Anda di halaman 1dari 4

Tugas 3 Mata Kuliah Penganggaran

Nama :Mulya Hendro

Npm : 041617736

Sesuai dengan wewenang dan tanggungjawabnya, manager pusat investasi tidak hanya
menargetkan laba, tetapi juga investasi untuk mencapai laba.Untuk mengaitkan laba
dengan investasi terdapat dua metode yang sangat umum. Sebutkan dan jelaskan!

Jawaban :

1. Biaya Modal Sendiri – Keputusan Pendanaan dan Investasi

Apa yang dimaksud dengan biaya modal sendiri?

Biaya modal sendiri adalah biaya yang menunjukkan tingkat keuntungan yang
diinginkan oleh pemilik modal sendiri sewaktu mereka bersedia menyerahkan dana
tersebut ke perusahaan.

Bila perusahaan tersebut telah menjual sahamnya di bursa, maka penaksiran biaya
modal sendiri bisa dilakukan.

Bila tidak, estimasi yang dilakukan hanya mendasarkan diri atas referensi usaha yang
sejenis.

Menaksir biaya modal sendiri dengan menggunakan Capital Asset Pricing Model
(CAPM) dengan rumus persamaan sebagai berikut:

Ri = Rt + (Rm +Rt) βi

Keterangan:

Ri = Tingkat keuntungan yang layak untuk saham i


Rt = Tingkat keuntungan bebas risiko
Rm = Tingkat keuntungan portofolio pasar (indeks pasar)
βi   = Beta (risiko) saham i

Semakin besar βi semakin tinggi Ri . di sini Ri tidak lain merupakan biaya modal sendiri
bagi perusahaan yang menerbitkan saham i tersebut.

Perhatikan contoh perhitungan biaya modal sendiri berikut ini:

Misalnya suatu saham diperkirakan mempunyai:

β = 1,20
Rt = 9%
Rm = 17%

Maka biaya modal sendiri untuk perusahaan tersebut adalah:

= 9% + (17% – 9%) 1,2


= 18,6%

Meskipun demikian perlu dingat bahwa β sebesar 1,20 adalah beta dari perusahaan
yang telah menggunakan hutang.

Bila rencana investasi proyek akan dibiayai dengan proporsi hutang yang mungkin berbeda
dengan proporsi hutang ketika diperoleh taksiran beta.

Maka perlu disesuaikan seandainya perusahaan tidak menggunakan hutang terlebih dulu.

Rumus yang digunakan adalah sebagai berikut:

Βiu = βi : [ 1 + (1 – t) ( B:S )]

Di mana:

Βiu = Beta seandainya perusahaan tidak menggunakan hutang


βi = Beta dengan menggunakan hutang tertentu
B = Nilai pasar hutang
S = Nilai pasar modal sendiri
t = Tarif pajak penghasilan

Misalkan bahwa  B/S = 1,00 hal ini berarti bahwa hutang yang digunakan sama besarnya
dengan nilai modal sendiri), dan t = 0,35, maka:

Βiu = 1,20 : [(1 + (1 – 0,35) (1,0)] = 0,73

2. Biaya Hutang (cost of debt) – Keputusan Pendanaan dan Investasi

Apa itu biaya hutang?

Biaya hutang adalah biaya yang menunjukkan berapa biaya yang harus ditanggung oleh
perusahaan karena perusahaan menggunakan dana yang berasal dari pinjaman.

Untuk menaksir berapa besarnya biaya hutang tersebut, maka konsep present value
diterapkan.

Perhatikan contoh dasar keputusan investasi untuk saham dan obligasi berikut:

Suatu perusahaan akan menerbitkan obligasi dengan jangka waktu 10 tahun. Membayar
bunga sebesar 14% per tahun.

Nilai nominal obligasi tersebut adalah Rp 1.000.000.

Saat ditawarkan ke masyarakat, obligasi tersebut hanya laku terjual dengan harga Rp
980.000.

Dalam persoalan ini kita bisa menghitung biaya hutang (diberi notasi kd) sebagai berikut:
Dengan melakukan trial and error bisa dihitung kd  = 14,40%

Faktor pajak perlu diperhatikan dalam menaksir biaya. Karena umumnya pembayaran
bunga bersifat tax deductible, dan penaksiran arus kas untuk penilaian profitabilitas
investasi didasarkan atas dasar setelah pajak.

Maka biaya hutang perlu disesuaikan dengan pajak. Rumus yang digunakan adalah:

K*d = kd (1-t)

Keterangan:

K*d = Biaya hutang setelah pajak


t    = Tarif pajak penghasilan

Dengan menggunakan contoh analisis investasi proyek di atas, bila tarif pajak adalah 35%
maka biaya hutang telah pajak adalah:

K*d = 14,4% (1-0,35) = 9,36%

Angka inilah nanti yang akan digunakan untuk menghitung biaya modal rata-rata
tertimbang bila ada pajak dan pembayaran bunga bersifat tax deductible.

Selain faktor pajak, faktor biaya floatation perlu juga dipertimbangkan.

Bila dalam penerbitan obligasi tersebut dikeluarkan biaya emisi sebesar Rp 20.000 per
lembar obligasi, maka dari Rp 980.000 yang dibayar pemodal/investor hanya Rp 960.000
yang diterima oleh perusahaan.

Kita akan memperoleh kd yang sedikit lebih besar dari 14,4% ketika tidak ada floatation
cost.

Anda mungkin juga menyukai