Anda di halaman 1dari 21

PAPER

DEPARTEMEN ILMU KESEHATAN MATA NAMA : DURGA ALAGINDERA


FAKULTAS KEDOKTERAN USU/RS UNIVERSITAS NIM 130100356
SUMATERA UTARA

PAPER

Scleritis

Disusun oleh :
DURGA A/P ALAGINDERA
130100356

Supervisor :
Dr.Bobby Erguna Sitepu, M.Ked(Oph), SpM(K)

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI DOKTER

DEPARTEMEN ILMU KESEHATAN MATA

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

MEDAN

2020
PAPER
DEPARTEMEN ILMU KESEHATAN MATA NAMA : DURGA ALAGINDERA
FAKULTAS KEDOKTERAN USU/RS UNIVERSITAS NIM 130100356
SUMATERA UTARA

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur saya panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, atas kasih, berkat, dan
penyertaannya penulis dapat menyelesaikan makalah ini yang berjudul “Scleritis”. Penulisan
makalah ini adalah salah satu syarat untuk menyelesaikan Kepaniteraan Klinik Senior
Program Pendidikan Profesi Dokter di Departemen Mata, Fakultas Kedokteran Universitas
Sumatera Utara.
Pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada Dr. Bobby Erguna
Sitepu, M.Ked(Oph), Sp.M(K) selaku pembimbing yang telah memberikan arahan dalam
penyelesaian makalah ini. Dengan demikian diharapkan makalah ini dapat memberikan
kontribusi positif dalam sistem pelayanan kesehatan secara optimal.
Penulis menyadari bahwa penulisan makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Untuk
itu penulis mengharapkan kritik dan saran dari pembaca demi perbaikan dalam penulisan
makalah selanjutnya.

Medan,
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.......................................................................................i
DAFTAR ISI......................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR.........................................................................................iii
BAB 1 PENDAHULUAN.................................................................................1
1.1 Latar Belakang.............................................................................................1
BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA........................................................................3
2.1 Anatomi dan Fisiologi Sclera.....................................................................3
2.2 Scleritis.......................................................................................................9
2.2.1 Definisi.............................................................................................9
2.2.2 Insidensi............................................................................................10
2.3.3 Etiologi.............................................................................................10
2.2.4 Gejala Klinis......................................................................................13
2.2.5 Patofisiologi......................................................................................15
2.2.6 Diagnosis...........................................................................................17
2.2.7 Diagnosis Bandingan….....................................................................18
2.2.8 Penatalaksanaan.................................................................................19
BAB 3 KESIMPULAN.....................................................................................23
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................26
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Anatomi Sclera....................................................................................4


BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Skleritis jarang terjadi tetapi seringkali dapat diobati dengan kondisi yang
mengancam penglihatan bahwa dapat disembuhkan atau diasosiasikan dengan abnormalitas
abnormal. Etiologi yang paling umum adalah inflamasi (tidak menular, 90% pasien), baik
idiopatik dalam spektrum idiopatik atau penyakit inflamasi orbital (IOID) / pseudotumor
atau dalam konteks dari penyakit sistemik. Skleritis infeksi jarang terjadi (7% kasus) dan
berhubungan dengan faktor predisposisi seperti pembedahan atau trauma. Meskipun
diagnosis skleritis biasanya didasarkan pada penilaian klinis dan rasonografi, presentasi
klinis bervariasi, temuan ultrasonografi variabel, dan ketidaktahuan dengan diagnosis
diagnosis jumlah orang yang menjalani skleritis menjadi salah satu kondisi yang paling tidak
terdiagnosis dalam bidang oftalmologi.1
Meskipun diagnosis skleritis biasanya didasarkan pada penilaian klinis dan
rasonografi, presentasi klinis bervariasi, temuan ultrasonografi variabel, dan ketidaktahuan
dengan diagnosis diagnosis jumlah orang yang menjalani skleritis menjadi salah satu kondisi
yang paling tidak terdiagnosis dalam bidang oftalmologi.1
BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Anatomi dan Fisiologi Sclera

Sklera merupakan bagian putih bola mata yang bersama-sama dengan kornea
merupakan pembungkus dan pelindung isi bola mata. Sklera berhubungan erat dengan
kornea dalam bentuk lingkaran yang disebut limbus sklera berjalan dari papil saraf optik
sampai kornea. Sklera anterior ditutupi oleh 3 lapis jaringan ikat vaskular. Sklera
mempunyai kekakuan tehentu sehingga mempengaruhi pengukuran tekanan bola mata.
Walaupun sklera kaku dan tipisnya 1 mm ia masih tahan terhadap kontusitrauma tumpul.
Kekakuan sklera dapat meninggi pada pasien diabetes melitus, atau merendah pada
eksoftalmos goiter, miotika, dan minum air banyak.2

Anatomi pembuluh darah normal dari lapisan luar mata. Pembuluh darah episclera tidak
mudah terlihat pada mata yang tidak mengalami peradangan, tetapi segera setelah mata
tersumbat, tiga pleksus vaskular yang terpisah menjadi mudah terlihat. Pleksus konjungtiva
bulbar adalah pleksus yang paling dangkal dari pembuluh-pembuluh halus seperti rambut
yang dapat bergerak bebas di atas struktur yang mendasarinya. Di atas episclera, arteri
konjungtiva berasal dari dua sumber arteri ciliaris anterior di limbus, dan cabang palpebral
dari arteri ophthalmic dan lacrimal. Ketika mereka meradang warnanya merah cerah.
Pembuluh, yang lurus dan tersusun secara radial, terletak pada episclera superfisial (lapisan
parietal kapsul Tenon) pada kedalaman sekitar satu kuarter hingga sepertiga jarak antara
permukaan konjungtiva dan sklera. Pembuluh yang terlihat sebagian besar adalah vena,
menerima vena berair pada jarak tertentu di seluruh dunia. 2

Kapal-kapal ini dapat bergerak di atas lapisan dalam, meskipun tidak semudah kapal
konjungtiva. Dalam pleksus episkleral anterior (anterior khatulistiwa dan di atas otot)
pembuluh darah termasuk dalam sistem silia anterior; sementara di pleksus arterial episkler
posterior (posterior ke ekuator) mereka berasal dari arteri otot miring, arteri ciliary posterior,
dan pembuluh selubung saraf optik. Saat meradang, pembuluh yang tersusun secara radial ini
dapat dengan mudah dilihat, memberi mata warna salmon pink. Pleksus scleral (episcleral
dalam) pleksus ini terdiri dari rete (silang-silang) pembuluh yang terletak di dalam lapisan
visceral kapsul Tenon, diaplikasikan erat pada sklera. Pada limbus pleksus episkleral
superfisial dan profunda bergabung satu sama lain dan berakhir di pleksus marginal
superfisial kornea. Saat padat ini lapisan ini berwarna kebiruan-merah dan tidak bergerak.2

Saraf optik tertempel pada sklera di bagian belakang mata. Sklera membentuk
lengkungan untuk membuat jalan untuk saraf optik, yang disebut sebagai lamina kribosa.
Selain itu ada juga beberapa jalur lain yang desebut sebagai emissaria. Pada sekitar saraf
optik terdapat jalur yang dilewati oleh arteri dan saraf siliar posterior. Sekitar 4 mm posterior
dari ekuator terdapat jalan untuk vena vorteks. Pada bagian anterior terdapat jalan untuk
pembuluh darah siliaris anterior yang memperdarahi otot rektus.2,3

Gambar 1 : Anatomi Sclera


PAPER
DEPARTEMEN ILMU KESEHATAN MATA NAMA : DURGA ALAGINDERA
FAKULTAS KEDOKTERAN USU/RS UNIVERSITAS NIM 130100356
SUMATERA UTARA

2.2 Definisi

Skleritis adalah kondisi peradangan mata yang parah yang


mempengaruhi sklera, bagian luar mata. Ini dapat dikategorikan sebagai
anterior dengan subtipe difus, nodular, atau nekrotikans dan posterior
dengan subtipe difus atau nodular. Scleritis dapat menjadi signifikan
secara visual, tergantung pada tingkat keparahan dan presentasi dan
kondisi sistemik terkait. Presentasi dapat bersifat unilateral atau bilateral.4

2.3 Epideomologi
Studi berbasis populasi terbatas telah melaporkan 10.500 kasus
skleritis di Amerika Serikat per tahun atau diperkirakan empat hingga
enam kasus per 100.000 orang. Ini mempengaruhi pasien di usia paruh
baya, umumnya antara 47 hingga 60 tahun. Skleritis lebih sering terjadi
pada wanita, dengan dominasi 60% hingga 74%. Informasi terbatas
diketahui tentang kejadian anak-anak selain laporan kasus.5

2.4 Etiologi

Skleritis dapat bersifat idiopatik atau disebabkan oleh kondisi infeksi atau
tidak menular. Selain itu, hubungan dengan keganasan, penyakit autoimun, dan
efek samping obat atau pembedahan adalah faktor penyebab. Virus, bakteri,
jamur, dan parasit dapat menyebabkan skleritis infeksi dan dilaporkan terjadi pada
4% hingga 10% dari semua kasus. 6
Melanoma koroid dan tumor konjungtiva dapat menciptakan peradangan
mata yang dapat meniru tanda dan gejala skleritis. 50% pasien dengan skleritis
akan memiliki kondisi autoimun, kadang-kadang tidak terdiagnosis pada saat
presentasi. Artritis reumatoid dan kondisi vaskulitis sistemik paling sering
dikaitkan dengan skleritis. Scleritis yang diinduksi secara bedah telah dikaitkan
dengan pengangkatan pterigium dan prosedur scleral buckle. Obat-obatan yang
digunakan untuk mengobati osteoporosis seperti bifosfonat telah ditemukan
menyebabkan scleritis; namun, laporan kejadian ini jarang terjadi.6

8
Tabel 1 : Etiologi Skleritis

2.5 Gejala Klinis

Skleritis hadir dengan rona ungu kebiruan khas dengan edema skleral
dan dilatasi. Tanda-tanda lain bervariasi tergantung pada lokasi skleritis
dan tingkat keterlibatan. Di segmen anterior mungkin terkait keratitis
dengan infiltrat atau penipisan kornea, uveitis, dan trabekulitis. Dengan
skleritis posterior, mungkin ada granuloma chorioretinal, vasculitis retina,
ablasi retina serosa dan edema saraf optik dengan atau tanpa bintik kapas-
wol.8
Tanda-tanda non okular penting dalam evaluasi banyak asosiasi
sistemik skleritis. Epistaksis, sinusitis, dan hemoptisis terdapat pada
granulomatosis dengan poliangiitis (sebelumnya dikenal sebagai
Wegener). Artritis dengan nodul kulit, perikarditis, dan anemia adalah
gejala artritis reumatoid. Lupus eritematosa sistemik dapat timbul dengan
ruam malar, fotosensitifitas, radang selaput dada, perikarditis, dan
kejang. Selain
skleritis, mialgia, penurunan berat badan, demam, purpura, nefropati, dan
hipertensi dapat menjadi tanda-tanda polyarteritis nodosa.8
Rasa sakit parah yang mungkin melibatkan mata dan orbit biasanya
hadir. Nyeri ini secara alami membosankan dan membosankan dan
diperburuk oleh gerakan mata. Memburuknya rasa sakit selama gerakan
mata adalah karena penyisipan otot ekstraokular ke sklera. Mungkin lebih
buruk di malam hari dan membangunkan pasien saat tidur. Nyeri ini bisa
menjalar ke telinga, kulit kepala, wajah, dan rahang.8,9
Pada kasus skleritis nekrotikans yang parah, perforasi bola mata
dan kehilangan mata dapat terjadi. Penyakit jaringan ikat terjadi pada 20%
pasien dengan skleritis difus atau nodular dan pada 50% pasien skleritis
nekrotikans. Skleritis nekrotikans pada pasien dengan penyakit jaringan
ikat menandakan vaskulitis sistemik.8,9

2.6 Klasifikasi
Klasifikasi didasarkan pada apakah penyakit tersebut
mempengaruhi anterior (depan) atau posterior (belakang) sklera. Bentuk
anterior kemungkinan besar memiliki penyakit yang mendasarinya sebagai
bagian dari penyebabnya. Subtipe skleritis anterior termasuk :10

 skleritis anterior: bentuk skleritis yang paling umum


 skleritis anterior nodular: bentuk paling umum kedua
 scleritis anterior nekrotikan dengan peradangan: bentuk
skleritis anterior yang paling serius
 skleritis anterior nekrotikan tanpa peradangan: bentuk
skleritis anterior yang paling jarang
 skleritis posterior: lebih sulit untuk didiagnosis dan
dideteksi karena memiliki gejala yang bervariasi, termasuk
banyak yang meniru gangguan lain
2.7 Patofisiologi

Karena ada berbagai bentuk skleritis, patofisiologi juga bervariasi.


Skleritis yang berhubungan dengan penyakit autoimun ditandai oleh nekrosis
zonal sklera yang dikelilingi oleh peradangan granulomatosa dan vaskulitis.
Bahan fibrinoid eosinofilik dapat ditemukan di pusat granuloma. Mata ini
dapat menunjukkan vaskulitis dengan nekrosis fibrinoid dan invasi neutrofil
pada dinding pembuluh darah.8

Ada peningkatan sel-sel inflamasi termasuk sel-T dari semua jenis dan
makrofag. Sel-T dan makrofag cenderung menyusup ke jaringan episkleral
yang dalam dengan kelompok sel-B di daerah perivaskular. Mungkin ada
respon imun yang dimediasi sel karena ada peningkatan ekspresi HLA-DR
serta peningkatan ekspresi reseptor IL-2 pada sel-T. Sel plasma dapat terlibat
dalam produksi matriks metalloproteinases dan TNF-alpha. Pada skleritis
nekrotikans idiopatik, mungkin ada fokus kecil nekrosis skleral dan terutama
peradangan nongranulomatosa dengan sel mononuklear (limfosit, sel plasma,
dan makrofag). Mikroabses dapat ditemukan di samping peradangan
nekrotikan pada skleritis infeksi. Vaskulitis tidak menonjol pada skleritis non-
nekrotikan.8

Gambar 2 : Scleritis
2.8 Diagnosis
2.8.1 Anamnesis
Pemeriksaan yang cermat akan menentukan kedalaman peradangan, sehingga
hampir selalu mungkin untuk memutuskan kapan pasien pertama kali melihat
apakah skleritis atau episkleritis hadir. Ini tergantung pada pengamatan yang
akurat tentang hubungan satu lapisan pembuluh ke lapisan lain dan dengan sklera
yang mendasarinya. Riwayat klinis rinci diambil dari gangguan okular dan
sistemik pasien, termasuk riwayat keluarga. Setiap kontak dengan bahan kimia
iritasi dan pelarut dicatat, seperti halnya riwayat kondisi alergi, rematik, jaringan
ikat atau penyakit kulit, asam urat, penyakit kelamin, tuberkulosis, atau
sarkoidosis. Lokasi, distribusi, dan sifat dari setiap nyeri mata dan gangguan
penglihatan adalah penting dalam menentukan jenis peradangan yang ada.2

2.8.2 Pemeriksaan Fisik dan Oftalmologi


External examination of the eye in daylight :
Sangat penting untuk memeriksa kasus episkleritis di siang hari karena ini
sering merupakan satu-satunya cara untuk membedakan. Episcleritis dari penyakit
skleral yang jauh lebih serius. Pada episcleritis warnanya pink salmon; pada
penyakit skleral yang dalam, warnanya memiliki rona ungu yang lebih dalam.
Perubahan warna ini sulit dibedakan dalam cahaya tungsten atau lampu neon.
Setelah serangan berulang peradangan sklera, sklera dapat menjadi lebih
transparan dan kadang-kadang lebih tipis, dan sebagai konsekuensinya koroid
kelabu dapat terlihat melalui sklera. Terkadang area ini berwarna hitam dan
terdefinisi dengan baik, tetapi lebih sering mereka memberikan semburat abu-abu
samar pada sklera. Ini adalah pengamatan yang sangat penting dalam perforan
scleromalacia, di mana tidak ada peradangan di sekitarnya. Berulang kali
dimungkinkan untuk melihat area penipisan skleral di siang hari yang tidak
terlihat dengan lampu celah atau dengan penerangan dengan cahaya tungsten atau
fluoresen.2
Slit-lamp microscopic examination :

Penerangan difus menegaskan kesan makroskopis bahwa hanya jaringan


episkleral yang terlibat, dan sebagai tambahan mengungkapkan adanya perubahan
kornea. Pemeriksaan slit-lamp mendeteksi kedalaman keterlibatan vaskular
maksimum, infiltrasi, dan edema episclera. Setiap perubahan kornea dapat
dikategorikan dan segmen anterior dan vitreous diperiksa untuk bukti uveitis.2

General eye examination :


Sangat penting untuk menyingkirkan komplikasi seperti glaukoma, uveitis,
pars planitis, koroiditis, sekunder. Dilakukan pada awalnya pada semua pasien
tetapi kemudian dalam seri ini terbatas pada pasien dengan penyakit parah dan
untuk semua orang dengan skleritis posterior. 2

2.8.3 Permeriksaan Sistemik


Karena skleritis sering merupakan manifestasi, dan kadang-kadang
manifestasi pertama, penyakit sistemik, pemeriksaan fisik menyeluruh sangat
penting, perhatian khusus diberikan pada sendi dan sistem kardiovaskular untuk
menghilangkan vaskulitis.2

 Hitung darah lengkap:


Ini termasuk estimasi hemoglobin, jumlah sel darah putih dan jumlah sel d
arah putih diferensial, dan laju sedimentasi eritrosit.
 Rheumatoid arthritis latex agglutination test
Tes aglutinasi sel domba Rose-Waaler digunakan sebagai tes konfirmasi untuk
faktor rheumatoid.
 Serum uric acid estimation
 Tes serologis untuk sifilis
Seorang pasien yang memiliki reaksi Wassermann positif juga memiliki tes
absorpsi antibodi treponemal fluoresen (FTA (ABS)), uji fiksasi komplemen
Reiter, tes Laboratorium Referensi Penyakit Venereal (VDRL), dan tes
imobilisasi Treponema pallidum (TPI) untuk mengonfirmasi diagnosis sifilis.
Diakui bahwa beberapa kasus sifilis mungkin terlewatkan karena hanya tes
Wassermann dan Kahn yang dilakukan sebagai rutinitas. Dalam hal hasil
abnormal, tes diulang.
 Sinar-X pada dada dan sendi sacro-iliac
Ini diambil apakah pasien memiliki keluhan yang relevan atau tidak.2

2.9 Diagnosis Bandingan

1. Episkleritis
Peradangan idiopatik dari lapisan jaringan ikat vaskular yang terletak di
antara sklera dan konjungtiva. Episkleritis umumnya mengenai satu mata,
terutama pada wanita usia pertengahan dengan riwayat penyakit reumatik.
Episkleritis sering tampak seperti skleritis. Namun, pada episkleritis proses
peradangan dan eritema hanya terjadi pada episklera, yaitu perbatasan antara
sklera dan konjungtiva. Episkleritis mempunyai onset yang lebih akut dan
gejala yang lebih ringan dibandingkan dengan skleritis. Selain itu episkleritis
tidak menimbulkan turunnya tajam penglihatan.11

2.10 Penatalaksanaan

Skleritis hampir selalu membutuhkan perawatan dengan obat-obatan


sistemik. Pertimbangan penting dalam perumusan rencana terapi termasuk
klasifikasi akurat jenis skleritis dan identifikasi penyakit lokal atau sistemik yang
bersamaan, pengecualian kemungkinan etiologi infeksi, dan potensi toksisitas
terkait pengobatan dan / atau kemungkinan interaksi obat.13

Episcleritis adalah proses jinak, self-terbatas, mungkin dibiarkan tidak diobati


kecuali untuk terapi simtomatik dengan kompres dingin dan pelumasan es.
NSAID topikal tampaknya tidak efektif berdasarkan hasil uji coba klinis
terkontrol plasebo acak-ganda. Kortikosteroid topikal dapat mempercepat
resolusi; Namun, ada efek
samping yang signifikan, seperti peningkatan tekanan intraokular dan katarak,
terutama dengan penggunaan jangka panjang, dan kekambuhan sering terjadi
dengan penghentian (efek rebound). Sejumlah kecil pasien, terutama mereka
dengan episkleritis nodular dengan episode persisten atau sering kambuh,
membutuhkan obat antiinflamasi nonsteroid oral (NSAID). Pasien yang tidak
menanggapi satu NSAID dapat merespons yang lain. Inhibitor selektif COX-2
(celecoxib) tetap menjadi pilihan yang layak dalam kasus yang diperumit oleh
efek samping gastrointestinal yang signifikan atau interaksi dengan obat lain
(terutama antikoagulan). Episcleritis yang berhubungan dengan rosacea, atopi,
asam urat, atau herpes, mula-mula harus diobati dengan terapi spesifik untuk
setiap penyakit.13

Untuk Non Infectious Scleritis baris pertama pengobatan untuk pasien dengan
difus non-infeksi atau skleritis nodular yang tidak terkait dengan vaskulitis
sistemik yang mendasarinya adalah NSAID oral, dengan atau tanpa penggunaan
kortikosteroid topikal. Respons pengobatan biasanya terbukti dalam 2 hingga 3
minggu setelah mulai terapi dan uji coba berurutan dari berbagai NSAID mungkin
diperlukan untuk menemukan agen mana yang paling efektif. Sekali lagi, inhibitor
COX-2 selektif menguntungkan dalam kasus-kasus di mana efek samping
gastrointestinal yang merugikan atau interaksi obat mungkin sebaliknya
membatasi pengobatan. Pasien dengan kondisi terkait seperti gout, rosacea, atau
atopi memerlukan perawatan khusus dari penyakit yang mendasarinya.13,19

Kegagalan terapi dengan OAINS oral memerlukan penambahan atau


penggantian kortikosteroid sistemik, dimulai pada dosis tinggi (prednison 1
hingga 1,5 mg / kg / hari), dengan pengurangan dan penghentian berikutnya
sesegera mungkin dengan tetap mempertahankan remisi klinis dengan atau tanpa
NSAID lanjutan. Biasanya, lancip yang lambat dan stabil (10 mg per minggu)
dimulai setelah peradangan scleral telah dikontrol (biasanya dalam 7 sampai 14
hari) sampai dosis 20 mg / hari prednison tercapai. Dosis lebih lanjut dapat
dikurangi dengan penurunan yang lebih kecil (2,5 hingga 5 mg per minggu) atau
jadwal dosis alternatif dapat digunakan pada pasien yang kemiringannya lebih
lambat diantisipasi dalam upaya mengurangi efek samping terkait steroid. Atau,
metilprednisolon dosis tinggi intravena (1 g / hari selama 3 hari, biasanya
diberikan dalam dosis terbagi, seperti 250 mg 6 jam atau 500 mg 12 jam), sendiri
atau bersama dengan agen imunosupresif lainnya, telah terbukti aman dan efektif
untuk induksi remisi penyakit pada pasien dengan skleritis berat. Pendekatan ini
meniadakan beberapa efek samping potensial yang terkait dengan terapi
kortikosteroid oral dosis tinggi yang berkepanjangan.13,18

Suntikan kortikosteroid periokular telah dilaporkan aman dan efektif, baik


sebagai terapi tambahan maupun terapi primer, dalam pengobatan berbagai bentuk
skleritis non-nekrotikans;20 Namun, penggunaannya kontroversial karena
kekhawatiran seputar potensi eksaserbasi pencairan skleral dan / atau perforasi
skleral.13

Terapi imunosupresif diindikasikan pada pasien dengan skleritis berat yang


gagal merespons kortikosteroid oral atau intravena dosis tinggi atau yang
memerlukan kortikosteroid sistemik dosis tinggi yang diperlukan untuk mencapai
kontrol inflamasi. Dalam kasus yang terakhir, penambahan terapi imunosupresif
dikatakan sebagai “pemberian steroid,” yang memungkinkan dosis yang lebih
rendah dari masing-masing obat untuk digunakan dalam upaya mencapai
ketenangan inflamasi sambil meminimalkan efek samping dari kedua agen yang
digunakan sebagai monoterapi pada dosis yang lebih tinggi. 13

Obat imunosupresif yang telah berhasil dalam pengobatan skleritis termasuk


metotreksat, azatioprin, siklofosfamid, mikofenolat mofetil, daclizumab,
infliximab, dan rituximab. Biasanya obat ini dimulai bersama dengan
kortikosteroid oral, karena respons terhadap terapi dapat memakan waktu hingga 3
minggu, dengan yang terakhir dikurangi dan dihentikan seperti dijelaskan di
atas.13

Skleritis infeksius pasien dengan skleritis infeksi harus diobati dengan terapi
antimikroba yang sesuai dan spesifik. Penting untuk membedakan scleritis infeksi
dari scleritis noninfeksi, karena kortikosteroid atau agen imunosupresif
dikontraindikasikan pada infeksi aktif.13
2.10 Prognosis

Kehilangan penglihatan berhubungan dengan keparahan skleritis.


Pasien dengan skleritis ringan atau sedang biasanya mempertahankan
penglihatan yang sangat baik. Skleritis mungkin aktif selama beberapa bulan
atau tahun sebelum mengalami remisi jangka panjang. Pasien dengan
skleritis nekrotikans memiliki insiden kehilangan penglihatan yang tinggi
dan peningkatan angka kematian.14,16
Kesimpulan

Skleritis didefinisikan sebagai peradangan pada dinding mata luar


yang buram, atau sklera, dan diklasifikasikan paling umum sebagai
anterior atau posterior. Skleritis anterior terlihat pada inspeksi klinis
langsung dari dinding mata yang terbuka dan dibagi lagi menjadi difus,
nodular. , atau necrotizing. Sebaliknya, peradangan sklera posterior tidak
terlihat secara langsung dan karenanya memerlukan demonstrasi
ultrasonografi penebalan dinding mata posterior, sering di hadapan
retrobulbar dan cairan perineural menghasilkan tanda "T-sign." Sementara
skleritis posterior juga dapat difus atau nodular. , skleritis posterior
nekrotikans umumnya tidak dikenali secara klinis. Gejala-gejala nyeri
dan / atau sakit kepala dilaporkan sering oleh pasien-pasien dengan
scleritis dan seringkali lebih buruk pada malam hari karena pembengkakan
jaringan yang tergantung atau posisi.

Skleritis dapat didiagnosa banding dengan episkleritis. Namun


kedua penyakit ini dapat dibedakan melalui lokasi terjadinya peradangan.
Pada episkleritis, proses peradangan hanya terlokalisir di daerah episklera,
yaitu perbatasan antara sklera dan konjungtiva. Sedangkan pada skleritis
proses peradangan dapat meluas ke seluruh bagian sklera. Selain itu, rasa
nyeri yang berat pada skleritis dapat dibedakan dari rasa nyeri ringan yang
terjadi pada episkleritis yang lebih sering dideskripsikan pasien sebagai
sensasi benda asing di dalam mata.3

Tatalaksana skleritis membutuhkan pengobatan sistemik. Obat-


obatan yang biasa dipakai yaitu NSAIDs, kortikosteroid, agen
imunosupresan, dan imunomodulator. Apabila terdapat penyakit penyerta,
harus dikonsultasikan ke bagian terkait. Komplikasi yang dapat terjadi
pada penyakit skleritis yaitu edema makular, perforasi sklera, glaukoma,
uveitis, katarak, dan keratitis. Prognosis skleritis seringkali tergantung
pada penyakit sistemik yang menyertainya. Necrotizing scleritis dapat
menyebabkan hilangnya penglihatan secara permanen.
DAFTAR PUSTAKA

1. Diogo. M , Jager. M, Ferreira, T. A. CT and MR in the Diagnosis of


Scleritis. Clinical Report Head and Neck. 2016 ; 2334-39
2. W. Peter and H. Sohan Singh. Scleritis and Episcleritis. Brit. J.
Opthal. 2010; 163.
3. Anonim. Sclera [online]. 2010. Date Viewed: 14/5/2020. ACCESS:
https://prezi.com/tq1wosmwqdm2/anatomy-of-an-eye
4. Okhravi N, Odufuwa B, McCluskey P, Lightman S. Scleritis.Surv
Ophthalmol. 2005 Jul-Aug;50(4):351-63.
5. Daniel Diaz J, Sobol EK, Gritz DC. Treatment and management of
scleral disorders. Surv Ophthalmol. 2016 Nov - Dec;61(6):702-717
6. Artifoni M, Rothschild PR, Brézin A, Guillevin L, Puéchal X.
Ocular inflammatory diseases associated with rheumatoid arthritis.
Nat Rev Rheumatol. 2014 Feb;10(2):108-16.
7. Felipe. V and V.Perez. Scleritis. Infectious Versus
Inflammatory.2016. 1-5.
8. American Academy of Opthalmology . 2020. Scleritis. ACCESS :
https://eyewiki.aao.org/Scleritis#Prognosis.
9. Merck Manual. Professional version. 2020. Date Viewed: 14/5/2020.
ACCESS: https://www.merckmanuals.com/professional/eye-
disorders/conjunctival-and-scleral-disorders/scleritis
10. Lydia. K and C. Kristeen. Scleritis. Health Line. Date Viewed : 14/5/2020.
ACCESS : https://www.healthline.com/health/scleritis.
11. The College of Optometrics. 2020. Date Viewed: 14/5/2020.
https://www.college-optometrists.org/guidance/clinical-management-
guidelines/scleritis.html
12. American Academy Of Opthalmology .2020. Date View : 14/5/2020.
ACCESS https://www.aao.org/focalpointssnippetdetail.aspx?
id=2066dce6- 0b27-4be1-9e82-f550369a5d3c
13. American Academy of Opthalmology. The ophthalmic News and
Education
Network.ACCESS:https://www.aao.org/focalpointssnippetdetail.aspx?id=
2066dce6-0b27-4be1-9e82-f550369a5d3c
14. American Academy of Opthalmology. Eye Wiki. Date Viewed :
15/5/2020. ACESS : https://eyewiki.aao.org/Scleritis#Prognosis
15. American Optometric Association. 2020. Date
Viewed:12/5/2020.AVAILABLE:https://www.aoa.org/patients-and-
public/caring-for-your-vision/low-vision
16. Medscape. Scleritis. Diferrential Diagnosis. Date Viewed : 14/5/2020.
ACCESS: https://emedicine.medscape.com/article/1228324-differential
17. Richelle. L and James. E. Infectious Scleritis. What the ID Clinician
Should Know. 2020. 1-5.
18. Wieringa W, Wieringa JE, ten Dam-van Loon NH, Los Ll. Visual
outcome, treatment results, and prognostic factors in patients with scleritis.
Ophthalmology. 2013; 120(2):379-86
19. Oray M, Meese H, Foster CS. Diagnosis and management of noninfectious
immune-mediated scleritis: current status and future prospects. Expert Rev
Clin Immunol. 2016;12(8):827-37
20. Sainz de la Maza M, Molina N, Gonzalez-Gonzalez LA, Doctor PP,
Tauber J, Foster CS. Clinical characteristics of a large cohort of patients
with scleritis and episcleritis. Ophthalmology. 2012;119(1):43-50.