ENCODER DECODER

TUJUAN A. ENCODER Mengonversikan bentuk desimaal menjadi bentuk biner B. DECODER Mengonversikan bentuk biner menjadi bentuk decimal, atau bentuk hahsil encoder diubah kembali ke semula. URAIAN RINGKAS A. ENCODER Sebuah rangkaian Encoder menterjemahkan keaktifan salah satu inputnya menjadi urutan bit-bit biner. Encoder terdiri dari beberapa input line, hanya salah satu dari input-input tersebut diaktifkan pada waktu tertentu, yang selanjutnya akan menghasilkan kode output N-bit. Rangkaian encoder merupakan aplikasi dari gerbang or. PRIORITY ENCODER Sebuah priority encoder adalah rangkaian encoder yang mempunyai fungsi prioritas. Operasi dari rangkaian priority encoder adalah sebagai berikut: jika ada dua lebih input bernilai “I” pada saat yang sama, maka input yang mempunyai prioritas tertinggi yanga akan diambil. B. DECODER Sebuah decoder adalah rangkaian logika yang menerima input –input biner dan mengaktifkan salah satu outputnya sesuai dengan urutan biner inputnya. Beberapa rangkaian Decoder yang sering dijumpai adalah decoder 3 x 8 (3 input dan 8 output line), decoder 4 x 16, decoder BCD to decimal (4 bit input dan 10 output line), decoder BCD to 7 segment (4 bit input dan 8 output line). Khusus untuk BCD to 7 segment mempunyai prinsip kerja yang berbeda denagn decoder-decoder yang lain, dimana kombinasi dari setiap inputnya dapat mengaktifkan beberapa output line-nya (bukan salah satu line). HASIL GAMBAR DSCH2 1. Gambar rangkaian encoder 8 x 3

Hasil gambar: Jika I0 dinyalakan maka tidak ada ouput yang nyala I1 nyala output C nyala I2 nyala output B nyala I3 nyala output BC nyala I4 nyala output A nyala I5 nyala output AC nyala I6 nyala output AB nyala I7 nyala output ABC nyala 2. Gambar rangkaian encoder 10 x 4 Hasil gambar: Jika I0 nyala tidak ada output nyala I1 nyala output D nyala I2 nyala output C nyala I3 nyala output CD nyala I4 nyala output B nyala I5 nyala output BD nyala I6 nyala output BC nyala I7 nyala output BCD nyala I8 nyala output A nyala I9 nyala output AD nyala 3. Gambar rangkaian decoder 3 x 8 .

Gambar rangkaian decoder 4 x 10 Hasil gambar: Jika tidak ada input maka output 0-0 A’B’C’D’ nyala Input A nyala maka output 0-8 AB’C’D nyala Input B nyala maka output 0-4 A’BC’D’ nyala Input C nyala maka output 0-2 AB’CD’ nyala .Hasil gambar: Jika tidak ada input maka output o-0 A’B’C’ nyala. Input A nyala maka output 0-4 AB’C’ nyala Input B nyala maka output 0-2 A’BC’ nyala Input C nyala maka output 0-1 A’B’C nyala Input AB nyala maka output 0-6 ABC’ nyala Input AC nyala maka output 0-5 AB’C nyala Input BC nyala maka output 0-3 A’BC nyala Input ABC nyala maka output 0-7 ABC nyala 4.

Gambar rangkaian decoder 4 x 16 Hasil gambar: Jika tidak ada input 0-0 A’B’C’D’ nyala Input A nyala maka output 0-8 AB’C’D’ nyala Input B nyala maka output 0-4 A’BC’D’ nyala Input C nyala maka output 0-2 A’B’CD’ nyala Input D nyala maka output 0-1 A’B’C’D nyala Input AB nyala maka output 0-12 ABC’D’ nyala Input AC nyala maka output 0-10 AB’CD’ nyala Input AD nyala maka output 0-9 AB’C’D nyala Input BC nyala maka output 0-6 A’BCD’ nyala Input BD nyala maka output 0-5 A’BC’D nyala .Input D nyala maka output 0-1 A’B’C’D nyala Input AB nyala maka output MATI Input AC nyala maka output MATI Input AD nyala maka output 0-9 AB’C’D nyala Input BC nyala maka output 0-6 A’BCD’ nyala Input BD nyala maka output 0-5 A’BC’D nyala Input CD nyala maka output 0-3 A’B’CD nyala Input ABC nyala maka output MATI Input ACD nyala maka output MATI Input ABD nyala maka output MATI Input BCD nyala maka output 0-7 A’BCD nyala Input ABCD nyala maka output MATI 5.

untuk encoder 8 x 3 . Fungsi pengubahan itu secara aplikasi dapat dilihat dari fungsi encoder 8 x 3 dilanjutkan decoder 3 x 8 untuk memperoleh info asli( lihat gambar encoder 8 x 3 dan gambar decoder 3x 8). Dapat disimpulkan bahwa fungsi keduanya berkebalikan. demikian juga dengan input dan outputnya. sebagai contoh: output rangkaian decoder 3 x 8 dan input rangkaian encoder 8 x 3 bersesuaian. aplikasi kebalikannya sesuai hubungan encoder 8 x 3 dan decoder 3 x 8 .Input CD nyala maka output 0-3 A’B’CD nyala Input ABC nyala maka output 0-14 ABCD’ nyala Input ACD nyala maka output 0-11 AB’CD nyala Input ABD nyala maka output 0-13 ABC’D nyala Input BCD nyala maka output 0-7 A’BCD nyala Input ABCD nyala maka output 0-15 ABCD nyala KESIMPULAN Encoder dan decoder saling berkebalikan. Untuk decoder 3 x 8 (missal: a x b). maksimum output yang dapat dihasilkan 2 pangkat a.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful