Anda di halaman 1dari 96

Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI..................................................................................................... I

DAFTAR TABEL ............................................................................................ V

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... VI

PENDAHULUAN ............................................................................................ 1

LATAR BELAKANG ............................................................................... 1

DISKRIPSI SINGKAT ............................................................................. 2

MANFAAT MODUL BAGI PESERTA ......................................................... 3

TUJUAN PEMBELAJARAN ...................................................................... 3

KOMPETENSI DASAR ........................................................................... 3

INDIKATOR KEBERHASILAN................................................................... 4

MATERI POKOK DAN SUB MATERI POKOK ............................................. 4

PETUNJUK BELAJAR ............................................................................ 5

KEGIATAN BELAJAR 1 ................................................................................ 6

LERENG DAN LONGSORAN ........................................................................ 6

2.1 PENGERTIAN LERENG DAN LONGSORAN. ....................................... 6

2.1.1 Lereng.......................................................................................... 6

2.1.2 Longsoran ................................................................................... 9

2.1.3 Stabilitas Lereng terhadap Longsoran (landslide) .............. 10

2.2 LONGSORAN LERENG TANAH ...................................................... 15

2.2.1 Longsoran Aliran Tanah (Earth Mud Flows) ........................ 15

2.2.2 Longsoran Aliran Tanah Berjenjang (Rotasi) ...................... 17

2.2.3 Longsoran Translasi atau Plannar ........................................ 18

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


i
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

2.2.4 Longsoran Aliran Bahan Rombakan (debris flow) .............. 21

2.3 LONGSORAN LERENG BATUAN ................................................... 22

2.3.1 Runtuhan Batuan ..................................................................... 23

2.3.2 Jungkiran Batuan (Rock Toppling) ........................................ 24

2.3.3 Longsoran Runtuhan Baji (Wedge/Jatuhan) ....................... 25

2.4 FAKTOR PENYEBAB LONGSOR..................................................... 26

2.4.1 Fator Penyebab Ditinjau Dari Peristiwa................................ 26

2.4.2 Faktor Penyebab dari penentuaan Faktor Keamanan


Lereng........................................................................................ 28

RANGKUMAN..................................................................................... 54

LATIHAN ........................................................................................... 54

KEGIATAN BELAJAR 2 .............................................................................. 55

PERGERAKAN LONGSORAN .................................................................... 55

3.1 PERCEPATAN PERGERAKAN ........................................................ 56

3.2 PERGERAKAN LAMBAT ................................................................ 56

3.2.1 Aliran tanah lambat (Creep Flow).......................................... 57

3.2.2 Aliran Tanah (Flow demafrost) di Daerah Pegunungan .... 57

3.3 PERGERAKAN SEDANG ............................................................... 57

3.3.1 Aliran tanah/lumpur (earth flows), ......................................... 58

3.3.2 Runtuhan debris (debris slide) ............................................... 59

3.4 PERGERAKAN CEPAT .................................................................. 60

3.4.1 Debris avalanche ..................................................................... 60

3.4.2 Jatuh bebas batuan (rock falls) dan penjungkiran (toppling


rocks) ......................................................................................... 61

RANGKUMAN..................................................................................... 63

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


ii
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

RANGKUMAN..................................................................................... 63

LATIHAN ........................................................................................... 63

LATIHAN ........................................................................................... 63

KEGIATAN BELAJAR 3 .............................................................................. 64

KLASIFIKASI GERAKAN MASSA TANAH ................................................. 64

4.1 PERGERAKAN MASSA TANAH ...................................................... 64

4.2 POLA PERGERAKAN .................................................................... 66

4.2.1 Pergerakan Lereng Tanah...................................................... 66

4.2.2 Pergerakan Lereng Batuan .................................................... 66

4.2.3 Pergerakan Lereng terhadap geologi satuan batuan


pembentukannya ..................................................................... 68

4.2.4 Pergerakan Lereng berupa Aliran (flow) .............................. 70

4.3 PROSES TERJADINYA LONGSORAN .............................................. 71

4.3.1 Perubahan fisika yang terjadi (Physical Causes—Triggers)71

4.3.2 Pengaruh Pelapukan ............................................................... 72

4.3.3 Kondisi Geologi terhadap satuan Batuan/Tanah (Natural


Causes) ..................................................................................... 72

4.3.4 Kondisi Morfologi (Morphological causes) ........................... 73

4.3.5 Perubahan Kondisi Lereng akibat aktifitas Manusia


(Human Causes) ...................................................................... 74

4.3.6 Proses Derajad Pelapukan (degree of weathering


processes)................................................................................. 74

4.3.7 Sifat karakteristik dan Propertis ............................................. 76

RANGKUMAN..................................................................................... 81

RANGKUMAN..................................................................................... 81

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


iii
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

LATIHAN ........................................................................................... 81

LATIHAN ........................................................................................... 81

PENUTUP..................................................................................................... 82

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 83

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


iv
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

DAFTAR TABEL

Tabel 1. Variasi Tipe Longsoran pada jenis gerakan dan jenis material ......................14
Tabel 2. Hubungan antara Jenis Tanah/Batuan terhadap Gerakan Longsoran ...........15
Tabel 3. Perlapisan Atartifikasi Tanah dan Batuan (McGown dan Cook, 1997) ..........34
Tabel 4. Plastisitas Mineral Lempung (Attewel, 1976; Lambe & Whitman, 1969) ......44
Tabel 5.Tingkat keaktifan tipikal untuk berbagai jenis unsur yang terkandung dalam
mineral lempung..........................................................................................................45
Tabel 6. Permeabilitas Relatif Mineral Lempung Utama .............................................46
Tabel 7. Nilai permeabilitas dan laju konsolidasi.........................................................77
Tabel 8. Plastisitas Mineral Lempung (Attewel, 1976; Lambe & Whitman, 1969) ......77
Gambar 9. Perubahan Plastisity Indeks (PI) vs Liquid Limit (LL) untuk tanah Tropis ...78
Tabe 10 . Nilai Daya dukung tanah secara umum berdasarkan nilai N-SPT dan DCP
(dutch Cone Penetrometer atau Sondir) .....................................................................80

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


v
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Longsoran Alam yang umumnya dikategorikan sebagai Bencana ............7


Gambar 2. Dampak yang diakibatkan oleh Longsoran Alam .........................................7
Gambar 3. Situasi Kondisi Jalan dan Jembatan dalam memenuhi persyaratan
berlalulintas dan standar geometrik jalan .....................................................................9
Gambar 4. Tipikal dan Jenis Longsoran........................................................................10
Gambar 5. Pergerakan Lereng Ditinjau dari Jenis pada Lereng Buatan.......................12
Gambar 6. Pembagian tipe longsoran pada lereng buatan kombinasi antara lereng
Galian dan Timbunan...................................................................................................13
Gambar 7. Beberapa Tipe Lereng yang mengalami Pergerakan Material Serpih........13
Gambar 8. Aliran Tanah Lumpur..................................................................................16
Gambar 9. Longsoran Debris (bahan rombakan).........................................................17
Gambar 10. Longsoran Rotasi .....................................................................................18
Gambar 11. Longsoran Translasi..................................................................................19
Gambar 12. Longsoran Rayapan ..................................................................................20
Gambar 13. Longsoran Menyebar ...............................................................................21
Gambar 14 . Longsoran Aliran bahan Rombakan (debris flow) ...................................22
Gambar 15. Kondisi ketidak selarasan terhadap tingkat Stabilitas Lereng Batuan .....23
Gambar 16. Runtuhan Batuan (rock falls)....................................................................24
Gambar 17. Longsoran Jungkiran Batuan ....................................................................25
Gambar 18. Longsoran Baji (Wedge Failure) ...............................................................26
Gambar 19. Pengamatan terhadap distribusi pola aliran air.......................................27
Gambar 20. Gangguan Kemantapan Lereng Karena Tegangan Horisontal Menurun .29
Gambar 21.Perubahan Tegangan Sebelum dan Sesudah Pembebanan......................29
Gambar 22. Gangguan Kemantapan Lereng Karena Tegangan Vertikal Meningkat ..30
Gambar 23. Retakan Susut Yang Terisi Air, Meningkatkan Tegangan Geser...............30
Gambar 24. Gangguan Kemantapan Lereng Karena Tegangan Siklik..........................32
Gambar 25. Peta Gempa 2010, Penentuan Magnitude Beban Gempa (Siklik) untuk
periode 50 tahun dengan periode waktu 1 detik ........................................................33
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
vi
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 26. Sistem stratifikasi Tanah.Batuan didaerah Tropis sesuai dengan kondisi
selama mengalami proses pelapukan..........................................................................34
Gambar 27.Kondisi Stratifikasi Tanah antara terbentuk sebagai Perlapisan Endapan
Sedimen dan Perlapisan Lapukan ditempat sebagai Tanah Residual..........................35
Gambar 28.Kondisi Struktur geologi yang berkembang ..............................................36
Gambar 29. Perubahan Karakertistik Propertis Bataun yang ditunjukkan adanya
perlemahan pada joint kekarnya yang dapat menyadi fractures................................37
Gambar 30. Longsoran Tanah akibat penjenuhan lereng............................................37
Gambar 31.Proses Pelapukan ......................................................................................38
Gambar 32. Deposisi terjadinya Pelapukan .................................................................39
Gambar 33. Proses terangkutnya tanah yang membentuk sedimentasi endapan .....41
Gambar 34. Diagram Pelarutan ...................................................................................43
Gambar 35. Hubungan antara PI dan LL beberapa tanah lempung ............................45
Gambar 36. Perubahan Kekuatan Geser Tanah Sepanjang Bidang Longsoran ...........47
Gambar 37. Perubahan Kekuatan Geser Tanah Pada Waktu Hujan Akibat Peningkatan
Muka Air Tanah & Penjenuhan Perlapisan Tanah .......................................................48
Gambar 38. Peningkatan Tekanan Air Pori Pada Bidang Longsoran Karena Perubahan
Muka Air Tanah Bebas Waktu Pengisian Air Waduk ...................................................49
Gambar 39. Ilustrasi stabilitas lereng terhadap galian pada bagian mahkota dan kaki
lereng (Graphic by Rex Baum, U.S. Geological Survey.)...............................................50
Gambar 40. Ilustrasi stabilitas lereng terhadap penmbahan beban pada mahkota dan
kaki lereng (Graphic by Rex Baum, U.S. Geological Survey) ........................................50
Gambar 41. Pengaruh muka air tanah (tinggi dan rendah) terhadap kontribusi
terhadap stabilitas lereng. ...........................................................................................51
Gambar 42. Tipe Gerakan Batuan................................................................................53
Gambar 43. Tipikal longsoran yang berdampak pada beberapa bangunan
infrastruktur: Jalan, perumahan dan bangunan lainnya..............................................55
Gambar 44. Percepatan Pergerakan............................................................................56
Gambar 45. Longsoran Aliran Tanah Lambat (Creep Flow) .........................................57
Gambar 46. Aliran Tanah (Flow Demafrost) ................................................................57

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


vii
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 47. Longsoran Meyebar (spread landslide)....................................................58


Gambar 48. Longsoran Aliran (Flow Landslide) ...........................................................58
Gambar 49. Longsoran Rotasi......................................................................................59
Gambar 50. Longsoran Translasi..................................................................................59
Gambar 51. Longsoran Lahar.......................................................................................60
Gambar 52. Longsoran tanah (earth flow)...................................................................60
Gambar 53. Tipe Gerakan Keruntuhan Lereng Debris.................................................61
Gambar 54. Longsoran Jatuhan Batuan.......................................................................62
Gambar 55. Longsoran Jungkiran Batuan ....................................................................62
Gambar 56. Analogi Gerakan Massa di Lereng ...........................................................64
Gambar 57. Klasifikasi Pergerakan Massa Tanah/Batuan ...........................................65
Gambar 58. Tipikal Pola Longsoran pada Lereng Tanah..............................................66
Gambar 59. Satabilitas Lereng Batuan dikontrol oleh Keberadaan Susunan Kekar
(Joint) ...........................................................................................................................67
Gambar 60. Stabilitas Lereng Batuan dikontrol oleh Tingkat Kondisi Kekar (Joint
Fractur dan Tingkat Degradasi utk menjadi lapuk .......................................................68
Gambar 61. Pola Longsoran pada Lapisan Endapan yang telah ter-sedimentasi........69
Gambar 62. Pola Longsoran pada Tanah Residual lapukan batuan vulkanik ..............69
Gambar 63. Pola Longsoran Rotasi dan Translasi........................................................70
Gambar 64. Pola Gerakan Longsoran Aliran pada Morfologi Pegunungan .................71
Gambar 65. Proses terjadinya pelapukan....................................................................72
Gambar 66. Proses Pelapukan yang tejadi vs suhu dan curah hujan ..........................76
Gambar 67. Proses terjadinya transportasi Tanah lempung .......................................76

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


viii
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

1 PENDAHULUAN

Latar Belakang

Ruang lingkup Longsoran pada lereng yang berdampak pada stabilitas jaringan
jalan, terdiri atas longsoran pada lereng alam dan longsoran pada lereng
buatan (man-made). Di Indonesia, longsoran yang terjadi pada infrastruktur
umum selain pada jaringan jalan, juga pada jaringan pengairan dan daerah
pemukiman. Prasarana umum tersebut sangat vital, sehingga diperlukan
penanganan dengan tepat, cepat dan ekonomis untuk menanggulangi
kerugian-kerugian dalam pemanfaatan prasarana tersebut oleh masyarakat.
Longsoran yang berdampak pada terganggunya jaringan infrastruktur jalan,
akan mengganggu kelancaran distribusi barang dan jasa yang juga akan
berdampak menghambat pertumbuhan ekonomi suatu wilayah karena
terisolasi.

Faktor pemicu terjadinya longsoran diakibatkan oleh terganggunya stabilitas


lereng baik lereng alami maupun lereng buatan yang diakibatkan oleh
beberapa hal, yaitu keberadaan wilayah di Indonesia terdiri dari kondisi
geologi yang beragam serta telah mengalami gangguan akibat perubahan
lingkungan. Di beberapa tempat di Indonesia, longsoran juga dipicu oleh
adanya struktur geologi yang berkembang dan kondisi tanah yang berupa
lapukan dari proses lapukan batuan yang mengalami degradasi baik oleh
perubahan cuaca maupun akibat proses teroksidasi dan mengalami
penjenuhan olah kondisi ke-air-an yang fluktuatif. Struktur geologi yang
berkembang disebabkan oleh keberadaannya di Indonesia, terdapat pada zona
ke-gempa-an tinggi akibat pertemuan lempeng samudara dan daratan, yaitu
lempeng Samudra Hindia dan Dataran Asia serta Lempeng Samudra Pasifik

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


1
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

dengan lempeng Dataran Asia. Hal lain yang juga sebagai pemicu terjadinya
longsoran adalah adanya curah hujan yang tinggi dan pengaruh perubahan
cuaca akibat pemanasan global. Dengan demikian, maka terjadinya longsoran
dipicu oleh keadaan geologi batuan dasar yang mengalami perubahan
karakteristik propertisnya, akibat mengalami degradasi dalam kurun waktu
geologi, kondisi geo-morpologi, kondisi topografi, kondisi geo-hidrologi,
kondisi pola aliran, kondisi tingkat pelapukan, kondisi perubahan iklim dan ke-
gempa-an serta gunung berapi.

Secara teknis dapat dijelaskan bahwa longsoran terjadi karena perubahan


keseimbangan antara gaya yang diakibatkan oleh adanya momen pendorong
tidak mampu diimbangi oleh gaya yang dibentuk oleh momen penahannya.
Secara eksplisit dapat dijelaskan bahwa longsoran terjadi akibat gaya
pendorong tidak dapat didukung oleh gaya penahannya, sehingga longsoran
yang terjadi dapat dikelompokkan antara longsoran tanah, longsoran batuan
dan longsoran kombinasi antara tanah dan batuan serta berupa longsoran
alam maupun longsoran buatan.

Dengan demikian dalam merencakan dan membangun jaringan jalan yang


melewati kondisi tanah atau batuan di Indonesia yang diduga telah mengalami
degradasi, perlu dievaluasi dan dianalisis sebelumnya untuk memperoleh
kondisi jaringan jalan yang stabil dan mantap, sehingga dapat mewujudkan
tujuan agar jalan dapat memenuhi 3 (tiga) criteria, yaitu: aman dan nyaman
bagi pengguna jalan serta kuat, sehingga dapat memberikan masa layan yang
sesuai dengan umur rencananya. Penanganan longsoran yang hanya
berdasarkan coba-coba akan kurang berhasil, karena tidak tepat menangani
kasusnya dan kurang memadai.

Diskripsi Singkat

Modul 1 yang merupakan bagian dari modul Diklat PENANGANAN LONGSOR


PADA STRUKTUR JALAN ini membahas tentang Pengertian Lereng dan

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


2
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Longsoran yang meliputi faktor yang menyebabkan dan dampak akibat yang
ditimbulkannya. Dengan demikian, maka Modul 1 pada proses pelatihan ini
membahas dan mengkaji baik melalui pendekatan teori dan praktek yang
mencakup diskusi dan penerapan melalui simulasi pembahasan terhadap
tinjauan beberapa kasus lapangan, sehingga ketercapaian peningkatan
kompetensi melalui metode pembelajaran, baik secara kognitif maupun
psikomotorik.

Manfaat Modul Bagi Peserta

Diharapkan dengan memahami Modul 1 tentang pengertian lereng dan


longsoran, yang merupakan bagian dari Modul Diklat PENANGANAN LONGSOR
PADA STRUKTUR JALAN yang terdiri dari 5 modul, akan memberikan manfaat
bagi peningkatan sumber daya manusia dibidang ke-PUPR-an khususnya
dibidang Jalan dan jembatan di instansinya masing-masing, sehingga peserta
diklat mampu memahami tentang pengertian lereng dan longsoran, terutama
menyebabkan terganggunya bangunan infrastuktur umum, khususnya jalan
dan jembatan.

Tujuan Pembelajaran

Setelah mengikuti pembelajaran ini, Peserta mampu memahami dan


menjelaskan pengertian lereng dan longsoran pada struktur jalan

Kompetensi Dasar

Setelah mengikuti pembelajaran ini, Peserta dapat mempunyai kemampuan


dalam mengenal dan memahami tentang:

1) Pengertian Lereng dan Longsoran


2) Klasifikasi Gerakan Tanah atau longsoran, yang dapat berupa longsoran
pada lereng alam dan longsoran pada lereng buatan
3) Tahapan prosedur dalam mengatasi masalah longsoran
4) Tipe dan macam longsoran beserta faktor pemicunya.
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
3
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Indikator Keberhasilan

Diharapkan setelah memahami Modul 1 tentang Pengertian Lereng dan


Longsoran pada KONSTRUKSI JALAN yang merupakan bagian dari Modul
DIKLAT PENANGANAN LONGSORAN PADA STRUKTUR JALAN diharapkan dapat
dicapai indikator keberhasilan sebagai berikut:

1. Memahami tentang pengertian lereng dan longsoran, yang berhubungan


dengan longsoran lereng tanah, longsoran lereng batuan dan factor
penyebab longsor pada pembangunan infrastruktur jalan dan Jembatan.
2. Memahami tentang pergerakan longsoran masa tanah atau batuan yang
percepatannya dipengaruhi oleh beberapa faktor morfologinya.
3. Memahami dan menjelaskan tentang klasifikasi gerakan masa tanah dan
pola pergerakannya, serta proses terjadinya longsoran dengan
memperhatikan karakteristik propertis tanah/batuan penyusun lereng.

Materi Pokok dan Sub Materi Pokok

Materi pokok pada modul 1 ini yang membahas masalah pengertian lereng
dan longsoran pada PENANGANAN LONGSOR PADA STRUKTUR JALAN dimana
terdiri dari materi pokok BAB I PENDAHULUAN, BAB II LERENG DAN
LONGSORAN, BAB III PERGERAKAN LONGSORAN, BAB IV KLASIFIKASI GERAKAN
MASSA TANAH, dan BAB V. PENUTUP.

Submateri pokok yang dibahas dalam modul 1 ini membahas tujuan dan hasil
yang diharapkan dicapai untuk peserta selama mengikuti diklat antara lain:

1. Setelah mengikuti pembelajaran BAB I peserta mampu memahami tentang


tujuan pembelajaran dan indicator keberhasilan Diklat ini.
2. Setelah mengikuti pembelajaran BAB II peserta mampu memahami tentang
pengertian lereng dan longsoran, yang berhubungan dengan longsoran

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


4
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

lereng tanah, longsoran lereng batuan dan factor penyebab longsor pada
pembangunan infrastruktur jalan dan Jembatan.
3. Setelah mengikuti pembelajaran BAB III peserta mampu memahami
pergerakan masa tanah atau batuan yang percepatannya dipengaruhi oleh
beberapa faktor morfologinya.
4. Setelah mengikuti pembelajaran BAB IV peserta mampu memahami dan
menjelaskan klasifikasi gerakan masa tanah dan pola pergerakannya, serta
proses terjadinya longsoran dengan memperhatikan karakteristik propertis
tanah/batuan penyusun lereng.

Petunjuk Belajar

Dalam mempelajari modul ini peserta diharapkan dan melakukan hal-hal sebagai
berikut:

1. Peserta membaca dengan saksama setiap bab dan bandingkan dengan modul
lain yang terkait, pedoman, peraturan yang ada dan ketentuan lain yang
terkait, kemudian sesuaikan dengan pengalaman peserta yang telah dialami di
lapangan.
2. Jawablah pertanyaan dan latihan, apabila belum dapat menjawab dengan
sempurna, hendaknya peserta mengulang kembali materi yang belum
dikuasai.
3. Buatlah rangkuman, buatlah latihan dan diskusikan dengan sesama peserta
untuk memperdalam materi.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


5
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

2 KEGIATAN BELAJAR 1
LERENG DAN LONGSORAN

Indikator Keberhasilan :

Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta mampu memahami pengertian tentang


lereng dan longsoran, yang berhubungan dengan longsoran lereng tanah, longsoran
lereng batuan dan factor penyebab longsor pada pembangunan infrastruktur jalan
dan Jembatan.

2.1 Pengertian Lereng dan Longsoran.

2.1.1 Lereng

Lereng adalah pemukaan bumi/tanah yang membentuk sudut kemiringan


tertentu dengan bidang horisontal. Lereng dapat terbentuk oleh proses
alamiah (Lereng Alam) atau atas rekayasa manusia (Lereng Buatan).

a. Lereng Alam
Longsoran pada Lereng Alam merupakan fenomena pergerakan lereng
yang cakupannya cukup luas dan mencakup daerah regional tertentu dan
dapat diketahui cirinya dari bentuk yang ditunjukkan dalam peta
Topografi dan Pengamatan terhadap Morfologinya seperti diperlihatkan
pada Gambar 2 - 1. Umumnya, bilamana terjadi pada lereng yang
didominasi oleh material tanah, maka akan nampak ciri adanya bagian
Mahkota Lereng (SCARP), nendatan pada bagian kaki (TOE), dan arah yang
menimbulkan adanya nendatan (Axis of Rotation) pada peta Satelit.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


6
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 1. Longsoran Alam yang umumnya dikategorikan sebagai Bencana

Dampak yang diakibatkan oleh longsoran alam adalah kerusakan


bangunan termasuk Infrastruktur, dan dapat menimpa korban jiwa
seperti diperlihatkan pada Gambar 2.

Gambar 2. Dampak yang diakibatkan oleh Longsoran Alam

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


7
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

b. Lereng Buatan
Lereng buatan adalah didefinisikan sebagai lereng yang dibuat dalam
rangka memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam pembangunan
infrastruktur untuk kepentingan umum dan masyarakat. Lereng buatan
dapat berupa Galian maupun timbunan seperti diperlihatkan pada
Gambar 3.
Pada Gambar 3, diperlihatkan bahwa infrastruktur jalan dan jembatan
dilakukan dengan memenuhi kaidah persyaratan dari peraturan
perundang-undangan dan persyaratan geometric, maka diperlukan jenis
investigasi yang sesuai.
Pengelompokan terhadap lereng buatan yang berhubungan dengan
tingkat stabilitasnya terhadap potensi longsoran dikelompokkan sebagai
berikut :
1) Keruntuhan Lereng Galian mencakup Lereng di atas dan atau di
bawah badan jalan, serta longsoran yang menimpa badan jalan itu
sendiri.
2) Keruntuhan Lereng Timbunan mencakup longsoran lereng dangkal
dan lereng dalam. serta keruntuhan timbunan yang menimpa
timbunan jalan, termasukjembatan.
3) Keruntuhan Bangunan Penahan yaitu keruntuhan bangunan
penahan yang dimaksudkan untuk menangani longsoran yang
terjadi sesuai pada butir 1 dan 2.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


8
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 3. Situasi Kondisi Jalan dan Jembatan dalam memenuhi persyaratan berlalulintas dan
standar geometrik jalan

2.1.2 Longsoran
Longsoran adalah pergerakan masa batuan, bahan rombakan dan tanah pada
suatu lereng yang berpindah tempat karena grafitasi dan terganggunya
keseimbangan gaya yang bekerja antara beban berat sendiri tanah / batuan
dan kemampuannya dalam menahan beban (Cruden, 1991). Oleh karenanya,
longsoran adalah pergerakan masa tanah/batuan dari tempat yang lebih
tinggi ke tempat yang lebih rendah.

Longsoran dapat berupa longsoran lereng baik berupa lereng alam maupun
lereng buatan yang direkayasa oleh manusia untuk mewujudkan bangunan
infrastruktur, seperti jalan/jembatan, air (irigasi dan sanitasi) serta hunian
(perumahan, pemukiman dan perkantoran).

Pada lereng perbukitan longsoran adalah suatu pergerakan massa tanah atau
batuan yang terjadi karena berkurangnya nilai kekuatan geser dan

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


9
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

diperlihatkan pada Gambar . Adapun longsoran tanah dan longsoran batuan


dapat dijelaskan sebagai berikut:
1) Longsoran tanah diakibatkan oleh penurunan kuat geser yang diakibatkan
oleh naiknya tegangan air pori (pore pressure).
2) Longsoran batuan diakibatkan oleh berkurangnya kuat geser yang
diakibatkan oleh ketidak- selarasan batuan (rock discontinuity pattern).
3) Longsoran kombinasi antara longsoran tanah dan batuan yang tergantung
dari posisi keberadaannya, secara memanjang jalan dan secara stratifikasi
perlapisan yang terbentuk.

Gambar 4. Tipikal dan Jenis Longsoran

2.1.3 Stabilitas Lereng terhadap Longsoran (landslide)

Longsoran (landslide) dapat merupakan salah satu jenis bencana alam bila
frekuensi kejadiannya cukup sering terjadi dan skalanya besar serta
mempunyai dampak sangat signifikan terhadap beberapa hal, misalnya:
1) Merusak bangunan fasilitas umum dan masyarakat (tempat peribadatan,
sekolah, pasar dansebagainya).
2) Merusak bangunan infrastruktur (jalan dan jembatan, kawasan
permukiman dan sistim jaringan irigasi)
3) Menimbulkan korban jiwa serta materiel yang tidak sedikit

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


10
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

4) Mengganggu kegiatan ekonomi masyarakat seperti kegiatan usaha untuk


kehidupan
5) Memutus hubungan antara dua atau lebih wilayah sehingga
menyebabkan suatu daerah terisolasi.

Kejadian longsor akan semakin meningkat tajam pada musim hujan yang
relative di beberapa tempat di Indonesia karena diindikasikan mempunyai
curah hujan yang tingi. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB)
mencatat ada sekitar 257 kejadian bencana longsor yang terjadi di seluruh
wilayah Indonesia di sepanjang tahun 2013 saja, belum pada tahun-tahun
sebelumnya.

Faktor lain yang menjadi trigger atau pemicu longsoran adalah kondisi
topografi dan morfologi yang mempunyai kemiringan lereng curam (>25%) dan
didominasi oleh material kolovium dari lapukan berksi fulkanik tufaan yang
mengandung mineral lempung andosol dan latosol memiliki sifat peka
terhadap perubahan karakteristik properties, misalnya:
1) Mudah mengalami kejenuhan karena sifatnya yang higrokopis (menyerap
air) serta akan berdampak pada berkurangnya kuat geser tanah dan
mudah mengalami erosi.
2) Perubahan sifat karakterisk propertisnya akan dapat berkembang karena
mengalami penjenuhan akibat hujan yang cukup tinggi yaitu lebih dari
1500 mm serta akibat mengalami proses oksidasi.
3) Perubahan kareketristik properties material di-pegunungan pada daerah
tropis dapat memicu terjadinya longsoran.

Lereng buatan dapat dibagi lagi menjadi dua tipe, yaitu lereng timbunan dan
lereng galian. Pergerakan lereng berdasarkan jenisnya dapat dikategorikan
seperti yang diperlihatkan pada Error! Reference source not found. dan Error!
ference source not found.). Sedangkan untuk lereng alam, maka pergerakan
lereng dikelompokkan sebagai longsoran (“landslide”). Pergerakan lereng
dengan tipe keruntuhan lereng pada umumnya terjadi akibat kurang tepatnya
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
11
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

perencanaan maupun pelaksanaan konstruksi lereng. Pergerakan lereng


dengan tipe keruntuhan lereng umumnya sangat berkaitan dengan kondisi
geologinya. Terkadang keruntuhan lereng disebut juga keruntuhan geologi.
Faktor geologi yang dominan di antaranya adalah lereng yang terdapat pada
deposit serpih dan material porous (breksi, batu pasir, dll.) yang menumpang
pada lereng serpih. Selain akibat kondisi geologinya (morfologi, topografi dan
lain sebagainya). Keruntuhan lereng dapat juga terjadi akibat bentuk
topografinya (cut & fill) yang merupakan hasil aktifitas keruntuhan lereng
terdahulu atau terintegrasi dengan longsoran alamnya.

Gambar 5. Pergerakan Lereng Ditinjau dari Jenis pada Lereng Buatan

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


12
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 6. Pembagian tipe longsoran pada lereng buatan kombinasi antara lereng Galian
dan Timbunan

Beberapa lereng serpih di Indonesia yang sering mengalami pergerakan setiap


tahun seperti diperlihatkan pada Error! Reference source not found..

Gambar 7. Beberapa Tipe Lereng yang mengalami Pergerakan Material Serpih

Jenis pergerakan longsoran yang terjadi tergantung dari jenis tanah/batuan


penyusun lereng yang dijumpai dilokasi dan diperlihatkan pada:
Jenis gerakan tanah / batuan atau longsoran mempunyai kecepatan yang
berbeda dan bilamana ada media yang mengantarkannya seperti air (di Eropa
ada pengaruh es) maka akan mempengaruhi percepatan pergerakannya.
Jenis gerakan tanah/ batuan atau longsoran yang mempunyai kecepatan yang
berbeda dan bilamana ada media yang memngantarkannya seperti air (di
Eropa ada pengaruh es) maka akan mempengaruhi percepatan
pergerakannya.

1) Tabel 1 Variasi Tipe Longsoran pada jenis gerakan dan jenis material

Jenis gerakan tanah tanah / batuan atau longsoran sangat tergantung dari
material penyusun lerengnya, apakah batuan, tanah dan kombinasi antara
tanah dan batuan. Sedangkan longsoran tanah dikelompokkan menjadi
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
13
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

butiran kasar dan butiran halus yang masing-masing menunjukkan


perilaku berbeda.
Tabel 1. Variasi Tipe Longsoran pada jenis gerakan dan jenis material

2) Tabel 2. Hubungan antara Jenis Tanah/Batuan terhadap Gerakan


Longsoran

Jenis gerakan tanah / batuan atau longsoran mempunyai kecepatan yang


berbeda dan bilamana ada media yang memngantarkannya seperti air
(di Eropa ada pengaruh es) maka akan mempengaruhi percepatan
pergerakannya.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


14
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Tabel 2. Hubungan antara Jenis Tanah/Batuan terhadap Gerakan Longsoran

2.2 Longsoran Lereng Tanah

Longsoran lereng tanah ini umumnya merupakan lereng yang dibentuk oleh
kegiatan manusia dalam mengakomodasi ketentuan per-undang-undang-an
jalan pada pembangunan infrastruktur untuk jaringan jalan dan jembatan.

2.2.1 Longsoran Aliran Tanah (Earth Mud Flows)

Ciri-ciri:

Tidak terbentuk alur air,tanah, batuan dan tumbuhan walau


bergerak sepanjang lereng dan umumnya terjadi pada
lereng yang relative tegak serta tidak dijumpai keruntuhan
pada bagian bawah lereng.
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
15
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

2.2.1.1 Longsoran Aliran Tanah Lumpur


Aliran Tanah Lumpur (mud flood) adalah jenis longsoran yang merupakan
aliran Lumpur (diatas atau dibawah jalan) dan biasanya berupa suatu
keruntuhan dangkal hanya dipermukaan tanah saja yang mengalir dengan
membawa material yang selanjutnya tersusun di bagian kaki lereng tetapi
dapat mempengaruhi berkurangnya tingkat stabilitas lereng secara
keseluruhan diperlihatkan pada Gambar . Material yang dibawa umumnya
berupa lumpur tanah dan pasir serta kadang dijumpai batuan.
Ciri-ciri aliran lumpur:

1) Aliran lumpur terdiri dari


tanah sangat jenuh yang
mudah mengalir (seperti
air) kearah bawah.
2) Aliran jenuh air ini sering
terjadi tanpa ada tanda-
tanda terlebih dahulu
setelah hujan lebat,
3) Selain itu aliran lumpur
sering terjadi pada tanah
yg mengandung tanah dan
lanau tanpa atau dengan
lempung.
4) Dapat terjadi baik diatas
maupun dibawah jalan

Gambar 8. Aliran Tanah Lumpur

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


16
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

2.2.1.2 Longsoran Runtuhan Debris (bahan rombakan)


Runtuhan Debris berupa bahan rombakan terjadi karena lereng tersusun
oleh material yang sudah mengalami degradasi seperti mengalami proses
pelapukan, sehingga dengan sedikit gangguan akan mengalami
keruntuhan.
Ciri-ciri Longsoran Debris

1) Longsoran debris (bahan


rombakan) ini terjadi karena
fragmen batuan yang
memnyusun lereng mengalami
degradasi seiring dengan
perubahan waktu.
2) Degradasi dapat terjadi karena

gangguan mekanik atau iklim


yang juga dipicu adanya proses
oksidasi yang merubah
karakterisitknya secara fisik dan
kimia.

Gambar 9. Longsoran Debris (bahan rombakan)

2.2.2 Longsoran Aliran Tanah Berjenjang (Rotasi)

Ciri-ciri:
Terjadi pada material baik tanah maupun debris batuan yg
dikenal dengan tanah colluvial dan belum menagalami .
umumnya terjadi pada konsolidasi Unconsolidated materials
(such as soil and debris). Umumnya terjadi pada terjadi pada
lereng dengan kemiringan sedang sampai tegak
Longsoran ini terjadi susul-menyusul yang berjenjang pada aliran lumpur ini

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


17
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

banyak dijumpai pada daerah pegunungan dan dipengaruhi oleh tingkat


kejenuhan air yang meningkat secara signifikan, misalnya terdapat pepohonan
dibagian atas lerengnya seperti diperlihatkan pada Gambar 10. Longsoran
Rotasi. Dengan terjadinya longsoran, maka lereng dibagian atasnya akan
kehilangan tahanan lateral dibagian bawah meka mengalami longsor, sehingga
material longsoran ini menjadi beban lereng dibawahnya dan mengalami
longsoran susulan berantai sehingga dikenal dengan mengalami longsoran
rotasi.

Longsoran rotasi ini dipicu karena keseimbangan antara beban yang


mengakibatkan momen pendorong (MD-Driving Moment) tidak mampu
didukung oleh tahanan yang menginterpretasikan momen penahan (MR-
Resistance Moment).
Ciri-ciri Longsoran Rotasi

1) Seperti halnya Aliran Tanah Lumpur tetapi


material longsoranya cenderung
merupakan bongkahan tanah
2) Material longsoran pada suatu saat terhenti

dengan dan berpotensi sebagai beban pada


lereng dibawahnya sehingga terjadi
longsoran susulan berantai atau menjadi
Longsoran Rotasi.

Gambar 10. Longsoran Rotasi

2.2.3 Longsoran Translasi atau Plannar

Ciri-ciri :

Pergerakan lereng berupa tanah atau batuan pada bidang


lereng yang merupakan material lemah dan umumnya
terjadi pada lereng dengan kemiringan sedang sampai

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


18
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

tegak material dengan geologi batuan dasar yang


mempunyai nilai kuat geser rendah.

2.2.3.1 Longsoran Rayapan Tanah


Longsoran lereng translasi ini seperti halnya longsoran rayapan hanya
perbedaannya pada bagian kaki lereng terdapat material longsor yang
volumenya dapat semakin meningkat secara signifikan bila dibagian atas
lerng mengalami gangguan, misalnya akibat adanya beban diatasnya
baik beban timbunan maupun lereng yang mengalami penjenuhan.

Ciri-ciri Longsoran Translasi

1) Di lereng bagian atas telah


mengalami keruntuhan dan
dicirikan adanya retak-retak
memanjang
2) Pergerakan longsoran cukup cpat
dan mendorong material
dibawahnya
3) Pada bagian kaki lereng
teridentifikasi adaya tumpukan
material

Gambar 11. Longsoran Translasi

2.2.3.2 Longsoran Rayapan Blok Bongkahan Materials


Longsoran Rayapan terjadi dengan pergerakan lambat karena lapisan
material berada diatas lapisan tanah/batuan yangkedap air. Longsoran
rayapan ini umumnya mencakup daearh yang luas dan semakin
mengalami jenuh maka akan semakin bergerak.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


19
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Ciri-ciri longsoran creep (rayapan)


1) Dipermukaan dapat
teridentifikasi adanya retakan
yang memanjang dan searah
dengan pergerakannya
2) Beberapa bangunan dan
tumbuhan yang berada
diatasnya mulai terlihat
mengalami kemiringan
Gambar 12. Longsoran Rayapan

2.2.3.3 Longsoran Rayapan Menyebar


Longsoran juga dapat bersifat menyebar dan banyak secara horizontal
yang umumnya terjadi pada daerah yang didominasi material dengan
butiran halus seperti pasir dan tanah lempung atau lanau. Material
longsor bergerak sesuai dengan arah aliran air dan pada kondisi deras
maka akan mengikis lapisan lempung lanau pasiran tersebut selanjjtnya
terbawa arus air dn diperlihatkan pada Gambar.

Alran air yang membawa butiran halus timbul karena air yang
teridentifikasi mengalir dilapangan tertahan oleh lapisan yang kedap air

Ciri-ciri Longsoran Menyebar

1) Dijumpainya alur air yang


membawa material longsor
barupa lanau, lempung dan
pasir
2) Material yang berat (butiran
kasar) akan tertinggal dan
yang ringan (butiran halus)
akan terbawa air
3) Terdapat retak-retak di

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


20
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

permukaannya yang
diakibatkan oleh proses
adanya butiran halus lepas
hanyut terbawa air

Gambar 13. Longsoran Menyebar

2.2.4 Longsoran Aliran Bahan Rombakan (debris flow)

Ciri-ciri:
Kecepatan pergerakan dapat sangat cepat mengikuti kanal
alm yang terbentuk oleh aliran air, tanah, batuan dan
vegetasio sehingga terbentuk System Kanal Drainase Alam.
Longsoran aliran bahan rombakan ini sering terjadi diperbukitan dan tepatnya
pada bagian lembah diantara bukit yang mengapitnya. Material yang dibawa
longsor sangat beragam mulai dari tanah, pasir dan kerikil, serta bongkahan
yang disertai dengan bahan lain seperti patahan tranting, dahan dan kayu dari
pohon yang tumbang. Longsoran aliran bahan rombakan ini indikasinya adalah
bila bergerak dan tertahan di salah satu tempat maka tidak lagi dapat
menahan aliran air dari hulu (bukit) maka akan longsoran aliran yang lebih
besar dan umumnya disebut banjir bandang.

Sehingga dapat dinyatakan bahwa longsoran aliran yang terjadi, umumnya


pada tanah yang bercampur dengan material bahan rombakan lainnya dan
diindikasikan merupakan pergerakan material yang menyerupai fluida kental.
Permukaan gelincir pada bidang material yang bergerak dapat berupa
permukaan tajam dengan perbedaan pergerakan atau menggambarkan suatu
zona distribusi geser. Rentang pergerakan mulai dari sangat lambat sangat
sampai sangat cepat sesuai kondisi semakin tertahan aliranya akan lambat
tetapi bila tidak tertahan lagi maka akan mengalir sangat cepat dengan energy
yang besar. Ciri-ciri pergerakan aliran pada tanah adalah:

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


21
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

1) pergerakan aliran terjadi ketika kondisi internal dan eksternal


menyebabkan tanah berperilaku seperti cairan dan mengalir ke bawah
meskipun kemiringan lerengnya landai;
2) tanah mengalir bergerak ke berbagai arah serta tidak memiliki permukaan
keruntuhan yang terdefinisi secara jelas;
3) permukaan keruntuhan berganda terbentuk dan berubah secara terus
menerus selama proses aliran terjadi; dan
4) pergerakan aliran terjadi pada tanah kering maupun tanah basah.

Ciri-ciri Longsoran Aliran


Bahan Rombakan
1) Dijumpai material longsor
yang ber-aneka macam
mulai dari tanah, pasi,
kerikil dan bongkahan
serta lumpur.
2) Dijumpai ranting, dahan

dan batang pohon yang


terbawa longsor
Gambar 14 . Longsoran Aliran bahan Rombakan (debris flow)

2.3 Longsoran Lereng Batuan

Ciri-ciri:
Pergerakan material longsor cukup cepat pada
konsisi lereng yang hampir vertical. Jenis
material ynag bergerak berupa batuan. Yang
dapat terjadi tipe jatuh bebas, runtuhan dan
menggelundung. Kejadian pada lereng batuan
yang kemiringannya hampir vertikal.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


22
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Longsoran lereng batuan dapat terjadi umumnya dipengaruhi oleh kondisi ketidak
selarasan antara keberadaan saat proses pembentukannya dialam dan kondisi ikatan
antar batuan yang di identifikasi sebagai ketidak selarasan atau “Discontinuity
Pattern”. Pengaruh dari ketidakselarasan dapat memmpengaruhi nilai kuat gesernya
(an increase of shear strength) dan kekuatan material pembentuk lereng (a decrease
of material strength) dan diperlihatkan pada Gambar. Discontinuity Patteren pada
Gambar ditunjukkan pada “bedding plane”, “joint fractures” dan arah orientasi
“slump thick debris”.

Gambar 15. Kondisi ketidak selarasan terhadap tingkat Stabilitas Lereng Batuan

Terdapat berbagai macam tipe longsoran batuan yang dikenal dan sering dijumpai
dilapangan dan beberapa diantaranya adalah: runtuhan (rock fall failures), jungkiran
(topple failures), dan baji (wedge failures). Faktor pemicu (trigger factors) terjadinya
longsoran antara lain proses lapukan batuan, air yang berinteraksi pada lereng dan
getaran misalnya akibat oleh magnitude gempa.

2.3.1 Runtuhan Batuan

Dilapangan seperti diperlihatkan pada ditenggarai tergantung dari susunan


perlapisan batuan dan dampak adanya geologi struktur yang berkembang
seperti susunan joint kekar yang melemah teridentifikasi dilapangan
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
23
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

(menunjukkan ketidak selarasan sehingga memisahkan antar fragment


batuan) sehingga dapat mengakibatkan terjadinya runtuhan batuan:

Bilamana perlapisan batuan tersusun dan mempunyai kemiringan atau


inclinasi tertentu serta teridentifikasi adanya joint kekar yang melemah antar
fragment batuan maka akan berpotensi terjadinya luncuran yang juga sebagai
runtuhan bongkah batuan (blok rocks), serta diperlihatkan pada Gambar.

Bilamamana perlapisan batuan sulit teridentifikasi tetapi dijumapai adanya


indikasi beberapa joint kekar yang melemah maka akan berpotensi mengalami
runtuhan batuan (Rock Fall) Gambar.

Gambar 16. Runtuhan Batuan (rock falls)

2.3.2 Jungkiran Batuan (Rock Toppling)

Potensi adanya runtuhan batuan berupa jungkiran (toppling) diidentifikasi


adanya perlapisan batuan yang juga sebgai joint kekar dan teridentifikasi mulai
melemah maka akan berpotensi akan terjadi longsoran jungkiran batuan.
Longsoran jingskiran ini dapat terjadi karan adanya pemicu seperti :
1) Adanya aliran air disela-sela joint kekar pada lerengnya

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


24
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

2) Hilangnya ikatan antar fragment batuan karena butiran halus hilang


terbawa oleh air.
3) Terdapat kondisi joint kekar vertikal yang mulai melemah.
4) Terdapat pola joint kekar horizontal yang memisahkan blok fragment
batuan
5) Terdapat beberapa tempat yang sudah mulai runtuh karena oleh air atau
getaran
Ciri-ciri:
1) Dilapangan terlihat
adanya runtuhan
jungikran
2) Perlapisan batuan
tersusun vertikan
tetapi sudah mulai
terlihat pola joint
strukturnya tidak
menunjukkan
keselarasan lagi
3) Terlihat adanya
indikasi joint kekar
yang tidak hanya
vertical tetapi juga
horizontal
Gambar 17. Longsoran Jungkiran Batuan

2.3.3 Longsoran Runtuhan Baji (Wedge/Jatuhan)


Wedge/jatuhan (diatas atau dibawah jalan) adalah longsoran batuan dengan
bidang keruntuhan adalah bentuk baji (wedge). Longsoran Wedge ini biasanya
terjadi sepanjang bidang keruntuhan (distingtif) yang terbebtuk oleh adanya
perpotongan 2 (dua) atau lebih joint kekar yang mengalami perlemahan

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


25
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

sehingga keserasian (discontinuity pattern) yang berupa joint kekar tersebut


menurun.

Tipe longsoran baji terdiri dari


terbentuk oleh perpotongan blok utuh dari tanah atau batu
joint alamiah batuan atau
tanah (perlapisan, ikatan joint bergerak satu kesatuan:
dan sesar geser lokal) 1) longsoran blok biasanya
terjadi sepanjang distingtif
bidang lungsor, atau
terbentuk oleh
perpotongan joint alamiah
batuan atau tanah,
2) bidang runtuh biasanya
terdiri dari material lemah
atau joint yang sudah
tidak ada material
ikatan/pengisinya
(infilling)
Gambar 18. Longsoran Baji (Wedge Failure)

2.4 Faktor Penyebab Longsor

2.4.1 Fator Penyebab Ditinjau Dari Peristiwa

Peristiwa yang dapat menyebabkan terjadinya gerakantanah dibedakan

menjadi gangguan luar dan gangguan dalam.

2.4.1.1 Gangguan Luar

1) Getaran yang ditimbulkan oleh antara lain: gempa bumi, peledakan,


kereta api, dapat mengakibatkan gerakan tanah.
2) Pembebanan tambahan, temtama disebabkan oleh aktivitas
manusia, misal-nya adanya bangunan atau timbunan di atas tebing.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


26
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

3) Hilangnya penahan lateral, dapat disebabkan antara lain oleh


pengikisan (erosi sungai, pantai), aktivitas manusia (penggalian).
4) Hilangnya tumbuhan penutup, dapat menyebabkan timbulnya alur
pada beberapa daerah tertentu menyebabkan erosi yang dapat
memicu gerakan tanah. Kondisi Lahan (berhubungan dengan zona
distribusi air tanah).
5) Kondisi muka air tanah (fluktuasi, arah aliran, kecepatan aliran,
kualitas dan temperatur air tanah), untuk itu perlu dilakukan
pengamatan terhadap pola aliran seperti diperlihatkan pada Gambar
19.

Gambar 19. Pengamatan terhadap distribusi pola aliran air

2.4.1.2 Gangguan Dalam

Hilangnya rentangan permukaan seperti selaput air yang terdapat


diantara butir tanah memberikan tegangan tarik yang tidak kecil.
Sebaliknya jika air merupakan lapisan tebal, maka akibatnya akan
berlawanan. Karena itu makin banyak air masuk ke dalam tanah,
parameter kuat gesemya makin berkurang.
1) Naiknya berat massa tanah batuan : masuknya air ke dalam tanah
menyebabkan terisinya rongga antarbutir sehingga massa tanah
bertambah.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


27
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

2) Pelindian bahan perekat, air mampu melarutkan bahan pengikat


butir yangmembentuk batuan sedimen. Misalnya perekat dalam batu
pasir yang dilarutkan air sehingga ikatannya hilang.
3) Naiknya muka air tanah : muka air dapat naik karena rembesan yang
masuk pada pori antar butir tanah. Tekanan air pori naik sehingga
kekuatan gesernya turun.
4) Pengembangan tanah : rembesan air dapat menyebabkan
tanahmengembang terutama untuk tanah lempung tertentu,jika
lempungsemacam itu terdapat di bawah lapisan lain.
5) Surut cepat : jika air dalam sungai atau waduk menurun terlalu cepat,
maka muka air tanah tidak dapat mengikuti kecepatan menurunnya
muka air.
6) Pencairan sendiri dapat terjadi pada beberapa jenis tanah yang jenuh
air, seperti pasir halus lepas hila terkena getaran (dikarenakan gempa
bumi, getaran seperti kereta api dan sebagainya).

2.4.2 Faktor Penyebab dari penentuaan Faktor Keamanan Lereng


Dengan dasar pemikiran bahwa faktor keamanan lereng terhadap longsoran
bergantung pada angka perbandingan antara kuat geser tanah (S) dan
tegangan geser yang bekerja (m) yang dinyatakan dengan persamaan:

FK = S/m

Di mana:

FK = faktor keamanan terhadap longsoran > 1,3

S = kuat geser tanah

tm= tegangan geser yang bekerja

2.4.2.1 Gangguan Luar


Gangguan luar terjadi karena meningkatnya tegangan geser yang
bekerja dalam tanah (m) sehingga FK < 1. Berdasarkan keadaan ini
dapat diuraikan:
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
28
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

1) Tegangan horizontal (aw menurun - kondisi seperti ini terjadi hila


kaki lereng tererosi oleh aliran air, akibat galian atau pembongkaran
tembok penahan Error! Reference source not found.
memperlihatkan secara terinci lereng ter-erosi, lereng galian dan
tembok penahan dibongkar. Pada keadaan semula tegangan yang
bekerja pada elemen σ adalah sebesar σh dan σh = Ko.Vo, dengan FK1
= q1 /qf1. Setelah penggerusan, galian atau pembongkaran tembok
penahan maka tegangan horisontal berubah. menjadi σh - Δσh,
sedangkan - FK2 = q2/qf2 yang lebih kecil dari FK1. Ini berarti
kemantapan akan terganggu, lihat Error! Reference source not
found..

Gambar 20. Gangguan Kemantapan Lereng Karena Tegangan Horisontal Menurun

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


29
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 21.Perubahan Tegangan Sebelum dan Sesudah Pembebanan

2) Tegangan akibat air: Akibat air maka tegangan vertikal dapat


meningkat dan kondisi ini terjadi hila air hujan tertahan diatas lereng,
timbunan, bangunan dan lain-lain. Pada Gambar memperlihatkan
suatu lereng alam yang diatasnya ditimbun dimana pada keadaan
semula tegangan yang bekerja pada elemen A adalah σv dan σh = K.
Setelah penimbunan tegangan menjadi σv + Δσv dan σvh + Δσh. Bila
perubahan inidigambarkan dengan "stress path" dari keadaan 3
sampai 4, maka terlihat bahwa FK3=q3/qf3 lebih besar bila dibanding
dengan FK4=q4/qf4 yangmenunjukkan bahwa faktor keamanan
menurun setelah pembebanan.

Gambar 22. Gangguan Kemantapan Lereng Karena Tegangan Vertikal Meningkat

3) Akibat rekahan yang terisi air, maka tekanan horizontal meningkat;


kondisi ini terjadi karena adanya pengisian air pada retakan yang
merupakan tambahan gaya horizontal aktif (Gambar ).

Rekahan di
isi air
Teg Tanah

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


30
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 23. Retakan Susut Yang Terisi Air, Meningkatkan Tegangan Geser

4) Pada terjadinya beban akibat adanya tegangan siklik terutama


kondisi ini akibat gaya gempa dan gaya vibrasiledakan mesin. Pada
keadaan gcmpa bumi, 2 (dua) buah gelombang naik dari bawah ke-
atas permukaan tanah. Sebelum mencapai permukaan tanah,
rambatan gelombang melewati berbagai lapisan sehingga
menimbulkan perubahan pada sistem tegangan semula. Kedua
gelombang tersebut di atas adalah :
a) "body waves" terdiri atas gelombang primer atau longitudinal (P-
waves) gelombang transversal atau geser (S-waves).
b) "Surface waves" terdiri atas gelombang "Rayleigh" dan "Love".
5) Gelombang yang sangat menentukan dalam kemantapan lereng
adalah gelombang geser (S-waves) yang meningkatkan tegangan
geser tanah secara acak, sehingga kemantapan lereng terganggu
(Error! Reference source not found..a). Beban tanap adanya beban
siklik (Error! Reference source not found..b) dan dengan adanya
beban siklik (Error! Reference source not found..c).
6) Bila perubahan tegangan digambar dengan lintasan tegangan (Error!
Reference source not found..d), maka terlihat bahwa lintasannya
bergerak ke kanan sehingga FK menurun, tergantung dari waktu.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


31
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

b c

a
d

Gambar 24. Gangguan Kemantapan Lereng Karena Tegangan Siklik

7) Implementasi dengan memperhatikan beban siklik akibat gempa


diperlihatakan pada Error! Reference source not found. untuk
periode 50 tahun dengan periode 1 detik. Untuk periode lainnya
dapat dilihat pada peraturan Gempa.
8) Gerakan tektonik; dapat mengubah keadaan geometri lereng.
Pelandaian lereng dapat menambah kemantapan, dan sebaliknya
penegakan lereng berarti mengurangi kemantapan.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


32
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 25. Peta Gempa 2010, Penentuan Magnitude Beban Gempa (Siklik) untuk periode 50
tahun dengan periode waktu 1 detik

2.4.2.2 Gangguan Dalam


Faktor penyebab menurunnya kuat geser tanah (S) yang disebabkan
oleh sifat bawaan atau gangguan dalam, meliputi:
2.4.2.2.1 Komposisi tanah, struktur geologi dan geometri lereng
Komposisi tanah, kondisi material dapat menjadi lemah (weak) pada
peningkatan kadar air. Hal ini teljadi pada tanah lempung
terkonsolidasi lebih (NC=normally consolidated) dan terkonsolidasi
lebih (OC=Over consolidated) dan tanah juga lempung organik.
Kondisi perlapisan tanah diperlihatkan pada yang menggambarkan
pengelompokannya sesuai dengan kedalamannya (Tabel ).

Selanjutnya McGown dan Cook (1997) menampilkan sistim klasifikasi


terhapan jenis tanah dan batuan dipegunungan terutama daerah
tropis seperti di Indoneisa yang secara jelas diperlihatkan pada
Gambar . Keberadaan stratifikasi lapisan tanah telah diuraikan
sebagai endapan sedimen dari proses transportasi dan proses yang
mengalami endapan ditempat mempunyai sifat karakteristik dan
properties berbeda dan diperlihatkan pada Gambar .
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
33
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Tabel 3. Perlapisan Atartifikasi Tanah dan Batuan (McGown dan Cook, 1997)

P = Parent Rocks,
atau berupa batuan
segar dan terdiri dari
Grup 1 dan 2
AP = Altered Parent
Rocks, atau berupa
batuan yang telah
mengalami
gangguan, seperti
telah mengalami
pelapukan ringan
dan terdiri dari
kelompok Grup 3
dan 4
CAP = Completely
Altered Parent
Rocks, atau
kelompok batuan
yang telah
mengalami
pelapukan sempurna
dan terdiri dari
kelompok Grup 5
dan 6
Gambar 26. Sistem stratifikasi Tanah.Batuan didaerah Tropis sesuai dengan kondisi selama
mengalami proses pelapukan

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


34
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 27.Kondisi Stratifikasi Tanah antara terbentuk sebagai Perlapisan Endapan Sedimen
dan Perlapisan Lapukan ditempat sebagai Tanah Residual

2.4.2.2.2 Struktur geologi dan geometri lereng

Struktur geologi dan geometri lereng seperti bidang ketidak


selarasan atau pola diskontinuitas (discontinuities pattern yang
mencakup sesar, perlapisan, kekar, cermin sesar dan breksiasi),
lapisan tanah yang berada di atas tanah lempung yang lemah atau
selang-seling antar lapisan lulus air pasir dan kedap air (lempung).
Disamping itu, bentuk lapisan yang tendesi miring se-arah lereng.
Pada dasarnya 2 aspek parameter yang mengontrol stabilitas lereng
yaitu:
1. Struktur geologi yang berkembang
Menururnnya nilai kuat geser penahan lereng yang secara signifikan
dipengaruhi oleh struktur geologi yang berkembang dan ditemui

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


35
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

dilapangan seperti ketidakselarasan (discontinuity pattern) seperti


lipatan, patahan perlapisan dan joint fractures seperti diperlihatkan
pada

Gambar , dimana terlihat ada berbagai keadaan ketidakselaran yang

dapat diidentifikasi.

Perlapisan
mengalami
Perlipatan naik
dan turun

Fracture (Joint
Kekar) dan bedding
mengakibatkan
runtuhan batuan

Perubahan karakteristik
tanah/batuan Perlapisan dan joint
(Pelapukan Kekar mempengaruhi
mengakibatkan luncuran batuan
longsoran aliran

Gambar 28.Kondisi Struktur geologi yang berkembang

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


36
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

2. Joint Kekar dan Fractures


Adanya struktur geologi yang berkembang sehingga membentuk
kekar-kekar yang dibentuk oleh “joint fractures” dan saling
berhubungan satu dengan lainnya dengan sudt dan arah
(dip/direction) yang berbeda atau sama sehingga menimbulkan
bentuk kelongsoran yang spesifik seperti diperlihatkan pada Gambar.

Gambar 29. Perubahan Karakertistik Propertis Bataun yang ditunjukkan adanya


perlemahan pada joint kekarnya yang dapat menyadi fractures.

3. Perubahan Karakteristik Propertis Batuan


Berkurangnya kekuatan material karena perubahan karakteristik
properties batuan yang mengalami perlemahan sebagai dampak dari
proses geologi yang berkembang sampai dengan menjadi tanah.
bilaman membentuk lereng (karena mengalami degradasi kekuatan
akibat perubahan karakteristik propertisnya seperti pelapukan dan
sebagainya) diperlihatkan pada Gambar , maka akan menunjukkan
beberapa kasus longsoran aliran tanah.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


37
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 30. Longsoran Tanah akibat penjenuhan lereng

2.4.2.2.3 Perubahan Karakteristik Propertis Batuan


Perubahan karakteristik batuan dikarenakan proses pelapukan
sampai dengan menjadi tanah dipengaruhi oleh Sifat Teknik yang
signifikan seperti mineralogi lempung, elektrolit air pori dan mikro-
fabrik yang berpengaruh terhadap nilai indeks dan sifat teknik
lempung berbagai faktor antara lain:

1. Pelapukan
Pelapukan secara fisik, dan biologis biasanya pengaruhnya kecil
pada kondisi-kondisi iklim tersebut. Pelapukan kimia
menghasilkan perubahan mencolok terhadap sifat-sifat kimia,
fisika dan pertambahan volume. Berat jenis selalu mengalami
penurunan akibat pelapukan. Pengembangan volume
menyebabkan tegangan internal yang menyebabkan
fragmentasi.
Mineral-mineral utama dan hasil pelapukannya adalah: kwarsa,
mika biotit, feldspar sehingga Pelapukan ini berlangsung dalam
berbagai cara sebagai berikut:
Mineral Utama Tahap Pelapukan
Kwarsa kwarsa (retak) Kwarsa (lebih retak)
Biotit Besi Oksida Mineral Lempung
Matriks Lempung
Felspar Kelanauan, Matriks Lempung Kelanauan
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
38
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 31.Proses Pelapukan

Mineral primer yang stabil membentuk fraksi pasir dan lanau, dan
yang paling stabil membentuk kwarsa, diikuti oleh mika muskovit
dan felspar. Mineral sekunder yang stabil membentuk fraksi
lempung dan hasilnya menunjukkan adanya unsur komposisi
kimia sebagai berikut: Silika (SiO2), Karbonat, Sulfat, Klorida,
Sulfida, Fosfat, dan Silikat. Pelapukan seiring dengan waktu
geologi maka akan memebentuk lempung merah dan lempung
hitam (Gambar 32. Deposisi terjadinya Pelapukan).

Gambar 32. Deposisi terjadinya Pelapukan

Beberapa deposisi material yang terjadi atau terbentuk melalui


proses pelapukan:

a. Lempung merah terbentuk di atas muka air tanah akibat


pelindihan garam-garam yang menghasilkan tanah kaolinitik.
b. Lempung hitam terbentuk pada dasar lembah yang jenuh dan
sebagian besar merupakan monmorilonit. Kandungan organik
yang rendah, antara 1-1.5%, terjadi pada daerah drainase
buruk yang sering mengalami pembasahan dan pengeringan.
c. Profil pelapukan batuan vulkanik di daerah tropis terdiri dari
andosol yang mengandung alofan pada daerah yang memiliki
daerah drainase yang baik dan latosol yang mengandung
haloysit pada dataran rendah. Proses pewarnaan sama sekali
berbeda, seperti dijelaskan pada Bab 2.3.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


39
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

d. Urutan pelapukan pada abu vulkanik adalah proses dari abu >
alofan > haloysit > kaolinit dan akhirnya montmorilonite.

2. Pelapukan secara Fisik


Pelapukan secara fisik di daerah beriklim tropis biasanya tingkat
pengaruhnya sekunder. Pengaruh yang utama adalah
berkurangnya ukuran partikel dan bertambahnya luas permukaan.
Tidak adanya perubahan pada komposisi kimia mengindikasikan
bentuk utama dari pelapukan secara fisik adalah:
a. pelepasan beban (pengembangan batuan selama erosi),
b. ekspansi perubah suhu,
c. pebekuan,
d. penarikan koloid (pengaruh penarikan gel-gel).

3. Pelapukan secara Biologis


Dua bentuk dari pelapukan secara biologis adalah:
a. proses pembelahan oleh akar, yang merupakan suatu bentuk
pelapukan secara fisika,
b. asam dari tumbuhan, suatu bentuk pelapukan secara kimia.

4. Hasil Proses Pelapukan


Tanah yang menutupi permukaan bumi terbagi menjadi dua
berdasarkan proses pembentukannya: tanah residual dan tanah
terangkut. Tanah residual adalah hasil dari pelapukan atau
dekomposisi batuan atau tipe tanah lain yang pada prinsipnya
tetap berada pada tempatnya pada waktu mereka terbentuk. Jika
tanah berpindah ke lokasi yang baru dengan cara pengangkutan
(air yang mengalir, es, gravitasi atau angin) disebut sebagai tanah
terangkut.
5. Terbentuk Tanah Residual

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


40
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Di Indonesia, tanah residual terdapat di sebagian besar daerah


dengan topografi pegunungan, perbukitan dan yang
bergelombang dan ditandai oleh warna merah atau coklat sebagai
hasil dari proses lateritisasi. Tanah residual terdiri dari tanah
berbutir halus kelanauan atau kelempungan, yang memiliki
konsistensi medium sampai dengan keras dan menampakkan
adanya pelapisan atau horison.

6. Tanah Terangkut atau Sedimentasi


Jika tanah berpindah ke lokasi yang baru melalui cara
transportasi, maka disebut sebagai tanah terangkut. Jenis
transportasi dan lingkungan pengendapannya, cukup
berpengaruh pada sifat dari endapan tersebut. (Gambar ):
a. tanah yang diendapkan oleh udara,
b. tanah yang diendapkan oleh es atau tanah yang diendapkan
oleh air.
c. tanah yang diendapkan akibat gravitasi,
d. abu vulkanik,

Gambar 33. Proses terangkutnya tanah yang membentuk sedimentasi


endapan

Dari lima jenis tanah terangkut hanya 3 jenis yang banyak ditemui
di Indonesia, dan ciri-cirinya dijelaskan di bawah ini.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


41
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

a. Abu Vulkanik
Tanah yang berasal dari abu vulkanik terdapat di sebagian
besar dari pulau-pulau vulkanik di Indonesia. Abu vulkanik,
yang sebagian besar terdiri dari partikel berukuran lanau yang
bercampur dengan bongkahan berukuran besar dan terdapat
di sebagian besar daerah perbukitan, telah mengalami
pelapukan lebih jauh dengan membentuk tanah vulkanik
residual.

b. Endapan Koluvial
Endapan tanah, yang telah mengalami pemindahan akibat
gravitasi, disebut sebagai endapan koluvial. Ukuran sedimen
tertentu yang dipindahkan oleh gravitasi, akan berkurang
melalui tumbukan, membentuk partikel bersudut berukuran
besar dengan gradasi yang jelek. Endapan longsoran, aliran
lumpur, dan lawina membentuk tanah jenis ini. Tanah ini
terdiri dari tanah berbutir halus sampai dengan bongkahan
dan mungkin mengalami pelapukan lebih lanjut untuk
membentuk tanah residual yang baru.

c. Tanah yang Diendapkan oleh Air


Tanah yang diendapkan oleh air meliputi endapan alluvial dan
endapan marine. Endapan ini terdapat di dataran aluvial,
pantai, dan endapan delta di sebagian besar pulau-pulau besar
seperti Jawa, Sumatra, Kalimantan dan Papua Barat. Bagian
atas dari endapan ini sebagian besar merupakan endapan
Holosen dan bagian bawah lapisan ini biasanya merupakan
lapisan yang lebih keras yang berasal dari pengendapan yang
lebih tua yaitu pada jaman Pleistosen.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


42
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Pengendapan bahan yang berasal dari degradasi partikel yang


lebih besar terjadi bersamaan dengan pengendapan material
melayang-layang dari partikel mineral lempung, lanau dan
organik yang dihasilkan dari proses kimia dalam air. Jika
pengendapan berlangsung pada air tawar, akan dihasilkan
endapan lakustrin. Bila Elektrolitnya rendah, maka laju
pengendapan akan rendah, dan pemisahan partikel akan
terjadi. Partikel lanau dan partikel yang lebih besar dari
lempung akan mengendap dan keluar dari suspensi satu per
satu, sementara partikel yang lebih kecil tetap berada dalam
bentuk gumpalan-gumpalan. Tanah potensi longsor yang
diendapkan oleh air bisa juga ditemukan sebagai hasil dari :
a. longsoran baru, yang menghasilkan koluvial yang basah,
b. lahan irigasi, terutama untuk padi,
c. sampah dan lumpur buangan.
Jenis tanah tersebut dapat menimbulkan masalah tertentu,
atau membutuhkan tindakan-tindakan khusus dalam
penanganannya, dan tidak akan dibahas dalam Modul ini.

7. Reaksi kimia/fisika
Reaksi kimia dan fisika sangat mempengaruhi perubahan
karakteristik properties suatu material baik untuk tanah dan
batuan. Khusus untuk tanah maka bilamana terkandung unsur
mineral lempung maka akan akan sangat dipengaruhi oleh
perubahan muai/susut nya dan untuk batuan akan
mempengaruhi kekuatan struktur batuan tersebut.

Reaksi kimia dan hubungannya dengan curah hujan dan air tanah
yang dapat memicu proses pelapukan diperlihatkan pada diagram
pelarutan pada Gambar 34. Reaksi kimia yang berkaitan dengan
pelapukan adalah:hidrasi, hidrolisis, oksidasi, reduksi, karbonasi.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


43
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 34. Diagram Pelarutan

Reaksi kimia ini dapat membentuk proses pelapukan yang


dominanya berada di daerah yang memiliki curah hujan dan
temperatur yang tinggi karena:

a) semua reaksi kimia akan dipercepat pada temperatur yang


tinggi. Setiap kenaikan suhu sebesar 10ºC akan mengakibatkan
dua sampai tiga kali lipat kenaikan laju reaksi,
b) curah hujan yang tinggi akan menghasilkan suplai air yang
banyak, yang menyebabkan produk pelapukan menjadi
larutan, mengangkut lebih jauh, dan membantu beberapa
reaksi kimia.

8. Nilai Indeks
Pada umumnya, batas cair suatu lempung akan semakin
berkurang berurutan mulai dari monmorilonit, atapulgit, ilit,
haloysit, kaolinit seperti yang diperlihatkan pada Tabel 4.

Tabel 4. Plastisitas Mineral Lempung (Attewel, 1976; Lambe & Whitman,


1969)

Mineral Ion yang Dapat Batas Batas Batas


Ditukar Plastis Cair Susut
%
% %
Kaolinit Li 28-33 37-67
Na 26-32 29-52 26.8
K 28-38 35-69
Ca 26-36 34-73 24.5
Mg 28-31 39-60 28.7
Fe 35-37 56-59 29.2
Haloysit Li 37 49
(2H2O) Na 29 56

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


44
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran
K 35 57
Ca 38 65
Mg 47 65
Haloysit Li 47 49
Na 54 56
(4H2O) K 55 57
Ca 58 65
Mg 60 65
Monmorilonit Li 59-80 292-638
Na 54-93 280-710 9.9
K 57-98 108-660 9.3
Ca 63-81 123-510 10.5
Mg 51-73 128-410 14.7
Fe 73-75 140-290 10.3
Ilit Li 38-41 63-89
Na 34-53 59-120 15.4
K 40-60 72-120 17.5
Ca 36-45 69-100 16.8
Mg 35-46 71-95 14.7
Fe 46-49 79-110 15.3
Atapulgit Li 103 226
Na 100 212
K 104 161
Ca 124 232
Mg 109 179 7.6
H 150 270

Gambar 35. Hubungan antara PI dan LL beberapa tanah lempung

9. Aktifitas Lempung
Tingkat keaktifan suatu lempung, A didefinisikan sebagai Indeks
Plastisitas/Kadar Lempung dan penetapan tingkat keaktifan dapat
dilihat pada Tabel . Tingkat keaktifan memberikan suatu ukuran
prilaku mineral lempung alami berdasarkan unsur yang
terkandung.
Tabel 5.Tingkat keaktifan tipikal untuk berbagai jenis unsur yang
terkandung dalam mineral lempung

Mineral Aktifitas, A Perilaku


Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
45
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Kwarsa 0 Tidak aktif

Kalsit 0.2 Tidak aktif

Kaolinit 0.4 Tidak aktif

Ilit, Klorit dan Campuran 0.9 Normal


Mineral

Ca Monmorilonit 1.5 Aktif

Na Monmorilonit >5 Aktif

Angka tingkat keaktifan yang lebih tinggi menunjukkan


pengaruhnya terhadap kemantapan lereng dikarenakan material
tanah menunjukkan karakteristik properties:
a. Mempunyai kapasitas penyimpanan air lebih tinggi,
b. Memberikan kesempatan lebih besar untuk mengembang atau
menyusut,
c. Mempunyai masalah konsolidasi lebih besar,
d. Mempunyai sifat kapasitas penggantian kation lebih tinggi,
e. Mempunyai nilai permeabilitas lebih rendah,
f. Mempunyai kuat geser lebih rendah.

10. Permeabilitas
Permeabilitas dan laju konsolidasi mineral-mineral lempung yang
berbeda, ditunjukkan pada Tabel .

Tabel 6. Permeabilitas Relatif Mineral Lempung Utama

Kaolinit Ilit Monmorilonit

Permeabilitas
Relatif Tinggi Medium Rendah
Laju Konsolidasi Tinggi Medium Rendah

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


46
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

11. Hidrasi
Proses ini terjadi bolak-balik. Contohnya, anhidrit jika muncul
dekat permukaan akan menyerap air dan membentuk gipsum
akan terjadi ekspansi.

12. Hidrolisis
Penambahan air yang permanen. Contohnya: Feldspar + Air =
Kaolinit + SiO2

13. Oksidasi/Reduksi
Yang paling menonjol dari proses ini adalah oksidasi dan reduksi
dari besi. Oksidasi menghasilkan oksida besi yang membuat tanah
berwarna merah-coklat. Pada lingkungan reduksi, seperti di
bawah muka air tanah, besi akan berubah menjadi sulfida dan
memiliki karakteristik warna abu-abu tua atau hitam.

2.4.2.2.4 Kondisi Lereng Lereng Tanah


Reaksi kimia/fiska mempengaruhi perubahan Muai dan Susut tanah
antara lain disebabkan terjadinya proses hidrasi dan oksidasi sehingga
pada lereng tanah yang mengandung mineral lempung maka air akan
ter-absorbsi oleh mineral lempung, sehingga kadar air meningkat. Hal ini
biasanya diikuti dengan penurunan nilai kohesi, contohnya lempung
montmorillonit yang sangat rentan terhadap muai susut akibat siklus
basah dan kering.
Penyusutan tanah lempung khususnya yang mengandung unsur
monmorillonit, akibat pengeringan dapat menimbulkan retakan susut
sehingga kuat geser tanah menurun dan memberi kesempatan air
mengalir masuk ke dalamnya (Error! Reference source not found.36).

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


47
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 36. Perubahan Kekuatan Geser Tanah Sepanjang Bidang Longsoran

1) Bertambahnya Tegangan air pori akibat hujan


a) Berat isi tanah lempung akan bertambah karena mengalami
penjenuhan melalui resapan yang terjadi melalui bidang
rekahan dan sifat hisapan osmotic lempung.
b) Timbulnya daya apung pada kondisi jenuh sehingga
menurunkan tegangan efektif antar butiran tanah terutama
pada tanah yang mengandung mineral lempung, sehingga
terjadi perubahan kuat geser yang menurun (Gambar 37).

Gambar 37. Perubahan Kekuatan Geser Tanah Pada Waktu Hujan Akibat
Peningkatan Muka Air Tanah & Penjenuhan Perlapisan Tanah

2) Erosi oleh air pada tanah lempung


Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
48
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Erosi oleh air menyebabkan timbulnya kondisi "dispersive" atau


terbentuknya rongga yang dapat terisi udara saat kering dan terisi
air kembali pada saat basah, sehingga menaikkan tegangan air
pori yang dampaknya menurunkan kuat geser tanah. Adanya
perubahan tegangan air pori ini yang diakibatkan oleh kenaikan
muka air tanah, misalnya:
a) Karena air hujan akan mempengaruhi perubahan muka air
tanah pada suatu kolam atau kondisi muka air tanah dipinggir
jalan yang berdampak tiba-tiba naik saat hujan.
b) Kenaikan air pada saat pengisian air pada waduk, sehingga
mempengaruhi tegangan air porinya sehingga menyebabkan
terjadinya longsoran pada kolam (Gambar 38).

Gambar 38. Peningkatan Tekanan Air Pori Pada Bidang Longsoran Karena
Perubahan Muka Air Tanah Bebas Waktu Pengisian Air Waduk

3) Perubahan Sistem Pembebanan


Perubahan sistem pembebanan; antara lain karena tegangan
tanah berkurang. Pada kondisi ini lapisan tanah lempung
terkonsolidasi lebih dan terkonsolidasi sangat lebih yang
sebelumnya telah dibebani lapisan diatasnya, kemudian lapisan
alas tersebut digali (dibuang). Kemudian terjadi perubahan beban
pada lapisan lempung yang menyebabkan berkurangnya kuat
geser tanah. Sistematika penyebab gerakantanah/longsoran dan

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


49
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

prinsip dalam menjaga stabilitasnya dari peristiwa maupun


ditinjau dari konsepsi faktor keamanan sebagai berikut:
a) Penggalian pada bagian mahkota lereng akan lebih efektif
untuk meningkatkan stabilitas, walau kemungkinan akan
terjadi longsoran dibagian atasnya krn peerubahan sudut
lereng aman terhadap jenis tanahnya (Gambar 39).
b) Prinsip penambahan beban pada daerah potensi longsor
antara di bagian mahkota dan bagian kaki lereng lebih
menguntungkan pada bagian kaki lereng karan akan berfungsi
sebagai beban kontra walau kemungkinan menyebabkan
beban pada lereng dibawahnya (Gambar 40).

Gambar 39. Ilustrasi stabilitas lereng terhadap galian pada bagian mahkota dan
kaki lereng (Graphic by Rex Baum, U.S. Geological Survey.)

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


50
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 40. Ilustrasi stabilitas lereng terhadap penmbahan beban pada


mahkota dan kaki lereng (Graphic by Rex Baum, U.S. Geological Survey)

c) Perubahan muka air tanah akan mempengaruhi stabilitas lereng dan


diperlihatkan pada Gambar yang menjelaskan bila air tanah yang tinggi
maka akan meningkatkan beban dan mengurangi tegangan geser pembentuk
lereng, sedangkan muka air tanah rendah maka akan mengurangi beban dan
meningkatkan tegangan geser pembentuk lereng.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


51
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 41. Pengaruh muka air tanah (tinggi dan rendah) terhadap kontribusi
terhadap stabilitas lereng.

2.4.2.2.5 Kondisi Lereng Batuan


Lereng batuan akan berpotensi mengalami longsor bila kekuatan
material baik secara individual fragment batuan (rock fragment) nya
maupun secara terintegrasi antara hubungan dan ikatan fragmen
batuan berkurangnya tingkat stabilitasnya dan mempengaruhi
pergerakannya seperti diperlihatkan pada Gambar 42.
1) Berkurangnya kekuatan material - Decrease of material strength
(weathering, Change in state of consistency)
2) Perubahan daya ikatan antar butirrannya - Changes in intergranular
forces (pore water pressure, solution)
3) Perubahan struktur batuan - Changes in structure (decrease strength
in failure plane, fracturing due to unloading)
Gangguan dalam yang mempengaruhi kemantapan batuan oleh
beberapa faktor antara lain: geometri lereng, struktur geologi, kondisi
air tanah, sifat fisik dan mekanik batuan serta gaya-gaya yang bekerja
pada lereng.
1) Geometri Lereng
Kemiringan dan tinggi suatu lereng sangat mempengaruhi
kemantapannya. Semakin besar kemitingan dan tinggi suatu lereng,
maka kemantapannya semakin kecil.
2) Struktur Batuan
Struktur batuan yang sangat mempengaruhi kemantapan lereng
adalah bidang-bidang sesar, perlapisan dan rekahan. Struktur batuan
tersebut merupakan bidang-bidang lemah dan sekaligus sebagai
tempat merembesnya air, sehingga batuan lebih mudah longsor.
3) Sifat Fisik dan Mekanik Batuan
Sifat fisik batuan yang mempengaruhi kemantapan lereng adalah :
bobot isi (density), porositas dan kandungan air. Kuat tekan, kuat

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


52
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

tarik, kuat geser, kohesi dan sudut geser dalam merupakan sifat
mekanik batuan yang juga mempengaruhi kemantapan lereng.
a) Bobot Isi
Bobot isi batuan akan mempengaruhi besarnya beban pada
permukaan bidang longsor. Sehingga semakin besar bobot isi batuan,
maka gaya penggerak yang menyebabkan lereng longsor akan
semakin besar. Dengan demikian, kemantapan lereng tersebut
semakin berkurang.
b) Porositas
Batuan yang mempunyai porositas besar akan banyak menyerap air.
Dengan demikian bobot isinya menjadi lebih besar, sehingga akan
memperkecil kemantapan lereng.
4) Kondisi ke-air-an
Semakin besar kandungan air, maka tekanan air pori menjadi besar
juga dalam batuan akan mulai berubah karakteristik propertisnya.
Dengan demikian kuat geser batuannya akan menjadi semakin kecil,
sehingga kemantapannya pun berkurang dan mengalami
ketidakstabilan atau pergerakan (longsor).

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


53
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 42. Tipe Gerakan Batuan

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


54
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Rangkuman

Lereng terdiri atas lereng alam dan lereng buatan, sedangkan longsoran
dikelompokkan berdasarkan tipe dan bentuk serta penyebab terjadinya longsoran
tersebut.

Latihan

Uraikanlah jenis lereng dan longsoran serta penyebab terjadinya longsoran dimasing-
masing daerah yang disesuaikan dengan hal-hal yang telah dijelaskan dalam bab ini!

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


55
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

3 KEGIATAN BELAJAR 2
PERGERAKAN LONGSORAN

Setelah mengikuti pembelajaran ini peserta mampu memahami pengertian dan


ruang Lingkup pergerakan longsoran yang merupakan pergerakan masa tanah atau
batuan yang percepatannya dipengaruhi oleh beberapa faktor morfologinya

Pergerakan longsoran dapat diketahui dari kecepatan pergerakannya yang


merupakan pergerakan massa tanah/batuan secara gravitasi yang dipicu oleh
bertambahnya beban termasuk air, berkurangnya kekuatan geser penahan beban
karena pengaruh naiknya tegangan air pori, perubahan morfologi dan lingkungan,
geologi stuktur yang berkembang dan faktor adanya magnitude percepatan akibat
ke-gempa-an. Pergerakan longsoran dibagi menjadi tiga kategori, yaitu pergerakan
lambat, pergerakan sedang dan pergerakan cepat. Penggolongan longsoran atau
disebut “landslide” imeliputi pergarakan massa tanah (mass movement), longsoran
lereng (slope failure) dan longsoran tipe longsoran lainnya yang menimpa tanah
serta longsoran batuan yang tentunya mempunyai pergerakan (kecapatan dan tipe
mekanisme longsoran yang berbeda seperti diperlihatkan pada Gambar 43.

Gambar 43. Tipikal longsoran yang berdampak pada beberapa bangunan infrastruktur: Jalan,
perumahan dan bangunan lainnya

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


56
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

3.1 Percepatan Pergerakan


Beberapa jenis pergerakan dapat diidentifikasi melalui kadar air dan kecepatan
pergerakan seperti ditunjukkan pada Gambar 44.

Gambar 44. Percepatan Pergerakan

3.2 Pergerakan Lambat

Pergerakan lambat terjadi selama 0.3 m tiap 5 tahun atau 1.5 m/tahun serta
meliputi rangkak/rayapan dan solifluction. Rangkak adalah pergerakan terus
menerus pada kondisi tegangan konstan, sedangkan solifluction adalah
pergerakan debris karena faktor geologi dan pengaruh lingskungan termasuk air
dan aktifitas manusia. Dilapangan identifikasi adanya pergerakan lambat
ditandai dengan mulainya adanya retakan-retakan tanah dipermukaan serta
miringnya tiang-tiang dan pohon-pohon.
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
57
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

3.2.1 Aliran tanah lambat (Creep Flow)

Pergerakan aliran tanah yang mengalami penjenuhan dan mulai menunjukkan


adanya tendensi rekahan yang lama-kelamaan setelah rekahan terisi air maka
mulai bergerak dan disebut longsoran aliran tanah lambat (creep) seperti
diperlihatkan pada Gambar 45.

Gambar 45. Longsoran Aliran Tanah Lambat (Creep Flow)

3.2.2 Aliran Tanah (Flow demafrost) di Daerah Pegunungan


Longsoran aliran tanah karena mengalami keruntuhan dibagian rongga pada
lapisan stratifikasinya digolongkan sebagai longsoran demafrost dan umumnya
terjadi didaerah pegunungan dan pantai seperti diperlihatkan pada Error!
Reference source not found.46.

Gambar 46. Aliran Tanah (Flow Demafrost)

3.3 Pergerakan Sedang


Pergerakan sedang terjadi selama 1.5 m/tahun atau 0.3 m/menit dan
mencakup beberapa pergerakan sebagai berikut:

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


58
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

3.3.1 Aliran tanah/lumpur (earth flows),


Aliran tanah/lumpur yang diindikasikan sebagai pergerakan lambat dapat
dideteksi dengan mudah. Hal ini biasanya terjadi pada tanah yang kadar airnya
terus bertambah. Penambahan kadar air yang terus menerus ini menyebabkan
terjadinya aliran lumpur (mud flow). Longsoran aliran tanah ini dapat
dikelompokkan menjadi: Longsoran tanah yang sifatnya menyebar (Gambar
47), Longsoran Aliran berupa aliran debris (Error! Reference source not
found.48), Longsoran Rotasi; longsoran yang bidang longsornya merupakan
bentuk rotasi serta dapat berupa rotasi berjenjang/ Multiple Rotational
(Gambar49), Longsoran Translas; longsoran yang bergerak sepanjang lereng
dan material yang mengalami longsor berupa bahan rombakan dan tanah yang
mempunyai bentuk bidang longsor translasi (Gambar 50).

Gambar 47. Longsoran Meyebar (spread landslide)

Gambar 48. Longsoran Aliran (Flow Landslide)

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


59
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 49. Longsoran Rotasi

Gambar 50. Longsoran Translasi

3.3.2 Runtuhan debris (debris slide)


3.3.2.1 Longsoran Lahar
Runtuhan debris juga dapat digolongkan sebagai pergerakan lambat
selama material ynag bergerak tak terkonsolidasi terlebih dahulu atau
relatif kering. Material runtuhan debris biasanya lebih besar
dibandingkan denganmaterial aliran tanah/lumpur (Gambar 51). Debris
merupakan kumpulan massa tanah, atau tanah tercampur fragmen
batuan, yang berpindah di sepanjang permukaan datar yang miring.
Runtuhan debris terjadi secara progresif dan dapat berkembang menjadi
“rock avalanche” atau aliran yang tiba-tiba meluncur cepat.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


60
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 51. Longsoran Lahar

3.3.2.2 Longsoran Tanah (earth flow)

Runtuhan ini sering terjadi pada tanah colluvial atau residual yang
terletak di atas permukaan batuan dasar yang miring. Mula-mula terjadi
rekahan (tersier crack) yang kemudian bertambah lebar dan akhirnya 1
blok atau lebih tanah/batuan akan meluncur kebawah.
Runtuhan akan terus terjadi hingga mencapai “upper slope” (lereng
atas). Proses terjadinya runtuhan debris pada batuan dapat dilihat pada
Gambar 52.

Gambar 52. Longsoran tanah (earth flow)

3.4 Pergerakan Cepat

Pergerakan cepat terjadi selama > 0.3 m/menit serta terdiri dari debris
avalanche dan rock falls.
3.4.1 Debris avalanche

Debris avalanche adalah tipe perpindahan tanah/batuan yang sangat cepat


yang diawali dengan hancuran di sepanjang permukaan runtuhan. Penyebab
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
61
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

utamanya adalah rembesan air tanah yang besar, curah hujan tinggi, gempa
bumi atau rayapan yang berkembang sedikit demi sedikit dari suatu perlapisan
batuan. Umumnya keruntuhan terjadi tanpa didahului oleh tanda-tanda serta
tidak terduga terjadinya dan dampak kerusakan yang ditimbulkannya pada
daerah permukiman sangat parah. Umumnya debris avalanche terjadi pada
tanah residual di daerah pegunungan yang berlereng curam (Gambar 53).
Proses terjadinya aliran debris sama dengan terjadinya debris avalanche.
Perbedaan terletak pada jumlah kadar air materialnya. Pada aliran debris,
kadar air materialnya cukup besar sehingga membawa debris mengalir seperti
cairan kental (slurry). Penyebab utama terjadinya aliran debris adalah curah
hujan tinggi dan erosi permukaan yang bear. Aliran debris umumnya terjadi
pada tebing-tebing sungai curam (steep gullies).

Gambar 53. Tipe Gerakan Keruntuhan Lereng Debris

3.4.2 Jatuh bebas batuan (rock falls) dan penjungkiran (toppling rocks)
Jatuh bebas batuan mengakibatkan terbentuknya akumulasi batuan pada
dasar lereng yang disebut juga longsoran talus (Gambar 54) dan longsoran
jungkiran batuan (Gambar 55).

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


62
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 54. Longsoran Jatuhan Batuan

Gambar 55. Longsoran Jungkiran Batuan

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


63
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Rangkuman
Rangkuman
Dalam bab 3 ini diuraikan kriteria pergerakan longsoran antara pergerakan lambat,
pergerakan medium dan pergerakan cepat serta berbagai tipe longsoran baik tanah
maupun batuan.

Latihan
Latihan
Buatlah diskripsi longsoran terhadap pergerakannya, percepatan serta contohnya
pada lereng tanah dan batuan!

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


64
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

4 KEGIATAN BELAJAR 3
KLASIFIKASI GERAKAN MASSA TANAH

Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta mampu memahami dan menjelaskan


klasifikasi gerakan masa tanah dan pola pergerakannya, serta proses terjadinya
longsoran dengan memperhatikan karakteristik propertis tanah/batuan penyusun
lereng.

4.1 Pergerakan Massa Tanah


Bergeraknya material tanah/batuan dalam bentuk padat atau semi–viscous
disebut sebagai pergerakan massa. Pergerakan massa ini analog dengan
bergeraknya suatu blok pada bidang miring (Gambar 56). Apabila gaya akibat
gravitasi maka beban akan bergerak (W sin ) dan melebihi kuat geser penahan
lereng (R=c.A + W cos .tan),
maka material akan bergerak.

Dimana  = sudut geser dalam tanah

Gambar 56. Analogi Gerakan Massa di Lereng

Klasifikasi gerakan massa tanah/batuan dibagi ke dalam dua kelompok


berdasarkan pola pergerakan dan kecepatan pergerakan. Untuk lebih jelasnya
lihat Gambar 57 dan berikut penjelasan secara ringkas:

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


65
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

1) Berdasarkan Pola Gerakan yang selanjutnya teridentifikasi sebagai Lereng


Tanah, Lereng Batuan dan Lereng Kombinasi antara Tanah dan Batuan
2) Berdasarkan kecepatan Pergerakan masa Tanah/Batuan yang mencirikan
tingkat keaktifannya sehingga perlu diketahui guna menentukan prioritas
penanganannya.

Gambar 57. Klasifikasi Pergerakan Massa Tanah/Batuan

Dalam mengklasifikasi longsoran dilakukan terhadap beberapa tahapan yang


satu dengan lainya saling terintegrasi dan tidak dapat dipisahkan, yaitu:
1) Material: Rock, Soil Lithology, Structure Geology, Geotechnical properties
2) Geomorphic attributes: Weathering, Slope Type forms
3) Landslide geometry: Depth, Length, Height etc.
4) Type of movement: Fall, Slide, Flow etc
5) Climate on the Site Location: Tropical, Periglacial etc.
6) Water Patern of Geohidrology: Dry, wet, saturated
7) Speed of movement: Very slow, slow etc.
8) Triggering mechanism: Earthquake, Rainfall etc.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


66
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

4.2 Pola Pergerakan


4.2.1 Pergerakan Lereng Tanah
Klasifikasi berdasarkan pola pergerakan terbagi dalam tiga jenis, yaitu gelincir
(slide), jatuhan (fall) dan aliran (flow) dan diperlihatkan pada Gambar 58.a,
sudah mengalami retakan yang diakibatkan adanya pengurangan beban
penahan pada kaki lereng pada Gambar 58.b dan akhirnya terjadi longsoran
pada Gambar 58.c, dengan ciri:
a) Gelinciran yang berproses karena penjenuhan lereng sehingga terjadi
retakan dan ber-potensi untuk longsor.
b) Jatuhan yang berproses karena penggalian yang berpotensi hilangnya
tahanan lateral dan bila ditambah dengan keberadaan air tanah maka akan
berpotensi untuk longsor.
c) Aliran yang berporses dari keruntuhan lereng akibat nilai kuat geser penahan
stabilitas lereng mengalami penurunan.
d) Pemicu pergerakan umumnya dipicu oleh keberadaan air tanah yang secara
nyata akan menjadikan tambahan beban pada lereng dalam membentuk
stabilitas internalnya.
e) Pemicu lainnya adalah curah hujan dan sistem pola aliran yang akan
mempengaruhi tingkat stabilitas yang mempengaruhi secara eksternalnya.

Gambar 58. Tipikal Pola Longsoran pada Lereng Tanah

4.2.2 Pergerakan Lereng Batuan


Beberapa kasus yang digolongkan dengan klasifikasi pola longsoran batuan
dapat dikelompokkan menjadi sebagai berikut:
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
67
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

1) Batuan yang masih terlihat secara visual masih cukup kokoh (massif)
fragment batuannya tetapi stabilitasnya dikontrol oleh keberadaan kekar
yang mempengaruhi stabilitas lereng. Kekar-kekar yang terdapat pada
kondisi ini dipengaruhi oleh teridentifikasinya struktur geologi yang
berkembang (Gambar 59).
2) Batuan stabilitasnya sudah tidak dapat dikontrol oleh keberadaan kekar
tetapi oleh faktor tingkat pelapukan yang mendominasi sehingga mengontrol
stabilitas lerengnya seperti sudut lereng, ketinggian lereng dan faktor
kekerasan batuan serta faktor air yang menjadi trigger pemicunya (Gambar
60).

Loncuran Batuan karena bidang


perlapisan searah lereng

Jungkiran Batuan karena bidang


Longsoran Baji (Wedge Failure) perlapisan tegak lurus lereng

Dikontrol oleh perpotongan joint Longsoran Luncuran dan Jungkiran Batuan


kekar yang dominan.
Dikontrol oleh variabilitas kedudukan joint kekar yang
sangat rancu
Gambar 59. Satabilitas Lereng Batuan dikontrol oleh Keberadaan Susunan Kekar (Joint)

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


68
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Debris Batuan

Stabilitas dikontrol oleh:


Runtuhan batuan
a) Kondisi kekar (joint fracture) batuan mengontrol
Stabilitas dikontrol oleh tingkat kondisi kekar stabilitas
(joint fracture) b) Tingkat pelapukan yang terjadi
Gambar 60. Stabilitas Lereng Batuan dikontrol oleh Tingkat Kondisi Kekar (Joint Fractur dan
Tingkat Degradasi utk menjadi lapuk

4.2.3 Pergerakan Lereng terhadap geologi satuan batuan pembentukannya


Pola pergerakan lereng berupa longsoran tanah/batuan dikarenakan proses
geologi pembentukannya terutama yang telah mengalami sedimentasi maka
kontrol stabilitasnya dipengaruhi oleh beberapa hal sebagai seperti
diperlihatkan sebagai berikut:

1) Pola Longsoran pada Lapisan Endapan yang telah ter-sedimentasi (Gambar


61)
2) Pola longsoran pada lapisan residual yang telah mengalami lapukan batuan
ditempat (Gambar 62).
3) Pola Longsoran Rotasi dan Translasi: Umumnya terjadi pada lapisan
tanah/batuan baik berupa endapan yang telah tersedimentasi maupun
residual lapukan ditempat.
a) Pola Rotasi bilamana terbentuk pada satu kondisi longsoran karena
dipengaruhi oleh sudut lereng dan ketinggian lereng yang tidak mampu
membentuk stabilitas dimana beban tanah jenuh tidak mampu didukung
oleh kuat geser-nya.
b) Pola translasi bilamana terbentuk lereng landai yang pada kondisi jenuh
mulai terganggu stabilitasnya pada suatu tempat karena beban tanah

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


69
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

jenuh tidak mampu didukung oleh kuat geser-nya sehingga material


longsor menjadi beban terhadap lereng dibawahnya (Gambar 63).
Longsoran translasi ini kadang-kadang merupakan longsoran yang
terbentuk oleh hubungan kombinasi longasoran rotasi (multiple
rotational slides).

Pola Longsoran yang terjadi pada


lapisan endapan sedimentasi
karena:

1) Lapisan tanah lempung


dengan sisipan batu pasir
2) Lapisan batu pasir tipis
sebagai drainase sehingga
berpotensi menjenuhkan
lapsan tanah lempung
Longsoran dijumpai pada batuan sedimen baik di perbukitan tersebut.
maupun pegunungan

Gambar 61. Pola Longsoran pada Lapisan Endapan yang telah ter-sedimentasi

Pola longsoran terdiri komposisi


batuan vulkanik terdiri dari
Nendatan Batuan dan Tanah:

1) Terbentuk pada tanah residual


(residual soil) yang berasal dari
lapukan batuan vulkanik
ditempat
2) Dijumpai pada didaerah bukit
dan pegunungan

Gambar 62. Pola Longsoran pada Tanah Residual lapukan batuan vulkanik

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


70
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Pola longsoran menyerupai bentuk


translasi dikarenakan:

1) Material berupa lapisan debris yang


mempunyai permeabilitas tinggi
sehingga mudah dialui air
2) Material lapisan debris berada pada
lapisan batuan lempung yang
permeabilitasnya rendah
3) Terdapat aliran air yang masuk ke
material debris
4) Terbentuk bidang longsor pada
batas lapisan debris dan batu
lempung

Gambar 63. Pola Longsoran Rotasi dan Translasi

4.2.4 Pergerakan Lereng berupa Aliran (flow)

Pergrakan lereng yang memicu terjadinya aliran adalah dicirikan oleh adanya
material lepas (batuan yang telah lapuk, tanah dan material lain) yang setelah
mengalami proses penjenuhan akan mengalir seperti sifatnya fluida. Jenis aliran
adalah sebagai berikut:

Aliran pada batuan lapuk termasuk ke dalam deformasi yang terus menerus,
termasuk juga rangkak. Aliran jenis ini umumnya melibatkan rangkak yang
lambat dengan perbedaan pergerakan antara unit –unit yang utuh. Ciri-ciri
pergerakan aliran pada batuan lapuk adalah:
1) terjadi di sepanjang permukaan geser yang tidak saling berhubungan;
2) distribusi kecepatan mirip aliran fluida yang kental.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


71
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Identifikasi adanya pergerakan lereng berupa aliran diperlihatkan pada Gambar


64 dibawah ini dan digolongkan sebagai longsoran regional atau “Debris Flow”
dan longsoran lokal atau “Debris Avalance”.

Gambar 64. Pola Gerakan Longsoran Aliran pada Morfologi Pegunungan

4.3 Proses Terjadinya Longsoran

4.3.1 Perubahan fisika yang terjadi (Physical Causes—Triggers)

Faktor perubahan yang dipengaruhi oleh perubahan fisk material pembentuk


lereng atau stabilitas lereng menurun secara signifikan dikarenakan oleh:
1) Intensitas Curah hujan (Intense rainfall)
a) Pencairan tanah (Rapid snowmelt khususnya didareah bersalju yang
berhubungan dengan percepatan pencairan salju)
b) Proses terjadinya penyerapan air hujan oleh lapisan tanah (Prolonged
intense precipitation)
2) Perubahan muka air tanah yang fluktuatif (drawdown of water table)
3) Dampak Banjir (Flooding)
4) Dampak Gempa Bumi (Earthquake)
5) Dampak Erupsi Gunung (Volcanic eruption)
6) Tingkat pelapukan material (weathering process)

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


72
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

4.3.2 Pengaruh Pelapukan

Mineral-mineral utama dan hasil pelapukannya adalah berupa kwarsa, mika


biotit, felspar. Adapun pelapukan ini berlangsung dalam berbagai cara sebagai
berikut (Gambar 65):

Mineral
Utama Tahap Pelapukan

Kwarsa kwarsa (retak) Kwarsa (lebih retak)


Biotit Besi Oksida Mineral Lempung
Matriks Lempung
Felspar Kelanauan, Matriks Lempung Kelanauan

Gambar 65. Proses terjadinya pelapukan

1) Mineral Primer
Mineral primer yang stabil membentuk fraksi pasir dan lanau, dan yang
paling stabil membentuk kwarsa, diikuti oleh mika muskovit dan felspar.
Mineral sekunder yang stabil membentuk fraksi lempung sebagai berikut:

a) mineral lempung,
b) hidroksida,
c) limonit.

2) Unsur Senyawa yang mempengaruhi pelapukan dan berakibat pada


ketidakstabilan Lereng
Hasil presipitasi dari mineral lempung tersebut adalah menghasilkan
beberapa unsur senyawa yang dapat mengganggu tingkat stabilitas lereng
yaitu: Silika (SiO2), Karbonat, Sulfat, Klorida, Sulfida, Fosfat, dan Silikat.

4.3.3 Kondisi Geologi terhadap satuan Batuan/Tanah (Natural Causes)


Perubahan yang dikibatkan oleh kondisi geologi regional dan local (Geological
causes) yang mempengaruhi stabilitas lereng.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


73
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

1) Lapisan material yang lemah (Weak materials)


2) Tipe lereng yang merupakan
3) lereng dari batuan volkanik (volcanic slopes)
4) lereng dari endapan sedimen (unconsolidated or consolidated marine
sediments).
5) Ketahanan material (Susceptible materials) terhadap terhadap tingkat
pelapukan (weathered materials) yang terjadi.
6) Struktur Geologi
a) Jointed fracture or fissured materials
b) Orientasi ketidakselarasan Batuan (oriented mass discontinuity
(bedding, schistosity, and fauliting)
c) Orientasi perlapisan batuan (oriented structural bidang kontak:
discontinuity fault, unconformity)
7) Permeabilitas tanah/batuan (Contrast in permeability)
8) Kekakuan dan kekerasan tanah/batuan (Contrast in stiffness : stiff, dense
material over plastic materials).

4.3.4 Kondisi Morfologi (Morphological causes)


Keberadaan topografi dibentuk oleh kondisi morfologi yang didomionasi oleh
proses tekronik atau volcano (tectonic or volcanic uplift) sehingga terbentuk
lereng dengan klasifikasi sebagai penyebab yang mempengaruhi stabilitas
morfologi lereng secara regional / permanen karena perubahan iklim atau
temperature yang ditandai dengan dijumpainya:

1) Erosi pada kaki lereng


2) Terdeposisinya material longsoran pada lereng
3) Pohon-an yang tercabut atau telah mengalami rebah
4) Kondisi Geologi yang berkembang termasuk adanya fariabilitas struktur
geologi (Geological causes)
5) Kondisi Morfologi kemiringan lereng (Morphological causes)
6) Kondisi Fisik Mataerial yang yang berubah Physical causes
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
74
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

7) Kondisi berhubungan dengan Aktifitas Manuasia (Human causes)

4.3.5 Perubahan Kondisi Lereng akibat aktifitas Manusia (Human Causes)

Faktor perubahan lereng oleh manusia dalam mewujudkan bangunan


infrastruktur untuk masyarakat dan umum, sehingga dilakukan beberapa tahap
pekerjaan yang dapat mengurangi tingkat stabilitas lereng:

1) Penggalian pada bagian kaki lereng (Excavation of slope on its toe)


2) Penimbunan dengan menggunakan material yang menjadikan tidak stabil
a) Penambahan beban timbunan pada lereng terutama pada bagian atas
b) Membuat kolam atau tampungan air pada lereng atau bagian atas lereng
3) Penebangan pohon pada lereng sehingga menyebabkan air limpasan menjadi
besar dan menjadikan alur yang berkembang menjadi longsoran lereng.
4) Getaran akibat vibrasi pada pemancangan tiang, peledakan dan
pengoperasian alat berat lainya di lereng yang menyebabkan getaran
5) Terdapat beberapa bocoran air pada bangunan lain yang mempengaruhi
kemantapan lereng.

4.3.6 Proses Derajad Pelapukan (degree of weathering processes)

Pelapukan batuan membentuk lempung dan jenis tanah lainnya dengan tiga
cara: kimiawi, fisik dan biologi, seperti dijelaskan pada bagian berikut.

4.3.6.1 Pelapukan Kimia

Pelapukan kimia adalah bentuk pelapukan yang dominan di daerah yang


memiliki curah hujan dan temperatur yang tinggi sehingga
mengindikasikan:
1) semua reaksi kimia akan dipercepat pada temperatur yang tinggi.
Setiap kenaikan suhu sebesar10ºC akan mengakibatkan dua sampai
tiga kali lipat kenaikan laju reaksi,

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


75
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

2) curah hujan yang tinggi akan menghasilkan suplai air yang banyak,
yang menyebabkan produk pelapukan menjadi larutan,
mengangkut lebih jauh, dan membantu beberapa reaksi kimia.
Hubungan antara curah hujan, suhu /temperatur dan pelapukan
diperlihatkan pada Gambar 66.

4.3.6.2 Pelapukan Fisik dan Biologis

Jika tanah berpindah ke lokasi yang baru melalui cara transportasi, maka
disebut sebagai tanah terangkut atau tanah mengalami proses pelapukan
fisik karena mengalami perubahan karakteristik propertisnya selama
proses transportasi. Bilamana tanah tersebut selama proses transportasi
bercampur dengan berbagai jenis vegetasi dan/atau selanjutnya
terendapkan maka akan mengalami dekomposisi akibat proses waktu
yang dialminya, maka digolongkan sebagaii tanah yang telah mengalami
proses pelapukan serta dekomposisi baik secara fisik maupun secara
biologis. Selama proses dan cara yang di-alami material selama
mengalami proses ter-transportasi dan lingkungan pengendapannya
berpengaruh pada sifat karakteristik properties tanah setelah mengalami
deposisi sebagai enadapan tanah.

Ada lima jenis tanah ter-transportasi menurut cara pemindahannya:tanah


yang diendapkan oleh udara, es, gravitasi, proses vulkanik, air dan proses
transportasi yang menggambarkan keberadaan tanah lempung
diperlihatkan pada Gambar 67.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


76
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Gambar 66. Proses Pelapukan yang tejadi vs suhu dan curah hujan

Gambar 67. Proses terjadinya transportasi Tanah lempung

4.3.7 Sifat karakteristik dan Propertis


Sifat teknik yang mencakup karakteristik dan properties tanah dipgunungan
yang signifikan untuk tanah didaerah tropis ditentukan dari besaran parameter
geoteknik: permeabilitas tanah, Nilai Indek properties tanah, yang terdeposisi
sebagai endapan sedimen.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


77
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

4.3.7.1 Sifat Permeabilitas Tanah Lunak


Permeabilitas dan laju konsolidasi tanah yang mengandung
mineral-mineral lempung dengan unsur kaolinite, illite dan
monmorillonite seperti ditunjukkan pada Tabel 7 berbeda dan
diperlihatkan sebagai berikut :
Tabel 7. Nilai permeabilitas dan laju konsolidasi

Kaolinite Illite Monmorillonite

Permeabilitas Relatif Tinggi Medium Rendah

Laju Konsolidasi Tinggi Medium Rendah

4.3.7.2 Nilai Indeks

Mineralogi lempung, elektrolit air pori dan mikrofabrik berpengaruh


terhadap nilai indeks dan sifat teknik lempung. Pada umumnya, batas
cair suatu lempung akan semakin berkurang berurutan mulai dari
monmorilonit, atapulgit, ilit, haloysit, kaolinit terhadap kandungan ion,
batas cair, batas plastis dan batas susut (Tabel 8. Plastisitas Mineral
Lempung (Attewel, 1976; Lambe & Whitman, 1969).
Tabel 8. Plastisitas Mineral Lempung (Attewel, 1976; Lambe & Whitman, 1969)

Mineral Ion yang Dapat Batas Batas Batas


Ditukar Plastis Cair Susut
%
% %

Kaolinit Li 28-33 37-67


Na 26-32 29-52 26.8
K 28-38 35-69
Ca 26-36 34-73 24.5
Mg 28-31 39-60 28.7
Fe 35-37 56-59 29.2

Haloysit Li 37 49
Na 29 56
(2H2O) K 35 57
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
78
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran
Ca 38 65
Mg 47 65

Haloysit Li 47 49
Na 54 56
(4H2O)
K 55 57
Ca 58 65
Mg 60 65

Monmorilonit Li 59-80 292-638


Na 54-93 280-710 9.9
K 57-98 108-660 9.3
Ca 63-81 123-510 10.5
Mg 51-73 128-410 14.7
Fe 73-75 140-290 10.3

Ilit Li 38-41 63-89


Na 34-53 59-120 15.4
K 40-60 72-120 17.5
Ca 36-45 69-100 16.8
Mg 35-46 71-95 14.7
Fe 46-49 79-110 15.3

Atapulgit Li 103 226


Na 100 212
K 104 161
Ca 124 232
Mg 109 179 7.6
H 150 270

Aadapun perubahan nilai indeks (PI dan LL) sangat berperan pada mineral
lempung di daerah tropis dan diperlihatkan pada Gambar 9.

Gambar 9. Perubahan Plastisity Indeks (PI) vs Liquid Limit (LL) untuk tanah Tropis
Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan
79
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

4.3.7.3 Kondisi Keberadaan dan Terbentuknya Lereng

Keberadaan dan terbentuknya lereng dapat diketahui dari dugaan adanya


proses pembentukan yaitu perpindahan tanah atau terdeposisi ditempat.
Jika tanah berpindah ke lokasi yang baru melalui cara transportasi, maka
disebut sebagai tanah terangkut atau ter-transportasi dan lingkungan
pengendapannya disebut sedimentasi dan cukup berpengaruh pada sifat
karakteristik propertisnya. Proses transportasi sehingga terbentuk
sedimentasi lapisan tanah lunak dapat terjadi melalui beberapa cara dan
sifat karekteristik propertisnya dipengaruhi oleh material asalnya
termasuk abu vulkanik, seperti:

1) tanah yang diendapkan oleh udara,


2) tanah yang diendapkan oleh es,
3) tanah yang diendapkan akibat gravitasi,
4) tanah yang diendapkan oleh air.

4.3.7.4 Konsistensi Tanah dengan Parameter Kuat Geser Tak Terdrainase

Dari investigasi geoteknik dilapangan, akan diperoleh hasil uji kuat geser
tanah secara langsung dilapangan yang sangat penting untuk mengetahui
kekuatan tanah. Pengujian dilapangan ini dapat digunakan berbagai
metode uji seperti Sondir (DCP = Dutch Cone Penetriometer), Uji N-SPT
dan Uji kuat geser tanah (Vane-Shear). Beberapa hasil uji yang diperoleh
dengan DCP dan N-SPT oleh beberapa literature telah dituangkan dalam
bentuk table yang juga menggamabarkan nilai konsistensi tanah
problematic seperti diperlihatkan pada Tabel 10 nilai daya dukung tanah
secara umum berdasarkan nilai N-SPT dan DCP (dutch Cone Penetrometer
atau Sondir) yang juga dapat digunakan sebagai acuan dalam menentukan
nilai cohesi undrained secara umum karena kondisi terbentuknya.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


80
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Tabe 10 . Nilai Daya dukung tanah secara umum berdasarkan nilai N-SPT dan DCP
(dutch Cone Penetrometer atau Sondir)

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


81
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Rangkuman
Rangkuman

Klasifikasi gerakan masa tanah pada suatu lereng sangat tergantung dari
pergerakannya yang meliputi percepatan dan proses terjadinya, pola pergerakan
longsoran. Faktor penyebab gerakan tanah dipengaruhi oleh perubahan fisik
material, tingkat pelapukan,kondisi geologi dan morfologi yang juga dipengaruhi oelh
aktifitas manusia. Proses pelapukan dapat terjadi secara kimia maiupun secara fisik
yang selanjutnya mempengaruhi sifat katakteristik dan properties tanah/batuan
penyusun lereng.

Latihan
Latihan

1. Uraikanlah kejadian longsoran dimasing-masing daerah yang Anda dijumpai


dengan mengikuti petunjuk dalam mengklasifikasi gerakan masa tanah/batuan!

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


82
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

5 PENUTUP

Modul 1 ini membahas secara lengakap tentang PENGERTIAN LONGSORAN sebagai


bagian dari Modul Diklat PENANGANAN LONGSOR PADA STRUKTUR JALAN. yang
mencakup mulai dengan STABILITAS LERENG DAN LONGSORAN, PERGERAKAN
LONGSORAN, dan KLASIFIKASI GERAKAN MASSA TANAH. Pengertian longsoran dan
hubungannya dengan stabilitas lereng, karakteristik dan mekanisme longsoran pada
pembangunan infrastruktur Jalan dan Jembatan menjadi pembahasan pertama
dalam modul ini dan lanjykan dengan ruang Lingkup pergerakan longsoran yang
merupakan pergerakan masa tanah atau batuan. Pembahasan akhir dari modul 1 ini
adalah klasifikasi gerakan masa tanah dan pola pergerakannya, faktor penyebab
longsor dengan memeprhatikan karakteristik propertis tanah/batuan penyusun
lereng.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


83
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

DAFTAR PUSTAKA
AASHTO (1988), Manual on Subsurface Investigations, American Association of State
Highway and Transportation Officials, Washington, DC, USA.

AASHTO (1993) Guide for design of pavement structures

AASHTO T 258-81 Standard method of test for determining expansive soils

ASTM D 1452-80 Standard practice for soil investigation and sampling by auger
borings

ASTM D 2113-83 (1993) Standard practice for diamond core drilling for site
investigation

ASTM D 4452-85 (1995) e1 Standard methods for X-Ray radiography of soil samples

ASTM D 4546-90 Standard test methods for one-dimensional swell or settlement


potential of cohesive soils

ASTM Standards (1994), Section 4, Construction : Volumes 04.08 and 04.09, Soils and
Rock, American Society for Testing and Materials, Philadelphia,USA.

Badan Penelitian dan Pengembangan Pekerjaan Umum (1999), Daftar IstilahStandar


Bidang ke-PU-an, Tahun Anggaran 1998/1999, Departemen PekerjaanUmum,
Jakarta, Indonesia.

BS 1377 (1990), Methods of Test for Soils for Civil Engineering Purposes, Parts 1-9,
British Standards Institution, London, UK.

BS 5930 (1981), Code of Practice for Site Investigation, British Standards Institution,
London, UK.

BS 8006 (1995), Code of Practice for Strengthened/Reinforced Soils and OtherFills,


British Standards Institution, London, UK.

BSN Pedoman No.8-2000 (Mei 2000), Penulisan Standar Nasional Indonesia, Badan
Standardisasi Naional.

Cees van Westen, Introduction to landslides Part 1: Types and causes, International
Institute for Aerospace Survey and Earth Sciences (ITC), Enschede, The
Netherlands, E-mail: westen@itc.nl

Direktorat Jenderal Bina Marga (1983), Manual Penyelidikan Geoteknik untuk


Perencanaan Fondasi Jembatan, Badan Penerbit Departemen Pekerjaan
Umum,Jakarta, Indonesia.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


84
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Direktorat Jenderal Bina Marga (1992), Manual Desain Jembatan (Draf), Badan
Penerbit Departemen Pekerjaan Umum, Jakarta, Indonesia.

Direktorat Jenderal Bina Marga (1994), Perencanaan Geometrik Jalan antarKota,


Badan Penerbit Departemen Pekerjaan Umum, Jakarta, Indonesia.

ISO/IEC (1999), International Standard ISO/IEC 17025: 1999 (E),


GeneralRequirements for the Competence of Testing and Calibration
Laboratories, TheInternational Organization for Standardization and the
International Electrotechnical Commission, Geneva, Switzerland.

ISSMFE (1981), International Manual for the Sampling of Soft Cohesive Soils, The
Sub-Committee on Soil Sampling (ed), International Society for Soil Mechanics
and Foundation Engineering, Tokai University Press, Tokyo, Japan.

Japanese Standards Association (1960), Method of Test for Consolidation of Soils,


Japanese Industrial Standard JIS A 1217-1960.

Japanese Standards Association (1977), Method of Unconfined Compression Testof


Soil, Japanese Industrial Standard JIS A 1216-1958 (revised 1977).

Lynn M. Highland, United States Geological Survey, and Peter Bobrowsky (2008), The
Landslide Handbook—A Guide to Understanding Landslides, sirculer
1325,Geological Survey of CanadaU.S. Department of the Interior and U.S.
Geological Survey

Media Teknik No. 2 Tahun XVII (1995), Tata Istilah Teknik Indonesia, No. ISSN 0216-
3012.

Muhammad Noorwantoro, Runi Asmaranto, Donny Harisuseno (2013); ANALISA


KAWASAN RAWAN BENCANA TANAH LONGSOR DI DAS UPPER BRANTAS
MENGGUNAKAN SISTEM INFORMASI GEOGRAFI, Jurusan Teknik Pengairan
Fakultas Teknik Universitas Brawijaya Jalan MT. Haryono 167, Malang 65145,
Indonesia

NAVFAC (1971), Design Manual: Soil Mechanics, Foundations and EarthStructures,


Dept of Navy, USA.

Pedoman Pengendalian Pemanfaatan Ruang di Kawasan Rawan Bencana Longsor


KLASIFIKASI DAN FAKTOR PENYEBAB BENCANA LONGSOR

Pt M-01-2002-B, Panduan geoteknik 3, timbunan jalan pada tanah lunak :


Penyelidikan tanah lunak, pengujian laboratorium

Pt T-08-2002-B, Panduan geoteknik 1, timbunan jalan pada tanah lunak : Proses


pembentukan dan sifat-sifat dasar tanah lunak

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


85
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

Pt T-09-2002-B, Panduan geoteknik 2, timbunan jalan pada tanah lunak :


Penyelidikan tanah lunak, desain dan pekerjaan lapangan

Pt T-10-2002-B, Panduan geoteknik 4, timbunan jalan pada tanah lunak : Desain dan
konstruksi

Pusat Litbang Prasarana Transportasi Bandung, Guideline RoadConstruction over


Peat and Organic Soil, Draft Version 4.0/4.1, Ministry ofSettlement and Public
Infrastructure of the Republic of Indonesia in co-operation with The Ministry
of Transport, Public Works and Water Management (Netherlands), January
2001.

Puslitbang Geologi Bandung (1996), Peta Geologi Kuarter Lembar Semarang,Jawa,


5022-II.

SNI (1990), Metoda Pengukuran Kelulusan Air pada Tanah Zona Tak Jenuhdengan
Lubang Auger, SK-SNI-M-56-1990-F, Dewan Standardisasi Nasional.

SNI (1999), Metoda Pencatatan dan Interpretasi Hasil Pemboran Inti, SNI 03-2436 –
1991, Dewan Standardisasi Nasional.

SNI (1999), Metoda Pengujian Lapangan Kekuatan Geser Baling, SNI 06-2487 – 1991,
Dewan Standardisasi Nasional.

SNI 03-1743, Metode pengujian kepadatan berat untuk tanah

SNI 03-1964, Metode pengujian berat jenis tanah

SNI 03-1965, Metode pengujian kadar air tanah

SNI 03-1966, Metode pengujian batas plastis

SNI 03-1967, Metode pengujian batas cair tanah dengan alat cassagrande

SNI 03-2455, Metode pengujian triaksial A

SNI 03-2812, Metode pengujian konsolidasi tanah satu dimensi

SNI 03-2813, Metode pengujian geser langsung tanah terkonsolidasi dengan drain

SNI 03-2827, Metode pengujian lapangan dengan sondir

SNI 03-2832, Metode pengujian untuk mendapatkan kepadatan tanah maksimum


dengan kadar air maksimum

SNI 03-3420, Metode pengujian geser langsung tanah tidak terkonsolidasi tanpa
drain

SNI 03-3422, Metode pengujian batas susut tanah.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


86
Modul 1 - Pengertian Lereng dan Longsoran

SNI 03-3423, Metode pengujian analisis ukuran butir tanah dengan alat hidrometer

SNI 03-3638, Metode pengujian kuat tekan bebas tanah kohesif.

SNI 03-4153, Metode pengujian penetrasi SPT.

SNI 03-4813, Metode pengujian triaksial untuk tanah kohesif dalam keadaan tanpa
konsolidasi dan drain

SNI 03-6376, Metode prosedur penggalian parit uji

SNI(1999), Metoda Pengujian Lapangan dengan Alat Sondir, SNI 03- 2827 – 1992,
Dewan Standardisasi Nasional.

Diklat Penanganan Longor pada Struktur Jalan


87