Anda di halaman 1dari 59

MODUL PEMBELAJARAN

SMART RELAY
INSTALASI MOTOR LISTRIK

DI SUSUN OLEH :
HENDRA YANTO SYUKRI, S.Pd
TUGIONO, ST, M.PdT

TEKNIK KETENAGALISTRIKAN
TEKNIK INSTALASI TENAGA
LISTRIK

KELAS 1 PADANG
SMK NEGERI
DINASXII
PENDIDIKAN
PROVINSIi SUMATERA BARAT
KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, yang telah memberikan
rahmat-Nya sehingga Modul Smart Relay untuk siswa/i Kompetensi Keahlian
Teknik Instalasi Tenaga Listrik ini dapat diselesaikan.
Modul pembelajaran ini dibuat sebagai salah satu referensi untuk
mendukung materi pembelajaran Smart Relay yang merupakan Kompetensi
Dasar Mata Pelajaran Instalasi Motor Listrik pada Kompetensi Keahlian Teknik
Instalasi Tenaga Listrik.
Dengan modul ini diharapkan dapat membantu siswa/i dalam
mempersiapkan dan melaksanakan pembelajaran dengan lebih baik, terarah,
dan terencana. Pada setiap topik telah ditetapkan tujuan pelaksanaan
pembelajarn dan semua kegiatan yang harus dilakukan oleh siswa/i serta teori
singkat untuk memperdalam pemahaman siswa/i mengenai materi yang dibahas.
Penyusun menyakini bahwa dalam pembuatan Modul Smart Relay ini
masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu penyusun mengharapkan kritik dan
saran yang membangun guna penyempurnaan modul ini dimasa yang akan
datang. Akhir kata, penyusun mengucapkan banyak terima kasih kepada semua
pihak yang telah membantu baik secara langsung maupun tidak langsung.

Padang, Juni 2020


Penyusun,

Hendra Yanto Syukri, S.Pd.


Tugiono, ST, M.PdT

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................................................................................. i


KATA PENGANTAR .............................................................................................. ii
DAFTAR ISI ........................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................ iv
DAFTAR TABEL .................................................................................................... v

A. PENDAHULUAN
1. Deskripsi Modul ............................................................................................. 1
2. Rencana Aktivitas Belajar .............................................................................. 1
3. Kompetensi Dasar (KD) ................................................................................. 3
4. Indikator Pencapaian Kompetensi (IPK) ....................................................... 3
5. Tujuan Pembelajaran .................................................................................... 3
6. Peta Konsep Pembelajaran Smart Relay Zelio ............................................. 4
B. Rumusan Materi ................................................................................................ 4
1. Smart Relay ................................................................................................... 4
2. Zelio Soft 2 ..................................................................................................... 7
3. Input Zelio ......................................................................................................17
4. Outpus Zelio .................................................................................................. 18
5. Internal Memory Zelio ....................................................................................22
6. Timer ..............................................................................................................23
C. Pemrograman ....................................................................................................29
D. Latihan dan Tugas .............................................................................................34
E. Rangkuman ....................................................................................................... 18
F. Tes Formatif .......................................................................................................18
G. Umpan Balik Dan Tindak Lanjut ....................................................................... 23

GLOSARIUM ..........................................................................................................26
DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................27

iii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Peta Konsep Smart Relay Zelio .......................................................... 3


Gambar 2. PLC Smart Relay Zelio Logic .............................................................. 4
Gambar 3. Bagian Depan Smart Relay Zelio Logic .............................................. 5
Gambar 4. Interface Zelio Soft 2 ............................................................................ 5
Gambar 5. (a) Kabel SR2CBL01, (b) Kabel SR2USB01 ....................................... 6
Gambar 6. Toolbar atas pada Zelio Soft 2 ............................................................ 8
Gambar 7. Wirring Sheet Zelio Soft 2 .................................................................... 9
Gambar 8. Komponen input Zelio Soft 2 ............................................................... 11
Gambar 9. Komponen Zx Keys Zelio Soft 2........................................................... 11
Gambar 10. Mengubah kondisi input dari NO menjadi NC ................................... 12
Gambar 11. Komponen Output Zelio Soft 2 .......................................................... 12
Gambar 12. Output relay akan aktif jika input relay juga aktif ...............................13
Gambar 13. Output relay tidak akan aktif jika input relay tidak aktif .....................13
Gambar 14. Output Relay (Q1) yang di-latch oleh input (SQ1) dan di-unlatch
oleh input (RQ1) ................................................................................. 14
Gambar 15. Komponen Auxiliary Zelio Soft 2 ....................................................... 15
Gambar 16. Simbol Timer ......................................................................................23
Gambar 17. Komponen timer pada toolbar ........................................................... 23
Gambar 18. Setting parameter pada coil timer ......................................................24
Gambar 19. Timming diagram Timer Function A .................................................. 24
Gambar 20. Timming diagram Timer Function a:Active, Press start/stop..............25
Gambar 21. Timming diagram Timer Function C: Off Delay..................................26
Gambar 22. Timming diagram Timer Function B .................................................. 26
Gambar 23. Timming diagram Timer Function W.................................................. 27
Gambar 24. Timming diagram Timer Function D................................................... 27
Gambar 25. Timming diagram Timer Function PD.................................................27
Gambar 26. Timming diagram Timer Function T....................................................28
Gambar 27. Timming diagram Timer Function AC ................................................28
Gambar 28. Timming diagram Timer Function L ...................................................29
Gambar 29. Timming diagram Timer Function I ....................................................29

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Alokasi pengalamatan Input dan Output Latching Circuit ....................... 17


Tabel 2. Alokasi pengalamatan Input dan Output Aplikasi Bel Acara Quiz ...........22

v
MODUL SMART RELAY

A. PENDAHULUAN

1. DESKRIPSI MODUL
Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi peserta
didik dari sisi pengetahuan, keterampilan dan sikap secara utuh. Proses
pencapaiannya melalui pembelajaran sejumlah mata pelajaran yang
dirangkai sebagai suatu kesatuan yang saling mendukung pencapaian
kompetensi tersebut. Modul dengan judul “Smart Relay” ini merupakan salah
satu referensi yang digunakan untuk mendukung pembelajaran pada mata
pelajaran Instalasi Motor Listrik pada kompetensi keahlian Teknik Instalasi
Tenaga Listrik yang diberikan pada kelas XII.
Modul ini menjabarkan usaha minimal yang harus dilakukan peserta
didik untuk mencapai kompetensi yang diharapkan, yang dijabarkan dalam
kompetensi inti dan kompetensi dasar. Sesuai dengan pendekatan yang
dipergunakan dalam kurikulum 2013, peserta didik ditugaskan untuk
mengeksplorasi ilmu pengetahuan dari berbagai sumber belajar yang
tersedia dan terbentang luas di sekitarnya. Peran guru sangat penting untuk
meningkatkan dan menyesuaikan daya serap peserta didik dengan
ketersediaan kegiatan pada buku ini. Guru dapat memperkayanya dengan
kreasi dalam bentuk kegiatan-kegiatan lain yang relevan bersumber dari
lingkungan sosial alam.
Modul ini disusun berdasarkan kurikulum 13, merupakan “dokumen
hidup" yang senantiasa diperbaiki, diperbaharui dan dimutakhirkan sesuai
dengan dinamika kebutuhan dan perubahan zaman. Masukan dari berbagai
kalangan diharapkan dapat meningkatkan kualitas buku ini.

2. RENCANA AKTIVITAS BELAJAR


Proses pembelajaran pada Kurikulum 2013 untuk semua jenjang
dilaksanakan dengan menggunakan pendekatan ilmiah (saintifik). Langkah-
langkah pendekatan ilmiah (scientific approach) dalam proses pembelajaran
yang meliputi: penggalian informasi melalui pengamatan, bertanya,
melakukan percobaan, kemudian mengolah data atau informasi, menyajikan
data atau informasi, dilanjutkan dengan menganalisis, menalar,
menyimpulkan, dan mencipta. Pada modul ini, seluruh materi yang ada pada

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 1


MODUL SMART RELAY

setiap kompetensi dasar diupayakan sedapat mungkin diaplikasikan secara


prosedural sesuai dengan pendekatan ilmiah.
Melalui modul ini, kalian akan mempelajari apa?, bagaimana?, dan
mengapa?, terkait dengan masalah Smart Relay. Langkah awal untuk
mempelajari materi ini adalah dengan melakukan pengamatan (observasi).
Keterampilan melakukan pengamatan dan mencoba menemukan
hubungan-hubungan yang diamati secara sistematis merupakan kegiatan
pembelajaran yang aktif, kreatif, inovatif dan menyenangkan. Dengan hasil
pengamatan ini, berbagai pertanyaan lanjutan akan muncul. Nah, dengan
melakukan penyelidikan lanjutan, peserta didik akan memperoleh
pemahaman yang makin lengkap tentang masalah yang kita amati.
Dengan keterampilan ini, peserta didik dapat mengetahui bagaimana
mengumpulkan fakta dan menghubungkan fakta-fakta untuk membuat suatu
penafsiran atau kesimpulan. Keterampilan ini juga merupakan keterampilan
belajar sepanjang hayat yang dapat digunakan, bukan saja untuk
mempelajari berbagai macam ilmu, tetapi juga dapat digunakan dalam
kehidupan sehari-hari.
Kegiatan atau aktivitas pembelajaran yang dilakukan adalah sebagai
berikut :
a. Pengamatan
Melibatkan pancaindra, menggunakan penglihatan untuk membaca
fenomena (visual), pendengaran untuk merekam suatu informasi (audio),
termasuk melakukan pengukuran dengan alat ukur yang sesuai.
Pengamatan dilakukan untuk mengumpulkan data dan informasi.

b. Membuat Inferensi
Merumuskan Penjelasan berdasarkan pengamatan. Penjelasan ini
digunakan untuk menemukan pola-pola atau hubungan-hubungan antar
aspek yang diamati, serta membuat prediksi atau kesimpulan.

c. Mengkomunikasikan

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 2


MODUL SMART RELAY

Mengkomunikasikan hasil penyelidikan baik lisan maupun tulisan. Hal yang


dikomunikasikan termasuk data yang disajikan dalam bentuk tabel, grafik,
bagan, dan gambar yang relevan.
Modul “Smart Relay” ini, digunakan untuk memenuhi kebutuhan minimal
pembelajaran pada kelas XII, semester ganjil, mencakupi kompetensi dasar
3.10 dan 4.10 sampai dengan 3.11 dan 4.11,

3. KOMPETENSI DASAR (KD)


3.10 Memahami spesifikasi smart relay
4.10 Memilih spesifikasi smart relay

4. INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI (IPK)


Pengetahuan :
3.10.1 Menjelaskan pengertian dan spesifikasi dari Smart Relay
3.10.2 Menjelaskan fungsi Smart Relay
3.10.3 Menjelaskan bagian-bagian Smart Relay Zelio
3.10.4 Menjelaskan keunggulan Smart Relay Zelio
3.10.5 Menjelaskan tentang software Zelio Soft 2
Keterampilan
4.10.1 Memilih spesifikasi smart relay sesuai dengan modelnya
4.10.2 Memilih spesifikasi smart relay sesuai dengan aplikasinya

5. TUJUAN PEMBELAJARAN
Melalui kegiatan pembelajaran menggunakan model Discovery Learning
pendekatan saintifik yang menuntun peserta didik untuk mengamati
(membaca) permasalahan, menuliskan penyelesaian dan mempresentasikan
hasilnya di depan kelas.
Selama dan setelah mengikuti proses pembelajaran melalui diskusi dan
menggali informasi peserta didik diharapkan dapat :
1. Menjelaskan pengertian dan spesifikasi dari Smart Relay dengan benar
2. Menjelaskan fungsi smart Relay dengan benar
3. Menjelaskan bagian-bagian Smart Relay Zelio dengan benar
4. Menjelaskan keunggulan Smart Relay Zelio dengan benar
5. Menjelaskan tentang software Zelio Soft 2 dengan benar
6. Diberikan spesifikasi smart relay zelio peserta didik dapat memilih smart
relay sesuai dengan modelnya secara tepat

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 3


MODUL SMART RELAY

7. Diberikan spesifikasi smart relay zelio peserta didik dapat memilih smart
relay sesuai dengan aplikasinya secara tepat

dengan rasa ingin tahu, tanggung jawab, displin selama proses


pembelajaran, bersikap jujur, santun, serta memiliki sikap responsif (berpikir
kritis) dan pro-aktif (kreatif), serta mampu bekerjasama dengan baik.

6. PETA KONSEP PEMBELAJARAN SMART RELAY ZELIO

Software
Zelio Soft 2

Program
Kendali

Input ZELIO Output

Gambar 1. Peta Konsep Pembelajaran Smart Relay Zelio

B. RUMUSAN MATERI

1. SMART RELAY
Smart Relay adalah suatu alat yang dapat diprogram oleh suatu bahasa tertentu
yang biasa digunakan pada proses automasi. Smart Relay didesain untuk
automated system yang biasa digunakan pada aplikasi industri dan komersial.
Tujuan diciptakannya Smart Relay adalah untuk menggantikan logika dan
pengerjaan sirkit kontrol relay yang merupakan instalasi langsung. Dengan smart
relay, rangkaian kontrol cukup dibuat secara software.
Tujuan diciptakannya Smart Relay :
a. Untuk menggantikan logika dan pengerjaan sirkit kontrol relay yang
merupakan instalasi langsung.
b. Dengan smart relay rangkaian kontrol cukup dibuat secara software.

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 4


MODUL SMART RELAY

c. Smart Relay dirancang untuk instalasi dan perawatan oleh teknisi elektrik
industri yang tidak harus mempunyai skill elektronika tinggi.
Keunggulan Smart Relay :
a. Sangat mudah untuk diimplementasikan dan waktu implementasi proyek
lebih cepat.
b. Bersifat fleksibel dan sangat handal.
c. Mudah dalam modifikasi (dengan software).
d. Lebih ekonomis daripada PLC untuk aplikasi yang sederhana.
e. Memerlukan waktu training lebih pendek.

Pemilihan Smart Relay :


a. Pemilihan Smart Relay disesuaikan dengan aplikasi yang dibuat.
b. Perhatikan batasan kemampuan Smart Relay.
c. Inventarisasi jenis sinyal/tegangan yang ditangani (analog/digital, AC/DC).

Batasan Kemampuan Smart Relay :


a. Jumlah dan jenis input.
b. Jumlah dan jenis output
c. Jumlah memory yang tersedia. Smart Relay dapat diprogram hingga 240
Row (1 Row terdiri dari 5 kontak dan 1 koil).
d. Cara/teknik pemrograman (Ladder Diagram atau FBD).

Dipasaran terdapat beberapa jenis merk yang memproduksi Smart Relay yang
saya tahu ada 2 merk ternama yang memproduksi Smart Relay yaitu :

1. Zelio Smart Relay


Zelio adalah smart relay yang dibuat oleh Schneider Telemecanique yang
tersedia dalam 2 model yaitu: Model Compact dan Model Modular.
Perbedaannya adalah pada model modular dapat ditambahkan extension
module sehingga dapat ditambahkan input dan output. Meskipun demikian
penambahan modul tersebut tetap terbatas hanya bisa ditambahkan sampai
dengan 40 I/O. Selain itu untuk model modular juga dapat dimonitor dengan
jarak jauh dengan penambahan modul.
.

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 5


MODUL SMART RELAY

Gambar 2. Smart Relay Zelio Logic

Keunggulan Smart Relay Zelio logic adalah:


a. Pemrograman yang sederhana. Dengan adanya layar LCD yang besar
dengan backlight yang memungkinkan dilakukan pemrograman melalui
front panel atau menggunakan software “Zelio Soft 2” melalui computer.
b. Sangat mudah untuk diimplementasikan dan waktu implementasi proyek
lebih cepat.
c. Open conectivity. Sistem zelio dapat dimonitor secara jarah jauh dengan
cara menambahkan extension modul berupa modem.
d. Bersifat fleksibel dan sangat handal.
e. Mudah dalam modifikasi (dengan software).
f. Tersedianya modul komunikasi MODBUS sehinga zelio dapat menjadi
Slave PLC dalam suatu jaringan PLC.
g. Dapat diprogram dengan menggunakan Ladder dan FBD (Function Blok
Diagram)
h. Terdapat fasilitas Fast Counter hingga 1 KHz
i. Dapat diprogram dengan menggunakan Ladder
j. Terdapat 16 buah Timer (11 macam), 16 buah counter, 8 buah blok
fungsi clock setiap blok fungsi memiliki 4 kanal), automatic
summer/winter time switching, 16 buah analog comparator.
k. Dapat ditambahkan 1 modul I/O tambahan.

Spesifikasi Smart Relay Zelio Logic

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 6


MODUL SMART RELAY

Smart Relay Zelio Logic memiliki beberapa tipe. Arti dari penulisan nomor
seri dari tipe Smart Relay Zelio yang digunakan yaitu :

Dari contoh diatas yaitu SR3B101FU artinya Smart Relay ini mempunyai
spesifikasi :
Kode Arti
SR Smart Relay
3 Jenis Modular
B Dilengkapi dengan display (layar) dan clock (jam)
10 Memiliki 10 I/O
1 Tipe I/O dengan relay sebagai output
FU Power Supply 100-240 VAC

Jenis dan tipe Zelio model Compact

Input
Power Jumlah Input Output
Analog Clock Reference
Supply I/O Diskrit Diskrit
0 - 10 V

12 VDC 12 8 (4) 4 - Relay Yes SR2B121JD


20 12 (6) 8 - Relay Yes SR2B201JD
24 VDC 10 6 - 4 - Relay No SR2A101BD
12 8 (4) 4 - Relay Yes SR2B121BD
12 8 (4) 4 - Transistor Yes SR2B122BD
20 12 (2) 8 - Relay No SR2A201BD
20 12 (6) 8 - Relay Yes SR2B201BD
20 12 (6) 8 - Transistor Yes SR2B202BD
24 VAC 12 8 - 4 - Relay Yes SR2B121B
20 12 - 8 - Relay Yes SR2B201B

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 7


MODUL SMART RELAY

Input
Power Jumlah Input Output
Analog Clock Reference
Supply I/O Diskrit Diskrit
0 - 10 V

100-240 10 6 - 4 - Relay No SR2A101FU


VAC 12 8 - 4 - Relay Yes SR2B121FU
20 12 - 8 - Relay No SR2A201FU
20 12 - 8 - Relay Yes SR2B201FU

Jenis dan tipe Zelio model modular

Input
Power Jumlah Input Output
Analog Clock Reference
Supply I/O Diskrit Diskrit
0 - 10 V
24 VDC 10 6 (4) 4 - Relay Yes SR3B101BD
10 6 (4) 4 - Transistor Yes SR3B102BD
26 16 (6) 10 - Relay Yes SR3B261BD
26 16 (6) 10 - Transistor Yes SR3B262BD
24 VAC 10 6 - 4 - Relay Yes SR3B101B
26 16 - 10 - Relay Yes SR3B261B
100 - 240 10 6 - 4 - Relay Yes SR3B101FU
VAC 26 16 - 10 - Relay Yes SR3B261FU

Bagian-bagian dari Smart Relay Zelio Logic

Gambar 3. Bagian Depan Smart Relay Zelio Logic


Bagian depan dari Smart Relay Zelio logic adalah sebagai berikut:
1. Lubang untuk baut
2. Terminal Power Supply

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 8


MODUL SMART RELAY

3. Terminal untuk koneksi INPUT


4. LCD Display dengan 4 baris dan 18 karakter
5. Slot untuk memori cartridge atau koneksi ke antarmuka PC atau
komunikasi
6. 6 (enam) tombol untuk pemrograman dan memasukkan parameter
7. Terminal untuk koneksi OUTPUT

2. ZEN SMART RELAY


Zen smart relay ini dibuat oleh produsen omron yang telah terkenal di
berbagai dunia. Zen smart relay memiliki fungsi serbaguna dalam kemasan
yang campact (70 mm lebar x 90 mm tinggi). Unit smart relay ini dilengkapi
dengan relay, timer, counter, dan fungsi saklar waktu. Hal ini memberikan
kemudahan pada pekerjaan pengkabelan, karena pemasangan kabel tidak
diperlukan untuk perangkat seperti timer dan counter

.
Keunggulan Zen Smart Relay:

1. Mudah Programming
Layar LCD dilengkapi dengan 8 tombol operasi pada panel depan untuk
memungkinkan pemrograman dalam bentuk format ladder. Layar LCD
juga memiliki backlight, sehingga lebih mudah untuk melihat ketika ZEN
yang digunakan dalam lokasi gelap.

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 9


MODUL SMART RELAY

2. Dukungan Software dengan Fungsi Simulasi


Program dapat dengan mudah ditulis, disimpan, dan dipantau melalui
komputer. Program dapat disimulasikan pada komputer tanpa terhubung
ke ZEN tersebut. Untuk komputer notebook yang tidak memiliki port
serial RS-232C, menghubungkan komputer ke ZEN dengan
menghubungkan sebuah kabel Konversi OMRON CS1W-CIF31 USB-
Serial ke ZEN-CIF01

3. Fungsi serbaguna lainnya


Penggunaan Kaset Memory membuatnya mudah untuk menyalin dan
menyimpan program. Dilengkapi dengan dua saluran input analog (CPU
Unit dengan DC power supply saja). Terdapat Fungsi password
menjamin keamanan. Layar Multi-bahasa dalam enam bahasa (Inggris,
Jepang, Jerman, Perancis, Spanyol, Italia). Menampilkan pesan user-set
atau nilai analog-dikonversi. Memiliki Waktu yang presisi. Fungsi-fungsi
untuk aplikasi waktu dikendalikan seperti pencahayaan dan AC kontrol.

4. Ekonomi jenis Ditambahkan ke Seri


Jenis CPU Unit dengan harga yang lebih terjangkau meskipun Ekspansi
I/O Unit tidak dapat ditambahkan.12 sampai 24 VDC Voltase. Operasi
sekarang mungkin dengan 12 VDC.Ekspansi I / O Unit telah dikurangi
menjadi setengah ukuran (35 mm wide).RS-485 Komunikasi Model
Ditambahkan ke Serikondisi jalur produksi dapat dimonitor dari jarak jauh
dengan memantau status kontrol ZEN.ZEN V2 Fitur 13Lebih Precise
Masukan AnalogModel konvensional: ± 10% FS → -V2 model: ± 1,5%
model FS DC power supply dilengkapi dengan dua input analog (0 ke 10
V). Ada empat pembanding analog. presisi meningkat membuatnya lebih
mudah untuk menggunakan Unit dalam aplikasi kontrol sederhana
dengan tegangan, arus, suhu, dan nilai-nilai analog lainnya.8-digit
Counter, 150-Hz Kontra• Sebuah counter 8-digit dan 8-digit pembanding
telah ditambahkan.• Jumlah maksimum untuk model listrik DC adalah
150 Hz.Twin-timer Operasi Ditambahkanoperasi kembar-timer
memungkinkan Anda untuk mengatur ON dan OFF kali secara terpisah,
sangat menyederhanakan operasi intermiten.

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 10


MODUL SMART RELAY

Dalam Smart Relay ada 2 versi yang berbeda yang harus anda
perhatikan saat mau wiring dengan smart relaynya yaitu:
1.Versi AC
versi ini kita dapat langsung menggunakan tegangan dari PLN yaitu 220v
dan tinggal wiring sesuai buku panduannya saja.

2.Versi DC
menggunakan baterai yang dapat dicopot nah khusus untuk yang dc anda
harus mengambil inputan dari baterai (bukan dari pln)akan tetapi baterai dari
smart relay ini yang masuk ke sumber listrik Pln .

1. Mudah diprogram, perangkat ZEN ini lebih mudah


pengoperasianya dibanding type CPM1.Terdapat 4 macam jenis keluaran
yang dapat diatur dengan mudah, meliputi : operasi normal, operasi SET,
operasi RESET dan operasi TOGGLE atau ALTERNATE
.
2. Antisipasi kerusakan catu daya, ZEN memiliki bit-bit penyimpan dan
penyimpan pewaktu untuk antisipasi kerusakan catu daya. Bit-bit ini akan
menyimpan sebelum terjadi kerusakan.
3. Pewaktu yang komplek yang mudah diatur, terdapat 16 pewaktu yang
mendukung 4 macam operasi yaitu :
a. Tundaan ON.
b. Tundaan OFF
c. Pulsa tunggal.
d. Pulsa kedip (ON-OFF bergantian).
Serta 3 jangkauan pengaturan pewaktu yaitu:
a. 0,01 hingga 99,99 detik.
b. 1 detik hingga 99 menit 59 detik.
c. 1 menit hingga 99 jam 59 menit.

4. Pencacah naik/turun dan komparator,


Selain memiliki pewaktu, ZEN juga di lengkapi dengan 16 pencacah
atau conter yang bisa diprogram naik maupun turun.

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 11


MODUL SMART RELAY

5. Operasi pewaktu bergantung musim dan hari, Unit CPU dalam ZEN
juga memiliki fungsi kalender dan jam yang terdiri dari 16 pewaktu
mingguan dan 16 pewaktu kalender. Pengontrolan musiman
dimungkinkan dengan kombinasi pewaktu mingguan dan kalender
tersebut. Cocok untuk pengontrolan penyemprotan taman atau kebun.
6. Masukan analog langsung.
Unit CPU dengan catu daya DC memiliki 2 masukan analog langsung
(tegangan 0 hingga 10 volt) dan 4 komparator analog.
7. Pembuatan diagram tangga menggunakan perangkat lunak, selain bisa
diprogram secara langsung, juga dapat diprogram dengan perangkat lunak
ZEN Suport Software Perangkat Lunak ZEN
8. ZEN Suport Software dapat digunakan untuk mengsimulasikan ZEN
dan memonitor program tangga secara langsung, sehingga dapat
langsung diamati cara kerja program tangga yang terkait

2. ZELIO SOFT 2

Zelio Logic diprogram menggunakan software Zelio Soft 2 melalui antarmuka


komputer atau menggunakan masukkan langsung pada panel depan Smart
Relay Zelio Logic (Ladder Language). Zelio Soft 2 merupakan software berisi
tool-tool yang dapat digunakan untuk mempermudah pemrograman Smart Relay
Zelio Logic. Zelio Soft 2 memungkinkan anda untuk memprogram menggunakan
Ladder Language atau FBD (Function Block Diagram) Language.

Berikut ini gambar tampilan wiring sheet ( Lembar Pengkabelan ) dari Zelio Soft
2:

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 12


MODUL SMART RELAY

Gambar 4. Interface Zelio Soft 2

Untuk menjalankan software Zelio Soft 2, Smart Relay harus terhubung dengan
komputer menggunakan kabel SR2CBL01 untuk menghubungkan modul ke PC
melalui serial Port atau SR2USB01 untuk menghubungkan modul ke PC melalui
USB port.

(a)

(b)
Gambar 5. (a) Kabel SR2CBL01, (b) Kabel SR2USB01
Memulai Zelio Soft 2

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 13


MODUL SMART RELAY

Untuk memulai membuat program baru menggunakan Zelio Soft 2 dapat


mengikuti langkah-langkah seperti berikut ini:
1. Buka Program “Zelio Soft 2” dengan mengklik kiri 2 kali icon dibawah ini :

2. Klik kiri “Create new program” untuk membuat program baru.

3. Akan tampil Jendela Pilihan Modul (Module selection)

Pilih 26 I/O
With Extensions

Modul dikelompokkan berdasarkan kategori yang sesuai dengan :


 Jumlah input / output,
 Ada atau tidak adanya display operator,
 Bisa untuk menghubungkan dengan ekstensi.

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 14


MODUL SMART RELAY

Jenis-jenis smart relay yang dapat diprogram melalui software Zelio Soft 2
antara lain:
 10/12 I/O WITHOUT EXTENSION
 10/12 I/O WITHOUT SCREEN WITHOUT EXTENSION
 20 I/O WITHOUT EXTENSION
 20 I/O WITHOUT SCREEN WITHOUT EXTENSION
 10 I/O WITH EXTENSIONS
 26 I/O WITH EXTENSIONS

Pilih 1 modul yang akan digunakan pada kolom select the modul category
(dalam percobaan ini kita pilih modul 26 I/O With Extension) dengan cara klik
kiri dengan mouse.

4. Kemudian pada kolom select the type of zelio module to program pilih yang
memiliki reference SR3B261FU, kemudian Klik “Next”.

5. Jika anda memilih tipe modul smart relay yang dapat ditambah extensi
input/output, akan muncul halaman seperti dibawah ini. Pilih extensi
input/output sesuai yang anda tambahkan/butuhkan (jika tidak perlu
menambahkan, biarkan dalam keadaan lalu tekan “NEXT”

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 15


MODUL SMART RELAY

6. Jika tipe modul zelio yang anda pilih memungkinkan untuk diprogram dengan
ladder language dan FBD Language, akan muncul halaman seperti dibawah
ini. Pilih bahasa Program yang diinginkan. Ladder language (dipilih secara
default) atau FBD Language. Klik kiri “Next”untuk menggunakan Ladder
Language, Atau klik kiri pada ikon FBD kemudian klik kiri “Next” untuk
menggunakan FBD Language.

Toolbar pada Zelio soft 2


Toolbar pada Zelio Soft 2 berisi shortcut ke pilihan menu dan menawarkan fungsi
program koherensi yang dikembangkan. Hal ini juga memungkinkan Anda untuk
memilih modus: Editing, Simulation atau monitoring Arahkan panah mouse ke

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 16


MODUL SMART RELAY

tombol apapun untuk melihat aksi yang terkait dengannya.

Gambar 6. Toolbar atas pada Zelio Soft 2

Pada kondisi edit mode, selain toolbar di bagian atas terdapat juga toolbar pada
bagian bawah yang berisi elemen-elemen ladder maupun FBD penting
tergantung pada program yang dipilih sebelumnya. Untuk elemen ladder antara
lain:
 Discrete Input
 Zx Kex
 Auxiliary Relays
 Discrete Output
 Timer
 Counter
 Counter Comparator
 Analog Comparator
 Clocks
 Text Blocks
 LCD Backlighting
 Summer Winter.

Penjelasan dan cara untuk melakukan setting dari beberapa elemen ladder akan
dibahas pada bab-bab berikutnya.

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 17


MODUL SMART RELAY

Melakukan Pemprogram
1. Menggunakan Ladder Language
Setelah Anda memilih jenis modul dan bahasa Ladder, lembar pengkabelan
(wiring sheet) akan muncul seperti pada gambar berikut.

Gambar 7. Wiring Sheet Zelio Soft 2

Sebagai contoh, kita akan menggunakan contoh diagram sebagai berikut :

Keterangan :
Input (I1) dihubungkan ke Output (Q1), yang akan dalam status aktif
(kumparan pada mode kontak)
Langkah untuk menggunakan contoh diatas menggunakan Ladder language
pada lembar pengkabelan (wiring sheet) adalah sebagai berikut :

a. Pindahkan mouse ke ikon Discrete Input pada sudut kiri bawah


lalu klik kiri. Maka ditampilkan sebuah tabel yang berisi kontak yang
berbeda (I1 – IG).

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 18


MODUL SMART RELAY

b. Pilih kontak I1 pada tabel dengan meng-klik dan menggeser kontak


tersebut pada cell sudut kiri atas (Contact 1 Line 001)

c. Setelah kontak I1 diletakkan, kemudian pindahkan mouse ke ikon

Discrete Output lalu klik kiri, maka ditampilkan sebuah tabel


yang berisi kontak atau kumparan (koil) yang berbeda seperti pada
gambar di bawah ini.

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 19


MODUL SMART RELAY

d. Pilih kumparan (koil) “[“ pada baris pertama suatu tabel dengan meng-
klik dan menggeser kontak tersebut ke cell baris pertama kolom coil,
seperti ditampilkan pada gambar berikut :

e. Hubungkan kontak ke kumparan (coil) dengan meng-klik pada garis


putus-putus yang sesuai.

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 20


MODUL SMART RELAY

Catatan :
Perhatikan Kesesuaian warna elemen dengan warna pada halaman
pemrograman.
- Warna Kuning untuk Input (contact)
- Warna Biru utuk Output (coil)

Catatan:
1. Anda tidak bisa menulis pada modul saat masih berjalan (RUN). Klik
STOP Module pada menu Transfer untuk menghentikan modul.
2. Jika modul yang terhubung ke komputer bukanlah modul yang dipilih
saat memulai program, Anda Dapat memilih modul lain dengan meng-
klik Module Selection /Programing pada menu Module.
3. Jika anda telah memuat program dalam Ladder Language sebelumnya
pada modul (atau ketika anda pertama kali menggunakannya), program
harus mengupdate farmware modul. Anda akan diberikan pilihan untuk
mengupdate selama proses transfer.

3. INPUT ZELIO
Input berfungsi layaknya panca indera manusia. Jenis input yang umum bisa
berupa: tombol tekan, sensor, dan berbagai jenis saklar lainnya. Pada “Ladder
entry”, jumlah input ditentukan oleh jenis dan tipe Zelio Logic yang digunakan.
Input yang ditandai dengan indeks berupa bilangan bulat positif (1,2,3, …)
merupakan tipe input diskrit saja. Input yang ditandai dengan indeks berupa
huruf besar (B,C,D, …) merupakan tipe input diskrit maupun input analog.

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 21


MODUL SMART RELAY

Gambar 8. Komponen input Zelio Soft 2

Pada tipe Zelio Logic yang dilengkapi dengan layar, terdapat 4 tombol navigasi
(Zx keys), yang juga bisa berfungsi layaknya input diskrit.

Gambar 9. Komponen Zx Keys Zelio Soft 2

Kontak input memiliki dua kondisi yaitu Normally Open/mode normal terbuka
(NO) atau Normally Closed (NC). Untuk mengubah input dari keadaan Normally
Open (NO) ke Normally Closed (NC) (dan sebaliknya), klik kanan pada
komponen ladder tertentu dan pilih kondisi yang diinginkan (seperti pada gambar
dibawah)

Gambar 10. Mengubah kondisi input dari NO menjadi NC

4. OUTPUT ZELIO

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 22


MODUL SMART RELAY

Gambar 11. Komponen Output Zelio Soft 2

Output berfungsi layaknya penggerak tubuh manusia. Jenis output yang umum
digunakan yaitu : lampu indikator, relai, buzzer, kontaktor, dan sebagainya. Pada
“Ladder entry”, jumlah output ditentukan oleh jenis dan tipe Zelio Logic yang
digunakan. Output terdiri dari kontak dan koil. Koil output dapat dibedakan
menjadi 4 jenis: Active on (contactor) state, Active on (Impulse relay) edge, Latch
Activation (Set), dan Latch Deactivation (Reset).

d. Penggunaan Discrete Output sebagai kumparan ada 4 mode yang disediakan


antara lain:
1) Active on (Contactor) state

Pada mode Active on (Contactor) state, output relay akan aktif jika input relay
juga aktif dan sebaliknya.
Contoh:

Gambar 12. Output relay akan aktif jika input relay aktif

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 23


MODUL SMART RELAY

Gambar 13. Output relay Q1 tidak akan aktif jika input relay tidak aktif

2) Active on (Impulse relay) edge

Pada mode Active on (Impulse relay) edge, output relay akan aktif dan mati
saat input relay pada rising edge.

INPUT

OUTPUT

Gambar 14. Timming Diagram input dan output relay Pada mode Active On
(Impulse relay) Edge
Contoh :
Menghidupkan dan mematikan lampu dengan tombol tekan (push button)

Push Button terhubung ke input I1 dan lampu untuk output Q2. Setiap kali
tombol ditekan, lampu menyala atau mati. Artinya saat pushbutton di tekan 1
kali lampu menyala dan saat dilepaskan lampu tetap menyala. Tekan
pushbutton sekali lagi maka lampu akan mati dan saat dilepaskan lampu tetap
akan mati.

3) Latch Activation (set)

Latch Activation (set) juga disebut latch relay, output akan aktif jika input juga
aktif. Namun tidak akan mati sebelum reset diberikan.

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 24


MODUL SMART RELAY

4) Latch Deactivation (reset)

Latch Deactivation (reset) juga disebut unlatch relay, digunakan untuk


mematikan output yang di-latch sebelumnya.
Penggunaan mode latch activation (set) dan Latch Deactivation (reset) dapat
diilustrasikan pada gambar berikut ini:

(a)

(b)

(c)

(d)

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 25


MODUL SMART RELAY

Gambar 14. Output Relay (Q1) yang di-latch oleh input (SQ1) dan di-unlatch
oleh input (RQ1)

Dari gambar diatas dapat dijelaskan sebagai berikut:


(a) kondisi koil (SQ1) belum aktif sehingga kontak (Q1) juga belum aktif.
(b) kondisi koil (SQ1) saat aktif dan mengakibatkan kontak (Q1) ikut aktif.
(c) Kontak (Q1) tetap aktif meskipun koil (SQ1) tidak aktif.
(d) Kontak (Q1) tidak aktif ketika koil (RQ1) diaktifkan.

e. Penggunaan Discrete Output sebagai kontak


Discrete Output dapat digunakan sebagai kontak sebanyak yang diperlukan.
Kontak ini bisa menggunakan kondisi langsung dari relay (modus normally
open) atau keadaan kebalikannya (modus normally closed), lihat di bawah.
- Normally Open Mode

Sebuah relay yang digunakan sebagai kontak Normally Open (normal terbuka)
sesuai dengan penggunaan keadaan langsung dari relay. Jika diaktifkan,
kontak dikatakan tersambung (Conducting).

- Normally Closed Mode

Sebuah relay yang digunakan sebagai kontak normal tertutup, sesuai dengan
penggunaan keadaan terbalik dari relay. Jika diaktifkan, kontak dikatakan
tidak lagi tersambung (Not Conducting).
Untuk mengubah logic kontak dari NO ke NC (dan sebaliknya), klik kanan
pada komponen ladder yang akan diubah, dan pilih kondisi yang diinginkan.

5. INTERNAL MEMORY ZELIO

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 26


MODUL SMART RELAY

Gambar 15. Komponen Auxiliary Zelio Soft 2


Internal Memory (Auxiliary Relay) merupakan jenis output yang hanya
digunakan secara internal dan berjumlah total 56 unit Auxiliary Relay dengan
nomor M1 sampai M9, N1 sampai N9, MA sampai MY dan NA sampai NY,
kecuali huruf I, M, O dengan karakteristik yang serupa dengan output.
Contoh :

Keterangan :
Aktivasi input I1 digunakan untuk mengaktifkan output Q1, melalui M1.

Auxiliary Relay mempunyai mode output yang sama Discrete Output yaitu
Active on (contactor) state, Active on (Impulse relay) edge, Set, dan Reset

6. TIMER
Simbol Timer :

Gambar 16. Simbol timer


Timer digunakan untuk menunda waktu (delay), memperpanjang dan

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 27


MODUL SMART RELAY

mengontrol tindakan. Pada Smart Relay Zelio Logic SR3B261FU memiliki 28


timer dengan nomor T1 sampai T9 dan TA sampai TV.

Coil Timer Reset Keterangan

Contact Timer

Gambar 17. Komponen timer pada toolbar

(1)

(2)

(3) (4)

Gambar 18 .Setting parameter pada coil timer


Keterangan:
(1) Jenis karakteristik atau Function dari timer yang akan digunakan.
(2) Grafik yang menunjukkan timming diagram dari Function Timer yang
dipilih.
(3) Time : setting nilai timer.
(4) Unit : satuan timer yang kita atur pada time, meliputi :
 s (milisecond/milidetik),
 S (second/detik)
 M:S atau (Minute : Second)/(Menit:Detik)
 H:M (Hour : Minute)/(Jam : Menit)
 H atau Hour (Jam)

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 28


MODUL SMART RELAY

Pada Smart Relay Zelio Logic terdapat 11 jenis Function timer dan
setiap jenis Function memiliki fungsi yang berbeda, antara lain:

a) Timer Function A: Active, control held down


Timer jenis ini sering disebut dengan Timer On Delay, dimana bekerjanya
kontak dari timer ditunda sekian satuan waktu yang telah disetting. Perhatikan
gambar timming diagram berikut ini:

Gambar 19. Timming diagram dari Timer Function A

Keterangan :
 TTx = Coil timer
 Tx = kontak timer
 t = nilai waktu timer
 x = menunjukkan timer ke-sekian
Dari gambar dapat dilihat bahwa coil timer TTx berlogika high, namun kontak
timer Tx belum berlogika high. Setelah sekian satuan waktu t kontak timer
Tx baru berlogika high. Kontak timer Tx akan mati bersamaan dengan
matinya coil timer TTx. Pada timer ini yang diatur hanyalah waktu penundaan
bekerjanya kontak timer Tx, lamanya kontak timer Tx bekerja tidak diatur.
Apabila waktu t yang telah ditentukan belum dicapai atau kontak belum
bekerja tetapi coil timer sudah mati maka timer akan restart secara otomatis.

b) Timer Function a: Active, Press start / stop

Prinsip kerja dari Timer ini berbeda dengan Timer Function a: Active, control
held down. Untuk melihat perbedaannya perhatikan gambar berikut ini:

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 29


MODUL SMART RELAY

Gambar 20. Timming Diagram Timer Function a: Active, Press start / stop

Keterangan:
 TTx = Coil timer
 RTx = Coil Reset timer
 Tx = kontak timer
 t = nilai waktu timer
 x = menunjukkan timer ke-sekian

Dari gambar dapat dilihat bahwa untuk mengaktifkan kontak timer (Tx) atau
memulai hitungan timer (t) hanya diperlukan satu pulsa pada coil timer (TTx).
Bersamaan dengan naiknya logic pada coil timer saat itu juga timer mulai
bekerja. Untuk mematikan kontak timer setelah dia bekerja kita harus
memberi 1 pulsa kepada timer melalui coil reset timer (RT). Reset timer juga
dapat digunakan mereset nilai timer kembali ke hitungan 0 walau kontak timer
belum bekerja.

c) Timer Function C: Off Delay


Timer ini akan menunda matinya kontak selama sekian satuan waktu yang
ditentukan setelah coil timer (TTx) di matikan. Perhatikan timming diagramnya
pada gambar di bawah

Gambar 21. Timming diagram Timer Function C: Off Delay

Dari gambar diatas dapat dilihat bahwa Kontak (Tx) ikut bekerja bersamaan

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 30


MODUL SMART RELAY

dengan aktifnya Coil (TTx), namun saat Coil mati kontak masih tetap hidup
sampai dengan waktu yang telah ditentukan (t). nilai waktu (t) mulai aktif
bersamaan dengan matinya Coil

d) Timer Function B: On pulse one shot


Timer Function B adalah timer yang aktif sesuai dengan waktu yang telah
ditentukan. Kontak (Tx) akan mulai aktif bersamaan dengan aktifnya Coil
(TTx). Aktifnya kontak hanya membutuhkan 1 pulsa sesaat dari Coil.
Kita juga dapat mereset timer ini dengan menambahkan Coil Reset
(RT). Lebih jelasnya lihat gambar timming diagramnya di bawah.

Gambar 22. Timming diagram dari Timer Function B

e) Timer Function W: Timing afte pulse


Pada Timer Function W, kontak (Tx) timer ini mulai bekerja bersamaan
dengan akhir dari pulsa pada Coil (TTx). Lama waktu aktifnya kontak
berdasar pada nilai waktu yang kita atur (t). Kita juga dapat mereset timer ini
dengan menambahkan Coil Reset (RT). Lebih jelasnya lihat gambar timming
diagramnya di bawah.

Gambar 23. Timming Diagram Timer Function W

f) Timer Function D: Symmetrical flasing


Timer ini merupakan timer yang kontaknya (Tx) hidup dan mati selama terus
menerus selama Coil timer (TTx) aktif. Seperti timer lainnya durasi (t) hidup
dan mati timer dapat diatur. Timer ini dapat dimanfaatkan sebagai pembangkit
pulsa atau sumber clock

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 31


MODUL SMART RELAY

Gambar 24. Timming diagram Timer Function D

g) Timer Function PD: Symmetrical flasing, Start / Stop one pulse


Prinsip kerja timer ini hampir sama dengan Timer Function D,
sama-sama menghasilkan pulsa. Tetapi agar timer ini bekerja hanya
membutuhkan 1 pulsa dari Coil (TTx), sedangkan untuk mematikan juga
hanya membutuhkan 1 pulsa dari Coil Reset (RTx). Durasi (t) antar pulsa
juga dapat diatur.

Gambar 25. Timming Diagram Timer Function PD

h) Timer Function T: Time on addition


Kontak (Tx) dari timer ini akan aktif apabila jumlah akumulasi waktu aktifnya
Coil (TTx) sama dengan nilai waktu yang diatur pada timer (t). Misalnya waktu
timer diatur 10 detik, pada kesempatan pertama Coil sempat aktif 2 detik. Nilai
2 detik tersebut akan disimpan dan akan dijumlahkan dengan nilai waktu pada
kesempatan berikutnya. Setelah jumlah akumulasi aktifnya Coil mencapai nilai
waktu yang diatur pada timer maka Kontak timer akan bekerja. Tombol reset
(RTx) berfungsi untuk mereset waktu yang sudah berputar pada timer

Gambar 26. Timming diagram Timer Function T

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 32


MODUL SMART RELAY

i) Timer Function AC: A/C


Timer ini merupakan timer gabungan dari Timer Function A dan Timer
Function C. Karakteristik dari timer ini adalah menunda hidup dari kontak
timer sekaligus menunda matinya. Namum besarnya nilai menunda hidup
dan nilai menunda mati berbeda, ada 2 nilai waktu yang harus diubah.
Perhatikan gambar timming diagram dari Timer Function AC dibawah

Gambar 27. Timming diagram Timer Function AC

j) Timer Function L: Flasher Unit, control held down asynchronous


Timer Function L mempunyai prinsip kerja hampir sama dengan Timer
Function D, dimana sama-sama menghasilkan pulsa pada kontak (Tx) selama
Coil (TTx) aktif. Yang membedakan diantara keduanya adalah bahwa pada
Timer Function L durasi aktif (tA) dan durasi mati (tB) dapat diatur berbeda
karena besarnya tA dan tB diatur sendiri-sendiri. Perhatikan gambar timming
diagram dari Timer Function L dibawah.

Gambar 28. Timming diagram Timer Function L

k) Timer Function I: Flasher Unit, Press to start / stop


Timer ini bekerja seperti Timer Function L, kedua timer ini sama-sama
menghasilkan pulsa pada kontak (Tx) dengan nilai tA dan tB berbeda
yang membedakan adalah untuk mengaktifkan timer ini Coil (TTx) hanya
perlu diberi 1 pulsa. Sedangkan untuk mematikan diperlukan 1 pulsa pada
Coil Reset (RTx). Perhatikan gambar timming diagram dari Timer Function
I dibawah.

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 33


MODUL SMART RELAY

Gambar 29. Timming diagram Timer Function I

C. PEMROGRAMAN
Contoh Soal :
1. Rancanglah rangkaian untuk menghidupkan 1 buah magnetik kontaktor
dengan 1 push button NO dengan Smart Relay Zelio Logic.
Jawab :

a. Gambar Rangkaian Kelistrikan


F

S1

b. Wiring Diagram dengan Smart Relay

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 34


MODUL SMART RELAY

S1

L N I1 I2 I3 I4 I5 I6 I7 I8 I9 IA IB IC ID IE IF IG

100...240VAC Inputs I1...19


100..240 VAC

SR3 B261FU

Menu/Ok

Outputs
Q1...Q7 : Relay 6A and Q8...QA Relay 5A

Q1 Q2 Q3 Q4 Q5 Q6 Q7 COM Q8 Q9 QA

c. Tabel Pengalamatan Smart Relay

Input Output Alamat


No Alamat
Komponen / Kode Fungsi Komponen Fungsi
1. PB NO / S1 On I1 Pilot Lamp / H Indikator Q1

d. Prinsip Kerja
Saat PB NO S1 ditekan, maka input dengan alamat I1 akan menutup / menghubung
sehingga output dengan alamat Q1 akan aktif, pilot lamp H akan hidup/menyala.
Jika PB NO S1 dilepas, maka input I1 akan kembali terbuka sehingga output Q1 tidak
aktif dan pilot lamp H juga akan mati.

e. Ladder Diagram

2. Rancanglah rangkaian untuk mematikan 1 buah lampu dengan 1 push button


NC dengan Smart Relay Zelio Logic.

Jawab :

a. Gambar Rangkaian Kelistrikan

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 35


MODUL SMART RELAY

S1

H1

b. Wiring Diagram dengan Smart Relay

S1

L N I1 I2 I3 I4 I5 I6 I7 I8 I9 IA IB IC ID IE IF IG

100...240VAC Inputs I1...19


100..240 VAC

SR3 B261FU

Menu/Ok

Outputs
Q1...Q7 : Relay 6A and Q8...QA Relay 5A

Q1 Q2 Q3 Q4 Q5 Q6 Q7 COM Q8 Q9 QA

Pada wiring diagram ini, Push button yang digunakan adalah jenis NO, bukan
NC seperti yang digambarkan pada rangkaian kelistrikan, karena kontak NC
nanti di buat pada Ladder diagram

c. Tabel Pengalamatan Smart Relay

No Input Alamat Output Alamat

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 36


MODUL SMART RELAY

Komponen / Kode Fungsi Komponen Fungsi


1. PB NO / S1 On I1 Pilot Lamp / H Indikator Q1

d. Prinsip Kerja
Saat PB NO S1 ditekan, maka input dengan alamat I1 akan membuka, sehingga
output dengan alamat Q1 tidak aktif, sehingga pilot lamp H akan mati.
Jika PB NO S1 dilepas, maka input I1 akan kembali terbuka sehingga output Q1 tidak
aktif dan pilot lamp H juga akan mati.

e. Ladder Diagram

3. Rencanakan dan gambarlah diagram Sistem Pengendali Motor Listrik 3 fasa


menggunakan Smart Relay Zelio bekerja secara Direct On Line (DOL)
Jawab :
a. Gambar Rangkaian Kelistrikan
F

S1

13
S2 K
14
A1
K
A2

b. Wiring Diagram dengan Smart Relay

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 37


MODUL SMART RELAY

S1 S2

L N I1 I2 I3 I4 I5 I6 I7 I8 I9 IA IB IC ID IE IF IG

100...240VAC Inputs I1...19


100..240 VAC

SR3 B261FU

Menu/Ok

Outputs
Q1...Q7 : Relay 6A and Q8...QA Relay 5A

Q1 Q2 Q3 Q4 Q5 Q6 Q7 COM Q8 Q9 QA

K1

c. Tabel Pengalamatan Smart Relay

Input Output
No Alamat Alamat
Komponen / Kode Fungsi Komponen Fungsi
1. PB NO / S1 Off I1 Coil Kontaktor Magnet Beban Q2
2. PB NO / S2 On I2

d. Ladder Diagram

e. Prinsip Kerja

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 38


MODUL SMART RELAY

Saat PB NO S2 ditekan sesaat, maka input dengan alamat I2 akan menutup,


sehingga output coil kontaktor dengan alamat Q1 akan bekerja dan kontak NO
output relay Q1 akan menutup yang berfungsi sebagai pengunci.
Jika PB NO S1 diltekan, maka input I1 akan terbuka sehingga output Q1 akan mati.

D. LATIHAN DAN TUGAS


Latihan :
1. Apa yang kamu ketahui tentang smart relay !
Jawab :
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
2. Zelio adalah smart relay yang dibuat oleh Schneider Telemecanique yang
tersedia dalam 2 model yaitu Model Compact dan Model Modular. Jelaskan
perbedaan model Compact dan model modular !
Jawab :
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
..........................................................................................................................
3. Sebutkan keunggulan dari smart relay zelio !
Jawab :
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 39


MODUL SMART RELAY

...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
4. Dalam memilih smart relay tentu harus disesuaikan dengan kebutuhan yang
ada. Sebutkan acuan pemilihan smart relay!
Jawab :
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...................................
5. Perhatikan gambar di bawah

Bagaimanakah cara kerja dari ladder di atas?


Jawab :
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 40


MODUL SMART RELAY

...........................................................................................................................
...........................................................................................................................
...........................................................................................................................

Tugas :
Tugas dibuat pada buku folio bergaris, sedangkan gambar dibuat pada kertas
milimeter blok dan ditempelkan pada buku.

1. Rencanakan dan gambarlah diagram Sistem Pengendali Motor Listrik 3 fasa


menggunakan Smart Relay Zelio bekerja secara Direct On Line (DOL) yang
dihidupkan dan dimatikan dari 3 tempat.

2. Rencanakan dan gambarlah diagram Sistem Pengendali Motor Listrik 3 fasa


menggunakan Smart Relay Zelio untuk membalik arah putaran (forward
reverse) secara manual

3. Rencanakan dan gambarlah diagram Sistem Pengendali Motor Listrik 3 fasa


menggunakan Smart Relay Zelio untuk operasi bergantian secara manual

4. Rencanakan dan gambarlah diagram Sistem Pengendali Motor Listrik 3 fasa


menggunakan Smart Relay Zelio untuk mengoperasikan 2 motor secara
berurutan

5. Rencanakan dan gambarlah diagram Sistem Pengendali Motor Listrik 3 fasa


menggunakan Smart Relay Zelio untuk operasi pengasutan motor secara
bintang dan segitiga

E. TES FORMATIF

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 41


MODUL SMART RELAY

1. Di bawah ini yang tidak termasuk dalam keunggulan PLC ZELIO adalah ….
a. Sangat mudah untuk diimplementasikan dan waktu implementasi proyek
lebih cepat.
b. Open conectivity. Sistem zelio dapat dimonitor secara jarah jauh dengan
cara menambahkan extension modul berupa modem.
c. Dapat diprogram dengan menggunakan Ladder dan FBD (Function Blok
Diagram)
d. Tidak bersifat fleksibel dan kurang handal
e. Jumlah memory yang tersedia. Zelio dapat diprogram hingga 120 Row (1
Row terdiri dari 5 kontak dan 1 koil)
2. Perhatikan Gambar di bawah!

Gambar diatas merupakan bagian-bagian dari PLC ZELIO, yang ditunjukkan


oleh nomor 3 adalah ….
a. Slot untuk memori cartridge atau koneksi ke antarmuka PC atau komunikasi
b. Terminal untuk koneksi INPUT
c. Terminal untuk koneksi OUTPUT
d. Tombol untuk pemrograman dan memasukkan parameter
e. Terminal Power Supply

3. Nama program software untuk memogram bahasa PLC di computer adalah


….
a. ZELIO SOFT
b. ZELIO PROGRAMER
c. SOFT ZELIO
d. ZELIO COMPUTER
e. ZELIO INSTALLER

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 42


MODUL SMART RELAY

4. Perhatikan gambar berikut !

Dari gambar diatas, jika kita ingin mensimulasikan program yang telah kita
buat adalah dengan mengklik symbol?

a.

b.

c.

d.

e.

5. Perhatikan gambar berikut !

Dari gambar diatas, jika kita ingin memasukkan sebuah input berupa saklar
maka kita mengeklik symbol?

a.

b.

c.

d.

e.
6. Perhatikan gambar berikut !

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 43


MODUL SMART RELAY

Dari gambar diatas, jika kita ingin menaruh symbol ke kolom coil maka
sebaiknya kita mengeklik symbol?

a.

b.

c.

d.

e.

7. Jumlah memory yang tersedia, zelio dapat diprogram hingga ....


a. 105 row
b. 110 row
c. 115 row
d. 120 row
e. 125 row

8. Output relay akan aktif jika input relay juga aktif dan sebaliknya merupakan
sifat dari keluaran ....
a. Active On (Contactor) mode
b. Active On (Impulse relay) Edge
c. Latch Activation (set)
d. Latch Deactivation (reset)
e. Active Off (Impulse relay) Edge
9. Batasan kemampuan dari smart relay, kecuali ....

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 44


MODUL SMART RELAY

a. Jumlah dan jenis input.


b. Jumlah dan jenis output
c. Slot untuk memori cartridge
d. Jumlah memory yang tersedia
e. Cara/teknik pemrograman

10. Perhatikan gambar berikut !

Merupakan kabel penghubung antara zelio dengan komputer, jenis kabel di


atas adalah ....
a. kabel SR2CBL01
b. kabel SR2USB01
c. kabel SR2CBK01
d. kabel SR2USB11
e. kabel SR2USB10

F. RANGKUMAN

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 45


MODUL SMART RELAY

Zelio adalah smart relay yang dibuat oleh Schneider Telemecanique yang
tersedia dalam 2 model yaitu: Model Compact dan Model Modular.
Perbedaannya adalah pada model modular dapat ditambahkan extension
module sehingga dapat ditambahkan input dan output. Meskipun demikian
penambahan modul tersebut tetap terbatas hanya bisa ditambahkan sampai
dengan 40 I/O. Selain itu untuk model modular juga dapat dimonitor dengan
jarak jauh dengan penambahan modul.
Smart Relay adalah suatu alat yang dapat diprogram oleh suatu bahasa
tertentu yang biasa digunakan pada proses automasi. Zelio Logic Smart Relay
didesai untuk automated system yang biasa digunakan pada aplikasi industri dan
komersial. Tujuan diciptakannya Smart Relay Zelio Logic adalah untuk
menggantikan logika dan pengerjaan sirkit kontrol relay yang merupakan
instalasi langsung. Dengan smart relay, rangkaian kontrol cukup dibuat secara
software.
Tujuan diciptakannya Smart Relay adalah untuk menggantikan logika dan
pengerjaan sirkit kontrol relay yang merupakan instalasi langsung, dengan smart
relay rangkaian kontrol cukup dibuat secara software, dan smart Relay dirancang
untuk instalasi dan perawatan oleh teknisi elektrik industri yang tidak harus
mempunyai skill elektronika tinggi. Keunggulan Smart Relay adalah sangat
mudah untuk diimplementasikan dan waktu implementasi proyek lebih cepat,
bersifat fleksibel dan sangat handal, mudah dalam modifikasi (dengan software),
lebih ekonomis daripada PLC untuk aplikasi yang sederhana, dan memerlukan
waktu training lebih pendek.
Pemilihan Smart Relay mengacu pada pemilihan Smart Relay diturunkan
dari kebutuhan aplikasi, perhatikan batasan kemampuan Smart Relay, dan
inventarisasi jenis sinyal/tegangan yang ditangani (analog/digital, AC/DC).
Batasan Kemampuan smart relay adalah jumlah dan jenis input, jumlah dan jenis
output, jumlah memory yang tersedia, zelio dapat diprogram hingga 120 Row (1
Row terdiri dari 5 kontak dan 1 koil), dan cara/teknik pemrograman (Ladder
Diagram atau FBD).

GLOSARIUM

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 46


MODUL SMART RELAY

Input adalah (masukkan) unit/perangkat luar yang dipasang sesuai dengan slot atau
portnya masing-masing untuk memasukkan atau mentransfer data dari luar ke
dalam zelio untuk di proses dan diterjemahkan secara digital

Internal Memory merupakan jenis output yang hanya digunakan secara internal dan
berjumlah total 28 unit Auxiliary Relay dengan nomor M1 sampai M9 dan dari
MA sampai MY kecuali huruf I, M, O dengan karakteristik yang serupa dengan
output

Ladder Diagram (LD) adalah salah satu bahasa pemograman PLC yang umum
digunakan setelah bahasa pemograman Function Block
Diagram (FBD), Structure Text (ST), Instruction List (IL) /Statement List (SL)
dan Sequential Function Chart (SFC)

Normally Closed adalah Sebuah relay yang digunakan sebagai kontak normal
tertutup, sesuai dengan penggunaan keadaan terbalik dari relay. Jika
diaktifkan, kontak dikatakan tidak lagi tersambung (Not Conducting).

Normally Open adalah Sebuah relay yang digunakan sebagai kontak normal
terbuka sesuai dengan penggunaan keadaan langsung dari relay. Jika
diaktifkan, kontak dikatakan tersambung (Conducting)

Output adalah (keluaran) unit/perangkat luar yang digunakan untuk menampilkan


atau menerjemahkan data yang keluar dari zelio

Smart Relay adalah suatu alat yang dapat diprogram oleh suatu bahasa tertentu
yang biasa digunakan pada proses automasi

Zelio adalah smart relay yang dibuat oleh Schneider Telemecanique

Zelio Soft 2 adalah software untuk membuat program pada zelio logic

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 47


MODUL SMART RELAY

DAFTAR PUSTAKA

Afandhi (SMK Negeri 2 Pandeglang), 2017, “Programmable Logic Control (PLC)


Dengan Menggunakan Smart Relay”, Kemendikbud, Jakarta

CV. Bina Sapta Tunggal Graha, 2018, “Smart Relay Zelio”,


http://www.bstg.co.id/updates/smart-relay-zelio/, diakses tanggal 5 Oktober
2018

MDE, Chandra MDE, 2010. “Versi Lain On-Off Satu Tombol Pada Zelio
Smart Relay”, https://telinks.wordpress.com/2010/05/08/versi-lain-on-off-satu-
tombol-pada-zelio-smart-relay/, diakses tanggal 5 Oktober 2018

Anwar, 2015, “Mini PLC (ZELIO LOGIC SMART RELAYS)”,


https://anwarmekatronikapens.wordpress.com/2015/05/06/mini-plc-zelio-logic-
smart-relays/, diakses tanggal 5 Oktober 2018

Riadi Muchlisin, 2012, “Zelio Smart Relay”,


https://www.kajianpustaka.com/2012/10/zelio-smart-relay.html, diakses tanggal
5 Oktober 2018

A. KETERAMPILAN

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 48


MODUL SMART RELAY

Peralatan Yang Digunakan


1. Perangkat computer yang telah terinstall program aplikasi Zelio Soft 2
2. Trainer PLC Smart Relay Zelio Logic SR3 B261BD
3. Prototype aplikasi penentu prioritas bel kuis
4. Kabel penghubung
Percobaan Yang Dilakukan
- Praktek memori Circuit (Latch)
Rangkaian yang bersifat mengingat kondisi sebelumnya seringkali dibutuhkan
dalam kontrol logic. Pada rangkaian ini hasil keluaran dikunci (latching)
dengan menggunakan kontak hasil keluaran itu sendiri, sehingga walaupun
input sudah berubah, kondisi output tetap.

Gambar 16. Latching Circuit


- Alokasi Pengalamatan

Tabel 1. Alokasi pengalamatan Input dan Output Latching Circuit


- Rangkaian Pengawatan
AC 220 V

MCB

Start Stop

P N I1 I2 I3

SMART RELAY ZELIO

Q1 Q2 Q3 Q4 Q5 Q6

Output

- Langkah Melakukan Percobaan


1. Buka aplikasi Zelio Soft 2

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 49


MODUL SMART RELAY

2. Dari Gambar Latching Circuit, buatlah ladder diagramnya


menggunakan Zelio Soft 2 dengan alokasi pengalamatan input dan
output seperti yang tertera pada tabel Tabel Alokasi pengalamatan
Input dan Output
3. Simulasikan ladder diagram yang telah saudara buat dengan meng-klik
tombol simulation
4. Aktifkan input I1 kemudian non aktifkan kembali
5. Lakukan pengamatan pada output Q1, apakah yang terjadi?
6. Aktifkan input i2 kemudian non aktifkan kembali. Bagaimana kondisi
output Q1
7. Simpan file diagram ladder anda dengan nama PRAKTEK LATCH
<<NAMA ANDA>>.ZM2

G. TES KETERAMPILAN
Aplikasi Penentu Prioritas Bel Acara Quiz
Smart Relay akan digunakan sebagai alat kendali penentu prioritas bel suatu
acara kuis yang diikuti oleh 3 peserta atau kelompok peserta, dengan ketentuan
seperti pada prosedur operasional berikut.
1. Prosedur Operasional
a. Pertama pembawa acara memberikan pertanyaan kepada 3 (tiga) peserta
kuis, setelah selesai memberikan pertanyaan, maka ketiga pemain
berlomba-lomba untuk menekan tombol dalam rangka menjawab
pertanyaan dari pembawa acara.
b. Buzzer akan dibunyikan setelah ada salah seorang pemain berhasil
menekan tombol untuk pertama kalinya.
c. Indikator lampu pada pemain tersebut (yang berhasil menekan tombol
untuk pertama kali) akan menyalakan dan hanya bisa dimatikan oleh
tombol reset.
d. Setelah tombol reset ditekan oleh pembawa acara, maka proses akan
berulang lagi dari awal.
2. Alokasi Pengalamatan I/O
Tabel 2. Alokasi pengalamatan Input dan Output Aplikasi Bel Acara Quiz

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 50


MODUL SMART RELAY

3. Diagram Ladder

4. Petunjuk Melakukan Praktek


a. Buatlah diagram ladder point c pada aplikasi zelio soft dengan alokasi
pengalamatan input dan output seperti pada tabel 2.2
b. Hubungkan modul Smart Relay Zelio ke komputer menggunakan kabel
SR2USB01.
c. Downloadkan diagram ladder yang telah anda buat ke modul Smart Relay
Zelio Logic.
d. Hubungkan Prototipe aplikasi penentu prioritas bel kuis pada pin I/O Smart
Relay Zelio dengan alokasi pengalamatan I/O seperti pada tabel point a.
e. Jalankan sistem apakah telah berjalan sesuai dengan prosedur kerja yang
telah ditentukan (sebelum menjalankan system periksa terlebih dahulu
apakah system pengkabelan / pengalamatan sudah sesuai dengan
petunjuk)

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 51


MODUL SMART RELAY

f. Setelah selesai melakukan pengamatan, simpan diagram ladder yang anda


buat dengan nama file PRAKTEK BEL QUIZ <<NAMA KELOMPOK/NAMA
ANDA>>.ZM2.

H. UMPAN BALIK DAN TINDAK LANJUT


1. Pedoman Penilain Tes Formatif
Pedoman Penskoran
Benar : 10
Salah : 0
KKM : 65
2. Pedoman Penilain Tes Keterampilan
Komponen
No Indikator Skor
Penilaian
1 Persiapan alat dan 1. Tidak menyiapakan seluruh alat 1
bahan gambar dan bahan yang diperlukan.
2. Menyiapakan sebagian alat dan 2
bahan yang diperlukan.
3. Menyiapakan seluruh alat dan 3
bahan yang diperlukan.
2 Deskripsi Kebutuhan 1. Komponen listrik yang 1
Komponen listrik digunakan tidak sesuai dengan
kebutuhan .
2. Komponen listrik yang 2
digunakan sesuai dengan
kebutuhan namun tidak lengkap.
3. Komponen listrik yang 3
digunakan sesuai dengan
kebutuhan dan lengkap.
3 Hasil Gambar 1. Gambar tidak lengkap dan tidak 1
Perencanaan sesuai dengan kondisi
2. Gambar sesuai dengan kondisi 2
namun kurang lengkap
3. Gambar sesuai dengan kondisi 3
dan lengkap
4 Laporan Proyek 1. Laporan proyek tidak lengkap 1
2. Laporan proyek cukup lengkap 2
3. Laporan proyek lengkap 3
5 Mempresentasikan 1. Mampu mempresentasikan hasil 1
hasil projek projek dengan benar secara
substantif, bahasa sulit
dimengerti, dan disampaikan

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 52


MODUL SMART RELAY

Komponen
No Indikator Skor
Penilaian
tidak percaya diri.
2. Mampu mempresentasikan hasil 2
projek dengan benar secara
substantif, bahasa mudah
dimengerti, dan disampaikan
kurang percaya diri.
3. Mampu mempresentasikan hasil 3
projek dengan benar secara
substantif, bahasa mudah
dimengerti, dan disampaikan
secara percaya diri.

Jumlah skor perolehan


Nilai Perolehan KD ketrampilan= ×100
Jumlah skor total

Hasil Penilaian
1
No. Indikator 2 3
(kurang
(cukup) (baik)
)
1 Persiapan alat dan bahan gambar
2 Deskripsi Kebutuhan komponen
listrik
3 Hasil gambar perencanaan
4 Laporan Proyek
5 Presentasi
Jumlah Skor yang Diperoleh

3. Tindak lanjut hasil penilaian


a. Remedial
 Remedial dapat diberikan kepada peserta didik yang belum mencapai
KKM maupun kepada peserta didik yang sudah melampui KKM.
 Guru memberi semangat kepada peserta didik yang belum mencapai
KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal). Guru akan memberikan tugas bagi
peserta didik yang belum mencapai KKM (Kriterian Ketuntasan
Minimal), misalnya
 Jika setelah tes atau ulangan didapati banyak siswa yang nilainya
belum mencapai nilai minimal maka remedial yang digunakan
adalah remedial teaching yakni guru menjelaskan kembali materi
pelajaran sesuai dengan indikator yang kebanyakan siswa belum

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 53


MODUL SMART RELAY

mampu menjawabnya, namun jika hanya beberapa orang siswa saja


maka cukup dengan remedial test yakni siswa diberikan kesempatan
untuk belajar terlebih dahulu kemudian kembali mengerjakan soal
dengan indikator soal yang sama, tidak harus semua soal yang
sudah terjawab diberikan kembali.
 Remedial dilaksanakan pada waktu dan hari tertentu yang
disesuaikan, seperti pada akhir jam belajar apabila masih ada waktu,
atau di luar jam pelajaran sesuai kesepakatan antara siswa dan
guru.
b. Pengayaan
 Pengayaan diberikan untuk menambah wawasan peserta didik
mengenai materi pembelajaran yang dapat diberikan kepada peserta
didik yang telah tuntas mencapai KKM atau mencapai Kompetensi
Dasar. Pengayaan dapat ditagihkan atau tidak ditagihkan, sesuai
kesepakatan dengan peserta didik. Direncanakan berdasarkan IPK
atau materi pembelajaran yang membutuhkan pengembangan lebih
luas.

INSTALASI MOTOR LISTRIK – Kelas XII Hal 54

Anda mungkin juga menyukai