Anda di halaman 1dari 6

Tugas 3 Pengantar Ilmu Politik

Kurnianndaru

BAB I

TRIAS POLITIKA DI INDONESIA


PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Dalam sebuah praktek ketatanegaraan tidak jarang terjadi pemusatan kekuasaan pada
satu tangan, sehingga terjadi pengelolaan sistem pemerintahan yang dilakukan secara absolut.
Maka untuk menghindari hal tersebut perlu adanya pembagian/pemisahan kekuasaan,
sehingga terjadi kontrol dan keseimbangan diantara lembaga pemegang kekuasaan
Dalam prinsip demokrasi ada yang namanya trias politika, yaitu pembagian
kekuasaan didalam sebuah pemerintahan untuk mencapai sebuah kestabilan Negara. Ketiga
unsur tersebut adalah Legislatif selaku pembuat UU, Eksekutif selaku pelaksana UU dan
Yudikatif sebagai pengawas pelaksanaan UU. Konsep yang dibangun Montesquieu itu
sebenarnya sangat bagus. Legislatif sebagai perwakilan rakyat membuat UU yang mana UU
itu hakikatnya adalah kemauan rakyat. Kemudian untuk melaksanakan kemauan rakyat itu
dibutuhkan sebuah panitia agar kemauan rakyat itu bisa berjalan. Fungsi itulah yang yang
dijalankan eksekutif atau yang biasa kita sebut pemerintah. Untuk mengawasi apabila
pelaksanaan kemauan rakyat dibentuklah yudikatif.

1.2. Rumusan Masalah


1. Apa yang dimaksud dengan trias politika?
2. Bagaimana perkembangan trias politika di Indonesia?
3. Bagaimana penerapan trias politika di Indonesia saat ini?

1.3. Tujuan Penulisan


1. Untuk mengetahui apa yang dimaksud dengan trias politika
2. Untuk mengetahui perkembangan trias politika di Indonesia
3. Untuk mengetahui penerapan trias politik di Indonesia saat ini.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1. Pengertian Trias Politika


Pemisahan kekuasaan juga disebut dengan istilah trias politika. Trias politica adalah
sebuah ide bahwa sebuah pemerintahan berdaulat harus dipisahkan antara dua atau lebih
kesatuan kuat yang bebas, mencegah satu orang atau kelompok mendapatkan kekuasaan yang
terlalu banyak.
Kekuasaan yang dimaksud disini adalah pemerintahan yang berdaulat, dimana
pemerintah merupakan representasi dari seluruh masyarakatnya, yang menjalankan
kekuasaan atas kehendak rakyat bukan atas kehendak dari segelntir golongan. Kekuasaan
sendiri merupakan kemampuan seseorang atau kelompok untuk mempengaruhi perilaku
seseorang atau kelompok lain, sesuai dengan keinginan para pelaku.
Trias Politika merupakan konsep pemerintahan yang kini banyak dianut diberbagai
negara di aneka belahan dunia. Konsep dasarnya adalah, kekuasaan di suatu negara tidak
boleh dilimpahkan pada satu struktur kekuasaan politik melainkan harus terpisah di lembaga-
lembaga negara yang berbeda.
Trias Politika yang kini banyak diterapkan adalah pemisahan kekuasaan kepada 3
lembaga berbeda: Legislatif, Eksekutif, dan Yudikatif. Legislatif adalah lembaga untuk
membuat undang-undang; Eksekutif adalah lembaga yang melaksanakan undang-undang; dan
Yudikatif adalah lembaga yang mengawasi jalannya pemerintahan dan negara secara
keseluruhan, menginterpretasikan undang-undang jika ada sengketa, serta menjatuhkan
sanksi bagi lembaga ataupun perseorangan manapun yang melanggar undang-undang.
Dengan terpisahnya 3 kewenangan di 3 lembaga yang berbeda tersebut, diharapkan
jalannya pemerintahan negara tidak timpang, terhindar dari korupsi pemerintahan oleh satu
lembaga, dan akan memunculkan mekanisme check and balances.

2.2. Perkembangan Trias Politika di Indonesia


Negara Indonesia menerapkan pembagian kekuasaan sesuai Teori Trias Politika yang
dianut oleh Montesquieu dimana adanya pembagian kekuasaan berdasarkan fungsi negara
baik Legislatif, Eksekutif maupun Yudikatif kedalam lembaga-lembaga negara di Indonesia,
namun selain dari tiga fungsi negara itu, Indonesia membagi kekuasaan lagi yaitu Kekuasaan
Eksaminatif atau pemeriksaan keuangan negara.

KEKUASAAN LEGISLATIF
Lembaga legislatif di Indonesia terdiri dari MPR (Majelis Permusyawaratan Rakyat),
DPR (Dewan Perwakilan Rakyat), dan DPD (Dewan Perwakilan Daerah), ketiganya memiliki
tugas, dan wewenang yang berbeda satu sama lainnya, namun dalam lembaga legislatif atau
lembaga perwakilan rakyat memiliki fungsi utama, yaitu:
1. Fungsi Legislasi
Menurut teori-teori yang berlaku tugas utama lembaga legislatif terletak di bidang
perundang-undangan atau membuat peraturan, untuk itu lembaga legislatif diberi hak untuk
mengadakan amandemen terhadap rancangan undang-undang yang disusun pemerintah
2. Fungsi Pengawasan
Tidak hanya dibidang legislasi, fungsi kontrol lembaga legislatif di bidang
pengawasan dan kontrol terhadap lembaga eksekutif (pemerintah). Pengawasan dilakukan
lembaga legislatif melalui hak-hak kontrol yang khusus, seperti hak bertanya (interpelasi),
maupun hak angket.
3. Fungsi Anggaran
Lembaga legislatif berhak menetapkan anggaran pendapatan dan belanja negara
melalui DPR bersama presiden dengan melihat pertimbangan DPD.

KEKUASAAN EKSEKUTIF
Secara Umum tugas dan wewenang Presiden meliputi Perencanaan, Eksekusi, dan
Evaluasi, secara internal yang nantinya dipertanggung jawabkan terhadap pengawasan DPR.
Sistem pemerintahan yang dianut UUD 1945 merupakan sistem pemerintahan presidensial.
Dimana kekuasaan Eksekutif di Indonesia dipegang oleh Presiden yang merupakan Kepala
Negara sekaligus sebagai Kepala Pemerintahan. Tugas dan wewenang Presiden
dikelompokan kedalam dua jenis:
1. Presiden sebagai Kepala Negara
Meliputi hal-hal seremonial dan protokoler kenegaraan, yang tugas pokok Presiden
Sebagai Kepala Negara termaktub dalam Pasal 10 sampai 15 UUD 1945.
2. Presiden Sebagai Kepala Pemerintahan
Presiden berfungsi sebagai penyelenggara tugas legislative dan kewenangan
penyelengaraan pemerintahan.

KEKUASAAN YUDIKATIF
Kekuasaan Yudikatif merupakan kekuasaan kehakiman, dimana sudah banyak
mengalami perubahan sejak masa reformasi, dengan di amandemennya UUD 1945, di dalam
kekuasaan yudikatif terdapat tiga lembaga yaitu:
1. Mahkamah Konstitusi (MK)
Mahkamah Konstitusi memiliki kewenangan:
- Mengadili pada tingkat pertama dan terakhir (Final and Binding) yang putusannya bersifat
final untuk: menguji UU terhadap UUD 1945 (Judicial Review); memutus sengketa
kewenangan lembaga negara; memutus pembubaran partai politik; memutus perselisihan
tentang pemilihan umum; serta
- Memberikan putusan kepada presiden dan/atau wakil presiden atas permintaan DPR karena
melakukan pelanggaran berupa pengkhinatan terhadap negara, korupsi, penyuapan, dan
tindak pidana berat, atau perbuatan tercela.
2. Mahkamah Agung (MA)
Mahkamah Agung memiliki kewenagan menyelengarakan kekuasaan peradilan yang
berada dilingkungan peradilan umum, militer, agama, dan tata usaha negara; mengadili pada
tingkat kasasi; dan MA berwenang menguji peraturan perundang-undangan dibawah UU
terhadap UU.
3. Komisi Yudisial (KY)
Komisi Yudisial adalah suatu lembaga baru yang bebas dan mandiri yang berwenang
mengusulkan pengangkatan hakim agung dan berwenang dalam rangka menegakan
kehormatan dan perilaku hakim.

KEKUASAAN EKSAMINATIF
Keuangan negara merupakan salah satu unsur pokok dalam penyelengaraan
pemerintah negara, maka dari itu pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara
memerlukan suatu lembaga pemeriksaan yang bebas, mandiri, dan professional, untuk
menciptakan pemerintah yang bersih dan bebas KKN (Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme)
Lembaga yang diberi hak dalam kekuasaan Eksaminatif adalah BPK (Badan
Pemeriksa Keuangan), badan ini memiliki tugas dan wewenag yaitu:
1. Memeriksa tanggung jawab tentang keuangan negara, hasil pemeriksaan itu diberitahukan
kepada DPR, DPD, dan DPRD
2. Memeriksa semua pelaksanaan APBN
3. Memeriksa tanggung jawab pemerintah tentang keuangan negara.

2.3. Penerapan Trias Politika di Indonesia Saat Ini


Indonesia menerapkan teori tentang Trias Politica, namun sistem penerapannya yang
berbeda. Jika dalam konsep asli “Trias Politica” menghendaki pemisahan kekuasaan,
Indonesia menerapkannya menjadi pembagian kekuasaan tanpa menghilangkan esensi-esensi
dasar teori itu, seperti perlunya kontrol terhadap kekuasaan eksekutif dan lain-lain.
Apabila ajaran Trias Politica diartikan suatu ajaran pemisahan kekuasaan maka jelas
Undang-undang Dasar 1945 menganut ajaran tersebut, oleh karena memang dalam UUD 1945
kekuasaan negara dipisahkan dan masing-masing kekuasaan negara tersebut pelaksanaannya
diserahkan kepada suatu alat perlengkapan negara.
Di dalam UUD 1945 telah termuat penjelasan pembagian kekuasaan, misalnya BAB
III “Kekuasaan Pemerintahan Negara”, BAB VII “Dewan Perwakilan Rakyat”, dan BAB IX
“Tentang Kekuasaan Kehakiman”. Kekuasaan legislatif dijalankan oleh presiden bersama-
sama dengan DPR. Kekuasaan Eksekutif dijalankan oleh Presiden dibantu oleh menteri-
menteri, sedangkan kekuasaan yudikatif dijalankan oleh Mahkamah Agung.
Sistem penyelenggaraan pemerintahan di negara kita setelah amandemen Undang-
Undang Dasar Negara Kesatuan Republik Indonesia Tahun 1945, telah melakukan dengan
sistem pemisahan kekuasaan atau yang dikenal dengan “separaticion of power”. Dalam
prinsip pemisahan kekuasaan yang dianut dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945, kekuasaan legislatif dipegang oleh DPR dan DPD.
DPR memiliki fungsi legislatif, fungsi anggaran, dan fungsi pengawasan yang
berkaitan dengan pemerintahan. DPR memegang kekuasaan membentuk UU. Namun
demikian, setiap Rancangan Undang-Undang (RUU) harus dibahas dan mendapat persetujuan
bersama antara DPR dan Presiden sehingga terdapat keseimbangan. Sedangkan DPD hanya
dapat mengajukan RUU yang berkaitan dengan otonomi daerah, hubungan pusat dan daerah,
pemekaran daerah, pengelolah sumber daya alam dan sumber daya ekonomi lainnya.
Dalam hubungannya dengan kekuasaan eksekutif dipegang oleh Presiden, namun
harus dijalankan menurut ketentuan Undang-Undang Dasar dan sesuai peraturan perundang-
undangan lainnya. Disamping itu prinsip saling mengawasi dan mengimbangi, Presiden juga
berhak mengajukan RUU kepada DPR.
Berkaitan dengan kekuasaan yudikatif adalah kekuasaan kehakiman sebagai
kekuasaan yang merdeka untuk menyelenggarakan peradilan guna menegakkan hukum dan
keadilan, dilakukan oleh sebuah Mahkamah Agung dan Badan peradilan dibawahnya dan oleh
sebuah Mahkamah Konstitusi. Mahkamah Agung berwenang mengadili pada tingkat kasasi,
menguji peraturan perundang-undangan di bawah Undang-Undang terhadap UU, dan
mempunyai kewenangan lainnya yang diberikan oleh UU. Pengujian terhadap peraturan
perundang-undangan di bawah UU adalah bentuk pengawasan dan untuk mengimbangi
kewenangan peraturan yang dimiliki oleh eksekutif.
Mahkamah Konstitusi berwenang mengadili pada tingkat pertama dan terakhir yang
putusannya bersifat final untuk menguji undang-undang terhadap Undang-Undang Dasar,
memutus sengketa kewenangan lembaga negara yang kewenangannya diberikan oleh
Undang-Undang Dasar, memutus pembubaran partai politik, dan memutus perselisihan
tentang hasil pemilihan umum. Mahkamah Konstitusi wajib memberikan putusan atas
pendapat Dewan Perwakilan Rakyat mengenai dugaan pelanggaran oleh Presiden dan atau
Wakil Presiden menurut Undang-Undang Dasar.
Sedangkan Komisi Yudisial bersifat mandiri yang berwenang mengusulkan
pengangkatan hakim agung dan mempunyai wewenang lain dalam rangka menjaga dan
menegakkan kehormatan dan perilaku hakim. Anggota Komisi Yudisial harus mempunyai
pengetahuan dan pengalaman di bidang hukum serta memiliki integritas dan kepribadian yang
tidak tercela. Anggota Komisi Yudisial diangkat dan diberhentikan oleh Presiden dengan
persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat. Susunan, kedudukan, dan keanggotaan Komisi
Yudisial diatur di dalam undang-undang.
Trias Politica yang berlaku di Indonesia diatur dalam UUD 1945, dimana kekuasaan
tersebut, yaitu:
a) Kekuasaan Legislatif (DPR)
Pasal 20 ayat (1), yang berbunyi “Tiap undang-undang menghendaki persetujuan Dewan
Perwakilan Rakyat.”
b) Kekuasaan Eksekutif (Presiden)
Pasal 4 ayat (1), yang berbunyi “Presiden Republik Indonesia memegang kekuasaan
pemerintahan menurut Undang-Undang Dasar.”
c) Kekuasaan Yudikatif (Mahkamah Konstitusi dan Mahkamah Agung)
Pasal 24 ayat (1), yang berbunyi “Kekuasaan Kehakiman dilakukan oleh sebuah Mahkamah
Agung dan lain-lain badan kehakiman menurut undang-undang.”

BAB III
PENUTUP

3.1. Kesimpulan
Trias Politika yang kini diterapkan di Indonesia adalah pembagian kekuasaan kepada
3 lembaga berbeda
1. Badan Legislatif, yaitu badan yang bertugas membentuk undang-undang
2. Badan Eksekutif, yaitu badan yang bertugas melaksanakan undang-undang
3. Badan Yudikatif, yaitu badan yang bertugas mengawasi pelaksanaan Undang-undang,
memeriksa dan mengadilinya.
Indonesia menerapkan pembagian kekuasaan tanpa menghilangkan esensi-esensi
dasar teori Trias Politika yang memisahkan kekuasaan. Ajaran Trias Politica diartikan suatu
ajaran pemisahan kekuasaan maka jelas Undang-undang Dasar 1945 menganut ajaran
tersebut, oleh karena memang dalam UUD 1945 kekuasaan negara dipisahkan dan masing-
masing kekuasaan negara tersebut pelaksanaannya diserahkan kepada suatu alat perlengkapan
negara.
Daftar Pustaka

Prof. Dr. Jimly Asshiddiqie S.H., Pengantar Ilmu Hukum Tata Negara, (Jakarta: Rajawali
Pers, 2006)
Miriam Budiharjo, Dasar- Dasar Ilmu Politik, (Jakarta: Gramedia Pustaka Utama, 2008)
Abu Daud Busroh, Ilmu Negara, (Jakarta: Bumi Aksara, 2010).