
43,22 jiwa (≈ 43 jiwa) kelompok yang tidak produktif. Melihat

l
keadaan tersebut, maka dapat mendukung dalam usaha keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo karena pada usia produktif sumbangan tenaga
dan pikiran yang besar sangat diperlukan dalam pemasaran keripik
belut ini agar dapat meningkatkan perekonomian di Kabupaten
Sukoharjo.
c. Menurut Lapangan Usaha
Pembangunan di suatu wilayah akan berhasil dapat dilihat dari
tingkat penyerapan tenaga kerja bagi penduduknya.
Besarnya penyerapan tenaga kerja akan dapat meningkatkan
pendapatan per kapita penduduk, sehingga dapat menyejahteraan
hidup penduduk suatu wilayah. Komposisi penduduk di Kabupaten
Sukoharjo menurut mata pencaharian dapat dilihat pada Tabel 8.
Tabel 8. Komposisi Penduduk Menurut Lapangan Usaha di Kabupaten
Sukoharjo Tahun 2008
No Lapangan Usaha Jumlah Persentase
Penduduk (%)
(jiwa)
1. Pertanian 85.560 20,76
2. Pertambangan dan Penggalian 1.359 0,32
3. Industri Pengolahan 103.946 25,22
4. Listrik & Air Minum 634 0,15
5. Bangunan 26.741 6,49
6. Perdagangan, Hotel & Restoran 105.776 25,66
7. Pengangkutan & Komunikasi 18.533 4,50
8. Keuangan, Sewa & Jasa Perusahaan 5.950 1,44
9. Jasa & Pemerintah 63.663 15,45
Jumlah Total 412.162 100,00
Sumber : BPS Kabupaten Sukoharjo, 2008
Berdasarkan Tabel 8 diketahui bahwa banyaknya penduduk di
Kabupaten Sukoharjo yang bekerja di sektor pertanian adalah 85.560
orang atau 20,76% baik sebagai petani sendiri maupun buruh tani,
sedangkan penduduk yang bekerja di sektor industri sebesar 103.946
orang atau 25,22% sebagai buruh. Penduduk di Kabupaten Sukoharjo
yang bekerja di sektor industri lebih besar daripada di sektor pertanian
karena semakin meningkatnya jumlah industri di Kabupaten Sukoharjo

li
sehingga banyak penduduk yang beralih dari petani menjadi buruh di
pabrik.
Tenaga kerja yang terampil merupakan potensi sumber daya
manusia yang sangat dibutuhkan dalam berbagai hal pembangunan
sehingga untuk mendapatkan tenaga kerja yang terampil sangat terkait
dengan pendidikan. Pencari kerja di Kabupaten Sukoharjo terbanyak
adalah lulusan SLTA, sedangkan pekerja terbanyak di bidang industri
tekstil (BPS Kabupaten Sukoharjo, 2008).
C. Keadaan Perekonomian
1. Produk Domestik Regional Bruto/PDRB
Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Tahun 2007 dan 2008 atas
dasar harga konstan tahun 2000 di Kabupaten Sukoharjo untuk setiap
sektornya diperlihatkan pada Tabel 9 berikut ini.
Tabel 9. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) ADHK 2000 menurut
Sektor Perekonomian Kabupaten Sukoharjo Tahun 2007–2008
(dalam Jutaan Rupiah)
No. Sektor 2007 2008
1. Pertanian 876.494,85 920.118,11
(20,24) (20,26)
2. Pertambangan & Penggalian 34.974,08 35.355,30
(0,81) (0,78)
3. Industri Pengolahan 1.303.210,93 1.359.291,24
(30,09) (29,94)
4. Listrik & Air Minum 44.464,42 46.449,85
(1,03) (1,02)
5. Bangunan 181.345,44 190.859,79
(4,19) (4,20)
6. Perdagangan, Hotel & Restoran 1.206.521,86 1.263.767.82
(27,86) (27,83)
7. Pengangkutan & Komunikasi 189.071,35 198.992,58
(4,37) (4,38)
8. Keuangan, Sewa & 146.162,75 156.912,96
Jasa Perusahaan (3,37) (3,46)
9. Jasa & Pemerintah 348.747,28 369.003,89
(8,05) (8,13)
Total PDRB 4.330.992,96 4.540.751,53
(100,00) (100,00)
Sumber : BPS Kabupaten Sukoharjo Tahun 2008
Keterangan : Angka dalam kurung merupakan persentase PDRB tiap
sektor perekonomian terhadap total PDRB

lii
Berdasarkan Tabel 9 dapat dilihat bahwa besarnya PDRB tahun 2007
dan 2008 pada tiap sektor perekonomian sebagian besar mengalami
peningkatan meskipun tidak terlalu tinggi peningkatannya. Dari Tabel di
atas diketahui bahwa pada tahun 2007 dan 2008 sektor industri pengolahan
memiliki persentase terbesar dalam sumbangannya terhadap PDRB
Kabupaten Sukoharjo yaitu 29,94 persen untuk tahun 2007 dan tahun
2007. Hal ini karena sektor industri pengolahan merupakan sektor yang
relatif besar dalam menghasilkan output. Output sektor industri
pengolahan tergolong relatif besar karena sektor industri pengolahan
mampu mengolah produk, baik itu sebagai barang konsumsi maupun
barang produksi, yang dapat digunakan oleh sektor lain.
Sektor pertanian menduduki urutan ketiga dalam pembentukan
PDRB Kabupaten Sukoharjo yaitu sebesar 20,24 persen pada tahun 2007
dan naik menjadi 20,26 persen pada tahun 2008. Dan yang terkecil
sumbangannya terhadap PDRB Kabupaten Sukoharjo adalah sektor
pertambangan dan penggalian yaitu sebesar 0,81 persen pada tahun 2007
dan 0,78 persen pada tahun 2008.
2. Pendapatan Per Kapita
Pendapatan perkapita merupakan nilai pendapatan per penduduk
pada suatu wilayah pada suatu tahun. Pendapatan perkapita merupakan
salah satu indikator yang dapat digunakan untuk mengukur tingkat
keberhasilan pembangunan di suatu daerah. Pendapatan perkapita
Kabupaten Sukoharjo Tahun 2006 dan 2007 dapat dilihat pada Tabel 10.
Tabel 10. Pendapatan Perkapita Kabupaten Sukoharjo ADHK 2000 Tahun
2006 – 2007
Uraian 2006 2007
PDRB (Jutaan Rupiah) 832.383,23 876.494,85
Penduduk Pertengahan Tahun 824.012 829.266
PDRB Perkapita (Rupiah) 5.000.457,92 5.222.682,42
Sumber : BPS Kabupaten Sukoharjo Tahun 2007
Berdasarkan Tabel 10 dapat diketahui bahwa pendapatan perkapita
Kabupaten Sukoharjo atas dasar harga konstan 2000 dari tahun 2006 ke
tahun 2007 mengalami peningkatan. Pendapatan perkapita atas dasar harga

liii
konstan tahun 2000 meningkat dari Rp 5.000.457,92 pada tahun 2006
menjadi Rp 5.222.682,42 pada tahun 2007. Dilihat dari pendapatan
perkapita Kabupaten Sukoharjo yang meningkat tersebut maka dapat
diketahui bahwa pembangunan wilayah yang dilakukan di Kabupaten
Sukoharjo telah mampu meningkatkan pendapatan perkapita penduduk
Kabupaten Sukoharjo.

D. Keadaan Sektor Pertanian


Sektor pertanian dibagi menjadi lima sub sektor, yaitu sub sektor
tanaman bahan makanan, sub sektor perkebunan, sub sektor peternakan,
sub sektor kehutanan, dan sub sektor perikanan. Produk Domestik Regional
Bruto (PDRB) Tahun 2006 dan 2007 ADHK Tahun 2000 di Kabupaten
Sukoharjo untuk setiap sub sektor pada sektor pertanian diperlihatkan pada
Tabel 11 berikut ini.
Tabel 11. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) ADHK 2000 menurut
Sektor Pertanian Kabupaten Sukoharjo Tahun 2007 – 2008 (dalam
Jutaan Rupiah)
No. Subsektor 2007 2008
1. Tanaman Bahan Makanan 674.218,78 642.656,95
705.569,95
2. Tanaman Perkebunan 25.767,37 22.269,87
28.572,14
3. Peternakan 147.104,72 138.159,61
156.202,90
4. Kehutanan 22.795,32 22.582,13
22.622,66
5. Perikanan 6.608,67 6.714,68
7150,45
Sumber : BPS Kabupaten Sukoharjo Tahun 2008
Berdasarkan Tabel 11 diketahui bahwa besarnya nilai PDRB setiap sub
sektor pertanian cenderung mengalami peningkatan dari tahun 2007 sampai
tahun 2008 kecuali sub sektor perikanan. Hal ini menandakan bahwa potensi
masing-masing sub sektor pada sektor pertanian di Kabupaten Sukoharjo
cukup baik.
1. Subsektor Tanaman Bahan Makanan
Pertanian tanaman bahan makanan merupakan salah satu sektor
dimana produk yang dihasilkan menjadi kebutuhan pokok hidup rakyat.
Kabupaten Sukoharjo sebagian tanahnya merupakan tanah pertanian yang

liv
memiliki potensi cukup baik. Jenis-jenis komoditi tanaman bahan
makanan di Kabupaten Sukoharjo tahun 2007 dapat dilihat pada Tabel 12.

Tabel 12. Nilai Produksi Komoditi Tanaman Bahan Makanan di


Kabupaten Sukoharjo Tahun 2007 (Rupiah)
Jenis Komoditi 2007
Padi 700.835.720.000,00
Jagung 38.072.780.746,67
Ubi Kayu 80.657.058.541,67
Kedelai 135.736.875,00
Rambutan 1.262.950.000,00
Pisang 130.848.791.015,60
Pepaya 1.696.251.360,00
Kacang Panjang 1.781.015.000,00
Cabe Besar 1.746.000.000,00
Tomat 31.500.000,00
Total 957.067.803.538,93
Sumber: Dinas Pertanian Kabupaten SukoharjoTahun 2007
Selain tanaman padi dan palawija, serta sayur-sayuran, jenis-jenis
komoditi tanaman bahan makanan juga meliputi komoditi buah-buahan.
Nilai produksi padi di Kabupaten Sukoharjo pada tahun 2007 adalah
Rp 700.835.720.000,00 dan menduduki urutan terbesar. Hal ini karena
padi merupakan bahan pangan pokok dan juga Kabupaten Sukoharjo
merupakan salah satu kabupaten penyandang pangan di Provinsi Jawa
Tengan sehingga produksinya terus ditingkatkan. Jenis buah-buahan yang
nilai produksinya terbesar adalah pisang, tingginya produksi pisang karena
didukung kondisi iklim dan lahan yang sesuai. Selain itu, tanaman pisang
merupakan tanaman yang membutuhkan perawatan relatif mudah sehingga
banyak petani yang mengusahakannya, baik di lahan sawah, lahan kering,
maupun di pekarangan rumah. Sedangkan nilai produksi terkecil adalah
tomat yaitu sebesar Rp 31.500.000,00.
2. Subsektor Tanaman Perkebunan
Perkebunan merupakan sektor yang mengusahakan tanaman
perkebunan baik tanaman tahunan maupun tanaman semusim.

lv
Tanaman perkebunan mempunyai peranan sebagai salah satu sumber
devisa sektor pertanian, penyedia bahan baku industri sehingga dapat
mengurangi ketergantungan terhadap luar negeri serta berperan dalam
kelestarian lingkungan hidup. Jenis-jenis komoditi perkebunan di
Kabupaten Sukoharjo tahun 2008 dapat dilihat pada Tabel 13.
Tabel 13. Jenis-jenis Komoditi Perkebunan di Kabupaten Sukoharjo
Tahun 2008
No. Jenis Komoditi Produksi (Ton)
1. Kelapa 551,96
2. Cengkeh 0,65
3. Kapuk 58,46
4. Mete 51,47
5. Tebu 3.823,52
6. Tembakau Jawa 3.236,97
7. Empon-empon 1.278,23
8. Wijen 15,26
Sumber : BPS Kabupaten Sukoharjo Tahun 2008
Berdasarkan Tabel 13 dapat diketahui bahwa pada tahun 2008
tanaman perkebunan di Kabupaten Sukoharjo yang memiliki produksi
terbesar adalah tebu yaitu sebesar 3.823,52 ton, selanjutnya disusul
komoditi Tembakau Jawa sebesar 3.236,97 ton dan empon-empon sebesar
1.278,23 ton. Sedangkan tanaman perkebunan di Kabupaten Sukoharjo
yang produksinya terkecil adalah cengkeh dengan produksi sebesar 0,65
ton.
3. Subsektor Peternakan
Peternakan di Kabupaten Sukoharjo dibedakan menjadi tiga
kelompok utama yaitu ternak besar, ternak kecil dan unggas.
Ternak besar terdiri dari sapi potong, sapi perah, kerbau, dan kuda.
Jenis ternak kecil yang diusahakan di Kabupaten Sukoharjo adalah
kambing, domba, dan babi. Jenis unggas yang diusahakan di Kabupaten
Sukoharjo adalah ayam ras, ayam buras dan itik. Jenis-jenis komoditi
peternakan tahun 2008 di Kabupaten Sukoharjo disajikan dalam Tabel 14
di bawah ini.

lvi
Tabel 14. Jenis-jenis Komoditi Peternakan di Kabupaten Sukoharjo
Tahun 2008
No. Jenis Komoditi Jumlah (Ekor)
1. Kuda 134
2. Sapi Potong 26.558
3. Sapi Perah 612
4. Kerbau 1.590
5. Kambing 37.118
6. Domba 34.162
7. Babi 6.655
8. Ayam Ras 2.695.700
9. Ayam Buras 697.258
10. Itik 100.857
Sumber: BPS Kabupaten Sukoharjo Tahun 2008
Berdasarkan Tabel 14 dapat diketahui bahwa jenis ternak besar yang
banyak diusahakan di Kabupaten Sukoharjo adalah sapi potong dan yang
paling sedikit adalah kuda. Untuk jenis ternak kecil yang paling banyak
diusahakan adalah kambing yaitu 37.118 ekor dan yang paling sedikit
diusahakan adalah babi yaitu 6.655 ekor. Sapi dan kambing banyak
diusahakan karena mudah dalam perawatannya dan banyaknya permintaan
akan daging sapi dan kambing. Sedangkan untuk jenis unggas yang paling
banyak diusahakan di Kabupaten Sukoharjo adalah ayam ras yaitu
2.695.700 ekor. Jenis ayam ras yang diusahakan adalah ayam Broiler dan
Layer. Hal ini karena ayam ras dapat menghasilkan pendapatan yang
tinggi. Sedangkan jenis unggas yang paling sedikit diusahakan di
Kabupaten Sukoharjo adalah itik yaitu 100.857 ekor.
4. Sub Sektor Kehutanan
Sub sektor kehutanan merupakan salah satu sub sektor pertanian
yang memberikan kontribusi PDRB Kabupaten Sukoharjo. Adapun nilai
PDRB sub sektor Kehutanan di Kabupaten Sukoharjo dapat dilihat pada
Tabel 15.

lvii
Tabel 15. Nilai PDRB Kabupaten Sukoharjo Atas Dasar Harga Konstan
Tahun 2000 Tahun 2003-2008
Tahun Nilai PDRB (dalam Jutaan Rupiah)
2003 22.310,27
2004 22.495,74
2005 22.819,68
2006 22.582,13
2007 22.795,32
2008 22.622,66
Sumber : BPS Kabupaten Sukoharjo Tahun 2008
Berdasarkan Tabel 15 pada tahun 2008 nilai PDRB sub sektor
kehutanan mengalami penurunan bila dibandingkan tahun 2007 yaitu dari
22.795,32 juta turun menjadi 22.622,66 juta. Menurut BPS Kabupaten
Sukoharjo tahun 2008, hutan lindung di Kabupaten Sukoharjo terutama
terdapat di Kecamatan Bulu dan Kecamatan Weru. Selain itu, diharapkan
pemanfaatan hasil hutan bukan hanya pada hasil pokok berupa kayu, tetapi
pada hasil ikutan dari budidaya hutan, contohnya karet. Permasalahan
klasik di Kawasan sekitar hutan adalah masih kurangnya kesadaran
masyarakat untuk menjaga kelestarian hutan, misalnya menanam tanaman
semusim di lahan yang erosivitasnya tinggi. Selain itu juga adanya
penebangan liar.
5. Subsektor Perikanan
Perikanan di Kabupaten Sukoharjo diharapkan dapat memenuhi
kebutuhan protein hewani bagi penduduk serta dapat meningkatkan
pendapatan. Banyaknya produksi perikanan darat di Kabupaten Sukoharjo
tahun 2008 dapat dilihat pada Tabel 16.
Tabel 16. Nilai Produksi Perikanan Kabupaten Sukoharjo Tabun 2008
Jenis Ikan Produksi (Ton) Nilai Produksi (Rp)
Tawes 48,897 293.382.000,00
Lele 888,505 8.885.050.000,00
Wader 48,254 289.524.000,00

lviii
Belut 26,630 319.560.000,00
Katak Hijau 24.284 206.414.000,00
Gabus 15,103 90.618.000,00
Udang 24,497 342.958.000,00
Nila merah 377,420 4.529.040.000,00
Gurami 3,420 58.140.000,00
Lain-lain 50,658 303.948.000,00
Total 1.507,668 15.260.494.000,00

Sumber: Dinas Pertanian


Berdasarkan Tabel Kabupaten Sukoharjonilai
16 dapat diketahui Tahun 2008 perikanan di
produksi
Kabupaten Sukoharjo. Berdasarkan tabel tersebut diketahui nilai produksi
terbesar adalah ikan lele yaitu Rp 8.885.050.000,00 dan terkecil adalah
gurami yaitu Rp 58.140.000,00. Jenis ikan lele mempunyai nilai produksi
terbesar karena produksinya juga paling besar dan banyak masyarakat
yang mengkonsumsinya. Pada sub sektor perikanan di Kabupaten
Sukoharjo pada tahun 2008 produksi belut menempati urutan keenam
yaitu sebesar 26,630 ton, hal ini menunjukkan bahwa produksi belut di
Kabupaten Sukoharjo berpotensi untuk dikembangkan lebih lanjut agar
dapat memenuhi kebutuhan konsumsi masyarakat di Kabupaten
Sukoharjo. Perikanan di Kabupaten Sukoharjo dibudidayakan di keramba,
perairan umum, kolam, balai benih ikan (BBI) dan unit pembenihan rakyat
(UPR).

V. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Karakteristik Responden
1. Identitas Responden
Identitas responden merupakan gambaran secara umum tentang
keadaan dan latar belakang responden yang meliputi kelompok umur,
tingkat pendidikan dan lama mengusahakan. Adapun identitas pengusaha
pada usaha keripik belut di Kabupaten Sukoharjo dapat dilihat pada Tabel
17 berikut ini :

lix
Tabel 17. Identitas Responden Pengusaha Keripik Belut
No Uraian Rata-rata (Tahun)
1. Umur responden 47,5
2. Lama pendidikan 9,5
3. Lama mengusahakan 12,3
Sumber : Analisis Data Primer
Tabel 17 menunjukkan bahwa umur rata–rata pengusaha keripik
belut adalah 47,5 tahun yang termasuk dalam umur produktif, sedangkan
tingkat pendidikan rata-rata pengusaha adalah 9,5 tahun atau setingkat
Sekolah Menengah Pertama (SMP) dalam pendidikan formal. Sedangkan
rata-rata lama mengusahakan adalah 12,3 tahun. Meskipun pendidikan
formal yang mereka peroleh di bangku sekolah tidak secara langsung
mereka gunakan dalam pemasaran keripik belut, akan tetapi pengetahuan
yang diperoleh dari pendidikan formal tersebut akan mempengaruhi pola
pikir dan cara kerja mereka dalam pemasaran keripik belut.
Identitas responden pemasok yang dikaji dalam penelitian ini
meliputi : umur, lama pendidikan, dan pengalaman bekerja
Tabel 18. Identitas Responden Pemasok Keripik Belut
No Uraian Rata-rata (Tahun)
1. Umur responden 38,7
2. Lama pendidikan 9
3. Pengalaman bekerja 9
Sumber : Analisis Data Primer
Tabel 18 dapat diketahui bahwa umur rata–rata pemasok adalah 38,7
tahun yang termasuk dalam umur produktif, sedangkan tingkat pendidikan
rata-rata pedagang adalah 9 tahun. Sedangkan untuk rata-rata pengalaman
bekerja adalah 9 tahun. Sehingga 48 dengan demikian wawasan ataupun
pengetahuan yang dimiliki oleh pemasok keripik belut dapat dikatakan
cukup memadai dan bermanfaat dalam menjalankan usaha pemasaran
keripik belut. Dengan memiliki pengalaman bekerja selama 9 tahun berarti
memiliki kemampuan yang dapat mempermudah dalam pemasaran keripik
belut.

lx
Identitas responden pedagang pengumpul yang dikaji dalam
penelitian ini meliputi : umur, lama pendidikan, dan pengalaman bekerja
Tabel 19. Identitas Responden Pedagang Pengumpul Keripik Belut
No Uraian Rata-rata (Tahun)
1. Umur responden 42,5
2. Lama pendidikan 16
3. Pengalaman bekerja 11
Sumber : Analisis Data Primer
Tabel 19 dapat diketahui bahwa umur rata–rata pedagang pengumpul
adalah 42,5 tahun yang termasuk dalam umur produktif, sedangkan tingkat
pendidikan rata-rata pedagang adalah 16 tahun setaraf dengan S1.
Sedangkan untuk rata-rata pengalaman bekerja adalah 11 tahun. Dengan
demikian wawasan ataupun pengetahuan yang dimiliki oleh pedagang
pengumpul keripik belut dapat dikatakan cukup memadai dan bermanfaat
dalam menjalankan usaha pemasaran keripik belut. Sehingga
mempermudah dalam usaha pemasaran keripik belut di kecamatan Baki
Kabupaten Sukoharjo.
Identitas responden pengecer yang dikaji dalam penelitian ini
meliputi : umur, lama pendidikan, dan pengalaman bekerja

Tabel 20. Identitas Responden Pengecer Keripik Belut


No Uraian Rata-rata (Tahun)
1. Umur responden 38
2. Lama pendidikan 16
3. Pengalaman bekerja 9
Sumber : Analisis Data Primer
Tabel 20 menunjukkan bahwa umur rata–rata pengecer adalah 38
tahun yang termasuk dalam umur produktif, sedangkan tingkat pendidikan
rata-rata pedagang adalah 16 tahun. Sedangkan rata-rata untuk pengalaman
bekerja adalah 9 tahun. Seperti halnya dengan pedagang pengumpul,
pedagang pengecer berguna untuk memasarkan produk keripik belut agar

lxi
sampai ke konsumen. Umur, tingkat pendidikan dan lama bekerja
berpengaruh terhadap pemasaran keripik belut yaitu dengan pendidikan dan
pengalaman bekerja dapat mempermudah pemasaran keripik belut.
Tabel 21. Identitas Responden Konsumen Keripik Belut

No Uraian Rata-rata (Tahun)


1. Umur responden 42,8
2. Lama pendidikan 13

Sumber : Analisis Data Primer


Tabel 21 menunjukkan bahwa umur rata-rata responden konsumen
adalah 42,8 tahun yang berarti konsumen termasuk dalam usia produktif
untuk bekerja dan menghasilkan pendapatan sendiri sehingga mempunyai
kemampuan untuk membeli keripik belut. Selain itu Tabel 21 menunjukkan
bahwa lama pendidikan responden konsumen adalah 13 tahun yang berati
tingkat pendidikan responden konsumen cukup tinggi sehingga konsumen
mempunyai kemampuan untuk selektif dalam memilih makanan yang
dikonsumsinya salah satunya keripik belut.
Tabel 22. Identitas Responden Pesaing Keripik Belut

No Uraian Rata-rata (Tahun)


1. Umur responden 46,5
2. Lama pendidikan 10,5

Sumber : Analisis Data Primer


Tabel 22 menunjukkan bahwa umur rata-rata responden pesaing
adalah 46,5 tahun yang menunjukkan responden pesaing keripik belut
termasuk dalam usia produktif untuk bekerja. Berdasarkan Tabel 22, lama
pendidikan responden pesaing adalah 10,5 tahun yang menunjukkan
responden pesaing telah menyelesaikan tingkat pendidikan setaraf Sekolah
Menengah Pertama (SMP) sehingga responden pesaing sudah cukup
memiliki kemampuan untuk kreatif dalam pengolahan makanan salah
satunya keripik belut.
B. Perumusan Strategi Pemasaran Keripik Belut di Kabupaten Sukoharjo
1. Analisis Faktor Internal dan Eksternal

lxii
Perumusan strategi dimulai dengan menganalisis faktor internal dan
eksternal untuk mengidentifikasi faktor-faktor strategis yang menjadi
kekuatan dan kelemahan serta peluang dan ancaman dalam memasarkan
keripik belut di Kabupaten Sukoharjo.
a. Analisis Faktor Internal
Analisis faktor internal dilakukan untuk mengidentifikasi
kekuatan dan kelemahan yang ada pada usaha keripik belut ini sebagai
bahan masukan dan pertimbangan dalam penentuan strategi
pemasaran. Adapun faktor internal tersebut yaitu:
1) Sumber Daya Manusia
Sumber daya manusia merupakan faktor yang penting
dalam kegiatan pemasaran. Sumber daya manusia dapat
menentukan berhasil atau tidaknya suatu usaha. Sumber daya
manusia dapat berupa tingkat pendidikan, kemampuan dalam
mengadopsi informasi teknologi, pengalaman produksi, posisi
bersaing, penguasaan faktor produksi, terutama modal dan
pengelolaan usaha itu sendiri
Pengalaman diperlukan untuk memahami lingkungan fisik
dan ekonomi tempat mereka bekerja, keputusan yang harus
diambil, arti penting keputusan tersebut, kebebasan yang dimiliki
dalam memilih sehubungan dengan keterbatasan sumberdaya,
hubungan dengan pasar dan sebagainya. Keberhasilan pengusaha
dalam mengusahakan keripik belut akan diikuti oleh pengusaha
lain di sekitarnya. Oleh karena itu hubungan yang baik antara
pengusaha satu dengan yang lainnya harus dibina dan
ditingkatkan guna mendukung pemasaran keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo.
2) Pemasaran
Aspek-aspek pemasaran merupakan masalah yang perlu
diperhatikan. Pengusaha yang serba terbatas berada pada posisi
yang lemah dalam penawaran dan persaingan terutama yang

lxiii
menyangkut penjualan hasil. Hal ini akan berpengaruh terhadap
kepercayaan pembeli terhadap keripik belut itu sendiri. Biasanya
pembeli menghendaki keripik belut dengan kualitas yang bagus
dan sesuai dengan selera mereka yaitu dalam hal rasa. Tuntutan-
tuntutan pembeli terhadap keripik belut harus diperhatikan karena
akan berpengaruh terhadap kontinuitas pemasaran keripik belut.
Aspek pemasaran juga berhubungan dengan bauran
pemasaran yang meliputi analisis terhadap produk, harga,
distribusi dan promosi. Analisis produk meliputi macam produk
dan mutu/kualitas, analisis harga meliputi penetapan harga jual
dan posisi harga di pasaran, analisis distribusi meliputi saluran
distribusi dan analisis promosi meliputi media promosi yang
digunakan. Peluang pasar untuk memasarkan keripik belut masih
terbuka lebar. Hal ini karena permintaan akan keripik belut masih
sangat besar. Permintaan ini akan semakin meningkat pada bulan-
bulan tertentu seperti pada saat lebaran. Produksi keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo dapat tersedia setiap waktu dan selalu
dipasarkan setiap harinya. Besarnya suplai atau penawaran
keripik belut akan sangat dipengaruhi oleh iklim dan perlakuan
yang diterapkan dalam usaha keripik belut.
Strategi pemasaran adalah kombinasi dari empat variabel
atau kegiatan yang merupakan inti dari sistem pemasaran. Empat
variabel tersebut menunjukan pandangan-pandangan penjual
tentang kiat pemasaran yang tersedia untuk mempengaruhi
pembeli. Adapun empat variabel tersebut adalah:
a) Produk
Produk merupakan segala sesuatu yang ditawarkan
kepada pasar untuk mendapat perhatian, dimiliki, digunakan
atau dikonsumsi. Keripik belut yang dihasilkan di daerah
penelitian dibagi menjadi 3 jenis : tanpa tepung, super dan
biasa. Tanpa tepung memiliki ciri khas yaitu berukuran kecil

lxiv
dan jika digoreng tidak kempis dengan rasa yang sangat
renyah biasanya keripik belut jenis ini dipasarkan untuk
ekspor saja. Keripik belut jenis super memiliki ciri khas belut
yang berukuran sedang, tidak mudah patah ,tahan hingga
waktu beberapa bulan keripik belut jenis ini menggunakan
tepung rosebrand sehingga rasanya renyah. Sedangkan untuk
jenis yang ketiga adalah jenis keripik belut biasa memiliki
ciri khas belut dengan bentuk besar, menggunakan banyak
tepung, agak keras, biasanya menggunakan tepung campuran
rosebrand dengan jenis tepung lain dan hanya dipasarkan
untuk lokal saja.
Kualitas keripik belut tersebut sangat tergantung pada
kualitas belut. Kualitas belut ini akan tergantung pada belut
hasil tangkapan alam dan kondisi agroklimat yang
mendukung
b) Harga
Harga keripik belut di pasaran sangat dipengaruhi oleh
kondisi permintaan dan penawaran. Kondisi permintaan
biasanya relatif stabil dalam setahun, meskipun kadang-
kadang terjadi peningkatan yang signifikan dalam bulan-
bulan tertentu oleh karena itu, keseimbangan harga yang
terbentuk pada komoditas ini sangat dipengaruhi kondisi
ketersediaan pasokan di pasaran. Pada bulan-bulan sepanjang
musim hujan saat jumlah belut alam meningkat, harga belut
di pasaran relatif murah, yakni berkisar Rp 10.000,00–
Rp 15.000,00/Kg. Sebaliknya pada musim kemarau, harga
jual belut perkilogramnya dapat melonjak secara signifikan,
yaitu antara Rp 20.000,00–Rp30.000,00/Kg. Untuk belut
hasil olahan seperti keripik belut dijual dengan harga yang
lebih tinggi. Khusus untuk keripik belut Sukoharjo dijual
berdasarkan 3 kelas. Kelas 1 merupakan kelas istimewa

lxv
dimana produk keripik belut ini dijual tanpa tepung dengan
harga Rp 70.000,00 - Rp 100.000,00/Kg. Keripik belut jenis
ini diproduksi hanya untuk keperluan ekspor. Kemudian
untuk kelas 2 merupakan keripik belut jenis super dimana
keripik belut ini dijual dengan harga berkisar Rp 60.000,00–
Rp 70.000,00/Kg dan untuk Keripik belut kelas III
merupakan keripik jenis biasa dijual dengan harga berkisar
Rp 45.000,00–Rp 48.000,00/Kg. Untuk keripik belut jenis ini
hanya untuk mencukupi kebutuhan lokal saja yaitu hanya
untuk Daerah Surakarta dan sekitarnya saja.
c) Distribusi
Distribusi merupakan kegiatan penyampaian barang
dari produsen sampai ke konsumen. Dengan adanya arus
pemasaran atau saluran distribusi memudahkan atau
memperlancar dalam lalu lintas perdagangan. Saluran
distribusi merupakan hal penting dari produsen ke konsumen.
Saluran distribusi yang digunakan dalam menjual produk
keripik belut sangat luas mulai dari pasar-pasar lokal hingga
di kota besar seperti Jakarta, Yogyakarta, Surakarta Klaten
dan Kalimantan serta ke luar negeri yaitu Malaysia dan
Singapura
Adapun pola saluran pemasaran keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo dapat dilihat pada bagan berikut :
a. Saluran 1 (ProdusenèKonsumen)
Dalam hal ini pengusaha tidak melakukan
penjualan dari rumah ke rumah dengan tenaga penjual,
melainkan para konsumen secara langsung datang ke
pengusaha. Biasanya konsumen yang datang ke
pengusaha ini berasal dari kalangan warga setempat.
b. Saluran 2 (ProdusenèDistributorèBuyers/konsumen
luar negeri)

lxvi
Pada saluran 2 konsumen berasal dari luar negeri.
Hal ini terjadi jika ada permintaan saja dari konsumen.
Pembeli luar negeri akan terlebih dahulu memesan
keripik belut dari pengusaha sesuai dengan permintaan,
yang rata-rata pembeli dari luar negeri memilih jenis
keripik belut kualitas I. Sedangkan untuk pembayarannya
melalui antar bank.
c. Saluran 3 (ProdusenèPengecerèKonsumen)
Pada saluran ini pengusaha menyalurkan
produknya ke kios-kios/pasar baru kemudian sampai ke
tangan konsumen. Produk tersebut disalurkan atas
pesanan ataupun titipan. Kios-kios yang melakukan
pesanan biasanya merupakan kios-kios yang sudah
menjadi langganan untuk selanjutnya produk tersebut
dijual lagi kepada konsumen.
d. Saluran 4
(ProdusenèPengepul/distributorèPengecerè
Konsumen)
Pada saluran distribusi ini pengusaha
memproduksi keripik belut olahannya dengan melibatkan
seorang pengepul/distributor. Dimana seorang distributor
akan membeli produk keripik belut itu dengan harga
yang lebih tinggi yang kemudian oleh mereka akan dijual
lagi tentunya dengan kemasan yang berbeda bentuknya.
Dengan harga yang lebih tinggi. Pada saluran ini pihak
konsumen akhirlah yang akan menanggung banyak
kerugian karena harga semakin mahal.
d) Promosi
Promosi di dalam memasarkan keripik belut dilakukan
oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kabupaten
Sukoharjo melalui pembuatan papan nama sentra industri

lxvii
keripik belut di Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo,
mengarahkan tamu untuk kunjungan ke sentra keripik belut.
Pembuatan brosur/leaflet profil tentang industri kecil keripik
belut mengadakan pameran-pameran serta dari internet yang
telah dibuat oleh Pemerintah Daerah. Selain itu juga
dilakukan promosi secara tidak langsung oleh pedagang-
pedagang di pasar serta promosi dari mulut ke mulut yang
dilakukan oleh warga setempat
3) Kondisi Keuangan
Kondisi keuangan sering dianggap sebagai satu-satunya
barometer terbaik dalam melihat posisi bersaing. Usaha keripik
belut mampu memberikan keuntungan bagi pengusaha. Hal ini
dapat dilihat dari stabilitas usaha yang telah lama dijalankan.
Beberapa pengusaha menjadikan usaha ini sebagai pekerjaan
pokok bukan hanya pekerjaan sampingan.
Tidak dapat dipungkiri lagi, tujuan akhir usaha keripik
belut adalah laba atau keuntungan dan tingkat laba yang berhasil
diraih sering dijadikan ukuran keberhasilan. Dengan laba yang
diperoleh, pengusaha akan dapat melakukan penyempurnaan
mutu, Pemasaran teknologi dan pelayanan lebih bagus kepada
konsumen.
Modal adalah komponen yang cukup pokok dalam usaha
keripik belut di Kabupaten Sukoharjo ini. Sebagian besar
pengusaha memiliki modal yang terbatas dalam hal keuangan.
Untuk mempersiapkan besarnya uang yang akan digunakan dalam
usaha keripik belut terkadang mereka mengalami kesulitan.
Pinjaman dan kredit dari Dinas belum merata sehingga banyak
pengusaha keripik belut yang belum mendapatkan kesempatan
terlebih pernah terjadi kredit macet pada tahun-tahun sebelumnya.
4) Produksi/Operasional
Produksi merupakan suatu rangkaian kegiatan untuk
merubah bahan baku menjadi barang setengah jadi atau jadi

lxvii
i
Dalam proses produksi pembuatan keripik belut tidak
membutuhkan proses yang rumit dalam kegiatan operasionalnya.
Biasanya dalam proses produksi untuk keripik belut kelas 1 setiap
5 Kg belut basah akan menjadi 1 Kg belut kering. Keripik belut
kelas II dan Kelas III setiap 3 Kg belut basah akan menjadi 1 Kg
belut kering.
a) Belut disiapkan kemudian perut belut disayat hingga
punggung kemudian direntangkan sehingga berbentuk
lembaran-lembaran tipis.
b) Rendam lembaran – lembaran belut tadi menggunakan air
garam.
c) Selanjutnya lembaran-lembaran belut tadi dikeringkan
dengan cara dijemur di dibawah terik matahari.
d) Setelah kering taruh belut didalam tempat untuk selanjutnya
diberi bumbu tepung.
e) Kemudian digoreng hingga matang atau hingga kering,
dengan nyala api tidak terlalu besar.
f) Keripik belut ditiriskan dan
g) Keripik belut siap disajikan.
Adapun proses pembuatan keripik belut dapat dilihat pada
gambar dibawah ini:
Belut

Dipisahkan dari kotorannya

Dicuci

Ditiriskan

Dilumuri bumbu, dengan atau


tanpa tepung

Digoreng hingga matang

Ditiriskan

lxix
Keripik Belut

Gambar 3. Pembuatan Keripik Belut


Sumber : Data Primer
b. Analisis Faktor Eksternal
Analisis faktor eksternal bertujuan untuk mengidentifikasi
faktor-faktor kunci yang menjadi peluang dan ancaman dalam
pemasaran usaha keripik belut.
1) Pemerintah
Pemerintah merupakan salah satu kelembagaan
pendukung dalam kegiatan pemasaran keripik belut. Peran
pemerintah sangat berpengaruh terhadap kebijakan-kebijakan
yang dibuat khususnya dalam usaha keripik belut. Dinas
Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi merupakan lembaga
pemerintah yang berperan besar terhadap kemajuan pemasaran
keripik belut di Kabupaten Sukoharjo. Adapun usaha-usaha yang
dilakukan pemerintah daerah untuk mendukung pemasaran
industri kecil keripik belut di Kabupaten Sukoharjo adalah dengan
melakukan bimbingan-bimbingan terhadap kemasan keripik belut
supaya produk keripik belut terlihat menarik, memberi bantuan
sarana kemasan produk, memfasilitasi pengusaha dalam
memperoleh sertifikasi PIRT (Pengusaha Industri Rumah
Tangga), pembuatan brosur/leaflet profil tentang industri kecil
keripik belut, mengadakan pameran dan promosi. Pemerintah
juga melakukan pembinaan-pembinaan terhadap pemasaran
keripik belut antara lain dengan memberikan bimbingan kualitas
produk makanan bagi indutri kecil keripik belut, memfasilitasi
hubungan kerjasama dengan swalayan ataupun mini market.
Untuk itu diperlukan juga sosialisasi/promosi dalam pemasaran
keripik belut di Kabupaten Sukoharjo. Semua usaha ini dilakukan

lxx
pemerintah Kabupaten Sukoharjo sebagai upaya untuk
mempertahankan daerah Sukoharjo khususnya Kecamatan Baki
tersebut sebagai daerah sentra keripik belut.
2) Konsumen
Konsumen membeli suatu barang dan jasa bertujuan untuk
memenuhi kebutuhannya. Demikian juga konsumen keripik belut
di Kabupaten Sukoharjo membeli keripik belut dengan alasan
yaitu memenuhi kebutuhan dan pertimbangan faktor kesehatan.
Konsumen menyadari bahwa mengkonsumsi keripik belut akan
berguna bagi kesehatan.
Konsumen keripik belut tersebar di beberapa daerah di
Indonesia seperti Sukoharjo, Surakarta, Klaten, Yogyakarta,
Jakarta dan Kalimantan. hingga konsumen luar negeri yaitu
Singapura dan Malaysia. Biasanya konsumen menuntut kualitas
keripik belut yang baik. Hal ini yang menjadi tantangan bagi
pengusaha untuk terus meningkatkan kualitas keripik belut.
Tuntutan kualitas yang tinggi ini biasanya tidak diimbangi oleh
kekuatan daya beli konsumen. Kekuatan tawar menawar
konsumen relatif rendah dan hal ini dapat merugikan pihak
produsen, oleh karena kualitas keripik belut yang tinggi, tidak
selalu diikuti tingginya harga.
3) Pemasok
Pemasok merupakan penyedia bahan baku untuk proses
produksi. Pemasok industri keripik belut di Kabupaten Sukoharjo
sebagian besar berasal dari Jawa Timur yaitu Kediri, Malang, dan
Bojonegoro. Untuk pemasok yang berasal dari Malang
merupakan pemasok belut yang memiliki kualitas baik dibanding
dengan daerah lain. Pasokan belut tidak hanya berasal dari Jawa
Timur saja. Dari daerah lokal sendiri yaitu Sukoharjo juga
menjadi daerah pasokan namun yang menjadi kendala adalah di
daerah lokal pasokan belut yang diminta tidak sesuai dengan

lxxi
pesanan dalam hal kuantitasnya, juga belut yang ada mempunyai
kualitas yang kurang baik. Pemasok belut yang berasal dari
daerah Jawa Timur berusaha menjaga agar pasokan belut selalu
tersedia setiap saat yaitu dengan membudidayakan belut hasil
tangkapan alam.
4) Pesaing
Pesaing industri kecil keripik belut Kabupaten Sukoharjo
berasal dari wilayah seperti Kabupaten Klaten dan Yogyakarta.
Pesaing yang berasal dari wilayah Yogyakarta dan Klaten
menjual produknya di wilayah sentra industri belut Godean
Yogyakarta. Wilayah ini merupakan salah satu pasar potensial
untuk keripik belut yang berasal dari kecamatan Baki kabupaten
Sukoharjo. Banyaknya produk dari pesaing ini menyebabkan
harga tawar pembeli yang rendah karena produk berlimpah.
Pesaing dari Klaten maupun Yogyakarta memiliki jumlah unit
usaha yang cukup besar dengan harga yang lebih murah namun
kualitasnya berada di bawah Daerah Sukoharjo. Selain dari
produk keripik belut juga terdapat persaingan terhadap produk
belut lainnya yaitu adanya dendeng belut, abon belut, dan daging
asap juga banyak mempengaruhi pemasaran keripik belut.
5) Lembaga Pemasaran
Lembaga pemasaran sentra keripik belut di Kabupaten
Sukoharjo terdiri dari pedagang pengumpul dan pengecer.
Pedagang pengumpul berperan mengumpulkan produk saja
kemudian menjualnya kembali kepada konsumen. Biasanya harga
produk telah ia tetapkan sebelumnya. Produk keripik belut yang
telah dihasilkan oleh pengusaha akan mereka beli dengan harga
yang tinggi dan akan dijual dengan harga yang berlipat ganda
pula. Misalnya pengusaha menetapkan harga keripik belut kelas 3
sebesar Rp 45.000,00/kg. Oleh pedagang pengumpul harga

lxxii
tersebut akan dilipatgandakan menjadi Rp 90.000,00/kg dengan
memakai merek yang mereka buat sendiri.
Sedangkan pengecer menjual keripik belut langsung
kepada konsumen dalam jumlah yang relatif sedikit.
2. Identifikasi Faktor Kekuatan, Kelemahan, Peluang dan Ancaman
Berdasarkan hasil analisis faktor internal dan eksternal maka dapat
diidentifikasi kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman yang
berpengaruh terhadap pemasaran keripik belut di Kabupaten Sukoharjo.
Adapun faktor-faktor tersebut dapat dilihat pada Tabel 23.

Tabel 23.Identifikasi Kekuatan, Kelemahan, Peluang dan Ancaman dalam


Pemasaran Keripik belut di Kabupaten Sukoharjo
Faktor Internal Kekuatan Kelemahan
Sumber Daya Manusia - Pengalaman produksi
- Kontinyuitas produksi
Pemasaran -Kualitas keripik belut - Promosi terbatas
-Saluran Distribusi yang - Kemasan kurang menarik
lancar - Harga fluktuatif
- Kemitraan/kerjasama - Harga keripik belut mahal
antar produsen.
Manajemen - Manajemen
keuangan/pembukuan belum
tersusun secara rapi
Faktor Eksternal Peluang Ancaman
Cuaca - Perbedaan Musim
Kondisi Perekonomian - Perluasan akses pasar
dengan membangun
jaringan

Pemasok - Pemasok tidak dapat memenuhi


kebutuhan sesuai permintaan

lxxii
i
Sosial dan Budaya - Meningkatnya kesadaran -
masyarakat akan
kandungan gizi belut

Politik dan Hukum - Perhatian pemerintah - Pemerintah kurang berperan


- Kebijakan Promosi optimal dalam membantu
pemberian modal/kredit
Teknologi - Adanya teknologi internet
Persaingan - Persaingan di dalam - Adanya pemasaran keripik lain
Kabupaten Sukoharjo
relatif kecil
Konsumen - Daya beli konsumen terhadap
keripik belut rendah
Sumber : Analisis Data Primer
a. Identifikasi Faktor Kekuatan
1) Pengalaman Produksi
Untuk menghasilkan keripik belut yang berkualitas dan
memiliki rasa enak serta mempunyai ciri khas membutuhkan waktu
lama yaitu bisa mencapai puluhan tahun. Pengalaman produksi
dalam mengolah sangat diperlukan untuk menunjang rasa agar
keripik belut yang dihasilkan memiliki rasa yang enak. Dari hasil
penelitian mengenai keripik belut di Kabupaten Sukoharjo bahwa
salah satu kekuatan yang membuat rasa keripik belut di Sukoharjo
memiliki rasa yang enak adalah pengalaman produksi. Semakin
lama mereka mengusahakan keripik belut semakin membuat
mereka mahir dalam mempertahankan rasa supaya tidak berubah.
2) Kontinyuitas produksi
Keripik belut di Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo
memiliki kontinyuitas produksi yang stabil. Setiap ada permintaan
pengusaha selalu dapat memenuhi permintaan itu. Para pengusaha
memasok bahan baku dari daerah Jawa Timur yaitu dari daerah
Kediri, Malang dan Bojonegoro serta dari daerah Sukoharjo
sendiri. Setiap harinya keripik belut di Kecamatan Baki Kabupaten
Sukoharjo dihasilkan sekitar 2 kuintal dan siap dipasarkan.
Konsumen atau pedagang besar tidak perlu menunggu, jadi

lxxi
v
konsumen atau pedagang besar bisa langsung memilih yang
dikehendaki. Keripik belut berukuran sedang digunakan untuk
konsumsi masyarakat atau dijual pasar.
3) Kualitas Keripik Belut
Kualitas keripik belut yang baik sangat tergantung pada
kualitas belut. Belut yang memiliki kualitas baik berasal dari
tangkapan alam dan bukan berasal dari budidaya. Adapun ciri-ciri
belut yang berkualitas baik adalah sebagai berikut :
- Anggota tubuh utuh dan mulus yaitu tidak ada luka
gigitan.
- Gerakan lincah dan agresif.
- Penampilan sehat yang dicirikan tubuh yang keras dan
tidak lemas manakala dipegang.
- Tubuh berukuran kecil dan berwarna kuning kecoklatan.
- Umur antara 2-4 bulan.
- Belut bukan berasal dari budidaya melainkan berasal dari
tangkapan di alam.
Keripik belut dapat dikatakan memiliki kualitas baik apabila
telah memiliki persyaratan sebagai berikut :
a. Higienis, renyah, kering, dan tanpa bahan pengawet.
b. Utuh seluruh badan dalam pengemasan dan tidak mudah putus.
c. Tahan lama hingga beberapa bulan.
d. Rasanya gurih dan lezat.
4) Saluran distribusi yang lancar
Distribusi merupakan proses penyampaian barang dan jasa
dari produsen ke konsumen. Adanya ketersediaan alat
pengangkutan dan pedagang pengumpul maupun tenaga penjual
lainnya membuat produk sampai ke tangan konsumen tepat waktu
sehingga dapat membantu dalam penyaluran keripik belut dari
produsen ke konsumen.

lxxv
Saluran distribusi yang digunakan oleh pengusaha keripik
belut dalam menjual produknya terdiri dari pedagang pengumpul,
pengecer, dan eksportir. Kemudian untuk pemasarannya sangat
luas mulai dari pasar-pasar lokal hingga di kota besar seperti
Jakarta, Bandung, Yogyakarta, Klaten, Kalimantan serta Malaysia
dan Singapura. Penjualan keripik belut biasanya dilakukan
langsung kepada pengusaha di toko mereka masing-masing atau
melalui kelompok-kelompok yang sudah terorganisir.
5) Kemitraan/kerjasama antar produsen
Kemitraan yang terjalin antar produsen sangat baik. Hal ini
merupakan salah satu kekuatan dalam usaha keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo. Jika salah satu pengusaha kekurangan bahan
baku belut maka pengusaha lain akan memberikan stoknya untuk
menutupi kekurangan itu dan sebaliknya.
Bentuk kerjasama lain yang telah dilakukan selama ini adalah
melakukan promosi secara bersama-sama yaitu dengan
mengadakan pameran-pameran, pemasangan papan nama sentra
keripik belut di Kabupaten Sukoharjo, pelatihan budidaya belut
secara bersama-sama.

b. Identifikasi Faktor Kelemahan


1) Promosi terbatas
Promosi keripik belut selama ini dilakukan oleh pengusaha,
konsumen dan pemerintah. Pemerintah daerah setempat
diantaranya dengan pembuatan papan nama sentra industri keripik
belut di Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo, mengarahkan tamu
untuk kunjungan ke sentra keripik belut, pembuatan brosur/leaflet
profil tentang industri kecil keripik belut mengadakan pameran-
pameran. Promosi yang dilakukan pemerintah daerah sangat
kurang efektif karena sangat terbatasnya dana untuk pembuatan
papan nama, kurangnya minat tamu yang berkunjung ke daerah

lxxv
i
sentra keripik belut mengingat daerah tersebut bukan merupakan
daerah kunjungan wisata. Sedangkan promosi yang dilakukan
pengusaha hanya sebatas dari mulut ke mulut saja. Untuk
konsumen promosi yang dilakukan biasanya membantu
mengarahkan pembeli lain untuk membeli keripik belut yang
berasal dari daerah Kabupaten Sukoharjo.
2) Kemasan kurang menarik
Sebagian besar kemasan yang digunakan untuk keripik belut
di Kabupaten Sukoharjo kurang menarik perhatian konsumen jika
dibandingkan dengan pengusaha yang berasal dari Klaten dan
Yogyakarta. Pengusaha keripik belut di Kabupaten Sukoharjo juga
belum memberikan nama merek pada produknya. Serta tidak
adanya kepastian dari pengusaha itu sendiri mengenai kemasan.
Hal dikarenakan hampir seluruh pengusaha keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo adalah penjual keripik belut secara grosiran
dan untuk dijual lagi sehingga kemasan yang diminta pedagang
pengumpul adalah kemasan tanpa merek. Kemudian pedagang
pengumpul akan membungkus lagi keripik tersebut tentunya
dengan merek yang berasal dari pedagang pengumpul itu.
3) Harga fluktuatif
Harga keripik belut di pasaran sangat dipengaruhi oleh
kondisi permintaan dan penawaran. Kondisi permintaan biasanya
relatif stabil dalam setahun, meskipun kadang-kadang terjadi
peningkatan yang signifikan dalam bulan-bulan tertentu. Oleh
karena itu, kestabilan harga yang terbentuk sangat dipengaruhi
kondisi ketersediaanya di pasaran. Pada bulan-bulan sepanjang
musim hujan saat jumlah belut alam meningkat, harga keripik belut
di pasaran relatif murah dengan harga mencapai Rp10.000,00-
Rp15.000,00/Kg. Sebaliknya pada musim kemarau, harga jual
keripik belut perkilogramnya dapat melonjak secara signifikan,
yaitu antara Rp20.000,00-Rp30.000,00/Kg.

lxxv
ii
4) Harga keripik belut mahal.
Saat ini keripik belut dianggap produk yang harganya relatif
lebih mahal, walaupun keripik belut menjanjikan kesehatan.
Keripik belut juga belum menjangkau seluruh lapisan masyarakat.
Untuk mengatasi hal tersebut, diperlukan cara agar keripik belut
dapat dinikmati oleh kalangan menengah ke bawah yaitu dengan
cara membuat kemasan keripik belut dengan ukuran lebih kecil
lagi yaitu ukuran 1 ons, 2 ons ataupun yang yang dibuat dalam
plastik-plastik kecil dengan harga Rp 2000,00.
5) Manajemen keuangan yang kurang baik
Kondisi keuangan pengusaha keripik belut masih terbatas
pada sumber modal sendiri. Selain itu para pengusaha keripik belut
tersebut juga belum bisa mengendalikan keuangan mereka, bahkan
sering tercampur untuk kebutuhan rumah tangga sehingga saat
untuk memenuhi kebutuhan usaha keripik belut terkadang menjadi
kesulitan sendiri, misalnya pengusaha memperoleh kredit dari
dinas perikanan namun digunakan untuk konsumsi atau membeli
kebutuhan lain dan ketika untuk memenuhi kebutuhan usaha
keripik belut harus meminjam lagi kepada pihak lain.
Di awal usaha pengusaha keripik belut mencatat pembukuan
mereka mengenai pengeluaran, pemasukan dan keuntungan.
Namun seiring dengan semakin berkembangnya usaha keripik
belut pengusaha enggan mencatat lagi keuntungan yang mereka
peroleh di pembukuan. Mereka menganggap bahwa usaha ini
untung dan tidak perlu perhitungan yang lebih detail lagi.

c. Identifikasi Faktor Peluang


1) Perluasan akses pasar dengan membangun jaringan
Kondisi perluasan akses pasar dengan membentuk jaringan
sangat diharapkan. Melalui pembentukan jaringan pelaku usaha
yang punya produk sama bisa memenuhi kebutuhan pasar secara

lxxv
iii
bersama-sama. Dengan begitu, mereka bisa mengendalikan pasar
dan bukan sebaliknya. Misalnya pengusaha ingin memasok
produknya hingga ke luar negeri. Melalui jaringan tersebut akan
muncul suatu harga yang menguntungkan bagi semua pengusaha.
Apabila diantara pengusaha berjalan sendiri-sendiri, maka bisa saja
ada konsumen yang menawarkan harganya berbeda-beda sehingga
mengakibatkan pengusaha sendiri yang rugi, karena adanya
persaingan harga di antara produsen. Dengan pembentukan
jaringan pelaku usaha, diharapkan terjadi kesinergian dalam
pembentukan harga. Hal semacam ini sangat penting dalam
menjamin distribusi keripik belut.
2) Meningkatnya kesadaran masyarakat akan kandungan gizi belut
Bentuknya yang seperti ular membuat sebagian orang enggan
untuk melihatnya. Padahal, dagingnya sangat lezat dan dapat
diolah menjadi berbagai makanan yang bergizi tinggi. Selain itu,
belut juga memiliki berbagai khasiat untuk kesehatan. Dilihat dari
komposisi gizinya, belut mempunyai nilai energi yang cukup
tinggi, yaitu 303 kkal per 100 gram daging. Nilai energi belut jauh
lebih tinggi dibandingkan telur (162 kkal/100 g tanpa kulit) dan
daging sapi (207 kkal per 100 g). Hal itulah yang menyebabkan
belut sangat baik untuk digunakan sebagai sumber energi.
Protein belut juga kaya akan beberapa asam amino yang
memiliki kualitas cukup baik, yaitu leusin, lisin, asam aspartat, dan
asam glutamat. Leusin dan isoleusin merupakan asam amino
esensial yang sangat diperlukan untuk pertumbuhan anak-anak dan
menjaga kesetimbangan nitrogen pada orang dewasa.
Tingginya kadar asam glutamat pada belut menjadikan belut
berasa enak dan gurih. Dalam proses pemasakannya tidak perlu
ditambah penyedap rasa berupa monosodium glutamat (MSG).
Belut kaya akan zat besi (20 mg/100 g), jauh lebih tinggi
dibandingkan zat besi pada telur dan daging (2,8 mg/100g).

lxxi
x
Konsumsi 125 gram belut setiap hari telah memenuhi kebutuhan
tubuh akan zat besi, yaitu 25 mg per hari. Zat besi sangat
diperlukan tubuh untuk mencegah anemia gizi, yang ditandai oleh
tubuh yang mudah lemah, letih, dan lesu.
Belut juga kaya akan fosfor. Nilainya dua kali lipat fosfor
pada telur. Tanpa kehadiran fosfor, kalsium tidak dapat
membentuk massa tulang. Karena itu, konsumsi fosfor harus
berimbang dengan kalsium, agar tulang menjadi kokoh dan kuat,
sehingga terbebas dari osteoporosis. Di dalam tubuh, fosfor yang
berbentuk kristal kalsium fosfat umumnya (sekitar 80 persen)
berada dalam tulang dan gigi.
Kandungan vitamin A yang mencapai 1.600 SI per 100 g
membuat belut sangat baik untuk digunakan sebagai pemelihara sel
epitel. Selain itu, vitamin A juga sangat diperlukan tubuh untuk
pertumbuhan, penglihatan, dan proses reproduksi.
Belut juga kaya akan vitamin B. Vitamin B umumnya juga
sangat penting bagi otak untuk berfungsi normal, membantu
membentuk protein, hormon, dan sel darah merah.
3) Perhatian pemerintah
Perhatian yang telah dilakukan pemerintah terhadap usaha
keripik belut di Kabupaten Sukoharjo ditunjukan dengan
memfasilitasi pengusaha dalam memperoleh sertifikasi PIRT
(Pangan Industri Rumah Tangga). Pemerintah juga melakukan
pembinaan-pembinaan terhadap pemasaran keripik belut antara
lain dengan memberikan bimbingan kualitas produk makanan bagi
industri kecil keripik belut, memfasilitasi hubungan kerjasama
dengan swalayan ataupun mini market serta pemberian pinjaman
modal dengan bunga yang ringan.
4) Kebijakan Promosi disertai dengan adanya teknologi internet
Kebijakan promosi adalah aktivitas pemasaran dengan
berusaha menyebarkan informasi, mempengaruhi dan atau

lxxx
mengingatkan pasar sasaran atas perusahaan dan produknya agar
bersedia menerima, membeli dan loyal pada produk yang
ditawarkan perusahaan.
Dengan perkembangan dan kemajuan ilmu pengetahuan dan
teknologi kegiatan pemasaran dapat dilakukan dengan bantuan
komunikasi dunia maya. Adanya internet memungkinkan para
konsumen keripik belut untuk mengakses sejumlah informasi
terkait dengan proses perdagangan keripik belut. Melalui teknologi
ini, kini produsen belut dapat menawarkan produknya secara
online kepada para pembeli di seluruh kawasan Nusantara hingga
mancanegara, sehingga semakin memperluas jaringan pemasaran
dan akses pasar.
5) Persaingan di dalam Kabupaten Sukoharjo relatif kecil
Persaingan yang ada diantara pengusaha keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo relatif kecil dan tidak banyak
mempengaruhi penjualan keripik belut di Kabupaten Sukoharjo.
Pengusaha yang ada telah mempunyai konsumen dan pasar keripik
belut masing-masing. Antar sesama pengusaha keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo mereka anggap bukan sebagai saingan tapi
justru dijadikan mitra dagang. Jika salah satu pengusaha
kekurangan bahan baku maka pengusaha lain akan berusaha
membantu untuk memberikan kelebihan bahan bakunya kepada
pengusaha yang membutuhkan ataupun sebaliknya.

d. Identifikasi Faktor Ancaman


1) Perbedaan musim
Perbedaan musim selama ini sangat mempengaruhi
pemasaran keripik belut di Kabupaten Sukoharjo. Hal ini akan
membawa dampak pada penawaran yang tidak stabil. Pada bulan-
bulan sepanjang musim hujan saat jumlah belut alam meningkat,
harga belut dipasaran relatif murah, yakni berkisar Rp 10.000,00-

lxxx
i
Rp 15.000,00/Kg. Sebaliknya pada musim kemarau, harga jual
belut per kilogramnya dapat melonjak secara signifikan, yaitu
antara Rp 20.000,00-Rp30.000,00/Kg. Akibat hal tersebut
membuat pengusaha semakin kesulitan dalam menjamin kestabilan
harga jual keripik belutnya.
2) Pemasok tidak dapat memenuhi kebutuhan sesuai permintaan
Untuk mencukupi permintaan pasar pengusaha keripik belut
di Kabupaten Sukoharjo belum mampu membudidayakan belut
sendiri. Untuk memenuhi bahan baku pengusaha sangat tergantung
dari pemasok yang berasal dari daerah Jawa Timur. Keripik belut
yang dibudidayakan dengan belut yang ditangkap dialam akan
menghasilkan rasa yang berbeda ketika belut digoreng. Selama ini
belut yang mempunyai rasa yang enak berasal dari tangkapan di
alam.
3) Pemerintah kurang berperan optimal dalam pemberian
modal/kredit
Selama ini pengusaha sangat kesulitan untuk mendapatkan
akses modal. Misalnya untuk mendapatkan pinjaman modal dari
lembaga keuangan pengusaha sering dipersulit oleh urusan
jaminan. Diharapkan dengan adanya jaminan kelangsungan usaha
keripik belut dari pemerintah daerah Kabupaten Sukoharjo dapat
mempermudah pengusaha keripik belut memperoleh modal/kredit
terutama dalam memperluas jaringan pemasaran dan akses pasar
4) Adanya pemasaran keripik lain
Adanya pemasaran dari keripik lain berupa keripik paru ,
keripik rambak cakar, keripik kulit sapi dapat menjadi ancaman
bagi pemasaran keripik belut di Kabupaten Sukoharjo. Pendapatan
produsen menjadi menurun karena jumlah yang dijual menjadi
berkurang. Kualitas keripik belut tetap menjadi primadona namun
dengan adanya perkembangan teknologi yang lebih baik tidak
tertutup kemungkinan keripik lain akan dapat lebih berkembang

lxxx
ii
dibandingkan dengan keripik belut sehingga mempengaruhi
pemasaran dari keripik belut.
5) Daya beli konsumen terhadap keripik belut rendah
Minat konsumen dalam membeli keripik belut rendah. Salah
satu penyebabnya yaitu harganya yang mahal sehingga saat ini
hanya kalangan tertentu yang mampu membeli keripik belut.
Biasanya berasal dari kalangan menengah ke atas.
3. Alternatif Strategi
Untuk merumuskan alternatif strategi yang diperlukan dalam
pemasaran industri keripik belut di Kabupaten Sukoharjo digunakan
analisis Matriks SWOT. Matriks SWOT menggambarkan secara jelas
bagaimana peluang dan ancaman eksternal dapat dipadukan dengan
kekuatan dan kelemahan internal sehingga dihasilkan rumusan strategi
pemasaran usaha keripik belut di Kabupaten Sukoharjo. Matriks ini
menghasilkan empat sel kemungkinan alternatif strategi, yaitu strategi S-O,
strategi W-O, strategi W-T, dan strategi S-T.
Setelah mengidentifikasi faktor-faktor internal dan eksternal yang
menjadi kekuatan dan kelemahan serta peluang dan ancaman dalam
pemasaran industri keripik belut di Kabupaten Sukoharjo, maka diperoleh
beberapa alternatif strategi yang dapat dipertimbangkan, antara lain:
a. Strategi S-O
Strategi S-O (Strength-Opportunity) atau strategi kekuatan-
peluang adalah strategi yang menggunakan kekuatan internal untuk
memanfaatkan peluang eksternal. Alternatif strategi S-O yang dapat
dirumuskan adalah :
1) Meningkatkan kualitas, promosi perikanan, menjaga loyalitas
konsumen, jaringan distribusi keripik belut, kemitraan, dan
penanaman modal swasta untuk menembus pasar ekspor.
2) Memanfaatkan adanya budaya kesadaran masyarakat akan gizi
dalam peningkatan produksi dan pemasaran.
b. Strategi W-O

lxxx
iii
Strategi W-O (Weakness-Opportunity) atau strategi kelemahan-
peluang adalah strategi untuk meminimalkan kelemahan yang ada
untuk memanfaatkan peluang eksternal. Alternatif strategi W-O yang
dapat dirumuskan adalah :
1) Optimalisasi pemberdayaan, peningkatan pengadaaan bahan baku.
2) Peningkatan pemasaran hasil produk keripik belut melalui promosi
produk unggulan spesifik lokasi disertai dengan koordinasi antara
instansi yang terkait dalam permodalan dan perijinan usaha.
c. Strategi S-T
Strategi S-T (Strength-Threat) atau strategi kekuatan-ancaman
adalah strategi untuk mengoptimalkan kekuatan internal yang dimiliki
dalam menghindari ancaman. Alternatif strategi S-T yang dapat
dirumuskan adalah :
1) Mempertahankan kualitas produk keripik belut dan
mengefisiensikan penggunaan sarana produksi serta
memperpendek mata rantai produsen-konsumen.
2) Membentuk wadah kerjasama antar pengusaha keripik belut
dengan dukungan dari pemerintah
d. Strategi W-T
Strategi W-T (Weakness-Threat) atau strategi kelemahan-
ancaman adalah strategi defensif untuk meminimalkan kelemahan
internal dan menghindari ancaman eksternal. Alternatif strategi yang
dapat dirumuskan adalah :
1) Meningkatkan kualitas sumber daya pengusaha secara teknis, moral
dan spiritual melalui kegiatan pembinaan untuk memaksimalkan
produksi dan daya saing keripik belut
2) Meningkatkan jaringan pemasaran untuk memperluas pangsa pasar.

lxxx
iv
Alternatif strategi pemasaran keripik belut di Kabupaten Sukoharjo dapat
dilihat pada Matrik SWOT sebagai berikut :
Tabel 24.Matriks SWOT Pemasaran Keripik belut di Kabupaten Sukoharjo
Kekuatan-S Kelemahan-W
1. Pengalaman produksi 1. Promosi terbatas
2. Kontinyuitas produksi 2. Kemasan kurang menarik
3. Kualitas keripik belut 3. Harga fluktuatif
4. Saluran Distribusi yang lancar 4. Harga keripik belut mahal
5. Kemitraan/kerjasama antar 5. Manajemen
produsen. keuangan/pembukuan belum
tersusun secara rapi

Peluang-O Strategi S-O Strategi W-O


1. Perluasan akses pasar 1. Meningkatkan kualitas, promosi 1. Optimalisasi pemberdayaan,
2. Meningkatnya kesadaran perikanan,menjaga loyalitas peningkatan pengadaaan bahan
masyarakat akan konsumen, jaringan distribusi baku.
kandungan gizi belut keripik belut, kemitraan, dan (W4, O1, O2)
3. Perhatian pemerintah ( penanaman modal swasta untuk 2. Peningkatan pemasaran hasil
pemberian ijin usaha dan menembus pasar ekspor. produk keripik belut melalui
modal) (S1,S2,S3,S4,O1, O4,O5) promosi produk unggulan
4. Kebijakan Promosi 2. Memanfaatkan adanya budaya spesifik lokasi disertai dengan
disertai dengan adanya kesadaran masyarakat akan gizi koordinasi antara instansi yang
teknologi internet dalam peningkatan terkait dalam permodalan dan
5. Persaingan di dalam produksi dan pemasaran. perijinan usaha.
Kabupaten Sukoharjo (S1,S2,S3,O1, O2)
relatif kecil (W1,W2,W3,O3,O4,O5,O6)

Ancaman-T Strategi S-T Strategi W-T


1. Perbedaan musim 1. Mempertahankan kualitas 1. Meningkatkan kualitas sumber
2. Pemasok tidak dapat produk keripik belut dan daya pengusaha secara teknis,
memenuhi kebutuhan mengefisiensikan penggunaan moral dan spiritual melalui
sesuai permintaan. sarana produksi serta kegiatan pembinaan untuk
3. Pemerintah kurang memperpendek mata rantai memaksimalkan produksi dan
berperan optimal dalam produsen-konsumen. daya saing keripik belut.
pemberian modal/kredit (S1,S2,S3,S4,T3) ( W5,W6,T2,T3,T4)
4. Adanya pemasaran keripik 2. Membentuk wadah kerjasama 2. Meningkatkan jaringan

lxxx
v
lain. antar pengusaha keripik belut pemasaran untuk memperluas
5. Daya beli konsumen dengan dukungan dari pangsa pasar.
terhadap keripik belut pemerintah (W1,W2,T1,T4)
rendah. (S5,T1,T2,T4)

Sumber : Analisis Data Primer


4. Prioritas Strategi
a. Meningkatkan kualitas, promosi perikanan, menjaga loyalitas
konsumen, jaringan distribusi keripik belut, kemitraan, dan
penanaman modal swasta untuk menembus pasar ekspor (4,983).
Berbagai upaya perlu dilakukan untuk meningkatkan kualitas
keripik belut agar keripik belut dapat bertahan dari persaingan keripik
belut dari daerah lain dan juga untuk memenuhi tuntutan terhadap
kualitas yang terus meningkat. Upaya-upaya yang dapat dilakukan
agar kualitas keripik belut tetap terjaga ciri khas dan cita rasanya
antara lain dimulai dari bahan baku antara belut yang digunakan
sebaiknya berukuran sedang dan bukan berasal dari budidaya
melainkan berasal dari tangkapan di alam. Tidak banyak
menggunakan teknologi modern, proses masih sangat sederhana dari
awal usaha hingga saat ini sehingga rasa yang dihasilkan tidak banyak
mengalami perubahan dan tetap menonjolkan ciri khas. Kemudian
untuk meningkatkan kualitas dapat dilakukan dengan memperbaiki
bentuk kemasan dengan pencantuman merek dagang, ijin DepKes, cap
halal dan sebagainya.
. Peningkatan promosi dilakukan industri keripik belut di
Kecamatan Baki Kabupaten Sukoharjo, mengarahkan tamu untuk
kunjungan ke sentra keripik berdasarkan kerjasama pemerintah
dilakukan diberbagai media seperti pembuatan papan nama sentra
belut, pembuatan brosur/leaflet profil tentang industri kecil keripik
belut mengadakan pameran-pameran serta dari internet yang telah
dibuat oleh Pemerintah Daerah.
Selain itu untuk menjaga agar konsumen tetap loyal kepada
pengusaha keripik belut di Kabupaten Sukoharjo antara lain dengan

lxxx
vi
cara memperkuat komunitas antar pengusaha dengan konsumen serta
menjembatani kebutuhan antar keduanya. Perluasan akses jaringan
juga diperlukan untuk pemasaran dan pengembangan keripik belut.
Dengan ada jaringan membuat pelaku usaha yang punya produk sama
bisa memenuhi kebutuhan pasar secara bersama-sama. Dengan begitu,
mereka bisa mengendalikan pasar. Melalui jaringan tersebut akan
muncul suatu harga yang menguntungkan bagi semua pengusaha.
Salah satu kekuatan yang membuat keripik belut Kabupaten
Sukoharjo dapat bertahan hingga saat ini adalah kemitraan/kerjasama
yang terjalin antar pengusaha dalam satu daerah. Jika salah satu
pengusaha kekurangan bahan baku maka salah satu dari pengusaha
lain akan membantu memenuhi kekurangan itu.
Pengusaha selama ini memperoleh modal pinjaman hanya
dari pemerintah yang jumlahnya sangat terbatas untuk itu diperlukan
dana lain agar sentra industri keripik belut Kabupaten Sukoharjo bisa
bertahan. Adanya modal dari swasta juga sangat diperlukan selain
untuk memperkuat posisi pemasaran. Adanya dana dari swasta juga
dapat membantu pengusaha lain yang ada di Kabupaten Sukoharjo
untuk mengembangkan usahanya. Bahkan hingga ekspor ke luar
negeri.
b. Peningkatan pemasaran hasil produk keripik belut melalui promosi
produk unggulan spesifik lokasi disertai dengan koordinasi antara
instansi yang terkait dalam permodalan dan perijinan usaha (4,983)
Untuk meningkatkan pemasaran produk keripik belut,
pengusaha sudah banyak melakukan promosi-promosi antara lain
dengan melakukan promosi-promosi di pusat-pusat keramaian,
internet, membagikan brosur ke masyarakat dengan bantuan dari
pemerintah. Selain itu untuk mempermudah konsumen memperoleh
produk, pengusaha melayani pesanan via sms, telepon, email dan
pengantaran langsung ke lokasi, termasuk pengiriman melalui jasa
paket untuk luar kota. Untuk menunjang semua itu pengusaha tidak
dapat berjalan sendiri-sendiri perlu bantuan, dukungan dari

lxxx
vii
pemerintah daerah khususnya dinas-dinas yang terkait didalamnya
antara lain dinas perikanan, dinas perindustrian, perdagangan dan
koperasi. Peran pemerintah hendaknya mempermudah dalam hal
pemberian modal usaha dan tidak mempersulit pengusaha dalam
mengurus perijinan usaha antara lain (SIU/SIUP, ijin DEPKES, dll)
sehingga memudahkan pengusaha dalam pemasaran keripik belut.
c. Membentuk wadah kerjasama antar pengusaha keripik belut dengan
dukungan dari pemerintah (4,579)
Selama ini kemitraan yang terjalin antar pengusaha keripik
belut di Kabupaten Sukoharjo sangat baik. Hal ini merupakan salah
satu kekuatan yang membuat usaha ini dapat bertahan hingga saat ini.
Diantara para pengusaha memiliki konsumen sendiri-sendiri mereka
tidak akan merebut konsumen yang telah dimiliki pengusaha lain.
Penjualan keripik belut di Kabupaten Sukoharjo tidak menjadikan
sebagai suatu persaingan. Melainkan sebagai suatu ajang untuk
mengembangkan potensi dari desanya yaitu dengan usaha keripik
belut itu. Sebenarnya yang menjadi kendala dalam hal ini adalah tidak
adanya lembaga atau jaringan, untuk itu perlu pembentukan jaringan
bagi para pelaku usaha yang punya produk sama. Dengan begitu,
mereka bisa mengendalikan pasar. Misalnya pengusaha ingin
memasok produknya hingga ke luar daerah Sukoharjo. Melalui
jaringan tersebut akan muncul suatu harga yang menguntungkan bagi
semua pengusaha. Apabila diantara pengusaha berjalan sendiri-
sendiri, maka bisa saja ada konsumen yang menawarkan harganya
berbeda-beda sehingga mengakibatkan pengusaha sendiri yang rugi,
karena terjadi persaingan harga antar prousen. Dengan pembentukan
jaringan pelaku usaha, diharapkan terjadi kesinergian antara
pengusaha dan konsumen. Hal semacam ini sangat penting untuk
mempertahankan dan meningkatkan produk keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo.
Strategi terbaik yang dapat diterapkan dalam pemasaran
keripik belut di Kabupaten Sukoharjo berdasarkan analisis Matriks

lxxx
viii
QSP adalah strategi I dan II yaitu Mempertahankan kualitas, promosi
perikanan, menjaga loyalitas konsumen, jaringan distribusi keripik
belut, kemitraan, dan penanaman modal swasta untuk menembus
pasar ekspor, serta Peningkatan pemasaran hasil produk keripik belut
melalui promosi produk unggulan spesifik lokasi disertai dengan
koordinasi antara instansi yang terkait dalam permodalan dan
perijinan usaha dengan nilai TAS (Total Atractive Score) sebesar
4,983. Pelaksanaan alternatif strategi berdasarkan nilai TAS pada
matriks QSP dapat dilakukan dari nilai TAS strategi yang tertinggi,
kemudian tertinggi kedua, dan diikuti strategi urutan berikutnya
sampai nilai TAS strategi yang terkecil. Hasil perhitungan analisis
matriks QSP dapat dilihat pada Tabel 25
Tabel 25. Quantitative Strategic Planning Matrix (QSPM) Pemasaran
Industri Keripik belut di Kabupaten Sukoharjo.
Alternatif Strategi
FAKTOR-FAKTOR KUNCI Bobot I II III
AS TAS AS TAS AS TAS
Faktor Kunci Internal
1. Pengalaman produksi 0.120 3 0.360 3 0.360 2 0.240
2. Kontinyuitas produksi 0.111 3 0.333 3 0.333 2 0.222
3. Kualitas keripik belut 0.101 3 0.303 3 0.303 2 0.202
4. Saluran distribusi yang lancar 0.107 3 0.321 3 0.321 2 0.214
5. Kemitraan/kerjasama antar produsen 0.094 4 0.376 3 0.282 3 0.282
6. Promosi terbatas 0.103 2 0.206 2 0.206 3 0.309
7. Kemasan yang kurang menarik 0.083 1 0.083 2 0.166 2 0.166
8. Harga fluktuatif 0.087 1 0.087 2 0.174 2 0.174
9. Harga keripik belut mahal 0.089 2 0.178 2 0.178 3 0.267
10. Manajemen keuangan/pembukuan belum
tersusun secara rapi 0.106 3 0.318 3 0.318 2 0.212
Total Bobot 1.00
Faktor Kunci Eksternal
1. Perluasan akses pasar 0.109 2 0.218 3 0.327 2 0.218
2. Meningkatnya kesadaran masyarakat akan
kandungan gizi belut 0.122 3 0.366 3 0.366 2 0.244
3. Perhatian pemerintah(pemberian ijin usaha
dan modal) 0.115 3 0.345 3 0.345 2 0.230
4. Kebijakan promosi disertai dengan adanya
teknologi internet 0.093 2 0.186 2 0.186 3 0.279
5. Persaingan di dalam Kabupaten Sukoharjo
relatif kecil 0.092 2 0.276 2 0.184 2 0.184
6. Perbedaan musim 0.091 3 0.273 3 0.273 2 0.182
7. Pemasok tidak dapat memenuhi kebutuhan
sesuai permintaan 0.093 3 0.279 2 0.186 2 0.186
8. Pemerintah yang kurang berperan optimal
dalam pemberian modal/kredit 0.102 2 0.204 2 0.204 4 0.408

lxxx
ix
9. Adanya pemasaran keripik lain 0.089 2 0.178 2 0.178 3 0.267
10. Daya beli konsumen terhadap keripik belut
rendah 0.093 1 0.093 1 0.093 1 0.093
Total Bobot 1.00
Jumlah Total Nilai Daya Tarik 4.983 4.983 4.579
Sumber : Diadopsi dan diolah dari lampiran

Secara nyata atau tersurat sentra industri keripik belut


memiliki visi, misi dan tujuan. Untuk dapat terus bersaing dalam
industri, sentra industri keripik belut harus memiliki arahan yang jelas
dalam menjalankan usahanya. Arah perusahaan tercermin dari visi,
misi dan tujuan yang dimilikinya.
Sentra industri keripik belut di Kabupaten Sukoharjo
mempunyai visi menjadi sentra penghasil keripik belut yang bermutu
secara kualitatif dan kuantitatif, mandiri, menguasai dan mencapai
target pasar, dan dikenal secara luas oleh masyarakat. Untuk mencapai
visi tersebut sentra keripik belut mempunyai misi yaitu menyediakan
keripik belut yang berkualitas tinggi. Visi dan misi tersebut
mempunyai tujuan yang tidak lain merupakan tujuan sentra industri
keripik belut yaitu mencapai laba maksimal setiap tahunnya, dan
mempertahankan dan menambah kualitas keripik belut.
Berdasarkan prioritas strategi yang telah dipilih hendaknya
prioritas strategi I dan II harus tetap dijalankan karena dengan
meningkatkan kualitas keripik belut membuat pengusaha semakin
yakin akan kemampuan produknya bersaing di masyarakat. Pengusaha
juga yakin jika produk yang telah dibuat sesuai dengan standar yang
telah ditetapkan. Untuk menjadi pengusaha yang mandiri tidak cukup
hanya dengan bermodal sendiri perlu juga dari bantuan pemerintah.
Pemerintah diharapkan dapat memfasilitasi pemberian modal agar

xc
keberlangsungan dan kemandirian pengusaha dapat terjamin.
Sedangkan untuk mencapai visi menguasai dan mencapai target pasar,
dan dikenal secara luas oleh masyarakat dapat menggunakan strategi
yang ke II yaitu peningkatan pemasaran hasil produk keripik belut
melalui promosi produk unggulan spesifik lokasi disertai dengan
koordinasi antara instansi yang terkait dalam permodalan dan
perijinan usaha. Kemudian untuk strategi III dengan pembentukan
wadah kerjasama antar pengusaha jika dikaitkan dengan visi, misi
perusahaan adalah dengan wadah kerjasama diharapkan terjadi
persamaan dalam pembentukan harga sehingga antar pengusaha tidak
ada yang dirugikan. Oleh sebab itu diharapkan sentra industri keripik
belut dapat mencapai visi, misi dan tujuan dalam jangka panjang
maupun dalam jangka pendek dan strategi yang telah dipilih
sebaiknya dilaksanakan secara berkesinambungan.

VI. KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian mengenai Strategi Pemasaran Keripik Belut
di Kabupaten Sukoharjo, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :
1. Faktor-faktor internal (kekuatan dan kelemahan) dan eksternal (peluang
dan ancaman) pemasaran keripik belut di Kabupaten Sukoharjo adalah
sebagai berikut :
a. Kekuatan : Pengalaman produksi, kontinyuitas produksi, kualitas
keripik belut, saluran distribusi yang lancar, kemitraan/kerjasama antar
produsen.
b. Kelemahan : Promosi terbatas, kemasan yang kurang menarik, harga
fluktuatif, harga keripik belut yang mahal, manajemen
keuangan/pembukuan belum tersusun secara rapi.

xci
c. Peluang : Perluasan akses pasar , meningkatnya kesadaran masyarakat
akan gizi, perhatian pemerintah(pemberian ijin usaha dan modal),
kebijakan promosi disertai dengan adanya teknologi internet,
persaingan di dalam Kabupaten Sukoharjo relatif kecil.
d. Ancaman : Perbedaan musim, pemasok tidak dapat memenuhi
kebutuhan sesuai permintaan, pemerintah yang kurang berperan
optimal dalam pemberian modal/kredit, adanya pemasaran keripik lain,
daya beli konsumen terhadap keripik belut rendah.
2. Alternatif strategi yang dapat diterapkan dalam pemasaran keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo yaitu :
a. Strategi S-O
Strategi S-O adalah strategi yang menggunakan kekuatan
internalnya untuk memanfaatkan keuntungan dari peluang-peluang
yang ada. Alternatif strategi S-O yang dapat dirumuskan adalah:
1. Meningkatkan kualitas, promosi perikanan, menjaga loyalitas
konsumen, jaringan distribusi keripik belut, kemitraan, dan
penanaman modal swasta untuk menembus pasar ekspor.
2. Memanfaatkan adanya budaya kesadaran masyarakat akan gizi
dalam peningkatan produksi dan pemasaran.
81
b. Strategi W-O
Strategi W-O adalah strategi mengatasi kelemahan dengan
memanfaatkan peluang. Alternatif strategi W-O yang dapat
dirumuskan adalah :
1. Optimalisasi pemberdayaan, peningkatan pengadaaan bahan baku.
2. Peningkatan pemasaran hasil produk keripik belut melalui promosi
produk unggulan spesifik lokasi disertai dengan koordinasi antara
instansi yang terkait dalam permodalan dan perijinan usaha.
c. Strategi S-T
Strategi S-T adalah strategi yang menggunakan kekuatan untuk
mengatasi ancaman. Alternatif strategi S-T yang dapat dirumuskan
adalah:

xcii
1. Mempertahankan kualitas produk keripik belut dan
mengefisiensikan penggunaan sarana produksi, serta
memperpendek mata rantai produsen-konsumen.
2. Membentuk wadah kerjasama antar pengusaha keripik belut
dengan dukungan dari pemerintah
d. Strategi W-T
Strategi W-T adalah strategi yang meminimalkan kelemahan dan
menghindari ancaman. Alternatif strategi W-T yang dapat dirumuskan
adalah:
1. Meningkatkan kualitas sumber daya pengusaha secara teknis, moral
dan spiritual melaui kegiatan pembinaan untuk memaksimalkan
produksi dan daya saing keripik belut
2. Meningkatkan jaringan pemasaran untuk memperluas pangsa pasar.
3. Prioritas strategi yang dapat diterapkan dalam pemasaran keripik belut di
Kabupaten Sukoharjo berdasarkan analisis matriks QSP adalah
meningkatkan kualitas, promosi perikanan, menjaga loyalitas konsumen,
jaringan distribusi keripik belut, kemitraan, dan penanaman modal swasta
untuk menembus pasar ekspor dan peningkatan pemasaran hasil produk
keripik belut melalui promosi produk unggulan spesifik lokasi disertai
dengan koordinasi antara instansi yang terkait dalam permodalan dan
perijinan usaha.

B. Saran

1. Pengusaha keripik belut hendaknya meningkatkan kualitas keripik belut


dengan cara memperbaiki kemasan yang sudah ada dengan pemanfaatan
teknologi untuk pengepresan kemasan supaya tidak ada udara yang masuk,
mencantumkan label makanan ciri khas daerah Kabupaten Sukoharjo,
menjaga kontinyuitas produksi dengan tidak hanya menggunakan belut
yang berasal dari tangkapan sawah saja tetapi juga dengan menggunakan
belut yang berasal dari budidaya.

xciii
2. Peningkatan sumber daya manusia dengan melakukan penyuluhan dan
diklat mengenai budidaya, penggunaan teknologi, perbaikan manajemen
dan perbaikan usaha.
3. Sebaiknya pemerintah lebih berperan dalam membantu pengusaha keripik
belut baik dalam proses promosi keripik belut yang dapat dilakukan
dengan mengikutsertakan pengusaha untuk pameran-pameran mengenai
makanan daerah Kabupaten Sukoharjo salah satunya keripik belut maupun
dengan pengadaan sarana dan prasarana produksi seperti pengadaan bahan
baku dan akses transportasi sehingga terjadi peningkatan usaha dan
peningkatan pendapatan
4. Dukungan pemerintah dalam penyediaan akses modal/kredit lebih
digalakkan lagi yaitu dengan memfasilitasi pengusaha melalui progam
usaha bersama simpan pinjam (UBSP).

DAFTAR PUSTAKA

Adi, G.S. 2008. Strategi Pengembangan Usahatani Lele Dumbo di Kabupaten


Boyolali. Skripsi. Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret. Surakarta.
Afif, F. 1994. Strategi Pemasaran. Angkasa. Bandung.
Ahmad, L. 2007. Flora dan Fauna: Belut Tubuhnya Licin, Bergizi Tinggi.
http://www.lampungpost.com. Diakses pada tanggal 08 Januari 2009
pukul 13.05 WIB.
Anonim. 2008. Budidaya Belut di Pekarangan Rumah. PT. Agromedia Pustaka.
Jakarta.
_______. 2009. Wirausaha Petani Membangun Ekonomi Komunitas. Salam
Majalah Pertanian Berkelanjutan. No 29 Oktober 2009. Leisa. Denpasar.
Asri, M. 1991. Marketing. Unit Penerbit dan percetakan AMP YKPN.
Yogyakarta.
Assauri, S. 1987. Manajemen Pemasaran : Dasar, Konsep dan Strategi.
CV.Rajawali. Jakarta.
Astawan. 2009. Manfaat Belut Untuk Tulang. http://masenchipz.com. Diakses
pada tanggal 08 Januari 2009 pukul 13.05 WIB.
Azahari. 2007. Proses Pembuatan Keripik Belut. http://wikipedia.co.id. Diakses
pada tanggal 08 Januari 2009 pukul 13.05 WIB.

xciv
Bungin, B. 2003. Analisis Data Penelitian Kualitatif. Pemahaman Filosofi dan
Metodologis ke Arah Penguasaan Model Aplikasi. PT Raja Grafindo
Persada. Jakarta.
David, F. R. 2004. Manajemen Strategis Konsep-Konsep. PT. Indeks Kelompok
Gramedia. Jakarta.
Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi Kabupaten Sukoharjo. 2007.
Data Perusahaan Industri Kabupaten Tahun 2007. Dinas Perindustrian,
Perdagangan dan Koperasi Kabupaten Sukoharjo.
Fatima, I. 2007. Strategi Pemasaran Kopi Bubuk Flores NusaTenggara Trading
co.ltd.(ntc) di Ruteng Kabupaten Manggarai, Provinsi NTT. Skripsi.
Fakultas Ekonomi Universitas Flores Ende. Nusa Tenggara Timur.
Hunger. D. J dan Wheelen.T. L. 2003. Manajemen Strategis. Penerbit Andi.
Yogyakarta.
Jauch, L.R. dan Glueck,W.F. 1991. Manajemen Strategis dan Kebijakan
Perusahaan. Terjemahan Edisi Kedua. Erlangga. Jakarta.
Kartasapoetra. 1992. Marketing Produk Pertanian dan Industri. Rineka Cipta.
Jakarta.
Kotler, P. 1991. Manajemen Pemasaran: Analisis, Perencanaan, Implementasi
dan Pengendalian. Erlangga. Jakarta.
_______, 1992. Manajemen Pemasaran : Analisis Perencanaan dan
84 Jaka Wasana). Penerbit Erlangga.
Pengendalian. (Diterjemahkan oleh:
Jakarta.
Lamb, C. W, Joseph F. H dan Carl, M. 2001. Pemasaran. Penerbit Salemba
Empat. Jakarta.
Mardalis. 2004. Metode Penelitian Suatu Pendekatan Proposal. Bumi Aksara.
Jakarta
Nazir. 2003. Metode Penelitian. Ghalia Indonesia. Jakarta.
Porter, M.E. 1994. Keunggulan Bersaing: Menciptakan dan Mempertahankan
Kinerja Unggul. Binarupa Aksara. Jakarta.
Rangkuti, F. 2001. Analisis SWOT Teknik Membedah Kasus Bisnis. Gramedia
Pustaka Utama. Jakarta.
Ratya, A.2004. Pemasaran Hasil Pertanian. Papyrus. Surabaya.
Singarimbun, M dan S, Effendi. 1997. Metode Penelitian Survei. LP3ES. Jakarta.
Sari,W. 2009. Analisis Pemasaran Emping Garut di Kabupaten Sragen. Skripsi.
Jurusan Sosial Ekonomi Pertanian. Fakultas Pertanian Universitas Sebelas
Maret. Surakarta.
Stanton, W.J. 1991. Prinsip Pemasaran. Jilid I. Edisi Ketujuh. Erlangga. Jakarta.
_______, 1993. Prinsip Pemasaran Edisi Ketujuh. Erlangga. Jakarta.

xcv
Surakhmad, Winarno. 1994. Pengantar Penelitian Ilmiah: Dasar, Metode dan
Teknik. Tarsito. Bandung.
Umar, Husein. 2003. Strategic Management In Action. Cetakan Ketiga.
PT. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.
Wirakartakusumah, M. A. 1997. Telaah Perkembangan Industri Pangan di
Indonesia Dalam Jurnal Pangan No. 32 Vol VIII. Penerbit Bulog. Jakarta.

xcvi