Anda di halaman 1dari 48

LAPORAN AKTUALISASI

UPAYA PENERAPAN PELAYANAN KEFARMASIAN


KLINIK PADA KEGIATAN VISITE DAN KONSELING
APOTEKER DI UPT PUSKESMAS BRAGOLAN
PURWODADI

DISUSUN OLEH

ANGGRAENI KUSUMARATIH, S. FARM., APT


19930126 201903 2 012
APOTEKER AHLI PERTAMA

PELATIHAN DASAR CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL


GOLONGAN III ANGKATAN III
BALAI PELATIHAN KESEHATAN SEMARANG DI SALAMAN
BADAN PUSAT PELATIHAN SUMBER DAYA MANUSIA
KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA
2019
LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN AKTUALISASI

UPAYA PENERAPAN PELAYANAN KEFARMASIAN KLINIK PADA


KEGIATAN VISITE DAN KONSELING APOTEKER
DI UPT PUSKESMAS BRAGOLAN PURWODADI

Oleh:

Nama : Anggraeni Kusumaratih, S. Farm., Apt.


NIP : 19930126 201903 2 012
Instansi : UPT Puskesmas Bragolan

Telah diseminarkan dan disahkan di Balai Pelatihan Kesehatan Semarang

Pada tanggal 29 Agustus 2019

Mengesahkan,

Penguji, Mentor, Coach,

Asih Kunwahyuningsih, S. Pd., M. Kes dr. Hanuke Ari Rachmawati B, MM Edy Sukiarko, SKM, M. Si
NIP. 196609171992032012 NIP. 19760526 200212 2 006 NIP. 196509191989021003

Mengetahui,
Kepala Bapelkes Semarang

Emmilya Rosa, SKM., MKM


NIP. 197305251997032001

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, karena
berkat rahmat dan karunia-Nya, penulis dapat menyelesaikan Laporan Aktualisasi
dengan judul “UPAYA PENERAPAN PELAYANAN KEFARMASIAN KLINIK
PADA KEGIATAN VISITE DAN KONSELING APOTEKER DI UPT
PUSKESMAS BRAGOLAN PURWODADI”.

Dalam penyusunan Laporan Aktualisasi ini penulis banyak mendapatkan


bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu, pada kesempatan
ini penulis mengucapkan terima kasih kepada :

1. Ibu drg. Nancy Megawati Hadisusilo, M.M, Kepala Badan Kepegawaian


Daerah Pemerintah Kabupaten Purworejo.
2. Ibu dr. Hanuke Ari Rachmawati RB, M.M, pembimbing (mentor)
penyusunan laporan aktualisasi penulis dari UPT Puskesmas Bragolan.
3. Ibu Emmilya Rosa, SKM., MKM., Kepala Balai Pelatihan Kesehatan
Semarang di Salaman.
4. Ibu Asih Kunwahyuningsih, S. Pd., M. Kes, penguji seminar laporan
aktualisasi penulis.
5. Bapak Edy Sukiarko, SKM, M. Si., pembimbing (coach) penyusunan
laporan aktualisasi penulis, sekaligus Pengendali Diklat Latsar CPNS
Golongan III Angkatan III Tahun 2018.
6. Bapak dan Ibu fasilitator (Widyaiswara) dari Balai Pelatihan Kesehatan
Semarang di Salaman.
7. Rekan-rekan CPNS Golongan III Angkatan III tahun 2018 di Bapelkes
Semarang di Salaman.
8. Pihak – pihak yang telah membantu dalam pelaksanaan aktualisasi penulis.
Semoga Laporan Aktualisasi ini bermanfaat dan bisa menjadi
pertanggungjawaban pelaksanaan dari rancangan aktualisasi yang telah
diseminarkan penulis sebelumnya, Aamiin.
Purworejo, 25 Agustus 2019

Penulis
iii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL..................................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN...................................................................................... ii
KATA PENGANTAR............................................................................................. iii
DAFTAR ISI............................................................................................................iv
DAFTAR TABEL....................................................................................................vi
DAFTAR LAMPIRAN...........................................................................................vii
DAFTAR GAMBAR............................................................................................. viii
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................ 1
A. Latar Belakang.....................................................................................1
B. Tujuan.................................................................................................. 3
1. Tujuan Umum................................................................................ 3
2. Tujuan Khusus............................................................................... 3
BAB II HASIL AKTUALISASI..............................................................................5
A. Unit Kerja............................................................................................ 5
1. Nilai Organisasi............................................................................. 5
2. Visi, Misi dan Motto Organisasi....................................................5
3. Profil Instansi.................................................................................5
4. Sasaran Kerja Pegawai...................................................................6
B. Isu Yang Diangkat............................................................................... 7
C. Gagasan Pemecahan Isu.......................................................................8
D. Hasil Aktualisasi..................................................................................8
E. Dampak Positif (Manfaat) Kegiatan-Kegiatan Inisiatif Yang Telah
Dilakukan Dalam Rangka Memecahkan Isu, Baik Level Individu,
Unit Kerja, Maupun Organisasi....................................................... 34
F. Dampak Jika Nilai-Nilai Dasar PNS Tidak Diaktualisasikan Dalam
Tugas dan Jabatan............................................................................ 34
G. Upaya Menjaga Keberlangsungan Kegiatan (Habituasi).................. 35
H. Mengidentifikasi Kendala Yang Muncul Dan Upaya Mengatasinya 35
I. Jadwal Kegiatan................................................................................ 36
BAB III PENUTUP................................................................................................37

iv
A. Kesimpulan........................................................................................ 37
B. Saran.................................................................................................. 38
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................. 39
Lampiran-Lampiran................................................................................................ 40

v
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Perubahan Kegiatan Antara Rancangan Aktualisasi dengan


Pelaksanaan Aktualisasi beserta Alasannya............................................. 9
Tabel 2. Uraian Tahapan Kegiatan Pembuatan Draft SOP Visite Apoteker........ 10
Tabel 3. Uraian Tahapan Kegiatan Pembuatan draft SOP Konseling Apoteker...15
Tabel 4. Uraian Kegiatan Sosialisasi Draft SOP Visite Apoteker........................ 19
Tabel 5. Uraian Tahapan Kegiatan Sosialisasi Draft SOP Konseling Apoteker...22
Tabel 6. Uraian Tahapan Kegiatan Uji Coba Pelaksanaan Draft SOP Visite
Apoteker................................................................................................. 26
Tabel 7. Uraian Tahapan Kegiatan Uji Coba Pelaksanaan Draft SOP Konseling
Apoteker................................................................................................. 28
Tabel 8. Uraian Kegiatan Pengajuan Rancangan Usulan Pengadaan Sarana dan
Prasarana Konseling Pasien.................................................................... 31
Tabel 9. Identifikasi kendala yang muncul dan upaya mengatasinya................... 35
Tabel 10. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan................................................................. 36

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Kegiatan 1
Membuat Draft Standar Operasional Prosedur Kegiatan Visite
Apoteker...............................................................................................41
Lampiran 2. Kegiatan 2
Membuat Draft Standar Operasional Prosedur Kegiatan Konseling
Apoteker...............................................................................................50
Lampiran 3. Kegiatan 3
Melakukan Sosialisasi Draft SOP Kegiatan Visite Apoteker.............. 60
Lampiran 4. Kegiatan 4
Melakukan Sosialisasi Draft SOP Kegiatan Konseling Apoteker....... 67
Lampiran 5. Kegiatan 5
Melakukan Uji Coba Pelaksanaan Draft SOP Visite Apoteker........... 71
Lampiran 6. Kegiatan 6
Melakukan Uji Coba Pelaksanaan Draft SOP Konseling Apoteker.... 76
Lampiran 7. Kegiatan 7
Mengajukan Rancangan Usulan Pengadaan Sarana dan Prasarana
Konseling Pasien..................................................................................82

vii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1. Foto konsultasi dengan mentor............................................................ 41


Gambar 1.2 Foto bimbingan dengan senior.............................................................41
Gambar 1.3 Foto SOP Visite yang dibuat pertama kali...........................................42
Gambar 1.4 Foto pertemuan dengan pimpinan........................................................44
Gambar 1.5 Foto bagian Draft SOP Visite yang harus direvisi...............................45
Gambar 1.6 Foto hasil revisi draft SOP Visite........................................................ 47
Gambar 1.7 Foto pertemuan antara penulis dengan salah satu dari tim Pokja
Admen..................................................................................................41
Gambar 2.1 Foto bimbingan dengan senior.............................................................51
Gambar 2.2 Foto SOP Konseling yang dibuat pertama kali....................................52
Gambar 2.3 Foto pertemuan dengan pimpinan........................................................54
Gambar 2.4 Foto bagian Draft SOP Konseling yang harus direvisi........................55
Gambar 2.5 Foto hasil revisi draft SOP Konseling................................................. 57
Gambar 2.6 Foto pertemuan antara penulis dengan salah satu dari tim Pokja
Admen..................................................................................................59
Gambar 3.1 Materi sosialisasi draft SOP Visite Apoteker...................................... 61
Gambar 3.2 Foto penulis berkoordinasi dengan staf Tata Usaha............................ 64
Gambar 3.3 Foto kegiatan sosialisasi draft SOP Visite saat memberikan materi....64
Gambar 3.4 Foto kegiatan sosialisasi draft SOP Visite saat sesi tanya jawab.........64
Gambar 3.5 Foto Presensi kehadiran peserta sosialisasi..........................................66
Gambar 4. 1 Materi sosialisasi draft SOP Konseling Obat.......................................68
Gambar 4.2 Foto kegiatan sosialisasi draft SOP Konseling saat pemberian
materi................................................................................................... 70
Gambar 4.3 Foto kegiatan sosialisasi draft SOP Konseling saat sesi tanya jawab..70
Gambar 5.1 Foto Formulir Visit Apoteker.............................................................. 72
Gambar 5.2 Foto formulir visite Apoteker yang telah diisi.....................................73
Gambar 5.3 Foto kegiatan visite Apoteker bersama Tim........................................ 74
Gambar 5.4 Foto kegiatan visite Apoteker secara mandiri......................................74
Gambar 5.5 Foto Daftar tilik draft SOP Visite yang telah diisi mentor.................. 75
Gambar 6.1 Foto Formulir Konseling Obat.............................................................77

viii
Gambar 6.2 Foto Formulir Rujukan konseling obat................................................ 78
Gambar 6.3 Foto Buku Catatan Registrasi Konseling.............................................78
Gambar 6.4 Foto Formulir Konseling yang telah diisi............................................ 79
Gambar 6.5 Foto kegiatan Konseling Apoteker...................................................... 80
Gambar 6.6 Foto Leaflet DAGUSIBU untuk pasien konseling.............................. 80
Gambar 6.7 Foto Daftar tilik draft SOP Konseling yang telah diisi mentor........... 81
Gambar 7.1 Foto penulis sedang berkoordinasi dan diskusi dengan kepala Tata
Usaha....................................................................................................83
Gambar 7.2 Foto Surat permohonan Usulan Pengadaan sarana dan prasarana.......83
Gambar 7.2 Foto penulis menyerahkan surat permohonan pengajuan usulan
pengadaan kepada pimpinan................................................................ 84

ix
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Berdasarkan Undang-Undang ASN Nomor 5 tahun 2014, menyebutkan
bahwa Aparatur Sipil Negara (ASN) adalah profesi bagi pegawai negeri sipil dan
pegawai pemerintah dengan perjanjian kerja yang bekerja pada instansi
pemerintah. ASN memiliki tiga peran utama, yaitu sebagai pelaksana kebijakan
publik, pelayan publik, serta perekat dan pemersatu bangsa. Dalam hal ini, dapat
dikatakan ASN berperan penting dalam menentukan keberhasilan pemerintahan.
Untuk itu, setiap ASN dituntut harus memiliki integritas yang tinggi, bertindak
sesuai dengan nilai dasar dan kode etik ASN.
Pembentukan PNS yang profesional diawali dengan Pendidikan dan
Pelatihan yang inovatif dan terintegrasi, hal ini ditegaskan dalam Peraturan
Kepala Lembaga Adminitrasi Negara Nomor 12 Tahun 2018 tentang Pelatihan
Dasar Calon Pegawai Negeri Sipil (Latsar CPNS). Pada sistem Penyelenggaraan
Latsar CPNS memadukan pembelajaran klasikal dan non-klasikal di tempat
pelatihan lain dan di tempat kerja sehingga memungkinkan peserta mampu
menginternalisasi, menerapkan, serta membuatnya menjadi kebiasaan (habituasi)
yang diwujudkan dalam pelaksanaan kegiatan aktualisasi.
Pendidikan pelatihan dasar CPNS diorientasikan agar nilai-nilai dasar PNS
mampu menginternalisasi pada diri setiap PNS. Selain itu, juga dituntut untuk
mampu mengaktualisasikannya pada instansi kerja masing-masing. Muaranya
adalah terbentuknya PNS profesional yang produktif, efektif dan efisien dalam
bekerja serta memiliki jiwa nasionalisme, etika publik, berkomitmen untuk
menjunjung mutu, berkomitmen untuk bekerja secara akuntabel serta
berkomitmen untuk anti korupsi.
Apoteker di Puskesmas yang merupakan salah satu unsur ASN sangat perlu
untuk bersikap profesional dan berintegritas. Sebagai pusat penyelenggara
kefarmasian di Puskesmas, Apoteker dituntut untuk memberikan pelayanan prima,
salah satunya melalui pengaturan mengenai standar pelayanan kefarmasian di
Puskesmas sesuai dengan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 74 Tahun 2016.

1
Pengaturan standar pelayanan kefarmasian di Puskesmas bertujuan untuk:
a. meningkatkan mutu pelayanan kefarmasian;
b. menjamin kepastian hukum bagi tenaga kefarmasian; dan
c. melindungi pasien dan masyarakat dari penggunaan obat yang tidak rasional
dalam rangka keselamatan pasien (patient safety).
Berdasarkan peraturan tersebut, maka penulis ingin menelusuri lebih dalam
mengenai penyelenggaraan pelayanan farmasi klinik di Puskesmas Bragolan
berdasar PMK Nomor 76 tahun 2016. Pelayanan farmasi klinik merupakan bagian
dari Pelayanan Kefarmasian yang langsung dan bertanggung jawab kepada pasien
berkaitan dengan Obat dan Bahan Medis Habis Pakai dengan maksud mencapai
hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien. Pelayanan farmasi
klinik bertujuan untuk:
a. Meningkatkan mutu dan memperluas cakupan Pelayanan Kefarmasian di
Puskesmas.
b. Memberikan Pelayanan Kefarmasian yang dapat menjamin efektivitas,
keamanan dan efisiensi Obat dan Bahan Medis Habis Pakai.
c. Meningkatkan kerjasama dengan profesi kesehatan lain dan kepatuhan pasien
yang terkait dalam Pelayanan Kefarmasian.
d. Melaksanakan kebijakan Obat di Puskesmas dalam rangka meningkatkan
penggunaan Obat secara rasional.
Pelayanan farmasi klinik meliputi : pengkajian dan pelayanan Resep,
Pelayanan Informasi Obat (PIO), Konseling, Visite Pasien (khusus Puskesmas
rawat inap), Monitoring Efek Samping Obat (MESO), Pemantauan Terapi Obat
(PTO), dan Evaluasi Penggunaan Obat (EPO).
Berdasarkan pengalaman bekerja selama 1 bulan di pelayanan farmasi
dirasakan adanya hal yang belum dilakukan dalam kegiatan pelayanan farmasi
klinik. Kegiatan pelayanan farmasi klinik di Puskesmas Bragolan masih belum
diterapkan sepenuhnya menurut standar pelayanan kefarmasian yang terdapat di
dalam PMK Nomor 74 tahun 2016 tersebut. Kegiatan pelayanan farmasi klinik
yang sudah dijalankan di Puskesmas Bragolan yaitu Pengkajian dan Pelayanan
Resep, Pelayanan Informasi Obat (PIO), dan Monitoring Efek Samping Obat
(MESO). Sedangkan Konseling, Visite Pasien, Pemantauan Terapi Obat (PTO),

2
dan Evaluasi Penggunaan Obat (EPO) belum dijalankan.
Mengingat bahwa Puskesmas Bragolan merupakan Puskesmas dengan
kategori kemampuan penyelenggaraan rawat inap, maka sangat perlu diadakannya
kegiatan Visite oleh Apoteker. Tujuan dilakukannya visite pasien adalah untuk
memeriksa obat pasien, memberikan rekomendasi kepada dokter dalam pemilihan
obat dengan mempertimbangkan diagnosis dan kondisi klinis pasien, memantau
perkembangan klinis pasien yang terkait dengan penggunaan obat, serta berperan
aktif dalam pengambilan keputusan tim profesi kesehatan dalam terapi pasien.
Konseling obat pada pelayanan rawat jalan Puskesmas Bragolan juga perlu
dilakukan. Hal ini bertujuan untuk memberikan pemahaman yang benar mengenai
obat kepada pasien/keluarga pasien antara lain tujuan pengobatan, jadwal
pengobatan, cara dan lama penggunaan obat, efek samping, tanda-tanda toksisitas,
cara penyimpanan dan penggunaan obat. Kegiatan Visite dan Konseling ini
penting dilakukan untuk meningkatkan outcome terapi dan kualitas hidup pasien
yang lebih baik. Sehingga penulis akan mengangkat isu mengenai upaya untuk
meningkatkan pelayanan farmasi klinik di Puskesmas Bragolan yang berfokus
pada kegiatan visite dan konseling pasien.

B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Penulis mampu melaksanakan rancangan aktualisasi untuk memecahkan isu
belum diterapkannya standar pelayanan farmasi klinik pada kegiatan visite dan
konseling oleh Apoteker di UPT Puskesmas Bragolan yang didasari atas
pemahaman mata pelatihan Kedudukan, Peran, dan Fungsi PNS dalam NKRI
(Manajemen ASN, Whole of Government, Pelayanan Publik) yang dilandasi
dengan nilai – nilai dasar PNS (Akuntabilitas, Nasionalisme, Etika Publik,
Komitmen mutu, dan Antikorupsi).
2. Tujuan Khusus
Pembuatan laporan aktualisasi ini memiliki tujuan khusus untuk :
a. Mendalami isu yang telah ditetapkan, yaitu belum diterapkannya pelayanan
kefarmasian klinik pada kegiatan visite dan konseling Apoteker di UPT
Puskesmas Bragolan.

3
b. Melaksanakan kegiatan dalam rangka mencapai output yang telah ditetapkan
yang dilandasi nilai-nilai dasar PNS dan nilai-nilai kedudukan dan peran
fungsi PNS dalam NKRI.
c. Mengaitkan kontribusi output kegiatan terhadap visi misi organisasi.
d. Mengaitkan kontribusi output kegiatan terhadap penguatan nilai-nilai
organisasi.
e. Mendeskripsikan dampak positif (manfaat) kegiatan-kegiatan inisiatif yang
telah dilakukan dalam rangka memecahkan isu, baik level individu, unit kerja,
maupun organisasi.
f. Menganalisis dampak jika nilai-nilai dasar PNS tidak diaplikasikan dalam
pelaksanaan tugas dan jabatan.
g. Mendeskripsikan upaya menjaga keberlangsungan kegiatan (habituasi).
h. Mengidentifikasi kendala yang muncul dan upaya mengatasinya.

4
BAB II
HASIL AKTUALISASI

A. Unit Kerja

1. Nilai Organisasi
UPT Puskesmas Bragolan memiliki nilai-nilai organisasi, yaitu Bersih,
Ramah, Aman, Giat, Objektif, Loyal, Antusias, Nyaman.

2. Visi, Misi dan Motto Organisasi


a. Visi
“PUSKESMAS DENGAN PELAYANAN PRIMA”
b. Misi
1) Memberikan pelayanan secara prima
2) Meningkatkan kualitas SDM
3) Mengembangkan sarana dan prasarana yang mengutamakan kualitas
pelayanan
4) Meningkatkan akses dan keterjangkauan masyarakat terhadap
pelayanan kesehatan
5) Meningkatkan peran serta aktif masyarakat terhadap kesehatan
c. Motto
Puskesmas Bragolan berkomitmen dalam memberikan pelayanan
kesehatan dengan Motto “Bekerja Sepenuh Hati, Bermutu Dalam Pelayanan”

3. Profil Instansi

Penulis bekerja sebagai Apoteker di Ruang Pelayanan Farmasi atau


Pelayanan Obat Puskesmas Bragolan. Puskesmas tersebut beralamat di Jl.
Panembahan Senopati No. 17, Kecamatan Purwodadi, yang merupakan wilayah
dari Kabupaten Purworejo bagian selatan.
Fasilitas yang tersedia di Puskesmas Bragolan meliputi :
1) Fasilitas Pelayanan Rawat Inap
Adapun Fasilitas pelayanan rawat inap yang dimiliki oleh UPT Puskesmas
Bragolan Kabupaten Purworejo berkapasitas 21 tempat tidur yang terdiri dari
Kelas I sebanyak 6 tempat tidur, Kelas II sebanyak 2 tempat tidur, Kelas III

5
sebanyak 8 tempat tidur, PONED sebanyak 2 tempat tidur, IGD sebanyak 3
tempat tidur.
2) Fasilitas Pelayanan Rawat Jalan
Fasilitas pelayanan rawat jalan yang dimiliki oleh Puskesmas Bragolan
Kabupaten Purworejo, adalah Unit Gawat Darurat, Unit Persalinan, BP Umum,
BP Kesehatan Gigi dan Mulut, BP Kesehatan Ibu dan Anak, BP Keluarga
Berencana, Pemeriksaan MTBS, Fisioterapi & Akupuntur, Laboratorium Klinik
dan Rutin, Konsultasi Gizi, Imunisasi, Farmasi, Unit Pelayanan Administrasi dan
Kantor

4. Sasaran Kerja Pegawai


Penulis bekerja di unit pelayanan pengelolaan obat sebagai Apoteker Ahli
Pertama telah membuat Sasaran Kerja Pegawai dengan rincian sebagai berikut :
a. Mengklasifikasi perbekalan farmasi dalam rangka Pemilihan Perbekalan
Farmasi
b. Mengolah data dalam rangka Perencanaan Perbekalan Farmasi
c. Menyusun perbekalan farmasi dalam rangka Penyimpanan Perbekalan
Farmasi
d. Memeriksa Perbekalan Farmasi dalam rangka Penerimaan Perbekalan
Farmasi
e. Mengkaji Resep dalam rangka Dispensing
f. Meracik obat resep individual dalam rangka Dispensing
g. Menyerahkan Perbekalan Farmasi dalam rangka Dispensing
h. Pelayanan informasi obat (PIO)
i. Konseling obat
j. Visit ke ruang rawat
k. Konsultasi dengan dokter, perawat dan tenaga kesehatan lainnya
l. Menjadi peserta seminar/lokakarya/simposium
m. Keanggotaan dalam organisasi profesi Apoteker tingkat Kab/Kota sebagai
Anggota Aktif

6
B. Isu Yang Diangkat
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 74 Tahun 2016 tentang Standar
Pelayanan Kefarmasian di Puskesmas, menyatakan bahwa Pelayanan Kefarmasian
adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggung jawab kepada pasien yang
berkaitan dengan Sediaan Farmasi dengan maksud mencapai hasil yang pasti
untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien. Standar Pelayanan Kefarmasian di
Puskesmas meliputi standar:
a. Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Bahan Medis Habis Pakai; dan
b. Pelayanan Farmasi Klinik.
Pelayanan farmasi klinik sebagaimana dimaksud meliputi:
a. Pengkajian resep, penyerahan Obat, dan pemberian informasi Obat;
b. Pelayanan Informasi Obat (PIO);
c. Konseling;
d. Ronde/visite pasien (khusus Puskesmas rawat inap);
e. Pemantauan dan pelaporan efek samping Obat;
f. Pemantauan terapi Obat; dan
g. Evaluasi penggunaan Obat.
Kondisi pelayanan farmasi klinis di Puskesmas Bragolan masih belum
diterapkan sepenuhnya sesuai standar pelayanan kefarmasian yang terdapat di
dalam PMK Nomor 74 tahun 2016. Beberapa kegiatan pelayanan kefarmasian
klinik belum dilakukan di pelayanan farmasi, khususnya pada rawat inap seperti
visite pasien dan konseling pada pasien rawat jalan. Tujuan dilakukannya
konseling adalah memberikan pemahaman yang benar mengenai obat kepada
pasien/keluarga pasien antara lain tujuan pengobatan, jadwal pengobatan, cara dan
lama penggunaan obat, efek samping, tanda-tanda toksisitas, cara penyimpanan
dan penggunaan obat. Sedangkan Visite pasien bertujuan untuk memeriksa obat
pasien, memberikan rekomendasi kepada dokter dalam pemilihan obat dengan
mempertimbangkan diagnosis dan kondisi klinis pasien, memantau perkembangan
klinis pasien yang terkait dengan penggunaan obat, berperan aktif dalam
pengambilan keputusan tim profesi kesehatan dalam terapi pasien.
Kegiatan Visite dan Konseling ini dilakukan dengan tujuan untuk
meningkatkan outcome terapi dan kualitas hidup pasien yang lebih baik. Sehingga

7
penulis akan mengangkat isu mengenai belum diterapkannya pelayanan farmasi
klinis di Puskesmas Bragolan yang berfokus pada kegiatan visite dan konseling
pasien.

C. Gagasan Pemecahan Isu


Berdasarkan analisis akar masalah pada rancangan aktualisasi sebelumnya,
setelah didapatkan beberapa faktor yang menyebabkan belum diterapkannya
pelayanan kefarmasian klinik di rawat inap berupa visite Apoteker dan rawat jalan
berupa konseling pasien di UPT Puskesmas Bragolan berdasar Permenkes tentang
standar pelayanan kefarmasian di Puskesmas maka didapatkan gagasan
pemecahan isu yaitu “Upaya Penerapan Pelayanan Kefarmasian Klinik Pada
Kegiatan Visite dan Konseling Apoteker di UPT Puskesmas Bragolan
Purwodadi”.
Namun karena keterbatasan waktu penulis saat off campus, maka kegiatan
yang akan dilakukan yaitu :
1. Membuat draft SOP kegiatan Visite Apoteker
2. Membuat draft SOP kegiatan Konseling Apoteker
3. Melakukan sosialisasi draft SOP dan kegiatan Visite Apoteker
4. Melakukan sosialisasi draft SOP dan kegiatan Konseling Apoteker
5. Mengajukan rancangan usulan pengadaan sarana dan prasarana untuk
kegiatan Konseling Apoteker

D. Hasil Aktualisasi
Pelaksanaan aktualisasi dilakukan setelah penulis kembali ke instansi
setelah proses on campus selama tiga minggu di BAPELKES Semarang kantor
Salaman, yaitu mulai dari hari Senin tanggal 22 Juli 2019 sampai dengan tanggal
26 Agustus 2019 di UPT Puskesmas Bragolan. Isu yang telah ditetapkan penulis
yaitu mengenai belum diterapkannya pelayanan kefarmasian klinik pada kegiatan
visite dan konseling Apoteker di UPT Puskesmas Bragolan sesuai standar
pelayanan kefarmasian di Puskesmas telah dipecahkan. Hal ini dapat dibuktikan
pada output yang akan dijelaskan dalam matriks kegiatan.

8
Keberhasilan penulis dalam memecahkan isu tidak lepas dari adanya faktor
pendukung yang penulis rasakan, seperti :
1. Adanya dukungan yang kuat dari mentor penulis selama di instansi yang juga
berperan sebagai atasan/pimpinan penulis. Mentor senantiasa memberikan
arahan mengenai kegiatan aktualisasi yang penulis lakukan;
2. Koordinasi dan kolaborasi yang baik antar lintas program dan seluruh
karyawan di Puskesmas demi menunjang keberlangsungan kegiatan
aktualisasi penulis;
3. Fasilitas sarana dan prasarana yang disediakan oleh Puskesmas untuk
membantu dalam pelaksanaan kegiatan aktualisasi.
4. Bimbingan jarak jauh dari coach sebagai bentuk pengendalian dalam
pelaksanaan kegiatan aktualisasi penulis melalui media komunikasi
elektronik.
Selama pelaksanaan kegiatan aktualisasi, penulis tidak mengalami
perubahan isu namun setelah dilakukan pendalaman pada rancangan aktualisasi,
terdapat beberapa perubahan antara usulan rancangan aktualisasi yang sebelumnya
telah dibuat dengan kegiatan aktualisasi yang dilaksanakan selama habituasi. Hal
ini terjadi karena kegiatan aktualisasi yang dilaksanakan menyesuaikan dengan
kebutuhan pelayanan di instansi penulis serta menyesuaikan dengan
perkembangan- perkembangan yang terjadi selama aktualisasi berlangsung.
Tabel 1. Perubahan Kegiatan Antara Rancangan Aktualisasi dengan
Pelaksanaan Aktualisasi beserta Alasannya
Perubahan Kegiatan
No Rancangan Aktualisasi dan Alasan
Aktualisasi Habituasi
1 Melakukan 1. Melakukan Antara melakukan sosialisasi
sosialisasi draft Sosialisasi Draft dengan kegiatan/praktik
SOP dan SOP Kegiatan langsung visite dan konseling
kegiatan Visite Visite Apoteker tersebut ternyata membutuhkan
Apoteker tahapan yang lebih rinci pada
2. Melakukan Uji kegiatan pelaksanaan visite dan
Coba Pelaksanaan konseling, sehingga penulis dan
Draft SOP Visite mentor sepakat bahwa kegiatan
Apoteker

9
2 Melakukan 1. Melakukan yang tertuang pada rancangan
sosialisasi draft Sosialisasi Draft aktualisasi tersebut, dalam
SOP dan SOP Kegiatan pelaksanaan aktualisasinya
kegiatan Konseling Apoteker dipisah antara melakukan
Konseling sosialisai draft SOP visite dan
Apoteker 2. Melakukan Uji konseling dengan kegiatan
Coba Pelaksanaan praktik visite dan konseling
Draft SOP dalam bentuk uji coba draft SOP
Konseling Apoteker sebagai bentuk pelaksanaan draft
SOP yang telah dibuat.
3 Mengajukan Mengajukan Kegiatan visite memerlukan
rancangan rancangan usulan sarana pendokumentasian yang
usulan pengadaan sarana dicantumkan atau dilampirkan
pengadaan dan prasarana untuk ke dalam formulir visite
sarana dan kegiatan Visite dan Apoteker. Maka dari itu, seperti
prasarana untuk Konseling Apoteker halnya pengajuan Rancangan
kegiatan Usulan pengadaan sarana untuk
Konseling kegiatan konseling, maka
Apoteker penulis mencantumkan juga
pengadaan sarana untuk
keperluan kegiatan visite
Apoteker, sehingga ada
perubahan pada nama kegiatan
menjadi “Mengajukan
rancangan usulan pengadaan
sarana dan prasarana untuk
kegiatan Visite dan Konseling
Apoteker”

Berikut matriks kegiatan aktualisasi penulis :


1. Membuat Draft Standar Operasional Prosedur Kegiatan Visite Apoteker
Tabel 2. Uraian Tahapan Kegiatan Pembuatan Draft SOP Visite Apoteker
1. Tahapan Berkonsultasi dengan mentor
Kegiatan
Output/ Penulis mendapatkan dukungan serta rekomendasi dari atasan
Hasil mengenai kegiatan membuat draft SOP visite untuk belajar
membuat draft SOP dengan pegawai senior (ahli gizi) sebagai
karyawan yang juga melakukan kegiatan visite ke rawat inap
(visite Gizi), serta untuk melakukan koordinasi dengan Kepala
Tata Usaha untuk menginformasikan bahwa ada penambahan
jenis kegiatan pelayanan sekaligus membicarakan mengenai
Panduan/Pedoman Kegiatan dan Kerangka Acuan Kegiatan
tentang Visite, agar dapat dilanjutkan ke pembuatan draft SOP
Visite
Bukti Foto konsultasi antara mentor dan penulis (Gambar 1.1)
Keterikat Akuntabilitas :

10
an a. Konsultasi penulis dengan mentor mendorong komunikasi
Substansi yang lebih besar dan kerja sama agar kegiatan dapat terlaksana
Mata sesusi rencana
Diklat b. Meningkatkan kepercayaan dan keyakinan kepada mentor
bahwa penulis mampu untuk melakukan kegiatan membuat draft
SOP Visite ini dengan baik.
Nasionalisme :
a. Saat pertama bertemu mengucapkan salam sesuai dengan
Pancasila sila ke 1.
b. Saat konsultasi, penulis tidak hanya diam saja, namun
merespon saran mentor secara aktif sesuai dengan Pancasila sila
ke-4.
c. Menghormati hak dan kewajiban mentor dalam memberikan
rekomendasi sesuai dengan Pancasila sila ke-5.
Etika Publik :
Saling menghargai komunikasi, konsultasi dan kerja sama serta
untuk mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja
penulis sesuai nilai dasar etika publik
Komitmen Mutu :
Saat konsultasi, ada kemampuan dan kemauan untuk
menyelaraskan perilaku pribadi dengan kebutuhan, prioritas,
dengan tujuan yang dikehendaki secara efektif dan efisien
Anti Korupsi :
Berani menghadap mentor untuk mengungkapkan apa yang ingin
dilakukan untuk memulai melaksanakan kegiatan aktualisasi
pembuatan draft SOP dan bersikap jujur
Manajemen ASN :
Melaksanakan konsultasi dengan menjalankan kewajiban ASN
yaitu menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap,
perilaku, ucapan dan tindakan kepada mentor
2. Tahapan Telaah referensi melalui pencarian web dan bimbingan kepada
Kegiatan senior
Output/ Penulis mendapatkan bahan materi berupa contoh SOP Visite
Hasil dari fasilitas kesehatan yang lainnya sebagai referensi serta
contoh SOP yang terdapat di Puskesmas Bragolan yang
diberikan oleh senior
Bukti foto bimbingan dengan senior (Gambar 2.1)

Keterikat Akuntabilitas :
an Melakukan pencarian informasi ke berbagai sumber yang sah,
Substansi kemudian data disimpan dan dikumpulkan. Data tersebut harus
Mata relevan, dapat dipercaya dan dimengerti serta dapat
Diklat diperbandingkan.
Nasionalisme :
a. Mengucapkan salam kepada senior saat bertemu di awal
bimbingan, sesuai dengan nilai Pancasila sila ke-1
b. Menghargai dan merima setiap arahan yang diberikan senior
sesuai dengan nilai Pancasila sila ke-5

11
c. Bekerja keras dalam melakukan pencarian referensi sesuai
dengan nilai Pancasila sila ke-5
Etika Publik :
Melakukan bimbingan kepada senior dengan bersikap saling
menghargai komunikasi, konsultasi dan kerja sama serta untuk
mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja penulis
sesuai nilai dasar etika publik
Komitmen Mutu :
Memanfaatkan teknologi dan informasi melalui internet dalam
melakukan pencarian referensi, menggunakan contoh SOP yang
ada di Puskesmas, serta bimbingan dengan senior yang paham
mengenai SOP sebagai bentuk efisiensi kerja
Anti Korupsi :
Bertanggung jawab dengan informasi yang telah diperoleh dan
bekerja keras untuk mengumpulkan data dan informasi
Whole of Government :
Berkoordinasi dengan senior Ahli Gizi yang juga membuat SOP
tentang Visite ke ruang ranap
Manajemen ASN :
Melaksanakan bimbingan dengan menjalankan kewajiban ASN
yaitu menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap,
perilaku, ucapan dan tindakan kepada senior
3. Tahapan Menyusun draft SOP Visite sesuai pedoman tata naskah
Kegiatan puskesmas
Output/ Penulis telah menyelesaikan draft SOP Visite Apoteker
Hasil
Bukti Foto print out SOP Visite yang pertama kali dibuat (Gambar 1.3)

Keterikat Akuntabilitas :
an Bersikap konsisten dengan menerapkan cara penulisan SOP
Substansi sesuai dengan pedoman tata naskah yang berlaku di Puskesmas
Mata Bragolan
Diklat Nasionalisme :
Bekerja keras dalam menyusun draft SOP Visite dengan data dan
kemampuan yang telah dipunyai sesuai dengan nilai Pancasila
sila ke-5
Etika Publik :
Menjalankan tugas dalam menyusun draft SOP dengan jujur,
bertanggung jawab dan berintegritas sesuai kode perilaku ASN
Komitmen Mutu :
Menyusun draft SOP dengan menggunakan teknologi komputer
dan kemampuan dalam mengolah Office untuk memudahkan
pengerjaan sehingga lebih efisien
Anti Korupsi :
Jujur mengerjakan secara mandiri dengan bekerja keras dan
sungguh-sungguh dalam penyusunan draft SOP
Manajemen ASN :
Mewujudkan peran ASN sebagai perencana, dalam hal ini,

12
sebelum kegiatan visite dijalankan dikemudian hari, maka
dibuatlah terlebih dahulu SOP-nya walau saat ini masih dalam
bentuk draft
4. Tahapan Laporan kepada pimpinan atas draft SOP Visite yang telah
Kegiatan dibuat
Output/ Penulis mendapatkan tanggapan dan saran dari pimpinan
Hasil terhadap draft SOP yang telah dibuat untuk merevisi draft SOP
tersebut karena masih ada kesalahan penulisan pada tujuan,
penulisan pada bagian prosedur dan kekurangan pencantuman
diagram alir. Serta sebelum diperlihatkan kembali kepada
pimpinan agar mendapat acc terlebih dahulu dari tim Pokja
Admen (Pak Agus)
Bukti Foto pertemuan dengan pimpinan (Gambar 1.4)
Foto draft SOP yang harus direvisi (Gambar 1.5)
Keterikat Akuntabilitas :
an Dengan menunjukkan hasil pengerjaan penyusunan draft SOP
Substansi sebagai bentuk tanggung jawab (responsibilitas) kepada mentor
Mata Nasionalisme :
Diklat Dengan itikad baik dan rasa tanggung jawab menerima hasil
keputusan untuk diperbaiki/revisi kembali draft SOP sesuai
dengan pengamalan Pancasila sila ke 4
Etika Publik :
Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerja atas
penyusunan draft SOP kepada mentor sesuai nilai dasar etika
publik
Komitmen Mutu :
Memberikan pelaporan hasil penyusunan draft SOP Visite
kepada mentor sebagai wujud komitmen diri telah
menyelesaikan draft SOP
Anti Korupsi :
Berperilaku disiplin dan tidak mengulur-ulur waktu
5. Tahapan Merevisi draft SOP Visite
Kegiatan
Output/ Penulis telah menyelesaikan hasil revisi yang telah sesuai dengan
Hasil pedoman tata naskah yang ada di puskesmas
Bukti Foto hasil print out draft SOP visite yang telah direvisi (Gambar
1.6)
Keterikat Akuntabilitas :
an Adanya sikap pengakuan atas kinerja dalam pembuatan draft
Substansi SOP yang masih belum sempurna sehingga perlu adanya
Mata perbaikan (responsibilitas perseorangan)
Diklat Nasionalisme :
Mempunyai sikap bekerja keras dalam menyelesaikan revisi
draft SOP
Etika Publik :
Berusaha untuk mengutamakan pencapaian hasil agar draft SOP
ini sudah sesuai dengan yang diharapkan dan dapat diterima oleh
pimpinan

13
Komitmen Mutu :
Memperbaiki draft SOP pada bagian kolom tujuan dan diagram
alir agar lebih sesuai dengan standar tata naskah yang ada di
puskesmas
Anti Korupsi :
Bertanggung jawab terhadap kegiatan pembuatan draft SOP
pertama yang telah dilakukan dengan memperbaiki segala
kekurangan
6. Tahapan Melaporkan hasil pembuatan draft SOP Visite kepada tim Pokja
Kegiatan Admen
Output/ Naskah draft SOP disetujui tim Pokja Admen
Hasil
Bukti Foto pertemuan antara penulis dengan salah satu tim Pokja
Admen (Gambar 1.7)
Keterikat Akuntabilitas :
an Pada dimensi akuntabilitas proses mengenai apakah pembuatan
Substansi draft SOP ini sudah cukup baik sesuai dengan tata naskah di
Mata puskesmas
Diklat Nasionalisme :
Sila 1 : Memberikan salam saat bertemu
Sila 5 : Menghormati hak tim Pokja Admen untuk mengomentari
hasil penulisan draft
Etika Publik :
Berusaha untuk mengutamakan pencapaian hasil agar draft SOP
ini sudah sesuai dengan tata naskah menurut tim Pokja Admen
Komitmen Mutu :
Bersikap melakukan perbaikan draft SOP secara terus menerus
demi untuk disetujuinya draft SOP ini
Anti Korupsi :
Bersikap jujur dalam menyampaikan hasil pengerjaan untuk
pembuatan draft SOP
Whole of Government :
Adanya koordinasi dan kolaborasi dari tim upaya kesehatan
perorangan dengan tim Pokja Admen
Keterikatan terhadap visi misi organisasi :
Kegiatan membuat draft Standar Operasional Prosedur visite Apoteker ini
memiliki peran dalam peningkatan standar pelayanan kefarmasian klinik yang telah
ada di Puskesmas Bragolan yang responsif terhadap pasien serta dapat menetapkan
standar pelayanan dan ukuran kinerja pelayanan, sehingga dengan adanya kegiatan
ini maka visi organisasi Puskesmas Bragolan sebagai “Puskesmas Dengan Pelayanan
Prima” dan misi organisasi dalam memberikan pelayanan prima dapat terwujud.
Penguatan Nilai Organisasi :
Dengan memahami pelaksanaan kegiatan membuat draft Standar Operasional
Prosedur visite Apoteker ini, maka nilai organisasi di Puskesmas Bragolan, yaitu
Objektif yakni berorientasi pada kesehatan pasien, terutama pasien rawat inap dapat
diperkuat.

14
2. Membuat Draft Standar Operasional Prosedur Kegiatan Konseling
Apoteker
Tabel 3. Uraian Tahapan Kegiatan Pembuatan draft SOP Konseling Apoteker
1. Tahapan Berkonsultasi dengan mentor
Kegiatan
Output/ Penulis mendapatkan dukungan serta rekomendasi dari atasan
Hasil mengenai kegiatan membuat draft SOP konseling Apoteker
untuk belajar membuat draft SOP dengan pegawai senior (ahli
gizi) sebagai karyawan yang juga melakukan kegiatan konseling
khusus gizi, serta untuk melakukan koordinasi dengan Kepala
Tata Usaha untuk menginformasikan bahwa ada penambahan
jenis kegiatan pelayanan sekaligus membicarakan mengenai
Panduan/Pedoman Kegiatan dan Kerangka Acuan Kegiatan
tentang Konseling, agar dapat dilanjutkan ke pembuatan draft
SOP Konseling
Bukti Foto konsultasi antara mentor dan penulis(Gambar 1.1)
Keterikat Akuntabilitas :
an a. Konsultasi penulis dengan mentor mendorong komunikasi
Substansi yang lebih besar dan kerja sama agar kegiatan dapat terlaksana
Mata sesusi rencana
Diklat b. Meningkatkan kepercayaan dan keyakinan kepada mentor
bahwa penulis mampu untuk melakukan kegiatan membuat draft
SOP Konseling ini dengan baik.
Nasionalisme :
a. Saat pertama bertemu mengucapkan salam sesuai dengan
Pancasila sila ke 1.
b. Saat konsultasi, penulis tidak hanya diam saja, namun
menyampaikan gagasan secara aktif sesuai dengan Pancasila sila
ke-4.
c. Menghormati hak dan kewajiban mentor dalam memberikan
rekomendasi sesuai dengan Pancasila sila ke-5.
Etika Publik :
Saling menghargai komunikasi, konsultasi dan kerja sama serta
untuk mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja
penulis sesuai nilai dasar etika publik
Komitmen Mutu :
Saat konsultasi, ada kemampuan dan kemauan untuk
menyelaraskan perilaku pribadi dengan kebutuhan, prioritas,
dengan tujuan yang dikehendaki secara efektif dan efisien
Anti Korupsi :
Berani menghadap mentor untuk mengungkapkan apa yang ingin
dilakukan untuk memulai melaksanakan kegiatan aktualisasi
pembuatan draft SOP Konseling dan bersikap jujur
Manajemen ASN :

15
Melaksanakan konsultasi dengan menjalankan kewajiban ASN
yaitu menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap,
perilaku, ucapan dan tindakan kepada mentor
2. Tahapan Mencari referensi, melalui pencarian web dan bimbingan kepada
Kegiatan senior
Output/ Penulis mendapatkan bahan materi berupa contoh draft SOP
Hasil Konseling dari fasilitas kesehatan yang lainnya sebagai referensi
serta contoh SOP yang terdapat di Puskesmas Bragolan yang
diberikan oleh senior
Bukti Foto bimbingan dengan senior (Gambar 2.1)

Keterikat Akuntabilitas :
an Melakukan pencarian informasi ke berbagai sumber yang sah,
Substansi kemudian data disimpan dan dikumpulkan. Data tersebut harus
Mata relevan, dapat dipercaya dan dimengerti serta dapat
Diklat diperbandingkan.
Nasionalisme :
a. Mengucapkan salam kepada senior saat bertemu di awal
bimbingan, sesua dengan nilai Pancasila sila ke-1
b. Menghargai dan merima setiap arahan yang diberikan senior
sesuai dengan nilai Pancasila sila ke-5
c. Bekerja keras dalam melakukan pencarian referensi sesuai
dengan nilai Pancasila sila ke-5
Etika Publik :
Melakukan bimbingan kepada senior dengan bersikap saling
menghargai komunikasi, konsultasi dan kerja sama serta untuk
mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja penulis
sesuai nilai dasar etika publik
Komitmen Mutu :
Memanfaatkan teknologi dan informasi melalui internet dalam
melakukan pencarian referensi, menggunakan contoh SOP yang
ada di Puskesmas, serta bimbingan dengan senior yang paham
mengenai SOP sebagai bentuk efisiensi kerja
Anti Korupsi :
Bertanggung jawab dengan informasi yang telah diperoleh dan
bekerja keras untuk mengumpulkan data dan informasi
Whole of Government :
Berkoordinasi dengan karyawan senior yang paham dalam hal
membuat SOP
Manajemen ASN :
Melaksanakan bimbingan dengan menjalankan kewajiban ASN
yaitu menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap,
perilaku, ucapan dan tindakan kepada senior
3. Tahapan Menyusun draft SOP Konseling sesuai pedoman tata naskah
Kegiatan puskesmas
Output/ Penulis telah menyelesaikan draft SOP Konseling Apoteker
Hasil
Bukti Foto hasil print out SOP Konseling (Gambar 2.2)

16
Keterikat Akuntabilitas :
an Bersikap konsisten dengan menerapkan cara penulisan SOP
Substansi sesuai dengan pedoman tata naskah yang berlaku di Puskesmas
Mata Bragolan
Diklat Nasionalisme :
Bekerja keras dalam menyusun draft SOP Konseling dengan data
dan kemampuan yang telah dipunyai sesuai dengan nilai
Pancasila sila ke-5
Etika Publik :
Menjalankan tugas dalam menyusun draft SOP dengan jujur,
bertanggung jawab dan berintegritas sesuai kode perilaku ASN
Komitmen Mutu :
Menyusun draft SOP dengan menggunakan teknologi komputer
dan kemampuan dalam mengolah Office untuk memudahkan
pengerjaan sehingga lebih efisien
Anti Korupsi :
Jujur mengerjakan secara mandiri dengan bekerja keras dan
sungguh-sungguh dalam penyusunan draft SOP
Manajemen ASN :
Mewujudkan peran ASN sebagai perencana, dalam hal ini,
sebelum kegiatan Konseling dijalankan dikemudian hari, maka
dibuatlah terlebih dahulu SOP-nya walau saat ini masih dalam
bentuk draft
4. Tahapan Laporan kepada pimpinan atas draft SOP Konseling Apoteker
Kegiatan yang telah dibuat
Output/ Penulis mendapatkan tanggapan dan saran dari pimpinan
Hasil terhadap draft SOP yang telah dibuat untuk merevisi draft SOP
tersebut karena masih ada kesalahan penulisan pada tujuan draft
SOP tersebut
Bukti Foto pertemuan dengan pimpinan (Gambar 2.3)
Foto draft SOP yang harus direvisi (Gambar 2.4)
Keterikat Akuntabilitas :
an Dengan menunjukkan hasil pengerjaan penyusunan draft SOP
Substansi sebagai bentuk tanggung jawab (responsibilitas) kepada mentor
Mata Nasionalisme :
Diklat Dengan itikad baik dan rasa tanggung jawab menerima hasil
keputusan untuk diperbaiki/revisi kembali draft SOP sesuai
dengan pengamalan Pancasila sila ke 4
Etika Publik :
Mempertanggungjawabkan tindakan dan kinerja atas
penyusunan draft SOP kepada mentor sesuai nilai dasar etika
publik
Komitmen Mutu :
Memberikan pelaporan hasil penyusunan draft SOP Visite
kepada mentor sebagai wujud komitmen diri telah
menyelesaikan draft SOP
Anti Korupsi :

17
Berperilaku disiplin dan tidak mengulur-ulur waktu
5. Tahapan Merevisi draft SOP Konseling
Kegiatan
Output/ Penulis telah menyelesaikan hasil revisi yang telah sesuai dengan
Hasil pedoman tata naskah yang ada di puskesmas
Bukti Hasil print out draft SOP Konseling yang telah direvisi (Gambar
2.5)
Keterikat Akuntabilitas :
an Adanya sikap pengakuan atas kinerja dalam pembuatan draft
Substansi SOP yang masih belum sempurna sehingga perlu adanya
Mata perbaikan (responsibilitas perseorangan)
Diklat Nasionalisme :
Mempunyai sikap bekerja keras dalam menyelesaikan revisi
draft SOP
Etika Publik :
Berusaha untuk mengutamakan pencapaian hasil agar draft SOP
ini sudah sesuai dengan yang diharapkan dan dapat diterima oleh
pimpinan
Komitmen Mutu :
Memperbaiki draft SOP pada bagian kolom tujuan agar lebih
sesuai dengan standar tata naskah yang ada di puskesmas
Anti Korupsi :
Bertanggung jawab terhadap kegiatan pembuatan draft SOP
pertama yang telah dilakukan dengan memperbaiki segala
kekurangan
6. Tahapan Melaporkan hasil pembuatan draft SOP Konseling kepada tim
Kegiatan Pokja Admen
Output/ Naskah draft SOP disetujui tim Pokja Admen
Hasil
Bukti Foto antara penulis dengan salah satu tim Pokja Admen (Gambar
2.6)
Keterikat Akuntabilitas :
an Pada dimensi akuntabilitas proses mengenai apakah pembuatan
Substansi draft SOP ini sudah cukup baik sesuai dengan tata naskah di
Mata puskesmas
Diklat Nasionalisme :
Sila 1 : Memberikan salam saat bertemu
Sila 5 : Menghormati hak tim Pokja Admen untuk mengomentari
hasil penulisan draft SOP
Etika Publik :
Berusaha untuk mengutamakan pencapaian hasil agar draft SOP
ini sudah sesuai dengan tata naskah menurut tim Pokja Admen
Komitmen Mutu :
Bersikap melakukan perbaikan draft SOP secara terus menerus
demi untuk disetujuinya draft SOP ini
Anti Korupsi :
Bersikap jujur dalam menyampaikan hasil pengerjaan untuk
pembuatan draft SOP

18
Whole of Government :
Adanya koordinasi dan kolaborasi dari tim upaya kesehatan
perorangan dengan tim Pokja Admen
Keterikatan terhadap visi misi organisasi :
Kegiatan membuat draft Standar Operasional Prosedur Konseling Apoteker ini
memiliki peran dalam peningkatan standar pelayanan kefarmasian klinik yang telah
ada di Puskesmas Bragolan yang responsif terhadap pasien serta dapat menetapkan
standar pelayanan dan ukuran kinerja pelayanan, sehingga dengan adanya kegiatan
ini maka visi organisasi Puskesmas Bragolan sebagai “Puskesmas Dengan Pelayanan
Prima” dan misi organisasi dalam memberikan pelayanan prima kepada pasien dapat
terwujud.
Penguatan Nilai Organisasi :
Dengan memahami pelaksanaan kegiatan membuat draft Standar Operasional
Prosedur Konseling Apoteker ini, maka nilai organisasi di Puskesmas Bragolan,
yaitu Objektif yakni berorientasi pada kesehatan pasien, yaitu pada pemahaman
penggunaan obat yang sesuai untuk mencapai outcome terapi yang baik dapat
diperkuat.

3. Melakukan Sosialisasi Draft SOP Kegiatan Visite Apoteker


Tabel 4. Uraian Tahapan Kegiatan Sosialisasi Draft SOP Visite Apoteker
1. Tahapan Berkonsultasi dengan mentor
Kegiatan
Output/ Penulis mendapatkan dukungan serta rekomendasi dari atasan
Hasil mengenai persiapan kegiatan sosialisasi draft SOP visite
Bukti Foto konsultasi antara mentor dan penulis (Gambar 1.1)
Keterikat Akuntabilitas :
an a. Konsultasi penulis dengan mentor mendorong komunikasi
Substansi yang lebih besar dan kerja sama agar kegiatan dapat terlaksana
Mata sesusi rencana
Diklat b. Meningkatkan kepercayaan dan keyakinan kepada mentor
bahwa penulis mampu untuk melakukan kegiatan sosialisasi
draft SOP Visite ini dengan baik.
Nasionalisme :
a. Saat pertama bertemu mengucapkan salam sesuai dengan
Pancasila sila ke 1.
b. Saat konsultasi, penulis tidak hanya diam saja, namun
merespon saran mentor secara aktif sesuai dengan Pancasila sila
ke-4.
c. Menghormati hak dan kewajiban mentor dalam memberikan
rekomendasi sesuai dengan Pancasila sila ke-5.
Etika Publik :
Saling menghargai komunikasi, konsultasi dan kerja sama serta
untuk mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja
penulis sesuai nilai dasar etika publik
Komitmen Mutu :
Saat konsultasi, ada kemampuan dan kemauan untuk

19
menyelaraskan perilaku pribadi dengan kebutuhan, prioritas,
dengan tujuan yang dikehendaki secara efektif dan efisien

Anti Korupsi :
Berani menghadap mentor untuk mengungkapkan apa yang ingin
dilakukan untuk memulai melaksanakan kegiatan sosialisasi dan
bersikap jujur
Manajemen ASN :
Melaksanakan konsultasi dengan menjalankan kewajiban ASN
yaitu menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap,
perilaku, ucapan dan tindakan kepada mentor
2. Tahapan Menyiapkan bahan materi sosialisasi
Kegiatan
Output/ Tersusunnya bahan materi untuk sosialisasi
Hasil
Bukti Slide materi power point sosialisasi (Gambar 3.1)
Keterikat Akuntabilitas :
an melaporan kepada mentor bahwa telah dibuatnya materi yang
Substansi akan dipresentasikan untuk sosialisasi
Mata Nasionalisme :
Diklat Bekerja keras dalam pembuatan materi sosialisasi sesuai dengan
nilai Pancasila sila ke 5.
Komitmen Mutu :
Efisiensi waktu dengan memanfaatkan teknologi dan aplikasi
Ms.Office
Anti Korupsi :
Mandiri dalam membuat materi sosialisasi
Manajemen ASN :
Mewujudkan peran ASN sebagai perencana, dalam hal ini,
sebelum kegiatan sosialisasi dijalankan keesokan hari, maka
dibuatlah terlebih dahulu susunan materi dalam bentuk power
point.
3. Tahapan Berkoordinasi dengan pihak mengenai untuk menunjang
Kegiatan persiapan kegiatan
Output/ Tersedianya sarana prasarana yang efektif dan efisien sebagai
Hasil penunjang kegiatan sosialisasi dan ditetapkannya jadwal
kegiatan
Tersedianya data nama-nama karyawan Puskesmas untuk dibuat
presensi kehadiran oleh staf Tata Usaha
Bukti Foto koordinasi dengan staf Tata Usaha (Gambar 3.2)
Keterikat Akuntabilitas :
an Transparan dalam menyampaikan informasi kepada pegawai lain
Substansi dalam persiapan kegiatan
Mata Nasionalisme :
Diklat a. Menunjukkan sikap saling menghormati satu sama lain antar
sesama karyawan sesuai dengan nilai Pancasila sila ke-2
b.Mengembangkan perbuatan-perbuatan yang luhur yang
mencerminkan suasana kekeluargaan sesuai dengan nilai

20
Pancasila sila ke-5
Etika Publik :
Dengan menunjukkan sikap saling menghargai komunikasi dan
kerja sama antar karyawan
Komitmen Mutu :
Dengan memanfaatkan sumber daya yang ada, sehingga
persiapan kegiatan dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien
Anti Korupsi :
Menunjukkan sikap berani untuk menyampaikan informasi dan
meminta tolong untuk membantu dalam kelancaran pelaksanaan
kegiatan
Whole of Government :
Adanya koordinasi dengan pihak tata usaha dengan memberikan
informasi kegiatan dan bersama mengatur/menyepakati waktu
untuk pelaksanaan kegiatan ini yang bersamaan ngan dengan
acara lokakarya mini, sehingga tidak mengganggu jadwal
kegiatan/acara yang lain pada hari tersebut
4. Tahapan Melakukan sosialisasi tentang draft SOP kegiatan Visite
Kegiatan
Output/ Peserta sosialisasi memiliki pengetahuan dan pemahaman
Hasil mengenai kegiatan visite Apoteker di ruang rawat inap yang
salah satunya diwujudkan dengan adanya tanya jawab/interaksi
antara peserta dengan penulis
Bukti Foto kegiatan sosialisasi saat memberikan materi (Gambar 3.3)
Foto kegiatan sosialisasi saat sesi tanya jawab (Gambar 3.4)
Presensi kehadiran peserta sosialisasi (Gambar 3.5)

Keterikat Akuntabilitas :
an Adanya kejelasan dari penulis dalam melaksankanan tanggung
Substansi jawabnya dengan memiliki gambaran yang jelas mengenai
Mata tujuan dan hasil yang diharapkan dari kegiatan visite Apoteker
Diklat Nasionalisme :
a. Mengawali kegiatan dengan salam dan doa (Pancasila sila
ke-1)
b. Menyanyikan lagu wajib nasional sebelum acara inti sebagai
bentuk cinta tanah air (Pancasila sila ke-3)
c. Mengembangkan perbuatan-perbuatan yang luhur yang
mencerminkan suasana kekeluargaan (Pancasila sila ke-5)
Etika Publik :
Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan mengenai
SOP visite Apoteker yang kelak akan disahkan untuk pelayanan
pasien rawat inap
Komitmen Mutu :
Dapat melibatkan para karyawan dalam pelaksanaan kegiatan
visite Apoteker baik secara langsung dan tidak langsung oleh
tenaga kesehatan medis dan non medis
Anti Korupsi :
Memberikan hak kesempatan tanya jawab atau pemberian

21
masukan dari peserta sosialisasi
Whole of Government :
Adanya koordinasi antar lintas program, yaitu antara Apoteker
dengan tenaga medis lainnya dari unit-unit tertentu, yaitu dokter,
bidan-bidan dan perawat rawat inap
Keterikatan terhadap visi misi organisasi :
Kegiatan melakukan sosialisasi draft SOP visite Apoteker ini memiliki peran
dalam peningkatan pemahaman bentuk pelayanan kefarmasian klinik sesuai PMK
Nomor 74 tahun 2016 yang belum ada di puskesmas, dimana kegiatan ini
berorientasi pada pasien serta pengamalan prinsip Whole of Government yang akan
meningkatkan kualitas kinerja pegawai dan peran aktif pasien dalam mendukung
outcome terapinya, sehingga misi puskesmas dalam memberikan pelayanan secara
prima, meningkatkan kualitas SDM dan meningkatkan peran serta aktif masyarakat
terhadap kesehatan dapat terwujud.
Penguatan Nilai Organisasi :
Kegiatan melakukan sosialisasi draft SOP visite Apoteker ini mendukung
nilai-nilai organisasi di puskesmas, yaitu Giat dalam bekerja sebagai pelayan
masyarakat dalam bidang kesehatan, Loyal kepada pimpinan dan juga kebijakan
yang ada, termasuk Standar Operasional Prosedur yang akan disahkan demi
kepentingan keberlangsungan pelayanan kesehatan, khususnya pelayanan
kefarmasian, serta Antusias dalam setiap pekerjaan dan menerima setiap tugas dan
program yang berjalan di puskesmas. Sehingga melalui kegiatan ini, ketiga nilai
tersebut dapat diperkuat.

4. Melakukan Sosialisasi Draft SOP Konseling Apoteker

Tabel 5. Uraian Tahapan Kegiatan Sosialisasi Draft SOP Konseling Apoteker


1. Tahapan Berkonsultasi dengan mentor
Kegiatan
Output/ Penulis mendapatkan dukungan serta rekomendasi dari atasan
Hasil mengenai persiapan kegiatan sosialisasi draft SOP Konseling
Bukti Foto konsultasi antara mentor dan penulis (Gambar 1.1)
Keterikat Akuntabilitas :
an a. Konsultasi penulis dengan mentor mendorong komunikasi
Substansi yang lebih besar dan kerja sama agar kegiatan dapat terlaksana
Mata sesusi rencana
Diklat b. Meningkatkan kepercayaan dan keyakinan kepada mentor
bahwa penulis mampu untuk melakukan kegiatan sosialisasi
draft SOP Konseling ini dengan baik.
Nasionalisme :
a. Saat pertama bertemu mengucapkan salam sesuai dengan
Pancasila sila ke 1.
b. Saat konsultasi, penulis tidak hanya diam saja, namun
merespon saran mentor secara aktif sesuai dengan Pancasila sila
ke-4.

22
c. Menghormati hak dan kewajiban mentor dalam memberikan
rekomendasi sesuai dengan Pancasila sila ke-5.
Etika Publik :
Saling menghargai komunikasi, konsultasi dan kerja sama serta
untuk mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja
penulis sesuai nilai dasar etika publik
Komitmen Mutu :
Saat konsultasi, ada kemampuan dan kemauan untuk
menyelaraskan perilaku pribadi dengan kebutuhan, prioritas,
dengan tujuan yang dikehendaki secara efektif dan efisien
Anti Korupsi :
Berani menghadap mentor untuk mengungkapkan apa yang ingin
dilakukan untuk memulai melaksanakan kegiatan sosialisasi dan
bersikap jujur
Manajemen ASN :
Melaksanakan konsultasi dengan menjalankan kewajiban ASN
yaitu menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap,
perilaku, ucapan dan tindakan kepada mentor
2. Tahapan Menyiapkan bahan materi sosialisasi
Kegiatan
Output/ Tersusunnya bahan materi untuk sosialisasi
Hasil
Bukti Materi sosialisasi draft SOP Konseling (Gambar 4.1)
Keterikat Akuntabilitas :
an Melaporan kepada mentor bahwa telah dibuatnya materi yang
Substansi akan dipresentasikan untuk sosialisasi
Mata Nasionalisme :
Diklat Bekerja keras dalam pembuatan materi sosialisasi sesuai dengan
nilai Pancasila sila ke 5.
Komitmen Mutu :
Efisiensi waktu dengan memanfaatkan teknologi dan aplikasi
Ms.Office
Anti Korupsi :
Mandiri dalam membuat materi sosialisasi
Manajemen ASN :
Mewujudkan peran ASN sebagai perencana, dalam hal ini,
sebelum kegiatan sosialisasi dijalankan keesokan hari, maka
dibuatlah terlebih dahulu susunan materi dalam bentuk power
point.
3. Tahapan Berkoordinasi dengan Kepala Tata Usaha dan Staf-nya untuk
Kegiatan menunjang persiapan kegiatan
Output/ Tersedianya sarana prasarana yang efektif dan efisien sebagai
Hasil penunjang kegiatan sosialisasi dan ditetapkannya jadwal
kegiatan
Tersedianya data nama-nama karyawan Puskesmas untuk dibuat
presensi kehadiran oleh staf Tata Usaha
Bukti Foto koordinasi dengan staff Tata Usaha (Gambar 3.2)
Keterikat Akuntabilitas :

23
an Transparan dalam menyampaikan informasi kepada pegawai lain
Substansi dalam persiapan kegiatan
Mata Nasionalisme :
Diklat a. Menunjukkan sikap saling menghormati satu sama lain antar
sesama karyawan sesuai dengan nilai Pancasila sila ke-2
b.Mengembangkan perbuatan-perbuatan yang luhur yang
mencerminkan suasana kekeluargaan sesuai dengan nilai
Pancasila sila ke-5
Etika Publik :
Dengan menunjukkan sikap saling menghargai komunikasi dan
kerja sama antar karyawan
Komitmen Mutu :
Dengan memanfaatkan sumber daya yang ada, sehingga
persiapan kegiatan dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien
Anti Korupsi :
Menunjukkan sikap berani untuk menyampaikan informasi dan
meminta tolong untuk membantu dalam kelancaran pelaksanaan
kegiatan
Whole of Government :
Adanya koordinasi dengan pihak tata usaha dengan memberikan
informasi kegiatan dan bersama mengatur/menyepakati waktu
untuk pelaksanaan kegiatan ini yang bersamaan ngan dengan
acara lokakarya mini, sehingga tidak mengganggu jadwal
kegiatan/acara yang lain pada hari tersebut
4. Tahapan Melakukan sosialisasi tentang draft SOP kegiatan Konseling
Kegiatan
Output/ Peserta sosialisasi memiliki pengetahuan dan pemahaman
Hasil mengenai kegiatan Konseling Apoteker di ruang rawat inap yang
salah satunya diwujudkan dengan adanya tanya jawab/interaksi
antara peserta dengan penulis
Bukti Presensi kehadiran peserta sosialisasi (Gambar 3.5)
Foto kegiatan sosialisasi saat memberikan materi (Gambar 4.2)
Foto kegiatan sosialisasi saat sesi tanya jawab (Gambar 4.3)

Keterikat Akuntabilitas :
an Adanya kejelasan dari penulis dalam melaksankanan tanggung
Substansi jawabnya dengan memiliki gambaran yang jelas mengenai
Mata tujuan dan hasil yang diharapkan dari kegiatan Konseling
Diklat Nasionalisme :
a. Mengawali kegiatan dengan salam dan doa (Pancasila sila
ke-1)
b. Menyanyikan lagu wajib nasional sebelum acara inti sebagai
bentuk cinta tanah air (Pancasila sila ke-3)
c. Mengembangkan perbuatan-perbuatan yang luhur yang
mencerminkan suasana kekeluargaan (Pancasila sila ke-5)
Etika Publik :
Memiliki kemampuan dalam melaksanakan kebijakan mengenai
SOP Konseling Apoteker yang kelak akan disahkan untuk

24
pelayanan pasien rawat jalan
Komitmen Mutu :
Dapat melibatkan para karyawan lain dalam pelaksanaan
kegiatan visite Apoteker baik secara langsung dan tidak langsung
kepada tenaga kesehatan medis dan non medis
Anti Korupsi :
Memberikan hak kesempatan tanya jawab atau pemberian
masukan dari peserta sosialisasi
Whole of Government :
Adanya koordinasi antar lintas program, yaitu antara Apoteker
dengan tenaga medis lainnya dari unit-unit lain, yaitu dokter,
bidan-bidan dan perawat baik rawat jalan maupun rawat inap
Keterikatan terhadap visi misi organisasi :
Kegiatan melakukan sosialisasi draft SOP Konseling Apoteker ini memiliki
peran dalam peningkatan pemahaman bentuk pelayanan kefarmasian klinik sesuai
PMK Nomor 74 tahun 2016 yang belum ada di puskesmas, dimana kegiatan ini
berorientasi pada pasien serta pengamalan prinsip Whole of Government yang akan
meningkatkan kualitas kinerja pegawai dan peran aktif pasien dalam mendukung
outcome terapinya, sehingga visi dan misi puskesmas dalam memberikan pelayanan
secara prima, meningkatkan kualitas SDM dan meningkatkan peran serta aktif
masyarakat terhadap kesehatan dapat terwujud.
Penguatan Nilai Organisasi :
Kegiatan melakukan sosialisasi draft SOP Konseling Apoteker ini mendukung
nilai-nilai organisasi di puskesmas, yaitu Giat dalam bekerja sebagai pelayan
masyarakat dalam bidang kesehatan, Loyal kepada pimpinan dan juga kebijakan
yang ada, termasuk Standar Operasional Prosedur yang akan disahkan demi
kepentingan keberlangsungan pelayanan kesehatan, khususnya pelayanan
kefarmasian, serta Antusias dalam setiap pekerjaan dan menerima setiap tugas dan
program yang berjalan di puskesmas. Sehingga melalui kegiatan ini, ketiga nilai
organisasi tersebut dapat diperkuat.

5. Melakukan Uji Coba Pelaksanaan Draft SOP Visite Apoteker


Tabel 6. Uraian Tahapan Kegiatan Uji Coba Pelaksanaan Draft SOP Visite
Apoteker
1. Tahapan Berkonsultasi dengan mentor
Kegiatan
Output/ Penulis mendapatkan dukungan serta rekomendasi dari atasan
Hasil mengenai persiapan kegiatan uji coba draft SOP Visite Apoteker,
yaitu dimulai dari persiapan kegiatan, pelaksanaan dan ada
evaluasi di akhir
Bukti Foto konsultasi antara mentor dan penulis (Gambar 1.1)
Keterikat Akuntabilitas :
an a. Konsultasi penulis dengan mentor mendorong komunikasi
Substansi yang lebih besar dan kerja sama agar kegiatan dapat terlaksana
Mata sesusi rencana

25
Diklat b. Meningkatkan kepercayaan dan keyakinan kepada mentor
bahwa penulis mampu untuk melakukan kegiatan ini dengan
baik.
Nasionalisme :
a. Saat pertama bertemu mengucapkan salam sesuai dengan
Pancasila sila ke 1.
b. Saat konsultasi, penulis tidak hanya diam saja, namun
merespon saran mentor secara aktif sesuai dengan Pancasila sila
ke-4.
c. Menghormati hak dan kewajiban mentor dalam memberikan
rekomendasi sesuai dengan Pancasila sila ke-5.
Etika Publik :
Saling menghargai komunikasi, konsultasi dan kerja sama serta
untuk mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja
penulis sesuai nilai dasar etika publik
Komitmen Mutu :
Saat konsultasi, ada kemampuan dan kemauan untuk
menyelaraskan perilaku pribadi dengan kebutuhan, prioritas,
dengan tujuan yang dikehendaki secara efektif dan efisien
Anti Korupsi :
Berani menghadap mentor untuk mengungkapkan apa yang ingin
dilakukan untuk memulai melaksanakan kegiatan sosialisasi dan
bersikap jujur
Manajemen ASN :
Melaksanakan konsultasi dengan menjalankan kewajiban ASN
yaitu menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap,
perilaku, ucapan dan tindakan kepada mentor
2. Tahapan Menyiapkan berkas dokumentasi kegiatan visite
Kegiatan
Output/ Tersedianya berkas untuk pendokumentasian kegiatan visite
Hasil
Bukti Formulir Visite Apoteker (Gambar 5.1)
Keterikat Akuntabilitas :
an Adanya penyiapan formulir menjamin penyimpanan informasi
Substansi yang dilakukan pada kegiatan visite yang dituliskan dalam form
Mata visite yang telah dibuat
Diklat Nasionalisme :
Pancasila sila ke-5 : Bekerja keras untuk menyiapkan berkas
yang diperlukan dalam kegiatan visite
Komitmen Mutu :
Adanya formulir visite menjamin keefektifan kegiatan dalam
penyimpanan informasi pasien serta sebagai bentuk konsistensi
terhadap penyelenggaraan kegiatan visite nantinya
Anti Korupsi :
Mandiri dalam menyiapkan berkas dokumentasi yang diperlukan
pada pembuatan formulir visite
Manajemen ASN :
Merencanakan terlebih dahulu apa-apa yang harus disiapkan

26
dalam pelaksanaan kegiatan visite

3. Tahapan Melakukan Visite Apoteker kepada pasien rawat inap


Kegiatan
Output/ Penulis dapat melakukan kegiatan visite yang prosedurnya sesuai
Hasil dengan draft SOP yang telah dibuat baik secara mandiri maupun
tim
Bukti Foto formulir visite Apoteker yang telah diisi (Gambar 5.2)
Foto kegiatan visite Apoteker bersama Tim (Gambar 5.3)
Foto kegiatan visite Apoteker secara mandiri (Gambar 5.4)

Keterikat Akuntabilitas :
an Keterbukaan informasi bahwa ada pelayanan baru pada pasien
Substansi rawat inap
Mata Nasionalisme :
Diklat Sila ke-1 : memberikan salam kepada pasien
Sila ke-2 : bersikap tenggang rasa terhadap pasien yang sedang
menjalani perawatan
Sila ke-5 : mengembangkan perbuatan yang luhur yang
mencerminkan suasana kekeluargaan
Etika Publik :
Memberikan layanan kepada publik dengan saling menghargai
komunikasi, konsultasi dan kerja sama dengan pasien rawat inap
maupun tim perawat, dokter, dan gizi
Komitmen Mutu :
Berusaha bersikap profesional dalam memberikan pelayanan dan
konsisten dengan draft SOP yang dibuat
Anti Korupsi :
Sifat disiplin yang ditunjukkan dengan ketekunan dan
konsistensi untuk mengembangkan potensi diri, yakni dalam hal
melakukan visit kepada pasien serta kepedulian sosial kepada
sesama
Whole of Government :
Adanya kolaborasi antara Apoteker dengan tim (dokter, gizi,
perawat) dalam kegiatan visite bersama tim
Pelayanan Publik :
Memberikan Pelayanan prima yang partisipatif, transparan dan
responsif dan dilandasi dengan sikap pelayanan yang semangat
dan penuh rasa sabar
Manajemen ASN :
Menjalankan fungsi dan peran PNS sebagai pelaksana kebijakan
dan kewajiban PNS dalam melaksanakan kebijakan dari
perumusan draft SOP
4. Tahapan Evaluasi pelaksanaan dari uji coba draft SOP Visite yang telah
Kegiatan dilakukan
Output/ Kegiatan uji coba visite penulis telah dievaluasi oleh pimpinan
Hasil melalui alat bantu daftar tilik (Gambar 5.5)

27
Bukti Foto daftar tilik draft SOP Visite yang telah diisi mentor
(Gambar 5.6)
Keterikat Akuntabilitas :
an Evaluasi sebagai bentuk tanggung jawab dari pelaksanaan draft
Substansi SOP dengan kegiatan yang telah dilakukan
Mata Nasionalisme :
Diklat Sila ke-4 : dengan itikad baik dan rasa tanggung jawab menerima
hasil evaluasi yang dilakukan pimpinan
Sila ke-5 : bersikap adil dan menerima untuk dievaluasi oleh
pimpinan
Etika Publik :
Mempertanggungjawabkan hasil pelaksanaan kegiatan kepada
pimpinan melalui evaluasi
Komitmen Mutu :
Evaluasi dengan daftar tilik untuk mengukur kepatuhan penulis
dalam pelaksanaan kegiatan sesuai dengan draft SOP
Anti Korupsi :
Dengan sikap disiplin untuk mematuhi kembali draft SOP yang
dibuat untuk pelaksanaan selanjutnya
Keterikatan terhadap visi misi organisasi :
Kegiatan uji coba pelaksanaan draft SOP Visite ini mendukung visi organisasi
Puskesmas dengan pelayanan prima dan misi organisasi yaitu memberikan pelayanan
yang prima kepada pasien dengan meningkatkan peran serta aktif masyarakat
terhadap kesehatan dapat terwujud
Penguatan Nilai Organisasi :
Dengan memahami pelaksanaan kegiatan uji coba draft Standar Operasional
Prosedur visite Apoteker ini, maka nilai organisasi di Puskesmas Bragolan, yaitu
Objektif yakni berorientasi pada kesehatan pasien dan pehamaham pasien mengenai
pengobatan yang sedang diterimanya, yang disertai perilaku Ramah kepada pasien
sehingga dapat menciptakan rasa Aman dan Nyaman terutama pada pasien rawat
inap dapat diperkuat.

6. Melakukan Uji Coba Pelaksanaan Draft Sop Konseling Apoteker


Tabel 7. Uraian Tahapan Kegiatan Uji Coba Pelaksanaan Draft SOP Konseling
Apoteker
1. Tahapan Berkonsultasi dengan mentor
Kegiatan
Output/ Penulis mendapatkan dukungan serta rekomendasi dari atasan
Hasil mengenai persiapan kegiatan uji coba draft SOP Konseling
Apoteker, yaitu dimulai dari persiapan kegiatan, pelaksanaan dan
ada evaluasi di akhir
Bukti Foto konsultasi antara mentor dan penulis (Gambar 1.1)
Keterikat Akuntabilitas :
an a. Konsultasi penulis dengan mentor mendorong komunikasi
Substansi yang lebih besar dan kerja sama agar kegiatan dapat terlaksana

28
Mata sesusi rencana
Diklat b. Meningkatkan kepercayaan dan keyakinan kepada mentor
bahwa penulis mampu untuk melakukan kegiatan ini dengan
baik.
Nasionalisme :
a. Saat pertama bertemu mengucapkan salam sesuai dengan
Pancasila sila ke 1.
b. Saat konsultasi, penulis tidak hanya diam saja, namun
merespon saran mentor secara aktif sesuai dengan Pancasila sila
ke-4.
c. Menghormati hak dan kewajiban mentor dalam memberikan
rekomendasi sesuai dengan Pancasila sila ke-5.
Etika Publik :
Saling menghargai komunikasi, konsultasi dan kerja sama serta
untuk mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja
penulis sesuai nilai dasar etika publik
Komitmen Mutu :
Saat konsultasi, ada kemampuan dan kemauan untuk
menyelaraskan perilaku pribadi dengan kebutuhan, prioritas,
dengan tujuan yang dikehendaki secara efektif dan efisien
Anti Korupsi :
Berani menghadap mentor untuk mengungkapkan apa yang ingin
dilakukan untuk memulai melaksanakan kegiatan sosialisasi dan
bersikap jujur
Manajemen ASN :
Melaksanakan konsultasi dengan menjalankan kewajiban ASN
yaitu menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap,
perilaku, ucapan dan tindakan kepada mentor
2. Tahapan Menyiapkan berkas dokumentasi kegiatan Konseling
Kegiatan
Output/ Penulis telah menyiapkan berkas untuk pendokumentasian
Hasil kegiatan Konseling
Bukti Foto Formulir Konseling Apoteker (Gambar 6.1)
Keterikat Akuntabilitas :
an Adanya penyiapan formulir menjamin penyimpanan informasi
Substansi yang dilakukan pada kegiatan konseling yang dituliskan dalam
Mata form konseling yang telah dibuat
Diklat Nasionalisme :
Pancasila sila ke-5 : Bekerja keras untuk menyiapkan berkas
yang diperlukan dalam kegiatan konseling
Komitmen Mutu :
Adanya formulir konseling menjamin keefektifan kegiatan dalam
penyimpanan informasi pasien serta sebagai bentuk konsistensi
terhadap penyelenggaraan kegiatan konseling nantinya
Anti Korupsi :
Mandiri dalam menyiapkan berkas dokumentasi yang diperlukan
pada pembuatan formulir konseling
Manajemen ASN :

29
Merencanakan terlebih dahulu apa-apa yang harus disiapkan
dalam pelaksanaan kegiatan konseling
3. Tahapan Melakukan Konseling obat kepada pasien rawat jalan
Kegiatan
Output/ Penulis dapat melakukan kegiatan konseling yang prosedurnya
Hasil sesuai dengan draft SOP yang telah dibuat
Bukti Foto Formulir Rujukan konseling obat (Gambar 6.2)
Foto Buku Catatan Registrasi Konseling (Gambar 6.3)
Foto Formulir Konseling yang telah diisi (Gambar 6.4)
Foto kegiatan Konseling Apoteker (Gambar 6.5)
Foto Leaflet DAGUSIBU untuk pasien (Gambar 6.6)

Keterikat Akuntabilitas :
an Keterbukaan informasi bahwa ada pelayanan baru pada pasien
Substansi rawat jalan
Mata Nasionalisme :
Diklat Sila ke-1 : memberikan salam kepada pasien
Sila ke-2 : bersikap tenggang rasa terhadap pasien yang akan
dikonselingkan
Sila ke-5 : mengembangkan perbuatan yang luhur yang
mencerminkan suasana kekeluargaan
Etika Publik :
Memberikan layanan kepada publik dengan saling menghargai
komunikasi, konsultasi dan kerja sama dengan pasien
Komitmen Mutu :
Berusaha bersikap profesional dalam memberikan pelayanan dan
konsisten dengan draft SOP yang dibuat
Anti Korupsi :
Sifat disiplin yang ditunjukkan dengan ketekunan dan
konsistensi untuk mengembangkan potensi diri, yakni dalam hal
melakukan konseling kepada pasien serta kepedulian sosial
kepada sesama
Whole of Government :
Adanya kolaborasi dan kerja sama antara Apoteker dengan
dengan dokter atau perawat penulis resep
Pelayanan Publik :
Memberikan Pelayanan prima yang partisipatif, transparan dan
responsif dan dilandasi dengan sikap pelayanan yang semangat
dan rasa sabar
Manajemen ASN :
Menjalankan fungsi dan peran PNS sebagai pelaksana kebijakan
dan kewajiban PNS dalam melaksanakan kebijakan dari
perumusan draft SOP
4. Tahapan Evaluasi pelaksanaan dari uji coba draft SOP Konseling obat
Kegiatan yang telah dilakukan
Output/ Kegiatan uji coba konseling penulis telah dievaluasi oleh
Hasil pimpinan melalui alat bantu daftar tilik

30
Bukti Foto daftar tilik draft SOP Konseling yang telah diisi mentor
(Gambar 6.7)
Keterikat Akuntabilitas :
an Evaluasi sebagai bentuk tanggung jawab dari pelaksanaan draft
Substansi SOP dengan kegiatan yang telah dilakukan
Mata Nasionalisme :
Diklat Sila ke-4 : dengan itikad baik dan rasa tanggung jawab menerima
hasil evaluasi yang dilakukan pimpinan
Sila ke-5 : bersikap adil dan menerima untuk dievaluasi oleh
pimpinan
Etika Publik :
Mempertanggungjawabkan hasil pelaksanaan kegiatan kepada
pimpinan melalui evaluasi
Komitmen Mutu :
Evaluasi dengan daftar tilik untuk mengukur kepatuhan penulis
dalam pelaksanaan kegiatan sesuai dengan draft SOP
Anti Korupsi :
Dengan sikap disiplin untuk mematuhi kembali draft SOP yang
dibuat untuk pelaksanaan selanjutnya
Keterikatan terhadap visi misi organisasi :
Kegiatan uji coba pelaksanaan draft SOP Konseling ini mendukung visi
organisasi Puskesmas dengan pelayanan prima dan misi organisasi yaitu memberikan
pelayanan yang prima kepada pasien dengan meningkatkan peran serta aktif
masyarakat terhadap kesehatan dapat terwujud.
Penguatan Nilai Organisasi :
Dengan memahami pelaksanaan kegiatan uji coba draft Standar Operasional
Prosedur Konseling Apoteker ini, maka nilai organisasi di Puskesmas Bragolan,
yaitu Objektif yakni berorientasi pada kesehatan pasien dan pehamaham pasien
mengenai obat yang diterimanya, disertai perilaku Ramah kepada pasien sehingga
dapat menciptakan rasa Aman dan Nyaman terutama pada pasien rawat jalan dapat
diperkuat.

7. Mengajukan Rancangan Usulan Pengadaan Sarana dan Prasarana


Konseling Pasien
Tabel 8. Uraian Tahapan Kegiatan Rancangan Usulan Pengadaan Sarana dan
Prasarana Visite dan Konseling Pasien
1. Tahapan Berkonsultasi dengan mentor
Kegiatan
Output/ Penulis mendapatkan dukungan serta rekomendasi dari atasan
Hasil mengenai cara pengajuan usulan melalui Kepala Tata Usaha
Bukti Foto konsultasi antara mentor dan penulis (Gambar 1.1)
Keterikat Akuntabilitas :
an Konsultasi penulis dengan mentor mendorong komunikasi yang
Substansi lebih besar dan kerja sama agar kegiatan dapat terlaksana sesusi

31
Mata rencana
Diklat Nasionalisme :
a. Saat pertama bertemu mengucapkan salam sesuai dengan
Pancasila sila ke 1.
b. Saat konsultasi, penulis tidak hanya diam saja, namun
merespon saran mentor secara aktif sesuai dengan Pancasila sila
ke-4.
c. Menghormati hak dan kewajiban mentor dalam memberikan
rekomendasi sesuai dengan Pancasila sila ke-5.
Etika Publik :
Saling menghargai komunikasi, konsultasi dan kerja sama serta
untuk mengutamakan pencapaian hasil dan mendorong kinerja
penulis sesuai nilai dasar etika publik
Komitmen Mutu :
Saat konsultasi, ada kemampuan dan kemauan untuk
menyelaraskan perilaku pribadi dengan kebutuhan, prioritas,
dengan tujuan yang dikehendaki secara efektif dan efisien
Anti Korupsi :
Berani menghadap mentor untuk mengungkapkan apa yang ingin
dilakukan untuk memulai melaksanakan kegiatan sosialisasi dan
bersikap jujur
Manajemen ASN :
Melaksanakan konsultasi dengan menjalankan kewajiban ASN
yaitu menunjukkan integritas dan keteladanan dalam sikap,
perilaku, ucapan dan tindakan kepada mentor
2. Tahapan Berkoordinasi dan diskusi dengan kepala Tata Usaha
Kegiatan
Output/ Penulis mendapatkan gambaran tentang pengajuan rancangan
Hasil usulan pengadaan sarana dan prasarana serta mendapatkan
kepastian tentang prasarana ruang konseling yang terintegrasi
dengan ruang promosi kesehatan
Bukti Foto penulis sedang berkoordinasi dan diskusi dengan kepala
Tata Usaha (Gambar 7.1)
Keterikat Akuntabilitas :
an Dari adanya transparansi sehingga mendorong komunikasi yang
Substansi lebih besar dan kerja sama antara kelompok internal dan
Mata eksternal
Diklat Nasionalisme :
Sila ke-1 : memberikan salam kepada kepala TU
Sila ke-5 : mengembangkan perbuatan yang luhur yang
mencerminkan suasana kekeluargaan
Etika Publik :
Menunjukkan sikap saling menghargai komunikasi, konsultasi
dan kerja sama
Komitmen Mutu :
Beradaptasi dengan perubahan yang terjadi, berkaitan dengan
pergeseran tuntutan kebutuhan untuk pelayanan pada pasien
demi menunjang pelayanan yang optimal

32
Anti Korupsi :
Menunjukkan sikap berani untuk menyampaikan usulan
pengadaan untuk penunjang kegiatan konseling
Whole of Government :
Adanya koordinasi dengan kepala TU mengenai pengajuan
usulan pengadaan sehingga penulis mendapat kepastian bahwa
prasarana untuk konseling bisa diintregrasikan dengan runag
promosi kesehatan
3. Tahapan Membuat surat permohonan untuk pengajuan rancangan usulan
Kegiatan pengadaan sarana dan prasarana untuk kegiatan visite dan
konseling
Output/ Penulis dapat membuat pengajuan usulan pengadaan dalam
Hasil bentuk tertulis kepada pimpinan
Bukti Surat permohonan pengajuan usulan pengadaan sarana dan
prasarana visite dan konseling (Gambar 7.2)
Keterikat Akuntabilitas :
an Adanya transparansi dalam penyampaian pengajuan rancangan
Substansi usulan pengadaan dalam bentuk tertulis
Mata Nasionalisme :
Diklat Pancasila sila ke-5 : Bekerja keras untuk menyiapkan atau
membuat surat pengajuan rancangan usulan pengadaan
Komitmen Mutu :
Dengan menuangkan gagasan pemikiran mengenai apa-apa saja
yang dibutuhkan dalam kegiatan visite dan konseling sehingga
dapat memfokuskan kegiatan pada kepuasan pasien
Anti Korupsi :
Mandiri dalam membuat pengajuan rancangan usulan dalam
bentuk tertulis
Manajemen ASN :
Membuat penyusunan dan penetapan kebutuhan serta pengadaan
walau masih dalam bentuk rancangan usulan
4. Tahapan Menyerahkan surat permohonan pengajuan rancangan usulan
Kegiatan pengadaan kepada pimpinan
Output/ Pimpinan menindaklanjuti surat permohonan dan akan
Hasil disampaikan dalam Rapat Tim Manajemen
Bukti Foto penulis mengajukan surat permohonan pengajuan usulan
pengadaan kepada pimpinan (Gambar 7.3)
Keterikat Akuntabilitas :
an Adanya kejelasan dalam penyampaian pengajuan rancangan
Substansi usulan pengadaan dalam bentuk tertulis
Mata Nasionalisme :
Diklat Pancasila sila ke-1 : memberikan salam kepada pimpinan
Pancasila sila ke-5 : Menyampaikan dengan jujur agar surat
permohonan ini dapat ditindaklanjuti
Etika Publik :
Saling menghargai komunikasi dan kerja sama
Anti Korupsi :

33
Mandiri dalam menyampaikan surat permohonan pengajuan
rancangan usulan kepada pimpinan secara langsung
Keterikatan terhadap visi misi organisasi :
Kegiatan mengajukan rancangan usulan pengadaan sarana dan prasarana untuk
kegiatan konseling dan visite apoteker ini memiliki peran dalam usaha mewujudkan
pelaksanaan kegiatan pelayanan yang berorientasi pada kepentingan pasien dan
kualitas pelayanan sehingga kegiatan ini mendukung visi Puskesmas dengan
Pelayanan prima dan misi organisasi yaitu Mengembangkan sarana dan prasarana
yang mengutamakan kualitas pelayanan dapat terwujud.
Penguatan Nilai Organisasi :
Dengan ditindaklanjutinya pengajuan rancangan usulan pengadaan sarana dan
prasarana untuk kegiatan konseling dan visite apoteker ini, diharapkan Apoteker
menjadi lebih semangat dan konsisten dalam melaksanakan kegiatan pelayanan visite
dan konseling. Sehingga nilai organisasi di Puskesmas Bragolan, yaitu Giat dan
Antusian dalam memberikan pelayanan dapat diperkuat.

E. Dampak Positif (Manfaat) Kegiatan-Kegiatan Inisiatif Yang Telah


Dilakukan Dalam Rangka Memecahkan Isu, Baik Level Individu, Unit
Kerja, Maupun Organisasi
Manfaat dari kegiatan inisiatif yang telah dilakukan dalam rangka
memecahkan isu bagi penulis adalah dapat meningkatkan kompetensi penulis
sebagai Apoteker dalam memberikan pelayanan kefarmasian secara optimal
kepada masyarakat yang berobat di Puskesmas serta memenuhi kewajiban dalam
pelaksanaan kegiatan jabatan fungsional Apoteker sesuai peraturan perundangan.
Bagi unit kerja, kegiatan inisiatif ini bermanfaat untuk meningkatkan
standar kualitas pelayanan kefarmasian sebagai wujud Upaya Kesehatan
Perorangan yang di lakukan dari unit pelayanan farmasi, yaitu dengan
meminimalkan terjadinya medication error dan efek samping obat/reaksi obat
yang tidak diharapkan, sehingga dapat meningkatkan keselamatan pasien (patient
safety) dan memberikan outcome terapi yang baik.
Pada tingkat organisasi, kegiatan inisiatif ini dapat mendukung Visi dan
Misi Puskesmas dalam memberikan pelayanan prima untuk masyarakat, sehingga
menimbulkan kepercayaan & kepuasan pasien terhadap pelayanan di Puskesmas.

F. Dampak Jika Nilai-Nilai Dasar PNS Tidak Diaktualisasikan Dalam


Tugas dan Jabatan

34
Berikut adalah dampak isu jika tidak mengedepankan nilai-nilai dasar PNS :

1. Masalah-masalah yang ada di unit kerja tidak akan terselesaikan sehingga


lingkungan kerja menjadi tidak kondusif dan tidak ada rasa tanggung jawab
terhadap pekerjaan.
2. Tugas-tugas tidak akan berjalan dengan maksimal dan mencapai target yang
diharapkan
3. Tidak ada nilai kejujuran, solidaritas, keadilan, kesetaraan dan lain lain yang
dipraktikkan dalam wujud keprihatinan dan kepedulian terhadap kesejahteraan
masyarakat
4. Jika pelayanan kefarmasian tidak mengutamakan standar, maka dapat
merugikan pasien karena adanya ketidaktercapaian kualitas dari terapi obat yang
didapatkan. Hal ini bertolak belakang dari nilai komitmen mutu yang berorientasi
pada kepuasan pasien.

G. Upaya Menjaga Keberlangsungan Kegiatan (Habituasi)


Untuk menjaga keberlangsungan proses habituasi, penulis menggunakan role
model yang dijadikan figure atau contoh teladan atau model mirroring, yaitu dari
kepala instansi serta beberapa pegawai Puskesmas sendiri, yang menurut peserta
layak menjadi contoh/teladan berdasarkan materi-materi yang telah dipelajari
pada agenda nilai-nilai dasar PNS dan kedudukan dan peran PNS dalam NKRI.
Penulis meniru contoh, sikap dan perilaku yang menggambarkan sosok
pegawai ideal, yang karena karakter kepribadiannya dan kompetensinya dalam
menyelesaikan pekerjaan sangat dibutuhkan di tempat kerja, sehingga dipandang
layak untuk dijadikan teladan. Sehingga penulis dapat menjalankan masa
habituasi dengan berpartner terhadap orang-orang yang menjadi modelnya.

H. Mengidentifikasi Kendala Yang Muncul Dan Upaya Mengatasinya


Selama pelaksanaan aktualisasi dan habituasi di instansi, tentunya penulis
mengalami beberapa kendala, namun tetap mencari solusi sebagai bagian dari
upaya penyelesaian masalah yang akan penulis jabarkan pada tabel berikut.

35
Tabel 9. Identifikasi kendala yang muncul dan upaya mengatasinya
No. Identifikasi Kendala Upaya Mengatasi Kendala
1 Padatnya kegiatan di Puskesmas Penulis perlu menyesuaikan diri
pada pekan pertama hingga pekan dengan kegiatan atau pekerjaan
kedua saat penulis sudah kembali ke yang ada di instansi khususnya di
instansi. ruang pelayanan farmasi.
2 Sering terkendala waktu untuk Perlu saling menyamakan waktu
bimbingan dengan coach dalam terlebih dahulu antara penulis
bentuk lisan melalui komunikasi dengan coach agar komunikasi
telepon untuk bimbingan bisa berjalan
dengan baik, serta lebih sering
melakukan tanya jawab melalui
media chat online
3 Penggunaan mesin printer pribadi Penulis membawa mesin printer ke
oleh penulis mengalami sedikit tempat service
masalah karena minimnya
pengetahuan tentang mesin printer
4 Ada beberapa hal yang Bimbingan dengan coach dan tetap
membingungkan mengenai format menuruti apa yang disampaikan
laporan aktualisasi yang kurang oleh coach tentang format laporan
seragam dari penjelasan antara
widyaiswara dengan coach

I. Jadwal Kegiatan
Tabel 10. Jadwal Pelaksanaan Kegiatan

JADWAL PELAKSANAAN
NO NAMA KEGIATAN JULI AGUSTUS
4 5 1 2 3 4
Membuat draft SOP kegiatan Visite Apoteker
1
Membuat draft SOP kegiatan Konseling
2
Apoteker
Melakukan sosialisasi draft SOP Visite Apoteker
3
Melakukan sosialisasi draft SOP Konseling
4
Apoteker
Melakukan uji coba pelaksanaan Draft SOP
5
Visite Apoteker
Melakukan uji coba pelaksanaan Draft SOP
6
Konseling Apoteker
Membuat rancangan usulan pengadaan sarana
7
dan prasarana Visite dan Konseling Apoteker
Keterangan : Rancangan Aktualisasi

36
Pelaksanaan Aktualisasi

BAB III
PENUTUP

A. Kesimpulan
Berdasarkan laporan aktualisasi yang telah penulis buat, didapat beberapa
kesimpulan :
1. Isu yang telah ditetapkan, yaitu belum diterapkannya pelayanan kefarmasian
klinik pada kegiatan visite dan konseling Apoteker di UPT Puskesmas
Bragolan.
2. Kegiatan yang telah dilakukan dalam rangka mencapai output yang telah
ditetapkan adalah : membuat draft SOP kegiatan Visite dan Konseling
Apoteker; melakukan sosialisasi draft SOP Visite dan Konseling Apoteker;
melakukan uji coba pelaksanaan draft SOP Visite dan Konseling Apoteker;
serta mengajukan rancangan usulan pengadaan sarana dan prasarana kegiatan
Visite dan Konseling Apoteker.
3. Kegiatan yang dilakukan berkontribusi pada visi dan misi organisasi yaitu
Puskesmas dengan Pelayanan Prima serta nilai organisasi Puskesmas
Bragolan
4. Nilai-nilai yang telah diaktualisasikan berupa implementasi nilai-nilai dasar
PNS serta peran dan kedudukan PNS dalam NKRI pada kegiatan yang
dilakukan.
5. Kegiatan inisiatif yang dilakukan memberikan dampak positif (manfaat)
mulai dari level individu, unit kerja, maupun organisasi.
6. Dampak jika nilai-nilai dasar PNS tidak diaplikasikan adalah tidak
tercapainya pemecahan isu yang berdampak pada tidak tercapainya visi
puskesmas.
7. Upaya menjaga keberlangsungan kegiatan (habituasi) penulis dengan
menerapkan sikap teladan dari beberapa orang di Puskesmas sebagai role
model penulis.
8. Berbagai upaya telah dilakukan untuk mengatasi beberapa kendala yang
muncul selama kegiatan aktualisasi penulis.

37
B. Saran

Saran yang dapat penulis sampaikan untuk perbaikan kegiatan aktualisasi


selanjutnya, yaitu :

1. Untuk Kepala Puskesmas dan Kepala Tata Usaha, agar mengadakan


sosialisasi kembali mengenai pembuatan SOP yang terstandar sesuai pedoman
tata naskah kepada seluruh karyawan, sehingga SOP yang ada di Puskesmas
bisa ditinjau kembali agar sesuai dengan standar yang berlaku dan sebagai
perbaikan untuk reakreditasi.

38
DAFTAR PUSTAKA

Kementrian Hukum dan Hak Asasi Manusia RI. 2014. Undang-Undang Nomor 5
Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara. Jakarta.

Kementrian Kesehatan RI. 2016. Peraturan Menteri Kesehatan Republik


Indonesia Nomor 74 Tahun 2016 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian
di Puskesmas. Jakarta.

Lembaga Administrasi Negara (LAN). 2014. Akuntabilitas. Modul


Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon Pegawai Negeri
Sipil Latsar CPNS Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara (LAN). 2015. Nasionalisme. Modul


Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon Pegawai Negeri
Sipil Latsar CPNS Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara. c

Lembaga Administrasi Negara (LAN). 2015. Etika Publik. Modul


Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon Pegawai Negeri
Sipil Latsar CPNS Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara (LAN). 2015. Komitmen Mutu. Modul


Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon Pegawai Negeri
Sipil Latsar CPNS Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara (LAN). 2014. Anti Korupsi. Modul


Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon Pegawai Negeri
Sipil Latsar CPNS Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara (LAN). 2017. Manajemen Aparatur Sipil Negara.


Modul Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon Pegawai
Negeri Sipil Latsar CPNS Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi
Negara.

Lembaga Administrasi Negara (LAN). 2017. Pelayanan Publik. Modul


Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon Pegawai Negeri
Sipil Latsar CPNS Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

Lembaga Administrasi Negara (LAN). 2017. Whole of Government. Modul


Penyelenggaraan Perdana Pendidikan dan Pelatihan Calon Pegawai Negeri
Sipil Latsar CPNS Golongan III. Jakarta: Lembaga Administrasi Negara.

39

Anda mungkin juga menyukai