Anda di halaman 1dari 95

PROPOSAL USAHA

“ARACHIS COOCKIES”
Demi memenuhi tugas mata kuliah Kewirausahaan
Dosen pengampu Bpk. Deni Budiana, S.E., M.M.

Disusun Oleh :
Firman Hardiansyah 41152010170270
Hani Ristian 41152010170036
Ismi Nuramilia 41152010170236
Puspita Dewi Sekar Wati 41152010170021
Kelompok 3
Manajemen 6 A-1

Fakultas Ekonomi dan Bisnis


Universitas Langlangbuana Bandung
KATA PENGANTAR

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...............................................................................................................................i
DAFTAR ISI..............................................................................................................................................2
BAB I..........................................................................................................................................................5
PENDAHULUAN......................................................................................................................................5
1.1 Latar Belakang................................................................................................................................5
1.2 Nama Perusahaan............................................................................................................................6
1.3 Nama & Alamat Pendiri..................................................................................................................6
1.4 Sifat Usaha.......................................................................................................................................6
1.5 Pernyataan Kebutuhan Permodalan..............................................................................................6
BAB II........................................................................................................................................................7
TINJAUAN PUSTAKA............................................................................................................................7
2.1 Analisis Industri...............................................................................................................................7
2.1.1 Analisis Pesaing.......................................................................................................................10
2.1.2 Segmentasi Pasar....................................................................................................................15
2.2 Gambaran Usaha...........................................................................................................................17
2.2.1 Produk/ Jasa............................................................................................................................17
2.2.2 Ukuran Bisnis...........................................................................................................................19
2.2.3 Peralatan Kantor....................................................................................................................19
2.2.4 Personalia.................................................................................................................................22
2.3 Rencana Marketing.......................................................................................................................25
2.3.1 Strategi Produk/Jasa..............................................................................................................25
2.3.2 Strategi Penetapan Harga......................................................................................................26
2.3.3 Strategi distribusi....................................................................................................................26
2.3.4 Strategi Promosi......................................................................................................................27
2.3.5. Pengendalian..........................................................................................................................28
2.4 Rencana Produksi..........................................................................................................................30
2.4.1 Proses Produksi.......................................................................................................................32
2.4.2 Pabrik secara fisik..................................................................................................................33
2.4.3 Mesin dan Peralatan...............................................................................................................36

2
2.4.4 Bahan Baku dan Pemasoknya...............................................................................................37
2.5 Rencana Finansial..........................................................................................................................41
2.5.1 Kebutuhan dan Sumber Rencana Permodalan....................................................................45
2.5.2 Perkiraan Laba-Rugi..............................................................................................................48
2.5.3 Perkiraan Cash-Flow..............................................................................................................54
2.5.4 Perkiraan Neraca....................................................................................................................56
2.5.5 Rasio Keuangan......................................................................................................................60
2.6 Rencana Organisasi.......................................................................................................................68
2.6.1 Bentuk-Bentuk Kepemilikan Usaha......................................................................................69
2.6.2 Bentuk Organisasi Dan Manajemen.....................................................................................77
2.6.3 Kualifikasi dan Sumber SDM................................................................................................87
2.7 Menaksir Resiko............................................................................................................................92
2.7.1 Kelemahan Dan Kekuatan Bisnis..........................................................................................92
2.7.2 Peluang....................................................................................................................................93

3
4
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Dalam dunia usaha, tak sedikit orang yang berlomba-lomba untuk mencicipi
manisnya berwirausaha. Mulai dari mengikuti tren yang sedang naik daun hingga
berinovasi membuat usaha yang baru. Bisnis makanan ringan diantaranya, merupakan
salah satu bisnis yang berkembang pesat dan memiliki potensi berkembang yang
cukup besar. Sudah banyak pelaku usaha yang meraup untung dari usaha kuliner ini.
Namun tidak sedikit pula pelaku usaha ini yang gulung tikar alias bangkrut, karena
strategi pemasaran yang digunakan kurang tepat dan kualitas pelayanan yang kurang
optimal.

Artinya keberhasilan sebuah bisnis ini dalam memenangkan persaingan


ditentukan oleh penerapan srategi pemasaran yang tepat serta hubungan baik yang
dijalani dengan konsumen. Hubungan baik akan tercipta bila sebuah bisnis mampu
memberikan kepuasan terhadap kebutuhan, keinginan, dan selera konsumen. Selain
itu kepuasan pelanggan juga merupakan sumber informasi yang efektif bagi
manajemen dalam melakukan perbaikan terhadap layanannya. Salah satu cara yang
dilakukan oleh sebuah bisnis makanan ringan untuk memberikan kepuasan bagi
pelanggannya adalah dengan produk yang higiene dan berkualitas serta kualitas
pelayanan yang baik dan mampu membuka cabang-cabang baru di berbagai kota,
namun semakin ketatnya persaingan bisnis makanan ringan ini berdampak pada
semakin meningkatnya tuntutan konsumen dalam hal permintaan cita rasa baru
karena mereka bisa saja bosan dengan cita rasa yang hanya itu-itu saja tidak
melakukan upgrade atau membuat hal yang unik dalam memberikan rasa yang belum
pernah ada. Hal ini pelu diantisipasi dengan strategi yang tepat, diantaranya dengan
meningkatkan kualitas pelayanan.

5
Berhasil atau tidaknya suatu usaha dalam menjual barang atau jasa tergantung dari

usaha yang sungguh-sungguh dalam pemasaran. Dalam fungsi pemasaran, pelayanan

yang berkualitas memegang peranan yang sangat penting. Kepuasan terhadap

kebutuhan dan keinginan konsumen dapat tercapai dengan adanya kegiatan

pemasaran.

Untuk itu kami mencoba berinovasi dengan membuat sebuah produk

makanan ringan dengan menciptakan berbagai macam variasi rasa yang dapat

menarik minat para konsumen.

1.2 Nama Perusahaan


ARACHIS COOCKIES

1.3 Nama & Alamat Pendiri


1. Ismi Nuramilia

Kp. Lembur luhur Ds. Cilolohan Kec. Tanjungjaya Kab. Tasikmalaya 02/06

2. Hani Ristian

3. Puspita Dewi Sekar Wati

KPAD Pindad Utara Blok D-23/15 Rt 08 Rw 10, Kel. Kebon Jayanti Kec.

Kiaracondong

4. Firman Hardiansyah

1.4 Sifat Usaha

Produksi rumahan dalam bidang makanan ringan yang berfokus pada kue kering.

1.5 Pernyataan Kebutuhan Permodalan

6
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Analisis Industri

Analisis industri merupakan salah satu bagian dari analisis fundamental.


Analisis industri biasanya dilakukan setelah kita melakukan analisis ekonomi. Dalam
analisis industri, investor mencoba memperbandingkan kinerja dari berbagai industri,
untuk bisa mengetahui jenis industri apa saja yang memberikan prospek paling
menjanjikan ataupun sebaliknya. Setalah melakukan analisis industri, investor
nantinya akan menggunakan informasi tersebut sebagai masukan untuk
mempertimbangkan saham-saham dari kelompok industri mana sajakah yang akan
dimasukkan dalam portofolio yang akan dibentuknya.

a. Pengertian Industri

Pada dasarnya pengelompokkan industri tidaklah sesederhana seperti yang


dibayangkan. Analisis dan investor memerlukan metode yang dapat digunakan untuk
mengklasifikasikan industri dengan tepat. Salah satu sistem klasifikasi industri yang
telah dikenal dan digunakan secara luas adalah sistem Standard Industrial
Classification (SIC) yang didasarkan pada data sensus dan pengklasifikasian
perusahaan berdasarkan produk dasar yang dihasilkan. Standard Industrial
Classification (SIC) mempunyai 11 divisi dan masing-masing divisi diberi tanda A
sampai K, misalnya A (Pertanian dan perikanan), B (pertambangan), dan lain-lain.

Kelompok industri utama pada masing-masing divisi dalam SIC akan dibagi
lagi menjadi tiga, empat sampai lima digit SIC. Semakin banyak kode digit SIC,
semakin spesifik pengelompokkan industri tersebut. Disamping standar klasifikasi

7
SIC, ada beberapa sistem klarifisikasi lainnya yang digunakan untuk
mengelompokkan industri, diantaranya adalah indeks industri yang dikeluarkan oleh
Standard & Poor Corporation yang mengelompokkan perusahaan ke dalam 90
industri.

Pengelompokan industri untuk kasus di Indonesia juga dilakukan dengan


berdasarkan suatu standar klasifikasi industri tertentu. Salah satu standar yang banyak
dipakai untuk mengkelompokkan industri bagi perusahaan-perusahaan yang terdaftar
dalam BEJ adalah Jakarta Stock Exchange Sectoral Industry Classification (JASICA).
Klasifikasi JASICA terdiri dari 9 divisi dan dikelompokkan lagi menjadi kelompok
industri utama dan diberi kode dua digit.

b. Pentingnya Analisis Industri

Analisis industri merupakan tahap penting yang perlu dilakukan investor,


karena analisis tersebut dipercaya bisa membantu investor untuk mengidentifikasi
peluang-peluang investasi dalam industri yang mempunyai karasteristik risiko dan
return yang menguntungkan bagi investor.

Beberapa penelitian yang terkait dengan analisis industri, telah


didokumentasikan oleh Reilly dan Brown (1997) dan menghasilkan kesimpulan-
kesimpulan seperti berikut ini :

1. Studi mengenai kinerja tahunan industri, menunjukkan bahwa industri yang


berbeda mempunyai tingkat return yang berbeda pula.

2. Tingkat return masing-masing industri berbeda di setiap tahunnya.

3. Tingkat return perusahaan-perusahaan di suatu industri yang sama, terlihat cukup


beragam.

4. Tingkat risiko berbagai industri juga beragam.

5. Tingkat risiko suatu industri relatif stabil sepanjang waktu.

8
Dapat disimpulkn bahwa analisis industri penting dilakukan untuk
meminimalkan risiko ataupun mengidentifikasi industri yang mempunyai prospek
yang menguntungkan. Selanjutnya analisis industri juga perlu diikuti oleh analisis
perusahaan, sehingga investor dapat menentukan saham-saham dari perusahaan mana
saja dalam suatu kelompok industri yang mempunyai kombinasi return-risiko yang
terbaik.

c. Estimasi Tingkat Keuntungan Industri

Dalam melakukan analisis industri, investor juga perlu menilai suatu


industri dan menentukan return yang diharapkan dari suatu industri yang akan
dianalisis. Dengan menilai dan menentukan return yang diharapkan dari suatu
industri, investor akan dapat menentukan peluang investasi pada industri-industri
yang punya prospek terbaik. Untuk menilai suatu industri, ada dua langkah yang
perlu dilakukan, yaitu : (1) mengestimasi Earning Per Share (EPS) yang diharapkan
dari suatu industri, dan (2) mengestimasi Price Earning Ratio (P/E) yang diharapkan
atau disebut juga sebagai ecpected earning multiplier industri. Selanjutnya, jika hasil
kedua estimasi tersebut dikalikan, maka akan diperoleh nilai akhir yang diharapkan
dari suatu industri (expected ending value of industry).

Dengan mengetahui nilai akhir yang diharapkan dari suatu industrim


selanjutnya akan dapat ditentukan tingkat return yang diharapkan dari suatu industri.
Caranya adalah dengan membagi nilai akhir yang diharapkan dari suatu industri
ditambah dengan dividen yang diharapkan dari industri, dengan nilai awal industri
tersebut pada periode sebelumnya. Selanjutnya, dengan membandingkan tingkat
return yang diharapkan dari industri terhadap tingkat return yang disyaratkan oleh
investor, investor akan dapat menentukan industri mana saja yang layak dijadikan
pilihan investasinya. Dalam penentuan keputusan investasi industri tersebut, pilihan
investor sebaiknya pada industri-industri yang mampu memberikan return dharapkan
yang lebih besar dibanding tingkat return yang disyaratkan investor.

9
http://lolypopblossom.blogspot.com/2011/10/analisis-sekuritas-4analisis-
industri.html?m=1

2.1.1 Analisis Pesaing

Analisis pesaing merupakan suatu perbuatan menganalisa atau


mengidentifikasi apa-apa saja yang dilakukan oleh pihak pesaing atau perusahaan
yang menghasilkan barang atau jasa yang mirip dengan produk kita.

a. Identifikasi pesaing

Untuk mengetahui jumlah dan jenis pesaing serta kekuatan dan kelemahan
yang mereka miliki, perusahaan perlu membuat peta persaingan yang lengkap.
Langkah pertama yang perlu dilakukan perusahaan adalah dengan identifikasi seluruh
pesaing yang ada. Langkah ini perlu dilakukan agar kita mengetahui secara utuh
kondisi pesaing kita. Identifikasi pesaing meliputi hal-hal sebagai berikut:

1. Jenis produk yang ditawarkan

Sebuah perusahaan tertentu memiliki produk yang beragam. Tugas


perusahaan adalah mengidentifikasikan secara lengkap dan benar produk apa saja
yang dimilki oleh pesaing-pesaingnya. Identifikasikan siapa pesaing utama yang
terdekat serta pesaing lainya yang juga berpotensi mengancam perusahaan kita
sekarang dan di masa yang akan datang.

2. Melihat besarnya pasar yang dikuasai (Market Share) pesaing

Untuk melihat besarnya pasar yang dikuasai pesaing, dapat dilakukan


melalui segmen pasar yang akan dimasuki. Dalam hal ini perusahaan harus
mengestimasi besarnya pasar dan market share masing-masing pesaing. Market share
yang harus diketahui adalah untuk masa sekarang dan di masa yang akan datang, baik
yang dikuasai pesaing maupun secara keseluruhan.

10
3. Identifikasi peluang dan ancaman

Dengan mengestimasi besarnya market share, akan kelihatan peluang yang


ada serta ancaman yang mungkin timbul sekarang dan di masa yang akan datang.
Setiap peluang harus dimasuki dan diusahakan untuk menciptakan peluang baru yang
sebesar-besarnya. Kemungkinan ancaman atau masalah yang timbul pun harus segera
diantisipasi sehingga tidak menimbulkan masalah.

4. Identifikasi keunggulan dan kelemahan

Identifikasi kelamahan dan keunggulan berarti memetakan atau mencari tahu


keunggulan dan kelemahan yang dimilki pesaing. Identifikasikan kelemahan dan
keunggulan pesaing dalam berbagai bidang, misalnya dalam hal kelengkapan produk,
mutu, kemasan, harga, distribusi, lokasi, serta promosi.

b. Sasaran Pesaing

Pesaing ada dua jenis, yaitu pesaing dekat dan pesaing jauh. Pesaing dekat
adalah perusahaan yang memproduksi barang yang hampir sejeniss edangkan pesaing
jauh adalah perusahaan yang memiliki produk yang mirip. Setelah kita mengetahui
pesaing dan market share yang dikuasai, kita perlu mengetahui sasaran dari pesaing
dan siapa yang menjadi target mereka selanjutnya. Sasaran pesaing antara lain
memaksimalkan laba, memperbesar market share, meningkatkan mutu produk, atau
mungkin juga mematikan atau menghambat pesaing lainnya.

Jika sasaran mereka memaksimalkan laba, perusahaan perlu mengetahui laba


jangka pendek atau laba jangka panjang dan apa tindakan yang akan mereka ambil.
Sasaran untuk memaksimalkan laba ini dapat dilakukan melalui peningkatan
kepuasan konsumen dengan berbagai cara, misalnya melalui pelayan atau harga yang
relatif murah.

Jika sasarannya untuk memperbesar, maka perusahaaan perlu mengetahui


apakah pertumbuhan market share yang dimiliki cukup besar. Biasanya,

11
meningkatkan market share dapat dilakukan dengan promosi yang cukup gencar
dengan diimbangi pembukaan cabang baru yang gencar pula.

Peningkatan mutu produk bertujuan untuk menggaet pelanggan milik


pesaing. Peningkatan mutu produk ini dapat dilakukan dengan memberikan berbagai
kelebihan, baik pelayanan atau kelebihan lainnya.

c. Identifikasi strategi pesaing

Tujuan perusahaan dalam menjalankan usaha atau bisnis adalah untuk


memenangkan persaingan. Oleh karena itu, setiap perusahaan memiliki strategi
tersendiri untuk mematikan lawannya. Semakin ketat persaingan, maka semakin
canggih strategi yang dijalankan.

Perusahaan harus memantau strategi pesaingnya secara kontinyu, karena


pesaing yang cerdik akan merevisi strategi mereka dari waktu ke waktu. Perusahaan
juga harus mewaspadai perubahan-perubahan yang diinginkan pelanggan dan
bagaimana para pesaing merevisi strategi mereka untuk memenuhi hasrat yang
diinginkan oleh para pelanggan tersebut.

d. Analisis kekuatan dan kelemahan pesaing

Michael Porter telah mengidentifikasi lima kekuatan, dan lima kekuatan


tersebut adalah para pesaing industri, calon pendatang, substitusi, pembeli dan
pemasok. Adapun lima kekuatan tersebut adalah:

1. Persaingan sesama pesaing dalam industri yang sama (rivalry among


competitors)

Menurut Porter, faktor persaingan antar pesaing dalam industri yang sama
ini yang menjadi sentral kekuatan persaingan. Misalnya dalam indutri minuman, coca
cola bersaing dengan pepsi. Intensitas persaingan tergantung pada faktor seperti
pertumbuhan industri, biaya tetap dan biaya penyimpanan, diferensiasi produk,

12
identitas merek, biaya pengalihan ke barang lain, konsentrasi dan keseimbangan,
informasi yang kompleks, keberagaman pesaing, dan halangan keluar.

2. Ancaman masuknya pendatang baru

Sebuah perusahaan tertarik untuk masuk ke dalam suatu industri apabila


industri tersebut menawarkan keuntungan yang tinggi. Datangnya pemain baru akan
membuat persaingan menjadi lebih ketat dan akhirnya akan berujung pada turunnya
laba yang diterima oleh semua perusahaan. Beberapa faktor yang mempengaruhi
mudah atau sulinya rintangan memasuki suatu industri adalah sekala ekonomi,
diferensiasi produk, identitas merek, biaya pengalihan, kebutuhan modal, akses
terhadap distribusi, keunggulan biaya absolut, kebijakan pemerintah, dan reaksi
pesaing.

3. Ancaman barang subtitusi

Barang subtitusi merupakan barang atau jasa yang dapat menggantikan


produk sejenis. Ancaman barang subtitusi ini disebabkan oleh beberapa faktor antara
lain harga relatif dalam kinerja barang subtitusi, biaya pengalihan ke produk lain, dan
kecenderungan pembeli untuk mensubtitusi.

4. Daya tawar pembeli

Faktor faktor yang meningkatkan kekuatan tawar pembeli, antara lain :


pangsa pembeli yang besar, biaya pengalihan ke produk lain yang relatif kecil,
banyaknya produk subtitusi, minimnya diferensiasi produk.

5. Daya tawar penjual

Penyediaan input memiliki daya tawar yang tinggi apabila perusahaan


menjadi satu-satunya penyedia bahan baku bagi perusahaan lain yang membutuhkan
inputnya. Penyedia input ini dapat memonopoli harga maupun kuantitas barang.
Faktor yang mempengaruhi kekuatan daya tawar penyedia input antara lain : industri

13
pemasok didominasi hanya oleh sedikit perusahaan, produk pemasok hanya memiliki
sedikit pengganti barang subtitusi, pembeli bukan merupakan pelanggan yang penting
bagi pemasok, produk pemasok merupakan produk yang penting bagi pembeli,
produk pemasok didiferensiasikan, produk pemasok memiliki biaya pengalihan yang
tinggi, dan pemasok memiliki ancaman integrasi ke depan yang kuat

b. Strategi menghadapi pesaing

Strategi dalam menghadapi pesaing dalam pemasaran antara lain:

1. Strategi produk

Produk adalah segala sesuatu yang ditawarkan di pasar atribut seperti :


warna, bungkus, prestise perusahaan serta pelayanan perusahan yang dibeli konsumen
untuk dapat memberikan pemuas kebutuhannya. Usaha perusahan untuk menciptakan
produk yang bisa memberikan kepuasan kepada konsumen, kepuasan ini dapat
diciptakan dengan berbagai strategi yang telah diputuskan perusahan sebagai usaha
untuk mempertahankan kelangsungan operasionalnya dalam jangka panjang. Usaha-
usaha tersebut antara lain :

ü Perencanaan produk, mencakup semua kegiatan produsen dan penyalur


untuk menentukan susunan product line, sehingga konsumen akan bisa membedakan
produk yang satu dengan lainnya.

ü Pengembangan barang, mencakup kegiatan teknis tentang penelitian,


pembuatan dan perencanaan bentuk produk. Kegiatan ini dapat dilakukan setelah
menganalisis kebutuhan dan keinginan pasar.

ü Perdagangan, mencakup semua kegiatan perencanaan dari produsen dan


penyalur untuk menyesuaikan produknya dengan permintaan pasar.

14
2.1.2 Segmentasi Pasar
Segmentasi pasar merupakan pembagian kelompok pembeli yang memiliki
perbedaan kebutuhan, karakteristik, ataupun perilaku yang berbeda di dalam suatu
pasar tertentu. Segmentasi pasar bisa juga diartikan sebagai pengidentifikasian
analisis perbedaan para pembeli di pasar.

Segmentasi pasar menurut Philip Kotler dan Gary Amstrong adalah


pembagian sebuah pasar menjadi beberapa kelompok pembeli yang berbeda.
Segmentasi pasar dapat dimaksudkan sebagai pembagian pasar yang berbeda-beda
(heterogen) menjadi kelompok-kelompok pasar yang homogen, di mana setiap
kelompoknya bisa ditargetkan untuk memasarkan suatu produk sesuai dengan
kebutuhan, keinginan, ataupun karakteristik pembeli yang ada di pasar tersebut.

Ada beberapa syarat segmentasi yang efektif, yaitu:

1. Dapat diukur (measurable)


2. Ukuran, daya beli, dan profil pasar harus dapat diukur dengan tingkat tertentu.
3. Dapat dijangkau (accessible)
4. Segmen pasar dapat dijangkau dan dilayani secara efektif.
5. Cukup besar (substantial)

Segmentasi pasar cukup besar atau cukup memberi laba yang dapat dilayani.
Suatu segmen merupakan kelompok homogen yang cukup bernilai untuk dilayani
oleh progam pemasaran yang sesuai.

1. Dapat dibedakan (differentiable)


2. Differentiable berarti segmen tersebut dapat dibedakan dengan jelas.
3. Dapat dilaksanakan (actionable)
4. Actionable berarti segmen tersebut dapat dijangkau atau dilayani dengan
sumber daya yang dimiliki perusahaan.
5. Manfaat Segmentasi Pasar

15
Begitu luasnya karakteristik yang terdapat di pasar, maka segmentasi pasar
perlu dilakukan, berikut adalah manfaat dan tujuan secara lebih detail:

1. Pasar lebih mudah dibedakan

Sangat sulit bagi perusahaan untuk terus-menerus mengikuti selera


konsumen yang selalu berkembang di keadaan pasar yang heterogen. Oleh karenanya
perusahaan cenderung mencari kelompok konsumen yang sifatnya homogen agar
lebih mudah untuk memahami selera konsumen, agar produk yang dihasilkan
perusahaan tersebut dapat memenuhi kebutuhan dan keinginan konsumen sehingga
produk yang dibuat pun dapat diterima dengan baik oleh konsumen.

2. Pelayanan lebih baik

Ada empat hal penting yang diinginkan oleh konsumen dalam memenuhi
kebutuhannya, yaitu kualitas, harga, pelayanan, dan ketepatan waktu. Namun dari
keempat hal penting itu, pelayanan merupakan hal yang paling dominan. Sedang
harga dan kualitas seringkali menjadi nomor dua dibanding pelayanan. Oleh karena
itu segmentasi pasar harus dilakukan agar bisa memberikan pelayanan yang
mengarah dan tepat kepada pasarnya.

3. Strategi pemasaran lebih terarah

Dengan melayani pasar yang sifatnya homogen, maka dalam merencanakan


strategi pemasaran, penyusunan bauran pemasaran (marketing mix) yang meliputi
produk, harga, distribusi, dan promosinya dapat lebih terarah dan lebih tajam.

4. Menemukan peluang baru

Perusahaan yang memiliki pemahaman atas segmen pasar yang baik


tentunya akan sampai pada titik di mana ia menemukan peluang, meski peluang yang
ditemukan tidak selalu besar.

16
5. Faktor penentu desain

Dengan adanya pemahaman terhadap kebutuhan segmen-segmen pasar,


maka pemasar dapat mendesain produk sesuai dengan kebutuhan segmen tersebut dan
desain yang dibuat pun lebih responsif terhadap kebutuhan pasar.
6. Strategi komunikasi lebih efektif
Komunikasi bisa menjadi efektif apabila komunikator tahu persis siapa
komunikan yang diajak berkomunikasi olehnya; apa kesukaan, kebiasaan, latar
belakang, dan lain sebagainya. Dalam hal ini perusahaan sebagai komunikator akan
berkomunikasi dengan cara yang berbeda-beda dan melalui media yang berbeda pula
yang disesuaikan kepada segmen pasar yang ditergetnya.
http://ciputrauceo.net/blog/2015/7/14/segmentasi-pasar-beserta-
pengelompokan-dan-contoh
2.2 Gambaran Usaha

2.2.1 Produk/ Jasa

a. Pengertian Barang (Goods)

Barang adalah produk konsumsi nyata, artikel, komoditas yang ditawarkan


oleh perusahaan kepada pelanggan dengan imbalan uang serta memiliki karakteristik
fisik yaitu bentuk, penampilan, ukuran, berat dan lain-lainnya. Barang mampu
memuaskan keinginan manusia dengan memberikan utilitas atau kegunaannya untuk
memenuhi kebutuhan pelanggan. Barang atau Goods pada dasarnya dapat dipakai
sekali saja ataupun ada yang bisa dipakai untuk berulang kali.

Barang adalah produk yang diperdagangkan di pasar. Terdapat kesenjangan


waktu dalam produksi, distribusi, dan konsumsi barang. Ketika pembeli membeli
barang dan membayar harganya, kepemilikan dilimpahkan dari penjual ke pembeli.
Barang atau Goods yang diproduksi dalam bentuk batch akan menghasilkan unit yang
identik. Dengan cara produksi seperti ini, produk tertentu yang ditawarkan oleh
perusahaan akan memiliki spesifikasi dan karakteristik yang sama di seluruh pasar.

Contoh Barang : Buku, pena, botol, tas, kertas, komputer dan lain-lainya.

17
Pengertian Barang menurut Para Ahli

Berikut ini adalah definisi atau pengertian Barang menurut para ahli :

Pengertian Barang Menurut Fandy Tjiptono (1999:98), Barang adalah produk yang
berwujud fisik sehingga dapat bisa dilihat, disentuh, dirasa, dipegang, disimpan, dan
perlakuan fisik lainnya.

b. Pengertian Jasa atau Layanan (Services)

Jasa atau Layanan (Services) adalah produk ekonomi tidak berwujud yang disediakan
oleh seseorang atas permintaan orang lain. Dapat dikatakan bahwa layanan adalah
kegiatan yang dilakukan oleh orang lain. Layanan hanya dapat disampaikan pada saat
tertentu dan tidak memiliki identitas fisik serta tidak dapat dimiliki, layanan hanya
dapat digunakan. Sebagai contoh, kita membeli tiket untuk menonton film di bioskop
A, ini tidak berarti kita membeli bioskop tersebut tetapi kita hanya membayar harga
layanan yang tersedia saja.

Untuk bisa mendapatkan layanan atau jasa, penerima layanan harus


berpartisipasi penuh ketika layanan disediakan oleh penyedia layanan. Mengevaluasi
Layanan adalah suatu tugas yang relatif sulit dilakukan, hal ini dikarenakan penyedia
layanan yang berbeda akan menawarkan layanan namun mematok biaya yang
berbeda. Ini mungkin juga dikarenakan metode yang digunakan untuk memberikan
pelayanan berbeda ataupun parameter yang dipertimbangkan dalam memberikan
layanan berbeda-beda.

Contoh Jasa (Layanan) : Perbankan, Asuransi, Transportasi, komunikasi dan lain-


lainnya.

Pengertian Jasa menurut para Ahli

Berikut ini adalah beberapa definisi dan pengertian Jasa menurut para ahli.

18
Pengertian Jasa menurut Djaslim Saladin (2004:134), Jasa merupakan setiap kegiatan
atau manfaat yang ditawarkan oleh suatu pihak ke pihak lain dan pada dasarnya tidak
berwujud, serta tidak menghasilkan kepemilikan sesuatu. Proses produksinya
mungkin dan mungkin juga tidak dikaitkan dengan suatu produk fisik.

Pengertian Jasa menurut Mursid (1993:116), Jasa adalah kegiatan yang dapat
diidentifikasikan secara tersendiri, pada hakikatnya bersifat tidak teraba, untuk
memenuhi kebutuhan dan tidak harus terikat pada penjualan produk atau jasa lain.

Pengertian Jasa menurut Kotler dalam Lupiyoadi (2014:7), Jasa adalah setiap
tindakan atau kegiatan yang dapat ditawarkan oleh satu pihak kepada pihak lain, pada
dasarnya tidak berwujud dan tidak mengakibatkan perpindahan kepemilikan apapun.
Produksi jasa mungkin berkaitan dengan produk fisik atau tidak.

https://ilmumanajemenindustri.com/pengertian-perbedaan-barang-dan-jasa-goods-
and-services/

2.2.2 Ukuran Bisnis

2.2.3 Peralatan Kantor

Pengertian Peralatan Kantor (office appliances/ office supplies)

Pengertian peralatan kantor adalah segenap alat yang digunakan dalam


pekerjaan tata usaha. Sedangkan menurut The Liang Gie, peralatan kantor atau office
supplies ini adalah benda -benda yang dipakai habis dalam pelaksanaan sehari -hari
oleh pegawai tata usaha.

Kamus Besar Bahasa Indonesia juga memberikan pengertian sendiri


mengenai peralatan kantor ini, yakni sesuatu yang dapat dipakai sebagai alat dalam

19
mencapai maksud serta tujuan. Jadi, peralatan atau media kantor ini juga berfungsi
sebagai syarat atau upaya untuk bisa mencapai suatu hal.

Macam Macam Peralatan Kantor

Peralatan kantor terdiri dari dua kelompok, yakni mesin -mesin kantor
(office machines) dan alat -alat bukan mesin. Berikut adalah contoh peralatan kantor
berupa mesin kantor dan bukan alat -alat bukan mesin.

1# Peralatan kantor bukan mesin kantor

Menurut Leffing Well dan Robinson, macam - macam peralatan kantor yang bukan
mesin kantor, meliputi :

Bak surat (desk trays)

Kalender meja (desk calendar)

Mistar (ruler)

Pena (pen)

Tangkai pena (pen holder)

Pensil (pencil)

Pensil berwarna (colored pencil)

Penghapus pensil (eraser)

Kertas -kertas isap (blotter)

Gunting (shears)

20
Penjepret kawat (stapler)

Bak untuk jarum -jarum (tray for pins)

Bak untuk karet -karet gelang (tray for rubber bands)

Berkas -berkas jepitan (binders)

Cap tanggalan (band dater)

Batalan cap (stamp pad)

Blanko -blanko formulir permintaan keperluan tuli - menulis (stationary requisitions)

2# Peralatan kantor termasuk mesin kantor

Berikut adalah macam -macam peralatan kantor yang termasuk mesin -mesin kantor :

Mesin kartu berulang (purched card machines)

Mesin jumlah (adding machines)

Mesin hitung (calculating machines)

Mesin tulis (type writers)

Mesin pengganda (reproducing machines)

Mesin label (labeling machines)

Mesin pembuka sampul surat (letter openers)

Mesin penomor (numbering machines)

Mesin penghimpun lembar stensil (collator)

Mesin pelipat surat dan pemasuk sampul (folding machine and mail inserter)

21
Mesin perekam (tape recorder Dictaphone, transcriber)

OHP (Over Head Projector)

Mesin foto copy

2.2.4 Personalia

Dalam menjalankan kegiatan bisnis, fungsi manajemen personalia sangat


dibutuhkan untuk membantu pengeloaan perusahaan dengan baik. Di mana, dengan
pengelolaan yang baik, perusahaan akan lebih mudah berkembang. Personalia dalam
sebuah institusi atau perusahaan adalah hal penting karena mengurus keanggotaan
atau karyawan yang ada di dalamnya. Lalu, apa itu personalia? Apa yang
membedakan dengan Pengelola Sumber Daya Manusia atau HRD?

Apa itu Personalia?

Hampir semua orang masih kesulitan membedakan personalia dengan HRD.


Sebenarnya tidak ada perbedaan di antara keduanya, sama-sama mengurusi pegawai,
hal yang membedakan adalah tugas pokok. Jika seorang HRD bersentuhan langsung
dengan karyawan, maka personalia lebih berfokus pada hal-hal administratif.

Personalia adalah departemen yang bertugas melaksanakan serangkaian


kegiatan pengelolaan SDM pada hal-hal yang terkait administratif guna mengatur
hubungan kerja antara perusahaan dan karyawannya, misalnya penggajian, dokumen
pendukung karyawan seperti paklaring, surat pengunduran diri, pemecatan, dan juga
data absensi.

a. Fungsi Personalia

Manajemen personalia memiliki fungsi dalam menjalankan tugas-tugas


pokoknya. fungsi-fungsi tersebut menggambarkan tugas-tugas seorang personalia.
Berikut fungsi-fungsinya;

1. Pengadaan

22
Fungsi pertama manajemen personalia adalah menyediakan karyawan atau
sumber daya manusia dalam jumlah tertentu dengan berbagai keahlian yang
dibutuhkan sesuai kebutuhan perusahaan dalam mencapai tujuan bisnis. Tujuan
tersebut menyangkut suatu masalah pemenuhan kebutuhan tenaga kerja, proses
seleksi serta juga penempatan kerja.

2. Pengembangan

Manajemen personalia juga dapat membantu meningkatkan keahlian serta


keterampilan tenaga kerja melalui tahap pendidikan serta pelatihan. Biasanya hal
tersebut dilakukan pada saat terdapat tenaga kerja yang baru, sebab kebanyakan dari
mereka merupakan tenaga kerja yang masih belum siap pakai.

3. Pemberian Kompensasi

Manajemen personalia dapat memberi penghargaan yang adil dan layak bagi
karyawan sesuai dengan peran dan pencapaian karyawan dalam perusahaan.
Pemberian kompensasi terhadap karyawan ini bisa bersifat finansial seperti kenaikan
gaji maupun non finansial berupa tunjangan-tunjangan seperti tunjangan kesehatan.

4. Pengintegrasian

Yang dimaksud dengan integrasi pada fungsi ini yaitu penyesuaian antara
perbedaan kepentingan perusahaan dengan pegawai secara individu agar dapat
bekerja sama secara harmonis dalam mencapai tujuan perusahaan.

5. Pemeliharaan

Pemeliharaan karyawan berhubungan dengan usaha-usaha demi


mempertahankan keberlangsungan dari kondisi kerja yang telah efektif melalui
kelima fungsi manajemen personalia. Umumnya terdapat dua hal yang harus

23
dipertahankan yaitu sikap positif pegawai terhadap tugas yang diberikan serta melalui
proses komunikasi yang baik pada organisasi, Selain itu juga dengan
mempertahankan kondisi fisik para pegawai melalui program kesehatan dan
keamanan.

b. Tugas Personalia

Fungsi-fungsi personalia kemudian dirumuskan menjadi tugas-tugas pokok


seorang personalia. KOleh karena bagian personalia berhubungan secara langsung
dengan semua hal yang menyangkut karyawan, baik dari segi kualitas maupun
kuantitasnya, maka tugas bagian manajemen personalia meliputi;

Menyusun anggaran tenaga kerja yang diperlukan;

Membuat job analysis, job description, dan job spesification;

Menentukan dan memberikan sumber-sumber tenaga kerja;

Mengurus dan mengembangkan karyawan;

Mengurus dan melaksanakan rekrutmen dan seleksi tenaga kerja;

Mengurus soal-soal pemberhentian (pensiun, PHK, resign);

Mengurus soal-soal kesejahteraan.

Dikarenakan adanya kewajiban atau tugas dari bagian personalia untuk


menangani masalah kesejahteraan dan menentukan anggaran yang terkait dengan
karyawan, maka ada baiknya sebuah perusahaan memiliki sistem akuntansi yang
terhubung secara langsung dengan berbagai pihak sehingga memudahkan pemilik
usaha dan bagian personalia untuk mengambil keputusan menyangkut anggaran
keuangan bagi karyawan.

https://www.jurnal.id/id/blog/fungsi-tugas-personalia-dalam-kegiatan-operasional-
bisnis/

24
2.3 Rencana Marketing

Pengertian Rencana Pemasaran adalah bentuk dari proses manajemen yang


mengarah pada strategi pemasaran dimana tujuan utamanya yaitu untuk mencapai
tujuan pemasaran sehingga marketing plan dilakukan pada serangkaian proses yang
sistematis dan melalui koordinasi untuk mendapatkan keputusan rencana pemasaran.
Rencana pemasaran dapat menjadi bagian dari keseluruhan rencana bisnis. Strategi
pemasaran yang solid adalah dasar dari rencana pemasaran yang ditulis dengan baik
sehingga tujuan dapat tercapai.

Analisa situasi mengidentifikasi peluang (O pportunities) dan ancaman


(Threats) serta kekuatan (Strength) dan kelemahan (Weaknesses) organisasi. Semua
informasi yang diperoleh memiliki arti penting dalam desain strategi  pemasaran
termasuk analisis penentuan sasaran pasar dan posisi dipasar, pilihan strategi
pemasaran,  pengembangan serta penentuan posisi produk baru dipasar. Strategi
Penetapan Pasar dan Penentuan posisi, keunggulan pemasaran dipengaruhi oleh
beberapa faktor situasi: ciri-ciri industri, jenis perusahaan (ukuran  perusahaan),
diferensiasi kebutuhan  pembeli, dan keunggulan persaingan perusahaan yang
spesifik dalam merancang strategi pemasaran.

2.3.1 Strategi Produk/Jasa

Memerlukan informasi terbaru dan mengantisipasi kinerja produk/jasa dalam


unit bisnis yang terdiri dari: Informasi penilaian konsumen terhadap produk
perusahaan (khususnya kekuatan dan kelemahan) dibanding pesaing – yaitu
penentuana posisi produk  berdasarkan informasi segmen  pasar. Informasi obyektif
terhadap kinerja produk yang nyata dan terantisipasi berdasarkan kriteria yang
relevan seperti penjualan,  profit, dan pangsa pasar. Kedua informasi tersebut
membantu manajemen merumuskan strategi setiap produk dalam satu lini. Produk
merupakan titik pusat  pengembangan strategi penentuan  posisi yang biasanya berada

25
pada saat perusahaan atau unit bisnis menggunakan pendekatan organisasional yang
menekankan manajemen produk dan merek.

Strategi produk meliputi: Pengembangan rencana produk baru, pengelolaan


program- program demi keberhasilan produk,  pemilihan strategi untuk mengatasi
produk yang bermasalah seperti  pengurangan biaya atau  peningkatan mutu produk.
Salah satu tantangan utama dalam mengelola bauran pemasaran adalah
mengkombinasikan komponen  bauran pemasaran secara efektif. Strategi produk,
strategi distribusi, strategi harga dan strategi promosi  perlu dipadukan menjadi satu
kegiatan rencana yang terkoordinasi. Jika kegiatan dalam semua komponen bauran ini
tidak terkoordinasi akan menjadi komplik  pada pelaksanaan kegiatannya dan sumber
daya akan terbuang  percuma.

2.3.2 Strategi Penetapan Harga

Harga akan membantu penentuan  posisi produk atau jasa. Reaksi konsumen
terhadap alternatif harga,  biaya produk, harga pesaing, serta faktor hukum dan etika
lainnyameningkatkan fleksibilitas manajemen dalam penetapan harga. Strategi
memilih peran dalam  penentuan posisi, mencakup  penentuan posisi produk atau
merek yang diinginkan termasuk tambahan (margin) yang diperlukan untuk
memuaskan dan memotivasi para  penyalur. Harga mungkin digunakan sebagai
komponen strategi pemasaran yang aktif (nyata) atau malahan penekanan  pemasaran
mungkin pada komponen bauran pemasaran lainnya.

2.3.3 Strategi distribusi

Hubungan antara pembeli dipasar sasaran akan terjadi dalam bentuk


hubungan langsung yang dilakukan wiraniaga, daripada melalui distribusi dan
jaringan kerja para  perantara pemasaran seperti:  pedagang, grosir, pengecer, atau
dealer. Kebutuhan akan saluran distribusi semakin meningkat untuk menghubungkan
produsen dengan  pemakai akhir dan pasar bisnis. Pengambilan keputusan untuk
menggunakan saluran distribusi menyangkut jenis organisasi saluran yang akan

26
digunakan, peningkatan manajemen saluran perusahaan, dan intensitas distribusi
sesuai dengan  produk atau jasa. Pemilihan saluran distribusi mempengaruhi
penentuan  posisi mereka dibenak konsumen.

2.3.4 Strategi Promosi

Strategi iklan, promosi penjualan, penjualan  personal, dan hubungan


masyarakat (public relation/PR), semua digunakan untuk membantu organisasi
berkomunikasi dengan konsumennya, menjalin kerjasama antar organisasi,
masyarakat dan sasaran lainnya. Strategi promosi memap inkan peran penting dalam
menempatan posisi produk dimata dan benak pembeli. Promosi memberitahukan,
mengingatkan, dan membujuk pembeli serta pihak lain yang berpengaruh dalam
proses  pembelian.

Strategi Implementasi dan Pengelolaan Pemasaran

Pemilihan konsumen sasaran dan strategi penentuan posisi untuk masing-


masing sasaran dari strategi  pemasaran ke tahap yang akan dilakukan, strategi ini
mempertimbangkan desain organisasi organisasi pemasaran, strategi pelaksanaan dan
pengawasan strategi Merancang Organisasi Pemasaran, organisasi harus fleksibel
dalam menanggapi kondisi dan kebutuhan strategi yang berubah-ubah. Design
organisasi harus dievaluasi secara teratur untuk menilai kemampuan desain dan
melakukan perubahan yang diperlukan. Implentasi dan pengawasan, Implementasi
strategi pemasaran dan pengawasan meliputi 3 kegiatan manajemen yang  penting
yaitu:

Rencana dan anggaran Pemasaran yang umumnya meliputi: ringkasan analisis situasi,
uraian sasaran pasar dan evaluasi strategis, tujuan menyeluruh maupun spesifik untuk
tiap pasar sasaran, strategi penentuan posisi  program pemasaran, strategi khusus
khusus untuk produk, distribusi, harga, promosi, riset pemasaran, koordinasi dengan
fungsi bisnis lainnya, ramalan dan anggaran, rencana kontingensi.

27
Strategi Implementasi, berisi  pedoman tindakan yang akan dimplementasikan:

Siapa yang akan melakukan pekerjaan tertentu  

Tanggal dan lokasi implementasi

Bagaimana pelaksanaan akan dilakukan

Berapa faktor kontribusi efektivitas implementasi seperti: ketrampilan implementasi


orang-orang yang terlibat, desain organisasi, incentive, serta efektivitas komunikasi
dalam dan keluar organisasi.

Evaluasi Performa Pemasaran, Evaluasi dan  pengendalian berhubungan dengan


pengawasan performa dan jika diperlukan mengubah rencana agar supaya sesuai
dengan  performa yang telah ditentukan. Eavaluasi strategis juga meliputi  pencarian
peluang baru dan ancaman potensial yang mungkin terjadi. Evaluasi strategis
merupakan kegiatan yang berkelanjutan yang mana proses perencanaan dilakukan
dari tahap awal hingga tahap akhir proses.

2.3.5. Pengendalian

Pengertian pengendalian pemasaran yaitu usaha memberikan petunjuk


pada para pelaksana agar mereka selalu bertindak sesuai dengan rencana. Di dalam
manajemen pemasaran dikenal istilah bauran pemasaran (marketing mix). Bauran
pemasaran (marketing mix) merupakan perangkat/ alat pemasaran taktis yang berupa
produk, harga, distribusi, dan promosi yang dipadukan oleh perusahaan untuk
menghasilkan respons yang diinginkan dalam pasar sasaran.

Tujuan Pengendalian Pemasaran

Tujuan pengendalian pemasaran yaitu untuk mengevaluasi kinerja dengan strategi


yang telah dibaut selain itu untuk menentukan strategi yang lebif efektif yang akan
digunakan dalam periode berikutnya.

28
Langkah Langkah Pengendalian Pemasaran

Langkah langkah dalam pengendalian pemasaran yaitu:

Menentukan standar yang dilakukan secara bersamaan pada saat proses perencanaan
strategi pemasaran.

Pemeriksaan atau supervisi kegiatan..

Mengukur kinerja.

Membandingkan kinerja dengan standar.

Menemukan penyebab atau alasan penyimpangan.

Mengoreksi.

Bentuk bentuk Pengendalian Pemasaran

Bentuk bentuk pengendalian pemasaran yaitu sebagai berikut:

1. Pengendalian operasional (rencana tahunan) adalah pengendalian dengan


menilai kinerja yang berlangsung dengan rencana tahunan yang sebelumnya
sudah dibuat dan mengambil tindakan perbaikan apabila perlu. Tujuan hal ini
yaitu untuk memastikan bahwa perusahaan sudah mencapai pada tingkat
penjualan, laba serta sasaran lain yang sudah ditetapkan dalam rencana
tahunannya.
2. Pengendalian profitabilitas adalah pengendalian dengan mengukur
profitabilitas aktual berdasarkan jenis produk, saluran distribusi, kelompok
pelanggan serta besaran pemasaran.
3. Pengendalian strategi adalah pengendalian dengan cara memastikan apakah
rencana atau strategi yang sudah disusun cukup efektif dengan kondisi pasar
saat tertentu.

29
2.4 Rencana Produksi

Perencanaan produksi adalah aktivitas untuk menetapkan produk yang


diproduksi, jumlah yang dibutuhkan, kapan produk tersebut harus selesai dan sumber-
sumber yang dibutuhkan. Pengendalian produksi adalah aktivitas yang menetapkan
kemampuan sumber-sumber yang digunakan dalam memenuhi rencana, kemampuan
produksi berjalan sesuai rencana, melakukan perbaikan rencana. Tujuan utamanya
adalah memaksimumkan pelayanan bagi konsumen, meminimumkan investasi pada
persediaan, perencanaan kapasitas, pengesahan produksi dan pengesahan
pengendalian produksi, persediaan dan kapasitas, penyimpanan dan pergerakan
material, peralatan, routing dan proses planning, dan sebagainya.
Tujuan dan Fungsi Rencana Produksi

1.      Tujuan rencana produksi

Meminimalkan biaya / memaksimalkan laba

Memaksimalkan layanan nasabah

Meminimalkan investasi inventaris

Meminimalkan perubahan dalam nilai produksi

Meminimalkan perubahan dalam tingkat tenaga kerja

Memaksimalkan pemanfaatan pabrik dan perlengkapan

2.      Fungsi rencana produksi

a. Fungsi dari perencanaan dan pengendalian produksi adalah:


b. Menjamin rencana penjualan dan rencana produksi konsisten terhadap
rencana strategis perusahaan.
c. Sebagai alat ukur performansi proses perencanaan produksi.
d. Menjamin kemampuan produksi konsisten terhadap rencana produksi

30
e. Memonitor hasil produksi aktual terhadap rencana produksi dan membuat
penyesuaian.
f. Mengatur persediaan produk jadi untuk mencapai target produksi dan
rencana startegis
g. Mengarahkan penyusunan dan pelaksanaan Jadwal induik Produksi.

3.      Tingkatan Perencanaan dan Pengendalian Produksi

Sistem pengendalian dan perencanaan produksi terbagi ke dalam tiga tingkatan:

Perencanaan jangka panjang (long range planning)


Perencanaan ini meliputi kegiatan peramalan usaha, perencanaan jumlah produk dan
penjualan, perencanaan produksi, perencanaan kebutuhan bahan, dan perencanaan
finansial.

Perencanaan jangka menengah (medium range planning)


Perencanaan jangka menengah meliputi kegiatan berupa perencanaan kebutuhan
kapasitas (capacity reqiurement planning), perencanaan kebutuhan material (material
requirement planning), jadwal induk produksi (master production schedule), dan
perencanaan kebutuhan distribusi (distribution requirement planning).

Perencanaan jangka pendek (short range planning)


Perencanaan jangka pendek berupa kegiatan penjadwalan perakitan produk akhir
(final assembly schedule), perencanaan dan pengendalian input-output, pengendalian
kegiatan produksi, perencanaan dan pengendalian purchase, dan manajemen proyek.

4.      Kegiatan perencanaan dan pengendalian produksi meliputi:

Peramalan kuantitas permintaan

Perencanaan pembelian/pengadaan: jenis, jumlah, dan waktu

Perencanaan persediaan (inventory): jenis, jumlah, dan waktu

Perencanaan kapasitas: tenaga kerja, mesin, fasilitas

31
Penjadwalan produksi dan tenaga kerja

Penjaminan kualitas

Monitoring aktivitas produksi

Pengendalian produksi

Pelaporan dan pendataan

2.4.1 Proses Produksi

Proses produksi adalah tahap-tahap yang harus dilewati dalam memproduksi


barang atau jasa. Terdapat proses produksi yang membutuhkan waktu lama,
contohnya dalam pembuatan gedung pencakar langit, pembuatan pesawat terbang,
pembuatan kapal serta lainnya. Dalam proses produksi membutuhkan waktu yang
berbeda-beda, terdapat proses yang sebentar seperti pembuatan kain serta pembuatan
televisi. Akan tetapi, terdapat juga proses produksi yang dapat dinikmati langsung
hasilnya oleh konsumen, contohnya pentas hiburan dan pijat. Berdasarkan caranya,
proses produksi digolongkan dalam empat macam yaitu :

1. Proses Produksi Pendek

Proses produksi yang pendek atau cepat dan langsung menghasilkan barang atau jasa
yang dapat dinikmati konsumen. Contohnya proses produksi makanan seperti pisang
goreng, bakwan dan singkong goreng

2. Proses Produksi Panjang

Selanjutnya adalah proses produksi panjang, yaitu pada proses ini produsen 
membutuhkan waktu yang lama untuk dapat menghasilkan sebuah produk yang dapat
diterima oleh masyarakat. Contohnya menanam padi dan membuat rumah.

3. Proses Terus Menerus/Kontinu

32
Proses produksi yang mengolah bahan-bahan secara berurutan dengan beberapa tahap
dalam pengerjaan sampai menjadi suatu barang jadi. Jadi bahan tersebut melewati
tahap-tahap dari proses mesin secara terus-menerus untuk menjadi suatu barang jadi.
Contohnya proses memproduksi gula, kertas dan karet.

4. Proses Produksi Berselingan/Intermitten

Proses produksi yang mengolah bahan-bahan dengan cara menggabungkannya


menjadi barang jadi. Seperti proses produksi mobil di mana bagian-bagian mobil
dibuat secara terpisah, mulai dari kerangkanya, setir, ban, mesin serta kaca. Setelah
semua bagian dari mobil tersebut selesai atau lengkap maka selanjutnya bagian-
bagian mobil tersebut digabungkan menjadi mobil.

2.4.2 Pabrik secara fisik

Pabrik adalah setiap tempat dimana faktor-faktor manusia, mesin dan


peralatan, material, energi, modal, informasi sumber daya alam dan lain lain dikelola
secara bersama dalam suatu sistem produksi guna menghasilkan suatu produk secara
efektif, efisien dan aman.

1. Dasar-Dasar Perancangan Pabrik

Desain pabrik merupakan keseluruhan rancangan (desain) dari suatu pabrik /


perusahaan. Tata letak pabrik merupakan perencanaan atau pengaturan fasilitas agar
proses produksi berjalan secara optimal. Perancangan tata letak pabrik adalah salah
satu aktifitas yg dilakukan di dalam mendesain pabrik secara keseluruhan.
Perancangan pabrik merupakan suatu aktifitas yg dilakukan yg meliputi perencanaan
financial, penentuan lokasi, dan seluruh perencanaan yg diperlukan utk memenuhi
kebutuhan-kebutuhan fisik pabrik.

Beberapa elemen dasar yg harus diperhatikan dalam melakukan perancangan pabrik :

33
5. Kekuatan Pemilik Modal : Sebagai modal awal utk pengadaan faslitisa
produksi, modal operasi dan modal utk kepentingan ekspansi. Biasanya
diperoleh dari tabungan pribadi, pinjaman bank, penjualan saham dan lain
lain.
6. Perancangan Produk : Hal ini akan berkaitan dengan macam dan jumlah
mesin serta fasilitas penunjang produksi lainnya.
7. Perencanaan Volume Penjualan : Informasi ini akan berguna utk menentukan
jumlah dan kapasitas mesin yg harus disediakan.
8. Pemilihan Proses Produksi : Hal ini akan berfungsi utk merencanakan proses
produksi yg paling ekonomis berdasarkan produk dan mesin yg akan
digunakan.
9. Analisa”Membuat” atau “Membeli” : Hal ini terkait dengan efisiensi dan
efektifitas proses produksi.
10. Ukuran Pabrik : Hal ini tergantung dari volume produk yg dihasilkan dan
modal yg ditanamkan.
11. Harga Jual Produk : Utk menentukan harapan keuntungan dalam persaingan
di pasar dab kulaitas produk.
12. Lokasi Pabrik : Sangat dipengaruhi banyak factor dan juga modal yg ada.
13. Tata Letak Pabrik : Utk menentukan penempatan mesin dan fasilitas
pendukung produksi.
14. Pemilihan Type Bangunan : Utk melindungi segala fasilitas produksi dan
semua sumber daya yg ada di dalam pabrik.
15. Kemungkinan Perubahan Jenis Produk Yg Dibuat/Diproduksi
16. Pertumbuhan dan Perkembangan Organisasi Pabrik

2. Langkah / Prosedur Perancangan Pabrik

34
Tujuan dari suatu industri (organisasi usaha) adalah memuaskan kebutuhan dari
konsumennya. Cara yg ditempuh untuk tersebut adalah :

1. Riset Pasar dan Peramalan Penjualan (Market Research and Market


Demand) : Untuk mengetahui dan mengidentifikasi produk yg dikehendaki
oleh pelanggan dan sekaligus dilakukan peramalan jumlah yg dibutuhkan.
2. Kebijakan Manajemen (Management Policies) : Untuk memformulasikan
permasalahan yg dihadapi dan mengembangkan kebijakan yg harus ditempuh
oleh organisasi industri.
3. Perancangan Produk (Product Design) : Menggambarkan macam produk yg
harus dibuat serta spesifikasi.
4. Perancangan Proses dan Kegiatan Produksi / Operasional (Process Design dan
Production Actrivities) : Penetapan cara/prosedur utk memproduksi produk
sesuai dengan yg telah ditentukan.
5. Perancangan Lokasi dan Tata Letak Fasilitas Pabrik (Plant Location & Lay
Out) : Mengatur aktifitas dan fasilitas yg ada guna mendapatkan proses
produksi yg paling efisien dan efektif.
6. Analisis Perhitungan Biaya (Cost Accounting Analisys) : Menganlisa biaya
produksi secara keseluruhan utk menentukan modal yg diperlukan agar
proyek dapat terealisasi.
7. Pengadaan Dana Finansial (Financial Funding) : Mengalokasikan dana utk
menunjang kegiatan produksi.
8. Realisasi Proyek (Project Realization) : Perealisasian pengadaan-pengadaan
segala kebutuhan yg diperlukan dalam mendukung aktifitas produksi.
9. Proses Manufakturing (Manufactuirng Process) : Aktifitas yg mengubah
material menjadi produk jadi yg diinginkan. Proses ini memberikan nilai
tambah thd material yang ada.
10. Distribusi Output (Distibution) : Hasil dari proses manufacturing yaitu produk
jadi di distribusikan / dikirim ke pelanggan sesuai permintaan. 

35
2.4.3 Mesin dan Peralatan

Fasilitas produksi yang dominan di dalam pabrik adalah mesin dan peralatan.
Untuk melakukan pembelian mesin atau peralatan, harus dipertimbangkan secara
ekonomis dan disesuaikan dengan jumlah produksi barang atau jasa yang
dihasilkan. Faktor-faktor yang mempenngaruhi pemilihan mesin atau peralatan
adalah: 

1. Kapasitas mesin 
2. Kecocokan (compatibility) 
3. Tersedianya peralatan pelengkap yang diperlukan 
4. Keterandalan dan purna jual 
5. Kemudahan persiapan dan instalasi, penggunaan dan pemeliharaan 
6. Keamanan 
7. Penyerahan 
8. Keadaan pengembangan 
9. Pengaruh terhadap organisasi yang ada.

Faktor-faktor tersebut menjadi hahan pertimbangan manajer operasi sehingga


tidak terjadi  pembelian mesin yang  kelebihan  atau  kekurangan beban dan
terlalu mahal dibanding dengan tingkat produksi yang dihasilkan.   Selain faktor
pemilihan mesin, juga dipertimbangkan penentuan jumlah mesin karena terkait
dengan jumlah sumber daya manusia yang dimiliki, khususnya operasi mesin,
pertimbangan lain didasarkan pada ternis dan ekonomis. Dalam pembelian jumlah
mesin, perlu dipertimbangkan:

1. Jumlah produksi yang direncanakan 


2. Perkiraan jumlah produk cacat pada setiap proses produksi 
3. Waktu kerja standard setiap unit produk dan jam operasi mesin.

36
2.4.4 Bahan Baku dan Pemasoknya

Supply adalah sebuah pendekatan untuk integrasi yang effisien antara


pemasok (Supplier), pabrik (manufactur), pusat distribusi, wholesaler, pengecer
(retailer) dan konsumen akhir,dimana produk diproduksi dan didistribusikan dalam
jumlah yang benar dan tepat, lokasi yang tepat dan waktu yang tepat dalam rangka
meminimalkan sistem biaya dan meningkatkan tingkat kepuasan pelayanan.

Dalam konsep supply chain, supplier merupakan salah satu bagian dari
supply chain yang sangat penting dan berpengaruh terhadap kelangsungan hidup
suatu pabrik. Pabrik sebagai sistem yang menjalankan kegiatan produksi pastilah
membutuhkan bahan baku (raw material)yang tentunya didatangkan dari supplier.
Apabila supplier kurang bertanggungjawab dan respon terhadap pemenuhan
permintaan maka akan menimbulkan masalah antara lain terjadinya stock out dan
lamanya lead time. Oleh karena itu, perusahaan yang memiliki banyak alternatif
supplier harus selektif dalam memilih supplier. Untuk mendapatkan supplier yang
selektif diperlukan suatu sistem evaluasi dan seleksi supplier yang baik dan objektif.
(Mauidzoh, 2012).

Pemilihan Supplier(Pemasok)Pada kenyataannya, pemilihan supplier adalah


inti dari manajemen rantai pasok, sementara itu penilaian dari kinerja pasokan
menjadi kegiatan utama seleksi pemasok. Karenanya, bagian ini secara singkat akan
menjelaskan literatur yang diterbitkan untuk tujuan di pemilihan supplier dan
penilaian kinerja pemasok. Mengevaluasi pemasok (supplier) berdasarkan
konsistensi, kehandalan, hubungan, fleksibilitas, harga, layanan kemampuan,
teknologi dan keuangan, dan juga ditangani 26 seleksi kriteria pemasok. Menurut
Verma dan Pullman peringkat pentingnya atribut kualitas pemasok, pengiriman tepat
waktu, biaya, lead-timedan fleksibilitas.

Menurut Vonderembse dan Tracey menjelaskanbahwa pemasok dan kinerja


manufaktur ditentukandengan kriteria pemilihan pemasok dan keterlibatan pemasok.

37
Disimpulkan bahwa kriteria pemilihan supplier dapat dievaluasi dengan pendekatan
kualitas, kehandalan, ketersediaan,dan kinerja. Keterlibatan pemasok bisadievaluasi
dengan pendekatan R & D dan perbaikan, dan kinerja pemasok dapat dievaluasi oleh
penyumbatan, pengiriman, kerusakan dan kualitas. Selain itu, kinerja manufaktur
dapat dievaluasi oleh biaya, kualitas, persediaan dan pengiriman.

Sarkis danTalluri menyarankan bahwa fungsi pembelian telahmenarik minat


sebagai komponen penting darimanajemen rantai pasok, dan beberapa faktor telah
memilikipertimbangan dalam pemilihan supplierdan evaluasinya, termasuk strategi,
operasional, langkah-langkah yang berwujud dan tidak berwujud dalam cakrawala
perencanaan, budaya, teknologi, hubungan, biaya, kualitas, waktu dan fleksibilitas.
(Sastriadi, 2013) Kinerja pemasok yang luar biasa membutuhkan komunikasi da
kerjasama yang ekstensif antara pembeli dan vendor dalam satu periode waktu.
Dalam pengakuan penuh pengadaan barang yang progresif, perusahaan membuat
batasan-batasan sarana dan prasarana dari keseluruhan pemasok pemasok mereka dan
memaksimalkan hasil vendor yang tersisa. Menggunakan vendor-vendor baru lebih
mahal dan seringkali membutuhkan waktu untuk pengenalan kedua pihak.
Penggantian pemasok yang sering untuk mendapatkan harga yang lebih murah tidak
akan memberikan hasil terbaik untuk jangka waktu panjang. Upaya-upaya seperti
peningkatan kualitas, produksi yang just in timelebih menjanjikan, dasar-dasr
kedekatan vendor dengan pembelinya menjadi pertimbangan yang sangat penting.

Upaya pengembangan pemasok yang imajinatif dan gresif dengan sumber


yang telah dimiliki maupun yang baru, menjanjikan hubungan yang lebih dekat
dengan vendor dan sebagai cara baru dalam pengembangan ketetapan baru.
Kecocokan sistem antara pembeli dan vendor seperti sarana dan prasarana juga
menjadi lebih penting untuk mempercepat waktu dari pemesanan hingga pengiriman
barang.(Ginting, 2014).

38
Pada kenyataannya, pemilihan supplier adalah inti dari manajemen rantai
pasok, sementara itu penilaian dari kinerja pasokan menjadi kegiatan utama seleksi
pemasok. Karenanya, bagian ini secara singkat akan menjelaskan literatur yang
diterbitkan untuk tujuan di pemilihan supplier dan penilaian kinerja pemasok, dan
tentang atribut. Mengevaluasi pemasok berdasarkan konsistensi, kehandalan,
hubungan, fleksibilitas, harga,layanan kemampuan, teknologi dan keuangan, dan
jugaditangani 26 seleksi kriteria pemasok. pentingnya atribut kualitas pemasok,
pengiriman tepat waktu, biaya, lead-timedan fleksibilitas. Vonderembse dan Tracey
menjelaskan bahwa pemasok dan kinerja manufaktur ditentukandengan kriteria
pemilihan pemasok dan keterlibatan pemasok.

Disimpulkan bahwa kriteria pemilihan supplier dapat dievaluasi dengan


pendekatan kualitas, kehandalan ketersediaan, dan kinerja. Keterlibatan pemasok
bisadievaluasi dengan pendekatan R & D dan perbaikan, dan kinerja pemasok dapat
dievaluasi oleh penyumbatan, pengiriman, kerusakan dan kualitas. Selain itu, kinerja
manufaktur dapat dievaluasi oleh biaya, kualitas, persediaan dan pengiriman.

Metode-metode Evaluasi Pemasok

Terdapat beberapa metode dalam melakukan evaluasi pemasok yaitu sebagai berikut.
(Ginting, 2014)

Model Cost-ratioTimmerman yakin bila biaya tidak hanya berasal dari total
biaya pembelian bahan atau komponen. Dalam model ini, semua biaya yang
berhubungan dengan kualitas, waktu pengiriman, dan tipe pelayanan dikumpulkan
dan dievaluasi sebagai bagian dari total harga. Pemasok yang memberikan harga
termurah, merupakan pemasok terbaik. Untuk itu, sistem perhitungan biaya yang
akurat sangat penting dan sulit.

Model Berdasarkan Biaya Monczka dan Trecha menyadari bahwa harga


material hanyalah sebagian dari biaya yang dikeluarkan untuk membeli material.
Dalam model ini evaluasi kinerja pemasok memperlihatkan biaya total yang

39
sebenarnya dikeluarkan perusahaan pada saat menjalin hubungan kerja sama dengan
pemasok. Dua jenis indeks dikembangkan pada model ini yaitu service rating factor
(SFR) dan supplier performance index (SPI).

Model ini memiliki tiga keunggulan yaitu pertama, model ini diijinkan untuk
kriteria evaluasi yang bersifat kuantitatif dan kualitatif. Kedua, evaluasi dengan
menggunakan kriteria kualitatif dilakukan oleh orang yang langsung berhubungan
dengan pemasok. Ketiga, kedua indeks saling melengkapi satu sama lain.

Peripheral analisis of suppliers Pada metode ini, ketidakpastian yang melekat


di mekanisme penentuan ranking pemasok terselesaikan. Pada model ini, digunakan
teknik simulasi Monte Carlo. Dalam algoritma simulasi ini, beberapa sampel acak
diambil range setiap fungsi dan mengkombinasikannya berdasarkan aturan
pemeriksaan linear, dengan menggunakan bobot yang tepat dan relevan untuk
melakukan distribusi skor total. Proses ini dapat diulang ribuan kali untuk setiap
pemasok. Penggunaan data lebih banyak dari pihak pemasok.

Taguchi Loss functionLow dan Pi menggunakan empat kriteria untuk


melakukan evaluasi kinerja pemasok dan mengkonversikannya ke dalam “Qualitative
Loss” dengan menggunakan Taguchi loss function.Qualitative lossadalah bahasa
yang sederhana dan mudah dimengerti dalam proses pengambilan keputusan. Salah
satu kelemahannya adalah bobot dari setiap faktor dialokasikan berdasarkan logika
dan metode yang sesuai.

Pemesanan Bahan Baku Penyusunan budget pemesanan bahan baku


merupakan tanggung jawab bagian pembelian. Budget ini secara rinci memuat
rencana-rencana pembelian, yaitu:

1. Jumlah setiap jenis bahan baku yang harus dibeli


2. Kapan pembelian harus dilakukan

40
3. Estimasi harga bahan baku yang dibeli Rencana pembelian yang baik akan
memberikan keuntungan bagi perusahaan, terutama dalam hal penurunan
biaya produksi.

Ada perbedaan antara budget pembelian bahan baku dengan


budgetkebutuhan bahan baku:

a. Kuantitas bahan baku yang tercantum dalam kedua budget tersebut dapat
berbeda sebagai akibat perubahan tingkat persediaan bahan baku.
b. Budget bahan baku hanya mencantumkan kuantitas kebutuhan bahan baku
saja, sedangkan budget pembelian kuantitas dan nilai pembelian. Manajer
pembelian, didalam menyusun rencanapembelian, bertanggung jawab atas
pemberian input-input keputusan sebagai berikut:
1. Penetapan kebijakan yang berkaitan dengan tingkat persediaan
2. Penetapan kuantitas dan waktu pembelian untuk setiap jenis bahan baku yang
diperlukan
3. Estimasi harga setiap jenis bahan baku yang dibeli.Jika kebutuhan bahan baku
untuk produksi tidak berubah-ubah, maka kebijakan tingkat persediaan stabil
dan akan berakibat kuantitas pembelian sama dengan kuantitas kebutuhan.
Sebaliknya jika kebutuhan bahan baku untuk produksi berubah-ubah, maka
kebijakan pembelian yang tetap akan mengakibatkan tingkat persediaan
berubah-ubah mengikuti pola perubahan kebutuhan bahan baku.

2.5 Rencana Finansial

Rencana keuangan adalah panduan atau pedoman yang disusun perusahaan


untuk mencapai tujuan dan membantu peningkatan nilai perusahaan. Untuk itu
biasanya perusahaan melakukannya dengan cara memperkirakan jumlah dan
penetapan waktu investasi dan pembiayaan yang diperlukan.

41
Tujuan manajemen keuangan adalah untuk memaksimumkan nilai
perusahaan, nilai perusahaan merupakan harga yang bersedia dibayar oleh calon
pembeli apabila perusahaan tersebut dijual (Suad Husnan 2006:6). Sebagai pihak
yang bertanggung jawab terhadap kegiatan perencanaan, analisis dan pengendalian
keuangan, manajer keuangan diharapkan oleh semua pihak yang berkepentingan
terhadap perusahaan untuk membuat keputusan yang dapat memaksimumkan nilai
perusahaan.

Manajer keuangan demi tujuan tersebut akan menemui berbagai alternatif


jalan untuk mencapai tujuan tersebut, termasuk berbagai macam cara untuk
memaksimumkan nilai perusahaan. Sebuah strategi merupakan suatu pemikiran
bagaimana mencapai sebuah tujuan tertentu seperti memaksimumkan nilai
perusahaan dan karena beberapa jalan atau cara dapat membuat perusahaan mencapai
tujuan dengan lebih cepat, maka beberapa strategi mungkin lebih baik dibanding
strategi yang lain. Begitu perusahaan sudah menetapkan strategi maka dibutuhkan
sebuah perencanaan, dalam hal ini adalah perencanaan strategis yang merupakan
kumpulan berbagai langkah dan tindakan yang dilakukan oleh perusahaan dengan
berdasarkan pada strategi perusahaan (Frank J Fabozzi 2003:933).
Salah satu fungsi managemen adalah fungsi perencanaan. Ketika melakukan
perencanaan maka terlebih dahulu dilakukan peramalan (forecasting) walaupun
tingkat keakuratan hasil dari peramalan tersebut sukar untuk dipertanggung jawabkan
namun tanpa peramalan maka perencanaan akan sulit dilakukan karena diperlukan
asumsi asumsi dan estimasi tentang kondisi dimasa yang akan datang. Karenanya
perencanaan dapat memberikan manfaat yang terbesar saat masa yang akan datang
sama sekali tidak pasti . Perencanaan adalah proses pemikiran tentang kondisi yang
akan datang yang akan mempengaruhi strategi perusahaan untuk mencapai target
yang diinginkan (Arthur, Scott dan Martin 2002:233). Perencanaan adalah berpikir
sebelumnya dan berpikir sebelumnya akan memberikan kesempatan untuk
menemukan rencana atas setiap situasi yang mungkin terjadi, sehingga dengan cepat

42
dan mudah dilaksanakan jika dibutuhkan. Perencanaan keuangan dimaksudkan untuk
memperkirakan bagaimana posisi keuangan perusahaan dimasa yang akan datang
(bisa jangka pendek maupun jangka panjang) termasuk didalamnya perkiraan tentang
berapa dana yang dibutuhkan (Suad Husnan 2006:88).
Perencanaan sangat bermanfaat untuk mengarahkan dan mengendalikan
keuangan (aliran kas) suatu organisasi. Perencanaan tersebut mencakup tujuan yang
ingin dicapai, analisis perbedaan antara tujuan tersebut dengan kondisi saat ini dan
alternatif tindakan yang diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut dengan
mendasarkan pada kondisi saat ini (Mamduh Hanafi 2004:52). Perencanaan keuangan
sangat terkait dengan strategi perusahaan, karena itulah perencanaan keuangan
(terutama jangka panjang) dilakukan bersama sama dengan penyusunan rencana
strategis perusahaan. Perencanaan strategis merupakan upaya yang dilakukan secara
sadar untuk mempengaruhi posisi perusahaan dalam persaingan, baik untuk masa kini
dan terutama masa yang akan datang (Suad Husnan 2006:96).
Peningkatan dan penciptaan kemakmuran dari investasi adalah dengan
berinvestasi pada proyek yang yang memiliki net present value yang positif. Untuk
memaksimumkan kemakmuran pemilik, perusahaan harus terfokus pada
pengembalian dan resiko dari arus kas masa depan terhadap pemilik perusahaan. Dan
dengan melihat net present value dari sebuah proyek investasi manajemen dapat
mengambil keputusan apakah investasi tersebut layak di danai atau tidak. Sebuah
strategi untuk memperoleh keunggulan kompetitif atau komparatif adalah sama
dengan memaksimumkan kemakmuran pemilik, hal tersebut karena proyek yang
memiliki net present value positif akan meningkat ketika perusahaan memiliki
keunggulan kompetitif atau komparatif dibandingkan perusahaan lain.
Dalam membuat rencana keuangan, seorang pengusaha atau wirausaha harus
memiliki sikap positif sehingga dalam aktivitasnya merencanakan keuangan
mengikuti sepuluh langkah berikut

a) menetapkan tujuan perencanaan keuangan perusahaan secara tepat

43
b) menggunakan perencanaan keuangan sebagai motivator dan berusaha
mengkomunikasikannya dengan pihak terkait
c) memastikan bahwa proses perencanaan diikuti pula oleh pengendalian dan
selalu menginformasikannya pihak terkait
d) mengevaluasi strategi-strategi keuangan alternatif
e) mengumpulkan dan menetapkan target efisiensi baik jangka pendek maupun
jangka panjang
f) mengembangkan sebuah perencanaan dengan membandingkannya terhadap
prestasi standar yang sudah ditetapkan
g) memeriksa kebenaran perencanaan keuangan secara menyeluruh
h) meninjau kembali perencanaan keuangan serta merevisinya sehingga lahir
kombinasi strategi yang tepat.

Ada beberapa faktor yang harus dipertimbangkan dalam penyusunan


rencana keuangan ini, yaitu :

1. Produk yang ada dan yang disusun untuk diproduksi.

Hal ini untuk mengetahui berapa jumlah dana yang diperlukan. Jika produk
yang akan dihasilkan merupakan produk yang sudah ada atau sudah berjalan maka
tidak memerlukan tambahan modal yang begitu besar. Sedangkan bila akan
dihasilkan pula produk-produk tambahan atau baru, maka akan membutuhkan
tambahan modal yang cukup besar.

2. Sumber daya manusia yang dimiliki dan yang akan direkrut.

Hal ini untuk memperhitungkan apakah rencana produk yang akan dihasilkan
didukung oleh sumber daya yang cukup atau tidak, apakah perlu sumber daya
tambahan khususnya sumber daya yang memiliki keterampilan khusus.

3. Pembiayaan yang diperlukan untuk memproduksi dan kegiatan penjualan.

44
Jika rencana mengenai produk yang akan dihasilkan dan sumber daya yang
dimiliki semuanya telah siap, maka akan dapat diperhitungkan berapa dana yang
dibutuhkan sehingga dapat dicari alternatif sumber pembiayaannya.

Jika perencanaan keuangan telah dilakukan dengan baik maka masalah


keuangan perusahaan akan dapat dikelola dengan baik pula. Hal ini sesuai dengan
tujuan dari perencanaan keuangan, yaitu :

a) Meningkatkan investasi dalam usaha


b) Perubahan imbalan untuk para wirausaha
c) Meningkatkan kemampuan laba dalam usaha
d) Dapat memberikan harapan terhadap pertumbuhan usaha;
e) Meningkatkan efisiensi usaha.

Selanjutnya untuk mengetahui apakah perencanaan keuangan benar-benar


dapat mencapai tujuan sebagaimana di atas, lakukan evaluasi dan analisislah rencana
keuangan tersebut.

2.5.1 Kebutuhan dan Sumber Rencana Permodalan

Setiap organisasi usaha (perusahaan) menganggap bahwa masalah keuangan


memegang peran sentral karena tanpa dana, perusahaan tidak akan berjalan dengan
baik. Di sinilah peranan dana atau modal menjadi sangat penting, sehingga menuntut
pimpinan perusahaan atau wirausaha untuk dapat mencari dana sesuai dengan yang
dibutuhkan dari berbagai alternatif sumber, serta dapat mengalokasikannya secara
efektif dan efisien. Oleh karena itu, setiap pimpinan perusahaan atau seorang
Wirausaha harus dapat mengelola keuangan sedemikian rupa, sehingga tidak harus
menempatkan masalah keuangan sebagai fokus dari semua permasalahan. Karena
seorang wirausaha mempunyai banyak cara untuk mengatasi kesulitan, termasuk
masalah keuangan, di sinilah peranan manajemen keuangan, yaitu bagaimana
perusahaan mencari atau mendapatkan dana yang dibutuhkan usahanya, serta
bagaimana cara mengalokasikan atau menggunakan dana secara efektif dan efisien.

45
Tak dapat dimungkiri bahwa setiap usaha atau perusahaan membutuhkan dana
atau biaya untuk dapat beroperasi. Hal ini sebenarnya menjadi persoalan yang
dihadapi hampir semua pengusaha, untuk mendapatkan uang dibutuhkan pengeluaran
sejumlah uang sebagai modal awal. Pengeluaran tersebut seperti untuk membeli
bahan baku dan penolong, alat-alat dan fasilitas produksi serta pengeluaran
operasional lainnya. Dari barang-barang yang dibeli tersebut, perusahaan dapat
menghasilkan sejumlah output yang kemudian dapat dijualnya untuk mendapat
sejumlah uang kembali sebagai keuntungan. Bagian keuntungan ini sebagian
dipergunakan untuk memperbesar modal agar menghasilkan uang sebagai
keuntungan dalam jumlah yang lebih besar. lagi, dan seterusnya begitu sampai
pengusaha mendapatkan hasil sesuai yang diinginkan atau target.

Dari ini, dapat disimpulkan bahwa tidak satu usaha pun yang tidak memiliki
modal atau uang sedikitpun, tetapi tidak ada pula perusahaan yang langsung berhasil
mendapatkan keuntungan dalam jumlah besar. Semuanya berproses dan bertahap
yang membutuhkan kesabaran dan kecermatan dalam pengelolaannya. Oleh karena
itu, setiap pengusaha sebelum menjalankan suatu usaha maka perlu terlebih dahulu
menjawab berbagai pertanyaan berikut :

1. Dari mana dana diperoleh atau sumber dana yang manakah yang digunakan
untuk membiayai jalannya usaha atau perusahaan?
2. Berapa besar kebutuhan dana dan bagaimana pengalokasian dana?
3. Apakah dana yang dialokasikan untuk suatu investasi akan menguntungkan
atau tidak?
4. Seberapa besar uang kas harus tesedia untuk menjamin kontinuitas usaha atau
perusahaan?
5. Berapa banyak uang yang akan ditanamkan dalam bentuk kredit atau
pinjaman ke pelanggan?
6. Berapa tingkat persediaan optimal yang harus dipertahankan?

46
Keenam pertanyaan di atas semuanya berkaitan dengan masalah dana . Oleh
karenanya, pengetahuan mengenai cara mengelola keuangan sangat dibutuhkan oleh
seorang pengusaha atau manajer keuangan.

Membuka suatu usaha tentu memerlukan suatu modal pada awalnya. Modal
usaha inilah yang akan mempermudah untuk memulai usaha sendiri. Modal tersebut
tidak harus berjumlah besar, tetapi sudah sesuai dengan rencana bisnis yang telah
dikonsepkan terlebih dahulu. Namun untuk mendapatkannya tentu tidak mudah.
Beberapa calon wirausahawan bisa mendapatkannya dari bank dengan pinjaman bank.
Untuk inilah, penting bagi seorang wiraswastawan untuk bisa membuat suatu
perencanaan bisnis yang matang dan bisa diaplikasikan secara nyata.

Suatu modal usaha bukan hanya berbentuk uang. Ada tiga jenis modal yang
perlu diketahui oleh seorang pebisnis dan perlu untuk direncanakan terlebih dahulu.
Sebuah rencana bisnis yang berbentuk sederhana sekalipun mempunyai 3 jenis
modal yang perlu untuk dibedakan sesuai dengan fungsinya. Modal-modal
tersebut adalah modal berbentuk investasi, modal kerja, dan juga modal untuk
operasional. Berikut akan dibahas satu-persatu.

1. Modal investasi

Modal ini adalah modal awal untuk membuka usaha dan sifatnya jangka
panjang. Modal inilah yang dipakai untuk misalnya, menyewa toko, kendaraan,
komputer, KKB dan lain-lain. Modal ini jumlahnya besar, namun nilainya akan
menyusut dari tahun ke tahun.

2. Modal kerja

Modal jenis ini diartikan sebagai modal yang diperlukan untuk kebutuhan yang
digunakan sehari-hari. Disebut juga dengan modal produksi, modal ini sangat penting
untuk memproduksi atau membeli barang usaha. Biasanya modal ini sifatnya jangka

47
pendek dan berfungsi sebagai modal untuk berjaga-jaga untuk berbagai variable yang
mungkin terjadi pada suatu usaha.

3. Modal operasional

Modal ini adalah modal yang sudah ditentukan untuk dipakai membayar biaya
bulanan yang akan menunjang operasional bisnis Anda. Contohnya adalah biaya untuk
listrik per bulan, gaji untuk karyawan, tarif air dan telepon, dan juga biaya retribusi.
Modal seperti ini memang dimaksudkan untuk membayar tagihan di luar urusan
bisnis.

Modal-modal seperti ini harus sudah dibagi secara jelas dalam penulisan untuk
perencanaan bisnis, agar biaya tersebut tidak saling tercampur. Cadangkan untuk
sekitar 4 bulan pertama sebelum pendapatan dari bisnis sendiri bisa menutupi
pengeluaran. Sesuaikanlah biaya untuk modal ini dengan kemampuan.
2.5.2 Perkiraan Laba-Rugi

Laporan laba rugi adalah laporan keuangan yang menyajikan ringkasan dari


pendapatan dan biaya untuk suatu periode waktu tertentu. Misalnya satu bulan, satu
tahun, berdasarkan konsep perbandingan (matching concept) yang disebut juga
konsep pengaitan atau pemadanan, antara pendapatan dan beban yang terkait. Konsep
ini diterapkan dengan memadankan beban dan pendapatan yang dihasilkan dalam
periode terjadinya beban tersebut. Laporan laba rugi juga menyajikan selisih antara
pendapatan terhadap beban yang terjadi. Jika pendapatan lebih besar daripada beban,
selisihnya disebut LABA. Sebaliknya, jika beban melebihi pendapatan selisihnya
disebut RUGI.

Manfaat laporan laba-rugi :

1. Mengevaluasi kinerja perusahaan

48
Manfaat pertama dari laporan laba rugi yaitu dapat menjadi bahan evaluasi
kinerja perusahaan. Melalui laporan laba rugi, dapat melihat peningkatan pendapatan
atau kerugian yang didapat oleh perusahaan. Dengan melakukan evaluasi, selanjutnya
dapat meminimalkan risiko kerugian. Misalnya, perusahaan mengalami kerugian
terus menerus maka dapat mengambil keputusan untuk bisa berkembang dan tetap
bisa menghadapi persaingan.

2. Mengembangkan perusahaan

Dengan melihat dan mengamati laporan laba rugi pada akhir periode, pemilik


perusahaan dapat menilai pengeluaran-pengeluaran yang efektif dan tidak. Hal ini
akan sangat membantu perusahaan untuk mengembangkan perusahaan. Karena untuk
mengembangkan perusahaan, perlu memiliki kemampuan untuk meningkatkan
pendapatan/profit atau mengurangi pengeluaran dan laporan laba rugi dapat
menyajikan informasi tersebut.

3. Menilai risiko

Beberapa perusahaan mungkin ada yang sulit untuk mendapatkan profit dan
mengalami kerugian terus menerus maka laporan laba rugi dapat berfungsi untuk
menilai risiko perusahaan kedepan. Dengan mengetahui risiko perusahaan atau bisnis,
maka secepatnya dapat mencari solusi. Risiko dalam setiap bisnis pasti ada, jadi tugas
yang penting adalah meminimalkan risiko yang bisa saja terjadi tanpa dugaan
sebelumnya.

4. Tolok Ukur Perusahaan

Manfaat lain dari laporan laba rugi adalah menjadi tolok ukur perusahaan
untuk bekerja lebih baik lagi. Agar karyawan dan perusahaan dapat berkembang lebih

49
baik lagi kedepan nya. Tolak ukur laporan laba rugi juga dapat memacu  kinerja
perusahaan sehingga perusahaan dapat bersaing dengan pesaing di pasar.

5. Menganalisis strategi perusahaan

Laporan laba rugi juga dapat digunakan untuk menganalisis strategi


perusahaan. dalam menjalankan operasionalnya, perusahaan pasti memiliki strategi
khusus. Untuk mengetahui berhasil atau tidaknya strategi maka dapat dilihat dari
beberapa hal contoh laporan laba ruginya. Apakah strategi yang dipilih dapat
membuat perusahaan menghasilkan pendapatan yang maksimal di setiap bulannya
atau malah sebaliknya strategi yang dipilih tidak cocok.

6. Profil perusahaan

Selain masalah pasar biasa, perusahaan yang terbuka atau go public juga harus
memikirkan profilnya di dunia pasar modal. Profil perusahaan ini akan berpengaruh
terhadap para investor atau pemegang saham. Investor maupun pemegang saham
tentu saja tidak mau memilih perusahaan dengan profil yang buruk untuk
menginvestasikan uangnya. Karenanya pemegang saham atau pun calon investor
akan melihat dengan teliti laporan keuangan salah satu contoh laporan laba rugi.

Akun-Akun dalam Laporan Laba Rugi :

Beberapa akun yang sering dilaporkan di dalam laporan laba rugi, diantarnya:

1. Laba (Profit)

Laba adalah tambahan modal dan aktiva bersih (setelah dikurangi biaya) yang
merupakan hasil dari seluruh kegiatan usaha perusahaan, baik usaha utama atau dari
anak perusahaan, dan kerjasama.

50
2. Rugi (Loss)

Jika laba adalah peningkatan modal. Maka Rugi sebaliknya, rugi adalah
penurunan modal atau aktiva bersih akibat dalam satu periode, total biaya lebih besar
daripada total pendapatan perusahaan. Contoh penurunan modal ini bisa disebabkan
oleh kerugian dari penjualan surat berharga.

3. Pendapatan (Revenue)

Pendapatan adalah aliran aktiva yang masuk yang merupakan hasil dari


kegiatan usaha perusahaan seperti, produksi suatu barang, peluanasan utang dari
debitur, pemberian jasa dan lainnya.

4. Biaya (Expense)

Biaya adalah aliran aktiva yang keluar disebabkan oleh kegiatan usaha


perusahaan seperti utang perusahaan, penyerahan jasa, produksi barang dan lainnya.

5. Penghasilan (Income)

Penghasilan adalah total dari pendapatan dikurangi biaya-biaya operasional


seperti beban usaha, biaya pajak, biaya angkut, biaya administrasi dan lainnya.

Perusahaan dikatakan rugi apabila selisih penghasilan dengan biaya, lebih besar
biaya.

6. Harga Perolehan (cost)

Harga perolehan adalah kas yang keluar disebabkan oleh kegiatan pembelian
barang atau jasa. Harga perolehan ini dalam bahasa akuntansi yang lain disebut biaya
produksi. Sebab, pada saat pembelian barang atau jasa, jumlahnya dicatat dalam akun

51
aktiva. Contohnya pembelian mesin, pembayaran sewa gedung, sewa
kendaraan.Yang itu semua terlibat dalam proses pembuatan barang.

Format Laporan Laba Rugi :

Bentuk Single Step Income Statement atau Langsung

Pada bentuk Single Step, seluruh pendapatan dan keuntungan maupun yang
termasuk dalam unsur operasi diletakkan pada awal laporan laba rugi diikuti dengan
seluruh biaya dan kerugian yang termasuk kategori operasi. Selisih antara pendapatan
dan keuntungan dan biaya dari kerugian menghasilkan laba kotor, selisih laba kotor
dan pajak penghasilan menghasilkan laba bersih.

52
Nama Perusahaan

Laporan Laba/Rugi

Tahun/Bulan Akhir Periode

Penjualan xxx

HPP (xxx)

Laba Kotor xxx

Beban Usaha

Beban Penjualan xxx

Beban Administrasi dan Umum xxx

(xxx)

Laba Usaha xxx

Pendapatan diluar Usaha

Pendapatan Bunga xxx

Laba Bersih Sebelum Pajak xxx

Pajak Penghasilan (xxx)

Laba Bersih Setelah Pajak xxx

53
2.5.3 Perkiraan Cash-Flow

Cash flow adalah pergerakan uang yang masuk (cash inflow) maupun keluar


(cash outflow). Sederhananya, cash flow adalah uang yang didapat dan dikeluarkan
dalam periode waktu tertentu atau laporan keuangan yang berisi informasi seputar
keuangan perusahaan seperti, kegiatan operasional, transaksi, pembiayaan,
pendanaan, dan hal lainnya.

Akun-Akun Dalam Laporan Arus Kas

Laporan arus kas terdiri dari 4 bagian :

1. Laporan arus kas terdiri untuk kas dan setara kas, terdiri dari : kas, giro BI dan
giro pada bank lain.
2. Kas dari aktivitas operasi adalah arus kas yang berasal dari kegiatan utama
perusahaan baik pemasukan atau pengeluaran. Contohnya, penerima dari
konsumen, membayar gaji bulanan, bayar listrik, dan lain sebagainya.
3. Kas dari aktivitas investasi : Arus kas ini berasal dari kegiatan investasi
perusahaan baik itu pemasukan atau pengeluaran. Kegiatan yang masuk ke
dalam investasi ini adalah aktivitas penjualan dan pembelian dari aktiva
perusahaan dan kegiatan yang ada hubungannya dengan piutang perusahaan.
Contohnya, pembelian kendaraan baru.
4. Kas dari aktivitas pendanaan adalah arus kas yang asalnya dari pendanaan
yang didapatkan oleh perusahaan. Contohnya: emisi saham, penjualan
obligasi, dan lain sebagainya.

54
Format Laporan Arus Kas

Nama Perusahaan

Laporan Arus Kas

Tahun/Bulan Akhir Periode

Aktivitas Operasional

Penjualan xxx

Retur Pembelian Barang Dagang xxx

Pembelian Persediaan Barang (xxx)

Total Biaya dan Beban (xxx)

Pembayaran Pajak Usaha (xxx)

Arus Kas Untuk Aktivitas Operasional xxx

Aktivitas Investasi

Pembelian Mesin Baru (xxx)

Penyewaan Kendaraan Operasional xxx

Akuisisi xxx

Kas Untuk aktivitas Investasi xxx

Aktivitas Pendanaan

Penambahan Modal xxx

Pengembalian Hutang (xxx)

55
Kas Untuk aktivitas Pendanaan xxx

Kenaikan Kas xxx

Posisi Kas Sebelum Periode (xxx)

Posisi Kas Setelah Periode xxx

2.5.4 Perkiraan Neraca

Secara umum definisi laporan neraca neraca adalah laporan yang


menunjukkan posisi keuangan perusahaan pada titik waktu tertentu atau tanggal
tertentu. Suatu posisi aset atau kekayaan perusahaan di satu sisi dan kewajiban utang
serta modal di sisi yang lain.

Akun-Akun Dalam Laporan Neraca

Neraca terbagi menjadi 3 bagian, yaitu :

1. Asset

- Asset Lancar : adalah aktiva yang dapat dicairkan dengan cepat atau relatif cepat.
Definisi cepat artinya diubah menjadi kas dalam waktu satu tahun atau kurang.
Komponen-komponen yang termasuk aset lancar adalah :

a. kas dan setara kas

b. piutang usaha

c. persediaan

d. utang dibayar di muka

56
- Asset Tetap : adalah aset yang masa manfaatnya lebih dari satu tahun. Komponen-
komponen yang termasuk aset tetap adalah :

a. bangunan pabrik

b. bangunan kantor

c. peralatan pabrik

d. peralatan kantor

e. hak milik intelektual seperti hak paten atau hak cipta

Aset seperti bangunan pabrik dan peralatan disajikan di laporan neraca dalam
nilai bersih, yaitu sudah dikurangi dengan akumulasi penyusutan.

2. Liabilitas/Utang

- Utang lancar/utang jangka pendek : adalah kewajiban yang jatuh tempo dalam
waktu satu tahun. Contoh kewajiban lancar :

a. utang usaha/utang dagang

b. gaji dan pajak yang masih harus dibayar

c. wesel tagih yang jatuh tempo dalam wakt satu tahun

- Utang jangka panjang : adalah keajiban utang yang jatuh temponya lebih dari satu
tahun. Contoh kewajiban jangka panjang :

a. pinjaman jangka panjang

b. obligasi yang jatuh temponya lebih dari satu tahun

3. Modal

57
Merupakan laporan neraca yang mencerminkan kepemilikan perusahaan.
Posisi price dalam neraca disajikan pada bagian ekuitas yakni mengurangi saldo
ekuitas. Modal ekuitas terbagi dalam 2 elemen :

a. Saham disetor

Adalah jumlah kas yang disetorkan oleh pemegang saham ke perusahaan.


Dana dari saham disetor ini dapat digunakan untuk berbagai keperluan. Misalnya
untuk membeli aset atau belanja modal kerja.

b. Laba ditahan

Adalah laba perusahaan yang tidak dibagikan ke pemegang saham. Bagian


laba ditahan (retained earning) akan terus terakumulasi dari waktu ke waktu, ketika
sebagian laba perusahaan tidak semuanya dibagikan sebagai dividen. Pencirian
elemen atau bagian ekuitas ini memiliki arti penting bagi beberapa orang tetapi tidak
bagi yang lain.

Langkah Pembuatan Laporan Neraca

1. Menganalisis dan mencatatnya ke jurnal umum dan jurnal khusus


2. Memindahkan (posting) jurnal ke buku besar
3. Memindahkan akun akun di buku besar ke neraca saldo
4. Membuat format laporan necara

58
Format Laporan Neraca

Nama Perusahaan

Laporan Neraca

Tahun/Bulan Akhir Periode

Asset Liabilitas

Asset lancar Utang jangka Pendek


xxx

Kas xxx Utang jangka panjang


xxx

Persedian xxx

Piutang xxx Modal

Modal disetor
xxx

Aset Tetap Laba Ditahan


xxx

Gedung xxx

Pabrik xxx

xxx
xxx

59
2.5.5 Rasio Keuangan

` Rasio keuangan atau rasio finansial merupakan suatu alat dalam menganalisa
dan mengukur kinerja perusahaan dengan menggunakan parameter kondisi atau data
keuangan perusahaan tersebut. Data – data keuangan tersebut biasanya diambil dari
laporan keuangan yang ada seperti neraca, laporan laba rugi, laporan arus kas, dll.

Akun-Akun Dalam Rasio Keuangan

Secara umum, ratio keuangan dibagi menjadi 4 (empat) yaitu :

1. Rasio Likuiditas

Rasio likuiditas adalah rasio yang menggambarkan kemampuan suatu


perusahaan untuk melunasi semua kewajiban yang harus segera dipenuhi (hutang
jangka pendeknya). Perusahaan yang mempunyai cukup kemampuan untuk
membayar hutang jangka pendek disebut perusahaan yang likuid sedang bila tidak
disebut ilikuid. Rasio likuiditas yang umum dipergunakan untuk mengukur tingkat
likuiditas suatu perusahaan antara lain :

A. Current Ratio

Rasio ini membandingkan aktiva lancar dengan hutang lancar. Current Ratio
memberikan informasi tentang kemampuan aktiva lancar untuk menutup hutang
lancar. Aktiva lancar meliputi kas, piutang dagang, efek, persediaan, dan aktiva
lainnya. Sedangkan hutang lancar meliputi hutang dagang, hutang wesel, hutang
bank, hutang gaji, dan hutang lainnya yang segera harus dibayar. Rumus current ratio
adalah :

60
Semakin besar perbandingan aktiva lancar dengan hutang lancar, semakin
tinggi kemampuan perusahaan menutupi kewajiban jangka pendeknya. Apabila rasio
lancar 1:1 atau 100% berarti bahwa aktiva lancar dapat menutupi semua hutang
lancar. Jadi dikatakan sehat jika rasionya berada di atas 1 atau diatas 100%. Artinya
aktiva lancar harus jauh di atas jumlah hutang lancar.

B. Quick Ratio

Quick ratio disebut juga acid test ratio, merupakan perimbangan antara jumlah
aktiva lancar dikurangi persediaan, dengan jumlah hutang lancar. Persediaan tidak
dimasukkan dalam perhitungan quick ratio karena persediaan merupakan komponen
aktiva lancar yang paling kecil tingkat likuiditasnya. Quick ratio memfokuskan
komponen-komponen aktiva lancar yang lebih likuid yaitu: kas, surat-surat berharga,
dan piutang dihubungkan dengan hutang lancar atau hutang jangka pendek. Rumus
quick ratio adalah

Jika terjadi perbedaan yang sangat besar antara quick ratio dengan current
ratio, dimana current ratio meningkat sedangkan quick ratio menurun, berarti terjadi
investasi yang besar pada persediaan. Rasio ini menunjukkan kemampuan aktiva
lancar yang paling likuid mampu menutupi hutang lancar. Semakin besar rasio ini
semakin baik. Angka rasio ini tidak harus 100% atau 1:1. Walaupun rasionya tidak
mencapai 100% tapi mendekati 100% juga sudah dikatakan sehat.

C. Cash Ratio

Rasio ini membandingkan antara kas dan aktiva lancar yang bisa segera
menjadi uang kas dengan hutang lancar. Kas yang dimaksud adalah uang perusahaan
yang disimpan di kantor dan di bank dalam bentuk rekening Koran. Sedangkan harta
setara kas (near cash) adalah harta lancar yang dengan mudah dan cepat dapat

61
diuangkan kembali, dapat dipengaruhi oleh kondisi ekonomi Negara yang menjadi
domisili perusahaan bersangkutan. Rumus untuk menghitung cash ratio adalah:

Rasio ini menunjukkan porsi jumlah kas + setara kas dibandingkan dengan
total aktiva lancar. Semakin besar rasionya semakin baik. Sama seperti Quick Ratio,
tidak harus mencapai 100%.

2. Ratio Solvabilitas

Rasio solvabilitas adalah rasio yang menunjukkan kemampuan perusahaan


dalam memenuhi segala kewajibannya baik jangka pendek maupun jangka panjang
apabila perusahaan dilikuidasi. Perusahaan yang mempunyai aktiva/kekayaan yang
cukup untuk membayar semua hutang-hutangnya disebut perusahaan yang solvable,
sedang yang tidak disebut insolvable. Perusahaan yang solvabel belum tentu ilikuid ,
demikian juga sebaliknya yang insolvable belum tentu ilikuid. Macam-macam rasio
keuangan berkaitan dengan rasio solvabilitas yang biasa digunakan adalah :

A. Total Debt To Total Asset Ratio

Rasio yang biasa disebut dengan rasio hutang (debt ratio) ini mengukur
prosentase besarnya dana yang berasal dari hutang. Hutang yang dimaksud adalah
semua hutang yang dimiliki oleh perusahaan baik yang berjangka pendek maupun
yang berjangka panjang. Kreditor lebih menyukai debt ratio yang rendah sebab
tingkat keamanan dananya menjadi semakin baik (Sutrisno, 2001:249). Untuk
mengukur besarnya rasio hutang ini digunakan rumus:

62
Rasio ini menunjukkan sejauh mana hutang dapat ditutupi oleh aktiva.
Semakin kecil rasionya semakin aman (solvable). Porsi hutang terhadap aktiva harus
lebih kecil.

B. Debt To Equity Ratio

Rasio hutang dengan modal sendiri (debt to equity ratio) adalah imbangan
antara hutang yang dimiliki perusahaan dengan modal sendiri. Semakin tinggi rasio
ini berarti modal sendiri semakin sedikit dibanding dengan hutangnya. Bagi
perusahaan sebaiknya, besarnya hutang tidak boleh melebihi modal sendiri agar
beban tetapnya tidak terlalu tinggi. Semakin kecil rasio ini semakin baik. Maksudnya,
semakin kecil porsi hutang terhadap modal, semakin aman. Rumusnya:

3. Ratio Rentabilitas

Rasio rentabilitas atau profitabilitas adalah rasio yang digunakan untuk


mengukur kemampuan suatu perusahaan dalam mendapatkan laba. Ditekankan pada
rasio ini karena hal ini berkaitan erat dengan kelangsungan hidup perusahaan. Ada
beberapa ukuran rasio rentabilitas yang dipakai, yakni :

A. Profit Margin

Rasio ini menghitung sejauh mana kemampuan perusahaan menghasilkan laba


bersih pada tingkat penjualan tertentu. Rasio ini bisa dilihat langsung pada analisis
common size untuk laporan rugi laba (baris paling akhir). Rasio ini bisa
diintepretasikan juga sebagai kemampuan perusahaan menekan biaya-biaya (ukuran
efisiensi) di perusahaan pada periode tertentu. Rasio profit margin bisa dihitung
sebagai berikut : 

63
Rasio ini menunjukkan berapa besar persentase pendapatan bersih yang
diperoleh dari setiap penjualan. Semakin besar rasionya semakin baik, karena
dianggap kemampuan perusahaan dalam mendapatkan laba cukup tinggi.

B. Gross Profit Margin

Gross Profit Margin merupakan perbandingan antara laba kotor yang


diperoleh perusahaan dengan tingkat penjualan yang dicapai pada periode yang sama.
Rasio ini mencerminkan atau menggambarkan laba kotor yang dapat dicapai setiap
rupiahpenjualan. Semakin besar rasionya berarti semakin baik kondisi keuangan
perusahaan. Rasio ini dirumuskan sebagai berikut:

Rasio ini menunjukkan kemampuan perusahaan menghasilkan laba yang akan


menutupi biaya-biaya tetap atau biaya operasi lainnya. Dengan pengetahuan atas rasio
ini dapat mengontrol pengeluaran untuk biaya tetap atau biaya operasi sehingga
perusahaan dapat menikmati laba. Semakin besar rasionya semakin baik.

C. Net Profit Margin

Net Profit Margin atau Margin Laba Bersih digunakan untuk mengukur rupiah
laba bersih yang dihasilkan oleh setiap satu rupiah penjualan dan mengukur seluruh
efisien, baik produksi, administrasi, pemasaran, pendanaan, penentuan harga maupun
manajemen pajak. Semakin tinggi rasionya menunjukkan kemampuan perusahaan
menghasilkan laba yang tinggi pada tingkat penjualan tertentu.

64
Tetapi jika rasionya rendah menunjukkan penjualan yang terlalu rendah untuk
tingkat biaya tertentu, atau biaya yang terlalu tinggi untuk tingkat penjualan tertentu,
atau kombinasi dari kedua hal tersebut (Prastowo dan Juliaty, 2003:91). Rasio ini
dapat dihitung dengan rumus: 

Rasio ini mengukur jumlah rupiah laba bersih yang dihasilkan oleh setiap satu
rupiah penjualan. Semakin tinggi rasionya semakin baik, karena menunjukkan
kemampuan perusahaan menghasilkan laba yang tinggi pada tingkat penjualan
tertentu.

D. Return On Investment (ROI)

Return On Investment merupakan kemampuan perusahaan untuk


menghasilkan keuntungan yang akan digunakan untuk menutup investasi yang
dikeluarkan. Laba yang digunakan untuk mengukur rasio ini adalah laba bersih
setelah pajak atau EAT (Sutrisno, 2001:255). Rasio ini dihitung dengan rumus: 

Rasio ini mengukur jumlah rupiah laba bersih (setelah pajak) yang dihasilkan
oleh setiap satu rupiah investasi yang dikeluarkan. Semakin besar rasionya semakin
baik.
E. Return On Assets
Rasio ini disebut juga rentabilitas ekonomis, merupakan kemampuan
perusahaan dalam menghasilkan laba dengan semua aktiva yang dimiliki oleh

65
perusahaan. Dalam hal ini laba yang dihasilkan adalah laba sebelum bunga dan pajak
atau EBIT. Rasio ini dihitung dengan rumus:

Rasio ini mengukur tingkat keuntungan (EBIT) dari aktiva yang digunakan.
Semakin besar rasionya semakin baik.
4. Rasio Aktivitas
Rasio ini melihat pada beberapa asset kemudian menentukan berapa tingkat
aktivitas aktiva-aktiva tersebut pada tingkat kegiatan tertentu. Aktivitas yang rendah
pada tingkat penjualan tertentu akan mengakibatkan semakin besarnya dana
kelebihan yang tertanam padaaktiva-aktiva tersebut. Dana kelebihan tersebut akan
lebih baik bila ditanamkan pada aktiva lain yang lebih produktif. Beberapa rasio
aktivitas yang digunakan adalah :
A. Perputaran Piutang
Rasio ini mengukur berapa kali, secara rata-rata piutang yang dikumpulkan
dalam satu tahun. Rasio ini mengukur kualitas piutang dan efisiensi perusahaan
dalam pengumpulan piutang dan kebijakan kreditnya. Rasio ini biasanya digunakan
dalam hubungan dengan analisis terhadap modal kerja, karena memberi ukuran
seberapa cepat piutang perusahaan berputar menjadi kas. Angka jumlah hari piutang,
menggambarkan lamanya suat u piutang bisa ditagih (jangka waktu pelunasan).
Semakin lama jangka waktu pelunasannya,semakin besar pula resiko kemungkinan
tidak tertagihnya piutang. Rasio ini dapat dihitung dengan rumus: 

Rasio ini mengukur efektivitas peng elolaan piutang. Semakin tinggi tingkat
perputarannya semakin efektif pengelolaan piutangnya.

66
B. Perputaran Persediaan
Seperti halnya perputaran piutang, rasio ini juga menggambarkan likuiditas
perusahaan, yaitu dengan cara mengukurefisiensi perusahaan dalam mengelola dan
menjual persediaan yang dimiliki oleh perusahaan. Perputaran persediaan yang tinggi
menandakan semakin tingginya persediaan berputar dalam satu tahun. Hal ini
menandakan efektivitas manajemen persediaaan. Sebaliknya, jika perputaran
persediaan rendah menunjukkan pengendalian atas persediaan kurang efektif. Rumus
perhitungannya adalah : 

Rasio ini mengukur efektivitas pengelolaan persediaan. Semakin tinggi


tingkat perputarannya semakin efektif pengelolaan persediaanya.
C. Perputaran Aktiva Tetap
Rasio ini mengukur sejauh mana kemampuan perusahaan menghasilkan
penjualan berdasarkan aktiva tetap yang dimiliki perusahaan. Rasio ini
memperlihatkan sejauh mana efektivitas perusahaan menggunakan aktiva tetapnya.
Semakin tinggi rasio ini berarti semakin efektif proporsi aktiva tetap tersebut. Pada
beberapa industri seperti industri yang mempunyai proporsi aktiva tetap yang tinggi,
rasio ini cukup penting diperhatikan. Sedangkan pada beberapa industri yang lain
seperti industri jasa yang mempunyai proporsi aktiva tetap yang kecil, rasio ini
barangkali tidak begitu penting untuk diperhatikan. Rasio ini mengukur efektivitas
penggunaan aktiva tetap dalam mendapatkan penghasilan. Semakin tinggi tingkat
perputarannya semakin efektif penggunaan aktiva tetapnya.
Perputaran aktiva tetap dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut :

67
D. Perputaran Total Aktiva
Rasio yang terakhir untuk komponen rasio aktivitas adalah rasio perputaran
total aktiva. Sama seperti halnya rasio perputaran aktiva tetap, rasio ini menghitung
efektivitas penggunaan total aktiva. Rasio yang tinggi biasanya menunjukkan
manajemen yang baik, sebaliknya rasio yang rendah harus membuat manajemen
mengevaluasi strategi, pemasarannya, dan pengeluaran investasi atau modalnya.
Rasio perputaran total aktiva menggunakan rumus : 

Rasio ini merupakan ukuran efektivitas pemanfaatan aktiva dalam


menghasilkan penjualan. Semakin tinggi tingkat perputarannya semakin efektif
perusahaan memanfaatkan aktivanya.

2.6 Rencana Organisasi

Perencanaan Organisasional adalah suatu proses pembentukan kegunaan yang


teratur untuk semua sumber daya dalam sistem manajemen. Penggunaan yang teratur
tersebut menekankan pada pencapaian tujuan sistem manajemen dan membantu
wirausahawan tidak hanya dalam pembuatan tujuan yang nampak tetapi juga didalam
menegaskan sumber daya yang akan digunakan untuk mencapai tujuan
tersebut. Perencanaan organisasional adalah suatu proses pemikiran dan penentuan
prioritas yang prioritas yang harus dilakukan secara menyeluruh sebelum melakukan
tindakan yang sebenarnya-benarnya dalam rangka mencapai tujuan. Penggunaan yang
teratur tersebut menekankan pada pencapaian tujuan sistem manajemen dan
membantu wirausahawan tidak hanya dalam pembuatan tujuan yang nampak tetapi
juga didalam menegaskan sumber daya yang akan digunakan untuk mencapai tujuan
tersebut.

68
2.6.1 Bentuk-Bentuk Kepemilikan Usaha

 Terdapat beberapa bentuk perusahaan atau badan usaha, yaitu :

1. Perusahaan Perseorangan

Usaha ini dimiliki, dikelola dan dipimpin oleh seseorang yang bertanggung
jawab penuh terhadap semua resiko dan aktivitas perusahaan. Dalam hal ini izin
usaha secara relatif dapat dikatakan lebih ringan dan lebih sederhana persyaratannya
dibandingkan dengan jenis perusahaan lainnya. Pemisahan modal dari kekayaan
pribadi pada perusahaan perseorangan dalam likuidasi tidak ada artinya, sebab semua
harta kekayaan menjadi jaminan dari semua hutang perusahaan.

Kebaikan Perusahaan Perseorangan :

a) Pemilik bebas dalam mengambil keputusan, sehingga keputusan dapat secara


cepat dilaksanakan.
b) Seluruh keuntungan perusahaan menjadi hak pemilik perusahaan sepenuhnya.
c) Sifat kerahasiaan perusahaan dapat terjamin, baik dalam hal keuangan
maupun dalam masalah proses produksi.
d) Biasanya pemilik perusahaan lebih giat berusaha untuk mencapai tujuan
perusahaan yang menjadi miliknya.

 Kelemahan Perusahaan Perseorangan :

a) Tanggung jawab pemilik perusahaan tidak terbatas. Disini seluruh harta milik
pribadi menjadi jaminan terhadap hutang perusahaan.
b) sumber keuangan perusahaan terbatas, sebab usaha-usaha untuk memperoleh
sumber dana sangat tergantung pada kemampuan pemilik perusahaan saja.
c) Kelangsungan usaha perusahaan kurang terjamin, sebab jika seandainya
pemilik meninggal atau terkena ganjaran hukuman penjara, maka perusahaan
akan berhenti aktivitasnya.

69
2. Firma (Fa)

Firma merupakan suatu persekutuan antara dua orang atau lebih dengan nama
bersama untuk menjalankan usaha, dimana tanggung jawab masing-masing anggota
firma tidak terbatas, sedangkan laba yang akan diperoleh dari usaha tersebut akan
dibagi bersama-sama, demikian pula dengan kerugian akan ditanggung bersama-
sama.

Ketentuan mengenai firma ini diatur dalam pasal 16  KUHD yang diperkuat
dengan pasal 16 dan 18 KUHP dan intinya menyebutkan :

a) Dalam keanggotaan, setiap anggota berhak menjadi pemimpin.


b) Anggota tidak boleh memasukkan orang lain untuk menjadi anggota tanpa
persetujuan dari anggota lain.
c) Keanggotaan tidak dapat dipindahkan kepada orang lain selama anggota
tersebut masih hidup.

Kebaikan Firma (Fa) :

a) Kemampuan manajemen lebih besar karena adanya pembagain kerja diantara


para anggota.
b) Pendirian firma relatif lebih mudah karena tidak memerlukan akte pendirian.
c) Kebutuhan modal lebih mudah terpenuhi, lebih mudah memperoleh kredit
karena mempunyai kemampuan finasial yang lebih besar. 

Kelemahan Firma (Fa) :

a) Tanggung jawab pemilik tidak terbatas terhadap seluruh hutang perusahaan,


kekayaan pribadi menjadi jaminan bagi hutang-hutan firma.
b) Kerugian yang diakibatkan oleh seorang anggota harus ditanggung bersama
oleh anggota yang lain.

70
c) Kelangsungan perusahaan tidak menentu, sebab jika salah satu anggota
membatalkan perjanjian untuk menjalankan usaha bersama, secara otomatis
firma menjadi bubar.

3. Perseroan Komanditer (CV)

Perseroan komanditer atau disebut commanditaire vennotschaap (CV)


dinyatakan menurut pasal 9 KUHD, ialah persekutuan yang didirikan oleh beberapa
orang (sekutu) yang menyerahkan dan mempercayakan uang mereka untuk dipakai
dalam persekutuan. Perseroan komanditer dapat dianggap sebagai perluasan bentuk
badan usaha perseorangan. Para anggota persekutuan menyerahkan uangnya sebagai
modal perseroan dengan jumlah yang tidak perlu sama sebagai tanda keikutsertaan
didalam persekutuan.
Sekutu pada perseroan ini dapat dikelompokkan menjadi sekutu
komplementer dan sekutu komanditer. Sekutu komplementer adalah orang yang
bersedia memimpin pengaturan perusahaan dan bertanggung jawab penuh dengan
kekayaan pribadinya. Sedangkan sekutu komanditer adalah sekutu yang
mempercayakan uangnya dan bertanggung jawab terbatas pada kekayaan yang
diikutsertakan dalam perusahaan tersebut.

Kebaikan Perseroan Komanditer :

a) Pendiriannya relatif mudah


b) Kemampuan manajemennya lebih besar
c) Mudah memperoleh kredit

Kelemahan Perseroan Komanditer :

a) Tanggung jawab tidak terbatas


b) Kelangsungan hidup tidak terjamin
c) Sulit untuk menarik kembali modalnya, terutama bagi sekutu pimpinan
4. Perseroan Terbatas (PT)

71
Perseroan Terbatas atau sering pula disebut dengan Naamloze
Vennootschaap (NV), adalah suatu badan usaha yang mempunyai kekayaan, hak,
serta kewajiban sendiri, yang terpisah dari kekayaan, hak, serta kewajiban para
pendiri maupun para pemilik. Perseroan Terbatas mempunyai modal usaha yang
terbagi atas beberapa saham, dimana tiap sekutu turut mengambil bagian sebanyak
satu atau lebih saham. Para pemegang saham bertanggung jawab terbatas terhadap
hutang-hutang perusahaan sebesar modal yang disetorkan.
Kebaikan Perseroan Terbatas :

a) Kelangsungan hidup perusahaan terjamin


b) Terbatasnya tanggung jawab sehingga tidak menimbulkan resiko bagi
kekayaan pribadi maupun kekayaan keluarga pemilik
c) Saham dapat diperjualbelikan dengan relatif mudah

Kelemahan Perseroan Terbatas :

a) Biaya pendiriannya relatif mahal


b) Rahasia tidak terjamin
c) Kurangnya hubungan yang efektif antara pemegang saham

5. Perseroan Terbatas Negara (PERSERO)

PERSERO ini sebelumnya dikenal sebagai Perusahaan Negara (PN).


Terjadinya karena PN mengadakan penambahan modal yang ditawarkan kepada
pihak swasta. Tujuan PERSERO adalah mencari laba atau keuntungan  maksimum
dengan menggunakan faktor-faktor produksi secara efisien. Dasar hukum yang
mengubah Perusahaan Negara menjadi PERSERO adalah :

–       Instruksi Presiden RI No. 17 tanggal 28 Desember 1967

–       Peraturan Pemerintah Pengganti Udang-Undang No 1 Tahun 1969

–       Peraturan Pemerintah RI No. 12 Tahun 1969 

72
Ciri Pokok PERSERO :

a) Tujuan usaha adalah mencari keuntungan.


b) Berstatus Hukum Perdata, termasuk Perseroan Terbatas.
c) Modal seluruhnya atau sebagian milik negara dan kekayaan negara yang
dipisahkan seperti ini memungkinkan diadakannya usaha bersama dengan
pihak swasta. Juga dimungkinkannya adanya penjualan saham perusahaan
milik negara
d) Tidak memiliki fasilitas negara.
e) Pimpinan dipegang oleh direksi
f) Karyawannya berstatus karyawan perusahaan swasta biasa.
g) Peranan pemerintah adalah sebagai pemegang saham. Hak suara didasarkan
pada banyaknya saham yang dimiliki atau menurut perjanjian yang telah
ditentukan. 

6. Perusahaan Negara Umum (PERUM)

Tujuan dari PERUM juga mencari keuntungan, tetapi kesejahteraan


masyarakat tidak diabaikan. PERUM diatur dalam Instruksi Presiden RI No. 17
tanggal 28 Desember 1967, yang menyatakan bahwa kegiatan usaha dari PERUM
terutama ditujukan untuk melayani kepentingan umum; bidang usahanya biasanya
jasa-jasa vital bagi masyarakat. Pihak swasta diperbolehkan menanam modalnya
meskipun seluruh modal PERUM dimiliki oleh negara. PERUM dipimpin oleh suatu
direksi yan bertanggung jawab atas segala hubungan hukum dengan pihak lain dan
diatur menurut hukum perdata.

7. Perusahaan Negara Jawatan (PERJAN)

Kegiatan usaha PERJAN ditujukan terutama untuk pelayanan kepada


masyarakat atau untuk kesejahteraan umum (public service) dengan memperhatikan
segi efisiensinya. PERJAN dapat memiliki fasilitas-fasilitas negara, sebab merupakan

73
bagian dari Departemen/Direktorat Jenderal. Seluruh karyawan PERJAN berstatus
pegawai negeri. PERJAN mempunyai hubungan hukum publik, yang apabila terjadi
persengketaan maka PERJAN berkedudukan sebagai pemerintah
8. Perusahaan Daerah (PD)

Perusahaan Daerah asalah perusahaan yang modal atau sahamnya dimiliki


oleh pemerintah daerah, dimana kekayaan perusahaan dipisahkan dari kekayaan
negara. Tujuan Perusahaan Daerah adalah mencari keuntungan yang nantinya akan
digunakan untuk membangun daerah itu sendiri. Kepengurusan Perusahaan Daerah
diserahkan kepada Kepala Daerah setempat, hal ini sesuai dengan Surat Keputusan
Menteri Dalam Negeri No. 18 tahun 1969.

9. Koperasi

Koperasi merupakan suatu perkumpulan yang beranggotakan orang-orang


atau badan-badan yang memberikan kebebasan masuk dan keluar bagi anggotanya,
dengan bekerjasama secara kekeluargaan, menjalankan usaha untuk mempertinggi
kesejahteraan jasmaniah para anggotanya. 

Ciri Koperasi :

a) Lebih mementingkan keanggotaan dan sifat persamaan


b) Anggota-anggotanya bebas keluar masuk
c) Koperasi merupakan badan hukum yang menjalankan usaha untuk
kesejahteraan anggota
d) Koperasi didirikan secara tertulis dengan akte pendirian dari notaris
e) Tanggung jawab kelancaran usaha koperasi berada ditangan pengurus
f) Para anggota koperasi turut bertanggung jawab atas utang-utang koperasi
terhadap pihak lain
g) Kekuasaan tertinggi di dalam rapat anggota

Pengelompokan Koperasi :

74
a) Koperasi Produksi adalah koperasi yang para anggotanya terdiri dari produsen
(penghasil) barang atau jasa.
b) Koperasi Konsumsi adalah koperasi yang bergerak dalam penyediaan bahan
kebutuhan pokok bagi para anggotanya.
c) Koperasi Simpan Pinjam adalah koperasi yang bergerak dalam penghimpunan
dana dari para anggota, dan menyalurkannya kepada anggota yang
membutuhkannya.
d) Koperasi Serba Usaha adalah koperasi yang mempunyai bidang usaha
rangkap atau beraneka ragam, sesuai dengan kebutuhan para anggotanya.

10. Bentuk – bentuk perusahaan yang lain :


a) Joint venture (patungan)
Bentuk ini merupakan suatu kerjasama antara beberapa perusahaan yang
berasal dari beberapa negara, menjadi satu perusahaan untuk mencapai konsentrasi
kekuatan ekonomi yang lebih padat.

b) Trust

Trust adalah gabungan beberapa perusahaan menjadi satu dan masing-masing


perusahaan yang bergabung telah meleburkan diri, sehingga gabungan dari
perusahaan tersebut merupakan sebuah perusahaan yang besar.
c) Holding Company
Holding Company terjadi apabila ada suatu perusahaan dalam kondisi yang
kuat finansialnya kemudian membeli saham-saham dari suatu perusahaan lain. Atau
dengan kata lain terjadi pengambil alihan kekuasaan dan kekayaan dari suatu
perusahaan ke Holding Company.
d) Sindikat

75
Sindikat adalah suatu kerjasama antara beberapa orang untuk melaksanakan
proyek khusus dibawah satu perjanjian. Dalam sindikat, masing-masing anggota
dapat menjual barang hasil produksinya kepada para anggota lainnya.

e) Kartel

Kartel merupakan suatu bentuk persekutuan antara beberapa perusahaan


sejenis dibawah suatu perjanjian tertentu. Masing-masing perusahaan tetap berdiri
sendiri, mempunyai kedudukan sama dan setiap saat dapat membatalkan perjanjian
yang telah dibuat.

f) Yayasan

Pada umumnya tujuan yayasan adalah tidak mencari keuntungan, melainkan


untuk usaha-usaha yang bersifat sosial. Kekayaan yayasan terpisah dari kekayaan
masing-masing anggota.

g) Perusahaan Asuransi

Asuransi atau pertanggungan adalah suatu perjanjian, dengan mana seorang


penanggung mengikatkan diri kepada seorang tertanggung, dengan menerima suatu
premi, untuk memberikan penggantian kepadanya karena suatu kerugian, kerusakan
atau kehilangan keuntungan yang diharapkan yang mungkin akan dideritanya karena
suatu peristiwa yang tidak tertentu.

h) Leasing
Leasing adalah suatu kegiatan pembiayaan barang-barang modal yang
digunakan oleh penyewa usaha (Lessee) selama jangka waktu tertentu yang
memungkinkan pihak Lessee untuk membayar imbalan atas penggunaan barang
modal dengan menggunakan dana yang berasal dari pendapatan barang modal yang
bersangkutan.

76
2.6.2 Bentuk Organisasi Dan Manajemen

2.6.2.1 Bentuk Bentuk Organisasi

Untuk saat ini pada pokoknya ada 6 bentuk organisasi yang perlu
diperhatikan. Bentuk organisasi tersebut adalah :

1. Organisasi Lini (Line Organization)

Diciptakan oleh Henry Fayol, Organisasi lini adalah suatu bentuk organisasi
yang menghubungkan langsung secara vertikal antara atasan dengan bawahan, sejak
dari pimpinan tertinggi sampai dengan jabatan-jabatan yang terendah, antara eselon
satu dengan eselon yang lain masing-masing dihubungkan dengan garis wewenang
atau komando. Organisasi ini sering disebut dengan organisasi militer. Organisasi
Lini hanya tepat dipakai dalam organisasi kecil. Contohnya : Perbengkelan, Kedai
Nasi, Warteg, Rukun tetangga.

Ciri-ciri:

 Hubungan antara atasan dan bawahan masih bersifat langsung dengan satu
garis wewenang
 Jumlah karyawan sedikit
 Pemilik modal merupakan pemimpin tertinggi
 Belum terdapat spesialisasi
 Masing-masing kepala unit mempunyai wewenang & tanggung jawab penuh
atas segala bidang pekerjaan
 Struktur organisasi sederhana dan stabil
 Organisasi tipe garis biasanya organisasi kecil
 Disiplin mudah dipelihara (dipertahankan)

77
Keuntungan-keuntungan penggunaan organisasi tipe garis adalah :

1. Ada kesatuan komando yang terjamin dengan baik


2. Disiplin pegawai tinggi dan mudah dipelihara (dipertahankan)
3. Koordinasi lebih mudah dilaksanakan
4. Proses pengambilan keputusan dan instruksi-instruksi dapat berjalan cepat
5. Garis kepemimpinan tegas, tidak simpang siur, karena pimpinan langsung
berhubungan dengan bawahannya sehingga semua perintah dapat dimengerti dan
dilaksanakan
6. Rasa solidaritas pegawai biasanya tinggi
7. Pengendalian mudah dilaksanakan dengan cepat
8. Tersedianya kesempatan baik untuk latihan bagi pengembangan bakat-bakat
pimpinan.
9. Adanya penghematan biaya
10. Pengawasan berjalan efektif

Kelemahan-kelemahan organisasi garis adalah:

1. Tujuan dan keinginan pribadi pimpinan seringkali sulit dibedakan dengan


tujuan organisasi
2. Pembebanan yang berat dari pejabat pimpinan , karena dipegang sendiri
3. Adanya kecenderungan pimpinan bertindak secara otoriter/diktaktor,
cenderung bersikap kaku (tidak fleksibel).
4. Kesempatan pegawai untuk berkembang agak terbatas karena sukar untuk
mengabil inisiatif sendiri
5. Organisasi terlalu tergantung kepada satu orang, yaitu pimpinan
6. Kurang tersedianya saf ahli

2. Organisasi Lini Dan Staf (Line and Staff Org)

78
Merupakan kombinasi dari organisasi lini, asaz komando dipertahankan tetapi
dalam kelancaran tugas pemimpin dibantu oleh para staff, dimana staff berperan
memberi masukan, bantuan pikiran saran-saran, data informasi yang dibutuhkan.

Ciri-ciri:

 Hubungan atasan dan bawahan tidak bersifat langsung


 Pucuk pimpinan hanya satu orang dibantu staff
 Terdapat 2 kelompok wewenang yaitu lini dan staff
 Jumlah karyawan banyak
 Organisasi besar, bersifat komplek
 Adanya spesialisasi

Keuntungan penggunaan bentuk organisasi garis dan staf adalah :

1. Asas kesatuan komando tetap ada. Pimpinan tetap dalam satu tangan.
2. Adanya tugas yang jelas antara pimpian staf dan pelaksana
3. Tipe organisasi garis dan staf fleksibel (luwes) karena dapat ditempatkan pada
organisasi besar maupun kecil.
4. Pengembalian keputusan relatif mudah, karena mendapat bantuan/sumbangn
pemikiran dari staf.
5. Koordinasi mudah dilakukan, karena ada pembagian tugas yang jelas.
6. Disiplin dan moral pegawai biasanya tinggi, karena tugas sesuai dengan
spesialisasinya
7. Bakat pegawai dapat berkembang sesuai dengan spesialisasinya.
8. Diperoleh manfaat yang besar bagi para ahli

Kelemahan-kelemahan dari bentuk organisasi garis dan staf adalah :

79
1. Kelompok pelaksana terkadang bingung untuk membedakan perintah dan
bantuan nasihat
2. Solidaritas pegawai kurang, karena adanya pegawai yang tidak saling
mengenal
3. Sering terjadi persaingan tidak sehat, karena masing-masing menganggap
tugas yang dilaksanakannyalah yang penting
4. Pimpinan lini mengabaikan advis staf
5. Apabila tugas dan tanggung jawab dalam berbagai kerja antara pelajat garis
dan staf tidak tegas, maka akan menimbulkan kekacauan dalam menjalankan
wewenang
6. Penggunaan staf ahli bisa menambah pembebanan biaya yang besar
7. Kemungkinan pimpinan staf melampaui kewenangan stafnya sehingga
menimbulkan ketidaksenangan pegawai lini
8. Kemungkinan akan terdapat perbedaan interpretasi antara orang lini dan staf
dalam kebijakan dan tugas-tugas yang diberikan sehingga menimbulkan
permasalahan menjadi kompleks

3. Organisasi Fungsional (Functional Org)

Diciptakan oleh Frederick W. Taylor, Organisasi ini disusun berdasarkan sifat


dan macam pekerjaan yang harus dilakukan, masalah pembagian kerja merupakan
masalah yang menjadi perhatian yang sungguh-sungguh.

Ciri-ciri:

 Pembidangan tugas secara tegas dan jelas dapat dibedakan


 Bawahan akan menerima perintah dari beberapa atasanPekerjaan lebih banyak
bersifat teknis
 Target-target jelas dan pasti

80
 Pengawasan ketat
 Penempatan jabatan berdasarkan spesialisasi

Keuntungan-keuntungan menggunakan organisasdi fungsional adalah :

1. Spesialisasi dapat dilakukan secara optimal


2. Para pegawai bekerja sesuai ketrampilannya masing-masing
3. Produktivitas dan efisiensi dapat ditingkatkan
4. Koordinasi menyeluruh bisa dilaksanakan pada eselon atas, sehingga berjalan
lancar dan tertib
5. Solidaritas, loyalitas, dan disiplin karyawan yang menjalankan fungsi yang
sama biasanya cukup tinggi
6. Pembidangan tugas menjadi jelas

Kelemahan-kelemahan organisasi fungsional adalah :

1. Pekerjaan seringkali sangat membosankan


2. Sulit mengadakan perpindahan karyawan/pegawai dari satu bagian ke bagian
lain karena pegawai hanya memperhatikan bidang spesialisasi sendiri saja
3. Sering ada pegawai yang mementingkan bidangnya sendiri, sehingga
koordinasi menyeluruh sulit dan sukar dilakuka

4. Organisasi Lini & Fungsional (Line & Functional Org)

Suatu bentuk organisasi dimana wewenang dari pimpinan tertinggi


dilimpahkan kepada perkepala unit dibawahnya dalam bidang pekerjaan tertentu dan
selanjutnya pimpinan tertinggi tadi masih melimpahkan wewenang kepada pejabat
fungsional yang melaksanakan bidang pekerjaan operasional dan hasil tugasnya
diserahkan kepada kepala unit terdahulu tanpa memandang eselon atau tingkatan.

81
Ciri-ciri:

 Tidak tampak adanya perbedaan tugas-tugas pokok dan tugas-tugas yang


bersifat bantuan
 Terdapat spesialisasi yang maksimal
 Tidak ditonjolkan perbedaan tingkatan dalam pemabagian kerja

Kelebihan organisasi Lini dan fungsional adalah :

1. Solodaritas tinggi
2. Disiplin tinggi
3. Produktifitas tinggi karena spesialisasi dilaksanakan maksimal
4. Pekerjaan – pekerjaan yang tidak rutin atau teknis tidak dikerjakan

Kekurangan organisasi Lini dan fungisional adalah :

1. Kurang fleksibel dan tour of duty


2. Pejabat fungsional akan mengalami kebingungan karena dikoordinasikan oleh
lebih dari satu orang
3. Spesiaisasi memberikan kejenuhan

5. Organisasi Lini, Fungsional dan Staf (Line, Functional and Staff Org)

Organisasi ini merupakan perkembangan lebih lanjut dari organisasi berbentuk


lini dan fungsional. Ciri-ciri:

 Organisasi besar dan kadang sangat ruwet


 Jumlah karyawan banyak

82
 Mempunyai 3 unsur karyawan pokok, yaitu: Karyawan dengan tugas pokok
(line personal), Karyawan dengan tugas bantuan (staff personal), Karyawan
dengan tugas operasional fungsional (functional group)

6. Organisasi Komite (Commite Org)

Suatu organisasi dimana tugas kepemimpinan dan tugas tertentu lainnya


dilaksakan secara kolektif. Organisasi komite terdiri dari :

A. Executive Committee ( Pimpinan Komite) yaitu para anggotanya mempunyai


wewenang lini
B. Staff Committee yaitu orang – orang yang hanya mempunyai wewenang staf

Ciri-ciri:

 Adanya dewan dimana anggota bertindak secara kolektif


 Adanya hak, wewenang dan tanggung jawab sama dari masing-masing
anggota dewan
 Asas musyawarah sangat ditonjolkan
 Organisasinya besar & Struktur tidak sederhana
 Biasannya bergerak dibidang perbankan, asuransi, niaga

Kelebihan organisasi komite adalah :

1. Pelaksanaan decision making berlangsung baik karena terjadi musyawarah


dengan pemegang saham maupun dewan
2. Kepemimpinan yang bersifat otokratis yang sangat kecil
3. Dengan adanya tour of duty maka pengembangan karier terjamin

83
Kekurangan organisasi komite adalah :

1. Proses decision making sangat lambat


2. Biaya operasional rutin sangat tinggi
3. Kalau ada masalah sering kali terjadi penghindaran siapa yang bertanggung
jawab

2.6.2.2 Bentuk-Bentuk Manajemen


1. Manajemen produksi
Manajemen produksi merupakan cabang dari ilmu manajemen yang memiliki
fungsi untuk mengkoordinasi semua kegiatan untuk mencapai tujuan. Biasanya
manajemen produksi berkaitan dengan pengambil keputusan yang berkaitan dengan
proses produksi untuk mencapai tujuan organisasi atau perusahaan. Salah satu
keberhasilan perusahaan untuk memenangkan persaingan bisnis adalah kemampuan
membuat standar dan sistem produksi yang efektif dan efisien.

Dalam merancang sistem produksi yang efektif dan efisien mereka harus
memperhatikan pilihan bahan baku, tempat produksi hingga hasil akhir produk yang
dihasilakan.Aktivitas produksi yang buruk dapat menjadi penyebab menumpuknya
persediaan sehingga mengakibatkan perusahaan mengalami pembororosan.
Manajemen produksi yang buruk juga dapat berakibat pada rendahnya mutu produk
yang di hasilkan sehingga produk tersebut sulit bersaing di pasaran.Tim manajemen
produksi harus memiliki kompetensi tentang penentuan lokasi pabrik, merancang tata
letak peralatan produksi, perencanaan produksi, proses produksi, teknik pemeliharaan
serta memahami tentang perencanaan kebutuhan material, dll.

2. Manajemen Sumber Daya Manusia (MSDM)

Manajemen sumber Daya Manusia (MSDM) adalah cabang dari ilmu


manajemen yang mempelajari tentang cara mengatur hubungan dan peranan tenaga

84
kerja (sumber daya) yang dimiliki individu secara efektif dan efisien serta digunakan
secara maksimal untuk mencapai tujuan. Tim manajemen SDM memiliki kewajiban
untuk mengelola seluruh sumber daya manusia agar dapat bekerja dengan kualitas
yang baik dan produktif.

Peranan penting tim manajemen SDM harus memiliki kemampuan seperti


melakukan seleksi karyawan baru, menilai perkembangan kinerja karyawan serta
melakukan perencanaan karir semua karyawan di perusahaan. Tim manajemen SDM
juga harus mampu untuk memaksimalkan seluruh sumber daya manusia yang ada
dalam perusahaan agar kinerja mereka efektif dan efisien untuk mencapai tujuan.

3. Manajemen pemasaran

Pemasaran merupakan kegiatan perusahaan yang menjadi ujung tombak


perusahaan untuk bertahan dan juga berkembang serta mendapatkan keuntungan.
Manajemen pemasaran dapat di defiisikan sebagai proses penetapan tujuan
pemasaran sebuah organisasi dengan mempertimbangkan sumber daya yang tersedia
dan juga peluang pasar. Hal yang harus di pertimbangkan adalah perencanaan dan
juga pelaksanaan untuk mencapai tujuan serta mengukiur pencapaiannya.

4. Manajemen keuangan

Pada saat ini banyak yang menganggap bahwa manajemen keuangan hanya
sebuah aktivitas mencatat keuangan saja.Padahal anggapan ini tidak sepenuhnya
benar karena manajemen memiliki pengertian yang luas dan memiliki fungsi yang
vital di dalam sebuah bisnis. Manajemen keuangan dapat diartikan sebagai kegiatan
perencanaan, pemeriksaan, penganggaran, pengelolaan, pencarian, pengendalian dan
juga penyimpanan dana yang dimiliki perusahaan atau organisasi. Semua pihak yang
terlibat didalam manajemen keuangan memiliki tanggung jawab untuk memastikan
kegiatan usaha yang dijalankan dapat mencapai tujuan secara ekonomis dan memiliki
profit.

85
Tim manajemen keuangan harus memiliki kemampuan seperti manajemen
resiko, manajemen keuangan internasional, pasar modal dan investasi, dll. Hal ini
dikarenakan besarnya tanggung jawab yang di tanggung oleh pihak manajemen
keuangan atas kelangsungan perusahaan atau organisasi. Intinya seorang manajer
keuangan harus benar-benar faham untuk mengelola semua keuangan yang dimiliki
oleh perusahaan karena keuangan merupakan hal penting untuk mencapai tujuan
perusahaan. Seorang manajer keuangan wajib mengetahui keseluruhan aktivitas
keuangan perusahaan terutama melakukan analisa terhadap sumber dana dan
penggunaannya untuk merealisasikan tujuan perusahaan. Kegiatan yang dilakukan
oleh tim manajemen keuangan biasanya berkaitan dengan penggunaan dana,
perolehan dana serta pengelolaan aktivas.

5. Manajemen informasi

Manajemen informasi dapat di artikan sebagai pengelolaan data yang di


dalamnya terdiri dari proses mencari, menyusun, proses klasifikasi serta
memperlihatkan semua data yang terkait dengan kegiatan perusahaan. Dengan
informasi yang di sajikan tersebut dapat dijadikan sebagai landasan untuk mengambil
keputusan oleh manajemen. Manajemen informasi juga dapat diartikan sebagai
perencanaan bagian dari pengendalian internal sebuah bisnis yang terdiri dari
dokumen, teknologi, manusia serta prosedur oleh akutansi untuk pemecahan masalah
seperti layanan, biaya produk dan strategi bisnis.

Tanggung jawab dari manajemen informasi adalah memastikan setiap


kegiatan yang dijalankan oleh perusahaan dapat bertahan hingga waktu yang lama.
Untuk itu manajemen informasi harus menyajikan informasi yang dibutuhkan oleh
perusahaan. Seseorang yang bertanggung jawab di bidang manajemen infotmasi
harus mampu bekerja sama dengan tim, menyusun rencana bisnis, menguasai konsep
jaringan, menguasai agoritma dan bahasa program , dsb.

86
6. Manajemen strategi

Manajemen strategis adalah seni atau ilmu penyusunan, penerapan,


mengimplementasikan dan pengevaluasian keputusan lintas fungsional sehingga
memungkinkan organisasi mencapai tujuan  (David, 2011:6). Fokus dari manajemen
strategi adalah pada proses penetapan tujuan perusahaan (organisasi), pengembangan
kebijakan, perencanaan serta alokasi sumber daya untuk merealisasikan semua
kebijakan serta merencanakan pencapaian tujuan perusahaan (organisasi).
Manajemen strategi merupakan kombinasi dari kegiatan dari seluruh bagian
fungsional sebuah bisnis untuk mencapai tujuan perusahaan.

7. Manajemen operasi

Manajemen operasi merupakan wilayah bisnis yang hanya memiliki fokus


pada proses produksi serta memastikan pemeliharaan dan perkembangan dapat
berlangsung secara efisien dan efektif. Pengertian manajemen operasi ini berbeda
dengan manajemen operasional karena ruang lingkup manajemen operasi yang lebih
sempit dibandingkan dengan manajemen operasional. Jika manajemen operasional
dapat mengelola semua hal yang berkaitan dengan aktivitas perusahaan maka
manajemen operasi hanya memiliki fokus pada kegiatan produksi saja. Manajer
operasi memiliki tanggung jawab untuk mengelolal proses pengubahan input
(material, tenaga kerja serta energi) menjadi output (barang atau jasa).

2.6.3 Kualifikasi dan Sumber SDM

Proses dalam melakukan rekrutmen beberapa diantaranya adalah meliputi


upaya dalam hal pencarian sejumlah calon-calon karyawan yang sesuai dengan
kebutuhan perusahaan dan telah memenuhi berbagai standard kriteria yang telah
ditetapkan oleh pihak perusahaan serta kebutuhan karyawan dalam jumlah tertentu,
sehingga dari mereka inilah maka perusahaan akan dapat menyeleksi orang-orang
yang paling tepat dalam mengisi lowongan pekerjaan yang saat ini telah tersedia.

87
Tindakan rekrutmen sendiri merupakan sebuah bentuk komunikasi dari dua arah,
yaitu dari pihak para pelamar pekerjaan yang menghendaki informasi yang lebih
akurat seputar bagaimana  rasanya saat bekerja di dalam sebuah
organisasi/perusahaan. Sedangkan pihak organisasi/perusahaan juga sangat
menginginkan berbagai informasi yang sama akuratnya tentang para pelamar
pekerjaan tersebut apabila kelak mereka sudah menjadi karyawan perusahaan.

Kualfikasi Sumber Daya Manusia yang baik :


1. Memiliki kemampuan kompetitif
Kemampuan kompetitif merupakan syarat utama bagi setiap perusahaan yang
ingin tetap kuat dalam persaingan , daya kompetitif yang dimaksud mempunyai
karakteristik sbg berikut :
- Memiliki kemampuan menjaring, menganalisis dan memanfaatkan informasi bisnis .
SDM disebuah organisasi / perusahaan harus bekerja secara proaktif , dan tidak
menggantungkan factor keberuntungan .
- Kemampuan merespon kesempatan bisnis secara cepat . Persaingan secara
sederhana berarti mampu merespon lingkungan bisnis lebih cepat dari perusahaan
lain.
- Kemampuan merespon kesempatan bisnis secara tepat . SDM kompetitif yg
dibutuhkan perusahaan adalah SDM yg mengenali, memahami dan berkemampuan
tinggi dalam bidang bisnis organisasi/ peerusahaan.
- Kemampuan mengurangi atau menghindari resiko bisnis. Selain memiliki
kemampuan merespon , SDM juga harus memiliki kemampuan untuk menghindari
dan mengurangi resiko dalam melaksanakan keputusan bisnis yang ditetapkan.
- Kemampuan mengatur pembiayaan (cost) dalam pelaksanaan kegiatan bisnis
dengan tidak mengurangi tingkat produktivitas , kualitas dan pelayananseperti pajak,
pungutan liars sogok dan suap (KKN) untuk mendapatkan suatu proyek atau pesanan.
2. Memiliki kemampuan yang berkualitas tinggi

88
Kualifikasi ini dibutuhkan oleh setiap perusahaan  / organisasi secara
universal , merupakan syarat bagi pelaku bisnis dalam mencapai keunggulan.
Karakteristik SDM yg berkualitas meliputi kualitas jasmani, psikologis, dan spiritual.
Sedangkan dalam proses rekrutmen meliputi beberapa poin-poin penting
berikut ini :
1. Penyusunan strategi bagaimana untuk merekrut

Dalam penyusunan strategi ini, peran dari para HRD sangat


bertanggungjawab dalam menentukan kualifikasi-kualifikasi pekerjaan, bagaimana
apabila karyawan direkrut, dimana tempatnya, dan kapan terjadi pelaksanaannya.

2. Penyaringan para pelamar-pelamar kerja yang kurang atau sama sekali


tidak cocok.

Dalam proses ini memerlukan perhatian yang sangat besar, khususnya


bagaimana dalam membendung diskualifikasi karena alasan yang sama sekali tidak
tepat.

3. Pembuatan daftar kumpulan para pelamar.

Kelompok-kelompok pelamar yang sebelumnya sudah disaring merupakan


kumpulan dari individu-individu yang sudah sesuai dengan berbagai kriteria yang
telah ditetapkan oleh pihak perekrut dan merupakan kandidat-kandidat yang memang
layak untuk posisi yang saat ini sedang dibutuhkan.

A. Pelamar Langsung

Pelamar langsung seringkali lebih dikenal dengan istilah “applications at the


gate”. Yang artinya adalah para pencari pekerjaan yang datang sendiri ke suatu
organisasi untuk melamar, namun ada kalanya juga tanpa mengetahui apakah dari
organisasi yang bersangkutan masih ada atau tidak adanya lowongan pekerjaan yang
sesuai dengan pengetahuan, keterampilan atau pengalaman para pelamar yang
bersangkutan.

89
B. Lamaran Secara Tertulis

Para pelamar yang mengajukan lamaran secara tertulis harus melengkapi surat
lamarannya dengan berbagai bahan-bahan pendukung yang sifatnya tertulis tentang
dirinya, seperti surat keterangan berbadan sehat dari dokter, surat kelakuan baik dari
instansi pemerintah yang berwenang, surat pengalaman kerja dari tempat sebelumnya
dimana pelamar bekerja, salinan atau fotokopi ijasah dan piagam yang dimiliki, surat
referensi dan dokumen-dokumen pendukung lainnya yang dianggap sangat perlu
untuk diketahui oleh pihak perekrut tenaga kerja baru yang akan nantinya akan
menerima dan meneliti surat lamaran tersebut.

C. Lamaran Berdasarkan Informasi dari Orang Dalam

Para anggota organisasi dari berbagai pihak yang biasanya diketahui sedang
mencari pekerjaan dan menganjurkan mereka untuk segera mengajukan lamaran
pekerjaan. Berbagai pihak tersebut tentunya akan lebih mengutaman untuk
memberikan informasi lowongan pekerjaan dari para kerabat, sanak saudara,
tetangga, teman sekolah, berasal dari suatu daerah yang sama dan lain sebagainya.
Sumber rekrutmen ini memang lebih layak untuk dipertimbangkan karena beberapa
alasan, diantaranya adalah :

•    Para pencari tenaga kerja baru tersebut memperoleh bantuan pihak dari dalam
organisasi untuk mencari tenaga kerja baru sehingga biaya yang harus dikeluarkan
oleh organisasi dalam beriklan menjadi lebih ringan.
•  Para pegawai yang telah menginformasikan lowongan tersebut kepada teman atau
kenalannya agar berusaha untuk yang paling memenuhi syaratlah yang pasti akan
dianjurkan untuk melamar.
•   Para pelamar sudah memiliki bahan berbagai informasi yang sangat cukup tentang
organisasi yang nantinya akan dimasuki, sehingga lebih mudah dalam melakukan
berbagai penyesuaian yang sangat diperlukan apabila lamarannya ternyata meman
benar-benarditerima.

90
•  Pengalaman dari banyak organisasi menunjukkan bahwa pekerja yang nantinya
akan diterima melalui jalur ini akan menjadi pekerja yang baik karena mereka
biasanya berusaha bagaimana untuk tidak mengecewakan orang yang telah membawa
mereka untuk ikut bergabung ke dalam organisasinya.

D. Melalui Iklan

Pemasangan iklan merupakan salah satu jalur rekrutmen yang paling sering
digunakan oleh perusahaan yang memiliki modal. Iklan akan dapat langsung dipasang
diberbagai tempat dan bisa juga menggunakan berbagai media, baik itu adalah media
visual, audio, maupun yang lebih bersifat kombinasi audio visual, seperti :

1. Beriklan di Koran
o Mencari penerbit koran yang cukup banyak peminatnya di daerah tersebut.
o   Menentukan waktu pemasangan iklan yang lebih efektif (misalnya pada hari
Sabtu).
2. Menyebarkan Brosur
o   Menyebarkan & Menempelkan brosur-brosur lowongan pekerjaan pada
lokasi-lokasi yang cukup strategis (misalnya pasar, mall, kendaraan umum,
sekolah/kampus, balai warga, kantor RW/RT, Kelurahan, kantor pos, dan lain
sebagainya).
o   Memberikan informasi lowongan pekerjaan pada setiap brosur  yang sudah
dicetak, dengan juga mencantumkan nomer contact person (HRD/PIC/Kacab).
3. Melalui Media Elektronik
o   Internet (website & mailing list)
o   Radio (di program-program yang digemari oleh kalangan usia yang
dibutuhkan).
4. Bekerjasama dengan Pihak Instansi

91
o   Sekolah (misalnya meminta daftar alumnus 3 tahun terakhir dan akan
menawarkan secara langsung lowongan tersebut via telpon/datang langsung ke
kantor yang bersangkutan).
o   Kelurahan/RT/RW (misalnya meminta data-data warga yang belum bekerja
dan memenuhi persyaratan agar dapat ditawarkan pekerjaan).
o   Job fair (misalnya bekerjasama dengan pihak kampus-kampus, pusat
pelatihan, lembaga kursus dengan sebelumnya mencari informasi tentang tanggal
pelaksanaan dan perkiraan biaya keikutsertaannya).
o   Campus Hiring.
2.7 Menaksir Resiko

Penaksiran Resiko adalah mengidentifikasi organisasi dan menganalisanya


terhadap resiko yang relevan dalam pencapaian tujuannya. Resiko terdiri dari: Resiko
Pengendalian, Risiko Deteksi dan Resiko Bawaan. Hal-hal yang mempengaruhi
resiko:
1. Perubahan lingkungan operasi
2. Perubahan struktur atau komposisi personel
3. Pengembangan sistem informasi
4. Pertumbuhan organisasi
5. Penggunaan teknologi baru
6. Pengembangan aktivitas dan wilayah operasi baru
7. Penerbitan standar baru
8. dan lain-lain
2.7.1 Kelemahan Dan Kekuatan Bisnis

Salah satu metode yang paling umum digunakan untuk mengetahui kekuatan
dan kelemahan bisnis adalah dengan melakukan analisis SWOT: Strengths,
Weaknesses, Opportunities, dan Threats. Analisis SWOT dapat membantu Anda
mengidentifikasi cara untuk meminimalkan pengaruh kelemahan sambil
memaksimalkan kekuatan dalam bisnis Anda.

Kekuatan

92
Langkah menganalisis kekuatan pada dasarnya bertujuan untuk mendefinisikan
keunggulan kompetitif bisnis Anda. Beberapa pertanyaan untuk dijawab meliputi:

Apakah bisnis Anda berjalan dengan baik?

Apakah bisnis Anda dikenal di pasar?

Apa akses sumber daya yang Anda miliki (manusia, keuangan, kekayaan intelektual)?

Kelemahan

Tujuan menganalisis kelemahan adalah untuk mencari titik-titik di mana Anda perlu
melakukan peningkatan.

Beberapa hal yang harus digali adalah :

Apa yang tidak berjalan dengan baik pada bisnis Anda?

Apa yang tidak disukai pelanggan dari produk atau jasa Anda?

Dimana titik-titik tekanan dalam bisnis Anda?

Apa yang lebih baik dari pesaing Anda?

2.7.2 Peluang

Peluang usaha adalah kesempatan atau waktu yang tepat yang seharusnya
diambil atau dimanfaatkan bagi seseorang wirausahawan untuk mendapatkan
keuntungan. Banyak peluang yang disia-siakan, sehingga berlalu begitu saja karena
tidak semua orang dapat melihat peluang dan yang melihatpun belum tentu berani
memanfaatkan peluang tersebut. Hanya seorang wirausahawan yang dapat berpikir
kreatif serta berani mengambil resiko itulah yang dapat dengan tanggap dan cepat
memanfaatkan peluang.
Langkah ini bertujuan untuk menetapkan daerah di mana Anda bisa mengembangkan
bisnis di masa depan. Beberapa pertanyaan untuk dijawab meliputi:

93
Tren bisnis seperti apa yang mampu menjadi peluang bagi Anda (teknologi,
perubahan demografi atau sosial, perubahan aturan)?

Produk baru apa yang dibutuhkan pelanggan Anda?

Apa yang akan melengkapi penawaran produk Anda saat ini?

Wilayah mana yang bisa Anda targetkan?

94