Anda di halaman 1dari 10

KODE ETIK KONSELOR INDONESIA

BAB I

PENDAHULUAN

Dasar/Landasan
Landasan Kode Etik Konselor adalah (a) Pancasila, mengingat bahwa profesi konseling merupakan usaha
layanan terhadap sesama manusia dalam rangka ikut membina warga negara yang bertanggung jawab. (b)
tuntutan profesi, mengacu kepada kebutuhan dan kebahagiaan klien sesuai dengan norma-norma yang
berlaku.

BAB II

KUALIFIKASI DAN KEGIATAN PROFESIONAL KONSELOR

A. Kualifikasi
Konselor harus memiliki (1) nilai, sikap, ketrampilan dan pengetahuan dalam bidang profesi konseling,
dan (2) pengakuan atas kewenangannya sebagai konselor.

1. Kegiatan Profesional Konselor


1. Nilai, sikap, ketrampilan dan pengetahuan
a. Agar dapat memahami orang lain dengan sebaik-baiknya, konselor harus terus menerus
berusaha menguasai dirinya. Ia harus mengerti kekurangan-kekurangan dan prasangka-prasangka
pada dirinya sendiri yang dapat mempengaruhi hubungannya dengan orang lain dan
mengakibatkan rendahnya mutu layanan profesional seerta merugikan klien.
b. Dalam melakukan tugasnya membantu klien, konselor harus memperlihatkan sifat-sifat
sederhana, rendah hati, sabar, menepati janji, dapat dipercayajujur, tertib, dan hormat.
c. Konselor harus memiliki rasa tanggung jawab terhadap saran ataupun peringatan yang
diberikan kepadanya, khususnya dari rekan-rekan seprofesi dalam hubungannya dengan
pelaksanaan ketentuan-ketentuan tingkah laku profesional sebagaimana diatur dalam Kode Etik
ini.
d. Dalam menjalankan tugas-tugasnya, konselor harus mengusahakan mutu kerja yang setinggi
mungkin. Untuk itu ia harus tampil menggunakan teknik-teknik dan prosedur-prosedur khusus
yang dikembangkan atas dasar kaidah-kaidah ilmiah.

2. Pengakuan kewenangan
Untuk dapat bekerja sebagai konselor, diperlukan pengakuan, keahlian, kewenangan oleh organisasi
profesi atas dasar wewenang yang diberikan kepadanya oleh pemerintah.

3. Kegiatan Profesional
a. Penyimpanan dan penggunaan informasi
Catatan tentang diri klien yang meliputi data hasil wawancara, testing, surat-menyurat,
perekaman, dan data lain, semua merupakan informasi yang bersifat rahasia dan hanya boleh
digunakan untuk kepentingan klien. Penggunaan data/informasi untuk keperluan riset atau
pendidikan calon konselor dimungkinkan sepanjang identitas dirahasiakan. Penyampaian
informasi mengenai klien kepada keluarga atau kepada anggota profesi lain, membutuhkan
perseetujuan klien atau yang lain dapat dibenarkan asalkan untuk kepentingan klien dan tidak
merugikan klien.
b. Keterangan mengenai mengenai bahan profesional hanya boleh diberikan kepada orang yang
berwenang menafsirkan dan menggunakannya.
c. Kewajiban konselor untuk menangani klien berlangsung selama ada kesempatan antara klien
dengan konselor. Kewajiban berakhir jika hubungan konseling berakhir, klien mengakhiri
hubungan kerja atau konselor tidak lagi bertugas sebagai konselor.

4. Testing
a. Suatu jenis tes hanya diberikan oleh petugas yang berwenang menggunakan dan
menafsirkan hasilnya. Konselor harus selalu memeriksa dirinya apakah ia mempunyai wewenang
yang dimaksud.
b. Testing diperlukan bila dibutuhkan data tentang sifat atau ciri kepribadian yang menuntut
adanya perbandingan dengan ssampel yang lebih luas, misalnya taraf intelegensia, minat, bakat
khusus, dan kecenderungan dalam pribadi seseorang.
c. Data yang diperlukan dari hasil testing itu harus diintegrasikan dengan informasi lain yang
telah diperoleh dari klien sendiri atau dari sumber lain.
d. Data hasil testing harus diperlakukan setaraf data dan informasi lain tentang klien.
e. Konselor harus memberikan orientasi yang tepat kepada klien mengenai alasan
digunakannya tes dan apa hubungannya dengan masalahnya. Hasilnya harus disampaikan dengan
klien dengan disertai penjelasan tentang arti dan kegunaannya.
f. Hasil testing hanya dapat diberitahukan kepada pihak lain sejauh pihak lain yang diberitahu
itu ada hubungannya dengan usaha bantuan kepada klien dan tidak merugikan klien.
g. Pemberian suatu jenis tes harus mengikuti pedoman atau petunjuk yang berlaku bagi tes
yang berlakukan.

5. Riset
a. Dalam melakukan riset, di mana tersangkut manusia dengan masalahnya sebagai subyek,
harus dihindari hal-hal yang dapat merugikan subyek yang bersangkutan.
b. Dalam melakukan hasil riset di mana tersangkut klien sebagai subyek, harus dijaga agar
identitas subyek dirahasiakan.

6. Layanan Individual : Hubungan dengan Klien


a. Konselor harus menghormati harkat pribadi, integritas dan keyakinan klien.
b. Konselor harus menempatkan kliennya di atas kepentingan pribadinya. Demikianpun dia
tidak boleh memberikan layanan bantuan di luar bidang pendidikan, pengalaman, dan kemampuan
yang dimilikinya.
c. Dalam menjalankan tugasnya, konselor tidak mengadakan pembedaan atas dasar suku,
bangsa, warna kulit, kepercayaan atau status sosial ekonomi.
d. Konselor tidak akan memaksa untuk memberikan bantuan kepada seseorang dan tidak boleh
mencampuri urusan pribadi orang lain tanpa izin dari orang yang bersangkutan.
e. Konselor boleh memilih siapa yang akan diberi bantuan, akan tetapi dia harus
memperhatikan setiap setiap permintaan bantuan, lebih-lebih dalam keadaan darurat atau apabila
banya orang yang menghendaki.
f. Kalau konselor sudah turun tangan membantu seseorang, maka dia tidak akan melalaikan
klien tersebut, walinya atau orang yang bertanggung jawab padanya.
g. Konselor harus menjelaskan kepada klien sifat hubungan yang sedang dibina dan batas-batas
tanggung jawab masing-masing, khususnya sejauhmana dia memikul tanggung jawab terhadap
klien.
h. Hubungan konselor mengandung kesetiaan ganda kepada klien, masyarakat, atasan, dan
rekan-rekan sejawat. Apabila timbul masalah dalam soal kesetiaan ini, maka harus diperhatikan
kepentingan pihak-pihak yang terlibat dan juga tuntutan profesinya sebagai konselor. Dalam hal
ini terutama sekali harus diperhatikan ialah kepentingan klien.
i. Apabila timbul masalah antara kesetiaan kepada klien dan lembaga tempat konselor bekerja,
maka konselor harus menyampaikan situasinya kepada klien dan atasannya. Dalam hal ini klien
harus diminta untuk mengambil keputusan apakah dia ingin meneruskan hubungan konseling
dengannya.
j. Konselor tidak akan memberikan bantuan profesional kepada sanak keluarga, teman-teman
karibnya, sehingga hubungan profesional dengan orang-orang tersebut mungkin dapat terancam
oleh kaburnya peranan masing-masing.
k. Klien sepenuhnya berhak untuk mengakhiri hubungan dengan konselor, meskipun proses
konseling belum mencapai suatu hasil yang kongkrit. Sebaliknya konselor tidak akan melanjutkan
hubungan dengan klien apabila klien tidak memperoleh manfaat dari hubungan itu.

7. Konsultasi dan Hubungan dengan Rekan atau Ahli Lainnya.


a. Dalam rangka pemberian layanan kepada klien, kalau konselor merasa ragu-ragu tentang
suatu hal, maka ia harus berkonsultasi dengan rekan-rekan selingkungan profesi. Akan tetapi,
untuk itu ia harus mendapat izin terlebih dahulu dari kliennya.
b. Konselor harus mengakhiri hubungan konseling dengan seorang klien bila pada akhirnya dia
menyadari tidak dapat memberikan pertolongan kepda klien tersebut, baik karena kurangnya
kemampuan/keahlian maupun keterbatasn pribadinya. Dalam hal ini konselor akan mengizinkan
klien untuk berkonsultasi dengan petugas atau badan lain yang lebih ahli, atau ia akan
mengirimkan kepada orang atau badan ahli tersebut, tetapi harus atas dasar persetujuan klien.
c. Bila pengiriman disetujui klien, maka akan menjadi tanggung jawab konselor untuk
menyarankan kepada klien, orang atau badan yang mempunyai keahlian tersebut.
d. Bila konselor berpendapat klien perlu dikirim ke ahli lain, akan tetapi klien menolak kepada
ahli yang disarankan oleh konselor, maka konselor mempertimbangkan apa baik buruknya kalau
hubungan maru diteruskan lagi.
BAB III

HUBUNGAN KELEMBAGAAN
DAN HAK SERTAKEWAJIBAN KONSELOR

1. Jikalau konselor bertindak sebagai konsultan pada suatu keluarga, maka harus ada pengertian dan
kesepakatan yang jelas antara dia dengan pihak lembaga dan dengan klien yang menghubungi konselor
di tempat lembaga itu. Sebagai seorang konsultan, konselor tetap mengikuti dasar-dasar pokok profesi
dan tidak bekerja atas dasar komersial.
2. Prinsip-prinsip yang berlaku dalam layanan individual, khususnya tentang penyimpangan serta
penyebaran informasi tentang klien dan hubungan konfidensial antara konselor dengan kien, berlaku
juga bila konselor bekerja dalam hubungan kelembagaan.
3. Setiap konselor yang bekerja dalam hubungan kelembagaan turut bertanggung jawab terhadap
pelaksanaan peraturan kerjasama dengan pihak atasan atau bawahannya, terutama dalam rangka layanan
konseling dengan menjaga rahasia pribadi yang dipercayakan kepadanya.
4. Peraturan-peraturan kelembagaan yang diikuti oleh semua petugas dalam lembaga harus dianggap
mencerminkan kebijaksanaan lembaga itu dan bukan pertimbangan pribadi. Konselor harus
mempertanggungjawabkan pekerjaannya kepada atasannya. Sebaliknya dia berhak pula mendapat
perlindungan dari lembaga itu dalam menjalankan profesinya.
5. Setiap konselor yang menjadi staf sutau lembaga harus mengetahui tentang program-program yang
berorientasi pada kegiatan-kegiatan dari lembaga itu dari pihak lain. Pekerjaan konselor harus dianggap
sebagai sumbangan khas dalam mencapai tujuan lembaga tersebut.
6. Jika dalam rangka pekerjaan dalam suatu lembaga, konselor tidak cocok dengan ketentuan-ketentuan
atau kebijaksanaan-kebijaksanaan yang berlaku di lembaga tersebut, maka dia harus mengundurkan diri
dari lembaga tersebut.
7. Konselor yang tidak bekerja dalam hubungan kelembagaan diharapkan mentaati kode etik jalannya
sebagai konselor dan berhak untuk mendapat dukungan serta perlindungan dari rekan-rekan seprofesi.
8. Kalau konselor merasa perlu untuk melaporkan sesuatu hal tentang klien kepada pihak lain
(misalnya pimpinan badan tempat ia bekerja), atau kalau ia diminta keterangan tentang klien oleh
petugas suatu badan di luar profesinya, dan ia harus juga memberikan informasi itu, maka dalam
memberikan informasi tersebut harus sebijaksana mungkin dengan berpedoman pada pegangan bahwa
dengan berbuat begitu klien tetap dilindungi dan tidak dirugikan.
9. Konselor tidak dibenarkan menyalahgunakan jabatannya untuk maksud mencari keuntungan pribadi
atau maksud-maksud lain yang dapat merugikan klien, atau menerima komisi atau balas jasa dalam
bentuk yang kurang wajar.
10. Konselor harus selalu mengkaji tingkah laku dan perbuatannya apakah tidak melanggar kode etik ini.

ABKIN
PERSONALITY GURU PEMBIMBING

Modal dasar sebagai ciri personal yang harus dimiliki oleh guru pembimbing diantaranya adalah :

2. Berwawasan luas
Memiliki pandangan dan pengetahuan yang luas terutama tentang perkembangan peserta didik
pada usia sekolahnya, perkembangan ilmu pengetahuan/teknologi/kesenian dan proses
pembelajarannya, serta pengaruh lingkungan dan modernisasi terhadap peserta didik.

3. Menyayangi anak
Memiliki kasih sayang yang mendalam terhadap peserta didik, rasa kasih sayan ini ditampilkan
oleh guru pembimbing benar-benar dari hati sanubarinya (tidak berpura-pura atau dibuat-buat)
sehingga peserta didik secara langsung merasakan kasih sayang itu.

4. Sabar dan bijaksana


Tidak mudah marah dan/atau mengambil tindakan keras dan emosional yang merugikan peserta
didik serta tidak sesuai dengan kepentingan perkembangan mereka. Segala tindakan yang
diambil oleh guru pembimbing didasarkan pada pertimbangan yang matang.

5. Lembut dan baik hati


Tutur kata dan tindakan guru pembimbing selalu mengenakkan hati, hangat dan suka menolong.

6. Tekun dan teliti


Guru pembimbing stia mengikuti tingkah laku dan perkembangan peserta didik sehari-hari dari
waktu ke waktu, dengan memperhatikan berbagai aspek yang menyertai tingkah dan
perkembangan tersebut.

7. Menjadi contoh
Tingkah laku, pemikiran, pendapat, dan ucapan-ucapan guru pembimbing tidak tercela dan
mampu menarik peserta didik untuk mengikutinya dengan senang hati dan suka rela.

8. Tanggap dan mampu mengambil tindakan


Guru pembimbing cepat memberikan perhatian terhadap yang terjadi dan/atau mungkin terjadi
pada diri peserta didik, serta mengambil tindakan secara tepat untuk mengatasi dan/atau
mengantisipasi yang akan terjadi dan/atau mungkin terjadi.

9. Memahami dan bersikap positif terhadap pelayanan bimbingan dan konseling.


Guru pembimbing memahami fungsi dan tujuan serta seluk beluk pelayanan bimbingan dan
konseling, dan dengan senang hati berusaha sekuat tenaga melaksanakannya secara profesional
sesuai dengan kepentingan dan perkembangan peserta didik.

10. Mempunyai modal profesional.


Mencakup kemantapan wawasan, pengetahuan, ketrampilan, nilai dan sikap dalam bidang
kajian bimbingan dan konseling. Semuanya itu dapat diperoleh melalui pendidikan da/atau
pelatihan khusus dalam programm bimbingan dan konseling. Dengan modal profesional
tersebut, seorang guru pembimbing akan mampu secara nyata melaksanakan kegiatan
bimbingan dan konseling menurut kaidah-kaidah keilmuannya, teknologinya, dan kode etik
profesionalnya.
ABKIN

KOMPETENSI GURU PEMBIMBING/KONSELOR SEKOLAH

I. KOMPETENSI PERSONAL
1. Bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa
2. Menghayati kode etik dan proses pengambilan keputusan secara etis.
3. Menampilkan rasa hormat terhadap keragaman individu.
4. Menampilkan struktur nilai dan sistem keyakinan pribadi.
5. Menampilkan keterbukaan, fleksibilitas, sikap mengasihi, dan toleran di dalam
melakukan interaksi profesional yang mengarah kepada pertumbuhan dan perkembangan
diri sendiri dan orang lain.
6. Menampilkan arah diri dan otonomi kedirian yang mantap.
7. Bertindak secara konsisten dengan sistem nilai etis pribadi dan kode etik profesional
di dalam hubungan profesionalnya.
8. Menunjukkan penampilan diri yang menarik.
9. Mempu menyesuaikan diri secara adekuat.
10. Memiliki kepercayaan dan keyakinan diri untuk bisa memberikan layanan bantuan.
11. Memiliki keikhlasan dalam menyelenggarakan pelayanan.

I. KOMPETENSI KEILMUAN

Wawasan Kependidikan dan Profesi


12. Memiliki wawasan pedagogis dalam melaksanakan layanan profesional konseling.
13. Memahami dengan baik landasasn-landasan keilmuan bimbingan dan konseling.
14. Menghayati kode etik dan proses pengambilan keputusan secara etis.
15. Mengetahui dengan baik standar dan prosedur legal yang relevan dengan setting
kerjanya.
16. Aktif melakukan kolaborasi profesional dan mempelajari literaturnya.
17. Menunjukkan komitmen dan dedikasi pengembangan profesional dalam berbagai
setting dan kegiatan.
18. Menampilkan sikap open minded dan profesional dalam menghadapi permasalahan
klien.
19. Memantapkan prioritas (bidang layanan) profesionalnya.
20. Mengorganisasikan kegiatan sebagai wujud prioritas profesionalnya.
21. Merumuskan perannya sendiri sesuai dengan setting dan situasi kerja yang dihadapi.

Pemahaman individu dalam membangun interaksi efektif


22. Memahami teori-teori perkembangan manusia.
23. Mengidentifikasi komponen primer nilai-nilai orang lain.
24. Memilahkan/membedakan wilayah struktur nilai pribadi yang tidak sejalan dengan
struktur nilai kelompok yant teridentifikasi.
25. Merespon dan berinteraksi dengan orang lain atas dasar kesadaran pikiran serta
perasaan sendiri, keterbuakaan, kepekaan terhadap pikiran dan orang lain.

Konseling
26. Menghayati dan menerapkan teori kkonseling yang telah mepribadi
27. Mengembangkan kerangka pikir manusia efektif sejalan dengan kerangka pikir
profesionalnya.
28. Menunjukkan kecakapan mengkaji hubungan antara teori konseling, kepribadian,
belajar dan asesmen psikologis.
29. Menguasai berbgai metode dan rasionel untuk mengawali proses konseling yang
sesuai dengan kepedulian klien.
30. Menyadari berbagai variabel kepribadian dirinya yang mempengaruhi proses
konseling.
31. Mengkomunikasikan kepada klien tentang masalah perkembangan perilaku.
32. Mendiskripsikan proses konseling yang dapat dipahami klien.
33. Menyatakan kembali masalah klien dalam cara yang akurat dan dapat diterima klien.
34. Memilih dan melakukan kemungkinan tindakan berikut dalam menghadapi klien :
 Melanjutkan dan memilih strategi konseling tertentu.
 Merujuk kepada sumber-sumber nonkonseling.
 Merujuk kepada konselor lain.
 Mengakhiri konseling.
35. Menerapkan prinsip-prinsip belajar dalam mengembangkan situasi belajar untuk
klien tertentu.
36. Menunjukkan arah tindakan dalam menghadapi masalah resistensi, permusuhan,
dependensi, keengganan klien.
37. Menerapkan gaya konseling yang menyenangkan dalam menghadapi klien tertentu.
38. Mempertahankan pendekatan konseling pilihannya atas dasar pengalaman dan
pengetahuannya sendiri.
39. Merespon secara tepat ekspresi perasaan klien.

Konteks multikultural dalam konseling


40. Memahami dan menyadari kekuatan konteks kultural dalam proses konseling.
41. Mengidentifikasi dinamika psikologis (motivasi, kecemasan, orientasi nilai) dalam
berbagai kontkeks subkultural.
42. Mendeskripsikan dinamika sosiologis dalam berbagai konteks subkultural (keluarga,
tradisi, bahasa, agama).
43. Mengokohkan hubunga antar pribadi secara profesional dalam berbagai konteks
subkultural.
44. Memahami implikasi isu-isu sosial masa kini terhadap klien.
45. Menampilkan sikap open minded dan profesional dalam menghadapi kepedulian dan
konflik sosial.
46. Mengintervensi sistem sosial dalam perannya sebagai agen perubahan.
47. Menunjukkan kesadaran akan pengaruh faktor gender dalam pelayanan
profesionalnya.
48. Secara kritis menguji kekuatan dan kelemahan teknik dan metode konseling yang
dilakukannya.
49. Menyadari kesulitan dalam menghasapi isu-isu sosial.

Asesmen lingkungan
50. Terampil menghimpun, dan menganalisi data/informasi individu.
51. Mengakses faktor lingkungan yang berkontribusi terhadap perkembangan kesehatan
mental.
52. Memberi pengaruh terhadap kebijakan dan prosedur kelembagaan yang dapat
menumbuhkna kesempatan bagi para anggotanya.
53. Memahami organisasi formal dan informal dalam berbagai pola sistem sosial.
54. Mengidentifikasi kemungkinan-kemungkinan sistem sosial yang perlu diperbaiki.
55. Mendeskripsikan hal-hal perkembangan yang relevan dengan masalah konseling
individu.
56. Mendeskripsikan dampak interaktif berbagai masalah perkembangan di dalam proses
kelompok.

Asesmen individual
57. Mengidentifikasi secara tepat kriteria dan sumber instrumen asesmen untuk
pengukuran kelompok dan individual.
58. Mengidentifikasi tes bakat, prestasi, kepribadian yang cocok untuk kepentingan
sekolah dan lembaga lain sesuai dengan individu atau populasi yang akan dilayani.
59. Mengembangkan instrumen asesmen untuk kepentingan pemahaman individu dalam
konteks layanan bimbingan dan konseling.
60. Menampilakn kecakapan mengadministrasikan instrumen tes baku sesuai dengan
standar pelaksanaan tes.
61. Menganalisis, mengorganisasikan, dan mensintesiskan hasil tes yang diperoleh dari
tes baku baik secara verbal maupun tertulis.
62. Mengaitkan hasil tes dengan tujuan, aspirasi, kecakapan dalingkungan klien.
63. Menghimpin dan mensintesiskan informasi klien dengan menggunakan teknik
asesmen nontes.

Proses dan strategi kelompok


64. Menampilkan respon berikut terhadap :
 Pemahaman empatik terhadap ekspresi maslah perasaan anggota.
 Meningkatkan kesadaran anggota akan perasaannya dan bagaimana
perasaan itu mempengaruhi perilakunya.
 Meningkatkan pemahaman anggota akan keadaan perasaan saat ini.
65. Menampilkan ketepatan mengambil resiko sebagai pimpinan dan anggota kelompok
dalam kelompok tertentu.
66. Menganalisis aspek-aspek nonteknis proses kelompok dalam merespon
keingintahuan anggota.
67. Melakukan kegiatan konseling kelompok untuk menyampaikan informasi pribadi,
pendidikan dan pekerjaa.
68. Menilai secara kritis akan kekuatan dan kelemahan kepemimpinannya sendiri atas
kelompok yang dibimbingnya.
69. Memilih dan mempertahankan strategi intervensi kelompok yang dipilihnya.
70. Mefasilitasi pertumbuhan pengambilan keputusan karir dalam berbagai kelompok
usia dengan menyediakan informasi karir dan menerapkan teori perkembangan manusia.
71. Memahami hakikat masalah ketrampilan belajar dan mengembangkan strategi yang
tepat untuk penyembuhan dan pencegahan.

Layanan konsultasi dan mediasi


72. Mendeskripsikan perilaku situasi konsultasi yang tepat dan memadai.
73. Menyatakan rambu-rambu hubungan konsultatif.
74. Melaporkan situasi dengan tingkatan pihak-pihak yang berkonsultasi.
75. Menjelaskan metode atau prosedur untuk tindak lanjut perannya sebagai penyedia
layanan konsultasi.
Riset dan konseling
76. Mengidentifikasi rujukan yang bersumber pada hasil riset.
77. Menganalisis hasil riset konseling, mengkaji hipotesis, keterbatasan dan
kesimpulannya.
78. Merancang riset, melaksanakan dan menggunakan hasilnya.
79. Mengidentifikasi wilayah profesi konseling yang memerlukan riset untuk
mendalaminya.
80. Mengembangkan satu atau dua alternatif rancangan riset yang akan diterapkan dalam
pemecahan masalah.
81. Mengembangkan strategi riset-riset yang relevan untuk pengembangan diri, profesi,
dan keberfungsian peran.
82. Menterjemahkan/memanfaatkan hasil riset kedalam implikasi “praktis”.

Pemanfaatan teknologi informasi dalam konseling


83. Memanfaatkan teknologi informasi sebagai sumber informasi bagi pengembangan
diri dan kemampuan profesional.
84. Terampil menggunakan perangkat teknologi informasi untuk layanan bimbingan dan
konseling.
85. Memanfaatkan teknologi informasi untuk layanan dan pengembangan
profesionalnya dengan berpegang kepada standar etik.
86. Mengkomunikasikan prosedur dan langkah kerja yang dipilihnya kepada klien atau
populasi layanannya.

Manajemen dan sistem pendukung


87. Mampu merencanakan, melaksanakan, mengevaluasi, dan menindaklanjuti layanan
bimbingan dan konseling.
88. Mengorganisasikan dan mengalokasikan sumber daya (resources) bagi
perkembangan individu.
89. Merancang program pembelajaran dan pelatihan staf.
90. Terampil mengajar dan melatih staf lain dalam konteks layanan profesinya.
91. Mensupervisi dan mengevaluasi program pengajaran/pelatihan.
92. Mampu memenej pekerjaan dan prosedur kerja.
93. Mensupervisi dan mengevaluasi program layanan bimbingan dan konseling.
94. Melaporkan proses dan layanan bimbingan dan konseling.

II. KOMPETENSI SOSIAL

1. Berkomunikasi efektif dalam interaksi dengan pihak terkait dengan layanan


bimbingan dan konseling.
2. Mengembangkan interaksi produktif.
3. Mengembangkan, mengokohkan dan memelihara hubungan kolaboratif dengan
pihak terkait dengan layanan bimbingan dan konseling.
4. Memiliki kemampuan memahami orang lain.
5. Mengembangkan hubungan dan jaringan kerja (net work) dengan berbgai pihak
terkait.
6. Memanifestasikan kepekaan dan toleransi terhadap perasaan manusia dalam berbagai
setting interaksi.
MGP BK SMA/MA
KABUPATEN KULON PROGO